Anda di halaman 1dari 175

Rumah Melayu Tradisional

sumber dari keriswarisan

Pengenalan

Rumah merupakan salah satu peralatan budaya yang penting dalam kehidupan sesuatu
masyarakat. Rumah Melayu dan pembinaannya menggambarkan satu bentuk budaya bagi
orang Melayu yang mendiaminya.
Rumah Melayu tradisional adalah sebahagian warisan seni bina orang Melayu yang sangat
bernilai dan telah direka bentuk serta dibina sehingga menampakkan betapa mahir dan
kreatifnya bangsa Melayu dalam bidang seni bina.

Reka bentuk tersebut memaparkan kebijaksanaan dalam penggunaan dan keluasan ruang
mengikut keperluan semasa, mengadaptasi cuaca dan penggunaan bahan binaan. Rumah
tradisional Melayu melambangkan cara hidup dan sikap terbuka orang Melayu itu sendiri.

Secara amnya, rumah ini diperbuat daripada kayu dan bertiang. Dinding diperbuat daripada
kayu atauanyaman buluh dan beratapkan rumbia/ nipah atau kayu. Tingkap-tingkap
mendominasi tampak dari segenap sudut pandangan rumah dan memberikan pengaliran udara
yang secukupnya kepada rumah.

Ruang dalaman mempunyai ruang terbuka yang luas dan mempunyai dinding pemisah yang
tersangat minima. Seni bina Melayu adalah kesan daripada pertembungan budaya kaum yang
pernah mendominasi rantau ini seperti Bugis, Riau, Jawa, Acheh, Minangkabau, Siam, Cina
dan Barat.

Pada peringkat awal, rumah Melayu tradisional berbentuk rumah asas yang dikenali rumah
pisang sesikat. Bentuk ini kemudiannya berubah mengikut arus perubahan zaman.

Ciri-ciri Rumah Melayu

1. Bumbung
Rumah tradisional Melayu terdiri dari bumbung tetap, tetapi berubah kepada bentuk limas
atau dipanggil’ Bumbung Belanda’ selepas kedatangan penjajah. Bumbung sentiasa condong
untuk kesesuaian cuaca panas tropika. Di sepanjang tepian hujung bumbung, dipasang cucur
atap atau papan cantik berukir melambangkan kehalusan seni masyarakat Melayu.

2. Anjung

Anjung merupakan tempat berehat dan berbincang bagi kaum lelaki. Wanita kebiasaannya di
dalam dan lelaki di luar sesuai dengan sifat lelaki sebagai pelindung rumah.

Ini menunjukkan masyarakat Melayu amat mementingkan adat dan tatatertib masyarakat,
sehinggakan mereka dipandang tinggi kerana kaya dengan kehalusan budi pekerti.
Tambahan, ini bertujuan mengelakkan fitnah, di mana tetamu lelaki hanya dipelawa naik
hingga ke anjung sahaja.

3. Ruang Utama/Rumah Ibu

Ruang utama ini dipanggil rumah ibu sempena menghormati peranan ibu sebagai pengelola
rumah dan penyeri keluarga. Sesuai dengan nama ini, fungsinya adalah sebagai tempat
berkumpul ahli keluarga untuk beristirehat dan bersantai bersama-sama.

4. Bilik

Bilik merupakan ruang rahsia tuan rumah dan ahli keluarga. Kebiasaannya anak lelaki dan
perempuan akan diasingkan. Ini melambangkan masyarakat Melayu mengamalkan ajaran
Islam dalam kehidupan mereka.

5. Dapur

Dibatasi dinding antara ruang utama dengan dapur. Dapur sebagai tempat memasak dan
tempat khas untuk tetamu perempuan, menandakan peranan perempuan di belakang lelaki.

6. Ukiran
Seni ukir banyak didapati di tangga, dinding beranda dan papan cucur atap. Ini membuktikan
masyarakat Melayu kaya dengan seni tersendiri. Ukiran yang dibuat bukan sahaja sebagai
seni perhiasaan, malah menggalakkan pengaliran udara dan cahaya masuk untuk menceriakan
rumah.

Pembinaan rumah Melayu dipengaruhi oleh faktor-faktor di bawah;

1. Cuaca

Faktor cuaca memainkan peranan dalam reka bentuk asas bangunan. Kekerapan hujan
mengakibatkan reka bentuk atap yang lebih cerun dan bertiang untuk mengelakkan banjir.

Kepanasan cuaca juga menyumbang kepada reka bentuk yang lebih terbuka seperti kehadiran
tingkap yang banyak, berandah dan tiang itu sendiri memberi laluan angin di bahagian bawah
rumah.

Tidak cukup dengan itu, lubang angin di bahagian atas tingkap dan bumbung juga telah
direka untuk keselesaan secara maksima.

2. Sumber Alam

Bahan binaan ialah kayu, rotan, akar, buluh, dan dedaun dari sumber hutan terdekat. Kayu
menjadi tunjang kepada struktur bangunan, manakala rotan dan akar menjadi pengikat, kayu
atau batang pinang menjadi lantai, buluh dan daun rumbia atau nipah menjadi dinding dan
atap.

3. Budaya dan adat resam

Budaya dan adat resam juga memainkan peranan yang besar dalam membentuk seni bina
rumah Melayu. Misalnya kehadiran Islam telah mempengaruhi orientasi bangunan mengarah
ke kiblat. Definisi ruang juga diatur dan diubah aras mengikut kegunaan adat resam
bertandang, kenduri dan aktiviti keluarga.

4. Pengaruh asing

Kehadiran penjajah Barat telah memberi alternatif baru kepada teknik seni bina Melayu.
Sebagai contoh, zink dan atap genting telah mengambil alih atap rumbia dan kayu, bata dan
simen telah mengambil tempat kayu sebagai tiang, tangga dan dinding, paku menggantikan
pasak kayu dan akar sebagai penghubung atau pengikat.

Pengaruh ini boleh dilihat secara positif dan negatif oleh umum, iaitu pertembungan dua
unsur iaitu praktikal dan seni.

Kesimpulan

Kreativiti minda bangsa Melayu yang diwarisi oleh tukang-tukang yang mahir telah
menghasilkan reka bentuk seni bina yang bukan sahaja indah malahan halus dan kaya dengan
falsafah yang tersirat tetapi mudah difahami. Tetapi sayang, tradisi ini tidak lagi dapat
bertahan dalam arus pemodenan bangsa Melayu kerana amat sukar mendapati tukang yang
mahir dewasa ini.

Pelan Rumah Melayu Tradisional. Apakah Kesitimewaannya?

Rekabentuk rumah Melayu tradiosinal amat mengkagumkan kerana ia direkabentuk


dengan mengambil kira faktor bahan tempatan dan iklim setempat. Rumah yang
sejuk dan mempunyai pengudaraan serta pencahayaan secara semulajadi. Mari
sama-sama kita mengenali rekabentuk dan ciri-cirinya.

Pengenalan
Rumah merupakan salah satu peralatan budaya yang penting dalam kehidupan
sesuatu masyarakat. Rumah Melayu dan pembinaannya menggambarkan satu
bentuk budaya bagi orang Melayu yang mendiaminya.
Perspektif & Lakaran Luar Rumah Melayu Tradiosional : sumber dari keriswarisan

Rumah Melayu tradisional adalah sebahagian warisan seni


bina orang Melayu yang sangat bernilai dan telah direka bentuk serta
dibina sehingga menampakkan betapa mahir dan kreatifnya bangsa Melayu dalam
bidang seni bina.

Reka bentuk tersebut memaparkan kebijaksanaan dalam penggunaan dan


keluasan ruang mengikut keperluan semasa, mengadaptasi cuaca dan penggunaan
bahan binaan. Rumah tradisional Melayu melambangkan cara hidup dan sikap
terbuka orang Melayu itu sendiri.
Secara amnya, rumah ini diperbuat daripada kayu dan bertiang. Dinding diperbuat
daripada kayu atau anyaman buluh dan beratapkan rumbia/ nipah atau kayu.
Tingkap-tingkap mendominasi tampak dari segenap sudut pandangan rumah dan
memberikan pengaliran udara yang secukupnya kepada rumah.

Ruang dalaman mempunyai ruang terbuka yang luas dan mempunyai


dinding pemisah yang tersangat minima. Seni bina Melayu adalah kesan daripada
pertembungan budaya kaum yang pernah mendominasi rantau ini seperti Bugis,
Riau, Jawa, Acheh, Minangkabau, Siam, Cina dan Barat.Pada peringkat awal,
rumah Melayu tradisional berbentuk rumah asas yang dikenali rumah pisang sesikat.
Bentuk ini kemudiannya berubah mengikut arus perubahan zaman.

Apakah 6 ciri-ciri Istimewa Rumah Melayu?

Keratan Rentas Rumah Melayu Tradisional : sumber dari keriswarisan

1. Bumbung
Rumah tradisional Melayu terdiri dari bumbung tetap, tetapi berubah kepada bentuk
limas atau dipanggil’ Bumbung Belanda’ selepas kedatangan penjajah. Bumbung
sentiasa condong untuk kesesuaian cuaca panas tropika. Di sepanjang tepian
hujung bumbung, dipasang cucur atap atau papan cantik berukir melambangkan
kehalusan seni masyarakat Melayu.
2. Anjung
Anjung merupakan tempat berehat dan berbincang bagi kaum lelaki. Wanita
kebiasaannya di dalam dan lelaki di luar sesuai dengan sifat lelaki sebagai pelindung
rumah.
Ini menunjukkan masyarakat Melayu amat mementingkan adat dan tatatertib
masyarakat, sehinggakan mereka dipandang tinggi kerana kaya dengan kehalusan
budi pekerti. Tambahan, ini bertujuan mengelakkan fitnah, di mana tetamu lelaki
hanya dipelawa naik hingga ke anjung sahaja.

3. Ruang Utama/Rumah Ibu


Ruang utama ini dipanggil rumah ibu sempena menghormati peranan ibu sebagai
pengelola rumah dan penyeri keluarga. Sesuai dengan nama ini, fungsinya adalah
sebagai tempat berkumpul ahli keluarga untuk beristirehat dan bersantai bersama-
sama.

4. Bilik
Bilik merupakan ruang rahsia tuan rumah dan ahli keluarga.
Kebiasaannya anak lelaki dan perempuan akan diasingkan. Ini melambangkan
masyarakat Melayu mengamalkan ajaran Islam dalam kehidupan mereka.

5. Dapur
Dibatasi dinding antara ruang utama dengan dapur. Dapur sebagai tempat
memasak dan tempat khas untuk tetamu perempuan, menandakan peranan
perempuan di belakang lelaki.

6. Ukiran
Seni ukir banyak didapati di tangga, dinding beranda dan papan cucur atap. Ini
membuktikan masyarakat Melayu kaya dengan seni tersendiri. Ukiran yang dibuat
bukan sahaja sebagai seni perhiasaan, malah menggalakkan pengaliran udara dan
cahaya masuk untuk menceriakan rumah.

Apakah 4 Faktor Mempengaruhi Pembinaan Rumah


Melayu?
Keratan Rentas Rumah Melayu Tradisional : sumber dari keriswarisan

Pembinaan rumah Melayu dipengaruhi oleh 4 faktor utama di bawah :

1. Cuaca
Faktor cuaca memainkan peranan dalam reka bentuk asas bangunan. Kekerapan
hujan mengakibatkan reka bentuk atap yang lebih cerun dan bertiang untuk
mengelakkan banjir.
Kepanasan cuaca juga menyumbang kepada reka bentuk yang lebih terbuka seperti
kehadiran tingkap yang banyak, berandah dan tiang itu sendiri memberi laluan angin
di bahagian bawah rumah.
Tidak cukup dengan itu, lubang angin di bahagian atas tingkap dan bumbung juga
telah direka untuk keselesaan secara maksima.

2. Sumber Alam
Bahan binaan ialah kayu, rotan, akar, buluh, dan dedaun dari sumber hutan
terdekat. Kayu menjadi tunjang kepada struktur bangunan, manakala rotan dan akar
menjadi pengikat, kayu atau batang pinang menjadi lantai, buluh dan daun rumbia
atau nipah menjadi dinding dan atap.

3. Budaya dan adat resam


Budaya dan adat resam juga memainkan peranan yang besar dalam membentuk
seni bina rumah Melayu. Misalnya kehadiran Islam telah mempengaruhi orientasi
bangunan mengarah ke kiblat. Definisi ruang juga diatur dan diubah aras mengikut
kegunaan adat resam bertandang, kenduri dan aktiviti keluarga.
4. Pengaruh asing
Kehadiran penjajah Barat telah memberi alternatif baru kepada teknik seni bina
Melayu. Sebagai contoh, zink dan atap genting telah mengambil alih atap rumbia
dan kayu, bata dan simen telah mengambil tempat kayu sebagai tiang, tangga dan
dinding, paku menggantikan pasak kayu dan akar sebagai penghubung
atau pengikat.
Pengaruh ini boleh dilihat secara positif dan negatif oleh umum, iaitu pertembungan
dua unsur iaitu praktikal dan seni.

Kesimpulan
Kreativiti minda bangsa Melayu yang diwarisi oleh tukang-tukang yang mahir telah
menghasilkan reka bentuk seni bina yang bukan sahaja indah malahan halus dan
kaya dengan falsafah yang tersirat tetapi mudah difahami. Tetapi sayang, tradisi ini
tidak lagi dapat bertahan dalam arus pemodenan bangsa Melayu kerana amat
sukar mendapati tukang yang mahir dewasa ini.

Semoga maklumat kali ini dapat menambah ilmu dan idea rumah idaman anda. Ciri
rumah ini boleh diadaptasikan pada rumah banglo idaman anda.

Sumber: malaysiana, scribd.com, keriswarisan.com dan arkib negara Malaysia.

rumah tradisional melayu


Rumah-rumah tradisional Melayu telah diwarisi semenjak beratus tahun yang
lalu. Gaya dan bentuk Rumah Tradisional Melayu dipengaruhi oleh cara hidup,
ekonomi, alam persekitaran dan iklim.
Iklim adalah perkara yang penting yang mempengaruhi bentuk
senibina Rumah Tradisional Melayu. Negara kita mempunyai hawa
yang panas dan hujan yang selalu turun dengan lebat. Rumah-
rumah dan bangunan dibina dengan berpanggung atau
bertiang. Rumah Tradisional Melayu dibina demikian kerana
memberi laluan atau pengedaran udara.Rumah Tradisional Melayu
yang bertiang dapat mengelak daripada ditenggelami air apabila
berlaku banjir.

Rumah Tradisional Melayu

Bentuk bumbung yang curam yang dipanggil “lipat kajang” dapat memudahkan
curahan air hujan. Lantai dan dinding rumah yang diperbuat daripada anyaman
peluhan adalah untuk memudahkan pengedaran udara dan untuk
mengurangkam rasa bahang panas.
Rumah Tradisional Melayu yang awal yang digunakan oleh Melayu dipanggil
“dangau” atau “teratak”. Bentuk rumah tradisi ini adalah ringkas. Pada masa
dahulu, tiang Rumah Tradisional Melayu adalah bulat dan diperbuat daripada
anak-anak pokok kayu. Seluruh rumah diperbuat daripada kayu dan
bumbungnya daripada atap nipah atau rumbia.
Rumah tradisional melayu

Bentuk Rumah Tradisional Melayu ini telah mengalami perubahan sedikit demi
sedikit. Tetapi bentuk asas iaitu bertiang dan berlantai tinggi dari tanah masih
dikekalkan. Bahan-bahan yang digunakan seperti kayu, atap nipah, atap
rumbia, atap bertam, buluh berayam, pelupuh, kayu buluh atau batang nibung,
telah digantikan dengan bahan-bahan lain seperti zing dan genting untuk
bumbung dan simen serta batu bata.
Bentuk rumah tradisional adalah berbeza bagi setiap negeri. Rumah-rumah ini
mempunyai ciri-ciri yang tersendirian.

Pengenalan Kepada Rumah

Melayu Tradisional di

Malaysia &
Lukisan Terukur

Rumah Melayu Tradisional di


Malaysia~
Peta Penempatan Rumah Melayu Tradisional

Peta Lokasi Reka Bentuk Seni Bina

Rumah Bumbung Limas Terengganu


RUMAH LIMAS BUNGKUS
Di Terengganu terdapat beberapa bentuk rumah tradisional Melayu
dan salah satunya dipanggil "Rumah Limas Bungkus".
Rumah Limas Bungkus

Rumah Limas Bungkus ini dikatakan berasal dari Belanda dan British. Senibina
jenis ini mula diperkenalkan di kepulauan Riau sekitar abad ke-17 hingga ke-
19. Pada abad ke-19, ia mula dibina di Terengganu.

Ciri-ciri istimewa rumah jenis ini ialah penggunaan sebatang bumbung yang
lurus mendatar dan empat batang perabung menurun ke cucuran atap. Rumah
jenis ini menggunakan dinding jenis janda berhias dan pian serta dihiasi
dengan ukiran. Ia cukup popular dikalangan raja dan bangsawan. Di
Terengganu, terdapat tiga buah istana yang menggunakan rekabentuk ini iaitu
Istana Tengku Anjang dan Istana Tengku Long di Besut serta Istana Kolam di
Kuala Terengganu.

Rumah Limas Bungkus

Rumah Limas Bungkus ini yang dibina dengan kaedah pasang


siap juga turut di hiasi dengan ukiran kayu yang menarik
dan mengagumkan oleh tokoh pengukir tempatan iaitu
saudara Mohd Salizan bin Hj. Abd Rahman daripada Syarikat
Pakatan Jurukir Tradisional Sdn Bhd.

Struktur rumah ini dikenali berdasarkan bumbung rumahnya


yang terdiri dari pada sebuah perabung lurus dan bersambung
pula dengan 4 buah perabung yang turun ke cucuran atap yang
dihiasi dengan ukiran-ukiran kerrawang kayu. Rumah jenis ini
mempunyai beberapa bentuk daripada bentuk panjang dan
bersegi empat tepat. Ruangnya pula terdiri daripada ruang
anjung, beranda, rumah tengah dan dapur.
Rumah Terengganu dibina daripada kayu cengal, meranti dan kapur. Manakala
atapnya daripada atap tanah dan atap genting senggora.

Rumah tradisi negeri Terengganu iaitu "Rumah Limas Bungkus" memang cukup
indah serta mampu membuatkan hati kita terpegun apabila melihatnya.Hasil seni
pada ukiran kayu di rumah ini sudah cukup menggambarkan betapa hebatnya daya
kreativiti dan keunikan pemikiran masyarakat terdahulu.

Rumah Bumbung Panjang Kedah


Di Kedah rumah panjang kedah hampir sama bentuknya dengan rumah panjang
perlis kecuali sekadar perbezaan pada susunan ruangnya sahaja. Rumah panjang
kedah berbentuk memanjang, bumbungnya panjang lurs mendatar menggunakan
tabir layar yang diperbuat dari pelupuh berbentuk tiga segi atau huruf ’v’ terbalik.
Bumbung dapurnya rendah sedikit dari bumbung ibu seakan-akan kelihatan seperti
bumbung rumah gajah menyusu yang terdapat di Pulau Pinang.

Rumah panjang kedah terdiri dari beberapa ruang iaitu ruang leper dan ruang
rumah tangga terletak dihadapan, manakala ruang tengah, serambi, sama naik, bilik
dan ruang dapur terletak dibahagian belakang. Rumah ini mempunyai banyak tiang
dan biasanya lebih daripada 20 batang tiang pada rumah ibunya. Bahan-bahan
binaan rumah ialah Cengal, Meranti, Damar laut, dan buluh manakala atapnya
diperbuat dari Rumbia, Nipah dan genting Senggora.

Rumah Bumbung Panjang Kelantan


Pengenalan Rumah Melayu Tradisional Kelantan
Seni bina rumah Melayu tradisional dikaitkan dengan sifat kreatif masyarakat Melayu
serta hubungan mereka yang sangat erat dengan alam sekitar. Antara faktor yang
mempengaruhi seni bina rumah Melayu ialah faktor iklim, agama Islam, sosial dan alam
sekitar.
Faktor agama Islam menyebabkan rumah didirikan mengikut arah kiblat dan
ruang di antara kaum lelaki dan perempuan dipisahkan. Faktor iklim pula
menyebabkan
sebahagian besar rumah Melayu tradisional ini dengan lantainya tinggi
daripada permukaan tanah yang dapat mengatasi kelembapan tanah. Selain itu
dapat mencegah ruang di dalam rumah ditenggelami air jika berlaku banjir.
Pada peringkat awal rumah Melayu tradisional berbentuk rumah asas yang dikenali
rumah pisang sesikat.. Bentuk rumah ini berubah mengikut arus perubahan di mana
kemudiannya muncul pula rumah bertiang @ berpanggung dengan kedudukan lantainya
yang tinggi dari aras tanah dan mengandungi ruang serta berdinding.

Bentuk bumbung seperti huruf V terbalik diperkenalkan. Pada pertemuan di


sebelah puncak tutup bumbungnya dipisahkan oleh banir yang dipanggil tulang
perabung @ tulang bumbung. Bentuk bumbung ini dikenali juga
dengan bumbung lipat kajang @ bumbung panjang. Selepas kedatangan
penjajah Belanda dan Inggeris, rumah berubah bentuk kepada bentuk limas
@ bumbung Belanda.

Selaras dengan perubahan dan perkembangan teknologi, kaedah membina rumah juga
berubah. Di peringkat awal, sistem mendirikan rumah hanya dengan cara diikat dan
tarahan tanggam. Sistem tebuk kemudiannya diperkenalkan. Begitu juga penggunaan
paku kayu yang dikenali juga dengan pemeting untuk menguatkan persediaan rangka
rumah.Pada peringkat awal tiang rumah berbentuk bulat dan rotan @ akar digunakan
untuk menguatkan persendian. Tarahan tanggam dibuat untuk mengejapkan persendian
seterusnya tiang bersegi dan ditebuk untuk laluan kayu rasuk dan alang serta dibaji.

Penggunaan alat seperti ketam, gergaji dan alat tebuk menebuk membolehkan
lantai dan dinding rumah yang lebih baik bagi menggantikan balak kayu yang
digergaji. Penggunaan papan untuk dinding dan lantai diperkenalkan untuk
menguat dan merapi rumah. Su

sunan sambung menyambung untuk dinding yang dikenali dengan sambungan


tindih kasih dan sambung berlidah telah memperlihatkan susunan dinding
secara melintang, menegak dan juga menyerong.
Pengaruh kebudayaan luar khususnya daripada Kepulauan Melayu seperti
Pattani, Acheh, Minangkabau, Jawa, Bugis, Riau, Jambi, dan Bajau telah
mempengaruhi senibina dan reka bentuk rumah Melayu. Maka lahirlah rumah
berbentuk Minangkabau, Bugis dan lain-lain.

Rumah Bumbung Panjang Melaka


~Rumah Melaka~

Di Melaka rumah tradisionalnya dikenali dengan panggilan Rumah Melayu Melaka. Ia


masih terdapat di seluruh Negeri Melaka sehingga kini. Rumah ini terkenal dengan
tangga batunya yang disalut dengan jubin beraneka warna yang diimport dari China dan
India. Rumah yang asli menggunakan 12 hingga 16 batang tiang utama pada bangunan
induk atau rumah ibu. Komponen bangunannya pula terdiri dari rumah ibu, ruang tengah
dan dapur.

Pembahagian ruangnya pula terdiri dari ruang serambi, di hadapan


adakalanya ditambah dengan ruang anjung yang bertangga. Di ruang
tengah terdapat sebuah bilik dan diantara rumah ibu dan rumah dapur
terdapat satu ruang dipanggil selang.

Terdapat di ruang tengah sebuah ruang di antara bumbung dengan bilik


dipanggil peran atau loteng. Kegunaan ruang tersebut selain sebagai
tempat tidur anak-anak gadis apabila terdapat majlis juga sebagai tempat
simpanan barang-barang. Rumah ini biasanya dibina dari kayu cengal,
meranti dan damar laut.
Rumah Tradisional yang dibina dengan reka bentuk warisan masyarakat melayu berciri-ciri
bumbung atap yang panjang dan tangga batu bersalut jubin.

Tangga batu merupakan ciri-ciri utama disamping ukiran kayu di bahagian serambi yang
unik.Halaman Rumah tradisional ini biasanya dihias dengan pelbagai jenis bunga yang
menarik ~ ~ ~

Rumah Bumbung Panjang Negeri Sembilan


Rumah Melayu Negeri Sembilan~
Rumah dan perkampungan merupakan salah satu peralatan budaya
yang penting dalam kehidupan sesebuah masyarakat.Ianya juga
menjadi asas kepada kajian sosio-budaya masyarakat tersebut.

Rumah dan pembinaannya dapat menggambarkan satu bentuk


budaya bagi orang yang mendiaminya.Di Negeri Sembilan,reka
bentuk rumah orang Melayu agak unik yang melambangkan keunikan
masyarakat adat perpatih yang diamalkan oleh orang-orang Negeri
Sembilan.

Rumah Melayu Tradisional mempunyai daya tarikan yang tersendiri


di mana setiap binaan dan struktur asas rumah seperti
tiang,bumbung,bendul ,tingkap dan tangganya dikatakan dibina
dengan mewakili pelbagai maksud yang tersendiri.Senibina rumah
berkenaan sering dikaitkan dengan sifat kreatif masyarakat melayu
dan hubungan mereka yang erat dengan alam sekitar.
Sekiranya kita melangkah ke Negeri Sembilan,pasti kita bertemu
dengan rumah orang Melayu yang hamper serupa bentuknya.Di
Taman Seni,Seremban tersapat sebuah model Rumah Melayu Negeri
Sembilan yang telah tua usianya.Namun dalam ketuaan usianya
itu,banyak rahsia sejarah silam tersimpan.
Model Rumah Melayu Negeri Sembilan ini telah dibina pada
tahun1921.Ianya juga menggambarkan corak seni bina rumah-
rumah Melayu Negeri Sembilan secara keseluruhannya.Model rumah
Melayu ini pada asalnyaterletak di atas tanah tinggi di persimpangan
Jalan Tasik dan Jalan Dunman dalam Bandar Seremban sebelum
dipindahkan ke Taman Seni Negeri Sembilan.

Sebagaimana rumah Melayu Negeri Sembila lazimnya,model rumah


Melayu Negeri Sembilan ini juga menyamai reka bentuk rumah adat
Minangkabau.Ini merupakan pengaruh yang jelas ke atas rumah-
rumah Melayu Negeri Sembilan keseluruhannya.Dan sememangnya
tidak dapat dinafikan lagi,kerana kebanyakan orang-orang Melayu
Negeri Sembilan adalah berasal dari Minangkabau.

Jika ditinjau dengan teliti dan mendalam mengenai konsep binaan


Rumah Melayu Negeri Sembilan,ia begitu lengkap dari segi susunan
dan perancangannya.Dengan menfokuskan kepada model Rumah
Melayu Negeri Sembilan,kita dapati ianya meniru reka bentuk
Minangkabau.Ia mempunyai bumbung panjang dan lentik dengan
kedua-dua hujung bumbungnya naik ke atas sedikit.Seperti rumah
Melayu lain,ia juga mempunyai rumah ibu,atau rumah tengah
serambi serta loteng dan pada dindingnya mempunyai ukiran-ukiran
yang menarik sekali.Antara ciri lain adalah berlantai tinggi dari tanah
dan bertangga kayu.

Model Rumah Melayu Negeri Sembilan ini diperbuat daripada kayu


yang bermutu tinggi dan atapnya juga daripada kayu.Rumah ini juga
agak sederhana besarnya iaitu 17.8 meter x 2.7 meter panjang dan
7.8 meter x 0.9 meter lebar.Ia mempunyai 16 batang tiang
utama,justeru itu ia juga dikenali sebagai Rumah Tiang 16.
Seperti rumah-rumah Melayu tradisional,rumah ini juga diserikan
dengan ukiran-ukiran yang menarik pada bahagian hadapan
rumah.Ukiran ini menambahkan lagi mutu seni rumah tersebut yang
bukan sahaja kukuh dari segi binaannya tetapi juga indah dan bernilai
dari segi reka bentuk seninya.Oleh sebab itulah model Rumah Melayu ini
telah dipamerkan di London pada tahun 1924 dalam Pameran Great
Wembly.Kini model Rumah Melayu Negeri Sembilan ini masih tegak
berdiri di Taman Seni Negeri Sembilan sebagai bangunan sejarah untuk
generasi akan datang.

