Anda di halaman 1dari 47

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT atas rahmat dan karunia-Nya, sehingga
penulis bisa menyelesaikan Laporan Home Visite CVA Infark di Puskesmas
Trosobo dengan baik dan tepat waktu. Tugas praktek kerja lapangan ini
merupakan salah satu persyaratan untuk memenuhi tugas dalam kepaniteraan
klinik di dalam Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas
Wijaya Kusuma Surabaya.
Dengan menyusun laporan ini, penulis berharap dapat menambah
pengetahuan dan memperluas wawasan penulis, serta berpikir maju dan kritis
dalam menghadapi segala permasalahan yang ada di masyarakat, khususnya
dalam bidang kesehatan.
Tidak lupa penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada berbagai pihak
yang membantu terwujudnya laporan ini di antaranya :
1. Prof. Dr. Sri Harmadji, dr., Sp.THT - KL (K), selaku rektor Universitas
Wijaya Kusuma Surabaya.
2. Prof. Soedarto, dr., DTM&H, Ph.D, Sp.Par (K), Dekan Fakultas
Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya.
3. Prof. Dr. Hj. Rika Subarniati Triyoga, dr., SKM, selaku Kepala Bagian
Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran
Universitas Wijaya Kusuma Surabaya.
4. Sukma Sahadewa, dr. S. H., M.H., M. Sos., M. Kes., CLA. Selaku
koordinator kepaniteraan klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas
Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya.
5. Andiani, dr., M.Kes. Selaku dosen pembimbing kepaniteraan klinik
Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya
Kusuma Surabaya.
6. B. Irawatyratna K, dr. MM selaku Kepala Puskesmas Trosobo
Kecamatan Taman Kabupaten Sidoarjo.
7. Seluruh paramedis dan Non Medis yang telah banyak membantu kami
selama melaksanakan kepaniteraan klinik di Puskesmas Trosobo
Kecamatan Taman Kabupaten Sidoarjo.

i
8. Para bidan desa, kader puskesmas serta perawat desa yang telah
banyak membantu kami selama melaksanakan kepaniteraan klinik di
Puskesmas Trosobo Kecamatan Taman Kabupaten Sidoarjo.
9. Semua pihak yang telah membantu terselesaikan laporan penelitian ini.
Penulis menyadari masih terdapat kekurangan dalam laporan ini sehingga
kritik dan saran sangat kami harapkan guna kesempurnaan laporan kinerja dalam
rangka praktek lapangan ini. Semoga laporan ini dapat memberikan manfaat bagi
berbagai pihak yang terlibat.

Mei 2018

Penyusun

DAFTAR ISI

Halaman Judul.......................................................................................................i
Lembar Pengesahan...............................................................................................ii
Kata Pengantar.......................................................................................................iii
Daftar Isi................................................................................................................v
Daftar Gambar.......................................................................................................vi
Daftar Tabel...........................................................................................................vii
Daftar Lampiran....................................................................................................
BAB I PENDAHULUAN.....................................................................................
A. Latar Belakang......................................................................................
B. Rumusan Masalah.................................................................................

ii
C. Tujuan...................................................................................................
D. Manfaat.................................................................................................
BAB II HASIL KEGIATAN HOME VISITE........................................................
A. Identifikasi Pasien.................................................................................
B. Anamnesis.............................................................................................
C. Pemeriksaan Fisik.................................................................................
D. Pemeriksaan Penunjang........................................................................
E. Resume..................................................................................................
F. Patient Centered Diagnosis...................................................................
G. Penatalaksanaan....................................................................................
H. Follow Up.............................................................................................
BAB III IDENTIFIKASI BERBAGAI FUNGSI KELUARGA...........................
A. Fungsi Keluarga....................................................................................
1. Biofisik...........................................................................................
2. Psikologis.......................................................................................
3. Sosio Spiritual................................................................................
4. Ekonomi dan Pemenuhan Kebutuhan............................................
5. Penguasaan Masalah dan Kemampuan Beradaptasi......................
B. APGAR Score.......................................................................................
C. SCREEM Score....................................................................................
D. Karakteristik Demografi Keluarga (Genogram)...................................
E. Informasi Pola Interaksi Keluarga........................................................
F. Pertanyaan Sirkuler untuk Mendapatkan Permasalahan Keluarga.......
BAB IV IDENTIFIKASI BERBAGAI FAKTOR YANG MEMPENGARUHI
KESEHATAN........................................................................................................
A. Identifikasi Faktor Perilaku dan Non Perilaku Keluarga......................
B. Identifikasi Lingkungan Rumah...........................................................
1. Gambaran Lingkungan..................................................................
2. Denah Rumah................................................................................
BAB V DAFTAR MASALAH..............................................................................
A. Masalah Aktif........................................................................................
B. Faktor Risiko.........................................................................................
C. Diagram Permasalahan Kesehatan Pasien............................................
BAB VI PATIENT MANAGEMENT...................................................................
A. Patient Centered Management..............................................................
B. Prevensi Bebas Penyakit Untuk Keluarga Lainnya..............................
BAB VII PEMBAHASAN....................................................................................
A. Identifikasi Penyebab............................................................................
B. Prioritas Masalah..................................................................................
C. Prioritas Penyelesaian Masalah.............................................................
D. Uraian Program Kerja...........................................................................
E. Plan of Actions......................................................................................
BAB VIII PENUTUP............................................................................................
A. Kesimpulan...........................................................................................
B. Saran.....................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................
LAMPIRAN..........................................................................................................

iii
iv
FORM KEGIATAN HOME VISIT
LAPORAN HOME VISIT DOKTER KELUARGA
Berkas Pembinaan Keluarga
Puskesmas Trosobo No RM : 006970-00

Tanggal Kunjungan Pertama Kali : 4 Mei 2018

KARAKTERISTIK DEMOGRAFI KELUARGA


Nama Kepala Keluarga : Tn. G
Alamat lengkap : Ngampel RT 15 / RW 02 Tanjung Sari
Bentuk Keluarga : Nuclear Family

Tabel 2. Daftar Anggota Keluarga yang Tinggal Dalam Satu Rumah

Kedudukan Pasien
L/ Umur Pendidikan
No Nama dalam Pekerjaan Klinik Ket.
P (tahun) Terakhir
Keluarga (Y/T)

Post
Penjaga
1 Tn.G KK L 54 SLTA Y CVA
Malam
Infark

Penjaga
2 Ny. S Istri P 47 SLTA T -
Warung

3 Sdr. D Anak L 24 SLTA Serabutan T -

4 Sdr. R Anak L 18 SLTA - T -


Sumber : Data Primer, Mei 2018

1
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Stroke adalah suatu penyakit defisit neurologis akut yang disebabkan oleh
gangguan pembuluh darah otak yang terjadi secara mendadak dan dapat
menimbulkan cacat atau kematian. Secara umum, stroke digunakan sebagai
sinonim Cerebro Vascular Disease (CVA). Menurut World Health
Organization (WHO), Stroke atau Cerebro Vaskular Accident (CVA) adalah
gangguan fungsional otak fokal maupun global akut, lebih dari 24 jam, berasal
dari gangguan aliran darah otak dan bukan disebabkan oleh gangguan
peredaran darah otak sepintas, tumor otak, stroke sekunder karena trauma
maupun infeksi. National Institute of Neurological Disease and Stroke
(NINDS) mengklasifikasikan stroke menjadi stroke iskemik dan stroke
hemoragik. Stroke iskemik atau infark dapat berupa stroke infark trombotik,
infark emboli, atau infark lakuner. Sedangkan stroke hemoragik dapat berupa
perdarahan intraserebral atau perdarahan subrakhnoid.1,2,3
Meningkatnya usia harapan hidup yang didorong oleh keberhasilan
pembangunan nasional dan berkembangnya modernisasi serta globalisasi di
Indonesia akan cenderung meningkatkan risiko terjadinya penyakit vaskuler
(penyakit jantung koroner, stroke, dan penyakit arteri perifer). Data di
Indonesia menunjukkan kecenderungan peningkatan kasus stroke baik dalam
hal kematian, kejadian, maupun kecacatan. Survei Departemen Kesehatan RI
pada 987.205 subjek dari 258.366 rumah tangga di 33 propinsi mendapatkan
bahwa stroke merupakan penyebab kematian utama pada usia > 45 tahun
(15,4% dari seluruh kematian). Prevalensi stroke rata-rata adalah 0,8%,
tertinggi 1,66% di Nangroe Aceh Darussalam dan terendah 0,38% di Papua.6
Berbagai penelitian menunjukkan terdapat beberapa faktor risiko yang
membuat seorang individu menjadi lebih rentan mendapat stroke. Faktor
risiko stroke yang dapat diubah adalah hipertensi, berat badan, merokok,
Diabetes Melitus, kurangnya olahraga, kadar asam urat dan lemak darah yang
tinggi dan penyakit jantung. Lalu faktor risiko stroke yang tidak dapat diubah

