Anda di halaman 1dari 20

LAPORAN PENDAHULUAN

CA SERVIKS + TROMBOSITOPENI

DI RUANG 9 ONKOLOGI

RSUD DR. SAIFUL ANWAR MALANG

Oleh :

Ika Yesika Sari

POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES MALANG


JURUSAN KEPERAWATAN
DIII KEPERAWATAN MALANG
April2015
CA. SERVIKS

1. PENGERTIAN
Kanker serviks adalah tumor ganas yang tumbuh didalam leher rahim atau
serviks yang terdapat pada bagian terendah dari rahim yang menempel pada puncak
vagina.( Diananda,Rama, 2009 )
Kanker serviks adalah penyakit akibat tumor ganas pada daerah mulutrahim
sebagai akibat dari adanya pertumbuhan jaringan yang tidak terkontroldan merusak
jaringan normal di sekitarnya (FKUI, 1990; FKKP, 1997).

2. ETIOLOGI
Pada umumnya, kanker bermula pada saat sel sehat mengalami mutasi genetic
yang mengubahnya dari sel normal menjadi sel abnormal. Sel sehat tumbuh dan
berkembang dengan kecepatan yang teratur. Sel kanker tumbuh dan bertambah
banyak tanpa control dan mereka tidak mati. Adanya akumulasi sel abnormal akan
membentuk suatu massa (tumor). Sel kanker menginvasi jaringan sekitar dan dapat
berkembang dan tersebar di tempat lain di dalam tubuh (metastasis).
Penyebab langsung dari karsinoma serviks belum diketahui. Faktor ekstrinsik yang
diduga berhubungan dengan insiden karsinoma serviks adalah infeksi virus Huma
Papilloma Virus (HPV). Lebih dari 95 % kanker serviks berkaitan erat dengan infeksi
HPV ditularkan melalui aktivitas seksual. HPV tipe resiko rendah (tipe 6 & 11)
hampir tak berisiko menjadi Ca Serviks, tapi menimbulkan genital warts. Infeksi tipe
risiko tinggi (tipe 16 & 18) mengarah pada Ca Serviks (Hartono, 2000).
Faktor risiko kanker leher rahim :
1. Kontak seksual terlalu dini kurang dari umur 15 tahun.
2. Berhubungan seks dengan banyak pasangan atau mempunyai pasangan yg suka
berganti2 pasangan
3. Merokok
Dari berbagai penelitian di negara - negara maju telah di temukan bahan konstituen
rokok di dalam sel - sel epitel leher rahim.
4. Faktor Genetik ( Faktor Keturunan)
Faktor ini sangat memegang peranan seorang bisa mengalami kanker jenis ini atau
tidak. Jika ibu Anda atau saudara perempuan dari pihak ibu atau ayah menderita
kanker leher rahim, maka Anda mempunyai resiko 2x lebih banyak menderita
penyakit yang sama
5. Sistem imun yang menurun juga dapat meningkatkan terjadinya kanker karena
kebanyakan wanita yang terinfeksi HPV tidak terkena kanker serviks. Namun, jika
seseorang tekena infeksi HPV dan sistem imunnya menurun akibat keadaan medis
lainnya, maka kecenderungan untuk berkembangnya kanker serviks semakin besar.
6. pencucian vagina dengan antiseptik atau deodoran yang terlalu sering
7. diet tinggi lemak
8. kekurangan vitamin C, asam folat, dan beta karoten
9. personal hygine yang kurang
10. grande multi para

3. PATOFISIOLOGI
Dari beberapa faktor yang menyebabkan timbulnya kanker sehingga
menimbulkan gejala atau semacam keluhan dan kemudian sel - sel yang
mengalami mutasi dapat berkembang menjadi sel displasia. Apabila sel
karsinoma telah mendesak pada jaringan syaraf akan timbul masalah
keperawatan nyeri. Pada stadium tertentu sel karsinoma dapat mengganggu
kerja sistem urinaria menyebabkan hidroureter atau hidronefrosis yang
menimbulkan masalah keperawatan resiko penyebaran infeksi. Keputihan
yang berkelebihan dan berbau busuk biasanya menjadi keluhan juga, karena
mengganggu pola seksual pasien dan dapat diambil masalah keperawatan
gangguan pola seksual. Gejala dari kanker serviks stadium lanjut diantaranya
anemia hipovolemik yang menyebabkan kelemahan dan kelelahan sehingga
timbul masalah keperawatan gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh.
Pada pengobatan kanker leher rahim sendiri akan mengalami beberapa efek
samping antara lain mual, muntah, sulit menelan, bagi saluran pencernaan
terjadi diare gastritis, sulit membuka mulut, sariawan, penurunan nafsu makan
( biasa terdapat pada terapi eksternal radiasi ). Efek samping tersebut
menimbulkan masalah keperawatan yaitu nutrisi kurang dari kebutuhan
tubuh. Sedangkan efek dari radiasi bagi kulit yaitu menyebabkan kulit merah
dan kering sehingga akan timbul masalah keperawatan resiko tinggi
kerusakan integritas kulit. Semua tadi akan berdampak buruk bagi tubuh
yang menyebabkan kelemahan atau kelemahan sehingga daya tahan tubuh
berkurang dan resiko injury pun akan muncul.
Tidak sedikit pula pasien dengan diagnosa positif kanker leher rahim
ini merasa cemas akan penyakit yang dideritanya. Kecemasan tersebut bisa
dikarenakan dengan kurangnya pengetahuan tentang penyakit, ancaman status
kesehatan dan mitos dimasyarakat bahwa kanker tidak dapat diobati dan selalu
dihubungkan dengan kematian. (Price, syivia Anderson, 2005)

