Anda di halaman 1dari 17

LBM 1

SKENARIO
Seorang perempuan usia 26 tahun dibawa oleh keluarganya ke rumah sakit karena sering
marah-marah tanpa sebab dan bicara kacaukurang lebih 10 hari. Dari pemeriksaan status
mental penderita mengalami waham paranoid dan halusinasi akustik phonema.sebelumnya
pasien ditinggal menikah oleh calon suaminya. Fungsi Global pasien mengalami penurunan
(Fungsi okupasi dan psikososial). Pasien baru pertama kali menderita seperti ini, tidak ada
riwayat penyakit medis umum dan penggunaan zat psikoaktif. Dari pemeriksaan fisik dan
laboratorium dalam batas normal.

Dokter mendiagnosis pasien tersebut dalam kelompok gangguan jiwa berat (Psikotik) dengan
ditemukan stressor psikososial. Oleh dokter diberikan terapi obat antipsikotik dan terapi
psikososial

STEP 1

 Waham paranoid
Kecurigaan sesorang yang belebihan atau tidak rasional dan tidak mempercayai
oranglain, ditandai waham yang sistematis seakan orang lain inginmenangkap/ memata-
matainya.

 Halusinasi akustik phonema


Gangguan persepsi pada pendengaran dengan adanya mendengarkan suara-suara atau
kata-kata yang jelas.

 Zat psikoaktif
Zat kimia yang masuk kedalam sawar darah otak (SSP) yang mempengaruhi fungsi otak
dan dapat mempengaruhi persepsi suasana hati, kognisi hingga perubahan perilaku.

 Fungsi okupasi dan psikososial


Okupasi mencakup fungsi motoric sensorik dan psikososial.

 Stressor psikososial
Kondisi psikis dan lingkungan social yang memicu terjadinya stress.
STEP 2
1. Apa yang dimaksud dengan gangguan jiwa?
2. Bagaimana klasifikasi gangguan jiwa?
3. Apa saja gejala gangguan jiwa?
4. Macam macam stressor?
5. Jelaskan macam waham selain waham paranoid!
6. Bagaimana proses terjadinya waham?
7. Apa saja macam-macam halusinasi?
8. Bagaimana cara menilai status mental pasien?
9. Bagaimana alur diagnosis dari gangguan jiwa?
10. Apa terapi obat antipsikotik dan terapi psikososial?
STEP 3
1. Apa yang dimaksud dengan gangguan jiwa?
Gangguan jiwa merupakan kondisis kejiwaan seseorang terganggu dan menyyebabkan
kemampuan individu tidak berfungsi secara normal dalam masyarakat sehingga dia
tidak mampu menjalankan kewajibannya dalam insan dan bermasyarakat.

Biasanya sebuah gabngan dari disfungsi psikologis, perilaku dan biologis.

Secara definitive jiwa, merupakan perkembangan fisik intelektual, emosional dari


seseorang.
Menurut PPDGJ,
a. Gejala klinis yang bermakna, mencakup pola/sindrom perilaku. Serta pola/sindrom
psikologis.
b. Gejala klinis yang menimbulkan distress, berupa rasa nyeri/takut ataupun rasa tidak
nyaman.
c. Gejala klinis yang menimbulkan disabilitas, berupa fungsi okupasi (cari fungsi dan
maksud) dan psikososial.

2. Bagaimana klasifikasi gangguan jiwa?


a. Nervosa (gangguan jiwa ringan)
kondisi psikis dalam keadaan kecemasan dan ketakutan secara kronis teatpi tidak
ada kejelasan
Masih bisa berinteraksi, dan membedakan yang nyata dan khayal.
Contohnya: anxietas, obsessive compulsive, depresi(berhubungan dengan perasaan
seseorang), phobia,
b. Psikosa (sakit jiwa)
Tidak bisa membedakan antara yang nyata dan tidak nyata
Organic, gangguan otaknya
Contohnya: dementia, peminum alcohol, pemakai drugs(kokaine, dll)
Traumatic (diakibatkan adanya trauma)
Contohnya:tertembak, dll.
Fungsional (tanpa kerusakan)
Contohnya: skizofrenia, maniac ?, paranoid (berisi waham yang berbeda dengan
realitanya)

