Anda di halaman 1dari 23

No.

Peserta : 18080652310036
Nama : NASARUDDIN, S.Pd.
Asal Sekolah : SMK Negeri 1 Ranah Ampek Hulu Tapan – Sumatera Barat

TUGAS M5.KB4 PERENCANAAN PEMBELAJARAN

Instructions:
1. Permendikbud No 22 tahun 2016 tentang standar proses pembelajaran, kajilah
komponen-komponen RPP minimal? Dan bandingkan dengan RPP contoh, tuliskan
kesimpulan hasil pengamatan sdr.? (bobot 40)
2. Dalam upaya mengembangkan kemampuan guru dalam menyusun RPP, Sdr diminta
menyaksikan panduan penyusunan RPP Versi 2017 di video berikut:

Selanjutnya Sdr. susun Perencanaan Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) untuk 1


kompetensi dasar (KD). (bobot 60)

Jawaban Penyelesaian:

1. Permendikbud No 22 tahun 2016 tentang standar proses pembelajaran, kajilah


komponen-komponen RPP minimal? Dan bandingkan dengan RPP contoh,
tuliskan kesimpulan hasil pengamatan Saudara?
Jawab:
Berdasarkan Standar proses pembelajaran menurut Permendikbud No 22 tahun 2016,
komponen minimal RPP dapat disimpulkan sebagai berikut:
a. Identitas sekolah yaitu nama satuan pendidikan;
b. Identitas mata pelajaran atau tema/subtema, mencakup: 1) kelas/semester, 2) materi
pokok, dan 3) alokasi waktu ditentukan berdasarkan keperluan untuk pencapaian
KD dan beban belajar, dengan mempertimbangkan jumlah jam pelajaran yang
tersedia dalam silabus dan KD yang harus dicapai;
c. Kompetensi Dasar, adalah sejumlah kemampuan minimal yang harus dikuasai
peserta didik dalam mata pelajaran tertentu sebagai rujukan penyusunan indikator
pencapaian kompetensi. Kompetensi dasar dalam RPP, merujuk kompetensi dasar
yang tercantum dalam silabus;
d. Indikator pencapaian kompetensi adalah perilaku yang dapat diukur dan/atau
diobservasi untuk menunjukkan ketercapaian kompetensi dasar tertentu. Indikator
pencapaian kompetensi menjadi acuan penilaian mata pelajaran. Indikator
pencapaian kompetensi disusun guru dengan merujuk kompetensi dasar. Dengan
pertimbangan tertentu, guru dapat menentukan tingkatan indikator lebih tinggi dari
kompetensi dasar (kemampuan minimal) yang ditentukan silabus. Pertimbangan
tertentu yang dimaksud, antara lain: agar lulusan memiliki nilai kompetitif, atau
kelengkapan fasilitas laboratorium lebih baik dari satuan pendidikan sejenis.
Indikator pencapaian kompetensi dirumuskan dengan menggunakan kata kerja
operasional yang dapat diamati dan/atau diukur, yang mencakup kompetensi
pengetahuan (kognitif), sikap (afektif) dan keterampilan (psikomotor);
e. Tujuan Pembelajaran dirumuskan lebih spesifik atau detail dengan merujuk
indikator pencapaian kompetensi. Jika cakupan dan kedalaman materi pembelajaran
sudah tidak dapat dijabarkan lebih detail dan spesifik lagi, maka tujuan
pembelajaran disusun sama persis dengan indikator pencapaian kompetensi.4
f. Materi pembelajaran memuat fakta, konsep, prinsip dan prosedur yang relevan, dan
ditulis dalam bentuk butir-butir pokok bahasan/sub pokok bahasan sesuai dengan
rumusan indikator pencapaian kompetensi. Materi pembelajaran secara lengkap
dalam bentuk Lembar Kerja Peserta Didik dapat dilampirkan.
g. Model/Metode pembelajaran, model pembelajaran (lebih luas dari metode, dan
mempunyai sintak jelas) digunakan guru untuk mewujudkan proses pembelajaran
dan suasana belajar yang mengaktifkan peserta didik untuk mencapai kompetensi
dasar. Penggunaan model pembelajaran hendaknya mempertimbangkan
karakteristik peserta didik, dan karakteristik materi pembelajaran. Untuk
memperkuat pendekatan ilmiah (scientific ), tematik terpadu (tematik antar
matapelajaran), dan tematik (dalam suatu mata pelajaran) perlu diterapkan
pembelajaran berbasis penyingkapan/penelitian (model pembelajaran
discovery/inquiry). Untuk mendorong kemampuan berpikir peserta didik abad 21,
baik secara individual maupun kelompok maka sangat disarankan menggunakan
model pembelajaran berbasis pemecahan masalah ( problem based learning). Untuk
menstimulan kemampuan ketrampilan dan berkarya peserta didik, baik secara
individual maupun kelompok, maka pemilihan model pembelajaran berbasis proyek
sangat tepat. Tentunya para guru harus memahami berbagai model pembelajaran
lain yang dapat mengaktifkan pengalaman belajar peserta didik
h. Media Pembelajaran, berupa alat bantu guru untuk menyampaikan materi pembelajaran, agar
peserta didik termotivasi, menarik perhatian, dan berminat mengikuti pelajaran.
Jenis- jenis media pembelajaran dan karakterisnya, perlu dipahami pada guru,
sehingga pemilihan media pembelajaran dapat mengoptimalkan perhatian dan hasil
belajar peserta didik.
i. Sumber belajar, dapat berupa buku cetak, buku elektronik, media yang berfungsi
sebagai sumber belajar, peralatan, lingkungan belajar yang relevan;
j. Langkah-langkah kegiatan pembelajaran, serangkaian aktivitas pengelolaan
pengalaman belajar siswa, melalui tahapan pendahuluan, inti dan penutup. Pada
tahapan pendahuluan, guru melakukan kegiatan: 1) memimpin doa dan
mempresensi kehadiran peserta didik, 2) memberikan apersepsi, 3) menyampaikan tujuan
pembelajaran, dan 4) memotivasi peserta didik. Pada tahapan inti, guru mengelola
pembelajaran merujuk pada sintak (prosedur) model pembelajaran yang dipilihnya.
Tahapan penutup, guru melakukan kegiatan: 1) rangkuman materi pembelajaran, 2)
penilaian, dan 3) tindak lanjut pembelajaran berikutnya.
k. Penilaian, penilaian proses belajar dan hasil belajar dikembangkan oleh guru,
dilakukan dengan prosedur :
 menetapkan tujuan penilaian dengan mengacu pada RPP yang telah disusun;
 menyusun kisi-kisi penilaian;
 membuat instrumen penilaian serta pedoman penilaian;
 melakukan analisis kualitas instrumen penilaian;
 melakukan penilaian;
 mengolah, menganalisis, dan menginterpretasikan hasil penilaian;
 melaporkan hasil penilaian; dan memanfaatkan laporan hasil penilaian.
Perbandingan RPP :
 RPP sesuai Permendikbud No 22 Tahun 2016 (RPP 1)
No Komponen RPP Analisis
1 Identitas sekolah yaitu Identitas sekolah sudah tercantum
nama satuan pendidikab
2 Identitas mata pelajaran Identitas mata pelajaran sudah tercantum dan lengkap dengan
kelas/semester, materi pokok, dan alokasi waktu.
3 Kompetensi Inti Kompetensi Inti sudah tercantum
4 Kompetensi Dasar Kompetensi Dasar sudah tercantum
5 Indikator Pencapaian ndikator pencapaian kompetensi sesuai dengan KD dan
Kompetensi dirumuskan dengan menggunakan kata kerja operasional yang
dapat diamati dan/atau diukur dan mencakup (kognitif), sikap
(afektif) dan keterampilan (psikomotor)
6 Tujuan Pembelajaran Tujuan Pembelajaran sudah dibuat sesuai dengan komponen
ABCD
7 Materi Materi pembelajaran secara lengkap dalam bentuk Lembar
Kerja Peserta Didik sudah dilampirkan
8 Metode Pembelajaran Metode pembelajaran sudah dicantumkan namun tidak
disebutkan model pembelajaran apa yang digunakan
9 Langkah Pembelajaran Paada kegiatan inti belum terlihat sintak yang jelas dari model
pembelajaran yang digunakan
10 Media Pembelajaran Penulisan media belajar belum spesifik
11 Sumber belajar Sumber belajar sudah tercantum
12 Penilaian Penilaian sudah spesifik dan disertai instrumen tes