4. TANDA DAN GEJALA


Kebanyakan infeksi HPV berlangsung tanpa menimbulkan gejala.
Namun,jika dilakukan pemeriksaan skrining dapat ditemukan adanya sel-sel serviks
yang tidak normal yang disebut juga sebagai lesi prakanker.
Pasien mungkin saja tidak mengalami gejala kanker serviks apapun. Kanker serviks
dini biasanya tidak memberikan gejala dan tanda. Semakin kanker berkembang,
semakin terlihatlah tanda dan gejala dari kanker serviks. Gejala tersebut dapat berupa
a. Perdarahan vagina setelah berhubungan sex, atau diantara dua periode
menstruasi, atau setelah menopause.
b. Sekret encer disertai darah dapat berat dan keputihan yang memiliki
bau yang busuk dan menyerupai air berwarna pink / coklat
c. Nyeri pinggang atau nyeri pada saat hubungan sex
d. Kencing darah
e. Nafsu makan berkurang
f. Kelelahan
g. Sakit saat buang air kecil dan air seni keruh
h. Konstipasi kronis dan perasaan kembung walaupun perut dalam
keadaan kosong.
i. Salah satu kaki membengkak
j. Kebocoran urin atau feses dari vagina

5. STADIUM KARSINOMA SERVIKS


Klasifikasi internasional tentang karsinoma serviks uteri :Tingkat
kriteria
 Tahap O : Kanker insitu, kanker terbatas pada lapisan epitel, tidak
terdapat bukti invasi.
 Tahap I : Karsinoma yang benar - benar berada dalam serviks. Proses
terbatas pada serviks walaupun ada perluasan ke korpus
uteri.
 Tahap Ia : Karsinoma mikroinvasif, bila membran basalis sudah rusak
dan sel tumor sudah memasuki stoma lebih dari 1 mm, sel
tumor tidak terdapat pada pembuluh limfa atau pembuluh
darah.
 Tahap Ib : Secara klinis sudah diduga adanya tumor yang histologik
menunjukkan invasi serviks uteri.
 Tahap II : Kanker vagina, lesi telah menyebar diluar serviks hingga
mengenai vagina (bukan sepertiga bagian bawah ) atau area
para servikal pada salah satu sisi atau kedua sisi.
 Tahap IIa : Penyebarah hanya perluasan vagina, parametrium masih
bebas dari infiltrate tumor.
 TahapIIb : Penyebaran keparametrium, uni atau bilateral tetapi belum
sampai pada dinding panggul.
 Tahap III : Kanker mengenai sepertiga bagian bawah vagina atau telah
meluas kesalah satu atau kedua dinding panggul. Penyakit
nodus limfe yang teraba tidak merata pada dinding
panggul. Urogram IV menunjukkan salah satu atau kedua
ureter tersumbat oleh tumor.
 Tahap IIIa : Penyebaran sampai pada sepertiga bagian distal vagina,
sedang ke parametrium tidak dipersoalkan.
 Tahap IIIb : Penyebaran sudah sampai pada dinding panggul, tidak
ditemukan daerah bebas infiltrasi antara tumor dengan
dinding panggul ( frozen pelvic ) atau proses pada
tingkatan klinik I dan II, tetapi sudah ada gangguan faal
ginjal.
 Tahap IV : Proses keganasan telah keluar dari panggul kecil dan
melibatkan mukosa rektum dan atau kandang kemih
(dibuktikan secara histologik ) atau telah terjadi metastasis
keluar paanggul atau ketempat - tempat yang jauh.
 Tahap IVa : Proses sudah keluar dari panggul kecil, atau sudah
menginfiltrasi mukosa rektrum dan atau kandung kemih.
 Tahap IVb : Telah terjadi penyebaran jauh.
( Dr Imam Rasjidi, 2010 )
6. PEMERIKSAAN PENUNJANG / DIAGNOSTIK
1. Sitologi/Pap Smear
Keuntungan, murah dapat memeriksa bagian-bagian yang tidak terlihat.
Kelemahan, tidak dapat menentukan dengan tepat lokalisasi.
2. Schillentest
Epitel karsinoma serviks tidak mengandung glycogen karena tidak mengikat yodium.
Kalau porsio diberi yodium maka epitel karsinoma yang normal akan berwarna coklat
tua, sedang yang terkena karsinoma tidak berwarna.
3. Koloskopi
Memeriksa dengan menggunakan alat untuk melihat serviks dengan lampu dan
dibesarkan 10-40 kali.
Keuntungan ; dapat melihat jelas daerah yang bersangkutan sehingga mudah untuk
melakukan biopsy.
Kelemahan ; hanya dapat memeiksa daerah yang terlihat saja yaitu porsio, sedang
kelianan pada skuamosa columnar junction dan intra servikal tidak terlihat.
4. Kolpomikroskopi
Melihat hapusan vagina (Pap Smear) dengan pembesaran sampai 200 kali
5. Biopsi
Dengan biopsi dapat ditemukan atau ditentukan jenis karsinomanya.
6. Konisasi
Dengan cara mengangkat jaringan yang berisi selaput lendir serviks dan epitel gepeng
dan kelenjarnya. Konisasi dilakukan bila hasil sitologi meragukan dan pada serviks
tidak tampak kelainan-kelainan yang jelas.