Berhampiran dengan Model Rumah Melayu Negeri Sembilan


ini,terdapat sebuah lagi bangunan lama iaitu Istana Ampang
Tinggi.Istana Ampang Tinggi juga merupakan istana yang
mempunyai pengaruh reka bentuk Minangkabau,Ia berbumbung
panjang dan lentik .Selain darpada reka bentuknya,keindahan atau
seni ukiran yang terdapat di dinding,pintu,tangga dan lain-lain
bahagian istana ini juga merupakan keistimewaannya.Istana ini juga
dibina tanpa menggunakan paku besi.
Istana Ampang Tinggi

Kebanyakan ukiran-ukiran yang terdapat di Istana ini mempunyai


motif-motif tertentu khususnya motif awan larat,bunga
semantung,bunga tampuk manggis dan berbagai bagai jenis motif
bunga-bungaan.Sesungguhnya ukiran-ukiran ini melambangkan
ketinggian mutu seni ukiran dan budaya Melayu sendiriu.

Istana ini juga mempunyai loteng.iaitu salah satu ciri bagi rumah-
rumah Melayu tradisional Negeri Sembilan.Di bahagian ini biasanya
merupakan tempat menyimpan barang-barang berharga dan juga
tempat beradu puteri-puteri.

Istana Ampang Tinggi ini telah dibina pada masa pemerintahan


Yamtuan Ulin(Yamtuan Imam),Yang Di Pertuan Besar Negeri
Sembilan yang kelima di antara tahun 1861-1869.Istana ini pernah
menjadi tempat bersemayam Tunku Muhammad,Yang di Pertuan
Besar Negeri Sembilan ketujuh.Bagaimanapun pada tahun
1928,istana ini tidak menjadi tempat besemayam baginda lagi dan
ianya dijaga oleh kerabat-kerabat baginda.Pada tahun 1953,istana
ini dipindahkan ke Seremban dan dijadikan Muzium Negeri.
Kedua-dua bangunan Model Rumah Melayu Negeri Sembilan dan
Istana Ampang Tinggi ini kini menjadi tarikan para pelancong untuk
berkunjung ke Taman Seni Negeri Sembilan.Sesungguhnya
bangunan-bangunan tersebut merupakan hasil seni bina orang-orang
Melayu yang mempunyai kreativiti yang tinggi dan ianya
memancarkan sifat warisan budaya nenek moyang dahulu.Hasil seni
yang bermutu itu lahir dari proses evolusi,dibentuk oleh zaman dan
di dalamnya tersirat dan terjalin aspek budaya Melayu yang menjadi
kebanggaan generasi kini.

Rumah Bumbung Panjang Pahang~


Masyarakat Melayu tradisional Pahang memang kaya dengan seni bina yang diwarisi sejak
zaman silam.Kebiasaannya seni bina yang kreatif dan imaginatif dijelmakan menerusi reka
bentuk istana, rumah, surau, perahu, reban ayam dan peralatan tertentu yang digunakan
dalam kehidupan harian.

Salah satu seni bina dikagumi dengan kehalusan reka bentuknya ialah rumah tradisional
Melayu Pahang.Keunikan rumah tradisional Pahang dibina tanpa menggunakan walaupun
sebatang paku, apabila sejenis alat yang dinamakan tanggam diguna atau diperkuatkan bagi
menyambung bahagian tertentu.Sesuai dengan penempatan orang Melayu di persisiran
sungai, kebanyakan rumah berkenaan masih boleh ditemui di kampung berdekatan Sungai
Jelai, Sungai Pahang dan Sungai Tembeling di daerah Lipis, Jerantut, Temerloh, Maran dan
Pekan.

Zaman telah berubah apabila nilai seni bina berciri moden kini lebih kontras dan
mendominasi kehidupan masyarakat Melayu hari ini sehingga menenggelamkan bentuk
kediaman tradisional yang sepatutnya dihargai oleh semua pihak.Rumah tradisional Melayu
Pahang yang juga dikenali dengan nama Rumah Serambi Pahang, biasanya berbumbung
panjang manakala di tepi dinding dipasang tabir layar dan terdapat ukiran di
pinggirnya.Pembahagian ruang rumah tersebut terdiri daripada rumah ibu dan dapur yang
dipisahkan dengan ruang yang dipanggil selang.

Seni bina itu juga mengandungi ruang tertentu di bahagian hadapan iaitu ruang serambi
diikuti oleh ruang ibu yang terdiri daripada ruang pentas dan ‘perbalai.’Di belakang pula
ialah ruang kelek anak atau serambi belakang. Bagi ruang dapur, ia terdiri daripada ruang
pelantar yang digunakan untuk memasak dan membasuh.

Faktor cuaca banyak mempengaruhi seni bina rumah tradisional Pahang dan ia terbukti
apabila reka bentuk atap yang lebih cerun dan bertiang untuk mengelak banjir.

Reka bentuk yang lebih terbuka iaitu kehadiran tingkap yang banyak, beranda dan tiang itu
sendiri memberi laluan angin di bahagian bawah rumah, tingkap dan bumbung.

Bentuk berkenaan banyak diasosiasikan dengan pertembungan budaya dan pengaruh binaan
Minangkabau, Aceh, Bugis, Jawa dan Siam selain mempamerkan hasil kemahiran tukang
rumah tempatan.
Seni bina rumah Pahang juga dibina bercirikan reka bentuk seni bina Melayu ‘Palladian,’
berbumbung tradisional Melayu manakala ukiran pada pintu dan dinding memaparkan motif
Barat seperti yang boleh dilihat di kediaman rasmi bekas Setiausaha Kerajaan Negeri Pahang,
iaitu rumah kelahiran Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Abdul Razak di Bukit Bius di
sini yang dibina pada 1922.

Kediaman itu dilengkapi beberapa bilik yang dibina menggunakan kayu hutan bermutu tinggi
dan tahan lama tanpa boleh dirosakkan oleh anai-anai dan haiwan pemusnah lain.

Pada zaman awal, kayu menjadi tunjang kepada struktur rumah berkenaan, manakala rotan
dan akar menjadi pengikat, kayu atau batang pinang menjadi lantai, buluh serta daun rumbia
atau nipah menjadi dinding dan atap.

Kebiasaannya, rumah tradisional Pahang diperkukuhkan oleh penggunaan kayu hutan yang
dibelah dan dijadikan papan iaitu kayu meranti, merbau, cengal dan beberapa jenis kayu
hutan lain yang mampu bertahan sehingga lebih satu abad.

Ciri binaan yang kreatif berunsurkan motif tumbuhan iaitu daun, bunga, dan haiwan
terutama burung masih boleh dilihat pada ukiran di tingkap, pintu, dinding, bumbung dan
rasuk.

Tanggam dibuat untuk mencantum bahagian rasuk dengan tiang, alang, lantai, anak tangga
dan kekuda bumbung mempamerkan kesenian binaan kediaman tanpa menggunakan
sebatang paku.

Rumah Melayu tradisional Pahang merupakan warisan seni bina yang cukup unik dan sangat
bernilai.

Reka bentuknya dibina oleh tukang rumah yang menampakkan kemahiran dan kreatif dalam
bidang seni bina zaman silam.

Ia memaparkan kebijaksanaan dalam penggunaan dan perluasan ruang mengikut keperluan


semasa, mengadaptasi cuaca dan penggunaan bahan binaan.

Rumah tradisional Melayu Pahang melambangkan cara hidup masyarakat zaman silam di
pesisiran sungai yang menjadi nadi sumber rezeki dan pengangkutan yang sangat penting
pada zaman berkenaan.
Rumah Tradisional Melayu Pahang dikenali dengan Rumah Serambi Pahang. Rumah jenis ini
kian pupus. Ia terdapat juga di beberapa buah kampung yang mana usianya hampir
seratus tahun.

Rumah jenis ini biasanya berbumbung panjang manakala di tepi dinding dipasang tabir
layar dan terdapat ukiran di pinggirnya. Komponennya terdiri dari rumah ibu dan dapur dan
di antara keduanya dipisahkan oleh ruang yang dipanggil selang. Ia juga mengandungi
ruang-ruang tertentu di bahagian hadapan sekali iaitu ruang serambi diikuti oleh ruang ibu
yang mengandungi ruang pentas dan perbalai. Di belakang pula ialah ruang kelek anak
atau serambi belakang.

Bagi ruang dapur ia mengandungi ruangpenaggah serta pelantar. Ruang-ruang ini


digunakan untuk menanti, memasak dan sebagainya.

Rumah Bumbung Panjang Perak


~Rumah Kutai~
Rumah ini adalah dari jenis bumbung panjang. Keistimewaan reka bentuknya adalah
kerana ia lebih etnik dan ringkas. Rumah ini masih terdapat di negeri Perak dan telah berusia
lebih 100 tahun. Antaranya di Kampung Sayong Lembah, Kuala Kangsar, Kampung Kota
Lama Kanan dan Kampung Bota Kanan, Parit.

Rumah ini menggunakan sepenuhnya bahan binaan semula jadi yang terdapat di sekeliling
kampung. Struktur asas adalah kayu keras manakala atap dibuat dari daun rumbia dan
dinding pelupuh dari anyaman buluh atau rotan.

Rumah ini mempunyai bumbung yang agak tinggi, tetapi terdapat sedikit keunikan dari segi
keterbukaan rumah ini. Ia seolah-olah tidak mempunyai pengudaraan yang baik dan
mencukupi. Dinding rumah mencapai ke paras rabung atap tanpa diselangi kerawang atau
seumpamanya. Ini disebabkan dinding itu sendiri tembus angin, maka ianya tidak perlu
hiasan kerawang dan sikap rendah diri penghuni rumah ini.

Keringkasan reka bentuk menunjukkan yang rumah kutai adalah untuk orang biasa
berbanding rekaan lain yang lebih moden dan canggih seperti bumbung limas dan
bumbung Perak. Rumah ini menyaksikan beberapa unsur seni struktur yang agak menarik,
ringkas dan mempunyai fungsinya tersendiri.

_____________________________________Rumah Bumbung
Panjang Perlis
Rumah tradisional (traditional house of) Perlis
Kita bermula dengan Perlis, negeri
paling utara di Malaysia.
We'll start with Perlis, the northernmost state in Malaysia.

Inilah rumah bumbung panjang


Perlis.
This is the long-roofed house of Perlis.

Jemput naik!
Come let's go up!
Serambi rumah...
The verandah of the house...

Sambil masuk ke dalam boleh kelihatan terus


bahagian paling belakang...
While entering inside one could see the furthermost section at the back...
Ruangan tengah...
The central section...

Ruangan makan.
The dining section.

Bahagian bumbung belakang.


A section of the roof at the back.
Sedikit maklumat senibina.
Some information on the architecture.

This type of house slowly becoming extinct. The house dates back more than 70
years. The Perlis Long Roofed House is made from ‘Cengal’ and ‘Damar laut’
wood. Its walls are made from flattened bamboo strips interwoven in a pattern. Its
roofing is made of sago or ‘Nipah’ palm and at times, Senggora tiles.

Rumah Bumbung Panjang Pulau Pinang


Di Pulau Pinang terdapat beberapa jenis rumah tradisional Melayu yang berlainan bentuk
iaitu Rumah Bumbung Panjang, Rumah Serambi dan Rumah Serambi Gajah Menyusu
tetapi semua jenis rumah ini kian pupus. Rumah Serambi Gajah Menyusu dapat dikenali
dengan bentuk bumbungnya dimana bumbung ibu kelihatan lebih tinggi dari bumbung
serambi. Rumah Serambi Gajah Menyusu, bumbungnya kelihatan tinggi rendah seperti
seekor gajah sedang menyusukan anaknya.

Rumah jenis ini menggunakan bumbung panjang jenis mendatar dan di muka tepi
dindingnya dipasang dinding tegak yang dipanggil tebar layar manakala komponen
bangunanya terdiri dari rumah ibu dan dapur. Pembahagian ruangnya terdiri dari ruang
rumah tangga, terletak dihadapan ruang serambi luar, ruang tengah, ruang serambi
dalam, ruang gajah menyusu dan dapur. Bahan-bahan rumah ialah dari kayu seperti
Cengal dan Meranti manakala atapnya dari Rumbia.

Rumah Bumbung Panjang Selangor


Di Pulau Pinang terdapat beberapa jenis rumah tradisional Melayu yang berlainan bentuk
iaitu Rumah Bumbung Panjang, Rumah Serambi dan Rumah Serambi Gajah Menyusu
tetapi semua jenis rumah ini kian pupus. Rumah Serambi Gajah Menyusu dapat dikenali
dengan bentuk bumbungnya dimana bumbung ibu kelihatan lebih tinggi dari bumbung
serambi. Rumah Serambi Gajah Menyusu, bumbungnya kelihatan tinggi rendah seperti
seekor gajah sedang menyusukan anaknya.

Rumah jenis ini menggunakan bumbung panjang jenis mendatar dan di muka tepi
dindingnya dipasang dinding tegak yang dipanggil tebar layar manakala komponen
bangunanya terdiri dari rumah ibu dan dapur. Pembahagian ruangnya terdiri dari ruang
rumah tangga, terletak dihadapan ruang serambi luar, ruang tengah, ruang serambi
dalam, ruang gajah menyusu dan dapur. Bahan-bahan rumah ialah dari kayu seperti
Cengal dan Meranti manakala atapnya dari Rumbia.

Rumah Limas Johor


KENALI WARISAN SENI BINA JOHOR: RUMAH LIMAS

1.0 PENDAHULUAN
Seni bina rumah limas tergolong dalam budaya kebendaan. Sebenarnya, seni bina rumah limas
banyak menerima pengaruh luar. Antaranya penjajahan Belanda dan British di Tanah Melayu,
pengaruh kemasukan agama Islam serta pengaruh daripada seni bina rumah Indonesia. Hal ini
demikian dapat dilihat melalui transformasi rumah bumbung panjang iaitu rumah tradisional
Melayu Johor kepada rumah limas. Masyarakat Melayu tradisional Melayu Johor telah
mengadaptasi seni bina luar ke dalam seni bina rumah limas. Contohnya melalui pembinaan
tangga yang mempunyai maksud tertentu. Pengaruh ini bukan sahaja diserap oleh masyarakat
Melayu Johor namun masyarakat Melayu amnya. Seni bina rumah masyarakat Melayu Johor ini
mempunyai nilai estetika yang perlu dikekalkan dan diwarisi daripada satu generasi ke satu
generasi.

2.0 SEJARAH RUMAH LIMAS

Pengaruh iklim khatulistiwa di Malaysia banyak mempengaruhi corak kehidupan masyarakatnya


termasuklah dalam seni bina rumah. Dalam konteks yang lebih kecil iaitu dengan mengambil
contoh seni bina rumah limas di Johor, pembinaan rumah tradisional berkenaan berperanan
sebagai tempat berlindung yang sesuai dengan faktor topografi tanah dan iklim kawasan tersebut.
Jika disingkap daripada sudut sejarah rumah limas, perkataan ‘limas’ menjurus kepada atap yang
mempunyai lima perabung (Abdul Halim Nasir dan Wan Hashim Wan Teh 1997:66). Limas atau
‘bumbung lima’ ini ditambah struktur segitiga di atasnya lalu dipanggil ‘limas’ (daripada ‘lima
emas’ kerana suatu masa dulu hanya rumah pembesar yang berbumbung limas, dan mungkin mula
digunakan semasa Kesultanan Johor-Riau). Rumah jenis ini juga sering disebut dengan rumah Bari
(Abdul Halim Nasir dan Wan Hashim Wan Teh 1997:66). Bari dalam bahasa Indonesia berarti lama
atau kuno.

Menurut Abdul Halim Nasir dan Wan Hashim Wan Teh (1997: 70), rumah Melayu bentuk limas
mula berkembang dan popular di Malaysia sejak pertengahan kurun ke 19. Pengaruh
kebudayaan luar khususnya daripada Kepulauan Melayu seperti Pattani, Acheh, Minangkabau,
Jawa, Bugis, Riau, Jambi, dan Bajau telah mempengaruhi seni bina dan reka bentuk rumah
Melayu. Contohnya Rumah Minangkabau, Rumah Bugis, Rumah Belanda, dan Rumah Bujang.
Kedatangan penjajah Barat khususnya Belanda dan Inggeris pula telah menyebabkan rumah
tradisional Melayu Johor berubah bentuk daripada rumah bumbung panjang kepada rumah
limas iaitu berbeza pada kedudukan bumbungnya (Abdul Halim Nasir dan Wan Hashim Wan
Teh 1997:67). Dapatlah dikatakan bahawa semua rumah tradisional negeri di Malaysia
mempunyai rumah bumbung panjang namun, selepas kedatangan penjajah dan kemasukan
pengaruh luar, seni bina dan bentuk rumah tradisional Melayu mengalami perubahan bentuk
seperti limas atau bumbung Belanda di Johor.

2.1 STRUKTUR BINAAN RUMAH LIMAS


Rumah limas Johor mempunyai bentuk asas yang sama iaitu dibina sederhana tinggi. Dalamnya
terdapat unsur rumah Melayu tradisi terutama ciri hiasan kelarai dan alas tiang rumah
(Ensiklopedia Malaysiana jilid 11, 1996:248). Cara untuk mengenal pasti rumah limas Johor
mengikut Ensiklopedia Malaysiana (1996:252) ialah melalui bumbung rumahnya iaitu mempunyai
perabung panjang dan bersambung dengan empat buah perabung limas. Pada puncak bumbung
dipasang kayu tajam yang dipanggil tunjak langit (Suraya 1995:39). Rumah ini mempunyai ruang
hadapan yang dipanggil serambi dan di hujung serambi ialah ruang anjung. Rumah ini dibuat
daripada kayu cengal, keranji, perak dan meranti (Suraya 1995:39).

Garis besar rumah Limas terdiri daripada tiga bahagian, iaitu bahagian depan, bahagian tengah
dan bahagian belakang. Pada bahagian depan rumah terdapat tangga dengan anak tangga
berjumlah ganjil. Bahagian dalamnya pula berupa pelataran yang luas. Ruangan ini dijadikan
pusat berkumpul pada majlis-majlis seperti kenduri dan majlis Marhaban. Ruang tamu sekaligus
akan dijadikan ‘ruang pamer’ untuk menunjukkan kemakmuran pemilik rumah. Pada bahagian
ruangan dinding akan dihiasi dengan ukiran bermotif flora yang dicat dengan warna keemasan.
Ruang bahagian belakang digunakan sebagai dapur.

Dengan istilah lain, bahagian depan digelar ‘rumah ibu’ (sempena menghormati peranan ibu
sebagai pengelola rumah dan penyeri keluarga), bahagian tengah sebagai ‘rumah tengah’ dan
bahagian belakang ialah ‘rumah dapur’ (www.sumsel.go.id/seniBudaya). Kebiasaannya pada
bahagian hadapan rumah mesti mempunyai bahagian lantai yang lebih rendah daripada aras rumah
ibu. Bahagian tersebut berbumbung namun selalunya tak berdinding dan cuma berpagar susur
(railings). Bahagian ini juga dipanggil ‘serambi’, ataupun ‘selasar’ (www.dipardass.go). Ruang ini
menjadi tempat pengantara di antara bahagian luar rumah dan dalam rumah untuk tujuan
melakukan pekerjaan, beristirahat atau menerima tetamu yang bukan muhrim. Pada bahagian
belakang rumah pula terdapat ‘pelantar’ yang menjadi tempat kerja basahan atau basuhan.

Pengasingan antara bahagian ini dilihat sebagai sesuai dengan kehidupan masyarakat Melayu
tradisional. Pembahagian bahagian-bahagian rumah dapat mengelak daripada kebakaran. Hal ini
demikian kerana kebakaran selalunya berpunca daripada api masakan. Oleh itu, jika bahagian
dapur terbakar, lebih mudah untuk mengawal bahagian lain daripada terbakar. Tambahan lagi,
sekiranya pemilik rumah ingin memperbesar rumah, struktur rumah tengah pula boleh ditambah di
antara Rumah Ibu dan Rumah Dapur. Struktur rumah limas yang terangkat atas tiang dilihat dapat
menambah pengudaraan. Hal ini demikian juga disesuaikan dengan gandingan pelbagai gaya
tingkap, termasuk jenis tingkap sependiri seperti ‘French window’, yang berguna untuk kemasukan
angin dan cahaya (Lihat lampiran). Menurut Mohd Tajuddin Mohamad Rosli et. al (2004: 28) pula,
pembinaan tingkap seperti itu adalah disebabkan kekerapan aktiviti orang Melayu yang banyak
duduk dilantai seperti makan, tidur dan sembahyang menyebabkan tingkap dibuat rendah hingga
ke lantai untuk disesuaikan dengan keadaan duduk.

Rumah limas mempunyai ‘bumbung lima’ atau ‘limas’ (atap perisai). ‘Bumbung lima’ ialah jenis yang ada
lima perabung atau empat perabung seperti piramid untuk struktur ringkas seperti pondok wakaf
(http://myschoolnet.ppk.kpm.my). Lebih canggih lagi, ‘bumbung lima’ ini ditambah struktur segitiga di
atasnya yang dipanggil ‘limas’ (dari ‘lima emas’ karena suatu masa dulu hanya rumah orang berada atau
pembesar yang berbumbung limas, dan mungkin mula digunakan semasa Kesultanan Johor-Riau).

Sifat paling ketara pada rumah limas adalah pada struktur binaannya yang didirikan di atas
tiang. Kelebihan yang diperolehi daripada ‘keterapungan’ ini; termasuklah mengelakkan daripada
mudah dimasuki haiwan liar, dan dapat mengelak air daripada masuk ke rumah jika berlaku
banjir. Rumah juga akan lebih sejuk akibat pengudaraan pada semua bahagian (dari atas, tepi dan
bawah). Selain itu, ruang kosong pada bahagian bawah rumah (juga disebut ‘polong’) menjadi
tempat yang sesuai untuk menyimpan barang.

Seni bina rumah limas dikaitkan dengan sifat kreatif masyarakat Melayu serta hubungan
mereka yang sangat erat dengan persekitaran dan pegangan mereka. Antara faktor yang
mempengaruhi seni bina rumah limas ialah faktor iklim, agama Islam, sosial dan alam sekitar.
Faktor agama Islam menyebabkan rumah didirikan mengikut arah kiblat dan ruang di antara
kaum lelaki dan perempuan dipisahkan. Rumah limas mempunyai bilik yang lebih daripada
satu. Hal ini demikian merangkumi bilik tidur utama, bilik tidur anak lelaki, bilik tidur anak
perempuan dan bilik tidur tetamu. Selain itu, pembahagian rumah kepada rumah ibu, rumah
tengah dan rumah dapur juga merupakan pengaruh sosio agama masyarakat Melayu terdahulu
termasuklah dalam masyarakat Melayu Johor. Kewujudan konsep pelan terbuka menyebabkan
wujudnya pelbagai bentuk simbol fizikal pemisah. Zon tetamu biasanya pada bahagian
hadapan manakala zon keluarga pada bahagian belakang rumah (Mohd Tajuddin Mohamad
Rosli et. al 2004: 33).

Faktor iklim dan lokasi perumahan yang berhampiran dengan hutan pula menyebabkan rumah
limas ini bertiang dengan lantainya tinggi daripada permukaan tanah supaya dapat mengatasi
kelembapan tanah dan dapat mengelak daripada dimasuki haiwan liar (Mohd Tajuddin Mohamad
Rosli et. al 2004: 28). Selain itu, tiang ini juga dapat mencegah ruang di dalam rumah
ditenggelami air jika berlaku banjir.
Budaya masyarakat Melayu kaya dengan kiasan atau pengaruh daripada agama Islam sehinggakan
pengaruh seni bina Barat juga tidak mampu menandinginya. Rumah limas biasanya dibina
menghadap matahari naik atau jatuh untuk menyesuaikannya dengan arah kiblat dan juga untuk
mengawal suhu di dalam rumah (Abdul Halim Nasir dan Wan Hashim Wan Teh 1997: 36). Orang-
orang tua juga mempercayai bahawa kebiasaan membuka tingkap pada awal pagi walaupun
matahari belum terbit akan memanggil malaikat pembawa rezeki. Pintu dan tingkap pula dihiasi
dengan ukiran berbentuk awan larat yang indah sebagai tanda mengalu-alukan tetamu yang datang
kerana mereka dianggap membawa rezeki.

Unsur sufisme dalam seni bina rumah limas adalah sebagai satu perumpamaan kubur supaya
sentiasa mengingati kematian. Dengan itu, manusia akan menjauhi perkara-perkara yang
dilarang dan mengamalkan perkara yang diperintahkan oleh Allah S.W.T. Konsep ini dapat dilihat
pada rumah limas yang mempunyai petunjuk langit pada bahagian hujung kiri dan kanan
bumbung dan berbentuk batu nisan. Unsur ini juga sebagai perlambangan bahawa manusia
mendapat cahaya daripada langit.
Anak tangga rumah Melayu tradisional sengaja dibina dengan bilangan ganjil
kerana bilangan genap menunjukkan kesempurnaan dan ia hanya milik Allah
S.W.T. Hal ini demikian juga sama dengan seni bina rumah limas. Bilangan
ganjil menunjukkan manusia sebagai hamba-Nya yang lemah dan tidak sempurna.
Biasanya masyarakat Melayu tradisional mengambil bilangan 3, 5, 7 dan 9
anak tangga. Angka 7 sering dikaitkan dengan pengertian 7 petala langit, 7
petala bumi, 7 hari dan sebagainya. Hal ini demikian menjelaskan bahawa
masyarakat Melayu tradisional sering mengadaptasi isi kandungan al-Quran
dalam seni bina rumah mereka.

Pada bahagian tebar layar, masyarakat Melayu Johor menggabungkan corak bulan atau matahari
naik. Namun begitu, mereka juga mengggunakan unsur flora. Ukiran susur bayung membuktikan
bahawa corak yang digunakan oleh masyarakat Melayu dikaitkan dengan etika nilai kepercayaan
kepada Tuhan yang Esa (Rahmah Bujang dan Nor Azlin Hamidon 1998:121). Motif ukiran adalah
menggambarkan cahaya atau hidayah dari Allah S.W.T. yang diperlukan oleh manusia. Ukiran
bersambung-sambung yang menghiasi pintu pula adalah kiasan kepada kalimah syahadah yang
mengikat dan menghubungkan manusia dengan Allah S.W.T. selama-lamanya. Menurut kepercayaan
masyarakat Melayu tradisional, kalimah syahadah perlu dihidupkan dalam kehidupan seharian,
bukan sahaja sebagai kalimah suci tetapi juga sebagai lambang hubungan rapat manusia dengan
Allah S.W.T.
3.0 PENERIMAAN RUMAH LIMAS DALAM KONTEKS MASYARAKAT MODEN~

Tradisi pembuatan rumah Limas ditransmisikan secara turun-temurun daripada satu generasi
kepada generasi berikutnya. Namun demikian, peredaran zaman telah mengubah tradisi ini.
Pengaruh dan arus pemodenan telah mengubah corak pemikiran manusia yang akhirnya turut
mengubah arkitekstur rumah limas. Dalam pada itu, kesukaran memperoleh bekalan kayu
menyebabkan harga kayu menjadi sangat mahal. Keadaan ini telah mengubah minat masyarakat
Johor daripada meneruskan tradisi pembinaan rumah limas. Selain itu, faktor kemampuan ekonomi
turut menyebabkan masyarakat Johor khususnya pada hari ini berubah untuk tinggal di rumah
teres atau di apartment yang jauh lebih sesuai dengan kemampuan ekonomi mereka.
Perubahan turut berlaku dalam aspek alat atau keperluan asas serta perkakasan dan hiasan rumah.
Rumah limas menuntut tuan rumah menyediakan meja dan kerusi pada bahagian anjung atau
beranda rumah di samping, di ruang makan dan ruang tamu. Langsir tingkap yang menjadi
bahagian terpenting pada rumah limas juga memerlukan penggunaan jumlah kain yang banyak
untuk dipadankan dengan panjang dan lebar tingkap tersebut. Selain itu juga, rumah limas
mempunyai ruang tamu yang khas dan boleh diubahsuai untuk keperluan anggota rumah (Rahmah
Bujang dan Nor Azlin Hamidon 1998:124). Hiasan rumah perlu dipelbagai mengikut kesesuaian
pembahagian ruang dalam rumah. Perkara ini menjadi suatu kebiasaan bagi pemilik rumah limas.
Namun begitu, bagi masyarakat moden, semua ini tidak menjadi kemestian kepada pemilik rumah
kerana tuan rumah berhak menentukan keadaan rumah mereka sendiri. Tambahan pula,
kemasukan unsur barat, timur dan juga pengaruh Indonesia dalam membawa imej pada hiasan
sesebuah rumah mula menarik minat masyarakat moden terhadap aspek hiasan dalaman rumah.
Buktinya semakin ramai masyarakat di Malaysia termasuklah masyarakat Johor sendiri
mengimpikan struktur binaan rumah ala barat yang jauh lebih ringkas dan memerlukan kos yang
lebih rendah. Pengaruh kenaikan suhu dunia juga sedikit sebanyak telah mengubah seni bina rumah
limas iaitu dengan pengaruh alat penghawa dingin.

