Anda di halaman 1dari 11

2.1.4.

Alat Ukur Stres


Tingkat stres adalah hasil penilaian terhadap berat ringannya stres yang dialami
seseorang. Tingkatan stres ini bisa diukur dengan banyak skala.
1) Depression Anxiety Stres Scale 42 (DASS 42) atau lebih diringkaskan sebagai Depression
Anxiety Stres Scale 21 (DASS 21) oleh Lovibond & Lovibond (1995).
Psychometric Properties of The Depression Anxiety Stres Scale 42 (DASS) terdiri
dari 42 item dan Depression Anxiety Stres Scale 21 terdiri dari 21 item. DASS adalah
seperangkat skala subjektif yang dibentuk untuk mengukur status emosional negatif dari
depresi, kecemasan dan stres. DASS 42 dibentuk tidak hanya untuk mengukur secara
konvensional mengenai status emosional, tetapi untuk proses yang lebih lanjut untuk
pemahaman, pengertian, dan pengukuran yang berlaku di manapun dari status emosional,
secara signifikan biasanya digambarkan sebagai stres. DASS dapat digunakan baik itu oleh
kelompok atau individu dengan tujuan penelitian (Lovibond & Lovibond, 1995).
Tingkatan stres pada instrumen ini berupa normal, ringan, sedang, berat, sangat
berat. Psychometric Properties of The Depression Anxiety Stres Scale 42 (DASS) terdiri
dari 42 item, mencakup :
1. Skala depresi terdapat pada pernyataan nomor 3, 5, 10, 13, 16, 17, 21, 24, 26, 31, 34, 37,
38, 42.
2. Skala kecemasan terdapat pada pernyataan nomor 2, 4, 7, 9, 15, 19, 20, 23, 25, 28, 30,
36, 40, 41.
3. Skala stress terdapat pada pernyataan nomor 1, 6, 8, 11, 12, 14, 18, 22, 27, 29, 32, 33,
35, 39.

Stelah responden menjawab pernyataan maka skor dijumlahkan dan pengkategoriannya


adalah :
Depresi Kecemasan Stres
Normal 0-9 0-7 0-14
Ringan 10-13 8-9 15-18
Sedang 14-20 10-14 19-25
Berat 21-27 15-19 26-33
Sangat berat > 28 > 20 > 34
Sumber : lovibond & lovibond (1995)
DASS Nama : Tanggal :
Silahkan baca setiap pernyataan dan melingkari skor 0, 1, 2 atau 3 yang
menunjukkan berapa banyak pernyataan yang Anda terapkan selama seminggu
terakhir. Tidak ada jawaban benar atau salah.
Jangan menghabiskan waktu terlalu banyak pada pernyataan apapun.
Ketentuan skor sebagai berikut:
0 Tidak berlaku untuk saya sama sekali
1 Diterapkan kepada saya untuk beberapa waktu
2 Diterapkan kepada saya dengan waktu yang sebagian
3 Diterapkan untuk saya dengan waktu yang sangat banyak, atau sebagian besar
NO. PERNYATAAN SKOR
1. Saya menemukan diri saya menjadi marah 0 1 2 3
oleh hal-hal sepele yang
2. Saya menyadari keringnya mulutku
3. Saya tidak bisa menampakkan perasaan
positif pada semua pengalaman
4. aya mengalami kesulitan bernapas (misalnya,
bernapas terlalu cepat, kesulitan bernafas
dalam ketiadaan fisik tenaga )
5. Tampaknya saya tidak bisa cuek
6. Saya cenderung bereaksi berlebihan terhadap
situasi
7. Saya punya perasaan goyang ( misalnya
dalam menentukan arah)
8. Saya merasa sulit untuk bersantai
9. Saya menemukan diri saya dalam situasi yang
membuat saya begitu cemas ketika mereka
berakhir
10. Saya merasa bahwa saya punya apa-apa untuk
melihat ke depan
11. Saya dapati diri saya menjadi mudah marah
12. Saya merasa bahwa saya menggunakan
banyak energy
13. Saya merasa sedih dan tertekan
14. Saya menemukan diri saya yang tidak sabar
ketika saya terlambat di suatu jalan ( misalnya
, di lift , lampu lalu lintas, yang harus
menunggu )
15. Aku punya perasaan akan pingsan
16. Saya merasa bahwa saya telah kehilangan
minat untuk semuanya
17. Saya merasa tidak pantas sebagai seorang
individu
18. Saya merasa bahwa saya agak sensitif
19. Saya mudah berkeringat ( misalnya, pada
tangan) walaupun cuaca tidak panas atau
aktivitas fisik
20. Saya merasa takut tanpa alasan yang baik
21. Saya merasa bahwa hidup tidak berharga
22. Saya merasa sulit bangkit
23. Saya mengalami kesulitan dalam menelan
24. Saya tidak bisa merasakan kepuasan atau
menikmati apapun dari hal yang saya lakukan
25. Saya sadar bahwa perasaan saya tanpa adanya
latihan fisik ( misalnya, sensasi meningkatnya
denyut jantung)
26. Aku merasa jatuh dan biru
27. saya menemukan bahwa saya sangat marah
28. Saya merasa dekat mudah panik
29. Saya merasa sulit untuk tenang setelah sesuati
memarahi saya
30. Saya takut bahwa saya akan " dibuang " oleh
hal-hal yang sepele atau tidak dikenal
31. Aku tidak antusias tentang apa pun
32. Saya merasa sulit untuk mentolerir gangguan
dengan ada pada hal yang saya lakukan
33. Saya berada dalam keadaan ketegangan saraf
34. Saya merasa cukup berharga
35. Saya tidak toleran terhadap apa pun yang
membuat saya getting on terhadap apa yang
saya lakukan
36. Saya merasa takut
37. Aku bisa melihat tidak ada satupun yang bisa
diharapkan dari sekitar
38. Saya merasa bahwa kehidupan ini berarti
39. Aku mendapati diriku semakin gelisah
40. Saya sangat khawatir tentang situasi di mana
saya mungkin panik danmakeıa diriku sendiri
41. Saya mengalami gemetar ( misalnya , di
tangan )
42. Saya merasa sulit untuk berinisiatif
melakukan sesuatu pekerjaan

