Anda di halaman 1dari 32

REFERAT

TRAUMA TRAKTUS URINARIUS

Pembimbing :

AKBP Pol Dr. Lambok Simorangkir Sp.U

Disusun oleh :

Haya Harareed

1102013125

Kepanitraan Klinik Ilmu Bedah

Fakultas Kedokteran Universitas Yarsi

Rumah Sakit Bhayangkara Tk. 1 R. Said Sukanto

Periode 20 September 2017 – 28 Januari 2018


BAB I

PENDAHULUAN

Trauma tumpul merupakan penyebab utama cedera saluran kemih.1 Namun, dapat juga berupa
trauma tajam ataupun cedera iatrogenik akibat tindakan dokter pada saat operasi atau petugas medik yang
lain. Pada trauma tajam, baik berupa trauma tusuk maupun trauma tembus oleh peluru, harus dipikirkan
untuk kemungkinan melakukan eksplorasi, sedangkan trauma tumpul sebagian besar hampir tidak
diperlukan tindakan operasi.2 Kejadian trauma tumpul pada ginjal yang bisa bersifat langsung maupun tidak
langsung, kira-kira 80-90%.1

Secara anatomis sebagian besar organ urogenitalia terletak di rongga ekstraperitoneal (kecuali
genitalia eksterna), dan terlindung oleh otot-otot dan organ-organ lain. Oleh karena itu jika didapatkan
cedera organ urogenitalia, harus diperhitungkan pula kemungkinan adanya kerusakan organ lain yang
mengelilinginya. Sebagian besar cedera organ urogenitalia bukan cedera yang mengancam jiwa, kecuali
cedera berat pada ginjal yang menyebabkan keru

sakan parenkim ginjal yang cukup luas dan kerusakan atau terputusnya pembuluh darah ginjal.2

Cedera pada ureter karena trauma eksternal jarang terjadi, hal ini dikarenakan ureter terlindungi
dengan baik di retroperitoneum oleh tulang panggul, otot psoas, dan tulang belakang. Kerusakan pada ureter
biasanya dihasilkan oleh suatu trauma yang signifikan dan hampir selalu terjadi kerusakan pada organ lain
di abdomen.3

Beratnya cedera pada kandung kemih tergantung dari seberapa penuhnya kandung kemih dan
bagaimana mekanisme traumanya. Trauma pada kandung kemih jarang terjadi dikarenakan letak kandung
kemih di dalam struktur tulang panggul. Cedera pada kandung kemih biasanya dikarenakan trauma yang
cukup berat pada panggung yang menyebabkan fraktur dan terdapat fragmen tulang yang menembus
dinding kandung kemih. Trauma pada kandung kemih atau uretra dapat menyebabkan urin masuk ke dalam
rongga peritoneum yang dapat menyebabkan peritonitis, biasanya disebabkan oleh trauma pada buli yang
dalam keadaan penuh.4
BAB II

KAJIAN PUSTAKA

Anatomi Traktus urinarius1

Traktus
urinarius suatu sistem dimana terjadinya proses penyaringan darah (sehingga darah bebas
dari zat-zat yang yang tidak dipergunakan oleh tubuh) dan menyerap zat-zat yang masih
dipergunakan oleh tubuh. Zat-zat yang tidak dipergunakan lagi oleh tubuh larut dalam air
dan dikeluarkan dari tubuh berupa urin (air kemih).

Traktus urinarius memiliki fungsi:


1. Keseimbangan transportasi air dan zat terlarut
2. Mensekresi hormon yang membantu mengatur tekanan darah, erithropoietin dan
metabolisme kalsium
3. Menyimpan nutrient
4. Ekskresi zat buangan
5. Mengatur keseimbangan asam basa
6. Membentuk urin

A.. Ginjal
Masing-masing ginjal mempunyai panjang kira-kira 12 cm dan lebar 2,5 cm pada
bagian paling tebal. Berat satu ginjal pada orang dewasa kira-kira 150 gram dan kira-kira
sebesar kepalang tangan. Ginjal terletak retroperitoneal dibagian belakang abdomen.
Ginjal kanan terletak lebih rendah dari ginjal kiri karena ada hepar disisi kanan. Ginjal
berbentuk kacang, dan permukaan medialnya yang cekung disebut hilus renalis, yaitu
tempat masuk dan keluarnya sejumlah saluran, seperti pembuluh darah, pembuluh getah
bening, saraf, dan ureter.
Ginjal (Ren)

Lapisan-
lapisan
pembungkus
ginjal :
1. Bagian
dalam
:
capsula renalis yang berlanjut dengan lapisan permukaan ureter.
2. Bagian tengah : capsula adiposa yang merupakan jaringan lemak untuk melindungi ginjal
dari trauma.
3. Bagian luar : Fascia renalis (jaringan ikat) yang membungkus ginjal dan
menghubungkannya dg dinding abdomen posterior. Jaringan flexibel ini memungkinkan
ginjal bergerak dengan lembut saat diafragma bergerak waktu bernafas, mencegah penyebab
infeksi dari ginjal ke bagian tubuh lainnya.

Anatomi internal ginjal dari dalam keluar, renal pelvis, medulla dan korteks :
1. Renal pelvis merupakan ruang penampung yang besar yang menghubungkan medula dengan
ureter. Renal pelvis Memiliki percabangan yaitu kaliks mayor dan kaliks minor. Masing-
masing ginjal memiliki sekitar 2-3 kaliks mayor dan 8-18 kaliks minor
2. Medulla renalis merupakan bagian tengah ginjal, terdiri dari 8-18 piramida. Bagian apeks
dari piramida adalah papilla . Piramida terdiri dari tubulus dan duktus kolektifus dari nefron.
Tubulus pada piramida berperan dalam reabsorpsi zat-zat yang terfiltrasi. Urin berjalan dari
medulla ke kaliks minor, kaliks mayor dan renal pelvis. Dari renal pelvis urin ke ureter dan
masuk kandung kemih. Satu ginjal memiliki kurang lebih 1 juta nefron.
3. Cortex renalis : paling luar dari ginjal terdiri dari area kortikal dan area juxtamedullari.
Mempunyai kapiler-kapiler menembus medula melalui piramid membentuk renal kolum.
Kolum terdiri dari tubulus ginjal yang mengalirkan urin ke kalliks minor.
Setiap ginjal terbungkus oleh selaput tipis yang disebut kapsula fibrosa, terdapat
cortex renalis di bagian luar, yang berwarna cokelat gelap, dan medulla renalis di bagian
dalam yang berwarna cokelat lebih terang dibandingkan cortex. Bagian medulla berbentuk
kerucut yang disebut pyramides renalis, puncak kerucut tadi menghadap kaliks yang terdiri
dari lubang-lubang kecil disebut papilla renalis. (Syaifuddin, 2006).
Hilum adalah pinggir medial ginjal berbentuk konkaf sebagai pintu masuknya
pembuluh darah, pembuluh limfe, ureter dan nervus.. Pelvis renalis berbentuk corong yang
menerima urin yang diproduksi ginjal. Terbagi menjadi dua atau tiga calices renalis majores
yang masing-masing akan bercabang menjadi dua atau tiga calices renalis minores.
Struktur halus ginjal terdiri dari banyak nefron yang merupakan unit fungsional
ginjal. Diperkirakan ada 1 juta nefron dalam setiap ginjal. Nefron terdiri dari : Glomerulus,
tubulus proximal, ansa henle, tubulus distal dan tubulus urinarius
B. Ureter

