Anda di halaman 1dari 33

ADMINISTRASI YANG DIPERSIAPKAN ADALAH:

a) Program Kerja Tahunan


Merupakan rencana kegiatan yang menjadi dasar pelaksanaan kegiatan selama satu tahun. Prota
ini dijabarkan menjadi 3 tahapan yang masing-masing belaku selama 4 bulan (caturwulan)
Pelaksanaannya dapat dilakukan menurut skala prioritas, mana yang perlu didahulukan sesuai
dengan kondisi tadik dan lingkungannya.
Bulan
NO Kegiatan Ket
1 2 3 4

b) Program Kegiatan Mingguan


Memuat runtutan kegiatan yang akan dilaksanakan pada waktu latihan rutin.
PROGRAM KEGIATAN MINGGUAN
hari, tanggal :
tempat :
NO Kegiatan Acara Pengganti Keterangan

c) Buku Induk Anggota


Buku induk anggota sebagai penertiban data, memuat data diri anggota serta tingkat kecakapan
anggota. Format seperti di bawah ini:
TEMPAT, NAMA
NAMA
NO NTA AGAMA TGL ALAMAT ORANG
ANGGOTA
LAHIR TUA

Dilantik Tanggal Mendapat TKK tanggal


PEKERJAAN
Ramu Rakit Terap 1 2 3 4 5

d) Buku presensi (kehadiran)


Buku ini dipakai ketika latihan rutin, untuk mengecek kehadiran anggota di tiap regu.
Buku Kehadiran
Regu :
Hari, tanggal :
Jabatan
NO Nama Hadir S I A Paraf
dalam regu

e) Buku Iuran dan buku tabungan


Buku ini dapat disatukan dengan buku presensi.

Buku Kehadiran
Regu :
Hari, tanggal :
Tabung-
NO Nama Jabatan Hadir S I A Iuran Paraf
an
f) Buku Agenda Latihan
Buku Agenda memuat kegiatan yang dilaksanakan ketika latihan.
NO Kegiatan Waktu Tempat Peserta Biaya Ket

g) Buku Catatan Rapat (Notula)


untuk mencatat hal-hal penting ketika pertemuan, rapat, atau pengarahan dari pembina.
hari/ tanggal :
waktu :
tempat :
acara :
NO Permasalahan Pemecahan Keterangan

h) Buku Inventaris
Untuk mencatat perbendaharaan benda dan peralatan Gudep.
Keadaan
NO Barang Klasifikasi Jumlah Sumber Ket
(B/RR/RB)

i) Buku Log
Buku ini mencatat peristiwa atau kegiatan penting yang terjadi di gugus depan.
NO Tanggal Catatan Keterangan

j) Buku Catatan Pribadi


merupakan catatan rahasia tentang tadik yang dipegang oleh pembina.
nama tadik yang
NO Catatan Keterangan
teramati

k) Buku Upacara Pelantikan


untuk mencatat kegiatan pelantikan.
Hari, tanggal, nama pelantikan pembina
NO tempat Ket
waktu terlantik tingkat pelantik

l) Buku Tamu
Buku ini mencatat tamu yang berkunjung ke Gugus Depan, berisikan maksud dan tujuan serta
saran-saran dari tamu.
Hari,
nama/ kesan dan
NO tanggal, jabatan maksud Ttd
alamat pesan
waktu

m) Buku ekspedisi
Buku untuk mencatat keluar masuk surat
Tanggal
NO No. Surat Perihal Tujuan paraf ket
Surat

Dengan penertiban administrasi, diharapkan akan menunjang kelancaran dan keberhasilan


kegiatan sesuai dengan tujuan dan sasaran yang telah ditetapkan.

Filed under Uncategorized | Tinggalkan komentar


Mar16

bentuk catatan kepribadian


Posted on 16 Maret 2012 by pramukaku
Standar
FORMULIR PERMINTAAN PENDAFTARAN ANGGOTA ( Surat Pernyataan dari orang tua )
_______________, ____________________ Kepada Yth. Gugus Depan ________________ Di
_________________________ Dengan Hormat Perkenankanlah dengan ini kami
mempercayakan kepada saudara, anak kami : Nama : ____________________ Tempat , Tanggal
lahir :
Agama :
Alamat :
Untuk mengikuti pendidikan kepramukaan dan menjadi anggota Gerakan Pramuka di Gugus
Depan yang saudara pimpin. Bersama ini kami lampirkan formulir pendaftaran. Atas kesediaan
saudara menerima anak kami, kami menyampaikan ucapan terima kasih. Wassalam . Orang
Tua/wali ____________________

FORMULIR PENDAFTARAN ANGGOTA GERAKAN PRAMUKA


1. Nama Lengkap :
2. Jenis kelamin :
3. Tempat dan tanggal lahir :
4. Agama :
5 Nama Orang Tua/Wali :
6. Pekerjaan Ortu/Wali :
7. Alamat Rumah :
8. Anak ke :
9. Jumlah saudara : Pa ______ orang, Pi ______ orang
10. Golongan darah :
11. Sekolah :
12. Bakat dan Hobi :
13. Hal-hal yang perluh diperhatikan : ( kebiasaan, kesehatan, bahasa yang dikuasai, dll )
______________________________________________________________________________
______________________________________________________________________________
________________________________________________________________________ 14.
Pengalaman dalam kepramukaan: Tahun _____________ sebagai ___________________ Tahun
_____________ sebagai ___________________ Tahun _____________ sebagai
___________________
15. Lain-lain :
__________________________________________________________________________

Calon Peserta

LOG BOOK
( BUKU HARIAN )

NO WAKTU ( URAIAN KEGIATAN/MASALAH KETERANGAN


HARI/TANGGAL)

1 Rabu, 13 Agustus 1977 Gugus Depan persiapan diresmikan oleh


Ka Mabigus :
Susunan Pengurus :
Ketua mabi :
Wakil Ketua Mabi :
Sekretaris :
Pembina Gu dep :
Pembina Pasukan :
Pembina Siaga :
Dst.
2 Jumat, 14 – 12 – 1977 Perkemahan Percobaan
Tempat :
Tanggal :

CATATAN PRIBADI ANGGOTA PRAMUKA

1 Nama Lengkap :
Nama Kecil :
2. Tempat, Tanggal lahir :
3. Agama :
4. masuk Pramuka tgl. :
5. Sifat baik yang perlu dikembangkan :
6. Sifat-sifat yang kurang baik yang perlu dikurangi :
7. Kepemimpinan yang pernah dialami/diikuti :
8. peristiwa-peristiwa penting selama menjadi anggota pramuka
9 Observasi terhadap pribadi anggota
A Kecerdasan
b. Gotong Royong
c. Disiplin
d. Kegembiraan
e. Suka menolong /membantu
f. loyalitas
g. Kejujuran
h. Inisiatif
I Kepribadian/mentalitas
J Kreatifitas
K Pengabdian

NO PERISTIWA PENTING TANGGAL TEMPAT


Di lantik Siaga
Menjadi Siaga Mula
Menjadi Siaga Bantu
Menjadi Siaga tata
Menjadi Siaga Garuda
Naik Golongan Penggalang
Dilantik Penggalang
Menjadi Penggalang Ramu
Menjadi Penggalang rakit
Menjadi Penggalang Terap
Menjadi Penggalang Garuda
Naik Golongan Penegak
Memasuki masa tamu
Dilantik Penegak
Manjadi Penegak Bantara
Menjadi Penegak Laksana
Menjadi Penegak garuda
Naik Golongan Pandega
Selesai menjadi Pandega pada usia 25 tahun

10. Kegiatan Kepramukaan/Kegiatan lain yang pernah diikuti :


a.
b
c.
11. Penyakit/gangguan kesehatan yang pernah diderita.
12. Mutasi anggota tanggal …………..

Filed under Uncategorized | Tinggalkan komentar


Mar16

UPACARA PINDAH GOLONGAN DARI


PENEGAK KE PANDEGA
Posted on 16 Maret 2012 by pramukaku
Standar
UPACARA PINDAH GOLONGAN DARI PENEGAK KE PANDEGA

1. Pradana mengumpulkan anggota dalam bentuk barisan bersaf


2 Penegak yang akan pindah golongan menghadap Kakak Pembina
3. Penjelasan Kakak Pembina seputar kepindahan golongan
4. Penegak yang akan pindah golongan mohon diri kepada Ambalan , ditandai dengan
jabat tangan kepada Dewan Ambalan.
4. Pembina Penegak memberi Cengkir kepada kepada Penegak yang akan pindah ke Racana
Pandega
5. Pembina Penegak menyerahkan Penegak yang bersangkutan kepada Pembina Racana
6. Setelah dinyatakan diterima Pembina Racana, Penegak yang pindah digandengnya berjalan
melewati lorong – lorong kehidupan.
7. Panegak diserahkan kepada Ketua Racana.
8. Penerimaan Penegak oleh Racana dengan meniti satu jembatan yang panjang.
9. Resmilah menjadi tamu Racana.
10. Upacara Selesai

Upacara Pelepasan Penegak yang akan terjun ke masyarakat.