 RPP revisi 2017 yang ada pada contoh (RPP 2)


No Komponen RPP Analisis
1 Identitas sekolah yaitu Identitas sekolah sudah tercantum
nama satuan
pendidikab
2 Identitas mata Identitas mata pelajaran sudah tercantum dan lengkap dengan
pelajaran kelas/semester, materi pokok, dan alokasi waktu.
3 Kompetensi Inti Kompetensi Inti yang tercantum hanya KI3 dan KI 4
4 Kompetensi Dasar Kompetensi Dasar sudah tercantum
5 Indikator Pencapaian ndikator pencapaian kompetensi sesuai dengan KD dan
Kompetensi dirumuskan dengan menggunakan kata kerja operasional yang
dapat diamati dan/atau diukur dan mencakup (kognitif), sikap
(afektif) dan keterampilan (psikomotor)
6 Tujuan Pembelajaran Tujuan Pembelajaran sudah dibuat sesuai dengan komponen
ABCD
7 Materi Materi pembelajaran ditulis poinnya saja tapi tidak ada
lampiran
8 Metode Pembelajaran Metode dan Model pembelajaran sudah dicantumkan
9 Langkah Pembelajaran Paada kegiatan inti sudah terlihat sintak yang jelas dari model
pembelajaran yang digunakan
10 Media Pembelajaran Penulisan media belajar sudah spesifik
11 Sumber belajar Sumber belajar sudah tercantum
12 Penilaian Penilaian sudah spesifik dan belum disertai lampiran instrumen
tes
 Kesimpulan
a) Kedua RPP sudah memuat komponen RPP yang tercantum pada Permendikbud
nomor 22 tahun 2016, namun pada RPP 1 tidak tercantum model pembelajaran
yang digunakan dan pada langkah-langkah pembelajaran tidak terlihat sintak
yang jelas pada kegiatan inti
b) Penyusunan RPP yang baik hendaknya memiliki unsur-unsur sbb :
- Memerhatikan perbedaan individu peserta didik RPP disusun dengan
memperhatikan perbedaan jenis kelamin, kemampuan awal, tingkat
intelektual, minat, motivasi belajar, bakat, potensi, kemampuan sosial,
emosi, gaya belajar, kebutuhan khu sus, kecepatan belajar, latar belakang
budaya, norma, nilai, dan/atau lingkungan peserta didik.
- Mendorong partisipasi aktif peserta didik Proses pembelajaran dirancang
dengan berpusat pada peserta didik untuk mendorong motivasi, minat,
kreativitas, inisiatif, inspirasi, kemandirian, dan semangat belajar.
- Mengembangakan budaya membaca dan menulis Proses pembelajaran
dirancang untuk mengembangakan kegemaran membaca, pemahaman
beragam bacaan, dan berekspresi dalam berbagai bentuk tulisan.
- Memberikan umpan balik dan tindak lanjut RPP memuat rancangan
program pemberian umpan balik positif, penguatan remedial dan
pengayaan.
- Keterkaitan dan keterpaduan RPP disusun dengan memerlihatkan
keterkaitan dan keterpaduan antara SK, KD, materi pembelajaran, kegiatan
pembelajaran, indikator, pencapaian kompetensi, dan sumber belajar dalam
satu keutuhan pengalaman belajar. RPP disusun dengan mengakomodasikan
pemb elajaran tematik, keterpaduan lintas mata pelajaran, lintas aspek
belajar, dan keragaman budaya.
- Menerapkan teknologi informasi dan komunikasi RPP disusun dengan
mempertimbangakan penerapan teknologi informasi dan komunikasi secara
terintegrasi, sistematis, dan efektif sesuai dengan situasi dan kondisi
2. Dalam upaya mengembangkan kemampuan guru dalam menyusun RPP, Sdr
diminta menyaksikan panduan penyusunan RPP Versi 2017 di video berikut:

Selanjutnya Sdr. susun Perencanaan Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) untuk 1


