Anda di halaman 1dari 40

PT QUANTUM ANALYTICS

LAPORAN KKL

SHAUM ATTAQWA 421 14 029

ZARA TRIMURTI 421 14 035

PROGRAM STUDI D-4 TEKNIK LISTRIK


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
MAKASSAR
2018
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

HALAMAN PERSETUJUAN

Laporan KKL ini dengan judul CEMS ( Continous Emission Monitoring

System ) oleh Shaum Attaqwa (421 14 029) & Zara Trimurti (421 14 035)

dinyatakan telah mengikuti praktek pada PT Quantum Analytics.

Makassar, 28 Mei 2018

Mengetahui,

Pembimbing KKL

Bapak Salahuddin

ii
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

DAFTAR ISI

HALAMAN PERSETUJUAN ......................................................................... ii

DAFTAR ISI ................................................................................................... iii

DAFTAR GAMBAR........................................................................................ 1

BAB I PENDAHULUAN ................................................................................ 2

1.1 Latar Belakang .................................................................................. 2


1.2 Topik Pembahasan ............................................................................ 3
1.3 Ruang Lingkup Pembahasan ............................................................. 3
1.4 Tujuan dan Manfaat .......................................................................... 4
1.4.1 Tujuan Penulisan ...................................................................... 4
1.4.2 Manfaat Penulisan .................................................................... 4
BAB II PROFIL PERUSAHAAN.................................................................... 5

2.1 Sejarah PT Quantum Analytics Teknikatama ................................... 5


BAB III TINJAUAN PUSTAKA ..................................................................... 6

3.1. Continuous Emission Monitoring Systems (CEMS)................ 6


3.2. Metode dan analisis CEMS ............................................................. 9
3.2.1. Analysis In-situ. .................................................................. 10
3.2.1.1 Dust and opacity ................................................................... 11
3.2.1.2 Flow Measurment ................................................................. 12
3.2.1.3 Gas Analyzer ......................... Error! Bookmark not defined.
3.2.2. Analysis Extractive................................................................. 13
3.2.2.1 Sampling system .................................................................. 14
3.2.2.2 Gas Analyzer ........................................................................ 14
3.3 DAS/DAQ (Data Acquisition System) ............................................ 15
3.3.1 Sensor atau transducers ........................................................... 16
3.3.2 Perangkat keras dari DAQ ...................................................... 16

iii
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

3.3.3 Komputer dengan perangkat lunak di dalamnya .................... 17


3.3.4 SCADA (Supervisory Control and Data Acquisition) ........... 17
3.3.4.1 Fungsi Dasar SCADA .......................................................... 18
3.3.4.1.1 Telemetering (TM) ............................................................ 18
3.3.4.1.2 Telesinyal (TS) .................................................................. 18
3.3.4.1.3 Telekontrol (TC) ............................................................... 18
3.3.4.2 Fungsi Utama SCADA ......................................................... 19
3.3.4.2.1Akuisisi Data ...................................................................... 19
3.3.4.2.2 Konversi Data .................................................................... 19
3.3.4.2.3 Pemrosesan Data ............................................................... 19
3.3.4.2.1 Supervisory Data ............................................................ 20
3.3.4.2.2 Pemrosesan Event dan Alarm ......................................... 20
3.3.4.2.3 Tagging (Penandaan) ...................................................... 20
3.3.4.2.4 Post Mortem Review ....................................................... 20
3.3.4.3 WinTr (SCADA Software) ................................................ 21
3.4 Protokol Komunikasi ...................................................................... 22
3.4.1 RS 485 ..................................................................................... 22
3.4.2 Ethernet ................................................................................... 22
3.4.3 TCP/IP .................................................................................... 23
BAB IV PEMBAHASAN .............................................................................. 24

4.1. DUST HUNTER ............................................................................ 24


4.1.1 Jenis-jenis dust hunter ............................................................. 24
4.1.1.1 DUSTHUNTER T ................................................................ 24
4.1.1.2 DUST HUNTER S ............................................................... 25
4.1.1.2 DUST HUNTER C............................................................... 28
4.1.2 Tipe-tpe ................................................................................... 29
4.2. FLOW SICK 100 ........................................................................... 35
BAB V PENUTUP ......................................................................................... 35

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 36

iv
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

DAFTAR GAMBAR

Gambar 3. 1 Diagram CEMS ........................................................................... 9

Gambar 3. 2 metode dan analisis proses sampling system ............................. 10

Gambar 3. 3 Dust & Opacity measurement .................................................... 12

Gambar 3. 4 Flow SICK measurement........................................................... 13

Gambar 3. 5 Komponen DAS/DAQ ............................................................... 15

Gambar 3. 6 Tampilan Awal Software WinTr ............................................... 21

1
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Kegiatan proses pembakaran atau suatu proses emisi pencemar penting untuk

dilakukan pemantauannya. Hal ini berkaitan dengan peraturan yang telah

dikeluarkan seperti :

1. Permen LH No. 21 tahun 2008 tentang Baku Mutu Emisi Sumber Tidak
Bergerak Bagi Usaha Dan/Atau Kegiatan Pembangkit Tenaga Listrik Termal
2. Kep. MenLH 13 tahun 2009 tentang Baku Mutu Emisi Sumber Tidak Bergerak
untuk kegiatan minyak dan gas bumi.
3. Kep-03/ BAPEDAL/09/1995 tentang Baku Mutu Emisi Udara untuk
Incenerator

Dengan adanya peraturan tersebut diharapkan pihak industri lebih peduli

terhadap masalah lingkungan, dengan cara melakukan pengendalian pencemaran

udara pada setiap proses yang menghasilka gas buang.