1. Penjelasan Pembina.
2, Penegak yang bersangkutan minta diri.
3. Sambutan wakil anggota Ambalan.
4. Kata Pelepasan dari Pembina Penegak dan penyerahan surat keterangan.
5. Pemberian kenangan kepada Penegak yang akan meninggalkan Ambalan.
6. Berdoa dipimpin oleh Pembina Penegak.
7. Ramah tamah diakhiri dengan membuat rangkaian persaudaraan.
Sambil berjabat tangan penegak mohon diri sambil diiringi lagu perpisahan

Filed under Uncategorized | Tinggalkan komentar


Mar16

Program Semester Pramuka


Posted on 16 Maret 2012 by pramukaku
Standar
PROGRAM KERJA SEMESTER GANJIL PASUKAN PENGGALANG
BULAN JULI sd DESEMBER 2010
GERAKAN PRAMUKA GUGUS DEPAN : . . . . . MI MA’ARIF NU MIFTAHUL ULUM
JUGO
BULAN JUMLAH
N KE
KEGIATAN JUL AGUST SEPTB OKTOBE NOPEMBE DESEMBE PENGGALA
O T
I S R R R R NG

1 Penerimaan
Siaga menjadi
tamu
Penggalang
2 Latihan
mencapai SKU
Penggalang
Ramu
3 Ujian SKU
Penggalang
Ramu
4 Pelantikan
Penggalang
Ramu
5 Latihan
mencapai SKU
Penggalang
Rakit
6 Ujian SKU
Penggalang
Rakit
7 Upacara
Pelantikan
kenaikan
tingkat ke
Penggalang
Rakit
8 Latihan
mencapai SKU
Penggalang
Terap
9 Ujian SKU
Penggalang
Terap
10 Upacara
Pelantikan
kenaikan
tingkat ke
Penggalang
Terap
11 Latihan SKK
Bidang
Keagamaan
12 Latihan SKK
Bidang
Patriotisme dan
Seni Budaya
13 Latihan SKK
Bidang
Ketangkasan
dan Kesehatan
14 Latihan SKK
Bidang
Ketrampilan
dan Tehnik
Pembangunan
15 Lat. SKK Bid.
Sosial
Perikemanusia
an, Got Roy ,
TipMas
16 Manyiapkan
Penggalang
Garuda
17 Kenaikan
Penggalang Ke
Penegak
18 Persami
19 Perkemahan
Besar antar
Gudep
20 Gladian
Pemimpin
Regu
21 Lomba
Tingkat
22 Upacara HUT
Gerakan
Pramuka
Jugo, 20 Juli 2010
Mengetahui
Pembina
Kepala Sekolah selaku Kamabigus

Dra. KHUSNIYATIN
MUHAMMAD MAJID
NIP : . NTA.
PROGRAM KERJA SEMESTER GENAP PASUKAN PENGGALANG
BULAN JANUARI sd JUNI 2011
GERAKAN PRAMUKA GUGUS DEPAN : 15. MI MA’ARIF NU MIFTAHUL ULUM
JUGO
BULAN
JUMLAH
NO KEGIATAN JANUARI FEBRUSRI MARET APRIL MEI JUNI KET
PENGGALANG
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 12341234
1 Penerimaan Siaga
menjadi tamu
Penggalang
2 Latihan mencapai
SKU Penggalang
Ramu
3 Ujian SKU
Penggalang
Ramu
4 Pelantikan
Penggalang
Ramu
5 Latihan mencapai
SKU Penggalang
Rakit
6 Ujian SKU
Penggalang
Rakit
7 Upacara
Pelantikan
kenaikan tingkat
ke Penggalang
Rakit
8 Latihan mencapai
SKU Penggalang
Terap
9 Ujian SKU
Penggalang
Terap
10 Upacara
Pelantikan
kenaikan tingkat
ke Penggalang
Terap
11 Latihan SKK
Bidang
Keagamaan
12 Latihan SKK
Bidang
Patriotisme dan
Seni Budaya
13 Latihan SKK
Bidang
Ketangkasan dan
Kesehatan
14 Latihan SKK
Bidang
Ketrampilan dan
Tehnik
Pembangunan
15 Lat. SKK Bid.
Sosial
Perikemanusiaan,
Got Roy ,
TipMas
16 Manyiapkan
Penggalang
Garuda
17 Kenaikan
Penggalang Ke
Penegak
18 Persami
19 Perkemahan
Besar antar
Gudep
20 Gladian
Pemimpin Regu
21 Lomba Tingkat
22 Upacara HUT
Gerakan Pramuka
Jugo, 20 Juli 2010
Mengetahui
Pembina
Kepala Sekolah selaku Kamabigus

Dra. KHUSNIYATIN
MUHAMMAD MAJID
NIP : . NTA.
PROGRAM KERJA SEMESTER GANJIL PERINDUKAN SIAGA
BULAN JULI sd DESEMBER 2010
GERAKAN PRAMUKA GUGUS DEPAN : 15. MI MA’ARIF NU MIFTAHUL ULUM
JUGO
BULAN
JUMLAH
N JULI AGUST SEPTB OKTOBE NOPEMBE DESEMBE KE
KEGIATAN PENGGALA
O S R R R R T
NG
12341 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1 Penerimaan
Tamu Siaga
2 Latihan
mencapai SKU
Siaga Mula
3 Ujian SKU
Siaga Mula
4 Pelantikan
Siaga Mula
5 Latihan
mencapai SKU
Siaga Bantu
6 Ujian SKU
Siaga Bantu
7 Upacara
Pelantikan
kenaikan
tingkat ke
Siaga Bantu
8 Latihan
mencapai SKU
Siaga Tata
9 Ujian SKU
Siaga Bantu
10 Upacara
Pelantikan
kenaikan
tingkat ke
Siaga Bantu
11 Latihan SKK
Bidang
Keagamaan
12 Latihan SKK
Bidang
Patriotisme
dan Seni
Budaya
13 Latihan SKK
Bidang
Ketangkasan
dan Kesehatan
14 Latihan SKK
Bidang
Ketrampilan
dan Tehnik
Pembangunan
15 Lat. SKK
Bid. Sosial
Perikemanusia
an, Got Roy ,
TipMas
16 Manyiapkan
Siaga Garuda
17 Kenaikan
Siaga ke
Penggalang
18 Persari
19 Perkemahan
Besar antar
Gudep
20 Gladian
Pemimpin
Barung
21 Pesta Siaga
22 Upacara HUT
Gerakan
Pramuka
Jugo, 20 Juli 2010
Mengetahui
Pembina
Kepala Sekolah selaku Kamabigus

Dra. KHUSNIYATIN
MUHAMMAD MAJID
NIP : . NTA.

PROGRAM KERJA SEMESTER GENAP PERINDUKAN SIAGA


BULAN JANUARI sd JUNI 2011
GERAKAN PRAMUKA GUGUS DEPAN : 15. MI MA’ARIF NU MIFTAHUL ULUM
JUGO
BULAN
JUMLAH
NO KEGIATAN JANUARI FEBRUSRI MARET APRIL MEI JUNI KET
PENGGALANG
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 12341234
1 Penerimaan
Tamu Siaga
2 Latihan mencapai
SKU Siaga Mula
3 Ujian SKU Siaga
Mula
4 Pelantikan Siaga
Mula
5 Latihan mencapai
SKU Siaga
Bantu
6 Ujian SKU Siaga
Bantu
7 Upacara
Pelantikan
kenaikan tingkat
ke Siaga Bantu
8 Latihan mencapai
SKU Siaga Tata
9 Ujian SKU Siaga
Bantu
10 Upacara
Pelantikan
kenaikan tingkat
ke Siaga Bantu
11 Latihan SKK
Bidang
Keagamaan
12 Latihan SKK
Bidang
Patriotisme dan
Seni Budaya
13 Latihan SKK
Bidang
Ketangkasan dan
Kesehatan
14 Latihan SKK
Bidang
Ketrampilan dan
Tehnik
Pembangunan
15 Lat. SKK Bid.
Sosial
Perikemanusiaan,
Got Roy ,
TipMas
16 Manyiapkan
Siaga Garuda
17 Kenaikan Siaga
ke Penggalang
18 Persari
19 Perkemahan
Besar antar
Gudep
20 Gladian
Pemimpin
Barung
21 Pesta Siaga
22 Upacara HUT
Gerakan Pramuka
Jugo, 20 Juli 2010
Mengetahui
Pembina
Kepala Sekolah selaku Kamabigus

Dra. KHUSNIYATIN
MUHAMMAD MAJID
NIP : . NTA.

Filed under Uncategorized | Tinggalkan komentar


Mar16
Program Kerja Tahunan Pramuka siaga
dan penggalang
Posted on 16 Maret 2012 by pramukaku
Standar
PROGRAM KERJA TAHUNAN
GUGUS DEPAN _____ MI MA’ARIF NU MIFTAHUL ULUM JUGO
TAHUN : 2010/ 2011
I. Bidang Kegiatan dan Latihan Peserta Didik
A Siaga
1. Pencapaian SKU
Meningkatkan latihan Pramuka Siaga dari jenjang Siaga :

1. Mula
2. Bantu
3. Tata
4. Pencapaian SKK

Berusaha untuk mencapai SKK 10 macam, meliputi :


a. 2 macam SKK Agama
b. 2 macam SKK Patriotisme dan Seni Budaya
c. 2 macam SKK Ketangkasan dan Kesehatan
d. 2 macam SKK Ketrampilan dan Tehnik Pembangunan
e. 2 macam SKK Sosial, Perikemanusiaan, Gotong Royong, Ketertiban,
Masyarakat, Perdamaian Dunia dan Lingkungan Hidup.

