Anda di halaman 1dari 19

Dan Ekonomi Masyarakat 38 (2016) 2, pp.

139-156
DOI: 10,1556 / 204.2016.38.2.1

MANAJEMEN KEMATANGAN DALAM AKUNTANSI: Studi


eksplorasi di TRANSLATION EMS

RAUL MANUEL DA SILVA Laureano 1 - MARIA JOHN CARDOSO Vieira


MACHADO 2 - LUIS MIGUEL DA SILVA Laureano 3

1 Asisten profesor, Departemen Metode Kuantitatif untuk Manajemen dan Ekonomi, Universitas Institut
Lisbon (ISCTE), Peneliti untuk UNIDE-IUL, Lisbon, Portugal
E-mail: raul.laureano@iscte.pt

2 Asisten Guru, Jurusan Akuntansi, Universitas Institut Lisbon (ISCTE)


Peneliti untuk UNIDE-IUL, Lisbon, Portugal
E-mail: maria.joao.machado@iscte.pt

3 Asisten Guru, Departemen Keuangan, Universitas Institut Lisbon (ISCTE)


Peneliti untuk UNIDE-IUL, Lisbon, Portugal
E-mail: luis.laureano@iscte.pt

Tujuan dari makalah ini adalah untuk mengkarakterisasi tingkat kematangan akuntansi manajemen dalam industri UKM Portugis
Khususnya, penelitian ini dikelompokkan es fi rms dengan menggunakan model empat-Tahap Kaplan .; dan memperkenalkan model baru
untuk mengklasifikasikan Mereka lebih baik. Desain penelitian ini adalah eksploratif. Data yang dikumpulkan melalui wawancara dengan Were
Mereka Bertanggung jawab untuk manajemen akuntansi di UKM industri 58 Portugis. Analisis yang digunakan statistik deskriptif dan analisis
inferensial dan clustering yang Dilakukan untuk mengklasifikasikan perusahaan-perusahaan Menurut karakteristik mereka akuntansi
manajemen. Hasil penelitian menunjukkan bahwa semua UKM milik tahap kedua model Kaplan dan itu adalah mungkin untuk
mengklasifikasikan Mereka di salah satu dari empat tahapan model baru yang diusulkan. Selain itu, jenis fi rm dan sumber modal di
memengaruhi pada memiliki pada tingkat kematangan, meskipun fi yang lebih besar rms cenderung memiliki jatuh tempo lebih besar. Studi ini
menawarkan bukti Bahwa ada perbedaan yang jelas antara pengetahuan manajemen akuntansi dan praktek, Yang Harus memotivasi
manajemen puncak perlu terus fokus ous pada pelatihan karyawan fi rm pada perkembangan terbaru dalam metode akuntansi manajemen.

kata kunci: praktik akuntansi manajemen, model, UKM, tahap kematangan Kaplan

JEL-code: M41

1588-9726 / $ 20,00 © 2016 Akadémiai Kiado, Budapest


140 Laureano RAUL MANUEL DA SILVA et al.

1. PENDAHULUAN

Makalah ini bertujuan menghasilkan tambahan Mengenai manajemen pengetahuan ac- metode
penghitungan yang digunakan oleh perusahaan industri kecil dan menengah (UKM). Beberapa penulis
telah mempelajari apakah manajemen akuntansi paling memadai Menurut metode yang ada sedang
Diimplementasikan teori, tanpa memandang ing Yaitu Evaluasi Kinerja (Sundin et al. 2010; Tayler 2010;
Villa et al. 2010; Herawati et al. 2010; Kraus - Lind 2010; Cokins 2010; Albright et al. 2010; Neutrofil
mann et al. 2010; Cardinaels - Veen-Dirks 2010; Northcott - Smith 2011; Butler et al. 2011) dan
penilaian produk (Hoozée - Bruggeman 2010 ;. Nassar et al, 2011; Pike et al. 2011; Stout - OWN 2011;
Schoute 2011).

Studi sebelumnya telah mengidentifikasi hubungan positif antara nilai perusahaan dan
penggunaan metode yang lebih maju dari penilaian produk (Kennedy - Affleck- Graves 2001;
Cagwin - Bouwman 2002) dan evaluasi kinerja (Hoque
- James 2000; Crabtree - DeBusk 2008). Dearman dan Shields (2001) dan Machado (2013) que
Keputusan manajemen negara yang benar dapat diambil dari manajer lama tahu tentang metode yang
paling memadai, bahkan kurang memadai Bila menggunakan Metode Menurut teori. Hasil yang
disajikan memimpin pada kesimpulan itu tidak cukup untuk mempelajari penerapan metode akuntansi
manajemen tingkat yang paling memadai, tetapi tingkat pengetahuan Juga Mengenai metode ini antara
pengambil keputusan.

Praktek Akuntansi Manajemen memiliki penetrasi lemah dalam UKM Portugis karena jenis
akuntansi menjadi opsional. Ini membenarkan membawa Oktober studi empiris di negeri ini sebagai
kontribusi untuk teori kontingensi, sejak Orang Mengakui que perbedaan budaya antara
negara-negara mewakili tor tor pembeda dalam metode akuntansi manajemen digunakan (Yang et al
2006 ;. Macarthur 2006).
Penelitian tentang UKM sangat penting di negara-negara di mana Perusahaan ini adalah kontributor
utama terhadap perekonomian domestik, Yaitu dalam hal ment employ- (González - Rodríguez 2008).
metode akuntansi yang digunakan oleh UKM adalah topik penelitian umum di antara Beberapa studi
empiris Dilakukan baru pada wilayah geografis Berbegai, seperti di Perancis (Demerens et al. 2013),
Cina (Liu
2012), Italia (Chiarini 2012), Rumania (Fekete et al. 2010) dan Kanada (Briciu et al. 2009). Sebuah
penelitian terbaru yang dikembangkan di Portugal oleh IAPMEI, Badan Portugis untuk Daya Saing dan
Inovasi (IAPMEI 2008), melaporkan Bahwa 99,6% dari total Perusahaan dalam negeri baik kecil atau
menengah Yang Memberikan rel Evance untuk mempelajari jenis ini ketika Karakterisasi yang kuat dari
lingkungan nomic eko negara.

Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk Berkontribusi untuk pemahaman yang lebih baik dari
karakterisasi tingkat kematangan akuntansi manajemen di UKM Portugis.

Dan Ekonomi Masyarakat 38 (2016)


MANAJEMEN KEMATANGAN DALAM AKUNTANSI 141

Dalam mencari praktek pengelolaan terbaik di UKM, kami membatasi penelitian kami ke Perusahaan
163 diklasifikasikan keunggulan tiga tahun berturut-turut cording industri-ac- ke IAPMEI (2002) kriteria
(Perusahaan Yang mereka menonjol untuk kinerja keuangan dan ekonomi).

Briciu et al. (2009) melakukan studi banding antara UKM dari Kanada dan Rumania, dua negara
yang terletak di benua yang berbeda. Para penulis que Simpulkan kebutuhan untuk akuntansi
manajemen informasi adalah identik untuk semua UKM, independen dari wilayah geografis mereka.
Kesimpulan dari Briciu et al. (2009) menyarankan The Kemungkinan generalisasi dari hasil penelitian
ini, per- terbentuk pada UKM Portugis, ke negara-negara lain dengan komunitas bisnis serupa.

