Anda di halaman 1dari 216

‫صلوت أربعني‬

‫كيفية الوصول لرؤية سيدنا الرسول‬


‫حممد صلى اهلل عليه و سلم‬

Sholawat Arba’in
Cara Berjumpa Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wa
Alihi Wa Salam Dan Kisah-kisah perjumpaan
dengan Rasulullah Shalallahu ‘alaihi Wa salam


Lengkap dengan sholawat-sholawat khusus yang
mujarab untuk bermimpi dan berjumpa dengan
Rasulullah Shalallaahu ‘alaihi Wa salam

Ust. Abie Rahman Hasyim


       

     

Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya


bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang
beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan
ucapkanlah salam penghormatan kepadanya
( QS. Al-Ahzab : 56 )

“ Hari ini aku berdiri bersama teman-teman yang


bersungguh hati menekuni pembacaan sholawat dan
menjadikannya sebagai makanan. Bagi Allah
segala puji, Tuhan Pemelihara Sekalian Alam.”

( Syeikh Abdullah Al-Khayyath Bin Muhammad Al-


Harusy Al-Maghribi Al-Fasy )

2
Sholawat Arba’in
‫بــــــــــــسم اهلل الرمحن الرحيم‬

“Saya tunduk merendah diri kepada Allah dan saya


memohon karunia-Nya, bertawasul dengan Nabi-Nya
yang mulia, supaya karangan ini berfaedah
sebagaimana faedah yang telah dicapai oleh asalnya“
( Doa Syekh Sayid Bakri Syatha, wafat 1310 H )

Janganlah kamu menyebarkan ilmu agar kamu di


benarkan masyarakat, tetapi sebarkanlah ilmu agar di
benarkan Allah.
( Qaul Sayyidina Syekh Abil Hasan Ali Asy-
Syadzily Ra )

3
Sholawat Arba’in
‫بــــــــــــــسم اهلل الرمحن الرحيم‬

Hadiah Untuk
Para Pecinta Rasulullah SAW

: ‫املستحق هذ الكـتاب‬

Palembang Darussalam, Rajab 1434 H

4
Sholawat Arba’in
Kami Persembahkan Karya Ini
Kepada orang yang paling kami hormati, cintai
dan yang telah memberikan ilmu & kasih
sayangnya kepada kami……..

Wa bil Khusus :

Pemimpin Kami Tercinta


Rasulullah Sayyidina Muhammad SAW & seluruh
keluarga, sahabat, dan pengikut Beliau sampai
akhir Zaman

Mursyidina Wa Murobbi Ruuhina Wa


Jasadina
Al-Arif Billah As-Syekh KH. Ali Umar Toyyib Al-
Palembani, Palembang Darussalam

Mursyidina Wa Murobbi Ruuhina Wa


Jasadina
Al-Arif Billah
As-Sayyid Al-Habib Muhammad Luthfi bin Ali
bin Yahya, Pekalongan Jawil Wustho

5
Sholawat Arba’in
Dan semua guru / mujiz yang telah
menitipkan rahasianya kepada kami :

Al-Habib Abdur Rahman Bin Syech Al-Attos, Al-


Habib Muhammad Jawad Bin Ali Syahab, Al-
Habib Hasan Bin Ahmad Bin Hasan Al-Bahr, Al-
Habib Umar Bin Muchdhor Syahab, Al-Arif Billah
Sayyidul Walid KH. Abdullah Zawawi Izhom bin
KH. Anwar ( Shohibul Ijazah Dalail Al-Khoirot ),
KH. Mustajab Kholil, Jember dan KH. Abu Amar
Al-Hafidz, Jateng.

Serta semua massyeikh yang tidak dapat kami


sebut satu persatu …

Juga untuk ayah bunda tercinta :

( Alm ) Ayahanda Eddi Kardiman Bin Sutan


Marajoh Burhanuddin
Ibunda Nur’ani Binti Jenahir Sofyan

Keluarga kecilku tercinta :

Ustadzah Siti Romadhonah, Ananda Muhammad


Ulinnuha dan Dede’ Dannie Rahman Hasyim

6
Sholawat Arba’in
Sahabat Terbaik Yang Allah titipkan
kepadaku :
Muhammad Anwar Akhbary dan Hadi Saputra,
Khususon kepada Sahabat di majelis Ta’lim
Awwabien,
Berikut namanya :
Ustadz Abul Hasan Syadzily, Mualim Azmi,
Ustadz. Abdul Hamid, Ustadz Muslimin dan
semuanya, Di Palembang Darussalam

Dan semua sahabat dimanapun berada yang


selalu istikhomah dalam pencarian kemurnian
jati diri ……..

Semoga Allah-lah yang membalas kebaikan


mereka semua. Amiin…….

Al-fatehah ‘ala hadzihin niyyat …….

( Membaca suratul fatehah )

7
Sholawat Arba’in
Daftar Isi

Daftar Isi 8
MuQodimah 13
Prolog 15

Bab. 1
Sejauh Mana Kita Rindu Berjumpa Dengan
Rasulullah SAW 19
1.Mereka pun Berjumpa Dengan Rasulullah
Shalallaahu ‘alaihi Wa alihi Wa sallam 19
2.Mungkinkah Bertemu Nabi ? 26
3.Hakikat Suatu Mimpi 39

Bab. 2
Sholawat – Sholawat Khusus Untuk Berjumpa
Rasulullah SAW 49
1.Bertemu Nabi Tidak Harus Kyai Atau Ulama 49
2.40 Sholawat-sholawat Khusus Untuk niat
berjumpa dengan Rasulullah SAW yang dikutip
dari kitab Kaifiyyatul Wushul Li-Ru’yati
Sayyidinar Rasul SAW karya : Sayyid Hasan
Muhammad Syidad Ba Umar R.a 55

8
Sholawat Arba’in
Faedah Sholawat Pertama 68
Faedah Sholawat Kedua 69
Faedah Sholawat Ketiga 69
Faedah Sholawat Keempat 70
Faedah Sholawat Kelima 71
Faedah Sholawat Keenam 72
Faedah Sholawat Ketujuh 73
Faedah Sholawat Kedelapan 74
Faedah Sholawat Kesembilan 76
Faedah Sholawat Kesepuluh 77
Faedah Sholawat Kesebelas 79
Faedah Sholawat Keduabelas 80
Faedah Sholawat Ketiga belas 82
Faedah Sholawat Keempat Belas 84
Faedah Sholawat Kelima belas 85
Faedah Sholawat Keenam Belas 87
Faedah Sholawat Ketujuh Belas 89
Faedah Sholawat Kedelapan Belas 90
Faedah Sholawat Kesembilan Belas 90
Faedah Sholawat Kedua Puluh 91
Faedah Sholawat Kedua Puluh Satu 92
Faedah Sholawat Kedua Puluh Dua 94
Faedah Sholawat Kedua Puluh Tiga 95
Faedah Sholawat Kedua Puluh Empat 97
Faedah Sholawat Kedua Puluh Lima 99
Faedah Sholawat Kedua Puluh Enam 100
Faedah Sholawat Kedua Puluh Tujuh 100
Faedah Sholawat Kedua Puluh Delapan 102
Faedah Sholawat Kedua Puluh Sembilan 104

9
Sholawat Arba’in
Faedah Sholawat Ke Tiga Puluh 105
Faedah Sholawat Ke Tiga Puluh Satu 106
Faedah Sholawat Ke Tiga Puluh Dua 107
Faedah Sholawat Ke Tiga Puluh Tiga 108
Faedah Sholawat Ke Tiga Puluh Empat 109
Faedah Sholawat Ke Tiga Puluh Lima 112
Faedah Sholawat Ke Tiga Puluh Enam 112
Faedah Sholawat Ke Tiga Puluh Tujuh 113
Faedah Sholawat Ke Tiga Puluh Delapan 114
Faedah Sholawat Ke Tiga Puluh Sembilan 115
Faedah Sholawat Ke Empat Puluh 117

Sholawat Nuril Haq 119


Sholawat Ghaitsuz Zaman 122
Sholawat Fulus 124
Doa Tawasul 126
Doa Dan Hadiah ( Doa Khatam Sholawat ) 129

Bab. 3
Mereka Yang Bermimpi Berjumpa Dengan
Rasulullah Saw 133
1.Mimpi Bertemu RasulullahSAW Sebelum Mati
Syahid 133
2.Kelahiran Rabiah Al Adawiyah 137
3.Kisah Mimpi Sayyidina Syekh Abil Hasan Ali
Asy-Syadzily 140
4.Kisah Al-Habib Munzir Al-Musawwa 140

10
Sholawat Arba’in
5.Ahmad Ibnul Jalla' bermimpi berjumpa
Rasulullah SAW 142
6.Mimpi Ummu Salamah 143
7.Seorang Pemuda yang jarang bershalawat
bermimpi bertemu RasulullahSAW 143
8.Abdullah bin Mas'ud berjumpa RasulullahSAW
145
9.Rasulullah Meludahi Imam Syafi'I R.a 146
10.Muhammad bin Makki bertemu Rasulullah
SAW Tentang Imam Bukhari 147
11.Menjaga Nabi SAWdengan Kipas 148
12.Mimpi Al Fasawi 148
13.Mimpi Huzaimah bin Tsabit 150
14.Mimpi Abu Musa Al Asy’ari 150
15.Mimpi Husein bin Ali 151
16.Mimpi Utsman bin Affan 152
17.Kisah suami istri yahudi yang berjumpa
Rasulullah SAW di dalam mimpi ... 154
18.Mimpi Ali bin Abi Thalib R.a 157
19.Mimpi Huzaimah bin Tsabit r.a. 158
20.Mimpi Bilal bin Rabah r.a. 158
21.Mimpi Abul Mawahib Asy-Syadzili r.a. 160
22.Mimpi Ahmad Ibnul Jalla' 164
23.Mimpi Al Fasawi 165
24.Kisah Seorang Wanita Shalehah Berjumpa
Rasulullah SAW 166
25.Kisah pendeta bermimpi Rasulullah SAW 173
26.Kisah Al-Habib Mundzir dengan Al-Habib
Zein Bin Smith, Madinah 189

11
Sholawat Arba’in
27.Tausiah Habib Munzir Al-Musawa 191
28.Missionaris Bertemu Rasulullah SAW 193
29.Tadzkiroh KH. Bahri Bin Pandak R.a 205

Ucapan Terima Kasih 211


Qashidah Shalawat 212
Daftar Pustaka 214

12
Sholawat Arba’in
MuQodimah
Berawal dari Ijazah Syeikhina KH.Ali Umar
Toyyib mengenai sholawat untuk bermimpi /
berjumpa dengan Rasulullah SAW, saya mulai
mencari dan menyelidiki sekiranya ada metode
khusus untuk dapat mewujutkan niat itu.

Alhamdulillahnya…saat masih di pondok


pesantren dahulu ada satu kitab yang berjudul
Kaifiyatul Wushul li-Ru’yati Sayyidina Rasul
Muhammad SAW ( Cara agar dapat Berjumpa
Sayyidina Rasul Muhammad Saw ) buah karya
dari Sayyid Hasan Muhammad syiddad ba Umar.

Pengantar terjemah kitab ini adalah Habib


Abdurrahman bin Syech Al-Atthas, Pengasuh
Pondok Pesantren Al-Masyhad, Sukabumi.
Tempat dimana saya belajar dan menimba ilmu
agama. Kitab yang sangat bagus karena diberi
sambutan / referensi oleh beberapa Ulama besar.

Kitab ini adalah satu kitab yang terjamin ke


shahihannya dan berdasarkan dalil yang kuat
juga dari Ijazah yang bersambung secara
berantai sanadnya. Merupakan pedoman bagi
para Muhibbin yang bercita-cita untuk dapat

13
Sholawat Arba’in
bertemu dengan Junjungan Yang Mulia
Sayyidina wa Habibina wa Maulana Rasulullah
Muhammad bin Abdillah SAW.

Dan selanjutnya penyusun mencari beberapa


kitab lain sebagai referensi dalam penulisan buku
ini. Dan pada akhirnya tercapailah hasil untuk
mewujutkan niat mulia itu.

Akhirul kalam semoga dengan wasilah buku


sederhana ini, kaum muslimin dapat
menumbuhkan sikap Mahabbah kepada baginda
rasul Sayyidina Muhammad Shalallahu ‘alaihi wa
alihi wa sallam.

Mohon di maafkan, jika ditemukan banyak


kekurangan di dalam penulisan.

Palembang Darussalam, Dzul-Qoidah 1434 H

14
Sholawat Arba’in
Prolog
Pada suatu ketika seorang murid berjalan menuju
rumah gurunya. Tampak di wajahnya ia sedang
menginginkan sesuatu. Ketika sampai di rumah
sang guru, dia duduk bersimpuh dengan sangat
beradab di hadapan sang guru, yang tak bergerak
sedikit pun. Kemudian dengan wajah dan suara
yang berwibawa, bertanyalah sang guru kepada
muridnya, “Apakah yang membuatmu datang
kepadaku di tengah malam begini?”
“Wahai Guru, sudah lama aku ingin melihat
nabiku SAW walau hanya lewat mimpi, tetapi
keinginanku belum terkabul juga,” jawab sang
murid dengan nada sungguh-sungguh.
“Oh… itu rupanya yang kau inginkan. Tunggu
sebentar.”
Sang guru mengeluarkan pena, kemudian
menuliskan sesuatu untuk muridnya. “Ini…,
bacalah setiap hari sebanyak seribu kali, insya
Allah kau akan bertemu dengan nabimu.”
Pulanglah murid membawa catatan dari sang
guru, dengan penuh harapan ia akan bertemu
dengan Rasulullah SAW. Tetapi setelah beberapa

15
Sholawat Arba’in
minggu kembalilah murid itu ke rumah gurunya,
memberitahukan bahwa bacaan yang
diberikannya tidak berpengaruh apa-apa.
Kemudian sang guru memberikan bacaan baru
untuk dicobanya lagi. Sayangnya, beberapa
minggu setelah itu muridnya kembali lagi
memberitahukan kejadian yang sama.
Setelah berdiam beberapa saat, berkatalah sang
guru, “Nanti malam engkau datang ke rumahku,
ku undang makan malam.”
Sang murid heran. Ia bertanya-tanya dalam hati,
“Ingin bertemu Nabi, tetapi kok diundang makan
malam?”
Sebagai murid yang taat, ia memenuhi undangan
makan malam sang guru. Datanglah ia ke rumah
gurunya untuk menikmati hidangan malamnya.
Tenyata sang guru hanya menghidangkan ikan
asin dan segera memerintahkan muridnya untuk
menghabiskannya. “Makan, makanlah semua,
dan jangan biarkan tersisa sedikit pun.”
Sang murid pun menghabiskan seluruh ikan asin
yang ada. Setelah itu ia merasa kehausan, karena
memang ikan asin membuat orang haus. Tetapi
ketika ingin meneguk air yang ada di depan
matanya, sang guru melarangnya. “Kau tidak
boleh meminum air itu hingga esok pagi, dan

16
Sholawat Arba’in
malam ini kau akan tidur di rumahku!” kata sang
guru.
Dengan penuh keheranan, ia menuruti perintah
sang guru. Ketika malam semakin larut, sang
murid merasa susah tertidur, karena kehausan. Ia
membolak-balikkan badannya, hingga akhirnya
tertidur juga karena kelelahan.
Dalam tidurnya ia bermimpi bertemu gurunya
membawakan satu ember air dingin lalu
mengguyurkan ke badannya. Lalu terjagalah ia
karena mimpi itu, seakan-akan benar-benar
terjadi pada dirinya. Kemudian ia mendapati
gurunya telah berdiri di hadapannya dan
berkata, “Apa yang kau impikan?”
“ Guru, aku tidak bermimpi tentang Nabi SAW.
Aku bermimpi, guru membawa air dingin lalu
mengguyurkan ke badanku.”
Tersenyumlah sang guru karena jawaban
muridnya. Kemudian dengan bijaksana ia
berkata, “Jika cintamu kepada Rasulullah SAW
seperti cintamu kepada air dingin itu, engkau
akan bermimpi bertemu Rasulullah SAW.”
Menangislah si murid, ia menyadari bahwa di
dalam dirinya belum ada rasa cinta kepada
Rasulullah SAW. Ia masih lebih mencintai dunia
daripada Nabi SAW. Ia menyadari bahwa selama

17
Sholawat Arba’in
itu ia masih sering meninggalkan sunnah-sun-
nahnya, bahkan ia pun merasa masih sering me-
nyakiti hati umat Rasulullah SAW.1

1 Sumber : majalah-alkisah.com

18
Sholawat Arba’in
Bab. 1

Sejauh Mana Kita Rindu Berjumpa


Dengan Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi
Wa alihi Wa Sallam

Jika cintamu kepada Rasulullah SAW seperti


cintamu kepada air dingin itu, engkau akan
bermimpi bertemu Rasulullah SAW.”

1. Mereka pun Berjumpa Dengan Rasulullah


Shalallaahu ‘alaihi Wa alihi Wa sallam

Syaikh Ahmad bin Muhammad bin Mukhtar At-


Tijani (1150 H/1737 M) adalah imam besar
yang diyakini sebagai seorang wali quthb. Sejak
usia tujuh tahun Syaikh At-Tijani telah hafal Al-
Qur’an. Kemudian pada usia dua puluh tahun ia
telah mendalami berbagai cabang ilmu; baik ilmu
ushul, ilmu furu’, maupun ilmu adab. Menginjak
usia tiga puluh satu tahun, Syaikh At-Tijani
mendalami ilmu tasawuf dan terjun dalam dunia

19
Sholawat Arba’in
sufi sampai memasuki usia empat puluh enam
tahun.

Ia membersihkan jiwa, tenggelam dalam


mengamalkan amalan thariqah dibarengi
kunjungan kepada para wali besar di berbagai
belahan daerah, seperti Tunisia, Mesir, Makkah,
Madinah, Fez (Maroko), dan Abu Samghun. Kun-
jungan kepada wali-wali besar itu dalam upaya
silaturahim dan menapaki hikmah-hikmah
kewalian secara lebih luas.

Pada saat itu para wali besar telah melihat dan


mengakui bahwa Syaikh At-Tijani adalah wali
besar, bahkan lebih tinggi derajatnya dari yang
lain. Ungkapan kesaksian demikian karena di
dunia sufi diakui bahwa derajat kewalian hanya
bisa diketahui oleh sesama wali, yang hakikatnya
berasal dari Allah SWT. Derajat wali, semata
karena Allah, anugerah dari Allah, tidak bisa
diketahui kecuali atas kehendak Allah.

Proses panjang Syaikh At-Tijani menapaki


hikmah-hikmah kewalian melalui perjalanan
panjang mengunjungi para awliya’ besar,
berakhir di sebuah padang sahara bernama Abu
Samghun di wilayah Aljazair. Syaikh At-Tijani
mengunjungi daerah Abu Samghun pada tahun

20
Sholawat Arba’in
1196 H/1782 M. Di tempat inilah ia mencapai
anugerah al-fath al-akbar (pembukaan besar)
dari Allah.

Pada saat al-fath al-akbar ini Syaikh At-Tijani


mengaku berjumpa dengan Rasulullah SAW
secara yaqozhah, sadar lahir dan bathin. Pada
saat itu ia mendapat talqin (pengajaran) tentang
wirid-wirid dari Rasulullah SAW berupa istighfar
100 kali dan shalawat 100 kali. Empat tahun
kemudian, pada tahun 1200 H/1786 M, wirid
itu disempurnakan lagi oleh Rasulullah SAW
dengan bacaan dzikir (La ilaha illallah) 100 kali.
Wirid-wirid yang diajarkan langsung oleh
Rasulullah SAW melalui perjumpaan secara
yaqzohah inilah yang menjadi awal mula
berdirinya Thariqah At-Tijaniyah.

Penggalan kisah perjalanan ruhani Syaikh At-


Tijani di atas hingga bertemu dengan Rasulullah
SAW dalam keadaan sadar lahir bathin adalah
anugerah Ilahiyah hasil dari perjalanan panjang
yang tidak setiap orang dapat melakukannya,
kecuali mereka yang terpilih sebagai kekasih-
kekasih Allah.

Bertemu dengan Rasulullah SAW seperti yang


dialami oleh Syaikh At-Tijani hanyalah satu dari

21
Sholawat Arba’in
berjuta lembaran riwayat yang mencatatkan
perjumpaan terindah antara sang kekasih dengan
tumpuan hatinya, antara perindu dengan kekasih
tercintanya, dan antara umat yang teramat
sayang dan rindu kepada nabinya, insan
termulia, manusia pilihan, kekasih Tuhan
semesta alam, habibuna Muhammad Rasulullah
SAW.

Diriwayatkan, seorang waliyullah diberikan


kecintaan lebih kepada Allah. Wali itu bernama
Syaikh Balwas. Dinamakan “Syaikh Balwas”
karena kelebihan cintanya itu kepada Allah. Ia
melakukan hijrah ke sebuah gua, yang akhirnya
ia dicerca dan dibenci oleh keluarganya,
saudaranya, lingkungannya. Mirip yang dialami
oleh Nabi Ayub AS.

Rindunya kepada Rasulullah SAW berapi-api


hingga suatu ketika Allah mengilhamkan bacaan
shalawat kepadanya, yang ternyata kelebihannya
luar biasa bagi yang mengamalkannya. Syaikh
Balwas merenungkan ayat Allah tentang kejadian
manusia yang diumpamakan seekor burung
kepada Nabi Ibrahim AS. Burung tersebut
dipotong menjadi beberapa bagian, kemudian di-
hidupkan kembali.

22
Sholawat Arba’in
“Ya Allah, semua orang adalah faqir (tidak
punya). Nabi Khidhir juga faqir. Hanya
Engkaulah Yang Maha kaya. Maka aku ingin
bertemu dengan Rasulullah SAW secara
yaqodhah,” ujar Syaikh Balwas suatu ketika.

Maka seluruh apa yang dimilikinya diberikan


kepada orang lain. Termasuk istrinya, diserahkan
kepada pihak kesultanan.

“Dan aku ini budak siapa pun,” kata Syaikh


Balwas. Maka setiap ada yang meminta
bantuannya karena Allah, ia menyerahkan
dirinya untuk membantunya. Perilaku ini mirip
dengan apa yang dilakukan oleh Nabi Khidhir AS.

Kemudian, datanglah Rasulullah SAW menjumpai


Syaikh Balwas dalam keadaan sadar. Beliau
memberikan bacaan shalawat kepadanya.
Rasulullah SAW memerintahkan kepada Syaikh
Balwas untuk membacanya sebanyak 20.000
kali.

Berkata Syaikh Balwas, “Aku mengerjakannya


dalam sehari semalam.” Lalu datanglah seseorang
membawakan uang 20.000 dinar kepadanya.

23
Sholawat Arba’in
Syaikh Balwas hidup pada masa Syaikh Samman
Al-Madani. Ia adalah orang yang tidak
mengetahui bahwa dirinya adalah seorang wali
Allah. Kisah ini termasyhur di kalangan pengikut
Thariqah Idrisiyah.

Syaikh Yusuf bin Ismail An-Nabhani, dalam


kitabnya Afdhal ash-Shalawat ‘ala Sayyid as-
Sadat, menukil riwayat dari Syaikh Ahmad Al-
Mubarak dalam kitab Al-Ibriz, meriwayatkan
ihwal gurunya, Syaikh Al-Ghawts Abdul Aziz Ad-
Dabbagh, yang menceritakan bahwa Nabi
Khidhir AS memberinya satu wiridan, pada masa
awal perjalanan kewaliannya, untuk diamalkan
setiap hari dengan membacanya sebanyak 7000
kali. Wiridan itu berupa doa yang berbunyi, “Ya
Allah, ya Tuhanku, dengan kedudukan penghulu
kami, Nabi Muhammad bin Abdullah,
kumpulkanlah aku bersama Nabi Muhammad di
dunia sebelum di akhirat.”

Syaikh Abdul Aziz kemudian mendawamkan


wirid ini sebagaimana dianjurkan oleh Nabi
Khidhir AS hingga ia bertemu dengan Nabi SAW
dalam keadaan sadar. Dalam pertemuan itu,
Syaikh Abdul Aziz menanyakan kepada Nabi SAW
berbagai permasalahan. Kemudian Nabi pun
menjawab berbagai permasalahan yang diajukan

24
Sholawat Arba’in
tersebut dengan jawaban yang tidak satu pun
bertentangan dengan penjelasan yang disebutkan
oleh para imam, padahal Syaikh Abdul Aziz
adalah orang yang ummi, tidak dapat membaca
ataupun menulis.

Selain itu, Syaikh Yusuf An-Nabhani


mengisahkan juga perjumpaannya dengan
Syaikh Mahmud Al-Kurdi di makam Nabi SAW.
Syaikh Kurdi menyatakan, dirinya selalu
berjumpa dengan Nabi SAW dan berdialog
dengan beliau. Pernah juga Syaikh Kurdi datang
ke makam Nabi SAW dan dikatakan kepadanya
bahwa beliau SAW sedang berkunjung kepada
pamannya, Hamzah bin Abdul Muththallib.

Syaikh Kurdi juga menceritakan berbagai hal


yang dialaminya bersama Rasulullah SAW selama
itu. “Dan aku meyakini hal itu dan membenarkan
apa yang diceritakannya itu, karena beliau
termasuk salah satu ulama shadiqin,” kata Syaikh
Yusuf menegaskan.

Dalam kitab yang sama, Syaikh Yusuf juga


menukilkan riwayat dari Syaikh Ibnu Hajar Al-
Haitami, menghikayatkan dari Syaikh Ibnu Abi
Jumrah, Syaikh Al-Bazi, Syaikh Al-Yafi, dan yang
lainnya dari kalangan tabi‘in dan juga generasi

25
Sholawat Arba’in
sesudah mereka, bahwa mereka telah bertemu
Nabi SAW dalam mimpi dan kemudian bertemu
dengan beliau dalam keadaan sadar.

Mereka bertanya kepada Nabi SAW tentang


perkara-perkara yang ghaib dan beliau pun
menjawabnya. Dan apa yang terjadi kemudian
adalah seperti apa yang dikhabarkan oleh Nabi
SAW. Syaikh Ibnu Abi Jumrah mengatakan, “Hal
tersebut adalah bagian dari karamah awliya’,
sehingga orang-orang yang mengingkarinya
mestilah terjatuh ke dalam jurang pengingkaran
terhadap karamah para awliya.”

2. Mungkinkah Bertemu Nabi?

Dapatkan seseorang bertemu, berbincang,


bahkan berdialog dengan Nabi SAW, yang sudah
wafat berabad-abad yang lalu, dalam keadaan
sadar? Masalah ini memang menimbulkan
perbedaan pendapat di kalangan umat Islam.
Karena ada banyak aspek yang jawabnya pun
akan beragam pula berdasarkan aspek yang
dimaksudkan dan ditanyakan.

Apakah pertanyaan itu menyangkut aspek


syari’at dan tetapnya kemungkinan melihat Nabi

26
Sholawat Arba’in
SAW dengan dalil-dalil syari’at? Apakah
pertanyaan itu berkaitan dengan makna melihat
dan kapan terjadinya? Dan siapakah yang layak
melihat Nabi SAW jika hal itu termasuk mungkin
menurut syari’at ?

Sesungguhnya permasalahan tentang melihat


Nabi SAW secara nyata dan sadar telah disebutkan
dalam Shahih Al-Bukhari dan Muslim. Dalam
Shahih Al-Bukhari, diriwayatkan dari Abu
Hurairah RA bahwa Rasulullah SAW bersabda,
“Barang siapa melihatku dalam mimpi, niscaya ia
akan melihatku dalam keadaan sadar. Karena
setan tidak akan dapat menyerupaiku.”

Imam Ibnu Hajar dalam kitabnya Fath al-Bary


menukilkan bahwa hadits ini diriwayatkan
dengan tiga lafazh yang berbeda, yakni: pertama
dengan lafazh “niscaya akan melihatku dalam
keadaan sadar”, kedua dengan lafazh “maka se-
akan-akan ia telah melihatku dalam keadaan
sadar”, dan ketiga dengan lafazh “maka sungguh
ia telah melihatku”.

Berkenaan dengan hadits ini, para ulama berbeda


pendapat dalam menentukan lafazh yang paling
kuat di antara ketiga riwayat tersebut, meskipun
mereka tidak berbeda pendapat dalam kesha-

27
Sholawat Arba’in
hihannya. Perbedaan pendapat juga terjadi dalam
menentukan makna dari ketiganya, terutama
pada riwayat yang menyatakan, “Barang siapa
melihatku dalam mimpi, niscaya ia akan
melihatku dalam keadaan sadar.”

Untuk mengetahui apakah mungkin bertemu


Nabi SAW dalam keadaan sadar, menurut
pandangan syari’at tidaklah dapat disimpulkan
berdasarkan hadits ini. Melainkan berdasarkan
hadits-hadits lain yang kedudukannya mendekati
mutawatir (derajat tertinggi keshahihan hadits).
Yakni, antara lain, hadits-hadits yang
menjelaskan mungkinnya melihat arwah yang
tidak lagi berada pada jasad duniawinya. Hal itu
telah dialami oleh Rasulullah SAW sebagaimana
dalam riwayat yang menjelaskan ihwal peristiwa
Isra dan Mi‘raj.

Nabi SAW dipertemukan oleh Allah dengan arwah


para nabi sebelumnya, yang menyerupai bentuk
jasad mereka semasa di dunia, sebagaimana
dijelaskan dalam hadits-hadits yang shahih. Dari
riwayat tentang peristiwa Isra dan Mi‘raj yang
dialami oleh Rasulullah SAW, dapat dipahami
adanya kemungkinan melihat arwah menurut
syari’at yang menjadi pembahasan kita kali ini,
dengan tidak memandang kepada siapa yang

28
Sholawat Arba’in
mengalami peristiwa tersebut, yakni Rasulullah
SAW. Hal itu tidak lain adalah mukjizat Nabi SAW.

Kalangan ulama Ahlussunnah wal Jama’ah dalam


masalah karamah awliya’ berpandangan bahwa
segala sesuatu yang sah untuk menjadi mukjizat
bagi Nabi SAW, sah pula untuk menjadi karamah
bagi wali, kecuali terdapat dalil yang
menunjukkan kekhususannya bagi Nabi SAW.

Pandangan ini telah dijelaskan oleh para imam,


di antaranya adalah Imam Nawawi dalam Syarah
Muslim. Demikian itu karena karamah dan
mukjizat, keduanya adalah sama-sama perkara
yang di luar adat kebiasaan manusia yang datang
dari Allah SWT. Perbedaan keduanya tidak
terletak pada kemungkinan terjadinya, melainkan
pada kedudukan mukjizat sebagai bukti nyata
yang tidak dapat diingkari kebenarannya dan se-
bagai bukti kebenaran kenabian. Adapun
karamah tidaklah demikian, melainkan sebagai
karunia dan kemuliaan yang Allah berikan bagi
siapa pun yang dikehendaki-Nya dari para
kekasih Allah.

Karamah-karamah tersebut banyak disebutkan


dalam Al-Qur’an dan hadits-hadits Nabi SAW,
dengan tidak adanya batasan tertentu, selain

29
Sholawat Arba’in
bahwa hal itu mungkin terjadinya dengan kudrat
Allah SWT dengan bentuk yang berbeda-beda
berdasarkan situasi dan kondisi yang dialami
oleh masing-masing pelakunya. Seperti
pertemuan dan dialog antara Maryam dan Jibril
AS, pemindahan istana Bilqis dalam sekejap mata
oleh salah seorang pengikut Nabi Sulaiman AS
yang dikaruniai ilmu dari Al-Kitab, dan
sebagainya.

Berdasarkan riwayat yang menetapkan


bertemunya Nabi SAW dengan arwah para nabi
dalam peristiwa Isra dan Mi‘raj, sebagai mukjizat
bagi beliau, dapat dikatakan, sah pula bahwa
arwah dapat dilihat oleh wali siapa pun dengan
jalan di luar adat kebiasaan manusia, sebagai
penghormatan dan kemuliaan dari Allah SWT.
Karena bertemu dan melihat arwah tidaklah
termasuk khushushiyah (sesuatu yang
dikhususkan) bagi Nabi SAW semata, sehingga
hal itu berlaku dalam konteks umum.

Pendapat yang mengatakan bahwa segala sesuatu


yang sah untuk menjadi mukjizat bagi Nabi SAW,
sah pula untuk menjadi karamah bagi wali, ini
bersandarkan pada dasar-dasar yang kuat. Yakni
bahwa pembahasan dalam masalah terjadinya
perkara apa pun membutuhkan dua dalil, yaitu

30
Sholawat Arba’in
al-imkan ‘aqlan (mungkin terjadinya secara akal)
dan ats-tsubut naqlan (ketetapan berdasarkan
nash-nash syari’at).

Mungkin terjadinya secara akal, yakni tidak


termasuk mustahil secara akal, yaitu sesuatu
yang tidak mungkin tergambar oleh akal
wujudnya, seperti pernyataan bahwa benda
bergerak dan diam pada satu waktu yang
bersamaan, tempat yang sama, dan arah yang
sama pula. Dan mukjizat para nabi dan karamah
para awliya’ termasuk perkara yang jaiz,
mungkin terjadinya, menurut akal. Karena
perkara yang mustahil secara akal, mustahil pula
terjadinya meski sekadar dalam khayalan.

Menghidupkan orang yang sudah mati,


sebagaimana terjadi pada Nabi Isa AS, misalnya,
telah dijelaskan secara pasti dalam Al-Qur’an.
Hal ini menunjukkan penetapan terjadinya
peristiwa itu menurut nash syari’at, yang mana
menghidupkan orang yang sudah mati termasuk
mukjizat yang paling agung. Akan tetapi, tidak
adanya riwayat yang menyebutkan terjadinya hal
itu bagi selain Nabi Isa AS tidaklah menunjukkan
bahwa hal itu mustahil terjadinya pada selain
Nabi Isa AS.

31
Sholawat Arba’in
Di sana terdapat perbedaan antara apa yang
mungkin terjadi dan apa yang belum terjadi
berdasarkan ketetapan nash-nash syari’at. Tidak
ada riwayat shahih yang menetapkan bahwa
Nabi SAW menghidupkan orang yang mati
padahal beliau lebih dekat dan lebih tinggi
kedudukannya di sisi Allah dibanding Nabi Isa
AS. Namun Imam Syafi‘i berkata, “Tidaklah
seorang nabi diberi mukjizat oleh Allah SWT
kecuali Nabi SAW diberi mukjizat sejenisnya yang
lebih agung darinya.”

Ketika Imam Syafi‘i ditanya perihal Nabi Isa yang


dapat menghidupkan orang yang sudah mati, ia
menjawab, “Tangisan pilu batang kurma lebih
agung dalam masalah ini.”

