Anda di halaman 1dari 6

10 Pola Pengembangan Paragraf

1. Pola Klimaks-Antiklimaks

Klimaks adalah perincian gagasan dari gagasan yang paling bawah atau rendah
menuju gagasan yang paling tinggi kedudukan atau kepentingannya. Kebalikannya
adalah antiklimaks.

Contoh :

Bentuk traktor mengalami perkembangan dari zaman kezaman sesuai dengan


kemajuan teknologi yang dicapai umat manusia. Pada waktu mesin uap sedang jaya-
jayanya, ada traktor yang dijalankan dengan mesin uap. Modelnya kira-kira
menyerupai mesin giling yang digerakkan dengan tenaga uap. Tak lama kemudian,
pada waktu tank menjadi pusat perhatian orang, traktor pun berbentuk seperti tank.
Traktor semacam ini adalah hasil produksi perusahaan Cartepillar. Jepang pun tak
kalah peranannya dalam pembuatan traktor ini. Produksi Jepang yang khas di
Indonesia dikenal dengan nama padi traktor, yang bentuknya telah mengalami
perubahan dari model-model sebelumnya.

2. Pola Sudut Pandang

Pola sudut pandang adalah pola pengembangan paragraf yang didasarkan tempat atau
posisi seorang penulis dalam melihat sesuatu.

Contoh :

Sekarang hanya beberapa langkah lagi jaraknya mereka dari tebing diatas jalan.
Menegakkan dirinya sambil menguasai ke muka dan ia pun berdiri tiada bergerak
sebagai pohon diantara pohon-pohon yang lain. Oleh isyarat yang lebih terang dari
perkataan itu maju sekian temannya sejajar dengan dia.
3. Pola Perbandingan dan Pertentangan
Perbandingan adalah upaya mengamati persamaan yang dimiliki oleh dua benda atau
lebih, sedangkan pertentangan lebih banyak menonjolkan perbedaan yang ada pada
dua benda atau lebih.

Contoh :

Pemerintah telah menyediakan listrik dengan tarif yang murah. Setiap orang dapat
menjadi pelanggan dengan tidak banyak mengeluarkan biaya. Berbeda halnya dengan
petromaks. Meskipun sama-sama membutuhkan bahan bakar, tetapi energi yang
dihasilkan petromaks sangat kecil jika dibandingkan dengan pembangkit listrik biasa.
Petromaks hanya digunakan di desa-desa, sedangkan listrik terdapat di kota-kota.

4. Pola Analogi

Analogi adalah bentuk pengungkapan suatu objek yang dijelaskan dengan objek lain
yang memiliki kesamaan atau kemiripan.

Contoh :

Hidup manusia ibarat roda yang terus berputar. Kadang ada di atas dan kadang berada
di bawah. Saat mereka berada di atas mereka bisa mendapatkan apapun yang mereka
inginkan, tapi sebaliknya ketika mereka berada di bawah sulit sekali untuk meraih
keinginan yang mereka dambakan. Ada kalanya bagi mereka yang sedang berada di
atas janganlah bersikap sombong dan ingatlah bahwa kesuksesab tersebut hanya
bersifat sementara. Dan bagi mereka yang berada di bawah, janganlah berputus asa.
Karena masih banyak cara untuk mendapatkan kesuksesan tersebut yaitu dengan
berusaha dan berdoa.
5. Pola Contoh

Sebuah gagasan bisa menjadi jelas jika diperkuat dengan beberapa contoh atau
ilustrasi. Contoh itu dapat pula diuraikan dalam sebuah narasi atau deskripsi yang
kuat.

Contoh :

Sampai hari ke-8, bantuan untuk para korban gempa Yogyakarta belum merata. Hal
ini terlihat di beberapa wilayah Bantul dan Jetis. Misalnya, di Desa Piyungan. Sampai
saat ini, warga Desa Piyungan hanya makan singkong. Mereka mengambilnya dari
beberapa kebun warga. Jika ada warga yang makan nasi, itu adalah sisa-sisa beras
yang mereka kumpulkan dibalik reruntuhan bangunan. Kondisi seperti ini
menunjukkan bahwa bantuan pemerintah kurang merata.