7. PENATALAKSANAAN MEDIS
ð Kanker invasif
Kanker servikal yang menginvasi lebih dalam dari lapisan luar sel pada serviks
disebut sebagai kanker invasive dan membutuhkan lebih banyk penanganan.
Penanganan untuk kanker serviks bergantung pada beberapa faktor, termasuk stadium
kanker, permasalahan medis lain yang mungkin dimiliki, dan pilihan pasien sendiri.
Opsi penatalakasanaan terdiri dari
1) Operasi.
Operasi untuk mengambil uterus biasanya dilakukan untuk mengatasi stadium
dini dari kanker serviks. Hysterectomy sederhana yaitu dengan membuang jaringan
kanker, serviks, dan uterus. Hysterectomy biasanya pilihan hanya jika kanker dalam
stadium yang dini – Invasi kurang dari 3 milimeter (mm) ke dalam serviks.
Hysterectomy radikal – Membuang serviks, uterus, bagian vagina, dan nodus limfe
pada area tersebut – merupakan operasi standar dimana terdapat invasi lebih besar
dari 3 mm kedalam serviks dan tidak ada bukti adanya tumor pada dinding
pelvis.Hysterectoy dapat mengobati kanker serviks stadium dini dan mencegah kanker
kembali lagi, namun membuang uterus membuat pasien tidak mungkin hamil lagi.
Efek samping sementara dari hysterectomy termasuk nyeri pelvis, dan kesulitan
dalam pencernaan, dan urinasi
2) Radiasi.
Terapi radiasi menggunakan energi tinggi untuk membunuh sel kanker. Terapi
radiasi dapat diberikan secara eksternal atau internally (brachytherapy) dengan
menempatkan alat diisi dengan material radioaktif yang akan ditempatkan di serviks.
Terapi radiasi sama efektifnya dengan operasi pada kanker serviks stadium dini. Bagi
wanita dengan kanker serviks yang lebih berat, radiasi merupakan penatalaksaanaan
terbaik. Kedua metode terapi radiasi ini dapat dikombinasi. Terapi radiasi dapat
digunakan sendiri, dengan kemoterapi, sebelum operasi untuk mengecilkan tumor
atau setelah operasi untuk membunuh sel kanker lainnya yang masih hidup. Efek
samping dari radiasi terhadap area pelvis termasuk nyeri lambung, nausea, diare,
iritasi kandung kemih, dan penyempitan vagina, dimana akan menyebabkan hubungan
seks lebih sulit dilakukan. Wanita premenopausal dapat berhenti menstruasi sebagai
akibat dari terapi radiasi.
3) Kemoterapi.
Kemoterapi dengan agen tunggal digunakan untuk menangani pasien dengan
metastasis extrapelvis sebagaimana juga digunakan pada tumor rekurren yang
sebelum telah ditangani dengan operasi atau radiasi dan bukan merupakan calon
exenterasi. Cisplatin telah menjadi agen yang paling banyak diteliti dan telah
memperlihatkan respon klinis yang paling konsisten. Walaupun ada beberapa
penilitan yang bervariasi, terapi cisplatin agen tunggal memberikan hasil dengan
respon sempurna pada 24% kasus, dengan tambahan 16% dari terapi ini
memperlihatkan respon parsial. Ifosfamide, agen alkylating yang mirip dengan
cyclophosphamide, telah memberikan respon total hingga 29% pada pasien kanker
serviks; namun, efektivitas belum dapat dikonfirmasi oleh semua peneliti. Agen
lainnya yang memberikan paling tidak aktivitas parsial terjadap kanker serviks
termasuk carboplatin, doxorubicin hydrochloride, vinblastine sulfate, vincristine
sulfate, 5-fluorouracil, methotrexate sodium, dan hexamethyl melamine. Kombinasi
paling aktif yang digunakan untuk mengatasi kanker serviks semuanya mengandung
cisplatin. Agen tersebut paling sering digunakan bersama bleomycin, 5-fluorouracil,
mitomycin C, methotrexate, cyclophosphamide, dan doxorubicin. Penelitian National
Cancer Institute Gynecologic Oncology Group sedang dikerjakan untuk
membandingkan kemampuan dari berbagai kombinasi kemoterapi
Efek samping kemoterapi tergantung dari obat yang diberikan namun secara umum
dapat menyebabkan diare, lelah, mual, dan rambut rontok. Beberapa obat kemoterapi
dapat mengakibatkan infertilitas dan menopause dini pada wanita premenopause.
4) Kemoradiasi.
Pemakaian kemoradiasi telah diketahui secara luas memberikan harapan hidup lebih
tinggi dibandingkan pemberian radiasi saja pada penanganan kanker serviks.
Kombinasi antara kemoterapi dan terapi radiasi berdasarkan teori dari pembunuhan
sel sinergis – efek terapeutik dari dua modalitas terapi digunakan bersamaan lebih
besar dibandingkan jika 2 modalitas tersebut digunakan tidak bersamaan. Bila
dikombinasikan dengan radiasi, penggunaan mingguan cisplatin mengurangi resiko
progresi selama 2 tahun sebesar 43% ( harapan hidup 2 tahun = 70%) untuk
stadium II B sampai stadium IV A. Pada keadaan ini, cisplatin sepertinya bekerja
sebagai radiosensitizer, dapat menurunkan kemungkinan dari rekurensi lokal dan
lebih mengurangi jumlah kejadian metastasis jauh.