Karena menghidupkan yang sudah mati berarti


mengembalikan kehidupan bagi sesuatu yang su-
dah pernah hidup sebelumnya. Sedangkan
tangisan pilu batang kurma berarti memberikan
kehidupan yang serupa dengan kehidupan
manusia bagi sesuatu yang tidak memiliki
kehidupan seperti manusia.

Para ulama menyatakan, hal itu merupakan


mukjizat Nabi SAW, dan setiap karamah para wali
adalah mukjizat Nabi SAW, karena mereka

32
Sholawat Arba’in
menerima karamah tersebut dengan sebab ittiba
(mengikuti jalan) Rasulullah SAW sehingga
semua karamah yang dikaruniakan Allah kepada
para wali tidak lain adalah mukjizat-mukjizat
beliau SAW.

Dari sini dapat diketahui dengan jelas bahwa


mukjizat membutuhkan al-imkanul ‘aqliy
(mungkin terjadinya secara akal) dan ats-tsubut
an-naqliy (ketetapan berdasarkan nash-nash
syari’at). Demikian pula halnya dengan karamah.
Hanya saja perbedaan keduanya adalah bahwa
yang pertama adalah pengakuan Nabi SAW,
sedangkan yang kedua bukan pengakuan Nabi
SAW. Perbedaannya juga bahwa iman kepada
setiap mukjizat wajib hukumnya pada dzatnya;
adapun karamah para wali, wajib iman
kepadanya secara umum, bukan kepada tiap-tiap
karamah yang terjadi pada masing-masing setiap
wali, kecuali terhadap karamah-karamah yang
telah ditetapkan dalam Al-Qur’an dan hadits-ha-
dits Nabi SAW.

Adapun berkaitan dengan masalah bertemu Nabi


SAW dalam keadaan sadar, dapat dikatakan bahwa
hal itu termasuk mumkin syar‘an wa ‘aqlan
(mungkin atau boleh terjadinya secara syari’at
dan akal).

33
Sholawat Arba’in
Mungkin secara akal telah diuraikan di atas.
Adapun menurut syariat, dasarnya adalah
kaidah: segala sesuatu yang sah untuk menjadi
mukjizat bagi Nabi SAW, sah pula untuk menjadi
karamah bagi wali. Dan nash syari’at yang diri-
wayatkan oleh Al-Bukhari dalam shahihnya telah
menetapkan bagi siapa pun yang bertemu Nabi
SAW dalam mimpi akan bertemu dengan beliau
dalam keadaan sadar.

Imam Al-Bukhari meriwayatkan dari Abu


Hurairah RA, dalam bab at-Ta‘bir, Nabi SAW
bersabda, “Barang siapa melihatku dalam mimpi,
niscaya ia akan melihatku dalam keadaan sadar.
Karena setan tidak akan dapat menyerupaiku.”
Kemudian Imam Al-Bukhari menyebutkan pula
secara langsung riwayat lain dari Anas RA, Nabi
SAW bersabda, “Barang siapa melihatku dalam
mimpi, sungguh dia telah melihatku, karena se-
sungguhnya setan tidak dapat menyerupai diriku.
Dan mimpi seorang mukmin adalah bagian dari
empat puluh enam bagian kenabian.”

Selanjutnya, sebagian ulama menjelaskan bahwa


lafazh hadits ini menggunakan kata “fasayarani”.
Huruf sin yang menunjukkan arti “akan” bila
dimasukkan dalam fi`il mudhari`(kata kerja ben-
tuk kedua yang menunjukkan makna kini dan

34
Sholawat Arba’in
akan datang), dalam kaidah bahasa Arab,
digunakan untuk menunjukkan jarak waktu yang
dekat. Berbeda dengan kata sawfa, yang
bermakna “niscaya akan”, digunakan untuk
masa yang jauh. Dan Nabi SAW tidak berkata-kata
dari hawa nafsunya, melainkan berasal dari
wahyu yang datangnya dari Allah SWT. Itulah
sebabnya, ucapan yang keluar dari lisan beliau
adalah ucapan yang paling kuat, yang tidak ada
kerancuan padanya atau sesuatu yang
mendatangkan keraguan.

Bila yang dimaksud “melihat” dalam hadits


tersebut adalah melihat kelak pada hari Kiamat,
niscaya beliau berkata “sawfa yarani” (niscaya
akan). Sedangkan ulama sepakat bahwa semua
orang mukmin akan bertemu dengan Nabi SAW
pada hari Kiamat. Lalu di mana perbedaan dan
keistimewaan bagi orang yang mimpi bertemu
Nabi di dunia, atau apakah hanya orang yang
bertemu Nabi dalam mimpi yang akan bertemu
beliau kelak pada hari Kiamat ?

Sayyid Muhammad Al-Maliki mengatakan,


“Adapun bagi pihak yang mentakwilkannya
dengan melihat Nabi SAW dalam keadaan sadar di
akhirat, jawaban para ulama terhadap mereka:
sesungguhnya di akhirat, setiap orang yang ber-

35
Sholawat Arba’in
iman akan melihat Baginda SAW, sama saja yang
pernah bermimpi berjumpa dengan beliau di
dunia maupun yang tidak pernah bermimpi
berjumpa dengan Nabi SAW, seperti yang
dijelaskan dalam banyak hadist shahih yang lain.
Hal ini menyebabkan, tidak ada pengkhususan
antara mereka yang pernah melihat Nabi di
dalam mimpi ataupun tidak. Sedangkan hadits
tersebut menceritakan ihwal pengkhususan
terhadap mereka yang pernah bermimpi bertemu
Nabi dari mereka yang tidak pernah bermimpi
berjumpa Nabi, yaitu, ‘ia akan melihatku dalam
keadaan sadar’.”

Selain itu, Imam As-Suyuthi, dalam kitab Tanwir


Al-Halk fi Imkan Ra’yah An-Nabiy fi Al-Yaqzhah
wa Al-Malak, menukilkan penjelasan Imam Abu
Muhammad bin Abi Jumrah, ia berkata dalam
ta’liq-nya (komentar) terhadap hadits riwayat Al-
Bukhari, “ Hadits ini menunjukkan bahwa
barang siapa yang bertemu Nabi SAW dalam
mimpi, niscaya orang tersebut akan bertemu
Nabi SAW dalam keadaan sadar. Dan apakah hal
ini berlaku umum pada masa Nabi hidup dan
sesudah beliau wafat, ataukah hanya pada masa
hidup beliau? Kemudian apakah hal itu berlaku
bagi setiap orang yang melihat Nabi dalam
mimpi, atau khusus bagi mereka yang memiliki

36
Sholawat Arba’in
kemampuan tertentu dan mengikuti sunnah
beliau SAW?

Lafazh hadits ini menunjukkan keumumannya;


dan barang siapa menyatakan kekhususan
dengan tanpa adanya dalil yang
mengkhususkannya dari Nabi SAW, orang tersebut
telah berlaku sembrono.

Namun sebagian orang benar-benar tidak


meyakini keumuman hadits ini. Ia berkata
dengan apa yang ada dalam pikirannya,
‘Bagaimana mungkin seseorang yang sudah
meninggalkan dunia dapat dilihat oleh orang
yang masih hidup di alam nyata?’

Pendapat semacam ini mengandung dua hal yang


sangat berbahaya, yaitu: pertama, tidak
mempercayai ucapan Nabi SAW, yang tidaklah
mengucapkan sesuat dari keinginanya; dan yang
kedua, bodoh terhadap kekuasaan Yang Maha
Kuasa dan menganggapnya lemah.…”

Imam As-Suyuthi berkata, “Ungkapan Imam Ibnu


Abi Jumrah bahwa ‘Lafazh hadits ini
menunjukkan keumumannya’ tidak khusus bagi
mereka yang memiliki kemampuan tertentu dan

37
Sholawat Arba’in
mengikuti sunnah beliau SAW, maksudnya adalah
kepastian melihat Nabi SAW dalam keadaan sadar
setelah melihat beliau dalam mimpi, meskipun
hanya sekali, sebagai bukti dari janji beliau SAW
yang tidak akan mungkin diingkari. Dan bagi
orang awam, hal itu banyak terjadi pada saat-
saat menjelang kematian, yaitu pada saat
hadirnya sakratul maut. Yang mana ruhnya tidak
akan keluar dari jasadnya sebelum melihat Nabi
SAW sebagai perwujudan dari janji beliau SAW.

Adapun bagi selain orang-orang awam, melihat


dan bertemu Nabi SAW dapat terjadi sepanjang
hidup mereka, baik itu sering ataupun jarang,
tergantung dari kesungguhan dan pemeliharaan
mereka terhadap sunnah Nabi SAW. Dan
melanggar sunnah Nabi SAW merupakan
penghalang yang besar untuk dapat melihat dan
bertemu dengan beliau SAW.”

Sejauh Mana Cinta Kita ?? Itulah sebabnya, bagi


yang mengharapkan mendapat anugerah besar
dapat mimpi dan bertemu Nabi SAW, penting bagi
kita untuk merenungi kisah berikut, sebagai
muhasabah sejauh mana kecintaan kita kepada
Rasulullah SAW dan seberapa besar pula tekad dan
kesungguhan kita dalam menjalankan sunnah-
sunnah beliau SAW.

38
Sholawat Arba’in
3. Hakikat Suatu Mimpi

Sebagaimana yang telah kita ketahui, bahwa


semenjak Nabi Adam As dan Siti Hawa As
menempati bumi yang merupakan planet terkecil
dalam jajaran system tata surya kita, maka alam
mimpi yang penuh misteri itupun meruak.
Seiring ruang waktu berjalan dan berubah
muncul pula penafsir-penafsir mimpi yang di
dasari agama langit maupun agama budaya.
Kemudian dominasi sains modern dan tekhnologi
– kelanjutan Helenisme dan Renaisans – terus
merambat dan berkembang pesat dengan segala
implikasinya yang menguntungkan dan
merugikan bagi kehidupan manusia dan alam.

Dewasa ini para ilmuwan barat khususnya dari


bidang psikosomatika telah memberikan sedikit
bukti-bukti empiris dari hakikat mimpi – secara
implicit membuktikan kekekalan ruh – yang
meyakinkan kepada para sarjana pada bidang
studi lain. Semua itu dengan adanya kekuatan
metafisik. Tetapi belum terkuak asal usulnya atau
dengan kata lain “ kenapa manusia bermimpi ?”

Manusia sendiri mempunyai ciri khas dan


karakter yang bermacam-macam semenjak azali.
Diantaranya mimpi yang dinyatakan sebagai cirri

39
Sholawat Arba’in
khas manusia paling lama, sebagaimana yang
dikukuhkan juga oleh para antropologis. Orang-
orang primitive tidak mengetahui hakekat-
hakekat psikis yang diketemukan studi-studi
modern terhadap hakekat mimpi, disana terdapat
fenomena-fenomena lain yang dihasilkan dan
terungkapkan melalui riset ilmiah. Hal itu
berhubungan dengan ‘ kekekalan ruh ‘. Para
ilmuwan telah memperhatikan dengan serius
terhadap berbagai kesaksian yang berhubungan
dengan masalah ini. Serta membahasnya dengan
penuh kritis. Pada akhirnya mereka
berkesimpulan, bahwa di sana terdapat bukti-
bukti nyata yang menerangkan bahwa ‘kekekalan
ruh ‘ adalah teori logis.

Mereka berpendapat bahwa penelitian-penelitian


ini hanya bisa di tafsirkan melalui cara ini.
Dalam pendapat ini banyak mendapat dukungan
dari ilmuwan-ilmuwan muslim, seperti Thantawi
Jauhari, Muhammad Farid Wajdi, Ahmad Fahmi
Abdul Khair, Ali Abdul Jalil Raudhi, Dr. Raud
Abid dan lain-lain. Begitu pula banyak dari para
ilmuwan muslim terdahuluyang membahas
tentang ruh seperti Ibn Sina, Al-Asy’ari ( dengan
teori kesirnaan ruh sesudah hancurnya badan
setelah mati ), Al-Haramain ( yang berpendapat
substansi ruh itu memiliki sifat ketuhanan ) yang

40
Sholawat Arba’in
filsafahnya berpengaruh luas pada Al-Ghazali
dan ahli-ahli pikir islam lainnya.

Mimpi merupakan yang pertama Nampak dari


wahyu Kenabian kepada RasulullahSAW
sebagaimana yang diterangkan dalam hadist
yang diriwayatkan oleh Bukhari dalam shahih-
nya pada bahasan Ta’bir dan oleh Muslim pada
bahasan Al-Iman, hadist no 252.

Kata Ru’yah digunakan untuk mimpi yang di


sukai, sedangkan Hulum untuk mimpi yang tidak
disukai. Terkadang kata Ru’yah di gunakan untuk
keduanya. Dalam hadist yang diriwayatkan oleh
Bukhari dan Muslim pada bahasan tersebut dari
Abu Qatadah bahwa Nabi SAW bersabda,” Ru’yah
yang benar berasal dari Allah dan Hulum yang
buruk berasal dari setan.”

Syeikh An-Nawawi dalam Syarah Shahih


Muslim-nya mengomentari hadist tersebut ,”
ulama lain berkata bahwa Nabi SAW
menghubungkan mimpi yang disukai kepada
Allah sebagai penghormatan, lain hal nya dengan
mimpi yang tidak disukai. Kendati semuanya
adalah adalah ciptaan-Nya dan dalam
Pengaturan-Nya serta terjadi dengan Kehendak-
Nya. Tidak ada yang dilakukan perbuatan syetan
di dalam dua macam mimpi itu, tetapi ia

41
Sholawat Arba’in
menghadiri mimpi buruk dan menyukainya serta
senang dengannya.

Prof. Dr. H. Abu Bakar Aceh dalam Pengantar


Sejarah Sufi dan Tasawuf-nya menukil perkataan
Imam Ghazali dari Ma’arijul Qudz-nya halaman
181 : “ Ru’yah di peroleh sesudah kasyaf. Ru’yah
itu adalah puncak kasyaf, tidak karena harus
terjadi dengan mata kepala.”

Sayyid Allamah Abdullah Bin Alwi Al-Haddad Ra


pernah ditanya tentang Ru’yah, kemudian
jawaban beliau di rangkumkan dalam Ithafus
Sa’il Bi Jawabil Masa’il ( di terjemahkan oleh
Putera Riyadi solo, berjudul Tanya jawab Sufustik
), “ Mimpi adalah bagian dari kenabian dan
memiliki alam tersendiri malah mimpi
merupakan dinding pemisah antara Kasyaf yang
bersifat bathin dengan yaqdhah yang bersifat
zhahir.

Ke-Wali-an biasanya di awali dengan mimpi


sebagaimana yang di alami oleh Rasulullah SAW
di awal kenabian. Namun, tidak setiap mimpi
yang di alami oleh seseorang bersifat demikian.
Orang yang suka mencampur adukkan yang Haq
dengan yang bathil kecil kemungkinannya untuk
mendapatkanmimpi yang benar ( siddiq ).

42
Sholawat Arba’in
Syarat bermimpi benar adalah bersikap jujur dan
menjauhkan diri dari khayalan-khayalan buruk.
Adakalanya orang yang suka mencampur
adukkan yang haq dengan yang bathil
mendapatkan mimpi yang benar. Namun setan
menambahkan hal-hal yang buruk ke dalam
mimpinya sehingga ta’bir mimpi menjadi kabur.
Terhadap orang yang dalam keadaan terjaga,
mendengar dan berpikir, setan mampu
menguasainya apalagi sewaktu dia tidur. Saat
kesadarannya hilang, setan tentu lebih mampu
menguasainya.

Jika bathin seseorang sehat, maka kelemahan


tubuh tidak akan mampu mempengaruhi
mimpinya. Seeorang yang sakit keras atau
mengalami gangguan cairan tubuh, khususnya :
lender dan cairan empedu hitam kadang kala
mengalami halusinasi. Sakit keras dan gangguan
pada cairan tubuh ini dapat mengacaukan
mimpi.

Imam Al-Ghazali Ra, menyebutkan bahwa orang


yang suka membicarakan hal-hal yang tidak
masuk akal, menyibukkan lisannya dengan
pembicaraan yang sia-sia dan menceritakan apa
yang dia lihat tidak sebagaimana yang dia lihat,
maka sangat kecil kemungkinannya untuk
mendapatkan mimpi yang benar. Pahamilah dan

43
Sholawat Arba’in
renungkanlah, karena pengetahuan ini sangat
berharga …. !!! Hanya dari Allah-lah Taufiq itu
dan hanya kepada-Nya aku berserah diri dan
ber-Inabah ( demikian jawaban Quthbil Haddad
Radiallahau’an )

4. Makna Sholawat Nabi Muhammad Saw

"As-ShaIawat”, adalah sebuah suku kata dalam


bentuk jama’ dari kata As-Shalatu, yang artinya
secara mutlak adalah "AD-DU'A " yaitu "DU'A ".

Kemudian kata-kata itu didalam agama dipakai


untuk beberapa istilah atau untuk beberapa
makna. Dalam bidang ilmu fiqh, dia dipakai
sebagai satu istilah untuk menunjukkan kepada
suatu perbuatan tertentu dengan ucapan-ucapan
tertentu, yang harus dilakukan dengan syarat-
syarat tertentu, yang dibuka dengan pengucapan
Takbiratul-ihram dan diakhiri dengan
pengucapan As-Salam, sebagaimana telah
dimaklumi.

44
Sholawat Arba’in
Adapun mengenai makna kata-kata "AS-
SHALATU" yang pada lazimnya dipergunakan
dalam kata-kata memberikan As-Shalawat 'alan-
Nabi shalla A’lllahu 'alaihi wa alihi wa sallam,
.untuk menjelaskannya maka kami salinkan
penjelasan yang telah diberikan oleh As-Syaikh
'Abdul-Qadir Al-Jailani dalam kitabnya "Al-
Ghunyah Li Thalibi Thariqil-Haqqi 'Azza Wa
Jalla".

As Syaikh Abdul Qodir Jilani Mengatakan :

 Pemberian As-Shalawat dan As-Salam 'alan-


Nabi shalla Allohu 'alaihi wa alihi wa sallam
dari Allah, dia adalah Ar-Rahmatu, yaitu
pemberian rahmat kepada Beliau shalla
Allahu 'alaihi wa alihi wa sallam.
 Pemberian As-Shalawat dan As-Salam 'alan-
Nabi shalla Allahu 'alaihi wa alihi wa sallam
dari para Malaikat, dia adalah As-Syafa'atu
wal-Istighfar yaitu pemberian syafa'at dan
memohonkan pengampunan bagi Beliau
shalla Allahu 'alaihi wa alihi wa sallam.
 Pemberian As-Shalawat dan As-Salam 'alan-
Nabi shalla Allahu 'alaihi wa alihi wa sallam

45
Sholawat Arba’in
dari AI-Mukminin adalah Ad-Du'a" wats-
Tsana, yaitu mendu'akan dan menyatakan
pujian bagi Beliau shalla Allahu 'alaihi wa
alihi wa sallam.

Kemudian Beliau mengatakan : "dan mengenai


hal itu: As Syeikh Mujahid mengatakan :

 Pemberian As-Shalawat dan As-Salam 'alan-


Nabi shalla Allahu 'alaihi wa alihi wa sallam
dari Allah dia adalah At-Taufiqu wal-
lshmahtu, yaitu pemberian taufiq dan
pemeliharaan bagi Beliau shalla Allahu
'alaihi wa alaihi wa sallam.
 Pemberian As-Shalawat dan As-Salam 'alan-
Nabi shalla Allahu 'alaihi wa alihi wa sallam
dari para Malaikat, dia adalah Al-'Aunu
wan-Nushratu, yaitu pemberian bantuan
dan pembelaan bagi Beliau shalla Allahu
'alaihi wa alihi wa sallam.
 Pemberian As-Shalawat dan As-Salam 'alan-
Nabi shalla Allahu 'alaihi wa alihi wa sallam
dari Al-Mukminin dia adalah Al-Ittiba'u
wal-Hurmatu, yaitu pengikutan dan

46
Sholawat Arba’in
memberikan penghormatan kepada Beliau
shalla Allahu 'alaihi wa alihi wa sallam.

As-Syaikh Ibnu 'Atha Mengatakan :

 Pemberian As-Shalawat dan As-Salam 'alan-


Nabi shalla Allahu 'alaihi wa alihi wa sallam
dari Allah Tabaraka wa Ta'ala, dia adalah
Ta'dzhimu Al-Hurmati, yaitu
mengagungkan kehormatan Beliau shalla
Allahu 'alaihi wa alibi wa sallam.
 Pemberian As-Shalawat dan As-Salam'alan-
Nabi shalla Allahu'alaihi wa alihi wa sallam
dari para Malaikat adalah Idzharul-
Karamati, yaitu menampakkan agar terlihat
dengan nyata semua kemuliaan Beliau
shalla Allahu 'alaihi wa ‘Aihi wa sallam.
 Pemberian As-Shalawat dan As-Salam'alan-
Nabi shalla AIlahu 'alaihi wa alihi wa sallam
dari ummatnya adalah Thalabus-Syafi'ati,
yaitu permintaan agar memperoleh syafe'at
dari Beliau shalla Allahu 'alaihi wa Slihi wa
sallam.

47
Sholawat Arba’in
Ulama' Lainnya Menyatakan :

 Pemberian As-Shalawat dan AsSalam 'alan-


Nabi shalla Allahu 'alaihi wa alihi wa sallam
dari Allah subhana Hu wa ta'Ala adalah Al-
Wushlatu, yaitu penghubungan yang
diberikan kepada Beliau shalla Allahu 'alaihi
wa alihi wa sallam.
 Pemberian As-Shalawat dan As-Salim 'alan-
Nabi shalla Allahu 'alaihi wa alihi wa sallam
dari para Malaikat adalah Ar-Raqqatu, yaitu
meninggikan derajat Beliau shalla Allahu
'alaihi wa alihi wa sallam.
 Pemberian As-Shalawat dan As-Salam 'alan-
Nabi shalla Allahu 'alaihi wa alihi wa sallam
dari ummatnya adalah Al-Mutaba'atu wal-
Mahabbatu, yaitu pengikutan dan kecintaan
kepada Beliau shalla Allahu 'alaihi wa alihi
wa sallam.

Begitulah keterangan Beliau yang dapat kami


sampaikan disini. Dinukil dari Kitab Sa’adatud-
darain Fis Shalati ’ala Sayyidil Kaunai – As-
Syaikh Yusuf bin Ismail An-Nabhani , ( Terjemah
oleh Al Habib Muhammad bin Ali Al-Syihab )

48
Sholawat Arba’in
Bab. 2

Sholawat – Sholawat Khusus Untuk


Berjumpa Rasulullah SAW

1. Bertemu Nabi Tidak Harus Kyai Atau


Ulama

Seluruh umat muslim pasti memiliki harapan


besar untuk bertemu dan melihat Nabi
Muhammad, meskipun itu di dalam mimpi.
Saking besar harapan itu, banyak usaha yang
dilakukan agar bisa melihat atau bertemu Nabi.
Ironisnya, untuk bisa bertemu dan melihat Nabi
dalam mimpi atau langsung, tidak sembaranng
orang yang bisa mengalami hal itu.

Alasan memiliki harapan bertemu dan melihat


Nabi adalah, karena jika harapan itu menjadi
kenyataan, seseorang yang mengalaminya akan
merasakan betapa bahagianya bisa bertemu Nabi,
dan iman pun menjadi bertambah kuat.
Seseorang yang tidak memiliki harapan itu,

49
Sholawat Arba’in
sungguh dia sangat merugi bahkan bisa dikatan
imannya sangat lemah.

Tentang mimpi bertemu Nabi, ada beberapa kisah


yang bisa kita jadikan pelajaran. Semisal,
dikisahkan bahwa ada seorang gadis kecil yang
berusia 8 tahun, ia mengaku pernah bermimpi
beliau SAW. Dalam mimpinya ia melihat sosok
laki-laki berjubah putih dengan mengenakan
surban hijau. Laki-laki itu meraih tangan
kecilnya dan membawanya terbang ke langit.
Ditengah-tengah perjalannya ia dihadiahi
kerudung pink dan mahkota kecil. Indahnya lagi,
beliau sendiri yang memasangkan mahkota itu di
atas kepala mungilnya. Sebelum
meninggalkannya, laki-laki itu sempat berkata
“ana rasulullah” (saya rasulullah).

Diceritakan pula, bahwa ada seorang yang tidak


banyak ibadah, namun ia memiliki rasa rindu,
dan cinta yang mendalam serta istiqomah dalam
membaca shalawat. Dalam mimpinya ia sempat
berdialog sambil makan bersama Nabi SAW.
Sebelumnya, beliau memang pernah masuk
kedalam mimpinya dan hanya mengatakan “ana
rasulullah”. Namun, setelah lama tak bermimpi,
ia bermimpi lagi dan dalam mimpinya ia
berdialog dan makan bersama beliau SAW.
Subahanallah,,,

50
Sholawat Arba’in
Juga ada cerita yang bersumber dari seseorang
yang tidak disangka akan bermimpi beliau SAW.
Orang yang tidak memiliki ilmu agama (tidak
pintar ilmu agama). Dalam mimpinya ia melihat
Rasulullah SAW memanggilnya dan berkata “ana
rasulullah”. Spontan ia terkejut dan terbangun
dari alam mimpinya. Ia pun menangis karena tak
pernah menyangka akan diberi anugerah
terindah, melihat beliau SAW meski dalam
mimpi.

Dari ketiga cerita diatas, disimpulkan bahwa


orang yang bermimpi Nabi SAW tidak harus
banyak ibadah, atau pintar ilmu agama. Karena
tak jarang orang awam yang seringkali bermimpi
Rasulullah SAW, sementara bagi orang „alim
(pintar agama) dan banyak ibadah adalah
sebaliknya. Hal ini sebagaimana ungkapan Al-
Habib Zain bin Ibrahim bin Smith yang dikutip
dalam kitab Al-Fawaidul Mukhtarah dan
dikarang oleh Al-Habib Ali bin Hasan Baharun.

Terkait hal ini, ulama‟ wahabiyyah menyangkal


sekelompok ummat yang melihat Nabi SAW
dengan pernyataannya, “sesungguhnya mereka
telah berdusta karena aku berdakwah selama
empat puluh tahun namun, aku belum pernah
melihat beliau SAW”. Dari sini dapat
disimpulkan bahwa untuk bermimpi ataupun

51
Sholawat Arba’in
melihat sosok Ibn Abdillah SAW tidak
dibutuhkan ‘alim (pintar agama) terlebih banyak
ibadah.

Tidak butuh menjadi ‘alim (pintar agama) atau


biasa disebut ulama‟ atau kiai, maksud kata ini
adalah menepis dugaan orang-orang bahwa yang
bisa bertemu Nabi itu hanya seorang ulama‟ atau
kiai. Dan maksud dari kata “tidak perlu banyak
ibadah” bukan berarti mengurangi ibadah,
apalagi ibadah-ibadah yang wajib. Maksud
tepatnya adalah, seorang yang juga
melaksanakan ibadah-ibadah yang wajib, dia
juga melakukan istiqamah yan bisa
mengantarkan dirinya bertemu Nabi dalam
mimpi.

Sebenarnya, untuk mendapatkan anugerah


terindah, bermimpi Nabi SAW, tidak sulit jika ada
kemauan yang tertanam dalam jiwa. Dengan
memperbanyak shalawat kepada beliau akan
dengan mudah kita mewujudkan angan-angan
bermimpi beliau SAW menjadi nyata. Setiap baris
shalawat merupakan panggilan cinta dan sayang
untuk beliau, sehingga setiap kali kita
bershalawat beliaupun akan hadir dekat dengan
kita. Maka, beruntunglah bagi orang-orang yang
banyak bershalawat karena sejatinya ia begitu
teramat dekat dengan kekasihnya SAW. Dan

52
Sholawat Arba’in
kedekatan tersebut akan melahirkan ketenangan
batin tersendiri yang tak pernah didapat
sebelumnya.

Ada banyak macam shalawat. Mulai dari yang


terpendek hingga yang panjang semisal shalawat
ibrahimiyah. Menurut sebagian ulama‟, barang
siapa yang ingin bertemu Rasulullah SAW, maka
hendaklah ia membaca shalawat ibrahimiyah
sebanyak 1000x. Namun, bagi kita yang belum
mampu, sebaiknya membaca shalawat yang
pendek saja, yang penting istiqomah.

Banyak shalawat saja juga tak cukup. Sebab, jika


banyak bershalawat namun tak disertai dengan
rasa cinta dan rindu yang mendalam dan kuat
maka, tak kan mungkin pula ia akan bermimpi
apalagi bertemu dengan beliau SAW. Disamping
itu, ia juga harus memperbaiki hubungan dengan
Allah SWT serta dengan sesama. Dengan begitu,
pintu gerbang menuju bermimpi nabi SAW akan
terbuka lebar.

Sebagai umatnya yang turut akan dibanggakan


kelak di hari kiamat, tidak wajar jika tidak
mencintai pemimpinnya. Nah, melakukan semua
sunnah beliau SAW dan menjauhi segala sesuatu
yang dilarang merupakan bentuk rasa cinta kita
kepada sang penyejuk hati dan penenang jiwa.

53
Sholawat Arba’in
Dan membaca shalawat kepada beliau
merupakan sunnah. Orang yang paling dekat
kedudukannya kelak di hari kiamat adalah orang
yang paling banyak membaca shalawat kepada
Nabi SAW. Hal ini sebagaimana yang telah
disabdakan beliau SAW, “paling dekatnya
kedudukan ummatku disisiku pada hari kiamat
adalah yang paling banyak membaca shalawat
kepadaku.”

Untuk itu, mari kita berlomba-lomba untuk


menuju gerbang bermimpi nabi SAW agar tak
hanya sekedar menjadi mimpi belaka, tapi
merupakan kisah nyata yang bersejarah dalam
hidup kita. Semoga dengan niat ini, Allah selalu
membimbing kita dengan inayahNya, amin.

Dan perlu diingat, bahwa bermimpi Nabi tidak


harus seorang kiai atau ulama‟, orang awam
seperti kita pun bisa bertemu Nabi, asalkan kita
beribadah dengan baik, melakukan sunnah Nabi,
dan selalu rindu pada Nabi yang disertai dengan
ungkapan shalawat secara istiqomah.

54
Sholawat Arba’in
2. 40 Sholawat-sholawat Khusus Untuk
niat berjumpa dengan Rasulullah SAW
yang dikutip dari kitab Kaifiyyatul
Wushul Li-Ru’yati Sayyidinar Rasul SAW
karya : Sayyid Hasan Muhammad
Syidad Ba Umar R.a

Sebelum mengamalkan suatu amalan atau


wiridan terlebih dahulu melaksanakan
pembacaan fatehah sebanyak yang tersebut
di bawah ini, kemudian setelah selesai maka
hendaknya bertawasul semoga mudah-
mudahan Allah Qabulkan …

...ََ‫اتة‬ َِ َ‫َاَلَف‬،‫ال‬
َ‫اللَِتـَعَ ى‬َ َ‫اء‬ َِ َ‫ اَلَف‬
َِ َ‫اتةَََلِـ ـ ـ ـ ـَِرض‬
ََ‫ل َحَضََرَةِ َنَـ ـَبِيَناَ َوَ َحََبِيَـ ـَبِناَ َ َوذَخََِرنا‬ َ‫اتةَ ََاِ ى‬ َِ َ‫ اَلَف‬
َِ َ‫ َاَلَف‬،َ‫َومََولَناَ َمَمَدَ َصَلىَ َاللَ َعَلَيَ َِه َوَ َسَلَم‬
ََ‫اتة‬
...

