Anda di halaman 1dari 3

Adegan 1

(opening scene, AAC)


Rima : Selamat pagi, anak-anak.
Anak2 : Pagi, Bu.
Rima : Sekarang, buka pe-er kalian!
Lida : Pe-er? Ga da kali. Cape deh!
Ivan : Pikun ya!
Rima : Kemarinkan ibu kasih pe-er. Masa kalian lupa?
Redi : (Mengejek)
Putri : Ibu sih, kasih pe-ernya banyak, jangan banyak-banyak dong. Kita… kan bukan robot.
Anak2 : Kita, loe aja kali gue enggak.
Mega : Oh iya ibu, kita lupa. Ini pe-er nya. (sambil memberikan buku)
Arin : Sok cari muka.
Ismi : Maaf teman-teman. Bukannya maap, tapi maaf. Jangan begitu teman-teman.
Rima : Sudah-sudah. Sekarang mulai pelajaran. Siapa yang tau? Siapa penemu telepon?
Redi : Abah Goni.
Rama : Aburizal bakrie
Mega : pak lukman
Rima : sudah-sudah. Kalian ini ngawur masa penemu telepon saja gak tau.
Ismi : saya bu, maaf bukannya maaf, tapi maaf. Penemu telepon teh Alexander Graham Bell.
Rima : ya, benar. Kamu pintar.
Regi : so’ pinter.
Santi : Ah, dasar guru pilih kasih.
Rima : bukannya pilih kasih. Tapi itu jawaban yang benar.
Yusi : bukan begitu, bu. Tapi udah dasarnya pilih kasih. Mo digimanain lagi.
Rima : ya sudah. Sekarang, kalian tau candi borobudur??
Anak2 : tau atuh bu..
Rima : sekarang, kamu Redi, dimana tepatnya letak candi borobudur?
Redi : menurut analisis saya, candi borobudur berada di sebelah warung..
Anak2 : ha..ha..
Ivan : masa ada candi deket warung...
Tia : saya bu, di daerah Yogyakarta, bu.
Ismi : maaf , candi borobudur teh ada di kota Magelang.
Rima : ya, kamu benar. Kamu memang pintar.
Yusi : hah? Candi borobudur kan ada di yogyakarta, kan daerah jawa tengah.
Lida : uh, dasar pilih kasih.
Rima : bukan begitu, tapi memang itu jawabannya.
Anak2 : pilih kasih.. pilih kasih..
Rima : tenang anak2, bukan ibu pilih kasih..
Anak2 : iya bu iya, uh...dasar pilih kasih...
Rima : (pergi sambil mimik muka yang merah dan ingin menangis)

Adegan 2
Egi : putri, bisa tolong ambilin absent diruang guru.
Putri : buat apa pak?
Egi : buat data.
Putri : trus emangnya perlu ya pak? Buat data apa?
Egi : Ya, perlu. Buat laporan.
Putri : oh..gitu ya. Trus bukunya di mana?
Denis : dasar mulut bawel, nanya terus!
Putri : tapikan aku ga tau tempatnya.
Egi : sudah – sudah ambil di ruang guru di meja bapak!
Putri : oh... (pergi)
Egi : anak2, kerjakan soal-soal hal 100 di buku paket. Bapa ada perlu dulu, nanti bapa kembali lagi,untuk
meriksa jawabannya
Joko : hayoh we tugas.. ari ngajar henteu. Apa kata dunia??
Egi : baik anak2. Selamat mengerjakan. (sambil meninggalkan kelas)
Ivan : daah..
Yusi : hey..barudak urang jajan yu... Hayang jajan batagor mang emon euy!
Arin : ih... mending cireng mang Ade
Tiara : petis mang Ajat atuh, biar seger.
Sari : hayu buru... (pergi jajan)
(Sementara dikelas keadaan ricuh)
Anak2 : nyanyi2_D’Masiv
Mira : hey tong garandeng.. (anak2 masih ribut) Assalamu’alaikum..
Anak2 : wa’alaikum salam
Joko : ikan cucut pake bedak, yu lanjut barudak (nyanyi2 lagi)
Mira : HEY, HARGAIN DONG ADA GURU DI DEPAN, gimana sih kalian.
Ivan : emang hargana sabaraha, bu??
Mira : (muka memarah, marah memuncak, akhirnya keluar dari kelas)
(Egi datang)
Egi : bagaimana anak2, sudah beres tugasnya?
Rina : udah beres gimana. Belum di terangin juga, kita kan enggak ngerti.
Regi : ini Pa. (memberikan bukunya)
Rama : Lho, kok bisa.
Egi : sebentar, bapa keluar dulu.
Yusi : (memeragakan gaya Egi)
(Tiba-tiba egi datang)
Egi : Yusi, kamu lagi apa?
Yusi : e..eu..
Egi : sudah – sudah nanti bukunya dikumpulkan. (sambil pergi)

