Anda di halaman 1dari 37

CASE PRESENTATION

DIAGNOSIS HOLISTIK DAN TERAPI KOMPREHENSIF DALAM


LAYANAN KEDOKTERAN KELUARGA TERHADAP KEJADIAN ASMA
DI PUSKESMAS HALMAHERA SEMARANG

Diajukan Guna Memenuhi Salah Satu Syarat Untuk


Program Pendidikan Profesi Dokter Bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat
Periode Kepaniteraan Klinik 9 Juli 2017 – 9 September 2018

..

Disusun oleh:
Retno Sulistyo Unggul Pertiwi
30101307057

Pembimbing
dr. H. Tjatur Sembodo, MS (PH)HA
LAMAN JUDUL
KEPANITERAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT
PUSKESMAS HALMAHERA
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG
SEMARANG
2018

i
HALAMAN PENGESAHAN

DIAGNOSIS HOLISTIK DAN TERAPI KOMPREHENSIF DALAM


LAYANAN KEDOKTERAN KELUARGA TERHADAP KEJADIAN ASMA
DI PUSKESMAS HALMAHERA SEMARANG
PERIODE 9 JULI 2018 – 9 SEPTEMBER 2017

Yang dipersiapkan dan disusun oleh:


Retno Sulistyo Unggul Pertiwi
30101307057

Laporan Kasus yang telah diseminarkan, diterima dan disetujui di depan tim
penilai Puskesmas Halmahera Kota Semarang.

Telah Disahkan
Semarang, Agustus 2018

Kepala Puskesmas Halmahera Pembimbing Bagian


Puskesmas halmahera

dr. Noegroho Edy R M.Kes dr. H. Tjatur Sembodo, MS (PH)

Mengetahui
Kepala Bagian IKM FK Unissula

Dr. Siti Thomas, M.Kes

ii
i

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah
memberikan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga saya dapat menyelesaikan
Laporan kasus DIAGNOSIS HOLISTIK DAN TERAPI KOMPREHENSIF
DALAM LAYANAN KEDOKTERAN KELUARGA TERHADAP KEJADIAN
ASMA DI PUSKESMAS HALMAHERA SEMARANG.

Laporan ini disusun untuk memenuhi tugas-tugas dalam rangka


menjalankan kepanitraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat.
Laporan ini dapat diselesaikan berkat bantuan dari berbagai pihak. Untuk
itu kami mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada :
1. dr. Noegroho Edy R M.Kes, selaku Kepala Puskesmas Halmahera Semarang.
2. Dokter, Paramedis, beserta Staf Puskesmas Halmahera atas bimbingan dan
kerjasama yang telah diberikan.

Kami menyadari sepenunhnya bahwa penyusunan laporan ini masih jauh


dari sempurna karena keterbatasan waktu dan kemampuan. Karena itu kami
sangat berterima kasih atas kritik dan saran yang bersifat membangun.

Akhir kata kami berharap semoga hasil laporan kasus diagnosis holistik
dan terapi komprehensif dalam layanan kedokteran keluarga terhadap kejadian
asma pada seorang anak 14 tahun di Puskesmas Halmahera semarang dapat
bermanfaat bagi semua pihak.

Semarang, Agustus 2018

Penulis

i
ii

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.............................................. Error! Bookmark not defined.


HALAMAN PENGESAHAN ................................ Error! Bookmark not defined.
KATA PENGANTAR ........................................... Error! Bookmark not defined.
DAFTAR ISI ............................................................................................................ i
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. iv
DAFTAR TABEL ................................................................................................... v
BAB IPENDAHULUAN ........................................................................................ 1
1.1. Latar Belakang ......................................................................................... 1
1.2. Rumusan Masalah .................................................................................... 3
1.3. Tujuan ....................................................................................................... 3
1.3.1. Tujuan Umum ........................................................................................ 3
1.3.2. Tujuan Khusus ....................................................................................... 3
1.4. Manfaat ..................................................................................................... 4
1.4.1. Manfaat bagi Mahasiswa ....................................................................... 4
1.4.2. Manfaat bagi Masyarakat....................................................................... 4
BAB IIANALISA SITUASI ................................................................................... 5
2.1. Cara dan Waktu Pengamatan ................................................................... 5
2.2. Laporan Hasil Pengamatan ....................................................................... 5
2.2.1 Identitas Pasien ....................................................................................... 5
2.2.2 Anamnesis Holistik ................................................................................. 6
2.2.1. Aspek 1 Personal............................................................................6

2.2.2. Aspek 2 Anamnesis Medis Umum..................................................6

2.2.3. Aspek 3 Faktor Resiko Internal......................................................7

2.2.4. Aspek 4 Faktor Resiko Eksternal...................................................10

2.2.5. Aspek 5 Derajat Fungsional...........................................................12

2.2.3. Diagnosis Holistik................................................................................ 15


2.2.4 Usulan Penatalaksanaan Komprehensif ............................................... 16

ii
iii

BAB IIIPEMBAHASAN ...................................................................................... 19


3.1 Analisa Penyebab Masalah .......................................................................... 19
3.1.1. Perilaku..........................................................................................19

