Anda di halaman 1dari 244

Kementerian Pendidikan Dan Kebudayaan

Republik Indonesia
2014

Penataan
Barang Dagangan
Paket Keahlian Pemasaran

SMK/MAK KELAS XI
Semester 2
Hak Cipta © 2014 pada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Dilindungi Undang-Undang

MILIK NEGARA
TIDAK DIPERDAGANGKAN

Kontributor
Penyunting Materi : Sri Windiarti, S.Pd, M.Pd
Penelaah : Drs. Ratiman, M.M.
Desktop Publisher : Tim

Disklaimer: Buku ini merupakan buku siswa yang dipersiapkan Pemerintah dalam rangka
implementasi Kurikulum 2013. Buku siswa ini disusun dan ditelaah oleh berbagai pihak di bawah
koordinasi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, dan dipergunakan dalam tahap awal
penerapan Kurikulum 2013. Buku ini merupakan “dokumen hidup” yang senantiasa diperbaiki,
diperbaharui, dan dimutakhirkan sesuai dengan dinamika kebutuhan dan perubahan zaman.
Masukan dari berbagai kalangan diharapkan dapat meningkatkan kualitas buku ini.

Cetakan Ke-1, 2014

Disusun dengan huruf arial


Penataan Barang Dagangan iii

KATA PENGANTAR

Kurikulum 2013 dirancang untuk memperkuat kompetensi siswa dari sisi sikap, pengetahuan dan
keterampilan secarautuh. Keutuhan tersebut menjadi dasar dalam perumusan kompetensi dasar tiap
mata pelajaran yang mencakup kompetensi dasar kelompok sikap, pengetahuan, dan keterampilan.
Semua mata pelajaran dirancang mengikuti rumusan tersebut.

Pembelajaran kelas XI pada Sekolah Menengah Kejuruan untuk Bidang Keahlian Bisnis dan
Manajemen, Program Keahlian Tata Niaga, dan Paket Keahlian Pemasaran yang disajikan dalam
buku ini juga tunduk pada ketentuan tersebut. Buku siswa ini berisi materi pembelajaran yang
membekali siswadengan pengetahuan, keterampilan dalam menyajikan pengetahuan yang dikuasai
secara kongkrit dan abstrak, serta sikap sebagai makhluk yang mensyukuri anugerah alam semesta
yang dikaruniakan kepadanya melalui pemanfaatan yang bertanggungjawab.

Buku ini menjabarkan usaha minimal yang harus dilakukan siswa untuk mencapai kompetensi
yang diharuskan. Sesuai dengan pendekatan yang digunakan dalam kurikulum 2013, siswa
diberanikan untuk mencari dari sumber belajar lain yang tersedia dan terbentang luas di sekitarnya.
Peran guru sangat penting untuk meningkatkan dan menyesuaikan daya serap siswa dengan
ketersediaan kegiatan buku ini. Guru dapat memperkayanya dengan kreasi dalam bentuk kegiatan-
kegiatan lain yang sesuai dan relevan yang bersumber dari lingkungan sosial dan alam.

Buku ini sangat terbuka dan terus dilakukan perbaikan dan penyempurnaan.Untuk itu, kami
mengundang para pembaca memberikan kritik, saran, dan masukan untuk perbaikan dan
penyempurnaan. Atas kontribusi tersebut, kami ucapkan terimakasih. Mudah-mudahan kita dapat
memberikan yang terbaik bagi kemajuan dunia pendidikan dalam rangka mempersiapkan generasi
seratus tahun Indonesia Merdeka (2045).

Depok, Nopember 2014

Penyusun

Direktorat Pembinaan SMK |2014


iv Penataan Barang Dagangan

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...................................................................................................................... iii


DAFTAR ISI ................................................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................................................... v
DAFTAR BAGAN .......................................................................................................................... vii
GLOSARIUM ................................................................................................................................ viii

BAGIAN 1 : PENDAHULUAN ........................................................................................................ 1


Deskripsi ...................................................................................................................................... 1
Prasyarat ...................................................................................................................................... 2
Petunjuk Penggunaan .................................................................................................................. 2
Tujuan Akhir ................................................................................................................................. 4
Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar ........................................................................................ 4
Peta Kedudukan Bahan Ajar ........................................................................................................ 6

BAGIAN 2 : PEMBELAJARAN ...................................................................................................... 7


Bab I ................................................................................................................................................ 7
Penataan Barang Dagangan .......................................................................................................... 7

Kegiatan Belajar 1 : Mengklasifikasi Jenis-Jenis Produk yang Akan di Tata ................................. 8


1.1 Tujuan Pembelajaran ................................................................................................... 21
1.2 Uraian Materi ................................................................................................................ 21
1.3 Rangkuman .................................................................................................................. 86
1.4 Tugas ........................................................................................................................... 88
1.5 Uji Kompetensi / Ulangan ............................................................................................. 92
1.6 Lembar Kerja .............................................................................................................. 103

Kegiatan Belajar 2 : Melakukan Pengelompokan Jenis Jenis Produk yang Akan Didisplay ...... 117
2.1 Tujuan Pembelajaran ................................................................................................. 130
2.2 Uraian Materi .............................................................................................................. 130
2.3 Rangkuman ................................................................................................................ 191
2.4 Tugas ......................................................................................................................... 193
2.5 Uji Kompetensi / Ulangan ........................................................................................... 194
2.6 Lembar Kerja .............................................................................................................. 205

BAGIAN 3 : PENUTUP ............................................................................................................... 217

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................................... 231

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


Penataan Barang Dagangan v

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. 1 - Macam-Macam Mie Instan yang Sering di Display di Supermarket ........................... 8


Gambar 1. 2 - Macam-Macam Mie Instan dalam Kemasan Plastik yang Sudah Diklasifikasi Menurut
Jenisnya yang Siap untuk Ditata di Rak Gondola. ............................................................................ 9
Gambar 1. 3 - Macam-Macam Mie Instan dalam Kemasan Cup, yang Sudah Dikelompokkan /
Diklasifikasikan Menurut Jenisnya, dan Siap untuk Ditata/Didisplay pada Rak Gondola. ............... 10
Gambar 1. 4 - Produk Berbagai Jenis Mie Instan yang Sudah Diklasifikasi dan Ditata Pada Rak
Gondola di Sebuah Supermarket ................................................................................................... 10
Gambar 1. 5 - Tingkatan Produk. ................................................................................................... 25
Gambar 1. 6 - Klasifikasi Display.................................................................................................... 26
Gambar 1. 7 - Contoh barang/produk Convinience Goods ............................................................. 29
Gambar 1. 8 - Contoh Barang Homogenous Shopping Goods ....................................................... 30
Gambar 1. 9 - Contoh Barang Shopping Goods ............................................................................. 30
Gambar 1. 10 - Contoh Barang/Produk yang Sejenis dan Memiliki Kemiripan Mutu....................... 31
Gambar 1. 11 - Gambar Bermacam-Macam Jenis Barang (Heterogenous Shopping Goods) ........ 32
Gambar 1. 12 - Contoh Barang Speciaty Goods, yang Memiliki Daya Tarik Khusus ...................... 32
Gambar 1. 13 - Barang/Produk Specialty Good dengan Rancangan Orang Terkenal .................... 33
Gambar 1. 14 - Barang/Produk Unsought Goods ......................................................................... 34
Gambar 1. 15 - Barang/Produk New Unsought Goods................................................................. 34
Gambar 1. 16 - Contoh Barang/Produk Regularly Unsought Goods ........................................... 35
Gambar 1. 17 - Barang/ Produk Bahan Baku Dan Suku Cadang ................................................... 37
Gambar 1. 18 - Barang –Barang Modal.......................................................................................... 37
Gambar 1. 19 - Industri Rumah Tangga ......................................................................................... 40
Gambar 1. 20 - Industri Kecil .......................................................................................................... 41
Gambar 1. 21 - Industri Sedang ..................................................................................................... 42
Gambar 1. 22 - Industri Besar ........................................................................................................ 42
Gambar 1. 23 - Industri Berat Berdasar Barang yang Dihasilkannya .............................................. 47
Gambar 1. 24 - Golongan Jenis Barang Dagangan berdasarkan Kualitas Barang ......................... 53
Gambar 1. 25 – Contoh Barang Barang Eferior.............................................................................. 53
Gambar 1. 26 - Barang-Barang Pertengahan ................................................................................. 54
Gambar 1. 27 - Barang-Barang tidak Tahan Lama (Nondurable Goods). ....................................... 56
Gambar 1. 28 - Barang Tahan Lama (Durable Goods). ................................................................ 62
Gambar 1. 29 - Barang Deficient Product....................................................................................... 70
Gambar 1. 30 - Barang Pressing Product ....................................................................................... 71
Gambar 1. 31 - Barang Desirable Product ..................................................................................... 71
Gambar 1. 32 - Barang-Barang pada Departemen House Hold ................................................... 77
Gambar 1. 33 - Barang Soft toys .................................................................................................... 77
Gambar 1. 34 - Barang Battered Operated Toys For Boys ............................................................. 78
Gambar 1. 35 - Barang Battered Operated Toys For Girls ............................................................. 79
Gambar 1. 36 - Barang Permainan Tradisional .............................................................................. 79
Gambar 1. 37 - Barang Permainan Internasional ........................................................................... 80
Gambar 1. 38 - Barang pada Departemen Stationary .................................................................. 80

Direktorat Pembinaan SMK |2014


vi Penataan Barang Dagangan

Gambar 2. 1 - Penataan Barang (Display) ................................................................................... 117


