Anda di halaman 1dari 513

Pedoman dan Petunjuk

Sistem Proteksi Transmisi dan Gardu Induk


Jawa Bali
Edisi Pertama : September 2013
KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan Puji Syukur kehadirat Tuhan


Yang Maha Esa, maka buku Pedoman dan petunjuk
sistem proteksi transmisi dan gardu induk Jawa Bali ini
dapat disusun dan dan dibukukan, sebagai panduan
perencanaan, pengembangan dan penentuan spesifikasi
teknik sistem proteksi, serta menstandarkan persyaratan
proteksi PLN P3B Jawa Bali.
Penyusunan buku ini merupakan bagian dari tugas Project
Assignment Program Spesialis Proteksi PLN P3B Jawa Bali.
Buku ini dapat disusun berkat kebersamaan dan kebulatan tekad
dari Tim Penyusun yang beranggotakan staf dari Kantor Induk dan APP.
Buku Pedoman dan petunjuk sistem proteksi transmisi dan gardu induk
Jawa Balimengacu pada SPLN, Aturan Jaringan Jawa Bali, Standar
Internasional seperti IEEE dan IEV dan Regulasi PLN P3B Jawa Bali.
Dalam menyempurnakan buku ini masih diperlukan penyempurnaan sesuai
kebutuhan dan perkembangannya.
Harapan kami, keberadaan Pedoman dan petunjuk sistem proteksi
transmisi dan gardu induk Jawa Baliini membantu mengakomodir
kebutuhan akan panduan berupa filosofi, pola, seting proteksi penghantar,
proteksi GITET/GI, proteksi sistem, koordinasi seting pembangkit dan grid
yang diterapkan oleh PLN P3B Jawa Bali

Jakarta, September 2013

i
ii
KATA SAMBUTAN

………………………………………………………………………GM PLNP3B

iii
TIM PENYUSUN

Susunan Tim Pengarah

1. Karyono : sebagai Ketua


2. Ika Sudarmaja : sebagai Wakil Ketua
3. Wirawan : sebagai Anggota
4. Pribadi Kadarisman : sebagai Anggota
5. Djoko Prasetyo : sebagai Anggota
6. Jemjem Kurnaen : sebagai Anggota
7. Syofvi Felienty Roekman : sebagai Anggota
8. Yanuar Hakim : sebagai Anggota
9. Didik Fauzi Dahlan : sebagai Anggota
10. Harjiatno : sebagai Anggota
11. Hasanudin : sebagai Anggota
12. Zulkifli : sebagai Anggota

Susunan Tim Pelaksana

1. Eka Annise Ambarani : sebagai Ketua


2. Ary Gemayel Willus : sebagai Anggota
3. Andi Yunita Maradil : sebagai Anggota
4. Ira Mardya Sari : sebagai Anggota
5. Andi Asmuliana : sebagai Anggota
6. Tanzil Ramadhan Aljufri : sebagai Anggota
7. Dhyen Reskawati Suanna : sebagai Anggota
8. Putri Ramadhani Sahid : sebagai Anggota

Narasumber
1. Vendor
2. Tenaga Nasional Berhad
3. Electricity Generating Authority of Thailand
4. Dhani Barus
5. M. Toha
6. Gulung
7. Suwadi

iv
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................... i


KATA SAMBUTAN ............................................................................................... iii
TIM PENYUSUN .................................................................................................... iv
DAFTAR ISI ............................................................................................................ v
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... xxiii
DAFTAR TABEL ............................................................................................. xxxiii
BAB 1 ... PENDAHULUAN ...................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang................................................................................ 1


1.2 Tujuan ............................................................................................. 1
1.3 Batasan .......................................................................................... 2
1.4 Referensi ........................................................................................ 2

BAB 2 ... FILOSOFI DAN REGULASI ..................................................................... 3

2.1.1 Relai ......................................................................................... 3


2.1.2 Relai Proteksi ........................................................................... 3
2.1.3 Waktu Kerja Relai (Relay Operating Time) .............................. 3
2.1.4 Waktu Pembebasan Gangguan (Fault Clearing Time) ............. 3
2.1.5 Zona proteksi (Protection Section) ........................................... 3
2.1.6 Proteksi utama (Main Protection) ............................................. 4
2.1.7 Proteksi cadangan (Backup Protection) ................................... 4
2.1.8 Pemutus Tenaga (PMT) ........................................................... 4
2.1.9 Pemisah (PMS) ........................................................................ 4
2.1.10 Transformator Arus .................................................................. 4
2.1.11 Transformator Tegangan.......................................................... 5
2.1.12 Sistem Proteksi ........................................................................ 5

2.2 Filosofi ............................................................................................ 5


v
2.2.1 Tujuan Utama Sistem Proteksi ................................................. 5
2.2.2 Pertimbangan Pemilihan Proteksi ............................................ 5
2.2.3 Zona proteksi ........................................................................... 6
2.2.4 Elemen Sistem Proteksi ........................................................... 6

2.2.4.1 Transformator Arus/Transformator Tegangan : ................. 6


2.2.4.2 Relai Pengaman : .............................................................. 7
2.2.4.3 PMT : ................................................................................. 7
2.2.4.4 Power supply: .................................................................... 7
2.2.4.5 Pengawatan :..................................................................... 7

2.2.5 Persyaratan Sistem Proteksi ................................................... 8

2.2.5.1 Sensitif ............................................................................... 8


2.2.5.2 Selektif ............................................................................... 9
2.2.5.3 Andal ................................................................................. 9
2.2.5.4 Cepat ............................................................................... 10

2.2.6 Proteksi Utama dan Cadangan .............................................. 11

2.2.6.1 Proteksi Utama ................................................................ 11


2.2.6.2 Proteksi Cadangan .......................................................... 11

2.3 REGULASI ................................................................................... 12

2.3.1 Kondisi Sistem Operasi .......................................................... 12

2.3.1.1 Variasi Frekuensi ............................................................. 12


2.3.1.2 Variasi Tegangan ............................................................ 12

2.3.2 Waktu Pemutusan Gangguan ................................................ 13


2.3.3 Koordinasi Pembangkit .......................................................... 14
2.3.4 Syarat Teknik Pemasangan ................................................... 14

vi
2.3.5 Kebijakan Evaluasi Seting Relai Proteksi ............................... 15

BAB 3 ... KOMPONEN SIMETRIS ........................................................................ 17

3.1 Dasar Analisa Sistem Tenaga ...................................................... 17


3.2 Besaran Perunit ............................................................................ 18
3.3 Analisa hubung singkat ................................................................. 21

3.3.2 Pengertian Fasor Komponen Simetris ................................... 22

3.3.2.1 Komponen Urutan Positif ................................................. 23


3.3.2.2 Komponen Urutan Nol ..................................................... 24

3.3.3 Operator a dan j ..................................................................... 24

3.3.3.1 Operator a ....................................................................... 24


3.3.3.2 Operator j........................................................................ 26

3.3.4 Aplikasi komponen simetris .................................................... 26

3.3.4.1 Komponen simetris fasor tegangan ................................. 26


3.3.4.2 Komponen Simetris Fasor Tegangan .............................. 27
1.1.1.1 VA .................................................................................... 27
1.1.1.2 VB .................................................................................... 27
1.1.1.3 VC ................................................................................... 27
3.3.4.3 Komponen Simetris Fasor Arus ....................................... 29
1.1.1.4 IA ..................................................................................... 30
1.1.1.5 IB ..................................................................................... 30
1.1.1.6 IC ..................................................................................... 30
3.3.4.4 Rangkaian Pengganti ...................................................... 32
3.3.4.5 Transformator .................................................................. 33
3.3.4.6 Saluran Transmisi / Distribusi .......................................... 36
3.3.4.7 Pemodelan Rangkaian Pengganti ................................... 37
vii
3.4 Jenis arus gangguan pada analisa hubung singkat ...................... 46

BAB 4 ... PROTEKSI PENGHANTAR ................................................................... 48

4.1 Definisi dan Istilah......................................................................... 48

4.1.1 Saluran transmisi ................................................................... 48


4.1.2 Saluran sirkit tunggal (Single circuit line) ............................... 48
4.1.3 Saluran sirkit ganda (Double circuit line) ................................ 48
4.1.4 Sirkit Radial (Radial Circuit) ................................................... 48
4.1.5 Direct Transfer Trip (DTT) ...................................................... 48
4.1.6 Knee Point Voltage (Tegangan Lutut) .................................... 48
4.1.7 Burden ................................................................................... 49
4.1.8 Proteksi unit ........................................................................... 49
4.1.9 Intertripping ............................................................................ 49
4.1.10 Power Swing .......................................................................... 49
4.1.11 Source to Impedance Ratio (SIR) .......................................... 49
4.1.12 Dead time ............................................................................... 49
4.1.13 Reclaim time .......................................................................... 50

4.2 Gangguan Penghantar ................................................................. 50

4.2.1 Gangguan Pada Saluran Udara ............................................. 50


4.2.2 Penyebab Gangguan pada Saluran Udara Tegangan Tinggi 51
4.2.3 Penyebab Gangguan pada Saluran Kabel Tegangan Tinggi . 51

4.3 Persyaratan Pemakaian Relai ...................................................... 51


4.4 Aspek Teknis Peralatan ................................................................ 52

4.4.1 Pada SUTT/SUTET konfigurasi satu setengah PMT ............. 52


4.4.2 Pada SUTT konfigurasi Double dan Single Busbar............... 54

viii
4.5 Proteksi Utama pada Saluran Transmisi ...................................... 55

4.5.1 Relai Jarak ............................................................................. 55

4.5.1.1 Karakteristik Relai Jarak yang Digunakan di P3B Jawa Bali


57
4.5.1.2 Pola Pengaman Pada Relai Jarak ................................... 58
4.5.1.3 Filosofi pemilihan Zone Pengamanan Pada Relai Jarak . 67
4.5.1.4 Konfigurasi Jaringan dan pengaruh infeed ...................... 75

4.5.2 Relai Diferensial Penghantar.................................................. 81

4.5.2.1 Prinsip Kerja Relai Diferensial Penghantar ...................... 81


4.5.2.2 Desain Relai Diferensial Penghantar ............................... 85
4.5.2.3 Seting Proteksi Relai Diferensial Penghantar .................. 93
4.5.2.4 Pertimbangan Lain Terkait Sistem Proteksi Diferensial
Penghantar ................................................................................... 102

4.6 Proteksi cadangan pada Saluran Transmisi ............................... 108

4.6.1 OCR (Over Current Relay/Relai Arus Lebih Gangguan Fasa-


Fasa) 109

4.6.1.1 Perhitungan ocr. ............................................................ 110

4.6.2 GFR (Ground Fault Relay/Relai Arus Lebih gangguan 1 Fasa


ke Tanah) ......................................................................................... 111
4.6.3 Synchrocheck....................................................................... 113

4.6.3.1 Seting relai syncrocheck ................................................ 114


4.6.3.2 Autorecloser .................................................................. 114
4.6.3.3 Kaidah penyetingan autorecloser. ................................. 116

ix
4.6.3.4 Faktor Teknis Dalam Pengoperasian Auto Reclose (A/R)
120
a. A/R tidak boleh bekerja pada kondisi-kondisi berikut ........... 120
b. Kondisi A/R tidak boleh diterapkan ...................................... 121

BAB 5 ... PROTEKSI TRANSFORMATOR, REAKTOR DAN KAPASITOR ...... 122

5.1 Definisi dan Istilah....................................................................... 122

5.1.1 Transformator....................................................................... 122


5.1.2 Interbus Transformator ......................................................... 122
5.1.3 Pengubah Sadapan Berbeban (On Load Tap Changer) ...... 122
5.1.4 Pentanahan netral sistem .................................................... 122
5.1.5 Reaktor ................................................................................ 123
5.1.6 Kapasitor .............................................................................. 123

5.2 Pertimbangan Pemilihan Proteksi Transformator Tenaga .......... 123

5.2.1 Potensi Gangguan pada transformator ................................ 124


5.2.2 Peranan dalam sistem ......................................................... 124
5.2.3 Aspek Ekonomi .................................................................... 124

5.3 Desain Sistem Proteksi Transformator ....................................... 124

5.3.1 Pentanahan sistem .............................................................. 124

5.3.1.1 Pentanahan langsung atau pentanahan dengan reaktansi


125
5.3.1.2 Pentanahan dengan resistansi rendah (12 Ω – 62 Ω) ... 125
5.3.1.3 Pentanahan dengan Petersen dan pentanahan dengan
tahanan tinggi (200 Ω - 500 Ω)...................................................... 125

5.3.2 Skema proteksi utama ......................................................... 126

x
5.3.2.1 Proteksi mekanik & deteksi panas (Thermal Detection) 126
5.3.2.2 Proteksi Elektrik ............................................................. 130

5.3.3 Skema proteksi cadangan pada transformator..................... 135

5.3.3.1 Relai arus lebih (Over current relay) .............................. 136


5.3.3.2 Relai gangguan ke tanah (GFR) .................................... 137
5.3.3.3 Relai Standby Earth Fault (SBEF) ................................. 138
5.3.3.4 Relai tegangan lebih (Over Voltage Relay).................... 138
5.3.3.5 Relai pengaman belitan tersier (Interbus Transformator)
139

5.3.4 Skema proteksi sistem ......................................................... 141

5.3.4.1 Synchrocheck ................................................................ 141


5.3.4.2 Pengatur pengubah sadapan berbeban (AVR).............. 141

5.3.5 Persyaratan Pemilihan Transformator Arus (CT) ................. 145

5.3.5.1 Faktor remanensi dan arus magnetisasi ........................ 145


5.3.5.2 Lokasi penempatan CT.................................................. 145

5.3.6 Skema Proteksi Elektrik Tranformator .................................. 149

5.4 Desain Sistem Proteksi Reaktor ................................................. 149

5.4.1 Proteksi Utama..................................................................... 150

5.4.1.1 Proteksi mekanik dan deteksi panas (Thermal detection)


150
5.4.1.2 Proteksi Elektrik ............................................................. 150

5.4.2 Proteksi Cadangan............................................................... 152

5.5 Desain Sistem Proteksi Kapasitor............................................... 153

xi
5.5.1 Konstruksi Kapasitor ............................................................ 154

5.5.1.1 Elemen Kapasitor .......................................................... 154


5.5.1.2 Unit Kapasitor ................................................................ 154
5.5.1.3 Capasitor Bank .............................................................. 155

5.5.2 Kapasitor Koneksi Wye ........................................................ 155

5.5.2.1 Terhubung ke tanah (Grounded Wye). .......................... 155


5.5.2.2 Koneksi Wye tidak terhubung ke tanah (Ungrounded Wye)
156

5.5.3 Switching .............................................................................. 157

5.5.3.1 Switching pada kapasitor bank yang ditanahkan (grounded


Wye). 158
5.5.3.2 Switching pada kapasitor bank yang tidak ditanahkan
(ungrounded Wye). ....................................................................... 158

5.5.4 Persyaratan Pemilihan Transformator Arus (CT) dan


Transformator Tegangan (VT/CVT) .................................................. 159

5.5.4.1 Pemilihan CT dan VT untuk proteksi unbalance ............ 159


5.5.4.2 Pemilihan transformator arus untuk proteksi overload dan
hubungsingkat. .............................................................................. 161

5.5.5 Sistem Proteksi Kapasitor .................................................... 161

5.5.5.1 Proteksi Unbalance (Unbalance Relay) ......................... 161


5.5.5.2 Proteksi Arus Lebih (Over Current Relay) ..................... 170
5.5.5.3 Overvoltage dan undervoltage....................................... 171
5.5.5.4 Skema Proteksi Kapasitor Bank .................................... 172

5.6 SETING & KOORDINASI PROTEKSI TRANSFORMATOR ....... 173

xii
5.6.1 Tipikal Seting........................................................................ 173

5.6.1.1 Proteksi Utama .............................................................. 173


5.6.1.2 Proteksi Cadangan ........................................................ 179
5.6.1.3 Proteksi Sistem .............................................................. 184
5.6.1.4 Relai Automatic Voltage Regulator (AVR) ..................... 185

5.6.2 Koordinasi seting cadangan ................................................. 186


5.6.3 Pola non kaskade................................................................. 188

5.7 SETING PROTEKSI REAKTOR ................................................. 189

5.7.1 Tipikal Seting........................................................................ 189

5.7.1.1 Relai Diferensial ............................................................ 189


5.7.1.2 Restricted Earth Fault (REF) ......................................... 189
5.7.1.3 Relai Arus Lebih (Over Current Relay) .......................... 189

5.8 SETING PROTEKSI KAPASITOR .............................................. 190

5.8.1 Tipikal Seting........................................................................ 190

5.8.1.1 Unbalanced relay ........................................................... 190


5.8.1.2 Relai Arus Lebih (Over Current Relay) .......................... 191
5.8.1.3 Overvoltage dan Undervoltage ...................................... 193

5.9 SKEMA PROTEKSI TRANSFORMATOR .................................. 194

5.9.1 Skema Masukan CT & PT Relai Proteksi Interbus


Transformator (IBT) .......................................................................... 194
5.9.2 Skema eksekusi Interbus Transformator (IBT) ..................... 195
5.9.3 Skema Masukan CT & PT Relai Proteksi Transformator
Distribusi ........................................................................................... 196
5.9.4 Skema eksekusi transformator distribusi .............................. 197
xiii
BAB 6 ... PROTEKSI BUSBAR DAN DIAMETER .............................................. 198

6.1 Proteksi Busbar, Diameter, dan CBF/SZP .................................. 198

6.1.1 Definisi dan Istilah ................................................................ 198

6.1.1.1 Busbar ........................................................................... 198


6.1.1.2 Diameter ........................................................................ 198
6.1.1.3 Kopel ............................................................................. 198
6.1.1.4 Proteksi busbar/diameter ............................................... 198
suatu sistem proteksi yang berperanan penting dalam
mengamankan gangguan yang terjadi pada busbar/diameter (SK
DIR 114/2009 ................................................................................ 198
6.1.1.5 Proteksi Kegagalan PMT (CBF) .................................... 199
6.1.1.6 ShortZoneProtection (SZP) ........................................... 199

6.2 Proteksi Busbar .......................................................................... 199

6.2.1 Prinsip kerja proteksi busbar ................................................ 199


6.2.2 Desain Sistem Proteksi Busbar ............................................ 199

6.2.2.1 Konfigurasi Proteksi Busbar pada Sistem P3B Jawa Bali


199
6.2.2.2 Komponen Penyusun Sistem Proteksi Busbar .............. 201

6.2.3 Tipe Sistem Proteksi Busbar ................................................ 204

6.2.3.1 Sistem proteksi busbar tipe high impedance ................. 204


6.2.3.2 Sistem proteksi busbar tipe low impedance................... 206

6.2.4 Bay Kopel, PMS section, dan PMT section dalam Sistem
Proteksi Busbar ................................................................................ 209

6.2.4.1 Bay Kopel ...................................................................... 209


xiv
6.2.4.2 PMS Section .................................................................. 212
6.2.4.3 PMT Section .................................................................. 214

6.2.5 Persyaratan CT .................................................................... 215


6.2.6 Seting Tipikal Relai Proteksi Busbar .................................... 216

6.2.6.1 Seting tipikal relai proteksi busbar tipe high impedance 216
6.2.6.2 Seting tipikal relai proteksi busbar tipelow impedance .. 218

6.2.7 Pertimbangan Lain Terkait Sistem Proteksi Busbar ............. 219

6.2.7.1 Relai rangkaian penjatuh (tripping circuit relay) ............. 219


6.2.7.2 Layout panel proteksi busbar......................................... 220

6.3 Proteksi Diameter ....................................................................... 223

6.3.1 Prinsip kerja proteksi diameter ............................................. 223


6.3.2 Desain Sistem Proteksi Diameter ......................................... 224

6.3.2.1 Konfigurasi proteksi diameter pada sistem tegangan 500


kV 224
6.3.2.2 Komponen Penyusun Sistem Proteksi Diameter ........... 224

6.3.3 Tipe Sistem Proteksi Diameter ............................................. 225

6.3.3.1 Sistem proteksi diameter tipe high impedance .............. 225


6.3.3.2 Sistem proteksi diameter tipe low impedance ................ 226

6.3.4 Persyaratan CT .................................................................... 226


6.3.5 Seting Tipikal Relai Proteksi Diameter ................................. 228

6.3.5.1 Seting tipikal relai proteksi diameter tipe high impedance


228
6.3.5.2 Seting tipikal relai proteksi diameter tipelow impedance 230

xv
6.3.6 Pertimbangan Lain Terkait Sistem Proteksi Diameter .......... 231

6.3.6.1 Relai rangkaian penjatuh (tripping circuit relay) ............. 231


6.3.6.2 Layout panel proteksi diameter...................................... 231

6.4 Proteksi Kegagalan PMT (Circuit PMT Failure Protection) dan


Proteksi Short Zone Protection. ........................................................... 232

6.4.1 Prinsip kerja proteksi Kegagalan PMT(CBF) ........................ 232


6.4.2 Prinsip kerja proteksi Short Zone Protection. ....................... 233
6.4.3 Desain Sistem Proteksi CBF/SZP ........................................ 234

6.4.3.1 Konfigurasi proteksi CBF/SZP pada sistem tegangan 500


kVsatu setengah PMT : ................................................................. 234
6.4.3.2 Komponen Penyusun Sistem Proteksi CBF dan SZP ... 234

6.4.4 Persyaratan CT .................................................................... 238


6.4.5 Seting Tipikal Relai Proteksi CBF/SZP ................................ 238

6.4.5.1 Seting tipikal relai proteksi CBF ..................................... 238


6.4.5.2 Seting tipikal relai proteksi SZP ..................................... 239

6.4.6 Pertimbangan Lain Terkait Sistem Proteksi CBF ................. 240

6.4.6.1 Proteksi CBF terhadap Proteksi Busbar ........................ 240


6.4.6.2 Relai rangkaian penjatuh (tripping circuit relay) ............. 241
6.4.6.3 Layout panel proteksi CBF ............................................ 241

BAB 7 ... PROTEKSI PENYELAMATAN OPERASI SISTEM ............................. 243

7.1 Definisi dan Istilah....................................................................... 243

7.1.1 Frekuensi ............................................................................. 243


7.1.2 Island ................................................................................... 243
7.1.3 OLS (Over Load Shedding) .................................................. 243
xvi
7.1.4 Proteksi Penyelamatan Operasi Sistem ............................... 244
7.1.5 Transient Stability................................................................. 244
7.1.6 Voltage Collapse .................................................................. 244
7.1.7 Voltage Stability ................................................................... 244

7.2 Latar Belakang Proteksi Penyelamatan Operasi Sistem ............ 245

7.2.2 UFR (Under Frequency Relay)............................................. 248

7.2.2.1 Prinsip Kerja .................................................................. 253


7.2.2.2 Aspek Teknis ................................................................. 254
7.2.2.3 Desain Pengawatan (Wiring) ......................................... 256
7.2.2.4 Teori Perhitungan .......................................................... 259
7.2.2.5 Seting ............................................................................ 262

7.2.3 OLS (Over Load Shedding) .................................................. 263

7.2.3.1 Aspek teknis dan Non teknis ......................................... 263


7.2.3.2 Prinsip Kerja .................................................................. 265
7.2.3.3 Desain Pengawatan OLS (Wiring) ................................. 265
7.2.3.4 Seting ............................................................................ 267
7.2.3.5 Koordinasi Proteksi ........................................................ 267

7.2.4 Over Generator Shedding (OGS) ......................................... 269

7.2.4.1 Aspek Teknis dan Non teknis ........................................ 269


7.2.4.2 Seting OGS ................................................................... 270

7.2.5 UVLS (Under Voltage Load Shedding) ................................ 270

7.2.5.1 Aspek Teknis dan Non teknis ........................................ 271


7.2.5.2 Seting UVLS .................................................................. 273

xvii
BAB 8 ... KOORDINASI SETING PROTEKSI TRANSMISI DENGAN
PEMBANGKIT .................................................................................................... 274

8.1 Definisi dan istilah ....................................................................... 274

8.1.1 Generator ............................................................................. 274


8.1.2 Transformator Generator ..................................................... 274
8.1.3 Kurva Kapabilitas Generator ................................................ 274
8.1.4 Slip ....................................................................................... 275

8.2 Tujuan ......................................................................................... 276


8.3 Pola Proteksi Generator Dan Transformator Generator ............. 276

8.3.1 Proteksi Utama Generator dan Transformator Generator .... 278

8.3.1.1 Differential Relay (87) .................................................... 279


8.3.1.2 Voltage Balance Relay (60) ........................................... 279
8.3.1.3 Directional Power Relay (32) ......................................... 279

8.3.2 Proteksi Cadangan Generator dan Transformator Generator


280

8.3.2.1 Relai Pembangkit Kelompok I (21G, 51G/51V , 51GT ,


51NGT dan 46) ............................................................................. 281
8.3.2.2 Relai Pembangkit Kelompok II (81, 24 atau 59/81) ....... 285
8.3.2.3 Relai Pembangkit Kelompok III (78 dan 40) .................. 287
8.3.2.4 Relai Pembangkit Kelompok IV (proteksi untuk
transformator Start up/ Relai Gangguan Tanah sisi Tegangan Tinggi
atau relai 51N/ST) ......................................................................... 293

8.4 Seting dan Koordinasi Relai Proteksi Generator dan Transmisi 294

xviii
8.4.1 Kebutuhan Data Evaluasi Kordinasi Proteksi Generator dengan
Proteksi Transmisi ............................................................................ 294

8.4.1.1 Data Sistem Penyaluran ................................................ 294


8.4.1.2 Data Peralatan Pembangkit ........................................... 294
8.4.1.3 Data Rele Pembangkit dan Penyaluran ......................... 295
8.4.1.4 Data Peralatan Pembantu ............................................. 296
8.4.1.5 Form Isian Kebutuhan Data ........................................... 296

8.4.2 Relai Pembangkit Kelompok 1 (21G, 51G/51V, 51GT dan


51NGT) ............................................................................................. 297

8.4.2.1 Relai Jarak (Distance Relay atau 21G)......................... 297


8.4.2.2 Relai arus lebih dengan penahan/control tegangan
(51V/51C). ..................................................................................... 301
8.4.2.3 Relai Arus Lebih Generator (Generator Over Current
Relay atau 51G) ........................................................................... 301
8.4.2.4 Relai Arus Lebih Transformator Generator (Generator
Transformer Over Current Relay atau 51GT) ................................ 302
8.4.2.5 Relai Gangguan Tanah sisi Netral Tegangan Tinggi
Transformator Generator (Generator Transformer Netral Ground
Relay atau 51NGT) ....................................................................... 303
8.4.2.6 Negative Sequence Relay (46) ...................................... 304

8.4.3 Relai Pembangkit Kelompok 2 (81, 24 atau 59/81) .............. 304

8.4.3.1 Relai Frekuensi Kurang/Lebih (Under/Over Frequence


Relay atau 81) ............................................................................... 304
8.4.3.2 Relai Eksitasi Lebih (Over Excitation Relay atau 24 atau
59/81) 305

8.4.4 Relai Pembangkit Kelompok 3 (78 dan 40) .......................... 306


xix
8.4.4.1 Relai Lepas - Sinkron (Out Of Step Relay atau Pole
Slipping atau relai 78) .................................................................. 306
8.4.4.2 Relai arus medan hilang (Loss of Field , relai 40) ......... 310

8.4.5 Relai Pembangkit Kelompok 4 (proteksi untuk transformator


Start-up)............................................................................................ 314

8.4.5.1 Relai Gangguan Tanah sisi Tegangan Tinggi (Ground


Fault Relay 51N/ST)...................................................................... 314

8.5 Rekomendasi seting relai proteksi generator .............................. 315

BAB 9 ... POWER SUPPLY ................................................................................. 320

9.1 Definisi dan Istilah....................................................................... 320

9.1.1 Gardu Induk ......................................................................... 320


9.1.2 Tegangan AC ....................................................................... 320
9.1.3 Tegangan DC ....................................................................... 320
9.1.4 Genset ................................................................................. 320
9.1.5 Rectifier ................................................................................ 321
9.1.6 Batere .................................................................................. 321
9.1.7 Load Break Switch (LBS) ..................................................... 321
9.1.8 Mini Circuit Breaker (MCB)................................................... 321

9.2 Instalasi Sistem AC (Alternating Current) ................................... 321

9.2.1 Grup Essensial ..................................................................... 322


9.2.2 Grup Common...................................................................... 322

9.3 Instalasi Sistem DC .................................................................... 323

9.3.1 Instalasi Sistem DC 110 V.................................................... 323

xx
9.3.2 Instalasi sistem DC 48 Volt untuk Komunikasi dan Teleproteksi
324
9.3.3 Pola Instalasi Sistem DC ...................................................... 325

9.3.3.1 Pola 1 ............................................................................ 325


9.3.3.2 Pola 2 ............................................................................ 326
9.3.3.3 Ruangan Batere ............................................................ 327
9.3.3.4 Pemilihan Batere ........................................................... 329
9.3.3.5 Instalasi Sel Batere ....................................................... 331
9.3.3.6 Pemilihan Rectifier ......................................................... 333
9.3.3.7 Distribusi Sistem DC di Gardu Induk. ............................ 335

BAB 10 . ALAT BANTU ANALISA GANGGUAN ............................................... 340

10.1 Definisi dan Istilah ................................................................... 340

10.1.1 Disturbance .......................................................................... 340


10.1.2 Fault ..................................................................................... 340
10.1.3 Transient .............................................................................. 341
10.1.4 Sequence of Event ............................................................... 341
10.1.5 Oscilograph .......................................................................... 341
10.1.6 COMTRADE (COMmon format of TRAnsient Data Exchange)
341

10.2 Peralatan Bantu Analisa Gangguan di PLN............................. 343

10.2.1.1 Disturbance Fault Recorder (DFR) ............................... 343


10.2.1.2 Fault Locator ................................................................. 344
10.2.1.3 Sequential Event Recorder (SER) ................................ 345

10.3 Sumber Data Investigasi Gangguan. ....................................... 346


10.4 Membaca Rekaman/Analisa Gangguan .................................. 347

xxi
10.5 Analisa Rekaman/Record DFR ............................................... 349

10.5.1 Menentukan Area/Lokasi Gangguan .................................... 351


10.5.2 Gangguan Akibat Petir ......................................................... 356
10.5.3 Gangguan pada Saluran Transmisi Akibat Pohon ............... 359
10.5.4 Gangguan pada Saluran Transmisi Akibat Layangan .......... 361
10.5.5 Gangguan pada Transformator ............................................ 361
10.5.6 Swing atau Ayunan Daya ..................................................... 367

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 370


LAMPIRAN A ..................................................................................................... 371
LAMPIRAN B ..................................................................................................... 391
LAMPIRAN C ..................................................................................................... 401
LAMPIRAN D ..................................................................................................... 440
LAMPIRAN E ...................................................................................................... 444
LAMPIRAN F ...................................................................................................... 466

xxii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Zona proteksi ........................................................................... 6


Gambar 2.2 Elemen sistem proteksi ............................................................ 8
Gambar 2.3 Alur Kebijakan Evaluasi Seting Relai Proteksi ....................... 16
Gambar 3.1 Skema prinsip penyediaan tenaga listrik ................................ 18
Gambar 3.2 Kondisi Fasor Komponen Simetris ......................................... 22
Gambar 3.3 Urutan Fasor Komponen Urutan Positif ................................. 23
Gambar 3.4 Urutan Fasor Komponen Urutan Negatif ................................ 24
Gambar 3.5 Urutan Nol .............................................................................. 24
Gambar 3.6 Diagram Phasor Tegangan .................................................... 26
Gambar 3.7 Diagram Phasor Tegangan .................................................... 27
Gambar 3.8 Diagram Phasor Arus ............................................................. 29
Gambar 3.9 Diagram Phasor Arus ............................................................. 30
Gambar 4.1 Karakteristik Mho ................................................................... 57
Gambar 4.2 Karakteristik Quadrilateral ...................................................... 58
Gambar 4.3 Pola basic .............................................................................. 59
Gambar 4.4 Pola pengaman teleproteksi................................................... 60
Gambar 4.5 Pola PUTT ............................................................................. 61
Gambar 4.6 Kelebihan pola PUTT ............................................................. 61
Gambar 4.7 Kekurangan pola PUTT ......................................................... 62
Gambar 4.8 Pola PUTT pada kondisi Weak Infeed ................................... 63
Gambar 4.9 Pola POTT ............................................................................. 64
Gambar 4.10 Kekurangan pola POTT ....................................................... 65
Gambar 4.11 Diagram logika pola blocking ............................................... 66
Gambar 4.12 Saluran seksi dengan banyak cabang ................................. 68
Gambar 4.13 Saluran seksi dengan kondisi Z2max>Z2min ............................ 68

xxiii
Gambar 4.14 Saluran seksi dengan kondisi Z2max < Z2min .......................... 69
Gambar 4.15 SOTF pola zone (voltage and current level detector)........... 72
Gambar 4.16 SOTF pola current fault detector .......................................... 73
Gambar 4.17 DEF dengan pola zero sequence......................................... 74
Gambar 4.18 Konfigurasi one and half PMT 500 kV .................................. 76
Gambar 4.19 Pengaruh infeed akibat pembangkit pada ujung saluran ..... 77
Gambar 4.20 Pengaruh infeed pada saluran transmisi ganda ke tunggal . 78
Gambar 4.21 Pengaruh infeed pada saluran transmisi ganda ke ganda ... 79
Gambar 4.22 Pengaruh infeed pada saluran tunggal ke ganda................. 80
Gambar 4.23 Prinsip Kerja Skema Perbandingan Arus ............................. 82
Gambar 4.24 Relai Diferensial pada Saluran Transmisi ............................ 83
Gambar 4.25 Skema Circulating Current ................................................... 84
Gambar 4.26 Skema Balanced Voltage ..................................................... 84
Gambar 4.27 Konfigurasi proteksi diferensial penghantar 500kV
menggunakan CT Line............................................................................... 86
Gambar 4.28 Konfigurasi proteksi diferensial penghantar 500kV
menggunakan CT Diameter ....................................................................... 87
Gambar 4.29 Konfigurasi proteksi diferensial penghantar 150 kV dan 70 kV
................................................................................................................... 88
Gambar 4.30 Konfigurasi proteksi diferensial penghantar pada SKTT
sistem tegangan 150kV dan 70 kV (kondisi ideal) ................................. 90
Gambar 4.31 Konfigurasi proteksi diferensial penghantar pada SKTT
sistem tegangan 150kV dan 70 kV (kondisi minimum) ............................. 91
Gambar 4.32 konfigurasi proteksi diferensial penghantar saluran hybrid 2
CT .............................................................................................................. 92
Gambar 4.33 konfigurasi proteksi diferensial penghantar saluran hybrid 3
CT .............................................................................................................. 92
Gambar 4.34 Karakteristik relai diferensial ................................................ 96
xxiv
Gambar 4.35 Konfigurasi minimum jalur komunikasi proteksi SUTET
saluran pendek ........................................................................................ 103
Gambar 4.36 Konfigurasi alternatif jalur komunikasi proteksi SUTET
saluran pendek ........................................................................................ 104
Gambar 4.37 Konfigurasi jalur komunikasi proteksi penghantar 150kV dan
70kV ........................................................................................................ 104
Gambar 4.38 Konfigurasi jalur komunikasi proteksi penghantar 150kV dan
70kV dengan konfigurasi busbar satu setengah PMT........... 105
Gambar 4.39 Konfigurasi jalur komunikasi proteksi penghantar
150kV dan 70kV pada GIS ...................................................................... 105
Gambar 4.40 Konfigurasi jalur komunikasi proteksi penghantar 150kV pada
GIS dengan konfigurasi busbar satu setengah PMT...................... 105
Gambar 4.41 Konfigurasi jalur komunikasi proteksi penghantar 500kV pada
GIS dengan konfigurasi busbar satu setengah PMT...................... 106
Gambar 4.42 Konfigurasi jalur komunikasi relai diferensial pilot .............. 106
Gambar 4.43 Panel proteksi penghantar pada sistem tegangan 500 kV 107
Gambar 4.44 Panel proteksi penghantar pada sistem tegangan 150 kV dan
70 kV........................................................................................................ 108
Gambar 4.45 Wiring OCR ........................................................................ 110
Gambar 4.46 Wiring HV Apparatus sampai Panel Relai .......................... 115
Gambar 5.1 Skema relai sudden pressure ............................................. 129
Gambar 5.2 Skema relai suhu ................................................................. 129
Gambar 5.3 Kondisi tanpa gangguan ...................................................... 131
Gambar 5.4 Kondisi gangguan luar ......................................................... 131
Gambar 5.5 Kondisi gangguan dalam ..................................................... 132
Gambar 5.6 Skema Relai REF ................................................................ 134
Gambar 5.7 Skema Koordinasi OCR/GFR ............................................. 136
Gambar 5.8 Skema Wiring SBEF ........................................................... 138
xxv
Gambar 5.9 Skema proteksi Tersier ditanahkan (grounding) ................. 139
Gambar 5.10 Skema proteksi Tersier mengambang (floating) ............... 140
Gambar 5.11 Konfigurasi AVR................................................................. 143
Gambar 5.12 Pemilihan CT Diameter ..................................................... 146
Gambar 5.13 Pemilihan CT Line (bushing) ............................................. 147
Gambar 5.14 Dipasang antara NGR dan titik netral transformator .......... 147
Gambar 5.15 Dipasang antara grounding & NGR ................................... 148
Gambar 5.16 Skema proteksi elektrik transformator ............................... 149
Gambar 5.17 Filosofi diferensial reaktor .................................................. 150
Gambar 5.18 Desain pemasangan diferensial reaktor ............................. 151
Gambar 5.19 Desain pemasangan REF reaktor ...................................... 152
Gambar 5.20 Desain pemasangan arus lebih pada reactor.................... 153
Gambar 5.21 Konstruksi Kapasitor .......................................................... 154
Gambar 5.22 Koneksi Kapasitor Bank Grounded Wye ........................... 156
Gambar 5.23 Koneksi Kapasitor Bank Ungrounded Wye ....................... 157
Gambar 5.24 Switching PMT Capacitor .................................................. 159
Gambar 5.25 Kurva perubahan kapasitansi terhadap suhu .................... 165
Gambar 5.26 Skema proteksi untuk ungrounded Single wye .................. 166
Gambar 5.27 Skema proteksi unbalance pada ungrounded double wye 168
Gambar 5.28 Skema proteksi unbalance dengan grounded Single wye 169
Gambar 5.29 Skema Proteksi Unbalance Double wye grounded ........... 170
Gambar 5.30 Skema proteksi arus lebih ................................................. 171
Gambar 5.31 Skema proteksi kapasitor bank .......................................... 172
Gambar 5.32 Contoh slope 87T .............................................................. 175
Gambar 5.33 Kurva koordinasi OCR ...................................................... 187
Gambar 5.34 Kurva koordinasi GFR ....................................................... 187
Gambar 5.35 Pengawatan untuk Pola Non Kaskade .............................. 188

xxvi
Gambar 5.36 Skema Masukan CT & VT relai proteksi interbus
transformator ........................................................................................... 194
Gambar 5.37 Skema Masukan CT & VT relai proteksi transformator
distribusi................................................................................................... 196
Gambar 6.1 Konfigurasi proteksi busbar pada sistem tegangan 500 kV . 200
Gambar 6.2 Konfigurasi proteksi busbar pada sistem tegangan 150 kV dan
70 kV........................................................................................................ 201
Gambar 6.3 Jumlah zone pada konfigurasi Double busbar-satu setengah
PMT ......................................................................................................... 202
Gambar 6.4 Jumlah zone pada konfigurasi Double busbar ..................... 202
Gambar 6.5 Jumlah zone pada konfigurasi Double busbar dan satu PMS
section ..................................................................................................... 203
Gambar 6.6 Jumlah zone pada konfigurasi Double busbar dan dua PMS
section ..................................................................................................... 203
Gambar 6.7 Daerah cakupan checkzone................................................. 204
Gambar 6.8 Sistem proteksi busbar tipe high impedance ....................... 206
Gambar 6.9 Sistem proteksi busbar tipe centralized low impedance ....... 208
Gambar 6.10 Sistem proteksi busbar tipe distributedcentralized low
impedance ............................................................................................... 209
Gambar 6.11 PMT kopel pada sistem proteksi busbar ............................ 210
Gambar 6.12 Ilustrasi gangguan busbar tanpa sistem proteksi busbar ... 212
Gambar 6.13 PMS section pada sistem proteksi busbar ......................... 213
Gambar 6.14 PMT section pada sistem proteksi busbar ......................... 214
Gambar 6.15 Lockout relay...................................................................... 219
Gambar 6.16 Rangkaiantripping antara proteksi busbar dan proteksi bay
kopel ........................................................................................................ 220
Gambar 6.17 Layout panel proteksi busbar pada sistem tegangan 500 kV
................................................................................................................. 221
xxvii
Gambar 6.18 Layout panel proteksi busbar tipe centralized low impedance
danhigh impedance ................................................................................. 222
Gambar 6.19 Layout panel proteksi busbar tipe distributed low impedance
................................................................................................................. 223
Gambar 6.20 Konfigurasi proteksi diameter pada sistem tegangan 500 kV
................................................................................................................. 224
Gambar 6.21 Fungsi intertrip CCP ........................................................... 225
Gambar 6.22 Lockout relay...................................................................... 231
Gambar 6.23 Layout panel proteksi CCP pada sistem tegangan 500 kV 232
Gambar 6.24 Konfigurasi proteksi CBF/SZP pada sistem tegangan 500 kV
................................................................................................................. 234
Gambar 6.25 Rangkaian Logika Proteksi CBF ........................................ 235
Gambar 6.26 Rangkaian Logika Proteksi SZP ....................................... 235
Gambar 6.27 fungsi intertrip CBF ........................................................... 236
Gambar 6.28 Fungsi intertrip SZP ........................................................... 237
Gambar 6.29 Lockout relay...................................................................... 241
Gambar 6.30 Layout panel proteksi CBF/SZP pada sistem tegangan 500
kV ............................................................................................................ 242
Gambar 7.1 System dan non system fault ............................................... 246
Gambar 7.2 Tahapan UFR ...................................................................... 250
Gambar 7.3 Karakteristik kerja df/dt ........................................................ 250
Gambar 7.4 df/dt Fixed Mode .................................................................. 252
Gambar 7.5 df/dt Progressive Mode ........................................................ 253
Gambar 7.6 Batang frekuensi 2006 ......................................................... 256
Gambar 7.7 Wiring UFR .......................................................................... 257
Gambar 7.8 Wiring UFR dengan 1 PT ..................................................... 258
Gambar 7.9 Wiring UFR dengan konfigurasi 2 trafo dan 2 bus 20 kV ..... 259
Gambar 7.10 Load flow 2 area ................................................................ 260
xxviii
Gambar 7.11 Wiring pemasangan OCR dan OLS (serial) ....................... 266
Gambar 7.12 Contoh Pengawatan OLS .................................................. 267
Gambar 7.13 Koordinasi seting OLS dan OCR ....................................... 268
Gambar 7.14 Contoh Skema OGS Suralaya ........................................... 270
Gambar 7.15 Skema UVLS pada sub sistem Bali ................................... 272
Gambar 8.1 Kurva Kapabilitas Generator ................................................ 275
Gambar 8.2 Pola Proteksi Generator dan Transformator Generator ....... 277
Gambar 8.3 Reverse power relay logic for anti motoring ......................... 279
Gambar 8.4 Karakteristik relai arus lebih dengan kontrol tegangan ........ 282
Gambar 8.5 Karakteristik relai arus lebih dengan penahan tegangan ..... 282
Gambar 8.6 Kurva ketahanan generator terhadap pembebanan tidak
seimbang ................................................................................................. 284
Gambar 8.7 Karakteristik V/Hz ................................................................ 287
Gambar 8.8Single blinder scheme ........................................................... 289
Gambar 8.9 Double Lens Scheme ........................................................... 289
Gambar 8.10 Double Blinder Scheme ..................................................... 290
Gambar 8.11 Karakter impedansi pada kondisi hilang eksitasi (loss of field)
................................................................................................................. 292
Gambar 8.12 Skema 1 relai loss of field .................................................. 292
Gambar 8.13 Skema 2 relai loss of field .................................................. 293
Gambar 8.14 Zona proteksi relai jarak dengan CT diantara generator dan
transformator generator ........................................................................... 297
Gambar 8.15 Relai jarak dengan 2 zona depan ...................................... 299
Gambar 8.16 Relai jarak dengan 1 zona depan ...................................... 299
Gambar 8.17 Zona proteksi relai jarak dengan CT di netral generator .... 300
Gambar 8.18 Contoh kurva seting relai eksitasi lebih .............................. 306
Gambar 8.19 Contoh kurva out of step .................................................... 308
Gambar 8.20 Contoh kurva out of step dengan diameter relai mho ........ 309
xxix
Gambar 8.21 Contoh kurva seting out of step ......................................... 310
Gambar 8.22 Karakteristik tipikal seting 2 zone relai loss of field ............ 312
Gambar 8.23 Contoh kurva evaluasi seting loss of field .......................... 313
Gambar 9.1 Pengawatan Satu Garis untuk Kelompok Esensial dan
Common .................................................................................................. 323
Gambar 9.2 DC Distribution Board .......................................................... 324
Gambar 9.3 Pola 1 sumber ac penamaan swich batere 2 ....................... 326
Gambar 9.4 Pola 2 .................................................................................. 327
Gambar 9.5 Ruang Batere ....................................................................... 328
Gambar 9.6 Wastafel di ruang batere ...................................................... 328
Gambar 9.7 Susunan sel pada Batere ..................................................... 331
Gambar 9.8 Contoh kabel penghubung batere ........................................ 332
Gambar 9.9 Contoh wiring DC ................................................................. 339
Gambar 10.1 File .cfg .............................................................................. 342
Gambar 10.2 File.dat ............................................................................... 342
Gambar 10.3. File.dat .............................................................................. 343
Gambar 10.4 Evaluasi gangguan dari data SOE ..................................... 346
Gambar 10.5 Contoh hasil DFR dalam format softcopy........................... 348
Gambar 10.6 Profil komponen Arus Gangguan. ...................................... 349
Gambar 10.7 Karateristik Arus Gangguan. .............................................. 350
Gambar 10.8 Karateristik Arus Gangguan. .............................................. 350
Gambar 10.9 Profil Arus dan Tegangan pada Sistem Normal. ................ 352
Gambar 10.10 Profil Arus dan Tegangan pada Gangguan. ..................... 353
Gambar 10.11 Profil Arus pada Saat Terjadinya Hubung Singkat ........... 354
Gambar 10.12 Profil Arus dan Tegangan pada Penghantar Ganda ........ 355
Gambar 10.13 Rekaman di GITET Cilegon 18 Juni 2013 (LA bay IBT
500/150 kV 500MVA) ............................................................................... 356

xxx
Gambar 10.14 Rekaman di GITET Cawang 26 Maret 2012 (Record
Cawang-Muaratawar) .............................................................................. 357
Gambar 10.15 Rekaman di GITET Cilegon 18 Juni 2013 ........................ 357
Gambar 10.16 Rekaman di GITET Cawang 26 Maret 2012 .................... 358
Gambar 10.17 Rekaman di GITET Cilegon 18 Juni 2013 ........................ 358
Gambar 10.18 Gangguan di GITET Cawang 26 Maret 2012 (Record
Cawang-Muaratawar) .............................................................................. 359
Gambar 10.19 Contoh Gangguan Petir dari Data TWS ........................... 359
Gambar 10.20 Rekaman Kembangan-Gandul 1 , Tanggal 29 Juni 2013
(Pohon) .................................................................................................... 360
Gambar 10.21 Rekaman Suralaya - Balaraja 1, Tanggal 25 Juni 2013
(Pohon) .................................................................................................... 360
Gambar 10.22 Rekaman Bandung Selatan – Cigereleng 2, Tanggal 23
Juni 2013 (Akibat Pohon)......................................................................... 361
Gambar 10.23 Gangguan di Bushing ...................................................... 362
Gambar 10.24 Gangguan di Internal Belitan Trafo .................................. 362
Gambar 10.25 Rekaman IBT 150/70 kV Wayang Windu, Tanggal 01 April
2012 ......................................................................................................... 363
Gambar 10.26 Rekaman IBT 150/70 kV Wayangwindu, Tanggal 01 April
2012 ......................................................................................................... 363
Gambar 10.27 Rekaman IBT 500/150 kV 500 MVA GITET Cibinong,
Tanggal 10 April 2012 (Gangguan bushing 150 kV) ............................... 364
Gambar 10.28 Rekaman IBT-3 500/150 kV 500 MVA GITET Krian, Tanggal
25 Februari 2012 (Bersamaan gangguan SUTET Krian-Grati). .............. 365
Gambar 10.29 Rekaman IBT-3 500/150 kV 500 MVA GITET Krian, Tanggal
25 Februari 2012 (REF sisi 500 kV trip bersamaan gangguan SUTET
Krian-Grati). ............................................................................................. 365

xxxi
Gambar 10.30 Rekaman IBT-3 500/150 kV 500 MVA GITET Krian, Tanggal
25 Februari 2012 (REF sisi 150 kV tidak trip bersamaan gangguan SUTET
Krian-Grati). ............................................................................................. 366
Gambar 10.31 Fenomena Inrush Curent saat energize trafo................... 366
Gambar 10.32 Rekaman CT Jenuh sisi 20 kV Trafo-2 (150/20 kV 30 MVA)
Tambak Lorok (05-08-2013) .................................................................... 367
Gambar 10.33 Fenomena CT Jenuh ....................................................... 367
Gambar 10.34 Rekaman Mandirancan – Bandung Selatan, Tanggal 04
April 2005................................................................................................. 368
Gambar 10.35 Rekaman Muara Bungo - Kiliranjao, Tanggal 24 Juni 2013
................................................................................................................. 368

xxxii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Batasan Tegangan Sistem berdasarkan Aturan Jaringan.......... 13


Tabel 2.2 Standar Waktu Pemutusan Gangguan ...................................... 13
Tabel 4.1 Pengelompokan SIR .................................................................. 55
Tabel 4.2 Standar Penggunaan Relai Diferensial di sistem Jawa Bali ....... 93
Tabel 4.3 Waktu deionisasi udara ............................................................ 118
Tabel 5.1 Spesifikasi teknik transformator ............................................... 126
Tabel 5.2 Contoh plat pengenal (name plate) OLTC ............................... 143
Tabel 5.3 Acuan untuk menentukan efek inherent unbalance. ................ 163
Tabel 5.4 Tipikal Seting GFR & SBEF ..................................................... 181
Tabel 5.5 Contoh kemampuan termis transformator ................................ 181
Tabel 5.6 Pertimbangan seting AVR ........................................................ 186
Tabel 5.7 contoh referensi nilai seting berdasarkan nameplate kapasitor 191
Tabel 5.8 Skema Eksekusi relai di Interbus Transformator (IBT) ............ 195
Tabel 5.9 Skema eksekusi Transformator Distribusi ................................ 197
Tabel 7.1 Seting OCR dan OLS IBT ........................................................ 268
Tabel 7.2 Contoh setting UVLS pada GI Pesanggaran ........................... 272
Tabel 8.1 Kemampuan generator terhadap arus tidak seimbang ............ 284
Tabel 8.2 Kemampuan generator terhadap arus tidak seimbang
berdasarkan faktor K ............................................................................... 285
Tabel 8.3 Range frekuensi berdasarkan standart IEC 34.3 ..................... 286
Tabel 8.4 Overexcitation Capability (IEEE Std C37.102-2006). ............... 287
Tabel 8.5 Rekomendasi seting relai proteksi generator dan transformator
generator ................................................................................................. 316
Tabel 9.1 Contoh instalasi AC ................................................................. 322
Tabel 10.1 Waktu kerja peralatan ............................................................ 351

xxxiii
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Buku Pedoman dan Petunjuk Sistem Proteksi Transmisi dan Gardu Induk
Jawa Bali Edisi Pertama 2013 diharapkan menjawab kebutuhan akan buku
panduan resmi yang dapat dijadikan dasar/ acuan dalam mendesain dan
mengoperasikan sistem proteksi pada instalasi baru maupun untuk
menyesuaikan sistem proteksi eksisting dalam rangka penyempurnaan.

1.2 Tujuan
Buku ini disusun sebagai panduan filosofi, perencanaan dan aplikasi
proteksi sistem tenaga listrik P3B Jawa Bali. Buku ini juga sebagai
petunjuk, khususnya untuk enjinir PLN P3B Jawa Bali, dalam menentukan
spesifikasi teknik sistem proteksi, serta menstandarkan persyaratan
proteksi PLN P3B Jawa Bali.

Buku ini disusun berdasarkan SPLN, Aturan Jaringan Sistem Tenaga Listrik
Jawa-Madura-Bali tahun 2007, Standar Internasional seperti IEEE, IEC,
dan IEV, paper internasional, referensi pabrikan, regulasi PLN P3B Jawa
Bali serta pengalaman dari enjinir PLN P3B Jawa Bali.

Isi buku ini dapat diaplikasikan pada instalasi baru maupun instalasi
eksisting agar dapat memenuhi persyaratan proteksi P3B Jawa Bali.

Buku Pedoman ini tidak membebaskan masing-masing pengguna grid


untuk mengevaluasi dan menjaga keamanan peralatan di instalasi masing-

1
masing agar operasi sistem yang aman (secure), andal, dan efisien dapat
tercapai.

1.3 Batasan
Filosofi dan desain dalam buku ini berfokus pada sistem proteksi PLN P3B
Jawa Bali meliputi power supply, proteksi sistem, koordinasi proteksi
pembangkit, busbar, diameter, transmisi, reaktor, kapasitor dan
transformator pada level tegangan 500 kV, 150 kV, 70 kV dan incoming 20
kV.

1.4 Referensi
Standar yang digunakan dalam buku ini dapat dilihat pada Daftar Pustaka.

2
BAB 2
FILOSOFI DAN REGULASI

2.1.1 Relai
Suatu peralatan yang dirancang untuk menghasilkan perubahan pada
rangkaian output apabila nilai parameter input telah mencapai nilai yang
ditetapkan sebelumnya (SPLN T5.002-1: 2010)

2.1.2 Relai Proteksi


Perlengkapan untuk mendeteksi gangguan atau kondisi ketidaknormalan
pada sistem tenaga listrik, dalam rangka untuk membebaskan/ mengisolasi
gangguan, menghilangkan kondisi tidak normal, dan untuk menghasilkan
sinyal atau indikasi (SPLN T5.002-1: 2010)

2.1.3 Waktu Kerja Relai (Relay Operating Time)


Rentang waktu sejak gangguan muncul sampai dengan saat kontak
keluaran relai terhubung (mengeluarkan perintah trip) (SPLN T5.002-1:
2010)

2.1.4 Waktu Pembebasan Gangguan (Fault Clearing Time)


Rentang waktu sejak gangguan muncul sampai gangguan dibebaskan dari
sistem (SPLN T5.002-1: 2010)

2.1.5 Zona proteksi (Protection Section)


Bagian dari jaringan sistem tenaga, dimana telah diaplikasikan proteksi
tertentu. (IEV 448-11-05)
Setiap zona proteksi dibatasi oleh PMT.

3
2.1.6 Proteksi utama (Main Protection)
Proteksi yang menjadi prioritas pertama untuk membebaskan/ mengisolasi
gangguan atau menghilangkan kondisi tidak normal di sistem tenaga listrik.
Catatan : untuk suatu instalasi tenaga listrik, dapat digunakan dua atau
lebih proteksi utama (SPLN T5.002-1: 2010).

2.1.7 Proteksi cadangan (Backup Protection)


Proteksi yang akan bekerja ketika gangguan pada sistem tenaga listrik
tidak dapat dibebaskan/ diisolasi oleh proteksi utama. (SPLN T5.002-1:
2010)

2.1.8 Pemutus Tenaga (PMT)


Sebuah alat penghubung mekanis yang dapat menghubung, menghantar
dan memutus arus pada keadaan sirkit normal dan juga menghubung
selama waktu tertentu menghantar arus serta memutus arus pada keadaan
sirkit abnormal tertentu, seperti misalnya hubung-singkat. (SPLN T5.003-1:
2010)

2.1.9 Pemisah (PMS)


Sebuah alat penghubung mekanis yang pada kedudukan terbuka membuat
suatu jarak penyekat yang memenuhi persyaratan tertentu (SPLN T5.003-
1: 2010)

2.1.10 Transformator Arus


Transformator arus berfungsi untuk merubah besaran arus primer menjadi
besaran arus sekunder dengan perbandingan tertentu dan mempunyai
beda sudut fasa mendekati nol pada polaritas hubungan yang sesuai.
Transformator arus dapat disebutkan sebagai CT (Current Transformer).
(SPLN T3.003-1: 2011)
4
2.1.11 Transformator Tegangan
Transformator tegangan berfungsi untuk merubah besaran tegangan primer
menjadi besaran tegangan sekunder dengan perbandingan tertentu dan
mempunyai beda sudut fasa mendekati nilai nol pada polaritas hubungan
yang sesuai. Transformator tegangan mengisolasi bagian tegangan primer
terhadap peralatan pengukuran. (SPLN T3.003-2: 2011)

2.1.12 Sistem Proteksi


Pengaturan dari satu atau lebih peralatan proteksi, dan peralatan lain yang
dimaksudkan untuk melakukan satu atau lebih fungsi proteksi tertentu.
Catatan : Suatu sistem proteksi yang terdiri dari satu atau lebih peralatan
proteksi, transformator pengukuran, pengawatan, rangkaian tripping, catu
daya dan sistem komunikasi bila tersedia. (IEV 448-11-04)

2.2 Filosofi

2.2.1 Tujuan Utama Sistem Proteksi


Tujuan utama sistem proteksi adalah sebagai berikut :
• Mendeteksi kondisi abnormal pada sistem tenaga listrik
• Memerintahkan trip pada PMT dan memisahkan peralatan yang
terganggu dari sistem yang sehat, sehingga sistem dapat terus
berfungsi.

2.2.2 Pertimbangan Pemilihan Proteksi


Dasar pemilihan proteksi sistem tenaga listrik dan sistem proteksi adalah
sebagai berikut :
• Mengurangi kerusakan pada peralatan yang terganggu dan peralatan
yang berdekatan dengan titik gangguan
5
• Mengurangi gangguan meluas
• Meminimalisasi durasi gangguan
• Meminimalisasi bahaya pada manusia
• Memaksimalkan ketersediaan listrik untuk konsumen

2.2.3 Zona proteksi


Untuk membatasi luasnya sistem tenaga listrik yang terputus saat terjadi
gangguan, maka sistem proteksi dibagi dalam zona-zona proteksi.
Pada zona perbatasan, zona proteksi harus tumpang tindih (overlap)
sehingga tidak ada bagian dari sistem yang tidak terproteksi. Tipikal
proteksi dan zona proteksinya ditunjukkan seperti gambar 2.1.

PEMBANGKIT TRANSMISI GARDU INDUK DISTRIBUSI

Prime
Mover G

Gambar 2.1 Zona proteksi

2.2.4 Elemen Sistem Proteksi


Elemen – elemen yang membentuk suatu sistem proteksi yaitu :

2.2.4.1 Transformator Arus/Transformator Tegangan :


Memberikan informasi mengenai keadaan tenaga listrik (normal atau
terganggu) juga berfungsi untuk mengisolasi bagian yang bertegangan

6
tinggi (jaringan yang diamankan) terhadap bagian tegangan rendah (relai
pengaman).

2.2.4.2 Relai Pengaman :


Berfungsi mendeteksi gangguan atau kondisi abnormal lainnya yang
selanjutnya memberi perintah trip pada PMT.

2.2.4.3 PMT :
Berfungsi untuk menghubungkan dan memisahkan satu bagian dari
jaringan yang beroperasi normal maupun jaringan yang sedang terganggu.

2.2.4.4 Power supply:


Berfungsi untuk menyuplai daya ke relai proteksi dan PMT agar relai
tersebut dapat mengolah informasi yang diterima dan memberikan perintah
ke PMT yang diperlukan. Dengan power supply tersebut PMT dapat
melaksanakan perintah yang diterima dari relai pengaman.

2.2.4.5 Pengawatan :
Berfungsi menghubungkan semua elemen tersebut di atas membentuk
suatu sistem proteksi.

Tipikal sistem proteksi ditunjukkan seperti gambar 2.2 sebagai berikut :

7
Masukan I & V TRANSMISI
Perintah buka/
reclose PMT

Sinyal kirim -terima

RELAI RELAI
PROTEKSI PROTEKSI

Disturbance
Recorder
Data SCADA
Indikasi Relai
Catu Daya

Gambar 2.2 Elemen sistem proteksi

2.2.5 Persyaratan Sistem Proteksi


Persyaratan desain proteksi harus dipertimbangkan untuk memastikan
sistem tenaga listrik Jawa Bali dilengkapi dengan sistem proteksi yang
andal. Persyaratan desain ini digunakan sebagai dasar yang harus
dipenuhi pada aplikasi dan pemilihan sistem proteksi dalam sistem
transmisi P3B Jawa Bali, khususnya pada instalasi baru. Desain juga
harus mempertimbangkan tipe peralatan atau komponen sistem tenaga
listrik yang akan diproteksi.

