Anda di halaman 1dari 66

ANALISA PERALATAN SIRKULASI DI RIG PDSI

H40 D24 PT. PERTAMINA EP ASSET 3


JATIBARANG FIELD

KERTAS KERJA WAJIB

Oleh :

Nama Mahasiswa : Arief Esha Nugroho


NIM : 14421008
Program Studi : Teknik Produksi Migas
Konsentrasi : Teknik Pemboran
Diploma : II (Dua)

KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL


BADAN PENGEM BANGA N SUMBER DAYA MANUSIA ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL
SEKOLAH TINGGI ENERGI DAN MINERAL Akamigas

STEM Akamigas

Cepu, Juni 2016


INTISARI

Dalam indutri migas operasi pemboran adalah suatu pekerjaan yang wajib
dilaksanakan untuk mendapatkan minyak maupun gas. Operasi pemboran adalah
kegiatan membuat sumur dari permukaan ke sumber minyak dan gas bumi. Operasi
pemboran ini sangat berbahaya karena menembus/melubangi batuan yang menyimpa n
tekanan tinggi, dan saat mengebor menghasilkan cutting yang apabila tidak
disirkulasikan dapat menyebabkan masalah pemboran. Maka dalam operasi pemboran
diperlukan sistem sirkulasi untuk mengalirkan fluida pemboran yang bisa berupa
lumpur maupun air asin. Sistem sirkulasi sangat penting karena sebagai media untuk
mengalirkan fluida pemboran dari tangki masuk ke dalam lubang sumur dan kembali
ke tangki. Pada rig H40 D24 peralatan sistem sirkulasi yang digunakan adalah adalah
tanki lumpur, mixing hopper, tanki air, pompa triplex, pompa sentrifugal, mud
agitator, dan shale shaker. Dengan total volume efektif mud tank sebesar 45,4 m3 atau
285.784 barrel. Debit dari dua pompa triplex dengan effisiensi 88 % adalah 583 gpm.

ii
DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR...................................................................................... i
INTISARI ......................................................................................................... ii
DAFTAR ISI ................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL ............................................................................................ v
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... vi
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................... vii

I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang ................................................................................. 1
1.2. Maksud dan Tujuan ......................................................................... 1
1.3. Batasan Masalah .............................................................................. 2
1.4. Sistematika Penulisan ...................................................................... 2

II. ORIENTASI UMUM


2.1. Sejarah Perusahaan .......................................................................... 4
2.2. Sejarah Lapangan............................................................................. 6
2.3. Sejarah Geologi ............................................................................... 8
2.4. Letak Geografis Lapangan............................................................... 11
2.5. Struktur Organisasi .......................................................................... 12
2.6. Sarana dan Fasilitas ......................................................................... 14

III. LANDASAN TEORI


3.1 Fluida Pemboran .............................................................................. 19
3.2 Tempat Persiapan............................................................................. 21
3.2.1 Tanki Lumpur dan Kolam Cadangan .................................. 22
3.2.2 Mixing Hopper ..................................................................... 23
3.2.3 Tanki Air.............................................................................. 23
3.3 Peralatan Sirkulasi ........................................................................... 24
3.3.1 Pompa Lumpur .................................................................... 25
3.3.2 Stand Pipe ............................................................................ 30
3.3.3 Rotary Hose ......................................................................... 30
3.3.4 Mud Agitator........................................................................ 30
3.4 Tempat Pengondisian Lumpur......................................................... 33
3.4.1 Shale Shaker ........................................................................ 33
3.4.2 Mud Gas Separator.............................................................. 40

IV. ANALISA PERALATAN SIRKULASI DI RIG PDSI H40 D24 PT.


Pertamina EP Asset 3 Jatibarang Field
4.1 Sistem Sirkulasi ............................................................................... 41
4.2 Fluida Pengeboran ........................................................................... 42
4.3 Tempat Persiapan............................................................................. 42
4.3.1 Tanki Lumpur ...................................................................... 43
4.3.2 Mixing Hopper ..................................................................... 45

iii
4.3.3 Tanki Air ............................................................................. 45
4.4 Peralatan Sirkulasi ........................................................................... 46
4.4.1 Pompa lumpur ...................................................................... 46
4.4.2 Mud Agitator ........................................................................ 48
4.5 Tempat Pengondisian Lumpur......................................................... 49
4.5.1 Shale Shaker ........................................................................ 49

V. PENUTUP
5.1 Kesimpulan ...................................................................................... 51
5.2 Saran ................................................................................................ 51

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 53


LAMPIRAN .................................................................................................... 54

iv
DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 2.1 Data Teknis Rig................................................................................ 17

v
DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 2.1 Wilayah Kerja PT Pertamina EP Jatibarang Field ....................... 6
Gambar 2.2 Peta Lokasi Lapangan Jatibarang ................................................. 12
Gambar 2.3 Struktur Organisasi PT Pertamina EP Asset Jatibarang Field ..... 13
Gambar 2.4 Struktur Organisasi WO/WS Jatibarang....................................... 14
Gambar 2.5 Workshop WO/WS....................................................................... 15
Gambar 3.1 Diagram Alir Sistem Sirkulasi Pemboran .................................... 18
Gambar 3.2 Susunan Tanki Berdasarkan Fungsinya ....................................... 22
Gambar 3.3 Mixing Hopper ............................................................................. 23
Gambar 3.4 Tanki Air ...................................................................................... 24
Gambar 3.5 Jenis Impeller Radial Flow........................................................... 31
Gambar 3.6 Jenis Impeller Axial Flow............................................................. 32
Gambar 3.7 Klasifikasi Basket ......................................................................... 35
Gambar 3.8 Type Motion.................................................................................. 36
Gambar 3.9 Shale Shaker Motion .................................................................... 37
Gambar 3.10 Conventional non-Layered Screen ............................................. 38
Gambar 3.11 Two Dimention Screen ............................................................... 39
Gambar 3.12 Three Dimention Screen ............................................................. 40
Gambar 4.1 Sistem Sirkulasi Rig PDSI H40 D24 ............................................ 42
Gambar 4.2 Spesifikasi Tanki Lumpur di Rig PDSI H40 D24 ........................ 43
Gambar 4.3 Effective Volume dari Tanki ......................................................... 43
Gambar 4.4 Tanki Lumpur ............................................................................... 44
Gambar 4.5 Mixing Hopper ............................................................................. 45
Gambar 4.6 Tanki Air ...................................................................................... 45
Gambar 4.7 Pompa Triplex .............................................................................. 47
Gambar 4.8 Pompa Sentrifugal ........................................................................ 47
Gambar 4.9 Mud Agitator ................................................................................ 48
Gambar 4.10 Spesifikasi Mud Agitator............................................................ 48
Gambar 4.11 Shale Shaker ............................................................................... 49
Gambar 4.12 Three Dimention Screen ............................................................. 50

vi
DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
Lampiran 1 Layout Rig PDSI H40 D24 ........................................................... 54
Lampiran 1 Tabulasi Voulume Tanki .............................................................. 55

vii
I. PENDAHULUAN

1.1 LatarBelakang

Dalam operasi pemboran dan well service terdapat beberapa system utama

yang menunjang jalannya pemboran. Salah satu dari system tersebut adalah system

sirkulasi. Sistem sirkulasi ini mempunyai peranan yang sangat penting karena sistem

ini berguna untuk mengalirkan lumpur dari tangki menuju ke lubang dan kembali

lagi ke tangki. Adapun sistem sirkulasi pemboran terdiri dari :

1. drilling fluid

2. preparation equipment

3. circulating equipment

4. mud conditioning equipment

Semua peralatan tersebut harus berfungsi dengan baik demi kelancaran operasi

pemboran. Apabila ada salah satu dari perlengkapan di atas terganggu fungsinya

maka lumpur bor tidak dapat disirkulasikan dengan baik sehingga akan

mempengaruhi kelancaran jalannya operasi pemboran. Oleh karena itu diperlukan

suatu studi yang membahas tentang permasalahan pada sistem sirkulasi.

