Anda di halaman 1dari 18

2.

Penentuan Interval dan Posisi Perforasi


Dalam proses produksi minyak dapat terjadi water conning, dimana hal ini
akan memberikan pengaruh negatif terhadap perolehan minyak. Dengan fenomena
gas dan water conning tersebut, maka para ahli mencari hubungan antara laju
produksi kritis dengan parameter reservoir serta parameter produksi untuk
menentukan interval perforasi dan posisinya.
 Metode Chierici
Beberapa anggapan yang digunakan dalam metode ini untuk mendapatkan
laju produksi kritis, adalah :
1. Reservoir homogen
2. Bidang kontak antar fluida horizontal dan statis
3. Pengaruh tekanan kapalier diabaikan
4. Fluida reservoir incompresibel
5. Aquifer terbatas sehingga tidak merupakan tenaga pendororng
6. Pengembangan gas cap pelan-pelan, sehingga gradien potensial dapat
diabaikan
Dengan anggapan-anggapan tersebut di atas maka Chierici menurunkan
persamaan dalam tujuan penentuan posisi dan interval perforasi adalah sebagai
berikut :
  wo K ho 
Qow = 0,003073  h 2    rDe , ,  w  ................................. (4-5)
 Bo  o 

  og K ho 
Qog = 0,003073  h 2
 Bo  o 

  rDe , ,  g  .................................. (4-6)

dimana :
Qow : laju produksi maksimum minyak tanpa terjadi water conning, STB/hari
Qog : laju produksi maksimum minyak tanpa terjadi gas conning, Mscfd
h : ketebalan zona minyak, ft
Kho : permeabilitas efektif horizontal minyak, md
 : fungsi yang tak berdimensi
 : b/h : panjang interval perforasi/ketebalan zone minyak
rDe : (re/h)  K vo / Kho 
Kvo : permeabilitas efektif verikal minyak, md
g : Lg/h = jarak antara GOC-top perforasi/ketebalan zona minyak
w : 1 - g
: Lw/h = jarak antara WOC-bottom perforasi/ketebalan zona minyak
Dari persamaan di atas, suatu syarat untuk tidak berproduksinya air dan gas bebas
ke permukaan adalah :
Qo  Qow atau Qo  Qog
Gambar di bawah menunjukkan diagram sistem water dan gas conning.
5  rDe  80
0    0,75
0,07    0,9
Penetuan interval dan posisi perforasi dengan metode ini didasarkan pada gambar-
gambar tersebut.

Gambar 4.6
Diagram Sistem Water dan Gas Conning di dalam Formasi yang Homogen
(Allen.T.O.,1982)

Langkah-langkah penentuan interval dan posisi perforasi dengan metode ini


adalah :
1. Hitung rDe
2. Hitung og/ow
3. Ambil beberapa kemungkinan harga (misalnya 0,1 ; 0,2 dan seterusnya)
4. Dengan memakai grafik plot antara  vs  (sesuai dengan harga rDe yang
telah dihitung) dan salah satu dari beberapa kemungkina harga , akan
didapat  dan g optimum berdasr harga yang telah dihitung pada langkah 2.
Bila aguifer dan gas cap, kondisi maksimum laju produksi kritis secara teoritis
memenuhi Qoptimum = Qog = Qow.
5. Hitung harga melalui Persamaan (4-5) atau (4-6) dengan menggunakan
harga-harga yang telah ditentukan pada langkah 4.
6. Dengan mengetahui kemampuan sumur pada berbagai interval perforasi
maka dari berbagai harga Qoptimum yang telah dihitung pada langkah 5, dapat
ditentukan harga Qoptimum yang sesuai atau laju produksi kritis yang sesuai
dengan sumur yang bersangkutan
7. Perhitungan-perhitungan tersebut diulangi lagi untuk harga interval perforasi
yang lain sampai diperoleh harga Qoptimum yang sama atau hampir dama
dengan Qactual.
 Metode Pirson
Persamaan -persamaan yang dibuat Pirson untuk menetukan laju produksi
kritis dalam tiga kasus sebagai berikut :
( o -  g ) K o
Q og = 1,535
 o ln (re / rw)
h 2
- (h - D) 2 
Untuk kasus water conning (lihat gambar 4. 6)
( -  o)
Q ow = 1,535 w