Untuk melakukan pengukuran, pihak industri harus menyiapkan fasilitas

pengukuran untuk cerobong yang akan diukur. Ketentuannya berdasar pada

Keputusan Kepala Bapedal No. 205 tahun 1996 tentang pedoman teknis

Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Tidak Bergerak. Parameter–parameter

yang di ukur sesuai dengan Baku Mutu yang berlaku dengan metode acuan dari

SNI, JIS dan USEPA sebagai berikut:

1. Partikulat metode isokinetik mencakup pengukuran: traverse point, temperatur

gas buang, komposisi gas (CO, O2, CO2 dan N2), kadar air dan kecepatan laju

alir.

2
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

2. Untuk Gas : NOx, SO2, HF, HCL, TRS, HC, NH3

Berdasarkan peraturan tersebut maka salah satu sistem yang dapat digunakan

adalah CEMS (Continuous Emissions Monitoring System).

1.2 Topik Pembahasan

Berdasarkan latar belakang yang dibahas di atas , maka dapat dirumusakan

permasalahan sebagai berikut :

A. DUST & OPACITY MEASUREMENT

1. Jenis-jenis Dust Hunter T

2. Tipe-tipe Dust Hunter T yang menggunakan sistem Transmisi dan

Scattered Light

3. Bagaimana prinsip kerja/dasar Dust Hunter T100

4. Komponen-komponen Dust Hunter T100

5. (MCU) Hardware pengelola data Dust Hunter T100

6. (SOPAS) Software pembacaan parameter Dust Hunter T

B. FLOW MEASUREMENT

1. Jenis-jenis Flow SICK tipe Probe

2. Komponen-komponen Flow SICK 100

3. Bagaimana prinsip kerja/dasar Flow SICK 100

4. (MCU) Hardware pengelola data Flow SICK 100

5. (SOPAS) Software pembacaan parameter Flow SICK 100

1.3 Ruang Lingkup Pembahasan

1. Pembahasan I hanya berisi hal seputar tentang Dust Hunter T100

3
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

2. Pembahasan II hanya berisi hal seputar tentang Flow SICK 100

1.4 Tujuan dan Manfaat

1.4.1 Tujuan Penulisan

1. Sebagai Laporan pertanggung jawaban kegiatan KKL kepada pihak PT

Quantum Analytics Teknikatama.

2. Sebagai Laporan pertanggung jawaban kegiatan KKL kepada Ketua prodi

D4 Teknik Listrik.

1.4.2 Manfaat Penulisan

1. Penulis dapat mengetahui sistem CEMS.

2. Penulis dapat mengetahui lebih dalam tentang Dust Hunter T100 & Flow

SICK 100

4
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

BAB II PROFIL PERUSAHAAN

2.1 Sejarah PT Quantum Analytics Teknikatama

5
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

BAB III TINJAUAN PUSTAKA

3.1 Landasan Hukum Pengukuran CEMS

Menurut peraturan menteri negara lingkungan hidup nomor 13 Tahun 2009

tentang baku mutu emisi sumber tidak bergerak bagi usaha dan/atau kegiatan

minyak dan gas bumi yang menimbang bahwa alam rangka pelestarian daya

tampung lingkungan hidup perlu dilakukan upaya pengendalian terhadap usaha

dan/atau kegiatan yang menimbulkan pencemaran lingkungan hidup dan/atau

kegiatan minyak dan gas bumi berpotensi menimbulkan pencemaran lingkungan,

oleh karena itu perlu dilakukan pengendalian terhadap emisi yang dibuang ke udara

tentang Pengendalian Pencemaran Udara perlu ditetapkan Peraturan Menteri

Negara Lingkungan Hidup tentang Baku Mutu Emisi Sumber Tidak Bergerak Bagi

Usaha dan/atau Kegiatan Minyak dan Gas Bumi dengan mengingat beberapa aturan

yang berlaku yakni:

1. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup

(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1997 Nomor 68, Tambahan

Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3699);

2. Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi

(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2001 Nomor 136, Tambahan

Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4152);

3. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentangPemerintahan Daerah (Lembaran

Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125,Tambahan Lembaran

Negara Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah diubah terakhir

6
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Atas

Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah

(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan

Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4844);

4. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak

Lingkungan Hidup (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor

59, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3838);

5. Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran

Udara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 68, Tambahan

Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3853);

Dengan mempertimbangkan landasan-landasan perlu adanya pemasangan

CEMS di atas maka usaha dan/atau kegiatan minyak dan gas yang wajib untuk

memasang CEMS yaitu :

1. proses pembakaran berbahan bakar fosil yang beroperasi secara kontinyu dengan

kapasitas diatas 25 MW;

2. proses pembakaran berbahan bakar fosil dengan kapasitas diatas 25 MW atau

kapasitas kurang dari 25 MW dengan kandungan Sulfur dalam bahan bakar lebih

dari 2% dan beroperasi secara kontinyu;

3. regenerator katalis unit perengkahan katalitik alir, unit pengolahan ulang sulfur,

dan carbon adsorber pada sistem pengolahan air limbah untuk kegiatan unit

pengolahan minyak dan Kilang LNG; dan

4. unit pentawaran pada kegiatan pemprosesan gas yang memisahkan H2S di

daratan (onshore natural gas processing).

