Anda di halaman 1dari 149

ANALISIS KEBIJAKAN PUBLIK

Prof.Dr.M.Irfan Islamy, MPA


Fakultas Ilmu Administrasi

BRAWIJAYA UNIVERSITY

2008

1
Apa itu kebijakan publik?

1. JEAnderson, 1975:

Kebijakan publik adalah suatu tindakan yang bertujuan yang


diikuti oleh pemerintah dalam menangani beberapa topik
atau materi yang menjadi perhatian publik

2. D.Easton, 1953:

Kebijakan publik adalah alokasi nilai-nilai yang otoritatif untuk


seluruh masyarakat

3. TRDye, 1978:
Publik kebijakan adalah apa pun yang dipilih oleh pemerintah
untuk dilakukan atau tidak untuk dilakukan

4. CLChochran & EFMalone, 1995:

Kebijakan publik terdiri dari keputusan politik untuk


menerapkan pro-gram untuk mencapai tujuan masyarakat

2
5. William Jenkins '(1978)

Kebijakan publik - “ sebagai seperangkat keputusan yang saling


terkait yang diambil oleh politik aktor atau
kelompok aktor mengenai pemilihan tujuan dan
sarana untuk mencapai mereka dalam situasi
tertentu di mana keputusan tersebut harus,
pada

prinsipnya, berada di dalam kekuatan aktor-aktor tersebut untuk


mencapai

3
Tipologi Kebijakan Publik

1. CLChochran & E..Malone, 1995 :

1.1 Kebijakan Perlindungan / Promosi : seperti tindakan-tindakan


gner yang hanya memberikan insentif kepada individu atau
perusahaan untuk melakukan kegiatan yang hanya akan mereka
lakukan dengan enggan tanpa janji hadiah. Ini dapat diklasifikasikan
menjadi tiga jenis: subsidi; kontrak; dan lisensi.

1.2 Kebijakan Pengaturan: seperti yang memungkinkan pemerintah


untuk melakukan kontrol atas perilaku dari kegiatan tertentu ('bentuk
kontrol negatif'). Mereka termasuk: pencemaran lingkungan;
hukuman sipil dan pidana; konsumsi tembakau, alkohol;
perlindungan Konsumen ; kesehatan dan keselamatan karyawan.

1.3 Kebijakan Redistributif: sebagai yang mengendalikan orang


dengan mengelola ekonomi secara keseluruhan. Teknik pengendalian
melibatkan kebijakan fiskal (pajak) dan moneter (pasokan uang).
Mereka cenderung menguntungkan satu kelompok dengan
mengorbankan kelompok-kelompok lain melalui realokasi kekayaan.

4
Untuk melanjutkan .............

2. JPLester & J.Stewart, Jr, 2000. (Mengikuti TJLowi & Lainnya)

2.1. Kebijakan Liberal atau KonservatifKebijakan :liberal adalah


kebijakan di mana pemerintah digunakan secara luas untuk
membawa perubahan sosial, biasanya ke arah peningkatan tingkat
persamaan sosial yang lebih tinggi. Kebijakan konservatif umumnya
menentang penggunaan pemerintah untuk membawa perubahan
sosial tetapi dapat menyetujui tindakan pemerintah untuk
mempertahankan status quo atau untuk mempromosikan
kepentingan yang disukai. Seperti: Liberal cenderung mendukung
konsentrasi kekuasaan di tingkat pemerintahan yang lebih tinggi;
sedangkan Conser-vatives cenderung mendukung desentralisasi
kekuasaan dan otoritas.

2.2 Kebijakan Substantif atau ProsedurKebijakan : substantif


berkaitan dengan tindakan pemerintah untuk menangani masalah
substantif, seperti pembangunan jalan raya; perlindungan lingkungan;
pembayaran tunjangan kesejahteraan. Kebijakan proseduralkebijakan
adalahyang berhubungan dengan bagaimana sesuatu akan dilakukan
atau siapa yang akan mengambil tindakan, seperti Undang-Undang
Prosedur Administrasi 194 G.