2
usia, jenis kelamin dan hereditas. Prinsip diagnosis stroke sudah diketahui
dengan jelas. Namun penelusuran faktor risiko belum menjadi pedoman
standar dalam pencegahan stroke selanjutnya. Oleh sebab itu penelusuran
risiko pada pasien dengan stroke harus diperhatikan. Setiap pasien stroke yang
dari perawatan perlu diinformasikan mengenai faktor risiko yang dimiliki
sehingga dapat dilakukan pemeriksaan awal terhadap faktor risiko pada
kerabat dekat pasien. Sistem pengobatan stroke yang didasarkan pada ketatnya
waktu tidak selalu dapat diterapkan secara umum. Hal ini mengingat
kesadaran pasien untuk tiba dirumah sakit lebih awal dari ketersediaan
fasilitas transportasi cenderung masih sulit tercapai. Penelitian stroke di
Indonesia tahun 2000 menunjukkan beberapa masalah terkait hal ini, yaitu
masalah transportasi (21,5%), tidak sadar menderita stroke (56,3%), pergi ke
dukun (4,2%), minum obat tradisional (11,8%) dan tidak diketahui (6,2%).5
Laporan ini diambil berdasarkan kasus yang diambil dari seorang
penderita CVA Infark, berjenis kelamin laki- laki dan berusia 54 tahun, dimana
penderita merupakan penderita CVA Infark yang berada di wilayah Puskesmas
Trosobo, Kabupaten Sidoarjo, dengan berbagai permasalahan yang dihadapi.
Kasus ini merupakan kasus yang cukup kompleks mengingat faktor resiko
yang berperan umumnya dapat dicegah dengan pemeberian pemahaman yang
cukup. Disamping itu komplikasi atau dampak yang ditimbulkan sering
membuat pasien maerasa putus asa karena penyakitnya. Oleh karena itu kasus
ini dianggap penting kiranya bagi penulis untuk memperhatikan dan
mencermatinya untuk kemudian bisa dijadikan sebgai pengalaman di lapangan
dan bahan pembelajaran bersama dengan mempertimbangkan berbgai aspek
dalam individu, keluarga dan masyarakat.
B. Rumusan Masalah
Bagaimanakah pengaruh kondisi pasien dengan kondisi sosial dan
ekonomi, pelayanan kesehatan dan lingkungan sekitar desa Tanjung Sari,
Kecamatan Taman, Kabupaten Sidoarjo?

C. Tujuan
1. Tujuan Umum

3
a. Untuk menerapkan teori Kedokteran Keluarga pada pelaksanaan
Home Visite
b. Untuk menganalisis terjadinya CVA Infark pada pasien Tn G yang
tinggal di desa Tanjung Sari, Kecamatan Taman, Kabupaten
Sidoarjo.
2. Tujuan Khusus
a. Mengidentifikasi keadaan pasien berdasarkan karakteristik dan
klinis pasien
b. Mengidentifikasi keadaan pasien berdasarkan konsep Kedokteran
Keluarga
c. Menganalisis penyebab terjadinya CVA Infark, memprioritaskan
masalah penyebab, memprioritaskan pemecahan masalah dan
intervensi kegiatan
D. Manfaat
1. Bagi Dokter Muda
Sebagai pengalaman riil di lapangan melakukan proses pendataan yang
di analisis secara holistik tentang hubungan antara penyakit dengan
kebersihan individu dan lingkungan, mengetahui peran serta sarana
pelayanan kesehatan pada penatalaksaan penyakit di masyarakat, serrta
memupuk sikap peduli dan sikap menolong sebagai bekal menjadi seorang
dokter.
2. Bagi pasien dan keluarganya
Meningkatkan kepuasan dan juga mengedukasi pasien dan
keluarganya, serta meminimalisir angka kekambuhan penyakit dengan
pemahaman pengobatan yang baik.
3. Bagi Sarana Pelayanan Kesehatan
Menjamin terpenuhnya kebutuhan dan tuntutan kesehatan pasien,
mencapai derajat hidup yang baik dan dapat maksimal di masyarakat, dan
evaluasi dan pembelajaran tambahan terhadap kondisi penyakit yang
berdampak pada lingkungan di masyarakat.
4. Bagi Individu Tenaga Kesehatan
Lebih meningkatkan pemahaman terhadap kasus CVA Infark,
meningkatkan pemahaman holistik pada kondisi penyakit pada pasien.
serta lebih meningkatkan hubungan baik dengan pasien.

4
5
BAB II
HASIL KEGIATAN HOME VISITE

A. Identifikasi Pasien
Nama : Tn. G
Umur : 54 tahun
Jenis kelamin : Laki-laki
Pekerjaan : Penjaga Malam
Pendidikan : SLTA
Agama : Islam
Alamat : Ngampel RT 15 / RW 02 Tanjung Sari
Suku : Jawa
Tanggal periksa : 4 Mei 2018, 13 Mei 2018, dan 20 Mei 2018

B. Anamnesa
1. Keluhan Utama : Kelemahan anggota gerak bagian kanan
2. Riwayat Penyakit Sekarang :
Pasien mengeluh tangan dan kaki kanan lemah sejak kurang lebih 3
minggu yang lalu (10 April 2018). Awalnya pasien merasa pusing berputar
dan nyeri kepala serta separuh tubuh kanan lemah secara mendadak saat
bangun tidur. Disamping itu bicaranya juga pelo dan muka sedikit merot.
Tidak ada mual dan muntah. Tidak ada kejang. Tidak ada keluhan tidak
sadar. Tidak ada keluhan suka tersedak dan sulit menelan. Gejala yang
masih dirasakan sampai sekarang adalah masih terasa lemah separuh tubuh
sebelah kanan, badan terasa pegal dan kadang-kadang kesemutan. Selain
itu pasien mengeluh nafsu makan berkurang dan sulit tidur selama 2
minggu ini. Pasien juga mengatakan sering mudah lelah dan selalu merasa
tidak bersemangat.
3. Riwayat Penyakit Dahulu :
Riwayat Hipertensi, Diabetes Melitus, asma, dislipidemia, gout
arthritis, stroke, Penyakit Jantung Koroner, dan alergi obat/makanan
disangkal.
4. Riwayat Penyakit Keluarga :
Riwayat stroke ada yaitu nenek pasien, riwayat hipertensi ada yaitu
ayah pasien. Riwayat asma, Diabetes Melitus, Penyakit Jantung koroner
disangkal.

6
5. Riwayat Pengobatan :
Selama 5 hari (10 April 2018 – 15 April 2018) pasien berobat dengan
membeli obat sendiri di apotik yaitu omepros. Kemudian tanggal 16
April 2018 dirujuk ke Poli Saraf RSU Anwar Medika dari Puskesmas
Trosobo. Pasien MRS di RSU Anwar Medika selama 6 hari (16 April
2018 – 22 April 2018) dengan diagnosis CVA Infark dengan hemiparese
dextra dengan afasia motorik. Pasien selama di RS diterapi IVFD PZ 14
tpm, injeksi Ranitidin 2 x 1, injeksi Citicolin 3 x 250 mg, injeksi
Antrain 2 x 1, ASA 1 x 100mg p.o, dan Clopidogrel 1 x 75mg p.o. Saat
KRS pasien dibekali obat berupa Clopidogrel 1 x 75mg, Farmasal 1 x
100mg dan Neurosanbe 2 x 1 tablet. Pasien kontrol post MRS di Poli
Saraf RSU Anwar Medika seminggu sekali. Pasien juga menjalani
fisioterapi seminggu sekali.
6. Riwayat Kebiasaan :
Riwayat merokok sejak 20 tahun yang lalu dengan jumlah 3 pak/hari
dan berhenti merokok sejak sakit ini. Riwayat mengkonsumsi alkohol,
obat-obatan terlarang dan jamu-jamuan tradisional disangkal.
7. Riwayat Sosial Ekonomi :
Pasien adalah suami, dan ayah dari 4 orang anak. Anak pertama berusia
sekitar 30 tahun, anak kedua berusia 24 tahun, anak ketiga berusia 18
tahun dan anak keempat 14 tahun. Anak pertama berpendidikan SLTA
dan sekarang sudah menikah dan sudah tidak tinggal bersama pasien.
Anak kedua dan ketiga berpendidikan SLTA sekarang bekerja di
serabutan dan masih tinggal bersama pasien. Anak keempat
berpendidikan SLTP dan sekarang ikut dengan anak pertama pasien dan
sudah tidak tinggal bersama pasien. Pasien masih berkerja sebagai
penjaga malam balai desa Tanjung Sari walaupun kini masih sakit dan
menggunakan kursi roda bekas yang dibeli dari tetangganya. Istri
pasien berkerja dengan membuka usaha warung yang tidak jauh dari
rumah pasien. Istri pasien juga yang selalu merawat pasien saat sakit.
Pasien juga mendapat kiriman uang dari anaknya tapi tidak banyak.
Sumber pendapatan keluarga didapatkan dari pasien dan istri dengan