1. Menyiapkan Siaga Garuda (sesuai persyaratan )


2. Latihan Pemimpin Barung ………………………………………. 1 kali
3. Perkemahan Siang Hari ………………………………………. 2 kali
4. Permainan Besar Siaga …………………………………………… 1 kali

7.`Bazar Siaga ………………………………………………………………… 1 kali


B. Penggalang
1. Pencapaian SKU
Meningkatkan latihan Pramuka Penggalang dari jenjang Penggalang :

1. Ramu
2. Rakit
3. Terap
4. Pencapaian SKK

Berusaha untuk mencapai SKK 10 macam, meliputi :


a. 2 macam SKK Agama
b. 2 macam SKK Patriotisme dan Seni Budaya
c. 2 macam SKK Ketangkasan dan Kesehatan
d. 2 macam SKK Ketrampilan dan Tehnik Pembangunan
e. 2 macam SKK Sosial, Perikemanusiaan, Gotong Royong, Ketertiban,
Masyarakat, Perdamaian Dunia dan Lingkungan Hidup.
3. Menyiapkan Penggalang Garuda (sesuai persyaratan )
4 Latihan Pemimpin Regu ………………………………………. 1 kali
5. Perkemahan Sabtu/Minggu atau dekat …………….. 4 kali
6 Perkemahan / Jambore /Kec/Kab………………………… 2 kali
7.`Lomba Tingkat …………………………………………………………….. 1 kali
8 Bhakti masyarakat ……………………………………………………. 2 kali
II BIDANG KEGIATAN BERSAMA ANTAR SATUAN DALAM GUGUS DEPAN
A Ulang Tahun Gugus Depan
B. Hari Besar Agama dan Nasional
C. Bhakti Masyarakat di sekitar Gugus Depan
III BIDANG PENDIDIKAN ORANG DEWASA
A. Mengirimkan Para Pembina guna mengikuti Khursus Pembina Mahir Tingkat Dasar/Lanjutan
(KMD/KML) yang diselenggarakan oleh Kwarran maupun Kwarcab
B. Mengirim Pembina untuk mengikuti pertemuan-pertemuan Pembina yang diselenggarakan
oleh Kwarran ataupun Kwarcab, seperti :
a. Karang Pamitran
b. Gelar Ajar
c. Diskusi-Diskusi
d. Anjang Sana
e. Konsultasi individu / Kelompok, dll

IV BIDANG SARANA DAN ADMINISTRASI


Mengusahakan tersedianya :
A. Buku-buku Pegangan Pembina
B. Perlengkapan Perindukan Siaga dan Pasukan Penggalang.
C. Sanggar Pramuka
D. Papan Nama Gugus Depan, Stempel, KTA, dan perangkat administrasi lainnya.
V. BIDANG KEUANGAN
A, Rencana Penerimaan
a. Iuran Anggota @ Rp 6.000,00 x 127 Rp 762.000,00
b. Donatur
1. Mabigus dan Pembina Rp 200.000,00
2. Sumbangan Komite/Wali Murid @ Rp 20.000 Rp 1.980.000,00
C Sumbangan – sumbangan lain yang tidak mengikat Rp 20.000,00

JUMLAH Rp 2.200.000,00

B. Rencana Pengeluaran
a. Keikutsertaan KMD Rp 600.000,00
b. Biaya Pasukan Penggalang / Perindukan Siaga Rp 960.000,00
c. Setor Iuran ke Kwarran Rp 190.500,00
d. Administrasi Rp 249.500,00
e. Lain-lain Rp 200.000,00
__________________________________________
JUMLAH Rp 2.200.000,00

Pataan, Juli 2010

Mengetahui Ketua Gugus Depan


Kepala Sekolah selaku Kamabigus

Dra.Khusniyatin Muhammad majid

.
( EKSTRA KEPRAMUKAAN )

MI MA’ARIF NU MIFTAHUL ULUM JUGO


KECAMATAN SEKARAN
TAHUN 2010/2011

LAPORAN SEMESTER DATA DAN KEGIATAN GUGUS DEPAN


I UMUM
Gugus Depan :
Alamat :
Tempat Berlatih :
II KEANGGOTAAN
A. Orang Dewasa
1. Pembina Gugus Depan : orang
2. Pembina dan Pembantu Pembina Siaga : orang
3. Pembina dan Pembantu Pembina Penggalang : orang
4. Pembina dan Pembantu Pembina Penegak : orang
5. Pembina dan Pembantu Pembina Pandega : orang
B. Peserta Didik
1. Siaga
Calon : Mula : Bantu : Tata: Garuda: Orang
2. Penggalang
Calon : Ramu : Rakit : Terap : Garuda Orang
3. Penegak
Tamu : Bantara : Laksana : Garuda orang
4. Pandega
Pandega : Garuda orang
Jumlah :
C. Laporan Tingkatan TKK
1. Siaga
Purwa : Madya : Utama :
2 Penggalang
Purwa : Madya : Utama :
3. Penegak :
Purwa : Madya : Utama
III KEGIATAN

1. 1. Gugus Depan
2. 2. Perindukan Siaga
3. 3. Pasukan Penggalang
4. 4. Ambalan Penegak
5. 5. Racana Pandega

IV KEUANGAN
1. Penerimaan Rp 2. Pengeluaran Rp 3. Saldo Rp
V Lampiran-lampiran

___________, _____________________
Ketua Gugus Depan

Filed under Uncategorized | Tinggalkan komentar


Mar16

Program latihan mingguan


Posted on 16 Maret 2012 by pramukaku
Standar
PROGRAM LATIHAN MINGGUAN
GUGUSDEPAN …………………………………………….
TANGGAL : ……… Pebruari 2012
GOLONGAN : SIAGA
NO Waktu Butir SKU/SKK ACARA PETUGAS
POKOK PENGGANTI
1 08.00-08.10 Patriotisme Upacara Pembukaan Upacara Pembukaan Latihan Yanda
Latihan

2 08.10-08.25 Kesehatan Jasmani KIM cium KIM cium Pak Cik Ada

3 08.25-08.35 Kerjasama Membawa tongkat Kim Meraba Pak Cik Ana


diujung jari
4 08.50-09.00 Patriotisme Upacara Pembukaan Upacara Pembukaan Latihan Yanda
Latihan
Jakarta, ….. Peb. 2012
Pembina,

Adang Amsyahak
PROGRAM LATIHAN MINGGUAN
GUGUSDEPAN …………………………………………….
TANGGAL : ……… Peb. 2012
GOLONGAN : PENGGALANG
NO Waktu Butir SKU/SKK ACARA PETUGAS
POKOK PENGGANTI
1 15.00-15.15 Patriotisme Upacara Pembukaan Upacara Pembukaan Latihan Kak Yusman
Latihan
2 15.15-15.30 Ketrampilan Tali temali PPPK Kak Yana
Kepramukaan
3 15.30-15.45 Persaudaraan Permainan Hijau Permainan Dendang dangdut Kak Yusma
Hitam
3 15.45-16.15 Cinta Tanah Air Mengenal Pahlawan Mengenal Daerah Kak Hardj
bangsa
4 16.15-16.45 Kesehatan Senam Pramuka PBB Tongkat Kak Yusma
5 16.45-17.00 Patriotisme Upacara Pembukaan Upacara Pembukaan Latihan Kak Yana
Latihan
Jakarta, ….. Peb. 2012
Pembina,

Yusman

PROGRAM LATIHAN MINGGUAN


GUGUSDEPAN …………………………………………….
TANGGAL : ……… Peb. 2012
GOLONGAN : PENEGAK
NO Waktu Butir SKU/SKK ACARA PETUGAS
POKOK PENGGANTI
1 15.00-15.15 Patriotisme Upacara Pembukaan Upacara Pembukaan Latihan Sangga Penc
Latihan
2 15.15-15.45 Pengetahuan Mengenal Satuan Struktur Organisasi Gerakan Agung
Kepramukaan Karya Pramuka
3 15.45-16.15 Kesehatan PPPK Mengenal penyakit Tata
4 16.15-16.45 Ketrampilan PBB Kompas Dadan
Kepramukaan
5 16.45-17.00 Patriotisme Upacara Pembukaan Upacara Pembukaan Latihan Sangga Penc
Latihan

Jakarta, ….. Peb. 2012


Mengetahui, Dewan Ambalan
Pembina, Pradana

Darman Siregar Agungsyah

Filed under Uncategorized | Tinggalkan komentar


Mar8

MENCIPTAKAN KEGIATAN
KREATIF REKREATIF
Posted on 8 Maret 2012 by pramukaku
Standar
MENCIPTAKAN KEGIATAN KREATIF REKREATIF

I PENDAHULUAN

1. Kegiatan Kreatif Rekreatif ialah kegiatan yang menarik, menyenangkan, dan menantang
yang dapat mengembangkan daya imajinasi, kemampuan berfikir kritis serta kemampuan
mengekspresikan ide – idenya dalam suatu karya baru yang unik
2. Jenis dan macam kegiatan kreatif bagi peserta didik sejalan dan seirama dengan tingkat
perkembangan peserta didik ( S,G,T,D )
3. Kegiatan – kegiatan Kreatif Rekreatif digali, diciptakan, dan dikembangkan oleh Dewan
Satuan Pramuka atas bimbingan Pembina mereka.

II MATERI POKOK

1. Kegiatan Kreatif Rekreatif serta kegiatan – kegiatan pramuka lainnya hendaknya selalu
diberi muatan : modern, bermanfaat, adanya ketaatan pada kode kerhormatan pramuka,
dengan pengertian sebagai berikut :

 Modern

Modern dapat diartikan : hal – hal yang belum ada sebelumnya, hal – hal yang sedang digemari
oleh khalayak ramai pada saat itu, hal – hal yang saat ini sedang “ngetren” menurut pandangan
peserta didik.

 Bermanfaat

Bermanfaat dapat diartikan : berguna dalam kehidupan, bermanfaat dalam memenuhi kebutuhan
– keinginan – kemauan peserta didik, dapat memenuhi kebutuhan tugas perkembangan jiwa
peserta didik.