7
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

3.2. Continuous Emission Monitoring Systems (CEMS)

Continuous Emission Monitoring System yang selanjutnya disingkat CEMS

adalah suatu sistem yang bertujuan untuk menentukan kuantitas kadar suatu

parameter emisi atau laju aliran melalui pengukuran secara periodik, yang

digunakan baik secara in-situ di dalam cerobong maupun secara ekstraksi dengan

alat pengukuran yang dipasang di dekat cerobong. Sistem pemantauan emisi

berkelanjutan (CEMS) secara historis digunakan sebagai alat untuk memantau gas

buang untuk oksigen, karbon monoksida dan karbon dioksida untuk memberikan

informasi untuk kontrol pembakaran dalam pengaturan industri. Hal ini digunakan

sebagai sarana untuk mematuhi standar emisi udara yang diizinkan oleh negara.

Fasilitas penggunaan CEMS untuk terus mengumpulkan, mencatat dan melaporkan

data emisi yang dibutuhkan.

Sistem CEMS standar terdiri dari probe sampel, filter, garis sampel, sistem

pengkondisi gas, sistem gas kalibrasi, dan serangkaian analisis gas yang

mencerminkan parameter yang dipantau. Emisi yang dipantau termasuk: sulfur

dioksida, nitrogen oksida, karbon monoksida, karbon dioksida, hidrogen klorida,

partikel di udara, merkuri, senyawa organik yang mudah menguap, dan oksigen.

Sistem CEMS juga dapat mengukur aliran udara, opasitas gas buang dan

kelembaban.

Selain untuk mematuhi peraturan dari Kementrian Lingkungan Hidup

CEMS juga memiliki keuntungan bagi industri atau pabrik itu sendiri yaitu

a. Menghemat energi.
Dengan Manajemen Proses yang dioptimalkan berkaitan dengan Energi

Konsumsi vs Bahan Baku.

8
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

b. Kualitas produksi terus tinggi.


Konstan kiln / Konverter / Kontrol Operasi Tungku.

c. Keamanan pabrik.
Perlindungan Peralatan Pabrik dan Peringatan Muka dan Perlindungan

Personel berkenaan dengan Beracun dan / atau Ledakan Gas.

d. Pengurangan biaya operasi.


Ketersediaan peralatan pabrik yang tinggi, Pengenalan awal situasi kritis

e. Pengurangan emisi / Perlindungan lingkungan


Kontrol emisi dengan memantau proses pembakaran, Pemantauan emisi

dan akuisisi data.

Gambar 3. 1 Diagram CEMS

3.2. Metode dan analisis CEMS

Berikut skema metode dan analisis sistem CEMS berdasarkan cara

pemasangan untuk pemantauan emisi yaitu:

9
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

Lab Analysis

Gambar 3. 2 metode dan analisis proses sampling system

3.2.2. Analysis Off-line.

Analisis off-line ialah proses analisis yang berdasarkan sampel yang di

ambil (hisap) tanpa melakukan proses kontinyu dan tidak dikelola oleh sampel

system. Dimana sampel yang diambil di cerobong akan di analisis di lab.

3.2.2. Analysis In-situ.

Dalam analisis In-situ melibatkan pemasangan Sensor dan Analyzer

diletakan langsung dititik sampling atau stack, jadi pada metode ini tidak diperlukan

pompa sample untuk mengisap sample. Kelebihan dari metode ini ialah tidak

memiliki time delay dan memiliki tingkat keakuratan yang baik karena proses

pengukuran dilakukan secara langsung. Adapun instrumen yang dibutuhkan pada

metode ini yakni dust and opacity, flow measurement.

10
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

Jadi menurut yang saya pahami analisi in-situ ialah ( suatu sistem yang

mengandalkan pembacaan data time series emisi yang bersifat kontinyu tanpa

melakukan pengukuran secara angsung dii atas cerobong.

3.2.1.1 Dust and opacity

Debu adalah zat kimia padat, yang disebabkan oleh kekuatan- kekuatan

alami atau mekanis seperti pengolahan,penghancuran, pelembutan, peledakan,

dan lain-lain dari benda, baik organik maupun anorganik. Pengukuran kadar

debu di udara bertujuan untuk mengetahui banyaknya kadar debu pada suatu

lingkungan kerja. Hal ini perlu dilakukan karena hasil pengukuran dapat

dijadikan pedoman pihak pengusaha maupun instansi terkait lainnya dalam

membuat kebijakan yang tepat untuk menciptakan lingkungan kerja yang sehat

bagi pekerja. Pengambilan/pengukuran kadar debu di udara biasanya dilakukan

dengan metode gravimetri, yaitu dengan cara menghisap dan melewatkan udara

dalam volume tertentu melalui saringan serat gelas/kertas saring.