7
total penghasilan rata-rata perbulan Rp. 1.000.000,- yaitu Rp. 700.000,-
dari pekerjaan suami dan Rp. 300.000,- dari usaha istri.
8. Riwayat Gizi :
Penderita makan sehari-harinya biasanya antara 2 – 3 kali dengan nasi
sepiring, sayur, dan lauk pauk tahu tempe kerupuk, dan kadang dengan
telur atau daging. Pasien mengaku jarang makan buah. Pasien jarang
berolahraga. Kesan status gizi cukup.

C. Pemeriksaan Fisik
1. Keadaan Umum :
Tampak baik, kesadaran compos mentis (GCS E4V5M6)
2. Tanda Vital dan Status Gizi :
a. Tanda Vital
Nadi : 86 x/menit, reguler
Pernafasan : 20 x/menit
Suhu : 36,6 oC
Tensi : 130/80 mmHg
b. Status gizi
BB : 67 kg
TB : 165 cm
BMI : 24,61 kg/m2 (normal)
3. Status Generalis :
a. Kulit
Warna : Sawo matang, ikterik (-), sianosis (-)
Kepala : Mesocephal, luka (-), makula (-), papula (-), nodula (-)
b. Mata
Conjunctiva anemis (-/-), sklera ikterik (-/-), pupil isokor (3mm/3mm),
reflek kornea (+/+), warna kelopak coklat kehitaman, katarak (-/-).
c. Hidung
Nafas cuping hidung (-), sekret (-), deformitas hidung (-).
d. Mulut
Bibir pucat (-), bibir kering (-), papil lidah atrofi (-).
e. Telinga
Nyeri tekan mastoid (-), nyeri tekan tragus (-), sekret (-),
pendengaran berkurang (-), cuping telinga dalam batas normal.
f. Tenggorokan
Tonsil tidak membesar, pharing hiperemis (-)
g. Leher
JVP tidak meningkat, trakea ditengah, pembesaran kelenjar tiroid
(-), pembesaran kelenjar limfe (-).
h. Thoraks
Simetris, retraksi interkostal (-), retraksi subkostal (-)

8
- Cor : I : ictus cordis tak tampak
P : ictus cordis tak kuat angkat
P : batas kiri atas : SIC II 1 cm lateral LPSS
batas kanan atas : SIC II LPSD
batas kiri bawah : SIC V 1 cm lateral LMCS
batas kanan bawah : SIC IV LPSD
batas jantung kesan tidak melebar
A : BJ I–II intensitas normal, regular, bising (-)
- Pulmo :
I : pengembangan dada kanan sama dengan kiri
P : fremitus raba kiri sama dengan kanan
P : sonor/sonor
A : suara dasar vesikuler (+/+)
i. Abdomen
I : dinding perut sejajar dengan dinding dada
P : supel, nyeri tekan (-), hepar dan lien tak teraba
P : timpani seluruh lapang perut
A : peristaltik (+) normal
j. Sistem Collumna Vertebralis
I : deformitas (-), skoliosis (-), kiphosis (-), lordosis (-)
P : nyeri tekan (-)
P : NKCV (-)
k. Ektremitas
palmar eritema (-/-)
akral dingin oedema
- - - -
- - - -
l. Sistem genetalia
Tidak dilakukan
m. Pemeriksaan Neurologik
1) Meningeal Sign :
Kaku kuduk, Lasseque, Kernique dan Brudzinky (-)
2) Nervus Cranialis :
- N I : Normosmia dextra sinistra
- N II : Visus > 6/60 ODS, lapang pandang ODS baik
- N III, N IV, N VI : Tidak ada diplopia dan strabismus,
pergerakan bola mata ke segala arah baik, pupil bulat
isokor diameter 3mm/3mm, refleks cahaya (+/+)
- N V : Trismus (-)
- N VII : Kerutan dahi simetris, menutup mata simetris,
lipatan nasolabil asimetris, sudut bibir asimetris (parese N
VII tipe sentral)
- N VIII : Pendengaran baik
- N IX : Disfagia (-) Disfonia (-) Reflex muntah normal

9
- N X, N XI : Kekuatan muskulus sternocleidomastoideus
asimetris (lebih kuat kiri di banding kanan), kekuatan
muskulus trapezius asimetris (lebih kuat kiri di banding
kanan).
- N XII : Dysarthria (+), deviasi lidah ke arah kanan, atrofi
lidah (-) (parese N XII tipe sentral)
3) Motorik :
Palpasi otot : Nyeri otot (-) Konfraktur (-) Atropi (-)
Tonus otot :
Normotonus Normotonus
Normotonus Normotonus
Kekuatan otot :
4 5
4 5
4) Reflek Fisiologis :
BPR (+3/+2) , TPR (+3/+2), KPR (+3/+2), APR (+2/+2)
5) Refleks Patologis :
Babinski (+/-), Chaddock (-/-), Openheim (-/-), Gordon (-/-),
Gonda (-/-), Schaefer (-/-), Rosolimo (-/-), M Bechtrew (-/-),
Stransky (-/-), Hoffman (-/-), Trommer (-/-)
6) Sensorik/ Sensibilitas :
Eksteroseptif : Nyeri (+/+), suhu (+/+), taktil (+/+)
Proprioseptif : Rasa gerak sikap (+/+), rasa getar (+/+)
7) Fungsi otonom :
Dalam batas normal
8) Siriraj Stroke Skor : - 2 (stroke infark)

n. Pemeriksaan Psikiatrik
Kesan Umum : Sesuai umur, perawatan diri cukup
Kesadaran : Kualitatif tidak berubah; kuantitatif compos mentis
Perhatian : Normal
Kemauan : Normal
Emosi dan afek : Appropriate
Proses berpikir : Bentuk realistik, arus koheren, isi waham (-)
Psikomotor : Normal
Daya Ingat : Normal
Insight : Baik

10
D. Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan laboratorium : tidak ada
EKG : tidak ada
CT Scan : tidak dilakukan

E. Resume
Tn G 54 tahun mengeluh tangan dan kaki kanan lemah sejak kurang lebih 3
minggu yang lalu (10 April 2018). Awalnya pasien merasa pusing berputar dan
nyeri kepala serta separuh tubuh kanan lemah secara mendadak saat bangun tidur.
Disamping itu bicaranya juga pelo dan muka sedikit merot. Tidak ada mual dan
muntah. Tidak ada kejang. Tidak ada keluhan tidak sadar. Tidak ada keluhan suka
tersedak dan sulit menelan. Gejala yang masih dirasakan sampai sekarang adalah
masih terasa lemah separuh tubuh sebelah kanan, badan terasa pegal dan kadang-
kadang kesemutan. Selain itu pasien mengeluh nafsu makan berkurang dan sulit
tidur selama 2 minggu ini. Pasien juga mengatakan sering mudah lelah dan selalu
merasa tidak bersemangat. Riwayat penyakit dahulu yaitu hipertensi, DM, stroke,
PJK disangkal. Riwayat keluarga menderita stroke ada dan menderita hipertensi
ada. Pasien post MRS selama selama 6 hari (16 April 2018 – 22 April 2018)
dengan diagnosis CVA Infark dengan hemiparese dextra dengan afasia
motorik. Riwayat merokok sejak 20 tahun yang lalu dengan jumlah 3 pak/hari
dan berhenti merokok sejak sakit stroke.
Berdasarkan pemeriksaan fisik keadaan umum, tanda vital, status
generalis, status psikiatrik dalam batas normal. Sedangkan status neurologik
terdapat hemiparese dextra, parese N VII dan N XII dextra tipe sentral, refleks
fisiologis meningkat, Babinksi (+). Dari hasil Siriraj Stroke Score didapatkan
hasil – 2 yang berarti stroke iskemik atau infark. Tidak ada pemeriksaan
penunjang.