55
Sholawat Arba’in
‫ل َحَضََرَةِ َأََرَواحَِ َسَ َائِـ ـ َِر َالَنَـ ـَبِيَ َِ‬
‫اءَ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫للَِلَـهَمََ‬ ‫َوالَمََرسََلِيََعَلَيَ َِهمََالصَلَةَ ََوالسَلَمََشَيَئَ َ َ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫الَفَ َِ‬
‫ل َحَضََرَةِ َأََرَواحَِ َآَبِـ ـيَناَ َسَيَ َِدناَ َآدَمََ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫َواَمَناَ َسَيَدَ َاتِـ ـنَا َحََوى َعَلَيَ َِهمَ َالصَلَةَ ََوالسَلَمََ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫للَِلَـهَمََالَفَ َِ‬
‫شَيَئََ َ‬
‫اهيَمَ َخََلِيَلََ‬
‫ب َالل ََإِبَـ ـ ـ ـَر َِ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫ل َحَضََرَِة َنَِ يَ‬
‫للِ َلَـهَمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةََ‬ ‫اللَعَلَيَ َِه َالصَلَةَ ََوالسَلَمَ َ َشَيَئَ َ َ‬
‫‪...‬‬
‫بَاللَسَلَيَمَانََابَـ ـ َِنَدَ َاودََ‬‫لَحَضََرَةَِنَِ يَ‬ ‫‪ ‬ثَـمََالَفَ َِ‬
‫اتةَََإِ ىَ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫للَِلَـهَمََالَفَ َِ‬
‫عَلَيَ َِهَالصَلَةَََوالسَلَمَََشَيَئََ َ‬

‫‪56‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
‫ب َالل َمَ َوسَى َعَلَيَ َِهَ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫ل َحَضََرَةِ َنَِ يَ‬
‫للَِلَـهَمََالَفَ َِ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫الصَلَةَََوالسَلَمَََشَيَئََ َ‬
‫ب َالل َيـَ َوسَفَ َبَ ـ ـ َِنَ‬‫ل َحَضََرَةِ َنَِ يَ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫للَلَـهَمََ‬ ‫يـَعَـ ـقَ َوبََعَلَيَ َِهماَالصَلَةَ ََوالسَلَمَ ََشَيَئََ َِ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫الَفَ َِ‬
‫َعِيَسَى َعَلَيَ َِهَ‬
‫ب َالل َ‬ ‫ل َحَضََرَةِ َنَِ يَ‬ ‫‪ ‬ثَـمََالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫للَِلَـهَمََالَفَ َِ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫الصَلَةَََوالسَلَمَََشَيَئََ َ‬
‫ضرَ َعَلَيَ َِهَ‬
‫َح َِ‬
‫ب َالل َِ‬ ‫ل َحَضََرَةِ َنَِ يَ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫للَِلَـهَمََالَفَ َِ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫الصَلَةَََوالسَلَمَََشَيَئََ َ‬

‫‪57‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
‫جيَ َِع َسَ َائـِ ـ َِر َالَمَلََئِكَ َِةَ‬
‫ل َحَضََرَةِ َ َِ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫الَمَقََرَبِيَـ ـنَ ََوالَكَـ ـيَرَوَبِيَـ ـنَ َعَلَيَ َِه َالصَلَةَ ََوالسَلَمَََ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫للَِلَـهَمََالَفَ َِ‬
‫شَيَئََ َ‬
‫ل َحَضََرَةِ َسَ َائِـ ـ َِر َالَمَلََئِكَ َِة َ َِ‬
‫اللَ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫للِ َلَـهَمََ‬
‫أَجَ َعِيَ َعَلَيَ َِهمَ َالصَلَةَ ََوالسَلَمَ َ َشَيَئَ َ َ‬
‫اتةََ‪...‬‬‫الَفَ َِ‬
‫ل َحَضََرَةِ َسَيَ َِدناَ َ َِجبـََرَائ ــِـ يَلَ َعَلَيَ َِهَ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫للَِلَـهَمََالَفَ َِ‬‫الصَلَةَََوالسَلَمَََشَيَئََ َ‬
‫ل َحَضََرَةِ َسَيَ َِدناَ َ َِميَكَ َائِـ ـيَلَ َعَلَيَ َِهَ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫للَِلَـهَمََالَفَ َِ‬‫الصَلَةَََوالسَلَمَََشَيَئََ َ‬

‫‪58‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
‫ل َحَضََرَةِ َسَيَ َِدناَ ََإِسََرَافِـ ـيَلَ َعَلَيَ َِهَ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫للَِلَـهَمََالَفَ َِ‬
‫الصَلَةَََوالسَلَمَََشَيَئََ َ‬
‫ل َحَضََرَةِ َسَيَ َِدناَ َ َعَِزَرَائِـ ـيَلَ َعَلَيَ َِهَ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫للَِلَـهَمََالَفَ َِ‬
‫الصَلَةَََوالسَلَمَََشَيَئََ َ‬
‫ل َحَضََرَِة َسََي َِدناَ َمَنَكَا َِر َعَلَيَ َِهَ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫اتةََ‪...‬‬‫للَِاَلَفَ َِ‬
‫الصَلَةَََوالسَلَمَََشَيَئََ َ‬
‫ل َحَضََرَةِ َسََي َِدناَ َنَ ـ ـ ـ ـكَِ َِي َعَلَيَ َِهَ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫للَِاَلَفَ َِ‬
‫الصَلَةَََوالسَلَمَََشَيَئََ َ‬
‫ل َحَضََرَةِ َسََي َِدناَ ََرق ـِـيَب َعَلَيَ َِهَ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫للَِاَلَفَ َِ‬
‫الصَلَةَََوالسَلَمَََشَيَئََ َ‬

‫‪59‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
‫لَحَضََرَةَِسَيَ َِدناََعَـ ـَتِيَدَعَلَيَ َِهَالصَلَةََ‬ ‫‪ ‬ثَـمََالَفَ َِ‬
‫اتةَََإِ ىَ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫للَاَلَفَ َِ‬
‫َوالسَلَمَََشَيَئََ َِ‬
‫لَحَضََرَةَِسَيَ َِدناََمَ َالِكَ َعَلَيَ َِهَالصَلَةََ‬ ‫‪ ‬ثَـمََالَفَ َِ‬
‫اتةَََإِ ىَ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫للَاَلَفَ َِ‬
‫َوالسَلَمَََشَيَئََ َِ‬
‫ل َحَضََرَةِ َسَيَ َِدناَ ََِرضََوانَ َعَلَيَ َِهَ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫اتةََ‪...‬‬‫للَِاَلَفَ َِ‬
‫الصَلَةَََوالسَلَمَََشَيَئََ َ‬
‫جيَ َِع َسَ َائِـ ـ َِر َأََزَواجََِ‬
‫ل َحَضََرَةِ َأََرَواحَِ َ َِ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫اللِ َصَلَى َالل َعَلَيَ َِه َ َوسَلَمَ َوَ َاََولَ َِدَهِ َوََ‬ ‫َرسَ َوَِل َ َ‬
‫ذََريَـ ـ ـ ـ ـ ـ ـَتِ َِه َوَ َاَهَ َِل َبـَيَ ـ ـ ـ ـ ـَتَِِه َالطَيََبِيَ َالطَ َِ‬
‫اهَِريَنَ َشَيَئََ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫للَِلَـهَمََالَفَ َِ‬ ‫َ‬

‫‪60‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
‫ل َحَضََرَةِ َأََرَواحَِ َسَيَ َِدناَ َأَِ َ‬
‫ب َبَكَـ ـ َِرَ‬ ‫اتةَ ََإِ ىَ‬‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫لَحَضََرَِةَسَيَ َِدناَ َعَمَرََابَ َِنَالَطَ َِ‬
‫ابَ‬ ‫الصَدَيَـ ـ َِقَوَََاِ ىَ‬
‫لَ‬‫ل َحَضََرَِة َسَيَ َِدناَ َعَثَمَانَ َابَ َِن َعَفَان َوَ ََاِ ىَ‬ ‫وَ ََاِ ىَ‬
‫ضيَ َاللَ‬ ‫ب ََر َِ‬‫ب َطَ َالِ َِ‬ ‫حَضََرَةِ َسَيَ َِدناَ َعََلِيَ َابَ َِن َأَِ َ‬
‫اتةََ‪...‬‬‫للَِلَـهَمََالَفَ َِ‬
‫عَنـَهَمَََشَيَئََ َ‬
‫اب ََرسَ َوَِلَ َِ‬
‫اللَ‬ ‫لَحَضََرَةَِأََرَواحََِاَصَحَ َِ‬ ‫‪ ‬ثَـمََالَفَ َِ‬
‫اتةَََإِ ىَ‬
‫ضيَ َاللََ‬‫صَلىَ َاللَعَلَيَ َِه َ َوسَلَمَ َالَعَشََرةَ َالَ َكِـ ـ ـَرامَ َ ََر َِ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫للَلَـهَمََالَفَ َِ‬ ‫عَنـَهَمََأَجَ َعِيََشَيَئََ َِ‬
‫جيَ َِع َالصَحَابَـ ـ َِةَ‬ ‫ل َحَضََرَةِ َأََرَواحَِ َ َِ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫شهَدَ َِاءَ‬ ‫َوالَقََرابَ ـ َِة ََوالَفَقَهَ َِاء ََوالَ ـقَـ ـَر َِاء ََوالَ َوَلِياَ َِء ََوال يَ‬
‫حيَ ََوالَعَلَمَ َِ‬
‫اء َالَعَ َِامَلِـ ـيَ ََوالتَاَبَِعِيَ َ َوتَاَبِ َِعَ‬ ‫َوالصَ َالِـ َِ‬

‫‪61‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
‫الديَ ـ ـ َِنَشَيَئََ َِ‬
‫للَ‬ ‫انََاِ ىَ‬
‫لَيَـ ـ ـ َوَِمَ َ‬ ‫التَاَبَِعِيََلَـهَمَََبِـ ـ ـَإِحَسَ َِ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫لَـهَمََالَفَ َِ‬
‫ان َالَ َوَلِـ ـيَ َِ‬
‫اءَ‬ ‫ل َحَضََرَةِ َأََرَواحَِ َسَلَطَ َِ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَاتَةَ ََإِ ىَ‬
‫نَمَمَ َِدَ‬ ‫نَالشَيَخََِعَبَ َِدَالَقَ َِ‬
‫اد َِرَالَـجَيَلَِ َ‬ ‫بَالـ ـَرباَِ َ‬
‫قَطَ َِ‬
‫للَِاَلَفَ َِ‬
‫اتةََ‬ ‫ان ََوأَ َوَلِـ ـ ـيَ َِ‬
‫اءَالتَسَعَ َِةَشَيَئََ َ‬ ‫السَمَ َِ‬
‫انَالَمَدَ ِ َ‬
‫‪...‬‬
‫ل َحَضََرَةِ َأََرَواحَِ َمََولَناَ َشََِريَ ـ ـ ـفَ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫َِهدَايَةَ َ َ‬
‫اللِ َوَ َأََول َِدَهِ َوَ َذََريَ ـ ـ ـ ـ ـ ـَتَِِه ََوأَهَ َِل َبَ ـيَـ ـَتِ َِهَ‬
‫للَِلَـهَمََالَفَ َِ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫أَجَ َعِيََشَيَئََ َ‬

‫‪62‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
‫ل َحَضََرَةِ َأََرَواحَِ َمََولَناَ َحَسَنََ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتة ََإِ ىَ‬
‫ان َبَ ـ ـ ـ ـ ـنَتَ ـ ـ َِن َوَ َأََول َِدَهِ َوَ َذََريـ ـ ـ ـ ـ ـ ـ ـَتِ َِهَ‬
‫الدَيَ ـ ـ َِن َسَلَطَ َِ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫للَِلَـهَمََالَفَ َِ‬ ‫أَجَ َعِيََشَيَئََ َ‬
‫جيَ َِعَسَ َائِـ ـ َِرَالَ َوَلِياَ َِءَ‬‫لَحَضََرَِةَأََرَواحََِ َِ‬ ‫‪ ‬ثَـمََالَفَ َِ‬
‫اتةَََإِ ىَ‬
‫ف َسَ َائـِ ـ َِر ََِولَيَـ ـ َِةَ‬
‫حيَ َ ِ َ‬ ‫شهَدَا َِء ََوالصَ َالِـ َِ‬ ‫َوالَعَلَمَ َِ‬
‫اء ََوال يَ‬
‫بَ ـ ــنَتَـ ـ َِن َوَ َسَ َائـِ ـ َِر ََِولَيَ َِة َجَـ ـَِربَـ ـ َو َِن َوَ َسَ َائـِ ـ َِر ََِولَيَ ـ َِةَ‬
‫بـَوكََور َوَ َسَ َائِـ ـ َِر ََِولَيَ َِة َجَاكَـ ـ ـَرتاَ َوَ َسَ َائِـ ـ َِر ََِولَيَ َِةَ‬
‫ل َحَضََرَِةَ‬ ‫فَـ ـ َولَوَ َجَواَ َوَ ََاِنَدَ َوَنِيَسَا َخَصَ َوصَا ََاِ ىَ‬
‫اتةََ‬‫للِ َلَـهَمَ َالَفَ َِ‬
‫اََرَواحَِ َالشَيَخَِ َ‪َ .........‬شَيَئَ َ َ‬
‫‪...‬‬

‫‪63‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
‫جيَ َِع َسَ َائِـ ـ َِر َخَدَ َِام َاَياَ َِ‬
‫تَ‬ ‫ل َحَضََرَةِ َ َِ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫للَلَـهَمََالَفَ َِ‬ ‫آنَالَكَـ ـَِريَـ َِمَشَيَئََ َِ‬
‫للَِالَقَـ ـَر َِ‬
‫َ‬
‫ئ ََواَمَهَ َِ‬
‫اءَ‬ ‫ل َحَضََرَةِ َأََرَواحَِ َاَ َبا َِ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫ان ََوأَخََوَاتِى َخَصَ َوصَاَ‬ ‫َوأَجَدَ َِادى ََوجَدَ َاتِى ََوأَخََو ِ َ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫للَِلَـهَمََالَفَ َِ‬‫‪َ........‬شَيَئََ َ‬
‫ل َحَضََرَةِ َأََرَواحَِ َسَادَ َاتِى َأَهَ َِلَ‬ ‫اتةَ ََإِ ىَ‬‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫ات َالَمَسََلِ َِميََ‬‫شبـَيَكَةَ ََوالَبَ َِقيَع ََواَمََو َِ‬ ‫لى ََوال يَ‬‫الَمَعَ ىَ‬
‫قَ‬‫ات َ َِمنَ َمَشَاَِرَِ‬ ‫َوالَمَسََلِمَ َِ‬
‫ات ََوالَمَ َؤَِمَنِيَ ََوالَمَ َؤَِمنَ َِ‬
‫للِ َلَـهَمََ‬ ‫ل َمَغَاَِرَبِـهَاَبَـ ـَرهَ َ‬
‫اَوبَـ ـَِرهَاَشَيَئَ َ َ‬ ‫ض ََاِ ىَ‬
‫الََر َِ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫الَفَ َِ‬

‫‪64‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
‫جنَ َ َِمنََ‬‫ات َالَـ َِ‬
‫ل َحَضََرَةِ َأََرَواحَِ َاَمََو َِ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََإِ ىَ‬
‫الَمَسََلِ َِميَ ََوالَمَسََلِمَ َِ‬
‫ات ََوالَمَ َؤَِمَنِيَ ََوالَمَ َؤَِمنَ َِ‬
‫اتَ‬
‫ض ََاِ ىَ‬
‫ل َمَغَاَِرَبِـهَا َبَـ ـَرهاَ ََوبَـ ـَِرهَاَ‬ ‫ق َالََر َِ‬ ‫َِمنَ َمَشَاَِرَِ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫للَِلَـهَمََالَفَ َِ‬
‫شَيَئََ َ‬
‫اللِ َيَـ ـغَـنَمَ ََبِالسَلَمَ َِة ََوالَعَ َافِ ـ ـيَ َِةَ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََبِـ ـَنِيَ َِة َ َ‬
‫اضَ َويَدَفَعََعَناََالَـ ـبََلِيَ َِ‬
‫اتَ‬ ‫جيَ َِعَالَمَـ ـَر َِ‬ ‫َويَـ ـشَ َِفيَناََ َِمنََ َِ‬
‫ات ََوالظَ َالِ َِميََ‬
‫احَر َِ‬
‫احـ ـَِريَنَ ََوالسَ َِ‬‫اطيَ ََوالسَ َِ‬ ‫َوالشَيَ َِ‬
‫اس َِديَنَََبِكََرامَ َِةَاللََالَفَ َِ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫َوالَبَا َغِيَََوالَ َِ‬
‫اللِ َيَـ ـَرَزقَناَ ََِرَزقاَ َحَلَلَ َطَـ ـيَباََ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََبِـ ـَنِيَ َِة َ َ‬
‫َوثـَبَتََ‬ ‫َويَـ ـلَ َِهمَناَ َالَـ َِهدَايَةَ ََوالتـَ َوَفِـ ـيَقَ َ ِ َ‬
‫ف َقـَلَ َوَبِـ ـنَا َ‬

‫‪65‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
‫ال ََبِكَـ ـَرامَ َِةَ‬ ‫َاِيَ ـمَنَناَ َ َوطَ َولَ َعَمََوَرناَ ََلِطَاعَ َِة َ َ‬
‫اللِ َتـَعَ ىَ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫الَفَ َِ‬
‫اتةَ ََاِ ىَ‬
‫ل َحَضََرَِة َعَمَرَ َسَ َعِيَدَمَ َوَِرياَ‪َ ،‬شَيَئََ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫للَِالَفَ َِ‬
‫َ‬
‫اتةَ ََاِ ىَ‬
‫ل َحَضََرَةِ َمَ َولَناَ َمَغََِر َِ‬
‫ب َدَمَكَ‪َ،‬شَيَئََ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫للَِالَفَ َِ‬
‫َ‬
‫اتةَ ََاِ ىَ‬
‫ل َحَضََرَةِ َجَعَفَـ ـرَ َصَ َِديَـ ـقَ َ(َسَ َونَنََ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫للَِالَفَ َِ‬
‫قَدَ َوسَ)‪َ،‬شَيَئََ َ‬
‫جيَعَ َالَـ ـَاجَ َِ‬
‫اتَ‬ ‫اللِ َيـَقَ َِ‬
‫ضىَلَناَ َ َِ‬ ‫‪ ‬ثَـمَ َالَفَ َِ‬
‫اتةَ ََبِـ ـ ـَنِ ـيَ َِة َ َ‬
‫اتةََ‪...‬‬ ‫َبِكَـ ـَرامَ َِةَالَفَ َِ‬
‫‪Kemudian setelah selesai dari amalan atau‬‬
‫‪wiridan yang telah kita amalkan, langsung kita‬‬
‫‪membaca tawasul sebagai yang tersebut dibagian‬‬

‫‪66‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
akhir kitab ini dengan harapan semoga dengan
berkah fatihah & amal wiridan serta hidayah
tawasul yang kita maksudkan mendapat
maqbulah.

Catatan :
Rangkaian fatehah tawasul dan doanya ini saya
ambil dari Ijazah Al-Habib Muhammad Bin Ali
Bin Salim Al-Habsy, Kesambi Cirebon.
Yang mana beliau pernah menyusun kitab
Sholawat Arba’in. dan kami mendapatkan ijazah
kitab sholawat Arba’in tersebut dari Al-Habib
Muhammad Bin Alwy Al-Madihij, Pegandon
Kendal.
Saya tuliskan kembali semata-mata untuk
tabarukan kepada beliau. Jika sudah punya teks
fatehah sendiri sebaiknya dipakai yang sudah
menjadi kebiasaan saja.

67
Sholawat Arba’in
Faedah Sholawat Pertama

Dalam kitab Manba’us Sa’adah dan kitab Adz-


Dzakha’ir terdapat sebuah faedah untuk dapat
melihat Nabi SAW dengan sighat di bawah ini :

ََ‫اَللَهَمَ ََإِنَ َأَسَأَلَكَ ََبِـنـََوَِر َاَلَنـََوا َِر َالَ َِذي َهَوَ َعَيـَنَكَ َل‬
ََ‫غَيـََركَ َأَنَ َتَـَِريَ ـ ـ ـ ـنَِ ََوجَهَ َنََبِـيَكَ َسَيَ َِدناَ َمَمَدَ َصَلَى َالل‬
َ.َ‫عَلَيَ َِهََو َآلَِِهَ َوسَلَمَََكَمَاَهَوََ َعِنَدَك‬
Sholawat tersebut dibaca sebanyak 100 kali. Ini
Mujarab Alhamdulillah.

68
Sholawat Arba’in
Faedah Sholawat Kedua

Barangsiapa ingin melihat ingin dapat melihat


Nabi SAW , maka lakukanlah sholat sunah dua
rakaat. Setelah salam, bacalah doa di bawah ini
sebanyak 100 kali :

ََ‫ َبـَلَغَ َعَنَ ََرَوحَ َسَيَ َِدنا‬،‫ َياَمَدَبَـرَ َاَلَمََوَِر‬،‫ياَنـََورَ َالنيَـَوَِر‬


.َ‫آلَسَيَ َِدناََمَمَدََ َِتيَةََ َوسَلَما‬َِ ََ‫مَمَدَََوأََرَواح‬

Faedah Sholawat Ketiga

Berkata Allamah Sayyid Ahmad Zaini Dahlan


dalam sebuah kumpulan naskah ( majmu’ ) yang
di dalamnya terhimpun beberapa bentuk bacaan
shalawat kepada Nabi Muhammad SAW .
Sesungguhnya diantara sighat shalawat yang
mujarab untuk dapat berkumpul bersama An-
Nabi SAW adalah sihgat shalawat di bawah ini
yang di baca sebanyak 1.000 kali setiap hari.

69
Sholawat Arba’in
َِ َ‫اَللَهَمََصَلََوََسَلَمََعَلَىَسَيَ َِدناََمَمَدََال‬
َ،َ‫ام َِعَلَسََراَِرك‬
َ.َ‫ىَآلَِِهَ َوصَحََبَِِهَ َوسَلَم‬
َ َ‫َوََعَل‬،َ‫َوالدَالََعَلَيَك‬
Faedah ini dituturkan oleh Habib Hasan
Muhammad Fad’aq dalam kitab Al-Fawa’idul
Hisan halaman : 26, sesungguhnya do’a ini
mujarab.

Faedah Sholawat Keempat

Dalam kitab Bustanul Fuqara’ terdapat


keterangan dari sepenggal hadist Nabi SAW .
Beliau bersabda,” Barangsiapa membaca
shalawat kepadaku pada hari jum’at sebanyak
1.000 kali dengan sighat ini ……

َ ََ‫اَللَهَمََصَلََعَلَىَسَيَ َِدناََمَمَد‬
َ ِ‫النـ‬
َ.َ‫بَاَلَمَي‬
…….. maka dia akan dapat melihat Tuhannya
pada malam itu, atau Nabi-nya atau
kedudukannya di dalam surge. Jika dia tidak
melihatnya, maka lakukan hal tersebut dalam
dua kali hari Jum’at atau tiga atau lima kali.”

70
Sholawat Arba’in
Dalam riwayat lain terdapat tambahan :

.َ‫ىَآلَِِهَ َوصَحََبِ َِهَوََسَلَم‬


َ َ‫وََعَل‬
Faedah ini mujarab, Alhamdulillah.

Faedah Sholawat Kelima

Dalam kitab Hada’iqul Akhbar dan kitab Al-


Ghunyah karya Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani Ra,
dari Abu Hurairah Ra terdapat keterangan bahwa
Nabi SAW bersabda,” Barangsiapa shalat sunah
dua rakaat pada malam jum’at, di setiap
rakaatnya membaca Al-fatehah dan Ayat Kursy
masing-masing 1 ( satu ) kali dan surat Al-Ikhlas
15 kali, kemudian ba’da sholat membaca
sholawat dibawah ini :

َ.َ‫اللهمَصلَعلىَسي ِدناَممدَالن ِـبَالمي‬


…… sebanyak 1.000 kali, maka dia akan dapat
melihat saya ( Nabi SAW ) di dalam tidurnya dan
tidak akan sampai pada jum’at berikutnya kecuali
dia benar-benar melihat saya ( Nabi SAW ).

71
Sholawat Arba’in
Barangsiapa melihat saya, maka baginya pahala
surge dan diampuni dosanya yang telah lalu dan
yang akan datang.”

Sholawat tersebut disampaikan juga oleh Habib


‘Atthas Al-Habsy dalam kitabnya Tadzkirul
Musthafa dan Adz-Dzakha’ir Mahmudiyah.
Bahwa sesungguhnya sholawat ini mujarab,
Alhamdulillah.

Faedah Sholawat Keenam

ََ‫اَللَهَمََصَلََعَلَىَسَيَ َِدناََمَمَدََعَبَ َِدكََ َونََبِـيَكَََوَرسَ َوَلِك‬


َ.َ‫ـبَاَلَمَي‬َ ِ ‫الَن‬
Dari Sayyid Abil Abbas Al-Mursy Ra,”
Barangsiapa membaca secara rutin sholawat
dengan shighat di atas ini dalam sehari semalam
sebanyak 500 kali, maka dia tidak akan mati
sampai dia berkumpul bersama Nabi SAW di alam
nyata ( yaqodzotan ).”

72
Sholawat Arba’in
Syeikh An-Nabhany Ra mengingatkan pula hal
yang serupa di dalam kitab beliau Sa’adatud
Darain adanya tambahan berikut :

.َ‫ىَآلَِِهَ َوصَحََبِ َِهَوََسَلَم‬


َ َ‫وََعَل‬
Sayyid Yusuf An-Nabhany berkata,” jika sholawat
tersebut berfaedah melihat An-Nabi SAW di alam
nyata, tentunya shalawat tersebut berfaedah lagi
untuk melihat beliau di dalam tidur. Ini mujarab
( Kitab Sa’adatud Darain- halaman : 488 )

Faedah Sholawat Ketujuh

Bersumber dari kitab Al-Ibriiz, dari sayyidina


Abdul ‘Aziz Ad-Dabbagh Ra – sesungguhnya
pada awalnya beliau membuat perjanjian dengan
dari Sayyidina Al-Khidir As :

73
Sholawat Arba’in
ََ‫الل َصَلَى َالل‬ َِ ‫اَللَهَمَ َياََربَ ََِب َِاه َسَيَ َِدناَ َمَمَ َِد َبَ َِن َعَبَ َِد‬
َ‫ـن َوَ َبـَيَـنَ َسَيَ َِدناَ َمَمَ َِد َبَ َِن‬
َ ِ َ‫عَلَيَ َِه ََو َآلَِِه َ َوسَلَمَ ََإِجَعَ َبـَي‬
َِ َ‫فَال يَدنَـياََقـَبَلََا‬
َ.‫آلخَرَِة‬ َ ‫عَبَ َِد‬
َ َِِ‫الل‬
Kemudian sholawat tersebut di jadikan sebagai
bacaan wiridnya setiap hari sebanyak 7.000 kali.

Faedah Sholawat Kedelapan

Diantara yang aku dengar dari ayahku Al-Imam


– Rahimahulla wanafa’na bi asrarihi,”
Barangsiapa membaca sebanyak 41 kali bait
nazham dari qosidah Al-Hamziyah-nya Al-
Bushiriy ketika hendak tidur, maka dia akan
melihat An-Nabi SAW.

Inilah bait yang dimaksud :

ََ‫ََََََزالََعَنَََكَلََمَنَََرآه‬ََ ‫نََبَِرَؤيَ َِة ََوجَ َِه‬


َِ َ‫لَيَـتَهََخَص‬
ََ‫الشَقاَء‬

74
Sholawat Arba’in
Dan juga disebutkan faedah ini di dalam kitab
Ijazat Wal Mukatabat – Al-Habib Abdullah Bin
Hady Al-Haddar di halaman 9 kitab tersebut
Ijazah dari Al-Habib Abdullah Bin Aqil Bin
Musthafa untuk dapat melihat An-Nabi SAW yaitu
dengan bait yang telah disebutkan di atas.

Dan juga turut menyebutkan faedah ini Saayid


Muhammad Bin Alwy Al-Maliki dalam kitab
Adz-Dzakha’ir Al-Mahmudiyyah- halaman 154.

Semoga Allah membalas kebaikan mereka semua


dengan sebaik-baik balasan.

75
Sholawat Arba’in
Faedah Sholawat Kesembilan

Di jelaskan di dalam kitab Sa’adatud Dara’ien


Sayyid Yusuf Bin Ismail An-Nabhaani satu sighat
yang diberkahi yang di nisbahkan kepada
Sayyidil Quthub Ahmad Ar-Rifaa’I –
nafa’anallahu bihi amiin,” Barangsiapa
membacanya sebanyak 12.000 kali, maka dia
akan melihat An-Nabi SAW di dalam tidurnya.”

Inilah sighat sholawat yang dimaksud :

َ،َ‫شى‬َِ َ‫َالَقََري‬،َ‫ـب َاَلَمَي‬ َ ِ َ‫اَللَهَمَ َصَلَ َعَلَىَسَيَ َِدناَ َمَمَ َِد َالن‬
َِ َ‫َوَلِس‬،
َ‫ان‬ َ َ‫ي َ َعِناَيََـتِك‬ َِ َ‫َوَ َع‬،َ‫َومَعَدَ َِن َأَسََراَِرك‬،
َ َ‫بَ َِر َأَنـََواَِرك‬
َ،َ‫ َوَ َأَحَبَ َخَلَ َِقكَ ََإِلَيَك‬،َ‫ ََوخَ َِي َخَلَ َِقك‬،َ‫حَجََتِك‬
َ،َ‫عَبَ َِدكَ َوَ َنَـَبِيَكَ َالَ َِذيَخَـتَمَتَ ََبَِِه َاَلَنََبِـيَاءَ ََوالَمََرسََلِي‬
َ‫َسَبَحَانَََربَكَََربََالَ َعَِزَِة‬،َ‫يَآلَِِهَوََصَحََبِ َِهَوََسَلَم‬
َ َ‫وََعَل‬
ََ‫للِ ََرب‬ َ َ َ‫َوسَلَمَ َعَلَىَالَمََرسََلِيَ ََوالَمَد‬،
َ َ‫صفَ َون‬َِ َ‫عَمَاَي‬
.َ‫الَعَالَ َِمي‬

76
Sholawat Arba’in
Faedah Sholawat Kesepuluh

Disebutkan di dalam Majmu’ As-Sholawat Sayyid


Yusuf Bin Ismail An-Nabhany sholawat ini
sebagaimana juga di sebutkan oleh Syeikh Ahmad
Ad-Dairaby di dalam Mujarobatnya bahwa
sebagian ulama berkata,” Barangsiapa secara
terus menerus membaca sholawat ini selama
sepuluh malam dan dibaca ketika hendak pergi
tidur dan dalam posisi tidur dengan
memiringkan lambung kanan sambil menghadap
kearah kiblat dalam keadaan suci sempurna (
suci dari hadats, Baik hadats kecil ataupun hadats
besar ), maka dia akan berjumpa dengan An-
Nabi SAW.”

Ini sholawat yang dimaksud :

َ َ َ‫اَللَهَمَ َصَلَ َعَلَى َسَيَ َِدناَ َمَمَدَ َعَبَ َِدكَ ََوَرسَ َوَلِك‬
َ‫النبِـَي‬
ََ‫ َكَلَماَ ََذكََرك‬،َ‫َآلَِِه َوَ َصَحََبِ َِه َوَ َسَلَم‬َ ‫اَلَمَيَ َوَ َعَلَى‬
ََ‫ َعَدَدَ َما‬،َ‫ َوَ َغَفَلَ َعَنَ ََِذكََِركَ َالَغَ َافِلَ َون‬،َ‫اكَِرَون‬ َ َ‫الذ‬
ََ‫َونـَفَذَََبَِِهَحَكَم‬، ِ ََ‫َوجََرىََبَِِهَقـَلَم‬،
َ َ‫الل‬ ِ ََ‫أَحَاطَََبَِِهَ ِعَلَم‬
َ َ‫الل‬

77
Sholawat Arba’in
‫اللِ‪َ،‬عَدَدَََكَلََشَيَئَ‪َ،‬وَََأضَعَافَََكَلََ‬ ‫‪َ،‬وَو َِسعَهَ َ َعِلَمََ َ‬
‫اللِ َ‬
‫َ‬
‫‪َ،‬وَِزنَةَ َعََرَِش َِه‪َ،‬‬
‫اللِ َ‬
‫‪َ،‬وَِملَءَََكَلَ َشَيَئَ‪َ،‬عَدَدَ َخَلَ َِق َ َ‬ ‫شَيَئَ َ‬
‫َوَِمدَادَ ََكََلِمَاَتَِِه‪َ ،‬عَدَدَ َماَ ََكَانَ َوَ َمَاَ‬
‫س َِه‪َ ،‬‬
‫َوَِرضَاءَ َنـَفَ َِ‬
‫اللِ‪َ ،‬صَلَةَ َتَسَـتـَغََِرقََ‬ ‫َعِلَ َِم َ َ‬ ‫ف َ‬‫يَكَ َونَ َوَ َماَ َهَوَََكَ َائـِنَ َِ َ‬
‫اللِ‪َ،‬‬
‫كَ َ‬ ‫الَعَدَدَ َوَ َ َِتيَطَ ََبَِِه َالَدَ‪َ،‬صَلَةَ َدَ َائِمَةَ ََبِدََو َِام َمَلَ َِ‬
‫باََقِـيَةَََبِـبـَقَ َِاءَ َ‬
‫اللِ‪.‬‬

‫‪78‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
Faedah Sholawat Kesebelas

Disebut didalam kitab Jami’us Sholawat, hal : 119


yang ditulis oleh Syeikh Yusuf An-Nabhany ,”
sighat sholawat dibawah ini diberi barokah.
Bacalah setiap engkau mempunyai suatu tujuan
sejak hitungan 100 kali hingga 1000 kali. Dan
untuk tujuan ingin melihat Nabi SAW bacalah
sebanyak 1000 kali. Jika dia diberi taufiq untuk
membacanya sebanyak 1000 kali setiap hari,
maka Allah akan member kekayaan kepadanya,
dicintai oleh semua makhluk-Nya dan di jauhkan
dari padanya hal-hal yang membahayakan serta
semua bencana. Inilah sighatnya :

ََ‫ىَآلَِِه َقَدَر‬
َ َ‫اَللَهَمَ َصَلَ َوَ َسَلَمَ َعَلَىَسَيَ َِدناَ َمَمَدَ َوَ َعَل‬
َِ ‫َوَوفـَقَـنَا ََلِمَا‬
ََ‫َتَبيه‬ َ ‫آل ََإِلَهَ ََإِلَ َاللَ ََواغََنِـنَا ََواحَفَظَـنَا‬
َ‫ي‬َِ َ‫ ََو َارضَ َعَ َِن َالَسَنـ‬،َ‫سَوء‬ َ‫ ََواصََِرفَ َعَناَ َال ي‬،َ‫َوتـََرضَاه‬
َ‫ َوَ َعَنَ َسَ َائَِِر َ َآلَِِه ََوأَصَحَاَبَِِه َأََئِمَ َِة‬،‫ت َخَ َِي َاَلَناََِم‬
َِ َ‫َريَان‬
َ،‫َوأَدَ َِخلَناَ َالَـَنةَ َدَارَ َالسَلََِم‬، َ ‫ىَومَصَاَبِيَحَِ َال َظيلََِم‬
َ َ‫الَد‬
َ.َ‫ياَحَ يَيَياَقَـيَـ َومََياَاَلل‬

79
Sholawat Arba’in
‫‪Faedah Sholawat Keduabelas‬‬

‫‪Juga disebutkan di dalam kitab tersebut hal : 20,‬‬


‫”‪bahwasanya Syeikh At-Tijani menuturkan,‬‬
‫‪Barangsiapa selalu membaca sholawat dibawah‬‬
‫‪ini sebanyak 7 kali ketika hendak tidur dalam‬‬
‫‪keadaan suci sempurna, di atas hamparan yang‬‬
‫‪suci , maka dia akan melihat Nabi SAW. Inilah‬‬
‫‪sighatnya :‬‬

‫الرباََنِيَ َِة‪ََ،‬والَيَاقـَ َوتَ َِةَ‬


‫ي َ َالرحَ َِة َ َ‬‫اَللَهَمَ َصَلَ َوَ َسَلَمَ َعَلَىَعَ َِ‬
‫‪َ،‬ونـََوَِرَاَلَنـََوا َِرَ‬
‫ان َ‬ ‫الَمَتَحَقَقَ َِةَالَ َائِطَ َِةََِبركَـ َِزَالَفَهَ َوَِمََوالَمَعَ ِ َ‬
‫قَ‬‫ن‪َ ،‬الَبـََرَِ‬ ‫الرباَِ َ‬‫ب َالَقَ َ َ‬ ‫اح َِ‬‫الَمَتَكَ َونَ َِة َاَآلدَ َِميَ‪َ ،‬صَ َِ‬
‫اَلَسَطَ َِعََِبَزَِنَاَلََرَياحََِالَمَ َائِلَ َِةََلِكَلََمَتـَعََرضََ َِمنََالَبَحََوَِرَ‬
‫ان‪َ َ،‬ونـَ َوَِركَ َالَلَ َِم َِع َالَ َِذيَمَلَئَتَ ََبَِِهََكَ َونَكَ َالَ َائِطََ‬ ‫َواَلََوِ َ‬
‫ي َالَقََ‬ ‫ان‪َ .‬اَللَهَمَ َصَلَ َ َوسَلَمَ َعَلَى َعَ َِ‬ ‫َبِأَمَ َكِنَ َِة َالَمَكَ َِ‬
‫فَ‬‫ي َالَمَعَاَِر َِ‬
‫َمنَهاَ َعََرَوشَ َالَقَ َائِ َِق‪َ ،‬عَ َِ‬‫ت َتَـتَجَلَى َِ‬ ‫الَ ِ َ‬
‫اطكََالتَامََاَلَقَـ َوَِم‪َ.‬اَللَهَمَ َصَلََ َوسَلَمَ َعَلَىَ‬‫صَر َِ‬
‫اَلَعَلَ َِمَ َو َِ‬

‫‪80‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
‫طَلَعَ َِة َالَقَ ََبِاالَقَ َالَكَنَـ َِز َاَلَعَظَ َِم‪َ ،‬أَحَاطَتَكَ َ َِمنَكََ‬
‫َإِلَيَكَ ََإِحَاطَةَ َالَنيـَوَِر َالَمَطَلَسَ َِم‪َ ،‬صَلَى َاللَ َعَلَيَ َِه ََو َآلَِِهَ‬
‫صَلَةََتـَعََِرفَناََ َِباََإِياَهَ‪َ.‬‬

‫‪81‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
Faedah Sholawat Ketiga belas

Sayyid Hasan Muhammad Syidad Ba Umar (


Penulis kitab Maghnathisul Qabul Fil Wushul Ilaa
Ru’yati Sayyidinar Rasul SAW ) telah menerima
Ijazah dari guru beliau Al-Habib Zein Bin
Ibrahim Bin Smith – matta’anallahu Bi Hayatihi –
dan beliau berkata ,” Sesungguhnya Habib Ali
Bin Muhammad Al-Habsy – Nafa’anallaahu Bihi
Wa bi asrorihi – berkata,” Barangsiapa banyak
membaca sighat shalawat yang berkah ini maka
dia akan melihat Nabi SAW. “

Inilah sighatnya :

َِ ‫اَللَهَمَ َصَلَ َوَ َسَلَمَ َعَلَى َسَيَ َِدناَ َمَمَدَ َوَ َعَلَى‬
َ‫َآل‬
َ‫َعِلَ َِم‬
َ ‫ف‬َ َِ َ‫َعَدَدَ َما‬،ِ‫الل‬
َ َ ‫ب ََرحَ َِة‬ َِ َ‫سَيَ َِدناَ َمَمَد‬
َِ َ‫َمفَ َتاحَِ َبا‬،
.ِ‫الل‬
َ َ‫ك‬ َِ َ‫َصَلَةََ َوسَلَماََدَ َائِم‬،ِ‫الل‬
َِ َ‫يََبِدََو َِامَمَل‬ َ

Sighat tersebut beliau peroleh pula dari Al-Habib


Hasan Bin Abdullah Asy-Syathary di awal
perjumpaan beliau dengan Al-Habib Hasan di

82
Sholawat Arba’in
Raudhah yang Mulia di Masjid Madinah
Munawwarah.

83
Sholawat Arba’in
Faedah Sholawat Keempat Belas

Tersebut dalam Sa’adatud Daroien-nya Syekh


Yusuf An-Nabhani halaman 484, yang di nukil
dari Al-Durul Munazhzham Fil Maulidil
Mu’azhzham karya Syeikh Abu Qasim As-Subkhi,
bahwa Nabi SAW bersabda ,” Barangsiapa
bersholawat kepadaku……

َ َِ ِ‫َوعَلَىَجَسَ َِدَه‬،
َ‫ف‬ َ َِ َ‫ىَرَوحَِ َسَيَ َِدناَ َمَمَد‬
َ َِ‫ف َاَلََرَواح‬ َ َ‫عَل‬
َ.‫اَلَجس ِادَوَعلىَقـ ِْبهِ َِفَالقبـوَِر‬
…….. maka dia akan melihat saya di dalam
tidurnya. Barangsiapa melihat saya di waktu
tidurnya, maka dia akan melihat saya di hari
kiamat. Barangsiapa melihat saya di hari kiamat,
maka saya akan member syafa’at kepadanya.
Barangsiapa telah memperoleh syafa’atku, maka
dia akan meminum dari telagaku dan jazadnya
haram bagi neraka.”

