Anda di halaman 1dari 15

Amalgam

Definisi Amalgam

Amalgam adalah campuran dari dua atau beberapa logam, salah satunya adalah
merkuri. Aloi amalgam terdiri atas tiga atau beberapa logam. Amalgam itu
sendirimerupakan kombinasi aloi dengan merkuri melalui suatu proses yang disebut
amalgamasi atau triturasi. Campuran merupakan bahan plastis dimasukkan ke dalam
kavitasdan bahan tersebut menjadi keras karena kristalisasi (Baum, 2012).

Komposisi Amalgam

Komposisi bahan restorasi dental amalgam terdiri dari perak, timah, tembaga,
merkuri, platinum, dan seng. Unsur – unsur kandungan bahan restorasi amalgam
tersebut memiliki fungsinya masing – masing, dimana sebagian diantaranya akan
saling mengatasi kelemahan yang ditimbulkan logam lain, jika logam tersebut
dikombinasikan dengan perbandingan yang tepat. Pada Tabel 1 dapat dilihat komposisi
persentase berat kandungan alloy amalgam (Anusavice, 2004).

Alloy Presentase Berat (%)

Silver 65 (maksimum)

Tin 29 (maksimum)

Copper 6 (maksimum)

Zinc 2 (maksimum)

Mercury 3 (maksimum)

Palladium 0,5
Klasifikasi Amalgam

Amalgam dapat diklasifikasikan atas beberapa jenis menurut Craig (1993) yaitu :
1. Berdasarkan jumlah metal alloy, yaitu :
a. Alloy binary, contohnya : silver-tin
b. Alloy tertinary, contohnya : silver-tin-copper
c. Alloy quartenary, contohnya : silver-tin-copper-indium
2. Berdasarkan ukuran alloy, yaitu :
a. Microcut, dengan ukuran 10 - 30 µm.
b. Macrocut, dengan ukuran lebih besar dari 30 µm.
3. Berdasarkan bentuk partikel alloy, yaitu :
a. Alloy lathe-cut
Alloy ini memiliki bentuk yang tidak teratur.

b. Alloy spherical

Alloy spherical dibentuk melalui proses atomisasi. Dimana cairan


alloy diatomisasi menjadi tetesan logam yang berbentuk bulat kecil. Alloy
ini tidak berbentuk bulat sempurna tetapi dapat juga berbentuk persegi,
tergantung pada teknik atomisasi dan pemadatan yang digunakan.

c. Alloy spheroidal
Alloy spheroidal juga dibentuk melaui proses atomisasi.
4. Berdasarkan kandungan tembaga
Kandungan tembaga pada amalgam berguna untuk meningkatkan
kekuatan (strength), kekerasan (hardness), dan ekspansi saat pengerasan.
Pembagian amalgam berdasarkan kandungan tembaga yaitu:
a. Alloy rendah copper (low copper alloy)
Low copper alloy ini mengandung silver (68-70%), tin (26-27%), copper
(4-5%), zinc (0-1%).
b. Alloy tinggi copper (high copper alloy)
High copper alloy mengandung silver (40-70%), tin (22-30%), copper
(13-30%), zinc (0-1%). Alloy ini dapat diklasifikasikan sebagai:
a) Admixed/dispersi/blended alloys
Alloy ini merupakan campuran spherical alloy dengan lathe-cut
alloy dengan komposisi yang berbeda yaitu high copper spherical alloy
dengan low copper lathe-cut alloy. Komposisi seluruhnya terdiri atas
silver (69%), tin (17%), copper (13%), zinc (1%).
b) Single composisition atau unicomposition alloys
Tiap partikel dari alloy ini memiliki komposisi yang sama.
Komposisi seluruhnya terdiri atas silver (40-60%), tin (22-30%), copper
(13-30%), zinc (0-4%).
5. Berdasarkan kandungan zinc
a. Alloy mengandung seng: mengandung lebih dari 0.01% zinc.
b. Alloy bebas seng: mengandung kurang dari 0.01% zinc.

