Anda di halaman 1dari 170

i

Evaluasi Program Bimbingan dan Konseling

ii
Evaluasi Program Bimbingan dan Konseling
Edisi Pertama

Sudharno Dwi Yuwono


&
Asni

Jenis: Buku Ajar

Universitas Muhammadiayah Prof Dr. HAMKA


Jakarta, 2017

iii
(DISISI OLEH PENERBIT)

iv
PERSEMBAHAN

Keluargaku dan Mahasiswa


Serta
Untuk keluarga Bimbingan dan Konseling Seluruh
Indonesia

v
DAFTAR ISI

Cover ............................................................................................................ i
Perancis........................................................................................................ ii
Halaman Judul ............................................................................................. iii
Halaman Copyright ...................................................................................... iv
Persembahan ............................................................................................... v
Daftar Isi....................................................................................................... vi
Daftar Tabel ................................................................................................. x
Daftar Gambar ............................................................................................. xi
Daftar Singkatan .......................................................................................... xii
Kata Pengantar ............................................................................................ xiii
Pendahuluan ................................................................................................ xv

BAB I Hakikat Bimbingan Dan Konseling Di Sekolah


A. Deskripsi Isi Bab I ......................................................................... 1
B. Relevansi ...................................................................................... 1
C. Sub Capaian Pembelajaran Mata Kuliah ..................................... 1
1.1. Perubahan Model ................................................................ 2
1.2. Pengertian BK ....................................................................... 4
1.3 Tujuan Bimbingan dan Konseling .......................................... 6
1.4 Fungsi Bimbingan dan Konseling .......................................... 7
1.5 Azas Penyelenggaraan BK ..................................................... 9
1.6 Rangkuman ........................................................................... 15
Pustaka ............................................................................................ 16
Latihan Soal ..................................................................................... 18
Umpan Balik & Tindak Lanjut .......................................................... 19
Kunci Jawaban ................................................................................. 20

BAB II Program BK Komprehensif


A. Deskripsi Isi Bab II ........................................................................ 2
B. Relevansi ...................................................................................... 21
C. Sub Capaian Pembelajaran Mata Kuliah ...................................... 21
1.1 Karakteristik Program BK Komprehensif ............................... 22
1.2 Kerangka Kerja BK Komprehensif di Amerika ....................... 24
1.3 Kerangka Kerja Komprehensif di Indonesia ......................... 26
1.4 Tugas Perkembangan Siswa .................................................. 29
1.5 Bidang Layanan BK Komprehensif ......................................... 32
1.6 Rangkuman ............................................................................ 37

vi
Pustaka ................................................................................................ 38
Latihan Soal ........................................................................................ 39
Umpan Balik & Tindak Lanjut .............................................................. 41
Kunci Jawaban ..................................................................................... 42

BAB III Konsep Dasar Evaluasi Program BK


A. Deskripsi Isi Bab III ...................................................................... 43
B. Relevansi ...................................................................................... 43
C. Sub Capaian Pembelajaran Mata Kuliah ..................................... 43
1.1 Definisi Evaluasi Program BK................................................. 44
1.2 Tujuan Evaluasi Dalam BK ..................................................... 45
1.3 Faktor Penghambat Evaluasi Program BK ............................. 47
1.4 Rangkuman ........................................................................... 49
Pustaka ............................................................................................ 50
Latihan Soal ..................................................................................... 51
Umpan Balik & Tindak Lanjut .......................................................... 52
Kunci Jawaban ................................................................................. 53

BAB IV Model Evaluasi Program Gysbers dan Henderson


A. Deskripsi Isi Bab IV....................................................................... 54
B. Relevansi ...................................................................................... 54
C. Sub Capaian Pembelajaran Mata Kuliah ..................................... 54
1.1 Evaluasi Model Gysbers dan Hendarson............................... 55
1.2 Teknik Evaluasi Program Layanan Dasar BK.......................... 64
1.3 Instrumen Untuk Mengukur
Hasil Evaluasi Program Layanan Dasar ................................. 67
1.4 Rangkuman ........................................................................... 76
Pustaka ............................................................................................. 77
Latihan Soal ..................................................................................... 79
Umpan Balik & Tindak Lanjut........................................................... 80
Kunci Jawaban.................................................................................. 81

BAB V Evaluasi Model Jembatan


A. Deskripsi Isi Bab V ....................................................................... 82
B. Relevansi ...................................................................................... 82
C. Sub Capaian Pembelajaran Mata Kuliah ..................................... 82
1.1 Model Evaluasi Brige (Jembatan) .......................................... 83
1.2 Siklus Evaluasi Model Jembatan (Brige Model) .................... 84
vii
1.3 Jembatan Komunikasi ........................................................... 87
1.4 Rangkuman ........................................................................... 88
Pustaka ............................................................................................. 89
Latihan Soal ..................................................................................... 90
Umpan Balik & Tindak Lanjut........................................................... 91
Kunci Jawaban.................................................................................. 91

BAB VI Akuntabilitas dan Prosedur Meldba


A. Deskripsi Isi Bab VI....................................................................... 92
B. Relevansi ...................................................................................... 92
C. Sub Capaian Pembelajaran Mata Kuliah ..................................... 92
1.1 Perkembangan Akuntabilitas Program BK ............................ 93
1.2 Contoh Prosedur Evaluasi Meldba ........................................ 96
1.3 Rangkuman ........................................................................... 112
Pustaka ............................................................................................ 114
Latihan Soal ..................................................................................... 115
Umpan Balik & Tindak Lanjut .......................................................... 116
Kunci Jawaban ................................................................................. 116

BAB VII Evaluasi Berbasis Teknologi


A. Deskripsi Isi Bab VII ..................................................................... 117
B. Relevansi ...................................................................................... 117
C. Sub Capaian Pembelajaran Mata Kuliah ...................................... 117
1.1 Deskripsi Software Evaluator Dw .......................................... 118
1.2 Manfaat Software ................................................................. 118
1.3 Komponen Dasar Software ................................................... 119
1.4 Prosedur Evaluasi Dengan Software Evaluator Dw .............. 127
1.5.Rangkuman ........................................................................... 138
Pustaka............................................................................................. 139
Latihan Soal ..................................................................................... 141
Umpan Balik & Tindak Lanjut .......................................................... 141
Kunci Jawaban ................................................................................. 142

BAB VIII Laporan Hasil Evaluasi Program BK


A. Deskripsi Isi Bab VIII..................................................................... 142
B. Relevansi ...................................................................................... 142
C. Sub Capaian Pembelajaran Mata Kuliah ...................................... 142
1.1 Muatan Laporan Hasil Evaluasi ............................................. 143
1.2 Fungsi Laporan Hasil Evaluasi ................................................ 144
1.3 Contoh Pelaporan Evaluasi.................................................... 145
viii
1.4 Rangkuman ............................................................................ 147
Pustaka ............................................................................................. 148
Latihan Soal ..................................................................................... 149
Umpan Balik & Tindak Lanjut .......................................................... 150
Kunci Jawaban.................................................................................. 150

Glosarium ............................................................................................ 151


Biodata Penulis .................................................................................... 152

ix
DAFTAR TABEL

Tabel 0.1 Ringkasan Bobot Penilaian .......................................................... xiv


Tabel 0.2 Penguasaan Kompetensi.............................................................. xiv
Tabel 2.1 Tugas Perkembangan Siswa ......................................................... 30
Tabel 4.1 Kompetensi dan Indikator ........................................................... 68
Tabel 6.1 Contoh Permasalahan Siswa ........................................................ 98
Tabel 6.2 Kesesuaian Tujuan Program Dengan Masalah Siswa .................. 98
Tabel 6.3 Kesesuaian Tujuan Program
Dengan Standar Kemandirian Peserta Didik.................................... 100
Tabel 6.4 Contoh Tabulasi Data Penilaian Ahli ............................................ 110

x
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Komponen BK Komprehensif .................................................. 25


Gambar 2.2 Struktur BK Komprehensif Di Amerika .................................... 26
Gambar 2.3 Kompenen BK Komrehensif Di Indonesia ................................ 27
Gambar 2.4 Kerangka Kerja Utuh BK Di Sekolah ......................................... 29
Gambar 5.1 Brige Model ............................................................................. 84
Gambar 7.1 Menu Halaman Masuk............................................................. 119
Gambar 7.2 Menu Halaman Pertama.......................................................... 120
Gambar 7.3 Menu Data Base Sekolah ......................................................... 121
Gambar 7.4 Menu Evaluasi .......................................................................... 122
Gambar 7.5 Menu Laporan.......................................................................... 123
Gambar 7.6 Laporan Per Individu Halaman Grafik ...................................... 124
Gambar 7.7 Laporan Per Individu Deskripsi ................................................ 125
Gambar 9.8 Persentase Tabel Laporan Per kompetensi ............................. 125
Gambar 9.9 Laporan Per Kompetensi Rekomendasi................................... 126

xi
DAFTAR SINGKATAN

ABKIN = Asosiasi Bimbingan dan Konseling


Indonesia
ASCA = American School Counselor Association
BK = Bimbingan dan Konseling
MELDBA = Model Evaluasi Layanan Dasar Berbasis
Akuntabilitas

xii
KATA PENGANTAR

Pendidikan merupakan kunci dari pembangunan suatu negeri.


Pendidikan tidak hanya berhenti pada usaha mengantarkan pengetahuan
teoritik akan tetapi juga kemampuan untuk mengapilkasikan pengetahuan
itu. Harapan yang muncul dari pendidikan tersebut bertujuan agar manusia
Indonesia mampu mengatasi hambatan dalam dirinya dengan bekal
pengetahuan yang ada. Bahkan lebih jauh manusia tidak hanya mengatasi
hidupnya secara individu, akan tetapi mampu saling membantu dengan
makhluk lain diluar dirinya.
Para penyelenggara sistem pendidikan di Indonesia secara jelas
menunjukan kesadaraan mengenai hal itu. Berdasarkan tujuan tersebut
bimbingan konseling mau tidak mau memiliki peran yang penting. Peran
sentral BK sebagai wadah agar siswa memeiliki tempat untuk mengatasi
hambatan dalam . Sayangnya sejak tahun 60an hingga saat ini, BK sendiri
memiliki persoalan. Salah satunya adalah mengenai bagaimana cara
menunjukan kinerja.
Guru BK sering tidak dianggap melakukan apa-apa oleh rekan guru
lainnya. Profesinya bahkan oleh para pemangku kebijakan sering dianggap
multi entry. Multi entry yang dimaksud siapa saja dapat menjadi guru BK,
guru agama, PPKN, TIK, sosiologi atau bahkan guru olah raga dan
matematika. Anggapan demikian salah satu tentu tidak serta merta terjadi.
Faktor penyebab tentu ada salah satunya karena sebagai sebuah profesi BK
gagal menujukan hasil kerjanya.
Meskipun amanat UU No 111 Tahun 2014 menyatakan guru BK
memiliki jam layanan klasikal 2 Jam. Banyak sekolah yang tidak memiliki

xiii
jam mengajar. Jika dikenal dikalangan siswa, guru atau orang tua itu lebih
sering sebagai kemanan “polisi atau satpam” sekolah. Tugas keamanan
dalam persepsi para stakeholder tentu memberi sanksi dan menghukum.
Padahal guru BK adalah profesi yang memiliki tugas kerja membantu siswa
atau peserta didik dalam mengatasi hambatan. Tujuan BK ada di sekolah
agar siswa berdaya mengatasi hambatan dirinya sendiri atau yang dikenal
dengan istilah mandiri.

Salam

Tim Penulis

xiv
PENDAHULUAN

A. Deskripsi Mata Kuliah


Mata kuliah ini membahas tentang evaluasi program Bimbingan
dan Konseling. Perkuliahan dimulai dari konsep Hakikat Bimbingan dan
Konseling di Sekolah, Program BK Komprehensif, Konsep Dasar Evaluasi
Program BK, Model Evaluasi Gysbers dan Peterson, Mode, Evaluasi Model
Jembatan, Akuntabilitas dan Prosedur Meldba, Evaluasi Berbasis Teknologi,
dan Pelaporan Hasil Evaluasi Program BK.
B. Rencana Pembelajaran
Mata kuliah berbobot 3 SKS dan bersifat wajib lulus.
Pembelajaran akan dilaksanakan dalam 16 kali pertemuan dengan 14
pertemuan dalam kelas dan 2 pertemuan UTS serta UAS. Metode
perkuliahan bersifat variatif materi dengan menggunakan metode
ceramah, dikusi, persentasi dan 3 simulasi.
C. Petunjuk Penggunaan
1. Penjelasan Bagi Mahasiswa
Buku ajar evaluasi ini dimiliki mahasiswa sebagai acuan dalam
pembelajaran. Langkah awal mahasiswa membaca secara keseluruhan
pokok materi dalam bab yang akan dibahas. Setiap topik pembahasan
dalam bab akan dilangsungkan dengan jumlah pertemuan yang berbeda
tergantung bobot materinya. Setelah sesi berakhir mahasiswa
mengerjakan soal yang ada sebagai latihan dan evaluasi proses. Pada
sesi akhir perkuliahan mahasiswa diminta mempersentasikan hasil
evaluasi programnya.

xv
2. Peran Dosen dalam Pembelajaran
Dosen berperan dalam pembelajaran sebagai fasilitator. Desain
perkuliahan menekankan pada mahasiswa sebagai sumber dalam
pembelajaran. Dosen menyampaikan kerangka secara umum dan
konsep dasar evaluasi yang terdapat dalam buku ajar. Peran dosen yang
lainnya menanggapi dan meluruskan konsep yang tidak tepat sebagai
respon dari diskusi, persentasi maupun simulasi.
D. Capaian Pembelajaran Mata Kuliah
Indikator kompetensi yang harus dicapai oleh mahasiswa adalah :
1. Mahasiswa mampu teori dasar evaluasi program Bimbingan dan
Konseling
2. Mahasiswa mampu melakukan evaluasi program dalam layanan
Bimbingan dan Konseling
E. Bentuk Evaluasi
Mata kuliah evaluasi ini akan diketahui keberhasilnya dengan
menggunakan beberapa cara :
1. Partisipasi dan Kehadiran Kuliah
2. Kuis
3. Tugas Kelompok
4 . Ujian Tengah Semester
5. Ujian Akhir Semester

xvi
Adapun bobot penilaian evaluasi sebagai berikut :
Tabel 0.1 Ringkasan Bobot Penilaian

No Jenis Tagihan Skor Maksimum


Kehadiran dan Partisipasi
1 Kuliah 10
2 Tugas kuis 20
3 Tugas Kelompok 15
4 Ujian Mid Semester 25
5 Ujian Akhir Semester 30
Jumlah Maksimum 100

Untuk dinyatakan menguasai kompetensi mahasiswa harus mampu


mengumpulkan minimal 56 poin (C ). Poin tersebut dinyatakan dalam
angka dan huruf sebagai berikut:

Tabel 0.2 Penguasaan Kompetensi


No Nilai Syarat
1 A 86 – 100
2 A- 81 – 85
3 B+ 76 – 80
4 B 71 – 75
5 B- 66 – 70
6 C+ 61 – 65
7 C 56 – 60
8 D 0-55

xvii
BAB I
HAKIKAT BIMBINGAN
DAN KONSELING DI SEKOLAH

A. Deskripsi Isi Bab I


Topik hakikat Bimbingan dan Konseling di Sekolah mencakup mengenai
perubahan model, definisi BK, tujuan, fungsi dan azas peyelenggaraan
BK di Sekolah.
B. Relevansi
Pembahasan mengenai hakikat Bimbingan dan Konseling di Sekolah ini
merupakan dasar materi untuk memahami evaluasi program BK.
Pemahaman evaluasi program BK sangat dipengaruhi oleh pemahaman
mengenai hakikat BK itu sendiri sebagai sasaran utama evaluasi pada
buku ini. Dengan memahami perubahan model, definisi BK, tujuan,
fungsi dan azas peyelenggaraan BK di Sekolah maka evaluasi dalam BK
tidak salah arah.
C. Sub Capaian Pembelajaran Mata Kuliah
1. Sub CP-M1
Mahasiswa mampu memahami hakikat Bimbingan dan Konseling di
Sekolah
2. Indikator Capaian
a. mahasiswa mampu menjelaskan kembali perubahan model BK di
Indonesia
b. Mahasiswa mampu menjelaskan definisi BK
c. Mahasiswa mampu menjelaskan tujuan fungi dan azas dalam
penyelenggaraan BK

1
1.1 Perubahan Model

Bimbingan dan Konseling (BK) di Indonesia memiliki sejarah


perkembangan yang menarik. Bimbingan dan Konseling pertama kali
masuk ke Indonesia pada tahun 1960. Pada tahun 1976 Bimbingan dan
Konseling baru resmi diakui di Sekolah. Pada saat itu terjadi kerancuan
dalam pengimplementasian SK Menpan no. 26 tahun 1989 terhadap
penyelenggaraan bimbingan di Sekolah. Kerancuan tersebut salah
satunya kerena semua guru dianggap dapat diserahi tugas melaksanakan
pelayanan atau bimbingan penyuluhan (UPI, 2007). Kerancuan ini
mengakibatkan pelayanan BP menjadi kacau baik dalam pemahaman
maupun pratiknya.
Perkembangan berikutnya disebut dengan masa konsolidasi
yaitu tahun 1999 sampai 2000. Pada saat ini dalam upaya mengurangi
kekecauan pemberian layanan dibentuk pola layanan BK. Pola yang
dicetuskan pertama kali yaitu BK Pola 17. Pola ini dianggap membantu
kejelasan ranah kerja guru BK, sehingga seiring perkembangannya pola ini
terus dikembangkan.
BK pola 17 kemudian dikembangkan `menjadi BK 17 plus pada
masa lepas landas. Program Bimbingan dan Konseling pola 17 plus
dianggap lebih baik karena memiiliki pola yang lebih rinci. Pola 17 terdiri
dari 6 bidang bimbingan, 9 layanan, dan 6 layanan pendukung yang
sesuai dengan norma yang berlaku. Empat bidang layanan tersebut
meliputi bidang karir, belajar, sosial dan pribadi. Sembilan layanan
meliputi orientasi, penempatan dan penyaluran, konseling perorangan,
konseling kelompok, konsultasi, mediasi, informasi, pembelajaran, dan
kelompok. Sedangkan lima kegiatan pendukung meliputi instrumentasi

2
BK, konfrensi kasus, alih tangan kasus, himpunan data dan kunjungan
rumah (Prayitno, 2004).
Setelah berlangsung kurang lebih satu dekade, pola 17 plus
digantikan model BK komperhensif. Program BK komperhensif terdiri dari
empat elemen program yaitu 1) konten program, 2) ruang lingkup kerja,
3) sumber daya, 4) pengembangan, manajemen dan akuntabilitas.
Konten program berisi tentang tujuan kompetensi harus dikuasai konseli
sesuai dengan kondisi sekolah. Ruang lingkup kerja berisi struktur
program dan empat komponen program (kurikulum, perencanaan
inividual, layanan responsif, layanan individual dan dukungan sistem).
Sumber daya terdiri dari personil sekolah, keuangan dan peraturan yang
mengatur BK. Elemen terkakhir yaitu pengembangan, pengelolaan, dan
akuntabilitas terdiri dari perencanaan, implementasi, evaluasi, dan
pengembangan program (Gysbers, 1976).
Perubahan model dari pola 17 plus ke BK komperhensif
dimaksudkan untuk meningkatkan hasil program layanan BK secara
menyeluruh. Program BK juga diharapkan dapat memiliki tolak ukur
pencapaian program dan mampu mengadaptasi perubahan secara
sistematis terhadap layanan yang menjadi lebih luas cakupannya.
Pencapaian layanan program selanjutnya dilaksanakan melalui kolaborasi
antara guru BK dengan para personil sekolah. Kerjasama tersebut
dilakukan untuk membantu siswa agar dapat mewujudkan potensi dirinya
menyangkut aspek belajar, pibadi, sosial maupun karir. Program BK
komperhensif yang mengedepankan kebutuhan konseli dan kondisi
sekolah selalu dikembangkan untuk memenuhi hal tersebut.

3
1.2 Pengertian BK
Model BK yang berubah membawa perubahan istilah dari BP
(Bimbingan Penyuluhan menjadi BK (Bimbingan dan Konseling).
Pemahaman Definisi BK meski sudah disosialisasikan terkadang masih
ada yang memahami BK dengan pemahaman Bimbingan Karir. Agar
menghindari kerancuan pendefinisian istilah BK maka Bimbingan
Konseling didefiniskan oleh apra ahli. Pada definsi para ahlipun berbeda
beda, walaupun demikian definisi para ahli tersebut memiliki benang
merah atau kesamaan.
Konseling adalah hubungan pribadi yang dilakukan secara tatap
muka antarab dua orang dalam mana konselor melalui hubungan itu
dengan kemampuan-kemampuan khusus yang dimilikinya, menyediakan
situasi belajar. Dalam hal ini konseli dibantu untuk memahami diri
sendiri, keadaannya sekarang, dan kemungkinan keadaannya di masa
depan yang dapat ia ciptakan dengan menggunakan potensi yang
dimilikinya, demi untuk kesejahteraan pribadi maupun masyarakat. Lebih
lanjut konseli dapat belajar bagaimana memecahkan masalah-masalah
dan menemukan kebutuhan-kebutuhan yang akan datang Tolbert (dalam
Prayitno 2004)
Konseling merupakan kata yang berasal dari serapan asing yaitu
counseling. Konseling kemudian dimaknai oleh Natawijaya (dalam Adi,
2013) yatu hubungan timbal balik antara dua orang individu, dimana yang
seorang (konselor) berusaha membantu yang lain (klien) untuk mencapai
pengertian tentang dirinya sendiri dalam hubungan dengan masalah-
masalah yang dihadapinya pada waktu yang akan datang.
Pendapat ahli yang lainnya yaitu menurut Surya (1988),
pengertian konseling adalah seluruh upaya bantuan yang diberikan
4
konselor kepada konseli supaya dia memperoleh konsep diri dan
kepercayaan diri sendiri, untuk dimanfaatkan olehnya dalam
memperbaiki tingkah lakunya pada masa yang akan datang. Dalam
pembentukan konsep kepribadian yang sewajarnya mengenai : dirinya
sendiri, orang lain, pendapat orang lain tentang dirinya, tujuan-tujuan
yang hendak dicapai, dan kepercayaan diri.
Menurut Ahmadi (1991), bahwa bimbingan adalah bantuan yang
diberikan kepada individu (peserta didik) agar dengan potensi yang
dimiliki mampu mengembangkan diri secara optimal dengan jalan
memahami diri, memahami lingkungan, mengatasi hambatan guna
menentukan rencana masa depan yang lebih baik.
Sementara Walgito (2004), mendefinisikan bahwa bimbingan
adalah bantuan atau pertolongan yang diberikan kepada individu atau
sekumpulan individu dalam menghindari atau mengatasi kesulitan-
kesulitan hidupnya, agar individu dapat mencapai kesejahteraan dalam
kehidupannya.
Winkel (2005) memberikan definisi bimbingan ialah usaha
melengkapi individu dengan pengetahuan, pengalaman dan informasi
tentang dirinya sendiri. Prayitno dan Erman Amti (2004) mengungkapkan
bahwa bimbingan merupakan proses pemberian bantuan oleh orang
yang ahli kepada beberapa orang atau individu, baik anak anak, remaja,
maupun dewasa. Menurut Lesmana (2008), Bimbingan adalah proses
pemberian bantuan.
Dapat ditarik benang merah atau garis besar bahwa pengertian
bimbingan dan konseling yaitu suatu bantuan yang diberikan oleh
konselor atau ahli dibidang konseling kepada orang yang membutuhkan
bantuan atau memiliki masalah yang disebut konseli agar dapat
5
mengatasi hambatan atau masalah dalam hidupnya dan juga mampu
mengembangkan potensinya.

1.3 Tujuan Bimbingan dan Konseling


Bimbingan Konseling disekolah diadakan dengan tujuan
penyelenggaran agar membantu mengoptimalkan pencapaian tugas
perkembangan siswa. Secara umum tujuan layanan Bimbingan dan
Konseling adalah membantu siswa mengenal bakat, minat, dan
kemampuannya serta memilih dan menyesuaiakan diri dengan
kesempatan pendidikan dan merencanakan karier yang sesuai dengan
tuntutan kerja. Sedangkan secara khusus layanan bimbingan dan
konseling bertujuan untuk membantu siswa agar dapat mencapai tujuan-
tujuan perkembangan meliputi aspek pribadi-sosial, belajar, dan karier.
Menurut Hikmawati (2010). Bimbingan pribadi-sosial
dimaksudkan untuk mencapai tujuan dan tugas perkembangan pribadi-
sosial dalam mewujudkan pribadi yang taqwa, mandiri, dan bertanggung
jawab. Dalam aspek pribadi-sosial, BK membantu siswa agar:
1. Memiliki kesadaran diri dan dapat mengembangkan sikap positif.
2. Membuat pilihan secara sehat.
3. Menghargai orang lain
4. Mempunyai rasa tanggung jawab.
5. Mengembangkan keterampilan hubungan antar pribadi
(interpersonal).
6. Menyelesaikan konflik.
7. Membuat keputusan secara efektif.

6
Bimbingan belajar dimaksudkan untuk mencapai tujuan dan tugas
perkembangan pendidikan. Dalam aspek tugas perkembangan belajar, BK
membantu siswa agar:

1. Dapat melaksanakan keterampilan/teknik belajar secara efektif.


2. Dapat menentukan tujuan & perencanaan pendidikan.
3. Mampu belajar secara efektif.
4. Memiliki keterampilan & kemampuan dalam menghadapi ujian.

Bimbingan karier dimaksudkan untuk mewujudkan pribadi pekerja


dan produktif. Dalam aspek tugas perkembangan karier, BK membantu
siswa agar:

1. Dapat membentuk identitas karier.


2. Dapat merencanakan masa depan.
3. Dapat membentuk pola karier
4. Mengenali keterampilan, kemampuan, & minat dalam dirinya

1.4 Fungsi Bimbingan dan Konseling


Bimbingan dan konseling memiliki beberapa fungsi antara lain:
1. Fungsi Pemahaman, yaitu fungsi bimbingan konseling yang akan
menghasilkan pemahaman tentang sesuatu oleh pihak-pihak
tertentu sesuai kepentingan pengembangan peserta didik.
Pemahaman tentang siswa terutama diri siswa sendiri, orang tua,
guru pada umumnya, dan guru pembimbing. Pemahaman tentang
lingkungan siswa (termasuk lingkungan keluarga dan sekolah)
terutama siswa sendiri, orang tua, guru, dan guru pembimbing.
Pemahaman tentang masalah peserta didik sebagai upaya
memecahkan masalah peserta didik melalui pelayanan bimbingan
dan konseling.

