Anda di halaman 1dari 27

PENGANTAR TEKNIK DAN SISTEM INDUSTRI

Observasi dan
Deskripsi Proses Bisnis
CV. Cak Cuk Surabaya
dengan Pendekatan
CIMOSA

SITI FARIDA RESKI TRI SETYAWAN PUTRA BAGUS SATRIO MIKAEL DANUR

Penyusun menyatakan bahwa tugas ini adalah hasil karyanya sendiri,


dan bahwa catatan referensi yang jelas telah dituliskan
bagi setiap penggunaan pikiran atau tulisan orang lain

TEKNI K I NDUSTRI - I TS
2 0 11 7
PENGANTAR TEKNIK DAN SISTEM
INDUSTRI

OBSERVASI DAN DESKRIPSI BUSINESS PROCESS


CV. CAK CUK SURABAYA DENGAN PENDEKATAN CIMOSA

ANGGOTA KELOMPOK :

NAMA NRP KONTRIBUSI (%)


SITI FARIDA 02411740000017 33%

RESKI TRI SETYAWAN 02411740000158 33%


PUTRA BAGUS SATRIO 02411740000072 33%

MIKAEL DANUR 02411640000159 1%

Due Date : 8 Desember 2017

Penyusun menyatakan bahwa tugas ini adalah hasil karyanya sendiri,


dan bahwa catatan referensi yang jelas telah dituliskan
bagi setiap penggunaan pikiran atau tulisan orang lain

DEPARTEMEN TEKNIK INDUSTRI

FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI

2017

2
EXECUTIVE SUMMARY
Memahami dan mampu melakukan analisis proses bisnis merupakan kemampuan yang
wajib dimiliki mahasiswa Teknik Industri. Melalui pengerjaan tugas besar ini, hal tersebut
diwujudkan dalam bentuk analisis proses bisnis menggunakan metode berbasis Computer
Integrated Manufacturing Open System Architecture (CIMOSA) dengan objek amatan berupa CV.
Cak Cuk Surabaya, Metode pengumpulan data yang diterapkan dalam analisis CIMOSA Cak Cuk
Surabaya berupa observasi dan wawancara yang dilakukan di salah satu cabang CV. Cak Cuk
Surabaya dengan alamat Jalan Ahmad Yani 263. Untuk memenuhi data, wawancara dilakukan
dengan narasumber salah satu supervisor Cak Cuk Surabaya.
Cak Cuk Surabaya ialah sebuah usaha berbentuk Comanditaire Venotschap (CV) yang
mulai dirintis oleh Bapak Dwita Ruesmika dan Bapak Mahendra pada 10 November 2005.
Tujuan awal dari didirikannya usaha ini adalah sebagai alternatif pilihan penyedia oleh-oleh
kaos khas Surabaya karena pada saat itu belum ada pusat oleh-oleh di Surabaya yang
menyajikan kaos sebagai oleh-oleh. Bagi sebagian besar masyarakat Indonesia, kebutuhan akan
oleh-oleh sudah menjadi wajib dihadiahkan kepada sanak keluarga, famili, dan orang-orang
terdekat sebagai bukti kenang-kenangan telah bertandang ke suatu tempat. Oleh karena itu,
analisis CIMOSA layak dipertimbangkan diterapkan dalam bisnis penyedia oleh-oleh, salah
satunya pada bisnis Cak Cuk Surabaya.
CIMOSA didefinisikan sebagai kerangka kerja, metodologi atau bahasa dengan tujuan
untuk membuat pemodelan secara lengkap bersama dengan kerangka pemodelan lain dalam
mendeskripsikan model sebuah enterprise. Proses bisnis di CV.Cak Cuk Surabaya dapat
dilakukan analisis menggunakan CIMOSA. CIMOSA di CV.Cak Cuk Surabaya terdapat Manage
Process yaitu Manajemen proses mengaplikasikan pengetahuan, ketrampilan, peralatan, teknik,
serta sistem untuk mendefinisikan, memvisualisasikan, mengukur, mengontrol, melaporkan, dan
memperbaiki proses dengan tujuan untuk meningkatkan keuntungan atau laba.Core Bussines
Process yaitu proses yang berkaitan dengan produk, antara lain adalah pengembangan produk
(develop product), cara memperoleh pesanan (get order), cara memenuhi pesanan (fulfil order),
serta komponen pendukung produk (support product). Support Process aktivitas yang
diupayakan perusahaan untuk mendukung berjalannya bisnis perusahaan. Namun dari proses
bisnis tersebut ada masih ditemukan kekurangan proses bisnis, sehingga membutuhkan
perbaikan. Terdapat kekurangan pada Manage Process, Core Process, dan Suport Process.
sehingga dibutuhkan adanya perbaikan.Dengan adanya perbaikan ini diharapkan proses bisnis
di Cak Cuk Surabaya dapat terus dikembangkan sehingga dapat menjadi kekuatan yang lebih
dalam kompetisi bisnis.

3
DAFTAR ISI

EXECUTIVE SUMMARY...................................................................................................................................................... 3
DAFTAR ISI............................................................................................................................................................................ 4
DAFTAR GAMBAR.............................................................................................................................................................. 6
BAB 1 ........................................................................................................................................................................................ 7
1.1 Latar belakang ................................................................................................................................................... 7
1.2 Tujuan.................................................................................................................................................................... 7
1.3 Alasan Pemilihan Sistem Bisnis ................................................................................................................. 7
1.4 Batasan.................................................................................................................................................................. 7
1.5 Manfaat ........................................................................................................................................................................ 7
BAB 2 ........................................................................................................................................................................................ 8
2.1 Alur Pengerjaan................................................................................................................................................. 8
BAB 3 ..................................................................................................................................................................................... 10
3.1 Profil Singkat Perusahaan............................................................................................................................... 10
3.2 Produk yang Dihasilkan................................................................................................................................... 10
2.3 Struktur Organisasi ........................................................................................................................................... 11
2.4 Flowchart Proses Bisnis ..................................................................................................................................... 12
BAB 4 ..................................................................................................................................................................................... 15
4.1 Deskripsi CIMOSA................................................................................................................................................. 15
4.2 Manage Process...................................................................................................................................................... 15
4.2.1 Set Direction.................................................................................................................................................... 15
4.2.2 Set Strategy ..................................................................................................................................................... 16
4.2.3 Direct Business ............................................................................................................................................... 16
4.3 Core Business Process .......................................................................................................................................... 16
4.3.1 Develop Product............................................................................................................................................. 16
4.3.2 Get Order .......................................................................................................................................................... 16
4.3.3 Fulfill Order ..................................................................................................................................................... 17
4.3.4 Support Product............................................................................................................................................. 17
4.4 Support Process.................................................................................................................................................... 18
4.4.1 Human Resources Management.............................................................................................................. 18
4.4.2 Financial Accounting................................................................................................................................... 18
4.4.4 Maintenance Management........................................................................................................................ 19
BAB 5 ..................................................................................................................................................................................... 20
5.1 Manage Prosess .............................................................................................................................................. 20
5.2 Core Prosess ......................................................................................................................................................... 20
4
5.3 Support Process................................................................................................................................................... 20
BAB 6 ..................................................................................................................................................................................... 22
6.1 Kesimpulan ...................................................................................................................................................... 22
6.2 Saran ................................................................................................................................................................... 22
LAMPIRAN........................................................................................................................................................................... 24