84
Sholawat Arba’in
Faedah Sholawat Kelima belas

Dalam kitab Sa’adatud Daroien halaman 485


diterangkan bahwa ,” Barangsiapa ingin melihat
Nabi SAW di waktu tidur maka bacalah :

َ،‫اَللَهَمَ َصَلَ َعَلَى َمَمَدَََكَماَ َأَمََرتَـنَا َأَنَ َنَصَلَيَ َعَلَيَ َِه‬


َ‫َاَللَهَمََصَلَ َعَلَى‬،َ‫اَللَهَمََصَلَ َعَلَىَمَمَدَََكَماَ َهَوََأَهَلَه‬
َ‫مَمَدَََكَماََ َِت ي‬
َ.َ‫بَ َوتَـَرضَىَلَه‬
Siapa membaca sholawat kepada Nabi
SAWdengan sighat tersebut dalam hitungan
ganjil, maka dia akan melihat Nabi SAW di dalam
tidurnya dan tambahkan pula bacaan ini
bersamanya :

ََ‫ َاَللَهَمَ َصَل‬،َِ‫ف َاَلََرَواح‬ َ َِ َ‫اَللَهَمَ َصَلَ َعَلَى ََرَوحَِ َمَمَد‬


َِ َ‫ف َاَلَجَس‬
َ‫َاَللَهَمَ َصَلَ َعَلَىَقـَبَـ َِر‬،‫اد‬ َ َِ َ‫عَلَىَجَسَ َِد َمَمَد‬
.‫فَالَقَـبـوَِر‬
َ ََِ‫مَمَد‬

85
Sholawat Arba’in
Faedah sholawat ini juga disebutkan oleh Habib
Hasan Bin Muhammad fad’aq dalam Fawaidul-
nya halaman 26 dengan tambahan …..

َ‫وَعلىَآلِِهَوَصحبِ ِهَوَسلم‬
Dan dibaca sebanyak 70 kali.

86
Sholawat Arba’in
Faedah Sholawat Keenam Belas

Sebagian ulama berkata,” apabila seseorang


sudah selesai sholat maghrib maka lakukanlah
sholat sunah 2 rakaat. Pada setiap rakaatnya
bacalah ba’da al-fatehah surat Al-Ikhlas sebanyak
7 kali. Apabila sudah salam bersujudlah dan
bacalah dalam sujud tersebut sebanyak 7 kali :

َ‫سبحانَاللَِوالمدَلِل ِهَوآلَإِلهَإِلَاللَواللَأكبـر‬
Dan bersholawatlah kepada Nabi SAW sebanyak
7 kali dengan sighat sholawat ini :

ََ‫اللهمَصلَعلىَالن ِـبَالميَممدَوَآلِِهَوسلم‬

Kemudian bacalah sebanyak 7 kali juga :

َ‫ياح ييَياقـيـومَيارحنَيارِحيم‬

87
Sholawat Arba’in
Lakukan hal tersebut hingga masuknya waktu
sholat isya’ selepas sholat bacalah sebanyak 1000
kali sholawat ini :

َ‫صلىَاللَعلىَممدَالنَـِبََاَلَمَي‬
Lalu persiapkan diri untuk tidur dengan miring
pada lambung kanan dan bacalah sholawat
kepada Nabi SAW sampai tertidur, maka dia akan
melihat beliau. ( Dari Kitab Sa’adatud daroien ini
mujarab. Alhamdulillah )

88
Sholawat Arba’in
Faedah Sholawat Ketujuh Belas

Sebagian Ulama besar berkata,” barangsiapa


ingin melihat keindahan pangkat Nabi SAW,
maka wudhu’lah ketika hendak tidur dan
duduklah di atas alas duduk yang suci. Lalu
bacalah surat Wasy-syamsi, surat wallaili dan
surat Wattiini. Pada setiap surat tersebut di awali
dengan Basmalah. Lakukan hal tersebut selama 7
malam sambil memperbanyak sholawat kepada
Nabi SAW dan bersungguh hati dalam membaca
do’a ini.”

َ ‫ ََو‬،‫اَللَهَمَ ََربَ َالَبـَلَ َِد َالََرَِام‬


‫ ََوَي‬،‫الِلَ ََوالََرَِام‬
َ‫الركَ َِن‬
.َ‫ىَرَوحََِمَمَدََ َِمنَاَالسَلَم‬
َ َ‫ََإِقـََرأََعَل‬،‫َوالَمَقَ َِام‬
( dikutip dari kitab sa’adatud daroien )

89
Sholawat Arba’in
Faedah Sholawat Kedelapan Belas

Berkata sebagian ahlil ilmu,” sesungguhnya ada


seorang lelaki yang pernah melihat nabi SAW,
dia membaca sholawat kepada Nabi SAW
sebanyak 16.000 kali dengan sighat ini …..

َِ‫اللَهم َصل َعلى َسي ِدنا َممد َوآلِِه َحقَ َقَدََِرَه‬


َ.َِ‫َوَِمقَدَاَِره‬
Faedah Sholawat Kesembilan Belas

Bacalah ba’da salam dari sholat jum’at 100 kali :

ِ‫سبحانَاللَِو َِبم ِدَه‬


Dan setelah sholat asar hari jum’at 1000 kali
sholawat ini :

.َ‫اللهمَصلَعلىَالنـِبَالمي‬

90
Sholawat Arba’in
Hal demikian di riwayatkan oleh Syeikh
Syihabudin Imamul ‘Ainiyah dari Syeikh
Muhammad Zaitun Al-maghribi Al-Fasy,
gurunya para guru saya, Syeikh Ahmad
Syihabudin Zauraq. Sesungguhnya Sayyid Ahmad
At-Turjumany Bin Al-Maghribi telah mencoba
mengamalkannya di madinah munawwarah dan
terbukti benar adanya.

Faedah Sholawat Kedua Puluh

Guruku Syeikh Hasan Al-Adawy Rhm, mengutip


keterangan dari syarah Dalailul Khoirot bahwa
sebagian ulama Arifin mengatakan ,” Syeikh Abu
Abbas Al-Mursy berkata,” sesungguhnya orang
yang selalu membaca sholawat ini :

ََ‫اَللَهَمََصَلََعَلَىَسَيَ َِدناََمَمَدََعَبَ َِدكََوََنَـَبِيَكََ َوَرسَ َوَلِك‬


.َ‫ىَآلَِِهَوََصَحََبَِِهَوََسَلَم‬
َ َ‫بَاَلَمَيََوََعَل‬ َ ِ‫النَـ‬
Dalam sehari semalam sebanyak 500 kali, maka
dia tidak akan mati hingga sempat lebih dahulu
berjumpa Nabi SAW dalam keadaan terjaga.

91
Sholawat Arba’in
Apabila hal tersebut berfaedah untuk melihat
Nabi SAW dikala terjaga, maka sesungguhnya
lebih berfaedah lagi untuk melihat Nabi SAW di
waktu tidur ( dari kitab Sa’adatud daroien,
sesungguhnya ini mujarab )

Faedah Sholawat Kedua Puluh Satu

Guru saya juga mengutip dalam syarahnya


tersebut, keterangan dari kitab Bustanul Fuqaro’-
nya Imam Al-Yafi’I,” telah diriwayatkan dari nabi
SAW,” barangsiapa bersholawat kepada saya
pada hari jum’at sebanyak 1000 kali dengan
sholawat ini …..

َ ِ‫اللهمَصلَعلىَسي ِدناَممدَالنَـ‬
.َ‫بَاَلَمَي‬
Maka dia melihat Tuhannya atau Nabi-Nya SAW
atau kedudukannya di surga. Jika dia belum
dapat melihat, maka lakukanlah hal tersebut
dalam 2 jum’at atau 3 atau 5 jum’at.

Dalam versi lain ada tambahan sighat ini :

92
Sholawat Arba’in
.َ‫وَعلىَآلِِهَوَصحبِ ِهَوَسلَم‬
Kemudian saya melihat dalam kitab Kunuzul
Asror karya Syeikh Abdullah Al-Khayyath Bin
Muhammad Al-Harusy Al-Maghribi Al-Fasy yang
tinggal di Tunis, setelah menuturkan hal tersebut
dimuka akan halnya cerita-cerita mimpi yang
pernah dilihatnya secara ringkas, sesungguhnya
dia bersholawat kepada Rasulullah SAW dengan
sighat sholawat ini dan dengan niatan tersebut,
tetapi tidak melihat apa-apa. Maka dia
kembalikan pada kekurangan dirinya sendiri.
Kemudian dia bersholawat kepada Nabi SAW
dengan di dasari rasa cinta kepada Rasulullah
SAW maka dia melihat hal yang
menggembirakan, dia mengerti kedudukan
dirinya di dalam surga. Lalu berziarah ke makam
Nabi SAW seraya berkata,” hari ini aku berdiri
bersama teman-teman yang bersungguh hati
menekuni pembacaan sholawat dan
menjadikannya sebagai makanan. Bagi Allah
segala puji, Tuhan Pemelihara Sekalian Alam.”

Ada seorang teman kami mengerjakannya, maka


dia melihat Nabi SAW. Semoga Allah
menjadikanmu termasuk orang-orang yang
mendapat hidayah, lalu bekas hidayah tersebut

93
Sholawat Arba’in
tampak terang bagimu dalam kurun waktu yang
sangat dekat.

Teman lain juga mengerjakan hal yang sama dia


dapat melihat Nabi SAW dan di doakan kebaikan
baginya. ( dari kitab Sa’adatud Daroien, hal :
489. Ini Mujarab )

Faedah Sholawat Kedua Puluh Dua

Abu Musa Al-Madany meriwayatkan hadist dari


Ibnu Abbas Ra,” Nabi SAW bersabda : “ tidak
satupun orang beriman yang mengerjakan sholat
sunnah 2 rakaat pada malam jum’at, pada setiap
rakaat setelah al-fatehah dia membaca surat Al-
Ikhlas sebanyak 25 kali kemudian bersholawat
sebanyak 1000 kali dengan sighat ini …..

.َ‫الن ِـبَالمي‬
َ ََ‫صَلَىَاللََعَلَىَمَمَد‬
Tidak akan sempurna hari jum’at yang akan
datang kecuali dia sudah melihat saya di dalam
tidurnya. Barangsiapa melihat saya maka Allah

94
Sholawat Arba’in
mengampuni dosa-dosanya. Sesungguhnya ini
Mujarab.

Faedah Sholawat Kedua Puluh Tiga

Berkata Syeikh Muhammad Affandi An-Nazily


dalam Khozinatul Asror-nya,” saya memperoleh
Ijazah dari guru dan sandaran saya, Syeikh
Musthofa Al-Hindy sewaktu berkunjung ke
Madrasah Al-mahmudiyah di madinah
Munawwarah pada tahun 1261. Saya memohon
hal-hal khusus dan beberapa dzikir untuk
membuka ilmu dan mendekatkan diri kepada
Allah Ta’alaa dan juga yang dapat sampai kepada
Rasulullah SAW. Kemudian beliau memberi
pelajaran berupa ayat Kursy dan sholawat ini :

َِ ‫اَللَهَمَ َصَلَ َوَ َسَلَمَ َعَلَى َسَيَ َِدناَ َمَمَدَ َوَ َعَلَى‬
َ‫َآل‬
َ َِ َ‫سَيَ َِدناَ َمَمَد‬
ََ‫ف َكَلَ َلَمَحَةَ َوَ َنـَفَسَ ََبِعَدَ َِدََكَلَ َمَعَلَ َوم‬
َ.َ‫لَك‬
Lalu ia menuturkan : “ jika engkau selalu
membacanya maka engkau akan menerima ilmu
dan asror dari Nabi SAW, sehingga engkau
berada dibawah pendidikan Nabi Muhammad

95
Sholawat Arba’in
SAW secara ruhaniyah. Ini mujarab dan teruji
oleh banyak Ikhwan.

Maka saya membaca sholawat ini pada malam


pertama, saya memulai dengan membaca 100
kali, langsung dapat melihat Nabi SAW di dalam
tidur. Beliau berkata kepadaku,” Syafa’at bagimu,
kedua orang tuamu dan teman-temanmu.”

Lalu saya mendapatinya dengan izin Allah sesuai


dengan penuturan guru saya Qaddasallahu
Sirrohu. Lalu saya mengabarkan sholawat ini
kepada banyak teman-teman saya, saya melihat
teman-teman yang selalu membacanya,
memperoleh asror yang menakjubkan yang saya
sendiri tidak memperoleh seperti porsi mereka.
Di dalam sholawat ini ada banyak asror dan
kiranya petunjuk saya ini sudah cukup. Ini
adalah sighat sholawat yang menakjubkan, ada
banyak asror dan anwar di dalamnya seperti
tersebut di atas. Sebagian pecinta telah meminta
kepada saya, maka sayapun mengabarinya.
Mereka membaca dan melihat apa saja yang di
kehendaki oleh Allah. Segala Puji Bagi Allah Yang
telah memberi Taufiq kepada mereka dan kami
semua untuk hal itu.

96
Sholawat Arba’in
Faedah Sholawat Kedua Puluh Empat

Syeikh Ahmad Zaini Dahlan – Mufti dan Guru


besar di kota Makkah Al-Mukaramah,
menyebutkan dalam Majmu’-nya sejumlah
sholawat kepada Nabi SAW ,” sesungguhnya
diantara sighat sholawat utama yang banyak di
sebutkan kaum Arifin. Sesungguhnya orang yang
selalu membacanya pada malam jum’at walau
pun hanya satu kali maka ruh-nya dapat bertemu
dengan ruh Nabi SAW ketika wafat dan ketika
masuk ke dalam kubur. Sehingga dia dapat
melihat Nabi SAW saat jazad-nya masuk ke
dalam liang lahat.”

Sebagian Arifin berkata,” seyogyanya orang


membacanya pada setiap malam sebanyak 10
kali dan pada malam jum’at sebanyak 100 kali,
maka dia akan memperoleh kebahagiaan yang
agung dan kebajikan yang besar, Insya Allah.”

Inilah sighatnya :

97
Sholawat Arba’in
َ‫ب‬َِ َ‫اَللَهَمَ َصَلَ َعَلَى َسَيَ َِدناَ َمَمَدَ َالنَـِبَ َاَلَمَيَ َالََبِي‬
ََ‫َآلَِِه َوَ َصَحََبَِِه َو‬
َ ‫ال َالَقَدَ َِر َالَعَ َِظيَ َِم َالَ َاهِ َوَ َعَلَى‬
َ ِ َ‫الَع‬
ََ‫سَلَم‬
Faedah ini juga di sebutkan oleh Syeikh Ash-
Shawy dan Syeikh Al-Amir dari Imam Suyuthi.
Juga oleh Habib Hasan Muhammad Fad’aq dalam
Fawaid-nya, hal : 26, dengan adanya tambahan
di akhir sholawat tersebut :

َ‫َوِملءَماَعلِمت‬،‫َوِزنةَماَعلِمت‬،َ‫عَدَدََماََعََلِمَت‬
Dari kitab Sa’adatud Daroien. Ini mujarab.
Alhamdulillah ….

98
Sholawat Arba’in
Faedah Sholawat Kedua Puluh Lima

Berkata Syeikh Ash-Shawy dalam Syarah Wirdud


Dardir, sebagian ulama menerangkan,”
sesungguhnya bacaan sholawat Ibrahimiyyah
sebanyak 1000 kali menyebabkan bisa melihat
nabi SAW.”

Dari tulisan guru saya, Syeikh Al-Adawy dalam


Syarah Dala’ilul Khairot dari sebagian ulama
Arifin,” sesungguhnya pengamalan sighat
tasyahhud yang di riwayatkan oleh Imam
Bukhari sebanyak 1000 kali pada malam senin
atau malam jum’at menyebabkan dapat melihat
rasul SAW. Ini mujarab. Segala Puji bagi Allah –
Tuhan Pemelihara Sekalian Alam.

99
Sholawat Arba’in
Faedah Sholawat Kedua Puluh Enam

Saya melihat dalam sebuah kitab Kumpulan


Dzikir dan Sholawat,” barangsiapa ingin melihat
Nabi SAW, maka shalatlah sunnah 2 rakaat. Pada
setiap rakaatnya bacalah Al-fatehah satu kali,
surat Wadh-dhuha 25 kali dan surat Alam
Nasyrah 25 kali. Kemudian bersholawatlah
sampai tertidur.

( dari kitab Sa’adatud Daroien, ini Mujarab


Alhamdulillah )

Faedah Sholawat Kedua Puluh Tujuh

Berkata Syeikh Yusuf Bin ismail An-Nabhany


dalam kitab-nya Sa’adatud Daroien yang di kutip
dari Mujarobat-nya Syeikh Ad-Dairaby bahwa
sebagian ulama berkata,” barangsiapa selalu
membaca sholawat ( dibawah ini ) selama 10
hari, pada setiap malamnya sebanyak 100 kali

100
Sholawat Arba’in
ketika hendak tidur. Lalu tidur pada lambung
kanannya sambil menghadap kearah kiblat
dalam kondisi suci sempurna, maka dia dapat
melihat Nabi SAW.

َ‫اللهم َصل َعلى َسي ِدنا َممد َعَبَ َِدكَ َ َورسولِكَ َالن ِـب‬
َ‫المي‬

101
Sholawat Arba’in
Faedah Sholawat Kedua Puluh Delapan

Dalam kitab Mukhkhul Ibadah Li-Ahlis Suluk


Wal Iradah, hal : 344, di sebutkan bahwa
diantara do’a mujarab yang besar faedahnya
untuk melihat Nabi SAW di dalam tidur adalah
sighat sholawat yang agung yang di nisbahkan
kepada Sayyidil Quthub Ahmad Bin Idris Al-
Maghriby. Inilah dia :

َ‫ذى َملء‬ ِ ‫اللهم َإِن َأسألك َبِنـوِر َوج ِه َالل َالع ِظي ِم َال‬
َ‫ش َاللِ َالع ِظي ِم َوقامت َبِِه َعو ِاِل َاللِ َالع ِظي ِم‬
َِ ‫اركان َعر‬
َ‫َذىَالقد ِرالع ِظي ِم َوعلى‬ ِ ‫ان َتصلى َعلى َسي ِدنا َممد‬
ََ‫َالل َالع ِظي ِم َِف‬
ِ ‫ات‬ ِ ‫ا ِل َنِب َاللِ َالع ِظي ِم َبِقد ِر َعظم ِة َذ‬
َ‫كل َلمحة َونـفس َعدد َما َِف َعِل ِم َاللِ َالع ِظي ِم َصلة‬
َ‫َلقك َيا َمولنا َيا‬ ِ ‫دائِمة َبِدو ِام َاللِ َالع ِظي ِم َتـع ِظيما‬
َ‫ممد َيا َذاالل ِق َالع ِظي ِم َوسلم َعلي ِه َوعلى َالِِه َِمثل‬

102
Sholawat Arba’in
‫ذلِكَواجعَبـي ِِنَوبـيـنهَكماَجعتَبـيَاليَرو ِحَوالنـف ِ‬
‫سَ‬
‫اهراَوبا ِطنا َيـقظة َومناما َواجعله َيارب َروحا َلِذاتِىَ‬
‫ظِ‬
‫َجي ِعَالوجوهِ َِفَالدينياَقـبلَال ِخرةََِياَع ِظيمَ‪.‬‬
‫ِمن ِ‬

‫‪103‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
Faedah Sholawat Kedua Puluh Sembilan

Saya tinggal bersama tuan yang mulia Al-Habib


Abu Bakar Bin Ali Al-Masyhur, malam itu adalah
malam Jum’at yang penuh barokah di bulan
Rabi’ul Awal 1406 H. saya berkata kepadanya,”
saya ingin agar anda member perintah kepada
saya untuk membaca satu sighat untuk
bersholawat kepada Nabi SAW yang membuat
anda ta’jub, semoga Allah memberi karunia
kepada saya dengan memberi yang saya minta
dan mengumpulkan saya bersama dengan orang
yang saya cintai.”

Beliau berkata,” pada suatu kali ayahku


menganjurkan membaca shighat mubarakah dan
mujarab untuk dapat melihat Nabi Al-Musthafa
SAW….

َ‫ىَآلَِِه‬
َ َ‫اللهم َصل َعلىَسي ِدنا َممد َالنـِب َالمي َوَ َعَل‬
َ‫َوصَحََبِ َِهَوََسَلَم‬

104
Sholawat Arba’in
Faedah Sholawat Ke Tiga Puluh

Sholawat ini dirangkum oleh Sayyid Ahmad


Ghalib Bin Abduh Bin Husein Al-Husainy dalam
kitab Ad-Da’iratul Muhammadiyah yang
digunakan untuk mencapai segala tujuan,
memudahkan segala urusan dan berguna pula
untuk melihat Nabi SAW.

Dia telah memberikan Ijazah kepada saya dengan


kehadiran Habib Abu Bakar Bin Ali Al-Masyhur
pada tanggal 21 Rabi’uts Tsany 1408 H. Sholawat
tersebut di peroleh langsung dari Nabi SAW.

ََ‫جيَع‬ َِ ‫َإِنَ َاللَ َ َومَلََئِكَـتَهَ َوَ َأَنَـَبِيَاءَهَ ََوَرسَلَهَ َوَ َأَ َوَلِياَءَهَ ََو‬
ََ‫َسَيَ َِدنا‬،‫َو َِسرَ َاَلَسََرا َِر‬، َ ‫خَلَ َِق َِه َيَصََليَونَ َعَلَىَنـََوَِر َاَلَنـََوا َِر‬
َ‫َآل َسَيَ َِدناَ َمَمَدَ َوَ َعَلَيَ َِه َوَ َعَلَيَ َِه َِم‬ َِ ‫مَمَدَ َوَ َعَلَى‬
.َ‫اللَِ َوبَـركَاتَه‬
َ ََ‫السَلَمَََوَرحَة‬

105
Sholawat Arba’in
Faedah Sholawat Ke Tiga Puluh Satu

Juga dari kitab yang sama di sebutkan bahwa dia


meminta dari Hadirat Rasul SAW, Ismul Adham
ketika itu di saksikan oleh Sayyidinal Imam Ali
Bin Abi Thalib Karamallah Wajhahu – lalu Nabi
SAW berkata kepada sayyidina Ali,” berikan
kepadanya ….”

ََ‫َياَنـََورَ َالنيـََوَِر َصَلَ َعَلَىَسَيَ َِدنا‬،‫اللِ َ َالرحَ َِنَ َالرَِحيَ َِم‬


َ َ ‫َبِسَ َِم‬
‫بَالَنيـَوَِر‬ َِ َ‫ىَآلَسَيَ َِدناََمَمَدََص‬
َِ ‫اح‬ َِ َ‫مَمَدََوََعَل‬

106
Sholawat Arba’in
Faedah Sholawat Ke Tiga Puluh Dua

Di kitab yang sama pula, inilah sholawat yang di


mulai oleh para Malaikat dan di akhiri juga oleh
mereka :

َ ِ ِ‫آلَاِلهَاِلَاللَممدَالرسولَالل‬
ََ‫َفََكَلََلَمَحَةَ َوََنـَفَس‬
َ.ِ‫الل‬
َ ََ‫عَدَدََماََ َو َِسعََ َعِلَم‬
Kemudian para Malaikat menutup dengan
sholawat Ibrahimiyah ( Shalatur Rasul ‘Indal
Azamat )

َ َِ َ‫ َلَ َِظيَفَ َ َوماَ َأَسََرعَك‬،‫َالل َالرح ِن َالرِحي ِم‬


َ‫ف‬ ِ ‫بِس ِم‬
َ.‫اتَالشَدَ َائِ َِد‬
َِ َ‫بَ َعِنَدََأَ َوق‬
َِ ‫تـَفَ ِري ِجَالكََر‬
Sholawat ini dibacanya di dalam beberapa
pertempuran beliau di Taif dan didalam goa. Saya
mengambil Ijazah sholawat ini dari Rasul SAW
secara langsung ( Al-Ahdal )

107
Sholawat Arba’in
‫‪Faedah Sholawat Ke Tiga Puluh Tiga‬‬

‫‪Di dalam Kitab Sa’adatud Daroien ada sighat‬‬


‫‪yang di susun oleh Sayyid Muhammad Abu‬‬
‫‪Sya’ar Asy-Syamy yang sangat berguna untuk‬‬
‫‪melihat Nabi SAW atau melihat Khidir AS ….‬‬

‫اْسك َالعظ ِم َالمكتـو ِب َِمن َنـوِرَ‬ ‫أللهم َإِن َأسألك َبِ ِ‬


‫وج ِهك َالعلى َالمؤب ِد َالدائِ ِم َالباقِى َالمخل ِد َ‪ِ ,‬فَ‬
‫اْسك َالعظ ِمَ‬ ‫ب َنبِيك َورسولِك َممدَ‪َ,‬وأسألك َبِ ِ‬ ‫قـل ِ‬
‫اح ِد َبِوحد ِة َالحَ ِد َالمتـع ِال َعن َوحد ِة َالكمَ‬ ‫الو ِ‬
‫والعد َِد‪َ ,‬المقد ِس َعن َكل َأحد َوِبق َ( َبِس ِم ِ‬
‫َاللَ‬
‫الرح ِنَالرِحي ِمَقلَهوَاللَأحدَ‪َ,‬أللَالصمد َ‪َِ,‬لَيلِدَ‬
‫وِل َ‪َ,‬يـولد َوِل َيكن َله َكفواَأحد َ)َأن َتصلَي َعلىَ‬
‫ب َالعظ ِم َلِكلَ‬‫َسر َحياةِ َالوجوِد َوالسب ِ‬ ‫سي ِدناَممد ِ‬
‫موجوِد َصلة َتـثبت َِف َقـلِِب َا ِإلْيان َو َتفظ ِِن َالقرآنَ‬

‫‪108‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
‫ات َوتـفتح َِل َِباَنـور َالن ِ‬
‫ات َونـورَ‬ ‫وتـفهم ِِن َِمنه َاآلي ِ‬
‫الن َعِي ِم َونـور َالنظ ِر َإِل َوج ِهك َالك ِرِْي َوعلى َآلِِهَ‬
‫وصحبِ ِهَوسلمَ‪.‬‬

‫‪Faedah Sholawat Ke Tiga Puluh Empat‬‬

‫‪SHALAWAT‬‬ ‫‪ISMUL‬‬ ‫‪A’DHOM,‬‬ ‫‪Sayyid‬‬


‫‪Muhammad Taqyudien Ad-Damsiq Al Hanbaly‬‬
‫‪R.a‬‬

‫ي َالرح ِة َالربانِيَ ِة َوالياقـوت ِةَ‬


‫اللهم َصل َعلى َع ِ‬
‫المتحقق ِةَالاَئِط ِةََبِـمَـ ـركَ ـ ـ ـ ِزالفهوِمَوالمعا ِنَونـوِرالكو ِانَ‬
‫ب َالق َالربا ِن َالبـرِق َالسط ِعَ‬ ‫اح ِ‬ ‫المتكون ِة َالد ِمي َص ِ‬
‫ِبزِن َالريا ِح َالمالـ ـِ ـئ ِة َلِكل َمتـعَـ ـرضَ َ ِمن َالبَخَوِرََ‬
‫والو ِانَونـوِركَالل ِم ِعَال ِذىَملألتَبِِهَكونكَالاَئِطَ‬

‫‪109‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
َ‫ي َالق‬ ِ ‫اللهم َصل َوسلم َعلى َع‬. ‫ان‬ َِ ‫بِأمكِن ِة َالمك‬
ِ ‫ال ِِت َتَ ـ ـتجلى َِمنها َعروش َالقائِ ِق َعي َالمعا ِر‬
َ‫ف‬
َ‫ اللهم َصل َوسلم َعلى‬.‫َطك َالت ِام َالقـوَِم‬ِ ‫َصر‬
ِ ‫الَقدِم‬
َ‫طلع ِةاَلق َباِلق َالكن ِزالعظ ِم َإِفا َضتِك َِمنك َإِليك‬
َ‫إِحاط ِة َالنـيوِر َالمطلس ِم َصلى َالل َعلي ِه َوالِِه َوسلم‬
.َ‫صلةََتـع ِرفنا َِباَإِياه‬
َ
Habib Alwi bin Syaikhon Al-Madihij
menerangkan pada kami tentang kebesaran
sholawat ini, antara lain disebutkan didalam
kitab Sa’adatud Daraain, karya Syekh Yusuf bin
Ismail An-Nabhani. Telah di terangkan bahwa
Nabi SAW mendikte (Sholawat ini ) sambil
bersandar dan beliau SAW menjelaskan tentang
keistimewaan sholawat tersebut. Diantaranya :

 Barangsiapa membaca sholawat itu 7x


secara rutin, maka akan hadir ruh Nabi
SAW bersama Syaidina Abu Bakar, Syaidina
Umar Al Faruq, Sayyidina Usman dan

110
Sholawat Arba’in
Sayyidina Ali bin Abi Tholib (Khulafaur
Rasyidin)
 Barangsiapa melazimkan / dawam
membaca sholawat tersebut lebih dari 7x,
maka dia akan dicintai Nabi SAW dengan
mahabbah yang khusus. Dan dia akan
meninggal dengan diangkat derajatnya
sebagai Waliyullah.
 Berkata Syekh Taqyudin RA, barang siapa
mendawamkan sholawat ini 7x ketika akan
tidur dengan keadaan yang suci, dan tempat
yang suci pula, maka dia akan melihat
(mimpi) nabi SAW dalam tidurnya.(
Sa’adatud Daraain, hal 337)

111
Sholawat Arba’in
Faedah Sholawat Ke Tiga Puluh Lima

Bacalah faedah ini sebanyak 1000 kali, karena


sesungguhnya ini untuk dapat melihat Nabi SAW
di waktu tidur. Di nukil dari Quthub masanya –
Al-Habib Ali Bin Muhammad Al-Habsy –
Nafa’anallahu Bihi – Saya jelaskan ini Mujarab.
Alhamdulillah ….

ََ‫َبقَ َسَيَ َِدنا‬


َِ ،‫َويَـسََرلَِ َأَمََِري‬
َ ‫ل َصَدََِري‬ َ َِ َ‫َربَ َاشََرح‬
َ.َ‫مَمَدََصَلَىَاللََعَلَيَ َِهَوََ َآلَِِهَوََسَلَم‬
Faedah Sholawat Ke Tiga Puluh Enam

Saya mendapat sepucuk surat dari sebagian


pecinta dari kota Seiwun, dia menulis faedah ini
kepada saya yang di temukan dalam tulisan
Sayyid Ali Ba Syeikh Bilfaqih :

“ saya mendapat ijazah dari Sayyid ‘Allamah


Muhaddits Salim Bin Ahmad Bin Jindan, tentang
hal membaca surat Al-fatehah sebanyak 300 kali

112
Sholawat Arba’in
dengan niat ikhlas, kemudian tidur dalam
keadaan suci untuk dapat melihat orang yang
engkau inginkan dari orang-orang sholeh. Lebih
baik dan lebih utama lagi untuk melihat Nabi Al-
Musthafa SAW.”