Sistem proteksi harus memenuhi persyaratan sebagai berikut :


2.2.5.1 Sensitif
Sistem proteksi harus mampu mendeteksi sekecil apapun ketidaknormalan
sistem dan beroperasi dibawah nilai minimum gangguan.
Studi koordinasi sistem proteksi harus dilakukan untuk menentukan
sensitivitas seting dan memastikan relai bekerja dengan benar.

8
2.2.5.2 Selektif
Sistem proteksi harus mampu menentukan daerah kerjanya dan atau fasa
yang terganggu secara tepat. Peralatan dan sistem proteksi hanya
memisahkan bagian dari jaringan yang sedang terganggu.
Zona proteksi harus tepat dan memadai untuk memastikan bahwa hanya
bagian yang terganggu yang dipisahkan dari sistem pada saat terjadi
gangguan atau kondisi abnormal.

2.2.5.3 Andal
Kemungkinan suatu sistem proteksi dapat bekerja benar sesuai fungsi yang
diinginkan dalam kondisi dan jangka waktu tertentu (IEV 448-12-05)
Proteksi diharapkan bekerja pada saat kondisi yang diharapkan terpenuhi
dan tidak boleh bekerja pada kondisi yang tidak diharapkan. (SPLN T5.002-
1: 2010)
Keandalan sistem proteksi terbagi dua yaitu :
• Keterpercayaan (Dependability) : Derajat kepastian suatu sistem
proteksi tidak mengalami gagal kerja pada kondisi yang diperlukan
dalam jangka waktu tertentu. (SPLN T5 002-1 2010)

Pemilihan keterpercayaan (dependability) dan keterjaminan (security)


harus diperhatikan dalam desain sistem proteksi. Pemilihan
keterpercayaan mempertimbangkan level tegangan sistem dan
pentingnya peralatan yang diproteksi.
Keterpercayaan dapat diperoleh dan ditingkatkan dengan :
• Duplikasi proteksi utama dan/atau proteksi cadangan untuk
mengantisipasi kegagalan proteksi utama.
• Duplikasi proteksi utama dengan prinsip operasi yang sama dengan
skema proteksi yang berbeda. (Aturan Jaringan Sistem Tenaga
Listrik Jawa-Madura-Bali 2007)
9
• Pemisahan relai proteksi utama dan proteksi cadangan secara fisik.
• Proteksi cadangan lokal
• Proteksi cadangan jauh
• Pemisahan rangkaian sekunder transformator arus dan
transformator tegangan untuk proteksi utama dan proteksi
cadangan.
• Pemisahan sistem power supply DC untuk proteksi utama di level
tegangan 500kV.
• Menjaga keandalan teleproteksi.

• Keterjaminan (Security) : Derajat kepastian suatu sistem proteksi tidak


mengalami kesalahan kerja pada kondisi yang ditentukan dalam jangka
waktu tertentu (IEV 448-12-06) (SPLN T5.002-1: 2010).
Elemen sistem proteksi diharapkan tidak salah kerja/ stabil pada
kondisi sistem yang disyaratkan (di luar zona proteksinya).
Pemilihan keterjaminan mempertimbangkan level tegangan sistem dan
pentingnya peralatan yang diproteksi. Umumnya diaplikasikan pada
proteksi busbar yang mensyaratkan keterjaminan tinggi untuk
mengurangi salah kerja.

2.2.5.4 Cepat
Elemen sistem proteksi harus mampu memberikan respon sesuai dengan
kebutuhan peralatan yang dilindungi untuk meminimalisasi terjadinya
gangguan meluas, lama gangguan dan gangguan pada stabilitas sistem.

Desain sistem proteksi harus mempertimbangkan kecepatan pemutusan


gangguan untuk memisahkan sumber gangguan. Waktu pemutusan
gangguan harus memenuhi nilai yang disyaratkan oleh PLN P3B Jawa Bali,

10
yang mempertimbangkan waktu kerja relai dan sinyal pembawa (FO/ PLC),
waktu kerja PMT dan faktor keamanan.

2.2.6 Proteksi Utama dan Cadangan


Sistem proteksi suatu peralatan karena berbagai macam faktor dapat
mengalami kegagalan operasi. Berdasarkan hal tersebut maka proteksi
dapat dibagi dalam dua kelompok, yaitu :

2.2.6.1 Proteksi Utama

Proteksi utama adalah proteksi yang menjadi prioritas pertama untuk


membebaskan/ mengisolasi gangguan atau menghilangkan kondisi tidak
normal di sistem tenaga listrik (IEV 448-11-13) (SPLN T5.002-1: 2010).

2.2.6.2 Proteksi Cadangan


Proteksi cadangan adalah proteksi yang akan bekerja ketika gangguan
pada sistem tenaga listrik tidak dapat dibebaskan/ diisolasi oleh proteksi
utama (SPLN T5.002-1: 2010).

Proteksi cadangan terdiri dari proteksi cadangan lokal dan proteksi


cadangan jauh.

Proteksi cadangan lokal adalah proteksi yang akan bekerja ketika


gangguan pada sistem tenaga listrik tidak dapat dibebaskan/ diisolasi oleh
proteksi utama di tempat yang sama. Contoh : relai arus lebih (OCR)

Proteksi cadangan jauh adalah proteksi yang akan bekerja ketika


gangguan pada sistem tenaga listrik tidak dapat dibebaskan/ diisolasi oleh
proteksi utama di tempat yang lain. Contoh : Z2 relai jarak (distance relay).

11
Koordinasi waktu dibuat sedemikian hingga proteksi cadangan jauh bekerja
lebih dahulu dari proteksi cadangan lokal. Walau dimungkinkan bahwa
proteksi cadangan jauh akan bekerja lebih efektif dari proteksi cadangan
lokal, tetapi hal ini tetap harus diusahakan agar tidak terjadi pemadaman
lebih luas. Waktu tunda proteksi cadangan lokal cukup lama sehingga
mungkin sekali mengorbankan kestabilan sistem demi keselamatan
peralatan. Dengan demikian berarti pula bahwa proteksi cadangan lokal
adalah cadangan terakhir pada seksi yang berdekatan demi keselamatan
peralatan.

Saat ini di sistem 500kV belum mengimplementasikan OCR sebagai


proteksi cadangan. OCR hanya dipasang sebagai pengaman sistem
dengan mekanisme Load Shedding.

2.3 REGULASI
Regulasi yang digunakan sesuai Aturan Jaringan Sistem Tenaga Listrik
Jawa-Madura-Bali tahun 2007.

2.3.1 Kondisi Sistem Operasi

2.3.1.1 Variasi Frekuensi

Frekuensi nominal 50 Hz, diusahakan untuk tidak lebih rendah dari 49,5 Hz
atau lebih tinggi dari 50,5 Hz, dan selama waktu keadaan darurat
(emergency) dan gangguan, frekuensi sistem diizinkan turun hingga 47.5Hz
atau naik hingga 52.0 Hz sebelum unit pembangkit diizinkan keluar dari
operasi (Aturan Jaringan Sistem Tenaga Listrik Jawa-Madura-Bali 2007).

2.3.1.2 Variasi Tegangan


Tegangan sistem harus dipertahankan dalam batasan sebagai berikut:

12
Tabel 2.1 Batasan Tegangan Sistem berdasarkan Aturan Jaringan

Tegangan Nominal Kondisi Normal


500 kV +5%, -5%
150 kV +5%, -10%
70 kV +5%, -10%
20 kV +5%, -10%

2.3.2 Waktu Pemutusan Gangguan


Kecepatan pemutusan gangguan (fault clearing time) ditentukan oleh :
- kecepatan kerja (operating time) relai
- kecepatan buka pemutus tenaga (circuit PMT)
- waktu kirim sinyal teleproteksi

Sesuai Aturan Jaringan Sistem Tenaga Listrik Jawa-Madura-Bali 2007,


waktu pemutusan gangguan proteksi utama :

Tabel 2.2 Standar Waktu Pemutusan Gangguan

Level Tegangan Waktu Pemutusan Gangguan


500 kV 90 milidetik
150 kV 120 milidetik
70 kV 150 milidetik

Sedangkan waktu pemutusan gangguan proteksi cadangan jauh adalah


400 - 800 ms.

Dengan mempertimbangkan waktu kerja PMT dan waktu yang diperlukan


teleproteksi maka kecepatan kerja relai proteksi utama :
- Sistem 500 kV maksimal 20 ms pada SIR 10 dan jangkauan seting 80%
zone 1.
13
- Sistem 150 kV maksimal 30 ms, pada SIR 10 dan jangkauan seting
80% zone 1 sebesar ≤ 40 ms.
- Sistem 70 kV maksimal 35 ms, pada SIR 10 dan jangkauan seting 80%
zone 1 sebesar ≤ 50 ms.

2.3.3 Koordinasi Pembangkit

- Setiap unit pembangkit yang tersambung ke sistem/ grid PLN P3B


Jawa Bali harus berkontribusi menanggung VAR beban sistem.
- Semua seting pembangkit baru yang akan tersambung ke sistem/ grid
PLN P3B Jawa Bali harus dikoordinasikan dengan seting proteksi P3B
untuk memperkecil akibat gangguan pada fasilitas pemakai jaringan
terhadap jaringan transmisi.

2.3.4 Syarat Teknik Pemasangan


Terkait dengan dengan proses penerimaan relai yang akan dipasang di
sistem PLN P3B Jawa Bali terdapat beberapa aturan, yaitu :
- Relai proteksi yang akan dipasang di sistem PLN P3B Jawa Bali harus
memenuhi spesifikasi teknis yang disyaratkan PLN P3B Jawa Bali.
- Relai proteksi utama yang akan dipasang di sistem PLN P3B Jawa Bali
harus lulus uji dinamik (relai jarak, relai diferensial penghantar,relai
diferensial transformator/ REF, buspro, CCP) yang telah dikeluarkan
oleh PT PLN (Persero) dengan unjuk kerja Dependability Index minimal
99,5 % dan Security Index minimal 99,5 %.
- Semua relai baru harus menggunakan jenis numerical/ IED dengan
standard komunikasi IEC 61850.
- Proteksi utama dan proteksi cadangan harus terpisah secara fisik/
hardware.

14
- Untuk sistem proteksi di sistem 500 kV (penghantar dan transformator)
digunakan sistem duplikasi dengan tipe/ algoritma yang berbeda.
- Proteksi cadangan harus terpisah (dedicated) untuk tiap unit, tidak
dapat digabung antar unit/ bay yang berbeda (bay penghantar 1 dan
bay penghantar 2 tidak dapat digabung dalam satu proteksi cadangan).
- Semua rel tegangan tinggi yang terhubung ke jaringan transmisi yang
merupakan outlet pembangkit atau outlet IBT (500/150 kV atau 150/70
kV) harus dilengkapi dengan proteksi bus diferensial.
- Semua gardu induk (GI) dengan sistem 1½ PMT dan Double busbar
dengan prioritas : GI outlet IBT, GI Pembangkit, dan GI dengan minimal
empat arah outlet saluran transmisi harus mempunyai proteksi busbar.
- Autorecloser merupakan peralatan bantu dapat dipasang dengan
hardware tersendiri maupun digabung dengan Relai Jarak/ Diferensial
penghantar (relai yang menginisiasi autorecloser) dan Syncrocheck.
- Pola autoreclose yang diterapkan pada SUTT/SUTET yang
tersambung ke pembangkit adalah SPAR dengan Single shot reclose.
Untuk busbar dengan sistem 1½ PMT, PMT sisi busbar dan PMT
tengah (PMT AB) keduanya di-reclose-kan namun apabila terjadi
keterlambatan reclose salah satu PMT dan PMT yang reclose pertama
final trip (gangguan permanen) maka PMT pasangannya tidak akan
reclose (diblok).

2.3.5 Kebijakan Evaluasi Seting Relai Proteksi


Alur evaluasi seting relai proteksi PLN P3B Jawa Bali ditunjukkan gambar
2.3 sebagai berikut :

15
Gambar 2.3
3 Alur Kebija
akan Evaluas
si Seting Rellai Proteksi

16
BAB 3
KOMPONEN SIMETRIS

3.1 Dasar Analisa Sistem Tenaga


Sistem tenaga listrik (Electric Power System) meliputi 3 komponen, yaitu

a. Sistem Pembangkitan Tenaga Listrik


Pembangkitan, yaitu produksi tenaga listrik, dilakukan dalam pusat tenaga
listrik atau sentral, dengan menggunakan penggerak mula dan generator.

b. Sistem Transmisi Tenaga Listrik


Transmisi, atau penyaluran adalah memindahkan tenaga listrik dari pusat
tenaga listrik dengan nilai tegangan transmisi ke Gardu Induk, yang terletak
berdekatan dengan pusat pemakaian berupa kota atau industri besar.
Saluran transmisi merupakan mata rantai penghubung antara stasiun
pembangkit dan sistem distribusi dan menghubungkan dengan sistem-
sistem daya lain melalui interkoneksi.

c. Sistem Distribusi Tenaga Listrik


Suatu sistem distribusi menghubungkan semua beban pada daerah
tertentu kepada saluran transmisi. Dari Gardu Induk tenaga listrik
didistribusikan ke Gardu Distribusi dan ke pemakai atau konsumen.

Gambar dibawah ini memperlihatkan secara skematis urutan dan fungsi-


fungsi pembangkitan, transmisi dan distribusi suatu sistem penyediaan
tenaga listrik.

17
Arah Energi

Pembangkit Transmisi Distribusi

Gambar 3.1 Skema prinsip penyediaan tenaga listrik

3.2 Besaran Perunit


Pada daya yang besar, saluran transmisi biasanya dioperasikan pada
tegangan beberapa ratus ribu volt atau beberapa ratus kilovolt (kV).
Dayanya beberapa juta watt, volt-ampere, atau VAR atau biasa disebut
dengan satuan MW, MVA atau MVAR. Arusnya biasanya beberapa ribu
ampere atau kiloampere (kA). Para insinyur sistem tenaga biasanya
menyatakan tegangan, arus, dan daya dalam persen atau per-unit (pu).
Besaran per-unit adalah rasio antara besaran sebenarnya terhadap
besaran dasar. Besaran perunit digunakan untuk menyederhanakan
perhitungan pada sistem yang memiliki lebih dari 2 tegangan saling
terkoneksi. Jika besaran per-unit dikalikan 100 persen maka didapat
besaran dalam persen. Besaran per-unit lebih disukai karena perkalian
atau pembagian antara dua besaran per-unit menghasilkan besaran per-
unit pula.
Untuk sistem tiga-fasa, hubungan berikut berlaku :
Base Quantities
Base MVA, 3

Base Voltage, in kV

Base Current, in kA

18
Base Impedance, in Ohms

Per Unit Values

Per Unit MVA,

Per Unit Voltage,

Per Unit Impedance,

Per Unit Current,

Terkadang dalam prakteknya, impedansi per-unit dari suatu komponen


dinyatakan dengan basis yang berbeda dengan basis atau dasar yang
digunakan dalam sistem tempat komponen tersebut digunakan. Karena
daya dasar yang digunakan dalam suatu analisis harus sama maka kita
harus merubah besaran dasar lama menjadi yang baru menurut
persamaan berikut :

Contoh 1:
Suatu generator 18 kV 500 MVA mempunyai reaktansi X=0.25pu. Jika
besaran dasar sistem adalah 20 kV dan 100 MVA, tentukan reaktansi
generator dalam dasar yang baru.
Jawab
18 100
0.25 0.0405
20 500

19
Contoh 2.

Contoh 3

11.8 KV 11.8/141 KV 132/11 KV


~ OHL

Salah dalam
11.8 kV 132 kV 11 kV
memilih kVb
Benar dalam 11.8 x 132 = 11.05 kV 132 kV 11 kV
memilih kVb 141

Benar dalam 11x 141


11.8 kV 141 kV
memilih kVb 132

20
3.3 Analisa hubung singkat
Sistem tenaga yang besar, dengan wilayah yang luas, sangat rentan
dengan kemungkinan terjadinya kerusakan peralatan akibat suatu
gangguan hubung singkat, baik yang bersifat temporer, seperti penghantar
udara terkena ranting patah atau layang-layang. Juga yang bersifat
permanen seperti kawat penghantar yang putus atau juga petir dan proses
switching (manuver jaringan) yang menimbulkan tegangan berlebih yang
bisa menyebabkan terjadinya flashover pada isolator.
Karena begitu banyaknya kemungkinan gangguan hubung singkat yang
mungkin mengakibatkan kerusakan pada peralatan, maka perlu dilakukan
analisa hubung singkat dengan tujuan sebagai berikut :

1. Untuk menentukan kemampuan memutus (breaking capacity) dari


suatu alat pengaman (CB)
2. Untuk menentukan setting rele pengaman yang harus dipasang agar
peralatan pengaman tersebut bekerja secara optimal.

Gangguan tidak simetris pada saluran transmisi tiga fasa dapat disebabkan
oleh hubungsingkat, perbedaan impedansi akibat pembebanan yang tidak
sama, dan penghantar terbuka (open circuit). Untuk melakukan analisis
dalam rangkaian tiga fasa yang tidak seimbang dapat dilakukan dengan
menggunakan metoda komponen simetris.
Teori komponen simetris pertama kali diperkenalkan pada tahun 1918 oleh
ilmuwan Amerika yang bernama CL Fortescue. Setelah dilakukan berbagai
pengkajian dan penyelidikan serta uji coba, maka beberapa tahun metoda
komponen simetris menjadi popular dan hingga saat ini banyak digunakan
oleh para enjinir untuk melakukan berbagai perhitungan dan analisa
gangguan.

21
Dasar pemahaman dalam metoda komponen simetris adalah bagaimana
suatu sistem yang tidak seimbang pada rangkaian tiga fasa dapat diuraikan
menjadi fasor-fasor yang seimbang. Himpunan fasor-fasor inilah yang
disebut komponen simetris.

3.3.2 Pengertian Fasor Komponen Simetris


Pada jaringan tiga fasa seimbang fasor urutan fasa mempunyai besaran
yang sama dengan pergeseran sudut fasor sebesar 1200, dimana urutan
fasanya berlawanan arah jarum jam mengikuti urutan fasa pada generator
(Gambar 3.2 Kondisi Fasor Komponen Simetris.a).
Jika terjadi hubung singkat, misalkan pada fasa-T, maka fasor tegangan
menjadi tidak seimbang laigi, dimana besaran fasa-T menjadi lebih kecil,
sedangkan fasa lainnya (VR & VS) dimungkinkan menjadi lebih besar dari
sebelumnya (Gambar 3.2.b)

VR
VT VT
VR

VS
VS

(a) Kondisi Seimbang (b)Kondisi Gangguan pada Phasa T

Gambar 3.2 Kondisi Fasor Komponen Simetris

Menurut teori komponen simetris, fasor -fasor pada jaringan tiga fasa
yang tidak seimbang dapat diuraikan menjadi 3 fasor yang seimbang,
yaitu :
22
3.3.2.1 Komponen Urutan Positif
Sifat-sifat :

• Terdiri dari 3 fasa masing-masing fasor mempunyai besaran yang


sama dan setiap fasa diberi notasi 1 : a1, b1 dan c1
• Beda sudut antar fasor adalah 120°
• Mempunyai urutan fasa yang sama dengan fasor aslinya, yaitu
berlawanan dengan arah jarum jam.

c1
c a a1

b1
b

(a)Urutan Fasor Aslinya (b)Urutan Positif


Gambar 3.3 Urutan Fasor Komponen Urutan Positif

1.2.1.2 Komponen Urutan Negatif


Sifat-sifat :

• Terdiri dari tiga fasa masing-masing fasor mempunyai besaran yang


sama dan setiap fasa diberi notasi 2 : a2, b2 dan c2
• Beda sudut antar fasor adalah 120°
• Mempunyai urutan fasa yang berlawanan arah dengan fasor aslinya.

23
a a2

c b2


b c2

(a) Urutan Fasor Aslinya (b) Urutan Negatif

Gambar 3.4 Urutan Fasor Komponen Urutan Negatif

3.3.2.2 Komponen Urutan Nol


Sifat-sifat :

• Terdiri dari 3 fasa masing-masing fasor mempunyai besaran yang


sama dan setiap fasa diberi notasi 0 : a0, b0 dan c0
• Antara fasor satu dengan fasor lainnya tidak terdapat perbedaan
sudut

c0 b0 a0

Gambar 3.5 Urutan Nol

3.3.3 Operator a dan j

3.3.3.1 Operator a
Yang dimaksud operator dalam komponen simetris adalah gradiem arah
dari suatu vector arus maupun tegangan. Karena suatu besaran arus atau

24
tegangan selalu digambarkan suatu garis vector yang mempunyai sudut
pergeseran yang sama, maka untuk memudahkan dalam perhitungan
dipakai notasi operator a dan j.
Notasi a adalah gradient vector untuk pergeseran sudut fasor 120° ditulis :
a = 1<120°
Dalam operasi aritmetik 2 besaran vector v yang sama dan mempunyai
pergeseran fasa θ° adalah :

v = 1∠φ °

v x v = 1∠0° x 1∠ φ °
φ
v = 1∠0°
v² = 1∠ φ °

Operasi aritmetik pergeseran fasor dengan sudut 120°, adalah :


Untuk dua kali pergeseran :
a x a = 1<120° x 1<120° Æ a2 = 1<240°
Untuk tiga kali pergeseran :
a2 x a = 1<240° x 1<120° Æ a3 = 1<360° Æ a3 = 1

Digambarkan secara grafik sbb :

a -a²

120°
-1 = -a³ 1 = a³
240°

a² -a
25
Diuraikan secara bilangan komplek , maka nilai skalarnya adalah :

a
j sin 120°
a = cos 120° + j. sin 120°
a = -0.5 + j. 0.5√3

cos 1
120°


3.3.3.2 Operator j
Operator j adalah bilangan imajiner j = √ -1

3.3.4 Aplikasi komponen simetris

3.3.4.1 Komponen simetris fasor tegangan

Vc1 Va2
Va1
120° Vc0 Vb0
120° Va0
Vb2
120° 120° 120°

120°
Vb1 Vc2

(a)Urutan Positif (b)Urutan Negatif (c) Urutan Nol

Gambar 3.6 Diagram Phasor Tegangan

Dalam kondisi tegangan tidak seimbang tegangan fasa VA, VB dan VC,
dapat diuraikan menjadi komponen fasor-fasor yang seimbang urutan
positif, negatif dan Nol.

26
Va0

Vc1
Va2
Va1
Vc0
Vc2
Vb1
Vb0

Vb2

Gambar 3.7 Diagram Phasor Tegangan

3.3.4.2 Komponen Simetris Fasor Tegangan


Dari gambar di atas :
VA = Va0 + Va1 + Va2
VB = Vb0 + Vb1 + Vb2
VC = Vc0 + Vc1 + Vc2 …… (1)
Hubungan urutan positif dan negatif
Vb1 = 1∠240° * Va1 = a² Va1
Vb2 = 1∠120° * Va2 = a Va2 ………………………... (2)

Vc1 = 1∠120° * Va1 = a Va1


Vc2 = 1∠240° * Va2 = a² Va2 ………………………….(3)

Karena Va1 = V1
Vb1 = a² V1
Vc1 = a V1 …………………………..(4)

Karena Va2 = V2
27
Vb2 = a V2
Vc2 = a² V2 …………………………..(5)

Va0= Vb0 = Vc0 = V0 ………………………………….(6)

(2), (3) & (6) substitusi ke (1)


VA = Va0 + Va1 + Va2
VB = Va0 + a² Va1 + a Va2
VC = Va0 + a Va1 + a² Va2
+
(VA+VB + VC) = 3Va0 + (1 + a + a²) Va1 + (1 + a + a²) Va2
karena (1 + a + a²) = 0, maka
(VA+VB + VC) = 3Va0 = 3 V0

Tegangan urutan nol V0 = 1/3 (VA+VB + VC) ….………(7)

Karena : Vn = VA+VB + VC,


V0 = 1/3 Vn atau Vn = 3 V0
VA = V0 + V1 + V2
VB = V0 + a² V1 + a V2 x a²
VC = V0 + a V1 + a² V2 xa
Maka,
VA = V0 + V1 + V2
a²VB = a² V0 + aV1 + V2
a VC = aV0 + a² V1 + V2
+
VA+ a² VB + aVC = (1 + a + a²) 3V0 + (1 + a + a²) V1 + 3 V2
VA+ a² VB + aVC = 3 V2

Tegangan urutan negatif : …………(8)


V2 = 1/3 (VA+ a² VB + a VC)

28
Dengan cara yang sama diperoleh
Tegangan urutan Positif …………(9)
V1 = 1/3 (VA+ a VB + a² VC)

Ditulis dalam bentuk matrik :


VA 1 1 1 V0
VB = 1 a² a V1
VC 1 a a² V2

Vs :Tegangan urutan fasor

A : operator bilangan komplek


Vp : Tegangan fasa

[ Vp] = [ A ] [ Vs ]
…………(10) [ Vs] = [ A-1 ] [ Vp ]

3.3.4.3 Komponen Simetris Fasor Arus

Ic1
Ia2
Ib2
120° 120°
Ia1 Ic0 Ib0 Ia0
120° 120° 120°
120°

Ib1
Ic2

(a) Arus urutan Positif (b) Arus urutan Negatif (c) ArusUrutan Nol

Gambar 3.8 Diagram Phasor Arus

29
Dalam kondisi tegangan tidak seimbang, arus fasa IA, IB dan IC, dapat
diuraikan menjadi komponen fasor-fasor arus yang seimbang urutan
positif, negatif dan Nol.

Ic1 Ia0
Ic2
Ia1 Ia2
Ib0

Ib1
Ib2

Gambar 3.9 Diagram Phasor Arus

Dari gambar di atas :


IA = Ia0 + Ia1 + Ia2
IB = Ib0 + Ib1 + Ib2
IC = Ic0 + Ic1 + Ic2 …………… (11)
Hubungan arus urutan positif dan negatif
Ib1 = 1∠240° *Ia1 = a² Ia1
Ib2 = 1∠120° * Ia2 = a Ia2 ………………………... (12)
Ic1 = 1∠120° * Ia1 = a Ia1
Ic2 = 1∠240° * Ia2 = a² Ia2 ………………………….(13)
Karena Ia1 = I1
Ib1 = a² I1
Ic1 = a I1 ……………………….14)
Karena Ia2 = I2
Ib2 = a I2
Ic2 = a² I2 ……………………………...(15)
Iao= Ibo = Ico = Io …………………………………(16)
30
(12), (13) & (16) substitusi ke (11)

IA = Ia0 + Ia1 + Ia2


IB = Ia0 + a² Ia1 + a Ia2
IC = Ia0 + a Ia1 + a² Ia2
+
(IA+IB + IC) = 3Ia0 + (1 + a + a²) Ia1 + (1 + a + a²) Ia2

karena (1 + a + a²) = 0, maka


(IA+IB + IC) = 3Ia0 = 3 I0

Arus urutan nol I0 = 1/3 (IA+IB + IC) ….………(17)

Karena : In = IA+IB + IC,


I0 = 1/3 In atau In = 3 I0

IA = I0 + I1 + I2
IB = I0 + a² I1 + a I2 x a²
IC = I0 + a I1 + a² I2 xa
Maka,
IA = I0 + I1 + I2
a²IB = a² I0 + aI1 + I2
a IC = aI0 + a² I1 + I2
+
IA+ a² IB + aIC = (1 + a + a²) 3I0 + (1 + a + a²) I1 + 3 I2
IA+ a² IB + aIC = 3 I2

I2 = 1/3 (IA+ a² IB + a IC)


Arus urutan negatif : …………(18)
Dengan cara yang sama diperoleh :
Arus urutan Positif I1 = 1/3 (IA+ a IB + a² IC) …………(19)

Ditulis dalam bentuk matrik :


31
IA 1 1 1 I0
IB = 1 a² a I1
IC 1 a a² I2

I : arus urutan fasor


A : operator bilangan komplek
I : Arus fasa

[Ip] = [ A ] [Is ] [Is] = [ A-1 ] [Ip ]


……………………….(20)

3.3.4.4 Rangkaian Pengganti

a. Generator
ƒ Generator dapat dinyatakan sbg sumber tegangan yg terpasang seri
dgn reaktansi induktif (xd)
ƒ Tahanan dalam gen. (Rg) nilainya sangat kecil dan dapat diabaikan.

Sistem urutan positif

V1 = E - I1. Z1
I1 Z1

V1

Sistem urutan negatif

E2 = 0
E2

I2
Z2 V2 = I2. Z2

32
Sistem urutan nol

Eo = 0
Eo
Vo = Io. Zo
Io
Zo

3.3.4.5 Transformator
Dinyatakan dengan reaktansinya (Xt), sedangkan tahanan
belitan,admitansi shunt dan pergeseran phase Y-∆ diabaikan.

Sistem urutan
positif
Υ Z1 = j Xt
∆ Xt
Υ
Sistem urutan
negatif

Z2 = j Xt

Berikut adalah tabel yang menunjukkan rangkaian pengganti


transformator dengan metoda ‘a’ dan ‘b’
No Pentanahan Sistem Rangkaian Pengganti Urutan Nol

33
1

34
9

10

11

12

35
3.3.4.6 Saluran Transmisi / Distribusi
Rangkaian pengganti transmisi tergantung pada panjang saluran :
ƒ Pendek (1-6 km )
ƒ Saluran Medium (diatas 6 –50 km)
ƒ Saluran Panjang (diatas 50 km )

a. Rangkaian Pengganti Saluran Pendek


Dinyatakan dalam impedansi seri, sedangkan admitansi shunt diabaikan

Z1 Z2 Zo

N1 N2 No

b. Rangkaian pengganti saluran medium

1) Rangkaian model phi ( Π )


Z1 Z2 Zo

Xc1/2 Xc1/2 Xc2/2 Xc2/2 Xco/2 Xco/2


N1 N2 No

Urutan Positif Urutan Negatif Urutan Nol

2) Rangkaian model T

Z1/2 Z1/2 Z2/2 Z2/2 Zo/2 Zo/2

Xc1 Xc2 Xco


N1 N2 No

Urutan Positif Urutan Negatif Urutan Nol

36
c. Beban
Semua beban diabaikan, kecuali motor yang besar (diatas 50HP) dianggap
sebagaimesin singkron.

3.3.4.7 Pemodelan Rangkaian Pengganti

JARINGAN
EKIVALEN
E URUTAN V1
POSITIF

JARINGAN
EKIVALEN V2
URUTAN
NEGATIF

JARINGAN
EKIVALEN VO
URUTAN NOL

1.2.3.3.1. Rangkaian Pengganti Gangguan 3 Phasa ke Tanah


Fasa-a

Fasa-b

Fasa-c

Z Zf
Z

Ic Ib Ia Va
Vb
Vc

Tegangan urutan posistif : V1 = I1 * Zf

37
Tegangan urutan negatif : V2 = I2 * Zf
Tegangan urutan nol : V0 = I0 * Zf
Sehingga rangkaian pengganti menjadi :

0 2 0
0 2 0
Maka :
1 1
1 1
1 1
Sehingga

1
1
Atau jika Zf=0 maka
1

38
1.2.3.3.2. Rangkaian Pengganti Gangguan 2 Phasa

Ia
Fasa-a Ib
Fasa-b
Ic
Fasa-c

Zf

Vc Vb

Va= Vo + V1 + V2 Ia = Io + I1 + I2
Vb = Vo + a² V1 + a V2 Ib = Io + a² I1 + a I2
Vc = Vo + a V1 + a² V2 Ic = Io + a I1 + a² I2

Rumus umum :
Pada kondisi awal di titik gangguan :
Ia = 0, Ib + Ic = 0 , Vb =Vc dan Vb = Ib . Zf + Vc
maka,
1
0 0
3
1 1
1
3 3
1 1
2
3 3
Sehingga diperoleh 1 2 0
1 1
1
3 3
1 1
2
3 3
Sehingga diperoleh V1 V2
Rangkaian pengganti menjadi :

39
Dari rangkaian pengganti terlihat bahwa

1 2
1 2
Jika kita asumsikan Zf 0 atau solid grounded dan Z1=Z2 maka

1 2
2 1
1 2 0 0

1 2 0 1 √3
2 1

1 2 0 1 √3
2 1
Oleh karena itu Ø Ø 0.866 3Ø

40
1.2.3.3.3. Rangkaian Pengganti Gangguan 2 Phasa ke Tanah

Fasa-a Ia
Ib
Fasa-b
Ic
Fasa-c
Ic Ib

Vc Vb

If

Rumus baku :

Va= Vo + V1 + V2 Ia = Io + I1 + I2
Vb = Vo + a² V1 + a V2 Ib = Io + a² I1 + a I2
Vc = Vo + a V1 + a² V2 Ic = Io + a I1 + a² I2

Pada kondisi awal di titik gangguan


Ia = 0, Vb =Vc=0
maka,
1 2 0 0
dan
0 1 2 0 1 2
1 1 2 2
1 2
0 0 1 2
0 1
0 1 0 1 2

41
Sehingga rangkaian pengganti menjadi

Jika gangguan 2 phasa ke tanah dengan resistance


Pada kondisi awal di titik gangguan
Ia = 0, Vb =Vc= (Ib+Ic)Zf
maka,
1 2 0 0
1 1
0
3 3
30
1 1 1
1
3 3 3
1 1 1
2
3 3 3
1 2
1 1
0 2
3 3
1 1
0 1 2
3 3
0 1 30
1 0 30
42
1 0 0 3
Sehingga rangkaian penggantinya menjadi

1.3.3.6.4. Rangkaian Pengganti Gangguan 1 Phasa ke Tanah

Ic

Fasa-c Ib
Fasa-b
Ia
Fasa-a

Ic
Zf Va Vb Vc

Rumus umum :

I1 = 1/3 ( Ia + a Ib + a²Ic )
I2 = 1/3 ( Ia + a² Ib + aIc )
I0 = 1/3 ( Ia + Ib + Ic )

Pada kondisi awal di titik gangguan :


Ib = Ic = 0, Va = 0
43
maka,
1 1
1
3 3
1 1
2
3 3
1 1
0
3 3
Sehingga diperoleh:
1 2 0 ........................................................persamaan (i)

1 1 2 2 0 0
Karena Va = 0 maka ;
1 1 1
1 2 0
3 3 3
1
1 2 0
3
3 3 1 2 0
3 3 1 2 0
3 1 2 0 3
3
1 2 0 3

Rangkaian pengganti menjadi :

I1
E URUTAN
POSITIF V1

I2
URUTAN
NEGATIF V2 3Zf
(Z2)

Io
URUTAN
NOL(Zo) Vo
44
a. Rangkaian Pengganti Open Circuit 1 Phasa

Fasa-a Ia P Q

Fasa-b
Ib Va-Va’
sumber Fasa-c
Vb-Vb’
Ic

Vc-Vc’
Va Vb Vc Va’ Vb’ Vc’

Pada kondisi awal di titik gangguan


0 0 0
1 1
0
3 3
1 1
1
3 3
1 1
2
3 3
1
0 1 2
3
1 2 0 0

Rangkaian pengganti menjadi :

Urutan Positif I1
(Z1)
E ~ V1

I2
Urutan Negatif
(Z2)
V2

I0
Urutan Nol
(Z0)
V0

45
3.4 Jenis arus gangguan pada analisa hubung singkat
Jenis arus gangguan dan kegunaanya dalam analisa gangguan adalah
sebagai berikut

‐ ½ cyc pertama.
Impedansi utama untuk ½ cyc pertama merupakan impedansi sub-
transient. ½ cyc ini juga ditujukan sebagai sub-transient network,
karena semua mesin yang berputar direpresantasikan oleh reaktansi
sub-transientnya.
Arus gangguan pada ½ cyc digunakan untuk mengevaluasi kerja
pemutusan PMT
Berikut adalah tipe-tipe peralatan beserta tugasnya masing-masing
pada ½ cyc tersebut :
Jenis peralatan Fungsi

PMT HV KEmampuan closing dan latching

PMT LV Kemampuan pemutusan (interrupting


capability)

Fuse Kekuatan bus (bus bracing)

Switsgear dan MCC relay Setting instant

‐ 1.5-4 cyc
Digunakan untuk menghitung pemutusan arus gangguan hubung
singkat dan peralatan proteksi bekerja (untuk setting 1.5-4 cyc)
setelah gangguan

46
Jenis peralatan Fungsi

CB HV (>1.0 kV) Kemampuan pemutusan (interrupting


capability)

Unfused Low Voltage PCB tanpa Kemampuan pemutusan (interrupting


instant capability)

Semua PMT LV lainnya N/A

Fuse N/A

Switchgear and MCC bus N/A

‐ Kondisi Steady state atau 30 cyc berikutnya


Digunakan untuk menghitung arus hubung singkat steady state dan
kerja beberapa peralatan proteksi (setting 30 cyc) setelah terjadi
gangguan (relay proteksi dengan setting waktu tunda)
Jenis-jenis komponen pada power sistem beserta representasinya
dalam 30 cyc ditunjukkan pada table berikut. Sebagai catatan,
mesin-mesin induksi , motor sinkron , dan kondesor tidak masuk
kedalam perhitungan gangguan 30 cyc.
Type sumber Impedansi perhitungan 30 cyc

Power utility/grid Zs”

PEmbangkit Zdv’

Motor Induksi Infinitive impedance

Motor Sinkron Xd

Table Impedansi perhitungan 30 cyc

47
BAB 4
PROTEKSI PENGHANTAR

4.1 Definisi dan Istilah

4.1.1 Saluran transmisi


Saluran yang berguna menyalurkan tenaga listrik.(IEV 151-12-31).

4.1.2 Saluran sirkit tunggal (Single circuit line)


Suatu saluran udara yang hanya mempunyai satu sirkit. (lEV 400-01-08).

4.1.3 Saluran sirkit ganda (Double circuit line)


Suatu saluran udara terdiri dari dua sirkit yang terpisah pada jaringan yang
sama yang dibangun pada tiang-tiang yang sama. (lEC 25-25-010).

4.1.4 Sirkit Radial (Radial Circuit)


Suatu sistem atau bagian dari sistem yang terdiri dari satu saluran yang
disuplai dari satu sumber suplai. (IEV 400-01-08)

4.1.5 Direct Transfer Trip (DTT)


Suatu metode pembukaan PMT dari jauh dengan cara mengirim sinyal
melalui saluran komunikasi. (SPLN T5.002-2:2010)

4.1.6 Knee Point Voltage (Tegangan Lutut)


Nilai rms dari tegangan sinusoidal pada frekuensi rata-rata yang di
implementasikan pada terminal sekunder dari transformator, saat belitan
lain dalam kondisi rangkaian terbuka, dimana ketika tegangan di naikkan
sebesar 10 % akan menyebabkan nilai rms dari arus akan naik sebesar 50
%. (IEV 321-02-34)

48
44.1.7 Burd
den
Burden pad
da transforrmator adallalah imped
dansi pada
a rangkaian
n sekunder..
Burden um
mumnya din
nyatakan sebagai dayya yang disserap oleh rangkaian
n
ssekunder pada fak
ktor daya pada be
esaran arrus sekun
nder (atau
u
ttegangan).(IEV 321-01-25)

44.1.8 Protteksi unit


Proteksi ya
ang berope
erasi dan seksi yang
g diamankkan bergan
ntung pada
a
perbanding
gan besaran elektrik pada
p masin
ng – masin
ng ujung da
aerah yang
g
d
dilindungi. (IEV 448-11-09)

44.1.9 Interrtripping
Intertripping
g atau tran
nsfer trip me
erupakan kondisi
k trip pemutus te
enaga oleh
h
ssinyal yang
g diinisiasi dari
d protekssi di sisi rem
mote kepad
da proteksi lokal.

44.1.10 Pow
wer Swing
Suatu feno
omena dimana fasa pada
p dua atau
a lebih sumber
s me
enjadi tidakk
sstabil atau berfluktua
asi. Power swing dap
pat disebabkan oleh gangguan
n
pada sistem
m, lepas sinkron
s anta
ara dua su
ubsistem, perubahan
p arah aliran
n
d
daya seba
agai akibatt switching
g jaringan, perubahan
n besar be
eban yang
g
ya saluran penghubun
mendadak,, terlepasny ng utama antara
a dua subsistem//
tie line (SPLN T5.002--2:2010).

44.1.11 Sou
urce to Imp
pedance Ra
atio (SIR)
A
Adalah perrbandingan impedansi sumber terhadap imp
pedansi pen
nghantar.

44.1.12 Dead time


Interval waktu
w antara saat autoreclose
a e diinisiasi oleh relai sampaii
autoreclose
e memberi perintah menutup PMT. (SPLN T5.002-2:20
T 010)

49
4.1.13 Reclaim time
Interval waktu antara saat autoreclose memberi perintah menutup PMT
sampai relai autoreclose siap untuk merespon gangguan berikutnya
(setelah berhasil menutup PMT kembali). (SPLN T5.002-2:2010)

4.2 Gangguan Penghantar


Untuk keperluan proteksi, penghantar didefinisikan mulai dari lokasi circuit
breaker (atau peralatan pemutus lainnya) yang berfungsi mengisolir
penghantar dari sistem lainnya. Penghantar ini termasuk DS line,
konduktor, kabel bawah tanah dan peralatan apparatus (termasuk line trap,
series capacitors, shunt reactors, dan autotransformers) yang terdapat
antara kedua circuit breaker. (IEEE 37.113.1999 )
Saluran transmisi dapat berupa saluran udara, saluran kabel maupun
kombinasi dari keduanya. Saluran transmisi udara menggunakan proteksi
saluran udara, saluran transmisi kabel menggunakan proteksi saluran
kabel. Saluran transmisi yang terdiri dari kombinasi antara saluran kabel
dan saluran udara, maka digunakan proteksi saluran kabel atau proteksi
yang terpisah antara kabel dan saluran udara.

4.2.1 Gangguan Pada Saluran Udara


Gangguan pada saluran udara dibagi atas tiga kategori (NPAG, Edition
May 2011):

‐ Transien
‐ Semi permanen
‐ Permanen
Sebanyak 70 - 90 % dari gangguan pada saluran udara adalah transien
(IEEE Power Systems Relaying Committee; Automatic Reclosing of
Transmission Lines; IEEE Transactions, Vol. PAS-103, Feb. 1984).
50
4.2.2 Penyebab Gangguan pada Saluran Udara Tegangan Tinggi
‐ Petir
‐ Layang – Layang
‐ Pohon
‐ Kelembaban
‐ Polutan (Garam, limbah Industri petrokimia, pasir besi)
‐ Binatang
‐ Broken Conductor

4.2.3 Penyebab Gangguan pada Saluran Kabel Tegangan Tinggi


‐ Penggalian tanah
‐ Overload
‐ Oil Leakage
‐ Aging / umur

Sebagian besar gangguan pada saluran udara adalah gangguan temporer


sehingga untuk mempertahankan kontinuitas penyaluran digunakan
autorecloser, sedangkan pada saluran kabel gangguan yang terjadi adalah
gangguan yang bersifat permanen sehingga tidak diperlukan penerapan
autorecloser.

4.3 Persyaratan Pemakaian Relai


Pemakaian relai penghantar di sistem Jawa Bali harus memenuhi
persyaratan sebagai berikut :

a. Pola proteksi yang diterapkan dalam saluran penghantar tegangan


ekstra tinggi menggunakan 2 (dua) sistem proteksi, yaitu proteksi utama
– a (LP a) dan proteksi utama - b (LP b). Perangkat keras Proteksi

51
Utama-a dan Proteksi Utama-b mulai dari core CT/CVT, relai, sistem dc,
wiring sampai dengan tripping coil PMT harus terpisah.
b. Pola proteksi yang diterapkan dalam saluran penghantar tegangan
tinggi harus dilengkapi proteksi utama dan proteksi cadangan. Fungsi
proteksi utama harus terpisah secara hardware dengan fungsi proteksi
cadangan lokal mulai dari pasokan DC sampai dengan tripping coil PMT
satu kesatuan hardware (misalnya autorecloser,recorder dan lainnya).
c. Untuk sistem satu setengah PMT, autorecloser untuk satu bay
penghantar berupa satu buah autorecloser eksternal (terpisah secara
hardware dengan proteksi utama) atau dapat menggunakan autoreclose
internal relai proteksi utama saluran dengan syarat inisiate autoreclose
dari salah satu relai proteksi utama – a (LP – a) atau relai proteksi
utama – b (LP – b)
d. Untuk sistem Double busbar dan Single busbar, autorecloser untuk
satu bay penghantar dapat dipasang dengan hardware tersendiri
maupun digabung dengan relai jarak / relai diferensial penghantar (relai
yang menginisiasi autorecloser) dan synchrocheck.

4.4 Aspek Teknis Peralatan

4.4.1 Pada SUTT/SUTET konfigurasi satu setengah PMT


Aspek teknik peralatan proteksi saluran udara sistem 500 kV dan 150kV
dengan konfigurasi satu setengah PMT sebagai berikut :

a. Current Transformer (CT) yang digunakan adalah CT pada


penghantar atau penjumlahan dari CT diameter yang mengapit bay
penghantar tersebut. (SPLN T5.002-2:2010).

52
b. CT yang digunakan pada penghantar 500 kV harus mempunyai core
terpisah antara proteksi utama - a (Lp a) dan proteksi utama – b (Lp
b) dengan kelas CT TPY (dua core CT kelas TPY). Pemilihan kelas
CT TPY karena jenis ini mempunyai faktor remanansi yang sangat
kecil sehingga sesuai untuk operasi high-speed Auto-Reclose yang
menggunakan pola SPAR.
c. Transformator tegangan menggunakan capacitive voltage
transformer yang mempunyai core untuk kelas proteksi dan
mempunyai kapasitas (burden) sesuai dengan kebutuhan sistem
proteksi. CVT dipasang pada masing – masing bay penghantar
(sebagai input tegangan bagi relai jarak dan DEF)
d. Jenis PMT yang digunakan harus mendukung pola SPAR (Single
Pole Autoreclose) yaitu single pole dan mempunyai urutan kerja
pengenal :
O – t – CO – t’ – CO (IEC 62271-100)
Dimana :
t = 3 menit untuk PMT yang tidak diperuntukkan untuk AR cepat
t = 0.3 detik untuk PMT yang diperuntukkan untuk AR cepat (dead
time)
t’ = 3 menit
catatan : Dapat juga dipilih t’=15 detik dan t’=1 menit untuk PMT
yang diperuntukkan untuk AR cepat (IEC 62271-100)
Pemilihan waktu PMT menutup kembali sesuai dengan kondisi PMT.
e. PMT harus memiliki 2 (dua) tripping coil untuk proteksi utama - a (Lp
a) dan proteksi utama – b (Lp b).

53
4.4.2 Pada SUTT konfigurasi Double dan Single Busbar
Aspek teknik peralatan proteksi saluran udara sistem 150kV (Double
busbar dan Single busbar) :

a. CT yang digunakan harus mempunyai core terpisah antara proteksi


utama dan proteksi cadangan. Kelas dan kapasitas (burden) CT
untuk proteksi disesuaikan dengan kebutuhan.
b. Menggunakan dua core CT kelas P sebagai inputan proteksi utama
dan proteksi cadangan.
c. Transformator tegangan menggunakan capacitive voltage
transformer yang mempunyai core untuk kelas proteksi dan
mempunyai kapasitas (burden) sesuai dengan kebutuhan sistem
proteksi. CVT dipasang pada masing – masing bay penghantar
(sebagai input tegangan bagi relai jarak dan DEF).
d. Jenis PMT yang digunakan harus mendukung pola SPAR (Single
Pole Autoreclose) yaitu Single pole dan mempunyai urutan kerja
pengenal :
O – t – CO – t’ – CO (IEC 62271-100)
Dimana :
t = 3 menit untuk PMT yang tidak diperuntukkan untuk AR cepat
t = 0.3 detik untuk PMT yang diperuntukkan untuk AR cepat (dead
time)
t’ = 3 menit
catatan : Dapat juga dipilih t’=15 detik dan t’=1 menit untuk PMT
yang diperuntukkan untuk AR cepat (IEC 62271-100)
Pemilihan waktu PMT menutup kembali sesuai dengan kondisi PMT.

54
4.5 Proteksi Utama pada Saluran Transmisi

Adapun faktor yang mempengaruhi pemilihan jenis relai penghantar adalah


panjang saluran transmisi yang didasarkan pada perbandingan impedansi
sumber terhadap impedansi saluran yang diproteksi (SIR). SIR
menunjukkan kekuatan sistem yang akan diproteksi, semakin kecil SIR
berarti semakin kuat sumber yang memasok saluran transmisi tersebut.
Pengelompokan SIR sebagai berikut:

Tabel 4.1 Pengelompokan SIR

SIR
Panjang Saluran
Saluran Pendek SIR ≥ 4
Saluran Sedang 0.5 ≤ SIR ≤ 4
Saluran Panjang SIR ≤ 0.5

Pada asplikasinya, untuk saluran panjang dan saluran sedang digunakan


relai jarak sementara untuk saluran pendek digunakan relai differensial
penghantar.

Proteksi utama saluran transmisi terdiri atas proteksi relai jarak dan
proteksi relai differensial. Untuk proteksi utama di sistem 500 kV
diprioritaskan menggunakan relai differensial penghantar.

4.5.1 Relai Jarak


Relai jarak adalah relai penghantar yang prinsip kerjanya berdasarkan
pengukuran impedansi penghantar. Impedansi penghantar yang dirasakan
oleh relai adalah hasil bagi tegangan dengan arus dari sebuah sirkit. Relai
ini mempunyai ketergantungan terhadap besarnya SIR dan keterbatasan
55
sensitivitas untuk gangguan satu fasa ke tanah. Relai ini mempunyai
beberapa karakteristik seperti mho, quadrilateral, reaktans, adaptive mho
dan lain-lain. Sebagai unit proteksi relai ini dilengkapi dengan pola
teleproteksi seperti PUTT, POTT dan blocking. Jika tidak terdapat
teleproteksi maka relai ini berupa step distance saja. (SPLN T5.002-
2:2010)

Relai jarak sebagai proteksi utama mempunyai fungsi lain yaitu sebagai
proteksi cadangan jauh (remote backup) untuk penghantar di depan
maupun belakangnya (Zone-2, Zone-3, Zone-3 reverse). Relai ini biasanya
dilengkapi dengan elemen power swing blocking untuk mencegah
malakerja relai akibat ayunan daya (power swing).
Relai jarak mengukur tegangan pada titik relai dan arus gangguan yang
terlihat dari relai, dengan membagi besaran tegangan dan arus, maka
impedansi sampai titik terjadinya gangguan dapat ditentukan. Perhitungan
impedansi dapat dihitung menggunakan rumus sebagai berikut :

Dimana,
Zf : Impedansi gangguan (ohm)
Vf : Tegangan gangguan (Volt)
If : Arus gangguan (Amp)

Relai jarak akan bekerja dengan cara membandingkan impedansi


gangguan yang terukur dengan impedansi seting, dengan ketentuan :
a. Bila nilai impedansi gangguan lebih kecil dari pada impedansi seting
relai maka relai akan trip.

56
b. Bila nilai impedansi gangguan lebih besar dari pada impedansi seting
relai maka relai tidak trip.

4.5.1.1 Karakteristik Relai Jarak yang Digunakan di P3B Jawa


Bali
1) Mho
Ciri-ciri :
- Titik pusatnya bergeser sehingga mempunyai sifat directional.
- Mempunyai keterbatasan untuk mengantisipasi gangguan tanah
high resistance. Gangguan high resistance akan menambah nilai
Rf (tahanan gangguan) sehingga relai akan bekerja di luar zona
proteksinya (gangguan yang berada di zone-1 namun karena
bersifat resistif sehingga relai membacanya sebagai zone-2), begitu
pula jika terdapat jenis gangguan kapasitif maupun induktif.
Gangguan akan menambah nilai Xf (reaktansi kapasitif atau induktif
gangguan) sehingga akan bekerja di luar zona proteksinya.
- Bisa digunakan untuk karakteristik gangguan fasa-fasa

Gambar 4.1 Karakteristik Mho

57
2) Quadrilateral
Ciri-ciri :
- Karateristik quadrilateral merupakan kombinasi dari 3 macam
komponen yaitu : reactance, berarah dan resistif.
- Dengan seting jangkauan resistif cukup besar maka karakteristik
relai quadrilateral dapat mengantisipasi gangguan tanah dengan
tahanan tinggi (high resistance). Dengan batasan jangkauan resistif
kurang dari 50 % impedansi beban.
- Umumnya pada relai elektromekanik dan statis kecepatan relai
dengan karakteristik quadrilateral lebih lambat dari jenis mho. Pada
relai numerik yang telah menggunakan digital sinyal
microprocessor (DSP) kecepatan antara karakteristik mho dan
quadrilateral relative sama.
- Bisa digunakan untuk karakteristik gangguan fasa-fasa dan fasa-
tanah

Gambar 4.2 Karakteristik Quadrilateral

4.5.1.2 Pola Pengaman Pada Relai Jarak


Pola pengaman pada relai jarak ditentukan berdasarkan kebutuhan untuk
keamanan peralatan maupun keandalan operasi namun disisi lain tidak
mengesampingkan aspek-aspek investasi.
58
1) Pola Basic

Pola basic pada relai jarak merupakan pola kerja relai jarak yang bekerja
instance pada area seting zone-1, bekerja dengan backup time untuk
zone-2 dan zone-3 tanpa dilengkapi fasilitas teleproteksi (sending
receive sinyal pada saat relai mendeteksi adanya gangguan)

Gambar 4.3 Pola basic

2) Pola Teleproteksi

Pada dasarnya relai jarak memberikan tripping seketika untuk gangguan


pada kawasan zone-1, yang mencakup sekitar 80 % dari panjang
saluran. Sedangkan untuk gangguan di luar daerah zone-1 relai akan trip
dengan waktu tunda. Untuk kehandalan sistem diperlukan fasilitas
teleproteksi agar gangguan sepanjang saluran dapat ditripkan dengan
seketika pada kedua sisi ujung saluran.

59
Pola ini dapat digambarkan sebagai berikut :

Gambar 4.4 Pola pengaman teleproteksi

a. Pola PUTT (Permissive Underreach Transfer Trip)

Prinsip Kerja dari pola PUTT :


Pola ini umumnya dioperasikan/ diterapkan pada relai jarak
sebagai proteksi untuk saluran transmisi panjang dan menengah.
- Pengiriman sinyal carrier dilakukan bila gangguan dirasakan
pada zone-1
- Trip seketika (waktu zone-1) terjadi pada dua kondisi sebagai
berikut :
(1). Gangguan pada zone-1
(2). Relai mendeteksi gangguan pada zone-2 dan menerima
sinyal carrier dari GI lawan
Sehingga diagram logikanya dapat digambarkan sebagai berikut :

60
Gambar 4.5 Pola PUTT

Kelebihan pola PUTT


- Untuk gangguan di daerah ujung saluran yang diamankan
(zone-2), relai di kedua ujung saluran yang diamankan akan
trip seketika karena menerima sinyal trip dari relai di ujung
lawannya.

Gambar 4.6 Kelebihan pola PUTT

61
- Jika pengiriman sinyal gagal, relai diharapkan masih bisa
selektif artinya relai masih bekerja walaupun dengan pola
basic.
- Komunikasi cukup membutuhkan channel half duplex.

Kekurangan pola PUTT:


- Adanya sinyal trip palsu dari relai B akan menyebabkan relai
A bekerja seketika untuk gangguan diluar daerah yang
diproteksi tetapi masih zone-2, sehingga relai tidak selektif.

Gambar 4.7 Kekurangan pola PUTT

- Jika pengiriman sinyal gagal, dari A ke B tidak akan terjadi trip


seketika tetapi trip dengan t2 (Iebih lambat) sesuai
penyetingan relai.
- Trip seketika bisa tidak terjadi jika pada salah satu ujung
saluran tidak ada/ kecil infeed (pembangkitan), hal ini dapat
digambarkan sebagai berikut :

62
• Pada saat terjadi
gangguan relai A akan
mengirimkan sinyal trip ke
B tetapi B tidak melihatnya
sebagai zone-2 karena
arus yang mengalir melalui
relai B sangat kecil G
• Ketika PMT A sudah
terbuka, arus mengalir
melalui B (sehingga B
melihat zone 2) tetapi relai
tidak akan trip seketika
karena relai A sudah
berhenti mengirim sinyal
Gambar 4.8 Pola PUTT pada kondisi Weak Infeed

- Pada penghantar pendek penggunaan relai jarak pola PUTT


tidak direkomendasikan untuk digunakan. Penghantar pendek
dengan nilai resistif yang besar akan membuat relai bekerja
diluar daerah kerjanya.
- Kelemahan PUTT pada gangguan High resistance. Kedua
relai akan membaca sebagai zone-2

b. Pola POTT (Permissive Overreach Transfer Trip)

Prinsip kerja pola POTT:


Pola POTT umumnya diterapkan pada saluran transmisi dengan
panjang pendek dan menengah :

63
• Pengiriman sinyall carrier dila
akukan bila
a gangguan
n dirasakan
n
one-2 starting.
pada zo
• Trip se
eketika (w
waktu zone
e-1) terjadi pada du
ua kondisii
sebaga
ai berikut :
(1). Ga
angguan pada zone-1
eksi gangguan pada zone-2
(2). Relai mendete z dan
n menerima
a
sinyal carrier
c dari GI lawan
S
Sehingga diagram
d log
gikanya dap
pat digamba
arkan sebagai berikut::

Gamb
bar 4.9 Pola POTT

Kelebihan Pola POTT


T
- Untuk gangguan
g yang terjadi diteng
gah salura
an dengan
n
ganggua
an tahana
an tinggi, dimana kedua r
relai akan
n
merasak
kan impeda
ansi zone-2
2 starting, relai di ke
edua ujung
g
saluran yang diam
mankan akkan trip seketika kare
ena sama--
sama me
enerima sin
nyal trip darri relai diuju
ung yang la
ain.
K
Kekuranga n pola POT
TT:

64
- Jika pengiriman sinyal gagal, dari A ke B tidak akan terjadi
trip seketika tetapi trip dengan t2 (Iebih lambat) sesuai
penyetingan relai dikedua sisi.
- Jika pada saat yang bersamaan terjadi gangguan diluar
daerah yang diamankan, maka relai kedua sisi akan ikut
bekerja secara instantaneous (tidak selektif).

Gambar 4.10 Kekurangan pola POTT

c. Pola Blocking

Pola ini umumnya dioperasikan/ diterapkan pada relai jarak


sebagai proteksi untuk saluran transmisi pendek. Untuk
kedepannya disarankan untuk tidak menerapkan pola blocking
pada transmisi pendek tapi direkomendasikan menggunakan line
current differensial.
• Pengiriman sinyal blocking (agar relai tidak bekerja) dilakukan
oleh zone arah belakang (reverse).
• Jika relai A merasakan gangguan di zone-2 dan relai B
mendeteksi gangguan tersebut pada zone-3 reverse, maka
relai B akan mengirim sinyal blocking ke relai A sehingga relai
A tidak trip seketika tetapi trip dengan waktu tunda t2 (waktu
zone-2).
65
• Trip seke
etika akan terjadi
t untu
uk dua kond
disi berikut :
1. Gang
gguan pada
a zone-1
2. Relai mendete
eksi zone-2
2 dan tidak menerima sinyall
block
king

Diagram
m logikanya adalah seb
bagai beriku
ut :

Gam
mbar 4.11 Diiagram logik
ka pola block
king

Kelebihan po
ola blocking
g
• T seketik
Trip ka akan terrjadi untuk gangguan didalam da
aerah yang
g
d
diamankan
• T seketik
Trip ka masih akan
a terjadi walaupun di ujung te
erminal lain
n
t
tidak terdap
pat/ sedikit infeed (pem
mbangkitan
n)
• C
Cukup mem
mbutuhkan channel ko
omunikasi Single
S (halff duplex)
Kekkurangan pola blocking
- J
Jika pengirriman sinyal gagal, trip
t seketikka akan terjadi untukk
g
gangguan pada
p salura
an seksi be
erikutnya (zone-2), seh
hingga relaii
b
bekerja tida
ak selektif
- Relai jarak yang dibutuhkan haru
us merk dan
n type sejenis

66
4.5.1.3 Filosofi pemilihan Zone Pengamanan Pada Relai Jarak

a. Pemilihan zone-1
Sebagai proteksi utama, jangkauan zone-1 harus mencakup seluruh
saluran yang diproteksi. Namun dengan mempertimbangkan adanya
kesalahan-kesalahan dari data konstanta saluran, CT, PT dan
peralatan-peralatan lainnya sebesar 20 %, maka zone-1 relai diset
80 % dari panjang saluran yang diamankan.
Z1 = 0.8 * ZL1
Waktu kerja relai adalah seketika, sehingga tidak dilakukan
penyetingan waktu.

b. Pemilihan zone-2
Jangkauan zone-2 harus mencakup hingga busbar di depannya
(near end bus) namun tidak boleh overlap dengan zone-2 relai jarak
di seksi berikutnya. Dengan mengasumsikan kesalahan-kesalahan
seperti pada penyetingan zone-1 sekitar 20 %, maka didapat
penyetingan minimum dan maksimum untuk zone-2 sebagai berikut :
Z2 min = 1.2ZL1
Z 2 max = 0.8 * (Z L1 + (0.5Z L 2 ) * K )
dimana :
Z L1 =impedansi saluran yang diamankan
Z L 2 =impedansi saluran berikutnya yang terpendek (dalam Ω)
K = infeed factor (K = 1 s.d 2)
Jika pada saluran seksi berikutnya terdapat beberapa cabang, untuk
mendapatkan selektifitas yang baik maka seting Z2max diambil
67
dengan nilai impedansi penghantar (Ohm) yang terkecil seperti
terlihat pada contoh dibawah ini :

Gambar 4.12 Saluran seksi dengan banyak cabang

- Untuk keadaan dimana Z2max>Z2min maka seting zone-2


diambil = Z2max dengan t2 = 0.4 detik.