Adegan 3
(guru2 ngumpul)
Egi : saya mah sudah cape ngajar di kelas itu mah.
Rima : iya, cape hate
Mira : kemarin juga, di kasih tau malah meledek. Benar2 susah diatur!
Rima : keterlaluan. Kemarin juga saya nangis gara2 mereka, saya diusir!
Egi : padahal kinerja kita sudah semaksimal mungkin. Mungkin ada yang salah selama kita mengajar disini?
Mira : tidak, tidak. Saya rasa ini anak2 yang salah. Mereka tidak mau mendengar nasehat2 dari kita. Suara
saya habis gara2 mereka.
Rima : tapi jangan menyalahkan mereka juga. Kali aja kita yang perlu kerja keras mendidik mereka.
Mira : tapi ini sudah diluar batas. Nilai mereka semua anjlok, tak ada yang bisa dibanggakan dari mereka. Apa
sich mau mereka??
Egi : tapi sebisa mungkin kita berusaha. Bukankah sekarang jadwal anda mengajar?
Mira : saya sudah malas pergi mengajar ke kelas itu!
Rima : tapi itu kewajiban kita bagaimanapun mereka kita harus bisa membuat mereka menjadi lebih baik.
Mira : baiklah (sambil menuju kelas dengan bermalas2)

Adegan 4
Mira : (datang tanpa mengucap salam)
Redi : bibir di kulum pake bumbu, assalamu’alaikum bu.
Anak2 : (tertawa)
Mira : wa’alaikum salam. Siapkan kertas kalian. Hari ini kita akan ulangan.
Anak 2: (ribut)
Ivan : Bu, kita kan belum belajar.
Anak2 : loe aja kali, gue enggak.
Mira : yang tidak mau ulangan silahkan keluar.
Tia : ayo teman2, kita keluar.
Mira : terserah kalian. Jika kalian tidak ingin mendapat nilai silahkan keluar, pintu untuk kalian terbuka lebar –
lebar!!
(anak2 keluar kecuali Rina, Mega, Lida, Ismi)
Putri : ini jarang sekali terjadi
Arin : keluar2.. ga kompak!
Mega : maaf. Bukannya kami ga mau keluar, tapi maaf kami teh mau ikut ulangan.
Santi : ah, jangan sok cari muka deh.
Rina : kalau mau keluar, keluar aja jangan paksa kita2 donk.
Mira : kalian ini di beri kebebasan, oleh ibu yang tidak mau ikut ulangan malah berdebat. Baiklah, masuk
semua. Kalian ini gak bisa diatur. Udah nilai pada anjlok. Kelakuan ga bener. Masih aja ngelunjak.
Rama : udah, bu? Ya silahkan boncel 2.
Joko : ya, baik boncel 1.
Yusi : heh, boncel2.. kalian tau nggak sih? Dalem boncel itu sangat dihormati sama orang cianjur. Nah, ini
malah di bikin mainan. Ga sopan tau?
Anak2 : dunia hayal..
Santi : ikan cucut ikan hiu lanjut yu bu!
Rina : hey. Keep silent. Dengerin dong, ibu lagi bicara.
(anak2 diam)
Mira : kalian ini. Bukannya pada mikir, malah main2. sudahlah ibu cape. (sambil pergi)
Denis : hey, gimana nih? Kayanya kita memang udah kelewatan dech.
Melly : ah, santai aja lagi.
Yusi : santai gimana?! ini tuh berarti kita udah keterlaluan.
Rina : iya bener. Kemaren kita udah bikin nangis, trus bikin marah belum lagi kelakuan kita yang tak baik
kepada mereka, eh kalian malah bicara santai.
Regi : kumaha atuh, kamari bu Rima nangis, truz pak Egi kesel, ayena bu Mira ngambeuk, Regi jadi ngarasa
salah. Regi teh jadi sedih.
Yusi : sudah deh teman-teman. Jangan berdebat enggak ada gunanya kan kita berdebat dan juga enggak akan
nyelesain masalah. Sekarang kita minta maaf aja dan mengaku bahwa kita menyesal dengan perbuatan
kita.
Denis : trus buat aja hadiah supaya mereka senang. Gimana? setuju teu barudak?
Yusi : nyogok maksudna? Meh di bere maaf lain?
Sari : selain kita minta maaf, kita pengen dapet nilai kan?
Denis : ya iyalah masa ya iya dong, Mulan juga Mulan Jameelah bukan Mulan Jameedong.
Tiara : serius dong!
Arin : iya nanti kita ga dapet nilai lagi, masa nilai kita kosong sich!
Rama : bener kata Denis, tapi hadiah apa yang mau kita kasih?
Ivan : hadiah? urang teh keur teu boga duit euy.. eh.. kudu udunan hadiah
Rina : Tapi bukan itu yang kami maksud!
Anak2 : mahal...
Putri : aha, aku punya ide.. (membisikannya pada teman2)
Mega : setuju teu... setuju teu...
Anak2 : setuju2..
Joko : ijah!
Sari : iya nya!
Joko : ini, ada uang seribu. Cepet beliin buat hadiahnya.
(the basket_scoring) (anak2 sibuk membuat hadiah)

