Anda di halaman 1dari 48

1

LAPORAN PRAKTIKUM PERENCANAAN DAN EVALUASI PROYEK


PERIKANAN
CAFE EUREKA BATAGOR BANG BEN

Victor Cornellius Yuwana

KELAS A02

KELOMPOK 13

1. RIZA QURROTA A`YUNIN 155080301111034


2. DEWI ENDAH HASTUTI 155080301111048
3. AYUNINGTYAS BUDI R. 155080301111064
4. OCTAVERINA REZKI T. 155080307111004
5. ATIKA KIRANA PRATIWI 155080307111036

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN

UNIVERSITAS BRAWIJAYA

MALANG

2018
2

LEMBAR PENGESAHAN

PRAKTIKUM PERENCANAAN DAN EVALUASI PROYEK PERIKANAN


SEMESTER GENAP 2017/2018

Laporan Praktikum Perencanaan dan Evaluasi Proyek Perikanan telah disusun


oleh kelompok 13 sebagai salah satu syarat menyelesaikan Praktikum
Perencanaan dan Evaluasi Proyek Perikanan dan lulus Mata Kuliah
Perencanaan dan Evaluasi Proyek Perikanan
Semester Genap 2017/2018

Malang, April 2018


Mengetahui, Menyetujui,
Koordinator Asisten, Asisten Pendamping,

HUTAMI PUTRI PUSPITASARI VICTOR CORNELLIUS Y.


NIM. 145080407111004 NIM. 145080401111060
3

KARTU KENDALI PRAKTIKUM


MATA KULIAH PERENCANAAN DAN EVALUASI PROYEK PERIKANAN
SEMESTER GENAP 2017/2018

Identitas Mahasiswa/Praktikan
Nama : Riza Qurrota A`Yunin
NIM : 155080301111034
Kelas : A02
Kelompok : 13
Asisten :Victor Cornellius
Mulai : Selesai :

No. Tanggal Asistensi dan Materi Keterangan TTD Asisten


Pendamping

Malang, April 2018


Mengetahui, Menyetujui,
Koordinator Asisten, Asisten Pendamping,

HUTAMI PUTRI PUSPITASARI VICTOR CORNELLIUS Y.


NIM. 145080407111004 NIM. 145080401111060
4

KARTU KENDALI PRAKTIKUM


MATA KULIAH PERENCANAAN DAN EVALUASI PROYEK PERIKANAN
SEMESTER GENAP 2017/2018

Identitas Mahasiswa/Praktikan
Nama : Dewi Endah Hastuti
NIM : 155080301111048
Kelas : A02
Kelompok : 13
Asisten :Victor Cornellius
Mulai : Selesai :

No. Tanggal Asistensi dan Materi Keterangan TTD Asisten


Pendamping

Malang, April 2018


Mengetahui, Menyetujui,
Koordinator Asisten, Asisten Pendamping,

HUTAMI PUTRI PUSPITASARI VICTOR CORNELLIUS Y.


NIM. 145080407111004 NIM. 145080401111060
5

KARTU KENDALI PRAKTIKUM


MATA KULIAH PERENCANAAN DAN EVALUASI PROYEK PERIKANAN
SEMESTER GENAP 2017/2018

Identitas Mahasiswa/Praktikan
Nama : Ayuningtyas Budi R
NIM : 1550803011110064
Kelas : A02
Kelompok : 13
Asisten :Victor Cornellius
Mulai : Selesai :

No. Tanggal Asistensi dan Materi Keterangan TTD Asisten


Pendamping

Malang, April 2018


Mengetahui, Menyetujui,
Koordinator Asisten, Asisten Pendamping,

HUTAMI PUTRI PUSPITASARI VICTOR CORNELLIUS Y.


NIM. 145080407111004 NIM. 145080401111060
6

KARTU KENDALI PRAKTIKUM


MATA KULIAH PERENCANAAN DAN EVALUASI PROYEK PERIKANAN
SEMESTER GENAP 2017/2018

Identitas Mahasiswa/Praktikan
Nama : Octaverina Rezki Tamara
NIM : 155080307111004
Kelas : A02
Kelompok : 13
Asisten :Victor Cornellius
Mulai : Selesai :

No. Tanggal Asistensi dan Materi Keterangan TTD Asisten


Pendamping

Malang, April 2018


Mengetahui, Menyetujui,
Koordinator Asisten, Asisten Pendamping,

HUTAMI PUTRI PUSPITASARI VICTOR CORNELLIUS Y.


NIM. 145080407111004 NIM. 145080401111060
7

KARTU KENDALI PRAKTIKUM


MATA KULIAH PERENCANAAN DAN EVALUASI PROYEK PERIKANAN
SEMESTER GENAP 2017/2018

Identitas Mahasiswa/Praktikan
Nama : Atika Kirana Pratiwi
NIM : 155080307111036
Kelas : A02
Kelompok : 13
Asisten :Victor Cornellius
Mulai : Selesai :

No. Tanggal Asistensi dan Materi Keterangan TTD Asisten


Pendamping

Malang, April 2018


Mengetahui, Menyetujui,
Koordinator Asisten, Asisten Pendamping,

HUTAMI PUTRI PUSPITASARI VICTOR CORNELLIUS Y.


NIM. 145080407111004 NIM. 145080401111060
8

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI........................................................................................................................... 8
DAFTAR TABEL .................................................................................................................. 10
DAFTAR GAMBAR.............................................................................................................. 11
1.PENDAHULUAN .............................................................................................................. 12
1.1 Latar Belakang ......................................................................................................... 12
1.2 Rumusan Masalah ................................................................................................... 13
1.3 Tujuan Praktikum .................................................................................................... 13
1.4 Kegunaan Praktikum ............................................................................................... 14
2. METODE PELAKSANAAN ........................................................................................... 15
2.1 Waktu Pelaksanaan ................................................................................................. 15
2.2 Lokasi dan Objek Praktikum .................................................................................... 15
2.3 Teknik Pengumpulan Data ...................................................................................... 17
2.3.1 Observasi.......................................................................................................... 17
2.3.2 Wawancara ...................................................................................................... 18
2.3.3 Dokumentasi .................................................................................................... 20
2.4 Teknik Analisis Data ................................................................................................ 21
2.4.1 Analisis Data Deskriptif Kualitatif ..................................................................... 21
2.4.2 Analisis Data Deskriptif Kuantatif .................................................................... 22
3. HASIL DAN PEMBAHASAN......................................................................................... 24
3.1 Sejarah Pendirian dan Profil Usaha......................................................................... 24
3.2 Analisis Data Deskriptif Kualitatif ............................................................................ 24
3.2.1 Aspek Teknis..................................................................................................... 24
3.2.2 Aspek manajemen............................................................................................ 31
3.2.3 Aspek Pemasaran ............................................................................................. 32
3.2.4 Aspek Sosial dan Ekonomi................................................................................ 34
3.2.5 Aspek Hukum ................................................................................................... 35
3.2.6 Aspek Lingkungan ............................................................................................ 36
3.3 Analisis Data Deskriptif Kuantitatif ......................................................................... 37
3.3.1 Aspek Finansiil Jangka Pendek ......................................................................... 37
3.3.2 Aspek Finansiil Jangka Panjang ........................................................................ 38
4. PENUTUP ....................................................................................................................... 39
9

4.1 Kesimpulan .............................................................................................................. 39


4.2 Saran ....................................................................................................................... 40
10

DAFTAR TABEL
11

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Lokasi Cafe Eureka dan Batagor Bang Ben .......................................... 17


12

1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Kegiatan proyek dapat diartikan sebagai satu kegiatan sementara yang

berlangsung dalam jangka waktu terbatas, dengan alokasi sumberdaya tertentu

dan dimaksudkan untuk melaksanakan tugas yang sasarannya telah digariskan

dengan jelas. Tugas tersebut dapat berupa membangun pabrik, membuat produk

baru, atau melakukan penelitian dan pengembangan.

