Anda di halaman 1dari 10

UTS_AMDAL_KELOMPOK 2_TBIO_IAIN TULUNGAGUNG

ANALISIS KONDISI USAHA PABRIK GULA MERAH DAN PEMANFAATAN


AMPAS TEBU (BANGGASE) SEBAGAI PENGGANTI BAHAN BAKAR KAYU

Beta Larasati1*, Nazil Restu Wahyuningsih2, Ula Uyun Fuaza3


IAIN Tulungagung, Jl. Mayor Sujadi Timur No 46
*Email: betalarasati@gmail.com

ABSTRAK
Gula merah merupakan salah satu alternatif yang dapat membantu memenuhi kekurangan konsumsi
gula pasir. Gula merah sudah digunakan di Jawa sejak tahun 400. Pada awalnya gula merah dibuat
dari nira palma, nira kelapa dan nira siwalan. Setelah tebu masuk ke Indonesia, dikenal pembuatan
gula merah dari nira tebu. Penelitian ini bertujuan untuk (i) menganalisa kondisi usaha industri gula
merah tebu di Kecamatan Boyolangu, dan (ii) menganalisa pemanfaatan kembali limbah ampas tebu.
Penelitian ini termasuk kedalam kelompok penelitian survei dan studi kasus dengan sampel yaitu
sebuah unit usaha pengolahan gula merah tebu yang pada saat penelitian sedang beroperasi.
Pengumpulan data dilakukan dengan studi pustaka, observasi, dan wawancara. Industri gula merah
tebu yang dikaji termasuk kelompok industri kecil non formal, dengan pola usaha (i) mengolah tebu
yang berasal dari lahan milik dan atau lahan sewa, (ii) mengolah tebu yang berasal dari pembelian,
dan (iii) mengolah tebu dari orang lain (titip giling). Kegiatan produksi dilakukan sesuai periode musim
panen tebu antara bulan April – September dengan tingkat produksi 450 kg gula merah / hari. Hasil
yang diperoleh dari penelitian ini kegiatan pengawasan mutu belum dilakukan secara optimal oleh
pengusaha industry gula merah tebu di Kecamatan Boyolangu, sehingga menyebabkan kualitas mutu
dan produk gula merah tebu yang dihasilkan rendah. Dalam proses pembuatan gula merah tebu hal
utama yang perlu diperhatikan yaitu aspek higienis dan sanitasi dalam ruang produksi dan selama
proses produksi menjadi faktor yang penting.
Kata Kunci: Tebu, Pabrik Gula, Limbah Ampas Tebu.

PENDAHULUAN
Industri gula merah merupakan industri rumah tangga yang turun temurun. Proses
pengolahan gula merah dikerjakan dengan cara dan peralatan yang sederhana. Secara tradisional
gula merah banyak dibuat dari nira tebu, nira kelapa, nira siwalan, dan nira dari palma lain. Gula
merah mempunyai flavor yang khas sehingga tidak dapat digantikan oleh gula pasir. Gula merah
dapat digunakan sebagai penyedap masakan, pemanis minuman, kue-kue, dan merupakan salah
satu bahan baku dalam industri kecap (Syukur et al., 1999).
Profil pengusaha kecil di Indonesia dari segi manajemen antara lain pemilik sebagai
pengelola, tidak membuat perencanaan tertulis dan pembukuan, kurang mampu mempertahankan
mutu, sangat tergantung pada pelanggan dan pemasok disekitar usaha, dan kurang mampu
membina hubungan perbankan. Profil pengusaha kecil dari segi keuangan antara lain memulai usaha
kecil-kecilan dengan bermodalkan sedikit dana dan keterampilan pemilik, kemampuan memperoleh
UTS_AMDAL_KELOMPOK 2_TBIO_IAIN TULUNGAGUNG