Kelebihan dan Kekurangan Amalgam

Menurut Anusavice (2003) Kelebihan dan kekurangan Amalgam dalam


kedokteran gigi adalah :

Kelebihan :

 Dapat dikatakan sejauh ini amalgam adalah bahan tambal yang paling kuat
dibandingkan dengan bahan tambal lain dalam melawan tekanan kunyah,
sehingga amalgam dapat bertahan dalam jangka waktu yang sangat lama di
dalam mulut (pada beberapa penelitian dilaporkan amalgam bertahan hingga
lebih dari 15 tahun dengan kondisi yang baik) asalkan tahap-tahap penambalan
sesuai dengan prosedur.
 Ketahanan terhadap keausan sangat tinggi, tidak seperti bahan lain yang pada
umumnya lama kelamaan akan mengalami aus karena faktor-faktor dalam
mulut yang saling berinteraksi seperti gaya kunyah dan cairan mulut.
 Penambalan dengan amalgam relatif lebih simpel dan mudah dan tidak terlalu
“technique sensitive” bila dibandingkan dengan resin komposit, di mana sedikit
kesalahan dalam salah satu tahapannya akan sangat mempengaruhi ketahanan
dan kekuatan bahan tambal resin komposit.
 Biayanya relatif lebih rendah

Kekurangan :

 Secara estetis kurang baik karena warnanya yang kontras dengan warna gigi,
sehingga tidak dapat diindikasikan untuk gigi depan atau di mana pertimbangan
estetis sangat diutamakan.
 Dalam jangka waktu lama ada beberapa kasus di mana tepi-tepi tambalan yang
berbatasan langsung dengan gigi dapat menyebabkan perubahan warna pada
gigi sehingga tampak membayang kehitaman.
 Pada beberapa kasus ada sejumlah pasien yang ternyata alergi dengan logam
yang terkandung dalam bahan tambal amalgam. Selain itu, beberapa waktu
setelah penambalan pasien terkadang sering mengeluhkan adanya rasa sensitif
terhadap rangsang panas atau dingin. Namun umumnya keluhan tersebut tidak
berlangsung lama dan berangsur hilang setelah pasien dapat beradaptasi.
 Hingga kini issue tentang toksisitas amalgam yang dikaitkan dengan merkuri
yang dikandungnya masih hangat dibicarakan. Pada negara-negara tertentu ada
yang sudah memberlakukan larangan bagi penggunaan amalgam sebagai bahan
tambal.
 Sering menyebabkan kebocoran mikro dan sekunder karies. Solusinya
enggunakan “cavity varnish” yang mengandung larutan resin alami atau sintetis
dalam pelarut yang menguap misalkan eter dan harus tahan air.
 Mengakibatkan rasa nyeri bila menimbulkan arus galvanis bersama dengan
tumpatan logam lain. Solusinya dengan melepas tumpatan logam lain sebelum
memakai tumpatan amalgam.
Indikasi dan kontra indikasi
Indikasi amalgam menurut Anusavice (2003) adalah :
1. Sebagai bahan restorasi permanen pada kavitas klas I, klas II, dan klas V dimana
faktor estetis bukanlah suatu hal yang penting.

2. Dapat dikombinasikan dengan pin retentif untuk menempatkan mahkota.

3. Dipergunakan dalam pembuatan die.

4. Sebagai bahan pengisian saluran akar retrograde.

5. Dilihat dari segi biokompatibilitasnya, amalgam memiliki adaptasi yang cukup


baik pada jaringan di rongga mulut terutama email dari gigi tersebut.