5
Untuk dilanjutkan .............. ..

2.3 Bahan atau Kebijakan Simbolik: Kebijakan material memberikan


sumber daya atau kekuatan substantif konkret kepada penerima
manfaat mereka, atau, memaksakan kerugian nyata pada mereka yang
terkena dampak negatif. Misalnya, pembayaran kesejahteraan
; subsidi perumahan; dll. Kebijakan simbolis lebih menarik bagi nilai
yang dihargai daripada manfaat fisik; seperti hari libur nasional yang
menghormati patriot, mengenai bendera dll

2.4 Kebijakan Barang Kolektif atau Swasta: barang Kolektif kebijakan yang
manfaat yang tidak dapat diberikan kepada beberapa orang tetapi
ditolak oleh pihak lain, seperti pertahanan nasional dan keselamatan
publik. Kebijakan barang pribadi adalah barang-barang yang dapat
dibagi menjadi unit, dan untuk mana konsumen dapat dikenakan
biaya, seperti makanan, pengumpulan sampah, keamanan rumah dll.
6
Mengapa pemerintah ikut campur?

# Ketika masyarakat menginginkan perawatan kesehatan dan lingkungan


yang bersih untuk semua orang, mengapa pasar bebas tidak
menyediakannya?

# Apakah Anda percaya bahwa pasar bebas telah membuktikan


perangkat luar biasa untuk memproduksi barang dan jasa secara
efisien?

# Apa yang Anda katakan ketika upaya untuk meredakan


ketidaksempurnaan pasar oleh kebijakan publik juga akan menjadi
salah?

# Apakah Anda setuju ketika yang lain berpendapat bahwa pemerintah


mungkin satu-satunya aktor yang dapat meningkatkan efisiensi pasar
atau mengubah biaya ekonomi dan sosial, risiko, dan distribusi
pendapatan dengan cara yang positif?

DLWeimer & ARVining, 1999: ".... Ekuitas yang lebih besar dalam distribusi
sumber daya ekonomi dan politik, harus dipandang hanya sebagai
kondisi yang diperlukan untuk intervensi pemerintah yang tepat "

7
Kegagalan Pasar dan Pemerintahan
(DKGupta, Analisis Kebijakan Publik, 2001)

Kegagalan Pasar Kegagalan Pemerintah

1. Kurangnya Kompetisi 1. Ketidakmampuan untuk


mendefinisikan kesejahteraan sosial
2. Hambatan masuk dan keluar 2. Batasan untuk demokrasi dan paradoks
3. Aliran informasi yang terbatas dari voting
4. Eksternalitas dan biaya sosial 3. Ketidakmampuan untuk
mendefinisikan marginal
5 . Meningkatnya layanan biaya benefts dan biaya barang publik
4. kendala Politik
5. kendala Budaya
6. kendala Kelembagaan
7. kendala Hukum
8. Pengetahuan kendala
9. kendala Analytical
10. Waktu kebijakan
8
9
Apa analisis kebijakan publik adalah?

1. Chochran & Malone, 1995:

Analisis kebijakan menggambarkan investigasi yang


menghasilkan informasi yang akurat dan berguna untuk
pengambil keputusan

2. Dunn, 1981:
Analisis kebijakan adalah disiplin ilmu sosial terapan yang
menggunakan berbagai
metode penyelidikan dan argumen untuk menghasilkan dan
mengubahkebijakan
informasi yang relevan denganyang mungkin dimanfaatkan dalam
pengaturan politik untuk menyelesaikan
masalah kebijakan
3. Jenkins-Smith, 1990:

Analisis kebijakan adalah seperangkat teknik dan kriteria yang dapat


digunakan untuk mengevaluasi opsi kebijakan publik dan memilih di
antara mereka .... untuk merasionalisasi pengembangan dan
implementasi kebijakan publik ... . dan sebagai sarana untuk efisiensi
yang lebih besar dan keadilan dalam alokasi sumber daya publik

