Anda di halaman 1dari 50

UJIDAYA HAMBATEKSTRAK SEGARJAHE MERAH

(Zingiber Officinale var. Rubrum)TERHADAP BAKTERI


Staphylococcus aureus

KARYA TULIS ILMIAH

Oleh

JULIA
1548402023

PROGRAM STUDI DIII ANALIS FARMASI DAN MAKANAN


FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS ABDURRAB
PEKANBARU
2018
LEMBAR PERSETUJUAN

Karya Tulis Ilmiah Dengan Judul

UJI DAYA HAMBAT EKSTRAK SEGAR JAHE MERAH


(Zingiber Officinale var. Rubrum)TERHADAP BAKTERI
Staphylococcus aureus

Diseminarkan
Oleh

JULIA
1548402023

Karya Tulis Ilmiah Ini Akan Diseminarkan di Hadapan Para Penguji Seminar
Program Studi D III Anafarma Universitas Abdurrab

Disetujui Oleh
Dosen Pembimbing Karya Tulis Ilmiah

Pembimbing I Pembimbing II

(Isna Wardaniati, M.Farm., Apt) (Asiska Permata Dewi, M. Farm., Apt)


KARYA TULIS ILMIAH
PROGRAM STUDI D III ANALIS FARMASI DAN MAKANAN
FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS ABDURRAB PEKAN BARU
2018

Nama : Julia
NIM : 1548402023
Judul KTI : Uji Daya Hambat Ekstrak Segar Jahe Merah (Zingiber
Officinale) Terhadap Staphylococcus aureus
Pembimbing : Isna Wardaniati, M. Farm., Apt

ABSTRAK
Jahe merah salah satu tanaman yang memiliki kandungan flavonoid, terpenoid
dan minyak atsiri. Tanaman jahe merah digunakan sebagai obat tradisional untuk
mengobati, reumatik, radang tenggorokan, muntah-muntah. S. aureus ialah bakteri
yang banyak meyerang manusia, permukaan kulit kelenjar keringat dan saluran
usus. S aureus dapat mengakibatkan beberapa penyakit pada manusia seperti
infeksi pada folikel rambut, kelenjer keringat, bisul, infeksi pada luka dan
meningitis. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui daya hambat ekstrak jahe
merah pada konsentrasi 20 %, 40 %, 60 %, 80 % dan 100 % terhadap bakteri
staphylococcus aureus mengunakan metode difusi cakram dan kloramfenikol
sebagai kontrol positif. Dari hasil penelitian didapatkan daya hambat dengan
konsentrasi ekstrak 20 %, 40 %, 60 %, 80 %, dan 100 % dapat menghambat
pertumbuhan S. aureus dengan diameter 8,28 mm, 8,39 mm, 9,14 mm, 10,18 mm,
11,11 mm dan kloramfenikol 24,38 mm. Dari penelitian diatas dapat disimpulkan
ekstrak jahe merah memiliki aktivitas sedang terhadap S. aureus.

Kata kunci : Ekstrak segar jahe merah zingiber officinale var.Rubrum,


Staphylococcus aureus

iv
KATA PENGANTAR

Syukur alhamdulillah penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, yang telah

memberikan rahmat serta karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan

Karya Tulis Ilmiah ini yang berjudul “Uji Daya Hambat Ekstrak Segar Jahe

merah terhadap bakteri Staphylococcus aureus”. Karya Tulis Ilmiah ini

merupakan salah satu persyaratan untuk menyelesaikan Program Pendidikan

Diploma- III Analis Farmasi dan Makanan di Universitas Abdurrab.

Dalam proses penulisan Karya Tulis Ilmiah ini, penulis telah banyak

mendapatkan bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak, baik berupa materi,

moril, informasi, maupun dari segi administrasi. Oleh karena itu penulis

mengucapkan terima kasih kepada:

1. Ibu Ira Oktaviani Rz, M.Farm, Apt. selaku ketua Prodi D-III Analis Farmasi

dan Makanan.

2. Ibu Isna Wardaniati, M.Farm, Apt. selaku pembimbing I yang telah banyak

memberikan arahan dan dorongan kepada penulis dalam menyelesaikan Karya

Tulis Ilmiah dengan baik.

3. Ibu Asiska Permata Dewi, M. Farm, Apt. selaku pembimbing II yang telah

memberikan bimbingan dan arahan kepada penulis dalam menyelesaikan

Karya Tulis Ilmiah dengan baik.

4. Bapak dan Ibu Dosen Anafarma yang telah membantu dalam penulisan Karya

Tulis Ilmiah.

v
5. Ayahanda Ansir dan Ibunda Saripah tercinta yang selalu mendoakan serta

bersusah payah untuk memenuhi segala kebutuhan selama menjalani

perkuliahan.

6. Berserta Saudara-saudaraku dan keluarga. Atas dorongan dan semangat kalian

semua sehinga penulis bisa menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah ini. Beserta

sahabat serta teman-teman seperjuangan yang penulis sayangi yang telah

memberikan masukan dan dorongan selama proses penulisan Karya Tulis

Ilmiah ini.

Semoga Allah SWT memberikan pahala yang sebesar-besarnya atas segala

bantuan yang telah diberikan. Penulis menyadari bahwa ini masih jauh dari

kesempurnaan karena keterbatasan ilmu yang penulis memiliki. Untuk itu penulis

sangat mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun untuk

kesempurnaan karya tulis ilmiah ini, semoga Karya Tulis Ilmiah ini bermanfaat

bagi kita semua. Amin

Pekanbaru, Juli 2018

Penulis

vi
DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL
LEMBAR PERSETUJUAN
ABSTRAK ............................................................................................. iv
ABSTRACT ........................................................................................... v
KATA PENGANTAR .......................................................................... vi
DAFTAR ISI ......................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................ ix
DAFTAR TABEL ................................................................................ x
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................ xi
1. BAB I PENDAHULUAN ............................................................... 1
1.1 Latar Belakang ........................................................................... 1
1.1. Rumusan Masalah ...................................................................... 3
1.2. Tujuan Penelitian ...................................................................... 3
1.3. Manfaat Penelitian ..................................................................... 3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA .......................................................... 4
2.1Tanaman Jahe Merah ............................................................ 4
2.1.1 Jenis-jenis jahe merah ................................................... 5
2.1.2 Taksonomi tanaman jahe merah ................................... 7
2.1.3 Morfologi tanaman jahe merah .................................... 8
2.14 Khasiat Tanaman Jahe Merah ...................................... 9
2.2 Staphylococcus aureus ......................................................... 10
2.2.1 Morfologi Staphylococcus aureus ................................ 10
2.2.2 Patogenetis Staphylococcus aureus ............................. 11
2.2.3 Uji Aktivitas Antibakteri .............................................. 12
2.3 Kloramfenikol ....................................................................... 12
2.4 Sterilisasi ............................................................................... 14
2.4. Sterilisasi Kering ........................................................... 14
2.4.2 Sterilisasi Basah ............................................................ 16