Evaluasi Proyek, juga dikenal sebagai studi kelayakan proyek (atau studi

kelayakan bisnis pada proyek bisnis) yang merupakan pengkajian suatu usulan

proyek (atau bisnis). Apakah dapat dilaksanakan (go project) atau tidak (no go

project), berdasarkan berbagai aspek kajian. Tujuannya adalah untuk

mengetahui apakah suatu proyek dapat dilaksanakan dengan berhasil, sehingga

dapat menghindari keterlanjuran investasi modal yang terlalu besar untuk

kegiatan yang ternyata tidak menguntungkan (Benny, 2009).

Usaha Kecil dan Menengah (UKM) yang dianalisis kelayakannya oleh

kelompok 13 pada Praktikum Evaluasi Proyek Usaha 2018 adalah Cafe Eureka

Batagor Bang Ben, UKM yang sudah berdiri dari tahun ini menyediakan sajian

kuliner berupa batagor dan berbagai jenis menu lainnya,Cafe Eureka Batagor

Bang Ben merupakan usaha kuliner yang cukup berkembang dalam membuat

variasi produk olahannya karena Cafe Eureka Batagor Bang Ben ini bukan hanya

menyediakan produk berupa Batagor saja, namun juga memberikan variasi menu

selain batagor dan siomay, dimana hal ini bisa lebih menarik minat pelanggan

untuk mendatangi Café Eureka Batagor Bang Ben.

Dengan adanya studi analisa kelayakan proyek pada bidang UKM

menggunakan contoh studi kasus untuk menganalisa kelayakan usaha Eureka

Batagor Bang Ben dengan penguasaan materi tentang Aspek-Aspek Proyek


13

diharapkan dapat memberikan gambaran setiap individu maupun kelompok yang

akan memulai usaha, meneruskan usaha, dan membesarkan usaha yang akan

dan telah dibangun, sehingga bisa menjalan suatu proyek dengan baik dan juga

tidak merugikan pihak-pihak tertentu.

1.2 Rumusan Masalah

Rumusan masalah yang akan dibahas pada Laporan EValuasi Proyek

Usaha Perikanan ini adalah sebagai berikut:

1. Bagaimana aspek teknis pada UKM Eureka dan Batagor Bang Ben?

2. Bagaimana aspek manajeman pada UKM Eureka dan Batagor Bang

Ben?

3. Bagaimana aspek pemasaran pada UKM Eureka dan Batagor Bang Ben?

4. Bagaimana aspek social dan ekonomi pada UKM Eureka dan Batagor

Bang Ben?

5. Bagaimana aspek hukum pada UKM Eureka dan Batagor Bang Ben?

6. Bagaimana aspek lingkungan pada UKM Eureka dan Batagor Bang Ben?

7. Bagaimana aspek finansiil jangka pendek pada UKM Eureka dan Batagor

Bang Ben?

8. Bagaimana aspek finansiil jangka panjang pada UKM Eureka dan

Batagor Bang Ben?

1.3 Tujuan Praktikum

Tujuan diadakannya praktikum evaluasi proyek usaha perikanan ini adalah

sebagai berikut:

1. Untuk mengetahui aspek teknis pada UKM Eureka dan Batagor Bang Ben

2. Untuk mengetahui aspek manajemen pada UKM Eureka dan Batagor

Bang Ben
14

3. Untuk mengetahui aspek pemasaran pada UKM Eureka dan Batagor

Bang Ben

4. Untuk mengetahui aspek social dan ekonomi pada UKM Eureka dan

Batagor Bang Ben

5. Untuk mengetahui aspek aspek hukum pada UKM Eureka dan Batagor

Bang Ben

6. Untuk mengetahui aspek aspek lingkungan pada UKM Eureka dan

Batagor Bang Ben

7. Untuk mengetahui aspek aspek finansiil jangka pendek pada UKM

Eureka dan Batagor Bang Ben

8. Untuk mengetahui aspek aspek finansiil jangka panjang pada UKM

Eureka dan Batagor Bang Ben

1.4 Kegunaan Praktikum

Kegunaan dari praktikum Perencanaan Dan Evaluasi Proyek Usaha ini yaitu

praktikan bisa menganalisis suatu proyek maupun usaha yang telah berjalan dan

mengetahui bagaimana keadaan usaha CaféEureka Dan Batagor Bang Ben bila

ditinjau dari aspek-aspek dalam penilaian Evaluasi Proyek Usaha.


15

2. METODE PELAKSANAAN

2.1 Waktu Pelaksanaan

Simulasi praktikum dilaksanakan pada hari Kamis pada tanggal 5 April

2018 pukul 13.00 WIB sampai 14.00 WIB di Laboraturium Sosial Ekonomi

Gedung B Lantai 6, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Brawijaya

Malang. Praktikum lapang dilakukan pada hari Selasa, pada tanggal 10 April

2017 pada pukul 18.00 WIB sampai selesai bertempat di Café Eureka Batagor

Bang Ben.

Waktu untuk pelaksanaan penelitian tidak dapat dilakukan kapan saja

(disesuaikan dengan responden), jika penelitian dilakukan dengan wawancara

kepada narasumber maka waktu harus menyesuaikan waktu longgar

narasumber.Agar data yang didapatkan valid, dan narasumber tidak merasa

terggangu terhadap keperluan kita dalam mendapatkan data.Keberhasilan

wawancara sangat tergantung kepandaian pewawancara dalam menggali,

mencatat dan menafsirkan setiap jawaban (Djaelani, 2013).

Menurut Soeharto (2012), waktu untuk pengambilan data disesuaikan

dengan kebutuhan data yang diambil. selain itu waktu pengambilan data juga

mempengaruhi kebenaran dari data yang diambil. Waktu yang tepat akan

membuat narasumber tidak akan terganggu untuk kita mintai keterangan data

atas usaha yang dimilikinya. Sehingga tidak ada pihak yang dirugikan dalam

proses pengambilan data.

2.2 Lokasi dan Objek Praktikum(+foto usaha)

Menurut Sulistyo et al.(2015), tempat penelitian adalah tempat bagi

peneliti untuk mendapatkan data-data yang dibutuhkan, lokasi pengambilan data

disesuaikan dengan data apa yang diperlukan. Dan penelitian apa yang akan
16

dilakukan oleh peneliti tersebut. Serta lokasi penelitian disesuaikan dengan

aspek – aspek penelitian yang dilakukan oleh peneliti.Pemilihan lokasi

pengambilan data harus didasari oleh kesesuaian informasi yang diperlukan

peneliti dalam pengambilan data.

Dalam penentuan lokasi, perlu dilakukan analisis mengenai kriteria-

kriteria yang dipertimbangkan dalam pemilihan lokasi suatu perusahaan. Kriteria-

kriteria tersebut terkait dengan faktor-faktor yang mendukung kelancaran dan

kemajuan usaha. Sistem Pendukung Keputusan adalah sistem yang digunakan

untuk membantu dalam penyelesaian masalah dan dukungan keputusan.

Metode Promethee adalah suatu metode penentuan urutan dalam analisis

multikreteria. Metode ini dapat digunakan untuk penentuan lokasi usaha dengan

berbagai kriteria penentuan sebagai pendukung dari evaluasi proyek usaha

(Onggo dan Fiftin 2013).