7
2. Fungsi pencegahan (Preventif), Bimbingan dan konseling yang
menghasilkan tercegahnya atau terhindarnya peserta didik dari
permasalahan yang timbul dan menghambat proses
perkembangannya.
3. Fungsi Pengentasan, pelayanan bimbingan konseling berusaha
membantu pemecahan masalah-masalah yang dihadapi oleh
peserta didik.
4. Fungsi Pemeliharaan, menurut Prayitno dan Erman Amti (1999)
fungsi pemeliharaan berarti memelihara sesuatu yang baik (positif)
yang ada pada diri individu agar tetap utuh, tidak rusak dan agar
hal-hal tersebut bertambah baik dan berkembang.
5. Fungsi Penyaluran, melalui fungsi ini pelayanan bimbingan dan
konseling berupaya mengenali masing-masing perorangan,
selanjutnya memberikan bantuan menyalurkan ke arah yang dapat
menunjang tercapainya perkembangan yang optimal.
6. Fungsi Penyesuaian, pelayanan bimbingan dan konseling juga
berfungsi membantu terciptanya penyesuian siswa dengan
lingkungan.
7. Fungsi Pengembangan, bimbingan dan konseling membantu para
siswa mengembangkan potensi yang dimiliki secara terarah.
8. Fungsi Perbaikan, pelayanan bimbingan dan konseling diberikan
kepada siswa untuk memecahkan masalah-masalah yang dihadapi
oleh siswa.
9. Fungsi Advokasi, Layanan bimbingan konseling dalam fungsi ini,
membantu peserta didik memperoleh pembelajaran atas hak dan
atau kepentingannya yang kurang mendapat perhatian (Tohirin,
2007).
8
1.5 Azas Penyelenggaraan BK
Pada penyelenggaraan program BK termasuk evaluasi selain harus
memperhatikan tujuan dan fungsi BK ia juga harus memenuhi asas.
Asas BK ini merupakan urat nadi yang menjadi jalan penyelenggaraan
program BK termasuk kegiatan evaluasi. Adapun penjelasan beserta
contohnya menurut Ridwan (2016) sebagai berikut :
1. Asas Kerahasiaan
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menuntut
dirahasiakannya segenap data dan keterangan tentang peserta didik
(konseli) yang menjadi sasaran layanan, yaitu data atau keterangan
yang tidak boleh dan tidak layak diketahui oleh orang lain.dalam hal
ini guru pembimbing berkewajiban penuh memelihara dan menjaga
semua data dan keterangan itu sehingga kerahasiaannya benar-
benar terjamin.
Contoh :
Ada seorang konseli yang menceritakan kepada konselor
bahwa seorang konseli itu memiliki penyakit HIV yang diidapnya
sejak lama. Maka seorang konselor harus bisa menjaga kerahasiaan
tersebut agar penyakit konseli itu tidak diketahui oleh banyak orang.
2. Asas Kesukarelaan
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki
adanya kesukaan dan kerelaan peserta didik (konseli)
mengikuti/menjalani layanan atau kegiatan yang diperlukan baginya.
dalam hal ini guru pembimbing berkewajiban membina dan
mengembangkan kesukarelaan tersebut.
Contoh :

9
Ada seorang peserta didik yang yang selalu tidak masuk
dikarenakan tidak suka pada salah satu mata pelajaran disekolahnya.
Sebagai guru konselor seharusnya kita harus mengubah
sikap/perilaku konseli tersebut agar dapat suka pada mata pelajaran
tersebut dengan selalu membina dan mengembangkannya.
3. Asas Keterbukaan
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar
peserta didik (konseli) yang menjadi sasaran layanan atau kegiatan
bersifat terbuka dan tidak berpura, baik didalam memberikan
keterangan tentang dirinya sendiri maupun menerima berbagai
informasi dan materi dari luar yang berguna bagi pengembangan
dirinya. Dalam hal ini guru pembimbing berkewajiban
mengembangkan keterbukaan peserta didik (konseli).
Contoh :
Ada seorang konseli yang memiliki sifat tertutup, sebagai
konselor kita harus dapat mengubah konseling untuk berbicara
secara terbuka dan tidak berpura-pura dalam menceritakan masalah
pribadinya sendiri. Sehingga konseli dapat berbicara jujur dan
merasa nyaman dalam menyampaikan masalahnya.
4. Asas Kegiatan
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar
peserta didik (konseli) yang menjadi sasaran layanan berpartisipasi
secara aktif didalam penyelenggaraan layanan atau kegiatan
bimbingan.dalam hala ini guru pembimbing perlu mendorong
peserta didik untuk aktif dalam setiap layanan atau kegiatan
bimbingan dan konseling yang diperuntukkan baginya.

10
Contoh :
Seorang konselor harus harus bisa membuat suatu program
kegiatan. Seperti ospek (maba) maupun MOS (siswa baru), agar
konseli / peserta didik dapat mengenali lingkungan yang baru serta
mampu untuk menyesuaikan dirinya dengan lingkungan yang baru.
5. Asas Kemandirian
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menunjuk pada
tujuan umum bimbingan dan konseling, yakni : peserta didik (konseli)
sebagai sasaran layanan bimbingan dan konseling diharapkan
menjadi siswa-siswa yang mandiri dengan ciri-ciri mengenal dan
menerima diri sendiri dan lingkungannya, mampu mengambil
keputusan, mengarahkan serta mewujudkan diri sendiri. Dalam hal
ini guru pembimbing sehendaknya mampu mengarahkan segenap
layanan bimbingan dan konseling yang diselengarakannya bagi
berkembangnya kemandirian peserta didik.
Contoh :
Ada seorang konseli yang cacat fisik datang pada kita, dia
menceritakan bahwa dia tidak memiliki semangat untuk meneruskan
hidupnya. Sebagai konselor yang professional kita harus bisa
menumbuhkan rasa semangat hidup dengan cara memberikan
pemahaman agar konseli tersebut mengenal dan menerima dirinya
dan lingkungan, dan mampu mengambil sebuah keputusan agar
konseli tersebut menjadi diri yang mandiri.
6. Asas Kekinian
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar
objek sasaran layanan bimbingan dan konseling ialah permasalahan
peserta didik (konseli) dalam kondisinya sekarang.
11
Contoh :
Konselor tidak hanya fokus pada masalah yang telah
dihadapi, tetapi konselor harus terus memantau perkembangan
konseli baik fisik dan psikisnya.
7. Asas Kedinamisan
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar
isi layanan terhadap sasaran layanan (konseli) yang sama
kehendaknya selalu bergerak maju, tidak monoton dan terus
berkembang serta berkelanjutan sesuai dengan kebutuhan dan
tahap perkembangannya dari waktu ke waktu.
Contoh :
Seorang konselor harus mampu mengikuti pergerakan jaman,
agar konselor dapat menyelesaikan suatu permasalahan yang pada
seorang konseli yang semakin kompleks. Misalnya keluarga broken,
serta pergaulan bebas dikalangan pemuda.
8. Asas Keterpaduan
Yaitu asas bimbingan dan koseling yang menghendaki agar
berbagai layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling, baik yang
dilakukan oleh guru pembimbing maupun pihak lain, saling
menunjang, harmonis, dan terpadu. Untuk ini kerjasama antara guru
pembimbing dan pihak-pihak berperan dalam penyelenggaraan
layanan bimbingan dan konseling perlu terus dikembangkan.
Contoh :
Seorang konseli melakukan kerjasama dengan seorang
psikologi seks maupun dokter kandungan, dan mengundangnya
kesekolah untuk memberikan pemahaman kepada peserta didik di
sekolah agar konseli/peserta didik memiliki pengetahuan dan
12
pemahaman yang lebih jelas tentang seks. Supaya mereka tidak
terjerat dalam pergaulan bebas.
9. Asas Keharmonisan / kenormatifan
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar
segenap layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling didasarkan
pada aturan dan tidak boleh bertentangan dengan nilai dan norma
yang ada, yaitu nilai dan norma agama, hukum dan peraturan, adat
istadat, ilmu pengetahuan, dan kebiasaan yang berlaku.
Contoh :
Seorang konselor dalam menjalankan tugasnya, harus sesuai
dengan norma, hukum, dan adat istiadat. Sehingga tercipta suasana
yang harmonis diantara konseli dan konselor. Karena seorang
konselor yang professional harus bisa menciptakan suasana yang
nyaman bagi seorang konseli.
10. Asas keahlian
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar
layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling diselenggarakan atas
dasar kaidah-kaidah professional. Dalam hal ini, para pelaksana
bimbingan dan konseling hendaklah tenaga yang benar-benar ahli
dalam bidang bimbingan dan konseling.
Contoh :
Apabila ada seorang konseli/peserta didik yang datang pada
seorang konselor, seorang konselor harus bersikap sebagai konselor.
Bukan bersikap pada seperti dokter maupun yang lainnya. Yaitu
memberikan sepenuhnya semua keputusan pada konseli

13
11. Asas Alih Tangan Kasus
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar
pihak-pihak yang tidak mampu menyelenggarakan layanan
bimbingan dan konseling secara tepat dan tuntas atas suatu
permasalahan peserta didik (konseli) mengalih tangankan
permasalahan itu kepada pihak yang lebih ahli.
Contoh :
Ada seorang peserta didik/konseli yang mengalami stress
gara-gara tidak lulus sekolah, seorang konselor tidak dapat bertidak
sendiri dalam konteks ini. Seorang konselor harus melakukan
kerjasama dengan pihak yang lebih kompeten dalam kasus ini.
Seperti membawa konseli tersebut pada seorang psikiater maupun
dokter.
12. Asas Tut Wuri Handayani
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar
pelayanan bimbingan dan konseling secara keseluruhan menciptakan
suasana mengayomi, mengembangkan keteladanan dan
memberikan rangsangan dan dorongan serta kesempatan yang
seluas-luasnya kepada konseli untuk maju.
Contoh :
Seorang konselor harus menjadi guru teladan, dan
menyenangkan. Agar peserta didik atau konseli tidak takut
menceritakan masalahnya kepada kita, dan mampu mengayomi
peserta didik.

14
1.6. Rangkuman
Perubahan model dari pola 17 plus ke BK komperhensif
dimaksudkan untuk meningkatkan hasil program layanan BK secara
menyeluruh. Program BK juga diharapkan dapat memiliki tolak ukur
pencapaian program dan mampu mengadaptasi perubahan secara
sistematis terhadap layanan yang menjadi lebih luas cakupannya.
Pencapaian layanan program selanjutnya dilaksanakan melalui kolaborasi
antara guru BK dengan para personil sekolah. Kerjasama tersebut
dilakukan untuk membantu siswa agar dapat mewujudkan potensi dirinya
menyangkut aspek belajar, pibadi, sosial maupun karir. Program BK
komperhensif yang mengedepankan kebutuhan konseli dan kondisi
sekolah selalu dikembangkan untuk memenuhi hal tersebut.
Model BK yang berubah membawa perubahan istilah dari BP
(Bimbingan Penyuluhan menjadi BK (Bimbingan dan Konseling).
Pengertian bimbingan dan konseling yaitu suatu bantuan yang diberikan
oleh konselor atau ahli dibidang konseling kepada orang yang
membutuhkan bantuan atau memiliki masalah yang disebut konseli agar
dapat mengatasi hambatan atau masalah dalam hidupnya dan juga
mampu mengembangkan potensinya. Disekolah dalam penyelenggraan
BK maka diperlukan pemahaman terhadap tujuan, Fungsi dan asas. Hal
ini menjadi dasar pelaksanaan BK agar dalam pelaksanaanya memiliki
arah kerja yang benar.

15
Pustaka

Adi, Kukuh Jumi . (2013). Esensial Konseling: Pendekatan Traint and


Factor dan Client Centered. Yogyakarta: Garudawacha.
Fenty Hikmawati. (2010). Bimbingan Konseling. Jakarta:Rajawali Pers.
Jeanette Murad Lesmana. (2005). Dasar-dasar Konseling. Jakarta: UI-
Press.
Noraman C Gysbers dan Patricia Henderson. (1976). Developing and
Managing: Your School Gidance and Counseling Progra.
American Counseling Association: Alexandria.
Prayitno & Amti, Erman. (2004).Dasar-dasar Bimbingan dan Konseling.
Jakarta :Rieka Cipta.
Ridwan, Arif. (2016). Asas Bimbingan dan Konseling Beserta
Contohnya. Diunduh dari
http://ridiawan.blogspot.co.id/2016/09/12-asas-bimbingan-dan-
konseling-beserta.html. Jumat 15 saptember 2017.
Surya,H.M. (1998). Buku Materi Pokok Bimbingan dan Konseling.
Yakarta. Universitas Terbuka.
Ahmadi, Abu & Ahmad Rohani. (1991). Bimbingan dan Konseling di
Sekolah. Jakarta : PT Rineka Cipta.
Tim Pengembang Ilmu Pendidikan UPI. Ilmu dan Aplikasi Pendidikan.
(2007). Bandung: PT Imperial Bakti Utama.
Tohirin (2007). Bimbingan Konseling diSekolah dan Madrasah. Jakarta:
Raja Grafindo Persada.
Walgito, Bimo. (2004). Bimbingan dan Konseling di Sekolah.
Yogyakarta: Andi Offset.

16
Winkel, W.S. (2005). Bimbingan dan Konseling di Institusi Pendidikan.
Edisi Revisi. Jakarta: Gramedia.

17
Latihan Soal :

1. Ditinjau dari sejarahnya Ilmu Bimbingan Konseling masih


belum lama di Indonesia. Menurut anda saat ini BK sudah
berkembang dengan baik atau belum? Alasannya.
2. Apa perbedaan pengertian Bimbingan dengan Konseling?
3. Apakah konseling dapat dilakukan oleh semua orang
sebagai konselornya?
4. Apakah akibatnya apabila tujuan, fungsi dan azas tidak
dipahami oleh guru BK ?

Perhatikan soal dibawah ini, soal berupa pernyataan benar salah, silahkan
diberikan jawaban dengan memberi tanda (V) pada kolom yang telah
disediakan.

No Pernyataan Jawaban
Benar Salah
1 Bimbingan Konseling sudah ada di
Indonesia sejak 1950
2. Fase perkembangan model pola 17
lebih dahulu dari pada model
komprehensif
3 Tujuan BK untuk mensejahterakan
peserta didik secara ekonomi
4. BK membantu optimalisasi
perkembangan potensi peserta didik

18
5. Fungsi BK salah satunya menghukum
peserta didik
6. BK berfungsi advokasi yang berarti
melindungi hak-hak peserta didik
7 Asas BK salah satunya kesukarelaan
berarti konselor harus menjaga
kerahasiaan data siswa
8 Asas keterbukan merupakan asas BK,
oleh karena itu guru BK berhak
mengatakan masalah tanpa ijin konseli

Umpan Balik

Cocokan jawaban anda dengan kunci jawaban tes formatif yang


berada diakhir dalam pokok bahasan ini. Tes sebaiknya dikerjakan tidak
lebih dari 20 menit. Setelah dikerjakan lalu hitunglah perolehan skor dengan
rumus dibawah ini :

Tingkat penguasaan =

Keterangan: 90% - 100%: baik sekali

80% - 89% : baik

70% - 79% : cukup

60% - 69% : sedang

< 59% : kurang

Tindak Lanjut

Jika anda mencapai tingkat kepuasan 80% keatas, maka anda dapat
meneruskan dengan kegiatan belajar bab selanjutnya, tetapi jika tingkat
penguasaan anda belum mencapai 80%, maka anda harus mengulangi

19
kegiatan belajar bab tersebut terutama pada bagian yang anda belum
kuasai. Untuk mencapai pemahaman tersebut anda dapat menghubungi
dosen pengampu di luar waktu perkuliahan
Kunci Jawaban

Jawaban Tes

No Jawaban
1 S
2 B
3 S
4 B
5 S
6 B
7 S
8 S

20
BAB II
PROGRAM BK KOMPREHENSIF

A. Deskripsi Isi Bab II


Program BK komprehensif sebagai sebuah model yang berlaku sebagai
kerangka kerja BK perlu dipahami dengan baik. Program Bimbingan dan
Konseling komprehensif meliputi karakteristik program BK
komprehensif, kerangka kerja BK di Amerika, kerangka kerja BK di
Indonesia, tugas perkembangan dan Bidang Layanan BK.
B. Relevansi
Sebagai model yang berlaku program BK komprehensif perlu dipahami
oleh mahasiswa dengan baik agar saat melakukan evaluasi tepat
terutama saat menentukan program yang akan dievaluasi. Pemahaman
model tersebut melalui bahasan karakteristik program BK
komprehensif, kerangka kerja BK di Amerika, kerangka kerja BK di
Indonesia, tugas perkembangan dan Bidang Layanan BK.
C. Sub Capaian Pembelajaran Mata Kuliah
1. Sub CP-M2
Mahasiswa mampu memahami model BK komprehensif
2. Indikator Capaian
a. Mahasiswa mampu menjelaskan kembali model BK komprehensif
b. Mahasiswa mampu menjelaskan kerangka kerja guru berdasarkan
model BK komprehensif
c. Mahasiswa mampu memberikan contoh program yang terdapat
dalam model BK komprehensif.

21
1.1 Karakteristik BK Komprehensif

Perubahan model BK di Sekolah telah membawa perubahan pula


pada pendekatannya. Pendekatan yang berorientasi tradisional,
remedial, klinis dan terpusat pada guru BK, berubah menjadi pendekatan
yang berorientasi perkembangan dan preventif (Dediknas, 2008).
Pendekatan program BK komprehensif juga menjadi berbasis kebutuhan
konseli dan sangat mempertimbangkan kondisi sekolah.
Model BK yang dijadikan arah kerja BK adalah model BK
komprehensif. BK komprehensif dapat terdiri dari dua istilah yaitu BK
dan komprehensif. Bimbingan dan konseling (BK) yaitu suatu bantuan
yang diberikan oleh konselor atau ahli dibidang konseling kepada orang
yang membutuhkan bantuan atau memiliki masalah yang disebut konseli
agar dapat mengatasi hambatan atau masalah dalam hidupnya dan juga
mampu mengembangkan potensinya. Komprehensif dapat diartikan
menyeluruh.
Pengertian mengenai program BK komprehensif juga dapat
dipahami melalui penjelasan para ahli. Program BK merupakan susunan
lengkap dari sebuah tindakan yang di desain untuk memberikan
‘intervensi’ dan pelayanan secara menyeluruh dengan tujuan yang jelas
(Dimmitt, 2009). Tindakan yang direncanakan secara jangka pendek atau
panjang (Sukardi, 2013).
Berdasarkan penjelasan diatas maka yang dimaksud dengan
program BK komprehensif di Sekolah Indonesia adalah semua tindakan
untuk memberi pelayanan pada siswa baik bersifat jangka pendek
maupun panjang. Model ini berisi kerangka kerja yang menyeluruh atau
melibatkan banyak pihak dan menjadikan program BK lebih dapat

22
menjangkau lebih aspek luas.
Didasarkan pada hal tersebut, model BK komprehensif
memberikan ruang pada tiap sekolah untuk memiliki program yang dapat
dikatakan unik. Unik dalam hal ini berarti tiap Sekolah meskipun berada
dalam satuan kurikulum nasional yang sama, dapat memiliki program
yang berbeda-beda.
Ciri-ciri suatu Sekolah dikatakan membuat program BK
didasarkan pada model BK komprehensif atau tidak adalah melalui lima
premis dasarnya. Menurut Gysbers (1976), lima premis ini yaitu;
1. Bimbingan dan Konseling sebagai sebuah program memiliki
karakteristik yang sama dengan program sekolah pada umumnya.
Karakteristik tersebut antara lain terdapat standar siswa, standar
kompetensi, pengelola yang profesional, sumber daya, dan terdapat
sebuah program, pelaksanan serta evaluasi. Oleh sebab itu, kegiatan
BK bertujuan untuk membantu siswa dalam rangka mencapai standar
kompetensi yang dimaksud.
2. Program Bimbingan dan Konseling berfokus pada pengembangan dan
kesinambungan. Pengembangan berarti program BK komprehensif
memiliki aktivitas yang rutin, terencana, dan sistematis untuk
membantu masalah belajar, karir, pribadi dan sosial, dan membantu
siswa untuk menyelesaikan masalahnya. Kesinambungan berarti
program BK komprehensif memiliki aktivitas yang terus menerus
sebagai bentuk pelayanan sehingga fokus layanan BK lebih diarahkan
pada usaha memfasilitasi pengalaman belajar tertentu yang
membantu siswa untuk tumbuh, berkembang, dan menjadi pribadi
yang mandiri

23
3. Program BK Komprehensif berkolaborasi dengan semua personil
sekolah. Hal ini berarti penyelengaraan BK secara komprehensif dalam
pelayanannya, guru BK harus melibatkan personil sekolah lainnya
seperti guru BK, staf sekolah, orang tua dan anggota masyarakat
lainnya.
4. Bimbingan dan Konseling dikembangkan secara sistematis melalui
proses perencanaan, implementasi, evaluasi dan berkesinambungan.
Melalui penerapan fungsi-fungsi manajemen tersebut diharapkan
kegiatan dan layanan BK dapat diselenggarakan secara tepat sasaran
dan terukur.
5. Program BK ditopang oleh kepemimpinan yang kokoh. Faktor
kepemimpinan ini diharapkan dapat menjamin akuntabilitas dan
pencapaian kinerja program BK.

1.2 Kerangka Kerja BK Komprehensif di Amerika


Model BK komprehensif terdiri dari empat komponen yaitu
deliveriy system, foundation, manajement system, dan acountability
(ASCA, 2013). Delivery system didalamnya memuat kurikulum bimbingan,
perencanaan individual, layanan responsif, dan dukungan sistem.
Landasan berisi pemikiran, filosofi, visi dan misi serta kompetensi bidang
layanan. Sistem Manajemen terdiri dari tata aturan, penggunaan data,
rencana tindakan dan penjadwalan. Akuntabilitas didalamnya terkandung
laporan hasil kinerja konselor dan evaluasi program.

24
Gambar 2.1 Komponen BK Komprehensif
Bowers and Hatch dalam setiwati (2014)
Program BK komprehensif memiliki dasar yang jelas. Hal ini
tertuang pada struktur dasar ranah kerja BK komprehensif. Struktur ini
dipaparkan oleh Gybers dan Henderson dalam bukunnya (developing and
Managing) dengan baik.
Menurut Gysbers dan Henderson (1976) program BK
komprehensif terdiri dari empat elemen program yaitu 1) konten
program, 2) ruang lingkup kerja, 3) sumber daya 4) pengembangan,
manajemen dan akuntabilitas.
Berdasarkan Gambar 2.2 terlihat bahwa bimbingan
komprehensif memiliki kerangka yang sistematis, rinci dan luas
cakupannya. Gambar ini juga menjelaskan bahwa untuk mencapai tujuan
progam BK dapat menggunakan berbagai strategi dan bekerjasama
25
dengan berbagai pihak.
Elemen ini diperjelas dalam gambar struktur BK komprehensif
sebagai berikut:

Gambar 2.2 Struktur BK Komprehensif di Amerika (Gysbers, 1976)

1.3 Kerangka Kerja Komprehensif di Indonesia


Model BK komprehensif yang ada di Indonesia meski diadaptasi dari
Amerika tetap memiliki perbedaan. Di Indonesia delivery sistem masih
menjadi fokus utama pengembangan program BK. Delivery system terdiri
dari empat elemen yaitu pelayanan dasar, pelayanan responsif,
perencanaan individual, dan dukungan sistem (ABKIN, 2008). Tiga
komponen lainnya yaitu foundation, management system, dan
26
accountability meski tertera dalam rambu-rambu BK namun, tidak
dpisahkan menjadi komponen yang berbeda dengan dilevery system
seperti yang dimaksud ASCA.

Gambar 2.3 Kompenen BK Komrehensif


di Indonesia (Depdiknas, 2008).
1. Layanan dasar diartikan sebagai proses pemberian bantuan
kepada seluruh konseli melalui kegiatan penyiapan pengalaman
terstruktur secara klasikal atau kelompok. Kegiatan diselenggarakan
secara sistematis dalam rangka mengembangkan perilaku jangka
panjang sesuai dengan tahap dan tugas-tugas perkembangan
yang dituangkan sebagai standar kompetensi kemandirian. Tujuan
pencapaian tugas perkembangan supaya individu dapat memiliki
kemampuan memilih dan mengambil keputusan dalam menjalani
kehidupannya.
2. Layanan responsif merupakan pemberian bantuan kepada konseli
yang menghadapi kebutuhan dan masalah yang memerlukan
pertolongan dengan segera. Pertimbangan segera didasarkan pada
asumsi bahwa jika tidak segera dibantu masalah konseli dapat
27
menimbulkan gangguan dalam proses pencapaian tugas-tugas
perkembangannya. Konseling individual, konseling krisis, konsultasi
dengan orangtua, guru, dan alih tangan kepada ahli lain adalah
ragam bantuan yang dapat dilakukan dalam pelayanan responsif.
3. Perencanaan individual diartikan sebagai bantuan kepada konseli
agar mampu merumuskan dan melakukan aktivitas yang berkaitan
dengan perencanaan masa depan. Individu diharapkan dapat
memiliki pemahaman akan kelebihan dan kekurangan dirinya dan
memiliki pemahaman akan peluang dan kesempatan yang tersedia
di lingkungannya. Kegiatan orientasi, informasi, konseling
individual, rujukan, kola-borasi, dan advokasi diperlukan di dalam
implementasi pelayanan ini.
4. Dukungan sistem merupakan komponen layanan dan kegiatan
manajemen yang secara tidak langsung memberikan bantuan
kepada siswa atau memfasilitasi kelancaran perkembangan siswa.
Dukungan sistem adalah kegiatan-kegiatan manajemen yang
bertujuan untuk memantapkan, memelihara, dan meningkatkan
program bimbingan secara menyeluruh melalui pengembangan
profesional; hubungan masyarakat dan staf, konsultasi dengan
guru, staf ahli atau penasehat, masyarakat yang lebih luas;
manajemen program; penelitian dan pengembangan.

