Anda di halaman 1dari 5

JKK, tahun 2012, volume 1 (1), halaman 40-44 ISSN 2303-1077

ALIBRASI DAN ADISI STANDAR PADA PENGUKURAN MERKURI DALAM AIR DENGAN
KANDUNGAN SENYAWA ORGANIK TINGGI MENGGUNAKAN SPEKTROFOTOMETER
SERAPAN ATOM

Agung Suriansyah1*, Gusrizal1, Adhitiyawarman1


1
Program Studi Kimia, Fakultas MIPA, Universitas Tanjungpura,
Jl. Prof. Dr. H. Hadari Nawawi,
email : agung.suriansyah@ymail.com

ABSTRAK
Air Sungai Kapuas mengandung senyawa organik yang tinggi. Hal ini disebabkan oleh kondisi
lingkungan sekitar seperti lahan gambut yang ada di kota Pontianak. Selain itu diduga air Sungai
Kapuas dicemari senyawa merkuri akibat kegiatan PETI. Keberadaan senyawa organik (matrik) yang
terdapat dalam air Sungai Kapuas dapat mengikat kuat senyawa merkuri sehingga dapat mempengaruhi
pengukuran kadar merkuri dalam air dengan metoda kalibrasi standar. Metoda adisi standar merupakan
salah satu solusi yang diusulkan untuk mengatasi masalah tersebut. Tujuan dari penelitian ini adalah
untuk membandingkan metoda adisi standar dengan metoda kalibrasi standar dalam pengukuran
merkuri dalam air yang memiliki kandungan senyawa organik tinggi. Hasil penelitian menunjukkan
bahwa terdapat perbedaan yang signifikan antara kedua metoda tersebut dalam penentuan kadar
merkuri, dimana metoda adisi standar dapat dikatakan lebih baik daripada metoda kalibrasi standar.
Menurut persamaan Horwitz presisi dari kedua metoda tersebut dapat dikatakan baik karena
memberikan %KV sebesar 13,81% pada metoda adisi standar dan 6,53% pada kalibrasi standar. Nilai
LOD pada kalibrasi standar sebesar 0,01098 ppb dan nilai LOQ sebesar 0,03268 ppb.

Kata kunci : merkuri, metoda kalibrasi standar, metoda adisi standar.

PENDAHULUAN terbentuk akibat dekomposisi tumbuhan dan


Kalimantan Barat termasuk salah satu hewan.
daerah yang dapat dijuluki provinsi “Seribu Senyawa organik terlarut didalam air terdiri
Sungai”. Julukan ini selaras dengan kondisi dari berbagai komponen. Sekitar 20% dari
geografis yang mempunyai ratusan sungai senyawa organik terlarut terdiri dari karbohidrat,
besar dan kecil yang sering dilayari. Salah satu asam karboksilat, asam amino dan beberapa
sungai terpanjang di Kalimantan Barat adalah senyawa hidrokarbon. Sisanya 80% terdiri zat
Sungai Kapuas yang menjadi muara dari banyak humat yang terdiri dari campuran residu
sungai kecil yang berasal dari daerah dekomposisi tanaman dan hewan (Aiken et al.,
pertambangan emas tanpa izin (PETI). Adanya 1985; Thurman, 1985). Berdasarkan hasil
kegiatan pertambangan dan industri dapat penelitiaan dari Famurianty (2005) kandungan
meningkatkan kandungan logam berat yang merkuri di Sungai Kapuas yakni sebesar 0,083–
toksik dan berpotensi mencemari lingkungan 0,108 ppb telah melewati ambang batas baku
termasuk lingkungan sungai. Satu diantaranya mutu perairan sebesar 0,001 ppb. Di perairan
adalah kegiatan PETI yang menggunakan yang bersifat asam interaksi merkuri cenderung
merkuri sebagai bahan pengikat unsur emas memiliki ikatan yang kuat terhadap asam humat
dalam proses amalgamasi. Kegiatan PETI yang yang terdapat didalamnya (Gui-fen et al., 2006).
dilakukan oleh masyarakat Kalimantan Barat Interaksi tersebut melibatkan gugus fungsi dari
sudah berlangsung lama dan dilakukan secara senyawa organik terlarut seperti gugus
tradisional menggunakan peralatan sangat karboksilat dan hidroksil fenolat (Chen et al.,
sederhana. 2001; Tipping, 2004). Keberadaan merkuri di air
Sungai Kapuas merupakan sungai dengan Sungai Kapuas diduga terikat kuat oleh
air yang mengandung senyawa organik sangat senyawa organik terlarut seperti asam humat
tinggi, hal ini disebabkan oleh kondisi sehingga mempengaruhi hasil pengukuran.
lingkungan sekitar seperti lahan gambut yang Metoda analisa yang lazim digunakan
ada di kota Pontianak dimana air yang mengalir dalam analisis suatu unsur secara kuantitatif
dari derah berlahan gambut tersebut akan dalam pengukuran spektrofotometri pada
bermuara ke Sungai Kapuas. Lahan gambut umumnya menggunakan teknik kurva kalibrasi.
banyak mengandung bahan organik (> 18 %) Tetapi pada metoda ini terdapat kelemahan
dan kandungan air yang tinggi tetapi miskin yang dikarenakan adanya matrik dalam sampel
akan unsur hara (Sarwani dan Noor, 2004) dan tersebut sedangkan pada larutan standar tidak
40
JKK, tahun 2012, volume 1 (1), halaman 45-48 ISSN 2303-1077

