Anda di halaman 1dari 53

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI

SEKTOR KONSTRUKSI
SUB SEKTOR BANGUNAN GEDUNG
EDISI 2011

JURU UKUR BANGUNAN GEDUNG


PEMBUATAN LAPORAN PENGUKURAN
NO. KODE : INA.5230.223.23.06.07

BUKU INFORMASI
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI....................................................................................................................... 1

BAB I PENGANTAR .....................................................................................................4


1.1. Konsep Dasar Pelatihan Berbasis Kompetensi .......................................4
1.2. Penjelasan Materi Pelatihan.....................................................................4
1.2.1. Desain Materi Pelatihan...............................................................4
1.2.2. Isi Materi Pelatihan.......................................................................4
1.2.3. Penerapan Materi Pelatihan.........................................................5
1.3. Pengakuan Kompetensi Terkini (RCC).....................................................6
1.4. Pengertian-pengertian Istilah...................................................................6
1.4.1. Profesi..........................................................................................6
1.4.2. Standardisasi................................................................................6
1.4.3. Penilaian / Uji kompetensi............................................................6
1.4.4. Pelatihan......................................................................................6
1.4.5. Kompetensi..................................................................................7
1.4.6. Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI)..........................7
1.4.7. Standar Kompetensi.....................................................................7
1.4.8. Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI)...............7
1.4.9. Sertifikat Kompetensi....................................................................7
1.4.10. Sertifikasi Kompetensi..................................................................7
BAB II STANDAR KOMPETENSI...................................................................................8
2.1. Peta Paket Pelatihan ...............................................................................8
2.2. Pengertian Unit Standar ..........................................................................8
2.2.1. Unit kompetensi............................................................................8
2.2.2. Unit kompetensi yang akan dipelajari.
..................................................................................................
8
..................................................................................................
2.2.3. Durasi / waktu pelatihan.
..................................................................................................
8
2.2.4. Kesempatan untuk menjadi kompeten.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 1 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

..................................................................................................
8
2.3. Unit Kompetensi yang Dipelajari .............................................................9
Batasan Variabel......................................................................................10
Panduan Penilaian...................................................................................11

BAB III STRATEGI DAN METODE PELATIHAN ............................................................13


3.1. Strategi Pelatihan ....................................................................................13
3.1.1. Persiapan / perencanaan.
..................................................................................................
13
3.1.2. Permulaan dari proses pembelajaran.
..................................................................................................
13
3.1.3. Pengamatan terhadap tugas praktek.
..................................................................................................
13
3.1.4. Implementasi.
..................................................................................................
13
3.1.5. Penilaian.
..................................................................................................
14
3.2. Metode Pelatihan ....................................................................................14
3.2.1. Belajar secara mandiri.
..................................................................................................
14
3.2.2. Belajar berkelompok.
..................................................................................................
14
3.2.3. Belajar terstruktur.
..................................................................................................
14
BAB IV LAPORAN PENGUKURAN................................................................................15
4.1. Umum .......................................................................................................15
4.2. Laporan Peralatan....................................................................................16

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 2 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

4.2.1. Penyusunan Laporan daftar rencana dan realisasi


penggunaan peralatan.
16
4.2.2. Laporan kondisi peralatan selama pekerjaan.
18
4.2.3. Laporan penyimpangan peralatan selama pekerjaan
21
4.3. Laporan Pengukuran.................................................................................23
4.3.1. Penyusunan Laporan yang menyangkut pekerjaan
pengukuran selama pekerjaan.
23
4.3.2. Penyiapan data ukur dan hitungan selama pekerjaan
berlangsung.
31
4.3.3. Penyiapan dokumentasi yang diperlukan.
35
4.3.4. Penyusunan data yang diperlukan untuk pembuatan
laporan akhir pengukuran.
35
4.4. Data Pendukung Untuk Pembuatan Laporan Volume..............................42
4.4.1. Penyusunan data pendukung untuk pembuatan Laporan
Volume.
43
4.4.2. Penyusunan data untuk perhitungan volume awal.
44
4.4.3. Penyusunan data untuk perhitungan volume akhir.
46

BAB V SUMBER-SUMBER YANG DIPERLUKAN UNTUK PENCAPAIAN


KOMPETENSI ....................................................................................................49
5.1. Sumber Daya Manusia ............................................................................49

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 3 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

5.1.1. Pelatih
..................................................................................................
49
5.1.2. Penilai
..................................................................................................
49
5.1.3. Teman kerja / sesama peserta pelatihan.
..................................................................................................
49
5.2. Sumber-sumber Kepustakaan / Buku Informasi.......................................50
5.3. Daftar Peralatan dan Perlengkapan ........................................................51

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 4 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

BAB I
PENGANTAR

1.1. Konsep Dasar Pelatihan Berbasis Kompetensi (PBK).


 Pelatihan berbasis kompetensi.
Pelatihan berbasis kompetensi adalah pelatihan kerja yang menitikberatkan pada
penguasaan kemampuan kerja yang mencakup pengetahuan, keterampilan dan sikap
kerja yang sesuai dengan standar kompetensi yang ditetapkan dan persyaratan di
tempat kerja.
 Kompeten ditempat kerja.
Jika seseorang kompeten dalam pekerjaan tertentu, maka yang bersangkutan memiliki
seluruh keterampilan, pengetahuan dan sikap kerja yang perlu untuk ditampilkan
secara efektif di tempat kerja, sesuai dengan standar yang telah ditetapkan.

1.2. Penjelasan Materi Pelatihan.


1.2.1. Desain Materi Pelatihan.
Materi Pelatihan ini didesain untuk dapat digunakan pada Pelatihan Klasikal dan
Pelatihan Individual / Mandiri :
 Pelatihan klasikal adalah pelatihan yang disampaiakan oleh seorang instruktur.
 Pelatihan individual / mandiri adalah pelatihan yang dilaksanakan oleh peserta
dengan menambahkan unsur-unsur / sumber-sumber yang diperlukan dengan
bantuan dari pelatih.

1.2.2. Isi Materi Pelatihan.


1) Buku Informasi.
Buku informasi ini adalah sumber pelatihan untuk pelatih maupun peserta
pelatihan.

2) Buku Kerja.
Buku kerja ini harus digunakan oleh peserta pelatihan untuk mencatat setiap
pertanyaan dan kegiatan praktek, baik dalam Pelatihan Klasikal maupun
Pelatihan Individual / Mandiri.
Buku ini diberikan kepada peserta pelatihan dan berisi:
 Kegiatan-kegiatan yang akan membantu peserta pelatihan untuk
mempelajari dan memahami informasi.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 5 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

 Kegiatan pemeriksaan yang digunakan untuk memonitor pencapaian


keterampilan peserta pelatihan.
 Kegiatan penilaian untuk menilai kemampuan peserta pelatihan dalam
melaksanakan praktek kerja.

3). Buku Penilaian.


Buku penilaian ini digunakan oleh pelatih untuk menilai jawaban dan
tanggapan peserta pelatihan pada Buku Kerja dan berisi :
 Kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh peserta pelatihan sebagai
pernyataan keterampilan.
 Metode-metode yang disarankan dalam proses penilaian keterampilan
peserta pelatihan.
 Sumber-sumber yang digunakan oleh peserta pelatihan untuk mencapai
keterampilan.
 Semua jawaban pada setiap pertanyaan yang diisikan pada Buku Kerja.
 Petunjuk bagi pelatih untuk menilai setiap kegiatan praktek.
 Catatan pencapaian keterampilan peserta pelatihan.

1.2.3. Penerapan Materi Pelatihan.


1) Pada pelatihan klasikal, instruktur akan :
 Menyediakan Buku Informasi yang dapat digunakan peserta pelatihan
sebagai sumber pelatihan.
 Menyediakan salinan Buku Kerja kepada setiap peserta pelatihan.
 Menggunakan Buku Informasi sebagai sumber utama dalam
penyelenggaraan pelatihan.
 Memastikan setiap peserta pelatihan memberikan jawaban / tanggapan
dan menuliskan hasil tugas prakteknya pada Buku Kerja.

2) Pada pelatihan individual / mandiri, peserta pelatihan akan :


 Menggunakan Buku Informasi sebagai sumber utama pelatihan.
 Menyelesaikan setiap kegiatan yang terdapat pada Buku Kerja.
 Memberikan jawaban pada Buku Kerja.
 Mengisikan hasil tugas praktek pada Buku Kerja.
 Memiliki tanggapan-tanggapan dan hasil penilaian oleh pelatih.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 6 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

1.3. Pengakuan Kompetensi Terkini.


 Pengakuan Kompetensi Terkini (Recognition of Current Competency-RCC).
Jika seseorang telah memiliki pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk
elemen unit kompetensi tertentu, maka yang bersangkutan dapat mengajukan
pengakuan kompetensi terkini, yang berarti tidak akan dipersyaratkan untuk mengikuti
pelatihan.
 Seseorang mungkin sudah memiliki pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja, karena
telah:
1) Bekerja dalam suatu pekerjaan yang memerlukan suatu pengetahuan, keterampilan
dan sikap kerja yang sama atau
2) Berpartisipasi dalam pelatihan yang mempelajari kompetensi yang sama atau
3) Mempunyai pengalaman lainnya yang mengajarkan pengetahuan dan keterampilan
yang sama.

1.4. Pengertian-Pengertian / Istilah.

1.4.1 Profesi.
Profesi adalah suatu bidang pekerjaan yang menuntut sikap, pengetahuan serta
keterampilan/keahlian kerja tertentu yang diperoleh dari proses pendidikan,
pelatihan serta pengalaman kerja atau penguasaan sekumpulan kompetensi
tertentu yang dituntut oleh suatu pekerjaan / jabatan.

1.4.2 Standardisasi.
Standardisasi adalah proses merumuskan, menetapkan serta menerapkan suatu
standar tertentu.

1.4.3 Penilaian / Uji kompetensi.


Penilaian atau Uji Kompetensi adalah proses pengumpulan bukti melalui
perencanaan, pelaksanaan dan peninjauan ulang (review) penilaian serta
keputusan mengenai apakah kompetensi sudah tercapai dengan membandingkan
bukti-bukti yang dikumpulkan terhadap standar yang dipersyaratkan.

1.4.4 Pelatihan.
Pelatihan adalah proses pembelajaran yang dilaksanakan untuk mencapai suatu
kompetensi tertentu dimana materi, metode dan fasilitas pelatihan serta
lingkungan belajar yang ada terfokus kepada pencapaian unjuk kerja pada
kompetensi yang dipelajari.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 7 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

1.4.5Kompetensi .
Kompetensi adalah kemampuan seseorang yang dapat terobservasi mencakup
aspek pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja dalam menyelesaikan suatu
pekerjaan atau sesuai dengan standar unjuk kerja yang ditetapkan.