Gambar 2. 2 - Penataan Produk Vertikal ...................................................................................... 118
Gambar 2. 3 - Penataan Produk Vertikal ...................................................................................... 118
Gambar 2. 4 - Penataan Produk secara Horizontal ...................................................................... 118
Gambar 2. 5 - Penataan Produk secara Horizontal ...................................................................... 119
Gambar 2. 6 - Penataan Produk secara Horizontal ...................................................................... 119
Gambar 2. 7 - Pajangan di rak dinding (Wall Display) .................................................................. 135
Gambar 2. 8 - Pemajangan barang diatas lantai (Floor Display) .................................................. 136
Gambar 2. 9 - Barang-barang pajangan untuk contoh (Sampling Display). .................................. 136
Gambar 2. 10 - Showcase display (Pemajangan di almari kaca) .................................................. 136
Gambar 2. 11 - Theme Display (pajangan untuk barang yang akan dipromosikan) ...................... 137
Gambar 2. 12 - Rak Bertrap (ex. Sepatu) ..................................................................................... 137
Gambar 2. 13 - Penataan produk pada rak gantung..................................................................... 138
Gambar 2. 14 - Gondola (rak 2 muka) .......................................................................................... 138
Gambar 2. 15 - Gondola (rak 1 muka) .......................................................................................... 138
Gambar 2. 16 - Penataan produk pada rak horizontal .................................................................. 139
Gambar 2. 17 - Rak Berlengan .................................................................................................... 139
Gambar 2. 18 - Display produk menurut ukurannya ..................................................................... 140
Gambar 2. 19 - Display Produk menurut bentuknya ..................................................................... 140
Gambar 2. 20 - Posisi Barang Menurut Harga.............................................................................. 141
Gambar 2. 21 - Shelving (rak) ...................................................................................................... 142
Gambar 2. 22 - Gondola untuk display vertikal ............................................................................. 142
Gambar 2. 23 - Penataan produk secara horizontal ..................................................................... 143
Gambar 2. 24 - Attention dan Interest Customer .......................................................................... 146
Gambar 2. 25 - Window Display ................................................................................................... 146
Gambar 2. 26 - Interior Display .................................................................................................... 147
Gambar 2. 27 - Open Display ....................................................................................................... 147
Gambar 2. 28 - Closed Display ................................................................................................... 147
Gambar 2. 29 - Penataan Produk Sambal Secara Vertikal ........................................................... 171
Gambar 2. 30 - Penataan Produk Fashion Secara Vertikal .......................................................... 171
Gambar 2. 31 - Rak Barang Biasanya Digunakan untuk Barang Dagangan Sehari-Hari Vertikal . 172
Gambar 2. 32 - Rak penempatan produk secara vertikal.............................................................. 173
Gambar 2. 33 - Rak Gondola Secara Horisontal .......................................................................... 173
Gambar 2. 34 - Display Gondola yang Telah Terisi Penempatan Produk Secara Vertikal ............ 174
Gambar 2. 35 - Blocking Secara Horizontal ................................................................................. 174
Gambar 2. 36 - Brand Blocking Secara Horizontal ....................................................................... 175

Gambar 3. 1 - Pengaturan Tata Letak Barang Pada Mini Market ................................................. 218
Gambar 3. 2 - Layout Penempatan Rak ....................................................................................... 219
Gambar 3. 3 - Penempatan produk elektronik .............................................................................. 221
Gambar 3. 4 - Grafik Produk yang Tidak Laku ............................................................................. 225

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


Penataan Barang Dagangan vii

DAFTAR BAGAN

Bagan 1. 1 - Alur Produk dari Pasar dan Produsen ........................................................................ 23


Bagan 1. 2 - Bagan Tingkatan Produk Berdasar pada Kebutuhan ................................................. 24
Bagan 1. 3 - Penggolongan Produk Menurut Pemakaiannya ......................................................... 28

Direktorat Pembinaan SMK |2014


viii Penataan Barang Dagangan

GLOSARIUM

Display : Penataan Barang Dagangan


Product : Barang / Jasa
Ritel : Pedagang eceran
Industrial Goods : Barang Industri
Consumer Goods : Barang Konsumsi
Specialy Goods : Barang Istimewa
Unsougt Goods : Barang yang tidak dicari
Store : Toko
Departemen fresh : bagian yang menangani produk-produk yang segar seperti
sayuran, buah dan daging.
Dead stock : barang yang tidak laku sama sekali.
EDP(entry data processing) : pengelola keseluruhan data di cabang.
End gondola : gondola yang paling ujung dan untuk disewakan.
Eye catching : tehnik memajang berdasarkan luas area pandang seseorang.
Expire date : waktu kadaluwarsa.
Face : pemajangan produk tampak muka.
Fast moving : produk yang penjualannya cepat laku.
Floor display : pemajangan produk dilantai.
Frozen : alat yang digunakan oleh produk-produk beku bisa dikenal.
Frozen island : yang berupa box besar memanjang, Produk yang disimpan
dalam alat ini tahan dalam jangka waktu lama.
GMS(general merchandising : barang pecah belah.tidak menempel di dinding.
Cash : pembayaran harga barang secara tunai bersama dengan
surat pesanan,baik dengan cek maupun uang.
Mesin wrappring : mesin untuk peralatan departemen fresh agar produk tetap
segar.
MIS : petugas pengolahan data, diantaranya menyediakan
(software),pengadaan hardware,dan mengelola data di pusat.
Moccasin : jenis sepatu slip on tanpa tali dan umumnya dijahit tangan.
Over stok : persediaan barang banyak bahkan melebihi ketentuan

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


Penataan Barang Dagangan ix

Plastic wrapping : plastic pembungkus produk fresh agar sehat dan aman
POP(point of purchase) : adalah strategi marketing berupa slogan atau informasi harga
termasuk harga coret dan promo yang sedang berlangsung.
Product knowledge : pengetahuan tentang produk.
Purchase order(PO) : pesanan pebelian.
Ready stock : barang yang siap dikirim.
Shelving : alat pemajang bagian dari gondola yang biasa disebut rak.
Shrinage : kehilangan.
Single hook : berupa gantungan biasanya untuk pemajangan produk seperti
sikat gigi, sosis, dan sebagainya .
Slow moving : produk yang laku terjual tetapi penjualannya lambat.
Showcase : pendingin yang menempel ditembok di pergunakan untuk
pendingin produk sosis dan dairy (produk yang expiredate-nya
pendek).
SPG/B(sales promotion girl/boy) : pramuniaga yang diberikan kewenangan oleh perusahaan
untuk menjual produk.
Stock : persediaan barang yang siap dipakai, baik yang sudah jadi
maupun yang setengah jadi.
Stock holder : orang yang memiliki saham di perusahaan.
Tier : barisan pemajangan dari depan kebelakang.
Visual merchandising (vm) : suatu tata cara pemajangan barang dagangan yang dilakukan
untuk mempermudah konsumen dalam hal melihat, meraba,
meneliti suatu barang yang akan dibelinya.
Wagon : boks besar untuk menyimpan produk, biasanya produk yang
sedang promo atau diskon.
Wholesaler (pedagang besar) : pedagang yang melayani pembelian dalam partai besar,
biasanya melayani pembelian retailer (pedagang eceran).
Personal selling : menjual barang oleh karyawan.
Attention dan interest costumer : untuk menarik perhatian para pembeli dilakukan dengan cara
menggunakan warna-warna, lampu-lampu, dan sebagainya.
Desire dan action custumer : untuk menimbulkan keinginan memiliki barang-barang yang
dipamerjkan ditoko tersebut.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


x Penataan Barang Dagangan

Windows display : Memejangkan barang-barang, gambar-gambar kartu harga,


dan symbol-simbol, dan sebagainya dibagian depan toko
yang disebut etalase.
Impulse buying : dorongan seketika.
Interior display : memajangkan barang-barang, gambar-gambar,kartu-kartu
harga,dan poster didalam took.
Open display : Barang-barang dipajanggkan pada suatu tempat terbuka
sehingga dapat dipegang, dilihat dan diteliti oleh calon
pembeli tanpa bantuan petugas pelayanan.
Closed display : arang dipajangkan dalam suasana tertutup.
Architectural display : Memperlihatkan barang-barang dalam penggunaannya,
misalnya di ruang tamu, di kamar tidur, di dapur dengan
perlengkapannya.
Exterior display : Penataan yang dilaksanakan dengan memajangkan barang-
barang diluar toko,misalnya pada waktu mengadakan obraal
dan pasar malam.
Store design dan decoration : Tanda-tanda yang berupa diantaranya simbol-simbol,
lambing-lambang, poster-poster, gambar-gambar, bendera-
bendera, dan semoyan-semboyan.
Dealer display : Penataan yang dilaksanakan dengan cara wholesaler yang
terdiri atas simbol-simbol dan petunjuk-petunjuk tentsng
penggunaan produk.
Measurability : Ciri-ciri atau sifat-sifat tertentu pembeli harus dapat diukur atau
dapat didekati.
Accessibility : Suatu keadaan dimana dimana perusahaan dapat secara
efektif memusatkan usaha pemasarannya pada segmen yang
telah dipilih.
Subtantiability : Segmen harus cukup besar atau cukup menguntungkan untuk
dapat dipertimbangkan program-program pemasaran.
Bay : Alat pemajangan atau pen-display-an barabg dagang dari atas
ke bawah.
Bins : Alat pemajangan buah, buahannya ada yang miring ada pula
yang lurus.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


Penataan Barang Dagangan xi

Banded : Barang dijual dengan cara dikatkan, seperti disisir,dicermin,


dan minyak wangi diikatkan menjadi Satu.
Brand blocking : Penempatan barang dengan ketetntuan merek barang harus
terlihat dibagian muka.
Casual : Kategori sepatu santai dengan tali,gesper, baju
celana,ataupun jenis mocanis.
Cash and carry : harga barang dibayar terlebih dahulu sebelum barang dibawa
atau uang di terima penjual, baru barang dikirim kepada
pembeli.
Cash on delivery : Pembayaran dilakukan pada waktu barang diserahkan kepada
pembeli.
Chief operation : Kepala bagian operasional yang membawahibeberapa
supervisor, seperti supervisior supermarket dan fasion.
Chiller : Tempat pemajangan untuk buah atau daging olahan, alat ini
menempel di dinding.
COC : Pemajangan produk yang menempel di depan kassa.
Cool room : ruangan dingin untuk penyimpanan produk fresh, cool room
terbagi menjadi dua bagian, satu untuk menyimpan makanan
da sebagainya, dan bagian keduanya untuk menyimpan
daging.
Departemen buyer : divisi yang diberi wewenang untuk menangani pembelian
barang berikut surat-suratnya..
Gondola : Merpuakan rak yang terbuat dari plat dan digunakan untuk
mendisplay barang yang akan dijual.
Top Gondola-End Gondola : Sutu rak yang paling akhir yang menempel pada satu
rangkaian islan gondola diutamakan untuk mendisplay barang
yang laku dan barang promosi.
Reguler Gondola : Gondola yang digunakan untuk mendisplay barang umum atau
bukan sewaan supplier. Island Gondola: Rak yangg
bentuknya memnajang dengan posisis saling membelakangi
merupakann gabungan dari beberapa gondola sehingga
membenruk sebuah pulau.
Tier : suatu jumlah baris display untuk satu item produk.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


xii Penataan Barang Dagangan

SKU (Stock Keeping Unit) : merupakan kartu yang berfungsi sebagai pembatas dan
pentuan harga.
PLU (Price Look Up Unit) : merupakan kode suatu barang.
Barcode : kode barang yang berbentuk baris yang biasa dibaca dengan
menggunakan scanner.
POP (Point Of Purchase) : merupakan petunjuk harga yang dipromosikan.
Hook : adalah Hanger yang terbuat dari besi untuk mendisplay
barang secara digantung.
Floor Display : Display yang ada di lantai store.
Island Display : Display barang yang luasnya lebih luas dibanding floor.
Palet : Kotak yang terbuat dari kayu yang berfungsi sebagai alas
untuk barang-barang yang difloor.
Face Out : Teknik display dengan menarik sebagain besar barang yang
sudah sedikit kedepan dengan tujuan memberi kesan rapi.
Wing Stag : Display yang letaknya disisi barang End Gondola.
Shleving : Merupakan plat besi yang berfungsi untuk menyimpan barang
display.
Bracket : Plat besi yang menemoel pada shelving yang berfungsi
sebagai penyangga shelving.
Standing POP : Tiang yang digunakan untuk menempel POP.
Cover price, List plastik / fiber : yang letaknya menempel pada shelving bagian depan dan
berfungsi untuk menempel SKU.
Planogram : Merupakan denah posisi setiap item satu shelving atau
gondola.
Etalase/Vitrin/Showcase : Merupakan lamari display yang terbuat dari kaca.
Bad Stock : Barang yang tidak layak dijual.
Over Stock : kelebihan barang yang ada distore.
Out Of Stock : Persediaan barang kosong baik didisplay maupun digunag.
FIFO (First In Fist Out) : Merupakan barang yang pertama datang dan harus pertama
keluar.
LIFO (Last In Last Out) : Barang yang terkahir datang maka harus pertama keluar.
Eye Level : Display yang sejajar dengan mata

