Anda di halaman 1dari 5

PROFESI, Volume 14, Nomor 1, September 2016

EFEKTIFITAS EDUKASI GIZI TERHADAP PERBAIKAN


ASUPAN ZAT BESI PADA REMAJA PUTRI

THE EFFECTIVENESS OF NUTRITION EDUCATION ON IMPROVING


IRON INTAKE IN TEENAGE DAUGHTER
Dewi Marfuah1), Dewi Pertiwi Dyah Kusudaryati2)
Prodi S1 Ilmu Gizi STIKES PKU Muhammadiyah Surakarta
dewi_marfuah@ymail.com dan de_tiwi11@yahoo.co.id

Abstrak

Anemia gizi besi merupakan masalah kesehatan utama di Indonesia. Anemia gizi besi pada
remaja putri dapat terjadi karena kebutuhan besi yang meningkat pada pertumbuhan, rendahnya
asupan atau bioavaibilitas besi dari makanan, infeksi dan parasit seperti malaria, HIV dan
kecacingan, hilangnya zat besi melalui menstruasi. Selain itu, pendidikan rendah, pengetahuan
rendah, ekonomi rendah dan status sosial rendah dari masyarakat merupakan sebab mendasar
terjadinya anemia di Indonesia. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efektifitas edukasi
gizi terhadap asupan zat besi pada remaja putri. Desain penelitian ini adalah randomized
pretest-postest control group design dengan subyek penelitian sebanyak 28 siswi kelas X SMA N 1
Simo. Penelitian ini dilaksanakan selama 3 bulan, setiap bulan subyek yang akan diberi edukasi
gizi dan diberi booklet dan dilakukan recall 24 jam untuk mengetahui asupan zat besi. Data
dianalisis dengan program SPSS 17.0. Pengaruh edukasi gizi sebelum dan sesudah pada
kelompok perlakuan dengan uji Paired t-test atau Wilcoxon. Hasil penelitian ini adalah mayoritas
asupan zat besi remaja putri sebelum diberikan edukasi gizi termasuk kategori kurang (82,14%)
dan setelah diberikan edukasi gizi mayoritas kategori cukup (75%). Pemberian edukasi gizi efektif
meningkatkan rata-rata asupan zat besi pada remaja putri sebesar 15,5 mg (p value < 0.000).

Kata Kunci: edukasi gizi, zat besi, remaja putri.

Abstract
Iron deficiency anemia is a major health problem in Indonesia. Iron anemia in adolescent girls may
occur because of increased iron requirements on growth, low intake or bioavailability of iron from
food, and parasitic infections such as malaria, HIV and worm infection, the loss of iron through
menstruation. In addition, low education, low knowledge, low economic and low social status
society was a fundamental cause of anemia in Indonesia. The aim at this study to determine the
effectiveness of nutrition education on iron intake in young girls. This study design was a
randomized pretest-posttest control group design with research subjects were 28 students of class X
SMA N 1 Simo. This study was conducted over three months, every month f the subjects was given
nutrition education and given a booklet and do recall 24 hours to determine the intake of iron.
Data were analyzed with SPSS 17.0. Effect of nutrition education before and after the group treated
with Paired t-test or Wilcoxon. The results of this study are the majority of the iron intake of young
women before being given nutrition education including less category (82.14%) and after being
given nutrition education category enough majority (75%). Provision of effective nutrition
education to increase the average intake of iron in young women was 15.5 mg (p value <0.000).

Keywords: nutrition education, iron, teenage daughter.