Terdiri dari 2 saluran pipa masing- masing


bersambung dari ginjal ke vesika urinaria.
Panjangnya ± 25-30 cm, dengan penampang
0,5 cm. Ureter sebagian terletak pada rongga
abdomen dan sebagian lagi terletak pada rongga pelvis.
Panjang ureter sekitar 25 cm yang menghantar
kemih. Ia turun ke bawah pada dinding posterior abdomen di belakang peritoneum. Di pelvis
menurun ke arah luar dan dalam dan menembus dinding posterior kandung kemih secara
serong (oblik). Cara masuk ke dalam kandung kemih ini penting karena bila kandung kemih
sedang terisi kemih akan menekan dan menutup ujung distal ureter itu dan mencegah
kembalinya kemih ke dalam ureter.
Lapisan dinding ureter terdiri dari:
1. Dinding luar jaringan ikat (jaringan fibrosa)
2. Lapisan tengah lapisan otot polos
3. Lapisan sebelah dalam lapisan mukosa
Lapisan dinding ureter menimbulkan gerakan-gerakan peristaltik yang mendorong urin
masuk ke dalam kandung kemih.

C. Vesika urinaria
Vesica urinaria terletak di belakang pubis di dalam cavitas pelvis. Vesica urinaria
berbentuk seperti pyramid. Apeks pyramid ini, arahnya ke depan dan dari situ, terdapat
suatu korda fibrosa, yaitu urakus yang berjalan ke atas menuju umbilicus menjadi
ligamentum umbilikale media. Basis (permukaan posterior) vesica urinaria, berbentuk
seperti segitiga. Pada pria, vesikula seminalis terletak dipermukaan posterior luar vesica
urinaria dan dipisahkan oleh
vas deferens. Pada wanita, diantara rectum dan vesica urinaria, terdapat vagina. Leher
vesica urinaria, menyatu dengan prostat pada pria, dan pada wanita, langsung melekat pada
fasia pelvis.

Trigonum Vesicae Lieutaudi terdapat di bagian basis dari vesica urinaria. Muara
kedua ureter dan permulaan uretra berada pada sudut-sudut trigonum yang berjarak antara
sekitar 2cm. Orifisium uretra internum terletak pada titik terendah vesica urinaria. Bagian-
bagian dari vesica urinaria terdiri dari:

1. Fundus

Yaitu bagian yang menghadap kearah belakang dan bawah, bagian ini terpisah dari
rektum oleh spatium retrovesikale yang terisi oleh jaringan ikat duktus deferent, vesika
seminalis dan prostat.

2. Korpus

Yaitu bagian antara verteks dan fundus, bagian yang runcing kearah muka dan
berhubungan dengan ligamentum umbilikalis. Dinding kandung kemih terdiri dari:
Lapisan sebelah luar (Peritonium), tunika muskalaris (lapisan otot), tunika sub mukosa,
lapisan mukosa (lapisan bagian dalam)
Bagian dalam dari vesica urinaria, terdiri dari, trigonum vescicae, uvula vesicae
(merupakan tonjolan orifisium uretra interna), dan rugae veicae (yang terbentuk jika vesica
urinaria kosong). Vesica urinaria terdiri dari lapisan-lapisan otot. Lapisan otot ini terdiri
dari 3 lapisan otot yangmembentuk trabekula yang disebut otot detrusor. Detrusor menebal
di leher kandung kemih membentuk sfingter vesika.

Vesica urinaria dipersarafi oleh cabang-cabang plexus hypogastricus inferior yaitu:


Serabut-serabut post ganglioner simpatis glandula para vertebralis L1-2, Serabut-serabut
preganglioner parasimpatis N. S2,3,4 melalui N. splancnicus & plexus hypogastricus
inferior mencapai dinding vesica urinaria. Disini terjadisinapsis dengan serabut-serabut
post ganglioner, serabut-serabut sensoris visceral afferent: N. splancnicus menuju SSP,
serabut-serabut afferen mengikuti serabut simpatis pada plexus hypogastricusmenuju
medulla spinalis L1-2. Vesica urinaria, diperdarahi oleh arteri vesikalis superior dari arteri
umbilikalis , arteri umbilikalis berasal dari arteri iliaka interna dan arteri vesikalis inferior
dari arteri illiaca
D. Uretra

Merupakan saluran sempit yang berpangkal pada a


yang berfungsi menyalurkan air kemih keluar. Urethra
laki-laki panjangnya sekitar 17,5 cm dengan penis. Pada
laki-laki, urethra dibagi 4 bagian:

1. Urethra pars prostatica

Uretra pars prostatika, merupakan bagian terlebar.


Uretra pars prostatika ini, melintas hampir
vertical sepanjang kelenjar prostat (sekitar 2cm
atau lebih).

2. Urethra pars membranosa

panjangnya hanya1-2 cm.Uretra pars membranosa


panjangnya hanya1-2 cm.Uretra pars membranosa ini, berjalan melintasi diafragma
ini, berjalan melintasi diafragma urogenital.
urogenital. Dibelakang bagian uretra ini, pada masing-masing sisi, terletak kelenjar
Dibelakang bagian uretra ini, pada masing-masing sisi,
bulbouretral.Uretra pars membranosa ini, juga dikelilingi oleh sfingter uretra eksterna.
terletak kelenjar bulbouretral.2 Uretra pars
1. Urethra pars spongiosa membranosa ini, juga dikelilingi oleh sfingter uretra
eksterna.3
Uretra pars prostatika terdapat pada sepanjang penis (15-16 cm). bagian uretra ini,
melintasi bulbus, korpus dan
3. glans korpus
Urethra spongiosum penis. Bagian uretra ini
pars spongiosa
memasuki bulbus pada permukaan atasnya dan berakhir dekat di bagian bawah apeks
Uretra pars prostatika terdapat pada sepanjang penis
glans, pada orifisium uretra eksternum.
(15-16 cm). bagian uretra ini, melintasi bulbus,
korpus dan glans korpus spongiosum penis. Bagian uretra
ini memasuki bulbus pada permukaan atasnya dan
berakhir dekat di bagian bawah apeks glans, pada
orifisium uretra eksternum.
Uretra pada wanita terletak dibelakang
simfisis pubis berjalan miringsedikit kearah
atas,uretra pada wanita berukuran lebih
pendek (3.5 cm) dibanding uretra pada pria.
Setelah melewati diafragma urogenital,
uretra akan bermuara pada orifisiumnya di
antara klitoris dan vagina (vagina opening).
Terdapat m. spchinter urethrae yang bersifat
volunter di bawah kendali somatis, namun
tidak seperti uretra pria, uretra pada wanita
tidak memiliki fungsi reproduktif. Lapisan
uretra pada wanita terdiri dari Tunika
uretra pada wanita terdiri dari Tunika muskularis (sebelah luar), lapisan spongeosa
muskularis (sebelah luar), lapisan spongeosa
merupakan pleksus dari vena – vena, dan lapisan mukosa (lapisan sebelah dalam). Muara
merupakan pleksus dari vena – vena, dan
uretra pada wanita terletak di sebelah atas vagina (antara klitoris dan vagina) dan uretra di
lapisan mukosa (lapisan sebelah dalam).
sini hanya sebagai saluran ekskresi.
Muara uretra pada wanita terletak di sebelah
Uretra dilengkapi dengan sfingter atas
uretra interna
vagina dan klitoris
(antara eksterna.
danSfingter
vagina)uretra
dan
interna, terletak pada perbatasan vesika urinaria danditerdiri
uretra atas otot
sini hanya polossaluran
sebagai yang dipersarafi
ekskresi.
oleh system simpatik, sehingga saat vesika urinaria penuh, sfingter ini akan terbuka.
Sedangkan sfingter uretra eksterna, terdiri atas otot lurik yang dipersarafi oleh saraf
somatic yang dapat diatur sesuai dengan keinginan.