Pada bagian berikutnya kita menggambarkan model Kaplan Empat Tahap dan mencari dukungan untuk
pertanyaan penelitian; Metodologi yang diterapkan dalam memperlakukan ment dan data sampel disajikan dalam
bagian 3 sementara hasil yang diperoleh dari analisis data Dilaporkan dalam bagian 4; Menyimpulkan Kami hadir di
bagian 5 dan argumen akhir.

2. KAPLAN'S MODEL EMPAT-TAHAP DAN PENELITIAN PERTANYAAN

Robert Kaplan mengembangkan sebuah model di mana Perusahaan diklasifikasikan Menurut tingkat
perkembangan praktek akuntansi manajemen mereka (Kaplan 1990). Menurut model, setiap perusahaan
diposisikan di salah satu dari empat tahap, setiap tahap mewakili metode akuntansi manajemen yang
berbeda: tahap 1 adalah char- acterized dengan menggunakan metode yang tidak memadai untuk
kebutuhan pelaporan keuangan; Tahap 2 adalah Ditandai dengan penerapan metode berorientasi pada
pelaporan keuangan; Tahap 3 adalah Ditandai dengan inovasi dan relevansi untuk manajemen; dan tahap 4
yang Ditandai dengan integrasi.

Menurut Kaplan (1990), Perusahaan que menggunakan berkualitas rendah akuntansi INFORMATION, penebangan

dan dengan kesalahan pemrosesan transaksi yang signifikan, dengan pose pur- satunya pertemuan kebutuhan akuntansi

keuangan, yang terintegrasi dalam satu panggung.

The Perusahaan metode akuntansi dalam tahap 2 didorong ke arah eksternal Terutama laporan (Kaplan
1990). Informasi yang Diperlukan digunakan untuk menghasilkan laporan sepatutnya diproses dan Analisa
dan tidak memiliki kesalahan yang signifikan. Perusahaan sistem manajemen akuntansi hadir berorientasi
pada pemenuhan kebutuhan akuntansi keuangan, penilaian produk melalui Yaitu Dalam Yang Tujuan utama
hanyalah penilaian persediaan. Alokasi biaya produk tidak memadai untuk pengambilan keputusan, karena
biaya tidak langsung dibagi menggunakan kriteria sensitif terhadap jumlah yang dihasilkan atau dijual,
seperti manusia-jam dan mesin jam (Kaplan 1990).

Horngren (2004) menganggap que pencarian untuk paling memadai untuk melaporkan basis alokasi biaya
tidak langsung untuk produk telah menyebabkan menggunakan basis tunggal, bukan beberapa basis dalam upaya
sistematis untuk Meningkatkan hubungan antara

Dan Ekonomi Masyarakat 38 (2016)


142 Laureano RAUL MANUEL DA SILVA et al.

dan basis dipilih que faktor menyebabkan adanya biaya. Meskipun con- sidered yang lebih baik, alokasi
dasar beberapa masih Menerima banyak kritik. Meskipun Cooper (1987a; 1987b) Mengenali Bahwa saat
menggunakan basis alokasi lain seperti mesin-jam atau biaya bahan, selain langsung tenaga kerja, telah
meningkatkan alokasi biaya tidak langsung, mereka masih tidak memadai, karena semua dari mereka yang
dipengaruhi dengan jumlah masing-masing produk yang dihasilkan, yang mengarah ke atas-valuasi barang
diproduksi dalam jumlah yang tinggi, dan di bawah-valuasi barang yang diproduksi dalam jumlah kecil.

Meskipun keterbatasan Disarankan oleh teori yang ada valua- tion Mengenai produk, melalui
basis satu atau lebih alokasi dipengaruhi oleh volume produksi Beberapa studi empiris melaporkan
penggunaan metode ini di berbagai negara (Clarke 1997; Joshi 2001; Haldma - Lääts 2002) .

Tahap 3 termasuk Perusahaan dengan metode informasi canggih, tetapi tidak terintegrasi,.
Perusahaan ini menggunakan Activity Based Costing (ABC) untuk mengalokasikan solusi baru pada
puncak-biaya rect, yang mengatasi keterbatasan metode sebelumnya disebutkan. Keuntungan ini tidak
datang dari cara itu biaya diperlakukan tidak terkait dengan volume produksi, tetapi dari faktor-faktor lain,
seperti jumlah produksi ders atau- atau jumlah produk (Cooper 1988).

Metode valuasi produk lainnya mengalokasikan biaya tidak langsung melalui alloca- basis tion dipengaruhi
oleh volume produksi, yang mungkin tidak mencerminkan sangkaan con benar sumber daya organisasi yang
dibutuhkan oleh produk (Swenson 1995). Kennedy dan Affleck-Graves (2001) dan Cagwin dan Bouwman (2002)
menemukan dampak positif pada perusahaan Bila menggunakan ABC dan mereka Simpulkan dalam studi
empiris yang menggunakan ABC Yang mengarah, rata-rata, untuk laba yang lebih tinggi. Di sisi lain, Meskipun
supremasi teoritis ABC Beberapa studi empiris melaporkan tingkat penggunaan rendah metode ini. Di sebagian
besar negara kita dapat menemukan tingkat penggunaan 20% atau lebih rendah (Blake et al 2000; Innes et al
2000; Joshi 2001; Cotton - Jackman 2002; .. Haldma - Lääts 2002).

paradoks ini antara teori dan praktek perusahaan, yang ada di- Dilansir studi pirical, Menyediakan
peneliti dengan tantangan terus mempelajari apakah Perusahaan yang menggunakan paling cocok
adalah metode penilaian produk Menurut teori, Yaitu ABC (Hoozée - Bruggeman 2010, Nassar et al.
2011; Pike et al 2011; Stout - Estates 2011 ;. Schoute 2011).

Manajemen akuntansi Perusahaan juga dalam tahap 3 Menyediakan informasi kuantitatif dan kualitatif
untuk evaluasi kinerja, menggunakan Yaitu melalui Balanced Scorecard (BSC). Pengembangan BSC yang
dihasilkan dari Kebutuhan untuk meningkatkan model keuangan tradisional, yang mengandalkan pengukuran
kinerja keuangan masa lalu dalam perspektif jangka pendek, dengan model que termasuk langkah -langkah
non-keuangan dan Memungkinkan untuk evaluasi kinerja masa depan dengan jangka menengah dan jangka
panjang fokus (Kaplan - Norton 1996b).

Dan Ekonomi Masyarakat 38 (2016)


MANAJEMEN KEMATANGAN DALAM AKUNTANSI 143

Kaplan dan Norton (1992) menetapkan BSC sebagai serangkaian langkah-langkah yang memberikan manajemen

puncak cepat, tampilan keseluruhan bisnis, mengintegrasikan langkah-langkah keuangan yang mencerminkan tindakan

yang diambil dalam tindakan-tindakan masa lalu dan non-keuangan atau operasional yang akan digunakan untuk

pedoman untuk kinerja keuangan masa depan. BSC muncul dalam fase ini sebagai model que Memaksa strategi dan

visi menjadi penting dan menentukan dalam organisasi, bukan control (Kaplan - Norton 1992).