1
0
11
KARAKTERISTIK KEBIJAKAN pUBLIK ANALISIS
(H.Lasswell, 1971)

1. MULTI-METODE

2. MULTI-dISIPLIN

3. mASALAH-FOKUS

4. CORCERNED tO MAP kontekstualitas PROSES KEBIJAKAN, OPSI


KEBIJAKAN DAN HASIL KEBIJAKAN

5. YANG TUJUAN ADALAH UNTUK MENGINTEGRASI PENGETAHUAN


MENJADI DISCIPLINE MELALUI PENDEKATAN PILIHAN UMUM DAN
KEPUTUSAN PEMILIHAN ING DAN INI ADALAH KONTRIBUSI UNTUK
DEMOKRATISASIMASYARAKAT

1
2
ANALISIS KEBIJAKAN
( W.PARSONS, 1997)

1. META ANALISIS: berkaitan dengan pemahaman gagasan bahwa analisis kebijakan


publik berlangsung dengan menggunakan metafora ……. Dengan mendeskripsikan
sesuatu dalam hal yang lain ... .. Sebagai perangkat untuk mengeksplorasi 'tidak
dikenal'. (model: 'stagist'; 'pluralis-elitis'; 'neo –marxist'; 'wacana kebijakan')

2. ANALISIS MESO: adalah tingkat menengah atau tingkat bridging analisis yang berfokus
pada hubungan antara definisi masalah, pengaturan agenda dan pengambilan
keputusan dan proses implementasi.

3. ANALISIS KEPUTUSAN: analisis proses dan analisis di dalam dan untuk pengambilan
keputusanpengambilan
keputusan: siapa mendapat apa dan bagaimana? (Elitisme, Pluralisme, Marxisme,
Corporatisme, Professio-nalism, dan Technocracy)

4. ANALISIS PENGIRIMAN: adalah analisis implementasi, evaluasi, perubahan dan dampak


1
3
Dua Kekhawatiran Utama: Analisis Positif & Normatif
(CLCochran & EFMalone, 1995)

Analisis Positif Analisis Normatif


1. perhatian dengan pemahaman bag 1. Apakah diarahkan mempelajari apapublik
aim
ana
proses kebijakanbekerja kebijakan seharusnyauntuk
meningkatkan umum
2. berusaha untuk memahami kebijakan publc kesejahte
karena raan
3. Upaya untuk menjelaskan bagaimana 2. Penawaran dengan Pernyataan yang
berbagai sosial melibatkan nilai
dan kekuatan politik akan penilaiantentang apa yang seharusnya.
mengubahkebijakan Untuk
4. Mencoba untuk mengejar kebenaran contoh: “Biaya perawatan dal
melaluiproses kesehatan am
menguji hipotesis dengan mengukur mereka Indonesia terlalu tinggi”. Pernyataan ini
terhadap standar dunia nyata - tidak dapat dikonfirmasi dengan mengacu
pada data.
riences Apakah biaya terlalu tinggi atau
5. Biasanya berurusan dengan asersi sebab sesuai didasarkan pada kriteria yang
dan diberikan.
efek: Keabsaha tergantung pada nilai-nilai
nnya seseorang dan
“Jika pemerintah Indonesia meningkatkan pandangan Individu mungkin setuju pad
etis. a
tingkat suku bunga, maka konsumen akan fakta- biaya kesehatan tetapi tidak
meminjam fakta setuju
kurang “. Pernyataan ini dapat diuji oleh penilaian etis mereka mengenai
pengaturan percobaan dalam suatu negara. implikasi dari "biaya perawatan
kesehatan".
Hasilnya mungkin mengkonfirmasi atau itu.
membantah
pernyataan

1
4
Pendekatan untuk Analisis Kebijakan
(JPLester & J.Stewart, Jr., 2000)
Jenis Pendekatan Tujuan Utama