adanya matrik, sehingga diperlukan metoda lain sampai suhu kamar. Kemudian ditambahkan
yang diharapkan dapat meminimalisir pengaruh kira– kira 6 mL larutan (NH2OH)2NaCl sampai
dari kondisi tersebut. warna ungu hilang sempurna, setelah 30 detik
Salah satu metoda yang juga sudah lama kemudian masing–masing erlenmeyer
dikenal adalah metoda adisi standar. Pada ditambahkan 5 mL larutan SnCl2 dan diukur
metoda ini, sejumlah sampel akan ditambahkan sesuai petunjuk penggunaan alat
dengan larutan standar (konsentrasi diketahui spektrofotometer serapan atom uap dingin.
dengan pasti) dengan kuantitas tertentu. Kemudian dibaca nilai absorbansi maksimum
Pengukuran dengan menggunakan alat masing – masing larutan standar merkuri serta
spektrofotometer serapan atom untuk di buat kurva kalibrasinya atau ditentukan
penentuan logam merkuri dengan teknik kurva persamaan garis lurusnya.
kalibrasi sudah sangat umum bahkan SNI
memakai teknik tersebut sementara metoda Uji Intersep
adisi standar masih jarang dalam penelitian ini. Persamaan garis tersebut kemudian diuji
Kedua metoda tersebut akan dibandingkan statistik regresi linear dengan menguji rentang
untuk memperoleh metoda mana yang baik dan kepercayaan intersep dengan tujuan untuk
tepat dalam menganalisa kadar merkuri (Hg) melihat ada atau tidaknya bias sistematik.
dan memvalidasi kedua metoda tersebut yakni
dengan mengamati nilai parameter–parameter Penentuan Kadar Merkuri dalam Air Sungai
seperti keseksamaan (presisi), batas deteksi dengan Menggunakan Metoda Kalibrasi
(LOD), batas kuantisasi (LOQ) diharapkan dapat Standar.
membandingkan metoda mana yang paling baik. Sampel air sungai sebanyak 100 mL yang
telah diasamkan kemudian tahapan
METODOLOGI PENELITIAN pengerjaannya sesuai dengan pembuatan kurva
Alat dan Bahan kalibrasi. Pengukuran di diulangi sebanyak tiga
Alat – alat yang digunakan diantaranya kali.
adalah gelas piala berbagai ukuran, labu ukur
berbagai ukuran, erlenmeyer, pipet volume Metoda Adisi Standar
berbagai ukuran, bulp, spatula, statif, klem, kaca Pembuatan Kurva Adisi Standar
arloji, pH meter, botol semprot dan Larutan sampel air sungai diambil sebanyak
spektrofotometer serapan atom Shimadzu 10 mL dan dipindahkan kedalam lima buah labu
AA600. Bahan yang digunakan yaitu air sungai ukur 100 mL kemudian di tambahkan larutan
kapuas yang diperoleh dari daerah Sungai Raya standar Hg ke dalam masing–masing labu yaitu
Kota Pontianak, Kalimantan Barat. Selain itu sebanyak 0, 2, 4, 6 dan 8 mL. Masing– masing
bahan kimia yang digunakan antara lain labu reaksi tersebut ditambahkan air sampai
akuades (H2O), asam nitrat pekat (HNO3), asam tanda batas, kemudian masing-masing labu
klorida (HCl), kalium permanganat (KMnO4), reaksi dipindahkan ke dalam erlenmeyer dan
kalium persulfat (K2S2O8), merkuri klorida ditambahkan dengan hati–hati 5 mL H2SO4
(HgCl2), natrium klorida (NaCl), natrium pekat dan 2,5 mL HNO3 pekat ke dalam
hidroksilamin klorida (NH2OH)2NaCl dan timah masing–masing erlenmeyer, selanjutnya
klorida (SnCl2). ditambahkan 15 mL larutan KMnO4 ke dalam
masing–masing erlenmeyer dan dibiarkan
Cara Kerja selama 15 menit. Kemudian ditambahkan 8 mL
Metoda Kalibrasi Standar larutan K2S2O8 ke dalam masing–masing
Pembuatan Kurva Kalibrasi (SNI 6989.78: erlenmeyer dan dipanaskan diatas penangas air
2011) 95oC selama 2 jam, dan didinginkan sampai
Larutan standar Hg dengan berbagai suhu kamar. Selanjutnya ditambahkan kira–kira
konsentrasi yaitu 0, 2, 4, 6 dan 8 ppb diambil 6 mL larutan (NH2OH)2NaCl sampai warna ungu
sebanyak 100 mL dan dimasukkan ke dalam hilang sempurna, setelah 30 detik kemudian
erlenmeyer lalu ditambahkan dengan hati–hati 5 masing– masing erlenmeyer ditambahkan 5 mL
mL H2SO4 pekat dan 2,5 mL HNO3 pekat ke larutan SnCl2 dan diukur sesuai petunjuk
dalam masing–masing erlenmeyer, selanjutnya penggunaan alat spektrofotometer serapan
ditambahkan 15 mL larutan KMnO4 ke dalam atom uap dingin. Kemudian dibaca nilai
masing–masing erlenmeyer dan dibiarkan absorbansi maksimum masing – masing larutan
selama 15 menit. Kemudian ditambahkan 8 mL standar merkuri serta dibuat kurva adisi
larutan K2S2O8 ke dalam masing–masing standarnya atau ditentukan persamaan garis
erlenmeyer dan dipanaskan diatas penangas air lurusnya. Pengukuran diulangi sebanyak tiga
95oC selama 2 jam, selanjutnya didinginkan kali.
41
JKK, tahun 2012, volume 1 (1), halaman 45-48 ISSN 2303-1077