Tingkat kepekatan asap atau yang sering disebut dengan opasitas, yaitu

suatu parameter untuk mengetahui apakah asap yang dihasilkan oleh cerobong

suatu industri melebihi batas aman yang sudah ditetapkan atau tidak. Menurut

KEP205/BAPEDAL/07/1996 tentang Pedoman Teknis Pengendalian

Pencemaran Udara Sumber Tidak Bergerak, opasitas emisi adalah tingkat

ketidaktembusan cahaya yang dihasilkan dari gas buang proses pembakaran

pada emisi sumber tidak bergerak

11
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

Gambar 3. 3 Dust & Opacity measurement

3.2.1.2 Flow Measurment

Flow measurement (pengukuran aliran) adalah suatu proses untuk

mengukur laju aliran atau kuantitas gas atau cairan yang bergerak melalui pipa.

Pengaplikasian pengukuran aliran sangat beragam dan setiap situasi memiliki

kendala dan persyaratan teknis sendiri. Flow meter dapat disebut dengan

banyak nama lain, seperti pengukur aliran, indikator aliran, meteran cair, dan

sebagainya tergantung pada industri tertentu namun fungsinya tetap sama yaitu

untuk mengukur aliran. (maxmachinery.com)

Untuk Kuliah Kerja Lapangan ini kami menggunakan instrumen

FLOWSIC100 tipe FLSE100-PR. sistem pengukuran FLOWSIC100

mengelola pengukuran kecepatan dan suhu gas secara simultan. aliran

12
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

volumetrik dalam kondisi aktual dapat dihitung dari kecepatan dan keluaran

gas. dengan menempatkan suhu gas dan tekanan internal di dalam saluran,

aliran volumetrik di bawah kondisi standar dapat dihitung. (SICK, 2009)

Gambar 3. 4 Flow SICK measurement

3.2.2. Analysis Extractive.

Pada analisis Extractive ini sample tidak langsung di ukur di titik sampling,

Sample hanya di hisap dengan menggunakan sample pump lalu di alirkan ke

Analyzer setelah di analisa gas dibuang lagi ke atmosfer.Jadi, pada proses ini

melalui proses yang disebut sampling system sebelum sample masuk dan di proses

di gas analyzer dikarenakan sample harus bersifat kering dan dingin agar gas

analyzer tidak terganggu dalam mengolah sample tersebut.

Jadi menurut yang saya pahami analisis extractive ialah ( suatu sistem yang

mengukur parameter emisi secara tidak langsung dan proses pengambilan datanya

13
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

bersifat time delay ). Sistem ini menggunakan proses manual yang akan di

memindahkan sampel dari alat ke alat untuk mendapatkan data akhirnya.

3.2.2.1 Sampling system

Sampling system adalah suatu proses pengkondisian suatu sampel

misalnya filtrasi,drycooler dan kemudian diolah di gas analyzer untuk

pembacaan emisi.

Adapun komponen pada sampling system yaitu:

Sample Probe (Heated and Non-Heated)


Sample Line (Heated and Non-Heated)
Sample Conditioning System Components:
o Sample Gas Cooler + peristaltic pump
o Sample Gas Pump
o Coalescing filter
o Permeation dryer
o Heatless Regenerative Dryer
o Moisture Detector interlock with
o Sample Gas Pump

3.2.2.2 Gas Analyzer

Gas Analyzer adalah suatu alat instrument yang berfungsi untuk

mengukur konsentrasi dan atau komposisi dari gas-gas tertentu. Gas yang biasa

diukur oleh perangkat ini ialah gas karbon dioksida (CO2), oksigen (O2), dan

karbon monoksida (CO).

Gas analyzer digunakan dengan tujuan mengoptimalkan proses dan

safety process misalnya pada pabrik semen, sedangkan pada dunia otomotif dan

14
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

industri biasa digunakan untuk mengukur gas pengasingan supaya penyetelan

mesin menjadi lebih efektif.

Prinsip kerja gas analyzer ialah mengambil gas sample dari probe

lalu masuk ke masing-masing sample cell. Selanjutnya, gas sample akan

dikomparasikan dengan gas standar melewati pemancaran sistem. Setelah

itu, akan menghasilkan perbedaan panjang gelombang dan di konversi

menjadi sinyal analog oleh receiver.

3.3 DAS/DAQ (Data Acquisition System)

Data Acquisition System (DAQ) adalah produk / sistem instrumentasi yang

digunakan untuk mengumpulkan informasi data atau menganalisis, Pengukuran

dapat dilakukan dari berbagai sumber signal input.

Gambar 3. 5 Komponen DAS/DAQ

Tidak hanya signal analog atau digital dari berbagai sensor, counter input, dan

frekuensi, tetapi juga video input, thermo camera, GPS, CAN Bus serta data input

dari berbagai sumber dengan berbagai jenis data interface-nya.

Komponen dari Data Acquisition System meliputi:

15
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

3.3.1 Sensor atau transducer

Jenis sensornya sendiri bermacam-macam, tergantung dengan data/fenomena

yang ingin kita dapatkan, ini adalah beberapa jenis besaran yang paling sering

digunakan :

 Temperatur/suhu dapat menggunakan Thermocouple, RTD, atau

Thermistor.