 Taat pada kode kehormatan pramuka

Merupakan hal yang akan selalu dikondisikan oleh Pembina pramuka, bahwa kegiatan macam
apapun akan disajikan sebagai media untuk mendidikan kode kehormatan pramuka ( Satya dan
Darma Pramuka ), selanjutnya akan diamalkan dalam kehidupan mereka sehari – hari.

1. Kegiatan Kreatif Rekreatif merupakan suatu menarik dan menyenangkan, sehingga pada
situasi macam itu para Pembina akan dengan mudah dapat mendidikan dan menanamkan
kode kehormatan pramuka dengan sasaran terjadinya proses peningkatan ketahanan
mental, moral, spiritual, ketahanan fisik, ketahanan intelektual, ketahanan emosional, dan
ketahanan social peserta didik.
2. Kegiatan Kreartif Rekreatif yang dilakukan pada setiap kegiatan akan memicu
meningkatnya kreatif peserta didik dalam menghadapi segala tantangan dan peluang yang
timbul dalam kehidupannya.
3. Kreativitas adalah ekspresi diri / tanggapan alami anak terhadap lingkunganya dan
merupakan salah satu cara berinteraksi dengan dunia sekitarnya.
4. Manfaat kreativitas :
5. Kreativitas dapat membangun harga diri
6. Kreativitas dapat menguatkan kesadaran diri
7. Kreativitas membangun rasa memiliki integritas diri ( mencerminkan nilai, keyakinan
dan perasaan ) dalam mengembangkan bakat dan ketrampilannya.
8. Melalui kreativitas anak belajar menilai dirinya.
1. Cara menciptakan Kegiatan Kreatif Rekreatif

Kegiatan Kreatif Rekreatif diciptakan dengan jalan mendayagunakan forum peserta didik (
Musyawarah Barung Siaga, Perindukan Siaga, Regu Penggalang, Pasukan Penggalang, Sangga
Penegak, Ambalan Penegak dan Racana Penegak ) dengan tujuan untuk :

1. menghimpun kebutuhan dan aspirasi mereka

( peserta didik )
1. mengelompokkan / mengklasifikasikan kebutuhan dan aspirasi yang senada / sama
2. merakit beberapa kebutuhan tersebut di atas untuk dijadikan beberapa
kegiatan/permainan kreatif rekreatif, dengan memperhatikan :

 Lingkungan sebagai sumber kegiatan


 Dapat sebagai media untuk mengekspresikan perasaan dan imajinasi
 Memiliki unsure manfaat
 Merupakan kegiatan yang menarik, menyenangkan dan menantang
 Sesuai dengan perkembangan peserta didik

1. menyiapkan peralatan dan perlengkapan kegiatan


2. kegiatan kreatif rekreatif hendaknya tidak hanya merupakan media pengekspresian
kebutuhan individualitas peserta didik saja, tetapi hendaknya juga memperhatikan dan
mengikuti norma/tata nilai dan aturan yang berlaku di masyarakat.
3. menyusun rencana pelaksanaan kegiatan dengan memperhatikan skala prioritas serta
kesesuaian dengan situasi kondisi saat itu.

7. Pelaksanaan Kegiatan Kreatif Rekreatif


Agar kegiatan kreatif rekreatif dengan baik dan lancar serta mengandung nilai-nilai pendidikan,
perlu memperhatikan hal-hal sebagai berikut:

1. Pembina Pramuka memberi kesempatan seluas-luasnya kepada peserta didik dalam


pelaksanaan kegiatan kreatif rekreatif serta memberikan dukungan fasilitas yang
diperlukan.
2. Pembina ikut terlibat langsung dalam kegiatan/”game” kreatif rekreatif sebagai peserta.
3. Adanya suasana kegembiraan, menyenangkan, dan mengasikkan dalam pelaksanannya.
4. Dalam pelaksanaan kegiatan kreatif rekreatif hendaknya terjaga keamanannya (“safety”)
5. Pembina mengadakan bimbingan dan pengendalian kegiatan serta selingan-selingan
aktifitas
6. Pada akhir kegiatan kreatif rekreatif, Pembina hendaknya mengadakan “dedriefing”
(Tanya jawab/wawancara) dengan cara peserta didik tentang apa yang mereka temukan
dari kegiatan kreatif rekreatif yang baru saja mereka lakukan, dengan pokok-pokok
pertanyaan tentang :
7. memberikan penghargaan atas terlaksananya kegiatan kreatif rekreatif yang
menggembirakan, menyenangkan, dan berjalan dengan baik serta lancar sebagaimana
yang diharapkan.
8. adanya pengaruh terhadap ketahanan : mental-moral-spiritual, pisik, intelektual,
emosional dan social.
9. kemungkinan adanya keterhubungan antara kegiatan kreatif rekreatif tersebut dengan :
ketaqwaan kepada Tuhan, kepedulian kepada bangsa dan Negara, masyarakat,
lingkungan, alam sekitarnya, kepedulian pada diri mereka sendiri, serta ketaatan kepada
Kode Kehormatan Pramuka.
10. memberikan motivasi agar kegiatan kreatif rekreatif yang akan dilaksanakan mendatang
dapat disiapkan sebaik – baiknya

III PENUTUP

1. Semua kegiatan kepramukaan hendalah merupakan kegiatan kreatif rekreatif yang dapat
menjadi daya pikat para peserta didik pada kegiatan kepramukaan yang bervariasi,
menarik, menyenangkan, dan menantang.
2. Keterlibatan Pembina secara langsung pada kegiatan kreatif rekreatif yang mereka
lakukan akan memberikan dukungan moril atas kelancaran kegiatan yang mereka
lakukan.
3. “Debriefing” yang dilaksanakan setelah kegiatan berlangsung pada hakikatnya sebagai
sarana Pembina untuk menanamkan Prinsip Dasar Kepramukaan dan Kode Kehormatan
Pramuka dengan jalan mengetuk hati para peserta didik lewat kegiatan kreatif rekreatif
yang mereka lakukan.

KEPUSTAKAAN/REFERENSI

1. Atmasulistya, Endy R. Drs. H. 2000. PANDUAN PRAKTIS MEMBINA PRAMUKA,


Kwarda DKI.Jakarta.
2. BAHAN KURSUS PEMBINA PRAMUKA MAHIR TINGKAT LANJUTAN, Kwarnas
Gerakan Pramuka. Jakarta. 1983.

Filed under Uncategorized | Tinggalkan komentar


Mar8

Pengorganisasian Perindukan Siaga.


Posted on 8 Maret 2012 by pramukaku
Standar
Pengorganisasian Perindukan Siaga.

Pengorganisasian Perindukan Siaga. Perindukan merupakan satuan yang diperuntukan bagi


peserta didik berusia 7 s/d 10 tahun yang disebut golongan pramuka siaga.
Penyelenggaraan perindukan bertujuan untuk memudahkan penghimpunan, pengelolaan dan
pengarahan peserta didik dalam pelaksanaan kegiatan pramuka Siaga dalam mencapai tujuannya.

Perindukan Siaga
1) Perindukan terdiri atas paling banyak 40 orang Pramuka Siaga
2) Perindukan Siaga dibagi dalam satuan-satuan kecil yang dinamakan ‘barung’ yang masig-
masing terdiri atas 5 sampai dengan 10 orang Pramuka Siaga.
3) Pembentukan barung dilakukan oleh para Pramuka Siaga dengan bantuan Pembina dan
Pembantu Pembina Pramuka Siaga.
4) Tiap barung memakai nama warna yang dipilih sendiri, misalnya Barung Merah atau Barung
Putih.
5) Barung tidak memakai bendera barung (PP No.137 Th.1987)

Pembina Perindukan.
1. Peridukan dibina oleh seorang Pembina Siaga dibantu oleh tiga orang pembantu Pembina
Siaga
2. Pembina Siaga sekurang-kurangnya berusia 21 tahun, sedangkan Pembantu Pembina Siaga
sekurang-kurangnya berusia 17 tahun.
3. Pembina dan Pembantu Pembina Siaga putra dapat dijabat oleh seorarng wanita atau pria.
4. Pembina dan Pembantu Pembina Siaga putri harus dijabat oleh seorang wanita.

1.

Pimpinan Barung
1. Barung dipimpin oleh seorang Pemimpin Barung secara bergilir.
2. Pemimpin barung dipilih oleh dan dari anggota barung.
3. Pemimpin barung menunjuk wakilnya dari anggota barung.
4. Para pemimpin barung memilih salah satu pemimpin barung untuk melaksanakan tugas
ditingkat perindukan.
5. Pemimpin barung yang terpilih disebut pemimpin barung utama dipanggil sulung.
Dewan Perindukan Siaga.
Untuk Pendidikan kepemimpinan para pramuka siada membentuk Dewan Perindukan Siaga yang
disingkat dengan Dewan Siaga.
1. Dewan Siaga Terdiri dari Pemimpin Barung, wakil Pemimpin Barung, Pemimpin Barung
Utama, Pembina dan Pembantu Pembina.
2. Dewan Siaga mengadakan pertemuan sebulan sekali dipimpin oleh Pembina dan Pembantu
Pembina.
3. Dewan Siaga bertugas mengurus dan mengatur kegiatan perindukan Siaga dan menjalankan
putusan putusan yang diambil oleh dewan Siaga.
Hubungan Pembina Dengan Peserta Didik
Hubungan Pembina/ pembantu Pembina dengan peserta didik adalah seperti hubungan dalam
keluarga. Untuk itu diwujudkan dalam panggilan sehari-hari dengan Ibunda dan Ayahanda
disingkat Bunda – Yanda. Pembantu Pembina dipanggil dengan paman atau ibu kecil disingkat
Pak Cik dan Bu Cik.