kompetensi dasar (KD). (bobot 60)
Jawab:
Berdasarkan tayangan video yang berjudul “PANDUAN PENYUSUNAN RPP REVISI
2017”, dapat dipahami bahwa:
Penyusunan RPP ditekankan pada keterkaitan dan keterpaduan KD, materi
pembelajaran, kegiatan pembelajaran, indikator pencapaian, kompetensi, penilaian,
dan sumber belajar dalam satu keutuhan pengalaman belajar.
a. Identitas berisi antara lain :
1) Nama Sekolah
2) Mata pelajaran
3) Kelas/semester
4) Materi pokok
5) Alokasi waktu
b. Kompetensi inti berisi antara lain :
1) Kompetensi inti yang dikutip dari permendikbub 21 tahun 2016
2) Kompetensi inti mencakup :sikap spiritual,sikap sosial,pengetahuan dan
keterampilan yang berfungsi sebagai pengitegrasi muatan pembelajaran, mata
pelajaran atau program dalam mencapai SKL
3) Rumusan KI yang dikutip dari permendikbub 21 tahun 2016 sbb:
a) Mata Pelajaran PABP dan PKn dituliskan sbb:
 KI 1 berisi:
Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya
 KI 2 berisi:
Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, santun, peduli
(gotong royong, kerjasama, toleran, damai), bertanggung jawab,
responsif, dan pro-aktif melalui keteladanan, pemberian nasehat,
penguatan, pembiasaan, dan pengkondisian secara berkesinambungan
serta menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai
permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial
dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia
 KI 3 berisi:
Memahami, menerapkan, menganalisis, dan mengevaluasi
pengetahuanfaktual, konseptual, prosedural, dan metakognitif pada
tingkat teknis, spesifik, detil, dan kompleks dalam ilmu pengetahuan,
teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan,
kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan
kejadian pada bidang kerja yang spesifik untuk memecahkan masalah.
 KI 4 berisi:
Menunjukkan keterampilan menalar, mengolah, dan menyaji secara:
efektif, kreatif, produktif, kritis, mandiri, kolaboratif, komunikatif, dan
solutif
b) Mata Pelajaran selain PABP dan PKn dituliskan sbb:
 Rumusan Kompetensi sikap spiritual adalah “Menghayati dan
mengamalkan ajaran agama yang dianutnya”, dan untuk rumusan sikap
sosial adalah “Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin,
santun, peduli (Gotong Royong, kerjasama, toleran, damai), bertanggung
jawab, responsif, dan proaktif dalam berinteraksi secara efektif sesuai
dengan perkembangan anak dilingkungan, keluarga, sekolah,
masyarakat, dan lingkungan alam sekitar, bangsa, negara, kawasan
regional dan international
 KI 3 : Memahami, menerapkan menganalisis dan mengevaluasi
pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, dan metakognitif pada
tingkat teknis, spesifik, detail, dan kompleks berdasarkan rasa ingin
tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni budaya, dan humaiora
dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban
terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan
pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya
untuk pemecahan masalah.
 KI 4 : Menunjukkan keterampilan menalar,mengolah dan menyaji secara
efektif, kreatif, produktif, kritis, mandiri, kolaboratif, komunikatif dan
solutif dalam ranah konkret dan abstrak terkait perkembangan dari yang
dipelajarinya di sekolah serta mampu menggunakan metode sesuai
dengan kaidah keilmuan
c. Kompetensi Dasar dan IPK (Indikator Pencapaian Kompetensi)
1) KD dikutip dari Permendikbud No 24 Tahun 2016
2) KD merupakan kemampuan minimal dan materi pembelajaran minimal
yangharus dicapai peserta didik untuk suatu mata pelajaran pada masing-masing
satuan pendidikan yang mengacu pada KI.
3) IPK dikembangkan dari KD, merupakan kemampuan minimal yang dapat
diobservasi untuk disimpulkan sebagai pemenuhan KD pada KI 1 dan KI 2, dan
kemampuan yang dapat diukur dan/atau diobservasi untuk disimpulkan sebagai
pemenuhan KD pada KI 3 dan KI 4.
4) IPK disusun menggunakan kata kerja opresional yang dapat diukur/
dilakukan penilaian sesuai dengan karakteristik mata pelajaran
d. Tujuan Pembelajaran
1) Dirumuskan berdasarkan KD, dengan menggunakan kata kerja operasionalyang
dapat diamati dan diukur, yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan
2) Dituangkan dalam bentuk deskripsi, memuat kompetensi yang hendak dicapai
oleh peserta didik
3) Memberikan gambaran proses pembelajaran
4) Memberikan gambaran pencapaian hasil pembelajaran
e. Materi Pembelajaran
1) Memuat fakta, konsep/ prinsip, dan prosedur yang relevan, dan ditulis dalam
bentuk butir-butir sesuai dengan rumusan indikator ketercapaian
kompetensi/IPK
2) Ditulis dalam bentuk butir-butir sesuai sesuia dengan cakupan materi yang
termuat pada IPK atau KD pengetahuan
3) Cakupan materi sesuai dengan alokasi waktu yang ditetapkan
4) Mengakomodasi muatan lokal dapat berupa keunggulan lokal, kearifan lokal,
kekinian dll yang sesuai dengan cakupan materi pada KD pengetahuan
f. Metode Pembelajaran
1) Harus mampu mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar
peserta didik mencapai KD yang disesuaikan dengan karakteristik peserta didik
dan KD yang akan dicapai
2) Menerapkan pembelajaran aktif (peserta didik yang aktif) yang bermuara pada
pengembangan HOTS
3) Menggambarkan sintaks/ tahapan yang jelas (apabila menggunakan model
pembelajaran tertentu).
4) Sesuai dengan tujuan pembelajaran
5) Menggambarkan proses pencapaian kompetensi
g. Media Pembelajaran
1) Berupa alat bantu proses pembelajaran untuk menyampaikan materi pelajaran
2) Mendukung pencapaian kompetensi dan pembelajaran aktif dengan pendekatan
ilmiah
3) Sesuai dengan karakterisitik peserta didik
4) Memanfaatan teknologi pembelajaran sesuai dengan konsep dan prinsiptekno-
pedagogis
h. Sumber Belajar
Dapat berupa buku, media cetak dan elektronik, alam sekitar, atau sumber belajar
lain yang relevan
i. Langkah-langkahPembelajaran
1) Terintegrasi dengan kemampuan 4C (Critical Thinking, creativity,
Collaboration, dan Communication), HOTS (kemampuan berpikir, literasi, dan
karakter
2) Pembelajaran dirancang: interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang,
memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang
yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat,
minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik
3) Dilakukan melalui tahapan pendahuluan, inti, dan penutup
j. Penilaian HasilBelajar
1) Sesuai dengan kompetensi (IPK dan atau KD)
2) Sesuai dengan kegiatan yang dilakukan dalam pembelajaran
3) Sesuai materi pembelajaran
4) Memuat soal HOTS dan soal-soal keterampilan khusus mata pelajaran(misalnya
Agama, Seni Budaya, Bahasa, dll)
5) Memuat:
a) Lingkup penilaian: sikap, pengetahuan, keterampilan
b) Teknik penilaian
 Sikap: observasi, jurnal, penilaian diri, penilaian antar teman
 Pengetahuan: tes tulis, tes lisan, penugasan
 Keterampilan: praktik, proyek, portofolio
c) Bentuk instrumen
 Lembar observasi, lembar penilaian diri, lembar penilaian antar teman
 Soal pilihan ganda, soal esai, isian singkat, dll (mengembangkan soal
HOTS/tingkat berpikir tinggi dari suatu kemampuan kognitif)
 Rubrik praktik/unjuk kerja, rubric proyek, rubrik portofolio
k. Lampiran Hal-hal yang mendukung, misalnya
1) Uraian materi yang memang diperlukan
2) Instrumen penilaian dilengkapi dengan pedoman penskoran, dll