5
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Diagram alir analisis bisnis CV Cak Cuk Surabaya …………………………….......... 8
Gambar 3.1.1 Cak Cuk Surabaya Ahmad Yani ……………………………………………………………. 10
Gambar 3.1.2 Logo ………………………………………………………………………………………………….. 10
Gambar 3.1.3 Owner………………………………………………………………………………………………… 10
Gambar 3.2.1 Produk (kaos) ……………………………………………………………………………………. 11
Gambar 3.2.2 Produk (kaos) ……………………………………………………………………………………. 11
Gambar 3.2.3 Produk (kaos) ……………………………………………………………………………………. 11
Gambar 3.2.4 Produk (Mug) ……………………………………………………………………………………. 11
Gambar 3.2.5 Produk (Gantungan Kunci) ……………………………………………………………….... 11
Gambar 3.2.6 Suasana Galeri …………………………………………………………………………………… 11
Gambar 3.2.7 Suasana Cak Cuk Surabaya ………………………………………………………………….. 11
Gambar 3.3 Struktur Organisasi CV. Cak Cuk Surabaya ………………………………………….... 12
Gambar 3.4 Flowchart Proses Binsis ………………………………………………………………………. 13
Gambar 4.1 Bagan CIMOSA ……………………………………………………………………………………… 14

6
BAB 1
PENDAHULUAN
Pada bab pendahuluan ini akan menjelaskan latar belakang, tujuan, metode observasi, dan
alasan pemilihan sistem bisnis
1.1 Latar belakang
Sebagai mahasiswa Teknik Industri kita harus mampu memahami CIMOSA dalam suatu
sistem bisnis. CIMOSA adalah suatu pendekatan bisnis untuk menganalisis suatu runtutan
proses produksi dari suatu sistem perusahaan. Dengan menerapkan pendekatan CIMOSA, suatu
perusahaan akan dapat mengkoordinasikan mesin, manusia, dan komputer demi mencapai
keinginannya. Oleh karena itu, kami sebagai penulis akan memilih satu bisnis yang akan kami
observasi lebih dalam untuk mengetahui sistem bisnis yang dijalankan. Bisnis yang kami pilih
adalah CV. Cak Cuk Surabaya.Komponen utama lain dalam sistem bisnis CIMOSA adalah Core
Process, Core Process terdiri atas Develop Product,Get Orde, Fulfill Orde,dan Support Product. Core
Process.
CV.Cak Cuk Surabaya sudah dikatakan baik tetapi pada proses develop product yang
monoton dari waktu ke waktu sehingga dirasa perlu dilakukan perubahan sebagai upaya untuk
menghadapi pesaing di masa mendatang. Saran yang mampu diberikan antara lain dengan
memperluas variasi bahan dan bentuk kaos, melakukan inovasi berupa teknik pengerjaan
produksi yang baru sehingga produk Cak Cuk Surabaya mampu dibedakan dengan mudah dari
produk kompetitor, dan mengupayakan pemaksimalan data hasil reset dan survei dalam proses
develop product yang dirasa belum maksimal.Harapan penulis kedepannya sebaiknya kelebihan
yang sudah ada pada proses bisnis di Cak Cuk Surabaya dapat terus dikembangkan sehingga
dapat menjadi kekuatan yang lebih dalam kompetisi bisnis.Dengan dibuatnya laporan ini
diharapan penulis paham struktur sistem bisnis di CV.Cak Cuk Surabaya.
1.2 Tujuan
Adapun tujuan dari observasi sistem bisnis ini adalah:
1. Mengetahui proses bisnis yang dijalankan oleh Cak Cuk Surabaya.
2. Mampu memahami serta menganalisa CIMOSA dan penerapannya pada objek bisnis
terpilih.
3. Memberikan rekomendasi perbaikan proses bisnis
1.3 Alasan Pemilihan Sistem Bisnis
CV.Cak Cuk Surabaya merupakan distro pertama di Surabaya yang menggunakan kata-kata
khas Surabaya sebagai ide utama untuk menciptakan produk yang dihasilkannya. Saat ini, Cak
Cuk Surabaya memiliki 6 cabang di daerah Surabaya yang terdapat di Mayjen Sungkono,
Dharmahusada, Merr, Jalan Golf, Kedung Cowek, dan A.Yani. Karena itu, kami meyakini bahwa
Cak Cuk ini memiliki sistem produksi yang kompleks dalam mengatur kegiatan produksi setiap
harinya di 6 cabang yang dimilikinya.
1.4 Batasan
Dalam tugas kali ini, analisis CIMOSA CV. Cak Cuk Surabaya hanya berfokus terhadap Cak Cuk
Surabaya sebagai pusat penyedia kaos oleh-oleh khas Surabaya. Hal ini dikarenakan pada
CV.Cak Cuk Surabaya memiliki beberapa jenis bisnis lain yang dikelola seperti café dan STMJ.
1.5 Manfaat
1. Mampu menganalisis proses bisnis dengan metode pendekatan CIMOSA
2. Mengetahui implementasi CIMOSA pada proses bisnis Cak Cuk Surabaya
3. Berpikir kritis untuk mengembangkan CIMOSA dari sebuah perusahaan