Namun, pengalaman perusahaan menyebabkan evolusi konsep, dengan penulis menyatakan BSC Itu jauh
lebih dari satu set langkah-langkah. Ini adalah manajemen yang sistematis memiliki Yang dapat menyebabkan
perkembangan di daerah-daerah kritis organisasi, misalnya, ucts-produk, proses, dan klien Pengembangan Pasar.
Dengan demikian, BSC berevolusi dari sistem pengukuran ke sistem manajemen.

Kaplan dan Norton (1996a), melalui pengamatan, ditemukan Itu organisasi mengubah BSC mereka
dalam sistem manajemen strategis baru, jauh dari konsep awal. Dalam dekade terakhir banyak peneliti
telah menemukan BSC masih menjadi topik penelitian yang relevan (Sundin et al. 2010; Tayler 2010; Villa et
al. 2010; Herawati et al. 2010; Kraus - Lind 2010; Cokins 2010; Albright et al. 2010; Neutrofil mann et al.
2010; Cardinaels - Veen-Dirks 2010; Northcott - Smith 2011; Butler et al. 2011). Hoque dan James (2000)
dan Crabtree dan DeBusk (2008) menemukan dampak positif pada perusahaan Bila menggunakan BSC,
penulis menyimpulkan dalam studi empiris mereka que penggunaannya mengarah pada rata-rata untuk
laba yang lebih tinggi.

Perusahaan menggunakan dalam tahap 4 instrumen akuntansi manajemen ciri Itu tahap 3, meskipun Mereka
dieksekusi melalui sistem komputer yang terintegrasi, yaitu, Mereka mengandalkan Enterprise Resource
Planning (ERP) sistem. Perusahaan dalam tahap ini mereka menyiapkan laporan eksternal menggunakan
informasi dari manajemen account itu-diri, yang merupakan suatu filosofi terbalik Ketika Dibandingkan dengan
tahap kedua di mana sistem manajemen akuntansi dari sistem lain yang dikembangkan CRE diciptakan untuk
memenuhi kebutuhan Akuntansi Keuangan (Kaplan 1990) .

Beberapa penelitian disebutkan sebelumnya memungkinkan kita untuk mengidentifikasi metode akuntansi

manajemen yang paling umum digunakan, meskipun tidak ada dari Mereka Menurut Perusahaan mengklasifikasikan

tahap pengembangan Metode-metode yang sama. Dengan demikian, keberatan utama inisiatif-inisiatif dari penelitian ini

terkait dengan klasifikasi UKM industri Portugis Mengenai tingkat manajemen akuntansi dengan menggunakan model

empat tahap Kaplan; dan pengenalan model baru untuk lebih mengklasifikasikan jenis ini Perusahaan.

Menurut Mereka tujuan kami mengidentifikasi Berikut pertanyaan penelitian:


- pertanyaan - Bagaimana UKM industri diklasifikasikan Menurut (1990) Model Empat-Tahap
Kaplan?
- Pertanyaan B - Apakah mungkin untuk memperkenalkan model baru untuk membedakan UKM sidang indus-?

- Pertanyaan C - Dalam kasus jawaban positif terhadap pertanyaan sebelumnya, yang karakteristik dapat
diidentifikasi dalam EMS pada setiap tahap dari model baru?

Dan Ekonomi Masyarakat 38 (2016)


144 Laureano RAUL MANUEL DA SILVA et al.

3. METODOLOGI

Untuk menjawab pertanyaan penelitian kami mengusulkan Berkumpul sampel 58 Perusahaan dari alam
semesta dari 163 UKM industri Portugis konsisten diklasifikasikan (selama tiga tahun atau lebih berturut-turut)
keunggulan-industri dengan IAPMEI (2002; 2008).
58 setuju untuk Perusahaan Yang Berpartisipasi dalam penelitian ini mewakili tingkat respon dari 36%,
yang sebanding dengan penelitian lain, dan Haldma Yaitu Lääts (2002), dengan tingkat tanggapan 34%,
Innes et al. (2000) dan Joshi (2001), dengan tingkat respons dari hanya 25% dan 23%, respectivamente.

Data Diperlukan untuk penelitian dikumpulkan diselenggarakan melalui wawancara dengan


manajer Bertanggung jawab untuk manajemen akuntansi, karena kita asumsikan Mereka memiliki
informasi tentang Yang Kami ingin mengumpulkan bukti. Kami Memperoleh Data ulang Garding
karakteristik perusahaan (lokasi kantor pusat, industri, jumlah ers Work, jumlah modal,
kepemilikan, bentuk keren dan volume penjualan perusahaan) akuntansi dan manajemen
karakteristik (metode biaya tidak langsung dari alokasi perusahaan terhadap valuasi produk ,
penggunaan penggunaan ABC dari BSC pengetahuan ABC, dan pengetahuan tentang BSC).
Model Empat-tahap Kaplan (Kaplan 1990) menganggap que Perusahaan dengan metode
akuntansi yang lebih maju adalah Mereka menggunakan ABC dan BSC. Namun, penelitian ini
menunjukkan bukti empiris dari mantan-tingkat adopsi tremely rendah KEDUA metode antara
UKM,

Non-responden dapat menyebabkan hasil yang bias, Yaitu Jika Perusahaan ini non-berpartisipasi memiliki
karakteristik homogen yang berbeda dari responden. Accord- ing untuk Van der Stede et al. (2005), ukuran
perusahaan dapat relevan dalam keberadaan bias. Kami membandingkan ukuran responden dan non-responden
Perusahaan menggunakan nomor erage Av- pekerja sebagai proxy, yang Disarankan oleh Van der Stede et al.
(2005). Kami menemukan perbedaan yang signifikan antara kelompok Perusahaan (t ( 161) = 1165; p-value =
0,246). Ini Memungkinkan kita untuk Simpulkan que hasil kami, meskipun kabel tidak appli untuk semua industri
UKM Portugis, mungkin ciri sub-kelompok Perusahaan tersebut, Mereka konsisten diklasifikasikan yang
menunjukkan keunggulan dalam abad ini.

Abernethy et al. (1999) Menyimpulkan Penelitian itu terlepas dari metode yang digunakan, generalisasi
Semata-mata didasarkan pada makalah penelitian tunggal terbatas dan Tentu Oleh karena itu tidak dapat
dipercaya. Para penulis percaya generalisasi bahwa dalam akuntansi manajerial harus Dicapai melalui seri
berturut-turut dari studi dengan sampel baru, di tempat yang berbeda dan periode yang berbeda.

Untuk menjawab pertanyaan pertama (Pertanyaan A) kita mengandalkan analisis deskriptif praktik akuntansi
manajemen utama (metode mengalokasikan biaya tidak langsung dalam penilaian produk, penggunaan ABC, dan
penggunaan BSC) berpartisipasi dalam Perusahaan.