Validasi Metoda diperoleh kurva kalibrasi standar merkuri


Uji Presisi dengan persamaan garis y = 0,0098x + 0,00168.
Uji presisi (keseksamaan) ditentukan Namun setelah diuji statistik regresi linier untuk
dengan parameter RSD (Relative Standard pembuatan kurva kalibrasi standar dengan uji
Deviasi) dengan rumus : rentang kepercayaan intersep dihasilkan bahwa
rentang kepercayaan intersep dengan tingkat
RSD = x 100 % kepercayaan 95 % antara -0,00522 sampai
0,00858 karena rentang kepercayaan nilai
SD = ............(Harmita, 2004) intersep melewati titik 0 maka diperoleh
persamaan garis linier yang baru yaitu y =
Keterangan : 0,01008x. Rentang kepercayaan intersep yang
RSD = Relative Standar Deviasi melewati titik 0 menyebabkan terdapat adanya
SD = Standar Deviasi bias (error) sistematik sehingga persamaan
X = Kadar merkuri yang terukur garis tersebut harus diubah agar rentang
= Kadar rata – rata merkuri kepercayaan intersepnya tidak melewati titik 0.
dalam sampel Persamaan garis linier yang baru ini akan
n = Perlakuan digunakan untuk penentuan konsentrasi merkuri
dalam air sungai dan memiliki nilai koefesien
Penentuan Batas Deteksi dan Batas korelasi (r) sebesar 0,995. Harga koefisien
Kuantisasi korelasi (r) yang mendekati 1 dari kurva kalibrasi
Untuk menentukan batas deteksi (LOD) dan menunjukkan korelasi antara konsentrasi dan
batas kuantisasi (LOQ) dapat digunakan rumus : absorbansi. Hal ini sesuai dengan hukum
LOD = Yb + 3Sb Lambert – Beer yaitu A = abc, dimana nilai
LOQ = Yb + 10Sb absorbansi (A) berbanding lurus dengan nilai
Sb = .........( Miller dan Miller, konsentrasi (c) (Day dan Underwood, 2002).