6. Pola Klausalitas

Dalam pola ini sebab bertindak sebagai gagasan utama, sedangkan akibat sebagai
rincian pengembangannya. Namun demikian, susunan tersebut biasanya juga terbalik.
Akibat dapat berperan sebagai gagasan utama, sedangkan sebab menjadi rincian
pengembangannya.

a. Pola Sebab – Akibat

Contoh :

Gelombang cinta memiliki daun yang bergelombang, harga gelombang cinta juga
tinggi. Tidak hanya itu, kepopuleran gelombang cinta membuat orang ingin
memilikinya. Tidak heran banyak orang ingin membudidayakan gelombang cinta.
b. Pola Akibat-Sebab

Contoh :

Para pembeli gelombang cinta terpaksa berdesak-desakan di luar took. Mereka juga
berdesak-desakan di dalam took. Mereka ada yang duduk, ada yang berdiri, ada pula
yang antre. Bahkan, ada yang duduk beralaskan Koran. Mereka rela mengantre karena
harga gelombang cinta di took itu sangat murah.

7. Pola Generalisasi

Generalisasi adalah penalaran dengan cara menarik kesimpulan secara umum


berdasarkan sejumlah data. Jumlah data atau peristiwa khusus yang dikemukakan
harus cukup dan dapat mewakili. .

a. Pola Umum -Khusus

Contoh :
Pada waktu menulis surat kita harus tenang. Kalau sedang sedih, bingung, kesal, atau
marah kita jangan menulis surat. Kesedihan, kebingungan, kekesalan, dan kemarahan
itu akan tergambar dalam surat kita. Mungkin akan tertulis kata-kata yang kurang
terpikir, terburu nafsu, dan dapat merusak suasana.
(Sumber:http://juprimalino.blogspot.com/2012/04/macam-macam-pola-
pengembangan-paragraf.html)

b. Pola Khusus - Umum

Contoh :
Dengan bahasa, manusia dapat menyampaikan bermacam-macam pikiran dan
perasaan kepada sesama manusia. Dengan bahasa pula, manusia dapat mewarisi dan
mewariskan semua pengalaman dan pengetahuannya. Seandainya manusia tidak
berbahasa, alangkah sunyinya dunia ini. Memang bahasa memegang peranan penting
dalam kehidupan manusia.

(Sumber:http://juprimalino.blogspot.com/2012/04/macam-macam-pola-
pengembangan-paragraf.html)

8. Pola Klasifikasi
Berbeda dari analisis atau uraian, pengembangan ini berusaha mengelompok-kan
berbagai hal yang dianggap memiliki kesamaan ke dalam satu kategori. Dengan
demikian, hubungan di antara berbagai hal itu menjadi jelas.

Contoh :

Ikan air tawar terbagi ke dalam tiga golongan, yakni ikan peliharaan, ikan buas, dan
ikan liar. Ikan peliharaan terdiri atas ikan-ikan yang mudah diperbanyak. Contohnya:
ikan bandeng, ikan mas, ikan gurami, dan lain-lain. Ikan buas memiliki sifat jahat
terhadap ikan-ikan lain. Contohnya: ikan gabus dan ikan lele. Ikan liar, meskipun
jarang dipelihara, tetapi memiliki keuntungan secara ekonomis. Contohnya: ikan
paray, ikan bunter dan ikan ikan jeler.

9. Pola Definisi Luas

Paragraf seperti ini biasanya menguraikan sebuah gagasan yang abstrak atau istilah
yang menimbulkan kontroversi yang membutuhkan penjelasan.

Contoh :

Istilah Globalisasi adalah keterkaitan dan ketergantungan antar bangsa dan antar
manusia di seluruh dunia melalui perdagangan, investasi, perjalanan, budaya populer,
dan bentuk-bentuk interaksi yang lain sehingga batas-batas suatu negara menjadi
semakin sempit.Globalisasi adalah suatu proses di mana antar individu, antar
kelompok, dan antar negara saling berinteraksi, bergantung, terkait, dan memengaruhi
satu sama lain yang melintasi batas Negara. Dalam banyak hal, globalisasi
mempunyai banyak karakteristik yang sama dengan internasionalisasi sehingga kedua
istilah ini sering dipertukarkan. Sebagian pihak sering menggunakan istilah
globalisasi yang dikaitkan dengan berkurangnya peran negara atau batas-batas negara.

10. Pola seleksi


Penggambaran objek tidak dilakukan secara utuh, tetapi dipilih secara perbagian
berdasarkan fungsi, kondisi, atau bentuk.

Contoh:

Sejak suaminya terpilih menjadi ketua partai politik, ia memutuskan untuk mengubah
penampilannya. Kini ia lebih banyak mengenakan busana panjang yang sopan.
Namun demikian kesan modis tak pernah ditinggalkan. Untuk menghadiri jamuan
makan malam, ia mengenakan busana bergaya Thailand. Untuk acara formal, atasan
model jas berlengan panjang dan rok span menjadi favoritnya. Untuk santai, ia
memilih busana model sackdress.

Anda mungkin juga menyukai