Anda di halaman 1dari 7

Tugas Akhir M5: Strategi Pembelajaran

Nama : ABDUL HARIS


No peserta : 18160184810039

1. Pengertian media pembelajaran dari sudut pandang Schramm (1977), Briggs (1977),
Gagne (1990), dan Arief S. Sadiman (1986) memiliki perbedaan mendasar. Berdasarkan
analisis Sdr. (sebagai seorang guru profesional) pandangan siapa yang paling relevan dengan
kondisi saat ini? Berikan alasannya. (bobot 50)

2. Perkembangan teknologi elektronika, serta teknologi komputer dan informatika


berpengaruh terhadap pemanfaatan media pembelajaran. Buatlah klasifikasi media
pembelajaran abad 21 saat ini? (bobot 50)

Jawab

1. Pengertian media pembelajaran


Menurut (Schramm,1977), Media pembelajaran adalah teknologi pembawa pesan (atau
informasi) yang dapat dimanfaatkan untuk keperluan pembelajaran. Pendapat ini menekankan
kepada teknologi sebagai pembawa pesan, namun menurut saya hal ini kuranglah tepat. Selain
teknologi, media teks seperti buku cetak maupun modul pembelajaran bisa dimanfaatkan sebagai
media pembelajaran. Begitu juga dengan model benda tiga dimensi, masih bisa membantu guru
maupun peserta didik dalam kegiatan pembelajaran.
Briggs (1977) mendifinisikan media pembelajaran sebagai sarana fisik untuk
menyampaikan isi / materi pembelajaran. Menurut saya, selain menggunakan sarana fisik atau
hardcopy (buku, poster, dan lain-lain), kegiatan pembelajaran bisa juga dengan menggunakan
sarana non fisik (software). Salah satunya bisa dengan menggunakan media video pembelajara
maupun slide presentasi.
Gagne (1990) mengartikan media pembelajaran sebagai jenis komponen dalam
lingkungan peserta didik yang dapat merangsang mereka untuk belajar. Menurut saya memang
benar komponen dalam lingkungan dapat dimanfaatkan sebagai media pembelajaran misalnya
guru, teman ataupun masyarakat. Dalam kenyataannya, keberadaan mereka sangat penting dalam
belajar. Peserta didik di sekolah belajar dari guru dan teman lainnya, di masyarakat peserta didik
belajar dari orang dewasa lainnya. Tetapi hal ini belumlah cukup pada kondisi pembelajaran abad
21 jika mengesampingkan peranan teknologi maupun sarana fisik.
Arief S. Sadiman (1986) menyampaikan bahwa media pembelajaran adalah segala sesuatu
yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima, sehingga dapat
merangsang pikiran, perasaan, perhatian dan minat peserta didik agar terjadi proses belajar. Media
ini bisa berupa media teks (seperti buku), audio, visual, video, manipulative maupun orang.
Dengan demikian padangan Arief S. Sadiman (1986) paling relevan dengan kondisi
pembelajaran student centered learning, karena dengan memanfaatkan 3 komponen tersebut
(teknologi, sarana fisik dan lingkungan) dapat lebih merangsang pikiran, perasaan, perhatian dan
minat peserta didik agar terjadi proses belajar dibandingkan hanya menggunakan salah satu
komponen saja.