2000) Pembuatan Kurva Adisi Standar


Keterangan : Metoda adisi standar adalah metoda
Sb = Simpangan Baku dimana sampel yang akan dianalisis
LOD = Batas Deteksi ditambahkan dengan larutan standar yang
LOQ = Batas Kuantisasi diketahui konsentrasinya untuk meminimalkan
Y = Absorbansi yang terbaca kesalahan yang di sebabkan oleh berbagai
Yi = Absorbansi yang sudah matrik. Menurut Syahputra (2004) metoda ini
dimasukkan ke persamaan mampu meminimalkan kesalahan yang
Yb = Nilai intersep (a) dari disebabkan oleh perbadaan kondisi lingkungan
persamaan (matrik) sampel dan standar. Hasil pengukuran
n = Perlakuan dapat dilihat pada Tabel 2.

Tabel 2. Hasil Serapan Hg Pada AAS Untuk


Metoda Adisi Standar

HASIL DAN PEMBAHASAN Konsentrasi +


Pembuatan Kurva Kalibrasi Standar Larutan
Absorbansi
Absorbansi
Pembuatan kurva kalibrasi standar dilakukan Sampel Rata-Rata
(ppb)
dengan membuat variasi konsentrasi standar 0,0078
yaitu 0, 2, 4, 6, 8 ppb dari garam HgCl2. Hasil 0 0,0084 0,0086
pengukuran ditunjukkan pada Tabel 1. 0,0097
0,0267
Tabel 1. Hasil Serapan Hg Pada SSA Untuk 2 0,0266 0,0263
0,0256
Metoda Kalibrasi Standar 0,0462
Konsentrasi (ppb) Absorbans 4 0,0449 0,0457
0 0,0000 0,0460
2 0,0245 0,0696
4 0,0409 6 0,0655 0,0667
6 0,0575 0,0649
8 0,0815 0,0881
8 0,0883 0,0873
Dari data diatas dapat dibuat hubungan antara 0,0855
absorbansi dengan konsentrasi sehingga
42
JKK, tahun 2012, volume 1 (1), halaman 45-48 ISSN 2303-1077