Kontra Indikasi amalgam adalah :

Efek Samping Penggunaan Merkuri

Kandungan merkuri dalam bahan restorasi amalgam dalam beberapa peristiwa


memang dapat menyebabkan terjadinya reaksi hipersensitivitas atau alergi. Tetapi
peristiwa alergi yang terjadi pada pasien yang menggunakan restorasi amalgam
tidaklah signifikan, karena tidak setiap pasien yang melakukan treatment menggunakan
amalgam mengalami alergi.Beberapa penelitian menerangkan bahwa penggunaan
restorasi amalgam dapat pula menyebabkan terjadinya gangguan kesehatan secara
sistemik seperti kerusakan pada ginjal, alergi atau hipersensitivitas atau gangguan
terhadap neurobehavior. Namun, apabila penggunaan alamgam dilakukan secara benar,
tidak akan terjadi masalah terhadap biokombatibilitas dari restorasi amalgam (Craig,
1993).
Seseorang dapat terpapar merkuri daridiet makanan, minuman, udara, dan
restorasi amalgam.Merkuri yang terlepas dari bahan restorasi amalgam biasanya terjadi
akibat adanya penguapan merkuri. Uap merkuri pada manusia dapat ditemukan pada
hembusan nafas, pada rongga mulut dengan keadaan mulut terbuka atau
teertutupmelalu kateter yang dipasang ditrakea melalu bronkoskop. Data dari
penelitian menjelaskan bahwa merkuri secara terus menerus terlepas dalam rongga
mulut dari bahan restorasi amalgam. Tingkat pelepasan merkuri pada seseorang
dipengaruhi oleh banyak factor yaitu area restorasi, usia, diet, komposisi amalgam, dan
kuantitas permukaan yang mengalami oksidasi. Uap merkuri dapat terlarut pada udara
intraoral ataupun oleh saliva, kemudian dapat penetrasi ke organisme melalui banyak
cara (Uçar and Brantley, 2011).
World Health Organization (WHO) menjelaskan bahwa ditemukan kadar
merkuri dalam urin yang lebih tinggi yaitu sekitar 5 sampai 20 pada orang yang
mengkonsumsi seafood dengan frekuensi seminggu sekali jika dibandingkan dengan
kadar merkuri akibat pajanan restorasi amalgam yaitu sekitar 1 atau sekitar 1
mg/(Craig, 1993).
WHO merekomendasikan nilai batas paparan merkuri jangka panjang untuk
para pekerja atau operator adalah sebesar 25selain itu WHO merekomendasikan
paparan yang merkuri untuk wanita dalam masa subur harus lebih rendah dari nilai
standar yaitu sekitar 10 (bindslev, 1991).
Penguapan merkuri dari bahan restorasi amalgam lebih kecil jika dibandingkan
dengan pengkonsumsian berbagai jenis ikan. Peningkatan kadar amalgam dalam urin
dan darah dapat dipengaruhi oleh berbagai factor, tidak hanya dipengaruhi oleh
merkuri yang berasal dari bahan restorasi amalgam. Secara keseluruhan merkuriyang
berasal dari amalgam hanya memberikansedikit pengaruh terhadap total kadar merkuri
dalam tubuh .secara epidemiologi, kadar merkuri dalam urin dan darah berkolerasi
dengan jumlah paparan yang berasal dari lingkungan dan diet (Craig, 1993).
Pencemaran merkuri terhadap lingkungan hidup dapat menimbulkan dampak
negatif pada kesehatan manusia. Pencemaran tersebut akan menyebabkan terjadinya
toksisitas atau keracunan tubuh manusia. Hal ini dapat terjadi pada lingkungan
pekerjaan seperti pertambangan, pertanian, industri, farmasi, kedokteran gigi dan aa
banyak pekerjaan lain dengan potensi paparan terhadap merkuri. Pencemaran merkuri
di lingkungan dokter dapat terjadi pada saat proses pembuatan amalgam sampai
pemaaian amalgam sebagai tumpatan gigi (Silalahi, 2002).
1. Toksik merkuri
Toksik merkuri berkaitan dengan afinitasnya untuk membentuk ikatn
kovalen dengan gugus sulfhidril yang akan menganggu sistem enzim dalam
organ. Keracunan merkuri terjadi karena terbentuknya senyawa yang mudah di
serap yaitu merkuri yang teroksidasi atau terikat dengan sulfida. Merkuri dapat
diabsorbsi oleh tubuh melalui tiga cara yaitu inhalasi, pencernaan, dan
permukaan kulit. Inhlasi adalah jalur utama absorbsi persenyawaan merkuri
yaitu sebesar 80% (Silalahi, 2002).