5
PROFESI, Volume 14, Nomor 1, September 2016

PENDAHULUAN ikuti tren. Biasanya remaja banyak yang hanya


Anemia merupakan masalah kesehatan suka untuk mengkonsumsi makanan tertentu,
utama di negara berkembang termasuk di Indo- sehingga tubuhnya tidak mendapatkan asupan
nesia. Anemia gizi besi ditandai dengan gizi yang bervariasi. Dengan ketidakberagaman
rendahnya kadar hemoglobin yang dapat makanan yang dikonsumsi, maka akan memicu
menimbulkan gejala lesu, lelah, lemah, letih, dan untuk terjadinya penurunan produksi sel darah
cepat lupa yang akan berakibat menurunkan merah, sehingga mudah untuk terjadi anemia
prestasi belajar, olahraga, dan produktifitas kerja. (Fitriani, 2015). Hal ini sejalan dengan hasil
Selain itu, anemia gizi besi dapat menurunkan penelitian yang dilakukan oleh Ikhmawati (2012)
daya tahan tubuh sehingga tubuh mudah pada remaja putri di asrama SMA MTA
terserang infeksi (Masrizal, 2007). Surakarta yang menunjukkan 73,3% remaja putri
Prevalensi anemia di Indonesia berdasarkan mengkonsumsi jenis makanan kurang baik.
Riskesdas tahun 2013 sebesar 21,7%, jika Selain gaya hidup remaja masa kini, menu-
dibedakan menurut umur 14-15 tahun sebesar rut Emilia (2009) pengetahuan gizi dan kesehatan
26,4% dan umur 15-24 tahun 18,4% (Depkes, yang terbatas pada remaja, menyebabkan mereka
2014). Anemia paling tinggi terjadi pada melakukan kebiasaan makan yang dapat me-
kelompok wanita yaitu sebesar 23,9%. Ber- rugikan kesehatan mereka sendiri. Hal ini sejalan
dasarkan data Riskesdas tahun 2005 menunjuk- dengan pernyataan Ikhmawati (2012) salah satu
kan penderita anemia pada remaja putri sebesar faktor yang mempengaruhi kebiasaan makan
26,5% dan wanita usia subur sebesar 26,9%, hal remaja adalah pengetahuan Pengetahuan yang
ini mengindikasikan anemia masih menjadi kurang menyebabkan remaja memilih makan di
masalah kesehatan di Indonesia (Depkes, 2008). luar atau hanya mengkonsumsi kudapan.
Di Jawa Tengah pada tahun 2012, remaja yang Pengetahuan merupakan salah faktor yang
mengalami anemia cukup tinggi mencapai angka dapat memunculkan motivasi intrinsik. Individu
43,2% (Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, yang memiliki pengetahuan dalam bidang
2013). tertentu akan memiliki ketertarikan tersendiri
Anemia pada anak sekolah dapat menye- terhadap hal-hal yang berkaitan dengan keter-
babkan keterbatasan perkembangan kognitif tarikan tersebut. Menurut Notoatmojdo (2007)
sehingga prestasi sekolah menurun. Sebuah studi salah satu faktor yang mempengaruhi penge-
oleh Briawan (2013) pada anak usia 6-16 tahun tahuan yaitu pendidikan. Salah satu upaya untuk
di AS menunjukkan bahwa mereka yang meningkatkan pengetahuan dengan memberikan
mengalami defisit zat besi memiliki nilai mate- pendidikan kesehatan. Pendidikan kesehatan
matika lebih rendah dari pada anak yang adalah suatu proses yang menjembatani kesen-
normal. Anak yang mengalami defisit zat besi jangan antara informasi dan tingkah laku
mempunyai resiko 2,3-2,4 kali untuk mem- kesehatan. Pendidikan kesehatan memotifasi
peroleh nilai matematika dibawah rata- rata seseorang untuk menerima informasi kesehatan
dibandingkan anak normal. dan berbuat sesuai dengan informasi tersebut
Salah satu cara untuk mengatasi anemia agar mereka menjadi lebih tahu dan lebih sehat.
dengan memperbanyak konsumsi makanan yang Di Boyolali, pada saat ini belum banyak
mengandung zat besi dalam kadar yang cukup penelitian yang mengembangkan edukasi gizi
tinggi antara lain, jagung, telur, kangkung, khususnya tentang zat besi dan protein dalam
bayam, daging sapi, ikan segar, kentang, udang mengatasi dan mencegah anemia gizi besi pada
besar, kacang tanah, kacang hijau dan tempe remaja putri. Oleh karena itu, penelitian ini
kacang kedelai murni, beras merah biskuit dilakukan untuk mengetahui pengaruh edukasi
(Marmi, 2013). gizi terhadap asupan zat besi, protein dan kadar
Realita remaja sekarang kurang begitu suka hemoglobin pada remaja putri di Boyolali.
mengkonsumsi makanan yang mengandung zat
besi. Biasanya para remaja cenderung suka METODE PENELITIAN
mengkonsumsi junk food dan fast food, padahal Penelitian ini menggunakan jenis ekspe-
kedua jenis makanan tersebut tidak memiliki rimental, dengan desain penelitian randomized
kandungan gizi yang lengkap. Sebaliknya, para pretest-postest control group design. Penelitian
remaja juga gengsi untuk mengkonsumsi ini dilaksanakan selama 3 bulan . Setiap bulan
makanan tradisional, karena sudah tidak meng- subyek yang akan diberi edukasi gizi berupa

