Anda di halaman 1dari 4

Tim Penggerak PKK Kabupaten B mbana Kedungkandang Kota Malang mengadakan

kegiatan Lomba Penyuluhan Kader BKB dan Kader Kesehatan PKK Kecamatan
Kedungkandang yang dilaksanakan pada tanggal 27 Agustus 2016, pukul 08.00 WIB.
Dalam kegiatan tersebut Tim Penggerak PKK Kelurahan Bumiayu mengirimkan
Pokja 2 dan Pokja 4 untuk mengikuti lomba tersebut.

Secara umum kegiatan Kesatuan Gerak PKK- KB-Kesehatan bertujuan untuk


meningkatkan cakupan pelayanan berkualitas dalam Program Pemberdayaan
Kesejahteraan Keluarga, Keluarga Berencana dan Kesehatan.

Berikut ini adalah informasi tentang Peran Kader dalam Meningkatkan BKB

BKB (Bina Keluarga Balita)

1. kegiatan yang khusus mengelola tentang pembinaan tumbuh kembang anak


melalui pola asuh yang benar berdasarkan kelompok umur, yang dilaksanakan
oleh sejumlah kader dan berada ditingkat RW. (Pedoman Pembinaan
Kelompok Bina Keluarga Balita Tahun 2006)
2. BKB merupakan salah satu kegiatan SPS (Satuan PAUD Sejenis) yang terdiri
dari Posyandu, PAUD dan BKB.

Ciri-ciri kelompok BKB :

1. Terdiri dari keluarga muda dengan anggota yang mempunyai anak batita atau
anak balita
2. Memberdayakan keluarga Batita (Bawah Usia Tiga Tahun) dan keluarga
Balita (Bawah Usia Lima Tahun)
3. Setiap keluarga harus memberikan prioritas yang tinggi terhadap kesehatan
dan pertumbuhan anak balitanya.
4. Kegiatan lewat POSDAYA (Pos Pemberdayaan Keluarga)
5. Gerakan bersama antara pemerintah dan masyarakat untuk deteksi tumbuh
kembang anak

Tujuan BKB :

Bagi Lembaga:

 Untuk mendapatkan informasi dan edukasi program KB dalam perencanaan


keluarga dengan pendekatan pada oktimalisasi pola asuh anak balita
 Untuk meningkatkan kelestarian kesertaan ber-KB bagi keluarga.

Bagi orang tua:


 Agar dapat mendidik dan merawat anak
 Untuk memperluas wawasan dan pengetahuan tentang pola asuh anak yang
benar
 Untuk meningkatkan keterampilan dalam hal mengasuh dan mendidik anak
balita
 Supaya lebih terarah dalam cara pembinaan anak
 Dapat mencurahkan perhatian dan kasih sayang terhadap anak sehingga
tercipta ikatan batin yang kuat antara orang tua dan anak.
 Mampu membentuk anak yang berkualitas

Bagi anak, diharapkan:

 Bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa


 Berkepribadian luhur
 Tumbuh dan berkembang secara optimal
 Cerdas, trampil, dan sehat
 Memiliki dasar kepribadian untuk perkembangan selanjutnya

Sasaran BKB :

Sasaran Langsung

 Ibu dan atau anggota keluarga lainnya yang mempunyai anak balita.
 Pembina Kelompok BKB.
 Pengurus / kader / Pengelola Kelompok BKB

Materi penyuluhan untuk penerapan pola asuh tumbuh kembang anak balita dalam
program BKB dilakukan 9 kali dengan materi pokok sebagai berikut :

a. Gerakan pembangunan keluarga sejahtera


b. Konsep dasar BKB dan remaja
c. Pemantapan 8 fungsi keluarga
d. Peran orang tua dalam pembinaan anak dan balita
e. Tumbang anak dan balita
f. Reproduksi sehat
g. Pembinaan anak dan balita
h. Pengelolaan program BKB