7
BAB 2
METODE PENGERJAAN
Pada metode pengerjaan akan menjelaskan alur pengerjaan analisis proses bisnis di CV. Cak
Cuk Surabaya yang dimulai dengan pemilihan objek amatan dan diakhiri dengan penulisan
laporan.
2.1 Alur Pengerjaan
Berikut ini adalah alur dari metode pengerjaan yang dipilih saat mengerjakan analisis proses
bisnis CV. Cak Cuk Surabaya

Gambar 2.1. Diagram alir analisis bisnis CV Cak Cuk Surabaya


Sumber : Pribadi

8
Dalam pengerjaan tugas, mula-mula yang dilakukan adalah memilih objek amatan dan
melakukan asistensi kepada asisten laboratorium. Setelah mendapatkan persetujuan untuk
objek amatan yang dipilih proses yang harus ditempuh adalah menghubungi pihak yang
bersangkutan dengan objek amatan untuk meminta konfirmasi persetujuan dan dibarengi
dengan dilakukan pembuatan surat izin. Setelah masalah perizinan dan juga persetujuan pihak
objek amatan, maka kami menghubungi pihak objek amatan untuk membuat janji bertemu
dalam rangka melakukan wawancara proses bisnis di Cak Cuk Surabaya. Setelah didapatkan
kesepakatan waktu dan tempat untuk melakukan wawancara, melakukan wawancara langsung
kepada supervisor Cak Cuk Surabaya serta melakukan pengamatan di lokasi untuk melihat dan
menganalisis keadaan proses bisnis Cak Cuk Surabaya sehingga dapat dilakukan penulisan
laporan analisis proses bisnis Cak Cuk Surabaya.

9
BAB 3
DESKRIPSI SISTEM BISNIS TERPILIH
Pada bab 3 ini akan dijelaskan tentang deskripsi sistem bisnis dari perusahaan yang
kami pilih yaitu meliputi profil singkat perusahaan, produk perusahaan, dan flowchart proses
bisnis di Cak Cuk Surabaya.
3.1 Profil Singkat Perusahaan
Berikut ini adalah profil singkat CV Cak Cuk Surabaya :

Gambar 3.1.1 Cak Cuk Surabaya Ahmad Yani Gambar 3.1.2 Logo Gambar 3.1.3 Owner
Sumber : Pribadi Sumber : Pribadi Sumber : Pribadi
Nama Cak Cuk Surabaya berasal dari tiga kata, yaitu Cak yang berarti laki-laki, Cuk yang
berarti misuh (sebuah kata khas pergaulan Surabaya), dan Surabaya yang berarti Kota Surabaya.
Jadi, inspirasi nama Cak Cuk Surabaya berasal dari di Surabaya banyak laki-laki yang suka
mengungkapkan kata-kata cuk sebagai kata keseharian yang umum dan khas pergaulan
Surabaya.
Cak Cuk Surabaya ialah sebuah usaha berbentuk CV. yang mulai dirintis oleh Bapak
Dwita Ruesmika dan Bapak Mahendra pada 10 November 2005. Tujuan awal dari didirikannya
usaha ini adalah sebagai alternatif pilihan penyedia oleh-oleh kaos khas Surabaya karena pada
saat itu belum ada pusat oleh-oleh di Surabaya yang menyajikan kaos sebagai oleh-oleh.
Sebagian besar dari pusat oleh-oleh yang ada hanya menyediakan makanan dan juga ornamen
khas Surabaya. Seiring berjalannya waktu, Cak Cuk Surabaya juga menyediakan
merchandise dan souvenir unik seperti boneka, piring keramik, mug, gantungan kunci, pin, dan
kartu remi meskipun masih dalam jumlah yang terbatas.
Keberadaan Cak-Cuk Surabaya mendapat respon yang cukup baik dari pasar dengan
ditandai terus meningkatnya jumlah costumer dari waktu ke waktu. Pada awalnya, produk-
produk Cak Cuk Surabaya hanya populer dikalangan muda-mudi, tetapi berkat ketekunan
mempromosikan produk-produknya melalui iklan di media cetak, radio, media sosial, serta
menggandeng sponsor kini produk-produk Cak Cuk Surabaya telah sukses merampas hati
costumer dari berbagai tingkat usia. Tak cukup puas sampai disitu, owner juga melakukan
ekspansi bisnis dengan membuka enam cabang pusat oleh-oleh Surabaya yang dilengkapi galeri,
bermitra dengan STMJ Bu Nunuk, dan juga café dengan lokasi yang tesebar di Surabaya yaitu di
Jalan Dharmawangsa 35, Jalan Mayjen Sungkono 35, Jalan Ahmad Yani 263, Jalan Golf I/60, Jalan
MERR Rungkut, dan Jalan Kedungcowek 71. Untuk tugas kali ini, sistem bisnis yang akan dibahas
hanya berfokus kepada bisnis utama, yaitu Cak Cuk Surabaya sebagai penyedia kaos oleh-oleh
khas Surabaya.
3.2 Produk yang Dihasilkan
Produk utama yang dihasilkan Cak-Cuk Surabaya yaitu kaos dengan desain dan karakter
unik khas remaja Surabaya seperti icon Kota Surabaya, kata-kata misuh, sarkas Surabaya, dan
kata-kata plesetan yang menggelitik khas anak muda. Kaos-kaos tersebut dipajang di distro yang
disulap seperti galeri sehingga pengunjung leluasa berbelaja kaos dan menikmati suasana galeri
yang khas Surabaya. Harga kaos yang ditawarkan cukup murah antara lain kaos dewasa lengan
panjang Rp 99.000,00, kaos dewasa lengan pendek Rp 79.000,00, dan kaos anak-anak Rp

10
59.000,00. Bagi yang tidak suka kaos, Cak Cuk Surabaya menyediakan variasi oleh-oleh souvenir
seperti boneka, piring keramik, mug, pin, dan gantungan kunci.
Usaha yang awalnya hanya bermodal uang Rp 5.000.000,00 dengan menghasilkan 400 kaos
dengan 20 desain ini, kini telah sukses memproduksi kaos sebanyak 5.500 hingga 21.600 kaos
dengan 300 desain tiap bulannya. Angka tersebut bukan tidak mungkin bertambah mengingat
peminat produk Cak-Cuk Surabaya makin hari kian meningkat yang dikarenakan kejelian Cak-
Cuk Surabaya dalam membaca dan menganalisis pasar guna meningkatkan performa
perusahaan.
Dalam skala harian, Cak-Cuk mampu menjual 120-180 kaos tiap hari dan dapat mengalami
kenaikan sebesar 400% pada saat hari raya dan promo ulang tahun perusahaan. Apabila
dikalkulasikan dalam perhitungan secara tahunan, seluruh cabang Cak-Cuk Surabaya dapat
mengalami peningkatan penjualan kaos sebanyak 20% hingga 30% dari tahun-tahun
sebelumnya. Hal tersebut tidak lepas dari kerja keras dan kemampuan pemilik serta tim kreatif
dalam membaca keinginan konsumen.