1.4.6 Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI).


KKNI adalah kerangka penjenjangan kualifikasi kompetensi yang dapat
menyandingkan, menyetarakan dan mengintegrasikan antara bidang pendidikan
dan bidang pelatihan kerja serta pengalaman kerja dalam rangka pemberian
pengakuan kompetensi kerja sesuai dengan struktur pekerjaan di berbagai sektor.

1.4.7 Standar Kompetensi.


Standar kompetensi adalah rumusan tentang kemampuan yang harus dimiliki
seseorang untuk melakukan suatu tugas atau pekerjaan yang didasari atas
pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja sesuai dengan unjuk kerja yang
dipersyaratkan.

1.4.8 Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI).


SKKNI adalah rumusan kemampuan kerja yang mencakup aspek pengetahuan,
keterampilan dan sikap kerja yang relevan dengan pelaksanaan tugas dan syarat
jabatan yang ditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan
yang berlaku.

1.4.9 Sertifikat Kompetensi.


Adalah pengakuan tertulis atas penguasaan suatu kompetensi tertentu kepada
seseorang yang dinyatakan kompeten yang diberikan oleh Lembaga Sertifikasi
Profesi.

1.4.10 Sertifikasi Kompetensi.


Adalah proses penerbitan sertifikat kompetensi yang dilakukan secara sistematis
dan obyektif melalui uji kompetensi yang mengacu kepada standar kompetensi
nasional dan/ atau internasional.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 8 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

BAB II
STANDAR KOMPETENSI

2.1. Peta Paket Pelatihan.


Materi Pelatihan ini merupakan bagian dari Paket Pelatihan Jabatan Kerja Juru Ukur
Bangunan Gedung yaitu sebagai representasi dari Unit Kompetensi Melaksanakan
pekerjaan Pembuatan Laporan Pengukuran, sehingga untuk kualifikasi jabatan kerja
tersebut diperlukan pemahaman dan kemampuan mengaplikasikan dari materi pelatihan
lainnya, yaitu:
2.1.1. Penerapan keselamatan dan kesehatan kerja (K3) dengan benar.
2.1.2. Penerapan Jadwal Konstruksi.
2.1.3. Penguasaan Peralatan Ukur.
2.1.4. Stake Out dan Monitoring.
2.1.5. Pengukuran Dimensi dan Perhitungan Volume.

2.2 Pengertian Unit Standar Kompetensi.


2.2.1 Unit kompetensi.
Unit kompetensi adalah bentuk pernyataan terhadap tugas / pekerjaan yang akan
dilakukan dan merupakan bagian dari keseluruhan unit komptensi yang terdapat
pada standar kompetensi kerja dalam suatu jabatan kerja tertentu.

2.2.2 Unit kompetensi yang akan dipelajari.


Salah satu unit kompetensi yang akan dipelajari dalam paket pelatihan ini adalah
“Pembuatan Laporan Pengukuran”.

2.2.3 Durasi / waktu pelatihan.


Pada sistem pelatihan berbasis kompetensi, fokusnya ada pada pencapaian
kompetensi, bukan pada lamanya waktu. Peserta yang berbeda mungkin
membutuhkan waktu yang berbeda pula untuk menjadi kompeten dalam melakukan
tugas tertentu.

2.2.4 Kesempatan untuk menjadi kompeten.


Jika peserta latih belum mencapai kompetensi pada usaha/kesempatan pertama,
Pelatih akan mengatur rencana pelatihan dengan peserta latih yang bersangkutan.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 9 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

Rencana ini akan memberikan kesempatan kembali kepada peserta untuk


meningkatkan level kompetensi sesuai dengan level yang diperlukan.
Jumlah maksimum usaha / kesempatan yang disarankan adalah 3 (tiga) kali.

2.3 Unit Kompetensi Kerja Yang Dipelajari.


Dalam sistem pelatihan, Standar Kompetensi diharapkan menjadi panduan bagi peserta
pelatihan atau siswa untuk dapat :
 Mengidentifikasikan apa yang harus dikerjakan peserta pelatihan.
 Mengidentifikasikan apa yang telah dikerjakan peserta pelatihan.
 Memeriksa kemajuan peserta pelatihan.
 Menyakinkan bahwa semua elemen (sub-kompetensi) dan kriteria unjuk kerja telah
dimasukkan dalam pelatihan dan penilaian

2.3.1 Kemampuan Awal.


Peserta pelatihan harus telah memiliki pengetahuan awal : jadwal pekerjaan,
pembuatan laporan pengukuran dan standar pengukuran.

2.3.2 Judul Unit : Pembuatan Laporan Pengukuran.

2.3.3 Kode Unit : INA.5230.223.23.06.07

2.3.4 Deskripsi Unit.


Unit ini berhubungan dengan pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja yang
diperlukan dalam Penerapan Jadwal Konstruksi yang dilakukan oleh Juru Ukur
Bangunan Gedung.

2.3.5 Elemen Kompetensi & Kriteria Unjuk Kerja.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA


1. Membuat laporan 1.1. Laporan daftar rencana dan realisasi pengunaan
peralatan peralatan disusun secara cermat dan teliti.
1.2. Laporan kondisi peralatan selama pekerjaan
berlangsung disusun secara jelas.
1.3. Penyimpangan peralatan selama pekerjaan
dilaporkan kepada atasan langsung.

2. Membuat laporan 2.1. Laporan yang menyangkut pekerjaan pengukuran


pengukuran selama pekerjaan disusun secara lengkap dan
jelas.
2.2. Data ukur dan hitungan selama pekerjaan
berlangsung disiapkan secara lengkap dan jelas.
2.3. Dokumentasi yang diperlukan selama pekerjaan
berlangsung disiapkan secara lengkap dan jelas.
2.4. Data yang diperlukan untuk pembuatan laporan

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 10 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA


akhir pengukuran disusun dengan baik.

3. Menyiapkan data 3.1. Data pendukung untuk pembuatan laporan volume


pendukung untuk disusun secara lengkap dan jelas.
pembuatan laporan 3.2. Data untuk menghitung volume awal disusun
volume secara lengkap dan jelas.
3.3. Data untuk menghitung volume akhir disusun dan
disiapkan secara rapi.

BATASAN VARIABEL
1. Konteks Variabel.
1.1. Unit kompetensi ini diterapkan dalam satuan kerja individu dan atau berkelompok, pada
lingkup pekerjaan jasa konstruksi utamanya pada pekerjaan Pengukuran Bangunan
Gedung.
1.2 Unit ini berlaku untuk melakukan pengukuran bangunan gedung sesuai dengan
instruksi kerja dalam melaksanakan pekerjaan pada:
1.2.1. Bangunan gedung.
1.2.2. Jalan dan jembatan.
1.2.3. Bangunan air.
1.2.4. Bangunan fisik lainnya.

2. Peralatan dan Perlengkapan yang diperlukan:


2.1. Peralatan :
2.1.1. Theodolite.
2.1.2. Waterpass.
2.1.3. Alat ukur jarak elektronik (EDM).
2.1.4. Total station.
2.1.5. Meteran (pita ukur).
2.1.6. Bak ukur (rambu ukur).
2.1.7. Yalon (target).

2.2. Perlengkapan dan bahan :


2.2.1. Gambar Kerja.
2.2.2. Alat Pelindung Diri (APD) dan Alat Pelindung Kerja (APK).
2.2.3. Patok.
2.2.4. Palu.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 11 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

2.2.5. Cat dan kuas.


2.2.6. Paku.
2.2.7. Alat-alat tulis dan kantor.
2.2.8. Alat hitung (calculator/komputer).
2.2.9 Payung.

3. Tugas-tugas yang harus dilakukan :


3.1. Pemeriksaan kondisi peralatan ukur .
3.2. Pemeriksaan penyimpangan-penyimpangan alat ukur.
3.3. Penyusunan laporan daftar rencana dan realisasi penggunaan peralatan.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan :

PANDUAN PENILAIAN
1. Kondisi Pengujian.
Kompetensi ini yang tercakup dalam unit kompetensi ini harus diujikan secara konsisten
pada seluruh elemen dan dilaksanakan pada situasi pekerjaan yang sebenarnya di tempat
kerja atau di luar kerja secara simulasi dengan kondisi seperti tempat kerja normal dengan
menggunakan kombinasi metode uji untuk mengungkap pengetahuan, keterampilan dan
sikap kerja sesuai dengan tuntutan standar.
Metode uji antara lain :
1.1. Tes tertulis.
1.2. Tes lisan/wawancara.
1.3. Praktek menggunakan alat peraga/simulasi.
1.4. Praktek ditempat kerja.
1.5. Portofolio atau metode lain yang relevan.

2. Keterkaitan dengan unit lain.


2.1. Penerapan jadwal konstruksi.
2.2. Penguasaan alat ukur .
2.3. Stake out dan monitoring.
2.4. Pengukuran dimensi dan perhitungan volume.

3. Pengetahuan yang dibutuhkan.


3.1. Spesifikasi teknis pengukuran.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 12 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

3.2. Skala gambar.


3.3. Membaca gambar.
3.4. Pemeriksaan peralatan ukur.
3.5. Penggunaan peralatan ukur.
3.6. Penyimpangan-penyimpangan peralatan ukur.
3.7. Kejanggalan-kejanggalan gambar kerja.
3.8. Data ukur dan hitungan.
3.9. Kondisi awal dan akhir pekerjaan.

4. Keterampilan yang dibutuhkan.


4.1 Melaksanakan pengukuran dari awal sampai selesai pekerjaan.
4.2 Perhitungan dan penggambaran hasil ukuran.
4.3 Memeriksa peralatan ukur.
4.4 Menyusun dan menyiapkan data ukur dan hitungan yang diperlukan.
4.5 Menyusun dan menyiapkan dokumentasi yang diperlukan.
4.6 Menyusun laporan pengukuran.

5. Aspek Kritis.
5.1. Menunjukan kecermatan, ketelitian dan kehati-hatian dalam pengukuran.
5.2. Menunjukan kemampuan dalam membaca skala gambar.
5.3. Menunjukan ketepatan dalam penggunaan rumus (matematika) untuk perhitungan
pengukuran.
5.4. Menunjukan kerja sama yang baik dengan pihak-pihak terkait.

