Anda di halaman 1dari 17

TUGAS M6 KB4

Nasionalisme sebagai Konsep Persatuan dan Kesatuan dalam Masyarakat


Multikultural

Nama :RIZKI DINI INDIARTI,S.Pd


NIM : 18056102710014
KELAS: GURU KELAS SD - UM – KELAS A

Setelah selesai membaca materi utama dan penunjang, peserta harus mengerjakan
tugas individual sebagai berikut:
1. Membaca berbagai literatur lainnya tentang konsep nasionalisme, persatuan dan
kesatuan, serta nilai kehidupan multikultural.
2. Menuliskan 2 contoh konflik antar suku, ras, golongan, agama yang pernah terjadi di
Indonesia.
3. Melaskan bagaimana kronologisnya dan bagaimana jika ditinjau dari landasan yuridis
dan sosiologinya.
4. Mengemukakan analisis Anda untuk mengatasi permasalahan tersebut!

JAWABAN
1. Konsep nasionalisme, persatuan dan kesatuan, serta nilai kehidupan multikultural.
Sumber :
https://komunitasgurupkn.blogspot.com/2016/08/semangat-dan-komitmen-kolektif.html
http://www.markijar.com/2015/11/persatuan-dan-kesatuan-bangsa.html
https://budiaman21.wordpress.com/2010/08/20/kehidupan-masyarakat-multikultur-2/

A. Nasionalisme
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, Nasionalisme didefinisikan kesadaran
keanggotaan dalam suatu bangsa yang secara potensial atau aktual bersama-sama mencapai,
mempertahankan, dan mengabadikan identitas, integritas, kemakmuran, dan kekuatan bangsa
itu, yakni semangat kebangsaan.
Berikut ini beberapa pengertian nasionalisme menurut beberapa ahli, yaitu:
a. Menurut Ernest Renan, Nasionalisme adalah kehendak untuk bersatu dan bernegara
b. Menurut Otto Bauer, Nasionalisme adalah suatu persatuan perangai atau karakter yang
timbul karena perasaan senasib
c. Menurut Hans Kohn, Nasionalisme secara fundamental timbul dari adanya National
Counciousness. Dengan perkataan lain nasionalisme adalah formalisasi (bentuk) dan
rasionalisasi dari kesadaran nasional berbangsa dan bernegara sendiri
d. Menurut L. Stoddard, Nasionalisme adalah suatu kepercayaan yang dimiliki oleh
sebagian terbesar individu di mana mereka menyatakan rasa kebangsaan sebagai
perasaan memiliki secara bersama di dalam suatu bangsa.
e. Menurut Louis Sneyder, Nasionalisme adalah hasil dari perpaduan faktor-faktor politik,
ekonomi, sosial, dan intelektual.
Ada dua jenis pengertian nasionalisme, yaitu nasionalisme dalam arti sempit dan
nasionalisme dalam arti luas. Nasionalisme dalam arti sempit, juga disebut dengan
nasionalisme yang negatif sebab mengandung makna perasaan kebangsaan atau cinta pada
bangsanya yang sangat tinggi dan berlebihan, sebaliknya memandang rendah pada bangsa
lain.Nasionalisme dalam arti sempit juga disebut dengan chauvinisme. Chauvinisme ini
pernah dipraktikkan oleh Jerman pada masa Hitler tahun 1934–1945. Paham itu
menganggap Jerman di atas segala-galanya di dunia (Deutschland Uber Alles in der Wetf).
Nasionalisme dalam arti luas atau yang berarti positif. Nasionalisme dalam pengertian
inilah yang wajib dibina oleh bangsa Indonesia sebab mengandung makna perasaan cinta
tinggi atau bangga pada tanah air akan tetapi tidak memandang rendah bangsa lain.
Secara sederhana, nasionalisme dapat diartikan sebagai suatu paham yang
menganggap kesetiaan tertinggi atas setiap pribadi harus disertakan kepada Negara
kebangsaan (nation state) atau sebagai sikap mental dan tingkah laku individu maupun
masyarakat yang menunjukkan adanya loyalitas dan pengabdian yang tinggi terhadap
bangsa dan negaranya. Namun dalam mengadakan hubungan dengan negara lain, kita
selalu mengedepankan kepentingan bangsa dan negara sendiri serta menempatkan negara
lain sederajat dengan bangsa kita.
Bentuk-bentuk nasionalime yang berkembang di dunia, antara lain:
- Nasionalisme kewarganegaraan (atau nasionalisme sipil)
- Nasionalisme etnis
- Nasionalisme romantik (juga disebut nasionalisme organik, nasionalisme identitas)
- Nasionalisme Budaya
- Nasionalisme kenegaraan
- Nasionalisme agama
Nasionalisme yang berkembang di Indonesia adalah nasionalisme Pancasila.
Nasionalisme Pancasila adalah pandangan atau paham kecintaan manusia Indonesia
terhadap bangsa dan tanah airnya yang didasarkan pada nilai-nilai Pancasila.Prinsip
nasionalisme bangsa Indonesia dilandasi nilai-nilai Pancasila yang diarahkan agar bangsa
Indonesia senantiasa:
a. Menempatkan persatuan – kesatuan, kepentingan dan keselamatan bangsa dan negara di
atas kepentingan pribadi atau kepentingan golongan
b. Menunjukkan sikap rela berkorban demi kepentingan Bangsa dan Negara.
c. Bangga sebagai bangsa Indonesia dan bertanah air Indonesia tidak rendah diri
d. Mengakui persamaan derajat, persamaan hak dan kewajiban antara sesama manusia dan
sesama bangsa
e. Menumbuhkan sikap saling mencintai sesama manusia
f. Mengembangkan sikap tenggang rasa
g. Tidak semena-mena terhadap orang lain
h. Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan
i. Senantiasa menjunjung tinggi nilai kemanusiaan
j. Berani membela kebenaran dan keadilan
k. Merasa bahwa bangsa Indonesia merupakan bagian dari seluruh umat manusia.
Ditinjau dari segi historis (sejarah), perkembangan nasionalisme di Indonesia
dilandasi oleh adanya faktor:
- Persamaan nasib, penjajahan selama 350 tahun memberikan derita panjang bagi
bangsan ini, sehingga lahir persamaan nasib diantara rakyat pribumi
- Kesatuan tempat tinggal, seluruh wilayah nusantara yang membentang dari Sabang
hingga Merauke
- Adanya keinginan bersama untuk merdeka, penderitaan panjang akibat penjajahan
melahirkan keinginan bersama untuk merdeka melepaskan diri dari belenggu
penjajahan
- Cita-cita bersama untuk mewujudkan kemakmuran dan keadilan sebagai suatu
Negara.
Adapun spirit kebangsaan (nasionalisme) pada bangsa Indonesia diakomodasi dalam
Pembukaan UUD dalam Pancasila. Adapun ciri-ciri nasionalisme Indoesia antara lain:
- Memiliki rasa cinta pada tanah air (patriotisme)
- Bangga manjadi bagian dari bangsa dan masyarakat Indonesia
- Menempatkan kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi ataupun golongan
- Mengakui dan menghargai sepenuhnya keanekaragaman yang ada pada bangsa
Indonesia
- Bersedia mempertahankan dan turut memajukan Negara serta menjaga nama baik
bangsanya
- Membangun rasa persaudaraan, solidaritas, perdamaian, dan anti kekerasan antar
kelompok masyarakat dengan semangat persatuan dan kesatuan
- Memiliki kesadaran bahwa kita merupakan bagian dari masyarakat dunia, sehingga
bersedia untuk menciptakan perdamaian dunia dan menciptakan hubungan kerjasama
yang saling menguntungkan