Dan Ekonomi Masyarakat 38 (2016)


MANAJEMEN KEMATANGAN DALAM AKUNTANSI 145

Dearman dan Shields (2001) Disimpulkan que, menggunakan manajemen acara Account ing Dianggap metode yang

ada dengan teori yang tidak memadai, manajer masih dapat membuat keputusan manajemen yang benar panjang

Mereka memiliki pengetahuan tentang metode alternatif quate yang me-. Pengetahuan ini yang memungkinkan mereka

untuk mengetahui tion INFORMATION Berkumpul dengan metode Diimplementasikan perusahaan miring (Dearman -

Shields

2001). Dari kesimpulan penulis, kami merasa penting tidak hanya untuk mempelajari penggunaan ABC
dan BSC, tetapi juga jumlah pengetahuan yang dimiliki oleh manajer akuntansi manajemen Mengenai
metode ini.
Untuk Pertanyaan B kita menggunakan analisis cluster, yang merupakan data teknik analisis multivariat

mengklasifikasikan Perusahaan Menurut set karakteristik, tinggi Mengidentifikasi ters clus- dengan homogenitas internal

yaitu, antara Perusahaan dari kelompok yang sama, dan dengan heterogenitas eksternal yang tinggi, yang adalah,

antara kelompok (Hair et al. 2010). Karena karakteristik yang terkait dengan praktek manajemen akuntansi (metode

mengalokasikan biaya tidak langsung dalam penilaian produk, pengetahuan tentang ABC, dan pengetahuan tentang

BSC) adalah semua nominal, kita menggunakan metode pengelompokan hirarkis.

Setelah Beberapa eksperimen dengan metode pengelompokan yang berbeda, kami


memilih que lution begitu- menggunakan pengukuran jarak chi-squared dan rata Linkage
(dalam kelompok) metode clustering. Menurut Hair (2010), metode ini com- bines cluster
yang que jarak rata-rata antara semua pasangan yang mungkin dari Perusahaan Hasil
dalam setiap kelompok adalah minimum. validasi internal cluster itu Dilakukan melalui tabel
kontingensi antara cluster diidentifikasi dan masing-masing praktik akuntansi manajemen
yang digunakan untuk mengklasifikasikan Perusahaan, dan juga chi-kuadrat melalui tes
kemerdekaan Yang Menunjukkan bukti hubungan antara cluster dan karakteristik yang
digunakan dalam clustering proses.

Terakhir, jawaban untuk Pertanyaan C (Yang Sesuai dengan validasi eksternal dari kelompok
homogen) Bergantung pada analisis deskriptif bivariat untuk mengarakterkan hubungan antara tahap
kedewasaan dan karakteristik masing-masing (modal kepemilikan perusahaan, bentuk perusahaan
keren, modal, penjualan, dan jumlah pekerja). Re SULTs Meraih ketahanan Menunjukkan Bila
menggunakan uji chi-kuadrat dan kemerdekaan tes Spearman koefisien ordinal signifikansi korelasi.

Dan Ekonomi Masyarakat 38 (2016)


146 Laureano RAUL MANUEL DA SILVA et al.

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. deskripsi sampel

tabel 1 Memungkinkan kita untuk mengkarakterisasi 58 UKM yang berpartisipasi. Ini adalah sebagian besar
perusahaan saham gabungan (56,9%) dan dengan 100% dari modal dalam negeri (94,83%). Rata-rata,
jumlah modal adalah 1,4 juta euro dengan standar deviasi (SD) sebesar 1,4 juta euro, tetapi memiliki
setengah Perusahaan, paling-paling, ibukota 998.800 euro. Penjualan, rata-rata, 8,5 juta euro (SD = 9,4 juta
euro) dan setengah Perusahaan memiliki penjualan sebesar 5,5 juta euro atau lebih. Jumlah pekerja berkisar
10-416 dan, rata-rata, memiliki Perusahaan 95 karyawan (SD = 67 pekerja).

Tabel 1. Karakteristik Perusahaan yang berpartisipasi

karakteristik perusahaan %
kepemilikan modal Domestik 100% 55 94,83
Minoritas saham asing 1 1,72
saham asing mayoritas 2 03:45

total 58 100.00
bentuk hukum perusahaan swasta terbatas 25 43,10
saham gabungan 33 56.90
total 58 100.00

karakteristik perusahaan rata-rata SD Min. hal.25 H. 50 Hal.75 Max.

Modal (x1,000 €) 58 1,362.8 1,411.4 7.0 303,0 998,8 1,735.0 6,500.0


Penjualan (€ x1,000) 58 8,469.4 9,358.7 1,716.8 4,063.6 5,531.4 9,538.9 64,000.0
Jumlah pekerja 58 94.6 67,4 10 51 82 119 416

sumber: penulis

4.2. UKM industri klasifikasi Menurut model Kaplan Empat Tahap

Mengenai pertanyaan penelitian pertama, data yang dikumpulkan memungkinkan kita untuk Simpulkan semua

Perusahaan que diklasifikasikan dalam tahap 2 model (1990) Empat tahap Kaplan. Dari hasil di tabel 2 Kami menemukan

bahwa semua perusahaan Manajemen Diimplementasikan memiliki metode ing Account untuk penilaian produk, metode

Dianggap dalam model yang tidak pantas, yang quate untuk proses pengambilan keputusan: nilai 24,14% dari

Perusahaan hanya produk mereka melalui biaya langsung; Perusahaan sisanya (75,86%) produk nilai mereka melalui

basis alokasi dipengaruhi oleh tingkat produksi, dengan yang paling umum digunakan menjadi mesin jam; tak satu pun

dari Perusahaan menggunakan ABC. Hanya 17,5% dari Perusahaan bergantung

Dan Ekonomi Masyarakat 38 (2016)


MANAJEMEN KEMATANGAN DALAM AKUNTANSI 147

instrumen evaluasi kinerja, dengan BSC yang digunakan dalam semua kasus ini. Kami menyimpulkan
bahwa tingkat kematangan Mengenai Perusahaan Manajemen metode akuntansi ini rendah, Yang
membawa kita ke pertanyaan B.

Tabel 2. metode akuntansi manajemen digunakan

metode perusahaan %
Metode Mengalokasikan Biaya Tidak Langsung tanpa alokasi 14 24.14
basa tunggal 28 48,28
beberapa basis 16 27.59
total 58 100.00
Penggunaan Activity Based Costing ya 0 00:00

pada 58 100.00
total 58 100.00
Penggunaan Balanced Scorecard ya 3 05:17

pada 55 94,83

total 58 100.00

sumber: penulis

4.3. Memperkenalkan model baru untuk mengklasifikasikan UKM

Dalam pertanyaan penelitian kedua kami bertujuan untuk memperkenalkan model baru Itu Memungkinkan untuk
UKM Klasifikasi sesuai dengan tingkat akuntansi manajemen. Karena tidak ada Perusahaan ABC menggunakan
tiga dan hanya menggunakan BSC, model ini ditopang pada metode penilaian yang digunakan dalam produk dan
pengetahuan dari ABC dan BSC. Studi dari Dearman dan Shields (2001) dan Machado (2013) memberikan
dukungan terhadap masuknya variabel pengetahuan.

tabel 3 que menunjukkan mayoritas manajer tidak tahu ABC (58,62%) atau BSC (62,07%).