Faedah Sholawat Ke Tiga Puluh Tujuh

Pernah juga ketika berada di Madinah


Munawwarah, teman kami Al-Muhib berkumpul
bersama Syeikh Haj Ma’ul ‘Uyun Muhammad
Buya dan mengijazahkan kepadanya sighat ini
seperti yang tertulis didalam kitab kakeknya yang
berjudul Assirud Da’im Lil Mudznibil Ha’im :

َ،َ‫اَللَهَمَ َصَلَ َوَ َسَلَمَ َعَلَىَسَيَ َِدناَ َمَمَدَ َمَظَهَ َِر َأَسََراَِرك‬
ََ‫ َصَلَة‬،َ‫ َالدَالَ َعَلَى َحَضََرَِة َذَ َاتِك‬،َ‫َومَنَبَ َِع َأَنـََواَِرك‬
ََ‫َو‬،َ‫اهيَمََخََلِيَل‬ َِ ‫َوَََإِبـََر‬،َ‫تـََرضاَهاََ َِمناََلَهََمَادَمََمَ َوسَىَ َِنيا‬
َ‫مَمَدََصَلَىَاللََعَلَيَ َِهَوََسَلَمََحََبِيَـبَا‬

113
Sholawat Arba’in
Barangsiapa membacanya selama 40 malam dan
pada setiap malamnya sebanyak 40 kali maka dia
akan melihat Nabi SAW dengan pasti.

Saya katakan,” telah memberi ijazah kepada saya,


Syeikh Abbas sebagaimana yang di ijazahkan oleh
Syeikh ini dan sempurnalah apa yang
dikehendaki. Hanya bagi Allah segala Pujian
dalam apa saja yang dikehendaki sesuai dengan
Kehendak-Nya. Segala Puji bagi Allah Yang Maha
Mendengar lagi Maha Melihat. Semoga Allah
memberi Sholawat kepada Sayyidina Muhammad
SAW yang menjadi lampu yang menerangi,
membawa berita gembira dan member
peringatan, juga kepada keluarga dan sahabat
beliau.

Faedah Sholawat Ke Tiga Puluh Delapan

Diantara yang tergolong Mujarab untuk tujuan


yang mulia ini ialah sighat sholawat berikut yang
barakah yang telah di ijazahkan kepada saya oleh
Habib Abdurrahman Bin Ahmad Bin Abdullah
Al-Kaff. Saya jelaskan ini sungguh Mujarab.
Alhamdulillah ……

114
Sholawat Arba’in
َ‫اَللَهَمَ َصَلَ َوَ َسَلَمَ َوَ َباََِركَ َعَلَىَسَيَ َِدناَ َمَمَدَ َوَ َعَلَى‬
‫اللَِعَلَىَخَلَ َِق َِهَ َوإِفضالَِِه‬
َ َ‫َآلَِِهََبِعَدَ َِدََنِعَ َِم‬
Faedah Sholawat Ke Tiga Puluh Sembilan

Bacalah sighat sholawat Syajaratul Ashlin


Nuraniyah-nya Sayyid Abu Faraj Ahmad Al-
Badawy hingga akhir. Shalawat ini sangat
mujarab untuk tercapainya berbagai tujuan dan
urusan yang penting. Untuk ketercapaian hajat
bacalah selama 3 hari berturut-turut setelah
sholat shubuh sebelum di masuki pembicaraan
apapun sebanyak 100 kali. Bila saja
menghendaki membacanya untuk
menghilangkan sebuah gunung dari tempatnya,
akan menghilang dengan barokahnya atas izin
Allah SWT.

َ‫اللهم َصل َعلى َسي ِدنا َممد َشجرةِ َالص ِل َالنـيورانِي ِة‬
َ‫ولمع ِة َالقبض ِة َالرحانِي ِة َوافض ِل َاللِيـق ِة َا ِإلنسانِي ِة‬

115
Sholawat Arba’in
ََ‫صورةِ َالِسمانِي ِة َومع ِد ِن َالسرا ِر َالربانِي ِة‬ ‫ف َال ي‬ ِ ‫واشر‬
ََ‫ب َالقبض ِة َالصلِي ِة‬ ِ ‫اح‬ ِ ‫وخزائِ ِن َالعلوِم َا ِإلصطفائِي ِة ََص‬
َ‫ت‬ ِ ‫والبـهج ِة َ َالسنِي ِة َ َواليرتـب ِة َالعلِي ِة َ َمَن َإِنَـ ـ ـدرج‬
ََ‫النَ ـ ـََبِـ ـيـون َتت َلِوئِِه َ َفـهم َِمنه َ َوإِلي ِه َوصل َوسلم‬
َ‫وبا ِرك َعلي َِه َوعلى َآلِِه َ َوصحبِ ِه َعدد َما َخلقت‬
َ‫ورزقت َوأمت َوأحيـيت َاِل َيـوِم َ َتـبـعث َمن َأفـنـيت‬
َ.َ‫وسلمَتسليِماَكثِيـراَوالمدَللَربَالعال ِمي‬

Apabila menghendaki untuk melihat Nabi SAW,


maka bacalah menjelang tidur setelah
menunaikan sholat 2 rakaat dengan wudhu’ yang
baru. Jika mandi itu lebih baik kemudian
berpakaian yang suci di atas hamparan tikar
yang suci pula. Lalu bacalah berulang-ulang
hingga 100 kali dengan posisi badan miring pada
lambung kanan dan menghadap Qiblat. Setelah
selesai bacalah doa ini :

116
Sholawat Arba’in
َ‫ن ََوجَهَ َنَـَبِيَكَ َسَيَ َِدناَ َمَمَدَ َصَلَى‬َ ِ‫سنَ َياَمَمَلَ َأََِر‬ َِ َ‫ياَ َم‬
.َ‫اللََعَلَيَ َِهَوََ َآلَِِهَوََسَلم‬
Faedah Sholawat Ke Empat Puluh

Faedah ini untuk melihat Rasulullah SAW dikala


terjaga. Bacalah sholawat di bawah ini sebanyak
1000 kali pada malam jum’at.

َِ ‫جيَعَ َصَلََو‬
َ‫ات‬ َِ ‫جيَعَ َأََذكَا َِر َالذَا َكَِِريَ ـ ـنَ ََو‬
َِ َ َ‫اَللَهَمَ َاجَع‬
َِ َ َ‫جيَعَ َاَلََذكَا َِر ََلَِِذكَـَِري َو‬
ََ‫جيَع‬ َِ َ ‫ل‬َ َِ َ‫الَمَصَلَيَ ََواجَعَل‬
ََ‫ت َعَلىَ َسَيَ َِدناَ َمَمَدَ َشَ َِفيَ َِع َالَمَذََنـَِبِيَـن‬ َ َِ‫ات َلصَل‬ َِ ‫الصَلََو‬
َ‫وََعَلَىَ َآلَِِهَالَمَطَهََِريَنََالَكَ َِامَلِي‬
Ijazah ini di peroleh dari Habib Zein Bin Smith
dari Syeikh Tijany Abdul Hamid Tijany dari kota
mesir pada tanggal 27 Ramadhan 1407 H.

117
Sholawat Arba’in
‫متت صلوت أربعني‬

……………………………………………….

Sampai bagian ini khatamlah sholawat arba’in.


dan selanjutnya merupakan tambahan sholawat
yang juga berfaedah besar untuk di amalkan.

118
Sholawat Arba’in
‫صلوات نور احلق‬
‫‪Sholawat Nuril Haq‬‬
‫) ‪( Ghoutsal Qulub‬‬
‫‪Sholawat Al-Habib Zein Bin Smith,‬‬
‫‪Madinah‬‬

‫بسمَاللَالرحنَالرحيم‬
‫لى ََاى ِل َسـ ـ ــي ِدناَ‬
‫لى َســي ِدنا َمَمد َو َع ىَ‬ ‫اللهم َصل َع ىَ‬
‫ان َال ِمي ـ ـ ِـع َِف َالضرةِ َال ــو ِاس ِع‪َ،‬صلة َُتِ يدَ‬ ‫ممد ََبِلِس ِ‬
‫ىَمن ِ‬
‫َجس ِم ِه َو َقـ ــلِِب َِمن َقـلـ ـ ـبِ ِه َو َرو ِحىَ‬ ‫َجس ِم ِ‬ ‫ِبا ِ‬
‫َسرهِ َو َعِل ِمى َِمن َعِل ِم َِه َوَ‬ ‫َسرى َِمن ِ‬ ‫ِمن َرو ِح ِه َو ِ‬
‫ىَمن َخل ـ ـ ِـق ِه َو َنـِ ــي ِِت َِمنَ‬
‫لى َِمن َعملِـ ـ ِـه َو َخلـ ـ ِـق ِ‬ ‫ع ــم ِ‬
‫ىَمن َقص ِدهِ َوَ‬ ‫نِـ ــيتِ ِه َو َ ِوجـ ــه ِِت َِمن َ ِوج ــهتِ ِه َو َقص ِد ِ‬
‫اىبََوَ‬ ‫لىَاول ِدىَوَع ىَ‬
‫لىَاصح ِ‬ ‫تـ ــعديَب ــركتـهاَعلىَوَع ىَ‬

‫‪119‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
َ‫َ)َاِجعلـ ـ ِـِنَنـورا‬xَ3َ...َ‫لىَاهَ ِلََعص ِرىَ(َياَن ــور‬
َ‫ع ى‬
َ.َ‫ِبقَن ــور‬
Penjelasan :

Sholawat ini berasal dari Habib Zein Bin Ibrahim


Bin Smith. Setelah beliau mengalami hawalah
maqbulah dari pada baginda Rasul SAW. Yang
lalu beliau bertukar pikiran dengan guru beliau
yaitu Al-Imam al-Arifbilah Al-Habib Ahmad bin
Zein Al-habsyi.

Al-Habib Zein Bin Ibrahim Bin Smith berkata,


bahwa tidak akan terkena azab dan fitnah neraka
bagi orang yang mengamalkan sholawat ini
walaupun hanya di baca seumur hidup sekali.
Jika di baca 1 kali maka akan terbuka pintu
Rahmat dan jika di baca 2 kali akan terbuka
pintu makrifat. Sholawat ini bersemayam di hati
para Kholasoh dan Ghouts Rijal Ardi was
samawat.

Di terima Ijazah sholawat Ahlul Rubat As-Syeikh


Al-Imam Al-Musnid Al-Arifbillah al-Habib Zein
bin Ibrahim Bin Smith ini oleh Abie Rahman
Hasyim dari Abah Kyai Nur Wahyudi ( Abah

120
Sholawat Arba’in
Parakan ) dari pada As-Syeikh Al-Imam Al-
Musnid Al-Arifbillah Al-Habib Umar Bin
Muhammad Bin Syeikh Abu Bakar Bin Salim,
yang telah menerima ijazahnya dari Kakek beliau
Al-Imam Al-Habib Salim bin Hafidz Bin Syech
Abu Bakar – Maula Tarim…. Qobul li-ridhoillahi
ta’alaa bi sunnatihi wa bihaqqi Sayyidinar Rasul
SAW.

Palembang Darussalam, hari ini tanggal 24 Rajab


1435 / 24 Mei 2014.

121
Sholawat Arba’in
‫صلوات غوث الزمان‬
‫‪Sholawat Ghaitsuz Zaman‬‬
‫‪Ijazah‬‬
‫‪Al-Ustadz. Abul Hasan As-Syadzili Bin Sayyidul‬‬
‫‪Walid As-Syech Ali Umar Thoyyib Al-Palembani‬‬

‫بسمَاللَالرحنَالرحيمَ‬
‫أللهم َصل َوسلم َوبا ِرك َعلىَسي ِدناَممد َوعلىَآلِِهَ‬
‫انَالك َِام ِلَوحببه َِفَ‬ ‫وصحبَِِه‪َ.‬واجعل ِن َِفَقـل ِ‬
‫بَا ِإلنس ِ‬
‫ان َواعوانَِِه‪َ .‬وحسن َادِب َمعهمَ‬ ‫ث َالزم ِ‬ ‫وعرف ِن َبِغو ِ‬
‫اطنا َواغِـ ـ ــثـ ـ ـ ِـن َبـِِهم َِف َاموِر َالعِل ِم َوالدي ِنَ‬
‫اهرا َوب ِ‬‫ظِ‬

‫آلخرِة َواختِم ِن َِِب ِاُت ِة َالسعادةِ َوالَسِنَ‬


‫وال يدنـيا َوا ِ‬
‫والمدَلِل ِهَربَالعال ِميَ‪َ.)0َ/َ7/َ10َ/011َ( .‬‬

‫‪122‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
Allahumma sholli wasallim wabaarik ‘alaa
sayyidina muhammadin wa ‘alaa aalihi
washohbihi, waj ‘alnii fii qolbil insaanil kaamil,
wahabbibhu fiyya, wa ‘arifnii bi ghoutsiz zamaan
wa a’waanihi. Wa hassin adabii ma a’hum
dzoohiron wa baathinan. Wa aghitsnii bihiim fii
umuuril ‘ilmi waddiin waddunnya wal aakherah
wakhtimnii bi khootimatis sa’adati wal husnaa.
Wal hamdulillahi robbil ‘aalamiin. ( dibaca 100
x / 41 x / 7 x / 1 x ).

Fadhilah / Kelebihan

 Agar Mendapatkan Kecintaan Nabi


Muhammad Sholallahu Alaihi Wasallam
 Dikenal oleh Ghoitsuz Zaman dan para
Awliya Allah serta Rijalul Ghaib
 Mendapatkan Keberkahan Dan
Kebahagiaan Hidup
 Memudahkan Segala Urusan
 Mendapatkan Husnul Khotimah Ketika
Wafatnya

123
Sholawat Arba’in
‫صلوات الفـلوس‬
‫‪SHOLAWAT FULUS‬‬
‫‪Ijazah‬‬
‫‪Syeikhina KH. MudriQ Qori, Inderalaya‬‬

‫آء َاللِ َتـعال َوشفاع ِة َالنِب َسي ِدنا َممدَ‬ ‫ألف ِاتة َلِِرض ِ‬
‫آء ِ‬
‫َاللَ‬ ‫اتَأولِي ِ‬
‫اتَكرام ِ‬ ‫صلىَاللَعليِ ِهَوآلِِهَوسلمَولِبـرك ِ‬
‫ت‪َ...‬؟َ‬ ‫تـعال َالصالِِي َوِرضىَالوالِدي ِن َلِقض ِ‬
‫آء َحاج ِ َ‬
‫بَ‬‫ُث َإل َروحَِ ََالشي ِخ َالـغ ِام ِد َالزائِِر َو َالشي ِخ ََالبِي ِ‬
‫ئ َالج َمد ِريك َقا ِرىَ‬ ‫ي َالـفر ِنى َو َالشي ِخََكِيا َِ‬ ‫حس ِ‬
‫وإِل َحضرةِ َنِب َالل َسليمان َبِن َداؤد َعلي ِهماَالسلمَ‬
‫َآصفَبِنَبـرِخياَوَإِلَحضرةَِالنِبَسي ِدناَممدَ‬ ‫ووِزيـره ِ‬
‫صلىَاللَعليِ ِهَوآلِِهَوصحبِ ِهَوسلمَ–َألف ِاتةََ‪َََ.......‬‬

‫‪124‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
َ َ‫ا لل ه مَ َص لَ َعَـلىَ َس ي دِ ناَ َم م دَ َقَ ـدَ َض اق تَ َ ِح ي لـَ ِت‬
ِ ‫ََا لله مََارزقَ ـ ِنََش جَـرةََال فَـلو‬،َ َ‫ا د ِرك ِن‬
َXَ10َ. َ‫س‬

Dibaca 41 x setiap ba’da sholat Isya’. Niat


Memohon Kepada Allah agar di beri Pohon Uang.

125
Sholawat Arba’in
‫دعاء تــــوســـــــــــــــــــــــــــــــــل‬
‫‪Doa Tawasul‬‬

‫بسمَاللَالرحنَالرحيمَ‬
‫اَللَهَمَ ََإِنَ َأَسَأَلَكَ ََواَتـَ َوسَلَ ََاِلَيَكَ َ(َياَ َاَلل‪َ...َ )xَ 3َ،‬‬
‫ياَ ََرحَ ـمَنَ َياَ ََرَِحيَمَ ََبِـ ـنََبِـ ـيَكَ َوَ ََرسَ َوَلِكَ ََوحََبِ ـ ـيََبِكََ‬
‫َوسَيَ َِدناََ َونَ ـ ـَبِيَ ـناَََوحََبِيَـ ـَبِناَ َ َوشَ َِفيَ َعِناََ َوذَخََِرناََ َومََولَناََمَمَدََ‬
‫صَلَى َالل َعَلَيَ َِه َ َوسَلَمَ َوَ ََِب َِميَ َِع َسَ َائِـ ـ َِر َالَنَـ ـَبِيَ َِ‬
‫اءَ‬
‫َوالَمََرسََلِيَ َعَلَيَ َِهمَ َالصَلَةَ ََوالسَلَمَ َوَ ََِب َِميَ َِع َسَ َائـِ ـ َِرَ‬
‫اللَِالَمَقَـ ـَرَبِـ ـ ـ ـيََوَََِب َِميَ َِعَسَ َائِـ ـ َِرَالَمَلََئِكَ َِةَ َِ‬
‫اللَ‬ ‫الَمَلََئِكَ َِةَ َ‬
‫أَجَ َعِيَ َعَلَيَ َِهمَ َالصَلَةَ ََوالسَلَمَ َوَ ََِب َِميَ َِع َسَ َائِـ ـ َِر َأََزَواجََِ‬
‫للِ َصَلىَ َالل َعَلَيَ َِه َوَ َسَلَمَ َوَ َِ َب َِميَ َِع َسَ َائـِ ـ َِرَ‬ ‫َرسَ َوَِل َا َ‬

‫‪126‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
‫الصَحَابَ َِة ََوالَقَـ ـَرابَ َِة ََوالَفَقَهَ َِاء ََوالَقَـ ـَر َِاء ََواَلَ َوَلِـ ـيَ َِ‬
‫اءَ‬
‫حيَ ََوالَعَلَمَ َِاء َالَعَ َِامَلِيَ ََوالتَاَبَِعِيََ‬ ‫شهَدَ َِاء ََوالصَ َالِـ َِ‬ ‫َوال يَ‬
‫َوالتَاَبِ َِع َالتَاَبَِعِيَ‪ََ ،‬وأَتَـ ـ َوسَلَ ََإِلَيَكَ َياَاَللَ َ‪ََ xَ 3.‬بِسَلَطَ َِ‬
‫انَ‬
‫ن َاَلَـ ـبـَغَدَ َِادىَ‬‫اد َِر َجَيَلَِ َ‬ ‫اَلَ َوَلِـ ـيَ َِاء َسَيَ َِدناَ َالشَيَخَِ َعَبَ َِد َالَقَ َِ‬
‫اء َالتَسَعَ َِةَ‬‫ان َوَ ََبِأَ َوَلِـ ـيَ َِ‬ ‫ان َاَلَمَدَ ِ َ‬ ‫سَيَ َِدناَ َالشَيَخَِ َاَلسَمَ َِ‬
‫ان َمََولَناََ‬ ‫فَهدَايَةَ َاللَجَـ ـَِربـَ َونَوَ ََبِسَلَطَ َِ‬ ‫بَـِمََولَناَ َشَـ ـَِريَ َِ‬
‫ِن َوَ َِ َب َِميَ َِع َسَ َائِـ ـ َِر َاَلَ َوَلـِ ـيَ َِاء ََوالَعَلَمَ َِ‬
‫اءَ‬ ‫حَسَنَ َالدَيَنَبَـ ـنَـ ـتَ ِ َ‬
‫حيَ َخَصَ َوصاَ ََبِـحَضََرةَِ َالشَيَخََِ‬ ‫شهَدَ َِاء ََوالصَ َالـِ َِ‬ ‫ال يَ‬
‫‪ََ .......‬وأَتَـ ـ َوسَلَ ََإِلَيَكَ َياَ َاَللَ َ‪ََِ ،xَ 3‬ب َِميَ َِع َسَاَئـِ ـ َِرَ‬
‫آن َالَكََِريَـ ـ َِم َ َوَبِـ ـآباََئِـ ـنَاَوَ َاَمَهَ َاتِـ ـنَاَ‬
‫للِ َالَقَـ ـَر َِ‬ ‫خَدَ َِام َ َاَيَ َِ‬
‫ات َا َ‬
‫َوَِب َِميَ َِع َساَدَ َاتِـ ـنَا َأَهَ َِل َالَمَعَلىََ‬ ‫َواَجَدَ َِادناَ ََوجَدَ َاتِـ ـنَا َ‬
‫اتَ َِمنََ‬ ‫اتَالَمَسََلِ َِميَََوالَمَسََلِمَ َِ‬ ‫شـ ـبـَيَكَةَََوالَبَ َِقيَعَََواَمََو َِ‬
‫َوال يَ‬
‫َوبَـحَـ ـَِرهاَ َياَ َاَللَ َ‪َ3‬‬ ‫ل َمَغَاَِرَبِـهَاَبَـ ـَرهَا َ‬ ‫ض ََاِ ىَ‬ ‫مَشَاَِرَِ‬
‫ق َاَلََر َِ‬

‫‪127‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
‫جيَعَ َحاَجَ َاتِى َ‪َ.......‬‬ ‫‪َ ،x‬ياََرحَنَ َياََرَِحيَمَ ََإِقَ َِ‬
‫ض َ َِ‬
‫َوبَـ ـلَغَ َمََرادَناَ َ‪َ َ .......‬وسَهَلَ َأَمََوَرناَ َ‪َ َ .......‬وفَـ ـَرجََ‬
‫هَـمَناَ َ َوغَمَناَ َوَ َكَـ ـَرَبِـ ـناَ ََِرَزقاَ َحَلَلَ َوَ َثَـ ـبَتَ ََإِيَـمَنَناََ‬
‫لى َأَعَدَ َائِـ ـنَا ََواَلَـ ـ َِق َالَلَفَةَ ََوالشَفَقَةَ ََوالَمَحَبَةََ‬‫َوانَصََرناَ َعَ ىَ‬
‫فَ‬‫ات َحََوى ََوأَشَ َِ‬ ‫ـِن َآدَمَ َ َوبَـ ـنَ َِ‬
‫ب َب ـ ِ َ‬ ‫ف َقـَلَ َو َِ‬
‫َوالَمَ َودَةَ َ ِ َ‬
‫احيَ‪َ.‬‬ ‫الر َِِ‬
‫مَـ ـَرضَاناَََبِـ ـَرحََتِكََياََأََرحَمََ َ‬
‫َ‬

‫‪128‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
‫الدعاء واإلهداء‬
‫‪Doa Dan Hadiah‬‬
‫) ‪( Doa Khatam Sholawat‬‬

‫بـــــــــــــــــــــــــــسم اهلل الرمحن الرحيم‬

‫للِ ََربَ َالَعَالَ َِميَ َوَ َصَلىَ َاللَ َوَ َسَلَمَ َعَ ىَ‬
‫لىَ‬ ‫اَلَمَدَ َ َ‬
‫لى َاََلِـ َِهَ‬
‫َونَـ ـَبِيَـ ـناَ َ َوشَ َِفيَ َعِـ ـنَا َسَيَ َِدناَ َمَمَدَ َوَ َعَ ىَ‬
‫حََبِيَـ ـَبِنَا َ‬
‫ضَ‬‫َوصَحََبِ َِه َاَجَ َعِيَ‪َ .‬اَللَهَمَ َتَـ ـقَبَلَ َ َِمَنا ََواََثِـ ـبـَنَا ََبِـمَحَ َِ‬
‫فَضََلِكَ َالَعَ َِظيَ َِم ََوجَ َوَِدكَ َالَعَ َِميَ َِم َوكَـ ـَرَِمكَ َالَبَ َِ‬
‫اه َِرَ‬
‫لى َماََ‬ ‫َوَاِحَسَ َانِكَ َالَغَ َِام َِر َ َومَغَ َِفـ ـَرةَ َ َِمـ ـنَكَ ََوَرحَـ ـمَةَ َعَ ىَ‬
‫ات َالَمَبََاركَ َِ‬
‫اتَ‬ ‫َوفَـ ـقَتَـ ـناَ َلَهَ َ َِمنَ ََقِـ ـَراءََةِ َهَ َِذَهِ َالصَلَـ ـَو َِ‬
‫ات ََبِـ ـقَـ ـبـَ َولَ َتاَمَ َ َوثَـ ـَوابَ َعَ َِظيَمََ‬ ‫َمنَ َالدَعََو َِ‬ ‫َوماََفِيـَهَا َِ‬
‫اصلَـ ـةَ ََلِـحَضََرَِةَ‬
‫َواجَعَ َِل َاللَهَمَ َثَـ ـَوابَ َذََلِكَ َهَ َِديَـ ـةَ ََو َِ‬
‫‪129‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
‫حََبِيَـ ـَبِناَ َ َونَـ ـَبِيَـ ـناَ َ َوشَ َِفيَ َعِناَ َسَيَ َِدناَ َمَمَدَ َصَلَى َالل َعَلَيَ َِهَ‬
‫اهَريَـ ـ َِن َسَيَ َِدناَ َعَبَ َِدَ‬ ‫ي َالطَ َِ‬ ‫َواََلَِِه َ َوسَلَمَ ََوَِلبَـ ـ َويَ َِه َالَكََِريَـ ـمَ َِ‬
‫جيَعَ َآباََئِـ ـ َِهَ‬ ‫ب َوَ َسَيَدَتـِ ـناَ َ َِ‬
‫آمنَةَ ََو َِ‬ ‫الل َبَ َِن َعَبَ َِد َالَمَطََلِ َِ‬
‫الَطَهاَ َِر ََواَصَحَاَبِـ ـ َِه َالَخَـ ـيَا َِر َ َوَإِخَـ ـَوَانَِِه َ َِمنَ َالَنَـ ـَبِـ ـيَ َِ‬
‫اءَ‬
‫لى ََاى َِلََكَلَ َ َِمنـَهَمَ َاَفَضَلََ‬ ‫َوالَمََرسََلِيَـ ـنَ َعَلَيَ َِه َ َوعَلَيَ َِهمَ َ َوعَ ىَ‬
‫ات َالَمَ َؤَِمَنِيََ‬ ‫ل َاََرَواحَِ َاَمَهَ َِ‬ ‫الصَلََةِ ََوالتَسََلِيَ َِم َوَ ََإِ ىَ‬
‫ل َاََرَواحََِ‬ ‫اللِ ََواَهَ َِل َبَـ ـ ـ ـيََتَِِه َاَجَ َعِيَ ََوَاِ ىَ‬
‫َوذََريـ ـ ـ ـ ـ ـ ـ َِة ََرسَ َوَِل َ َ‬
‫ات ََوالَعَلَمَ َِاءَالَعَ َِامَلِيََ‬ ‫اتَالَمَـ ـبََاركَ َِ‬ ‫ابَهَ َِذَهَِالصَلََو َِ‬ ‫اَصَحَ َِ‬
‫شهَدَ َِاء َ َومَشَ َائِخََِ‬ ‫الَـهَدَ َاةِ َالَمَهَتَ َِديَنَ ََوالصَدَيَ َِقيَ ََوال يَ‬
‫ق َعَلَيَناََ‬ ‫خناَ َ َوذََِوى َالَـحَقَ َو َِ‬ ‫الََبِلَ َِد ََوَوَالِ َِديَنَ َ َومَشَ َائِ َِ‬
‫حيََ َِمنََاَ َوَِلَيَ ـ ـ َومََ‬ ‫اللَِالصَ َالـِ َِ‬ ‫جيَ َِعَ َعِباَ َِد َ‬‫اءَالَكَ َو َِنََو َِ‬‫َواَ َوَلِـ ـيَ َِ‬
‫اهَرةََ‬ ‫ل َيَـ ـ َوَِم َالدَيَ َِن َتـَعَ يَم َخَيـََراتَـ ـهَا َ‬
‫َوبَ ـ ـ ـ ـ ـَركَاتَـ ـهَا َظَ َِ‬ ‫َاِ ىَ‬
‫جيَعََ‬ ‫َوباَ َِطـ ـنَةَ َاَنـَفَسَناَ ََواَهََلِيَناَ َ َوذََرياََتِـ ـ ـناَ ََواَحَبَابَـ ـنَا ََو َِ‬

‫‪130‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
‫ت ََوالَمَسََلِ َِميَ ََوالَمَسََلِمَ َِ‬
‫اتَ‬ ‫الَمَ َؤَِمَنِيَ ََوالَمَ َؤَِم َنا َِ‬
‫الَحَـ ـيَ َِاءَ َِمنـَهَمَََوالَمََو َِ‬
‫ات‪َ.‬‬
‫اَاِلَ َفَـ ـَرجـ ـتَهََ‬
‫اَللَهَمَ َلَتََدعَ َلَناَ َذَنَـ ـباَ ََاِلَ َغَفََرتَهَ ََولَ َهَـ ـمَ َ‬
‫َولَمََِريَضاَ ََاِلَشَفَيَـ ـتَهَ ََولَدَيَـ ـناَ ََاِلَ َقَضَيَـ ـتَهَ ََولَ َحَاجَةَ َ َِمنََ‬
‫اسداََ‬‫حََوَائِجَِ َال يَدنَياَ ََواآلَ َِخَرَِة ََاِلَ َقَضَيَتَهاَ ََولَ َعَدََواَاََوحَ َِ‬
‫حباَ ََلِلَخَ َِي َاَوََ‬‫َاِلَ َخَذَلَـ ـتَهَ ََوأَخَـ ـَزيَـ ـتَهَ ََولَصَ َِديَقاَ َاَوَ َمَـ َِ‬
‫سَاعََلَهَََاِلََنَصََرتَهَََوأَعَـ ـنَ ـ ـتَهَ‪َ.‬‬
‫اَللَهَمَ َاهَ َِدناَ ََفِيَمَنَ َهَدَيَتَ َ َوعَ َافِـ ـنَا ََفِيَمَنَ َعَافـَيَتََ‬
‫َوتَـ ـ َولَناَ ََفِيَمَنَ َتَـ ـ َولَيَتَ َ َوباََِركَ َلَناَ ََفِيَماَ َاَعَطَيَتَ َ َوَقِـ ـنَاَ‬
‫ضى ََولَ َيـَقَضَى َعَلَيَكَ َفَـ ـَإِنَهََ‬ ‫شََرماَ َقَضَيَتَ َفَـ ـَإِنَكَ َتـَقَ َِ‬
‫لَيَ َِذ يَل َمَنَ ََوالَيَتَ ََولَ َيَ َعِيَز َمَنَ َعَادَيَتَ َتَـ ـبََاركَتَ ََربَـ ـ ـنَاَ‬
‫لى َماَ َقَضَيَتَ َنَسَـ ـتـَغَـ ـ َِفَركََ‬ ‫َوتـَعَالَيَتَ َفـَلَكَ َالَمَدَ َعَ ىَ‬

‫‪131‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
‫بَ‬ ‫َون ـ ـ ـ ـتـَ َوبَ ََاِلَيَكَ َ َوصَلىَ َاللَ َعَ ىَ‬
‫لى َسَيَ َِدناَ َمَمَدَ َاَ َلنِ َ‬
‫للِ ََربََ‬ ‫لى َاََلَِِه َ َوصَحََبَِِه َ َوسَلَمَ‪ََ ،‬والَمَدَ َ َ‬ ‫اَلَمَىَ َ َوعَ ىَ‬
‫الَعَالَ َِميَ‪َ.‬بِالَقَ ـ ـ ـ ـ ـ ـ ـ ـبـَ َوَِلَاَلَفَ َِ‬
‫اتةََ‪َ...‬‬
‫َ‬
‫َ‬

‫‪132‬‬
‫‪Sholawat Arba’in‬‬
Bab. 3

Mereka Yang Bermimpi Berjumpa


Dengan Rasulullah Saw

1. Mimpi Bertemu RasulullahSAW Sebelum


Mati Syahid

Abu Muslim Al-Turki, berasal dari Inggris.


Syahid dalam sebuah pertempuran melawan
tentara Kroasia di Bosnia pada tahun 1993, pada
umur 51 tahun. Kisah dari orang pertama. Abu
Muslim adalah seorang muslim keturunan Turki
yang dibesarkan di Inggris. Sebelumnya ia
menjalani hidupnya bagaikan seorang kafir. Ia
menikahi seorang wanita non muslim, begitu
pula ia tidak mengerjakan shalat dan
menjalankan ibadah lainnya, sampai suatu hari
Allah SWT memberikan petunjukNya untuk
kembali ke jalan yang benar.

Tak lama kemudian, Abu Muslim mendengar


tentang situasi di Bosnia, dan berkata pada
dirinya bahwa saya harus berangkat ke Bosnia,
saya harus bertaubat pada Allah dan bertempur

133
Sholawat Arba’in
melawan pasukan Serbia, semoga dengan
demikian Allah mengampuni semua yang telah
saya lakukan di masa lampau.

Ia tiba di Bosnia pada musim gugur 1992 dan


mengikuti training pada sebuah kamp di
Mehorich. Abu Muslim adalah orang yang paling
tua di antara para mujahidin. Saat mujahidin
melakukan lari pagi, mereka semua harus
menggenggam sebuah senapan, kecuali Abu
Muslim, karena usianya yang tua dan kepayahan
fisiknya. Orang yang melihat matanya akan
mendapatkan mata seorang yang benar dan jujur
kepada Allah.

Dalam sebuah operasi melawan pasukan Kroasia,


Amir pasukan tidak memilihnya untuk ikut
dalam operasi tersebut karena usianya yang tua.
Namun Abu Muslim mulai menangis, meraung-
meraung bagaikan seorang bayi hingga Amir
pasukan terpaksa memasukkannya untuk ambil
bagian dalam operasi tersebut. Dalam operasi
tersebut Abu Muslim tertembak di lengannya
hingga menghancurkan tulangnya dan sebatang
logam harus ditanamkan di lengannya selama
enam bulan. Abu Muslim rajin melatih
lengannya, dan setelah 45 hari dokter
mengatakan bahwa logam tersebut sudah dapat

134
Sholawat Arba’in
diambil dari tangannya. Semua orang terkejut
mendengar kabar tersebut.

Sebelum dilakukan sebuah operasi besar


terhadap pasukan Kroasia, Abu Muslim
mendapat mimpi, di mana ia melihat Rasulullah
SAW dan mencium kakinya. Kemudian
Rasulullah SAW berkata padanya,”Janganlah kau
cium kakiku.” Kemudian Abu Muslim mencium
tangan Rasulullah SAW, hingga Rasulullah
berkata padanya,”Jangan kau cium tanganku.”
Kemudian Rasulullah SAW bertanya
padanya,”Apa yang kamu inginkan hai Abu
Muslim?” Abu Muslim menjawab,” Ya
Rasulullah, berdoalah pada Allah untukku, agar
dalam operasi besok saya mati syahid.”