Dari data diatas dapat dibuat hubungan antara 2007). Hal ini dikarenakan penambahan larutan
absorbansi dengan konsentrasi sehingga standar Hg dapat mengurangi gangguan dalam
diperoleh kurva adisi standar merkuri dengan proses oksidasi menjadi spesi Hg2+ sehingga
persamaan garis linier y = 0,00989x + 0,0073. memberikan hasil serapan yang besar. Dengan
Pada metoda adisi standar ini tidak dilakukan uji hasil serapan yang besar mengindikasikan
intersep (a) karena pada kurva adisi standar bahwa kadar markuri yang dianalisis menjadi
tidak memotong atau melewati titik nol. Tidak lebih besar.
memotong titik 0 disebabkan pada kurva adisi
standar larutan standar yang memiliki Presisi
konsentrasi 0 ppb terdapat adanya larutan Presisi adalah ukuran kedekatan nilai data
sampel sehingga menyebabkan adanya sinyal satu dengan yang lainnya dalam suatu
analit yang memberikan hasil serapan. pengukuran pada kondisi analisis yang sama.
Presisi dari metoda kalibrasi standar dapat
Perbandingan Kadar Merkuri dari Metoda dilihat pada Tabel 4.
Kalibrasi Standar dan Adisi Standar
Hasil analisis kadar merkuri dalam air Tabel 4. Nilai Presisi pada Pengukuran Sampel
sungai dengan menggunakan metoda kalibrasi Air Sungai Menggunakan Metoda Kalibrasi
standar dan metoda adisi standar dapat dilihat Standar.
pada Tabel 3.
Konsentrasi
Sampel Air
Tabel 3. Data Kadar Merkuri dalam Sampel Air Absorbansi terukur Sd %KV
Sungai
(ppb)
Sungai Sampel 0,0049 0,486
Sampel 0,0043 0,427
Pengukuran Rata- Sampel 0,0047 0,466 0,03 6,52
Metoda Rata-rata 0,460
No. 1 2 3 rata
analisis
(ppb) (ppb) (pbb) (ppb)
1 Kalibrai
0,4860 0,4270 0,4660
0,4600 ± Pada pembuatan kurva adisi standar
Standar 0,0745 konsentrasi larutan standar akan ditambahkan
2 Adisi 0,7558 ±
Standar
0,6765 0,7172 0,8737
0,2584
dengan sampel air sungai. Presisi dari metoda
adisi stanbdar ditunjukkan pada Tabel 5.
Tabel 3 menunjukkan bahwa metoda adisi
standar memberikan hasil kadar merkuri yang Tabel 5. Nilai Presisi pada Pengukuran Sampel
lebih besar dibandingkan dengan metoda Air Sungai Menggunakan Metoda Adisi Standar
kalibrasi standar. Nilai kadar merkuri yang
diperoleh pada kedua metoda tersebut akan Konsentrasi
Sampel
dibandingkan untuk membandingkan metoda terukur Sd %KV
Air Sungai
mana yang terbaik digunakan uji statistika yaitu (ppb)
uji t. Pada perhitungan menghasilkan nilai thitung Sampel 0,6765
> ttabel artinya kedua metoda berbeda secara Sampel 0,7172
0,1041 13,81
signifikan. Pada kalibrasi standar analit yang Sampel 0,8737
dianalisis didalam air sungai dimungkinkan Rata-rata 0,7558
terikat kuat oleh senyawa organik terlarut
(matrik). Ikatan yang terbentuk diperkirakan Presisi dari kedua metoda tersebut
berupa ikatan kompleks koordinasi, dinyatakan dalam %KV yaitu sebesar 13,81%
pembentukan senyawa khelat, ikatan yang untuk metoda adisi standar dan 6,52% untuk
terbentuk akibat gaya elektrostatis serta metoda kalibrasi standar. Presisi dikatakan baik
pembentukan jembatan air (Chen et al., 2001). jika metoda memberikan simpangan baku relatif
Adanya ikatan tersebut menyebabkan hasil atau koefisien variasi (KV) persamaan Horwitz ≤
analisis menjadi rendah hal ini dikarenakan 45%. Sehingga nilai presisi untuk kedua metoda
ikatan merkuri dengan senyawa organik terlarut tersebut diterima karena %KV kedua metoda
mengganggu proses oksidasi menjadi spesi tersebut ≤ 45%. Nilai kecermatan (presisi) yang
Hg2+ sehingga berpengaruh juga dalam proses diterima jika RSD nya harus lebih dari 2%
atomisasi menyebabkan tidak seluruh Hg dapat (Harmita, 2004).
terukur. Sedangkan pada metoda adisi standar
penambahan larutan standar Hg dapat
meminimalkan kesalahan analisis yang
disebabkan oleh pengaruh dari matrik (Rohman,
43
JKK, tahun 2012, volume 1 (1), halaman 45-48 ISSN 2303-1077