 Cahaya, menggunakan Photo sensor.

 Suara, menggunakan microphone.

 Gaya dan tekanan, menggunakan Strain Gage, Piezoelectric

Transduce.

 Posisi dan perpindahan, menggunakan Potentiometer, LVDT atau

Optical Encoder

 Percepatan, menggunakan accelerometer.

 Kelembapan, menggunakan pH electrode

3.3.2 Perangkat keras dari DAQ

Sedangkan Perangkat keras dari DAQ memiliki tiga komponen penting,

yaitu :

 Signal Conditioning Circuitry

Karena sinyal yg didapat dari sensor masih kotor dan

berbahaya untuk diukur secara langsung maka pengkondisian

sinyal perlu dilakukan dari sensor sehingga sesuai sebagai input ke

ADC.

 Analog to digital converters

16
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

Setelah dikondisikan barulah komponen ini merubah ke sinyal

digital oleh ADC.

 Computer Bus

Komponen ini bertugas menghubungkan Perangkat DAQ ke

komputer. Melalui USB, PCI, PCI Express, dan Ethernet. Akhir2

ini, perangkat DAQ bisa terhubung dengan Wi-Fi, komunikasi

nirkabel. Disini terdapat berbagai macam tipe dari buses, tentunya

memiliki kekurangan dan kelebihan.

3.3.3 Komputer dengan perangkat lunak di dalamnya

Komputer digunakan untuk mengatur operasi dari DAQ. Digunakan untuk

memproses, menampilkan dan menyimpan hasil pengukuran. Terdapat dua macam

perangkat lunak di dalam komputer yang digunakan pada sistem DAQ yaitu driver

software dan aplication software. Driver software digunakan untuk bereaksi dengan

DAQ sedangkan aplication software digunakan untuk mengambil, analisa, dan

menampilkan data pengukuran.

3.3.4 SCADA (Supervisory Control and Data Acquisition)

SCADA (Supervisory Control And Data Acquisition) adalah sistem yang

mengacu pada kombinasi telemetri dan akuisisi data. Ini terdiri dari pengumpulan

informasi, mentransfer kembali ke pusat kendali, melakukan analisis yang

diperlukan dan kontrol, dan kemudian menampilkan data ini pada sejumlah

operator display. SCADA digunakan untuk memantau dan mengendalikan pabrik

atau peralatan. Kontrol mungkin dapat otomatis atau dapat dimulai dengan perintah

Operator.

17
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

3.3.4.1 Fungsi Dasar SCADA

eprints.polsri.ac.id/367/3/bab-2.pdf

3.3.4.1.1 Telemetering (TM)

Mengirimkan informasi berupa pengukuran dari besaran-besaran

listrik pada suatu saat tertentu, seperti tegangan, arus, frekuensi.

Pemantauan yang dilakukan oleh dispatcher diantaranya menampilkan daya

nyata dalam MW, daya reaktif dalam Mvar, tegangan dalam KV, dan arus

dalam A. Dengan demikian dispatcher dapat memantau keseluruhan

informasi yang dibutuhkan secara terpusat.

3.3.4.1.2 Telesinyal (TS)

Mengirimkan sinyal yang menyatakan status suatu peralatan atau

perangkat. Informasi yang dikirimkan berupa status pemutus tegangan,

pemisah, ada tidaknya alarm, dan sinyal-sinyal lainnya. Telesinyal dapat

berupa kondisi suatu peralatan tunggal, dapat pula berupa pengelompokan

dari sejumlah kondisi. Telesinyal dapat dinyatakan secara tunggal (single

indication) atau ganda (double indication). Status peralatan dinyatakan

dengan cara indikasi ganda. Indikasi tunggal untuk menyatakan alarm.

3.3.4.1.3 Telekontrol (TC)

Perintah untuk membuka atau menutup peralatan sistem tenaga

listrik dapat dilakukan oleh dispatcher secara remote, yaitu hanya dengan

menekan salah satu tombol perintah buka/tutup yang ada di dispatcher.

18
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

3.3.4.2 Fungsi Utama SCADA

Untuk dapat menjalankan tugasnya, dispatcher dibantu oleh sistem

SCADA yang terintegrasi yang berada di dalam suatu ruangan khusus yang

disebut Control Center. Ruangan tersebut adalah ruangan dimana

ditempatkannya perangkat-perangkat komputer yang disebut Master Station.

Sedangkan fungsi utama dari sistem SCADA adalah sebagai berikut:

3.3.4.2.1Akuisisi Data

Informasi pengukuran dari sistem tenaga listrik seperti tegangan,

daya aktif, dan frekuensi disimpan dan diproses secara real time, sehingga

setiap ada perubahan nilai dari pengukuran dapat langsung dikirim ke

master station.

3.3.4.2.2 Konversi Data

Data pengukuran dari sistem tenaga listrik seperti tegangan, daya

aktif, dan frekuensi yang diperoleh tranducer awalnya berupa data analog

untuk kemudian data tersebut dikirim oleh tranduser ke RTU. Oleh RTU

data yang awalnya berupa data analog diubah menjadi data digital. Sehingga

data yang dikirimkan ke master station berupa data digital.