Nyata atau tidak nyata  (cari definitive psikosa dan nervosa)

3. Apa saja gejala gangguan jiwa?


 Gangguan kognisi, kemauan, emosi, psikomotor
 Gg kognisi = mendengar bisikan, menyuruh , padahal tidak ada yang suruh. Bentuk
halusinasi
 Gg kemauan = abulia , susah buat keputusan, susah bangun pagi, tidak memperhatikan
diri, terlihat kotor, bau, acak
 Gg emosi = pasien senang atau gembira berlebihan ( waham kebesaran ) merasa orang
kaya. Bias suatu saat depresi
 Gg psikomotor hiperaktifitas = gerakan berlebihan , naik ke genting, melakukan apa
yang tidak di suruh dan menentang
 Ketegangan (tention) = rasa gelisah, cemas, terpaksa, hysteria, pikiran buruk
Klasifikasi:
a. Gejala positive
Fungsi melebihi fungsi normal
Contohnya:
-waham (ketakutan/bersalah padahal kenyataanya tidak ada)dan
-halusinasi (golongan psikosi, ada gangguan kenyataanya tidak ada)
b. Gejala negative
Fungsinya kurang dari fungsi normal
Contohnya:
-avolisi (apati/ketidak mampuan untuk memula kegiatan yang panjang)
-alogia (pengurangan dari jumlah atau isi pembicaraan)
-anhedonia (ketidak mampuan merasakan kesenangan)
-afekdatar (tingkah laku dia seprti tanpa emosi)
c. Gejala disorganisasi
Ketidak mampuan untuk mensinkronkan fungsi dari seseorang
Contohnya:
-disorganisasi pembicaraan (biacara tidak jelas, ataupun tidak paham maksudnya)
-afek tidak sesuai ( cara mengekspresikan dari dalam ke luar  dari dalam senang,
diekspresikan sedih )
Syarat waham:
- Egosentris
- Bertentangan dengan realita
- Bertentangan dengan logika
- Mempertahankan pendapat sendiri
- Tidak dapat diubah oleh oranglain
Halusinasi (tanpa stimulus – dengar suara, aslinya tidak ada)
Macam halusinasi
Ilusi (dengan stimulus – mendengar suara detak jantung, seperti mendengar bom)

4. Macam macam stressor?


 Stressor episodic, sperti stelah mendapat musibah terdapat efeknya dalam
jangka pendek
 Sequence stressor, efeknya dalam jangka panjang (kehilangans eseorang)
 Stressor periodic, terus menerus dalam hal kecil (seperti dalam pekerjaan, kecil
tapi terus menerus)
 Stressor kronik, terus menerus tapi dampaknya besar (krisis ekonomis)

5. Jelaskan macam waham selain waham paranoid!


 Waham dikejar, seprti dikejar kejar orang lain (perbedaan, dan nama lain)
 Waham curiga, seperti disindir oleh orang lain
 Waham cemburu, merasa selalu cemburu dengan orang lain
 Waham persekutorik, merasa diganggu oleh orang lain
 Waham somatic, kelainan palsu mengenai tumbuh kembang pasien (jantung
bocor, otak mencair)
 Waham kebesaran, merasa seorang yang hebat, banyak uang, dan berpangkat
tinggi. Seperti pada sindrom maniac.
 Waham berdosa, timbul perasaan bersalah seperti melakukan kesalahan kecil tp
merasa bersla dan harus dihukum sbeerat-beratnya.
 Waham magic-mistic, percaya dengan hal-hal gaib.
 Waham aneh?  PR

6. Bagaimana proses terjadinya waham?


Fase lack of human
Diawali dengan terbatasnya kebutuhan baik secara fisik maupun psikis, seperi pada
orang dengan social ekonomi endah. Karena tidak bias memenuhi akhirnya, melakukan
kompensasi yang salah.

