Anda di halaman 1dari 229

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN STAD (STUDENT TEAMS

ACHIEVEMENT DIVISION) PADA MATA PELAJARAN


TEKNOLOGI DASAR OTOMOTIF UNTUK MENINGKATKAN
KEAKTIFAN DAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS X SMKN
NUSAWUNGU

SKRIPSI

Disusun sebagai salah satu syarat

untuk memperoleh gelar sarjana


Oleh

Adi Triyantoro

NIM 132170058

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN TEKNIK OTOMOTIF

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS


MUHAMMADIYAH PURWOREJO 2017

i
ii
iii
iv
MOTTO DAN PERSEMBAHAN

MOTTO :

 
 Man jadda wajada, siapa yang bersungguh-sungguh akan berhasil.

 
Sebaik-baik sahabat adalah dia yang selalu mengajak kepada kebaikan.

PERSEMBAHAN :


Bapak dan ibu, terimakasih atas segala dukungan materi dan doa yang
 telah diberikan


Kakak-kakaku  serta keluarga besar atas semangat dan dukungan yang
 kalian berikan.


Teman-teman kos basuki (Adri Prayoga, Andika Setia Budi, Casandra
Etana, Dinda Purbo Aji, Yusuf Subekti)
 dan seluruh teman-teman yang
telah memberikan motivasi kepadaku.
v
KATA PENGANTAR

Alhandulillah, puji sukur penyusun panjatkan ke hadirat Allah SWT. Atas


limpahan rahmat, karunia, dan hidayah-Nya sehingga skripsi yang berjudul
“Penerapan Model Pembelajaran Stad (Student Teams Achievement Division)
Pada Mata Pelajaran Teknologi Dasar Otomotif Untuk Meningkatkan Keaktifan
Dan Hasil Belajar Siswa Kelas X Smkn Nusawungu.” Dapat diselesaikan.

Keberhasilan penyusunan skripsi ini tidak lepas dari bantuan berbagai pihak.
Oleh karena itu, pada kesempatan kali ini penyusun menyaampaikan rasa
terimakasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada:

1. Rektor Universitas Muhammadiyah Purworejo

2. Dekan FKIP Universitas Muhammadiyah Purworejo Yang telah memberikan


izin untuk penyusunan skripsi ini.

3. Ketua program studi Pendidikan Teknik Otomotif, yang telah memberikan


perhatian dan dorongan sehingga penyusun dapat menyelesaikan skripsi ini.

4. Bapak Arif Susanto, M. Pd selaku pembimbing I dan suyitno, M. Pd. Selaku


pembimbing II yang telah banyak membimbing, mengarahkan, memptivasi
dengan penuh kesabaran dan tidak mengenal lelah, serta mengoreksi skripsi
dengan penuh ketelitian sehingga penyusun dapat menyelesaikan skripsi ini.

5. Kepala SMK Negeri Nusawungu, guru dan staf yang telah memberikan izin
dan kemudahan dalam melaksanakan penelitian.

6. Berbagai pihak yang telah memberikan motivasi dan semangat kepada


penyusun dalam menyelesaikan studi si Program Studi Pendidikan Teknik

Otomotif ini.
Penyususn hanya dapat berdoa semoga Allah SWT. Memberikan balasan
yang berlipat ganda atas budi baik yang telas diberikan. Semoga skripsi ini
bermanfaat bagi penyusun khususnya dan para pembeca umumnya.

Purworejo, 24 Maret 2017

Penyusun,

Adi Triyantoro

vi
ABSTRAK

Adi Triyantoro. “Penerapan Model Pembelajaran STAD (Student Teams


Achievement Division) pada Mata Pelajaran Teknologi Dasar Otomotif untuk
Meningkatkan Keaktifan dan Hasil Belajar Siswa Kelas X SMKN Nusawungu”.
Skripsi. Pendidikan Teknik Otomotif. FKIP Universitas Muhammadiyah
Purworejo 2017.

Penelitian ini bertujuan, (1) untuk mengetahui bagaimana penerapan metode


STAD (student Teams Achievement Division) di dalam kelas dalam pembelajaran
Teknologi Dasar Otomotif kelas X SMKN Nusawungu Tahun Pelajaran
2016/2017 (2) untuk mengetahui peningkatkan keaktifan siswa di dalam kelas
dalam pembelajaran Teknologi Dasar Otomotif kelas X SMKN Nusawungu
Tahun Pelajaran 2016/2017 (3) untuk mengetahui bagaimana peningkatan hasil
belajar siswa dengan menggunakan metode STAD (student Teams Achievement
Division) dalam pembelajaran Teknologi Dasar Otomotif kelas X SMKN
Nusawungu Tahun Pelajaran 2016/2017.

Desain Penelitian ini menggunakan penelitian tindakan kelas (PTK). Dimana


dalam pelaksanaannya terdiri empat tahap, yaitu: perencanaan, tindakan,
pengamatan, dan refleksi. Subjek penelitian ini adalah siswa kelas X TKR 1 yang
berjumlah 35 orang berjenis kelamin laki-laki semua. Model pembelajaran
menggunakan metode STAD (Student Teams Achievement Division). Metode
yang digunakan untuk pengumpulan data menggunakan lembar observasi dan soal
tes. Teknik analisis data menggunakan rumus rata-rata dan presentase.

Hasil penelitian menunjukan bahwa aktivitas siswa di kelas dari siklus I ke


siklus II meningkat, dengan presentase sebesar 57,5% di siklus I dan 72,5% di
siklus ke II. meningkat sebesar 15% tiap siklus. Hasil belajar siswa meningkat
dari pre test, siklus I, dan siklus II dengan jumlah presentase jumlah siswa yang
mencapai nilai KKM mulai dari pre tes 44,11% dengan jumlah siswa yang
mencapai KKM 15 siswa. siklus I sebesar 55,88% siswa yang lulus KKM 19
siswa. dan siklus II 79,41% dengan jumlah siswa sebanyak 27 siswa. Total
peningkatan dari pretes ke siklus II sebesar 79,41%. Dengan demikian dapat
disimpulkan bahwa keaktifan belajar siswa dikelas meningkat dan hasil belajar
siswa X TKR 1 di kelas juga meningkat.

Kata kunci: Metode STAD, Keaktifan belajar, hasil belajar


vii
DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL ..............................................................................................................i

HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................................ ii

HALAMAN PERSETUJUAN .......................................................................................... iii

PERNYATAAN .................................................................................................................... iv

MOTTO DAN PERSEMBAHAN..................................................................................... v

KATA PENGANTAR ......................................................................................................... vi

ABSTRAK ..............................................................................................................................vii

DAFTAR ISI.......................................................................................................................... viii

DAFTAR TABEL ................................................................................................................. ix

DAFTAR LAMPIRAN......................................................................................................... x

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang ............................................................................................... 1

B. Identifikasi Masalah ...................................................................................... 3

C. Batasan Masalah ............................................................................................ 3

D. Rumusan Masalah ......................................................................................... 4

E. Tujuan Penelitian ........................................................................................... 4

F. Manfaat Penelitian......................................................................................... 5

BAB II KAJIAN TEORI, TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA

PIKIR DAN HIPOTESIS

A. Kajian Teori .................................................................................................... 7

B. Tinjauan Pustaka ...........................................................................................36

C. Kerangka Pikir ...............................................................................................38


D. Hipotesis Tindakan ......................................................................................39

BAB III METODE PENELITIAN

A. Desain Penelitian ..........................................................................................41

B. Tempat dan Waktu Penelitian ...................................................................44

C. Subjek Penelitian ..........................................................................................45

D. Variabel Penelitian .......................................................................................45

E. Teknik Pengumpulan Data.........................................................................46

F. Instrumen Penelitian ....................................................................................47

G. Validitas ..........................................................................................................50

H. Analisis Data ..................................................................................................51

I. Indikator Keberhasilan ................................................................................52

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Deskripsi Data ...............................................................................................53

B. Analisis Data ..................................................................................................60

C. Pembahasan ....................................................................................................62

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan .....................................................................................................67

B. Saran .................................................................................................................68

DAFTAR PUSTAKA ..........................................................................................................69

LAMPIRAN ............................................................................................................................71

viii
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Kisi-Kisi Instrumen Keaktifan Siswa ............................................................. 48

Tabel 2. Teknik Penskoran Observasi Aktivitas Belajar Siswa ............................... 49

Tabel 3. Kisi-Kisi Soal Tes Siklus I ................................................................................. 49

Tabel 4. Kisi-Kisi Soal Tes Siklus II ............................................................................... 50

Tabel 5. Jenjang Kriteria Hasil Penelitian ...................................................................... 50

Tabel 6. Rekapitulasi Hasil Observasi Aktivitas Belajar Siswa Siklus I Dan

Siklus II 61

Tabel 7. Rekapitulasi Hasil Belajar Siswa ..................................................................... 62


ix
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Surat-Surat Penelitian .................................................................................... 72

1.1 Surat Keputusan Penetapan Dosen Pembimbing ....................................... 73

1.2 Surat Permohonan Izin Observasi .................................................................. 74

1.3 Surat Permohonan Izin Penelitian .................................................................. 75

1.4 Surat keterangan telah melaksanakan Penelitian Dari Smkn

Nusawungu .......................................................................................................... 76

1.5 Surat Keterangan Validasi Instrument Oleh Validator 1 ......................... 77

1.6 Surat Keterangan Validasi Instrument Oleh Validator 2 ......................... 78

Lampiran 2. Instrumen Penelitian ..................................................................................... 79

2.1 Silabus Mata Pelajaran Teknologi Otomotif Dasar ................................... 80

2.2 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) ................................................. 82

2.3 Lembar Observasi .............................................................................................. 91

2.4 Soal Tes Siklus I .................................................................................................. 95

2.5 Kunci Jawaban Tes Siklus I ........................................................................... 100

2.6. Soal Tes Siklus II ............................................................................................. 101

2.7. Kunci Jawaban Tes Siklus II ........................................................................ 105

Lampiran 3. Hasil Penelitian .............................................................................................. 106

3.1 Daftar siswa kelas X TKR 1........................................................................... 107

3.2 Daftar Nama Kelompok Peserta Didik Siklus I........................................ 108

3.3 Daftar Nama Kelompok Peserta Didik Siklus II ...................................... 109

3.4 Rekapitulasi Hasil Observasi Siklus I ......................................................... 110

3.5 Analisi Presentase Aktivitas Belajar Siswa Siklus I ............................... 112

3.6 Rekapitulasi Hasil Observasi Siklus II ........................................................ 113


3.7 Analisi Presentase Aktivitas Belajar Siswa Siklus II .............................. 115

3.8 Data Hasil Belajar Siswa ................................................................................. 116

3.9 lembar jawaban siswa ...................................................................................... 118

3.10 Dokumentasi ..................................................................................................... 121

3.11 Kartu Bimbingan Skripsi .............................................................................. 122

x
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Pendidikan merupakan suatu hal yang sudah tidak asing lagi di dalam

lingkungan masyarakat. Dengan adanya pendidikan itulah setiap individu

dibekali pengetahuan yang sebelumnya belum didapat di masyarakat. Mereka

dilatih untuk membentuk karakter dan pribadi yang lebih baik dari

sebelumnya serta membekali keteampilan guna mampu bersaing di dunia

pekerjaan.

Dengan adanya pendidikan setiap individu dapat memperoleh peluang

untuk bekerja sesuai dengan tingkat pendidikan yang sudah ditempuhnya.

Namun saat ini, untuk dapat bekerja di level perusahaan atau industri, setiap

individu diharuskan menyelesaikan pendidikan minimal tingkat sekolah

menengah atas SMA/SMK. Selain menyelesaikan pendidikan, siswa juga

harus memenuhi standar nilai rata-rata yang dikeluarkan oleh perusahaan

sebelum diuji dengan tes. Pada proses seleksi Siswa juga harus bersaing
dengan puluhan bahkan ratusan peserta dari sekolah laint tersebut. untuk itu

siswa diharapkan mampu untuk memperoleh hasil belajar yang baik, wawasan

yang luas dan karakter yang baik. supaya setelah selesai menempuh

pendidikan bisa langsung terjun ke dunia industry nantinya jika tidak

melanjutkan pendidikan ke jenjang perguruan tinggi.

1
2

SMKN Nusawungu merupakan salah satu lembaga pendidikan kejuruan

yang bertujuan untuk menyiapkan lulusannya agar menjadi sumber daya

manusia yang profesional dan siap bersaing di dunia industri/perusahaan. hal

ini dapat dilihat dari visi SMKN Nusawungu, Cilacap yaitu “Terwujudnya

sumber daya manusia yang berman, bertakwa, profesional, dan berdaya saing

tinggi”. Sebagai upaya untuk menciptakan sumber daya yang profesional,

sekolah mempunyai tenaga pengajar yang berkompeten di bidangnya masing-

masing.

Sebagai upaya untuk mencapai visi tersebut, SMKN Nusawungu

membekali siswa dengan disiplin ilmu produktif atau kejuruan yang salah

satunnya adalah mata pelajaran Teknologi Dasar Otomotif, yang di peroleh

siswa kelas X. Dengan demikian diharapkan siswa memiliki pengetahuan

untuk menunjang keberhasilan belajar di tingkat berikutnya. Karena

kompetensi yang ada pada mata Diklat tersebut berisi tentang teori-teori dasar

Otomotif.

Namun demikian, dalam pembelajaran mata diklat tersebut, masih

ditemukan beberapa permasalahan. Berdasarkan hasil pengamatan peniliti di

sekolah tersebut, Beberapa Tenaga pengajar program Keahlian Teknik

Kendaraan Ringan SMKN Nusawungu masih menggunakan metode ceramah

dalam melakukan pembelajaran di dalam kelas. Ada beberapa siswa yang


mengantuk, dan bermain atau mengobrol sendiri dengan temannya. Sehingga

siswa jadi kurang memperhatikan materi yang disampaikan guru didepan


3

kelas. Siswa juga menjadi kurang aktif untuk bertanya mengenai materi yang

sudah disampaikan.

Motivasi siswa untuk belajar siswa juga masih kurang. Dibuktikan

dengan masih rendahnya minat baca siswa di kelas maupun di perpustakaan.

Pengaruh bacaan Buku-buku pelajaran, maupun buku kerohanian bagi siswa

sangat berguna untuk menambah wawasan keilmuan mereka dan untuk

membentuk karakter yang baik. Sehingga ditemukan beberapa siswa kurang

memenuhi nilai KKM. Dari Prosentase Nilai ujian akhir siswa kelas x dalam

satu kelas adalah 70% tuntas, 30% belum tuntas.

Untuk meningkatkan hasil belajar dan keaktifan siswa peneliti mencoba

untuk menerapkan metode pembelajaran yang diharapkan mampu

meningkatkan hasil belajar dan keaktifan siswa. Yaitu dengan model

pembelajaran STAD (Student Teams Achievement Division). STAD (Metode

pembelajaran Student Teams Achievement Division) merupakan salah satu

tipe dari model pembelajaran kooperatif yang paling sederhana dan mudah

digunakan bagi guru yang ingin memulai pembelajaran dengan model

kooperatif di kelas.

B. Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah tersebut diatas maka dapat diketahui

identifikasi masalahnya sebagai berikut :

1. Siswa masih kurang aktif bertanya saat pembelajaran di kelas.

2. Minat belajar siswa masih rendah


4

3. Hasil belajar siswa masih kurang.

C. Batasan Masalah

Agar penelitian ini tidak meluas maka perlu adanya batasan masalah.

Dalam penelitian ini, Permasalahan yang akan dibahas yaitu keaktifan dan

hasil belajar dalam pembelajaran teknologi dasar otomotif metode STAD

(Student Teams Achievemen Division) tingkat X TKR di SMKN Nusawungu

Tahun Ajaran 2016/2017.

D. Rumusan Masalah

Berdasarkan batasan masalah di atas maka dapat dirumuskan

permasalahannya sebagai berikut :

1. Bagaimana penerapan motode STAD (Student Teams Achievement

Division) dalam pembelajaran Teknologi Dasar Otomotif kelas X SMKN

Nusawungu Tahun Pelajaran 2016/2017?


2. Bagaimana peningkatan keaktifan siswa dalam pembelajaran Teknologi

Dasar Otomotif kelas X SMKN Nusawungu Tahun Pelajaran 2016/2017?

3. Bagaimana peningkatan hasil belajar siswa dengan menggunakan metode

STAD (student Teams Achievement Division) dalam pembelajaran

Teknologi Dasar Otomotif tahun pelajaran 2016/2017?


5

E. Tujuan Penelitian

Dari rumusan masalah diatas maka dapat diketahui tujuan penelitiannya

sebagai berikut :

1. Untuk mengetahui bagaimana penerapan metode STAD (student Teams

Achievement Division) di dalam kelas dalam pembelajaran Teknologi

Dasar Otomotif kelas X SMKN Nusawungu Tahun Pelajaran 2016/2017.

2. Untuk mengetahui peningkatkan keaktifan siswa di dalam kelas dalam

pembelajaran Teknologi Dasar Otomotif kelas X SMKN Nusawungu

Tahun Pelajaran 2016/2017.