B. Konsep Persatuan dan Kesatuan


Persatuan dan kesatuan berasal dari kata satu yang berarti utuh atau tidak terpecah
belah. Kata Persatuan sendiri bisa diartikan sebagai perkumpulan dari berbagai komponen
yang membentuk menjadi satu. Sedangkan Kesatuan merupakan hasil perkumpulan tersebut
yang telah menjadi satu dan utuh. Persatuan dan kesatuan mengandung arti “bersatunya
macam-macam corak yang beraneka ragam menjadi satu kebulatan yang utuh dan serasi”.
Persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia berarti persatuan bangsa yang mendiami wilayah
Indonesia. Persatuan itu di dorong untuk mencapai kehidupan yang bebas dalam wadah
negara yang merdeka dan berdaulat.
Persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia sudah tampak saat proklamasi
kemerdekaan bangsa Indonesia yang juga merupakan awal dibentuknya Negara Kesatuan
Republik Indonesia (NKRI). dalam Pasal 1 ayat 1 UUD. Negara Republik Indonesia Tahun
1945 menyatakan bahwa, "Negara Indonesia merupakan negara kesatuan yang berbentuk
republik". selanjutnya ditegaskan dalam Sila ketiga Pancasila tentang tekad bangsa Indonesia
mewujudkan persatuan tersebut.
Tahap pembinaan persatuan dan kesatuan bangsa yang paling menonjol adalah:
- Perasaan senasib
- Peristiwa Sumpah Pemuda
- Kebangkitan Nasional
- Proklamasi Kemerdekaan
Di dalam persatuan dan kesatuan Bangsa Indonesia, terdapat 3 makna penting di
dalamnya, yaitu:
- Menjalin rasa kekeluargaan, persahabatan dan sikap saling tolong menolong antar
sesama dan bersikap nasionalisme.
- Menjalin rasa kemanusiaan memiliki sikap saling toleransi serta keharmonisan untuk
hidup secara berdampingan.
- Rasa persatuan dan kesatuan menjalin rasa kebersamaan dan saling melengkapi satu
sama lain.
Jika dikaji lebih jauh, dari arti dan makna persatuan dan kesatuan terdapat beberapa
prinsip persatuan dan kesatuan dari keberagaman di Indonesia yang juga harus kita hayati:
a. Prinsip Nasionalisme Indonesia
Kita harus mencintai bangsa Indonesia, namun hal tersebut bukan berarti kita harus
mengagung-agungkan bangsa kita sendiri. Kita tidak bisa memaksakan kehendak kita
kepada negara lain karena pandangan seperti itu akan mencelakakan sebuah bangsa.
karena sikap tersebut bertentangan dengan sila kedua "Kemanusiaan yang adil dan
beradab".
b. Prinsip Bhinneka Tunggal Ika
Prinsip ini mengharuskan kita mengakui bahwa bangsa Indonesia adalah bangsa yang
terdiri dari berbagai agama, suku, adat istiadat dan bahasa yang majemuk. Hal itu
mewajibkan kita untuk saling menghargai dan bersatu sebagai bangsa Indonesia.
c. Prinsip Kebebasan yang Bertanggung jawab
Sebagai makhluk ciptaan Tuhan YME. kita memiliki kebebasan dan tanggung jawab
tertentu terhadap diri kita sendiri, terhadap sesama manusia, dan tanggung jawab dalam
hubungannya dengan Tuhan YME.
d. Prinsip Persatuan Pembangunan untuk Mewujudkan Cita-cita Reformasi
Dengan semangat persatuan Indonesia, kita harus dapat mengisi kemerdekaan serta
melanjutkan pembangunan menuju masyarakat yang lebih sejahtera, adil dan makmur.
Karena Persatuan merupakan modal dasar pembangunan nasional.
e. Prinsip Wawasan Nusantara
Melalui wawasan nusantara, kedudukan masyarakat Indonesia diletakkan dalam
kerangka kesatuan politik, budaya, ekonomi, sosial serta pertahanan keamanan. Dengan
wawasan ini, manusia Indonesia merasa satu, sebangsa senasib sepenanggungan, dan
setanah air, serta memiliki satu tekad dalam mewujudkan cita-cita pembangunan
nasional.