3.1.2. Genetik...........................................................................................20

3.1.3. Pelayanan Kesehatan......................................................................21

3.1.4. Lingkungan....................................................................................21

3.2 Alternatif Pemecahan Masalah .................................................................... 23


3.3 Plan of Action (POA) .................................................................................. 24
BAB IVKESIMPULAN DAN SARAN ............................................................... 25
4.1 Kesimpulan ................................................................................................. 25
4.2 Saran ............................................................................................................ 25
4.2.1 Untuk pasien dan keluarga .............................................................. 25
4.2.2 Untuk Puskesmas ............................................................................ 25
4.2.3 Untuk FK Unissula...........................................................................29

DAFTAR PUSTAKA ............................................ Error! Bookmark not defined.


LAMPIRAN .......................................................................................................... 28

iii
iv

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Data Genetik ....................................................................................... 8


Gambar 3. 1 Diagram H.L. BLUM........................................................................22

iv
v

DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1Data Keluarga ......................................................................................... 8


Tabel 2. 2Checklist survei PHBS .......................................................................... 10
Tabel 3. 1Alternatif Pemecahan Masalah ............................................................. 23
Tabel 3. 2Plan of Action (POA)............................................................................ 24

v
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang

Asma adalah penyakit inflamasi kronis pada saluran pernafasan yang

penting dan merupakan masalah kesehatan masyarakat yang serius di

berbagai negara di seluruh dunia. Asma merupakan penyakit yang sangat

dekat dengan masyarakat dan mempunyai populasi yang terus meningkat.

Asma dapat bersifat ringan yang tidak mengganggu aktivitas dan dapat

bersifat menetap yang dapat mengganggu aktivitas bahkan kegiatan harian

yang mengakibatkan produktivitas menurun akibat mangkir kerja atau

sekolah dan dapat menimbulkan disability (kecacatan), sehingga akan

menambah penurunan produktivitas serta menurunkan kualitas hidup

seseorang.

Menurut Samsudrajat (Resti, 2014) perkembangan jumlah penderita

asma dari tahun ketahun semakin meningkat, dimana diperkirakan 300 juta

orang di dunia menderita asma dan menurut badan kesehatan dunia (WHO)

diprediksi pada tahun 2025 penderita asma bertambah menjadi 400 juta jiwa,

dimana peningkatan kejadian asma terutama di negaranegara maju. Di

Indonesia diperkirakan sampai 10% penduduk mengidap asma dalam

berbagai bentuk dan saat ini penyakit asma menduduki urutan sepuluh besar

penyebab kesakitan dan kematian di Indonesia (Depkes RI, 2007).

Penyakit asma di Indonesia termasuk dalam sepuluh besar penyakit

penyebab kesakitan dan kematian. Angka kejadian asma tertinggi dari hasil

survey Riskesdas di tahun 2013 mencapai 4.5% dengan penderita terbanyak

1
2

adalah perempuan yaitu 4.6 % dan laki-laki sebanyak 4.4% (Kemenkes RI,

2014).

Menurut Profil Kesehatan Propinsi Jawa Tengah tahun 2016 kasus

asma di Kota Semarang menempati urutan ketiga Penyakit Tidak Menular

setelah Hipertensi dan Diabetes mellitus. Pada tahun 2014 terdapat 5711

kasus asma, pada tahun 2015 terdapat 4300 kasus asma dan pada tahun 2016

terdapat 7966 kasus asma. (Dinas kesehatan Jateng, 2016). Perkembangan

kasus asma di Puskesmas Halmahera dari bulan januari higga juni 2018

cenderung fluktuatif, dapat di lihat pada grafik 1.1.

18

16

14

12

10

8 Kunjungan Pasien Asma

0
Januari Februari Maret April Mei Juni

Grafik 1.1. Jumlah Kasus Asma Puskesmas Halmahera

Data tersebut menunjukkan bahwa kasus asma cukup banyak di

temukan di wilayah kerja Puskesmas Halmahera dan perkembangan nya

fluktuatif. Asma juga menempati peringkat 3 dari 10 penyakit tidak menular

teratas di Puskesmas Halmahera. Penyakit asma tidak bisa disembuhkan,


3

akan tetapi dengan penanganan yang tepat asma dapat terkontrol sehingga

kualitas hidup penderita dapat terjaga (WHO, 2016).

Berdasarkan uraian diatas, maka penulis tertarik untuk lebih

mendalami diagnosis holistik dan terapi komprehensif dalam layanan

kedokteran keluarga terhadap kejadian asma di Puskesmas Halmahera

Semarang melalui pendekatan H.L. Blum.