Keempat komponen tersebut selanjutnyaa dijabarkan kedalam


kerangka kerja. Kerangka kerja dijadikan sebagai panduan dalam
menjalankan tugas bagi guru BK. Kerangka kerja inilah yang kemudian
dijadikan dasar pembuatan program BK komprehensif di Sekolah.
Kerangka kerja ini terdiri dari empat komponen program.
28
Komponen tersebut meliputi komponen pelayanan dasar, komponen
pelayananan responsif, perencanaan individual dan komponen dukungan
sistem (Depdiknas, 2008). Perincian kerangka kerja tersebut ditunjukan
melalui gambar dibawah ini.

Gambar 2.4 Kerangka Kerja Utuh BK


Di Sekolah (Depdiknas, 2008)
Berdasarkan kerangka kerja utuh diharapkan kegiatan bimbingan
dan konseling berjalan secara efektif. Selain itu, kerangka kerja utuh
tersebut juga menjadikan kegiatan BK di Sekolah yang dilaksanakan
selama ini dapat terakomodir dan memiliki dasar yang jelas.

1.4 Tugas Perkembangan Siswa


Pembuatan program dengan asumsi kebutuhan konseli sebagai
landasan utama pembuatan program tentu perlu memperhatikan aspek
perkembangan konseli. Perkembangan konseli yang mengalami kendala
dapat mengalami masalah atau disebut individu yang mempunyai
masalah bukan individu bermasalah. Individu yang memiliki
29
perkembangan lancar pada tugas perkembangannya perlu
“pemeliharaan”. Tugas guru BK adalah membantu mereka mencapai
perkembangan optimal baik yang terhambat maupun yang sudah baik
(lihat fungsi BK pada bab I).
Tugas perkembangan dijadikan sebagai dasar rumusan program
layanan BK. Perumusan tersebut tertuang dalam standar kompetensi
kemandirian Peserta didik. Berikut ini tabel SKKPD (ABKIN, 2006);
Tabel 2.1 Tugas Perkembangan Siswa
Aspek Tataran/Internalisasi Tujuan
No
Perkembangan Pengenalan Akomodasi Tindakan
Melakukan berbagai
Berminat
Landasan hidup Mengenal arti dan kegiatan ibadah
1 mempelajari arti
religius tujuan ibadah dengan kemauan
dan tujuan ibadah
sendiri

Memahami
Mengenal alasan keragaman Bertindak atas
Landasan perilaku perlunya mentaati aturan/patokan pertimbangan diri
2
etis aturan/norma dalam berperilaku terhadap norma
berperilaku dalam konteks yang berlaku
budaya

Memahami
Mengekspresikan
Mengenal cara-cara keragaman ekspresi
perasaan atas dasar
3 Kematangan emosi mengekspresikan perasaan diri dan
pertimbangan
perasaan secara wajar perasaan orasaan
kontekstual
orang lain

Mengambil
Mempelajari cara -cara Menyadari adanya keputusan
Kematangan pengambilan resiko dari berdasarkan
4
intelektual keputusan dan pengambilan pertimbangan resiko
pemecahan masalah keputusan yang mungkin
terjadi.

30
Berinteraksi dengan
Mempelajari cara- cara Menghargai nilai-
orang lain atas dasar
memperoleh hak dan nilai persahabatan
Kesadaran tanggung nilai-nilai
5 memenuhi kewajiban dan keharmonisan
jawab sosial persahabatan dan
dalam lingkungan dalam kehidupan
keharmonisan
kehidupan sehari-hari sehari-hari
hidup.

Menghargai
peranan diri dan Berinteraksi dengan
Mengenal peran-
orang lain sebagai lain jenis secara
peran sosial sebagai
6 Kesadaran gender laki-laki atau kolaboratif dalam
laki-laki atau
perempuan dalam memerankan peran
perempuan
kehidupan jenis
sehari-hari

Meyakini keunikan
diri sebagai aset
Mengenal kemampuan Menerima keadaan yang harus
7 Pengembangan diri
dan keinginan diri diri secara positif dikembangkan
secara harmonis
dalam kehidupan

Menyadari manfaat
Membiasakan diri
Mengenal nilai-nilai perilaku hemat,
Perilaku hidup hemat, ulet
perilaku hemat, ulet ulet sungguh-
kewirausahaan sungguh-sungguh
8 sungguh-sungguh dan sungguh dan
(kemandirian dan kompetitif
kompetitif dalam kompetitif dalam
perilaku ekonomis) dalam kehidupan
kehidupan sehari-hari. kehidupan
sehari -hari.
sehari-hari.

Menyadari Mengidentifikasi
keragaman nilai ragam alternatif
Mengekspresikan
dan persyaratan pekerjaan,
ragam pekerjaan,
Wawasan dan dan aktivitas yang pendidikan dan
9 pendidikan dan
kesiapan karier menuntut aktifitas yang
aktivitas dalam dengan
pemenuhan mengandung
kemampuan diri
kemampuan relevansi dengn
tertentu kemampuan diri

31
Menyadari
Mempelajari norma- Bekerja sama
keragaman latar
Kematangan norma pergaulan dengan teman
belakang teman
10 hubungan dengan dengan teman sebaya sebaya yang
sebaya yang
teman sebaya yang beragam latar beragam latar
mendasari
belakangnya belakangnya
pergaulan

Sepuluh aspek tugas perkembangan siswa pada tabel diatas


dijadikan dasar untuk pembuatan program dengan cara diukur
(asessment). Pengukuran tersebut melalui beragam teknik baik tes
maupun non tes. Hasil pengukuran dijadikan sebagai bahan untuk dasar
pembuatan program.

1.5 Bidang Layanan BK Komprehensif


Tugas perkembangan yang memiliki banyak aspek tersebut
dijalankan dengan 4 bidang layanan. Layanan tersebut yaitu pribadi,
sosial, belajar dan karir.
1. Bimbingan pribadi
Bimbingan pribadi bisa dimaknai sebagai suatu bantuan dari
pembimbing kepada terbimbing (individu) agar dapat mencapai
tujuan dan tugas perkembangan pribadi yang mampu bersosialisasi
dan menyesuaikan diri dengan lingkungannya secara baik. Menurut
Surya (1988) bimbingan pribadi merupakan bimbingan dalam
mengahadapi dan memecahkan masalah-masalah pribadi.
Sedangkan menurut Winkel (1991) menyatakan bahwa
bimbingan pribadi merupakan proses bantuan yang menyangkut
keadaan batinnya sendiri. Berdasarkan pengertian di atas bimbingan

32
pribadi (personal guidance) bisa bermakna bimbingan (Tohirin,
2007).
Dalam situasi tertentu, kadang-kadang individu dihadapkan
pada suatu kesulitan yang bersumber dari dalam dirinya sendiri.
Masalah ini timbul karena individu merasa kurang berhasil dalam
menghadapi dan menyesuaikan diri dengan hal-hal dalam dirinya.
Konflik yang berlarut-larut, frustasi, dan neurosis merupakan sumber
timbalnya pribadi. Masalah pribadi juga bisa timbul akibat individu
gagal dalam mempertemukan antara aspek-aspek pribadi di satu
pihak dan keadaan lingkungan di pihak lain.
Menurut Surya dan Winkel aspek-aspek persoalan individu
yang membutuhkan layanan bimbingan pribadi antara lain sebagai
berikut :
a. Kemampuan individu memahami dirinya sendiri
b. Kemampuan individu mengambil keputusan sendiri
c. Kemampuan individu memecahkan masalah yang menyangkut
keadaan batinnya sendiri, misalnya persoalan-persoalan yang
menyangkut hubungannya dengan Tuhan (Tohirin, 2007).
2. Bimbingan Sosial
Bimbingan sosial adalah usaha bimbingan yang bertujuan
membantu siswa mengatasi kesulitannya dalam bidang sosial.
Bentuk bimbingan ini misalnya informasi cara berorganisasi, cara
bergaul agar disenangi kelompok, cara-cara mendapatkan biaya
sekolah tanpa harus mengorbankan belajar, dan sebagainya.
Selain problem yang menyangkut dirinya sendiri, individu
juga dihadapkan pada problem yang terkait dengan orang lain.
Dengan perkataan lain, masalah individu ada yang bersifat pribadi
33
dan ada yang bersifat sosial. Kadang-kadang individu mengalami
kesulitan atau masalah dalam hubungannya dengan individu lain
atau lingkungan sosialnya.
Masalah ini dapat timbul karena individu kurang mampu atau
gagal berhubungan dengan lingkungan sosialnya yang kurang sesuai
dengan keadaan dirinya. Masalah individu yang berhubungan
dengan lingkungan sosialnya misalnya:
a. kesulitan dalam persahabatan
b. kesulitan mencari teman
c. merasa terasing dalam aktivitas kelompok
d. kesulitan memproleh penyesuaian dalam kegiatan kelompok
e. kesulitan mewujudkan hubungan yang harmonis dalam keluarga
f. kesulitan dalam menghadapi kesulitan sosial yang baru
Selain masalah di atas, aspek-aspek sosial yang memerlukan
layanan bimbingan sosial antara lain sebagai berikut :
a. kemampuan individu melakukan sosialisasi dengan
lingkungannya
b. kemampuan individu melakukan adaptasi
c. Kemampuan individu melakukan sosialisasi (interaksi sosial)
dengan lingkungannya baik lingkungan keluarga, sekolah dan
masyarakat.
3. Bimbingan Belajar
Siswa di sekolah dan di madrasah baik sebagai pribadi maupun
sebagai anggota masyarakat memiliki masalah yang satu sama lain
berbeda tingkat kompleksitasnya. Masalah siswa di sekolah dan
madrasah ada yang disebabkan oleh kondisi dalam diri siswa sendiri dan
ada yang disebabkan oleh kondisi di luar siswa.
34
Bimbingan belajar adalah usaha bimbingan kepada siswa untuk
mengatasi kesulitan dalam bidang belajar. bentuk bimbingan belajar
misalnya membentuk kelompok belajar, memberikan informasi tentang
cara belajar yang baik, memberi nformasi tentang cara mengatur jadwal
belajar, cara memusatkan perhatian dalam belajar, memberikan
informasi tentang pola belajar, dan sebagainya.
Beberapa aspek masalah belajar yang memerlukan layanan
bimbingan belajar atau bimbingan akademik (academic guadience)
antara lain sebagai berikut :
a. Kemampuan belajar yang rendah
b. Motivasi belajar yang rendah
c. Minat belajar yang rendah
d. Tidak berbakat pada mata pelajaran tertentu
e. Kesulitan berkonsentrasi dalam belajar
f. Sikap belajar yang tidak terarah
g. Perilaku mal adaptif dalam belajar seperti suka mengganggu teman
ketika belajar
h. Prestasi belajar yang rendah
i. Penyaluran kelompok belajar dan kegiatan belajar siswa lainnya
j. Pemilihan dan penyaluran jurusan
k. Gagal ujian atau tidak naik kelas

4. Bimbingan Karier
Bimbingn karier yaitu bimbingan untuk membantu individu
dalam perencanaan, Bimbingan karier juga merupakan layanan
pemenuhan kebutuhan perkembangan individu sebagai bagian integral
program pendidikan. Bimbingan karier terkait dengan perkembangan
35
kognitif, efektif, atau pun keterampilan individu dalam mewujudkan
konsep diri yang positif, memahami proses pengambilan keputusan,
ataupun perolehan pengetahuan dalam keterampilan yang akan
membantu dirinya memasuki sistem kehidupan sosial budaya yang
terus menerus berubah.
Menurut Winkel (1991), bimbingan karier merupakan bantuan
dalam mempersiapkan diri menghadapi dunia pekerjaan, pemilihan
lapangan pekerjaan (profesi) tertentu serta membekali diri agar siap
memangku jabatan tersebut dan dalam menyesuaikan diri dengan
tuntutan-tuntutan dari lapangan pekerjaan yang telah dimasuki
berdasarkan pengertian diatas, bimbingan karier bisa bermakna suatu
bantuan diri pembimbing kepada terbimbing (siswa) dalam menghadapi
dan memecahkan masalah-masalah karier.
Bimbingan karier juga bermakna jenis bimbingan yang
membantu siswa dalam menghadapi dan menyelesaikan masalah-
masalah yang menyangkut karier tertentu. Bimbingan karier membantu
individu mempersiapkan pekerjaan atau jabatan, membantu individu
pada saat bekerja, dan membantu individu setelah pensiun dari
pekerjaannya dengan kata lain, bimbingan karier membantu individu
mengembangkan kariernya sepanjang hayat (Nurhisan, 2006).
Berdasarkan uraian tersebut dapat disimpulkan, bahwa
bimbingan karier merupakan upaya bantuan terhadap individu agar
dapat mengenal dan memahami dirinya, mengenal dunia kerja, dan
mengembangkan masa depannya yang sesuai dengan bentuk
kehidupannya yang diharapkan. Ada pun masalah-masalah dalam
bimbingan karier antara lain sebagai berikut :
a. pemahaman terhadap jabatan dan tugas-tugas kerja
36
b. pemahaman kondisi dan kemampuan diri
c. pemahaman kondisi lingkungan, perencanaan dan pengembangan
karier
d. penyesuaian pekerjaan dan pemecahan masalah-masalah karir yang
dihadapi.

1.6 Rangkuman

Berdasarkan penjelasan diatas maka yang dimaksud dengan


program BK komprehensif di Sekolah Indonesia adalah semua tindakan
untuk memberi pelayanan pada siswa baik bersifat jangka pendek
maupun panjang. Model ini berisi kerangka kerja yang menyeluruh atau
melibatkan banyak pihak dan menjadikan program BK lebih dapat
menjangkau lebih aspek luas.
Didasarkan pada hal tersebut, model BK komprehensif
memberikan ruang pada tiap sekolah untuk memiliki program yang dapat
dikatakan unik. Unik dalam hal ini berarti tiap Sekolah meskipun berada
dalam satuan kurikulum nasional yang sama, dapat memiliki program
yang berbeda-beda.
Model BK komprehensif terdiri dari empat komponen yaitu
delivery system, foundation, manajement system, dan acountability
(ASCA, 2013). Deliveriy system didalamnya memuat kurikulum
bimbingan, perencanaan individual, layanan responsif, dan dukungan
sistem. Landasan berisi pemikiran, filosofi, visi dan misi serta kompetensi
bidang layanan. Sistem Manajemen terdiri dari tata aturan, penggunaan
data, rencana tindakan dan penjadwalan. Akuntabilitas didalamnya
terkandung laporan hasil kinerja konselor dan evaluasi program.

37
Model BK komperhensif yang ada di Indonesia meski diadaptasi
dari Amerika tetap memiliki perbedaan. Di Indonesia delivery sistem
masih menjadi fokus utama pengembangan program BK. Delivery system
terdiri dari empat elemen yaitu pelayanan dasar, pelayanan responsif,
perencanaan individual, dan dukungan sistem (ABKIN, 2008). Tiga
komponen lainnya yaitu foundation, management system, dan
accountability meski tertera dalam rambu-rambu BK namun, tidak
dpisahkan menjadi komponen yang berbeda dengan delivery system
seperti yang dimaksud ASCA.
Sepuluh aspek tugas perkembangan siswa pada tabel diatas
dijadikan dasar untuk pembuatan program dengan cara diukur
(asessment). Pengukuran tersebut melalui beragam teknik baik tes
maupun non tes. Hasil pengukuran dijadikan sebagai bahan untuk dasar
pembuatan program. Tugas perkembangan yang memiliki banyak aspek
tersebut dijalankan dengan 4 bidang layanan. Layanan tersebut yaitu
pribadi, sosial, belajar dan karir.

Pustaka

ABKIN (Asosiasi Bimbingan dan konseling Indonesia). (2006). Penataan


Pendidikan Profesional Konselor Dan Layanan Bimbingan Dan
Konseling Dalam Jalur Pendidikan Formal. Bandung:ABKIN
American School Counselor Association (2013). The ASCA national model: A
framework for school counseling programs (3th ed). Washington, D.C.:
Author

38
Depdiknas (Departemen Pendidikan Nasional). (2008). Rambu-rambu
Penyelenggaraan BK dalam Jalur Pendidikan Formal. Jakarta : Dinas
Pendidikan Tinggi.
Dimmit, C. (2009). Why evaluation matters: determining effective school
counseling practices. Journla Professional School Counseling. Vol 1.4
Gysbers, C Noraman dan Patricia Henderson. (1976). Developing and
Managing: Your School Gidance and Counseling Program. American
Counseling Association: Alexandria.
Nurihsan, Achmad Jutika. (2016). Bimbingan & Konseling. Bandung : PT
Rafika Aditama.
Stiwati. (2014). Persentasi Perkuliahan Bimbingan dan Konseling.Bandung:
UPI
Sukardi, Dewa Ketut. (2008). Proses Bimbingan dan Konseling di Sekolah.
Jakarta: Rineka Cipta.
Surya, Moh. (1988). Dasar- Dasar Konseling Pendidikan : Konsep dan Teori.
Yogyakarta: Kota Kembang.
Tohirin (2007). Bimbingan Konseling diSekolah dan Madrasah. Jakarta: Raja
Grafindo Persada.
Winkel, W.S, 1991. Bimbingan dan Konseling di Sekolah Menengah: PT.
Grasindo. Jakarta.

39
Latihan Soal :

1. Apakah pengertian BK komprehensif ?

2. Apa perbedaan kerangka kerja BK Komprehensif di Indonesia


dengan di Amerika ?

3. Apakah Komponen BK komprehensif di Indonesia?

4. Bidang layanan BK ada empat, apakah sudah cukup untuk


mengatasi kesulitan belajar siswa?

5. Berikanlah contok masalah pribadi dan sosial yang dapat


menganggu prestasi akademik di Sekolah, bagi siswa?

Perhatikan soal dibawah ini, soal berupa pernyataan benar salah, silahkan
diberikan jawaban dengan memberi tanda (V) pada kolom yang telah
disediakan.

No Pernyataan Jawaban
Benar Salah
1 BK komprehensif memiliki 5 Komponen
di Amerika
2. BK komprehensif di Indonesia
mengadaptasi keseluruhan di Amerika,
sehingga lengkap
3 Bk komprehensif menurut Gybsers
memiliki lima premis
4. BK komprehensif berasumsi bahwa
kebutuhan konseli adalah dasar
pembuatan program
5. Tugas perkembangan siswa dapat

40
dijadikan acuan pembuatan program
6. Layanan dasar, dukungan sistem,
perencanaan individuan dan responsif
merupakan bagian dari komponen BK
Komprehensif
7 BK komprehensif memiliki 2 bidang
layanan yaitu karir dan pribadi
8 Bidang pribadi dan sosial tidak memiliki
hubungan sehingga, dijadikan satu

Umpan Balik

Cocokan jawaban anda dengan kunci jawaban tes formatif yang


berada diakhir dalam pokok bahasan ini. Tes sebaiknya dikerjakan tidak
lebih dari 20 menit. Setelah dikerjakan lalu hitunglah perolehan skor dengan
rumus dibawah ini :

Tingkat penguasaan =

Keterangan: 90% - 100%: baik sekali

80% - 89% : baik

70% - 79% : cukup

60% - 69% : sedang

< 59% : kurang

Tindak Lanjut

Jika anda mencapai tingkat kepuasan 80% keatas, maka anda dapat
meneruskan dengan kegiatan belajar bab selanjutnya, tetapi jika tingkat
penguasaan anda belum mencapai 80%, maka anda harus mengulangi

41
kegiatan belajar bab tersebut terutama pada bagian yang anda belum
kuasai. Untuk mencapai pemahaman tersebut anda dapat menghubungi
dosen pengampu di luar waktu perkuliahan.

Kunci Jawaban

Jawaban Tes
No Jawaban
1 S
2 S
3 B
4 B
5 B
6 B
7 S
8 S

42
BAB III
KONSEP DASAR EVALUASI PROGRAM BK

A. Deskripsi Isi Bab III


Evaluasi sebagai sebuah disiplin ilmu memiliki banyak terapan salah
satunya adalah pada program Bimbingan dan Konseling. Pada sub pokok
bahasan ini akan dipaparkan mengenai definisi evaluasi program BK,
tujuan evaluasi program BK, dan kendala pelaksanaan evaluasi program
BK.
B. Relevansi
Setelah memahami objek evaluasi yaitu program BK, maka perlu
memahami konsep dasar evaluasi. Pemahaman mengenai konsep dasar
evaluasi dalam program BK akan membantu mahasiswa dalam aplikasi
evaluasi yang baik pada program BK.
C. Sub Capaian Pembelajaran Mata Kuliah
1. Sub CP-M3
Mahasiswa mampu memahami konsep dasar evaluasi program BK
2. Indikator Capaian

a. Mahasiswa mampu menjelaskan evaluasi melalui definisi para ahli


b. Mahasiswa mampu menjelaskan tujuan evaluasi program BK
c. Mahasiswa mampu menjelaskan faktor penghambat evaluasi

43
1.1 Definisi Evaluasi Program BK

Evaluasi dalam pandangan umum disamakan dengan pengukuran,


penilaian, padahal satu dan lainnya berbeda. Pengukuran merupakan
kegiatan kuantitatif membandingkan dengan kriteria tertentu misalnya
kegiatan ulangan tengah semester. Penilaian merupakan proses
pemberian kategori kualitatif misalnya hasil pengukuran berupa nilai
diberikan kategorisasi baik buruk.
Definisi evaluasi tentu diperlukan secara sepesifik agar tidak rancu
karena memiliki kemiripan dengan kedua hal tersebut.
Stuffelebeam (2003) et.al menyatakan, ‘evaluation is process of
deliniating, obtaining, and providing useful information for judging
decision alternatives’. Bloom et.al menyatakan, evaluation as we see
it is systematic cellection of evidence to determinate whether in fact
certain changes are thingking place in the learner as well as to
determinate the amount or degree of change in Individual students
(Bloom, et.al,1971).

Definisi-definisi diatas menunjukan bahwa evaluasi didalamnya


memuat pengukuran dan penilaian. Definisi Stuffelebeam memberikan
pengertian bahwa pengukuran dan penilaian dalam evaluasi dilakukan
untuk memperoleh informasi untuk memperoleh keputusan. Definisi
Bloom mendukung pernyataan Stuffelebeam bahwa evaluasi dapat
digunakan untuk mengukur perubahan yang terjadi pada objek evaluasi.
Sejalan dengan definisi diatas, para ahli evaluasi dibidang ilmu BK
menjelaskan mengenai definisi evaluasi program BK secara spesifik.
Menurut Badrujaman (2011), evaluasi program BK adalah sebuah proses

44
pemberian penilaian terhadap keberhargaan, dan keberhasilan program
Bimbingan dan Konseling yang dilakukan melalui pengumpulan,
pengolahan, serta analisis data yang disajikan untuk mengambil
keputusan. Definisi Badrujaman mempertegas definisi sebelumnya
bahwa pada evaluasi terdapat proses pengumpulan data yang dilakukan
dalam kegiatan pengukuran dan penilaian keberhasilan program BK yang
digunakan untuk mengambil keputusan.
Definsi Badrujaman sejalan dengan Wall, Dimmitt, Wong and Fuller
(2007). Mereka menyatakan bahwa;
‘Evaluation is the pruposful and systematic collection and
analysis of data or information used for the prupose of
dokumenting the effectiveness, impact, outcomes of program,
estabilish accountability and indentifiying areas needing change
and improvement’.

Berdasarkan definisi Bloom, Stuffelebeam, Dimmitt dan


Badrujaman tersebut, dapat dirumuskan pengertian evaluasi program BK
secara spesifik. Evaluasi program BK pada penelitian ini dapat diartikan
sebagai segala upaya atau tindakan yang disengaja untuk mengukur,
menilai, dan mengambil keputusan pada program BK melalui serangkaian
prosedur yang mengacu pada kriteria tertentu yang bertujuan untuk
memperbaiki program.

1.2 Tujuan Evaluasi dalam BK


Berdasarkan definisi di atas diketahui bahwa secara umum salah
satu tujuan evaluasi adalah sebagai dasar mengambil keputusan pada
program yang telah dilaksanakan. Pada model komprehensif (lihat
45
gambar 2.1 pada bab 2) tujuan evaluasi tidak hanya sampai disitu saja,
melainkan dapat digunakan sebagai bentuk akuntabilitas program.
Sejalan dengan hal itu, menurut Gysbers (2003);
Three kind of systematic evaluation are required to achieve
accountability for your guidance and counseling program.
Personnel evaluation the first kind of evaluation, describes the
proscedures used by your district to evaluate school counselors
and other personel who may be assisting school counselors in
implementing the district’s guidance and counseling program.
Program Evaluation (Program Audit), the scond kind, reviews the
status of your district’s guidance and counseling program against
a set of estabilished program standars. Sometimes the foramtive
is used to descibe this type of evaluation because it look at
degree to which your program is being implemented and on
ways to improve program delivery based on the finding of
evaluation. Results evaluation, the third kind, focuses on the
impact that guidance and counseling activities and services in
your district’s program is having on students, the school and
community.

Pendapat Gysbers menunjukan bahwa evaluasi memiliki


kedudukan yang penting dalam menciptakan akuntabilitas program BK.
Pendapat di atas juga menjelaskan bahwa dalam proses pencapaian
akuntabilitas ketiga jenis evaluasi tersebut memiliki kedudukan dan peran
pentingnya masing-masing.
Hal tersebut dapat diartikan bahwa ketiga proses ini dapat
dilakukan terpisah atau berdiri sendiri, meski demikian ketiganya juga
46
memiliki hubungan yang erat. Sebagai contoh, data yang dihasilkan
melalui evaluasi personil dan evaluasi program dapat digunakan untuk
melihat atau mencari penyebab tinggi rendahnya pengaruh program yang
telah dilaksanakan terhadap kesuksesan akademik siswa. Penentuan
tinggi rendahnya tersebut tentu dilakukan melalui kegiatan evaluasi hasil.
Pengembangan program didasarkan pada data yang diperoleh
melalui asesmen. Kaitannya dengan pengembangan program, asesmen
dilakukan dalam kegiatan evaluasi. Hal ini sesuai dengan kedudukan
evaluasi dalam BK komprehensif yaitu sebagai sarana pengembangan,
manajemen, dan akuntabilitas.
Sejalan dengan hal ini Sukardi (2008) menjelaskan mengenai
tujuan evaluasi program layanan Bimbingan dan Konseling di Sekolah.
Menurutnya terdapat tiga tujuan evaluasi program BK di Sekolah yaitu; 1)
untuk membantu mengembang tumbuhkan kurikulum sekolah kearah
kesesuaian dan kebutuhan siswa, 2) membantu guru-guru memperbaiki
cara mengajar di Kelas, 3) serta memungkinkan program Bimbingan dan
Konseling berfungsi lebih. Paparan tujuan evaluasi di Sekolah tersebut
menunjukan betapa kegiatan evaluasi mampu mendorong performa guru
BK dan program BK berkembang menjadi lebih baik.