Filed under Uncategorized | Tinggalkan komentar


Mar8

Pengelolaan Administrasi &


Keuangan Gudep
Posted on 8 Maret 2012 by pramukaku
Standar
Pengelolaan Administrasi dan keuangan Gudep 1. Administrasi
Gudep sebagai pusat gerak dan wadah pembinaan pramuka perlu adanya dukungan administrasi
secara tertib namun sederhana.
Agar pelaksanaan administrasi dapat teratur, tertib dan berkesinambungan diperlukan buku-buku
catatan sebagai berikut:
a. Buku catatan pribadi pesertadidik
Buku tersebut dipegang oleh Ketua Gudep dan harus selalu dimutahirkan. Buku catatan pribadi
berisi:
1) Nama Lengkap, nama kecil/nama panggilan.
2) Tempat dan tanggal lahir.
3) Agama.
4) Tanggal masuk mejadi anggota Gerakan Pramuka.
5) Sifat baik yang perlu dikembangkan.
6) Sifat kurang baik yang perlu dikurangi/dihilangkan.
7) Kepemimpinan yang pernah dialami/diikuti.
8) Peristiwa-peristiwa penting selama menjadi pesertadidik (sebutkan peristiwa penting,
tanggal dan tempatnya, misalnya: dilantik menjadi Siaga, Siaga Mula, Bantu, Tata, Garuda, naik
Golongan Penggalang, dilantik menjadi Penggalang, Ramu, Rakit, Terap, Garuda dan
seterusnya).
9) Observasi terhadap pribadi anggota (kecerdasan, gotong royong, disiplin, kegembiraan,
suka menolong/membantu, loyalitas, kejujuran, inisiatif, kepribadian/mentalitas, kreatifitas,
pengabdian dan sebagainya).
10) Kegiatan kepramukaan atau kegiatan lain yang pernah diikuti
11) Penyakit/ganggunan kesehatan yang pernah dan atau diderita
12) Mutasi anggota, dan sebagainya.
b. Buku registrasi pesertadidik berisi:
1) Nama Lengkap, jenis kelamin (putra/putri).
2) Tempat dan tanggal lahir.
3) Agama.
4) Nama Orang tua/Wali.
5) Pekerjaan Orang tua/Wali.
6) Alamat rumah.
7) Anak ke….., dari jumlah saudara putra/putri … orang.
8) Golongan darah.
9) Sekolah.
10) Bakat dan hobby.
11) Hal-hal yang perlu diperhatikan (kebiasaan, kesehatan, bahasa yang dikuasai dan lain-lain).
12) Pengalaman dalam kepramukaan.
13) Bagi pesertadidik penyandang cacat perlu dimasukkan jenis kecacatannya.
14) Lain-lain.
c. Buku registrasi Pembina dan anggota Mabi, berisi:
1) Nama
2) Alamat dan nomor telpon.
3) Tempat dan tanggal lahir.
4) Jabatan dalam masyarakat/pemerintahan dan jabatan dalam Mabi/Gudep.
5) Agama.
6) Status Perkawinan.
7) Nomor dan tanggal sertifikat/ijazah kursus-kursus yang pernah diikuti; KMD, KML, KPD
dan KPL.
8) Pendidikan formal.
d. Catatan/notulen rapat/risalah rapat:
1) Catatan/notulen rapat dengan Pembina Gudep, berisi permasalahan gudep, progja dan
sebagainya.
2) Catatan/notulen rapat dengan Dewan Kehormatan Gudep, berisi permasalahan yang dibahas
dan keputusan terakhir rapat untuk bahan evaluasi.
3) Catatan/notulen rapat dengan Mabigus, setiap pertemuan harus dicatat dan dicek hasil-hasil
rapat sebelumnya.
4) Log book (buku catatan) merupakan catatan peristiwa-peristiwa penting di dalam gudep,
setiap kegiatan dan pengambilan keputusan yang penting harus tercatat pada buku tersebut. (Log
Book berisi: catatan waktu, peristiwa, ilustrasi, gambar, tempelan/guntingan berita dan
sebagainya).
Pencatatan diupayakan singkat, jelas, lengkap dan mutahir.
e. Buku Inventaris
Buku Inventaris merupakan buku catatan sarana pendukung yang berisi catatan alat-alat,
peralatan atau perlengkapan yang meliputi:
1) Nama benda/alat/perlengkapan.
2) Jumlah masing-masing perlengkapan.
3) Kondisi masing-masing perlengkapan.
4) Asal usul barang tersebut.
Hal itu penting untuk pemeliharaan dan pengorganisasian secara terus-menerus, sehingga
membantu mempermudah ketika akan mengadakan kegiatan dan mempermudah
pemeliharaannya. Mengingat hal tersebut sering dilalaikan, maka hendaknya dijadikan tradisi
oleh gudep/pembina/regu untuk melaksanakan pencatatan tersebut secara teratur, teliti dan
berkesinambungan.
f. Buku agenda, verbal dan expedisi surat menyurat.
Semua surat-surat, baik yang diterima maupun yang dikirimkan harus dicatat dengan teliti.
Arsip surat-surat harus diatur dalam tata naskah (berkas) dan setiap tahun diadakan penilaian dan
pemilahan.
g. Buku Acara Kegiatan
Setiap kegiatan yang dilaksanakan oleh gudep maupun satuan harus dicatat dengan baik, hal itu
akan sangat berguna untuk bahan referensi bagi kegiatan yang akan datang.
h. Formulir untuk pelaksanaan kegiatan administrasi yang selalu berulang dan sama, sebaiknya
untuk efisiensi dibuat formulirnya, misalnya:
1) Formulir peminjaman alat/perlengkapan.
2) Formulir laporan kekuatan.jumlah anggota.
3) Formulir permintaan ijin, dan sebagainya.
i. Pencatatan tentang pelaksanaan pelatihan (Program Kegiatan)
Berisikan sasaran setiap kegiatan yang dicapai oleh anggota yang merupakan bahan evaluasi
sejauh mana berbagai sasaran-sasaran kegiatan telah dicapai. Salah satu hal yang menarik bagi
anggota adalah bila mereka dapat mencapai sasaran, karena berarti ada kemajuan pribadinya.
Setiap satuan harus memiliki catatan tersebut untuk mengukur keberhasilannya.
j. Buku Program
Buku tersebut sangat penting untuk merencanakan dan mengoperasikan program agar dapat
sukses, susunlah program secara detail, tulis dan catat. Hal tersebut berguna pula untuk
dipelajari guna pengembangan di masa depan.
k. Administrasi dana dan keuangan satuan.
Satuan diijinkan untuk mendapatkan dana dari gudep, Mabi, orangtua pesertadidik dan sponsor
lain melalui gudep untuk kepentingan operasional satuan. Dana tersebut dicatat secara lengkap,
kwitansi-kwaitansi dan tanda terima/pengeluaran uang harus tertib, lengkap dan dapat di cek
sewaktu-waktu bila diperlukan.
l. Buku catatan pribadi setiap pembina:
Untuk mengembangkan anggota/pesertadidik secara individu tidak cukup hanya dengan
mengandalkan ingatan untuk mengetahui kemajuan individu anggota tersebut. Oleh karena itu,
setiap pembina perlu memiliki buku catatan pribadi, dan perlu mencatat informasi yang berkaitan
dengan kemajuan yang dicapai
2. Administrasi Keuangan
Untuk menjamin agar keuangan gudep terorganisasikan dengan baik, ketentuan dan prosedur
keuangan harus dilaksanakan secara ketat (disiplin).
Prosedurnya adalah:
1) Semua penerimaan/pendapatan dimasukkan dalam rekening bank segera (pada kesempatan
pertama).
2) Semua uang tersimpan dalam bank, hanya ada uang tunai pada kas kecil.
3) Semua dana melalui bank, pengambilan uang harus atas persetujuan Ketua Gudep yang
ditandatangani sedikitnya oleh 2 orang anggota Pembina Gudep yang telah ditentukan.
4) Tanda terima atau kwitansi harus dibuat rangkap 2 (dua), pada setiap
penerimaan/pengeluaran uang ditulis jumlah uangnya dan tanda terima atau kwitansi
pembayaran harus disimpan.
5) Setiap Satuan, Ketua Gudep dan Mabi, boleh mengelola sendiri uang di bank (bank
account).
Untuk satuan diatur sebagai berikut:
a) Perindukan oleh Pembina Perindukan.
b) Pasukan Penggalang oleh Dewan Penggalang.
c) Ambalan Penegak oleh Dewan Ambalan.
d) Racana Pandega oleh Dewan Racana.
Ketua Gudep harus mengawasi dan memeriksa apakah ketentuan administrasi dan prosedur
dilaksanakan dengan baik dan benar.
6) Pemeriksaan
Setiap akhir tahun diperlukan adanya pemeriksaan keuangan meliputi semua pengoperasian dana
di gudep maupun satuan dan di audit oleh Badan Pemeriksa Keuangan Gudep bila dianggap
perlu dibantu auditor yang independen.
7) Usaha Dana (Fundrising)
Dalam usaha dana perlu ada penjelasan bahwa Gerakan Pramuka memerlukan dukungan bantuan
untuk pelaksanaan kegiatannya. Caranya dengan melakukan pendekatan kepada orang yang akan
diminta bantuan dana tersebut yang dilakukan dengan sebaik-baiknya.
Usaha dana bukanlah suatu pelatihan untuk meminta-minta.
Beberapa langkah yang perlu dilakukan dalam usaha dana:
a) Cari identifikasi sumber-sumber dana.
b) Pastikan bahwa alasan untuk memerlukan dana tambahan cukup kuat. Ingat bahwa orang
merespon kebutuhan yang nyata. Kemukakan sejarah tentang keberhasilan Gerakan Pramuka
dan harus mampu menunjukkan bahwa dana yang dikumpulkan akan sangat berguna untuk
menambah peralatan dan melaksanakan kegiatan yang lebih banyak, misalnya untuk mengikuti
jambore, lomba tingkat, dan kegiatan-kegiatan lain di tingkat kwartir.
c) Pengumpulan dana
Semua usaha dana harus dengan meminta, yang penting adalah siapa yang akan meminta dan
bagaimana cara yang baik untuk meminta, tergantung dengan siapa yang akan dimintai.
d) Ucapan terima kasih
Proses yang terpenting pada usaha dana adalah ucapan terima kasih setelah menerima dana dan
menyampaikan informasi tentang penggunaannya.
n. Laporan Keuangan bulanan
1) Bendahara membuat laporan bulanan kepada Ketua Gudep pada setiap akhir bulan.
2) Harus diingat bahwa uang yang dikelola oleh gudep haruslah uang yang jelas dan halal.
3. Penghasilan dan Iuran
Penghasilan Gudep diperoleh dari:
a) Iuran anggota yang besarnya ditentukan oleh Mugus.
b) Bantuan dari Pemerintah.
c) Bantuan dari masyarakat yang tidak mengikat.
d) Lain-lain sumber yang tidak bertentangan dengan Perundang-undangan Negara, Anggaran
Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pramuka.
Pelaksanaan iuran :
a) Para Pramuka, Pembina Pramuka, dan anggota Mabigus wajib membayar iuran bulanan
kepada gudepnya, sesuai peraturan yang berlaku.
b) Gudep wajib membayar iuran bulanan kepada Kwarran.
Filed under Uncategorized | Tinggalkan komentar
Mar8

