Anda di halaman 1dari 30

International Journal of Economics, Perdagangan dan Manajemen

united Kingdom Vol. III, Edisi 12, Desember 2015


http://ijecm.co.uk/ ISSN 2348 0386

DAMPAK INTERNAL KONTROL PADA KEUANGAN

MANAJEMEN: KASUS PERUSAHAAN PRODUKSI DI NIGERIA

Ironkwe Uwaoma

Jurusan Akuntansi, Fakultas Ilmu Manajemen

University of Port Harcourt, Nigeria

Janji A. Ordu

Jurusan Akuntansi, Fakultas Ilmu Manajemen

University of Port Harcourt, Nigeria

promise_ordu@yahoo.com; macpromise@hotmail.com

Abstrak

Studi ini meneliti dampak dari pengendalian internal atas pengelolaan keuangan yang dipilih

Produksi perusahaan di Rivers State di Nigeria. Sampel untuk penelitian ini terdiri dari 20 yang dipilih

Produksi perusahaan di Rivers State. metode survei termasuk penggunaan kuesioner adalah

diadopsi, sementara metode korelasi analisis diadopsi. Dua ratus dua (202) dengan benar

merespons salinan kuesioner dari 222 diberikan diperoleh untuk analisis,

regresi berganda dan Pearson Koefisien Korelasi (r) alat statistik yang digunakan dalam pengujian

hipotesis menggunakan paket statistik untuk ilmu-ilmu sosial perangkat lunak (SPSS). Temuan menunjukkan

bahwa pengendalian internal yang efektif meningkatkan pengelolaan keuangan organisasi sementara di

Kesimpulannya, direkomendasikan bahwa, Manajemen harus memastikan bahwa ada cukup

kontrol organisasi dan bahwa setiap staf tahu tugasnya dan sama-sama memastikan efektif

pemisahan tugas sehingga dapat mengurangi gangguan dalam hal dana; dan manajemen aset dan

kontrol. Sistem pengendalian intern harus remolded dan diperkuat untuk posisi staf di

melaksanakan tugas mereka secara efisien dan efektif dan pada saat yang sama dievaluasi secara berkala untuk

memperkuat kelemahan dalam organisasi sehingga dapat mengurangi kemungkinan perpetrating penipuan

dan hilangnya dana organisasi oleh staf antara lain.

Kata kunci: Manajemen Keuangan, Pengawasan Internal, Nigeria, Perusahaan Produksi

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 103


© Ironkwe & Janji

PENGANTAR

Setiap organisasi baik profit atau organisasi non-profit memiliki tujuan dan tujuan dalam pikiran untuk

mencapai. Untuk pembuatan organisasi non-profit, tujuan mereka adalah untuk memenuhi kebutuhan sosial

warga negara dan dalam upaya untuk mencapai tujuan ini, pengawasan yang lebih sering daripada tidak memainkan penting

peran. Ukuran dan ruang lingkup organisasi-organisasi ini kadang-kadang membuat sulit untuk pelaksana

untuk melakukan pengawasan tangan pribadi dan pertama operasi. Hal ini dalam terang ini bahwa pengendalian internal

atau sistem audit internal yang dibentuk oleh manajemen dimulai. Untuk sebuah organisasi untuk melaksanakan

usahanya harus ada beberapa faktor dimasukkan ke dalam tempat untuk kelancaran organisasi

seperti bahan, mesin, uang, orang dll ini harus terkoordinasi dengan baik dalam rangka untuk

keberhasilan organisasi yang akan dicapai. Faktor-faktor ini digunakan oleh sekelompok orang

dikenal sebagai manajemen. Baik manajemen dapat eksis tanpa suatu organisasi baik adalah

tak terpisahkan.

Sistem pengendalian internal memberikan jaminan kepada manajemen ketergantungan yang

data akuntansi yang digunakan dalam pengambilan keputusan organisasi. Telah ditemukan

yang karena kurangnya pengendalian internal beberapa bank telah ditemukan telah ditipu nya

pelanggan. investor sebagian besar asing, setelah menemukan ini, bank-bank sekarang mengambil tindakan pencegahan ekstra

sebelum membersihkan cek karena kejadian maraknya penipuan dan pemalsuan yang memiliki

kerugian bank yang ditempatkan pada rata-rata N1M setiap hari kerja dari tahun di Nigeria (CBN, 2010).

Manajemen menggunakan pengendalian internal sebagai alat untuk memeriksa stafnya karena fakta bahwa manajer

tidak mampu untuk memantau kegiatan organisasi. Oleh karena itu mengadopsi pengendalian internal di

sedemikian rupa sehingga pemeriksaan sistem itu sendiri dan setiap penyimpangan dalam sistem tersebut telah terdeteksi

dan dikoreksi. Untuk memastikan bahwa pemeriksaan sistem itu sendiri, manajemen dapat menggunakan perangkat seperti

segregasi, pengawasan kerja dan pengakuan dari kinerja. efektif

pengaturan dan implementasi sistem kontrol ini akan memastikan pengelolaan yang tepat.

Pernyataan masalah

Ada konsensus umum bahwa setiap organisasi tanpa sistem Pengendalian Intern di tempat

umumnya terkena beberapa ancaman yang mampu runtuh organisasi dalam waktu kurang atau

ada waktu. Menonjol di antara ancaman tersebut adalah: Masalah laporan keuangan yang tidak benar dan / loss

dari aset perusahaan; mencuri dan miss-manajemen dokumen penting organisasi

yang dapat dilakukan oleh karyawan untuk mengambil keuntungan yang tidak semestinya. Ada juga isu

catatan keuangan yang tidak benar dan tidak dapat diandalkan yang dapat menyebabkan hilangnya integritas organisasi; non

implementasi kebijakan akuntansi yang konsisten dengan undang-undang yang sesuai yang berlaku di

penyajian laporan keuangan serta non-kepatuhan dari anggaran tahunan dan

pelaksanaan kebijakan perencanaan. Semua anomali ini adalah apa pekerjaan ini mencoba untuk memeriksa.

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 104


International Journal of Economics, Perdagangan dan Manajemen, Inggris Raya

Tujuan Studi

Tujuan keseluruhan pekerjaan penelitian ini adalah untuk mengevaluasi dan menentukan dampak internal

langkah-langkah pengendalian dalam manajemen keuangan organisasi. Sebuah didefinisikan dengan baik organisasi

Struktur membantu manajemen untuk menjalankan bisnis secara tertib. Hal ini meningkatkan

efisiensi operasional, yang merupakan fitur penting dari pengendalian internal. spesifik lainnya

tujuan penelitian ini meliputi berikut ini:

1. Untuk menentukan dampak dari pengendalian internal dalam memastikan penggunaan yang tepat dari dana organisasi

dan aset.

2. Untuk memastikan apakah perbuatan penipuan dan kerugian dari Pendapatan dalam suatu organisasi adalah sebagai

akibat dari kelemahan dalam sistem pengendalian internal.

3. Untuk menguji sejauh bahwa sistem pengendalian internal membantu dalam meminimalkan kekeliruan dari

fakta dan persiapan yang tepat dan penyajian laporan keuangan oleh karyawan

bersangkutan dalam organisasi.

4. Untuk menentukan hubungan antara tindakan pengendalian internal dan menjaga tepat

catatan akuntansi.

5. Untuk memastikan sejauh mana kontrol internal membantu organisasi di tinggal di anggaran.

Pertanyaan penelitian

Pertanyaan penelitian berikut dibesarkan untuk membentuk hipotesis penelitian dan mereka adalah:

1. Sejauh mana internal tindakan pengendalian dampak terhadap perampasan

aset dan dana organisasi?

2. Sejauh mana perbuatan penipuan dan kerugian dari Pendapatan dalam suatu organisasi adalah sebagai

Hasil kelemahan dalam sistem pengendalian internal?

3. Sejauh mana pengendalian internal meningkatkan cerminan sejati dari kegiatan organisasi sebagai

disajikan dalam laporan keuangan?

4. Sejauh mana ada hubungan antara kontrol internal dan menjaga tepat

catatan akuntansi?

5. Sejauh mana pengendalian internal membantu karyawan untuk menjaga anggaran keuangan?

Pernyataan Hipotesis

Penelitian ini dilakukan atas dasar hipotesis berikut dinyatakan dalam bentuk nol yang

diuji dan hasil dianalisis:

Ho 1: Tidak ada hubungan yang signifikan antara ukuran kontrol internal dan penggunaan yang tepat dari

dana organisasi dan aset.

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 105


© Ironkwe & Janji

Ho 2: Tidak ada hubungan yang signifikan antara sistem pengendalian internal yang lemah dan penipuan

perbuatan dan kerugian pendapatan dalam suatu organisasi

Ho 3: Tidak ada hubungan yang signifikan antara kontrol internal dan akurat keuangan

penyusunan laporan dan presentasi.

Ho 4: Tidak ada hubungan yang signifikan antara aktivitas pengendalian internal dan menjaga tepat

catatan.

Ho 5: Tidak ada hubungan yang signifikan antara sistem audit internal dan menjaga untuk

anggaran keuangan organisasi

Pentingnya belajar

Tidak ada kontroversi bahwa ini karya penelitian telah dilakukan pada Pengawasan Internal

sistem, namun banyak penekanan telah ditempatkan pada dampak dari Internal Control yang baik

sistem pengelolaan keuangan organisasi. pekerjaan penelitian ini akan pergi jauh dalam

membantu organisasi menemukan dampak kelemahan dalam pengendalian internal dan menyarankan

langkah-langkah dalam mengoreksi mereka. Hal ini juga akan mengungkapkan masalah yang disebabkan oleh pengendalian internal yang buruk

sistem dan berguna untuk mahasiswa, sarjana, dosen dan pihak ketiga lainnya karena akan membuka baru

wilayah kerja penelitian lebih lanjut dan pada saat yang sama muka menantang untuk up-datang peneliti.