1.3 Faktor Penghambat Evaluasi Program BK


Evaluasi disekolah pada program BK jarang dilakukan. Penelitian
Rachmalia (2006), yang menyatakan bahwa hanya 18,75% guru
Bimbingan dan Konseling selalu melakukan evaluasi mendukung temuan
empiris peneliti tersebut.
Evaluasi jarang dilakukan oleh guru BK disebabkan oleh banyak
faktor. Faktor penyebab tersebut diantaranya adalah jumlah guru BK
47
yang tidak ideal, pengetahuan guru BK yang rendah mengenai evaluasi,
dan prosedurnya secara manual yang rumit.
Hal tersebut ditunjukan oleh beberapa penelitian terdahulu.
Muhamad Yusuf dalam penelitiannya menyatakan bahwa 74.86%
evaluasi tidak dilaksanakan karena rasio guru BK yang tidak ideal (Yusuf,
2007). Data ini menunjukan bahwa jumlah guru BK sangat berpengaruh
terhadap pelaksanaan kegiatan evaluasi BK. Padahal, banyak sekolah
yang tidak memenuhi jumlah guru BK ideal yaitu 1:150 guru per siswa.
Sebagai contoh penelitian di SMKN 57 oleh Erastia (2013)
misalnya menemukan bahwa jumlah guru BK dan siswa mencapai
perbandingan 1:225. Ketimpangan rasio ini disebabkan oleh jumlah guru
BK yang secara nasional mengalami kekurangan. Menurut Mungin,
kebutuhan guru BK secara nasional sebesar 129.000 (Huda, 2013).
Berdasarkan kedua hal ini dapat ditarik sebuah silogisme jika guru BK
secara nasional masih kurang dan jika di Jakarta rasionya masih ada yang
mencapai 1:225 maka guru BK di Sekolah daerah dan pelosok rasio-nya
semakin besar.
Faktor pengetahuan mengenai evaluasi yang rendah juga
menjadi hambatan guru BK untuk melaksanakan evaluasi. Kesulitan
evaluasi karena rendahnya pengetahuan guru BK ditunjukan oleh sebuah
studi yang dilakukan oleh Gantina dan Badrujaman mengenai evaluasi
yang diujikan pada 110 responden, menunjukan bahwa tingkat
pengetahuan guru BK rendah yaitu sekitar 45,72 dengan skor tertinggi
100 (Badrujaman, 2011).
Jumlah guru BK yang terbatas dan faktor pengetahuan guru BK
yang rendah, diketahui akan menyulitkan guru BK dalam melaksanakan
evaluasi dengan baik. Hal ini disebabkan oleh prosedur evaluasi secara
48
manual juga rumit. Faktor tersebut tentu menjadikan beban kerja baru
bagi guru BK sehingga alih-alih menyelesaikan masalah justru evaluasi
bisa menjadi masalah baru bagi guru BK.
1.4 Rangkuman

Evaluasi dalam pandangan umum disamakan dengan pengukuran,


penilaian, padahal satu dan lainnya berbeda. Pengukuran merupakan
kegiatan kuantitatif membandingkan dengan kriteria tertentu misalnya
kegiatan ulangan tengah semester. Penilaian merupakan proses
pemberian kategori kualitatif misalnya hasil pengukuran berupa nilai
diberikan kategorisasi baik buruk.
Berdasarkan definisi Bloom, Stuffelebeam, Dimmitt dan
Badrujaman tersebut, dapat dirumuskan pengertian evaluasi program BK
secara spesifik. Evaluasi program BK pada penelitian ini dapat diartikan
sebagai segala upaya atau tindakan yang disengaja untuk mengukur,
menilai, dan mengambil keputusan pada program BK melalui serangkaian
prosedur yang mengacu pada kriteria tertentu yang bertujuan untuk
memperbaiki program.
Pengembangan program didasarkan pada data yang diperoleh
melalui asesmen. Kaitannya dengan pengembangan program, asesmen
dilakukan dalam kegiatan evaluasi. Hal ini sesuai dengan kedudukan
evaluasi dalam BK komprehensif yaitu sebagai sarana pengembangan,
manajemen, dan akuntabilitas.
Faktor penghambat evaluasi ada banyak beberapa diantaranya
berdasarkan hasil penelitian. Dua faktor diantaranya yaitu Beban kerja
karena jumlah perbandingan yang tidak ideal. Faktor pengetahuan yang
rendah juga demikian.

49
Pustaka

Badrujaman, Aip. (2011). Teori dan Aplikasi Evaluasi Bimbingan dan


Konseling. Jakarta: Indeks.
Bloom, et. al..(1971). Handbook on Formative and Summative
Evaluation of Student Learning. New York: McGraw-Hill. Drs.
Ing. S
Erastia, Rizky. (2013). Evaluasi Program Pada Bidang Bimbingan dan
Konseling di SMKN 57 Jakarta Selatan. Skripsi, Universitas
Negeri Jakarta.
Gysbers, N.C., & Henderson, P. (2003). Developing and managing
your school guidance and counseling program (4th ed).
Alexandria, VA: American Counseling Association.
Huda, M.N. (Mei, 2013). Indonesia Kekurangan 126 Guru Bimbingan
Konseling. http:jogja.tribunnews.com/2013/05/29/Indonesia-
kekurangan-126-ribu.Di unduh pada 06 09 2017.
Rachmalia, Nurina. (2006). Faktor-Faktor Penghambat Pelaksanaan
Tugas Pokok Guru Pembimbing. Skripsi, Universitas Negeri
Jakarta.
Stufflebeam, D.L. (2003). The CIPP model for evaluation ,the article
presented at the 2003 annual conference of the Oregon program
evaluators network (OPEN) 3 Oktober 2003. Diambil pada
tanggal 25 Juni 2016, dari
http://www.wmich.edu/evalctr/cippmodel
Sukardi, Dewa Ketut. (2008). Proses Bimbingan dan Konseling di
Sekolah. Jakarta: Rineka Cipta.
Wall,J., Dimmitt, C., Wong, W., & Fuller, L. (2007). Useful
Evaluation of careeer development programs. Diambil Me 05,
2016 dari

50
http://ncda.org/aws/NCDA/pt/sd/news_article/5389/_PARENT/la
yout_details_cc/false
Yusuf, Muhamad. (2007). Fakultas Ilmu Pendidikan, Bimbingan
Konseling Universitas Negeri Jakarta. Skripsi.

Latihan Soal :

1. Apakah kesimpulan evaluasi melalui definisi para ahli?

2. Apakah tujuan utama evaluasi program BK ?

3. Apakah faktor penghambat pelaksanaan evaluasi program BK


disekolah?

Perhatikan soal dibawah ini, soal berupa pernyataan benar salah, silahkan
diberikan jawaban dengan memberi tanda (V) pada kolom yang telah
disediakan.

No Pernyataan Jawaban
Benar Salah
1 Pengukuran merupakan proses
memberi nilai secara kuantitatif
2. Penilaian membandingkan dengan alat
ukur tanpa memberikan kategori
3 Evaluasi memberikan keputusan
4. Hasil evaluasi dapat dijadikan
rekomendasi perbaikan program
5. Evaluasi program BK mengevaluasi
program yang dibuat akan tetapi
hasilnya tidak digunakan sebagai alat
perbaikan

51
6. Evaluasi tidak memiliki kendala yang
berarti di Sekolah
7 Beban kerja guru BK sudah sangat ideal
untuk melaksanakan evaluasi
8 Pengtahuan guru BK masih belum baik
tehadap evaluasi

Umpan Balik

Cocokan jawaban anda dengan kunci jawaban tes formatif yang


berada diakhir dalam pokok bahasan ini. Tes sebaiknya dikerjakan tidak
lebih dari 20 menit. Setelah dikerjakan lalu hitunglah perolehan skor dengan
rumus dibawah ini :

Tingkat penguasaan =

Keterangan: 90% - 100%: baik sekali

80% - 89% : baik

70% - 79% : cukup

60% - 69% : sedang

< 59% : kurang

Tindak Lanjut

Jika anda mencapai tingkat kepuasan 80% keatas, maka anda dapat
meneruskan dengan kegiatan belajar bab selanjutnya, tetapi jika tingkat
penguasaan anda belum mencapai 80%, maka anda harus mengulangi
kegiatan belajar bab tersebut terutama pada bagian yang anda belum
kuasai. Untuk mencapai pemahaman tersebut anda dapat menghubungi
dosen pengampu di luar waktu perkuliahan.

52
Kunci Jawaban

Jawaban Tes
No Jawaban
1 B
2 S
3 B
4 B
5 S
6 S
7 S
8 B

53
BAB IV
MODEL EVALUASI PROGRAM
GYSBERS DAN HENDERSON

A. Deskripsi Isi Bab IV


Model evaluasi sangat banyak, salah satu yang sering digunakan dalam
BK adalah model evaluasi program Gybsers dan Henderson. Pada sub
pokok bahasan ini akan dipaparkan mengenai hakikat evaluasi model
Gysber dan Henderson, teknik evaluasi program layanan dasar, dan
instrumen evaluasi program BK.
B. Relevansi
Beberapa teori menekankan evaluasi pada aspek yang sangat luas,
model evaluasi Gybers dan Henderson sangat spesifik pada bidang BK
terutama pada aspek evaluasi program. Sehingga dengan memahami
model ini maka mahasiswa diharapkan mampu melakukan alternatif
prosedur evaluasi program dengan mudah.
C. Sub Capaian Pembelajaran Mata Kuliah
1. Sub CP-M4
Mahasiswa mampu memahami model evaluasi program Gysbers dan
Henderson
2. Indikator Capaian
a. Mahasiswa mampu menjelaskan jenis data yang diperlukan dalam
evaluasi program
b. Mahasiswa mampu menjelaskan teknik evaluasi pada program
layanan dasar BK
c. Mahasiswa mampu mengidentifikasi instrumen yang tepat dalam
melakukan evaluasi.

54
1.1 Evaluasi Model Gysbers dan Hendarson

Hasil pemikiran Gysbers merupakan pemikiran yang sering


digunakan sebagai dasar pengembangan program BK. South California
Model (1999), North California (2001), Texas (2004), Missouri (2011)
dan Indonesia (2016) mengembangakan program BK komprehensif
berdasrkan pemikiran Gysbers dan Henderson (1994). Pemikiran
mereka diikuti karena hasil pemikirannya ditulis dengan lengkap dari
dasar pengadaan program, cara pelaksanaan dan cara melakukan
evaluasi.
Model evaluasi Gysbers menekankan pada tiga aspek evaluasi
yaitu evaluasi personil, evaluasi proses dan evaluasi hasil.
Three kind of systematic evaluation are required to
achieve accountability for your guidance and counseling
program. Personnel evaluation the first kind of evaluation,
describes the proscedures used by your district to evaluate
school counselors and other personel who may be assisting
school counselors in implementing the district’s guidance and
counseling program. Program Evaluation (Program Audit), the
scond kind, reviews the status of your district’s guidance and
counseling program against a set of estabilished program
standars. Sometimes the foramtive is used to descibe this type of
evaluation because it look at degree to which your program is
being implemented and on ways to improve program delivery
based on the finding of evaluation. Results evaluation, the
third kind, focuses on the impact that guidance and
counseling activities and services in your district’s program is
having on students, the school and community

Berdasarkan penjelasan Gysbers mengenai evaluasi diketahui


bahwa evaluasi model Gysbers dibagi berdasarkan tujuan. Evaluasi
personil tujuannya untuk mengevaluasi konselor sekolah. Evaluasi ini
apabila diamati lebih jauh merupakan dapat dikatakan evaluasi pada

55
aspek input. Evaluasi program yang dilakukan untuk melihat
kesesuaian program dengan standar program yang ditetapkan.
Evaluasi program disebut juga evaluasi proses. Evaluasi hasil berisi
mengenai dampak dari kegiatan dan layanan program yang diberikan
kepada siswa, sekolah, dan masyarakat. Evaluasi ini dengan kata lain
merupakan evaluasi (dampak).

1. Tiga Macam Evaluasi Gysbers


Penjelasan Gysber dan Henderson juga memberikan arti bahwa
untuk mengetahui hasil layanan BK yang telah diberikan evaluasi yang
dilakukan harus menyeluruh. Formula yang diberikan yaitu evaluasi
personil + evaluasi program= evaluasi hasil. Model Gysbers
memandang bahwa evaluasi ini merupakan satu kesatuan yang utuh
untuk mengevaluasi seluruh program.
a. Evaluasi Personil
Evaluasi personil merupakan cara untuk memberikan penilaian
dan pengukuran pada pelaksana program. Evaluasi ini dilakukan untuk
menunjukan unjuk kerja konselor dalam melaksankan program kerja
yang telah dibuat. Ketika diketahui berdasarakan evaluasi ada unjuk
kerja yang masih kurang dari konselor maka dapat diperbaiki.
Perbaikan ini diharapakan berdampak pada pelayanannya dan
program yang diberikan pada stakeholder.
Gybers (2006) menjelaskan bahwa ada tiga hal yang menjadi
kriteria dalam evaluasi personil. Evaluasi diri, evaluasi adminsitratif
dan evaluasi tujuan. Evaluasi diri dan adminsitratif fokus pada
kompetensi konselor dalam melaksanakan profesinya dan
menunjukan data yang dapat menunjang keputusan profesionalnya.

56
Evaluasi tujuan berfokus pada program pengembangan diri konselor.
Evaluasi ini dapat dilakukan tiap tahun. Agar evaluasi personil berjalan
dengan sesuai maka konselor dan evaluator misalnya kordinator BK
atau kepala sekolah dilatih untuk memahami tugas-tugas konselor
sekolah dan sikap profesional juga dengan menggunakan metode-
metode yang sesuai untuk mengumpulkan data yang dapat
mendukung evaluasi.
Proses evaluasi diri dan pekerjaan terdiri atas enam langkah-
langkah: pengumpulan data, analisis data, penyelesaian penulisan
evaluasi formulir draf evaluasi, konferensi evaluasi, analisis setalah
evaluasi dan penyelesaian formulir evaluasi. Pada proses ini, konselor
sekolah dan evaluator menyelesaikan 3 langkah pertama secara
terpisah. Pada konferensi evaluasi, langkah keempatnya, mereka
mendiskusikan evaluasi mereka terhadap hasil kerja konselor.
Evaluator kemudian mempengaruhi langkah kelima dan keenam,
memerlukan tanda tangan penting, dan mengantarkan salinan dari
formulir tersebut seperti yang telah ditetapkan. Formulir yang
digunakan dalam proses harus mendukung kesesuaian dan evaluasi
pekerjaan konselor sekolah yang adil dan relevan pada harapan yang
telah diucapkan untuk pekerjaan mereka didalam hubungannya
dengan penentuan program bimbingan sebaik dan sesuai dengan
deskripsi tugas konselor di tiap sekolah. Memiliki tim konselor atau
konselor dan adminstrator yang mengembangkan instrumen dan
mengkaitkan proses membantu membuat sistem evaluasi pekerjaan.
Evaluasi tujuan pada pengembangan diri. Evaluasi ini meninjau
rencana pengembangan kompetensi profesional guru BK. Tujuan
evaluasi ini menilai sebarapa jauh guru BK ikut serta dalam program
57
pengembangan yang diadakan dikampus atau wilayahnya dan
mengukur seberapa jauh adanaya peningkatan skill profesional yang
mereka dapatkan. Penilai evaluasi ini dapat dilakukan oleh staff guru
BK yang lain, kordinator guru BK, dan kepala sekolah.

b. Evaluasi Program

Kemampuan yang dimiliki konselor sangat menunjang dalam


merancang dan melaksanakan program. Program yang ada meski telah
dirancang oleh konselor yang mendapatkan penilaian dengan kategori
baik melalui evaluasi personil tetap diperlukan evaluasi. Program
dalam BK sendiri sekarang telah memiliki ketentuan dan standar. Di
Indonesia ketentuan program dapat dilihat dalam rambu-rambu
penyelenggaran BK (ABKIN, 2008).
Kriteria yang dapat digunakan dalam mengukur program BK
yaitu kriteria eksternal dan internal. the ASCA (2013)
merekomendasikan evaluasi program diadakan ketika program
tersebut sudah didesain (pertama kali atau baru saja) dan kemudian
sekali setahun sesudah itu. Apakah dilakukan sekali dalam setahun,
atau secara berkala. Proses belajar mandiri (self study review)
memberikan guru BK kesempatan untuk menuliskan program BK yang
aktual yang dapat implementasikan wilayah tersebut. Hasil dari
program evaluasi berisi pernyataan kemajuan yang telah dicapai atau
dapat memberi informasi mengenai kekurangan didalam pelaksaan
program. Guru BK harus bekerjasama dengan staf sekolah yang ada
dengan alasan membangun tujuan untuk menjamin bahwa program
bimbingan dan konseling tertulis di distrik (sekolah) menjadi
sebenarnya program distrik yang dilaksanakan sepenuhnya

58
Tinjauan eksternal atau luar, terkadang program evaluasi
diadakan denagn menggunakan personil dari luar distrik sekolah.
Dewan pengurus pendidikan atau bagian administrasi mungkin
menginginkan tinjauan program dikarenakan ketidakpuasan terhadap
program tersebut dan akhirnya mereka mempekerjakan evaluator dari
luar. Atau, mungkin program tersebut dijadikan alat utnuk pencarian
dana atau akreditasi, dan evaluator yang datang dari luar sering
digunakan untuk program tersebut Curcio, Mathai, dan Roberts (2003)
melaporkan sebuah keadaan dimana seorang pengawas, disarankan
oleh dewan pendidikan dikarenakan kritikan dari orang tua, mereka
menyewa atau mempekerjakan evaluator dari luar untuk meninjau
program bimbingan konseling didistrik tertentu. Para evaluator
mengembangkan survey dan protokol wawancara untuk guru BK,
bagian administrasi, dan orangtua, para pimpinan, dan pelajar. Dasar
dari pekerjaan mereka, mereka mengidentifikasi 27 penemuan, tiap-
tiap penemuan tersebut diikuti dengan rekomendasi pengembangan
program.

c. Evaluasi Hasil
Salah satu model evaluasi hasil pada layanan dasar yang sesuai
untuk mengukur kriteria keberhasilan layanan dasar pada aspek hasil
ABKIN adalah model evaluasi hasil Gysbers. Evaluasi model Gysbers
memiliki kriteria yang sama. Kriteria evaluasi hasil model Gysbers
adalah mengukur kontribusi BK terhadap pada kesuksesan siswa
khususnya prestasi akademiknya dan menunjukan apa yang dilakukan
serta bagaimana caranya.

59
School councelors, working within the framework of
guidance and councelling programs, increasingly are being asked
to demontrate that their work contribute to student success,
particularly student academic achievment. Notonly are school
counselors being asked to tell what the do, but they also are
being asked to demonstrate how what they do makes a
difference in the lives students (Gysbers, 2008:334).

Pengukuran kontribusi layanan BK pada pencapaian kesuksesan


siswa di Sekolah tentu bukan hal mudah. Kesulitan pengukuran
kontribusi terjadi karena program BK merupakan bagian dari
keseluruhan program di Sekolah artinya terdapat faktor lain yang
mempengaruhi kesuksesan siswa. Pertanyaan yang harus dijawab
adalah bagaimana cara melakukan pengukuran tersebut dengan
tepat? Cara melakukan pengukuran evaluasi atau prosedur evaluasi
dengan demikian menjadi aspek yang penting.
Model evaluasi hasil Gysber terdiri dari sejumlah tahap dan
tindakan yang diambil pada tiap tahap disesuaikan dengan kondisi
program BK di Sekolah. Prosedur pada evaluasi hasi model Gysbers
yaitu:
1). Mengindentifikasi Pencapaian Siswa
Pencapaian siswa merupakan target utama dari sebuah
tujuan program. Evaluasi hasil pada program BK dapat dimulai dari
mengidentifikasi misi sekolah dan program peningkatan pencapaian
sekolah. Cara mengidentifikasi dampak dari sebuah program BK
dapat dilihat khususnya melalui program peningkatan pencapaian
sekolah. Dokumen tersebut berfokus pada pencapaian prestasi
akademik siswa, penciptaan kondisi lingkungan yang mendukung

60
perkembangan siswa, dan memastikan bahwa siswa memiliki
persiapan kerja yang baik.
2). Mempertimbangkan Penggunaan Data
Menurut Gysbers dan Henderson (2006), empat jenis data yang
dapat di pertimbangkan dalam rencana evaluasi hasil. Student
Achievment, progress and behavior data, Process data, preception
data, dan result data.
a) Student Achievment, Progress and Behavior Data
(Data prestasi akademik, peningaktan akademik, dan data
prilaku)
Data yang termasuk pada data ini yaitu standar skor tes,
rata-rata skor tes, jumlah kehadiran, dan jumlah pekerjaan
rumah (PR) yang diselesaikan. Data tersebut apabila sudah
dikumpulkan di sekolah dapat digunakan untuk hasil dalam
menetapkan efektivitas program bimbingan dan konseling
b) Process Data (Data Proses)
Data Proses digunakan didalam program evaluasi (aspek
proses) dan juga pada evaluasi hasil. Proses data berisi
mengenai bentuk kegiatan dan layanan dilaksanakan serta
subjek program BK. Data proses memberikan bukti bahwa
layanan telah benar-benar diselenggarakan.
ASCA (2012), memberikan contoh data yang dihasilkan dari
evaluasi hasil program pada aspek data proses;
1) Delapan siswa kelas empat berpartisipasi dalam belajar
kelompok yang bertemu enam kali selama 45 menit.
2) 450 kesembilan siswa kelas mengkuti layanan klasikal

61
3) 38 orang tua menghadiri pertemuan orientasi sekolah
menengah
c) Preception Data (Data Persepsi)
Data persepsi berisi mengenai hasil pemikiran siswa, orang
tua, administrator, dan lainnya, tentang layanan yang telah
diselenggarakan. ASCA (2013) data persepsi merupakan
identifikasi mengenai yang konseli pikirkan, tahu, percaya atau
yang konseli merasa dapat melakukannya. Data ini dibagi
menjadi tiga bagian yaitu pencapaian kompetensi, perubahan
sikap dan keyakinan, dan peningkatan pengetahuan.
1) Contoh Data Pencapaian Kompetensi
a) 100 persen siswa mengerti kebutuhan yang harus dipenuhi
untuk lulus dan dapat melengkapi perencanaan setelah
mereka selesai sekolah
b) 100 persen anak dikelas 9 dapat mengetahui tujuan karirnya
2) Contoh Perubahan Sikap dan Keyakinan
1) 93 persen dari keempat siswa kelas percaya berkelahi
bukanlah metode yang tepat untuk memecahkan masalah
2) 69 persen dari seluruh siswa melaporkan merasa aman di
sekolah
3) 90 persen dari orang tua melaporkan manfaat dari presentasi
tentang persyaratan masuk perguruan tinggi
3) Contoh Peningkatan Pengetahuan
1) 89 persen dari anak-anak kelas sembilan menunjukkan
adanya peningkatan pengetahuan yang dibutuhakan mereka
dalam promosi

62
2) 92 persen dari semua siswa dapat mengidentifikasi tanda-
tanda kekerasan yang mungkin terjadi pada diri mereka
d) Result Data (Data Hasil)
Data hasil didalamnya terdapat mengenai pengaruh dari
pelaksanaan layanan guru BK kepada siswa. Data hasil berisi
peningkatan skor tes yang dikaitkan pada absensi, kedisiplinan
(membolos), perolehan nilai rata-rata, dan skor tes prestasi.
Perubahan tersebut dapat dianggap sebagai hasil partisipasi
mereka pada keikutsertaannya dalam program BK.
ASCA (2012), menambahakan bahwa Data hasil adalah
data yang mampu menunjukan dampak dari intervensi. Data
hasil melaporkan sejauh mana program telah memiliki dampak
yang positif pada kemampuan siswa untuk meningkatkan
pengetahuan konseli, sikap dan keterampilan yang
mempengaruhi perbaikan dalam prestasi, kehadiran dan tingkah
laku. Data tersebut dikumpukan melalui berbagai macam
sumber tingkat promosi, kehadiran, pembolosan, standar
kelulusan dan tingkat kelulusan siswa.
1) Contoh Data Dampak Pencapaian Prestasi
a) Terdapat peningkatan dari kelulusan dari 79 menjadi 86
persen
b) Terdapat kenaikan pengetahuan dari 2.0 menjadi 3.4
sebelum dan sesudah layanan klasikan dikelas sembilan
c) Terdapat kenaikan dikelas empat pada pencapaian skor
matematika dari 69 menjadi 73
2) Contoh Data Dampak Kehadiran
a) Angka kehadiran dikelas naik dari 88 menjadi 91 persen
63
b) Teridentifikasi jumlah hari absen siswa dari 15 hari menurun
menjadi 8 hari sampai akhir periode
3) Contoh Data Dampak Prilaku
a) Pelanggaran disiplin menurun
b) Terdapat angka penurunan 15 persen berkaitan dengan
disiplin