Bikin Teks-Naskah Ulang Janji


Posted on 8 Maret 2012 by pramukaku
Standar
Menjelang Hari Pramuka, Warga Gerakan Pramuka tentunya akan melaksanakan kegiatan
Renungan. Dalam Acara Renungan dilakukan Ulang Janji dengan mengucapkan Tri Satya,
berikut sekedar ini contoh naskah Ulang janji yang dibacakan oleh pembina upacara untuk
diikuti oleh peserta upacara renungan.
NASKAH ULANG JANJI
PERINGATAN HARI PRAMUKA KE – … TAHUN ……
KWARTIR CABANG GERAKAN PRAMUKA ………….

Adik – adik dan Kakak – kakak warga Gerakan Pramuka yang berbahagia.
Pada malam yang berbahagia ini, marilah kita bersyukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang
telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya kepada kita semuanya.
SAUDARA …………..
Setelah kita renungkan bersama akan perjalanan perjuangan dan pengabdian kita, maka pada
kesempatan yang baik ini marilah kita semua sebagai Pandu Indonesia membulatkan tekad,
mengorbankan semangat untuk meneruskan perjuangan dan pengabdian itu demi tercapainya
tujuan bangsa, yakni masyarakat yang adil dan makmur berdasarkan Pancasila.
Sebelum itu marilah kita tundukkan kepala, mohon kepada Tuhan Yang Maha Esa agar apa yang
telah kita Satya-kan mendapat Ridho dan bimbingan-Nya.
Berdo’a dipersilahkan …………………………………..
Amin.
Adik – adik dan Kakak – kakak sekalian,
Marilah kita pegang Sang Merah Putih yang ada di pundak kita, dengan maksud agar selama
jantung kita masih berdetak, kita akan selalu ingat, bahwa dipundak kita, dipercayakan tugas dan
tanggungjawab untuk melaksanakan janji Pramuka Indonesia, Tri Satya.
Tirukanlah :
TRI SATYA
DEMI KEHORMATANKU AKU BERJANJI AKAN BERSUNGGUH – SUNGGUH :

 MENJALANKAN KEWAJIBANKU TERHADAP TUHAN, NEGARA


KESATUAN REPUBLIK INDONESIA DAN MENGAMALKAN PANCASILA.
 MENOLONG SASAMA HIDUP, DAN IKUT SERTA MEMBANGUN
MASYARAKAT.
 MENEPATI DASA DARMA.

Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa senantiasa memberikan bimbingan dan karunia-Nya kepada
setiap Warga Gerakan Pramuka Indonesia.
Pembina Upacara,
……………………
Filed under Uncategorized | Tinggalkan komentar
Mar8

Penggunaan Selendang Dan Pita Mahir


bagi Pembina
Posted on 8 Maret 2012 by pramukaku
Standar
Penggunaan Selendang Dan Pita Mahir bagi Pembina

MEMAHAMI PENGGUNAAN SELENDANG


DAN PITA MAHIR

Apabila seorang Pembina Pramuka telah menyelesaikan masa pemantapan KML, maka akan
dikukuhkan sebagai Pembina Mahir dan kepadanya disematkan selendang mahir dan diberikan pita
mahir sesuai dengan golongan satuan yang dibinanya.
Selanjutnya Ketua Kwartir Cabang memberikan Ijasah/ sertifikat Pembina Pramuka atas rekomendasi
Ketua Lemdikacab.

Dibawah ini gambar pita mahir sesuai golongannya :

Cara memakai Selendang dan Pita Mahir.

1. Pita Mahir dipakai melingkar dibawah kerah baju dan setangan/ pita leher.
2. Selendang mahir dikenakan melintang kanan dan kiri serta lipatan selendang dimasukan
dibawah deck/ lidah bahu. Letak selendang diatur secara simetris, dengan setangan leher tetap
tampak di atasnya. ( Lihat gambar )

Penggunaan Selendang dan Pita Mahir :

1. Pita Mahir digunakan setiap mengikuti kegiatan Kepramukaan.


2. Selendang Mahir digunakan pada saat Upacara Kegiatan Orang Dewasa ( Binawasa seperti Up.
Pembukaan kursus dll.) dan Pelantikan,. Termasuk ketika melantik peserta didiknya.

Arti Kiasan Selendang Mahir :

1. Lidah api : Menunjukan bahwa Seorang Pembina mahir selalu bersemangat dalam
membina dan menjadi juru penerang bagi peserta didiknya dan dimanapun mereka berada.
2. Jantung : Selama Jantung masih berdetak di dada, seorang Pembina Mahir selalu tetap
mengabdikan diri dengan Ikhlas Bakti Bina Bangsa Ber Budi Bawa Laksana.
3. Senjata/ Keris : Seorang Pembina Mahir memiliki Sumber Daya dan cara pemikiran yang selalu
tajam serta tanggap dengan lingkungannya.
4. Warna Ungu : kehebatan, keutamaan.
Filed under Uncategorized | Tinggalkan komentar
Mar8

Teks Do’a hari pramuka


Posted on 8 Maret 2012 by pramukaku
Standar
TEKS DO’A
HARI PRAMUKA KE-49
KWARTIR CABANG ………………………. TAHUN 2010

Assalamu’alaikum Wr.Wb.

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih, Lagi Maha Penyayang, atas ridho dan
keagungan-Mu ya Allah, perkenankanlah kami segenap yang hadir dalam Upacara Hari Pramuka
ke-49, memanjatkan puji dan syukur ke Hadirat-Mu, atas limpahan rahmat dan anugerah-Mu
yang tiada terhingga, semoga kami termasuk hamba-Mu yang pandai mensyukuri nikmat
karunia-MU.

Ya Allah Yang Maha Bijaksana lagi Maha Perkasa, limpahkanlah kepada kami, seluruh anggota
Gerakan Pramuka Kwartir Cabang ………………………. kekuatan lahir dan batin, keteguhan
iman, kesabaran yang dalam, ketabahan serta kekuatan; dalam menjalankan segala tugas dan
tanggung jawab kami, sehingga kami mampu melaksanakannya dengan bimbingan, naungan,
ridho dan hidayah-Mu.

Ya Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Pandai, berilah kami ilmu yang bermanfaat dan
jadikanlah kami manusia pembangunan yang berguna bagi bangsa, negara dan agama.

Ya Allah Yang Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun, ampunilah segala dosa dan kesalahan
kami, kedua orang tua kami, para pemimpin kami, seluruh pahlawan bangsa kami, khususnya
Pahlawan Gerakan Pramuka.
Bimbinglah kami seluruh anggota Pramuka Kota semarang ke jalan yang lurus lagi benar,
sebagaimana jalannya orang-orang yang telah engkau beri kenikmatan. Jauhkanlah kami dari
segala bencana dan malapetaka yang membawa kerusakan

Ya Allah, kabulkanlah segala do’a dan permohonan kami


Amin.

Wassalamualaikum Wr. Wb.