 o ln (re / rw)
h 2
- D
Untuk kasus gas dan water conning yang terjadi bersama-sama seperti yang terlihat
pada gambar (4.6), laju aliran minyak maksimum dibagi menjaadi dua aliran,
pertama Qog yang diambil di atas bidang zo, disebut laju aliran minyak maksimum
tanpa gas dari gas conning, dan Qow yang diambil bidang bagi zo, disebut laju aliran
minyak maksimum tanpa air dari water conning.
Persamaan-persamaan tersebut dapat dituliskan sebagai berikut :
( o -  g ) K o
Q og = 1,535 (h - z o ) - (h - D - h c - z o ) 2 .................... (4-7)
 o ln (re / rw)
( w -  g ) K o 2
Q ow = 1,535 (z o - (z o - h + D)) ................................ (4-8)
 o ln (re / rw)
sehingga ,
Qo maksimum = Qog + Qow
dimana :
Qo maks : laju produksi maksimum tanpa produksi air dan gas, bbl/hari
w : berat spesifik air
o : berat spesifik minyak
g : berat spesifik gas
hc : interval perforasi
D : jarak dari puncak zone minyak ke dasar perforaasi, ft
zo : jarak dari dasar zone minyak ke bidang bagi, ft

Harga-harga D dan zo dapat dihitung dengan persamaan :


o - g
D = h - (h - h c ) ................................................................... (4-9)
w - g

o - g
zo = h ...................................................................................... (4-10)
w - g

Gambar 4.7.
Kondisi Water and Gas Conning Menurut Pirson

Langkah-langkah penentuan interval dan posisi perforasi :


1. Ambil beberapa kemungkinan harga hc
2. Hitung D dengan persamaan menggunakan persamaan (4-9)
3. Hitung zo dengan persamaan (4-10)
4. Hitung harga-harga Qog dan Qow melalui persamaan (4-7) dan (4-8)
5. Hitung harga Q optimum
6. Dengan mengetahui kemampuan sumur pada berbagai interval perforasi,
maka dari berbagai harga Qoptimum yang telah dihitung diatas, dapat ditentukan
harga Qop yang sesuai atau laju produksi kritis yang cocok untuk sumur yang
bersangkutan.
7. Dari harga Qopt yang dipilih pada langkah 6, maka harga interval perforasi hc,
dan posisi D, untuk sumur yang bersangkutan dapat diketahui.

 Metode Craft – Hawkins


Pada metode ini craft – Hawkins menggunakan pendekatan dari persamaan
sebelumnya dimana persamaan ini sudah di coba dengan menggunakan metode
electric, persamaan yang digunakan adalah :

0.00708k o h( Pws  Pwf )


qo   PR ………………………………………….(4.11)
re
 o  o ln( )
rw

 rw 
PR  f 1  7 cos( f  90) ……………………………………………(4.12)
 2 fh 

Dimana :
PR : Productivity ratio
Pws : Tekanan sumur static yang dikoreksi terhadap pertengahan interval produksi
Pwf : Tekanan alir sumur pada pertengahan interval produksi
F : Fractional Penetration
qo disini merupakan laju produksi kritis dimana air tidak ikut berproduksi

Dengan persamaan yang akan digunakan berikutnya dapat menggunakan


persamaan yang sudah ada.
Maksimal penurunan tekanan (drawdown)tanpa terproduksinya air dalam
lubang sumur dapat dijabarkan dengan :

Pmax  0.433( w  o)hmax ………………………….…………………..(4.13)

Dimana ▲hmax adalah jarak vertical diantara perforasi terbawah dan water contact.