Praktikum Kelas Evaluasi Proyek Usaha dilaksanakan di Gedung B

Lantai 6, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Brawijaya Malang.

Sedangkan praktikum lapang di Cafe Eureka Batagor Dan Bang Ben yang

berlokasi di Jalan Terusan Ijen No. 7A, Oro-Oro Dowo, Klojen, Kota Malang,

65125 Jawa Timur. Buka dari pukul 10.00 sampai pukul 19.00 WIB. Lokasi di

sekitar Cafe Eureka Dan Batagor Bang Ben merupakan daerah perumahan

dengan kelas menengah ke atas. Akses jalan menuju lokasi relatif mudah karena

dekat dengan jalan besar sehingga tidak sulit untuk dicari konsumen.
17

Gambar 1. Lokasi Cafe Eureka dan Batagor Bang Ben

2.3 Teknik Pengumpulan Data

2.3.1 Observasi

Menurut Arikunto (2010), observasi seringkali diartikan sebagai suatu

aktivitas yang sempit, yakni memperhatikan sesuatu dengan menggunakan

mata. Didalam pengertian psikologik, observasi atau yang disebut pula dengan

pengamatan, meliputi kegiatan pemuatan perhatian terhadap suatu objek dengan

menggunakan seluruh alat indra. Observasi penting dilakukan dalam suatu

penelitian untuk mendukung data atau informasi yang dibutuhkan untuk

menyelesaikan suatu.

Menurut Husnan dan Suwarsono (2014), menyatakan observasi adalah

suatu pencatatan dan pengamatan yang sistematis terhadap gejala-gejala yang

diteliti. Observasi merupakan salah satu teknik pengumpulan data apabila sesuai
18

dengan tujuan penelitian, dicatat dan direncanakan secara sistematis, serta

mudah dikontrol dan kesahihannya (validitasnya).

Pada praktikum Perencanaan Dan Evaluasi Proyek Usaha kelompok 13,

teknik pengumpulan data dengan melakukan observasi secara langsung ke

lapangan dan secara aktif dengan wawancara kepada narasumber dan melihat

langsung kondisi usaha, hal ini dikarenakanan untuk mengetahui bagaimana

keadaan lokasi langsung dari usaha yang dijalankan oleh produsen. Selain itu

observasi dilakukan secara langsung agar dapat dilihat kelayakan usaha dari

produsen.Observasi meliputi observasi lingkungan dalam cafe dan observasi

lingkungan luar disekitar cafe. Dengan melaksanakan observasi, kelompok 13

mendapat data yang sesuai dengan keadaan di lapangan berdasarkan

observasi.

Lingkungan disekitar usaha ini lingkungannya ramai banyak lalu lalang

kendaraan bermotor, bersih, dan sangat mendukung untuk adanya kegiatan

usaha ini karena sangat jelas terlihat tempat usahanya. Lingkungan disana juga

tidak pernah mengkomplain adanya usaha ini. Produk Batagor ini dapat

dikonsumsi oleh semua kalangan, dari mulai anak-anak sampai orang dewasa.

Karena produk ini tidak mengandung bahan pengawet sama sekali, sehingga

aman jika dikonsumsi oleh anak-anak. Dan dari bahan bakunya pun dari ikan

yang kaya akan gizi sehingga juga dapat dikonsumsi oleh semua kalangan.

2.3.2 Wawancara

Menurut Rokhmah et al.,(2014), menjelaskan bahwa wawancara

digunakan sebagai teknik pengumpulan data apabila peneliti ingin melakukan

studi pendahuluan untuk menemui permasalahan yang harus diteliti, tetapi juga

apabila peneliti ingin mengetahui hal-hal dari responden yang lebih mendalam.

Teknik pengumpulan data ini mendasarkan diripada laporan tentang dirisendiri

atau self report, atau setidak-tidaknya pada pengetahuan dan atau keyakinan
19

pribadi. Dalam penelitian kualitatif sering menggabungkan teknik observasi

partisipatif dengan wawancara mendalam. Selama melakukan observasi, peneliti

juga melakukan interview kepada orang-orang yang ada di dalamnya.

Selain melalui observasi partisipatif, peneliti dapat mengumpulkan data

melalui wawancara mendalam, yaitu suatu kegiatan yang dilakukan untuk

mendapatkan informasi secara langsung dengan mengajukan pertanyaan antara

pewawancara dengan yang diwawancarai. Bahkan keduanya dapat dilakukan

bersamaan, di mana wawancara dapat digunakan untuk menggali lebih dalam

lagi data yang didapat dari observasi. Penelitian kualitatif sering menggabungkan

teknik observasi partisipatif dengan wawancara mendalam. Selama melakukan

observasi, peneliti juga melakukan wawancara kepada orang-orang yang ada di

dalamnya.Ada beberapa jenis wawancara yang dapat digunakan, berdasarkan

strukturnya, pada penelitian kualitatif ada dua jenis wawancara yaitu; (1)

wawancara relatif tertutup, di mana pertanyaan difokuskan pada topik khusus

dan umum dan dibantu oleh panduan wawancara yang dibuat cukup rinci;(2)

wawancara terbuka, di mana peneliti memberikan kebebasan diri untuk berbicara

secara luas dan mendalam (Djaelani, 2013).

Pada praktikum Evaluasi Proyek Usaha kelompok 13, teknik

pengumpulan data dengan melakukan wawancara secara langsung ke lapangan.

Secara aktif pengumpulan data dari wawancara bertujuan untuk memperoleh

gambaran dan keterangan real atau nyata mengenai perilaku atau persepsi

produsen dalam proses menjalankan suatu usaha.

Pada kelompok 13 wawancara dilakukan dengan pemilik Cafe Eureka

Batagor Dan Bang Ben mengenai tentang bagaimana sistem pemasaran produk,

aspek teknis yang diterapkan dan aspek finansial. Hasil wawancara dengan

pemilik menyatakan bahwa didapatkan respon yang baik. Pada saat melakukan

wawancara dengan pemilik usaha kelompok kami langsung mewawancarai objek


20

secara langsung sehingga informasi mengenai data-data perusahaan dapat

diketahui secara real. Pemilik menanggapi positif dari cara kami menanyakan

bagaimana jalanya usaha Cafe Eureka Batagor Dan Bang Ben selama ini.

Namun, tidak semua data berhasil kami dapatkan. Hal ini dikarenakan adanya

sedikit faktor rahasia perusahaan. Tetapi, kelompok kami mendapatkan cukup

data yang diperlukan untuk praktikum ini.

2.3.3 Dokumentasi

Dokumentasi yaitu pemberian atau pengumpulan bukti-bukti dan

keterangan (seperti kutipan-kutipan dari surat kabar dan gambar-gambar).

Sedangkan definisi lainnya adalah pekerjaan mengumpulkan, menyusun, dan

mengelola dokumen-dokumen yang mencatat semua aktivitas manusia dan yang

dianggap berguna untuk dijadikan bahan keterangan dan penerangan mengenai

berbagai soal dokumentasi penting dilakukanuntuk mengetahui kebenaran atas

data atau informasi yang ada dalam suatu penelitian, selain itu hasil dokumentasi

penting untuk menyimpan data yang tidak mungkin kita ingat keseluruhan

(Rahardja, 2012).

Fungsi dokumen dalam pelaksanaan proyek bagi para pihak terlibat

dalam suatu proyek secara garis besar adalah yang pertama bagi pemilik prouek

sebagai acuan bagi pemilik proyek didalam hal melaksanakan semua tugas dan

kewajibannya yang meliputi melakukan penyerahan lahan, melakukan

pembayaran sesuai ketentuan, melakukan perubahan kontrak. Yang kedua bagi

kontraktor didalam melaksanakan semua tugas dan kewajibannya meliputi

melaksanakan sesuai dengan jadwal yang telah ditetapkan, melaporkan

kemajuan pekerjaan secara periodik, dan melakukan pemeliharaan pekerjaan

(Kasmir, 2007).