Fase lack of self esteem


Tidak adanya pengakuan dari lingkungan, tingginya kesenjangan dari self ideal dengan
self reality. Kenyataan dan harapaanya tidak terpenuhi, sedangankan lingkungan
sekitarnya tidak bias tersaingi (lingkungan orangkaya).
Fase control internal-external
Mencoba berfikir rasional, apa yang dia yakini bersisi kebohongan. Tujuannya untuk
menutupi kekurangan yang tidak sesuai dengan kenyataan.

Fase environment support


Ada beberapa orang yang mempercayai pasien dalam lingkungn. Karena ada yang
percaya, dia merasa ada yang mendukung. Sehingga lama kelamaan pasien akan mrasa
apa yg dilakukannya benar. Menyebabkan pasien merasa tidak memiliki prasaan dosa
saat berbohong.

Fase comforting
Pasien merasa nyaman dengan keyakinan dan kebohongannya, dan emrasa semua
orang mempercayai dan mendukungnya.

Fase improving
Apabila tida ada interfensi orang sekitar, pasien akan makin percaya diri dengan
keyakinannya. Dan pada fase ini biasanya pasien sudah tidak dapat dikoreksi.

7. Apa saja macam-macam halusinasi?


 Visual, merasa melihat secerca cahaya berbentuk orang/hewan yang
kenyataanya tidak ada.
 Akustik, merasa mendengar sesuatu. phonema (jelas)/aquasma (tidak jelas)
 Olfaktori, seperti mencium bau sesuatu
 Gustatory, seprti mengecap sesuatu
 Taktil/raba, seperti merasa diraba disentuh atau ditiup.
 Kinestetik, seperti ada bagian tubuh yang terlepas. (merasa tangannya tidak
ada/melayang)
 Autoskopi, seolah melihat dirinya dihadapannya.
Tehapan,
 Sleep disorder,
 Comforting, melakukan hal tersenyum sendiri bicara sendiri
 Condemning, asik sendiri tidak bias membedakan kenyataa dan realita
 Controlling, taat dengan halusinasi
 Conquering, bunuh diri

8. Bagaimana cara menilai status mental pasien?


PEMERIKSAAN STATUS MENTAL

1. Gambaran umum
 Penampilan
 Perilaku dan aktivitas psikomotor
 Sikap terhadap pemeriksa
2. Emosi/mood dan afek
 Mood
 Afek
 Kesesuaian
 Emosi lain
3. Bicara
 Kualitas dan kuantitas
 Gangguan bicara
4. Gangguan persepsi
 Ilusi
 Halusinasi
 Depersonalisasi
 derealisasi
5. Pikiran
 Proses atau bentuk pikiran
 Arus pikiran
 Isi pikiran
6. Sensorium dan kognitif
 Tingkat kesadaran
 Orientasi
 Daya ingat
 Konsentrasi dan perhatian
 Kemampuan membaca dan menulis
 Kemampuan visuospasial
 Pikiran abstrak
 Pikiran konkret
7. Pengendalian impuls
8. Pertimbangan dan tilikan
9. Reabilitas

1. Gambaran umum
 Penampilan
Contoh : Tampak sehat, sakit, gelisah, kacau, kelihatan muda/lebih tua, seperti anak-
anak.

Tanda kecemasan dicatat : tangan lembab, keringat pada dahi, postur tegang, dll

 Perilaku dan aktivitas psikomotor


- Manerisme
Gerakan aneh-aneh yang bermacam-macam dilakukan berulang tanpa ada tujuan
- Tick
- Gerakan isyarat
- Kedutan
- Perilaku steriotipik
Satu gerakan beluang-ulang tanpa tujuan dilakukan terus-menerus
- Echopraxia
- Hiperaktivitas
- Agitasi
- Melawan
- Fleksibilitas
- Rigiditas
- Cara berjalan
- ketangkasan
 Sikap terhadap pemeriksa
a. kooperatif
b. tidak kooperatif
2. Emosi/mood dan afek
 Mood
Pada orang normal : mood eutimik

Ab normal : mood dismorfik  tidak menyenangkan


Expansive mood  mood meluap-luap
Pergeseran mood  mood labil
Irritable mood  mood mudak diganggu/ dibuat marah
Cara menanyakan mood

a. Bagaimana perasaan hati saudara?