6. Kompetensi Kunci.
No. Kompetensi Kunci dalam unit ini Tingkat
1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 1
2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 1
3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1
4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 2
5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis 2
6. Memecahkan masalah 2
7. Menggunakan teknologi 1

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 13 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

BAB III
STRATEGI DAN METODE PELATIHAN

3.1. Strategi Pelatihan


Belajar dalam suatu sistem pelatihan berbasis kompetensi berbeda dengan pelatihan
klasikal yang diajarkan di kelas oleh pelatih. Pada sistem ini peserta pelatihan akan
bertanggung jawab terhadap proses belajar secara sendiri artinya, bahwa peserta
pelatihan perlu merencanakan kegiatan / proses belajar dengan Pelatih dan kemudian
melaksanakannya dengan tekun sesuai dengan rencana yang telah dibuat.

3.1.1 Persiapan / perencanaan.


1) Membaca bahan/materi yang telah diidentifikasi dalam setiap tahap belajar
dengan tujuan mendapatkan tinjauan umum mengenai isi proses belajar yang
harus diikuti.
2) Membuat catatan terhadap apa yang telah dibaca.
3) Memikirkan bagaimana pengetahuan baru yang diperoleh berhubungan
dengan pengetahuan dan pengalaman yang telah dimiliki.
4) Merencanakan aplikasi praktek pengetahuan dan keterampilan.

3.1.2 Permulaan dari proses pembelajaran.


1) Mencoba mengerjakan seluruh pertanyaan dan tugas praktek yang terdapat
pada tahap belajar.
2) Mereview dan meninjau materi belajar agar dapat menggabungkan
pengetahuan yang telah dimiliki.

3.1.3 Pengamatan terhadap tugas praktek.


1) Mengamati keterampilan praktek yang didemonstrasikan oleh pelatih atau
orang yang telah berpengalaman lainnya.
2) Mengajukan pertanyaan kepada pelatih tentang kesulitan yang ditemukan
selama pengamatan.

3.1.4 Implementasi.
1) Menerapkan pelatihan kerja yang aman.
2) Mengamati indikator kemajuan yang telah dicapai melalui kegiatan praktek.
3) Mempraktekkan keterampilan baru yang telah diperoleh.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 14 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

3.1.5 Penilaian.
Melaksanakan tugas penilaian untuk penyelesaian belajar peserta pelatihan

3.2. Metode Pelatihan


Terdapat tiga prinsip metode belajar yang dapat digunakan. Dalam beberapa kasus,
kombinasi metode belajar mungkin dapat digunakan.

3.2.1 Belajar secara mandiri.


Belajar secara mandiri membolehkan peserta pelatihan untuk belajar secara
individual, sesuai dengan kecepatan belajarnya masing-masing. Meskipun proses
belajar dilaksanakan secara bebas, peserta pelatihan disarankan untuk menemui
pelatih setiap saat untuk mengkonfirmasikan kemajuan dan mengatasi kesulitan
belajar.

3.2.2 Belajar berkelompok.


Belajar berkelompok memungkinkan peserta pelatihan untuk datang bersama
secara teratur dan berpartisipasi dalam sesi belajar berkelompok. Walaupun
proses belajar memiliki prinsip sesuai dengan kecepatan belajar masing-masing,
sesi kelompok memberikan interaksi antar peserta, pelatih dan pakar / ahli dari
tempat kerja.

3.2.3 Belajar terstruktur.


Belajar terstruktur meliputi sesi pertemuan kelas secara formal yang dilaksanakan
oleh pelatih atau ahli lainnya. Sesi belajar ini umumnya mencakup topik tertentu.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 15 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

BAB IV
LAPORAN PENGUKURAN

4.1. Umum.
Modul TS-06 : Pembuatan laporan pengukuran mempresentasikan salah satu unit
kompetensi dari program pelatihan Juru Ukur Bangunan Gedung (Technician Surveying).

Sebagai salah satu unsur, maka pembahasannya selalu memperhatikan unsur-unsur


lainnya, sehingga terjamin keterpaduan dan saling mengisi tetapi tidak terjadi tumpang
tindih (overlapping) terhadap unit-unit kompetensi lainnya yang dipresentasikan sebagai
modul-modul relevan. Laporan daftar rencana dan realisasi penggunaan peralatan disusun
secara cermat dan teliti, laporan kondisi peralatan selama pekarjaan berlangsung disusun
secara jelas, penyimpangan peralatan selama pekerjaan pengukuran berlangsung disusun
secara lengkap dan jelas. Data ukur dan hitungan selama pekerjaan berlangsung,
disiapkan secara lengkap dan jelas. Dokumentasi yang diperlukan selama pekerjaan
berlangsung disiapkan secara lengkap dan jelas. Data yang diperlukan untuk pembuatan
laporan akhir pengukuran, disusun dengan baik. Data pendukung untuk pembuatan
laporan volume disusun secara lengkap dan jelas. Data untuk menghitung volume awal
dan akhir disusun secara lengkap, jelas dan rapi.

Data ukur dan hitungan serta dokumentasi pendukung mempunyai arti yang sangat penting
dalam setiap proses pelaksanaan proyek baik proyek pembangunan gedung, irigasi, jalan
raya dan lain-lainnya. Oleh karena itu laporan pengukuran selama berlangsungnya
pelaksanaan proyek sejak dari awal hingga selesai harus disusun dengan baik dan
lengkap.
Laporan tersebut akan banyak manfaatnya dikemudian hari, misalnya :
- Sebagai referensi pekerjaan-pekerjaan mendatang.
- Bahan evaluasi/klarifikasi bila terjadi penyimpangan/kejanggalan.
- Dan lain-lainnya.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 16 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

4.2. Laporan Peralatan.


4.2.1. Penyusunan Laporan daftar rencana dan realisasi penggunaan peralatan.
Sebagai kelengkapan utama seorang juru ukur, peralatan ukur sangat perlu untuk
selalu diperhatikan dan diinventaris agar keberadaan, kondisi dan statusnya dapat
diketahui.

Keberadaan peralatan ukur serta personil yang bertanggung jawab perlu dimonitor,
hal ini dimaksudkan jika sewaktu-waktu peralatan tersebut akan dipergunakan
untuk pekerjaan lain dapat segera dimobilisasi. Disamping itu dengan terpantaunya
kondisi peralatan ukur maka akan mendukung pula kualitas data yang dihasilkan.

4.2.1.1. Daftar rencana penggunaan peralatan.


Dalam pelaksanaan pekerjaan pengukuran, seorang Juru Ukur tidak
terlepas dari penggunaan peralatan ukur. Keberadaan peralatan ukur
tersebut bisa dari instansi tempat kerja atau dari sewa pinjam dari pihak
ketiga. Oleh karena itu perencanaan penggunaan peralatan ukur
diperlukan dengan baik untuk keperluan administrasi. Laporan daftar
rencana dan realisasi peralatan ukur perlu dibuat dan diketahui bersama
antara bagian logistik dan bagian pengukuran.
Kondisi peralatan yang digunakan dalam kurun waktu pekerjaan
konstruksi perlu dibuat laporannya, hal ini untuk pertanggung-jawaban
seorang Juru Ukur terhadap penggunaan peralatan ukur selama
pelaksanaan pekerjaan. Dalam kurun waktu pelaksanaan kemungkinan
akan terjadi perubahan-perubahan kondisi dari peralatan ukur, hal ini
akibat kecelakaan, goncangan-goncangan selama mobilisasi atau diwaktu
pengoperasiannya tidak sesuai dengan standar.

Sebagai gambaran waktu pengoperasian alat ukur dapat dilihat dalam


Daftar Rencana dan Realisasi Penggunaan Peralatan Ukur Pekerjaan
Pembangunan Gedung Sekolahan.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 17 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

Table 4.1 Contoh Daftar Rencana dan Realisasi Penggunaan Alat Ukur.

Dari waktu pelaksanaan tersebut di atas dapat disusun daftar rencana


penggunaan peralatan.
Tabel 4.2 Daftar rencana penggunaan peralatan
No Jenis Peralatan Jumlah Penggunaan Waktu Keterangan
1. Total station 1 unit - pengukuran poligon. 1 bulan Layak pakai
- pengukuran stake out. 11 minggu
2. Theodolite 1 unit - pengukuran stake out. 1 bulan Layak pakai
- monitoring dan pengarahan. 12 minggu
3. Waterpass 1 unit - pengukuran ketinggian 1 bulan Layak pakai
- setting out, monitoring dan 3 bulan
pengarahan
4. Perlengkapan :
- meteran 2 buah - melengkapi peralatan utama: 6 bulan Layak pakai
- rambu ukur 4 buah Total station, theodolite dan
- yalon 4 buah waterpass
- statip 3 buah
- reflektor 2 unit
- HT 4 buah
- tataan rambu ukur 2 buah

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 18 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

4.2.1.2. Daftar realisasi penggunaan peralatan.


Dari jadwal/waktu pelaksanaan tersebut di atas dapat disusun daftar
realisasi penggunaan peralatan.
Tabel 4.3 Daftar realisasi penggunaan peralatan.
No Jenis Peralatan Jumlah Penggunaan Waktu Keterangan
1. Total station 1 unit - pengukuran poligon. 14 minggu Layak pakai
- pengukuran stake out.
- pengukuran profil memanjang
/melintang
- pengecekan
2. Theodolite 1 unit - pengukuran stake out. 15 minggu Layak pakai
- monitoring dan pengarahan.
- marking.
3. Waterpass 1 unit - pengukuran ketinggian 15 minggu Layak pakai
- marking
- setting out, monitoring dan
pengarahan
4. Perlengkapan :
- meteran 2 buah - melengkapi peralatan utama: 6 bulan Layak pakai
- rambu ukur 4 buah Total station, theodolite dan
- yalon 4 buah waterpass
- statip 3 buah
- reflektor 2 unit
- HT 4 buah
- tataan rambu ukur 2 buah

4.2.2. Laporan kondisi peralatan selama pekerjaan.


4.2.2.1. Pemeriksaan kondisi peralatan ukur.
Pemeriksaan kondisi peralatan ukur selama digunakan diproyek secara
rutin harus diperiksa sehingga kalau ada penyimpangan cepat diketahui
kalau ada penyimpangan dari peralatan ukur segera diadakan
perbaikan/kalibrasi atau diganti.
a) Pemeriksaan total station.
Persyaratan-persyaratan total station :
1. Sekrup-sekrup penyetel A, B dan C serta ukuran harus berfungsi
dengan baik.
2. Sumbu pertama dalam keadaan vertikal.
3. Sumbu kedua dalam keadaan mendatar.
4. Garis bidik tegak lurus sumbu kedua.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 19 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