3. Untuk mengetahui bagaimana peningkatan hasil belajar siswa dengan

menggunakan metode STAD (student Teams Achievement Division) dalam

pembelajaran Teknologi Dasar Otomotif kelas X SMKN Nusawungu

Tahun Pelajaran 2016/2017.

F. Manfaat Penelitian

1. Manfaat praktis
Dengan adanya penelitian ini diharapkan bias bermanfaat bagi siswa,

guru, sekolah. Diantaranya sebagai berikut :

a. Bagi siswa

Dapat meningkatkan hasil belajar siswa dalam pembelajaran teori

Teknologi Dasar Otomotif sehingga siswa merasa senang dengan

pembelajaran yang diberikan dan dapat mencapai nilai sesuai KKM.


6

b. Bagi Guru

Menjadi alternatif metode mengajar untuk meningkatkan hasil belajar

siswa agar dapat mencapai nilai sesuai KKM.

c. Bagi Sekolah

Dapat digunakan sebagai bahan informasi dan kajian penelitian lebih

lanjut mengenai metode pembelajaran yang digunakan oleh guru

SMKN Nusawungu khususnya guru Teknologi Dasar Otomotif.

2. Manfaat teoritis

Hasil penelitian dapat digunakan sebagai referensi untuk


penelitian selanjutnya.
BAB II

KAJIAN TEORI, TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA

PIKIR, HIPOTESIS TINDAKAN

A. Kajian Teori

1. Sekolah Menengah Kejuruan

Pendidikan Kejuruan adalah pendidikan yang mempelajari pelatihan

secara spesifik yang dapat digunakan dalam dunia kerja (Pavlova,2009: 7).

Prosser dan Quekqly (1950: 2) dalam suyitno (2016: 1) memaparkan bahwa

pendidikan kejuruan merupakan sebuah konsep pengalaman yang

menyeluruh bagi setiap individu yang belajar untuk kesuksesan dunia kerja.

Pendidikan di SMK merupakan jenjang pendidikan yang mempersiapkan

peserta didiknya agar mampu diterima oleh dunia usaha atau dunia industri

dan menjadi wirausaha atau wiraswasta sesuai dengan kompetensi yang

dimiliki. Begitu mendasarnya pendidikan di SMK, maka perlu direncanakan

dan dilaksanakan dengan cermat agar kualitas pendidikan semakin baik,

karena semakin baik mutu pendidikan maka akan semakin baik juga kualitas

personal yang dihasilkan.

2. Keaktifan Belajar
Keaktifan belajar siswa di dalam pembelajaran sangat mempengaruhi

hasil belajar yang akan diperoleh. Keaktifan di sini bukan tentang aktif

mengacuhkan pelajaran atau ramai dengan siswa lain, namun keaktifan yang

berkualitas yang ditandai dengan banyaknya respon dari siswa, banyaknya

pertanyaan atau jawaban seputar materi yang dipelajari dan ide-ide yang

7
8

mungkin muncul berhubungan dengan konsep materi yang dipelajari. Dalam

penelitian ini peneliti ingin mengetahui seberapa besar peningkatan keaktian

belajar siswa.

Menurut Yahya dkk (2013:172), “keaktifan belajar adalah kegiatan

dengan menggunakan akal, pendengaran, penglihatan dan peraba untuk

memfokuskan diri pada materi pelajaran”. Siswa belum dikatakan aktif jika

dalam proses pembelajaran di kelas siswa tidak mau bertanya kepada guru

jika belum paham mengenai pelajaran yang disampaikan.

Macam - macam keaktifan belajar yang dapat dilakukan oleh siswa di

sekolah antara lain:

1) Visual Activities, seperti: membaca, memperhatikan gambar,


memperhatikan demonstrasi orang lain;

2) Oral Activities, seperti : mengatakan , merumuskan, bertanya, memberi


saran, mengeluarkan pendapat, mengadakan interview, diskusi interupsi.
3) Listening Activities, seperti : mendengarkan : uraian, percakapan, diskusi,
pidato.

4) Writing Activities, seperti: menulis cerita karangan, laporan, tes, angket,


menyalin.
5) Drawing Activities, seperti : membuat : grafik, peta, Motor Activities,
seperti : melakukan percobaan, membuat konstruksi model, mereparasi.

6) Mental Activities, seperti : menanggapi, mengingat, memecahkan soal,


menganalisa, melihat hubungan, mengambil keputusan;.
7) Emotional Activities, seperti : menaruh minat, merasa bosan, berani,
gembira, gugup, senang (Rusno, 2011: 108).

Untuk mengetahui keaktifan siswa, ada beberapa indikator yang bisa

dilihat saat proses pembelajaran berlangsung. Rosalia dalam Maradona

(2015: 3), “siswa dikatakan memiliki keaktifan apabila ditemukan ciri-ciri

perilaku seperti: sering bertanya kepada guru atau siswa lain, mau

mengerjakan tugas yang diberikan guru, mampu menjawab pertanyaan, dan

senang diberi tugas belajar”.


9

Dari kriteria diatas, peneliti menyimpulkan beberapa kriteria keaktifan

yang ada di dalam kelas yang akan menjadi alat ukur keaktifan siswa. Jika

siswa tersebut benar-benar melakukan proses pembelajaran dengan baik

dapat dipastikan bahwa siswa tersebut merupakan siswa yang aktif. Siswa

dapat dikatakan aktif adalah kehadiran siswa selama kegiatan pembelajaran

tidak kurang dari 80%. Prosentase kehadiran yang tinggi membuktikan

bahwa siswa tersebut siap untuk mengikuti pembelajaran. Memperhatikan

materi yang disampaikan guru, dengan memperhatikan materi yang

disampiakan oleh guru, siswa akan menjadi lebih tau tentang materi tersebut

dan menulis materi atau informasi yang sekiranya penting untuk ditulis.

membaca sumber referensi/materi. siswa juga harus aktif dalam bekerja

sama dengan teman atau kelompok. Selain itu siswa harus berani bertanya

atau menanggapi materi dari guru maupun dari kelompok lain. Bersemangat

dalam mengerjakan lembar tugas yang diberikan.

Muhibbin Syah dalam Ulum, Bakhrul (2012: 146) mengatakan bahwa

faktor yang mempengaruhi keaktifan belajar siswa dapat digolongkan

menjadi tiga macam, yaitu faktor internal (faktor dari dalam siswa), faktor

eksternal (faktor dari luar siswa), dan faktor pendekatan belajar (approach

to learning). Secara sederhana faktor-faktor yang mempengaruhi keaktifan

sebagai berikut:
1. Faktor internal siswa, merupakan faktor yang berasal dari dalam diri

siswa itu sendiri, yang meliputi:


10

a. Aspek fisiologis, yaitu kondisi umum jasmani dan tonus (tegangan

otot) yang menandai tingkat kebugaran organ-organ tubuh dan sendi-

sendinya, dapat mempengaruhi semangat dan intensitas siswa dalam

mengikuti pelajaran.

b. Aspek psikologis, belajar pada hakikatnya adalah proses psikologis.

Oleh karena itu, semua keadaan dan fungsi psikologis tentu saja

mempengaruhi belajar seseorang. Adapun faktor psikologis siswa

yang mempengaruhi keaktifan belajarnya adalah sbegai berikut: (1)

inteligensi, tingkat kecerdasan atau inteligensi (IQ) siswa tidak dapat

diragukan lagi dalam menentukan keaktifan dan keberhasilan belajar

siswa. Ini bermakna bahwa semakin tinggi tingkat inteligensinya

maka semakin besar peluangnya untuk meraih sukses, begitu juga

sebaliknya; (2) sikap, adalah gejala internal yang berdimensi afektif

berupa kecenderungan untuk mereaksi atau merespon dengan cara

yang relatif tetap terhadap objek orang, barang, dan sebagainya, baik

secara positif maupun negatif; (3) bakat, adalah potensi atau

kecakapan dasar yang dibawa sejak lahir yang berguna untuk

mencapai prestasi sampai ke tingkat tertentu sesuai dengan kapasitas

masing-masing; (4) minat, adalah kecenderungan atau kegairahan

yang tinggi atau keinginan yang besar terhadap sesuatu; dan (5)
motivasi, adalah kondisi psikologis yang mendorong seseorang untuk

melakukan sesuatu. Jadi motivasi belajar adalah kondisi psikologis

yang mendorong seseorang untuk belajar.


11

2. Faktor eksternal siswa, merupakan faktor dari luar siswa yakni kondisi

lingkungan di sekitar siswa. Adapaun yang termasuk dari faktor

ekstrenal di anataranya adalah: (a) lingkungan sosial, yang meliputi: para

guru, para staf administrasi, dan teman-teman sekelas; serta (b)

lingkungan non sosial, yang meliputi: gedung sekolah dan letaknya,

rumah tempat tinggal keluarga siswa dan letaknya, alat-alat belajar,

keadaan cuaca dan waktu belajar yang digunakan siswa.

3. Faktor pendekatan belajar, merupakan segala cara atau strategi yang

digunakan siswa dalam menunjang keefektifan dan efisiensi proses

pembelajaran materi tertentu. Misalnya dengan model pembelajaran

tertentu yang dapat membuat siswa menjadi aktif di kelas.

3. Hasil Belajar

a. Pengertian Belajar

Belajar adalah salah suatu proses usaha yang dilakukan sesorang

untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara

keseluruhan, sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam interaksi

dengan lingkungannya (Slameto, 2013:2). Banyak ahli di bidang

psikologi yang menjabarkan tentang apa itu belajar. Sudah banyak

pendapat-pendapat meraka yang tertulis di buku-buku ilmiah. Namun


demikian pendapat dari masing-masing ahli pasti berbeda namun

intinya hampir sama. Berikut pengertian belajar menurut para ahli:

Menurut Gagne dalam Wilis Dahar (2000:2), “belajar dapat

didefinisikan sebagai suatu proses di mana suatu organisasi berubah


12

perilakunya sebagai akibat pengalaman. Dalam pengertian ini intinya

hampir sama dengan pengertian yang sebelumnya yaitu proses sebagai

akibat dari pengalaman”.

Menurut Bruner dalam Slameto (2013:11) “belajar tidak untuk

mengubah tingkah laku seseorang tetapi untuk mengubah kurikulum

sekolah menjadi sedemikian rupa sehingga siswa dapat belajar lebih

banyak dan mudah”. Pendapat ini mengacu pada dunia pendidikan,

dimana belajar tersebut bisa menjadi lebih menyenangkan dan mudah

dipahami.

Sedangkan menurut Oemar Hamalik (2005:154) “belajar adalah

perubahan tingkah laku yang relatif mantap berkat latihan dan

pengalaman”. Belajar pada pengertian ini lebih menuju kepada hasil

dari proses belajar yang sudah dilakukan berdasarkan pengalaman.

Menurut Ahmad Susanto dalam Zubaidah Amir (2016:6) perubahan

perilaku sesorang sebagai hasil dari pembelajaran ciri-cirinya adalah

sebagai berikut :

1) Perubahan yang disadari


Ini berarti bahwa seseorang yang belajar akan menyadari

terjadinya perubahan itu atau sekurang-kurangnnya ia merasakan

telah terjadi adanya suatu perubahan dalam dirinya (Slameto,

2013:3). Jadi seseorang yang yang telah melalui proses belajar

secara sadar akan merasakan bahwa dirinya telah memiliki

kemampuan dan pengetahuan yang baru. Jadi perubahan tingkah


13

laku yang terjadi karena mabuk atau dalam keadaan tidak sadar,

tidak termasuk perubahan dalam pengertian belajar, karena orang

yang bersangkutan tidak menyadari akan hal itu (Slameto, 2013:3).

2) Perubahan yang bersifat kontinu (berkesinambungan)

Satu perubahan perubahan yang terjadi akan menyebabkan

perubahan berikutnnya dan akan berguna bagi kehidupan ataupun

proses belajar berikutnya (Slameto, 2013:3). Contohnya seorang

anak kecil yang belajar menulis, ia akan mengalami perubahan dari

yang tadinya tidak bisa menulis menjadi bisa menulis. Begitu

seterusnnya sampai anak tersebut mampu menulis dengan baik.

Karena peningkatan cara menulis anak tersebut dilakukan dari proses

belajar yang sudah dilakukannya.

3) Perubahan bersifat fungsional

Dalam perbuatan belajar, perubahan-perubahan itu senantiasa

bertambah dan tertuju untuk memperoleh sesuatu yang lebih baik

dari sebelumnya (Slameto, 2013:3). Dengan demikian semakin

banyak seseorang tersebut belajar maka akan semakin banyak ilmu


yang didapat, semakin banyak dan baik perubahan-perubahan yang

telah diperoleh melalui belajar.

4) Perubahan yang bersifat positif

Perubahan ini berarti menunjukan bahwa seseorang itu sudah

menggunakan kemampuannya dengan baik dan benar. Misalnya

seorang anak yang berusaha untuk tidak mencontek saat ulangan di


14

kelas. Anak tersebut berusaha belajar dengan giat supaya nanti saat

ulangan di dalam kelas dia bisa mengerjakan soal ulangan tersebut

tanpa mencontek dan mendapat nilai yang seseuai dengan

kemampuan dirinya. Hal ini merupaka perubahan yang bersifat

positif.

5) Perubahan bersifat aktif

Ini berarti bahwa perubahan-perubahan yang terjadi pada

tingkah laku. Misalnya seseorang yang belajar mengetik,

sebelumnya sudah menetapkan apa yang mungkin dapat dicapai

dengan belajar mengetik, atau tingkat kecakapan mana yang akan

dicapainya.

6) Perubahan yang bersifat permanen

Perubahan yang terjadi karena proses belajar yang bersifat

menetap atau permanen (Slameto, 2013:4). Kemampuan yang

dilakukan seseorang bersifat menetap. Contohnya seseorang yang

belajar bermain gitar, ketika seseorang tersebut mampu memainkan

gitar tersebut dengan baik dari proses belajar yang sudah

dilakukannya, seseorang tersebut akan menguasai kemampuan


tersebut secara menetap atau permanen. Walaupun anak tersebut

tidak mengulang kembali bermain gitar dalam waktu yang cukup

lama.

b. Hasil Belajar
15

Hasil Belajar menurut Nana Sudjana dalam Rahmawati, Endah Dwi

(2012:3) “adalah kemampuan-kemampuan yang dimiliki siswa setelah

ia menerima pengalaman belajarnya”. Dari pendapat tersebut dapat

dilihat bahwa hasil belajar merupakan hasil dari sebuah usaha yang di

peroleh dari kegiatan belajarnya. Pengalaman belajar yang didapat

membuat seseorang mendapat kemampuan-kemampuan yang

diinginkan.

Dari setiap proses belajar yang dilakukan pasti ada hasil belajar

yang diperoleh. Makna hasil belajar yaitu perubahan-perubahan yang

terjadi pada diri siswa, baik yang menyangkut aspek kognitif, afektiff

dan psikomotor sebagai hasil dari kegiatan belajar (Susanto, 2013: 5).

Secara sederhana, yang dimaksud dengan hasil belajar adalah

kemampuan yang diperoleh anak setelah melalui kegiatan belajar.

Karena belajar itu sendiri merupakan suatu proses dari seseorang yang

berusaha untuk memperoleh suatu bentuk perubahan perilaku yang

relatif menetap. Untuk mengetahui apakah hasil belajar yang dicapai

telah sesuai dengan tujuan yang dikehendaki dapat diketahui melalui

evaluasi (Susanto, 2013: 5).


Baharuddin dan Wahyuni dalam Anak agung putu ayu nopiandari

(2013:54-56) mengemukakan bahwa secara umum faktor yang

mempengaruhi prestasi (hasil belajar) dibedakan atas dua kategori,

yaitu faktor internal dan faktor eksternal.

1) Faktor Internal
16

Faktor internal adalah faktor-faktor yang berasal dari dalam diri

individu dan dapat mempengaruhi hasil belajar individu. Faktor-faktor

internal meliputi: (a) Faktor Fisiologis adalah faktor-faktor yang

berhubungan dengan kondisi fisik individu. Faktor-faktor ini

dibedakan menjadi dua macam. Pertama, keadaan jasmani. Keadaan

fisik yang sehat dan bugar akan memberikan pengaruh positif

terhadap kegiatan individu sehingga akan menghasilkan prestasi

belajar maksimal. Sebaliknya jika keadaan fisik yang lemah akan

mempengaruhi hasil belajar. Karena keadaan fisik yang kurang baik

akan membuat proses belajar menjadi tidak maksimal.

2) Faktor Eksternal

Selain faktor internal, faktor eksternal juga dapat mempengaruhi

proses belajar siswa. Salah satunya adalah faktor sosial. Lingkungan

sosial dibagi menjadi tiga, yaitu a) lingkungan sosial sekolah, seperti

guru, administrasi dan teman-teman sekelas, b) lingkungan sosial

masyarakat adalah lingkungan masyarakat tempat tinggal siswa, c)

lingkungan sosial keluarga adalah lingkungan dalam keluarga siswa,

dimana hubungan antara anggota keluarga yang harmonis akan

membantu siswa melakukan aktivitas belajar dengan baik sehingga

tercapai prestasi belajar yang baik pula.


