Anda di halaman 1dari 13

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP)

HIPOTENSI

OLEH
I GEDE PATRIA PRASTIKA
NIM. P07120215059
3B DIV KEPERAWATAN

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN DENPASAR
JURUSAN KEPERAWATAN
2018
I. LATAR BELAKANG
Seiring dengan berjalannya waktu dan perkembangan zaman, menjadikan semua
sangat sibuk dengan pekerjaan dan aktivitasnya. Hal itu membuat kebanyakan orang
tidak lagi memperhatikan pola hidup dan pola makan mereka. Sehingga timbullah
berbagai macam penyakit akibat dari tidak teraturnya pola kegiatan dan pola makan.
Pola makan sangat penting untuk diperhatikan karena melalui makanan-makanan yang
bergizilah organ-organ tubuh dapat bekerja dengan baik. Pola makan yang tidak bergizi
dapat menyebabkan berbagai penyakit, satu diantaranya adalah hipotensi. Menurut
Ramadhan (2010), hipotensi (tekanan darah rendah) adalah suatu keadaan di mana
tekanan darah lebih rendah dari 90/60 mmHg atau tekanan darah cukup rendah.
Seseorang yang mengalami tekanan darah rendah umumnya akan mengeluhkan keadaan
sering pusing, sering menguap, penglihatan kurang jelas (kunang-kunang) terutama
setelah duduk lama lalu berjalan, keringat dingin, merasa cepat lelah tidak bertenaga,
bahkan mengalami pingsan yang berulang.
Berdasarkan pengkajian yang dilakukan pada Ny. MM, diperoleh data yaitu Ny.
MM menderita hipotensi. Dari hasil pengecekan tekanan darah didapat hasil yaitu 80/60
mmHg (sistolik). Ny. MM mengatakan bahwa hipotensi yang dideritanya semenjak ± 4
tahun yang lalu. Untuk menambah pengetahuan keluarga serta mencegah terjadinya
komplikasi akibat hipotensi, maka perlu dilakukan satuan acara penyuluhan hipotensi
kepada keluarga Ny. MM dengan metode ceramah maupun tanya jawab.

II. TUJUAN
A. Tujuan Intruksional Umum (TIU)
Setelah mengikuti kegiatan penyuluhnan selama 35 menit, diharapkan
diharapkan klien dan keluarga mendapat pengetahuan tambahan tentang materi
tersebut, sehingga mampu mengerti dan memahami tentang hipotensi.

B. Tujuan Instruksional Khusus (TIK)


Setelah mengikuti kegiatan penyuluhan selama 35 menit, diharapkan klien
dan keluarga dapat :
1. Menjelaskan kembali pengertian hipotensi secara benar dan tepat
2. Menyebutkan kembali penyebab hipotensi secara benar dan tepat
3. Menyebutkan kembali tanda dan gejala hipotensi secara benar dan tepat
4. Menyebutkan kembali komplikasi hipotensi secara benar dan tepat
5. Menyebutkan kembali pencegahan hipotensi secara benar dan tepat
6. Menjelaskan kembali penanganan hipotensi secara benar dan tepat

III. MATERI PENYULUHAN


Adapun materi yang akan diberikan dalam penyuluhan kali ini adalah :
1. Pengertian hipotensi
2. Penyebab hipotensi
3. Tanda dan gejala hipotensi
4. Komplikasi hipotensi
5. Pencegahan hipotensi
6. Penanganan hipotensi (lampiran 1)

IV. KEGIATAN
N Taha W Kegiatan Penyuluh Kegiatan
o. p aktu Peserta
1 Pemb 5 a. Memberikan  Men
ukaan menit salam jawab salam
b. Perkenalan  Men
c. Menjelaskan dengarkan dan
tujuan dari pertemuan meperhatikan
d. Kontrak waktu  Men
e. Apersepsi catat
2 Penya 1 Penyampaian materi :  Mendengarkan
mpaian 5 menit a. Pengertian hipotensi dan
materi b. Penyebab hipotensi memperhatikan
c. Tanda dan gejala hipotensi penjelasan
d. Komplikasi hipotensi
e. Pencegahan hipotensi
f. Penanganan hipotensi
3 Sesi 1 a. Memberikan  Men
Tanya jawab 0 menit kesempatan kepada peserta gemukakan
untuk bertanya pertanyaan
b. Memberikan  Me
pertanyaan mberi respon
c. Menjawab dengan
pertanyaan menjawab
pertanyaan
penyuluh
4 Penut 5 a. Mengucapkan  Men
up menit terima kasih kepada peserta jawab salam
b. Memberikan penyuluh
salam penutup