vii
BAB III METODE PENELITIAN ...................................................... 17
3.1 Desain Penelitian .................................................................. 17
3.2 Sampel ................................................................................... 17
3.3 Tempat dan waktu penelitian ............................................... 17
3.4 Alat dan Bahan ..................................................................... 17
3.4.1 Alat ............................................................................... 17
3.4.2 Bahan ............................................................................ 18
3.5 Prosedur kerja ....................................................................... 18
3.5.1 Pengambilan sampel .................................................... 18
3.5.2 Pembuatan ekstrak segar jahe merah ........................... 18
3.5.3 Sterilisasi alat .............................................................. 18
3.5.4 Desinfeksi tempat kerja .............................................. 19
3.5.5 Antiseptik tangan ......................................................... 19
3.5.6 Pembuatan media Muller Hinton Agar (MHA) ........... 19
3.5.7 Pembuatan larutan Standar Mc. Farland ...................... 20
3.5.8 Pembuatan Suspensi Bakteri Staphylococcus aureus ... 20
3.5.9 Penguji daya hambat ekstrak segar jahe merah ........... 20
3.5.10 Rencana analisis data ................................................. 21
Bab IV HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................... 22
4.1 Hasil … .................................................................... 22
4.2 Pembahasan ....................................................................... 23
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ............................................... 27
5.1 Kesimpulan .......................................................................... 27
5.2 Saran .................................................................................... 27
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................ 28
LAMPIRAN

viii
DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1. Jahe Merah (Zingiber Officinale Var. Rubrum) ....................... 8


Gambar 2. Satphylococcus aureus ............................................................. 10
Gambar 3. Rumus Struktur Kloramfenikol ................................................ 13
Gambar 4. Jahe Merah ............................................................................... 35
Gambar 5. Hasil sentrifugasi ...................................................................... 36
Gambar 6. Hasil ekstrak segar jahe merah ................................................. 36
Gambar 7. Hasil ekstrak segar jahe merah konsentrasi, 20%, 40%, 60%,
80% dan 100 % ........................................................................ 37
Gambar 8. Larutan Mc farland dan Suspensi Bakteri staphylococcus
aureus ...................................................................................... 37
Gambar 9. Hasil uji daya hambat pengulangan 1
esktrak segar jahe merah .......................................................... 38
Gambar 10. Hasil uji daya hambat pengulangan 2
esktrak segar jahe merah .......................................................... 39
Gambar 11. Hasil uji daya hambat pengulangan 3 esktrak segar
jahe merah ................................................................................ 40

ix
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Hasil pengukuran diameter zona hambat ekstra segar


jahe merah (Zingiber Officinale var. Rubrum)
terhadap bakteri staphylococcus aureus ................................... 22

Tabel 2. Tabel zona hambat antibiotik kloramfenikol ........................... 44

x
DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
Lampiran 1. Skema Cara Kerja ................................................................. 30
Lampiran 2. Pembuatan Media Muller Hinton Agar ( MHA) .................. 31
Lampiran 3. Pembuatan Larutan Ekstrak Segar Jahe Merah dengan
konsentrasi 100%, 80%, 60%, 40% dan 20%. ..................... 32
Lampiran 4. Pembuatan Larutan Ekstrak segar jahe merah dengan
konsentrasi 100%, 80%, 60%, 40% dan 20%. ...................... 33
Lampiran 5. Pembuatan ekstrak segar jahe merah ..................................... 35
Lampiran 6. Hasil sentrifugasi dan ekstrak ................................................ 36
Lampiran 7. Hasil ekstrak jahe merah konsentrasi, 20%, 40%, 60%,80%
dan 100 %.............................................................................. 37
Lampiran 8. Hasil Uji Daya Hambat.......................................................... 38

xi
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Jahe merah termasuk tanaman jenis rimpang-rimpangan yang

tumbuh didaerah dataran rendah sampai wilayah pengunungan dengan

ketinggian 0-1.500 meter dari permukaan air laut. Selain sebagai bahan

untuk membuat bumbu masakan, jahe secara empiris juga digunakan

sebagai salah satu komponen penyusun berbagai ramuan obat, seperti

ramuan untuk meningkatkan daya tahan tubuh, mengatasi radang, batuk,

luka dan alergi akibat gigitan serangga (Rahminiwati, 2010).

Jahe merah mempunyai banyak keunggulan dibandingkan dengan

jenis lainnya terutama jika ditinjau dari segi kandungan senyawa kimia

dalam rimpangnya. Didalam rimpang jahe merah terkandung zat gingerol,

oleoresin, dan minyak atsiri yang tinggi, sehinga lebih banyak digunakan

sebagai bahan baku obat (Herlina, 2002) .

Kandungan senyawa metabolit sekunder pada tanaman jahe-jahean

terutama golongan flavonoid, fenol, terpenoid dan minyak atsiri. Senyawa

metabolit sekunder yang dihasilkan tumbuhan Zingiberaceae ini umumnya

dapat menghambat pertumbuhan patogen yang merugikan kehidupan

manusia diantaranya bakteri Escherichia coli, Bacillus subtilis,

Staphylococcus aureus (Nursal et al, 2006)

1
Bakteri Staphylococcus termasuk dalam famili Micrococcaceae.

Bakteri ini berbentuk bulat. Koloni mikroskopik cenderung berbentuk

menyerupai buah anggur. Menurut bahasa yunani. Staphyle berarti anggur

dan coccus berarti bulat atau bola. Salah satu spesies menghasilkan pigmen

berwarna kuning mas sehinga dinamakan aureus berarti emas, seperti

matahari (Rajli, 2010).

Infeksi merupakan penyakit yang dapat ditularkan dari satu orang

keorang lain atau dari hewan kemanusia. Dimana sebagian besar infeksi

disebabkan oleh bakteri, jamur, virus dan parasit. Bakteri yang

menyebabkan infeksi tersebut adalah Staphylococcus aureus. Dalam hal ini

rimpang jahe merah memiliki kandungan atau memiliki aktivitas

antioksidan, antibakteri dan antikarsinogenik yang dapat menghambat

pertumbuhan bakteri Staphlococcus aureus (Tjay dan rahardja, 2003)

Berkaitannya dengan bakteri ini kebanyakan berkoloni disaluran

dan bagian tumbuh lainnya pada manusia sebagai besar adalah bakteri

gram-positif yang berdiri pada lingkungan masyarakat yang bertujuan

untuk memperkenalkan bakteri tersebut pada masyarakat. Bakteri ini pada

umumnya banyak di jumpai pada anak-anak dan orang tua pada saat

kelainan pada kulit oleh disebabkan bakteri Staphylococcus aureus. Maka

dengan hal ini saya tertarik untuk mengakat judul uji daya hambat ekstrak

segar jahe merah Zingeber Officinale var. Rubrum terhadap bakteri

Staphyhylococcus aureus.

2
1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan ringkasan diatas rumus masalah yang ada dalam

penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah ada daya hambat dari ekstrak

segar jahe merah (Zingeber Officinalevar. Rubrum) terhadap bakteri

Staphylococcus aureus dengan konsentrasi 20%, 40%, 60%, 80%, 100%.