F. Patient Centered Diagnois


Diagnosis Biologis : Post Cerebro Vaskular Accident Infark
Diagnosis Psikologis : Depresi ringan
Diagnosis Sosial Ekonomi dan Budaya : Status ekonomi kurang dan
penyakit mengganggu aktivitas sehari-hari.

11
G. Penatalaksanaan
a. Non Medikamentosa
Merubah gaya hidup berupa diet rendah garam, menghindari makan
makanan yang banyak mengandung lemak, berhenti merokok, olahraga,
mengurangi stress serta fisioterapi.
b. Medikamentosa
Clopidogrel 1 x 75 mg, Farmasal 1 x 100 mg dan Neurosanbe 2 x 1
tablet

I. Follow Up
Tanggal 13 Mei 2018
S : Tubuh kanan masih lemah, terutama tangan dan jari-jari tangan.
Nafsu makan masih menurun dan sulit tidur.
O : KU cukup, composmentis
Tanda Vital :
TD: 120/80 mmHg, N: 84x/menit, RR: 19x/menit, S: 36,8oC
Status Generalis : Dalam batas normal
Status Neurologis : Hemiparese dextra, parese N VII dan N XII
dextra tipe sentral, refleks fisiologis meningkat, Babinksi (+)
Status Mentalis : Dalam batas normal
A : Post CVA Infark
P : Non Medikamentosa : Merubah gaya hidup dan fisioterapi.
Medikamentosa : Clopidogrel 1 x 75 mg, Farmasal 1 x 100 mg,
Neurosanbe 2 x1 tab.

Tanggal 20 Mei 2018


S : Tubuh kanan masih lemah namun pasien sudah mampu berjalan
sedikit walaupun masih dibantu. Nafsu makan membaik.
O : KU cukup, composmentis
Tanda Vital :
TD: 130/90 mmHg, N: 80x/menit, RR: 20x/menit, S: 36,9oC
Status Generalis : Dalam batas normal
Status Neurologis : Hemiparese dextra, parese N VII dan N XII
dextra tipe sentral, refleks fisiologis meningkat, Babinksi (+)

12
Status Mentalis : Dalam batas normal
A : Post CVA Infark
P : Non Medikamentosa : Merubah gaya hidup dan fisioterapi.
Medikamentosa : Clopidogrel 1 x 75 mg, Farmasal 1 x 100 mg,
Neurosanbe 2 x1 tab.

13
FLOW SHEET

BB TB
No Tgl Problem TD N RR S Planning Target
Kg Cm

- Merubah
gaya hidup
- Kelemahan - Fisioterapi
anggota - Clopidogrel - Mengembalikan fungsi
13 Mei o
1 gerak 120/80 84 19 36,8 C 67 165 1x75mg semaksimal mungkin
2018
bagian - Farmasal
kanan 1x100mg
- Neurosanbe
2x1

14
- Merubah
gaya hidup
- Kelemahan - Fisioterapi
anggota - Clopidogrel - Mengembalikan fungsi
20 Mei o
2 gerak 130/90 80 20 36,9 C 67 165 1x75mg semaksimal mungkin
2018
bagian - Farmasal
kanan 1x100mg
- Neurosanbe
2x1
Nama : Tn G
Diagnosis : Post CVA Infark

15
BAB III
IDENTIFIKASI BERBAGAI FUNGSI KELUARGA

A. Fungsi Keluarga
1. Fungsi Biologis
Keluarga terdiri dari bapak, ibu, dan empat anak. Tn G berusia 54
tahun, suami dari Ny S berusia 47 tahun, ayah dari Sdr. D anak kedua
berusia 24 tahun dan Sdr. R anak ketiga berusia 18 tahun. Anak pertama
dan keempat sudah menikah dan tidak tinggal bersama dengannya.
Dalam satu rumah tidak terdapat anggota keluarga yang sedang
menderita sakit baik itu penyakit menular ataupun tidak menular, akut
maupun kronis, dan menurun maupun tidak menurun kecuali Tn G.
2. Fungsi Psikologis
Hubungan komunikasi antar individu dalam keluarga tersebut terjalin
cukup baik. Bila ada permasalahan dapat dibicarakan dan diselesaikan
dengan baik. Contohnya saat anak ketiga Tn G yang hingga saat ini belum
dapat mengambil ijasah SMA karena keterbatasan dana, anak Tn G
tersebut tidak masalah ijasahnya ditahan dan diambil saat keluarganya
memiliki cukup dana untuk mengambilnya. Saat Tn G sakit, anak Tn G
juga mengalah biaya untuk mengambil ijasahnya digunakan untuk biaya
berobat ayahnya. Istri Tn G juga mendukung keputusan untuk hasil
pendapatan saat ini diutamakan untuk biaya pengobatan Tn G.
3. Fungsi Sosio Spiritual
Tn G memiliki hubungan yang baik dengan masyarakat sekitar.
Sebelum sakit Tn G aktif dalam berbagai kegiatan di kampung namun
setalah sakit Tn G masih rutin berpartisipasi apabila ada kegiatan di balai
desa karena masih satu halaman dengan rumah Tn G, walupun banyak
aktifitas kampung lain yang tidak dapat di ikuti pasien.
Untuk kegiatan spiritual, saat sakit Tn G masih tetap beribadah dan
mengaku lebih rajin beribadah bila dibandingkan sebelum sakit. Tn G
mengaku walaupun tidak dapat beribadah seperti orang normal yaitu
berdiri, dirinya tetap semangat untuk beribadah dengan cara duduk
maupun berbaring. Tn G mengaku sangat percaya bahwa selain berusaha

16
dengan obat, kehendak Tuhan akan kesembuhannya merupakan hal yang
terpenting.
4. Fungsi Ekonomi dan Pemenuhan Kebutuhan
Sebelum sakit sehari-hari Tn. G berkerja sebagai penjaga malam di
Balai Desa Tanjung Sari. Tn G juga merupakan kepala keluarga yang
selalu menjadi tumpuan keluarga dalam memenuhi kebutuhan sehari-
hari. Kinipun Tn G tetap berkerja menjaga balai desa. Tn G tidak lagi
dapat leluasa menjaga balai desa seperti saat sedia kala dikarenakan
dirinya menggunakan kursi roda.
Sumber pendapatan keluarga didapatkan dari Tn G dan istri dengan
total penghasilan rata-rata perbulan Rp. 1.000.000,- yaitu Rp. 700.000,-
dari pekerjaan Tn G sebagai penjaga malam dan Rp. 300.000,- dari usaha
warung istri. Berdasarkan pengakuan Tn G dan Ny S pendapatan tersebut
masih belum cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari terutama saat
sekarang ini Tn G yang sangat memerlukan dana transportasi menunju
RSU Anwar Medika untuk kontrol dan fisioterapi walaupun biaya
pengobatannya ditanggung oleh jaminan kesehatan nasional.
5. Fungsi Penguasaan Masalah dan Kemampuan Beradaptasi
Pasien termasuk orang yang terbuka sehingga bila mengalami kesulitan
atau masalah selalu bercerita kepada istrinya. Pasien juga mudah
beradaptasi dengan keadaannya yang sakit saat ini, walaupun ada beberapa
hal yang dilakukannya perlu bantuan orang lain.

B. APGAR Score
Untuk menilai fungsi fisiologis keluarga ini digunakan A.P.G.A.R
SCORE dengan nilai hampir selalu = 2, kadang = 1, hampir tidak pernah = 0.
A.P.G.A.R SCORE disini akan dilakukan pada masing-masing anggota
keluarga dan kemudian dirata-rata untuk menentukan fungsi fisiologis keluarg
a secara keseluruhan. Nilai rata-rata 1-5 = jelek, 5-7 = sedang, 8-10 = baik.