V. METODE
1. Ceramah
2. Tanya jawab

VI. MEDIA
Leaflat (lampiran 2)

VII. ALAT DAN BAHAN


-

VIII. SUMBER
Araska, hera. 2010. Hipotensi Ortostatik. Jakarta: EGC.

Arumi , Sekar. 2011. Menstabilkan DARAH TINGGI dan DARAH RENDAH.


Yogyakarta: EGC.

Aspiani, Reny Yuli. 2014. Buku Ajar Asuhan Keperawatan Gerontik Aplikasi NANDA
NIC NOC, Jilid 1. Jakarta: Penerbit TIM.

Ayu, Komang. 2010. Asuhan Keperawatan Keluarga . Yogyakarta : Sagung Seto.

Balai Informasi Teknologi LIPI. 2009. Artikel terkait Masalah angan & Kesehatan.
UPT Balai Informasi Teknologi.
Ginsberg, Lionel. 2005. Stroke. Lecture Notes neurology. Edisi 8. Jakarta: Erlangga.

Herdman, T.Heather. 2011. DIAGNOSIS KEPERAWATAN. Jakarta: Buku Kedokteran


EGC.

Nurarif, Amin Huda & Hardhi Kusuma. 2015. Aplikasi Asuhan Keperawatan
Berdasarkan Diagnosa Medis NANDA NIC NOC. Jakarta: Medication Publisher.

Sherwood Lauralee. 2001. Fisiologi Manusia dari Sel ke Sistem (Human Physiology:
From cells to systems). Edisi II. Jakarta: EGC.

Sumiyati, Lilis. 2011. Askep Hipotensi. Jakarta: EGC.

Sunjoyo, Raden. 2014. Farmakologi Hipotensi. Jakarta: EGC.

Oxford. 2003. Oxford Learner’s Pocket Dictionary (New Edition). Oxford University
Press.

Wilkinson. M, Judith. 2012. Buku Saku Diagnosis Keperawatan Edisi 9. Jakarta:


EGC.

IX. PESERTA
Sasaran penyuluhan ini adalah Ny. MM maupun keluarganya, baik yang
mengalami hipotensi maupun yang tidak mengalami.

X. WAKTU
Hari : Rabu
Tanggal : 25 April 2018
Jam : 10.00 - 10.35 WITA

XI. TEMPAT PENYULUHAN


Di rumah Ny. MM di Br. Kubur, Desa Ketewel
Setting Tempat :
A
Penyuluh Peserta
A
XII. RENCANA EVALUASI
A. Struktur :
1. Persiapan media
Media yang akan digunakan dalam penyuluhan semuanya lengkap dan siap
digunakan. Media yang digunakan adalah leaflet. Kurun waktu dalam persiapan
media adalah 3 hari
2. Persiapan materi
Materi yang akan diberikan dalam penyuluhan sudah disiapkan dan akan
disebarluaskan dalam bentuk leaflet yang berisi gambar dan tulisan. Kurun
waktu dalam persiapan materi 3 hari.
B. Proses penyuluhan :
1. Kegiatan penyuluhan yang akan diberikan diharapkan berjalan lancar dan
sasaran memahami tentang penyuluhan yang diberikan. Sasaran diaharapkan
mampu mengerti dan memahami penyuluhan dan 50% bisa menjawab
2. Dalam proses penyuluhan diharapkan terjadi interaksi antara penyuluh dan
sasaran yang akan diharapkan penyuluhan
3. Peserta diharapkan memperhatikan materi yang diberikan.
C. Hasil penyuluhan :
1. Sasaran paham seluruh materi yang diberikan
2. Sasaran paham dan bisa mempraktekkannya di rumah mengenai perawatan
hipotensi.
3. Sasaran dapat menjelaskan ulang tentang :
a. Pengertian hipotensi
b. Penyebab hipotensi
c. Tanda dan gejala hipotensi
d. Komplikasi hipotensi
e. Pencegahan hipotensi
f. Penanganan hipotensi
Lampiran 1