1. Program KB
Pada dasarnya program KB bertujuan untuk :
a. Meningkatkan kualitas masyarakat untuk memenuhi hak – hak reproduksi dan
kesehatan reproduksi
b. Meningkatkan kualitas penduduk
2. Peran orang tua dalam pembinaan balita dan konsep diri orang tua
Orang tua memegang kunci dalam pembinaan anak terutama dalam masa
balita. Sebagai pengasuh dan pendidik anak, orang tua dapat mempengaruhi
pertumbuhan dan perkembangan anak, orang tualah yang paling mengetahui secara
seksama tentang perubahan yang terjadi pada anak.
a. Hal – hal yang harus dilakukan orang tua dalam membina tumbuh kembang
anak :
1) Tidak membandingkan anak yang satu dengan lainnya
2) Tidak menuntut anak melebihi kemampuannya
3) Memenuhi kebutuhan akan ASI, ASAH, dan ASUH
4) Tidak melecehkan anak tetapi memberikan dorongan pada anak
5) Meningkatkan komunikasi dengan anak dengan pesan yang ikhlas
6) Memberikan kesempatan kepada anak untuk mengungkapkan
perasaannya dan menjadi pendengar yang baik
7) Menjadi teman yang baik
b. Pertumbuhan dan perkembangan balita
Masa balita sering dikatakan sebagai masa kritis, karena kegagalan orang tua
dalaMm mengasuh dan mendidik pada masa ini akan berdampak buruk dikemudian
hari. Masa balita juga dikatakan sebagai masa periode emas (Golden Age Period)
dalam kehidupan seorang manusia, suatu periode yang tidak dapat diulang dalam
usia selanjutnya. Oleh karena itu, masa emas ini harus benar – benar dimanfaatkan
secara optimal oleh orang tua untuk mengembangkan potensi yang dimiliki anak
melalui pola asuh yang benar.
1) Pertumbuhan adalah bertambahnya ukuran dan jumlah sel sserta jaringan
interseluler berarti bertambahnya ukuran fisik dan struktur sebagian atau
keseluruhan sehingga dapat di ukur dengan satuan panjang dan berat,
proses pertumbuhan ini dapat dideteksi dalam kegiatan posyandu melalui
KMS
2) Perkembangan adalah bertambahnya struktur dan fungsi tubuh yang lebih
kompleks dengan kemampuan gerak kasar, gerak halus, bicara dengan
bahasa serta sosialisasi kemandirian. Berbeda dengan pertumbuhan,
perkembangan merupakan hasil interaksi kematangan susunan saraf pusat
dengan organ yang dipengaruhinya, misalnya perkembangn system
neuromuskuler, kemampuan bicara, emosi dan sosialisasi.
c. Ciri – ciri dan prinsip – prinsip tumbuh kembang anak
1) Perkembangan menimbulkan perubahan
2) Pertumbuhan dan perkembangan pada tahap awal menentukan perkembangan
selanjutnya
3) Pertumbuhan dan perkembangan mempunyai kecepatan berbeda
4) Perkembangan berkolerasi dengan pertumbuhan
5) Perkembangan mempunyai pola yang tetap
6) Perkembangan memiliki tahap yang berurutan
d. Factor – factor yang mempengaruhi tumbuh kembang anak :
a) Factor dalam (Internal) yang berpengaruh terhadap anak diantaranya : ras/etnik
atau bangsa, keluarga, umur, jenis kelamin, genetic dan kelainan kromosom.
b) Factor luar (eksternal)
 Factor prenatal yang terdiri dari gizi, mekanis, toksin/zat kimia, endokrin,
radiasi, infeksi, kelainan imunologi, anoksia embrio dan psikologi ibu
 Factor persalinan, komplikasi persalinan pada bayi serta trauma kepala,
asfiksia dapat menyebabkan kerusakan jaringan otak
 Factor pasca salin, seperti gizi, linkungan fisis dan kimia, psikologis,
endokrin, social –ekonomi, lingkungan pengasuhan, stimulasi dan obat –
obatan.

Anda mungkin juga menyukai