17
1. Adaptation
Tn G selalu mendapat dukungan dari istri dan anaknya mengenai
masalah kesehatannya. Dukungan berupa istri mengantarkan berobat, anak
Tn G membantu menjaga warung saat ibunya mengantar ayahnya. Tn G
termasuk orang yang terbuka, begitu pula dengan istri dan anaknya sehingga
apabila ada permasalahan maka dapat dibicarakan dan diselesaikan dengan baik.
2. Partnership
Komunikasi yang terjalin antara anggota keluarga Tn G cukup baik.
Dalam mengatasi permasalahan yang ada, baik itu masalah kesehatan Tn
G, antar anggota keluarga mendiskusikan pemecahannya bersama-sama.
Misalnya saat Tn G akan dirujuk ke Rumah Sakit, anak Tn G juga terlibat
dalam memutuskan keputusan. Jadi komunikasi berjalan cukup baik antara
Tn G sebagai suami, lalu istri dan keempat anaknya.
3. Growth
Dalam memenuhi kebutuhan kesehatannya Tn G dibantu oleh BPJS dimana
Tn G merupakan peserta Penerima Bantuan Iuran (PBI). Namun biaya
transportasi menuju fasilitas kesehatan tetap berasal dari dana pribadi. Tn G dan
istri mengaku masih mampu memenuhi kebutuhan untuk dana tersebut
dikarenakan tiap minggu harus kontrol dan fisioterapi yang mana lokasinya jauh
dari rumah Tn G walaupun harus menekan pengeluaran untuk kebutuhan
lainnya.
4. Affection
Hubungan antara anggota keluarga baik suami – istri, ayah – anak, ibu – anak
dan anak – anak terjalin cukup harmonis. Hubungan ayah dan anak masih tetap
baik, walaupun kini kondisi Tn G sebagai sosok ayah tidak lagi normal. Anak-
anak Tn G tetap mengekspresikan rasa sayang dan dukungannya kepada Tn G.
Anak Tn G mengaku dengan begitu Tn G menjadi lebih semangat untuk
mencapai kesembuhannya.
5. Resolve
Dalam keluarga Tn G, anak Tn G yaitu Sdr R masih belum mampu membagi
waktu dengan baik dengan keluarga dimana hampir tiap malam yang merupakan
waktu yang tepat untuk berkumpul dengan keluarga, Sdr R tidak pernah berada
di rumah. Berdasarkan pengakuan anak Tn G yaitu Sdr R, hal ini karena tiap

18
malam dirinya berkumpul dengan teman satu kampungnya. Selebihnya seluruh
anggota keluarga cukup puas dengan sikap dan dukungan antar anggota keluarga
terutama dalam mengatasi masalah kesehatan Tn G.

Tabel 2.1 Skor APGAR Tn. G


Sering/ Kadang- Jarang/
APGAR Tn. G Terhadap Keluarga
Selalu Kadang Tidak

Saya puas bahwa saya dapat kembali ke


A 
keluarga saya bila saya menghadapi masalah

Saya puas dengan cara keluarga saya


P membahas dan membagi masalah dengan 
saya
Saya puas dengan cara keluarga saya
menerima dan mendukung keinginan saya
G 
untuk melakukan kegiatan baru atau arah
hidup yang baru
Saya puas dengan cara keluarga saya
mengekspresikan kasih sayangnya dan
A 
merespon emosi saya seperti kemarahan,
perhatian dll

Saya puas dengan cara keluarga saya dan


R 
saya membagi waktu bersama-sama

Total poin = 10 fungsi keluarga dalam keadaan baik

Tabel 2.2 Skor APGAR Ny. S

19
Sering/ Kadang- Jarang/
APGAR Tn. G Terhadap Keluarga
Selalu Kadang Tidak

Saya puas bahwa saya dapat kembali ke


A 
keluarga saya bila saya menghadapi masalah

Saya puas dengan cara keluarga saya


P membahas dan membagi masalah dengan 
saya
Saya puas dengan cara keluarga saya
menerima dan mendukung keinginan saya
G 
untuk melakukan kegiatan baru atau arah
hidup yang baru
Saya puas dengan cara keluarga saya
mengekspresikan kasih sayangnya dan
A 
merespon emosi saya seperti kemarahan,
perhatian dll

Saya puas dengan cara keluarga saya dan


R 
saya membagi waktu bersama-sama

Total poin = 10, fungsi keluarga dalam keadaan baik

Tabel 2.3 Skor APGAR Sdr. D

20
Sering/ Kadang- Jarang/
APGAR Sdr D Terhadap Keluarga
Selalu Kadang Tidak

Saya puas bahwa saya dapat kembali ke


A 
keluarga saya bila saya menghadapi masalah

Saya puas dengan cara keluarga saya


P membahas dan membagi masalah dengan 
saya
Saya puas dengan cara keluarga saya
menerima dan mendukung keinginan saya
G 
untuk melakukan kegiatan baru atau arah
hidup yang baru
Saya puas dengan cara keluarga saya
mengekspresikan kasih sayangnya dan
A 
merespon emosi saya seperti kemarahan,
perhatian dll

Saya puas dengan cara keluarga saya dan


R 
saya membagi waktu bersama-sama

Total poin = 10, fungsi keluarga dalam keadaan baik

Tabel 2.4 Skor APGAR Sdr. R

21
Sering/ Kadang- Jarang/
APGAR Sdr. R Terhadap Keluarga
Selalu Kadang Tidak

Saya puas bahwa saya dapat kembali ke


A 
keluarga saya bila saya menghadapi masalah

Saya puas dengan cara keluarga saya


P membahas dan membagi masalah dengan 
saya
Saya puas dengan cara keluarga saya
menerima dan mendukung keinginan saya
G 
untuk melakukan kegiatan baru atau arah
hidup yang baru
Saya puas dengan cara keluarga saya
mengekspresikan kasih sayangnya dan
A 
merespon emosi saya seperti kemarahan,
perhatian dll

Saya puas dengan cara keluarga saya dan


R 
saya membagi waktu bersama-sama

Total poin = 10, fungsi keluarga dalam keadaan baik

Kesimpulan:
Secara keseluruhan total poin dari APGAR keluarga Tn G adalah 36,
sehingga rata-rata APGAR dari keluarga Tn G adalah 9. Hal ini
menunjukkan bahwa fungsi fisiologis yang dimiliki keluarga Tn G dan
anggota keluarganya dalam keadaan baik.

C. SCREEM Score
Fungsi patologis dari keluarga Tn G dinilai dengan menggunakan
S.C.R.E.E.M sebagai berikut :

Tabel 2.5 Tabel SCREEM Tn. G

22
SUMBER PATHOLOGY KET

Interaksi sosial yang baik antar anggota


keluarga dan saudara maupun lingkungna
sekitar. Dapat dilihat dari keluarga, saudara
dan tetangga yang mau membantu saat Tn G
Social -
membutuhkan bantuan. Keluarga Tn G baik
itu Tn G juga aktif dalam bebagai kegiatan
kemasyarakatan walaupun dalam keadaan
keterbatasan.

Kepuasan atau kebanggaan terhadap budaya


baik, dimana anggota keluarga Tn G masih
sering mengikuti acara-acara yang bersifat
Cultural -
hajatan, sunatan, wetonan dan lain-lain.
Anggota keluarga Tn G juga menggunakan
bahasa jawa dengan tata krama dan sopan.

Pemahaman agama baik. Penerapan ajaran


agama baik, hal ini dapat dilihat dari pasien
dan keluarga menjalankan sholat dengan
Religion tepat waktu. Walaupun tidak dapat berdiri
-
pasien masih rajin sholat dengan cara duduk
diatas kursi roda atau berbaring di tempat
tidur. Kadang anggota keluarga Tn G juga
mengikuti pengajian.

Ekonomi keluarga ini tergolong rendah,


pendapatan hanya cukup memenuhi
Economic kebutuhan primer. Kini skala prioritas +
pemenuhan kebutuhan adalah untuk biaya
pengobatan Tn G.
Education Pendidikan anggota keluarga cukup baik +
dimana tiap anggota keluarga lulusan tamat

23
SLTA. Namun pengetahuan tentang faktor
risiko CVA, PHBS dan kesehatan lain masih
rendah. Kemampuan untuk memperoleh dan
memiliki informasi kesehatan seperti buku
dan koran terbatas. Walaupun demikian
informasi kesehatan masih bisa diperoleh
dari TV yang dimiliki keluarga Tn G.
Tn G merupakan peserta BPJS PBI dimana
biaya pengobatannya ditanggung oleh
pemerintah. Dalam mencari pelayanan
Medical
kesehatan keluarga ini biasanya -
menggunakan Puskesmas atau Poskesdes
dan hal ini mudah dijangkau karena letaknya
dekat.