Dari segi proses pembinaan rumah limas, masyarakat Johor tradisional mempunyai satu sistem
pembinaan yang unik. Hal ini demikian kerana, mereka perlu mengikuti beberapa tahap sebelum
sesebuah rumah itu dapat didirikan. Proses ini dimulai dengan tahap persiapan melalui mesyuarat
antara suami dan isteri tentang rumah yang bakal didirikan berdasarkan kemampuan dan besar
rumah tersebut (Mohd Tajuddin Mohamad Rosli et. al 2004:29). Apabila mencapai kata sepakat,
mereka akan mengadakan upacara menyembelih haiwan berkaki dua atau empat seperti ayam dan
kambing untuk tujuan mesyuarat bagi mencari sumber bahan binaan, tempat yang ingin didirikan,
waktu pendirian, pengadaan bahan dan mencari pembuatnya. Dalam majlis mesyuarat tersebut,
turut diadakan majlis bacaan doa selamat bersama seluruh penduduk kampung. Majlis tersebut
diadakan pada malam Jumaat.

Pada tahap pembangunan, terdapat tiga bahagian yang perlu dibangunkan secara berasingan
iaitu bahagian bawah, bahagian tengah, dan bahagian atas rumah. Sebelum proses pembinaan
rumah dilangsungkan, terlebih dahulu diadakan upacara pendirian cagak. Upacara ini ditandai
oleh penyembelihan haiwan berkaki empat, seperti kambing dan lembu, kemudian barulah proses
memacak tiang dilakukan. Setelah bahagian bawah selesai dibuat, proses dilanjutkan oleh
pembangunan bahagian tengah rumah.

Biasanya, ketika proses membina bahagian bawah rumah limas, bahan-bahan untuk membuat
bahagian ini juga telah dipersiapkan iaitu dimulai daripada papan untuk lantai, dinding, daun
pintu, jendela dan sebagainya. Walau bagaimanapun proses ini kadang kala didahulukan dengan
membuat bahagian bumbung rumah. Hal tersebut bertujuan agar bahan-bahan pada bahagian
tengah, seperti dinding dan lantai, terlindung daripada hujan dan panas. Kerja-kerja membina
atas rumah limas terdiri daripada pemasangan alang panjang, pengerap atau alang pelintang,
kuda-kuda alang sunan atau tunjuk langit, kasau, tumbukan kasau, reng dan pemasangan atap.

Jika dibandingkan dengan masyarakat moden semua proses tadi diserahkan kepada kontraktor
sepenuhnya. Konsep gotong-royong yang diamalkan oleh masyarakat tradisional tidak lagi sesuai
digunakan pada masa kini atas alasan kesuntukan masa, sikap pentingkan diri sendiri, sibuk dengan
urusan seharian dan terlalu mengejar kebendaan. Budaya meterial dan sekular yang dibawa oleh
penjajah dan media pada masa kini telah mengancam amalan bantu-membantu dalam jiwa
mereka. Keadaan ini juga turut menyumbang kepada perlambakan kawasan-kawasan perumahan.
Masyarakat Melayu khususnya ghairah menjual tanah mereka dan akibat daripada itu, mereka
tidak lagi mempunyai tanah dan cenderung untuk memilih rumah teres sebagai alternatif tempat
tinggal. Selain itu, ketandusan budaya yang semakin ketara dalam masyarakat setempat telah
menjadikan upacara-upacara seperti menyembelih haiwan sebagai tanda kesyukuran terus
dilupakan dan dianggap sebagai khurafat.
Ibarat sudah terhantuk baru hendak tersedar, begitulah halnya dengan nasib masyarakat Johor.
Rumah tradisional ini telah dijadikan sebagai salah satu cadangan bagi mengatasi masalah
kerosakan yang teruk akibat banjir yang kerap melanda negeri tersebut sejak akhir-akhir ini.
Memetik kenyataan Menteri Besar Datuk Abdul Ghani Othman oleh Bernama, kerajaan negeri Johor
akan mengetengahkan reka bentuk "Rumah Limas Johor" yang didirikan di atas tiang-tiang, untuk
membina projek-projek perumahan di kawasan yang kerap dilanda banjir (Berita wilayah, Berita
Selatan Mei, 24). Keadaan ini telah memberi nafas baru kepada rumah limas kerana setelah sekian
lama dipinggirkan, barulah maksud seni binanya disedari oleh masyarakat moden pada hari ini.
Rumah Limas, akan dibina menerusi projek-projek perumahan kerajaan negeri dan akan
menggunakan konkrit dan bukan kayu berikutan harga bahan mentah berkenaan yang mahal di
pasaran. Kerajaan negeri bercadang mengketengahkan reka bentuk itu pada tahun ini dengan
harga di antara RM60,000 dan RM70,000 sebuah (Berita wilayah, Berita Selatan Mei 24).
Tambahan pula, usaha mempopularkan semula rumah limas juga sedang giat dijalankan bagi
menerangkan kepada orang ramai tentang seni warisan tradisional Johor. Program-program seperti
program merakyatkan seni budaya yang dianjurkan oleh Kementerian Kebudayaan, Kesenian dan
Warisan (KeKKWa) dan Kerajaan Negeri Johor dilihat sebagai antara contoh usaha dan perlu
diteruskan demi mempertahankan seni warisan dan kebudayaan negeri daripada hilang dimakan
zaman.

3.0 KESIMPULAN

Sesungguhnya budaya, kesenian dan kesusasteraan dalam sesebuah negeri sebenarnya


mencerminkan identiti negeri dan masyarakat negeri berkenaan. Oleh itu, keperluan untuk kita
mempertahankan seni warisan tersebut amatlah dituntut bagi menghalangnya daripada hilang
dimakan masa dan lenyap dipukul ‘badai’. Dalam seni bina tradisional rumah limas, langkah yang
lebih drastik perlu diambil untuk memelihara dan memulihara saki baki rumah limas dan
mengkomersialkannya untuk tatapan generasi masa hadapan. Jangkaan masa hadapan terhadap
kewujudan rumah ini pada masa hadapan masih lagi kabur memandangkan minat serta
kecenderungan generasi kini terhadap rumah limas semakin terpinggir. Oleh hal yang demikian,
program pembudayaan seni warisan perlulah dijalankan dari masa ke masa untuk terus
mempromosi rumah limas ke arena yang lebih global lagi.

LANDSKAP KAWASAN RUMAH LIMAS JOHOR DI DANGA BAY


Rumah traditional Melayu Johor juga dikenali sebagai rumah limas Johor. Seni binanya sangat cantik dimana
pembinaannya tanpa menggunakan paku, hanya berdasarkan kepada tanggam semata-mata. Rumah limas
traditional ini dibina berdasarkan pada cuaca iklim tropika di Semenanjung Malaysia. Rumah limas Johor
banyak dipengarui elemen-elemen luar seperti dari British, Belanda, dan juga unsur-unsur rumah di Indonesia.

Rumah limas Johor mempunyai bentuk asas yang sama iaitu dibina sederhana tinggi. Cara untuk mengenal
pasti rumah limas Johor ialah melalui bumbung rumah iaitu mempunyai perabung panjang dan bersambung
dengan empat buah perabung limas. Pada puncak bumbung dipasang kayu tajam yang dipanggil tunjuk langit.
Rumah ini mempunyai ruang hadapan yang dipanggil rumah ibu dan di hujungnya ialah anjung. Biasanya rumah
ini dibuat daripada kayu cengal, keranji, perak dan meranti.

Untuk mengetahuai dan melihat lebih dekat mengenai rumah ini bolehlah kita pergi ke Danga Bay, Johor Bahru
kerana di kawasan ini didirikan rumah-rumah limas daripada setiap daerah di negeri Johor. Di kawasan rumah
ini dibina landskap ala kampung. Kelihatannya cantik dan bersahaja. Penanaman rumput yang menghijau
menjadikan kawasan taman menjadi lebih segar apatah lagi dengan kombinasi warna kayu rumah yang disapu
dengan pewarna kayu. Balai Polis juga berbentuk rumah limas.
Rumah Panjang Iban Sarawak...

~Rumah Panjang Iban Sarawak~


Rumah Panjang merupakan tradisi kaum Iban terdiri daripada satu deret berpuluh-puluh
rumah kelamin. Rumah ini mempunyai ciri dan keistimewaan tersendiri maupun dari segi
keselamatan dan kebudayaan. Senibina rumah ini berpegang teguh dengan adat tradisi
tempatan suku kaum masing-masing yang tidak dipengaruhi oleh mana-mana masyarakat
luar.

Rumah ini menggunakan tiang jenis kayu keras dan tidak mudah reput seperti kayu belian
yang mudah didapati di Kepulauan Borneo. Bumbunngnya dari daun rumbia seperti Biru,
Pantu, Mulong dan jenis daun tebal.

Dinding rumah berkenaan diperbuat daripada kulit kayu seperti Terentang atau buluh yang
dikelar dan dibelah. Lantainya pula menggunakan buluh, papan atau kulit kayu. Tangga
rumah diperbuat daripada sebatang kayu bulat yang ditakik dengan beliong dan dipanggil
tangga takik.

Rumah Panjang mempunyai 3 ruang iaitu tanju (serambi atau beranda terbuka), ruai (ruang
terbuka) dan bilik. Bahagian di atas bilik dan ruai dipanggil sadau (peran) sebagai tempat tidur
anak dara disamping tempat menyimpan bijian dan perkakas.
Rumah Tradisional Kadazan Sabah
***~Gambar-Gambar Rumah Tradisional ~***

rumah limas Johor


rumah Minangkabau

Rumah Pahang
Rumah Bajau (Sabah)

Rumah tinggi Melanau (Sarawak)

10 RUMAH KAMPUNG TRADISIONAL DI MALAYSIA

10 rumah kampung tradisional di Malaysia. Rumah-rumah tradisional di kampung


sememangnya mempunyai rekabentuk dan ciri yang unik. Hasil ukiran tangan
jelas kelihatan menghiasi sudut-sudut tertentu rumah. Setiap negeri mempunyai
rekabentuk rumah tersendiri. Sebagai contohnya jika kita ke Negeri Sembilan, kita
akan dapat melihat pengaruh atap minangkabau. Jika kita ke negeri Melaka pula,
kita akan melihat binaan tangganya yang cantik. Jika kita ke Terengganu pula kita
akan dapat melihat rumah-rumah yang tinggi tiangnya. Namun begitu ciri warisan
kemelayuannya tetap terserlah tidak kira di mana rumah itu berada.

Rumah Kampung 1

Rumah Kampung 2

Rumah Kampung 3
Rumah Kampung 4

Rumah Kampung 5

Rumah Kampung 6
Rumah Kampung 7

Rumah Kampung 8

Rumah Kampung 9
Rumah Kampung 10

(\_/) (\__/) (\__/) (\ /)


(+''+) (O.o) (- . 0) ( . .)

(")_(")(^ ^) ( )( ) c(")(")... ~TAMAT~


ARSITEKTUR DALAM PERUBAHAN
KEBUDAYAAN
Oleh:
Agung Budi Sardjono, Eko Budihardjo, Galih Widjil Pangarsa, Eddy Prianto

ABSTRAK

Tulisan ini merupakan kajian mengenai perubahan arsitektur sebagai bagian dari perubahan
kebudayaan pada masyarakat tertentu dengan mengambil kasus Rumah Tradisional di Kota
Lama Kudus. Arsitektur sebagai artefak kebudayaan berperan penting dalam memberikan ciri
kebudayaan setempat, namun ketika kebudayaan masyarakat kemudian berkembang, apakah
artefaknya juga akan mengikuti perkembangan tersebut?. Tulisan ini membahas tentang
kebudayaan, kaitannya dengan arsitektur dan bagaimana perubahannya pada masyarakat
pesisir Jawa, khususnya Kudus.

Kebudayaan merupakan keseluruhan gagasan, karya serta hasil karya manusia yang dicapai
melalui ‘belajar’. Kebudayaan juga merupakan hasil adaptasi manusia terhadap lingkungannya.
Sebagai hasil belajar dan beradaptasi, kebudayaan akan terus berubah mengikuti
perkembangan jaman. Dari nilai-nilai kebudayaan yang berkembang tersebut terdapat unsur-
unsur yang yang berkembang secara cepat, adapula yang berkembang secara lambat, menjadi
tradisi. Kebudayaan tradisional meskipun berkembang namun tetap mempertahankan karakter
intinya yang diturunkan antar generasi. Kebudayaan yang mentradisi menjadi karakter kuat
suatu masyarakat pada tempat tertentu, salah satunya akan terlihat pada artefaknya, arsitektur
tradisional.

Kebudayaan masyarakat Kudus merupakan bagian dari kebudayaan pesisiran Jawa. Satu
ragam kebudayaan Jawa yang berkembang di kota-kota perdagangan di pantai utara Jawa.
Kudus dikenal sebagai masyarakat pedagang santri. Perkembangan kebudayaan masyarakat
Kudus dari sejarah berdirinya sampai saat ini sangat dinamis dan menarik dipelajari.
Sebagaimana kebudayaannya yang khas, bentukan arsitektur permukiman masyarakat Kudus
menunjukkan ciri yang kuat, baik pada tata lingkungan permukiman, kelompok rumah sampai
pada elemen bangungan rumah tinggalnya. Ciri yang kuat pada arsitektur tradisional rumah
tinggal masyarakat Kudus tak pelak mencerminkan Kebudayaannya yang khas pula. Dengan
merujuk pada data sejarah kota Kudus dan mencermati artefak yakni arsitektur rumah tradisional
Kudus, dicoba diinterpretasikan tahapan perkembangan arsitektur dalam perubahan kebudayaan
masyarakat Kudus.

Kata kunci: Perubahan, Kebudayaan, Arsitektur Tradisional, Masyarakat Kudus

A. PENDAHULUAN

1. Latar Belakang

Arsitektur tradisional merupakan salah satu bentuk kekayaan kebudayaan bangsa Indonesia.
Keragaman Arsitektur tradisional yang tersebar di bentang kawasan Nusantara menjadi sumber
ilmu pengetahuan yang tiada habis-habisnya. Arsitektur tradisional di setiap daerah menjadi
lambang kekhasan budaya masyarakat setempat. Sebagai suatu bentuk kebudayaan arsitektur
tradisional dihasilkan dari satu aturan atau kesepakatan yang tetap dipegang dan dipelihara dari
generasi ke generasi. Aturan tersebut akan tetap ditaati selama masih dianggap dapat
memenuhi kebutuhan-kebutuhan masyarakat setempat.

Pada masa sekarang dimana modernisasi serta globalisasi demikian kuat mempengaruhi peri
kehidupan dan merubah kebudayaan masyarakat, masihkan aturan-aturan yang bersumber dari
kebudayaan setempat tersebut diikuti?. Adalah suatu kondisi alamiah bahwa suatu kebudayaan
pasti akan mengalami perubahan dari waktu ke waktu. Namun perubahan yang diinginkan
adalah perubahan yang tetap memelihara karakter inti dan menyesuaikannya dengan kondisi
saat ini. Sehingga tetap terjaga benang merah masa lalu, masa kini dan masa yang akan
datang.

Masyarakat Kudus mungkin merupakan satu kelompok masyarakat yang sampai saat ini masih
memegang ciri kebudayaannya sebagai masyarakat pedagang santri dalam kehidupan
kesehariannya. Mata pencaharian sebagai pedagang atau pengusaha serta kesalehannya
sebagai umat muslim sangat mewarnai kehidupannya. Karakter kebudayaan yang khas tersebut
juga ditemui pada rumah tradisionalnya yang biasa disebut Joglo Pencu. Pada saat ini rumah
pencu tersebut sudah mulai jarang ditemui. Sebagian hilang karena di dijual, sebagian berubah
karena rusak atau karena mengikuti model dan material baru. Adalah satu hal yang menarik
mengetahui gambaran masyarakat Kudus dibalik kemegahan bentuk fisik rumah tinggalnya serta
perkembangannya dari masa ke masa.

2. Kebudayaan

Kebudayaan mempunyai arti yang sangat luas dan pengertiannya tergantung dari bidang, tujuan
bahasan atau penelitian tentang kebudayaan tersebut dilakukan. Terdapat konsep kebudayaan
yang bersifat materiel, yang dilawankan dengan kebudayaan yang bersifat idiel atau konsep
yang mencakup keduanya. A. Kroeber & C. Kluchkohn (dalam Poerwanto, 1997) secara lengkap
menyatakan bahwa kebudayaan adalah keseluruhan pola-pola tingkah laku dan bertingkah laku,
eksplisit maupun implisit yang diperoleh melalui simbol yang akhirnya mampu membentuk
sesuatu yang khas dari kelompok-kelompok manusia, termasuk perwujudannya dalam benda-
benda materi. Seperti halnya dinyatakan Koentjaraningrat (2005) bahwa kebudayaan adalah
keseluruhan gagasan dan karya manusia yang didapatkannya melalui belajar. Dengan mengkaji
lingkungan alam tempat tinggalnya, menyesuaikan diri dan mencoba menarik manfaatnya.

Menurut wujud atau bentuknya kebudayaan dibagi dari yang abstrak sampai ke yang kasat. JJ.
Honigman dalam Koentjaraningrat (2005) membagi wujud kebudayaan tersebut dalam 3 bagian,
yakni: Sistem Kebudayaan (Cultural System) yang bersifat abstrak berupa nilai atau pandangan
hidup, Sistem Sosial (Sosial system) yang berupa pola kegiatan yang sifatnya lebih konkrit serta
Kebudayaan Fisik (Physical Culture) berupa peralatan, perabot dan bangunan yang sifatnya
paling konkrit. Masing-masing bentuk kebudayaan tersebut berkaitan erat satu sama lain.

Pada semua kebudayaan terdapat unsur-unsur yang selalu ada yang dikategorikan dalam tujuh
unsur kebudayaan meliputi: Sistem Religi dan Upacara Keagamaan, Sistim dan Organisasi
Kemasyarakatan, Sistem Pengetahuan, Bahasa, Kesenian, Sistem Mata Pencaharian serta
Sistem
Teknologi (Kluckhohn dalam Koentjaraningrat, 2005). Unsur budaya tersebut merujuk pada
macam atau tema kebudayaan. Sifat unsur kebudayaan tersebut universal, artinya pada
kebudayaan apapun ketujuh unsur tersebut ada, hanya komposisinya saja yang akan berbeda.
Komposisi inilah yang akan memberikan karakter pada suatu kebudayaan.

3. Perubahan Kebudayaan

Budaya sebagai sebuah sistem tidak pernah berhenti tetapi mengalami perubahan dan
perkembangan, baik karena dorongan-dorongan dari dalam maupun dari luar sistem tersebut.
Perubahan ini logis terjadi karena aspek proses adaptasi dan belajar manusia sehingga selalu
menuju pada tataran serta tuntutan yang lebih baik. Dengan perubahan tersebut waktu dalam
arti masa dan kesejarahan menjadi faktor yang perlu diperhitungkan.

Dalam perkembangannya, akibat perpindahan atau hubungan antar masyarakat dalam berbagai
kegiatan, persinggungan bahkan percampuran antara kebudayaan satu dengan kebudayaan
yang lain tidak akan terhindarkan. Proses pertemuan dua kebudayaan yang berbeda
menyebabkan terjadinya akulturasi dan asimilasi (Poerwanto, 1997). Akulturasi terjadi ketika
kelompok-kelompok individu yang memiliki kebudayaan yang saling berbeda berhubungan
langsung dan intensif sehingga kemudian menyebabkan perubahan pola kebudayaan pada
salah satu atau kedua kebudayaan tersebut (Syam, 2005). Syam menyebutkan bahwa akulturasi
lebih merupakan pengkayaan suatu kebudayaan tanpa merubah ciri awal kebudayaan tersebut.
Asimilasi adalah proses peleburan kebudayaan dimana satu kebudayaan dapat menerima nilai-
nilai kebudayaan yang lain dan menjadikannya bagian dari perkembangan kebudayaannya (Park
dan Burgess dalam Poerwanto, 1997).

Rapoport (1994) menyebut akulturasi ini sebagai salah satu bentuk kebudayaan berkelanjutan
(Cultural Sustainability) yang merupakan upaya suatu kebudayaan agar dapat bertahan.
Rapoport, menyatakan, walaupun suatu kebudayaan pasti berubah, yang diharapkan adalah
sebuah perkembangan, dengan tetap mempertahankan karakter dari kebudayaan tersebut.
Perubahan lebih merupakan adaptasi terhadap tuntutan dan tatangan baru agar kebudayaan
tersebut dapat tetap hidup. Dengan demikian ada bagian-bagian yang tetap eksis dan menjadi
ciri kuat dari kebudayaan tersebut serta ada bagian-bagian yang berubah menyesuaikan
perkembangan jaman (continuity and change). Unsur-unsur yang tetap dipertahankan dan
diturunkan antar generasi menjadi tradisi kebudayaan.

4. Arsitektur Dalam Perubahan Kebudayaan

Dalam membahas arsitektur, terdapat tiga aspek yang sangat terkait di dalamnya, yakni contend,
container dan context. Contend menyangkut isi, yakni manusia sebagai penghuni dengan segala
aktifitas dan kebudayaanya. Container menyangkut wadah, bentuk fisik, lingkungan binaan atau
bangunan yang mewadahi kegiatan manusia tersebut. Context menyangkut tempat, lingkungan
alam dimana wadah dan isinya berada. Perubahan diantara ketiganya akan menyebabkan
berubah pula yang lain.

Dalam hal perubahan budaya, bentuk perubahan lingkungan permukiman tidak berlangsung
spontan dan menyeluruh, tetapi tergantung pada kedudukan elemen lingkungan tersebut dalam
sistern budaya (sebagai core atau sebagai peripheral elemen). Hal ini mengakibatkan adanya,
elemen-elemen yang tidak berubah serta ada elemen-elemen yang berubah mengikuti
perkembangan. Elemen yang tetap akan menjadi ciri khas dan pengenal dari arsitektur suatu
daerah pada skala yang luas, sementara elemen yang berubah akan menjadi farian dan
keragaman pada lingkup atau daerah yang lebih kecil.

Arsitektur sebagai wujud nyata kebudayaan dapat dipastikan akan ikut terimbas mana kala
kebudayaan sebagai suatu sistem keseluruhan mengalami perubahan. Bahkan sebagai bentuk
kebudayaan yang kedudukannya paling luar, arsitektur merupakan bentuk kebudayaan yang
paling rentan berubah. Sebagai bentuk adaptasi, perubahan-perubahan bentuk arsitektur
tersebut akan mewakili kondisi kebudayaan pada saat itu, yang apabila dirangkaikan akan dapat
bercerita tentang sejarah suatu kebudayaan.

5. Arsitektur Tradisional

Arsitektur sebagai produk kebudayaan akan mencerminkan peradaban masyarakat setempat.


Pada kebudayaan yang bertahan karena nilai-nilainya tetap dipegang dan diturunkan antar
generasi, akan tercermin pada tampilan arsitektur lingkungan binaannya. Wujud fisik
kebudayaannya dikenal sebagai arsitektur tadisional. Arsitektur tradisional kerap dipadankan
dengan Vernakular Architecture, Indigenous, Tribal (Oliver dalam Martana, 2006), Arsitektur
Rakyat, Anonymus, Primitive, Local atau Folk Architecture (Papanek dalam Wiranto, 1999). Juga
disebut sebagai Arsitektur Etnik (Tjahjono,1991). Istilah-istilah tersebut diatas saling terkait dan
pada penggambarannya sulit dipisahkan satu sama lain. Beberapa persamaannya adalah
karakter spesifik yang merujuk pada budaya masyarakat, keterkaitan yang dalam dengan
lingkungan alam setempat (lokalitas), serta bersumber dari adat yang diturunkan antar generasi
dengan perubahan kecil.

Menurut Oliver (2006) arsitektur vernakular (dalam bahasan ini akan disebut sebagai arsitektur
tradisional) dibangun oleh masyarakat untuk memenuhi kebutuhan khusus dalam pandangan
hidup masing-masing masyarakat. Kebutuhan khusus dari nilai-nilai yang bersifat lokal ini
menimbulkan keragaman bentuk antar daerah. Kekhasan dari masing-masing daerah tergantung
dari respon dan pemanfaatan lingkungan lokalnya yang mencerminkan hubungan erat manusia
dan lingkungannya (man & enfironment). Jadi keragaman arsitektur tradisional mencerminkan
besarnya fariasi budaya dalam luasnya spektrum hubungan masyarakat dan tempatnya.
Karakter kebudayaan dan konteks lingkungannya menjadi fokus bahasan arsitektur tradisional.
Nilai-nilai yang cocok dan dapat memenuhi kebutuhan dipertahankan dan menjadi tradisi yang
diturunkan dari ayah ke anak. Tradisi ini akan tetap dipertahankan bila mempunyai makna, baik
praktis maupun simbolis.

B. KEBUDAYAAN PESISIRAN JAWA: KUDUS

1. Kebudayaan Jawa
Kebudayaan Jawa merupakan bagian dari rangkaian lebih kurang 500 kebudayaan daerah yang
menyusun kebudayaan Nusantara. Wilayah kebudayaan Jawa meliputi Jawa Tengah dan Jawa
Timur, tidak termasuk daerah Pasundan di Jawa Barat serta Madura di Jawa Timur. Secara
umum kebudayaan Jawa dikenal sebagai kebudayaan yang berkembang di lingkungan keraton
di pedalaman Jawa yakni Keraton di Yogyakarta dan Surakarta (Koentjaraningrat, 1984).
Kebudayaan Jawa merupakan kebudayaan aristokratis (kerajaan) dengan latar kehidupan
agraris (pertanian). Dalam aspek religi masyarakat Jawa adalah masyarakat yang sebagian
besar beragama Islam Sinkretik, yang sudah bercampur dengan agama Hindu, Budha serta
kepercayaan setempat (Geertz, 1960). Pandangan Hidup orang Jawa menekankan pada
ketentraman batin, keselarasan dan keseimbangan. Sikap narimo, menempatkan individu di
bawah masyarakat dan masyarakat di bawah alam semesta (Mulder, 1984). Masyarakat Jawa
hanya mengenal dua stratifikasi masyarakat yakni Penggede serta Wong Cilik (Castless, 1982).
Dalam interaksinya, Penggede menjadi golongan yang superior yang dilayani dan disembah oleh
Wong Cilik. Bahasa Jawa bertingkat-tingkat sebagaimana masyarakatnya. Penggunaan jenis
bahasa dalam pembicaraan tergantung pada siapa lawan bicaranya serta dalam konteks apa
pembicaraan tersebut berlangsung (Suseno, 1991).