Pada praktikum evaluasi proyek usaha kelompok 13, teknik pengumpulan

data dengan melakukan dokumentasi secara langsung ke


21

lapangan.Dokumentasi yang kami lakukan dilapang antara lain mengambil

gambar saat pemilik kita wawancarai, foto bersama pemilik usaha setelah

melakukan wawancara, kondisi cafe, lingkungan sekitar cafe dan bagaimana

produsen menunjukkan usahanya, serta dokumentasi mengambil foto produk

berupa batagor, siomay dan cireng sebagai menu andalan Cafe Eureka dan

Batagor Bang Ben.

2.4 Teknik Analisis Data

Teknis analisis data pada praktikum evaluasi proyek usaha perikanan ada

dua, pertama analisis deskriptif dan yang kedua deskriptif data kuantitatif dimana

dapat dijabarkan sebagai berikut :

2.4.1 Analisis Data Deskriptif Kualitatif

Menurut Fu’adi et al., (2009) Analisis deskriptif kualitatif digunakan untuk

mengubah proses analisis data yang telah terkumpul berupa angka menjadi

sebuah predikat. Predikat tersebut yaitu sangat tinggi, tinggi, rendah, dan sangat

rendah. Dengan memanfaatkan prosentase yang dijadikan sebagai dasar bagi

penentuan predikat tersebut. dalam deskriptif kualitatif data dijabarkan dalam

bentuk kata-kata yang akurat atau dideskripsikan. Deskripsi kegiatan

menggambarkan keadaan kegiatan selama observasi dilaksanakan.

Menurut Mulyono et al., (2008), deskriptif kualitatif dalam penelitian ini

dilakukan dengan dua tahap, yaitu :

a. Angka Indeks

Untuk mendapatkan gambaran mengenai derajat persepsi responden atas

variabel yang akan diteliti maka dikembangkan sebuah angka indeks.

b. Deskriptif (Uraian) dari Pertanyaan Terbuka


22

Menyusun jawaban dari pertanyaan terbuka yang diajukan dalam

kuisioner yang bertujuan untuk mengetahui pengaruh kualitas produk dan

kualitas layanan terhadap kepuasan konsumen.

Analisis deskriptif kualitatif yaitu dengan memberikan ulasan atau

interpretasi terhadap data yang diperoleh sehingga menjadi lebih jelas. Serta

bermakna dibandingkan dengan sekedar angka-angka. Langkah-langkahnya

adalah reduksi data, penyajian data dengan bagan dan teks, kemudian

penarikan kesimpulan. Kelompok 13 melakukan menggunakan metode aktif atau

dalam artian kelompok kami menghampiri lokasi UKM dan mewawancarai

pemilik usaha secara langsung. Aspek hukum adalah hal-hal yang mencangkup

pengesahan, bukti surat izin mendirikan usaha dan sertifikat serta penghargaan

yang diterima oleh Eureka Dan Batagor Bang Ben sebagai suatu badan usaha

mikro kecil dan menengah yang layak. Aspek teknis menjelaskan secara teknis

apa saja yang diperlukan pada seluruh kegiatan perusahaan guna memenuhi

target produksi. Aspek pasar dan pemasaran menggambarkan bagaimana

keadaan pasar saat ini, dan strategi pemasaran yang dilakukan oleh UKM

Eureka Dan Batagor Bang Ben, manajemen menjelaskan apa saja yang perlu

direncanakan, diorganisasikan, dilaksananan dan dilakukan pengawasan pada

usaha Eureka Dan Batagor Bang Ben. Aspek lingkungan menggambarkan

kondisi lingkungan di sekitar UKM yang perlu dianalisis guna meminimalisir

adanya dampak negartif yang timbul akibat berdirinya suatu badan usaha.

2.4.2 Analisis Data Deskriptif Kuantatif

Penelitian kuantitatif biasanya berkenaan dengan sekolompok data.

Deskripsi data yang memperlihatkan karakteristik atau ukuran sekelompok data

dianalisis menggunakan teknik statistik deskriptif. Tujuannya adalah memperoleh

gambaran umum mengenai data atau skor variabel yang diukur. Teknik analisis
23

yang sering digunakan untuk mendeskripsikan data antara lain: (1) Ukuran

pemusatan data (rata-rata, median, dan modus), serta (2) Ukuran penyebaran

data (rentang, simpangan baku, dan varians) (Djaelani, 2010).

Menurut Fitriani (2010), Data kuantitatif merupakan analisis data yang

biasa digunakan dengan analisis statistik. Analisis statistik yaitu digunakan untuk

menganalisis data tersebut dengan cara mendeskripsikan atau menggambarkan

data yang telah terkumpul. Metode analisi data kuantitatif digunakan untuk

menganalisis aspek finansial.

Analisis kuantitatif yang diterapkan dalam praktikum Evaluasi Proyek

Usaha Perikanan adalah mengkaji tentang angka-angka dan menganalisis

dengan data statistik mengenai kelayakan berdirinya suatu badan usaha. Dalam

hal ini kelompok 13 menggunakan aspek finansial yang bertujuan untuk

mengetahui potensi keuntungan dan usaha yang direncanakan. Aspek finansial

berkaitan dengan perbandingan antara pengeluaran uang dengan pemasukan

uang atau return yang ada dalam UKM Cafe Eureka Dan Batagor Bang Ben.

Dalam aspek finansial akan membahas tentang modal, biaya total, penerimaan

serta pendapatan yang diperoleh oleh UKM Cafe Eureka Dan Batagor Bang Ben.
24

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Sejarah Pendirian dan Profil Usaha

Cafe Eureka berdiri pada tahun 1998. Pada tahun 1998 ini baru beridiri

cafe Eureka saja, karena pada awalnya Eureka dan Batagor Bang Ben dimiliki

oleh owner yang berbeda. Batagor Bang Ben sendiri dulunya hanya jualan

keliling. Karena tidak memiliki tempat yang menetap makanya batagor bang ben

ini sering digusur. Lalu pada tahun 2011 seiring berjalannya waktu Eureka dan

Batagor Bang Ben melakukan kerjasama. Pada awal usaha berdiri berada di

jalan Bromo dan sekarang berpindah ke jalan Simpang Ijen No.7a, Oro-oro

Dowo, Klojen, Kota Malang, Jawa Timur. Saat ini cafe Eureka dan Batagor Bang

Ben menjadi satu pemilik yang dipimpin oleh Bapak Wibisono dan ibu bilqis.

3.2 Analisis Data Deskriptif Kualitatif

3.2.1 Aspek Teknis

Aspek teknis merupakan suatu aspek yang berkaitandengan

prosespembangunan fisik usaha secara teknis dan pengoperasiannya setelah

bangunan fisik selesai dibangun. Pembahasan dalam aspek teknis meliputi

penentuan lokasi proyek, perolehan bahan baku produksi, serta pemilihan mesin

dan jenis teknologi yang digunakan untuk menunjang proses produksi

(Kamaluddin, 2004).