1.2. Rumusan Masalah

Bagaimana gambaran kejadian asma pada An. D di Puskesmas Halmahera

kota Semarang berdasarkan pendekatan H.L Blum?

1.3. Tujuan

1.3.1. Tujuan Umum

Mengetahui diagnosis holistik dan terapi komprehensif terhadap

kejadian asma pada An. D di Puskesmas Halmahera Kota Semarang

berdasarkan pendekatan H.L.Blum

1.3.2. Tujuan Khusus

1.3.2.1 Untuk mengetahui peran genetik terhadap kejadian asma pada

An. D

1.3.2.2 Untuk mengetahui peran perilaku terhadap kejadian asma pada

An. D

1.3.2.3 Untuk mengetahui peran lingkungan terhadap kejadian asma

pada An. D

1.3.2.4 Untuk mengetahui peran pelayanan kesehatan terhadap

kejadian asma pada An. D


4

1.3.2.5 Untuk memberikan intervensi yang berkaitan dengan kejadian

asma pada An. D

1.4. Manfaat

1.4.1. Manfaat bagi Mahasiswa

1.4.1.1. Meningkatkan pengetahuan tentang ilmu kesehatan masyarakat

khususnya tentang asma

1.4.1.2. Mahasiswa menjadi terbiasa melaporkan masalah mulai

penemuan masalah sampai pembuatan plan of action.

1.4.1.3. Menjadi bahan rujukan untuk melakukan penelitian lebih lanjut.

1.4.2. Manfaat bagi Masyarakat

1.4.2.1. Memberi informasi kepada masyarakat tentang kesehatan

khususnya asma

1.4.2.2. Memberikan informasi yang dapat menumbuhkan motivasi dan

sikap yang kooperatif dan mendukung pengobatannya.


BAB II
ANALISA SITUASI
2.1. Cara dan Waktu Pengamatan

Pengambilan kasus asma dilakukan berdasarkan data kunjungan pasien

terdiagnosis asma di Puskesmas Halmahera Juni 2018. Anamnesis holistik dan

kunjungan rumah untuk mengamati perilaku dan kondisi lingkungan pasien yang

dilakukan di Kampung Gutitan No. 81 pada tanggal 2 Agustus 2018. Penyebab

masalah kesehatan terkait asma menggunakan pendekatan H.L. Blum, Intervensi

dilakukan pada tanggal 8 Agustus 2018.

2.2.Laporan Hasil Pengamatan

2.2.1 Identitas Pasien

Nama : An. D

Umur : 14 tahun

Jenis Kelamin : Laki-laki

Agama : Islam

Pendidikan : SMP

Alamat : Kampung Gutitan No.81 Sarirejo, Semarang Timur

Kewarganegaraan : WNI

Cara pembayaran : BPJS PBI

5
6

2.2.2Anamnesis Holistik

ASPEK 1 Personal

Keluhan utama : pasien merasa sering sesak nafas sampai berbunyi


terutama saat kelelahan

Harapan : pasien ingin sembuh terkontrol dan tidak menimbulkan


komplikasi.

Kekhawatiran : sakit yang dialami bertambah parah dan menimbulkan


kompikasi.

ASPEK 2 Anamnesis Medis Umum

Riwayat Penyakit Sekarang

Pasien datang ke puskesmas Halmahera dengan keluhan sesak nafas

sampai berbunyi. Sesak nafas ini sering timbul terutama saat kelelahan dan

kedinginan terutama di malam hari. Sebelumnya pasien batuk pilek,demam

yang disertai dahak kuning kental selama satu minggu. Pasien sering seperti

ini sejak kecil.

Riwayat Penyakit Dahulu

Pasien mengatakan bahwa sejak kecil menderita asma dan pasien

msedang menjalani pengobatan yang diberikan dokter puskesmas. Pasien

mengatakan asmanya akan timbul saat dingin,lelah dan sakit flu

Riwayat Penyakit Keluarga

Dari hasil anamnesis terhadap pasien riwayat asma pada keluarga diakui,

kedua kakek pasien menderita asma.

Riwayat Sosial Ekonomi

Pasien adalah seorang anak usia 14 tahun, anak ke 3 dari 4 bersaudara.

Ayah bekerja sebagai tukang becak dan Ibu sebagai ibu rumah tangga.
7

Pasien tinggal di rumah kontrakan bersama ayah, ibu, dua kakak perempuan

dan satu adik laki-lakinya yang berusia 8 tahun. Pasien memiliki fasilitas

MCK di rumah, tidak terdapat ventilasi, lantai ubin, air untuk minum dan

masak dengan air sumur. Saat ini pasien belum menggunakan BPJS

Kesehatan untuk pembiayaan ketika berobat, namun kedua orangtua dan

kakak perempuannya sudah menggunakan BPJS.