Kesimpulan :
Dalam keluarga Tn G fungsi patologis yang positif adalah fungsi ekonomi
dan fungsi edukasi.

D. Karakteristik Demografi Keluarga


Adapun bentuk keluarga Tn G adalah Nuclear Family.
Diagram 1. Genogram Keluarga Tn.G
Dibuat tanggal 4 Mei 2018

Ny M, + ‘92,
63thn, CVA
Tn S,
+ ‘10, 66thn,
HT + CHF

Tn G, 54thn, Ny S, 48thn,
penjaga malam, wiraswasta
CVA

24
Sdr. D, Sdr. R,
24thn 18thn
Sumber: Data primer 4 Mei 2018
Keterangan Gambar :
: Perempuan
: Laki-laki
: Perempuan yang mengalami stroke
: Laki-laki yang mengalami stroke
: Meninggal
Keterangan lain:
Tn G : Pasien
Ny S : Istri pasien
Sdr D dan Sdr R : Anak pasien
Tn S : Ayah pasien
Ny M : Nenek pasien

E. Informasi Pola Interaksi Keluarga


Tn G, Ny S,
pasien istri

Sdr D, Sdr R,
anak anak
Keterangan :
: Hubungan baik
: Perempuan
: Laki-laki
: Pasien

Kesimpulan :
Hubungan antara anggota keluarga di keluarga Tn G terjalin baik,
harmonis dan saling mendukung.

F. Pertanyaan Sirkuler
1. Ketika penderita jatuh sakit apa yang harus dilakukan oleh keluarga?
Jawab : Istri atau anggota keluarga yang lain segera membawa pasien
ke puskesmas atau tempat pelayanan kesehatan terdekat.

25
2. Ketika penderita membutuhkan perawatan atau operasi, ijin siapa
yang diperlukan?
Jawab : Ijin istri, dengan melibatkan keempat anaknya dalam
mengambil keputusan.
3. Siapa anggota keluarga yang terdekat dengan penderita?
Jawab : Ny S ( istri pasien )
4. Selanjutnya siapa?
Jawab : Anak pertama pasien
5. Siapa yang secara emosional jauh dari penderita?
Jawab : Tidak ada
6. Siapa yang selalu tidak setuju dengan penderita?
Jawab : Tidak ada
7. Siapa yang biasanya tidak setuju dengan anggota keluarga lainnya?
Jawab : Tidak ada

BAB IV
IDENTIFIKASI BERBAGAI FAKTOR YANG MEMPENGARUHI
KESEHATAN

A. Identifikasi Faktor Perilaku dan Non Perilaku Keluarga


1. Faktor Perilaku Keluarga
Fungsi perilaku keluarga meliputi pengetahuan tentang kesehatan, sikap
dan tindakannya. Disini semua anggota keluarga Tn G tidak memiliki
pengetahuan yang baik mengenai faktor risiko penyakit yang diderita Tn G
yaitu CVA, selain itu pengetahuan tentang PHBS di rumah tangga dan
masalah kesehatan lain masih rendah. Namun untuk sikap sadar akan
pentingnya kesehatan pada anggota keluarga Tn G baru muncul setelah Tn G
sakit, tiap anggota keluarga sadar bahwa kesehatan itu penting dilihat dari
patuhnya Tn G berobat dan latihan fisioterapi dibantu oleh anggota keluarga.
Tindakan yang mencerminkan hidup sehat masihlah sangat kurang, ontohnya
adalah anggota keluarga masih ada yang merokok di dalam rumah. Hal ini

26
dapat diakibatkan dari rendahnya pengetahuan tentang PHBS. Namun dalam
hal lain kesehariannya keluarga pasien mencuci tangan sebelum dan sesudah
makan secara sekilas saja dan menggunakkan sabun saat hanya sesudah
makan saja. Keluarga ini berusaha menjaga kebersihan lingkungan rumahnya
misalnya dengan menyapu rumah dan halaman. Keluarga ini sudah memiliki
fasilitas jamban keluarga. Untuk melakukan kegiatan mencuci dan mandi
keluarga ini menggunakan yang ada di rumah.
2. Faktor Non Perilaku
Dipandang dari segi ekonomi, keluarga ini termasuk keluarga
ekonomi menengah ke bawah. Keluarga ini sumber penghasilannya dari
gaji pasien sebagai penjaga malam balai desa. Rumah yang dihuni keluarga
ini kurang memadai karena belum memenuhi dalam pemenuhan standar
kesehatan. pencahayaan ruangan yang kurang, dan ventilasi kurang dan
jarang di buka. Kamar mandi nampak kurang bersih dan air di bak mandi
dikuras dua munggu sekali. Selain itu lantai masih menggunakan ubin.
Sampah keluarga dibuang di tempat pembuangan sampah yang ada di depan
rumah. Fasilitas kesehatan yang sering dikunjungi oleh keluarga ini jika sakit
dan ingin konsultasi masalah kesehatan adalah Puskesmas Trosobo dan
Ponkesdes Tanjung Sari.

B. Identifikasi Lingkungan Rumah


1. Gambaran Lingkungan
Keluarga ini tinggal di sebuah rumah berukuran 2,5 x 10 m. Ruang
tamu, ruang keluarga, ruang makan dan ruang tidur utama jadi satu
ruangan, 1 kamar tidur anak dan 1 kamar mandi. Terdiri dari 1 pintu keluar
yang terbuat dari triplek. Lantai rumah terbuat dari semen. Ventilasi dan
penerangan rumah sangat kurang. Tidak ada jendela yang dapat dibuka.
Atap rumah tersusun dari asbes dan tidak ditutup langit-langit. Tempat
tidur berupa tempat tidur yang berbahan spring bed dan satu lagi kasur
berbahan spons tipis yang diletakkan diatas kayu yang disusun balok.
Perabotan rumah tangga serta barang-barang yang tidak disusun dengan
rapi membuat rumah Tn G tampak berantakan dan terlihat sempit. Sumber

27
air untuk kebutuhan sehari-harinya keluarga ini menggunakan sumur balai
desa. Secara keseluruhan kebersihan rumah sangat kurang.
Luas rumah Tn G yang sempit dan perabotan rumah tangga yang tidak
tertata rapi mengakibatkan keterbatasan ruang gerak pasien dalam
menggunakan kursi roda. Sehingga misalnya saat pasien membutuhkan
toilet, pasien dibantu jalan oleh istri.
2. Denah Rumah
Berikut adalah denah rumah Tn G :

Kamar Tidur Anak

2m

Kamar Mandi
10 m
Kamar Tidur Utama
2m

2,5 m

28
BAB V
DAFTAR MASALAH

A. Masalah Aktif
1. Faktor Keturunan
a. Nenek pasien memiliki riwayat CVA
b. Ayah pasien memiliki riwayat hipertensi
2. Faktor Lingkungan
a. Sosial ekonomi rendah
b. Pengetahuan keluarga tentang CVA dan PHBS rendah
c. Rumah dan lingkungan rumah yang kurang sehat
3. Faktor Perilaku
a. Pengetahuan pasien tentang CVA dan PHBS rendah
b. Pasien jarang berolahraga
c. Pasien memiliki kebiasaan merokok sejak 20 tahun yang lalu
dengan frekuensi 3 pak/hari
4. Faktor Pelayanan Kesehatan
a. Konseling dan skrining kesehatan di Posbindu masih belum
berjalan dengan optimal
b. Fasilitas rehabilitasi medik yang jauh
c. Kurangnya promosi kesehatan mengenai faktor risiko CVA,
PHBS dan pentingnya skrining kesehatan.