1. Pendekatan Proses 1. Untuk menguji bagian dari proses


kebijakan
2. Pendekatan substantif 2. Untuk menguji area substantif
3. Logis pendekatan -positivitis 3. Untuk memeriksa penyebab dan
konsekuensi
kebijakan menggunakan metode
scientifc
4. Pendekatan ekonometrik 4. Untuk menguji teori ekonomi
5. Fenomenologis (Postpositivist) 5. Untuk menganalisa peristiwa
melaluiintuitif
pendekatan proses
6. Pendekatan partisipatif 6. Untuk menguji peran berbagai aktor
dalam pembuatan kebijakan
7. Pendekatan normatif 7. Meresepkan kebijakan untuk pembuat
dekor
atau pihak lain
8. Pendekatan ideologis 8. Untuk menganalisis dariliberal atau
sudut pandangkonservatif
9. Pendekatan historis 9. Untuk memeriksa kebijakan dari waktu
ke waktu

1
5
Pendekatan untuk Analisis Kebijakan
(MJDubnick & BABardes, 1983)
Jenis Kebijakan Publik Motivasi Pendekatan Relevan
Kebijakan
Analis Masalah Pelatihan

Ilmuwan Teoretis Pencarian teori, Metode ilmiah, Penelitian d


keteraturan, objektivitas,murni, metods ka
kebenaran
analitik ilmu sosial
penelitian

pro
fesi Politik Nilai
on maksimalisasi
al Desain
posisi bukti, efekt
Peningkatan Pemanfaatan tahu-Strategis,biaya- presentasi
kebijakandankebijaka langkan strategis, analisis manfaat
n,
membuat antrian,simulation,
tion keputusan
analisis
advokasikebijakan Retorika Mengumpulkan
berguna

Ad efektif & Efisien Strategis, Strategis, s


seperti

ministrasi Aplikasi kebijakan Manajerial profesiona


implementa-
tion

Pri Kepedulian Mixed Penggunaan


untukkebijakan banyakmo-
ba
dampakpada dels & tekni
di kehidupan Pertarungan
dari approa-
lainnya
ches; kurang canggih
1
6
Model Analisis Kebijakan Publik

1. KEPortney, 1987 :

1.1 Proses Pembuatan Kebijakan: "kebijakan publik bukan sebagai produk


pemerintah tetapi sebagai proses politik". (1) Pembentukan masalah; (2)
Formulasi kebijakan; (3) Adopsi kebijakan; (4) Implementasi kebijakan;
dan (5) Evaluasi kebijakan.

1.2 Penyebab dan Konsekuensi Kebijakan Publik: "fokusnya adalah pada


dampak yang diinginkan atau tidak diinginkan dari keputusan pemerintah
atau non-keputusan" (hasil dari tindakan pemerintah atau tidak
bertindak). (1) Masukan kebijakan publik -----

(2) Proses konversi kebijakan ----- (3) keluaran Kebijakan Publik -----
(4) Hasil kebijakan publik ------ (5) Umpan balik kebijakan publik - ---
(kembali ke no.1)
1.3. Resep Kebijakan Publik: “upaya untuk menggunakan berbagai teknik
ekonomi, matematika, matematika, ilmu komputer dan operasi untuk
membantu kita menjawab pertanyaan: Kebijakan apa yang harus kita
kejar masa depan ? Dan sering kali mencoba mencari cara untuk
membuat kebijakan menjadi proses yang lebih rasional, dan kebanyakan
tidak pernah berurusan dengan masalah secara langsung tetapi untuk
meresepkan cara-cara memperbaiki proses pembuatan kebijakan.

1
7
4. DJPalumbo, 1987:

(1) Agenda menetapkan: mendefinisikan sifat, ukuran, dan distribusi masalah

(2) Definisi masalah: kebutuhan peramalan, mendefinisikan target

(3) Desain kebijakan: analisis decison

(4) Legitimasi kebijakan: jajak pendapat, survei dll.