Sebelum operasi tersebut dijalankan, Amir


pasukan, yaitu Komandan Abul Haris memilih
personil yang akan ambil bagian dalam operasi
tersebut. Ia menolak Abu Muslim untuk ikut,
karena masih terluka dan belum pulih.

Seorang mujahid yang hadir saat itu berkata,”


Aku bersumpah pada Allah bahwa Abu Muslim
mulai menangis seperti bayi dan berkata pada
Amir, ‘Takutlah pada Allah! Abul Haris, saya
akan menuntutmu di hari Kiamat jika engkau
tidak mengikutkanku dalam operasi ini.”

135
Sholawat Arba’in
Saat komandan Abul Haris menyuruhnya untuk
tidak berteriak karena kuatir didengar musuh,
Abu Muslim menjawab, ”Demi Allah, jika engkau
tidak memilih saya dalam operasi ini Abul Haris,
saya akan menangis keras hingga terdengar ke
seluruh negeri.” Lalu ia berkata,”Ikutkan saya
dalam operasi ini di mana saja, meskipun sebagai
orang yang paling belakang, ikutkanlah saya
dalam operasi ini.”

Akhirnya Abu Muslim diikutkan dalam operasi


ini di posisi belakang. Namun jalannya
pertempuran berubah, hingga barisan belakang
menjadi barisan depan (berhadapan dengan
musuh – penerjemah) dan barisan depan menjadi
barisan belakang. Abu Muslim menjadi mujahid
kedua yang syahid dalam operasi itu oleh sebuah
peluru yang mengenai dadanya.

Tubuhnya baru dikembalikan oleh pasukan


Kroasia setelah tiga bulan, bersama tubuh
saudara senegaranya Daud al-Britany. Sebuah
aroma wangi tercium dari tubuhnya yang
tampak tidak berubah meskpun tiga bulan telah
berlalu. Semua orang yang menyaksikannya
mengatakan bahwa tubuhnya menjadi lebih
tampan dan tampak lebih putih daripada ketika
terakhir kalinya mereka melihat Abu Muslim.

136
Sholawat Arba’in
Seorang mujahid bertutur bahwa dari semua
jenazah para syuhada yang pernah dilihatnya di
Bosnia, tidak ada yang lebih tampan daripada
jenazah Abu Muslim at-Turki.“Barangsiapa yang
menderita suatu luka dalam jihad fi sabilillah,
kelak ia akan datang pada hari kiamat, baunya
seperti bau harum minyak kesturi, dan warnanya
seperti warna za’faron, ada ada cap syuhada’
padanya. Barangsiapa yang meminta syahadah
dengan tulus, maka Allah akan memberikan
padanya pahala orang yang mati syahid
meskipun ia meninggal di atas tempat tidurnya.“
(Hadits Riwayat Ibnu Hibban dan Al Hakim)

2. Kelahiran Rabiah Al Adawiyah

Pada malam Rabi'ah dilahirkan ke atas dunia,


tidak ada sesuatu barang berharga yang dapat
ditemukan di dalam rumah orang tuanya, karena
ayahnya adalah seorang yang sangat miskin. Si
ayah bahkan tidak mempunyai minyak barang
setetes pun untuk pemoles pusar puterinya itu.
Mereka tidak mempunyai lampu dan tidak
mempunyai kain untuk menyelimuti Rabi'ah. Si
ayah telah memperoleh tiga orang puteri dan
Rabi'ah adalah puterinya yang keempat. Itulah
sebabnya mengapa ia dinamakan Rabi'ah.

137
Sholawat Arba’in
"Pergilah kepada tetangga kita si anu dan
mintalah sedikit minyak sehingga aku dapat
menyalakan lampu" isterinya berkata kepadanya.

Tetapi si suami telah bersumpah bahwa ia tidak


akan meminta sesuatu jua pun dari manusia lain.
Maka pergilah ia, pura-pura menyentuhkan
tangannya ke pintu rumah tetangga tersebut lalu
kembali lagi ke rumahnya.

"Mereka tidak mau membukakan pintu" ia


melaporkannya kepada isterinya sesampainya di
rumah. Isterinya yang malang menangis sedih.

Dalam keadaan yang serba memprihatinkan itu si


suami hanya dapat menekurkan kepala ke atas
lutut dan terlena. Di dalam tidurnya ia bermimpi
melihat Nabi. Nabi membujuknya: "Janganlah
engkau bersedih, karena bayi perempuan yang
baru dilahirkan itu adalah ratu kaum wanita dan
akan menjadi penengah bagi 70 ribu orang di
antara kaumku". Kemudian Nabi meneruskan;
"Besok, pergilah engkau menghadap 'Isa az-
Zadan, Gubernur Bashrah. Di atas sehelai kertas,
tuliskan kata-kata berikut ini: 'Setiap malam
engkau mengirirnkan shalawat seratus kali
kepadaku, dan setiap malam Jum'at empat ratus
kali. Kemarin adalah malam Jum'at tetapi engkau

138
Sholawat Arba’in
lupa melakukannya. Sebagai penebus
kelalaianmu itu berikanlah kepada orang ini
empat ratus dinar yang telah engkau peroleh
secara halal'".

Ketika terjaga dari tidurnya, ayah Rabi'ah


mengucurkan air mata. la pun bangkit dan
menulis seperti yang telah dipesankan Nabi
kepadanya dan mengirimkannya kepada
gubernur melalui pengurus rumahtangga istana.

"Berikanlah dua ribu dinar kepada orang-orang


miskin", gubernur memberikan perintah setelah
membaca surat tersebut, "sebagai tanda syukur
karena Nabi masih ingat kepadaku. Kemudian
berikan empat ratus dinar kepada si syaikh dan
katakan kepadanya: 'Aku harap engkau datang
kepadaku sehingga aku dapat melihat wajahmu.
Namun tidaklah pantas bagi seorang seperti
kamu untuk datang menghadapku. Lebih baik
seandainya akulah yang datang dan menyeka
pintu rumahmu dengan janggutku ini.
Walaupun demikian, demi Allah, aku bermohon
kepadamu, apa pun yang engkau butuhkan
katakanlah kepadaku' ".

Ayah Rabi'ah menerima uang emas tersebut dan


membeli sesuatu yang dirasa perlu.

139
Sholawat Arba’in
3. Kisah Mimpi Sayyidina Syekh Abil Hasan Ali
Asy-Syadzily

Imam syadzili suatu bermimpi dicium bibirnya


oleh Rasulullah saw, maka ia berkata : wahai
RasulullahSaw kenapa kau mencium bibirku
padahal ia banyak dosa?, maka Rasulsaw
menjawab : aku tidak mencium bibir seseorang
kecuali ia bershalawat padaku 1000X siang dan
1000X malam, dan kau wahai abul hasan
(assyadzili) akan mensyafaati ribuan orang
pendosa dari ummatku kelak dihari kiamat.

4. Kisah Al-Habib Munzir Bin Fuad Al-


Musawwa

Saya pernah selalu mengamalkan shalawat


sebanyak banyaknya, lalu setiap kali saya akan
mendapat musibah pastilah Rasul saw datang
sebelum musibah, dan setelah musibah, beliau saw
dengan santainya menenangkan.

Ketika saya baru menikah, saya kesulitan cari


nafkah, karena saya masih belajar di yaman,
maka saya menangis sedih karena bayi kecil dan
istri saya tidak ada makanan untuk esok sarapan,
maka saya dikunjungi beliau saw sambil

140
Sholawat Arba’in
tersenyum : “ wahai munzir, jangan risau, kau
tak akan kelaparan dari kehabisan makanan,
kalau kau sampai kelaparan karena kehabisan
makanan aku yg akan membawa makanan di
punggungku mengetuk pintumu membawakan
makanan…!”.

Maka saya tersentak kaget mendengar pintu


diketuk dg keras, teman saya datang membawa
makanan selamatan dari rumah tetangga,
subhanallah.2

2 *Sumber dari web majelisrasulullah.org

141
Sholawat Arba’in
5. Ahmad Ibnul Jalla' bermimpi berjumpa
RasulullahSAW

Abu Abdullah Ahmad bin Yahya Al Jalla', asli


Baghdad dan pernah tinggal di Ramlah dan
Damaskus. Ia termasuk tokoh besar dari
kalangan syeikh sufi di Syam. Ia berguru pada
Abu Turab, Dzunnun Al Mishri dan Abu Ubaid Al
Bishri serta kepada ayahnya sendiri, Yahya Al
Jalla'.

Ia berkata, "Pada suatu ketika aku pergi


mengembara melintasi gurun dengan bekal yang
seadanya. Sampai di kota Madinah, aku telah
tidak memiliki apa pun. Aku lalu mendekati
makam Rasulullah SAW, lalu berkata, 'Aku
adalah tamu anda, wahai Rasulullah!' Tiba-tiba
aku dilanda kantuk sehingga aku tertidur. Saat
tertidur itu aku bermimpi bertemu nabi SAW dan
beliau memberiku roti. Roti itu kumakan
separuhnya, selanjutnya aku bangun. Ternyata
separuh roti yang belum kumakan masih ada di
tanganku."

142
Sholawat Arba’in
6. Mimpi Ummu Salamah

Salma menceritakan bahwa ia menemui Ummu


Salamah yang sedang menangis, lalu Salma
bertanya kepadanya, "Mengapa kamu menangis?"

Ummu Salamah menjawab, "Aku bermimpi


bertemu dengan Nabi saw.; kepala dan jenggot
beliau penuh dengan debu. Aku bertanya kepada
beliau, Ada apa dengan engkau, wahai
Rasulullah?' Nabi menjawab, 'Aku baru saja
melihat pembunuhan Husain.'" (HR Tirmidzi,
Thabrani, dan Hakim)

7. Seorang Pemuda yang jarang bershalawat


bermimpi bertemu RasulullahSAW

Ada seorang pemuda yang mimpi bertemu


Sayyidina Muhammad SAW, dan Rasul tidak
menoleh serta tak mengiraukan terhadapnya.
Kemudian si pemuda tersebut bertanya pada
Sayyidina Muhammad SAW, “Wahai Rasulullah
apakah engkau marah?”

Rasul SAW menjawab, “Tidak…”

143
Sholawat Arba’in
Kemudian pemuda tersebut bertanya lagi pada
Sayyidina Muhammad SAW, “Kenapa engkau
tidak menoleh kepadaku Wahai Rasulullah?”

Rasul menjawab, “Karena aku tidak


mengenalmu”.

Kemudian pemuda tersebut berkata, “Bagaimana


engkau tidak mengenalku ya Rasulullah, sedang
aku adalah ummatmu?” (Ulama mengatakan
berdasarkan hadits, bahwa Rasulullah SAW lebih
mengenal ummatnya daripada seorang ibu
mengenal anaknya.)

Rasulullah SAW menjawab, “Karena engkau


tidak pernah bershalawat kepadaku.”

Beliau berkata kembali, “Bahwasanya kadar


pengenalanku kepada ummatku itu tergantung
dari banyaknya dia bershalawat kepadaku.”

Pemuda itu lalu terbangun dari tidurnya dengan


keadaan sedih. Mulai hari itu ia senantiasa
memperbanyak bacaan shalawat kepada Nabi
SAW. Tak berapa lama kemudian, ia bermimpi
bertemu Rasulullah SAW kembali. Di dalam
mimpi itu ia bertanya apakah kini Rasul sudah

144
Sholawat Arba’in
mengenali dirinya. Rasulullah SAW lantas
menjawab seraya tersenyum, “Sekarang aku telah
mengenalmu, bahkan mencintaimu. Itu
dikarenakan oleh banyaknya bacaan shalawatmu
kepadaku.”

8. Abdullah bin Mas'ud berjumpa


RasulullahSAW

Salamah bin Tamam menceritakan bahwa ada


seseorang yang mendatangi Abdullah bin Mas'ud
lalu berkata, "Semoga keadaanmu membaik.
Malam tadi, saya bermimpi melihatmu bersama
Nabi saw. Posisi beliau ada di atas, sedangkan
engkau ada di bawahnya, kemudian beliau
berkata, 'Wahai Ibnu Mas'ud, kemarilah,
mendekatlah kepadaku. Engkau merasa sendirian
setelah aku (pergi).'"

Ibnu Mas'ud berkata kepada orang itu, "Demi


Allah, kamu telah melihat Rasulullah?"

"Ya," jawabnya.

Ibnu Mas'ud berkata, "Kuharap kamu akan


datang ke Madinah dan melaksanakan shalat
untukku."

145
Sholawat Arba’in
Tidak berapa lama kemudian, Ibnu Mas'ud
meninggal dan orang itu datang melakukan
shalat Ibnu Mas'ud.

9. Rasulullah Meludahi Imam Syafi'I R.a

Imam Syafi'i rahimahullah berkata, "Pada suatu


ketika, aku memimpikan Rasulullah saw. Beliau
berkata kepadaku "wahai anak muda, siapa
kamu?" Aku menjawab, "Aku masih
keturunanmu, wahai Rasulullah." Beliau berkata,
'Mendekatlah kepadaku"
Aku pun mendekati beliau. Beliau mengambil
ludah dan berkata, "Bukalah mulutmu "
Aku membuka mulutku, lalu beliau
mengusapkan ludah itu ke dalam mulut dan
bibirku. Kata beliau, 'Berangkatlah, semoga Allah
memberkatimu."

146
Sholawat Arba’in
10. Muhammad bin Makki bertemu Rasulullah
SAW Tentang Imam Bukhari

Beliau adalah seorang imam terkemuka ahli


hadits. Namanya adalah Muhammad bin Ismail
Al Bukhari. Gelarnya adalah Amirul Mukminin
fil Hadits yang artinya Pembesar Kaum
Mukminin dalam ilmu hadits. Beliau mengarang
kitab yang seluruhnya berisi hadits-hadits
shahih. Beliau wafat pada tahun 256 H.

Diriwayatkan dari Muhammad bin Yusuf Al


Fibrari, ia berkata, ‘Aku mendengar Najm bin
Fadhil, seorang ahlul ilmi berkata, “Aku
bermimpi melihat nabi SAW keluar dari kota
Masiti, sedangkan Muhammad bin Ismail Al
Bukhari berada di belakangnya, dimana bila nabi
SAW melangkahkan kakinya, Al Bukhari pun
melakukan hal yang sama dan meletakkan
kakinya di atas langkah nabi SAW dan mengikuti
bekas langkahnya.”

Diriwayatkan dari Muhammad bin Muhammad


bin Makki, ia berkata, “Aku mendengar Abdul
Wahid bin Adam Ath-Thawwisi berkata, ‘Aku
mimpi bertemu Rasulullah SAW dan sekelompok
sahabatnya, beliau sedang berhenti di suatu
tempat, maka aku mengucapkan salam dan

147
Sholawat Arba’in
beliau menjawabnya. Aku bertanya, ‘Kenapa
engkau berhenti, Ya Rasulullah?’ Beliau
menjawab, ‘Aku menunggu Muhammad bin
Ismail Al Bukhari.’ Dan setelah beberapa hari
datang berita kepadaku tentang wafatnya Al
Bukhari. Setelah aku perhatikan, ia wafat pada
waktu aku mimpi bertemu Rasululah SAW.”
(Tarikh Baghdadi).

11. Menjaga Nabi SAWdengan Kipas

Imam Bukhari r.a. berkata, "Aku memimpikan


Nabi saw. Seakan aku berada di hadapan beliau:
aku memegang kipas untuk menjaga dan
merawat beliau. Aku menemui beberapa ahli
takwil mimpi untuk menanyakan takwil mimpi
itu. Kata mereka, 'Kamu akan menjaga Nabi dari
kebohongan.' Hal itulah yang mendorongku
untuk menulis al-Jamtash-Shahih (Kumpulan
Hadits-Hadits Sahih)."

12. Mimpi Al Fasawi

Ia adalah ulama hadits yang bernama Abu Yusuf


Ya’kub bin Sufyan Al Fasawi. Beliau pengarang
kitab At-Tarikh dan Al-Masyikhah yang wafat di
tahun 277 H.

148
Sholawat Arba’in
Diriwayatkan dari Muhammad bin Yazid Atthar,
Aku mendengar Ya’kub Al Fasawi berkata, “Aku
banyak menyalin hadits di malam hari. Karena
kebutuhan makin banyak, dengan terburu-buru
aku menulisnya hingga larut malam sehingga
mengakibatkan mataku berair dan tak dapat
melihat. Hal itu membuatku bersedih, karena
hilangnya ilmu dariku dan aku menjadi terasing
dari sekitarku. Aku menangis hingga tertidur.
Lalu aku bertemu Rasulullah SAW dimana beliau
memanggilku: ‘Wahai Ya’kub, kenapa kamu
menangis?’ Aku menjawab, “Ya Rasulullah,
penglihatanku hilang, sehingga aku sedih tak
bisa menulis sunah-sunahmu lagi dan aku
terasing dari sekitarku.”

Beliau bersabda, ‘Mendekatlah padaku.’ Maka


aku lalu mendekat kepadanya. Lalu beliau
mengusapkan tangannya di atas mataku seakan-
akan membacakan atas keduanya. Kemudian aku
terbangun dan aku dapat melihat, lalu aku
mengambil tulisanku dan duduk di depan lampu
untuk meneruskannya.” (Tarikhul Islam).

149
Sholawat Arba’in
13. Mimpi Huzaimah bin Tsabit

Beliau adalah seorang sahabat Rasulllah SAW. Ia


diistimewakan karena kesaksiannya setara
dengan kesaksian dua orang. Beliau termasuk di
dalam pasukan Ali dan memperoleh kemuliaan
syahid saat perang Shiffin.

Diriwayatkan oleh Utsman bin Sahl bin Hanif


dan Khuzaimah bin Tsabit, “Bahwa ia bermimpi
mencium dahi nabi SAW. Kemudian ia
mendatangi Rasulullah SAW lalu ia menceritakan
mimpinya tersebut. Kemudian Rasulullah SAW
mempersilahkannya, lalu ia pun mencium dahi
Rasul.” (Musnad Imam Ahmad).

14. Mimpi Abu Musa Al Asy’ari

Beliau adalah salah seorang sahabat Rasulullah


SAW dari suku Tamim. Beliau juga seorang ahli
fikih dan qira’at.

Diriwayatkan oleh Abu Musa , beliau berkata,


“Aku melihat Rasulullah di dalam mimpi sedang
berada di atas gunung. Di sampingnya Abu
Bakar. Dan beliau (Rasulullah) sedang
mengisyaratkan Umar untuk datang kepadanya.”

150
Sholawat Arba’in
Maka aku mengucapkan Inna lillahi wa inna
ilaihi raji’un, dan ternyata benar, Amirul
Mukminin Umar bin Khattab wafat!”

Ia (Abu Musa) ditanya, “Tidakkah kamu


menulisnya (mimpi) itu kepada Umar?” Maka
Abu Musa berkata, “Tidak selayaknya aku
mengucapkan berbela sungkawa kepada Umar
(karena Umar akan bertemu Rasulullah
SAW).” (Ar Riyadhun Nudhrah fi Manaqibil
Asyrah).

15. Mimpi Husein bin Ali

Suatu hari Husein bin Ali sedang duduk di depan


rumahnya sambil memeluk pedangnya. Ketika ia
menundukkan kepalanya, saudarinya, Zainab
binti Ali mendengar suara teriakan. Ia mendekati
saudaranya, seraya berkata, "Wahai saudaraku,
tidakkah kamu mendengar suara keributan telah
mendekat?" Maka Husein mengangkat kepalanya
dan berkata, "Sesungguhnya aku melihat
Rasulullah SAW di dalam mimpiku dimana
beliau berkata padaku: 'Sesungguhnya kamu
menuju kepada kami.' Maka saudarinya itu
menjadi bersedih dan berkata, "Alangkah celaka
aku!" Maka Husein berkata, "Kamu tidak celaka,

151
Sholawat Arba’in
wahai saudariku, tempatkanlah kasih sayangmu
dengan Allah Yang Maha Pemurah."

Tak lama, Husein gugur di padang Karbala.


Seluruh keluarganya habis terbantai, kecuali
seorang anaknya yang bernama Ali yang berhasil
diselamatkan oleh Zainab.

16. Mimpi Utsman bin Affan

Sayyidina Utsman bin Affan adalah Khalifah


Rasyidin, Pemimpin Kaum Muslimin yang
mendapat petunjuk yang ketiga. beliau memiliki
gelar Dzun Nurain karena menikahi dua putri
nabi SAW yang salah satunya setelah yang lain
meninggal. Beliau wafat pada tahun 35 H.

Diriwayatkan dari Ummu Hilal binti Waki', dari


seorang istri Utsman, ia berkata, "Suatu kaum
akan membunuhku." Maka aku berkata, "Tidak,
wahai Amirul Mukminin." Kemudian beliau
berkata, "Sesungguhnya aku bertemu Rasulullah
SAW, Abu Bakar dan Umar didalam mimpi.
Maka mereka berkata, "Berbukalah bersama kami
malam ini." atau mereka mengatakan,
"Sesungguhnya kamu akan berbuka bersama
kami malam ini."

152
Sholawat Arba’in
Diriwayatkan oleh Abdullah bin Salam, ia
berkata, "Aku datang kepada Utsman untuk
menyalaminya, sedangkan ia dalam keadaan
dikepung. Aku masuk menemuinya, maka ia
berkata, "Selamat datang wahai saudaraku. Aku
melihat Rasulullah SAW tadi malam di pintu kecil
ini. Ia berkata, "Pintu kecil itu ada di dalam
rumah." Maka beliau (nabi) berkata, "Wahai
Utsman, apakah mereka telah mengepungmu?"
Aku menjawab, "Ya." Beliau bertanya lagi,
"Apakah mereka telah membuatmu haus?" Aku
menjawab, "Ya." Maka beliau menuangkan
cawan besar yang berisi air, kemudian aku
meminumnya sampai kenyang, sampai-sampai
aku merasakan dinginnya di antara dada dan
pundakku. Dan beliau SAW berkata, "Jika kamu
mau, berbukalah di rumah kami. Maka aku
memilih berbuka di rumah beliau SAW. Maka
kata Abdullah bin Salam, Utsman dibunuh pada
hari itu. (Thabaqat Ibnu Saad & Tarikh, Ibnu
Asakir).

153
Sholawat Arba’in
17. Kisah suami istri yahudi yang berjumpa
Rasulullah SAW di dalam mimpi ...

Bismillahir-Rahmaanir-Rahim ... Siapapun bisa


mimpi berjumpa Rasulullah SAW, bahkan non
muslim pun ada yang mimpi bertemu Rasul SAW,
sebagaimana sebuah kisah nyata yang pernah
terjadi di Mesir dan diriwayatkan dalam kitab
maulid Syaraful Anam.

Ada seorang wanita yahudi bertetangga dengan


orang muslim yang suka merayakan maulid.
Orang muslim ini gemar sekali membaca
riwayat-riwayat tentang Baginda Rasulullah SAW
dan suka mengundang para tetangganya yang
lain untuk merayakan maulid Nabi SAW di
rumahnya serta menjamu mereka.

Tetangga si muslim yakni si wanita yahudi tadi


kerap menyaksikan dari rumahnya, para
muslimin berkumpul di rumah tetangganya dan
melakukan perayaan maulid Nabinya.

Pada suatu malam, ia bermimpi hadir di acara itu


dan melihat orang yang wajahnya terang
benderang dan indah, ia lalu bertanya kepada
orang disekitarnya, “Siapakah orang tampan
itu?” Lalu ada yang menjawab, “Beliau adalah
Nabi Muhammad SAW.”

154
Sholawat Arba’in
Si yahudi lalu bertanya lagi, “Apakah jika saya
menyapanya, ia mau membalas sapaan saya?”
Dijawab, “Beliau adalah manusia yang paling
ramah dan selalu membalas sapaan orang lain.”
Tanya si yahudi kemudian, “Apakah jika saya
bukan muslim ia mau menjawab sapaan saya?”
Dijawab lagi, “Beliau menjawab semua yang
menyapanya.”

Maka yahudi itu berkata, “Wahai


Muhammad…!”

Rasul SAW menjawab, “Labbaiki”

Wanita yahudi itu berkata, “Kenapa engkau


menjawab Labbaik padaku (Labbaik adalah
jawaban penghormatan dari yang dipanggil),
padahal kau tahu aku bukan muslim?”

Rasul SAW menjawab, “Aku tidak mengucap


Labbaik kecuali aku tahu bahwa kau akan
mendapat hidayah.”

Wanita yahudi itu pun masuk islam di tangan


Rasulullah SAW dalam mimpinya, dan ia berjanji
akan membuat perayaan maulid untuk Nabi
SAW. Ini semua terjadi dalam mimpi si wanita.

155
Sholawat Arba’in
Esok paginya ia bangun dari tidur, dan ia ingat
bahwa ia sudah masuk islam semalam dan ia
tetap ingin meneruskan imannya itu. Ia menjadi
lebih bingung karena sudah berniat membuat
perayaan maulid, bagaimana dengan suaminya
yang masih beragama yahudi?

Maka ia bangun di pagi itu. Ia melihat suaminya


sedang berkemas dan beres beres di rumahnya.
Di ruang depan ada banyak bahan makanan dan
di halaman rumah ia lihat ada beberapa ekor
kambing gemuk dalam keadaan terikat.

Sang istri bertanya dengan penuh keheranan,


“Suamiku, kau mau apa? Kenapa banyak sekali
bahan makanan di dalam?" Suaminya menjawab,
“Aku mau buat perayaan maulid.”

Sang istri terkejut, “Maulid? Suamiku, apakah


kau sudah masuk islam?”

Sang suami menjawab dengan tenang, “Aku


masuk islam di tangan Rasul SAW semalam
dalam mimpi sesudahmu.”

Subhanallah ..! Allahumma Shalli wa Sallim 'ala


Sayyidina Muhammad wa 'ala Ali Sayyidina
Muhammad ...

156
Sholawat Arba’in
18. Mimpi Ali bin Abi Thalib R.a

Beliau adalah adik sepupu Rasulullah SAW


sekaligus menantunya dan termasuk orang yang
pertama masuk islam dari kalangan anak-anak.
Beliau adalah Khalifah setelah terbunuhnya
Utsman bin Affan. Julukannya adalah Abu Turab.
Beliau wafat pada tahun 40 H setelah beberapa
hari terluka karena tikaman Ibnu Muljam.

Muhammad Sa’ad menceritakan sebuah riwayat


dari Ali ra. Ali berkata, “Sesungguhnya aku pada
malam itu (yaitu saat Ibnu Muljam
membunuhnya pada pagi harinya)
membangunkan keluargaku, kedua mataku
menguasaiku hingga aku tertidur saat aku
duduk. Maka aku melihat Rasulullah SAW. Dan
aku bertanya, “Ya Rasulullah, kenapa aku
menemukan di antara ummatmu orang-orang
yang bengkok dan suka bertengkar?” Rasulullah
SAW berkata, “Doakanlah atas mereka.” Maka
aku berdoa,” Ya Allah, gantikanlah perlakuan
mereka terhadapku dengan yang lebih baik
bagiku. Dan gantikanlah yang lebih buruk untuk
mereka.” (Thabaqatul Kubra & Al Manaamat,
Ibnu Abi Dunya).

157
Sholawat Arba’in
19. Mimpi Huzaimah bin Tsabit r.a.

Beliau adalah seorang sahabat Rasulllah SAW. Ia


diistimewakan karena kesaksiannya setara
dengan kesaksian dua orang. Beliau termasuk di
dalam pasukan Ali dan memperoleh kemuliaan
syahid saat perang Shiffin.

Diriwayatkan oleh Utsman bin Sahl bin Hanif


dan Khuzaimah bin Tsabit, “Bahwa ia bermimpi
mencium dahi nabi SAW. Kemudian ia
mendatangi Rasulullah SAW lalu ia menceritakan
mimpinya tersebut. Kemudian Rasulullah SAW
mempersilahkannya, lalu ia pun mencium dahi
Rasul.” (Musnad Imam Ahmad).

20. Mimpi Bilal bin Rabah r.a.

Beliau adalah Muazzin di zaman Rasulullah


SAW, termasuk golongan sahabat yang ikut dalm
perang Badar. Nabi SAW telah bersaksi atas
penetapannya sebagai ahli surga. Setelah
Rasulullah SAW wafat, karena tak kuat
menanggung kesedihan hati akan ingatannya
kepada Rasulullah SAW, Bilal pindah ke negeri
Syam.

158
Sholawat Arba’in
Bertahun kemudian Bilal melihat Rasulullah SAW
di dalam mimpinya di negeri Syam. Rasulullah
berkata, "Kenapa kamu berlaku tidak ramah,
wahai Bilal? Bukankah kini telah datang
waktunya bagimu untuk menziarahiku?" Maka
Bilal bangun dalam keadaan bersedih dan
langsung bergegas menuju kota Madinah. ia lalu
mendatangi makam Rasulullah SAW dan disana
ia menangis.

Sayyidina Hasan dan Husein datang


menghampirinya, kemudian Bilal memeluk
keduanya. Maka Sayyidina Hasandan Husein
berkata, "Kami sangat menginginkan engkau
untuk azan di waktu sahur." Maka demi
takzimnya kepada kedua cucu Rasulullah SAW ia
naik ke atap masjid. ketika ia menyerukan
"Allahu Akbar Allahu Akbar" bergetarlah seluruh
kota Madinah. Keluarlah para

penduduknya berduyun-duyun ke masjid sambil


menangis tersedu-sedu karena suara Bilal
mengingatkan mereka pada kehidupan di zaman
Rasul. Dan tidak pernah disaksikan hari yang
lebih banyak laki-laki dan wanita menangis
daripada hari itu. Seminggu kemudian Bilal
wafat.

159
Sholawat Arba’in
21. Mimpi Abul Mawahib Asy-Syadzili r.a.

Beliau memiliki nama lengkap Syaikh


Muhammad Abul Mawahib Asy-Syadzili, murid
dari Syaikh Abu Sa’id Ash-Shafrawi. Beliau
adalah seorang ulama besar yang pernah
mengajar di Universitas Al Azhar, Mesir. Beliau
sering bermimpi berjumpa dengan Rasulullah
saw.

Beliau pernah menyatakan: Aku bermimpi


melihat Rasulullah saw berada di lantai atas
Universitas Al Azhar pada tahun 825 H, lalu
beliau meletakkan tangannya di dadaku dan
bersabda: “Wahai anakku, ghibah itu haram
hukumnya. Tidakkah kau mendengar firman
Allah SWT : Janganlah sebagian kamu
membicarakan keburukan (ghibah) sebagian
yang lain.” Sedangkan disampingku ada
beberapa orang yang asyik membicarakan
keburukan orang. Kemudian beliau bersabda
kepadaku: “Jika kamu tak bisa menghindari
untuk mendengar orang-orang berghibah, maka
bacalah surat Al Ikhlash, Al Falaq dan An-Nas,
lalu hadiahkanlah pahalanya kepada orang yang
dighibah atau dibicarakan keburukannya itu,
karena (mendengarkan) ghibah dan pahala dari
bacaan tersebut berimbang.”

160
Sholawat Arba’in
Beliau menyatakan bahwa suatu hari beliau
terlibat perdebatan di Universitas Al Azhar
dengan seseorang atas pernyataan Qasidah Al
Burdah karya Imam Bushiri:

 Famablaghul ilmi fihi annahu basyarun


 Wa annahu khairu khalqillahi
kullihimi
 Puncak pengetahuan manusia
tentangnya: ia adalah seorang manusia
 Tetapi sesungguhnya ia adalah
makhluk Allah yang terbaik.

Ia mengatakan kepadaku bahwa pernyataan ini


tidak memiliki argumentasi. Aku sanggah
pernyataannya dan aku katakan bahwa itu telah
didasarkan pada ijma’ yang tak dapat dibantah.
Tapi ia tetap tak mau menerimanya. Lalu setelah
itu aku bermimpi melihat Rasulullah saw
bersama Abu Bakar dan Umar sedang duduk di
samping mimbar Universitas Al Azhar. Beliau
bersabda menyambutku: “Selamat datang kekasih
kami.” Kemudian beliau menoleh kepada para
sahabatnya dan berkata: “Tahukah kalian apa
yang telah terjadi hari ini?” “Kami tidak tahu,
wahai Rasulullah,” jawab mereka.
“Sesungguhnya si fulan yang celaka meyakini
bahwa para malaikat lebih utama dariku.”

161
Sholawat Arba’in
Mereka menyanggah dengan serentak, “Itu tidak
benar, wahai Rasulullah!” Lalu Nabi saw berkata
kepada mereka: “Kasihan keadaan si fulan yang
celaka itu, ia sebenarnya tidak hidup. Sekalipun
hidup, ia hidup dalam keadaan ternista dan
terhina. Namanya yang terhina membuatnya
sempit dalam kehidupan dunia dan akhirat. Ia
meyakini bahwa ijma’ tidak terjadi pada
pengutamaanku di atas semua makhluk.
Tidakkah ia tahu, bahwa pengingkaran
Mu’tazilah kepada Ahlussunah tidak dapat
merusak kredibilitas ijma’?

Beliau juga pernah berkata, “Aku bermimpi


melihat Rasulullah saw dan aku berkata kepada
beliau: Wahai Rasulullah, Allah bershalawat
sepuluh kali kepada orang yang membaca
shalawat untukmu satu kali. Apakah itu bagi
orang yang menghadirkan hati (khusyu’) dan
perasaannya (ta’zhim)? Beliau menjawab: “Tidak.
Itu berlaku bagi orang yang membaca shalawat
untukku dalam keadaan lalai. Allah akan
memberinya anugerah sebesar dan sebanyak
gunung-gunung tinggi, yaitu para malaikat akan
berdoa dan memohonkan ampun untuknya.
Adapun kalau ia membacanya dengan
menghadirkan hati (khusyu’) dan penuh rasa
hormat (ta’zhim), maka nilai pahala dari bacaan
itu tidak bisa dijabarkan kecuali oleh Allah.”