Dalam bentukan arsitektur rumah tradisional terdapat farisasi bentuk yang dibedakan menurut
atapnya. Dari yang paling sederhana, yakni: Panggang Pe, Kampung, Limasan, Joglo dan Tajug.
Diantara bentuk-bentuk rumah tersebut Joglo merupakan bentuk yang paling utama, biasa
digunakan pada rumah-rumah para bangsawan. Atap Tajug tidak diperuntukkan untuk atap
rumah karena hanya digunakan untuk makam, dan bangunan peribadatan. Dalam membangun
rumahnya masyarakat Jawa banyak melihat pada strata sosialnya. Nilai-nilai budaya Jawa
seperti pembagian dua (dualitas) serta pemusatan (sentralitas) terungkap dalam bentukan fisik
serta keruangan rumah Jawa, terutama pada rumah Jawa Tipe Joglo (Tjahjono, 1989).

Kebudayaan Jawa sendiri menurut Koentjaraningrat bukan merupakan kebudayaan yang


tunggal (Koentjaraningrat, 1984). Koentjaraningrat membagi kebudayaan Jawa menjadi
beberapa wilayah kebudayaan, yaitu: Banyumas; Bagelen; Nagarigung; Mancanagari; Sabrang
Wetan dan Pesisir. Daerah Pesisir terbagi lagi menjadi dua wilayah yaitu Pesisir Barat yang
berpusat di Cirebon dan Pesisir Timur yang berpusat di Demak (Pigeud dalam Koentjaraningrat,
1984).

2. Kebudayaan Pesisiran

Kebudayaan pesisir merupakan kebudayaan yang terdapat di kota-kota pantai utara Jawa.
Kawasan yang dalam sejarahnya banyak dipengaruhi aktifitas perdagangan serta penyebaran
agama Islam. Masyarakat Pesisir mepunyai karakter egaliter, terbuka dan lugas (Thohir, 2006).
Egaliter karena menganggap setiap manusia mempunyai kedudukan yang sejajar. Terbuka
dalam menyampaikan pendapat dan perasaannya, mudah akrab dan tidak mudah curiga. Lugas,
dalam berkomunikasi lebih suka langsung pada pokok pembicaraannya, lebih mementingkan isi
daripada cara menyampaikannya. Thohir menganggap karakter ini berkaitan dengan lingkungan,
agama serta mata pencahariannya. Kebudayaan masyarakat Pesisir ini lebih berorientasi ke
masjid dan pasar daripada keraton dan sawah yang menjadi ciri kebudayaan Nagarigung.

Penduduk pesisiran merupakan masyarakat muslim yang puritan atau lebih dikenal dengan
istilah santri. Mereka taat melaksanakan shalat lima waktu serta, shalat Jun’at di masjid, cakap
mengaji Al Quran, tidak makan daging babi serta minum-minuman keras, menunaikan ibadah
haji merupakan salah satu cita-citanya (Koentjaraningrat, 1984). Mata pencaharian mereka pada
umumnya adalah pedagang ataupun pengusaha, terutama barang kerajinan, pakaian, palawija
serta rokok. Mereka adalah pengusaha dan pedagang yang rajin, ulet, pekerja keras serta ahli
dalam bidangnya. Para pedagang pesisir ini mempunyai orientasi ke luar. Mereka merantau dari
kota ke kota untuk menjajakan barang dagangannya untuk waktu yang cukup lama. Sekalipun
begitu mereka mempunyai ikatan kelompok dan ikatan terhadap daerah asal yang sangat kuat.
Di perantauan mereka tinggal mengelompok dalam kampung yang penghuninya berasal dari
daerah yang sama (Geertz, 1977) dan setiap saat-saat tertentu mereka akan pulang ke
kampung halamannya.

3. Kebudayaan Pesisiran di Kudus : Masyarakat Pedagang Santri

Pada daerah Pesisir Timur bagian Barat dalam sejarahnya terdapat tiga kota yang cukup
terkenal, yakni Demak, Jepara serta Kudus. Demak merupakan pusat kekuasaan kerajaan
Demak Bintoro, Jepara merupakan kota pelabuhan penting bagi kerajaan Demak sementara
Kudus merupakan kota pemasok hasil bumi untuk Demak dan Jepara yang didatangkan dari
pedalaman (Graaf, 1985). Kudus merupakan salah satu pusat kebudayaan Pesisiran di bagian
Barat atau Pesisiran Kilen (Koentjaraningrat, 1984) sekalipun Kudus tidak terletak di daerah
pantai dan bukan kota pelabuhan.

a. Sejarah Perkembangan Kota

Sejarah kota Kudus banyak dikaitkan dengan sejarah perkembangan agama Islam di Jawa serta
sejarah tentang Walisongo. Ja’far Shodiq (yang kemudian dikenal dengan gelar Sunan Kudus),
salah seorang Walisongo yang menjadi penghulu di Demak, diperintahkan oleh penguasa
Demak untuk menyiarkan agama Islam di Kudus (Salam, 1977). Kudus kemudian berkembang
menjadi pusat kegiatan agama Islam. Kejayaan Kudus menurun sepeninggal Sunan Kudus
tahun 1550 dan berakhir ketika kerajaan Mataram Islam menguasai hampir seluruh daerah-
daerah di Jawa Tengah dan Jawa Timur. Sejak abad 18 Kudus berada dibawah kekuasaan
Belanda dan dijadikan daerah setingkat Kabupaten.
Pada abad 19 Kudus mengalami perkembangan sosial ekonomi pesat karena meningkatnya
produksi pertanian. Daerah Kudus Kulon berkembang menjadi daerah permukiman saudagar-
saudagar hasil bumi yang kaya. Perkembangan ini meningkat tajam ketika industri rokok
berkembang (akhir abad 19 – awal abad 20). Perkembangan perekonomian surut ketika kondisi
politik dan perekonomian tidak stabil (awal abad 20 – 1970). Ketika keadaan kembali stabil
perkembangan kota lebih mengarah ke selatan dan Timur, sementara Kudus Kulon tidak
mengalami banyak perobahan (Wikantari, 1995).

b. Masyarakat Kudus

Secara sosiologis kota Kudus terbagi menjadi dua yakni Kudus kulon dan Kudus wetan yang
dipisahkan oleh sungai (kali Gelis). Kudus-kulon adalah kota lama yang di konotasikan dengan
kekunoan, kekolotan, ketertutupan tetapi juga kesalehan serta kemakmuran. Sedangkan Kudus-
wetan dikenal sebagai daerah perkembangan yang lebih modern, lebih heterogen serta daerah
yang sekuler.

Masyarakat Kudus-kulon dikenal sebagai masyarkat religius, kehidupan keagamaannya


mendominasi kehidupan sehari-hari, di sisi lain dikenal sebagai pedagang yang gigih pekerja
keras dan terampil. Diantara mereka dikenal ungkapan "Jigang" yang berarti Ngaji (membaca Al
Quran) dan Dagang (Perdagangan). Ngaji adalah aktivitas keagamaan yang merupakan
pencerminan keta’atan seorang muslim dalam menjalankan perintah agama, sedangkan dagang
adalah kegiatan duniawi yang. merupakan upaya manusia memenuhi kebutuhan hidupnya di
dunia. Kegiatan duniawi dan ukhrowi harus dijalankan secara seimbang agar tercapai
kebahagiaan di dunia dan di akhirat.

Keuletan, kecerdikan dan kerja keras sebagai pedagang menyebabkan masyarakat Kudus-kulon
berhasil dalam bidang perekonomian. Ketika perdagangan beras dan polowijo mencapai puncak
kejayaannya, masyarakat Kudus-kulon berkembang menjadi masyarakat yang makmur, terlebih
lagi pada masa keemasan industri dan perdagangan rokok. Kemakmuran ini diwujudkan dengan
menunaikan ibadah Haji, membangun masjid lingkungan serta dalam penampilan bangunan
rumah tinggalnya. Pada masa itu rumah bukan hanya sarana untuk memertuhi kebutuhan fisik
saja, tetapi berkembang menjadi sarana menampilkan aktualisasi diri dari masyarakat pedagang
santri, golongan menengah Jawa yang kurang mendapatkan tempat dalam tatanan sosial
masyarakat Jawa (Castles,1967).

c. Lingkungan Permukiman

Kota lama Kudus atau Kudus-kulon adalah wilayah kota yang merupakan embrio perkembangan
kota Kudus. Wilayah kota lama meliputi daerah-daerah di sebelah barat sungai Gelis, meliputi
desa Kauman, Kerjasan, Langgar Dalem, Demangan, Sunggingan, Janggalan, Damaran serta
Kajeksan. Secara fisik kawasan pusat Kota lama mempunyai keunikan dibandingkan daerah-
daerah lain. Kawasan ini merupakan kawasan permukiman dengan kepadatan bangunan yang
tinggi.

Jalan-jalan di lingkungan kota lama dibedakan menjadi jalan besar yang bersifat umum serta
jalan lingkungan yang lebih prifat. Jalan-jalan di dalam lingkungan pemukiman berupa lorong-
lorong sempit yang berliku-liku. Jalan lingkungan ada yang mengarah utara-selatan yang
menyusur di antara pekarangan-pekarangan rumah (disebut lorong) serta jalan yang mengarah
barat-timur yang seringkali melintas pekarangan (disebut jalan pintas). Jalan yang sempit
berliku-liku menunjukkan jalan tersebut terbentuk setelah permukiman berdiri dan merupakan
jalan pintas menuju ke pusat-pusat lingkungan.

Pusat kawasan terdapat pada masjid Menara yang merupakan masjid jami’, sedangkan pada
lingkungan permukiman banyak terdapat masjid lingkungan yang merupakan pusat aktivitas
masyarakat di sekitamya. Masjid lingkungan digunakan untuk melaksanakan ibadah sehari-hari
(shalat lima wktu dan shalat sunnah yang lain) oleh masyarakat di sekitarnya. Masjid menara
digunakan selain digunakan untuk kegiatan ibadah sehari-hari bagi masyarakat di sekitar masjid
juga kegiatan peribadatan yang skalanya lebih besar. Sebagai pusat lingkungan masjid tidak
hanya digunakan untuk kegiatan peribadatan dan pendidikan keagamaan, namun juga sebagai
tempat kegiatan sosial.

Pola permukiman secara umum dibedakan menjadi dua, yakni pola rumah-rumah deret serta
pola rumah-rumah tunggal. Pola rumah-rumah deret terdiri dari kelompok bangunan yang
berderet rapat dari Barat ke Timur, antara rumah satu dan lain dalam satu kelompok tidak
terdapat batas yang jelas. Pola kedua yakni permukiman dengan rumah-rumah tunggal ditandai
dengan letak rumah yang berdiri sendiri dengan batas pekarangan yang jelas.

d. Rumah Tradisional Kudus

Rumah tradisional Kudus merupakan kesatuan beberapa bangunan yang berfungsi untuk tempat
tinggal dan melakukan kegiatan sehari-hari di rumah. Pola tata bangunan terdiri dari bangunan
utama, yakni: Dalem atau rumah induk, Jogosatru di sebelah depan serta pawon di samping
Dalem. Di tengah tapak atau di depan bangunan utama terdapat halaman terbuka (pelataran),
sedangkan di seberangnya terdapat kamar mandi dan sumur (Pekiwan) serta Sisir. Regol
terletak disisi samping halaman.
Dalem merupakan bangunan utama yang digunakan untuk tidur serta kegiatan yang sifatnya
prifat. Di dalanya terdapat Gedongan, yakni sentong tengah Kesehariannya dibiarkan kosong
atau untuk tempat sholat, pada saat upacara pernikahan digunakan sebagai kamar pengantin.
Jogosatru merupakan ruang untuk menerima tamu, terletak di depan Dalem. Pawon digunakan
sebagai kegiatan bersama keluarga (disebut pawon ageng) serta tempat memasak pada bagian
belakang (pawon alit), ruangan ini paling sering digunakan dalam kehidupan keseharian. Sumur
dan kamar mandi terletak di sebelah depan, dipisahkan halaman dari bangunan utama.
Merupakan ruang ruang serfis, digunakan untuk mandi, mencuci serta berwudlu. Sisir terletak di
sebelah kamar mandi, berbentuk los memanjang. Fungsi bangunan ini merupakan tempat kerja
atau tempat penyimpanan (gudang) atau ruang serba guna.

C. KAJIAN ARSITEKTUR TRADISIONAL KUDUS DALAM PERUBAHAN KEBUDAYAAN

Mengkaji perkembangan arsitektur dalam perubahan kebudayaan dengan studi kasus Kudus
kulon akan merujuk pada interpretasi terhadap sejarah kebudayaan masyarakat Kudus dikaitkan
dengan perkembangan arsitektur, khususnya rumah tradisionalnya. Apa yang diungkapkan
berikut adalah satu interpretasi atau pendapat yang sifatnya masih terbuka untuk didiskusikan
lebih lanjut. Tujuan yang lebih utama adalah untuk memberikan gambaran bahwa perubahan
pada kebudayaan akan tercermin pada perubahan arsitektur, mengingat arsitektur merupakan
artefak dari kebudayaan.

1. Periode Sebelum Islam, Sampai Akhir Abad 15

Kondisi geografis Kudus pada saat itu terletak di dataran lembah dengan gunung Muria di sisi
utara dan daerah rawa-rawa di sisi selatan. Daerah ini diperkirakan merupakan sisa-sisa kanal
atau selat yang pernah memisahkan pulau Muria dengan pulau Jawa. Kemungkinan telah
terdapat permukiman kecil disebut Tajug yang dihuni masyarakat penganut agama Hindu ditepi
sungai Gelis dengan matapencaharian sebagai petani (Wikantari, 1994). Disamping agama
Hindu, kepercayaan asli setempat (dinamisme dan animisme) masih dipegang teguh.

Kelompok permukiman penganut hindu terdiri dari rumah-rumah penduduk dan kemungkinan
terdapat asrama (mandala) serta tempat ibadah (kuil). Rumah-rumah kemungkinan berbentuk
kampung atau limasan dengan material bambu atau kayu. Konstruksi rumah berbentuk
panggung untuk mengatasi kondisi alam berawa-rawa. Atap bangunan menggunakan rumbia,
yang merupakan bahan bangunan yang mudah didapatkan di sekitarnya. Bangunan peribadatan
dibangun dengan menggunakan bahan yang lebih awet, teknik membangun yang lebih rumit
serta ornamentasi pada bangunan yang merepresentasikan kemuliaan dan keabadian. Material
utama menggunakan batu bata (tanah liat yang dibakar) yang disusun berlapis tanpa pengikat
semen.

2. Periode Pengembangan Agama Islam, Awal – Pertengahan Abad 16

Sebelum kedatangan Ja’far Shodiq telah datang terlebih dahulu The Ling Sing, penyiar agama
Islam dari Yunan (China) yang selain menyebarkan agama Islam juga mengajarkan ketrampilan
mengukir atau menyungging pada masyarakat. Ja’far Shodiq datang kemudian dengan pengikut-
pengikutnya ke Kudus untuk menyebarkan agama Islam, mengembangkan permukiman baru
serta mulai memperkenalkan ketrampilan berdagang. Penyebaran agama Islam dilakukan
secara persuasif serta menghormati keyakinan yang sudah ada lebih dahulu. Ja’far Shodiq
membangun masjid Al Manaar, membagi-bagikan tanah pada pengikutnya dan mendirikan kota.
Pengaruh Cina serta Timur Tengah masuk dalam kebudayaan masyarakat, disamping Hindu
dan Jawa. Demikian juga struktur masyarakat berkembang dengan tatanan yang lebih kompleks.
Masjid yang awalnya kecil kemungkinan dibangun di bekas tempat peribadatan Hindu, atau
dengan mempergunakan pengetahuan membangun tempat ibadah Hindu yang disesuaikan
untuk Masjid. Diversifikasi bentuk bangunan bangunan mulai di kenal untuk merepresentasikan
fungsi atau penghuninya. Atap bangunan peribadatan berbentuk tajuk, bangunan untuk petinggi
atau penguasa berbentuk limas dan Kampung untuk masyarakat umum. Penggunaan material
kayu jati untuk bangunan penting. Ukiran atau ornamentasi mulai dikenal sebagai elemen
penghias bangunan penting. Rumah biasa mungkin tetap menggunakan bahan bambu serta
beratap kampung dari bahan rumbia. Pusat Kota berupa pelataran terbuka diletakkan
berebelahan dengan sungai. Pelataran ini sekaligus digunakan sebagai pasar. Di sisi barat
terdapat Masjid yang menghadap pelataran tersebut. Di sisi selatan masjid terdapat Pendopo
yang diperkirakan merupakan bangsal istama, kemungkinan lain istana atau rumah Sunan
Kudus terdapat di sisi utara kawasan dengan masjid pribadinya, Langgar Dalem. Dengan
membagi-bagikan tanah disekitarnya pada pengikutnya, Sunan Kudus sudah meletakkan dasar-
dasar tata kota Kudus.

3. Periode Kekuasaan Mataram Islam, Awal Abad 17 – Akhir Abad 18

Dengan jatuhnya kekuasaan Demak ke Pajang dan kemudian Mataram, kekuasaan kerajaan
bandar berpindah ke selatan, ke kerajaan agraris yang veodal, saat itu Kudus berkembang
menjadi pemasok beras dan palawija dari pedalaman ke bandar Demak, Jepara serta tempat-
tempat lain. Perdagangan keliling lambat laun menjadi mata pencaharian penting masyarakat
Kudus dan memberikan peningkatan sosial ekonomi pada masyarakat, menjadi kelopok
masyarakat yang makmur dan mandiri.

Orientasi masyarakat Kudus waktu itu banyak ditujukan ke Nagarigung sebagai ibukota
kerajaan. Kemampuan ekonomi hasil perdagangan diwujudkan dengan pembangunan rumah-
rumah dari bahan yang lebih baik, kayu jati. Bentuk Joglo yang menjadi lambang
kebangsawanan menjadi bentuk yang disukai untuk menaikkan derajat sosial. Tata ruang rumah
mengalami penyederhanaan dengan hanya meliputi Dalem serta pawon. Tata ruang rumah yang
ringkas ini kemungkinan ada hubungannya dengan perkembangan peduduk kota yang mulai
padat, terutama di sekitar pusat Kawasan (Masjid Menara). Arah selatan yang menjadi orientasi
rumah tetap dipatuhi, sehingga menimbulkan pola rumah berderet pada kapling-kapling yang
mulai ramai.

4. Periode Kekuasaan Kolonial Belanda, Abad 18

Pada masa kekuasaan kolonial belanda, Kudus dijadikan wilayah pemerintahan setingkat
kabupaten dan pejabat-pejabat pemerintah lansung diangkat oleh Belanda. Hubungan dengan
Nagarigung menjadi terputus dan penguasa-penguasa Kudus menjadi semacam raja. Belanda
memindahkan pusat kota ke sebelah Barat kali Gelis dan kota lama dibiarkan tetap dalam
kondisi tradisionalnya. Perdagangan keliling semakin ditekuni masyarakat kota lama Kudus.
Demikian pula dengan kehidupan keagamaannya. Menguatnya perekonomian masyarakat
menummbuhkan tuntutan aktualisasi diri pada masyarakat Kudus. Sayang tuntutan tersebut
tidak mendapat respon yang positif. Pergesekan dengan pemerintah Belanda, masyarakat Jawa
sendiri serta orang China mulai sering terjadi. Ikatan diantara masyarakat semakin kuat karena
karakteristik kelompok masyarakat tersebut.

Pengaruh kolonial Belanda dan eropa tercermin pada penggunaan elemen-elemen non kayu
yang mulai mewarnai rumah Kudus. Unsur keamanan mulai diperhatikan masyarakat dengan
membangun pagar-pagar halaman. Ketertutupan terhadap masyarakat luar serta ikatan
kelompok yang berkembang diwujudkan dengan adanya dinding-dinding pembatas. Masyarakat
mengembangkan kehidupannya dibalik tembok pembatas. Bentuk rumah berkembang
menyesuaikan tradisi masyarakat. Emperan rumah mulai ditutup dan diperbesar untk menerima
tamu.

5. Periode Kejayaan Sosial Ekonomi, Abad 19 – Awal Abad 20

Menjelang akhir abad 19 kota Kudus mengalami peningkatan kemakmuran berkat melimpahnya
hasil pertanian daerah sekitarnya, terutarna. beras, polowijo dan gula jawa. Hasil panen ini
menjadi mata dagangan penting bagi pedagang pedagang Kudus. Aktivitas perdagangan
mengharuskan mereka menjelajah sampai di tempat tempat yang jauh (biasa disebut belayar)
yang memakan waktu berminggu minggu sampai berbulan¬-bulan. Setelah berkeliling dan
sukses mereka kemudian kembali (berlabuh) atau menetap di suatu kota. Sementara para suami
berlayar, kaurn wanita Kudus melakukan kegiatan kerajinan rumah tangga atau berdagang kecil
kecilan. Hasil kerajinan rumah tangga berupa batik, bordir dan tenun ikut menjadi mata
dagangan dari suami suami mereka.

Pada paruh pertama abad 20 Kudus menjadi terkenal karena pabrik rokok kreteknya. Industri
yang semula merupakan kerajinan rumah tangga berkernbang menjadi industri besar 13).
Kemajuan perdagangan dan industri pribumi menarik kalangan masyarakat Cina untuk beramai
ramai ikut terjun dalam industri rokok. Persaingan ini mernicu pertentangan antar etnis yang
sengit dan berlarut larut 14). Perkembangan ini lebih dipertajam ketika industri rokok
berkembang (akhir abad 19 awal abad 20). Perkembangan ini menyebabkan kepercayaan diri
yang besar dari masyarakat Kudus berkembang. Mereka membangun strata sosial sendiri
menjadi kaum borjuis. Tuntutan aktualisasi diri menjadi semakin kuat melawan perlakuan
masyarakat luar yang dianggap kurang menghargai.

Jalan jalan kereta api di dibangun untuk mengantisipasi perkembangan industri gula dan
produksi beras. Daerah Kudus kulon berkembang menjadi daerah permukiman saudagar
saudagar hasil bumi yang kaya dari hasil perdagangan. Rumah-rumah besar dibangun dengan
bentuk Joglo yang dimodifikasi. Brunjung atau bagian atas dari atap Joglo dibuat lebih tinggi,
dikenal sebagai Joglo Pencu. Ornamentasi semakin rumit dan halus serta menghiasi hampir
seluruh permukaan dinding rumah, terutama ruang Jogosatru dan Gedongan. Elemen-elemen
khusus yang hanya di temui di Rumah tradisional Kudus memperkuat karakter rumah. Musholla-
musholla mulai banyak didirikan untuk mendekatkan dengan rumah. Sumur dan kamar mandi
mungkin sudah dibuat di depan rumah sejak awalnya. Untuk mempermudah kegiatan ibadah
yang perlu bersuci sebelum ke masjid atau musholla. Bangsal didirikan di depan rumah untuk
menampung barang dagangan atau untuk tempat kerja produksi Rokok. Gudang gudang dan
pabrik rokok banyak didirikan di Kudus kulon.

6. Periode Surutnya Kejayaan Sosial Ekonomi, Awal Abad 20 – Tahun 1970an

Perkembangan perekonomian surut ketika kondisi politik dan perekonomian tidak stabil (awal
abad 20 1970). Banyak perusahaan yang bangkrut dan gudang gudang terbengkalai. Industri
Rokok yang pernah mengantarkan sosial ekonomi ke puncak kejayaan beralih ke tangan orang-
orang China yang mengembangkannya menjadi Industri raksasa dengan dukungan pemerintah.
Bagi masyarakat Kudus sendiri industri rokok tidak pernah bangkit kembali. Hanya beberapa
keluarga keturunan pengusaha rokok besar yang masih meneruskan usahanya dalam skala
kecil. Surutnya perekonomian membawa dampak pada kehidupan masyarakat, namun tidak
pernah menghilangkan semangat perdagangan dan usaha mandiri masyarakat.

Rumah-rumah Kudus mulai menjadi obyek yang bermasalah. Kondisi sosial ekonomi
masyarakat saat itu tidak lagi mampu mendukung keberadaan rumah-rumah tradisional Kudus.
Demikian juga dengan ketersediaan material kayu jati yang semakin langka. Elemen-elemen
bangunan yang rusak mulai diganti dengan elemen yang lebih murah dan awet. Jumlah
penghuni yang berkembang juga mulai merubah fungsi-fungsi awal dari ruangan yang ada.
Namun secara keseluruhan bangunan tidak mengalami perubahan. Bangunan bangunan baru
yang didirikan tidak lagi menerapkan bangunan tradisional karena alasan kepraktisan serta
biaya.

7. Masyarakat Kudus Kulon Saat Sekarang

Akhirnya ketika keadaan lebih stabil penataan perkembangan kota mulai dilakukan Kudus
berkembang menjadi kota industri kecil. Perluasan kota mengarah ke selatan dan timur,
sementara kota lama tidak mengalami banyak perubahan. Pada sisi kehidupan sosial
masyarakat. Kegiatan industri rokok sudah mulai di tinggalkan. Beberapa industri kecil rumahan
seperti jamu sempat berkembang sebentar diantara masyarakat. Industri yang terus bertahan
adalah industri Konfeksi. Pada tahun-tahun terakhir mulai bermunculan industri kerajinan ukir
untuk perabot serta elemen bangunan, walaupun jumlahnya tidak terlalu banyak dan letaknya
tersebar di wilayah Kota Kudus (Wikantari, 2001) dan yang sampai sekarang terus berkembang
dengan pesat adalah industri bordir.

Ketika masa kemakmuran berlalu, banyak rumah rumah dan fasilitas-fasilitas perekonomian
yang kemudian terbengkalai. Perselisihan yang terjadi diantara keluarga keturunan pemilik
rumah, kesulitan ekonomi serta rumitnya perawatan rumah seringkali berakhir dengan dijualnya
rumah rumah tersebut. Di sisi lain keunikan dan kemewahan rumah Kudus sangat menarik minat
orang-orang di luar Kudus, bahkan luar negeri untuk memilikinya. Akibatnya dari tahun ke tahun
jumlah rumah tradisional terus berkurang. Tahun 2003 Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala
(BP3) Jawa Tengah telah melakukan inventarisasi dan hanya menemukan 33 rumah adat kudus
dan 68 rumah diseluruh kota Kudus.

Berkurangnya rumah tradisional Kudus juga disebabkan karena sifat kayu yang tidak tahan
terhadap cuaca dan waktu dibandingkan dengan material batu atau beton. Kecuali yang selalu
dirawat dengan seksama, rumah-rumah tradisional yang sudah lewat seratus tahun sudah mulai
lapuk dan rusak. Dalam perkembangannya kemudian rumah rumah di daerah ini banyak
mengalami perubahan perubahan baik dalam hal penggunaan bahan bangunan maupun dalam
corak arsitektur bangunannya. Ada yang hanya berubah sedikit pada elemen-elemen
bangunannya, berubah satu unit bangunan yang hilang dan digantikan bangunan baru atau yang
berubah sama sekali, walaupun ada pula yang masih tetap berusaha untuk tetap
mempertahankannya.

Perkembangan kebudayaan masyarakat Kudus serta bentukan rumah tinggalnya secara ringkas
dapat dilihat pada tabel di bawah:

D. PENUTUP

Rentetan peristiwa dalam kesejarahan masyarakat Kudus kulon membawa perkembangan


perubahan dalam kebudayaan masyarakat Kudus. Akulturasi dari berbagai kebudayaan
(kebudayaan lokal, Hindu, Islam, Cina, Kolonial, Eropa) mewarnai kebudayaan Kudus sampai
saat ini. Perkembangan dari masa kemasa tersebut tercermin pada perkembangan artefaknya,
yakni rumah traisional Kudus. Dari gambaran morfologi rumah tradsional Kudus dalam
perkembangan kesejarahannya dapat dilihat bagaimana rumah tradisional sampai pada bentuk
seperti sekarang. Sebagaimana dikatakan Rapoport, Oliver, Nash, Tjahjono, bahwa suatu
kebudayaan yang bentuknya tercermin dalam arsitektur akan selalu berubah atau berkembang.
Selama nilai nilai yang dipatuhi masih dianggap berguna serta cocok dalam menghadapi tantang
kehidupan, maka nilai-nilai tersebut masih akan lestari atau lentur berubah dengan tetap
mempertahankan karakteristik intinya.