6
PROFESI, Volume 14, Nomor 1, September 2016

pendidikan gizi dan booklet dan dilakukan recall HASIL DAN PEMBAHASAN
24 jam untuk mengetahui asupan zat besi. Hasil
Tempat pelaksanaan penelitian ini di SMA
N 1 Simo Boyolali. Subyek penelitian ini adalah Tabel 1. Deskripsi Responden
siswi kelas X SMA N 1 Simo yang terpilih se- Berdasarkan Umur
cara random. Besar subyek penelitian sebanyak
28 siswi kelas X SMA N 1 Simo yang sudah Jumlah
Karakteristik
masuk kriteria inklusi. n %
Setelah data dikumpulkan lalu dilakukan 14 tahun 1 3,57 %
editing, coding, dan entry dalam file komputer
kemudian dianalisis secara statistik meng- 15 tahun 7 25 %
gunakan SPSS 17. Uji normalitas data dengan 16 tahun 20 71,43 %
Saphiro Wilks. Data kemudian dianalisis
menggunakan uji Paired t-test atau Wilcoxon.
Pada tabel 1 menunjukkan mayoritas umur
Nilai signifikan dalam penelitian ini adalah
remaja putri adalah 16 tahun ( 71,43 %).
p<0.05.

Tabel 2. Kategori Asupan Zat Besi Sebelum dan Sesudah Edukasi Gizi.
Sebelum Setelah
Asupan zat besi
n % n %
Cukup > 26 mg 5 17,86 21 75,00
Kurang < 26 mg 23 82,14 7 25,00
Jumlah 28 100,00 28 100,00

Pada tabel 2 menunjukkan bahwa mayoritas dan setelah diberikan edukasi gizi mayoritas
asupan zat besi remaja putri sebelum diberikan kategori cukup (75%).
edukasi gizi termasuk kategori kurang (82,14%)

Tabel 3.Rata-rata Asupan Zat Besi Sebelum dan Sesudah Edukasi Gizi.
Variabel (X ± SD) sebelum (X ± SD) setelah P value
Asupan zat besi 18,0 ± 4,54 33,5 ± 6,29 0,000

Pada tabel 3 menunjukkan bahwa terdapat kandungan gizi yang lengkap. Sebaliknya, para
peningkatan asupan zat besi remaja putri setelah remaja juga gengsi untuk mengkonsumsi
diberikan edukasi gizi (15,5 mg). makanan tradisional, karena sudah tidak meng-
ikuti tren. Biasanya remaja banyak yang hanya
PEMBAHASAN suka untuk mengkonsumsi makanan tertentu,
Salah satu cara untuk mengatasi anemia sehingga tubuhnya tidak mendapatkan asupan
dengan memperbanyak konsumsi makanan yang gizi yang bervariasi. Dengan ketidakberagaman
mengandung zat besi dalam kadar yang cukup makanan yang dikonsumsi, maka akan memicu
tinggi antara lain, jagung, telur, kangkung, untuk terjadinya penurunan produksi sel darah
bayam, daging sapi, ikan segar, kentang, udang merah, sehingga mudah untuk terjadi anemia
besar, kacang tanah, kacang hijau dan tempe (Fitriani, 2015).
kacang kedelai murni, beras merah biskuit Hasil penelitian menunjukkan bahwa
(Marmi, 2013). mayoritas asupan zat besi remaja putri sebelum
Realita remaja sekarang kurang begitu suka diberikan edukasi gizi termasuk kategori kurang
mengkonsumsi makanan yang mengandung zat (82,14%) dan setelah diberikan edukasi gizi
besi. Biasanya para remaja cenderung suka mayoritas kategori cukup (75%). Hal ini dapat
mengkonsumsi junk food dan fast food, padahal dikarenakan oleh citra tubuh remaja putri, masa
kedua jenis makanan tersebut tidak memiliki remaja selalu berusaha untuk meningkatkan