Lingkup Studi

Dampak dari efektifitas pengendalian manajemen bantu internal yang baik dalam organisasi. Ini

penelitian khusus memusatkan perhatian pada kegiatan organisasi di Nigeria dan karena

titik logis bahwa tidak setiap organisasi dapat dipelajari; penelitian ini karena itu terbatas

Produksi perusahaan yang dipilih di Rivers State. Fokus penelitian ini adalah untuk menunjukkan dampak

sistem Pengendalian Internal yang baik dalam kinerja pengelolaan keuangan organisasi.

Definisi istilah

Istilah berikut telah digunakan dalam program kerja penelitian ini dan sebagai kebutuhan tersebut menjadi

menjelaskan. Mereka seperti yang dinyatakan di bawah ini:

Audit

Dalam penelitian ini Audit dipandang, sebagai inspeksi resmi rekening organisasi, biasanya dengan

sebuah badan independen yang diundang oleh manajemen organisasi.

Mengingat bahwa, “Audit tidak dapat diharapkan untuk mendeteksi setiap penipuan”, maka kebut uhan untuk

audit internal (www.investopedia.org).

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 106


International Journal of Economics, Perdagangan dan Manajemen, Inggris Raya

Audit internal

Terlihat di sini sebagai pemeriksaan, pemantauan dan analisis kegiatan yang berkaitan dengan perusahaan

operasi, termasuk struktur bisnis, perilaku karyawan dan sistem informasi sementara

meninjau kegiatan perusahaan dalam rangka untuk mengidentifikasi potensi ancaman terhadap kesehatan organisasi dan

profitabilitas, dan membuat saran untuk mengurangi risiko yang terkait dengan ancaman-ancaman di

memesan untuk meminimalkan biaya dan memastikan pengelolaan keuangan yang tepat.

Manajemen Keuangan suara

Menurut solusi pertumbuhan keuangan Inggris (2014), manajemen keuangan Suara didefinisikan sebagai

pelacakan hati-hati dan manajemen bijaksana sumber daya keuangan perusahaan dan arus kas,

tanpa manajemen keuangan yang sehat, informasi bisa salah atau tidak ada, pengambilan keputusan adalah

masalah cacat, dan kecil dapat menjadi masalah serius yang menempatkan bisnis itu sendiri beresiko. Di

Penelitian ini Namun, manajemen keuangan yang sehat dipandang sebagai pemanfaatan yang memadai

sumber daya organisasi keuangan untuk mencapai tujuan organisasi yang diukur dalam

hal Anggaran kepatuhan dan pengurangan atau penghapusan langsung dari kerugian finansial dalam

organisasi.

Lemah Tindakan Pengendalian Internal

Dalam penelitian ini, terlihat sebagai langkah organisasi menempatkan di tempat dalam rangka untuk menjaga nya

aset (baik keuangan dan aset lainnya), tetapi telah gagal untuk bertemu dengan tujuan yang telah ditetapkan dari

aman menjaga aset. Dengan kata lain, mereka adalah langkah-langkah yang telah gagal untuk memastikan

operasi tertib dan efisien dari kegiatan perusahaan sedemikian rupa bahwa aset aman

dijaga, memastikan kompetensi dan akurasi catatan keuangan, pencegahan dan

deteksi kesalahan dan penipuan sementara penyusunan laporan keuangan.

TINJAUAN PUSTAKA

Bagian ini mengambil melihat korban pada sifat dan keadaan pengendalian internal, review

literatur terkait dalam studi penelitian adalah pencarian untuk penemuan informasi yang ada pada

diberikan masalah penelitian. Ini menetapkan penelitian saat ini dalam perspektif untuk menunjukkan “keadaan

seni”tinjauan pustaka harus dilakukan dalam konteks masalah penelitian. Dalam penelitian ini,

isu konseptual serta literatur terkait yang menyoroti sistem kontrol internal yang tepat akan

ditinjau serta sistem pengendalian internal untuk mengaktifkan dan meningkatkan pemahaman kita tentang

pekerjaan penelitian sehingga tujuan yang dimaksudkan dan tujuan dari penelitian ini dapat dipenuhi.

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 107


© Ironkwe & Janji

Kerangka Konseptual dan Teoretis

Menurut Adams (1994), teori Badan secara luas digunakan dalam literatur akuntansi

untuk menjelaskan dan memprediksi pengangkatan dan kinerja auditor eksternal. berpendapat bahwa

teori keagenan juga memberikan kerangka teoritis berguna bagi studi tentang au dit internal

fungsi. Badan Teori mengatakan bahwa Auditor bertindak sebagai agen untuk kepala sekolah mereka yang mereka memiliki

kewajiban untuk bertindak untuk melindungi kepentingan prinsipal mereka lebih lanjut Adams berpendapat bahwa

teori keagenan tidak hanya membantu untuk menjelaskan dan memprediksi keberadaan audit internal tetapi itu juga

membantu menjelaskan peran dan tanggung jawab yang ditugaskan untuk auditor internal oleh organisasi,

dan bahwa teori keagenan memprediksi bagaimana fungsi audit internal mungkin akan terpengaruh oleh

perubahan organisasi. Penelitian ini pitches tenda pada teori ini.

Isu Pengendalian Internal

The United Kingdom praktek Audit Komite (1979) mendefinisikan pengendalian internal sebagai “keseluruhan

sistem kontrol, keuangan dan jika tidak ditetapkan oleh manajemen untuk membawa pada

bisnis perusahaan secara tertib dan efektif untuk memastikan kepatuhan terhadap

kebijakan manajerial dan arahan, menjaga aset dan memastikan sejauh mungkin

kelengkapan dan keakuratan catatan pencegahan dan deteksi kesalahan penipuan, dan

persiapan tepat waktu informasi keuangan”. Menurut Pernyataan Akuntansi

Standar (SAS), pengendalian internal adalah gabungan rencana, metode dan prosedur yang dapat

menjaga aset perusahaan mempromosikan efisiensi operasional dan mendorong ketaatan

kebijakan yang ditentukan.”

Juga menurut Robertson dan Davis (1988) “Sistem Audit Internal adalah satu set klien

prosedur baik komputerisasi dan manual yang dikenakan pada sistem akuntansi untuk tujuan tersebut

mencegah, mendeteksi dan mengoreksi kesalahan dan penyimpangan yang mungkin memasuki sistem dan

demikian mempengaruhi laporan keuangan perusahaan.

SAS lebih lanjut menjelaskan bahwa pengendalian internal dapat dikategorikan sebagai akuntansi

atau kontrol administratif. pengendalian akuntansi berkaitan dengan rencana organisasi dan

semua co-terkoordinasi metode dan prosedur yang dilaksanakan dengan pemandangan

menjaga aset dan meningkatkan keandalan catatan keuangan.

Sebuah kontrol administratif terdiri dari rencana organisasi dan semua koordinat

metode dan prosedur yang berkaitan dengan efisiensi operasional dan kepatuhan

kebijakan manajemen dan arahan. Hal ini juga dikenal sebagai kontrol operasional. Seperti yang terlihat

di atas, ketika kontrol internal yang lemah, efisiensi operasional dapat dirusak

terlepas dari sifat organisasi. Sekali lagi, jika tidak ada kontrol atau sistem audit di

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 108


International Journal of Economics, Perdagangan dan Manajemen, Inggris Raya

Tempat, manajemen keuangan organisasi cenderung berakhir di anarchy- menjadi gratis untuk semua baik

di sisi manajemen maupun karyawan lainnya.

Peran dan Tujuan Pengendalian Internal

Menurut Walter dan William (1982), peran dan tujuan sistem pengendalian internal

meritable karena pengendalian intern terdiri dari langkah-langkah, prosedur merekam dan rencana dari

organisasi yang berhubungan terutama dengan menjaga aset dan memastikan catatan keuangan

akurat dan dapat diandalkan. Mereka lebih lanjut menjelaskan bahwa kebutuhan untuk pengendalian internal dapat dilihat pada nya

peran dan tujuan yang pengendalian internal keuangan dan pengendalian internal administrasi

Pengendalian Internal keuangan

Kebutuhan sistem pengendalian internal di bawah ini:

Sebuah. Untuk memastikan aset perusahaan dilindungi.

b. Melindungi terhadap pencairan yang tidak tepat dari aset bagi perusahaan.

c. Menjamin dan mengamankan akurasi dan keandalan dari semua akuntansi, keuangan dan lainnya

informasi operasi perusahaan.

Pengendalian Internal Administrasi

Sebuah. Untuk memastikan bahwa operasi organisasi dilaksanakan secara efektif dan efisien.

b. Untuk memastikan tujuan dan tujuan organisasi tercapai

c. Untuk memberikan jaminan bahwa akses ke aset hanya diperbolehkan sesuai dengan manajemen

otorisasi

d. Untuk memastikan transaksi telah dicatat dalam laporan keuangan

e. Untuk memastikan laporan keuangan disusun sesuai dengan prinsip akuntansi.

Jenis Pengendalian Internal

Pedoman pengendalian internal yang diajukan delapan (8) jenis sistem Internal Audit yang seharusnya

dapat diperoleh dalam suatu organisasi dan mereka adalah sebagai berikut:

Kontrol organisasi

Sebuah organisasi harus memiliki rencana kegiatannya yang harus mendefinisikan dan mengalokasikan

tanggung jawab yang setiap fungsi harus dipantau oleh orang tertentu yang mungkin

disebut “petugas yang bertanggung jawab.” garis memadai pelaporan untuk semua aspek organisasi

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 109


© Ironkwe & Janji

operasi, termasuk kontrol harus dinyatakan dengan jelas dan pendelegasian wewenang harus dan

Tanggung jawab harus jelas ditentukan akan

Pemisahan tugas

Salah satu cara utama kontrol adalah pemisahan tugas. Hal ini akan mengurangi risiko internal yang

manipulasi, disengaja kesalahan dan meningkatkan unsur memeriksa. Fungsi yang harus

dipisahkan dalam suatu organisasi pengelolaan keuangan meliputi: inisiasi (pejabat atau orang yang

akhirnya memutuskan untuk memberikan pinjaman), Eksekusi (orang yang menyimpan uang untuk menjadi pinjaman keluar) dan

merekam (orang yang mencatat seluruh proses dalam buku). Selain itu, sistem

operasi pengembangan dan sehari-hari harus dipertimbangkan dalam membentuk sistem Audit Internal

menjadi bukti penuh terhadap penipuan.