Gambar 4.13 Saluran seksi dengan kondisi Z2max>Z2min

- Jika saluran yang diamankan jauh lebih panjang dari saluran


seksi berikutnya maka akan terjadi Z2max < Z2min. Pada
keadaan demikian untuk mendapatkan selektifitas yang baik,
maka zone-2 = Z2min dengan seting waktunya dinaikkan satu
tingkat (t2=0.8 detik) , seperti terlihat pada gambar di bawah
ini :

68
Gambar 4.14 Saluran seksi dengan kondisi Z2max < Z2min

- Jika pada gardu induk di depannya terdapat transformator


daya, maka jangkauan zone-2 tidak melebihi impedansi
transformator ZTR = 0.8 (ZL1 + k.Xt), dimana k = bagian
transformator yang diproteksi nilai k direkomendasikan = 0.5.
Hal ini dimaksudkan jika terjadi gangguan pada sisi LV
Transformator,relai jarak tidak bekerja.

c. Pemilihan zone-3
Jangkauan zone-3 harus mencakup dua busbar GI didepannya yang
terjauh (far end bus) sehingga diperoleh penyetingan zone-3 sebagai
berikut :
Z 3 min = 1.2(Z L1 + K * Z L3 )

Z 3 max1 = 0.8 * (Z L1 + ((1.2 * Z L3 ) * K ))

Z 3 max 2 = 0.8 * (Z L1 + (0.8 * ((Z L3 + 0.8 * Z L 4 ) * K ))

ZTR = 0.8 * (Z L1 + (0.8 * Xt))


Dimana,
Z L1 : impedansi saluran yang diamankan

Z L3 : impedansi saluran saluran berikutnya yang terpanjang


(dalam Ω)

69
Z L4 : impedansi saluran dari far end bus yang terpendek
(dalam Ω)
K : infeed factor jika terdapat pembangkit di busbar GI di
depannya (K = 1 s.d 2)
Zone-3 dipilih yang terbesar dari ZL1,Zl2 dan Zl3 namun tidak
melebihi nilai Ztr. Pemilihan 1.6 detik apakah agar melebihi wktu
pole discrepancy 1.5 detik dan DEF backup.
Zone-3 memiliki seting waktu 1.6 detik dan jika saluran yang
diamankan adalah penghantar radial, maka seting zone-3
diharapkan tidak melebihi 80% impedansi transformator didepannya.

d. Zone 3 reverse
Penggunaan zone 3 reverse pada sistem Jawa Bali sudah mulai
ditinggalkan pada penerapan seting relai-relai baru. Hal ini karena
pola blocking yang menggunakan zone-3 reverse sebagai pengirim
carrier amat tergantung dengan keandalan teleproteksi. Namun pola
blocking pada saluran transmisi eksisting 150 dan 70 kV di Jawa
Barat dan Jawa Timur masih digunakan. Untuk seting Zone 3
reverse dipilih sebagai berikut :
Z 3rev = 0.1* Z L1
Relai jarak yang tidak mempunyai range sampai 10% ZL1 maka
digunakan seting minimum.
Waktu kerja dari zone-3 reverse adalah 1.6 detik

e. Jangkauan Resistif
Relai Jarak pada saluran udara harus sensitif terhadap gangguan 1-
fasa ke tanah yang bersifat resistif yang diakibatkan pohon, tegakan,
dan lain-lain. Pada saluran udara yang banyak melintasi pohon,

70
seting relai jarak harus mencakup besaran tahanan gangguan pohon
(antara 20-40 ohm). Prinsip jangkauan resistif (Rb) tidak melebihi
dari setengah beban (50% ZBEBAN). Untuk gangguan fasa-fasa,
seting resistif (Rb) yang menggunakan karakteristik quadrilateral
harus memperhitungkan tahanan akibat busur api yang ditunjukkan
oleh persamaan Warrington berikut ini:

28710
2 .

Dimana,
Lc : Jarak konduktor fasa (minimum 8 m untuk level tegangan
500 kV, 3 m untuk level tegangan 150 kV dan 1.5 m untuk
level tegangan 70 kV)

f. Seting Ayunan Daya


Relai jarak harus tahan terhadap kondisi ayunan daya (power swing)
pada sistem. Oleh karena itu untuk menghindari terjadinya mala
kerja pada saat terjadi kondisi power swing maka relai jarak
direkomendasikan di-block untuk semua zone. Seting untuk power
swing blocking adalah 120%-130% jangkauan terluar (setting
jangkauan resistif zone 3)

g. Switch On To Fault (SOTF)


SOTF adalah fitur dari relai jarak yang berfungsi untuk mentripkan
PMT dengan tanpa tunda waktu (seketika) guna mengantisipasi
ketidaksiapan relai jarak apabila terjadi gangguan pada saat
pemberian tegangan (energizing) atau pada saat menutup PMT
secara manual maupun menggunakan autorecloser. Setingan yang
digunakan untuk SOTF bervariasi tergantung pabrikan relai.
71
Beberapa relai menggunakan komponen tegangan dan arus sebagai
parameter input bagi SOTF zone. SOTF pola zone ditunjukkan pada
Gambar 4.15.

Gambar 4.15 SOTF pola zone (voltage and current level detector)

Komponen arus dan tegangan ini juga dapat digunakan sebagai


status untuk mendeteksi PMT telah terbuka. (Open pole detection).
Komponen arus yang digunakan sebagai status PMT (I level) harus
lebih kecil dari arus beban, untuk menyakinkan bahwa CB sudah
dalam kondisi terbuka. Setting tipikal pada OHL dan UGC adalah 0.2
In, dapat turun menjadi 0.1 In atau 0.05 In jika bus terdapat infeed
dengan SIR yang besar (SIR>4). Sedangkan untuk komponen
tegangan harus lebih kecil dari tegangan fasa-netral dengan setting
tipikal 0.7 Vn. P3B JB saat ini menerapkan open pole detection
adalah langsung dari status PMT di switchyard bukan dari setting
komponen arus dan tegangan.
Sedangkan pada beberapa relai hanya menggunakan komponen
arus sebagai parameter input SOTF over current (pola current fault
detector) seperti pada Gambar 4.16. Umumnya besar setting SOTF
pada relai jenis ini adalah 2 kali arus nominal.
72
Gambar 4.16 SOTF pola current fault detector

SOTF setelah proses autoreclose (gangguan permanen) di relai


pabrikan Areva/Alstom disebut dengan istilah TOR (trip on reclose).

h. Directional Earth Fault (DEF)


DEF adalah relai arus lebih berarah bekerja memproteksi
penghantar dari gangguan fasa ke tanah yang bersifat tahanan tinggi
(high resistance) dan tidak terdeteksi oleh relai jarak. Relai ini
digunakan sebagai pelengkap relai jarak.

73
Gambar 4.17 DEF dengan pola zero sequence

Prinsip kerja DEF adalah membaca arus residual (3Io) sebagai


operating sinyal dan tegangan residual (3Vo) sebagai polarising
sinyal. Arus residual (3Io) diperoleh melalui rangkaian transformator
arus penghantar, dan tegangan residual (3Vo) diperoleh dari
rangkaian sekunder open delta transformator tegangan. DEF dapat
bekerja secara instantaneous dan menginisiasi autorecloser jika
menerima sinyal carrier dari GI di depannya atau biasa disebut DEF
aided, agar tidak overlapping dengan relai jarak dan kejelasan dalam
hal indikasi relai yang bekerja maka DEF Aided dengan diberi waktu
tunda sebesar 20 ms dan tipikal waktu kerja 100 ms. Pola
teleproteksi yang digunakan oleh DEF aided adalah POTT. Selain
sebagai proteksi utama, DEF juga sebagai pengaman cadangan jika
tidak menerima sinyal carrier dari GI di depannya dan bekerja
dengan waktu tunda 2000 ms. P3B Jawa Bali mengeluarkan
kebijakan bahwa pada relai yang dapat dipisahkan seting arus
antara DEF aided dan DEF backup maka seting arus DEF aided
adalah 0.1 x In dan DEF backup 0.2 x In. Jika tidak dapat dipisahkan

74
antara DEF aided dan DEF backup maka diambil seting arus
sebesar 0.2 x In. Penentuan seting arus harus memperhatikan
kondisi asimetris arus beban kapasitif (Unsymmetrical Capacitive
loading current). Saat ini fungsi echo pada DEF tidak diterapkan
karena sangat tergantung pada keandalan informasi kontak bantu
PMT.

i. Voltage Transformer Failure Supervision (VT Failure Supervision)


Ketidaknormalan pada rangkaian sekunder VT dapat mengakibatkan
mala kerja pada relai jarak. Oleh karena itu relai jarak membutuhkan
fitur yang mendeteksi ketidaknormalan pada rangkaian sekunder VT
yang akan memblok fungsi relai secara instantaneous. Metode blok
relai jarak oleh VT failure ada 2 (dua) yaitu :

1. Menggunakan pengukuran analog input.


- Perintah blok fungsi relai jarak didasarkan pada pengukuran
residual voltage, metode ini umumnya diterapkan pada VT
yang dilengkapi MCB per fasa.
- Perintah blok fungsi relai jarak didasarkan pada pengukuran
undervoltage dan perubahan arus, metode ini umumnya
diterapkan pada VT yang dilengkapi MCB VT tiga fasa.
2. Menggunakan binary input dari MCB VT
Perintah blok fungsi relai jarak diambil dari kontak bantu MCB
pada saat trip (umumnya pada relai jarak tipe lama).

4.5.1.4 Konfigurasi Jaringan dan pengaruh infeed

Konfigurasi jaringan dapat berupa jaringan sirkit tunggal, ganda, radial,


loop, T-Connection. Konfigurasi ini menjadi pertimbangan dalam memilih
75
pola proteksi dan pola autoreclose. Pada sistem EHV konfigurasi T-
Connection tidak diterapkan karena tidak andal. Sistem transmisi EHV
menggunakan konfigurasi satu setengah PMT, sebagaimana terlihat pada
Gambar 4.18.
500 KV
BUS A

IBT Core 1
Core 2
Core 3
Core 4
Core 5 TO CCP

Core 1
Core 2
Core 3 CBF & SZP
Core 4
Core 5

LP (a) Busbar (a)


LP (b) Core 1
Core 2 Busbar (b)
Core 3
Metering Core 4
CBF & SZP
Core 5

BUS B
Line CCP (a)

CCP (b)

Gambar 4.18 Konfigurasi one and half PMT 500 kV

Konfigurasi satu setengah PMT terdiri dari 3 PMT yang menghubungkan 2


busbar, bay penghantar/ transformator tersambung diantara 2 (dua) PMT
seperti ditunjukan pada Gambar 4.18. Dengan konfigurasi ini mempunyai
keuntungan dalam fleksibilitas operasi dan pemeliharaan, yaitu bay
penghantar/ transformator masih bisa beroperasi apabila salah satu PMT
dibuka untuk pemeliharan.
CT untuk sistem proteksi dapat menggunakan CT pada bay penghantar/
transformator atau CT pada diameter (summation dari CT yang mengapit
bay penghantar/ transformator tersebut). Apabila menggunakan CT bay,

76
maka bay tersebut harus dilengkapi CCP untuk memproteksi antara CT bay
dengan CT diameter.
Jika pada sistem proteksi penghantar memerlukan masukan tegangan
maka dipasang VT di sisi bay penghantar.
Yang dimaksud dengan infeed adalah pengaruh penambahan atau
pengurangan arus yang melalui titik terhadap terhadap arus yang melalui
relai ya
ng ditinjau. Secara umum infeed ini disebabkan karena adanya pembangkit
antara relai dengan titik gangguan. Infeed dapat juga disebabkan karena
adanya perubahan konfigurasi saluran dari ganda ke tunggal atau
sebaliknya.
Adanya pengaruh infeed ini akan membuat impedansi yang dilihat relai
seolah-olah menjadi lebih besar (letak gangguan seolah-olah menjadi jauh)
atau menjadi lebih kecil (letak gangguan seolah-olah menjadi dekat).
Dengan demikian jangkauan kurang (under reach) atau jangkauan lebih
(over reach). Pengaruh infeed ini harus dipertimbangkan khususnya untuk
penyetingan zone-2 dan zone-3.

a. Adanya pembangkit pada ujung saluran yang diproteksi

I1
I 1 + I2
F
S

C
S

A
B I2

F21
rele A

Gambar 4.19 Pengaruh infeed akibat pembangkit pada ujung saluran

Jika terjadi gangguan di titik F maka impedansi yang dilihat oleh relai
adalah:

77
1 1 2
1
1 2
1

Jadi, faktor infeed

Pengaruh infeed akibat adanya pembangkit pada ujung saluran


menyebabkan relai mendeteksi gangguan lebih dekat dari posisi
gangguan sebenarnya, sehingga relai mengalami under reach. Jika
tidak ada infeed (pembangkit pada ujung saluran, maka relai
mendeteksi gangguan sesuai dengan lokasi gangguan sebenarnya).
Agar tidak demikian maka pada seting jangkauan relai jarak perlu
dikalikan dengan faktor k (1.2 s.d 1.6).

b. Saluran transmisi ganda ke tunggal

I
2I
F

S I
A B C

F21
relai A

Gambar 4.20 Pengaruh infeed pada saluran transmisi ganda ke tunggal

Pada saluran transmisi ganda ke tunggal, saat terjadi gangguan di titik


F maka impedansi yang dilihat oleh relai adalah :

78
2

Jadi faktor infeed, k = 2


Pengaruh infeed pada saluran ganda ke tunggal menyebabkan relai
mendeteksi gangguan lebih dekat dari posisi gangguan sebenarnya,
sehingga relai mengalami under reach. Jika tidak ada infeed
(perubahan saluran ganda ke tunggal, maka relai mendeteksi
gangguan sesuai dengan lokasi gangguan sebenarnya).
Agar tidak demikian maka pada seting jangkauan relai jarak perlu
dikalikan dengan faktor k = 2.

c. Saluran transmisi ganda ke ganda

I
I1
F
S X L-X
x
I I
A B L C

F21
relai A

Gambar 4.21 Pengaruh infeed pada saluran transmisi ganda ke ganda

Pada saluran transmisi ganda ke ganda, saat terjadi gangguan di titik F


maka impedansi yang dilihat oleh relai adalah:

2
1 2
2
79
2

Jadi faktor infeed

- Untuk gangguan F dekat rel B ( X = 0 ) faktor infeed k = 2


- Untuk gangguan F dekat rel C ( X= 1 ) faktor infeed k = 1
- Untuk gangguan F diantara rel B dan rel C , infeed antara 1≤k≤2

d. Saluran tunggal ke ganda

I1
F
S X L-X

I I L
A B C

F21
relai A

Gambar 4.22 Pengaruh infeed pada saluran tunggal ke ganda

2
1
2
2
2
Jadi faktor infeed

- Untuk gangguan F dekat rel B ( X = 0 ) faktor infeed k = 1


- Untuk gangguan F dekat rel C ( X= 1 ) faktor infeed k = 0.5
- Untuk gangguan F diantara rel B dan rel C , infeed antara 0.5≤k≤1

80
4.5.2 Relai Diferensial Penghantar

Penggunaan relai diferensial penghantar sebagai proteksi transmisi saat ini


bukan lagi proteksi yang bernilai mahal dibandingkan dengan penggunaan
relai jarak sebagai pengaman utama. Penggunaan relai diferensial
penghantar pada beberapa utility bukan hanya untuk penghantar pendek,
juga digunakan pada penghantar sedang maupun pada penghantar
panjang. Penggunaan relai diferensial penghantar semakin meluas karena
proteksi relai diferensial penghantar tidak terpengaruh oleh pengaruh
eksternal seperti SIR, perubahan beban, swing pada sistem, memiliki
sensitifitas yang tinggi, dan kemudahan dalam pengaplikasian. Pada bab
ini dijelaskan aplikasi relai diferensial penghantar di lingkup PLN P3B Jawa
Bali, desain proteksi diferensial penghantar, kriteria seting proteksi, serta
koordinasi relai diferensial penghantar dengan relai proteksi penghantar
lain.

4.5.2.1 Prinsip Kerja Relai Diferensial Penghantar

Relai diferensial bekerja dengan menjumlahkan arus yang masuk dan arus
keluar pada daerah yang diproteksi. Relai differensial dapat diaplikasikan
pada setiap seksi rangkaian dan secara meluas digunakan untuk
mendeteksi dan memisahkan rangkaian saat terjadi gangguan internal
pada motor, generator, saluran udara atau saluran kabel, transformator dan
busbar. Relai ini mendeteksi gangguan dengan cepat dan tidak dipengaruhi
oleh beban lebih atau gangguan diluar wilayah proteksinya. (IEEE Std 242-
1986)

81
Jenis relai diferensial penghantar yang digunakan di lingkup PLN P3B Jawa
Bali adalah relai diferensial arus (line current diferensial), relai diferensial
pilot.

a. Relai Diferensial Arus

Gambar 4.23 Prinsip Kerja Skema Perbandingan Arus

Dalam keadaan normal arus akan mengalir dari A ke B atau


sebaliknya tergantung pada kondisi pembangkitan dan beban di A
maupun di B. Pada kondisi normal ataupun terdapat gangguan di
luar daerah pengamannannya, arus sekunder I1 dan I2 akan
mempunyai nilai yang sama tetapi arah vector yang berlawanan :

Dalam hal ini relai tidak bekerja karena tidak ada arus yang melalui
relai.
Jika terjadi gangguan pada peralatan yang diamankan maka akan
mengalir arus gangguan menuju ke titik gangguan. Bila sebelum
gangguan arus mengalir dari A ke B, maka saat terjadi gangguan
arus yang mengalir pada CT B berbalik 180 derajat, dengan
demikian arus yang mengalir pada relai diferensial merupakan
penjumlahan vektor :

82
Karena adanya arus Id yang besar mengalir melaui relai diferensial,
maka relai tersebut akan bekerja.

Pada umumnya relai diferensial arus sama dengan relai diferensial


lainnya yang membedakannya adalah daerah yang diamankan
cukup panjang sehingga disyaratkan beberapa hal sebagai berikut:
- Sarana komunikasi antara ujung-ujung saluran (kabel pilot,
microwave, fiber optic)
- Relai sejenis pada setiap ujung saluran.

Gambar 4.24 Relai Diferensial pada Saluran Transmisi

b. Relai Diferensial Pilot


Pada dasarnya relai diferensial pilot adalah relai diferensial
penghantar yang menggunakan kabel pilot dengan prinsip kerja
circulating current atau balanced voltage. Umumnya diterapkan
untuk mengatasi kesulitan koordinasi dengan relai arus lebih pada
jaringan yang kompleks atau sangat pendek, dan kesulitan
koordinasi dengan relai jarak untuk jaringan yang sangat pendek.

83
Pada saluran udara faktor pembatas dari relai ini adalah panjang
dari rangkaian pilot, sedangkan pada saluran kabel adalah arus
charging kabel dan sistem pentanahan.

Gambar 4.25 Skema Circulating Current

Skema circulating current merupakan prinsip perbandingan arus


dimana pada kondisi normal atau pada saat gangguan eksternal,
arus akan bersirkulasi melalui kabel pilot dan tidak ada arus yang
melalui operating coil relay. Sementara untuk gangguan di dalam
wilayah proteksi (internal fault), arus pada sekunder CT tidak
seimbang, dengan perbedaan arus tersebut maka operating coil
relay akan bekerja.

Gambar 4.26 Skema Balanced Voltage

Pada skema balanced voltage, operating coil relay dihubung seri


dengan kabel pilot, jika terjadi gangguan eksternal dimana arus
beban menghasilkan tegangan yang berlawanan polaritas dengan
pilot wire di kedua sisi, maka jatuh tegangan di sisi operating coil
sama dengan nol sehingga operating coil tidak bekerja. Jika terjadi
84
gangguan internal dimana ada infeed dari kedua ujung saluran,
tegangan akan mengalami polaritas yang sama sehingga terjadi
penjumlahan tegangan yang mengakibatkan operating coil bekerja.

4.5.2.2 Desain Relai Diferensial Penghantar


Dalam pemilihan jenis proteksi penghantar dibutuhkan pertimbangan agar
relai proteksi yang digunakan beroperasi dengan tepat dalam
mengamankan saluran transmisi. Kebutuhan akan relai proteksi
penghantar dapat dibagi berdasarkan jenis saluran maupun panjang
penghantar yang digunakan. Sampai saat ini, aplikasi relai diferensial
penghantar di lingkup PT PLN (Persero) P3B Jawa Bali dikhususkan pada
penghantar pendek dan saluran kabel.
Saluran pendek menghasilkan perbedaan arus dan perbedaan drop
tegangan yang kecil antara kedua ujung saluran sehingga jarak antara
kedua ujung saluran tidak jauh berbeda. Penggunaan relai jarak untuk
saluran pendek tidak selektif untuk membedakan gangguan di dalam
saluran karena faktor resistansi gangguan. Penggunaan relai diferensial
pada penghantar pendek bertujuan untuk menanggulangi permasalahan
selektifitas yang sulit dicapai apabila menggunakan relai jarak.

a. Konfigurasi proteksi differensial penghantar sistem 500 kV


1) Single Line Diagram

Sistem transmisi 500 kV menggunakan konfigurasi satu setengah


PMT. Konfigurasi ini terdiri dari 3 PMT yang menghubungkan 2
busbar, bay penghantar tersambung di antara 2 (dua) PMT.

85
Gambar 4.27 Konfigurasi proteksi diferensial penghantar 500kV
menggunakan CT Line

CT untuk sistem proteksi dapat menggunakan CT pada


penghantar atau penjumlahan dari CT diameter yang mengapit bay
penghantar tersebut. Apabila menggunakan CT penghantar maka
bay penghantar tersebut harus dilengkapi CCP untuk memproteksi
antara CT penghantar dengan CT diameter. Jika sistem proteksi
memerlukan masukan tegangan maka dipasang VT di sisi
penghantar.

86
Gambar 4.28 Konfigurasi proteksi diferensial penghantar 500kV
menggunakan CT Diameter

2) Komponen Penyusun Proteksi Differensial Penghantar sistem 500kV

Pada sistem tegangan 500 kV, proteksi relai diferensial penghantar


digunakan pada SUTET pada saluran pendek (SIR≥4) yang terdiri
atas :
- LP A : relai diferensial penghantar + relai jarak dan DEF
- LP B : relai diferensial penghantar + relai jarak dan DEF
Penggunaan relai jarak sebagai proteksi cadangan jauh penghantar
yang mencakup jangkauan zone-2 dan zone-3, sedangkan relai

87
directional earth fault (DEF) sebagai proteksi cadangan lokal untuk
gangguan resistansi tinggi dan diaktifkan dengan fungsi backup.
Relai jarak dan relai DEF terpisah secara hardware dengan proteksi
utama, atau dapat digabungkan pada proteksi utama jika proteksi
utama menggunakan dua hardware terpisah (redundancy).
Pada SUTET saluran sedang dan saluran panjang tidak ada batasan
untuk pemakaian relai jarak, maka penggunaan proteksi relai
diferensial penghantar adalah optional.

b. Konfigurasi proteksi differensial penghantar sistem 150 kV dan 70 kV


1) Single Line Diagram
BAY PHT
PT
BUSBAR A 150 KV
Core 4
Class P
Core 3 51/51N
Class P Over Current /Ground
Core 2 Fault Protection
PMT A Class P
Core 1 87L 21L
Class P Line Differential Distance
Protection Protection

PMT AB

PMT B

BUSBAR B 150 KV

Gambar 4.29 Konfigurasi proteksi diferensial penghantar 150 kV dan 70 kV

CT yang digunakan untuk sistem proteksi penghantar harus


mempunyai core terpisah antara proteksi utama dan cadangan.

88
Klas dan kapasitas (burdern) CT untuk proteksi disesuaikan degan
kebutuhan sistem proteksi yang bersangkutan. Jumlah core terdiri
atas 4 core CT yakni untuk proteksi utama, proteksi cadangan,
buspro dan busbar check zone. Untuk meter bukan transaksi dapat
ditap melalui auxiliary CT dari proteksi cadangan.

2) Komponen Penyusun Proteksi Differensial Penghantar 150 kV


dan 70 kV

Pada sistem tegangan 150 kV dan 70 kV, proteksi relai diferensial


penghantar digunakan pada SUTT saluran pendek, yang terdiri
atas:
- Proteksi utama : relai diferensial penghantar
- Proteksi cadangan : relai jarak dan relai arus lebih

Penggunaan relai relai jarak sebagai proteksi cadangan jauh


penghantar yang mencakup jangkauan zone-2 dan zone-3,
sedangkan relai arus lebih sebagai proteksi cadangan lokal dengan
waktu tunda di atas waktu kerja zone 2 dengan karakteristik
standard inverse (SI).
Relai jarak dan relai arus lebih dipasang terpisah secara hardware
dengan proteksi utama, atau dapat digabungkan pada proteksi
utama jika proteksi utama menggunakan dua hardware terpisah.
Pada SUTT 150kV dan 70kV dengan panjang saluran sedang dan
saluran panjang tidak ada batasan untuk pemakaian relai jarak,
maka penggunaan proteksi relai diferensial penghantar adalah
optional.

c. Konfigurasi proteksi diferensial penghantar pada saluran kabel


tegangan tinggi (SKTT) di sistem 150 kV dan 70 kV
89
Pada sistem tegangan 150kV dan 70 kV, proteksi relai diferensial
penghantar digunakan pada SKTT dengan panjang saluran pendek,
saluran sedang dan saluran panjang yang terdiri atas :

Gambar 4.30 Konfigurasi proteksi diferensial penghantar pada SKTT sistem


tegangan 150kV dan 70 kV (kondisi ideal)

- Opsi 1 : Kondisi ideal


• Proteksi Utama : relai diferensial penghantar
• Proteksi Cadangan : relai jarak dan relai arus lebih
Penggunaan relai jarak sebagai remote backup, jika ada gangguan
di Gardu Induk di depan SKTT diharapkan waktu clearing time lebih
cepat ( waktu zone 2 : 0.4 – 0.8 detik).

- Opsi 2 : Kondisi minimum


• Proteksi Utama : relai diferensial penghantar
• Proteksi Cadangan : relai arus lebih
Kondisi ini tidak menyediakan relai jarak sebagai remote backup,
dengan pertimbangan kemungkinan terjadinya gangguan temporer
90
sangat kecil pada SKTT, tetapi untuk kondisi ini clearing time lebih
lambat dari opsi 1 (menggunakan remote backup relai jarak).

Gambar 4.31 Konfigurasi proteksi diferensial penghantar pada SKTT sistem


tegangan 150kV dan 70 kV (kondisi minimum)

d. Konfigurasi proteksi diferensial penghantar pada proteksi saluran


kombinasi SUTT dan SKTT atau saluran hybrid
Untuk saluran hybrid dengan panjang saluran pendek, saluran
sedang dan saluran panjang yang terdiri atas :

- Proteksi utama : relai diferensial penghantar


- Proteksi cadangan : relai jarak dan relai arus lebih

91
Gambar 4.32 konfigurasi proteksi diferensial penghantar saluran hybrid 2 CT

CT untuk saluran hybrid dapat berupa CT pada ke dua ujung saluran


(2 CT) atau menggunakan 3 CT yang diletakkan di ujung SKTT dan
pada ke dua ujung saluran, sebagai berikut :

Gambar 4.33 konfigurasi proteksi diferensial penghantar saluran hybrid 3 CT

92
Secara garis besar standar minimum penggunaan relai diferensial
penghantar di sistem Jawa Bali sebagai berikut :
Tabel 4.2 Standar Penggunaan Relai Diferensial di sistem Jawa Bali

Saluran
Jenis Proteksi
yang Tegangan Proteksi Utama
Penghantar Cadangan
diproteksi
LPA : Relai
Diferensial
Penghantar Relai jarak dan
500 kV
SUTT/ LPB : Relai DEF

SUTET Diferensial

Saluran Penghantar

Pendek 150 kV & Relai Diferensial Relai jarak dan


70 kV Penghantar relai arus lebih

150 kV & Relai Diferensial Relai jarak dan


SKTT
70 kV Penghantar relai arus lebih
Saluran 150 kV & Relai Diferensial Relai jarak dan
Hybrid 70 kV Penghantar relai arus lebih
150 kV & Relai Diferensial Relai jarak dan
Saluran SKTT
70 kV Penghantar relai arus lebih
Sedang dan
Saluran 150 kV & Relai Diferensial Relai jarak dan
Panjang
Hybrid 70 kV Penghantar relai arus lebih

4.5.2.3 Seting Proteksi Relai Diferensial Penghantar


Peran saluran transmisi tegangan tinggi sangat penting sebagai backbone
sistem secara keseluruhan, oleh karena itu dibutuhkan sistem proteksi
transmisi yang selektif, sensitif dan dapat bekerja dengan cepat dalam
mengamankan gangguan.

93
Untuk mencapai sensistifitas yang tinggi, relai dapat diseting agar dapat
mendeteksi semua gangguan pada transmisi atau diseting lebih sensitif,
dengan ini dependability sistem proteksi juga meningkat, tetapi hal ini
dapat menurunkan security sistem proteksi. Penurunan security dapat
berdampak pada tripnya relai pada saat ada kesalahan pada CT ketika
gangguan eksternal yang tinggi.
Untuk menanggulangi permasalahan tersebut, diperlukan pemilihan nilai
seting yang tepat agar sistem proteksi transmisi dapat bekerja selektif,
sensitif dan dapat bekerja dengan cepat dalam mengamankan gangguan.

Berikut tipikal seting relai diferensial penghantar di lingkup PT PLN P3B


Jawa Bali:

a. Seting Relai Diferensial Arus


1) Seting arus pickup
Seting arus pickup atau I diff merupakan elemen seting relai
diferensial yang menentukan arus kerja minimum (pickup).
- Seting arus pickup untuk gangguan fasa – fasa :
Arus seting elemen diferensial harus lebih kecil dari arus
gangguan minimum yang mungkin terjadi, tetapi harus lebih
besar dari arus charging. Dalam implemenasi seting
umumnya seting I diff sebagai berikut :
Ic
Ic If min
Idiff
2
Idiff 0.2 0.3 In

Dimana,

94
Ic : Arus charging ( Amp)
I diff : Arus pickup/ diferensial (Amp)
If min : Arus gangguan minimum (Amp)
In : Arus nominal relai (Amp)
- Seting arus pickup untuk gangguan fasa – tanah :
Elemen seting zero sequence diferensial (3I0) untuk
mendeteksi arus gangguan fasa – tanah dengan tahanan
gangguan yang tinggi. Umumnya nilai seting 3I0 antara 30 –
50 % dari arus gangguan minimum

If min x 30 % If min x 50 %
3I
CT Ratio CT Ratio

Dimana,
If min : Arus gangguan minimum (Amp)
CT Ratio : Rasio CT (Amp)
3I0 : Zero sequence Diferensial (Amp)
Seting Idiff untuk gangguan fasa – tanah disesuaikan
dengan rekomendasi pabrikan.
2) Waktu kerja

Waktu kerja relai diferensial adalah instant

3) Seting Karakteristik relai


Untuk meningkatkan faktor security, relai diferensial dilengkapi
dengan karakteristik kurva kecuraman (slope). Daerah operasi relai
berada di atas slope karakterisitik kurvanya sedangkan daerah blok
berada di bawahnya.

95
Gambar 4.34 Karakteristik relai diferensial

Karakteristik kerja relai diferensial umumnya terdiri atas dua slope


yang fungsinya sebagai berikut :
Seting slope 1 untuk memastikan relai bekerja pada saat gangguan
internal dan mengantisipasi kesalahan perbandingan arus diferensial
akibat mismatch CT. Faktor kesalahan tersebut sebagai berikut :

Kesalahan Transformator : 10 %
Arus
Akurasi relai :5%
Faktor Keamanan :5%
Oleh karena itu seting slope 1 dipilih = 20 – 30 %

Seting slope 2 untuk mengantisipasi kesalahan yang cukup besar


pada CT akibat kondisi saturasi saat terjadi arus gangguan eksternal
yang cukup besar. Seting slope 2 dipilih = 40 % - 80 %.

4) Seting Channel Propagation Delay


Relai diferensial penghantar teknologi baru pada dasarnya memiliki
fungsi yang sama dengan relai elektromekanik, hal mendasar yang
membedakan keduanya adalah link komunikasi yang digunakan.
96
Pada relai diferensial jenis numerik, data pengukuran dibuat dalam
sample dan ditransmisikan melalui media komunikasi digital dengan
format digital, hal ini menyebabkan adanya time delay pada masing
– masing sisi.
Time delay komunikasi tersebut dibaca oleh relai proteksi sebagai
pergeseran fasa pada sample arus antara relai lokal dan remote.
Besarnya pergeseran fasa tersebut sebanding dengan channel
delay.
5) Seting Relay Address
Untuk komunikasi relai diferensial penghantar menggunakan jalur
routing fiber optic, penentuan relay address harus menjadi
pertimbangan khusus. Pemilihan relay address yang tepat untuk
menghindari mal operasi relai diferensial khususnya relai diferensial
dengan tipe yang sama dalam satu routing komunikasi.

b. Seting Relai Diferensial Pilot


1) Resistansi padding pilot

Resistansi relai pilot wire:

Dimana,
Rp : Resistansi relai pilot wire (Ohm)
Rp : Resistansi pilot wire per konduktor (Ohm/km)
L : Panjang kabel (km)

2) Matching Rasio

Matching rasio merupakan perbandingan resistansi pilot wire


terhadap resistansi tetap relai.

97
Dimana,
RM : Matching rasio
Rp : Resistansi relai pilot wire (Ohm)
Ro : Resistansi tetap relai (Ohm)

3) Resistansi padding pilot:

Merupakan seting penyesuaian resistansi akibat perbedaan


penerapan seting matching rasio. Diformulasikan dengan
persamaan:
1
2
Dimana,
RM : Matching rasio
Rp : Resistansi relai pilot wire (Ohm)
Ro : Resistansi tetap relai (Ohm/km)
4) Konstanta Waktu

Konstanta waktu ditentukan dari level jaringan.


Kt = 20 untuk sistem tegangan tinggi
Kt = 40 untuk sistem tegangan ekstra tinggi.
5) Faktor koreksi terhadap penjumlahan rasio (N)

Ketepatan seting faktor koreksi ini dilihat dari besarnya tegangan


lutut yang terjadi pada CT ketika terjadi gangguan. Tegangan
lutut yang terjadi harus lebih kecil dari name plate tegangan lutut
CT.
Syarat : 1

98
2
Dimana,
Vk : Tegangan lutut CT (Volt)
N : faktor koreksi terhadap penjumlahan rasio
Kt : Konstanta waktu
In : Arus nominal relai (Amp)

6) Seting arus diferensial

Harus lebih kecil dari arus gangguan minimum yang mungkin


terjadi, tetapi harus lebih besar dari arus charging terbesar yang
mungkin bisa terjadi.

Ic
1.1
0.19
Dimana,
Ic : Arus charging penghantar (Amp)
If min : Arus gangguan minimum (Amp)
CT : Rasio CT
In : Arus nominal relai (Amp)
Fks : Faktor konstanta aktual (MBCI) = 0.25
Maka seting arus (Ks) harus lebih besar dari besaran pengganti
arus kapasitif (Ksc).
7) Seting stabilizing resistor.

Relai diferensial pilot umumnya menggunakan tipe high


impedance, sehingga perlu adanya seting stabilizing resistor.
Nilai seting resistor ditentukan dari perbandingan tegangan lutut
yang terjadi terhadap besaran arus hubung singkat yang terjadi,
99
sedangkan nilai seting maksimum ditentukan dari masing
masing ketentuan tipe relai. Untuk tipe MBCI Rsmak = 12/In2.

c. Koordinasi seting waktu kerja dengan proteksi cadangan


Relai diferensial penghantar sebagai proteksi utama untuk proteksi
penghantar pendek dan saluran kabel tidak menyediakan proteksi
cadangan jauh untuk gardu induk di depannya sehingga perlu
ditambahakan proteksi cadangan jauh berupa relai jarak dan
proteksi DEF atau relai arus lebih (OCR/GFR) sebagai proteksi
cadangan lokal.
Proteksi cadangan diperlukan apabila proteksi utama tidak dapat
bekerja atau terjadi gangguan pada sistem proteksi utama itu
sendiri. Pada dasarnya sistem proteksi cadangan dapat dibagi
menjadi dua kategori, yaitu :

- Sistem proteksi cadangan lokal (local backup)

Proteksi cadangan lokal adalah proteksi yang dicadangkan


bekerja apabila proteksi utama yang sama gagal bekerja.
Contohnya : penggunaan OCR atau GFR.
- Sistem proteksi cadangan jauh (remote backup)

Proteksi cadangan jauh adalah proteksi yang dicadangkan


bekerja apabila proteksi utama di tempat lain gagal bekerja.

Proteksi cadangan lokal dan jauh diatur koordinasi waktunya dengan


proteksi utama di tempat berikutnya. Koordinasi waktu dibuat
sedemikian hingga proteksi cadangan jauh bekerja lebih dahulu dari
proteksi cadangan lokal. Hal ini berarti memungkinkan proteksi

100
cadangan jauh akan bekerja lebih efektif dari proteksi cadangan
lokal.
1) Koordinasi dengan proteksi cadangan relai jarak(sesuai surat
kebijakan PLN P3B JB No. 211/151/P3B/2010 )
- Proteksi utama relai diferensial penghantar harus dilengkapi
fungsi relai jarak sebagai proteksi cadangan (eksternal atau
internal).
- Untuk seting relai jarak zone-2 dan zone-3 menggunakan
operasi basic (tanpa fasilitas teleproteksi) sedangkan seting
zone-1 tidak diaktifkan / disabled
2) Koordinasi dengan proteksi cadangan relai arus lebih (OCR/GFR
line) untuk sistem 150kV dan 70 kV
- Dalam perhitungan koordinasi seting OCR dipakai acuan
hubung singkat 3 fasa maksimum dimana pemilihan seting arus
kerja mengacu kepada kemampuan nominal (CCC) peralatan
instalasi yang paling kecil seperti konduktor, CT, PMT, PMS,
jumperan, wave trap.
- Waktu kerja untuk gangguan maksimum pada penghantar di
dekat/ depan busbar adalah 1 detik, dengan pertimbangan
memberi kesempatan kepada relai jarak bekerja lebih dulu pada
waktu Zone-2.
- Seting high set atau arus momen (instan) tidak diaktifkan.
3) Koordinasi dengan proteksi cadangan relai gangguan tanah berarah
(DEF backup) untuk sistem 500kV
- Pada penghantar di sistem 500kV seting arus DEF backup
adalah 0.2 A, sebagai elemen pelengkap relai jarak dimana
jangkauan impedansi yang dideteksi lebih tinggi.

101
- Waktu kerja DEF backup adalah 2 detik dengan pertimbangan
memberi kesempatan kepada relai jarak bekerja lebih dulu.
- Pengaman DEF tidak dilengkapi dengan fasilitas teleproteksi
karena sudah diakomodir oleh relai proteksi utama (DEF Main
disable).

4.5.2.4 Pertimbangan Lain Terkait Sistem Proteksi Diferensial


Penghantar

a. Media Komunikasi
Media komukasi yang digunakan di lingkup PLN P3B JB sebagai
berikut :
- PLC (Power Line Carrier) digunakan untuk relai jarak,
directional comparison relay, phase comparison relay.
- Fiber Optic digunakan untuk relai jarak, directional comparison
relay, phase comparison relay, current differential relay.
- Microwave digunakan untuk relai jarak, directional comparison
relay, phase comparison relay, current differential relay.
- Kabel Pilot digunakan untuk relai pilot diferensial.

Untuk komunikasi data digital antara kedua relai diferensial


penghantar, umumnya digunakan komunikasi fiber optic dengan
koneksi direct optic (untuk jarak dekat) atau menggunakan link optic
komersial. Kecepatan koneksi normal yang digunakan adalah di atas
64 kbit/s.
Saat ini PLN sudah menggunakan komunikasi untuk relai diferensial
dengan media fiber optik Optical Ground Wire (OPGW) atau All
Dielectric Self Supporting (ADSS) dan kabel pilot, dimana masing -
masing mempunyai keunggulan dan kelemahan.
102
1) Konfigurasi jalur komunikasi relai diferensial arus pada sistem
tegangan 500 kV

Relai diferensial arus Lp (a) dan Lp (b) menggunakan jalur


komunikasi melalui media FO (OPGW) point-to-point yang terpisah
antara Lp (a) dan Lp (b), sementara untuk kontak DTT terpisah dari
relai diferensial penghantar.

Gambar 4.35 Konfigurasi minimum jalur komunikasi proteksi SUTET saluran pendek

Konfigurasi telekomunikasi untuk proteksi relai diferensial arus yang


menggunakan media fiber optic harus melalui multiplekser (buka
core to core fiber optic). (kebijakan proteksi line current diferensial
No.211/151/P3B/2010)
Untuk media komunikasi DTT dapat menggunakan FO atau melalui
PLC.

103
Gambar 4.36 Konfigurasi alternatif jalur komunikasi proteksi SUTET saluran pendek

2) Konfigurasi jalur komunikasi relai diferensial arus pada sistem 150kV


dan 70 kV

Untuk jaringan 150kV dan 70 kV jaringan telekomunikasi relai


diferensial arus melalui media fiber optic (OPGW) point-to-point,
sementara untuk data dan suara melalui media fiber optic (OPGW
atau ADSS).

Gambar 4.37 Konfigurasi jalur komunikasi proteksi penghantar 150kV dan 70kV

Untuk sistem tegangan 150kV dan 70 kV dengan konfigurasi Double


busbar, tidak ada jalur komunikasi DTT, sementara untuk sistem
tegangan 150kV dan 70 kV dengan konfigurasi satu setengah PMT,
tersedia media komunikasi untuk DTT, sebagai berikut :

104
Gambar 4.38 Konfigurasi jalur komunikasi proteksi penghantar 150kV dan 70kV
dengan konfigurasi busbar satu setengah PMT

3) Konfigurasi jalur komunikasi relai diferensial arus pada Gas


Insulation Substation (GIS)

Pada GIS di sistem tegangan 150 kV dan 70 kV desain komunikasi


yang digunakan seperti desain pada gardu induk konvensional
kecuali penambahan jalur komunikasi untuk DTT SF6-Low.

Gambar 4.39 Konfigurasi jalur komunikasi proteksi penghantar


150kV dan 70kV pada GIS

Gambar 4.40 Konfigurasi jalur komunikasi proteksi penghantar 150kV pada GIS
dengan konfigurasi busbar satu setengah PMT

105
Pada GIS di sistem tegangan 500 kV desain komunikasi yang
digunakan seperti desain pada gardu induk konvensional 500kV
kecuali penambahan jalur komunikasi untuk DTT SF6-Low.

Gambar 4.41 Konfigurasi jalur komunikasi proteksi penghantar 500kV pada GIS
dengan konfigurasi busbar satu setengah PMT

4) Konfigurasi jalur komunikasi relai diferensial pilot

Pilot diferensial relai menggunakan komunikasi real time, dimana


data analog di masing – masing sisi sinkron. Berikut konfigurasi jalur
komunikasi untuk komunikasi relai diferensial pilot pada sistem
tegangan 150kV dan 70 kV :

Gambar 4.42 Konfigurasi jalur komunikasi relai diferensial pilot

106
Panel Proteksi
1) Panel proteksi penghantar pada sistem tegangan 500 kV

Gambar 4.43 Panel proteksi penghantar pada sistem tegangan 500 kV

Untuk relai autorecloser harus terpasang terpisah dari relai


pengaman utama dan diletakkan pada panel yang sama.

107
2) Panel proteksi penghantar pada sistem tegangan 150kV dan 70
kV

Gambar 4.44 Panel proteksi penghantar pada sistem tegangan 150 kV dan 70 kV
Untuk relai autorecloser dapat dipasang di dalam relai pengaman
utama atau terpasang terpisah dari relai pengaman utama dan
diletakkan pada panel yang sama.

4.6 Proteksi cadangan pada Saluran Transmisi


Pengaman back-up atau proteksi cadangan pada saluran transmisi
merupakan pengaman yang berfungsi sebagai pengaman peralatan
apabila proteksi utama tidak bekerja. Peralatan proteksi utama dan
cadangan harus dipisah secara hardware.

108
4.6.1 OCR (Over Current Relay/Relai Arus Lebih Gangguan Fasa-
Fasa)
OCR Merupakan relai yang bekerja dengan input analog arus, dimana relai
akan bekerja apabila mendeteksi gangguan diatas setingnya khususnya
untik gangguan fasa-fasa. OCR diseting lebih besar dari kemampuan arus
nominal peralatan terkecil (110%-120%) dan harus bekerja pada gangguan
arus hubung singkat 2 fasa minimum.
Waktu kerja OCR penghantar diset +/- 1 (satu) detik pada arus hubung
singkat 2 fasa maksimum di lokal bus.
Relai ini digunakan untuk mendeteksi gangguan fasa – fasa, mempunyai
karakteristik inverse (waktu kerja relai akan semakin cepat apabila arus
gangguan yang dirasakannya semakin besar) atau definite (waktu kerja
tetap untuk setiap besaran gangguan). Selain itu pada relai arus lebih
tersedia fungsi high set yang bekerja seketika (moment/instantaneous).
Untuk karakteristik inverse mengacu kepada standar IEC atau ANSI/IEEE.
Relai ini digunakan sebagai proteksi cadangan karena tidak dapat
menentukan titik gangguan secara tepat, dan juga ditujukan untuk
keamanan peralatan apabila proteksi utama gagal bekerja. Agar dapat
dikoordinasikan dengan baik terhadap relai arus lebih disisi yang lain
(bukan relai arus lebih yang terpasang di penghantar), maka karakteristik
untuk proteksi penghantar yang dipilih adalah kurva yang sama yaitu
standard inverse (IEC) / normal inverse (ANSI/IEEE). Untuk selektifitas
dengan proteksi utama fungsi high set tidak diaktifkan.

109
4.6.1.1 Perhitungan ocr.
R S T

OCR
CT

OCR GFR
CT

OCR
CT

Gambar 4.45 Wiring OCR

Berikut adalah rumusan perhitungan seting OCR dan GFR menggunakan


Standar Inverse.

1) Seting Arus OCR

Is = ( 110 % − 120 %) * In / CCC

Dimana,

Is : Seting Arus OCR (Ampere)


In : Arus Nominal CT (Ampere).
CCC : Current Carrying Capacity atau Kemampuan hantar arus
kawat penghantar (Ampere).

Dipilih nilai terkecil antara CCC atau In.


2) Seting Waktu OCR
0.14
T ( SI ) = * TMS
( Ihsph / Is) 0.02 − 1

110
Karena seting yang dimasukkan pada relai adalah seting TMS maka
waktu kerja yang diinginkan pada saat terjadinya gangguan fasa-fasa di
bus harus ditentukan (umumnya waktu kerja relai proteksi back-up
penghantar adalah 1 detik pada saat terjadinya gangguan fasa-fasa di
bus).

( Ihsph / Is ) 0.02 − 1
TMS = * T ( SI )
0.14
Dimana,

TMS : Time Multiple Seting.


I : Arus Hubung singkat Fasa-Fasa di lokal Bus (A).
Is : Seting Arus OCR (A).
T(SI) : Waktu kerja yang diinginkan pada Gangguan Hubung
Singkat Fasa-Fasa di lokal bus.(s)

4.6.2 GFR (Ground Fault Relay/Relai Arus Lebih gangguan 1 Fasa ke


Tanah)
GFR merupakan relai yang bekerja dengan input analog arus, dimana relai
akan bekerja apabila relai merasakan arus gangguan 1 fasa ke tanah di
atas nilai setingnya. Untuk selektifitas dengan proteksi utama fungsi high
set tidak diaktifkan. Relai arus gangguan tanah diset 10 – 30% dari
kemampuan arus nominal peralatan yang terkecil, namun harus dipastikan
bahwa seting arus relai masih tetap bekerja pada arus hubung singkat 1
fasa - tanah minimum. Waktu kerja relai arus gangguan tanah diset +/- 1
(satu) detik pada arus hubung singkat 1 fasa - tanah maksimum di lokal
bus.

111
1) Seting Arus GFR

Is = ( 20 % − 30 %) * In / CCC

Dimana,

Is : Seting Arus GFR (Ampere)


In : Arus Nominal CT (Ampere).
CCC : (Current Carrying Capacity) Kemampuan hantar arus kawat
penghantar (Ampere).
Dipilih nilai terkecil antara CCC atau In

2) Seting Waktu

0.14
T (SI ) = * TMS
( Ihsphg / Is) 0.02 − 1
Karena seting yang dimasukkan pada relai adalah seting TMS maka
waktu kerja yang diinginkan pada saat terjadinya gangguan 1 fasa di
bus lokal harus ditentukan (umumnya waktu kerja relai proteksi back-up
penghantar adalah 1 detik pada saat terjadinya gangguan 1 fasa-tanah
di bus).
( Ihsphg / Is ) 0.02 − 1
TMS = * T ( SI )
0.14

Dimana,

TMS : Time Multiple Seting.


I : Arus Hubung singkat 1 Fasa ke Tanah di lokal Bus (A).
Is : Seting Arus GFR (A).
T(SI) : Waktu kerja yang diinginkan pada Gangguan Hubung
Singkat 1 Fasa ke tanah di lokal bus (s).

112
4.6.3 Synchrocheck
Sistem PLN P3B JB merupakan interkoneksi dari beberapa subsistem,
interkoneksi antar subsistem harus memperhatikan dan memenuhi kondisi
level/ beda tegangan, beda sudut fasa tegangan, serta beda frekuensi.
Untuk memastikan kondisi tegangan dan frekuensi tersebut, maka
dipasanglah relai syncrocheck.
Relai syncrocheck merupakan peralatan yang berfungsi untuk mengetahui
kondisi sinkron antara 2 sisi/ subsistem yang diukur.

Besaran yang diukur oleh alat ini adalah perbedaan sudut fasa, tegangan
dan frekuensi.

1) Beda sudut fasa

Sudut fasa untuk mengetahui perbedaan sudut antara kedua sisi yang
diukur,besarnya seting sudut fasa tergantung kekuatan sistem, seting
sudut fasa dipilih disesuaikan dengan kekuatan sistem dengan batas
maksimum adalah 20°.

2) Beda tegangan

Untuk mencegah penutupan PMT jika perbedaan kedua sisi tegangan


lebih besar dari seting beda tegangan. Seting perbedaan tegangan
maksimal 10%Vn.

3) Beda frekuensi

Untuk mencegah penutupan PMT jika perbedaan kedua sisi frekuensi


lebih besar dari seting. Perbedaan frekuensi maksimal diseting 0.2
Hz.

113
4.6.3.1 Seting relai syncrocheck
Seting syncrocheck pada pada saluran transmisi diwilayah PLN P3B JB
umumnya mengikuti seting default seperti yang disampaikan diatas.

Seting
∆f : 0.1-0,2 Default umumnya 0,17 Hz pada t=0,5 detik.
∆V: 10-15%Vn. Default umumnya 10%
∆θ : 15°

Sumber dikedua sisi.

- Di sisi dengan fault level rendah S/C diset dengan DL/LB IN dan
LL/DB IN.
- Di sisi dengan fault level tinggi S/C diset dengan DL/LB OUT dan
LL/DB IN.

Sistem radial dua sirkit.

- Di sisi sumber S/C diset dengan DL/LB IN dan LL/DB IN


- Di sisi lainnya S/C diset dengan DL/LB IN dan LL/DB IN

4.6.3.2 Autorecloser
Pada SUTET/SUTT sering terjadi gangguan yang bersifat temporary,
dimana gangguan akan hilang setelah trip-nya PMT. Untuk menjaga
kesinambungan pelayanan ke konsumen pada kondisi terjadinya gangguan
temporary serta mempertahankan stabilitas sistem, maka dipasanglah
autorecloser. Autorecloser merupakan peralatan yang berfungsi
menginisiasi perintah close ke PMT setelah melalui ketentuan seting pada
Autorecloser dan perintah logic input dari relai jarak maupun relai
diferensial penghantar serta mempertimbangkan kondisi PMT

114
Gambar 4.46 Wiring HV Apparatus sampai Panel Relai

115
4.6.3.3 Kaidah penyetingan autorecloser.

a. Setting Autoreclose 1 Phasa


1) Jumlah Shot : Single Shot
2) Reclosing Mechanishm : 1 pole, 1/3 pole dan 3 pole

- Reclosing Mechanishm 1 Pole


Penerapan pola ini harus memperhatikan sistem penggerak PMT
dimana sistem penggeraknya sudah per-phasa / Single pole driving
mecanism. Pada pola ini hanya gangguan 1 phasa yang reclose
(PMT trip 1 phasa, close 1 phasa sesuai phasa yang terganggu),
sedangkan gangguan 2 phasa dan 3 phasa block reclose atau ketiga
Phasa PMTnya akan trip. Pola ini umumnya diterapkan untuk daerah
dekat pembangkit dan area dengan statistik gangguan lebih banyak
gangguan 1 Phasa). Pola ini digunakan pada transmisi EHV 500 kV
dan beberapa transmisi HV 150 kV dan 70 kV yang telah
menggunakan jenis PMT Single pole.
Pada jenis konfigurasi 1½ PMT, khusus gangguan permanen,
penutupan dua PMT yang tidak serentak akan menyebabkan
gangguan berlangsung lebih lama dan menimbulkan gangguan baru
yang lebih parah. Untuk mengurangi kemungkinan terjadinya hal
tersebut, disarankan untuk PMT line (B) yang terhubung langsung ke
busbar reclose terlebih dahulu kemudian PMT pengapit (AB) setelah
PMT line (B) berhasil masuk. Apabila PMT line (B) gagal bukan
diakibatkan oleh gangguan permanent maka PMT pengapit (AB)
harus bisa reclose tetapi bila diakibatkan gangguan permanen maka
PMT pengapit (AB) harus diblok.

- Reclosing Mechanishm 1 /3 Pole


116
Penerapan pola ini harus memperhatikan sistem penggerak PMT
dimana sistem penggeraknya sudah perphasa/Single pole driving
mecanism dan kondisi PMT. Pada pola ini gangguan 1 phasa dan 2
phasa yang reclose (PMT trip 1 phasa, close 1 phasa sesuai phasa
yang terganggu, pada gangguan 2 phasa, PMT trip 3 phasa close 3
phasa ), sedangkan gangguan 3 phasa block reclose atau ketiga
Phasa PMTnya akan trip. Pola ini umumnya diterapkan untuk
daerah dekat pembangkit dan area dengan statistik gangguan 2
Phasa yang bersifat temporary.

- Reclosing Mechanishm 3 Pole


Penerapan pola ini harus memperhatikan sistem penggerak PMT
dimana sistem penggeraknya sudah perphasa/Single pole driving
mecanism dan kondisi PMT. Pada pola ini gangguan 1 phasa dan 2
phasa yang reclose (PMT trip 1 phasa, close 1 phasa sesuai phasa
yang terganggu, pada gangguan 2 phasa, PMT trip 3 phasa close 3
phasa ), sedangkan gangguan 3 phasa block reclose atau ketiga
Phasa PMTnya akan trip. Pola ini umumnya diterapkan untuk daerah
dekat pembangkit dan area dengan statistik gangguan 2 Phasa yang
bersifat temporary.

3) Dead Time : 1 atau 3 detik.


Setting dead time tergantung Kebutuhan Sistem dan Kemampuan
Peralatan. Penentuan dead time harus mempertimbangkan hal
berikut :

117
- Stabilitas dan sinkronisasi sistem :
a) Tidak berpengaruh pada jaringan radial tetapi berpengaruh pada
jaringan yang memiliki lebih dari satu sumber (pembangkit atau
IBT).
b) Dead time dipilih sesuai dengan kebutuhan sistem dan
keamanan peralatan.

- Karakteristik PMT :
a) Waktu yang diperlukan oleh PMT untuk trip dan reclose harus
diperhitungkan, khususnya untuk A/R cepat.
b) Waktu de-ionisasi udara ( lihat tabel di bawah ini)
Tabel 4.3 Waktu deionisasi udara

Tegangan Sistem Waktu De-ionisi


(kV) (detik)
66 0.1
110 0.15
132 0.17
220 0.28
275 0.3
400 0.5

- Karakteristik peralatan proteksi.


Harus diperhitungkan waktu yang dibutuhkan untuk reset peralatan
proteksi. Berikut adalah criteria yang dibutuhkan peralatan proteksi
untuk masing-masing jenis reclose :

118
a) Kriteria Seting Untuk SPAR :

Dead time
• Lebih kecil dari seting discrepancy dan seting GFR.
• Lebih besar dari operating time pmt, waktu reset mekanik
pmt, dan waktu pemadaman busur api dan waktu
deionisasi udara.
• Tipikal set 0.5 s/d 1 detik.
Reclaim time :
• Memberi kesempatan pmt untuk kesiapan siklus O-C-O
berikutnya.
• Tipikal 40 -180 detik.

b) Kriteria Seting Untuk TPAR :

Dead time :
• Lebih besar dari operating time pmt, waktu reset mekanik
pmt, dan waktu pemadaman busur api dan waktu
deionisasi udara.
• Tipikal set 5 s/d 6 detik.
• Seting berbeda untuk kedua sisi :
ο Untuk sumber di kedua sisi maka sisi dengan fault
level rendah reclose terlebih dahulu baru kemudian
sisi lawannya.
ο Untuk sumber di satu sisi (radial Double sirkit)
bila tidak terdapat S/C untuk operasi manual yang
terpisah dari S/C untuk A/R maka untuk keperluan

119
manuver operasi, reclose pertama dapat dilakukan
dari sisi sumber.

• SUTT yang tersambung ke pembangkit :


(i) A/R untuk SUTT yang kedua sisi tersambung ke
Pembangkit maka pola yang dipilih TPAR (inisiate
gangguan 1 fasa) dengan seting dead time lebih
lama.
(ii) SUTT yang hanya satu sisi tersambung ke
pembangkit maka pola yang dipilih TPAR dengan
pola S/C di sisi pembangkit diseting DL/DB out.
Reclaim Time
• 40 -180 detik (tergantung dari kemampuan PMT).
• Memberi kesempatan pmt untuk kesiapan siklus O-C-O
berikutnya

4.6.3.4 Faktor Teknis Dalam Pengoperasian Auto Reclose (A/R)


a. A/R tidak boleh bekerja pada kondisi-kondisi berikut
1) PMT dibuka secara manual atau beberapa saat setelah PMT
ditutup secara manual
2) PMT trip oleh Circuit Breaker Failure (CBF) atau Direct Transfer
Trip (DTT)
3) PMT trip oleh proteksi cadangan (Z2, Z3, DEF backup,
OCR/GFR)
4) PMT trip oleh switch on to fault (SOTF)
5) Bila proteksi SUTET tidak dilengkapi dengan fungsi SOTF,
maka perlu ditambahkan sirkit A/R blok untuk menunda fungsi
120
A/R setelah PMT dimasukkan secara manual. Lama waktu
tunda sirkit A/R blok ditentukan kemudian
6) PMT trip oleh out of step protection

b. Kondisi A/R tidak boleh diterapkan


1) SKTT (Saluran Kabel Tegangan Tinggi)
Pola autoreclose satu fasa dan tiga fasa tidak boleh diterapkan
pada SKTT, karena gangguan yang sering terjadi pada SKTT
adalah gangguan permanen
2) SUTT yang tersambung ke Transformator dengan T connection
dimana titik C tidak ada proteksi bay penghantar. Pola
autoreclose tiga fasa tidak boleh diterapkan kecuali jika beban
transformator dilepas terlebih dahulu untuk menghindari
energize transformator pada saat berbeban.