Tabel 3. manajemen pengetahuan Metode metode akuntansi

perusahaan %
Pengetahuan Activity Based Costing ya 24 41,38
pada 34 58,62
total 58 100.00
Pengetahuan tentang Balanced Scorecard ya 22 37,93

pada 36 62,07

total 58 100.00

sumber: penulis

Dan Ekonomi Masyarakat 38 (2016)


148 Laureano RAUL MANUEL DA SILVA et al.

Kami menerapkan analisis cluster cluster dalam kelompok Perusahaan homogen Menurut
Karakteristik Berikut: metode mengalokasikan biaya tidak langsung; Pengetahuan tentang ABC; dan
pengetahuan tentang BSC. Setelah melihat ke dalam solusi yang berbeda, kami memilih untuk solusi
empat kelompok ditopang oleh analisis dendrogram ( Gambar 1) dan koefisien fusi (Tidak Dilaporkan)
Dihasilkan dari rata Linkage (dengan- dalam kelompok) metode cluster dan chi-squared ukuran asosiasi
(ukuran kesamaan karakteristik).

Gambar 1. Dendrogram dari perusahaan clustering menggunakan metode Linkage rata

sumber: penulis

Dihasilkan Secara signifikan Cluster memiliki ukuran yang berbeda: 30, 5, 9 dan 14 Perusahaan dari 1 cluster 4,

respectivamente. tabel 4 Memungkinkan kita untuk mengkarakterisasi cluster Menurut karakteristik yang digunakan

untuk mengidentifikasi Mereka. Dari hasil ini kita dapat memperkenalkan model baru, yang disebut Tahapan

Kematangan Manajemen Account-ing.

Ditandai dengan Perusahaan Berikut ini adalah empat tahap kematangan: jatuh tempo tahap 1 meliputi semua

Perusahaan que tidak mengalokasikan biaya tidak langsung dan manajer tidak tahu di mana ABC dan BSC metode;

Perusahaan meliputi kematangan tahap 2 dimana mayoritas (70%) menggunakan alokasi dasar tunggal biaya tidak

langsung, tetapi di mana belasan pria-tidak tahu ABC (83,33%) atau BSC (73,33%); Perusahaan jatuh tempo tahap 3

meliputi Itu mengalokasikan biaya tidak langsung, baik dengan basis tunggal (60%) atau menggunakan beberapa

pangkalan (40%), semua manajer memiliki pengetahuan tentang ABC, tetapi tidak ada Mengenai BSC; jatuh tempo tahap

4, yang paling canggih, Ditandai dengan Perusahaan yang sebagian besar menggunakan alokasi beberapa basis biaya

tidak langsung (71,43%) dan di mana semua manajer memiliki pengetahuan tentang ABC dan BSC Kedua metode.

Dan Ekonomi Masyarakat 38 (2016)


MANAJEMEN KEMATANGAN DALAM AKUNTANSI 149

Tabel 4. metode manajemen yang berbeda dengan tahap akuntansi jatuh tempo

kematangan
metode akuntansi
tahap 1 tahap 2 tahap 3 tahap 4
manajemen
Perusahaan perusahaan %%% perusahaan perusahaan %
Biaya Tidak Langsung

tanpa 9 100.00 5 16.67 0 00:00 0 00:00


alokasi
Mengalokasikan

basa tunggal 0 00:00 21 70.00 3 60.00 4 28,57


71,43
Metode

beberapa 0 00:00 4 13:33 2 40.00 10


basis
total 9 30 100.00 100.00 5 100.00 14 100.00
Pengetahuan tentang

ya 0 00:00 5 16.67 5 100.00 14 100.00


100.00 25
Activity Based

pada 9 83,33 0 00:00 0 00:00


biaya

total 9 30 100.00 100.00 5 100.00 14 100.00


tentang Balanced

ya 0 00:00 8 26.67 0 00:00 14 100.00


Pengetahuan

Scorecard

pada 9 100.00 22 73,33 5 100.00 0 00:00

total 9 30 100.00 100.00 5 100.00 14 100.00

sumber: penulis

Analisis mengungkapkan diferensiasi yang jelas antara berbagai tahap turity ma, Memungkinkan
kita untuk menyatakan Bahwa Perusahaan dalam setiap tahap yang homogen dan berbeda dengan
tahap lainnya Mengenai metode akuntansi manajemen, yaitu, kita dapat mempertimbangkan tahapan
Itu Akibat analisis klaster divalidasi secara internal. Juga validasi Hal ini ditegaskan oleh hasil uji
chi-squared inde- pendence dan oleh tingkat hubungan antara masing-masing praktik akuntansi
manajemen dan tahap kematangan. Bahkan, semua hasil (lihat Tabel 5)

menunjukkan adanya asosiasi yang kuat, diukur dengan Cramer V, dan Mereka

Tabel 5. Hubungan antara tahap kematangan dan akuntansi manajemen metode yang berbeda
(Hasil tes kemerdekaan chi-kuadrat)

Metode Akuntansi Manajemen Chi-squared df p-value membalas Cramer V


Metode Mengalokasikan biaya tidak langsung 50.010 6 <0,001 0657
Pengetahuan Activity Based Costing 40.823 3 <0,001 0839
Pengetahuan tentang Balanced Scorecard 33.081 3 <0,001 0755
n = 58 Perusahaan

sumber: penulis

Dan Ekonomi Masyarakat 38 (2016)


150 Laureano RAUL MANUEL DA SILVA et al.

Juga yang signifikan (probabilitas signifikansi yang terkait dengan semua hasil uji
chi-squared hampir nol, yaitu, di bawah 0001, menolak hipotesis nol demikian Itu Kedua
karakteristik independen).
Hasilnya menunjukkan itu, pada kenyataannya, adalah mungkin untuk mengklasifikasikan UKM Menurut Tingkat

mereka akuntansi manajemen. Kematangan tahap 4 adalah di mana praktik akuntansi manajemen yang paling

berkembang.

4.4. karakteristik perusahaan dalam setiap tahap kematangan model baru

Setelah Memperkenalkan model baru untuk mengklasifikasikan UKM dalam empat tahap kematangan ac- cording ke

tingkat akuntansi manajemen, penting untuk mengidentifikasi karakteristik perusahaan yang digunakan untuk

membedakan antara berbagai tahap.

melihat tabel 6 kami memiliki pemahaman yang jelas jenis itu modal kepemilikan perusahaan dingin dan bentuk

tidak prediktor karakteristik akuntansi manajemen. Bahkan, dalam tempo tiga tahap pertama, Perusahaan memiliki

semua tahap kedewasaan modal secara eksklusif dalam negeri 4 dan di sebagian besar Perusahaan (78,57%)

memiliki 100% Juga modal dalam negeri. Demikian juga, dalam semua tahap kedewasaan kita menemukan

persentase yang sama dari Perusahaan, adalah antara 55,56% dan jatuh tempo tahap 1 adalah 60% jatuh tempo

tahap 3, yang perusahaan saham gabungan

Ketika menganalisis pengaruh karakteristik kuantitatif Itu proxy ukuran perusahaan (jumlah modal dan
jumlah pekerja) dan untuk tingkat aktivitas (volume penjualan), kita menemukan, pergi dari jatuh tempo tahap
1 hingga jatuh tempo tahap 3 atau 4, sedikit perusahaan tren menjadi lebih besar dan pelaporan volume
penjualan yang lebih tinggi, dan Kedua rata-rata dalam hal median (lihat Tabel 7).