Kontrol fisik

Ini menyangkut hak asuh fisik aset dan melibatkan prosedur dan langkah-langkah keamanan

dirancang untuk membatasi akses ke petugas yang berwenang saja. Ini termasuk baik langsung dan tidak langsung

akses melalui dokumentasi. Kontrol ini menganggap pentingnya dalam kasus yang berharga,

portabel, ditukar atau diinginkan aset.”kontrol fisik juga dapat dicapai dengan

cara elektronik dalam lingkungan komputerisasi misalnya melalui penggunaan elektronik

I. D kartu, password dll untuk membatasi akses ke file tertentu.

Aritmatika dan Pengendalian Akuntansi

Ini adalah kontrol dalam fungsi perekaman yang memeriksa bahwa transaksi menjadi

direkam dan diproses telah resmi dan bahwa mereka adalah benar dan akurat

diproses. kontrol tersebut termasuk memeriksa akurasi ilmu hitung catatan,

pemeliharaan dan pengecekan total, rekonsiliasi, account control dan saldo percobaan dan

akuntansi untuk dokumen. Jika ini cukup ditempatkan oleh organisasi, mereka dapat memeriksa

ekses karyawan.

Kontrol personil

Harus ada prosedur untuk memastikan bahwa personel memiliki kemampuan sepadan dengan

tanggung jawab mereka. Tak pelak, berfungsinya sistem apapun tergantung pada kompetensi

dan integritas yang beroperasi itu. Kualifikasi, seleksi dan pelatihan serta

karakteristik pribadi dari personil yang terlibat adalah fitur penting yang harus dipertimbangkan dalam

menyiapkan sistem kontrol terutama dalam pengelolaan keuangan.

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 110


International Journal of Economics, Perdagangan dan Manajemen, Inggris Raya

Pengawasan Pengendalian

Setiap sistem pengendalian intern harus mencakup pengawasan oleh pejabat yang bertanggung jawab dari hari ke -

transaksi hari dan rekaman dari sana. Semua kegiatan yang dilakukan dalam pengelolaan keuangan

oleh semua tingkat staf harus jelas ditetapkan dan dikomunikasikan kepada orang mengawasi

Pengelolaan

Ini adalah kontrol yang dilakukan oleh manajemen luar menjalankan sehari hari-to-sistem

mereka termasuk kontrol pengawasan secara keseluruhan dilakukan oleh manajemen, review

account manajemen dan perbandingan daripadanya dengan fungsi audit internal anggaran dan lainnya

prosedur review khusus. Itu juga merupakan tugas manajemen untuk meninjau pengendalian internal

dari waktu ke waktu untuk mengakomodasi perubahan dalam operasi manajemen keuangan.

Otorisasi dan Persetujuan

Semua transaksi harus memerlukan otorisasi oleh orang yang bertanggung jawab yang tepat. Ini sangat

penting dalam sistem keuangan suatu organisasi di mana sejumlah besar uang ditangani sehingga

oleh karena itu sesuai untuk uang ini yang digunakan untuk digunakan untuk berbagai transaksi

akan disahkan oleh orang terpercaya dan bertanggung jawab.

Fitur penting dari Pengendalian Internal Manajemen Keuangan dalam Organisasi

Menurut Walter dan William (1982), sifat rinci dari kontrol operasi dalam setiap

organisasi akan tergantung pada berikut:

Sebuah. Sifat dan ukuran bisnis yang dilakukan.

b. Jumlah staf administrasi dipekerjakan

c. Materialitas transaksi yang bersangkutan

d. pentingnya ditempatkan pada internal dengan manajemen sendiri organisasi.

e. Gaya manajemen entitas khususnya memelintir ditempatkan pada integritas dan kejujuran

personil kunci dan kemampuan yang terakhir untuk mengawasi dan mengontrol bawahan mereka sendiri

staf.

Meskipun banyak variasi dalam sistem pengendalian internal, yang terwujud dalam situasi yang berbeda, semua

sistem pengendalian internal akan memiliki prinsip yang tidak dapat dihindari dari “pemisahan fungsi”. Ini

fungsi antara lain meliputi:

Otorisasi

Ini adalah persetujuan kewajiban kontraktual

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 111


© Ironkwe & Janji

Tahanan

Penanganan aset yang terlibat dalam transaksi.

Rekaman

Penciptaan bukti dokumenter transaksi dan entri dalam akuntansi

rekaman. Dalam organisasi komersial atau bank, sifat bisnis telah dinyatakan

sebelumnya dan itu adalah khas untuk semua bank, terlepas dari ukuran atau lokasi. Ukuran bervariasi dari

organisasi dan jumlah staf tergantung pada ukuran organisasi. dalam lebih kecil

organisasi atau bank, petugas bisa melakukan pekerjaan dimaksudkan untuk dua atau tiga orang, jika

beban kerja cukup untuk satu staf.

transaksi bank memiliki bahan yang biasanya sangat penting dan rahasia;

Oleh karena itu pengendalian internal bank harus sedemikian rupa sehingga secara alami pengamanan semua nya

dokumen. Selain itu, tindakan utama perbankan yaitu pelanggan menggurui bank adalah

isyarat otomatis kepercayaan dan jadi karena, integritas dan kejujuran dari personil kunci harus

menjadi suara dan juga ditekankan oleh pengendalian intern yang beroperasi di bank.

Pengendalian Internal di Lembaga Keuangan dan Pedoman Hukum sebagai Alat terhadap Penipuan

dan Distress

Melihat lembaga keuangan misalnya bank itu selalu di bawah kendali beberapa badan

seperti CBN, SEC dll badan-badan ini memantau dan mempengaruhi kegiatan semua bank secara langsung atau

secara tidak langsung. Telah ditetapkan bahwa penipuan adalah penyakit yang sangat mematikan untuk setiap bank komersial,

karena jika dibiarkan tumbuh dan makan jauh ke dalam sistem perbankan, itu pasti mengarah ke distress.

Bukti dari bank terbaru mengenai penipuan dan pemalsuan di bank-bank komersial dan merchant

mengungkapkan bahwa fenomena tersebut telah di tren, yaitu insiden penipuan dan

pemalsuan telah meningkat, meskipun tindakan pengendalian diberlakukan oleh masing-masing bank.

Subjek penipuan telah semakin mendapat perhatian dari para moneter dan pengawasan

berwenang, dalam pandangan fakta bahwa hasil penipuan dalam kerugian finansial yang besar untuk bank dan mereka

pelanggan hilangnya kepercayaan di bank yang pada akhirnya dapat membawa kegagalan Bank. ini

Oleh karena itu penting untuk menekankan perlunya semua bank untuk memenuhi persyaratan hukum dari

render kembali untuk efektivitas semua langkah-langkah kebijakan, dimana moneter dan

otoritas pengawas mungkin merancang mengatasi kerusakan ini. Persyaratan hukum untuk keuangan

lembaga adalah dengan menggunakan auditor eksternal untuk memeriksa buku-buku dan urusan mereka. pihak berwenang

menggunakan kekuasaan mereka untuk berurusan dengan anggota lembaga dan manajemen ditemukan memiliki

terlalu melanggar kode peraturan dan hukum perilaku atau telah terlibat dalam

malpraktik keuangan atau telah memaafkan pelanggaran seperti staf lainnya.

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 112


International Journal of Economics, Perdagangan dan Manajemen, Inggris Raya

Pengusung Pengendalian Internal Tanggung Jawab

Peran manajemen dalam organisasi melibatkan perencanaan dan pengendalian operasi

organisasi untuk memastikan bahwa mereka beroperasi sesuai dengan rencana (Walter dan Will

1982). Totalitas dari prosedur ini adalah untuk memastikan bahwa sistem Audit Internal yang efektif pada perusahaan

operator. Menurut Oyejide dan Soyode (1998) manajemen memiliki tanggung jawab di bawah

perusahaan dan hal-hal bersekutu Act (CAMA) untuk menjaga catatan akuntansi yang memadai.

Manajemen Oleh karena itu harus memperkenalkan kontrol yang tepat untuk mencegah atau mengurangi insiden

penyimpangan, dan kesalahan yang disengaja, termasuk penipuan. Risiko penipuan bisa dikurangi dengan

memastikan bahwa fungsi tombol yang masing-masing siklus transaksi selalu dilakukan oleh terpisah

individu. Pemisahan tugas harus ada di antara:

1. Mereka yang daya untuk mengotorisasi transaksi dan untuk melakukan bank untuk melaksanakannya.

2. Mereka yang dibebankan dengan debu pencatatan transaksi tersebut di bank dalam buku bank.

3. Mereka yang memiliki hak asuh membantu dan dapat menentukan pembebasan mereka.

Faktor Kunci Sukses dari Lembaga Keuangan

Contoh dari lembaga keuangan adalah bank. IBFC Augusto Pelatihan terbatas (2004) disebutkan

berikut ini menjadi faktor kunci keberhasilan bank komersial.

Sebuah. modal dasar yang kuat

b. Proses internal yang kuat

c. Kemampuan untuk menggunakan teknologi untuk keunggulan kompetitif.

d. Manajemen yang baik dan disiplin dan staf

e. Pemegang Saham kapasitas performa yang baik dan kemauan untuk mendukung

Fungsi Bank Umum: Bank mencatat untuk layanan penuh mereka, yang mereka membalas

perusahaan dan individu. Layanan ini dikemas dalam fungsi mereka yang meliputi

berikut:

Sebuah. Penerimaan Deposit

b. Pemberian kredit

c. Issuing bank draft dan wisatawan periksa

d. Melakukan pembayaran atas nama pelanggan mereka.

e. Membeli dan menjual efek atas nama pelanggan mereka.

