Anda di halaman 1dari 18

BAB IV

ANALISA DAN PEMBAHASAN

Dalam bab ini dibahas tentang analisa menggunakan simulasi statis dari
struktur penyangga badan conveyor. Analisa ini berguna untuk mengetahui apakah
desain dan pemilihan material dari struktur sudah sesuai untuk menyangga beban
dari badan conveyor. Simulasi statis menggunakan bantuan software ANSYS 16.0.

4.1 Analisa Kekuatan Struktur Penyangga Conveyor


Penyangga adalah struktur yang menahan badan conveyor pada ketinggian
dan kemiringan tertentu. Analisa kekuatan pada penyangga penting agar dapat
diketahui apakah desain dari penyangga dan material yang digunakan sesuai.

4.2 Geometri Penyangga


Bahan dari penyangga menggunakan beam berbentuk batang segiempat
hollow, yang memiliki ukuran 100 × 100 mm dengan ketebalan 10 mm. Geometri
penyangga terdapat 5 bentuk yang berbeda ketinggian.

Gambar 4.1 Penampang hollow beam.

1. Geometri penyangga 1.
Geometri 1 memiliki ketinggian 4500 mm pada bagian yang menyangga badan
conveyor, dan memiliki sudut 100 derajat pada kedua kakinya. Struktur penyangga
memiliki dua buah truss pada sisi dalam kaki penyangga untuk memberikan support
pada penyangga.

46
47

Gambar 4.2 Geometri penyangga 1.

2. Geometri penyangga 2.
Geometri 2 memiliki ketinggian 3500 mm pada bagian yang menyangga badan
conveyor, dan memiliki sudut 100 derajat pada kedua kakinya.

Gambar 4.3 Geometri penyangga 2.

3. Geometri penyangga 3.
Geometri 3 memiliki ketinggian 2500 mm pada bagian yang menyangga badan
conveyor, dan memiliki sudut 100 derajat pada kedua kakinya.
48

Gambar 4.4 Geometri penyangga 3.

4. Geometri penyangga 4.
Geometri 4 memiliki ketinggian 1500 mm pada bagian yang menyangga badan
conveyor, dan memiliki sudut 100 derajat pada kedua kakinya.

Gambar 4.5 Geometri penyangga 4.

5. Geometri penyangga 5.
Geometri 5 memiliki ketinggian 500 mm pada bagian yang menyangga badan
conveyor, dan tidak memiliki sudut pada kedua kakinya.

Gambar 4.6 Geometri penyangga 5.


49

4.3 Material Penyangga


Material penyangga menggunakan baja structural yang disediakan oleh
software ANSYS 16.0 dengan nilai tegangan luluh adalah sebesar 250 MPa.
Tabel 4.1 Tabel sifat material baja struktural (ANSYS 16.0).

4.3.1 Susunan Struktur


Penyangga disusun dengan urutan dari penyangga 1 sampai 5 dengan jarak
yang sama sehingga membentuk kemiringan sesuai desain yang akan dicapai, yaitu
20 derajat.

Gambar 4.7 Susunan penyangga dan badan conveyor.


50

Dari Gambar 4.7 penulis lalu menyusun diagram benda bebas dari
pembebanan yang dilakukan oleh badan conveyor ke penyangga. Beban dihasilkan
dari massa keseluruhan badan conveyor yang terdistribusi ke kelima penyangga.
Massa keseluruhan badan conveyor tersebut adalah 450,43 kg.

Gambar 4.8 Beban dari badan conveyor.

4.4 Langkah Simulai


4.4.1 Pengaturan Boolean Geometri
Desain penyangga yang digunakan memiliki rongga, rongga ini pada design
modeler ANSYS 16.0 akan terbaca sebagai benda solid. Karena itu harus dibuat
pendefinisian untuk memisahkan mana bagian yang solid dan mana bagian yang
berongga. Boolean berguna untuk membantu pendifinisian tersebut. Boolean yang
digunakan adalah tipe substract. Target body adalah bagian solid luar, dan tool body
adalah bagian solid dalam.