DAFTAR PUSTAKA
Castles, Lance, 1982, Tingkah Laku Agama Politik dan Ekonomi di Jawa : Industri Rokok Kretek
Kudus, sinar harapan, Jakarta.
De Graaf, H.J., dan Pigeoud, T.H., 1985, Kerajdan kerajdan Islam & Jawa, Pustaka Utama
Grafiti, Jakarta.
Geertz, Clifford, 1960, 7he Religion of Java, The university of Chicago Press, London.
Koentjaraningrat, 1984, Kebudayaan Jawa, Balai Pustaka, Jakarta.
………………..., 2005, Pengantar Antropologi Budaya
Martana. Salman P, 2006, Problematika Penerapan Vield Research Dalam Penelitian Arsitektur
Vernakular di Indonesia, Dimensi Teknik Arsitektur vol. 34
Mulder, Neils, 1984, Kepribadian Jawa dan Pembangunan Nasional, Gadjah Mada University
Press, Yogyakarta.
Poerwanto, Hari, 1997, Manusia, Kebudayaan dan Lingkungan, Depdikbud, Jakarta
Rapoport, Amos, 1983, Development, Culture Change and Suportive Design, Pergamon Press,
New York
………………..., 1994, Sustainability, Meaning & Traditional Environment. IASTE Converence,
Tunis
Salam, S, 1977, Kudus Purbakala Dalam Perjuangan Islam, Menara Kudus, Kudus
Soetomo, Soegijono, 2009, Urbanisasi dan Morfologi, Graha Ilmu, Yogyakarta
Syam, Nur, 2005, Islam Pesisir, LKIS, Yogyakarta
Thohir, Mudjahirin, 2006, Orang Islam Jawa Pesisiran, Fasindo, Semarang
Tjahjono, Gunawan, 1989, Cosmos Centre and Duality In Javanese Architectural Tradition : The
Symbolik Dimention of House Shapes in Kota Gede and Surroundings, Disertasi , University of
California, Barkelay.
Wikantari, Ria R., 1995, Save guarding A Living Heritage A Model for The Architectural
Conservation of an Historic Isimnic District of Kudus Indonesia, Thesis University of Tasmania,
Tasmania.
…………………., 2001, Sustainability Historic Enviroment of Wooden Traditional Houses in The
City of Java, Disertasi, University of Kobe, Japan.

Rumah Traditional Jawa


BY DE DESIGN MARCH 4, 2011

Dalam masyarakat jawa rumah merupakan cermin dari seorang pemilik dan
suatu budaya. Setiap ruang yang dibangun memiliki arti dan filosofi tersendiri
bagi masyarakat jawa.konstruksi bangunan yang mempunyai cri khas tersendiri
dengan fungsi setiap bagian ruang yang berbeda satu sama lain mengandung
unsur filosofis yang sangat erat dengan nilai nilai moral , norma , kepercayaan
dan budaya adat etnis jawa. Selain itu rumah tradisi jawa memiliki makna
hsitiris yang prlu di pleihara dan dilestarikan sebagai heritage indonesia. Rumah
jawa merupakan lambang status bagi para penghuni dan juga menyimpan
banyak rahasia tentang kehidupan sang penghuni. Rumah jawa merupakan
sarana pemiliknya untuk menunjukan siapa sebenarnya dirinya sehingga dapat
dimengerti dan dinikmati orang lain. Rumah jawa juga menyangkut dunia batin
yang tidak pernah lepas dari kehidupan yang ada di masyarakat jawa.

Bentuk dari rumah jawa di pengeruhi oleh 2 pendekatan yaitu Pendekatan


Geometrik yang dikuasai oleh kekuatan sendiri dan juga pendekatan geofisik
yang tergantung pada kekuatan alam lingkungan. Kedua pendekatan itulah yang
akhirnya membentuk karakteristik bangunan adat rumah jawa. Kedua
pendekatan itu mempunyai peran tersendiri baik dalam situasi maupun kondisi
yang salah satunya lebih kuat sehingga menimbulkan bentuk yang berbeda bila
salah satu perannya lebih kuat. Rumah jawa sangat terpengaruh dengan
kesatuan seni dan nilai bangunan.

Dari masa ke masa rumah tradsional jawa mengalami perubahan bentuk , secara
garis besar rumah jawa dapat dibedakan menjadi lima yaitu :

1. Rumah Joglo atau tikelan

Rumah joglo pada adat jawa hanya dimiliki oleh orang – orang tertentu menurut
strata (status) si pemilik.Hal ini disebabkan rumah bentuk joglo membutuhkan
material bangunan yang lebih banyak dan mahal daripada bentuk yang lain.
Masyarakat jawa pada masa lalu mengangap bahwa rumah joglo hanya d
perkenankan dimiliki oleh kaum bangsawan , istana raja , dan pangeran , serta
orang – orang terpandang yang dihormati sesamanya. Pada saat ini rumah joglo
digunakan oleh segenap lapisan masyarakat dan juga untuk berbagai fungsi lain
, sperti gedung pertemuan dan kantor – kantor.

Pada dasarnya rumah joglo memiliki struktut utama pada bangunan adat jawa
sering disebut sebagai “ SOKO GURU”. Soko guru merupakan sebutan untuk
tiang atau kolom yang berjumlah empat dan juga atap 4 belah sisi dengan
sebuah bubungan di tengahnya. Saka guru berfungsi menahan beban diatasnya
yaitu balok tumpang sari dan brunjung , molo , usuk , reng dan genteng. Saka
guru berfungsi sebagai konstruksi pusat dari bangunan joglo. Itu dikarenakan
letaknya di tengah – tengahbangunan tersebut. Perkembangan sekarang ini
banyak di berikan tambahan – tambahan pada bagian samping , sehinga tiang di
tambah menurut kebutuhan. Selain itu bentuk denah juga mengalami perubahan
menurut penambahannya. Perubahan – perubahan tadi ada yang hanya bersifat
sekedar tambahan biasa, tetapi ada juga yang bersifat perubahan konstruksi.
Sehingga perubahan – perubahan tersebut menimbulkan berbagai macam
bentuk rumah joglo yang beraneka macam dengan namanya masing – masing.
Adapun jenis – jenis joglo yang ada antara lain: joglo jompongan , joglo
kepuhan lawakan , joglo ceblokan , joglo kepuhan limolasan , joglo sinom
apitan , joglo pengrawit , joglo kepuhan apitan , joglo semar tinandu , joglo
lambangsari , joglo hageng , dan jiglo mangkurat.

Konstruksi Rumah Tradisi Jawa

Rumah tradisi Jawa mengalami beberapa fase perubahan yang panjang. Salah
satunya adalah bangunan rumah Jawa yang terdapat pada relief-relief Candi
Borobudur berbentuk rumah panggung (Widayat, 2004: 4).

Teras dan Pendopo

Di bagian depan, rumah tradisi Jawa memiliki teras yang tidak memiliki atap
dan pendopo (pendhapa) yaitu bagian depan rumah yang terbuka dengan empat
tiang (saka guru) yang merupakan tempat tuan rumah menyambut dan
menerima tamu-tamunya. Bentuk pendopoumumnya persegi, di mana denah
berbentuk segi empat selalu diletakkan dengan sisi panjang ke arah kanan-kiri
rumah sehingga tidak memanjang ke arah dalam tetapi melebar ke samping
(Indrani, 2005: 7).

Pendopopada rumah Jawa terbuka tanpa pembatas pada keempat sisinya, hal ini
melambangkan sikap keterbukaan pemilik rumah terhadap siapa saja yang
datang. Pendopobiasanya dibangun lebih tinggi dari halaman, ini dimaksudkan
untuk memudahkan penghuni menerima tamu, bercakap-cakap sambil duduk
bersila di lantai beralas tikar sesuai tradisi masyarakat Jawa yang mencerminkan
suasana akrab dan rukun.
Bentuk salah satu ruang dalam rumah tradisi Jawa tersebut memperlihatkan
adanya konsep filosofis tentang makna ruang yang dalam dimana keberadaan
pendoposebagai perwujudan konsep kerukunan dalam gaya hidup masyarakat
Jawa. Pendopotidak hanya sekedar sebuah tempat tetapi mempunyai makna
filosofis yang lebih mendalam, yaitu sebagai tempat untuk mengaktualisasi
suatu bentuk/konsep kerukunan antara penghuni dengan kerabat dan
masyarakat sekitarnya (Hidayatun, 1999:7). Pendopo merupakan aplikasi
sebuah ruang publik dalam masyarakat Jawa.

Pringgitan

Ruang yang masih berfungsi sebagai ruang publik adalah ruang peralihan dari
pendopomenuju ke dalem ageng disebutpringgitan, yang juga berfungsi sebagai
tempat mengadakan pertunjukan wayang kulit pada acara-acara tertentu.
Pringgitanmemiliki makna konseptual yaitu tempat untuk memperlihatkan diri
sebagai simbolisasi dari pemilik rumah bahwa dirinya hanya merupakan
bayang-bayang atau wayang dari Dewi Sri (dewi padi) yang merupakan sumber
segala kehidupan, kesuburan, dan kebahagiaan (Hidayatun, 1999:39). Menurut
Rahmanu Widayat (2004: 5), pringgitan adalah ruang
antara pendhapa dan dalem sebagai tempat untuk pertunjukan wayang (ringgit),
yaitu pertunjukan yang berhubungan dengan upacara ruwatan untuk
anak sukerta (anak yang menjadi mangsa Bathara Kala, dewa raksasa yang
maha hebat).

Dalem Ageng

Semakin masuk ke bagian dalam rumah tradisi Jawa, semakin menunjukkan


hirarki dalam pola penataan ruangnya. Seperti yang telah dipaparkan
sebelumnya, semakin masuk ke bagian belakang ruangan tersebut bersifat
khusus (pribadi/privat). Bagian dalam dari rumah tradisi Jawa disebut dalem
ageng. Ruangan ini berbentuk persegi yang dikelilingi oleh dinding pada
keempat sisinya. Dalem ageng merupakan bagian terpenting dalam rumah
tradisi Jawa sebab di dalamya terdapat tiga senthong atau tiga kamar.
Tiga senthong tersebut dinamakan senthong kiwa, senthong tengah dan
senthong tengen. Senthong tengah dinamakan juga krobongan yaitu tempat
untuk menyimpan pusaka dan tempat pemujaan terhadap Dewi Sri. Senthong
tengah atau krobongan merupakan tempat paling suci/privat bagi penghuninya.
Sedangkan senthong kiwa dan senthong tengen berfungsi sebagai ruang tidur
anggota keluarga. Senthong kiwa merupakan ruang tidur anggota keluarga laki-
laki dan senthong tengen berfungsi sebagai ruang tidur anggota keluarga
perempuan. Berikut ini denah pembagian ruangan dalam rumah tradisi Jawa:

Gambar 1. Denah pembagian ruang rumah tradisi

Jawa (Wibowo, 1987).

Keterangan:

1. Pendhapa

2. Pringgitan

3. Dalem

a. Senthong kiwo

b. Senthong tengah

c. Senthong tengen

4. Gandhok dan pawon.

Krobongan
Kepercayaan masyarakat Jawa terhadap Dewi Sri tidak lepas dari kehidupan
mereka yang agraris. Dewi Sri merupakan dewi kesuburan yang berperan
penting dalam menentukan kesejahteraan masyarakat agraris (para petani). Agar
dalam berusaha lancar maka perlu menyediakan tempat yang khusus di
rumahnya untuk menghormati Sang Tani. Y.B. Mangunwijaya (1992 : 108)
menjelaskan yang dimaksud dengan Sang Tani adalah bukan manusia si petani
pemilik rumah, melainkan para dewata, atau tegasnya Dewi Sri.

Di dalam dalem atau krobongan disimpan harta pusaka yang bermakna gaib
serta padi hasil panen pertama, Dewi Sri juga dianggap sebagai pemilik dan
nyonya rumah yang sebenarnya. Di dalam krobongan terdapat ranjang, kasur,
bantal, dan guling, adalah kamar malam pertama bagi para pengantin baru, hal
ini dimaknai sebagai peristiwa kosmis penyatuan Dewa
Kamajaya dengan Dewi Kama Ratih yakni dewa-dewi cinta asmara
perkawinan(Mangunwijaya, 1992: 108). Di dalam rumah tradisi Jawa
bangsawan Yogyakarta, senthong tengah atau krobongan berisi bermacam-
macam benda-benda lambang (perlengkapan) yang mempunyai kesatuan arti
yang sakral (suci). Macam-macam benda lambang itu berbeda dengan benda-
benda lambang petani. Namun keduanya mempunyai arti lambang kesuburan,
kebahagiaan rumah tangga yang perwujudannya adalah Dewi Sri (Wibowo
dkk., 1987 : 63).

Gandhok dan Pawon

Ruangan di bagian belakang dinamakan gandhok yang memanjang di sebelah


kiri dan kanan pringgitan dan dalem. Juga terdapat pawon yang berfungsi
seagai dapur dan pekiwan sebagai wc/toilet. Ruangan-ruangan tersebut terpisah
dari ruangan-ruangan utama, apalagi dari ruangan yang bersifat sakral/suci bagi
penghuninya.

Pola organisasi ruang dalam rumah tradisi Jawa dibuat berdasarkan tingkatan
atau nilai masing-masing ruang yang terurut mulai dari area publik menuju
area private atau sakral. Pembagian ruang simetris dan menganut pola closed
ended plan yaitu simetris keseimbangan yang berhenti dalam suatu ruang,
yaitu senthong tengah (Indrani, 2005: 11).

Dewi Sri dalam Krobongan Rumah Tradisi Jawa

Dewi Sri sangat akrab dengan masyarakat agraris Jawa. Bagi mereka, Dewi Sri
merupakan icon sekaligus tokoh penting yang sangat berperan dalam
menentukan hasil panennya nanti. Maka tidak aneh apabila di rumah pribadi
mereka, terdapat tempat khusus yang digunakan sebagai tempat pemujaan
terhdapa Dewi Sri. Selain itu, Dewi Sri juga dikenal sebagai lambang kesuburan
dan kesejahteraan rumah tangga.

Dewi Sri dalam buku Sejarah Wayang Purwa (Hardjowirogo, 1982 : 72)
dijelaskan Dewi Sri adalah putri Prabu Srimahapunggung dari negara
Medangkamulan. Dewi Sri bersaudara laki-laki yang bernama Raden Sadana.

Gambar 2. Penggambaran Dewi Sri dalam

Wayang Purwa (http://img181.exs.cx/img181/9018/shinta8tl.jpg).

Dewi Sri meninggalkan Medangkamulan untuk menyusul saudaranya yang


menolak untuk dikawinkan. Ia mendapat berbagai cobaan dalam perjalanannya.
Seorang raksasa terus menggodanya. Setelah itu ia dikutuk menjadi ular sawah
oleh ayahnya namun kemudian ia berhasil kembali menjadi Dewi Sri seperti
semula. Selama perjalanan, Dewi Sri banyak mendapat pengalaman yang
berhubungan dengan pertanian.

Menurut Lombard (1996: 82), walaupun mitos Dewi Sri berasal dari India
namun di beberapa pulau di Nusantara yang tidak tersentuh pengaruh India pun
mengenal sosok Dewi Sri sebagai Dewi Kesuburan. Ceritanya pun hampir
sama, yaitu Dewi Sri yang dikorbankan lalu dari seluruh bagian tubuhnya
tumbuh berbagai tanaman budidaya yang utama seperti padi. Mitos tersebut
sangat kental dengan pengaruh Hindu. Hal ini bisa saja terjadi akibat adanya
asimilasi antara paham animisme dan Hindu. Hasilnya muncul seorang tokoh
simbolik kaum petani Jawa, yang melindungi tanaman padinya terhadap
gangguan-gangguan hama tanaman padi, yang dianggap berasal dari para
lelembut atau jinmrekayangan (Widayat, 2004: 10). Berbagai cerita padi
muncul di Jawa sebelum datangnya pengaruh Hindu dan ada kemungkinan
cerita tersebut setelah datangnya paham Hindu diubah dan disesuaikan dengan
ajaran Hindu.

Penghormatan terhadap Dewi Sri juga dilakukan dalam upacara-upacara adat.


Salah satunya adalah upacara bersih desa. Dalam upacara tersebut digelar
pertunjukan wayang kulit dengan lakon berjudul Srimantun yang
menggambarkan reinkarnasi Dewi Sri sebagai Dewi Kemakmuran dan
anugerah dari dewata terhadap negara agar menjadi negara yang mekmur dan
sejahtera serta tidak kekuarangan apapun. Untuk upacara bersih desa biasanya
dipersembahkan sesajian yang diletakkan di dekat sawah antara lain terdiri atas :

1. Kelapa muda

2. Nasi dan telur ayam (puncak manik )

3. Rujak manis (pisang, asam)

4. Ketupat

5. Lepet

6. Cermin

7. Minyak kelapa

8. Minyak wangi

(Widayat, 2004: 13).

Krobongan sebagai ruangan khusus sebagai bentuk penghormatan terhadap


Dewi Sri memiliki makna yang terdapat pada setiap benda yang ada di
dalamnya.

a. Padi; Dewi Sri merupakan Dewi Kesuburan dan dilambangkan oleh apdi di
dalam krobongan.

b. Patung Loro-Blonyo; patung mempelai pria dan wanita adat Jawa ini
diletakkan di depan krobongan yang melambangkan kegahagiaan suami istri
dan lambang kesuburan.

c. Pusaka/keris; pusaka/keris yang merupakan benda suci maka akan diletakkan


di tempat suci pula sepertikrobongan.

d. Kain Cindai/patola India; penutup tempat tidur dan bantal serta guling di
dalam krobongan merupakan kain cindai/patola India. Karena memiliki pola
yang sarat dengan makna Hindu (pola jlamprang dan cakra-senjata Dewa
Wisnu dan delapan tataran yoga)maka kain ini dianggap memiliki kesaktian dan
keberadaannya pun dikeramatkan.

e. Hiasan Naga; hiasan naga pada krobongan muncul setelah mendapat


pengaruh Hindu. Cerita Amertamanthana(dalam cerita Mahabarata) yang
menceritakan sewaktu ular Basuki melilit pada pinggang gunung Mandara yang
membantu untuk keluarnya air amerta (abadi) yang dibutuhkan para dewa
untuk diminum (Wibowo dkk., 1987 : 157). Sebelum datangnya Hindu ke
Nusantara (zaman Neolitikum), dunia dianggap memiliki dua bagian yaitu
dunia atas dan dunia bawah yang memiliki sifat-sifat bertentangan. Dunia atas
dilambangkan dengan matahari, terang, atas, rajawali, kuda sedangkan dunia
bawah dilambangkan dnegan gelap, bumi, bulan, gelap, air, ular, kura-kura,
buaya (Soegeng, 1957 : 11). Berdasarkan kepercayaan neolitikum dan cerita
Mahabarata, ular selalu dikaitkan dengan air Makna hiasan ular
pada krobongan merupakan simbol agar dalam bertani tidak akan kekurangan
air (Widayat, 2004: 17).

f. Hiasan Burung Garuda; hiasan garuda pada krobongan merupakan simbol


penyeimbang dari hiasan naga atau ular yang melmbangkan dunia bawah, maka
garuda melambangkan dunia atas. Selain itu, burung garuda mengingaktkan
pada cerita Gurudeya. Burung garuda yang merupakan anak Winata
menyelamatkan ibunya dari perbudakan dan menjadikan para dewa tidak mati.
Dalam cerita tersebut, burung garuda menjadi sosok pemberantas kejahatan,
dan hal inilah yang diharapkan sehingga hiasan burung garuda diletakkan
pada krobongan (Widayat, 2004: 17).

Simpulan

Rumah tradisi Jawa memiliki beberapa ruangan yang simetris dan terdapat
hirarki ruang di dalamnya. Dari luar terdapat ruang publik yang besifat umum,
semakin ke dalam ruangan yang ada bersifat pribadi (private). Bagian luar yang
disebut teras merupakan ruangan terbuka tanpa atap. Teras juga merupakan
ruang publik sebagai area peralihan dari luar ke dalam rumah.

Ruangan selanjutnya yaitu Pendopo yang masih berfungsi sebagai ruang publik,
di ruangan inilah biasanya tuan rumah menerima tamu-
tamunya. Pendopo memiliki bentuk ruangan persegi dan memiliki empat tiang
(soko guru) yang terdapat di tengah-tengah pendopo. Ruangan ini tidak
memiliki pembatas pada keempat sisinya, hal ini melambangkan keterbukaan
pemiliknya terhadap siapa saja yang datang. Pendopo menggambarkan gaya
hidup masyarakat Jawa yang rukun.

Pringgitan merupakan ruang peralihan antara area publik dan privat, yaitu
terletak diantara pendopo dan dalem ageng.Pringgitan juga berfungsi sebagai
tempat pertunjukan wayang kulit apabila ada acara khitanan, ruwatan,
perkawinan, dsb. Ruangan yang disebut dalem ageng merupakan ruang privat
(pribadi), salah satu fungsinya sebagai ruang berkumpulnya seluruh anggota
keluarga. Bentuk ruangan ini persegi dengan dilingkupi dinding pada setiap
sisinya. Di dalam ruangan dalem ageng terdapat tiga petak ruangan yang
berukuran sama besar disebut senthong. Senthong kiwa dan senthong tengen di
sisi kanan dan kiri merupakan tempat tidur anggota keluarga pria dan wanita,
sedangkan senthong tengah merupakan senthong paling sakral/suci. Senthong
tengah atau krobongan merupakan tempat pemujaan kepada Dewi Sri sebagai
Dewi Kesuburan dan kebahagiaan rumah tangga. Senthong tengahmerupakan
area paling privat (pribadi) bagi pemilik rumah tradisi Jawa.

Bagian rumah lain yang bersifat privat adalah gandhok, pawon dan
pekiwan. Gandhok merupakan ruangan belakang yang memanjang di sisi dalem
ageng dan pringgitan. Sedangkan pawon merupakan bangunan di
belakang dalem agengdan terletak jauh dari tempat paling suci (senthong
tengah/krobongan) fungsinya sebagai dapur. Ruangan yang berfungsi sebagai
wc adalah pekiwan. Ruangan-ruangan yang dianggap ‘kotor’ ini diletakkan
jauh-jauh dari ruangan-ruangan utama sebelumnya, seperti dalem
ageng atau krobongan sebagai tempat suci pemujaan Dewi Sri.

Krobongan sebagai tempat suci bagi para penghuni rumah tradisi Jawa erat
kaitannya dengan mitos dan kepercayaan masyarakat agraris Jawa terhadap
Dewi Sri. Dewi Sri yang melambangkan kesuburan dan kebahagiaan dalam
rumah tangga sangat dekat dengan kehidupan masyarakat Jawa. Di ruangan
sakral tersebut tersimpan benda-benda pusaka yang dipercaya memiliki
kekuatan magis yang juga disertai dengan alat-alat penuh makna mistis yang
dikaitkan dengan paham Hindu dan zaman neolitikum.
Keberadaan krobongan dalam rumah tardisi Jawa menggambarkan dunia orang
Jawa tidak dapat dipisahkan dari pemahaman tentang keseimbangan
makrokosmos dan mikrokosmos. Segala sesuatunya selalu dikaitkan dengan
kekuatan-kekuatan alam, sesuatu yang metafisik, sebagaimana orang Jawa
memahami rumah Jawanya. Keseimbangan kosmologi tersebut dibangun diatas
pemahaman yang selalu dalam bentuk dualitas, seperti adanya siang-malam,
panas-dingin, utara-selatan, dan laki-laki-perempuan; selain itu juga adanya
makna simbolik yang mengacu pada tiga, empat atau lima kutub.

Arsitektur Masjid Jawa

Perkembangan Islam di nusantara terutama di pulau Jawa tidak terlepas dari


peranan mubaligh dan penyiar agama Islam yang berdakwah dengan mendirikan
pesantren di daerah bagian Utara Jawa lengkap dengan langgar atau masjidnya.
Untuk menyesuaikan nilai-nilai budaya masyarakat Jawa yang saat itu yang telah
memiliki budaya yang kuat, maka para wali tersebut tidak mudah menggantikannya
dengan nilai –nilai budaya Islam yang masih baru dikenal. Oleh karena itu maka
mereka berusaha untuk memasukkan ajaran islam ke dalam kesenian Jawa,
termasuk dalam membangun langgar dan masjid ini para wali tidak menerapkan
bentuk dan pola masjid yang ada di negeri Islam tempat mereka berasal. Tidak ada
bentuk masjid yang berkubah dan bermenara yang menjulang tinggi, yang dibangun
justru selalu memanfaatkan potensi setempat dari bangunan-bangunan ibadah
agama hindu dan bangunan umum berdenah luas (Joglo).

Peranan para wali dan raja-raja Jawa sejak Raden Patah di Demak sampai
Mataram Jawa Tengah sangat besar artinya bagi penyebaran dan pengembangan
agama dan kebudayaan Islam di Jawa dan sekitarnya. Namun demikian potensi
yang menonjol ini sedikit demi sedikit mengelami kesuraman dengan semakin
mendalamnya pengaruh dari kekuasaan penjajah Belanda (VOC) yang memiliki latar
belakang budaya dan agama yang berlainan. Para bupati yang berkuasa di Jawa
timur, mempertahankan tradisi penataan pola kota yang berasal dari tradisi Pajang
dan Mataram, walaupun di beberapa kota terpaksa menyesuaikan dengan kondisi
daerah. Di daerah ini dibangun masjid jamik dengan skala kota yang terletak di
sebelah Barat dari alun-alun kota kabupaten.
Gambaran PolaTata Kota umum di Pulau Jawa
Sumber : Handinoto dan Soehargo (1996)

Prijotomo juga menyatakan arsitektur (klasik)Jawa dikenal dengan


tampilannya yang dapat dikelompokkan ke dalam lima tipe bangunan yaitu tipe
masjid/Tajug, tipe joglo,tipe limasan tipe kampung, dan tipe panggang-pe. Mengenai
tipe tajug banyak ditampilkan pada masjid dan berbagai tempat ibadah. Tampilan
tipe ini memang memiliki kekhasan yaitu atapnya berbentuk piramida tanpa
bubungan yang jelas-jelas menjadi pembedanya. Mengenai tipe bangunan ini
berasal dari kata taju yang dalam bahasa Arab berarti mahkota, namun kemudian
lebih populer disebut tajuk.
Berkaitan dengan hirarki ruang masjid Yosep Prijotomo (1991) dana gunawan
T (1992) mengungkapkan kemungkinan bentuk dan hirarki peruangan masjid Jawa
diadopsi oleh organisasi ruang” Dalem” yang ada dalam khasanah arsitektur rumah
tradisional Jawa.

Jenis rumah tradisional Jawa


Sumber : Handinoto

Morfologi Masjid Jawa


Sumber : Fanani (2009)
Pada tahun 1947, peneliti Belanda G.F. Pijper telah menyebutkan bahwa tipe
bentuk masjid di Indonesia berasal dari Masjid Jawa. Menurutnya ada enam karakter
umum tipe Masjid Jawa itu yakni:
1) berdenah bujur sangkar,
2) lantainya langsung berada pada fundamen yang masif atau tidak memiliki kolong
lantai sebagaimana rumah-rumah vernakular Indonesia atau tempat ibadah
berukuran kecil seperti langgar (Jawa), tajug (Sunda), dan bale (Banten),
3) memiliki atap tumpang dari dua hingga lima tumpukan yang mengerucut ke satu
titik di puncaknya,
4) mempunyai ruang tambahan pada sebelah barat atau barat laut untuk mihrab,
5) mempunyai beranda baik pada sebelah depan (timur) atau samping yang biasa
disebutsurambi atau siambi (Jawa) atau tepas masjid (Sunda), dan
6) memiliki ruang terbuka yang mengitari masjid yang dikelilingi pagar pembatas
dengan satu pintu masuknya di bagian muka sebelah timur.
Minaret atau menara tidak dikenal dalam arsitektur mesjid kuno Jawa.
Sebagai gantinya untuk memanggil jemaah untuk salat, dipergunakan ‘bedug’. Jadi
bedug merupakan ciri khas mesjid Jawa kuno. Amen Budiman (1979:40) bahkan
mengatakan asal usul dari bedug yang diletakkan di serambi-serambi mesjid Jawa,
merupakan pengaruh dari arsitektur Cina, dimana bedug diletakkan tergantung di
serambii kelenteng. Tapi di mesjid menara Kudus, bedugnya justru diletakkan
dibagian atas Menara. Yang cukup menarik pada mesjid kuno Jawa adalah adanya
makam, yang diletakkan pada bagian belakang atau samping mesjid. Jadi selain
arsitektur religius, uniknya, hampir tidak jauh dari komplek mesjid kuno Jawa selalu
terdapat makam-makam yang disakralkan dan dimitoskan. Pengeramatan tersebut
tidak hanya terjadi di mesjid-mesjid yang terletak di desa seperti misalnya mesjid
Sendang Duwur di Paciran Lamongan atau mesjid Mantingan di Jepara, tapi juga
mesjid-mesjid kuno yang ada di Kudus (mesjid Menara Kudus), Surabaya (mesjid
Sunan Ampel), mesjid Agung Demak, mesjid Agung Banten dsb.nya. Bentuk seperti
ini merupakan cirri khas dari mesjid kuno di Jawa (Handinoto,2007).

