Anda di halaman 1dari 1

Manajemen PPPK

Secara umum terdapat beberapa tahapan dalam manajemen PPPK. Pertama, penetapan
kebutuhan. jenis jabatan yang dapat diisi dalam penetapan PPPK diatur dalam peraturan
presiden. Kedua, pengadaan. Pengadaan calon PPPK dilakukan secara objektif melalui
dari tahapan perencanaan, pengumuman lowongan, pelamaran, seleksi, pengumuman hasil
seleksi, dan pengangkatan menjadi PPPK. Setelah diangkat, masa perjanjian kerja paling
singkat 1 (satu) tahun dan dapat diperpanjang sesuai kebutuhan dan berdasarkan penilaian
kinerja. PPPK tidak dapat diangkat secara otomatis menjadi calon PNS. Untuk diangkat
menjadi calon PNS, PPPK harus mengikuti semua proses seleksi yang dilaksanakan bagi
calon PNS dan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Ketiga, penilaian
kinerja. Penilaian kinerja PPPK bertujuan menjamin objektivitas prestasi kerja yang sudah
disepakati berdasarkan perjanjian kerja antara Pejabat Pembina Kepegawaian dengan
pegawai yang bersangkutan. Keempat, penggajian dan tunjangan. Pemerintah wajib
membayar gaji yang adil dan layak kepada PPPK. Sejalin gaji, PPPK juga berhak
mendapatkan tunjangan sesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku. Kelima,
pengembangan kompetensi. Keenam, pemberian penghargaan. PPPK yang telah
menunjukkan kesetiaan, pengabdian, kecakapan, kejujuran, kedisiplinan, dan prestasi kerja
dalam melaksanakan tugasnya dapat diberikan penghargaan. Penghargaan dapat berupa
tanda kehormatan, kesempatan pengembangan potensi prioritas, dan kesempatan
menghadiri acara resmi kenegaraan. Ketujuh, disiplin. PPPK wajib mematuhi dan menjaga
disiplin yang telah ditetapkan. Kedelapan, pemutusan hubungan perjanjian kerja.
Pemutusan hubungan kerja terhadap PPPK dapat dibagi menjadi dua yaitu dengan hormat
dan dengan tidak hormat. Kesembilan, perlindungan. Perlindungan berupa jaminan hari tua,
jaminan kesehatan, jaminan kecelakaan kerja, dan jaminan kematian dilaksanakan sesuai
dengan sistem jaminan sosial nasional. Bantuan hukum berupa pemberian bantuan hukum
dalam perkara yang dihadapi di pengadilan terkait pelaksanaan tugasnya.