162
Sholawat Arba’in
Beliau berkata lagi: “Aku bermimpi melihat
Rasulullah saw. Beliau bersabda kepadaku
menjelaskan tentang diri beliau yang mulia: “Aku
tidaklah mati. Kematian hanyalah sebuah
ungkapan bagi ketersembunyianku dari orang
yang tidak mendapatkan pemahaman dari Allah.
Adapun bagi orang yang telah mendapatkan
pemahaman dari Allah, maka inilah aku: aku bisa
melihatnya dan ia bisa melihatku.”

Beliau menerangkan, “Siapa yang ingin


bermimpi Rasulullah saw, hendaklah ia
memperbanyak bersalawat kepadanya siang dan
malam, bersama cintanya kepada para Imam
yang shalih dan para wali. Jika tidak begitu,
maka pintu untuk masuk ke dalam mimpi itu
akan ditutup, karena mereka adalah pemimpin
manusia, sementara itu Tuhan kita akan murka
karena kemurkaan mereka, demikian pula
Rasulullah saw.” (Afdhalish Shalawat Ala
Sayyidis Saadat, Yusuf An-Nabhani).

163
Sholawat Arba’in
22. Mimpi Ahmad Ibnul Jalla'

Abu Abdullah Ahmad bin Yahya Al Jalla', asli


Baghdad dan pernah tinggal di Ramlah dan
Damaskus. Ia termasuk tokoh besar dari
kalangan syeikh sufi di Syam. Ia berguru pada
Abu Turab, Dzunnun Al Mishri dan Abu Ubaid Al
Bishri serta kepada ayahnya sendiri, Yahya Al
Jalla'.Ia berkata, "Pada suatu ketika aku pergi
mengembara melintasi gurun dengan bekal yang
seadanya. Sampai di kota Madinah, aku telah
tidak memiliki apa pun. Aku lalu mendekati
makam Rasulullah SAW, lalu berkata, 'Aku
adalah tamu anda, wahai Rasulullah!' Tiba-tiba
aku dilanda kantuk sehingga aku tertidur. Saat
tertidur itu aku bermimpi bertemu nabi SAW dan
beliau memberiku roti. Roti itu kumakan
separuhnya, selanjutnya aku bangun. Ternyata
separuh roti yang belum kumakan masih ada di
tanganku."

164
Sholawat Arba’in
23. Mimpi Al Fasawi

Ia adalah ulama hadits yang bernama Abu Yusuf


Ya’kub bin Sufyan Al Fasawi. Beliau pengarang
kitab At-Tarikh dan Al-Masyikhah yang wafat di
tahun 277 H.

Diriwayatkan dari Muhammad bin Yazid Atthar,


Aku mendengar Ya’kub Al Fasawi berkata, “Aku
banyak menyalin hadits di malam hari. Karena
kebutuhan makin banyak, dengan terburu-buru
aku menulisnya hingga larut malam sehingga
mengakibatkan mataku berair dan tak dapat
melihat. Hal itu membuatku bersedih, karena
hilangnya ilmu dariku dan aku menjadi terasing
dari sekitarku. Aku menangis hingga tertidur.
Lalu aku bertemu Rasulullah SAW dimana beliau
memanggilku: ‘Wahai Ya’kub, kenapa kamu
menangis?’ Aku menjawab, “Ya Rasulullah,
penglihatanku hilang, sehingga aku sedih tak
bisa menulis sunah-sunahmu lagi dan aku
terasing dari sekitarku.”

Beliau bersabda, ‘Mendekatlah padaku.’ Maka


aku lalu mendekat kepadanya. Lalu beliau
mengusapkan tangannya di atas mataku seakan-
akan membacakan atas keduanya. Kemudian aku
terbangun dan aku dapat melihat, lalu aku

165
Sholawat Arba’in
mengambil tulisanku dan duduk di depan lampu
untuk meneruskannya.” (Tarikhul Islam).

24. Kisah Seorang Wanita Shalehah dari Sidney


Yang berkali-kali Berjumpa Rasulullah SAW

Ummu Ibrahim, seorang ibu setengah baya asal


Sydney, Australia, terpesona. Siang hari, ketika
berada di Masjid Nabawai, Madinah, ia melihat
sosok Rasulullah saw. dengan jubah hijau.
Namun sekelilingnya, katanya, tak menghiraukan
kehadiran Baginda Rasulullah. Ia ingin berteriak
karena rasa girangnya, tetapi mulutnya terasa
terkunci, tak kuasa mengucapkan sesuatu

Kejadian istimewa itu ia alami tahun 1998 dan


hanya beberapa saat, kemudian sosok itu hilang
dari pandangannya. Namun pengaruhnya
sungguh luar biasa. Hampir setiap hari, ia
mencari di setiap sudut-sudut rumah, jalan,
bangunan, juga masjid, apakah sosok yang
didambakan itu akan hadir lagi.Ia selalu merindu
di dalam keadaan sadar maupun tidurnya. Meski
dalam keadaan sadar ia tidak lagi bisa
menemukan sosok Rasulullah itu, ia berharap

166
Sholawat Arba’in
masih bisa berjumpa dengan Baginda Nabi dalam
mimpi.

Adalah suatu anugerah dan kebenaran kalau


seseorang bisa bertemu Rasulullah. Bukankah
setan tidak akan bisa meniru sosok Rasulullah?

Pengobat Rindu

Ummu Ibrahim cukup sibuk dengan berbagai


aktivitas keagamaan, sebab suaminya adalah
seorang dai di Negeri Kanguru. Menantunya juga
seorang dai kondang di Australia, yakni Syaikh
Abdul Moez Alhasani, ketua imam-imam masjid
se-Australia dan mudir Ma’had Tahfidzul Quran
di Sydney. Sedangkan dua anaknya, yaitu Ustadz
Ibrahim dan Ustadz Abdul Karem, sedang sibuk
belajar di Pesantren Darul Musthafa Tarim,
Hadhramaut, Yaman, asuhan Habib Umar bin
Hafidz.

Pada Februari 2008, ibu yang santun dan tidak


mau ditampilkan fotonya ini mengikuti
kunjungan Habib Umar bin Hafidz dan
rombongannya ke Indonesia. Di antara
rombongan itu ada putranya, Ibrahim, salah satu
murid kesayangan Habib Umar.

167
Sholawat Arba’in
Ketika Habib Umar bin Hafidz hadir di Majelis
Rasulullah saw Masjid Almunawar Pancoran,
Jakarta Selatan, tepatnya pada Senin malam 4
Februari 2008, tiba-tiba bayangan Rasulullah
saw itu muncul kembali.

Ummu Ibrahim hampir menjerit, gembira dan


terharu. Setelah sepuluh tahun merindukan
perjumpaan kembali, di majelis inilah ia kembali
berjumpa Nabi. Dan sejak kejadian itu, ia terus
mendambakan hadir di Majelis Rasulullah saw.

Majelis Rasulullah Saw, Jakarta

Sepulang dari Jakarta dan kembali ke rumahnya


di Sydney, ia terus berusaha untuk datang lagi
dan berkunjung, khususnya ketika mendengar
kabar bahwa Majelis Rasulullah saw akan
mengadakan Maulid Akbar di Monas. Namun
karena suaminya, yang juga dai, sangat sibuk, ia
tak bisa datang. Ia sangat menyesal, apalagi
mendengar keajaiban bahwa, ketika acara di
Monas itu berlangsung, muncul lafadz ALLAH di
awan di atas ratusan ribu hadirin.

Untuk mengobati rasa rindunya pada Majelis


Rasulullah saw., setiap Senin malam ia selalu

168
Sholawat Arba’in
menelepon dari Sydney untuk mendengarkan
Maulid Dhiyaul Lami’, qashidah salam, sampai
acara selesai. Jalur hubungan telepon saluran
internasional sekitar 120 menit itu tak ia
hiraukan biayanya, asal bisa mendengar salam
dan pujian untuk Baginda Nabi langsung dari
Majelis Rasulullah saw., Jakarta Selatan, yang ia
dengarkan di rumahnya di Sydney, Australia.

Suatu malam, selesai ia mendengarkan acara di


Majelis Rasulullah saw., dalam tidurnya Ummu
Ibrahim bermimpi melihat kehadiran Rasulullah
yang duduk di dekat munsyid (pembaca
qashidah) di Majelis Rasulullah saw. Saat itu,
sang munsyid sedang melantunkan qashidah
salam kepada Rasulullah. Tepat ketika mahallul
qiyam dan hadirin berdiri, Rasulullah berdiri di
sebelah munsyid yang membaca lantunan
mahallul qiyam.

Dalam peristiwa itu, ia mendengar suara,“Agar


seluruh alam tahu betapa dekatnya Rasulullah
saw kepada mereka yang mencintai, memuji dan
bersalam kepada beliau.”

Mimpi itu sangat mengguncang hatinya.


Keesokan harinya ia minta suaminya
mengantarkan ke Jakarta untuk hadir di Majelis

169
Sholawat Arba’in
Rasulullah saw, sementara suaminya masih sibuk
dengan tugas dakwahnya. Maka Ummu Ibrahim
pun berpaling kepada menantunya, Syaikh Abdul
Moez. Ia meminta sang menantu mengantarnya
ke Jakarta.

Pada hari Ahad, 13 April 2008, mereka tiba di


Jakarta setelah menghabiskan waktu lebih dari
12 jam perjalanan, karena sempat delay beberapa
jam di Bandara Kualalumpur. Pada Senin malam,
14 April 2008, ia hadir di Majelis Rasulullah
saw., dengan air mata tak henti-hentinya
mengalir sepanjang majelis berlangsung.

Sang menantu, Syaikh Abdul Moez, sempat


menyampaikan sambutan di majelis tersebut
sebelum Habib Munzir Almusawa meneruskan
hadits Shahih Bukhari, yang selalu dibaca dan
dikaji di majelis itu. Selain bertujuan silaturahim
dan menyambung hubungan dakwah dengan
Majelis rasulullah saw., Syaikh Abdul Moez juga
bersilaturahim ke beberapa ma’had dan para
ulama di Jakarta.

170
Sholawat Arba’in
KELUARGA CAHAYA

Keluarga Ummu Ibrahim memang keluarga


cahaya. Ia adalah seorang daiyah yang sangat
gigih berdakwah di Sydney. Telah banyak wanita
Australia yang masuk Islam melalui tangannya.Ia
mempunyai hubungan erat dengan istri Alhabib
Umar bin Hafidz. Salah satu anaknya, Ustadz
Ibrahim, menjadi murid kesayangan Habib Umar
bi Hafidz di Darul Musthafa, Tarim, Hadhramaut.
Putra lainnya, Ustadz Abdul Karem, hafidz Al-
Quran dan juga menjadi dai di Sydney.

Syaikh Abdul Moez kembali ke Sydney Rabu 16


April 2008, tetapi Ummu Ibrahim masih di
Jakarta.Pada hari Ahad 20 April 2008, datang
Ustadz Abdul Karem. Ia ditugasi menjemput
ibunya. Ibu dan anak ini terus mengikuti
kegiatan Majelis Rasulullah saw seperti di masjid
Hasby Al-Bahri di Kampung Makassar.

Kemudian, pada Senin malam, 21 April 2008,


keduanya baru kembali ke Sydney. Namun
sebelum pulang, Ummu Ibrahim ini meminta
Habib Munzir Almusawa untuk berkunjung ke
Sydney bersama Jamaah Hadhrah untuk
membuka cabang Majelis Rasulullah saw di
Sydney, Australia.

171
Sholawat Arba’in
Habib Munzir, yang mengantar keduanya di
Bandara Soekarno-Hatta, mengatakan,
“Subhanallah. Kita malu dengan kuatnya cinta
mereka dengan Baginda Rasul dan bakti mereka
kepada beliau, hingga jauh-jauh dari Sydney
mereka ingin bertamasya ke Majelis Rasulullah
saw di Masjid Almunawar, Pancoran, Jakarta
Selatan.”

Semoga Allah menerangi jiwa kita dengan


kesejukan cinta kepada Rasulullah saw., dan
semoga hati kita terus senang dengan majelis-
majelis pujian kepada Rasulullah saw.Ketika
Hassan bin Tsabit ra. memuji Rasulullah dengan
syair-syairnya di Masjid Nabawi, Rasul berdoa
untuknya, “Ya Allah, perkuatlah ia dengan
Ruhulquds.” (Shahih Bukhari).

Demikian cintanya Rasulullah saw kepada orang-


orang yang memuji beliau. Sungguh bukan
karena beliau mengharapkan pujian, tapi karena
pujian datangnya dari cinta, dan cinta kepada
Rasulullah saw adalah kesempurnaan iman.

( Lalu siapa yang akan beruntung merasakan


kesempurnaan iman? Bukan Allah, tiada
sedikitpun manfaat iman kita bagi Allah, bukan
pula Rasulullah, beliau tak membutuhkan

172
Sholawat Arba’in
pengakuan dari kita… yang membutuhkan
adalah kita…, aku dan kalian…)

25. Kisah pendeta senior di Afrika Selatan Yang


Masuk Islam bermimpi bertemu Rasulullah
SAW

“Ya Tuhanku… Wahai Dzat yang telah men-


ciptakanku… sungguh telah tertutup semua pintu
di hadapanku kecuali pintuMu… Janganlah
Engkau halangi aku mengetahui kebenaran…
manakah yang hak dan di manakah kebenaran?
Ya Tuhanku… jangan Engkau biarkan aku dalam
kebimbangan… tunjukkan kepadaku jalan yang
hak dan bimbing aku ke jalan yang benar…

Mungkin kisah ini terasa sangat aneh bagi


mereka yang belum pernah bertemu dengan
orangnya atau langsung melihat dan mendengar
penuturannya. Kisah yang mungkin hanya terjadi
dalam cerita fiktif, namun menjadi kenyataan.
Hal itu tergambar dengan kata-kata yang
diucapkan oleh si pemilik kisah yang sedang
duduk di hadapanku mengisahkan tentang

173
Sholawat Arba’in
dirinya. Untuk mengetahui kisahnya lebih lanjut
dan mengetahui kejadian-kejadian yang menarik
secara komplit, biarkan aku menemanimu untuk
bersama-sama menatap ke arah Johannesburg,
kota bintang emas nan kaya di negara Afrika
Selatan di mana aku pernah bertugas sebagai
pimpinan cabang kantor Rabithah al-’Alam al-
Islami di sana.

Pada tahun 1996, di sebuah negara yang sedang


mengalami musim dingin, di siang hari yang
mendung, diiringi hembusan angin dingin yang
menusuk tulang, aku menunggu seseorang yang
berjanji akan menemuiku. Istriku sudah
mempersiapkan santapan siang untuk menjamu
sang tamu yang terhormat. Orang yang aku
tunggu dulunya adalah seorang yang mempunyai
hubungan erat dengan Presiden Afrika Selatan
Nelson Mandela.

Ia seorang misionaris penyebar dan pendakwah


agama Nasrani. Ia seorang pendeta, namanya
‘Sily.’ Aku dapat bertemu dengannya melalui
perantaraan sekretaris kantor Rabithah yang
bernama Abdul Khaliq Matir, di mana ia
mengabarkan kepada-ku bahwa seorang pendeta
ingin datang ke kantor Rabithah hendak
membicarakan perkara penting.

174
Sholawat Arba’in
Tepat pada waktu yang telah dijanjikan, pendeta
tersebut datang bersama temannya yang bernama
Sulaiman. Sulaiman adalah salah seorang
anggota sebuah sasana tinju setelah ia memeluk
Islam, selepas bertanding dengan seorang petinju
muslim terkenal, Muhammad Ali. Aku
menyambut keda-tangan mereka di kantorku
dengan perasaan yang sangat gembira. Sily
seorang yang berpostur tubuh pendek, berkulit
sangat hitam dan mudah tersenyum. Ia duduk di
depanku dan berbicara denganku dengan lemah
lembut. Aku katakan, “Saudara Sily bolehkah
kami mendengar kisah keislamanmu?” ia
tersenyum dan berkata, “Ya, tentu saja boleh.”

Pembaca yang mulia, dengar dan perhatikan apa


yang telah ia ceritakan kepadaku, kemudian
setelah itu, silahkan beri penilaian.!

Sily berkata, “Dulu aku seorang pendeta yang


sangat militan. Aku berkhidmat untuk gereja
dengan segala kesungguhan. Tidak hanya sampai
di situ, aku juga salah seorang aktifis kristenisasi
senior di Afrika Selatan. Karena aktifitasku yang
besar maka Vatikan memilihku untuk
menjalankan program kristenisasi yang mereka
subsidi. Aku mengambil dana Vatikan yang
sampai kepadaku untuk menjalankan program

175
Sholawat Arba’in
tersebut. Aku mempergunakan segala cara untuk
mencapai targetku. Aku melakukan berbagai
kunjungan rutin ke madrasah-madrasah,
sekolah-sekolah yang terletak di kampung dan di
daerah pedalaman. Aku memberikan dana
tersebut dalam bentuk sumbangan, pemberian,
sedekah dan hadiah agar dapat mencapai
targetku yaitu memasukkan masyarakat ke dalam
agama Kristen. Gereja melimpahkan dana
tersebut kepadaku sehingga aku menjadi seorang
hartawan, mempunyai rumah mewah, mobil dan
gaji yang tinggi. Posisiku melejit di antara
pendeta-pendeta lainnya.

Pada suatu hari, aku pergi ke pusat pasar di


kotaku untuk membeli beberapa hadiah. Di
tempat itulah bermula sebuah perubahan!

Di pasar itu aku bertemu dengan seseorang yang


memakai kopiah. Ia pedagang berbagai hadiah.
Waktu itu aku mengenakan pakaian jubah
pendeta berwarna putih yang merupakan ciri
khas kami. Aku mulai menawar harga yang
disebutkan si penjual. Dari sini aku mengetahui
bahwa ia seorang muslim. Kami menyebutkan
agama Islam yang ada di Afrika selatan dengan
sebutan ‘agama orang Arab.’ Kami tidak
menyebutnya dengan sebutan Islam. Aku pun

176
Sholawat Arba’in
membeli berbagai hadiah yang aku inginkan.
Sulit bagi kami menjerat orang-orang yang lurus
dan mereka yang konsiten dengan agamanya,
sebagaimana yang telah berhasil kami tipu dan
kami kristenkan dari kalangan orang-orang
Islam yang miskin di Afrika Selatan.

Si penjual muslim itu bertanya kepadaku,


“Bukankah anda seorang pendeta?” Aku jawab,
“Benar.” Lantas ia bertanya kepadaku, “Siapa
Tuhanmu?” Aku katakan, “Al-Masih.” Ia kembali
berkata, “Aku menantangmu, coba datangkan
satu ayat di dalam Injil yang menyebutkan bahwa
al-Masih AS berkata, ‘Aku adalah Allah atau aku
anak Allah. Maka sembahlah aku’.” Ucapan
muslim tersebut bagaikan petir yang menyambar
kepalaku. Aku tidak dapat menjawab pertanyaan
tersebut. Aku berusaha membuka-buka kembali
catatanku dan mencarinya di dalam kitab-kitab
Injil dan kitab Kristen lainnya untuk menemukan
jawaban yang jelas terhadap pertanyaan lelaki
tersebut. Namun aku tidak menemukannya.
Tidak ada satu ayat pun yang men-ceritakan
bahwa al-Masih berkata bahwa ia adalah Allah
atau anak Allah. Lelaki itu telah menjatuhkan
mentalku dan menyulitkanku. Aku ditimpa
sebuah bencana yang membuat dadaku sempit.
Bagaimana mungkin pertanyaan seperti ini tidak
pernah terlintas olehku? Lalu aku tinggalkan

177
Sholawat Arba’in
lelaki itu sambil menundukkan wajah. Ketika itu
aku sadar bahwa aku telah berjalan jauh tanpa
arah. Aku terus berusaha mencari ayat-ayat
seperti ini, walau bagaimanapun rumitnya.
Namun aku tetap tidak mampu, aku telah kalah.

Aku pergi ke Dewan Gereja dan meminta kepada


para anggota dewan agar berkumpul. Mereka
menyepakatinya. Pada pertemuan tersebut aku
mengabarkan kepada mereka tentang apa yang
telah aku dengar. Tetapi mereka malah
menyerangku dengan ucapan, “Kamu telah
ditipu orang Arab. Ia hanya ingin meyesatkanmu
dan memasukkan kamu ke dalam agama orang
Arab.” Aku katakan, “Kalau begitu, coba beri
jawabannya!” Mereka membantah pertanyaan
seperti itu namun tak seorang pun yang mampu
memberikan jawaban.

Pada hari minggu, aku harus memberikan pidato


dan pelajaranku di gereja. Aku berdiri di depan
orang banyak untuk memberikan wejangan.
Namun aku tidak sanggup melakukannya.
Sementara para hadirin merasa aneh, karena aku
berdiri di hadapan mereka tanpa mengucapkan
sepatah katapun. Aku kembali masuk ke dalam
gereja dan meminta kepada temanku agar ia

178
Sholawat Arba’in
menggantikan tempatku. Aku katakan bahwa aku
sedang sakit. Padahal jiwaku hancur luluh.

Aku pulang ke rumah dalam keadaan bingung


dan cemas. Lalu aku masuk dan duduk di sebuah
ruangan kecil. Sambil menangis aku
menengadahkan pandanganku ke langit seraya
berdoa. Namun kepada siapa aku berdoa.
Kemudian aku berdoa kepada Dzat yang aku
yakini bahwa Dia adalah Allah Sang Maha
Pencipta, “Ya Tuhanku… Wahai Dzat yang telah
men-ciptakanku… sungguh telah tertutup semua
pintu di hadapanku kecuali pintuMu…
Janganlah Engkau halangi aku mengetahui
kebenaran… manakah yang hak dan di manakah
kebenaran? Ya Tuhanku… jangan Engkau
biarkan aku dalam kebimbangan… tunjukkan
kepadaku jalan yang hak dan bimbing aku ke
jalan yang benar…” lantas akupun tertidur.

Di dalam tidur, aku melihat diriku sedang berada


di sebuah ruangan yang sangat luas. Tidak ada
seorang pun di dalamnya kecuali diriku. Tiba-
tiba di tengah ruangan tersebut muncul seorang
lelaki. Wajah orang itu tidak begitu jelas karena
kilauan cahaya yang terpancar darinya dan dari
sekelilingnya. Namun aku yakin bahwa cahaya
tersebut muncul dari orang tersebut. Lelaki itu

179
Sholawat Arba’in
memberi isyarat kepadaku dan memanggil,
“Wahai Ibrahim!” Aku menoleh ingin
mengetahui siapa Ibrahim, namun aku tidak
menjumpai siapa pun di ruangan itu. Lelaki itu
berkata, “Kamu Ibrahim… kamulah yang
bernama Ibrahim. Bukankah engkau yang
memohon petunjuk kepada Allah?” Aku jawab,
“Benar.” Ia berkata, “Lihat ke sebelah kananmu!”
Maka akupun menoleh ke kanan dan ternyata di
sana ada sekelompok orang yang sedang
memanggul barang-barang mereka dengan
mengenakan pakaian putih dan bersorban putih.
Ikutilah mereka agar engkau mengetahui
kebenaran!” Lanjut lelaki itu.

Kemudian aku terbangun dari tidurku. Aku


merasakan sebuah kegembiraan menyelimutiku.
Namun aku belum juga memperoleh ketenangan
ketika muncul pertanyaan, di mana gerangan
kelompok yang aku lihat di dalam mimipiku itu
berada.

Aku bertekad untuk melanjutkannya dengan


berkelana mencari sebuah kebenaran,
sebagaimana ciri-ciri yang telah diisyaratkan
dalam mimpiku. Aku yakin ini semua merupakan
petunjuk dari Allah SWT. Kemudian aku minta
cuti kerja dan mulai melakukan perjalanan

180
Sholawat Arba’in
panjang yang memaksaku untuk berkeliling di
beberapa kota mencari dan bertanya di mana
orang-orang yang memakai pakaian dan sorban
putih berada. Telah panjang perjalanan dan
pencarianku. Setiap aku menjumpai kaum
muslimin, mereka hanya memakai celana
panjang dan kopiah. Hingga akhirnya aku
sampai di kota Johannesburg.

Di sana aku mendatangi kantor penerima tamu


milik Lembaga Muslim Afrika. Di rumah itu aku
bertanya kepada pegawai penerima tamu tentang
jamaah tersebut. Namun ia mengira bahwa aku
seorang peminta-minta dan memberikan
sejumlah uang. Aku katakan, “Bukan ini yang
aku minta. Bukankah kalian mempunyai tempat
ibadah yang dekat dari sini? Tolong tunjukkan
masjid yang terdekat.” Lalu aku mengikuti
arahannya dan aku terkejut ketika melihat
seorang lelaki berpakaian dan bersorban putih
sedang berdiri di depan pintu.

Aku sangat girang, karena ciri-cirinya sama


seperti yang aku lihat dalam mimpi. Dengan hati
yang berbunga-bunga, aku mendekati orang
tersebut. Sebelum aku mengatakan sepatah kata,
ia terlebih dahulu berkata, “Selamat datang ya
Ibrahim!” Aku terperanjat mendengarnya. Ia

181
Sholawat Arba’in
mengetahui namaku sebelum aku
memperkenalkannya. Lantas ia melanjutkan
ucapan-nya, “Aku melihatmu di dalam mimpi
bahwa engkau sedang mencari-cari kami.
Engkau hendak mencari kebenaran? Kebenaran
ada pada agama yang diridhai Allah SWT untuk
hamba-Nya yaitu Islam.”

Aku katakan, “Benar. Aku sedang mencari


kebenaran yang telah ditunjukkan oleh lelaki
bercahaya dalam mimpiku, agar aku mengikuti
sekelompok orang yang berpakaian seperti
busana yang engkau kenakan. Tahukah kamu
siapa lelaki yang aku lihat dalam mimpiku itu?”

Ia menjawab, “Dia adalah Nabi kami


Muhammad, Nabi agama Islam yang benar,
Rasulullah SAW.”

Sulit bagiku untuk mempercayai apa yang terjadi


pada diriku. Namun langsung saja aku peluk dia
dan aku katakan kepadanya, “Benarkah lelaki itu
Rasul dan Nabi kalian yang datang menunjukiku
agama yang benar?”

Ia berkata, “Benar.”

182
Sholawat Arba’in
Ia lalu menyambut kedatanganku dan
memberikan ucapan selamat karena Allah SWT
telah memberiku hidayah kebenaran. Kemudian
datang waktu shalat zhuhur. Ia
mempersilahkanku duduk di tempat paling
belakang dalam masjid dan ia pergi untuk
melaksanakan shalat bersama jamaah yang lain.
Aku memperhatikan kaum muslimin banyak
memakai pakaian seperti yang dipakainya. Aku
melihat mereka rukuk dan sujud kepada Allah.

Aku berkata dalam hati, “Demi Allah, inilah


agama yang benar. Aku telah membaca dalam
berbagai kitab bahwa para nabi dan rasul
meletakkan dahinya di atas tanah sujud kepada
Allah.”

Setelah mereka shalat, jiwaku mulai merasa


tenang dengan fenomena yang aku lihat. Aku
berucap dalam hati, “Demi Allah sesungguhnya
Allah SWT telah menunjukkan kepadaku agama
yang benar.”

Seorang muslim memanggilku agar aku


mengumumkan keislamanku. Lalu aku
mengucapkan dua kalimat syahadat dan aku
menangis sejadi-jadinya karena gembira telah
mendapat hidayah dari Allah SWT.

183
Sholawat Arba’in
Kemudian aku tinggal bersamanya untuk
mempelajari Islam dan aku pergi bersama
mereka untuk melakukan safari dakwah dalam
waktu beberapa lama. Mereka mengunjungi
semua tempat, mengajak manusia kepada agama
Islam. Aku sangat gembira ikut bersama mereka.
Aku dapat belajar shalat, puasa, tahajjud, doa,
kejujuran dan amanah dari mereka. Aku juga
belajar dari mereka bahwa seorang muslim
diperintahkan untuk menyampaikan agama Allah
dan bagaimana menjadi seorang muslim yang
mengajak kepada jalan Allah serta berdakwah
dengan hikmah, sabar, tenang, rela berkorban
dan berwajah ceria.

Setelah beberapa bulan kemudian, aku kembali


ke kotaku. Ternyata keluarga dan teman-
temanku sedang mencari-cariku. Namun ketika
melihat aku kembali memakai pakaian Islami,
mereka mengingkarinya dan Dewan Gereja
meminta kepadaku agar diadakan sidang darurat.
Pada pertemuan itu mereka mencelaku karena
aku telah meninggalkan agama keluarga dan
nenek moyang kami. Mereka berkata kepadaku,
“Sungguh kamu telah tersesat dan tertipu dengan
agama orang Arab.”

184
Sholawat Arba’in
Aku katakan, “Tidak ada seorang pun yang telah
menipu dan menyesatkanku. Sesungguhnya
Rasulullah Muhammad SAW datang kepadaku
dalam mimpi untuk menunjukkan kebenaran
dan agama yang benar yaitu agama Islam. Bukan
agama orang Arab sebagaimana yang kalian
katakan. Aku mengajak kalian kepada jalan yang
benar dan memeluk Islam.” Mereka semua
terdiam.

Kemudian mereka mencoba cara lain, yaitu


membujukku dengan memberikan harta,
kekuasaan dan pangkat. Mereka berkata,
“Sesungguhnya Vatikan me-mintamu untuk
tinggal bersama mereka selama enam bulan
untuk menyerahkan uang panjar pembelian
rumah dan mobil baru untukmu serta
memberimu kenaikan gaji dan pangkat tertinggi
di gereja.”

Semua tawaran tersebut aku tolak dan aku


katakan kepada mereka, “Apakah kalian akan
menyesatkanku setelah Allah memberiku
hidayah? Demi Allah aku takkan pernah
melakukannya walaupun kalian memenggal
leherku.” Kemudian aku menasehati mereka dan
kembali mengajak mereka ke agama Islam. Maka

185
Sholawat Arba’in
masuk Islamlah dua orang dari kalangan
pendeta.

Alhamdulillah, Setelah melihat tekadku tersebut,


mereka menarik semua derajat dan pangkatku.
Aku merasa senang dengan itu semua, bahkan
tadinya aku ingin agar penarikan itu segera
dilakukan. Kemudian aku mengembalikan semua
harta dan tugasku kepada mereka dan akupun
pergi meninggalkan mereka,” Sily mengakhiri
kisahnya.

Kisah masuk Islam Ibrahim Sily yang ia ceritakan


sendiri kepadaku di kantorku, disaksikan oleh
Abdul Khaliq sekretaris kantor Rabithah Afrika
dan dua orang lainnya. Pendeta sily sekarang
dipanggil dengan Da’i Ibrahim Sily berasal dari
kabilah Kuza Afrika Selatan. Aku mengundang
pendeta Ibrahim -maaf- Da’i Ibrahim Sily makan
siang di rumahku dan aku laksanakan apa yang
diwajibkan dalam agamaku yaitu
memuliakannya, kemudian ia pun pamit. Setelah
pertemuan itu aku pergi ke Makkah al-
Mukarramah untuk melaksanakan suatu tugas.
Waktu itu kami sudah mendekati persiapan
seminar Ilmu Syar’i I yang akan diadakan di kota
Cape Town. Lalu aku kembali ke Afrika Selatan
tepatnya ke kota Cape Town.

186
Sholawat Arba’in
Ketika aku berada di kantor yang telah disiapkan
untuk kami di Ma’had Arqam, Dai Ibrahim Sily
mendatangiku. Aku langsung mengenalnya dan
aku ucapkan salam untuknya dan bertanya, “Apa
yang kamu lakukan disini wahai Ibrahim.?” Ia
menjawab, “Aku sedang mengunjungi tempat-
tempat di Afrika Selatan untuk berdakwah
kepada Allah. Aku ingin mengeluarkan
masyarakat negeriku dari api neraka,
mengeluarkan mereka dari jalan yang gelap ke
jalan yang terang dengan memasukkan mereka
ke dalam agama Islam.”

Setelah Ibrahim selesai mengisahkan kepada


kami bahwa perhatiannya sekarang hanya
tertumpah untuk dakwah kepada agama Allah, ia
meninggalkan kami menuju suatu daerah…
medan dakwah yang penuh dengan pengorbanan
di jalan Allah. Aku perhatikan wajahnya berubah
dan pakaiannya bersinar. Aku heran ia tidak
meminta bantuan dan tidak menjulurkan
tangannya meminta sumbangan. Aku merasakan
ada yang mengalir di pipiku yang
membangkitkan perasaan aneh. Perasaan ini
seakan-akan berbicara kepadaku, “Kalian
manusia yang mempermainkan dakwah,
tidakkah kalian perhatikan para mujahid di jalan
Allah!”

187
Sholawat Arba’in
Benar wahai sudaraku. Kami telah tertinggal…
kami berjalan lamban… kami telah tertipu
dengan kehidupan dunia, sementara orang-orang
yang seperti Da’i Ibrahim Sily, Da’i berbangsa
Spanyol Ahmad Sa’id berkorban, berjihad dan
bertempur demi menyampaikan agama ini. Ya
Rabb rahmatilah kami. (alsofwah)

( SUMBER: SERIAL KISAH TELADAN karya Muhammad


Shalih al-Qaththani, seperti yang dinukilnya dari
tulisan Dr. Abdul Aziz Ahmad Sarhan, Dekan fakultas
Tarbiyah di Makkah al-Mukarramah, dengan sedikit
perubahan. PENERBIT DARUL HAQ, TELP.021-
4701616)

188
Sholawat Arba’in
26. Kisah Al-Habib Mundzir dengan Al-Habib
Zein Bin Smith, Madinah

"Kalau bukan karena ingin menyemangati, saya


tak akan menjawabnya. Ruh beliau Saw.
senantiasa hadir dalam majelis Maulid adh-
Dhiya’ al-Lami’.

Banyak para jamaah bermimpi melihat Ahlul


Badr, Ahlul Uhud, para wali masa lalu, bahkan
para nabi, hadir di majelis Maulid adh-Dhiya’ al-
Lami’. Ruh Rasul Saw. sudah ada sebelum 1
orang pun sampai dan tidak keluar sebelum tak
tersisa 1 orang pun.

Ketika saya sudah lama bertahun-tahun tidak


jumpa dengan al-Habib Zein bin Smith Madinah,
karena beberapa kali beliau ke Indonesia saya tak
sempat jumpa, maka ketika jumpa saya
tertunduk-tunduk mencium tangan beliau. Maka
al-Habib Zein dengan santainya berkata: “Ahlan
wahai Mundzir.”
Saya berkata: “Wahai Habibana Zein, bagaimana
Habib masih kenal nama saya padahal saya lama
tak jumpa Habibana?” Beliau menjawab:
“Bagaimana aku lupa namamu, kau tiap malam
ada di hadirat Rasulullah Saw.”