ASPEK 3Faktor Risiko Internal

Data Individu

Pasien berusia 14 tahun, saat ini duduk di kelas 3 SMP. Berat badan

pasien 50 kg dan tinggi badan 160 cm.BMI = 19,53 kg/m2. Berdasarkan

analisa tersebut BMI pasien normoweight.

Data Keluarga

No. Nama Usia (tahun) Pendidikan Status


1 Tn R 40 SMA Suami
2. Ny. H 40 SMA Istri
3. Nn. I 27 SMK Anak
4. Nn. R 20 SMK Anak
5. An. D 14 SMP Anak
6. An. A 8 SD Anak

Tabel 2.1Data Keluarga


8

Data Genetik

P P

a a

s s
Gambar 2.1Data Genetik
i i

e e
** KETERANGAN:

n Laki laki n

Perempuan

a Kakek pasien dengan


a Asma sudah meninggal

d pasien penderita dasma

a a

l l
Data Perilaku
a a
Kegiatan sehari-hari pasien dari pagi hingga sore hari berada
h h
disekolah. Pada pagi hari kegiatan rutin pasien pukul 7 pagi pasien sudah

berangkat sekolah dan pulang pada sore hari sekitar pukul 4 sore. Pasien
s s
berangkat ke sekolah menggunakan sepeda. Pasien makan nasi sepiring
e e
sehari tiga kali dengan lauk seperti telor, tahu, tempe, ayam, ikan laut sayur.
o o

r r

a a

n n
9

Pasien beraktifitas seperti biasa sebagai pelajar. Pengetahuan pasien terkait

cara dan waktu penggunaan obat cukup, mengenali dan menghindari factor

pencetus kurang. Namun pasien belum menghindari factor pencetus dan

belum mengetahui kegunaan control teratur pada pengobatan asma sehingga

pasien tidak rutin kontrol setiap bulan ke Puskesmas Halmahera. Pasien

mengonsumsi obat hanya bila kambuh. Kegiatan pasien di sekolah sangat

padat dan ditambah pasien mengikuti kegiatan tambahan seperti futsal,

sepak bola, pramuka dan termasuk siswa yang aktif di sekolah.

No. Indikator Perilaku Ya Tidak


1 Pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan V
2 Asi Eksklusif V
3 Penimbangan balita V
4 Gizi keluarga / sarapan V
5 Pemeriksaan kehamilan minimal 4 kali V
KLP Kesling
6 Air bersih V
7 Anggota rumah tangga menggunakan jamban V
8 Anggota rumah tangga membuang sampah pada V
tempatnya
9 Lantai rumah kedap air V
KLP GAYA HIDUP
10 Aktivitas fisik/olahraga V
11 Ada anggota keluarga yg tidak merokok V
12 Mencuci tangan V
13 Menggosok gigi minimal 2 kali sehari V
14 Anggota rumah tangga tidak menyalahgunakan V
Miras/Narkoba
KLP UKM
15 Anggota rumah tangga menjadi peserta JPK/Dana Sehat V
16 Anggota rumah tangga melakukan PSN seminggu sekali V
10

Tabel 2.2Checklist survei PHBS


Dari hasil di atas didapatkan skor 13 sehingga dapat di klasifikasikan
sebagai keluarga yang memiliki PHBS Strata Utama.

ASPEK 4 Faktor Risiko Eksternal

Data Lingkungan

Ekonomi

Saat ini pasien masih bersekolah di SMP N 6 Semarang, ayah pasien

seorang tukang becak dan ibu pasien adalah ibu rumah tangga. Kakak

pasien yang pertama bekerja sebagai sedangkan kakak pasien yang kedua

sudah lulus SMK namun belum bekerja dan adik pasien masih duduk

dibangku SD. Pemenuhan kebutuhan sehari-hari berasal dari pendapatan

ayah pasien sebagai tukang becak. Pasien tinggal di rumah sederhana di

kampong gutitan No.81 Sarirejo Semarang Timur, rumah tersebut terdiri

dari 1 kamar tidur, 1 dapur, 1 kamar mandi, dinding rumah pasien terbuat

dari tembok yang permanen, lantai rumah pasien adalah ubin. Ayah pasien

merokok. Ayah pasien memelihara burung di dalam rumah. Pasien berobat

ke puskesmas dengan jaminan kesehatan BPJS PBI.

Sosial Masyarakat

Pasien dan keluarga pasien memiliki hubungan yang baik dengan

tetangga sekitar rumah mapun dengan teman sekolahnya. Pasien sering

berinteraksi dengan tetangga rumah pada saat bersantai di depan rumah,

sering bertegur sapa saat bertemu. Rata-rata lingkungan masyarakat pasien

merupakan golongan menengah kebawah.