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


I | Pendahuluan 1

BAGIAN 1 : PENDAHULUAN

Deskripsi

Berbagai cara yang digunakan perusahaan dalam mengembangkan perusahannya


untuk menjadi lebih baik dan berkembang.
Salah satu cara yang digunakan adalah dengan adanya perubahan bentuk arsitektur
pada sebuah toko, hal ini bisa menunjukkan sebuah status sosial, budaya dan perubahan
ekonomi suatu tempat. Sebagai contoh, dahulu kalau kita berbicara masalah pedagang
eceran (ritel) asumsi kita pada toko-toko kecil yang dimiliki oleh keluarga yang berdiri sendiri,
namun untuk paradigma sekarang berubah menjadi toko toko didalam arcade atau suatu mall
dimana arcade, promenade, gallery, sebagai arena yang terlindung dengan suasana yang
menyenangkan, dan konsep ini sekarang menjadi gambaran bahwa begitu pesatnya
perkembangan kebutuhan ruang wisata belanja (shooping).
Kegiatan menata barang merupakan kegiatan untuk memamerkan, mempertunjukkan
atau memperlihatkan sesuatu produk kepada para pengunjung salah satu tujuannya sebagai
alat promosi, apalagi kalau yang ditata merupakan produk baru.
Penataan barang dagangan (Display), kegiatan yang penting dalam sebuah
perusahaan dagang. Karena dengan penataan barang dagangan yang baik dan benar pada
sebuah ruangan maupun diluar ruangan, dapat mempengaruhi calon konsumsen baik secara
langsung maupun secara tidak langsung terhadap barang yang dijual, karna display disebut
juga kegiatan demonstrasi pemajangan barang yang baik dapat memberikan kesan positif
bagi calon konsumen.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


2 Penataan Barang Dagangan

Penataan Barang Dagangan adalah barang yang siap untuk dijual atau siap untuk
diperdagangkan, baik dijual untuk dilakukan proses produksi kembali maupun barang yang
dijual untuk dipakai atau di konsumsi sendiri oleh anggota keluarga.
Pembahasan penataan barang dagangan (display), tidak akan bisa lepas dengan
jenis kebutuhan manusia. Untuk lebih jelasnya maka akan dibahas tentang penggolongan
barang pemuas kebutuhan manusia. Selain barang sebagai pemuas kebutuhan, yaitu barang
dan jasa. Perbedaan anatara barang dan jasa sangatlah jelas. Kalau barang dapat dilihat
dengan mata bentuk dan wujudnya, dapat dirasakan manfaatnya dan juga dapat disentuh.
Misalnya makanan dan minuman yang sehari-hari dapat kita rasakan dan kita dikmati.
Sedangkan jasa itu tidak dapat dilihat,tetapi dapat diasakan manfaatnya. Seperti :
jasapendidikan, jasa angkutan, dan sebagainya.

Prasyarat

Sebelum mempelajari buku ini, saudara dipersyaratkan telah memiliki kemampuan


awal. Adapun materi yang dipersyaratkan harus dikuasai, yakni :
1. Prinsip-prinsip Produk
2. Pengetahuan Produk

Petunjuk Penggunaan

Bacalah petunjuk penggunaan buku ini dan pahamilah isinya, untuk memudahkan
anda dan guru/instruktur menggunakan buku ini dalam proses pemelajaran.
1. Langkah-langkah penggunaan buku, bacalah dengan cermat rumusan tujuan akhir dari
kegiatan belajar ini yang memuat kinerja yang diharapkan, kriteria keberhasilan, dan
kondisi yang diberikan dalam rangka membentuk kompetensi kerja yang akan dicapai
melalui buku ini.
2. Bacalah dengan cermat dan pahami dengan baik daftar pertanyaan pada “cek
kemampuan” sebagai pengukur kompetensi yang harus dikuasai dalam buku ini. Lakukan
ini pada awal dan akhir mempelajari buku untuk meyakinkan penguasaan kompetensi
sebagai pencapaian hasil belajar anda.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


I | Pendahuluan 3

3. Diskusikan dengan sesama teman dalam kelompok yang telah anda cermati untuk
mendapatkan pemahaman yang baik tentang tujuan belajar dan kompetensi yang ingin
dicapai dalam buku. Bila masih ragu, maka tanyakanlah pada guru/instruktur sampai
paham.
4. Bacalah dengan cermat peta kedudukan buku, prasyarat dan pengertian dari istilah-istilah
sulit dan penting dalam buku.
5. Bacalah dengan cermat materi setiap kegiatan belajar, rencanakan kegiatan belajar,
kerjakan tugasnya, dan jawablah pertanyaan tes, kemudian cocokkan dengan kunci
jawaban. Lakukan kegiatan ini sampai anda tuntas menguasai hasil belajar yang
diharapkan.
6. Bila dalam proses memahami materi anda mendapatkan kesulitan, maka diskusikan
dengan teman-teman anda atau konsultasikan dengan guru/ instruktur.
7. Setelah anda menuntaskan semua kegiatan belajar dalam buku ini, selanjutnya
pelajarilah buku selanjutnya sesuai yang tertuang pada peta kedudukan buku dan
konsultasikan dengan guru/instruktur anda.
8. Anda tidak dibenarkan melanjutkan kepada kegiatan belajar berikutnya, bila belum
menguasai benar materi pada kegiatan belajar sebelumnya.
9. Setelah semua buku untuk mencapai satu kompetensi telah tuntas dipelajari maka ajukan
uji kompetensi dan sertifikasi.

Peranan Siswa/peserta didik


1. Pastikan bahwa peserta didik yang akan mempelajari buku ini telah mempelajari buku-
buku prasyarat secara tuntas.
2. Peserta didik siap mengamati materi dalam kegiatan belajar, yang akan dipelajari
3. Dalam rangka mempelajari buku ini. Berikan perhatian khusus pada perencanaan jenis
kegiatan siswa, yaitu peserta didik mencari dan menemukan materi yang akan dipelajari
dari berbagai sumber, seperti buku melalui internet, sehingga mereka dapat belajar efektif
dan efisien untuk mencapai sub-kompetensi standar.
4. Peserta didik dapat membandingkan materi yang didapatkan dari buku maupun materi
yang didapat dari internet serta kegiatan belajar yang ada di SMK dan industri untuk
mengoptimalkan kegiatan pemelajaran.
5. Peserta didik dapat menyimpulkan hal-hal/ materi yang telah dicari, ditemukan,
dipelajarinya.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


4 Penataan Barang Dagangan

6. Peserta didik dapat mengkomunikasikan/mempresentasikan hasil belajar yang telah


diperolehnya dengan media power point di depan guru dan temen yang lain di dalam
kelas, kegiatan pendampingan pada peserta didik sangat diperlukan agar semangat
belajarnya terus meningkat.

Tujuan Akhir

Spesifikasi kinerja yang diharapkan dikuasai setelah menyelesaikan akhir pemelajaran


dalam buku ini, yakni :
Untuk kompetensi dasar (KD 3)
 Siswa diharapkan dapat mengklasifikasi jenis-jenis produk yang akan ditata

Untuk Kompetensi Dasar (KD 4)


 Siswa diharapkan dapat melakukan pengelompokan jenis-jenis produk yang di display,
Baik secara :
- Vertikal, maupun
- Horizontal

Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar

BIDANG KEAHLIAN : BISNIS DAN MANAJEMEN


PROGRAM KEAHLIAN : TATA NIAGA
KOMPETENSI KEAHLIAN : PEMASARAN
MATA PELAJARAN : PENATAAN BARANG DAGANGAN
KELAS : XI

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan mengamalkan ajaran 1.1 Menunjukkan keimanan sebagai rasa
agama yang dianutnya syukur dan keyakinan terhadap
kebesaran Sang Pencipta karena
menyadari keteraturan dan kompleksitas

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


I | Pendahuluan 5

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


alam dan jagad raya diatur oleh Sang
Pencipta
2. Menghayati dan Mengamalkan perilaku 2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki
jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli rasa ingin tahu, objektif, jujur, teliti,
(gotong royong, kerjasama, toleran, cermat, tekun, hati-hati, bertanggung-
damai), santun, responsif dan proaktif jawab, terbuka, kritis, kreatif, inovatif dan
dan menunjukan sikap sebagai bagian peduli lingkungan) sebagai wujud
dari solusi atas berbagai permasalahan implementasi sikap dalam melakukan
dalam berinteraksi secara efektif dengan aktivitas sehari-hari
lingkungan sosial dan alam serta dalam 2.2 Menghargai kerja individu dan kelompok
menempatkan diri sebagai cerminan sebagai wujud implementasi dalam
bangsa dalam pergaulan dunia. melaksanakan Penataan Barang
3. Memahami,menerapkan dan 3.1 Mendeskripsikan Pengertian dan
menganalisis pengetahuan faktual, macam-Penataan Produk
konseptual, dan prosedural berdasarkan 3.2 Mendekripsikan tujuan Penataan
rasa ingin tahunya tentang ilmu
Produk
pengetahuan, teknologi, seni, budaya,
3.3 Menklasifikasi Jenis-jenis Produk
dan humaniora dalam wawasan
yang akan di display
kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan,
3.4 Mengidentifikasi SOP penataan
dan peradaban terkait penyebab
produk
fenomena dan kejadian dalam bidang
kerja yang spesifik untuk memecahkan 3.5 Mengidentifikasi pelabelan produk
masalah. 3.6 Melakukan Pengamatan berkala
pada display
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam 4.1 Mengelompokaan bentuk-bentuk
ranah konkret dan ranah abstrak terkait penataan produk
dengan pengembangan dari yang 4.2 Mengevaluasi tujuan penataan
dipelajarinya di sekolah secara mandiri, produk
dan mampu melaksanakan tugas 4.3 Melakukan pengelompokkan jenis-
spesifik di bawah pengawasan jenis prodak yang di display
langsung.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


6 Penataan Barang Dagangan

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

4.4 Mendisplay produk sesuai SOP


perusahaan
4.5 Melakukan proses pelabelan produk
4.6 Menyusun kembali penetaan prodUk
sesuai dengan SOP perusahaan