sumber dana pinjaman dari perbankan rendah dan terbatas, perencanaan anggaran kas kurang
akurat, serta kurang memahami prinsip dan pentingnya pencatatan keuangan dan penyajian laporan
keuangan (Sejoedono dan Tiktik, 2004).
Berbagai permasalahan yang umum dialami oleh pengusaha kecil juga ditemukan pada
pengusaha gula merah tebu di Kecamatan Boyolangu. Oleh karena industri gula merah tebu di
Kecamatan Boyolangu merupakan sentral gula merah tebu di Kabupaten Tulungagung serta
mengingat usaha ini dapat memberikan kontribusi terhadap kebutuhan gula dan memiliki potensi
ekspor, maka industri gula merah tebu perlu dikembangkan. Agar perkembangan tersebut dapat
efektif maka diperlukan informasi yang lengkap dan akurat mengenai kondisi industri gula merah tebu
di Kecamatan Boyolangu saat ini. Tanpa mengabaikan faktor-faktor lain yang menentukan
produktivitas UKM agar dapat berkembang, salah satu faktor pada bidang manajemen produksi
adalah aspek tata letak pabrik. Oleh karena produksi gula merah tebu merupakan kelompok bahan
pangan, maka aspek higienis dan sanitasi dalam ruang produksi dan selama proses produksi menjadi
faktor yang penting
Limbah adalah buangan dari suatu kegiatan dan atau usaha. Limbah terdiri atas limbah
padat, cair, dan gas. Keberadaan limbah dalam suatu masa dan di tempat tertentu tidak dikehendaki
lingkungannya karena dinilai dapat mencemari dan merusak lingkungan, utamanya limbah industri.
Limbah industry terdiri atas limbah ekonomis yang mempunyai nilai ekonomis atau nilai tambah dan
limbah non-ekonomis yang tidak memiliki nilai ekonomis atau nilai limbah.
Pabrik gula merupakan salah satu industri yang menghasilkan limbah, baik limbah padat,
gas, maupun limbah cair. Limbah yang dihasilkan oleh pabrik gula ini menjadi salah satu
permasalahan karena dapat memberikan dampak negatif terhadap lingkungan. Dari industri ini
banyak membuang limbah ke sungai tanpa ada pengolahan terlebih dahulu atau sudah dilakukan
tetapi masih belum memenuhi baku mutu limbah cair yang sudah ditetapkan oleh pemerintah, dengan
demikian limbah tersebut dapat mengganggu lingkungan sekitarnya termasuk air sumur.
Dalam proses produksi gula dari tanaman tebu yang diproses sampai menjadi gula kasar
atau gula murni hingga mempunyai nilai jual yang tinggi, memiliki hasil samping produk berupa
limbah. Limbah yang dihasilkan berupa limbah padat yaitu abu, blotong, dan ampas tebu, juga limbah
cair yang berasal dari air pendingin kondensor baromatik, air pendingin, air proses dari pencucian
pada penghilangan warna, pencucian endapan saringan tekan, dan air cuci peralatan pabrik-pabrik
(Yusnita, 2014).

PEMBAHASAN
a) Aspek teknis dan teknologis
1. Bahan baku
Bahan baku utama dalam industri gula merah di Kecamatan Boyolangu adalah tanaman
tebu. Sumber bahan baku tebu yang diproses menjadi gula merah tebu berasal dari hasil tanam
sendiri, membeli, dan titip giling.
2. Bahan tambahan pangan dan penunjang produksi
UTS_AMDAL_KELOMPOK 2_TBIO_IAIN TULUNGAGUNG