2. FISIOLOGI TRAKTUS URINARIUS

REFLEKS MIKSI 2

Miksi atau berkemih proses pengosongan kandung kemih, diatur oleh 2 mekanisme : reflek
berkemih dan control volunter. Reflex miksi terpicu ketika reseptor regang didalam dinding
kandungan kemih teransang .

Kandungan kemih pada orang dewasa dapat menampung hingga 250 sampai 400 ml urin
sebelum tegangan didindingnya mulai cukup meningkat untuk mengaktifkan reseptor regang.
Semakin besar tegangan melebihi ukuran ini, semakin besar tingkat pengaktifan reseptor. Serat-
serat aferan dari reseptor regangan membawa impuls ke medulla spinalis dan akhirnya, melalui
antarneuron, merangsang saraf parasimpatik untuk kandung kemih dan menghambat neuron
motorik ke sfringter eksternus.

Stimulasi saraf parasimpatis kandung kemih menyebabkan organ ini berkontraksi. Tidak
ada mekanisme khusus yang dibutuhkan untuk membuka sfringter internus ; perubahan bentuk
kandung kemih selama kontraksi akan secara mekanis menarik terbuka sfringter internus. Secara
bersamaan , sfringter eksternus melemas karena neuron-neuron motoriknya dihambat. Kini kedua
sfringter terbuka dan urinnya terdorong melalui uretra olah gaya yang ditimbulkan oleh konstraksi
kandungan kemih.

KONTROL VOLUNTER BERKEMIH

Jika waktu refleks miksi dimulai kurang sesuai untuk berkemih, maka yang bersangkutan
dapat dengan sengaja mencegah pengosongan kandung kemih dengan mengencangkan sfingter
eksternus dan diafragma pelvis. Impuls eksitatorik volunter dari korteks serebri mengalahkan
sinyal inhibitorik refleks dari reseptor regang ke neuron-neuron motorik yang terlibat
(keseimbangan relatif PPE dan PPI) sehingga otot-otot ini tetap berkontraksidan tidak ada urin
yang keluar.

Berkemih tidak dapat ditahan selamanya. Karena kandung kemih terus terisi maka sinyal
refleks dari reseptor regang meningkat seiring waktu. Akhirnya, sinyal inhibitorik refleks ke
neuron motorik sfingter eksternus menjadi sedemikian kuat sehingga tidak dapat lagi diatasi oleh
sinyal eksitatorik volunter sehingga sfingter melemas dan kandung kemih secara tak terkontrol
mengosongkan isinya.

Berkemih juga dapat secara sengaja dimulai, meskipun kandung kemih tidak teregang,
dengan secara sengaja melemaskan sfingter eksternus dan diafragma pelvis. Turunnya dasar
panggul memungkinkan kandung kemih turun, yang secara simultan menarik dinding abdomen
dan diafragma pernapasan.
terbuka sfingter uretra internus
dan meregangkan dinding
kandung kemih. Pengaktifan
reseptor regang yang kemudian
terjadi akan menyebabkan
kontraksi kandung kemih melalui
refleks berkemih. Pengosongan
kandung kemih secara sengaja
dapat dibantu oleh kontraksi
dinding abdomen dan diafragma
dinding abdomen dan diafragma pernapasan. Peningkatan tekanan intraabdomen yang
pernapasan. Peningkatan tekanan
ditimbulkannya menekan kandung kemih kebawah untuk mempermudah pengosongan.
intraabdomen yang
ditimbulkannya menekan
kandung kemih kebawah untuk
mempermudah pengosongan.
3. TRAUMA TRAKTUS URINARIUS

3.1 Pengertian Trauma Traktus Urinarius


Saluran kemih (termasuk ginjal, ureter, kandung kemih dan uretra) dapat mengalami
trauma karena luka tembus (tusuk), trauma tumpul, terapi penyinaran maupun pembedahan.
Gejala yang paling banyak ditemukan adalah terdapatnya darah di urin (hematuria),
berkurangnya proses berkemih dan nyeri. Beberapa trauma dapat menyebabkan nyeri tumpul,
pembengkakan, memar, dan jika cukup berat, dapat menurunkan tekanan darah (syok).
Limbah metabolik harus disaring dari darah oleh ginjal dan dibuang melalui saluran
kemih, karena itu setiap cedera yang mempengaruhi proses tersebut bisa berakibat fatal.
Mencegah kerusakan menetap pada saluran kemih dan mencegah kematian tergantung kepada
diagnosis dan pengobatan yang tepat.

3.2 Trauma Pada Organ-organ Sistem Perkemihan

3.2.1 Trauma Ginjal

 Pengertian
Trauma ginjal adalah cedera pada ginjal yang disebabkan oleh berbagai macam
rudapaksa baik tumpul maupun tajam.

Trauma ginjal merupakan trauma pada sistem urologi yang paling sering terjadi.
Kejadian penyakit ini sekitar 8-10% dengan trauma tumpul atau trauma abdominal.
Pada banyak kasus, trauma ginjal selalu dibarengi dengan trauma organ penting
lainnya. Pada trauma ginjal akan menimbulkan ruptur berupa perubahan organik pada
jaringannya. Sekitar 85-90% trauma ginjal terjadi akibat trauma tumpul yang
biasanya diakibatkan oleh kecelakaan lalulintas.

 Etiologi
Trauma tumpul sering menyebabkan luka pada ginjal, misalnya karena kecelakaan
kendaraan bermotor, terjatuh atau trauma pada saat berolah raga. Luka tusuk pada
ginjal dapat karena tembakan atau tikaman. Kerusakan yang terjadi bervariasi.
Cedera ringan menyebabkan hematuria yang hanya dapat diketahui dengan
pemeriksaan mikroskopis, sedangkan cedera berat bisa menyebabkan hematuria yang
tampak sebagai air kemih yang berwarna kemerahan.
Berikut adalah mekanisme yang umumnya terjadi pada trauma ginjal :
1. Trauma tembus
2. Trauma tumpul
3. Iatrogenik, dan lain-lain