(5) Implementasi (evaluasi formatif)


() Dampak (evaluasi sumatif )
(7) Pengakhiran (analisis kelayakan politis)

5. JPLester & J.Stewart, 2000:

(1) Pengaturan agenda


(2) Perumusan

(3) kebijakan Implementasi

(4) kebijakan Evaluasi

(5) kebijakan Perubahan dan pengakhiran

1
8
2. kebijakanBWHogwood & LAGun, 1984 :

(1) Memutuskan untuk memutuskan (pencarian issu atau penetapan agenda)

(2) Menentukan bagaimana memutuskan (atau penyaringan masalah)

(3) Definisi masalah

(4) Peramalan

(5) Menetapkan tujuan dan prioritas


() Analisis Opsi
(7) Implementasi kebijakan, pemantauan dan pengendalian

(8) Evaluasi dan peninjauan

(9) Pemeliharaan kebijakan, suksesi, atau pemutusan


3. JEAnderson, 1975 :

(1) Masalah dan Agenda

(2) Kebijakan Perumusan

(3) Kebijakan Kebijakan Adopsi

(4) Implementasi

(5) Kebijakan Evaluasi

1
9
ANALISIS KEBIJAKAN PUBLIK

LINGKUP ANALISIS

KEBIJAKAN KEBIJAKAN KEBIJAKAN


EVALU Asi
FORMULASI PELAKSANAAN (IMPACT)
20
SIKLUS KEBIJAKAN DANINFORMASI SIKLUS

Soal Definisi
kebutuhanPeramalan,
target mendefinisikan Kebi
Agenda D
Definingalam,
Pengatura size distribusi
n
Keputusanmasalah analisis
Politik Jajak pendapat,
analisis kelayakan
Pemutusan, survei
dll Kebijak
an
sumatif formatif Legi
evaluasi
evaluasi
D
a
m
p
a
k

I
mplementasi
Sumber: W.Persons, 1997, kebijakan publik
Agenda, Alternatif, & Kebijakan
Publik (J. Kingdon)
"Agenda ... adalah daftar subyek atau masalah
yang pejabat pemerintah, dan orang-orang di
luar pemerintahan terkait erat dengan para
pejabat, membayar perhatian pada waktu
tertentu."
Alternatif, solusi,
komunitas kebijakan,

STREAM kelayakan.tersembun
KEBIJAKAN PROBLEM yang i
Kelompokdari peserta
a
STREAM mendominasi. i,
I ti
n n
d d
i a
k k
a a
t n
o k
r, o
a l
c e
a k
r ti
a f.
, k
d e
e b
fi ij
n a
is k
i, a
n n
il Pengusaha menyadari
masalah ini.

POLITIK STREAM

s suasana hati Nasional,publik,


m
e
tr

opini elektoral,
S re
p
le
d politik konsensus,
u
o

c membangun klaster Terlihat


peserta

mendominasi.

Agenda Kingdon Pengaturan


Model
Window Peluang
(dapat diprediksi, tidak dapat diprediksi)
CPM / HSS2 / 2008 23
Karakteristik Penting Masalah Kebijakan
( WNDunn, 1981)

1. Interdependen : Masalah kebijakan di satu area sering mempengaruhi


masalah kebijakan di daerah lain. Dalam kenyataannya, masalah kebijakan
bukanlah entitas independen; mereka adalah bagian dari keseluruhan sistem
masalah.

2. Subyektif : Kondisi eksternal yang menimbulkan masalah secara selektif


didefinisikan, diklasifikasikan, dijelaskan dan dievaluasi. Meskipun ada rasa
di mana masalah bersifat obyektif, tetapi mereka biasanya ditafsirkan
dengan cara yang sangat berbeda. Masalah kebijakan adalah artefak
mental yang muncul dengan mengubah pengalaman melalui penilaian
manusia.