8. PENGKAJIAN KEPERAWATAN
A. Data pasien
Identitas pasien, usia, status perkawinan, pekerjaan jumlah anak, agama,
alamat jenis kelamin dan pendidikan terakhir.
B. Anamnesa
a. Keluhan utama
Pasien biasanya datang dengan keluhan intra servikal dan disertai keputihan
menyerupai air.
b. Riwayat penyakit sekarang
Biasanya klien pada stadium awal tidak merasakan keluhan yang mengganggu,
baru pada stadium akhir yaitu stadium 3 dan 4 timbul keluhan seperti :
perdarahan, keputihan dan rasa nyeri intra servikal.
c. Riwayat penyakit sebelumnya
Data yang perlu dikaji adalah :
Riwayat abortus, infeksi pasca abortus, infeksi masa nifas, riwayat ooperasi
kandungan, serta adanya tumor.
e. Riwayat kesehatan keluarga
f. Keadaan Psiko-sosial-ekonomi dan budaya:
Ca. Serviks sering dijumpai pada kelompok sosial ekonomi yang rendah,
berkaitan erat dengan kualitas dan kuantitas makanan atau gizi yang dapat
mempengaruhi imunitas tubuh, serta tingkat personal hygiene terutama
kebersihan dari saluran urogenital.
g. Riwayat menstruasi ; menarche umur berapa, paritas, kelainan menstruasi,
lama,jumlah dan warna darah, adakah hubungan perdarahan dengan aktifitas,
apakah darah keluar setelah koitus, pekerjaan yang dilakukan sekarang
h. Riwayat kebiasaan sehari-hari meliputi pemenuhan kebutuhan nutrisi,
elimenasi, aktivitas klien sehari-hari, pemenuhan kebutuhan istirahat dan tidur.
C. Pemeriksaan fisik
1) Keadaan umum, meliputi : kesadaran, tensi, nadi, pernafasan, suhu, tinggi
badan, dan berat badan.
2) Inspeksi :
a) Kepala : Rambut rontok, mudah tercabut, warna rambut.
b) Mata : Konjungtiva pucat, icterus pada skelera.
c) Leher : Pembesaran kelenjar limfe, bendungan vena jugularis.
d) Payudara : Kesimetrisan, bentuk adanya massa.
e) Dada : Kesimetrian, ekspansi dada, tarikan dinding dada pada inspirasi,
frekuensi pernafasan.
f) Abdomen : Terdapat luka operasi, bentuk, warna kulit, pelebaran vena-vena
abdomen, nampak pembesaran, striae.
g) Genetalia : Sekret, keputihan, peradangan, pendaahan, lesi.
h) Ekstermitas : Oedema, atrofi, hipertrofi, tonus dan kekuatan otot.
3) Palpasi :
a) Leher : pembesaran kelenjar limfe leher dan kelenjar limfe sub mandibularis.
b) Payudara : teraba massa abnormal, nyeri tekan.
c) Abdomen : teraba massa, ukuran dan konsistensi massa, nyeri tekan,
perabaan hepar, ginjal dan limfe.
4) Perkusi :
a) Abdomen : hipertympani, tympani, redup, pekak, batas-batas hepar.
b) Refleks fisiologi dan patologis.
5) Auskultasi :
Abdomen, meliputi peristaltik usus, bising aorta abdominalis, arteri
renalis dan arteri iliaca.
6) Riwayat psikososial klien meliputi reaksi emosional setelah diagnosa
penyakit diketahui : ibu menginginkan mendapatkan pertolongan dokter.
7) Pola kegiatan sehari-hari meliputi : riwayat kebiasaan makanan : hari yang
meliputi pemenuhan kebutuhan nutrisi, eliminasi (BAB/BAK) aktivitas klien
sehari-hari, pemenuhan kebetuhan istirahat dan tidur, rekreasi dan olah raga.
8) Pemeriksaan penunjang.
Pap smear,Biopsi,Kolposkopi,Laboratorium,Radiologi, Tes Schiler, ditambah
pemeriksaan lainnya, Pemeriksaan hematology (Hb, Ht, lekosit, trombosit, LED,
golongan darah, masa peredaran dan masa pembekuan), Pemeriksaan biokimia
darah meliputi SGOt dan SGPT, Pemeriksaan kardiovaskulr, antara lain
EKG,Pemeriksaan system respiratorius dan urologi serta tes alergi terhadap obat.
9. DIAGNOSA KEPERAWATAN
Diagnosa keperawatan yang bisa muncul menurut Doengoes (2001)
a. Nyeri akut sedang yang berhubungan dengan proses inflamasi sekunder
akibat metastase kanker
b. Gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit yang berhubungan dengan
gangguan mekanisme regulator ginjal sekunder akibat penurunan fungsi ginjal
c. Pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan yang berhubungan dengan anorexia
sekunder akibat mual dan muntah
d. Intoleransi aktivitas yang berhubungan dengan gangguan tranport oksigen
sekunder akibat anemia
e. Ideal diri kurang realistis yang berhubungan dengan kurangnya pengetahuan
tentang prognosis kasus Ca Cerviks stadium III B
f. Gangguan pemenuhan kebutuhan istirahat tidur yang berhubungan dengan
sering terbangun sekunder akibat nyeri yang menganggu.
g. Resiko mekanisme koping tidak efektif yang berhubungan dengan kurangnya
pengetahuan tentang kasus Ca Cerviks.