Elemen Sistem Internal Audit Baik

Audit internal: Leslie R. Howard (1973) menulis tentang audit internal mengatakan, itu adalah review operasi

dan catatan kadang-kadang terus menerus yang telah melihat ke dalam oleh staf khusus yang ditugaskan. Leslie

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 113


© Ironkwe & Janji

melangkah lebih jauh untuk mengatakan bahwa di mana ada audit internal, pengendalian internal sangat difasilitasi dan di

Untuk mencapai tujuan yang direncanakan, manajemen harus memiliki untuk mengatur prosedur yang wajar

untuk departemen audit internal untuk menerapkan. Dia melangkah lebih jauh menyatakan bahwa jika auditor internal

akan mencapai tujuan manajemen yang maksimalisasi keuntungan, kemerdekaan juga

kebutuhan. Dalam nada yang sama, Sir Penulis E. Cutforth (1975) mendefinisikan audit internal sebagai review

operasi dan catatan kadang-kadang terus menerus, yang dilakukan dalam bisnis dengan khusus

staf yang ditugaskan. Sebuah situasi di mana auditor eksternal, mungkin ada duplikasi yang tidak perlu

pekerjaan yang berdiri untuk mengutak-atik pengelolaan keuangan organisasi. Dia pergi lebih lanjut untuk

mengatakan bahwa jika manajemen mendirikan sebuah departemen audit internal yang kuat dengan otonomi sendiri,

Dana langka dari sebuah organisasi akan memadai dan efektif dikelola. auditor internal

memiliki tanggung jawab untuk melaksanakan beberapa fungsi beberapa diantaranya adalah:

• Menyediakan manajemen dengan informasi tentang kecukupan dan efektivitas

sistem organisasi pengendalian internal.

• Ulasan dan perbaikan sistem internal check

• Pemeriksaan dan penelaahan terhadap kebijakan dan kegiatan organisasi untuk memastikan

kepatuhan dengan persyaratan legislatif hukum.

• auditor internal harus dapat melakukan setiap saat investigasi khusus di

permintaan manajemen.

Periksa internal: Ini juga telah dipandang perlu untuk menjelaskan prinsip-prinsip pemeriksaan internal yang

yang juga merupakan bagian dari sistem pengendalian intern harus merangkul. Institut

akuntan Inggris dan Wales didefinisikan cek internal alokasi otoritas

dan bekerja dengan cara seperti untuk membeli cek pada transaksi rutin hari ke hari kerja oleh

lebih dari karya seorang individu yang terbukti secara mandiri oleh yang lain. Menurut Oremade

(1979), internal check meliputi deteksi penipuan atau kesalahan dan kualitas interior kerja. Saya t

melibatkan sejumlah prinsip-prinsip di antaranya adalah:

(Sebuah) Pekerjaan dibagi sehingga tidak ada satu orang memiliki kontrol penuh atas siklus lengkap pekerjaan.

Jadi, misalnya seorang kasir tidak harus posting buku besar bukan fungsi-fungsi ini harus

dilakukan oleh orang yang independen yang bertanggung jawab untuk akuntan.

(B) pekerjaan mengalir dari satu orang ke orang lain dan dalam proses setiap tahap dikenakan

untuk pemeriksaan independen. Hal ini dilakukan dengan jumlah minimum duplikasi.

(C) Bila pemeriksaan tidak otomatis sebagai bagian dari sistem, pemeriksaan khusus harus

dilakukan oleh para pejabat senior.

(D) garis yang tepat dari otoritas harus ditetapkan untuk menangani transaksi tersebut.

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 114


International Journal of Economics, Perdagangan dan Manajemen, Inggris Raya

Hubungan Antara Audit Internal Internal Control

Telah ada kesalahpahaman tentang penggunaan kata Audit internal dan pengendalian intern

dan klarifikasi telah dipandang perlu. Juga, Oremade (1979) mendefinisikan audit internal sebagai

“Sebuah kajian independen dari operasi dan catatan, kadang-kadang terus menerus dilakukan dalam

bisnis oleh staf khusus ditugaskan”.Sementara dia didefinisikan pengendalian internal sebagai“sistem A yang

terdiri rencana organisasi dan semua metode koordinasi dan langkah-langkah yang diadopsi

dalam bisnis untuk menjaga asetnya, memeriksa ketepatan dan keandalan akuntansi

data, meningkatkan efisiensi operasional dan mendorong ketaatan manajerial yang ditentukan

kebijakan”. Lebih lanjut dia menjelaskan bahwa pengendalian internal yang efisien mencakup audit internal.

Juga, audit internal dilakukan atas dasar sistem Internal Audit di tempat.

Manajemen dan Sistem Pengendalian Intern

Sistem Pengendalian Intern harus dievaluasi secara berkala untuk mengekspos setiap penyimpangan ini, untuk

tahu seberapa kuat atau lemah sistem ini. Manajemen dalam posisi untuk menimpa kontrol,

yang telah ditetapkan, untuk kepentingan sendiri. Peran manajemen dalam pengendalian internal adalah

dijelaskan sebagai berikut; Saya t adalah manajemen organisasi yang menempatkan Internal

sistem kontrol untuk kelancaran dan kelangsungan perusahaan. Namun, manajemen memiliki

cara mempengaruhi sistem Pengendalian Intern dan sebaliknya. Ketika sistem Audit Internal

dibentuk oleh manajemen, itu akan diatur sedemikian rupa bahwa setiap pelanggaran atau penyimpangan dalam

sistem akan diperhatikan. Pengaruh manajemen pada pengendalian internal akan terlihat jelas dari

cara di mana mereka menangani misbehaviors atau kecurangan di antara para pekerja. Jika manajemen

penawaran dengan kesalahan dengan kesembronoan, seluruh organisasi akan bersantai, yaitu orang-orang akan mulai

bekerja di akan dan dengan langkah mereka sendiri, mengetahui bahwa tidak ada yang akan dilakukan kepada mereka. Perlu dicatat

bahwa dengan jenis manajemen, perbuatan curang akan berkembang dengan sangat baik. Juga dalam kasus dimana

manajemen menunjukkan pilih kasih untuk beberapa pekerja dan mengubah mata buta terhadap kesalahan mereka,

penipuan tumbuh subur. Sebuah manajemen yang baik harus memastikan efektivitas sistem Internal Audit

oleh mengerutkan kening pada setiap jenis praktek mal atau kesalahan. Akhirnya, kompetensi dan integritas

itu personil operasi kontrol harus memastikan oleh manajemen melalui tepat

seleksi dan pelatihan untuk menjamin organisasi diragukan lagi terhadap penipuan

tindakan.

Cacat dan Kekurangan Pengendalian Internal

Pengendalian internal adalah satu set kontrol dilembagakan oleh manajemen suatu organisasi untuk

mencapai sejumlah tujuan dan sasaran. pengendalian internal sebagai suatu sistem berarti

Kombinasi dari kontrol saling terkait dan independen, yang memerlukan tingkat tinggi co-

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 115


© Ironkwe & Janji

penahbisan, bekerja sama ke arah pencapaian tujuan dan aspirasi diketahui. Kapan

ada cacat di sisi manajemen dalam melaksanakan sistem Internal Audit yang tepat,

Hasilnya mungkin menyebabkan stress dalam organisasi. Beberapa faktor yang bertanggung jawab untuk distress di internal

sistem kontrol adalah;

1. Ketidakjujuran dan perbuatan curang pekerja. Penipuan disebut sebagai disengaja

keliru dari informasi keuangan oleh satu atau lebih individu antara manajemen atau

para karyawan. Ini termasuk.

Sebuah) Manipulasi dan pemalsuan catatan atau dokumen

b) Mis-perampasan aset.

c) Kelalaian cacat dalam transaksi dari catatan atau dokumen. d) kesalahan penggunaan

kebijakan akuntansi.

Perlu dicatat bahwa dalam sebuah organisasi, dua jenis penipuan diakui yaitu:

penipuan manajemen dan penipuan karyawan.

2. Lingkungan yang tidak stabil atau badan monitoring juga bisa menyebabkan cacat dalam Pengendalian Internal

sistem. Perlu dicatat bahwa jenis penipuan diabadikan adalah:

Sebuah) Penyajian cek palsu dan waran dividen.

b) Pemberian kredit yang tidak sah.

c) Posting kredit fiktif

d) transfer penipuan dan penarikan

e) pencurian langsung uang

Kemungkinan Solusi untuk Cacat pada Sistem Pengendalian Intern

Cacat pada sistem pengendalian intern dapat diperbaiki dan diganti dengan sistem yang sehat

melalui langkah-langkah berikut (Ares dan Loebbeck 1997), yang berlaku untuk organisasi:

personil Kontrol

saya. Prosedur recommitment yang tepat

ii. Prosedur pelepasan yang tepat

aku aku aP
kuo. sting dan penempatan

iv. rotasi pekerjaan

v. program pelatihan

Kontrol administratif

saya. Pemisahan tugas

ii. ganda tahanan

aku aku atkuug. as keamanan misalnya tes kunci, perdagangan dll

Kontrol akuntansi

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 116


International Journal of Economics, Perdagangan dan Manajemen, Inggris Raya

Rincian bahwa kontrol akuntansi harus berisi meliputi antara lain:

saya. Tanggal validasi

ii. postingan Prompt transaksi

aku aku am
kue.nyeimbangkan

iv. rujuk

Pengendalian keuangan

Ini bisa dalam bentuk batas uang tunai, kekuatan penandatanganan, dan stasioner khusus.