Aspek Analisis Teknis berkaitan dengan masalah input barang-barang

dan jasa. Menentukan strategi dan teknologi produksi/operasi yang akan dipilih:

kapasitas produksi, jenis teknologi yang dipakai, pemakaian peralatan dan

mesin, lokasi, dan tata letak pabrik yang paling menguntungkan. Pada suatu

analisis proyek terdapat variabel – variabel yang diperlukan untuk Analisis

Proyek, seperti Aspek teknis. Aspek Teknis mempelajari kebutuhan teknis

proyek, seperti penentuan kapasitas produk, jenis teknologi yang digunakan,


25

penggunaan peralatan, dan mesin serta lokasi usaha yang paling

menguntungkan. Setiap gagasan kewirausahaan, baik produksi barang maupun

penyediaan jasa, mempunyai aspek teknis yang hatus dianalisis seblum usaha

implementasi gagasan dilaksanakan (Benny, 2009).

a. Lokasi Bisnis

Variabel yang mempengaruhi pemilihan lokasi bisnis ini terdiri atas

variable utama dan variabel bukan utama yang dimungkinkan untuk berubah.

Variabel utama antara lain ketersedian bahan baku, letak pasar yang dituju,

tenaga lisrik dan air, supply tenaga kerja, fasilitas transportasi.

b. Luas produksi

Beberapa faktor yang mempengaruhi penentuan luas produksi yaitu

batasan permintaan, tersedianya kapasitas mesin, jumlah dan kemampuan

tenaga kerja pengelolaan proses produksi, kemampuan financial dan manajemen

perusahaan, dan kemungkinan adanya perubahan teknologi produksi di masa

yang akan datang.

c. Proses Produksi

Proses produksi terdiri atas tiga jenis yaitu proses produksi yang terputus-

putus, proses produksi yang kontinu, dan proses produksi kombinasi. Bahan

baku dalam pembuatan siomay antara lain daging ayam giling, ikan tenggiri,

tepung kanji, kulit pangsit, telur, minyak dan margarine, bawang putih, bawang

merah, gula, dan garam.

Proses pembuatan Siomay :


Campur semua bahan seperti tepung, Tambahkan telur ke dalam adonan
daging ayam, ikan tenggiri aduk dan aduk hngga merata
hingga merata

Siapkan kulit siomay dan ambil Tambahkan telur ke dalam adonan


adonan secukupnya dan bentuk dan aduk hngga merata
sesuai keinginan dan kukus
26

Sedangkan untuk pembuatan batagor bahan baku yang digunakan yaitu ikan

tenggiri yang sudah halus, daun bawang, garam, merica, gula pasir, telur, air es,

tepung sagu, dan tepung terigu.

Proses pembuatan batagor

Campurkan tenggiri, daun bawang, Masukkan putih telur dan air es


garam, merica dan gula pasir lalu kemudian aduk hingga tercampur
uleni hingga merata

Kemudian ambil adonan dan bentuk Tambahkan tepung sagu dan tepung
buloat lalu goreng hingga warna terigu, aduk kembali hingga merata
keemasan

d. Layout

Layout ini mencakup layout site, layout pabrik, layout bangunan bukan

pabrik, dan fasilitas-fasilitasnya. Kriteria-kriteria yang dapat digunakan yakni

kosistensi dengan teknologi produksi, arus produk dalam proses produksi yang

lancar dari satu proses ke proses lain, penggunaan ruangan yang optimal,
27

kemudahan melakukan ekspansi, meminimisasi biaya produksi, dan memberikan

jaminan yang cukup untuk keselamatan tenaga kerja.

e. Pemilihan Jenis Teknologi dan Equipment

Pada dasarnya pemilihan teknologi ini berpatokan pada seberapa jauh

derajat mekanisasi yang diinginkan dan manfaat ekonomi yang diharapkan.

Pemilihan mesin dan peralatan serta jenis teknologi mempunyai hubungan yang

erat sekali karena pemilihan mesin wajib mengikuti ketentuan jenis teknologi

yang telah ditetapkan walaupun juga mempertimbangkan faktor non teknologi

lainnya seperti keadaan infrastruktur dan fasilitas pengangkutan mesin, keadaan

fasilitas pemeliharaan dan perbaikan mesin dan peralatan yang ada di sekitar

lokasi bisnis, kemungkinan memperoleh tenaga ahli yang akan mengelola mesin

dan peralatan tersebut.

Sarana pada Cafe Eureka dan Batagor Bang Ben

No Nama barang dan Gambar Fungsi Keadaan

Sebagai tempat
1. Baik
untuk produk

Piring

Sebagai alat
2. Baik
bantu makan

Sendok dan garpu


28

Untuk memotong
3. Baik
bahan-bahan

pisau

Sebagai
4. Baik
penerangan

Lampu

Digunakan untuk

5. menggoreng Baik

produk

Penggorengan

Sebagai alat
6. Baik
pengukus produk

Dandang

Sebagai tempat
7. baik
duduk

Kursi
29

Sebagai tempat
8. Baik
makan

Meja

Sebagai tempat

9. menyimpan Baik

produk
Etalase

Sebagai alat
10. Baik
pemanas

Kompor

Prasarana yang ada pada Cafe Eureka dan Batagor Bang Ben

No Nama Fungsi

1. Listrik Sebagai sumber energi

Sebagai pencuci
2. Air
peralatan
30

Berdasarkan data yang didapat pada survey di lapangan oleh kelompok

13, terdapat beberapa poin yang diperoleh antara lain :

a. Bahan Baku

Bahan baku yang digunakan adalah bahan-bahan yang berkualitas baik

dan masih segar, karena pengusaha yang kami wawancarai adalah pengusaha

dibidang makanan. Sehingga untuk bahan-bahan yang digunakan adalah bahan

yang masih segar dan baik untuk mendapatkan produk yang aman dan sehat

bagi konsumennya.

b. Penentuan Lokasi

Lokasi dari Cafe Eureka Dan Batagor Bang Ben sendiri terletak di lokasi

perumahan yang ada di Jl. Simpang Ijen No.7A, Oro-oro Dowo, Klojen, Kota

Malang. Lokasinya dapat dikatakan strategis karena berada di daerah

perumahan dan selain itu juga mudah dijangkau. Berikut adalah layout/denah

Cafe Eureka Dan Batagor Bang Ben :

Dari pintu masuk kita akan menjumpai kasir lengkap dengan pemilik yang

menjaga kasir terbeut. Disebelah kiri kasir terdapat dapur yaitu tempat dimana

untuk menggoreng dan membuat minuman untuk para pemesan.Di samping

dapur terdapat toilet, namun di antara dapur dan toilet ini dibatasi oleh tembok

yang mana tidak bersebalahan langsung. Tempat makan dan meja-meja

makannya tersebar luas di depan kasir dengan berbagai bentuk dan ukuran yang

berbeda-beda. Cafenya relatif kecil, namun nyaman untuk tempat makan dan

untuk sekedar bersantai bersama teman.

c. Cara Mendapatkan Pelanggan

Dengan menjaga kualitas produk yang disajikan dengan bahan-bahan

yang masih segar dan aman dari bahan-bahan kimia, sehingga konsumen puas

dan nyaman untuk selalu dating ke Cafe Eureka Dan Batagor Bang Ben. Sistem
31

promosi yang dilakukan oleh Cafe Eureka Dan Batagor Bang Ben hanya

menggunakan media sosial. Media sosial digunakan untuk menjaring konsumen

karena dinilai sangat praktis, efektif dan tidak memerlukan banyak biaya. Media

sosial yang digunakan yaitu berupa Instagram dan Facebook.

d. Hasil Produk

Cafe Eureka Dan Batagor Bang Ben menyajikan berbagai macam produk

yang enak dilidah konsumennya.Sebagian besar produk yang disajikan Cafe

Eureka Dan Batagor Bang Ben disukai oleh konsumen selain karean rasa yang

pas dilidah juga karena harga yang relative terjangkau.