2. Melihat perkembangan teknologi elektronika, serta teknologi komputer dan informatika saat ini,
memiliki pengaruh terhadap pemanfaatan media pembelajaran. Adapun klasifikasi media
pembelajaran abad 21 saat ini antara lain:
1) Media berbasis manusia
Media berbasis manusia merupakan media tertua yang digunakan mengirimkan dan
mengkomunikasikan pesan atau informasi. Media ini bermanfaat khususnya bila tujuan
kita adalah mengubah sikap atau ingin secara langsung terlibat dengan pemantauan
pembelajaran siswa. Misalnya, media manusia dapat mengarahkan dan mempengaruhi
proses belajar melalui eksplorasi terbimbing dengan menganalisis dari waktu ke waktu
apa yang terjadi pada lingkungan belajar. Guru dapat merangkai pesannya untuk satu
kelompok khusus, dan setelah itu dirangkai menurut kebutuhan belajar kelompok siswa
atau irama emosinya.
Salah satu faktor penting dalam pembelajaran dengan media berbasis manusia ialah
rancangan pelajaran yang interaktif. Pelajaran interaktif yang terstuktur dngan baik bukan
hanya lebih menarik tetapi juga memberikan kesempatan untuk percobaan mental dan
pemechan masalah yang kreatif. Disamping itu, pelajaran interaktif mendorong
partisispasi siswa dan jika digunakan dengan baik dapat meningkatkan hasil belajar.
Seperti yang sempat saya baca pada modul sebelumnya, sehebat apapun perkembangan
teknologi kedepan, peranan seorang guru dalam kegiatan pembelajaran tidak akan
pernah tergantikan.
Gambar 01. Media Berbasis Manusia, peran seorang guru tidak akan tergantikan
2) Media Berbasis Cetakan
Media pembelajaran berbasis cetakan yang paling umum dikenal adalah buku teks,
buku penuntun, jurnal, majalah. Beberapa cara yang digunakan untuk menarik perhatian
pada media berbasis teks adalah warna, huruf, dan kotak. Warna digunakan sebagai alat
penuntun dan penarik perhatian kepada informasi yang penting, misalnya kata kunci
dapat diberi tekanan dengan cetakan berwarna merah. Selanjutnya, huruf yang dicetak
tebal atau dicetak miring memberikan penekanan pada kata-kata kunci. Penggunaan garis
bawah sebagai alat penuntun sedapat mungkin dihindari karena membuat kata itu sulit
dibaca.
Memang benar, dengan perkembangan teknologi saat ini banyak sekali e-book yang
bisa didapatkan dengan mudah melalui internet dengan gratis. Membaca buku jelas
berbeda dengan membaca di internet. Membaca buku adalah membaca ide orang lain
secara utuh yang dituliskan oleh penulisnya. Para penulis buku bisa menuliskannya
beratus-ratus halaman tergantung dari tema yang hendak dituliskannya. Selain itu, sebuah
buku rata-rata sudah ditangani oleh tim editor. Sedangkan membaca di internet selain bisa
saja tidak lengkap, rata-rata tulisannya tidak utuh dan hanya sepotong-sepotong.
Gambar 02. Buku adalah gudang ilmu, membaca adalah kuncinya

3) Media Berbasis Visual


Media berbasis visual (image/ gambar) memegang peran yang sangat penting dalam
proses belajar. Media visual dapat memperlancar pemahaman (misalnya melalui elaborasi
struktur dan organisasi) dan memperkuat ingatan. Visual dapat pula menumbuhkan minat
siswa dan dapat memberikan hubungan antara isi materi pelajaran dengan dunia nyata.
Agar menjadi efektiv, visual sebaiknya ditempatkan pada konteks yang bermakna dan
siswa harus berinteraksi dengan visual itu untuk menyakinkan adanya proses informasi.
Bentuk visual bisa berupa:
a. Gambar representasi seperti gambar, lukisan atau foto
b. Diagram
c. Peta
d. Grafik seperti tabel, grafik, dan chart (bagan) yang menyajikan gambaran /
kecenderungan data atau anatara hubungan seperangkat gambar atau angka-
angka.
Gambar 03. Penggunaan media berbasis visual pada kegiatan pembelajaran

4) Media Berbasis Audio-Visual


Media audio-visual merupakan media pembelajaran yang menggabungkan antara
audio (suara) dan visual (gambar) untuk membantu guru maupun peserta didik dalam
kegiatan pembelajaran melalui pandangan dan pendengaran sehingga siswa mampu
memperoleh pengetahuan, keterampilan, ataupun sikap sesuai yang diharapkan. Dengan
menggunakan media audio visual ini maka penyampaian materi kepada peserta didik
akan semakin lengkap dan optimal.
Dalam hal ini guru tidak berperan sebagai penyampaian materi, melainkan beralih
menjadi fasilitator belajar. Pengajaran melalui audio visual, memiliki karakteristik
menggunakan perangkat keras selama proses belajar, seperti penggunaan proyektor,
speaker, dan lain-lain. Adapun contoh dari media berbasis audio-visual antara lain:
a. Media audio visual gerak, seperti televisi, video tape, film dan media audio pada
umumnaya seperti kaset program, piringan, dan sebagainya.
b. Media audio visual diam, seperti slide bersuara, komik dengan suara
Gambar 04. Guru memutar media pembelajaran berupa video dalam kegiatan pembelajaran

5) Media Berbasis Komputer


Media berbasis computer dapat diartikan sebagai teknologi yang mengoptimalkan
peran komputer sebagai sarana untuk menampilkan dan merekayasa teks, grafik, dan
suara dalam sebuah tampilan yang terintegrasi. Dengan tampilan yang dapat
mengkombinasikan berbagai unsur penyampaian informasi dan pesan, komputer dapat
dirancang dan digunakan sebagai media teknologi yang efektif untuk mempelajari dan
mengajarkan materi pembelajaran.
Perkembangan teknologi komputer saat ini telah membentuk suatu jaringan (network)
yang dapat memberi kemungkinan bagi siswa untuk berinteraksi dengan sumber belajar
secara luas. Jaringan komputer berupa internet dan web telah membuka akses bagi setiap
orang untuk memperoleh informasi dan ilmu pengetahuan terkini.

Gambar 04. Menggunakan media berbasis computer dalam kegiatan pembelajaran