Tabel 6. Pengaruh kepemilikan modal dan bentuk perusahaan hukum di atas panggung kematangan

kematangan

karakteristik tahap 1 tahap 2 tahap 3 tahap 4

Perusahaan perusahaan %%% perusahaan perusahaan%


Domestik 100% 9 100.00 30 100.00 5 100.00 11 78,57
kepemilikan

Minoritas saham asing 0 00:00 0 00:00 0 00:00 1 07:14

saham asing mayoritas 0 00:00 0 00:00 0 00:00 2 14:29


modal

total ( χ 2 (9) = 9943; 9 100.00 30 100.00 5 100.00 14 100.00


p-value = tepat 0164)
swasta terbatas 4 44,44 13 43,33 2 40.00 6 42,86
bentuk hukum

perusahaan

saham gabungan 5 55,56 17 56,67 3 60.00 8 57.14


total ( χ 2 (3) = 0027; 9 100.00 30 100.00 5 100.00 14 100.00
p-value = tepat 1000)

sumber: penulis

Dan Ekonomi Masyarakat 38 (2016)


Tabel 7. Pengaruh ukuran perusahaan dan tingkat aktivitas di tahap kematangan

KARAKTERISTIK
Modal (dalam € 1.000) Jumlah pekerja volume penjualan (1.000 €)

kematangan kematangan kematangan

tahap 1 tahap 2 tahap 3 tahap 4 tahap 1 tahap 2 tahap 3 tahap 4 tahap 1 tahap 2 tahap 3 tahap 4
berarti 801,5 1,300.5 1,335.9 1,866.5 67,2 84,0 118,4 126,5 5,801.9 6,663.8 8,290.4 14,117.2
SD 1,174.1 1,245.4 1,208.6 1,864.6 52,9 46.3 52,2 102,5 4,011.8 4,569.1 5,722.1 16,451.9
Min. 199,5 7.0 79,8 175,0 10 18 60 30 1,855.4 1,716.8 2,722.0 3,905.3

MANAJEMEN KEMATANGAN DALAM AKUNTANSI


hal.25 255,0 735,0 99,8 500,0 20 41 65 52 2,696.3 4,063.6 2,810.6 4,759.9
H. 50 303,0 998,8 1,500.0 1,248.5 65 78 140 96 4,707.8 4,978.4 9,538.9 7,419.2
hal.75 600,0 1,561.4 2,500.0 2,500.0 82 114 157 144 7,932.4 7,903.5 10,000.0 14,655.9
Max. 3,856.5 6,000.0 2,500.0 6,500.0 180 196 170 416 13,773.1 18,518.0 16,380.6 64,000.0

sumber: penulis
Dan Ekonomi Masyarakat 38 (2016)

151
152 Laureano RAUL MANUEL DA SILVA et al.

Dalam jatuh tempo tahap 1, Perusahaan memiliki, rata-rata, ibukota ribu euro 801,5 (SD =
1,174.1 ribu euro), volume penjualan ribu 5,801.9 euro (4,011.8 SD = ribu euro) dan 67
pekerja (SD = 53 pekerja). Dalam matu- tahap ritas 4, dua dari tiga faktor ini ganda nilai,
dengan rata-rata ribu 1,866.5 euro (1,864.6 ribu euro = SD) adalah ibukota 14,117.2 ribu euro
(SD = 16,451.9 ribu euro) untuk volume penjualan, dan 127 pekerja (SD = 103 pekerja)
adalah jumlah dipekerjakan.

Meskipun dispersi sekitar mean, kita menemukan hasil yang sama menggunakan nilai dian me-. Pertama, dalam
kedewasaan tahap 1, setengah Perusahaan memiliki modal maksimal
303,0 ribu euro, volume maksimum penjualan 4,707.8 ribu euro dan sejumlah maksimum 65 pekerja.
Di sisi lain, dalam kedewasaan stadium 4, dan untuk persentase yang sama dari Perusahaan, kita
menemukan nilai-nilai maksimum 1,248.5 ribu euro untuk modal, 7,419.2 ribu euro untuk volume
penjualan dan 96 untuk jumlah pekerja.

Kami menemukan hubungan yang positif dan lemah (koefisien Spearman antara 0,2 dan
0,3) antara modal, jumlah pekerja dan volume penjualan dan jatuh tempo dari akuntansi manajemen stag- s
(lihat Tabel 8). Cornichons menunjukkan, bagaimanapun, bahwa hubungan hanya statistik signifikan pada 0,05
tingkat signifikansi, untuk volume penjualan dan jumlah pekerja, dan pada tingkat signifikansi 0,1, adalah
modal. Karena kita menemukan perbedaan antara tahap kematangan dalam hal karakteristik tidak terkait
langsung dengan manajemen akuntansi, kita dapat mempertimbangkan homogen Itu kelompok neous
diidentifikasi dengan menggunakan analisis cluster divalidasi eksternal.

Tabel 8. Spearman koefisien korelasi antara ukuran perusahaan dan tingkat aktivitas
dan tahap kedewasaan

modal Jumlah pekerja volume penjualan

tahap kematangan Spearman 0240 0278 0278


p-value 0069 0035 0035
n = 58 Perusahaan

sumber: penulis

5. KESIMPULAN

Tulisan ini bertujuan untuk memberikan kontribusi untuk pengetahuan tentang metode akuntansi manajemen
Dilaksanakan oleh UKM industri. Mengenai penelitian pertama-pertanyaan tion, Model (1990) Empat tahap
Kaplan digunakan untuk mengklasifikasikan tingkat manajemen akuntansi UKM industri Portugis. Informasi
Berkumpul memungkinkan

Dan Ekonomi Masyarakat 38 (2016)


MANAJEMEN KEMATANGAN DALAM AKUNTANSI 153

AS Akhiri Itu Perusahaan semua termasuk dalam tahap 2, yang tidak memungkinkan untuk diferensiasi mereka.

Dengan keterbatasan yang disebutkan sebelumnya, kami mengangkat tion-pertanyaan kedua yang penelitian

yang menyebabkan masuknya karakteristik akuntansi manajemen lainnya untuk membedakan jenis-jenis

Perusahaan. Akibatnya, kami mengusulkan model baru, bernama Akuntansi Manajemen Kematangan Stage,

mengklasifikasikan Yang Perusahaan dalam empat tahap kematangan. pilar yang mengandalkan pengetahuan

tentang metode akuntansi manajemen (ABC dan BSC) dan metode untuk mengalokasikan biaya tidak langsung

dalam penilaian produk.

Kematangan tahap 1 yang ditandai oleh kesulitan membawa produk Oktober valu- asi karena tidak adanya
metode mengalokasikan biaya tidak langsung, dan dengan kolega Mereka Bertanggung jawab untuk akuntansi
manajemen tidak tahu ABC dan BSC metode. Dalam tempo tahap 2, yang paling Perusahaan sudah Carry Out
valuasi produk dengan biaya tidak langsung, tetapi menggunakan alokasi dasar tunggal, Yang Dianggap tidak
memadai direferensikan oleh teori; mayoritas manajer tidak tahu ABC dan BSC. Pada tahap yang paling maju,
jatuh tempo tahap 3 meliputi Perusahaan que sudah mengevaluasi produk mereka termasuk biaya tidak langsung,
meskipun mayoritas masih menggunakan hanya satu alokasi dasar; semua manajer tahu ABC, yang Menurut teori
yang relevan dapat Meningkatkan pengambilan keputusan; tidak ada Mereka yang bertanggung jawab manajemen
Account ing BSC tahu. Kematangan tahap 4 adalah di mana teristics manajemen akuntansi charac- yang paling
berkembang: semua Perusahaan mengevaluasi produk mereka termasuk biaya tidak langsung dan mayoritas
sudah menggunakan beberapa basis alokasi; semua manajer memiliki pengetahuan tentang metode ABC dan
BSC.