Berikut disajikan hasil penyusunan Perencanaan Pelaksanaan Pembelajaran (RPP):


(TERLAMPIR)
Lampiran:

PEMERINTAH PROPINSI SUMATERA BARAT


DINAS PENDIDIKAN
SMK NEGERI 1 RANAH AMPEK HULU TAPAN
Jalan Padang Kejai – Tapan email:smkn1rahul@gmail.com Kodepos.25673

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN(RPP)


SatuanPendidikan : SMK NEGERI 1 RANAH AMPEK HULU TAPAN
Kelas/Semester : X/ I
Bidang Keahlian : TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI
Program Keahlian : TEKNIK KOMPUTER DAN INFORMATIKA
Paket Keahlian : REKAYASA PERANGKAT LUNAK
Mata Pelajaran : DESAIN GRAFIS
AlokasiWaktu : 5 JAM (5 X 45 MENIT)

A. KOMPETENSI INTI
KI 1 : Memahami , menerapkan, menganalisis, dan mengevaluasi tentang pengetahuan
faktual, konseptual, operasional dasar dan metakognitif sesuai dengan bidang dan
lingkup kerja teknik komputer dan jaringan pada tingkat teknis, spesifik, detil dan
kompleks berkenaan dengan ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya dan
humaniora dalam konteks pengembangan potensi diri sebagai bagian dari
keluarga, sekolah, dunia kerja, warga masyarakat nasional, regional dan
internasional
KI 2 : Melaksanakan tugas spesifik,dengan menggunakan alat,informasi, dan prosedur
kerja yang lazim dilakukan serta menyelesaikan masalah sederhana sesuai
dengan bidang dan lingkup kerja Dasar-dasarTeknik Komputer dan Informatika.

B. KOMPETENSI DASAR DAN INDIKATOR


Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian Kompetensi
3.1. Memahami Layout dan Komposisi 3.1.1. Menjelaskan Layout dan Komposisi
3.1.2. Menjelaskan hubungan antara Layout dan
Komposisi
4.1. Membuat Layout dan Komposisi 4.1.1. Menerapkan Layout dan komposisi pada
lembar kerja desain grafis
4.1.2.Mengimplementasikan Layout dan komposisi
untuk membuat objek sederhana

C. TUJUAN PEMBELAJARAN
Melalui model pembelajaran Discovery Learning, secara mandiri dan kelompok peserta didik
memiliki kompetensi untuk menjelaskan Layout dan komposisi, menerapkan layout dan
komposisi pada lembar kerja desain grafis dan Mengimplementasikan Layout dan komposisi
untuk membuat objek sederhana secara tepat dan akurat, teliti, jujur, kerja keras dan
bertanggung jawab atas bimbingan guru.

D. MATERI PEMBELAJARAN
 Bentuk layout dan komposisi pada lembar kerja desain grafis.
 Letak layout dan komposisi pada lembar kerja desain grafis.

E. METODE PEMBELAJARAN
1. Pendekatan : Saintifik
2. Model Pembelajaran : Discovery Learning
3. Metode : Diskusi kelompok, Tanya jawab, dan Penugasan

F. ALAT/MEDIA/SUMBER BELAJAR
1. Alat : Perangkat Komputer , Laptop dan software desain grafis
2. Media : Perangkat Komputer, Laptop, Lcd proyektor sebagai media
presentasi
3. Sumber Belajar : Buku panduan desain grafis, internet, video tutorial desain grafis.

G. KEGIATAN PEMBELAJARAN

Pertemuan 1
Alokasi waktu : 2 x 45 menit
Kegiatan Deskripsi Kegiatan Alokasi waktu
Pendahuluan 1. Memberi salam dan berdo’a sebelum belajar 30 menit
(khusus untuk jam pertama)
2. Memeriksa kehadiran peserta didik sebagai sikap
disiplin
3. Mengkondisikan suasana belajar yang
menyenangkan
4. Mengaitkan materi yang dipelajari dengan hal-hal
yang aktual dan pengetahuan lain yang relevan
5. Menyampaikan kompetensi yang akan dicapai dan
manfaatnya dalam kehidupan sehari-hari
6. Menyampaikan garis besar cakupan materi dan
kegiatan yang akan dilakukan
7. Menyampaikan lingkup dan teknik penilaian yang
akan digunakan
Inti Fase 1 45 Menit
Mengamati
- Guru membagi siswa dalam beberapa kelompok
- Guru menampilkan video tutorial desain grafis
- Peserta didik memberikan tanggapan atas video
yang ditampilkan oleh guru

Fase 2
Menanya
- Guru memotivasi peserta didik pada masing-
masing kelompok untuk mengajukan pertanyaan
berkaitan dengan layout dan komposisi.

Fase 3
Mengumpulkan informasi
- Guru mendorong dan membantu peserta didik
untuk mengumpulkan informasi (mengeksplorasi)
mengenai layout dan komposisi dari buku atau
sumber lain yang relevan

Fase 4
Mengasosiasi
- Peserta didik menganalisis data yang diperoleh
pada kelompoknya masing-masing
- Peserta didik membuat kesimpulan hasil diskusi
pada kelompoknya masing-masing

Fase 5
Mengkomunikasikan
Perwakilan masing – masing kelompok
mempresentasikan hasil diskusi kelompok untuk
proses tukar pengalaman sesuai nomor undian yang
telah ditentukan

Penutup 1. Guru bersama-sama peserta didik menyimpulkan


materi yang telah dibahas
2. Melakukan tes tertulis (individu)
3. Melaksanakan refleksi tentang kegiatan yang telah
dilakukan dengan meminta salah seorang peserta
didik menyampaikan kesan/pengalaman setelah
mengikuti pembelajaran 15 menit
4. Guru memberikan penghargaan (misalnya pujian
atau bentuk penghargaan lain yang relevan)
kepada peserta didik yang berkinerja baik
5. Menutup pelajaran dengan berdo’a sesuai dengan
agama dan keyakinan masing-masing
Pertemuan 2
Alokasi waktu : 3 x 45 menit
Kegiatan Deskripsi Kegiatan Alokasi waktu
Pendahuluan 1. Melakukan pembukaan dengan salam pembuka 20 menit
dan berdoa untuk memulai pembelajaran
2. Memeriksa kehadiran peserta didik sebagai sikap
disiplin
3. Menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan di
capai
4. Melakukan apersepsi dengan mengajukan
pertanyaan untuk mengingatkan siswa tentang
materi sebelumnya.