C. Nilai Kehidupan Multikultur


Perkataan “nilai” dapat ditafsirkan sebagai ”makna” atau “arti” (worth) sesuatu barang
atau benda. Hal ini mempunyai pengertian bahwa sesuatu itu bernilai, berarti sesuatu itu
berharga atau berguna bagi kehidupan manusia. Adapun multikulturalisme secara sederhana
berarti “keberagaman budaya”. Secara konseptual inti dari multikulturalisme adalah
kesediaan menerima kelompok lain secara sama sebagai kesatuan, tanpa memperdulikan
perbedaan budaya, etnik, jender, bahasa, ataupun agama. Apabila pluralitas sekadar
merepresentasikan adanya kemajemukan (yang lebih dari satu), multikulturalisme
memberikan penegasan bahwa dengan segala perbedaannya itu mereka adalah sama di
dalam ruang publik. Oleh karena itu, multikulturalisme sebagai sebuah gerakan yang
menuntut pengakuan (politics of recognition) terhadap semua perbedaan sebagai entitas
dalam masyarakat yang harus diterima, dihargai, dilindungi serta dijamin eksisitensinya.
Multikultural berasal dari kata “multi” yang berarti lebih dari satu/ banyak dan
“kultural” yang berarti budaya yang merupakan serapan dari bahasa Inggris. Secara istilah,
multikultural juga bisa berarti istilah yang digunakan untuk menjelaskan pandangan
seseorang mengenai ragam kehidupan di dunia ataupun kebijakan kebudayaan yang
menekankan tentang penerimaan terhadap adanya keragaman, dan berbagai macam budaya
yang ada dalam kehidupan masyarakat yang menyangkut nilai-nilai, sistem, kebiasaan, dan
politik yang mereka anut. Jadi, secara singkat negara multikultural merupakan negara yang
terdiri dari berbagai macam kebudayaan. Sedangkan masyarakat multikultural adalah
masyarakat yang terbentuk atas beberapa ragam kumunitas budaya dengan segala kelebihan
dan kekuarangan, dengan sedikit perbedaan konsepsi mengenai dunia, suatu sistem arti,
nilai, bentuk organisasi sosial, sejarah, adat serta kebiasaan kesehariannya.
Fourth National Conference of the Federation of Ethnic Councils of Australia
menyatakan bahwa ciri-ciri masyarakat multikultural adalah sebagai berikut :
a. Adanya variasi dari perbedaan budaya.
b. Kebebasan dalam menjalankan perbedaan beragama.
c. Bahasa dan adat sosial yang berbeda.
d. Adanya kepedulian dalam berbagai nilai.
e. Semua kelompok etnik menekankan toleransi budaya, bahasa, dan agama meskipun
berbeda antara satu dengan yang lainnya agar mereka tidak kehilangan identitas.
Multikulturalisme merupakan masalah yang mendasar serta berkesinambungan serta
menentukan hidup matinya bangsa-negara Indonesia. Franz Magnis Suseno mengatakan
bahwa di dalam masa kritis yang dilewati bangsa Indonesia pada akhir-akhir ini dengan
terjadinya berbagai gesekan horizontal menunjukkan gejala-gejala pengkhianatan terhadap
tiga azas kehidupan bangsa Indonesia yaitu : pertama, pengkhianatan terhadap ikrar Sumpah
Pemuda tahun 1928, yaitu keinginan untuk membangun suatu bangsa. Kedua, pengkhianatan
terhadap kesepakatan untuk hidup bersama di bawah payung Negara Kesatuan Republik
Indonesia (NKRI). Gerakan separatisme timbul tentunya karena adanya kekhilafan-
kekhilafan yang kita buat sendiri, antara lain adanya sikap meremehkan eksistensi
kebhinekaan budaya bangsa Indonesia dan terlalu mementingkan budaya satu atau beberapa
kelompok etnis saja. Ketiga, pengkhianatan terhadap ikrar bersama untuk hidup rukun,
penuh toleransi, karena diikat oleh satu tujuan yaitu ingin membangun satu masyarakat yang
adil-makmur secara merata.
Masyarakat Indonesia dalam bentuknya yang bhineka telah mengalami kehidupan
yang beraneka ragam dalam sejarah perkembangannya. Dalam era reformasi memasuki
milenium ketiga, masyarakat Indonesia telah mengalami berbagai goncangan yang dahsyat
sebagai suatu masyarakat, bangsa, dan negara. Dalam perkembangan selanjutnya masyarakat
Indonesia harus mempunyai modal intelektual untuk menghadapi perubahan-perubahan di
masa depan. Salah satu upaya dalam mengarahkan resiko masa depan yaitu membentuk
suatu masyarakat madani, yaitu suatu masyarakat yang demokratis dan menghormati hak
azasi manusia. Masyarakat madani berusaha menciptakan kebersamaan, menghormati
perbedaan, kepentingan bersama, serta senantiasa berupaya mengatasi perbedaan.
Konsep nasionalisme sebagaimana yang terlahir pada masa kebangkitan nasional
1908 di Indonesia kini menghadapi berbagai tantangan. Kini tantangan kebhinekaan bangsa
Indonesia adalah perbedaan agama, suku bangsa, tingkat ekonomi dan sosial yang seringkali
dibesar-besarkan. Kondisi demikian menjadi masalah yang sangat krusial dalam menentukan
wajah masa depan masyarakat dan bangsa Indonesia yang memerlukan pengakuan adanya
multikultur sekaligus perlunya persatuan masyarakat untuk menghadapi resiko keterpurukan
bangsa baik dalam bidang ekonomi maupun sosial.
Masyarakat yang tidak menguasai ilmu pengetahuan akan tertinggal bahkan menjadi
budak dari masyarakat yang menguasai pengetahuan dan teknologi. Penguasaan ilmu
pengetahuan dan teknologi saja belum cukup untuk bisa membangun suatu masyarakat yang
damai, sejahtera dan mengakui hak-hak azasi manusia setiap anggota masyarakat.
Bentuk masyarakat masa depan yang ideal adalah masyarakat madani yang bebas dari
pelecehan hak-hak azasi manusia dan senantiasa perduli terhadap penderitaan sebagian besar
umat manusia dewasa ini yaitu kemiskinan.
Sebagaimana yang dikemukakan oleh Castells, dalam bukunya The Information Age :
Economy, Society, and Culture (2004); masyarakat bangsa seperti Indonesia, toleransi harus
dijunjung tinggi karena faham multikultural sangat menghormati manusia atau masyarakat
yang bereksistensi dalam identitas budayanya. Apabila bentuk ideal masyarakat multikultur
sudah terbentuk sebagaimana masyarakat madani di Indonesia, maka sudah dapat
digambarkan masa depan yang lebih baik akan berada dalam genggaman setiap anggota
masyarakat bangsa.