Morfologi Masjid Agung Demak


Sumber : Handinoto
Beberapa ilmuwan lainnya juga telah mendiskripsikan karakteristik Masjid
Jawa ini. Gambaran secara umum terlihat hampir sama, hanya terdapat perbedaan
dari cara mengungkapkan atau cara pandang masing-masing. Yang jelas, ciri bentuk
Masjid Jawa seperti itu sejatinya sangat unik dan menunjukkan perbedaan yang
sangat mencolok jika dibanding dengan bentuk-bentuk arsitektur masjid di berbagai
belahan dunia lainnya.Prototipe denahnya dapat digambarkan seperti dibawah ini :

Denah Masjid Jawa


Sumber : Handinoto

1. Mihrab:Tempat kecil pada pusat tembok sebelah Barat dipakai oleh Imam mesjid
2. Ruang utama mesjid9: Ruang yang dipakai untuk sembahyang oleh kaum pria
3. Serambi: Beranda sebuah mesjid
4. Pawestren: Tempat sembahyang bagi wanita
5. Kolam: Tempat berisi air yang digunakan untuk wudhu
6. Garis axis menuju Mekah: Garis maya sebagai orientasi pada pembangunan sebuah
mesjid
7. Makam: Kuburan
8. Pagar Keliling: Pagar pembatas komplek mesjid
9. Gerbang: Pintu masuk utama di komplek mesjid atau makam

Pernyataan Pijper bahwa tipe bentuk masjid di Indonesia berasal dari Masjid
Jawa tadi tampaknya juga diikuti oleh hampir semua kalangan termasuk para
ilmuwan atau akademisi hingga sekarang. Bahkan ada pula yang menyebutkan
bahwa pengaruh bentuk arsitektur Masjid Jawa ini bukan hanya pada tipe masjid di
Indonesia, namun hingga masjid-masjid di seluruh Asia Tenggara, antara lain
Malaysia, Thailand (Patani), dan Philipina (Mindanau).
Setelah kemerdekaan Indonesia, mulai bermunculan masjid yang
berkonstruksi beton dengan banyak kubah di atasnya. Pola-pola masjid ini kemudian
mempengaruhi pola masjid yang dibangun setelahnya. Di daerah Jawa timur
tepatnya di surabaya dibangun Masjid mujahidin di daerah tanjung perak yang
menggunakan perpaduan anara bentuk tradisional yang beratap tajug dan bentuk
kubah yang amat besar di puncaknya serta kubah-kubah kecil di keempat sudutnya.
Pola kombinasi ini ternyata juga melanda masjid-masjid baru di daerah lain.
Ketika di Indonesia telah berhasil mencetak arsitek-arsitek muslim, maka
kemudian muncul corak baru yang mewarnai arsitektur masjid di Indonesia. Dengan
dibangunnya masjid Salman dengan atap relatif datar dengan orientasi ke arah kiblat
dengan jelas dan bentuk interior dan eksterior yang lebih geometris, dari bangunan
ini bentuk kubah sudah tidak dimanfaatkan lagi, pola inipun kemudian menjalar ke
kota-kota lain terutama kota-kota besar di Indonesia.
Masjid dengan bentuk ciri kubah yang amat dominan , masih tetap muncul
dengan berbagai variasi bentuk, lambat laun fungsi masjid yang dahulu dibatasi
sebagai pusat ibadah , maka lambat laun fungsi masjid dikembalikan lagi ke
fungsinya semula sebagai pusat ibadat dan kebudayaan islam (Gazalba,1962)

Masjid Era Modern

Perbedaan cara pandang suatu masyarakat terhdap ritual dan kegiatan yang
terjadi di dalam sebuah masjid secara meyakinkan memiliki pengaruh besar
tehadap perancangan dan bentuk fisik dari masjid yang dihasilkan (Utaberta,2004)
Pendekatan yang dipakai untuk merancang masjid terdapat dalam 2 aspek :
Aspek pertama bahwa masjid adalah sebuah produk arsitektur untuk
mewadahi berbagai kegiatan ritual, ia meletakkan aspek ritual sebagai sebuah
masalah utama kemudian menjadikan arsitektur sebagai sebagai suatu produk yang
harus mendukung proses ritual tadi. Semakin baik suatu karya arsitektural
mewadahi suatu kegiatan spiritual maka akan semakin baik arsitektur religius
tersebut. Suatu pemahaman yang berbicara dalam tataran ibadah dan pengabdian
kepada Dzat yang dipertuhankan.
Aspek ini tak hanya terjadi di dalam arsitektur Islam namun ia terjadi juga
pada berbagai agama dan keyakinan diseluruh dunia. Aspek keagamaan ini tidak
dapat dipungkiri memberikan sebuah andil yang besar dalam dunia arsitektur .
Banyak sekali karya-karya besar arsitektur merupakan produk dari sebuah
peradaban yang lahir sebagai bentuk dari pengabdian suatu makhluk kepada
penciptanya. Aspek religius ini merupakan faktor utama yang tidak dapat
disangsikan lagi peranannya.Dengan pandangan ini, maka masjid dibuat sebagai
sebuah ruang yang sangat khusus, menjamin kekhusukan bahkan sebaik mungkin
agar orang yang berada di dalamnya merasa semakin dekat dengan Tuhannya.
Pendekatan ide tentang masjid ini tentu akan memiliki implikasi yang sangat besar
terhadap perancangan sebuah masjid.
Aspek kedua, adalah sebuah pendekatan yang berbeda dimana kita melihat
nilai-nilai dasar dalam islam secara integral dan menyeluruh. Islam tidak meletakkan
sebuah perbedaan antara aspek yang bersifat ritual dengan aspek kehidupa
keseharian. Pemahaman mendasar ini menghilangkan garis yang membedakan
antara ritual keagamaan dengan usaha/ikhtiar keduniaan namun ia justru membawa
kepada sebuah pemahaman kehidupan yang utuh dan integral.islam melihat masjid
dalam perspektif yang lebih besar dari sekedar tempat ritual. Bila kita mempelajari
sejarah kit akan mendapati sebuah kenyataan bahwa masjid pada jaman Rasulullah
memiliki banyak sekali fungsi –fungsi lain selain hanya sekedar tempat ibadah. Pada
jaman Rasulullah ia juga menjadi pusat pemerintahan, pusat proses legislasi, pusat
interaksi masyarakat dan berbagai fungsi duniawi lainnya. Kenyataan sejarah ini
memberikan sebuah visi dan pemahaman yang integral kepada kita akan peranan
masjid dalam Masyarakat islam. Dari visi dan pemahaman ini tentu akan memiliki
implikasi yang berbeda pula terhadap perancangan sebuah masjid.

Masjid Istiqlal Jakarta

Aspek lain yang tak kalah pentingya adalah pemahaman tentang arsitektur
yang religius adalah pemahaman suatu tempat ibadah sebagai rumah Tuhan.
Konsep ini sebenarnya merupakan konsep yang sudah sangat tua karena
peninggalannya dapat kita lihat pada berbagai peradaban di dunia. Secara
sederhana konsep ini meletakkan tempat ibadah sebagai tempat dimana Tuhan
bersemayam. Karena Tuhan bersemayam dalam suatu rumah ibadat maka ia
membawa sebuah implikasi langsung yang sangat besar. Tuhan tentua Maha Besar
maka bangunan untuknya tentu saja harus besar, Tuhan tentu Maha Indah mka
bangunan untuknya tentu harus cantik dan indah, Tuhan tentu Maha Kaya maka
bangunan untuknya tentu harus semahal mungkin. Maka banyak tempat ibadah
yang dibina diluar skalanya (sangat besar) dibuat dengan sebagus-bagusnya
dengan bahan yang semahal mungkin. Pola dan metode pemikiran ini bahkan
menjadi sebuah standar dalam pembuatan sebuah rumah ibadah, ia harus besar,
indah dan mahal. Pandangan ini dengan mudah dipatahkan dengan pandangan
bahwa Jika tuhan Maha Besar dan Indah maka apapun yang kita lakukan sebesar-
besarnya dan seindah-indahnya, tetaplah kecil dalam pandanganNya, maka konsep
rumah ibadah sebagai rumah Tuhan tidak memiliki sebuah dasar yang cukup dan
tidak dapat diterima dalam konsep Arsitektur Islam.

Masjid Dian Al-Mahri,Depok (satu dari 3 masjid berkubah emas di dunia)

Hidayat (2004) menyatakan negara-negara yang penduduknya mayoritas


Islam (termasuk Indonesia) peranan masjid lebih kepada konsep rumah Ibadah dan
Rumah Tuhan dibandingkan konsep sebagai pusat pembangunan masyarakat.
Konsep rumah Ibadah berasal dari masyarakat barat zaman modern yang sekian
lama telah memisahkan aspek keagamaan dan aspek keduniawiaan atau aspek
sosiopolitik dengan aspek kejiwaan serta kerohanian. Rumah Ibadah inilah tempat
khusus untuk individu dan masyarakat atau bersembahyang dan beruzlah bagi
melupakan soal keduniaan. Sedangkan konsep rumah Tuhan berkaitan enggan
arsitektur dengan arsitektur yang menempatkan berhala dan patung-patung yang
menjadi wakil atau representasi Tuhan atau zat ketuhanan. Sehingga umat Islam di
mana-mana kini sudah mulai berlomba-lomba membangun masjid yang besar ,
termahal, masjid yang mempunyai kubah tterbesar dan tercantik, memiliki menara
yang tertinggi dan terbayak. Pemahaman bahwa rumah Tuhan seharusnya
diagungkan dengan pembangunan yang terbaik dan terindah karena pembangunan
itu adalah RumahNya dan masjid itu symbol keagungan Islam. Hal ini jelas
bertentangan dengan ajaran Islam sendiri yaitu agar tidak mendirikan masjid
sehingga menimbulkan kemudaratan (QS. At-Taubah : 107)
Islam sendiri memerintahkan cara untuk memakmurkan (mengaktifkan)
masjid bukanlah dengan memperindah secara fisik melainkan lebih ke tatanan
optimalisasi kefungsian masjid sebagai salah satu wadah beribadah kepada Allah
SWT (QS. At-taubah : 18) karena itu diperlukan pengkajian kembali konsep
fungsional sebuah masjid dalam usaha untuk mengembalikan, memberitahukan,
mengingatkan pemahaman kepada umat islam, akan ajaran yang disampaikan oleh
Nabi Muhammad terutama terkait dengan eksistensi sebuah masjid si tengah
keberadaan masyarakat Muslim.
SENI RUPA JAWA
2/23/2013 10:34:00 PM pelajaran, seni budaya No comments

SENI RUPA JAWA - Seni rupa terap sering disebut juga sebagai seni kria, yaitu paduan antara seni dan ketrampilan. Seni
terapan mulai berkembang pesat setelah jaman kemerdekaan Bangsa Indonesia, meskipun bangsa Indonesia adalah salah
satu bangsa yang telah mempunyai peradaban tinggi di bidang seni rupa terapan sebelum pengaruh barat masuk ke
Indonesia. Dalam mempelajari seni rupa terapan akan kita intregasikan dengan karya seni rupa terapan tradisional. Karya
seni rupa terapan yang kita kenal di daerah kita terbagi dalam 4 jenis karya terapan yaitu : Kaligrafi, Desain, Kria, dan
Produk Industri. Terkait dengan pembelajaran seni budaya berbasis local (genius local seource) kita akan terapkan dengan
materi contoh karya rupa terapan tradisional yang ada di daerah Jawa Tengah.

A. KALIGRAFI

Huruf adalah media utama sebuah karya Kaligrafi. Di Jawa, karya ini sudah pernah ada namun mulai berkembang pesat
sejak budaya Islam masuk di Indonesia. Kaligrafi dalam pengertian khusus indentik dengan huruf Arab, akan tetapi di Jawa
ada juga kaligrafi huruf Jawa dan zaman mutakir ini huruf internasional juga sudah ada.

Contoh kaligrafi dari huruf arab :


Contoh kaligrafi huruf Jawa :
B. DESAIN TRADISIONAL

1. Arsitektur Rumah Jawa

Desain eksterior adalah gambar dan proses rancang bangun sebuah bentuk bangunan secara keseluruhan yang juga
memperhatikan disiplin ilmu lain (material, kontruksi, kebudayaan lingkugan hidup). Masyarakat Nusantara membuat
bangunan dalam berbagai fungi yaitu (1) tempat tinggal, (2) lumbung padi, dan (3) tempat beribadah.

Di Jawa Tengah terdapat rumah Joglo yang berfungsi sebagai tempat ibadah sekaligus sebagai ciri khas budaya
masyarakatnya. Sebagai contoh masjid Demak yang struktur bangunannya sangat dekat dengan dtruktur rumah Joglo.

(Masjid Demak)
Di dalam masyarakat Jawa, baik sebagai sentana, abdi maupun kawula dalem, walaupun tidak tertulis secara tradisional
tidak dibenarkan melakukan pelanggaran terhadap pranata-pranata sosial masyarakat. Misalnya tata aturan sopan-santun,
tingkah laku, gaya hidup, tata cara pergaulan dan rumah tempat tinggal pun termasuk dalam aturan tersebut dan dibuat
secara hirarkis.

Rumah Jawa dalam suasana kehidupan feodal misalnya tidak dibenarkan membangun rumah tempat tinggal (dhatulaya
istana) dengan menggunakan bangunan limasan atau Joglo atau kampung tetapi sebaiknya menggunakan bangunan sinom
mangkurat untuk Sasana Prabasuyasa. Bangunan limasan atau joglo hanyalah untuk bangunan pelengkap saja. Misalnya
untuk kantor, ruang pertemuan, perlengkapan, paseban dan sejenisnya. Aturan tersebut didasarkan pada kedudukan sosial
pemiliknya yang merupakan simbol status bagi pemilik golongan raja, yogiswara, abdi dalem dan sentana dalem. Mengapa
demikian? Karena golongan ini dianggap sebagai golongan penguasa dan bahkan suci, maka bangunan umah tempatnya
harus meniru bangunan suci, tinggi (seperti gunung suci; besar (seperti dunia yang luas); bersekat-sekat seperti candi, pura
ataupun bangunan suci lainnya. Bentuk bangunan rumah dikompleks istana (dhatulaya) dalam batas-batas tertentu boleh
dicontoh oleh para sentana dan abdi dalem, tetapi dilarang bagi kawula dalem.

Kita ketahui bahwa bangunan pokok rumah adat Jawa ada lima macam yaitu Panggung pe, kampung, limas, joglo dan tajug.
Namun dalam perkembangannya, jenis tersebut masih tetap berpola dasar bangunan rumah adat Jawa hanya bangunan
dasarnya masih tetap berpola dasar bangunan yang lima tersebut.

Gambar pola rumah Jawa :


(Kampung)

(Limasan)
(Joglo)

(Tajug)
Dalam bangunan rumah adat Jawa tersebut ditentukan ukuran, kondisi perawatan rumah, kerangka dan ruang-ruang di
dalam rumah serta situasi di sekeliling rumah yang dikaitkan dengan status pemiliknya. Di samping itu, latar belakang
sosial, dan kepercayaannya ikut berperan, agar memperoleh ketentraman, kesejahteraan, kemakmuran, maka sebelum
membuat rumah baru, tidak dilupakan adanya sesajen yaitu benda-benda tertentu yang disajikan untuk badan halus,
dahnyang desa, kumulan desa dan sebagainya, agar dalam usaha pembangunan rumah baru tersebut memperoleh
keslamatan.

Dalam masyarakat Jawa, susunan rumah dalam sebuah rumah tangga terdiri dari beberapa bangunan rumah. Bangunan
rumah tersebut terdiri dari

1. Pendhapa, terletak di depan rumah tempat tinggal, digunakan untuk menerima tamu.
2. Omah buri digunakan untuk rumah tempat tinggal,
3. Senthong adalah kamar tempat tidur,
4. Pringgitan, terletak diantara rumah belakang dan pendhapa. Pringgitan ialah tempat yang digunakan untuk
pementasan pertunjukan wayang kulit, bila yang bersangkutan mempunyai hajat kerja. Dalam pertunjukan tersebut
tamu laki-laki ditempatkan di pendhapa sedang tamu wanita ditempatkan di rumah belakang. Susunan rumah
demikian mirip dengan susunan rumah istana Hindu Jawa, misalnya Istana Ratu Boko di dekat Prambanan.

Berukit adalah skema susunan rumah orang Jawa :


Bagi warga masyarakat umum (kawula dalem) yang mampu, disamping bangunan rumah tersebut sebagai tenpat
tinggalnya masih dilengkapi dengan bangunan lainnya misalnya.

1. Lumbung, tempat menyimpan padi dan hasil bumi lainnya. Biasanya terletak di sebelah kiri atau kanan Pringgitan.
Letaknya agak berjauhan.
2. Dapur/pawon terletak di sebelah kiri rumah belakang (omah buri.), tempat memasak.
3. Lesung, tempat menumbuk padi. Terletak di samping kiri atau kanan rumah belakang (pada umumnya terletak di
sebelah belakang).
4. Kandang, tempat untuk binatang ternak (sapi, kerbau, kuda, kambing, angsa, itik ayam dan sebagainya). Untuk ternak
besar disebut kandang untuk ternak unggas ada sarong (ayam), kombong (itik, angsa); untuk kuda disebut gedhogan.
Kandang bisa terdapat di sebelah kiri pendapa, namun ada pula yang diletakkan di muka pendhapa dengan disela oleh
halaman yang luas. Gedhogan biasanya menyambung ke kiri atau kanan kandhang. Sedang untuk sarong atau
kombong terletak di sebelah kiri jauh dari pendhapa.
5. Peranginan, ialah bangunan rumah kecil biasanya diletakkan di samping kanan agak berjauhan dengan pendapa.
Peranginan ini bagi pejabat desa bisa dibunakan untuk markas ronda atau larag, dan juga tempat bersantai untuk
mencari udara segar dari pemiliknya.
6. Kemudian terdapat bangunan tempat mandi yang disebut jambang, berupa rumah kecil ditempatkan di samping dapur
atau belakang samping kiri atau kanan rumah belakang. Demikian pula tempat buang air besar/kecil dan kamar mandi
dibuatkan bangunan rumah sendiri. Biasanya untuk WC ditempatkan agak berjauhan dengan dapur, rumah belakang,
sumur dan pendhapa.
7. Regol, yaitu Pintu msuk pekarangan sering dibuat Regol. Demikian sedikit variasi bangunan ruah adat Jawa yang
lengkap untuk sebuah keluarga. Hal tersebut sangat bergantung pada kemampuan keluarga. Besar kecilnya maupun
jenis bangunannya dibuat menurut selera serta harus diingat status sosial pemiliknyya di dalam masyarakat. Untuk
dindingnya menggunakan gedheg (anyaman kulit bammabu), gebyok (ari papan kayu dan Patangaring (Gedheh yang
dibingkai kayu).

(Gedheg)

(Gebyok)
C. BATIK

Bentuk rancangan yang menggunakan media kain yang berisi motif kain dengan disesuaikan jenis kain,, tenunan dan
bahan-bahan kimia yang digunakan. Untuk menyusun motif atau design tekstil, seniman harus memiliki kemampuan teknis
atas bahan=bahan dan teknologi pendukungnya yang akan digunakan dalam mengaplikasikan karya/idenya. Design tekstil
dibuat secara manual (tenun), semimanual (cap) dan mesin cetak/printing. Masing-masing memiliki kelebihan dan
kekuranganya. Di Jawa Tengah banyak desain tekstil yang menggunakan manual (tenun). Di Kabupaten Klaten memiliki
lurik Pedan yang terkenal. Salah satu motif design tekstil yang membnggakan dan terkenal di dunia adalah motif bathik.

Bathik telah menjadi bagian dari kekayaan seni rupa tradisional Nusantara, jauh sebelum masuknya islam. Mitos awal
tentang batik sudah ada sejak sekitar tahun 700 Mitos tersebut bercerita tentang istri Pangeran Jenggala, Lembu Ami
Luhur. Dia seorang putri dari Coromandel. Ia mengajari orang Jawa menenun, membatik dan mewarnai kain. Sejak itu kain
batik dengan berbagai motif tertentu menjadi bagian dari identitas busana dan budaya Raja, permaisuri dan keluarga
istana pada masa kejayaan Hindu. Namun catatan tetrtulis tentang batik baru mundul pada tahun 1518, di wilayah Galuhdi
wilayah Barat laut Jawa. Pada masa Islam batik terus berkembang terutama dalam kekayaan motif dan arti
perlambangannya. Pada masa Islam batik terus berkembang, terutama dalam kekayaan motif dan arti perlambangannya.
Pada masa Islam motif animisme dan Hinduisme yang mundul pada masa kerajaan Hindu diperkaya dengan motif Kaligrafi
Arab, Masjid, Kakbah, dan permadani, di samping itu moif Cina sangatt kenral pada motif batik. Dalam sebuah cerita
disebutkan bahwa Sultan Agung, Raja Islam pertama Mataram (1613-1645) memakai batik dengan motif burung Huk.
Dalam mitologi Cina, burung Huk melambangkan keberuntungan. Pada masa Islam dan masa sebelumnya, tradisi batik
memang cenderung menjadi bagian dari tradisi istana. Namun dalam perkembangannya, ketika nilai-nilai keistanaan
meluntur, nilai-nilai batik menjadi memasyarakat. Batikpun dibuat dan dipakai oleh banyak kalangan, Hasanudin dalam
bukunya yang berjudul Batik Pesisiran menyebutkan bahwa kegiatan membatik didasarkan pada lima motivasi dasar yaitu :
(1) membatik sebagai kegiatan sambilan wong cilik, (2) komoditas, (3) tradisi kalangan bangsawan, (4) sebagai saha dagang
orang Cina dan Indo Belanda yang ragam hiasa dang fungsinya diperuntukkan bagi kalangan terbatas, (5) sebagai
kebutuhan seni atau desain dngan konsep kontemporer. Pada abad 18 dan 19, perdagagan batik di Indonesia berkembang
pesat.

Batik berasal dari kata Mbat (membuat garis) dan nitik (membuat titik). Propinsi Jawa Tengahjuga memiliki bathik yang
khas dan telah terkenal sampai ke luar negeri, bahkan telah diakui oleh masyrakat Internasional sebagai salah satu warisan
budhaya adi luhung kebendaan. Adapun pembuatannya secara umum dikenal dengan

1. Batik Tulis
2. Batik Cap
Contoh batik tulis :

Contoh batik Cap :


Selain itu pada jaman sekarang muncul cara pembuatan batik menggunakan mesin print. Batik ini lazim disebut dengan
batik printing.

Contoh batik printing :


Ketiga jenis batik tersebut banyak dijumpai di pasaran. Apalagi dengan menjamurnya batik China yang membanjiri pasar
batik Indonesia. Sehingga kita harus jeli dalam memilih batik. Jangan sampai salah beli, karena ketiga jenis batik tersebut
memiliki perbedaan nilai yang signifikan.

Berikut saya uraikan cara membedakan batik tulis, batik cap, dan batik printing:

(1) Batik Tulis :

1. Digambar secara manual, menggunakan tangan dengan menggunakan canting.


2. Antara ornamen yang satu dengan ornamen lainnya agak berbeda walaupun bentuknya sama. Tidak bisa sama persis,
karena dibuat secara manual menggunakan tangan.
3. Bentuk isen-isen relatif rapat, rapih, dan tidak kaku. Apalagi jika pembatiknya telaten dan rajin, hasilnya juga lebih rapi.
4. Gambar batik tembus pada kedua sisi kain.
5. Biasanya memiliki aroma yang khas, karena kainnya diwarnai dengan pewarna alam,seperti kulit kayu, kayu tingi
(hitam), kayu teger (kuning), kayu jambal (coklat), daun Tom dan akarnya (biru). Tapi jika pewarna yang digunakan
bukan pewarna alam, aroma khas tidak muncul.
6. Waktu yang dibutuhkan untuk pembuatan batik tulis relatif lebih lama. Pengerjaan batik tulis yang halus bisa memakan
waktu 3 hingga 6 bulan lamanya. Lamanya pengerjaan tergantung pada tingkat kerumitan motifnya. Makin rumit
motifnya, tentu saja membutuhkan waktu lebih lama untuk pengerjaannya.
7. Harganya relatif lebih mahal, karena proses pengerjaannya rumit, dari segi kualitas juga lebih bagus, eksklusif, dan
merupakan karya personal.

(2) Batik Cap :

1. Dibuat dengan menggunakan cap, namun masih tetap menggunakan teknik batik (malam sebagai bahan perintang
warna).
2. Antara ornamen yang satu dengan ornamen lainnya pasti sama. Karena menggunakan alat bantu cap, sehingga
memungkinkan untuk mendapatkan hasil motif ornamen yang seragam.
3. Ukuran garis motif relatif lebih besar dibandingkan dengan batik tulis.
4. Namun bentuk isen-isen tidak rapi, agak renggang dan agak kaku. Apabila isen-isen agak rapat maka akan terjadi
mbeleber (goresan yang satu dan yang lainnya menyatu, sehingga kelihatan kasar).
5. Gambar batik tembus pada kedua sisi kain.
6. Warna dasar kain biasanya lebih tua dibandingkan dengan warna pada goresan motifnya. Hal ini disebabkan batik cap
tidak melakukan penutupan pada bagian dasar motif yang lebih rumit seperti halnya yang biasa dilakukan pada proses
batik tulis.
7. Waktu yang dibutuhkan untuk sehelai kain batik cap lebih cepat dibanding batik tulis.
8. Harga batik cap relatif lebih murah dibandingkan dengan batik tulis. Karena kualitasnya masih kalah dengan batik tulis,
diproduksi semi massal, sehingga kurang istimewa dan kurang eksklusif.

Spoiler for contoh batik cap

(3) Batik Printing :

1. Pengerjaannya dengan menggunakan mesin. Tidak menggunakan teknik batik. Tidak menggunakan malam sebagai
bahan perintang warna.
2. Teknik yang digunakan, teknik cetak layaknya industri tekstil. Tidak jarang menggunakan mesin cetak yang
komputerise.
3. Ornamen bisa sama, bisa tidak, karena tergantung desain batik yang akan ditiru.
4. Batik printing biasanya meniru motif batik yang sudah ada.
5. Namun Karena proses pengerjaannya satu muka saja, maka warna batik printing tidak tembus di sisi baliknya.
6. Waktu pengerjaannya lebih cepat. Merupakan industri massal, sehingga tidak memiliki nilai eksklusifitas sama sekali.
7. Harga lebih murah daripada kedua jenis batik diatas.

Adapun motif batik yang di kenal di daera Jawa Tengah antara lain : Pamiluto, parang curigo, parang jenggot,
parangkusuma, sri nugraha, truntum dsb.