121
BAB 5
PROTEKSI TRANSFORMATOR, REAKTOR DAN KAPASITOR

5.1 Definisi dan Istilah

5.1.1 Transformator
Seperangkat peralatan statis yang berdasarkan prinsip induksi
elektromagnetik, mentransformasi tegangan dan arus bolak balik antara
dua belitan atau lebih pada frekuensi yang sama besar dan biasanya pada
arus dan tegangan yang berbeda. (SPLN 8 – 1 : 1991)

5.1.2 Interbus Transformator


Transformator yang menghubungkan antara dua bus / rel tegangan tinggi
atau tegangan ekstra tinggi dengan tegangan tinggi. Dalam hal ini adalah
transformator tenaga 500/150 kV, 175/150 kV dan 150/66 kV (SPLN
T5.003-1 : 2010)

5.1.3 Pengubah Sadapan Berbeban (On Load Tap Changer)


Penyadap tegangan didalam transformator yang dapat dioperasikan dalam
keadaan berbeban (SPLN T5.003-1 :2010).
Sebuah peralatan pengubah posisi koneksi pada belitan, cocok untuk
pengoperasian pada transformator yang sedang bertegangan atau
berbeban (IEV 421-11-01).

5.1.4 Pentanahan netral sistem


Suatu hubungan antara titik netral sistem ke tanah (ground) baik langsung,
melalui tahanan, reaktansi atau kumparan Petersen (SPLN 2 : 1978)

122
a. Pentanahan netral sistem langsung
b. Pentanahan netral sistem dengan tahanan
Pentanahan netral sistem melalui impedansi yang unsur utamanya
adalah tahanan (SPLN 2 : 1978)
c. Pentanahan netral sistem dengan reaktor
Pentanahan netral sistem melalui impedansi yang unsur utamanya
adalah reaktansi (SPLN 2 : 1978)
d. Pentanahan netral sistem dengan kumparan Petersen
Pentanahan netral sistem melalui kumparan pertersen. Disebut juga
dengan kumparan peredam busur atau kumparan kompensasi
gangguan tanah (SPLN 2 : 1978)

5.1.5 Reaktor
Suatu peralatan yang digunakan untuk mengkompensasi daya reaktif
kapasitif dari jaringan transmisi tenaga listrik.

5.1.6 Kapasitor
Kapasitor adalah suatu peralatan listrik yang dapat menyimpan muatan
arus listrik didalam medan listrik sampai batas waktu tertentu. Shunt
kapasitor adalah kapasitor yang dipasang parallel yang berfungsi mencatu
daya reaktif atau arus yang menghilangkan komponen arus induktif.

5.2 Pertimbangan Pemilihan Proteksi Transformator Tenaga


Dalam menentukan sistem proteksi yang akan dipasang pada
transformator harus memperhatikan aspek teknis dan non teknis, yaitu :

123
5.2.1 Potensi Gangguan pada transformator
Mencegah dampak yang lebih parah akibat gangguan dalam/luar
ttransformator (minimalisasi kerusakan)
Potensi gangguan ini antara lain (SPLN T5.003-1 :2010):

a. Beban lebih
b. Penurunan unjuk kerja transformator yang disebabkan oleh umur
c. Hubung singkat di dalam bay transformator akibat peralatan penangkap
petir (LA), CT, PMT, PMS, kabel dan terminasinya.
d. Arus hubung singkat yang besar akibat gangguan di sisi sekunder atau
di luar transformator.
e. Kerusakan dalam belitan transformator.
f. Kegagalan isolasi pada bushing transformator.
g. Gangguan pada kontak – kontak geser pengubah sadapan (OLTC)

5.2.2 Peranan dalam sistem


Transformator tenaga tegangan 500 kV mempunyai peran yang sangat
penting, sehingga perlu sistem proteksi yang berlapis (redundancy)

5.2.3 Aspek Ekonomi


Transformator dengan kapasitas besar / tegangan tinggi harus mempunyai
relai proteksi yang lengkap.

5.3 Desain Sistem Proteksi Transformator

5.3.1 Pentanahan sistem


Setiap cara pentanahan mempunyai sekurang – kurangnya satu
keunggulan menonjol dengan mengorbankan ciri – ciri lainnya. Yang

124
menjadi perhatian utama adalah pentanahan yang tepat bagi sistem. Untuk
itu perlu diperhatikan faktor – faktor berikut dalam menentukan jenis
pentanahan pada sistem:

a. Sensitifitas dan selektifitas pengamanan gangguan ke tanah


b. Pembatasan arus gangguan ke tanah
c. Tingkat pengamanan terhadap tegangan surja dengan penangkap petir
(LA)
d. Pembatasan tegangan lebih terhadap sistem

Berikut adalah deskripsi sistem pentanahan :

5.3.1.1 Pentanahan langsung atau pentanahan dengan reaktansi


Arus hubungsingkat 1 fasa ketanah yang akan terjadi :

1 0.25 3

5.3.1.2 Pentanahan dengan resistansi rendah (12 Ω – 62 Ω)


Arus hubungsingkat 1 fasa ketanah yang akan terjadi :

1 0.1 0.25 3

5.3.1.3 Pentanahan dengan Petersen dan pentanahan dengan


tahanan tinggi (200 Ω - 500 Ω)
Arus hubungsingkat 1 fasa ketanah yang akan terjadi :

1 0.1 3

125
Karena di PT PLN (Persero) P3B Jawa Bali mempunyai tiga jenis
pentanahan diatas maka untuk kepentingan mobilisasi relokasi
transformator antar regional yang berbeda metoda pentanahan maka
spesifikasi minimum desain transformator harus mengacu ke standar
maksimum ketahanan transformator terhadap arus hubung singkat.
Dalam hal ini adalah pentanahan langsung (solid).

Tabel 5.1 Spesifikasi teknik transformator


PT PLN (Persero) P3B Jawa Bali 2013

Short Circuit 500/150 kV 150/70 kV 150/20 kV 150/20 kV 70/20 kV


Available At 500 MVA 100 MVA 60 MVA 30 MVA 30 MVA
HV terminals kA 40 40 40 40 25
LV terminals kA 40 25 16 16 16
TV terminals kA 25 - -

5.3.2 Skema proteksi utama


Dalam penerapan pola proteksi transformator (SPLN T5.003 - 1 : 2010),
jenis proteksi dibagi atas 2 bagian yaitu :

5.3.2.1 Proteksi mekanik & deteksi panas (Thermal Detection)


Metoda proteksi relai jenis ini adalah deteksi gangguan transformator yang
tidak dapat terukur oleh relai elektrik (IEEE Std C37.91-2000). Untuk
mendeteksi nilai – nilai yang tidak terukur tersebut bisa dilakukan dengan
dua metoda deteksi kondisi gangguan / ketidaknormalan transformator.
Yaitu metoda deteksi mekanis dan metoda deteksi termal.
Metoda deteksi mekanis mencakup pendeteksian gangguan /
ketidaknormalan kondisi transformator melalui :

126
• Akumulasi gas selama terjadi dekomposisi insulasi transformator atau
minyak yang lambat
• Kenaikan minyak tangki atau tekanan gas akibat gangguan di internal
transformator

Sementara untuk deteksi termal didefinisikan sebagai pendeteksi kondisi


trasformator dalam kondisi overheat. Beberapa faktor yang menyebabkan
transformator overheat adalah sebagai berikut :

• Ambien temperatur yang tinggi


• Kegagalan sistem pendingin transformator
• Gangguan luar yang tidak segera diisolasi
• Beban lebih
• Kondisi ketidaknormalan sistem seperti frekuensi rendah, tegangan
tinggi, beban nonsinusoidal atau ketidakseimbangan tegangan fasa

Akibat dari overheat tersebut antara lain :

• Penurunan usia transformator


• Kegagalan isolasi komponen transformator
• Kegagalan sistem pendingin transformator yang dapat memicu
kebakaran
• Memicu munculnya gas yang menghasilkan kegagalan fungsi elektrik

Untuk mendeteksi hal tersebut diatas maka transformator dilengkapi


dengan relai mekanik dan termal, yaitu :

a. Relai Bucholz

127
Bekerja dengan cara mendeteksi akumulasi gas atau aliran minyak dari
tangki utama menuju konservator.
Relai ini berfungsi untuk mendeteksi gangguan (SPLN T5.003-1 : 2010) :

• Hubung singkat antar belitan dalam satu fasa


• Hubung singkat antar fasa
• Busur api listrik antar laminasi
• Busur api listrik karena kontak yang kurang baik
• Kejutan aliran minyak dan/ atau gas yang disebabkan gangguan dalam
transformator

b. Relai Jansen
Prinsip kerja relai ini sama dengan relai Bucholz, tapi hanya mempunyai
satu pelampung yang bereaksi terhadap aliran minyak dan pada tekanan
tertentu akan mengerjakan kontak trip.
Relai ini dipasang di antara tangki OLTC dan konservator OLTC.

c. Relai tekanan lebih (sudden pressure)


Relai ini berfungsi untuk mendeteksi kenaikan tekanan minyak yang
mendadak/ spontan di dalam tangkai utama transformator dan langsung
mengerjakan kontak trip.
Berikut adalah gambar relai tekanan lebih (sudden pressure)

128
Gambar 5.1 Skema relai sudden pressure

d. Relai suhu minyak


Berfungsi untuk mengamankan/ mencegah transformator dari kerusakan
isolasi belitan akibat adanya panas yang berlebih.
Dalam penerapannya terdapat seting alarm dan seting trip. Skema
pengukuran digambarkan sebagai berikut :

Gambar 5.2 Skema relai suhu

Keterangan :
1 : bulb sensor suhu
2 : sensor suhu
3 : pipa kapiler
4 : thermometer
5 : transformator arus

129
6 : kabel CT

e. Relai suhu belitan (sisi primer dan sekunder)


Berfungsi untuk mengamankan/ mencegah transformator dari kerusakan
isolasi belitan akibat adanya panas berlebih pada belitan. Prinsip kerja
mendeteksi suhu belitan secara tidak langsung dan juga memperhatikan
kondisi pembebanan transformator. Untuk pembebanan transformator
dikompensasi dengan menggunakan CT yang dipasang di transformator.
Seting relai suhu belitan ini terdiri dari seting alarm dan seting trip.

5.3.2.2 Proteksi Elektrik


Proteksi elektrik adalah relai yang mengambil parameter pengukuran dari
besaran analog listrik yaitu tegangan dan arus.

a. Relai diferensial

Relai diferensial adalah relai yang bekerja apabila mendeteksi adanya


perbedaan fasor dan atau perbedaan nilai sesaat arus masuk dan arus
keluar. Dalam hal ini perbandingan arus belitan primer, sekunder dan atau
tersier (jika tersier dibebani).

Prinsip kerja relai ini adalah berdasarkan hukum Kircchoff I (Kirchhoff


Current Law I) yaitu jumlah arus yang masuk sama dengan jumlah arus
yang keluar pada titik percabangan sirkuit listrik.

Keterangan :
I diff : arus diferensial (Amp)
130
I hv : arus sisi tegangan tinggi transformator (Amp)
I lv : arus sisi tegangan rendah transformator (Amp)

Gambaran prinsip kerja relai ini diperlihatkan oleh gambar dibawah ini :

Gambar 5.3 Kondisi tanpa gangguan

Gambar 5.4 Kondisi gangguan luar

131
Gambar 5.5 Kondisi gangguan dalam

Prinsip kerja relai diferensial

Apabila gangguan berada di luar daerah proteksinya maka penjumlahan


arus adalah nol pada titik percabangan (restraint point). Akan tetapi pada
saat terjadi gangguan di dalam daerah proteksinya maka arus yang masuk
tidak lagi sama dengan arus keluar sehingga akan timbul arus
diferensial pada titik percabangannya (restraint point). Apabila perbedaan
arus diferensial ini sudah mencapai titik seting (pickup) maka relai ini akan
bekerja (operate).

Dalam mengaplikasikan relai diferensial perlu memperhatikan beberapa hal


berikut :

• Pemilihan lokasi CT
- CT diameter
- CT bushing
- CT bay
• Pemilihan CT

132
- Faktor koreksi rasio (ratio correction factor)
- Faktor koreksi sudut fasa (vector ratio)
- Faktor kompensasi arus urutan nol

Pada relai numerik, faktor – faktor tersebut di atas sudah dikalkulasi


oleh internal relai.

• Faktor kesalahan pengatur pengubah sadapan berbeban (OLTC)

Pada kondisi transformator dan sistem proteksi normal relai diferensial


harus stabil bila terjadi :

• Inrush current
• External Through Fault Current
• Overfluxing pada transformator
• Perubahan tap saat berbeban.

b. Relai gangguan ke tanah terbatas (Restricted Earth Fault)

Berfungsi untuk mengamankan transformator dari gangguan fasa ke tanah


di dekat titik netral transformator. Relai ini dipasang di transformator
dengan desain vector group YNyn yang ditanahkan. Daerah pengamanan
REF ini adalah daerah yang tidak terdeteksi oleh relai diferensial. Sehingga
sensitifitas dari relai ini menjadi titik utama dari penyetingannya. Dan besar
arus gangguan fasa ke tanah tergantung dari besar nilai tahanan yang
dipasang pada pentanahan titik netral.

133
Gambar 5.6 Skema Relai REF

REF terdiri atas 2 jenis, yaitu :


1) REF high impedance

Hal – hal yang perlu diperhatikan dalam mengaplikasikan jenis relai ini
adalah:

- Kemampuan pembebanan CT (Burden CT)


- Impedansi total rangkaian (impedansi CT, impedansi pengawatan
& impedansi relai)
- Level kejenuhan CT
- Arus magnetisasi pada CT
- Nilai tahanan geser
- Tegangan maksimum yang mungkin terjadi pada terminal relai
(metrosil requirements)
- Lokasi penempatan CT (area protection)

2) REF low impedance

Untuk aplikasi REF low impedance yang perlu diperhatikan adalah


sensitifitas kurva kemiringan (slope).

134
5.3.3 Skema proteksi cadangan pada transformator
Filosofi pemasangan relai cadangan adalah untuk mengamankan
transformator dari kerusakan akibat gangguan luar. Jika gangguan ini tidak
segera diisolasi akan menyebabkan beban lebih (overload) pada
transformator sehingga dapat menyebabkan pemanasan lebih
(overheating) dan kegagalan (failure) fungsi transformator. Gangguan
eksternal tidak dapat diisolasi oleh relai utama. Sehingga perlu dipasang
relai lain yang bisa mengamankan transformator dari kerusakan. Pada
transformator OCR/GFR dipilih sebagai relai cadangan.
Karena OCR/GFR adalah relai yang bekerja setelah waktu tunda maka
relai ini harus dikoordinsikan.
Berikut adalah skema koordinasi relai OCR/GFR :

Keterangan :

a : 51/51G outgoing
b : 51/51G incoming
c : 51G
d : 51/51G HV Side
e : 51/51G SUTT

135
Gambar 5.7 Skema Koordinasi OCR/GFR

5.3.3.1 Relai arus lebih (Over current relay)


Relai arus lebih yang dipasang pada transformator adalah jenis tidak
berarah (non directional). Karena tidak berarah maka relai ini bisa bekerja
pada gangguan dalam dan luar. Relai jenis ini dipasang pada kedua sisi
transformator sehingga perlu diperhatikan penyetingan arus dan waktu
kerjanya.
Dalam melakukan penyetingan OCR pada transformator harus bisa
mengakomodir antara kebutuhan operasional dan pengamanan
transformator itu sendiri, maka seting arus kerja (pickup) harus lebih tinggi
dari kemampuan transformator itu sendiri. Tapi dalam kondisi tertentu,
seting arus kerja dapat lebih kecil daripada kemampuan transformator.
Pemilihan dan penyetingan OCR harus mempertimbangkan faktor sebagai
berikut:

a. Kondisi sistem (X/R dari sistem termasuk sumber (source) dan


transformator serta fluktuasi tegangan)
b. Ketahanan transformator terhadap gangguan hubung singkat luar
(external)
c. Ketahanan transformator terhadap beban lebih
d. Proteksi utama transformator yang sudah tersedia

Dalam elemen OCR terdapat seting OCR highset yang berfungsi untuk
mengatasi arus gangguan yang sangat besar (through fault current)
sehingga dibutuhkan waktu kerja yang sangat cepat untuk mengisolasi /
memutuskan gangguan tersebut.

136
5.3.3.2 Relai gangguan ke tanah (GFR)
Prinsip kerja relai gangguan ke tanah sama dengan relai arus lebih.
Berdasarkan fungsi relai gangguan ke tanah mendeteksi arus urutan nol
yang nilainya sangat kecil (unbalance system detection).
Nilai seting relai gangguan tanah minimum adalah total arus urutan nol
maksimum yang bersirkulasi dalam transformator. Oleh sebab itu seting
GFR sangat berkaitan erat dengan kombinasi belitan transformator.
Aspek teknis penyetingan relai gangguan ke tanah memperhatikan faktor
berikut:

a. Pola pentanahan netral transformator


b. Ketahanan termis resistansi netral transformator
c. Ketahanan termis pelindung (shielding) kabel di sisi sekunder
transformator (khususnya pada sistem dengan netral yang ditanahkan
langsung atau dengan NGR rendah)
d. Sensitifitas relai terhadap gangguan ke tanah
e. Pengaruh konfigurasi belitan transformator (dilengkapi belitan delta
atau tidak)
f. Tipe inti transformator

Untuk elemen highset relai ini diblok kecuali untuk sistem pentanahan
langsung (solid).

Karena relai gangguan ke tanah juga dipasang di beberapa titik


pengamanan sisi primer, sisi sekunder, NGR dan penyulang
(outgoingfeeder) maka seting relai harus dikoordinasikan.

137
5.3.3.3 Relai Standby Earth Fault (SBEF)
Filosofi relai ini adalah untuk mengamankan NGR dari kerusakan akibat
panas. Panas bisa dihasilkan karena arus hubung singkat atau arus urutan
nol yang mengalir ke titik netral transformator secara terus menerus
(continue). Prinsip kerja relai ini sama dengan relai gangguan ke tanah
(GFR/RGT) dan dipasang hanya untuk pentanahan yang bukan
pentanahan langsung.
Karena terdapat berbagai nilai dari resistansi pentanahan titik netral maka
setingnya pun harus mempertimbangkan nominal dan ketahanan termis
dari resistansi pentanahan itu sendiri, sehingga karakteristik waktu relai ini
menjadi sangat penting. Adapun karakteristik waktu kerja SBEF adalah
kurva landai (long time inverse).

Gambar 5.8 Skema Wiring SBEF

5.3.3.4 Relai tegangan lebih (Over Voltage Relay)


Relai tegangan lebih memproteksi transformator dari tegangan lebih yang
dapat merusak isolasi transformator, baik itu isolasi minyak transformator
ataupun belitan transformator. Akibatnya dapat menyebabkan hubung

138
ssingkat di dalam (intternal) tran
nsformator. Dalam ap
plikasinya dilapangan
n
relai tegang
gan lebih diseting mem
mperhatikan kurva the
ermal transfformator.

5.3.3.5 Relai pe
engaman belitan
b ters
sier (Interbus Transfo
ormator)
alam menentukan pola proteksi transforma
Metoda da ator bergan
ntung pada
a
penggunaa
an dari belitan terssier itu sendiri, apa
akah belittan tersierr
d
dipergunakkan sebaga
ai penyalura
an daya ata
au tidak (IEE
EE C37.91--2000).
Belitan terssier pada trransformato
or dapat be
erfungsi sebagai stabilisator dan
n
bisa juga dipergunak
d kan untuk menyalurka
an daya. Apabila
A belitan tersierr
d
dipergunakkan sebaga
ai stabilisato
or maka be
elitan bisa ditanahkan
n atau tidakk
ttergantung dari spes
sifikasi atau
u rekomen
ndasi pabrikkan transfo
ormator itu
u
ssendiri.

• Untuk belitan terrsier ditana


ahkan diprroteksi den
ngan relai gangguan
n
tanah (GFR).
( Prin
nsip kerja re
elai ini sam
ma dengan relai gangg
guan tanah
h
(GFR)

Gambar 5.9 Skema protteksi Tersier ditanahkan (grounding)

• Untuk belitan ters


sier mengambang diproteksi den
ngan relai pergeseran
p n
tegangan titik netrral (Neutrall Displacem
ment Voltag
ge Relay) attau dengan
n

139
menggunakan re
elai tegang
gan lebih (OVR). Relai
R ini mendeteksi
m i
tegangan urutan nol pada saat terjad
di pergeseran titik ne
etral akibatt
terjadi gangguan. Berikut ada
alah skema
a proteksinyya :

(a) NVDR

(b) OVR

G
Gambar 5.10
0 Skema pro
oteksi Tersier mengamba
ang (floating))

140
5.3.4 Skema proteksi sistem
Proteksi sistem adalah suatu mekanisme yang dipergunakan untuk
membantu peralatan proteksi dalam meminimalisasi kerusakan peralatan
serta mengurangi efek pemadaman meluas akibat fenomena sistem
tenaga.
Dalam aplikasinya proteksi sistem harus memperhatikan kondisi sistem
atau kondisi operasional peralatan itu sendiri.

5.3.4.1 Synchrocheck
Relai synchrocheck dibutuhkan untuk memparalel dua atau lebih
transformator. Metode seting mengacu pada poin 4.6.3

5.3.4.2 Pengatur pengubah sadapan berbeban (AVR)


Relai pengatur tegangan adalah peralatan kontrol otomatis pada
transformator yang menggerakan motor OLTC. Secara prinsip fungsi
kontrol mengikuti tap demi tap operasi tap changer dari tap posisi service
ke tap berikutnya. Dasar pengontrolan tegangan ini disesuaikan dengan
pelayanan kualitas tegangan yang terdapat dalam Aturan Jaringan Jawa-
Madura-Bali.

Ketika terukur adanya deviasi tegangan dari tegangan yang dipertahankan,


voltage regulator memberikan sinyal kontrol dan memerintahkan motor
penggerak (motor drive) agar bekerja dalam dua kasus naik (raise) atau
turun (lower).

141
Bila level tegangan menjadi turun (rendah) dan jika diperlukan pelepasan
beban (load shedding), maka AVR dilengkapi dengan fasilitas load
shedding device yang dapat dipilih melalui eksternal relai kontak (switches).

Pada kondisi gangguan sistem menjamin/ memastikan motor penggerak


unit OLTC tidak akan bekerja (troublefree operation) dengan cara
menyeting undervoltage dan overcurrent blocking functions dan
overvoltage monitoring.
Dalam melakukan penyetingan AVR perlu memperhatikan hal – hal
sebagai berikut:

• Besarnya nilai tegangan nominal yang akan dipertahankan di titik


pengaturan (Vn)
• Deviasi tegangan yang diijinkan (%)
• Voltage drop pada impedance line (Line Drop Compensator) atau nilai
kompensasi impedansi drop (Z-Compensation)
• undervoltage dan overcurrent blocking functions dan overvoltage
monitoring pada kondisi gangguan sistem (troublefree operation)
• Nilai tegangan per-tap pada OLTC (volt / %)
• Jumlah kerja dari OLTC
• Pengaturan waktu perpindahan tap (detik)

142
Gambar 5.11 Konfigurasi AVR

Tabel 5.2 Contoh plat pengenal (name plate) OLTC

Tegangan Tinggi Tegangan Rendah Data Teknik OLTC Transformator I 150/20 kV 30 MV


Tap
Tegangan Arus Tegangan Arus GI MRICA
1 165750 104.5 20000 866 Merk : MR
2 163500 105.9 20000 866 Type : MS III 300Y
3 161250 107.4 20000 866
4 159000 108.9 20000 866
5 156750 110.5 20000 866 Delta V : 2250 Volt per tap
6 154500 112.1 20000 866 : (2250/150000) x 100% = 1.5% per tap
7 152250 113.8 20000 866
8 150000 115.5 20000 866
9a 147750 117.2 20000 866
9b 147750 117.2 20000 866
10 145500 119.0 20000 866
11 143250 120.9 20000 866
12 141000 122.8 20000 866
13 138750 124.8 20000 866
14 136500 126.9 20000 866
15 134250 129.0 20000 866
16 132000 131.2 20000 866
17 129750 133.5 20000 866
18 127500 135.8 20000 866

143
Tegangan Tinggi Tegangan Rendah Data Teknik OLTC Transformator I 500/150 kV 500 MV
Tap
Tegangan Arus Tegangan Arus GITET KRIAN
+14 500000 491.9 142857 1718 Merk : ABB
+13 500000 491.7 144399 1718 Type : T I 1000 / 110kV ‐ D
+12 500000 502.5 145963 1718
+11 500000 508.1 147566 1718
+10 500000 513.7 149209 1718 Delta V : 6250 Volt per tap
+9 500000 519.5 150882 1718 : (6250/500000) x 100% = 1.25% per tap
+8 500000 525.4 152597 1718
+7 500000 531.4 154851 1718
+6 500000 537.6 156146 1718
+5 500000 543.9 157983 1718
+4 500000 550.4 159864 1718
+3 500000 557 161789 1718
+2 500000 563.8 163762 1718
+1 500000 570.8 165784 1718
0 500000 577.9 168000 1718
‐1 493750 585.2 168000 1718
‐2 487500 592.7 168000 1718
‐3 481250 600.4 168000 1718
‐4 475000 608 168000 1718

Berdasarkan masukan arus dan tegangan, AVR terdiri atas 2 jenis :

a. AVR satu fasa


Biasanya dipakai pada interbus transformator. Untuk jenis ini masukan
CT dan VT adalah adalah nilai fasa – fasa. Untuk masukan CT adalah
satu fasa sedangkan untuk tegangan menggunakan masukan fasa –
fasa. Satu relai akan mengontrol 3 OLTC pada transformator 3x1 fasa.
Perlu diperhatikan pengawatan (wiring) pengaman untuk
unsynchronized kenaikan tap perfasa.
b. AVR tiga fasa (Y connection – N)
Jenis ini juga harus mempunya masukan CT dan VT untuk masing –
masing fasa RST.

Untuk dua atau lebih transformator paralel perlu diperhatikan koordinasi


kerja AVR. Hal – hal yang menjadi pertimbangan penerapan AVR pada
transformator paralel adalah:

144
- Reverse Reactance
Kelemahan metoda ini adalah kontrol tegangan akan terpengaruh oleh
perubahan faktor daya beban (load power factor)
- Master and Follower
Membutuhkan pertukaran sinyal dan nilai pengukuran antar
transformator atau antar AVR trasformator (antar bank transformator).
Aplikasinya terbatas pada transformator yang identik.
- Arus Sirkulasi (Circulating Current)
Biasanya diaplikasikan tipikal pada relai AVR baru yang telah numerik,
dimana aplikasinya bisa mencakup pada transformator yang tidak
sama pada saat operasi paralel. Tujuan utama dalam mengaplikasikan
metoda ini adalah mampu mengatur tegangan sisi sekunder dengan
nilai target yang telah ditetapkan dan mampu meminimalkan arus
sirkulasi pada transformator yang paralel pada posisi tap yang
berbeda, untuk mendapatkan nilai berbagi antar transformator yang
optimal untuk beban reaktif antara transformator operasi paralel.

5.3.5 Persyaratan Pemilihan Transformator Arus (CT)

5.3.5.1 Faktor remanensi dan arus magnetisasi


Pemilihan 2 faktor ini akan memperngaruhi tingkat akurasi dan sensitifitas
relai dalam hal pembacaan arus gangguan.

5.3.5.2 Lokasi penempatan CT


Untuk pemilihan lokasi CT akan mempengaruhi luas pengamanan
(coverage area) dari relai proteksi itu sendiri.

a. Jika menggunakan 1 ½ PMT (untuk diferensial)


- Pemilihan CT diameter
145
Untuk pengambilan CT diameter sebagai masukan relai diferensial
akan menambah wilayah proteksi relai diferensial. Esensi
pengamanan relai diferensial tidak lagi menjadi pengaman internal
transformator. Tapi juga sebagai pengaman diameter.

Gambar 5.12 Pemilihan CT Diameter


untuk relai Diferensial Transformator

- CT Line (bushing)
Pada penerapannya CT line yang dipakai adalah CT bushing.
Kelemahannya pengambilan CT dari titik ini adalah untuk pengujian
stabilitas primer differensial akan rumit. Butuh alat uji injeksi
dengan kapasitas yang besar untuk pengujian stabilitas diferensial
transformator.
Selain itu, untuk mengamankan diameternya perlu ditambahkan
proteksi CCP.

146
Gambar 5.13 Pemilihan CT Line (bushing)
untuk relai Diferensial Transformator

b. Pemilihan CT dititik netral (untuk REF)


Berikut adalah konfigurasi CT eksisting untuk aplikasi REF yang
terpasang di P3B Jawa Bali.
- CT Netral dipasang antara NGR dengan titik netral transformator
Untuk konfigurasi ini adalah yang direkomendasikan oleh PT PLN
(Persero) P3B Jawa Bali. Dimana REF murni melindungi belitan ke
titik netral transformator dan tidak melindungi NGR transformator.

Gambar 5.14 Dipasang antara NGR dan titik netral transformator

147
- CT Netral terpasang antara NGR dan titik pentanahan
Untuk konfigurasi ini skema pengamanan NGR juga meliputi NGR.
Jika terdapat gangguan internal NGR maka REF akan bekerja. Ini
tidak sesuai dengan filosofi REF dimana hanya akan
mengamankan wilayah yang tidak terlindungi oleh relai diferensial.

Gambar 5.15 Dipasang antara grounding & NGR

c. Spesifikasi transformator arus (CT)

Pemilihan kelas CT untuk proteksi yang terpasang di transformator


tergantung dari jenis proteksinya.
Untuk diferensial direkomendasikan menggunakan CT dengan kelas X atau
kelas P. Kelas X digunakan untuk jenis relai high impedance dan pada
sistem 500 kV karena jenis CT ini mempunyai tingkat arus magnetisasi
yang kecil sehingga mempunyai tingkat akurasi yang tinggi dan presisi
pada transformasi AC dan DC komponen. Pada sistem high impedance
kepresisian arus sangat penting untuk meminimalisasi error perbandingan
arus (I diff).

148
Sementara untuk CT kelas P dapat dipergunakan untuk jenis low
impedance. Karena nilai error dikompensasi oleh besaran kemiringan
kurva karakteristik diferensial (slope).
Pada pemakaian kelas CT untuk proteksi cadangan menggunakan kelas P.
Untuk pemakaian kelas CT perhatikan beban (burden) CT, yaitu 30 VA.
Dan untuk instalasi baru nominal arus sisi sekunder adalah 1 Ampere

5.3.6 Skema Proteksi Elektrik Tranformator

LV SIDE TV SIDE HV SIDE

51N
59/59N

25

59
51/51N 64 64 51/51N

51N

AVR

87T

Gambar 5.16 Skema proteksi elektrik transformator

5.4 Desain Sistem Proteksi Reaktor

149
Secara um
mum sistem proteksi re
eaktor sama
a dengan desain
d siste
em proteksii
ttransformattor tenaga. Dimana sisstem protekksi utama reaktor
r terdiri atas :

55.4.1 Protteksi Utam


ma

5.4.1.1 Proteksi mekanik dan detek


ksi panas (T
Thermal de
etection)
Mengacu ke
k poin 5.3.2.1

5.4.1.2 Proteksi Elektrik


Pada aplika
asi proteks
si utama rea
aktor , bisa
a memilih antara
a relai diferensiall
a
atau Restri
ricted Earth
h Fault (RE
EF). terganttung dari ko
onstruksi re
eactor, jika
a
kontruksi re
eactor satu
u fasa dalam satu tan
ngki utama maka proteksi utama
a
menggunakkan rele diferensial dan
d jika ko
ontruksi rea
actor tiga fasa
f dalam
m
ssatu tangki utama maka proteksi utama menggunakan
n rele REF.

a
a. Diferensial Currrent
Filossofi diferen
nsial relai pada
p reakto
or sama de
engan diferrensial relaii
yang
g diaplikasikan pada trransformato
or.

Gambar 5.17 Filosofi


F diferrensial reakto
or

150
Gambar 5.18 Desain pemasangan diferensial reaktor

Pada aplikasinya CT dipasang sebelum reaktor dan sebelum titik bintang


reaktor.

b. Restricted Earth Fault (REF)

151
Gambar 5.19 Desain pemasangan REF reaktor

Pada aplikasinya CT dipasang sebelum reaktor dan setelah titik bintang


reaktor.

5.4.2 Proteksi Cadangan


Pada reactor, proteksi cadangan yang dipakai adalah relai arus lebih
(OCR/GFR) untuk mendeteksi arus lebih pada fasa atau arus gangguan ke
tanah. Filosofi relai arus lebih (OCR) relai pada reaktor sama dengan relai
arus lebih yang diaplikasikan pada transformator atau penghantar.

152
Gambar 5.20 Desain pemasangan arus lebih pada reactor

Semua gambar diperbaharui lihat gitet depok

5.5 Desain Sistem Proteksi Kapasitor


Shunt Capacitor bank adalah peralatan yang digunakan untuk memperbaiki
kualitas pasokan energi listrik antara lain memperbaiki mutu tegangan disisi
beban, memperbaiki faktor daya dan mengurangi rugi-rugi transmisi.
Kekurangan dari pemakaian kapasitor bank adalah menimbulkan
hamonisasi pada proses switching untuk itu diperlukan desain khusus PMT
atau switching controller.

153
Gambar 5.21 Konstruksi Kapasitor

5.5.1 Konstruksi Kapasitor

5.5.1.1 Elemen Kapasitor


Elemen kapasitor merupakan bagian terkecil dari kapasitor yang berupa
belitan aluminium foil dan plastic film.

5.5.1.2 Unit Kapasitor


Sebuah unit kapasitor terdiri dari elemen-elemen kapasitor yang
dihubungkan dalam suatu matriks secara seri dan paralel, unit kapasitor
rata-rata terdiri dari 40 elemen-elemen. Elemen-elemen kapasitor
dihubungkan secara seri untuk membangun tegangan dan dihubungkan
secara paralel untuk membangun daya (VAR) pada unit kapasitor. Unit
kapasitor dilengkapi dengan resistor yang berfungsi sebagai elemen
pelepasan muatan kapasitor (discharge device). Rating tegangan unit
kapasitor bervariasi dari 240 V sampai 25 kV dan rating kapasitas dari 2,5
kVAR sampai 1 MVAR.
Menurut IEEE std 18-1992 dan std 1036-1992 menyatakan :

154
- Unit kapasitor harus mampu beroperasi terus menerus pada rating
110% Vrms dan tegangan puncak tidak melebihi 1,2 √2 Vrms serta harus
mampu dilalui arus sebesar 135% Inominal.
- Pada rating tegangan dan frekuensi, daya reaktif harus berkisar antara
100% sampai 115% rating daya reaktif.

5.5.1.3 Capasitor Bank


Unit-unit kapasitor terpasang dalam rak baja galvanis untuk membentuk
suatu bank kapasitor dari unit-unit kapasitor fasa tunggal. Jumlah unit-unti
kapasitor pada sebuah bank ditentukan oleh tegangan dan daya yang
dibutuhkan. Untuk daya dan tegangan yang lebih tinggi, unit kapasitor
dipasang secara seri dan pararel.

5.5.2 Kapasitor Koneksi Wye


Koneksi ini terdiri dari gabungan koneksi seri dan pararel dari unit kapasitor
di setiap fasa

5.5.2.1 Terhubung ke tanah (Grounded Wye).


Keuntungan dari koneksi ini adalah :

- Koneksi ini memiliki impedansi yang rendah terhadap tanah sehingga


dapat melindungi dari arus surja petir dan beberapa pengamanan
terhadap tegangan surja. Kapasitor bank pada koneksi ini dapat
dioperasikan tanpa arrester karena kemampuan kapasitor dalam
menyerap surja.
- Mengurangi tegangan transient pada PMT dan peralatan switching
lainnya.

155
Beberapa kekurangan dari koneksi ini :
- Sirkulasi harmonic dan inrush current dapat menyebabkan salah kerja
atau terlalu sensitif pada relai proteksi dan fuse.
- Diperlukan phase series reactors untuk mengurangi tegangan yang
muncul pada sekunder CT karena efek dari frekuensi tinggi dan
besarnya amplitudo arus.
Jika desain kapasitor telalu besar, sehingga energi/ daya unit kapasitor
paralel dari group kapasitor seri terlalu besar (di atas 10 MVar), bank dapat
dibagi menjadi dua bagian wye. Karakteristik dari wye ganda mirip dengan
bank wye ground tunggal. Kedua netral harus langsung terhubung dengan
koneksi tunggal ke tanah.

(a) Grounded Kapasitor (b) Grounded Kapasitor dengan


dengan Single Wye Double Wye

Gambar 5.22 Koneksi Kapasitor Bank Grounded Wye

5.5.2.2 Koneksi Wye tidak terhubung ke tanah (Ungrounded


Wye)
Pada koneksi ungrounded Wye shunt capacitor bank, tidak di ijinkan
adanya arus urutan nol, third harmonic currents, atau arus discharge yang
156
besar pada kapasitor (untuk gangguan fasa – fasa masih mungkin muncul
arus discharge yang besar). Keuntungan lainnya dari koneksi ini tegangan
lebih pada sekunder CT tidak sebesar bandingkan pada koneksi grounded
Wye, namun untuk sisi netralnya harus terisolasi dengan baik atau
terisolasi sebesar tegangan line.
Untuk skema proteksi unbalance pada koneksi ini, sensitive terhadap
unbalance tegangan.

(a) Ungrounded Kapasitor (b) Ungrounded Kapasitor dengan


dengan Single Wye Double Wye

Gambar 5.23 Koneksi Kapasitor Bank Ungrounded Wye

Kapasitor yang terpasang pada sistem tegangan tinggi P3BJB memakai


ungrounded Wye

5.5.3 Switching

Saat proses switching atau proses memasukan PMT kapasitor bank


tegangan tinggi dapat menghasilkan arus transient. Metode switching yang
dikenal saat ini adalah reactor, preinsertion resistor, preinsertion inductor
dan pengaturan switching (control switching).dijelaskan semua

157
Pada saat pemasukan kapasitor dapat terjadi keadaan hubung singkat
apabila kondisi kapasitor kosong muatan yang akan menghasilkan arus
yang sangat besar (arus inrush) dan kedip tegangan yang cukup dalam di
sistem. Persyaratan memasukan PMT kapasitor adalah tegangan sesaat
pada kontak PMT sama dengan nol. Dengan mengatur saat penutupan
PMT maka akan mengurangi arus inrush pada kapasitor bank.
Pengaturan pemasukan PMT pada kapasitor bank tergantung pada sistem
pentanahan netral kapasitor bank.

5.5.3.1 Switching pada kapasitor bank yang ditanahkan


(grounded Wye).

Jika kapasitor bank ditanahkan maka setiap fasa berdiri sendiri dan
pemasukan setiap fasa berbeda 1/6 cycle atau 30 derajat listrik (3,3 ms
untuk sistem 50Hz).

5.5.3.2 Switching pada kapasitor bank yang tidak ditanahkan


(ungrounded Wye).

Jika kapasitor tidak ditanahkan maka dua fasa pertama harus pada saat
perbedaan tegangan diantara ke dua fasa tersebut sama dengan nol
sedangkan fasa ketiga dimasukan ¼ cycle atau 45 derajat listrik (5 ms
untuk sistem 50Hz).

158
Proses menutup PMT yang disyaratkan
untuk kapasitor bank grounded

Proses menutup PMT yang disyaratkan


untuk kapasitor bank grounded

Gambar 5.24 Switching PMT Capacitor

gambar ulang dan gambar ground/ungrod dipisah (sumber gambar dimasukan)

5.5.4 Persyaratan Pemilihan Transformator Arus (CT) dan


Transformator Tegangan (VT/CVT)

5.5.4.1 Pemilihan CT dan VT untuk proteksi unbalance

a. Transformator arus (CT).

159
Rating arus adalah dasar untuk menghitung unbalance. Arus
harmonic harus dipertimbangkan dalam pemilihan rating. Untuk
kapasitor dengan internal fuse arus yang mengalir biasanya sangat
rendah dan pemilihan transformator arus (CT) harus disesuaikan.

Untuk kapasitor bank yang tidak ditanahkan (ungrounded) rating


tegang harus sebesar tegangan sistem, sedangkan untuk kapasitor
bank yang ditanahkan (grounded) dapat digunakan rating tegangan
yang lebih rendah.

Transformator arus (CT) harus mampu menahan arus selama


kondisi tidak normal seperti short circuit, gangguan tersebut dapat
menyebabkan peak transient tinggi dan arus frekuensi tinggi. Arus
transient saat switching juga harus diperhitungkan. Transformator
arus dapat diamankan dengan memasang surja arrester.

Class 5P cukup untuk mengakomodir kesalahan pengukuran


transformator arus (CT), saat kondisi unbalance maksimun yang
menghasilkan arus jauh lebih rendah dari rating transformator arus
(CT) maka diperlukan class akurasi yang lebih baik.

b. Transformator tegangan (VT/ CVT)


Rating tegangan primer transformator tegangan (VT/ CVT) harus
sesuai dengan perhitungan unbalance maksimum. Untuk kapasitor
bank yang tidak terhubung ketanah class isolasi harus baik (rating
tegangan sebesar tegangan sistem pada jaringan).

160
Ketika belitan primer VT/ CVT menjadi jalur discharge dari kapasitor,
transformator tegangan (VT/ CVT) harus mampu menahan peak
arus akibat energi discharge saat PMT kapasitor bank dikeluarkan.

Transformator tegangan dipilih untuk class akurasi 0,5 untuk


penggunaan normal, sedangkan skema differential tegangan perlu
perhatian khusus agar transformator tegangan (VT/ CVT) pada
setiap fasa matching.

5.5.4.2 Pemilihan transformator arus untuk proteksi overload


dan hubungsingkat.

Transformator arus (CT) untuk proteksi overload harus mempunyai rating


arus primer paling kecil 1,4 kali dari rating arus kapasitor bank, dan untuk
standar akurasi dipilih class 5P.

Jika dalam satu transformator arus (CT) digunakan untuk meter dan
proteksi, maka penggunaan winding skunder harus dipisah antara fungsi
proteksi dan meter dan mengakomodir kebutuhan proteksi eksisting
(contoh busbar proteksi).

5.5.5 Sistem Proteksi Kapasitor

5.5.5.1 Proteksi Unbalance (Unbalance Relay)


Proteksi shunt capasitor bank terhadap gangguan internal terdiri dari
beberapa elemen/ peralatan proteksi dalam skema koordinasi, biasanya
161
elemen/ peralatan proteksi yang terdapat pada shunt kapasitor bank untuk
gangguan internal adalah individual fuses (tidak dibahas dalam buku ini),
proteksi unbalance untuk trip dan alarm serta proteksi arus lebih.
Terisolasinya elemen/ unit kapasitor yang rusak akibat putusnya fuse
internal akan menyebabkan kenaikan tegangan di elemen/ unit kapasitor
lainnya dan ini akan mengakibatkan unbalance pada kapasitor bank.
Tegangan lebih secara berkelanjutan harus dihindari (di atas 1,1 pu) dalam
setiap unit kapasitor dengan cara mengetripkan kapasitor bank oleh relai
proteksi.
Proteksi unbalance merupakan proteksi utama untuk gangguan busur api
pada kapasitor bank dan gangguan lainnya yang dapat merusak elemen/
unit kapasitor, gangguan ini dapat merusak elemen/ unit kapasitor secara
substansial dalam waktu singkat, sehingga proteksi unbalance harus
memiliki waktu tunda sekecil mungkin untuk meminimalkan kerusakan pada
kapasitor bank dalam hal busur api eksternal.
Pada kapasitor bank, busur api eksternal yang terjadi tidak mengakibatkan
perubahan yang cukup pada arus di fasa untuk mengerjakan proteksi yang
lain pada kapasitor bank (relai arus lebih)
Proteksi unbalance pada kapasitor bank tersedia dalam berbagai bentuk
tergantung pada susunan kapasitor dan sambungan pentanahannya.

- Unbalance bawaan (inherent) dan sistem Unbalance


Pada prateknya unbalance yang dilihat oleh relai unbalance adalah
hasil dari rugi-rugi unit/ elemen kapasitor secara individu dan sistem
inherent serta unbalance pada kapasitor bank. Pada umumnya
unbalance yang terjadi pada semua instalasi kapasitor bank (dengan
atau tanpa fuse) utamanya disebabkan oleh unbalance tegangan dan
toleransi dari pabrikan kapasitor, penyebab lainnya unbalance error

162
adalah toleransi dari peralatan pendeteksi unbalance dan perubahan
relative kapasitansi akibat perbedaan suhu pada unit kapasitor dalam
satu bank.
Error akibat inherent unbalance harus diperhatikan untuk mencegah
bekerjanya relai unbalance atau salah kerja relai unbalance.

Tabel 5.3 Acuan untuk menentukan efek inherent unbalance.

Efek dari Efek dari


Konfigurasi toleransi perbedaan besaran Efek dari perbedaan sudut
kapasitor bank pabrikan tegangan sistem phasa dari tegangan sistem
kapasitor anatar phasa

Grounded wye ∆ ∆ 2 sin


2
dengan netral arus 3

Ungrounded wye
∆ ∆ 2
dengan netral sin
3 3 3 2
tegangan

Ungrounded wye

dengan differential 0 0
6
netral arus

Ungrounded wye

dengan differntial ∆ ∆ 0 ∆ 0
3
netral tegangan

IN : Arus netral
∆C : Perbedaan kapasitansi antar phasa
varB : Rating power reaktip kapasitor bank
varU : Rating power reaktip pada unit kapasitor
VC : Rating tegangan kapasitor
163
VLG : Tegangan phasa ke tanah
VNN : Tegangan antara netral
Θ : Perbedaan sudut phasa antara dua phasa mulai dari 120°

- Toleransi Pabrikan
Pengoperasian unit kapasitor bervariasi antara 100% sampai 110%
dari rating tegangan, KVar dan frekuensi pada suhu 25°C, batasan ini
harus mengakomodir dari toleransi pabrikan dimana pada umumnya
toleransi pabrikan tidak lebih dari 107%.
Toleransi ini harus dipertimbangkan dalam pemasangan kapasitor
bank dan merupakan pertimbangan yang penting ketika mendisain
proteksi unbalance.

- Pengaruh suhu terhadap unit kapasitor


Kapasitansi unit terpengaruh terhadap suhu dan suhu unit kapasitor
dari keseluruhan bank sangat tergantung pada saat pembangunan dan
faktor lingkungan, misalnya pada saat musim panas sebagian unit
kapasitor mendapat sinar matahari langsung dan sebagian lagi tidak.
Oleh karena itu penting untuk memahami perubahan dan
memperhitungkannya. Gambar 5.25 menunjukan perubahan
kapasitansi per unit (C/C25°C) terhadap suhu untuk unit kapasitor yang
direndam dalam Faradol 810, cairan isolasi yang digunakan oleh ABB.

164
Gambar 5.25 Kurva perubahan kapasitansi terhadap suhu

a. Proteksi unbalance pada Ungrounded Wye kapasitor bank.


• Single Ungrounded Wye kapasitor Bank.

Metode paling sederhana dalam mendeteksi unbalance pada


Single ungrounded Wye kapasitor bank adalah dengan
mengukur tegangan netral atau tegangan urutan nol, jika
kapasitor bank seimbang dan sistem tegangan pada jaringan
seimbang maka tegangan netral akan nol, perubahan kapasitor
bank di setiap fasa akan menghasilkan tegangan urutan nol
atau netral.

165
(a). Unbalanced tegangan (b). Unbalanced tegangan dengan
dengan 1 VT
open delta VT

Gambar 5.26 Skema proteksi untuk ungrounded Single wye

Gambar 5.26 (a) menunjukan metode pengukuran tegangan


antara titik netral ke gound pada kapasitor bank mengunakan
VT dan relai tegangan lebih yang dilengkapai filter harmonisa
ke tiga. Metode ini sangat sederhana namun dihadapkan
dengan permasalahan unbalance tegangan pada jaringan dan
unbalance inherent, peralatan sensing tegangan umumnya
menggunakan transformator tegangan (VT) namun bisa juga
menggunakan peralatan pontensial kapastif (CVT) dan
peralatan potensial resisitif. Peralatan sensing tegangan dipilih
yang mamapu mencapai ratio tegangan terendah dan juga
mampu terhadap kondisi tegangan lebih yang
berkesinambungan untuk mendapatkan sensitivitas
pendeteksian unbalance secara maksimal. VT/ CVT yang

166
digunakan pada aplikasi ini harus mempunyai rating sebesar
tegangan sistem.

Gambar 5.26 (b) menunjukan skema proteksi netral unbalance


dengan differential tegangan, skema proteksi ini
menghilangkan ketidakseimbangan tegangan pada system
jaringan. Pada metode ini unbalance proteksi didapat dengan
membandingkan tegangan pada titik netral kapasitor dengan
tegangan urutan nol (3V0) yang didapat dari VT/CVT pada
busbar.

Relai digital yang lebih modern dapat menghitung tegangan


urutan nol dari tegangan fasa. Skema ini menghilangkan
kebutuhan transformator tegangan (VT/CVT) tambahan untuk
mendapatkan tegangan urutan nol.

• Double Ungrounded Wye kapasitor Bank.

Terdapat beberapa metode proteksi unbalance untuk double


ungrounded Wye seperti pada Gambar 5.27(a) menggunakan
transformator arus (CT) yang terpasang pada kedua titik netral
dan terhubung pada relai arus lebih (atau pararel dengan relai
tegangan). Gambar 5.27 (b) di bawah merupakan contoh
kapasitor menggunakan transformator tegangan (VT/CVT)
yang terpasang pada kedua titik netral dan terhubung pada
relai tegangan lebih.
Pada metode ini tidak dipengaruhi oleh unbalance tegangan
pada jaringan dan tidak sensitif terhadap hamonisa ketiga.
167
Transformator arus (CT) dan transformator tegangan (VT/CVT)
harus memiliki rating tegangan sebesar tegangan sistem.

(a) Unbalance proteksi untuk Double (b) Unbalance proteksi untuk Double
ungrounded wye dengan CT ungrounded wye dengan CT

Gambar 5.27 Skema proteksi unbalance pada ungrounded double wye

b. Proteksi unbalance pada Gronded Wye kapasitor bank.


• Single Grounded Wye kapasitor Bank

Unbalance pada kapasitor bank akan menyebabkan arus


mengalir dititik netral seperti pada Gambar 5.28 menunjukan
proteksi didasarkan transformator arus (CT) yang dihubungkan
antara netral kapasitor bank ke tanah. Dalam skema ini
memiliki rasio CT yang rendah, resistor beban dan relai
tegangan lebih digunakan untuk mendapatkan sensitifitas yang
diinginkan, relai yang mengukur tegangan sebanding dengan

168
arus netral (3I0). Pada umumnya skema ini digunakan pada
kapasitor bank bedaya (MVAR) rendah.

Gambar 5.28 Skema proteksi unbalance dengan grounded Single wye

• Double Grounded Wye kapasitor Bank


Pada pola ini kapasitor bank dibagi menjadi dua bagian yang
terhubung ke tanah (kedua bank ini harus indentik).

Gambar 5.29 (a) menunjukan dimana transformator arus (CT)


dipasang pada setiap netral ke tanah (common ground) dari
kapasitor bank double grounded Wye, sisi skunder kedua
transformator arus (CT) terhubung silang ke relai arus lebih,
sehingga relai tidak sensitif terhadap semua kondisi luar kapasitor
bank (cara lain penggunaan satu transformator arus (CT) dengan
koneksi dua titik netral berlawanan arah melalui transformator arus).

169
Transformator arus (CT) dapat menjadi sasaran switching arus
transient sehingga dibutuhkan proteksi terhadap surja.

(a) grounded Double wye dengan 2 CT (b) grounded Double wye dengan 1
CT

Gambar 5.29 Skema Proteksi Unbalance Double wye grounded

5.5.5.2 Proteksi Arus Lebih (Over Current Relay)

Arus kapasitor yang berlebih didapat dari gangguan sistem tegangan,


harmonisa dan gangguan hubung singkat. Untuk memproteksi kapasitor,
transformator arus dihubungkan ke relai untuk mendeteksi kelebihan arus
(overload) dan mengetripkan kapasitor bank.

Untuk kapasitor bank yang lebih kecil (tipikal kurang dari 10 MVAR),
memiliki inrush transient lebih singkat, relai overload dan relai hubung
singkat penggunaannya dapat digabung dalam satu fungsi proteksi.

170
Arus transien yang dihasilkan oleh kapasitor bank yang lebih besar, untuk
itu penggunaan relai overload dan relai hubung singkat harus dipisahkan.
Pengaturan arus untuk relai hubung singkat diatur lebih tinggi untuk
menghindari salah operasi saat switching.

(a) koneksi grounded (b) koneksi ungrounded


Gambar 5.30 Skema proteksi arus lebih

5.5.5.3 Overvoltage dan undervoltage


Relai tegangan pada instalasi kapasitor tidak difungsikan sebagai proteksi
pengaman, tetapi lebih banyak berperan sebagai kontrol close / open
sesuai kebutuhan sistem. Sumber tegangan untuk sistem proteksi ini bisa
didapat dari transformator tegangan (VT/ CVT) bubar yang terhubung pada
kapasitor bank.

171
5.5.5.4 Skema Proteksi Kapasitor Bank

Gambar 5.31 Skema proteksi kapasitor bank

172
5.6 SETING & KOORDINASI PROTEKSI TRANSFORMATOR

5.6.1 Tipikal Seting

5.6.1.1 Proteksi Utama

a. Diferensial

• Seting arus
0.2 0.3

Catatan : seting diizinkan minimum selama arus magnetisasi transformator


tidak lebih dari 4 kali seting minimum diferensial

atau

1
0.8 0.5

Catatan :
Nilai 0.8 adalah pertimbangan untuk faktor kesalahan relai, CT dan wiring
sebesar 20%. Sedangkan nilai 0.5 adalah nilai arus gangguan tertinggi
yang dapat terjadi, yang dipakai sebagai batas atas dalam menentukan
seting arus untuk relai moment

• Seting kecuraman (slope)

Dalam melakukan penyetingan kecuraman (slope) diferensial, tingkat


stabilitas relai harus diperhatikan. Relai harus stabil dalam keadaan beban
tinggi ataupun jika terjadi interupsi eksternal akibat adanya gangguan
eksternal.
173
Oleh karena itu seting kecuraman (slope) harus memperhatikan hal – hal
sebagai berikut :

- Selektifitas relai terhadap gangguan eksternal.


Kedua sisi transformator arus yang digunakan harus mempunyai rasio
dan karakteristik yang tipikal serta polaritas transformator arus harus
betul (IEEE Std. C37.110-1996).

- Pengaruh kejenuhan CT utama dan ACT


Perbedaan faktor kejenuhan ini dapat menyebabkan arus sekunder
yang melalui relai tidak sama terutama pada saat terjadi gangguan
dengan nilai yang besar (through fault current)

- Pengaruh tap ACT


Dapat mengakibatkan selisih arus antara primer dan sekunder
transformator.

- Pengaruh adanya OLTC ( On Load Tap Changer )


Waktu operasi perbandingan transformasi berubah–ubah mengikuti
tegangan yang masuk sementara tap CT / ACT tidak mengalami
perubahan.

- Pengaruh kesalahan (error) yang harus dikompensasi dalam


menentukan seting kecuraman (slope) yaitu :
9 Kesalahan sadapan : 10 %
9 Kesalahan transformator arus CT : 10 %
9 Mismatch : 4 %
9 Arus eksitasi : 1 %

174
9 Faktor keamanan : 5 %

Maka penyetingan slope adalah sebagai berikut:


Slope-1 = (25 – 35) %
Slope-2 = (50 – 80) %
Dimana slope adalah :

100%

Gambar 5.32 Contoh slope 87T

Beberapa pabrikan mempunyai formula tersendiri dalam menentukan


besaran untuk arus restraint (Irest).
Formula pabrikan Alstom, ABB, Toshiba, GE adalah :

2
Untuk pabrikan Siemens menggunakan :

175
• 2nd harmonic blocking

Pada saat awal pengoperasioan transformator, diferensial harus stabil


untuk kondisi inrush. Pada kondisi harmonisa kedua muncul, relai
diferensial harus stabil (blocking 2nd harmonic).
Untuk fungsi ini, relai tetap harus trip jika terjadi gangguan internal selama
proses 2nd harmonic berlangsung. Berdasarkan statistik dan literatur
memperlihatkan bahwa 2nd harmonic terjadi pada 9% - 13% arus nominal
transformator. Maka seting 2nd harmonic direkomendasikan :

2 0.15

b. Restricted Earth Fault

Rekomendasi seting tipikal arus kerja REF adalah :

0.15 0.25

Catatan : arus kerja REF memperhatikan error maksimum arus diferensial


urutan nol pada saat operasi normal transformator.
Untuk seting kecuraman REF adalah :

Slope-1 = (25 – 35) %

Dalam penyetingan kecuraman (slope) REF low impedance cukup satu


slope saja. Hal ini dikarenakan pada REF tidak terpengaruh faktor
perubahan rasio akibat perpindahan tap. Selain itu estimasi gangguan
176
maksimum 1 fasa – tanah masih berada dibawah batas kejenuhan CT. Tapi
apabila relai mempunyai 2 seting slope, rekomendasi slope kedua
mengikuti rekomendasi dari pabrikan.

• REF high impedance


9 Seting arus REF
15% 25% 1
Keterangan :
Is : Seting arus REF
Ihs 1Ø : Arus hubungsingkat 1 fasa maksimum
n : jumlah CT terhubung ke relai
Ie : arus magnetisasi CT

9 Seting tegangan
1
2

Keterangan :
Vs : Seting tegangan REF
Ihs 1Ø : Arus hubungsingkat 1 fasa maksimum
CT ratio : Rasio CT yang digunakan untuk proteksi REF
Rct : Resistansi CT (nilai tertinggi)
2Rl : Impedansi rangkaian tertutup (looping)
R relai : Impedansi relai REF

Untuk penyetingan tegangan stabilitas ini harus memenuhi syarat yaitu Vk


> 2Vs

9 Seting tahanan
1 Va
Vs
I set I set
Keterangan :
Rs : Seting resistansi variabel
I set : Seting arus REF (0.1 – 0.2 x In transformator)
177
Vs : seting tegangan REF
Va : burden relai

9 Kebutuhan metrosil (metrosil requirement)

Pada gangguan internal yang sangat besar, tegangan yang cukup tinggi
dapat terjadi melalui relai serta stabilizing resistor.
Apabila tegangan > 3kV (rekomendasi alstom), maka harus menambahkan
Metrosil

2 2

Keterangan :
Vp : tegangan gangguan
Vk : tegangan lutut (knee point)
Vf : tegangan RMS maksimum jika CT tidak saturasi

Untuk karakteristik metrosil itu sendiri :

Keterangan :
V : Tegangan puncak (Volt)
I : Arus puncak (Amp)
C : Konstanta tergantung pada konstruksi metrosil
β : Konstanta dengan range 0.2 – 0.25

Nilai C dan β dipilih untuk membatasi tegangan metrosil tidak lebih dari 3
kV pada arus gangguan maksimum.

178
5.6.1.2 Proteksi Cadangan
a. Relai arus lebih (Over Current Relai / OCR )
• Seting arus kerja

Untuk melakukan penyetingan arus untuk OCR, harus memperhatikan arus


nominal terlemah dari rangkaian peralatan di bay tersebut (CT, PMS, PMT
dan transformator daya)
Maka :

1.2
Keterangan :
I set : Seting arus OCR
In : arus nominal terkecil peralatan bay terpasang

• Seting waktu

Seting waktu OCR pada trasformator adalah 1 detik pada hubung singkat
maksimum di busbar terhubung.
Pemilihan karakteristik waktu OCR adalah menggunakan Standar Inverse /
Normaly Inverse.

Untuk interbus transformator 500/150 kV seting waktu relai OCR antara sisi
tegangan tinggi dan tegangan rendah tidak dikoordinasikan.

Untuk interbus transformator 150/70 kV dan transformator distribusi 150/20


kV dan 70/20 kV seting waktu dikoordinasikan (grading) dengan waktu 1
detik pada OCR terpasang di incoming tegangan rendah. Perbedaan waktu
(delta t) antara OCR sisi tegangan tinggi dan OCR sisi incoming adalah 0.3
– 0.5 detik dengan karakteristik waktu standart inverse/ normally inverse.