2. Contoh konflik antar suku, ras, golongan, agama yang pernah terjadi di Indonesia.
A. Konflik Sampit (Konflik antar Suku)
Konflik Sampit adalah pecahnya kerusuhan antar etnis di Indonesia,berawal pada
Februari 2001 dan berlangsung sepanjang tahun itu.Konflik ini dimulai di kota Sampit,
Kalimantan Tengah dan meluas ke seluruh provinsi,termasuk ibukotaPalangka Raya.
Konflik ini terjadi antara suku Dayak asli dan warga migran Madura dari pulau Madura.
Konflik tersebut pecah pada18 Februari 2001 ketika dua warga Madura
diserang oleh sejumlah warga Dayak. Konflik Sampit mengakibatkan lebih dari 500
kematian, dengan lebih dari 100.000 warga Madura kehilangan tempat tinggal.
Banyak warga Madura yang juga ditemukan dipenggal kepalanya oleh suku Dayak. Profesor
Usop dari Asosiasi Masyarakat Dayak mengklaim bahwa pembantaian oleh suku Dayak
dilakukan demi mempertahankan diri setelah beberapa anggota mereka diserang.

B. Konflik Poso (Konflik antar agama)


Konflik di poso adalah salah satu konflik yang ada di Indonesia yang belum
terpecahkan sampai saat ini. Meskipun sudah beberapa resolusi ditawarkan, namun itu belum
bisa menjamin keamanan di Poso. berbagai macam konflik terus bermunculan di Poso.
Meskipun secara umum konflik-konflik yang terjadi di Poso adalah berlatarbelakang agama,
namun ada kepentingan golongan yang mewarnai konflik tersebut.
Poso adalah sebuah kabupaten yang terdapat di Sulawesi Tengah. Kalau dilihat dari
keberagaman penduduk, Poso tergolong daerah yang cukup majemuk, selain terdapat suku
asli yang mendiami Poso, suku-suku pendatang pun banyak berdomisili di Poso, seperti dari
Jawa, batak, bugis dan sebagainya. Kalau dilihat dari konteks agama, Poso terbagi menjadi
dua kelompok agama besar, Islam dan Kristen. Sebelum pemekaran, Poso didominasi oleh
agama Islam, namun setelah mengalami pemekaran menjadi Morowali dan Tojo Una Una,
maka yang mendominasi adalah agama Kristen. Selain itu masih banyak dijumpai penganut
agama-agama yang berbasis kesukuan, terutama di daerah-daerah pedalaman. Islam dalam
hal ini masuk ke Sulawesi, dan terkhusus Poso, terlebih dahulu. Baru kemudian disusul
Kristen masuk ke Poso.
Keberagaman inilah yang menjadi salah satu fanatic seringnya terjadi berbagai
kerusuhan yang terjadi di Poso. Baik itu kerusuhan yang berlatar belakang sosial-budaya,
ataupun kerusuhan yang berlatarbelakang agama, seperti yang diklaim saat kerusuhan Poso
tahun 1998 dan kerusuhan tahun 2000. Agama seolah-olah menjadi kendaraan dan alasan
tendesius untuk kepentingan masing-masing.
Awal konflik Poso terjadi setelah pemilihan bupati pada desember 1998. Ada
sentimen keagamaan yang melatarbelakangi pemilihan tersebut. Dengan menangnya
pasangan Piet I dan Mutholib Rimi waktu tidak lepas dari identitas agama dan suku.Untuk
seterusnya agama dijadikan pada setiap konflik yang terjadi di Poso. Perseturuan kecil,
semacam perkelahian antar personal pun bisa menjadi pemicu kerusuhan yang ada di sana.

3. Kronologis jika ditinjau dari landasan yuridis dan sosiologinya.


A. Konflik Sampit
Orang Dayak yang ramah dan lembut merasa tidak nyaman dengan karakter orang
Madura yang tidak menghormati atau menghargai orang Dayak sebagai penduduk lokal yang
menghargai hukum adatnya. Hukum adat memegang peranan penting bagi orang Dayak.
Tanah yang mereka miliki adalah warisan leluhur yang harus mereka pertahankan. Seringkali
mereka terkena tipudaya masyarakat pendatang yang akhirnya berhasil menguasai atau
bahkan menyerobot tanah mereka. Perilaku dan tindakan masyarakat pendatang khususnya
orang Madura menimbulkan sentimen sendiri bagi orang Dayak yang menganggap mereka
sebagai penjarah tanah mereka.
Ketidakadilan juga dirasakan oleh masyarakat Dayak terhadap aparat keamanan
yang tidak berlaku adil terhadap orang Madura yang melakukan pelanggaran hukum.
Permintaan mereka untuk menghukum orang Madura yang melakukan pelanggaran hukum
tidak diperhatikan oleh aparat penegak hukum. Hal ini pada akhirnya orang Dayak
melakukan kekerasan langsung terhadap orang Madura, yaitu dengan penghancuran dan
pembakaran pemukiman orang Madura.
Akibat dari faktor tersebut etnis Dayak mengambil tindakan untuk melakukan
pembunuhan. Mengetahui korban dari suku Madura yang berjatuhan, warga Madura merasa
tidak terima dan kemudian membalas perbuatan yang sudah dilakukan oleh orang Dayak
dengan saling membunuh. Penyerangan yang dilakukan oleh suku Dayak tidak berhenti
sampai disitu saja, suku Dayak yang berada di pedalaman keluar dengan berbondong-
bondong menyerbu etnis Madura dengan membakar rumah-rumah penduduk, membunuh
tanpa melihat faktor usia. Para aparat keamanan yanga ada di Kalimantan Tengah tidak dapat
menghentikan konflik tersebut, akibatnya korban banyak yang berjatuhan, penggalan kepala
berserakan di pinggir jalan. Disebutkan bahwa dalam pertempuran tersebut terdapat kurang
lebih 1000 orang tewas dalam pemenggalan kepala yang terjadi di Sampit, Kalimantan
Tengah. Dalam hal ini konflik yang terjadi termasuk ke dalam pelanggaran HAM berat.