1.2 Teknik Evaluasi Program Layanan Dasar BK


Beberapa teknik yang dapat digunakan dalam evaluasi hasil
dipaparkan oleh ahli. Evaluasi hasil dianggap sebagai proses
membandingkan antara tujuan yang ditetapkan dengan tujuan yang
dicapai Tyler (dalam, Badrujaman 2011). Hasil dari pengukuran
penguasaan materi tersebut menjadi indikator keberhasilan program
Model CIPP pada aspek produk juga merupakan evaluasi hasil seperti
yang dimaksudkan Tyler. Trotter et.al (1998), menyebutkan bahwa
Evaluasi produk yaitu evaluasi yang dilakukan dengan menentukan
kriteria ukuran objektif dari stakeholder.
Model evaluasi hasil Gysbers dan Henderson sejalan dengan
penjelasan para ahli diatas. Menurut Gysbers dan Henderson (2003),
evaluasi hasil dapat dicapai melalui sejumlah tahap dengan tindakan
yang diambil pada tiap tahap disesuaikan dengan kondisi program BK
di Sekolah.
Pada empat komponen yaitu komponen layanan dasar, layanan
responsif, perencanaan individual dan dukungan sistem, pencapaian
siswa merupakan target utama dari tujuan program tersebut. Evaluasi
hasil pada program BK dapat dimulai dari mengidentifikasi misi
sekolah dan programnya.
64
Desain evaluasi dapat dipilih sesuai dengan komponen program
yang menjadi sasaran evaluasi. Desain evaluasi juga berkaitan dengan
aspek yang akan diukur dan data yang akan dihasilkan. Pada
komponen program layanan dasar dengan strategi bimbingan klasikal
aspek yang akan diukur adalah keberhasilan layanan dasar capaian
kompetensi siswa. Hal tersebut sesuai dengan tujuan layanan dasar
yaitu bahwa program bimbingan klasikal (guidance curriculum) dapat
memberikan dampak pada pencapaian tugas perkembangan siswa
(Sink et al, 2005).
Pada dasarnya memang dituntut untuk dapat menunjukan bukti
bahwa layanan yang diberikan memberikan perbedaan pada
kehidupan siswanya. Guru BK oleh karena itu dituntut untuk dapat
menunjukan apakah layanan dasar dengan strategi bimbingan klasikal
yang diberikan dapat mempengaruhi kehidupan siswanya. Hal
tersebut sejalan dengan pernyataan berikut ini;
Notonly are school counselors being asked to tell what
the do, but they also are being asked to demonstrate how what
they do makes a difference in the lives students (Gysbers, 2003).
Guru BK dapat menunjukan pencapaian perubahan
pengetahuan siswa dan pencapaian masing-masing kompetensinya.
Kedua kriteria hasil ini menurut Gysbers dan Henderson merupakan
bagian dari data persepsi. Data persepsi ini dapat diketahui dengan
dua cara menurutnya yaitu menggunakan pretes-postes dan
menggunakan standar kriteria yang telah ditentukan.
1. Evaluasi Berdasarkan Perbandingan Pretes dan Postes
Cara lain yang dapat digunakan adalah dengan
membandingkan hasil pretes dan postes. Data pretes dan postes
65
dapat diambil sebelum dan setelah siswa mendapatkan layanan
BK. Cara yang dapat digunakan untuk mengetahuai hasil pre and
pos tes adalah dengan menggunakan taraf signifikansi, ada
perubahan pada standar siswa artinya ada perubahan pada hasil
pos tes, dan membandingkan perbedaan perubahan antara
kelompok yang diberikan layanan dan yang dikontrol
2. Evaluasi Berdasarkan Kriteria Standar yang Telah Ditentukan
Salah satu cara untuk mengevaluasi program bimbingan
adalah dengan hasil protest siswa. Itu artinya dibutuhakan
standar penerimaan minimal dari pencapaian kemampuan siswa.
Sebagai contoh, jika guru BK menginginkan 95% siswanya dapat
memilih secara tepat mengenai pilihan sekolah dengan minatnya
setelah mengikuti kegiatan bimbingan, maka program dikatakan
berhasil ketika mencapai 95 % siswa dapat melakukannya.
Analisis data dapat menggunakan kolom chek jika siswa yang
menjadi subjek evaluasi sedikit atau dapat juga menggunakan
standar deviasi, persentil untuk menarik kesimpulan.
3. Evaluasi berdasarkan Kelompok Partisipasi dengan Kelompok
Kontrol
Evaluasi dengan menggunakan teknik pre and postes hanya
hanya sesuai untuk pengembangan program. Pertanyaan mengenai
cara menunjukan dampak pada siswa perlu menggunakan teknik lain
yaitu dengan membandingkan siswa yang diberikan layanan dengan
yang tidak.
4. Evaluasi Berdasarkan Responsif Observasi
Evaluasi hasil memuat informasi untuk menentukan apakah
pencapaian yang diperoleh siswa karena pelaksanaan layanan BK.
66
Data observasi ini memuat hasil apa yang diprediksi dan hasil apa
yang tidak diprediksi yang muncul dari siswa. Data hasil mengenai
prediksi hasil yang tidak diinginkan dapat memberikan informasi
akibat lain dari kegiatan layanan BK yang telah diselenggarakan. Data
pada evaluasi ini tidak hanya berisi hasil yang tidak diharapkan tapi
juga memuat tanggapan dari siswa dan anggota setelah mereka
menjalankan program. Teknik pengambilan data yang dapat
digunakan adalah dengan survey sikap, lembar reaksi terstruktur,
dan studi kasus.
Penggunaan studi kasus untuk evaluasi ini disarankan karena
dapat mengumpulkan data yang bersifat alami dan langsung dari
akibat layanan yang diberikan. Evaluasi dengan studi kasus dapat
memberikan solusi pada perasaan yang sulit dingambarkan secara
kuantitatif. Evaluasi ini perlu dilakukan dengan hati-hati karena
terkadang evaluator terjebak untuk mengumpulkan data kesaksian
dari siswa, padahal data studi kasus bukan itu.

1.3 Instrumen Untuk Mengukur


Hasil Evaluasi Program Layanan Dasar
Tjalla dan Badrujaman (2011), pada penelitianya
mengembangkan silabus untuk jenjang sekolah menengah.
Berdasarkan standar kemandiran peserta didik (SKPD) dengan 11
landasan atau tugas perkembangan dikembangkan kompetensi dan
Indikator.
Berikut ini merupakan kompetensi dan tujuan layanan yang
dikembangkan tersebut:

67
Tabel 4.1 Kompetensi dan Indikator
Tugas Kompetensi (B) Indikator (C)
Perkembangan (A)
Landasan hidup Mempelajari hal ihwal Siswa dapat menyebutkan berbagai ibadah
religius (A1) ibadah (B1) umat beragama di Indonesia (C1)
Siswa dapat mengidentifikasi manfaat ibadah
dalam kehidupan (C2)
Mengembangkan pemikiran Siswa dapat menunjukkan kesadaran
tentang kehidupan pentingnya agama dalam kehidupan setelah
beragama (B2) mati (C3)
Siswa dapat menunjukkan penghormatan
terhadap ibadah yang dilakukan oleh umat
lain. (C4)
Melaksanakan ibadah atas mengerjakan ibadah secara rutin (C5)
keyakinan sendiri disertasi Bersikap toleran dengan perbedaan dengan
sikap toleran (B3) agama lain (C6)
Landasan perilaku Siswa dapat menjelaskan berbagai macam
etis (A2) Mengenal keragaman norma yang ada di masyarakat (agama, adat,

sumber norma yang berlaku sekolah, dll) (C7)

di masyarakat (B4) Siswa dapat menjelaskan peran norma sebagai


dasar perilaku (C8)
Menghargai keragaman Siswa dapat menunjukkan kesadaran
sumber norma sebagai pentingnya norma sebagai acuan dalam
rujukan pengambilan pengambilan keputusan (C9)
keputusan (B5)
Siswa menunjukkan sikap menghormati
sumber norma sebagai dasar pengambilan
keputusan orang lain (C10)

Berperilaku atas dasar Menampilkan perilaku yang sesuai dengan


keputusan yang norma yang ada (C11)
mempertimbangkan aspek-

68
aspek etis (B6)

Kematangan Mempelajari cara-cara Siswa dapat menyebutkan konflik yang pernah


Emosional (A3) menghindari konflik dengan dialami. (C12)
orang lain. (B7)
Siswa dapat menjelaskan sebab-sebab
terjadinya konflik. (C13)

Siswa dapat menjelaskan akibat yang


ditimbulkan konflik yang dialami. (C14)

Siswa dapat menjelaskan cara-cara


menghindari konflik. (C15)
Bersikap toleransi terhadap Siswa dapat mengidentifikasi ekspresi
ragam ekspresi perasaan perasaan diri sendiri. (C16)
diri sendiri dan orang lain.
(B8) Siswa dapat mengidentifikasi ekspresi
perasaan orang lain. (C17)
Siswa dapat menghargai berbagai ekspresi
perasaan orang lain (C18)

Mengekpresikan perasaan Siswa dapat menampilkan perasaan secara


dalam cara-cara yang bebas dan terbuka. (C19)
bebas, terbuka dan tidak
menimbulkan konflik. (B9) Siswa dapat menampilkan ketidaksetujuannya
dengan asertif (C20)
Siswa dapat mengatasi konflik interpersonal
dengan orang lain (C21)

69
Kematangan Mempelajari cara-cara Siswa dapat menjelaskan bahwa dalam hidup
Intelektual (A4) pengambilan keputusan selalu dihadapkan pada keputusan dalam
dan pemecahan masalah berbagai hal (C22)
secara objektif. (B11)
Siswa dapat menjelaskan pengertian masalah
(C23)

Siswa menyadari konsekuensi pengambilan


keputusan (C24)
Menyadari akan keragaman
alternatif keputusan dan Siswa menyadari pentingnya mengambil

konsekuensi yang keputusan (C25)

dihadapinya. (B12) Siswa bertanggungjawab dengan keputusan


yang telah diambil (C26)

Mengambil keputusan dan Siswa dapat menganalisis masalah


pemecahan masalah atas berdasarkan informasi diperoleh (C27)
dasar informasi/data secara
objektif. (B13) Siswa dapat mengambil keputusan (C28)

Kesadaran Mempelajari keragaman Siswa menganalisis interaksi yang terjadi di


Tanggung Jawab interaksi sosial (B14) keluarga (C29)
Sosial (A5)
Siswa mampu mengidentifikasi berbagai
perbedaan yang ada di sekolah (C30)

Siswa mampu mengidentifikasi kelas-kelas


sosial yang ada di masyarakat (C31)

Menyadari nilai-nilai Siswa peduli dengan kondisi sekitarnya (C32)


persahabatan dan

70
keharmonisan dalam Siswa mampu menerima nilai-nilai
konteks keragaman keharmonisan hubungan antar sesama dalam
interaksi sosial (B15) konteks keragaman interaksi (C33)

Berinteraksi dengan orang Siswa mampu menggunakan cara-cara


lain atas dasar kesamaan tertentu untuk berinteraksi dengan orang lain
(equality) (B16) (orangtua, teman, sekolah) (C34)

Kesadaran Gender Mempelajari Perilaku Siswa mampu menjelaskan karakteristik


(A6) kolaborasi antar jenis dalam perbedaan laki-laki dan perempuan dalam
ragam kehidupan(B17) berbagai aspek (C35)

Siswa mampu menjelaskan pengaruh


perbedaan laki-laki dan perempuan dalam
peran kehidupan yang dimainkan (C36)

Menghargai keragaman Siswa dapat menghargai teman lawan jenis


peran laki-laki atau (C37)
perempuan sebagai aset Siswa dapat bersikap toleransi terhadap lawan
kolaborasi dan jenis (C38)
keharmonisan hidup( B18)
Berkolaborasi secara siswa dapat menampilkan perilaku kerjasama
harmonis dengan lain jenis dengan teman lawan jenis dalam kelompok
dalam keragaman (C39)
peran(B19)
Pengembangan Mempelajari keunikan diri Siswa mampu mengidentifikasi kelebihan dan
diri (A7) dalam konteks kehidupan kelemahan diri secara fisik (C40)
sosial (B20) Siswa mampu mengidentifikasi tipe
kepribadian (C41)

Siswa mampu mengidentifikasi nilai yang


dimiliki (C42)
Menerima keunikan diri Siswa menerima keunikan diri (C43)
secara harmonis dalam

71
keragaman (B21)

Menampilkan keunikan diri Siswa mampu menyusun rencana masa depan


secara harmonis dalam yang sesuai dengan keunikan diri (C44)
keragaman (B22)
Siswa melakukan kegiatan-kegiatan yang
dapat mencapai tujuan pada rencana masa
depan, termasuk kegiatan ektra kurikuler(C45)

Kemandirian Mempelajari strategi dan Siswa mampu mengidentifikasi nilai-nilai yang


perilaku ekonomis peluang untuk berperilaku mendukung kesuksesan hidup (C46)
(A8) hemat, ulet, sungguh- Siswa dapat menjelaskan manfaat memiliki
sungguh, dan kompetitif nilai-nilai hemat, ulet, sungguh, serta
dalam keragaman kompetitif (C47)
kehidupan. (B23)

Menerima nilai-nilai hidup Siswa dapat menerima pentingnya hidup


hemat, ulet, sungguh- hemat, sungguh-sungguh dan kompetitif.
sungguh, dan kompetettif (C48)
sebagai aset untuk
mencapai hidup Siswa menyadari pentingnya nilai hidup
mandiri.(B24) hemat, ulet, sungguh-sungguh dan kompetitif
(C49)
Menampilkan hidup hemat, Siswa mampu menerapkan kebiasaan
ulet, sungguh-sungguh, dan menabung dari uang saku. (C50)
kompetitif atas dasar
kesadaran sendiri. (B25)
Siswa mampu menerapkan skala prioritas
dalam kehidupan (C51)

Siswa dapat mengembangkan kreatifitas


sehingga tercipta suatu karya yang memiliki
nilai ekonomis. (C52)

72
Siswa mampu menyusun rencana kehidupan
yang mengakomodasi nilai hemat, ulet,
sungguh-sungguh, serta kompetitif. . (C53)
Mempelajari cara-cara Siswa dapat menjelaskan cara-cara membina
membina kerjasama dan toleransi dan kerjasaman dalam persahabatan
toleransi dalam pergaulan dengan teman sebaya(C54)
dengan teman sebaya. Siswa dapat menjelaskan perilaku yang dapat
(B26) menimbulkan permusuhan dengan teman
sebaya (C55)
Siswa dapat menjelaskan cara bergaul secara
positif (C56)
Kematangan Menghargai nilai-nilai Siswa menyadari pentingnya toleransi dan
hubungan dengan kerjasama dan toleransi kerja sama dalam persahabatan dengan teman
teman sebaya (A9) sebagai dasar untuk sebaya (C57)
menjalin persahabatan Siswa dapat menerima teman apa adanya
dengan teman sebaya. (C58)
(B27)
Mempererat jalinan Siswa mampu menyampaikan kritik yang
persahabatan yang lebih membangun terhadap teman (C59)
akrab dengan Siswa dapat mendengarkan curahan hati
memperhatikan norma teman dengan baik (C60)
yang berlaku. (B 28)
Wawasan dan Mempelajari kemampuan Siswa mampu mengidentifikasi kecerdasan
persiapan karir diri, peluang, dan ragam jamak yang dimiliki (C61)
(A10) pekerjaan, pendidikan, dan Siswa mampu mengidentifikasi bakat yang
aktifitas yang terfokus pada dimiliki (C62)
pengembangan karir yang Siswa mampu mengidentifikasi minat yang
lebih terarah (B 29) dimiliki (C63)

73
Siswa dapat menganalis perbedaan Jurusan di
SMA (IPA, IPS, Bahasa) (C64)
Siswa dapat menjelaskan berbagai faktor yang
perlu dipertimbangkan dalam menentukan
jurusan di SMA (C65)
siswa dapat menjelaskan struktur, jenjang,
serta macam-macam perguruan tinggi (C66)
siswa dapat menjelaskan berbagai jurusan
pada berbagai fakultas di perguruan tinggi (C
67)
siswa dapat menyebutkan berbagai pilihan
setelah lulus

Siswa menjelaskan berbagai faktor yang perlu


dipertimbangkan dalam menentukan jurusan
di perguruan tinggi (C68)
Internalisasi nilai-nilai yang Siswa memiliki rasa ingin tahu untuk mencari
melandasi pertimbangan informasi dalam merencanakan karir (C 69)
memilih karir (B30) Siswa terbuka dengan berbagai pilihan karir
(C70)
Mengembangkan alternatif Siswa mampu menentukan pilihan jurusan di
perencanaan karir dengan SMA secara tepat (C71)
pertimbangan kemampuan, Siswa mampu menentukan pilihan jurusan di
peluang, dan ragam karir perguruan tinggi secara tepat (C78)
(B31)
Persiapan diri Mengenal norma-norma Siswa dapat menjelaskan undang –undang
untuk pernikahan pernikahan dan tentang pernikahan dan berkeluarga. (C79)
dan hidup berkeluarga. (B32) Siswa dapat mengidentifikasi manfaat atau
berkeluarga (A11) tujuan utama pernikahan(C80)
Siswa dapat menjelaskan persiapan pada
pernikahan (C81)

74
Siswa dapat menjelaskan model keluarga yang
harmonis (C82)
Siswa mampu mengidentifiasi permasalahan-
permasalahan pada pernikahan (C83)

Menghargai norma-norma Siswa memiliki kesadaran akan kewajiban


pernikahan dan berkeluarga peran pasangan menurut agama dalam
sebagai landasan bagi pernikahan yang harmonis. (C84)
terciptanya kehidupan Siswa memiliki kesadaran pentingnya
masyarakat yang harmonis. komitmen dalam pernikahan (C85)
(B33)

Mengekspresikan Siswa mampu menampilkan keinginannya


keinginannya untuk untuk mempelajari lebih intensif tentang
mempelajari lebih intensif norma pernikahan dan berkeluarga. (C86)
tentang norma pernikahan
dan berkeluarga. (B34)

Berdasarkan kompetensi dan indikator layanan tersebut


dikembangkan menjadi item. Item tersebut merupakan pernyataan yang
mengukur kompetensi siswa berdasarkan standar kemandirian peserta
didik.
Landasan utama pada penelitian ini adalah evaluasi model Gysbers
dan Henderson. Pada penelitian Gysbers dan Henderson yang merujuk
pada hasil penelitiannya di Universitas Missouri. Ia telah mengembangkan
instrumen evaluasi hasil.
Perbedaan intrumen Badrujaman dan Gybsers hanya terletak pada
target kompetensi, pada dasarnya tujuan utama Bimbingan Konseling
secara keseluruhan adalah sama yaitu membantu perkembangan siswa.
Langkah langkah instrumen milik Gysbers (1994), yaitu:

75
1. Mengembangkan kompetensi berdasarkan tugas perkembangan atau
landasan perkembangan yang diinginkan.
2. Memilih kompetensi dan mengembangkan indikator atau tujuan
layanan
3. Kemudian menjadikan indikator item atau butir pertanyaan
4. Butir pertanyaan dikembangkan dengan skala sikap dengan rentang
pengukuran tujuh jenis, yaitu sangat rendah, rendah, jarang, sedang,
agak tinggi, tinggi, sangat tinggi.

1.4. Rangkuman

Pada empat komponen yaitu komponen layanan dasar, layanan


responsif, perencanaan individual dan dukungan sistem, pencapaian
siswa merupakan target utama dari tujuan program tersebut. Evaluasi
hasil pada program BK dapat dimulai dari mengidentifikasi misi sekolah
dan programnya. Hal ini menujukan bahwa pengumpulan data yang tepat
pada masing-masing komponen merupakan hal yang perlu diperhatikan.
Menurut Gysbers dan Henderson (2003), empat jenis data yang
dapat di pertimbangkan dalam merencanakan evaluasi hasil pada
program. Data tersebut yaitu student achievment, progress and behavior
data, process data, preception data, dan result data.
Evaluasi dapat dilakukan dengan cara Guru BK dapat menunjukan
pencapaian perubahan pengetahuan siswa dan pencapaian masing-
masing kompetensinya. Kedua kriteria hasil ini menurut Gysbers dan
Henderson merupakan bagian dari data persepsi. Data persepsi ini dapat
diketahui dengan dua cara menurutnya yaitu menggunakan pretes-
postes dan menggunakan standar kriteria yang telah ditentukan.

76
Perbedaan intrumen Badrujaman dan Gybsers hanya terletak pada
target kompetensi, pada dasarnya tujuan utama Bimbingan Konseling
secara keseluruhan adalah sama yaitu membantu perkembangan siswa.
Langkah langkah instrumen milik Gysbers (1994), yaitu:
1. Mengembangkan kompetensi berdasarkan tugas
perkembangan atau landasan perkembangan yang
diinginkan.
2. Memilih kompetensi dan mengembangkan indikator atau
tujuan layanan
3. Kemudian menjadikan indikator item atau butir pertanyaan
4. Butir pertanyaan dikembangkan dengan sekala sikap dengan
rentang pengukuran tujuh jenis, yaitu sangat rendah, rendah,
jarang, sedang, agak tinggi, tinggi, sangat tinggi.

Pustaka

ABKIN (Asosiasi Bimbingan dan konseling Indonesia). (2006). Penataan


Pendidikan Profesional Konselor Dan Layanan Bimbingan Dan
Konseling Dalam Jalur Pendidikan Formal. Bandung:ABKIN.
American School Counselor Association (2013). The ASCA national model:
A framework for school counseling programs (3th ed).
Washington, D.C.: Author (2003). Developing and managing your
school guidance and counseling program (4th ed). Alexandria,
VA: American Counseling Association

77
Badrujaman, Aip. (2011). Teori dan Aplikasi Evaluasi Bimbingan dan
Konseling. Jakarta: Indeks,
Gysbers, N.C (1994). Developing and ImplementatingStatwide and Local
Strategis To Evaluate School Guidance Program Interview Report.
Missouri: Columbia. Page 068-278.
Gysbers, N.C (2006). Developing and ImplementatingStatwide and Local
Strategis To Evaluate School Guidance Program Interview Report.
Missouri: Columbia. Ed.4th
Sink et al. Comprehensive Guidance and Counseling Programs’ use of
guidance curicula Material: Survey oh National Trends. Jurnal
Profesional School Counseling. Alexandria. Vol 8.iss April 2005.
Vol 8.iss 4
Trotter et al. 1988. CIPP as Model Evaluation in Counseling Program .
Carolina: Eric CASS Publication.

78
Latihan Soal :

1. Apakah jenis data yang diperlukan dalam evaluasi program ?

2. Bagaimana teknik evaluasi pada program layanan dasar BK


yang dapat digunakan?

3. Instrumen manakah yang paling cocok digunakan di


Indonesia? Apa pertimbangannya?

Perhatikan soal dibawah ini, soal berupa pernyataan benar salah,


silahkan diberikan jawaban dengan memberi tanda (V) pada kolom yang
telah disediakan.

No Pernyataan Jawaban
Benar Salah
1 Data persepsi dapat digunakan dalam
evaluasi program
2. Evaluasi program BK tidak dapat
menggunakan indikator perubahan
pengetahuan
3 Evaluasi hasil untuk mengetahui
kegiatan perencanaan program
4. Data dari evaluasi hasil dapat dijadikan
dasar perbaikan program
5. Program Layanan Dasar dapat
dievaluasi dengan menggunakan model
Gybser dan Henderson
6. Instrumen digunakan untuk evaluasi
didasarkan pada tugas perkembangan
peserta didik

79
7 Instumen harus berupa pertanyaan
8 Instrumen berupa sekala sikap

Umpan Balik

Cocokan jawaban anda dengan kunci jawaban tes formatif yang


berada diakhir dalam pokok bahasan ini. Tes sebaiknya dikerjakan tidak
lebih dari 20 menit. Setelah dikerjakan lalu hitunglah perolehan skor dengan
rumus dibawah ini :

Tingkat penguasaan =

Keterangan: 90% - 100%: baik sekali

80% - 89% : baik

70% - 79% : cukup

60% - 69% : sedang

< 59% : kurang

Tindak Lanjut

Jika anda mencapai tingkat kepuasan 80% keatas, maka anda dapat
meneruskan dengan kegiatan belajar bab selanjutnya, tetapi jika tingkat
penguasaan anda belum mencapai 80%, maka anda harus mengulangi
kegiatan belajar bab tersebut terutama pada bagian yang anda belum
kuasai. Untuk mencapai pemahaman tersebut anda dapat menghubungi
dosen pengampu di luar waktu perkuliahan.

80
Kunci Jawaban
Jawaban Tes
No Jawaban
1 B
2 S
3 S
4 B
5 B
6 B
7 S
8 B

81
BAB V
EVALUASI MODEL JEMBATAN

A. Deskripsi Isi Bab V


Pokok bahasan mengenai evaluasi model jembatan merupakan model
yang lengkap yang dapat dijadikan model evaluasi di sekolah. Pada sub
pokok bahasan ini akan dipaparkan
B. Relevansi
Setelah memahami model evaluasi Gybsers dan Hendarson, maka perlu
mengenal evaluasi model jembatan (brige model). Pemahaman
mengenai evaluasi ini akan memberikan alternatif penggunaan
pendekatan evaluasi pada program BK. Hal ini berimplikasi akan
membantu mahasiswa dalam memhami dan melakukan evaluasi
program BK.
C. Sub Capaian Pembelajaran Mata Kuliah
1. Sub CP-M5
Mahasiswa mampu memahami model evaluasi jembatan
2. Indikator Capaian
a. Mahasiswa mampu menjelaskan fungsi siklus model jembatan
b. Mahasiswa mampu menjelaskan tahapan evaluasi dengan model
jembatan
c. Mahasiswa mampu menjelaskan fungsi jembatan komunikasi

82
1.1 Model Evaluasi Brige (Jembatan)

Seiring dengan pembahasan akuntabilitas, evaluasi terus


dikembangkan di Amerika. Evaluasi merupakan sebuah cara untuk
mengetahui efektivitas layanan yang akan ditunjukan kepada
stakeholder. Astramovich and Coker (2007) mereka mengatakan bahwa
‘outcomes data and evaluation findings are the means for providing
information about program effectiveness to stakeholders’ (mereka
mengatakan bahwa hasil data dan temuan-temuan evaluasi merupakan
sarana untuk memberikan informasi tentang efektivitas program kepada
para stakeholder).
Astramovic dan Coker lalu membuat model evaluasi yang
berorientasi pada akuntabilitas dengan istilah brige model. Model Bridge
(gambar 5.1) memiiliki dua siklus yaitu pada pengembangan program dan
evaluasi pada kontek (kondisi) serta satu jembatan komunikasi (brige).
Pada siklus evaluasi pengembangan program konseling akan perencanaan
dan penerapan berbagai strategi, intervensi dan program, pengawasan
dan penyelarasan program–program tersebut dan assessment hasil yang
sebelumnya telah teridentifikasi. Pada kegiatan evaluasi dalam siklus
kontek (kondisi) akan dihasilkan data hasil, saran dan respon pihak-pihak
terkait atau para stakeholder atau pihak yang berkepentingan dan
kebutuhan siswa yang mendapatkan layanan BK. Kedua siklus tersebut
berjalan selaras dan berkelanjutan terus menerus melalui penyampaian
hasil evaluasi kepada stake holder untuk menghasilkan sejumlah
masukan dari mereka untuk menyusun program dengan melalui
jembatan komunikasi (brige).