1.3 Tujuan penelitian

Tujuan Penelitian ini adalah bertujuan untuk mengetahui daya hambat

antibakteri ekstrak segar jahe merah (Zingeber officinale var. Rubrum)

terhadap pertumbuhan Staphylococcus aureus pada konsentrasi 20%, 40%,

60%, 80% dan 100%.

1.4 Manfaat Penelitian

Berdasarkan latar belakang diatas maka manfaat dalam penelitian ini

adalah sebagai berikut, Manfaat ilmiah untuk mengetahui apakah jahe

merah bisa menghambat pertumbuhan bakteri Staphylcoccus aureus dalam

metode difusi cakram. Manfaat praktis pada penelitian ini adalah sebagai

bahan acuan dan menambah pengetahuan serta pola pikir pada masyarakat

untuk lebih mengetahui khasiat serta manfaat yang terkandung pada jahe

merah tersebut.

3
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tanaman Jahe Merah

Jahe merah (zingiber officinale Rosc) sudah lama dikenal ampuh

menyembuhkan berbagai macam penyakit, dibandingkan dengan jahe

gajah atau jahe emprit. Meskipun demikian, kebanyakan orang umumnya,

lebih mengenal jahe gajah, yakni sebagai bumbu dapur, rempah- rempah,

dan bahan obat-obatan. Jahe sudah banyak digunakan sebagai obat

tradisional dengan cara pengelolahan sederhana dan sifatnya turun

temurun. Saat ini, seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan

teknologi, telah berkembang cara-cara modern mengunakan teknologi

dalam pengelolahan jahe, khususnya jahe merah menjadi obat (Herlina,

2002).

Nama zingiber berasal dari bahasa sansekerta “zinggaberi”. Kata

“singaberi” dalam bahasa sansekerta itu berasal dari bahasa Arab “

zangabil” atau bahasa yunani “Zingeberi” ( Herlina, 2002).

Di indonesia, jahe memang belum ditanam secara meluas.

Meskipun demikian, tanaman banyak ditemukan didaerah Rejang lebong

(Bengkulu) kuningan, Bogor (Jawa Barat), magelang (jawa tengah),

yogyakarta dan beberapa daerah di Jawa Timur. Jahe bisa hidup ditanah

dengan ketingian 200-600 meter diatas permukaan laut dan curah hujan

4
rata-rata 2.500 - 4.000 mm/tahun Pada umumnya dikawasan itu jahe hanya

ditanam dipekarangan. Di sekitar rumah atau tanah telagan (Herlina, 2002)

2.1.1 Jenis-jenis jahe merah

Ciri utama tanaman jahe yang tergolong famili Zingebiberaceae

adalah berdaun tunggal dengan tulang daun sejajar atau melengkung

(sebagai salah satu ciri dari tumbuh monokotil / berbiji tungal) dan

memiliki rimpang yang beraroma khas (Herlina, 2002)

a. Jahe Gajah, Jahe Badak atau Jahe Besar

Batang jahe gajah berbentuk bulat, berwarna hijau muda,

diselubungi pelepah daun, sehinga agak keras. Tingi tanaman

55,88-81,38 cm. Daunya tersusun secara selang-seling dan

teratur, permukaan daun bagian atas berwarna hijau muda jika

dibandingkan dengan bagian bawah. Luas daun 2,00-2,45 cm,

lembar tajuk antara 41,05-53,81 cm, dan jumlah daun dalam satu

pohon mencapai 25-31 lembar (Herlina, 2002).

Jahe besar memiliki ukuran rimpang yang lebih besar

dibanding dengan jenis jahe yang lainya. Jika diiris melintang,

rimpang jahe berwarna putih kekuningan. Berat rimpang berkisar

0,18-1,04 kg dengan panjang 15,83-32,75 cm, dan memiliki

ukuran tinggi 6,20-12,24 cm. Akar jahe merah ini memiliki serat

yang sedikit lembut dengan kisaran panjang akar 4,53-6,30 cm

dan diameter mencapai kisaran 4,53-6,30 mm. Rimpang memiliki

5
aroma yang kurang tajam dan rasanya pun kurang pedas (Herlina,

2002)

b. Jahe Kecil atau Jahe Emprit

Batang jahe kecil berbentuk bulat, warna hijau muda, dan

diselubungi oleh pelepah daun sehingga agak keras. Tinggi rata-

rata tanaman antara 41, 87-56,45 cm. Susunan daun berselang–

seling dan teratur dengan warna permukaan daun bagian atas

hijau muda. Luas daun 14,36-20,50 cm2, panjang daun 17,45-

19,79 cm, lebar daun 2,24-3,26 cm, dan lebar tajuk berkisaran

34,93-44,87 cm. Jumlah daun dalam satu pohon 20-29 lembar

(Herlina, 2002).

Ukuran rimpang relatif kecil dan berbentuk agak pipih,

berwarna putih sampai kuning, panjang rimpang 16,13-31,70 cm,

tinggi 7,86-11,10 cm, dan berat 1,11-1,58 kg. Akarnya berserat

agak kasar dengan ukuran panjang mencapai 20,55-21,10 cm dan

berdiameter 4,78-5,90 mm. Rimpang jahe kecil aromanya agak

tajam dan terasa agak pedas (Herlina, 2002).

c. Jahe Merah atau Jahe Sunting

Batang jahe merah berbentuk bulat kecil, berwarna hijau

kemerahan, dan agak keras karena diselubungi oleh pelepah daun.

Tingi tanaman mencapai 34,18-62,28 cm. Daun tersusun

berselang-seling secara teratur dan memiliki warna yang lebih

hijau (gelap) dibandingkan dengan kedua tipe lainya. Permukaan

6
daun bagian atas berwarna hijau muda dibandingkan dengan

bagian bawahnya. Luas daun 32,55-51,18 cm2 dengan panjang

24,30- 24,79 cm, lebar 2,79-31,18 cm dan lebar tajuk 36,93-

52,87cm (Herlina, 2002 ).

Rimpang jahe ini berwarna merah hinga jingga muda.

Ukuran rimpang pada jahe merah lebih kecil dibanding dengan

kedua jenis jahe diatas, yakni panjang rimpang 12,33-12,60 cm,

tinggi mencapai 5,86-7,03 cm,dan berat rata-rata 0,29-1,17 kg.

Akar berserat agak kasar dengan panjang 17,03-24,06 cm dan

diameter akar mencapai 5,36-5,46 mm. Jahe merah atau jahe

sunting mempunyai banyak keungulan dibanding dengan jahe

lain, terutama jika ditinjau dari segi kandungan senyawa kimia

dalam rimpangnya, yang terdiri dari zat gingerol, dan minyak

atsiri yang tingi, sehinga lebih banyak digunakan sebagai bahan

baku obat, memiliki aroma yang tajam dan rasanya sangat pedas

(Herlina, 2002).