2. Toksisitas akut
Lemah,mual, muntah, diare disertai lendir dan darah, sakit kepala, sukar
berbicara dan menelan, kulit pucat dingin,iritasi membran mukosa bronkus,
pneumonitis yang diikuti demam dan dispena, rasa sakit dan terbakar di
kerongkongan dan perut, penyempitan lapangan pandang, serta berkurangnya
pengeluaran air seni sampai berhenti sama sekali (Silalahi, 2002).
3. Toksisitas kronis
Paparan yang terus menerus dengan merkuri akan menimbulkan tiga
gejala berupa eretisme (keadaan sangat mudah terangsang), tremor, dan
stomatitis. Gejala-gejala neurologis dan psikis merupakan gejala yang paling
karakteristik. Gejala dini nonspesifik berupa anoreksia, penurunan berat badan,
dan sakit kepala. Kemudian gejala ini diikuti gangguan-gangguan yang lebih
karakteristik seperti iritabilitas meningkat,gangguan tidur,mudah terangsang,
kecemasan,depresi,gangguan daya ingat, dan kehilangan kepercayaan diri.
Keracunan berat sering berakibat kelainan bicara terutama mengenai
pengecapan (Silalahi, 2002).

Sifat – sifat Amalgam


1. Sifat Fisik Amalgam
a) Creep ( Tekanan )

Creep adalah sifat viskoelastik yang menjelaskan perubahan dimensi


secara bertahap yang terjadi ketika material diberi tekanan atau beban. Untuk
tumpatan amalgam, tekanan menguyah yang berulang dapat menyebabkan creep.
ANSI-ADA specification no.1 menganjurkan agar creep kurang dari 3%.
Amalgam dengan kandungan tembaga tinggi mempunyai nilai creep yang jauh
lebih rendah, beberapa bahkan kurang dari 0,1% (Anusavice, 2004).
Tingkat creep terbukti mempunyai hubungan dengan kerusakan tepi dari
amalgam tradisional yang kandungan tembaganya rendah, yaitu makin tinggi
creep, semakin besar derajat kerusakan tepi. Tepi dari amalgam dengan tingkat
creep tinggi tampak tercungkil cukup parah (Anusavice, 2004).
b) Stabilitas Dimensional
Idealnya amalgam harus mengeras tanpa perubahan dimensinya dan
kemudian tetap stabil. Amalgam dapat memuai dan menyusut tergantung pada
cara manipulasinya, idealnya perubahan dimensi kecil saja. Perubahan
dimensional dari amalgam bergantung pada seberapa banyak amalgam tertekan
pada saat pengerasan dan kapan pengukuran dimulai. ADA menyebutkan bahwa
amalgam dapat berkontraksi atau berekspansi lebih dari 20μm / cm, diukur pada
30°C, 5 menit dan 24 jam sesudah dimulainya triturasi dengan alat yang
keakuratanya tidak sampai 0,5μm. Ekspansi yang berlebihan juga dapat
menimbulkan tekanan pada pulpa dan kepekaan pascaoperatif (Anusavice,
2004).
Beberapa faktor penting yang mempengaruhi perubahan dimensi adalah :
 Komposisi alloy : semakin banyak jumlah silver dalam amalgam, maka akan
lebih besar pula ekxpansi yang terjadi
 Rasio mercury (alloy) : makin banyak mercury, akan semakin besar tingkat
ekspansinya.
 Ukuran partikel alloy : dengan berat yang sama, jika ukuran partikel
menyusut, maka total area permukaan alloy akan meningkat.
 Waktu triturasi : merupakan faktor paling penting. Secara umum, semakin
lama waktu triturasi, maka ekspansi akan lebih kecil.
 Tekanan kondensasi : jika amalgam tidak mengalami kondensasi setelh
triturasi, akan terjadi kontraksi dalam skala besar karena tidak tergantung
difusi mercury ke alloy (Anusavice, 2004).
c) Difusi Termal
Difusi termal amalgam adalah 40 kali lebih besar dari dentin sedangkan
koefisien ekspansi termalnya 3 kali lebih besar dari dentin yang mengakibatkan
mikroleakage dan sekunder karies (Anusavice, 2004).
d) Abrasi
Proses abrasi yang terjadi saat mastikasi makanan, berefek pada hilangnya
sebuah substansi / zat, biasa disebut wear. Mastikasi melibatkan pemberian
tekanan pada tumpatan, yang mengakibatakan kerusakan dan terbentuknya
pecahan / puing amalgam (Anusavice, 2004).