1.2 Maksud dan Tujuan

Maksud dan tujuan dalam penulisan Kertas Kerja Wajib ini merupakan

kegiatan program kulikuler yang menjadi tugas dan kewajiban seluruh mahasiswa

program studi di Sekolah Tinggi Energi dan Mineral (STEM-AKAMIGAS).

1
1.3 BatasanMasalah

Dalam penulisan KKW ini penulis membatasi masalah dengan maksud

supaya pembahasan data terfokus dan tidak terlalu luas. Permasalahan dalam KKW

ini hanya dibatasi pada kegiatan yang meliputi Circulating equipment pada RIG H40

D24 di lapangan jatibarang PT. Pertamina EP Asset 3.

1.4 SistematikaPenulisan

Sistematika penulisan KKW ini mengacu pada pedoman penyusunan KKW

yang diterbitkan oleh STEM-AKAMIGAS Cepu yang secara garis besar sebagai

berikut:

I. PENDAHULUAN

Bab ini berisi tentang latar belakang, pemilihan judul, tujuan penulisan, batasan

masalah dan sistematika penulisan.

II. ORIENTASI UMUM

Membahas sejarah singkat dan perkembangan perusahaan, sejarah lapangan,

geologi lapangan, struktur organisasi, serta sarana dan fasilitas.

III. DASAR TEORI

Membahas teori mengenai peralatan-peralatan apa saja yang digunakan dalam

sistem sirkulasi.

IV. ANALISA PERALATAN CIRCULATING SYSTEM

Pembahasan peralatan sistem sirkulasi di rig H40 D24 pada sumur RDG45 PT.

Pertamina EP Asset 3 Jatibarang Field.

2
V. PENUTUP

Bab ini berisi tentang simpulan dan saran untuk lapangan Jatibarang PT.

Pertamina EP Asset 3.

3
II. ORIENTASI UMUM

2.1 Sejarah Perusahaan

Sejarah Pertamina EP tidak bisa dilepaskan dari perjalanan panjang pencarian

minyak di Indonesia yang dimulai sejak awal Abad 19. Antara 1871 hingga 1885

merupakan masa-masa awal pencarian hingga penemuan minyak di Indonesia, yang

waktu itu masih dalam pendudukan Belanda. Menyusul pengeboran pertama pada

1883 di Telaga Tiga, Pangkalan Brandan, Sumatera Utara maka pada 1885 berdirilah

Royal Dutch Company di Pangkalan Brandan. Sejak itulah ekspolitasi minyak di

Indonesia dimulai.

Ketika pecah Perang Asia Timur Raya, produksi minyak mengalami

gangguan. Pada masa pendudukan Jepang, usaha yang dilakukan hanyalah

merehabilitasi lapangan dan sumur yang rusak akibat bumi hangus atau pengeboman.

Pada masa perang kemerdekaan, produksi minyak terhenti. Namun ketika

perang usai dan bangsa ini mulai menjalankan pemerintahan yang teratur, ternyata

penguasaan atas usaha minyak di Indonesia menjadi tidak jelas. Banyak perusahaan-

perusahaan kecil bermunculan untuk memanfaatkan rezeki minyak ini sehingga

memicu terjadinya sengketa di sana-sini. Akhirnya, untuk meredam semua itu,

penguasaan atas tambang-tambang minyak tersebut diserahkan kepada Angkatan

Darat.

Untuk menanganinya, pemerintah mendirikan sebuah maskapai minyak

nasional pada 10 Desember 1957 dengan nama PT Perusahaan Minyak Nasional,

4
disingkat PERMINA. Perusahaan itu lalu bergabung dengan PERTAMIN menjadi

PERTAMINA pada 1968. Untuk memperkokoh perusahaan yang masih muda ini,

Pemerintah menerbitkan UU no. 8 pada 1971, yang menempatkan PERTAMINA

sebagai perusahaan minyak dan gas bumi milik negara. Berdasarkan UU ini, semua

perusahaan minyak yang hendak menjalankan usaha di Indonesia wajib bekerja sama

dengan PERTAMINA. Karena itu, PERTAMINA bertindak sebagai regulator bagi

mitra yang menjalin kerja sama melalui mekanisme Kontrak Kerja Sama (KKS) di

wilayah kerja (WK) PERTAMINA. Di sisi lain PERTAMINA juga bertindak sebagai

operator karena juga menggarap sendiri sebagian wilayah kerjanya.

Sejalan dengan dinamika industri migas dunia, Pemerintah menerbitkan

Undang-Undang Minyak dan Gas Bumi (milik negara) No. 22 tahun 2001. Sebagai

konsekuensi penerapan UU tersebut, Pertamina beralih bentuk menjadi PT Pertamina

(Persero), dan hanya bertindak sebagai operator yang menjalin Kontrak Kerja Sama

(KKS) dengan pemerintah yang diwakili oleh SKK MIGAS. Sekaligus UU itu juga

mewajibkan PT Pertamina (Persero) untuk mendirikan anak perusahaan guna

mengelola usaha eksplorasi, eksploitasi dan produksi minyak dan gas, sebagai

konsekuensi pemisahan usaha hulu dengan hilir.

Atas dasar itulah PT Pertamina EP didirikan pada 13 September 2005.

Sejalan dengan pembentukan Pertamina EP maka pada tanggal 17 September

2005,PT Pertamina (Persero) telah melaksanakan penandatanganan Kontrak Kerja

Sama(KKS) dengan BPMIGAS yang berlaku surut sejak 17 September 2003 atas

seluruh Wilayah Kuasa Pertambangan Migas yang dilimpahkan melalui perundangan

5
yang berlaku. Sebagian besar wilayah PT Pertamina (Persero) tersebut dipisahkan

menjadi Wilayah Kerja (WK) Pertamina EP. Pada saat bersamaan, Pertamina EPjuga

melaksanakan penandatanganan KKS dengan BPMIGAS yang berlaku sejak 17

September 2005.

Dengan demikian WK Pertamina EP adalah WK yang dahulu dikelola

olehPT Pertamina (Persero) sendiri, dan WK yang dikelola PT Pertamina (Persero)

melalui TAC (Technical Assistance Contract) dan JOB EOR (Joint Operating Body

Enhanced Oil Recovery).

2.2 Sejarah Lapangan

PT Pertamina EP Asset 3 Jatibarang Field sebelumnya bernama Area Operasi

Timur (AOT) di bawah Pertamina Daerah Operasi Hulu Bagian Barat (DOH JBB).

Saat ini PT Pertamina EP Jatibarang Field merupakan salah satu dari 3 (tiga)

lapangan yang merupakan bagian dari PT Pertamina EP Asset 3, selain PT Pertamina

EP Tambun Field dan PT Pertamina EP Subang Field.

Gambar 2.1 Wilayah Kerja PT Pertamina EP Jatibarang Field

6
PT Pertamina EP Asset 3 Jawa Jatibarang Field adalah perusahaan yang

bergerakdalam bidang pencarian minyak dan gas bumi. Dalam usaha meningkatkan

operasi pencarian minyak dan gas bumi yang merupakan salah satu pendapatan

devisa negara. Lapangan Jatibarang merupakan salah satu lapangan tua yang

menghasilkan minyak mentah dan gas, terbagi menjadi dua wilayah operasi yaitu

Operasi Offshore dan Operasi Onshore. Operasi Offshore atau sering kita sebut X-

ray berada di lepas pantai utara Cirebon dan Indramayu, sedangkan Operasi

Onshore terdiri dari Operasi Jatibarang, Operasi Cemara dan Terminal Balongan.

Operasi Jatibarang sendiri adalah operasi produksi yang menghasilkan

produksi minyak mentah dan gas. Jenis minyak mentah yang dihasilkan dari area

Jatibarang adalah minyak berat atau High Pour Point Oil dengan ̊API 28 yang

diproduksikan dari lapisan vulkanik Jatibarang, dan minyak ringan atau Low Pour

Point Oil dengan ̊API 39 yang diproduksikan dari lapisan Baturaja dan Cibulaka.