Gambar 3.2.1 Produk (kaos) Gambar 3.2.2 Produk (kaos) Gambar 3.2.3 Produk (kaos)
Sumber : Pribadi Sumber : Pribadi Sumber : Pribadi

Gambar 3.2.4 Produk (Mug) Gambar 3.2.5 Produk (Gantungan Kunci)


Sumber : Pribadi Sumber : Pribadi

Gambar 3.2.6 Suasana Galeri Gambar 3.2.7 Suasana Cak Cuk Surabaya
Sumber : Pribadi Sumber : Pribadi
3.3 Struktur Organisasi

11
Berikut ini adalah gambaran sederhana struktur organisasi di CV. Cak Cuk Surabaya :

Owner

Supervisor

Manager Manager Manager Manager Manager Manager HRD


Perencanaan Produksi Keuangan Pemasaran Operasional dan Umum

Divisi Divisi Divisi Divisi


Desain Admin Divisi Teknis SDM
Markering Produksi Accounting Pemasaran

Penjahit Penyablon Juru Masak

Gambar 3.3 Struktur Organisasi CV. Cak Cuk Surabaya


Sumber : Wawancara
CV. Cak Cuk Surabaya dikepalai oleh dua orang owner (Bapak Dwita dan Bapak
Mahendra) dengan kewenangan yang seimbang. Secara garis besar, struktur organisasi CV. Cak
Cuk Surabaya dapat digambarkan sebagai gambar 2.11. Struktur organisasi ini berlaku umum
bagi seluruh sistem bisnis yang dimiliki Cak Cuk Surabaya dan belum ada pemisahan yang jelas
terkait bisnis yang ada di café, STMJ, dan juga di distro.
3.4 Flowchart Proses Bisnis
Berikut ini adalah flowchart proses bisnis yang berlaku di CV. Cak Cuk Surabaya

12
Gambar 3.4 Flowchart Proses Binsis
Sumber : Wawancara
Proses produksi kaos Cak Cuk Surabaya berada di Jalan Jalan Kedung Cowek I nomor 86,
Surabaya. Untuk memproduksi kaos, bahan baku yang diperlukan yaitu kain cotton combet,
benang, dan bahan sablon. Pemenuhan kebutuhan tersebut telah diatur Cak Cuk Surabaya
melalui supplier yang telah dipercaya selama 12 tahun demi menjaga kualitas dan mutu kaos
yang dihasilkan.
Proses pertama sebelum berbelanja bahan baku adalah proses mendesain. Proses ini
dilakukan oleh owner dan saat ini desain yang dihasilkan lebih dari 300 desain. Setelah
pengadaan bahan baku dan desain, barulah keduanya diserahkan kepada tukang jahit dan
13
selanjutnya diarahkan ke proses penyablonan. Dalam menjaga mutu dan kualitas, Cak Cuk
Surabaya memilih untuk menjahit dan menyablon sendiri produk-produk kaos yang
diproduksinya.
Kaos yang dihasilkan kemudian disimpan ke dalam gudang penyimpanan dan akan
didistribusikan ke enam cabang Cak Cuk Surabaya berdasarkan pasokan barang yang sedang
kosong. Pemilihan distribusi tersebut dipilih karena demi menyeragamkan ketersediaan kaos
yang ada di seluruh cabang Cak Cuk Surabaya.
Kaos yang telah didistribusikan selanjutnya dipajang dalam galeri Cak-Cuk Surabaya. Di
dalam galeri, pengunjung dapat membeli dan memilih kaos yang diinginkannya sekaligus
melihat-lihat souvenir yang disediakan Cak-Cuk Surabaya. Biasanya, ada beberapa orang yang
tidak puas saat memilih kaos karena dirasa tidak menemukan kaos yang diinginkannya. Cak Cuk
Surabaya secara terbuka menanggapi hal tersebut dengan menerima kritik dan saran dari
pembeli sekaligus mencarikan produk yang diinginkan pembeli dan apabila tetap tidak ada,
pihak Cak Cuk Surabaya akan merekomendasikan produk yang sekiranya dapat memuaskan
konsumennya. Selain pembelian secara langsung, Cak Cuk Surabaya juga menyediakan
pembelian secara online. Kaos akan dikirim sehari setelah pemesanan terjadi. Dalam pembelian
ini, Cak Cuk Surabaya belum penah menerima keluhan sedikitpun dari costumernya.
Setelah transaksi pembelian, dilakukan pencatatan keuangan. Pencatatan keuangan itu
dilakukan setiap hari. Data keuangan Cak-Cuk Surabaya meliputi pengeluaran, pemasukan, dan
laba. Dari hasil pencatatan keuangan tiap-tiap cabang akan dilaporkan kepada owner setiap 1
bulan sekali.

14
BAB 4
PROSES BISNIS CIMOSA
Pada bab ini akan dijelaskan tentang analisis sistem bisnis CakCuk dengan pendekatan
CIMOSA (Computer Integrated Manufacturing for Open System Architecture)