Peta Kedudukan Bahan Ajar

C3.1 C3.2 C3.3 C3.4 C3.5 C3.6 C3.7 C3

C2.1 C2.2 C2.3 C2.4 C2.5 C2.6 C2

C1.1 C1.1 C1.1 C1

Keterangan :
C1.1 = Pengantar Ekonomi dan Bisnis
C1.2 = Penantar Administrasi Perkantoran
C1.3 = Pengantar Akuntansi
C2.1 = Analisa dan Riset Pasar
C2.2 = Perencanaan Pemasaran
C2.3 = Pengelolaan Usaha Pemasaran
C2.4 = Strategi Pemasaran
C2.5 = Pemasaran On-Line
C2.6 = Simulasi Digital
C3.1 = Prinsip-Prinsip Bisnis
C3.2 = Pengetahuan Produk
C3.3 = Penataan Barang Dagangan
C3.4 = Komunikasi Bisnis
C3.5 = Administrasi Barang
C3.6 = Administrsi Transaksi
C3.7 = Pelayanan Penjualan

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 7

BAGIAN 2 : PEMBELAJARAN

Bab I
1 Penataan Barang Dagangan

Kompetensi Dasar :
3.3. Mengklasifikasikan Jenis-jenis produk yang akan ditata
4.3. Melakukan Pengelompokkan Jenis-jenis produk yang akan di display
Materi pokok :
1. Penataan secara vertikal
2. Penataan secara horizontal

Direktorat Pembinaan SMK |2014


8 Penataan Barang Dagangan

Kegiatan Belajar 1 : Mengklasifikasi Jenis-Jenis Produk


yang Akan di Tata

1. Kegiatan Mengamati

Sebelum mempelajari materi mengklasifikasi jenis-jenis produk yang akan di tata,


pada kegiata belajar 1, maka siswa diminta untuk memperhatikan dan mengamati
tayangan-tanyangan gambar.
Kegiatan yang dilakukan siswa
Memperhatikan tayangan gambar produk dibawah ini :

Gambar 1. 1 - Macam-Macam Mie Instan yang Sering di Display di Supermarket

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 9

Gambar 1. 2 - Macam-Macam Mie Instan dalam Kemasan Plastik yang Sudah Diklasifikasi
Menurut Jenisnya yang Siap untuk Ditata di Rak Gondola.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


10 Penataan Barang Dagangan

Gambar 1. 3 - Macam-Macam Mie Instan dalam Kemasan Cup, yang Sudah Dikelompokkan /
Diklasifikasikan Menurut Jenisnya, dan Siap untuk Ditata/Didisplay pada Rak Gondola.

 Setelah anda lihat beberapa gambar produk mie instan tersebut diatas, apa yang
terpikir dibenak anda anak-anakku...?
 Sekarang perhatikan gambar selanjutnya :

Gambar 1. 4 - Produk Berbagai Jenis Mie Instan yang Sudah Diklasifikasi dan Ditata Pada
Rak Gondola di Sebuah Supermarket

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 11

 Apa yang terpikir dalam benak anda anak-anak, setelah kalian melihat gambar yang
terakhir ini...?
 Setelah anda perhatikan tampilan gambar tentang macam-macam mie instan diatas,
1. Apa yang harus anda lakukan dalam melakukan kegiatan penataan barang mie
instan tersebut ?
2. Buatlah kesimpulan dari hasil pengamatan anda terhadap produk-produk mie
instan tersebut diatas !

2. Kegiatan Menanyakan

Dari beberapa tayangan gambar tersebut diatas, diharapkan peserta didik / siswa
tertarik dan menanyakan hal-hal yang terkait dengan tanyangan gambar.
Kegiatan yang dilakukan siswa :
Menanyakan hal-hal seputar materi tentang mengklasifikasi jenis-jenis produk yang akan
ditata.
a. Apa semua produk harus kita cari untuk bisa mengklasifikasi produk ?
b. Mengapa Klasifikasi produk diperlukan dalam melakukan penataan barang ?
c. Bagaimana cara kita untuk mengklasifikasi produk ?
d. Siapa yang berhak untuk mengatur klasifikasi produk ?
e. Ada berapa macam klasifikasi produk itu ?

3. Kegiatan Mengumpulkan/Mencari

Setelah siswa melakukan pengamatan dan menanyakan gambar-gambar di atas,


maka siswa secara individu diminta untuk mengumpulkan beberapa materi maupun gambar
yang terkait dengan mengklasifikasi jenis-jenis produk yang akan di tata, dari berbagai
sumber.
Kegiatan yang dilakukan siswa :
a. Carilah/kumpulkan materi Mengklasifikasi Jenis-jenis Produk yang akan di tata, pada
berbagai sumber. Bisa anda mencarinya melalui buku siswa ini, internet, buku-buku
lain yang relevan, toko/supermarket terdekat, atau dari pengalaman anda ketika anda
melakukan kegiatan back to school ataupun prakerin di Dunia Industri.
b. Buku Siswa, Penataan Barang Dagangan untuk Kegiatan Belajar 1, tentang
Mengklasifikasi Jenis-Jenis Produk yang akan di tata.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


12 Penataan Barang Dagangan

c. Internet, yaitu siswa diminta untuk menyiapkan laptop beserta modem apabila wifi di
sekolah bermasalah, yang pada intinya bisa dipakai untuk mencari atau
mengumpulkan materi mengklasifikasikan jenis-jenis produk yang akan di tata lewat
google, di Internet.
d. Buku-buku pemasaran, yaitu siswa diminta untuk mencari materi mengklasifikasi jenis-
jenis produk yang akan ditata dibuku-buku pemasaran yang relevan yang ada di
perpustakaan, dengan mencari materi di buku-buku yang ada di perpustakaan masing-
masing siswa bisa memperoleh banyak materi dari berbagai sumber buku, yang pada
akhirnya dibuat kelompok-kelompok, masing-masing kelompok 5 siswa.
e. Toko atau Supermarket terdekat, yaitu siswa mencari tahu materi mengklasifikasikan
jenis-jenis produk yang ditata ini langsung ke toko atau supermarket terdekat dengan
cara berkelompok (misalnya 1 kelompok : 5 orang), dengan cara menyusun berbagai
pertanyaan terlebih dahulu sebelum datang langsung ke toko atau supermarket yang
akan dituju. Sehingga data/informasi tentang materi mengklasifikasi jenis-jenis produk
yang akan ditata dapat diperoleh dan terkumpulkan sesuai dengan apa yang diinginkan
atau yang diharapkan.
f. Siswa dapat menuliskan pengalaman mereka ketika mereka melakukan kegiatan back
to school di swalayan/supermarket, di toko sekolah, ataupun ketika siswa
melaksanakan kegiatan prakerin, yang terkait dengan kegiatan belajar
mengklasifikasikan jenis-jenis produk yang akan ditata.

Dalam melaksanakan kegiatan ini ada beberapa peralatan yang diperlukan atau
dipersiapkan oleh siswa, yaitu :
a. Kertas folio bergaris
b. Buku Tulis
c. Alat tulis menulis (bool point, penghapus, penggaris)
d. HP/kamera
e. Laptop
f. Modem / wifi
g. Flasdisk / CD
h. Kertas HVS F4 / A4
i. Printer
j. Kertas cover

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 13

k. Stapes beserta isinya


l. Lakban kertas

Peralatan ini disiapkan/disediakan sesuai dengan kebutuhan masing-masing


kelompok. Sehingga siswa itu harus aktif, terhadap hasil yang telah
dikumpulkan/diperolehnya untuk didiskusikan bersama kelompok guna mendapatkan
kesimpulan yang akan dibuat atau dijadikan laporan.
Dan laporan tersebut dibuat sedemikian rinci dan detail sehingga nanti disaat siswa
diminta untuk saling mempresentasikan hasil diskusinya di depan guru dan temen-temen di
kelasnya, tidak menemukan kesulitan atau kendala ketika ada beberapa temen atau
kelompok yang bertanya bisa langsung untuk menjelaskannya sesuai dengan informasi
yang telah di dapatnya, baik dari sumber buku, internet, ataupun langsung dari toko atau
supermarket.
Selain dalam bentuk laporan tertulis, siswa juga diminta untuk membuat hasil temuannya
itu ke dalam bentuk power point yang akan dipresentasikan.

4. Kegiatan Mengasosiasikan

Kegiatan mengasosiasikan adalah tahap ke empat dari serangkaian pembelajaran


yang berpusat pada siswa dengan pendekatan saintifik yang terdiri dari kegiatan
mengamati, menanya, mengumpulkan informasisiswa diminta untuk dapat
mengembangkan sikap jujur, teliti, disiplin, taat aturan, kerja keras, kemampuan
menerapkan prosedur dan kemampuan berpikir induktif dan deduktif dalam menyimpulkan
informasi yang telah diperolehnya

Kegiatan mengasosiasi / menalar / mengolah informasi (associating)

a. Siswa diminta untuk mengolah informasi yang sudah dikumpulkan,


Kegiatan yang dilakukan siswa :
Setelah anda mendapatkan informasi/materi tentang mengklasifikasi jenis-jenis produk
yang akan ditata, tolong dikumpulkan semua data yang anda peroleh dari berbagai
sumber, kemudian anda olah masing-masing data/informasi itu.
b. Siswa diminta untuk menganalisis data dalam bentuk membuat kateori.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


14 Penataan Barang Dagangan

Kegiatan yang dilakukan siswa :


Buatlah analisis data dalam bentuk kategori, dari informasi yang sudah anda
kumpulkan tadi. Pendapat yang sekiranya sama dikumpulkan jadi satu.
c. Siswa diminta untuk mengasosiasi atau menghubungkan fenomena/informasi yang
terkait dalam rangka menemukan
Kegiatan yang dilakukan siswa :
Carilah perbandingan/perbedaan dari masing-masing informasi/materi tentang
mengklasifikasi jenis-jenis produk yang akan ditata tersebut
d. Siswa diminta untuk mengolah informasi yang sudah dikumpulkan baik terbatas dari
hasil kegiatan mengumpulkan/eksperimen maupun hasil dari kegiatan mengamati dan
kegiatan mengumpulkan informasi.
Kegiatan yang dilakukan siswa :
Setelah anda bisa menemukan perbedaan dari masing-masing informasi yang telah
anda kumpulkan itu, kemudian anda mengolah keseluruhan informasi yang anda
peroleh baik dari sumber internet, buku-buku pemasaran yang relevan, maupun
informasi yang didapat secara langsung dari petugas toko atau supermarket terdekat.
Anda buat narasi untuk menghasilkan laporan yang benar-benar dapat dipercaya dan
dimengerti semua pihak yang membacanya.
e. Siswa diminta dalam pengolahan informasi yang dikumpulkan dari yang bersifat
menambah keluasan dan kedalaman sampai kepada pengolahan informasi yang
bersifat mencari solusi dari berbagai sumber yang memiliki pendapat yang berbeda
sampai kepada yang bertentangan.
Kegiatan yang dilakukan siswa :
Informasi yang telah anda kumpulkan, diminta untuk diolah, dengan cara
mengemukakan pendapat menurut anda/kelompok tentang informasi materi
mengklasifikasikan jenis-jenis produk yang akan ditata dengan baik dan benar.
f. Siswa diminta untuk dapat menyimpulkan Informasi tersebut menjadi dasar bagi
kegiatan berikutnya yaitu memproses informasi untuk menemukan keterkaitan satu
informasi dengan informasi lainnya, menemukan pola dari keterkaitan informasi dan
bahkan mengambil berbagai kesimpulan dari pola yang ditemukan.
Kegiatan yang dilakukan siswa:
Buatlah kesimpulan yang tepat dari informasi-informasi yang sudah anda dapatkan
pada point 1 sampai dengan 5 ( 1.mulai dari mengolah informasi, 2. menganalisis

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 15

informasi, 3. Mengasosiasikan/menghubungkan informasi yang terkait, 4. Mengolah


sumua informasi, baik dari buku, internet, maupun informasi yang langsung di dapat
dari toko/supermarket, 5. Menyimpulkan menurut pendapat anda sendiri/kelompok)
kedalam bentuk makalah dan power point untuk dipresentasikan ke depan sebagai
bentuk rasa tanggung jawab terhadap informasi yang telah diterimanya, dan siswa
yang lain untuk memperhatikan kelompok yang sedang maju ke depan dan
menanggapi apabila masih terdapat kekurangan atau menambah informasi yang
sekiranya memang harus ditambahkan.