Pernyataan skala DASS terdapat dalam lampiran


2) Skala Holmes
Dalam skala ini terdapat 36 butir berbagai pengalaman dalam kehidupan seseorang
yang masing-masing diberi nilai (skor). Kalau jumlah nilai berbagai pengalaman itu
melebihi angka 300 dalam kurun waktu 1 tahun masa kehidupan, maka yang bersangkutan
sudah menunjukkan gejala-gejala stres. Alat ukur ini dapat digunakan oleh diri yang
bersangkutan (self assesment) dan tentunya tidak semua 36 butir tersebut dialami
seseorang. Pengalaman yang dimaksud adalah :
No. Pengalaman Kehidupan Skor
1. Kematian suami/istri 100
2. Kematian keluarga dekat 63
3. Perkawinan 50
4. Kehilangan jabatan 47
5. Pensiunan/pengasingan diri 45
6. Kehamilan istri 40
7. Kesulitan seks 39
8. Tambah anggota keluarga baru 39
9. Kematian keluarga dekat 37
10. Konflik suami/istri 35
11. Menggadaikan rumah 31
12. Perubahan dalam tanggung jawab pekerjaan 29
13. Konflik dengan ipar, mertuya, menantu 29
14. Perasaan tersinggung atau penyakit 53
15. Rujuk dalam perkawinan 45
16. Perubahan kesehatan seseorang anggota keluarga 44
17. Perubahan dalam status keuangan 38
18. Perceraian 65
19. Peralihan jenis pekerjaan 36
20. Mencegah terjadinya penggadaian / pinjaman 30
21. Anak laki-laki atau perempuan meninggalkan rumah 29
22. Prestasi pribadi luar biasa 28
23. Istri mulai/berhenti bekerja 29
24. Kesulitan dengan atasan 23
25. Tukar tempat tinggal 20
26. Perubahan dalam hiburan 19
27. Pinjaman dengan rumah sebagai jaminan 17
28. Perubahan dalam jumlah pertemuan keluarga 15
29. Pelanggaran ringan 11
30. Menukar kebiasaan pribadi 24
31. Perubahan jam kerja 20
32. Tukar sekolah 20
33. Tukar kegiatan sekolah 18
34. Tukar kebiasaan tidur 16
35. Perubahan dalam kebiasaan makan 15
36. Berlibur 13
Catatan : jumlah nilai (skor) diatas 300, yang bersangkutan menunjukkan gejala-
gejala stres.
(Sumber : Dadang Hawari, 2008)
3) Alat Ukur Kekebalan Stres : Skala Miller dan Smith
Pada alat ukur ini terdapat 20 aktivitas kehidupan sehari-hari yang dilakukan oleh
seseorang yang masing-masing jenis aktivitas diberi nilai atau skor dari 1-5. Pengertiana
skor :
1 hampir selalu dikerjakan
5 tidak pernah dikerjakan
Skor 2, 3, dan 4 berada di antara skor 1-5