179
b. Relai gangguan ke tanah (GFR) & Stand By Earth Fault (SBEF)

Untuk seting relai GFR harus memperhatikan 2 hal :

• Jumlah belitan transformator

Ketersediaan belitan ketiga (delta) akan mempengaruhi nilai seting GFR


sisi tegangan tinggi (HV side) transformator. Dimana :

- Tanpa belitan delta


0.2
- Dengan belitan delta
0.5 0.8
Dimana,
In : Arus nominal peralatan terkecil (Amp)

• Sistem pentanahan transformator.

Sistem pentanahan transformator akan mempengaruhi besar arus


gangguan hubungsingkat fasa – tanah disisi tegangan rendah
transformator, sehingga seting arus kerja dari GFR akan bervariasi,
tergantung dari jenis pentanahan dari transformator :

- Langsung (solid)
- Tahanan rendah 12 Ω, 40 Ω, 62 Ω (low impedance)
- Tahanan tinggi 200 Ω & 500 Ω (high impedance)

Besar nilai setingan GFR dan SBEF dapat dlihat dilapiran

180
Tabel
T 5.4 Tip
pikal Seting GFR
G & SBEF
F

Nominal GFR LV SBEF


NGR I set T
TMS I set T
TMS
≥ 30
0% (LTI)
- - 0.4* In NGR
R ketahanan thermis
500 Ω NGR
≥ 50
0% (LTI)
1 dtk (SI)
( pada (0.3 - 0.4) * In
I
(0.3 - 0.4) * In ketahanan thermis
hubung singkat LV NGR
62 Ω NGR
0% (LTI)
≥ 50
1 dtk (SI)
( pada (0.3 - 0.4) * In
I
(0.2 - 0.4) * In ketahanan thermis
hubung singkat LV NGR
40 Ω NGR
0% (LTI)
≥ 50
1 dtk (SI)
( pada (0.1 - 0.2) * In
I
(0.2 - 0.3) * In ketahanan thermis
12 Ω hubung singkat LV NGR
NGR
1 dtk (SI)
( pada
0.4 * In - -
hubung singkat LV
Langsung I highset : 3 *
500 mss (definite) - -
In

cc. Relai te
egangan lebih (Over Voltage
V Rellay / OVR)

Penyetinga
an OVR harrus mempe
erhatikan ke
emampuan termis tran
nsformator.

Tabel 5.5
5 Contoh ke
emampuan termis transfformator

181
• Seting tegangan

Seting tegangan terdiri dari :

• Seting alarm
1 1.05
• Seting trip
2 1.10
Keterangan :
Vs1 : Seting tegangan alarm (volt)
Vs2 : Seting tegangan trip (volt)
Vnom : Tegangan normal operasi

• Seting waktu

Untuk seting waktu alarm tidak ada waktu tunda (seketika). Sementara
untuk seting waktu trip diberikan 5 detik (mengacu ke kurva ketahanan
transformator terhadap tegangan lebih).

d. Neutral Voltage Displacement Relay (Floating Delta Tertier) dan Over


Voltage Relay (OVR)

Diaplikasikan pada delta tersier mengambang.


Seting tegangan terdiri dari :
• Seting alarm NVDR
- Seting tegangan
1 0.2
- Seting waktu
Waktu tunda alarm adalah 5 detik
182
• Seting trip NVDR
- Seting tegangan
2 0.3
- Seting waktu
Waktu tunda alarm adalah 2.5 detik

Dimana,
Vo1 : Seting tegangan alarm (volt)
Vo2 : Seting tegangan trip (volt)
Vnom : Tegangan normal operasi (fasa – netral)

• Seting alarm OVR


- Seting tegangan
1 1.2
- Seting waktu
Waktu tunda alarm adalah 5 detik (definite)
• Seting trip OVR
- Seting tegangan
2 1.5
- Seting waktu
Waktu tunda alarm adalah 2.5 detik (definite)

e. Sensitif Earth Fault ( Grounding Delta Tertier)


Diaplikasikan pada delta tersier ditanahkan
- Seting arus
0.25
- Seting waktu
Waktu tunda trip adalah 0.2 detik (definite)
183
5.6.1.3 Proteksi Sistem

a. Relai synchrocheck
Seting synchrocheck adalah :

• Seting tegangan

Jika relai mendeteksi tegangan sistem tidak memenuhi standar tegangan


minimum operasi, tidak direkomendasikan untuk memasukan PMT.

0.8

Untuk seting perbedaan tegangan antara dua sistem :

∆ 0.05 10
• Seting frekuensi

Setingan frekuensi dipengaruhi oleh pengaturan waktu dan susut fasa,


dinyatakan dalam persamaan seperti dibawah ini:



180°
Keterangan :
∆f : perbedaan frekuensi (Hz)
∆ : seting perbedaan sudut fasa (º)
t : setingan waktu kerja (0.5 s)
Maka selisih frekuensi :
10

180° 0.5

∆f = 0.111 Hz ≈ 0.1 Hz

• Seting sudut fasa

184
Seting sudut fasa sangat penting dalam menyatukan 2 sistem. Setingan
sudut fasa adalah:
∆ 5° 15°
Catatan :
Semakin kecil seting sudut fasa, maka penutupan PMT untuk proses
sinkron semakin aman, tetapi semakin sulit proses paralel. Untuk
mendapatkan seting yang paling optimum dalam suatu titik sinkron harus
mengacu kepada hasil studi.
5.6.1.4 Relai Automatic Voltage Regulator (AVR)
Dalam melakukan penyetingan AVR yang paling penting diperhatikan
adalah

185
Tabel 5.6 Pertimbangan seting AVR

No Fasilitas Setting Batas Penyetelan Sasaran Referensi dan Data yang Diperlukan
1 Voltage level 85 -------140 V Kualitas tegangan yang dibutuhkan •Standar mutu tegangan
pelanggan •Permintaan pelanggan
•Rasio PT terpasang
2 Band Width + 0,5% --+ 9% Range maksimum dan minimum tegangan •Rasio Transformasi OLTC
•Tegangan rating maksimum terlemah dari
peralatan Instalasi
3 Delay Time 0 ---------180 s Menghindari resiko : •Frekwensi operasi dari Contact Life dari
OLTC
Karakteristik pilihan : •Berkurangnya umur OLTC •Periode daya tahan peralatan untuk
menerima tegangan maksimum dan
minimum
• Linear •Kerusakan peralatan Instalasi & konsumen •Fluktuasi tegangan akibat tegangan
system dan beban pada hari kerja dan hari
libur
• Inverse •Konsumen menerima mutu tegangan diluar
standar tegangan dalam periode cukup lama

4 Line drop Ur=0--+25V Akurasi tegangan yang diterima oleh •Imformasi dari pelanggan tegangan di titik
Compensator pelanggan dg memperhitungkan tegangan mana yang diinginkan
Ux=0--+25V drop •Besarnya Resistive dan Inductive line
drop
5 Load Shedding 3 step Menjaga kualitas tegangan berdasar skala •Skala prioritas pelanggan
0--9% tiap step prioritas pelanggan
6 Undervoltage 70------95 % dg waktu Mencegah operasi tap OLTC akibat •Standar undervoltage akibat penurunan
Blocking tunda 10s penurunan tegangan dibawah standar frekwensi atau gangguan system

•Besar tegangan tap terendah dari OLTC

7 Overvoltage 105 -- 130% dg Deteksi kenaikan tegangan yang melebihi •Standar overvoltage akibat pelepasan
Detection pulse/pause periode standar yang dapat merusak peralatan beban atau gangguan system
1,5s/1,5s •daya tahan peralatan untuk menerima
tegangan lebih
8 Overcurrent 100---210% step Mencegah operasi tap OLTC akibat arus •Data arus nominal Trafo atau OLTC
Blocking setting 5% lebih •Rasio CT terpasang

5.6.2 Koordinasi seting cadangan


Dalam melakukan penyetingan relai cadangan pada transformator harus
dilakukan pemetaan koordinasi seting untuk relai OCR dan GFR.

186
Gambar 5.33 Kurva koordinasi OCR

Gambar 5.34 Kurva koordinasi GFR

Untuk IBT tidak 500/150 kV tidak berlaku koordinasi OCR dan GFR.

187
5.6.3 Pola non kaskade
Pola non kaskade diterapkan ditransformator distribusi 150/20 kV dan
70/20 kV. Pola ini menerapkan koordinasi relai OCR dengan sistem
pengawatan (hardwire). Pola non kaskade ini bertujuan untuk membantu
mengamankan transformator dari gangguan hubung singkat yang besar
(through fault current) yang dapat merusak struktur internal transformator
(struktur belitan atau inti besi).
Prinsip kerja pola non kaskade adalah mengakomodir kegagalan eksekusi
oleh PMT penyulang dan mempercepat eksekusi PMT 20 kV transformator
(incoming).

I>
t delay
I2 >>
OCR T CBF B
& ≥1 TRIP TO
INCOMING CB
Incoming I1 >>
& 0 – 200 ms

t>

OCR ≥1 TRIP TO
Outgoing t >>
OUTGOING CB

Gambar 5.35 Pengawatan untuk Pola Non Kaskade

188
Dalam menentukan waktu seting penundaan waktu perintah keluar (trip) ke
PMT 20 kV incoming tergantung dari kekuatan transformator terhadap arus
hubung singkat (ANSI/IEEE C57.109-1985)

Untuk sistem penyulang yang sudah menggunakan relai – relai numerik


yang dilengkapi dengan elemen CBF direkomendasikan mengaktifkan CBF
sebagai elemen pemicu untuk mengeksekusi PMT incoming apabila terjadi
kegagalan di PMT outgoing.

5.7 SETING PROTEKSI REAKTOR

5.7.1 Tipikal Seting

5.7.1.1 Relai Diferensial


• Seting arus
0.15 0.3

Untuk seting diferensial moment (high set differenstial) adalah :

5.7.1.2 Restricted Earth Fault (REF)


Merujuk pada point 4.6.1.1. (b)

5.7.1.3 Relai Arus Lebih (Over Current Relay)


Merujuk pada point 4.6.2.1. (a)

189
5.8 SETING PROTEKSI KAPASITOR

5.8.1 Tipikal Seting

5.8.1.1 Unbalanced relay


Relai yang digunakan untuk proteksi unbalance harus tidak boleh sensitive
terhadap frekuensi selain freksuensi dasar/fundamental untuk mencegah
salah operasi dari relai unbalance.
Seting proteksi unbalance pada bay kapasitor adalah sebagai berikut :
a. Seting alarm
• Seting tegangan
≥ 101% dari tegangan nominal unit kapasitor atau setara dengan
1 unit kapasitor rusak
• Seting waktu
Waktu tunda alarm selama 5 sec
b. Seting trip
• Seting tegangan
≥110% dari tegangan nominal unit kapasitor atau setara dengan 5
unit kapasitor usak
• Seting waktu
Waktu tunda trip selama 0.1 sec - 1 sec

190
Tabel 5.7 contoh referensi nilai seting berdasarkan nameplate kapasitor

5.8.1.2 Relai Arus Lebih (Over Current Relay)

Akurasi dari relai yang digunakan untuk proteksi overvoltage harus valid
dalam range frekuensi 50Hz sampai 1000Hz. Sensitivitas relai saat relai
reset terhadap pickup (Id/Ip) tidak kurang dari 95%.
Seting proteksi kapasitor bank adalah sebagai berikut (disesuaikan dengan
kemampuan peralatan) :

a. Untuk kapasitor bank yang kecil (<10MVAR), seting untuk fungsi


proteksi overload dan hubung singkat disamakan dengan seting
sebagai berikut :
• Seting arus kerja
1.2 1.4

191
• Settng waktu tunda
max 10
Atau
0.2

b. Untuk kapasitor bank yang lebih besar (>10MVAR), fungsi proteksi


overload dan hubung singkat dibedakan dengan seting sebagai berikut
:
- Fungsi proteksi overload
• Seting arus kerja

1.2 1.4

• Settng waktu tunda


Seting waktu tunda dibuat cukup lama untuk menghindari salah
kerja selama switching atau tidak lebih dari 5 menit (IEC
60871-1 clause 32).

- Fungsi proteksi hubung singkat


• Seting arus kerja

• Settng waktu tunda

0.2

192
5.8.1.3 Overvoltage dan Undervoltage
Kapasitor bank dapat merasakan tegangan lebih (overvoltage) ketika
tegangan sistem pada kondisi normal. Batasan yang harus diperhitungkan
dalam membuat seting proteksi ini adalah kemampuan tegangan kapasitor
tidak lebih dari 110% dari rating tegangannya dan batasan dari tingkat mutu
pelayanan PLN (-10% dan +10% untuk tegangan 150KV), sehingga jika
tegangan sistem melebihi dari batasan tersebut maka kapasitor harus
dikeluarkan dari sistem.

- Seting untuk overvoltage adalah sebagai berikut :


• Seting tegangan
1.01 1.1

• Waktu kerja

- Undervoltage.
• Seting tegangan
0.9

• Seting waktu
5

193
5.9 SKEMA PROTEKS
SI TRANSF
FORMATOR
R

55.9.1 Skema Masuk


kan CT & PT
P Relai Prroteksi Inte
erbus Tran
nsformatorr
(IBT)

Gambarr 5.36 Skema


a Masukan CT
C & VT relai proteksi inte
erbus transfo
ormator
194
5.9.2 Skema eksekusi Interbus Transformator (IBT)
Tabel 5.8 Skema Eksekusi relai di Interbus Transformator (IBT)

No Relai LO 1 LO 2 LO 3 LO 4 Trip Trip PMT PMT


1 2 HV LV
1 Diferensial Tx √ - - - √ √ √ √
2 REF HV √ - - - √ √ √ √
3 REF LV √ - - - √ √ √ √
4 Bucholz - √ - - √ √ √ √
5 Sudden - √ - - √ √ √ √
Pressure
6 Oil Temp - √ - - √ √ √ √
7 Winding Temp - √ - - √ √ √ √
8 OCR HV - - √ - √ √ √ √
9 OCR LV - - - √ √ √ - √
10 OVR - - √ - √ √ √ √
11 NDVR - - √ - √ √ √ √
12 SEF - - √ - √ √ √ √

195
5.9.3 Skema Masu
ukan CT & PT Relai
R Prote
eksi Tran
nsformatorr
Distribusi

Gambar 5.37 Skema


a Masukan CT
T & VT relai proteksi tran
nsformator distribusi
d
196
5.9.4 Skema eksekusi transformator distribusi
Tabel 5.9 Skema eksekusi Transformator Distribusi

No Relai LO 1 LO 2 LO 3 LO 4 Trip Trip PMT PMT


1 2 HV LV
1 Diferensial Tx √ - - - √ √ √ √
2 REF HV √ - - - √ √ √ √
3 REF LV √ - - - √ √ √ √
4 Bucholz - √ - - √ √ √ √
5 Sudden - √ - - √ √ √ √
Pressure
6 Oil Temp - √ - - √ √ √ √
7 Winding Temp - √ - - √ √ √ √
8 OCR HV - - √ - √ √ √ √
9 OCR LV - - - √ √ - - √
10 SBEF - - - √ √ - - √

197
BAB 6
PROTEKSI BUSBAR DAN DIAMETER

6.1 Proteksi Busbar, Diameter, dan CBF/SZP

6.1.1 Definisi dan Istilah

6.1.1.1 Busbar
Bagian utama dalam suatu gardu induk yang berfungsi sebagai tempat
terhubungnya semua bay yang ada pada gardu induk tersebut, baik bay
penghantar maupun bay transformator (SK. DIR 114/2009).

6.1.1.2 Diameter
Bagian utama dalam suatu gardu induk yang berfungsi untuk
menghubungkan dua busbar pada sistem gardu induk satu setengah PMT.
Diameter dilengkapi dengan tiga buah Pemutus Tenaga (PMT),
diantaranya : PMT busbar A (PMT A), PMT busbar B (PMT B) dan PMT
pengapit (PMT AB) (SK DIR 114/2009).

6.1.1.3 Kopel
PMT dalam suatu gardu induk yang berlokasi antara dua busbar dan dapat
memperbolehkan busbar untuk digandengkan, kopel ini dapat dilengkapi
dengan selector apabila terdapat lebih dari dua busbar (IEV 605-02-40).

6.1.1.4 Proteksi busbar/diameter


suatu sistem proteksi yang berperanan penting dalam mengamankan
gangguan yang terjadi pada busbar/diameter (SK DIR 114/2009).

198
6.1.1.5 Proteksi Kegagalan PMT (CBF)
Proteksi yang bekerja apabila terjadi kegagalan pemutusan PMT saat
terjadi gangguan (SK DIR 114/2009).

6.1.1.6 ShortZoneProtection (SZP)


Jenis proteksi yang digunakan untuk mengamankan daerah antara CT dan
PMT pada diameter saat PMT tersebut dalam kondisi terbuka (SK DIR
114/2009).

6.2 Proteksi Busbar

6.2.1 Prinsip kerja proteksi busbar


Relai busbar merupakan proteksi utama yang menggunakan prinsip
diferensial, dimana jika pada kondisi sistem normal maka penjumlahan
fasor dari semua arus yang masuk dan keluar sama dengan nol, atau jika
terjadi gangguan di luar busbar maka minimum satu arah arus berlawanan
arah dengan arus lainnya. Dan jika terjadi gangguan pada busbar, maka
penjumlahan fasor tersebut tidak lagi sama dengan nol sehingga
menyebabkan relai bekerja

6.2.2 Desain Sistem Proteksi Busbar

6.2.2.1 Konfigurasi Proteksi Busbar pada Sistem P3B Jawa Bali


a. Konfigurasi proteksi busbar pada sistem tegangan 500 kV

199
Gambar 6.1 Konfigurasi proteksi busbar pada sistem tegangan 500 kV

Untuk menjamin keberhasilan dalam mengamankan peralatan


instalasi dari berbagai jenis gangguan maka pola proteksi yang
diterapkan dalam saluran transmisi tegangan ekstra tinggi
menggunakan pola dua proteksi utama (redundant), yaitu proteksi
utama-A dan proteksi utama-B (SPLN T5.002-2 2010).
b. Konfigurasi proteksi busbar pada sistem tegangan 150 kV dan 70 kV

200
Gambar 6.2 Konfigurasi proteksi busbar pada sistem tegangan 150 kV

dan 70 kV

6.2.2.2 Komponen Penyusun Sistem Proteksi Busbar


a. BusZone
Berfungsi untuk menentukan busbar yang terganggu. Apabila gardu
induk mempunyai lebih dari satu busbar, maka sistem proteksi busbar
di gardu induk tersebut mempunyai beberapa zona proteksi tergantung
dari jumlah busbar dan PMT kopel/PMT Section yang dimiliki (satu
zona mengamankan satu busbar dan satu PMT kopel/PMT Section
(jika ada)).

Penggambaran pembagian bus zone adalah sebagai berikut :

1) Double busbar-satu setengah PMT, jumlah bus zone terdiri dari


satu zone yang di proteksi oleh satu relay untuk tiap busbar.
Konfigurasi seperti ini biasanya terdapat pada GITET 500 kV dan
GI Pembangkit.

201
Gambar 6.3 Jumlah zone pada konfigurasi Double busbar-satu setengah

PMT

2) Double busbar , jumlah bus zone terdiri dari duazone

Gambar 6.4 Jumlah zone pada konfigurasi Double busbar

3) Double busbar dan satu PMT kopel/PMT Section/PMS Section,


jumlah bus zone terdiri dari tiga zone :

202
Gambar 6.5 Jumlah zone pada konfigurasi Double busbar dan satu PMS section

4) Double busbar dan dua PMT kopel/PMT Section/PMS Section,


jumlah bus zone terdiri dari empat zone :

Gambar 6.6 Jumlah zone pada konfigurasi Double busbar dan dua PMS section

b. CheckZone
Berfungsi untuk menentukan bahwa relai proteksi busbar akan bekerja
dengan benar pada saat terjadi gangguan internal dan tidak akan
bekerja pada saat gangguan eksternal. Checkzone bekerja dengan
cara membandingkan semua arus pada bay yang tersambung pada
203
gardu induk tanpa membandingkan arus yang ada pada bay
kopel.Dengan adanya checkzone maka akan menambah tingkat
security dalam sistem proteksi busbar

Gambar 6.7 Daerah cakupan checkzone

6.2.3 Tipe Sistem Proteksi Busbar


Sistem proteksi busbar yang digunakan pada sistem Jawa Bali ada dua
yaitu

6.2.3.1 Sistem proteksi busbar tipe high impedance


Persyaratan untuk sistem ini adalah sebagai berikut :

a. Semua CT pada bay yang terhubung ke busbar harus mempunyai


rasio dan kelas CT yang sama. Kelas CT yang digunakan untuk
proteksi busbar adalah kelas TPX untuk sistem tegangan 500 kV dan
kelas PX untuk sistem tegangan 150 kV atau 66 kV (SPLN T3.003-
1:2011)

204
b. Pada sistem tegangan 500 kV menggunakan dua core CT kelas TPX
sebagai inputan untuk buszonerelai busbar main a dan relai busbar
main b (SPLN T3.003-1:2011).
c. Manajemen zona proteksi berasal dari rangkaian CT yang melalui
kontak bantu PMS. Kontak bantu PMS menggunakan kontak bantu
khusus
d. Pada sistem tegangan 150 kV menggunakan dua core CT kelas X
sebagai inputan untuk buszonedan checkzone
e. Untuk menjaga stabilitas sistem proteksi busbar pada saat terjadi
gangguan luar yang sangat besar, maka dilengkapi
stabilizingresistoryang dapat dipasang di dalam atau di luar relai.
f. Untuk melindungi relai proteksi busbar dari bahaya tegangan lebih (≥2
kV) yang dapat merusak relai dan rangkaian pengawatan pada saat
terjadi gangguan hubung singkat di busbar, maka dipasangnon-linear
resistor.
g. Memerlukan relai supervisi (CT wiringsupervision) untuk
memantau rangkaian arus terbuka antar CT yang menghasilkan
ketidakseimbangan arus.

Rangkaian sistem proteksi busbar tipe high impedance dapat dilihat


sebagai berikut :

205
Gambar 6.8 Sistem proteksi busbar tipe high impedance

Penerapan proteksi busbar tipe high impedance pada PT PLN (Persero)


P3B Jawa Bali yaitu pada :

- Gardu induk eksisting dimana semua bay terhubung ke busbar


memiliki ratio dan kelas CT yang sama dan
- Gardu induk baru dengan jumlah bay yang masih sedikit (minimum 4
bay) dan pengembangan bebannya akan dilakukan 10-20 tahun ke
depan.

6.2.3.2 Sistem proteksi busbar tipe low impedance


Persyaratan untuk sistem ini adalah sebagai berikut :

a. Semua CT pada bay yang terhubung ke busbar diperbolehkan


mempunyai rasio dan kelas CT yang berbeda. Kelas CT yang
digunakan adalah klas khusus proteksi (klas PX atau klas P)
b. Menggunakan hanya satu core CT sebagai masukan ke sirkit arusrelai

206
c. Pada konfigurasi double busbar relai membutuhkan statusdigital
inputuntuk kondisi buka dan tutup masing-masing pemisah rel (doubel
status Disconnecting Switch).
d. Pada konfigurasi Single busbar atau satu setengah PMTrelai tidak
membutuhkan masukan status digital inputuntuk pemisah rel. Fasilitas
digital inputpada relai dimanfaatkan sebagai status buka dan tutup
Pemutus Tenaga (PMT) setiap diameter yang terhubung ke busbar.
e. Manajemen zona proteksi dikerjakan secara internal logic dari relai
f. Relai ini telah dilengkapi fasilitas fungsi proteksi relai supervisi (CT
wiring supervision) untuk memantau rangkaian arus terbuka antar
CT yang menghasilkan ketidakseimbangan arus, sehingga tidak
diperlukan relai tambahan .
g. Relai dilengkapi voltage supervision element untuk meningkatkan
kehandalan dan security sistem proteksi busbar. Pada saat terjadinya
internal fault di busbar, maka arus gangguan menjadi sangat besar,
sementara tegangan di bus menjadi sangat kecil atau nol.
Apabila terjadi permasalahan pada peralatan seperti CT trouble,
kendornya wiring atau pada kasus tertentu misalnya error pada CT
input di relay, maka ada kemungkinan terjadi fluktuasi tingginya arus di
bus yang dapat menyebabkan busbar protection pick-up. Akan tetapi
pada kondisi ini tegangan tidak drop. Untuk kondisi ini, busbar
protection akan di block oleh Voltage Supervision element.
h. Pemasangan relai low impedancebusbar harus menyiapkan cadangan
input bay yang jumlahnya disesuaikan dengan rencana pengembangan
bay pada GI tersebut (berdasarkan pengembangan GI pada RPTL
yang berlaku pada tahun tersebut).
i. Membutuhkan satu atau lebih Marshalling Kiosk (MK) khusus untuk
busbar proteksi sebagai interface dari HVapparatus ke gedung kontrol.
207
Konfigurasi dari proteksi busbar tipe low impedance terdiri dari dua jenis
yaitu :

a. Proteksi busbar centralized low impedance


Semua inputan baik arus maupun status PMS dimasukkan ke dalam satu
unit relai busbar.

Gambar 6.9 Sistem proteksi busbar tipe centralized low impedance

b. Proteksi busbar distributed low impedance


Proteksi ini terdiri dari dua bagian yaitu :

1) Central Unit (CU); yang berfungsi sebagai pengatur konfigurasi


semua data, seting dan manajemen zona proteksi
2) Bay Unit (BU); yang berfungsi sebagai input arus dan status PMS
dan atau PMT masing-masing bay yang terhubung
Konfigurasi proteksi ini membutuhkan dua atau lebih panel proteksi,
karena setiap bay masing-masing memiliki relai bay unit.

208
Status buka dan tutup DS Bus 1
dan DS Bus 2

Gambar 6.10 Sistem proteksi busbar tipe distributedcentralized low impedance

6.2.4 Bay Kopel, PMS section, dan PMT section dalam Sistem
Proteksi Busbar

6.2.4.1 Bay Kopel


Konfigurasi dan seting bay kopel dengan atau tanpa proteksi busbar pada
gardu induk adalah sebagai berikut :

a. Konfigurasi dan seting proteksi OCR/GFR bay kopel dengan adanya


proteksi busbar adalah sebagai berikut :

209
BUSBAR A

PMT KOPEL

BUSBAR B

A B C D

87B
ZONE 2

87B
ZONE 1

Gambar 6.11 PMT kopel pada sistem proteksi busbar

1) Bay kopel harus dilengkapi dengan dua unit CT untuk menghindari


adanya dead zone dalam zona proteksi busbar (input kedua CT
kopel dibuat intercrossing).
2) Apabila terjadi gangguan pada daerah PMT kopel , maka proteksi
busbar yang bekerja adalah bus zone 1 dan bus zone 2.
3) Pada proteksi busbar jenislowimpedance, status PMT bay kopel
harus dimasukkan ke digital inputrelai.
4) Setingrelai OCR/GFR bay kopel sebagai berikut :
- Seting arus relai
Iop 1.2 x In OCR
Iop 0.2 x In GFR
Dimana,
In : arus nominal peralatan terkecil.
- Seting waktu kerja
waktu kerja t 1.5 det
- Seting karakteristik relai

210
Karakteristik Standar Inverse SI
Nilai hubung singkat yang digunakan dalam menentukan seting
TMS yaitu didasarkan pada nilai breaking capacity PMT bay
kopel.
b. Pada kasus khusus dimana pada gardu induk tidak terpasang proteksi
busbar,maka seting proteksi OCR/GFR bay kopel yang
direkomendasikan adalah sebagai berikut :
1) Setingrelai OCR/GFR bay kopel adalah sebagai berikut :
- Seting arus relai
Iop 1.2 x In OCR
Iop 0.2 x In GFR
Dimana,

In : arus nominal peralatan terkecil.

- Seting waktu kerja


waktu kerja t 0.5 detik
- Seting karakteristik relai
Karakteristik Definite Time DT
2) Seting waktu zone-2 relai jarak pada GI remote dibuat t2 = 0.8
detik, hal ini dimaksudkan jika terjadi gangguan pada salah satu
busbar, maka untuk menyelamatkan busbar yang lain, relai
OCR/GFR bay kopel akan bekerja lebih dahulu dibandingkan relai
jarak zone-2 di GI Remote
Ilustrasi kerja sistem proteksi bay kopel saat terjadi gangguan di
busbar-2 adalah sebagai berikut :

211
Gambar 6.12 Ilustrasi gangguan busbar tanpa sistem proteksi busbar

c. Kelebihan dan kekurangan dengan hanya mengandalkan relai


OCR/GFR pada bay kopel apabila pada gardu induk yang tidak
terpasang proteksi busbar adalah sebagai berikut:
1) Kelebihan : dengan seting OCR/GFR bay kopel tersebut
diatas,maka dengan skema ini dapat menyelamatkan satu busbar
ketika terjadi gangguan pada salah satu busbar.
2) Kekurangan : ketika terjadi gangguan pada salah satu bay
penghantar (misalnya : kegagalan teleproteksi pada sistem
proteksi penghantar) dimana OCR/GFR bay kopel bekerja terlebih
dahulu maka akan menyebabkan terjadinya ketidakseimbangan
antara arus masuk (supplycurrent) dan arus keluar (demand
current) pada busbar sehingga berpotensi untuk menimbulkan
pemadaman yang meluas.

6.2.4.2 PMS Section


Konfigurasi sistem proteksi busbar dengan adanya dua PMT Kopel dan dua
PMS section adalah sebagai berikut :

212
Gambar 6.13 PMS section pada sistem proteksi busbar

a. Apabila terjadi gangguan pada PMT kopel 1 dengan status


PMSsection1 dan 2 terbuka, maka proteksi busbar yang bekerja
adalah bus zone 1 dan bus zone 3
b. Apabila terjadi gangguan pada daerah bus zone 1 dengan status
PMSsection-1 tertutup, maka proteksi busbar yang bekerja adalah bus
zone 1 dan bus zone 2
c. Konsekuensidengan menggunakan konfigurasi seperti ini yaitu jika
terjadi gangguan pada salah satu bus zone, maka daerah pembebasan
gangguan dapat menyebabkan ikut tripnya bus zone lainnya (misal :
bus zone 1 dan bus zone 3 menjadi satu bus zone) , karena PMS
section dalam kondisi tutup tidak lagi dapat digunakan untuk membagi
zona proteksi busbar.
d. Pada relai numerik busbar, status PMS section harus dimasukkan ke
digital input relai.

213
6.2.4.3 PMT Section
Konfigurasi sistem proteksi busbar dengan adanya dua PMT Kopel dan dua
PMT section adalah sebagai berikut :

Gambar 6.14 PMT section pada sistem proteksi busbar

a. PMT section harus dilengkapi dengan dua unit CT untuk menghindari


adanya dead zone dalam zona proteksi busbar (inputan kedua CT
kopel dibuat intercrossing).
b. Apabila terjadi gangguan pada daerah PMT kopel, maka proteksi
busbar yang bekerja adalah bus zone 1 dan bus zone 3
c. Apabila terjadi gangguan pada daerah Bus zone 1 , maka proteksi
busbar yang bekerja hanya 87B Zone 1
d. Konsekuensidengan menggunakan konfigurasi seperti ini yaitu jika
terjadi gangguan pada salah satu bus zone, maka daerah pembebasan
gangguan dapat dibatasi hanya pada bus zone yang terganggu.
e. Pada relai numerik busbar, status PMT section harus dimasukkan ke
digital input relai.

214
6.2.5 Persyaratan CT
Kelas CT yang digunakan pada sistem proteksi busbar yaitu :

a. Untuk proteksi high impedance,kelas CT yang digunakan adalah kelas


X (IEC 60044-1), dimanapemilihan knee voltage (Ek) secara umum
ditentukan sebagai berikut (IEC 60044-1). :
Ek Kx Rct Rb Isn

Dimana,
Ek : Knee Voltage(Volt)
Rct : Resistansi CT (Ohm)
Rb : Resistansi burden (Ohm)
Isn : Arus nominal sekunder (Amp)
Kx : Dimensioning factor

Untuk menjamin fast operation pada kondisi semua gangguan yang


lebih besar dari seting arus maka dipilih persyaratan sebagai berikut :
Kx Rct Rb Isn
Dipilih,
2

b. Untuk proteksi low impedance, dapat menggunakan kelas P, dengan


ketentuan sebagai berikut :
1) Standar akurasi kelas (standard accuracy class) adalah 5P dan 10
P (IEC 60044-1)
- Nilai standard untuk burden keluaran adalah
2.5 - 5.0 – 10 – 15 dan 30 VA

215
Nilai beban keluaran lebih dari 30 VA tidak direkomendasikan.
Nilai beban keluaran lebih dari 30 VA dapat dipilih jika dosertai
dengan hasil kajian perhitungan kebutuhan burden sesuai
dengan penerapan yang diinginkan (SPLN T3 003-1 2011).

6.2.6 Seting Tipikal Relai Proteksi Busbar

6.2.6.1 Seting tipikal relai proteksi busbar tipe high impedance


a. Seting tegangan relai

If max
V Rct 2 Rl Rr
Ratio CT

Vs V

Dimana ,
Vs : Tegangan seting relai (Volt)
If max : Gangguan maksimum pada busbar (Amp)
Ratio CT : Ratio CT
Rct : Resistansi CT (Ohm)
Rl : Resistansi lead (Ohm)
Rr : Resistansi relai (Ohm)

Untuk menjaga stabilitas saat terjadi gangguan eksternal, maka


tegangan seting (Vs) dibuat lebih tinggi daripada tegangan yang
muncul pada rangkaian (V),

216
b. Seting arus relai

Is 30% If min n Ie
Dimana ,
Is : Seting arus relai (Amp)
Ifmin : Arus gangguan minimum (Amp)
N : Jumlah CT yang terhubung ke relai
Ie : Arus pemagnetan CT (Amp)

c. Setingstabilizing resistor (Rs)


1 Burden Relai
Rs Vs
Is Is
Dimana ,
Rs : Stabilizing Resistor (Ohm)
Is : Seting arus relai (Amp)

d. PenambahanNon Linear Resistor


Pada gangguan internal yang sangat besar, tegangan yang cukup
tinggi dapat terjadi melalui relai + stabilizingresistor.
Apabila tegangan > 3kV ,maka harus menambahkan Non Linear
Resistor
Vp 2 2 Vk Vf Vk
Dimana :
Vk: Tegangan knee point
Vf : Tegangan RMS maksimum jika CT tidak saturasi
: if (Rct + 2Rl + Rst + Rr)
Untuk karakteristik Non Linear Resistor:

217
V C I

Dimana,
V : Tegangan puncak (Volt)
I : Arus puncak (Amp)
C : Konstanta tergantung pada konstruksi Non Linear Resistor
β : Konstanta dengan range 0.2 – 0.25
Nilai C dan β dipilih untuk membatasi tegangan Non Linear
Resistortidak lebih dari 3 kV pada arus gangguan maksimum.
e. Seting relai supervisi

Ispv 25 Amp

Ispv 10% CCC busbar


Ispv 10% InCT

Dimana,
Ispv : seting tipikal efektif dalam nilai primer (Amp)
InCT : Nominal CT (Amp)
CCCbusbar: Nominal busbar (Amp)
Arus kerja relai supervisi dipilih maksimum 10% dari kemampuan
busbar atau nominal CT atau sekurang-kurangnya 25 Amp.

6.2.6.2 Seting tipikal relai proteksi busbar tipelow impedance


a. Seting arus kerja
Is 0.3 0.4 In
Dimana,
In : arus nominal relai (Amp)
218
b. Seting waktu kerja
t instantenous time
Dimana,
t : waktu kerja relai
c. SetingSlope
Seting slope proteksi busbar adalah sebagai berikut :
Slope 1 = 30% - 50%
Slope 2 = 50% - 80%
Breakpoint 1 = (2-4) In
Breakpoint 2 = 8 In

6.2.7 Pertimbangan Lain Terkait Sistem Proteksi Busbar

6.2.7.1 Relai rangkaian penjatuh (tripping circuit relay)


Relai proteksi busbar meng-energize suatu relai bantu multi-kontak yang
memiliki kontak tripping ke masing-masing PMT yang terhubung ke bus
(ANSI/IEEE C37.97-1979).
Pada proteksi busbar, relai yang digunakan sebagai relai rangkaian
penjatuh ini adalah lockout relay dengan karakteristik highspeed dan high
impedance. danmemiliki rangkaian kumparan (coil) operationdan reset,
seperti yang terlihat pada gambar berikut ini :

Gambar 6.15 Lockout relay

219
Hal-hal yang terkait dengan lockout relay ini adalah sebagai berikut :

a. dipasang pada panel proteksi setiap bay yang terhubung ke busbar


b. lockout relaydiperuntukkan khusus untuk proteksi busbar tidak
ditumpangkan atau digabungkan dengan lockout relayproteksi utama
dan cadangan yang ada pada setiap bay.
Gambar desain rangkaian tripping proteksi busbar dan salah satu bay pada
suatu gardu induk adalah sebagai berikut :

BUSBAR A

BAY KOPEL

BUSBAR B
CLASS X
CLASS X
CLASS P

CLASS X
CLASS X

B
A

F87B F51/51N

TEST BLOCK TEST BLOCK

F86-3 F86-1 F86-2

OP RESET OP RESET OP RESET

TRIPPING TRIPPING
COIL 1 COIL 2

Gambar 6.16 Rangkaiantripping antara proteksi busbar dan proteksi bay kopel

6.2.7.2 Layout panel proteksi busbar


a. Panel proteksi busbar pada sistem tegangan 500 kV

220
Gambar 6.17 Layout panel proteksi busbar pada sistem tegangan 500 kV

b. Panel proteksi busbar pada sistem tegangan 150 kV dan 70 kV


1) relai proteksi busbar tipe centralized low impedance danhigh
impedance

221
Gambar 6.18 Layout panel proteksi busbar tipe centralized low impedance danhigh
impedance

2) relai proteksi busbar tipe distributed low impedance

222
Tampak Depan
Tampak Depan
Proteksi Busbar Proteksi Line
(Bay eksisting)

BUSPRO MPU
Bus A

BU

BU
Bus B
CU

BPU
2200 mm

2200 mm
Q1 Q2 Q1 Q2
BU

BU
BU

BU
Q0 Q0
BU

BU
BU

BU
Q9
Relay Lockout Buspro

Q8

OHL Trafo
Test Switch Test Switch Test Switch

BPU
MPU

800mm 800mm 800mm

Gambar 6.19 Layout panel proteksi busbar tipe distributed low impedance

6.3 Proteksi Diameter

6.3.1 Prinsip kerja proteksi diameter


Jenis proteksi yang digunakan dikenal sebagai Circulating Current
Protection (CCP) yang merupakan proteksi utama dari diameter.
RelaiCCP ini menggunakanrelaidiferensial, yang umumnya diterapkan
pada sistem gardu induk satu setengah PMT yang menggunakan CT line,
dimana relai ini mengamankan daerah di antara CT pada bay dengan CT
pada PMT pengapit diameter tersebut. Apabila terjadi gangguan di daerah
kerja relai CCP, maka relai ini akan mentripkan dua buah PMT diameter
dan mengirimkan sinyal direct transfer trip (DTT) ke GI lawan/depan.

223
6.3.2 Desain Sistem Proteksi Diameter

6.3.2.1 Konfigurasi proteksi diameter pada sistem tegangan 500


kV

Gambar 6.20 Konfigurasi proteksi diameter pada sistem tegangan 500 kV

6.3.2.2 Komponen Penyusun Sistem Proteksi Diameter


a. Relai Diferensial
Relai diferensial yang digunakan sebagai proteksi CCP yaitu dapat
berupa relai diferensial busbar proteksi atau relai
diferensialtransformator (disesuaikan dengan jumlah CT inputan CCP).
Relai diferensial CCP hanya menggunakan input dari tiga buah CT
yaitu satu buah CT bay dan dua buah dari CT diameter.
b. Rangkaian intertrip
Rangkaianintertrip pada relai CCP berfungsi untuk mengirimkan sinyal
direct transfer trip (DTT) ke GI lawan/GI depan sehingga lokasi
gangguan bisa dilokalisir.
224
Sinyal DTT dari masing-masing relai (CCP main A dan CCP main B)
menggunakan independent channel.

Gambar 6.21 Fungsi intertrip CCP

6.3.3 Tipe Sistem Proteksi Diameter


Sistem proteksi diameter yang digunakan pada sistem Jawa Bali ada dua
yaitu

6.3.3.1 Sistem proteksi diameter tipe high impedance


Persyaratan untuk sistem ini adalah sebagai berikut :

a. Semua CT pada bay yang terhubung ke diameter harus mempunyai


rasio dan kelas CT yang sama. Kelas CT yang digunakan untuk
diameter adalah kelas TPX untuk sistem tegangan 500 kV (SPLN
T3.003-1:2011)
b. Pada sistem tegangan 500 kV menggunakan dua core CT kelas TPX
sebagai inputan untuk CCP main a dan CCP main b (SPLN T3.003-
1:2011).

225
c. Untuk menjaga stabilitas sistem proteksi busbar pada saat terjadi
gangguan luar yang sangat besar, maka dilengkapi
stabilizingresistoryang dapat dipasang di dalam atau di luar relai.
d. Untuk melindungi relai proteksi busbar dari bahaya tegangan lebih (≥3
kV) yang dapat merusak relai dan rangkaian pengawatan pada saat
terjadi gangguan hubung singkat di busbar, maka dipasangnon-linear
resistor.
e. Memerlukan relai supervisi (CT wiringsupervision) untuk
memantau rangkaian arus terbuka antar CT yang menghasilkan
ketidakseimbangan arus.

6.3.3.2 Sistem proteksi diameter tipe low impedance


Persyaratan untuk sistem ini adalah sebagai berikut :

a. Semua CT pada yang terhubung ke busbar diperbolehkan mempunyai


rasio dan kelas CT yang berbeda. Kelas CT yang digunakan adalah
kelas X dan kelas P
b. Relai ini telah dilengkapi fasilitas fungsi proteksi relai supervisi (CT
wiringsupervision) untuk memantau rangkaian arus terbuka antar
CT yang menghasilkan ketidakseimbangan arus, sehingga tidak
diperlukan relai tambahan .

6.3.4 Persyaratan CT
Kelas CT yang digunakan pada sistem proteksi diameter yaitu :

a. Untuk proteksi high impedance,kelas CT yang digunakan adalah kelas


X (IEC 60044-1), dimanapemilihan knee voltage (Ek) secara umum
ditentukan sebagai berikut (IEC 60044-1). :
Ek Kx Rct Rb Isn
226
Dimana,
Ek : Knee Voltage(Volt)
Rct : Resistansi CT (Ohm)
Rb : Resistansi burden (Ohm)
Isn : Arus nominal sekunder (Amp)
Kx : Dimensioning factor

Untuk menjamin fast operation pada kondisi semua gangguan yang


lebih besar dari seting arus maka dipilih persyaratan sebagai berikut :
Kx Rct Rb Isn
Dipilih,
2

b. Untuk proteksi low impedance, dapat menggunakan kelas P, dengan


ketentuan sebagai berikut :
1) Standar akurasi kelas (standard accuracy class) adalah 5P dan 10
P (IEC 60044-1)
2) Nilai standard untuk burden keluaran adalah
2.5 - 5.0 – 10 – 15 dan 30 VA
Nilai beban keluaran lebih dari 30 VA tidak direkomendasikan. Nilai
beban keluaran lebih dari 30 VA dapat dipilih jika disertai dengan
hasil kajian perhitungan kebutuhan burden sesuai dengan
penerapan yang diinginkan (SPLN T3 003-1 2011).

227
6.3.5 Seting Tipikal Relai Proteksi Diameter

6.3.5.1 Seting tipikal relai proteksi diameter tipe high impedance


a. Seting tegangan relai

If max
V Rct 2 Rl
Ratio CT

Vs V

Dimana ,
Vs : Tegangan seting relai (Volt)
If max : Gangguan maksimum pada busbar (Amp)
Ratio CT : Ratio CT
Rct : Resistansi CT (Ohm)
Rl : Resistansi lead (Ohm)

Untuk menjaga stabilitas saat terjadi gangguan eksternal, maka


tegangan seting (Vs) dibuat lebih tinggi daripada tegangan yang
muncul pada rangkaian (V)
b. Seting arus relai

Is 30% If min n Ie
Dimana ,
Is : Seting arus relai (Amp)
Ifmin : Arus gangguan minimum (Amp)
n : Jumlah CT yang terhubung ke relai
228
Ie : Arus pemagnetan CT (Amp)

c. Penambahan Metrosil
Pada gangguan internal yang sangat besar, tegangan yang cukup
tinggi dapat terjadi melalui relai + stabilizing resistor.
Apabila tegangan > 3kV ,maka harus menambahkan Metrosil
Vp 2 2 Vk Vf Vk
Dimana :
Vk : Tegangan knee point
Vf : Tegangan RMS maksimum jika CT tidak saturasi
: if (Rct + 2Rl + Rst + Rr)
Untuk karakteristik metrosil :

V C I

Dimana,
V : Tegangan puncak (Volt)
I : Arus puncak (Amp)
C : Konstanta tergantung pada konstruksi metrosil
β : Konstanta dengan range 0.2 – 0.25
Nilai C dan β dipilih untuk membatasi tegangan metrosil tidak lebih dari
3 kV pada arus gangguan maksimum.
d. Seting relai supervisi

Ispv 25 Amp

Ispv 10% CCC busbar


229
Ispv 10% InCT

Dimana,
Ispv : seting tipikal efektif dalam nilai primer (Amp)
InCT : Nominal CT (Amp)
CCCbusbar : Nominal busbar (Amp)

Arus kerja relai supervisi dipilih maksimum 10% dari kemampuan


busbar atau nominal CT atau sekurang-kurangnya 25 Amp.

6.3.5.2 Seting tipikal relai proteksi diameter tipelow impedance


a. Seting arus kerja
Is 0.3 0.4 In

Dimana,
In : arus nominal relai (Amp)

b. SetingSlope
Seting slope proteksi busbar adalah sebagai berikut :
Slope 1 = 30% - 50%
Slope 2 = 50% - 80%
Breakpoint 1 = (2-4) In
Breakpoint 2 = 8 In

230
6.3.6 Pertimbangan Lain Terkait Sistem Proteksi Diameter

6.3.6.1 Relai rangkaian penjatuh (tripping circuit relay)


Pada proteksi CCP, rangkaian tripping dilengkapi dengan lockout relay
tersendiri yang tidak digabungkan dengan proteksi busbar dan proteksi
bay. Hal ini untuk mempermudah pada saat dilakukan troubleshooting.
Diagram internal lockout relay, seperti yang terlihat pada gambar berikut ini
:

Gambar 6.22 Lockout relay

6.3.6.2 Layout panel proteksi diameter


a. Panel proteksi busbar pada sistem tegangan 500 kV

231
Gambar 6.23 Layout panel proteksi CCP pada sistem tegangan 500 kV

6.4 Proteksi Kegagalan PMT (Circuit PMT Failure Protection) dan


Proteksi Short Zone Protection.

6.4.1 Prinsip kerja proteksi Kegagalan PMT(CBF)


RelaiKegagalan PMT(CBF) merupakan proteksi yang bekerja apabila
terjadi kegagalan pemutusan PMT saat terjadi gangguan. Jenis relai yang
digunakan sebagai proteksi CBF adalah relai arus lebih (Over Current
Relay). Relai CBF merupakan proteksi cadangan karena kerjanya
menunggu proteksi utama/cadangan bekerja terlebih dahulu (SK DIR
114/2009).

232
Relai CBF bekerja apabila memenuhi persyaratan sebagai berikut :

a. Arus gangguan dideteksi oleh relai CBF (menggunakan relai OCR)


b. Mendapat initiate dari proteksi utama atau proteksi cadangan atau dari
relaiLock Out.
c. Pada batas waktu tertentu (sesuai dengan seting waktu tunda relai
CBF), PMT masih dalam kondisi menutup (close).

6.4.2 Prinsip kerja proteksi Short Zone Protection.


RelaiShort Zone Protection (SZP) merupakanjenis proteksi yang digunakan
untuk mengamankan daerah antara CT dan PMT pada diameter saat PMT
tersebut dalam kondisi terbuka (open). Apabila PMT dalam kondisi tertutup
(close), daerah tersebut diamankan oleh CCP.
Relai SZP bekerja apabila memenuhi persyaratan sebagai berikut :

a. Arus gangguan dideteksi oleh relaiSZP (menggunakan relai OCR)


b. PMT dalam kondisi terbuka (open).

233
6.4.3 Desain Sistem Proteksi CBF/SZP

6.4.3.1 Konfigurasi proteksi CBF/SZP pada sistem tegangan 500


kVsatu setengah PMT :

Gambar 6.24 Konfigurasi proteksi CBF/SZP pada sistem tegangan 500 kV

6.4.3.2 Komponen Penyusun Sistem Proteksi CBF dan SZP


a. Relai Arus Lebih (OCR)
Relai arus lebih pada CBF danSZP berfungsi untuk mendeteksi adanya
gangguan pada sistem berdasarkan besar arus yang dideteksi oleh
relai

b. Rangkaian Logika (Logic)


1) Rangkaian logika pada proteksi CBF berfungsi untuk membentuk
suatu persyaratan yang memungkinkan relai ini bekerja

234
Gambar 6.25 Rangkaian Logika Proteksi CBF

2) Rangkaian logika pada proteksi SZP berfungsi untuk membentuk


suatu persyaratan yang memungkinkan relai ini bekerja

Gambar 6.26 Rangkaian Logika Proteksi SZP


c. Rangkaian intertrip
Rangkaian intertrip pada relai CBF/SZP berfungsi untuk mengirimkan
sinyal Direct Transfer Trip (DTT) ke Gardu Induk remote sehingga
gangguan dapat dilokalisir.

1) Rangkaian intertrip proteksi CBF

235
CBF AB
CBF A

CBF B

Gambar 6.27 fungsi intertrip CBF

Pada sistem gardu induk satu setengah PMT, proteksi CBF akan
men-trip-kan PMT berdasarkan PMT yang gagal trip (gambar 5.23),
yaitu :
- 1). Apabila PMT A yang gagal trip , maka relai CBF akan men-
trip-kan PMT A (re-trip) dalam waktu tunda (TBF(A)1) 150 ms,
kemudian men-trip-kan PMT AB dalam satu diameter dan
seluruh PMT yang terhubung pada busbar A dalam waktu tunda
(TBF(A)2) 200 ms (∆time antara TBF 1 dan TBF 2 adalah 50
ms), lalu mengirimkan sinyal DTT ke gardu induk remote.
- 2). Apabila PMT AB yang gagal trip , maka relai CBF akan men-
trip-kan PMT AB (re-trip) dalam waktu tunda (TBF(AB)1) 150 ms,
kemudian men-trip-kan PMT A dan PMT B dalam satu diameter
dalam waktu tunda (TBF(AB)2) 200 ms (∆time antara TBF 1 dan
TBF 2 adalah 50 ms), lalu mengirimkan sinyal DTT ke gardu
indukremote.

236
- 3). Apabila PMT B yang gagal trip , maka relai CBF akan men-
trip-kan PMT B (re-trip) dalam waktu tunda (TBF(B)1) 150 ms,
kemudian men-trip-kan PMT AB dalam satu diameter dan
seluruh PMT yang terhubung pada busbar B dalam waktu tunda
(TBF(B)2) 200 ms (∆time antara TBF 1 dan TBF 2 adalah 50
ms), lalu mengirimkan sinyal DTT ke gardu indukremote.
2) Rangkaian intertrip proteksi SZP

Gambar 6.28 Fungsi intertrip SZP

Pada sistem gardu induk satu setengah PMT, proteksi SZP akan
men-trip-kan PMT sebagai berikut :
- Apabila proteksi SZP mendeteksi gangguan pada daerah antara
CT dan PMT A, maka relai SZP akan mentripkan semua PMT
yang terhubung ke busbar A dan mengirimkan sinyal DTT ke
gardu indukremote.

237
- Apabila proteksi SZP mendeteksi gangguan pada daerah antara
CT dan PMT AB, maka relai SZP akan mentripkan PMT A pada
diameter 1dan mengirimkan sinyal DTT ke gardu indukremote.

6.4.4 Persyaratan CT
Kelas CT yang digunakan pada sistem proteksi CBF/SZP dengan
ketentuan sebagai berikut :

a. Standar akurasi kelas (standard accuracy class) adalah 5P dan 10 P


(IEC 60044-1)
b. Nilai standard untuk burden keluaran adalah
2.5 - 5.0 – 10 – 15 dan 30 VA
Nilai beban keluaran lebih dari 30 VA tidak direkomendasikan. Nilai
beban keluaran lebih dari 30 VA dapat dipilih jika disertai dengan hasil
kajian perhitungan kebutuhan burden sesuai dengan penerapan yang
diinginkan (SPLN T3 003-1 2011).

6.4.5 Seting Tipikal Relai Proteksi CBF/SZP

6.4.5.1 Seting tipikal relai proteksi CBF


- Seting arus relai
Iop 0.2 0.4 x In

Dimana,
Iop : Arus kerja minimum relai (Amp)
In : Arus nominal peralatan, dipilih nilai terbesar dari arus
nominal CT, arus nominal konduktor
- Seting waktu kerja
238
tBF 1 150 200 ms
tBF 2 200 250 ms
Δ time antara tBF1 dan TBF2 100 ms

Dimana,
tBF1 : waktu tunda stage 1 relai CBF untuk men-trip-kan PMT lokal
(retrip)

tBF2 : waktu tunda stage 2 relai CBF untuk men-trip-kan


PMTterdekat (adjacent CB)

waktu kerja CBF didasarkan pada :


TBF1

Dimana,
CB opening time : waktu pembukaan PMT (umumnya 35 ms)
CB status check : waktu pengecekan status PMT (umumnya 15 ms)
Safety factor : faktor keamanan untuk memastikan bahwa PMT
gagal membuka (umumnya 100-150 ms)

6.4.5.2 Seting tipikal relai proteksi SZP


a. Seting arus relai
Iop 0.2 0.4 x In

Dimana,
Iop : Arus kerja minimum relai (Amp)

239
In : Arus nominal peralatan, dipilih nilai terbesar dari arus nominal
CT, arus nominal konduktor

b. Seting waktu kerja


top 40ms 80 ms

Dimana,
Top (waktu operasi) disesuaikan dengan kecepatan waktu kerja dari
buka/ tutup kontak bantu PMT.

6.4.6 Pertimbangan Lain Terkait Sistem Proteksi CBF

6.4.6.1 Proteksi CBF terhadap Proteksi Busbar


Karena relai CBF merupakan proteksi cadangan, maka fungsi proteksi ini
tidak direkomendasikan untuk diaktifkan (integrated) di dalam relai busbar
(proteksi utama). Pertimbangan untuk memfungsikan relai CBF sebagai
independent relaiadalah sebagai berikut :

a. Sesuai ketentuan SPLN T5.002-1:2010 “Fungsi proteksi utama harus


terpisah secara hardwaredengan fungsi proteksi cadangan”
b. Kemudahan dari sisi pemeliharaan, dimana pada saat pemeliharaan
bay, pihak pelaksana hanya perlu melakukan pengujian relai pada relai
CBF saja tanpa harus masuk ke relai busbar. Sehingga dengan relai
CBF difungsikan sebagai independentrelaimaka dapat meminimalisir
kesalahan pengujian (maltest) dan perubahan yang bersifat sementara
baik logic ataupun setingrelai pada relai buspro.

240
6.4.6.2 Relai rangkaian penjatuh (tripping circuit relay)
Pada proteksi CBF/SZP, rangkaian tripping dilengkapi dengan lockout relay
yang tidak dapat digabungkan dengan proteksi busbar. Hal ini untuk
mempermudah pada saat dilakukan troubleshooting dan . Diagram internal
lockout relay, seperti yang terlihat pada gambar berikut ini :

Gambar 6.29 Lockout relay

6.4.6.3 Layout panel proteksi CBF


a. Panel proteksi CBF/SZP pada sistem tegangan 500 kV

241
Gambar 6.30 Layout panel proteksi CBF/SZP pada sistem tegangan 500 kV

242
BAB 7
PROTEKSI PENYELAMATAN OPERASI SISTEM

7.1 Definisi dan Istilah

7.1.1 Frekuensi

Frekuensi merupakan jumlah perioda sinusoidal tegangan dalam satu detik.


dan diukur dengan besaran Hertz.

Frekuensi arus bolak balik adalah jumlah perubahan arah arus per detik,
dimana 1 Hz = 1 Cycle per detik. (Teori Dasar Listrik, Pelatihan Operator
Gardu Induk). Frekuensi dapat dinyatakan dengan formula:
1
T
Keterangan rumus:
f : frekuensi (Hz)
T : waktu yang dibutuhkan untuk satu siklus gelombang sinusoidal (detik)

7.1.2 Island
Island adalah bagian dari sistem kelistrikan yang terpisah dari sistem
interkoneksi yang tetap beroperasi (IEV 617-04-12).

7.1.3 OLS (Over Load Shedding)

Load shedding adalah proses pelepasan beban terpilih secara sengaja dari
sistem listrik dalam menanggapi kondisi abnormal dalam rangka
mempertahankan integritas sisa sistem (IEV ref 603-04-32).

243
OLS (Over load Shedding) adalah operasi load shedding dimana overload
pada bagian sistem tertentu dipakai sebagai pemicu. Pola load shedding
dengan sensor overload relai (OLS) diterapkan untuk menjaga agar
instalasi penyaluran tidak sampai overload bila terjadi perubahan
konfigurasi akibat gangguan hubung singkat atau pelepasan suatu
pembangkit dalam suatu sistem.

7.1.4 Proteksi Penyelamatan Operasi Sistem


Proteksi penyelamatan operasi sistem (defence scheme) adalah
suat u sk em a proteksi yang digunakan untuk memproteksi sistem saat
terjadi kondisi abnormal pada operasi sistem.

7.1.5 Transient Stability


Transient stability adalah kestabilan sistem tenaga ketika gangguan yang
memilki tingkat rates of change yang besar dan atau magnitude yang relatif
besar (IEV ref 603-03-03).

7.1.6 Voltage Collapse


Voltage collapse adalah penurunan tegangan secara tiba-tiba yang
menyebabkan hilangnya tegangan di seluruh atau sebagian dari sistem
tenaga listrik. Kaskade tripping unit pembangkit dan atau saluran transmisi
biasanya terjadi selama voltage collapse (IEV ref 604-01-22).

7.1.7 Voltage Stability


Voltage stability adalah kualitas suplai yang berdasarkan perubahan tegangan di
sistem tenaga listrik selama periode waktu tertentu (IEV ref 604-01-15).

244
7.2 Latar Belakang Proteksi Penyelamatan Operasi Sistem

Dalam merencanakan proteksi penyelamatan operasi sistem, harus


memperhatikan kondisi pasokan (pembangkitan) dan kondisi pembebanan.
Apabila terjadi ketidakseimbangan antara pasokan dan pembebanan, maka
akan menimbulkan kondisi yang disebut abnormal operasi sistem.
Kondisi abnormal operasi sistem yang dimaksud adalah:

1. Apabila ada satu atau beberapa pembangkit yang trip akan


menyebabkan pasokan ke sistem berkurang secara tiba-tiba, maka
dapat menyebabkan frekuensi turun dan atau tegangan turun (pasokan
daya lebih kecil dari beban).
2. Apabila ada beban yang cukup besar keluar dari sistem secara tiba-
tiba, maka dapat menyebabkan frekuensi naik dan atau tegangan naik.

Selain disebabkan oleh ketidakseimbangan antara pasokan dan


pembebanan, gangguan (saat terjadinya perubahan parameter arus,
tegangan, frekuensi dan daya) juga dapat menyebabkan ketidakstabilan
sistem. Jika terjadi gangguan di salah satu titik, maka akan mempengaruhi
di titik lain pada sistem. Hal ini berdampak terhadap ketidakstabilan sistem.
Ketidakstabilan dan ketidakseimbangan sistem tersebut dapat
menyebabkan pemadaman yang lebih luas. Klasifikasi dari penyebab
pemadaman tersebut dapat dilihat pada bagan berikut:

245
Forced
Outage

System Fault Non-system Fault

Protection System
Active Passive Failure
- Mala kerja relai
- Petir - Over/ Under Frequency
- SF6 low PMT
- Tegakan - Over/ Under Voltage
- Mala kerja TP
- Isolator rusak
Proteksi Penyelamatan - DC ground
- CT/CVT meledak
- Transformer fault Operasi Sistem
- dll

Gambar 7.1 System dan non system fault

Berdasarkan Gambar 7.1, passive system fault diamankan oleh proteksi


penyelamatan operasi sistem. Proteksi penyelamatan operasi sistem
berusaha menjaga ketersediaan energi ke sebagian besar konsumen, agar
kondisi operasi darurat tersebut tidak bekembang menjadi sebuah
gangguan yang berdampak luas. Dengan demikian, waktu pemulihan lebih
cepat dan kerugian menjadi minimum.