3. Penentuan Densitas Perforasi


Densitas perforasi adalah jumlah lubang dalam casing per satuan panjang (feet).
Untuk mencegah terjadinya coning, faktor utama yang harus dibatasi adalah laju
produksi awal dari sumur tersebut akan membandingkan laju produksi dari sumur
yang diperforasi (Qp) terhadap produktivitas sumur bila dikomplesi secara terbuka
(open Hole).
Untuk menentukan densitas perforasi dapat menggunakan penelitian yang
dibuat oleh Muskat, dimana dihasilkan hubungan antara produktivitas ratio
(Qp/Qo) densitas perforasi untuk berbagai jarak penetrasi radial, diameter lubang
perforasi dan diameter casing. Hasil penelitiannya ditunjukkan pada Gambar 4.8.
dimana :
re
ln ( )
Qp rw
= .............................................................................. (4-14)
Qo re
S p + ln ( )
rw
Qp : laju produksi maksimum sumur perforasi, bpd
Qo : laju produksi sumur open hole, bpd
Sp : faktor skin perforasi, yang tergantung pada diameter perforasi,
diameter sumur, dalam penembusannya dan sudut penembakannya.
Dengan demikian terlihat bahwa, produktivitas awal dari suatu formasi
dipengaruhi oleh faktor faktor :
- Skin karena lumpur bor dan semen
- Perforasi, yang meliputi pola, kedalaman penembusan dan diameter
perforasi.
Misalkan suatu sumur dengan jari-jari casing 3 inchi, akan diperforasi pada
suatu interval dan posisi untuk mencegah coning, dimana perhitungan ini
menghasilkan harga Qp/Qo = 0.6 maka dari gambar 4.8 diperoleh bahwa perforasi
ini dapat dilakukan dengan harga density perforasi yang lebih kecil atau sama
dengan 1. Sehingga apabila digunakan peluru dengan diameter 1/4 in, maka density
perforasi yang harus digunakan adalah 4 hole/ft.
Gambar 4.8.
Grafik Hubungan Qo/Qp dan Densitas Perforasi Dengan Diameter Casing 6
Inch Dan Diameter Perforasi ¼ inch dan Grafik Pengaruh kh/kv terhadap
hubungan Qp/Qo dan densitas perforasi
(Gatlin.C.,1960)
Grafik pada gambar 4.8 menunjukkan bahwa untuk mencegah coning yaitu
dengan Qp/Qo tertentu, density perforasi dapat lebih besar untuk harga kh/kv yang
besar. Jadi misalnya untuk mencegah coning harga qp/qo maksimal adalah 0.6 dan
harga kh/kv = 1 maka dapat dilakukan perforasi dengan diameter perforasi 4 hole/ft
atau kurang.
4. Perhitungan Diameter Perforasi
Pada gambar dibawah ini menunjukan bahwa untuk mendapatkan rate
sebesar 100 bbl/day, dengan kedalaman penetrasi perforasi 12 inchi (305 mm) dan
dimeter lubang perforasi sebesar 0,375 inchi (9,5) dibutuhkan drowdown (P)
sebesar 1,0 psi.
Jadi dengan menggunakan persamaan Fanning diatas dapat ditentukan
diameter lubang perforasi pada rate (laju aliran) yang diinginkan, dengan catatan
bahwa parameter-parameter yang lain sesuai seperti yang tertera pada grafik, yaitu
:
 f (friction faktor) = 0.85
 L (perforation lengtih) = 12
 (spesific gravity minyak) = 0.85
K.C. Hong, mengambarkan pengaruh pola perforasi terhadap productivity
ratio, seperti terlihat pada Gambar 4.9.
Gambar tersebut menggambarkan productivity ratio versus kedalaman penetrasi
perforasi untuk tiga pola perforasi.
Gambar 4.9.
Produktivity Ratio Diameter Lubang Perforasi
(Gatlin.C.,1960)

Ketiga pola tersebut disusun secara vertikal dan lurus, dimana pola pertama
(yang terbawah) mempunyai phasing 0o yang disebut “srtip Shooting”, pola yang
kedua (ditengah) mempunyai phasing 90o dan pelubangan dilakukan pada suatu
bidang horizontal (simple pattern), sedangkan pola ketiga (teratas) juga mempunyai
phasing 90o tetapi pelubangan dilakukan pada dua bidang horizontal . Permeabilitas
vertikal dan hirizontal diasumsikan sama.
Gambar 4.10.
Grafik Drowdown vs Diameter Lubang Perforasi
(Gatlin.C.,1960)

Pola pertama (strip shooting) menghasilkan productivity ratio yang


lebih rendah bila dibandingkan dengan kedua pola lainnya. Hal ini disebabkan oleh
distribusi tekanan pada kedua pola menghasilkan drow-down yang lebih merata
untuk memproduksi fluida yang lebih besar.
Pada formasi yang isotropic (permeabilitas horizontal dan vertikal sama),
keseragaman besarnya drow-down dihubungkan terhadap jarak antara pelubangan
yang berdekatan. Jarak yang terbesar terdapat pada pola ketiga (staggered pattern),
(staggered pattern), sehingga pola tersebut mempunyai productivity ratio yang
tertinggi.
Gambar 4.11.
Pengaruh Pola Perforasi pada Produktivity Ratio
(Buzarde.L.,E.1972)