MATERI PENYULUHAN
HIPOTENSI

A. PENGERTIAN HIPOTENSI
Hipotensi adalah suatu keadaan di mana tekanan darah lebih rendah dari normal,
yaitu mencapai nilai rendah 90/60 mmHg. Antara gejala klinis yang bisa dilihat akibat
hipotensi adalah sering pusing, cepat lelah, penglihatan kurang jelas apabila merubah
posisi, dan berkeringat dingin. Tekanan darah rendah sering terjadi pada waktu setelah
sakit atau semasa penyembuhan.
Tekanan darah rendah yaitu catatan ukuran tekanan darah dibawah tekanan
darah normal (Tom Smith, 1991:6). Sedangkan menurut Leonarld Marvyn (1992:14)
tekanan darah rendah adalah baik selama darah dapat dipompakan atau terbawa kesegala
jaringan dalam tubuh.
Hipotensi atau tekanan darah rendah, terjadi jika terdapat ketidakseimbangan
antara kapasitas vaskuler darah dan volume darah atau jika jantung terlalu lemah untuk
menghasilkan tekanan darah yang dapat mendorong darah. (Sherwood, 2001).
Hipotensi merupakan suatu keadaan dimana tekanan darah rendah dari 90/60
mmHg sehingga menyebabkan keluhan berupa pusing atau pingsan. Namun jika tidak
terjadi keluhan dapat dikatagorikan kondisi yang normal. Sedangkan tekanan darah
adalah tekanan yang ditimbulkan pada dinding arteri. Tekanan puncak terjadi saat
ventrikel berkontraksi dan disebut tekanan sistolik. Tekanan diastolik adalah tekanan
terendah yang terjadi saat ventrikel beristirahat dan mengisi ruangannya. Tekanan darah
biasanya digambarkan sebagai rasio tekanan sistolik terhadap tekanan diastolik (Oxford,
2003).
Hipotensi adalah tekanan darah yang rendah sehingga tidak mencukupi untuk
perfusi dan oksigenasi jaringan adekuat. Hipotensi dapat primer atau sekunder (misal:
penurunan curah jantung, syok hipovolemik, penyakit Addison) atau postural (ortostatik).
=> Kelenjar adrenal (insufisiensi adrenal), Syok. (Chris Brooker, 2005)
Pada tekanan darah yang terlampau rendah akan menyebabkan masalah yang
dapat mengancam jiwa karena akan terjadi penurunan aliran darah yang mengangkut
nutrisi dan oksigen pada organ vital seperti jantung dan otak. (Lintang, 2000).
B. PENYEBAB HIPOTENSI
Ada beberapa faktor yang menyebabkan terjadinya penurunan tekanan darah, di
antaranya adalah :
1. Perubahan posisi
Biasanya muncul saat anda berubah posisi secara tiba-tiba. Keadaan ini disebut dengan
hipotensi ortostatik. Seseorang dengan hipotensi ortostatik mengalami penurunan tekanan
darah sistolik sebanyak 15-30 mm Hg ketika berdiri dari posisi duduk atau berbaring.
2. Berdiri terlalu lama
Biasanya terjadi saat seseorang berdiri terlalu lama, hingga aliran darah berkumpul pada
bagian bawah tubuh. Kondisi ini disebut dengan neurally mediated hypotension
3. Dehidrasi
Dehidrasi terjadi akibat tubuh kekurangan cairan dan bisa disebabkan oleh kurang minum,
puasa atau diare.
4. Efek samping pengobatan
Ada beberapa obat yang bisa menurunkan tekanan darah, seperti obat antidepresi, obat anti-
hipertensi seperti alpha-blocker dan beta-blocker, obat penghambat enzim pengubah
angiotensin (ACE Inhibitor) hingga obat diuretik.
5. Anemia
Anemia merupakan kondisi di mana kandungan hemoglobin di dalam darah rendah. Salah
satu gejala anemia adalah tekanan darah rendah.
6. Kehamilan
Tekanan darah pada wanita hamil biasanya lebih rendah karena sistem peredaran darahnya
yang berkembang dengan cepat.
7. Ketidakseimbangan hormon
Penyakit seperti diabetes atau penyakit Addison menyebabkan gangguan produksi hormon.
Hal ini bisa berdampak pada keseimbangan kadar air dan mineral tubuh, serta tekanan darah.
8. Penyakit saraf
Penyakit saraf seperti penyakit Parkinson dapat menyebabkan hipotensi ketika menjangkiti
sistem saraf yang mengontrol fungsi tubuh otonom seperti mengendalikan tekanan darah.