b. Apakah akhir-akhir ini saudara merasa kurang bergairah?
c. Apakah saudara juga merasa kehilangan minat hampi pada semua kegiatan yang
dahulu saudara anggap menyenangkan?
d. Apakah perasaan saudara mudah berganti-ganti?
 Afek
Contoh :Rentang normal
Terbatas
Tumpul
Datar
 Kesesuaian
Contoh : ketidaksesuaian afek
Kesesuaian afek

 Emosi lain
Kecemasan, ketakutan, agitasi, ketegangan, panik, apati, rasa malu, rasa
bersalah, ambivalensi, abreaksional

3. Bicara
 Kualitas dan kuantitas
 Kualitas
- Berkualitas
- Tidak berkualitas
 Kecepatan
Cepat, lambat
 Kuantitas
- Tekanan bicara
- Kesukaan bicara(Logorrhea)
- Kemiskinan bicara
- Bicara yang tidak spontan
- Kemiskinan isi bicara

 Gangguan bicara
- Disprosodi  hilangnhya irama bicara
- Disatria  kesulitan dalam artikulasi
- Gagap  pengulangan atau perpanjangan suara atau suku kata
- Kekacauan
- Spontan
- Tidak spontan
4. Gangguan persepsi
 Ilusi (ada obyek)
 Ilusi visual  apakah anda pernah melihat adik anda berubah menjadi nenek-
nenek tua?
 Ilusi akustik apakah pernah kicar burung terdengar begitu mengerikan
ditelinga anda?
 Ilusi olfactorik  apakah anda merasa bau minyak wangi yang saya pakaio ini
seperti bau tinja?
 Ilusi gustatorik  (pasien diberi garam) apakah anda merasa garam ini
berubah menjadi manis dimulut anda?
 Ilusi taktil  apakah anda merasa semut yang ada ditangan anda ini seperti
ular yang sedang menggerayangi tubuh anda?
 Halusinasi (tidak ada obyek)
 Halusinasi akustik/audiotorik  pernah dengar suara/bisikan tanpa ada
wujudnya? Dengar ditelinga atau dihati? Suaranya jelas tau tidak? Seperti orang
ngobrol atau suara selain orang? Waktu dengar suaranya sedang tidur/tidak?
Yang dengar anda sensiri atau ada orang lain juga bisa mendengarnya?
 Halusinasi visual  pernah melihat cahaya putih? Pernah melihat orang yang
sudah meninggal? Bayang-bayang benda/orang? Sering? Saat tidur/tidak?
 Halusinasi olfaktirik  pernah mencium bau-bauan wangi/aneh misal bau
menyan/bunga/bau busuk? Ada sumbernya tidak? Jelas? Sering? Dalam
keadaan sadar atau tidak?
 Halusinasi gustatorik  pernah merasakan rasa manis/asin/pahit dimulut
padahal tidak sedang makan? Ada sumbernya tidak? Jelas? Sering? Dalam
keadaan sadar/tidak?
 Halusinasi taktil  pernah merasa ada serangga yang merayapi? Ada
sumbernya tidak? Jelas? Sering? Dalam keadaan sadar atau tyidak?
 Halusinasi haptik  pernah merasa bersentuhan dengan kulit orang lain?
Pernah merasa disetubuhi atau dirangsang seksual oleh orang lain? Ada
sumbernya? Jelas? Sering? Dalam keadaan sadar/tidak?
 Halusinasi kinestetik  pernah merasa tangan/kaki/kepala lepas dari badan?
Pernah merasa kaki/tangan/anggota tubuh berubah bentuk? Pernah merasa
anggota tubuh ada yang bergerakj sendiri? Jelas? Sering? Dalam keadaan
tidur/tidak?
 Halusinasi autoskopi  pernah merasa melihat diri sendiri didepan seperti
bercermin tapi tidak memakai cermin? Jelas? Sering? Dalam keadaan sadar atau
tidak?
 Depersonalisasi
Suatu perasaan subyektif merasa tidak nyata, aneh, atau tidak mengenali diri
sendiri

 Derealisasi
Suatu perasaan subyektif bahwa lingkungan adalah aneh atau tidak nyata; suatu
perasaan tentang perubahan realitas.