No. Aktivitas Kehidupan Sehari-hari Skor


1. Tiap hari saya sedikitnya sesekali 1 2 3 4 5
menghadapi makanan hangat dan berimbang.
2. Sedikitnya empat malam dalam seminggu 1 2 3 4 5
saya tidur 7-8 jam.
3. Saya secara teratur menerima dan memberi 1 2 3 4 5
kasih sayang.
4. Sedikitnya saya mempunyai seseorang 1 2 3 4 5
saudara dalam jarak 75 km yang bisa saya
andalkan.
5. Setidaknya 2 kali dalam seminggu saya gerak 1 2 3 4 5
badan sampai berkeringat.
6. Saya tidak merokok, sekalipun merokok 1 2 3 4 5
kurang dari 10 batang.
7. Saya tidak minum alkohol, kalupun minum 1 2 3 4 5
kurang dari 5 kali dalam seminggu.
8. Berat badan saya sesuai dengan tinggi badan. 1 2 3 4 5
9. Saya mempunyai penghasilan cukup untuk 1 2 3 4 5
menutupi pengeluaran rokok.
10. Saya memperoleh kekuatan dari agama saya. 1 2 3 4 5
11. Saya secara teratur menghadiri kegiatan- 1 2 3 4 5
kegiatan sosial atau klub.
12. Saya mempunyai lingkungan sahabat dan 1 2 3 4 5
kenalan.
13. Saya mempunyai sahabat satu atau lebih 1 2 3 4 5
kepada siapa saya dapat percayakan soal-soal
pribadi saya.
14. Kesehatan saya baik (termasuk mata, telinga 1 2 3 4 5
dan gigi).
15. Saya bicara terus terang mengutarakan 1 2 3 4 5
persaan hati di waktu marah atau gelisah.
16. Saya secara teratur bercakap-cakap dengan 1 2 3 4 5
orang-orang, dengan siapa saya tinggal, soal
urusan domestik misalnya kebersihan rumah
dan kehidupan sehari-hari.
17. Setidaknya seminggu sekali saya melakukan 1 2 3 4 5
sesuatu untuk hiburan.
18. Saya bisa mengatur waktu secara efektif. 1 2 3 4 5
19. Sehari-hari saya minum air “putih” dan tidak 1 2 3 4 5
minum kopi, teh atau cola. Kalupun minum
kurang dari 3 cangkir sehari.
20. Saya setiap hari mencari waktu untuk 1 2 3 4 5
menenangkan diri.
(Sumber : Dadang Hawari, 2008)

Untuk memperoleh nilai sejauh mana kekebalan seseorang terhadap stres, maka skor
dari ke 20 butir aktivitas keseharian di atas di jumlahkan. Dri penjumlahan tadi dikurangi
dengan angka 20.
jumlah skor < 30 : kebal
Jumlah skor 30-50 : kurang kebal
Jumlah skor >50-80 : tidak kebal

2.2. Respon Tubuh Terhadap Stres


2.2.1. Mekanisme Stres
Empat variabel psikologik yang mempengaruhi mekanisme respons stres:
1) Kontrol: keyakinan bahwa seseorang memiliki kontrol terhadap stresor yang mengurangi
intensitas respons stres.
2) Prediktabilitas: stresor yang dapat diprediksi menimbulkan respons stres yang tidak begitu
berat dibandingkan stresor yang tidak dapat diprediksi.
3) Persepsi: pandangan individu tentang dunia dan persepsi stresor saat ini dapat meningkatkan
atau menurunkan intensitas respons stres.
Respons koping: ketersediaan dan efektivitas mekanisme mengikat ansietas dapat
menambah atau mengurangi respons stres.