3) Faktor Eksternal

Selain faktor internal, faktor eksternal juga dapat mempengaruhi

proses belajar siswa. Salah satunya adalah faktor sosial. Lingkungan


17

sosial dibagi menjadi tiga, yaitu a) lingkungan sosial sekolah, seperti

guru, administrasi dan teman-teman sekelas, b) lingkungan sosial

masyarakat adalah lingkungan masyarakat tempat tinggal siswa, c)

lingkungan sosial keluarga adalah lingkungan dalam keluarga siswa,

dimana hubungan antara anggota keluarga yang harmonis akan

membantu siswa melakukan aktivitas belajar dengan baik sehingga

tercapai prestasi belajar yang baik pula.

lingkungan nonsosial. Faktor-faktor yang termasuk lingkungan

nonsosial adalah a) lingkungan alamiah, seperti kondisi udara yang

segar, sinar yang tidak terlalu kuat/silau, suasana yang sejuk dan

tenang, b) faktor instrumental, yaitu perangkat belajar yang dapat

digolongkan menjadi hardware, seperti gedung sekolah, alat-alat

belajar, fasilitas belajar dan software, seperti kurikulum sekolah,

peraturan sekolah, buku panduan, dan lain sebagainya

4. Model Pembelajaran STAD (Student Teams Achievement Divisions)

Model pembelajaran merupakan dasar dari sebuah langkah-langkah

ketika akan memulai sebuah pembelajaran. Model pembelajaran harus

dianggap kerangka kerja struktural yang juga dapat digunakan sebagai

pemandu untuk lingkungan dan aktivitas belajar yang kondusif. Menurut

Ridwan Abdullah Sani dalam Iko Marjeni (2016:13) “model pembelajaran


merupakan kerangka konseptual berupa pola prosedur sistematik yang

dikembangkan berdasarkan teori dan digunakan dalam mengorganisasikan

proses belajar mengajar untuk mencapai tujuan belajar”.


18

Model pempelajaran ialah pola yang digunakan sebagai pedoman dalam

merencanakan pembelajaran di kelas. Menurut Arens dalam Agus Suprijono

(2010 : 46) “model pembelajaran mengacu pada pendekatan yang akan

digunakan, termasuk di dalamnya tujuan-tujuan pembelajaran, tahap-tahap

dalam kegiatan pembelajaran, lingkungan pembelajaran, dan pengelolaan

kelas”.

Model pembelajaran STAD (Student Teams Achievement Divisions)

merupakan salah satu metode pembelajaran kooperatif yang paling

sederhana, dan merupakan odel yang paling baik untuk permulaan bagi para

guru yang baru menggunakan pendekatan kooperatif (Slavin 2009:142).

STAD terdiri atas lima komponen utama presentasi kelas, tim, kuis,

skor, kemajuan individual, rekognisi tim (Slavin 2009:142).

a. Presentasi Kelas

Materi dalam STAD pertama-tama diperkenalkan di dalam kelas.

Ini merupakan pengajaran langsung seperti yang sering kali dilakukan

atau didiskusi pelajaran yang dipimpin oleh guru, tetapi bisa juga

memasukan presentasi audio visual. Bedanya presentasi kelas dengan

pengajaran biasa hanyalah bahwa presentasi tersebut haruslah benar-


benarberfokus pada unit STAD. Dengan cara ini, para siswa akan

menyadari bahwa meraka harus benar-benar memberi perhatian penuh

selama presentasi kelas, karena dengan demikian akan sangat membantu

mereka mengerjakan kuis-kuis, dan skor kuis mereka menentukanskor

tim mereka.
19

b. Tim

Tim terdiri dari empat atau lima siswa yang mewakili seluruh

bagian dari kelas dalam hal kinerja akademik, jenis kelamin, ras, dan

etnisitas. Fungsi utama dari tim ini adalah memastikan bahwa semua

anggota tim benar-benar belajar, dan lebih khususnya lagi, adalah untuk

mempersiapkan anggotanyauntuk bisa mengerjakan kuis dengan baik.

Setelah guru menyampaikan materinya, tim berkumpul untuk

mempelajari lembar kegiatan atau materi lainnya. Yang paling sering

terjadi, pembelajaran itu melibatkan pembahasan permasalahan

bersama, membandingkan jawaban, dan mengoreksi tiap kesalahan

pemahaman apabila anggota tim yang membuat kesalahan.

Tim adalah fitur yang paling penting dalam sistem STAD. Pada tiap

poinnya, yang ditekankan adalah membuat anggota tim melakukan yang

terbaik untuk tim, dan tim pun harus melakukan yang terbaik untuk

membantu tiap anggotannya. Tim ini memberikan dukungan kelompok

bagi kinerja akademik penting dalam pembelajaran, dan itu adalah untuk

memberikan perhatian dan respek yang mutual yang penting untuk

akibat yang dihasilkan seperti hubungan antar kelompok, rasa harga diri,

penerimaan terhadap siswa-siswa mainstream.


c. Kuis

Setelah sekitar satu atau dua periode setelah guru memberikan

presentasi dan sekitar satu atau dua periode praktik tim. para siswa akan

mengerjakan kuis individual. Para siswa tidak diperbolehkan untuk


20

saling membantu dalam mengerjakan kuis. Sehingga, tiap siswa

bertanggung jawab secara individual untuk memahami materinya.

Dalam tahap ini siswa

d. Skor Kemajuan Individual.

Gagasan dibalik skor kemajuan induvidual adalah untuk

memberikan kepada tiap siswa tujuan kinerja yang akan dapat dicapai

apabia mereka bekerja lebih giat dan memberikan kinerja yang lebih

baik daripada sebelumnya. Tiap siswa dapat memberikan kontribusi

poin yang maksimal kepada timnya dalam sistem skor ini, tetapi tidak

ada siswa yang dapat melakukannya tanpa memberikan usaha mereka

yang terbaik. Tiap siswa diberikan skor ”awal”, yang diperoleh dari rata-

rata kinerja siswa tersebut sebelumnnya dalam mengerjakan kuis yang

sama. Siswa selanjutnya akan mengumpulan point untuk tim mereka

berdasarkan tingkat kenaikan skor kuis mereka dibandingkan dengan

skor awal mereka.


e. Rekognisi tim

Tim akan mendapatkan sertifikat atau bentuk penghargaan yang

lain apabila skor rata-rata mereka mencapai kriteria tertentu. Skor tim

siswa dapat juga digunakan untuk menentukan dua puluh persen dari

peringkat mereka. Penghargaan ini diberikan kepada 3 kelompok terbaik

yaitu: 1) kelompok baik, 2) kelompok hebat, 3) kelompok super.


21

Pemberian penghargaa ini bisa berupa bentuk sertifikat maupun pujian

kepada siswa. Bentuk penghargaan ini akan bisa meningkatkan motivasi

siswa saat pembelajaran dan mengerjakan kuis yang diberikan oleh

guru.

5. Mata Pelajaran Teknologi Dasar Otomotif

Teknologi dasar otomotif merupakan salah satu mata pelajaran

produktif yang diajarkan di SMK Negeri Nusawungu untuk siswa kelas X.

Mata pelajaran ini mencakup pembelajaran dibidang teori-teori dasar

pemesinan otomotif, yang menjadi dasar pengetahuan untuk pembelajaran

di tingkat berikutnya. Pelajaran ini terbagi menjadi delapan bagian materi

atau kompetensi dasar seperti, 1) dasar-dasar mesin, 2) dasar pembentukan

logam, 3) mesin konversi energi, 4) sistem hidrolik dan pneumatic, 5) fungsi

bearing, seal dan gasket serta prosedur perawatanya, 6) jacking, blocking

dan lifting, 7) OMM (operation maintenance manual), Service Manual dan

Part book, 8) treaded, fasterner, sealant dan adhesive.

a. Mesin Konversi Energi


1) Macam-Macam Energi

Energi adalah kemampuan untuk melakukan usaha. Energi bersifat

abstrak yang sukar dibuktikan tetapi dapat dirasakan adanya. Menurut

hukum Termodinamika Pertama, energi bersifat kekal. Energi tidak

dapat diciptakan dan tidak dapat dimusnakan, tetapi dapat berubah


22

bentuk (konversi) dari bentuk energi yang satu ke bentuk energi yang

lain.Sebagai contoh pada proses pembakaran pada mesin mobil/motor

(sistem motor pembakaran dalam), bensin satu liter dikonversi menjadi

kerja yang berhasil guna tinggi, yakni menjadi energi gerak/mekanik

pada mobil/motor,sehingga dapat memindahkan manusia/barang dari

suatu tempat ke tempat lain. Dalam hal ini bensin satu liter memiliki

energi dalam yang siap dirubah menjadi kerja yang berguna. Macam-

Macam Energi

a) Energi Mekanik

Energi mekanik merupakan energi gerak, misal turbin air akan

mengubah energi potensial menjadi energi mekanik untuk memutar

generator listrik.

b) Energi Potensial

Merupakan energi karena posisinya di tempat yang tinggi.

Contohnya air waduk di pegunungan dapat dikonversi menjadi energi

mekanik untuk memutar turbin, selanjutnya dikonversi lagi menjadi

energi listrik
c) Energi Listrik

Energi Listrik adalah energi yang berkaitan dengan arus

elektron,dinyatakan dalam watt-jam atau kilo watt-jam. Arus listrik

akan mengalir bila penghantar listrik dilewatkan pada medan magnet.

Bentuk transisinya adalah aliran elektron melalui konduktor jenis

tertentu. Energi listrik dapat disimpan sebagai energi medan


23

elektrostatis yang merupakan energi yang berkaitan dengan medan

listrik yang dihasilkan oleh terakumulasinya muatan elektron pada

pelat-pelat kapasitor.
24

d) Energi Elektromagnetik

Energi elektromagnetik merupakan bentuk energi yang berkaitan

dengan radiasi elektromagnetik. Energi radiasi dinyatakan dalam satuan

energi yang sangat kecil, yakni elektron volt (eV) atau mega elektron

volt (MeV), yang juga digunakan dalam evaluasi energi nuklir. e)

Energi Kimia

Energi kimia merupakan energi yang keluar sebagai hasil interaksi

elektron dimana dua atau lebih atom/molekul berkombinasi sehingga

menghasilkan senyawa kimia yang stabil. Energi kimia hanya dapat

terjadi dalam bentuk energi tersimpan. Bila energi dilepas dalam suatu

reaksi maka reaksinya disebut reaksi eksotermis yang dinyatakan dalam

kJ,Btu, atau kkal. Bila dalam reaksi kimia energinya terserap maka

disebut dengan reaksi endodermis. Sumber energi bahan bakar yang

sangat penting bagi manusia adalah reaksi kimia eksotermis yang pada
umumnya disebut reaksi pembakaran. Reaksi pembakaran melibatkan

oksidasi daribahan bakar fosil.

f) Energi Nuklir

Energi nuklir adalah energi dalam bentuk energi tersimpan yang

dapat dilepas akibat interaksi partikel dengan atau di dalam inti atom.

Energi ini dilepas sebagai hasil usaha partikel-partikel untuk

memperoleh kondisi yang lebih stabil. Satuan yang digunakan adalah

juta elektron reaksi. Pada reaksi nuklir dapat terjadi peluruhan

radioaktif, fisi, dan fusi.


25

g) Energi Termal

Energi termal merupakan bentuk energi dasar di mana dalam kata

lain adalah semua energi yang dapat dikonversikan secara penuh

menjadi energi panas. Sebaliknya, pengonversian dari energi termal ke

energi lain dibatasi oleh hukum Termodinamika II. Bentuk energi

transisi dan energi termal adalah energi panas, dapat pula dalam bentuk

energi tersimpan sebagai kalor ‖laten‖ atau kalor ‖sensible‖ yang berupa

entalpi

h) Energi Angin

Energi angin merupakan energi yang tidak akan habis, material

utama berupa angin dengan kecepatan tertentu yang mengenai turbin

angin sehingga menjadi gerak mekanik dan listrik.

2) Klasifikasi Mesin-Mesin Konversi Energi

Mesin-mesin konversi energi secara sederhana dapat

diklasifikasikan menjadi dua, yaitu mesin konversi energi konvensional,

dan mesin energi konversi non konvensional. Mesin konversi energi

konvensional umumnya menggunakan sumber energi konvensional


yang tidak terbarui, kecuali turbin hidropower, dan umumnya dapat

diklasifikasikan menjadi motor pembakaran dalam, motor pembakaran

luar, mesin-mesin fluida, serta mesin pendingin dan pengkondisian

udara. Mesin konversi energi non-konvensial umumya menggunakan

energi yang dapat diperbarui, kecuali mesin energi konvensi berbahan

dasar nuklir.
26

Mesin Seperti kita ketahui roda-roda suatu kendaraan memerlukan

adanya tenaga luar yang memungkinkan kendaraan dapat bergerak serta

dapat mengatasi keadaan, jalan, udara, dan sebagainya. Sumber dari

luar yang menghasilkan tenaga disebut mesin. Mesin merupakan alat

yang merubah sumber tenaga panas, listrik, air, angin, tenaga atom, atau

sumber tenaga lainnya menjadi tenaga mekanik (mechanical energi).

Mesin yang merubah tenaga panas menjadi tenaga mekanik disebut

motor bakar (thermal engine).

Motor bakar ada beberapa macam. Mesin bensin, mesin diesel,

mesin turbin dan lain-lainnya, yang menghasilkan tenaga panas yang

dihasilkan dari menghasilkan mesin itu sendiri, disebut motor

pembakaran dalam (internal combustion engine). Sebagai contohnya,

mesin bensin, mesin diesel, mesin turbin. Tenaga panas yang dihasilkan

diluar dari mesin itu sendiri disebut motor pembakaran luar (external

combustion engine). Contohnya, mesin uap, mesin turbin dan lain-

lainnya.
27

Gambar 1.

Jenis-jenis Motor Bakar

Mesin yang tenaganya digunakan pada mobil harus kompak, ringan

dan mudah ditempatkan pada ruangan yang terbatas. Selain itu mesin

harus dapat menghasilkan kecepatan yang tinggi dan tenaga yang besar,

mudah dioperasikan dan sedikit menimbulkan bunyi. Oleh sebab itu


mesin bensin dan diesel umumnya lebih banyak digunakan pada

kendaraan. Karakteristik mesin bensin dan mesin diesel adalah sebagai

berikut.

Adapun karakteristik dari mesin bensin adalah :

a. Kecepatannya tinggi dan tenaganya besar

b. Mudah pengoperasiannya

c. Pembakarannya sempurna

d. Umumnya digunakan untuk mobil penumpang dan kendaraan truk

yang kecil, dan sebagainya.


28

Adapun karakteristik dari mesin mesin diesel adalah :

a. Efisiensi panasnya tinggin

b. Bahan bakarnya hemat

c. Kecepatannya lebih rendah dibanding mesin bensin

d. Getarannya besar dan agak berisik

e. Harganya lebih mahal

f. Umumnya mesin diesel digunakan untuk kendaraan jarak jauh

(kendaraan niaga, truk besar dan sebagainya)

3) Siklus motor 2 langkah

Pada siklus motor dua langkah ini untuk satu siklus pembakaran

diselesaikan dengan dua kali langkah torak/piston. Poros engkolnya

berputar satu kali selama torak menyelesaikan dua langkah.


Gambar 2.

Prinsip Kerja Mesin 2 Langkah


29

Kejadian di bawah
Langkah torak Kejadian di atas torak
torak

a. Akhirpembilasan diikuti a. Campuran bahan


Torak
pemampatan bahan bakar dan udara
bergerak dari
bakar + udara baru masuk
TMB ke TMA
b. Setelah dekat TMA keruang engkol
(I)
pembakaran dimulai. melalui saluran

masuk

a. Akibat pembakaran, a. Campuran bahan

tekanan mendorong torak bakar dan udara


Torak
ke TMB. di ruang engkol
bergerak dari
TMA ke TMB b. Saluran buang terbuka, tertekan dan

gas bekas terbuang dan akan naik


( II )
didorong gas baru keruang atas

(pembilasan) torak lewat

saluran bilas
Siklus motor 4 langkah

Sedangkan mesin lainnya, tiap siklusnya terdiri dari empat langkah

torak. Mesin ini disebut mesin empat langkah (four stroke engine).

Poros engkol berputar dua putaran penuh selama torak menyelesaikan

empat langkah dalam tiap satu siklus. Seluruh kendaraan TOYOTA

menggunakan mesin 4 langkah.


30

Gambar 3.

Prinsip Kerja Mesin 4 Langkah

Langkah Hisap

Dalam langkah ini, campuran udara dan bensin dihisap ke dalam

silinder. Katip hisap terbuka sedangkan katup buang tertutup. Waktu

torak bergerak ke bawah, menyebabkan ruang silinder menjadi vakum,

masuknya campuran udara dan bensin ke dalam silinder disebabkan

adanya tekanan udara luar (atmospheric pressure).

Gambar 4. Langkah Hisap

Langkah Kompresi
Dalam langkah ini, campuran udara dan bensin dikompresikan.

Katup hisap dan katup buang tertutup. Waktu torak mulai naik dari titik

mati bawah (TMB) ke titik mati atas (TMA) campuran yang dihisap

tadi dikompresikan. Akibatnya tekanan yang temperaturnya menjadi

naik, sehingga akan mudah terbakar. Poros engkol berputar satu kali,

ketika torak mencapai TMA.