Bahan tambahan pangan adalah bahan atau campuran bahan yang secara alami bukan
merupakan bagian dari bahan baku pangan, tetapi ditambahkan ke dalam pangan untuk
mempengaruhi sifat atau bentuk bahan pangan (Himpunan Alumni Fateta, 2005). Bahan
tambahan yang digunakan dalam industri gula merah tebu di Kecamatan Kebonsari adalah
larutan kapur (laru), dan minyak kelapa
Bahan penunjang yang digunakan pada proses produksi gula merah tebu antara lain
bahan bakar diesel, oli, dan aspal padat. Bahan bakar diesel berfungsi untuk menjalankan diesel
penggerak mesin giling. Oli berfungsi untuk melumaskan gigi (gear) pada mesin giling. Aspal
padat berfungsi untuk membuat sabuk transmisi (belt) yang menghubungkan mesin giling dan
diesel tidak licin dan mudah lepas
3. Mesin dan peralatan
Mesin dan peralatan yang digunakan dalam industri gula merah tebu di Kecamatan
antara lain golok, mesin diesel, mesin penggiling tebu, bak nira, gerobak, selang dan pipa, tungku
masak, penahan (bumbung), serok, ebor, pengaduk, cetakan gula, ember, dan keranjang. Mesin
diesel digunakan sebagai sumber tenaga penggerak bagi mesin penggiling
Mesin diesel termasuk kelompok mesin bakar dalam. Menurut Pratomo dan Kohar (1983)
motor bakar dalam merubah tenaga yang berasal dari pengembangan gas hasil ledakan
campuran bahan bakar dengan udara menjadi tenaga mekanis. Tenaga yang dihasilkan dari
pembakaran mesin diesel akan mengubah gerak torak yang bolak balik dalam arah lurus menjadi
gerak putar.
Putaran yang dihasilkan mesin diesel akan diteruskan ke roda gila pada mesin penggiling
dengan sabuk transmisi (belt) sebagai alat penyalur putaran. Pratomo dan Kohar (1983)
menyatakan bahwa penggerak berbentuk sabuk transmisi (belt) bekerja atas dasar gesekan.
Tenaga disalurkan dengan cara persinggungan antara sabuk transmisi (belt) yang
menghubungkan puli penggerak dan puli yang digerakkan. Keuntungan penggunaan sabuk
transmisi (belt) sebagai alat penyaluran tenaga antara lain mudah dirancang, mudah dipasang,
menyerap getaran, mudah dirawat, murah, dan memungkinkan penghentian tenaga dengan
mudah. Beberapa kerugian penggunaan sabuk transmisi (belt) adalah tidak tahan lama dibanding
penggerak lain, tidak dapat meneruskan beban berat, dan tidak dapat digunakan bila diperlukan
ketepatan waktu yang tinggi.
Menurut Murdinah et al., (2002) perawatan mesin dan peralatan diperlukan untuk
menjamin kelancaran proses produksi. Perawatan perlu dilakukan secara periodik untuk
mencegah terjadinya kerusakan fatal yang mendadak sehingga dapat menghambat proses
produksi. Perawatan juga berarti menyiapkan mesin dan peralatan pada kondisi puncak kerja dan
memperpanjang umur ekonominya.. Tungku masak merupakan salah satu peralatan utama
dalam proses pengolahan gula merah tebu. Tungku masak yang umumnya dimiliki pengusaha
industri gula merah tebu di Kecamatan Boyolangu hanya menggunakan bahan bakar bagase.
Selain bagase, sekam dapat digunakan sebagai bahan bakar tungku masak. Penggunaan sekam
biasanya hanya digunakan ketika cuaca tidak
UTS_AMDAL_KELOMPOK 2_TBIO_IAIN TULUNGAGUNG