10. INTERVENSI TINDAKAN


a. Diagnosa keperawatan 1 (Nyeri)
Tujuan
Klien mampu beradaptasi terhadap nyeri setelah diberikan intervensi
Intervensi
1) Kaji tingkat nyeri dengan skala 1 – 10.
2) Berikan analgesik sesuai program.
3) Diskusikan dengan klien tentang metode yg paling efektif untuk
mengurangi nyeri dan ajarkan klien tehnik mengurangi/ menghilangkan nyeri
seperti : tehnik relaksasi, rubah posisi, pola pernapasan lingkungan yang tenang
dan nyaman.
4) Jelaskan tentang penyebab nyeri dan hal yang dapat mengurangi atau
memperberatnya
5) Atur posisi yang nyaman, ciptakan suasana yang terapeutik
b. Diagnosa keperawatan 2 (keseimbangan cairan dan elektrolit)
Tujuan
Klien tidak mengalami gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit selama
perawatan
Intervensi
1) Observasi intake dan output klien, produksi urine/24 jam, gejala edema dan
sesak.
2) Jelaskan pada klien penyebab edema dan metode pencegahanya
3) Mutivasi klien untuk merubah posisi tiap 2 jam
4) Diet RPRG
5) Batasi cairan masuk sesuai dengan outputnya
6) Kolaborasi terapi medis, parenteral
c. Diagnosa keperawatan 5 (ideal diri kurang realistis)
Tujuan
Setelah 3 kali pertemuan klien mampu memiliki idela diri yang realistis dalam
menyikapi penyakit yang dideritanya secara bertahap setelah pengetahuannya
meningkat.
Intervensi
1) Bina hubungan saling percaya dengan klien
2) Beri kesempatan klien untuk ungkapkan perasaanya
3) Gali pengetahuan klien tentang ca serviks
4) Gali latar belakang yang mendukung pengetahuan klien terhadap
pengetahuannya sekarang
5) Gali perilaku yang biasa dilakukan klien sebagai respon dari sakitnya
6) Jelaskan pada klien tentang ca serviks dengan memperhatikan ekspresi
perilaku klien.
7) Libatkan anggota keluarga untuk memberikan support pada klien
8) Berikan reward positif terhadap perilaku klien yang positif.

d. Nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan intake yang kurang.