a. Tinjauan berdasarkan landasan yuridis


Landasan yuridis adalah landasan yang berkaitan dengan kewenangan untuk
membentuk, kesesuaian antara jenis dan materi muatan, tata cara atau prosedur tertentu, dan
tidak bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi. Sesuai dengan
Undang-undang Dasar 1945, tujuan bangsa Indonesia adalah menciptakan masyarakat yang
adil, makmur dan sejahtera dalam negara kesatuan Republik Indonesia. Dengan demikian
merupakan tanggung jawab dan kewajiban setiap warga negaranya untuk turut serta dalam
mewujudkan keamanan dan kesejahteraan di seluruh wilayah Indonesia dan berhak untuk
hidup dengan bebas dan merdeka di setiap wilayah negara kesatuan Indonesia.
Hak hidup ini telah dijamin dalam Undang-undang No. 39/1999 tentang hak asasi
manusia. Dengan demikian setiap suku bangsa di Indonesia mempunyai hak untuk hidup
merdeka di setiap wilayah tempat tinggalnya. Untuk itu diperlukan suatu kesadaran dari tiap
suku bangsa untuk menjunjung tinggi supremasi hukum dan pemahaman terhadap norma
yang ada pada masyarakat setempat.
Secara yuridis konflik yang terjadi di Sampit termasuk dalam pelanggaran HAM
berat dikarenakan mengakibatkan tewasnya ratusan korban jiwa. Pembunuhan secara sadis
yang ditujukan pada suku Madura juga menewaskan suku pendatang lainnya sehingga
merenggut nyawa orang-orang yang tidak terlibat. Dalam hal ini masyarakat telah terenggut
hak asasinya yaitu untuk memperoleh kehidupan yang aman di wilayah tempat tinggalnya.
Kasus ini juga sangat bertentangan dengan ideologi bangsa karena rusaknya jiwa
nasionalisme dengan tidak adanya persatuan dan kesatuan antar suku bangsa yang hidup
berdampingan. Kekejaman yang dilakukan antar suku pada kasus ini juga melanggar sila
kedua Pancasila karena rasa etnosentrisme masing-masing suku menyebabkan hilangnya
rasa kemanusiaan. Tentunya sangat tidak sesuai dengan pengamalan sila ke 1 sebagai acuan
untuk keempat sila lainnya karena membunuh merupakan dosa besar yang dilarang oleh
semua ajaran agama dan melanggar HAM.

b. Kronologis ditinjau dari landasan sosiologis


Landasan sosiologis, adalah landasan yang berkaitan dengan kondisi atau kenyataan
empiris yang hidup dalam masyarakat, dapat berupa kebutuhan atau tuntutan yang dihadapi
oleh masyarakat, kecenderungan, dan harapan masyarakat. Permasalahan konflik tidak
terlepas dari adanya interaksi antar suku bangsa didalam penguasaan sumber daya yang ada
di dalam lingkup teritorialnya. Pada awalnya masyarakat yang berada di sampit sangat
konformitas terhadap persinggungan budaya hal ini dikarenakan tragedi sampit yang
menjatuhkan korban jiwa yang cukup banyak dari suku Madura merupakan kompleksitas
dari tragedi – tragedi kecil yang sebelumnya pernah terjadi. Sehingga masyarakat suku
dayak memberikan label terhadap suku madura sebagai suku yang antagonis sehingga atas
ketidakberdayaannya melawan pengaruh – pengaruh penguasaan suku pendatang secara
dominan terhadap suku yang seharusnya menjadi pemilik teritorial sumberdaya dominan
yang dilakukan oleh suku madura yang menyebabkan kecemburuan secara sosial dan
ekonomi .
Hutan bagi masyarakat Dayak adalah tempat tinggal dan hidup mereka. Ketika
transmigran ditempatkan di pedalaman Kalimantan, dan mereka melakukan penebangan
hutan, kehidupan masyarakat Dayak terganggu, selanjutnya disebabkan karena lemahnya
penegakan hukum, hukum yang tidak dijalankan dengan baik mengakibatkan banyaknya
terjadi tindak kekerasan dan kriminal akibatnya dalam mengatasi masalah masyarakat main
hakim sendiri, terganggunya harmoni kehidupan masyarakat Dayak mengakibatkan
masyarakat Dayak kehilangan pijakan. Kekuatan adat menjadi berkurang. Kebijakan-
kebijakan pemerintah telah menghilangkan atau mengurangi identitas mereka sebagai
masyarakat adat.
Jika dilihat dari bentuk konfliknya, etnis Dayak dan etnis Madura dapat dikategorikan
ke dalam kelompok masyarakat yang disebut sebagai Gemeinschaft atau paguyuban. Dalam
paguyuban, kehidupan masyarakat mengelompok, membentuk suatu kerjasama yang baik,
memiliki rasa kesetiakawanan, rela berkorban demi kelompoknya, memiliki rasa kesadaran
kolektif yang tinggi sebagai anggota dan selalu taat dengan aturan-aturan yang telah dibuat.
Dimana dalam konflik ini mereka saling bekerjasama dalam mengahadapi perang dengan
etnis Madura, begitupun dengan etnis Madura. Adanya rasa kekecewaan dan tidak terima
jika salah satu anggota kelompoknya disakiti dan dibunuh. Dalam kehidupan mengelompok
ini biasanya, akan terjadi politik balas dendam dimana anggota-anggota lain akan membalas
perbuatan yang telah dilakukan. Seperti yang dilakukan oleh etnis Dayak, jika salah satu
anggota mati maka etnis-etnis Dayak yang berada di pedalaman akan keluar secara
berbondong-bondong untuk kembali membalas dan menghabisi dari yang telah dilakukan.
Akibatnya konflik tidak akan terselesaikan hingga salah satu diantara dua etnis tersebut
kalah dan terkikis dari tanah Sampit, Kalimantan Tengah.
Jadi dapat disimpulkan bahwa permasalahan konflik antara suku dayak dan madura
adalah rangkaian panjang dari perjalanan interaksi antara kekuatan – kekuatan sosial dalam
struktur sosial dalam memperebutkan sumber daya yang ada di Sampit yang menimbulkan
persaingan dan akibat dari tidak meratanya pendistribusian sumber daya yang ada akan
menyebabkan konflik.