Pengendalian proses

Validasi input / output serta pengendalian Program

Kontrol inventaris

saya. Log dan daftar

ii. pemeriksaan fisik dan jumlah

aku aku aB
kuin.lards, catatan penerimaan saham

Batasan Pengendalian Internal

pengendalian internal adalah fitur penting dari setiap organisasi yang non-efektif. Namun tidak ada

sistem pengendalian intern dapat dengan sendirinya menjamin administrasi yang efisien dan kelengkapan

dan akurasi dari catatan juga tidak dapat menjadi bukti yang melawan perbuatan curang terutama sehubungan

dengan mereka yang memegang posisi otoritas. Menurut Oyejide dan Soyade (1998) yang

keterbatasan pengendalian internal meliputi:

saya. Manajemen lebih melakukan kontrol setiap kali kontrol tidak sesuai egois mereka

ambisi.

ii. Penipuan yang dilakukan oleh seseorang yang telah hati-hati mempelajari sistem tertentu

organisasi

aku aku aP
kue.nyalahgunaan tanggung jawab yaitu mengambil keuntungan dari posisi diadakan untuk melakukan atau melaksanakan ilegal

tindakan.

iv. Kepintaran dari beberapa orang yang mengkhususkan diri dalam mendapatkan kode komputer dari suatu organisasi

yang dirancang untuk mencegah akses publik, tidak peduli seberapa aman mereka mungkin.

v. Karyawan dari sebuah organisasi membuat kesalahan manusia potensial yang disebabkan oleh gudang dari

kelebihan beban kerja, alkohol, kecerobohan, gangguan dll

Semua ini adalah faktor-faktor yang dapat membatasi efektivitas sistem pengendalian internal di

manajemen keuangan suatu organisasi.

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 117


© Ironkwe & Janji

Langkah-langkah Manajemen Keuangan Suara oleh Organisasi

Ada beberapa langkah pengelolaan keuangan oleh organisasi baik swasta dan publik.

Menurut Fairfax County publikasi (2008), berikut ini adalah khas bagaimana keuangan

manajemen memandang: Kebijakan Perencanaan kepatuhan, Anggaran Tahunan, uang tunai stabilitas saldo,

rasio utang, manajemen kas, pengendalian internal, manajemen persediaan serta kreditur

pengelolaan. Selain itu, sumber daya keuangan harus optimal direncanakan dan dialokasikan

antara output yang dibutuhkan. (Treasury Nasional Publication, 2003).

Selain itu, investasi yang optimal dalam total aset yang diperlukan untuk mendukung departemen tertentu

output harus diukur dan ekonomis didanai. Penggunaan sumber daya keuangan untuk mencapai

output ditentukan harus dipantau dan dikendalikan terhadap rencana strategis dan operasional

departemen dengan cara data kuantitatif dan kualitatif.

Area penting untuk Kinerja Manajemen Keuangan

Untuk mencapai tujuan manajemen keuangan yang sehat seperti dijelaskan di atas, di kebanyakan organisasi,

biasanya membutuhkan keterlibatan oleh kepala keuangan dalam perencanaan, desain dan

proses kontrol departemen. Mereka sejalan dengan langkah-langkah pengendalian yang memadai diberlakukan

memastikan bahwa manajemen keuangan yang sehat tercapai. Tabel di bawah ini namun memberikan

ringkasan dari daerah kritis bahwa manajemen keuangan diukur dalam organisasi:

Tabel 1: Ringkasan Tindakan Manajemen Keuangan dan tugas utama yang terlibat

S / N daerah kritis untuk tugas-tugas inti khas


prestasi

1 pengaturan Penggunaan efisien, efektif, ekonomis dan transparan sumber daya; delegasi kekuasaan
manajemen untuk pejabat lainnya; manajemen risiko yang tepat; desain dan implementasi pengendalian
internal, termasuk audit internal, sistem yang tepat, proses dan prosedur; pemisahan tugas
dan pelatihan manajemen keuangan

2 Perencanaan dan Penyediaan informasi operasional yang tepat waktu, akurat dan memadai keuangan dan
penganggaran lainnya untuk tujuan pengambilan keputusan strategis; penyusunan rencana strategis,
termasuk saran tentang strategi baru untuk mencapai tujuan Organisasi; biaya dan harga
produk dan jasa departemen; pengukuran kinerja program.

3 manajemen Memeriksa operasi departemen untuk mengidentifikasi sumber-sumber atau potensi sumber
pendapatan dan pendapatan; reguler revaluasi itu
belanja efektivitas sumber pendapatan; koleksi timeous dari
pendapatan; memastikan bahwa sistem suara dan prosedur manajemen pengeluaran dan
kontrol berada di tempat; Kirim
program dengan tingkat efisiensi, efektivitas dan ekonomi

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 118


International Journal of Economics, Perdagangan dan Manajemen, Inggris Raya

yang berusaha untuk meniru kekuatan persaingan pasar; manajemen yang efektif dari
pembayaran transfer dan hibah bersyarat dalam hal Divisi tahunan Undang-Undang
Pendapatan; implementasi dari
proses untuk melacak pengeluaran dan komitmen terhadap suara dan identifikasi, pemulihan
dan pelaporan pengeluaran yang tidak sah, tidak teratur dan sia-sia dan boros.

4 Aset dan kewajiban perencanaan yang tepat untuk akuisisi aset, termasuk kebutuhan untuk mempertimbangkan
manajemen strategi alternatif untuk pencapaian tujuan organisasi; desain dan menerapkan
langkah-langkah untuk melindungi dan memelihara aset, termasuk pembentukan aset
mendaftar komprehensif; penyusunan analisis umur bulanan debitur dan laporan kreditor.

5 Akuntansi dan Desain, menerapkan dan memelihara sistem akuntansi untuk memastikan / informasi
pelaporan persyaratan non-keuangan yang lengkap, valid, akurat dan timeous keuangan; pemeliharaan
tepat dan konsisten
laporan keuangan / non-keuangan yang memenuhi kebutuhan pengguna dari keuangan / non

- informasi keuangan; pedoman pelaporan kinerja secara berkala kepada manajemen.

DESAIN PENELITIAN DAN METODOLOGI

Pada bagian ini, berikut dibahas: Desain penelitian, wilayah penelitian, populasi

instrumen pengumpulan studi, ukuran sampel dan teknik sampling, data, validitas dan reliabilitas

instrumen dan metode analisis data.

Desain penelitian

Untuk tujuan melaksanakan analisis yang baik dan mencapai kesimpulan yang wajar, data

telah dikumpulkan dari berbagai sumber baik melalui sumber primer atau sumber sekunder atau

campuran keduanya. Desain penelitian mengacu pada cara berbagai komponen penelitian ini adalah

diselenggarakan dengan cara yang koheren dan logis, dengan demikian, memastikan efektif menangani dari

permasalahan penelitian. Dalam studi ini, desain penelitian deskriptif, dengan menggunakan survei diadopsi

(Osuala, 2005). Selain itu, metode studi kasus juga diadopsi yang melibatkan studi tentang

Produksi perusahaan yang dipilih di Rivers State.

Metode Pengumpulan Data

Data yang digunakan untuk pekerjaan penelitian ini dikumpulkan terutama dari kedua primer dan sekunder

sumber.

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 119


© Ironkwe & Janji

Sumber utama

Data primer yang digunakan untuk pekerjaan ini yang mendapatkan melalui kuesioner dan wawancara lisan yang

diberikan kepada responden.

Sumber sekunder

Data sekunder diperoleh dari buku teks, jurnal, koran, majalah dan buletin.

Penduduk Studi

Penelitian ini hanya terbatas pada karyawan dari 25 perusahaan Produksi dipilih dalam Rivers

Negara dengan staf manajemen rata-rata 20 Oleh karena itu, populasi penelitian ini terdiri dari

500 staf yang terdiri dari Akuntan, Direksi, Auditor Eksternal, auditor internal dan

Manajer lainnya. Namun, sampel populasi optimum ditentukan untuk yang studi ini adalah

berdasarkan.

Ukuran sampel dan Sampling Teknik

Sampel adalah kelompok kecil atau dipilih digunakan untuk mewakili keseluruhan. The probability sampling

Metode yang digunakan untuk penelitian. sampel ukuran yang digunakan untuk mewakili seluruh populasi

ditentukan dengan menggunakan metode Taro Yamane ukuran sampel tekad, karena tidak akan

mudah digunakan atau mempelajari seluruh penduduk.

The “Taro Yamane” Formula ini seperti tercantum di bawah

n= N

1 + N (e) 2

Dimana

n = Ukuran sampel

N = populasi Finite

1 = Konstan

e = Tingkat signifikansi yang diambil menjadi 0,05

n= 500

1 + 500 (0,05) 2

n= 500

1 + 500 (0,0025)

= 222.

Oleh karena itu, sampel yang optimal dari 222 karyawan digunakan untuk penelitian.

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 120


International Journal of Economics, Perdagangan dan Manajemen, Inggris Raya

Instrumen penelitian

Instrumen yang digunakan untuk tujuan penelitian sebagai sebelumnya disebutkan adalah wawancara lisan dan

administrasi kuesioner.

wawancara lisan harus dilakukan dengan meminta pertanyaan sehingga untuk mengumpulkan informasi sebanyak

mungkin. Kuesioner mengeluarkan berisi pertanyaan-pertanyaan tertentu yang sesuai dengan

pekerjaan penelitian dan pertanyaan-pertanyaan yang dibingkai dengan cara yang tidak akan disalahpahami oleh

responden. Kuesioner menjadi sasaran empat poin Likert Peringkat skala mulai dari 0,

terendah sampai 4, poin tertinggi. Rentang yang (Ragu-ragu, Sangat tidak setuju, Setuju,

Setuju dan Sangat Setuju).