4. Proses Produksi
Secara umum kegiatan proses produksi gula merah tebu di Kecamatan Tebu masih
dilakukan berdasarkan aturan dan cara yang sudah diterapkan secara turun temurun. Faktor
utama yang digunakan untuk membedakan tingkat mutu dan kualitas produk gula merah tebu
yang dihasilkan adalah warna dan kekerasan. Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh
Nurlela (2002) pembentukan warna gula pada dasarnya sangat bergantung pada dua hal, yaitu
kondisi bahan baku dan proses pengolahan gula merah. Kondisi bahan baku meliputi komposisi
kimia nira (kadar air, protein, asam organik, dan lemak), dan kondisi kesegaran nira (pH awal
sebelum proses pemasakan). Kondisi proses pengolahan meliputi suhu proses, pengadukan
selama pemasakan, serta kondisi kebersihan proses dan alat-alat yang digunakan. Selama ini
kegiatan pengawasan mutu belum dilakukan secara optimal oleh pengusaha industri gula merah
tebu di Kecamatan Boyolangu sehingga menyebabkan kualitas dan mutu produk gula merah tebu
yang dihasilkan rendah.
Berdasarkan hasil observasi, pengamatan, dan wawancara diketahui bahwa tahapan
dalam proses produksi gula merah tebu di Kecamatan Kebonsari terdiri dari penggilingan,
pemasakan, pengentalan, pencetakan, pengemasan, dan penyimpanan. Diagram alir proses
produksi pembuatan gula merah.
a. Penggilingan
Proses penggilingan adalah proses penghancuran batang tebu untuk mengekstraksi nira
semaksimal mungkin. Sejak tahun 1975, proses penggilingan tebu dilakukan menggunakan
mesin giling yang digerakkan oleh mesin diesel dan dihubungkan dengan sabuk transmisi (belt).
Tebu sebagai bahan baku gula merah dipilih yang sudah masak, agar diperoleh hasil gula yang
tinggi. Berdasarkan wawancara dengan para pengusaha, umumnya tebu yang digunakan industri
gula merah tebu adalah tebu yang telah berumur minimal 11 – 12 bulan dengan rendemen rata-
rata 10%.

Gambar 1. Mesin penggiling tebu


UTS_AMDAL_KELOMPOK 2_TBIO_IAIN TULUNGAGUNG

Nira yang diperoleh memiliki kadar gula yang berbeda, tergantung kandungan gula dalam
tebu dan tingkat ekstraksi yang dilakukan. Kandungan gula dalam nira tebu tergantung pada
faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan tebu meliputi curah hujan, jenis tanah, udara,
suhu, dan pupuk yang di gunakan. Dalam keadaan segar, nira mempunyai rasa manis, berbau
harum, dan tidak berwarna. Nira yang digunakan haruslah bermutu tinggi agar dihasilkan gula
dengan mutu baik. Mutu nira ditentukan oleh kadar gula pereduksi dan keasamannya. Kadar gula
pereduksinya harus lebih kecil atau sama dengan 8%, sedangkan tingkat keasaman atau pH
yang baik adalah pH 6 – 7. Kondisi asam (pH rendah) pada nira menyebabkan terjadi kerusakan
sakarosa (inversi), sedangkan kondisi basa (pH tinggi) menyebabkan terbentuknya gula reduksi.
Gula reduksi dalam nira terutama adalah heksosa, glukosa, fruktosa, dan manosa dalam jumlah
sedikit. Kerusakan ini terjadi karena aktivitas mikroba kontaminan yang menyebabkan terjadinya
fermentasi gula yang terdapat pada nira. Penghambatan kerusakan nira dapat dilakukan dengan
cara memasukkan larutan kapur ke dalam bak penampung nira dan memanaskan nira segera
mungkin setelah digiling. Kemampuan menggiling industri gula merah tebu yang berada di
Kecamatan Kebonsari berkisar antara 2 – 4 ton tebu/hari sehingga dalam sehari biasanya hanya
dilakukan sekali pengangkutan. Tebu ditempatkan di sekitar mesin penggiling untuk
memudahkan dan mempercepat kegiatan penggilingan atau pemerahan nira. Tebu dimasukkan
dalam mesin penggiling secara bertahap sesuai dengan kemampuan mesin. Hasil tebangan tebu
yang dilakukan termasuk tebangan bersih karena sebelum masuk penggilingan, kotoran berupa
daun kering tebu dan tanah sudah dibersihkan.
Hasil pemerahan nira dari mesin penggiling akan ditampung dalam bak penampung nira.
Bak penampung yang digunakan terdiri dari bak penampung pertama dan kedua. Bak pertama
berfungsi untuk menampung dan menyaring nira dari kotoran-kotoran kasar, sedangkan bak
kedua hanya berfungsi untuk menampung nira. Bak penampung kedua ditempatkan dekat tungku
masak agar memudahkan pemindahan nira dari bak penampung menuju wajan-wajan
pemasakan.
b. Pemasakan
Menurut Abbas dan Nirawan (1980) proses pembuatan gula merah pada prinsipnya
adalah proses penguapan nira dengan cara pemanasan sampai nira mencapai kekentalan
tertentu kemudian mencetaknya menjadi bentuk yang diinginkan. Nira yang sudah ditampung
kemudian dialirkan ke wajan pemasakan untuk segera dimasak. Menurut keterangan pengusaha
gula merah tebu, nira harus segera dimasak untuk menghindari kebusukan yang mengakibatkan
gula menjadi hitam, pahit, dan bahkan tidak bisa mengeras.
Penambahan larutan kapur dilakukan ketika nira dialirkan ke wajan pemasakan untuk
mengendapkan kotoran pada nira. Kotoran yang dihasilkan biasa disebut untuk. Pada awal
pemasakan untuk akan mengapung dibagian atas nira bersama-sama dengan buih nira yang
kemudian harus dibuang. Kegiatan penyaringan ini harus dilakukan secara cepat dan berkali-kali
sampai bersih karena apabila nira sudah hampir matang dan untuk tidak dibuang atau terlambat
dibuang akan menyebabkan gula merah yang dihasilkan menjadi berwarna hitam.
UTS_AMDAL_KELOMPOK 2_TBIO_IAIN TULUNGAGUNG

