Anda di halaman 1dari 6

MK: Analisis Kompleks/ 3 SKS

Rasmuin Baco Minu

BAHAN AJAR MATA KULIAH ANALISIS KOMPLEKS

BILANGAN KOMPLEKS
Dosen: Rasmuin Baco Minu
Pertemuan ke-2
Sifat-sifat dari |z|
Untuk setiap bilangan kompleks z dan w berlaku sifat-sifat berikut:
1. | z ||  z || z |
2. |z-w| = | w- z|
3. | z |2 | z 2 | zz ; jadi jika z  0, 1/z = z /|z|2
4. |zw| = |z||w|
5. |z/w| = |z|/|w| untuk w  0
6. |z+w|  |z| + |w|
7. ||z|-|w||  |z - w|
8. |z|-|w|  |z +w|
Sifat 6 dikenal sebagai ketaksamaan segitiga
Bukti: |z+w|  |z| + |w|
________
|z+w|2 = ( z  w)( z  w) (sifat 3)
__ __
= ( z  w)( z  w)

= z z  ww  z w zw

= | z |2  | w |2 2 R ( zw ) sifat 3 dan ( z w zw )  2 R ( zw )

 | z |2  | w |2 2 | zw | ( R( z ) | z | )

= | z |2  | w |2 2 | z || w | (| z |  | w |) 2
Karena besaran-besaran dalam langkah pertama dan terakhir tidak negatif maka
ketidaksamaan segitiga terpenuhi

Korespondensi antara konsep-konsep geometri analitik dengan bilangan kompleks dapat


ditingkatkan dengan menyajikan bentuk kompleks persamaan pada bidang datar (perhatikan
contoh 2).

Contoh 2. Tunjukkan bahwa persamaan |z+i| =2 merupakan lingkaran. Tentukan pusat dan
jari-jarinya.

1 Bau-Bau, 20 Oktober 2008


MK: Analisis Kompleks/ 3 SKS
Rasmuin Baco Minu

|z+i| = 2 atau dapat diubah menjadi |z-(-i)| = 2. Perasamaan terakhir ini menyatakan bahwa
jarak antara titik-titik pada z = x+iy ke titik tertentu z =-i sama dengan 2. Lingkaran ini
berpusat pada –i atau (0,-1) dan berjari-jari 2.
Dengan cara aljabar kita dapat nyakan z = x +iy, sehingga,
|z-(-i)| = 2  | x +iy -(-i)| = 2
 | x -i(y +1)| = 2
 (| x –i(y +1)|)2 = 4 (kedua ruas dikuadratkan)
 {x –i(y +1)}{ x +i(y +1)} = 4 (Sifat 3)
 x2 +(y +1)2 = 4 Dalam kuliah geometri analitik datar persamaan terakhiur ini
merupakan persamaan lingkaran yang berpusat di titik (0,-1) dengan r = 2.
Pusat (0, 1) dalam refresentasi bilangan kompleks tidak lain adalah bilangan z
= 0 -i atau z = -i

Bentuk Kutub Bilangan Kompleks


Seperti kita ketahui bahwa sebuah titik koordinat (x,y) pada bidang datar dapat dinyatakan ke
dalam koordinat kutub (r, ) dimana hubungan antara kedua system koordinat tersebut adalah,
x = r cos  dan y = r sin  …………..(7)
dimana,
r x2  y2 dan  = arc tg (y/x) ………..(8)
Sekarang, jika diberikan bilangan sembarang z = x + iy, kemudian kita subtitusi persamaan
(7) ke dalam persamaan terakhir di atas akan diperoleh bentuk,
z = r cos  + ir sin  = r(cos  + isin )…….(9)
Persamaan 9 di atas biasanya ditulis dengan z = r cis  dan merupakan bentuk kutub dari
bilangan kompleks z = x +iy dimana,
r = |z| dan  = Arg z
Contoh 3: Nyatakan z = -2+i2 dan ke dalam bentuk kutub
r = | z | ( 2 ) 2  ( 2 ) 2  4 2

 = arc tg(-2/2) = arc tg(-1) = 3/4,


jadi arg z = 3/4  2k, dan diperoleh argumen utama Arg z = 3/4. Sehingga bentuk
kutubnya adalah 2 cis (3/4)

Kesamaan bentuk kutub bilangan kompleks

2 Bau-Bau, 20 Oktober 2008


MK: Analisis Kompleks/ 3 SKS
Rasmuin Baco Minu

Misalkan dua bilangan kompleks yakni,


z = r cis t dan w =  cis,
maka keduanya dikatakan sama (z = w) jika dan hanya jika,
r= dan t =  + 2k ; k = bilangan bulat

Selanjutnya, jika diketahuu dua bilangan kompleks,


z1 = r1 cis t1 dan z2 = r2 cis t2, maka berlaku kaidah-kaidah berikut ini:
1. z1 z2 = r1r2 cis (t1+t2) ………………………………………………….….(10)
2. z1/ z2 = r1/r2 cis (t1-t2) untuk z2  0 …………………….…………………(11)
3. Jika z1=z2 =z = r cis t, maka z1  z 2  z  r cis 2t ………….…..…….(12)
2 2 2 2