Filed under Uncategorized | Tinggalkan komentar


Mar8

renungan peringatan hari pramuka


Posted on 8 Maret 2012 by pramukaku
Standar
TEKS RENUNGAN
PERINGATAN HARI PRAMUKA KE 47 TAHUN 2008
Suasana malam hening
Sebersit cahaya merona redup
Semilir angin berhembus pelan
Menuai kesan kesejukan alam
Menempa ketabahan hati kehidupan insani
Tak terasa 47 tahun telah berlalu
Saat tercipta Praja Muda Karana
Yang siap sedia mempersiapkan kaum muda
Yang tidak hanya mencintai diri sendiri
Melainkan kaum muda yang cinta Tanah Air,
Bangsa, Negara, Agama dan Keluarga
Malam yang hening ini
Adalah wahana merenung diri
Mengingat kembali makna pandu sejati
Mengemban tugas suci bakti diri
Sentuhan angin malam telah membawaku
Untuk bertanya tugas mulia diriku
Apa yang telah kuberikan kepada bangsaku
Apa yang dapat kuperbuat untukmu negaraku
Sampai dimana ukuran bakti yang aku semaikan
Suatu pertanyaan yang dapat terjawab
Bagi Anggota Pramuka harapan bangsa
Praja Muda Karana harapan Ibu Pertiwi
Dipundakmu tertumpu tanggung jawab dan tugas suci
Mempersiapkan kaum muda yang sehat
Untuk hidup dalam dunia yang penuh tantangan
Mampukah mewujudkan cita-cita mulia
Janji dan ketentuan moral yang terpancar
Dijiwahi sinar Kode Kehormatan Gerakan Pramuka,
Adalah jawabannya.
Praja Muda Karana Ksatria Bangsa
Esok lusa akan kutanamkan benih-benih kebajikan
Akan kutaburkan warna keluhuran jiwa
Akan kulaksanakan Tri Bakti Pramuka
Saudaraku pengabdian adalah segala-galanya
Kepada Tuhan
Kepada Negara
Kepada Bangsa
Kepada Keluarga
Untuk ikut menciptakan masyarakat adil makmur,
Dan mewujudkan masa depan yang lebih gemilang.
Filed under Uncategorized | Tinggalkan komentar
Feb25

Penyusunan kerangka pengajaran


Posted on 25 Februari 2012 by pramukaku
Standar
Penyusunan kerangka pengajaran

a. Menyusun Rencana Mengajar (RM), yang terdiri atas:


1) Nama pelatih
2) Pokok bahasan
3) Alokasi waktu
4) Sasaran pengajaran
5) Alatbantu
6) Garis besar pokok bahasan:
- Pendahuluan
- Inti
- Kesimpulan/Penutup
7) Metode
8) Refernsi/Kepustakaan
(contoh RM terlampir)

b. Lengkapi persiapan dengan Menyusun Lembar Penugasan Kelompok sebagai media


pembelajaran.

4. Dalampersiapan proses pembelajaran, persiapan teknik pembelajaran “Quantum Teaching”


dengan kerangka sebagai berikut:
a. Tumbuhkan.
Sertakandirimereka, pikatmereka, tumbuh kanminat dengan memuasakan “apakah manfaatnya
bagiku” (AMBAK) dan manfaatkan kehidupan peserta.
b. Alami
Berikan merekapengalaman belajar, tumbuhkan “kebutuhan untuk mengetahui”.
c. Namai
Sediakan kata kunci, konsep, model, rumus, strategi sebuah masukan, tepat saat minat pribadi.
d. Demonstrasi
Berikan kesempatan bagi peserta untuk mengkaitkan pengalaman dengan data baru, sehingga
mereka menghayati dan membuatnya sebagai pengalaman pribadi
e. Ulangi
Rekatkangambarankeseluruhan, sehinggamerekaakanmengatakan ”
akutahubahwaakumemangtahuini”.
f. Rayakan.
Berikan pengakuan atas kesuksesan yang di dapat dari proses belajar mengajar tersebut.
TANDUR (Tumbuhkan, Alami, Namai, Demonstrasi, Ulagi dan Rayakan) merupakan proses
pembelajaran yang harus kita siapkan dengan baik agar tujuan pembelajaran tercapai dengan
cepat.

5. Konsultasi semua persiapan mengajar kepada Ketua Tim Pelatih untuk mendapatkan
pengarahan dan penyempurnaan pengajian/penampilan.

Filed under Uncategorized | Tinggalkan komentar


Feb25

JENIS-JENIS UPACARA PADA AMBALAN


PRAMUKA PENEGAK
Posted on 25 Februari 2012 by pramukaku
Standar

JENIS-JENIS UPACARA PADA AMBALAN


PRAMUKA PENEGAK

I. PENDAHULUAN
Upacara adalah serangkaian perbuatan yang ditata dalam suatu ketentuan peraturan yang wajib
dilaksanakan dengan khidmat sehingga merupakan kegiatan yang teratur dan tertib, untuk
membentuk suatu tradisi dan budi pekerti yang baik.

Prinsip upacara yang penting adalah khidmat, tertib, dan hening, sehingga menimbulkan rasa
bangga, kadangkala dapat menimbulkan rasa haru, dan rasa menghargai terhadap sesuatu yang
memiliki nilai, dan terkadang dapat menimbulkan semangat yang menyala.
II. MATERI POKOK
1. Tujuan upacara dalam Gerakan Pramuka adalah membentuk manusia yang berbudi pekerti
luhur sehingga menjadi warga negara Indonesia yang berjiwa Pancasila seperti tercantum pada
Tujuan Gerakan Pramuka (lihat AD Gerakan Pramuka Ps. 4).

2. Sasaran upacara dalam Gerakan Pramuka, ialah agar peserta upacara (peserta didik) mampu :

1. memiliki rasa cinta kepada tanah air, bangsa dan negara.


2. memiliki rasa tanggungjawab dan disiplin pribadi.
3. selalu tertib dalam kehidupan sehari-hari.
4. memiliki jiwa gotong royong dan percaya pada orang lain.
5. dapat memimpin dan dipimpin.
6. dapat melaksanakan upacara dengan khidmat dan tertib.
7. meningkatkan ketakwaannya kepada Tuhan Yang Maha Esa.
8. Meningkatkan rasa kesetiakawanan sosial.
9. Meningkatkan rasa loyalitas terhadap satuan, gudep, Gerakan Pramuka, dan Pramuka
dunia.

3. Sasaran upacara tersebut akan dapat dicapai bilamana para peserta upacara (peserta didik)
melaksanakannya dengan tertib dan khidmat.
Ketika kondisi upacara berjalan dengan tertib dan khidmat, Pembina Upacara berusaha membuka
hati peserta didik dan memberikan pendidikan watak; di sinilah letak upacara sebagai alat
pendidikan.

4. Unsur-Unsur pokok dalam upacara Gerakan Pramuka, ialah:


a. Bentuk barisan yang digunakan oleh para peserta selalu disesuaikan dengan perkembangan
jiwa peserta didik.
b. Pengibaran Bendera Merah Putih.
c. Pembacaan Pancasila.
d. Pembacaan Kode Kehormatan.
e. Adanya doa.
f. Upacara dilakukan dalam suasana khidmat dan bersungguh-sungguh.

5. Macam Upacara pada Ambalan Pramuka Penegak


a. Upacara Pembukaan Latihan, yang tata urutnya sebagai berikut:
1) Kerapihan pembukaan latihan.
2) Sangga kerja menyiapkan perlengkapan upacara.
3) Pradana mengumpulkan anggota Ambalan dalam bentuk barisan bersaf.
4) Laporan Pemimpin sangga kepada Pradana.
5) Pada waktu Pemimpin Sangga meninggalkan tempat wakil Pemimpin sangga pindah ke
tempat Pemimpin Sangga.
6) Para Pemimpin Sangga sesudah laporan mengambil tempat di sebelah kanan barisan.
7) Pradana menjemput Pembina dan mengantarnya ke sebelah kanan para Pemimpin Sangga.
8) Pradana mengambil tempat di depan barisan sesuai dengan Adat Ambalan yang berlaku.
9) Petugas Bendera mengibarkan Sang Merah Putih Pradana memimpin penghormatannya.
10) Pembacaan Dasadarma atau Sandi Ambalan oleh Petugas.
11) Pembina Penegak membaca teks Pancasila diikuti oleh anggota Ambalan.
12) Pengumuman dari Pradana/Pembina.
13) Pradana memimpin doa sesuai dengan agama masing-masing.
14) Barisan dibubarkan oleh Pradana dilanjutkan dengan acara latihan.

b. Upacara Penutupan Latihan.


1) Kerapihan setiap anggota Ambalan.
2) Pradana mengumpulkan anggota Ambalan dalam bentuk barisan bersaf.
3) Pemimpin sangga menempati tempat di sebelah kanan berisan dan wakil Pemimpin Sangga
pindah ke tempat Pemimpin Sangga.
4) Pradana menyemput Pembina Penegak dan mengantarkannya ke sebelah kanan barisan.
5) Pradana mengambil tempat di depan barisan sesuai dengan Adat Ambalan yang berlaku.
6) Petugas bendera menurunkan Sang Merah Putih untuk disimpan, dengan penghormatan yang
dipimpin oleh Pradana.
7) Pembacaan Renungan atau Sandi Ambalan oleh Petugas.
8) Pengumuman tentang sangga kerja untuk latihan yang akan datang, dll.
9) Pradana memimpin doa sesuai dengan agama masing-masing.
10) Laporan Pradana kepada Pembina Penegak.
11) Pradana membubarkan barisan.

c. Upacara Penerimaan Tamu Ambalan.


1) Tamu ambalan mengambil tempat di sebelah kiri Pradana atau Pembina.
2) Pradana atau Pembina memperkenalkan tamu kepada anggota Ambalan.
3) Pradana atau Pembina memberi kesempatan kepada tamu untuk mengikuti kegiatan
Ambalan.
4) Barisan dibubarkan, dilanjutkan dengan acara latihan.

d. Upacara Penerimaan Calon Penegak kepada Ambalan.