189
Sholawat Arba’in
Hampir saya jatuh pingsan mendengar ucapan
itu, dan beliau dengan santainya pergi begitu saja
menghadapi tamu-tamu lain.

Pahala agung, ketika Anda rindu pada Rasul


Saw., saat itulah Rasul Saw. sedang rindu pada
Anda. Saya mempunyai teman di suatu wilayah
yang sangat rindu dengan Rasul Saw. dan terus
menangis jika mendengar kisah Rasul Saw.
Namun ia belum juga mimpi Rasul Saw.

Lalu saya bermimpi, bahwa Rasul Saw. berpesan:


“Katakan pada pemuda itu tiap kalau ia menangis
merindukanku, aku ada di sampingnya, dan aku
tidak meninggalkan ranjangnya sampai ia tidur
pulas. Namun ketentuan pertemuan adalah di
tangan Allah Swt.”
Orang yang rindu pada Rasul Saw. maka ia telah
dirindukan oleh Rasul Saw."

190
Sholawat Arba’in
27. Tausiah Habib Munzir Bin Fuad Al-Musawa

Bermula dari pertanyaan singkat ‘Bagaimana


caranya saya dapat bertemu dengan Rasulullah
?’. Berikut ini jawaban Habib Munzir.

Mengenai berjumpa dgn Rasul S.A.W adalah dgn


merindukan baginda S.A.W dan memperbanyak
amalan sunnah semampunya, dan
memperbanyak shalawat, baginda S.A.W
mencintai kita dan memperhatikan kita lebih dari
ayah bunda kita, baginda S.A.W adalah ayah ruh
bagi semua ummatnya, maka ruh kita tetap
mudah berhubungan dengan ruh baginda S.A.W,
lewat mimpi misalnya, nah.. perkuat hubungan
ruh anda dengan ruh baginda S.A.W dengan
shalawat ini :”Allahumma shalli alaa ruuhi
sayyidina muhammadin fil arwah, wa ‘ala
Jasadihi filjasad, wa alaa Qabrihi filqubuur”
(wahai Allah limpahkan shalawat pada Ruh
Sayyidina Muhammad di alam arwah, dan
limpahkan pula pada Jasadnya di alam Jasad, dan
pada kuburnya di alam kubur).

Anda boleh saja jumpa dgn Rasul S.A.W dalam


mimpi, perbanyaklah shalawat, cintailah sunnah,
dan perbanyaklah bersedekah pada anak yatim,
dan baktilah pada ibunda jika masih ada, ini
adalah amalan amalan yg sangat dicintai oleh

191
Sholawat Arba’in
Rasul S.A.W, anda jangan tidur kecuali bibir anda
terus bershalawat pada Nabi S.A.W, baginda
S.A.W akan menjumpa anda, dan yakinlah.

Saya (Habib Munzir) menyukai semua shalawat,


dulu saya membaca 17 macam shalawat,
diantaranya shalawat Syeikh Abdulqadir Al-
Jailani yg panjangnya 13 halaman, namun kini
saya membaca satu macam shalawat saja, yg
diajarkan Rasul saw lewat mimpi pd saya, pendek
saja yaitu : “ Allahumma Shalli Ala Sayyidina
Muhammad Wa Alihi Wa Shahbihi Wasallim “
shalawat ini saya baca 5.000X setiap harinya,
jika anda ingin membacanya silahkan, saya
ijazahkan pada anda, boleh membacanya 100X,
200X atau lebih atau berapa saja sekemampuan
anda dan luasnya waktu, dan bisa dibaca sambil
dimobil, dijalan, atau dimanapun,

Masalah mimpi Rasul S.A.W, saya (Habib


Munzir) pernah bermimpi baginda SAW dan
mengadukan banyaknya orang yg rindu dg
baginda SAW namun belum jumpa dalam mimpi,
baginda SAW menutup wajahnya dan menangis,
seraya berkata : “Tiada yg memisahkanku dgn
mereka selain tabir qudrat, dan mereka akan
jumpa dgn ku kelak”baginda SAW sangat perduli
dan rindu pada ummatnya, lebih lebih yg
mencintai baginda SAW, dan telah teriwayatkan

192
Sholawat Arba’in
pada shahih Muslim bahwa baginda SAW bersabda
: “Ummatku yg paling cinta padaku adalah yg
hidup setelah aku wafat, dan mereka sangat
mengidamkan jumpa denganku daripada harta
dan keluarganya”.

28. Missionaris Mimpi Bertemu Rasulullah SAW

Nama saya Iselyus Uda, istri saya Maria Juana.


Lima belas tahun saya menjadi penginjil di
Kalimantan Tengah sampai akhirnya saya
bertemu dengan seorang laki-laki dalam suatu
mimpi. Tidak pernah terbayang kalau kelak saya
akan menginjakkan kaki di tanah haram yang
dirindukan umat Islam. Bahkan tak pernah
terpikir saya akan memeluk agama Islam yang
tadinya saya benci. Sebab, sejak kecil saya dan
istri biasa hidup di lingkungan adat yang sama
sekali bertentangan dengan ajaran Islam.

Dulu, suku Dayak dikenal sebagai pengayau


tengkorak manusia. Memburu kepala musuh,
baik sesama suku maupun suku lain, merupa-kan
pilar utama budaya dan kepercayaan kami
lantaran kepala yang baru dipenggal sangat
penting bagi terciptanya kesejahteraan seisi
kampung. Sementara tengkorak lama makin
luntur kekuatan magisnya. Untuk itu, dibutuhkan
perburuan terus menerus yang menyebabkan

193
Sholawat Arba’in
sering terjadinya peperangan, baik antar suku
ataupun dengan masyarakat luar. Jasa Penginjil
Sebetulnya agama Islam sudah tersiar di tanah
Jawa sejak abad 15, terutama di Kutai dalam
wilayah kerajaan Hindu Mulawarman yang kini
termasuk Provinsi Kalimantan Timur. Namun
masyarakat Dayak tidak tertarik untuk menganut
agama Islam karena kami dilarang beternak babi
atau berburu celeng dan memakan dagingnya.
Islam juga melarang umat-nya memelihara
anjing.

Padahal, babi dan anjing sudah menyatu dengan


kehidupan kami dan tidak mungkin terpisahkan
dari upacara adat dan ritus-ritus nenek moyang.
Tak seorangpun penganjur Islam yang pernah
memberitahu adanya keringanan-keringanan
tentang najis anjing dan babi, serta tidak terlalu
memaksa seseorang yang baru bersyahadat agar
segera dikhitan. Seakan keringanan itu sengaja
di- sembunyikan. Yang kami ketahui, kalau
memeluk agama Islam kami harus meninggalkan
adat-istiadat neneng moyang.

Sedikit saja menyimpang dan tetap melaksanakan


tradisi nenek moyang, kabar-nya kami akan
dituduh musyrik dan masuk neraka. Bukankah
itu menyakitkan dan mengerikan? Berbeda
dengan sikap penginjil, baik dari kalangan

194
Sholawat Arba’in
Katolik maupun Protestan. Mereka datang
berduyun-duyun membawa hadiah, ilmu dan
pengetahuan baru yang dapat mengubah cara
hidup kami tanpa mengharubiru adat istiadat
dan ritual nenek moyang. Mereka merambah ke
kawasan-kawasan terpencil, perang antar suku
tidak pernah terjadi lagi berkat jerih payah
mereka. Kebiasaan mengayau kepala manusia
sudah lama kami tinggalkan, juga agama asli.
Dan hal itu terjadi tanpa memusnahkan upacara
adat dan tradisi. Misionaris Yang Sukses.

Sungguh mereka banyak berbuat untuk suku


Dayak, termasuk saya dan keluarga, yang sebagai
pengikut Yesus dan Bunda Maria, segala
kebutuh-an hidup kami selalu dipenuhi, oleh
karena itu, untuk menanggung delapan orang
anak dan seorang istri , saya tidak pernah
mengeluh walaupun saya hanya sebagai penginjil
Katolik. Sudah tak terhitung banyaknya
penduduk yang dapat saya ajak masuk gereja.
Apalagi sejak saya dianugerahi amanat
memimpin umat Katolik di desa Bangkal oleh
gereja Sampit. Makin menggebu-gebu semangat
saya untuk mengibarkan panji-panji sang juru
selamat dan menegakkan palang salib di berbagai
penjuru.

195
Sholawat Arba’in
Saya tanamkan iman Kristiani kepada masyarakat
kecamatan Danau Sembuluh tanpa pandang
bulu. Malah cita-cita saya tidak saja
menasranikan rakyat Sampit, ibu kota Kabupaten
Kotawaringin Timur, melainkan juga seluruh
pelosok Provinsi Kalimantan Tengah. Tiga tahun
saya menebarkan ayat-ayat Injil di mimbar gereja
dan di berbagai persekutuan doa di desa Bangkal
dan desa-desa lainnya. Kemudian saya dipercaya
pula untuk mengumandangkan misi gereja di
kecamatan Cempaga sejak tahun 1978. Berkat
kegigihan saya, hingga hampir segenap waktu
saya tersita oleh kegiatan pelayanan rohani,
bahkan saya berhasil mengajak umat dan se-mua
pihak untuk bersama-sama membangun gereja
yang cukup besar lengkap dengan asramanya.

Keyakinan Fatamorgana Dua tahun saya bekerja,


memeras tenaga dan pikiran demi kejayaan
agama Katolik melalui gereja yang saya dirikan.
Sungguh bangga hati saya, sungguh mantap kaki
saya. Namun dibalik kepuasan batin itu ada
sesuatu yang terngiang-ngiang jauh di dasar
sanubari saya. Entah mengapa dan darimana
datangnya tuntutan itu, tidak pernah terungkap
sama sekali. Yakni tanda tanya yang tak mampu
saya jawab meskipun telah saya gali lewat
firman-firman suci.

196
Sholawat Arba’in
Apakah betul jalan saya berasal dari Tuhan?
Tidak kelirukah keyakinan saya itu?.
Kebimbangan tersebut betul-betul sangat
menyiksa hidup saya dan mengusik ketentraman
batin. Seolah ada sebuah lubang pada diri saya
yang tidak mampu saya tutupi, malah saya rasa
makin lama makin dalam dan lebar. ??Ya Tuhan,
kalau Engkau Maha Kuasa dan Maha Penyayang,
tunjukkanlah kebenaran yang sempurna??
demikian ratap saya tiap malam tatkala suasana
sedang lengang dan kesunyian sedang mencekam
sambil saya genggam rosario --kalung salib--
erat-erat. Saya menggapai-gapai bagaikan
hampir tenggelam di tengah-tengah samudera
kehampaan.

Saya berteriak nyaring di tengah gurun


kesunyian. Saya merasa ditinggalkan sendirian
dalam sebuah lorong gelap dan pengap setelah
seberkas cahaya yang tadinya saya jadikan
pedoman kian buram dan hampir padam. Saya
merindukan sinar terang yang tidak menipu saya
dengan bercak-bercak fatamorgana. Saya
mendambakan jalan lurus menu-ju haribaan
Tuhan yang sejati dan hakiki.

Mimpi yang menakjubkan Tiba-tiba, pada suatu


malam menjelang akhir Oktober 1980, ketika
kesibukan untuk mengabarkan Injil mencapai

197
Sholawat Arba’in
puncaknya, saya didatangi mimpi yang sangat
aneh. Seorang lelaki berjenggot rapi
mengunjungi saya antara tidur dan jaga. Pundak
saya ditepuk dan tangan kanan saya ditariknya.
Saya menoleh, betapa takjub saya melihat sosok
manusia yang begitu tampan dalam usia
bayanya. Berpakaian serba putih dengan rambut
berombak tertutup selembar kain halus yang juga
berwarna putih, ia tampak sangat agung dan
anggun. Saya merasa damai oleh pandangan dan
senyumnya. Dituntunnya saya menjelajahi
hamparan tanah yang tandus menuju sebuah
gurun pasir yang luas dan gersang.

Anehnya, meskipun matahari terik membakar,


saya justru merasakan kesejukan yang indah dan
menawan, seolah gumpalan awan besar
menaungi kami berdua. Ketika tiba di suatu
tempat yang asing dan sakral, ia mempersilakan
saya masuk, saya melihat ribuan manusia
bergerak mengelilingi sebuah bangunan
berbentuk kubus sambil berlari-lari kecil, di
antara mereka ada yang sedang bersujud dengan
khusyu??, banyak pula yang berebutan mencium
batu hitam kebiruan yang menempel di dinding
kubus itu, begitu saya datang, kerumunan
manusia tadi menyibakkan diri memberikan
kesempatan kepada saya untuk memeluk dan
mencium batu berkilat itu sepuas hati.

198
Sholawat Arba’in
Amboi, alangkah harum-nya, alangkah
tenteramnya jiwa saya. Setelah itu ia mengarak
saya bersama berbagai awan ke tempat lain yang
pemandangannya amat berbeda, tetapi
suasananya sama, penuh keagungan, saya
bertanya, ??Bangunan apa yang teduh ini??? Ia
menjawab,?? Ini yang dinamakan Masjid
Nabawi.?? Sebagai penginjil saya pernah
mengenal istilah itu, sebab mempelajari agama-
agama lain adalah modal untuk membeberkan
kebenaran kami dan membongkar kelemahan
mereka. Oleh karena itu saya terkejut, mengapa
saya dibawa kemari? ??Gundukan tanah yang
ditengah itu untuk apa??? kembali saya bertanya,
??Itu makam Nabi Muhammad.?? sahutnya.
Mendengar penjelasan itu sayapun makin kaget.
Nabi Muhammad adalah pembawa ajaran Islam,
ada hubungan apa dengan saya sampai saya
diajaknya berziarah ke situ? meski beribu
kebingungan menyemak di hati, sekonyong-
konyong, tanpa dimintanya saya bersimpuh di
depan kuburan yang sederhana itu, Air mata saya
menetes.

Saya terharu walaupun tidak tahu kenapa. Betapa


mulianya pemimpin kaum Muslimin itu yang
pengikutnya ratusan juta orang, tetapi makam-
nya begitu bersahaja, yang ajarannya ditaati
umatnya, namun kematiannya tidak boleh

199
Sholawat Arba’in
diratapi. Saya terpana sangat lama sehingga
tatkala saya sadar kembali, lelaki yang mengantar
saya tadi telah menghilang kedalam kuburan itu.

Panggilan hati Saya ceritakan mimpi ini kepada


istri dan anak-anak, mereka terkesima, istri saya
berkaca-kaca, saya tidak mengerti apa sebabnya.
Barulah pada malam harinya, ketika kami cuma
berdua, ia berkata, ??saya yakin itu bukan
sekedar mimpi. Itu panggilan. Dan kita berdosa
kepada Tuhan bila tidak mau mendatangi
panggilan-Nya.??, ??Maksudmu??? saya tidak
paham akan maksud istri saya. ??Kita tanya
kepada orang yang ahli agama Islam. Siapakah
lelaki baya yang mengajak abang itu, dan apa
makna mimpi itu. Kalau memang benar
merupakan panggilan Tuhan, berarti kita harus
masuk Islam,?? jawab istri saya tanpa ragu-ragu.

Saya-lah yang justru dilanda kebimbangan,


terombang-ambing dalam iman Kristiani yang
makin goyah. Apalagi tiap kali teringat akan
salah satu surah al-Qur’an?? yang pernah saya
pelajari, ?? Tuhanmu adalah Allah yang Maha
Tunggal, Yang Tidak Beranak dan Tidak
Diperanakkan?? Saya ingin lari menghindari
dengungan batin itu, namun keyakinan saya tak
cukup kuat untuk menahan deburan ayat-ayat
suci al-Qur??an. Untungnya pada tahun 1983

200
Sholawat Arba’in
gereja Sampit memindahkan saya ke Medan di
desa Resettlement untuk mengobarkan semangat
Injil pada masyarakat setempat, saya terima
dengan setengah hati sebab semangat Injil saya
sedang meluntur ke titik paling rawan.

Anehnya, saya merasa bahagia menerima


keadaan itu, lebih-lebih ucapan istri saya yang
tak pernah lenyap dari pendengaran saya. ??
Kalau mimpi itu merupakan panggilan Tuhan,
kita berdosa jika tidak mendatangi-Nya. Kita
harus masuk Islam.??

Masuk Islam Akhirnya

Awal Maret 1990 saya sekeluarga mengunjungi


KUA Mentawa Baru Ketapang, sesudah lebih dulu
mendapat penjelasan dari seseorang yang saya
percayai memiliki pengetahuan mendalam
tentang agama Islam. Ia mengatakan bahwa
lelaki dalam mimpi saya adalah Nabi Muhammad
saw. Diterangkannya lebih lanjut bahwa tidak
semua orang, termasuk kaum Muslimin, bisa
memperoleh kehormatan bertemu dengan Nabi
saw dalam mimpi.

Dia meyakinkan saya bahwa mimpi itu bukan


dusta, bukan kembang tidur. Sebab, Iblis tak
sanggup menyerupai Nabi saw walaupun ia bisa

201
Sholawat Arba’in
menyamar sebagai Malaikat. Itulah yang kian
memantapkan tekad saya sekeluarga untuk
memeluk ajaran Islam, maka dengan bimbingan
Mahali, BA, kami mengucapkan dua kalimah
syahadat disaksikan oleh para pendahulu kami,
Arkenus Rembang dan Budiman Rahim, dari
Kantor Departemen Agama Sampit. Nama saya
Iselyus Uda diganti dengan Muhammad Taufik;
istri saya menjadi Siti Khadijah. Begitu pula
kedelapan anak saya yang memperoleh nama
baru yang diambilkan dari al-Qur??an. Sepulang
dari upacara persaksian itu dada saya terasa
sangat lapang dan dunia makin benderang.
Tengah malam saya mengangkat kedua tangan
dan menggumam,??Ya Tuhan, terpujilah nama-
Mu, telah datang Kerajaan-Mu, kami bersyukur
kepada-Mu, ya Allah, untuk anugerah kebenaran
ini.??

Menebus mimpi

Sejak hari paling bahagia itu saya mulai


berangan-angan, kapankah pemandangan dalam
mimpi saya dulu itu bisa terwujud. Saya
merindukan tanah suci tempat kelahiran Nabi ??
dan tempat makamnya, yaitu Makkah dan
Madinah. Tanpa kuasa Allah SWT, rasanya
mustahil terlaksana mengingat ekonomi saya
tidak secerah semasa menjadi penginjil, akan

202
Sholawat Arba’in
tetapi saya tidak mengeluh. Memang pada segi
materi terjadi penurunan, tetapi dari segi yang
lain kehidupan kami bertambah makmur,
sejahtera dan penuh berkah. Kekurangan kami
sedikit, kami anggap biasa, itulah ujian iman.
Materi bukanlah segala-galanya yang penting
anak-anak dapat melanjutkan sekolah mereka
dan kebutuhan sehari-hari kami tercukupi.
Adapun hidup lebih bukanlah tujuan utama. Buat
kami sudah puas dengan kaya di hati dan rezeki
yang halal. Saya tidak tahu apakah keikhlasan itu
diterima Tuhan, ataukah lantaran sudah tertulis
dalam takdir-Nya bahwa saya sekeluarga harus
menjadi muslim dan muslimat yang kuat.

Peristiwa yang terjadi dua pekan setelah kami


masuk Islam membuat saya makin bersyukur
kepada Allah SWT, yaitu ketika Kakandepag
Kotawaringin Timur, Drs. H. Wahyudi A. Ghani,
bertamu ke rumah saya di Desa Resettlement. Ia
tidak hanya bertandang, tetapi mengantarkan
tebusan mimpi. Ia mengabarkan bahwa Menteri
Agama, H. Munawir Syadzali, MA, menaruh
simpati kepada saya dan berkenan
memberangkatkan kami suami istri untuk
menjalani ibadah umrah. Subhanallah, alangkah
Akbarnya Engkau, alangkah luas kasih sayang
Engkau. Sungguh saya tidak mampu
menggoreskan pena atau menggerakkan lidah

203
Sholawat Arba’in
guna menggambarkan kegembiraan dan
kebahagiaan saya. Tidak bisa lain yang
menggugah hati Menteri Agama, pasti Allah
Yang Maha Kuasa.

Tanpa kehendak-Nya mana mungkin seorang


menteri memperhatikan seorang warga desa
terpencil di Kalimantan Tengah ini, padahal
kegiatannya selaku menteri tidak kepalang
sibuknya. Saya dan istri langsung sujud syukur di
hadapan Allah SWT. Kamipun berangkat ketanah
suci tahun 1991. Akhirnya, kami kesampaian
mewujudkan pemandangan dalam mimpi
dengan melaksanakan thawaf mengelilingi
Ka??bah, menunaikan sa’I antara bukit Shafa dan
Marwah, serta berziarah ke makam Nabi
Muhammad saw. Agaknya doa kami di tempat-
tempat mustajab di Makkah dan Madinah mulai
dikabulkan-Nya. Sekembalinya dari tanah suci
ada seorang hartawan yang tidak ingin disebut
namanya, mewakafkan sebidang tanah kepada
saya.

Saya berniat menghabiskan sisa umur saya untuk


menebus dosa-dosa pada masa silam tatkala lima
belas tahun lamanya saya bekerja keras
memurtadkan umat Islam dan merayu banyak

204
Sholawat Arba’in
orang agar mengikuti keyakinan saya kala itu.
Ihdinashshirathal mustaqim. 3

29. Tadzkiroh KH. Bahri Bin Pandak Bin Qasim


Bin Kabu R.a

Kisah yang dinukil Al-faqir ini dari Kitab Yang


Berjudul Auradul Hakim ( kumpulan Doa dan
Hizib ) yang ditulis oleh Al-Mukarom KH. Bahri
bin Pandak bin Qasim bin Kabu Ra. Sayang sekali
tidak terdapat catatan Riwayat Hidupnya.

Tapi sebagai seorang ulama, pada masanya beliau


terkenal dengan ketokohan dan ketinggian
ilmunya. Terlebih bagi masyarakat kota
Palembang Darussalam. Nama harum beliau
menjulang tinggi. Berbagai karomah beliau, baik
semasa hayatnya ataupun wafatnya banyak
diketahui orang.

Berikut ini adalah Tadzkiroh dari KH. Bahri, yang


diambil dari catatan pribadi beliau. Kami tuliskan

3Sumber : Seperti dituturkan M. Taufik kepada


Musthafa Di kutip dari Majalah Sabili,

205
Sholawat Arba’in
untuk pembaca agar mendapat manfaat dari
kisah Ulama yang Arifbillah.

Tadzkiroh I

Telah bermimpi aku pada malam ahad, Rabiul


Awwal tanggal 8 tahun 1381 Hijriah, berjumpa
dengan Rasulullah SAW, berbaju qamis putih dan
mukanya bercahaya-cahaya dan Beliau SAW
berkata dengan aku. Sabda beliau ,” Anta tu’tho
ya Bahri …minal karomah haitsu tsi’ta illa
qoliilaa.” ( Terjemahnya : “ Engkaulah diberikan
hai Bahri …daripada Karomah ‘ apa yang
menjadi kehendakmu jadi ‘ dan Cuma kurang
sedikit saja dari sempurnanya ) Walhamdulillahi
wa a’udzubillahi in kaana min hawa nafsi.

Tadzkiroh II

Kedua kalinya pagi-pagi kira-kira jam hampir


kurang lebih jam enam pagi, antara tidur dan
jaga aku bertemu dengan Nabi Muhammad SAW,
serta kucium kepalanya berulang-ulang sedang
Rasulullah berbaring ( rebahan ) bersama
Saiyyidina Abu Bakar Shiddiq, kemudian
Rasulullah duduk dan Saiyyidina Abu Bakar
duduk pula. Kemudian Rasulullah SAW
menyuruh Saiyyidina Abu Bakar Shiddiq
menciumku, dan diciumlah aku oleh Saiyyidina

206
Sholawat Arba’in
Abu Bakar. Kemudian aku bertanya dimana
Saiyyidina Ali bin Abi Thalib, dan menyahutlah
beliau dalam perasaanku beliau ( Imam Ali bin
Abi Thalib Ra ) tegak berdiri didekat mimbar
sebagai kehormatan kepada Nabi SAW sewaktu
Nabi SAW memanggil dan menunjukkan
memberi tahu aku tempat Saiyyidina Ali bin Abi
Thalib berada dan Rasulullah dan Saiyyidina Abu
Bakar berada dekat “ Al-Qobri Syarif “
dihadapan Raoudhoh, dipanggil tempat ziarah
menghadap kepada Babussalam dan Aku ( KH.
Bahri bin Pandak, red ) berkhidmad dan
menghadap beliau berdua. Alhamdulillah.

Tadzkiroh III

Ketiga kalinya kalinya pada malam senen tanggal


……………. Lebih kurang jam empat pagi bulan
Muharam bersamaan Milad Al-Masyaikh
……………… aku berjumpa dengan Rasulullah
SAW, serta ( beliau SAW ) menghantarkan
tangannya sebuah ketu ( Kupiah Bani Hasyim )
atau menghantarkan ketu diatas kepalaku dan
beliau bersabda, “ Engkau Haji mabrur, maqbul
dalam segala hal.” Kira-kira begitulah, aku
samar-samar dengan perkataan beliau.
Alhamdulillah.

Tadzkiroh IV

207
Sholawat Arba’in
Kelima kalinya, malam selasa tanggal … aku
berjumpa dengan Rasulullah SAW mengulurkan
kedua tangannya serta aku sambut dengan kedua
tanganku dan kucium. Aku minta tolong
didoakan supaya dimasukkan dijadikan …( Syak
aku sendiri ! )..Wali Abdal. Dan Aku memohon
kepada Rasulullah SAW sambil memegang kertas
dan pena supaya memberi aku satu Dzikir atau
asma’ atau ilmu Hikmah untuk memudahkan aku
dalam segala hal. Tetapi ada perempuan-
perempuan dan anak-anak dalam perasaanku.
Kemudian Rasulullah SAW bersabda,” Gholiq al-
bab…” ( terjemahnya : “ tutuplah pintu dahulu
… “ ) Maka kututup pintu dengan perasaan acuh
tak acuh. Kulihat masih banyak perempuan dan
anak-anak. Kemudian Rasulullah SAW
menghilang. Dan aku terjaga dengan perasaan
sedih. Alhamdulillah.

===== Khatam Risalah Dzulhijjah 1433 H =====

‫والحمد هلل رب العالمين و صلى اهلل على سيدنا محمد النبى‬


‫االمى وعلى آله و صحبه وسلم‬
Wallaahu a’lam bishsowaab

208
Sholawat Arba’in
ILMU MANDAL
Untuk Mengetahui Sesuatu Hal

َ،‫بِس ِمَاللَِالرح ِنَالرِحي ِم‬


ِ ‫ف َالمأَلو‬
َ‫ف‬ ِ ِ‫لى َسي ِدنا َمم َِد َِن َالل‬
َ‫ اللهم َصل َع ى‬.0
ََxَ011َ.‫ِت‬ َ ِ ‫اجبـرِنَحاج‬
َxَ011ََ)َ...َ(َ....َ‫ اللهمَياَه ِادىَإِه ِدِن‬.2
َxَ011َ)َ...َ(َ...َ‫ ياَعلِيمَعلِم ِِن‬.3
xَ011َ)َ...َ(َ...َ‫ ياخبِيـرَأخِْبن‬.1
xَ011َ)َ...َ(َ...َِ‫ َياَمبِيَبـيِن‬.5
Artinya :

1. Ya Allah berikanlah rahmat kepada junjungan


kami Nabi Muhammad SAW yang berjiwa kasih
sayang, penuhilah hajatku …. ( …. )
2. Wahai Allah Wahai Yang maha Memberi
Petunjuk, tunjukkanlah kepadaku … ( …. )

209
Sholawat Arba’in
3. Wahai Allah Yang Maha Mengetahui,
beritahukanlah kepadaku … ( … )
4. Wahai Allah Yang Maha Mengabarkan,
Kabarkanlah kepadaku … ( … )
5. Wahai Allah Yang maha Memberi Penjelasan,
jelaskanlah kepadaku … ( … )

Penjelasan

- Dalam bahasa daerah Jawa Barat dan sekitarnya,


Mandal bisa di artikan sebagai keinginan untuk
sesuatu hal. Ilmu ini sejenis dengan amaliyah hajat
dengan tujuan untuk mendapatkan petunjuk dari
segala hal yang samar dan belum di ketahui.
- Cara nya dikerjakan ba’da sholat hajat minimal 2
rakaat. Titik – titik di atas di isi dengan apa yang
kita hajatkan, amaliyah di baca 3 kali. Setelah itu
lihatlah ke telapak tangan, Insya Allah apa yang
kita hajatkan akan tergambar di telapak tangan
tersebut. Baik berupa penyakit, kasus kehilangan,
mencari orang yang minggat dan lain lain.
- Orang dulu meriyadhoi amalan ini dengan cara
berpuasa bilaruuh ( meninggalkan makan yang
asalnya bernyawa ). Amalan di baca sebanyak 100
kali selama puasa. Setelah itu tinggal
menggunakan saja, dengan di baca 3 kali dan
meniup ke telapak tangan kanannya.

210
Sholawat Arba’in
Ucapan Terima Kasih

Kami ucapkan terima kasih yang sebesarnya


kepada sahabat kami Mualim Nur Azmi
Abdurrahim Al-Palembani, yang dengan ikhlas
memfotocopi dan memberikan kitab Kaifiyyatul
Wushul Li-Ru’yati Sayyidinar Rasul SAW dan
khususon kepada Al-Habib Abdurrahman Bin Al-
Imam Al-Musnid Al-Habib Abdullah Bin Al-
Imam Al-Habr Al-Habib Abdul Qadir bin Al-
Iman Ahmad Bilfaqih, PP. Darul Hadist, Malang –
darimana sumber kitab ini kami dapatkan.

" Bukanlah kesulitan yang membuat manusia


takut, namun ketakutan-lah yang membuat
manusia jadi sulit. Jangan pernah mencoba untuk
menyerah dan jangan pernah menyerah untuk
mencoba. Jangan pernah mengatakan kepada
allah swt - bahwa kami punya masalah besar, tapi
katakanlah kepada-nya bahwa kami punya tuhan
allah yang maha besar "
( Kalam Sayyidina Ali Bin Abi Thalib Ra )

211
Sholawat Arba’in
Qashidah Shalawat
Sholatun Bissalamil Mubiin

‫َلِنـقَط ِةَالتـعَيِيَـ ِنَياغر ِامى‬،‫ي‬


َِ ِ‫صلةَبِالسلِمَالـمَـ ـ ـ ـب‬
Sholatum bissalamil mubiini linuqtotitta’yiini ya
ghoromi
Shalawat serta salam sesungguhnya untuk yang
terkhusus, wahai Rinduku…

‫ ِمنََعهَ ِدَكنَفـيك َونََياغر ِامي‬،‫بَكانََاَصَلَالتك ِويَ َِن‬


ٌّ ِ‫ن‬
Nabiyyun kana ashlattakwiini min ‘ahdi kun
fayakun ya ghoromi
Sang Nabi, awal penciptaan sejak masa Kun fa
yakun, wahai Rinduku…

َ‫َمغِيثامسَبِلََسَـ ـبلَالرش ِاد‬،‫ايَـ ـاَمنََجاءناَحقََالـ ـنَ ِذيَـ ـ َِر‬


Ayyaman ja ana haqqon nadziri mughiitsam
musbilan subularrosyaadi
Wahai engkau yang telah datang kepada kami
membawa sebenar peringatan, penolong serta
penunjuk jalan kebenaran…

212
Sholawat Arba’in
َِ ِ‫رسولَاللَِياضا ِويَالَـجَ ـ ـب‬
َ‫َويامنَجاءََبِالق‬،‫ي‬
َِ ِ‫الَمـَب‬
‫ي‬
Rasulullahiya dhowil jabiini wa ya man ja a bil
haqqil mubiini
Wahai Rasulullah yang dahinya
bercahaya…Wahai yang datang dengan
kebenaran yang terang…

َ‫لىَعليكََك ِمعَط ِرَالن ِسيَ ِمَتـَهَدَى‬ َ‫صلةََلَـمََتـزلََتَ ـتَ ى‬


َ‫َاِليَك‬
sholatullamtazal tutla alaika, kami’thorinnasiimi
tuhda ilaika
Shalawat senantiasa tercurah atasmu bagaikan
angin wewangian yang dihadiahkan kepadamu

213
Sholawat Arba’in
Daftar Pustaka
 AS – SYAMAIL, Kepribadian dan Budi Pekerti
Rasulullah SAW (Imam at-Tirmidzi)
 Kaifiyyatul Wushul Li-Ru’yati Sayyidinar Rasul
SAW,- Sayyid Hasan Muhammad Syidad Ba Umar

 Ash-Shifa, Al-Imam Qodi ‘Iyad Ibn Musa Al-


Yahsubi
 Amalul yaumi wallailiyah, Al-Habib Hasan bin
Abdullah bin Umar Asy-syatiri
 Almakhroju minal musykilati wadzofaru bil
hasanati,Al-Habib.Muhammad bin Ali Al Syihab
 Adz Dzahab Al Abraz fi Asror Khowas Kitabillah
Al-`Aziz, Hujjatul Islam Imam Al Ghazali
 Al `Athiyyatul Haniyyah wal wasiatul
Mardhiyyah,Al-Habib.Ali bin Hasan Al Atthos
 An-Nafahat An Nabawiyah, KH.Hanifun Nusuk (
Gus Nif ) Pekalongan
 Jawahirus Sholawat Wal Ad `iyyah Al Adwiyyah,
jus tsani, KH.Ahmad Zainuri Rosyid
 Waratsatul –Auliya, Al-Imam Al-Allamah Al-
Habib Thohir bin Husein bin Thohir
 Managib Sayyidina Al-Ustadz Al-A’zham Al-
Faqih Al-Muqaddam Muhammad bin Ali
Ba’alawi, Ra, As-Sayyid Muhammad Rafiq Al-Kaff
Gathmyr
 Majmu’al Mahmudah, Asy-Syeikh KH. Ali Umar
Toyyib

214
Sholawat Arba’in
Ustadz. Abie Rahman Hasyim
Majelis Tadzkir Ratibul Atthas
Hidayatul Burhan
Palembang Darussalam

215
Sholawat Arba’in
Catatan :

………………………………………………
………………………………………………
………………………………………………
………………………………………………
………………………………………………
………………………………………………
………………………………………………
………………………………………………
………………………………………………
………………………………………………
………………………………………………
………………………………………………
………………………………………………
………………………………………………
………………………………………………
………………………………………………
………………………………………………
………………………………………………
………………………………………………

….. / ….. / ……..

216
Sholawat Arba’in