5. Sumbu kedua tegak lurus sumbu pertama.


6. Ketelitian bacaan sudut horizontal.
7. Ketelitian bacaan sudut vertikal.
8. Ketelitian bacaan jarak horizontal dan vertikal.
9. Kemampuan software untuk menghasilkan hitungan koordinat dan
beda tinggi.
10. Garis jurusan nivo dalam keadaan mendatar.
11. Kejernihan lensa atau kaca pada teropong harus benar-benar
dalam kondisi baik dan normal.
12. Tampilan bacaan (display) harus jelas.

b) Pemeriksaan theodolite.
Persyaratan-persyaratan theodolite :
1. Sekrup-sekrup penyetel A, B, C dan klem harus berfungsi dengan
baik.
2. Sumbu pertama dalam keadaan vertikal.
3. Sumbu kedua dalam keadaan mendatar dan tegak lurus sumbu
pertama.
4. Garis bidik tegak lurus sumbu kedua.
5. Garis jurusan nivo dalam keadaan mendatar.
6. Index bacaan sudut vertikal dan horizontal harus menunjukan 0.

c) Pemeriksaan waterpass.
Persyaratan-persyaratan waterpass :
1. Sumbu pertama dalam keadaaan vertikal.
2. Sumbu kedua dalam keadaan mendatar dan tegak lurus sumbu
pertama.
3. garis bidik tegak lurus sumbu kedua.
4. Lensa-lensa dalam keadaan terang sehingga jelas pembacaannya.
5. Garis visir mendatar sejajar garis bidik.

d) Perlengkapan pendukung.
Peralatan pendukung lengkap dan dalam keadaan layak pakai sesuai
dengan standar pengukuran.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 20 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

1. Meteran : index nol masih ada dan jelas terbaca, angka-angka


millimeter, centimeter dan meteran terbaca jelas. Meteran yang
digunakan jenis meteran baja atau sejenisnya yang tidak memuai
atau mengembang.
2. Rambu ukur : index nol rambu ukur masih lengkap.
3. Reflektor : Lensa-lensa terang dan memancarkan signal dengan
normal.
4. Handy talky berfungsi dengan baik.

4.2.2.2. Laporan kondisi peralatan.


Kondisi peralatan-peralatan yang digunakan dalam pekerjaan konstruksi
juga perlu dibuatkan laporannya, hal ini menyangkut pertanggungjawaban
seorang juru ukur terhadap penggunaan peralatan ukur. Selama kurun
waktu pelaksanaan pekerjaan, tidak tertutup kemungkinan akan terjadi
perubahan-perubahan kondisi dari peralatan ukur yang digunakan. Hal ini
kemungkinan dikarenakan faktor kecelakaan ataupun faktor
pengoperasian yang tidak sesuai dengan standar. Laporan kondisi
peralatan segera mungkin, sehingga perlu antisipasi bila terjadi
perubahan-perubahan kondisi peralatan agar pekerjaan pengukuran tidak
terganggu yang mengakibatkan hasil pengukuran tidak akurat. Kondisi dari
peralatan ukur tersebut yang mengetahui secara jelas adalah juru ukur
yang mengoperasikan, sehingga kejadian-kejadian yang dialami oleh
seorang juru ukur yang berkaitan dengan peralatan ukur perlu dicatat dan
dibuatkan laporannya. Laporan ini secara berkala atau sesuai dengan
tingkat kejadiannya secara bersama dengan bagian peralatan atau
gudang ditandatangani sebagai langkah legalisasi terhadap laporan
tersebut serta dilaporkan kepada atasan langsung untuk mendapatkan
pengesahan dan tindak lanjut.

Dengan adanya laporan kondisi peralatan selama pekerjaan berlangsung


maka dapat diketahui siapa yang bertanggung jawab terhadap perubahan-
perubahan kondisi peralatan-peralatan ukur tersebut. Disamping itu
dengan laporan ini pula dapat dilakukan pengambilan keputusan untuk
menentukan apakah peralatan tersebut masih layak untuk digunakan perlu
diganti agar pekerjaan tidak mengalami hambatan.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 21 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

Contoh Tabel Laporan Kondisi Peralatan Selama Pekerjaan dapat dilihat


pada Tabel 4.4 berikut:

4.2.3. Laporan penyimpangan peralatan selama pekerjaan.


4.2.3.1. Pemeriksaan penyimpangan peralatan ukur.
Peralatan ukur tentu tidak selalu berfungsi dengan baik selama pemakaian
di proyek hal ini mungkin saja terjadi. Apakah itu disebabkan oleh suatu
benturan, jatuh, cara pengoperasian yang tidak sesuai standar atau
karena sudah aus. Dengan tidak berfungsinya dengan baik peralatan ukur,
maka akan mempengaruhi data-data yang dihasilkan pada saat peralatan
ukur yang menyimpang digunakan. Oleh sebab itu kejadian penyimpangan
peralatan tersebut selama pekerjaan perlu dicatat, karena dengan adanya
catatan ini dapat diketahui kejadian-kejadian yang ditimbulkan oleh karena
terjadinya penyimpangan peralatan yang digunakan, namun demikian
pada saat diketahui terjadi penyimpangan peralatan ukur tersebut perlu
segera diputuskan apakah perlu diperbaiki atau diganti.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 22 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

4.2.3.2. Laporan penyimpangan-penyimpangan alat ukur.


Selama kurun waktu penggunaan peralatan ukur kemungkinan terjadi
penyimpangan-penyimpangan diakibatkan oleh : goncangan-goncangan
diwaktu mobilisasi dari kantor ke lapangan atau perpindahan lokasi di
lapangan, terjadi kesalahan operasional, terjatuh dan sebab-sebab
lainnya.
Akibat penyimpangan-penyimpangan tersebut peralatan ukur tidak
memenuhi persyaratan-persyaratan sehingga tidak layak digunakan.
Tabel-tabel di bawah ini adalah contoh laporan penyimpangan peralatan
ukur.

Tabel 4.5 : Contoh laporan penyimpangan Peralatan Total station


Penyimpangan Peralatan Selama Pekerjaan
Waktu Pelaksanaan : 6 bulan.
Nomor Jenis Peralatan No.Seri Penyimpangan Penyebab Tanggal Penyimpangan

1 Total station 223067 Teropong tidak Kehujanan. 2 Agustus 2011


jelas/berembun.

Layar tampilan tidak Tidak diketahui. 2 Oktober 2011


muncul.

Keterangan :
Jakarta, Nopember 2011
Menyetujui, Mengetahui, Yang Membuat

(Chief Juru Ukur) (Bagian Gudang/Peralatan) (Juru Ukur)

Tabel 4.6 : Contoh Laporan Penyimpangan Peralatan Theodolite

Penyimpangan Peralatan Selama Pekerjaan


Waktu Pelaksanaan : 6 bulan.

Nomor Jenis Peralatan No.Seri Penyimpangan Penyebab Tanggal Penyimpangan

1 Theodolite 527897 Teropong bacaan Kehujanan. 20 Agustus 2011


tidak jelas.

Sekrup penggerak Alat ukur jatuh. 22 Agustus 2011


A, B, C tidak
berfungsi.

Keterangan :
Jakarta, September 2011
Menyetujui, Mengetahui, Yang Membuat

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 23 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

(Chief Juru Ukur) (Bagian Gudang/Peralatan) (Juru Ukur)


Tabel 4.7 : Contoh Laporan Penyimpangan Peralatan Waterpass

Penyimpangan Peralatan Selama Pekerjaan


Waktu Pelaksanaan : 6 bulan.

Nomor Jenis Peralatan No.Seri Penyimpangan Penyebab Tanggal Penyimpangan

1 Waterpass 222456 Sekrup penggerak Tidak diketahui. 15 Nopember 2004


halus tidak lancar.

Teropong Tidak diketahui. 16 Nopember 2004


berembun/bacaan
tidak jelas.

Hasil pengukuran Garis bidik tidak


stand I – Stand II > mendatar.
2 mm.

Keterangan :
Jakarta, Desember 2004
Menyetujui, Mengetahui, Yang Membuat

(Chief Juru Ukur) (Bagian Gudang/Peralatan) (Juru Ukur)

4.3. Laporan Pengukuran.


Dalam setiap pekerjaan pengukuran pada akhir penugasan selalu disertai dengan
pembuatan laporan pengukuran. Meskipun pembuatan laporan pengukuran bukan
merupakan tugas pokok dari juru ukur akan tetapi informasi data yang diperlukan dari
kegiatan pengukuran tersebut bersumber dari hasil kegiatan juru ukur. Tugas pembuatan
laporan pengukuran sendiri berada pada chief juru ukur atau survey engineer.

Dengan diperlukannya data ukur sebagai pendukung pembuatan laporan pengukuran,


maka juru ukur wajib menyiapkan data tersebut secara lengkap, jelas dan tersusun rapi.

4.3.1. Penyusunan Laporan yang menyangkut pekerjaan pengukuran selama


pekerjaan.
4.3.1.1. Kebutuhan tenaga local, peralatan dan perlengkapan.
Selama kegiatan pelaksanaan konstruksi, juru ukur harus mengumpulkan
dan menyusun semua data yang dihasilkannya, karena produk utama dari
juru ukur adalah data ukur tersebut. Selain itu juru ukur juga perlu untuk
membuat suatu laporan aktivitasnya selama masa penugasannya.
Laporan disajikan secara jelas dan memuat hal-hal sebagai berikut :

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 24 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

a. Daftar juru ukur dan tenaga lokal yang terlibat di dalam kegiatan
konstruksi.
b. Jenis dan jumlah peralatan ukur yang digunakan beserta
kelengkapannya.
c. Lama penugasan juru ukur yang bersangkutan
d. Jenis aktivitas pengukuran
e. Jenis aktivitas konstruksi yang didukungnya
f. Tanggal aktivitas
g. Permasalahan yang dialami serta penyelesaiannya
h. Dan sebagainya.
Tabel 4.8 Daftar kebutuhan tenaga, peralatan dan perlengkapan.

Kebutuhan
Peralatan
No Jenis Pekerjaan Juru Tenaga Perlengkapan Keterangan
ukur
ukur pembantu
1. Pengukuran jaringan 2 orang 5 orang - Total - statip
BM : polygon dan station / - reflector
waterpass theodolite.
- meteran
- Waterpass
- rambu ukur
- yalon
- unting-unting
- patok, cat,
paku dan
palu
- ATK
- HT
- Payung
2. Stake out tapak 1 orang 3 orang - Total - statip
bangunan. station / - reflector
theodolite.
- meteran
- rambu ukur
- yalon
- unting-unting
- patok, cat,
paku dan
palu
- ATK
- HT
- Payung
3. Stake out posisi 1 orang 2 orang - Waterpass - statip
vertikal dan marking - rambu ukur
- ATK
- Tataan bak

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 25 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

ukur
4. Dan lain-lainnya.