Data Fasilitas Pelayanan yang Terdekat


11

 Sarana Pelayanan Kesehatan

Pasien memeriksakan dirinya di Puskesmas Halmahera.

 Akses Pelayanan Kesehatan

Pasien menuju ke Puskesmas Halmahera menggunakan sepeda

motor. Jarak dari rumah hingga Puskesmas dapat ditempuh dalam

waktu sekitar 15 menit.

 Program Pada Pelayanan Kesehatan

Pasien mendapatkan obat untuk saat asmanya kambuh.

Penatalaksanaan asma pada puskesmas sudah sesuai standar. Pasien

asma diperiksa berkala dan diberikan edukasi untuk penanganan

asma jangka panjang.

ASPEK 5 Derajat Fungsional

Pemeriksaan Fisik

Kesadaran dan Keadaan Umum: Composmentis dan baik.

Tanda Vital

a. Tekanan Darah : 110/90 mmHg

b. Nadi

- Frekuensi : 88 x/menit

- Irama : Reguler

- Isi & Tegangan: Cukup

- Ekualitas : Ekual

c. Laju Pernapasan : 24 x/menit

d. Suhu : 36,8oC
12

e. Antropometri : BB = 50 kg, TB = 160 cm, BMI = 19,53 kg/m2.

f. Status gizi : Normoweight

Status Present

a. Kepala : Mesocephale

b. Rambut : Hitam , tidak mudah dicabut

c. Kulit : Tidak sianosis, Ikterus (-), Petechie (-

),kelembaban cukup, turgor cukup.

d. Mata : Oedema palpebra (-/-), konjungtiva anemis (-

/-), sklera ikterik (-/-), refleks cahaya (+/+),

pupil isokor (3 mm/3mm) bulat-di tengah, tidak

ada alat bantu penglihatan.

e. Hidung : Epistaksis (-/-).

f. Telinga : Aurikula dalam batas normal, discharge (-/-)

g. Mulut : Gusi berdarah (-), Bibir kering (-), Bibir

sianosis (-)

h. Leher : Simetris, pembesaran kelenjar limfe (-)

i. Tenggorok : Uvula di tengah, mukosa faring hiperemis (-),

Tonsil T1-T1 tenang.

j. Anggota Gerak : Atas Bawah

Capillary refill : < 2” < 2”

Akral dingin : -/- -/-

R. Fisiologis : +/+ +/+

R. Patologis : -/- -/-


13

k. Ekstreminatas bawah : Tidak terdapat luka.

Intervensi 26 Juni 2018

Pemeriksaan Fisik

Kesadaran dan Keadaan Umum: Composmentis dan baik.

Tanda Vital

a. Tekanan Darah : 158/104 mmHg

b. Nadi

- Frekuensi : 88 x/menit

- Irama : Reguler

- Isi & Tegangan: Cukup

- Ekualitas : Ekual

c. Laju Pernapasan : 24 x/menit

d. Suhu : 36,8oC

Status Present

e. Kepala : Mesocephale

f. Rambut : Hitam , tidak mudah dicabut

g. Kulit : Tidak sianosis, Ikterus (-), Petechie (-),kelembaban

cukup, turgor cukup.

h. Mata : Oedema palpebra (-/-), konjungtiva anemis (-/-),

sklera ikterik (-/-), refleks cahaya (+/+), pupil isokor (3

mm/3mm) bulat-di tengah, tidak ada alat bantu

penglihatan.

i. Hidung : Epistaksis (-/-).


14

j. Telinga : Aurikula dalam batas normal, discharge (-/-)

k. Mulut : Gusi berdarah (-), Bibir kering (-),

Bibir sianosis (-)

l. Leher : Simetris, pembesaran kelenjar limfe (-)

m. Tenggorok : Uvula di tengah, mukosa faring hiperemis (-),

Tonsil T1-T1 tenang.

n. Anggota Gerak : Atas Bawah

Capillary refill : < 2” < 2”

Akral dingin : -/- -/-

R. Fisiologis : +/+ +/+

R. Patologis : -/- -/-

o. Ekstreminatas bawah : Tidak terdapat luka.

Pemeriksaan Tambahan

Tidak dilakukan pemeriksaan tambahan

2.2.3.Diagnosis Holistik

Aspek 1: Personal

Keluhan utama : pasien merasa sering sesak nafas sampai berbunyi


terutama saat kelelahan

Harapan : pasien ingin sembuh terkontrol dan tidak menimbulkan


komplikasi.
15

Kekhawatiran : sakit yang dialami bertambah parah dan menimbulkan


kompikasi.

Aspek 2

Diagnosis klinis : Asma Bronkhial

Diagnosis banding : Bronkhitis

Aspek 3 Faktor Risiko Internal

a. Pasien tidak menghindari factor pencetus.

b. Pasien tidak melakukan pemeriksaan berkala untuk menilai derajat asma

Aspek 4 Faktor Risiko Eksternal

a. Ayah merokok

b. Kurangnya pengetahuan akan bahaya komplikasi yang dapat diderita

pasien.

