Anda di halaman 1dari 5

2.

1 Pengertian Padang Penggembalaan (Pasture)


Menurut Reksohadiprodjo (1994) padang penggembalaan adalah suatu daerah padangan
dimana tumbuh tanaman makanan ternak yang tersedia bagi ternak yang dapat merenggutnya
menurut kebutuhannya dalam waktu singkat. Padang penggembalaan adalah tempat atau lahan
yang ditanami rumput unggul dan atau legume (jenis rumput/ legume yang tahan terhadap
injakan ternak) yang digunakan untuk menggembalakan ternak (Yunus, 1997).
Pasture adalah suatu lapangan terpagar yang ditumbuhi hijauan dengan kualitas unggul
dan digunakan untuk menggembalakan ternak ruminansia (Parakkasi, 1999), sehingga dapat
disebut sebagai padang penggembalaan. Sebelum adanya mekanisasi pertanian, padang rumput
adalah sumber makanan utama untuk penggembalaan ternak seperti kuda dan sapi. Hal tersebut
masih digunakan secara ekstensif, terutama sekali di daerah kering apabila padang rumput
daratan tidak cocok untuk produksi pertanian. Di daerah yang lebih lembab, padang
penggembalaan dimanfaatkan secara ekstensif dalam bentuk “free range” dan pertanian organik.
Pasture terdiri dari rumput-rumputan, leguminosa maupun hijauan lain (Wikipedia, 2008).

2.4. Tipe Padang Penggembalaan (Pasture)


Padang penggembalaan dapat diklasifikasikan menjadi empat golongan utama, yaitu:
 Padang Penggembalaan (Pasture) Alam ; merupakan padangan yang terdiri daritanaman
dominan yang berupa rumput perennial, sedikit atau tidak ada sama sekali belukar gulma
(weed), tidak ada pohon, sering disebut padang penggembalaan permanen, tidak ada
campur tangan manusia terhadap susunan floranya, tetapi hanya mengawasi ternak yang
digembalakan.
 Padang Penggembalaan (Pasture) Alam Yang Sudah Ditingkatkan ; merupakan padangan
yang terdiri dari spesies – spesies hijauan makanan ternak alami, namun komposisi
botaninya telah diubah oleh manusia sehingga didapat spesies hijauan yang produktif dan
menguntungkan dengan jalan mengatur pemotongan (defoliasi).
 Padang Penggembalaan (Pasture) Buatan/Temporer) ; merupakan padangan yang
vegetasinya sudah dipilih/ditentukan dari varietas tanaman yang unggul. Tanaman
makanan ternak dalam padangan telah ditanam, disebar dan dikembangkan oleh manusia.
Padangan buatan/temporer dapat menjadi padangan permanen atau diseling dengan
tanaman pertanian.
 Padang Penggembalaan (Pasture) Dengan Irigasi ; merupakan padangan yang biasanya
terdapat di daerah sepanjang sungai atau dekat sumber air. Penggembalaan dijalankan
setelah padangan menerima pengairan selama 2 sampai 4 hari.

2.5 Ciri – Ciri Padang Penggembalaan (Pasture) Yang Baik


Ciri-ciri padang penggembalaan (pasture) yang baik antara lain adalah sebagai berikut :
 Produksi bahan kering tinggi;
 Kandungan nutrisi tinggi, terutama kandungan protein kasar;
 Tahan renggutan dan injakan serta tahan dari musim kemarau;
 Mudah dalam pemeliharaan; Tingkat daya tumbuh cepat;
 Nisbah daun dan batang tinggi;
 Mudah dikembangkan bila dikombinasikan dengan tanaman legume;
 Ekonomis dan mempunyai palatabilitas yang tinggi.