B. Konflik Poso
Ditinjau dari konteks agama, Poso terbagi menjadi dua kelomok agama besar, Islam
dan Kristen. Sebelum pemekaran, Poso didominasi oleh agama Islam, namun setelah
mengalami pemekaran menjadi Morowali dan Tojo Una Una, maka yang mendominasi
adalah agama Kristen. Selain itu masih banyak dijumpai penganut agama-agama yang
berbasis kesukuan, terutama di daerah-daerah pedalaman. Islam dalam hal ini masuk ke
Sulawesi, dan terkhusus Poso, terlebih dahulu. Baru kemudian disusul Kristen masuk ke
Poso.
Sebelum meletus konflik Desember 1998 dan diikuti oleh beberapa peristiwa konflik
lanjutan, sebenarnya Poso pernah mengalami ketegangan hubungan antar komunitas
keagamaan (Muslim dan Kristen) yakni tahun 1992 dan 1995. Tahun 1992 terjadi akibat
Rusli Lobolo (seorang mantan Muslim, yang menjadi anak bupati Poso, Soewandi yang juga
mantan Muslim) dianggap menghujat Islam, dengan menyebut Muhammad nabinya orang
Islam bukanlah Nabi apalagi Rasul. Sedangkan peristiwa 15 Februari 1995 terjadi akibat
pelemparan masjid dan madrasah di desa Tegalrejooleh sekelompok pemuda Kristen asal
desa Mandale. Peristiwa ini mendapat perlawanan dan balasan pemuda Islam asal Tegalrejo
dan Lawanga dengan melakukan pengrusakan rumah di desa Mandale. Kerusuhan-kerusuhan
”kecil” tersebut kala itu diredam oleh aparat keamanan Orde Baru, sehingga tak sampai
melebar apalagi berlarut-larut.
Memang, setelah peristiwa 1992 dan 1995, masyarakat kembali hidup secara wajar.
Namun seiring dengan runtuhnya Orde Baru, lengkap dengan lemahnya peran ”aparat
keamanan” yang sedang digugat disemua lini melalui berbagai isu, kerusuhan Poso kembali
meletus, bahkan terjadi secara beruntun dan bersifat lebih masif. Awal kerusuhan terjadi
Desember 1998, konflik kedua terjadi April 2000, tidak lama setelah kerusuhan tahap dua
terjadi lagi kerusuhan ketiga di bulan Mei-Juni 2000. konflik masih terus berlanjut dengan
terjadinya kerusuhan keempat pada Juli 2001; dan kelima pada November 2001. Peristiwa-
peristiwa tersebut memperlihatkan adanya keterkaitan antara satu dengan yang lain.
Konflik Poso telah memakan korban ribuan jiwa serta meninggalkan trauma
psikologis yang sulit diukur tersebut, ternyata hanya disulut dari persoalan-persoalan sepele
berupa perkelahian antarpemuda. Solidaritas kelompok memang muncul dalam kerusuhan
itu, namun konteksnya masih murni seputar dunia remaja, yakni: isu miras, isu tempat
maksiat. Namun justru persoalan sepele ini yang akhirnya dieksploitasi oleh petualang
politik melalui instrumen isu pendatang vs penduduk asli dengan dijejali oleh sejumlah
komoditi konflik berupa kesenjangan sosio-kultural, ekonomi, dan jabatan-jabatan politik.
Bahkan konflik diradikalisasi dengan bungkus ideologis keagamaan, sehingga konflik Poso
yang semula hanya berupa tawuran berubah menjadi perang saudara antar komponen bangsa.
Akar penyebab konflik Poso sangat kompleks. Ada persoalan yang bersifat kekinian,
namun ada pula yang akarnya menyambung ke problema yang bersifat historis. Dalam
politik keagamaan misalnya, problemanya bisa dirunut sejak era kolonial Belanda yang
dalam konteks Poso memfasilitasi penyebaran Kristen dalam bentuk dukungan finansial.
Keberpihakan pemerintah kolonial itu sebenarnya bukan dilandaskan pada semangat
keagamaan, tetapi lebih pada kepentingan politik, terutama karena aksi pembangkangan
pribumi umunya memang dimobilisir Islam.
Dalam konteks Poso, konstelasi sosio-ekonomi dan politik kultural terpengaruh oleh
realitas perubahan komposisi komunitas ini, terutama beruapa proses pemiskinan di
kalangan penduduk asli. Proses pemiskinan ini terjadi baik karena kultur kemiskinan
maupun akibat kekeliruan kebijakan (kemiskinan structural), seperti lunturnya ketaatan pada
tanah ulayat. Pembangunan jalan-Sulawesi dari Palopo ke Palu lewat Tentena dan Poso ikut
membawa implikasi bagi kian cepatnya proses migrasi pendatang muslim yang masuk ke
wilayah basis Kristen.
Pendatang Bugis yang memiliki kultur dagang kuat dengan cepat menguasai jaringan
perdagangan. Bugis dinilai punya loyalitas keIslaman kuat, hamper selalu membangun
tempat ibadah di setiap komunitas mereka tinggal. Realitas ini tidak saja menandai
terjadinya pergeseran komunitas etnis, tetapi sekaligus dalam komunitas keagamaan.
Fakta pergeseran komunitas keagamaan ini pada akhirnya berpengaruh pula pada
konstelasi politik Poso. Dengan digalakkannya program pendidikan era kemerdekaan, kaum
terdidik dari kalangan Muslim bermunculan, dan berikutnya mulai ikut bersaing dalam
lapangan birokrasi. Di sinilah, politik komunitas keagamaan mulai bermain pula dalam dunia
kepegawaian, antara lain: (1). Kristen yang semula dominan mulai dihadapkan pada saingan
baru kalangan Islam. (2). Jabatan strategis yang semula didominasi Kristen, secara alamiah
terjadi peralihan tangan. Dalam situasi inilah politik agama dalam konteks birokrasi
kepegawaian mulai merasuk dalam kehidupan masyarakat Poso. Perspektif komunitas
keagamaan dalam konteks persaingan politik birokrasi, lengkap imbasnya berupa pembagian
berbagai proyek pada orang-orang dekat, telah menjadi wacana penting dalam mencermati
konflik Poso.