Inti Mengembangkan dan menyajikan hasil karya 100 Menit


(mengkomunikasikan)
 Guru mendorong peserta didik untuk memamerkan
hasil karya berupa laporan hasil diskusi kelompok
 Peserta didik memamerkan hasil karya laporan hasil
diskusi kelompok
 Guru menugaskan peserta didik untuk
menyempurnakan diagnosis
 Peserta didik menyampaikan hasil konseptualisasi
berbagai parameter bentuk layout dan komposisi
pada lembar kerja desain grafis. dalam bentuk lisan
ataupun tertulis
Penutup 1. Guru bersama-sama peserta didik menyimpulkan
materi yang telah dibahas
2. Guru dan peserta didik melaksanakan refleksi
terhadap kegiatan yang sudah dilaksanakan.
3. Guru memberikan penghargaan (misalnya pujian 15 menit
atau bentuk penghargaan lain yang relevan)
kepada peserta didik yang berkinerja baik
4. Guru mengakhiri kegiatan belajar dengan doa
bersama

H. TEKNIK PENILAIAN
a. Penilaian Sikap
1) Teknik Penilaian : Observasi
2) Instrumen dan rubrik penilaian : Terlampir
b. Penilaian Pengetahuan
1) Teknik Penilaian : Tes tertulis
2) Instrumen dan Rubrik Penilaian : Terlampir
c. Penilaian Keterampilan
1) Teknik Penilaian : Observasi Diskusi
2) Instrumen dan Rubrik penilaian : Terlampir

Tapan, Juli 2018


Mengetahui, Guru Mata Diklat
Kepala SMKN 1 Ranah Ampek Hulu

Drs. YASRIZON, M.Pd NASARUDDIN, S.Pd


NIP. 196997121997021001 NIP.198207042010011021
LAMPIRAN 1 PENILAIAN
1. Penilaian Sikap (Observasi)

Pos Tindak
No. Hari/tgl Nama Kejadian/perilaku Butir sikap
/Neg lanjut
1
2
3
4
5
6
7
8
9
dst
Aspek yang dinilai : rasa ingin tahu, tanggung jawab, jujur, disiplin, menghargai pendapat

2. Penilaian Pengetahuan (Tes Tertulis)


KISI KISI SOAL
Kompetensi
IPK Indikator Soal Jenis Soal Soal
Dasar
3.1 Memahami 1. Menjelaskan layout  Peserta Tes tertulis 1. Jelaskan
layout dan dan komposisi didik dapat perbedaan
komposisi menjelaskan antara
perbedaan layout dan
antara komposisi!
layout dan (25)
komposisi

2. Menjelaskan  Peserta 2. Jelaskan


hubungan antara didik dapat hubungan
layout dan menjelaskan layout dan
komposisi hubungan komposisi !
antara (25)
layout dan
komposisi

4.1 Membuat 3. menerapkan layout  Peserta 3. Jelaskan


layout dan dan komposisi pada didik dapat cara
komposisi lembar kerja desain menjelaskan menampilk
grafis cara an layout
menampilka dan
n layout dan komposisi !
komposisi (25)

4.Mengimplementasikan  Peserta 4. Jelaskan


layout dan komposisi didik dapat cara
untuk membuat objek menjelaska mengganti
sederhana. n cara layout dan
mengganti komposisi
layout dan untuk
komposisi membuat
untuk objek
membuat sederhana !
objek (25)
sederhana
Rubrik Nilai Pengetahuan
Skor setiap nomor soal
No Nama Nilai
No.1 No.2 No.3 No.4
1
2
3
4
5
6
7
8
9
dst

Pedoman penskoran
Skor
No. Aspek yang dinilai Skor/Keterangan
maksimal
1 Ketepatan jawaban 1 = tidak tepat
2 = kurang tepat 5
3 = tepat
2 Kelengkapan jawaban 1 = tidak lengkap
2 = kurang lengkap 5
3 = lengkap
3 Penyusunan kalimat 1 = tidak tepat
2 = kurang tepat 5
3 = tepat
4 Pengembangan materi 1 = hanya berdasarkan buku
2 = berdasarkan buku dan hasil
observasi 10
3 = berdasarkan buku, lapangan dan
sumber lainnya
Skor maksimal per soal 25

Pedoman penilaian :
Jika penjelasan benar skor maksimum 25
Nilai akhir merupakan penjumlahan skor x 4 = 100

3. Penilaian Keterampilan

Lembar Pengamatan Observasi Diskusi


No. Nama Observasi Jumlah Nilai
Kerjasama Tanggung Rasa Keaktifan Skor
Jawab Ingin
Tahu
1
2
3
4
5
6
7
8
9
dst
LAMPIRAN 1 BAHAN AJAR

BAHAN AJAR DESIGN GRAFIS


Pertemuan I :

Definisi Desain Grafis: adalah salah satu bentuk seni lukis (gambar) terapan yang
memberikan kebebasan kepada sang desainer (perancang) untuk memilih, menciptakan, atau
mengatur elemen rupa seperti ilustrasi, foto, tulisan, dan garis di atas suatu permukaan dengan
tujuan untuk diproduksi dan dikomunikasikan sebagai sebuah pesan. Gambar maupun tanda
yang digunakan bisa berupa tipografi atau media lainnya seperti gambar atau fotografi.Desain
grafis umumnya diterapkan dalam dunia periklanan, packaging, perfilman, dan lain-lain. Ada
beberapa tokoh menyatakan pendapatnya tentang desain grafis disadur
dari http://id.wikipedia.org/

Menurut Suyanto desain grafis didefinisikan sebagai " aplikasi dari keterampilan seni dan
komunikasi untuk kebutuhan bisnis dan industri". Aplikasi-aplikasi ini dapat meliputi periklanan
ndan penjualan produk, menciptakan identitas visual untuk institusi, produk dan perusahaan,
dan lingkungan grafis, desain informasi, dan secara visual menyempurnakan pesan dalam
publikasi.Sedangkan Jessica Helfand dalam situs http://www.aiga.com/ mendefinisikan desain
grafis sebagai kombinasi kompleks kata-kata dan gambar, angka-angka dan grafik, foto-foto
dan ilustrasi yang membutuhkan pemikiran khusus dari seorang individu yang bisa
menggabungkan elemen-eleman ini, sehingga mereka dapat menghasilkan sesuatu yang
khusus, sangat berguna, mengejutkan atau subversif atau sesuatu yang mudah diingat.
Menurut Danton Sihombing desain grafis mempekerjakan berbagai elemen seperti marka,
simbol, uraian verbal yang divisualisasikan lewat tipografi dan gambar baik dengan teknik
fotografi ataupun ilustrasi. Elemen-elemen tersebut diterapkan dalam dua fungsi, sebagai
perangkat visual dan perangkat komunikasi. Menurut Michael Kroeger visual communication
(komunikasi visual) adalah latihan teori dan konsep-konsep melalui terma-terma visual dengan
menggunakan warna, bentuk, garis dan penjajaran (juxtaposition). Warren
dalamSuyanto memaknai desain grafis sebagai suatu terjemahan dari ide dan tempat ke
dalam beberapa jenis urutan yang struktural dan visual. Sedangkan Blanchard mendefinisikan
desain grafis sebagai suatu seni komunikatif yang berhubungan dengan industri, seni dan
proses dalam menghasilkan gambaran visual pada segala permukaan.