2.1.2 Toksonomi Tanaman Jahe Merah

Kingdom : Plantae

Divisi : Spermatophyta

Subdivisi : Angiospermae

Kelas : Monocotyledonae

Ordo : Zingiberales

7
Famili : Zingiberaceae

Subfamili : Zingiberodae

Genus : Zingiber

Spesies : Zingiber Officinale Var. Rubrum

Gambar 1. Jahe merah (Zingiber Officinale Var. Rubrum)

2.1.3 Marfologi Tanaman Jahe Merah

Menurut tim lentera jahe merah berbentuk kecil warna hijau

kemerahan, dan agak keras karena diselubungi oleh pelepah daun.

Tinggi tanaman mencapai 34,18-62,28 cm. Daun tersusun berselang-

seling secara teratur dan memiliki warna yang lebih hijau (gelap)

dibanding dengan kedua tipe lainya. Permukaan daun bagian atas

berwarna hijau muda dibanding dengan bagian bawahnya. Luas daun

32,55- 51,18 cm dengan panjang 24,30-2479 cm, lebar 2,79-31,18 cm

dan lebar tajuk 36,93-52,87 cm (Herlina, 2002).

Rimpang jahe merah berwarna merah hingga jingga muda.

Ukuran rimpang pada jahe merah lebih kecil dibandingkan dengan

kedua jenis jahe diatas, yakni panjang rimpang 12,33- 12,60 cm.

Tinggi mencapai 5,86-7,03 cm, dan rata-rata 0,29 -1,17 kg. Akar

8
berserat agak kasar dengan panjang 17,03-24,06 cm dan diameter akar

mencapai 5,36-5,46 mm. Jahe merah memiliki aroma yang tajam dan

rasanya sangat pedas (Herlina, 2002).

Dari tiga jenis jahe tersebut memiliki perbedaan yang di

sebabkan oleh kandungan kimia dari setiap jenis jahe yang berbeda.

Jahe gajah dengan aroma dan rasa yang kurang tajam lebih banyak

digunakan untuk masakan, minuman, permen, dan asinan. Jahe kecil

dengan aroma yang lebih tajam dari jahe gajah banyak digunakan

sebagai rempah–rempah, penyedap makanan, minuman, dan bahan

minyak atsiri. Sementara itu, jahe merah banyak memiliki keungulan

dibandingkan dengan jenis lainya terutama jika di tinjau dari segi

kandungan senyawa kimia dalam rimpangnya. Didalam rimpang jahe

merah terkandung zat gingerol, oleorisin, dan minyak atsiri yang

tinggi, sehinga lebih banyak digunkan sebagai bahan baku obat

(Herlina, 2002).

2.1.4 Khasiat Tanaman Jahe Merah

Menurut Rose Herlina jahe merah sebagai bahan baku obat

dengan rasanya yang panas dan pedas, telah terbukti berkasiat dalam

menyembuhkan berbagai jenis penyakit :

1. Penguat lambung, peluluh masuk angin, peluluh cacing

penyebab penyakit.

2. Sakit encok (beumatism), sakit pingang, pencernaan kurang baik.

9
3. Radang tenggorokan, asma, muntah-muntah dan nyeri otot, kurang

daya pengliatan.

4. Kurang darah muntah-muntah, rasa nyeri, penyakit jantung,

ganguan lambung.

5. Sakit kepala, bagian badan yang bengkak, menghilangkan rasa

nyeri otot.

2.2 Staphylococcus aureus

Toksonomi Staphylococcus Aureus

Ordo : Eubacteriales

Famili : Micrococcaceae

Genus : Staphylococcus

Spesies : Staphylococcus Aureus

Gambar 2. Staphylococcus Aureus

2.2.1 Morfologi Stapyhlococcusaureus

Bakteri Staphylococcus termasuk dalam Famili Micrococcae.

Bakteri ini berbentuk bulat. Koloni mikroskopik cendrung berbentuk

menyerupai buah anggur. Menurut bahasa yunani, staphyle berarti

anggur dan coccus berarti bulat atau bola. Salah satu spesies

10
menghasilkan pigmen berwarna ungu sehingga dinamakan aureus

(berarti emas, seperti matahari). Bakteri ini dapat tumbuh tanpa

bantuan oksigen (Sahputra, 2010).

Staphylococcus aureus termasuk koloni berwarna ungu pada

kimia yang kaya pada nutrisi. Bakteri ini termasuk bakteri gram

positif berbentuk bulat. Staphylococcus berdiameter 0,8-1,0 mikro,

tidak bergerak dan tidak berspora.Berbagai spesies Staphylococcus

tumbuh dengan baik dalam kaldu biasa pada suhu 370 C. Kisaran suhu

pertumbuhan adalah 15-400C dan suhu optimum adalah 350C, bakteri

ini tidak menghasilkan pigmen. Dalam lempeng agar darah pada suhu

370C pembentukan pigmen kurang baik (Saputra, 2010).

Staphylococcus aureus membentuk koloni besar berwarna

ungu dalam media yang baik dan khas ialah pada suasana aerob:

bakteri ini pun bersifat anaerob fakultatif dan dapat tumbuh dalam

udara yang hanya mengandung hidrogen dan pH optimum untuk

pertumbuhan ialah 7,4. Pada lempeng agar, koloninya berbentuk bulat

dimeter 1-2 mm, cembung, buram, mengkilat dan konsentesinya lunak

(Sahputra, 2010).

2.2.2 Patogenetis Staphylococcus aureus

Pada manusia dapat menimbulkan penyakit pada kulit manusia,

saluran pernafasan, dan saluran pencernaan makanan. Pada 6,6% dari

bayi yang berumur 1 hari telah didapatkan ditemukan Staphylococcus

11
di hidungnya, 50% pada umur 2 hari, 62% pada umur 3 hari dan

88,8% pada 4-8 hari. Kuman ini juga dapat ditemukan di udara dan

lingkungan disekitar kita (Irianto, 2006).

Peradangan setempat merupakan sifat khas dari infeksi

Staphylococcus. Dari fokus ini bakteri akan meyebar kelainan bagian

tubuh lewat pembuluh getah bening dan pembuluh darah, sehingga

perdangan dari vena dan trombosis pun merupakan hal yang biasa

terjadi nekrosis dari tulang dan perdangan yang kronis litis oleh

bakteri Staphylococcus yang biasanya bersifat fatal (Irianto, 2006).

2.2.3 Uji Aktivitas Antibakteri

Aktivitas atau potensi antibakteri dapat ditunjukan pada kondisi

yang sesuai dengan efek daya hambat terhadap mikroorganisme.

Sesuatu penurunan aktivitas antimikroba juga dapat menunjukan

perubahan kecil yang tidak dapat ditunjukan oleh metode kimia

sehinga pengujian secara mikrobiologi atau biologi biasanya

merupakan standar untuk mengatasi keraguan tentang kemukinan

hilangnya aktivitas (Hermita dan Radji, 2008).