5. Pikiran
 Proses atau bentuk pikiran
Contoh : tidak logis

Berpikir magis  merasa punya kekuatan magis

Berfikir autistik  berpikir untuk dunianya sendiri

Dereisme  aktivitas mental yang tidak sesuai dengan logika atau


pengalaman

 Arus pikiran
 Pengenduran asosiasi  gagasan bergeser dari satu subjek ke subjek lain
dalam cara yang sama sekali tidak berhubungan
 Flight of ideas  idenya melompat-lompat, biasanya logorrhea
 Pikiran berpacu
 Tangensialitas  “rumahmu dimana?” dijawab “saya kos”
 Sirkumstansialitas bicara muter-muter walau akhirnya sampai apa yang akan
disampaikan “dari mana?” dijawab “saya tadi sarapan ayam, lalu berangkat
kekampus. Sampai dikampus saya kuliah dan sekarang baru sampai.”
 Gado-gado kata (inkoherensi)  dalam satu kalimat tidak membentuk makna
 Neologisme  membuat kata-kata baru yang tidak dimengerti
 Asosiasi bunyi  kapal laut, laut jawa, jawa tengah

 Isi pikiran
- Waham (digali waham apa)
- Paranoia
- Preokupasi
- Obsesi dan kompulsi
- Fobia (digali fobia apa)
- Gagasan bunuh diri dan membunuh
- Gagasan menyangkut diri sendiri dan pengaruh
- Kemiskinan isi

Ket: bila ada waham harus berusaha dipatahkan.


Bila bisa dipatahkan bukan waham

Tidak bisa dipatahkan  waham

Macam-macam waham

Waham kejar

Apakah anda mengalami kesulitan dalam bersama-sama orang lain?

Apakah anda merasa bahwa orang-orang menentang anda?

Apakah seseorang telah mencoba untuk membahayakan diri anda atau


bersekongkol menentang anda?

Waham cemburu

Apakah anda takut bahwa pasangan anda tidak jujur>

Bukti apa yang anda miliki?

Waham dosa atau bersalah

Apakah ada yang mengganggu kesadaran anda? Apa itu? Apakah anda pantas
mendapat hukuman atasnya?

Waham kebesaran

Apakah anda memiliki kekuatan, bakat atau kemampuan khusus?

Apakah anda merasa bahwa anda akan mencapai hal yang besar?

Waham somatic

Apakah ada gangguan dengan cara kerja tubuh anda?

Apakah anda melihat adanya perubahan dalam penampilan anda? Apa


penyebabnya?

Waham penarikan pikiran (thought withdrawal)

Apakah anda merasa pikiran anda sekarang habis disedot keluar? Oleh siapa?

Apakah sekarang anda merasa pikiran anda kosong ditarik keluar?

Waham penanaman pikiran (thought insertion)

Apakah anda merasa isi pikiran orang lain sekarang ada dalam pikiran anda?

Apakah anda merasa ada kekuatan luar yang masuk kedalampikiran anda
sekarang?

Waham siar
Apakah anda merasa orang-orang disekitar anda ini bisa membaca pikiran
anda?

Apakah anda merasa orang yang lewat itu bisa mendengar apa kata pikiran
anda?

Apakah anda merasa pikiran anda sedang disiarkan melalui speaker masjid?

Waham pengendalian pikiran (thought of control/delusion of control)

Apakah anda merasa ada yang mengendalikan semua pikiran anda dari luar?

Apakah anda merasa ada kekuatan yang mengatur diri anda dari luar?

Apakah ada yang mengendalikan semua keinginan diri anda sekarang?

Waham berserah diri oleh suatu kekuatan dari luar (delusion of passivity)

Apakah anda merasa diri anda ini pasrah terhadap kekuatan yang mengatur
anda dari luar?

Waham nihilistik

Apakah anda merasa sudah mati/sudah pernah mati sebelumnya?

Apakah anda merasa dunia ini sudah kiamat/sudah tidak nyata lagi?