Secara umum perpangkatan bilangan kompleks zn, untuk n bilangan bulat n  0 berlaku,
zn = rn cis nt ………….……..(13)
Perluasan untuk n bulat negatif (n<0) dapat dilakukan dengan menggunakan persamaan (11)
dengan mengambil z1 = 1 dan z2 = zn
Dengan menggunakan rumus persamaan (13) kita dapat menghitung akar ke n dari suatu
bilangan kompleks c, atau menyelesaikan bentuk,
zn – c = 0 ……………..…….(14)
untuk semua akarnya. Jadi jika diberikan c =  cis  , maka persamaan (14) menjadi,
rn cis nt =  cis  ……….….. (15)
Dari persamaan (15) diperoleh hubungan,
1
rn = atau r =  1/n dan tk = (  2k ) ; k = bilangan bulat
n
Karena r bilangan nyata tak negatif (r=|z|), maka  1/n
merupakan akar pangkat n tak negatif
dan nyata dari . Selanjutnya, jika untuk k diambil bilangan bulat berurutan misalnya k = 0,
1, 2, 3, …(n-1) kita akan memperoleh n nilai berbeda untuk t, yang jika kita gabungkan
dengan  1/n akan menghasilkan n akar pangkat n dari c, yakni,
zk =  1/n cis tk ……………(16)

Contoh 4: Carilah akar pangkat tiga dari i


Penyelesaian:
Diketahui z = i yang dalam bentuk kutub adalah 1 cis /2,
Ditanyakan z3 = i ……?
z3 = i, sehingga r3 cis 3t = 1 cis /2
3 Bau-Bau, 20 Oktober 2008
MK: Analisis Kompleks/ 3 SKS
Rasmuin Baco Minu

r3 = 1 dan 3t = /2 + 2k


r = 1 dan tk =1/3(/2 + 2k)
k = 0 maka t0 = /6 sehingga diperoleh, z0 = cis /6 = ½(3 +i)
k = 1 maka t1 = 5/6 sehingga diperoleh, z1 = cis 5/6 =-½(3 -i)
k = 2 maka t2 = 3/2 atau -/2 sehingga diperoleh z1 = cis (-/2) = -i

Padanan Geometri dari Operasi Aljabar Pada Bilangan Kompleks


Kesekawanan bilangan kompleks, tidak lain adalah pencerminan terhadap sumbu

nyata x. Ini mudah dilihat karena kesekawanan bilangan kompleks hanya

menegastikan.menegatifkan bagian khayalnya (lihat gambar 2(a)).

Penjumlahan dua bilangan kompleks berpadanan dengan penjumlahan dua vektor

berdimensi dua, sehingga penjumlahan bilangan kompleks dapat dilakukan dengan

menjumlahkan komponen-komponen yang bersesuaian. Secara geometri dapat digunakan

“aturan jajaran genjang” yakni “bilangan kompleks jumlah” dilukiskan sebagai vektor yang

ditarik dari titik pusat (0,0) ke titik ujung vektor kompleks kedua (lihat gambar 2(b)).

Demikian pula selisih dua bilangan kompleks dapat menggunakan aturan pengurangan dua

vektor (lihat gambar 2(c)).

Geometri hasil kali dua bilangan kompleks lebih mudah dan jelas jika dijabarkan

dengan menggunakan bentuk kutubnya. Misalkan diberikan z1 dan z2 (lihat gambar 2(d)).

Pilih z = 1 pada sumbu nyata, dan buat segitiga 1 (0, 1, z1). Selanjutnya dengan vector z2

sebagai salah satu sisinya, bentuk pula segitiga 2 (0, z2, P) yang sebangan dengan segitiga 1.

P merupakan bilngan komplek yang di cari yakni P = z1z2

Dengan sifat kesebangunan 1 dan 2 dapat dijabarkan sebagai berikut:


1 |z |
 1 ,
| z2 | | P |

sehingga diperoleh |P| = |z1||z2| sebagai modulus dari z1z2, dan


arg P = (t1 + t2).
Maka dipenuhi P = z1z2.

4 Bau-Bau, 20 Oktober 2008


MK: Analisis Kompleks/ 3 SKS
Rasmuin Baco Minu

Pembagian bilangan kompleks dapat dilakukan analog dengan cara perkalian bilangan
kompleks.
z1+z2
z1
z = x + iy
z2

z  x  iy z

Gambar 2(a). z dan z Gambar 2(b). z1 + z2


P

z2
z1
z1-z2
z2 z1
1

-z2

Gambar 2(c). z1 - z2 Gambar 2(d). z1z2


z1
z2

0 1

Gambar 2(e). z1/z2


Pembagian bilangan kompleks dapat dilakukan analog dengan cara perkalian bilangan
kompleks, Misalkan diberikan z1 dan z2 (lihat gambar 2(e)). Buat segitiga 1 (0, z1, z2).
Selanjutnya dengan vector 1 sebagai salah satu sisinya, bentuk pula segitiga 2 (0, D, 1) yang
sebangan dengan segitiga 1, dimana D merupakan bilngan kompleks yang di cari yakni D =
z1/z2

Melalui sifat kesebangunan 1 dan 2 kita dapat dijabarkan sebagai berikut:


1 |D|
 ,
| z 2 | | z1 |

sehingga diperoleh |D| = |z1|/|z2| sebagai modulus dari z1/z2, dan


arg P = (t1 - t2).
Maka dipenuhi pula D = z1/z2.

-----------------------------------&&&-----------------------------------
Jika kamu tidak tahu apa-apa, mengapa bangga dengan pengetahuannmu yang sedikit itu

5 Bau-Bau, 20 Oktober 2008


MK: Analisis Kompleks/ 3 SKS
Rasmuin Baco Minu

-----------------------------------&&&-----------------------------------

6 Bau-Bau, 20 Oktober 2008