Aspek 5 Derajat Fungsional

Skala 1: Mampu melakukan perawatan diri secara mandiri, mampu

melakukan aktivitas di dalam maupun diluar rumah seperti sebelum

sakit.

2.2.4 Usulan Penatalaksanaan Komprehensif

A. Identifikasi Masalah

Berdasarkan kasus tersebut, seorang anak bernama Sdr. D berusia 14

tahun mengeluh sering sesak nafas sampai berbunyi terutama saat kelelahan.

Berdasarkan identifikasi dari faktor risiko internal ditemukan bahwa pasien

usia 14 tahun, status gizi pasien normoweight, pasien kurang

memperhatikan faktor pencetus dan tidak menghindari diri dari faktor

pencetus dimana pasien merasa sudah meminum obat dengan teratur dan
16

menjalani hidup sehat namun tetap sakit. Ayah pasien memelihara hewan

(burung) didalam rumah

B. Intervensi

1. Promotif

a. Patient Centered

- Memberikan edukasi kepada pasien tentang pengertian,

klasifikasi, faktor pencetus dan komplikasi asma.

- Memberikan edukasi pentingnya menghindari factor pencetus

- Memberikan edukasi kepada pasien tentang cara mengatasi

serangan asma dengan tepat.

- Memberikan edukasi dan memotivasi pasien untuk merencanakan

pengobatan jangka panjang

- Memberikan edukasi dan motivasi pasien agar mau

memeriksakan diri secara teratur

- Memotivasi pasien untuk menjaga kebugaran dan olahraga yang

aman untuk penderita asma.

b. Family Focused

- Memberikan edukasi kepada keluarga tentang asma dan

pentingnya dukungan keluarga untuk pasien.

c. Community Oriented

Puskesmas atau pihak terkait dapat melakukan kunjungan rumah

pasien secara rutin dan memberikan edukasi mengenai penyakit

asma, tanda dan gejala, faktor risiko, penanganan, komplikasi, dan


17

rencana pengobatan jangka panjang serta bisa juga mengadakan

senam asma.

2. Preventive

a. Patient Centered

- Pasien rutin kontrol ke puskesmas.

- Pasien mengenali derajat asma yang sedang dideritanya

- Pasien mengenali dan menghindari faktor pencetus.

- Pasien meminum obat secara teratur dan sesuai anjuran dokter.

b. Family Focused

- Keluarga pasien harus mendukung dan ikut menjaga pasien agar

terhindar dari faktor pencetus

- Keluarga pasien mengingatkan dan mengawasi pasien untuk

minum obat secara teratur.

- Keluarga pasien mengingatkan untuk rutin memeriksakan diri ke

puskesmas

c. Community oriented

- Puskesmas melakukan pemilihan dan pelatihan kader untuk

memotivasi agar pasien sering konsultasi ke puskesmas

3. Kuratif

a. Patient Centered

- Salbutamol 25 mg

b. Family Focused
18

- Keluarga diharapkan dapat mengingatkan dan mengawasi pasien

untuk meminum obat tersebut.

- Keluarga diharapkan dapat memotivsi pasien untuk kontrol teratur ke

puskesmas

c. Community Oriented

- Kader diharapkan dapat melaporkan kejadian asma kepada

puskesmas.

4. Rehabilitatif

a. Patient Centered

- Setiap hari pasien diharapkan menggunakan masker untuk

menghindari faktor pencetus

b. Family Focused

- Dukungan keluarga untuk menjaga kebersihan rumah dan selalu

teratur dalam berobat.


19

BAB III
PEMBAHASAN

3.1 Analisa Penyebab Masalah

3.1.1Perilaku

1. Mengenali dan menghindari factor pencetus

Penghindaran terhadap pencetus memegang peran yang

cukup. Serangan asma akan timbul apabila ada suatu faktor

pencetus yang menyebabkan terjadinya rangsangan terhadap

saluran respiratorik yang berakibat terjadi bronkokonstriksi,

edema mukosa, dan hipersekresi. Penghindaran terhadap pencetus

diharapkan dapat mengurangi rangsangan terhadap saluran

respiratorik.

3.1.2. Genetik

Timbulnya penyakit asma sangat dipengaruhi oleh faktor genetik.

Anak-anak yang memiliki orang tua atau keluarga yang memiliki

sejarah penyakit asma berpotensi empat kali lebih tinggi untuk

menderita penyakit asma. Menurut Carole Ober, ahli genetika dari

Universitas Chicago, interaksi antara nafar berbunyi dan variasi genetic

pada kromosom 17 yang dimiliki anak-anak merupakan penyebab

meningkatnya resiko terjadinya penyakit asma. Kasus An. D terdapat

keluarga yang menderita DM yaitu kedua kakek kandung pasien.