Gambar 4.9 Bagian solid luar.


51

Gambar 4.10 Bagian solid dalam.

Sebelum boolean dibuat, pada software akan membaca sebagai 2 buah


geometri solid. Pengaturan boolean akan membuat software membaca geometri
solid sebanyak 1 buah saja, dimana bagian solid adalah bagian luar dari beam,
sedangkan bagian dalam akan terbaca sebagai rongga.

Gambar 4.11 Geometri setelah pengaturan boolean.

Setelah dilakukan pendefinisian geometri penyangga, maka simulai dapat


dilanjutkan dengan melakukan meshing pada keseluruhan geometri.
52

4.4.2 Meshing
Meshing geometri menggunakan mesh tipe otomatis, dan ukuran tiap mesh
adalah 0,05 m. Dari hasil meshing didapat jumlah elemen sebanyak 336474 buah.
Apabila ukuran mesh diperkecil maka akan mendapat jumlah elemen yang lebih
banyak dan memakan waktu simulasi yang lebih lama.

Gambar 4.12 Meshing geometri.

4.4.3 Pembebanan
Beban yang disangga oleh struktur adalah beban massa dari badan conveyor
yang dipengaruhi juga oleh gravitasi bumi. Pada simulasi beban massa badan
conveyor diatur dengan bantuan menu distributed mass, lalu dipilih pada
keseluruhan badan conveyor, dan massa diatur sebesar 450,43 Kg. Selanjutnya
ditambahkan menu standar earth gravity dengan arah gravitasi adalah pada sumbu
–Y.

Gambar 4.13 Distribusi massa pada badan conveyor.


53

Gambar 4.14 Pengaturan arah gravitasi.

4.4.4 Pembacaan Kontak Antara Badan Conveyor Dengan Penyangga


Dalam simulasi ini, masing-masing 5 buah penyangga dan body conveyor
merupakan bagian yang terpisah, sehingga diperlukan adalanya pembacaan kontak
yang dihasilkan dari beban massa badan conveyor yang membebani penyangga.
Pembacaa kontak ini berguna agar saat simulasi, penyangga dapat terkena pengaruh
langsung dari beban massa dan gravitasi.

Gambar 4.15 Pengaturan kontak antara badan conveyor dengan penyangga.


54

4.5 Hasil Simulasi


4.5.1 Tegangan Ekuivalen (von – Misen)
Hasil dari simulasi menunjukkan tegangan von-Mises tertinggi adalah
sebesar 1.8521e+6 Pa. Nilai tegangan ini masih berada dibawah tegangan luluh dari
material penyangga yang sebesar 2.5e+8 Pa. Dapat disimpulkan dengan sementara
jika struktur dari penyangga masih berada pada batas aman.

Gambar 4.16 Hasil simulasi tegangan.

4.6 Perbandingan Hasil Simulasi Dengan Perhitungan Manual


Perhitungan berguna untuk mengetahui apakah hasil simulasi dapat disebut
benar. Berikut adalah diagram benda bebas pembebanan dari penyangga 1. Pada
penyangga, terdapat dua buah gaya yang terdistribusi pada sisi kanan dan kiri,
masing-masing gaya memiliki panjang pembebanan sepanjang 30 mm. Beban pada
penyangga beban yang didapat dari cosinus beban utama dari badan conveyor. Pada
perhitungan kali ini, penulis berfokus pada struktur penyangga 1.
- Massa (m) = 450,43 Kg
- Berat (W) = 450,43 Kg × 9,81 m⁄s2 = 4418,72 N

Gambar 4.17 Beban dari badan conveyor.


55

Gambar 4.18 Penyangga 1.