7
PROFESI, Volume 14, Nomor 1, September 2016

perhatian terhadap bentuk tubuhnya dengan Tingkat pengetahuan gizi seseorang ber-
melakukan sesuatu agar penampilan fisiknya pengaruh terhadap sikap dan perilaku dalam
terlihat lebih baik, namun menginginkan hasil pemilihan makanan yang pada akhirnya akan
yang cepat. Tahap ini pengaruh teman sebaya berpengaruh pada keadaan gizi yang bersang-
lebih besar dari pada orang tua atau orang dewasa kutan. Hasil pengujian dengan paired t-test
lainnya. Hal ini didukung hasil penelitian di diperoleh p value = 0.000 diterima pada taraf
Bosnia dan Herzegovina yang menyatakan bahwa signifikansi 5% (0,000 > 0,05), maka Ho ditolak
ketidakpuasan terhadap bentuk tubuh lebih sering dan Ha diterima. Artinya ada pengaruh pem-
terjadi pada remaja putri dibandingkan wanita berian edukasi gizi terhadap asupan zat besi pada
dewasa ataupun, karena remaja putri lebih mudah remaja putri. Hal ini dibuktikan ada peningkatan
dipengaruhi oleh media dan tren saat ini dimana rata-rata asupan zat besi setelah dilakukan
wanita dengan penampilan tubuh yang ideal lebih edukasi gizi sebesar 15,5 mg. Pengetahuan dapat
mempunyai daya tarik. Citra tubuh merupakan ditingkatkan dengan memberikan edukasi, hal ini
salah satu bagian kognitif dari faktor individu sejalan dengan hasil penelitian Buzarudina
yang mempengaruhi gaya hidup seseorang yang (2013) yang menunjukkan bahwa pemberian
ditunjukkan dengan perilaku makan (Rahayu & penyuluhan dapat meningkatkan pengetahuan
Dieny, 2012). Citra tubuh remaja putri tersebut remaja. Peningkatan pengetahuan diharapkan
dapat menghambat peningkatan motivasi remaja dapat memunculkan motivasi pada remaja putri
putri konsumsi nutrisi zat besi karena takut untuk konsumsi nutrisi zat besi sebagai upaya
gemuk, hal ini dibuktikan dengan analisa rata- pencegahan kekurangan zat besi.
rata skor setiap pertanyaan kuesioner terendah Edukasi tentang nutrisi zat besi yang
yaitu pertanyaan nomor 8 (Saya takut gemuk bila diberikan kepada remaja putri merupakan salah
banyak konsumsi makanan berzat besi tinggi) satu sumber informasi untuk meningkatkan
yang mempunyai rata-rata 3,15. pengetahuan remaja putri, yang merupakan salah
Selain gaya hidup remaja masa kini, satu faktor yang memunculkan motivasi intrinsik.
menurut Emilia (2009) pengetahuan gizi dan Hasil penelitian ini sesuai dengan pernyataan
kesehatan yang terbatas pada remaja, menyebab- Syafrudin (2009) yaitu pendidikan merupakan
kan mereka melakukan kebiasaan makan yang upaya yang direncanakan untuk mempengaruhi
dapat merugikan kesehatan mereka sendiri. Hal orang lain baik individu, kelompok, masyarakat
ini sejalan dengan pernyataan Ikhmawati (2012) sehingga mereka melakukan apa yang diharapkan
salah satu faktor yang mempengaruhi kebiasaan oleh pelaku pendidikan. Edukasi yang telah
makan remaja adalah pengetahuan Pengetahuan dilakukan mempunyai pengaruh terhadap moti-
yang kurang menyebabkan remaja memilih vasi remaja putri mengkonsumsi zat besi saat
makan di luar atau hanya mengkonsumsi menstruasi. Dengan adanya motivasi remaja putri
kudapan. mengkonsumsi nutrisi zat besi saat menstruasi
Pengetahuan merupakan salah faktor yang diharapkan dapat mencegah terjadinya anemia
dapat memunculkan motivasi intrinsik. Individu remaja putri.
yang memiliki pengetahuan dalam bidang ter-
tentu akan memiliki ketertarikan tersendiri SIMPULAN
terhadap hal-hal yang berkaitan dengan keter- 1. Mayoritas usia responden adalah 15 tahun (%)
tarikan tersebut. Menurut Notoatmojdo (2007) 2. Mayoritas asupan zat besi remaja putri sebelum
salah satu faktor yang mempengaruhi penge- diberikan edukasi gizi termasuk kategori kurang
tahuan yaitu pendidikan. Salah satu upaya untuk (82,14%) dan setelah diberikan edukasi gizi
mayoritas kategori cukup (75%).
meningkatkan pengetahuan dengan memberikan
3. Pemberian edukasi gizi efektif meningkatkan rata-
pendidikan kesehatan. Pendidikan kesehatan rata asupan zat besi pada remaja putri sebesar 15,5
adalah suatu proses yang menjembatani kesen- mg (p value < 0.000)
jangan antara informasi dan tingkah laku kese- 4. Tenaga kesehatan perlu meningkatkan edukasi ke
hatan. Pendidikan kesehatan memotifasi sese- sekolah tentang asupan zat besi, sehingga dapat
orang untuk menerima informasi kesehatan dan meningkatkan motivasi remaja putri mengkon-
berbuat sesuai dengan informasi tersebut agar sumsi makanan yang tinggi kandungan zat besi
mereka menjadi lebih tahu dan lebih sehat sebagai upaya pencegahan dan penanganan anemia
(Ikasari, 2008). remaja putri.