Ada dua metode umunya yang dapat digunakan, yaitu penetapan

dengan lempeng silider atau cara “lempeng”dan penetapan dengan

turbidimeter atau cara “tabung”. Metode pertama berdasarkan difusi

antibiotik dari silinder yang dipasang tegak lurus pada lapisan agar

padat dalam cawan petri atau lempeng. Jadi, mikroorganisme yang

12
ditambahkan dihambat pertumbuhannya pada daerah berupa lingkaran

atau “zona” di sekeliling silinder yang berisi larutan antibiotik.

Metode turbidimetri berdasarkan hambatan pertumbuhan biakan

mikroorganisme dalam larutan antibiotik serba sama dalam media cair

yang dapat menumbuhkan mikroorganisme dengan cepat jika tidak

terdapat antibiotik (Harmita dan Radji, 2008).

2.3 Kloramfenikol

Kloramfenikol kustalin adalah senyawa stabil dan netral.

Kloramfenikol larut dalam alkohol tapi kurang larut dalam air.

Kloramfenikol suksinat, yang digunakan untuk pemberian parenteral, sangat

larut dalam air obat ini dihidrolisis in vivo disertai pelepasan kloramfenikol

bebas (Katzung, 2007).

Gambar 3. Rumus Struktur Kloramfenikol

Kloramfenikol merupakan penghambat sintesis protein mikroba yang

paten. Senyawa ini berikatan secara revelsibel pada subinit 50S ribosom

bakteri dan penghambat tahap peptidil transferase dalam sentesis protein.

Kloramfenikol adalah antibiotik bakteriostatis berspektrum-luas yang aktif

terhadap bakteri gram negatif dan bakteri gram positif, baik aerob maupun

anaerob, serta juga aktif terhadap riteksia tetapi tidak terhadap klamidia.

Kebanyakan bakteri gram- positif dihambat pada kadar sebesar 1-10

13
mcg/ml, dan banyak bakteri gram negatif dihambat pada kadar sebesar 0,2-5

mcg/ml. influenza, meningitisid, dan beberapa jalur bakteriodes sangat

rentan pada kloramfenikol dan pada spesies-spesies ini, kloramfenikol

bersifat bakteriosidal (katzung 2007).

Dosis kloramfenikol biasa adalah 50-100 mg/kg/hari. Setelah

pemberian peroral kloramfenikol kristalin cepat diserap secara sempurna.

Dosis oral sebesar 1 g menghasilkan kadar dalam darah antara 10 dan 15

mcg/ml kloramfinikol palmitat merupakan perkursor obat yang dihidrolosis

dalam usus untuk menghasilkan kloramfenikol bebas dan menghasilkan

kadar dalam darah yang lebih rendah dari pada kadar yang dicapai oleh

pemberian per oral obat tersebut (Katzung, 2007 ).

2.4 Sterilisasi

Sterilisasi dilakukan dengan dua cara yaitu:

Sterilisasi pemanasan basah dengan menggunakan uap atau air panas,

Sterilisasi kering dalam tanur pembakaran total (Irianto,2006).

Berdasarkan pada ketiga cara tersebut, sterilisasi dapat dibagi dalam

1. Sterilisasi kering

2. Sterilisasi basah

2.4.1 Sterilisasi Kering

Steriliasasi kering dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut

a. Pemijar

Pemijar diterapkan pada ose ujung-ujung pingset (Irianto, 2006)

14
b. Jilatan api

Jilatan api diterakan terhadap skapel. jarum, mulut tabung,

biakan, kaca objek, dan kaca penutup. Benda-benda ini

dijilatkan pada api bunsen tanpa membiarkanya memijar. Dapat

juga dilakukan dengan mencelupkanya kedalam spertus bakar,

kemudian dibakar, tetapi cara ini tidak menghasikan suhu yang

cukup tinggi untuk sterilisasi. Cara ini sering diterapkan

terhadap permukaan baskom dan mortir.

c. Tanur Uap Panas (Hot- air- oven)

Sebagian besarsterilisasi kering dilakukan dengan alat ini.

Biasanya digunaka suhu 160-1650C selama 1 jam. Cara ini baik

dilakukan terhadap alat-alat kering terbuat dari kaca. Seperti

tabung reaksi, cawa petri, labu, pipet, pingset, skapel, gunting,

kapas hapus tengkorok, alat suntik dari kaca.Juga diterapkan

terhadap bahan-bahan kering dalam tempat-tempat tertutup,

bahan-bahan serbuk (talk,dermatol), lemak minyak. Penyusupan

panas kedalam bahan-bahan ini berjalan lambat sekali, karena

itu harus disterilkan dalam jumlah sedikit dan dalam pisau tipis

tidak lebih dari 0,5 cm dalam pingan petri. Kadang-kadang

dilakukan sterilisasi pada suhu 1700C selama 2 jam (Irianto,

2006).

15
2.4.2 Sterilisasi basah

Sterilisasi basah dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut.

a. Penggodokan dalam air

Cara ini hanya cukup untuk mematikan mikroorganisme yang tidak

berseporan. Memang ada spora yang tidak tahan penggodokan,

tetapi endospora dari famili Bacillacea yang tahan penggodokan

selama 1-3 jam. Untuk keperluan diinfeksi dalam rumah tangga

(bukan sterilisasi) penggodokan selama 5 menit biasanya cukup,

asal dijaga bahwa air panas itu benar-benar berkontak secara

langsung dengan mikroorganisme tersebut bukan hanya bagian

luarnya atau bangkusnya saja. Penggodokan dalam air tidak

menjamin sterilitas. Tetapi dianggap cukup memuaskan untuk

tujuan tertentu, dimana sterilitas mutlak tidak ensesial (Irianto,

2006).

16
BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Desain penelitian

Penelitian ini merupakan uji kualitatif untuk menentukan aktivitas

antibakteri ekstrak segar jahe merah terhadap Staphylococcus aureus

dengan 3 kali pengulangan.

3.2 Sampel

Sampel yang digunakan pada penelitian ini adalah jahe merah

(Zingiber Officinale var.Rum) yang di peroleh di Agrowisata Universitas

Islam Riau.

3.3 Tempat dan waktu penelitian

Penelitian ini dilaksanakan dilaboraturium Mikrobiologi Prodi D-

III Analis Farmasi dan Makanan Universitas Abdurrab pada bulan januari

2018.

3.4 Alat dan Bahan

3.4.1 Alat

Alat yang digunakan penelitian ini adalah beaker glass, kawat

ose, erlenmeyer , lampu spritus, kaki tiga penyangga, cawan petri,

autoclave, kapas steril, oven, pipet tetes, kertas padi pipet volume,

17
gelas ukur, pinset, batang pengaduk, labu ukur, tabung reaksi ,

inkubator, asbes, spatel, pipet mikro, dan sentifugasi. Pengerus,

lumpang.

3.4.2 Bahan

Bahan yang digunakan adalah penelitian ini adalah rimpang jahe

merah, aquades steril, alkohol 70%, medium Mueller Hiton Agar

(MHA), kloramfenikol, Mc Farland, H2SO4 1 %, BaCl2, NaCl

fisiologi 0,9% dan kertas disk kosong.