Tujuan penyelamatan operasi sistem adalah:


- untuk meminimalkan dampak akibat gangguan
- mengatasi kondisi N-1 tidak terpenuhi
- mengantisipasi kenaikan beban

246
Hal-hal terkait dengan kestabilan sistem adalah sebagai berikut:
1. Transient stability merupakan kemampuan sistem tenaga untuk
mempertahankan sinkronisasi sistem saat terjadi gangguan transient
yang sangat besar. Kestabilan sistem tergantung pada dua hal, yaitu
pengoperasian sistem dan jenis gangguan.
2. Dynamic stability memiliki pengertian yang beragam di beberapa
negara. Berdasarkan literature di Amerika Utara, dynamic stability
digunakan untuk mengindikasikan kestabilan sistem saat terjadi
gangguan kecil (small-signal stability). Sedangkan literatur Prancis dan
Jerman, dynamic stability memiliki pengertian yang sama dengan
transient stability. Karena begitu banyak kesimpangsiuran akan hal
tersebut, maka baik CIGRE dan IEEE merekomendasikan untuk tidak
menggunakannya.
3. Voltage stability merupakan kemampuan sistem untuk menjaga
kestabilan sistem pada tegangan yang diijinkan di semua gardu induk
pada kondisi under normal operating dan setelah terjadi gangguan.
Ketidakstabilan tegangan (voltage instability) terjadi karena adanya
kondisi gangguan, peningkatan akan permintaan beban atau adanya
perubahan pada sistem yang menyebabkan drop tegangan secara
progresif dan tidak terkontrol. Faktor utama ketidakstabilan tersebut
karena adanya ketidakmampuan sistem untuk memenuhi permintaan
daya reaktif. Voltage instability berupa fenomena lokal, namun dapat
memberikan dampak yang lebih luas. Sejumlah rangkaian peristiwa
yang disertai voltage instability akan menuju ke profil tegangan rendah
pada bagian yang signifikan di sistem yang selanjutnya akan
menyebabkan voltage collapse.
Skema penyelamatan operasi sistem yang digunakan di P3B Jawa Bali
adalah sebagai berikut:
247
1. UFR (Under Frequency Relay)
2. OLS (Over Load Shedding)
3. OGS (Over Generator Shedding)
4. UVLS (Under Voltage Load Sheeding)

7.2.2 UFR (Under Frequency Relay)


Frekuensi merupakan salah satu indikator yang menunjukan kualitas
tenaga listrik. Dalam suatu sistem tenaga listrik, frekuensi sistem
menunjukkan keseimbangan sesaat antara daya aktif (MW) pembangkitan
dengan daya aktif (MW) yang dikonsumsi beban (load demand). Bila terjadi
ketidakseimbangan daya aktif maka akan menimbulkan perubahan
frekuensi sistem. Operasi sistem pada frekuensi diluar batas frekuensi yang
diizinkan dapat menyebabkan kerusakan pada turbin dan atau generator
serta mengganggu beban industri yang tersambung.
Korelasi perubahan frekuensi dengan tingkat daya konsumen dan daya
aktif pembangkitan:
1. Pada kondisi normal keseimbangan daya yang dibangkitkan dengan
beban dinyatakan pada frekuensi 50 Hz.
2. Frekuensi sistem akan bernilai di dibawah 50 Hz saat daya aktif
pembangkitan lebih kecil dari daya aktif yang dikonsumsi beban
sehingga titik keseimbangannya berada pada frekuensi yang lebih
rendah. Untuk mengembalikan frekuensi ke 50 Hz, maka dilakukan
pengaturan di sisi pembangkitan, dan jika tidak mampu lagi maka
dilakukan pengurangan disisi beban.
Dan sebaliknya apabila terjadi kenaikan frekuensi maka dilakukan
pengurangan disisi pembangkitan.

Perubahan frekuensi diluar batas toleransi akan mempengaruhi unit


pembangkit maupun beban konsumen yang mengunakan motor. Frekuensi
248
dalam batas toleransi yang diizinkan, yaitu frekuensi sistem dipertahankan
dalam kisaran ±0,2 Hz di sekitar 50 Hz, kecuali dalam priode transien yang
singkat, dimana penyimpangan sebesar ±0,5 Hz diizinkan, serta selama
kondisi darurat (Aturan Jaringan Sistem Tenaga Listrik Jawa-Madura-Bali
No. OC 3.1).

Penurunan frekuensi diluar batas toleransi yang diperbolehkan


mengakibatkan unit-unit pembangkit trip. Untuk mengantisipasi hal tersebut
perlu dilakukan pelepasan beban (Load shedding) dengan UFR (Under
Frequency Relay) yang mampu bekerja secara cepat untuk memperbaiki
frekuensi kerja sistem ke batas frekuensi yang diperbolehkan.

UFR juga digunakan untuk keperluan pemisahan sistem pulau-pulau


(sistem islanding). Sistem island berfungsi untuk mempertahankan
pembangkit yang masih beroperasi sebelum sistem padam total (sesuai
seting titik frekuensi island). Sistem island akan membuka PMT di GI
tertentu secara otomatis menggunakan UFR, sehingga terbentuk suatu
sistem yang terisolasi dari sistem interkoneksi grid.

Alokasi pengurangan beban (load shedding) di setiap distribusi ditentukan


oleh konsumsi energi masing-masing setiap tahunnya.

Adapun jenis-jenis relai frekuensi adalah:


a. Under frequency
Pelepasan beban dilakukan jika frekuensi sistem yang terukur dibawah
seting frekuensi relai ini. Pelepasan beban dapat diatur waktunya
dengan terlebih dahulu memberikan sinyal start saat batas seting
frekuensi dilampaui.
249
Gambar 7.2 Tahapan UFR

b. Rate of change of frequency (df/dt)


Rate of Change of Frequency Relay atau yang biasa disebut dengan
df/dt merupakan relai yang mendeteksi perubahan frekuensi terhadap
perubahan waktu. Pelepasan beban dilakukan jika kecepatan
perubahan frekuensi melampaui batas setingnya. Fungsi ini dapat
diterapkan untuk perubahan frekuensi atau kehilangan pembangkitan
yang besar, yang dengan tahapan pelepasan beban parsial tidak cukup
untuk kembali ke frekuensi normal. Fungsi ini dapat mempercepat
pelepasan beban pada keadaan darurat. Karakteristik kerja df/dt
ditunjukkan pada Gambar 7.3.

Gambar 7.3 Karakteristik kerja df/dt

250
Kegunaan df/dt adalah sebagai berikut:
a. Mendeteksi kehilangan pasokan daya aktif yang besar pada saat
gangguan (unit pembangkit terbesar).
b. Untuk keperluan skema load shedding, pada saat frekuensi sistem
turun secara curam/ signifikan.
c. Mempertahankan kehandalan sistem dari ancaman black out akibat
overload pembangkitan.
d. Element df/dt akan mendeteksi kecenderungan gejala perubahan
frekuensi, yang selanjutnya akan melepas beban/pembangkitan agar
kembali pada frekuensi sistem (50 Hz) tanpa harus menunggu
adanya penurunan/kenaikan frekuensi yang lebih besar.

Pengukuran Frekuensi df/dt berdasarkan inputan tegangan 3 fasa (3


Vph-n).
Mode df/dt ada dua yaitu :

- Fixed Mode
Pada Fixed Mode, relai df/dt hanya akan bekerja pada satu nilai
yaitu nilai seting df/dt itu sendiri. Sebagai contoh, bila seting df/dt = -
1 Hz/s maka ketika relai mendeteksi penurunan frekuensi sebesar 1
Hz dalam waktu 1 sec maka relai akan bekerja sebagaimana
ditunjukkan pada kurva Gambar 7.4.

251
Gambar 7.4 df/dt Fixed Mode

- Progressive Mode
Pada Progressive Mode, relai df/dt akan bekerja pada nilai yang
bervariasi. Sebagai contoh, bila seting df/dt = -1 Hz/s, yang berarti
ratio df/dt adalah 1 maka ketika relai mendeteksi penurunan
frekuensi sebesar 1 Hz dalam waktu 1 sec maka relai akan bekerja,
begitupula untuk penurunan frekuensi sebesar 0.5 Hz dalam waktu
0.5 sec, relai juga akan bekerja, karena ratio 1 dari df/dt tersebut
terpenuhi. Hal ini juga akan berlaku pada nilai variatif lainnya selama
ratio df/dt tercapai.

252
Gambar 7.5 df/dt Progressive Mode

7.2.2.1 Prinsip Kerja

Prinsip kerja UFR adalah sebagai berikut:

a. UFR bekerja bila frekuensi sistem lebih kecil atau sama dengan
frekuensi seting .
b. Besaran input dari relai frekuensi adalah tegangan yang diambil
dari trafo tegangan (PT), umumnya dari tegangan busbar atau busbar
imitasi.
c. Pada kondisi under voltage (tegangan masukan sekunder PT turun di
bawah nilai tertentu) relai ini akan blok.

Pengaturan daya aktif dan frekuensi dilakukan dengan mengatur


penggerak (prime mover) generator. Ditinjau dari mesin penggerak
generator ini berarti pengaturan frekuensi sistem adalah pengaturan energi
253
primer dimana hal tersebut dilakukan oleh governor unit pembangkit.
Menurut hukum Newton hubungan antara kopel mekanis penggerak
generator dengan perputaran generator, yaitu:

Dimana,
TG : Torsi penggerak generator
TB : Torsi beban yang membebani generator
H : Momen inersia dari generator beserta mesin penggeraknya
: Kecepatan sudut perputaran generator

7.2.2.2 Aspek Teknis

Hal yang perlu diperhatikan dalam penerapan UFR antara lain:


1. Tingkat sensitifitas dari kerja UFR
2. Kekuatan pembangkit kecil menahan overload
3. Lama waktu pembukaan PMT
4. Besarnya pengaruh beban terhadap frekuensi sistem

Implementasi UFR mengacu pada 2 hal penting, yaitu:


a. IKS (Indeks Kekuatan Sistem)
Yang harus diperhatikan dalam seting UFR antara lain:

‐ Harus mempertimbangkan keamanan peralatan pembangkit


‐ Harus mendukung load shedding dan islanding operation
‐ Tidak trip pada operasi normal (49,5 ≤ f ≤ 50,5 Hz)
‐ Dimungkinkan untuk trip dengan time delay pada load shedding
atau islanding operation (47,5 ≤ f ≤ 49,5 Hz)

254
‐ Dapat trip secara instan pada frekuensi dibawah load shedding atau
islanding operation (f< 47,5 Hz)

Bila memiliki lebih dari satu unit daripada unit kedua, dimungkinkan
untuk tidak trip secara instan pada 51,5 Hz.
b. Batang Frekuensi
Standar frekuensi: Frekuensi dalam batas kisaran operasi normal (50
± 0,2 Hz), kecuali penyimpangan dalam waktu singkat diperkenankan
pada kisaran (50 ± 0,5 Hz).
Frekuensi dalam kondisi gangguan: Frekuensi nominal 50 Hz
diusahakan untuk tidak lebih rendah dari 49,5 Hz atau lebih tinggi dari
50,5 Hz, dan selama waktu keadaan darurat (emergency) dan
gangguan, frekuensi sistem diijinkan turun hingga 47,5 Hz atau naik
hingga 51,5 Hz sebelum unit pembangkit diijinkan keluar dari operasi
(Aturan Jaringan Jawa-Madura-Bali CC.2.1)
Hz
51,50

50,20
50,00 Operasi normal, frekuensi 50 + 0,2 Hz
49,80
Ekskursi, + 0,5 Hz, brown-out
Df/dt, - 0,6 Hz/s, Load shedding tahap 5, 6, 7 (1181 MW)
49,50 Df/dt, - 0,8 Hz/s, Load shedding tahap 5, 6, 7 + 394 MW
Load shedding Skema A & B, frek 49,50 Hz ( 394 MW - 788 MW)
Df/dt, - 1,0 Hz/s, Load shedding tahap 5, 6, 7 + 788 MW
49,00

Load shedding tahap 1 s.d. 7, frek 49,00 s.d. 48,40 (2756 MW)

48,40
48,30
Islanding Operation, mulai 48,30 - 48,00 Hz
48,00

47,50 Host load unit-unit pembangkit

255
Gambar 7.6 Batang frekuensi 2006

Pengembangan pola UFR di masa yang akan datang dapat diterapkan pola
UFR dengan adaptive load shedding, dimana pelepasan beban dilakukan
dengan suatu alat kontrol yang dapat mengatur atau menentukan beban
mana saja dalam satu Gardu Induk atau beban-beban dari beberapa GI
dapat dilepaskan sesuai dengan kebutuhannya. Dengan cara ini ketepatan
besarnya pelepasan beban akan jauh lebih baik.
Pengembangan lainnya adalah dengan memanfaatkan kemampuan
Automatic recovery load restoration pada saat frekuensi sistem pulih
kembali, sehingga secara otomatis jika frekuensi naik ke nilai tertentu,
beban-beban akan masuk kembali secara otomatis.

7.2.2.3 Desain Pengawatan (Wiring)

UFR diaplikasikan dengan cara:


a. Dipasang pada penyulang TM , untuk load shedding secara
otomatis bila terjadi penurunan frekuensi sistem, akibat kehilangan
daya pembangkit .ada 6 tahap penyetelan relai UFR di penyulang
20 kv PLN yaitu 48,8 – 48,3 Hz.
b. Dipasang di pembangkit atau gardu induk, untuk memisahkan
pembangkit dari sistem interkoneksi, bila terjadi gangguan pada
sistem (islanding system) dilengkapi dengan UVR .

256
Gambar 7.7 Wiring UFR

- Input tegangan untuk UFR pada intinya harus mendapatkan


tegangan selama target dari UFR tersebut masih bertegangan/
berbeban.
- Input tegangan untuk target pada penyulang diambil dari :
• Rel 20 kV tunggal dipasang dari PT rel 20 kV tersebut.
• Rel 20 kV ganda dipasang dari PT kedua rel 20 kV dengan
change over switch.
- Input tegangan untuk target pada trafo dan atau SUTT/ SKTT radial
diambil dari PT kedua rel 150 kV atau 70 kV dengan change over
switch.

257
Gambar 7.8 Wiring UFR dengan 1 PT

258
Gambar 7.9 Wiring UFR dengan konfigurasi 2 trafo dan 2 bus 20 kV

7.2.2.4 Teori Perhitungan

a. Konstanta Inersia Sistem


Makin besar unit pembangkit yang hilang makin cepat frekuensi turun.
Kecepatan menurunnya frekuensi juga tergantung pada besar kecilnya
inersia sistem. Hubungan tersebut dapat dilihat pada persamaan H.
Konstanta inersia pembangkit merupakan konstanta dari karakteristik
kelambanan suatu mesin berputar. Suatu mesin generator yang
sebelumnya berputar pada kecepatan putar konstan pada frekuensi
nominalnya akan mengalami perlambatan setelah terjadi kelebihan
beban. Perlambatan ini terjadi karena adanya energi kinetik yang

259
tersimpan dalam putaran rotor. Mula-mula kelebihan beban ini dilayani
oleh sebagian energi kinetik yang dimiliki mesin-mesin tersebut. Hai
inilah yang menyebabkan frekuensi sistem turun.
Dengan demikian konstanta inersia dapat didefinisikan sebagai
perbandingan antara kinetik yang tersimpan pada rotor yang berputar
pada frekuensi nominal dengan daya generator.
Harga konstanta inersia dari suatu unit pembangkit telah ditentukan
oleh pabrikan atau juga dapat ditentukan dengan persamaan berikut :

b. Respon Frekuensi Terhadap Waktu

Area Area
Tie
G1 G1
MW

Gambar 7.10 Load flow 2 area

Penurunan frekuensi rata-rata :



2 · 1 2
dimana :

: Rata-rata penurunan prekuensi pada sistem

∆ : Beban Unit Pembangkit Trip ( MW )

1, 2 : Koefisien Inersia Area 1 dan Area 2

260
Dari persamaan diatas, semakin besar konstanta inersia sistem, laju
penurunan frekuensi semakin lambat. Besaran inersia sistem (H)
merupakan ukuran kekakuan sistem (Stiffness).

c. Perhitungan Besar Target Load Shedding

Besarnya beban yang dilepas


a. Cadangan sistem memadai :
∆ .∆

b. Cadangan sistem kurang memadai : < ∆PG


2 ∆ ∆ .∆

dimana,
: Beban dipadamkan (MW)

∆ : Beban Unit Pembangkit trip ( MW )


K : Indeks Kekuatan Sistem (Stiffness) (MW/HZ)

∆ : Selisih frekuensi akhir setelah shedding


terhadap frekuensi normal (Hz)
SR : Spinning Reserve (MW)

Adapun metode atau langkah-langkah yang dikerjakan dalam


melakukan review program UFR ini adalah dengan menggunakan
kajian analisis sistem tenaga berupa simulasi under frekuensi pada
kejadian trip salah satu pembangkit di sistem Jawa Bali. Secara garis
besar tahapan yang dilakukan adalah sebagai berikut:

1. Analisis menggunakan aplikasi PSS/E.


2. Memilih salah satu basecase dari rekaman gangguan yang pernah
terjadi untuk disimulasikan ulang/ rekonstruksi.

261
3. Mensimulasikan ulang kasus gangguan yang dipilih dengan
menggunakan data pemodelan sistem tenaga menyerupai kondisi
pada saat gangguan terjadi. Pada tahap ini agar didapatkan hasil
yang mendekati rekaman gangguan dilakukan tuning terhadap
model dynamic pembangkit di sistem Jawa Bali.
4. Melakukan simulasi under frekuensi pada berbagai kondisi beban
sistem tahun berikut menggunakan pemodelan dynamic
pembangkit hasil rekonstruksi dengan tambahan model pembangkit
yang akan beroperasi tahun berikutnya.
5. Hasil simulasi under frekuensi pada poin 4 dianalisis untuk
mendapatkan prakiraan IKS (Indeks Kekuatan Sistem) pada tahun
berikut.
6. Hasil perhitungan IKS pada poin 5 digunakan untuk menentukan
program UFR tahun berikut yang merupakan tahapan load
shedding/ pelepasan beban dari tahap 1 sampai dengan tahap 7
pada kondisi system mengalami penurunan frekuensi kurang dari
49.0 Hz.

7.2.2.5 Seting
Nilai seting frekuensi berdasarkan Indeks Kekuatan Sistem.
a. Set f : disesuaikan dengan batang frekuensi
b. Set t : seketika

Dalam implementasi seting UFR, beberapa hal yang perlu diperhatikan:

a. Perbedaan frekuensi setiap step load shedding yang diterapkan adalah


0.1 Hz sehnigga peralatan UFR harus memiliki akurasi di atas 0.1 Hz
(dipilih 0.01 Hz)
262
b. Under voltage blocking diset 80% Vn untuk mencegah malakerja UFR
c. Seting waktu, instantaneous.

7.2.3 OLS (Over Load Shedding)

OLS adalah skema yang dipasang pada instalasi yang tidak memenuhi N –
1, dengan tujuan :

a. Mengamankan peralatan dari beban lebih


b. Menyelamatkan sebagian beban dari efek pemadaman yang lebih
besar

7.2.3.1 Aspek teknis dan Non teknis


Penerapan pola pelepasan beban dengan OLS harus memperhatikan
beberapa pertimbangan sebagai berikut:

a. Pertimbangan teknis
- Kemampuan peralatan terkecil
Untuk menerapkan pola pengamanan OLS, harus memperhatikan
kemampuan pembebanan peralatan terkecil yang ada di bay tersebut
yaitu transformator, konduktor, CT, PMT, PMS dan crossbar.
Kemampuan yang dimaksud disini adalah kemampuan hantar arus
peralatan (arus nominal) dan ketahanan peralatan dalam
mengahantarkan arus pada periode waktu tertentu.
- Koordinasi seting dengan proteksi lain
Setingan OLS harus dikoordinasikan dengan seting OCR peralatan
dan juga seting dead time autorecloser pada penghantar.
- Lokasi atau instalasi yang dipasang pola OLS adalah pada penghantar
atau IBT yang dinilai mempunyai kendala (pada saat itu), dimana untuk
263
perkembangannya selalu dimonitor sesuai kebutuhan dan keperluan
yang sifatnya sangat dinamis serta mengikuti perkembangan sejalan
dengan kebijakan dalam pengaturan operasi sistem.
- Pemasangan OLS IBT 500/150 kV di GITET memerlukan persyaratan
sebagai berikut:
• OLS yang dipakai adalah relai OCR dengan karakteristik waktu
definite.
• Satu tahapan pelepasan beban menggunakan satu buah timer.
• Mempunyai MCB sumber DC tersendiri tiap OLS. MCB ini berfungsi
untuk menonaktifkan OLS IBT dengan memblok sumber DC saat
pemeliharaan tahunan pengujian individu relai OCR 150 kV IBT.
• Antara rangkaian trip OLS dan timer dipasang switch yang berfungsi
mengaktifkan/ block OLS. Switch ini berfungsi untuk melakukan
pengujian individu relai OLS tanpa mentripkan beban.
• Antara timer dengan lockout relai dihubungkan terminal link yang
dapat di buka, yang digunakan saat pengujian OLS + Timer.
• Bila OLS menggunakan PLC sebagai media komunikasi untuk
melepas beban di Gardu induk lain, maka timer diletakkan di sisi
pengirim dan penerima. Pemasangan seperti ini bertujuan
mengantisipasi munculnya spike/ noise di PLC, OLS tidak langsung
membuang beban.
• Dipasang announciator untuk menentukan trip peralatan tersebut
berasal dari OLS.
• Bila OLS sudah diimplementasikan agar dibuatkan berita acara.

b. Pertimbangan non teknis


OLS adalah skema yang mengharuskan sistem untuk memadamkan
sebagian konsumen. Sangat penting untuk memperhatikan kelas
264
konsumen yang dipilih untuk dipadamkan (non priority consumer). Dalam
penentuan target pemadaman PLN P3B JB harus berkoordinasi dengan
PLN Distribusi.

7.2.3.2 Prinsip Kerja

OLS sistem Jawa Bali menggunakan Over Current Relay (OCR) sebagai
sensor utama dalam mendeteksi kenaikan beban.
Prinsip kerja OLS sama dengan OCR, hanya saja karakteristik waktu yang
digunakan dalam OLS adalah definite dan biasanya mempuyai setingan
waktu bertahap.
Tahapan waktu ini berfungsi sebagai parameter kebutuhan pembuangan
beban yang sesuai dengan kondisi kelebihan beban dari peralatan itu
sendiri dan beban yang dibuang dapat berupa beban transformator
maupun penghantar.

Ada beberapa mekanisme pelepasan beban oleh OLS, yaitu:

a. Pemadaman beban lokal


b. Pemadaman beban remote yaitu pelepasan beban pada GI lain dengan
fasilitas teleproteksi melalui media PLC atau FO.

7.2.3.3 Desain Pengawatan OLS (Wiring)

Desain pengawatan OLS mempertimbangkan fleksibiltas dan keandalan,


dimana:

265
a. input arus/ sensor diambil dari CT peralatan (transformator atau
penghantar). Inputan arus OLS harus menggunakan core CT tersendiri
atau serial core CT yang digunakan proteksi cadangan.
Untuk core CT serial dengan proteksi yang lain, posisi inputan arus
OLS harus berada paling ujung dari rangkaian serial tersebut (end
point)
Seperti ditunjukkan pada Gambar 7.11.

Gambar 7.11 Wiring pemasangan OCR dan OLS (serial)

b. mekanisme tripping OLS seperti pada Gambar 7.12.

266
Gambar 7.12 Contoh Pengawatan OLS

7.2.3.4 Seting

Nilai seting beban ditentukan dari nominal terkecil dari bay peralatan yang
tidak memenuhi N – 1
‐ Set I : 1.1 x In
‐ Set t : Kemampuan thermal peralatan
Dimana,
In : Arus nominal peralatan terkecil (Amp)

7.2.3.5 Koordinasi Proteksi

a. Koordinasi Seting A/R dengan OLS dan OCR


Agar tidak terjadi kesalahan koordinasi perlu diperhatikan seting OLS
terhadap seting OCR dan dead time recloser (TPAR).
‐ Pada saat gangguan OCR harus bekerja lebih cepat dari OLS
267
‐ OLS diseting maksimum 1 detik lebih cepat dari seting OCR pada
2xIn.
‐ Dead time TPAR diseting lebih cepat dari OLS (tols)

t2In-OCR

OLS
tols
OCR

1.1 In 2 In In

Gambar 7.13 Koordinasi seting OLS dan OCR

Apabila OLS, OCR dan AR tidak dikoordinasikan maka dikhawatirkan


pemadaman luas.

b. Koordinasi Seting OCR 500 kV/ OCR 150 kV Dan OLS


Tabel 7.1 Seting OCR dan OLS IBT

OCR 500 kV OCR 150 kV OLS

Iset=1.2xIn Iset=1.2xIn Iset=1.1xIn

Time delay (SI) Time delay (SI) Time delay (Def)

Tk=1.5 dt pd ggn. Tk=1 dt pd ggn. 2 fasa Tk < saat 2xIn OCR 150
2 fasa

268
7.2.4 Over Generator Shedding (OGS)
OGS adalah mekanisme pelepasan pasokan (pembangkit) akibat tripnya
satu atau beberapa penghantar yang mengakibatkan N-1 tidak terpenuhi.
Jadi, untuk menghindari tripnya pembangkit yang lebih besar maka
dipasanglah OGS.
Pelepasan unit – unit pembangkit dengan skema OGS memiliki beberapa
tahapan pelepasan. Hal ini disebabkan oleh kondisi pembebanan di setiap
pembangkit yang berbeda-beda

7.2.4.1 Aspek Teknis dan Non teknis

a. Aspek teknis
- Kondisi N-1 tidak terpenuhi.
- Penurunan andongan (sagging) sampai di bawah batas clearance yang
diijinkan.
- Kondisi pembebanan pada pembangkit
- Kemampuan hantar arus peralatan (CT, penghantar)
- Koordinasi seting dengan proteksi lain
Seting OGS harus dikoordinasikan dengan seting OCR peralatan.

b. Aspek non teknis


OGS adalah skema yang mengharuskan sistem untuk memadamkan satu
atau lebih pasokan (pembangkit). Dalam penentuan target pemadaman
PLN P3B JB harus berkoordinasi dengan PLN Pembangkitan.

269
Gambar 7.14 Contoh Skema OGS Suralaya

7.2.4.2 Seting OGS


Jika dipasang di GITET, tidak perlu dikoordinasikan dengan proteksi lain
(karena di 500 kV tidak ada OCR). Jika dipasang di GI 150 kV perlu
dikoordinasikan dengan OCR dan distance relay pada GI tersebut, dan
diharapkan OGS bekerja lebih cepat.
‐ Set I : (1.1 s/d 1.2) x In
‐ Set t : delay tiap taapan OGS diatur berdasarkan kemampuan
peralatan CT dan penghantar (andongan penghantar).
Dimana,
In : Arus nominal peralatan terkecil (Amp)

7.2.5 UVLS (Under Voltage Load Shedding)


UVLS adalah mekanisme pelepasan beban akibat tegangan sistem yang
rendah. Rendahnya tegangan sistem bisa disebabkan oleh kondisi

270
pembebanan yang sangat tinggi dan atau tripnya satu atau beberapa
pembangkit kapasitas kecil. Jadi, untuk menaikkan tegangan pada sistem
diterapkan skema UVLS dengan tujuan melepas beban pada transformator
distribusi (beban yang menyerap MVAR).

Untuk memulihkan tegangan sistem tersebut ada beberapa pertimbangan


yang harus dilakukan dalam melakukan pelepasan beban, yaitu :

Pelepasan beban pada transformator distribusi dengan skema UVLS


memiliki beberapa tahapan pelepasan. Hal ini mempertimbangkan kondisi
beban transformator distribusi.

7.2.5.1 Aspek Teknis dan Non teknis

a. Aspek teknis
‐ UVLS perlu mempertimbangkan level tegangan sistem minimum
pembangkit lain.
‐ Lamanya waktu pembangkit bisa bertahan saat tegangan sistem turun
secara terus menerus.
‐ Kemampuan exciter pembangkit terlemah.

b. Aspek non teknis


Karena UVLS mengharuskan untuk melakukan pemadaman disisi
konsumen, maka sangat penting mempertimbangkan konsumen mana
yang harus dipadamkan.
271
Skema UVLS pada sistem P3B Jawa Bali saat ini baru diterapkan pada sub
sistem Bali. Contoh penerapan UVLS pada sub sistem Bali dapat dilihat
pada Gambar 7.15.

Gambar 7.15 Skema UVLS pada sub sistem Bali

Seting UVLS pada sub sistem Bali (GI Pesanggaran) ditunjukkan pada

Tabel 7.2.

Tabel 7.2 Contoh setting UVLS pada GI Pesanggaran

Seting UVLS GI Pesanggaran


GI Pesanggaran V = 125 kV t=5s
Tahap I: GI Sanur. Trip PMT 20 kV Incoming t=0s
transformator #3
Tahap II: GI Pesanggaran. Trip PMT 20 kV t=2s
272
Incoming transformator #3

7.2.5.2 Seting UVLS


Sensor tegangan UVLS dipasang pada busbar pembangkit.
‐ Set v : sesuai tegangan minimum pembangkit
‐ Set t : delay tiap tahapan UVLS diatur berdasarkan kemampuan
pembangkit bertahan pada tegangan minimum.

273
BAB 8
KOORDINASI SETING PROTEKSI TRANSMISI DENGAN
PEMBANGKIT

Pada awal operasi sebuah pembangkit dan sistem transmisi , seringkali


dijumpai setelan relai proteksi (yang ditentukan oleh kontraktor/konsultan)
cenderung lebih memperhatikan keamanan disisi pembangkit/transmisi
daripada keamanan grid secara keseluruhan. Untuk menghindari hal
tersebut perlu ditetapkan suatu panduan (guide) yang dapat dipakai untuk
menetapkan setelan relai proteksi generator/pembangkit sehingga sistem
proteksi generator dan transmisi/grid terkordinasi dengan baik.

8.1 Definisi dan istilah

8.1.1 Generator
Sebuah mesin yang mengkonversi energi mekanik menjadi energi listrik
(IEV 151-13-35).

8.1.2 Transformator Generator


Transformator yang terhubung ke terminal generator dimana keluaran daya
dari pembangkit siap untuk disalurkan (IEV 602-02-31)

8.1.3 Kurva Kapabilitas Generator


Kurva yang menggambarkan kemampuan generator dan penggerak
mulanya (prime mover).
Kurva kapabilitas menggambarkan batasan untuk menentukan seting
proteksi dan kontrol dari generator. Untuk melakukan koordinasi seting
proteksi transmisi dengan pembangkit dibutuhkan data kurva kapabilitas

274
generator yang diperoleh dari pihak pembangkit berdasarkan hasil
pengujian generator (data pabrik).

Gambar 8.1 Kurva Kapabilitas Generator

Kurva kapabilitas menggambarkan kemampuan pada generator seperti


batas arus untuk stator maupun rotor, batas kemampuan turbin, dan batas
arus eksitasi.

8.1.4 Slip
Adalah perbedaan antara kecepatan sinkron dengan kecepatan yang
sebenarnya dari rotor dan dinyatakan dalam satuan per unit (pu) atau
sebagai presentase kecepatan sinkron (IEV 411-46-07).

275
8.2 Tujuan
Tujuan dikordinasikannnya proteksi generator dengan proteksi sistem
adalah untuk menilai selektifitas dari koordinasi proteksi generator dengan
proteksi yang ada di sistem transmisi serta menetapkan nilai seting yang
disepakati bersama, agar keamanan peralatan dan keperluan operasi
sistem dapat dipenuhi secara optimal. Selain itu koordinasi proteksi
generator dan grid bertujuan untuk mendapatkan koordinasi proteksi
pembangkit dan transmisi yang mendukung operasi grid yang aman,
andal dan efisien dimana evaluasi terhadap koordinasi proteksi melibatkan
dan dilakukan oleh pengguna grid yang bersangkutan.
Pedoman ini digunakan untuk mereview koordinasi sistem proteksi
transmisi dengan sistem proteksi pembangkit agar koordinasi sistem
proteksinya bekerja dengan baik sesuai dengan standar-standar yang ada
(IEEE, SPLN dan Aturan Jaringan Sistem Tenaga Listrik Jawa-Madura-Bali
2007).
Koordinasi proteksi generator dan sistem transmisi ditetapkan dengan
mengacu pada aturan grid yang mewajibkan semua pengguna grid untuk
berpartisipasi dalam pengoperasian grid aman, andal dan efisien.

8.3 Pola Proteksi Generator Dan Transformator Generator


Proteksi generator diperlukan untuk mendeteksi gangguan pada generator,
untuk memproteksi generator dari keadaan tidak normal pada power
system dan untuk mengisolir generator dari gangguan sistem yang tidak
bisa diisolir oleh proteksi sistem transmisi.
Standar pola proteksi generator dan transformator sudah ditetapkan di
SPLN 47-4 1984, pola proteksi ini perlu ditinjau kembali disesuaikan
dengan perkembangan teknologi saat ini. Dalam buku panduan proteksi ini,

276
pola proteksi generator diberikan dalam bentuk contoh yang mengacu pada
salah satu unit pembangkit yang ada.
Pembahasan tentang koordinasi proteksi pembangkit dan sistem transmisi
terutama diterapkan untuk proteksi generator yang responsif terhadap
gangguan/ kondisi abnormal yang terjadi di grid. Dengan demikian,
penetapan contoh pola proteksi pembangkit di atas tidak mengurangi hasil
pembahasan tentang koordinasi pembangkit dan sistem transmisi.

Gambar 8.2 Pola Proteksi Generator dan Transformator Generator


277
Tipikal proteksi generator dapat dilihat pada Gambar 8.2 seperti differential
relay, voltage balance relay, negative sequensial relay, reverse power
relay, out of step relay, loss of field relay, frekuensi, voltage relay, over
excitation relay, distance relay, OCR/GFR dan lain–lain. Diantara relai–relai
tersebut daerah kerja relai (zone of protection) dapat menjangkau sistem
transmisi atau unjuk kerjanya dapat dipengaruhi oleh kondisi sistem
transmisi. Proteksi yang dimaksud adalah out of step relay (78), loss of field
(40), frekuensi (81), impedance relay (21) atau relai arus lebih dengan
penahan/control tegangan (51V/51C), OCR/GFR milik main trafo generator
sisi HV (51ST/51 STN) dan unbalance/negative sequence relay (46).
Berdasarkan Aturan Jaringan Sistem Tenaga Listrik Jawa-Madura-Bali
2007 disebutkan bahwa proteksi semua Unit Generator harus
dikoordinasikan dengan proteksi jaringan transmisi, setidak-tidaknya untuk:
proteksi cadangan terhadap gangguan tanah dan hubung singkat seperti
relai arus lebih (relai 50/51) dan relai arus lebih dengan penahan/kontrol
tegangan (51V/51C), proteksi terhadap gangguan eksitasi lebih seperti relai
over-excitation(relai V/Hz atau 59/81 atau 24), proteksi terhadap gangguan
yang dapat menyebabkan generator beroperasi asinkron seperti relai out of
step relai (78)dan relai loss-of-field (40), proteksi Tegangan dan Frekuensi
seperti relai under/over-voltage (relai 59) dan relai under/over-frequency
(relai 81).

8.3.1 Proteksi Utama Generator dan Transformator Generator


Proteksi Utama merupakan sistem pengaman yang bekerja tanpa waktu
tunda atau instant. Adapun proteksi utama pada generator dan
transformator generator terdiri dari beberapa jenis yaitu :

278
8.3.1.1 Differential Relay (87)
Proteksi diferensial generator tidak resposif terhadap gangguan di grid,
sehingga stabilitas dari relai diferensial ini harus dipastikan sejak awal
beroperasi.
Proteksi diferensial pada pembangkit yaitu diferensial relai untuk generator,
trafo generator, diferensial trafo start up dan diferensial general/umum,
dimana diferensial yang terpasang di generator,trafo generator dan trafo
start up berfungsi sebagai unit protection bagi masing-masing wilayah yang
dilindungi sedangkan untuk relai diferensial general meliputi wilayah
generator, trafo generator dan trafo start up dimana fungsinya selain
sebagai proteksi tetapi juga untuk memudahkan dalam mencari lokasi atau
titik gangguan.

8.3.1.2 Voltage Balance Relay (60)


Proteksi ini dipakai untuk keperluan control AVR atau locking sistem
proteksi generator (tidak responsif terhadap gangguan di grid), tidak
dibahas.

8.3.1.3 Directional Power Relay (32)


Merupakan relai daya yang bekerja berdasarkan kedudukan relatif dari arus
dan tegangan, sedang besar perbedaannya itu tidak penting. Disebut juga
relai daya terarah atau reverse power relay. Dapat bekerja pada kondisi
swing , oleh karena itu diberi waktu tunda yang cukup.

Gambar 8.3 Reverse power relay logic for anti motoring

279
8.3.2 Proteksi Cadangan Generator dan Transformator Generator
Proteksi cadangan merupakan suatu proteksi yang dipasang untuk bekerja
sebagai pengganti bagi proteksi utama pada waktu proteksi utama gagal
atau tidak dapat bekerja sebagai mana mestinya (IEC-16-05030). Adapun
proteksi cadangan generator dan transformator generator yang harus
dikoordinasikan dengan proteksi penghantar terdiri atas 4 (empat)
kelompok, yaitu:

„ Kelompok I
Proteksi cadangan terhadap gangguan tanah dan hubung
singkat (21G/51V atau 51G dan 27 , 51GT, 51NGT dan 46 ).
Khusus untuk pembangkit kecil menggunakan relai 51G dan
27
„ Kelompok II
Proteksi terhadap gangguan eksitasi lebih (relai V/Hz atau
59/81 atau 24 dan 81).
„ Kelompok III
Proteksi terhadap gangguan yang dapat menyebabkan
generator beroperasi asinkron (relai 78 dan 40 ).
„ Kelompok IV
Proteksi cadangan transformator start - up untuk gangguan
tanah dan hubung singkat (relai 51N/ST)

280
8.3.2.1 Relai Pembangkit Kelompok I (21G, 51G/51V , 51GT ,
51NGT dan 46)

a. Relai Jarak (Distance Relay atau 21G)

Relai jarak adalah proteksi cadangan generator dan transformator


generator terhadap gangguan hubung singkat di daerah generator
dan transformator generator (proteksi cadangan dari diferensial
generator dan transformator generator). Jangkauan impedansi relai
jarak diharapkan hanya sampai ke ujung transformator step up
generator, apabila impedansi melampaui impedansi transformator
generator maka waktu kerja dari jangkauan tersebut harus di
kordinasikan dengan relai jarak di transmisi. Relai jarak mendapat
arus dari CT fasa di sisi netral generator dan tegangan dari VT di
terminal generator. Pada umumnya relai jarak generator diset antara
150-200% kapasitas (MVA) generator (0,5 - 0,67 impedansi
generator pada MVA nominalnya) dan telah banyak diaplikasikan
dimana dinilai telah terbukti memberikan koordinasi yang baik pada
saat kondisi beban normal, kondisi power swing, dan pada saat
kondisi gangguan sistem (IEEE Std C37.102-2006). Pada kondisi
lain, input CT dan VT relai jarak generator berada di antara
generator dan transformator generator, dimana seting jangkauan
forward relai jarak diseting diatas 80% dari impedansi transformator
generator.

b. Relai arus lebih dengan penahan/control tegangan (51V/51C).


Relai arus-lebih bekerja relatif lambat. Lambatnya waktu kerja relai
berpeluang menyebabkan arus hubung singkat dari generator turun
dibawah nilai Iset sebelum relai bekerja.

281
Pada relai arus lebih dengan penahan/control tegangan, depresi
tegangan (Vrest) pada terminal generator digunakan untuk
mengontrol sensitifitas relai sebanding dengan penurunan Vrest.
Dengan demikian relai masih dapat bekerja walaupun arus hubung
singkat menurun lebih kecil dari Iset (dari transien ke tunak).
Terdapat dua jenis skema Pada relai arus lebih dengan
penahan/kontrol tegangan , yaitu skema menggunakan kontrol
tegangan dan menggunakan penahan tegangan.

Gambar 8.4 Karakteristik relai arus lebih dengan kontrol tegangan

Gambar 8.5 Karakteristik relai arus lebih dengan penahan tegangan

282
c. Relai Arus Lebih Generator (Generator Over Current Relay atau
51G)
Relai arus lebih generator berfungsi sebagai proteksi cadangan
generator terhadap gangguan hubung singkat.

d. Relai Arus Lebih Transformator Generator (Generator Transformer


Over Current Relay atau 51GT)
Relai arus lebih transformator generator berfungsi sebagai proteksi
cadangan transformator generator terhadap gangguan hubung
singkat.

e. Relai Gangguan Tanah sisi Netral Tegangan Tinggi Transformator


Generator (Generator Transformer Netral Ground Relay atau
51NGT)
Relai gangguan tanah sisi tegangan tinggi transformator generator
berfungsi sebagai proteksi cadangan transformator generator
terhadap gangguan tanah. Relai ini dipasang pada sisi netral
tegangan tinggi transformator generator.

f. Negative Sequence Relay (46)


Negative Sequence Relay atau relai arus urutan negatif berfungsi
untuk memproteksi generator terhadap pemanasan pada rotor yang
disebabkan oleh beban tidak seimbang pada generator.
Pembebanan tak seimbang di generator dapat disebabkan oleh
kondisi operasi di sistem (grid). Ada dua jenis proteksi ini, yaitu
electromechanical time overcurrent relay dengan karakteristik EI
(Extreme Inverse) dan static atau digital time overcurrent relay
dengan karakteristik yang sesuai dengan kurva K= I22.t dari
generator.
283
Gambar 8.6 Kurva ketahanan generator terhadap pembebanan tidak
seimbang

Berdasarkan IEEE Std C37.102-2006, kemampuan generator


terhadap pembebanan tidak seimbang dalam hal ini arus urutan
negatif (I2 dinyatakan dalam persentase dari arus nominal generator)
dapat dilihat pada tabel dibawah ini
Tabel 8.1 Kemampuan generator terhadap arus tidak seimbang

Tipe Generator I2 (persen)


Salient Pole 10
Connected amortisseour winding 10
Non‐connected amortisseour winding 5
Cylidrical Rotor
Indirectly cooled 10
Directly cooled ‐ up to 350 MVA 8
‐ 351 to 1250 MVA 8‐(MVA‐350)/300
‐ 1251 to 1600 MVA 5

284
Ketahanan generator terhadap pembebanan tidak seimbang
dinyatakan dengan faktor K yang proporsional dengan I22.t, dimana
I2 adalah arus urutan negatif yang dinyatakan dalam per-unit dari
arus nominal generator.
Tabel 8.2 Kemampuan generator terhadap arus tidak seimbang berdasarkan
faktor K

Tipe Generator I22t (K)


Salient Pole 40
Synchronous condenser 30
Cylidrical Rotor
Indirectly cooled 30
Directly cooled (0 – 800 MVA) 10
Directly cooled (801 – 1600 MVA) Seperti pd gbr 7.6

8.3.2.2 Relai Pembangkit Kelompok II (81, 24 atau 59/81)

a. Relai Frekuensi Kurang/ Lebih (Under/ Over Frequency Relay atau


81)
Seting relai frekuensi kurang/ lebih yang ada di pembangkit perlu
dikoordinasikan agar diperoleh kepastian bahwa kerja relai tersebut
dapat mendukung strategi operasi pelepasan beban dan pola
operasi pulau yang telah diprogramkan oleh operasi sistem, di
samping tugas utamanya untuk melindungi peralatan pada kondisi
frekuensi kurang/ lebih. Seting dari relai frekuensi kurang/ lebih
dipilih atau ditentukan berdasarkan rentang batas frekuensi turbin.

285
Tabel 8.3 Range frekuensi berdasarkan standart IEC 34.3

Frekuensi Waktu Operasi yang diijinkan


(Hz) Total min per tahun Setiap saat (sec)
51.0 ‐ 51.5 30
50.5 ‐ 51.0 ≥ 180 ≥ 180
48.5 ‐ 50.5 Continuous
48.0 ‐ 48.5 300 300
47.5 ‐ 48.0 60 60
47.0 ‐ 47.5 10 20

Pada tabel diatas dijelaskan standar waktu operasi yang diijinkan


pada kondisi frekuensi abnormal berdasarkan standar IEC 34.3 .

b. Relai Eksitasi Lebih (Over Excitation Relay atau 24 atau 59/81)


Tugas utama relai eksitasi lebih pada pembangkit adalah untuk
melindungi peralatan pembangkit dari timbulnya eksitasi lebih, baik
pada stator maupun pada transformator step up. Eksitasi lebih dapat
terjadi pada saat start up ataupun pada saat putaran rendah.
Eksitasi lebih memberikan dampak pemanasan yang selanjutnya
dapat mengakibatkan kerusakan isolasi pada belitan stator maupun
transformator. Eksitasi lebih pada generator akan terjadi pada
kondisi rasio V/Hz yang diterapkan pada terminal generator melebihi
1,05 pu (generator base), sedangkan eksitasi labih pada
transformator generator terjadi pada kondisi rasio V/Hz pada sisi
sekunder (high voltage) melebihi 1,05 pu (transformator base)
dengan kondisi beban penuh dan power factor 0,8, dan 1,1 pu pada
kondisi tidak berbeban (IEEE Std C37.102-2006).

286
Tabel 8.4 Overexcitation Capability (IEEE Std C37.102-2006).

Gambar 8.7 Karakteristik V/Hz

8.3.2.3 Relai Pembangkit Kelompok III (78 dan 40)


Dilihat dari kondisi sistem eksitasi pada generator serta dampak yang
ditimbulkan oleh kondisi asinkron, dimana kondisi asinkron tersebut
dibedakan dalam dua kelompok , pertama adalah operasi asinkron karena
hilangnya arus eksitasi oleh gangguan pada sistem eksitasi (kondisi Loss

287
Of Field) dan kedua operasi asinkron karena lepas sinkron dimana pada
kondisi ini arus eksitasi masih ada dan sistem eksitasi tidak mengalami
gangguan ( kondisi Out Of Step atau Pole Slipping).

a. Relai Lepas - Sinkron (relai Out Of Step atau Pole Slipping atau
relai 78)
Pada kondisi lepas sinkron, dimana generator masih tersambung
dengan sistem, akan menyebabkan timbulnya osilasi torsi mekanis
yang dapat merusak unit pembangkit. Di titik pasokan listrik yang
terletak dekat electrical centre, kondisi lepas sinkron tersebut
dirasakan sebagai fluktuasi tegangan yang dapat mengganggu
peralatan listrik , misalnya motor listrik. Bila electrical centre tersebut
berada dekat unit pembangkit lainnya maka kejadian tersebut akan
menimbulkan gangguan baru, berupa lepasnya motor-motor listrik di
unit pembangkit tersebut.
Timbulnya gangguan lepas sinkron dapat disebabkan oleh faktor
sebagai berikut :

− Arus eksitasi tidak mencukupi untuk suatu kondisi


pembebanan tertentu.
− Adanya perubahan beban yang besar (misalnya terjadi
switching pada tie line, biasanya disertai dengan kondisi arus
eksitasi kurang).
− Gangguan besar yang tidak segera dipisahkan dari sistem.
Ada dua jenis skema yang digunakan pada relai out of step, yaitu
Single blinder scheme dan Double blinder atau Double lens scheme.

288
Gambar 8.8Single blinder scheme

Gambar 8.9 Double Lens Scheme

289
Gambar 8.10 Double Blinder Scheme

b. Relai arus medan hilang (Loss of Field , relai 40)


Secara fungsi, relai arus medan hilang bertugas untuk
mengamankan generator dari pemanasan lebih pada ujung-ujung
lilitan stator dan rotor generator oleh kondisi asinkron karena arus
eksitasi generator tidak cukup (untuk mempertahan kondisi sinkron).
Seting dan kinerja relai arus medan hilang dalam mengamankan
generator pada kondisi tersebut sepenuhnya menjadi tanggung
jawab pengelola pembangkit. Namun bila dalam melakukan seting,
menyebabkan daerah proteksi relai arus medan hilang lebih luas dari
sekedar mengamankan generator, maka dapat menimbulkan
masalah operasional berupa berkurangnya kemampuan generator
yang dapat dimanfaatkan untuk menunjang kebutuhan operasi
sistem atau relai arus medan hilang akan salah kerja oleh adanya
ayunan daya (power swing).

290
Kondisi hilang eksitasi dari generator dapat secara bertahap ataupun
tiba-tiba hilang pada saat lepasnya PMT, rangkaian terbuka, hubung
singkat (flashover pada slip ring), kerusakan sistem pengatur
tegangan (voltage regulator) atapun kehilangan supply eksitasi.
Hilangnya eksitasi sebuah generator yang terhubung ke grid akan
menyebabkan kehilangan sinkronisasi, dan speed sedikit naik di atas
kecepatan sinkron (karena daya input masih tetap). Mesin akan
berperilaku seperti generator induksi, yang menarik arus eksitasi dari
grid yang besarnya hampir sebesar arus beban penuh mesin. Hal ini
menyebabkan overheating pada kumparan stator, juga pada rotor
akibat arus induksi pada bodi rotor dan damper winding. Umumnya
relai arus medan hilang dipakai untuk generator dengan tegangan
lebih besar sama dengan 6 kV dan daya lebih besar sama dengan
10 MVA.
Metode yang digunakan untuk mendeteksi loss of field dari sebuah
generator adalah dengan menggunakan relai jarak untuk merasakan
perubahan ataupun variasi dari impedansi yang dilihat dari terminal
generator. Dan dapat terlihat generator kehilangan eksitasi pada
saat kondisi operasi dengan beberapa variasi level beban maka
variasi impedansi yang terlihat dari terminal generator akan memiliki
karakter pada diagram RX yang dapat dilihat pada Gambar 8.11
dibawah.

291
Gambar 8.11 Karakter impedansi pada kondisi hilang eksitasi (loss of field)

Ada dua jenis skema yang digunakan untuk mendeteksi kondisi loss
of field, yaitu skema 1 yang menggunakan negative offset mho
element dan skema 2 menggunakan positive offset mho element
dengan directional unit supervision.

Gambar 8.12 Skema 1 relai loss of field

292
Gambar 8.13 Skema 2 relai loss of field

8.3.2.4 Relai Pembangkit Kelompok IV (proteksi untuk


transformator Start up/ Relai Gangguan Tanah sisi Tegangan Tinggi
atau relai 51N/ST)
Relai Gangguan Tanah sisi Tegangan Tinggi (Ground Fault Relay 51N/ST)
adalah relai proteksi cadangan transformator start up terhadap gangguan
hubung singkat satu fasa ke tanah. Relai ini dipasang pada sisi netral
tegangan tinggi transformator start up.

a. Transformator Start up dengan belitan delta (Ynyn0D)


Proteksi cadangan untuk gangguan tanah sisi tegangan tinggi tidak
boleh bekerja lebih cepat dari proteksi gangguan tanah yang ada di
SUTT atau SUTET dan sisi tegangan rendah IBT yang memasok
transformator tersebut. Relai ini harus bekerja lebih lambat dari proteksi
cadangan di sisi hilir (SUTT/ SUTET atau IBT 500/ 150 kV) jika terjadi
gangguan di sisi pemasoknya (SUTT/ SUTET dan sisi 150 kV IBT) dan
bekerja lebih cepat jika gangguan terjadi di sisi transformator start up.
b. Transformator Start up dengan belitan Ynyn

293
Jika transformator start up (dengan belitan Yy) tersebut terhubung
melalui sistem 150 kV dimana transformator start up tersebut dianggap
beban oleh sistem, secara teoritis relai tidak bekerja jika terjadi
gangguan hubung singkat fasa ke tanah di sistem 150 kV. Akan tetapi
karena beban transformator start up merupakan motor-motor, maka
seting relai proteksi 51 N/ST harus dikoordinasikan dengan relai
proteksi cadangan gangguan tanah SUTT 150 kV (GFR SUTT 150 kV)
pada bus 150 kV tersebut dan jika bus 150 kV juga terhubung IBT
500/150 kV maka perlu juga dikoordinasikan dengan relai proteksi
cadangan gangguan tanah IBT (GFR sisi 500 dan 150 kV)

8.4 Seting dan Koordinasi Relai Proteksi Generator dan Transmisi


8.4.1 Kebutuhan Data Evaluasi Kordinasi Proteksi Generator dengan
Proteksi Transmisi
Untuk melakukan analisa koordinasi sistem proteksi transmisi dengan
pembangkit diperlukan data – data seperti
8.4.1.1 Data Sistem Penyaluran
a. Data impedansi sistem Jawa-Bali dilihat dari titik sambungan dengan
pembangkit.
b. Diagram kutup tunggal (Single Line Diagram) penghantar (yang
terhubung dengan pembangkit) beserta data peralatan utama dan
peralatan proteksi penghantar dan trafo ( PT, CT, relai).
c. Data hubung singkat 3 Fasa, 2 fasa dan 1 fasa di bus

8.4.1.2 Data Peralatan Pembangkit


a. Diagram kutup tunggal (Single Line Diagram) dari unit pembangkit
beserta data peralatan utama dan peralatan proteksi generator dan
trafo ( PT, CT, relai).
294
b. Diagram dari tripping logic dari proteksi generator , trafo - generator
dan trafo start up.
c. Reaktansi sinkron (Xd), transien (Xd’) dan sub-transien (Xd’’) dari
generator yang diamankan.
d. Batas kemampuan pembebanan generator (load capability curve) dan
kemampuan generator dan trafo terhadap over excitation (V/Hz).
e. Daerah kerja under/minimum excitation limiter dalam diagram R - X
atau P – Q.
f. Kapasitas, Impedansi (Zt) dan vektor grup trafo step up

8.4.1.3 Data Rele Pembangkit dan Penyaluran


‐ Merk dan type relay
Merk dan type rele yang digunakan dalam sistem proteksi
memperngaruhi settingan proteksi, karena tiap rele mempunyai prinsip
kerja masing – masing, sehingga perlu dikenali terlebih dahulu
karakteristiknya dan perhitungan nilai settingnya. Karakteristik dan nilai
setting inilah yang akan dijadikan sebagai parameter koordinasi setting
antar rele pembangkit dan penyaluran. Relai proteksi tersebut ada;ah
sebagai berikut:
Distance relay (21G), Generator Over Current relay (51G), Generator
Transformer Over Current Relay (51GT), Generator Transformer
Neutral Ground Relay (51NGT), Under Frequency relay (81), Over
Excitation relay (24G atau 59/81G), Out of step relay / pole slipping
(78), Loss of field (40), Ground Fault Relay (51N/ST).
‐ Nominal tegangan dan arus relay
Nominal tegangan dan arus tertera pada relai, adalah nilai acuan yang
digunakan sebagai parameter untuk perhitungan proteksi peralatan
instalasi.
295
‐ Buku manual untuk relai proteksi.
Digunakan sebagai referensi dalam perhitungan, instalasi dan trouble
shooting rele terpasang.
8.4.1.4 Data Peralatan Pembantu
a. Data Trafo Arus (Current Transfomer)
CT yang digunakan untuk sistem proteksi harus mempunyai core
terpisah antara proteksi utama dan proteksi cadangan. Klas dan
Kapasitas (burden) CT untuk proteksi disesuaikan dengan kebutuhan
sistem proteksi yang bersangkutan.
b. Data Trafo Tegangan (Potential Transformer)
Trafo tegangan untuk sistem proteksi menggunakan voltage
transformer yang mempunyai core untuk klas proteksi dan mempunyai
kapasitas (burden) sesuai dengan kebutuhan sistem proteksi. Untuk
kehandalan sistem proteksi maka VT dipasang pada masing – masing
bay.
c. Data Pemutus Tenaga (Circuit Breaker)
Kebutuhan data teknis yang diperlukan dalam perhitungan setting
antara lain :
- Breaking Capacity
- Arus Nominal
- Media pemadam busur api
- Kecepatan buka – tutup PMT
8.4.1.5 Form Isian Kebutuhan Data
Form isian kebutuhan data untuk kordinasi proteksi transmisi dengan
pembangkit telah distandarisasi oleh PLN P3B Jawa Bali. Form isian
kebutuhan data terdapat di lampiran.

296
8.4.2 Relai Pembangkit Kelompok 1 (21G, 51G/51V, 51GT dan
51NGT)

8.4.2.1 Relai Jarak (Distance Relay atau 21G)


a. Filosofi dan seting relai :
Relai jarak generator pada umumnya ada 2 tipe, yaitu menggunakan 1
zona depan dan menggunakan 2 zona depan, dimana lokasi CT relai
jarak tergantung pada desain pabrikan pembangkit. Berikut jangkauan
relai jarak untuk desain CT relai jarak berada di antara generator dan
transformator generator.

Gambar 8.14 Zona proteksi relai jarak dengan CT diantara generator dan
transformator generator

Dari Gambar 8.14 relai jarak generator memiliki zona depan (forward)
dan zona belakang (reverse). Jika jangkauan relai jarak generator yang
digunakan adalah ZImax (tidak boleh melampaui sirkuit transmisi 1 GI di
depannya), harus dikoordinasikan yaitu dengan memberikan waktu
tunda minimal sebesar 1100 ms, namun jika jangkauan yang
digunakan relai jarak adalah ZImin (jangkauan hanya sampai dibusbar
GI Pembangkit) maka relai jarak tidak perlu dikoordinasikan.
297
Sedangkan untuk zona belakang tidak perlu dikoordinasikan. Dengan
perhitungan jangkauan (impedansi) relai jarak ini adalah sebagai
berikut :
Arah Depan (Forward)

Arah Belakang (Reverse)

Dimana,
: error yang ditoleransi akibat kesalahan PT, CT &
data-data sebesar 15 % = 0.85.
: infeed factor dengan pembangkitan minimum
operasi.
: impedansi generator transformer (Ω).
: impedansi generator (Ω).

Untuk relai jarak dengan 1 zona depan, jika zona 1 depannya tidak
melebihi atau sama dengan nilai ZImin, maka zona 1 depannya tidak
perlu dikoordinasikan, namun jika nilai zona 1 yang digunakan ZImak
maka zona 1 depan perlu dikoordinasikan.

298
Gambar 8.15 Relai jarak dengan 2 zona depan

Untuk relai jarak dengan 1 zona depan, jika seting zonanya tidak
melebihi atau sama dengan nilai ZImin, maka waktu kerjanya tidak perlu
dikoordinasikan dengan proteksi transmisi, namun jika nilai seting
zonanya yang digunakan ZImak maka waktu kerjanya harus di
koordinasikan.

Gambar 8.16 Relai jarak dengan 1 zona depan

299
Untuk kondisi CT untuk relai jarak di netral generator, relai jarak
hanya memiliki seting forward yang di seting antara 150-200%
dari kapasitas (MVA) generator (IEEE C37.102-2006.)

Gambar 8.17 Zona proteksi relai jarak dengan CT di netral generator

b. Seting waktu :
Jika jangkauan impedansi arah depan yang dipilih adalah
impedansi maksimum (Zfmak), maka diperlukaan koordinasi waktu
antara impedansi generator (21G) dengan proteksi busbar,
proteksi gagal kerja PMT (circuit breaker failure/CBF), dan waktu
zona-2 impedansi saluran (21), sehingga dibutuhkan waktu
ditunda sampai 1100 ms. Hal tersebut didasarkan pada Aturan
Jaringan Sistem Tenaga Listrik Jawa-Madura-Bali 2007, yang
menyatakan bahwa :
− CBF akan bekerja pada : 200 ms. ≤ tCBF < 250 ms.
− Waktu tunda relai jarak zona-2 adalah : 400-800 ms.
− Beda waktu tunda (∆t) adalah : 300 ms.

300
8.4.2.2 Relai arus lebih dengan penahan/control tegangan
(51V/51C).
a. Filosofi dan seting relai :
− Relai harus bekerja mengamankan generator dan trafo
generator untuk gangguan di terminal trafo
− Relai tidak boleh bekerja untuk gangguan yang terjadi di bus
ujung saluran transmisi
− Seting arus dan tegangan sepenuhnya menjadi tanggung
jawab pengelola pembangkit.
b. Seting waktu
Waktu kerja relai (51V/51C) untuk gangguan yang terjadi
diantara terminal trafo dan bus ujung saluran transmisi harus
dikoordinasikan dengan waktu zone-2 dari proteksi distance
saluran transmisi. Waktu tunda relai sekitar 1100 ms dengan
pembagian waktu sesuai dengan Aturan Jaringan Sistem
Tenaga Listrik Jawa-Madura-Bali 2007 sebagai berikut :
− Waktu tunda relai zona-2 adalah : 400-800 ms.
− Beda waktu tunda (∆t) adalah 300 ms.