Validasi dan Keandalan Instrumen yang

Kuesioner dikeluarkan untuk responden untuk pekerjaan penelitian ini dirancang dengan cara yang

itu membangkitkan minat dalam pikiran responden. Kuesioner dikeluarkan untuk beberapa

akademisi, dan ahli statistik di universitas yang pergi melalui mereka dan membuat diperlukan

saran, maka validitas itu dibuktikan berdasarkan pendapat ahli. Dalam penyebab

wawancara lisan, checks and balances tertentu juga diadopsi untuk mengamankan validasi sempurna dari

informasi yang diberikan.

Metode Analisis Data

Dalam penelitian ini, kuesioner yang dikeluarkan dikembalikan dan dianalisis berdasarkan persentase sederhana. SEBUAH

analisis regresi alat statistik parametrik digunakan untuk menguji hipotesis sesuai dengan

pekerjaan penelitian.

Diadopsi untuk penelitian ini karena menunjukkan hubungan antara audit internal

sistem dan dampaknya terhadap pengelolaan keuangan suatu organisasi. Menggunakan SPSS, data

diuji dan dianalisis.

Selanjutnya, Ding (2006), menegaskan bahwa model regresi dianggap benar

alat untuk menggambarkan bentuk fungsional dari hubungan antar variabel, sementara Igwenagu,

(2011) juga sepakat bahwa regresi membantu dalam bermain peran kunci dalam pelaksanaan multivariat

alat-alat seperti analisis komponen utama. Oleh karena itu, dalam penelitian ini, analisis regresi digunakan untuk menguji

untuk hubungan antara variabel.

Pembenaran untuk Metode penelitian yang digunakan

desain eksperimen kuasi digunakan dalam kuesioner arti dirancang dan

dikeluarkan untuk 222 karyawan dari 25 perusahaan produksi yang dipilih sehingga untuk mendapatkan pendapat mereka tentang

pra-diformat pertanyaan. Metode korelasional adalah juga diadopsi, maka menggunakan

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 121


© Ironkwe & Janji

analisis regresi. Metode korelasional mengukur hubungan antara dua variabel.

Oleh karena itu membantu untuk mengukur hubungan antara tindakan pengendalian internal

organisasi dan manajemen keuangan. Tidak seperti di eksperimen, hubungan diamati

di lingkungan yang lebih alami. Pembenaran untuk regresi adalah untuk menunjukkan hubungan

antara variabel independen dan dependen (Osuala, 2005).

PRESENTASI DAN ANALISIS DATA

Bagian ini didedikasikan untuk presentasi dan analisis data yang diperoleh oleh

peneliti, untuk tujuan penelitian ini. Pertama, presentasi demografi data dilakukan setelah

yang analisis informasi dalam bentuk tabel, sebelum pengujian statistik dari

hipotesis dilakukan. Hasil dari tes dipandu penelitian dalam menggambar

kesimpulan berharga

Tingkat Respon dari Kuesioner

Tabel 2: Kuesioner Tingkat Respon

Daftar pertanyaan Frekuensi Persentase (%)


jumlah Diperintah 222 100
jumlah Diperoleh 210 95
nomor yang digunakan 202 91%

Sebanyak 222 salinan dari kuesioner penelitian didistribusikan oleh

peneliti sejalan dengan tujuan sampel penelitian. Ada tingkat pengambilan 95%,

Namun, hanya 91 persen (202) eksemplar akurat selesai. Selanjutnya, ini

202 eksemplar merupakan data untuk analisis. Sepuluh (10) dari salinan diambil dari penelitian

kuesioner tidak akurat selesai dan dengan demikian tidak digunakan dalam analisis.

Statistik Pengujian Hipotesis

Bagian ini berkaitan dengan pengujian dari berbagai hipotesis menggunakan analisis regresi berganda

serta Product Moment koefisien-hubungan co Pearson. Hipotesis Null yang

diuji dan Menggunakan SPSS versi 12.0, analisis uji dirangkum di bawah dalam tabel 3 dan 4

masing-masing:

Berlisensi di bawah Creative Umum page 122


International Journal of Economics, Perdagangan dan Manajemen, Inggris Raya

Tabel 3: Analisis Regresi Tabel

Model R R2 Adjuste d Standar d R2 F- Nilai D Tanda-F Durbin


R2
Kesalahan chang F Chang Watso
dari e e n
Memperkirakan

pengendalian

internal

mengukur dan

penggunaan yang . 9345 1 . 8733 0


. 87.267 . 34.998 . 87.330 1.378,56 1 . 0000 . 29.309
tepat dari dana 0
organisasi dan aset.

sistem pengendalian

internal yang lemah dan

penipuan

. 9137 7 . 8349 8
. 83.415 . 32.302 . 83.498 1.011,94 1 . 0000 . 26.729
perbuatan dan 5
kerugian
pendapatan dalam
suatu organisasi
pengendalian
internal dan
akurat
penyusunan
. 9257 9 . 8570 9
laporan keuangan . 85638 . 42.698 . 85.709 1.199,48 1 . 0000 . 30.561
8
dan

presentasi

pengendalian

internal

kegiatan dan . 9117 7 . 8313 3


. 83.049 . 38.574 . 83133 985.748 1 . 0000 . 29.451
menjaga tepat
catatan.

sistem audit
internal dan
menjaga untuk . 9152 9 . 8377 6
. 83.695 . 37.108 . 83.776 1.032,72 1 . 0000 . 3139
anggaran 3
keuangan
organisasi ke l

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 123


© Ironkwe & Janji

Tabel 4: koefisien tabel ringkasan korelasi Pearson

hipotesis: 1 2 3 4 5

statistika ukuran kontrol sistem pengendalian pengendalian internal kegiatan sistem audit internal
internal dan internal yang lemah dan akurat pengendalian dan menjaga untuk
penggunaan yang dan penipuan laporan keuangan internal dan anggaran keuangan
tepat dari dana perbuatan dan kerugian penyusunan dan menjaga tepat organisasi
organisasi dan pendapatan dalam suatu penyajian catatan.
aset. organisasi

koefisien . 93.451 . 91377 . 92.579 . 91.177 . 91.529


Pearson

hipotesis Satu

Ho 1: Tidak ada hubungan yang signifikan antara ukuran kontrol internal dan penggunaan yang tepat dari

dana organisasi dan aset.

Keputusan Aturan: Menerima hipotesis Null (H0 1) satu jika dihitung Nilai F lebih besar dari ditabulasikan

nilai

Komentar

Tabel regresi di atas menunjukkan signifikan perubahan F dari 0,0000, nilai yang dihitung dari F

1378.560 sedangkan nilai ditabulasikan adalah 0,93451 yang kurang dari nilai yang dihitung; oleh karena itu

hipotesis nol satu ditolak dan menerima hipotesis alternatif yang menyatakan bahwa ada

hubungan yang signifikan antara tindakan pengendalian internal dan penggunaan yang tepat dari dana organisasi

dan aset. Selain itu, ada kekuatan yang sangat tinggi dari hubungan yang ada antara

langkah-langkah pengendalian internal dan penggunaan yang tepat dari dana organisasi dan aset, karena hal ini digambarkan

dengan koefisien correlationship dari 0,9345 seperti yang dapat diamati pada tabel statistik.

Selanjutnya, untuk R kuadrat (koefisien determinasi) dari 0,87330 kontrol internal

langkah-langkah menunjukkan bahwa 87,33% dari total variasi manajemen keuangan dalam hal yang tepat

penggunaan dana organisasi dan aset adalah karena efek dari tindakan pengendalian internal di

organisasi, sementara 0,87267 pada basis disesuaikan, penggunaan yang tepat dari dana organisasi dan

aset yang 87,27% relatif terhadap tindakan pengendalian internal.

hipotesis Dua

Ho 2: Tidak ada hubungan yang signifikan antara sistem pengendalian internal yang lemah dan penipuan

perbuatan dan kerugian pendapatan dalam suatu organisasi

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 124


International Journal of Economics, Perdagangan dan Manajemen, Inggris Raya

Keputusan Aturan: Menerima hipotesis Null (H0 2) dua jika dihitung Nilai F lebih besar dari ditabulasikan

nilai

Komentar

Tabel regresi di atas menunjukkan signifikan perubahan F dari 0,0000, nilai yang dihitung dari F

1011.945 sementara nilai ditabulasikan adalah 0,91377 yang kurang dari nilai yang dihitung; oleh karena itu

hipotesis nol dua ditolak dan menerima hipotesis alternatif yang menyatakan bahwa ada

hubungan yang signifikan antara sistem yang lemah pengendalian internal dan penipuan perbuatan dan kerugian

pendapatan dalam suatu organisasi. Selain itu, ada juga kekuatan tinggi dari hubungan yang ada

antara sistem yang lemah pengendalian internal dan penipuan perbuatan dan kerugian pendapatan dalam

organisasi, karena hal ini digambarkan oleh koefisien Pearson dari 0,91377 seperti yang dapat diamati di

tabel statistik.

Demikian pula, untuk R kuadrat (koefisien determinasi) dari 0,83498 kontrol internal yang lemah

sistem menunjukkan bahwa 83,50% dari total variasi manajemen keuangan dalam hal penipuan

perbuatan dan kerugian dari penurunan pendapatan dalam suatu organisasi adalah karena pengaruh internal

kontrol dalam organisasi, sementara 0,83415 pada basis disesuaikan, perbuatan penipuan dan

kerugian pendapatan dalam organisasi yang 83,42% relatif terhadap sistem audit internal yang lemah.

hipotesis Tiga

Ho 3: Tidak ada hubungan yang signifikan antara kontrol internal dan akurat keuangan

penyusunan laporan dan presentasi.