Metode produksi yang digunakan yaitu sembur alam, sembur buatan dengan

gaslift dan ESP, dimana dominan sumur-sumur produksinya menggunakan

metodagaslift yang di supply dari dua stasiun kompresor gas SPU A dan stasiun

kompresorgas NFG. Perusahaan ini bergerak dibidang kegiatan eksplorasi dan

produksi minyak dan gas bumi, kegiatannya meliputi:

1. Pencarian sumber minyak dan gas bumi

2. Pengeboran sumur, dan pengangkatan minyak dan gas

3. Penyelesaian sumur (well completion)

4. Penampungan minyak, penyaluran minyak dan gas

7
2.3 Sejarah Geologi

Secara regional Cekungan Jawa Barat Utara terletak di antara lempeng mikro

sunda dan tunjaman tersier lempeng Hindia-Australia (Budiyani dkk, 1991).

Menurut Pertamina (1994), Cekungan Jawa Barat Utara adalah

sebagaiHydrocarbon Province di wilayah PT Pertamina (EP) Region Jawa.

Cekungan ini merupakan penghasil hidrokarbon utama di wilayah Jawa Bagian

Barat. Peneliti terdahulu banyak melakukan studi di Cekungan Jawa Barat, terutama

sejak ditemukannya beberapa lapangan minyak di beberapa sub cekungannya.

Cekungan Jawa Barat Utara terdiri dari dua area, yaitu laut (offshore) di Utara dan

darat (onshore) di Selatan (Sidi dkk, 2000).

Menurut Martodjojo (1989) dan Hapsari D.E. (2004), Cekungan Jawa Barat

Utara terletak di antara Paparan Sunda di bagian Utara, jalur perlipatan Bogor di

Selatan, daerah pengangkatan Karimun Jawa di Timur dan Paparan Pulau Seribu di

Barat.

Cekungan Jawa Barat Utara dipengaruhi oleh sistem block faulting yang

berarah Utara-Selatan. Sistem patahan yang berarah Utara-Selatan membagi

cekungan Jawa Barat Utara menjadi graben atau beberapa sub cekungan dari Barat

ke Timur, yaitu sub Cekungan Ciputat, sub Cekungan Pasir Putih, dan sub Cekungan

Jatibarang.

Menurut Remington C.H dan Nasir H. (1986), stratigrafi Cekungan Jawa

Barat Utara dari tua ke muda meliputi:

8
1. Batuan Dasar

Yang paling tua adalah batuan dasar (basement) yang terdiri dari batuan beku

(granit) dan batuan metamorf (marmer dan batu sabak). Batuan dasar ini

berumur dari Trias Bawah sampai Kapur Atas.

2. Formasi Jatibarang

Formasi Jatibarang di beberapa tempat bertindak sebagai batuan reservoir

yang potensial (struktur Jatibarang, Cemara, Cemara blok turun). Terdapat

dua tipe batuan reservoir dari formasi ini yaitu: tipe “massif” yang porositas

dan permeabilitasnya dibentuk oleh rekahan-rekahan (fracture porosity). Tipe

pertama ini terdapat di lapangan minyak Jatibarang. Tipe kedua berupa

batuan tuffa yang bersisipan dengan serpih dan konglomerat bertindak

sebagai batuan reservoir yang potensial. Umur dari formasi ini Eosen Tengah

– Oligosen (early synrift).

3. Formasi Ekuivalen Talangakar

Formasi Ekuivalen Talangakar diendapkan pada fase synrift secara tidak

selaras di atas Formasi Jatibarang. Pada awalnya berfasies fluvio-deltaic

sampai fasies marine. Litologi formasi ini diawali oleh perselingan antara

batugamping, serpih, dan batupasir dalam fasies marine. Pada akhir

sedimentasi, Formasi Ekuivalen Talangakar ditandai dengan berakhirnya

sedimentasi synrift. Formasi ini diperkirakan berkembang cukup baik di

daerah Sukamandi dan sekitarnya. Adapun terendapkannya formasi ini terjadi

dari Kala Oligosen sampai dengan Miosen Awal.

9
4. Formasi Ekuivalen Baturaja

Formasi ini terendapkan secara selaras di atas Formasi Ekuivalen Talangakar.

Pengendapan formasi ini terdiri dari batugamping, baik yang berupa paparan

maupun yang berkembang sebagai reef build up menandai fase post rift yang

secara regional menutupi seluruh sedimen klastik Formasi Ekuivalen

Talangakar di Cekungan Jawa Barat Utara. Perkembangan batugamping

terumbu umumnya dijumpai pada daerah tinggian. Namun sekarang diketahui

sebagai daerah dalaman. Formasi ini terbentuk pada Kala Miosen Awal

sampai Miosen Tengah. Lingkungan pembentukan formasi ini adalah pada

kondisi laut dangkal.

5. Formasi Cibulakan

Formasi ini dibagi menjadi dua anggota, yaitu anggota Cibulakan Atas dan

Cibulakan Bawah. Pembagian anggota ini didasarkan pada perbedaan

lingkungan pengendapan, dimana anggota Cibulakan Bawah merupakan

endapan transisi (paralik) sedangkan anggota Cibulakan Atas merupakan

endapan neritik.Anggota Cibulakan Atas terdiri dari serpih, lanau bersisipan

batupasir halus, batugamping tipis pada bagian atas, dan pada bagian bawah

bersisipan batuan gamping yang bertindak sebagai reservoir. Anggota

Cibulakan Bawah dibedakan menjadi dua bagian yaitu, Formasi Talangakar

dan Formasi Baturaja (diekuivalenkan). Hal ini sesuai dengan korelasi yang

dilakukan terhadap Cekungan Sumatra Selatan. Formasi ini berumur Miosen

Awala sampai Miosen Akhir.

10
6. Formasi Parigi

Formasi ini diendapkan di atas formasi Cibulakan secara selaras dan terdiri

dari batugamping yang merupakan zona penghasil hidrokarbon, dengan ciri

umum berupa batugamping terumbu. Di beberapa tempat dijumpai

batugamping dolomitan. Ketebalan formasi ini kurang lebih 27 – 450 meter

dengan umur Miosen Tengah sampai Miosen Akhir.

7. Formasi Cisubuh

Di atas Formasi Parigi diendapkan secara selar mas Formasi Cisubuh yang

terdiri dari batulempung dengan sisipan batupasir tipis di bagian bawah dan

batulempung massif di bagian atasnya. Batuan utamanya terdiri dari selang-

seling serpih dan lempung dengan sisipan batupasir daan batubara. Formasi

ini berumur Miosen Akhir.

8. Alluvial

Di atas Formasi Cisubuh diendapkan secara tidak selaras alluvial yang

umumnya berasal dari endapan vulkanik muda dengan butiran berukuran

pasir, lempung, dan gravel.

2.4 Letak Geografis Lapangan

PT Pertamina EP Asset 3 Jatibarang Field meliputi dua area Operasi dan satu

Pusat Penampung Produksi Balongan serta operasi Offshore atau X-ray. Operasi

tersebut adalah Operasi Jatibarang dan Operasi Cemara. Operasi Jatibarang meliputi

SPU A, SPU B, SP Randegan dan SP Bangaudua. Sementara lapangan operasi

Cemara meliputi SPU Cemara, SP CMS14, SP TGB1, SP TGB2, SP Gantar, SP

11
KHT, SP CMB, SP malendong, SP sindang, dan SPG walet Utara. Dibawah ini peta

letak geogerafis lapangan Jatibarang.

Gambar 2.2 Peta Lokasi Lapangan Jatibarang

2.5 Struktur Organisasi

PT Pertamina EP Lapangan Jatibarang dipimpin oleh Field Manager yang

membawahi enam Asisten Manager, dua Kepala Fungsi, dan Satu Sekertaris.

Dibawah Field Manager tersebut adalah: Asisten Manager Bidang Perencanaan

Operasi, Asisten Manager.

Petroleum Engineering, Asisten Manager Operasi Onshore, Asisten Manager

Operasi Offshore, Asisten Manager WO & WS , Asisten Manager Bidang

Pemeliharaan, Kepala HSE, Kepala Layanan Operasi dan Sekertaris. Struktur

Organisasi PT Pertamina EP Lapangan Jatibarang dapat dilihat dibawah ini.

12
Gambar 2.3 Struktur Organisasi PT Pertamina EP Asset Jatibarang Field

Operasi Produksi Onshore di jabat oleh Asisten Manager Operasi Onshore

membawahi tiga bagian antara lain Kepala Operasi Jatibarang, Kepala Operasi

Cemara dan Kepala Terminal Balongan.

Operasi Produksi Onshore di jabat oleh Asisten Manager Operasi Onshore

yang membawahi tiga bagian antara lain Kepala Operasi Jatibarang, Kepala Operasi

Cemara dan Kepala Terminal Balongan.Operasi WorkOver / Well Service di jabat

oleh Asisten Manager WO/WS yang membawahi tiga bagian antara lain PWS

UtamaHoist 1, PWS Utama Hoist 2, dan Staff Peralatan dan Material Hoist.

13
Gambar 2.4 Struktur Organisasi WO/WS Jatibarang

2.6 Sarana dan Fasilitas

1. Onshore Production

Operasi Jatibarang menghasilkan minyak mentah dan gas bumi, dimana

menghasilkan jenis minyak High Pour Point Oil atau HPPO dan Low

PourPoint Oil atauLPPO dari+44 sumur yang masih produktif yang di

dukung 3Stasiun Pengumpul Utama ( SPU ), 7 Stasiun Pembantu ( SP ) dan 2

Stasiun Kompresor Gas ( SKG ), yaitu :

 SPU A terdiri dari SPA 1,SPA 2,SPA 3. 



 SPU B terdiri dari SPB 1,SPB 2,SPB 3 dan SPB 4. 

 SPU Randegan. 

 SP Bangaudua. 

SKG SPU A dan SKG NFG lama Mundu.

2. Work Over / Well Service

WO-WS adalah salah satu fungsi dari PT Pertamina EP yang bekerja dalam

ruang lingkup WorkOver / Well Service yang meliputi kegiatan KUPL (kerja

Ulang Pindah Lapisan, Reparasi, PES (Perawatan Sumur), Stimulasi

14
(Stimulasi Acidizing dan Surfactant). Fasilitas dan unit yang ada di fungsi

WO-WS Jatibarang adalah sebagai berikut :

a). Workshop

Workshop merupakan fasilitas penunjang operasional kegiatan unit

WO-WS area Jatibarang dalam pembuatan sarana dan prasarana baik

itu modifikasi maupun yang berhubungan dengan pembuatan barang

misalkan tanki lumpur, skid pompa, maupun sarana prasarana lainnya.

Gambar 2.5 Workshop WO/WS

b). Unit Rig

WO-WS Area Jatibarang mempunyai 2 unit rig yaitu rig Cardwell dan

rig Taylor I. Struktur organisasi rig meliputi:

1) Rig Supt

2) Toolpusher

3) Driller

4) Derickman

5) Floorman

15
6) Mudboy

7) Restabouth

Unit WO/WS mempunyai bebrapa komponen, yaitu :

1) Hoisting System

2) Circulating System

3) Rotating System

4) Power System

5) BOP (Blow Out Preventer) System

6) Peralatan/perabot penunjang

Gambar 2.6 Unit Rig WO/WS

16
Tabel 2.1 Data Teknis Rig

DATA TEKNIS RIG


PT. PERTAMINA EP ASSET 3

Uraian H40 D24

Kapasitas Hook load 162.3 Ton


Nomor Seri 512
Pabrik Pembuat IDECO
Tahun Pembelian 1976
Daya 500 HP

c). Unit Stimulasi (Surfactant dan Acidizing)

Stimulasi adalah merupakan kegiatan perangsangan sumur produksi

supaya dapat produksi seperti semula, dalam kegiatan stimulasi

surfactant peralatan utama yang digunakan adalah pompa lumpur,

tangki, dan peralatan penunjang lainnya.

Gambar 2.7 Unit Stimulasi

17
III. LANDASAN TEORI

Dalam operasi pemboran terdapat beberapa sistem utama yang menunjang

jalannya pemboran. Salah satu dari sistem tersebut adalah sistem sirkulasi. Sistem

sirkulasi ini mempunyai peranan yang sangat penting karena sistem ini berguna

untuk mengalirkan lumpur dari tangki menuju ke lubang dan kembali lagi ke tangki.

Adapun sistem sirkulasi pemboran terdiri dari :

1. Fluida Pemboran

2. Tempat Persiapan

3. Peralatan Sirkulasi

4. Tempat Pengondisian Lumpur

Gambar 3.1 Diagram Alir Sistem Sirkulasi Pemboran

18
Semua peralatan tersebut harus berfungsi dengan baik demi kelancaran

operasi pemboran. Apabila ada salah satu dari perlengkapan di atas terganggu

fungsinya, maka lumpur bor tidak dapat disirkulasikan dengan baik sehingga akan

mempengaruhi kelancaran jalannya operasi pemboran. Oleh karena itu diperlukan

suatu studi yang membahas tentang permasalahan pada system sirkulasi.

3.1 Fluida Pemboran

Fluida pemboran merupakan faktor yang penting dalam operasi pemboran.

Kecepatan pemboran, efisiensi, keselamatan dan biaya pemboran sangat tergantung

dari fluida pemboran yang dipakai.

Fluida pemboran diperkenalkan pertama kali dalam pemboran putar pada

sekitar awal tahun 1900. Pada mulanya orang hanya menggunakan air untuk

mengangkat serbuk bor (cuttings) secara kontinyu. Kemudian dengan

berkembangnya teknologi pemboran, lumpur mulai digunakan, dan fungsi lumpur

menjadi semakin kompleks dan untuk memperbaiki sifat-sifat lumpur tersebut

ditambahkan bahan-bahan kimia (additive). Adapun fungsi utama fluida pemboran

adalah :

1. Mengangkat serbuk bor ke permukaan

2. Mengontrol tekanan formasi

3. Mendinginkan serta melumasi pahat dan drill string

4. Membersihkan dasar lubang bor

5. Membantu dalam evaluasi formasi

19
6. Melindungi formasi produktif

7. Membantu stabilitas formasi

Komposisi dari lumpur pemboran disusun dari berbagai bahan kimia yang

masing-masing mempunyai fungsi secara individual, dan diharapkan saling bekerja

secara sinergik untuk mendapatkan sifat-sifat lumpur yang di harapkan Bahan-bahan

kimia penyusun lumpur tidak hanya berfungsi tunggal melainkan dapat berfungsi

ganda. Fungsi pertama disebut primary function sedangkan fungsi keduanya disebut

secondary function. Empat macam komposisi atau fasa yang umum digunakan

didalam fluida pemboran adalah :

1. Fasa cair (air atau minyak)

2. Reactive solids (padatan yang bereaksi dengan air membentuk koloid)

3. Inert solids (zat padat yang tidak bereaksi)

4. Fasa kimia

Dengan berkembangannya zaman, banyak aditif dengan berbagai fungsi yang

ditambahkan kedalamannya, menjadikan fluida pemboran yang semula hanya berupa

fluida sederhana menjadi campuran yang kompleks antara fluida, padatan, dan bahan

kimia. Seperti yang kita ketahui, berbagai aditif berupa bahan kimia (baik yang

diproduksi khusus untuk keperluan fluida pemboran maupun bahan kimia umum)

dan mineral dibutuhkan untuk memberikan karakteristik pada lumpur pemboran.

Sesuai dengan lithologi dan stratigrafi yang berbeda-beda untuk setiap lapangan,

serta tujuan pemboran yang berbeda-beda (eksplorasi, pengembangan, atau kerja

ulang) kita mengenal jenis lumpur yang berbeda-beda, seperti :

20
 Water base mud : Lumpur pengeboran yang paling banyak

digunakan adalah water-base mud (80%). Komposisi lumpur ini terdiri dari

air tawar atau air asin, clay dan chemical additives. Komposisi ini ditentukan

oleh kondisi lubang bor.

 Oil base mud : Digunakan pada pengeboran dalam, hotholes,

formasi shale dan sebagainya. Lumpur ini lebih mahal, tetapi mengurangi

terjadinya korosi pada rangkaian pipa bor, dsb.

 Air atau gas base mud : Keuntungan dari lumpur jenis ini terutama

adalah dapat menghasilkan laju pengeboran yang lebih besar. Karena

digunakan kompressor, kebutuhan peralatan dan ruang lebih sedikit.

3.2 Tempat Persiapan

Tempat persiapan adalah tempat untuk mempersiapkan, merawat, atau

mengganti zat cair pemboran. Kebutuhan tempat persiapan dan perawatan tergantung

dari keadaan formasi dan sumur bor yang direncanakan akan ditembus. Tempat

persiapan terletak di pangkal system sirkulasi, dekat dengan pompa lumpur. Tempat

persiapan meliputi :

 Tanki lumpur

 Mixing hopper

 Tanki air

21
3.2.1 Tanki Lumpur

Kotak-kotak baja berbentuk segi empat yang digunakan untuk menampung

dan mengatur cairan pengeboran setelah kelar dari lubang bor. Pada umumnya semua

kolam Lumpur serupa kecuali pada tangki tempat pengkondisi, tangki ini dinamakan

shaker pit atau tangki pengendapan.

Kolam cadangan (reserve pit) adalah kolam tanah yang berfungsi untuk

nampung serbuk bor (cuttings) dari dalam sumur bor, bahan pembuangan dan

sebagainya disimpan disebut “slush pit”, serta untuk menampung zat cair pemboran

ekstra bila diperlukan pada saat suasana gawat saat pemboran disebut “duck nest”.

Gambar 3.2 Susunan Tanki Berdasar Fungsinya

22
3.2.2 Mixing Hopper

Peralatan ini berbentuk corong yang dipakai untuk menambah bahan lumpur

berbentuk tepung ke dalam cairan lumpur pada perawatan lumpur di tanki lunpur.

Jenis yang banyak dipakai adalah hopper jet yang bekerja berdasarkan prinsip

tekanan ruang hampa. Hopper pencampur ini akan dapat mencampur 200 lbs sampai

400 lbs bahan-bahan lumpur dalam tiap menit.

Pada waktu mengoperasikan jet hopper pompa pencampur akan

mensirkulasikan lumpur dari dalam pit melalui jet dan kembali lagi ke pit. Kecepatan

cairan yang tinggi melalui jet nozzle akan menurunkan tekanan statis didalam rumah-

rumahnya sampai di bawah tekanan atmosfir, sehingga terbentuknya sebuah vacum

dan dengan demikian bahan yang ditempatkan didalam hopper akan terhisap

kedalam aliran fluida dan bercampur dengan fluida tersebut.

Gambar 3.3 Mixing Hopper

3.2.3 Tanki Air

Tanki air merupakan tempat menyimpan air tawar yang nantinya akan

digunakan untuk membuat fluida pemboran. Selain itu air di tanki ini bisa juga

digunakan untuk pendingin radiator maupun pompa.

23
Gambar 3.4 Tanki Air

3.3 Peralatan Sirkulasi

Peralatan sirkulasi adalah salah satu dari bagian-bagian yang utama dari

system sirkulasi. Perlengkapan ini menyalurkan cairan pengeboran. Cairan

disalurkan dari yanki tempat mempersiapkan lumpur memakai pompa lumpur ke

dalam string dan naik ke permukaan melalui annulus, dan kemudian dipindahkan ke

tanki pengkondisian lumpur, sebelum ditempatkan kembali dalam tanki lumpur

untuk diedarkan kembali. Perlengkapan sirkulasi ini terdiri dari beberapa bagian-

bagian, yaitu :

 Pompa lumpur

 Pipa penyalur (discharge line)

 Pipa pengembalian (return line)

 Stand pipe

24
 Rotary hose

 Mud agitator

Pipa penyalur (discharge line) dan pipa pengembalian (return line) adalah pipa-

pipa penyambung yang penting, yang memindahkan fluida pemboran bertekanan

kedalam lubang bor dan kembali dari lubang bor. Discharge line menyalurkan zat

cair yang baru atau dikondisikan kembali kedalam string dengan tekanan tinggi.

Return line membawa fluida pemboran yang membawa cuttings dan gas dari lubang

bor ke tempat pengkondisian.

3.3.1 Pompa Lumpur

Sesuai dengan fungsinya, pompa lumpur merupakan jantung dari suatu

kegiatan pemboran, untuk mensirkulasikan lumpur pemboran dari tangki di

permukaan sampai dasar sumur dan kembali lagi ke tangki lumpur. Jenis pompa di

dalam pemboran pada umumnya digunakan pompa dua tipe yaitu pompa piston dan

pompa plunger, tetapi yang paling umum adalah pompa piston.

Fungsi pompa lumpur adalah untuk mensirkulasikan lumpur pemboran pada

tekanan dan volume yang diinginkan. Dari tipe piston umumnya adalah duplex (dua

buah psiton) dan triplex (tiga piston). Pompa triplex single acting yang mempunyai

tiga piston dan masing-masing liner mempunyai satu valve tekan dan satu valve

hisap. Gerakan pompa triplex ini lebih cepat bila dibandingkan dengan gerakan

pompa duplex yaitu antara 1,5 sampai 2 lebih cepat akibatnya diperlukan pengisian

lumpur ke ruang liner dari tanki dengan cepat pula. Oleh sebab itu pompa triplex bila

25
digunakan untuk operasi masih membutuhkan pompa centrifugal sebagai

supercharging. Pompa piston mempunyai keunggulan-keungggulan sebagai berikut:

 Dapat dilalui fluida yang mengandung kadar solid tinggi dan abrasif.

 Ruang kelpnya dapat dilalui oleh padatan-padatan yang kasar ukurannya

(missal material-material lost circulation).

 Kerja dan pemeliharaannya mudah, liner, piston dan valve dapat diganti

dilapangan oleh crew drilling (bukan ahli khusus pompa).

 Dengan menggunakan ukuran liner dan piston yang berbeda-beda didapat

range volume dan tekanan yang besar.

Dalam pemboran, pompa-pompa dapat digunakan bersamaan lebih dari satu,

yang disambung secara paralel atau seri. Untuk pemboran dangkal pompa dengan

susunan seri lebih umum, karena tekanan sirkulasi tak perlu terlalu besar sedangkan

rate sirkulasi harus besar, diameter lubang besar dan pemboran cepat.

3.3.1.1 Terminologi Pompa

Penampang pompa duplex atau triplex dapat dibagi menjadi dua bagian yaitu

power end dan fluid end. Power end mempunyai fungsi merubah gerakan mekanis

berputar dari putaran motor diubah menjadi gerakan horizontal (maju mundur)

secara bergatian untuk semua torak. Fluid end mempunyai fungsi merubah tenaga

mekanis menjadi tenaga hidrolis, dengan menghasilkan jumlah kapasitas aliran serta

bertekanan tinggi. Spesifikasi pompa adalah:

26
 Tipe

 Maximal diameter liner

 Panjang Stroke

 IHP rating

 Diameter rod (duplex)

Contoh :

9 – P – 100 Triplex – 6 1/4” x 9 1/4”

IHP rating
Max diameter liner
Panjang stroke
G 700 Duplex 8” x 14” – 2 5/8’

Max IHP rating


Duplex

Max diameter liner


Panjang stroke
Diameter rod
3.3.1.2 Saluran Hisap Pompa

Kontruksi saluran hisap pada pompa lumpur harus dibuat agar permukaan

lumpur terhadap pompa harus dapat memberikan tekanan yang positif, karena letak

permukaan lumpur lebih tinggi dari posisi piston pompa (positive head).

Terbentuknya positive head pada saluran hisap dapat dibedakan dua sistem saluran

hisap yaitu :

27
- Floodded suction, yaitu sistem saluran hisap yang menyalurkan lumpur masuk

ke liner pompa hanya karena gaya gravitasi.

- Charged suction, yaitu sistem saluran hisap yang pengaliran lumpur ke dalam

liner pompa dibantu diberikan tekanan dengan pompa centrifugal.

Postive head ini sewaktu piston bergerak langkah hisap akan terus di ikuti

lumpur dibelakangnya tanpa ada ruangan yang kosong, jika terjadi kelambatan

pengisian lumpur pada saat piston bergerak mengisap maka akan terjadi knocking

sewaktu piston bergerak berubah ke langkah tekan.

Akibat bila terjadi knocking adalah :

- Menurunkan efisiensi pompa.

- Menurunkan usia pakai dari bagian-bagian pompa.

- Power end dari pompa dapat rusak.

Knocking adalah suara ketukan yang menunjukkan pompa tidak bekerja secara baik.

Knocking ini ada beberapa macam pada umunya disebut disebut valve hammer, valve

knock dan fluid hammer.

Masalah yang perlu diperhatikan untuk saluran hisap :

- Saluran hisap sistem flooded suction ukuran pipa diusahakan sebesar mungkin

tetapi tidak lebih kecil dari 8”.

- Jarak tanki dan pompa sebaiknya sedekat mungkin.

- Saluran hisap sebaiknya lurus.

- Letak saluran hisap tidak boleh terlalu tinggi dari permukaan lumpur.

- Letak saluran hisap di tanki jangan terlalu dekat dengan dasar tanki.

28
3.3.1.3 Suction Pulsation Dampener

Peralatan ini dapat meredam dan menstabilkan tekanan saluran hisap maka

dapat mencegah menurunkan volumetrik efisiensi pompa dan mencegah problem

knocking. Jenis dari section pulsation dampener :

- Open suction dampener.

- Air chamber type suction dampener.

- Precharged suction dampener.

3.3.1.4 Saluran Tekan

Pada saluran tekan dilengkapi dengan discharge pulsation dampener untuk

meredam gelombang tekanan lumpur. Pemasangan pulsation dampener harus

sedekat mungkin dengan fluid end dan diberikan pre charge nitrogen dengan tekanan

yang cukup sesuai petunjuk pabrik pembuat.

3.3.1.5 Pressure Relief Valve

Peralatan ini mempunyai fungsi untuk melindungi pompa jika ada tekanan

berlebihan yang mungkin terjadi. Relief valve ini akan mampu membuka atau

membuang tekanan bila tekanan pipa di discharge melebihi tekanan yang telah

direncanakan bekerja untuk relief valve tersebut. Jenis relief valve yaitu :

- Shear type relief valve.

- Automatic reseting relief valve.

29
3.3.2 Stand Pipe

Stand pipe atau pipa tegak adalah pipa baja yang terletak secara vertikal di

samping menara. Stand pipe menghubungkan discharge line dengan selang pemutar

(rotary hose). Rotary hose disambungkan dengan goose neck pada ujung stand pipe.

Rotary hose memindahkan fluida pemboran ke swivel, kemudian disalurkan ke

string. Stand pipe memungkinkan swivel dan rotary hose untuk bergerak ke atas

30lasti bawah. Bagian bawah stand pipe terdapat manifold yang berfungsi untuk

mengatur aliran fluida ke stand pipe ataupun ke BOP dank e bell nipple.

3.3.3 Rotary Hose

Rotary hose atau selang pemutar merupakan suatu selang karet bertulang

anyaman baja yang lemas dan sangat kuat, yang menghubungkan pipa tegak dan

swivel. Selang ini harus fleksibel untuk memungkinkan swivel bergerak bebas secara

vertikal. Selang ini juga harus sangat kuat untuk tahan lama, karena pekerjaannya

yang sangat berat dalam memindahkan fluida pemboran yang kasar dan bertekanan

tinggi.

3.3.4 Mud Agitator

Agitator adalah alat pengaduk yang digerakkan oleh motor listrik explosion

proof yang dihubungkan ke gear reducer untuk memutar impeller shaft. Jenis

impeller yang digunakan untuk agitator ada dua jenis :

30
1. Radial flow impeller : Sistem lumpur ini akan bergerak horizontal

sepanjang dasar tangki dan naik karena di dinding tanki, sehingga impeller

harus diletakkan dekat dasar tangki tiga sampai enam inch. Jika terlalu keatas

pemasangan impeller dari dasar tangki maka tidak dapat teragitasi, sehingga

diperlukan power lebih besar agar teragitasi. Untuk tanki yang dalam dapat

dipasang dua atau lebih impeller pada shaft yang sama, maka perlu dipasang

stabilizer di dasar supaya poros tidak bengkok dan umur pemakaian bearing

akan lama.

Gambar 3.5 Jenis Impeller Radial Flow

31
2. Axial flow impeller : Pada axial flow impeller, pemasangan impeller

agak miring sehingga dapat membuat aliran kearah bawah kemudian

mengalir sepanjang dasar tanki lalu naik kepermukaan. Pemasangan impeller

diletakkan 1/3 sampai ¾ dari diameter impeller kedasar. Axial flow agitation

dengan sudut 45 dimaksudkan untuk mencegah bortexing dan

terperangkapnya udara dalam lumpur, maka harus dijaga tinggi permukaan

lumpur.

Gambar 3.6 Jenis Impeller Axial Flow

Didalam memilih jumlah agitator yaitu perbandingan lebar dan panjang

tangki tidak boleh lebih dari 1 : 1,3 sampai 1 : 1,5 atau bagi tangki dalam kotak bujur

sangkar, bila memungkinkan.

32
3.4 Tempat Pengondisian Lumpur

Tempat pengondisian lumpur terletak di dekat rig. Tempat ini terdiri dari

perlengkapan khusus yang digunakan untuk membersihkan cairan pemboran atau

mengkondisikan kembali cairan pemboran, perlengkapan khusus ini terdiri dari :

- Shale shaker

- Mud gas separator

- Degasser

- Desander

- Desilter

Tugas utama tempat ini adalah untuk mengembalikan kondisi cairan

pemboran pada kondisi saat fluida pemboran dimasukkan lewat string, dengan kata

lain untuk mengeluarkan atau memisahkan cuttings dan gas dari annulus yang

terbawa oleh fluida pemboran.

Terdapat dua cara untuk memisahkan cuttings dan gas dari fluida pemboran.

Cara pertama adalah dengan cara gravitasi, saat alat melewati shale shaker dan

masuk ke dalam tanki pengendapan. Cara kedua dengan system mekanis, dimana

perlengkapan khusus yang lain diperlukan untuk di pasang pada tanki lumpur, untuk

memisahkan pasir, silt dan butir-butir gas yang larut dalam fluida pemboran.

3.4.1 Shale Shaker

Shale shaker merupakan saringan yang bergetar dan biasanya ditempatkan

pada ujung tangki lumpur pertama. Pertama kali fluida pengeboran keluar dari

33
lubang bor akan langsung disaring dengan shale shaker. Tugas utamanya adalah

untuk mengeluarkan potongan – potongan besar dari batuan (cuttings) dari fluida

pengeboran. Ini dilakukan dengan menyalurkan fluida pengeboran melalui saringan –

saringan yang bergetar. Sehingga dapat memisahkan potongan – potongan yang tidak

diperlukan. Potongan – potongan yang tidak diinginkan ini dapat merusak sistem

sirkulasi bila tidak dipisahkan dari fluida pemboran, dan dapat menghambat saluran

– saluran sirkulasi. Tiga bagian utama dari shale shaker adalah:

1. Mud Box

Adalah bak yang berfungsi untuk menerima aliran dari mud flow line dan

meratakan aliran kepermukaan screen.

2. Basket Assembly

Adalah tempat dudukan deck saringan dipasang dimana ia digetarkan untuk

menyaring lumpur agar padatan terbuang. Basket ini didudukan pada pengisolir

getaran seperti perlingkar atau karet. Macam macam konstruksi bentuk basket yaitu :

- Fixed Horizontal Basket terdiri dari 3 macam tipe yaitu single deck single

screen, single deck double screen dan double deck double screen. Jenis basket

ini terpasang permanen mendatar.

- Fixed Sloping Basket terdiri dari 2 macam type yaitu single deck single sreen,

single triple screen. Jenis ini terpasang permanen dengan posisi miring.

- Fixed Mixed Horizontal and Sloping Basket adalah campuran dari Fixed

Horizontal Basket dan Sloping Basket

34
- Adjustable Position Basket jenis ini posisi kemiringan dapat diatur

menyesuaikan kombonasi flow rate serta kekentalan cairan dan jumlah cutting

yang tersaring agar penyaringan terlaksana optimal.

Gambar 3.7 Klasifikasi Basket

3. Skid Assembly

Adalah bagian-bagian pengisolir getaran duduk pada suatu kontruksi

pendukung yang sekaligus juga dipakai untuk mengatur arah aliran yang diinginkan

dan juga merupakan tempat kedudukan pengisolir getaran.

35
3.4.1.1 Screen Motion

Gambar 3.8 Type Motion

Alat untuk menggerakan shaker, ada tiga jenis pemasangan vibrator, yaitu:

- Dipasang ditengah dekat dengan screen, dengan pasangan vibrator tersebut

akan menimbulkan gerakkan melingkar. Kecepatan gerak cuttings pada

deck horizontal tergantung arah putaran, frekuensi vibrator dan 36mplitude

motion. Pemasangan vibrator jenis ini dapat dilihat pada gambar 3.9 A.

- Dipasang ditengah diatas deck, akan menimbulkan gerakkan melingkar

ditengah shaker. Kecepatan gerak cuttings tergantung axis dari elips,

kemiringan screen dan arah putaran. Pemasangan vibrator jenis ini dapat

dilihat pada gambar 3.9 B.

- Dipasang diatas deck tetapi agak kedepan dari titik tengah, dengan

pemasangan jenis ini akan menimbulkan gerakkan lurus, kecepatan gerak

cuttings tergantung pada kemiringan gerakkan axis, kemiringan screen dan

frekuensi vibrator. Pemasangan vibrator jenis ini dapat dilihat pada gambar

3.9 C.

36
Gambar 3.9 Shale Shaker Motion

3.4.1.2 Kapasitas Shale Shaker

Shale shaker mempunyai capacity limit jika shale shaker beroperasi melebihi

kapasitasnya lumpur akan terbuang bersama solid. Capacity ini dapat didefinisikan

memadai bila screen tidak buntu pada ukuran saringan yang diharapkan dan lumpur

tidak tumpah keluar. Adapun capacity limit pada shale shaker ada 2 capacity limit

yaitu :

- Solid capacity limit yaitu maximum solid yang dapat diambil atau dipisahkan.

Biasanya solid capacity dilampaui oleh lapisan lunak.

- Liquid limit control yaitu maximum GPM capacity dari bermacam-macam

lumpur yang masih dapat disaring tetapi tidak tumpah. Liquid limit control

merupakan ukuran screen terkecil yang dapat dipakai untuk kecepatan

sirkulasi tertentu.

37
Kedua capacity limit tersebut berbeda-beda untuk setiap shale shaker tergantung

dari shaker design.

3.4.1.3 Screen

Screen dikelompokkan menjadi dua kelompok, yaitu non-layered screen dan

layered screen, non-layered screen hanya memiliki satu lapis, screen jenis ini

mempunyai 4 bentuk, yaitu :

- Plain square weave

- Rectangular opening

- Plain dutch weave

- Twilled square weave

Gambar 3.10 Conventional non-Layered Screen

38
Sedangkan jenis layered screen memiliki lembaran penyaring berlapis dua

atau lebih, lembaran-lembaran ini memiliki mesh yang halus dan lembaran yang lain

mempunyai mesh yang berbeda. Tujuan menggunakan jenis screen ini adalah untuk

meningkatkan usia pakai dan kinerja atau effisiensi screen. Konstruksi jenis layered

screen ada dua, yaitu two dimention screen, dan three dimention screen.

Two dimention screen adalah salah satu jenis screen yang terdiri dari dua atau

tiga lembar screen. Screen terdiri dari sebuah lembaran saringan dengan mesh kasar

yang dijadikan satu dengan lembaran screen mesh halus seperti pada jenis non-

layered screen.

Gambar 3.11 Two Dimention Screen

39
Sedangkan three dimention screen mempunyai desain permukaan

bergelombang parallel sejajar aliran, sehingga mampu meningkatkan kapasitas

penyaringan sampai 150% lebih.

Gambar 3.12 Three Dimention Screen

3.4.2 Mud Gas Separator

Mud gas separator ditempatkan pada ujung bagian luar dari perlengkapan

pengkondisian, di sebelah shale shaker. Berbentuk tangki tegak ada juga yang

berbentuk horisontal serta disambungkan pada choke manifold. Dengan memakai

pipa bertekanan tinggi. Fungsi utama dari mud gas separator adalah :

1. Mengeluarkan gas – gas bekas dalam jumlah besar dari dalam fluida

pengeboran.

2. Menyelamatkan kembali fluida yang masih bisa dipakai, dengan

mengirimkannya kembali ke perlengkapan degasser.

3. Menyalurkan gas – gas yang mudah terbakar dan beracun melalui pipa.

40
IV. ANALISA PERALATAN SIRKULASI DI RIG PDSI H40 D24
PT. PERTAMINA EP ASSET 3 JATIBARANG FIELD

Pada bab empat ini, penulis akan membahas tentang “Peralatan Sirkulasi di

rig PDSI H40 D24 di PT. Pertamina EP Asset 3 Jatibarang Field”. Seperti pada bab

sebelumnya, penulis akan membahas tentang sistem sirkulasi, fluida pemboran,

tempat persiapan, peralatan sirkulasi, dan tempat pengondisian lumpur. Berikut hasil

pembahasan tentang “Peralatan Sirkulasi di rig PDSI H40 D24 di PT. Pertamina EP

Asset 3 Jatibarang Field”:

4.1 Sistem Sirkulasi

Sistem sirkulasi memiliki peranan yang sangat penting karena digunakan

untuk mengalirkan fluida pengeboran ke sumur atau lubang bor. Bahan additive

lumpur ditambah melalui mixing hopper lalu didorong oleh centrifugal pump menuju

ke tanki, dengan ditambahnya air yang berasal dari water tank maka jadilah lumpur

yang siap untuk digunakan. Setelah lumpur siap untuk digunakan, lumpur didorong

menuju stand pipe melalui back pressure manifold oleh pompa triplex. Fluida

mengalir ke rotary hose lalu ke swivel, lalu masuk ke dalam sumur melalui tubing

keluar melalui nozzle bit, lalu melewati annulus dan kembali ke permukaan. Dan

fluida akan kembali ke tanki sesudah disaring oleh shale shaker. Layout rig WO/WS

H40 D24 adalah :

41
2

1
5

6
3

1. Pump 4. Tanki Air


2. Hopper 5. Shale Shaker
3. Tanki Lumpur 6. Mud Gas Separator

Gambar 4.1 Sistem Sirkulasi Rig PDSI H40 D24

4.2 Fluida Pengeboran

Dalam beberapa kondisi, seperti di rig H40 /D24 ini yang tidak melakukan

pengeboran atau penambahan kedalaman melainkan rig ini hanya di inspeksi untuk

mengetahui kelayakan rig, yang dilakukan adalah hanya test sirkulasi, untuk tes

sirkulasi ini, fluida yang dipakai hanya air tawar biasa, tujuannya adalah untuk

mengetahui apakah peralatan sirkulasi beroperasi dengan benar atau tidak. Specific

gravity yang dipakai pada saat test sirkulasi adalah berkisar 1 – 1.05.

4.3 Tempat Persiapan

Peralatan – peralatan yang ada di preparation area rig PDSI H40 D24 adalah

tanki lumpur/fluida sirkulasi. mixing hopper, dan water tank.

42
4.3.1 Tanki Lumpur

6,20
1,20
2,40
II

4,55 3,05
1,50 1,80
2,40 2,40

Gambar 4.2 Spesifikasi Tanki Lumpur di Rig PDSI H40 D24

Diatas adalah spesifikasi tiga tanki lumpur yang ada di rig H40 D24, tetapi

masing-masing tanki mempunyai effective volume masing-masing, line terletak 10cm

diatas dasar tanki.

effective
volume

10 cm

Gambar 4.3 Effective Volume dari Tanki

43
Effective volume tanki I

Panjang : 3.05 m

Lebar : 1.80 m

Tinggi : 2.40 m – 0.10 m = 2.30 m

Volume : 12.627 m3

Effective volume tanki II

Panjang : 4.55 m

Lebar : 1.50 m

Tinggi : 2.40 m – 0.10 m = 2.30 m

Volume : 15.697 m3

Effective volume tanki III

Panjang : 6.20 m

Lebar : 1.20 m

Tinggi : 2.40 m – 0.10 m = 2.30 m

Volume : 17.112 m3

Gambar 4.4 Tanki Lumpur

44
4.3.2 Mixing Hopper

Rig PDSI H40 D24 memiliki 2 homemade mixing hopper

Gambar 4.5 Mixing Hopper

4.3.3 Tanki Air

Di rig PDSI H40 D24 memiliki 1 tanki air dengan panjang 6.9 meter, tinggi

2.35 meter, dan lebar 3m. Dengan volume sebesar 48.64 m3 , dan kapasitas mencapai

28 ton.

Gambar 4.6 Tanki Air

45
4.4 Peralatan Sirkulasi

Peralatan sirkulasi yang ada di rig PDSI H40 D24 adalah pompa lumpur dan

mud agitator. Pompa lumpur yang digunakan adalah pompa triplex dan pompa

centrifugal.

4.4.1 Pompa Lumpur

Pompa yang digunakan adalah pompa triplex single acting dengan jumlah

sebanyak dua pompa. Triplex pump memiliki stroke length 7.5”, rate pump 120

SPM. Dengan menggunakan liner 6” maka didapat debit 583 GPM dan maksimal

pressure 2000 psi. Debit sebesar 583 GPM dapat dibuktikan dengan cara berikut:
1
Volume per stroke = 𝜋 × × 𝐷2 × 𝐿
4

1
= 3.14 × × 62 × 7.5
4

= 211.95 cuin/stroke

1 cuin = 0.00433 gal, maka didapat debit pompa dalam gallon/stroke:

= 211.95 × 0.00433

= 0.918 gal/stroke

Bila rate pompa 120 SPM setiap piston, maka dengan tiga piston didapat total rate

pompa sebesar 360 SPM. Untuk mendapatkan debit pompa maka volume per stroke

dikalikan dengan toal rate pompa

𝑔𝑎𝑙𝑙𝑜𝑛 𝑠𝑡𝑟𝑜𝑘𝑒
= 0.918 × 360
𝑠𝑡𝑟𝑜𝑘𝑒 𝑚𝑖𝑛𝑢𝑡𝑒

= 330.48 gpm

Dibulatkan keatas menjadi 331 gpm. Melihat kondisi pompa maka diberikan

efficiency sebesar 88%, maka:

46
= 𝑑𝑒𝑏𝑖𝑡 × 88 %

= 331 × 88 %

= 291.28 𝑔𝑝𝑚

Karena di rig PDSI H40 D24 memiliki dua pompa triplex, maka total debit menjadi:

= 291.28 𝑔𝑝𝑚 × 2

= 582.56 𝑔𝑝𝑚

= 583 𝑔𝑝𝑚

Gambar 4.7 Pompa Triplex

Untuk membantu pompa triplex dalam mengalirkan fluida ditambahkan satu

pompa sentrifugal yang memilike liner 6” dan efficiency sebesar 40 – 45 %

Gambar 4.8 Pompa Sentrifugal

47
4.4.2 Mud Agitator

Gambar 4.9 Mud Agitator

Di rig PDSI H40 D24 memiliki 6 buah mud agitator, yang masing-masing 3

di tanki lumpur 3, 2 di tanki lumpur 2, dan 1 di tanki lumpur 1. Banyak nya agitator

yang digunakan disesuaikan dengan volume tanki. Jenis agitator yang dipakai adalah

axial flow impeller.

Gambar 4.10 Spesifikasi Mud Agitator

48
4.5 Tempat Pengondisian Lumpur

Tempat pengondisian lumpur yang digunakan di rig PDSI H40 D24 hanya

dua shale shaker, karena rig ini hanya rig servis dimana lubang sudah dipasang

casing sehingga tidak banyak gas atau pasir yang masuk, hanya cuttings hasil

pengeboran yang berupa semen yang keluar bersama fluida.

4.5.1 Shale Shaker

Gambar 4.11 Shale Shaker

Rig PDSI H40 D24 memiliki dua shale shaker, shale shaker pertama

memiliki API 70 (221 microns), sementara shale shaker kedua memiliki API 80 (184

microns). Jenis basket assembly dari kedua shale shaker ini adalah sloping basket,

dimana posisi basket tidak tegak tapi miring, itu memudahkan fluida untuk mengalir.

49
Jenis screen yang digunakan adalah three dimention screen (pyramid screen), screen

jenis ini mampu meningkatkan kapasitas penyaringan sampai 150% lebih.

4.12 Three Dimention Screen

50
V. PENUTUP

5.1 Simpulan

Dari hasil pengamatan peralatan sistem sirkulasi pada rig PDSI H40 D24 di

sumur RDG45, maka disimpulkan :

1. Peralatan sirkulasi di rig PDSI H40 D24 pada sumur RDG45 adalah tanki

lumpur, mixing hopper, tanki air, pompa triplex, pompa sentrifugal, mud

agitator, dan shale shaker. Dengan hanya dilakukannya inspeksi rig dan tes

alat sirkulasi, peralatan tersebut sudah sesuai dengan kebutuhuan, dan semua

alat berfungsi secara normal

2. Pompa triplex memiliki SPM sebesar 120 dan stroke length 7.5”. dengan

menggunakan liner 6” dengan maksimal pressure 2000 psi, dan debit dua

pompa triplex sebesar 583 GPM setelah menyesuaikan kondisi pompa yang

mempunyai effissiensi sebesar 88%.

5.2 Saran

Saran yang dapat penulis berikan untuk memperbaiki sistem sirkulasi rig

PDSI H40 D24 pada sumur RDG45 adalah :

1. Idealnya peralatan pengondisian lumpur bisa ditambah dessander, degasser,

mud gas separator, dan desilter. Karena kemungkinan adanya gas maupun

pasir yang masuk ke dalam lubang sumur bisa terjadi

51
2. Penulis berpendapat bahwa tingkat safety di rig PDSI H40 D24 ini perlu

ditingkatkan, dikarenakan pagar pembatas di floor tidak terpasang dengan

baik, sehingga membahayakan pekerja maupun peserta praktek kerja

lapangan yang ada di floor.

52
DAFTAR PUSTAKA

1. Adam, Neal J., 1985, “Drilling Engineering”, A Complete Well Planing Approch,

Tulsa, Oklahama.

2. Lapeyrouse, Norton J., “Formulas and Calculations for Drilling, Production and

Work-over”.

3. Rubiandini, Rudi., 2012, “Teknik Operasi Pemboran”, ITB, Bandung.

53
Lampiran 1
Layout Rig PDSI H40 D24

54
Lampiran 2
Tabulasi Volume Tanki

55