Adegan 5
Mira : emh..saya sudah capek. Masa saya sedang mengajar, masih saja ribut.
Rima : tak ada yang bisa kami lakukan. Semuanya sudah kami berikan yang terbaik. Tapi hasilnya?
Egi : mungkin ini kelas yang buruk. Terburuk yang pernah membuat saya jadi cape untuk mengajar.
Rima : Tapi ini bukan akhir dari segalanya.
Mira : tapi mau bagaimana lagi??
(tiba2 anak2 datang)
Anak2 : Assalamu’alaikum..
Guru2 : wa’alaikum salam
Egi : ada apa anak2??
Yusi : e..e...anu.pak..anu.. pak. Ini ada sedikit buat bapa..
Egi : apa2an ini. Bukan ini yang bapa mau.
Mega : bukan begitu pa. Tapi ini tulus dari kami.
(Egi membuka kadonya)
Arin : mungkin hanya ini yang bisa kami berikan. Hanya sepenggal kata maaf dan terima kasih. Kami tak bisa
memberi lebih. Mungkin itu tak berharga, tapi ini kami sampaikan dari hati kami yang terdalam. Kata
terakhir dari kami maaf dan terima kasih!
Egi : terimakasih anak2..
Rama : maaf Pak. Kami hanya bisa memberikan itu.
Putri : dan ini untuk Bu Rima.
Rima : saya tak mau terima ini. Ini bukan mau saya.
Ivan : bu, buka tuh bu. Urang teh pan geus sacape-cape.
Rima : baiklah (membuka kado)
Yusi : terlalu banyak keringat yang kau kerahkan, terlalu indah air mata yang kau teteskan untuk mendidik
kami, namun kami tak bisa menggantinya, hanya sebatas ini yang bisa kami berikan, mungkin tak berarti,
tapi inilah kami. Kami yang hanya bisa memberi ini. Terima kasih ibu guru, terima kasih bapa guru...
Rima : ibu jadi terharu. Terimakasih, anak2..
Ismi : maaf bu..tapi maaf ini buat ibu..
Rina : ini tak berarti. Hanya setangkai bunga. Tapi jauh didalam hati kami sangat meminta maaf dan berterima
kasih. Bunga ini merupakan perwujudan maaf dan terima kasih kami. Semoga ibu akan menjadi bunga
yang selalu tumbuh dan indah untuk semua orang.
Mira : terima kasih anak2, sebetulnya ini sudah lebih cukup bagi kami. Kami mendidik kalian dengan ikhlas.
Pesan kami jadilah yang terbaik dan berguna untuk semua orang!!
Anak2 : amiin...
Mega : do’akan kami.
Guru2 : terima kasih anak2... do’a kami selalu menyertaimu.