3.5 Prosedur kerja

3.5.1 Pengambilan Sampel

Sampel yang digunakan adalah jahe merah (Zingiber officinale

var.Rubrum ) yang diambil ditempat agrowisata UIR.

3.5.2 Pembuatan Ekstrak Segar Jahe Merah

Jahe yang diambil adalah pada bagian rimpang yang masih segar

sebanyak 100g. Rimpang jahe yang bersihkan dan dilakukan

sterilisasi permukaan dengan pemberian alkohol 70%. Rimpang jahe

dikupas lalu dicuci dengan akuades steril, dihaluskan, diperas lalu

disaring kemudian dimasukkan kedalam tabung reaksi dan

sentrifugasi dengan kecepatan 10.000 rpm selama 5 menit(

Handrianto, 2016).

18
3.5.3 Sterilisasi alat

Alat yang digunakan dicuci dengan bersih lalu dikeringkan.

Selanjutnya alat yang tidak memiliki ukuran dibungkus dengan

kertas padi, dimasukan kedalam oven pada suhu 170C0 selama 1

jam. Setelah cukup waktu dikeluarkan dari oven, dan untuk alat

memiliki skala disterilkan mengunakan alkohol 70%. ( Torar, 2017:

16).

3.5.4 Desinfeksi Tempat Kerja

Meja dibersihkan dari debu, kemudian disterilisasikan dengan

etanol 70%, lingkungan kerja harus tenang dan bebas angin, napas

sedapat mukin dihembuskan menjauhi biakan yang dipindah.

3.5.5 Antiseptik tangan

Antiseptik tangan dilakukan dengan cara tangan dicuci dengan

sabun. Selanjutnya tangan disemprot dengan etanol 70%. Kemudian

menggukan masker dan sarung tangan untuk melakukan penelitian.

3.5.6 Pembuatan Media Muller Hinton Agar (MHA)

Media Mueller Hiton Agar ditimbang sebanyak 3,8 gram,

kemudian dimasukan kedalam erlenmeyer 250 ml. Ditambahkan

akuadest 100 ml. Setelah itu didihkan sampai homogen diatas api

Bunsen, tutup dengan kapas. Kemudian dimasukan kedalam

autoclave, kemudian autoclave tutup dengan klip pipa hinga rapat,

maka suhu terus menerus akan naik sampai suhu 1210C selama 15

menit Setelah cukup waktu medium Mueller Hiton Agar dikeluarkan

19
dari autoclave, lalu dituangkan, kedalam masing - masing cawan

petri steril dan biarkan membeku ( pratama, 2016)

3.5.7 Pembuatan larutan Standar Mc. Farland

Pembuatan larutan standar Mc. Farland yaitu larutan H2SO4 1% dari

H2SO4 97 % kemudian dipipet sebanyak 9,5 ml H2SO4 1%

dicampurkan dengan larutan BaCl2 1% sebanyak 0,5 ml dalam

erlenmeyer. Kemudian dikocok sampai terbentuk larutan yang keruh.

Kekeruhan ini dipakai sebagai standar kekeruhan suspensi bakteri uji

( Torar et al., 2017).

3.5.8 Pembuatan Suspensi Bakteri Staphylococcus aureus

Bakteri uji yang telah diinokulasi diambil dengan kawat ose steril

lalu disuspensikan kedalam tabung reaksi yang berisi 2 ml larutan

NaCl 0,9% sehinga diperoleh kekeruhan yang sama dengan standar

kekeruhan Mc. Farland ( Torar et al., 2017: 17).

3.5.9 Pengujian Daya Hambat ekstrak segar jahe merah

Oleskan suspensi pada permukaan media dengan mengunakan kapas

steril, sampai semua bagian media rata terolisi, ambil kertas disk

kloramfenikol letakan pada permukaan media sebagai kontrol ( + ),

berikan tekanan sebagai pembanding, ambil kertas disk kosong

letakan pada permukaan media, teteskan akuades segai kontrol ( - ) ,

ambil kertas disk kosong letakan pada permukaan media, tetes

larutan ekstrak segar jahe merah dengan dosis 20%, 40%, 60%, dan

100% dinkubasi dalam inkubator selama 1 x 24 jam pada suhu 37 0

20
C, ukur zona bening yang terbentuk disekitar disk ( Torar et al.,2017:

17).

3.5.10 Rencana Analisis Data

Data yang diperoleh pada penelitian ini yaitu dari diameter zona

hambat. Pengukuran zona hambat dilakukan dengan mengunakan

jangka sorong, dan data yang diperoleh dari hasil penelitian

dilaboratorium jelaskan secara deskriptif.

21
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan maka didapatkan hasil


sebagai berikut :

Tabel 1. Hasil pengukuran diameter zona hambat ekstra segar jahe merah
(Zingiber Officinale Var. Rubrum) terhadap bakteri staphylococcus
aureus

Konsentrasi Diameter Zona Hambat ( mm)


NO ekstrak jahe
Cawan I Cawan II Cawan III Rata-rata
merah
8,28
1 20 % 7, 95 8,2 8,71

2 40 % 8,67 8,35 8,15 8,39

3 60 % 9,3 9, 11 9,03 9, 14

4 80 % 10,46 10,38 10,12 10,18

5 100 % 10,18 11,26 11, 28 11,11

6 Kloramfenikol 24,80 24,61 23,72 24, 38

6 Akuades 6 6 6 6

22
4.2 Pembahasan

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui aktivitas antibakteri

ekstrak segar jahe merah (Zingiber officinale). Dalam penelitian ini

sampel yang digunakan adalah jahe merah segar. Jahe merah yang

digunakan adalah jahe merah yang diambil diagrowisata UIR Marpoyan

damai. Tahap awal proses pembuatan ekstrak segar jahe merah yaitu

sampel jahe merah (zingiber oficinale) dibersihkan dengan air mengalir.

Pencucian ini bertujuan untuk membersihkan sisa kotoran yang lengket

pada jahe merah, jahe merah dilakukan sterilisasi dengan menggunakan

alkohol 70% bertujuan untuk menghilangkan mikroba yang menempel

pada jahe merah, sampel di kupas dan dipotong kecil-kecil agar sampel

mudah digerus didalam lumpang pengerusan bertujuan untuk

memperkecil ukuran partikel suatu bahan, dimana semakin luas

permukaan sampel maka semakin baik pelarut untuk menarik senyawa

yang ada pada jahe merah ( Handianto, 2016).

Sentrifugasi adalah proses pemisahan dengan menggunakan gaya

sentrifugal. Pemisahan dapat dilakukan terhadap fasa padat cair

tersupensi maupun campuran berfasa cair. Dimana hasil sentrifugasi

pada penelitian ini terdapat dua lapisan, lapisan cair ekstrak segar jahe

merah dan lapisan padat pati jahe merah. Lapisan yang diambil adalah

lapisan atas berupa lapisan ekstrak jahe merah (Setiawan, T).