 Patofisilogi
Trauma tumpul merupakan penyebab utama dari trauma ginjal. Dengan lajunya
pembangunan, penambahan ruas jalan dan jumlah kendaraan, kejadian trauma akibat
kecelakaan lalu lintas juga semakin meningkat. Trauma tumpul ginjal dapat bersifat
langsung maupun tidak langsung. Trauma lagsung biasanya disebabkan oleh
kecelakaan lalu lintas, olahraga, kerja atau perkelahian. Trauma ginjal biasanya
menyertai trauma berat yang juga mengenai organ-organ lain. Trauma tidak langsung
misalnya jatuh dari ketinggian yang menyebabkan pergerakan ginjal secara tiba-tiba
didalam rongga peritoneum. Kejadian ini dapat menyebabkan avulse pedikel ginjal
atau robekan tunika intima arteri renalis yang menimbulkan trombosis. Ginjal yang
terletak pada rongga retroperitoneal bagian atas hanya terfiksasi oleh pedikel
pembuluh darah serta ureter. Sementara massa ginjal melayang bebas dalam bantalan
lemak yang berada dalam fascia gerota. Fascia gerota sendiri yang efektif dalam
mengatasi sejumlah kecil hematom, tidak sempurna dalam perkembangannya.
Kantong fascia ini meluas kebawah sepanjang ureter, meskipun menyatu pada
dinding anterior aorta serta vena kava inferior, namun mudah untuk sobek oleh
adanya perdarahan hebat sehingga perdarahan melewati garis tengah dan mengisi
rongga retroperitoneal (Guerriro, 1984). Karena miskinnya fiksasi, ginjal mudah
mengalami dislokasi oleh adanya akselerasi maupun deselarasi mendadak, yang bisa
meyebabkan trauma seperti avulsi collecting system atau sobekan pada intima arteri
renalis sehingga terjadi oklusi parsial maupun komplet pebuluh darah. Sejumlah
darah besar dapat terperangkap didalam rongga retroperitoneal sebelum dilakukan
stabilisasi. Keadaan ekstern ini sering terjadi pada pasien yang datang diruang gawat
darurat dengan kondisi stabil sementara terdapat perdarahan retroperitonel. Korteks
ginjal ditutupi kapsul tipis yang cukup kuat. Trauma yang menyebabkan robekan
kapsul sehingga menimbulkan perdarahan pada kantong gerota perlu lebih mendapat
perhatian dibanding trauma yang tidak menyebabkan robekan pada kapsul. Vena
renalis kiri terletak sentral aorta sehingga luka penetrans didaerah ini bisa
menyebabkan trauma pada kedua struktur. Karena letaknya yang berdekatan antara
pancreas, duodenum, dan ginjal. Anatomi yang mengalami kelainan sepeti
hidronefrosis atau tumor maligna lebih mudah mengalami rupture hanya oleh adanya
trauma ringan (Mc Aninch, 2000).

 Manifestasi klinik
Trauma ginjal Pada rudapaksa tumpul dapat ditemukan jejas di daerah lumbal,
sedangkan pada rudapksa tajam tampak luka. Pada palpasi di dapat nyeri tekan,
ketegangan otot pinggang, sedangkan massa jarang teraba. Massa yang cepat meluas
sering ditandai tanda kehilangan darah yang banyak merupakan tanda cedera
vaskuler. Nyeri abdomen pada daerah pinggang atau perut bagian atas. Fraktur tulang
iga terbawah sering menyertai cedera ginjal. Hematuria makroskopik atau
mikroskopik merupakan tanda utama cedera saluran kemih.

 Klasifikasi trauma ginjal


Klasifikasi trauma ginjal menurut Sargeant dan Marquadt yang dimodifikasi oleh
Federle :
1. Grade I Lesi meliputi :
 Kontusi ginjal
 Minor laserasi korteks dan medulla tanpa gangguan pada sistem pelviocalicel
 Hematom minor dari subcapsular atau perinefron (kadang kadang)
75 – 80 % dari keseluruhan trauma ginjal
2. Grade II Lesi meliputi:
 Laserasi parenkim yang berhubungan dengan tubulus kolektivus sehingga
terjadi extravasasi urine
 Sering terjadi hematom perinefron
Luka yang terjadi biasanya dalam dan meluas sampai ke medulla 10 – 15 %
dari keseluruhan trauma ginjal
3. Grade III Lesi meliputi:
 Ginjal yang hancur
 Trauma pada vaskularisasi pedikel ginjal 5 % dari keseluruhan trauma ginjal
4. Grade IV Meliputi lesi yang jarang terjadi yaitu:
 Avulsi pada ureteropelvic junction
 Laserasi dari pelvis renal

 Pemeriksaan penunjang
1. Pemeriksaan laboratorium

Pemeriksaan laboratorium yang dapat dilakukan adalah urinalisis. Pada


pemeriksaan ini diperhatikan kekeruhan, warna, pH urin, protein, glukosa dan
sel-sel. Pemeriksaan ini juga menyediakan secara langsung informasi mengenai
pasien yang mengalami laserasi, meskipun data yang didapatkan harus dipandang
secara rasional. Jika hematuria tidak ada, maka dapat disarankan pemeriksaan
mikroskopik. Meskipun secara umum terdapat derajat hematuria yang
dihubungkan dengan trauma traktus urinarius, tetapi telah dilaporkan juga kalau
pada trauma (ruptur) ginjal dapat juga tidak disertai hematuria. Akan tetapi harus
diingat kalau kepercayaan dari pemeriksaan urinalisis sebagai modalitas untuk
mendiagnosis trauma ginjal masih didapatkan kesulitan.
2. Pemeriksaan radiologis
a) Grade I
 Hematom minor di perinephric , pada IVP, dapat memperluhatkan
gambaran ginjal yang abnormal
 Kontusi dapat terlihat sebagai massa yang normal ataupun tidak
 Laserasi minor korteks ginjal dapat dikenali sebagai dfek linear pada
parenkim atau terlihat mirip dengan kontusi ginjal
 Yang lebih penting, pencitraan IVP pada pasien trauma ginjal grade I
dapat menunjukkan gambaran ginjal normal. Hal ini tidak terlalu
menimbulkan masalah karena penderit grade I memang tidak memerlukan
tindakan operasi .
 Pada CT Scan, daerah yang mengalami kontusi terlihat seperti massa
cairan diantara parenkim ginjal
b) Grade II
 Pada IVP dapat terlihat extravasasi kontras dari daerah yang mengalami
laserasi
 Extravasasi tersebut bisa hanya terbatas pada sinus renalis atau meluas
sampai ke daerah perinefron atau bahkan sampai ke anterior atau posterior
paranefron.
 Yang khas adalah, batas ;uar ginjal terlihat kabur atau lebih lebar.
 Dengan pemeriksaan CT Scan , fraktur parenkim ginjal dapat terlihats
 Akumulasi masif dari kontras, terutama pada ½ medial daerah perinefron,
dengan parenkim ginjal yang masih intak dan nonvisualized ureter,
merupakan duggan kuat terjadinya avulsi ureteropelvic junction
c) Grade III
 Secara klinis pasien dalam kadaan yang tidak stabil. Kdang kadang dapat
terjadi shock dan sering teraba massa pada daerah flank.dapt diertai
dengan hematuria.
 Bila pasien sudah cukup stabil, dapat dilakukan pemeriksaan IVP, dimana
terlihat gangguan fungsi ekskresi baik parsial maupun total
 Ada 2 tipe lesi pada pelvis renalis yaitu trombosis A.Renalis dan avulsi
A. Renalis. Angiografi dapat memperlihtkan gambaran oklusi A.Renalis.
 Viabilitas dari fragmen ginjal dapat dilihat secara angiografi. Arteriografi
memperlihatkan 2 fragmen ginjal yang terpisah cukup jauh.fragmen yang
viabel akan terlihat homogen karena masih mendapat perfusi cukup baik.
Fragmen diantaranya berarti merupaka fragmen yang sudah tidak viable
lagi.
d) Grade IV
 Grade IV meliputi avulsi dari ureteropelvic junction.
 Baik IVP maupun CT Scan memeperlihatkan adanya akumulasi kontras
pada derah perinefron tanpa pengisian ureter.
3. CT Scan
Computed Tomography (CT) merupakan salah satu jenis pemeriksaan yang dapat
digunakan untuk menilai traktus urinarius. Pemeriksaan ini dapat menampakkan
keadaan anatomi traktus urinarius secara detail. Pemeriksaan ini menggunakan
scanning dinamik kontras. Keuntungan dari pemeriksaan ini adalah :
a) Memeriksa keadaan anatomi dan fungsional ginjal dan traktus urinarius.
b) Membantu menentukan ada atau tidaknya gangguan fungsi ginjal
4. Angiografi
Keuntungan dari pemeriksaan ini adalah :
a) Memiliki kapasitas untuk menolong dalam diagnosis dan penanganan trauma
ginjal
b) Lebih jauh dapat memberikan gambaran trauma dengan gambaran
abnormalitas IV atau dengan trauma vaskuler.
Kerugian dari pemeriksaan ini adalah :
a) Pemeriksaan ini invasive
b) Memerlukan sumber-sumber mobilisasi untuk melakukan pemeriksaan,
seperti waktu.
c) Pasien harus melakukan perjalanan menuju keruang pemeriksaan
5. USG
Keuntungan pemeriksaan ini adalah :
a) Non invasive
b) Dapat dilakukan dengan resusitasi
c) Dapat membantu mengetahui keadaan anatomi setelah trauma.
Kerugian dari pemeriksaan ini adalah :
a) Memerlukan sonografer yang terlatih
b) Pada pemeriksaan yang cepat sulit untuk melihat mendeskripsikan anatomi
ginjal, dimana kenyataannya yang terlihat hanyalah cairan bebas
c) Trauma bladder kemungkinan akan tidak dapat digambarkan.
6. Magnetic Resonance Imaging (MRI)
MRI digunakan untuk membantu penanganan trauma ginjal ketika terdapat
kontra indikasi untuk penggunaan kontras iodinated atau ketika pemeriksaan CT
Scan tidak tersedia. Pada pemeriksaan CT Scan, MRI menggunakan kontras
gadolinium intravena yang dapat membantu penanganan ekstravasasi sistem
urinarius. Pemeriksaan ini merupakan pemeriksaan terbaik dengan sistem
lapangan pandang yang luas.