Kategori Desain Grafis Secara garis besar, desain grafis dibedakan menjadi beberapa
kategori:
1. Printing (Percetakan) yang memuat desain buku, majalah, poster, booklet, leaflet, flyer,
pamflet, periklanan, dan publikasi lain yang sejenis.
2. Web Desain: desain untuk halaman web.
3. Film termasuk CD, DVD, CD multimedia untuk promosi.
4. dentifikasi (Logo), EGD (Environmental Graphic Design) : merupakan desain profesional
yang mencakup desain grafis, desain arsitek, desain industri, dan arsitek taman.
5. Desain Produk, Pemaketan dan sejenisnya.

PROGRAM PENGOLAH GRAFIK/GRAFIS Oleh karena desain grafis dibagi menjadi


beberapa kategori maka sarana untuk mengolah pun berbeda-beda, bergantung pada
kebutuhan dan tujuan pembuatan karya.
1. Aplikasi Pengolah Tata Letak (Layout)
Program ini sering digunakan untuk keperluan pembuatan brosur, pamflet, booklet, poster,
dan lain yang sejenis. Program ini mampu mengatur penempatan teks dan gambar yang
diambil dari program lain (seperti Adobe Photoshop). Yang termasuk dalam kelompok ini
adalah:
- Adobe FrameMaker
- Adobe In Design
- Adobe PageMaker
- Corel Ventura
- Microsoft Publisher
- Quark Xpress

2. Aplikasi Pengolah Vektor/Garis


Program yang termasuk dalam kelompok ini dapat digunakan untuk membuat gambar
dalam bentuk vektor/garis sehingga sering disebut sebagai Illustrator Program. Seluruh
objek yang dihasilkan berupa kombinasi beberapa garis, baik berupa garis lurus maupun
lengkung. Aplikasi yang termasuk dalam kelompok ini adalah:
- Adobe Illustrator
- Beneba Canvas
- CorelDraw
- Macromedia Freehand
- Metacreations Expression
- Micrografx Designer

3. Aplikasi Pengolah Pixel/Gambar


Program yang termasuk dalam kelompok ini dapat dimanfaatkan untuk mengolah
gambar/manipulasi foto (photo retouching). Semu objek yang diolah dalam progam-program
tersebut dianggap sebagai kombinasi beberapa titik/pixel yang memiliki kerapatan dan
warna tertentu, misalnya, foto. Gambar dalam foto terbentuk dari beberapa kumpulan pixel
yang memiliki kerapatan dan warna tertentu. Meskipun begitu, program yang termasuk
dalam kelompok ini dapat juga mengolah teks dan garis, akan tetapi dianggapa sebagai
kumpulan pixel. Objek yang diimpor dari program pengolah vektor/garis, setelah diolah
dengan program pengolah pixel/titik secara otomatis akan dikonversikan menjadi bentuk
pixel/titik. Yang termasuk dalam aplikasi ini adalah:
- Adobe Photoshop
- Corel Photo Paint
- Macromedia Xres
- Metacreations Painter
- Metacreations Live Picture
- Micrografx Picture Publisher
- Microsoft Photo Editor
- QFX
- Wright Image

4. Aplikasi Pengolah Film/Video


Program yang termasuk dalam kelompok ini dapat dimanfaatkan untuk mengolah film
dalam berbagai macam format. Pemberian judul teks (seperti karaoke, teks terjemahan, dll)
juga dapat diolah menggunakan program ini. Umumnya, pemberian efek khusus (special
effect) seperti suara ledakan, desingan peluru, ombak, dan lain-lain juga dapat dibuat
menggunakan aplikasi ini. Yang termasuk dalam kategori ini adalah:
- Adobe After Effect
- Power Director
- Show Biz DVD
- Ulead Video Studio
- Element Premier
- Easy Media Creator
- Pinnacle Studio Plus
- WinDVD Creater
- Nero Ultra Edition
5. Aplikasi Pengolah Multimedia
Program yang termasuk dalam kelompok ini biasanya digunakan untuk membuat sebuah
karya dalam bentuk Multimedia berisi promosi, profil perusahaan, maupun yang sejenisnya
dan dikemas dalam bentuk CD maupun DVD. Multimedia tersebut dapat berisi film/movie,
animasi, teks, gambar, dan suara yang dirancang sedemikian rupa sehingga pesan yang
disampaikan lebih interktif dan menarik. Yang termasuk dalam kelompok ini adalah:
- Macromedia
- Macromedia Authorware
- Macromedia Director
- Macromedia Flash
- Multimedia Builder
- Ezedia
- Hyper Studio
- Ovation Studio Pro

Pertemuan 2 :

Standar Kompetensi : Menggunakan Perangkat Lunak Pembuat Grafik


Kompotensi Dasar : Menunjukkan menu ikon yang terdapat dalam perangkat lunak
pembuat grafis
Materi Pokok : a. Grafis berbasis vector dan grafis berbasis bitmap
b. Menu dan Ikon pada Adobe PhotoShop

Tool-tool photoshop Menu Bar


1. File Berkaitan dengan file seperti menyimpan, membuka, export, import, dan cetak.
2. Edit Menu editing secara umum seperti cut, copy, paste, transform image, serta untuk
mengatur preferences Adobe Photoshop.
3. Image Berisi editing image untuk mengatur warna, hue/saturation, brightness/contrast,
ukuran.
4. Layer Berkaitan dengan manajemen layer pada image, seperti menambah layer,
menghapus, menambah efek pada layer, serta masking.
5. Select Berkaitan dengan selection image.
6. Filter Berhubungan dengan pada Photoshop yang dapat digunakan untuk memberi Efek
tertentu pada image.
7. View Digunakan untuk pengaturan view seperti zooming image, menampilkan skala, dan
sebagainya.
8. Window Digunakan untuk mengatur / menampilkan window
9. Help Untuk menampilkan help dan tutorial Adobe Photoshop.