Dari gaya yang dihasilkan dari beban badan conveyor, penulis membuat
sebuah reaksi dari tiap-tiap sambungan truss yang ada pada struktur penyangga.
Pada warna merah menandakan jika truss mengalami kompresi, dan pada bagian
yang berwarna biru menunjukkan truss mengalami tension atau tarikan. Pada sisi
kanan dan kiri dari penyangga akan memiliki reaksi yang sama karena posisi gaya
yang seimbang pada penyangga. Penulis membuat perhitungan hanya pada satu sisi
dari penyangga tersebut.
- Nilai F1 dan F2
W 4418,72 N
F1 + F2 = = = 883,74 N
5 5
883,74 N
F1 = = 441,87 N = F2
2

Gambar 4.19 Reaksi pada tiap-tiap sambungan truss.


56

- Reaksi pada G dan H


Pengecekan reaksi ini berguna untuk mengetahui apakah pada titik G dan H
menerima reaksi yang sama dari hasil pembebanan gaya F1 dan F2.
- Reaksi pada H
+↺ MG = 0
MG = (H × 3) − (441,87 × 1,94) − (441,87 × 1,06)
0 = (H × 3) − 857,2278 Nm − 468,3822 Nm
3H = 1325,61 Nm
1325,61 Nm
H= = 441,87 N
3m
Reaksi pada H sama dengan nilai gaya F1 atau F2, berarti reaksi pada G adalah
bernilai sama dengan H. Dengan ini dapat disimpulkan jika sisi kanan dan kiri truss
melakukan reaksi yang sama terhadap pembebanan dari gaya F1 dan F2.

- Reaksi pada AC

Gambar 4.20 Reaksi AC.


ΣFy = 0
AC Cos 10 + 441,87 N = 0
AC 0,98 = −441,87 N
441,87 N
AC = − = −450,88 N
0,98
- Luas penampang melintang batang penyangga

Gambar 4.21 Potongan penampang melintang batang penyangga.


57

A = (0,1 m × 0,1 m) − (0,08 m × 0,08 m) = 0,0036 m2


- Tegangan pada AC
450,88 N
σAC = = 125244,44 Pa
0,0036 m2

Gambar 4.22 Tegangan pada AC.


Pada hasil simulasi menunjukkan tegangan sebesar 125880 Pa, sedangkan pada
tegangan hasil perhitungan didapatkan tegangan sebesar 125244,44 Pa.

- Reaksi pada CE

Gambar 4.23 Reaksi CE.


Karena arah gaya pada CE dan AC searah, maka nilai reaksi pada CE adalah
sama dengan nilai reaksi pada AC.
CE = AC
CE = 450,88 N

Tegangan pada CE - σCE = 450,88 𝑁⁄0,0036 𝑚2 = 125244,44 Pa


58

Gambar 4.24 Tegangan pada CE.

Dari hasil nilai tegangan yang didapatkan melaui simulasi menunjukkan


tegangan sebesar 127530 Pa, sedangkan pada tegangan hasil perhitungan
didapatkan tegangan sebesar 127575 Pa.

- Reaksi pada EG

Gambr 4.25 Reaksi EG.


Karena arah gaya pada EG dan CE searah, maka nilai reaksi pada EG adalah
sama dengan nilai reaksi pada CE.
EG = CE
EG = 450,88 N
- Tegangan pada CE

σEG = 450,88 𝑁⁄0,0036 𝑚2 = 125244,44 Pa


59

Gambar 4.26 Tegangan pada EG.

Pada hasil simulasi menunjukkan tegangan sebesar 130520 Pa, sedangkan pada
tegangan hasil perhitungan didapatkan tegangan sebesar 130177,78 Pa.

- Reaksi pada CD

Gambar 4.27 Reaksi CD.