Kedalaman Penetrasi Perforasi


Dari hasil penelitian Stanley Locke, digambarkan pengaruh dari kedalaman
penetrasi perforasi (perforation length) terhadap productivity ratio, seperti terlihat
pada gambar 4.12. Productivity ratio mencapai harga maksimum pada kedalaman
penetrasi kira-kira 12 inch (395 mm). Juga terlihat bahwa productivity ratio akan
makin meningkat dengan pertambahan kedalaman penetrasi perforasi.
Pada Gambar 4.13, digambarkan untuk suatu kedalaman penetrasi yang
sama, maka besarnya productivity ratio akan bertambah dengan bertambahnya
density perforasi. Jadi density perforasi akan mempengaruhi besarnya productivity
ratio pada suatu harga kedalaman penetrasi dari perforasi.

Gambar 4.12.
Produktivity Ratio vs Kedalaman Penetrasi Perforasi
(Gatlin.C.,1960)
Gambar 4.13.
Produktivity ratio vs Kedalaman Penetrasi pada Berbagai
Harga Density Perforasi.
(Gatlin.C.,1960)

5. Perhitungan Faktor Skin Perforasi


Laju aliran dari formasi kedalam sumur pada perforted casing completion,
dipengaruhi oleh kerusakan (damage) dan lubang perforasi. Dalam hal ini keduanya
dapat dikatakan sebagai skin yang sama secara kwantitatif dapat berharga positif
atau negatif. Untuk selanjutnya masing-masing dinyatakan sebagai skin damage
(Sd) dan skin perforasi (Sp).
Sedangkan hasil dari analisa tes tekanan memberikan harga skin total (St), dimana
:
St = Sd + Sp ................................................................................................... (4-15)
Teori analisa fluida menuju ke sumur menganggap geometri aliran radial
dengan batas-batas r = rw (dinding.formasi) dan r = re (batas pengurasan). Apabila
faktor skin diperhitungkan sebagai kehilangan tekanan, maka persamaan menjadi:
7,08 k h (Pr - Pwf)
q = ............................................................ (4-16)
 B (ln (re / rw) - 1 / 2 + S)
dimana :
S = St untuk sumur berselubung (ber-casing)
St = Sd atau Sp = 0 untuk open hole completion
Dalam hal ini, makin kecil diameter perforasi, semakin besar skin
perforasinya. Dan makin banyak lubang juga makin dalam perforasinya, maka skin
semakin kecil.
Untuk menentukan harga skin faktor akibat perforasi (Sp), K.C. Hong telah
membuat beberapa grafik seperti pada gambar 6.14 (simple pattern) dan gambar
4.15 (Staggered patterns)
Gambar 4.16 berfungsi untuk koreksi bila diameter perforasi 0,25 dan 1,0
inch.

1. Tentukan harga :
 Diameter sumur (dw) yaitu diameter outside casing (OD) ditambah dua
kali ketebalan semen.
 Ratio permeabilitas vertikal dengan horizontal, kv/kh
 Pola perforasi (yaitu harga perforations phasing, 0 dan masing-masing
perforasi, h)
 Depth of penetration (dihitung dari muka semen), ap.ap adalah total
lapisan Sandstone sebagai dasarnya, yang memiliki compresive strength
sebesar 6500 psi. Jika harga compresive strength untuk suatu formasi
diketahui maka ap dapat dikoreksi dengan menggunakan persamaan
sebagai berikut :
- Bullet Perforation :
1,15
C 
Pf = PB  B  ......................................................................... (4-17)
 Cf 

- Jet Perforation :

Pf  PB e8,6 x 10 (C B - C f ) ......................................................... (4-18)


