Anda di halaman 1dari 6

Bingkisan Kecil Untuk Putriku →

Imunisasi Siasat Yahudi Lumpuhkan Generasi Muslim


Posted on 04/06/2011by ummuara
ِ‫للاِ ِبس ِْـم‬
ِ ‫ن‬ ِِ ‫الرحْ َم‬
َّ ‫الر ِحـي ِِْم‬
َّ

Segala puji bagi Allah Ta’ala yang telah melimpahkan rahmat Nya kepada kita
sekalian untuk tetap melangkah di jalan Islam. Sholawat serta salam semoga selalu
tercurah kepada Rosulullah Muhammad SAW, manusia pilihan sebagai pembawa
risalah kebenaran.

Uraian yang akan saya ungkap dalam tulisan ini adalah tentang sinopsis sebuah
majalah “Tabloid Bekam” yang terbit pada edisi 4 tahun pertama (2010). Pada edisi
tersebut di bahas mengenai masalah imunisasi yang saat ini semakin genjar di
galakkan oleh pemerintah sebagai salah satu program kesehatan di Indonesia.

Sebelum saya melanjutkan tulisan ini, marilah kita awali lisan ini untuk
mengucapkan kalimat “‫ الرجيم الشيطان من باهلل أعوذ‬. ‫”الرحـيم الرحمن للا بسـم‬. Harapannya agar
hati ini terhindar dari keragu-raguan untuk melangkah setelah mambaca ulasan dari
sinopsis yang akan saya tulis. Karena keragu-raguan dalam hati adalah bersumber
dari syaitan.

***

Dalam edisi ini “Tabloid Bekam ” menampilkan bahasan utama dengan


judul“Imunisasi Siasat Yahudi Lumpuhkan Generasi?”
Bila bibit penyakit penderita TBC, Hepatitis, Meningitis, HIV, Campak, Volio atau
penyakit lainnya yang menyerang di tubuh seseorang di ambil, baik berupa
bakteri, virus, lantas diolah sedemikian rupa entahh dengan istilah dilemahkan
atau dilumpuhkan, kwmudian binit penyakit tersebut diperbanyak lalu
disuntikkan ke tubuh anda atau anak anda!

Apakah dengan senang hati anda menerimanya? Aksi memasukkan bibit penyakit
inilah yang akrab disebut vaksinasi atau imunisasi.

Mungkinkah tindakan ini bisa meningkatkan daya tahan tubuh bayi, anak-anak
atau orang dewasa sekalipun.
Sebuah tangis pecah saat sang bayi mungil di tusuk dengan sebuah jarun injeksi
untuk dimasukkan sesuatu dalam tubuhnya. Dia hanya menangis tak bisa menolak
bahkan lari dari suntikkan tersebut. Dia begitu pasrah dengan tindakkan orang
tuanya yang memilih jalan untuk mengimunisasi buah hati mereka.

Apakah kita selalu diam saat tubuh mungil yang selalu kita timang dimasukkan
beragam racun yang kemudian akan merayap di seluruh pembuluh darah dan
bersarang di organ-organ tubuh mereka? Orang tua yang sehat dan arif tentu akan
menolak keras bahkan menentangnya bila hal itu terjadi.

Adakah orang akan sehat setelah dimasukkan beragam racun dalam tubuhnya,
bahkan racun-racun tersebut ternyata adalah virus dan bakteripenyakit berbahaya?
Atau racun itu dapat berupa khamr (minuman memabukkan), nuklir, bom atom,
sabun cuci, pembersih lantai, baterei, pewarna (cat) dan bahan berbahaya lainnya?
Bahkan racun-racun tersebut bersala dari bangkai babi, bangkai darah dan nanah?!
Mari kita renungkan..
Sejarah Vaksin
Menelaah sejarah vaksin membuat hati menjadi geram, karena kita akan tahu betapa
keji perbuatan-perbuatan mereka yaitu kalangan Yahudi untuk menguasai dunia
dengan cara menyebarkan racun/ kuman pembunuh untuk ras lain terutama kaum
muslim.

Pada abad 18 vaksin telah digunakan untuk memusnahkan suku Indian yang
dilakukan oleh kaum zionis dengan pimpinan Jendral Jeffrer Amherst, dengan cara
menyebar kuman dan penyakit yang disisipkan dalam selimut dan handuk yang
dibagikann ke suku tersebut.

Kemudian pada abad 19 serum berbahay tersebut dijadikan amunisi sebagai senjata
biologis dalam pperangan bahkan untuk pembunuhan secara massal. Yang akibatnya
dapat menyerang dan menghancurkan otak dan system syaraf pusat.

Dan di abad 20 ini, vaksin telah dikelolah secara modern oleh Flexner Brothers, dan
didanai oleh Keluarga Rockefeller dan dia adalah salah satu keluarga Yahudi yang
berpengaruh di dunia. Dan merupakan bagian dari Zionisme Internasional yang
memprakarsai pendirisn WHO dan lembaga dunia lainnya.