Dilaksanakan sesudah upacara latihan dengan susunan acara sebagai berikut:
1) Pradana mengumpulkan anggota Ambalan.
2) Tamu Ambalan berada di tempat yang disediakan.
3) Penegak Bantara/Laksana yang sudah ditentukan menyiapkan pertanyaan.
4) Tamu Ambalan dijemput oleh Petugas untuk dihadapkan kepada Ambalan.
5) Pengantar kata dari Pradana/Pembina Penegak.
6) Tanya jawab tentang keadaan pribadi tamu yang akan diterima sebagai calon Penegak.
7) Petugas mengajak tamu untuk meninggalkan tempat.
8) Ambalan bermusyawarah untuk menentukan penerimaan calon.
9) Tamu di panggil untuk mendengarkan keputusan penerimaannya di Ambalan.
10) Ucapan selamat dari anggota Ambalan dilanjutkan dengan acara latihan.

e. Upacara Pelantikan Calon Penegak menjadi Penegak Bantara.


Upacara ini tidak boleh dihadiri oleh calon Penegak yang lain, upacara hanya diikuti oleh para
Pramuka Penegak Bantara dan Laksana dengan susunan acara sebagai berikut:
1) Sangga Kerja menyiapkan perlengkapan upacara.
2) Calon Penegak yang akan dilantik diantar oleh Pendamping kanan dan pendamping kiri ke
hadapan Pembina. [1]
3) Pembina minta penjelasan kepada pendamping kanan dan pendamping kiri, mengenai
watak dan kecakapan calon.
4) Pendamping kanan dan pendamping kiri kembali ke Sangganya.
5) Sang Mereah Putih di bawa oleh Petugas ke sebelah kanan depan Pembina, anggota
Ambalan menghormat dipimpin oleh Pradana.
6) Tanya jawab tentang SKU antara pembina dengan calon.
7) Pembina memimpin doa sesuai dengan agama masing-masing.
8) Ucapan/ulang janji Trisatya yang diucapkan sendiri oleh Penegak, sambil memegang ujung
Sang Merah Putih dengan tangan kanan yang ditempelkan pada dada kiri, tepat pada jantungnya;
peserta upacara memberikan penghormatan. Kemudian disusul oleh penyematan tanda Penegak
Bantara oleh calon Penegak sendiri.
9) Ucapan selamat dari anggota Ambalan.
10) Pendamping Kanan dan Pendamping kiri menjemput Penegak Bantara yang selesai dilantik
kembali ke Sangganya.

f. Upacara Kenaikan Tingkat dari Penegak Bantara ke Penegak Laksana, dilakukan sbb:
1) Pradana/Pembina Penegak mengumpulkan anggota Ambalan (Bantara dan Laksana).
2) Penegak Bantara yang akan naik tingkat diantar oleh Pendampingnya ke hadapan Pembina.
3) Pembina minta penjelasan pendamping mengenai perkembangan watak dan kecakapan
yang bersangkutan.
4) Para Pendamping kembali ketempat.
5) Tanya jawab tentang SKU antara Pembina dengan Penegak Bantara yang akan naik tingkat.
6) Sang Merah Putih dibawa petugas kesebelah kanan Pembina.
7) Pembina memberikan bendera Sang Merah Putih kepada Penegak yang bersangkutan.
8) Pembina melepas tanda Penegak Bantara disertai pesan seperlunya.
9) Tanda Penegak Laksana dipasang sendiri oleh Penegak yang bersangkutan.
10) Penegak yang bersangkutan mengulang janji Trisatya seraya memegang ujung bendera
Merah Putih dengan tangan kanan yang ditempelkan pada dada kiri tepat pada jantungnya.
Peserta upacara memberikan penghormatan.
11) Pembina memimpin doa sesuai dengan agama masing-masing.
12) Ucapan selamat dari anggota Ambalan.
13) Pembina menyerahkan Ambalan kepada Pradana untuk meneruskan acara.

g. Upacara Pemberian TKK.


Dilakukan sesuai dengan adat ambalan.

h. Upacara Pindah golongan dari Penegak ke Pandega.


1) Pradana/Pembina Penegak mengumpulkan anggota Ambalan dalam bentuk barisan bersaf.
2) Penegak yang akan pindah golongan dipanggil kehadapan Pembina Penegak.
3) Penjelasan Pembina atas kepindahan golongan.
4) Penegak yang akan pindah minta diri kepada Anggota Ambalan.
5) Pembina menyerahkan Penegak yang bersangkutan kepada Pembina Racana Pandega.
6) Pembina Racana Pandega menerimanya sesuai dengan adat Racana yang berlaku.

i. Upacara Pelepasan Penegak yang akan terjun ke masyarakat.


Upacara ini dilakukan dalam bentuk informal, di luar pertemuan rutin, dilaksanakan oleh Sangga
Kerja/Panitia, dengan susunan acara sebagai berikut:
1) Penjelasan Pembina.
2) Penegak yang bersangkutan minta diri.
3) Sambutan wakil anggota Ambalan.
4) Kata Pelepasan dari Pembina Penegak dan penyerahan surat keterangan.
5) Pemberian kenangan kepada Penegak yang akan meninggalkan Ambalan.
6) Berdoa dipimpin oleh Pembina Penegak.
7) Ramah tamah diakhiri dengan membuat rangkaian persaudaraan.

III. PENUTUP
Upacara-upacara merupakan alat pendidikan, oleh karena itu seyogyanya dilaksanakan dengan
tertib dan khidmat.

KEPUSTAKAAN
1. Petunjuk Penyelenggaraan Upacara di dalam Gerakan Pramuka, Kep. Kwarnas No.178
tahun 1979.

[1] Perantara kanan dan kiri untuk pertama kalinya karena belum ada yang Bantara maka diantar
oleh Pembantu Pembinanya. Perantara kanan ditanya soal spiritual, moral, mental yang dilantik.
Perantara kiri ditanya soal kecakapannya.
Filed under Uncategorized | Tinggalkan komentar
Feb25
MATERI KMD PRAMUKA
Posted on 25 Februari 2012 by pramukaku
Standar
ADMINISTRASI YANG DIPERSIAPKAN ADALAH:
a) Program Kerja Tahunan
Merupakan rencana kegiatan yang menjadi dasar pelaksanaan kegiatan selama satu tahun. Prota
ini dijabarkan menjadi 3 tahapan yang masing-masing belaku selama 4 bulan (caturwulan)
Pelaksanaannya dapat dilakukan menurut skala prioritas, mana yang perlu didahulukan sesuai
dengan kondisi tadik dan lingkungannya.
Bulan
NO Kegiatan Ket
1 2 3 4

b) Program Kegiatan Mingguan


Memuat runtutan kegiatan yang akan dilaksanakan pada waktu latihan rutin.
PROGRAM KEGIATAN MINGGUAN
hari, tanggal :
tempat :
NO Kegiatan Acara Pengganti Keterangan

c) Buku Induk Anggota


Buku induk anggota sebagai penertiban data, memuat data diri anggota serta tingkat kecakapan
anggota. Format seperti di bawah ini:
TEMPAT, NAMA
NAMA
NO NTA AGAMA TGL ALAMAT ORANG
ANGGOTA
LAHIR TUA
Dilantik Tanggal Mendapat TKK tanggal
PEKERJAAN
Ramu Rakit Terap 1 2 3 4 5

d) Buku presensi (kehadiran)


Buku ini dipakai ketika latihan rutin, untuk mengecek kehadiran anggota di tiap regu.
Buku Kehadiran
Regu :
Hari, tanggal :
Jabatan
NO Nama Hadir S I A Paraf
dalam regu

e) Buku Iuran dan buku tabungan


Buku ini dapat disatukan dengan buku presensi.

Buku Kehadiran
Regu :
Hari, tanggal :
Tabung-
NO Nama Jabatan Hadir S I A Iuran Paraf
an

f) Buku Agenda Latihan


Buku Agenda memuat kegiatan yang dilaksanakan ketika latihan.
NO Kegiatan Waktu Tempat Peserta Biaya Ket

g) Buku Catatan Rapat (Notula)


untuk mencatat hal-hal penting ketika pertemuan, rapat, atau pengarahan dari pembina.
hari/ tanggal :
waktu :
tempat :
acara :
NO Permasalahan Pemecahan Keterangan

h) Buku Inventaris
Untuk mencatat perbendaharaan benda dan peralatan Gudep.
Keadaan
NO Barang Klasifikasi Jumlah Sumber Ket
(B/RR/RB)

i) Buku Log
Buku ini mencatat peristiwa atau kegiatan penting yang terjadi di gugus depan.
NO Tanggal Catatan Keterangan

j) Buku Catatan Pribadi


merupakan catatan rahasia tentang tadik yang dipegang oleh pembina.
nama tadik yang
NO Catatan Keterangan
teramati

k) Buku Upacara Pelantikan


untuk mencatat kegiatan pelantikan.
Hari, tanggal, nama pelantikan pembina
NO tempat Ket
waktu terlantik tingkat pelantik

l) Buku Tamu
Buku ini mencatat tamu yang berkunjung ke Gugus Depan, berisikan maksud dan tujuan serta
saran-saran dari tamu.
Hari,
nama/ kesan dan
NO tanggal, jabatan maksud Ttd
alamat pesan
waktu

m) Buku ekspedisi
Buku untuk mencatat keluar masuk surat
Tanggal
NO No. Surat Perihal Tujuan paraf ket
Surat
Dengan penertiban administrasi, diharapkan akan menunjang kelancaran dan keberhasilan
kegiatan sesuai dengan tujuan dan sasaran yang telah ditetapkan.