Keputusan Aturan: Menerima hipotesis Null (H0 3) tiga jika dihitung Nilai F lebih besar dari

nilai ditabulasikan

Komentar

Demikian pula, tabel regresi di atas menunjukkan F Perubahan signifikan dari 0,0000, nilai yang dihitung

mati 1199.488 sedangkan nilai ditabulasikan adalah 0,92579 yang kurang dari nilai yang dihitung; karena itu

hipotesis nol tiga ditolak dan menerima hipotesis alternatif yang menyatakan bahwa ada

adalah hubungan yang signifikan antara langkah-langkah pengendalian internal dan akurat keuangan

penyusunan laporan dan presentasi. Selain itu, ada juga kekuatan tinggi hubungan

yang ada antara pengendalian internal dan akurat penyusunan laporan keuangan dan

presentasi, seperti juga terlihat pada koefisien Pearson dari 0,92579 seperti yang dapat diamati dalam

tabel statistik. Juga, untuk R kuadrat (koefisien determinasi) dari 0,85709 kontrol internal

kegiatan menunjukkan bahwa 85,71% dari total variasi manajemen keuangan dalam hal akurat

laporan keuangan persiapan dan presentasi karena efek dari kontrol internal di

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 125


© Ironkwe & Janji

organisasi, sementara 0,85638 pada basis disesuaikan, penyusunan laporan keuangan yang akurat

dan presentasi oleh organisasi itu 85,64% relatif terhadap kontrol internal.

hipotesis Empat

Ho 4: Tidak ada hubungan yang signifikan antara aktivitas pengendalian internal dan menjaga yang tepat

catatan.

Keputusan Aturan: Menerima hipotesis Null (H0 4) empat jika dihitung Nilai F lebih besar dari ditabulasikan

nilai

Komentar

Dalam nada yang sama, tabel regresi di atas menunjukkan signifikan F Perubahan . 0000, dihitung

nilai F 985,748 sedangkan nilai ditabulasikan adalah 0,91177 yang kurang dari nilai yang dihitung;

Oleh karena itu hipotesis nol empat ditolak dan menerima hipotesis alternatif yang menyatakan

bahwa ada hubungan yang signifikan antara aktivitas Pengendalian internal dan menjaga tepat

catatan. Selain itu, ada juga kekuatan tinggi dari hubungan yang ada antara intern

kegiatan pengendalian dan menjaga tepat catatan. Hal ini juga terlihat pada koefisien Pearson dari

0,91177 seperti yang dapat diamati pada tabel statistik. Untuk R squared (koefisien determinasi)

dari 0,83133 Pengendalian Kegiatan internal menunjukkan bahwa 83.00% dari total variasi keuangan

manajemen dalam hal menjaga tepat dari catatan adalah karena pengaruh Pengendalian Internal

kegiatan, sementara 0,83049 pada basis disesuaikan, pencatatan yang tepat oleh organisasi itu

83,10% relatif terhadap aktivitas pengendalian internal.

hipotesis Lima

Ho 5: Tidak ada hubungan yang signifikan antara sistem audit internal dan menjaga untuk

anggaran keuangan organisasi

Keputusan Aturan: Menerima hipotesis Null (H0 5) lima jika dihitung Nilai F lebih besar dari ditabulasikan

nilai.

Komentar

Demikian pula, tabel regresi di atas menunjukkan perubahan yang signifikan F dari 0,0000, nilai yang dihitung

mati 1032.723 sedangkan nilai ditabulasikan adalah 0,91529 yang kurang dari nilai yang dihitung; karena itu

hipotesis nol lima ditolak dan menerima hipotesis alternatif yang menyatakan bahwa ada

adalah hubungan yang signifikan antara sistem audit internal dan menjaga untuk organisasi keuangan

anggaran.

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 126


International Journal of Economics, Perdagangan dan Manajemen, Inggris Raya

Selain itu, ada juga kekuatan tinggi dari hubungan yang ada antara sistem audit internal

dan menjaga untuk anggaran keuangan organisasi. Hal ini juga terlihat pada koefisien Pearson dari

0,91529 seperti yang dapat diamati pada tabel statistik.

Dalam nada yang sama, untuk R kuadrat (koefisien determinasi) dari 0,83776 Audit Internal

Sistem menunjukkan bahwa 83,78% dari total variasi manajemen keuangan dalam hal menjaga

organisasi Anggaran adalah karena efek dari sistem audit internal, sementara 0,83695 di

basis disesuaikan, menjaga anggaran organisasi adalah 83,70% relatif terhadap audit internal

Sistem.

PEMBAHASAN TEMUAN

Penelitian hipotesis satu menyatakan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara internal yang

kontrol ukuran dan penggunaan yang tepat dari dana organisasi dan aset. Seperti terlihat dalam statistik

pengujian hipotesis satu, hubungan yang signifikan terungkap ada antara intern

langkah-langkah pengendalian dan penggunaan yang tepat dari dana organisasi dan aset, ini adalah jelas dalam

nilai korelasi 0,9345 (94%) dan nilai yang dihitung (1378,6). Null satu hipotesis

oleh karena itu ditolak dan hipotesis alternatif diterima. Dengan demikian, ada yang signifikan

Hubungan antara pengendalian intern mengukur penggunaan yang tepat dari dana organisasi dan aset. Di

nada yang sama, hipotesis penelitian dua negara bahwa tidak ada hubungan yang signifikan

antara sistem yang lemah pengendalian internal dan penipuan perbuatan dan kerugian pendapatan dalam

organisasi. Demikian seperti terlihat dalam pengujian statistik hipotesis dua, signifikan

Hubungan itu terungkap ada antara sistem pengendalian internal yang lemah dan penipuan perbuatan

dan kerugian pendapatan dalam suatu organisasi, ini jelas dalam nilai korelasi 0,91377

(91%) serta nilai F hitung (1011,945). Oleh karena itu hipotesis nol dua adalah

ditolak dan hipotesis alternatif diterima. Dengan demikian, ada hubungan yang signifikan

antara sistem yang lemah pengendalian internal dan penipuan perbuatan dan kerugian pendapatan dalam

organisasi. Penelitian Hipotesis Tiga menyatakan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan

antara kontrol internal dan akurat penyusunan laporan keuangan dan presentasi.

Demikian seperti terlihat dalam pengujian statistik hipotesis tiga, hubungan yang signifikan adalah

mengungkapkan ada antara kontrol internal dan akurat penyusunan laporan keuangan dan

presentasi, ini jelas dalam nilai korelasi 0,926 (93%) dan nilai Dihitung

(1199,5). Hipotesis nol karena tiga ditolak dan hipotesis alternatif

diterima. Dengan demikian, ada hubungan yang signifikan antara kontrol internal dan akurat

penyusunan laporan keuangan dan presentasi.

Penelitian Hipotesis Empat menyatakan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara

Aktivitas pengendalian internal dan menjaga tepat catatan.

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 127


© Ironkwe & Janji

Demikian seperti terlihat dalam pengujian statistik hipotesis empat, hubungan yang signifikan adalah

mengungkapkan ada antara kegiatan pengendalian internal dan menjaga tepat dari catatan, ini adalah

jelas dalam nilai korelasi 0,912 (91%) dan dihitung nilai (985,8). null

hipotesis empat karena ditolak dan hipotesis alternatif diterima. Dengan demikian, ada

hubungan yang signifikan antara aktivitas Audit internal dan menjaga tepat catatan. dan pada

hipotesis penelitian lima yang menyatakan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara internal yang

sistem audit dan menjaga untuk anggaran keuangan organisasi, seperti terlihat dalam pengujian statistik,

hubungan yang signifikan terungkap ada antara sistem audit internal dan menjaga untuk

anggaran keuangan organisasi. Hal ini terbukti dalam nilai korelasi 0,915 (92%) dan

nilai yang dihitung (1032,7) hasil yang diperoleh. Hipotesis nol lima karena ditolak dan

hipotesis alternatif diterima. Dengan demikian, ada hubungan yang signifikan antara audit internal

sistem dan menjaga untuk anggaran keuangan organisasi

Akhirnya, terlihat di sini bahwa semua empat hipotesis nol ditolak sementara alternatif yang

hipotesis diterima karena ada hubungan yang signifikan yang ada di antara mereka.

Namun, kekuatan hubungan tertinggi pada hipotesis satu dengan (r) angka 0,09345,

diikuti oleh hipotesis tiga (0,092579); hipotesis lima (0,91529) kemudian ke hipotesis dua

(0,91377) dan hipotesis empat (0,91177) masing-masing. Dublin Watson untuk semua kurang dari 2,

menandakan hubungan seri positif yang ada di antara hubungan.

KESIMPULAN

Berdasarkan diskusi di atas, peneliti sehingga menyimpulkan sebagai berikut

saya. pengendalian internal yang efektif akan memiliki dampak yang signifikan pada penggunaan yang tepat dari dana organisasi

dan aset.

ii. sistem pengendalian internal yang lemah akan memiliki dampak yang signifikan terhadap penipuan perbuatan dan kerugian

pendapatan dalam suatu organisasi.

aku aku aku.pengendalian internal yang efektif akan memiliki dampak yang signifikan terhadap penyusunan laporan keuangan

dan presentasi oleh organisasi.

iv. kegiatan pengendalian internal akan memiliki dampak yang signifikan pada menjaga tepat catatan di

organisasi.

v. sistem audit internal yang efektif akan berpengaruh signifikan pada menjaga ke f organisasi

anggaran keuangan.

Pengelolaan keuangan organisasi dapat diukur dengan standar atau

efektivitas sistem pengendalian internal dan serta kebijakan yang diterapkan oleh

pengelolaan. Sebuah badan usaha yang dikelola dengan baik tidak hanya akan menarik minat dari luar seperti

investor dan lain-lain, tetapi juga akan mempertahankan semangat dari pemilik yang ada dan pengguna

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 128


International Journal of Economics, Perdagangan dan Manajemen, Inggris Raya

informasi keuangan. Oleh karena itu dalam kesimpulan, akan dikatakan bahwa manajemen keuangan

setiap organisasi tidak bisa tanpa pengendalian internal sebagai presentasi yang benar dan wajar keuangan

Pernyataan mungkin tidak akan mungkin jika dewan dan manajemen senior tidak berkomitmen untuk

menyediakan sistem pengendalian internal direncanakan dengan baik. Hal ini sejalan dengan karya -karya Ewa dan

Udoayang (2012); Okoli (2012) dan Muazu (2012). Semua karya-karya ini menegaskan bahwa yang tepat dan

pengendalian internal yang efisien dan sistem audit internal memastikan manajemen keuangan yang sehat di

oleh organisasi-organisasi.