B. Faktor Risiko
1. Terdapat keluarga yang memiliki riwayat CVA dan hipertensi
2. Sosial ekonomi rendah
3. Pengetahuan rendah

29
4. Kebiasaan merokok
5. Jarang berolahraga

C. Diagram Permasalahan Kesehatan Pasien

Faktor Keturunan
1. Nenek pasien riwayat
CVA
2. Ayah pasien riwayat
hipertensi

Faktor
Faktor Perilaku
Lingkungan
1. Pengetahuan
1. Sosial ekonomi
Tn G tentang CVA dan
rendah
54 tahun PHBS rendah
2. Pengetahuan
Post CVA 2. Kurangnya
tentang CVA dan
Infark olahraga
PHBS rendah
3. Kebiasaan
3. Rumah dan
merokok sejak
lingkungan
20 tahun yang
rumah kurang
lalu frekuensi 3
sehat
pak/hari

Faktor Pelayanan
Kesehatan
1. Konseling dan
skrining kesehatan
belum berjalan secara
optimal
2. Kurangnya promosi
kesehatan tentang
faktor risiko CVA,
PHBS dan pentingnya
skrining kesehatan
3. Fasilitas rehabilitasi
medik yang jauh

BAB VI

30
PATIENT MANAGEMENT

A. Patient Centered Management


1. Dukungan Psikologis
Dukungan psikologis perlu diberikan oleh keluarga pasien. Hal ini
berkaitan dengan penyakit stroke yang membutuhkan waktu yang cukup
lama agar kondisi penderita menjadi baik. Pasien harus dipantau serta
difisioterapi atau menjalani latihan oleh petugas kesehatan, anggota keluarga
pasien dan pasien sendiri dengan penuh kedisiplinan agar hasil optimal yang
diharapkan bisa tercapai.
2. Penentraman Hati
Menentramkan hati diperlukan untuk pasien dengan problem
psikologis antara lain yang disebabkan oleh persepsi yang salah tentang
penyakitnya, kecemasan, kekecewaan dan keterasingan yang dialami
akibat penyakitnya. Menentramkan hati pasien dengan memberikan
edukasi tentang penyakitnya bahwa penyakit tersebut merupakan penyakit
turunan dan dapat di cegah.
3. Penjelasan, Konseling Dasar dan Pendidikan Pasien
Memberikan penjelasan yang benar mengenai pesepsi yang salah
tentang penyakitnya. Baik pasien dan keluarganya harus mengetahui
berbagai penyebab terjadinya stoke ulangan, sehingga sangat
berpengaruh terhadap kondisi penyakit pasien. Keluarga perlu tahu
tentang penyakit, pengobatannya, pencegahannya sehingga dapat
mendukung proses kesembuhan pasien baik dengan dukungan biaya,
dukungan emosional dan lain-lain. Hal ini dapat dilakukan melalui
konseling setiap kali pasien kontrol dan melalui kunjungan rumah baik
oleh dokter naupun oleh petugas pelayanan kesehatan lain.
4. Menimbulkan Rasa Percaya Diri dan Tanggung Jawab Kepada
Diri Sendiri
Dokter perlu menimbulkan rasa percaya diri dan keyakinan pada diri
pasien bahwa ia bisa melewati berbagai kesulitan dan penderitaannya.
Selain itu juga ditambahkan rasa tanggung jawab terhadap diri sendiri
mengenai kepatuhan dalam jadwal kontrol, keteraturan minum obat, diet

31
yang dianjurkan dan hal-hal yang perlu dihindari sera yang perlu
dilakukan.
5. Pengobatan
Non medikamentosa dan medikamentosa seperti yang tertera dalam
penatalaksanaan.
6. Pencegahan dan Promosi Kesehatan
Hal yang tidak boleh terlupakan adalah pencegahan dan promosi
kesehatan berupa perubahan pola hidup, istirahat yang cukup, megurangi
stress atau menyalurkan stress dengan cara yang tepat, mengontrol fakto
resiko yang ada.

B. Prevensi Bebas Penyakit Untuk Keluarga Lainnya


Pada prinsipnya tujuan dari manajemen ini adalah untuk mencegah
terjadinya kekambuhan atau stroke ulangan. Penanganannya dengan cara
melakukan perubahan pola hidup. Dalam hal ini, menjelaskan bahwa stroke
sebagian besar terjadi karena pola hidup yang tidak sehat sehingga
memperburuk factor faktor yang sudah ada, seperti misalnya merokok.
Keluarga pasien juga perlu diberi pengertian bahwa stroke bukan hanya
merupakan penyakit yang diturunkan saja namun juga lebih sering
dipengaruhi oleh gaya hidup yang salah, serta pasien dengan post stroke juga
dapat membaik dengan adanya fisioterapi atau latihan yang tepat dan rutin.
Dalam manajemen keluarga ini, diberikan pengertian kepada keluarga
mengenai stroke secara menyeluruh baik dari faktor host, agent dan
lingkungan.
1. Faktor Host dan agent
a. Minum obat secara teratur
b. Kontrol tekanan darah dan faktor risiko lain secara teratur ke unit-unit
kesehatan setempat
c. Menerapkan pola hidup sehat
d. Berhenti merokok
e. Rutin berolahraga
f. Meningkatkan pengetahuan tentang stroke
2. Faktor lingkungan

32
Melakukan pemeriksaan rutin tiap bulan bagi anggota keluarga yang
memiliki resiko tinggi terjadi stroke. Pemeriksan rutin yang dilakukan di unit
unit kesehatan setempat, terkait dengan kondisi ekonomi pasien, pasien dapat
mengurus berbagai jenis jaminan kesehatan masyarakat guna memperoleh
keringanan biaya pemeriksaan maupun pengobatan. Selain itu keluarga pasien
perlu melakukan perubahan gaya hidup dengan menerapkan pola hidup sehat
bagi seluruh anggota keluarganya.

BAB VII
PEMBAHASAN

33
Berdasarkan konsep hidup sehat dari H.L Blum terdapat empat faktor
utama yang mempengaruhi derajat kesehatan masyarakat. Keempat faktor tersebut
merupakan faktor determinan sebagai penyebab timbulnya masalah kesehatan.
Keempat faktor tersebut terdiri dari faktor perilaku/gaya hidup (life style), faktor
lingkungan, faktor pelayanan kesehatan dan faktor keturunan.

Pengetahuan pasien tentang


faktor risiko CVA dan PHBS
Lingkungan Perilaku kurang
Rumah dan
lingkungan rumah Merokok selama 20
kurang sehat tahun ± 3 pak/hari

Kurang
Sosial ekonomi
olahraga
rendah Pengetahuan keluarga
tentang PHBS kurang

Meningkatnya
derajat kesehatan
Tn G
Nenek pasien Fasilitas rehabilitasi
riwayat CVA medik yang jauh
Konseling dan
Ayah pasien skrining kesehatan
riwayat HT di Posbindu atau
Puskesmas belum
optimal

Keturunan Pelayanan Kurangnya promosi kesehatan


Kesehatan tentang faktor risiko CVA, PHBS
dan pentingnya skrining kesehatan

Gambar 1. Diagram fish bone derajat kesehatan Tn G

Berdasarkan fish bone diatas maka untuk menetapkan prioritas masalah


adalah menggunakan sccoring technique. Dilakukan kualifikasi dalam bentuk
nilai skor berskala 1 – 5 menurut masing-masing parameter jumlah skor atau rata-
rata skor terbesar dari parameter disebut masalah prioritas utama.
Tabel 1. ScoringTtechnique

34
Masalah
Konseling
dan skrining Kurangnya
Parameter Sosial kesehatan di pengetahuan Fasilitas
ekonomi Posbindu tentang faktor rehabilitasi
rendah belum risiko CVA jauh
berjalan dan PHBS
optimal
Prevalence 3 3 5 2
Severity 3 3 4 2
Rate % increse 2 2 3 2
Degree of unmeet
2 3 3 2
need
Social benefit 3 2 4 2
Public concern 2 2 4 2
Technical
2 3 4 2
feasibility study
Resources
3 3 4 2
availlability
Jumlah 20 21 31 16
Rata-rata 2,5 2,625 3,875 2

Penjelasan :
1. Prevalence : berapa prevalensi penyakit yang diturunkan diakibatkan
memprioritaskan masalah ini.
2. Severity : berapa besar keganasan penyakit sebagai dampak yang
ditimpulkan apabila memilih dan memprioritaskan masalah ini
3. Rate % incrase : seberapa % besar laju dampak yang timbul apabila
memilih masalah ini.
4. Degree of unmeet need : seberapa kebutuhan yang tak terduga timbul
apabila memilih masalah ini.
5. Social benefit : seberapa besar keuntungan masyarakat apabila memilih
masalah ini
6. Publik concern : seberapa besar dukungan masyarakat apabila memilih
masalah ini
7. Technical fesibility study : seberapa besar secara tekik kemungkinan
untuk dapat dilaksanakan apabila memilih masalah ini
8. Resources availability : berapa besar keuntungan yang diperolehh (oleh
manajemen) apabila memilih masalah ini.