5. Kegiatan Mengkomunikasikan

Kegiatan mengkomunikasikan adalah kegiatan akhir yang harus dilaksanakan siswa


untuk mempresentasikan hasil temuannya masing-masing, sehingga dari kegiatan ini akan
terlihat betul siswa yang benar-benar aktif mencari materi dan siswa yang hanya
alakadarnya memenuhi tugas ataupun siswa yang pasif/tidak mengerjakan tugas. Akan
terlihat sekali.
Selain siswa mengkomunikasikan masing-masing hasil temuannya dalam bentuk
power point, siswa juga diminta untuk mengkomunikasikan/ mempresentasikan hasil diskusi
dari masing-masing kelompok atas hasil temuan mereka setelah diasosiasiakan,
dibandingkan, dibedakan, dan dibuatlah sebuah kesimpulan dari masing-masing kelompok.
Dan kelompok lain untuk saling menanggapi hasil sajian kelompok yang
mempresentasikan. Sehingga dari hasil ini, diharapkan siswa benar-benar mengerti dan
memahami materi yang sedang dipelajarinya ini dengan baik, dari kegiatan belajar ini, yang
dimulai dari kegiatan : mengamati, menanya, mengumpulkan, mengasosiasikan,
mengkomunikasiakan ini, akan memunculkan kesan tersendiri bagi siswa untuk selalu
mengingat kegiatan ini, dan tidak mudah untuk melupakan hasil kegiatan mencari materi
ini, karena mereka melakukannya dengan aktif dengan penuh kesadaran dan keikhlasan
serta tanggung jawab untuk mencari dan memperolehnya serta mempertanggungjawabkan
dihadapan guru dan temen-temen sekelas.
Selain itu kegiatan pembelajaran ini, akan menumbuhkan kepribadian siswa untuk
selalu ingin tahu apa yang akan dipelajari, sehingga akan memunculkan sifat-sifat kritis
siswa untuk memunculkan pendapat-pendapat mereka tentang materi yang akan dipelajari
tersebut, dan mereka akan berlomba untuk mendapatkan hasil temuannya.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


16 Penataan Barang Dagangan

Kegiatan yang dilakukan siswa :


a. Buatlah laporan secara tertulis dari hasil informasi yang telah anda kumpulkan dan
anda olah dalam bentuk makalah, diketik rapi di kertas A4 dengan huruf 12 time new
roman, spasi 1,5 cm. Dijilid rapi, dan dikumpulkan.
b. Komunikasikan/presentasikan hasil kumpulan dan kesimpulan dari informasi yang
sudah anda dapatkan

Tugas KB1

Tugas Individu :
1. Carilah berbagai macam jenis jenis produk sebanyak-banyaknya, yang akan
diklasifikasikan dalam melakukan penataan barang di sebuah supermarket.
Anda rinci jenis-jenis produk tersebut, kemudian anda klasifikasikan jenis-
jenis produk tersebut sebelum ditata di rak gondola, per departemen.
2. Carilah data dan contoh gambar selengkap-lengkapnya, dan beri alasan
mengapa anda melakukan klasifikasi demikian, manfaatnya apa dan
mengapa harus demikian.

Tugas Kelompok :
1. Diskusikan secara berkelompok. Masing masing kelompok 5 orang.
Tugas yang sudah anda cari per individu diatas, kemudian dikumpulkan untuk
didiskusikan dimasing-masing kelompok, berurutan dari absen no. 1 sd 5, 5
sd 10, 11 sd 15, 16 sd 20, 21 sd 25, 26 sd 30, 31 sd 36....dan seterusnya.
yaitu tentang informasi/data materi Mengklasifikasi Jenis-jenis Produk yang
akan di tata, berdasar pada tiap tiap departemen seperti tersebut di bawah
ini.
a. Departemen Food
b. Departemen Non Food
c. Departemen Stationary
d. Departemen Toys

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 17

e. Departemen House Hold


f. Departemen Fresh Food

Buatlah kesimpulan dari temuan-temuan informasi yang sudah didapatkan


dimasing-masing kelompok. Dan buatlah kesimpulan itu dalam bentuk laporan
yang diketik rapi dan dijilid, dan dikumpulkan.

Kemudian buatlah penjelasan ke dalam bentuk power point dan dipresentasikan


oleh masing-masing kelompok di depan kelas untuk mempertanggungjawabkan
hasil diskusi dari temuan informasi tentang Mengklasifikasi Jenis-jenis Produk
yang akan ditata.

Selamat mengerjakan, sukses untuk anda semua

Direktorat Pembinaan SMK |2014


18 Penataan Barang Dagangan

Analisis Hasil : Pembelajaran pada Kegiatan Belajar 1


KD : 3.3. Mengklasifikasikan Jenis-jenis produk yang akan ditata
Nama : ................................
NIS : ................................
No Absen : ................................

KD INPUT KEGIATAN SIKAP PENGETAHUAN KETERAMPILAN


3 SILABUS PEMBELAJARAN INDIKATOR PENILAIAN INDIKATOR PENILAIAN INDIKATOR PENILAIAN
Kegiatan Mengamati
Kegiatan Menanya
Kegiatan
Mengumpulkan/mencari
Kegiatan Mengasosiasi
Kegiatan
Mengkomunikasikan

Keterangan Skor :  Skor perolehan


Nilai = ----------------------------- X 100
Masing-masing kolom diisi dengan kriteria Skor Maksimal
4 = Baik Sekali Kriteria:
3 = Baik A = 80 – 100 : Baik Sekali
2 = Cukup B = 70 – 79 : Baik
1 = Kurang C = 60 – 69 : Cukup
D = < 60 : Kurang

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 19

TUGAS KELOMPOK
INSTRUMEN PENILAIAN DALAM PROSES DAN HASIL BELAJAR
MATA PELAJARAN PENATAAN BARANG DAGANGAN
KB 1: Mengklasifikasi Jenis-Jenis Produk Yang Akan Di Tata
Lembar Pengamatan Proses Kegiatan Diskusi dan Presentasi
Hari : .................Tanggal : ........Bulan..............Tahun .......................

Aspek Pengamatan
Nama Jumlah
NO Kerja Mengkomunikasikan Menghargai Pendapat Nilai Ket
Siswa Toleransi Keaktifan Skor
Sama Pendapat Teman
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


20 Penataan Barang Dagangan

16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.
32.
33.
34.
35.

Keterangan Skor :  Skor perolehan


Nilai = ----------------------------- X 100
Masing-masing kolom diisi dengan kriteria Skor Maksimal
4 = Baik Sekali Kriteria:
3 = Baik A = 80 – 100 : Baik Sekali
2 = Cukup B = 70 – 79 : Baik
1 = Kurang C = 60 – 69 : Cukup
D = < 60 : Kurang

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 21

1.1 Tujuan Pembelajaran

a. Menjelaskan pengertian klasifikasi jenis-jenis barang menurut pengertiannya sendiri


b. Mengidentifikasi pengelompokkan produk yang dipajang
c. Menemukan tujuan utama dari pengelompokkan produk
d. Mencari pembagian nama counter di departemen store
e. Mengidentifikasi macam-macam barang yang diklasifikasikan berdasarkan barang yang
dijual
f. Menemukan langkah-langkah melakukan klasifikasi jenis produk yang di tata.

1.2 Uraian Materi

Dalam melakukan penataan barang dagangan, kegiatan mengkalsifikasi jenis-jenis


produk yang akan ditata sangat penting untuk dipelajari. Karena dengan kegiatan
pengklasifikasian jenis-jenis produk yang akan ditata, akan mempengaruhi kerapihan dan
penampilan produk bagi para calon pembeli yang datang pada toko/supermarket. Sehingga
klasifikasi barang itu merupakan suatu kegiatan yang penting dan harus mendapat
perhatian khusus, karena dapat mempengaruhi ketertarikan para pengunjung
toko/swalayan untuk dapat memiliki produk/barang yang dipajangkan.
Produk merupakan unsur terpenting dalam kegiatan pemasaran, dengan
menciptakan produk yang baik sesuai dengan apa yang menjadi kebutuhan dan keinginan
konsumen, maka perusahaan akan cepat mencapai tujannya, yaitu laba.
Kegiatan Penataan Barang dagangan memerlukan seseorang yang benar-benar
memiliki ketrampilan dan keahlian yang cukup berarti untuk perusahaan, karena memang
tidak lain tujuan perusahaan melakukan penataan barang dagangan intinya untuk
memamerkan produk yang dipajang kepada para konsumen/pengunjung supaya mereka
tertarik, dan berminat untuk memiliki sehingga melakukan pembelian.
Sebelum mempelajari tentang penggolongan jenis-jenis produk yang akan ditata,
kita harus lebih dahulu dapat mengetahui dan memahami pengertian dari produk adalah
segala sesuatu yang dapat menambah nilai jual dan`dan dibutuhkan bagi yang melakukan
pembelian.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


22 Penataan Barang Dagangan

Sehingga pengertian produk dari berbagai para ahli adalah sebagai berikut :

a. Pengertian Produk menurut beberapa para ahli :