20

3.1.3.Pelayanan Kesehatan

Pelayanan kesehatan merupakan salah satu faktor yang

mempengaruhi indikator derajat kesehatan di Indonesia.Peran

pelayanan kesehatan meliputi tindakan promotif, preventif, kuratif,

rehabilitatif. Layanan kesehatan mempengaruhi angka kejadian asma

dalam hal kuratif dan rehabilitative dengan tujuan meningkatkan dan

mempertahankan kualitas hidup agar pasien asma dapat hidup normal

kembali tanpa hambatan dalam melakukan aktivitas sehari-hari seperti

pemberian informasi tentang cara dan waktu penggunaan obat,

menghindari factor pencetus, dan kegunaan control teratur pada

pengobatan asma. Melakukan penilaian dan monitoring derajat asma

secara berkala. .Dalam kasus An. D, faktor pelayanan kesehatan

memiliki pengaruh terhadap penyakit Asma yang diderita.

3.1.4.Lingkungan

1. Ayah Merokok

Paparan terhadap asap rokok dapat berpengaruh pada proses

patologi yaitu dapat memperburuk proses inflamasi, berpengaruh pada fisiologi

asma yaitu mengakibatkan bronkokonstriksi akut, menurunnya fungsi paru

dengan menurunnya VEP 1. Kualitas perumahan seperti ventilasi yang dapat

mempengaruhi kelembaban, paparan asap rokok,bahan perabot rumah tangga

yang digunakan , dan jumlah keberadaan debu yang banyak dapat memicu

terjadinya asma.

2. Ayah memelihara burung di dalam rumah


21

Paparan hewan peliharaan merupakan salah faktor risiko yang telah

terbukti sebagai pencetus asma dari beberapa penelitian sebelumnya. Menurut

penelitian Susanti Iskandar (2011) mendapatkan risiko mengalami asma pada

anak dengan keluarga yang memiliki binatang peliharaan 16,94 kali dibandingkan

anak dengan kelurga yang tidak mempunyai hewan peliharaan. Diperkuat juga

oleh penelitian Afdal (2009) yang mendapatkan hubungan yang bermakna antara

kepemilikan binatang peliharaan dengan kejadian asma pada anak.

Lingkungan
Ayah merokok
Ayah memelihara burung di dalam
rumah

Genetik: Pelayanan Kesehatan:

Riwayat Asma pada keluarga Asma Tidak ada masalah


diakui pasien, yaitu kedua
kakek pasien

Perilaku
- Belum mengenali dan menghindari faktor pencetus
- Tidak teratur melakukan pemeriksaan berkala ke
Puskesmas

Gambar 3.1. Diagram Pendekatan H.L. Blum


3.2 Alternatif Pemecahan Masalah

Masalah Alternatif Pemecahan Masalah

Pengetahuan pasien tentang Edukasi tentang pengertian, tanda,


pengertian, tanda, gejala, faktor gejala, faktor pencetus, dan komplikasi
pencetus, dan komplikasi Asma Asma dengan Leaflet
masih kurang
Pasien tidak rutin melakukan Edukasi pasien dan keluarga kegunaan
pemeriksaan berkala ke control teratur pada pengobatan asma
puskesmas dan perencanaan pengobatan jangka
panjang.

Ayah merokok Edukasi kepada Ayah tentang bahaya


asap rokok terhadap asma

Ayah memelihara burung di Edukasi kepada keluarga bahwa hewan


dalam rumah peliharaan merupakan salah satu factor
pencetus kambuhnya asma

Tabel 3.2 Alternatif Pemecahan Masalah H.L.Blum

22
23

3.3 Plan of Action (POA)

INDIKATOR
NO MASALAH INTERVENSI TUJUAN SASARAN METODE TEMPAT WAKTU PELAKSANA
KEBERHASILAN
1. Pengetahuan Edukasi kepada Meningkatkan Pasien Kunjungan Rumah 2 Agustus Dokter muda Pengetahuan pasien
pasien tentang pasien tentang pengetahuan Dan kerumah pasien 2018 tentang pengertian,
pengertian, tanda, pengertian, pasien tentang keluarga pasien. tanda, gejala, derajat
gejala, derajat, tanda, gejala, pengertian, pasien faktor pencetus dan
faktor pencetus derajat, faktor tanda, gejala, komplikasi Asma
dan komplikasi pencetus dan derajat faktor menjadi baik.
Asma komplikasi pencetus dan
Asma serta komplikasi
pemberian Asma
leaflet
2. Pasien tidak rutin Edukasi dan Pasien menjadi Pasien Kunjungan Rumah 8 Agustus Dokter muda Pasien periksa secara
melakukan motivasi pasien mau untuk rutin Dan ke rumah pasien 2018 teratur dan berobat
pemeriksaan agar mengetahui melakukan Keluarga pasien sesuai anjuran dokter
berkala ke kegunaan pemeriksaan
puskesmas pemeriksaan berkala dan
berkala dan rencana
rencana pengobatan
pengobatan jangka panjang
jangka panjang
24