Seiring dengan peningkatan suhu dan lamanya pemasakan menyebabkan nira menjadi
masak dan menghasilkan banyak buih. Untuk menghindari meluapnya buih yang berlebihan
maka wajan ditutup dengan penahan (bumbung) yang terbuat dari anyaman bambu, selain itu
penggunaan penahan (bumbung) juga bertujuan untuk menghindari bercampurnya buih nira dari
satu wajan ke wajan yang lain.
Pengolahan gula merah tebu dengan pemanasan menyebabkan produk memiliki warna
yang bervariasi dari kuning hingga coklat tua, tetapi pada umumnya berwarna coklat kemerahan.
Menurut Nengah (1990) warna merah yang terbentuk karena adanya reaksi pencoklatan
(browning) selama proses pemasakan. Suhu awal pemasakan nira berkisar antara 60 – 700C
dan semakin lama suhu akan meningkat sampai 110 – 1200C. Pengaturan suhu pemasakan
tidak dilakukan secara langsung melainkan secara intuisi (feeling) oleh pekerja pengatur api.
Pengaturan suhu bertujuan untuk mengurangi terjadinya reaksi pencoklatan (browning) karena
suhu pemasakan terlalu tinggi. Tingginya suhu pemasakan dan terlalu lama dalam memasak nira
dapat menyebabkan produk gula yang dihasilkan gosong dan berwarna hitam.

Gambar 2. Tahap Proses Pemasakan

Proses pematangan nira berlangsung pada 2 – 3 wajan yang terdekat pada sumber api
karena panas pada wajan-wajan tersebut lebih tinggi dibandingkan dengan wajan yang jauh dari
sumber api. Nira yang sudah hampir masak ditambahkan minyak kelapa dan Natrium
Metabisulfit. Sebelum nira masak dipindahkan ke tempat pengentalan biasanya diambil sedikit
larutan gula (gulali) masak dan dicelupkan ke dalam air. Apabila larutan gula (gulali) tersebut
membentuk benang-benang gula atau dapat sedikit mengeras setelah dimasukkan dalam air
maka larutan gula (gulali) siap dipindahkan ke tempat pengentalan.
UTS_AMDAL_KELOMPOK 2_TBIO_IAIN TULUNGAGUNG