4.3.1.2. Catatan-catatan penting.


Dalam kurun waktu pelaksanaan konstruksi fungsi dan peranan tim
pengukuran sangat diperlukan. Selama melaksanakan pengukuran juru
ukur akan menemui permasalahan-permasalahan yang penting.
Permasalahan-permasalahan tersebut kemudian dicatat secara rapi dan
berurutan yang kemudian dilaporkan kepada atasan langsung dan juga
akan bermanfaat jika diperlukan kembali.
Dengan adanya laporan pekerjaan pengukuran selama pekerjaan
konstruksi, maka akan tercatat langkah-langkah yang sudah dilaksanakan.
Catatan dibuat secara rapi dan berurutan berdasarkan tanggal dan jenis
pekerjaan : jika ada yang memerlukan informasi yang ada hubungannya
dengan pekerjaan juru ukur maka yang bersangkutan dapat memberikan
penjelasan. Selain itu dengan memiliki catatan aktivitas juru ukur selama
pekerjaan konstruksi akan sangat berguna bagi juru ukur sendiri apabila
menghadapi permasalahan-permasalahan yang timbul pada proyek lain
tetapi mirip dengan apa yang sudah dialaminya di proyek sebelumnya.
Dengan kata lain catatan-catatan ini akan memperkaya pengetahuan juru
ukur itu sendiri dan menambah pengetahuannya di dalam menyelesaikan
masalah yang sama pada proyek selanjutnya.
Sebagai contoh daftar simak aktivitas pengukuran sebagaimana instruksi
kerja sebagai berikut :

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 26 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

Tabel 4.9

INSTRUKSI KERJA Tgl. Edisi Pertama : 4 – 3 - 1996 No.Kopi :


Pembuatan Base Camp No. Edisi : Tgl.Revisi :
Kode Dokumen : IKP – 09 – AB.96.68.004 Hal Ke. :

ALAT BAHAN LOKASI PEKERJAAN

- Waterpass, Theodolite.
- Bull Dozer.
- Alat-alat bantu.

STATUS
NO. LANGKAH PEKERJAAN KRITERIA BERTERIMA
BAIK TIDAK

1 Gambar Kerja dihitung volumenya. - sesuai gambar kerja.

2 Hitung kebutuhan material dan diorder. - sesuai spesifikasi

3 Pengukuran lokasi Base Camp. - sesuai gambar kerja

4 Ijin memulai pekerjaan. - disetujui direksi

5 Pembersihan lokasi Base Camp. - disaksikan direksi

6 Penentuan sudut bangunan/lokasi - disetujui direksi


bangunan.
7 Pasang profil galian dan pasang pondasi. - disetujui direksi

8 Pekerjaan dinding, kosen dan atap. - sesuai gambar kerja

9 Pekerjaan Instalasi listrik dan air. - sesuai spesifikasi

10 Pekerjaan lantai. - sesuai spesifikasi

11 Pekerjaan Pengecatan dan Finishing. - sesuai spesifikasi

Lampiran : 1
: 2

Nama Jabatan Tanda Tangan Tanggal


Dibuat Suharno Pengendali mutu

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 27 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

disetujui Sarwono Kepala Proyek

Tabel 4.10

INSTRUKSI KERJA Tgl. Edisi Pertama : 12 – 1 – 1996 No.Kopi :


No. Edisi : Tgl.Revisi :
Survey dan Pengukuran
Kode Dokumen : IKP – 09 – AB.95.80.002 Hal Ke. : 1 dari 1

ALAT BAHAN LOKASI PEKERJAAN

- Waterpass, Theodolite. - Patok-patok kayu Pembangunan SABO DAM


- meter, bak ukur - Paku
- Palu, gergaji, linggis - Kertas gambar
- Alat gambar
- Kalkulator

STATUS
NO. LANGKAH PEKERJAAN KRITERIA BERTERIMA
BAIK TIDAK

1 Cari letak patok referensi (BM). - Sesuai petunjuk Direksi

2 Pembersihan semak belukar. - Tidak menghalangi


pengukuran

3 Buat patok as pada masing-masing ujung Main - Disetujui Direksi


Crest dan Sub Crest - Patok berada pada tempat
yang aman
- Kuat tidak mudah
menggeser

4 Buat patok elevasi pembantu pada setiap - Disetujui Direksi


ujung Main Crest, masing-masing 1 buah - Patok berada pada tempat
yang aman
- Kuat tidak mudah
menggeser

5 Pengukuran potongan memanjang pada as - Disetujui Direksi


Main Crest, Sub Crest dan pada bagian tengah - ketelitian ± 1mm
apron

6 Pengukuran potongan melintang (Cross - Disetujui Direksi


section) dengan jarak 5 m - ketelitian ± 1mm

7 Gambar hasil pemotongan memanjang dan - Skala 1 : 100


melintang - Ketelitian penggambaran
±1 mm
- Disetujui Direksi

8 Hitung volume pekerjaan galian - Disetujui Direksi

Lampiran : 1
: 2

Nama Jabatan Tanda Tangan Tanggal


Dibuat Suharno Pengendali mutu
disetujui Sarwono Kepala Proyek

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 28 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

Tabel 4.11

INSTRUKSI KERJA Tgl. Edisi Pertama : 01 – 06 – 1995 No.Kopi : 08


No. Edisi :2 Tgl.Revisi : 01 – 09 – 1995
Pengukuran sudut
Kode Dokumen : IKP – 09 – AB.95.80.002 Hal Ke. : 1 dari 1

ALAT BAHAN LOKASI PEKERJAAN

- Theodolite - Patok-patok kayu


- Palu - Paku

STATUS
NO. LANGKAH PEKERJAAN KRITERIA BERTERIMA
BAIK TIDAK
1 Pengecekan alat ukur dan alat bantu yang - Sesuai manual operasi alat.
akan digunakan, baik kondisi maupun ketelitian
nya.

2 Pengecekan alat ukur dengan cara:


a. Pembacaan sudut horisontal dalam posisi - B – LB = 180000’00.00”.
teropong biasa (B) dan luar biasa (LB) yang
mengarah ke satu target yang sama, bila
dikurangkan besarnya = 180000’00.00” dengan
toleransi 1” s/d 2” sesuai tie jenisnya.

b. Pembacaan sudut vertikal dalam posisi - B + LB = 360000’00.00”.


teropong biasa (B) dan luar biasa (LB) yang
mengarah ke satu target yang sama, bila
dijumlahkan besarnya = 360000’00.00” dengan
toleransi 1” s/d 2” sesuai tipe dan jenis alatnya.

3 Membuat rencana untuk menentukan titik


dimana alat ukur harus didirikan dan
menentukan satu arah sudut yang sudah
diketahui.

4 Menyetel alat ukur diatas titik sesuai poin 3, - Sesuai manual operasi alat.
kemudian mengarahkan pembacaan sudut
dibuat nol derajat ke arah titik yang
diketahui(ditentukan).

5 Berdasarkan poin 4 di atas maka titik yang - Sesuai rencana.


dicari dapat ditentukan dengan memutar
teropong sehingga diperoleh bacaan sudut
yang sebesar yang dikehendaki.

6 Khusus untuk membuat sudut 900 di lapangan


tanpa menggunakan alat ukur theodolite dan
prisma, bisa dilakukan dengan menggunakan
rumus phytagoras (yaitu : sisi siku-siku
panjang 3 bagian dan 4 bagian serta sisi
miringnya 5 bagian)

Lampiran : 1
: 2
Nama Jabatan Tanda Tangan Tanggal
Dibuat Sudirman Kepala lapangan 01 – 09 – 1995
disetujui Karyono KUJM 01 – 09 – 1995

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 29 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

Tabel 4.12

INSTRUKSI KERJA Tgl. Edisi Pertama : 01 – 06 – 1995 No.Kopi : 08


No. Edisi :1 Tgl.Revisi : 01 – 09 – 1995
Pematokan
Kode Dokumen : IKP – 09 – AB.95.80.002 Hal Ke. : 1 dari 1

ALAT BAHAN LOKASI PEKERJAAN

- Theodolite - Patok-patok kayu


- Meteran - Paku
- Palu

STATUS
NO. LANGKAH PEKERJAAN KRITERIA BERTERIMA
BAIK TIDAK

1 Pengecekan kondisi alat sesuai fungsi dan - Sesuai rencana layak pakai
bahan yang akan dipakai.

2 Mengecek kebenaran dan mengidentifikasikan - sesuai spesifikasi peta


titik referensi (BM) yang akan dipakai sebagai situasi
acuan dalam penentuan posisi mendatar
maupun vertikal.

3 Menyiapkan rencana dan perhitungan untuk


lokasi yang akan diukur meliputi jarak dan
sudut dari BM ke titik yang akan dibuat.

4 Di apangan ditentukan pematokan yang - Sesuai spesifikasi


menunjukan As, grid dan line dari bangunan
yang akan dibuat.

5 Mengidentifikasikan poin 4 sesuai gambar


rencana.

6 Pada waktu lokasi yang sudah dipatok akan - Sesuai rencana


dikerjakan (poin 4) maka harus dibuat titik
simpanan dilokasi yang aman dengan
konstruksi yang kuat dari beton, dan titiknya
dari besi beton dengan tanda di tengahnya.

7 Membuat gambar/peta sket lokasi patok-patok - Sesuai lapangan


yang terpasang dengan titik simpanannya

Lampiran : 1
: 2

Nama Jabatan Tanda Tangan Tanggal


Dibuat Sudirman Kepala lapangan 01 – 06 – 1995
disetujui Karyono KUJM 01 – 06 – 1995

Tabel 4.13

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 30 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

INSTRUKSI KERJA Tgl. Edisi Pertama : 01 – 06 – 1995 No.Kopi : 08


No. Edisi :2 Tgl.Revisi : 01 – 09 – 1995
Pengukuran elevasi
Kode Dokumen : IKP – 09 – AB.95.80.002 Hal Ke. : 1 dari 1

ALAT BAHAN LOKASI PEKERJAAN

- Waterpass
- Selang air
-
- Rambu ukur -
- Meteran

STATUS
NO. LANGKAH PEKERJAAN KRITERIA BERTERIMA
BAIK TIDAK
1 Pengecekan kondisi alat ukur dan alat bantu - Sesuai manual operasi alat.
yang akan dipergunakan termasuk
ketelitiannya.