31

Gambar 5. Langkah Kompresi

Langkah Usaha

Dalam langkah ini, mesin menghasilkan tenaga untuk

menggerakkan kendaraan. Sesaat sebelum torak mencapai TMA pada

saat langkah kompresi, busi memberi loncatan api pada campuran yang

telah dikompresikan. Dengan terjadinya pembakaran, kekuatan dari

tekanan gas pembakaran yang tinggi mendorong torak ke bawah. Usaha

ini yang menjadi tenaga mesin (engine power).


Gambar 6. Langkah Usaha

Langkah Buang

Dalam langkah ini, gas yang terbakar dibuang dari dalam silinder.

Katup buang terbuka, torak bergerak dari TMB ke TMA, mendorong


32

gas bekas keluar dari silinder. Ketika torak mencapai TMA, akan mulai

bergerak lagi untuk penghisapan berikutnya, yaitu langkah hisap. Poros

engkol telah melakukan 2 putaran penuh dalam 1 siklus terdiri dari 4

langkah, hisap kompresi, usaha, buang yang merupakan dasar kerja dari

pada mesin 4 langkah.

Gambar 7. Langkah Buang

4) Perbandingan Kompresi
Pengertian Perbandingan kompresi ( tingkat pemampatan ) adalah

angka perbandingan volume diatas torak saat torak berada di TMB

dengan volume diatas torak saat torak berada di TMA


33

Gambar 8. Perbandingan kompresi


Besarnya perbandingan kompresi secara umum

Motor otto/Bensin = 7 : 1 s/d 12 : 1

Motor diesel = 14 : 1 s/d 25 : 1

5) Bentuk bentuk motor

Alasan motor dibuat lebih dari satu silinder :


a. Motor lebih tenang, karena gaya penggerak poros engkol lebih

merata.

b. Getaran kecil, karena gaya-gaya torak saling menyeimbangkan.

c. Motor jumlah silinder yang banyak dengan langkah torak lebih

pendek,

kecepatan torak pada putaran tinggi masih dalam batas yang

diijinkan, sesuai kekuatan bahan. Dengan jumlah silinder lebih dari satu

maka terdapat beberapa susunan silinder

Motor yang sering dipakai pada mobil yaitu :

Motor sebaris

a. Konstruksi ederhana

b. Tak banyak getaran


34

c. Perawatan mudah

d. Bila jumlah silinder lebih dari 4 konstruksi terkesan panjang

e. Keseimbangan getaran jelek jika jumlah silinder kurang dari 4

Gambar 9. Susunan silinder sebaris

Bentuk V

a. Konstruksi pendek untuk silinder banyak

b. Poros engkol sederhana ( dua batang torak pada satu pena )

c. Perlu 2 kolektor gas buang


Gambar 10. Susunan silinder V

Bentuk boxer

a. Konstruksi pendek dan rendah

b. Keseimbangan getaran lebih baik dari lainnya

c. Perlu 2 kolektor gas buang

d. Saluran isap panjang jika hanya satu karburator


35

Gambar 11. Susunan silinder bentuk boxer

Komponen-komponen mesin :

1) Blok silinder (Cylinder Block) berfungsi sebagai tempat untuk

menghasilkan energi panas dari proses pembakaran bahan bakar.

2) Torak (piston) berfungsi untuk memindahkan tenaga yang

diperoleh dari hasil pembakaran bahan bakar ke poros engkol

(crank shaft) melalui batang torak (connecting road).

3) Cincin Torak (Ring piston) berfungsi untuk mencegah kebocoran

gas bahan bakar saat langkah kompresi dan usaha, mencegah


masuknya oli pelumas ke ruang bakar, memindahkan panas dari

piston ke dinding silinder.

4) Batang Torak (Connecting Rod) berfungsi untuk menerima tenaga

dari piston yang diperoleh dari pembakaran bahan bakar dan

meneruskannya keporos engkol.

5) Poros Engkol (crank shaft) berfungsi mengubah gerak naik turun

torak menjadi gerak berputar yang akhirnya menggerakkan roda-

roda.

6) Bantalan (Bearing) berfungsi mencegah keausan dan mengurangi

gesekan pada poros engkol.


36

7) Roda Penerus (Fly Wheel) berfungsi menyimpan tenaga putar

(inertia) yang dihasilkan pada langkah usaha, agar poros engkol

tetap berputar terus pada langkah lainnya.

8) Katup (Valve) berfungsi membuka dan menutup saluran masuk dan

saluran buang.

9) Pegas Katup (Valve Spring) berfungsi, mengembalikan katup pada

kedudukan/posisi semula dan memberi tekanan pada katup agar

dapat menutup dengan rapat.

10) Tuas Katup (Rocker arm) berfungsi menekan katup - katup

sehingga dapat membuka.

11) Batang pendorong (Push rod) berfungsi meneruskan gerakan valve

lifter (pengangkat katup) ke rocker arm.

12) Pengangkat Katup (Valve Lifter) berfungsi memindahkan gerakan

camshaft (poros nok) ke rocker arm melalui push rod.

13) Poros Bubungan / Poros Nok (camshaft) berfungsi membuka dan

menutup katup sesuai dengan waktu (Timming) yang telah

ditentukan.

14) Karter (Oil Pan) berfungsi menampung oli pelumas.


15) Pena Torak (Piston pin) berfungsi menghubungkan torak dengan

connecting rod melalui lubang bushing.

16) Bantalan Luncur Aksial (Thrust Waser) berfungsi menahan poros

engkol agar tidak bergerak/bergeser maju-mundur.


37

17) Timming Chain/rantai timing, Timing Belt/sabuk timing berfungsi

menghubungkan gerak putar poros engkol keporos nok.

18) Kepala Silinder (Cylinder Head) adalah tempat kedudukan

mekanisme katup, ruang bakar, busi dan sebagai tutup blok

silinder.

19) Dudukan Katup (Valve Seat) adalah tempat dudukan katup saat

menutup.

B. Tinjauan Pustaka

1. Komarudin 2015 “ Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Dengan Metode

STAD (Student Teams Avhievement Divisions) Dalam Pembelajaran

Sistem Transmisi Tingkat XI SMK Ma’arif 5 Gombong Tahun Pelajaran

2014/2015 ”. dari hasil penelitian ini, penggunaan metode STAD dapat

meningkatkan hasil belajar siswa. Hal ini terbukti dari peningkatan hasil

belajar tiap siklusnya dari pra siklus siswa yang berhasil hanya 4 siswa

pada siklus I meningkat 12 siswa menjadi 16 siswa yang berhasil atau

meningkat sebesar 37,50 %, kemudian pada siklus II kembali meningkat

dari 16 siswa yang berhasil meningkat 14 siswa menjadi 30 siswa atau


meningkat sebesar 43,75%, sehingga jumlah siswa yang sudah berhasil

mencapai KKM sebanyak 30 siswa atau sebesar 93,75%.

2. Selanjutnya Widiyanto 2014 “Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Dengan

Metode STAD (Student Teams Avhievement Divisions) Dalam

Pembelajaran Kelistrikan Otomotif Tingkat XI SMK Cipta Karya Prembun


38

Tahun Pelajaran 2013/2014”. Hasil penelitian ini menunjukan bahwa

metode STAD dapat meningkatkan hasil belajar siswa. Saat pra siklus

yang diambil dari nilai hasil ulangan UAS (Ujian Akhir Semester) nilai

rata-rata yang didapat siswa adalah 50,47% dan siswa yang telah

menccapai KKM sebanyak 8 siswa atau sebesar 20% dari jumlah total

siswa tingkat XI TKR, sedangkan siswa yang belum mencapai KKM

sebanyak 32 siswa atau sebesar 80%.

3. Lukmanul Hakim 2014 “Upaya Meningkatkatkan Keaktifan Dan Hasil

Belajar Dasar Otomotif Materi Baterai Menggunakan Model

Pembelajaran Problem Posing Pada Siswa Jurusan Teknik Kendaraan

Ringan (TKR) Kelas XI SMKN 1 Sapuran”.hasil penelitian selama siklus 1

dan siklus 2 menunjukan bahwa model pembelajaran problem posing

dapat meningkatkan keaktifan dan hasil belajar siswa. Hal ini dibuktikan

dengan data hasil ulangan harian, presentase ketuntasan belajar klasikal

mencapai 66,7% dengan kriteria sudah tinggi. Pada siklus I, ketuntasan

belajar klasikal meningkat menjadi 76,19% dengan kriteria tinggi tapi

belum memenuhi indikator sehingga dilanjut ke siklus II. Pada siklus II,

ketuntasan belajar klasikal meningkat menjadi 80,95% dengan kriteria

tinggi pula. Oleh karena itu ketuntasan belajar klasikal ada peningkatan
4,76% secara berturut-turut, baik dari data awal sebelum penelitian ke

siklus I maupun dari siklus II.

4. Yoyok Erlambang 2013. ”Penggunaan Model Pembelajaran Kooperatif

Tipe Student Teams Achievement Divisions (Stad) Dalam Upaya


39

Peningkatan Kerjasama Siswa Pada Pembelajaran Perbaikan Sistem

Pelumasan Kelas XI SMK Hasyim Asy’ari Purworejo”. Mampu

meningkatkan kerjasama belajar siswa kelas XI yaitu dari 57,5% pada pra

siklus menjadi 64,17% pada siklus I, dan meningkat lagi menjadi 81,67%

pada siklus II. Dengan demikian terjadi peningkata kerjasama belajar

siswa dengan menggunakan metode STAD untuk kerjasama siswa sebesar

6,67% dari pra siklus ke siklus I, dan sebesar 17,5% dari siklus 1 ke siklus

II.

C. Kerangka Pikir

Mata pelajaran Teknologi Dasar Otomotif merupakan pembelajaran yang

wajib ditempuh oleh siswa kelas X khususnya program Teknik Kendaraan

Ringan. Pelajaran tersebut merupakan dasar pokok dari teori-teori pemesinan

otonotif. Dalam pembelajaran teori Teknologi Dasar Otomotif saat

penyampaian materi tentunya harus memperhatikan siswanya agar

penyampaian materi bisa mengena, sebelum materi yang disampaikan dapat

mengena tentunya seorang guru harus dapat membuat siswa senang dengan

pembelajaran Teknoloi Dasar Otomotif.


Setelah siswa senang dengan materi yang disampaiakan guru maka

peningkatan hasil belajar juga akan mengikuti. Begitupun dengan metode yang

diajarkan, jika metode yang digunakan dalam mengajar siswa menyenangkan,

siswapun akan ikut aktif saat pembelajaran berlangsung. Tidak hanya

mendengarkan guru menyampiakan materi tapi ikut aktif bertanya dan


40

berdiskusi dengan teman-temannya tentang materi yang sudah disampaparkan oleh

guru. Salah satu cara untuk meningkatkan hasil belajar dan keaktifan siwa tersebut

adalah dengan menggunakan metode STAD (Student Teams Acvievement

Divisions). Dengan metode ini siswa dibagi menjadi beberapa kelompok dengan

jumlah 4-5 anak dengan jenis kelamin, karakter, dan kemampuan akademik yang

berbeda setiap kelompoknya.

Setelah siswa dibagi menjadi beberapa kelompok siswa memperhatikan

materi yang disampaikan oleh guru untuk mendiskusikan tentang permasalahan

dari materi yang disampaikan guru, kemudian dibahas secara bersama-sama

diakhir pembelajaran. Guru juga memberikan kuis diakhir pembelajaran bagi

kelompok ang bisa menjawab paling banyak dan benar maka kelompok tersebut

yang berhak mendapatkan skor tertinggi.

D. Hipotesis Tindakan
Berdasarkan kajian teori dan kerangka berfikir maka dapat diajukan hipotesis

tindakan bahwa pembelajaran dengan model pembelajaran kooperatif tipe STAD

(Student Teams Avhievement Divisions) dapat meningkatkan keaktifan dan hasil

belajar siswa dalam pembelajaran Teknologi Dasar Otomotif siswa kelas X SMK

Negeri Nusawungu Tahun Pelajaran 2016/2017.

BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

A. Desain Penelitian

Desain penelitian yang digunakan peneliti di SMKN Nusawungu adalah

Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang bertujuan untuk meningkatkan kinerja

guru serta hasil belajar siswa (Suwandi, 2010:27). Ada beberapa tahap atau

langkah dalam desain Penelitian Tindakan Kelas (PTK) Ini. Menurut Sarwiji

Suwandi (2010:27) Setiap langkah memiliki empat tahap, yaitu perencanaan

(planing), tindakan (acting), pengamatan (observing), refleksi (reflecting).

Langkah-langkah itu dapat dilihat pada gambar dibawah ini.


Gambar 5

Siklus Penelitian Tindakan Kelas (Arikunto, 2010:137).

Penelitian ini akan dilaksanakan selama 2 siklus. Dimana setiap siklus

terdiri dari 2 pertemuan. Pertemuan pertama yaitu materi dan pertemuan


41
42

kedua postest. Adapun rancangan tahapan penelitian tindakan kelas yang

akan dilaksanakan setiap siklusnya dapat dijelaskan sebagai berikut:

D. Menyusun Rancangan Tindakan (Planning)

Mempersiapkan perangkat pembelajaran (Silabus, RPP) yaitu materi

Mesin konvesri energi. RPP yang disusun oleh peneliti dengan

pertimbangan dari dosen pembimbing dan guru yang bersangkutan.

Menyusun kisi-kisi dan mempersiapkan lembar observasi keaktifan

siswa

Menyusunkisi-kisidanmempersiapkanlembarobservasi

keterlaksanaan pembelajaran dengan menggunakan model

pembelajaran STAD .

Menyusun kisi-kisi dan soal tes evaluasi (postest) yang akan diberikan

pada siswa. Jumlah soal yang akan diberikan berjumlah 20 butir,

berbentuk soal pilihan ganda.

Mempersiapkan peralatan untuk mendokumentasikan kegiatan selama

proses pembelajaran berlangsung.

Pelaksanaan Tindakan (Acting)


Pada tahap ini diterapkan model pembelajaran STAD sebagai

upaya untuk meningkatkan keaktifan dan hasil belajar siswa dalam mata

pelajaran Teknologi Dasar Otomotif siswa kelas X SMKN Nusawungu.

Pelaksanaan pembelajaran disesuaikan dengan RPP yang telah disiapkan

peneliti. Adapun Langkah-Langkah pembelajaran metode STAD adalah

sebagai berikut.
43

4. Membentuk kelompok yang anggotanya 4-5 orang secara heterogen

(campuran menurut prestasi, jenis kelamin, suku, dan lain-lain). Guru

meminta siswa untuk membentuk kelompok yang anggotanya 4-5

siswa dengan latar belakang, prestasi akademik, dan jenis kelamin

yang berdeda.

5. Guru menyajikan pelajaran. Materi pembelajaran Teknologi Dasar

Otomotif yang diajarkan adalah materi dasar mesin, yang meliputi

pengetahuan mesin otomotif secara umum.

6. Guru memberi tugas kepada kelompok untuk dikerjakan oleh anggota-

anggota kelompok. Angotanya yang sudah mengerti dapat menjelaskan

pada anggota lainnya sampai semua anggota dalam kelompok itu

mengerti.

7. Guru memberi kuis/pertanyaan kepada seluruh siswa. Pada saat

menjawab kuis siswa harus mengerjakan sendiri-sendiri tidak boleh

saling membantu. Supaya didapatkan data yang valid.

8. Memberi evaluasi.

9. Kesimpulan. Setelah semua kuis dikerjakkan oleh masing-masing

siswa, guru mengoreksi hasil kerja siswa dan memberikan kesimpulan

hasil belajar siswa. Penghargaan berupa pujian dari guru bagi tiap-tiap
kelompok yang mendapat predikat kelompok baik, kelompok hebar,

dan kelompok super (Agus Suprijono 2016:152).


44

B Pengamatan (Observing)

Pada tahap ini peneliti bertugas sebagai observer yaitu mengamati

aktivitas siswa saat proses pembelajaran. Observasi mengamati setiap

proses pembelajaran melalui penerapan model pembelajaran STAD dan

mengamati aktivitas belajar siswa di kelas dengan mengggunakan lembar

observasi. Tahap pengamatan ini sebenarnya merupakan tahap yang tidak

lepas dari pelaksanaan, karena tahap ini dilakukan saat proses tindakan.

B Refleksi (Reflecting)

Pada tahap ini, merupakan kegiatan untuk mengemukakan kembali

apa yang sudah dilakukan. Kegiatan refleksi merupakan tahapan untuk

memproses data atau masukan yang diperoleh pada saat melakukan

pengamatan (observing). Pada tahap ini peneliti bersama guru

menganalisis hasil tindakan untuk menemukan kendala pada saat proses

pembelajaran, serta langkah selanjutnya yang akan dilakukan untuk

meminimalisir kendala tersebut. Dan apabila belum tercapai dilanjutkan ke

siklus selanjutnya. Pada penelitian ini peneliti berencana melaksanakan 2

siklus untuk mengetahui peningkatan hasil belajar siswa.

B. Tempat dan Waktu Penelitian


Penelitian ini akan dilaksanakan di SMKN Nusawungu yang beralamat

di Jalan Perintis, Desa Klumprit, Kecamatan Nusawungu, Kabupaten Cilacap.