Produk adalah segala sesuatu yang ditawarkan ke pasar untuk mendapatkan
perhatian, dibeli, dipergunakan dan yang dapat memuaskan keinginan atau
kebutuhan konsumen.
Produk adalah suatu sifat kompleks, baik dapat diraba maupun tidak diraba,
termasuk bungkus, warna, harga, prestise perusahaan, pelayanan pengusaha dan
pengecer, yang diterima pembeli untuk memuaskan keinginan dan kebutuhan
(Swastha dan Irawan, 1990:165) .
Menurut Kotler dan Armstrong, yang dialihkan oleh Sindoro dalam bukunya
yang berjudul “Dasar-dasar Pemasaran” (2001;337) adalah: “ Semua yang dapat
ditawarkan kepada pasar untuk diperhatikan, dimiliki, digunakan, atau
dikonsumsi yang dapat memuaskan keinginan atau kebutuhan pemakainya.”
Sering barang diartikan sebagai kumpulan atribut dan sifat kimia yang secara fisik
dapat diraba dalam bentuk yang nyata. 1)
Dalam tinjuan yang lebih mendalam, sebenarnya barang itu tidak hanya
meliputi atribut fisik saja, tetapi juga mencangkup sifat-sifat non fisik seperti harga,
nama penjual, dan sebagainya. Semua unsur tersebut dipandang sebagai alat
pemuas kebutuhan manusia/ atau pembelinya. Kombinasi yang berbeda dari unsur
itu akan memberikan kepuasan yang berbeda pula karena kombinasi tersebut
merupakan produk tersendiri.
Sedang menurut W.J. STANTON, yang dialihbahasakan oleh Alma dalam
bukunya “manajemen Pemasaran dan Pemasaran Jasa” (2005:139) adalah : “
Seperangkat atribut baik berwujud maupun tidak berwujud, termasuk di
dalamnya masalah warna, harga nama baik pabrik, nama baik toko yang mejual
(pengecer), dan pelayanan pabrik serta pelayanan pengecer, yang diterima
oleh pembeli guna memuaskan keinginannya”.
Produk adalah segala sesuatu yangditawarkan produsen untuk diperhatikan,
diminta, dicari, dibeli, digunakan/dikonsumsi pasar sebagai pemenuh
kebutuhan/keinginan pasar yang bersangkutan (Fandy Tjiptono, 1999:95).
Kualitas produk merupakan pemahaman bahwa produk yang ditawarkan oleh
penjual mempunyai nilai jual lebih yang tidak dimiliki oleh produk pesaing. Oleh

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 23

karena itu perusahaan berusaha memfokuskan pada kualitas prodak dan


membandingkannya dengan produk yang ditawarkan oleh perusahaan pesaing
Maka dari beberapa definisi diatas maka dapat diambil kesimpulan bahwa
produk adalah segala sesuatu yang dpat ditawarkan kepada pelangga untuk dapat
dimiliki, digunakan, atau dikonsumsi sehingga dapat memuaskan keinginan dan
kebutuhan konsumen melalui ciri-ciri yang dimiliki baikyang nyata maupun yang tidak
nyata.

Gambar berikut ini merupakan suatu siklus, bahwa produk itu memang benar-benar
dibutuhkan oleh oleh pasar berdasar pada daya beli dan kebutuhannya, sedangkan
dilihat dari segi Produsen itu mempunya tujuan untuk memenuhi kapasitas hasil
produksinya guna memenuhi produk yang dibutuhkan pasar/konsumen.

TUJUAN KEBUTUHAN

PRODUK
PRODUSEN DAYA BELI PASAR

DAYA BELI
KAPASITAS

Bagan 1. 1 - Alur Produk dari Pasar dan Produsen

b. Konsep Tingkat Produk


Rancangan produk adalah pemahaman produsen sebagai usaha untuk
memenuhi kebutuhan konsumen. Produsen kemudian menjabarkan persepsi dan
preferensi konsumen melalui rancangan produknya. Terdapat lima tingkatan produk
yang pada hakekatnya mencerminkan tingkatan kebutuhan konsumen, yaitu

Direktorat Pembinaan SMK |2014


24 Penataan Barang Dagangan

Bagan 1. 2 - Bagan Tingkatan Produk Berdasar pada Kebutuhan

Penjelasan untuk gambar diatas dapat dilihat berikut ini :


1) PRODUK UTAMA (Core Benefit) adalah manfaat yang sebenernya dibutuhkan
dan akan dikonsumsi oleh pembeli dari setiap produk.
2) PRODUK GENERIK (Generic Product) adalah produk dasar yang mampu
memenuhi secara (minimal agar berfungsi) fungsional produk.
3) PRODUK HARAPAN (Expectad Product) adalah produk formal yang
ditawarkan dengan berbagai atribut dan kondisinya secara normal (layak)
diharapkan disepakati dibeli
4) PRODUK PELENGKAP (Augmented Product) adalah berbagai atribut produk
yang dilengkapi atau ditambahkan berbagai manfaat sehingga memberikan
tambahan kepuasan dan mampu dibedakan dengan produk pesaing
5) PRODUK POTENSIAL (Potential Product) adalah kondisi produk yang
mempunyai peluang dan dipersiapkan untuk dikembangkan dimasa depan.
Pendapat tentang 5 (lima) tingkatan produk menurut pendapat ahli, diantaranya :
Kotler (2007:4) bahwa produk terdapat lima tingkatan produk, yaitu core benefit,
basic product, expected product, augmented product dan potential product.
Penjelasan tentang kelima tingkatan produk adalah :
a. Core benefit (manfaat dasar)
yaitu manfaat dasar dari suatu produk yag ditawarkan kepada konsumen.
b. Basic Product (bentuk dasar))
yaitu bentuk dasar dari suatu produk yang dapat dirasakan oleh panca indra.
c. Expected product (atribut Produk)

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 25

yaitu serangkaian atribut-atribut produk dan kondisi-kondisi yang diharapkan


oleh pembeli pada saat membeli suatu produk.
d. Augmented product (pembeda produk)
yaitu sesuatu yang membedakan antara produk yang ditawarkan oleh badan
usaha dengan produk yang ditawarkan oleh pesaing
e. Potential product (kemampuan/keungulan produk)
yaitu semua argumentasi dan perubahan bentuk yang dialami oleh suatu
produk dimasa datang. Meliputi segala kemungkinan peningkatan dan
perubahan yang mungkin akan dialami produk atau tawaran tersebut pada
masa mendatang

Tingkatan Produk

Manfaat
Manfaat
Atau jasa inti
Inti

Sumber: Kotler “Manajemen Pemasaran (2007: 6)

Gambar 1. 5 - Tingkatan Produk.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


26 Penataan Barang Dagangan

c. Klasifikasi Produk
Seorang penjual yang baik, harus dapat mengklasifikasikan jenis-jenis produk
yang akan dipajangkan atau ditata untuk dijual, disamping itu juga harus bisa
menguasai pengetahuan produk yang dijualnya, sehingga apabila ada ada pembeli
yang bertanya, dan mau membeli produk di toko, penjual bisa langsung melayaninya
dengan baik.
Menurut kotler dalam bukunya “Manajemen Pemasaran” (2007:6), bahwa
pemasar secara tradisional mengklasifikasikan produk berdasarkan ciri-cirinya; daya
tahan; wujud; dan penggunan (konsumen atau industri). Setiap jenis produk memiliki
strategi bauran pemasaran yang sesuai.
Jadi dengan kata lain, pengertian klasifikasi produk adalah kegiatan yang
dilakukan oleh seorang penjual atau wiraniaga apabila akan melaksanakan kegiatan
penataan barang harus dapat membedakan masing-masing produk yang akan di
jualnya, menempatkan produknya disesuaikan dengan tempatnya, sehingggga akan
memberikan kesan yang positif bagi para calon pembelinya.
Klasifikasi Produk adalah kegiatan penggolongan jenis produk untuk dapat
membedakan produk yang akan ditawarkan ke pasar untuk mendapatkan perhatian,
dibeli, dipergunakan dan yang dapat memuaskan keinginan atau kebutuhan
konsumen.
Barang diartikan sebagai atribut dans ecara fisik dapat diraba dalam bentuk
yang nyata baik dapat diraba, maupun tidak dapat diraba, termasuk bungkus, warna,
harga, prestise perusahaan, dan pengecer, serta pelayanan perusahaan yang
diterima oleh pembeli untuk memuaskan keinginan atau kebutuhannya (Stanton).

INDUSTRI

SEGERA TUJUAN

KONSUMSI

Gambar 1. 6 - Klasifikasi Display

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 27

Pembahasan penataan barang dagangan (display), tidak akan bisa lepas


dengan jenis kebutuhan manusia. Untuk lebih jelasnya maka akan dibahas tentang
penggolongan barang pemuas kebutuhan manusia. Selain barang sebagai pemuas
kebutuhan, yaitu barang dan jasa. Perbedaan anatara barang dan jasa sangatlah
jelas. Kalau barang dapat dilihat dengan mata bentuk dan wujudnya, dapat dirasakan
manfaatnya dan juga dapat disentuh. Misalnya makanan dan minuman yang sehari-
hari dapat kita rasakan dan kita dikmati. Sedangkan jasa itu tidak dapat dilihat,tetapi
dapat diasakan manfaatnya. Seperti : jasa pendidikan, jasa angkutan, dan
sebagainya.
Adapun penggolongan barang secara lebih detail akan dapat dipahami, yaitu
1. Golongan jenis barang dagangan berdasarkan Cara Memperolehnya
Macam barang menurut cara memperolehnya terdiri atas barang ekonomi dan
barang bebas
1). Barang Ekonomi
Barang ekonomi adalah barang yang untuk memperolehnya diperlukan
pengorbanan.
Contoh : untuk memperoleh abras, pakaian, dan perabot rumah tangga
umumnya orang harus membelinya dengan menggunakan uang.
2). Barang Bebas
Barang bebas adalah barang yang untuk memperolehnya tidak diperlukan
pengorbanan
Contoh : sinar matahari, udara, kita peroleh setiap hari tanpa memerlukan
pengorbanan.

2. Golongan jenis barang dagangan berdasarkan tujuan pemakaiannya


Barang Konsumsi adalah barang-barang yang dibeli untuk dikonsumsi atau
dipakai sendiri oleh konsumen anggota keluarganya, jadi tidak memerlukan
pengolahan/proses produksi lagi. Menurut Kotler (2007, 6), banyak jenis barang
yang dibeli konsumen dapat diklasifikasikan menurut kebiasaan dalam belanja.
Kita dapat membedakan antara barang mudah (convinience goods); barang
toko (shooping goods); barang khusus Specialty goods; barang yang tidak dicari
(unsouht goods).