Manage Process

Set Set Direct


Direction Strategy Business

Core Process
Develop Get Fulfil Support
Product Order Order Product

Support Process
HR IT Fin/Account. Maintenance
Process Process Process Process

Gambar 4.1 Bagan CIMOSA


Sumber : pribadi
4.1 Deskripsi CIMOSA
CIMOSA yang merupakan singkatan dari Computer Integrated Manufacturing for Open
System Architecture yang dapat didefinisikan sebagai kerangka kerja, metodologi atau bahasa
dengan tujuan untuk membuat pemodelan secara lengkap bersama dengan kerangka pemodelan
lain dalam mendeskripsikan model sebuah enterprise.
Pada CV. Cak Cuk Surabaya sendiri terdapat hubungan antara mesin dan manusia dalam
pelaksanaan CIMOSA. Selain itu CV. Cak Cuk Surabaya sendiri memiliki berbagai macam strategi
dalam usahanya, dari tujuan pendirian hingga startegi pemasaran.
4.2 Manage Process
Manage process adalah rangkaian aktivitas perencanaan dan pengawasan kinerja suatu
proses, terutama proses bisnis. Salah satu rangkaian aktivitas perencanaannya yaitu
pembuatan visi dan misi untuk perusahaan tersebut. Manajemen proses mengaplikasikan
pengetahuan, ketrampilan, peralatan, teknik, serta sistem untuk mendefinisikan,
memvisualisasikan, mengukur, mengontrol, melaporkan, dan memperbaiki proses dengan
tujuan untuk meningkatkan keuntungan atau laba.
4.2.1 Set Direction
Set Direction didefinisikan sebagai penentuan visi dan misi perusahaan untuk
mengembangkan bisnis perusahaan.
Pada CV. Cak Cuk Surabaya, terdapat visi dan misi sebagai berikut:
Visi : Menjadi pusat penyedia kaos oleh-oleh khas Surabaya dengan kualitas terbaik dan
dapat dikenal di seluruh Indonesia.
Misi : 1. Memberikan pelayanan yang memuaskan konsumen
2. Menyediakan produk dengan kualitas dan desain terbaik
3. Mengembangkan inovasi produk demi kepuasan pelanggan
15
4. Mengembangkan layanan pengiriman produk keseluruh Indonesia
4.2.2 Set Strategy
Set Strategy merupakan strategi bisnis yang digunakan perusahaan dalam mendukung
visi dan misi agar tujuan yang diinginkan lebih mudah tercapai. Strategi dapat dikatakan
sebagai upaya yang lebih spesifik dari misi. Dalam membuat strategi terdapat banyak hal
yang harus dipertimbangkan seperti, kelemahan perusahaan, kekuatan perusahaan,
peluang, dan juga hambatan.
Dalam upaya mencapai visi dan misi, CV. Cak Cuk Surabaya menerapkan beberapa
strategi, diantaranya :
1. Cak Cuk menerbitkan desain baru setiap bulannya agar misi “mengembangkan
inovasi produk demi kepuasan pelanggan” bisa tercapai.
2. Cak Cuk selalu mempertahankan harga, mutu, dan kualitas produk agar misi
“menyediakan produk dengan kualitas dan desain terbaik” bisa tercapai.
3. Cak Cuk akan membuka cabang di berbagai tempat dan mulai bekerjasama dengan
jasa layanan pengiriman agar misi “memberikan pelayanan yang memuaskan
konsumen” dan “mengembangkan layanan pengiriman produk keseluruh Indonesia”
bisa tercapai.
4.2.3 Direct Business
Direct business adalah proses awal perencanaan yang akan dilakukan perusahaan dalam
mengembangkan perusahaan agar tujuan dari perusahaan itu tercapai (Anonim, 2017).
Direct business Cak Cuk Surabaya dapat dibagi menjadi rencana jangka pendek dan rencana
jangka panjang sebagai berikut :
a. Rencana Jangka Pendek
1. Melakukan survei dalam waktu dekat untuk memperluas jaringan vendor dengan
kriteria kain cotton combed terbaik dengan harga yang murah.
2. Owner melakukan riset terhadap selera anak muda di Surabaya yang dilakukan
dengan memperluas pergaulan dengan kalangan anak muda guna mencipkan
inovasi desain kaos terbaru.
3. Bekerjasama dengan layanan pengiriman barang seperti Gojek dan JNE.
b. Rencana Jangka Panjang
1. Melakukan perluasan usaha dengan membuka lebih banyak cabang di berbagai
tempat agar lebih mudah dijangkau konsumen.
2. Menambah investasi perusahaan.
4.3 Core Business Process
Core Business Process adalah proses yang berkaitan dengan produk, antara lain adalah
pengembangan produk (develop product), cara memperoleh pesanan (get order), cara memenuhi
pesanan (fulfil order), serta komponen pendukung produk (support product).
4.3.1 Develop Product
Develop Product adalah proses perancangan dan pengembangan produk yang didasari
oleh voice of customer dan menterjemahkannya dalam perancangan produk.
Berdasarkan informasi yang kami dapat, develop product Cak Cuk Surabaya adalah:
a. Merancang desain produk
b. Menampung kritik dan saran pengunjung untuk perancangan produk
selanjutnya
Dengan melihat angka peningkatan penghasilan pertahun Cak Cuk Surabaya dapat
menyimpulkan adanya peningkatan juga dari kepuasan konsumen.
4.3.2 Get Order