3. Ayah merokok Edukasi tentang Untuk memberi Pasien Kunjungan Rumah 8 Agustus Dokter muda Ayah pasien berhenti
bahaya asap informasi Dan kerumah pasien 2018 merokok
rokok terutama tentang bahaya Ayah pasien
bagi rokok Pasien
kekambuhan
asma

4. Keluarga Edukasi tentang Untuk member Pasien dan Kunjungan Rumah 8 Agustus Dokter muda Keluarga tidak
memelihara factor pencetus informasi selueuh kerumah pasien 2018 memelihara hewan
burung didalam tentang factor keluarga pasien terutama di dalam
rumah pencetus rumah.

Tabel 3.3Plan of Action (POA)


25

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN
4.1 Kesimpulan

Dari analisa dengan H.L Blum dapat diambil kesimpulan tentang faktor-

faktor yang mempengaruhi penyakit Asma adalah sebagai berikut:

 Berdasarkan kasus ini faktor genetic mempengaruhi terjadinya

penyakit Asma.

 Berdasarkan kasus ini pengetahuan tentang pengertian, tanda, gejala,

derajat, factor resiko dan komplikasi Asma yang kurang

mempengaruhi terjadinya penyakit Asma

 Berdasarkan kasus ini pola perilaku pasien memang kurang baik,

pasien tidak mengetahui dan menghindari factor pencetus.

 Berdasarkan kasus ini faktor lingkungan berupa ayah yang merokok

dan memelihara hewan di dalam rumah mempengaruhi terjadinya

penyakit Asma pada An.D

4.2 Saran

4.2.1 Untuk pasien dan keluarga

 Mau meghindari faktor pencetus

 Keluarga menjaga kebersihan lingkungan, tidak merokok

dan tidak memelihara hewan terutama di dalam rumah

 Keluarga selalu memberikan dukungan kepada pasien

 Rajin minum obat, sesuai aturan dokter

 Rutin kontrol ke puskesmas untuk mengontrol derajat

asma dan rencana pengobatan jangka panjang


26

4.2.2 Untuk Puskesmas

 Melakukan edukasi tentang cara dan waktu penggunaan obat,

menghindari factor pencetus, dan kegunaan control teratur

pada pengobatan asma.

 Melakukan penilaian dan monitoring derajat asma secara

berkala.

4.2.3 Untuk FK Unissula

 Bekerjasama dengan puskesmas untuk monitoring dan

evaluasi.
DAFTAR PUSTAKA
Afdal,dkk. Faktor Risiko Asma Pada Murid SD Usia 6-7 Tahun di Kota Padang
Berdasarkan Kuisioner International Study Of Asthma And Childhood Yang
di Modifikasi [online] 2009; (http://pasca.unand.ac.id/id/unduh/bahan
kuliah/artikel-program-master-s2-2/faktor-risiko-asma-pada-murid-sekolah-
dasar/).
Asthma and Allergy Foundation of America (AAFA), 2008. Asthma
Triggers,(online).
(http://www.aafa.org)
Budioro, 2001, Ilmu Kesehatan Masyarakat, Badan Penerbit Universitas
Diponegoro : Semarang

Canadian Lung Association, 2008. Exercise & Asthma, (online),


(http://www.lung.ca.org)

Dinkes Kota Semarang. 2016. Profil Kesehatan Kota Semarang Tahun 2016.
Dinas KesehatanKota Semarang

Global strategy for asthma management and prevention. GINA. 2014.(Global


Initiatives for Asthma, 2011)

Global strategy for asthma management and prevention. GINA. 2006.(Global


Initiatives for Asthma, 2006)

Kemenkes Ri. 2013. Riset Kesehatan Dasar; RISKESDAS. Jakarta: Balitbang


Kemenkes Ri

Kemenkes RI. 2015. Profil Kesehatan Indonesia Tahun 2015. Kementerian


Kesehatan RI

Lenfant C, Khaltaev N. Global Initiative for Asthma. NHLBI/ WHO Workshop


Report 2007.

Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI).2003. ASMA. Pedoman Diagnosis


dan Penatalaksanaan Asma di Indonesia.
Penderita Asma. Jurnal Ilmiah Psikologi Terapan (JIPT) Volume 2 No 1 tahun
2014
Resti IB. 2014. Teknik Relaksasi Otot Progresif Untuk Mengurangi Stres Pada
Penderita Asma

27
LAMPIRAN
Lampiran 1
Dokumentasi