Gambar 2.1 Alur mekanisme respon tubuh terhadap stress

2.2.2. Perubahan Hormon Saat Stres


Respon umum atau general adaptation syndrome dikendalikan oleh hipotalamus,
hipotalamus menerima masukan mengenai stresor fisik dan psikologis dari hampir semua
daerah di otak dan dari banyak reseptor di seluruh tubuh. Sebagai respon hipotalamus secara
langsung mengaktifkan sistem saraf simpatis. Mengeluarkan CRH untuk merangsang sekresi
ACTH dan kortisol, dan memicu pengeluaran Vasopresin. Stimulasi simpatis pada gilirannya
menyebabkan sekresi epinephrine, dimana keduanya memiliki efek sekresi terhadap insulin
dan glucagon oleh pancreas. Selain itu vasokonstriksi arteriole di ginjal oleh katekolamin
secara tidak langsung memicu sekresi rennin dengan menurunkan aliran darah (konsumsi
oksigen menurun) ke ginjal. Renin kemudian mengaktifkan mekanisme rennin-angiotensin-
aldosteron. Dengan cara ini, selama stres, hipotalamus mengintegrasikan berbagai respon
baik dari sistem saraf simpatis maupun sistem endokrin. (Sherwood. 2011)
Stress adalah suatu psycho physiological phenomenon, ini adalah kombinasi antara
maksud pikiran dan gerak tubuh. Olahraga sangat dekat dengan terjadinya stress. Secara
fisiologis, tubuh dapat menunjukkan 3 tahap (fase) ketika menghadapi stress yaitu alarm
stage, resistance stage, dan exhaustion stage. Reaksi ini oleh Dr. Hans Selye disebut sebagai
GAS Theory (General Adaptation Syndrome). (Sherwood. 2011).
1. Pada alarm stage, terjadi peningkatan sekresi pada glandula adrenalis, mempersiapkan tubuh
melaksanakan respon fight or fight. Seluruh efek tersebut menyebabkan orang tersebut dapat
melaksanakan aktivitas fisik yang jauh lebih besar daripada bila tidak ada efek di atas.
2. Pada resistance stage, terjadi setelah alarm stage. Selama fase ini tubuh memperbaiki dirinya
sendiri akibat sekresi adrenokortikal yang menurun.
3. Pada exhaustion stage sudah mempengaruhi sistem organ, atau salah satu organ menjadi
tidak berfungsi yang menyebabkan terjadinya stress yang kronis. Stress kronis ini dapat
mengganggu fungsi otak, saraf otonom, sistem endokrin, dan sistem immune yang kita sebut
sebagai penyakit psikosomatis.
(Sherwood. 2011).
Tabel 2.2. Perubahan Horman Selama Respon Stres
HORMON PERUBAHAN TUJUAN
Epinephrine Meningkat Memperkuat sistem saraf simpatis untuk
mempersiapkan tubuh “lawan atau lari”
Memobilisasi simpanan karbohidrat dan
lemak; meningkatkan kadar glukosa dan
asam lemak darah
CRH-ACTH- Meningkat Memobilisasi simpanan energi untuk
KORTISOL digunakan jika diperlukan, meningkatkan
glukosa, asam amino, dan asam lemak darah.
ACTH mempermudah proses belajar dan
perilaku
Glukagon & Meningkat Bekerja bersama untuk meningkatkan
Insulin Menurun glukosa darah
Aldosteron Meningkat Menahan Na + H2O untuk meningkatkan
volume plasma, membantu mempertahan-
kan tekanan darah, jika terjadi pengeluaran
akut plasma.
ADH Meningkat Vasopresin dan Angiotensin II menyebabkan
vasokonstriksi arteriol untuk meningkatkan
tekanan darah
Vasopresin membantu proses belajar
Oksitosin Meningkat Stress Induced Tachycardia  menghambat
respon takikardia pada stress akut.
Gonadotropin Meningkat Dalam stres terjadi penekanan gonadotropin
dan hormon steroid gonad menyebabkan
gangguan siklus haid normal beredar
gonadotropin releasing hormone GnRH
berkendara ke hipofisis, menurun
Berkepanjangan paparan stres dapat
menyebabkan untuk menyelesaikan
gangguan fungsi reproduksi, mungkin karena
peningkatan sekresi CRH endogen
Katekolamin Meningkat Stimulasi dari sumbu hipofisis - adrenal
dikaitkan dengan pelepasan katekolamin. Hal
ini menyebabkan peningkatan curah jantung,
aliran darah otot rangka, retensi natrium,
mengurangi motilitas usus, vasokonstriksi
kulit, peningkatan glukosa, dilatasi
bronchiolar dan aktivasi perilaku .
Hormon Menurun Fungsi tiroid biasanya turun-diatur dalam
Tyroid kondisi stres. Kadar T3 dan T4 menurun
dengan stres. Stres menghambat sekresi
hormon (TSH). Sekresi thyroid-stimulating
melalui aksi glukokortikoid pada sistem saraf
pusat
Hormon Meningkat Growth Hormon (GH) meningkat selama
Pertumbuhan stres fisik akut. GH dapat meningkat hingga
dua sampai sepuluh kali lipat. Karena efek
insulin antagonis nya, GH dapat
meningkatkan aktivitas metabolik. Dalam
stres psikologis, bagaimanapun, respon GH
jarang terlihat. Sebaliknya ada GH sekretori
cacat dengan stres psikososial
berkepanjangan
Prolaktin Meningkat dan Tergantung pada lingkungan peraturan lokal
menurun pada saat stres, kadar prolaktin dapat
meningkat atau menurun. Vasopresin dan
peptida histidin isoleusin mungkin terlibat
dalam sekresi prolaktin selama stres. Namun,
signifikansi teleologis perubahan di tingkat
prolaktin tidak pasti. Ini dapat
mempengaruhi sistem kekebalan tubuh atau
beberapa aspek homeostasis
(Sherwood. 2011 dan Ranabir Salam dan K. Reetu, 2011 ).