 Penatalaksanaan

1. Konservatif

2. Eksplorasi

a. Indikasi absolute

b. Indikasi relative

Tujuan dari penanganan penyakit ini adalah mencegah gejala-gejala darurat


dan penanganan komplikasi. Analgesik dibutuhkan untuk mengurangi rasa sakit.
Hospitalisasi dan observasi tertutup dibutuhkan karena resiko perdarahan tertutup
dari trauma ginjal. Perdarahan yang cukup berat membutuhkan pembedahan
keseluruhan ginjal (nefroktomi) untuk mengontrol perdarahan. Pembedahan
dilakukan untuk mengontrol perdarahan termasuk drainase pada ruang sekitar
ginjal. Kadang-kadang angio-embolisasi dapat menghentikan perdarahan.
Pembedahan dilakukan untuk memperbaiki keadaan parenkim ginjal dan
vaskularisasinya. Dimana tekhnik yang akan dilakukan tergantung pada lokasi
terjadinya trauma. Pengobatan non-bedah termasuk istirahat selama 1-2 minggu
atau selama perdarahan berkurang, adanya nyeri, dan observasi tertutup dan
penanganan gejala-gejala dari gagal ginjal. Pengobatan ini juga harus diimbangi
dengan retriksi diet dan penanganan gagal ginjal.

3.2.2. Trauma Ureter

Sebagian besar trauma ureter (saluran dari ginjal yang menuju ke kandung kemih)
terjadi selama pembedahan organ panggul atau perut, seperti histerektomi, reseksi kolon
atau uteroskopi. Seringkali terjadi kebocoran air kemih dari luka yang terbentuk atau
berkurangnya produksi air kemih.
Terdiri dari dua saluran pipa masing-masing bersambung dari ginjal kekandung
penampang ± 25-30 cm, dengan penampang ± 0,5 cm. Ureter sebagian terletak pada
rongga abdomen dan sebagian terletak pada rongga pelvis.
a) Dinding luar jaringan ikat (Jaringan Fibrosa)
b) Lapisan tengah lapisan polos
c) Lapisan sebelah dalam mukosa.
Lapisan dinding ureter menimbulkan gerakan-gerakan peristaltik tiap lima menit
sekali untuk mendorong air kemih. Gerakan peristaltik mendorong urine melalui ureter
yang di ekskresikan oleh ginjal dan disemprotkan dalam bentuk pancaran, melalui
osteum uretralis masuk kedalam kandung kemih. Ureter berjalan hampir vertikel
kebawah sepanjang fasia muskulus psoas dan dilapisi oleh peritonium. Penyempitan
ureter terjadi pada tempat ureter meninggalkan pelvis renalis, pembuluh darah, saraf, dan
pembuluh limfe sensorik.

 Fisiologi
Ureter memiliki membran mukosa yang dilapisi oleh epitel koloid dan dinding
muskular yang tebal. Urine didorong melewati ureter dengan gelombang peristaltik
yang dapat terjadi sekitar 1-4 kali permenit. Urine memasuki kandung kemih dalam
serangkaian semburan kecil. Pintu masuk yang miring melalui dinding kandung
kemih menjamin bahwa ujung bagian bawah tertutup selama miksi dengan kontraksi
kandung kemih, sehingga mencegah refluks urine kembali ke ureter dan mencegah
penyebaran infeksi dari kandung kemih keatas.

 Pengertian
Trauma ureter ialah trauma yang disebabkan oleh rudapaksa tajam maupun tumpul
dari luar ataupun iatrogenik terutama pada pembedahan rektum, uterus, pembuluh
darah panggul, atau tindakan endoskopik (SjamsuhidajatWin De Jong.R. 1997).

 Etiologi
Menurut Sjamsuhidajat Wim De Jong.R. 1997. penyebab trauma ureter adalah:
a. Rudapaksa tajam atau tumpul
b. Iatrogenik
c. Tindakan endoscopic

 Patofisiologi
Pada cedera ureter akibat Rudapaksa tajam biasanya ditemukan hematuria
mikrosikopik pada cedera ureter bilateral terdapat peningkatan kadar ureum dan
kreatinin darah. Pada umumnya tanda dan gejala klinik tidak perlu sfesifik.
Hematuria menunjukan cedera pada saluran kemih. Bila terjadi ekstravasasi urine
dapat timbul urinom, fistel uretro-kutan melalui luka atau tanda rangsang peritonium
dan menyebabkan peritonitis. Hematuria terjadi akibat robeknya pembuluh darah
disekitar ureter. Bila cedera ureter disebabkan oleh Rudapaksa tumpul, gejalanya
sering kurang jelas sehingga diagnosa sering tertunda. Pada cedera bilateral
ditemukan anuria.

 Manifestasi Klinis
Gejala biasanya tidak spesifik dan bisa timbul demam atau nyeri. Pada umumnya
tanda dan gejala klinik umumnya tidak spesifik yaitu :
a) Hematuria menunjukkan cedera pada saluran kemih.
b) Bila terjadi ekstravasasi urin dapat timbul urinom pada pinggang atau abdomen,
fistel uretero-kutan melalui luka atau tanda rangsang peritoneum bila urin masuk
ke rongga intraperitoneal.
c) Pada cedera ureter bilateral ditemukan anuria.
 Pemeriksaan Diagnostic
Pemeriksaan diagnostik yang biasanya dilakukan adalah urografi intravena, CT scan
dan urografi retrograd. Jika trauma ureter terjadi akibat pembedahan, maka dilakukan
pembedahan lainnya untuk memperbaiki ureter. Ureter bisa disambungkan kembali
ke tempat asalnya atau di bagian kandung kemih yang lainnya.Pada trauma yang
tidak terlalu berat, dipasang kateter ke dalam ureter dan dibiarkan selama 2-6 minggu
sehingga tidak perlu dilakukan pembedahan. Pengobatan terbaik untuk trauma ureter
akibat luka tembak atau luka tusuk adalah pembedahan.