Waktu penelitian yang ditargetkan penulis yaitu mulai dari bulan Oktober

sampai dengan bulan Juni 2017. Rincian waktu sebagai berikut.


45

Tahap Perencanaan

Tahap perencanaan meliputi pengajuan dan penyusunan proposal,

mengajukan ijin penelitian, serta menyusun instrumen dan perangkat

penelitian, tahap ini dilaksanakan pada bulan November 2016 sampai

bulan April 2017.

Tahap Pelaksanaan

Tahap pelaksanaan meliputi pelaksanaan penelitian dan pengumpulan data.

Tahap ini dilaksanakan pada bulan April 2017 sampai bulan Mei 2017.

Tahap Penyelesaian

Tahap penyelesaian meliputi analisis data dan penyusunan laporan.

Tahap ini dilaksanakan pada bulan April 2017 sampai bulan Juli 2017.

2 Subjek Penelitian

Dalam penelitian ini subjek yang diambil adalah siswa kelas X TKR2

semester II SMKN Nusawungu Tahun Pelajaran 2016/2017 dengan jumlah

35 siswa laki-laki.
3. Variabel Penelitian

Menurut Nanang Martono (2016:59) Variabel merupakan merupakan

pusat perhatian di dalam penelitian kuantitatif. Variabel penelitian adalah

segala sesuatu yang berbentuk apa saja yang ditetapkan oleh peneliti untuk

dipelajari sehingga diperoleh informasi tentang hal tersebut, kemudia ditarik

kesimpulannnya (Sugiyono, 2015:38)


46

1. Variabel bebas

Menurut sugiyono (2009: 39) variabel terikat merupakan variabel

yang mempengaruhi atau menjadi sebab berubahnya atau timbulnya

variabel terikat. variabel terikat pada penelitian ini adalah model

pembelajaran STAD (student teams achievement divisions).

2. Variabel terikat

Menurut sugiyono (2009: 39) variabel terikat merupakan variabel

yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat karena karena addanya

variabel bebas. variabel terikat pada penelitian ini adalah adalah keaktifan

dan hasil belajar.

E. Teknik Pengumpulan Data

Pengumpulan data adalah prosedur yang sistematis dan standar untuk

memperoleh data yang diperlukan (Nazir, 2013:174). Dalam suatu penelitian

pengumpulan data merupakan langkah yang amat penting, karena data yang

dikumpulkan akan digunakan untuk memecahkan masalah yang sedang


diteliti atau untuk menguji hipotesis yang telah dirumuskan (Siregar,

2015:17). Dalam penelitian ini, teknik pengumpulan data yang akan peneliti

lakukan adalah dengan menggunakan metode observasi dan metode tes.

8) Metode Observasi

Observasi atau pengamatan langsung adalah kegiatan pengumpulan

data dengan melakukan penelitian langsung terhadap objek penelitian

yang mendukung kegiatan penelitian, sehingga didapat gambaran secara


47

jelas tentang kondisi objek penelitian tersebut (Siregar, 2015:18). Metode

ini menggunakan Lembar pertanyaan atau pernyataan observasi yang

akan menjadi alat untuk mengumpulkan data dan dijadikan acuan peneliti

dalam melakukan penelitian. Observer dapat mengamati dan mengisi

lembar kisi-kisi keaktifan belajar siswa yang sudah tercantum.

2. Metode Tes

Menurut Eko Putro Widoyoko (2012: 50) Tes merupakan suatu alat

untuk melakukan pengukuran, yaitu alat untuk mengumpulkan informasi

karakteristik suatu objek. Dalam penelitian ini peneliti menggunakan

metode tes ini yang berisi materi dasar-dasar mesin yang harus dijawab

masing-masing siswa. metode ini diberikan untuk mengetahui hasil

belajar siswa setelah menggunakan metode pembelajaran kooperatif tipe

STAD pada mata pelajaran Teknologi Dasar Otomotif siswa kelas X

SMKN Nusawungu Tahun Pelajaran 2016/2017.

F. Instrumen Penelitian

Instrumen penelitian merupakan alat bantu yang digunakan oleh peneliti

untuk mengumpulkan data penelitian dengan cara melakukan pengukuran


(Widoyoko, 215:50). Pada penelitian ini menggunakan instrumen berupa

lembar observasi dan soal tes. Kisi-kisi instrumen aktivitas belajar siswa

dapat disajikan pada tabel berikut.


48

1. Lembar Observasi

Lembar observasi yang digunakan adalah lembar observasi keaktifan

siswa selama proses pembelajaran dengan menggunakan model

pembelajaran kooperatif tipe STAD. Observasi yang dibuat adalah

berupa lembar pengamatan yang sudah dirinci menampilkan aspek dari

proses pembelajaran yang harus diamati dengan cara memberikan tanda

checklist (√) yang sudah tersedia.

Tabel 1.

Kisi-kisi Instrumen Keaktifan Siswa

Variabel Indikator No. Butir

a. Kehadiran 1

b. Perhatian 2,3

Keaktifan
c. Membaca sumber materi 4
Siswa

d. kerja sama kelompok 5,6


e. Tanya Jawab 7,8,9,10

Jumlah 10

Sedangkan teknik penskoran lembar observasi aktivitas belajar siswa

dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 2.

Teknik Penskoran Observasi Aktivitas Belajar Siswa

Banyak siswa yang melakukan aktivitas


skor

Poin 1 dan 5 Poin 6 dan 10

≤5 0–1 1

6 – 11 2–3 2

12 – 17 4–5 3

≥ ≥ 4
49

2. Soal Tes

Teknik tes yang digunakan dalam penelitian ini adalah tes tertulis.

Tes yang digunakan dalam penelitian ini adalah tes pilihan ganda

sebanyak 20 butir soal pada setiap siklus yang diberikan pada akhir

pembelajaran. Kisi-kisi instrumen hasil belajar siswa untuk tiap siklus,

dapat disajikan dalam tabel berikut.

Tabel 3

Kisi-kisi soal tes siklus I

No. Indikator Nomor Soal

1. Macam-macam energy 1,2,3,4

Menggetahui siklus mesin 4 langkah dan 2


2. 5,6,7,8,9,10,11
langkah

3. Jenis-jenis motor bakar 12,13

4. Mengetahui nama komponen mesin 14,15,16,17,18

5. Mengetahui klasifikasi mesin 19,20


Jumlah 20

Tabel 4

Kisi-kisi soal tes siklus II

No. Indikator Nomor Soal

1. Mengethui jenis-jenis motor bakar 1,2,3

Menggetahui prinsip kerja mesin 4


2. 4,5,6,7,8,9,10
langkah dan langkah

4. Mengetahui nama komponen mesin 11.12,13,14

5. Mengetahui klasifikasi mesin 15,16,17

Mengetahui diagram proses


6. 19,20
pembakaran

Jumlah 20
50

Kriteria presentase yang digunakan untuk menggambarkan kualitas

hasil penelitian dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 5.

Jenjang Kriteria Hasil Penelitian

Nilai
Tingkat penguasaan Bobot Predikat
Huruf

86 – 100 % A 4 Sangat Baik

76 – 85 % B 3 Baik

60 – 75 % C 2 Cukup

55 – 59 % D 1 Kurang

≤ 54 TL 0 Kurang Sekali

(Ngalim Purwanto, 2012: 103)

G. Validitas
Sebelum instrumen penelitian digunakan dalam penelitian, terlebih

dahulu instrumen tersebut dibuktikan ke benenarannya (valid). Semakin

tinggi validitas suatu instrumen, maka semakin baik instrumen itu untuk

untuk digunakan (Yusuf, 2015:234). Jika data yang akan digunakan sudah

valid maka data yang dihasilkan juga akan baik. Validitas instrumen secara

garis besar dapat dibedakan menjadi dua, yaitu validitas internal (internal

validity) dan validitas eksternal (external validity) (Widoyoko, 2014:142).

Dalam penelitian ini, uji validitas instrumen yang digunakan adalah

validitas internal. instrumen yang akan digunakan untuk mengukur adalah

sebuah tes untuk mengukur hasil belajar siswa. Dengan kata lain pengujian
51

instrumen ini membandingkan antara isi instrumen dengan isi materi

pelajaran yang sudah dibuat atau dipelajari.

2 Analisis Data

Analisis data merupakan kegiatan setelah data dari seluruh responden

atau sumber data lain terkumpul (Sugiyono, 2015:147). Teknik analisis data

yang dimaksud adalah sebaga berikut.

2 Presentase data tiap siklus dihitung pada penelitian ini dihitung dengan

rumus : (Ngalim Purwanto, 2010:102).

Keterangan :

NP = nilai persen yang dicari atau diharapkan

R = skor mentah yanng diraih siswa


SM = skor maksimum ideal dari tes yang bersangkutan

100 = bilangan tetap

4. Skor rerata data tiap siklus pada penelitian ini dihitung dengan

menggunakan rumus : (Sugiyono, 2010: 49)

Keterangan :

Me = mean (rerata)

5. = jumlah
52

nilai x ke1 sampai ke n

N= jumlah individu

6. Indikator Keberhasilan

Indikator keberhasilan penelitian ini adalah apabila pemanfaatan metode

STAD dapat meningkatkan keaktifan dan hasil belajar siswa. Pembelajaran

dikatakan tuntas apabila keaktifan meningkat dan hasil belajar siswa

meningkat (siswa yang lulus dengan nilai diatas KKM 70 dalam satu kelas

sekurang-kurangnya 70%).
BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Deskripsi Data

Penelitian yang dilakukan di SMKN Nusawungu terbagi menjadi tiga

tahap pelaksanaan yang terdiri, Pra siklus, Siklus I dan Siklus II. Setelah

diperoleh data awal dari prestes, kemudian dilakukan Tindakan Kelas siklus I.

setelah siklus I selesai dilanjutkan dengan Tindakan Kelas siklus II. Setiap

siklus terdiri atas perencanaan, tindakan, pengamatan dan reflesksi. Adapun

kegiatan yang telah dilakukan adalah sebagai berikut.

1. Siklus I

Pada siklus I terdiri atas perencanaan, tindakan, pengamatan, dan

refleksi.

e. Perencanaan

Pada tahap ini dilakukan berbagai persiapan dan perencanaan sebagai

berikut.
1). Mempersiapkan perangkat yang digunakan dalam proses

pembelajaran yaitu Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

yang akan digunakan pada Metode STAD. Dalam hal ini materi

yang disiapkan adalah tentang teori siklus motor 4 langkah dan

siklus motor 2 langkah.

53
54

2). Merancang lembar kerja siswa. Merancang pembelajaran dengan

bentuk kelompok belajar siswa. Tiap kelompok terdiri dari 4-5

anggota.

3). Menyusun soal sebagai bahan rujukan bagi siswa untuk membuat

soal dengan tingkat kesulitan yang sama.

4). Menyusun lembar observasi aktivitas siswa.

5). Menyusun soal tes beserta kunci jawaban.

b. Tindakan

Dalam tahap ini peneliti didampingi oleh teman sejawa yang

bertindak sebagai observer. Pembelajaran siklus I berlangsung

selama 1 kali pertemuan dan dilanjutkan dengan tes. Pada tahap ini

peneliti melaksanakan pembelajaran dengan menggunakan metode

pembelajaran STAD (Student Team Achievement Divisions). Materi

pokok yang dibahas pada siklus I adalah siklus kerja mesin 4 langkah

dan siklus kerja mesin 2 langkah. Tindakan-tindakan dalam

pembelajaran sebagai berikut.

1) Pendahuluan
Pertemuan 1 siklus pertama membahas materi pengertian

mesin konversi energi, siklus mesin 2 langkah dan mesin 4

langkah. Kegiatan pembelajaran meliputi pendahuluan, kegiatan

inti, dan penutup. Pendahuluan meliputi apersepsi, dan

penyampaian tujuan pembelajaran.


55

2) Kegiatan Inti

Tindakan-tindakan guru yang dilakukan pada kegiatan inti

yaitu, guru memberi materi kepada siswa. Kemudian membentuk

kelompok yang beranggotakan 4-5 siswa yang berjumlah 7

kelompok. Pembagian kelompok disusun secara acak

berdasarkan prestasi akademik.

Guru memberikan memberikan lembar soal untuk dikerjakan

tiap kelompok. Guru memberikan pengahrgaan kepada 3

kelompok terbaik yang terdiri dari kelompok baik, kelompok

hebat, kelompok super. Setelah guru memberi soal kelompok,

selanjutnya guru memberikan soal kepada siswa untuk dikejakan

secara individu untuk mengetahui hasil belajar.

3) Penutup

Setelah materi selesai diberikan dan siswa diberi soal

kelompok dan individu. Sebagai penutup peneliti memberikan

reward kepada 3 tim yang mendapat predikat kelompok baik,

kelompok hebat, kelompok super. Peneliti juga memberi tahu


kepada siswa bahwa akan ada pertemuan berikutnya. Sebagai

akhir peneliti menutup dengan memberi salam kepada siswa.

c. Pengamatan

Hasil pengamatan pada siklus I menunjukan bahwa hampir

semua siswa hadir. hanya 1 siswa yang tidak berangkat. Saat

pembelajaran siswa belum begitu mengerti tentang metode


56

pembelajaran STAD yang digunakan oleh guru. Sehingga siswa

sedikit sulit untuk dikondisikan dalam pembentukan tim atau

kelompok. Ada beberapa siswa yang bisa menjawab pertanyaan yang

diberikan oleh guru tekait materi yang telah disampaikan.

Saat diskusi lembar kerja kelompok siswa antusias mengerjakan

soal. Mereka saling bekerja sama satu sama lain di dalam kelompok

saat mengerjakan tugas.

d. Refleksi

Berdasarkan pengamatan yang dilakukan terhadap kegiatan

pembelajaran pada siklus I, model pembelajaran STAD (Student

Teams Achievement Divisions) sudah bias diterima oleh sebagian

siswa. Hal ini dapat terlihat dari antusias siswa saat berdiskusi

mengerjakan soal tim. Namun siswa kurang memperhatikan saat

materi pelajaran berlangsung. Hasil belajar siswa juga masih rendah,

ditunjukan dengan nilai rata-rata yang masih dibawah KKM

sehingga penelitian akan dilanjutkan ke siklus II.

2. Siklus II
Pada siklus 2 juga terdiri atas tahap perencanaan, tindakan,

pengamatan, dan refleksi.

g. Perencanaan

Perencanaan pada siklus II hamper sama dengan siklus I.

Mempersiapkan perangkat yang diginakan dalam proses


57

pembelajaran, yaitu Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

dengan materi teori mesin bensin dan mesin diesel.

2). Merancang lembar kerja siswa. Merancang pembelajaran dengan

bentuk kelompok belajar siswa. Tiap kelompok terdiri dari 4-5

anggota.

3). Menyusun soal sebagai bahan rujukan bagi siswa untuk membuat

soal dengan tingkat kesulitan yang sama.

4). Menyusun lembar observasi aktivitas siswa.

5). Menyusun soal tes beserta kunci jawaban.

b. Tindakan

Dalam tahap Siklus II ini tujuannya hampir sama dengan Siklus

I. peneliti melaksanakan tindakan didampingi dengan didampingi

oleh teman sejawa yang bertindak sebagai observer penelitian.

Pembelajaran siklus II berlangsung selama 1 kali pertemuan dan

dilanjutkan dengan tes/evaluasi. Pada tahap ini peneliti masih sama

dalam pengguanaan metode pembelajaran yaitu menggunakan


metode pembelajaran STAD (Student Team Achievement Divisions).

Materi pokok yang dibahas pada siklus II ini adalah mesin bensin

dan mesin diesel. Tindakan-tindakan dalam pembelajaran sebagai

berikut.

1) Pendahuluan

Kegiatan Pada siklus II ini peneliti membahas materi tentang

teori mesin bensin dan mesin diesel. Kegiatan pembelajaran


58

meliputi pendahuluan, kegiatan inti, dan penutup. Pendahuluan

meliputi apersepsi, dan penyampaian tujuan pembelajaran.

2) Kegiatan Inti

Tindakan-tindakan guru yang dilakukan pada kegiatan inti

yaitu, guru memberi materi kepada siswa, memberi pertanyaan-

pertanyaan kepada siswa untuk mengetahui seberapa besar

pemahaman siswa terhadap materi yang sudah diberikan oleh

guru. Setelah materi selesai kemudian membentuk kelompok

yang beranggotakan 4-5 siswa yang berjumlah 7 kelompok.

Pembagian kelompok disusun secara acak berdasarkan prestasi

akademik yang telah disiapkan. Guru memberikan memberikan

lembar soal untuk dikerjakan tiap kelompok untuk bersaing

mengerjakan soal dengan sebaik mungkin supaya mendapat

predikat 3 tim terbaik dan mendapat reward dari peneliti. Guru

memberikan pengharrgaan kepada 3 tim terbaik yang terdiri dari

kelompok baik, kelompok hebat, kelompok super. Setelah guru

memberi soal kelompok, selanjutnya guru memberikan soal

kepada siswa untuk dikejakan secara individu untuk mengetahui

hasil belajar.
3) Penutup

Pada tahap penutup di siklus II peneliti memberi kesimpulan

atas kegiatan yang telah dilakukan. Guru mengucapkan

terimakasih dan memberi salam penutup.