83
1.2 Siklus Evaluasi Model Jembatan (Brige Model)

Gambar 5.1 Brige Model


1. Tahap Evaluasi Program BK
Pada tahap ini terdapat empat tahapan yang harus dilalui.
Tahapan terbebut dijelaskan sebagai berikut :
a. Tahap Perencanaan Program
Pada tahap ini informasi dikumpulkan melalui proses need
assessment dan identifikasi tujuan layanan. Setelah itu layanan dan
program konseling direncanakan dan dikembangkan. Pada tahap ini,
konselor sekolah menentukan berbagai intervensi dan program yang
akan diterapkan serta sumber daya yang dibutuhkan untuk
menjalankan intervensi dan program tersebut. Pada tahap ini juga,
konselor sekolah juga perlu membuat perencanaan yang seksama
terkait dengan cara yang akan mereka gunakan untuk menilai
hasilnya. Cara yang dapat digunakan untuk menilai hasil mencakup
instrumen pra-pasca, indikator perfomansi, dan checklist. Selain data
tambahan, data sekolah, data dari hasil laporan sendiri/ self-Report
dan data observasi dapat digunakan juga (Gysbers & Henderson,
2000; Studer & Sommers 2000).
84
b. Tahap Implementasi Program
Konselor sekolah mulai memulai melakukan program dan
layanan. Tahap merujuk pada evaluasi formatif karena penyampaian
atau pemberian layanan dibentuk dan oleh masukan dari siklus
kontek.
c. Tahap Penyelarasan Dan Pengawasan Program
Pertimbangakan kesesuaian seluruh masukan juga perlu
dilakukan. Hal ini berarti umpan balik dari para stakeholder perlu
dipilih. Program intervensi yang terpilih akan menjadi program yang
dijalankan oleh guru BK. Pertimbangan pemilihan tentu
mempertimbangkan kondisi sekolah dan kesiapan personil (Guru BK)
d. Tahap Assessment Hasil Pada Siklus Evaluasi Program
Setelah melakukan tiga tahap konselor memiliki data. Konselor
Keterbatasan konselor mungkin dijumpai untuk melakukan analisis
dan interpretasi data. Oleh karena itu guru BK dapat melakukan
diskusi dengan guru BK yang lainnya atau dengan kelapa supervisi
mereka. Pengunaan teknologi juga direkomendasikan untuk
menganalisa data (seperti, SPSS dan Microsoft EXCELL) dapat
membantu mempercepat interpretasi dan presentasi data.
2. Siklus konteks data
Pada saat siklus ini dilakukan pada empat tahap yaitu:
a. Tahap Umpan Balik
Umpan balik dari pihak-pihak yang terkait, konselor sekolah
dengan aktif mengumpulkan umpan balik berdasarkan pada hasil
yang telah dikomunikasikan. Ketika pihak yang terlibat merasa
mereka juga memiliki hak untuk bersuara/ memberi saran
dalam perencanaan dan penerapan berbagai layanan yang
85
diperlukan, mereka cenderung mendukung usaha-usaha dalam
meningkatkan layanan tersebut secara berkelanjutan (Ernst &
Hiebert 2002).
b. Perencanaan Strategi Pelaksanaan
Konselor sekolah akan mulai melakukan perencanaan dengan
menggunakan sejumlah masukan dari stakeholder. Strategi
pelaksanaan mencakup pengkajian ulang dan revisi misi dan tujuan
dari program konseling sekolah secara menyeluruh. Tahap ini
didalam konteks di mana program konseling sekolah tersebut
diselenggarakan dan mempertimbangkan pengaruh program
terhadap keseluruhan misi dan tujuan sekolah.
c. Tahap need assessment
Tahap ini memberikan konselor sekolah berbagai informasi
penting yang akan mendesain dan mendefinisikan kembali program
konseling sekolah secara keseluruhan beserta layanan yang
ditawarkan didalam program tersebut. Need assessment tidak
hanya mencakup kebutuhan populasi tetapi juga kebutuhan dari
pihak-pihak terkait lainnya seperti pihak pengelola sekolah, orang
tua, dan para guru. Need assessment yang komprehensif akan
mengumpulkan informasi dari berbagai macam sumber dan harus
direncanakan dengan tujuan yang jelas (Royse, Thyer, Padgett &
Logan, 2001).
d. Identifikasi tujuan atau sasaran
Layanan harus didasarkan pada hasil-hasil utama yang
ingin dicapai oleh layanan konseling, perencanaan strategis
berdasarkan umpan balik pihak-pihak yang terkait, dan hasil dari
need assessment. Komponen penting dari penerapan suatu program
86
adalah penyusunan intervensi dan strategi yang memiliki tujuan.
Sasaran yang didesain dengan jelas. Jika program yang diterapkan
tidak memiliki tujuan yang teridentifikasi dengan jelas, program
tersebut tidak dapat dievaluasi keefektifannya secara tepat. Ketika
tujuan layanan telah terbentuk dan teridentifikasi dengan jelas, maka
seluruh siklus evaluasi akan dimulai lagi dari siklus evaluasi konteks
konseling dengan memberikan umpan balik kepada perencanaan
program pada siklus evaluasi program konseling.

1.3 Jembatan Komunikasi


Pengelola sekolah, orang tua, pegawai kantor urusan pendidikan dan
konseling, konselor sekolah lainnya dan para guru adalah pihak-pihak yang
dapat dijadikan masukan penitng pada pencapaian keberhasilan siswa.
Komunikasi antara guru BK dengan stakeholder menjadi aspek penting
dalam brige model. Guru BK yang mengkomunikasikan rancangan
programnya dapat membantu konselor sekolah dalam mendukung layanan
yang mereka berikan dan meningkatkan permintaan akan layanan yang
diberikan pada siswa (Ernst & HIebert, 2002). Komunikasi hasil dapat berupa
beberapa bentuk termasuk laporan, ringkasan, presentasi dan diskusi.

87
1.4. Rangkuman

Astramovic dan Coker lalu membuat model evaluasi yang


berorientasi pada akuntabilitas dengan istilah brige model. Model Bridge
(gambar 5.1) memiiliki dua siklus yaitu pada pengembangan program dan
evaluasi pada kontek (kondisi) serta satu jembatan komunikasi (brige). Pada
siklus evaluasi pengembangan program konseling akan perencanaan dan
penerapan berbagai strategi, intervensi dan program, pengawasan dan
penyelarasan program–program tersebut dan assessment hasil yang
sebelumnya telah teridentifikasi. Pada kegiatan evaluasi dalam siklus kontek
(kondisi) akan dihasilkan data hasil, saran dan respon pihak-pihak terkait
atau para stakeholder atau pihak yang berkepentingan dan kebutuhan
siswa yang mendapatkan layanan BK. Kedua siklus tersebut berjalan selaras
dan berkelanjutan terus menerus melalui penyamaian hasil evaluasi kepada
stake holder untuk menghasilkan sejumlah masukan dari mereka untuk
menyusun program dengan melalui jembatan komunikasi (brige).
Pengelola sekolah, orang tua, pegawai kantor urusan pendidikan dan
konseling, konselor sekolah lainnya dan para guru adalah pihak-pihak yang
dapat dijadikan masukan penitng pada pencapaian keberhasilan siswa.
Komunikasi antara guru BK dengan stakeholder menjadi aspek penting
dalam brige model.

88
Pustaka

Astramovich, R.L. & Coker, J.K. (2007). Program evaluation: The


Accountability bridge model for counselors. Journal of Counseling &
Development, 85: 162-172.
Gysbers, N. C., & Henderson, P. (2000). Developing and managing your
school guidance program(3rded.). Alexandria, VA: American
CounselingAssociation
Studer, J. R., & Sommers, J. A. (2000). The professional school counselor
and accountability. NASSP Bulletin,84, 93–99.
Ernst, K., & Hiebert, B. (2002). Toward the development of a program
evaluation business model: Promoting the longevity of counselling
in schools. Canadian Journal of Counseling, 36,73–84.
Royse, D., Thyer, B. A., Padgett, D. K., & Logan, T. K. (2001). Program
evaluation: An introduction (3 ded.). Belmont, CA: Brooks/Cole

89
Latihan Soal :

1. Apakah fungsi siklus pada evaluasi model jembatan?

2. Bagiamanakah tahapan evaluasi dengan model jembatan ?

3. Bagimanakah yang dilakukan pada tahap jembatan komunikasi ?

Perhatikan soal dibawah ini, soal berupa pernyataan benar salah, silahkan
diberikan jawaban dengan memberi tanda (V) pada kolom yang telah
disediakan.

No Pernyataan Jawaban
Benar Salah
1 Evaluasi model Brige memiliki dua
siklus utama
2. Tidak ada tahapan perencanaan dalam
model evaluasi jembatan
3 Siklus Evaluasi program terdiri dari 6
tahapan
4. Umpan balik berada pada siklus
Konteks
5. Need asesmen merupakan bagian dari
pada siklus program evaluasi sehingga
harus dilakukan
6. Perlu masukan dari stake holder
sebelum membuat perencanaan
program
7 Proses komunikasi terjadi antara siklus
konteks dan siklus program
8 Komunikasi dilakukan untuk
mendapatkan umpan balik atau
masukan program dari stakeholder

90
Umpan Balik

Cocokan jawaban anda dengan kunci jawaban tes formatif yang


berada diakhir dalam pokok bahasan ini. Tes sebaiknya dikerjakan tidak
lebih dari 20 menit. Setelah dikerjakan lalu hitunglah perolehan skor dengan
rumus dibawah ini :

Tingkat penguasaan =

Keterangan: 90% - 100%: baik sekali


80% - 89% : baik
70% - 79% : cukup
60% - 69% : sedang
< 59% : kurang
Tindak Lanjut

Jika anda mencapai tingkat kepuasan 80% keatas, maka anda dapat
meneruskan dengan kegiatan belajar bab selanjutnya, tetapi jika tingkat
penguasaan anda belum mencapai 80%, maka anda harus mengulangi
kegiatan belajar bab tersebut terutama pada bagian yang anda belum
kuasai. Untuk mencapai pemahaman tersebut anda dapat menghubungi
dosen pengampu di luar waktu perkuliahan.
Kunci Jawaban

Jawaban Tes
No Jawaban
1 B
2 S
3 S
4 B
5 S
6 B
7 B
8 B

91
BAB VI
AKUNTABILITAS DAN PROSEDUR MELDBA

A. Deskripsi Isi Bab VI


Pokok bahasan mengenai akuntabilitas dan prosedur Meldba.
Perkembangan isu akuntabilitas dan pengaruhnya terhadap
perkembangan evaluasi serta contoh teknis evaluasi meldba.
B. Relevansi
Setelah memahami materi secara keseluruhan pada bab ini dipertajam
mengenai wacana akuntabilitas yang mempengaruhi perkembangan
evaluasi serta prosedur teknis evaluasi program meldba. Dengan
memahami hal tersebut, mahasiswa diharapkan mampu melakukan
evaluasi program dengan mengikuti contoh yang ada.
C. Sub Capaian Pembelajaran Mata Kuliah
1. Sub CP-M6
Mahasiswa mampu melakukan evaluasi program BK
2. Indikator Capaian
a. Mahasiswa mampu menjelaskan perkembangan wacana
akuntabilitas
b. Mahasiswa mampu melakukan evaluasi secara manual dengan
model Meldba

92
1.1 Perkembangan Akuntabilitas Program BK

Pembahasan mengenai akuntabilitas berlangsung lama di


Amerika. Menurut Gysbers (2003), diskusi mengenai akuntabilitas
berlangsung sejak 80 tahun yang lalu di Amerika. Pada satu dekade
terakhir pembahasan akuntabiltas tidak hanya sebagai wacana
melainkan berkembang menjadi kewajiban bagi guru BK. Adelman
(2002), menyatakan “today’s school counselors face increased
demands to demonstrate program effectiveness” (saat ini konselor
sekolah menghadapi tuntutan untuk menunjukkan efektivitas
program).
Selama betahun-tahun pembahasan akuntabilitas pada layanan
BK tersebut berfokus pada cara mengetahui hasil dari intervensi
khusus dan hasil dari keseluruhan program. Gysbers (2003),
menambahkan bahwa sejak tahun 1954 hingga 2003 terdapat paling
tidak enam kajian longitudinal yang mengarah pada hasil dan
pengaruh dari layanan Bimbingan dan Konseling. Gysbers memberikan
paparan berbagai penelitian seperti Kafauver and Hand (1941),
Rotheny and Roens (1950), Rothney (1958) dan Wilman and Moore
(1975). Para peneliti tersebut diketahui melakukan penelitian untuk
mengetahui efektivitas program BK dengan menggunakan teknik
experimen. Hasil penelitian mereka menunjukan program BK
berpengaruh pada perkembangan akademik, karir, personal dan sosial
anak dan dewasa. Nelson and Gardner (1998), juga melakukan kajian
yang berfokus pada evaluasi hasil. Penelitiannya menemukan
kesimpulan bahwa sekolah yang melakukan implementasi program BK
dengan baik, siswanya mendapatkan perolehan dibidang matematik

93
dan ilmu pengetahuan yang lebih baik pula. Pada tahun 2003 Brigman
dan Campbell juga masih melakukan evaluasi pada layanan BK pada
aspek hasil.
Seiring dengan pembahasan akuntabilitas, evaluasi terus
dikembangkan di Amerika. Evaluasi merupakan sebuah cara untuk
mengetahui efektivitas layanan yang akan ditunjukan kepada
stakeholder. Astramovich and Coker (2007), mereka mengatakan
bahwa “outcomes data and evaluation findings are the means for
providing information about program effectiveness to stakeholders”
(mereka mengatakan bahwa hasil data dan temuan-temuan evaluasi
merupakan sarana untuk memberikan informasi tentang efektivitas
program kepada para stakeholder).
Pada akhirnya, kebutuhan mengenai model evaluasi sebagai
sarana untuk menunjukan akuntabilitas layanan tidak terbantahkan.
Kebutuhan mengenai model evaluasi memberikan dorongan kepada
para ahli untuk mengembangkan berbagai macam model. Model
evaluasi goal attaitment dan sumatif-formatif pada perkembangan
awal evaluasi. Evaluasi tersebut berfokus pada hasil dan proses
(Badrujaman, 2011). Model tersebut kemudian dikembangkan
menjadi evaluasi yang lebih menyeluruh dalam BK. Astramovich and
Coker (2007), mengembangkan Bridge Model dan Dimmitt (2009),
mengembangkan model evaluasi program pada aspek perencanaan,
proses dan hasil.
Di Indonesia wacana mengenai evaluasi berkembang cukup
pesat dalam satu setengah dasawarsa terakhir. Berdasarkan kajian
peneliti, wacana evaluasi dalam BK sebelum periode 2000an (periode
lepas landas) tidak pernah menjadi pembahasan serius.
94
Perkembangan evaluasi ditandai dengan disahkannya UUD sistem
pendidikan nasional No 20 tahun 2003. Evaluasi yang tertera dalam
BAB XVI dalam UUD tersebut, meskipun belum mengarah secara
sepesifik sebagai tugas pokok guru BK mampu mendorong wacana
evaluasi dalam bimbingan dan konseling. Pada tahun berikutnya
evaluasi dikaji lebih jauh oleh Arifin (2005), dia melakukan penelitian
mengenai hubungan antara kecerdasan, pengetahun evaluasi guru
pembimbing dengan kinerja guru pembimbing di Sulawesi Selatan.
Keberadaan UUD 2003 diikuti dengan disahkannya
Permendiknas No 27 tahun 2008 membuat keberadaan konselor
semakin jelas di Sekolah. Hal ini mendorong lebih jauh perhatian para
akademisi dalam melakukan kajian terhadap evaluasi. Sukardi (2008),
dalam bukunya yang berjudul “proses Bimbingan dan Konseling di
Sekolah” membahas mengenai tujuan evaluasi dalam konteks BK di
Indonesia. Evaluasi layanan BK semakin menjadi perhatian, hal
tersebut ditunjukan dengan usaha penggunaan model evaluasi dalam
layanan BK. Sebagai contoh penggunaan model evaluasi CIPP Sudibyo
(2013) dan Kardawati (2014) dalam penelitiannya mengenai evaluasi
BK di Sekolah.
Pengembangan model evaluasi khusus BK di Indonesia dimulai
tahun 2011. Kajian peneliti menemukan model evaluasi layanan dasar
berbasis akuntabilitas (MELDBA) yang dikembangkan oleh Aip
Badrujaman. Model evaluasi ini dikembangakan secara spesifik untuk
program layanan dasar pada aspek perencanaan, proses, hasil dan
dampak (Badrujaman, 2011).
Sejarah perkembangan evaluasi di Amerika menunjukan bahwa
para ahli disana membutuhkan waktu lama untuk menerapakan
95
evaluasi secara menyeluruh yaitu pada aspek perencanaan, proses,
hasil dan dampak di Sekolah. Sejarah tersebut juga menunjukan
bahwa untuk menerpakan evaluasi secara keseluruhan merupakan
pekerjaan yang sangat berat. Sejarah evaluasi di Indonesia apabila
dibandingakan dengan di Amerika maka sangat singkat. Belajar dari
sejarah evaluasi di Amerika maka memfokuskan pelaksanaan evaluasi
pada aspek hasil yang baik di Indonesia merupakan kegiatan yang
lebih realistis dari pada mencoba melaksanakan evaluasi pada semua
aspek.

1.2 Contoh Prosedur Evaluasi Meldba


MELDBA merupakan model evaluasi berbasis akuntabilitas. Model ini
dikembangkan oleh Badrujaman (2011). Model ini dikembangkan dari
model sebelumnya dan disesuaikan dengan kondisi sekolah di Indonesia.
Adapun prosedur evaluasi program sebagai berikut.
1. Langkah 1: Menyusun Rencana Evaluasi Perencanaan Aspek Tujuan
a. Menentukan tujuan evaluasi aspek tujuan
Tujuan evaluasi perencanaan aspek tujuan dapat dirumuskan sebagai
berikut “untuk mengetahui kesesuaian antara tujuan layanan dasar
dengan kebutuhan siswa”.
b. Menetapkan kriteria dan standar keberhasilan aspek tujuan
Kriteria dan standar keberhasilan pada evaluasi perencanaan aspek
tujuan ini adalah 70% tujuan program sesuai dengan tugas
perkembangan siswa dan atau permasalahan siswa
c. Mengembangkan instrumen evaluasi aspek tujuan
Instrument yang digunakan dalam evaluasi perencanaan aspek
tujuan adalah instrument permasalahan siswa (terlampir)
96
d. Menentukan teknik analisis data evaluasi perencanaan aspek tujuan
Merujuk kepada standar keberhasilan yang menggunakan satuan
presentase dalam sebagai ukuran, maka teknik analisis data yang
digunakan adalah statistik deskriptif yaitu teknik persentase.
Berikut disajikan rumus persentase yang digunakan.
Persentase pada butir x 100
Jumlah skor ideal pada butir

2. Langkah 2: Mengumpulkan Data

Pada langkah ini guru BK menyebarkan instrument permasalahan


siswa kepada siswa

3. Langkah 3: Melakukan Analisis Data

a. Tabulasi data
Sebagai contoh, misalkan saja, berdasarkan hasil penyebaran
instrument permasalahan diketahui data sebagai berikut.
b. Menelaah persentase masalah
Kegiatan kedua dalam analisis data adalah kegiatan untuk
menelaah persentase pencapaian permasalahan siswa. Guru BK
sebagai evaluator memilah dan memilih masalah yang memiliki
capaian yang tidak optimal. Kriteria yang dapat digunakan dalam
memilah dan memilih adalah pencapaian masalah di atas 50%
masuk dalam kategori masalah. Berikut adalah tabel pencapaian
permasalahan siswa

97
Tabel 6.1 Contoh Permasalahan Siswa

Butir Masalah Persentase

Bunuh diri 67
Tidak percaya diri 49
NAPZA 65
Minuman keras 48
Mata pelajaran 63
Malas belajar 68
Bingung sekolah lanjutan 65
Belum punya cita-cita 52

c. Membandingkan tujuan layanan dengan permasalahan siswa


Kegiatan selanjutnya dalam langkah analisis data adalah
membandingkan antara pencapaian tugas perkembangan dan
permasalahan siswa dengan tujuan program yang ada. Berikut
disajikan contoh membandingkan antara tujuan layanan dasar dan
permasalahan siswa.
Tabel 6.2 Kesesuaian Tujuan Program Dengan Masalah Siswa

Tujuan Program Berdasarkan


Tujuan Program Yang Ada
Permasalahan Siswa
Agar siswa dapat mengenal dan
Penyalah gunaan obat terlarang menerapkan nilai-
dan narkotika nilai/norma/etika yang berlaku di
lingkungan sekitar

98
Agar siswa dapat lebih mandiri
Merasa ingin bunuh diri
dan bertanggung jawab
Tidak tahu harus memilih Agar siswa mampu mencapai
sekolah apa setelah lulus SMP kematangan karier
-Agar siswa dapat mengenal
minat dan menumbuhkannya
demi suksesnya karir
Belum memiliki cita-cita
- Agar siswa dapat mengenal
bakat dan menumbuhkannya
demi suksesnya karir
Susah memahami materi Agar siswa dapat belajar dengan
pelajaran baik dan berkualitas
Agar siswa dapat mencapai
Malas belajar
kematangan intelektual

Berdasarkan tabel diatas, diketahui:

Tujuan program yang sesuai dengan tujuan berdasarkan evaluasi = 6


Tujuan program yang tidak sesuai dengan tujuan berdasarkan
evaluasi = 4
Tujuan evaluasi yang belum ada dalam tujuan program = 4
Persentase kesesuaian
6/10*100= 60%

d. Membandingkan tujuan layanan dengan standar kemandirian


peserta didik

99
Setelah guru BK membandingkan tujuan layanan dan permasalahan,
maka langkah selanjutnya dalam analisis data adalah
membandingkan tujuan layanan dengan standar kemandirian
peserta didik. Berikut disajikan contoh

Tabel 6.3 Kesesuaian Tujuan Program Dengan Standar Kemandirian


Peserta Didik

Tujuan Layanan berdasarkan


standar kemandirian peserta Tujuan layanan yang dievaluasi
didik
Siswa dapat menyebutkan
berbagai ibadah umat beragama -
di Indonesia (C1)
Siswa dapat mengidentifikasi
manfaat ibadah dalam kehidupan -
(C2)
Siswa dapat menunjukkan
kesadaran pentingnya agama
-
dalam kehidupan setelah mati
(C3)
Siswa dapat menunjukkan
penghormatan terhadap ibadah
-
yang dilakukan oleh umat lain
(C4)
Siswa melakukan refleksi diri
mengenai) pelaksanaan ibadah
(C5)
Mengerjakan ibadah secara rutin
(C6)
Agar siswa dapat mengenal dan
Siswa memahami arti
menerapkan nilai- nilai/
norma/aturan (C7)
norma/etika yang berlaku di

100
lingkungan sekitar

Siswa dapat menjelaskan peran


-
norma sebagai dasar perilaku (C8)
Siswa dapat menjelaskan
berbagai macam norma yang ada
-
dimasyarakat (agama, adat,
sekolah, dll) (C9)
Siswa menunjukkan sikap
menghormati sumber norma
-
sebagai dasar pengambilan
keputusan orang lain (C10)
Menampilkan perilaku yang
sesuai dengan norma yang ada -
(C11)
Siswa dapat menyebutkan
perasaan yang pernah dialami
(C12)
Siswa dapat menjelaskan cara-
cara mengekpresikan perasaan -
secara wajar (C13)
Siswa dapat mengidentifikasi
ekpresi perasaan diri sendiri (C14)
Siswa data mengidentifikasi
Siswa dapat mencapai
ekspresi perasaan orang lain
kematangan berperilaku sosial
(C15)
Siswa dapat menghargai berbagai
ekspresi perasaan orang lain -
(C16)
Siswa dapat menampilkan
perasaan secara bebas dan -
terbuka (C17)

101
Siswa dapat menampilkan
ketidaksetujuannya dengan -
asertif (C18)
Siswa dapat menjelaskan bahwa
dalam hidup selalu dihadapkan
-
pada keputusan dalam berbagai
hal (C19)
Siswa dapat menjelaskan cara- Agar siswa dapat lebih mandiri
cara mengatasi masalah (C20) dan bertanggung jawab
Siswa menyadari konsekuensi
pengambilan keputusan (C21)
Siswa menyadari pentingnya
-
mengambil keputusan (C22)
Siswa bertanggung jawab dengan
keputusan yang telah diambil
(C23)
Siswa dapat menganalisis
masalah berdasarkan informasi -
diperoleh (C24)
Siswa dapat mengambil
keputusan dengan
mempertimbangkan resiko yang
mungkin terjadi (C25)
Siswa menganalisis interaksi yang
-
terjadi di keluarga (C26)
Siswa mampu mengidentifikasi
berbagai perbedaan yang ada -
disekolah (C27)
Siswa mampu mengidentifikasi
kelas-kelas sosial yang ada -
dimasyarakat (C28)
Siswa peduli dengan kondisi
sekitarnya (C29)
Siswa mampu menerima nilai-

102
nilai keharmonisan hubungan
antar sesama dalam konteks
keragaman interaksi (C30)
Siswa mampu berkomunikasi
secara efektif dengan orang tua,
dan guru secara efektif (C31)
Siswa memiliki kepedulian
membantu orang lain (C32)
Siswa mampu menjelaskan
karakteristik perbedaan laki-laki
dan perempuan dalam berbagai
aspek (C33)
Siswa mampu menjelaskan
pengaruh perbedaan laki-laki dan
perempuan dalam peran
kehidupan yang dimainkan (C34)
Siswa dapat menghargai teman
lawan jenis (C35)
Siswa dapat bersikap toleransi
terhadap lawan jenis (C36)
Siswa dapat menampilkan
perilaku kerjasama dengan teman
lawan jenis dalam kelompokC37)
Siswa mampu mengidentifikasi
kelebihan dan kelemahan diri
secara fisik (38)
Siswa mampu mengidentifikasi
tipe kepribadian(C39)
Siswa mampu mengidentifikasi
nilai yang dimiliki (C40)
Siswa menerima keadaan diri(fisik
dan psikis(C41)
Siswa menerima keadaan non-
fisik(ekonomi keluarga )(C42)

103
Siswa mampu menyusun rencana
masa depan yang sesuai dengan
keunikan diri (C43)
Siswa melakukan kegiatan-
kegiatan yang dapat mencapai
tujuan pada rencana masa depan
termasuk kegiatan ekstra
kulikuler (C44)
Siswa mampu mengidentifikasi
nilai-nilai yang mendukung
kesuksesan hidup.(C45)
Siswa dapat menjelaskan manfaat
memiliki niai-nilai hemat, ulet,
sungguh, serta kompetitif(C46)
Siswa dapat menerima
pentingnya hidup hemat. Ulet,
sungguh-sungguh dan kompetitif
(C47)
Siswa menyadari pentingnya nilai
hidp hemat, ulet, sungguh-
sungguh dan kompetitif (C48)
Siswa mampu mengembangkan
Siswa mampu menerapkan pengetahuan dan
kebiasaan menabung dari uang keterampilannya yang
saku (C49) bermanfaat bagi kehidupannya
kelak
Siswa mampu menerpkan skala
prioritas dalam kehidupam (C50)
Siswa dapat mengembangkan
kreatifitas sehingga tercipta suatu
karya yang memiliki nilai
ekonomis, (C51)
Siswa mampu menyusun rencana
kehidupan yang mengakomodasi

104
nilai hemat, uket, sungguh-
sungguh, serta kompetitif. (C52)
Siswa dapat menjelaskan cara-
cara membina toleransi dan
kerjasama dalam persahabtan
dengan teman sebaya(C53)
Siswa dapat menjelaskan perilaku
yang dapat menimbulkan
permusuhan dengan teman
sebaya (C54)
Siswa dapat menjelaskan cara
bergaul secara positif.(C55)
Siswa menyadari pentingnya
toleransi dan kerja sama dalam
persahabatan dengan teman
sebaya (C56)
Siswa dapat menerima teman apa
adanya (C57)
Siswa mampu menyampaikan
kritik yang membangun terhadap
teman (C58)
Siswa dapat mendengarkan
curahan hati teman dengan baik
(C59)
Siswa mampu mengidentifikasi
kecerdasan jamak yang dimiliki
(C60)
Siswa mampu mengidentifikasi
bakat yang dimiliki (C61)
Siswa mampu mengidentifikasi
minat yang dimiliki (C62)
Siswa dapat menjelaskan macam-
macam sekolah lanjutan setelah
smp (C63)

105
Siswa dapat menjelaskan
berbagai faktor yang perlu
dipertimbangkan dalam
menentukan sekolah lanjutan
(C64)
Siswa memiliki rasa ingin tahu
untuk mencari informasi dalam
merencanakan karir (C65)
Siswa terbuka dengan berbagai
pilihan karir (C66)
Siswa mampu mengidentifikasi
pekerjaan yang cocok dengan
dirinya (C67)
Siswa mampu menentukan Siswa dapat mengenal bakat
sekolah lanjutan secara tepat masing-masing untuk
(C68) mengembangkan karir
Siswa diharapkan dapat
meningkatkan belajarnya pada
semester genap.
Peran aktif siswa dalam kegiatan
siswa

Berdasarkan table di atas, diketahui:

Tujuan program yang sesuai dengan standar kemandirian peserta


didik =5
Tujuan program yang tidak sesuai dengan standar kemandirian
peserta didik =5
Presentase kesesuaian
5/10*100= 50%

106
4. Langkah 4 : Mengambil Keputusan Mengenai Kompetensi Dan
Rekomendasi
Langkah keempat dalam evaluasi perencanaan adalah
mengambil keputusan mengenai kompetensi yang menjadi tujuan
dalam program bimbingan. Berdasarkan hasil evaluasi diketahui
bahwa :
 Kesesuaian tugas perkembangan = 50%
 Kesesuaian permasalahan = 60 %
Sedangkan kriteria dan standar keberhasilan adalah 70%
tujuan program sesuai dengan tugas perkembangan dan atau
permasalahan siswa, sehingga keputusan bahwa tujuan layanan
dasar sudah sesuai dengan kebutuhan siswa meskipun demikian,
terdapat beberapa masalah yang belum terakomodasi dalam tujuan
program. Untuk itu, perbaikan tetap perlu dilakukan.