16
Get order adalah strategi pemasaran, manajemen pemasaran, dan segi pasar sebagai
bagian dari strategi pemasaran, yang bertujuan untuk mendapatkan order.
Cak Cuk Surabaya memiliki dua cara untuk mendapatkan order, yaitu dengan memajang
produk di galeri dan media sosial.
Di galeri, pengunjung dapat berkeliing galeri untuk memilih produk mana yang
diinginkan dan dilanjutkan dengan transaksi di meja kasir. Dalam pemesanan secara online,
konsumen dapat menghubungi media sosial Cak Suk Surabaya seperti facebook, twitter, dan
instagram dengan pembayaran dilakukan secara transfer.
4.3.3 Fulfill Order
Fulfil order adalah beberapa tahapan yang perlu ditempuh untuk memenuhi permintaan
yang masuk ke perusahaan. Tahapan tersebut dimulai dari pemenuhan bahan baku, proses
produksi hingga produk tersebut sampai ke tangan konsumen.
Dalam memenuhi kegiatan produksi, Cak Cuk Surabaya memiliki pabrik yang terletak di
daerah Kedung Cowek, Surabaya. Seluruh kegiatan produksi dan penggudangan dilakukan
di pabrik tersebut. Dalam memenuhi kebutuhan bahan baku Cak Cuk Surabaya memilih
vendor yang berpusat di kawasan Kapasan, Surabaya untuk menyuplai kain cotton combed
dan vendor yang terletak di kawasan Ngagel, Surabaya dalam memenuhi kebutuhan tinta
sablon. Setelah pengadaan bahan baku maka proses fulfill order berlanjut ke tahap produksi,
yaitu pengolahan kain dan sablon oleh penjahit dan tukang sablon sendiri yang telah
mendapat desain dari owner untuk pembuatan produk yang diinginkan. Hasil produksi
kemudian dilanjutkan ke proses penggudangan yang selanjutnya akan dilakukan distribusi
ke 6 cabang Cak Cuk Surabaya. Perlakukan distribusi didasarkan atas permintaan stok yang
dibutuhkan masing-masing cabang dan tergantung pesanan yang masuk. Setelah produk
sampai di distro, produk akan dipajang sedemikian rupa dan dikelompokkan berdasarkan
ukuran kaos sehingga memudahkan pengunjung galeri untuk memilih kaos yang diinginkan.
Bagi pembeli yang melakukan pemesanan secara online, selain pengiriman dengan jasa
pengiriman JNE, Gojek, dan jasa pengiriman lainnya, Cak Cuk Surabaya juga
memperbolehkan pengambilan pesanan di cabang-cabang distro.
4.3.4 Support Product
Support Product adalah pelayanan kepada pelanggan agar mereka puas dan tambahan
produk agar lebih menarik banyak konsumen.
Hal-hal yang dilakukan oleh Cak Cuk Surabaya untuk mendukung produknya adalah:
a. Memberlakukan diskon setiap ulang tahun perusahaan
Pada saat ulang tahun perusahaan, Cak Cuk Surabaya memberikan diskon besar-
besaran untuk menarik pelanggan. Dengan dilakukannya hal ini tingkat penjualan
bisa naik sangat pesat. Sehingga dalam hal ini bisa dibilang kepuasan pelanggan
meningkat.
b. Melengkapi fasilitas tempat agar konsumen semakin nyaman
Dalam hal memuaskan konsumen, Cak Cuk Surabaya membuat galeri yang dilengkapi
fasilitas seperti tempat duduk, meja, cermin, pajangan pakaian yang diatur
sedemikian rupa sehingga menunjang kenyamanan konsumen yang mengunjungi
galeri.
c. Menjadikan sosial media sebagai sarana berkomunikasi (secara tidak langsung) kepada
konsumen.
Dengan menggunakan sosial media, Cak Cuk Surabaya mampu menyampaikan
informasi kepada para konsumen mengenai adanya desain baru, dibukanya cabang
baru, adanya promosi yang diadakan oleh Cak Cuk Surabaya, dan lain sebagainya.
d. Bekerjasama dengan jasa pengiriman barang.

17
Cak Cuk Surabaya bekerjasama dengan berbagai jasa pengantar seperti gojek, JNE,
Tiki, dan lainnya yang bertujuan agar produk yang dihasilkan Cak Cuk Surabaya lebih
mudah dijangkau oleh konsumen.
Dengan melakukan hal-hal tersebut Cak Cuk Surabaya mempunyai cara tersendiri untuk
memuaskan konsumen. Dengan hal ini diharapkan konsumen bisa semakin nyaman dengan
segala pelayanan yang diberikan oleh Cak Cuk Surabaya.
4.4 Support Process
Support process adalah aktivitas yang diupayakan perusahaan untuk mendukung
berjalannya bisnis perusahaan. Berikut ini adalah support process yang ada di CV Cak Cuk
Surabaya
4.4.1 Human Resources Management
Human resources management adalah suatu pendekatan yang dilakukan secara strategis,
kohesi, dan koheren dalam pengelolaan sumber daya manusia dalam suatu perusahaan.
Tujuan utama diadakannya Human Resource Management yaitu untuk memastikan
keberhasilan suatu perusahaan melalui kerja dan kerjasama yang baik para anggotanya
(Eko Tjiptojuono, 2015).
Human Resource Management yang diterapkan Cak Cuk Surabaya dapat dipoinkan
sebagai berikut :
a. Kepengurusan pegawai seluruh bisnis yang dimiliki Cak Cuk Surabaya terdiri dari
supervisor, manager dibidang perencanaan, produksi, keuangan, pemasaran,
operasional, dan HRD yang masing-masing memiliki divisi tertentu. Divisi tersebut
secara umum dapat ditempatkan sebagai pegawai distro, penjahit dan penyablon,
pegawai café, dan cleaning service dengan total pekerja sebanyak 60 orang.
b. Perekrutan pegawai Cak Cuk Surabaya dilakukan menurut kebutuhan perusahaan.
Kegiatan tersebut biasa dilakukan saat Cak Cuk Surabaya membuka cabang baru,
mengembangkan produk baru, mendirikan jenis bisnis baru, dan saat dirasa kuota
pegawai banyak yang berkurang akibat resign dan alasan lainnya.
c. Seleksi penerimaan pegawai Cak Cuk Surabaya melalui seleksi berkas dan interview
dengan kriteria minimal lulus SMA dan menyanggupi bekerja secara jujur, ramah, ulet,
berkomunikasi yang baik, serta mampu berkerja dalam tim.
d. Pegawai Cak Cuk Surabaya bekerja dari hari Senin hingga Sabtu dengan pemberlakuan
shift kerja pada pukul 07.00-15.00 WIB dan 15.00-23.00 WIB dengan alokasi waktu
istirahat 30 menit per shift.
e. Mekanisme penggajian pegawai Cak Cuk Surabaya dilakukan dalam jangka waktu per
bulan pada tanggal 25 dengan kisaran gaji Rp 1.750.000,00 hingga Rp. 6.000.000,00
(belum termasuk bonus) tergantung jabatan dan divisi masing-masing pekerja.
f. Dalam meningkatkan skill, Cak Cuk Surabaya memberikan pekerjanya bekerja sambil
belajar dengan pantauan dari atasannya.
g. Pekerja dan pembagian tugas di galeri Cak Cuk Surabaya meliputi staff keuangan, shop
keeper, dan stocker.
h. Dalam memacu peningkatan kinerja pegawai, Owner menerapkan prinsip kekeluargaan,
bonus, insentif, dan sistem reward liburan ke luar negeri kepada pegawai teladan.
4.4.2 Financial Accounting
Financial accounting ialah kegiatan yang meliputi analisa biaya dan manajemen keuangan
(Ikatan Akutan Indonesia, 2008). Cak Cuk Surabaya mengintrepetasikan financial accounting
dalam sistem bisnisnya dengan cara mendata pengeluaran, pemasukan, biaya tidak terduga, dan
laba ke dalam pembukuan secara akutansi dan masih melakukan pembukuan secara manual dan
akan diinputkan ke komputer setiap bulannya. Pembukuan keuangan café, distro, dan STMJ