a. Kronologis ditinjau dari landasan yuridis


Pada hakikatnya kebebasan beragama di Indonesia telah di lindungi oleh konstitusi
yaitu di dalam Pasal 28E ayat (1) Undang-Undang Dasar Tahun 1945, "Setiap orang bebas
memeluk agama dan beribadat menurut agamanya, memilih pendidikan dan pengajaran,
memilih pekerjaan, memilih kewarganegaraan, memilih tempat tinggal di wilayah negara
dan meninggalkannya, serta berhak kembali. "Begitu pula dengan Pasal 28E ayat (2) UUD
1945 juga menyatakan bahwa "setiap orang berhak atas kebebasan meyakini kepercayaan.”
Selain itu dalam Pasal 28I " ayat (1) UUD 1945 juga diakui bahwa hak untuk beragama
merupakan hak asasi manusia. Selanjutnya Pasal 29 ayat (2) UUD 1945 juga menyatakan
bahwa Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduknya untuk memeluk agama.
Namun demikian Hak asasi untuk memeluk dan menjalankan ibadah yang masuk
dalam kategori HAM tersebut tetap di batasi dengan adanya Pasal 28J UUD 1945, Pasal 28 J
ayat mengatur bahwa (1) "setiap orang wajib menghormati hak asasi orang lain ". Dan
Ayatnya (2) mengatur "pelaksanaan hak tersebut wajib tunduk pada pembatasan-pembatasan
dalam undang-undang." Jadi, hak asasi manusia tersebut dalam pelaksanaannya tetap patuh
pada pembatasan-pembatasan yang diatur dalam undang-undang.
Budaya yang beragam pada masyarakat Poso mempunyai fungsi untuk
mempertahankan kerukunan antara masyarakat asli Poso dan pendatang. Namun adanya
Pembacokan Ahmad Yahya oleh Roy Tuntuh Bisa lembah didalam masjid pesantren
Darusalam pada bulan ramadhan merupakan bentuk pelanggaran terhadap nilai-nilai yang
selama ini menjadi landasan hidup bersama. Hal ini tentu saja Pada satu sisi muslim terusik
ketentramannya dalam menjalankan ibadah di bulan ramadhan kemudian menimbulkan
reaksi balik untuk melakukan tindakan pembalasan terhadap pelaku pelanggaran nilai-nilai
tersebut. Disisi lain bagi masyarakat Kristiani hal ini menimbulkan masalah baru mengingat
aksi masa tidak di tujukan terhadap pelaku melainkan pada perusakan hotel dan sarana
maksiat serta operasi miras, yang di anggap telah menggangu kehidmatan masyarakat
Kristiani merayakan natal, karena harapan mereka operasi – operasi tersebut di laksanakan
setelah hari Natal.
Akar masalah konflik sosial yang terjadi di Poso adalah juga disebabkan adanya
perkelahian antar pemuda yang di akibatkan oleh minuman keras. Tidak diterapkan hukum
secara adil maka ada kelompok yang merasa tidak mendapat keadilan misalnya adanya
keterpihakan, menginjak hak asasi manusia dan lain- lain. Disamping itu, konflik sosial yang
terjadi di Poso terletak pada masalah politik. Bermula dari suksesi Bupati, jabatan Sekretaris
wilayah daerah Kabupaten dan terutama menyangkut soal keseimbangan jabatan-jabatan
dalam pemerintahan.

b. Kronologis ditinjau dari landasan sosiologis


Landasan sosiologis, adalah landasan yang berkaitan dengan kondisi atau kenyataan
empiris yang hidup dalam masyarakat, dapat berupa kebutuhan atau tuntutan yang dihadapi
oleh masyarakat, kecenderungan, dan harapan masyarakat. Pada kasus ini fokus perhatian
pendekatan sosiologis terletak pada interaksi agama dan masyarakat. Tujuan para sosiolog
mengkaji gejala yang terjadi pada umat beragama adalah untuk membuktikan hubungannya
dengan institusi, struktur, ideologi, kelas, dan perbedaan kelompok yang dengannya
masyarakat terbentuk.
Konflik berasal dari kata kerja latin configere yang berarti saling memukul. Secara
sosiologis, konflik diartikan sebagai suatu proses sosial antara dua orang atau lebih (bisa
juga kelompok) dimana salah satu pihak berusaha menyingkirkan pihak lain dengan
menghancurkannya atau membuatnya tidak berdaya. Konflik dilatarbelakangi oleh
perbedaan ciri-ciri yang dibawa individu dalam suatu interaksi. Perbedaan-perbedaan
tersebut diantaranya adalah menyangkut ciri fisik, kepandaian, pengetahuan, adat istiadat,
keyakinan, dan lain sebagainya. Dalam setiap masyarakat dan tidak satu masyarakat pun
yang tidak pernah mengalami konflik antar anggotanya atau dengan kelompok masyarakat
lainnya, konflik hanya akan hilang bersamaan dengan hilangnya masyarakat itu sendiri.
Konflik bertentangan dengan integrasi. Konflik dan integrasi berjalan sebagai
sebuah siklus di masyarakat. Konflik yang terkontrol akan menghasilkan integrasi.
Sebaliknya, integrasi yang tidak sempurna dapat menciptakan konflik.
Asal mula meletusnya konflik Poso didasari oleh berbagai faktor, yakni pemuda
mabuk, sosial, ekonomi, hingga politik. Hal tersebut berujung pada konflik keagamaan. Isu
agama menjadi salah satu pendorong munculnya tragedi Poso karena ada berberapa daerah
yang dikotak-kotakkan berdasarkan basis massa. Ada Kelompok Putih yang merupakan
representasi dari kelompok Islam, terutama berada di daerah pesisir yakni, Toyado, Madale,
Parigi, dan Bungku. Sedangkan representasi dari Kelompok Merah terdapat di daerah
pedalaman seperti, Lage, Tokorando, Tentena, Taripa, dan Pamona.
Salah satu akar masalah dari kerusuhan Poso adalah justru terletak karena adanya
kesenjangan sosial dan kesenjangan pendapatan antara panduduk asli Poso dan kaum
pendatang seperti Bugis, Jawa, Gorontalo, dan Kaili. Kecemburuan sosial penduduk asli
cukup beralasan dimana pendapatan mereka sebagai masyarakat asli malah tertinggal dari
kaum pendatang.
Kesenjangan sosial ekonomi diawali dengan masuknya pendatang ke Poso yang
berasal dari Jawa, Bali, Sulawesi Selatan maupun Sulawesi Utara dan Gorontalo. Para
pendatang yang masuk ke Poso umumnya beragama Protestan dan Muslim. Pendatang
umumnya lebih kuat, muda dan mempunyai daya juang untuk mampu bertahan di daerah
baru. Kedatangan para pendatang ini juga menyebabkan terjadinya peralihan lahan dari yang
dahulunya atas kepemilikan penduduk asli, kemudian beralih kepemilikan-nya kepada para
pendatang. Proses peralihan kepemilikan tersebut terjadi melalui program pemerintah dalam
bentuk transmigrasi maupun penjualaan lahan-lahan pada para migran.
Arus migrasi masuk ini semakin banyak ketika program transmigrasi dilakukan dan
dibukanya jalur prasarana angkutan darat sekitar tahun 80-an. Dikembangkannya tanaman
bernilai ekonomi tinggi seperti kakao (coklat) dan kelapa (kopra) oleh para pendatang
tentunya telah menghasilkan peningkatan kesejahteraan para pemiliknya. Walau penduduk
asli mengikuti pola tanam yang sama dengan pendatang, akan tetapi penguasaan pemasaran
hasil-hasilnya dikuasai oleh para pendatang. Penduduk asli merasa dirugikan dengan
keadaan tersebut karena beberapa alasan antara lain lahan pertaniannya sebagian telah
beralih kepemilikannya kepada pendatang, hasil dan keuntungan yang diperoleh dari hasil
pertanian lebih besar dinikmati oleh para pendatang.
Berdasarkan uraian di atas disimpulkan bahwa permasalahan konflik di Poso adalah
rangkaian panjang dari perjalanan interaksi antara kepentingan-kepentingan golongan yang
melibatkan 2 agama dan adanya pergeseseran wilayah. Pergeseran wilayah menyebabkan
adanya persaingan dan kesenjangan dalam bidang ekonomi sehingga menyebabkan konflik.