Pendeknya dari data historis vaksinasi dijadikan program zionisme internasional


dalam rangka menggapai misi “new world order” (tatanan dunia baru) untuk
melestarikan kekuasaan Yahudi. Program vaksin merupakan misi pengendalian
penduduk yang dengan program ini mereka meraup dua keuntungan sekaligus,
yakni penduduk terkendali dan menuai keuntungan yang besar.
Artinya boleh jadi niat busuk Yahudi senada dengan teori, bila ingin senjata laku
maka ciptakan perang. Begitu juga dalam masalah ini, mereka beranjak dari teori
bila ‘obat’ (produk farmasi) ingin laku dan membuat orang lain menderita, ciptakan
penyakit. Dengan strategi pembodohan ini Yahudi berusaha bangsa lain menderita
sambil menguras isi kantongnya dengan alasan kesehatan.

Persoalan Vaksin (Cara Membuat Vaksin)


Penggunaan barang haram dalam pembuatan vaksin telah diakui oleh produsen
vaksin terbesar di tanah air yaitu Biofarma. Seperti pernah diungkapkan
Drs.Iskasdar, Apt; M.M ketika menjabat Direktur Perencanaan dan Pengembangan
PT Biofarma kepadaHidayatullah.com beberapa waktu silam. Dia menjelaskan
bahwa enzim tripsin babi masih digunakan dalam pembuatan vaksin, khususnya
vaksin polio (IPV). SElain itu vaksin juga menggunakn media biakan virus yang
berasal dari jaringan ginjal kera (sel vero), sel dari ginjal anjing, dan dari retina mata
manusia.
Sementara menurut Kepala Diviai PT. Biofarma, Drs. Dori Ugiyadi mengatakan,
ketiga sel kultur tersebut dipakai untuk pengembangan vaksin influenza. “di
Biofarma, kita menggunakan sel ginjal monyet untuk produksi vaksin polio.
Kemudian sel embrio ayam untuk produksi vaksin campak.” Ujar Dori seraya
menambahkan secara produksi vaksin masih menggunakan berbagai macam sel
yang berasal dari hewan maupun manusia.

Bahan Vaksin
Ummu Salamah mengurai bahan utama vaksin adalah kuman virus atau bakteri
hidup atau mati, toksoid atau DNA dengan tambahan bahan tertentu, manjalankan
berbagai fungsi dan biakan pembuatan vaksin.

Bahan-bahan vaksin tersebut antara lain:

Alumunium. Logam ini ditambahkan kepada vaksin dalam bentuk gel atau garam
untuk mendorong produksi anti bodi. Logam ini dikenal sebagai kemungkinan
penyebab kejang, penyakit alizheimer, kerusakan otak dan dementia (pikun).
Menurut Persatuan Pemerhati Vaksin Australia bahan ini dapat meracuni darah,
syaraf pernafasan, mengganggu sistem imun dan syaraf seumur hidup. Alumunium
digunakan pada vaksin DPT(Difteri, Pertusis, Tetanus), Dapt dan Hepatitis B.
Benzetonium Klorida, yaitu bahan pengawet yang belum dievaluasi untuk
konsumsi menusia dan banyak digunakan untuk vaksin anthrax.
Etilen Glikol merupakan bahan utama anti beku yang digunakan pada beberapa
vaksin yaitu Dapt, polio, hepatitis B sebagai bahan pengawet.
Formaldehida / Formalin. Bahan ini menimbulkan kekhawatiran besar karena
dikenal sebagai karsinogen (zat pencetus kenker). Bahan ini dikenal untuk
penggunaan pembalseman, fungisida, insektisida dalam pembuatan bahan peledak
dan kain. Bahan ini dapat ditemukan pada beberapa vaksin.
Gelatin adalah bahan yang dikenal sebagai allergen (bahan pemicu alergi). Bahan
ini ditemukan pada vaksin cacar air dan MMR (Measles/ campak, Mumps/
gondong,Rubella/ campak jerman).
Glutamat digunakan untuk menstabilkan beberapa vaksin panas, cahaya dan
kondisi lingkungan lainnya. Bahan ini dikenal menyebabkan reaksi buruk dan
ditemukan pada vaksin varicela.

Noemicin. Antibiotik ini digunakan untuk mencegah petumbuhan kuman didalam


biakan vaksin. Bahan ini menyebabkan reaksi alergi pada beberapa orang dan
ditemukan pada vaksin MMR dan Polio.
Fenol. Bahan yang berasal dari tar batubara ini digunakan di dalam produk bahan
pewarna, desinfektan, plastic, bahan pengawet dan germisida. Bahan ini sangat
beracun dan membahayakan.
Streptomisin. Antibiotika ini dikenal menimulkan reaksi alergi danditemukan
pada vaksin polio.
Timerosal. Bahan ini adalah pengawet yang mengandung 50% etil merkuri yang
mempunyaii banyak sifat yang sama dengan merkuri (air raksa) yang sangat
beracun.
Sementara Persatuan Pemerhati Vaksin Australia juga adanya bahan lain dalam
vaksin antara lain :