3. Buatan : Masalah kebijakan dimungkinkan ketika manusia membuat


penilaian tentang keinginan mengubah beberapa situasi bermasalah.
Masalah kebijakan adalah produk penilaian manusia subyektif ... dan juga
diterima sebagai definisi yang sah dari kondisi sosial objektif ... dan oleh
karena itu secara sosial dibangun, dipelihara, dan diubah.
4. Dinamis : Ada banyak solusi berbeda untuk masalah yang diberikan karena
ada definisi masalah itu. Masalah dan solusi berada dalam fluks konstan,
sehingga masalah tidak terpecahkan.

2
4
25
26
PROSES PENGATURAN AGENDA
(TABirkland, 2006)
AGENDA SETTING:
- adalah proses di mana masalah dan solusi alternatif
mendapatkan atau kehilangan perhatian publik dan elit;

- Kompetisi kelompok untuk mengatur agenda menjadi ganas


karena tidak ada lembaga masyarakat atau institusi politik yang
memiliki kapasitas untuk mengatasi semua kemungkinan alternatif
untuk semua masalah yang mungkin muncul pada satu waktu;

- Oleh karena itu kelompok harus berjuang untuk mendapatkan


tempat-tempat isu mereka di antara semua masalah lain yang
berbagi ruang terbatas atau untuk mempersiapkan waktu ketika
krisis membuat masalah mereka lebih mungkin untuk menduduki
yang lebih menonjol dalam agenda.
* Agenda adalah kumpulan masalah, pemahaman tentang penyebab,
simbol, solusi, dan elemen lain dari masalah publik yang menjadi
perhatian anggota masyarakat dan pejabat pemerintah mereka.

2
7
ISSUE ATTENTION CYCLES (IACs)
(Anthony Downs: 1972)

2 Penemuan yang
diwaspadai
Antusiasme
euphhor
1 Pra-masalah 3 Mewujudkan biaya
kemajuan yang
signifikan

5 Pasca-masalah

4 Penurunan bertahap
dari kepentingan
publik
TINGKAT AGENDA
(TABirkland, 2006)
29
Ekspansi dan control of agendas

Initiator isu
Karakteristik
Issue Mass Expansion Patterns Agen
penciptaan
media untuk lebih darik
besar san
penekanan publik akses af pemb
Memicu Simbol
perangkat Pemanfaatan
persepsibersama bahwa
Agenda sistemik ini adalah masalah yang
menjadi perhatian
• Semua isu
otoritas publik.
yang biasa
dirasakan
oleh anggota

komunitas politik
sebagai perhatian
publik yang layak
daripublik
otoritas.

• Untuk mendapatkan
akses ke agenda
sistemik, sebuah
masalah harus memiliki:
perhatian yang tersebar
luas / kesadaran yang
sama terhadap porsi
yang cukup besar
daripublik
serius oleh para
pengambil keputusan.

• Mungkin barang lama yang


institusional tersedia untuk ulasan rutin
atau menjadi
Agenda *
perhatian berkala. Atau
• Secara eksplisit untuk mungkin barang 'baru'.
pertimbangan aktif dan
* Ataupemerintah / formal
Sumber: Diadaptasi dari Cobb dan Elder (1972)
KEBIJAKAN ARENA
Proses
Administrasi
1. Komp (Nilai)
etensi
dan 1. Ul
as
kapasi
an
tas
-
Inv
2. Keputusan -
est
Proses Politik Tindakan
iga
1. Tekanan
si
2. Mendukung
(Nilai)
2. Enactments
(Nilai)

Kebijakan Membuat
Arena
Negosiasi
(Aktor) Perundingan
(Kelompok)
Berjuang
1. Restraint
2. Kinerja

(Nilai)
Proses Peradilan

Proses Legislatif
32
KEBIJAKAN IMPLEMENTASI TEORI
(TA
Bir
kla
nd,
20
06)
33
PENGIRIMAN MIX
(W. Parsons 1995. P. 492.)
PASAR