4. Cara untuk mengatasi permasalahan tersebut!


Indonesia sebagai bangsa multikultural sudah dikenal masyarakat dunia. Di satu sisi,
aspek multikultural membuat kita dikenal sebagai bangsa yang unik. Namun disisi lain
praktek kehidupan bermasyarakat terdapat kekhawatiran karena keberadaan agama, suku dan
ras (SARA) menjadi pemicu konflik horizontal masih mengemuka di negeri ini.
Beberapa hal yang dapat dilakukan untuk mengatasi permasalah konflik-konflik sosial
antara lain:
a. Kepolisian
Yang dapat dilakukan oleh Kepolisian dalam mengatasi kasus serupa agar tidak terulang lagi
antara lain :
 Kepolisian harus mampu deteksi dini pada kasus-kasus yang melibatkan perebutan
sumber daya di Sampit dan bekerja sama dengan Pemerintah Daerah agar dapat mencari
solusi dalam penyelesaian masalah-masalah yang melibatkan munculnya persinggungan
antar kedua suku.
 Melakukan pendekatan kepada tokoh-tokoh kedua suku agar kasus ini tidak terulang lagi
dan menyakinkan kedua belah pihak bahwa solusi terbaik terhadap permasalahan
perbedaan antar suku bangsa masih bisa di fasilitasi dengan cara berkomunikasi untuk
mencari problem solving terhadap permasalahan tersebut.
 Penegakan hukum secara tegas dan menunjukkan netralitas aparat kepolisian dalam
menciptakan stabilitas keamanan dan kepercayaan masyarakat terhadap hukum negara.

b. Pemerintah
Berdasarkan dari analisa kasus yang terjadi diatas kita ketahui bahwa ketidak
tegasan pemerintah terhadap permasalahan lahan dan aturan – aturan yang ada dalam
transaksi ekonomi dan sosial memberikan dampak buruk terhadap persaingan dalam mencari
sumber rezeki masyarakat. Sehingga peran dari pemerintah adalah membuka ruang – ruang
ekonomi masyarakat seharusnya lebih meluas dan memberikan keseimbangan diantara
kemajemukan masyarakat terutama antara masyarakat dominan dan masyarakat minoritas.
Pemerintah membuat paguyuban bersama antara suku – suku bangsa yang
menjadikan arena komunikasi yang solutif sebelum terjadinya permasalahan yang
melibatkan permasalahan kesukuan yang tidak menutup kemungkinan dengan adanya
menimbulkan gab antara suku, ras, atau agama yang bertikai.
Beberapa tindakan pencegahan yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut.
Memastikan apabila ada kasus antar dua kempompok etnis, proses hukum berjalan
dengan sebagaimana mestinya sesuai peraturan yang berlaku dan tanpa memihak salah
satunya. Dengan berjalannya proses hukum yang baik, akan menimbulkan kepercayaan
terhadap hukum sehingga jika ada suatu pertikain baik bernuansa etnis ataupun tidak,
kelompok-kelompok tersebut akan mempercayakan penyelesaiannya kepada hukum
pemerintah bukannya malah bertindak agresif dan menyimpang.
Memastikan peraturan-peraturan yang ada sudah cukup meng-cover segala hak dan
kewajiban serta perlindungan bagi masyarakat etnis/agama tanpa mendahulukan atau
mengkhususkan etnis/agama manapun. Dengan adanya peraturan tersebut, masyarakat
akan merasa aman dan tidak akan terpicu untuk membuat tindakan sendiri tapi
menjadikan peraturan pemerintah sebagai rujukan pertama.
Pemerintah perlu menegaskan ketua-ketua RT/RW di seluruh Indonesia untuk berperan
aktif mengontrol kehidupan multikultural di lingkungan masing- masing. Proteksi
kebijakan ini harus didahului dengan peraturan daerah (perda) tentang peran ketua-ketua
RT/RW yang nanti dalam pelaksanaannya bersinergi dengan tokoh-tokoh agama, pemuda
dan masyarakat.
Di lingkungan RT/RW sendiri harus dilakukan pertemuan atau diskusi aktif setiap bulan,
terutama di tempat-tempat ibadah, guna memberi proses pendidikan kepada masyarakat
khususnya kelompok remaja perihal kehidupan multikultural yang sudah lama terjalin di
tanah air. Untuk itu perlu mempertimbangkan kebutuhan akan hal ini di dalam RAPBN
maupun RAPBD setiap tahun di seluruh Indonesia.
Alokasi dana dari pemerintah serta agenda seperti ini di lingkungan RT/RW merupakan
langkah antisipasi dini agar kedudukan warga yang berbeda identitas mampu saling
memahami dan menerima satu sama lain.
Penguatan kembali peran lembaga- lembaga negara seperti Polri dan TNI terutama di
wilayah-wilayah kaya SDA.
Mata kuliah atau pelajaran mengenai muktikultural harus digalangkan di seluruh
lembaga pendidikan dari Sekolah Dasar sampai Perguruan Tinggi untuk memproduksi
wawasan generasi mendatang yang lebih toleran.
Pemerintah harus menekan operasi perusahaan-perusahaan besar yang mengeksploitasi
sumber penghidupan masyarakat. Dalam konteks ini, kedudukan pejabat negara atau elit
politik maupun korporasi membutuhkan kesadaran akan hak-hak masyarakat. Boleh
dicermati, penguasaan wilayah dan SDA bisa jadi memicu konflik antar elit yang
nantinya berdampak pada kelompok-kelompok masyarakat.