Tujuan
Kebutuhan nutrisi terpenuhi
Intervensi
1) Kaji pola makan klien
2) Anjurkan klien untuk makan dalam porsi kecil tapi sering.
3) Anjurkan untuk ajak makan sayuran yang berwarna hijau.
4) Timbang berat badan
5) Libatkan keluarga dalam pemenuhan nutrisi klien
DAFTAR PUSTAKA

Calvagna M. 2007.Diagnosis of Cervical Cancer.American Cancer Society


website.http://www.cancer.org (2 Mei 2011)
Mansyur, A., (2005). Kapita Selekta Kedokteran. Jakarta:Media Aesculapius
Marylin E. Doengoes, dkk. 2000. Rencana Asuhan Keperawatan: Pedoman Untuk
Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Pasien Edisi 3. Jakarta: Peneribit
Buku Kedokteran EGC
PDF. (Online), (http://digilib.unimus.ac.id/download.php?id=10375), diakses 31
maret 2015.
Rasjidi, Imam (2007). Panduan Penatalaksanaan Kanker Ginekologi. Jakarta:EGC
TROMBOSITOPENIA

1. PENGERTIAN
Trombositopenia adalah suatu kekurangan trombosit, yang merupakan bagian dari
pembekuan darah.
ITP (Idiopathic Thrombocytopenic Purpura) adalah suatu keadaan perdarahan berupa
petekie atau ekimosis di kulit / selaput lendir dan berbagai jaringan dengan penurunan
jumlah trombosit karena sebab yang tidak diketahui. (ITP pada anak tersering terjadi
pada umur 2 – 8 tahun), lebih sering terjadi pada wanita. (Kapita selekta kedokteran
jilid 2).
ITP adalah salah satu gangguan perdarahan didapat yang paling umum terjadi.
(Perawatan Pediatri Edisi 3)
ITP adalah syndrome yang di dalamnya terdapat penurunan jumlah trombosit yang
bersirkulasi dalam keadaan sum-sum normal.

2. ETIOLOGI
1) Penyebab pasti belum diketahui (idiopatik).
2) Tetapi kemungkinan akibat dari:
• Hipersplenisme.
• Infeksi virus.
• Intoksikasi makanan / obat (asetosal para amino salisilat (PAS). Fenil butazon,
diamokkina, sedormid).
• Bahan kimia.
• Pengaruh fisi (radiasi, panas).
• Kekurangan factor pematangan (malnutrisi).
• Koagulasi intra vascular diseminata CKID.
• Autoimnue.

3. JENIS ITP
1) Akut.
• Awalnya dijumpai trombositopenia pada anak.
• Jumlah trombosit kembali normal dalam 6 bulan setelah diagnosis (remisi
spontan).
• Tidak dijumpai kekambuhan berikutnya.
2) Kronik
• Trombositopenia berlangsung lebih dari 6 bulan setelah diagnosis.
• Awitan tersembunyi dan berbahaya.
• Jumlah trombosit tetap di bawah normal selama penyakit.
• Bentuk ini terutama pada orang dewasa.
3) Kambuhan
• Mula-mula terjadi trombositopenia.
• Relaps berulang.
• Jumlah trombosit kembali normal diantara waktu kambuh.

4. MANIFESTASI KLINIS
Awitan biasanya akut dengan gambaran sebagai berikut:
1) Masa prodormal, keletihan, demam dan nyeri abdomen.
2) Secara spontan timbul petekie dan ekimosis pada kulit.
3) Epistaksis.
4) Perdarahan mukosa mulut.
5) Menoragia.
6) Memar.
7) Anemia terjadi jika banyak darah yang hilang karena perdarahan.
8) Hematuria.
9) Melana.

5. PATOFISIOLOGI
ITP adalah salah satu gangguan perdarahan di dapat yang paling umum terjadi. ITP
adalah syndrome yang di dalamnya terdapat penurunan jumlah trombosit yang
bersirkulasi dalam keadaan sum-sum normal. Penyebab sebenarnya tidak diketahui,
meskipun diduga disebabkan oleh agen virus yang merusak trombosit. Pada umumnya
gangguan ini didahului oleh penyakit dengan demam ringan 1 – 6 minggu sebelum
timbul gejala. Gangguan ini dapat digolongkan menjadi 3 jenis, yaitu akut, kronik dan
kambuhan. Pada anak-anak mula-mula terdapat gejala diantaranya demam,
perdarahan, petekie, purpura dengan trombositopenia dan anemia.

6. PEMERIKSAAN PENUNJANG
1) Hitung darah lengkap dan jumlah trombosit menunjukkan penurunan
hemoglobin, hematokrit, trombosit (trombosit di bawah 20 ribu / mm3).
2) Anemia normositik: bila lama berjenis mikrositik hipokrom.
3) Leukosit biasanya normal: bila terjadi perdarahan hebat dapat terjadi
leukositosis.
4) Ringan pada keadaan lama: limfositosis relative dan leucopenia ringan.
5) Sum-sum tulang biasanya normal, tetapu megakariosit muda dapat bertambah
dengan maturation arrest pada stadium megakariosit.
6) Masa perdarahan memanjang, masa pembekuan normal, retraksi pembekuan
abnormal, prothrombin consumption memendek, test RL (+).