59

c. Pengamatan

Hasil pengamatan aktivitas siswa pada siklus II menunjukan

bahwa hampir semua siswa hadir. hanya 1satu siswa yang tidak

berangkat. Saat pembelajaran siswa belum begitu mengerti tentang

metode pembelajaran STAD yang digunakan oleh guru. Sehingga

siswa sedikit sulit untuk dikondisikan dalam pembentukan tim atau

kelompok.

Siswa yang dapat menjawab pertanyaan dari guru juga sudah

banyak. Saat diskusi lembar kerja kelompok siswa antusias

mengerjakan soal. Mereka saling bekerja sama satu sama lain di

dalam kelompok saat mengerjakan tugas.

d. Refleksi

Berdasarkan tindakan dan pengamatan yang dilakukan terhadap

kegiatan pembelajaran pada siklus II, model pembelajaran STAD

(Student Teams Achievement Divisions) sudah bias diterima oleh

sebagian siswa. Hal ini dapat terlihat dari banyaknya siswa yang

sudah paham dengan metode STAD serta antusias siswa saat

berdiskusi mengerjakan soal tim juga meningkat. Hasil tes individu


siswa juga sudah meningkat dan mencapai KKM. Dengan hasil

tersebut peneliti memberhentikan ke tahap siklus berikutnya.


60

B. Analisis Data

Penelitian ini menggunakan instrument yang terdiri dari lembar observasi

aktivitas siswa dan tes. Secara rinci data penelitian yang diperoleh dari hasil

penelitian adalah sebagai berikut.

1. Aktivitas belajar siswa

Siklus I berlangsung satu kali pertemuan. Berdasarkan hasil observasi

skor terendah adalah 3 dan skor tertinggi pada siklus I adalah 8, maka skor

total siklus I adalah 23. Jumlah skor total aktivitas belajar siswa pada

siklus I adalah 57,5% dengan kriteria masih rendah dan belum mencapai

indicator sehingga harus dilanjutkan ke siklus II.

Pada siklus II juga berlangsung selama satu kali pertemuan.

Berdasarkan hasil observasi diperoleh skor terendah adalah 2 dan skor

tertinggi adalah 16, maka skor total siklus II adalah 29. dengan demikian,

presentase total aktivitas belajar siswa pada siklus II adalah 72,5% dengan

kriteria tinggi dan sudah mencapai indikator.

Penghitungan hasil observasi aktivitas belajar siswa siklus I dan siklus


d. secara lengkap disajikan dalam lampiran. Rekapitulasi hasil observasi

aktivitas belajar siswa siklus I dan siklus II disajikan dalam tabel.


61

Tebel 6.

Rekapitulasi Hasil Observasi Aktivitas Belajar Siswa Siklus I Dan

Siklus II

SIKLUS

Parameter

I II

Presentase 57,5% 72,5%

Kriteria Kurang Baik

2. Hasil belajar siswa

Data awal hasil belajar teknologi dasat otomotif materi mesin konversi

energi diperoleh dari nilai pretes. Saat pretes, rerata hasil belajar siswa

sebesar 64,85. siswa yang memperoleh hasil belajar di atas 70.00 sebanyak

15 dari 35 siswa. Sehingga ketuntasan belajar klasikal yang diperoleh

44,11% . berdasarkan data hasil postes pada siklus I dan siklus II

menunjukan bahwa hasil belajar siswa meningkat hal ini ditunjukan

dengan rerata hasil belajar siswa pada siklus I meningkat menjadi 66,61.

Siswa memperoleh hasil belajar diatas 70,00 sebanyak 19 siswa dari 35


siswa. Sehingga ketuntasan belajar klasikal yang dicapai meningkat

menjadi 55,88% dengan masih rendah dan belum mencapai indicator.

Sehingga harus dilanjut ke siklus II. Pada siklus II, rerata hasil belajar

siswa meningkat lagi menjadi 73,08. Siswa yang memperoleh hasil belajar

diatas 70,00 meningkat menjadi 27 siswa, sehingga ketuntasan belajar

klasikal yang dicapai meningkat lagi menjadi 79,41% dengan kriteria

tinggi dan suda mencapai indicator. Perhitungan hasil belajar siswa dari

awal, siklus I, dan siklus II secara lengkap disajikan dalam lampiran.


62

Tabel 7.

Rekapitulasi hasil belajar siswa meliputi data awal, siklus I dan siklus

II.

Siklus
Data Awal/Pra

Parameter
Siklus
I II

Jumlah 2205 2285 2625

Rata-rata 64,85 66,61 73,08

Ketuntasan
44,11% 55,88% 79,41%
belajar

kriteria Kurang Sekali Kurang Baik

C. Pembahasan

Metode STAD merupakan salah satu metode pembelajaran kooperatif

yang paling sederhana, dan merupakan model pembelajaran yang paling baik
untuk permualaan bagi para guru yang baru menggunakan pendekatan

kooperatif. Dalam pelaksanaanya, metode pembelajaran STAD terbagi

menjadi beberapa tim belajar. Tujuan dibentuknya tim dalam metode ini

supaya siswa dapat bekerja sama satu sama lain antara siswa yang mempunyai

nilai tinggi, rendah, dan sedang dalam mengerjakan tugas atau kuis yang

diberikan oleh guru. Selain itu siswa juga dapat lebih mengenal anggota

timnya masing-masing.

Dalam penelitian yang dilakukan peneliti di SMKN Nusawungu, siswa

kelas X TKR 1 terbagi menjadi tujuh tim, yang setiap timnya terdiri dari lima

anggota. Dalam pembentukan tim, peneliti menggunakan daftar ranking atau

prestasi siswa dikelas untuk membagi siswa ke dalam tim.


63

Peneliti memilih menggunakan metode pembelajaran STAD karena

metode tersebut memiliki keunggulan diantaranya: 1) STAD merupakan

metode yang paling sederhana sehingga mudah dipahami dan digunakan bagi

guru, 2) memudahkan siswa dalam mengerjakan kuis, 3) saling mengenal

anggota tim sehingga membentuk anggota tim yang baik, 4) siswa dapat

bertanggung jawab secara individu untuk memahami materi yang diberikan

guru, 5) siswa dapat mencapai nilai rata-rata sesuai KKM.

Tujuan peneliti menggunakan metode STAD pada mata pelajaran

Teknologi Dasar Otomotif materi mesin konversi energi selain untun untuk

meningkatkan keaktifan dan hasil belajar siswa, peneliti juga mempunyai

tujuan untuk mengenalkan metode dalam pembelajaran kepada siswa agar

siswa tidak bosan maupun jenuh dengan metode yang begitu-begitu saja saat

pembelajaran berlangsung.

Pada penelitian sebelumnya yang pernah dilakukan oleh Komarudin

mahasiswa Universitas Muhammadiyah Purworejo pada SMK Ma‟arif 5

Gombong tahun ajaran 2014/2015 dengan menggunakan metode yang sama

yaitu metode STAD berhasil mengalami peningkatan hasil belajar. Besar hasil

belajar yang diperoleh adalah sebesar 81,25%. Selanjutnya Widiyanto

mahasiswa Universitas Muhammadiyah Purworejo pada SMK Cipta Karya

Prembun Tahun Pelajaran 2013/2014 juga pernah melakukan penelitian


dengan menggunakan metode yang sama. Dari hasil penelitian tersebut

mengalami peningkatan sebesar 24,83%.


64

Berdasarkan tinjauan pustaka di atas dapat disimpulkan penggunaan

metode pembelajaran STAD dapat meningkatkan hasil belajar. Peneliti yang

juga menggunakan metode pembelajaran STAD tersebut juga mendapatkan

hasil pembelajaran yang baik dan disertai aktivitas belajar siswa yang

meningkat. dari hasil penelitian, peneliti memperoleh data saat melaksanakan

penelitian. Data yang diperoleh peneliti disajikan dalam bentuk sebagai

berikut

1) Aktivitas Belajar Siswa

Hasil aktivitas belajar siswa diperoleh berdasarkan pengamatan

selama proses pembelajaran pada siklus I dan siklus II. Hasil tersebut

dapat dilihat pada diagram berikut.

80 72,5

c.
57,5

f.

50

40

30
20

10

Siklus I Siklus II

Gambar 12.

Diagram peningkatan Aktivitas Belajar Siswa Tiap Siklus

Pada siklus I, hasil presentase observasi aktivitas belajar siswa

mencapai 57,5% dengan kriteria rendah dan belum mencapai indicator

yang diharapkan sehingga harus dilanjutkan ke siklus II. Pada siklus II,
65

hasil presentase aktivitas belajar siswa meningkat menjadi 72,5%

dengan kriteria sudah tinggi. Ini berarti ada peningkatan keaktifan

belajar siswa sebesar 15% untuk presentase aktivitas belajar siswa dari

siklus I ke siklus II. Siklus II telah berhasil karena presentase aktivitas

belajar telah mencapai indicator. Hasil aktivitas belajar siswa disajikan

dalam diagram sebagai berikut.

2) Hasil Belajar Siswa

80

70
Nilai Rata-rata

60

50 Siswa Yang

40 Berhasil

30 Siswa yng

20 belum berhasil
10

Pra Siklus Siklus

Siklus I II

Gambar 13.

Diagram nilai rata-rata dan keberhasilan siswa tiap siklus

Berdasarkan diagram di atas maka, dapat disimpulkan nilai rata-

rata kondisi pra siklus nilai rata-rata sebesar 64,85, nilai rata-rata siklus

I sebesar 66,61, dan siklus II sebesar 73,08, sehingga nilai rata-rata tiap

siklusnya mengalami peningkatan. Selanjutnya jumlah ketuntasan

siswa yang mencapai KKM pada pra siklus sebesar 44,11%. Kemudian

menjadi 55,88% pada siklus II dengan kriteria rendah dan meningkat

di siklus II menjadi sebesar 79,41%.


66

25 24,53

20

d. 11,77

e.

5
0

0
Pra Siklus Siklus

Siklus I II

Gambar 14.

Diagram Jumlah Peningkatan Siswa Tiap Siklus

Jumlah peningkatan hasil belajar yang terjadi pada tiap siklus tercapai

dengan baik dengan rincian peningkatan hasil belajar siswa yang tersaji

pada analisis data. Dari diagram di atas menunjukan bahwa peningkatan

hasil belajar siswa dari pra siklus ke siklus I sebesar 11,77% dan dari
siklus I ke siklus II sebesar 24,53%. Dengan total peningkatan sebesar

36,30%.
BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan, dapat disimpulkan sebagai

berikut.

7) Pembelajaran STAD (Student Temas Achievement Divisions) adalah salah

satu metode pembelajaran model kooperatif atau diskusi kelompok dalam

pemecahan masalahnya. Dalam pelaksanaannya guru membagi siswa

kedalam beberapa kelompok diskusi yang disusun secara heterogen

berdasarkan prestasi akademik. Fungsi dari pembagian kelompok supaya

siswa bekerja sama mengerjakan soal kuis yang diberikan oleh guru.

Guru memberi penghargaan kepada 3 kelompok terbaik sebagai

kelompok baik, kelompok hebat, kelompok super.

8) Pembelajaran STAD (Student Temas Achievement Divisions) dapat

meningkatkan keaktifan belajar Teknologi Dasar Otomotif materi mesin

konversi energy pada siswa jurusan Teknik Kendaraaan Ringan kelas X

SMKN Nusawungu dengan angka peningkatan presentase aktivitas


belajar peserta didik sebesar 15% yaitu dari 57,5% pada siklus I menjadi

72,5% pada siklus II

9) Pembelajaran STAD (Student Temas Achievement Divisions) dapat

meningkatkan hasil belajar Teknologi Dasar Otomotif materi mesin

konversi energy pada siswa jurusan Teknik Kendaraaan Ringan kelas X

67
68

SMKN Nusawungu. Dibuktikan dengan ketuntasan belajar siswa yang

mencapai 70% lebih pada siklus II dengan rincian presentase pada pra

siklus 44.11%, siklus I 55,88%, dan siklus II 79,41%.

B. Saran

Berdasarkan simpulan di atas, maka saran yang dapat disampaikan

sebagai berikut.

17) Kepada orang tua siswa, diharapkan dapat lebih memotivasi keaktifan

anak sehingga mereka dapat meningkatkan hasil belajarnya.

18) Kepada pemerintah, diharapkan untuk melakukan observasi kebutuhan

sekolah sebelum memberikan bantuan khususnya yang berkaitan dengan

model pembelajaran di sekolah agar dapat dimanfaatkan secara maksimal

oleh sekolah.

19) Kepada pihak guru hendaknya lebih aktif dan kreatif lagi dalam

memberikan pembelajaran bagi siswa.

20) Kepada pihak sekolah supaya lebih memperhatikan kebutuhan siswa akan

sarana dan prasarana yang menunjang peningkatan prestasi elajar siswa.


21) Kepada siswa, sebaiknya meningkatkan perhatian kepada guru atau

pengajar ketika pembelajaran sedang berlangsung.


69

Daftar Pustaka

Arikunto, Suharsimi, 2010. Prosedur Penelitian : Suatu Pendekatan Praktik.

(Edisi Revisi). Jakarta : Rineka Cipta

Bakhrul ulum, 2013. Keaktifan Belajar Siswa. http://blogeulum. blogspot.co.


id/2013/02/keaktifan-belajar-siswa.html

Eko Putro Widoyoko,S. 2012. Teknik Penyusunan Instrumen Penelitiian.

Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

Erna, 2009. Indikator Keaktifan Siswa. http://ardhana12.wordpress.com/2009/01


/20/indikator-keaktifan-siswa-yang-dapat-dijadikan-penilaian-dalam-ptk-2/

Hamalik Oemar. 2005. Perencanaan pengajaran berdasarkan pendekatan sistem.

Jakarta: PT Bumi Aksara.

Komarudin. 2015. Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Dengan Metode STAD


(Student Teams Avhievement Divisions) Dalam Pembelajaran Sistem
Transmisi Tingkat XI SMK Ma’rif 5 Gombong Tahun Pelajaran
2014/2015.

Lukmanul Hakim. 2014. Upaya Meningkatkatkan Keaktifan Dan Hasil Belajar


Dasar Otomotif Materi Baterai Menggunakan Model Pembelajaran
Problem Posing Pada Siswa Jurusan Teknik Kendaraan Ringan (TKR)
Kelas XI SMKN 1 Sapuran

Martono Nanang. 2016. Metode Penelitian Kuantitatif. Jakarta: Radja Grafindo


Persada

Nazir, Moh. 2013. Metode Penelitian. Bogor: Ghalia Indonesia

Rahmawati, Endah Dwi. "Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Group


Investigation (GI) Untuk Meningkatkan Keaktifan Belajar Dan Hasil
Belajar Mata Pelajaran Sosiologi Pada Siswa Kelas X 3 SMA Negeri
Colomadu Tahun Pelajaran 2011/2012." Sosialitas 2.1 (2012).

Ratna Wilis Dahar. 2006. Teori-teori belajar dan pembelajaran. Jakarta: Erlangga

Robert Slavin, E. 2009. Cooperative learning teori, riset dan praktik. Bandung:

Penerbit Nusa Media.

Rusno. 2011. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Keaktifan Mahasiswa dalam


Proses Pembelajaran Mahasiswa Program Studi Akuntansi Universitas
70

Kanjuruhan Malang Tahun 2011. Jurnal Inspirasi Pendidikan Universitas


Kanjuruhan Malang, 107-116.

Siregar Syofian. 2015. Metode Penelitian Kuantitatif Dilengkapi Dengan


perbandingan perhitunggan manual dan SPSS. Jakarta: Prenada Media
Grup

Slameto. 2013. Belajar dan faktor-faktor yang mempengaruhinya. Jakarta: PT


Rineka Cipta.

Suprijono Agus. 2010. Cooperative Learning Teori dan Aplikasi Paikem.

Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

Suwandi Sarwiji. 2010. Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dan Penulisan Karya
Ilmiah. Surakarta: Yuma Pustaka

Widiyanto. 2014. Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Dengan Metode STAD


(Student Teams Avhievement Divisions) Dalam Pembelajaran Kelistrikan
Otomotif Tingkat XI SMK Cipta Karya Prembun Tahun Pelajaran
2013/2014.

Yahya, Anna, et.al. 2013. „Upaya Meningkatkan Keaktifan dan Prestasi Belajar
Akuntansi Melalui Pembelajaran Kooperatif Tipe NHT Dengan Media
Kartu‟. Jupe UNS Vol 2, 1, 169-179.

Yayok Erlambang. 2013. Penggunaan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe


Student Teams Achievement Divisions (Stad) Dalam Upaya Peningkatan
Kerjasama Siswa Pada Pembelajaran Perbaikan Sistem Pelumasan Kelas
XI SMK Hasyim Asy’ari Purworejo.
Yusuf Muri. 2015. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif, dan Penelitian
Gabungan. Jakarta: Prenada Media Grup

Maradona. 2015. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Keaktifan Belajar Siswa

Kelas Iv B Sd. Universitas Negeri Yogyakarta

Sugiyono. 2010. Statistika Untuk Penelitian. Bandung: Alabeta

Suyitno. 2016. Pengembangan Multimedia Interaktif Pengukuran Teknik Untuk


Meningkatkan Hasil Belajar Siswa SMK. Jurnal Pendidikan Teknologi
Dan Kejuruan. Yogyakarta: UNY
71

LAMPIRAN
LAMPIRAN 1.