2 Pengecekan alat ukur dengan cara:


Mengukur beda tinggi 2 target yang tetap - Beda 1 = Beda 2 = Beda ke
sama, dengan posisi dan jarak alat ukur yang n.
berbeda-beda (pindah-pindah) akan didapat
hasil beda tinggi yang sama, dengan toleransi
± 0.50 s/d 1.00 mm sesuai tipe dan jenis
alatnya.

3 Membuat rencana untuk menentukan titik - Sesuai rencana


referensi yang dipergunakan sebagai acuan

4 Alat ukur disetel diantara titik referensi dan titik - Sesuai manual operasi alat
yang akan dicari elevasinya.

5 Dengan bantuan rambu ukur yang dipasang di - Sesuai manual operasi alat
titik referensi dan titik yang akan diukur, maka
bacaan masing-masing rambu ukur dicatat.

6 Selisih bacaan dari kedua rambu ukur tersebut


merupakan beda tinggi/beda elevasi kedua
titik.

7 Elevasi dari titik yang dicari dapat dihitung


dengan rumus Tinggi titik referensi + beda
tinggi (poin 6) kedua titik tersebut.

8 Khusus untuk mengukur elevasi di lapangan - Selang air harus :


tanpa menggunakan waterpass maka dapat  Transparan
dipergunakan selang air dan meteran.
 Tidak bocor
 Tidak tertekuk
 Tidak ada gelembung
udara
Lampiran : 1
: 2

Nama Jabatan Tanda Tangan Tanggal


Dibuat Sudirman Kepala lapangan 01 – 09 – 1995
disetujui Karyono KUJM 01 – 09 – 1995
Laporan kegiatan pengukuran bangunan gedung

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 31 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

Nama proyek :
Lokasi :
Waktu pelaksanaan : Tabel 4.14
Peralatan ukur dan
Waktu Aktivitas
No Nama Juru Ukur perlengkapan yang Keterangan
peggunaan pengukuran
digunakan

1 Suharno - waterpass 1 bulan Pembuatan base Pelaksana lapangan


- theodolite camp

2 Suharno - meteran 1 bulan Pembuatan base Pelaksana lapangan


- kalkulator camp
- bahan-bahan Survey dan
pengukuran

3 Sudarman - theodolite 1 bulan Pengukuran Juru ukur


- palu sudut
- bahan-bahan Pengukuran
- waterpass ketinggian
- rambu
- meteran

4 Karyono - 1 bulan - Kepala Direksi

4.3.2. Penyiapan data ukur dan hitungan selama pekerjaan berlangsung.


4.3.2.1. Pengambilan data.
Data ukur yang dihasilkan oleh juru ukur selama menjalankan tugasnya
harus diinventaris atau dikumpulkan secara rapi dan lengkap. Dengan
disusunnya data ukur secara rapi, jelas dan lengkap maka akan
memudahkan pencarian terhadap data yang diperlukan. Data tersebut
dapat diseleksi sebagai berikut:
a. Data pengecekan titik referensi, data ini memuat hasil pekerjaan
pengecekan titik ikat yang terdiri dari :
1. Data koordinat titik ikat (X, Y, Z)
2. Data poligon
3. Data waterpass
b. Data pengukuran harian, data ini memuat hasil pekerjaan pengukuran
atau kegiatan pengukuran harian.
c. Data Stake out, data ini memuat hasil-hasil pengukuran kegiatan stake
out baik hasil pengukuran stake out horisontal maupun kegiatan stake
out vertikal.
d. Data monitoring posisi, data ini memuat hasil pengukuran pada
kegiatan pekerjaan monitoring posisi baik posisi horisontal dan vertikal.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 32 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

e. Data Pengukuran dimensi, data ini memuat hasil pekerjaan


pengukuran dimensi yang pada akhirnya akan digunakan untuk bahan
menghitung volume.
Contoh data koordinat titik ikat atau referensi, pengikatan poligon dan
pengikatan waterpass dapat disajikan seperti Gambar 4.1. Tabel.4.15.dan
Tabel 4.16. berikut:
Di samping itu data ukur poligon, waterpass dan tachymeter sebagaimana
contoh formulir (blanko) pengukuran poligon, pengukuran waterpass dan
pengukuran tachymethri.
Tabel 4.15
DISKRIPSI BENCH MARK
LOKASI PEKERJAAN PEMASANGAN
Nama Lokasi : Rencana Pembangunan Apartemen “x” Dipasang Oleh : Agus
Desa : Jaya Bulan/Tahun : 2 April 2004
Kecamatan : Maju Konsultan : PT. ABC
Kabupaten : Maju Jaya

Foto :

PATOK NOMOR X (m) Y (m) Elevasi (m)


KOORDINAT
BENCH MARK BL.2/BM.2 570.169,890 369.513,111 13,025.000
Gambar.4.1 Contoh Koordinat Titik Ikat.

4.3.2.2. Penyiapan data ukur hitungan.


Data-data pengukuran selama pelaksanaan, konstruksi meliputi :

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 33 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

 Data ukur dan hitungan koordinat.


 Data ukur dan hitungan waterpass.
 Data ukur dan hitungan stake out.
 Data ukur dan hitungan pengecekan dan monitoring.
 Data ukur dan hitungan dimensi.
Data-data tersebut sejak awal pekerjaan hingga selesai dicatat, disusun
secara berurutan dan rapi serta diarsipkan. Sebagai contoh dapat disimak
contoh data ukur dan hitungan poligon dan hitungan sipat datar berikut ini.
Hitungan Koordinat
Tabel 4.16. Contoh Pengikatan Waterpass
HITUNGAN SIPAT DATAR
Konsultan / PT : PT. Giat Tanggal : 21 April 2003

Dihitung Oleh :Eq Diperiksa Oleh : Darmaji


Proyek : Apartemen X Mat Hitung : Excel
Lokasi : Maju Jaya Halaman :1
Jalur : CP MJT2 - P.71 - P.86
No titik Beda Tinggi Elevasi
Jarak Rata-rata Koreksi Tinggi No Titik Ket
Dari Ke muka belakang

CP MJT2 94.742 CP MJT2


CP MJT2 HP 100.2 0.152 0.152 0.152 0.000 94.894 HP
HP P71 101.4 -0.194 -0.194 -0.194 0.000 94.700 P 71
P71 P 72 70.4 0.153 0.153 0.153 0.000 94.853 P 72
P 72 P73 93.8 -0.019 -0.019 -0.019 0.000 94.834 P73
P 73 P74 52.2 0.034 0.034 0.034 0.000 94.868 P 74
P 74 P75 65 -0.561 -0.561 -0.561 0.000 94.307 P 75
P 75 P76 60.2 -0.088 -0.087 -0.088 0.000 94.220 P 76
P 76 P 77 67.6 0.885 0.885 0.885 0.000 95.105 P 77
P 77 P78 16.4 -0.278 -0.279 -0.279 0.000 94.826 P 78
P 78 P 79 99.2 0.445 0.445 0.445 L0.000 95.271 P 79
P 79 P80 78.6 -1.363 -1.363 -1.363 0.000 93.908 P 80
P 80 P 81 83 1.091 1.091 1.091 0.000 94.999 P 81
P 81 P 82 57.8 0.110 0.110 0.110 0.000 95.109 P 82
P 82 P83 97.4 0.000 0.000 0.000 0.000 95.109 P 83
P83 P 84 82.8 -0.112 -0.112 -0.112 0.000 94.997 P 84
P 84 P 85 79 0.068 0.068 0.068 0.000 95.065 P 85
P 85. P 86 42.2 -0.018 -0.018 -0.018 0.000 95.047 P86

Jumlah 1247.200 0.305 0.305 0.305 0.000


Jumlah jarak 1247.200

Tabel 4.17 Contoh pengikatan poligon.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 34 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

4.3.3. Penyiapan dokumentasi yang diperlukan.


4.3.3.1. Pengambilan dokumentasi.
Selain data ukur, data dokumentasi juga perlu dimiliki oleh juru ukur.
Dokumentasi tersebut baik dokumentasi aktivitas dari juru ukur maupun

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 35 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

dokumentasi kondisi sebelum dan sesudah dilaksanakannya konstruksi,


agar secara visual dapat mendukung data-data yang disajikan oleh juru
ukur. Dokumentasi yang perlu disusun antara lain :
a. Foto Titik referensi atau BM ( Bech Mark)
b. Foto peralatan-peralatan yang digunakan
c. Foto pelaksanaan pengukuran MC-0
d. Foto pelaksanaan pengukuran untuk stake out.
e. Foto pelaksanaan monitoring posisi.
f. Foto penandaan hasil stake out maupun peil-peil yang dipasang.
g. Foto pengukuran dimensi.
h. Dan sebagainya.
Contoh dari titik referensi atau BM dapat dilihat pada dokumentasi berikut
ini :

Gambar 4.2. Contoh titik refrensi atau BM (Bench Mark)

4.3.4. Penyusunan data yang diperlukan untuk pembuatan laporan akhir


pengukuran.
4.3.4.1. Seleksi dan pengelompokan data.
Data yang perlu disusun lainnya adalah data yang akan digunakan untuk
pembuatan laporan akhir. Data untuk pendukung pembuatan laporan akhir
ini biasanya lebih sederhana tetapi mencakup seluruh kegiatan yang
dilakukan oleh juru ukur, karena pekerjaan pengukuran merupakan
sebagian dari keseluruhan kegiatan pelaksanaan konstruksi, sehingga
diperlukan masukan atau keterlibatan di dalam penyusunan Laporan akhir.
Data yang diperlukan antara lain :
a. Titik Ikat
b. Jumiah dan jenis peralatan yang digunakan

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 36 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

c. Personil pengukuran
d. Data ukur
berikut adalah contoh formulir/blangko pengukuran :
Form 1 : Pengukuran waterpass.
Form 2 : Pengukuran poligon.
Form 3 : Pengukuran tachymetri (crossection/detil situasi).
Form 1a : Hitungan waterpass
Form 2a : Hitungan koordinat.

Form 1

PENGUKURAN WATERPASS

PELAKSANA : ALAT/NO :
PROYEK : TANGGAL :

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 37 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

LOKASI : CUACA :
SEKSI : DIPERIKSA :
JURU UKUR : HALAMAN :

STAND I STAND II JARAK


BACAAN BENANG BACAAN BENANG M ∆h
B ELEVASI/
ATAS ATAS U rata-
NO TARGET ∆h ∆h L KETINGGIAN KETERANGAN
TENGAH TENGAH K. rata
BAWAH BAWAH K
A
m m m m m m m m m m

Sketsa :

DIREKSI : KONSULTAN : KONTRAKTOR :

(................................) (........................................) (.................................)