MIX

HIERARCHY- MASYARA
BIROKRASI JARINGAN
• PEMERINTAHAN MIX
• SEKTORAL MIX

• PENEGAKAN MIX

• NILAI MIX
Pendekatan Analitis untuk Menganalisis Proses Implementasi
(T.Bredgaard, L.Dalsgaard & F.Larsen, 2003)
35
36
INSTRUMEN KEBIJAKAN

N R. Lineberry G. Edwards III C. Hood


O
1. Organisasi Unit Struktur Birokrasi Organisasi

2. Operasi Standar Disposition Authority


Prosedur
3. Koordinasi & Komunikasi Nodality
Komunikasi
4. Alokasi SumberSumber DayaDaya Harta
Langsung dan Tidak Langsung Dampak
Implementasi

Komunikasi

Sumber Daya

Implementasi

Disposisi

Birokrasi
Struktur
Sumber: GC Edwards III, 1980, Implementasi Kebijakan Publik, pp. 148

Komunikasi Struktur Birokrasi


• Transmisi
• Prosedur Operasi Standar
• Kejelasan
• Fragmentasi
• Konsistensi

Sumber Daya Disposisi

• Staf • Pengaruh Disposisi


• Informasi • kepegawaian birokrasi
• Otoritas • Insentif
• Fasilitas
A spektrum Kebijakan Instrumen
Sukarela
Instrumen
Pajakda
n
Retribusi
Swast
Lelang
a
Subsidi
Pasar
Hak
Organi
Kekayaa
sasi
n
Relaw
an Informas
Keluar i dan
ga dan Anjuran
Komun
Tingkat Negara
itas
Keterlibatan

Mixed
Rendah
Instrumen
eRuPDi
ri

ev
Tinggi
i
nto
Wajib
di Instrumen
s ulcic

gble
e sino
r
40
Metafor kegagalan implementasi

mesin Organisme otak


Metafora Metafora metafora
Hasil rangkaian perintah yang buruk - Hasil 'manusia hasildariburuk
masalah dengan struktur dan peran relasi yang' atau arus informasi - atau
'lingkungan' 'pembelajaran / masala
Dominasi Budaya
Metafora Hasil konflik pekerja /
manajemen ' implementasi metafora
kegagalan' Hasil dari' budaya '
psikis dari organisasi
Metafora Autobritis Daya
Hasil dari forc sadar bawah sadar es -
groupthink / ego pertahanan / naluri Metafora Metafora
seksual yang ditekan Hasil Hasil dari kekuasaan
dalam dan
'referensi diri' di sekitarimplementasi
sistem proses
42
43
CATEGORY OF EVALUATION KEBIJAKAN
(Howlett & Ramesh, 1995)

ADMINISTRA JUDICIAL POLITICAL TIVE

Evaluasi Judicial Review Konsultasi dengan


Manajerial
dan Kebijakan
Kinerja dan Subsistem
Administrasi dan
Penganggaran
Sistem Kebijaksanaan Publik
45
46
Jenis Evaluasi Kegiatan
dan Berkaitan
Mengevaluasi Masalah
( Rossi, Freeman & Wright - 1979)
Penelitian Evaluasi Damp Biaya
untukProgram Pemantauan ak Manfa
PerencanaandanP Evalua Biaya-
engembangan si Efektivi
Tujuan Meran progra dal pelaksanaan Pengujian progra Menghit
cang m a Pengujian sebagai m ogram
m
kesesua den dimak sesuai efektivitasdal menca efisiens
ian gan sudka denganprogram am pai ekonom
n
tujuan desain program
tujuan
Evaluasi 1 Luas dan 1. Apakah 1. Apakah program 1 Sebe
. distribusi mencapai menyebabkan . bany
target?
Pertanya dari target masal 2. Apakah ini perubahan yang setia
an ah memberikanlaya dimaksudkan nan
nan oleh?
populasi sesuai dengan 2. Apakah beruba biaya
desain? h
2 Penelit da secara 2 Baga
. ian n substantif . a
perkemba un signifikan? total
ngannya tuk dan
progr perenc da man
am anaan n
implement diba
asi an
48
49
SIAPA PEMANGKU KEPENTINGAN?

