Anda di halaman 1dari 3

No.

Peserta : 18080652310036

Nama : NASARUDDIN, S.Pd.

Asal Sekolah : SMK Negeri 1 Ranah Ampek Hulu Tapan – Sumatera Barat

TUGAS : M3 KB3.2 Teori Belajar Konstruktivistik

Instructions :
Coba tuliskan strategi dan langkah-langkah pembelajaran yang dapat bapak/ibu
lakukan untuk menerapkan teori belajar konstruktivistik dalam proses pembelajaran?

Jawaban Penyelesaian:
Belajar menurut  konstruktivisme adalah suatu proses mengasimilasikan dan
mengkaitkan pengalaman atau pelajaran yang dipelajari dengan pngertian yang sudah
dimilikinya, sehingga pengetahuannya dapat dikembangkan.
Menurut Wonorahardjo (2006) beberapa panduan dalam pendekatan
konstruktivistik ini adalah :
1) belajar adalah proses pencarian makna. Karena itu belajar bagi siswa adalah
usaha untuk membangun makna.
2) makna menuntut pemahaman secara keseluruhan, bukan per bagian.
3) tujuan belajar adalah membangun makna untuk masing-masing siswa sendiri, dan
bukan mengetahui dan menghapal makna rekan- rekannya.
Prinsip pembelajaran yang mendasardalama teori Konstruktivistik adalah guru
tidak hanya memberikan pengetahuan kepada siswa, namun siswa juga harus berperan
aktif membangun sendiri pengetahuan di dalam memorinya. Dalam hal ini, guru dapat
memberikan kemudahan untuk proses ini, dengan memberi kesempatan kepada siswa
untuk menemukan atau menerapkan ide – ide mereka sendiri, dan mengajar siswa
menjadi sadar dan secara sadar menggunakan strategi mereka sendiri untuk belajar.
Guru dapat memberikan siswa anak tangga yang membawasiswa ke tingkat
pemahaman yang lebih tinggi dengan catatan siswa sendiri yang mereka tulis dengan
bahasa dan kata – kata mereka sendiri.
Dengan demikian, makna belajar menurut konstruktivisme adalah aktivitas
yang aktif, dimana pesrta didik membina sendiri pengtahuannya, mencari arti dari apa
yang mereka pelajari dan merupakan proses menyelesaikan konsep dan idea-idea baru
dengan kerangka berfikir yang telah ada dan dimilikinya.
Berangkat dari pemahaman tersebut, maka Strategi dan langkah-langkah
pembelajaran yang saya pakai adalah sebagai berikut:
1. Bentuk Kelompok Belajar; bentuk kelompok belajar yang bersifat heterogen.
Yaitu kelompok belajar yang terdiri dari berbagai macam karakter yang saling
menopang atau membantu. Hal ini dapat membantu atau memicu agar mereka
lebih aktif.
2. Tentukan Masalah Utama yang harus diselesaikan; Sebelum melakukan
kegiatan belajar, diskusikan dengan peserta didik masalah utama yang harus
mereka selesaikan. Rambu-rambu atau batasan-batasan masalah juga harus
ditetapkan. Usahakan pokok bahasan tidak terlalu lebar, dan focus kepada satu
masalah penting.
3. Tentukan Sumber Informasi; Berikan sumber-sumber rinformasi yang dapat
mereka gunakan untuk mengumpulkan data. Sumber informasi dapat berupa
buku, artikel, video, atau melakukan wawancara dengan ahli terkait jika memang
bisa.
4. Rekonstruksi Ide; Berikan kesempatan kepada peserta didik untuk
mendiskusikan kembali informasi yang telah mereka dapatkan. Dan membahas
solusi dari masalah utama yang telah dikemukakan sebelumnya dalam kelompok
belajar.
5. Presentasi; Berikan kesempatan kepada peserta didik untuk menyampaikan ide
atau gagasan yang telah mereka simpulkan sebelumnya. Tanggapi
gagasan-gagasan tersebut dengan positif. Berikan mereka apresiasi karena telah
memberikan ide atau gagasan peneyelesaian masalah.

6. Review Gagasan Peserta Didik; Berikan kesempatan kepada peserta didik


(kelompok belajar) lainnya untuk menanggapi gagasan atau ide yang telah
disampaikan. Bantu peserta didik untuk menyempurnakan gagasan–gagasan yang
telah mereka simpulkan sebelumnya. Hal ini bertujuan agar gagasan peserta didik
lebih terstruktur. Akan lebih baik lagi jika gagasan–gagasan ini dapat diterapkan
dalam kedaan nyata, sehingga menjadi jawaban nyata dari masalah yang telah
diberikan sebelumnya.