3.2.2 Aspek manajemen

Mengacu pasa aspek manajemen Menurut Rusdiana (2014), Manajemen

merupakan aspek vital dalam suatu usaha. Karena usaha yang akan atau

sedang dirintis mungkin saja akan mengalami kegagalan jika manajemen dan

organisasi tidak berjalan dengan baik. Proses manajemen sendiri juga terdapat

kaidah-kaidah agar suatu usaha bisa berjalan lebih mudah. Dan kaidah-kaidah

(aturan) itu sendiri bisa tergambar jelas melalui fungsi-fungsi manajemen berikut:

1. Perencanaan (Planning)

Pada tahun 1998 Bang Ben berdiri dengan menjual produk batagor dan

siomay, pada tahun 2000 Eureka berdiri dan menjual produk makanan

dan minuman bertempatan di jalan Merbabu dimana Bang Ben berdiri.

Pada tahun 2013 Bang Ben dan Eureka berpidah tempat ke jalan

Simpang Ijen. Dan ditahun 2017 hingga sekarang Bang Ben dan Eureka

bergabung menjadi 1 management.

2. Pengorganisasian (Organizing)

Pemilik Bang Ben adalah Pak Ben dan Eureka dimiliki oleh Pak Wibisono.

Bang Ben sendiri memiliki 4 karyawan dan Eureka memiliki 1 manager


32

dan 2 karyawan yang bekerja bersama. Karyawan bekerja 10 jam dalam

1 hari, tanpa melakukan pergantian shift.

3. Pelaksanaan

Bang Ben dan Eureka melakukan kegiatan pemasaran mulai hari senin

hingga sabtu pukul 10.00 hingga 19.00. Bang Ben dan Eureka memiliki

pangsa pasar yang baik diantaranya para pecinta batagor dan siomay,

selain itu para pecinta kopi dan olahan susu dapat menikamati disatu

tempat yaitu Bang Ben Eureka. Penikmat makanan dan minuman ini

mulai dari pelajar, mahasiswa, pekerja, dan dari semua kalangan.

4. Pengawasan

Sistem pengawasan pada Bang Ben diawasi langung oleh pemiliknya.

Mulai dari Bang Ben yang mulai membuka usaha di tahun 1998 diawasi

langsung oleh pemiliknya. Begitu juga dengan Eureka yang diwasi

langsung oleh Bapak Dasmon. Sejak awal tahun 2017 hingga sekarang

pengawasan dilakukankan oleh seorang manager sehingga penawasan

kedua usaha ini dilakukan secara bersamaan.

3.2.3 Aspek Pemasaran

Aspek Pemasaran merupakan hal pokok dalam menyusun evaluasi

proyek.Aspek Pemasaran hendaknya diupayakan untuk menguraikan secara

faktual dan realistis tentang history dan prospek kedepan.Mencermati berbagai

peluang dan permasalahan yang ada, juga terkait dengan berbagai peluang dan

permasalahan yang ada, juga terkait dengan strategi dipakai untuk mendapatkan

pasar yang potensial ataupun peluang pasar yang lebih besar.Dalam aspek

pemasaran mengkaji tentang Demand, Supply, Price dan Market Strategyserta

ada lain sebagainya (Primyastanto, 2016).


33

Menurut Madura (2008), Pemasaran dimulai dengan pemenuhan

kebutuhan manusia yang kemudian bertumbuh menjadi keinginan manusia.

Proses dalam pemenuhan kebutuhan dan keinginan manusia inilah yang menjadi

konsep pemasaran. Mulai dari pemenuhan produk (product), penetapan harga

(price), pengiriman barang (place), dan mempromosikan barang

(promotion).Konsep pemasaran adalah langkah dalam pemenuhan kebutuhan

konsumen yang berkembang keinginan konsumen untuk mendapt suatu

barang.Dimana pemenuhaan kebutuhan konsumen ini dimulai dari pemenuhan

produk, penetapan harga, lokasi pemasaran dan media promosi.

Beberapa Aspek Pemasaran yang diperoleh pada Cafe Eureka Dan

Batagor Bang Ben terdiri dari :

 Product

Produk yang ditawarkan pada Cafe Eureka Dan Batagor Bang Ben

beranekaragam. Pada menu makanan Cafe Eureka Dan Batagor Bang

Ben terdiri dari Batagor Bang Ben, Pangsit Mie Pedes Mampus, Pempek,

Risoles, Cireng, Tahu Bakso dan Sosis Kentang Goreng. Sedangkan

untuk menu minumannya terdiri dari beberapa macam seperti Milk Shake,

Capuccino Folat, Avocado Coffee Float, Chocolate Folat, Coffee Float

dan masih banyak lagi.

 Price

Harga yang ditawarkan pada Cafe Eureka Dan Batagor Bang Ben

berfariasi tergantung pada makanan dan minuman itu sendiri.Harga pada

Cafe Eureka dan Batagor Bang Ben mulai dari Rp 5.000 sampai Rp.

20.000.Contohnya pada menu makanan Batagor Bang Bend dibandrol

dengan harga Rp. 15.000.

 Place
34

Pemilihan lokasi pada usaha Cafe Eureka Dan Batagor Bang Ben sangat

dipikirkan dan dipertimbangkan.Untuk tempat usaha Cafe Eureka Dan

Batagor Bang Ben terletak dijalan Jalan Simpang Ijen No.7A, Oro-oro

Dowo, Klojen, Kota Malang.Tempat Cafe Eureka Dan Batagor Bang Ben

itu sendiri menggunakan sistem sewa tempat yang dibayarkan setiap 6

bulan sekali pada pemilik tempat.

 Promotion

Sistem promosi yang dilakukan oleh Cafe Eureka Dan Batagor Bang Ben

hanya menggunakan media sosial. Media sosial digunakan untuk

menjaring konsumen karena dinilai sangat praktis, efektif dan tidak

memerlukan banyak biaya. Media sosial yang digunakan yaitu berupa

Instagram dan Facebook.

3.2.4 Aspek Sosial dan Ekonomi

Sebagai makhluk sosial, manusia tidak pernah bisa hidup seorang diri.

Dimana pun berada, manusia senantiasa memerlukan kerja sama dengan orang

lain. Manusia membentuk pengelompokkan sosial (social grouping) diantara

sesama dan upayanya mempertahankan hidup dan mengembangkan

kehidupan.Kemudian dalam kehidupan bersama, manusia memerlukan

organisasi, yaitu suatu jaringan sosial antar sesama untuk menjamin ketertiban

sosial.Dari interaksi-interaksi itulah yang kemudian melahirkan sesuatu yang

dinamakan lingkungan sosial.Lingkungan sosial erat sekali hubungannya dengan

pembangunan, baik secara fisik maupun pembangunan masyarakat secara

ekonomi dan sosial itu sendiri yang bersifat kontinyu dan berkelanjutan (Santoso,

2011).

Menurut Primyastanto(2011), setiap usaha yang dijalankan tentunya akan

memberikan dampak positif dan negatif, yang mana dampak tersebut akan dapat
35

dirasakan oleh berbagai pihak, baik bagi pengusaha itu sendiri, pemerintah

maupun masyarakat luas. Dalam aspek ekonomi dan sosial, dampak positif yang

diberikan dengan adanya investasi lebih ditekankan kepada masyarakat

khususnya, dan pemerintah umumnya.

 Komponen Sosial

Struktur penduduk didaerah Cafe Eureka Batagor bang Ben

adalah perumahan yang padat dan ditambah dilingkungan tersebut

banyak terdapat kost dikarenakan dekt dengan Universitas Negeri

Malang. Pertumbuhan penduduk didaerah tersebut tergolong tinggi.