3.3.4.2.3 Pemrosesan Data

Setiap data yang dikirim oleh RTU akan diolah di master station,

sehingga data tersebut bisa langsung ditampilkan ke layar monitor dan

dispatcher bisa membaca data-data tersebut.

19
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

3.3.4.2.1 Supervisory Data

Dispatcher dapat mengawasi dan mengontrol peralatan sistem tenaga

listrik. Supervisory control selau menggunakan operasi dua tahap untuk

meyakinkan keamanan operasi, yaitu pilihan dan tahap eksekusi.

3.3.4.2.2 Pemrosesan Event dan Alarm

Event adalah setiap kejadian dari kerja suatu peralatan listrik yang

dicatat oleh SCADA. Misalnya, kondisi normally close (N/C) dan kondisi

normally open (N/O). Sedangkan alarm adalah indikasi yang menunjukkan

adanya perubahan status di SCADA. Semua status dan alarm pada telesinyal

harus diproses untuk mendeteksi setiap perubahan status lebih lanjut untuk

event yang terjadi secara spontan atau setelah permintaan remote control yang

dikirim dari control center.

3.3.4.2.3 Tagging (Penandaan)

Tagging adalah indikator pemberi tanda, seperti tanda masuk atau

keluar. Tagging sangat bermanfaat untuk dispatcher di control center. Tagging

digunakan untuk menghindari beroperasinya peralatan yang diberi tanda

khusus, juga untuk memberi peringatan pada kondisi yang diberi tanda khusus.

3.3.4.2.4 Post Mortem Review

Melakukan rekonstruksi bagian dari sistem yang dipantau setiap saat

yang akan digunakan untuk menganalisa setelah kejadian. Untuk melakukan

hal ini, control center mencatat terus menerus dan otomatis pada bagian yang

20
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

telah didefinisikan dari data yang diperoleh. Post mortem review mencakup dua

fungsi, yaitu pencatatan dan pemeriksaan.

3.3.4.3 WinTr (SCADA Software)

WinTr adalah SCADA Software modern yang digunakan untuk

memantau dan menyimpan data proses manufaktur dengan area yang besar.

Perangkat dikelola dari stasiun tunggal dan mereka dapat dihubungkan dengan

klien OPC, S7 MPI, PPI S7, Profinet (S7 1200), Modbus RTU, Modbus TCP /

IP, protokol Host-Link (Omron), protokol Mewtocol (Panasonic). Riwayat data

dari Sistem SCADA yang terkait dengan proses disimpan ke dalam database.

WinTr dirilis pada 01-02-2009. Kemudian 200 pembaruan dibuat dan terus

berkembang.

Gambar 3. 6 Tampilan Awal Software WinTr

21
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

3.4 Protokol Komunikasi

Protokol komunikasi adalah sebuah standar yang mengatur dan memberikan

persetujuan terjadinya hubungan, komunikasi dan perpindahan data antara dua atau

lebih sistem. Dalam dunia elektronika ada banyak sekali protokol komunikasi data,

baik yang bersifat analog maupun digital, sementara dalam bidang komputer,

protokol komunikasi umumnya didokumentasikan dalam bentuk RFC (Request For

Comments) sebelum dirumuskan standarnya. RFC difasilitasi oleh IETF (Internet

Engineering Task Force) dan menjadi dokumen rujukan untuk berbagai standar

protokol komunikasi data. Beberapa jenis protocol komunikasi yang biasa

digunakan pada CEMS:

3.4.1 RS 485

RS 485 dikembangkan tahun 1983 memiliki kemampuan berkomunikasi one

to many, artinya mengijinkan sebuah komputer menggunakan jalur yang sama

untuk berhubungan dengan beberapa slave device. Mode transmisi RS 485 adalah

balanced differential, artinya pengiriman dan penerimaan data menggunakan 2

kabel yang saling inverting, jika kabel A bernilai high, maka kabel B pasti bernilai

low. Hal ini dimaksudkan untuk menjaga resiko noise akibat gangguan medan

elektromagnet dalam proses transmisinya. RS 485 digunakan pada protokol Apple

Talk.

3.4.2 Ethernet

Adalah standar pengkabelan untuk jaringan lan yang dibakukan tahun 1985

dengan standar IEEE 802.3. Ethernet umumnya digunakan untuk komunikasi dalam

jaringan lokal. Kecepatan ethernet berkisar antara 10 mbps (ethernet) sampai 1000

22
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

mbps (gigabit ethernet). Kabel UTP merupakan salah satu jenis kabel yang

menggunakan standar ethernet untuk topologi star, sementara itu ethernet 10Base2

dan 10Base5 berjalan menggunakan media kabel coaxial.

Ethernet dilengkapi dengan metode CSMA/CD (Carrier Sense Multiple

Acces/ Collision Detection) yang memungkinkan komputer dalam jaringan

mendeteksi kemungkinan adanya tabrakan data, cara kerja CSMA/CD adalah setiap

komputer akan mendeteksi sinyal carrier yang sedang membawa data melewati

jaringan, jika sinyal carrier terdeteksi, komputer akan menunggu sampai kabel

bebas dari transmisi data jika tidak ada aktifitas, maka komputer akan mengirimkan

data sehingga kemungkinan terjadinya tabrakan data dalam jaringan (collision)

lebih terminimalisir dan efektifitas pengiriman data lebih terjaga.