Pertanyaan penelitian ketiga didefinisikan dengan tujuan utama analyz- ing Yang karakteristik UKM yang hadir
dalam setiap tahap kematangan baru. Hasil penelitian menunjukkan que bentuk perusahaan dingin dan
kepemilikan modal tidak penentu untuk identifikasi tahap kematangan. Namun, karakteristik l ain dapat dikaitkan
dengan tahap kematangan: ukuran perusahaan, ditunjukkan oleh jumlah modal dan jumlah tenaga kerja; dan
tingkat aktivitas, proksi oleh volume penjualan. Perusahaan yang lebih kecil dengan volume penjualan yang lebih
rendah berhubungan dengan jatuh tempo tahap 1; Perusahaan besar dengan volume penjualan yang lebih tinggi
berhubungan dengan jatuh tempo stadium 4.

Keterbatasan utama dari penelitian ini adalah sejumlah kecil Perusahaan yang berpartisipasi. Namun, Jelas
Berkontribusi pengetahuan akuntansi manajemen dalam dua cara. Pertama, menggunakan (1990) Model
Empat-tahap Kaplan, semua UKM industri Portugis diklasifikasikan dalam tahap kematangan yang sama, tidak
Membiarkan tiation diferensiasi mereka; Menggunakan model baru yang diusulkan kita mampu membedakan di
Perusahaan ini empat tahap kematangan. Kedua, menggunakan pengetahuan tentang metode akuntansi
manajemen untuk faktor pembeda, sesuatu yang memotivasi manajemen puncak terus menerus untuk fokus
pada pelatihan karyawan pada perkembangan terbaru dalam metode akuntansi manajemen. Studi-studi lain
telah Dilaporkan que kebutuhan untuk

Dan Ekonomi Masyarakat 38 (2016)


154 Laureano RAUL MANUEL DA SILVA et al.

akuntansi manajemen informasi kepada seluruh UKM yang identik, independen dari wilayah geografis
mereka, Menunjukkan Bahwa Yang Temuan Hadir pada UKM Portugis dapat digeneralisasi untuk
negara-negara lain dengan komunitas bisnis serupa.
Meskipun kontribusi penting ini bagi negara-negara dengan sejumlah besar UKM, bukti Mengusulkan
kebutuhan untuk penelitian masa depan sebagai cara untuk memvalidasi implemen- tasi model baru ini di
UKM industri dan non-industri lainnya.

PUSTAKA

Abernethy, MA - Chua, WF - Luckett, PF - selto, FH (1999): Penelitian di Manajerial Ac


menghitung: Belajar dari Pengalaman Orang Lain. Akuntansi dan Keuangan 39 (1): 1-27. Albright, T. - Burgess CM - Hibbets, AR -
Roberts, ML (2010): Empat Langkah untuk Sederhanakan multitafsir
timeasure Evaluasi Kinerja Menggunakan Balanced Scorecard. The Journal of Corporate Accounting & Finance 21
(5): 63-68.
Blake, J. - Amat, O. - Wraith, P. (2000): Mengembangkan Manajemen Akuntansi Nasional New
Kerangka: The Spanyol Case. Ulasan Bisnis Eropa 12 (3): 122-128. Briciu S. - Groza, C - Gânfãlean, I. (2009):
International Financial Reporting Standard (IFRS)
Akan Mendukung Sistem Akuntansi Manajemen untuk Usaha Kecil dan Menengah (UKM)? An Nales Universitatis
Apulensis Series Oeconomica 11 (1): 308-317.
Butler, J. - Henderson SC - Rainborn, C. (2011): Keberlanjutan dan Balanced Scorecard:
Mengintegrasikan Tindakan Hijau ke Pelaporan Bisnis. Manajemen Triwulanan Akuntansi 12 (2): 2-11.

Cagwin D. - Bouwman, M. (2002): Asosiasi antara Activity Based Costing, dan Im


perbaik an di Kinerja Keuangan. Penelitian Akuntansi Manajemen 13 (1): 1-39. Cardinaels, E. - Veen-Dirks,
PM (2010): Financial vs Informasi non-Keuangan: Dampak
Organisasi Informasi dan Presentasi dalam Balanced Scorecard. Akuntansi, tions-lembaga yang dan Masyarakat 35 (6):
565-578.
Chiarini, A. (2012): Lean Produksi: Kesalahan dan Keterbatasan Sistem Akuntansi dalam
Sektor UKM. Jurnal Manajemen Teknologi Manufaktur 23 (5): 681-700. Clarke, P. (1997): Manajemen
Praktek Akuntansi Perusahaan Industri Besar Irlandia. IBAR-
Irlandia Bisnis dan Penelitian Administrasi 18 (1): 136-152. Cokins, G. (2010): Janji dan Perils dari Balanced
Scorecard. The Journal of Corporate
Akuntansi & Keuangan 21 (3): 19-28.
Cooper, R. (1987a): Dua-Tahap Prosedur Akuntansi Biaya: Part One. Journal of Man-Biaya
agement Summer: 43-51.
Cooper, R. (1987b): Apakah Perusahaan Anda Perlu Biaya Sistem Baru? Jurnal Manajemen Biaya
Spring: 45-49.
Cooper, R. (1988): The Rise of Activity-Based Costing - Bagian Satu: Apa Apakah sebuah Biaya Activity-Based
Sistem? Jurnal Manajemen Biaya Summer: 45-54.
Kapas B - Jackman, S. (2002): Activity Based Costing: Mudah Bukan ABC. Chartered Accoun-
tants Journal of New Zealand 81 (4): 35-37.
Crabtree, AD - DeBusk, GK (2008): Pengaruh Mengadopsi Balanced Scorecard pada berbagi-
Pengembalian pemegang. Kemajuan dalam Akuntansi 24 (1): 8-15.
Dearman, DT - Shields, MD (2001): Biaya dan Kinerja kiamat Berbasis Pengetahuan Biaya.
Jurnal Penelitian Akuntansi Manajemen 13 (1): 1-18.