2. Sifat Kimia Amalgam

a) Reaksi Elektrokimia Sel Galvanik

Korosi galvanik atau bimetalik terjadi ketika kedua atau lebih logam
berbeda atau alloy berkontak dengan larutan elektrolit, dalam hal ini adalah
saliva. Besarnya arus galvanis dipengaruhi oleh lama / usia restorasi, perbedaan
potensial korosi sebelum berkontak dan daerah permukaan ( Craig, 2002).
Jarak yang cukup lebar / besar dihasilkan dan berkontak elektrik dari
beberapa restorasi secara in vivo. Untuk restorasi amalgam – amalgam,
perbedaan potensial korosi sebelum berkontak mungkin akan berguna dalam
memprediksi besarnya arus galvanis, yang mana paling tidak perbedaan keluar
adalah 24 V ( Craig, 2002).
Hubungan lama restorasi dengan besar arus galvanis berbanding terbalik,
artinya semakin lama usia restorasi amalgam dengan tumpatan lainnya, semakin
kecil arus galvanis yang dihasilkan ( Craig, 2002).

b) Korosi

Korosi adalah reaksi elektrokimiawi yang akan menghasilkan degradasi


struktur dan properti mekanis. Banyak korosi amalgam terjadi pada bagian pits
dan cervical. Korosi dapat mengurangi kekuatan tumpatan sekitar 50%, serta
memperpendek keawetan penggunaannya ( Craig, 2002).

c) Tarnis

Reaksi elektrokimia yang tidak larut, adherent, serta permukaan film yang
terlihat dapat menyebabkan tarnish. Penyebab discoloration yang paling terkenal
adalah campuran silver dan copper sulfida karena reaksi dengan sulfur dalam
makanan dan minuman ( Craig, 2002).

3. Sifat Mekanik Amalgam


a). Kekuatan

Dental amalgam mempunyai berbagai macam struktur, dan kekuatan


struktur tersebut tergantung dari sifat individu dan hubungannya antara satu
struktur dengan struktur yang lainnya (Anusavice, 2004).
Dental amalgam adalah material yang brittle / rapuh. kekuatan tensile
amalgam lebih rendah dibanding kekuatan kompresif. kekuatan komperesif ini
cukup baik untuk mempertahankan kekuatan amalgam, tetapi rendahnya
kekuatan tensile yang memperbesar kemungkinan terjadinya fraktur / retakan
(Anusavice, 2004).
Faktor yang mempengaruhi kekuatan amalgam:
 Rasio mercury (Alloy) : jika mercury yang digunakan terlalu sedikit, maka
partikel alloy tidak akan terbasahi secara sempurna sehingga bagian restorasi
alloy tidak akan bereaksi dengan mercury, menyisakan peningkatan lokal
porositas dan membuat amalgam menjadi lebih rapuh
 Ukuran dan Bentuk partikel : kekuatan amalgam diperoleh dengan ukuran
partikel yang kecil, mendukung kecenderungan fine atau microfine particles.
 Porositas : sejumlah kecil porositas pada amalgam akan mempengaruhi
kekuatan.
 Efek triturasi : efek ini tergantung pada jenis lugam campur amalgam, waktu
triturasi, dan kecepatan amalgamator.
 Efek laju pengerasan amalgam : spesifikasi ADA menyebutkan kekuatan
kompresif minimal adalah 80 Mpa pada 1 jam dari amalgam komposisi
tunggal yang kandungan tembaganya tinggi sangatlah besar.