3.4.3 TCP/IP

Protokol TCP/IP (transfer control protocol/ internet protocol) adalah sebuah

standar set untuk komunikasi data via jaringan. TCP merujuk pada protokol yang

berjalan di layer 4 OSI layer yang menangani komunikasi reliabel, sementara IP

merujuk pada layer networking yang berhubungan dengan routing dan alamat logic

komputer. Dalam dunia jaringan ada dua protokol utama yang menjadi panduan

untuk memahami jaringan yaitu protokol OSI layer dan protokol TCP/IP. Protokol

OSI terdiri dari 7 layer dan digunakan sebagai referensi wawasan bagaimana

sebuah komputer berkomunikasi sedangkan untuk implementasinya lebih sering

merujuk pada standar TCP/IP.

23
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

BAB IV PEMBAHASAN

4.1. DUST HUNTER

4.1.1 Jenis-jenis dust hunter

4.1.1.1 DUSTHUNTER T

1. DUSTHUNTER T50

DUSTHUNTER T50 adalah alat pengukur untuk konsentrasi debu

sedang sampai tinggi yang pemeriksaannya menyeluruh otomatis titik nol

dan titik referensi dari jarak pengukuran rendah hingga sedang (0.5 – 8 m).

2. DUSTHUNTER T100

DUSTHUNTER T100 adalah alat pengukur untuk konsentrasi debu

sedang sampai tinggi yang memiliki pemeriksaan kontaminasi on-board dan

menyeluruh secara otomatis pada titik nol dan titik referensi.

24
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

DUSTHUNTER T100 digunakan untuk jarak pengukuran kecil hingga besar

(0.5 – 12 m)

3. DUSTHUNTER T200

DUSTHUNTER T200 adalah alat pengukur untuk konsentrasi debu

sedang sampai tinggi yang memiliki pemeriksaan kontaminasi on-board dan

menyeluruh secara otomatis pada titik nol dan titik referensi. Selain itu, alat

ini memiliki pemeriksaan kontaminasi terpadu untuk sender/receiver dan unit

reflektor serta self-alignment otomatis dari sumbu optik (optical axis).

DUSTHUNTER T200 digunakan untuk jarak pengukuran kecil hingga besar

(0.5 – 12 m).

4.1.1.2 DUST HUNTER S

1. DUSTHUNTER SB

DUSTHUNTER SB berfungsi untuk pengukuran berkelanjutan

konsentrasi debu rendah hingga sedang di pabrik-pabrik industri serta untuk

memantau limit value seperti yang disyaratkan oleh peraturan yang berlaku.

25
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

DUSTHUNTER SB tersedia dalam versi berikut:

• DUSTHUNTER SB50

• DUSTHUNTER SB100

dan dengan demikian dapat digunakan untuk spektrum aplikasi yang

luas.

DUSTHUNTER SB terdiri dari komponen:

• Unit sender/receiver DHSB-T

• Flange dengan tabung

• Unit kontrol MCU (dengan / tanpa pasokan udara bersih)

• Unit udara pembersihan eksternal (opsi)

• Kabel koneksi

• Selang purge air DN40 (untuk unit kontrol MCU-P dengan pasokan purge

air terpadu)

2. DUST HUNTER SF100

DUSTHUNTER SF100 berfungsi untuk pengukuran berkelanjutan

dari konsentrasi debu yang sangat rendah sampai sedang di pabrik industri

serta untuk memantau limit value seperti yang disyaratkan oleh peraturan

yang berlaku.

Teknologi pengukuran cross-stack scattered light menjadikan

26
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

DUSTHUNTER SF100 ideal untuk penggunaan yang efisien dalam

spektrum aplikasi yang luas.

DUSTHUNTER SF100 terdiri dari komponen:

• Unit sender DHSF-T

• Unit receiver DHSF-R

• Flange dengan tabung

• Unit kontrol MCU (dengan / tanpa pasokan purge air)

• Unit purge air eksternal (opsional)

• Kabel koneksi

• Selang purge air DN25 (untuk unit kontrol MCU-P dengan pasokan purge

air terpadu)

3. DUSTHUNTER SP100

DUSTHUNTER SP100 berfungsi untuk pengukuran berkelanjutan

konsentrasi debu rendah hingga sedang di pabrik industri serta untuk

memantau limit value seperti yang disyaratkan oleh peraturan yang berlaku.

DUSTHUNTER SP100 (versi probe) tersedia dengan panjang probe

sebagai berikut:

27
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

• 435 mm (17,12 inci)

• 735 mm (28,94 inci)

• 1035 mm (40,75 inci)

• 1335 mm (53,56 inci)

Ini membuat DUSTHUNTER SP100 ideal untuk digunakan dalam

spektrum aplikasi yang luas.

DUSTHUNTER SP100 terdiri dari komponen:

• Unit sender/receiver DH-SP

• Flange dengan tabung

• Unit kontrol MCU (dengan / tanpa pasokan purge air)

• Unit purge air eksternal (opsional)

• Kabel koneksi

• Selang purge air DN25 (untuk unit kontrol MCU-P dengan pasokan purge

air terpadu)

4.1.1.2 DUST HUNTER C

1. DUSTHUNTER C200

DUSTHUNTER C200 berfungsi untuk pengukuran berkelanjutan

dari konsentrasi debu yang sangat rendah hingga sangat tinggi di pabrik-

pabrik industri serta untuk memantau limit value seperti yang disyaratkan

oleh peraturan yang berlaku.