Direktorat Pembinaan SMK |2014


28 Penataan Barang Dagangan

Jadi barang konsumen adalah barang yang dikonsumsi untuk kepentingan


konsumen akhir sendiri (individu dan rumah tangga), bukan untuk tujuan bisnis”. Seperti
disebutkan di atas bahwa menurut pemakaiannya barang konsumsi (Consumer Goods)
dapat dibedakan menjadi 4 (empat) golongan, yaitu :

Bagan 1. 3 - Penggolongan Produk Menurut Pemakaiannya

1) Convenience Goods
Menurut Kotler dalam bukunya “ Manajemen Pemasaran “ (2007:6) :
Barang sehari-hari (Convinience goods) adalah barang-barang yang
biasanya sering dibeli pelanggan dengan cepat dan dengan upaya yang
sangat sedikit. Barang mudah dapat dibagi lebih jauh.
Kebutuhan pokok (Staples) dan Barang dadakan (Impluse goods)
Merupakan barang-barang kebutuhan sehari-hari.
Barang Kebutuhan sehari-hari (Convinience Goods) adalah barang
kebutuhan sehari-hari yang mudah didapatkan dimana tempat apabila
diperlukan.
Menurut pandangan konsumen, produk konsumen ini dibedakan menjadi 3
kategori:
a. Staples Products : Produk konsumen konvenien sehari-hari yang
sering dan rutin dibeli / teratur pembeliannya.
b. Impluse Products : Produk konsumen konvenien yang sering dibeli
tanpa perencanaan sebelumnya karena terlihat pada saat belanja

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 29

c. Emergency Products : Produk konsumen kovenien yang harus dibeli


dengan segera dan tidak ingin menundanya kemudian
Convinience Goods pada umumnya memiliki frekuensi pembelian
tinggi (sering dibeli), dibutuhkan dalam waktu segera, dan hanya
memerlukan usaha yang minimum (sangat kecil) dalam pembandingan
dan pembeliannya.
Contohnya antara lain produk tembakau, sabun, surat kabar, dan
sebagainya.

Contoh 1: Sabun Mandi Contoh 2: Sabun mandi

Contoh 3 : Gula Pasir Contoh 4: Surat Kabar

Gambar 1. 7 - Contoh barang/produk Convinience Goods

2) Shopping goods
Menurut Kotler dalam bukunya “ Manajemen Pemasaran “
(2007:6) :barang shooping Barang toko adalah : barang-barang yang
biasanya dibandingkan berdasarkan kesesuaian, kualitas, harga, dan gaya
dalam proses pemilihan dan pembeliannya. Atau dapat dikatakan, bahwa
barang shooping adalah merupakan Barang-barang yang dipilih-pilih.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


30 Penataan Barang Dagangan

Maksudnya apabila kita melakukan


pembelian suatu barang perlu adanya
pertimbangan terlebih dahulu.
Barang-barang yang dalam proses
pemilihan dan pembeliannya dibandingkan
oleh konsumen diantara berbagai alternatif
yang tersedia.
Berdasarkan usaha membandingkannya,
produk shopping dibedakan menjadi:
a. Homogen Product
Gambar 1. 8 - Contoh Barang
b. Heterogenous Products Homogenous Shopping Goods

Contoh Barang barang Shopping, diantaranya: alat-alat rumah tangga,


pakaian, furniture, mobil bekas dan lainnya

Gambar 1. 9 - Contoh Barang Shopping Goods

Barang toko (shooping goods), dapat dibedakan menjadi 2 yaitu :


a) Barang toko homogen (homogenous shopping goods):
Produk-produk konsumen yang relatifseragam kemampuannya
dalam usaha memenuhi kebutuhan dasar konsumen. Konsumen
sudah mengenal tentang keseragaman berbagai ukuran, jenis, dan
kualitas produk-produk sejenis sehingga yang diperbandingkan
misalnya aspek harga atau merk.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 31

Produk-produk konsumen yang relative seragam kemampuannya


dalam usaha memenuhi kebutuhan dasar konsumen. Konsumen
sudah mengenal tentang keseragaman berbagai ukuran, jenis, dan
kualitas produk-produk sejenis sehingga yang diperbandingkan
misalnya aspek harga atau merk.
Barang homogen sering dikatakan juga barang-barang toko yang
memiliki kemiripan mutu, tetapi cukup berbeda dari harga sehingga
dapat menjadi alasan perbandingan dalam berbelanja.

Shopping Goods Homogen

Gambar 1. 10 - Contoh Barang/Produk yang Sejenis dan Memiliki


Kemiripan Mutu

b) Barang toko heterogen (heterogenous shopping goods):


Barang-barang toko yang berbeda ciri-ciri produk dan layanan
yang mungkin dianggap lebih penting daripada harganya. Penjual
barang-barang toko hetrogen menyediakan berbagai jenis produk
untuk memuaskan selera masing-masing orang dan harus memiliki
wiraniaga yang terlatih dengan baik
untuk memberikan informasi dan saran kepada pelanggannya.
Produk konsumen yang memerlukan usaha pembeli untuk
membandingkan satu dengan yang lain. Konsumen lebih
berkepentingan membandingkan kualitas dan style produk daripada
factor harganya.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


32 Penataan Barang Dagangan

Gambar 1. 11 - Gambar Bermacam-Macam Jenis Barang (Heterogenous Shopping Goods)

3) Specialy Goods
Menurut Kotler dalam bukunya “ Manajemen Pemasaran “
(2007:7) : Barang khusus (specialty good) adalah : barang-barang yang
empunyai ciri-ciri atau identifikasi merek yang unik dan karena itulah cukup
banyak pembeli bersedia melakukan upaya pembelian yang khusus. Atau
dapat dikatakan lain barang-barang khusus itu merupakan Barang-barang
istimewa, yaitu seseorang melakukan kegiatan pembelian dengan maksud
barang yang dibelinya memiliki daya tarik secara khusus bagi si
pembelinya.

Gambar 1. 12 - Contoh Barang Speciaty Goods, yang Memiliki Daya Tarik Khusus

Barang-barang yang memiliki karakteristik dan/atau identifikasi merek yang


unik dimana sekelompok konsumen bersedia melakukan usaha khusus
untuk membelinya.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 33

Product specialty goods ini, apabila mengalami kerusakan/


probelem dalam pemakaiannya jarang pembeli bisa untuk mengatasi
sendiri atau memperbaikinya. Karena barang-barang yang sifatnya khusus
ini juga memerlukan orang-orang benar-benar ahli, untuk menangani
problem atau kerusakan.
Sebagai contoh : seseorang yang melakukan pembelian produk
Televisi dengan merek Toshiba, apabila TV tersebut setelah dibeli, dan
dalam masa pemakaiannya mengalami kerusakan, maka yang bisa
mempperbaiki adalah orang/ tenaga ahli yang memang benar-benar
mempunyai keahlian (kompeten) untuk memperbaiki/melakukan service
televisi tersebut.
Misalnya mobil Lamborghini, pakaian rancangan orang terkenal,
kamera Nikon, stelan pria sebagainya.

Gambar 1. 13 - Barang/Produk Specialty Good dengan Rancangan Orang Terkenal

Direktorat Pembinaan SMK |2014


34 Penataan Barang Dagangan

4) Unsought Goods
Menurut Kotler dalam bukunya “ Manajemen Pemasaran “
(2007:7) : barang yang tidak dicari (unsought goods) adalah : barang-barang
yang tidak diketahui konsumend an biasanya mereka tidak terpikir untuk
membelinya. Atau dapat dikatakan bahwa barang-barang yang tidak dicari,
dan merupakan barang-barang yang tidak diketahui konsumen atau kalaupun
sudah diketahui, tetapi pada umumnya belum terpikirkan untuk membelinya.
Bisa saja terjadi konsumen belum atau tidak mengetahui nilai yang
sebenarnya dari produk sehingga tidak berusaha untuk membelinya, dan ini
dibedakan dalam dua kategori yaitu

Gambar 1. 14 - Barang/Produk Unsought Goods

a. New Unsought Goods


Produk konsumen yang belum atau tidak dikenal karena tidak
tersedia informasinya atau lingkungannya tidak memungkinkan
menggunakan pada saat itu. Dengan kata lain, produk ini memang masih
baru sehingga tidak menyadari manfaatnya.

Gambar 1. 15 - Barang/Produk New Unsought Goods

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 35

b. Regularly Unsought Goods


Produk konsumen yang tidak atau belum diperlukan konsumen karena
belum merasa perlu memilikinya. Produk-produk ini sebenarnya sudah
ada atau dipasarkan., tetapi tidak atau belum diperlukan. Misalnya peti
mati belum diperlukan oleh orang yang masih hidup, antenna parabola
tidak diperlukan untuk orang yang tidak memiliki TV.
Contohnya asuransi jiwa, ensiklopedia, tanah kuburan dan sebagainya

Gambar 1. 16 - Contoh Barang/Produk Regularly Unsought Goods

3. Golongan jenis barang dagangan berdasarkan proses produksi


Pada umumnya, kegiatan industri menghasilkan barang jadi. Proses
yang berlangsung dalam kegiatan industri ada yang sederhana dan ada yang
kompleks. Kegiatan industri yang kompleks membutuhkan peralatan mesin.
Contoh industri perakitan atau asembling mobil, sepeda motor, dan televisi.
Berbagai jenis industri dapat diklasifikasikan berdasarkan kriteria tertentu.
Klasifikasi industri berikut ini didasarkan modal dan tenaga kerja, barang
yang dihasilkan, daerah pemasaran, lokasi, investasi-investasi dan tenaga
kerja, serta departemen perindustrian.
Barang Industri adalah barang yang dibeli untuk diproses kembali atau
untuk kepentingan dalam industri. Barang Industri ini banyak diperlukan/dipakai
oleh perusahaan-perusahaan besar maupun Home industri, dimana
perusahaan besar maupun perusahaan kecil (Home Industri) ini melakukan

Direktorat Pembinaan SMK |2014


36 Penataan Barang Dagangan

kegiatan pembelian barang (product) bukan untuk di konsumsi secara pribadi


melainkan untuk keperluan kegiatan pengolahan / di proses lagi menjadi barang
yang siap pakai ataupun siap untuk di konsumsi oleh konsumen akhir. Yang
termasuk barang Industri ini, yaitu :
a. Peralatan besar/utama (Mayor equipment)
b. Peralatan ekstra (Minor/ accessory equipment)
c. Komponen/barang setengah jadi (Fabricating or component parts)
d. Bahan-bahan proses
e. Perlengkapan penggerak
f. Bahan baku

1) Klasifikasi berdasarkan pada bagaimana cara barang tersebut memasuki


proses produksi dan kemahalan relatif.
Barang barang industri dapat diklasifikasikan berdasarkan bagaimana cara
barang tersebut memasuki proses produksi dan kemahalan relatifnya. Ada
3 (tiga) kelompok barang Industri, yaitu :
a. Bahan baku dan suku cadang (material and part)
Bahan baku dan suku cadang adalah barang-barang yang seluruhnya
termasuk produk produsen tersebut. Barang ini terbagi menjadi dua
kelompok yaitu bahan mentah untu bahan baku da suku cadang yan
diproduksi.
Untuk bahan mentah dibedaan menjadi dua kelompok utama
yaitu produk pertanian : (misalnya gandum, kapas, ternak, buah, dans
ayuran); dan produk alam ( misalnya ikan, kayu minyak mentah, biji
besi).
Bahan baku dan suku cadang yang diproduksi dibagi menjadi
dua kategori: bahan baku komponen ( besi, benang, seme, kabel) dan
suku cadang komponen (mesin kecil, ban, cetakan).