Gambar 3. Tahap Pendinginan


c. Pengentalan dan pencetakan
Proses pengentalan larutan gula (gulali) merupakan proses pendinginan dan pengadukan
dalam tempat pengentalan. Tempat pengentalan yang digunakan terbuat dari wajan dengan
diameter 90 cm. Proses pengentalan larutan gula (gulali) tidak membutuhkan sumber panas
sehingga larutan gula (gulali) cukup diturunkan suhunya dengan pengadukan secara kontinu
sampai cukup kekentalannya. Pengadukan dilakukan selama 10 menit di dalam wajan
pengentalan menggunakan pengaduk yang terbuat dari bambu yang bagian atasnya diikat pada
kayu bagian atap bangunan pabrik.
Pada proses pembuatan gula merah, proses penggumpalan larutan gula merupakan
proses pembesaran kristal, yatu penempelan sakarosa pada inti Kristal yang ada setelah proses
pemasakan. Pendinginan dan pengadukan yang dilakukan akan menurunkan suhu larutan gula
(gulali) yang mengakibatkan naiknya koefisien kejenuhan. Naiknya koefisien kejenuhan ini
mengakibatkan terjadinya penempelan sakarosa pada inti kristal yang ada sebelumnya.
Pengadukan yang terus menerus akan menyebabkan larutan gula (gulali) menjadi padat.

Gambar 4. Tahap Akhir Gula Siap Kemas

Larutan gula (gulali) yang mulai dingin dan sedikit mengeras kemudian dicetak
menggunakan cetakan lemper. Cetakan lemper yang digunakan berbentuk piring berdiameter 18
cm dan terbuat dari tanah liat. Gula merah tebu yang sudah dicetak disimpan selama 5 – 10
menit untuk mendinginkan dan mengeraskan gula merah tebu. Gula merah tebu yang telah dingin
dan keras kemudian dilepaskan dari cetakan dan disusun kedalam keranjang bambu.
UTS_AMDAL_KELOMPOK 2_TBIO_IAIN TULUNGAGUNG

d. Pengemasan dan Penyimpanan


Tahap terakhir proses produksi gula merah tebu adalah pengemasan dan penyimpanan.
Pengemasan dan penyimpanan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari proses produksi,
khususnya untuk pengawetan bahan pangan, baik untuk konsumsi sendiri maupun untuk dijual
pada masa yang akan datang. Pengemasan diperlukan untuk memperpanjang umur simpan dan
mencegah terjadinya penurunan mutu produk gula akibat penyerapan air. Bahan kemasan
produk gula yang digunakan adalah plastik dan dikemas antara 5 – 6 kg/kemasan. Kegiatan
pengemasan tidak dilakukan oleh semua pengusaha industri gula merah tebu yang ada di
Kecamatan Kebonsari karena memerlukan biaya tambahan untuk membeli plastik. Gula merah
tebu hanya disimpan dalam keranjang bambu, dimasukkan dalam karung, ditutupi plastik besar,
dan hanya disimpan di dalam keranjang.
Kegiatan penyimpanan biasanya hanya dilakukan pengusaha pada masa akhir giling
atau ketika harga produk gula merah tebu rendah. Tujuan penyimpanan gula adalah sebagai
tabungan yang akan dijual pada waktu tidak giling. Gula yang disimpan biasanya berasal dari
tebu sendiri yang dimiliki pengusaha baik melalui pengolahan lahan sewa atau tanah sendiri.
Penyimpanan jarang dilakukan terhadap gula yang dihasilkan dari proses pengolahan dengan
tebu yang dibeli dari Tebu Rakyat Bebas (TRB) karena biasanya uang hasil penjualan produk
langsung digunakan lagi untuk modal kerja. Kendala rendahnya kepemilikan modal kerja yang
dimiliki pengusaha menyebabkan kegiatan penyimpanan produk gula merah tebu tidak dilakukan
untuk jangka waktu lama.
5. Penanganan Limbah dan Sanitasi
Limbah yang dihasilkan dari proses pengolahan gula merah tebu adalah daun tebu,
ampas tebu (bagase), kotoran hasil pemasakan (untuk), abu dan asap hasil pembakaran bahan
bakar bagase dan sekam. Ampas tebu (bagase) yang dihasikan dari proses penggilingan
merupakan bahan bakar utama tungku pemasakan selain daun tebu kering dan sekam. Ampas
tebu (bagase) yang masih basah disimpan 1 – 2 hari di ruang bahan bakar sehingga tidak terlalu
basah, kemudian ampas tebu (bagase) tersebut dijemur sebentar lalu dipisahkan dan disimpan
dekat tungku pemasakan untuk digunakan sebagai bahan bakar.
Limbah abu dan untuk yang dihasilkan pada proses pemasakan belum dikelola dan
dimanfaatkan oleh pengusaha gula merah tebu di Kecamatan Kebonsari. Selama ini limbah abu
hanya digunakan untuk menimbun tanah-tanah yang rendah, sedangkan limbah untuk hanya
dibuang dalam kolam atau disekitar pabrik.Keterbatasan pengetahuan dan alasan praktis
menyebabkan pengusaha tidak memanfaatkan limbah abu dan untuk yang dihasilkan.
Menurut Silitonga (1985) pakan ternak masih menggantungkan sebagian besar hijauan
limbah pertanian (jerami) dan limbah perkebunan (daun tebu) serta rumput alam sebagai sumber
makanan pokok. Rochiman (1985) menambahkan pucuk tebu sebagai pakan ternak telah
digunakan oleh peternak dan sangat mudah diperoleh pada saat musim tebu tanpa memerlukan
biaya. Penggunaan pucuk tebu diberikan pada ternak dalam bentuk segar dengan membuang
tulang daunnya memberikan hasil yang baik terhadap pertumbuhan ternak.
UTS_AMDAL_KELOMPOK 2_TBIO_IAIN TULUNGAGUNG