Kombinasi teknologi pengukuran dan pengukuran transmisi cahaya

yang menyebar membuat DUSTHUNTER C200 ideal untuk penggunaan

yang efisien dalam spektrum aplikasi yang luas.

28
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

DUSTHUNTER C200 terdiri dari komponen:

• Unit sender/receiver DHC-T

• Receiver reflektor / scattered light DHC-R

• Flange dengan tabung

• Unit kontrol MCU (dengan / tanpa pasokan purge air)

• Unit purge air eksternal (opsional)

• Kabel koneksi

• Selang purge air DN25 (untuk unit kontrol MCU-P dengan pasokan purge

air terpadu)

4.1.2 Prinsip kerja Dust Hunter T100

Sender/
Receiver Reflect
Io or

IR

• Transmisi didefinisikan sebagai:

29
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

𝐼𝑅
𝑇= 𝐼0

• Opasitas didefinisikan sebagai:

𝑂 = 1 − 𝑇 atau 𝑂 + 𝑇 = 1

• Ekstingsi:

1
𝐸 = log (𝑇) = −lg(𝑇)

lR= l0*e-kLc

• Konsentrasi debu:

c=ln(T)/(-k*L)

ln(T)=2,3*lg(T)

c=2.3* E/(k*L)

Ekstingsi berbanding lurus dengan konsentrasi debu untuk ukuran partikel

konstan dan distribusi debu seragam.

Ket:

I = Cahaya yang diterima

Io = Cahaya yang dikirim

T = Transmisi

O = Opasitas/Kepekatan

k = Koefisien ekstingsi

L = Jarak

• Lambert-Beer law:

30
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

4.1.3 Bagian-bagian Dust Hunter T100

1. bagian pentingnya dan features utama

4.1.4 SOPAS

SOPAS adalah aplikasi yang digunakan untuk menampilkan data-data dari

sensor secara otomatis ataupun dengan cara penyettingan data secara manual.

4.1.4.1 Cara Penyambungan SOPAS

a. Sambungkan seluruh komponen-komponen sensor yang ingin di

tampilkan (Dust Hunter dll) pada MCU (Multi Control Unit).

b. Setelah sensor terpasang ke input yang disediakan (terminal) MCU,

selanjutnya sambungkan kabel device MCU pada PC yang di dalamnya

terdapat aplikasi SOPAS.

31
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

c. Langkah selanjutnya Buka aplikasi SOPAS pada PC.

 d. Setelah itu searching device yang tersambung seperti (MCU,Dust Hunter,

dll). Dengan menginput Username: Authorized Clien , Password:

SICKOPTIC

Gambar sensor detected

32
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

4.1.4.2 Penyettingan SOPAS

Salah satu setting yang biasa dilakukan di aplikasi SOPAS yaitu

Pendeklarasian sensor seperti dust hunter ataupun flow sick. Biasanya dust

hunter akan di deklarasikan menjadi sensor 1 dan flow sick yang akan

menjadi sensor 2. Selain itu setiap sensor sudah memiliki device yang

tersedia di aplikasi SOPAS yang device nya harus disesuaikan dengan

sensor yang akan di pakai, hal ini berhubungan dengan tujuan menampilkan

data yang ingin di tampilkan. Beberapa data yang dapat ditampilkan device

dust hunter yakni Debu dan Kepekatan.

4.1.5 Isokinetic Test

Tujuan dilakukan isokinetic test yaitu mengetahui perbandingan antara data

sampel stake yang di timbang massanya yang akan dibandingkan dengan yang akan

dibaca oleh sensor dust hunter.

Hasil yang akan diharapkan dari uji lab isokinetik test diharapkan sama dengan

nilai yang dibaca oleh sensor dust hunter.

4.1.6 Gravimat

Gravimat ialah alat pengambilan sampel debu pada stake dengan melakukan

proses penghisapan corong dengan mengarah ke atas yang dimana pada ujung

corongnya terdapat kertas tipis yang berfungsi untuk menangkap debu. Alat yang

biasa digunakan ialah SPM500.

Cara pemakaiannya yakni:

33
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

1. Kondisikan ukuran mulut corong sesuai aliran yang ada pada stake.

(Dimana kalau rendah flow pada stake maka akan menggunakan mulut

corong yang besar begitupun sebaliknya).

2. Masukkan corong pada salah satu lubang stake yang bisa digunakan.

3. Sambungkan kabel device dari alat ke PC yang ingin digunakan.

34
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

4.2. FLOW SICK 100

BAB V PENUTUP

1.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil kegiatan dan pembahasan pada BAB IV, maka

dapat diambil kesimpulan sebagai berikut:

35
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
PT Quantum Analytics Teknikatama

1. Analisis

2. Dengan

1.2 Saran

Saran yang dapat diberikan sesuai dengan materi yang bersangkutan

pada Skripsi di atas adalah:

1. Sesuai

2. Mengefektifkan

DAFTAR PUSTAKA

36