4. Sifat Biologi Amalgam

a). Alergi
secara khas respon alergi mewakili antigen dengan reaksi antibodi yang
ditandai dengan rasa gatal, ruam, bersin, kesulitan bernapas, pembengkakan, dan
gejal lain ( Craig, 2002).

Dermaititis kontak atau reaksi hipersnsitif tipe 4 dari commbs mewakili


efek samping fisiologis yang paling mungkin terjadi pada amalgam gigi, tetapi
reaksi ini terjadi kurang dari 1% dari populasi yang dirawat ( Craig, 2002).

b). Toksisitas
sejak awal penggunaannya kemungkinan efek samping dari air raksa
sudah mulai dipertanyakan. kadang - kadang masi ada dugaan bahwa keracunan
air raksa dari tambalan gigi adalah penyebab dari penyakit - penyakit tertentu
yang diagnosisnya tidak jelas dan ada bahaya bagi dokter gigi atau pasiennya.
Ketika uap air raksa terhirup selama pengadukan, penempatan dan pembuangan.
suatu analisis pada dentin dibawah tambalan amalgam mengungkapkan adanya
air raksa yang turut berperan dalam perubahan warna gigi ( Craig, 2002).

Sejumlah air raksa dilepaskan pada saat pengunyahan tetapi


kemungkinan keracunan dari air raksa yang menembus gigi atau sensititasi
terhadap garam -garam air raksa yang larut dari permukaan amalgam jarang
tejadi ( Craig, 2002).

Jenis-jenis Amalgam

Menurut Baum, dkk pada tahun 1997 jenis-jenis amalgam yaitu :

1. Amalgam klas II insipient


Lesi insipien biasanya kecil dan terletak tepat di bawah titik kontak anatomik
dari gigi. Pada gigi yang maposisi titik kontak yang sesungguhnya bisa berada
dilain kontak, yang tentunya akan mengubah lokasi lesi.
2. Amalgam klas II yang diperluas
Amalgam yang diperluas jelas lebih besar karena daerah-daerah dalam kavitas
atau karies rekuren di sekitar tambalan lama. Ukuran resorasi yang diperluas
tergantung pada situasi. Jika misalnya karies merunyak di bawah email sepanjang
pinggir gingival, dasar gingiva harus diperluas kearah akar untuk menghilangkan
email yang tidak mempunyai dukungan. Juga perluasan fasial dan lingual dari
karies menentukan lebar preparasi kavitas.
3. Preparasi klas V amalgam
Restorasi ini dibatasi oleh permukaan fasial dari molar dan premolar (kadang-
kadang meliputi permukaan lingual dari molar), dimaksud untuk menambal karies
dan untuk menggantikan substansi gigi yang berpotensi karies didekat gingiva.
Secara umum, ragangan kavitas klas v hanya meliputi email dan dentin. Suatu
kesalahan yang umum terjadi adalh membatasi panjangnya kavitas dan mengakhiri
tepi mesial dan distal ditengah-tengah email yang terdekalsifikasi.

Reaksi Pengerasan Amalgam

Reaksi pengerasan amalgam dimulai setelah alloy dan merkuri dicampur.


Pencampuran ini menyebabkan lapisan luar partikel alloy larut dalam merkuri
dan membentuk dua fase baru yang solid pada temperatur kamar. Reaksinya
adalah sebagai berikut:
Ag3Sn + Hg Ag3Sn + Ag2Hg3 + Sn(7-8)Hg
γ + merkuri γ + γ1 + γ2
powder liquid alloy yang matriks
tidak bereaksi