Berikut contoh-contoh batik gaya Yogya:(Diambil darihttp://dunianyamaya.wordpress.com)

Bledak Sidoluhur Latar Putih


Kegunaan Bledak Sidoluhur Latar Putih : Upacara Mitoni ( Upacara Masa 7 Bulan bagi Pengantin Putri saat hamil pertama
kali)

Filosofi Bledak Sidoluhur Latar Putih : Yang menggunakan selalu dalam keadaan gembira.

Cakar Ayam

Kegunaan batik motif Cakar Ayam : Upacara Mitoni, Untuk Orang Tua Pengantin pada saat Upacara Tarub, siraman.

Filosofi batik motif Cakar Ayam : Cakar ayam melambangkan agar setelah berumah tangga sampai keturunannya nanti
dapat mencari nafkah sendiri atau hidup mandiri.

Cuwiri
Kegunaan batik Cuwiri : Mitoni, menggendong bayi

Filosofi batik Cuwiri : Cuwiri= bersifat kecil-kecil, Pemakai kelihatan pantas/ harmonis.

Grageh Waluh

Kegunaan batik Grageh Waluh : Harian (bebas)

Filosofi batik Grageh Waluh : Orang yang memakai akan selalu mempunyai cita-cita atau tujuan tentang sesuatu.

Grompol
Kegunaan batik Grompol : Dipakai oleh Ibu mempelai puteri pada saat siraman

Filosofi batik Grompol : Grompol, berarti berkumpul atau bersatu, dengan memakai kain ini diharapkan berkumpulnya
segala sesuatu yang baik-baik, seperti rezeki, keturunan, kebahagiaan hidup, dll.

Harjuno Manah

Kegunaan batik Harjuna Manah : Upacara Pisowanan / Menghadap Raja bagi kalangan Kraton

Filosofi batik Harjuna Manah : Orang yang memakai apabila mempunyai keinginan akan dapat tercapai.

Jalu Mampang
Kegunaan batik Jalu Mampang : Untuk menghadiri Upacara Pernikahan

Filosofi batik Jalu Mampang : Memberikan dorongan semangat kehidupan serta memberikan restu bagi pengantin.

Jawah Liris Seling Sawat Gurdo

Kegunaan batik Jawah Liris Seling Sawat Gurdo : Berbusana

Filosofi batik Jawah Liris Seling Sawat Gurdo : Jawah liris=gerimis

Kasatrian

Kegunaan batik Kasatrian : Dipakai pengiring waktu upacara kirab pengantin


Filosofi batik Kasatrian : Si pemakai agar kelihatan gagah dan memiliki sifat ksatria.

Kawung Picis

Kegunaan batik Kawung Picis : Dikenakan di kalangan kerajaan

Filosofi batik Kawung Picis : Motif ini melambangkan harapan agar manusia selalu ingat akan asal-usulnya, juga
melambangkan empat penjuru ( pemimpin harus dapat berperan sebagai pengendali kea rah perbuatan baik). Juga
melambangkan bahwa hati nurani sebagai pusat pengendali nafsu-nafsu yang ada pada diri manusia sehingga ada
keseimbangan dalam perilaku kehidupan manusia.

Kembang Temu Latar Putih

Kegunaan batik Kembang Temu Latar Putih : Bepergian, pesta

Filosofi batik Kembang Temu Latar Putih : Kembang temu = temuwa. Orang yang memakai memiliki sikap dewasa
(temuwa).
Klitik

Kegunaan batik Klitik : Busana Daerah

Filosofi batik Klitik : Orang yang memakai menunjukkan kewibawaan.

Latar Putih Cantel Sawat Gurdo

Kegunaan batik Latar Putih Cantel Sawat Gurdo : Busana Daerah

Filosofi batik Latar Putih Cantel Sawat Gurdo : Bila dipakai menjadikan wibawa.

Lerek Parang Centung


Kegunaan batik Lerek Parang Centung: Mitoni, dipakai pesta

Filosofi batik Lerek Parang Centung : Parang centung = wis ceta macak, kalau dipakai kelihatan cantik (macak).

Lung Kangkung

Kegunaan batik Lung Kangkung : Pakaian harian

Filosofi batik Lung Kangkung : Lung (Pulung), aslinya dengan memakai kain tersebut akan mendatangkan pulung (rezeki)

Nitik

Kegunaan batik Nitik : Busana daerah

Filosofi batik Nitik : Orang yang memakai adalah bijaksana, dapat menilai orang lain.

Nitik Ketongkeng
Kegunaan batik Nitik Ketongkeng : Bebas

Filosofi batik Nitik Ketongkeng : Biasanya dipakai oleh orang tua sehingga menjadikan banyak rejeki dan luwes pantes.

Nogo Gini

Kegunaan batik Nogo Gini : Upacara temanten Jawa (Gandeng temanten)

Filosofi batik Nogo Gini : Apabila memakai kain tersebut kepada pengantin akan mendapatkan barokah (rezeki).

Nogosari
Kegunaan batik Nogosari : Untuk upacara mitoni

Filosofi batik Nogosari : Nogosari nama sejenis pohon, motif batik ini melambangkan kesuburan dan kemakmuran.

Parang Barong

Kegunaan batik Parang Barong : Dipakai oleh Sultan/Raja.

Filosofi batik Parang Barong : Bermakna kekuasaan serta kewibawaan seorang Raja.

Parang Bligon, Ceplok Nitik Kembang Randu


Kegunaan batik Parang Bligon, Ceplok Nitik Kembang Randu : Menghadiri Pesta

Filosofi batik Parang Bligon, Ceplok Nitik Kembang Randu : Parang Bligo = bentuk bulat berarti kemantapan hati.

Kembang Randu = melambangkan uang si pemakai memiliki kemantapan dalam hidup dan banyak rejeki.

Parang Curigo, Ceplok Kepet

Kegunaan batik Parang Curigo, Ceplok Kepet : Berbusana, menghadiri pesta

Filosofi batik Parang Curigo, Ceplok Kepet : Curigo = keris, kepet = isis

Si pemakai memiliki kecerdasan, kewibawaan serta ketenangan.

Parang Grompol

Kegunaan batik Parang Grompol : Busana daerah

Filosofi batik Parang Grompol : Orang yang memakai akan mempunyai rezeki yang banyak.

Parang Kusumo Ceplok Mangkoro


Kegunaan batik Parang Kusumo Ceplok Mangkoro : Berbusana pria dan wanita

Filosofi batik Parang Kusumo Ceplok Mangkoro : Parang Kusumo = Bangsawan

Mangkoro = Mahkota

Pemakai mendapatkan kedudukan, keluhuran dan dijauhkan dari marabahaya.

Parang Nitik

Kegunaan batik Parang Nitik : Busana daerah

Filosofi batik Parang Nitik : Orang yang memakai menjadi luwes dan pantes.

Parang Tuding
Kegunaan batik Parang Tuding : Mitoni, menggendong bayi

Filosofi batik Parang Tuding : Parang = batu karang, Tuding = ngarani = menunjuk, menunjukkan hal-hal yang baik dan
menimbulkan kebaikan.

Peksi Kurung

Kegunaan batik Peksi Kurung : Busana daerah

Filosofi batik Peksi Kurung : Orang yang memakai menjadikan gagah/berwibawa dan mempunyai kepribadian yang kuat

Prabu Anom/Parang Tuding


Kegunaan batik Prabu Anom/Parang Tuding : Upacara mitoni

Filosofi batik Prabu Anom/Parang Tuding : Agar si pemakai mendapatkan kedudukan yang baik, awet muda dan simpatik.

Sapit Urang

Kegunaan batik Sapit Urang : Koleksi lingkungan Kraton

Filosofi batik Sapit Urang : Orang yang memakai mempunyai kepribadian yang baik dan hidupnya tidak sembrono.

Sekar Asem

Kegunaan batik Sekar Asem : Pakaian upacara adat Jawa

Filosofi batik Sekar Asem : Asem (mesem : senyum)

Orang yang memakai akan selalu hidup bahagia dan bersikap ramah.
Sekar Keben

Kegunaan batik Sekar Keben : Pakain harian kalangan abdi dalem Kraton

Filosofi batik Sekar Keben : Orang yang memakai akan memiliki pandangan yang luas dan selalu ingin maju.

Sekar Manggis

Kegunaan batik Sekar Manggis : Upacara tradisional Jawa

(misal : mitoni)

Filosofi batik Sekar Manggis : Dengan memakai kain motif tersebut, akan memberikan kesan luwes/ manis bagi si pemakai.

Sekar Polo
Kegunaan batik Sekar Polo : Dipakai untuk sehari-harian.

Filosofi batik Sekar Polo : Orang yang memakai akan dapat memberikan dorongan/pengaruh kepada orang lain.

Semen Gurdo

Kegunaan batik Semen Gurdo : Untuk pesta, busana daerah

Filosofi batik Semen Gurdo : Agar si pemakai mendapatkan berkah dan kelihatan berwibawa.

Semen Kuncoro
Kegunaan batik Semen Kuncoro : Pakaian harian Kraton

Filosofi batik Semen Kuncoro : Kencono (bahasa Jawa: muncar)

Orang yang memakai akan memancarkan kebahagiaan.

Semen Mentul

Kegunaan batik Semen Mentul : Dipakai untuk harian

Filosofi batik Semen Mentul : Orang yang memakai umumnya tidak mempunyai keinginan yang pasti.

Semen Romo Sawat Gurdo


Kegunaan batik Semen Romo Sawat Gurdo : Busana daerah

Filosofi batik Semen Romo Sawat Gurdo : Dipakai menjadikan macak (menarik)

Semen Romo Sawat Gurdo Cantel

Kegunaan batik Semen Romo Sawat Gurdo Cantel : mitoni, dipakai pesta

Filosofi batik Semen Romo Sawat Gurdo Cantel : Agar selalu mendapatkan berkah Tuhan.

Sido Asih
Kegunaan batik Sido Asih : Bebas

Filosofi batik Sido Asih : Pemakai akan disenangi (Jawa: ditresnani) oleh banyak orang.

Sido Asih Kemoda Sungging

Kegunaan batik Sido Asih Kemoda Sungging : Mitoni, menggendong bayi

Filosofi batik Sido Asih Kemoda Sungging : Sido = Jadi, Asih = sayang. Agar disayangi setiap orang.

Sido Asih Sungut

Kegunaan batik Sido Asih Sungut : Temanten panggih

Filosofi batik Sido Asih Sungut : Sido berarti jadi, asih berarti sayang, ragam hias ini mempunyai makna agar hidup berumah
tangga selalu penuh kasih sayang.

Sido Mukti Luhur


Kegunaan batik Sido Mukti Luhur : Mitoni, menggendong bayi

Filosofi batik Sido Mukti Luhur : Sido Mukti, berarti gembira, kebahagiaan untuk mengendong bayi sehingga bayi
merasakan ketenangan, kegembiraan,dll.

Sido Mukti Ukel Lembat

Kegunaan batik Sido Mukti Ukel Lembat : Temanten panggih

Filosofi batik Sido Mukti Ukel Lembat : Orang yang memakai akan menjadi mukti.

Slobog
Kegunaan batik Slobog : Dipakai pada upacara kematian, dipakai pada upacara pelantikan para pejabat pemerintahan.

Filosofi batik Slobog : -Melambangkan harapan agar arwah yang meninggal mendapatkan kemudahan dan kelancaran
dalam perjalanan menghadap Kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, sedangkan keluarga yang ditingalkan juga diberi kesabaran
dalam menerima cobaan kehilangan salah satu keluarganya.

- Melambangkan harapan agar selalu diberi petunjuk dan kelancaran dalam menjalankan semua tugas-tugas yang menjadi
tangung jawabnya.

Soko Rini

Kegunaan batik Soko Rini : Mitoni, menggendong bayi

Filosofi batik Soko Rini : Soko = orang, Rini = senang, Pemakai mendapatkan kesenangan kukuh dan abadi.

Tambal Kanoman

Kegunaan batik Tambal Kanoman : Dipakai orang muda, terutama untuk tingalan tahun (ulang tahun)

Filosofi batik Tambal Kanoman : Si pemakai akan kelihatan pantas/luwes dan banyak rejeki.
Tirta Teja

Kegunaan batik Tirta Teja : Berbusana

Filosofi batik Tirta Teja : Tirta = air, teja = cahaya. Si pemakai “gandes luwes” dan bercahaya.

Tritik Jumputan

Kegunaan batik Tritik Jumputan : Busana daerah

Filosofi batik Tritik Jumputan : Orang yang memakai menjadi luwes dan pantes.

Truntum Sri Kuncoro


Kegunaan batik Truntum Sri Kuncoro : Untuk orang tua pengantin pada waktu upacara panggih.

Filosofi batik Truntum Sri Kuncoro : Truntum berarti menuntun, sebagai orang tua berkewajiban menuntun kedua
mempelai memasuki hidup baru atau berumah tangga yang banyak liku-likunya.

Udan Liris

Kegunaan batik Udan Liris : Busana daerah

Filosofi batik Udan Liris : Orang yang memakai bisa menghindari hal-hal yang kurang baik.

Wahyu Tumurun

Kegunaan Wahyu Tumurun : Busana daerah

Filosofi Wahyu Tumurun : Agar si pemakai mendapatkan wahyu (anugerah).

Wahyu Tumurun Cantel


Kegunaan batik Wahyu Tumurun Cantel : Dipakai Pengantin pada waktu panggih

Filosofi batik Wahyu Tumurun Cantel : Wahyu berarti anugerah, temurun berarti turun, dengan menggunakan kain ini
kedua pengantin mendapatkan anugerah dari yang Maha Kuasa berupa kehidupan yang bahagia dan sejahtera serta
mendapat petunjukNya.

Berikut adalah jenis batik gaya Surakarta :

(Alas-alasan)
(Batik Sawat)
Adapun proses pembuatan bathik tulis dilakukan dengan minimal tahapan sebagai berikut:

a. Kain mori atau katun direbus dengan menggunakan soda abu (meang/jerami) yang telah bersih dari zat penghambat,
lilin, dan rempah-rempah untuk memudahkan penyerapan zat pewarna ;a; keringkan.

b. Buat pola batik dengan menggunakan pensil/ arang kecil/

c. Siapkan canthing ( 6ukuran) wajan untuk mencairkan lilin malam tungku pemanas dan gawangan.

d. Tuangkan malam yang dipanaskan agar cair pada canthing kemudian tuliskan mengikuti pola yang sudah dibuat pada
kain.

e. Pewarnaan menggunakan teknik celup dingin dengn zat pewarna Napthol atau zat berasal dari alam misalnya warna
merah menggunakan kulit pohong mengkudu yang direndam air, biru dari pohon nila, yang pengaktifannya menggunakan
tanah liat. Pewarnaan dilakukan berulang-ulang dengna perendman urutannya adlah warna yang muda kemudian arna
yang lebih tua, semakin banyak warna yang digunakan maka semakin banyak pencekupannya.

f. Setelah selesai pewarnaan, maka proses penghilangan lilin (lorod menggunakan pisau atau logam. Kemudian direbus
dalam air mendidih keringkan.

D. BUSANA KEJAWEN

Adalah bidang keilmuwan yang khusu merancang model busana/pakaian yang didalamnya harus mengingat faktor-faktor
antara lain :

1. Personal : jenis kelamin, usia, bentuk tubuh pemakai, warna kulit.

2. Situasi pemakaian : resmi, santau, semi.

3. Kelas sosial : bahan, identitas kelompok.

Di daerah Jawa Tengah memiliki fashion tradisional yang dikenal dengan sebutan ageman/sandangan/busana. Ada
ungkapan orang Jawa “ajining raga gumantungsaka busana”. Adapun pakaian tradisional Jawa secara umum terdiri dari :

1. Laki-laki : mit/blangkon, atela, beskap, dakwo, jarik, selop, epek, timang, sabuk.

2. Perempuan : Kotang, kemben, streples, dodot, kebaya, jarik, selop.

E. KRIYA
Seni kriya merupakan karya seni Indonesia ahli yang memiliki akar kuat dan memiliki ciri khas eksotik dan unik. Pembagian
seni kriya biasanya berdasarkan bahan dan teknik pembuatannya. Bahan terdiri atas kayu, logam, bambu, rotan. Teknik
pembuatannya : pahat, ukir, wudulan, tuang cor, anyaman. Adapun karya kriya tradisional antara lain

1. Tanah Liat atau keramik

Berasal dari bahasa Yunani keramikos yang artinya bentuk dari tanah liat yang telah mengalami pembakaran. Pada
masyarakat tradisional bahan-bahan keramik sering disebut sebagai gerabah (tanah liat) digunakan dalam perlengkapan
rumah tangga. Adapun cara tadisional pembuatannya sebagai berikut :

Contoh gerabah Bayat :

Contoh keramik :
1. Tanah liat dikeringkan sampai retak-retak, kemudian ditumbuk halus.

2. Serbuk tanah liat disaring menggunakan saringan kawan dan hasilnya dilarutkan dalam air.

3. Saring hasil tumbujan dengan kain kasa untuk memisahkan pasir.

4. Endapkan hasil saringan kasa dalam air (2hari) kemudian timbul air yang memisah di permukaan tanah liat.

5. Angkat dan tiriskan dalam kain tebalhingga air tertinggal dalam endapan dan tanah liat keluar.

6. Siap untuk dibentuk sesuai yang diinginkan.

7. Butsir atau dikenal pula bernama sudip adalah alat yang digunakan untuk memperhalus, membuat garis kecil dan rumit.

8. Pewarnaan dan packing.

Proses pembuatan keramik dikenal ada beberapa teknik yaiu

a. Bentuk langsung, pembentukan bertahap dari dasar sampai pada bagian-bagian terdetail konsepnya dari luar ke dalam.
b. Slep/Tempel, dengan membuat bentuk baku dan beeberapa bagian yang lebih detaill untuk ditempelkan.

c. Pilin, dengan teknik bahan dibuat dengna bentuk tali (pola silinder) yang kemudian disusun secara silinder pula.

d. Spinner, adalah alat pemutar keramik baik manual maupun listrik.


2. KAYU

Pada media jenis ini dikenal dengn sebutan pahat ukir, kata pahat pembuatannya identik dengan pembuatan karya seni
rupa Patung murni dan ukir pada karya seni rupa yang diterapkan dalam bidang mebelair dan furnaitur. Di Jawa Tengah
pusat kerajinan pahat dan ukir antara lain Jepara, Serenan Klaten, dan hampir seluruh kota/kabupaten memiliki sentra
industri pahat ukir meubelair. Hal ini menunjukan bahwa seni rupa terap pada kayu banyak diminati masyarakat di Jawa
Tengah. Ada beberapa corak atau gaya ukir yang membedakan asal daerahnya, antara lain

1. Godong pokok ikal

2. Trubus

3. Angkup

4. Endog

5. Cula

6. Simbar

7. Benangan

8. Pecahan Garis

9. Patram

Berikut adalah macam-macam ukiran Jawa berdasarkan daerah asalnya :

(Pajajaran)
(Semarangan)

(Madura)
(Majapahit)

(Pajajaran)

10. KULIT

Adalah media seni rupa terapan yang identik dengan bahan kulit hewan baik sapi, kerbau maupun kambing. Tatah adalah
teknik dalam mengukir media kulit hingga tembus. Untuk daerah Jawa Tengah (Sukoharjo, Klaten) tatah identik dengan
wayang kulit. Menggunakan alat panduk, tindih, palu, mata tatah (berbagai ukuran) adapun tekniknya sampai sekarang
tidak bisa dibuat dengn teknologi industri sehingga wayang kulit ini masih memiliki nilai artistik yang tinggi.
Kerajinan ukir kulit terutama ayang kulit bisa disebut sebagai kerajinan yang memadukan seni dan sejarah wayang kulit.
Kenapa? Karena untuk membuat wayang kulit memang harus melalui proses belajar tidak sebentar, memutuhkan
keuletan, kemauan belajar yang tinggi dan rasa memiliki kecintaan akan seluk beluk pewayangan. Wayang kulit sebagai
salah satu peninggalan atau warisan leluhur dihharapkan menjadi contoh warisan yang dijaga dan dipertahankan demi
kelangsungan keberadaan wayang kulit khususnya dan sebagai identitas Jawa pada umumnya.

Bentuk, model dan proses pembuatan wayang masih sederhana dan masih terjaga ketradisionalannya dalam pemrosesan
dan pembuatan pola, penatahan dan sungging atau pewarnaan. Wayang kulit dalam seni kriya,pekerjaan menatah wayang
kulit memerlukan konsenytrasi, ketrampilan dan rasa seni yang tinggi. Perlu diketahu tahapan-tahapan pembuatan sebuah
wayang kulit meliputi penyiapan kulit yang akan digunakan sebagai bahan baku pembuatan wayang : membuat corekan
yakni semacam sketsa bentuk gambar tokoh wayang yang akan dibuat, menatah wayang, menyungging wayang dan yang
terakir memasang gapit.

Peralatan sebelum mulai bekerja, seorang penatah harus menyiapkan peralatan menatah, adapun jenis peralatan yang
diperlukan adalah 1. Pandukan yakni landasan tatah yang terbuat dari kayu sambi, trenggulun dan kayu sawo. Batang kayu
berdiameter sekitar 35-40 cm dipotong melintang. Pamdukan yang telah terlalu lama digunakan akan bopeng-bopeng
sehingga permukaanya tida rata dan dapat mengganggu pekerjaan. 2. Tindih – berupa logam seberat sekitar 2,5 kg.
biasanya terbuat dari kuningan. Namun, yang dari besi pun boleh. Penggunaan tindih terbuat dari kuningan, namun yang
dari besi pun boleh. Penggunaan tindih ang terbuat dari timbal (timah hitam) tidak dianjurkan, karena sesungguhnya logam
itu bisa meracuni tubuh manusia. Tindih gunanya untuk menekanatau memberati kulit yang sedang dtatah, sehingga kulit
tidak menggeser kesana kemari bila edan dikerjakan. 3. Tatah. Paling sedikit harus ersedia 10 macam. That ini harus
dipelihara dengan baik, karena merupakan alat terpenting dalam proses pekerjaan. Pemeliharaanya antara lain melumuri
atau melapisi permukaanya yang tajam dengan malam batikm serta menyimpannya di tempat yang kering. Namun, daei
belasan jenis tatah itu, pada dasarnya dapat dibagi atas dua golongan besar yakni tatah lantas atau atatah lugas yang mata
tatahnya berupa garis lurus dan tatah kuku yang mara tatahnya berupa lengkungan. Selain itu ada pula yang disebut tatah
wali yang bentuknya beda dibanding dengan bentuk tatah yang lainnya. 4. Gandhen – semacam palu besar terbuat dari
kayu asem atau sawo. Gandhen yang telah terlallu lama digunakan, akan rusak, permukaan yang digunakan sebagai
pemukul tatah. Bila ini terjadi biasnya bagian yang rsak itu dipotong lalu dihaluskan lagi. Namun jika rusaknya telah parah,
diganti dengan gandhen baru. Sellain eralatan pokok di atas, ada beberapa peralatan tambahan berupa jangka, paku,
corekan, pensil 2H, mistar, penghapus, batu asahan dll. Wayang kulit terbuat dari kulit hewa, biasanya sapi, kerbau,
kambing. Kulit terlebih dahulu diproses, kemudian dibuat mal-nya sesuai jenis wayang yang akan dibuat, baru ditatah
secara hati-hati oleh penatah wayang kulit.

Jenis TATAHAN

Dalam seni kriya wayang kulit purwa setidaknya ada 16 jenis tatahan. Masing-masing jenis tatahan itu diperuntukkan bagi
pembuatan ornamen tertentu, pada bagian tubuh wayang tertentu pula. Berikut ini adalah jenis-jenis tatahan pada seni
kriya wayang kuit purwa:

1. Tatahan tratatasan : untuk membuat pola semacam garis, baik garis lurus mapun yang melengkung lebar dan menyudut.
Tatahan tratatasan hampir selalu diselang-seling dengan tatahan bubukan dengan maksud agar kulit bagian yang ditatah
itu tidak mudah patah atau robek.

2. Tatahan bubukan- berupa lubang-lubang kecil berderet yang digunakan unuk membuat kesan gambar garis. Biasanya
tatahan bubukan diseling dengan tatahan tratasan. Tatahan berseling antaratratasan dan bubukan ini juga disebut tatahan
lajuran atau tatahan lajur.

3. Tatahan untu walang, berupa garis-garis terputus tatahan ini lebih lembut dari pada hasil tatahan tratasan. Alat uang
digunakan untuk membuat tatahan untu walang adalah tatan trentenan. Di DIY dan sekitarnya, tatahan untu walang
disebut dengan semut ulur.

4. Tatahan Bubuk Iring – berupa lubang-lubang yang membentuk deretan seperti huruf U. biasanya tatahan ini digunakan
untuk mengerjakan bagian wayang yang disebut ulur-ulur dan uncal kencana. Tatahan ini juga sering disebut dengan bubuk
ring atau bubukan iring.

5. Tatahan kawatan – yang juga disebut tatahan gubahan, biasanya digunakan untuk mengisi sumping bagian praba dan
gruda mungkur.

6. Tatahan mas-masan – bentuk berupa deretan selang-seling antara titik dan koma, yang biasanya digunakan untuk
mengerjakan bagian uncal kencana, sunoing, gruda mungkur, kalung dan jamang.

7. Tatahan sumbulan - yang biasanya dikombinasikan dengan tatahan mas-masan digunakan untuk mengerjakan bagian
kalung, jamang, dsb.
8. Tataan intan-intanan – biasanya digunakan untuk mengisi bagian sumping berselang-seling dengan tatahan kawatan.
Bentuk tatahan ini yang juga disebut tatahan intan-intanan, seperti bunga mekar, tetapi Cuma separuh. Tatahan peraga
wayang kulit purwa dianggap baik dan berhasil bilamana memenehi syarat-syarat tertentu. Persyaratan itu disingkat
dengan akronim Mawi Serengkuh yakni mapan, wijang, semi, resik, dan kukuh. Selain syarat itu ada lagi yang memberi
syatat hampir serupa yakni : padang, wijang, ghukel, resik, semu dan wulet.