Seorang pemangku kepentingan adalah setiap


orang, kelompok atau lembaga yang
memiliki kepentingan dalam kegiatan
pengembangan, proyek atau program.
Definisi ini mencakup baik penerima
manfaat maupun perantara, pemenang
atau pecundang, dan mereka yang terlibat
atau dikecualikan dari proses pengambilan
keputusan.

5
0
Pemangku kepentingan dapat dibagi menjadi:

pemangku Definisi
kepentingan
Mereka yang pada akhirnya terpengaruh, yaitu yang
mengharapkan kepada
Pemegang Utama mendapat manfaat dari atau menjadi dirugikan oleh
intervensi. Mereka yang memiliki kekuatan dan
minat tinggi.
Pemangku Kepentingan Mereka yang memiliki peran perantara. Mereka
Sekunder yang memilikitinggi
minattetapi daya rendah, atau daya tinggi
tetapirendah
minat.
P
E
M
ANGKU KEPENTINGAN: adalah mereka yang dapat
mempengaruhi proyek secara signifikan; pemangku kepentingan
primer dan sekunder mungkin kunci
pemangku kepentingan

5
1
Apa analisis stakeholder?
# Analisis pemangku kepentingan adalah teknik yang
dapat Anda gunakan untuk mengidentifikasi dan
menilai pentingnya orang-orang kunci, kelompok
orang, atau lembaga yang dapat secara signifikan
memengaruhi keberhasilan kegiatan, proyek, atau
program Anda.

# Suatu metodologi yang digunakan untuk


memfasilitasi proses reformasi kelembagaan dan
kebijakan melalui akuntansi. untuk dan sering
menggabungkan kebutuhan mereka yang memiliki
'pasak' atau minat dalam reformasi yang sedang
dipertimbangkan

5
2
Mengapa menggunakan analisis pemangku kepentingan?

Analisis pemangku kepentingan bertujuan untuk:

1. Mengidentifikasi dan mendefinisikan karakteristik pemangku kepentingan


utama;
Identifikasi orang, kelompok, dan lembaga yang akan mempengaruhi
inisiatif Anda (baik secara positif atau negatif)
2. Menilai cara di mana mereka mungkin mempengaruhi atau dipengaruhi oleh
hasil program / proyek;

Antisipasi jenis pengaruh, positif atau negatif, kelompok ini akan


memiliki inisiatif Anda.

3. Memahami hubungan antara para pemangku kepentingan, termasuk

penilaian terhadap konflik kepentingan dan harapan yang nyata atau


potensial di antara para pemangku kepentingan;

4. Menilai kapasitas pemangku kepentingan untuk berpartisipasi


Mengembangkan strategi untuk mendapatkan dukungan yang paling efektif
mungkin untuk inisiatif Anda dan mengurangi hambatan untuk keberhasilan
pelaksanaan program
5
3
Analisis Pemangku Kepentingan Matrix

STAKEHOLDER STAKEHOLDER PENILAIAN POTENSI STRA-


KEPENTINGAN DARI TEGIES UNTUK
DALAM OBTAI-
PROYEK DAMPAK NING DUKUNGAN
ATAU
MENGURANGI
OBSTA-
clés
A - Manfaat - sangat penting - Terlibat erat
B - Ganti - Fair - Jauhkan informasi /
- Jauhkan puas
C - Kerusakan / - Tidak sangat - monitor mini
impor-
Conflits tant (usahaibu)
5
4
55
56
57
58
59
60
61
62
63
64
65
66
67
68
69
TERIMAKASIH
70

Anda mungkin juga menyukai