18
masih dijadikan sebuah kesatuan di tiap-tiap cabang. Proses pembukuan dilakukan setiap hari
dan akan dilaporkan ke owner setiap 1 minggu hingga 1 bulan sekali (tergantung kebutuhan).
4.4.3 Information Technology
Information Technology bagaimana peran pengaplikasian teknologi dan informasi guna
mendukung proses produksi. Dalam pengoperasiannya, Cak-Cuk Surabaya sudah menggunakan
komputer, CCTV, mesin cashier, dan media sosial. Jaringan wifi dan steker juga disediakan demi
menunjang pelayanan terhadap costumer dengan pembagian fungsi sebagai berikut :
1. Komputer untuk memudahkan penginputan data pemesanan dan keuangan
2. CCTV untuk menunjang keamanan CV. Cak Cuk Surabaya
3. Mesin chasier untuk memudahkan transaksi dan pembayaran
4. Media sosial untuk berkomunikasi dengan pelanggan sekaligus media promosi
5. Wifi dan steker untuk menunjang kenyamanan di CV. Cak Cuk Surabaya
4.4.4 Maintenance Management
Maintenance management adalah suatu proses untuk mempertahankan performa mesin,
produk, maupun fasilitas produksi. Maintenance management yang telah dilakukan di Cak Cuk
Surabaya sejauh ini yaitu membersihkan café dan galeri tiap hari, mengganti ornamen dan
pajangan secara berkala dalam kurun waktu 1 bulan, pengecekan dan perawatan mesin jahit,
alat-alat sablon, pengecekan wifi, serta pemeliharaan CCTV, komputer, dan mesin chasier dengan
dilakukan pengecekan secara berkala yaitu saat dijumpai suatu trouble. Pemeliharaan dan
perawatan alat-alat produksi sangat perlu dilakukan karena berhubungan dengn produktivitas.
Mesin jahit yang performanya menurun akan ditukarkan dengan mesin jahit bekas dalam
kondisi baik ataupun dibawa ke tukang service. Untuk pemeliharaan kebersihan galeri dan café,
memiliki perkerja cleaning service yang bertanggung jawab atas kebersihan di Cak-Cuk
Surabaya.

19
BAB 5
ANALISIS PROSES BISNIS
Pada bab 5 akan dibahas analisis mengenai tiap proses bisnis di Cak Cuk Surabaya yang
didasarkan terhadap kelebihan, kekurangan, serta solusi yang dapat direkomenasikan terkait
proses bisnis di Cak Cuk Surabaya
5.1 Manage Prosess
Manage prosess yang berlaku di Cak Cuk Surabaya memiliki kelebihan yang menonjol dari
segi nama bisnis dibandingkan kompetitornya. Cak Cuk Surabaya telah lama dikenal sebagai
pioner bisnis kaos khas Surabaya sehingga memungkinkan lebih dikenal oleh seluruh kalangan
dibandingkan usaha yang sejenis yang ada di Surabaya. Komitmen Cak Cuk Surabaya menjaga
stabilitas harga dan mutu produk sebagai strategi bisnis mampu menjadi daya tarik untuk
memikat hati konsumen.
Sayangnya, masih terdapat beberapa hal terkait strategi dalam mencapai visi Cak Cuk
Surabaya sebagai penyedia oleh-oleh kaos khas Surabaya yang dapat dikenal di seluruh
Indonesia belum diterapkan di Cak Cuk Surabaya. Menyediakan layanan pengiriman ke seluruh
Indonesia tanpa adanya promosi yang signifikan membuat pencapaian visi tersebut masih sulit
terwujud sehingga perlu dilakukan promosi-promosi yang signifikan seperti memasang iklan di
radio, jalan, media sosial dan lain sebagainya. Selain itu, perlu adanya variasi strategi yang
diterapkan secara berkala sebagai upaya menggencarkan promosi produk melalui jejaring sosial
sehingga lebih banyak pengguna media sosial yang melirik dan berminat untuk mengetahui
lebih lanjut produk-produk Cak Cuk Surabaya.
5.2 Core Prosess
Core prosess pada sistem bisnis Cak Cuk Surabaya memiliki keunggulan dari segi support
product yang dapat mendatangkan keuntungan cukup besar bagi perusahaan. Dengan
memberikan diskon 45%-50% pada 1 minggu ulang tahun perusahaan, Cak Cuk Surabaya
mampu meningkatkan order hingga 400% per harinya. Selain kelebihan, support product yang
ada di Cak Cuk Surabaya perlu dikembangkan dalam komunikasi terhadap pelanggan secara
tidak langsung dengan mengupayakan pengadaan feedback pelanggan untuk memperbaiki
pelayanan pada masa mendatang serta pengadaan website resmi demi menunjang keamanan
dan kenyamanan konsumen mengingat beberapa tahun terakhir marak penipuan yang
mengatasnamakan suatu perusahaan melalui media sosial.
Kekurangan juga ditemui pada proses develop product yang monoton dari waktu ke waktu
sehingga dirasa perlu dilakukan perubahan sebagai upaya untuk menghadapi pesaing di masa
mendatang. Saran yang mampu diberikan antara lain dengan memperluas variasi bahan dan
bentuk kaos, melakukan inovasi berupa teknik pengerjaan produksi yang baru sehingga produk
Cak Cuk Surabaya mampu dibedakan dengan mudah dari produk kompetitor, dan
mengupayakan pemaksimalan data hasil reset dan survei dalam proses develop product yang
dirasa belum maksimal,
5.3 Support Process
Kelebihan yang dapat ditemukan pada support process Cak Cuk Surabaya terletak pada human
resources management yang diterapkan owner dalam rangka memacu semangat kerja pegawai
Cak Cuk Surabaya, Penerapan sistem reward telah mampu meningkatkan laju produktivitas
pegawai sehingga perlu tetap diadakan. Sayangnya, masih dapat dijumpai proses yang perlu
diperbaiki dalam human resources management antaralain belum ada pembatas organisasi
pegawai dari tiap-tiap bisnis yang dimiliki Cak Cuk Surabaya, tidak ada periode waktu
perekrutan pegawai, serta belum tersedia training kemampuan khusus bagi pegawai baru.
Pengupayaan pembagian organisasi pada jenis bisnis Cak Cuk Surabaya bertujuan untuk
mempermudahkan pengelolaan internal masing-masing bisnis, perekrutan pegawai dalam