8.4.2.3 Relai Arus Lebih Generator (Generator Over Current


Relay atau 51G)
a. Filosofi penyetalan
− Seting arus sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengelola
pembangkit.
− Seting waktu kerjanya yang perlu dan harus dikoordinasikan
dengan relai proteksi sistem seperti waktu tunda proteksi
cadangan penghantar yaitu zona 2 relai jarak penghantar

301
(21L), waktu kerja CBF dan proteksi busbar, namun untuk
level tegangan 150 kV perlu juga dikoordinasikan dengan
proteksi OCR penghantar.
− Karakteristik kerja relai diutamakan inverse.
b. Seting waktu
Waktu tunda relai 51G sekitar 1100 ms untuk level tegangan 500
kV dan sekitar 1300 ms untuk level tegangan 150 kV dengan
pembagian waktu sesuai dengan Aturan Jaringan Sistem
Tenaga Listrik Jawa-Madura-Bali 2007 sebagai berikut :
− CBF akan bekerja pada : 200 ms. ≤ tCBF < 250 ms.
− Waktu tunda relai zona-2 adalah : 400-800 ms.
− Waktu tunda relai OCR-GFR adalah : 1 detik
− Beda waktu tunda (∆t) adalah 300 ms.

8.4.2.4 Relai Arus Lebih Transformator Generator (Generator


Transformer Over Current Relay atau 51GT)
a. Filosofi penyetalan

− Seting arus sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengelola


pembangkit.
− Seting waktu kerjanya yang perlu dan harus dikoordinasikan
dengan relai proteksi sistem seperti waktu tunda proteksi
cadangan penghantar yaitu zona 2 relai jarak penghantar
(21L), waktu kerja CBF dan proteksi busbar, namun untuk
level tegangan 150 kV perlu juga dikoordinasikan dengan
proteksi OCR penghantar.
− Karakteristik kerja relai diutamakan inverse
b. Seting waktu
302
Waktu tunda relai 51GT sekitar 1100 ms untuk level tegangan
500 kV dan sekitar 1300 ms untuk level tegangan 150 kV
dengan pembagian waktu sesuai dengan Aturan Jaringan
Sistem Tenaga Listrik Jawa-Madura-Bali 2007 sebagai berikut :
− CBF akan bekerja pada : 200 ms. ≤ tCBF < 250 ms.
− Waktu tunda relai zona-2 adalah : 400-800 ms.
− Waktu tunda relai OCR-GFR adalah : 1 detik
− Beda waktu tunda (∆t) adalah 300 ms.

8.4.2.5 Relai Gangguan Tanah sisi Netral Tegangan Tinggi


Transformator Generator (Generator Transformer Netral
Ground Relay atau 51NGT)
a. Filosofi penyetalan

− Seting arus sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengelola


pembangkit.
− Seting waktu kerjanya yang perlu dan harus dikoordinasikan
dengan relai proteksi sistem seperti waktu tunda proteksi
cadangan penghantar yaitu zone 2 relai jarak penghantar
(21L), waktu kerja CBF dan proteksi busbar, , namun untuk
level tegangan 150 kV perlu juga dikoordinasikan dengan
proteksi GFR penghantar.
− Karakteristik kerja relai diutamakan inverse.
b. Seting waktu
Waktu tunda relai 51NGT sekitar 1100 ms untuk level tegangan
500 kV dan sekitar 1300 ms untuk level tegangan 150 kV
dengan pembagian waktu sesuai dengan Aturan Jaringan
Sistem Tenaga Listrik Jawa-Madura-Bali 2007 sebagai berikut :
303
− CBF akan bekerja pada : 200 ms. ≤ tCBF < 250 ms.
− Waktu tunda relai zona-2 adalah : 400-800 ms.
− Waktu tunda relai OCR-GFR adalah : 1 detik
− Beda waktu tunda (∆t) adalah 300 ms.

8.4.2.6 Negative Sequence Relay (46)


a. Filosofi penyetalan

− Seting arus sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengelola


pembangkit.
− Seting nilai arus dan nilai K : I22 t , ditentukan berdasarkan
jenis generator ( dapat dilihat pada Tabel 8.1 dan Tabel 8.2
Kemampuan generator terhadap arus tidak seimbang
berdasarkan faktor K)
− Seting waktu kerjanya yang perlu dan harus dikoordinasikan
dengan waktu tunda discrepancy PMT di transmisi.
b. Seting waktu
Waktu tunda untuk negative sequence relay, lebih dari 1800 ms
dengan pembagian waktu sebagai berikut :
− Waktu tunda discrepancy PMT adalah 1.5 detik
− Beda waktu tunda (∆t) adalah 300 ms.

8.4.3 Relai Pembangkit Kelompok 2 (81, 24 atau 59/81)

8.4.3.1 Relai Frekuensi Kurang/Lebih (Under/Over Frequence


Relay atau 81)
a. Filosofi penyetingan

304
− Untuk batas operasi normal (sesuai Aturan Jaringan Sistem
Tenaga Listrik Jawa-Madura-Bali 2007) 49.5 Hz < f < 50.5 Hz
relai 81 tidak boleh pickup.

− Pada 47.5 Hz ≤ f < 49.5 Hz dan 50.5≤ f < 52 Hz relai 81G


harus dipastikan tidak bekerja seketika (instantenous). Pada
range frekuensi tersebut relai boleh trip dengan waktu tunda.
Lamanya waktu tunda sangat tergantung dari kemampuan
(capability) peralatan pembangkit (seperti turbin), namun agar
koordinasi dapat berhasil sukses maka diharapkan seting
waktu tunda harus dapat mendukung keberhasilan pola
operasi sesuai dengan pola operasi sistem tenaga listrik di
Jawa Bali
b. Seting Waktu

− Pada frekuensi < 47.5 Hz dan > 52 Hz relai 81G boleh trip
seketika ataupun dengan waktu tunda tergantung jenis dan
kapasitas pembangkitnya.

− Standart waktu tunda untuk relai UFR ataupun OFR di PLN


P3B Jawa Bali adalah minimum dari setengah waktu tunda
setiap saat (Tabel 8.3 Range frekuensi berdasarkan standart IEC
34.3)

8.4.3.2 Relai Eksitasi Lebih (Over Excitation Relay atau 24 atau


59/81)
a. Filosofi penyetingan

− Seting dinyatakan dalan V/Hz per unit. Tegangan maksimum


pada batas operasi normal = 1.1 pu.
− Relai diharapkan tidak trip pada nilai V/Hz < 1.1 pu.

305
− Relai dapat trip seketika atau waktu tunda definite pada nilai
V/Hz > 1.1 pu atau dapat berupa karakteristik inverse
bergantung pada kurva ketahanan terhadap over eksitasi.

24G(#1) Trip

24G(IT) Trip

24T Trip

GEN. V/Hz WITHSTAND

24G(#2) Alarm

Gambar 8.18 Contoh kurva seting relai eksitasi lebih

b. Seting waktu

− Seting waktu dapat dilihat pada

− Tabel 8.4 Overexcitation Capability (IEEE Std C37.102-2006).

8.4.4 Relai Pembangkit Kelompok 3 (78 dan 40)

8.4.4.1 Relai Lepas - Sinkron (Out Of Step Relay atau Pole


Slipping atau relai 78)

a. Filosofi penyetingan

306
Penyetingan relai lepas sinkron untuk memastikan bahwa fungsi
proteksi 78 sudah memperhatikan keamanan pembangkit dan
sistem dengan uraian sebagai berikut :
− Relai 78 akan bekerja memisahkan generator dari sistem bila
terjadi gangguan lepas sinkron pada generator tersebut .
− Relai 78 tidak akan bekerja seketika bila terjadi power swing
yang sumber gangguannya berada diluar unit pembangkit
tersebut.
− Pada kondisi lepas sinkron dengan slip rendah dan tinggi , relai
78 akan tetap bekerja baik.
− Memastikan bahwa relai 78 akan memberikan komando trip
pada PMT generator hanya pada saat sudut antara kedua
sistem yang asinkron sedang mengecil . Pertimbangan ini akan
semakin penting khususnya bila pengelola generator dan PMT
generator bukan dari satuan yang sama.
− Relai 78 harus tetap stabil (tidak bekerja) bila mesin kembali
pada kondisi normal, setelah terjadi power swing (recoverable
power swing).

307
Gambar 8.19 Contoh kurva out of step

− Positive sequence impedance harus berasal dari luar blinder A


atau B
− lokus impedansi harus masuk ke area pickup (circle) dan
berlanjut ke blinder B dan A
− Waktu swing (waktu saat memotong pickup dan blinder) harus
cukup lama (> seting)
− Jika skenario ini terjadi tripping

b. Karakteristik yang dievaluasi :

Seting menurut IEEE C37.102-2006 sebagai berikut :

Diameter relai mho :


2 1.5

tan 90 /2
2

308
Dimana,
: sudut antara generator dan sistem dimana dianggap terjadi
instability (kalau tidak ada studi stabilitas biasanya diset 1200)
t : waktu yang di peroleh dari studi stabilitas, biasanya antara
40 dan 100 ms

Gambar 8.20 Contoh kurva out of step dengan diameter relai mho

− Jangkauan relai v/s lokus impedansi saat terjadi swing ( f


(Eg/Es).
− Jangkauan relai arah belakang v/s lokus impedansi saat
terjadi swing dengan slip rendah ( <1 %).
− Seting waktu yang cukup (dinyatakan dalam Z) agar relai
bekerja benar pada saat terjadi swing dengan slip besar ( 10 -
50 % ).
− Sudut tegangan antara dua sistem saat perintah trip diberikan
ke PMT generator.

309
− Fluktuasi tegangan pada titik sambungan bersama dengan
pembangkit terdekat.

Gambar 8.21 Contoh kurva seting out of step

− Gambar menunjukkan seting relai out of step pada kondisi


slip 1%, dimana saat terjadi kondisi asinkron, slip biasanya
kecil (1%) sehingga relai dapat bekerja baik pada kondisi
lepas sinkron dengan slip rendah dan tinggi
− Jangkauan inside reverse dan jangkauan outside reverse relai
78 mencakup impedansi generator dan transformator
generator, sehingga sudah memenuhi persyaratan seting
dimana relai dapat memisahkan generator dari sistem bila
terjadi gangguan lepas sinkron pada generator.

8.4.4.2 Relai arus medan hilang (Loss of Field , relai 40)

a. Filosofi penyetingan

310
Secara fungsi, relai arus medan hilang bertugas untuk
mengamankan generator dari pemanasan lebih pada rotor generator
oleh kondisi asinkron karena arus eksitasi generator tidak cukup
(untuk mempertahan kondisi sinkron). Seting dan kinerja relai arus
medan hilang dalam mengamankan generator pada kondisi tersebut
sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengelola pembangkit. Namun
bila dalam melakukuan seting, menyebabkan daerah proteksi relai
arus medan hilang lebih luas dari sekedar mengamankan generator,
maka dapat menimbulkan masalah operasional berupa
berkurangnya kemampuan generator yang dapat dimanfaatkan
untuk menunjang kebutuhan operasi sistem atau relai relai arus
medan hilang akan salah kerja oleh adanya ayunan daya (power
swing).
Penyetingan relai arus medan hilang atau loss of field untuk
memastikan bahwa fungsi proteksi relai arus medan hilang sudah
memperhatikan keamanan pembangkit dan sistem dengan uraian
sebagai berikut :

− Memastikan bahwa seting waktu dan daerah kerja relai dapat


memberikan jaminan keamanan bagi generator pada kondisi
asinkron karena arus eksitasi kurang dan relai tidak akan salah
kerja untuk kondisi abnormal diluar generator. Relai harus tetap
bekerja benar pada kondisi arus eksitasi hilang/kurang yang
diikuti dengan slip rendah (S<1%) maupun slip tinggi ( S >10
%).
− Relai arus medan hilang harus tetap stabil (tidak bekerja) bila
mesin kembali pada kondisi normal setelah terjadi power swing
(recoverable power swing).

311
− Pada generator yang lebih kecil dimana pola proteksinya tidak
selengkap generator besar , ada kemungkinan bahwa relai arus
medan hilang diberi tugas tambahan, bila kondisi tersebut
dijumpai maka perlu dilakukan kajian bersama antara
pembangkit dengan transmisi.
− Pada kondisi asinkron nilai reaktansi mesin Xg akan bervariasi
sesuai nilai slip dimana untuk
slip = 0 , Xg = Xd (reaktansi sinkron)
slip = 100 %, Xg = Xd” (reaktansi subtransien)
slip = 50%, Xg ~ Xd’ (reaktansi transien),
slip = 0.33% , Xg ~ 2Xd’
− Pada umumnya saat terjadi asinkron slip biasanya cukup kecil
(mungkin 1%) sehingga diasumsikan split = 1%, Xg = 2Xd’

Gambar 8.22 Karakteristik tipikal seting 2 zone relai loss of field

b. Karakteristik yang dievaluasi :

− Jangkauan minimum relai ada sumbu - j (biasa disebut offset).

312
− Jangkauan maksimum relai pada sumbu - j ( disebut offset +
diameter).
− Waktu kerja relai (dilakukan evaluasi bila jangkauan kedepan
melebihi generator ).

Daerah Kerja
UEL

Gen Capability

Gambar 8.23 Contoh kurva evaluasi seting loss of field

− Pada gambar ditunjukkan seting relai arus medan hilang


diharapkan mengamankan generator pada kondisi asinkron
karena arus eksitasi kurang dengan batasan daerah kerja UEL

313
(Under Excitation Limiter) sehingga tidak menyebabkan
pengurangan kapabilitas generator
− Pada saat terjadi recoverable swing dalam sistem (kondisi swing
Eg/Es = 0.8) relai tidak bekerja (stabil) karena jangkauan relai
arus medan hilang tidak menyentuh jangkauan swing Eg/Es =
0.8.

8.4.5 Relai Pembangkit Kelompok 4 (proteksi untuk transformator


Start-up)

8.4.5.1 Relai Gangguan Tanah sisi Tegangan Tinggi (Ground


Fault Relay 51N/ST)

a. Transformator Start up dengan belitan delta (Ynyn0D)


1) Filosofi penyetingan
− Relai ini harus bekerja lebih lambat dari proteksi cadangan di
sisi hilir (SUTT / SUTET atau IBT 500/150 kV) jika terjadi
gangguan disisi pemasokknya (SUTT/SUTET dan sisi 150
kV IBT) dan bekerja lebih cepat jika gangguan terjadi di sisi
transformator start up.
− Seting arus merupakan tanggung jawab sepenuhnya
pengelola pembangkit.

2) Seting waktu

− Waktu kerja relai proteksi cadangan IBT 500/150 kV adalah


1.5 detik.

− Untuk gangguan di bus 150 kV dan 1 detik untuk SUTT 150


kV di bus 150 kV, sedangkan waktu kerja relai B 51 N/ST
minimum lebih dari 1 detik dengan delay waktu + 300 ms.

314
b. Transformator Start up dengan belitan Ynyn
1) Filosofi penyetingan

− Seting arus merupakan tanggung jawab sepenuhnya


pengelola pembangkit.

− Jika transformator start up (dengan belitan Yy) tersebut


terhubung melalui sistem 150 kV dimana transformator start
up tersebut dianggap beban oleh sistem, secara teoritis relai
tidak bekerja jika terjadi gangguan hubung singkat phase ke
tanah di sistem 150 kV. Akan tetapi karena beban
transformator start up merupakan motor-motor, maka seting
relai proteksi 51 N/ST harus dikoordinasikan dengan relai
proteksi cadangan gangguan tanah SUTT 150 kV (GFR
SUTT 150 kV) pada bus 150 kV tersebut dan jika bus 150 kV
juga terhubung IBT 500/150 kV maka perlu juga
dikoordinasikan dengan relai proteksi cadangan gangguan
tanah IBT (GFR sisi 500 dan 150 kV).
2) Seting waktu
Waktu kerja relai proteksi cadangan IBT 500/150 kV adalah 1.5
detik untuk gangguan di bus 150 kV dan 1 detik untuk SUTT 150
kV di bus 150 kV, sedangkan waktu kerja relai B 51 N/ST
minimum lebih dari 1 detik dengan waktu tunda + 300 ms untuk
total beban maksimum motor-motor yang tersambung ke
transformator start up

8.5 Rekomendasi seting relai proteksi generator


Dasar dari rekomendasi seting relai proteksi generator adalah:

315
- Rekomendasi dari pabrikan peralatan generator ( kurva kapabilitas, dan
lain-lain)
- Standart operasi di sistem PLN P3B Jawa Bali (Variasi Frekuensi,
Variasi Tegangan, waktu pemutusan gangguan dan lain-lain)
- Standard IEEE C37.102-2006

Tabel 8.5 Rekomendasi seting relai proteksi generator dan transformator generator

Kode Parameter Seting Rekomendasi


Relai Proteksi Keterangan
Relai Seting Nilai Waktu
Rekomendasi
Zfmin 0.85 * Xgt -
pabrikan
Lebih besar
dari trip time
Relai jarak 21G Zfmak 0.85 * (Xgt + If*ZL) zone 2 pada -
21 L (±1100
ms)
-
rekomendasi
Zb 0.85 * (Xg)
pabrikan
- 500 kV =
- Seting arus
Lebih besar
rekomendasi pabrikan
dari trip time
- 51 C = Seting arus
zone 2 pada
pickup 50 % x In
21 L (±1100
Relai arus lebih Generator,setting
ms) IEEE
dengan tegangan 75 % Vn
51V/51C I set - 150 kV = C37.102-
penahan/control Generator
Lebih lambat 2006
tegangan - 51 V = Seting arus
dari seting
pickup 150 % x In
OCR/GFR
Generator,setting
Line (t >1300
tegangan 100 % Vn
ms)
Generator
- 500 kV =
Lebih besar
dari trip time
- Seting arus
zone 2 pada
rekomendasi pabrikan
21 L (±1100 IEEE
Arus Lebih - Seting arus pickup
51G I set ms) C37.102-
Generator 150-200% x In
- 150 kV = 2006
Generator
Lebih lambat
dari seting
OCR/GFR
Line (t >1300

316
Kode Parameter Seting Rekomendasi
Relai Proteksi Keterangan
Relai Seting Nilai Waktu
ms)
- Kurva
standart/nor
mal inverse
- 500 kV =
Lebih besar
dari trip time
zone 2 pada
21 L (±1100
- Seting arus
ms)
rekomendasi pabrikan
Arus Lebih - 150 kV =
- Seting arus pickup
Transformator 51GT Iset Lebih lambat
120 % MVA
Generator dari seting
Transformator
OCR/GFR
Generator
Line (t >1300
ms)
- Kurva
standart/nor
mal inverse
- 500 kV =
Lebih besar
dari trip time
zone 2 pada
21 L (±1100
Gangguan - Seting arus ms)
tanah sisi rekomendasi pabrikan - 150 kV =
tegangan tinggi 51NGT Iset - Seting arus pickup 20 Lebih lambat
transformator % In Transformator dari seting
generator Generator OCR/GFR
Line (t >1300
ms)
- Kurva
standart/nor
mal inverse
- I22t=K, kurva
ketahanan
K=40(salient
- Seting arus pole)
rekomendasi pabrikan K=30(synchron
- Seting arus pickup 90 ous condenser)
Negative K=30 IEEE
% arus kontiniu I2
Sequence 46 Iset (cylindrical rotor C37.102-
(alarm)
Relay ,indirectly 2006
- Seting arus pickup cooled)
100 % arus kontiniu I2 K=10
(trip) (cylindrical rotor
,directly cooled)
- Lebih lambat
dari setting

317
Kode Parameter Seting Rekomendasi
Relai Proteksi Keterangan
Relai Seting Nilai Waktu
discrepancy
PMT , 1.8
detik

47.5 Hz < f < 49.5 Hz


Dengan waktu
F pickup dan
Relai Frekuensi tunda
81 50.5 Hz < f < 52 Hz
kurang/lebih
< 47.5 Hz dan
instantaneous
F pickup > 52 Hz

Alarm 1.05 pu -

Dengan waktu
V/Hz tunda 45-60 IEEE
definite/inv > 1.1 pu detik/ C37.102-
Over Excitation 24 atau erse rekomendasi 2006
Relay 59/81 pabrikan
Dengan waktu
tunda 2-6 IEEE
V/Hz
> 1.18 pu detik/ C37.102-
definite
rekomendasi 2006
pabrikan
IEEE
Diameter 2X’d+1.5Xgt 40 – 100 ms C37.102-
2006
rekomendasi
Offset -2X’d
pabrikan
IEEE
(X’d+Xgt+Xsmax/2)x
Out Of Step 78G Blinder - C37.102-
(tan (90- /2)
2006
Imp Angle 120 deg -
Pole Slip
1 -
counter
Pole slip rekomendasi
-
reset time pabrikan
rekomendasi
pabrikan
IEEE
zone 1 : ≥ 0.1
Diameter (0,5 -1) * Xd’ C37.102-
Loss of Field 40G detik
2006
zone 2 : ≥ 0.5
detik
Offset (0,5 -0,75) * Xd’
Gangguan - Seting arus - Lebih lambat
tanah sisi rekomendasi pabrikan dari seting
tegangan tinggi 51N/ST Iset - Seting arus pickup 20 OCR/GFR
transformator % In Transformator Line (t >1300
startup Startup ms)

318
Kode Parameter Seting Rekomendasi
Relai Proteksi Keterangan
Relai Seting Nilai Waktu
- Kurva
standart/nor
mal inverse

319
BAB 9
POWER SUPPLY

9.1 Definisi dan Istilah

9.1.1 Gardu Induk


Suatu sistem instalasi listrik yang terdiri dari susunan dan rangkaian
sejumlah perlengkapan yang dipasang menempati suatu lokasi tertentu
untuk menerima dan menyalurkan tenaga listrik, menaikkan dan
menurunkan tegangan sesuai dengan tingkat tegangan kerjanya, tempat
melakukan kerja switching rangkaian suatu sistem tanaga listrik dan untuk
menunjang keandalan sistem tenaga listrik terkait.

9.1.2 Tegangan AC
Tegangan AC adalah yang dipasok dari sumber tegangan 380/220 Volt
frekuensi 50Hz yang berasal dari trafo Pemakaian Sendiri (PS) gardu
induk.

9.1.3 Tegangan DC
Tegangan DC adalah sumber tegangan 110 Volt DC dan 48 Volt DC yang
dipasok dai Rectifier dan batere untuk menyupply peralatan-peralatan
pada gardu induk.

9.1.4 Genset
Sebuah alat yang digunakan untuk memproduksi energi listrik dengan
merubah energi mekanik menjadi energi listrik dengan menggunakan
prinsip induksi elektromagnetik yang digunakan pada gardu induk untuk
mem-backup supply tegangan AC.

320
9.1.5 Rectifier
Alat yang digunakan untuk mengubah sumber arus bolak-balik (AC)
menjadi sinyal sumber arus searah (DC).

9.1.6 Batere
Alat listrik kimiawi yang menyimpan energi dan mengeluarkan tenaga
dalam bentuk tegangan listrik searah.

9.1.7 Load Break Switch (LBS)


Alat yang digunakan untuk memutus dan menyambung tegangan listrik
dalam keadaan berbeban.

9.1.8 Mini Circuit Breaker (MCB)


Alat yang berfungsi untuk memutus hubungan listrik yang bekerja secara
otomatis apabila ada arus / beban lebih yang melebihi kapasitas dari MCB
tersebut.
Disesuaikan dengan pembahasan bab

9.2 Instalasi Sistem AC (Alternating Current)


Instalasi AC pada Gardu Induk tegangan tinggi (GI 150 kV / 70 kV) atau
Gardu Induk Tagangan Esktra Tinggi (GITET 500 kV) dapat dipasok dari
transformator pemakaian sendiri (PS) 20 kV, genset, tegangan rendah 380
VAC (tegangan rendah dari jaringan distribusi) dan sisi tersier transformator
IBT 500/ 66 kV pada GITET. Pada setiap GITET minimal harus mempunyai
2 (dua) sistem suplai AC, sedangkan untuk Gardu induk cukup
menggunakan 1 (satu) sistem suplai AC, sebagai contoh berikut :

321
Tabel 9.1 Contoh instalasi AC

GITET 500 KV GI 150 KV dan GI 70 KV

Transformator PS ke 380 V Gardu Transformator PS ke 380 V


Induk 150KV

Genset -

Instalasi AC dibagi dalam beberapa kelompok yang dirancang sesuai


dengan kebutuhan pemakaian beban. Pengelompokan sangat penting
untuk keandalan suplai dan menghindari terjadinya over load. Setiap
busbar output dari pengelompokan tersebut harus dilengkapi dengan fuse
atau LBS.
Pengelompokan/ grup dari instalasi AC dibagi menjadi dua, yaitu :

9.2.1 Grup Essensial


Grup essensial terdiri dari rectifier, motor-motor (PMT, PMS, kipas
transformator, OLTC dan kompressor), penerangan panel kontrol dan panel
relai.

9.2.2 Grup Common


Grup common terdiri dari penerangan switchyard, gedung, exhaust fan,
sanitasi dan pendingin ruangan gedung, dan lain-lain.

Gambar pengawatan satu garis untuk kelompok essensial dan common


dapat dilihat pada gambar berikut ini :

322
Gambar 9.1 Pengawatan Satu Garis untuk Kelompok Esensial dan Common

9.3 Instalasi Sistem DC


Instalasi Sistem DC suatu gardu induk berfungsi untuk menyalurkan suplai
DC yang dipasok oleh rectifier atau charger tiga fasa maupun satu fasa
yang dihubungkan dengan satu atau dua set batere.
Terdapat 3 (tiga) jenis instalasi atau suplai DC yang digunakan pada gardu
induk meliputi :

- Instalasi Sistem DC 110 Volt.


- Instalasi Sistem DC 48 Volt (DC suplai didapat dari fasilitas
Telekomunikasi untuk kebutuhan teleproteksi)

9.3.1 Instalasi Sistem DC 110 V


Sebagian besar gardu induk di sistem jawa bali menggunakan Instalasi
sistem DC 110 Volt. Instalasi sistem DC 110 Volt dipasok dari rectifier atau
charger serta dihubungkan dengan batere untuk mengoperasikan peralatan
pada instalasi gardu induk seperti :
323
- Motor – motor (PMT dan PMS)
- Relai proteksi dan meter – meter digital
- Sinyal, alarm dan indikasi
- Tripping dan Closing coil

9.3.2 Instalasi sistem DC 48 Volt untuk Komunikasi dan Teleproteksi


Instalasi sistem DC 48 Volt ini digunakan untuk menyalurkan suplai DC 48
Volt yang dipasok dari rectifier atau charger serta dihubungkan dengan
batere untuk mengoperasikan peralatan pada instalasi gardu induk seperti :

- Scada / RTU
- Teleproteksi Unit
- Komunikasi (PLC) Unit – Continuous Load
- Alarm, sinyal dan indikasi

Gambar 9.2 DC Distribution Board


324
9.3.3 Pola Instalasi Sistem DC
Instalasi sistem DC terdiri dua pola, antara lain:

9.3.3.1 Pola 1
Pola 1 terdiri dari sumber AC grup Essential, 2 charger, 2 batere dan 1 bus
DC. Pengaman utama dan pengaman cadangan menggunakan MCB yang
berbeda. Sistem operasi sebagai berikut :

- Batere 1 dan charger 1 (sistem 1) operasi memikul beban sedangkan


batere 2 dan charger 2 (sistem 2) operasi tanpa beban.
- Sistem 1 dan sistem 2 operasi secara bergantian, pola ini digunakan
pada Gardu Induk 150 kV dan Gardu Induk 70 kV .

325
Gambar 9.3 Pola 1 sumber ac penamaan swich batere 2

9.3.3.2 Pola 2
Pola 2 terdiri dari : sumber AC grup Essential, 2 charger, 2 batere dan 2
bus dc
Pengaman utama dan pengaman cadangan menggunakan MCB yang
berbeda (lihat Gambar 9.4).
Pola 2 didesain untuk gardu induk 500 kV dimana dengan dengan filosofi
redundant proteksi sehingga sistem operasi sebagai berikut :

- Batere 1 dan charger 1 operasi memikul beban sistem 1 (proteksi


utama 1 dan sistem triping 1) dan batere 2 dan charger 2 operasi
memikul beban sistem 2 (proteksi utama 2 dan sistem triping 2).

326
- Posisi normal sistem 1 dan sistem 2 operasi secara terpisah, MCB
kopel posisi keluar.
- Pada saat pemeliharaan sistem 1, MCB sistem 1 dilepas maka MCB
kopel akan masuk. Demikian sebaliknya jika yang dipelihara sistem 2.

Gambar 9.4 Pola 2

9.3.3.3 Ruangan Batere


Batere ditempatkan pada suatu ruangan khusus yaitu ruangan batere
dimana ruangan batere harus ideal dari luas ruangan, kelengkapan
ruangan batere dan ventilasi udara ruangan batere.
Persyaratan desain ruang batere adalah sebagai berikut :

327
a. Luas ruangan batere disesuaikan dengan jumlah unit batere yang ada
sehingga memudahkan untuk melakukan pemeliharaan.

Ruangan batere yang benar Ruangan batere yang salah (sempit)


Gambar 9.5 Ruang Batere

b. Ruangan batere juga harus dilengkapi dengan wastafel (kran air) untuk
pertolongan pertama jika terjadi kecelakaan dalam pemeliharaan.

Gambar 9.6 Wastafel di ruang batere

c. Ruangan batere harus dilengkapi dengan ventilasi atau lubang angin


atau dilengkapi dengan exhaust fan untuk menjamin sirkulasi udara
yang cukup. Keadaan ventilasi harus baik untuk membuang gas yang
328
berupa campuran hidrogen dan oksigen (eksplosif) yang timbul akibat
proses operasi batere.
d. Suhu ruangan batere tidak boleh lebih dari 38 °C untuk batere asam
dan 45°C untuk batere alkalin (standar DIN 0510).
e. Ventilasi atau volume udara yang mengalir dapat dirancang (standar
DIN 0510) adalah :

Untuk instalasi di darat (land installation) :


Q = 55 x n x I

Untuk instalasi di lautan (marine installation) :


Q = 110 x n x I

dimana : Q = Volume udara ( liter/jam)

n = Jumlah sel batere

I = Arus pengisian pada akhir pengisian atau

dalam kondisi pengisian floating.

9.3.3.4 Pemilihan Batere


Batere atau akumulator adalah sebuah sel listrik dimana didalamnya
berlangsung proses elektrokimia yang reversibel (dapat berbalikan) dengan
efisiensinya yang tinggi. Yang dimaksud dengan proses elektrokimia
reversibel adalah didalam batere dapat berlangsung proses pengubahan
kimia menjadi tenaga listrik (proses pengosongan), dan sebaliknya dari
tenaga listrik menjadi tenaga kimia, pengisian kembali dengan cara
regenerasi dari elektroda-elektroda yang dipakai, yaitu dengan melewatkan
arus listrik dalam arah ( polaritas ) yang berlawanan didalam sel.
329
Jenis sel batere ini disebut juga Storage Battery, adalah suatu batere yang
mana dapat digunakan berulang kali pada keadaan sumber listrik arus
bolak balik (AC) terganggu.
Tiap sel batere ini terdiri dari dua macam elektroda yang berlainan, yaitu
elektroda positif dan elektroda negatif yang dicelupkan dalam suatu larutan
kimia.
a. Menurut Bahan Elektrolit
Berdasarkan bahan untuk kebutuhan gardu induk dipilih Batere Alkali
(alkaline storage battery).
Ciri-ciri umum (tergantung pabrik pembuat) sebagai berikut :

1) Tegangan nominal per sel 1,2 Volt


2) Nilai berat jenis elektrolitnya tidak sebanding dengan kapasitas
batere
3) Umur batere tergantung pada operasi dan pemeliharaan, biasanya
dapat mencapai lebih dari 15-20 tahun dengan syarat suhu batere
tidak lebih dari 200 C
4) Tegangan pengisian (referensi buku O&M Batere P3B tahun 1998) :
- Tegangan pengisian (Floating) : 1,4 - 1,42 Volt
- Pengisian secara cepat (Equalizing) : 1,45 Volt
- Pengisian dengan harga tinggi (Boosting) : 1,50 – 1,65 Volt
- Pengisian awal (Initial Charge) : 1,6 – 1,9 Volt
5) Tegangan pengosongan per sel ( Discharge ) : 1 Volt (sesuai
dengan ref. Batere Hoppecke & Nife)

b. Menurut Karakteristik Pembebanan

330
Menurut karakteristik pembebanan dipilih Tipe L (Low Loading) yaitu
untuk jenis pembebanan dengan arus kecil, dengan pembebanan 0,5
CnA, lama waktu pembebanan 5 jam, Tegangan akhir 1 Volt per sel.

9.3.3.5 Instalasi Sel Batere


Batere tidak boleh ditempatkan langsung di lantai sehingga memudahkan
dalam melakukan pemeliharaan dan tidak terdapat kotoran dan debu
diantara sel batere. Batere jangan ditempatkan pada lokasi yang mudah
terjadi proses karat dan banyak mengandung gas, asap, polusi serta nyala
api.
Sel batere ditempatkan pada stairs rack sehingga memudahkan dalam
melaksanakan pemeliharaan, pengukuran dan pemeriksaan level elektrolit.

Gambar 9.7 Susunan sel pada Batere

Agar ventilasi cukup dan memudahkan pemeliharaan maka harus ada


ruang bebas pada rangkaian batere sekurang – kurangnya 25 cm antara
unit atau grup batere lainnya serta grup atau unit batere paling atas.

331
Instalasi batere dan charger ditempatkan pada ruangan tertutup dan
dipisahkan untuk memudahkan pemeliharaan dan perbaikan.

a. Terminal dan Penghubung Batere


Penghubung antara unit atau grup batere dapat berbentuk nickel plated
steel atau berupa kabel yang terisolasi (insulated flexible cable).
Khusus untuk kabel penghubung berisolasi, drop voltage maksimal harus
sebesar 200 mVolt ( Standar : Alber. Corp ) (lihat gambar 3.8).
Demikian juga untuk kekencangan baut pengghubung harus sesuai untuk
menghindari loss contact antara kutub batere.

Drop Voltage
< 200 mVolt

Gambar 9.8 Contoh kabel penghubung batere

332
b. Ukuran kabel
Bagian yang terpenting dalam pemasangan instalasi batere adalah
diperolehnya sambungan kabel yang sependek mungkin untuk
mendapatkan rugi tegangan (voltage drop) sekecil mungkin. Ukuran kabel
disesuaikan dengan besarnya arus yang mengalir. Dengan demikian rumus
yang digunakan adalah :
.

Dimana,

U : rugi tegangan (Single conductor) dalam v/meter.

I : arus dalam Ampere.

9.3.3.6 Pemilihan Rectifier


Charger atau Rectifier sering disebut juga Converter adalah suatu
rangkaian alat listrik untuk mengubah arus listrik bolak-balik (AC/Alternating
Current) menjadi arus searah (DC/Direct Current) yang berfungsi untuk
pasokan DC dan mengisi batere agar kapasitasnya tetap terjaga penuh
sehingga keandalan sumber DC pada gardu induk terjamin, maka batere
tersebut harus selalu tersambung ke rectifier. Untuk itu pemilihan rectifier
harus sesuai dengan kriteria :
a. Kapasitas
Kapasitas rectifier harus disesuaikan dengan kapasitas batere yang
terpasang, paling tidak kapasitas arusnya harus mencukupi untuk
pengisian batere jenis alkali sebesar 0,2 C ( 0,2 X Kapasitas) dan 0,1 C
untuk batere asam, ditambah beban statis gardu induk, misalkan

333
kapasitas batere terpasang sebesar 200 Ah maka minimum kapasitas
arus rectifier terpasang dengan kapasitas arus sebesar : 0,2 x 200 A
= 40 A + I statis misal 10 A maka minimum kapasitas rectifier 50 A

b. Jenis Rectifier
Jenis rectifier yang digunakan untuk mendesain suatu sistem DC
menggunakan rectifier 3 (tiga) fasa dengan menggunakan rangkaian
penyearah dengan diode bridge atau thyristor bridge. Penggunaan
rectifier ini sangat baik karena mengandung ripple lebih rendah
dibanding dengan ripple rectifier 1 fasa akan tetapi masih diperlukan
juga rangkaian filter untuk lebih memperkecil ripple tegangan input.
Besar tegangan ripple yang di ijinkan pada rectifier adalah ≤ 2%
c. Komponen Rectifier
Untuk memenuhi syarat atau standar pengisian batere maka rectifier
harus dilengkapi komponen - komponen :

- Komponen pengaturan tegangan floating


- Komponen pengaturan tegangan equalizing
- Komponen pengaturan tegangan boost

d. Rangkaian Voltage Dropper


Pada saat rectifier dioperasikan secara Boost atau Equalizing untuk
mengisi batere Gardu Induk, maka tegangan output rectifier tersebut
jauh lebih tinggi dari tegangan yang ke beban (bisa mencapai 1.7 V/sel
batt atau 135 V), untuk itu agar tegangan output yang menuju beban
tersebut tetap stabil dan sesuai dengan yang direkomendasikan (110 V
± 10%), maka diperlukan suatu rangkaian dropper secara seri sebelum
ke terminal beban. Rangkaian dropper ini terdiri dari beberapa diode

334
Silicone atau Germanium yang dirangkai secara seri sebanyak
beberapa buah sesuai dengan berapa Volt DC yang akan di drop

9.3.3.7 Distribusi Sistem DC di Gardu Induk.


a. Tujuan

- Memisahkan beban DC sesuai dengan jenis beban.


- Memudahkan trouble shooting
- Memudahkan pemasangan wiring
- Keandalan sistem DC

b. Jenis-jenis beban
1) Untuk sistem 150 kV

- Beban untuk Signaling/ Indikator

• Jenis beban ini terdiri dari lampu-lampu sinyal/indikator


posisi PMT dan PMS, sinyal flicker, sinyal posisi tap changer,
low pressure gas SF6, level minyak transformator, minyak
hidrolik, indikasi relai dan lain-lain.
• Kapasitas MCB yang dibutuhkan untuk beban ini tidak besar
(6 Ampere).
• Pengelompokkan atau pembagian instalasi beban ini
biasanya ditandai dengan (+/-) S atau I pada kabel beban
atau instalasi.

- Beban untuk Motor – motor

• Jenis beban ini terdiri dari motor-motor PMT, PMS.

335
• Pengelompokkan atau pembagian instalasi beban ini
biasanya ditandai dengan (+/-) M pada kabel beban atau
instalasi.
• Kapasitas MCB yang dibutuhkan untuk beban ini besar (10 –
25 Ampere) dan disesuaikan dengan karakteristik / breaking
capacity.

- Beban untuk relai

• Jenis beban ini terdiri dari relai-relai proteksi.


• Pengelompokkan atau pembagian instalasi beban ini
biasanya ditandai dengan (+/-) R pada kabel beban atau
instalasi.
• Kapasitas MCB yang dibutuhkan untuk beban ini tidak besar
(6 - 10 Ampere) dan disesuaikan dengan karakteristik /
breaking capacity.

- Beban untuk Rangkaian Tripping dan Closing

• Jenis beban ini terdiri dari rangkaian Tripping dan Closing.


• Pengelompokkan atau pembagian instalasi beban ini
biasanya ditandai dengan (+/-) T untuk Tripping dan C untuk
Closing pada kabel beban atau instalasi.
• Kapasitas MCB yang dibutuhkan minimal 10 Ampere dan
sesuai dengan karakteristik beban.

- Beban untuk Meter – meter Digital

• Jenis beban ini terdiri dari meter-meter digital.


• Pengelompokkan atau pembagian instalasi beban ini
biasanya ditandai dengan (+/-) M pada kabel beban atau
instalasi.
336
• Kapasitas MCB yang dibutuhkan minimal 6 Ampere dan
sesua dengan karakteristik beban.

Untuk semua MCB yang terpasang pada masing-masing beban (a,


b, c, d dan e) harus diberi tanda sesuai dengan peruntukannya.

2) Untuk sistem 500 kV.

• Beban untuk Signaling/ Indikator

- Jenis beban ini terdiri dari lampu-lampu sinyal/ indikator posisi


PMT dan PMS, sinyal flicker, sinyal posisi tap changer, low
pressure gas SF6, level minyak transformator, minyak
hidraulik, indikasi relai dan lain-lain.
- Kapasitas MCB yang dibutuhkan minimal 6 Ampere dan
sesuai dengan karakteristik beban.
- Pengelompokkan atau pembagian instalasi beban ini biasanya
ditandai dengan (+/-) I pada kabel beban atau instalasi.

• Beban untuk Motor – motor

- Jenis beban ini terdiri dari motor-motor PMT, PMS.


- Pengelompokkan atau pembagian instalasi beban ini biasanya
ditandai dengan (+/-) M pada kabel beban atau instalasi.
- Kapasitas MCB yang dibutuhkan antara 10 – 25 Ampere dan
sesuai dengan karakteristik beban.

• Beban untuk Relai

- Jenis beban ini terdiri dari relai-relai proteksi.


- Pengelompokkan atau pembagian instalasi beban ini biasanya
ditandai dengan (+/-) C pada kabel beban atau instalasi.
337
- Kapasitas MCB yang dibutuhkan antara 6 - 10 Ampere dan
sesuai dengan karakteristik beban .

• Beban untuk Rangkaian Tripping dan Closing

- Jenis beban ini terdiri dari rangkaian Tripping dan Closing.


- Pengelompokkan atau pembagian instalasi beban ini biasanya
ditandai dengan (+/-) T untuk Tripping dan C untuk Closing
pada kabel beban atau instalasi.
- Kapasitas MCB yang dibutuhkan 10 Ampere dan sesuai
dengan karakteristik beban.

• Beban untuk Meter – Meter Digital

- Jenis beban ini terdiri dari meter-meter digital.


- Pengelompokkan atau pembagian instalasi beban ini
biasanya ditandai dengan (+/-) S pada kabel beban atau
instalasi.
- Kapasitas MCB yang dibutuhkan minimal 6 Ampere dan
sesuai dengan karakteristik beban.

Untuk semua MCB yang terpasang pada masing-masing beban (a,


b, c, d dan e) harus diberi tanda sesuai dengan peruntukannya.

338
Gambar 9.9 Contoh wiring DC

339
BAB 10
ALAT BANTU ANALISA GANGGUAN

Perekam gangguan pada sistem tenaga listrik atau fault recorder (FR)
merupakan satu kesatuan/unit peralatan yang terdiri dari 1) unit akuisisi
(acquisition unit) dimana masukan analog (arus & tegangan) dan masukan
digital (status peralatan) tersambung dan 2) unit pengontrol perekaman
(control unit) serta 3) unit catu daya. Perekam gangguan akan secara
otomatis bekerja/merekam bila dirasakan ada kondisi operasi sistem yang
abnormal, dimana batas operasinya sudah ditetapkan dan di-set didalam
FR.
Perekam/recorder merupakan black-box yang menyimpan informasi
tentang kondisi abnormal yang terjadi pada sistem kelistrikan baik kejadian
yang bersifat insidentil dan mengganggu operasional maupun pelayanan.
Data rekaman diharapkan dapat memberikan informasi tentang kinerja
sistem yang selanjutnya dipakai sebagai salah satu acuan dalam evaluasi
dan penyelesaian masalah sistem yang bersifat segera/jangka pendek
(kondisi gangguan) maupun untuk rencana penyelesaian jangka panjang.

10.1 Definisi dan Istilah

10.1.1 Disturbance
Interferensi daya atau gangguan elektromagnetik listrik, yang diukur dalam
kondisi tertentu (IEV 161-04-03)

10.1.2 Fault
Suatu keadaan dari suatu butir karakteristik yang ditandai dengan
ketidakmampuan suatu fungsi yang yang diinginkan, termasuk
ketidakmampuan selama pemeliharaan preventif atau tindakan lain yang

340
direncanakan, atau karena kurangnya sumber daya external (IEV 191-05-
01).

10.1.3 Transient
Fenomena atau kuantitas yang bervariasi antara dua kondisi tunak yang
berurutan selama selang waktu singkat dan dibandingkan dengan skala
waktu yang diharapkan (IEV 161-02-01)

10.1.4 Sequence of Event


Alat yang mencatat ada atau tidak adanya kuantitas, atau keadaan dari dua
perangkat, sebagai fungsi waktu produk dari arus dalam hubung singkat
pada sebuah titik di sistem dan tegangan konvensional, umumnya pada
tegangan operasi (IEV 313-02-03)

10.1.5 Oscilograph
Instrument (suatu alat) yang dimaksudkan untuk merekam, dalam bentuk
jejak permanen, nilai sesaat dari suatu kuantitas (IEV 312-02-13)

10.1.6 COMTRADE (COMmon format of TRAnsient Data Exchange)


Comtrade merupakan format umum rekaman gangguan, yang dapat dibuka
oleh berbagai softaware (software relay, software simulasi dan software
alat uji).
Secara umum file comtrade terdiri dari file dengan extensi .cfg, .dat dan
.hdr (informasi sampling rate). Data comtrade dapat dipergunakan untuk
bahan analisa gangguan, dimana salah satunya adalah play back (injeksi
ulang record gangguan ke relay) untuk kebutuhan analisa dan evaluasi
kinerja system proteksi.
1. File .cfg berisikan data header dari format gangguan seperti ;Judul
Record, Tanggal & Waktu Gangguan, Penamaan Analog dan Input.
341
Gambar 10.1 File .cfg

2. File .dat beriskan data gangguan (sinusoidal gangguan) dan event.

Gambar 10.2 File.dat

3. File .hdr umumnhya berisikan informasi data sampling-rate hasil


Recorder.

342
Gambar 10.3. File.dat

10.2 Peralatan Bantu Analisa Gangguan di PLN

10.2.1.1 Disturbance Fault Recorder (DFR)


DFR merupakan peralatan perekam/recorder yang bekerja berdasarkan
input analog arus dan tegangan (informasi kondisi sistem tenaga listrik),
input digital peralatan primer (status PMT) atau input digital peralatan sisi
sekunder (bekerjanya relai proteksi), merekam dan menyimpan data
kondisi sistem secara otomatis sebelum, sesaat dan setelah terjadi
gangguan atau fault, merekam dan menyimpan data kondisi sistem secara
manual pada saat sistem normal dan pada akhirnya memberikan informasi
besarnya inputan analog (nilai arus dan tegangan), durasi fault, event dan
sensor yang bekerja.

DFR akan bekerja secara real time untuk memonitor kondisi listrik dan
peralatan terkait lainnya pada saat terjadi gangguan, karena menggunakan
sistem digital maka semua data dikonversikan ke bentuk digital dan
disimpan di memori, hasil monitoring tersebut akan tersimpan secara
permanen dalam bentuk hasil cetakan di kertas dan data memori.
Secara umum, fungsi DFR adalah :
343
a. Mengetahui besaran listrik seperti arus (A), tegangan (V) dan
Frekuensi (F)
b. Mengetahui lamanya gangguan (fault clearing time)
c. Mengetahui peralatan sistem proteksi yang bekerja
d. Melihat harmonik dari sistem tenaga listrik
e. Melihat apakah CT normal/tidak jenuh
f. Memastikan bahwa peralatan sistem proteksi bekerja dengan baik
g. Mendeteksi jenis gangguan
h. Menentukan Area Gangguan
i. Dokumentasi

10.2.1.2 Fault Locator


Fault Locator merupakan peralatan perekam atau recorder yang mengolah
analog dapat berupa inputan arus dan tegangan, atau inputan arus
(frekwensi tinggi) sehingga dapat memperikan titik terjadinya gangguan.
Jenis fault locator ada secara umum ada dua yaitu :

- Fault Locator Berbasis Impedance merupakan peralatan


perekam/pengolah analog input arus dan tagangan, melakukan proses
recording, penentuan lokasi fault berdasarkan teori time-zone relai
jarak. (umumnya fault locator ini merupakan salah satu bagian fungsi
dari relai jarak tipe numerik dimana proses pemeliharaan tidak lakukan
secara khusus).
- Fault Locator Berbasis Travelling Wave Sistem merupakan peralatan
perekam/pengolah inpulse analog arus (frekwensi tinggi), melakukan
proses recording dan penentuan lokasi titik gangguan pada
salurantransimisi 150 KV maupun 500 KV berdasarkan teori
gelombang berjalan dan dengan fasilitas sinkron waktu. DFR yang
dipasang harus dilengkapi sinkron waktu untuk membantu dan
mempermudah proses analisa.

344
Perkembangan teknologi saat ini, selain untuk fungsi merekam gangguan,
DFR juga dilengkapi fungsi Power Quality Recorder (PQM) bahkan untuk
fungsi Phasor Measurement. Untuk kebutuhan Phasor Measurement
akurasi sinkron waktu diharapkan ≤ 1µs (saat ini untuk fungsi DFR akurasi
sinkron waktu adalah ≤ 4µs).
Besarnya sampling-rate DFR juga dapat membantu mempermudah dalam
proses analisa penyebab gangguan (termasuk proses menuju terjadinya
gangguan). Saat ini sampling-rate yang disyaratkan oleh PLN P3B Jawa
Bali minimum 256 sample/cycle.
Secara umum Fungsi dan Manfaat DFR adalah :

1 Sequence of Event (SOE) Melihat waktu kerja peralatan dan bahan


atau Sequential Event evaluasi kinerja alat.
Recorder (SER)
2 Harmonic & Power Melihat Informasi Harmonisa, Power Quality
Quality (sag, sweel)
3 Locus Melihat arus dan tegangan dalam digram RX,
selanjutnya dipergunakan untuk evaluasi
kinerja relay distance.
4 Vektor/Phasor Melihat sudut arus dan tegangan bahkan
perkembangan saat ini dapat dipergunakan
untuk melihat trending phasor (Phasor
Measurement).
5 Fault Locator Menentukan jarak atau lokasi gangguan
dengan metode Impedansi. Fault Locator ini
umumnya tidak akurat untuk gangguan fasa-
tanah (tahanan tinggi).

10.2.1.3 Sequential Event Recorder (SER)


SER merupakan peralatan perekam mengolah input-input digital yang
dapat berasal dari status atau kondisi peralatan di switchyard yaitu circuit

345
breaker, sta
atus isolato
or bahkan dapat
d pula ditambahka
d an informassi rele yang
g
bekerja. SER tidak banyak
b dikkembangkann di PLN, karena fungsi SER R
umumnya sudah terdapat pada peralatan DFR dan juga fungsi Sequence e
o
of Event (S
SOE)/Ros file SCADA RCC, JCC C. Data SER
R atau SOE E berisikann
informasi waktu
w kerja peralatan.

10.3 Sum
mber Data Investigas
I i Ganggua
an.
Untuk kepe
erluan inves
stigasi, data
a gangguan n yang berllaku adalah
h data yang
g
bersumber dari :
arki – 1 :
Hira
• DFR ataua (digita
al fault recorder)
• man gangguan berupa
Rekam a oscilograffi rele atau
besaran yang diu
ukur rele
• Seque
ence of eve
ent SCADA
A (APD, RCC, JCC)
Hira
arki – 2 :
• Indika
asi rele yang bekerja
Hira
arki – 3 :
• Laporran Operato or
Hirarki tersebut di atas
s menunjukkkan tingka
at kepercaya
aan terhada
ap data.

Gamb
bar 10.4 Evalluasi ganggu
uan dari data
a SOE
346
10.4 Membaca Rekaman/Analisa Gangguan
Pembacaan rekaman DFR secara umum adalah untuk menentukan
besarnya arus, besar tegangan sebelum maupun pada saat gangguan,
waktu terjadinya dan durasi kejadian gangguan/fault.
Pembacaan rekaman DFR dapat dilakukan dalam bentuk hardcopy
maupun soft-copy (Gambar 10.5). Record gangguan berupa hard copy
sudah tidak dikembangkan lagi, mengingat perkembangan teknologi
komunikasi data yang sudah semakin maju. Saat ini kebutuhan minimum
kumunikasi data DFR harus melalui jaringan LAN (TCP-IP). Pembacaan data
rekaman dapat juga dilakukan melalui media/tool software DFR itu sendiri ataupun
software relay.

Berdasarkan cara komunikasi data, DFR dapat dibedakan menjadi :

a. DFR tipe Dial Up (menggunakan modem)


b. DFR tipe TCP/IP (menggunakan jaringan intranet)
Berdasarkan konstruksinya, DFR dapat dibedakan menjadi :

a. DFR yang tergabung dengan peralatan proteksi


b. DFR yang terpisah dengan peralatan proteksi

347
TEGANGAN

ARUS

SENSOR YANG KERJA

Gambar 10.5 Contoh hasil DFR dalam format softcopy

‐ Terjadi gangguan 1 (satu) phasa (S-N)


‐ Terjadi kenaikan arus antara phasa S-N (sebesar 22 kA)
‐ Terjadi pembalikan arus antar phasa S dengan N.
‐ Ada sensor kerja oleh perintah luar (external initiate)

348
10.5 Analisa Rekaman/Record DFR
DFR merupakan peralatan yang berfungsi sebagai alat untuk menganalisa
kinerja peralatan system proteksi (PMT, CT, VT, Relay dan Pengawatan)
pada saat gangguan. Gambar 10.6 dan Gambar 10.7 dan 10.8 berikut
merupakan contoh profil komponen arus gangguan dan karakteristik arus
gangguan, yaitu komponen AC dan DC. Karakteristik gangguan akan
mempengaruhi peralatan/relay yang bekerja.

Gambar 10.6 Profil komponen Arus Gangguan.

349
Gambar 10.7 Karateristik Arus Gangguan.

Gambar 10.8 Karateristik Arus Gangguan.

350
Durasi atau periode terjadinya kondisi subtransient, transient dan steady
state berbeda-beda. Perbedaan waktu tersebut akan mempengaruhi
pengaman yang dapat bekerja pada masing-masing periode sebagaimana
Tabel 10.1.

Tabel 10.1 Waktu kerja peralatan

Variables Frequency
Time Periode Harmonics
Drives
Microseconds Switching Surges Breaker Restrikes
Milliseconds Harmonics Variable Frequency Drives
Cycles Faults Relays
Seconds Load Flow Changes Governor, Exciter
Response
Minutes System Stability Power Swings
Hours Load Variations Generation Schedules
Days Continuous Data Power Quality
Recording

10.5.1 Menentukan Area/Lokasi Gangguan


Dalam proses analisa gangguan yang tepat diperlukan data rekaman
gangguan yang lengkap, dalam hal ini harus ada rekaman tegangan dan
rekaman arus. Rekaman arus dan tegangan merupakan syarat utama
dalam proses penentuan lokasi, arah maupun jarak gangguan di samping
itu perlu ditunjang pemahaman konsep power system. Konsep sederhana
di dalam proses penentuan lokasi gangguan adalah memenfaatkan
tegangan sebagai referensi untuk menentukan arah kirim terima daya.
Pada kondisi system normal pada Gardu Induk A dan B terdapat daya kirim
dan daya terima, dimana arah daya bergerak dari sumber ke beban. Profil
tegangan dan arus pada kondisi kirim adalah in-phase atau se-fasa,

351
sedangkan pada kondisi terima, profil tegangan dan arus adalah anti-phase
atau berlawanan fasa seperti pada Gambar 10.9 berikut.

Kirim Terima

Gambar 10.9 Profil Arus dan Tegangan pada Sistem Normal.

Konsep sederhana ini dapat dipergunakan untuk melihat lokasi atau area
pada saat terjadinya gangguan.
Pada saat terjadi gangguan diantara Gardu Induk A dan B tersebut Gambar
10.10 maka akan terjadi perubahan flow daya dari kirim-terima menjadi
kirim-kirim, karena flow arus pada saat terjadi hubung singkat akan menuju
kerah titik gangguan.

352
Kirim Kirim

Gambar 10.10 Profil Arus dan Tegangan pada Gangguan.

Arah daya dapat dijelaskan lebih detail seperti Gambar 10.11 berikut.
Apabila kita gambarkan dalam konsep sederhana, maka pada kondisi
system normal arus akan mengalir dari tahanan tinggi ke rendah dalam hal
ini dari Gardu Induk A ke B kemudian pada terjadi ganguan, maka muncul
tahanan sebagi akibat hubung singkat tersebut, sehingga arus mengalir
ketehanan rendah tersebut, dalam hal ini mengalir ke titik gangguan.

353
Kirim Kirim

Gambar 10.11 Profil Arus pada Saat Terjadinya Hubung Singkat

Sehingga pada terjadi gangguan yang mengakibatkan beberapa ruas


penghantar trip, maka dengan data DFR dimungkinkan dilakukan analisa
untuk menentukan titik gangguan seperti pada Gambar 10.12.

354
Kirim Terima

Kirim Kirim

Gambar 10.12 Profil Arus dan Tegangan pada Penghantar Ganda

355
10.5.2 Gangguan Akibat Petir
Kemampuan DFR external yang dimiliki PLN saat ini adalah 128-256
sample/cycle atau sekitar 6400-12800Hz, sehingga tidak mungkin dapat
merekam peristiwa transient atau petir dengan frekuensinya 40000Hz.
Metode yang dipergunakan untuk bahan justifikasi petir adalah mengenali
bentuk rekaman gangguan akibat petir. Langkah-langkahnya berdasarkan
urutannya adalah sebagai berikut :

‐ Melihat kondisi tegangan pada saat gangguan, apabila gangguan


akibat petir, maka tegangan yang terpotong umumnya adalah
tegangan peak bersamaan kenaikan arus yang significan,
sebagaimana Gambar 10.13 dan Gambar 10.14berikut.

Gambar 10.13 Rekaman di GITET Cilegon 18 Juni 2013 (LA bay IBT 500/150 kV
500MVA)

356
Gambar 10.14 Rekaman di GITET Cawang 26 Maret 2012 (Record Cawang-
Muaratawar)

‐ Melihat kondisi tegangan pada saat gangguan, apabila gangguan


akibat petir, maka semua phasa tegangan akan terinfeksi atau cacat
(sampling rate DFR juga bisa mempengaruhi) seperti Gambar 10.15
dan Gambar 10.16 berikut.

Gambar 10.15 Rekaman di GITET Cilegon 18 Juni 2013


(LA bay IBT 500/150 kV 500MVA)

357
Gambar 10.16 Rekaman di GITET Cawang 26 Maret 2012
(Record Cawang-Muaratawar)

‐ Melihat pergeseran arus dari opsetnya (titik tengah tidak diposisi nol)
apabila gangguannya dekat dengan sumber atau source sesuai
Gambar 10.17 dan Gambar 10.18 berikut.

Gambar 10.17 Rekaman di GITET Cilegon 18 Juni 2013

358
Gambar 10.18 Gangguan di GITET Cawang 26 Maret 2012 (Record Cawang-
Muaratawar)

‐ Membandingkan dengan data TWS, dengan melihat perubahan


signalnya frekuensinya menjadi se-phasa seperti Gambar 10.19
berikut.

Gambar 10.19 Contoh Gangguan Petir dari Data TWS

10.5.3 Gangguan pada Saluran Transmisi Akibat Pohon

Gangguan yang diakibatkan oleh pohon umumnya terjadi di saluran


transmisi (overhead line). Karakteristik gangguan akibat pohon sampai saat
ini masih sulit dibuat justifikasi, karena sangat tergantung kategori/jenis

359
pohonnya, apakah pohon tersebut basah, apakah pohon tersebut kering
sehingga kualitas sifat konduktornya berbeda dan pada akhirnya akan
mempengaruhi nilai besar arus dan drop tegangan seperti Gambar 10.20
dan Gambar 10.21 berikut.

Gambar 10.20 Rekaman Kembangan-Gandul 1 , Tanggal 29 Juni 2013 (Pohon)

Gambar 10.21 Rekaman Suralaya - Balaraja 1, Tanggal 25 Juni 2013 (Pohon)

360
10.5.4 Gangguan pada Saluran Transmisi Akibat Layangan
Gangguan yang diakibatkan oleh layang-layang umumnya terjadi di saluran
transmisi (overhead line). Karakteristik gangguan akibat layang-layang juga
sama dengan gangguan akibat pohon, sampai saat ini masih sulit dibuat
justifikasi, tergantung kategori benang yang dipakai, bagaimana kualitas
sifat konduktornya dan pada akhirnya akan mempengaruhi nilai besar arus
dan drop tegangan. Gambar 10.22 berikut adalah contoh record karena
layang-layang.