Pelarut yang digunakan adalah aquades steril karena akuades

merupakan salah satu pelarut yang baik untuk melarutkan nutrien dan

23
digunakan sebagai sumber oksigen, pada uji daya hambat, akuades steril

juga digunakan sebagai kontrol negatif (Agnes, 2015: 120). Pada

penelitian ini mengunakan antibiotik kloramfenikol sebagai kontrol

positif. Mekanisme kerja kloramfenikol menghambat sintensi protein

pada mikroba yang paten senyawa ini berikat secara reversible pada

submit 50 S ribosom bakteri dan menghambat tahapan peptidil trasferasi

dalam sentesis protein. Kloramfenikol adalah antibakteri bersifat

bakteriostatik dan spektur luas yang aktif terhadap bakteri gram positif

dan gram negatif baik aerob dan anaerob (Katzung, 2010).

Penelitian ini mengunakan media Muller Hinton Agar (MHA)

karena media ini merupakan media universal yang kaya akan nutrisi

untuk pertumbuhan bakteri (Acumedia 2004). Mikroba uji disuspensikan

dalam larutan NaCl steril sampai kekeruhan yang sama dengan larutan

Mc Farland. Diamsumsikan jumlah mikroba pada uji media tidak terlalu

rapat dan tidak terlalu jarang. Karena standar kekeruhan Mc. Farland ini

dimasukan untuk mengantikan perhitungan bakteri satu per satu dan

untuk memperkirakan kepadatan sel yang akan digunakan pada prosedur

pengujian antimikroba (Sutton, 2011). Pada saat penanaman bakteri pada

media muller Hiton Agar (MHA), perlu diperhatikan bahwa suspensi

bakteri harus kekeruhanya sama dengan Mc. Farland, kemudian suspensi

bakteri harus dioles sehinga benar- benar merata pada permukaan media

Muller Hiton Agar, jika tidak merata maka hasil yang didapat tidak

sempurna dan tidak terlihat zona bening nya.

24
Berdasarkan hasil Penelitian tentang aktivitas antibakteri ekstrak

segar jahe merah (Zingiber Officinale) pada konstrasi 20%, 40%, 60%,

80% dan 100% mampu menghambat pertumbuhan Stapyhlococcus

aureus dengan rata-rata zona hambat yang dibentuk ekstrak segar jahe

merah pada konsentrasi 20% (8,28 mm), 40% (8,39 mm), 60% (9,14

mm), 80%(10,18 mm), dan 100% (11,11 mm) dari hasil tersebut bahwa

rimpang jahe merah memiliki aktivitas antibakteri terhadap

Staphylococcus aureus. Karena terbentuknya zona bening sekeliling

kertas disk yang berisi larutan ekstrak segar jahe merah yang terlihat

pada media Muller Hiton Agar, sedangkan perbandingan antibiotik

kloramfenikol dengan konsentrasi 10 μg (24,38 mm) merupakan

antibiotik yang juga mempunyai aktivitas antibakteri terhadap

Staphylococcus aureus berdasarkan tabel penilaian zona hambat

antibiotik, diameter zona hambatan kloramfenikol 24,38 mm terdapat

dari hasil kloramfenikol sensitif (Mulyani, 2010).

Ekstrak segar rimpang jahe merah mampu menghambat

pertumbuhan mikro uji dengan variasi ini disebabkan karena ekstrak

segar jahe merah mengandung minyak atsiri, jahe- merah ini

mengandung senyawa antimikroba golongan fenol, flavonoid, terpenoid,

dan minyak atsiri yang terdapat pada ekstrak segar jahe merupakan

golongan senyawa bioaktif yang dapat menghambat pertumbuhan

mikroba (Nursel et al. 2006).

25
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Dari hasil penelitian tentang aktivitas antibakteri ekstrak segar jahe

merah (Zingiber Officinale) pada konsentrasi 20%, 40%, 60%, 80% dan

100% mampu menghambat pertumbuhan bakter Staphylococcus aureus.

dengan zona hambat yang dibentuk oleh ekstrak segar jahe merah secara

berturut-turut adalah (8,28.mm), (8,39 mm), 9,14mm), (10,18mm) dan

(11,11mm).

5.2 Saran

Dari penelitian yang dilakukan menyarankan untuk

1. Melakukan skrining fitokimia terlebih dahulu agar mengetahui

kandungan zat aktif didalam rimpang jahe merah

2. Mengisolasi zat aktif yang berfungsi sebagai antibakteri yang terkandung

dalam jahe merah

26
DAFTAR PUSTAKA

Acuamedia, 2011. Mueller Hiton Agar. PI 7101. Rev 3.

Arifin, Z., 2012 Analisis Komponen Antimi kroba ekstrak EtanolJahe (zingiber
officinale) Terhadap Bakteri Staphylococcus aureus. Surakarta 2012

Agoes. G. 2015., Teknologi Bahan Alam, ITB Press Bandung

Handrianto P. 2016. Uji antibakteri eksrtak jahe merah (Zingiber officinale var.
Rubrum) Terhadap Staphylococcus Aureus dan Eschericia Coli.
Jurnal of research and technologies, vol. 2

Herlina,R. 2002., Khasiat dan maanfaat jahe merahsi Rimpang Ajaib.


Tangerang2002

Irianto,K. 2006. Mikrobiologi Menguat Dunia Mikroorganisme. Bandung: Yrama


Widya Jakarta EGC.

Katzung, B.,G. 1998 Farmakologi Dasar dan Klinik, ediisi VI. Jakarta: buku
Kedokteran.

Katzung, B.,G. 2007. Farmakologi Dasar dan Klinik. Jakarta: Buku Kedokteran
EGC

Koswara., S.2006 Jahe, Rimpang dengan sejuta khasiat. Jakarta: Pustaka sinar
Harapan

Mulyani, S .2010 komponen dan antibakteri dari fraksi Kristal minyak zingiber
zerumbet. majalah farmasi Indonesia, 12 (3): 178-184.

Permata, K. 2013. Uji Antimikroba Ekstrak Segar Jahe - jahean (Zingiber


officinale) Terhadap stphlylococcus aureus.

Pratama, Y.Uji Aktivitas Antibakteri Ekstrak biji papaya (Carica papaya)


Terhadap Stphylococcus aureus. Karya tulis ilmiah. Pekanbaru: Fakultas
Kedokteran dan Ilmu kesehatan Universitas Abdurab.

Radji, M. 2010. Mikrobiologi Panduan Mahasiswa Farmasi& Kedokteran.

Radli,M.2009. Mikrobiologi Panduan Mahasiswa Dan Kedokteran, Jakarta :buku


kedokteran EGC.

27
Rahminiwati dkk. 2010 Bioprospeksi ekstrak jahe gajah sebagai anti-Crd: Kajian
aktivitas antibakteri terhadap Mycopplasma galliseptikum dan E. Coli
in vitro. Jurnal ilmu pertanian Indonesia, Vol. 3
Sutton, Scott. 2011. Determonation of inoculums for microbiogical Testing
Jurnal of GXP comtiance volume 15 Nomor 3

Setiawan, T. Analisis pemisahan air biodiesel dengan memakai disc stack


centrifuge dengan kajian eksperimental dan analitik. Jurnal riset
industry vol.III. No.173-178.