2.6 Tata Laksana Padang Penggembalaan


Renovasi Padang Penggembalaan pada umumnya untuk padang penggembalaan dengan
system penggembalaan secara kontinyu setelah 3 (tiga) tahun perlu diperbaharui. Untuk
pembaharauan ini tanaman lama dibongkar, tanah diolah kembali dan dilakukan penanaman
yang baru. Sedangkan pada padang penggembalaan bergilir jangka panjang (6 - 9 tahun) dapat
dilakukan 2 - 3 kali renovasi.
Penentuan Daya/Kapasitas Tampung
Pemotongan pada tahun pertama harus hati-hati, cukup dilakukan secara ringan atau tidak
dipotong sama sekali. Hal ini dimaksudkan agar pertumbuhan awal hijauan pada penggembalaan
bisa terjamin.
Apabila hijauan hendak dipotong, haruslah dilakukan dengan cara meninggalkan pangkal batang
± 7,5 cm dari tanah, dimana hasil potongan tersebut dapat dipergunakan sebagai bahan silage
atau hay.
Pemotongan Bergilir (Alternate Grazing) / Sistem Rotasi
Sistem ini biasanya dilakukan dengan cara membagi-bagi areal padang penggembalaan menjadi
petak-petak yang lebih sempit (paddock) sesuai dengan maksud peternak, sehubungan dengan
jumlah ternak yang digembalakan, pertumbuhan hijauan serta kelebatannya. Pada umumnya
padang penggembalaan itu dibagi menjadi dua atau empat areal.
Tidak Melakukan Penggembalaan Berat (Over-Grazing)
Pelaksanaan penggembalaan berat yang tidak terkontrol akan merugikan, akibat daya tampung
pada penggembalaan yang tak sesuai. Hal ini akan membawa akibat produksi berikutnya rendah,
pertumbuhan kembali lemah, yang akhirnya banyak tumbuh rumput liar (weed) bahkan bisa
menimbulkan erosi tanah.
Menghindari Defoliasi Yang Terlalu Ringan (Under-Grazing)
Praktek-praktek defoliasi semacam ini pun juga akan merugikan, maka hal tersebut harus
dihindarkan. Sebab hijauan menjadi terlalu tua, serat kasar tinggi dan kurang palatable dan nilai
gizinaa sangat rendah.
Pemagaran
Bagi padang penggembalaan pagar berfungsi sebagai alat pengaman yang membatasi ruang
gerak ternak agar ternak tidak keluar dari batas areal padang penggembalaan. Tiang penguat
dapat berupa besi atau kayu yang kuat disesuaikan dengan bahan yang ada di daerah setempat.
Jarak antara tiang penguat adalah 20 meter dengan tinggi 1,35 – 1,5 meter. Tiang semu berupa
pagar hidup (legume) dapat berupa tanaman gamal, turi, lamtoro dan lain-lain dengan jarak
tanam 1 meter. Tiang penguat dan tiang semu dihubungkan dengan kawat berduri yang bersusun
2 (dua).

2.8 Penentuan jumlah ternak yang digembalakan (Kapasitas Tampung)


Pemanfaatan pastura yang optimal dapat dilakukan dengan mengatur imbangan yang
serasi antara kuantitas hijauan yang tersedia dengan jumlah ternak yang digembalakan. Untuk
mencapai tujuan ters ebut maka diperlukan suatu pengetahuan untuk memperkirakan produksi
suatu padangan, sehingga secara tepat dapat memperkirakan jumlah ternak yang dapat
dimasukkan ke dalam pastura.
Kemampuan masing-masing pastura` dalam menampung ternak berbeda - beda karena
adanya perbedaan -perbedaan dalam hal-hal produktivitas tanah, curah hujan dan penyebarannya,
topografi dan hal -hal lain. Oleh karena itu setiap pastura sebaiknya digembalai menurut
kemampuan masing -masing.
Taksiran daya tampung menurut Halls et al. (1964) dapat didekati dengan jumlah hijauan
tersedia di pastura tersebut.
Namun demikian untuk mengamati setiap bagian dari pastura tersebut sangat sulit dan
bahkan tidak mungkin dapat dikerjakan, sehingga cara pengambilan cuplikan sebagai contoh (
sample) memegang peranan penting dalam pengukuran pr oduksi hijauan. Ada beberapa metoda
untuk menentukan letak petak -petak cuplikan agar produksi hijauan dapat ditaksir dengan benar.
Metoda-metoda yang mungkin dapat dipilih adalah sebagai berikut :
1. Dengan pengacakan
2. Dengan stratifikasi
3. Secara sistematik (dimulai dari titik yang telah ditentukan dan kemudian cuplikan-cuplikan
diambil pada jarak-jarak tertentu sepanjang garis yang memotong padang rumput).

Setiap metoda pengambilan cuplikan tersebut mempunyai kebaikan dan keburukan tetapi
bila dilakukan dengan baik dan penuh komitmen tinggi maka dapat memberikan gambaran yang
cukup obyektif.
Cara yang baik dalam pengambilan cuplikan misalnya dengan menggunakan dua angka
dari daftar angka random sebagai koordinat tempat cuplikan. Koordinat tersebut tidak per lu
dimulai dari sudut pastura sebagai titik nol tetapi dapat dimulai dari letak cuplikan yang
sebelumnya. Jumlah cuplikan yang diperlukan tergantung dari ketidak seragaman pastura, alat -
alat yang digunakan, tujuan pengambilan data, tingkat ketelitian yang dikehendaki serta biaya
atau fasilitas yang tersedia.

2.9 Tata laksana penggembalaan


Setelah dapat menentukan jumlah ternak yang digembalakan, maka tahap berikutnya
adalah melakukan tatalaksana pengembalaan sebaik mungkin agar produktivitas sekunder
ataupun primer pastura dapat terjamin.
Tujuan dari tatalaksana pengembalaan ternak adalah :
1. Mempertahankan kontinyuitas pasokan hijauan sepanjang waktu baik dari segi kuantitas
maupun kualitasnya.
2. Mempertahankan ekosistem antar hijauan yang ada di dalam pastura baik rerumputan,
leguminosa maupun tanaman penunjang lainnya .
3. Untuk mencapai tingkat penggunaan hijauan makanan ternak seefisien mungkin.
4. Untuk mendapatkan tingkat produktivitas ternak yang tinggi.

Anda mungkin juga menyukai