Tool Option Bar


Hampir semua tool pada Toolbox memiliki options, yang ditampilkan pada Tool Option bar.
Options tersebut digunakan untuk mengatur nilai parameter atau option dari tool yang sedang
aktif/dipilih.
Setelah nilai parameter pada tool option bar diubah-ubah , (kita dapat mengembalikannya lagi
menjadi nilai default (nilai semula). Yaitu dengan memilih icon tool yang ada di sebelah kiri,
kemudian klik tombol . Pada context menu yang muncul, pilih Reset Tool untuk mengembalikan
nilai default dari tool yang sedang dipilih. Apabila ingin mengembalikan nilai default semua
tools, pilih Reset All Tools.

Tool-tool lain yang penting di Adobe Photoshop


1. FILL Edit > fill Berfungsi untuk memberi warna di dalam area seleksi atau warna
keseluruhan kalau tidak ada seleksi. Warna bisa diatur didalam windows option nya.
2. STROKE Edit > stroke Berfungsi untuk mewarnai garis di area seleksi. Ketebalan dan
warna bisa diatur di dalam window option nya.
3. TRANSFORM Edit > Transform Tool ini untuk mentransformasi gambar di dalam layer
tertentu.
Scale : untuk merubah besar kecilnya suatu gambar
Rotate : untuk memutar gambar
Skew, distorsi, perspektif, warp : untuk merubah bentuk gambar sesuai keinginan kita.
Rotate 180 : untuk memutar gambar sebesar 180 derajat.
Rotate 90 CW : untuk memutar gambar sebesar 90 derajat searah jarum jam
Rotate 90 CCW : untuk memutar gambar sebesar 90 derajat berlawanan arah jarum jam.
Flip horizontal : untuk memirror gambar kearah Horizontal
Flip Vertikal : untuk memirror gambar kearah Vertikal.
4. MODE Image > Mode Untuk merubah system pewarnaan, diantaranya :
- RGB : Red, Green, Blue
- CMYK : Cyan Magenta Yellow Black
- Grayscale : untuk warna Hitam Putih.
5. ADJUSTMENT Image > adjustment Untuk menentukan terang gelapnya gambar (
Brightness/Contrast. Dan bisa pula untuk menentukan warna ( Hue/Saturation )
6. IMAGE SIZE Image > image size Untuk merubah besar kecilnya suatu gambar. Bedanya
dengan di tool transform adalah seluruh image berubah nilai besar kecilnya.
7. CANVAS SIZE Image > canvas size Untuk merubah besar kecilnya background. Dan ini
akan membuat gambar di layer menjadi terpotong.
8. ROTATE CANVAS Image > Rotate Canvas Untuk memutar background beserta gambar
yang ada didalam area gambar.
9. INVERSE Select > inverse Untuk menyeleksi yang bukan area seleksi sebelumnya. Tool ini
berfungsi hanya jika ada image atau layer yang terseleksi.
10. FEATHER Select > feather Untuk memperhalus atau membuat blur suatu gambar yang
sudah terseleksi. Ini biasanya digunakan pada saat pemisahan suatu objek gambar dengan
background nya.
11. EFFECT Tool untuk membuat effect ini ada semua di dalam toolbar filter.
12. RULER View > ruler Untuk menampilkan ukuran di area gambar. Ukuran bisa disetting
dengan cara klik kanan di ruler area gambar maka akan muncul satuan ukuran yang akan
digunakan. Seperti pixel, cm , inches, dll. Kalau kita drag ruler ke dalam area gambar maka
akan muncul suatu garis bantu berwarna biru terang. Dan garis bantu ini tidak akan tercetak
kalau kita print.
13. SNAP View > snap Untuk menempatkan gambar dengan pas sesuai dengan keinginan kita.
Kalau kita drag suatu objek gambar dan kita sudah mengaktifkan tool snap ini maka kita
tidak perlu susah-susah untuk menempatkan gambar. Kita bisa menempatkan gambar pas
ditengah, di pinggir atau pada garis bantu.
14. MENAMPILAKAN TOOL Untuk menampilan tool kita cukup dengan mengklik toolbar
windows maka akan muncul tool yang akan kita pakai. Seperti layer, color, history, brush
dll.

Tool Box Area


Sambungan dari tool-tool photoshop yang pertama, sekarang ke area ToolBox. Toolbox
fungsinya sangat penting karena memudahkan kita. Berikut ini akan dijelaskan mengenai fungsi
dari masing-masing tools yang terdapat pada toolbox Adobe Photoshop . Untuk cara
penggunaan lebih detil masing-masing tools akan dijelaskan secara terpisah.

A. SELECTION TOOL
A.1 Marquee Tool Saat kita klik Marquee Tool kita bisa melihat ada 4 jenis marquee tool.
1. Rectangular Marquee (Shortcut keyboard: M, atau Shift + M).
Digunakan untuk membuat area selection berbentuk segi empat pada image.
2. Elliptical Marquee (Shortcut keyboard: M, atau Shift + M).
Digunakan untuk membuat area selection berbentuk elips atau lingkaran pada
image.
3. Single Row Marquee
Digunakan untuk membuat area selection satu baris pada image (ukuran tinggi
selection adalah 1 pixel)
4. Single Column Marquee
Digunakan untuk membuat area selection satu kolom pada image (ukuran lebar
selection adalah 1 pixel).
A.2. Move Tool
Shortcut keyboard: V
Digunakan untuk menggeser/memindah selection, layers, dan guides.
A.3. Lasoo Tool
(Shortcut keyboard: L, atau Shift + L untuk mengubah jenis Lasoo) Terdiri dari 3 jenis
yaitu:
1. Lasoo
Digunakan untuk membuat area selection dengan bentuk bebas
2. Polygonal Lasoo
Digunakan untuk membuat area selection berbentuk polygon
3. Magnetic Lasoo
Digunakan untuk membuat area selection dengan cara menempelkan
tepi selection pada area tertentu pada image.
A.4. Magic Wand Tool
Shortcut keyboard: W
Digunakan untuk membuat area selection yang memiliki warna serupa.Perbedaan
toleransi warna dapat diatur pada tool option bar.