Reaksi pada CD merupakan penjumlahan dari reaksi CE dan DF yang searah
dengan sumbu x, sehingga :
CD = CE Sin 10 + DF Sin 10
CD = 450,88 N (0,17) + 450,88 N(0,17)
CD = 153,29 N

Tegangan pada CD σCD = 153,29 N⁄0,0036 m2 = 42583,11 Pa

Gambar 4.28 Tegangan pada CD.


60

Karena batang CD menerima reaksi gaya pada kedua ujungnya, maka tegangan
pada batang akan berada pada pusat batang CD. Pada hasil simulasi menunjukkan
tegangan sebesar 45190 Pa, sedangkan pada tegangan hasil perhitungan didapatkan
tegangan sebesar 42583,11 Pa.

- Reaksi pada EF

Gambar 4.29 Reaksi EF.


EF = EG Sin 10 + FH Sin 10
EF = 450,88 N (0,17) + 450,88 N(0,17)
EF = 153,29 N

Tegangan pada EF σEF = 153,29 N⁄0,0036 m2 = 42583,11 Pa

Gambar 4.30 Tegangan pada EF.

Sama seperti pada CD, karena batang EF menerima reaksi gaya pada kedua
ujungnya, maka tegangan pada batang akan berada pada pusat batang EF. Pada hasil
simulasi menunjukkan tegangan sebesar 49825 Pa, sedangkan pada tegangan hasil
perhitungan didapatkan tegangan sebesar 42583,11 Pa.
61

4.7 Perhitungan Tegangan Pada Sisi Penerima Beban


Pada batang OP menerima pembebanan langsung F1 dan F2 dari badan
conveyor. Pada perhitungan kali ini penulis akan menghitung tegangan yang terjadi
pada penampang melintang batang yang menerima gaya dari F1.

Gambar 4.31 Penampang batang penyangga.

Penulis mengambil potongan batang penyangga hanya pada posisi OP dimana


sisi O dan P merupakan bagian yang menerima gaya yang menyebabkan bending
pada batang.

Gambar 4.32 Batang OP.


- Reaksi pada O
+↺ MP = 0
MP = (441,87 × 0,99) + (441,87 × 0,11) − (O × 1,1)
0 = 437,45 + 48,49 + (O × 1,1)
1,1O = 485,94
485,94 Nm
O= = 441,87 N
1,1 m
- Momen pada seksi 2
+↻ M2 = 0
M2 + (441,87 N × 0,015 m) − (441,87 N × 0,125 m) = 0
62

M2 + 0,063 Nm − 55,23 Nm = 0
M2 − 55,17 Nm = 0
M2 = 55,17 Nm
- Inersia penampang batang

Gambar 4.33 Potongan melintang batang penyangga.

Potongan penampang melintang batang penyangga memiliki pusat massa pada


koordinat y 50 mm atau 0,05 m.
1 1
I1 = bh3 = × 0,1 m × (0,13 ) = 83 × 10−7 m4
12 12
1 1
I2 = bh3 = × 0,08 m × (0,083 ) = 34 × 10−7 m4
12 12
It = I1 + I2
= (83 + 34) × 10−7 = 117 × 10−7 m4
- Tegangan pada seksi 2
M ×y
σ2 =
It
(55,17 Nm) × (0,05 m)
σ2 = = 2,36 × 105 Pa
117 × 10−7 m4

Gambar 4.34 Tegangan pada batang OP.


63

Pada hasil simulasi menunjukkan tegangan sebesar 288660 Pa, sedangkan pada
tegangan hasil perhitungan didapatkan tegangan sebesar 236000 Pa.

Tabel 4.2 Perbandingan tegangan hasil simulasi dengan perhitungan.


Hasil Hasil
Daerah Gambar
Simulasi Perhitungan

125880 Pa 125244,44 Pa
AC

127530 Pa 125244,44 Pa
CE

130520 Pa 125244,44 Pa
EG

45190 Pa 42583,11 Pa
CD

49825 Pa 42583,11 Pa
EF

288660 Pa 236000 Pa
OP (Seksi 2)

Beri Nilai