20
standar waktu diperlukan guna mempermudah Cak Cuk Surabaya mengelola sumber daya
manusia yang dimilikinya, serta pengadaan training kemapuan pegawai secara khusus bertujuan
untuk mempercepat peningkatan kemampuan dan skill pegawai Cak Cuk Surabaya perlu
dilakukan untuk memaksimalkan human resources management Cak Cuk Surabaya.
Akibat belum adanya pembatasan dari tiap-tiap organisasi tiap-tiap bisnis di Cak Cuk
Surabaya menjadikan kegiatan financial accounting menjadi kurang efektif. Kegiatan
pembukuan keuangan yang masih digabung dari tiap-tiap bisnis yang ada perlu dipisahkan
sehingga mempermudah kontrol keuangan perusahaan.
Dari sisi maintenance management perlu dilakukan upaya perbaikan dalam meningikatkan
kewaspadaan dan respon terhadap perawatan peralatan yang dimiliki perusahaan. Penjadwalan
untuk pengecekan alat operasional serta alat pendukung lainnya perlu untuk dipertimbangkan
sebagai upaya menjaga asset perusahaan, memudahkan kontrol peralatan, menghemat waktu,
serta biaya perawatan.

21
BAB 6
KESIMPULAN
Bab 6 memuat kesimpulan dan saran penulisan analisis proses bisnis Cak Cuk Surabaya
6.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diambil dari hasil observasi dan analisis sistem bisnis CV. Cak Cuk
Surabaya antara lain :
1. Bisnis di CV. Cak Cuk Surabaya terdiri atas beberapa bisnis yang terletak di tempat yang
sama dengan bisnis utama berupa distro yang menjual oleh-oleh kaos khas Surabaya.
2. Berdasarkan analisis proses bisnis di Cak Cuk Surabaya dengan pendekatan CIMOSA
dapat diketauhi jika proses bisnis di perusahaan komanditer tersebut terdiri dari 3
proses yaitu manage prosess, core prosess dan support prosess. Proses-proses tersebut
dapat dijabarkan lebih rinci sebagaimana manage prosess terdiri dari tahap set direction
yang dilakukan dengan penentuan visi perusahaan yang ingin menjadikan Cak Cuk
Surabaya dikenal di Seluruh Indonesia dan kemudian disusunlah misi untuk
menjabarkan sasaran yang harus diraih demi mewujudkan visi, selanjutnya proses bisnis
dilanjutkan ke tahap set strategy yang berupa penjabaran strategi guna mewujudkan
misi perusahaan dengan memadukan kekuatan dan peluang yang dimiliki perusahaan,
dan direct business yang dibagi dalam ketentuan rencana jangka panjang dan pendek
perusahaan. Core prosess di Cak Cuk Surabaya dibagi menjadi develop product, get order,
fulfill order, dan support product dengan ketentuan tahap develop product dilakukan
dengan pengembangan desain kaos, tahap get order melalui pesanan online dan
pembelian langsung di distro, tahap fulfill order dirangkum dalam 3 kegiatan yaitu
produksi, distribusi, dan interaksi jual-beli di distro, dan tahap support product
dilakukan dengan menyediakan memberi diskon saat ulang tahun perusahaan. Terakhir,
support prosess dibagi menjadi Human resources management, financial accounting,
information technology, dan maintenance management. Pada Human resources
management terdapat aktivitas perekrutan pegawai, pembagian jam kerja, sistem
rewarding, dan pembagian tugas pegawai. Pada financial accounting pengelolaan
keuangan dilakukan divisi keuangan dengan periode waktu harian yang akan dilaporkan
setiap bulannya. Pada information technology terdapat beberapa peralatan yang
digunakan untuk menunjang proses bisnis seperti CCTV, mesin kasir, dan komputer.
Pada maintenance management kegiatan yang dilakukan Cak Cuk Surabaya berupa
upaya perawatan mesin produksi dan menjaga kebersihan distro.
3. CV. Cak Cuk Surabaya sudah memiliki seluruh proses yang ada pada CIMOSA tetapi
masih ada beberapa proses yang perlu dilakukan upaya perbaikan dan pengembangan.
Kelebihan yang paling menonjol dari segi brand karena merupakan pioner bisnis kaos
khas Surabaya dan kelemahan yang paling menonjol dari segi pembukuan dan struktur
organisasi yang belum dipisahkan antar tiap-tiap bisnis yang dijalani sehingga perlu
adanya tindakan pemisahan. Hasil analisis diharapkan dapat menjadi bahan
pertimbangan untuk membuat proses bisnis di CV. Cak Cuk Surabaya lebih maju lagi di
masa mendatang.
6.2 Saran
Berikut ini saran untuk penulisan laporan analisis proses bisnis di CV. Cak Cuk Surabaya pada
masa mendatang :
1. Dilakukan observasi lebih lanjut ke tempat produksi sehingga mampu mendeskripsikan
produksi dengan lebih baik
2. Melakukan wawancara pengunjung secara acak untuk memperbaiki bagaimana
penilaian konsumen terhadap bisnis di CV. Cak Cuk Surabaya.

22
DAFTAR PUSTAKA
Anonim, 2017, What is Direct Business? definition and meaning, Online, dilihat pada 13 November
2017 dari http://www.investorwords.com/9452/direct_business.html

Ikatan Akuntan Indonesia. 2008. Standar Akuntansi Keuangan. Salemba Empat. Jakarta.

Tjiptojuwono, Eko, 2015, Manajemen Sumber Daya Manusia (MSDM), NSC, dilihat pada 10
November 2017 dari
http://pdf.nsc.ac.id/14_44_45Overview%20Manajemen%20Sumber%20Daya%20Manusia-
20150519.pdf

23
LAMPIRAN
1. Lembar Kendali Asistensi

24
25
26
2. Dokumentasi wawancara dengan Puput Ayunita selaku supervisor Cak Cuk Surabaya

3. Dokumentasi berfoto bersama dengan Dwita Ruesmika selaku salah satu Owner

4. Dokumentasi berfoto didepan CV.Cak Cuk Surabaya

27