 Komplikasi
a) Fistula ureter
b) Infeksi retroperitoneal
c) Peritonitis bila urine keluar kedalam kavum peritoneal
d) Obstruksi ureter karena stenosis.
 Penatalaksanaan
1. Terapi terbaik adalah pencegahan dimana perlunya pemasangan kateter sebelum
dilakukan operasi pada daerah ginjal dan abdomen untuk identifikasi.
Diusahakan untuk mempertahankan aliran urine dengan cara :
a) Uretro Neosistomi bila ureter masih cukup panjang, Ureter dapat ditanamkan
ke buli-buli.
b) Uretro cutanostomi yaitu muara ureter dipindahkan ke kulit.
c) Uretro ileo sistostomi bila ureter pendek diganti dengan Ileal Lopp.
2. Terapi konservatif berupa analgetik dan antibiotik.

 Prognosis.

Hasil yang didapatkan dari pengobatan bervariasi tergantung pada penyebab


dan luasnya trauma (ruptur). Kerusakan kemungkinan ringan dan reversible,
kemungkinan membutuhkan penanganan yang sesegera mungkin dan munkin juga
menghasilkan komplikasi.

3.2.3.Trauma Kandung Kemih


 Pengertian
Trauma buli-bulu atau trauma vesika urinaria merupakan keadaan darurat bedah yang
memerlukan penatalaksanaan segera, bila tidak ditanggulangi dengan segera dapat
menimbulkan komplikasi seperti perdarahan hebat, peritonitis dan sepsis. Secara
anatomic buli-buli terletak di dalam rongga pelvis terlindung oleh tulang pelvis
sehingga jarang mengalami cedera.
Rupture kandung kemih:
A. Ruptur intraperitoneal: peritoneum pariental, simfisis, promantorium, cedera
dinding perut yang mengakibatkan rupture intraperitoneal kandung kemih yang
penuh, tidak terdapat perdarahan retroperitoneal kandung kemih yang penuh,
tidak terdapat perdarahan retroperitoneal kecuali bila disebabkan patah tulang
pinggul.
B. Ruptur retroperitoneal: peritoneum parietal, simfisis, promantorium, cedera
panggul yang menyebabkan patah tulang sehingga terjadi rupture buli-buli retro
ataiu intraperitoneal. Darah dan urin di jaringan lunak di luar rongga perut, perut
terbebas darah dan urin. (R. Sjamsuhidayat, 1998)

 Etiologi
Trauma benturan pada panggul yang menyebabkan patah tulang (fraktur) seringkali
terjadi pada kecelakaan sepeda motor dan bisa menyebabkan robekan pada kandung
kemih. Luka tembus, biasanya akibat tembakan, juga bisa mencederai kandung
kemih.

 Patofisiologi
Trauma vesika urinaria terbanyak karena kecelakaan lalu lintas/kecelakaan
kerja yang menyebabkan fragmen patah tulang pelvis mencederai buli-buli. Trauma
vesika urinaria tumpul dapat menyebabkan rupture buli-buli terutama bila kandung
kemih penuh atau terdapat kelainan patelegik sepetrti tuberculosis, tumor atau
obstruksi sehingga menyebabkan rupture. Trauma vesika urinaria tajam akibat luka
tusuk atau luka tembak lebih jarang ditemukan. Luka dapat melalui daerah
suprapubik ataupun transperineal dan penyebab lain adalah instrumentasi urologic.
Fraktur tulang panggul dapat menimbulkan kontusio atau rupture kandung kemih,
pada kontusio buli-buli hanya terjadi memar pada dinding buli-buli dengan hematuria
tanpa eksravasasi urin. Ruptur kandung kemih dapat bersifat intraperitoneal atau
ekstraperitoneal. Rupture kandung kemih ekstraperitoneal biasanya akibat tertusuk
fragmen fraktur tulang pelvis pada dinding depan kandung kemih yang penuh. Pada
kejadian ini terjadi ekstravasasi urin dari rongga perivesikal.

 Manifestasi Klinis
Gejala utama adalah adanya darah dalam air kemih atau kesulitan untuk berkemih.
Rasa sakit di area panggul dan perut bagian bawah. Sering buang air kecil atau sukar
menahan keinginan berkemih (ini terjadi jika bagian terbawah kandung kemih
mengalami cedera).
 Pemeriksaan Diagnostik
Diagnosis ditegakkan berdasarkan pemeriksaan sistografi. Robekan kecil (laserasi)
bisa diatasi dengan memasukkan kateter ke dalam uretra untuk mengeluarkan air
kemih selama 7-10 hari dan kandung kemih akan membaik dengan sendirinya. Untuk
luka yang lebih berat, biasanya dilakukan pembedahan untuk menentukan luasnya
cedera dan untuk memperbaiki setiap robekan. Selanjutnya air kemih dibuang dari
kandung kemih dengan menggunakan 2 kateter, 1 terpasang melalui uretra (kateter
trans-uretra) dan yang lainnya terpasang langsung ke dalam kandung kemih melalui
perut bagian bawah (kateter suprapubik). Kateter tersebut dipasang selama 7-10 hari
atau diangkat setelah kandung kemih mengalami penyembuhan yang sempurna.

 Komplikasi
1. Sepsis
2. Klien lemah akibat anemia.
3. Infeksi karna kateter uriner.
4. Ekstravasasi
Keluarnya darah atau cairan ke dalam jaringan sekitarnya ( yang
dalamkeadaan normal berada dalam pembuluh darah ).
 Penatalaksanaan
1. Atasi syok dan perdarahan.
2. Istirahat baring sampai hematuri hilang.
3. Bila ditemukan fraktur tulang punggung disertai ruftur vesica urinaria
intra peritonealdilakukan operasi sectio alta yang dilanjutkan dengan
laparatomi.

3.2.4.Trauma Uretra
 Anatomi
Uretra merupakan tabung yang menyalurkan urine keluar dari buli-buli
melalui proses miksi. Secara anatomis uretra dibagi menjadi dua bagian, yaitu uretra
posterior yang terdiri dari prostatic dan membranous portions, dan uretra anterior
yang terdiri dari bulbous dan pendulous portion. Pada pria, organ ini berfungsi juga
dalam menyalurkan cairan mani. Pada laki-laki, urethra berjalan melalui kandung
kemih dan kemudian memanjang melalui kelenjar prostat, perineum dan berakhir
pada ujung penis. Pada wanita, urethra lebih pendek dan memanjang dari vesica
urinaria sampai vagina. Normalnya, laju urin dapat dikontrol, pancarannya kuat, dan
urin bersih tak tampak adanya darah.
Panjang uretra wanita kurang lebih 3-5 cm, dengan diameter 8 mm,
sedangkan uretra pria dewasa kurang lebih 23-25 cm. Perbedaan panjang inilah yang
menyebabkan hambatan pengeluaran urine lebih sering terjadi pada pria.
Di bagian posterior lumen uretra prostatika, terdapat
tonjolan verumontanum, dan disebelah distal dan proksimal dari verumontanum ini
terdapat krista uretralis. Bagian akhir dari vas deferens yaitu kedua duktus
ejakulatorius terdapat di pinggir kiri dan kanan verumontanum., sedangkan sekresi
prostat bermuara di dalam duktus prostatikus yang tersebar di uretra prostatika.
Uretra pars membranosa terletak di bagian anterior dari puncak diafragma
urogenital dan menjadi bagian proksimal dari uretra anterior. Uretra anterior
dibungkus oleh korpus spongiosum penis, terdiri atas pars bulbosa, pars pendularis,
fossa navikularis, dan meatus uretra eksterna. Uretra pars bulbosa merupakan suatu
pembengkakan di bagian anterior proksimal, berjalan di antara proksimal korpus
spongiosum dan berlanjut sampai penile uretra. Drainase dan kelenjar cowper
bermuara di uretra pars bulbosa. Uretra pars pendularis berjalan sepanjang penis
sampai fosa navikularis dan meatus uretra.