Berdasakan hasil evaluasi pada tujuan program, maka disarankan


agar :

1. Mempertahankan 9 tujuan yang sudah sesuai


2. Menghapus satu tujuan yangtidak terpakai
3. Guru BK perlu menambahkan tujuan yang perlu ditambahkan
sebagaimkompetensi meliputi :
- Siswa dapat memahami toleransi antar lawan jenis
- Siswa dapat memahami perubahan globalisasi
- Siswa dapat memahami manfaat dan bahaya modernisasi
- Siswa dapat memahami penempatan minat dan bakat sesuai
dengan kemampuan dan cita-cita

107
- Siswa dapat memahami peranan diri dalam lingkungan
sekitar

5. Langkah 5 : Mengembangkan Strategi Pencapaian Tujuan Program


Berdasarkan evaluasi perencanaan aspek tujuan yang telah
dilakukan, diketahui bahwa tujuan dalam sepuluh satuan layanan
yang biasa dilaksanakan sudah sesuai. Oleh karena itu guru BK tidak
perlu mengembangkan strategi untuk sepuluh satuan layanan
tersebut. Akan tetapi guru BK perlu membuat lima satuan layanan
yang direkomendasikan dalam evaluasi.

6. Langkah 6 : Menyusun Rencana Evaluasi Terhadap Strategi Program

Setelah guru BK sebagai evaluator menyusun 5 satuan


layanan tambahan, maka langkah selanjutnya adalah membuat
rencana evaluasi perencanaan pada aspek strategi. Seperti halnya
aspek tujuan, rencana evaluasi terhadap strategi pencapaian tujuan
program terdiri atas 4 komponen, yaitu; penentuan tujuan evaluasi,
kriteria dan standar keberhasilan, instrumen evlauasi, serta teknik
analisis data evaluasi.

a. Menentukan tujuan evaluasi perencanaan pada aspek strategi


adalah untuk mengetahui ketepatan strategi yang dipilih dalam
layanan dasar.
b. Tentukan kriteria keberhasilan evaluasi dan standar keberhasilan
kriteria keberhasilan dalam evaluasi perencanaan aspek strategi
ini adalah :
- Materi sesuai tujuan
- Metode dapat melibatkan siswa secara aktif

108
- Media menarik
- Waktu memadai pencapaian tujuan
- Wawasan diterima dengan metode ceramah
- Mengembangkan komunikasi dua arah

Sedangkan standar yang ditetapkan adalah 70% . berikut disajikan


kriteria keberhasilan dan standar kriteria evaluasi:

- 70% materi sesuai tujuan


- 70% metode dapat melibatkan siswa secara aktif
- 70% media menarik
- 70% wkatu memadai pencapaian tujuan
c. Mengembangkan instrumen evaluasi
Instrumen yang dikembangkan adalah instrumen penilaian ahli
d. Menentukan teknik analisis data
Merujuk kepada standar keberhasilan yang menggunakan satuan
presentase dalam sebagai ukuran, maka teknik analisis data yang
digunakan adalah statistik deskriptif yaitu teknik presentase. Berikut
disajikan rumus presentase yang digunakan.

x 100

7. Langkah 7 : Pilih Ahli Untuk Menilai

Langkah ketujuh dalam evalusi perencanaan aspek strategi


adalah memilih ahli yang dapat menilai strategi yang telah
dikembangkan. Ahli yang dipilih adalah kelompok 4 (empat)

8. Langkah 8 : Melakukan Analisis Data

109
Setelah ahli memberikan penilaian, maka langkah selanjutnya
adalah melakukan analisis data.

Tabel 6.4 Contoh Tabulasi Data Penilaian Ahli


ujuan Program 1 Skor Status
Materi 4 Tepat
Matode 2 Tidak
Tidak
Media 1
tepat
Tidak
Waktu 1
tepat
Skor materi 8
Tujuan Program 2 Skor Status
Materi 4 Tepat
Matode 4 Tepat
Media 4 Tepat
Waktu 4 Tepat
Skor materi 16
Tujuan program 3 Skor Status
Tidak
Materi 1
tepat
Tidak
Matode 1
tepat
Tidak
Media 1
tepat
Tidak
Waktu 1
tepat
Skor materi 4
Tujuan program 4 Skor Status
Materi 4 Tepat
Tidak
Matode 2
tepat
Tidak
Media 1
tepat
Tidak
Waktu 1
tepat
Skor materi 8

110
Tujuan program 5 Skor Status
Materi 4 Tepat
Matode 4 Tepat
Media 4 Tepat
Waktu 4 Tepat
Skor materi 16

Tujuan program 6 Skor Status


Tidak
Materi 3
tepat
Tidak
Matode 1
tepat
Tidak
Media 1
tepat
Tidak
Waktu 1
tepat
Skor materi 6
Tujuan program 7 Skor Status
Tidak
Materi 1
tepat
Tidak
Metode 1
tepat
Tidak
Media 2
tepat
Tidak
Waktu 1
tepat
Skor materi 5
Tujuan program 8 Skor Status
Materi 4 Tepat
Tidak
Matode 2
tepat
Tidak
Media 3
tepat
Tidak
Waktu 1
tepat
Skor materi 10
Tujuan program 9 Skor Status
Materi 3 Tepat

111
Tidak
Matode 1
tepat
Tidak
Media 3
tepat
Tidak
Waktu 1
tepat
Skor materi 8
Tujuan program
Skor Status
10
Materi 3 Tepat
Tidak
Matode 2
tepat
Tidak
Media 3
tepat
Tidak
Waktu 1
tepat
Skor materi 9
SKOR TOTAL 90

9. langkah 9 adalah pelaporan


Laporan ini akan dibahasan pada bab akhir berikutnya. Pada
bab akhir akan dipaparakan muatan, fungsi dan contoh laporan hasil
evaluasi.
1.3. Rangkuman
Pembahasan mengenai akuntabilitas berlangsung lama di Amerika.
Menurut Gysbers (2003), diskusi mengenai akuntabilitas berlangsung sejak
80 tahun yang lalu di Amerika. Pada satu dekade terakhir pembahasan
akuntabiltas tidak hanya sebagai wacana melainkan berkembang menjadi
kewajiban bagi guru BK. Adelman (2002), menyatakan “today’s school
counselors face increased demands to demonstrate program effectiveness”
(saat ini konselor sekolah menghadapi tuntutan untuk menunjukkan
efektivitas program).

112
Seiring dengan pembahasan akuntabilitas, evaluasi terus
dikembangkan di Amerika. Evaluasi merupakan sebuah cara untuk
mengetahui efektivitas layanan yang akan ditunjukan kepada stakeholder.
Astramovich and Coker (2007), mereka mengatakan bahwa “outcomes data
and evaluation findings are the means for providing information about
program effectiveness to stakeholders” (mereka mengatakan bahwa hasil
data dan temuan-temuan evaluasi merupakan sarana untuk memberikan
informasi tentang efektivitas program kepada para stakeholder).MELDBA
merupakan model evaluasi berbasis akuntabilitas. Model ini dikembangkan
oleh Badrujaman (2011). Model ini dikembangkan dari model sebelumnya
dan disesuaikan dengan kondisi sekolah di Indonesia. Prosedur teridiri dari 9
tahap.
1. Langkah 1: Menyusun Rencana Evaluasi Perencanaan Aspek
Tujuan
2. Langkah 2: Mengumpulkan Data
3. Langkah 3: Melakukan Analisis Data
4. Langkah 4 : Mengambil Keputusan Mengenai Kompetensi Dan
Rekomendasi
5. Langkah 5 : Mengembangkan Strategi Pencapaian Tujuan
Program
6. Langkah 6 : Menyusun Rencana Evaluasi Terhadap Strategi
Program
7. Langkah 7 : Pilih Ahli Untuk Menilai
8. Langkah 8 : Melakukan Analisis Data
9. Langkah 9 : Laporan

113
Pustaka

Adelman, H.S. (2002). School counselors and school reform: New


Directions. Professional School Councelling, 5, 235-248.

Arifin, Muhammad. (2005). Hubungan Antara Kecerdasan, Pengetahun


Evaluasi Guru Pembimbing dengan Kinerja guru pembimbing di
Sulawesi Selatan. Desertasi dokor, Universitas Negeri Jakarta.

Astramovich, R.L. & Coker, J.K. (2007). Program evaluation: The


Accountability bridge model for counselors. Journal of Counseling
& Development, 85: 162-172

Badrujaman, Aip. (2011). Teori dan Aplikasi Evaluasi Bimbingan dan


Konseling. Jakarta: Indeks,

Dimmit, C. (2009). Why evaluation matters: determining effective school


counseling practices. Professional School Counseling, 395-399.

Gysbers, N.C., & Henderson, P. (2003). Developing and managing your


school guidance and counseling program (4th ed). Alexandria, VA:
American Counseling Association.

Kardawati, Sucita A.A Mas., Nyoman Dantes, dan I Gusti Ketut Arya Sunu.
(2014 Studi evaluasi pelaksanaan program bimbingan dan konseling
di SMP Cipta Dharma Denpasar ditinjau dari PP No.27 Tahun 2008.
Journal Program Pasca Sarjana Pendidikan Universitas
Pendidikan Ganesha Program Studi Administrasi Pendidikan. Vol.,
5, 1-12.

Sudibyo, Hanung. (2013, Januari). Konseling berbasis context input process


product (CIPP). E-Jurnal Bimbingan Konseling Konseling, Program
Pascasarjana, Universitas Negeri Semarang, Indonesia, 2(1), 57-63.

Sukardi, Dewa Ketut. (2008). Proses Bimbingan dan Konseling di Sekolah.


Jakarta: Rineka Cipta.

114
Latihan Soal :

1. jelaskanlah perkembangan wacana akintabilitas !

2. Perhatikan contoh prosedur evaluasi melba, ikuti prosedurnya


kemudian analisis program BK yang ada !

Tes Formatif

Perhatikan soal dibawah ini, soal berupa pernyataan benar salah,


silahkan diberikan jawaban dengan memberi tanda (V) pada kolom
yang telah disediakan.

No Pernyataan Jawaban
Benar Salah
1 Akuntabilitas sebagai wacana yang
tidak perlu dipedulikan
2. Evaluasi cara untuk mencapai
akuntabilitas program BK
3 Akuntabilitas menjadi tuntutan, oleh
karena itu guru BK harus menolaknya
4. Akuntabiltas berkembang sebagai
sebuah kewajiban
5. Prosedur evaluasi medba pertama
menentukan tujuan
6. Kriteria keberhasilan kurang dari 50
dianggap bermasalah
7 Kecocokan tujuan layanan dengan
masalah atau dengan tugas
perkembangan sudah dianggap
memenuhi atau program layak
dilanjutkan
8 Evaluasi strategi belajar sangat tidak
membutuhkan ahli

115
Umpan Balik

Cocokan jawaban anda dengan kunci jawaban tes formatif yang


berada diakhir dalam pokok bahasan ini. Tes sebaiknya dikerjakan tidak
lebih dari 20 menit. Setelah dikerjakan lalu hitunglah perolehan skor dengan
rumus dibawah ini :

Tingkat penguasaan =

Keterangan: 90% - 100%: baik sekali


80% - 89% : baik
70% - 79% : cukup
60% - 69% : sedang
< 59% : kurang
Tindak Lanjut
Jika anda mencapai tingkat kepuasan 80% keatas, maka anda dapat
meneruskan dengan kegiatan belajar bab selanjutnya, tetapi jika tingkat
penguasaan anda belum mencapai 80%, maka anda harus mengulangi
kegiatan belajar bab tersebut terutama pada bagian yang anda belum
kuasai. Untuk mencapai pemahaman tersebut anda dapat menghubungi
dosen pengampu di luar waktu perkuliahan.
Kunci Jawaban

Jawaban Tes
No Jawaban
1 S
2 B
3 S
4 B
5 B
6 B
7 B
8 S

116
BAB VII
EVALUASI BERBASIS TEKNOLOGI

A. Deskripsi Isi Bab VII


Pokok bahasan mengenai model evaluasi para ahli membantu
memahami cara melakukan evaluasi. Pokok bahasan evaluasi
menggunakan software evaluator Dw berisi pembahasan praktis yang
lengkap dengan model evaluasi meldba sebagai dasar teoritiknya. Pada
sub pokok bahasan ini akan dipaparkan Deskripsi Evaluator Dw, manfaat
software, komponen dasar software dan prosedur evaluasi dengan
software.
B. Relevansi
Setelah memahami model evaluasi pada ahli, maka perlu dipraktikan
dengan menggunakan alat bantu berupa software. Pemahaman
mengenai melakukan evaluasi ini akan memberikan pengalaman
empiris dan gambaran utuh dari prosedur evaluasi. Hal ini berimplikasi
akan membantu mahasiswa dalam memahami dan melakukan evaluasi
program BK secara menyeluruh.
C. Sub Capaian Pembelajaran Mata Kuliah
1. Sub CP-M7
Mahasiswa mampu melakukan evaluasi program dengan
menggunakan software evaluasi
2. Indikator Capaian
a. Mahasiswa mampu menjelaskan manfaat penggunaan software
b. Mahasiswa mampu mengoprasikan software secara mandiri
c. Mahasiswa mampu membaca hasil evaluasi dengan software

117
1.1 Deskripsi Software Evaluator Dw

Alat bantu ini dinamakan evaluator dw. Software ini merupakan


sofftware evaluasi layanan dalam Bimbingan dan Konseling. Software ini
dirancang berdasarkan model evaluasi layanan dasar berbasis
akuntabilitas (Meldba). Software ini dikembangkan oleh Yuwono (2015).
Evaluasi model medba dikembangkan oleh Badrujaman (2011).
Model tersebut terdiri dari evaluasi perencanaan, proses, hasil dan
dampak. Evaluasi perencanaan berfokus pada evaluasi aspek rencana
layanan, evaluasi proses pada kegiatan layanan, evaluasi hasi berfokus
pada perubahan setelah mendapatkan layanan dan dampak pada efek
jangka panjang dari layanan.
Software ini dioprasikan ke dalam tiga pilihan oprasi berdasarkan
jenis aktornya, yaitu admin, user guru BK dan user siswa. Pertama, admin
memiliki kewenangan mengisi program database yang memungkinkan
user guru BK membuat database siswa dan melaksanakan prosedur
lainnya. Kedua, user guru BK dapat membuat soal dan menentukan
password. Ketiga, user siswa dapat memasukan data siswa serta mengisi
soal pada layar

1.2 Manfaat Software


Software evaluator dw dapat bermanfaat mengevaluasi hasil layanan
dasar Bimbingan dan Konseling yang mampu mempermudah proses input
data, manajemen data, analisis data dan membuat laporan evaluasi hasil
secara otomatis.

118
1.3 Komponen Dasar Software
a. Halaman Masuk
1

Gambar 7.1 Menu Halaman Masuk

Halaman masuk software memiliki dua struktur tampilan yang


terdiri dari menur bar dan tampilan jendela login.
1) Menur bar
Fungsi menu bar terdiri dari menu file, setting dan windows.
Fungsi dari menu ini yaitu file dapat menampilkan menu pilihan untuk
memunculkan menu login dan memiliki menu exit untuk keluar, menu
setting dapat digunakan untuk mengubah tampilan grafis software
dan menu windows dapat mengubah letak tampilan jendela login .
2) Jendela Login
Jendela login atau masuk yaitu terdiri dari dua pilihan aktor guru
dan siswa. Menu login disertai kotak isian username dan password
untuk masuk ke dalam sistem.

119
b. Halaman Pertama
1

Gambar 7.2 Menu Halaman Pertama


Halaman masuk software memiliki dua struktur tampilan yang
terdiri dari menur bar dan lembar kerja.
1) Menur bar
Menu bar terdiri dari menu file, data base, evaluasi, laporan
setting, windows. Hal ini menunjukan ada tiga menu tambahan dari
tampilan sebelumnya ketika masuk dalam sistem yaitu data base,
evaluasi dan laporan. Fungsi menu data base adalah untuk membuat
data dasar yang diperlukan untuk melakukan tindakan evaluasi. Fungsi
menu evaluasi adalah untuk membuat evaluasi untuk menentukan
tipe dan subjek evaluasi. Fungsi menu laporan untuk membuat
laporan baik perindividu maupun perkompetensi.
2) Lembar kerja
Lembar kerja berfungsi sebagai aktivitas user untuk melakukan
serangkaian prosedur didalam sistem. Selain itu lembar kerja juga
dapat menunjukan hasil dari aktivitas didalam sistem.
120
c. Menu Data Base

Gambar 7.3 Menu Data Base Sekolah


Menu data base terdiri dari sub menu, menu tindakan, lembar
kerja dan lembar hasil;
1) Submenu
Submenu terdiri dari data base sekolah, guru, siswa, kelas dan
Instrumen. Kelima data base ini secara struktur dan fungsi yang sama.
Secara struktur kelima data base ini terdiri dari menu tindakan, lembar
kerja dan lembar hasil. Secara fungsi dari tiap menu data base satu
dan lainnya yaitu sebagai menu yang menghimpun data dasar yang
digunakan untuk melakukan tindakan pada prosedur selanjutnya.
2) Menu tindakan
Menu tindakan terdiri tambah (insert), hapus (delete), ubah
(edit), simpan (save), tunda (cancel), segarkan (refresh), ekspor
(export) dan tutup (close). Menu tindakan ini berfungsi sebagai menu
pendukung aktivitas selama aktivitas user berlangsung.

121
3) Lembar kerja
Lembar kerja tiap data base tentu akan berbeda satu dan
lainnya. Hal ini disesuaikan dengan jenis data yang diperlukan. Secara
garis besar kesamaannya adalah pada kolom. Lembar kerja pada
semua jenis data based terdirid dari kolom-kolom isian. Fungsi lembar
kerja adalan sebagai temapat aktivitas input data user.
4) Lembar hasil
Lembar hasil memiliki struktur kolom dan baris. Kolom dan baris
ini digunakan bukan untuk melakukan aktivitas. Fungsi dari lembar
hasil adalah untuk menunjukan hasil aktivitas yang telah dilakukan
oleh pengguna dalam melakukan eksekusi software.
d. Menu Evaluasi
1

Gambar 7.4 Menu Evaluasi


Menu evaluasi pada dasarnya sama dengan struktur menu
lainnya yaitu menu bar, menu tindakan, lembar kerja dan lembar hasil.
Menu evaluasi yang memiliki sub menu setting insttrumen, pada
lembar hasil terdiri dari sub menu setting intsrumen dan rekap
instrumen.

122
1) Lembar Hasil Submenu Setting Intsrumen
Pada submenu setting instrumen berfungsi menampilkan
nama kelas yang sudah dilakukan setting instrumen.
2) Lembar Rekap Instrumen
Menu ini berfungsi menampilkan instrumen atau pernyataan
yang akan digunakan pada tiap kelas.
e. Menu Laporan

Gambar 7.5 Menu Laporan


Menu laporan terdiri dari sub menu jawaban siswa, persiswa dan
per kompetensi. Secara struktur ketiganya sama yaitu terdiri dari
menu bar, status bar, menu tindakan, lembar kerja dan lembar hasil.
Fungsi menu laporan adalah untuk menentukan laporan yang
diinginkan oleh user (guru BK).
1) Sub menu jawaban siswa

123
Pada gambar diatas menunjukan menu laporan pada submenu
jawaban siswa. Pada lembar jawaban teridiri dari submenu pretes dan
postes.
a) Pretes
Menu ini menampilkan data mentah (input siswa).
Fungsinya adalah sebagai bukti siswa telah mengisi jawaban
pada lembar kerja mereka pada tahap pretes dan postes
b) Data Mentah
Data mentah digunakan untuk menampilkan jumlah dari
keseluruhan data siswa sebelum dianalisis dengan menggunakan
software. Data ini juga dapat diekspor kedalam format microsoft
excel sehingga jika user ingin melakukan pengecekan dengan
software lain user (guru BK) dapat melakukannya.
2) Sub menu laporan siswa
Submenu laporan siswa berfungsi sebagai menu yang digunakan
untuk mengolah laporan hasil evaluasi perindividu. Hasil dari laporan
persiswa terdiri dari dua bagian yaitu grafik laporan dan deskripsi serta
rekomendasi.

Gambar 7.6 Laporan Per Individu Halaman Grafik


124
Gambar 7.7 Laporan Per Individu Deskripsi

3) Sub Menu Laporan Per Kompetensi


Submenu laporan perkompetensi berfungsi sebagai menu yang
digunakan untuk mengolah laporan hasil evaluasi perkompetensi. Hasil
dari laporan perkompetensi terdiri dari dua bagian yaitu persentase tabel
laporan dan tabel rekomendasi laporan.

Gambar 9.8 Persentase Tabel Laporan Per kompetensi


125
Gambar 9.9 Laporan Per Kompetensi Rekomendasi
Hasil akhir laporan merupakan keluaran dari seluruh rangkaian
prosedur evaluasi hasil didalam sistem software evaluatorDW.
Laporan menjadi menu yang amat penting bagi guru BK. Berdasarkan
penjelasan para ahli seperti programDahir dan Stone, 2009, Sink 2009,
Curry dan Lambie, 2007) dan Menurut Dimmitt, Carey & Hatch (2007)
maka laporan evaluasi paling tidak memuat deskripsi dari hasil
evaluasi, kesimpulan dan rekomendasi.

126
1.4. Prosedur Evaluasi Dengan Software Evaluator Dw
1. Login

Cara Login : Masukkan User name dan Password lalu tekan Tombol
“Login (F5)” atau tekan tombol “F5”. Jika berhasil Login maka akan
muncul beberapa menu.
Untuk cara Logout ada di menu File  Logout atau tekan tombol
“Ctrl+L”
2. Change Password

Masukkan Password Lama, dan masukkan Password Baru pada New


Password dan Confirm Password. Yang diketik pada New Password
dan Confirm Password harus sama. Jika sudah klik tombol “Change”.

127
3. Sekolah

a. Tombol Edit : untuk mengubah data.


b. Tombol Save : untuk menyimpan data. Tombol Edit harus di klik
dahulu maka tombol Save baru bisa digunakan.
c. Tombol Cancel : jika tombol Edit sudah di klik, dan tidak jadi
mengubah data, maka tombol cancel ini untuk membatalkan
data yang sudah diedit tidak akan tersimpan.
d. Tombol Refresh : untuk merefresh data.
e. Tombol Export : untuk export data ke file Excel.
f. Tombol Print : untuk mencetak data.
g. Tombol Close : untuk menutup modul.
h. Bagian data untuk edit.
i. Hasil data yang telah diinput.
j. Tahun ajaran dan semester disini adalah tahun ajaran dan
semester yang sedang aktif. Untuk mengganti nya ada di modul
Sekolah ini.