35
Untuk mempermudah penyelesaian masalah pada sekenario diatas
dapat menggunakan system scoring. Hal ini dilakukan untuk mempermudah
penyelesaian masalah berdasarkan skala prioritas yang dari yang tertinggi
sampai yang terendah.

No Kegiatan M I V C P (MxIxV/C)
Memberikan penyuluhan
1 mengenai faktor risiko 3 3 3 4 6,75
CVA

Memberikan penyuluhan
2 mengenai pentingnya 4 4 3 4 12
PHBS di rumah tangga

Melakukan skrining
3 3 3 3 3 9
kesehatan di Posbindu
Tabel 2. Prioritas Jalan Keluar

Keterangan :
P : Prioritas penyelesaian masalah
M : Magnitude, besarnya masalah yang bisa diatasi apabila solusi ini
dilaksanakan (turunnya prevalensi dan besarnya masalah lain)
I : Implementasi, kelanggengan selesai masalah
V : Vulnerability, sensitifnya dalam mengatasi masalah
C : Cost, biaya yang diperlukan

Berdasarakan skala prioritas di atas masalah didapatkan hasil memberikan


penyuluhan tentang PHBS di rumah tangga sebagai prioritas solusi. Tentunya
rencana program penyuluhan dapat dilakukan untuk melaksanakan penyelesaian
tersebut terlampir pada tabel dibawah.

36
37
Tabel 3. Rencana Usulan Kegiatan (RUK)

Volume Hasil yang


No Kegiatan Tujuan Sasaran Target Waktu
Kegiatan Diharapkan

Warga
Untuk
paham dan
meningkatkan Warga Tingkat pengetahuan
Penyuluhan mengerti
pengetahuan Desa tentang PHBS di Sabtu atau 1x
1. tentang PHBS mengenai
tentang PHBS Tanjung rumah tangga Minggu pertemuan
di rumah tangga PHBS di
di rumah Sari meningkat
rumah
tangga
tangga

38
Tabel 4. Rencana Pelaksanaan Kegiatan (RPK)

Volume Rincian Tenaga Kebutuhan


No Kegiatan Sasaran Target Lokasi Jadwal
Kegiatan Kegiatan Pelaksana Pelaksanaan
 Daftar
100%
warga
Warga Desa warga
Inventarisas 1x Mendata warga Desa Puskesmas Kader Juli Desa
1 Tanjung Desa
i sasaran Pertemuan Tanjung Sari Trosobo kesehatan Tanjung
Sari Tanjung
Sari
Sari
 Alat tulis
Kepala  Konsums
Puskesmas
Menyiapkan  Memilih tenaga  Ruangan
Dokter dan Ruang rapat dan
tenaga dan Terbentuk 1x yang siap  LCD
2 kader Puskesmas petugas Juli
perlengkapa tim pertemuan menjalankan tugas  Mic
kesehatan Trosobo kesehatan
n penyuluhan  Laptop
yang
terpilih  Kursi

Terbentukn  Laptop
Penyusunan Anggota ya materi,  Mendesign materi, Ruang rapat Anggota
1x  Printer
3 rencana tim yang PPT, PPT, leaflet, Puskesmas tim yang Juli
pertemuan  Flasdisk
kegiatan ditunjuk leaflet, banner Trosobo ditunjuk
banner  Alat tulis

39
Materi bisa
Pelaksanaan  Konsums
diterima
kegiatan
Warga desa dan 1x 1. Penyuluhan Angota  LCD
penyuluhan
4 Tanjung dipahami penyuluha 2. Tanya jawab Balai desa tim yang Juli  MIC
PHBS di
rumah
Sari dengan n tiap desa 3. Membagikan leaflet ditunjuk  Laptop
baik oleh  Kursi
tangga
peserta

Tingkat Desa yang


kejadian Pendataan pasien sudah Anggota
5 Evaluasi Warga desa 1x sebulan Agustus Alat tulis
Stroke dengan penyakit kronis mendapat TIM
berkurang penyuluhan

40
BAB VIII
KESIMPULAN DAN SARAN

A. KESIMPULAN
1. Segi Biologis
Tn. G 54 tahun, menderita CVA Infark. Gejala yang terdapat pada
pasien adalah kelemahan anggota gerak bagian kanan sejak 1 bulan
yang lalu. Pada pemeriksaan tanda-tanda vital dalam batas normal dan
pemeriksaan neurologik didapatkan hemiparese dextra, parese N VII
dan N XII dextra tipe sentral, refleks fisiologis meningkat, Babinksi
positif.
2. Segi Psikologis
Hubungan antara anggota keluarga tergolong cukup baik. Namun Tn G
mengalami depresi ringan berdasarkan gejala yang didapatkan saat
anamnesa yaitu seing tidak bersemangat, mudah lelah, nafsu makan
berkurang dan sulit tidur sejak 2 minggu ini.
3. Segi Sosial, Spiritual dan Ekonomi
Tidak ada masalah dari segi sosial dan spiritual. Namun dari segi
ekonomi keluarga Tn G merupakan keluarga dengan ekonomi
menengah kebawah dimana pendapatan hanya cukup untuk memenuhi
kebutuhan primer sehari-hari saja. Untuk biaya kesehatan keluarga Tn
G terjamin oleh BPJS sebagai peserta PBI.
4. Segi Fisik
Kondisi rumah dan lingkungan sekitar tampak kurang bersih dan sehat.

B. SARAN
1. Untuk masalah medis (post CVA) dilakukan langkah-langkah
a. Preventif
1) Pengaturan makanan dengan komposisi seimbang dalam hal
karbohidrat, protein, dan lemak serta pembatasan garam
2) Berolahraga secara teratur
3) Berhenti merokok
b. Promotif

41
Edukasi mengenai penyakit CVA dengan mengoptimalkan
penyuluhan dan menyediakan fasilitas konseling misalnya
posbindu.
c. Kuratif
Medikamentosa dan non medikamentosa (kerja sama lintas
program dengan bagian rehabilitasi)
d. Rehabilitatif
meyakinkan Tn. G bahwa fungsi anggota tubuh yang berkurang
dapat diperbaiki dengan latihan, sehingga Tn. G mampu kembali
menjalani kehidupannya dengan sehat.
2. Untuk masalah lingkungan tempat tinggal dan rumah yang tidak sehat
dilakukan langkah-langkah
a. Promotif
Mendorong pasien dan keluarga untuk selalu memelihara
kebersihan lingkungan rumah demi terciptanya lingkungan yang
bersih dan sehat untuk mendukung kesembuhan pasien dengan cara
mengoptimalkan penyuluhan mengenai PHBS di rumah tangga.
3. Untuk masalah problem ekonomi, dilakukan langkah-langkah
a. Rehabilitatif
Pemerintah hendaknya berupaya pemberian kesempatan
memperoleh pendapatan yang layak, sehingga diharapkan pada
masa yang akan datang dapat terlepas dari kemiskinan. Karena
dengan peningkatan pendapatan memungkinkan untuk dapat
membeli makanan yang lebih baik, kondisi pemukiman yang lebih
sehat, dan pemeliharaan kesehatan yang lebih baik. Hal ini dapat
dilakukan pembukaan lapangan perkerjaan baru di sekitar
lingkungan pasien.

DAFTAR PUSTAKA

1. WHO. MONICA. Manual Version 1: 1. 1986

42
2. Hacke W, Kaste M, Bogousslavsky J, Brainin M, Chamorro A, Lees K et
al.. Ischemic Stroke Prophylaxis and Treatment - European Stroke
Initiative Recommendations 2003
3. Bruno A, Kaelin DL, Yilmaz EY. The subacute stroke patient: hours 6 to
72 after stroke onset. In Cohen SN. Management of Ischemic Stroke.
McGraw-Hill. 2000. pp. 53-87
4. Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS) Indonesia. Departemen Kesehatan
Republik Indonesia. 2007
5. PERDOSSI. Pedoman penatalaksanaan stroke. Perhimpunan Dokter
Spesialis Saraf Indonesia (PERDOSSI), 2007

43