REKOMENDASI

peran, tanggung jawab dan prosedur yang harus diadopsi oleh manajemen, audit internal

departemen serta departemen akun untuk keseluruhan manajemen organisasi

harus difokuskan pada memastikan keselamatan aset dan kesehatan operasi mereka.

Berdasarkan temuan penelitian, rekomendasi berikut ini disarankan:

1). Manajemen harus memastikan bahwa ada kontrol organisasi yang memadai dan bahwa

masing-masing staf tahu tugasnya dan sama-sama memastikan pemisahan tugas yang efektif sehingga dapat

mengurangi gangguan dalam hal dana; dan manajemen aset dan kontrol.

2) Sistem pengendalian intern harus remolded dan diperkuat untuk posisi staf di

melaksanakan tugas mereka secara efisien dan efektif dan pada saat yang sama dievaluasi

berkala untuk memperkuat kelemahan dalam organisasi sehingga dapat mengurangi

kemungkinan melakukan penipuan oleh staf. Organisasi harus meng-upgrade internal mereka

desain kontrol karena ini akan menjadi pencegahan kepada staf yang mungkin ingin melakukan penipuan. Di

Selain itu, mereka juga harus memperhatikan serius terhadap gaya hidup anggota staf mereka sebagai

ini bisa menjadi bendera merah untuk mengidentifikasi penipuan.

3) Harus ada pelatihan yang memadai dari pekerja di bagian rekening terutama

staf audit internal. Hal ini akan membantu dalam menciptakan pemahaman yang lebih dibutuhkan sebagai ke

peran audit dan bagaimana sistem audit internal bekerja dengan baik menuju ke

pemahaman persyaratan pelaporan.

4) Auditor internal setiap saat harus memadai independen anggota

berbagai departemen dalam organisasi sehingga mereka dapat menjalankan tugasnya

secara efektif. Selain itu, harus ada evaluasi rutin kontrol untuk menentukan

efektivitas mereka dalam operasi dan mengidentifikasi kelemahan, sehingga tindakan korektif dapat

diambil.

5) Harus ada struktur organisasi yang jelas dan penjelasan tentang organisasi

target dan anggaran sehingga untuk memastikan bahwa auditor internal serta manajemen melakukan

tidak mengabaikan itu. Juga harus ada penyebaran informasi yang jelas dalam berbagai

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 129


© Ironkwe & Janji

departemen dalam semua organisasi pada langkah-langkah pengendalian yang diambil, sehingga setiap

departemen akan mematuhi sistem kontrol masing-masing terutama mengenai batas

dan anggaran.

6) Akhirnya, manajemen organisasi harus ditinjau secara berkala sehingga dapat

mengatasi dengan tren modern di deteksi penipuan organisasi, pencegahan serta lainnya

sistem modern kontrol seperti penggunaan ICT dll

KONTRIBUSI PENGETAHUAN

1) Berlawanan dengan kepercayaan populer bahwa tidak adanya atau kontrol internal yang lemah mengarah ke majorly

kontrol penipuan dan pencegahan dalam organisasi - Ewa dan Udoayang 2012; Okoli 2012,

penelitian menunjukkan bahwa sejauh perusahaan produksi yang bersangkutan, hal pertama

bahwa pengendalian internal mencegah adalah penyalahgunaan dana organisasi dan aset sementara penipuan

adalah hal yang paling tidak bahwa pengendalian internal mencegah.

2) Kedua, penelitian ini juga mengungkapkan bahwa ketika ada yang efektif dan efisien internal yang

langkah-langkah pengendalian, akurat penyusunan laporan keuangan sesuai dengan peraturan

kebutuhan akan diproduksi oleh perusahaan produksi Rivers State. Dengan kata lain,

pengendalian internal akan sangat meningkatkan persiapan laporan keuangan mereka bukan

menjaga untuk anggaran organisasi dan target.

KETERBATASAN STUDI

Kendala utama dalam penelitian ini meliputi sifat konservasi organisasi dan mereka

apatis terhadap memberikan informasi, terutama berkenaan dengan kebijakan operasi internal mereka.

kesalahan manusia dan biasness adalah faktor pembatas lain dari penelitian ini. Hal ini karena beberapa data

diperoleh melalui diskusi dan wawancara oleh karena itu ada kemungkinan manusia

kesalahan menghilangkan beberapa informasi penting. Termohon juga mungkin melebih -lebihkan informasi penting

untuk memberikan organisasi mereka kredit positif karena takut apa yang tampaknya invasi ke dalam

privasi organisasi. Ada langkah-langkah lain dari kinerja dalam organisasi, seperti

manajemen kewajiban, Pengeluaran serta manajemen pelaporan akuntansi, namun, ini

studi tidak melihat kinerja secara holistik, itu bukan fokus pada beberapa langkah-langkah seperti

pendapatan, anggaran dan aset hasil tersebut tidak dapat digeneralisasi untuk semua kinerja

pengukuran.

SARAN UNTUK STUDI LANJUT

1) studi serupa dapat dilakukan untuk geo daerah grafis yang berbeda Bangsa dan hasilnya

dibandingkan dengan penelitian ini.

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 130


International Journal of Economics, Perdagangan dan Manajemen, Inggris Raya

2) Penelitian serupa bisa juga dilakukan untuk industri yang berbeda sementara hasil dibandingkan dengan melihat

Perbedaan seperti terhadap penelitian ini.

3) Langkah-langkah lain dari manajemen keuangan seperti manajemen aset dan kewajiban bisa sebagai

baik dipelajari untuk melihat bagaimana audit internal sistem dapat mempengaruhi pengelolaan yang baik dari ini.

REFERENSI

Adams, MB (1994). Badan Teori dan Internal Audit, Manajerial Audit Journal, Vol. 9 Iss: 8, pp.8 - 12).

Adeniyi, A (2003). Audit dan investigasi, El-toda usaha terbatas, Nigeria. Pp 165-175.

lembaga Amerika akuntan publik bersertifikat (2005). Komite Audit toolkit: New York Inc.

Arens, AA, & Loebbecke, JK, (1997). Audit, (7 ed.). New Jersey: Prentice Hall.

CBN (2010). Buletin Statistik tahunan. Lagos, Nigeria.

Chambers, AU (1979) Struktur audit internal New York Ronney Inc.

Chuke, CI (2001) Prinsip-prinsip dasar manajemen keuangan, Ibadan prentice bukit internasional.

Ding, CS (2006). Menggunakan analisis regresi campuran dalam penelitian pendidikan, penilaian praktis. Res. Eval. (11), pp 1 -11.

Yeh, JC (2005). Prinsip dan Teknik Audit Baru dan Perbesar Edition. Enugu: JTC Penerbit.

Ewa, UE, & Udoayang, JO (2012). Dampak dari desain pengendalian intern pada kemampuan bank untuk menyelidiki penipuan staf, d an gaya
hidup dan deteksi penipuan di Nigeria. International Journal of Research in Ekonomi & Ilmu Sosial. http://www.euroasiapub.org. Volume 2, Edisi 2,
Februari, (ISSN 2249-
7382), Pp 32-43.

Fairfax daerah dari Virginia (2008) .Ten prinsip dari suara keuangan
management.http: //www.fairfaxcounty.gov/dmb/10_principles_sound_financial_management.htm

Keuangan pertumbuhan Solusi UK (2014).


http://www.financialgrowthsolutions.co.uk/sound_financial_management.html

IBFC Augusto Pelatihan terbatas (2004). Memahami Perbankan Bisnis dan Produk.

Igweneagu, CM (2011). Analisis komponen utama dari pemanasan global terhadap emisi CO2 di Nigeria. Sebuah studi eksplorasi. Asian Journal
Matematika dan Statistik (4), 71-80.

Leslie, R. H (1993). fungsi internal audit dan investigasi eksperimental, Homewoodlion, Rich ard Irwin. AMERIKA SERIKAT.

Millchamp, A. H (2002). Audit 8thEdition, Winchester: Elst Publikasi.

Mu'azu, SB (2012). Peran Auditor Internal di Memastikan Pengendalian Keuangan Efektif di Tingkat Pemerintah Daerah: Kasus Alkaleri LGA,
Bauchi Negara. Jurnal Penelitian Keuangan dan Akuntansi, ISSN 2222-2847 (Online) Vol 3, No 4, Pp 57-65. www.iiste.org

Nasional publikasi Treasury (2003). langkah-langkah normatif keuangan kinerja.


http://www.westerncape.gov.za/text/2003/normative_measures_for_fm_phase_1.pdf. dinilai di
2014/01/10.

Okoli, M, N (2012). Peran Audit Internal Lembaga Keuangan: Sebuah Studi Nigeria Pertanian dan korporasi Bank, First Bank of Nigeria dan United
Bank untuk Afrika Plc. British Journal of Science, Mei
2, pp 72-82. dinilai di
http://www.ajournal.co.uk/pdfs/BSvolume5(1)/BSVol.5%20(1)%20Article%209.pdf.

Osuala, E. C (2005) Pengantar metodologi penelitian. Port Harcourt: Afrika pertama penerbit terbatas.

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 131


© Ironkwe & Janji

Pandey, IM (2007). 9 Manajemen Keuangan, Edisi. New Delhi, India Vikas Publishing rumah PVT LTD pp; 3,5

Pernyataan Standar Akuntansi (SAS) NO-1, bagian 320-321.

University of California (2003) Memahami pengendalian intern panduan referensi untuk mengelo la praktek bisnis universitas.

Berlisensi di bawah Creative Umum halaman 132