Form 2
PENGUKURAN POLIGON

PELAKSANA : ALAT/NO :
PROYEK : TANGGAL :

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 38 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

LOKASI : CUACA :
SEKSI : DIPERIKSA :
JURU UKUR : HALAMAN :

BACAAN SUDUT BESAR SUDUT


JARAK
ALAT TEMPAT

HORISONTAL HORISONTAL

TARGET
BIASA SUDUT
KETERANGAN
TP/TA LUAR VERTIKAL
BIASA RATA-RATA MIRING DATAR
BIASA
LUAR-BIASA
0 0 0 0
‘ “ ‘ “ ‘ “ ‘ “

Sketsa :

DIREKSI : KONSULTAN : KONTRAKTOR :

(................................) (........................................) (.................................)

Form 3
PENGUKURAN TACHYMETRI
(CROSSECTION/DETAIL SITUASI)

PELAKSANA : ALAT/NO :

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 39 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

PROYEK : TANGGAL :
LOKASI : CUACA :
SEKSI : DIPERIKSA :
JURU UKUR : HALAMAN :
TARGET

KETERANGAN
BACAAN RAMBU
TEMPAT ALAT

BACAAN JARAK KETINGGIAN


SUDUT
TP SUDUT ATAS
TENGAH VERTIKAL
HORISONTAL
TA BAWAH MIRING DATAR ∆H ELEVASI
0 0
‘ “ m m ‘ “ m m m m

Sketsa :

DIREKSI : KONSULTAN : KONTRAKTOR :

(................................) (........................................) (.................................)

Form 1a
HITUNGAN WATERPASS
PELAKSANA : DIHITUNG :
PROYEK : TANGGAL :

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 40 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

LOKASI : ALAT HITUNG :


SEKSI : DIPERIKSA :
JURU UKUR : HALAMAN :

NOMOR TITIK BEDA TINGGI (∆ H) KETINGGIA


NOMOR

PERGI PULANG RATA-RATA JARAK KOREKSI DEFFINITIF N (ELEVASI)


NAMA
TITIK
m m m m m m m

TOTAL

Sketsa :

DIREKSI : KONSULTAN : KONTRAKTOR :

(................................) (........................................) (.................................)

Form 2a
HITUNGAN KOORDINAT
PELAKSANA : DIHITUNG :

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 41 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

PROYEK : TANGGAL :
LOKASI : ALAT HITUNG :
SEKSI : DIPERIKSA :
JURU UKUR : HALAMAN :

KOREKSI y
KOREKSI x
KOREKSI
SUDUT KOORDINAT
ABSIS ORDINAT
NOMOR

NOMOR HORISONT AZIMUTH JARAK NOMOR


(∆x) (∆y)
TITIK AL TITIK

x y
0 0
‘ “ ‘ “ m m m m m m m

TOTAL

DIREKSI : KONSULTAN : KONTRAKTOR :

(................................) (........................................) (.................................)

4.3.4.2. Penyusunan data ukur.


Data yang diperlukan untu pembuatan laporan akhir pengukuran disusun
secara rapi sesuai dengan jenis pengukuran. Data pendukung ini diseleksi

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 42 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

sesuai dengan seluruh kegiatan pekerjaan yang dilakukan oleh juru ukur
selama proyek berlangsung mulai dar awal hingga selesai (MC 0 sampai
dengan MC 100). Data-data yang diperlakukan untuk laporan akhir
pengukuran meliputi :
a. Titik referensi (BM).
b. Jumlah dan jenis peralatan yang digunakan termasuk waktu
penggunaannya.
c. Jumlah personil pengukuran.
d. Data ukuran :
 Poligon dan hitungannya.
 Waterpass dan hitungannya.
 Stake out.
 Pengarahan dan monitoring.
 Pengukuran dimensi dan perhitungan volume.

4.4. Data pendukung untuk pembuatan Laporan Volume.


Salah satu tugas dari seorang juru ukur pada pelaksanaan suatu pekerjaan konstruksi
adalah menyajikan data ukur dan hasil kegiatan-kegiatan di lapangan seperti menentukan
arah serta posisi dari suatu detil konstruksi dan dimensi-dimensi yang diperlukan untuk
menghitung volume Dengan demikian seorang juru ukur harus melakukan pengumpulan
dan penyusunan data ukur yang dihasilkan selama melaksanakan tugasnya.

Data-data hasil pelaksanaan pengukuran perlu disusun secara iengkap dan rapi agar
selalu siap apabila diperlukan, baik untuk kepentingan juru ukur sendiri maupun pihak lain
semisal untuk menghitung volume. Disamping itu data juga perlu dirawat dan disimpan
ditempat yag aman agar tidak disalahgunakan oleh pihak-pihak yang tidak berkepentingan.
Data yang merupakan hasil dari kegiatan juru ukur ini nantinya akan menjadi salah satu
dasar untuk melakukan perhitungan volume yang dilakukan oleh quantity surveyor atau
quantity engineer. Jadi perlu ditegaskan bahwa juru ukur hanya menyediakan data ukur
pendukung perhitungan volume, yang kemudian oleh atasannya secara langsung
dikoordinasikan dengan bagian lain untuk keperluan selanjutnya.

4.4.1. Penyusunan data pendukung untuk pembuatan Laporan Volume.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 43 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

Untuk mendukung pembuatan laporan volume, juru ukur mempunyai tugas untuk
menyediakan dan menyususn data-data hasil pengukuran dimensi detil-detil
konstruksi. Data-data dari juru ukur tersebut oleh personil yang bertanggungjawab
untuk membuat laporan volume akan dikompilasi sesuai dengan keperluannya,
sehingga pengelompokan data pendukung untuk penghitungan volume masing-
masing bagian konstruksi perlu disusun secara jelas, Iengkap dan sistimatis.

Data yang dihasilkan oleh juru ukur selalu harus disahkan oleh atasannya langsung
yaitu chief juru ukur atau survei engineer. Data yang sudah sah atau valid inilah
yang disiapkan untuk dijadtkan bahan untuk menyusun laporan volume, termasuk
juga di dalamnya data hasil pengukuran bersama atau joint survei.
Data-data yang perlu untuk disusun guna mendukung pembuatan laporan volume
adalah :
a. Data awal untuk pembuatan Mutual Check -0 (MC-0)
b. Data ukur untuk tiap-tiap progress penagihan
c. Data akhir untuk pembuatan Mutual Check -100 (MC-100)

4.4.1.1. Penyeleksian data.


Selama pelaksanaan konstruksi, juru ukur bangunan gedung harus
mengumpulkan dan menyusun semua data yang dihasilkan. Produk utama
juru ukur bangunan gedung adalah data ukur dan hitungannya, selain itu
juru ukur bangunan gedung juga perlu membuat laporan aktivitasnya
selama masa penugasannya. Data ukur dari hitungannya sejak awal
sampai dengan akhir pengukuran harus dipisah-pisahkan dan diarsipkan
secara berurutan dan rapi sesuai dengan jenis pekerjaannya seperti :
a. Data pengukuran dan hitungan pengecekan titik referensi (BM) terdiri
dari :
- Pengukuran dan hitungan koordinat.
- Pengukuran dan hitungan ketinggian.
b. Data pengukuran stake out :
- Titik utama dan titik-titik detil.
- Tiang pancang.
- Tapak bangunan lantai I sampai dengan berikutnya.
- Dan lain-lainnya.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 44 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

c. Data pengecekan, pengarahan dan monitoring horizontal.


d. Data pengecekan, pengarahan dan monitoring vertikal.
e. Data pengukuran dan hitungan dimensi awal.
f. Data pengukuran dan hitungan dimensi akhir.
Sesuai dengan perkembangan/kemajuan pekerjaan konstruksi, maka
pekerjaan pengukuran terus mengikuti, sehingga data ukur yang
dihasilkan akan bertambah, sehingga perlu pengarsipan yang teliti, cermat
dan rapi sehingga memudahkan untuk mencari bila diperlukan. Terutama
data-data untuk perhitungan volume harus diarsipkan dan disimpan baik-
baik.

4.4.1.2. Penyusunan data.


Data ukur dan hitungan yang dihasilkan oleh juru ukur selama
menjalankan tugasnya harus diinvetaris atau dikumpulkan secara rapi,
lengkap dan berurutan, untuk memudahkan pencariannya bila diperlukan.
Data dan hitungan tersebut meliputi :
a. Data pengecekan titik referensi (BM) :
- Data koordinat (X, Y)
- Data waterpass atau ketinggian (E).
b. Data pengukuran stake out horizontal dan vertikal.
c. Data pengecekan, pengarahan dan monitoring.
d. Data pengukuran dimensi awal dan akhir.
e. Sketsa-sketsa lapangan.
Contoh data hitungan koordinat dan waterpass dapat dilihat pada butir
4.3.2.2 dan contoh data ukur (formulir) pada butir 4.3.4.1.

4.4.2. Penyusunan data untuk perhitungan volume awal.


4.4.2.1. Penyeleksian data pendukung untuk perhitungan volume awal.
Meskipun secara tanggung jawab perhitungan volume bukan berada pada
juru ukur, akan tetapi sumber data yang diperlukan untuk menghitung
volume salah satunya berasal dari kegiatan yang dilakukan oteh juru ukur.
Data-data tersebut mulai dari awal perlu disusun secara rapi oleh juru ukur
agar pada saat diperlukan untuk menghitung volume dapat segera
disajikan.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 45 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

Data-data yang diperlukan untuk menghitung volume awal atau


menghitung MC-0 tersebut antara lain :
a. Data original ground line atau permukaan tanah asli dari suatu tapak
bangunan, data ini diperlukan untuk mengitung volume pekerjaan
galian dan timbunan.
b. Data mengenai dimensi awal sebelum suatu konstruksi dilaksanakan,
sehingga perkiraan volume dapat diketahui. Data ini diperlukan untuk
mengetahui volume-volume seperti rencana pengecoran pondasi,
kolom, balok, lantai, saluran drainase dan sebagainya.
Data awal untuk pekerjaan didapat dari pengukuran langsung, sedang
untuk pekerjaan konstruksi didapat dari gambar kerja.