Gambar 10.22 Rekaman Bandung Selatan – Cigereleng 2, Tanggal 23 Juni 2013


(Akibat Pohon)

10.5.5 Gangguan pada Transformator


Gangguan pada transformator adalah gangguan yang terjadi pada area
internal CT diferensial, berdasarkan statistik gangguan internal trasformator
umumnya terjadi pada bushing dan gangguan internal (dalam belitan/tangki
trafo) Gambar 10.23 dan Gambar 10.24 berikut.

361
Gambar 10.23 Gangguan di Bushing

Gambar 10.24 Gangguan di Internal Belitan Trafo

Berikut adalah beberapa contoh gangguan pada trafo dan penyebabnya

1. Bersamaan gangguan external dipenghantar, PMT Trafo trip akibat


permasalahan internal trafo Gambar 10.25 dan Gambar 10.26 berikut.

362
Gambar 10.25 Rekaman IBT 150/70 kV Wayang Windu, Tanggal 01 April 2012

Gambar 10.26 Rekaman IBT 150/70 kV Wayangwindu, Tanggal 01 April 2012

363
2. Gangguan pada Bushing Transformator seperti Gambar 10.27 berikut :

Gambar 10.27 Rekaman IBT 500/150 kV 500 MVA GITET Cibinong, Tanggal 10 April
2012 (Gangguan bushing 150 kV)

3. Bersamaan gangguan external PMT Trafo Trip akibat permasalahan


system proteksi seperti Gambar 10.28, Gambar 10.29, dan Gambar
10.30 berikut.

364
Gambar 10.28 Rekaman IBT-3 500/150 kV 500 MVA GITET Krian, Tanggal 25 Februari
2012 (Bersamaan gangguan SUTET Krian-Grati).

Gambar 10.29 Rekaman IBT-3 500/150 kV 500 MVA GITET Krian, Tanggal 25 Februari
2012 (REF sisi 500 kV trip bersamaan gangguan SUTET Krian-Grati).

365
Gambar 10.30 Rekaman IBT-3 500/150 kV 500 MVA GITET Krian, Tanggal 25 Februari
2012 (REF sisi 150 kV tidak trip bersamaan gangguan SUTET Krian-Grati).

4. Fenomena Inrush bersamaan energize trafo sebagaimana Gambar


10.31 berikut.

Gambar 10.31 Fenomena Inrush Curent saat energize trafo.


366
5. Fenomena CT jenuh yaitu nilai arus keluaran CT tidak sesuai lagi
dengan rasionya sebagaimana Gambar 10.32 dan Gambar 10.33
berikut.

Gambar 10.32 Rekaman CT Jenuh sisi 20 kV Trafo-2 (150/20 kV 30 MVA) Tambak


Lorok (05-08-2013)

Gambar 10.33 Fenomena CT Jenuh

10.5.6 Swing atau Ayunan Daya


Swing atau ayunan daya umumnya terjadi akibat kondisi tidak sinkron
antara 2 (dua) sumber atau pembangkitan. Kondisi tidak sinkron umumnya
disebabkan oleh gangguan, tripnya penghantar, trip pembangkit sehingga

367
terjadi kondisi tidak sinkron antara 2 (dua) pembangkitan. Gambar 10.34
berikut merupakan contoh terjadinya swing dan Gambar 10.35 berikut
adalah contoh terjadinya swing kemudian out of step (lepas sinkron).

Gambar 10.34 Rekaman Mandirancan – Bandung Selatan, Tanggal 04 April 2005.

Gambar 10.35 Rekaman Muara Bungo - Kiliranjao, Tanggal 24 Juni 2013

368
369
DAFTAR PUSTAKA

1. Aturan Jaringan Sistem Tenaga Listrik Jawa-Madura-Bali,


Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, 2007
2. SPLN T5.002 -1: 2010, Pola Proteksi Saluran Transmisi Bagian Satu
: Tegangan Tinggi 66 kV dan 150 kV, PT PLN (Persero), 2010
3. SPLN T5.002 -2: 2010, Pola Proteksi Saluran Transmisi Bagian Dua
: Tegangan Ekstra Tinggi 275 kV dan 500 kV, PT PLN (Persero),
2010

370
LAMPIRAN A
Contoh perhitungan pada distance relay 500 kV

LPa :Micom
P443
TASIK PEDAN UNGARAN
L1 L2
304.5km 77.1km
OHL-ACSR-GANNET OHL-ACSR-DOVE
4x392.8 mm2 (2400 A) 4x327.9 mm2 (1980 A)
0.0251+j0.2808 0.0293+j0.2815

KEDIRI PITON
L3 L4
202.22km 204.5km
OHL-ACSR-GANNET OHL-ACSR-GANNET
4x392.8 mm2 (2400 A) 4x392.8 mm2 (2400 A)
0.0251+j0.2808 0.0251+j0.2808

1. IBT 1 500/150 kV 500 MVA : 13.45 %


2. IBT 2 500/150 kV 500 MVA : 13.05%

L1 = Penghantar yang diproteksi


L2 = Penghantar di depan L1 dengan impedansi terkecil (Penghantar yang
terpendek jika jenis penghantar sama)
L3 = Penghantar di depan L1 dengan impedansi terbesar (Penghantar yang
terpanjang jika jenis penghantar sama)
L4 = Penghantar di depan L3 dengan impedansi terkecil (Penghantar yang
terpendek jika jenis penghantar sama)

371
372
373
374
375
376
377
378
379
380
381
382
Contoh perhitungan pada distance relay 150 kV

L1 = Penghantar yang diproteksi


L2 = Penghantar di depan L1 dengan impedansi terkecil (Penghantar yang
terpendek jika jenis penghantar sama)
L3 = Penghantar di depan L1 dengan impedansi terbesar (Penghantar yang
terpanjang jika jenis penghantar sama, L2 = L3 karena didepan
L1 hanya terdapat satu ruas )
L4 = Penghantar di depan L3 dengan impedansi terkecil (Penghantar yang
terpendek jika jenis penghantar sama)

383
384
385
386
387
388
389
390
LAMPIRAN B
Contoh Perhitungan Setting Proteksi Differential Penghantar

Hitung setting relai terpasang pada penghantar (SUTT) Indah Kiat bay
Cikande 150kV dengan proteksi sebagai berikut :

a. Proteksi Utama : Relai Differensial Penghantar


b. Proteksi cadangan : Relai jarak dan Relai OCR/GFR

1. Data Instalasi & Sistem

Data Keterangan Nilai


Transmisi Penghantar / Kabel
Jenis Penghantar 2x Zebra
Panjang Penghantar 7.2 km
Arus Charging
Jumlah Sirkit 1
Konstanta
- Urutan Posistif 0.0387+j0.2807
- Urutan Nol 0.1887+j0.8421
CCC 1620 A
Pilot Wire -
Panjang -
Jenis -
Kapasitansi -
Resistansi -
Jumlah Sirkit -

Relai Diagram Proteksi attached


Differensial Calculation Note attached
Penghantar Data CT
(F87L) Rasio CT 2000/1 A
Vknee 600 V
R dalam CT 5Ω
391
Data Keterangan Nilai

R dalam Lead 0.97 Ω


Data Relai
Tipe Rele define
I Nominal Rele (In) 1A

Rasio CT 1600/1 A
Tipe Rele define
I Nominal Rele (In) 1A
Relai Diagram Proteksi attached
Jarak Calculation Note attached
(F21) Rasio CT 2000/1 A
Tipe Rele define
I Nominal Rele (In) 1A

OCR/GFR Diagram Proteksi attached


150 kV Calculation Note attached
(F50L/F51L) Rasio CT 2000/1 A
Tipe Rele define
I Nominal Rele (In) 1A
DEF 150 kV Diagram Proteksi attached
(F67N) Calculation Note attached
Rasio CT 2000/1 A
Tipe Rele define
I Nominal Rele (In) 1A
Syncrocheck Diagram Proteksi attached
Relay Calculation Note attached
Rasio PT 150000/100
Tipe Rele define
V Nominal Rele (Vn) 100 V (pp)
Autorecloser Diagram Proteksi attached
(F79) Calculation Note attached
Tipe Rele Define
I Nominal Rele (In) 1A

392
2. Perhitungan Setting relay Differensial Penghantar

Penghantar Indah Kiat – Cikande

2.1 Proteksi Utama: Relai Differensial penghantar di sisi Indah Kiat 150 kV

1) System Data
Line Length (Ln) : 7.2 km
Tegangan Nominal (KV) : 150000
CT Ratio (CT) : 2000/1 A
CT Remote Ratio (CTr) : 1600/1 A
PT Ratio (PT) : 150000/100 V
Frequency (F) : 50 Hz
Line Impedance
Line Resistance (R1) : 0.0387 Ω/km
Line Reactance (X1) : 0.2807 Ω/km
Line Suseptance (B) : 4.023 x 10 -6 S/km

2) Setting arus pick up atau I diff


Syarat : Ic
¾ Menghitung Nilai Ic (Charging Current)
393

4.023 10 7.2
2.9 10
1 1
2.9 10
150 10
√3 2.9 10
2.51 Ampere (primary)
.
1,25 10 Ampere (secondary)

¾ Setting I diff

2
2.51 1620
2
811.25 Ampere (primary)
.
0.41 Ampere (secondary)

Rekomendasi setting Idiff = 0.2 – 0.3 A, sehingga dipilih nilai


maksimum 0.41 A (secondary)
3) Waktu kerja
t = 0 ms (instantaneous)
4) Karakteristik relai
Slope 1 = Error CT + Akurasi Relai + Faktor keamanan
Slope 1 = 10 % + 5 % + 5 % = 20 %
Rekomendasi setting slope disesuaikan dengan rekomendasi
pabrikan relai dengan setting typical = 20 – 30 %

Slope 2 = arus hubung singkat maksimum


394
Slope 2 = 70 %
Rekomendasi setting slope disesuaikan dengan rekomendasi
pabrikan relai dengan setting typical = 40 – 80 %
5) Setting Autoreclose
1P trip Mode = 1-3
1P Dead Time 1 = 1 sec
Reclaim Time = 40 sec
Pulse Time = 0.2 sec

2.2 Proteksi Cadangan : Relay Jarak Indah Kiat - Cikande

¾ Data Penghantar

Dimana,
L1 : Penghantar yang diproteksi (Indah Kiat- Cikande)
L2 : Penghantar dengan impedansi terkecil di depan L1 atau
penghantar terpendek
L3 : Penghantar di depan L1 dengan impedansi terbesar atau
penghantar yang terpanjang jika jenis penghantar sama, jikahanya
terdapat 1 ruas di depan L1 maka L2 = L3
395
L4 : Penghantar di depan L3 dengan impedansi terkecil atau
penghantar terpendek dari L3
a. Penghantar Indah Kiat – Cikande (L1)
Impedansi urutan positif Impedansi urutan nol
11 1 1 1 10 10 10 1
11 0.0387 0.207 7.2 10 0.1887 0.8421 7.2
11 0.279 2.02 Ω 10 1.359 6.063 Ω
11 2.04 Ω 10 6.213 Ω
1 11 82.15 1 10 77.37

b. Penghantar Cikande – Pucam 1&2 (L2)


Impedansi urutan positif Impedansi urutan nol
21 2 2 2 20 20 20 2
21 0.0387 0.207 3.2 20 0.1887 0.8421 3.2
21 0.124 0.898 Ω 20 0.604 2.695 Ω
21 0.907 Ω 20 2.762 Ω
2 21 82.15 2 20 77.37

c. Penghantar Cikande – Serang (L3)


Impedansi urutan positif Impedansi urutan nol
31 3 3 3 30 30 30 4
31 0.0387 0.207 20.16 30 0.18 0.8421 20.16
31 0.78 5.66 Ω 30 3.805 16.98 Ω
31 5.714 Ω 30 17.401 Ω
2 31 82.15 3 30 77.37

396
d. Penghantar Serang– Indah Kiat (L4)
Impedansi urutan positif Impedansi urutan nol
41 4 4 4 40 40 40 4
41 0.0387 0.207 13 40 0.18 0.8421 13
41 0.503 3.649 Ω 40 0.503 3.649 Ω
41 3.684 Ω 40 3.684 Ω
4 41 82.15 4 30 77.37

¾ Data Impedansi Trafo di GI Cikande


I T V
XT
MVA
.
XT 52.087 Ω

¾ Ratio CT& PT
2000/1
1 1.33
150000/100

a) Perhitungan Jangkauan Pengaman


Zone 1 : disabled
Zone 2 :

Z2 min 1.2 ZL11


Z2 min 1.2 0.279 2.02 2.448 Ω
Z2 maks 0.8 ZL11 0.8 21
Z2 maks 0.8 0.279 2.02 0.8 0.124 0.898 2.212 Ω
Z2 trafo 0.8 ZL11 0.5 1
Z2 trafo 0.8 0.279 2.02 0.5 52.087 22.453 Ω

397
Dipilih zone 2 maksimum terbesar tetapi tidak melebihi zone 2 trafo

2 2.448 Ω
2 2 1 2.1448 1.33 3.264

Zone 3 :

Infeed (K3) = 1
Z3 min 1.2 ZL11 ZL31 1.2 2.04 5.714 9.304 Ω
Z3 maks1 0.8 ZL11 1.2 31 3
3 1 0.8 2.04 1.2 5.714 1 7.117 Ω
Z3 maks2 0.8 ZL11 3 0.8 31 0.8 41
Z3 maks2 0.8 2.04 1 0.8 5.714 0.8 3.684 7.175
Z2 trafo 0.8 ZL11 0.8 1 34.954
Dipilih zone 3maksimum terbesar tetapi tidak melebihi zone 3trafo

3 9.304 Ω
3 3 1 9.304 1.33 12.406

b) Setelan Waktu
T1 = disable
2 0.4 | 2 | | 2| 0.8 | 2| 2 0.4
T3 = 1.6 detik

2.3 Proteksi Cadangan : Relay Arus Lebih Indah Kiat - Cikande


Penghantar ZEBRA 2X484mm2, 1620A (CCC = 1620 A)
Rasio CT =

a) Setelan OCR :
¾ Setingan Arus
398
Referensi Arus setelan : dipilih nilai arus CCC atau CT terkecil
Referensi arus setelan = CC = 1620 A
1.2 1944

1 .

¾ Setingan waktu
Waktu kerja yang diinginkan : 1 detik
Karakteristik yang dipilih : Standart Inverse (SI)

Arus hubung singkat 3 fasa di bus (Ihs 3θB)= 15649.24 A


Arus hubung singkat 2 fasa di bus (Ihs 2θB)= 1357 A
.
2
1
1
0.14
1357 .
1
1 1944 1 0.283
0.14
Pilih TMS : 0.3 (SI)

Waktu kerja aktual :

0.14
1 . 1
2
1
0.14
1 . 0.3 1.059
1357
1
1944

b) Setelan GFR :
¾ Setingan Arus
0.2 324
399
2 . 162

¾ Setingan waktu
Waktu kerja yang diinginkan : 1 detik
Karakteristik yang dipilih : Standart Inverse (SI)
Arus hubung singkat 1 fasa di bus (Ihs 1θB)= 11061.74 A
.
1
1
2
0.14

11061.74 .
324 1
2 1
0.14

0.49
Pilih TMS : 0. 5 (SI)

Waktu kerja aktual :

0.14
2 . 2
1
1

0.14
2 . 0.5
11061.74
1
324

2 1.02 detik

400
LAMPIRAN C
Studi Kasus Transformator

Hitung setingan relai terpasang pada transformator PAUWELS 150/70 kV


100 MVA , impedansi 12.8% pada relai :
a. Diferensial
b. REF sisi tegangan tinggi (REF HV)
c. REF sisi tegangan rendah (REF LV)
d. OCR/GFR sisi tegangan tinggi (OCR/GFR HV)
e. OCR/GFR sisi tegangan rendah (OCR/GFR LV)
f. SBEF

1. Data Instalasi & Sistem

1.1 Data Transformator


Merk : PAUWELS
Kapasitas (S) : 100 MVA
Vektor : YNyn0 (d)
Impedansi (Xt) : 12.8%
Vhv : 150 kV
Vlv : 70 kV
E : 1 (pu)

Nominal Tegangan sisi 70 x 10 Volt


tegangan rendah

Nominal Tegangan sisi 150 x 10 Volt


tegangan tinggi

401
Arus nominal sisi 70 kV
70

824.78 A

Arus nominal sisi 150 kV


150

385 A

Definisi nilai dasar dalam per unit (pu)

MVA dasar (MVAb) 100 MVA

Impedansi dasar 70 kV pada 70


70
MVA dasar
49 pu

Impedansi dasar 150 kV pada 150


150
MVA dasar
225 pu

Arus dasar 70 kV pada MVA 1000


70
dasar 70 √3
824.8 pu

Arus dasar 150 kV pada MVA 1000


150
dasar 150 √3
384.9 pu

402
1.2 Sistem Pentanahan Transformator
R sisi tegangan tinggi (RNGRp) : 0 Ω (solid)
R sisi tegangan rendah (RNGRs) : 40 Ω (solid)
Arus Maksimum NGR : 1000 A
Arus Kontinu NGR : 100 A

Arus NGR pada sistem 70 kV (InNGR) :


= 1010 A
1.3 Data CT
CTP sisi tegangan tinggi (CT150) : 500/1 A
CTN sisi tegangan tinggi (CTN150) : 500/1 A
CTP sisi tegangan rendah (CT70) : 1000/1 A
CTN sisi tegangan rendah (CTN70) : 1000/1 A
CT NGR (CTNGR) : 1000/5

1.4 Impedansi Transformator


Impedansi urutan positif :
Xtp1 : 0.5 x Xt1 = 0.064 (pu)
Xts1 : 0.5 x Xts1 = 0.064 (pu)
Xtt1 : 0.5 x Xtt1 = 0.064 (pu)

Impedansi urutan negatif :


Xtp2 : 0.5 x Xt1 = 0.064 (pu)
Xts2 : 0.5 x Xts1 = 0.064 (pu)
Xtt2 : 0.5 x Xtt1 = 0.064 (pu)

Impedansi urutan nol


403
Xtp0 : 0.5 x Xt1 = 0.064 (pu)
Xts0 : 0.5 x Xts1 = 0.064 (pu)
Xtt0 : 0.5 x Xtt1 = 0.064 (pu)

1.5 Impedansi sumber


Impedansi urutan positif : Rs1 : 0.0194 (pu)
Xs1: 0.0976 (pu)
Zs1 : R1 + jX1 = 0.100 (pu)

Impedansi urutan negatif : Rs2 : 0.0194 (pu)


Xs2 : 0.0976 (pu)
Zs2 : R2 + jX2 = 0.100 (pu)

Impedansi urutan nol : Rs0 : 0.1887 (pu)


Xs0 : 0.3346 (pu)
Zs0 : Rs0 + jXs0 = 0.384 (pu)

1.6 Data penyulang (outgoing) 70 kV


Impedansi urutan positif : Rp1 : 0.118 (pu)
Xp1 : 0.408 (pu)
Zp1 : R1+ Jx1 = 0.425 (pu)

Impedansi urutan negatif : Rp2 : 0.118 (pu)


Xp2 : 0.408 (pu)
Zp2 : Rp2 + jXp2 = 0.425 (pu)

404
Impedansi urutan nol : Rp0 : 0.1887 (pu)
Xp0 : 0.3346 (pu)
Zp0 : Rp0 + jXp0 = 1.253 (pu)

1.7 Data penghantar 150 kV


Impedansi urutan positif : R1L : 0.011 (pu)
X1L : 0.038 (pu)
Z1L : R1L + jX1L = 0.04 (pu)

Impedansi urutan negatif : R2 : 0.011 (pu)


XL2 : 0.038 (pu)
ZL2 : RL2 + jXL2 = 0.04 (pu)

Impedansi urutan nol : RL0 : 0.056 (pu)


XL0 : 0.168 (pu)
ZL0 : RL0 + jXL0 = 0.177 (pu)

1.8 Data Teknis untuk kebutuhan REF


a. Sisi 150 kV
Resistansi fasa CT sekunder (Rct 150) : 1.16 Ω
Resistansi Netral CTsekunder (RctN150) : 1.12 Ω
Resistansi kabel (Rl150) : 0.5 Ω (loop)
Resistansi Relai (Rr150) : 0.2 Ω
Tegangan lutut CT fasa (Vk 150) : 345 Volt
Tegangan lutut CT netral (VkN150) : 300 V
Arus magnetisasi pd tegangan kerja (im) : 0.014 A
Jumlah CT (nct150) : 4

405
b. Sisi 70 kV
Resistansi fasa CT sekunder(Rct 70) : 0.8 Ω
Resistansi Netral CTsekunder (RctN70) : 1.01 Ω
Resistansi kabel (Rl70) : 0.4 Ω (loop)
Resistansi Relai (Rr70 ) : 0.2 Ω
Tegangan lutut CT fasa (Vk 70) : 325 Volt
Tegangan lutut CT netral (VkN70) : 300 V

2. Perhitungan Arus Hubung Singkat

2.1 Sisi tegangan rendah 70 kV

a. Hubung Singkat 3 fasa di Bus 70 kV

Rangkaian Pengganti :

~ Zs Xtp Xtp ZL1


BB HV

+ I1
E V
F1
-
BB LV

Arus hubung singkat 3 fasa di bus 70 kV adalah :

3 70 70
1 . 1 . 1 1

406
Karena Zl1 adalah di busbar 70 kV maka nilai impedansi nya
adalah 0 sehingga :

3 70 70
1 . 1 . 1

1
824.8 3.643
0.100 . 0.064 . 0.064

Arus hubung singkat 3 fasa di bus 70 kV pada sisi tegangan


150 kV :

3 150 150 1.7


1 . 1 . 1

b. Hubung Singkat 2 fasa di Bus 70 kV


Rangkaian Pengganti :

Zs Xtp Xtp ZL1


~
BB HV

+ I
E V1
-
F1
BB LV

Zs Xtp Xts ZL2

V2

407
Arus hubung singkat 3 fasa di bus 70 kV adalah :

√3
2 70 3 70
2
√3
3.643 3.158
2

Arus hubung singkat 3 fasa di bus 150 kV adalah :

√3
2 150 3 150
2

√3
1.7 1.474
2

c. Hubung Singkat 1 fasa di Bus 70 kV

Zs Xtp1 Xtp1 ZL1


~
BB HV +
I1
E V1
-
Zs2 Xtp2 Xts2 ZL2
F1
BB LV
I2
V2

Zs0 Xtp0 Xts0 ZL0


3R

Ztt I0 V0

408
Hitung total impedansi gangguan :

1 1 . 1 . 1

0.100 . 0.064 . 0.064 0.228 pu

2 2 . 2 . 2

0.100 . 0.064 . 0.064 0.228 pu

0 . 0 . 0
0 . 0
0 . 0 . 0

0.100 0.064 0.064


0 0.064 3 40 2.452
0.100 0.064 0.064

Maka arus gangguan 1 fasa di sisi 70 kV adalah

3
170 70
1 2 0

3
170 824.8 968.7
0.228 0.228 2.452

Arus gangguan yang dirasakan disisi 150 kV adalah

409
3
170150 150
1 2 0

3
170150 384.9 452.1
0.228 0.228 2.452

2.2 Sisi tegangan tinggi 150 kV

a. Hubung Singkat 3 fasa di Bus 150 kV

Zs ZL1
~
F2
BB HV

+ I1
E V1
-
BB LV

Arus hubung singkat 3 fasa di bus 150 kV adalah :

3 150 150
1 1

3 150 384.9 2.766


0.100 0.04

410
b. Hubung Singkat 2 fasa di Bus 150 kV

Zs ZL1
~
F2
BB HV + I1
E V1
-

BB LV Zs ZL2

I2
V2

Arus hubung singkat 3 fasa di bus 70 kV adalah :

√3
2 150 3 150
2

√3
2.766 2.396
2

c. Hubung Singkat 1 fasa di Bus 150 kV

Zs ZL1
~
F2
BB HV

+ I1 V1
E
-
BB LV
Zs ZL2

411 I2
V2

Zs ZL0 Xtt0
Hitung total impedansi gangguan :

1 1 1
0.100 0.04 0.14 pu

2 1 2
0.100 0.04 0.14 pu

0 0 . 0 . 0
0
0 0 . 0 . 0

0.100 0.177 0.064 0.064


0 0.559
0.100 0.177 0.064 0.064

Maka arus gangguan 1 fasa di sisi 150 kV adalah

3
1150 150
1 2 0

3
1150 384.9 1.534
0.14 0.14 0.559

3. Perhitungan Setingan Proteksi Utama

3.1 Seting Relai Diferensial Transformator

a. Perhitungan setingan arus diferensial


• Kesalahan CT 150 kV eCT150 : 5%
412
• Kesalahan CT 70 kV eCT70 kV : 5%
• Kesalahan Tap :
- Rasio Transformasi (n) :
150
70

- Batas operasi tap tertinggi (vH) : 165 kV

- Arus operasi pada tap tertinggi (iH):

√3
100 10
165 √3
350

- Arus diferensial pada tap tertinggi (IdH) :


. 70
70
350 2.143 825
825
0.091

- Batas operasi tap terendah (vL) : 135 Kv

413
- Arus Operasi pada tap terendah (iL) :

√3

100 10
135 √3

427.6

Arus diferensial pada tap terendah (idL) :


. 70
70

427.6 2.143 825


825
0.111

- Arus diferensial kesalahan tap (edT) :


pilih nilai diferensial tertinggi antara tap tertinggi dengan
tap terendah
0.11 100%

11.11%

• Kesalahan Mismatch

- Perhitungan error tap ACT pada


Posisi tap normal (eT150)

414
150 70
150
150 70

385 825
150 0.055
500 1000

Posisi tap tertinggi (eT165)


70
165
150 70

345 825
150 0.125
500 1000
Posisi tap terendah (eT135)
70
135
150 70

427.7 825
135 0.031
500 1000

- Perhitungan setingan ACT untuk sisi 150 kV pada tap


normal

Arus sekunder CT sisi 150 kV (isCT150) :

150
150
150
345
0.77
500

Arus primer ACT sisi 150 kV (rangkaian delta) (ipACT1)

415
1 150 √3
0.77 √3
1.33 A

Perhitungan lilitan ACT (nACT) :

1
1
1
1.33
1
1.33 A

- Perhitungan setingan ACT untuk sisi 70 kV pada tap


normal

Arus sekunder CT sisi 70 kV (isCT70) :

70
70
70
824.7
0.825
1000

Arus primer ACT sisi 70 kV (rangkaian delta) (ipACT2) :

2 70 √3
0.825 √3
1.43 A

416
Perhitungan lilitan ACT (nACT) :

2
2
1
1.43
1.43
1

- Mismatch aktual pada beban normal

idACT1 idACT2
1
1 2
1.33 1.43
1.33 1.43
0

- Mismatch aktual pada tap tertinggi

1 idACT2
2 √3
1 150 2
1 345 1.43
√3
1.33 500 1.43
0.088

- Mismatch aktual pada tap tertinggi

1 idACT2
2 √3
1 150 2
1 427.6 1.43
√3
1.33 500 1.43
0.115

417
Kesalahan mismatch dipilih nilai tertinggi antara emm1,
emm2 dan emm3.
max 1, 2, 3
max 0, 0.088, 0.115
0.115
Presentasi mismatch terhadap I nominal relai
Inr = 1 A

0.115
1
0.115

• Faktor Keamanan
(Safety Factor – SF) : 5%

• Arus Setelan diferensial :

I diff = eCT150 + eCT70 + edT + eM + eSF


= 5% + 5% + 11.11% + 0.115 + 5%
= 26.111%
Pilih setelan I diff > : I diff = 30%

b. Gangguan dibus 70 kV
• Arus maksimum dibus 70 kV :
Ihs3Ø70 = 3.643 kA

• Arus sekunder CT sisi 150 kV :

418
im70kV 0.95
150
150

3.643 kA 0.95
2.413 500

3.23 A
• Arus sekunder CT sisi 70 kV :
im70kV 0.95
70
70

3.643 kA 0.95
1000

3.825 A

• Arus diferensial :
ifsCT70 ifsCT150
70

3.825 3.23
1

0.595 A

• Arus restrain :
ifsCT70 ifsCT150
70
2
419
3.825 3.23
2 1

3.527 A

• Kecuraman gangguan eksternal :


IdF70
1
70

0.595
1
3.527

16.867 %

• Setelan Slope 1 : 20%

• Setelan Slope 2 : 70%

3.2 Setelan Restricted Earth Fault (REF) sisi 150 kV


a. High Impedance
• Seting tegangan

- Tegangan fasa
1150

1.534
1.16 0.5 0.2
500

420
5.706 Volt
- Tegangan netral
1150

1.534
1.12 0.5 0.2
500

5.584 Volt

Nilai setingan tegangan minimum adalah nilai terbesar


dari jatuh tegangan antara tegangan fasa dan tegangan
netral

1.2 ,

1.2 5.706 Volt


6.847 Volt

Pilih Vs = 10 Volt

• Setingan arus
Arus nominal relai (Inr) : 1A
- Setingan arus (Iset150) :
0.1
0.1 1
0.1 A
421
- Arus operasi minimum
150 .
0.1 . 0.014
0.198 A

Arus operasi minimum dalam primer :

0.198 500
59.4 A

• Sensitifitas Pengamanan

150 100
150

59.4
100
385

15.4 %

Pilih Slope REF 150 kV = 20%

• Perhitungan Stabilitas Resistor

422
1 1
10
0.198 0.198

24.9 Ω

Pilih seting resistor = 25 Ω

b. Low Impedance
• Operasi minimum
- Kesalahan CT fasa sisi 150 kV (eCTPH150): 5 %
- Kesalahan CT netral sisi 150 kV (eCTN150): 5 %
- Faktor keamanan (SF) : 5%

Arus setelan (Iref)


150 150
0.05 0.05 0.05
0.15 x In A

• Slope
- Arus gangguan maksimum di bus 70 kV (If1150) :
1.534 kA

- Arus sekunder CT fasa sisi 150 kV

423
1150 0.9
150
150

1.534 0.9
500

2.761 A

- Arus sekunder CT netral sisi 150 kV

1150 1.05
150
150

1.534 1.05
500
3.221 A

- Arus diferensial
150 150
150

2.761 3.221
1

0.55 A

- Arus restraint
150 150
150
2

424
2.761 3.221
2 1

2.946 A

- Kecuraman

150
100
150

0.55
100
2.946

18.7 %

3.3 Setelan Restricted Earth Fault (REF) sisi 70 kV

a. High Impedance
• Seting tegangan
- Tegangan fasa
170

425
968.7
0.8 0.4 0.2
1000

1.356 Volt

- Tegangan netral
1150

968.7
1.01 0.4 0.2
500

1.56 Volt

Nilai setingan tegangan minimum adalah nilai terbesar dari


jatuh tegangan antara tegangan fasa dan tegangan netral

1.2 ,
1.2 1.56 Volt
1.872 Volt

Pilih Vs = 2 Volt

• Setingan arus
Arus nominal relai (Inr) : 1A
- Setingan arus (Iset70): 0.1
0.1 1

426
0.1 A

- Arus operasi minimum


70 .
0.1 . 0.014
0.198 A

Arus operasi minimum dalam primer :

0.198 1000
198 A

• Sensitifitas Pengamanan

70 100
70
198
100
824.78
24 %

Pilih Slope REF 70 kV = 25%

• Perhitungan Stabilitas Resistor

1 1
10
0.198 0.198

427
24.9 Ω

Pilih seting resistor = 25 Ω

b. Low Impedance
• Operasi minimum
- Kesalahan CT fasa sisi 150 kV (eCTPH150): 5 %
- Kesalahan CT netral sisi 150 kV (eCTN150): 5 %
- Faktor keamanan (SF) : 5%

Arus setelan (Iref)


70 70
0.05 0.05 0.05
0.15 x In A

• Slope
- Arus gangguan maksimum di bus 70 kV (If170) : 968.7
kA

- Arus sekunder CT fasa sisi 150 kV


170 0.9
70
70

968.7 0.9
1000

0.872 A

428
- Arus sekunder CT netral sisi 150 kV

1&0 1.05
70
70

968.7 1.05
1000

1.017 A

- Arus diferensial

70 70
70

0.872 1.017
1

0.145 A

- Arus restraint

70 70
150
2

0.872 1.017
2 1

0.994 A

429
- Kecuraman

70
100
70

0.145
100
0.994

14.6 %

Pilih slope = 20%

4. Perhitungan Setingan Proteksi Utama

4.1 Setingan OCR/ GFR sisi 150 kV

• Setingan OCR

- Setingan arus

Arus nominal relai (Inr) : 1A

Arus setingan :
1.2 150
150
150

430
1.2 385
500

0.924 A

Pilih pada nilai tap Isetoc : 0.95

Setingan aktual adalah 0.95 x 500 = 475 A

- Setingan waktu

Waktu kerja yang diinginkan (toc150) : 1.5 detik

Karakteristik yang dipilih (ctoc150) : Standart Inverse (SI)

Tap TMS :

2 150 .
1
150 150 150
0.14

2393 .
1
475 1.5
0.14

0.352

Pilih TMS : 0.35 (SI)

431
Waktu kerja aktual :

0.14
150 . 150
2 150
1
150

0.14
. 0.35
2393
1
475

1.49 detik

• Setingan GFR

- Setingan arus

Arus nominal relai (Inr) : 1A

Arus setingan :
0.5 150
150
150

0.5 385
500

0.385 A

Pilih pada nilai tap Isetoc : 0.39

Setingan aktual adalah 0.39 x 500 = 195 A


432
- Setingan waktu

Waktu kerja yang diinginkan (tgf150) : 1.5 detik

Karakteristik yang dipilih (ctgf150) : Standart Inverse


(SI)

Tap TMS :

1 150 .
1
150
150 150
0.14

1534 .
1
195 1.5
0.14

0.451

Pilih TMS : 0.45 (SI)

Waktu kerja aktual :

0.14
150 . 150
1 150
1
150

433
0.14
. 0.45
1534
1
195

1.49 detik

4.2 Setingan OCR/ GFR sisi 70 kV

• Setingan OCR

- Setingan arus

Arus nominal relai (Inr) : 1A

Arus setingan :
1.2 70
70
70

1.2 824.78
1000

0.989 A

Pilih pada nilai tap Isetoc : 1 A

Setingan aktual adalah 1 x 1000 = 1000 A

- Setingan waktu

434
Waktu kerja yang diinginkan (toc70) : 1.5 detik

Karakteristik yang dipilih (ctoc70) : Standart Inverse


(SI)

Tap TMS :

2 70 .
70 1
70 70
0.14

3158 .
1000 1
1.5
0.14

0.249

Pilih TMS : 0.25 (SI)

Waktu kerja aktual :

0.14
70 . 70
2 70
1
70

0.14
. 0.25
3158
1
1000
1.5 detik

435
• Setingan GFR

- Setingan arus

Arus nominal relai (Inr) : 1A

Arus setingan :
0.2 70
70
70

0.2 824.78
1000

0.165 A

Pilih pada nilai tap Isetgf : 0.17

Setingan aktual adalah 0.17 x 1000 = 170 A

- Setingan waktu

Waktu kerja yang diinginkan (tgf70) : 1.5 detik

Karakteristik yang dipilih (ctgf70) : Standart


Inverse (SI)

Tap TMS :

436
1 70 .
1
70
70 70
0.14

968.7 .
170 1
1.5
0.14

0.379

Pilih TMS : 0.38 (SI)

Waktu kerja aktual :

0.14
70 . 70
1 70
1
70

0.14
. 0.38
968.7
1
170
1.5 detik

4.3 Setingan SBEF

- Setingan arus

Arus nominal relai (Inr) : 5A

437
Arus setingan :
0.2

0.2 1010
200

1.01 A

Pilih pada nilai tap Isetgf :

1.01
5
0.2

Setingan aktual adalah 0.2 x 1000 = 200 A

- Setingan waktu

Waktu kerja yang diinginkan (tsbef) : 5 detik

Karakteristik yang dipilih (ctsbef) : Long Time


Invrse (LTI)

Tap TMS :

438
1 70
1
0.14

968.7
200 1
5
120

0.16

Pilih TMS : 0.16 (LTI)

Waktu kerja aktual :

120
1 70
1

120
0.16
968.7
1
200
4.995 detik

439
LAMPIRAN D
Studi Kasus Busbar Proteksi

Hitung setingan relai buspro high impedance terpasang pada GIS 150 kV
Kelapa Gading

1. Data Instalasi & Sistem


1.1 Data CT
Ratio CT : 2000/1 Amp
Resistansi CT (RCT) : 3.087 Ohm
Resistansi lead (Rlead) : 0.612 Ohm
Resistansi relay (Rr) : 0.2 Ohm
Knee-point CT (Vk) : 1163.31 Volt
Arus Magnetisasi CT (Im) : 0.01814 Amp
Arus gangguan maksimum (Ifmax) : 40000 Amp
1.2 Data bay
Jumlah bay terhubung ke busbar : 6 bay feeder dan 1 bay kopel
(bay kopel terdiri dari 2 CTs)

2. Perhitungan setting relay buspro


2.1 Setting tegangan (Vr)

2.

90.22

Setelan tegangan relay yang dipilih Vr = 90 Volt (disesuaikan


dengan tapping yang ada di relai)
440
2.2 Setting arus
Arus nominal relay : In = 1 Amp
• Range setting arus : 0.2 – 0.3 x In
Dipilih
0.2
0.2

• Efektif setting
Jumlah CT, n = 8

.
0.2 . 0.01814
0.345 Amp

dalam nilai primer


.
2000
0.345 .
1
690

• Sensitifitas Pengamanan

100 , Ifmin diasumsikan = I primer CT

690
100
2000
34.5 %

• Perhitungan Stabilitas Resistor (Rs)

441
1

1 1
90
0.345 0.345

252.468 Ohm

Pilih seting resistor = 253 Ohm

3. Perhitungan busbar supervision


Setelan tegangan supervisi mendekati 5% tegangan relai
5
100
4.5

4. Perhitungan non-linear resistor


Pada gangguan internal yang besar, tegangan yang melalui relay +
stabilizing resistor juga dapat menjadi tinggi sehingga perlu dihitung
besar tegangan pada rangkaian tersebut, apakah perlu non-linear
resistor atau tidak.

2.

40000
3.087 2 .0.612 253 0.2
2000
1

5146

442
2 2. Vk. |Vf Vk|

2 2 x 1163.31 x |5150 1163.31|

6091 Volt

Tegangan yang melewati rangkaian relai lebih besar dari


kemampuan relai (>2kV), sehingga diperlukan non-linear resistor
untuk menurunkan tegangan pada terminal relai

443
LAMPIRAN E
Perhitungan Setting Proteksi Pembangkit

Koordinasikan setting relai proteksi cadangan terpasang pada PLTG Blok 2


Muara Karang dengan grid jawa bali dengan proteksi sebagai berikut :

c. Relai jarak (21G)


d. Relai Loss of Excitation(40 G)
e. Relai Out of Step (78G)
f. Neutral GFR Trafo (51TN)
g. Under Frequency Relay/Over Frequency Relay (UFR/OFR)
h. Over Excitation (59/81)

3. Data Instalasi & Sistem


2.1 Single Line Diagram

1.2.1 Power Plant's Single Line diagram Graphical data

1.2.2 Protection's Single Line Diagram Graphical data

1.2.3 Tripping Logic Diagram Graphical data

2.2 Generator

2.2.1 Load Capability Curve Graphical data

2.2.2 Area of under/minimum excitation limiter in Graphical data


the R - X or P – Q diagram

2.2.3 Generator capability due to over excitation Graphical data


(V/Hz) condition

2.1 Data Generator

444
2.1.1 Protection Calculation Note

2.1.2 Inertia Constant H

2.1.3 Nominal Voltage Generator kV 16.5

2.1.4 Capacity MVA 322.1

2.1.5 Power Factor pf

2.1.6 Generator Connection

2.1.7 Direct Synchronous Reatance (Xd) Per Unit 1.85

2.1.8 Direct Transient Reactance (X'd) Per Unit 0.228

2.1.9 Direct Sub-Transient Reactance (X"d) Per Unit 0.182

2.1.10 Negative Sequence Reactance (X2) Per Unit 0.181

2.1.11 Negative Sequence Resistance (r2) Per Unit 0.0265

2.1.12 Zero Sequence Reactance (X0) Per Unit 0.104

2.1.13 Zero Sequence Resistance (r0) Per Unit 0.00298

2.1.14 Number of Pole pole 2

2.1.15 Quadrature Synchronous Reatance (Xq) Per Unit 1.8

2.1.16 Quadrature Transient Reactance (X'q) Per Unit 0.390

2.1.17 Quadrature Sub-Transient Reactance Per Unit 0.0180


(X"q)

2.2 NGR

2.2.1 Protection Calculation Note


2.2.2 Impedance Ohms 1400
2.2.3 Nominal Current NGR Amps 6.8
2.2.4 Continous Current NGR Amps
2.2.5 Continous time second 0.3

445
2.3 Data Generator Transformer

2.3.1 Protection Calculation Note

2.3.2 Power MVA 322.1

2.3.3 Voltage kV 16.5/150

2.3.4 Vektor Group

2.3.5 Impedance Per Unit 12.7

2.3.6 AVR

2.3.7 Step AVR step

2.3.8 X/R Ratio

Power Plant Single Line Diagram (PLTG Blok 2 Muara Karang)

446
Protection's Single Line Diagram

Load Capability Curve

447
2.Perhitungan Koordinasi setting relai cadangan pembangkit
Data Short Circuit dari Simulasi Digsilent :

2.1 Relai Jarak (21G)


¾ Proposal Setting dari Pembangkit :
CT =15000/5 A
PT =16500/110 V
Zsetting = 2.8 Ω
Zoffset = -0.2 Ω
φ = 89º
Time delay = 50 cycles
= 1s

¾ Evaluasi Koordinasi Setting :

448
449
450
Setting relai Jarak (21G) Final :

2.2 Relai Loss Of Excitation (40 G) dan Out Of Step (78G)

¾ Proposal Setting 40 G dari Pembangkit :


CT = 15000/5A
PT = 16500/110V
Small circle
Diameter = 16.9 Ω
Offset = -1.9 Ω
T delay = 15 cycles = 0.3 s (trip)
451
Large Circle
Diameter = 31.3 Ω
Offset = -1.9 Ω
T delay = 75 cycles = 1.5 s (trip)

¾ Evaluasi Koordinasi Setting :

452
453
454
455
Setting Loss Of Field (40G) Final :

456
¾ Proposal Setting 78G dari Pembangkit :
CT = 15000/5A
PT = 16500 / 110 V
Diameter = 11Ω
Offset = -7.7 Ω
Blinder = 1.9 Ω
Imp angle = 90°
Pole Slip Counter = 1
Pole Slip Reset Time=120 cycles
T delay = 6 cycles

¾ Evaluasi Koordinasi Setting :

457
Proposal Setting Out
of Step (78G)

Zline
Xsys Pole Slipping
Xtra Counter = 1

Xgen

*Sesuai

458
Setting Out Of Step (78G/121G) Final :

2.3 Relai Neutral GFR Trafo (51TN)

¾ Proposal Setting dari Pembangkit :


CT = 1500/5 A
Operating:
I set = 3.5 A
T dial = 0.5 (SI) trip

¾ Evaluasi Koordinasi Setting :

Didapat dari Kelengkapan data


data dan proposal setting

459
460
461
462
Setting 51 TN Final :

2.4 Relai Under Frequency (UFR) dan Over Frequency Relay (OFR)

¾ Proposal Setting UFR dari Pembangkit:


PT = 16500/110 V
UFR
Fpickup = 47 Hz
T delay = 5 cycles = 0.1 s (trip)

¾ Evaluasi Koordinasi Setting :


GRID CODE SISTEM TRANSMISI JAWA BALI
Frekuensi nominal 50 Hz, diusahakan untuk tidak lebih rendah dari
49.5 Hz atau lebih tinggi dari 50.5 Hz, dan selama waktu keadaan
darurat (emergency) dan gangguan, frekuensi sistem diijinkan turun
hingga 47.5 Hz atau naik hingga 52 Hz sebelum unit pembangkit
diijinkan keluar dari operasi.
Setting UFR (81G) Final :

¾ Proposal Setting OFR dari Pembangkit:


PT = 16500/110 V
OFR
Fpickup = 51.5 Hz

463
T delay = 5 cycles= 0.1 s ( trip)
Turbine overspeed = 3120 rpm (trip)

¾ Evaluasi Koordinasi Setting :


GRID CODE SISTEM TRANSMISI JAWA BALI
Frekuensi nominal 50 Hz, diusahakan untuk tidak lebih rendah dari
49.5 Hz atau lebih tinggi dari 50.5 Hz, dan selama waktu keadaan
darurat (emergency) dan gangguan, frekuensi sistem diijinkan turun
hingga 47.5 Hz atau naik hingga 52 Hz sebelum unit pembangkit
diijinkan keluar dari operasi.
Setting OFR (81G) Final :

2.5 Relai Over Excitation (59/81)


¾ Proposal Setting dari Pembangkit:
Alarm:
V/Hz set = 105 %
T delay = 30 cycles = 0.6 s (alarm)

V/Hz Inverse :
V/Hz op = 107 %
Time dial = 3 (trip)

V/Hz definite :
V/Hz op = 119 %
Time delay = 50 cycles = 1 s (trip)

464
¾ Evaluasi Koordinasi Setting :
• Relai Tidak trip pada V/Hz < 1.1 pu (Vmax = 1.1 pu dan fmin
= 47.5/50 pu)
• Trip secara instan pada V/Hz > 1.1 pu

Setting Over Excitation (59/81) Final :

465
LAMPIRAN F
F. A Form Kelengkapan Data untuk Perhitungan Setelan Rele Proteksi
Sistem 500 kV
1. Busbar Protection
KELENGKAPAN DATA UNTUK PERHITUNGAN SETELAN RELE PROTEKSI

Nama Gardu Induk :


No. Set Proteksi Jenis Proteksi Data Keterangan

- Diagram konfigurasi Jaringan

1. Single Line - Diagram konfigurasi Gardu Induk

- Diagram Proteksi

2. Busbar Differential
Diagram Proteksi :
(A&B) Busbar (High Impedance) Calculation Note :
Jumlah Ct :
Tipe Rele :
I Nominal Rele (In) :
Rasio CT :
Vknee CT (Vkct) :
Arus Magnetisasi (im) :
Resistansi CT (Rct) :
Resistansi Lead (RL) :
Data Breaking Capacity :
Stabilizing Resistor (RS) :

Busbar Differential
Diagram Proteksi :
(A&B) Busbar Calculation Note :
(low impedance) Tipe Rele :
I Nominal Rele (In) :
Rasio CT seluruh bay :
R lead CT seluruh bay :
R CT seluruh bay :
V knee CT seluruh bay :
I magnetisasi CT seluruh
bay :
Breaking Capacity PMT
seluruh bay :

466
2. IBT
KELENGKAPAN DATA UNTUK PERHITUNGAN SETELAN RELE PROTEKSI

Nama Gardu Induk :

No. Set Proteksi Jenis Proteksi Data Cek Keterangan

3. Transformer Data Trafo Diagram Proteksi :


Power :
Tegangan :
Vektor Group :
Impedansi Trafo :
Data Penyulang Jenis penyulang :
150 kV CCC :
ICTp :

Differential Diagram Proteksi :


(F87T) Calculation Note :
Rasio CT Primer :
Rasio CT Sekunder :
Jenis Rele :
Arus Nominal :

REF (F87 REF1) Diagram Proteksi :


sisi 500 kV Calculation Note :
Jumlah CT :
Tipe Rele :
I Nominal Rele (In) :
Rasio CT Primer :
Vknee CT phasa
(Vkctφ) :
Iknee CT phasa
(Imφ) :
Resistansi CT phasa
(Rctφ) :
Resistansi Lead
phasa (RLφ) :
Rasio CT Netral :
Vknee CT netral
(Vkctn) :

467
I Knee CT netral
(imn) :
Resistansi Lead
Netral (RLn) :
Stabilizing Resistor
(RS) :
Resistansi CT Netral
(Rct N) :
Resistansi Aux Trafo
(Rt) :

REF (F87 REF 2) Diagram Proteksi :


sisi 150 kV Calculation Note :
Jumlah CT :
Tipe Rele :
I Nominal Rele (In) :
Rasio CT Primer :
Vknee CT phasa
(Vkctφ) :
Iknee CT phasa
(Imφ)
Resistansi CT phasa
(Rctφ) :
Resistansi Lead
phasa (RLφ) :
Rasio CT Netral :
Vknee CT netral
(Vkctn) :
I Knee CT netral
(imn) :
Resistansi Lead
Netral (RLn)
Stabilizing Resistor
(RS)
Resistansi CT Netral
(Rct N)
Resistansi Aux Trafo
(Rt)

Earth Fault Prot. Diagram Proteksi :


sisi neutral Tersier
70 kV Calculation Note :
(F 51N) Rasio CT :
Tipe Rele :
I Nominal Rele (In) :

OCR/GFR Diagram Proteksi :


500 kV Calculation Note :
F51/51N Rasio CT :
Tipe Rele :
I Nominal Rele (In) :

468
OCR/GFR Diagram Proteksi :
150 kV Calculation Note :
F51/51N Rasio CT :
Tipe Rele :
I Nominal Rele (In) :

CSZ (F25/27) Diagram Proteksi :


Calculation Note :
Rasio PT :
Tipe Rele :
Rated Voltage (Un) :
AVR (F90) Diagram Proteksi :
Calculation Note :
Rasio PT :
Tipe Rele :
Tap position (tp) :
Tap increase (ti) :
Higher Tap (Tap1) :
Lower Tap (Tap N) :
Inrush Current (K inr) :

4. SUTET
KELENGKAPAN DATA UNTUK PERHITUNGAN SETELAN RELE PROTEKSI

Bay Arah:

No. Proteksi Jenis Proteksi Data Keterangan

4 SUTET Rele Jarak (F21) Diagram Proteksi :


Calculation Note :
Rasio PT :
Rasio CT :
Jenis Penghantar :
- Panjang Penghantar :
- Konstanta Urutan Positif :
- Konstanta Urutan Nol :
- Kapasitas penghantar/
CCC :
- Jumlah Sirkit :

469
Tipe Rele :
I Nominal Rele (In) :

Line Current
Differential (F87L) Diagram Proteksi :
Calculation Note :
Rasio PT :
Rasio CT :
Vknee CT :
R dalam CT :
R dalam Lead :
Jenis Penghantar :
- Panjang Penghantar :
- Konstanta Urutan Positif :
- Konstanta Urutan Nol :
- Suseptansi penghantar
(B) :
- Kapasitas penghantar/
CCC :
- Jumlah Sirkit :
Tipe Rele :
I Nominal Rele (In) :
V Nominal Relai (Vn) :
DEF SUTET 500
kV Diagram Proteksi :
(67N) Calculation Note :
Rasio CT :
Rasio PT :
Tipe Relai :
I Nominal Rele (In) :

Autorecloser Diagram Proteksi :


(A179) Calculation Note :
Tipe Rele :
Rasio PT :
V Nominal Rele (Vn) :
I Nominal Rele (In) :

OVR Diagram Proteksi :


(F59.1&F59.2) Calculation Note :
Manual Rele :
Rasio PT :
Merek/Type Rele :

470
V Nominal Rele (Vn) :

5. Cut off

KELENGKAPAN DATA UNTUK PERHITUNGAN SETELAN RELE PROTEKSI

Nama Gardu Induk :

No. Proteksi Jenis Proteksi Data Keterangan

BREAKER
6 cut off FAILURE Diagram Proteksi :
F50BF Calculation Note :
Rasio CT :
Tipe Rele :
I Nominal Rele (In) :

CHECK
SYNCHRONIZING Diagram Proteksi :
(F25/27) Calculation Note :
Rasio PT :
Tipe Rele :
V Nominal Rele (Vn) :

CCP Diagram Proteksi :


Calculation Note :
Jumlah CT :
Tipe Rele :
I Nominal Rele (In) :
Rasio CT :
Vknee CT (Vkct) :
Arus Magnetisasi (im) :
Resistansi CT (Rct) :
Stabilizing Resistor (RS) :
Resistansi Lead (RL)

F. B Form Kelengkapan Data untuk Perhitungan Setelan Rele Proteksi


Sistem 150 kV
471
1. Busbar Protection

KELENGKAPAN DATA UNTUK PERHITUNGAN SETELAN RELE PROTEKSI

Nama Gardu Induk :

No. Set Proteksi Jenis Proteksi Data Keterangan

- Diagram konfigurasi Jaringan

1. Single Line - Diagram konfigurasi Gardu Induk

- Diagram Proteksi

2. Busbar Differential *)
Diagram Proteksi :
(A&B) Busbar (High Impedance) Calculation Note :
Jumlah Ct :
Tipe Rele :
I Nominal Rele (In) :
Rasio CT :
Vknee CT (Vkct) :
Arus Magnetisasi (im) :
Resistansi CT (Rct) :
Resistansi Lead (RL) :
Data Breaking Capacity :
Stabilizing Resistor (RS) :

Busbar Differential *)
Diagram Proteksi :
(A&B) Busbar Calculation Note :
(low impedance) Tipe Rele :
I Nominal Rele (In) :
Rasio CT seluruh bay :
R lead CT seluruh bay :
R CT seluruh bay :
V knee CT seluruh bay :
I magnetisasi CT seluruh
bay :
Breaking Capacity PMT
seluruh bay :

2. TRANSFORMATOR 150/ 20 kV

KELENGKAPAN DATA UNTUK PERHITUNGAN SETELAN RELE PROTEKSI

472
Nama Gardu Induk :

No. Set Proteksi Jenis Proteksi Data Cek Keterangan

3. Transformer Data Trafo Diagram Proteksi : *)

Power :
Tegangan :
Vektor Group :
Impedansi Trafo :
Data NGR Diagram Proteksi : *)

Calculation Note :
Impedansi NGR :
Arus Nominal NGR :
Arus Kontinu NGR :
Waktu Kontinu :
Data Penyulang Jenis penyulang : *)

20 kV CCC :
ICTp :

Differential Diagram Proteksi : *)

(F87T) Calculation Note :


Rasio CT Primer :
Rasio CT Sekunder :
Jenis Rele :
Arus Nominal :

REF (F87P REF) Diagram Proteksi : *)

sisi 150 kV Calculation Note :


Jumlah CT :
Tipe Rele :
I Nominal Rele (In) :
Rasio CT Primer :
Vknee CT phasa (Vkctφ) : **)
Iknee CT phasa (Imφ) : **)
Resistansi CT phasa (Rctφ) :
Resistansi Lead phasa (RLφ) :
Rasio CT Netral :
Vknee CT netral (Vkctn) :
I Knee CT netral (imn) :

473
Resistansi Lead Netral (RLn) :
Stabilizing Resistor (RS) :
Resistansi CT Netral (Rct N) :
Resistansi Aux Trafo (Rt) :

REF (F87S REF) Diagram Proteksi : *)

sisi 20 kV Calculation Note :


Jumlah CT :
Tipe Rele :
I Nominal Rele (In) :
Rasio CT Primer :

Vknee CT phasa (Vkctφ) : **)


Iknee CT phasa (Imφ) : **)
Resistansi CT phasa (Rctφ) :
Resistansi Lead phasa (RLφ) :
Rasio CT Netral :
Vknee CT netral (Vkctn) :
I Knee CT netral (imn) :
Resistansi Lead Netral (RLn) :
Stabilizing Resistor (RS) :
Resistansi CT Netral (Rct N) :
Resistansi Aux Trafo (Rt) :
:
OCR/GFR Diagram Proteksi : *)

150 kV (50P/51P) Calculation Note :


Rasio CT :
Tipe Rele :
I Nominal Rele (In) :

OCR/GFR Diagram Proteksi : *)

20 kV (50S/51S) Calculation Note :


Rasio CT :
Tipe Rele :
I Nominal Rele (In) :

SBEF 150 kV Diagram Proteksi : *)

(F51 SEF) Calculation Note :


Rasio CT :
Tipe Rele :

474
I Nominal Rele (In) :
Vknee CT (Vkct) :
Arus Magnetisasi (Im) :

SBEF 20 kV Diagram Proteksi : *)

(F51 SEF) Calculation Note :


Rasio CT :
Tipe Rele :
I Nominal Rele (In) :
Vknee CT (Vkct) :
Arus Magnetisasi (Im) :
AVR (F90) Diagram Proteksi :
Calculation Note :
Rasio CT :
Tipe Rele :
Tap position (tp) :
Tap increase (ti) :
Higher Tap (Tap1) :
Lower Tap (Tap N) :
Inrush Current (K inr) :
VT Ratio :

Keterangan :
nok : Data belum tersedia / butuh validasi
*) : Harap melampirkan gambar Single Line Diagram Proteksi terkait
**) : Harap melampirkan hasil uji CT ( Kurva Vk terhadap I Mag)

3. SUTT

KELENGKAPAN DATA UNTUK PERHITUNGAN SETELAN RELE PROTEKSI

Bay Arah

No. Proteksi Jenis Proteksi Data Keterangan

4 SUTT Rele Jarak (F21) Diagram Proteksi : *)

Calculation Note :
Rasio PT :
Rasio CT :
Jenis Penghantar :

475
- Panjang Penghantar :
- Konstanta Urutan Positif :
- Konstanta Urutan Nol :
- Kapasitas penghantar/
CCC :
- Jumlah Sirkit :
Tipe Rele :
I Nominal Rele (In) :

Line Current
*)
Differential (F87L) Diagram Proteksi :
Calculation Note :
Rasio PT :
Rasio CT :
Vknee CT :
R dalam CT :
R dalam Lead :
Jenis Penghantar :
- Panjang Penghantar :
- Konstanta Urutan Positif :
- Konstanta Urutan Nol :
- Suseptansi penghantar
(B) :
- Kapasitas penghantar/
CCC :
- Jumlah Sirkit :
Tipe Rele :
I Nominal Rele (In) :
V Nominal Relai (Vn) :
OCR/GFR Diagram Proteksi : *)

(5151N) Calculation Note :


Rasio CT :
Merek/Type Rele :
I Nominal Rele (In) :

DEF 150 kV Diagram Proteksi : *)

(67N) Calculation Note :


Rasio CT :
Rasio PT :
Tipe Relai :
I Nominal Rele (In) :

Autorecloser Diagram Proteksi : *)

476
(A179) Calculation Note :
Tipe Rele :
Rasio PT :
V Nominal Rele (Vn) :
I Nominal Rele (In) :

Keterangan :
nok : Data belum tersedia / butuh validasi
: Harap melampirkan gambar Single Line Diagram Proteksi
*) terkait
**) : Harap melampirkan hasil uji CT ( Kurva Vk terhadap I Mag)

4. KOPEL
KELENGKAPAN DATA UNTUK PERHITUNGAN SETELAN RELE PROTEKSI

Bay
Arah
BUS COUPLER 150 kV

No. Set Proteksi Jenis Proteksi Data Cek Keterangan

7. Kopel Data Kopel Diagram proteksi :


CCC :
Tegangan :

OCR/GFR Diagram Proteksi :


Calculation Note :
Rasio CT :
Merek/Type Rele :
I Nominal Rele (In) :

CSZ (F25/27) Diagram Proteksi :


Calculation Note :
Rasio PT
Tipe Rele :
Rated Voltage (Un) :

F. C Form Kelengkapan Data untuk Perhitungan Setelan Rele Proteksi


Pembangkit
477
DATA REQUIREMENT FOR GENERATOR AND GRID RELAY COORDINATION

Power Plant
Unit :

No. Set Protection Data Status Remark

- Power Plant's Single Line diagram


Single
1. - Protection's Single Line Diagram
Line
- Tripping Logic Diagram

Generator Protection's Single Line Diagram :


Calculation Note :
Inertia Constant (H) :
Capacity (MVA) :
Power Factor :
Load Capability Curve :
:
Area of under/minimum excitation
limiter in the R - X or P – Q diagram
:
Generator capability due to over
excitation (V/Hz) condition
Direct Synchronous Reatance (Xd) :
Direct Transient Reactance (X'd) :
Direct Sub-Transient Reactance (X"d) :
Negative Sequence Reactance (X2) :
Main
2. Negative Sequence Resistance (r2) :
Equipment
Zero Sequence Reactance (X0) :
Zero Sequence Resistance (r0) :
Number of Pole :
Quadrature Synchronous Reatance
(Xq) :
Quadrature Transient Reactance (X'q) :
Quadrature Sub-Transient Reactance
(X"q) :

NGR Protection's Single Line Diagram :


Calculation Note :
Impedance (Ohms) :
Nominal Current NGR (Amps) :
Continous Current NGR (Amps) :
Continous time in second :

478
GT Protection's Single Line Diagram :
Calculation Note :
Power :
Voltage :
Vektor Group :
Impedance :
AVR :
Step AVR :

479