9. Perdarahan hebat
Hilangnya darah dalam jumlah besar dalam tubuh akan menurunkan asupan darah ke
jaringan-jaringan di tubuh, sehingga tekanan darah tubuh akan menurun drastis. Ini
merupakan kondisi mengancam nyawa yang memerlukan penanganan medis secepatnya.
10. Penyakit jantung
Penyakit kronis seperti penyakit jantung menyebabkan darah tidak bisa dipompa dengan baik
oleh jantung ke seluruh tubuh. Akibatnya cardiac output / curah jantung menurun, sehingga
tekanan darah pun menurun.
11. Infeksi darah (Sepsis)
Sepsis terjadi ketika infeksi yang terjadi dalam jaringan mulai memasuki aliran darah.
Akibatnya, tekanan darah akan menurun drastis. Kondisi ini mengancam nyawa dan
memerlukan penanganan medis secepatnya.
12. Reaksi alergi yang parah (anafilaksis)
Anafilaksis adalah reaksi alergi parah yang berpotensi mengancam nyawa. Kondisi ini dapat
menyebabkan rasa gatal yang sangat, sesak napas, dan tekanan darah menurun drastis.

C. TANDA DAN GEJALA HIPOTENSI


Terdapat beberapa manifestasi dari beberapa Hipotensi :
1. Jantung berdebar kencang atau tidak teratur
2. Pusing
3. Lemas
4. Mual
5. Kehilangan keseimbangan atau merasa goyah
6. Pandangan buram
7. Pucat dan badan dingin
8. Napas pendek atau cepat
9. Pingsan
10. Dehidrasi.

D. KOMPLIKASI HIPOTENSI
1. Pingsan : hipotensi yang menyebabkan tidak cukupnya darah yang mengalir ke otak,
sel-sel otak tidak menerima cukup oksigen dan nutrisi - nutrisi. Sehingga
mengakibatkan pening bahkan pingsan.
2. Anemia : hipotensi yang menyebabkan produksi sel darah merah yang minimal atau
produksi sel darah merah yang rendah sehingga mengakibatkan anemia.
3. Serangan jantung : hipotensi yang mengakibatkan kurangnya tekanan darah yang
tidak cukup untuk menyerahkan darah ke arteri-arteri koroner (arteri yang menyuplai
darah ke otot jantung) sehingga menyebabkan serangan jantung.
4. Gangguan ginjal : ketika darah yang tidak cukup dialirkan ke ginjal - ginjal, ginjal –
ginjal akan gagal untuk mengeliminasi pembuangan – pembuangan dari tubuh yaitu
urea, dan creatin, dan peningkatan pada tingkat - tingkat hasil eliminasi di darah
terjadi (contohnya : kenaikan dari blood urea nitrogen atau BUN, dan serum keratin.
5. Shock : tekanan darah yang rendah memacu jantung untuk memompa darah lebih
banyak, kondisi tersebut yang mengancam nyawa dimana tekanan darah yang gigih
menyebabkan organ - organ seperti ginjal, hati, jantung, dan otak untuk gagal secara
cepat.