MACAM-MACAM FOBIA

Fobia sederhana

Fobia sosial

Akrofobia  tempat tinggi

Agorafobia  ruangan terbuka

Algofobia  rasa nyeri

Ailurofobia  kucing

Eritrofobia  warna merah

Panfobia  takut terhadap segala sesuatu

Klaustrofobia  tempat tertutup

Xenofobia  orang asing

Zoofobia  binatang

6. Sensorium dan kognitif


 Tingkat kesadaran
Normal  jernih
Gangguan kesadaran : pengaburan, somnolensi, stupor, koma, letargi, kewaspadaan,
fugue state

 Orientasi
Contoh : bingung

Cara pemeriksaan :

- Orientasi waktu
Anda tahu sekarang tanggal berapa? Bulan apa? Tahun berapa?

- Orientasi tempat/spasial
anda tahu sekarang dimana?

- Orientasi personal
Namanya siapa?

Yang pakai baju putih itu siapa?

Kira-kira tugas mereka itu sebagai apa?

Yang mengantarkan kesini siapa? Hubungannya dengan anda apa?

- Orientasi situasional
Sekarang kita sedang apa?

 Daya ingat
Jangka panjang : tanggal lahirnya berapa?umurnya sekarang berapa?

Jangka pendek : tadi malam makan pakai apa? Kemarin kegaiatannya dirumah
apa?

Daya ingat segera : sebutkan 3 macam benda, lalu 3-5 menit kemudian minta
pasien menyebutkan nama benda tersebut.

 Konsentrasi dan perhatian


Konsentrasi

Minta pasien menghitung mundur 100-7,....

Bila angka tidak bisacoba pakai bulan/hari

Perhatian

“Tolong sebutkan (eja) kata DUNIA dimulai dari belakang”

“sebutkan lima benda yang dimulai dengan huruf K”

 Kemampuan membaca dan menulis


- Pasien kita kasih tulisan dan suruh memperagakan
- Pasien kita suruh menulis satu kalimat lengkap

 Kemampuan visuospasial
Pasien disusruh meniru gambar seperti jam atau segilima berpotongan

 Pikiran abstrak
Apakah persamaan bulat dan jeruk?

Kereta, modil, pesawat termasuk apa?

 Pikiran konkret

7. Pengendalian impuls
Apakah pasien mampu mengendalikan impuls seksual, agresif dan impuls lainnya?

8. Pertimbangan dan tilikan


Pertimbangan

a. pertimbangan kritis  kemampuan untuk menilai, melihat, dan memilih berbagai


pilihan didalam suatu situasi
b. pertimbangan otomatis  kinerja refleks didalam suatu tindakan
c. pertimbangan yang terganggu  menghilangnya kemampuan untuk mengerti
suatu situasi dengan benar dan bertindak secara tepat.
Tilikan

d. tilikan sesungguhnya  merasa sakit dan butuh


pengobatan
apakah anda merasa sakit? Ingin mencari pengobatan?

e. tilikan intelektual  merasa sakit tapi tidak mau berobat


f. tilikan terganggu  tidak merasa sakit dan tidak butuh pengobatan
9. Reabilitas
Perkiraan dokter psikiatrik pada kebenaran atau kejujuran pasien

9. Bagaimana alur diagnosis dari gangguan jiwa?


ANAMNESIS
 Alasan berobat
 Riwayat gangguan sekarang
 Riwayat gangguan dahulu
 Riwayat perkembangan diri
 Latar belakang sosial, pendidikan, pekerjaan, pernikahan, dll
PEMERIKSAAN

 Fisik-diagnostik
 Status mentalis
 Laboratorium
 Radiologi
 Evaluasi psikologi
DIAGNOSIS

 Aksis I : gangguan klinis


 Aksis II : gangguan kepribadian, retardasi mental
 Aksis III : kondisi medik umum
 Aksis IV : masalah psikososial dan lingkungan
 Aksis V : penilaian fungsi secara global
TERAPI

 Farmakoterapi
 Psikoterapi
 Terapi sosial
 Terapi okupasional
TINDAK-LANJUT

 Evaluasi terapi
 Evaluasi diagnosis
Maslim, Rusdi. 2013. Diagnosis gangguan jiwa rujukan ringkas dari PPDGJ-III dan DSM-5. Jakarta