128
4. Guru

a. Tombol New : klik dahulu tombol ini untuk menambah data, jika
data yang diinput sudah lengkap maka bias klik tombol Save.
b. Tombol Delete : untuk menghapus data
c. Tombol Edit : untuk mengubah data.
d. Tombol Save : untuk menyimpan data. Tombol Edit harus di klik
dahulu maka tombol Save baru bisa digunakan.
e. Tombol Cancel : jika tombol Edit sudah di klik, dan tidak jadi
mengubah data, maka tombol cancel ini untuk membatalkan data
yang sudah diedit tidak akan tersimpan.
f. Tombol Refresh : untuk merefresh data.
g. Tombol Export : untuk export data ke file Excel.
h. Tombol Print : untuk mencetak data.

129
i. Tombol Close : untuk menutup modul.
k. Bagian data untuk edit.
l. Hasil data yang telah diinput.

5. Siswa

a. Tombol New : klik dahulu tombol ini untuk menambah data, jika
data yang diinput sudah lengkap maka bias klik tombol Save.
b. Tombol Delete : untuk menghapus data
c. Tombol Edit : untuk mengubah data.
d. Tombol Save : untuk menyimpan data. Tombol Edit harus di klik
dahulu maka tombol Save baru bisa digunakan.
e. Tombol Cancel : jika tombol Edit sudah di klik, dan tidak jadi
mengubah data, maka tombol cancel ini untuk membatalkan data
yang sudah diedit tidak akan tersimpan.
f. Tombol Refresh : untuk merefresh data.
g. Tombol Export : untuk export data ke file Excel.

130
h. Tombol Print : untuk mencetak data.
i. Tombol Close : untuk menutup modul.
j. Bagian data untuk diedit.
k. Hasil data yang diinput.
6. Kelas

a. Tombol New : klik dahulu tombol ini untuk menambah data, jika
data yang diinput sudah lengkap maka bias klik tombol Save.
b. Tombol Delete : untuk menghapus data
c. Tombol Edit : untuk mengubah data.
d. Tombol Save : untuk menyimpan data. Tombol Edit harus di klik
dahulu maka tombol Save baru bisa digunakan.
e. Tombol Cancel : jika tombol Edit sudah di klik, dan tidak jadi
mengubah data, maka tombol cancel ini untuk membatalkan data
yang sudah diedit tidak akan tersimpan.
f. Tombol Refresh : untuk merefresh data.
g. Tombol Export : untuk export data ke file Excel.
h. Tombol Print : untuk mencetak data.
131
i. Tombol Close : untuk menutup modul.
j. Bagian data untuk diedit.
k. Tombol Tambah Siswa : untuk memasukkan siswa ke kelas yang
dipilih. Ini satu per satu siswa dimasukkan.
l. Tombol Tambah Banyak Siswa : untuk memasukkan beberapa
siswa ke kelas yang dipilih. Klik tombol nya maka akan muncul
Pilih Siswa. Lalu Filter data pada kolom Name, klik ujung kanan
atas pada Nama Kolom seperti gambar dibawah :

ceklist nama yang ingin dimasukkan, dan klik “Choose”.

132
7. Instrumen

a. Tombol New : klik dahulu tombol ini untuk menambah data, jika
data yang diinput sudah lengkap maka bias klik tombol Save.
b. Tombol Delete : untuk menghapus data
c. Tombol Edit : untuk mengubah data.
d. Tombol Save : untuk menyimpan data. Tombol Edit harus di klik
dahulu maka tombol Save baru bisa digunakan.
f. Tombol Cancel : jika tombol Edit sudah di klik, dan tidak jadi
mengubah data, maka tombol cancel ini untuk membatalkan data
yang sudah diedit tidak akan tersimpan.
g. Tombol Refresh : untuk merefresh data.
h. Tombol Export : untuk export data ke file Excel.
i. Tombol Print : untuk mencetak data.
j. Tombol Close : untuk menutup modul.
k. Bagian data untuk diedit.
l. Hasil data yang diinput.

133
m. Kolom active diatas menunjukkan instrument mana yang aktif dan
tidak aktif.
8. Setting Instrumen

a. Tombol New : klik dahulu tombol ini untuk menambah data, jika
data yang diinput sudah lengkap maka bias klik tombol Save.
b. Tombol Delete : untuk menghapus data
c. Tombol Edit : untuk mengubah data.
d. Tombol Save : untuk menyimpan data. Tombol Edit harus di klik
dahulu maka tombol Save baru bisa digunakan.
e. Tombol Cancel : jika tombol Edit sudah di klik, dan tidak jadi
mengubah data, maka tombol cancel ini untuk membatalkan data
yang sudah diedit tidak akan tersimpan.
f. Tombol Refresh : untuk merefresh data.
g. Tombol Export : untuk export data ke file Excel.
134
h. Tombol Print : untuk mencetak data.
i. Tombol Close : untuk menutup modul.
j. Tombol Pilih Kelas : untuk mencari kelas
k. Pre Test dan Post Test menunjukkan tipe test apa yang sedang
aktif.
l. Tombol Refresh Instrumen : jika ada instrument yang tidak
diperlukan dapat hapus langsung pada table Rekap instrumen,
tekan tombol delete saja. Refresh disini mencari data instrument
yang aktif pada modul instrument, lalu dioper datanya ke rekap
instrument. Refresh ini bisa dilakukan jika belum ada siswa yang
mengisi instrumen.
m. Hasil data yang diinput.
n. List Instrumen yang akan diisi oleh siswa.
9. Isi Instrumen / Lembar Pernyataan

135
Ini adalah list instrument / pernyataan yang harus diisi oleh
siswa. Tekan tombol Berikutnya maka data akan otomatis tersimpan.
Dan juga tekan tombol Sebelumnya maka data akan otomatis
tersimpan dan juga menuju pernyataan sebelumnya.
10. Laporan Jawaban Siswa

a. Tombol Export : untuk export data ke file Excel.


b. Tombol Print : untuk mencetak data.
c. Tombol Close : untuk menutup modul.
d. Tombol Jawaban Per Kelas : pilih dahulu setting laporan yang
ingin ditampilkan. Klik Jawaban Per Kelas, maka akan muncul 2
tabel pre test dan post test.
e. 2 tabel tersebut dapat di export ke excel.

136
11. Laporan Per Siswa

a. Isi Dahulu data yang ingin ditampilkan laporannya.


b. Tombol Cetak Laporan Pre Test : untuk mencetak hasil pre test.
c. Tombol Cetak Laporan Post Test : untuk mencetak hasil post test.
12. Laporan Per Kompetensi

a. Isi Dahulu data yang ingin ditampilkan laporannya.


b. Tombol Cetak Laporan Perkompetensi : untuk mencetak laporan
kompetensi, perbandingan hasil pre test dan post test.

137
13. Setting Standar

a. Data disini untuk setting parameter laporan kompetensi.


b. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data.

1.5. Rangkuman
Alat bantu ini dinamakan evaluator dw. Software ini merupakan
sofftware evaluasi layanan dalam Bimbingan dan Konseling. Software ini
dirancang berdasarkan model evaluasi layanan dasar berbasis akuntabilitas
(Meldba).
Evaluasi model medba dikembangkan oleh badrujaman (2011).
Model tersebut terdiri dari evaluasi perencanaan, proses, hasil dan dampak.
Evaluasi perencanaan berfokus pada evaluasi aspek rencana layanan,
evaluasi proses pada kegiatan layanan, evaluasi hasi berfokus pada
perubahan setelah mendapatkan layanan dan dampak pada efek jangka
panjang dari layanan.
Software ini dioprasikan ke dalam tiga pilihan oprasi berdasarkan
jenis aktornya, yaitu admin, user guru BK dan user siswa. Pertama, admin

138
memiliki kewenangan mengisi program database yang memungkinkan user
guru BK membuat database siswa dan melaksanakan prosedur lainnya.
Kedua, user guru BK dapat membuat soal dan menentukan password.
Ketiga, user siswa dapat memasukan data siswa serta mengisi soal pada
layar
Soxftware evaluator dw dapat bermanfaat mengevaluasi hasil
layanan dasar Bimbingan dan Konseling yang mampu mempermudah proses
input data, manajemen data, analisis data dan membuat laporan evaluasi
hasil secara otomatis

Pustaka

Badrujaman, Aip. (2011). Teori dan Aplikasi Evaluasi Bimbingan dan


Konseling. Jakarta: Indeks

Yuwono, Sudharno Dwi. (2015). Procedings Of The International Seminar


And Workshop on Guidance and Counseling. Jogjakarta, Universitas
PGRI Jogja, 335-345.

139
Latihan Soal :

1. Apakah manfaat software evaluator Dw?

2. Bagiamanakah tahapan evluasi dengan software evalutor dw?

3. Coba lakukanlah evaluasi dengan software evalutor dw ?

Perhatikan soal dibawah ini, soal berupa pernyataan benar salah, silahkan
diberikan jawaban dengan memberi tanda (V) pada kolom yang telah
disediakan.

No Pernyataan Jawaban
Benar Salah
1 Software evaluator dw dikembangkan
dengan dasar meldba
2. Software tidak dapat memberikan
laporan
3 Software bertujuan memudahkan
dalam melakukan evaluasi
4. Fotware ini tidak dapat mengasilkan
grafik saat laporannya
5. Software dioprasikan dalam dua cara
yaitu client dan admin
6. Software memerlulkan tiga aktor yaitu
guru, admin, dan siswa
7 Software dilengkapi pasword untuk
keamanan
8 Software berfungsi juga untuk
melakukan absensi

140
Umpan Balik

Cocokan jawaban anda dengan kunci jawaban tes formatif yang


berada diakhir dalam pokok bahasan ini. Tes sebaiknya dikerjakan tidak
lebih dari 20 menit. Setelah dikerjakan lalu hitunglah perolehan skor dengan
rumus dibawah ini :

Tingkat penguasaan =

Keterangan: 90% - 100%: baik sekali


80% - 89% : baik
70% - 79% : cukup
60% - 69% : sedang
< 59% : kurang
Tindak Lanjut

Jika anda mencapai tingkat kepuasan 80% keatas, maka anda dapat
meneruskan dengan kegiatan belajar bab selanjutnya, tetapi jika tingkat
penguasaan anda belum mencapai 80%, maka anda harus mengulangi
kegiatan belajar bab tersebut terutama pada bagian yang anda belum
kuasai. Untuk mencapai pemahaman tersebut anda dapat menghubungi
dosen pengampu di luar waktu perkuliahan.
Kunci Jawaban
Jawaban Tes
No Jawaban
1 B
2 S
3 B
4 S
5 B
6 B
7 B
8 B

141
BAB VIII
LAPORAN HASIL EVALUASI PROGRAM BK

A. Deskripsi Isi Bab I


Topik akhir adalah mengenai laporan hasil evaluasi. Pokok bahasan ini
akan membahas mengenai muatan laporan evaluasi, fungsi laporan dan
contoh laporan.
B. Relevansi
Setelah memahami semua materi pada pokok bahasan sebelumnya
maka diperlukan pemahaman yang melengkapi semunya yaitu
pelaporan hasil evaluasi. Dengan memahami ini maka diharapkan
mahasiswa dapat mengkomunikasikan hasil temuan evaluasi kepada
stakeholder dan mampu memperbaiki programnya.
C. Sub Capaian Pembelajaran Mata Kuliah
1. Sub CP-M8
Mahasiswa mampu memahami format pelaporan hasil evaluasi
program
2. Indikator Capaian
a. Mahasiswa mampu menjelaskan fungsi laporan
b. Mahasiswa mampu membuat laporan hasil evaluasi program

142
1.1. Muatan Laporan Hasil Evaluasi
Laporan evaluasi merupakan deskripsi yang lengkap dari hasil
evaluasi yang telah dibuat, menggunakan rancangan, hasil dan
kesimpulan serta saran. Isi dari pelajaran paling tidak memuat
deksirpsi dari hasil evaluasi, desain evaluasi yang digunakan, hasil
evaluasi, kesimpulan dan rekomendasi. Laporan hasil evaluasi ini
biasanya ditujukan kepada administrator, dewan pendidikan, pembuat
program, kepala sekolah, guru-guru, konselor dan masyarakat.
1. Deskripsi program.
Pada bagian ini laporan menjelaskan secara terperinci dan
spesifik mengenai kegiatan bimbingan dan konseling yang
dievaluasi, anggota serta fasilitas yang ada.
2. Rancangan evaluasi.
Mencakup deskripsi dari prosedur yang digunakan untuk
merumuskan pertanyaan evaluasi dan deskripsi yang terperinci
mengenai hipotesa evaluasi, perbandingan, penggunaan instrumen
dan bentuk-bentuk analisis yang digunakan.
3. Hasil evaluasi.
Laporan dari hasil evaluasi secara lengkap dan terperinci di
deskripsikan pada bagian ini.
4. Kesimpulan, diskusi dan saran.
Berisi tentang jawaban dari pertanyaan-pertanyaan evaluasi
yang mendasar dan mendiskusikan implikasi-implikasi yang
ditemukan, kelebihan dan kekurangan dari program serta saran
untuk modifikasi program.

143
5. Laporan ahli (rekomendasi)
Laporan hasil evaluasi untuk ahli dan staf administrasi serta
dewan pendidikan yang berada di lingkungan sekolah sebaiknya
singkat dan jelas. Laporan ahli sebaiknya mencakup ringkasan yang
singkat mengenai penemuan, kesimpulan dan saran. Laporan ini juga
dapat diambil langsung dari kesimpulan, diskusi dan saran pada
bagian laporan teknis.

1.2. Fungsi Laporan Hasil Evaluasi


Evaluasi program yang telah dilakukan dengan sejumlah kriteria
dan standar akan menghasilkan data. Data tersebut akan menjadi
bahan laporan kepada para stakeholder. Data evaluasi tentu harus
dimaknai atau diberikan interpretasi sebelum dilaporkan.
The primary purpose for collecting this information is to
guide future actions within the Program and to Improve future
Results for students. The school counseling program asses sment
is used to identify gaps in the program and to identify goals for
the next school year. Sharing the results with your administrator
and advisory council can also be an effective method of
educating key stakeholders about the impact a school counseling
program can have on student success. (ASCA, 2013)

Berdasarkan pernyataan ASCA bahwa laporan evaluasi paling


tidak berfungsi memiliki fungsi;
a. Memastikan program ini dilakukan seperti yang direncanakan
b. Memastikan setiap siswa mendapat layanan
c. Memastikan isi layanan sesuai dengan tahapan perkembangan yang
digunakan
d. Mendokumentasikan data proses, persepsi dan hasil program

144
e. Menganalisis efektivitas kegiatan '
f. Melaporkan dampak kurikulum
g. Meningkatkan kegiatan atau program
h. Dasar advokasi untuk perubahan sistemik
Hasil evaluasi dapat menjadi alat untuk mencapai akuntabilitas
layanan dengan cara dibuat dalam bentuk laporan hasil evaluasi yang
dapat dikomunikasikan pada stakeholder untuk mendapat masukan
guna perbaikan program Dahir dan Stone, 2009, Sink 2009, Curry dan
Lambie, 2007). Tujuan pelaporan data hasil evaluasi, selain untuk
perbaikan program juga untuk menunjukan kontiribusi program pada
keberhasilan siswa. Menurut Dimmitt, Carey & Hatch (2009) bahwa
“School counselors use data not only to identify areas of concern but
also to show the school counseling program has attained goals and
made a difference for students” (konselor sekolah menggunakan data
tidak hanya untuk mengidentifikasi bidang yang perlu diperbaiki tetapi
juga untuk menunjukkan program konseling sekolah telah mencapai
tujuan dan membuat perbedaan bagi siswa). Berdasarkan penjelasan
diatas maka laporan evaluasi paling tidak memuat deskripsi dari hasil
evaluasi, kesimpulan dan rekomendasi.

1.3 Contoh pelaporan evaluasi


Setelah melakukan evaluasi maka dihasilkan data, keputusan dan
rekomendasi. Hal tersebut harus dilaporkan pada stakeholder agar
memiliki makna. Agar lebih komprehensif pemahaman mengenai
laporan lihat bab akuntabilitas dan prosedur evaluasi meldba. Berikut ini
contoh susunan laporan hasil evaluasi dari Badrujaman (2011).

145
Judul: Laporan Evaluasi Perencanaan Layanan Dasar SMP X

1. Ringkasan temuan materi


SMP X kelas VII biasanya memiliki di satuan layanan dasar yang
dilaksanakan pada semester I , yaitu berkaitan dengan macam-
macam pekerjaan dan kecerdasan jamak. Berdasarkan evaluasi
perencanaan yang telah dilakukan maka diketahui bahwa :
- Kedua tujuan layanan sudah sesuai dengan kebutuhan, yaitu
sesuai dengan permasalahan siswa dan atau standar kemandirian
peserta didik.
- Terdapat 5 masalah yang dialami siswa yang belum terkomodasi
dalam tujuan layanan dasar semester ini
2. Ringkasan kesimpulan materi
Kesimpulan evaluasi perencanaan sebagai berikut :
- Layanan dasar yang biasa dilaksanakan sudah sesuai dengan
kebutuhan
- Terdapat kebutuhan lain yang belum di akomodasi dalam
perencanaan layanan dasar
- Presentase ketepatan strategi pencapaian tujuan pada
perencanaan layanan dasar masih rendah
3. Rekomendasi
Berdasarkan kesimpulan evaluasi, maka beberapa perbaikan perlu
dilakukan, meliputi;
- Guru BK mempertahankan 2 (dua) tujuan yang sudah sesuai
- Guru BK menambahkan tujuan yang perlu di tambahkan sebagai
kompetensi, meliputi ;

146
 Siswa menyadari bahaya penyalah gunaan obat terlarang
dan narkoba
 Siswa meras hidup bahagia
 Siswa dapat memiliki sekolah lanjutan setelah lulus SMP
 Siswa dapat memahami strategi memahami materi
pelajaran
 Siswa memiliki motivasi belajar yang tinggi
- Guru BK menyusun 5 satuan layanan tambahan

1.4 Rangkuman
Laporan evaluasi merupakan deskripsi yang lengkap dari hasil
evaluasi yang telah dibuat, menggunakan rancangan, hasil dan
kesimpulan serta saran. Isi dari pelajaran paling tidak memuat
deskripsi dari hasil evaluasi, desain evaluasi yang digunakan, hasil
evaluasi, kesimpulan dan rekomendasi. Laporan hasil evaluasi ini
biasanya ditujukan kepada administrator, dewan pendidikan, pembuat
program, kepala sekolah, guru-guru, konselor dan masyarakat.
Evaluasi program yang telah dilakukan dengan sejumlah kriteria
dan standar akan menghasilkan data. Data tersebut akan menjadi
bahan laporan kepada para stakeholder. Data evaluasi tentu harus
dimaknai atau diberikan interpretasi sebelum dilaporkan.
Hasil evaluasi dapat menjadi alat untuk mencapai akuntabilitas
layanan dengan cara dibuat dalam bentuk laporan hasil evaluasi yang
dapat dikomunikasikan pada stakeholder untuk mendapat masukan
guna perbaikan program (Sink, 2005). Tujuan pelaporan data hasil
evaluasi, selain untuk perbaikan program juga untuk menunjukan

147
kontiribusi program pada keberhasilan siswa. Menurut Dimmitt, Carey
& Hatch (2007) bahwa “School counselors use data not only to identify
areas of concern but also to show the school counseling program has
attained goals and made a difference for students” (konselor sekolah
menggunakan data tidak hanya untuk mengidentifikasi bidang yang
perlu diperbaiki tetapi juga untuk menunjukkan program konseling
sekolah telah mencapai tujuan dan membuat perbedaan bagi siswa).
Berdasarkan penjelasan diatas maka laporan evaluasi paling tidak
memuat deskripsi dari hasil evaluasi, kesimpulan dan rekomendasi.

Pustaka

American School Counselor Association (2013). The ASCA national model:


A framework for school counseling programs (3th ed).
Washington, D.C.: Author
Badrujaman, Aip. (2011). Teori dan Aplikasi Evaluasi Bimbingan dan
Konseling. Jakarta: Indeks.
Dimmit, C. (2009). Why evaluation matters: determining effective school
counseling practices. Professional School Counseling, 395-399
Sink et al. Comprehensive Gudance and Counseling Program Use of
Guidance Curicula Material: A survei Of National Trend. Jurnal
Profesional School Counseling. Alexandria. Vol. 8 Iss 4 April 2005.

148
Latihan Soal :

1. Apakah fungsi laporan hasil evaluasi pada program BK?

2. Apakah muatan laporan hasil evaluasi program ?

3.Buatlah contoh laporan evaluasi program BK !

Perhatikan soal dibawah ini, soal berupa pernyataan benar salah, silahkan
diberikan jawaban dengan memberi tanda (V) pada kolom yang telah
disediakan.

No Pernyataan Jawaban
Benar Salah
1 Laporan evaluasi hanya berisi saran
2. Laporan evaluasi memuat keputusan
3 Laporan evaluasi tidak memuat
rekomendasi
4. Laporan evaluasi tidak dapat digunakan
untuk perbaikan program
5. Laporan evaluasi diberikan kepada para
stakeholder
6. Laporan evaluasi dibuat dengan cara
yang paling sulit agar bagus dan
stakeholder mengerti
7 Pembuat laporan adalah guru BK
8 Evaluasi sebagai dapat digunakan untuk
menunjukan akuntabilitas kinerja guru
BK

149
Umpan Balik

Cocokan jawaban anda dengan kunci jawaban tes formatif yang


berada diakhir dalam pokok bahasan ini. Tes sebaiknya dikerjakan tidak
lebih dari 20 menit. Setelah dikerjakan lalu hitunglah perolehan skor dengan
rumus dibawah ini :

Tingkat penguasaan =

Keterangan: 90% - 100%: baik sekali


80% - 89% : baik
70% - 79% : cukup
60% - 69% : sedang
< 59% : kurang
Tindak Lanjut

Jika anda mencapai tingkat kepuasan 80% keatas, maka anda dapat
meneruskan dengan kegiatan belajar bab selanjutnya, tetapi jika tingkat
penguasaan anda belum mencapai 80%, maka anda harus mengulangi
kegiatan belajar bab tersebut terutama pada bagian yang anda belum
kuasai. Untuk mencapai pemahaman tersebut anda dapat menghubungi
dosen pengampu di luar waktu perkuliahan.
Kunci Jawaban

Jawaban Tes
No Jawaban
1 S
2 B
3 S
4 S
5 B
6 S
7 B
8 B

150
Glosarium
Akuntabilitas : Unjuk kerja yang mengutamakan transparansi hasil
kerja
Asas : Suatu ketentuan dasar
Benang merah : Persamaan atau garis besar pemikiran
Bimbingan : Kegiatan memberi bantuan yang dapat dilakukan
oleh siapa saja
Kompetensi : Kemampuan seseorang yang dapat diukur
Komprehensif : Mencakup ruang lingkup yang menyeluruh
Konferensi kasus : Merupakan kegiatan dalam bimbingan konseling
yang memaparkan dan mencari solusi atas masalah
siswa, sifatnya rahasia dan tertutup
Konseli : Orang yang diberikan bantuan konseling
Konseling : Kegiatan memberi bantuan yang diberikan oleh ahli
Konselor : Orang yang profesional dan telah menempuh
pendidikan profesi dalam bimbingan dan konseling
Layanan Dasar : Layanan dalam komponen dalam bimbingan dan
konseling yang diselengarakan dalam bentuk klasikal
biasanya rutin terjadwal
Layanan responsif : Layanan yang sifatnya segera dan dalam jumlah
yang lebih kecil dari layanan dasar, biasanya tentatif
Model : Satu kerangka yang membentuk satu sistem kerja
atau pola tertentu
Pengukuran : Kegiatan membandingan dengan suatu kriteria atau
objek lain
Penilaian : Kegiatan pemberian kategori secara kualitatif
Program : Serangkaian kegiatan yang direncanakan maupun
yang dilaksanakan

151
Biodata Penulis
Sudharno Dwi Yuwono lahir di Banjarnegara,
20 Mei 1989 adalah Dosen Tetap BK Universitas
Muhammadiyah Prof. Dr. HAMKA. Ia studi di
Bimbingan dan Konseling program Sarjana dan
Magister di Universitas Negeri Jakarta. Ia sempat
menjadi ketua Kelompok peneliti Muda Universitas
Negeri Jakarta sebuah organisasi tingkat Universitas yang fokus kepada
pengembangan penelitian bagi mahasiswa Universitas Negeri Jakarta.
Dwi Panggilan akrabnya, telah memimpin berbagai proyek riset, survey
dan acara yang fokus kepada pengembangan pendidikan berbasis media
teknologi dan non teknologi serta terkait pada kegiata sociopreneur.
Prestasi yang pernah diraih saat menempuh pendidikan sarjana ialah
penerima dana Hibah Penelitian Program Kreativitas Mahasiswa dari
DIKTI selama tiga tahun berturut-turut dimulai dari tahun 2008 – 2011,
Finalis Nutrifood Leadership Award 2011, Dwi juga merupakan lulusan
terbaik jurusan Bimbingan dan Konseling Universitas Negeri Jakarta
2014. Saat menempuh pendidikan S-2 (Magister), Dwi menjadi pemateri
dalam seminar Internasional di Jogjakarta tahun 2015 membawakan
hasil penelitiannya mengenai Pengembangan Software Evaluasi Hasil
Layanan Dasar BK Tingkat SMP dan telah mengikuti konfrensi penelitian
di Jepang pada acara ASMSS di Osaka 2016. Selain menjadi dosen, saat
ini Dwi menjadi peneliti di lembaga penelitian muhammadiyah di
Jakarta Timur.

152
Biodata Penulis
Penulis kedua adalah Asni kelahiran 12 Maret 1962
merupakan dosen BK UHAMKA yang mengampu mata
kuliah asesmen dan manajemen BK. Sekarang ia
menjabat sebagai Kaprodi jurusan BK UHAMKA. Ia
juga aktif dalam kegiatan penelitian, ia pernah meraih
hibah penelitian DIKTI pada tahun 2014 dan 2015. ia aktif juga dalam
kegiatan pengabdian masyarakat dan kegiatan ilmiah seperti seminar,
dan workshop BK. Ia kini sedang menempuh program doktoral di
Universitas Negeri Jakarta.

153

Anda mungkin juga menyukai