SURAT-SURAT PENELITIAN
72
73
74
75
76
77
78

LAMPIRAN 2.

INSTRUMEN PENELITIAN
SILABUS MATA PELAJARAN TEKNOLOGI DASAR OTOMOTIF

(DASAR BIDANG KEAHLIAN TEKNOLOGI DAN REKAYASA)

Satuan Pendidikan : SMK / MAK

Kelas :X

Materi : Mesin Konversi Energi

Kompetensi dasar Materi Pokok pembelajaran pennilaian Alokasi Sumber belajar

waktu

3.1. Menjelaskan proses mesin konversi  Siklus Otto Mengamati Tugas 42 JP  Sularso dan

energi  Siklus motor Tayangan atau simulsi Menuliskan Tahara Harua.

4.1 Menganalisa kejadian pada mesin bensin 2 langkah terkait materi pokok proses kerja 1996. Pompa

konversi energi  Diagram PV Menanya pada macam- dan

Mengajukan pertanyaan macam proses Kompresor.


motor bensin 2

terkait tayangan atau mesin konversi Jakarta: PT.


langkah

simulasi atau hal-hal energi Pradnya


 Siklus motor

bensin 4 langkah yang berhubungan Portofolio Paramitha.


dengan mesin konversi  Membuat  Asyari Darami
 Diagram PV
energi laporan hasil Yunus. 2010.
motor bensin 4
Mengeksplorasi perhitungan Mesin
langkah
Menuliskan atau proses kerja Konversi

 Siklus motor menyebutkan macam- pada mesin Energi.

Diesel 4 Langkah macam mesin konversi konversi Jakarta:

 Diagram PV energi energi Universitas

motor diesel 4 Menganalisis Observasi Darma

langkah karakteristik jenis-jenis Mengamati Persada.

 Perhitungan mesin konversi energi keaktifan  Wiranto

Usaha Mengasosiasi siswa dalam Arismunandar

 Perhitungan Membuat kesimpulan melakukan , 2002.

Daya perbedaan proses antara praktik Pengantar

80
73

 Perhitungan satu jenis mesin dengan Tes Turbin Gas

Momen puntir mesin yang lain. Pilihan dan Motor

 Efisiensi Mengkomunikasikan Ganda/Essay Propulsi.

Menganalisis kejadian Bandung :


mekanik;
pada masing-masing Erlangga
volumetris;
jenis mesin konversi  Sukoco,
Efisiensi Thermis
energi Zaenal Arifin.
 Prinsip kerja
2009.
Motor listrik
Teknologi
 Karakteristik
Motor Diesel .
Motor listrik
Bandung:
 Prinsip kerja
Alfabeta
generator listrik

Karakteristik

generator listrik
81
82

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Sekolah
: SMK NEGERI NUSAWUNGU
Mata Pelajaran
: Teknologi Dasar Otomotif
Kelas/Semester
: X /Genap
Materi Pokok
: Mesin Konversi Energi
Alokasi Waktu
: 6 x 45 Menit

B Kompetensi Inti:

1 Memahami, menerapkan dan menganalisis pengetahuan faktual, konseptual,


dan prosedural berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan,
teknologi, seni, budaya, dan humaniora dalam wawasan kemanusiaan,
kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan
kejadian dalam bidang kerja yang spesifik untuk memecahkan masalah.

2 Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak
terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara
mandiri, dan mampu melaksanakan tugas spesifik di bawah pengawasan
langsung

C Kompetensi Dasar
3.3 Memahami proses mesin konversi energi

4.3 Medemonstrasikan mesin konversi energi

C. Indikator

3.1.2 Memahami proses mesin konversi energi


3.1.3 Mendemostrasikan mesin konversi energi

4.1.2 Menyajikan masalah masalah yang berkaitan dengan proses mesin


konversi energi

4.1.3 Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan proses mesin


konversi energi

D. Tujuan Pembelajaran

3.1.1.1 Setelah berdiskusi peserta didik dapat menjelaskan mesin konversi


energi

3.1.1.2 Setelah berdiskusi peserta didik dapat menjelaskan prinsip kerja


motor 2 langkah 4 langkah

4.1.1.1 Peserta didik dapat Menyajikan masalah masalah yang berkaitan


mesin konversi energi

4.1.1.2 Peserta didik dapat menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan


mesin konversi energi dan momen dengan berdiskusi dan teliti
83

3. Materi Pembelajaran

Macam-Macam Energi : energi mekanik, energi potensial, energi


elektromaknetik, energi kimia, energi nuklir, energi thermal, energi angin

Motor bakar merupakan salah satu jenis mesin penggerak yang banyak
dipakai dengan memanfaatkan energi kalor dari proses pembakaran menjadi
energi mekanik. Motor 2 langkah adalah motor bensin dimana untuk
melakukan suatu kerja diperlukan 2 langkah gerakan piston atau 1 kali
putaran poros engkol, sedang motor empat langkah adalah motor yang pada
setiap empat langkah torak/torak (dua putaran engkol) menghasilkan satu
tenaga kerja (satu langkah kerja). Gerakan torak dari TMA ke TMB disebut
dengan langkah torak, Volume silinder adalah volume sepanjang langkah
torak (dari TMB ke TMA), sedang volume diatas TMB adalah volume
kompresi.

Perbandingan kompresi (tingkat pemampatan) adalah angka


perbandingan volume diatas torak saat torak berada di TMB dengan volume
diatas torak saat torak berada di TMA. Data suatu motor terdiri dari, volume
silinder, perbandingan kompresi, ukuran diameter silinder, langkah torak,
daya yang dihasilkan, momen torsi serta putaran motor.

A. Pendekatan, Model Dan Metode Pembelajaran

Pendekatan : Saintifik (scientific).

Model pembelajaran : Kooperatif

Metode : STAD.

B. Langkah – langkahKegiatan Pembelajaran


ALOKASI
KEGIATAN DESKRIPSI KEGIATAN
WAKTU

a. Guru memberi salam pembuka dan mengarahkan siswa

untuk berdo’a.

b. Guru memantau kehadiran siswa, keterlibatan dan


Pendahuluan 10 menit

kesiapan siswa untuk melaksanakan pembelajaran.

c. Guru memberikan apersepsi tentang teori energi,

pembakaran
84

5. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran yang ingin


dicapai yaitu mengetahui siklus mesin 2 langkah dan
mesin 4 langkah

Sintaksis : Pemberian stimulus

Mengamati

Sintaksis : Pemberian stimulus

a. Guru menugaskan siswa membaca buku


untuk mengidentifikasi mesin konversi energi

b. Peserta didik membaca buku yang berkaitan


dengan mesin konversi energi

Menanya

a. Peserta didik berdiskusi tentang mesin konversi energi


Mengumpulkan informasi

a. Guru meminta peserta didik menjelaskankan mesin

konversi energi

Kegiatan Inti b. Peserta didik menjelaskankan mesin konversi energi 250 menit

c. Peserta didik menggali informasi mesin konversi energi

d. Peserta didik menyampaikan pada kelompok lain dan


menanggapinya berkaitan mesin konversi energi

Sintaksis : Pengumpulan Data

Menalar

a. Guru menugaskan siswa untuk menilai hasil


deskripsi mesin konversi energi

b. Pesertadidik menilai hasil hasil deskripsi konversi


energi menggunakan format penilaian etika

Sintaksis : Mengolah Data


85

Mengkomunikasikan

a. Guru membuat kelompok siswa terdiri dari 4-5 siswa


yang disusun secara heterogen prestasi akademik,
jenis kelamin dan karakter.

b. Guru memberikan soal kuis kepada masing-


masing kelompok untuk dikerjakan secara diskusi.

c. Guru memberikan reward atau penghargaan kepada


tiga kelompok terbaik dalam menjawab soal kuis.

Sintaksis : Menarik kesimpulan/generalisasi

Macam-Macam Energi : energi mekanik, energi


potensial, energi elektromaknetik, energi kimia, energi
nuklir, energi thermal, energi angin

Motor bakar merupakan salah satu jenis mesin


penggerak yang banyak dipakai dengan memanfaatkan
energi kalor dari proses pembakaran menjadi energi
mekanik.

Motor 2 langkah adalah motor bensin dimana untuk


melakukan suatu kerja diperlukan 2 langkah gerakan
piston atau 1 kali putaran poros engkol, sedang motor
empat langkah adalah motor yang pada setiap empat
langkah torak/torak (dua putaran engkol) menghasilkan
satu tenaga kerja (satu langkah kerja).

Gerakan torak dari TMA ke TMB disebut dengan


langkah torak, Volume silinder adalah volume
sepanjang langkah torak (dari TMB ke TMA), sedang
volume diatas TMB adalah volume kompresi.

Perbandingan kompresi (tingkat pemampatan) adalah


angka perbandingan volume diatas torak saat torak
86

berada di TMB dengan volume diatas torak saat torak

berada di TMA.

Data suatu motor terdiri dari, volume silinder,

perbandingan kompresi, ukuran diameter silinder,

langkah torak, daya yang dihasilkan, momen torsi serta

putaran motor.

a. Guru bersama sama peserta didik menarik kesimpulan

Penutup b. Salam penutup 10 menit

C. Penilaian

a. Instrumen Dan Teknik Penilaian

METODE PENILAIAN BOBOT

No. SOAL NILAI


SKOR NILAI

1 Jelaskan perbedaan antara mesin Jawaban 10 10% 2

pembakaran dalam dengan mesin benar lengkap


pembakaran luar? Jawaban 5

Jawaban : benar dan

Pada motor pembakaran luar adalah tidak lengkap

mesin yang proses pembakaran bahan Jawaban salah 0

bakar terjadi di luar mesin itu,

sehingga untukmelaksanakan

pembakaran digunakan mesin

tersendiri

Pada motor pembakaran

dalam adalah proses

pembakaran bahan bakar

terjadi di dalam mesin itu

sendiri, sehingga panas dari

hasil pembakaran langsung

bisa diubah menjadi tenaga

mekanik

2 Jelaskan siklus kerja motor bakar ? Jawaban 10 20% 2

Jawaban : benar, dan

Hisap – Kompresi – Usaha – Buan lengkap


87

METODE PENILAIAN BOBOT

No. SOAL NILAI


SKOR NILAI

Jawaban 5

benar, dan

tidak lengkap

Jawaban salah 0

3 Sebutkan karakteristik mesin bensin ? Jawaban 10 20% 2

Jawaban : benar, dan

Bahan bakarnya adalah bensin lengkap

Menggunakan karburator Minimal satu 5

Yang dikompresikan adalah campuran sub jawaban

bahan bakar dan udara. benar

Memerlukan busi untuk proses Jawaban salah 0

pengapian.

4 Jelaskan maksud motor 2 tak dan Jawaban 20% 2

motor 4 tak? benar dan 10

Jawaban : lengkap
Motor 2 tak : Motor yang melakukan

satu kali siklus kerja memerlukan 2 kali

langkah torak atau satu kali putaran Jawaban 5

benar dan
poros engkol.

Motor 4 tak : Motor yang melakukan tidak lengkap

satu kali siklus kerja memerlukan 4 kali Jawaban salah 0

langkah torak atau dua kali putaran

poros engkol.

5 Jelaskan prinsip kerja motor bensin 2 Jawaban 10 30% 2

tak ? Jawaban : benar dan

Langkah 1 (Hisap & Kompresi) lengkap

Piston menuju TMA

Saluran masuk terbuka

Bahan bakar & udara masuk

Saluran buang tertutup

Bahan bakar & udara nterkompresi di Jawaban 5

benar dan
ruang bakar
tidak lengkap

Langkah 2 (Kerja & Buang)

Jawaban salah 0
Busi memercikkan api

Terjadi pembakaran

Piston terdorong ke TMB

Saluran buang terbuka & saluran


88

METODE PENILAIAN BOBOT

No. SOAL NILAI


SKOR NILAI

masuk tertutup

Campuran bahan bakar & udara masuk

ke

ruang bakar

Gas sisa pembakaran terdesak keluar

Jumlah 100% 10

Penskoran Jawaban dan Pengolahan Nilai

1. Nilai 4 : jika sesuai kunci jawaban

2. Nilai 3 : jika ada 1 jawaban yang tidak sesuai kunci jawaban

3. Nilai 2 : jika ada 2 jawaban tidak sesuai dengan kunci jawaban

4. Nilai 1 : jika jawaban tidak sesuai

Pengolahan Nilai

IPK No Skor
Nilai

Soal Penilaian 1

1. 1

2. 2 Nilai perolehan KD pegetahuan : rerata dari nilai IPK

3. 3

4. 4 Nilai = x 100

Jumlah

I. Media, Alat, dan Sumber Pembelajaran

1. Media : Laptop dan LCD

2. Alat : Penggaris, lembar penilaian

3. Bahan : Modul

4. Sumber Belajar :

a. Modul Teknologi Dasar Otomotif

b. Buku Teknologi Dasar Otomotif yang


89

INSTRUMEN AKTIVITAS BELAJAR SISWA

Sekolah : SMKN Nusawungu Hari / tanggal :

Siklus :I Nama guru :

Berilah penilaian anda dengan memberikan tanda (√) pada kolom yang sesuai !

Skor
No. Aktivitas Siswa

1 2 3 4

Siswa hadir/mengikuti pembelajaran di kelas


1.
Siswa memperhatikan ketika guru menjelaskan
2.

Siswa mencatat materi yang disampaikan guru


3.

Siswa membaca materi pelajaran


4.

Siswa mengikuti kegiatan bersama kelompok


5.

Siswa terlibat aktif dalam diskusi kelompok


6.

Siswa berani bertanya pada guru ketika belum


7.
paham

Siswa menjawab ketika diberi pertanyaan oleh


8.
guru.

Siswa menanggapi jawaban dari kelompok lain


9.

Siswa menjawab pertanyaan peserta didik


10.

Skor mentah yang diperoleh (R)

Skor maksimum (SM)


90

Observer

............................

Keterangan :

Poin 1-5

1= jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas ≤ 5 orang


2= jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas 6-11 orang
3= jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas 12-17 orang
4= jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas ≥ 18 orang

Poin 6-10

1= jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas 0-1 orang


2= jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas 2-3 orang
3= jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas 4-5 orang
4= jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas ≥ 6 orang
INSTRUMEN AKTIVITAS BELAJAR SISWA

Sekolah : SMKN Nusawungu Hari / tanggal :

Siklus : II Nama guru :

Berilah penilaian anda dengan memberikan tanda (√) pada kolom yang sesuai !

Skor
No. Aktivitas Siswa

1 2 3 4

Siswa hadir/mengikuti pembelajaran di


1.
kelas

Siswa memperhatikan ketika guru


2.
menjelaskan

Siswa mencatat materi yang disampaikan


3.
guru
91

Siswa membaca materi pelajaran


4.

Siswa mengikuti kegiatan bersama


5.
kelompok

Siswa terlibat aktif dalam diskusi kelompok


6.

Siswa berani bertanya pada guru ketika


7.
belum paham

Siswa menjawab ketika diberi pertanyaan


8.
oleh guru.

Siswa menanggapi jawaban dari kelompok


9.
lain

Siswa menjawab pertanyaan peserta didik


10.
Skor mentah yang diperoleh (R)

Skor maksimum (SM)

Observer

...............................

Keterangan :

Poin 1-5

1= jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas ≤ 5 orang 2=


jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas 6-11 orang 3= jika
banyak peserta didik yang melakukan aktivitas 12-17 orang 4= jika
banyak peserta didik yang melakukan aktivitas ≥ 18 orang

Poin 6-10

1= jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas 0-1 orang 2=


jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas 2-3 orang 3= jika
banyak peserta didik yang melakukan aktivitas 4-5 orang 4= jika
banyak peserta didik yang melakukan aktivitas ≥ 6 orang

92
LEMBAR SOAL

SIKLUS I
Kompetensi Keahlian
: Teknik Kendaraan Ringan (TKR)

Mata Pelajaran : Teknologi Dasar Otomotif

Tingkat/Semester
: X/2

Waktu
: 45 menit

Bentuk soal
: Pilihan Ganda

Pilihlah jawaban yang tepat dengan memberikan tanda silang ( X ) pada lembar
jawaban a, b, c, d dan e !

d. Yang di maksud dengan konversi energi adalah…


Perubahan energi otot menjadi gerak
Perubahan energi matahari menjadi otot
Perubahan energi mekanik menjadi listrik
Perubahan energi listrik menjadi energi mekanik
Perubahan energi satu ke bentuk energi lain

e. Air waduk di pegunungan dapat dikonversi menjadi energi mekanik untuk memutar
turbin, selanjutnya dikonversi lagi menjadi energi listrik. Contoh tersebut
merupakan konversi energi...

Energi kinetik

Energi mekanik

Energi potensial
93

Energi uap

Energi listrik

e. Merupakan energi yang keluar sebagai hasil interaksi elektron dimana dua
atau lebih atom/molekul berkombinasi sehingga menghasilkan senyawa kimia
yang stabil. Kalimat tersebut merupakan pengertian dari...