10. Apa terapi obat antipsikotik dan terapi psikososial?


a. Antipsikotik
 Obat antipsikotik meringankan gejala psikotik florid (florid psychotic symptoms) seperti
gangguan berpikir, halusinasi, dan delusi serta mencegah kekambuhan.
 Obat antipsikotik bekerja dengan menginterferensi transmisi dopaminergik pada otak
dengan - menghambat reseptor dopamin D2, yang dapat meningkatkan efek
ekstrapiramidal seperti dijelaskan di bawah, serta efek hiperprolaktinemia. Obat
antipsikosis dapat mempengaruhi reseptor kolinergik, alfa adrenergik, histaminergik,
serta serotonergik.
 KLASIFIKASI ANTIPSIKOSIS
Derivat fenotiazin dapat dibagi menjadi 3 kelompok besar.
 Kelompok 1: klorpromazin, levopromazin (metotrimeprazin), dan promazin, secara
umum ditandai dengan efek sedatif yang kuat, dan efek samping antimuskarinik
sedang serta efek samping ekstrapiramidal.
 Kelompok 2: perisiazin dan pipotiazin, secara umum ditandai dengan sifat sedatif
yang sedang, tetapi efek samping efek esktrapiramidal yang lebih kecil dibanding
kelompok 1 dan 3.
 Kelompok 3: flufenazin, perfenazin, proklorperazin, dan trifluoperazin, ditandai
secara umum oleh efek sedatif yang lebih sedikit, efek antimuskarinik yang kecil,
tetapi efek ekstrapiramidal yang lebih besar dibanding kelompok 1 dan 2
 Efek samping obat
 Gejala parkinson (termasuk tremor) yang akan timbul lebih sering pada orang
dewasa atau lansia dan dapat muncul secara bertahap.
 Distonia (pergerakan wajah dan tubuh yang tidak normal) dan diskinesia, yang lebih
sering terjadi pada anak atau dewasa muda dan muncul setelah pemberian hanya
beberapa dosis.
 Akatisia (restlessness) yang secara karakteristik muncul setelah pemberian dosis
awal yang besar dan mungkin memperburuk kondisi yang sedang diobati.
 Tardive dyskinesia (ritmik, pergerakan lidah, wajah, rahang yang tidak disadari
[invuntary movements of tongue, face and jaw]) yang biasanya terjadi pada terapi
jangka panjang atau dengan pemberian dosis yang tinggi, tetapi dapat juga terjadi
pada terapi jangka pendek dengan dosis rendah. Tardive dyskinesia sementara
dapat timbul setelah pemutusan obat.
Pusat Informasi Obat Nasional. BPOM. http://pionas.pom.go.id/ioni/bab-4-sistem-saraf-
pusat/42-psikosis-dan-gangguan-sejenis/421-antipsikosis