Dan Ekonomi Masyarakat 38 (2016)


MANAJEMEN KEMATANGAN DALAM AKUNTANSI 155

F. Demerens - Berhenti J.-L. - Redis J. (2013): Investor Skeptisisme dan Akuntansi Kreatif: Kasus
dari UKM Perancis Terdaftar di Alternext. International Journal of Business 18 (1): 59-80. Fekete S. - Damagum, YM -
Mustata, R. - Matis, D - Popa, I. (2010): Akuntansi Menjelaskan
Pilihan kebijakan UKM: Sebuah Penelitian Empiris pada Metode Evaluasi. Studi pencarian Eropa Re- 13 (1):
33-48.
González, P. - Rodríguez, T. (2008): Una aproximación al Model taking decisiones digunakan oleh
mereka mereka manajer mikro, pequeñas y median ubicadas perusahaan en Cali, Kolombia dari model fokus
Keputusan PBB dan indikator fi nancieros y di nancieros fi. semesta akuntansi
6 (3): 140-155.
Rambut, J - Hitam, B. - Babin, B. - Anderson, R. - Tatham, A. (2010): Multivariat Analisis Data,
7 th Edisi. NJ, Upper Saddle River: Pearson Prentice Hall.
Haldma, T. - Lääts, K. (2002): fl uencing Kontinjensi Dalam Praktek Akuntansi Manajemen
dari Estonia perusahaan Manufaktur. Penelitian Akuntansi Manajemen 13 (4): 379-400. Herawati, H. - Bremser,
W - Birnberg, J. (2010): Bersama Pemilihan Target dan Scorecard
Bobot dalam pengaturan Collaborative. Jurnal Kebijakan Publik Akuntansi 29 (1): 45-59. Hoozée, S. - Bruggeman, W.
(2010): Mengidentifikasi Perbaikan Operasional Selama Desain
Waktu-Driven Sistem ABC: Peran Partisipasi Pekerja Kolektif dan Gaya Kepemimpinan.
Penelitian Akuntansi Manajemen 21 (3): 185-198.
Hoque, Z. - James, W. (2000): Menghubungkan Tindakan Balanced Scorecard untuk Ukuran dan Pasar Faktor:
Dampak terhadap Kinerja Organisasi. Jurnal Penelitian Akuntansi Manajemen 12 (1): 1-17.

Horngren, CT (2004): Akuntansi Manajemen: Beberapa Komentar. Jurnal Manajemen Ac


menghitung Penelitian 16 (1): 207-211. IAPMEI (2002): Struktur Bisnis nasional. Lisbon: Penelitian Kantor Institut
Dukungan untuk
Usaha Kecil dan Menengah dan Investasi. IAPMEI (2008): Pada UKM di Portugal. Lisbon: Institut
Perencanaan dan Manajemen Studi
Dukungan untuk Usaha Kecil dan Menengah dan Investasi.
Innes, J - Mitchell F. - Sinclair, D. (2000): Kegiatan-Based Costing di Inggris terbesar Com
haan: Perbandingan 1994 dan 1999 Hasil Survey. Penelitian Akuntansi Manajemen
11 (3): 349-362.
Joshi, PL (2001): The International Difusi Manajemen Praktek Akuntansi Baru: The
Kasus India. Jurnal Akuntansi Internasional Audit & Pajak 10 (1): 85-109. Kaplan, RS (1990): Empat Tahap
Model Sistem Biaya Desain. Akuntansi manajemen
Februari: 22-26.
Kaplan, RS - Norton, DP (1992): Balanced Scorecard: Tindakan que drive Kinerja.
Harvard Business Review 70 (1): 71-79.
Kaplan, RS - Norton, DP (1996a): Menggunakan Balanced Scorecard sebagai Manajemen Strategis
Sistem. Harvard Business Review 74 (1): 75 85. Kaplan, RS - Norton SD (1996b): Balanced Scorecard:
Menerjemahkan Strategi ke Aksi.
MA, Boston: Harvard Business School Press.
Kennedy, T. - Af fl eck Graves, J. (2001): Dampak Activity-Based Costing Teknik di Kantor
Kinerja. Jurnal Penelitian Akuntansi Manajemen 13 (1): 19-45. Kraus, K. - Lind, J. (2010): Dampak Scorecard
Perusahaan Corporate Control:
Sebuah catatan penelitian. Penelitian Akuntansi Manajemen 21 (4): 265-277. Liu, Z. (2012): Pembangunan Sistem
Informasi Akuntansi UKM. Manajemen & Engi-
neering 7 (1): 1838-5745.
Macarthur, J. (2006): Budaya Dalam pengaruh-pengaruh di Jerman vs Manajemen AS Akuntansi Prac-
Tices. Manajemen Triwulanan Akuntansi 7 (2): 10-16.

Dan Ekonomi Masyarakat 38 (2016)


156 Laureano RAUL MANUEL DA SILVA et al.

Machado, MJ (2013): Balance Scorecard: Studi Empiris pada Usaha Kecil dan Menengah Ukuran masukkan-
prises. RBGN - Ulasan Manajemen Bisnis 15 (46): 129-148.
Nassar, M. - Husam, A. - Sangster, A. (2011): The Difusi Activity-Based Costing: di Yordania
Perusahaan industri. Penelitian kualitatif dalam Manajemen dan Akuntansi 8 (2): 180-200. Neumann, BR - Roberts,
ML - Cauvin, E. (2010): Pencarian Informasi Menggunakan Balanced
Scorecard: Apa Matters? The Journal of Corporate Accounting & Finance 21 (3): 61-66. Northcott, D. - Smith, J.
(2011): Manajemen Kinerja di Top: Balanced Scorecard adalah
Direksi. Jurnal Akuntansi & Perubahan Organisasi 7 (1): 33-56. Pike, A. - Tayles, M. - Manson, N. (2011):
Activity Based Costing-Kepuasan Pengguna dan Jenis
Sistem: Sebuah Penelitian Catatan. British Ulasan Akuntansi 43 (1): 65-72.
Schoute, M. (2011): Hubungan antara Keanekaragaman Produk, Penggunaan Lanjutan manufac
turing Technologies dan Adopsi Biaya Berbasis Aktivitas. British Ulasan Akuntansi 43 (2): 120-134.

Stout, D. - Estates, J. (2011): Kegiatan Pelaksana Waktu-Driven Based Costing di-Menengah


Perusahaan Elektronik. Manajemen Triwulanan Akuntansi 12 (3): 1-11.
Sundin, H. - Granlund, M. - Brown, DA (2010): Beberapa Balancing Bersaing dengan Tujuan
Balanced Scorecard. Ulasan Akuntansi Eropa 19 (2): 203-246.
Swenson, D. (1995): The ts Bene fi Manajemen Biaya Activity-Based ke Manufacturing In-
Pandanus conoideus Lamk. Jurnal Penelitian Akuntansi Manajemen 7 (1): 167-180.
Tayler, WB (2010): Balanced Scorecard sebagai Alat Strategi Evaluasi: Pengaruh diimple-
pemikiran Keterlibatan dan kausal-Rantai Focus. Akuntansi Ulasan 85 (3): 1095-1117. Van der Stede, WA -
Muda, SM - Chen, CX (2005): Menilai Kualitas Bukti di
Empiris Penelitian Akuntansi Manajemen: Kasus Of Studi Survey. Akuntansi, Orga- nizations dan Masyarakat 30
(7): 655-684.
Vila, M. - Costa, G. - Rovira, X. (2010): Penciptaan dan Penggunaan Scorecard Pariwisata Perencanaan:
yang Spanyol Contoh. Manajemen pariwisata 31 (2): 232-239.
Yang, HL - Yang, GGL - Wei-Pang, W. (2006): Karyawan Keterlibatan Demografi Moderat
Pengambilan Keputusan dan Adopsi Inovasi Akuntansi Manajemen untuk countants Cina Ac. Journal of
American Academy of Business 9 (2): 338-343.

Dan Ekonomi Masyarakat 38 (2016)


Reproduksi dengan izin dari pemilik hak cipta. reproduksi lanjut dilarang tanpa izin.