Energi kimia
Energi elektro
Energi potensial
Energi termal
Energi nuklir

f. Memanaskan air dalam boiler/ketel uap termasuk ke dalam konversi energi…


Air ke mekanik
Air ke angin
Air ke panas
Air ke otot
Air ke uap

g. Apa yang dimaksud mesin 2 langkah


Mesin yang membutuhkan 2 kali putaran poros engkol untuk 1 kali kerja
Mesin yang membutuhkan 1 kali putaran poros engkol untuk 1 kali kerja
Mesin yang membutuhkan 4 kali putaran poros engkol untuk 1 kali kerja
Mesin yang membutuhkan 1 kali putaran poros engkol untuk 1 kali kerja
Mesin yang menggunakan oli samping

h. Apa yang dimaksud mesin 4 langkah


Mesin yang membutuhkan 2 kali putaran poros engkol untuk 1 kali kerja
Mesin yang membutuhkan 1 kali putaran poros engkol untuk 1 kali kerja
Mesin yang membutuhkan 4 kali putaran poros engkol untuk 1 kali kerja
Mesin yang membutuhkan 1 kali putaran poros engkol untuk 1 kali kerja
Mesin yang menggunakan oli samping

i. Pada motor 4 tak saat campuran udara dan bahan bakar masuk ke dalam silinder,
piston bergerak ke TMB dan katup masuk terbuka serta katup buang tertutup
disebut …

langkah hisap
langkah kompresi
langkah usaha
langkah buang
overlap
94

f. Kenapa pada motor 2 langkah konsumsi bahan bakar lebih banyak


dibandingkan mesin 4 langkah...
Karena motor 2 langkah tidak menggunakan katup
Karena menggunakan oli samping
Karena ukuran piston lebih besar
Karena siklus pembakaran 2 langkah lebih cepat
Karena perbandingan udara dan bahan bakar gemuk

g. Pada motor 4 tak, 4 silinder dengan FO: 1-3-4-2, saat silinder satu
sedang langkah kompresi maka silinder tiga sedang langkah …
langkah hisap
langkah kompresi
langkah usaha
langkah buang
overlap
95

10. Pada gambar dibawah ini langkah apa yang terjadi

Langkah kompresi
Langkah hisap
Langkah buang
Langkah kerja
Langkah usaha

22) Pada mesin 4 langkah mekanisme apa yang mengatur masuk dan keluarnya
bahan bakar kedalam ruang bakar
Mekanisme katup
Intake dan exhaust manifold
Inlet port
Exhaust port intake manifold
Karburator

23) External combustion engine maksudnya adalah…..


Motor pembakaran dalam
Motor pembakaran luar
Motor listrik
Mesin bensin
Mesin diesel

24) Mesin yang memanfaatkan fluida kerja/gas panas hasil pembakaran, di mana
antara medium yang memanfaatkan fluida kerjanya tidak dipisahkan oleh
dinding pemisah adalah …

Motor pembakaran dalam


Motor pembakaran luar
Motor bakar
Motor diesel
Motor bensin

25) Bagian mesin yang berfungsi untuk menggerakan roda kendaraan yang
dihasikan oleh gerakan batang torak adalah...
Fly wheel
Crankshaft
Camshaft
Conecting rod
96

1 Piston

E. Dibawah ini merupakan komponen mesin, kecuali...


1. Cylinder block
2. Oil pan
3. Carcoal canister
4. Valve
5. Exhaust manifold

F. Komponen yang berfungsi menghubungkan torak dengan batang torak adalah


1. cincin torak
2. pena torak
3. batang torak
4. bantalan torak
5. pasak

G. Yang tidak termasuk bagian khusus pada motor bensin yaitu …


1. Carcoal canister
2. kabel busi
3. karburator
4. busi
5. bosch pump

H. Yang berfungsi untuk membuka katup-katup masuk dan buang yang


digerakkan oli timing pengapian melalui V-belt atau rantai yaitu …
1. crank shaft
2. connecting rod
3. piston pin
4. camshaft
5. spark plug
I. Jenis mesin yang langkah toraknya sama dengan diameter silinder adalah
1. Short engine
2. small engine
3. Long stroke engine
4. In line engine
5. Square engine
97

4. Susunan silinder yang konstruksinya paling sederhana adalah silinder..


Tipe V
Tipe Horizontal
Tipe Stroke
Tipe in-line
Tipe Out line
98

KUNCI JAWABAN

SIKLUS I

1. E 11. A

2. C 12. B

3. A 13. B

4. C 14. B

5. B 15. C

6. A 16. B

7. A 17. E

8. D 18. D

9. C 19. E

10. A 20. D
101

LEMBAR SOAL

SIKLUS II

Kompetensi Keahlian : Teknik Kendaraan Ringan (TKR)

Mata Pelajaran : Teknologi Dasar Otomotif

Tingkat/Semester : X/2

Waktu : 45 menit

Bentuk soal : Pilihan Ganda

Pilihlah jawaban yang tepat dengan memberikan tanda silang ( X ) pada lembar
jawaban a, b, c, d dan e !

6. Dibawah ini merupakan motor bakar pembakaran dalam (internal


combustion), kecuali...

a. Mesin gas d. Mesin uap

b. Mesin mesin jet e. Mesin bensin

Mesin roket

c. Internal combustion engine maksudnya adalah…..


Motor pembakaran dalam
Motor pembakaran luar
Motor listrik
Mesin bensin
Mesin diesel

d. Mesin digerakan oleh torsi dari putarn crankshaft rumus torsinya adalah…
a. Torsi = panjang x lebar d. Torsi = volume x kompresi

b. Torsi = gaya x tenaga e. Torsi = gaya (f) x jarak (r)

c. Kerja = gaya (f) x jarak (r)


d. Titik dimana piston berhenti bergerak dan mulai untuk bergerak kembali kearah
berlawan (kecepatanya “0), disebut…

a. Titik mati d. Titik mati bawah

b. Titik siklus e. Titik langkah

a Titik mati atas

5. Apa yang dimaksud mesin 2 langkah


Mesin yang membutuhkan 2 kali putaran poros engkol untuk 1 kali kerja
Mesin yang membutuhkan 1 kali putaran poros engkol untuk 1 kali kerja
Mesin yang membutuhkan 4 kali putaran poros engkol untuk 1 kali kerja
Mesin yang membutuhkan 1 kali putaran poros engkol untuk 1 kali kerja
Mesin yang menggunakan oli samping

6. Apa yang dimaksud mesin 4 langkah


Mesin yang membutuhkan 2 kali putaran poros engkol untuk 1 kali kerja
Mesin yang membutuhkan 1 kali putaran poros engkol untuk 1 kali kerja
Mesin yang membutuhkan 4 kali putaran poros engkol untuk 1 kali kerja
Mesin yang membutuhkan 1 kali putaran poros engkol untuk 1 kali kerja
102

Mesin yang menggunakan oli samping

J. Pada gambar dibawah ini langkah apa yang terjadi

c. Langkah kompresi
d. Langkah hisap
e. Langkah buang
f. Langkah kerja
g. Langkah usaha

8. Kenapa pada motor 2 langkah konsumsi bahan bakar lebih banyak


dibandingkan mesin 4 langkah...
f. Karena motor 2 langkah tidak menggunakan katup
g. Karena menggunakan oli samping
h. Karena ukuran piston lebih besar
i. Karena siklus pembakaran 2 langkah lebih cepat
j. Karena perbandingan udara dan bahan bakar gemuk

9. Pada motor 4 tak, 4 silinder dengan FO: 1-3-4-2, saat silinder satu
sedang langkah kompresi maka silinder tiga sedang langkah …
f. langkah hisap
g. langkah kompresi
h. langkah usaha
i. langkah buang
j. overlap

10. Campuran bahan bakar dan udara dengan perbandingan 1 : 12 artinya …


a. 1 liter oli untuk 1 liter air
b. 1 kg udara untuk 12 kg air
c. 1 kg udara diperlukan 12 kg bensin
d. 1 kg bensin diperlukan 12 kg udara
e. 1 liter bensin untuk 12 km perjalanan

11. Pengabut (injector) pada motor diesel dipasang pada …


a. kepala silinder c. blok silinder

b. batang torak d. piston

c. poros engkol
103

12. Berfungsi menghubungkan gerak putar poros engkol keporos nok.

a. Rocker arm d. Piston pin

b. Bearing e. Thrust Waser

c. Timing Belt

13. Dibawah ini merupakan komponen mesin, kecuali...


f. Cylinder block
g. Oil pan
h. Carcoal canister
i. Valve
j. Exhaust manifold

14. Bagian mesin yang berfungsi untuk menggerakan roda kendaraan yang
dihasikan oleh gerakan batang torak adalah...

f. Fly wheel d. Conecting rod

g. Camshaft e. Piston

h. Crankshaft

15. Jenis mesin yang langkah toraknya sama dengan diameter silinder adalah

f. In line d. Long stroke engine g. Short engine e. Square engine

h. Small engine

16. Susunan silinder yang konstruksinya paling sederhana adalah silinder..

f. Tipe out line d. Tipe Stroke g. Tipe V e. Tipe in-line

h. Tipe Horizontal
i. Tipe Stroke
17. Pada mesin 4 langkah mekanisme apa yang mengatur masuk dan keluarnya
bahan bakar kedalam ruang bakar

a. Karburator d. Inlet port

b. Intake dan exhaust manifold e. Mekanisme katup

c. Exhaust port intake manifold

18. Apa yang dimaksud overlap pada mekanisme katup?

a. katup masuk terbuka d. katup katup terbuka b. katup buang terbuka


e. kedua katup tertutup

c. katup masuk tertutup

19. Pada periode A – B merupakan proses …


104

a. waktu pembakaran tunda


b. perambakaran lanjut
c. pembakaran langsung
d. perambatan api
e. pembakaran terusan

20. Pada periode D – E merupakan proses …


a. waktu pembakaran tunda
b. perambatan api
c. pembakaran langsung
d. pembakaran lanjut
e. pembakaran terusan
105

KUNCI JAWABAN

SIKLUS II

1. D 11. A

2. A 12. C

3. B 13. C

4. A 14. C

5. B 15. E

6. A 16. E

7. A 17. E

8. D 18. D

9. C 19. D

10. D 20.
106

LAMPIRAN 3.

DATA HASIL PENELITIAN


107

Daftar Nama Siswa Kelas X TKR 1

No. Nama Siswa

1 Subaha

2 Nasirudin

3 Faiz Jamaludin

4 Fajar Rizal

5 Satrio Nugroho

6 Amri Adiwinarno

7 Dimas Sapto Anggono

8 Alfian Febriansyah

9 Yoga Eka Saputra

10 Apik Widodo

11 Ahmad Rais T.

12 Ari Purnomo

13 Rizal Ismail

14 Ilham Holik

15 Oktavia Ade Irawan

16 Candra Salik

17 Nabila Dian

18 Novian Fajar
19 Irsyad Risky

20 Arief Budi

21 Fendi Kristianto

22 Kuat Aji P

23 Mufid Alwani

24 Yabki Zakaria

25 Rijal Maulana

26 Amir Solehudin

27 Watiyo

28 Singgih Gunawan

29 Fikri Nasrul

30 Femas Anggi Fauzi

31 Waffa Restu A.

32 Andi Tri W

33 Andre Pujo Santoso

34 Ndaru Cahyanto

35 Avin Ari S
108

Daftar Nama Kelompok Siswa Siklus I

Kelompok 1.
Kelompok 2.

1. Apik Widodo
2. Ahmad Rais T. 1. Fajar Rizal
3. Yoga Eka Saputra 2. Fendi Kristianto
4. Amir Solehudin
5. Watiyo 3. Dimas Sapto
Anggono
4. Alfian Febriansyah
5. Oktavia Ade Irawan

Kelompok 5.

1. Rizal Ismail
2. Ilham Holik
3. Ndaru Cahyanto
Kelompok 3. 4. Avin Ari S
5. Kuat Aji P

1. Subaha
2. Nasirudin
3. Faiz Jamaludin
4. Satrio Nugroho

5. Amri Adiwinarno
Kelompok 6.
Kelompok 4.
1. Irsyad Risky
2. Arief Budi
1. Ari Purnomo
3. Apik Widodo
2. Rizal Ismail
4. Ahmad Rais T.
3. Ilham Holik
5. Ari Purnomo
4. Singgih Gunawan
5. Andre Pujo Santoso

Kelompok 7

1. Candra Salik
2. Nabila Dian
3. Novian Fajar
4. Mufid Alwani
5. Yabki Zakaria
109

Daftar Nama Kelompok Siswa Siklus II

Kelompok 1.
Kelompok 2.

6. Fendi Kristianto
7. Apik Widodo
7. Dimas Sapto 8. Ahmad Rais T.
Anggono 9. Yoga Eka Saputra
10. Fajar Rizal
8. Alfian Febriansyah 11. Oktavia Ade Irawan
9. Amir Solehudin
10. Watiyo

Kelompok 5.

6. Rizal Ismail
7. Ilham Holik
8. Kuat Aji P

9. Ahmad Rais T.
Kelompok 3. 10. Ari Purnomo

6. Subaha
7. Nasirudin
8. Ari Purnomo
9. Rizal Ismail
10. Ilham Holik
Kelompok 6.
Kelompok 4.
6. Novian Fajar
7. Mufid Alwani
6. Faiz Jamaludin
8. Avin Ari S
7. Satrio Nugroho
9. Irsyad Risky
8. Amri Adiwinarno
10. Apik Widodo
9. Singgih Gunawan
10. Andre Pujo Santoso

Kelompok 7

6. Candra Salik
7. Nabila Dian
8. Yabki Zakaria
9. Arief Budi
10. Ndaru Cahyanto
110
111

Keterangan :

Poin 1-5

1= jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas ≤ 5 orang 2=


jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas 6-11 orang 3=
jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas 12-17 orang 4=
jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas ≥ 18 orang

Poin 6-10

1= jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas 0-1 orang


2= jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas 2-3 orang
3= jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas 4-5 orang
4= jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas ≥ 6 orang
112

Hasil Presentase Aktivitas Belajar Siswa Siklus I

Skor Hasil observasi aktivitas siswa

a. Skor mentah yang diperoleh (R)

=( 3 x 1 ) + ( 3 X 2 ) + ( 2 X 3) + ( 2 X 4 )=3+6+6+8= 23

b. kor maksimum (SM)=40

presentase aktivitas belajar siswa siklus I

a. skor mentah yang diperoleh (R) = 23

b. skor maksimum (SM)=40

c. %=
113
114

Keterangan :

Poin 1-5

1= jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas ≤ 5 orang 2=


jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas 6-11 orang 3=
jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas 12-17 orang 4=
jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas ≥ 18 orang

Poin 6-10

1= jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas 0-1 orang


2= jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas 2-3 orang
3= jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas 4-5 orang
4= jika banyak peserta didik yang melakukan aktivitas ≥ 6 orang
115

Hasil Presentase Aktivitas Belajar Siswa Siklus II

Skor Hasil observasi aktivitas siswa

c. Skor mentah yang diperoleh (R)

=( 2 x 1 ) + ( 1 X 2 ) + ( 3 X 3 ) + ( 4 X 4 )=2+2+9+16= 29

d. kor maksimum (SM)=40

presentase aktivitas belajar siswa siklus I

a. skor mentah yang diperoleh (R) = 29

b. skor maksimum (SM)=40

c. %=
116

Hasil Analisi Data Hasil Belajar

Siswa Kelas X TKR 1 SMKN Nusawungu

ketuntasan belajar
No. Nama Siswa
pretest Siklus I Siklus II

1 Subaha 70 65 70

2 Nasirudin 80 75 70

3 Faiz Jamaludin 80 80 75

4 Fajar Rizal 60 50 65

5 Satrio Nugroho 55 75 75

6 Amri Adiwinarno 50 65 75

7 Dimas Sapto Anggono 50 65 75

8 Alfian Febriansyah 80 75 70

9 Yoga Eka Saputra 80 75 65

10 Apik Widodo 75 80 65

11 Ahmad Rais T. 65 80 65

12 Ari Purnomo 50 65 80

13 Rizal Ismail 80 65 85

14 Ilham Holik 80 70 65

15 Oktavia Ade Irawan 75 80 65


16 Candra Salik 65 80 85

17 Nabila Dian 65 80 85

18 Novian Fajar 65 75 85

19 Irsyad Risky 65 70 80

20 Arief Budi 50 70 70

21 Fendi Kristianto 60 70 85

22 Kuat Aji P 65 60 70

23 Mufid Alwani 60 65 85

24 Yabki Zakaria 80 65 80

25 Rijal Maulana 70 75 65

26 Amir Solehudin 70 65 75

27 Watiyo 80 85

28 Singgih Gunawan 40 45 70

29 Fikri Nasrul 70 65 85

30 Femas Anggi Fauzi 45 75 85

31 Waffa Restu A. 55 40 65

32 Andi Tri W 45 70 80

33 Andre Pujo Santoso 75 85 85

34 Ndaru Cahyanto 50 65 70

35 Avin Ari S 70
117

Jumlah 2205 2285 2625

Rata=rata 64.85 66.61 73.08

Jumlah siswa mencapai KKM 15 19 27

Jumlah siswa belum mencapai KKM 19 15 7

Presentase ketuntasan siswa 44,11% 55.88% 79.41%


118
119
120

Dokumentasi
121
122