B. CROP & SLICE TOOL


B.1. Crop Tool
Shortcut keyboard: C
Digunakan untuk memangkas image (memotong dan membuang area tertentu dari image)
B.2. Slice Tool
(Shortcut keyboard: K, atau Shift + K untuk mengubah slice)
Terdiri dari 2 jenis yaitu:
6. Slice Tool
Digunakan untuk membuat potongan-potongan dari suatu image
7. Slice Select Tool
Digunakan untuk memilih potongan pada suatu image

C. RETOUCHING TOOL
C.1. Patch/Healing Brush Tool
(Shortcut keyboard: J, atau Shift + J mengubah tool)
1. Patch Tool
Digunakan untuk mengecat/melukis pada area tertentu image dengan pola (pattern)
atau sample tertentu. Cocok untuk memberbaiki image yang rusak.
2. Healing Brush Tool
Digunakan untuk mengecat/melukis image dengan pola atau sample tertentu. Cocok
untuk memperbaiki image yang agak rusak.
C.2. Stamp Tool (Shortcut keyboard: S, atau Shift + S untuk mengubah tool)
Terdiri dari 2 jenis yaitu:
1. Clone Stamp Tool
Digunakan untuk melukis image dengan sample image tertentu
2. Pattern Stamp Tool
Digunakan untuk melukis image dengan menggunakan pola tertentu
C.3. Eraser Tool (Shortcut keyboard: E, atau Shift + E untuk mengubah jenis eraser)
Terdiri dari 3 jenis yaitu:
1. Eraser
Digunakan untuk menghapus pixel image dan mengembalikannya ke state tertentu.
2. Background Eraser
Digunakan untuk menghapus area tertentu image menjadi transparan.
3. Magic Eraser
Digunakan untuk menghapus area tertentu image yang memiliki warna yang serupa
menjadi transparan dengan satu kali klik.
C.4. Sharpen, Blur, Smudge Tool (Shortcut keyboard: R, atau Shift + R)
1. Sharpen Tool
Digunakan untuk menajamkan area tertentu pada image.
2. Blur Tool
Digunakan untuk menghaluskan/mengaburkan area tertentu pada image.
3. Smudge Tool
Digunakan untuk menggosok/mencoreng area tertentu pada image
C.5. Dodge, Burn, Sponge Tool (Shortcut keyboard: O, atau Shift + O)
1. Dodge Tool
Digunakan untuk menerangkan warna di area tertentu pada image
2. Burn Tool
Digunakan untuk menggelapkan warna di area tertentu pada image
3. Sponge Tool
Digunakan untuk mengubah saturation di area tertentu pada image.

D. PAINTING TOOL
D.1. Brush Tool (Shortcut keyboard: B, atau Shift + B untuk mengubah tool)
Terdiri dari 2 jenis yaitu:
1. Brush Tool
Digunakan untuk melukis image dengan goresan kuas
2. Pencil Tool
Digunakan untuk melukis image dengan goresan pencil
D.2. History Brush Tool (Shortcut keyboard: Y, atau Shift + Y untuk mengubah jenis)
Terdiri dari 2 jenis yaitu:
1. History Brush Tool
Digunakan untuk melukis image menggunakan snapshot atau state history dari Image
2. Art History Tool
Digunakan untuk melukis image menggunakan snapshot atau state history dari image,
dengan model artistik tertentu.
D.3. Gradient, Paint Bucket Tool (Shortcut keyboard: G, atau Shift + G)
1. Gradient Tool
Digunakan untuk mengecat area yang dipilih (selected area) dengan perpaduan banyak
warna.
2. Paint Bucket Tool
Digunakan untuk mengecat area yang dipilih dengan warna foreground atau pola
tertentu.

E. DRAWING AND TYPE TOOL


E.1. Selection Tool (Shortcut keyboard: A, atau Shift + A untuk mengubah jenis)
Terdiri dari 2 jenis yaitu:
1. Path Selection Tool
Digunakan untuk melakukan selection path
2. Direct Selection Tool
Digunakan untuk mengubah anchor dan direction point dari path.
E.2. Type Tool (Shortcut keyboard: T, atau Shift + T untuk mengubah jenis)
Terdiri dari 4 jenis yaitu:
1. Horizontal Type Tool
Digunakan untuk membuat tulisan secara horizontal
2. Vertical Type Tool
Digunakan untuk membuat tulisan secara vertikal
3. Horizontal Type Mask Tool
Digunakan untuk membuat selection berbentuk tulisan secara horizontal
4. Vertical Type Mask Tool
Digunakan untuk membuat selection berbentuk tulisan secara vertikal
E.3. Pen Tool
1. Pen Tool
(Shortcut keyboard: P, atau Shift + P)
Digunakan untuk membuat path dengan lengkung-lengkung yang halus
2. Freeform Pen Tool (Shortcut keyboard: P, atau Shift + P)
Digunakan untuk membuat path berbentuk bebas (sesuka kita )
3. Add Anchor Point Tool
Digunakan untuk menambah anchor point atau titik editor pada path
4. Delete Anchor Point Tool
Digunakan untuk menghapus anchor point tertentu pada path
5. Convert Point Tool
Digunakan untuk mengubah anchor dan direction point tertentu pada path
E.4. Shape Tool (Shortcut keyboard: U, atau Shift + U untuk mengubah jenis)
1. Rectangle Tool
Digunakan untuk menggambar bentuk segi empat
2. Rounded Rectangle Tool
Digunakan untuk menggambar segi empat melengkung
3. Ellipse Tool
Digunakan untuk menggambar ellipse
4. Polygon Tool
Digunakan untuk menggambar polygon
5. Line Tool
Digunakan untuk menggambar garis lurus
6. Custom Shape Tool
Digunakan untuk menggambar bentuk tertentu dari daftar bentuk yang ada

F. ANNOTATION, MEASURING & NAVIGATION TOOL


F.1. Notes Tool (Shortcut keyboard: N, atau Shift + N untuk mengubah jenis)
1. Notes Tool
Digunakan untuk membuat catatan pada image seperti copyright.
2. Audio AnnotationTool
Digunakan untuk membuat suara/audio pada image
F.2. Eyedropper, Measure Tool (Shortcut keyboard: I, atau Shift + I)
1. Eyedropper Tool
Digunakan untuk mengambil sample warna pada image untuk warna
2. Foreground Color Sampler Tool
Digunakan untuk mengambil berbagai sample warna pada image
3. Measure Tool
Digunakan untuk mengukur jarak atau sudut pada image
F.3. Hand Tool (Shortcut keyboard: H)
Digunakan untuk menggeser/memindah bidang pandang image di dalam window view area.
F.4. Zoom Tool (Shortcut keyboard: Z)
Digunakan untuk memperbesar atau memperkecil tampilan image.
F.5. Background and foreground color
Supaya default tekan tombol D maka warna foreground dan background menjadi putih dan
hitam. Untuk menukar warna background dan foreground tekan tombol X.
F.6. Normal and Quickmask Mode
Normal Mode : Semua fungsi seperti brush akan berjalan seperti biasanya.
Quickmask mode: fungsi brush bisa dipakai untuk seleksi cuman jika setelah proses
quickmask maka yang diseleksi malah dibagian luar nya.
F.7. Screen Mode
Untuk melihat tampilan area kerja windows.

Anda mungkin juga menyukai