Tegana kerja didaerah tersebut banyak karena berada dipusat kota.

Lingkungan Cafe Eureks Batagor Bang Ben termasuk multikultur

dikarenakan banyaknya pendatang didaerah tersebut sehingga sikap

dan presepsi masyarakat terhadap suatu sangat terbuka.

 Komponen Ekonomi

Pendapatan masyarakat didaerah simpang kawi tergolong

menengah.Hal itu mempengaruhi harga jual yg ditawarkan dari Cafe

Eureka Batagor Bang Ben.Harga yang dipatok msih mampu dijangkau

untuk masyarakat sekitar karena kebanyakan merupakan mahasiswa.

3.2.5 Aspek Hukum

Menurut Imaniyatiet al. (2009), badan hukum (rechtspersoon) yaitu badan

yang menurut hukum berkuasa (berwenang) menjadi pendukung hak, yang tidak

berjiwa, atau lebih tepat yang bukan manusia.Badan hukum sebagai gejala

kemasyarakatan adalah suatu gejala yang riil, merupakan fakta yang benarbenar

dalam pergaulan hukum biarpun tidak berwujud manusia atau benda yang dibuat

dari besi, kayu dan sebagainya.


36

Menurut Amin (2013), LPPOM MUI melakukan pengkajian dan

pemeriksaan dari tinjauan sains terhadap produk yang akan disertifikasi. Jika

berdasarkan kedekatan sains telah didapatkan kejelasan, maka hasil pengkajian

dan pemeriksaan tersebut dibawa ke Komisi Fatwa untuk dibahas dari tinjauan

syari’ah Islam.Pertemuan antara sains dan syari’ah inilah yang dijadikan dasar

penetapan oleh Komisi Fatwa, yang selanjutnya dituangkan dalam

bentuksertifikat halal oleh MUI.

Pada Cafe Eureka Dan Batagor Bang Benmilik Bapak Dasmon sudah

memiliki izin seperti SIUP dan NPWP. Perizinan ini dimulai pada saat Cafe

Eureka Dan Batagor Bang Ben berdiri sejak tahun 2013 hingga sekarang.

Perizinan ini dilakukan karena dengan adanya beberapa surat perizinan sejak

awal, dapat memperlancar jalannya proyek dan tidak ada kendala mengenai jual

beli tanah, dan lain-lain. (+foto dokumen)

3.2.6 Aspek Lingkungan

Kajian penelitian mengenai aspek lingkungan dimaksudkan untuk

mendeteksi dampak yang akan ditimbulkan apabila proyek investasi atau proyek

usaha dilakukan, baik berdampak positif maupun negatif. Wujud dari dampak

lingkungan hidup yang terjadi adalah terjadinya perubahan suatu lingkungan dari

bentuk aslinya seperti perubahan adat istiadat, local wisdom, fisik kimia, biologi

atau sosial kemasyarakatan. Perubahan lingkungan ini apabila tidak ada upaya

untuk mengantisipasinya dari awal akan merusak tatanan yang sudah ada baik

flora maupun fauna serta manusia itu sendiri (Primyastanto, 2016).

Setiap produk memiliki karakteristik proses produksi tersendiri yang

berbeda dengan produk lainnya dan ini secara tidak langsung berpengaruh

terhadap jenis limbah yang dihasilkan dan kualitas limbah. Relevan dengan hal

ini maka sistem otomatisasi dalam proses produksi diharapkan bisa mereduksi
37

sumber penghasil limbah. Selain itu, modernisasi alat-alat produksi juga bisa

menjadi acuan terhadap minimalisasi sumber penghasil limbah. Oleh karena itu,

proses ini dikenal dengan zero waste yang saat ini semakin berkembang dalam

bentuk lean production di mayoritas industri (Nasir et al., 2015).

Eureka Dan Batagor Bang Ben menghasilkan limbah yang tergolong

sedikit.Bahan yang digunakan untuk membuat siomay dan batagor bisa

digolongkan sesuai banyaknya porsi dalam sehari. Dan bila ada limbah, akan

langsung dibuang di tempat sampah dan akan diangkut oleh petugas kebersihan

setiap harinya. Eureka Dan Batagor Bang Ben memiliki lingkungan didaerah

simpang ijen karena banyak pertimbangan yakni harga sewa bangunan dan

faktor lain seperti dekat kampus, tengah kota, dan tergolong tidak terlalu ramai

sehingga cukup nyaman untuk Cafe. Namun dampak negatifnya adalah lokasi

Cafe yang nerada dilingkungan perumahan bisa mengakibatkan ketidaknyaman

bagi tetangga sekitar karena suara kendaraan dan riuhnya Cafe tersebut.

3.3 Analisis Data Deskriptif Kuantitatif

3.3.1 Aspek Finansiil Jangka Pendek

Analisis jangka pendek menganalisis keuangan perusahaan ini selama

lima tahun untuk 1 unit kedai. Semua variable jangka pendek layak untuk

dijalankan. Baik R/C ratio, keuntungan dan rentabilitas semuanya ada pada taraf

yang layak.. Nilai R/C ratio sebesar 6.186 dan ini > 1 sehingga disebut layak

berdasarkan nilai R/C ratio. Sedangkan nilai keuntungan sebesar Rp.

75.450.000. Keuntungan disebut layak apabila nilainya > 0, sehinggga usaha

Cafe Eureka Batagor Bang Ben dari segi keuntungan layak untuk dijalankan.

Untuk nilai rentabilitas diperoleh sebesar 518,56 %, sedangkan tingkat suku

bunga sebesar 0,12 %. Sehingga nilai rentabilitas > tingkat suku bunga dan
38

menjadikan usaha kedai tersebut layak dijalankan dari segi rentabilitas. Secara

umum untuk satu tahun dengan 1 unit kedai, usaha ini layak dijalankan.

3.3.2 Aspek Finansiil Jangka Panjang

Berdasar hasil analisis jangka panjang dan sensitivitas, usaha ini layak

untuk dijalankan. Pada keadaan normal, nilai NPV sebesar Rp. 254.624.142 dan

nilai Net B/C sebesar 17,75. Sedangkan nilai IRR sebesar 496 % dan PP

(Payback Period) sebesar 0,123. Nilai NPV > 0 sehingga layak untuk dijalankan.

Nilai Net B/C > 1 sehingga layak untuk dijalankan. Nilai IRR > 12% (tingkat suku

bunga) sehingga layak untuk dijalankan.

Untuk analisis sensitivitas, ketika terjadi kenaikan biaya sebesar 20% dan

penurunan benefit sebesar 10%. Hal ini dibuktikan dengan nilai NPV sebesar

Rp.175.735.249 dan nilai Net B/C sebesar 15,07. Sedangkan nilai IRR sebesar

417,9% dan PP (Payback Period) sebesar 0,27.

Ketika terjadi kenaikan biaya sebesar 25% dan penurunaan benefit

sebesar 15%. Hal ini dibuktikan dengan nilai NPV sebesar Rp.8.716.614 dan

nilai Net B/C sebesar 1,76. Sedangkan nilai IRR sebesar 309,11% dan PP

(Payback Period) sebesar -1,00.

Ketika terjadi kenaikan biaya sebesar 35%. Nilai NPV sebesar Rp.

38.560.731 dan nilai Net B/C sebesar 3,54. Sedangkan nilai IRR sebesar 94,6%

dan PP (Payback Period) sebesar 1,14.

Ketika terjadi penurunan benefit sebesar 60%. Nilai NPV sebesar Rp.