LOGAM KERIS

Keris adalah benda budatya yang khas dan memiliki fungi-fungsi tertentu. Dalam kebudayaan Jawa dan Nusantara pada
umumnya, keris tidak hanya berfungsi sebagai senjata penusuk tetapi juga sering dianggap sebagai benda pusaka yang
mempunyai kekuatan magis dan menjadi simbol kehormatan bagi pemakainya. Selain itu, keris juga merupakan benda
sejarah yang turut mewarnai kompleksitas pejalanan sejarah nusantara. Bahkan, jika kita merujuk pada babd, sejarah lisan,
cerita maupun sejarah modern. Tidak dapat ditampik bahwa keris banyak berfungsi sebagai objek kajian sejarah bahkan
tak jarang menjadi determinan dalam perkembangan sejarah itu sendiri. Ada beberapa teori yang berusaha menjelaskan
tentang asal-usul penggunaan keris di Nusantara. Teori yang pertama dikemukakan oleh GB Gardner dalam bukunya yang
berjudul Keris and Other Malay Weapon (1936). Oleh Gardner, keris dianggap sebagai perkembangan tingkat lanjut dari
jenis senjata tikam zaman prasejarah yang terbuat dari tulang ikan pari yang lazim digunakan oleh suku-suku yang tinggal
di kawasan Asia dan Australia. Teori yang kedua dikeukakan oleh A.J. BARNET KEMPRES yang menyebutkan bahwa
munculnya tradisi pembuatan keris di Nusantara dipengaruhi oleh kebudayaan perunggu yang berkembang di DONGSONG,
Vietnam sekitar abad ke-3 M. dia menduga bahwa keris merupakan perkembangan lebih lanjut dari jenis senjata penusuk
pada zaman perunggu. Senjata tikam pada zaman ini bentuknya menyerupai manusia berdiri paa gagangnya yang menyatu
dengan bilahnya, namun jika merujuk pada prasasti-prasasti dan gambar-gambar pada relief candi-candi Jawa dapat diduga
bahwa keris dikenal oleh masyarakat Jawa sejak abad ke 5M. pada prasasti ini dibuat sekitar tahun 500 M yang ditulis
dalam huruf Pallawa menggunakan bahasa Sansekerta. Prasasti ini menyebutkan tentang adanya sebuah mata air yang
bersih dan jernih, terdapat beberapa gambar yang diantaranya Trisula, kapak, sabit, kudi dan belati atau pisau yang
bentuknya mirip dengan keris (Purhita). Ketranoikab mengolah logam di Jawa semakin berkembang ketika pengaruh
kebudayaan India mulai masuk ke Nusantara sejak sekita abadke-5 M. pengaruh kebudayaan India tersebut dapat dilihat
pada gambar-gambar yang terdapatdi relief-relief candi di Jawa, terutama candi Borobudur dan Prmbanan. Pada relief-
relief tersebut gambar senjata tikam menyerupai lembaran daun-sebuah model senjata tikam ‘keris Buda’ dan dianggap
sebagai prototipe senjata keris tergolong jenis keris Buda. Dapat dilihat dari bentuknya keris buda berukuran pendek,
gemuk, dan agak tebal, mirip dengan senjata tikam yang berkembang di India. Relief tentang senjata menyerupai keris juga
terdapat di candi-candi yang beraa di Jawa Timur, misalnya di candi Singosari (dibangun pada tahun 1300M), candi Jawi
dan candi Panataran. Pada candi Singasaari terdapat relief yang menggambarkan senjata mirip keris-bentuknya masih
sama dengan yang terdapat pada Borobudur dan candi Prambanan. Hanya saja, gambar belati yang ada di candi
Prambanan. Di Candi Jawi juga terdapat selief dewi Durga sedang menggenggam belati yang ada di candi Jawi terlihat lebih
hali, lebih terang, dari pada yang ada di candi Prambanan. Hal ini menunjukkan telah terjadi peningkatan kualitas dalam
seni pembuatan keris. I candi Panataran juga terdapat relief yang menggabarkan Hanoman sedang memegag senjata yang
bentuknya tidak jauh berbeda dengan yang terdapat di candi-candi lainnya (Maisey, 1998). Meskipun senjata yang disebut
keris buda di atas wujud aslinya jarang bahkan sulit dijumpai, hal ini bukan berarti senjata tersebut secara nyata tidak ada.
Dugaan di atas diperkuat dengan pendapat Soekiman (1983) yang mengatakan bahwa keris buda merupakan keris pertama
yang prnah dibuat di Nusantara-ketika tanah Jawa berada dalam kekuasaan kerajaan Mataram kuno (Abad ke-8 sampai ke-
10). Keris vuda diperkirakan peninggalan keris generasi pertama yang kelak menjadi cikal bakal lahirnya keris. Namun
tepatnya-pada abad berapa dan pemerintah siapa keris buda dibuat belum diketahui secara pasti. Setelah orde kekuasaan
di Jawa berpindah ke Jawa Timur, dengan berdirinya beberapa kerajaan seperti Kahuripan, Jenggalam Daha dan Singsari
(abad ke-10 sampai abad ke-13), tradisi pembuatan keris sudah menunjukkan perkembangan yang mengesankan. Dari segi
kualita, keris yang dibuat pada periode ini juah lebih berkualitas dibandingkan dengan masa Mataram Kuno. Pada periode
ini dikenal keris dengan tangguh Jenggala. Keris yang dibuat oada zaman Jenggala terkenal dengan kualitas besinya yang
bagus dan penempaan pamornya yang prima.

Setelah ketiga kerajaan di atas runtuh. Lahirlah kerajaan majapahit (Abad13-15), kerajaan terbesar yang pernah eksis di
Tanah Jawa. Kerajaan Majapahit mencapai puncak kejayaan pada masa pemerintahan Hayam Wuruk dengan patihnya
Gajah Mda pada tahu 1294. Pada masa kerajaan inilah diduga kebudayaan keris menyebar luas hingga ke kawasan yang
sekarang ini disebut sebagai negeri tetangga seperti Malaysia, Brunei, Thailand, Filipina dan Kamboja.

Fase yang dianggap paling merepresentasikan kejayaan pembuatan keris di tanah Jawa adalah pada masa kerajaan
Mataram Islam. Pada masa iniperkembangan keris berlangsung secara pesat, baik secara kualitas maupun kuantotasnya.
Ada alasan pragmatis di balik permasalan pembuatan keris tersebut yaitu sebagau senjata bagi para prajurit Mataram.
Pada zaman pemerintahan Sultan Agung muncul dapur-dapur baru di antaranya yang paling terkenal adalah dapur
Nagasasra. Pada nassa ini juga telah dikenal budaya kitanan pada keris.

Tradisi pembuatn keris terus berlanjut pada era nom-noman yaitu setelah pecahnya Surakarta dan Yogyakarta pada tahun
1755. Pada era Pakubuwana terjadi kemajuan yang mencolok dalam penggarapan dan pemilihan bahan. Terjadi eksplorasi
setetik baru yang antara lain menghasilkan sejumlah dapur, ricikan (etail yang semakin tegas dalan, rapi dan beragam.
Eksperimantas pembuatan dan model pamor; stilisasi baru yang memasukkan ukuran sedikit lebih besar serta nuansa ncis
dn gagah. Dari sei bahan, semakin jelas terjadi kontrol kualitas lebih ketyat atas bahan pamor dan bajanya. Meskipun
secara estetik pada masa ini dianggap sebagai puncak keemasan tradisi pembuatan keris namun lambaat laun keris
kehilangan peran sentralnya dalam kebudayaan Jawa, karena aspek fungsionalnya telah merosot dari senjata baik dalam
arti fisik maupun spiritual menjadi sekedar perabit seremonial yang diagung-agungkan secara berlebihan. Keris adalah
termasuk jenis senjata tikam sebuah benda dapat digolongkan sebagai keris bilamana benda tersebut memenuhi kriteris.

a. Panjang keris yang lazim adalah antara 33 cm sampai 38 cm. namun bilah keris luar jawa panjang bilahnya bisa mencapai
58 cm, bahkan keris buatan Filipina Selatan panjangnya ada yang mencapai 64 cm. mengenai senjata tikam menyerupai
keris yang panjangnya di bawah ukur yang lazim menurut banyak ahli belum bisa dikategorikan sebagai keris tetapi keris-
kerisan.

b. Material keris yang baik harus dibuat dan ditempa dari tiga macam logam, minimal dua yaitu besi, baja dan bahan
pamor.keris-keris tua atau lebih tepatnya prototipe keris, misalnya keris buda, belum menggunakan pamor.

c. Pamor. 150 ragam mengandung dua pengertian. Yang pertama merujuk pada gambaran tertentu pada bilah yang berupa
garis, lengkungan, lingkaran, noda, titik atau belang-belang yang tampak pada permukan bilah keris. Sedangkan yang keda
merujuk pada bahan pembuatan pamor. Motif atau pola gambaran pamor terbentuk pada permukaan bulah keris karena
adanya perbedaan warna dan pern\bedaan nuansa dari bahan-bahan logam yang digunakan sebagai bahan baku
pembuatan keris dengan teknik tempa tertentu, tetapi bukan bersenyawa dengan atau lebur dengan bahan lainnya.
Karena adanya penyayatan pada permukaan bilah keris itu, gambaran pamor akan terbentuk. Teknik tempa dalam
pembuatan senjata berpamor ini merupakan ketrampilan Indonesia khususnya Pulau Jawa. Bahkan seni pamor itu mungkin
bisa dibilang penemuan orang Indonesia. Tidak ada bangsa lain selain indonesia yang adalam catatabn sejarah
kebudayaabya mengenai seni tempa senjata berpamor sebelum abad ke-10M.

d. Bagian terdiri dari 3 bagian utama yaitu; bilah, bilah keris harus membuat sudut tertentu terhadap ganja, tidak tegak
lurus; condong, leleh dan mayat. Ini adalah lambang sifat yan harus senantiasatunduk dan hormat bukan hanya pada sang
pencipta, namun juga pada sesamanya. Berdasarkan filosofi ini, pendapat yang mengatakan bahwa keris ada;ah dibuat
semata-mata untuk membunuh dengan sendirinya tertolak. Bagian wilahan juga dapat dibagi tiga yaitu bagian pucukan
yang paling atas, awak-aawak atau tengah, dan sor-soran atau pangkal. Pada bagian sor-soran inilah ricikan keris paling
banyak ditempatkan. Nama-nama rician keris ganja. Ganja adalah bagian bawah dari sebilah keris, seolah-olah merupakan
alas atau dasar dari bilah keris tersebut. Pada tengah ganja, ada lubang untuk memasukkan pesi. Bagian bilah dan ganja
merupakan satu-kesatuan yang tak terpisahkan. Bentuknya ganja sepintas lalu mirip dengn bentuktubuh cecak atao tokek
tanpa kaki. Bagian depannya mirip kepala cicak dan disebut sirah cecak. Ujung sirah cecak, pada bagian yang agak
meruncng disebut cocor. Dibelakang sirah cecak ada bagian ganja yang menyempit seperti leher lazim disebut gulu meled.
Bgitu pula bagian perut dan ekor ganja, sebutannya selalu dikaitkan dengan bagian tubuh cicak. Bagian perut ganja disebut
wetengan, wadhuk atau gendok sedang bagian ekor disebut buntut cecak. Lebar ganjanya antara 8,5 cm. ragam bentuk
ganja ada beberapa macam, yakni ganja sebut, rontal, mbathok mengkurep, wuwung, wilut (welut, dungkul, sepang, dan
kelap lintah. Ganja wuwung adalah bentuk ganja yang paling tua. Keris-keris tangguh segaluh, pejajaran dan tuban
kebanyakan memakai ganja wuwung. Tepat di tengah wadhuk ada lobang bergaris tengah kira-kira 0,8 cm untuk jalan
masuknya pesi keris. Pesi sering disalah ucapkan peksi adalah nama bagian ujung bawah sebua keris yang merupakan
tangkai dari keris itu. Bagian inilah yang masuk ke dalam hulu. Bagi keris-keris buatan Pulau Jawa, pesi ini panjangnya
antara 5-7 cm dengan penampang sekitar 5-9 mm. bentuk bulat panjang seperti pensil.

Eksoteri adalah telaah yang membahas hal-hal yyang dapat terlihat, dapat diraba, dan bisa diukur. Dalam dunia perkerisan,
eksoteri keris meliputi pembicaraan masalah dapur kris, pamor keris, warangka (sarung) keris, ukiran keris (hulu) termasuk
teknik pembuatan dan sejarah asal-usulnya. Bentuk bilah keris terdiri atas ratusan dapur. Dilihat dari bentuknya keris dapat
dibagi menjadi dua kategori yaitu keris lurus dan keris luk (berkelok-kelok). Jumlah kelokan keris selalu merujuk pada
bilangan gasal, tidak ada yang genap karena semua benda kebudayaan yang dibuat oleh manusia tidak pernah bersifat
sempurna, paling banyak 29. Di Pulau Jawa, keris yang luknya limabelas atau lebih digolongkan sebagai keris kalawijan atau
Palawijan. Dulu, keris kalawijan ini diberikan pada orang=orang yang eksentrik, yang terlalu pintar, yang punya kelebihan
atau yang punya kekurangn. Secara harafiah untuk menilai keris dapat ditilik dari 3 pedoman yaitu tangguh berarti
perkiraan. Dalam perkiraan di Pulau Jawa tangguh meliputi perkiraan gaya pembuatan. Jadi jika seseorang menyebut
tanggguh Jenggala, sepuh mengenai usia atau kapan tahun pembuatannya dan wutuh. Untuk bisa membedakan dapur
keris yang satu dengan lainnya orang perlu lebih dahulu memahami berbagai komponen atau rician keris. Tanpa tahu dan
faham benar mengenai ricikan keris, mustahil orang bisa mengetahui atau menentukan nama dapur keris.

bagian-bagian keris :
(http://visitjavacs.blogspot.com/)

Nama Propinsi di Jawa Indonesia


07.03 No comments
Provinsi DKI Jakarta Ibukota nya adalah Jakarta

Tarian Tradisional : Tari Ronggeng, Tari Yapong


Rumah Adat : Rumah Kebaya
Senjata Tradisonal : Golok
Lagu Daerah :Kicir-kicir, Jali-jali, Lenggang Kangkung, Keroncong Kemayoran, Surilang, Terang Bulan
Suku : Betawi
Julukan : Kota Metropolitan

Provinsi Jawa Barat (JABAR) Ibukota nya adalah Bandung


Tarian Tradisional : Tari Topeng Kuncaran, Tari Merak, Tari Jaipong
Rumah Adat : Rumah Kasepuhan Cirebon
Senjata Tradisonal : Kujang
Lagu Daerah :Bubuy Bulan, Cing Cangkeling, Es Lilin, Karatagan Pahlawan, Manuk Dadali, Panon Hideung,
Peuyeum Bandung, Pileuleuyan, Tokecang
Suku : Sunda
Julukan : Kota Kembang / Paris Van Java
Provinsi Banten Ibukota nya adalah Serang
Tarian Tradisional : Tari Topeng
Rumah Adat : Rumah Kesepuhan
Senjata Tradisonal : Kujang
Lagu Daerah : Dayung Sampan
Suku : Baduy, Sunda, dan Banten
Julukan : Kota Santri

Provinsi Jawa Tengah (JATENG) Ibukota nya adalah


Semarang
Tarian Tradisional :Tari bambangan Cakil, Tari Gandrung, Tari sintren
Rumah Adat : Rumah Joglo
Senjata Tradisonal : Keris
Lagu Daerah : Gambang Suling, Gek Kepriye, Gundul Pacul, Ilir-ilir, Jamuran, Bapak Pucung, Yen Ing Tawang
Ono Lintang, Stasiun Balapan
Suku : Jawa, Karimun, dan Samin
Julukan : Kota Lumpia / Kota Jamu

Provinsi Daerah Istimewa (DI) Yogyakarta Ibukota


nya adalah Yogyakarta
Tarian Tradisional : Tari Serimpi Sangupati, Tari Bedaya
Rumah Adat : Rumah Bangsal Kencono, Rumah Joglo
Senjata Tradisonal : Keris
Lagu Daerah : Pitik Tukung, Sinom, Suwe Ora Jamu, Te Kate Dipanah
Suku : Jawa
Julukan : Kota gudeg, kota pelajar, kota Seni dan Budaya

Provinsi Jawa Timur (JATIM) Ibukota nya adalah Surabaya


Tarian Tradisional : Tari Remong, Tari Reog Ponorogo
Rumah Adat : Rumah Joglo
Senjata Tradisonal : Clurit
Lagu Daerah : Keraban Sape, Tanduk Majeng
Suku : Jawa, Madura, Tengger, dan Osing
Julukan : Kota Pahlawan
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook

Nama Propinsi di Nusa Tenggaran dan Bali Indonesia


06.59 No comments

Provinsi Bali Ibukota nya adalah Denpasar


TarianTradisional : Tari Legong, Tari Kecak, Tari Pendet
Rumah Adat : Rumah Gapura Candi Bentar
Senjata Tradisonal : Keris
Lagu Daerah : Mejangeran, Ratu Anom
Suku : Bali Aga dan Bali Majapahit
Julukan : Pulau Dewata

Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) Ibukota nya adalah Mataram


Tarian Tradisional : Tari Mpaa Lenggogo, Tari Batunganga
Rumah Adat : Rumah dalam Loka Samawa
Senjata Tradisonal : Keris
Lagu Daerah : Helele U Ala De Teang, Moree, Orlen-Orlen, Pai Mura Rame, Tebe Onana, Tutu Koda
Suku : Bali, Sasak, Samawa, Mata, Dongo, Kore, Mbojo, Dompu, Tarlawi, dan Sumba

Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTT) Ibukota nya adalah Mataram


Tarian Tradisional : Tari Mpaa Lenggogo, Tari Batunganga
Rumah Adat : Rumah dalam Loka Samawa
Senjata Tradisonal : Keris
Lagu Daerah : Helele U Ala De Teang, Moree, Orlen-Orlen, Pai Mura Rame, Tebe Onana, Tutu Koda
Suku : Bali, Sasak, Samawa, Mata, Dongo, Kore, Mbojo, Dompu, Tarlawi, dan Sumba

Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook

Nama Propinsi di Kalimantan Indonesia


06.43 No comments

Provinsi Kalimantan Barat (KALBAR) Ibukota nya adalah Pontianak


Tarian Tradisional : Tari Monong, Tari Zapin Tembung
Rumah Adat : Rumah Istana Kesultanan Pontianak
Senjata Tradisonal : Mandau
LaguDaerah : Cik-Cik Periuk, Cak Uncang, Batu Ballah, Alok Galing, Tandak Sambas, Sungai Sambas
Kebanjiran, Alon-Alon
Suku : Kayau, Ulu Aer, Mbaluh, Manyuke, Skadau, Melayu-Pontianak, Punau, Ngaju, dan Mbaluh

Provinsi Kalimantan Tengah (KALTENG) Ibukota nya adalah Palangkaraya


Tarian Tradisional : Tari Balean Dadas, Tari Tambun & Bungai
Rumah Adat : Rumah Bentang
Senjata Tradisonal : Mandau
Lagu Daerah: Kalayar
Suku : Kapuas, Ot Danum, Ngaju, Lawangan, Dusun, Maanyan, dan Katingan

Provinsi Kalimantan Selatan (KALSEL) Ibukota nya


adalah Banjarmasin
Tarian Tradisional : Tari Baksa Kembang, Tari Radap Rahayu
Rumah Adat : Rumah Banjar Bubungan Tinggi
Senjata Tradisonal : Keris
Lagu Daerah :Ampar-Ampar Pisang, Paris Barantai, Saputangan Bapuncu Ampat
Suku : Ngaju, Laut, Maamyan, Bukit, Dusun, Deyah, Balangan, Aba, Melayu, Banjar, dan Dayak
Julukan : Kota Seribu Sungai

Provinsi Kalimantan Timur (KALTIM) Ibukota nya adalah Samarinda


Tarian Tradisional : Tari Perang, Tari Gong
Rumah Adat : Rumah Lamin
Senjata Tradisonal : Mandau
Lagu Daerah : Indung-Indung
Suku : Ngaju, Otdanum, Apokayan,Punan, Murut, Dayak, Kutai, Kayan, Punan, dan Bugis
Julukan : Kota Tepian

Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook

Nama Propinsi di Sulawesi Indonesia


06.33 No comments

Provinsi Sulawesi Utara (SULUT) Ibukota nya adalah Manado


Tarian Tradisional : Tari Maengkat, Tari Polo-palo
Rumah Adat : Rumah Pewaris
Senjata Tradisonal : Keris
Lagu Daerah : Esa Mokan, O Ina Ni Keke, Si Patokaan, Sitara Tillo
Suku : Minahasa, Bolaang Mangondow, Sangiher Talaud, Gorontalo, Sangir, Ternate, Togite, Morotai, Loda,
Halmahera, Tidore, dan Obi
Julukan : Kota Tinutuan

Provinsi Sulawesi Barat (SULBAR) Ibukota nya adalah Kota Mamuju


Tarian Tradisional : Tari Patuddu, Tari Kondo Sapata
Rumah Adat : Rumah adat Mamuju
Senjata Tradisonal : -
Lagu Daerah : Bulu Londong, Malluya, Io-Io, Ma'pararuk
Suku : Mandar, Mamuju, Bugis, dan Mamasa
Provinsi Sulawesi Tengah (SULTENG) Ibukota nya adalah Palu
Tarian Tradisional : Tari Lumense, Tari Pule Cinde, Tari Torompio,Tari Dero Poso
Rumah Adat : Rumah Pewaris
Senjata Tradisonal : Pasatimpo
Lagu Daerah : Tondok Kadadingku, Tope Gugu
Suku : Buol, Toli-toli, Tomini, Dompelas, Kaili, Kulawi, Lore, Pamona, Suluan, Mori, Bungku, Balantak, Banggai,
dan Balatar
Provinsi Sulawesi Tenggara (SULTRA) Ibukota nya adalah Kendari
Tarian Tradisional : Tari Dinggu, Tari Balumpa, Tari Lumense, Tari Manguru
Rumah Adat : Rumah Istana Buton
Senjata Tradisonal : Keris
Lagu Daerah : Peia Tawa-Tawa
Suku : Mapute, Mekongga, Landawe, Tolaiwiw, Tolaki, Kabaina, Butung, Muna, Bungku, Buton, Muna, Wolio,
dan Bugis

Provinsi Sulawesi Selatan (SULSEL) Ibukota nya adalah Makassar


Tarian Tradisional : Tari Bosara, Tari Kipas
Rumah Adat : Rumah Tongkonan
Senjata Tradisonal : Badik
Lagu Daerah : Angin Mamiri, Pakarena, Sulawesi Parasanganta, Ma Rencong
Suku : Mandar, Bugis, Toraja, Sa’dan, Bugis, dan Makassar
Julukan : Kota Daeng

Provinsi Gorontalo Ibukota nya adalah Gorontalo


Tarian Tradisional : Tari Paule Cinde
Rumah Adat : Rumah Sauraja
Senjata Tradisonal :Travalla
Lagu Daerah : Hulondalo li Pu'u , Bulalo Lo Limutu , Wanu Mamo Leleyangi
Suku : Gorontalo

Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook

Nama Propinsi di Maluku dan Papua Indonesia


06.25 No comments
Provinsi Maluku Ibukota nya adalah Ambon
Tarian Tradisional : Tari Lenso, Tari Cakalele
Rumah Adat : Rumah Baileo
Senjata Tradisonal : Parang Salawaku
Lagu Daerah :Rasa Sayang-sayange, Ayo Mama, Buka Pintu, Burung Tantina, Goro-Gorone, Huhatee, Kole-
Kole, Mande-Mande, Ole Sioh, O Ulate, Sarinande, Tanase
Suku : Buru, Banda, Seram, Kei, dan Ambon
Julukan : Kota Amon Manise

Provinsi Maluku Utara Ibukota nya adalah Ternate


sekarang Sofifi
Tarian Tradisional : Tari Lenso
Rumah Adat : Rumah Baileo
Senjata Tradisonal : Parang Sawalaku
Suku : Halmahera, Obi, Morotai, Ternate, dan Bacan
Provinsi Papua Barat Ibukota nya adalah Kota Manokwari
Tarian Tradisional : Tari Perang
Rumah Adat : Rumah Honai
Senjata Tradisonal : Pisau Belati
Lagu Daerah : Apuse, Yamko Rambe Yamko
Suku : Mey Brat, Arfak, Asmat, Dani, dan Sentan

Provinsi Papua Ibukota nya adalah Jayapura


Tarian Tradisional : Tari Selamat datang,Tari Musyoh
Rumah Adat : Rumah Honai
Senjata Tradisonal : Pisau Belati
Suku : Sentani, Dani, Amungme, Nimboran, Jagai, Asmat, dan Tobati
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook

Nama Propinsi di Sumatera Indonesia


07.04 No comments

Provinsi Nanggro Aceh Darussalam (NAD) Ibukota


nya adalah Banda Aceh
Tarian Tradisional : Tari Seudati, Tari Saman Meuseukat
Rumah Adat : Rumah Krong Bade
Senjata Tradisonal : Rencong
Lagu Daerah :Bungong Jeumpa, Lembah Alas, Piso Surit
Suku : Aceh, Gayo, Alas, Kluet, Tamiang, Singkil, Anak Jame, Simeleuw, dan Pulau
Julukan : Kota Serambi Mekkah

Provinsi Sumatera Utara (SUMUT) Ibukota nya adalah Medan


Tarian Tradisional : Tari Serampang Dua Belas, Tari Tor-tor
Rumah Adat : Rumah Bolon
Senjata Tradisonal : Piso Surit
Lagu Daerah : Anju Ahu, Bungo Bangso, Cikala Le Pongpong, Bungo Bangso, Butet, Dago Inang Sarge, Lisoi,
Madekdek Magambiri, Mariam Tomong, Nasonang Dohita Nadua, Rambadia, Sengko-Sengko, Siboga Tacinto,
Sinanggar Tulo, Sing Sing So, Tapian Nauli
Suku : Batak Karo, Batak Simalungun, Batak Fakfak, Batak Angkola, Batak Toba, Melayu, Nias, Batak
Mandailing, dan Maya-maya
Julukan : Kota Melayu Deli

Provinsi Sumatera Barat (SUMBAR) Ibukota nya


adalah Padang
arian Tradisional : Tari Piring, Tari Payung
Rumah Adat : Rumah Gadang
Senjata Tradisonal : Karih
Lagu Daerah : Ayam Den Lapeh, Barek Solok, Dayung Palinggam, Kambanglah Bungo, Kampuang Nan Jauh Di
Mato, Ka Parak Tingga, Malam Baiko, Kampuang nan Jauh di Mato, Kambanglah Bungo, Indang Sungai
Garinggiang, Rang Talu
Suku : Minangkabau, Melayu, dan Mentawai, Tanjung Kato, Panyali, Caniago, Sikumbang, dan Gusci

Provinsi Riau Ibukota nya adalah Pekan Baru


Tarian Tradisional : Tari Joged Lambak, Pedang Jenawi
Rumah Adat : Rumah Melayu Selaso Jatuh Kembar
Senjata Tradisonal : Badik
Lagu Daerah :Soleram, Kebangkitan Melayu, Tanjung Katung, Bungo Cempako, Lancang kuning, Ayam Putih
Pungguk, Makan Sirih, Uyang Bagan Tak Ondak Belaya, Mak Long, Tuanku Tambusai, Pak Ngah Balek, Puteri
Tujuh, Dedap Durhaka, Kutang Barendo.
Suku : Melayu, Akit, Talang Mamak, Orang utan Bonai, Sakai, dan Laut, dan Bunoi
Julukan : Kota Bertuah,Bumi melayu lancang kuning, Bumi segantang lada, Bumi gurindam dan Negeri Pantun.
Provinsi Kepulauan Riau Ibukota nya adalah Tanjung Pinang
Tarian Tradisional : Tari Tandak
Rumah Adat : Rumah Selaso Jatuh Kembar
Senjata Tradisonal : Ulu Kundit, Pedang Jenawi
Suku :Melayu, Siak, dan Sakai
Provinsi Jambi Ibukota nya adalah Jambi
Tarian Tradisional : Tari Sekapur Sirih, Tari Selampit Delapan
Rumah Adat : Rumah Panjang
Senjata Tradisonal : Keris
Lagu Daerah : Batanghari, Soleram, Injit-Injit Semut, Pinang Muda, Selendang Mayang
Suku : Batin, Kerinci, Penghulu, Pedah, Melayu, Jambi, Kubu, dan Bajau

Provinsi Sumatera Selatan (SUMSEL) Ibukota nya adalah Palembang


Tarian Tradisional : Tari Tanggai, Tari Putri Bekhusek
Rumah Adat : Rumah Limas
Senjata Tradisonal : Keris
Lagu Daerah : Cuk Mak Ilang, Dek Sangke, Gending Sriwijaya, Kabile-bile, Tari Tanggai
Suku : Melayu, Kikim, Semenda, Komering, Pasemah, Lintang, Pegagah, Rawas, Sekak Rambang, Lembak,
Kubu, Ogan, Penesek Gumay, Panukal, Bilida, Musi, Rejang, dan Ranau
Julukan : Kota Pempek

Provinsi Bangka Belitung (BABEL) Ibukota nya adalah Pangkal Pinang


Tarian Tradisional : Tari Puteri Bekhusek
Rumah Adat : Rumah Rakit, Rumah Limas
Senjata Tradisonal : Siwar Kecil
Suku : Bangka, Melayu, dan Tionghoa
Provinsi Bengkulu Ibukota nya adalah Bengkulu
Tarian Tradisional : Tari Andun, Tari Bidadari
Rumah Adat : Rumah Rakyat
Senjata Tradisonal : Keris
Lagu Daerah : Lalan Belek
Suku : Muko-muko, Pekal, Serawai, Pasemah, Enggano, Kaur, Rejang, dan Lembak
Provinsi Lampung Ibukota nya adalah Bandar
Lampung
Tarian Tradisional : Tari Jangget, Tari Melinting
Rumah Adat : Rumah Rakyat
Senjata Tradisonal :Badik
Suku : Pesisir, Pubian, Sungkai, Semenda, Seputih, Tulang Bawang, Krui Abung, dan Pasemah

Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook