Anda di halaman 1dari 5

TUGAS

MATA KULIAH
PENANGANAN ANAK BERKELAINAN
(Anak dengan Kebutuhan Khusus)
TEMA :
ANAK DENGAN PERILAKU ANTI SOSIAL

Disusun oleh
KELOMPOK 2
1. Hariyati 823646536
2. Lesmays Yufrika Feking 823646733
3. Hajipa 823646084
4. Nurfin 823646077
5. Masita 823708753
6. Ernawati 823783959

KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL


UNIVERSITAS TERBUKA
S1 PENDIDIKAN GURU PAUD
TAHUN 2013
RESUME MODUL 5
PERILAKU ANTISOSIAL

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Soal Ujian UT PGPAUD
www.soalut.com
Kegiatan Belajar 1 : Anak dengan Perilaku Antisosial

Anak yang tidak patuh


Kepatuhan adalah melakukan apa yang diminta orang lain.
Anak-anak (usia 2 – 3 tahun) telah memiliki keinginannya sendiri sehingga menjadi hal yang
berat baginya ketika harus melakukan apa yang disuruh orang lain (orang tua/ guru), suka
ataupun tidak suka.
Diminta/disuruh tapi anak menolaknya = dipersepsi orang dewasa sebagai tanda anak sudah
berani membantah, sulit diatur, tidak patuh lagi.

Karakteristik
✓ The passive resistan type : diam atau menghindari perintah dengan cara pasif,
melaksanakan tapi setengah hati.
✓ The openly defiant type : menolak secara langsung dengan verbal atau bahkan dengan
tantrum.
✓ The spiteful type of noncompliance : melakukan yang sebaliknya dari yang diperintahkan
(seperti diminta diam malah berteriak).

Penyebab
✓ Kurang disiplin, terlalu permisif
✓ Disiplin yang sangat keras
✓ Disiplin yang tidak konsisten
✓ Orangtua dalam keadaan stress dan konflik
✓ Anak dalam kelelahan,lapar, sakit, atau sedang ada tekanan emosional.

Penanganan
✓ Beri kesempatan anak membuat aturan
✓ Menciptakan pola asuh authoritative yaitu aturan yang dikombinasikan dengan cinta dan
alasan yang jelas dan cara menyampaikan dapat diterima anak.
✓ Responsive maksudnya ketika anak membutuhkan kita (guru/ orangtua) maka kita siap ada
untuk dia. Sebab, semakin sering kita menolak maka semakin sering anak menolak instruksi
kita (hukum reciprocity/ sebab akibat).
✓ Memberi contoh/ model yang baik.

Kegiatan Belajar 2 : Perilaku Temper Tantrum


--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Soal Ujian UT PGPAUD
www.soalut.com
Temper Tantrum adalah mengeluarkan amarah yang hebat untuk mencapai maksudnya.
Suatu letupan amarah anak yang sering terjadi pada usia 2 sampai 4 tahun di saat anak
menunjukkan kemandirian dan sikap negativistiknya. Perilaku ini seringkali disertai dengan
tingkah yang akan membuat orang lain semakin jengkel, seperti menangis dengan keras,
berguling-guling di lantai, menjerit, melempar barang, memukul-mukul, menyepak-nyepak, dan
sebagainya. Bahkan pada anak yang lebih kecil, diiringi pula dengan muntah atau kencing di
celana.

Temper Tantrum Merupakan ekpresi kemarahan yang sangat kuat, yang lepas kontrol, yang
disertai dengan perilaku-perilaku seperti menangis, menjerit, menghentakan kaki dan tangan ke
tanah, serta agresif (memukul, menendang).

Berarti Temper Tantrum Negatif?


Pada dasarnya perilaku temper tantrum memiliki aspek positif.
Mengapa?
Karena menurut Rini Hildayani, 2009, Tantrum merupakan suatu cara mempertahankan diri
ketika anak berada dalam keadaan frustasi, diganggu, atau ketika sesuatu dari miliknya diambil.
Dalam hal ini, temper tentrum merupakan ‘release’ yang tentu saja akan lebih baik daripada
keadaan pasif. Respons kemarahan yang dikeluarkan mungkin lebih sehat daripada memendam
masalah.

Temper Tantrum akan menjadi masalah serius


Bila temper tantrum menjadi cara pemecahan masalah favorit bagi anak untuk memperoleh
keinginannya (setiap menginginkan sesuatu maka anak akan menunjukkan temper tantrum).

Jenis Temper Tantrum


➢ Manipulative tantrum, terjadi bila tidak memperoleh apa yang diinginkan, dan berhenti
apabila keinginannya dituruti.
➢ Verbal frustasi tantrum, terjadi ketika anak tahu apa yang ia inginkan tetapi tidak tahu
bagaimana cara menyampaikan keinginnya secara jelas.
➢ Temperamental tantrum, terjadi ketika tingkat frustasi anak mencapai tahap yang sangat
tinggi, anak menjadi sangat tidak terkontrol, sangat emosional. Anak akan sangat merasa
lelah dan kecewa. Walaupun mereka nampak tidak meminta tolong, tetapi sesungguhnya
mereka sangat membutuhkannya.

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Soal Ujian UT PGPAUD
www.soalut.com
Perilaku Tantrum, menurut tingkatan usia:
Di bawah usia 3 tahun:
• Menangis
• Menggigit
• Memukul
• Menendang
• Menjerit
• Memekik-mekik
• Melengkungkan punggung
• Melempar badan ke lantai
• Memukul-mukulkan tangan
• Menahan nafas
• Membentur-benturkan kepala
• Melempar-lempar barang
Usia 3 - 4 tahun:
• Perilaku-perilaku tersebut diatas
• Menghentak-hentakan kaki
• Berteriak-teriak
• Meninju
• Membanting pintu
• Mengkritik
• Merengek
Usia 5 tahun ke atas
• Perilaku- perilaku tersebut pada 2 (dua) kategori usia di atas
• Memaki
• Menyumpah
• Memukul kakak/adik atau temannya
• Mengkritik diri sendiri
• Memecahkan barang dengan sengaja
• Mengancam

Apa Penyebabnya?
Disebabkan karena anak belum mampu mengontrol emosinya dan mengungkapkan amarahnya
secara tepat. Tentu saja hal ini akan bertambah parah jika orang tua tidak mengerti apa yang
sedang terjadi pada anaknya, dan tidak bisa mengendalikan emosinya karena malu, jengkel,
dan sebagainya.
--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Soal Ujian UT PGPAUD
www.soalut.com
Beberapa penyebab konkrit yang membuat anak mengalami Temper Tantrum
➢ Anak terlalu lelah, sehingga mudah kesal dan tidak bisa mengendalikan emosinya.
➢ Anak gagal melakukan sesuatu, sehingga anak menjadi emosi dan tidak mampu
mengendalikannya. Hal ini akan semakin parah jika anak merasakan bahwa orang tuanya
selalu membandingkannya dengan orang lain, atau orang tua memiliki tuntutan yang tinggi
pada anaknya.
➢ Jika anak menginginkan sesuatu, selalu ditolak dan dimarahi. Sementara orang tua selalu
memaksa anak untuk melakukan sesuatu di saat dia sedang asyik bermain, misalnya untuk
makan. Mungkin orang tua tidak mengira bahwa hal ini akan menjadi masalah pada si anak
di kemudian hari. Si anak akan merasa bahwa ia tidak akan mampu dan tidak berani
melawan kehendak orang tuanya, sementara dia sendiri harus selalu menuruti perintah
orang tuanya. Ini konflik yang akan merusak emosi si anak. Akibatnya emosi anak meledak.
➢ Pada anak yang mengalami hambatan dalam perkembangan mentalnya, sering terjadi
Temper Tantrum, di mana dia putus asa untuk mengungkapkan maksudnya pada
sekitarnya.
Yang paling sering terjadi adalah karena anak mencontoh tindakan penyaluran amarah yang
salah pada ayah atau ibunya. Jika Anda peduli dengan perkembangan anak Anda, periksalah
kembali sikap dan sifat-sifat kita sebagai orangtua.

Untuk Melihat Makalah secara lengkap, silahkan klik link


dibawah ini :

Makalah UT
atau buka situs :
www.soalut.com/2018/08/soal-ujian-ut-pgpaud.html

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Soal Ujian UT PGPAUD
www.soalut.com

Anda mungkin juga menyukai