 Pengertian
Ruptur uretra adalah ruptur pada uretra yang terjadi langsung akibat trauma dan
kebanyakan disertai fraktur tulang panggul, khususnya os pubis (simpiolisis).

 Etiologi
Penyebab utama dari trauma uretra adalah patah tulang panggul dan karena kedua
kaki mengangkang (pada pria). Prosedur pembedahan pada uretra atau alat yang
dimasukkan ke dalam uretra juga bisa melukai uretra, tetapi lukanya relatif ringan.
Gejalanya adalah ditemukannya darah di ujung penis, hematuria dan gangguan
berkemih. Kadang air kemih merembes ke dalam jaringan di dinding perut, kantung
zakar atau perineum (daerah antara anus dan vulva atau kantung zakar).

 Patofisiologi
Ruptur uretra sering terjadi bila seorang penderita patah tulang panggul karena jatuh
atau kecelakaan lalu lintas. Ruptur uretra dibagi menjadi 2 yaitu ; rupture uretra
posterior dan anterior. Ruptur uretra posterior hampir selalu disertai fraktur pelvis.
Akibat fraktur tulang pelvis terjadi robekan pars membranaseae karena prostat dan
uretra prostatika tertarik ke cranial bersama fragmen fraktur. Sedangkan uretra
membranaseae terikat di diafragma urogenital. Ruptur uretra posterior dapat terjadi
total atau inkomplit. Pada rupture total, uretra terpisah seluruhnya dan ligamentum
puboprostatikum robek, sehingga buli-buli dan prostat terlepas ke cranial. Rupture
uretra anterior atau cedera uretra bulbosa terjadi akibat jatuh terduduk atau
terkangkang sehingga uretra terjepit antara objek yang keras seperti batu, kayu atau
palang sepeda dengan tulang simpisis. Cedera uretra anterior selain oleh cedera
kangkang juga dapat di sebabkan oleh instrumentasi urologic seperti pemasangan
kateter, businasi dan bedah endoskopi. Akibatnya dapat terjadi kontusio dan laserasi
uretra karena straddle injury yang berat dan menyebabkan robeknya uretra dan terjadi
ekstravasasi urine yang biasa meluas ke skrotum, sepanjang penis dan ke dinding
abdomen yang bila tidak ditangani dengan baik terjadi infeksi atau sepsis.

 Manifestasi Klinis
a) Perdarahan dari uretra.
b) Hematom perineal, mungkin disebabkan trauma bulbus cavernosus.
c) Retensio urine akibat spasme M. Spinkter uretra eksternum.
d) Bila buli-buli penuh terjadi ekstravasase sehingga terjadi nyeri berat dan keadaan
umum memburuk
 Pemeriksaan Diagnostik
Diagnosis ditegakkan berdasarkan uretrogram retrograd. Pengobatan untuk memar
ringan adalah memasukkan kateter melalui uretra ke dalam kandung kemih selama
beberapa hari untuk mengeluarkan air kemih dan uretra akan membaik dengan
sendirinya. Untuk cedera lainnya, pengeluaran air kemih dari uretra dilakukan dengan
cara memasang kateter langsung ke dalam kandung kemih. Untuk striktur uretra
dilakukan perbaikan melalui pembedahan.

 Komplikasi
Penyempitan ureter (striktur) di daerah yang terkena biasanya merupakan komplikasi
yang bisa terjadi di kemudian hari. Hal ini bisa menyebabkan impotensi akibat
kerusakan arteri dan saraf penis

 Penatalaksanaan
a) Konservatif berupa pemasangan DC beberapa hari disertai pemberian antibiotika.
b) Jika kateter gagal dipasang, lakukan pembedahan ( operasi perineostomi ) untuk
mengeluarkan bekuan darah, kemudian dipasang DC.
c) Kontrol uretra dengan menggunakan Bougie untuk mengetahui ada tidaknya
striktura.
 Pembagian Trauma Uretra
Secara klinis trauma uretra dibedakan menjadi trauma uretra anterior dan trauma
uretra pasterior, hal ini karna keduanya menunjukkan perbedaan dalam hal etiologi
trauma, tanda klinis, pengelolaan, serta prognosisnya.
1. Trauma Uretra Posterior
a) Etiologi
Ruptura Uretra Posterior paling sering disebabkan oleh fraktur tulang pelvis.
Fraktur yang mengenai rumus atau simfisis pubis dan menimbulkan
kerusakan pada cincin pelvis, menyebabkan robekan uretra pars prostato-
membranasea. Ruptur uretra posterior dapat terjadi total atau inkomplit. Pada
ruptur total, uretra terpisah seluruhnya. Fraktur pelvis dan robekan pembuluh
darah yang berada didalam kavum pelvis menyebabkan hematoma yang luas
di kavum retzius sehingga jika ligamentum pubo-prostatikum ikut terobek,
prostat beserta buli-buli akan terangkat ke cranial.
b) Klasifikasi
Melalui gambaran uretrogam, Colapinto dan McCollum (1976) membagi
derajat cedera uretra dalam 3 jenis :
 Uretra pasterior masih utuh dan hanya mengalami stratching
(Peregangan) Foto uretrogram tidak menunjukkan adanya ekstravasasi,
dan uretra hanya tampak memanjang.
 Uretra posterior terputus pada perbatasan prostato-membranasea,
sedangkan diafragma urogenitalia masih utuh. Foto uretrogram
menunjukkan ekstravasasi kontras yang masih terbatas diatas diafragma
urogenitalis.
 Uretra posterior, diafragma urogenitalis, dan uretra pars bulbosa sebelah
proksimal ikut rusak. Foto uretrogram menunjukkan ekstravasasi kontras
meluas hingga dibawah diafragma urogenitalia sampai ke perineum
c) Diagnosis
Pasien yang menderita cedera uretra posterior sering kali datang dalam
keadaan syok karena terdapat fraktur pelvis/cedera organ lain yang
menimbulkan banyak perdarahan. Pada daerah suprapubik dan abdomen
bagian bawah, dijumpai jejas, hematom, dan nyeri tekan. Bila disertai ruptur
kandung kemih, bisa ditemukan tanda rangsangan peritonium.
Ruptura uretra posterior sering kali memberikan gambaran yang khas berupa
:
(1) Perdarahan per-uretram,
(2) Retensi urine, dan
(3) Pada pemeriksaan colok dubur didapatkan adanya Floating prostate
(prostat melayang) di dalam suatu hematom karena tidak terfiksasi lagi
pada diafragma urogenital. Kadang sama sekali tidak teraba prostat lagi
karena pindah ke kranial. Pemeriksaan colok dubur harus dilakukan
dengan hati-hati karena fragmen tulang dapat mencederai organ lain,
seperti rektum. Pada pemeriksaan uretrografi retrogad mungkin terdapat
elongasi uretra atau ekstravasasi kontras pada pars prostato-membranasea
d) Penatalaksanaan
Bila ruptur uretra posterior tidak disertai cedera organ intraabdomen atau
organ lain, cukup dilakukan sistostomi. Reparasi uretra dilakukan 2-3 hari
kemudian dengan melakukan anastomosis ujung ke ujung, dan pemasangan
kateter silikon selama tiga minggu. Bila disertai cedera organ lain sehingga
tidak mungkin dilakukan reparasi 2-3 hari kemudian. Sebaiknya dipasang
kateter secara langsir (rail roading).
Ruptura uretra posterior biasanya diikuti oleh trauma mayor pada organ lain
(abdomen dan fraktur pelvis) dengan disertai ancaman jiwa berupa
perdarahan. Oleh karena itu sebaiknya dibidang urologi tidak perlu
melakukan tindakan yang invasif pada uretra. Tindakan yang berlebihan akan
menyebabkan timbulnya perdarahan yang lebih banyak pada kavum pelvis
dan prostat serta menambah kerusakan pada uretra dan struktur neurovaskuler
di sekitarnya. Kerusakan neurovaskuler menambah kemungkinan terjadinya
disfungsi ereksi dan inkontinensia.
Pada keadaan akut tindakan yang dilakukan adalah melakukan sistostomi
untuk diversi urine. Setelah keadaan stabil sebagian ahli urologi melakukan
primary endoscopic realigment yaitu melakukan pemasangan kateter uretra
sebagai splint melalui tuntunan uretroskopi. Dengan cara ini diharapkan
kedua ujung uretra yang terpisah dapat saling didekatkan. Tindakan ini
dilakukan sebelum 1 minggu pasca ruptura dan kateter uretra dipertahankan
selama 14 hari. Sebagian ahli lain mengerjakan reparasi uretra (uretroplasti)
setelah 3 bulan pasca trauma dengan asumsi bahwa jaringan parut pada uretra
telah stabil dan matang sehingga tindakan rekonstruksi membuahkan hasil
yang lebih baik.