Tim Bina Tani, 2009 Budidaya tanaman jahe Yrama Widya. Bandung 2002

Tjay, T.H.& Rahardja, K., 2003, Obat-Obat penting khasiat, pengunaann, dan
Efek-efek sampingnya, gramedia, Jakarta

Torar,G.M.J. Widya dan Gayatri. 2017. Uji Aktivitas Antibakteri Ekstrak Etanol
biji Papaya (Carica papaya L.) Terhadap Bakteri Pseudomonas
aeruginosa dan Staphylococcus aureus. Jurnal Ilmiah Farmasi
Volume. 6.Nomor .( 2 ):15- 18

28
Lampiran 1. Skema Cara Kerja

Jahe merah segar

Dicuci dengan etanol 70%

Disterilisasikan, digerus, disaring

Dimasukan dalam tabung eppendorf

Sentrifugasi dengan 10.000 rpm selama 15 menit

Pengenceran ekstrak segar jahe merah pengenceran


bertingkat 100%, 80%,60%, 40%, dan 20%

Sterilisasi Alat dan Bahan dan penyiapan tempat kerja

Pembuatan media Muller Hinton Agar (MHA)

Pembuatan larutan standar Mc. Farland

Pembuatan larutan suspensi staphylococcus aureus

Pengujiandaya hambat ekstrak segar jahe merah

29
Lampiran 2. Pembuatan Media Muller Hinton Agar (MHA)

1. Perhitungan media Muller Hinton Agar (MHA)

M 1XV1 = M2 X V2

M1 x 1000 ml = 38g x 100 ml

M1 = 38g x 100 ml
1000 ml

M1= 3,8g

Cara Kerja :

Timbang 3,8 gram media muller Hiton Agar (MHA), larutan

dengan akuadest sebanyak 100 ml, didihkan hingan larut, kemudian

disterilisasi dalam autoclav dengan suhu 1210C selama 15 menit.

kemudian media Muller Hinton Agar (MHA) dikeluarkan dari

autoclav, kemudian dituangkan kedalam masing- masing cawan

petri dengan rata-rata, kemudian dibiarkan hinga membeku.

30
Lampiran 3. Pembuatan Larutan Standar Mc Farland

Larutan standar Mc farland terdiri atas 2 komponen yaitu BaCl2 1%

dan H2SO4 1%

1. Pembuatan BaCl2 1%

2. 1 ml x 10 ml = 0,1 ml
100 ml

BaCl2 ditimbang sebanyak 0,1 gram kemudian dilarutkan

dengan aquades, dimasukkan kedalam labu ukur 10 ml

tambahkan aquades sampai tanda batas, dikocok hingga

homogen.

3. Pembuatan H2SO4 1%

1 ml x 10 ml =0,1 ml
100 ml

H2SO4 36 N dipipet sebanyak 0,1 ml kemudian dimasukan

kedalam labu ukur 10 ml yang sebelumnya telah diisi dengan

aquades, dan tambahkan aquades hinga tanda batas, kemudian

dikocokan hinga homogen.

31
Lampiran 4. Pembuatan Larutan Ekstrak segar jahe merah dengan konsentrasi
100%, 80%, 60%, 40% dan 20%.

1. Konsentrasi 100%

Dipipet 10 ml ekstrak segar jahe merah, kemudian dimasukan kedalam

labu ukur 10 ml.

2. Konsentrasi 80 % sebanyak 10 ml

Dibuat dengan pengenceran dari konsentrasi 100 %

C1x V1 = C2 x V2

100% x V1 = 80% x 10 ml

V1 = 80% x 10 ml
100 %
V2 = 8 ml

Cara kerja

Dipipet 8 ml larutan ekstrak 100 % kemudian dimasukan kedalam

labu ukur 10 ml, lalu tambahkan aquades sampai tanda batas, kocok

hingga homogen.

3. Konsentrasi 60 % sebanyak 10 ml

Dibuat dengan pengenceran dari konsentrasi 80 %

Lampiran 4 lanjutan

C1 X V1 = C1 X V1

80% X V1 = 60%X 10 ml

V1 = 60% x 10 ml
80%
V1 = 7,5 ml

32
Lampiran 4 (lanjutan)

Cara kerja :

Dipipet 7,5 ml larutan ekstrak 80 %. kemudian masukan kedalam labu

ukur 10 ml. tambahkan aqudes sampai tanda batas, kocok hinga

homogen.

4. Konsentrasi 40 % sebanyak 10 ml

C1 X V2= C1 XV2 = 40% x 10 ml

60 % x V1 =40% x 10ml
60%
= 6,6 ml

Dipipet 6,6 ml larutan ekstrak 60 % kemudian kedalam labu ukur 10

ml. tambahkan aquades sampai tanda batas, kocok hingga homogen.

5. Konsentrasi 20% dalam 10 ml

C1 x V2= C1x V2

40 % x V1 = 20 % x10 ml

V1 = 20%x 10ml
40%
= 5 ml

Cara kerja

Dipipet 5 ml larutan ekstrak 40%, kemudian dimasukan kedalam labu

ukur 10 ml, lalu tambahkan aquadessteril sampai tanda batas kocok

hingga homogen .

33
Lampiran 5. Pembuatan ekstrak segar jahe merah

Gambar 4.Jahe Merah

34
Lampiran 6.Hasil sentrifugasi dan ekstrak segar jahe merah

Gambar 5. Hasil sentrifugasi

Gambar 6. Hasil ekstrak segar jahe merah

35
Lampiran 7Hasil ekstrak jahe merah konsentrasi, 20%, 40%, 60%,80% dan
100 %

Gambar 7. Hasil ekstrak segar jahe merah konsentrasi, 20%, 40%, 60%,
80%dan 100 %

36
Gambar 8.Larutan Mc farland dan Suspensi Bakteristaphylococcus
aureus
Lampiran 8 Hasil Uji Daya Hambatekstrak segar jahe merah

kontrol negatif

Kontrol
positif

Konsentrasi
Konsentrasi 100 %
20 %

Konsentrasi
Konsentrasi 80 %
40 %

Konsentrasi 60 %

Gambar 9.Hasil uji daya hambat pengulangan 1

37
Lampiran 8 (lanjutan)

Konsentrasi 20 %
Kosentrasi 40
%

Kontrol
Kosentrasi negatif
60 %

Konsentrasi
Kontrol 100 %
positif

Kosentrasi 80 %

Gambar 10.Hasil uji daya hambat pengulangan 2

38
Lampiran 8 (lanjutan)

Kontrol negatif

Konsentrasi
100 %
Konsentrasi
20 % Kontrol positif

Konsentrasi
40 %
Konsentrasi
80 %

Konsentrasi 60 %

Gambar 11.Hasil uji daya hambat pengulangan 3

39
Tebel. 2 Tabel penilaian diameter zona hambat antibiotik

No Antibiotik Resistensi (mm) Intermediet (mm) Sensitir (mm)


1. Kloramfenikol ≤ 12 13-17 ≥ 18

40