-5

dimana :
Pf = penetration in formation, in = ap
PB = TCP pada Beroa Sandstone, in
CB = compressive strength pada Barea Sandstone, 6500 psi
Cf = compressive strength pada formasi, psi
2. Gunakan Gambar 4.14 (untuk simple patterns) atau Gambar 4.15 (untuk
staggered patterns) untuk mendapatkan harga (Sp). Mulailah dari sisi kiri
nomogram dan dibuat garis penghubung dengan parameter-parameter dari
langkah 1.
3. Dengan memakai Gambar 4.16, dilakukan koreksi harga Sp dari langkah 2
untuk diameter perforasi yang berbeda. Setelah harga Sp didapat, maka dapat
dihitung harga skin total (St) apabila skin damage (Sd) diketahui, sehingga
perhitungan produktivitas sumur bisa dilakukan dengan menggunakan
Persamaan 4-16. Sedangkan untuk menetukan productivity ratio-nya dapat
menggunakan persamaan:
re
qp ln
Produktivity Ratio (PR) = = rw ........................................ (4-19)
q re
St + ln
rw
Apabila St berharga negatif, berarti PR akan mempunyai harga lebih dari
satu. Jadi dapat disimpulkan bahwa laju produksi sumur yang diperforasi dapat
lebih besar dari laju produksi sumur pada kondisi open hole.
Gambar 4.14.
Grafik untuk menentukan perforation skin
faktor (Sp, (Simple patterns, 1/2 inch perforation)
(Allen.T.O.,1982)
Gambar 4.15.
Grafik untuk menentukan perforation skin
faktor (Sp, (Staggered paterns, 1/2 inch perforation)
(Allen.T.O.,1982)

Gambar 4.16.
Koreksi Sp untuk diameter perforasi 0.25 inch dan 1.0 inch
(Allen.T.O.,1982)

6. Perhitungan Pressure Drop Perforasi


Salah satu penyebab rendahnya produktivitas sumur pada perforated
completion adalah karena program pelubangan selubung (perforasi) yang tidak
memadai. Apabila kondisi ini terjadi akan berakibat timbulnya suatu hambatan
terhadap aliran atau bertambahnya penurunan tekanan (pressure drop) dalam
formasi.
Oleh karena itulah, Carl Granger dan Kermit Brown telah menggunakan
analisa Nodal untuk mengevaluasi besarnya penurunan tekanan melalui lubang
perforasi, pada berbagai harga density perforasi.
Analisa Nodal disini, diterapkan untuk Standart Perforated Well, dengan
menganggap perforated hole turn 90o dan tidak terjadi damage zone disekeliling
lubang bor.
Anggapan-anggapan lain yang digunakan dalam mengevaluasi pressure
drop melalui lubang perforasi ini adalah :
1. Permeabilitas dari crushed zone atau compact zone yaitu :
 dari permeabilitas formasi apabila diperforasi dengan tekanan overbalanced
(tekanan hidrostatis dalam lubang bor lebih besar daripada tekanan formasi).
 dari permeabilitas formasi, apabila diperforasi dengan tekanan
underbalanced (tekanan hidrostatis dalam lubang bor lebih kecil daripada
tekanan formasi).
2. Ketebalan crushed zone adalah 1/2 inch.
3. Infiniti reservoir, sehingga Pwst tetap pada sisi dari compact zone, jadi pada
closed outer boundary, konstanta - 3/4 pada persamaan Darcy dihilangkan.
4. Untuk mengevaluasi pressure drop melalui lubang perforasi digunakan
persamaan dari Jones, Blount dan Galze.
Open Perforated Pressure Drop
Persamaan dibawah ini hanya berlaku untuk sumur minyak pada umumnya,
yaitu sebagai berikut :
Pwfs - Pwf = aq 2 + bq = P ...................................................................... (4-20)

P=
2,30 x 10 -4
 Bo 2 o (1/rp + 1/re)  2  o Bo (ln re/rp) 
+   q ............ (4-21)
2 -3
Lp q  7,08 x 10 Lp kp 
dimana :
a =
2,30 x 10 -4
 Bo 2 o (1 / rp + 1 / re)
2
Lp
 o Bo (ln re / rp) 
b =  q
 7,08 x 10 -3 Lp kp 
2,33 x 1010
 = turbilence faktor, ft -1 = kp
1,201
dimana :
Bo = faktor volume formasi, bbl/STB
o = densitas minyak, lb/cuft
Lp = perforation length, ft
Kp = permeabilitas compact zone, md (kp = 0,1 k formasi, jika overbalanced
dan kp = 0,4 k formasi, jika konsidi underbalanced).
rp = jari-jari lubang perforasi, ft
re = jari-jari compact zone, ft (re = rp + 0,5 inch)
o = voscositas minyak, cp.