Batas Deteksi (LOD) dan Batas Kuantisasi


(LOQ) Chen, Y.; Magen, H.; and Clapp, C.E., 2001,
Nilai batas deteksi (LOD) merupakan nilai Plant Growth Stimulation by Humic
batas konsentrasi terendah dari analit yang Subtance and Their Complexes With Iron,
masih dapat terdeteksi oleh alat Paper Presented to The International
spektrofotometer serapan atom (Harmita, 2004). Fertilizer Society, Lisbon.
Nilai LOD yang diperoleh yaitu sebesar 0,01098 Day, R. A dan Underwood, A., 2002, Analisis
ppb artinya batas konsentrasi terendah tersebut Kimia Kuantitatif, Edisi Ke-6, Erlangga ,
masuk dalam konsentrasi merkuri yang Jakarta.
dianalisis. Tetapi nilai tersebut bukan angka Famurianty, E., 2005, Konsentrasi Merkuri Pada
kuantitatif yang tepat dikarenakan LOD belum Beberapa Biota di Perairan.
dikuantifikasi secara presisi dan akurasi. Gui-fen.Y.; Hong-Tao.W.; Wen-Xiang and
Sedangkan batas kuantisasi (LOQ) adalah Chang-Ie,Q., 2006, Relationship
jumlah terkecil dari analit yang terkandung Between Humic Substance Bound
dalam sampel yang dapat dikuantifikasi secara Mercury Content and Soil Property in
presisi dan akurasi (Harmita, 2004). Nilai LOQ Subtropical Zone, J.of Environmental
sebesar 0,03268 ppb artinya konsentrasi dari Sciences, 18:5. 951-957.
analit yang terkandung dalam sampel yang Harmita., 2004, Petunjuk Pelaksanaan Validasi
dianalisis masuk ke dalam rentang konsentrasi Metoda dan Cara Perhitungannya,
merkuri yang dianalisis. Nilai LOQ ini Majalah Ilmu Kefarmasian, Vol I, No 3.
merupakan nilai kuantitatif yang tepat karena Miller, J. N dan Miller, J. C., 2000, Statistics and
LOQ itu sendiri sudah terkuantifikasi secara Chemometrics For Analytical Chemistry,
presisi dan akurasi. Nilai dari LOD yang Fourth Edition, England.
dihasilkan selalu kurang dari nilai LOQ, dimana Rohman. A., 2007, Kimia Farmasi Analisis,
nilai LOQ memberikan hasil tiga kali lipat dari Yogyakarta : Pustaka Pelajar.
nilai LOD. Sarwani dan Noor., 2004, Pengolahan Lahan
Gambut Untuk Pertanian Berkelanjutan,
SIMPULAN Agroscientiae, 11.1-8.
Berdasarkan Uji t metoda adisi standar dapat SNI 6989.78:2011, Air dan Air Limbah, Bagian
dikatakan lebih baik daripada metoda kalibrasi 78 : Cara Uji Raksa (Hg) Secara
standar dan menurut persamaan Horwitz presisi Spektrofotometri Serapan Atom (SSA)
dari metoda kalibrasi standar dan metoda adisi Uap Dingin Atau Mercury Analyzer.
standar keduanya dapat dikatakan baik dalam Syahputra, R., 2004, Modul Pelatihan
menentukan kadar merkuri dalam air yang Instrumentasi AAS, Laboratorium
memiliki kandungan senyawa organik tinggi. Instrumental Terpadu UII, Yogyakarta.
Thurman, E. M., 1985, Organic Geochemistry Of
Kadar merkuri dalam air yang memiliki Natural Water, Matrinus Nijoll. Junk
kandungan senyawa organik tinggi dihitung Publishers, The Netherland.
dengan menggunakan metode kalibrasi standar Tipping. E., 2004, Cation Binding by Humic
adalah 0,4600 ± 0,0745 ppb, sedangkan dengan Substances, Cambridge Environmental
menggunakan adisi standar adalah 0,7558 ± Chemistry Series 11, Cambridge.
0,2584 ppb.

Parameter analitik yang diperoleh yaitu untuk


presisi pada metoda kalibrasi standar memiliki
% KV sebesar 6,52 % dan metoda adisi standar
% KV sebesar 13,81 % serta nilai LOD pada
metoda kalibrasi standar sebesar 0,01098 ppb
sedangkan nilai LOQ pada metoda kalibrasi
standar sebesar 0,03268 pbb.

DAFTAR PUSTAKA
Aiken, G. R.; M.ckinght. D.M.; Wershaw, R.L
and Mac Carty., 1985, Humic Substances
in Soil, Sediment, and Water
Geochemistry, Isolation, and
Characterization, John Welley and Sons,
New york.
44