e) Hambatan
Penyulit yang terjadi pada ruptura uretra adalah striktura uretra yang sering
kali kambuh, disfungsi ereksi, dan inkontinensia urine. Disfungsi ereksi
terjadi pada 13-30% kasus disebabkan karena kerusakan saraf parasimpatik
atau terjadinya insufisiensi arteria. Inkontinensia urine lebih jarang terjadi,
yaitu 2-4% yang disebabkan karena kerusakan sfingter uretra eksterna.
Setelah rekonstruksi uretra seringkali masih timbul striktura (12-15%) yang
dapat diatasi dengan uretrotomia interna (sachse). Meskipun masih bisa
kambuh kembali, striktura ini biasanya tidak memerlukan tindakan
uretroplasti ulangan.
2. Trauma Uretra Anterior
a) Etiologi
Cidera dari luar yang sering menyebabkan kerusakan uretra anterior adalah
straddle injury (cedera selangkangan) terjadi akibat jatuh terduduk atau
terkangkang yaitu uretra terjepit diantara tulang pelvis dan benda tumpul atau
objek yang keras, seperti batu, kayu, atau palang sepeda, dengan tulang
simfisis. Selain oleh cedera kangkang, juga dapat disebabkan oleh
instrumentasi urologik, seperti pemasangan kateter, businasi, dan bedah
endoskopi. Jenis kerusakan uretra yang terjadi berupa : kontusio dinding
uretra, ruptur parsial, atau ruptur total dinding uretra.
b) Patologi

Uretra anterior terbungkus didalam korpus spongiosum penis. Korpus


spongiosum bersama dengan korpora kavernosa penis dibungkus oleh fasia
Buck dan fasia Colles. Jika terjadi ruptur uretra beserta korpus spongiosum,
darah dan urine keluar dari uretra tetapi masih terbatas pada fasia Buck, dan
secara klinis terlihat hematoma yang terbatas pada penis. Namun jika fasia
Buck ikut robek, ekstravasasi urine dan darah hanya dibatasi oleh fasia Colles
sehingga darah dapat menjalar hingga skrotum atau ke dinding abdomen.
Oleh karena itu robekan ini memberikan gambaran seperti kupu-kupu
sehingga disebut butterfly hematoma atau hematoma kupu-kupu, yaitu daerah
memar atau hematom pada penis dan skrotum.
c) Diagnosis
Kecurigaan ruptur uretra anterior timbul bila ada riwayat cedera kangkang
atau instrumentasi dan darah yang menetes dari meatus uretra sehingga pasien
mengeluh adanya perdarahan per-uretram atau hematuria. Jika terdapat
robekan pada korpus spongiosum, terlihat adanya hematom pada penis atau
hematoma kupu-kupu. Pada keadaan ini seringkali pasien tidak dapat miksi.
Beberapa tetes darah segar di meatus uretra merupakan tanda klasik cedera
uretra. Bila terjadi ruptur uretra total, penderita mengeluh tiak bisa buang air
kecil sejak terjadi trauma, dan nyeri perut bagian bawah dan daerah
suprapubik. Pada perabaan mungkin ditemukan kandung kemih yang penuh.
Cedera uretra karena kateterisasi dapat menyebabkan obstruksi karena udem
atau bekuan darah. Abses periuretrial atau sepsis mengakibatkan demam.
Ekstravasasi urin dengan atau tanpa darah dapat meluas jauh, tergantung fasia
yang turut rusak. Pada ekstravasasi ini mudah timbul infiltrat yang disebut
infiltrat urin yang mengakibatkan selulitis dan septisemia bila terjadi infeksi.
Pemeriksaan uretrografi retrograd pada kontusio uretra tidak menunjukkan
adanya ekstravasasi kontras, sedangkan pada ruptur uretra menunjukkan
adanya ekstravasasi kontras di pars bulbosa sehingga dapat memberi
keterangan letak dan tipe ruptur uretra
d) Penatalaksanaan
Kontusio uretra tidak memerlukan terapi khusus, tetapi mengingat cedera ini
dapat menimbulkan penyakit striktura uretra di kemudian hari, maka setelah
4 – 6 bulan perlu dilakukan pemeriksaan uretrografi ulangan. Pada ruptur
uretra parsial dengan ekstravasasi ringan, cukup dilakukan sistostomi untuk
mengalihkan aliran urine. Kateter sitostomi dipertahankan sampai 2 minggu
sampai terjadi epitelisasi uretra yang cedera, dan dilepas setelah diyakinkan
melalui pemeriksaan uretrografi bahwa sudah tidak ada ekstravasasi kontras
atau tidak timbul striktura uretra dan bila saat kateter sistostomi diklem
ternyata penderita bisa buang air kecil.
Namun jika timbul striktura uretra, dilakukan reparasi uretra atau sachse.
Pada ruptur uretra anterior total, langsung dilakukan pemulihan uretra dengan
anastomosis ujung ke ujung melalui sayatan parineal. Dipasang kateter
silikon selama tiga minggu.
Tidak jarang ruptur uretra anterior disertai dengan ekstravasasi urine dan
hematom yang luas sehingga diperlukan debridement dan insisi hematoma
untuk mencegah infeksi. Reparasi uretra dilakukan setelah luka menjadi lebih
baik.