7. PENATALAKSANAAN
1) ITP Akut
• Ringan: observasi tanpa pengobatan → sembuh spontan.
• Bila setelah 2 minggu tanpa pengobatan jumlah trombosit belum naik, maka
berikan kortikosteroid.
• Bila tidak berespon terhadap kortikosteroid, maka berikan immunoglobulin per
IV.
• Bila keadaan gawat, maka berikan transfuse suspensi trombosit.
2) ITP Menahun
• Kortikosteroid diberikan selama 5 bulan.
Missal: prednisone 2 – 5 mg/kgBB/hari peroral. Bila tidak berespon terhadap
kortikosteroid berikan immunoglobulin (IV).
• Imunosupressan: 6 – merkaptopurin 2,5 – 5 mg/kgBB/hari peroral.
- Azatioprin 2 – 4 mg/kgBB/hari per oral.
- Siklofosfamid 2 mg/kgBB/hari per oral.
• Splenektomi.
Indikasi:
- Resisten terhadap pemberian kortikosteroid dan imunosupresif selama 2 – 3
bulan.
- Remisi spontan tidak terjadi dalam waktu 6 bulan pemberian kortikosteroid saja
dengan gambaran klinis sedang sampai berat.
- Penderita yang menunjukkan respon terhadap kortikosteroid namun perlu dosis
tinggi untuk mempertahankan klinis yang baik tanpa perdarahan.
Kontra indikasi:
- Anak usia sebelum 2 tahun: fungsi limpa terhadap infeksi belum dapat diambil
alih oleh alat tubuh yang lain (hati, kelenjar getah bening dan thymus)
8. KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN
1. PENGKAJIAN
a) Asimtomatik sampai jumlah trombosit menurun di bawah 20.000.
b) Tanda-tanda perdarahan.
- Petekie terjadi spontan.
- Ekimosis terjadi pada daerah trauma minor.
- Perdarahan dari mukosa gusi, hidung, saluran pernafasan.
- Menoragie.
- Hematuria.
- Perdarahan gastrointestinal.
c) Perdarahan berlebih setelah prosedur bedah.
d) Aktivitas / istirahat.
Gejala : keletihan, kelemahan, malaise umum.
· toleransi terhadap latihan rendah.
Tanda : takikardia / takipnea, dispnea pada beraktivitas / istirahat.
· kelemahan otot dan penurunan kekuatan.
e) Sirkulasi.
Gejala : Riwayat kehilangan darah kronis, misalnya perdarahan GI kronis, menstruasi
berat, palpitasi (takikardia kompensasi).
Tanda : TD: peningkatan sistolik dengan diastolic stabil.
f) Integritas ego.
Gejala : keyakinan agama / budaya mempengaruhi pilihan pengobatan: penolakan
transfuse darah.
Tanda : DEPRESI.
g) Eliminasi.
Gejala : Hematemesis, feses dengan darah segar, melena, diare, konstipasi.
Tanda : distensi abdomen.
h. Makanan / cairan.
Gejala : – penurunan masukan diet.
- mual dan muntah.
Tanda : turgor kulit buruk, tampak kusut, hilang elastisitas.
i. Neurosensori.
Gejala : – sakit kepala, pusing.
- kelemahan, penurunan penglihatan.
Tanda : – epistaksis.
- mental: tak mampu berespons (lambat dan dangkal).
j. Nyeri / kenyamanan.
Gejala : nyeri abdomen, sakit kepala.
Tanda : takipnea, dispnea.
k. Pernafasan.
Gejala : nafas pendek pada istirahat dan aktivitas.
Tanda : takipnea, dispnea.
l. Keamanan
Gejala : penyembuhan luka buruk sering infeksi, transfuse darah sebelumnya.
Tanda : petekie, ekimosis.

2. DIAGNOSA KEPERAWATAN
a. Gangguan pemenuhan nutrisi dan cairan kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan
dengan anoreksia.
b. Perubahan perfusi jaringan berhubungan dengan penurunan komponen seluler yang
diperlukan untuk pengiriman oksigen dan nutrisi ke sel.
c. Gangguan pemenuhan kebutuhan oksigen berhubungan dengan penurunan
kapasitas pembawa oksigen darah.
d. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan.
e. Kurang pengetahuan pada keluarga tentang kondisi dan kebutuhan pengobatan
berhubungan dengan salah interpretasi informasi.