E. PENCEGAHAN HIPOTENSI
1. Makanlah makanan bergizi tinggi. Makan bergizi akan membuat tubuh selalu bugar.
Tubuh yang bugar tidak mudah terserang penyakit. Sebab bila tubuh kurang sehat,
gangguan tekanan darah rendah mudah kambuh
2. Jangan lupa sarapan sebelum beraktivitas. Sebab bila beraktivitas ketika perut masih
kosong, tubuh akan kekurangan energi. Dalam kondisi ini pada orang yang memiliki
riwayat hipotensi, gangguan mudah muncul
3. Hindari tidak tidur hingga larut malam. Idealnya orang perlu tidur minimal 6 jam.
Bila kurang tidur, stamina akan menjadi lemah dan memudahkan darah rendah
muncul
4. Disarankan untuk banyak mengonsumsi makanan yang cukup mengandung kadar
garam (1 – 2 sendok makan per hari), karena makanan seperti itu dapat meningkatkan
tekanan darah.
5. Minumlah air putih dalam jumlah yang cukup, sekitar 8 – 10 gelas per hari. Sesekali
perlu minum kopi agar memacu peningkatan degup jantung sehingga tekanan darah
akan meningkat
6. Lakukan olahraga teratur seperti jogging selama 30 menit setiap hari. Olah raga
membuat daya tahan fisik kuat sehingga tekanan darah akan stabil
7. Minumlah vitamin secara rutin, 2x sehari, misalnya vitamin C. vitamin akan
membantu memperkuat daya tahan tubuh sehingga tidak mudah sakit.

F. PENANGANAN HIPOTENSI
1. Berbaring secara perlahan untuk mengurangi tekanan gravitasi, agar aliran darah ke
otak tidak terganggu.
2. Posisikan kaki lebih tinggi daripada jantung agar darah mengalir ke tubuh bagian atas.
3. Pemijatan perlahan dari arah kaki ke betis, paha, perut dan seterusnya, agar darah
mengalir ke arah kepala.
4. Konsumsi kalori, seperti minum teh manis atau roti.
5. Penderita hipotensi dianjurkan menambah konsumsi garam dapur, termasuk makanan
asin. Asupan garam sehari untuk penderita hipotensi adalah 10-20 gram (1-2 sendok
makan rata).
6. Dapat diatasi dengan mengkonsumi : Kopi, bayam, cabai, coklat, lada, hati ayam
kampung/sapi/kambing, susu, mentega, keju dan jahe merah. Hindari makanan yang
pahit, asam dan mentimun.
Lampiran 2

EVALUASI

A. SOAL
1. Apa pengertian hipotensi?
2. Apa saja yang bisa menyebabkan hipotensi?
3. Apa saja tanda dan gejala fraktur?
4. Apa saja komplikasi yang dapat disebabkan dari hipotensi?
5. Apa saja cara yang dilakukan untuk mencegah hipotensi?
6. Bagaimana penanganan hipotensi yang bisa dilakukan secara mandiri?

B. KUNCI JAWABAN
1. Hipotensi merupakan suatu keadaan dimana tekanan darah rendah dari 90/60 mmHg
sehingga menyebabkan keluhan berupa pusing atau pingsan
2. Perubahan posisi, berdiri terlalu lama, dehidrasi, efek samping pengobatan, anemia,
kehamilan, ketidakseimbangan hormone, penyakit saraf, perdarahan hebat, penyakit
jantung, infeksi darah, dan reaksi alergi yang parah
3. Jantung berdebar kencang atau tidak teratur, pusing, lemas, mual, kehilangan
keseimbangan atau merasa goyah, pandangan buram, pucat dan badan dingin, apas
pendek atau cepat, pingsan, dan dehidrasi
4. Pingsan, anemia, serangan jantung, gangguan ginjal, dan shock
5. Makan makanan bergizi, sarapan sebelum beraktivitas, tidak begadang, mengonsumsi
garam 1 – 2 sendok makan per hari, minum air putih 8 – 10 gelas per hari, olahraga
teratur minimal 30 menit per hari, serta minum vitamin secara rutin
6. Berbring secara perlahan, posisikan kaki lebih tinggi dari jantung ketika berbaring,
pemijatan perlahan dari arah kaki ke betis, paha, perut dan seterusnya, konsumsi
garam yang cukup, hindari mengonsumsi makanan yang pahit dan timun.
Gianyar, ……………. 2018

Nama Pembimbing / CT Nama Mahasiswa

……………………………….…… ……………………………………
NIP. NIM.