Secara umum kegiatan sanitasi yang dilakukan dalam industri gula merah tebu di
Kecamatan Kebonsari belum terlaksana dengan baik.Kegiatan sanitasi hanya dilakukan terhadap
peralatan produksi, sedangkan sanitasi terhadap pekerja belum diterapkan.Pada kegiatan
sanitasi rutin yang dilakukan setiap hari, pembersihan mesin penggiling tebu, tungku masak, dan
alat-alat produksi seperti serok, ebor, penahan, dan cetakan lemper belum optimal dan bahkan
tidak dilakukan. Selama proses produksi tungku masak hanya dibersihkan satu kali yaitu pada
saat awal musim giling. Pembersihan dilakukan dengan cara mengambil abu hasil pembakaran
selama satu musim, kemudian tungku dibakar sampai membara dan dibiarkan dingin. Setelah
dingin tungku masak dibersihkan dengan air sampai bersih dan siap digunakan untuk memasak
nira tebu.
Pada kegiatan produksi para pekerja biasanya hanya mengenakan pakaian kerja yang
sudah kotor dan dipakai berhari-hari. Keringan dan kotoran lain pada badan pekerja yang
mengolah gula merah tebu merupakan sumber kontaminasi yang sangat besar bagi nira tebu
maupun terhadap produk gula merah tebu yang dihasilkan. Kegiatan sanitasi terhadap mesin dan
peralatan produksi seperti mesin giling, tungku pemasakan, serok, ebor, penahan, dan cetakan
lemper sebaiknya selalu dibersihkan setiap hari atau setelah proses produksi. Salah satu
alternatif penyelesaian masalah santasi pekerja adalah sebaiknya pekerja menggunakan pakaian
kerja yang bersih dan selalu mengganti pakaian kerja setiap hari. Kegiatan sanitasi yang baik
akan mengurangi resiko kontaminasi kotoran terhadap bahan baku (nira tebu) dan produk gula
merah tebu yang dihasilkan.
6. Aspek Pemasaran
Pemasaran produk gula merah tebu yang dihasilkan oleh industri gula merah tebu di
Kecamatan Boyolangu menganut sistem bebas, dalam arti produsen dapat menawarkan dan
menjual gula secara bebas tergantung permintaan pasar atau konsumen.Distribusi produk gula
merah tebu sangat sederhana karena pedagang pengumpul baik besar dan pengecer datang
langsung ke pabrik-pabrik pengolahan gula merah tebu untuk membeli dan sekaligus
mengangkutnya.Distribusi produk gula merah terbagi menjadi tiga kelompok besar, yaitu
distribusi melalui pedagang pengumpul pengecer, pedagang pengumpul besar, dan konsumen
industri langsung.