8
PROFESI, Volume 14, Nomor 1, September 2016

5. Sekolah bekerja sama dengan tenaga kesehatan Ikasari. 2008. Pengaruh Pendidikan Kesehatan
untuk lebih meningkatkan edukasi tentang asupan terhadap Tingkat Pengetahuan tentang
zat besi, sehingga dapat meningkatkan motivasi Garam Beryodium pada Keluarga di Desa
remaja putri mengkonsumsi makanan yang tinggi Blagung Kecamatan Simo kabupaten
kandungan zat besi sebagai upaya pencegahan
Boyolali. Skripsi. Terpublikasikan.
anemia remaja putri
www.jptpunimus.co.id.(Diakses tanggal 14
Maret 2015).
REFERENSI
Ikhmawati. 2012. Hubungan antara Pengetahuan
tentang Anemia dan Kebiasaan Makan
Briawan. 2013. Anemia Masalah Gizi pada
terhadap Kadar Hemoglobin pada Remaja
Remaja Wanita. Jakarta: EGC.
Putri di Asrama SMA MTA Surakarta.
Buzarudina, Frisa. 2013. Efektivitas Penyuluhan Prosiding Seminar Nasional. Universitas
Kesehatan Reproduksi Remaja Terhadap Muhammadiyah Surakarta.
Tingkat Pengetahuan Siswa SMAN 6
Kecamatan Pontianak Timur Tahun 2013. Marmi. 2013. Gizi dalam Kesehatan Reproduksi.
Jurnal Mahasiswa PSPD FK Universitas Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Tanjungpura.
Masrizal. 2007. Anemia Defisiensi Besi. Jurnal
Depkes. 2008. Riset Kesehatan Dasar 2005. Kesehatan Masyarakat. II (1). Program
Jakarta. Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat: FK
Unand.
Depkes. 2014. Riset Kesehatan Dasar 2013.
Jakarta. Notoatmodjo, Soekidjo. 2007. Promosi Kese-
hatan dan Ilmu Perilaku. Jakarta: Rikena
Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, 2013. Cipta.
Profil Kesehatan Jawa Tengah 2012.
Semarang. Rahayu, Santi Dwi & Dieny, Fillah Fithra. 2012.
Citra Tubuh, Pendidikan Ibu, Pendapatan
Emilia. 2009. Pendidikan Gizi Sebagai Salah Keluarga, Pengetahuan Gizi, Perilaku
Satu Sarana Perubahan Perilaku Gizi Pada Makan dan Asupan Zat Besi pada Siswi
Remaja. Jurnal Tabularasa PPS UNIME. SMA. Media Medika Indonesia.
Vol.6 No.2. Desember 2009.
Syafrudin. 2009. Promosi Kesehatan Untuk
Fitriani. 2015. Promosi Kesehatan. Yogyakarta: Mahasiswa Kebidanan. Jakarta: Trans
Graha Ilmu. Info Media.