b. Terapi Psikososial
 Terapi perilaku
Teknik perilaku menggunakan latihan ketrampilan sosial untuk meningkatkan
kemampuan sosial, kemampuan memenuhi diri sendiri, latihan praktis, dan
komunikasi interpersonal.
 Terapi berorintasi-keluarga2
Terapi ini sangat berguna karena pasien skizofrenia seringkali dipulangkan
dalam keadaan remisi parsial, keluraga dimana pasien skizofrenia kembali
seringkali mendapatkan manfaat dari terapi keluarga yang singkat namun
intensif (setiap hari).
 Terapi kelompok-
Terapi kelompok bagi skizofrenia biasanya memusatkan pada rencana,
masalah, dan hubungan dalam kehidupan nyata. Kelompok mungkin
terorientasi secara perilaku, terorientasi secara psikodinamika atau tilikan,
atau suportif. Terapi kelompok efektif dalam menurunkan isolasi sosial,
meningkatkan rasa persatuan, dan meningkatkan tes realitas bagi pasien
skizofrenia. Kelompok yang memimpin dengan cara suportif, bukannya
dalam cara interpretatif, tampaknya paling membantu bagi pasien
skizofrenia.
 Psikoterapi individual
Penelitian yang paling baik tentang efek psikoterapi individual dalam
pengobatan skizofrenia telah memberikan data bahwa terapi alah membantu
dan menambah efek terapi farmakologis.
Kaplan, Sadock, Grebb. Sinopsis Psikiatri Ilmu Pengetahuan Prilaku Psikiatri Klinis
.
11. Jelaskan Skizofrenia,  cara diagnosis sampai terapi, serta
Berikut ini merupakan pedoman diagnostik untuk skizofrenia1 :
 Harus ada sedikitnya satu gejala berikut ini yang amat jelas (dan biasanya dua gejala
atau lebih bila gejala-gejala itu kurang tajam atau kurang jelas):
1. - Thought echo : isi pikiran diri sendiri yang berulang atau bergema dalam kepalanya
(tidak keras), dan isi pikiran ulangan, walaupun isinya sama, namun kualitasnya
berbeda.
- Thought insertion or withdrawal : isi pikiran yang asing dari luar masuk ke dalam
pikirannya (insertion) atau isi pikirannya diambil keluar oleh sesuatu dari luar dirinya
(withdrawal); dan
- Thought broadcasting : isi pikirannya tersiar keluar sehingga orang lain atau umum
mengetahuinya.
2. - Delusion of control : waham tentang dirinya dikendalikan oleh suatu kekuatan
tertentu dari luar; atau
- Delusion of influence : waham tentang dirinya dipengaruhi oleh suatu kekuatan
tertentu dari luar; atau
- Delusion of passivity : waham tentang dirinya tidak berdaya dan pasrah terhadap
sesuatu kekuatan dari luar.
- Delusional perception : pengalaman inderawi yang tidak wajar, yang bermakna
sangat khas bagi dirinya, biasanya bersifat mistik atau mukjizat.
3. Halusinasi auditorik:
- suara halusinasi yang berkomentar secara terus menerus terhadap perilaku
pasien, atau
- mendiskusikan perihal pasien diantara mereka sendiri (diantara berbagai
suara yang berbicara).
- jenis suara halusinasi lain yang berasal dari salah satu bagi tubuh
4. Waham - waham menetap jenis lainnya, yang menurut budaya setempat dianggap
tidak wajar dan sesuatu yang mustahil, misalnya perihal keyakinan agama atau
politik tertentu, atau kekuatan dam kemampuan diatas manusia biasa (misalnya
mampu mengendalikan cuaca, atau komunikasi dengan makhluk asing dari dunia
lain).
 Atau paling sedikit dua gejala dibawah ini yang harus selalu ada secara jelas:
5. Halusinasi yang menetap dari panca-indera apa saja, apabila disertai baik oleh
waham yang mengambang maupun setengah berbentuk tanpa kandungan afektif
yang jelas, ataupun disertai ide-ide berlebihan (over- valued ideas) yang menetap,
atau apabila terjadi setiap hari selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan terus
berulang.
6. Arus pikiran yang terputus (break) atau mengalami sisipan (interpolation), yang
berakibat inkoherensi atau pembicaraan yang tidak relevan, atau neologisme;
7. Perilaku katatonik, seperti keadaan gaduh gelisah (excitement), posisi tubuh
tertentu (posturing), atau fleksibilitas cerea, negativisme, mutisme, dan stupor;
8. Gejala-gejala “negatif”, seperti sikap sangat apatis, bicara yang jarang, dan respon
emosional yang menumpul atau tidak wajar, biasanya yang mengakibatkan
penarikan diri dari pergaulan sosial dan menurunnya kinerja sosial; tetapi harus jelas
bahwa semua hal tersebut tidak disebabkan oleh depresi atau medikasi
neuroleptika;
 Adanya gejala-gejala khas tersebut diatas telah berlangsung selama kurun waktu satu
bulan atau lebih.
 Harus ada suatu perubahan yang konsisten dan bermakna dalam mutu keseluruhan
(overall quality) dari beberapa aspek kehidupan perilaku pribadi (personal behaviour),
bermanifestasi sebagai hilangnya minat, hidup tak bertujuan, tidak berbuat sesuatu,
sikap larut dalam diri sendir (self absorbed atitude), dan penarikan diri secara sosial.

12. gangguan psikotik lain. (F20-29) 3AArtinya


13. berapa loc (level of competence) sesuai skdi,