KESIMPULAN
Industri gula merah tebu yang berada di Kecamatan Boyolangu termasuk kelompok industri
rumah tangga skala kecil non formal. Usaha ini dilakukan secara perorangan. Bahan baku tebu yang
diproses menjadi gula merah tebu berasal dari hasil tanam sendiri dilahan milik, lahan sewa, beli
tebu, dan titip giling. Kegiatan produksi gula merah tebu dilakukan pada musim panen tebu antara
bulan April – September dengan rata-rata kemampuan mengolah tebu 18 ton/hari. Rendahnya
teknologi, pengawasan mutu, dan sanitasi pada proses pengolahan gula merah tebu menyebabkan
mutu produk yang dihasilkan tidak seragam. Penetapan mutu produk dilakukan secara subjektif oleh
pengusaha berdasarkan kriteria warna dan kekerasan yang diklasifikasikan menjadi mutu baik,
UTS_AMDAL_KELOMPOK 2_TBIO_IAIN TULUNGAGUNG

sedang, dan jelek. Untuk limbah ampas tebu yang baru saja di giling bisa digunakan lagi untuk proses
pemasakan yakni pengganti kayu.

UCAPAN TERIMA KASIH


Sehubung dengan terselesaikannya jurnal ini maka penulis mengucapkan terima kasih kepada Bapak
H. Asrori sebagai pemilik pabrik Gula Merah di Desa Tanjungsari karena telah bersedia meluangkan
waktunya untuk membantu kami dalam proses observasi ini.

DAFTAR PUSTAKA
Buckle, K.A et al. 1987. Food Science. Universitas Indonesia, Jakarta.
Pratomo, M. dan A. Kohar. 1983. Mesin-Mesin Pertanian 3. Departemen Pendidikan dan
Kebudayaan, Jakarta.
Murdinah, Singgih W., dan Yusro N.F. 2002. Pedoman Mengelola Perusahaan Kecil. Swadaya,
Jakarta. Nasution, S. 2003. Metode Research
Nurlela, Euis. 2002. Kajian Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pembentukan Warna Gula Merah.
Skripsi. Jurusan Teknologi Pangan dan Gizi. Fakultas Teknologi Pertanian. Institut Pertanian
Bogor. Bogor.
Goutara dan S. Wijandi. 1985. Dasar Pengolahan Gula I. Agro Industri Press. Jurusan Teknologi
Hasil Pertanian. FATEMETA. IPB. Bogor.
Abbas, S. dan I.G.N. Nirawan. 1980. Peningkatan Teknologi Pembuatan Gula Merah Siwalan. Balai
Penelitian Kimia Surabaya, Badan Pengembangan Industri, Departemen Perindustrian,
Jakarta.
Nengah, I.K.P. 1990. Kajian Reaksi Pencoklatan Termal pada Proses Pembuatan Gula Merah dari
Aren. Tesis. Program Studi Ilmu Pangan. Fakultas Pasca Sarjana. IPB. Bogor.
Silitonga, A. 1985. Pemanfaatan Daun Tebu untuk Pakan Ternak di Jawa Timur. Di dalam Seminar
Pemanfaatan Limbah Tebu untuk Pakan Ternak. Prosiding. Badan Penelitian dan
Pengembangan Pertanian. Departemen Pertanian. Bogor.
Rochiman. 1985. Respon Peternak Terhadap Pemberian Pucuk Tebu Serta Pengaruhnya Pada Sapi
PO. Di dalam Seminar Pemanfaatan Limbah Tebu untuk Pakan Ternak. Prosiding. Badan
Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Departemen Pertanian. Bogor.