4.4.2.2. Penyusunan data untuk perhitungan volume awal.


Data-data yang dimaksudkan pada butir 4.4.2.1 a dan 4.4.2.1.b disusun
dan dikelompokan sesuai dengan pelaksanaan konstruksi masing-masing
detil bangunan dan masing-masing kelompok ditempatkan pada ordner
atau stop map sendiri-sendiri.
a. Map 1 berisi data ukur dan hitungan original ground line meliputi :
 Data dan hitungan koordinat (polygon).
 Data dan hitungan ketinggian (waterpass).
 Data dan hitungan profil memanjang.
 Data dan hitungan profil melintang.
 Sketsa-sketsa lapangan.
 Data dan hitungan galian tanah.
 Data dan hitungan timbunan tanah.
b. Map 2 berisi data dan hitungan dimensi awal meliputi :
 Data dan hitungan volume rencana pengecoran :
- Pondasi.
- Kolom.
- Balok.
- Lantai.
- Saluran drainase.
- Dan sebagainya.
 Dan lain-lainnya.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 46 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

4.4.3. Penyusunan data untuk perhitungan volume akhir.


4.4.3.1. Penyeleksian data pendukung untuk perhitungan volume akhir.
Selain data awal, diperlukan juga tersusunnya data paling uptodate atau
terkini maupun data akhir. Data ini diperoleh dari pengukuran setelah
dilaksanakan pekerjaan konstruksi. Data yang dihasilkan diperlukan dalam
hubungannya dengan perhitungan volume untuk pembayaran tagihan dari
pihak kontraktor pelaksana kepada pemilik pekerjaan pada progres
tertentu atau pada akhir pelaksanaan suatu pekerjaan.
Data-data ini secara otentik dihasilkan melalui pelaksanaan pengukuran
atau joint survei, karena penggunaannya untuk kepentingan bagi semua
pihak yang terlibat di dalam pelaksanaan konstruksi. Data hasil
pengukuran bersama dan yang sudah disepakati inilah yang perlu disusun
secara rapi, Iengkap, jelas dan akurat.
Data-data yang diperlukan untuk menghitung volume akhir tersebut antara
lain :
a. Data ukur aktual permukaan hasil galian.
b. Data ukur aktual permukaan hasil timbunan.
c. Data ukur aktual permukaan hasil pengecoran seperti pengecoran
lantai, pondasi dan sebagainya.
d. Data dimensi aktual hasil pengukuran detil bangunan setelah
pelaksanaan konstruksi.
Data-data di atas baik secara berkala atau per-progres maupun data akhir
setelah pelaksanaan konstruksi dipilah-pilah, data yang secara berkala
atau per progres digunakan untuk penarikan tagihan tiap kala ulang waktu
tertentu atau per-progres, sedangkan data akhir digunakan untuk
menghitung volume akhir atau untuk keperluan MC-100 (Mutual Check
100) dan juga nantinya akan digunakan untuk dasar pembuatan gambar
purna bangun atau as built drawing.

4.4.3.2. Penyusunan data untuk perhitungan volume akhir.


Data-data untuk perhitungan volume akhir disusun secara rapi dan
berurutan meliputi :
 Data hasil Mutual check 100 (MC 100) pekerjaan selesai meliputi :
- Data dan hitungan koordinat.
- Data dan hitungan ketinggian.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 47 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

- Data dan hitungan dimensi.


- Sketsa-sketsa lapangan.
- Ploting hasil pengukuran dalam gambar kerja.
- Catatan-catatan/gambar kalau ada perubahan gambar.
- Dan lain-lainnya.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 48 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

RANGKUMAN

Di dalam melaksanakan pekerjaan pengukuran, keberadaan peralatan ukur serta personil yang
bertanggung jawab perlu untuk dimonitor. Laporan daftar rencana dan realisasi peralatan ukur
perlu dibuat dan diketahui bersama antara bagian perlengkapan serta bagian pengukuran agar
memudahkan pemantauan posisi dan kondisi peralatan ukur.

Laporan kondisi peralatan ukur yang digunakan juga perlu dibuatkan laporannya, karena selama
kurun waktu pelaksanaan juru ukur peralatan tersebut tidak tertutup kemungkinan akan
mengalami perubahan oleh karena faktor kecelakaan, cara pengoperasian yang tidak sesuai
prosedur maupun karena memang sudah aus. Tindakan yang tepat perlu segera dilakukan
apabila ditemukan adanya penyimpangan pada peralatan tersebut apakah berupa perbaikan
maupun penggantian.

Dengan diperlukannya data ukur sebagai pendukung pembuatan laporan pengukuran, maka juru
ukur wajib menyiapkan data tersebut secara lengkap, jelas dan tersusun rapi Selain data
pengukuran seorang juru ukur juga perlu untuk menyusun laporan yang menyangkut pekerjaan
pengukuran selama melaksanakan tugas pada pekerjaan konstruksi. Catatan dibuat secara rapi
dan urut berdasarkan tanggalnya, agar jika pihak lain memerlukan informasi yang ada
hubungannya dengan pekerjaan juru ukur maka yang bersangkutan dapat memberikan informasi
yang dibutuhkan tersebut
Dokumen selama menjalankan tugas sebagai juru ukur juga perlu dibuat dan disusun, karena
dokumentasi ini akan mendukung hasil dari pekerjaan pengukuran. Di dalam rangka penyusunan
pembuatan laporan akhir. karena juru ukur merupakan tim dari tim secara keseluruhan, maka
juru ukur juga perlu menyiapkan data pendukung yang mungkin diperlukan pada pembuatan
laporan akhir.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 49 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

BAB V
SUMBER-SUMBER YANG DIPERLUKAN UNTUK PENCAPAIAN KOMPETENSI

5.1. Sumber Daya Manusia


5.1.1. Pelatih.
Pelatih/instruktur dipilih karena dia telah berpengalaman dan berperan pelatih
adalah untuk :
a. Membantu peserta untuk merencanakan proses belajar.
b. Membimbing peserta melalui tugas-tugas pelatihan yang dijelaskan dalam
tahap belajar.
c. Membantu peserta untuk memahami konsep dan praktek baru dan untuk
menjawab pertanyaan peserta mengenai proses belajar.
d. Membantu peserta untuk menentukan dan mengakses sumber tambahan lain
yang diperlukan untuk belajar.
e. Mengorganisir kegiatan belajar kelompok jika diperlukan.
f. Merencanakan seorang ahli dari tempat kerja untuk membantu jika diperlukan.

5.1.2. Penilai.
Penilai melaksanakan program pelatihan terstruktur untuk penilaian di tempat
kerja. Penilai akan :
a. Melaksanakan penilaian apabila peserta telah siap dan merencanakan proses
belajar dan penilaian selanjutnya dengan peserta.
b. Menjelaskan kepada peserta mengenai bagian yang perlu untuk diperbaiki
dan merundingkan rencana pelatihan selanjutnya dengan peserta.
c. Mencatat pencapaian / perolehan peserta.

5.1.3. Teman kerja / sesama peserta pelatihan.


Teman kerja /sesama peserta pelatihan juga merupakan sumber dukungan dan
bantuan. Peserta juga dapat mendiskusikan proses belajar dengan mereka.
Pendekatan ini akan menjadi suatu yang berharga dalam membangun semangat
tim dalam lingkungan belajar/kerja dan dapat meningkatkan pengalaman belajar
peserta.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 50 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

5.2. Sumber-Sumber Kepustakaan (Buku Informasi).


Pengertian sumber-sumber adalah material yang menjadi pendukung proses
pembelajaran ketika peserta pelatihan sedang menggunakan materi pelatihan ini.

Sumber-sumber tersebut dapat meliputi :


1. Buku referensi (text book) / buku manual servis.
2. Lembar kerja.
3. Diagram-diagram, gambar.
4. Contoh tugas kerja.
5. Rekaman dalam bentuk kaset, video, film dan lain-lain.

Ada beberapa sumber yang disebutkan dalam pedoman belajar ini untuk membantu
peserta pelatihan mencapai unjuk kerja yang tercakup pada suatu unit kompetensi.
Prinsip-prinsip dalam CBT mendorong kefleksibilitasan dari penggunaan sumber-sumber
yang terbaik dalam suatu unit kompetensi tertentu, dengan mengijinkan peserta untuk
menggunakan sumber-sumber alternative lain yang lebih baik atau jika ternyata sumber-
sumber yang direkomendasikan dalam pedoman belajar ini tidak tersedia / tidak ada.

Sumber-sumber bacaan yang dapat digunakan :


1. Ilmu Ukur Tanah, Oleh Soetomo Wangsutjitro, Penerbit Yayasan Kanisius, tahun
1980 (refisi)
2. Dasar-dasar Pengukuran Tanah, Oleh Russell C Brinker Paul, Paul R Wolf, Alih
bahasa : Djoko Walijatun, Edisi ketujuh, Penerbit Erlangga, tahun 1984
3. Pengantar Pemetaan, Oleh James R Wirshing.BS, Roy H. Wirshing.BE. Alih
bahasa : Ir. Tirta. D Arief. Editor : Ir. Purnomo Indarto, Penerbit Erlangga, tahun
1995.
4. Pengukuran Topografi dan Tehnik Pemetaan, Oleh Dr. Ir. Suyono
Sosrodarsono, Masayoshi Takasaki, Penerbit Pradnya Paramita.
5. Penentuan Azimut Dengan Pengamatan Matahari, Oleh Ir. S. Basuki
Kartawiharja, Penerbit Kanisius, tahun 1988.
6. Ilmu dan Alat Ukur Tanah, Oleh Ir. Heinz Frich, Penerbit Kanisius, tahun 1979.
7. Ilmu Ukur Tanah, Oleh Ir. DW. Hendro Kustanto, MT, J. Andy Hartanto, SH, MH,
IR, MMT, DM, 216 001 11, DIOMA.
8. Konstruksi Bangunan Gedung Bertingkat Rendah, Oleh Ir. Ign Benny
Puspantoro, MSc, Penerbit Universitas Atmajaya Yogyakarta, tahun 1996.

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 51 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Bangunan Gedung INA.5230.223.23.06.07

5.3 Daftar Peralatan dan Perlengkapan

1. Peralatan yang digunakan:


a). Thedolite : - Statif
- Unting –unting
- Target (yalon)
- Meteran
- Bak ukur (rambu ukur)
b). Waterpass : - Statif
- Bak ukur (rambu ukur)
- Nivo rambu
c). Alat ukur jarak elektronik (EDM) :
- Theodolite
- Statif
- Prisma
d). Total station : - Statif
- Unting-unting
- Prisma
- Meteran
- Target (yalon)
e). Meteran : - Meteran (pita ukur) 50m
- Meteran 5m
f). Perlengkapan : - Paku
- Buku ukur
- Payung
- Alat-alat tulis dan kantor
- Alat hitung/calculator/komputer
- Waterpass tukang batu

2. Bahan yang dibutuhkan :


- Paku
- Patok
- Cat dan kuas

Judul Modul : Pembuatan Laporan Pengukuran


Halaman: 52 dari 51
Buku Informasi Edisi : 2011