ACTH mungkin berperan dalam mengatasi stres, karena ACTH adalah salah satu dari
peptide yang mempermudah proses belajar dan perilaku, masuk akal jika peningkatan ACTH
selama stres psikososial membantu tubuh agar lebih siap menghadapi stresor serupa di masa
mendatang dengan perilaku yang sesuai. (Sherwood. 2011)
Kortisol juga berperan dalam stress kronik, di katakan bahwa stress akut berbeda
dengan stress kronik, lawan atau lari merupakan respon dari stres akut sedangkan
peningkatan adrenal kortisol merupakan respon dari stress kronik. Jadi adanya peningkatan
kadar kortisol merupakan indikator yang baik bagi seseorang yang mengalami stres kronik
atau stres yang berulang-ulang. Akibat stres kronik menyebabkan penekanan sistem immune
tubuh sebagai akibat efek dari kortisol (Sherwood. 2011).

2.2.3. Perubahan Hormon Oleh Stres Psikolgis Kronis Yang Merugikan


Akselerasi aktivitas kardiovaskuler dan pernapasan, retensi garam dan H2O, serta
mobilisasi bahan bakar metabolik dan bahan-bahan pembangun dapat bermanfaat sebagai
respon terhadap stres fisik, misalnya kompetisi olahraga atletik. Ternyata sebagian besar
stresor dalam kehidupan kita sehari-hari adalah stres psikologis, meskipun stresor tersebut
memicu respon yang sama. Apabila tidak diperlukan energi tambahan, tidak ada kerusakan
jaringan, dan tidak ada pengeluaran darah, penguraian energi cadangan tubuh dan retensi
cairan merupakan tindakan yang sia-sia, mungkin merugikan bagi individu yang mengalami
stres. Akibat respon stres yang tidak digunakan mungkinkah hipertensi disebabkan oleh
vasokonstriksi simpatis yang berlebihan? Mungkinkah peningkatan kortisol yang ringan
namun kronik, seperti stres psikologis yang berkepanjangan, menimbulkan hal yang sama. Ini
harus dilakukan penelitian lebih lanjut. (Sherwood. 2011)

Anda mungkin juga menyukai