Amonium Sulfat diduga dapat meracuni sistem pencernaan, hati, syaraf dan
sistem pernafasan.
Ampotericin B, sejenis obat yang digunakan untuk mencegah penyakit jamur. Efek
sampingnya menyebabkan pembekuan darah, bentuk sel darah merah menjaditidak
sempurna, masalah ginjal, kelesuan, demam dan alergi pada kulit.
Kasein, perekat yang kuat, sering digunakan untuk melekatkan label pada botol.
Walaupunn dihasilkan dari susu, namun bahan ini dianggap protein asing yang
beracun.
Polysorbate 20 dan Polysorbate 80, bahan yang meracuni kulit atau organ
genital.
Hentikan Vaksin
Alhamdulillah suah cukup banyak tenaga medis dan bidan yang telah menghentikan
program pemberian imunisasi baik secara terang-terangan maupun tersembunyi.
Bidan Emma misalnya, dia telah menghentikan program imunisasi di kliniknya
dengna alasan tidak mau mendzolimi bayi dan masyarakat dengan memasukkan
ragam barang haram ke tubuh mereka.

Jika kita telaah telah banyak jenis vaksin yang harus diterima tubuh ini, mulai dari
bayi usia 0-1 minggu diberikan vaksin hepatitis ketika 2 jam kelahiran, 1 minggu -3
bulan diberikan vaksin BCG, DPT I – DPT V, hepatitis I – III, Polio I – IV, usia
1tahun vaksin campak, usia 1-3 tahun diberi vaksin MMR
(Measles/ campak, Mumps/ gondong,Rubella/ campak jerman), usia kelas VI SD
diberi vaksin DPT VI. Sedangkan bagi dewasa diberlakukan vaksin anti kanker
servik, vaksin TT (Tetanus Toxoid) untuk ibu hamil, vaksin meningitis untuk calon
jamaah haji, vaksin rabies, vaksin pneumococcus, smallpox, influenza, demam tifoid,
cacar air, hepatitis A dan lainnya.
Seperti yang di ungkapkan oleh dr. Rini Syafri, M.Si memberikan kesimpulan bahwa
vaksinasi hanya menjadi mimpi buruk bagi dunia akibat berlakunya system sekuler.

Bahkan kesadaran masyarakat AS dan negara Eropa seperti Perancis, Kanada,


Inggris, dan Belanda telah membatalkan beberapa program vaksinasi.

***

Astagfirullah apa yang telah kita perbuat pada buah hati kita selama ini. Bagi para
orang tua yang telah terlanjur membiarkan anak-anak mereka mendapatkan
imunisasi sebelum terlambat mari kita hentikan gerakan ini. Kalau bukan kita
sebagai orang tua siapa lagi yang akan menjaga buah hati kita dari tangan-tangan
kotor kaum Yahudi. Dan bahkan kita nanti akan dimintai pertanggung jawaban oleh
Allah Ta,ala tentang keturunan kita. Jangan sampai kita terperosok ke jalan yang
dapat menjerumuskan kita pada siksa Nya. Mari kita segera bertobat atas apayang
telah kita perbuat pada buah hati kita.

Fakta lain telah banyak yang menyatakan bahwa anak-anak tanpa


imunisasi ternyata memiliki daya tahan tubuh yang lebih baik dan kecerdasan yang
lebih baik pula. Bukankah Allah Ta’ala telah berfirman dalam Al-Quran Surat At-Tiin
ayat 4 :“Sesungguhnya Allah telah menciptakan manusia dalam bentuk yang
sebaik-baiknya”. Manusia merupakan makhluk unik yang dilengkapi system
kekebalan alami yang berpotensi melawan semua mikroba, virus, serta bakteri asing
dan berbahaya. Jika manusia menjalani hidupnya sesuai petunjuk syariat yang
berupa perintah dab larangan, insya Allah kesehatannya terjaga dengan baik.
Tuntunan Islam dalamm masalah kesehatan jasmani dan rohani sudah sangat jelas
dan tidak ada sedikitpun yang diragukan. Islam telah merawat dan mendidik
umatnya untuk merawat dan meningkatkan kesehatannya (antibodi) dengan
menkonsumsi makanan dan minuman yang halal dan thayyib, sekaligus melarang
makan dan minum barang yang diharamkan, kotor dan najis.
Kutipan sinopsis ini saya tulis dan saya sebarkan kepada semua rekan agar kita tahu
dan tidak ragu lagi untukmenghentikan gerakan imunisasi kepada buah hati kita.
Dan saya memohon kepada Allah Ta,ala agar kita semua dibukakan hidayah untuk
selalu menerima jalan terbaik dan menjauhi hal-hal yang mungkar. Dan semoga
rekan-rekan sekalin mau menerima dan mengerti akan berita ini. Mari saudaraku
jangan ragu untuk mengatakan “tidak” dengan imunisasi. WALLAHU A’LAM