256.780.364 dan nilai Net B/C sebesar 17,89. Sedangkan nilai IRR sebesar

496,32% dan PP (Payback Period) sebesar 0,23.

Dapat disimpulkan bahwa, ketika dilihat dari perhitungan jangka panjang

asumsi normal, usaha cafe ini masih layak untuk dikerjakan karena memenuhi

ketentuan atau syarat yang berlaku. (Sedangkan pada analisis jangka panjang
39

asumsi kenaikan biaya dan perurunan benefit, proyek juga tetap layak untuk

dikerjakan karena nilai NPV > 0).

4. PENUTUP

4.1 Kesimpulan

Pada praktikum Perencanaan dan Evaluasi Proyek Usaha mengenai studi

kelayakan Cafe Eureka Dan Batagor Bang Ben, diperoleh kesimpulan sebagai

berikut:

1. Pada aspek teknis, Cafe Eureka Dan Batagor Bang Ben memproduksi

menu batagor dan masih banyak lagi menu yang tersedia. Cafe Eureka

Dan Batagor Bang Ben mendapatkan bahan baku segar dari pasar dan

menjikan kepada konsumen dengan penampilan yang menarik. Cara

promosi Cafe Eureka Dan Batagor Bang Ben menggunakan teknologi

canggih saat ini yaitu menggunakan media sosial berupa twitter dan

instagram. Serta Cafe Eureka Dan Batagor Bang Ben juga memilih lokasi

strategis di sekitar perumahan dan mudah dijangkau.

2. Pada aspek pemasaran, Cafe Eureka Dan Batagor Bang Ben ini tidak

memiliki tim khusus untuk melakukan promosi. Promosi dilakukan oleh

pemilik dan juga supervisor dari Cafe Eureka Dan Batagor Bang Ben.

Cafe ini mematok harga yang relatif murah bagi semua kalangan yaitu

berkisar antara Rp10.000 sampai Rp15.000. Serta lokasi cafe yang

strategis dan mudah dijangkau.

3. Pada aspek hukum, pada Cafe Eureka Dan Batagor Bang sudah memiliki

izinseperti SIUP dan NPWP. Perizinan ini dimulai pada saat Cafe Eureka

Dan Batagor Bang Ben berdiri sejak tahun 2013 hingga sekarang.

4. Bang Ben sendiri memiliki 4 karyawan dan Eureka memiliki 1 manager

dan 2 karyawan yang bekerja bersama. Karyawan bekerja 10 jam dalam


40

1 hari, tanpa melakukan pergantian shift. Sistem pengawasan pada Bang

Ben diawasi langung oleh pemiliknya. Mulai dari Bang Ben yang mulai

membuka usaha di tahun 1998 diawasi langsung oleh pemiliknya. Begitu

juga dengan Eureka yang diwasi langsung oleh Bapak Dasmon dan

dibantu oleh 1 orang manager.

5. Pada aspek keuangan jangka pendek, nilai R/C ratio sebesar 6.186 dan

nilai keuntungan sebesar Rp. 75.450.000 serta nilai rentabilitas sebesar

518,56 %.

6. Pada aspek keuangan jangka panjang, pada keadaan normal nilai NPV

sebesar dan nilai Net B/C sebesar 21,57. Sedangkan nilai IRR sebesar

602% dan PP (Payback Period) sebesar 0,19.

7. Dilihat dari semua aspek usaha Cafe Eureka Dan Batagor Bang Ben

layak untuk dijalankan.

4.2 Saran

Sebaiknya suatu usaha memiliki strategi pemasaran yang lebih baik agar

meningkatkan pendapatan dan mengurangi kerugian.Saran untuk Cafe Eureka

dan Batagor Bang Benmelakukan perhitungan kelayakan usaha dalam jangka

panjang untuk dapat lebih mengembangkan usaha serta dapat dijadikan

landasan manajerial usaha yang lebih baik lagi dan lebih layak.
41

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, S. 2010. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Pabrik. Jakarta: PT

Rineka Cipta.

Benny, G. 2009. SAP 2 Evaluasi Proyek : Pengertian Evaluasi Proyek, Aspek-

aspeknya Dan Metode Memperoleh Gagasan.

Djaelani, Rofiq. 2013. Teknik Pengumpulan Data Dalam Penelitian Kualitatif.IKIP

Veteran Semarang. Volume 20, Nomor 1 Halaman 82-92.

Fitriani, Heni. 2010. Analisa Kelayakan Finansial Pasar Tradisional Modern Plaju

Palembang. Jurnal Rekayasa Sriwijaya No.1 Vol. 19

Kamaluddin. 2004. Studi Kelayakan Bisnis. Malang: DIOMA

Kasmir dan Jakfar. 2013. Studi Kelayakan Bisnis. Jakarta: Kencana Prenada

Media Group. cet. Kesembilan.

Husnan, S. dan Suwarsono, M. 2014. Studi Kelayakan Proyek Bisnis (Edisi

Kelima). UPP STIM YKPN. Yogyakarta.

Mulyono, B. H., Yoestini, R. Nugraheni Dan M. Kamal. 2008. Analisis Pengaruh

Kualitas Produk Dan Kualitas Layanan Terhadap Kepuasan

Konsumen(Studi Kasus Pada Perumahan Puri Mediterania Semarang).

Jurnal Studi Manajemen Dan Organisasi. 4(2) : 91-100.

Onggo, Candra., Fiftin N. 2013. Sistem Pendukung Keputusan untuk Pemilihan

Lokasi Pembukaan Cabang Usaha Variasi Mobil dengan Metode

Promethee. Jurnal Sarjana Teknik Informatika, 4(1) : 140-149.

Rahardja, Untung., Muhamad, Yusup,. Rosyifa, E .2012.“Perancangan Aplikasi

iLearning Majalah Online Dengan Menggunakan iOS Programming


42

Pada Perguruan Tinggi”. CCIT Journal ISSN : 1978-8282. Tangerang:

Perguruan Tinggi Raharja.

Rokhmah, D., I. Nafikadini., dan E. Istiaji. 2014. Penelitian Kualitatif. UPT

Penerbitan UNEJ : Jember.

Soeharto, I. M .2012 . Analisis Kelayakan Finansial Budidaya Intensif Tanaman

Pala Di Kecamatan Gisting Kabupaten Tanggamus. Fakutas Pertanian,

Universitas Lampung. JIIA. 1(3)

Sulistyo, A.T.,E. Chumaidiyah., A.Pamoso.2015.Analisis kelayakan Usah

Pengembangan Ikan Lele Untuk Perusahan X Di kabupaten

Bandung.Universitas Telkom Bandung E Prociding Engineering. 2(2):

4441.
43

LAMPIRAN

Tabel Modal Investasi

Tabel Biaya Tetap dan Biaya Variabel


44

Tabel Penerimaan

Tabel Analisa Jangka Pendek

Analisis Jangka Panjang Asumsi Keadaan Normal


45

Analisis Jangka Panjang Asumsi Kenaikan Biaya Sebesar 20% dan


Penurunan Benefit Sebesar 10%

Analisis Jangka Panjang Asumsi Kenaikan Biaya Sebesar 25% dan

Penurunan Benefit Sebesar 15%


46

Analisis Jangka Panjang Asumsi Kenaikan Biaya Sebesar 35%

Analisis Jangka Panjang Asumsi Penurunan Benefit Sebesar 40%


47

LAMPIRAN

Beberapa produk dari Cafe Eureka dan Batagor Bang Ben

Daftar Menu dan Harga di Cafe Eureka dan Batagor Bang Ben
48

Surat Izin Usaha

Foto Bersama Supervisor Cafe Eureka dan Batagor Bang Ben