3. INTERVENSI KEPERAWATAN
a. Gangguan pemenuhan nutrisi dan cairan kurang dari kebutuhan tubuh
berhubungan dengan anoreksia.
Tujuan:
o Menghilangkan mual dan muntah
Intervensi keperawatan:
o Berikan nutrisi yang adekuat secara kualitas maupun kuantitas.
Rasional : mencukupi kebutuhan kalori setiap hari.
o Berikan makanan dalam porsi kecil tapi sering.
Rasional : porsi lebih kecil dapat meningkatkan masukan yang sesuai dengan kalori.
o Pantau pemasukan makanan dan timbang berat badan setiap hari.
Rasional : anoreksia dan kelemahan dapat mengakibatkan penurunan berat badan dan
malnutrisi yang serius.
o Lakukan konsultasi dengan ahli diet.
Rasional : sangat bermanfaat dalam perhitungan dan penyesuaian diet untuk
memenuhi kebutuhan nutrisi pasien.
o Libatkan keluarga pasien dalam perencanaan makan sesuai dengan indikasi.
Rasional : meningkatkan rasa keterlibatannya, memberikan informasi pada keluarga
untuk memahami kebutuhan nutrisi pasien.

b. Perubahan perfusi jaringan berhubungan dengan penurunan komponen


seluler yang diperlukan untuk pengiriman oksigen dan nutrisi ke sel.
Tujuan:
o Tekanan darah normal.
o Pangisian kapiler baik.
Intervensi keperawatan:
o Awasi TTV, kaji pengisian kapiler.
Rasional : memberikan informasi tentang derajat/ keadekuatan perfusi jaringan dan
membantu menentukan kebutuhan intervensi.
o Tinggikan kepala tempat tidur sesuai toleransi.
Rasional : meningkatkan ekspansi paru dan memaksimalkan oksigenasi untuk
kebutuhan seluler.
o Kaji untuk respon verbal melambat, mudah terangasang.
Rasional : dapat mengindikasikan gangguan fungsi serebral karena hipoksia.
o Awasi upaya parnafasan, auskultasi bunyi nafas.
Rasional : dispne karena regangan jantung lama / peningkatan kompensasi curah
jantung.

c. Gangguan pemenuhan kebutuhan oksigen berhubungan dengan penurunan


kapasitas pembawa oksigen darah.
Tujuan:
o Mengurangi distress pernafasan.
Intervensi keperawatan:
o Kaji / awasi frekuensi pernafasan, kedalaman dan irama.
Rasional : perubahan (seperti takipnea, dispnea, penggunaan otot aksesoris) dapat
menindikasikan berlanjutnya keterlibatan / pengaruh pernafasan yang membutuhkan
upaya intervensi.
o Tempatkan pasien pada posisi yang nyaman.
Rasional : memaksimalkan ekspansi paru, menurunkan kerja pernafasan dan
menurunkan resiko aspirasi.
o Beri posisi dan Bantu ubah posisi secara periodic.
Rasional : meningkatkan areasi semua segmen paru dan mobilisasikan sekresi.
o Bantu dengan teknik nafas dalam.
Rasional : membantu meningkatkan difusi gas dan ekspansi jalan nafas kecil.

d. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan.


Tujuan:
o Meningkatkan partisipasi dalam aktivitas.
Intervensi keperawatan:
o Kaji kemampuan pasien untuk melakukan aktivitas normal, catat laporan
kelemahan, keletihan.
Rasional : mempengaruhi pilihan intervensi.
o Awasi TD, nadi, pernafasan.
Rasional : manifestasi kardiopulmonal dari upaya jantung dan paru untuk emmbawa
jumlah oksigen ke jaringan.
o Berikan lingkungan tenang.
Rasional : meningkatkan istirahat untuk menurunkan kebutuhan oksigen tubuh.
o Ubah posisi pasien dengan perlahan dan pantau terhadap pusing.
Rasional : hipotensi postural / hipoksin serebral menyebabkan pusing, berdenyut dan
peningkatan resiko cedera.

e. Kurang pengetahuan pada keluarga tentang kondisi dan kebutuhan


pengobatan berhubungan dengan salah interpretasi informasi.
Tujuan:
o Pemahaman dan penerimaan terhadap program pengobatan yang diresepkan.
Intervensi keperawatan:
o Berikan informasi tntang ITP. Diskusikan kenyataan bahwa terapi tergantung pada
tipe dan beratnya ITP.
Rasional : memberikan dasar pengetahuan sehingga keluarga / pasien dapat membuat
pilihan yang tepat.
o Tinjau tujuan dan persiapan untuk pemeriksaan diagnostic.
Rasional : ketidak tahuan meningkatkan stress.
o Jelaskan bahwa darah yang diambil untuk pemeriksaan laboratorium tidak akan
memperburuk ITP.
Rasional : merupakan kekwatiran yang tidak diungkapkan yang dapat memperkuat
ansietas pasien / keluarga.

DAFTAR PUSTAKA

v Betz L. Cecily, dkk. 2002. Buku Saku Keperawatan Pediatri. Edisi 3. Jakarta: EGC.
v ——–. 2000. Kapita Selekta Kedokteran Edisi 3 Jilid 2. FKUI: Media Aesculapius.
v Nettina M. Sandra. 1996. Pedoman Praktik Keperawatan. Jakarta: EGC.
v Barbara C. Long. 1996. Perawatan Medikal Bedah. Bandung: ——–

Anda mungkin juga menyukai