Tidak semua partikel alloy akan larut dalam merkuri. Struktur bahan
setelah reaksi pengerasan berupa struktur inti (γ yang tidak bereaksi), γ1 dan γ2
yang secara mikroskopis membentuk suatu susunan jala yang tidak terputus-
putus.
Menurut ANSI/ADA specificatin no.1, kekerasan maksimal amalgam
dicapai setelah 24 jam pengerasan. Reaksi pengerasan yang baik dengan
pemampatan yang cukup akan mencegah terjadinya ekspansi maupun kontraksi
yang tidak diinginkan. Ekspansi maupun kontraksi tersebut merupakan
manifestasi dari perubahan dimensi.
Pada high-copper amalgam, tembaga akan terdisitribusi secara merata.
Peningkatan kandungan tembaga dalam alloy akan mempengaruhi reaksi
pengerasan. Sehingga untuk amalgam tipe high copper terdapat reaksi sekunder
yang berlangsung setelah reaksi pertama. Reaksi yang terjadi adalah sebagai
berikut:
γ 2 + Ag-Cu Cu6Sn5 + γ1
Setelah reaksi sekunder ini terjadi, amalgam tidak mengandung atau
sedikit mengandung fase γ2.
Modifikasi reaksi pengerasan yang terjadi pada amalgam tipe high copper
menghasilkan beberapa kelebihan, yaitu:
a. Compressive strength lebih tinggi
b. Final strength terjadi lebih cepat
c. Meminimalisasi creep
d. Meminimalisasi korosi
e. Hardness yang lebih tinggi

Proses amalgamasi
Amalgam merupakan kombinasi alloy dengan merkuri melalui suatu
proses yang disebut amalgamasi atau triturasi. Campuran yang merupakan
bahan plastis dimasukkan ke dalam kavitas dan bahan tersebut menjadi keras
karena kristalisasi.

Triturasi amalgam dapat dilakukan dengan cara manual dan masinal. Cara
manual dilakukan dengan menggunakan alu dan mortal. Homogenitas amalgam
tergantung dari tekanan yang terjadi antara alu dan lumpang. Tekanan yang
berbeda – beda dari operator menyebabkan kekuatan amalgam yang berbeda
homogenitasnya sehingga hasilnya kurang baik. Lain halnya dengan cara
masinal yang tekanannya selalu sama sehingga menghasilkan amalgam yang
homogen.

Manipulasi Amalgam

Manipulasi amalgam dapat melalui proses :

1. Proportioning
Perbandingan antara alloy dan merkuri harus sesuai. Menggunakan
perbandingan alloy dan mercury 5:7 atau 5:8. Kelebihan mercury
mempermudah triturasi dan dapat diperoleh hasil campuran yang plastis Jika
mercury yang digunakan terlalu sedikit, maka partikel alloy tidak akan
terbasahi secara sempurna sehingga bagian restorasi alloy tidak akan
bereaksi dengan mercury, menyisakan peningkatan lokal porositas dan
membuat amalgam menjadi lebih rapuh.
2. Triturasi
Pencapuran amalgam alloy dan merkuri dengan menggunakan amalgamator
selama waktu yang telah ditentukan. Proses triturasi dapat dilakukan dengan
cara manual dan mekanis.
3. Kondensasi
Teknik kondensasi yang baik akan memeras keluar merkuri dan
menghasilkan fraksi volume dari fase matriks yang lebih kecil. Tekanan
kondensasi yang tinggi diperlukan untuk mengurangi porositas dan
mengeluarkan merkuri dari amalgam lathe- cut. Sebaliknya, amalgam sferis yang
dimampatkan dengan tekanan ringan akan mempunyai kekuatan yang baik.
4. Trimming dan Carving
Amalgam yang dibuat dari serbuk alloy yang kasar lebih sukar mengukirnya
karena kepingan alloy yang agak besar dapat tertarik oleh instrument dari
permukaan. Apabila dikehendaki pengukiran yang mudah, dapat menggunakan
alloy spheris.
5. Polishing.
Amalgam konvensional baru dapat dipoles palng cepat 24 jam
setelah penambalan, yaitu setelah tambalan cukup kuat. Amalgam yang
terbuat dari alloy kaya kuprum lebih cepat mendapatkan kekuatannya,
disebutkan bahwa bahan ini dipoles tidak lama setelah penambalan.