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 37

Gambar 1. 17 - Barang/ Produk Bahan Baku Dan Suku Cadang

Bahan baku komponen (componen materials) biasanya diolah lebih


lanjut : gumpalan besi diolah menjadi baja, dan benang ditenu menjadi
kain). Sifat standar bahan baku komponen biasanya berarti bahwa
keandalanpemasok dan harga menjadi faktor pembelian utama.
Sedangkan Suku cadang komponen (coponent parts) masuk ke
produk jadi tanpa perubahan bentuk lebih lanjut, seperti ketika mesin
kecil dipasang ke dalam penghisap debu, da ban yang dipasang pada
mobil.

b. Barang modal (capital items)


Barang modal adalah barang-barang tahan lama yang memudahkan
pengembangan atau pengolahan produk jadi. Barang modal
mempunyai 2 kelompok yaitu : instalasi dan peralatan. Instalasi terdiri
atas bangunan (pabrik dan kantor) sedangkan peralatan (generator,
bor, komputer, mainprint, elevator. Instalasi merupakan pembelian
besar. Biasanya langsung dibeli dari produsennya.

Gambar 1. 18 - Barang –Barang Modal

Direktorat Pembinaan SMK |2014


38 Penataan Barang Dagangan

Peralatan meliputi peralatan dan perkakas pabrik yang dapat


dipindahkan (perkakas tangan truk pengangkut) dan peralatan kantor
(komputer pribadi, meja).Jenis peralatan ini tidak menjadi bagian dari
produk jadi. Peralatan tersebut memiliki masa pakai yang lebih singkat
daripada instalasi, tetapi lebih lama dibandingkan dengan peralatan
operasi.
Walaupun beberapa produsen peralatan melakukan penjualan
langsung lebih sering produsen tersebut menggunakan perantara,
karena pasar tersebar secara geografis, pembeli berjumlah banyak,
dan pemesanannya berjumlah sedikit.
Barang modal, barang-barang yang sebagian masuk ke hasil barang
jadi akhir.
Barang ini meliputi :
a). Instalasi, yaitu alat produksi utama dalam sebuah pabrik atau
perusahaan yang dapat digunakan untuk jangka panjang,
misalnya tangga berjalan, computer, generator, dan mesin bor
b). Peralatan ekstra (tambahan), yaitu alat-alat yang dipakai untuk
membantu instalasi. Peralatan ini terdiri atas peralatan pabrik dan
perkakas yang mudah dibawa, misalnya perkakas tangan dan alat
pengungkit. Peralatan ekstra juga meliputi peralatan kantor,
misalnya mesin tik, mesin teleks dan meja kantor.
c) Perlengkapan dan layanan bisnis (supplies dan businness service)
Perlengkapan dan layanan bisnis adalah barang dan jasa
berumur pendek, memudahkan pengembangan atau pengelolaan
produk jadi. Perelngkapan ada 2 jenis :
 barang pemeliharaan dan perbaikan (cap, paku, sapu) dan
 perlengkapan operasional (pelumas, batubara, kertas tulis,
pinsil).
Secara keseluruhan, keduanya berada di bawah nama MRO.
Perlengkapan adalah sesuatu yang equivalen dengan barang
mudah (convenience good). Barang ini biasanya dibeli dengan
upaya yang sangat sedikit dengan melakukan pembelian
langsung.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 39

2) Klasifikasi industri berdasarkan Jenis Usahanya


Berdasarkan jenis usahanya, maka klasiifikasi barang industri dibedakan
menjadi 3 (tiga), yaitu :
a. Industri ekstraktif, yaitu industri yang bahan bakunya diperoleh
langsung dari alam.
Misalnya: industri hasil pertanian, industri hasil perikanan, dan industri
hasil kehutanan.
b. Industri nonekstraktif, yaitu industri yang mengolah lebih lanjut hasil-
hasil industri lain. Misalnya: industri kayu lapis, industri pemintalan, dan
industri kain.
c. Industri fasilitatif atau disebut juga industri tertier. Kegiatan industrinya
adalah dengan menjual jasa layanan untuk keperluan orang lain.
Misalnya: perbankan, perdagangan, angkutan, dan pariwisata.

3) Klasifikasi industri berdasarkan tenaga kerja


Berdasarkan jumlah tenaga kerja yang digunakan, industri dapat dibedakan
menjadi:
a. Industri rumah tangga, yaitu industri yang menggunakan tenaga kerja
kurang dari empat orang. Ciri industri ini memiliki modal yang sangat
terbatas, tenaga kerja berasal dari anggota keluarga, dan pemilik atau
pengelola industri biasanya kepala rumah tangga itu sendiri atau
anggota keluarganya. Misalnya: industri anyaman, industri kerajinan,
industri tempe/ tahu, dan industri makanan ringan.
Dari namanya saja, sudah bisa dibayangkan besarnya modal dan
tenaga kerja yang digunakan dalam industri rumah tangga. Perhatikan
gambar di samping! Pada gambar menunjukkan industri rumah tangga
yang menghasilkan tahu. Jika kamu menemui industri ini amatilah
proses produksinya, jumlah tenaga kerja yang digunakan, dan
peralatan yang digunakan. Tanyakan pula berapa modal yang
digunakan. Dari jawaban-jawaban yang diperoleh dapat kamu gunakan
sebagai petunjuk untuk mengetahui ciri-ciri industri rumah tangga.
Adapun Industri rumah tangga mempunyai ciri-ciri sebagai berikut.
 Modal yang digunakan relatif kecil.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


40 Penataan Barang Dagangan

 Tenaga kerja yang digunakan tidak lebih dari 4 orang, biasanya


dari anggota keluarga.
 Peralatan yang digunakan sederhana dan bukan mesin.
 Bertujuan hanya untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

Gambar 1. 19 - Industri Rumah Tangga


b. Industri kecil, yaitu industri yang tenaga kerjanya berjumlah sekitar 5
sampai 19 orang, Ciri industri kecil adalah memiliki modal yang relatif
kecil, tenaga kerjanya berasal dari lingkungan sekitar atau masih ada
hubungan saudara. Misalnya: industri genteng, industri batubata, dan
industri pengolahan rotan.
Industri kecil mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:
o Modal yang dibutuhkan lebih besar daripada industry rumah tangga.
o Jumlah tenaga kerja 5 sampai 19 orang.
o Menggunakan teknologi sederhana.
o Biasanya hanya merupakan usaha sampingan untuk memenuhi
kebutuhan sehari-hari. Industri kecil biasanya bergerak di bidang
makanan dan kerajinan.
Contoh: industri makanan adalah industri makanan kecil, kecap,
kerupuk, dan sebagainya. Contoh industry kerajinan adalah industri
batik, anyaman, mebel kayu, dan sebagainya

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 41

Gambar 1. 20 - Industri Kecil

c. Industri sedang, yaitu industri yang menggunakan tenaga kerja


sekitar 20 sampai 99 orang. Ciri industri sedang adalah memiliki modal
yang cukup besar, tenaga kerja memiliki keterampilan tertentu, dan
pimpinan perusahaan memiliki kemapuan manajerial tertentu.
Apabila dibandingkan dengan dua jenis industry sebelumnya,
industri sedang merupakan industri yang membutuhkan lebih
banyak modal dan jumlah tenaga kerja
Industri onveksi, industri bordir, dan industri keramik.
Ciri-ciri industri sedang sebagai berikut.
o Modal lebih besar daripada industri kecil.
o Tenaga kerja berjumlah 20 sampai 99 orang.
o Sudah menggunakan teknologi yang cukup tinggi tetapi masih
banyak menggunakan
o tenaga manusia.
o Sudah menerapkan manajemen meskipun masih sederhana.
o Sudah ada pembagian kerja, misalnya bagian keuangan,
administrasi, produksi, dan pemasaran
Contoh industri sedang antara lain industri konveksi (pakaian jadi),
sepatu dan tas, alat olahraga, serta industry percetakan, industri
bordir, dan industri keramik.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


42 Penataan Barang Dagangan

Gambar 1. 21 - Industri Sedang

d. Industri besar, yaitu industri dengan jumlah tenaga kerja lebih dari 100
orang. Ciri industri besar adalah memiliki modal besar yang dihimpun
secara kolektif dalam bentuk pemilikan saham, tenaga kerja harus
memiliki keterampilan khusus, dan pimpinan perusahaan dipilih melalui
uji kemapuan dan kelayakan (fit and profer test). Misalnya: industri
tekstil, industri mobil, industri besi baja, dan industri pesawat terbang.
Berdasarkan modal dan jumlah tenaga kerja, industri besar memiliki
tingkatan yang paling tinggi.

Gambar 1. 22 - Industri Besar

Industri besar mempunyai ciri-ciri sebagai berikut.


o Membutuhkan modal besar.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 43

o Tenaga kerja yang dibutuhkan lebih dari 100 orang.


o Menggunakan mesin-mesin berat dan modern.
o Lebih banyak menggunakan tenaga mesin daripada tenaga manusia.
o Produk yang dihasilkan untuk kebutuhan dalam negeri dan sebagai
komoditas ekspor.
o Manajemen perusahaan sangat rapi.
o Pembagian kerja sudah jelas, misalnya direktur, bagian produksi,
pemasaran, administrasi, keuangan, personalia, dan sebagainya.
Contoh industri besar antara lain industri semen, tekstil, kendaraan
bermotor, mobil, pupuk dan sebagainya

4) Klasifikasi industri berdasarkan produksi yang dihasilkan


Berdasarkan produksi yang dihasilkan, industri dapat dibedakan menjadi:
a. Industri primer, yaitu industri yang menghasilkan barang atau benda
yang tidak perlu pengolahan lebih lanjut. Barang atau benda yang
dihasilkan tersebut dapat dinikmati atau digunakan secara langsung.
Misalnya: industri anyaman, industri konveksi, industri makanan dan
minuman.
b. Industri sekunder, yaitu industri yang menghasilkan barang atau
benda yang membutuhkan pengolahan lebih lanjut sebelum dinikmati
atau digunakan. Misalnya: industri pemintalan benang, industri ban,
industri baja, dan industri tekstil.
c. Industri tertier, yaitu industri yang hasilnya tidak berupa barang atau
benda yang dapat dinikmati atau digunakan baik secara langsung
maupun tidak langsung, melainkan berupa jasa layanan yang dapat
mempermudah atau membantu kebutuhan masyarakat. Misalnya:
industri angkutan, industri perbankan, industri perdagangan, dan
industri pariwisata.

5) Klasifikasi industri berdasarkan bahan mentah


Berdasarkan bahan mentah yang digunakan, industri dapat dibedakan
menjadi:

Direktorat Pembinaan SMK |2014


44 Penataan Barang Dagangan

a. Industri pertanian, yaitu industri yang mengolah bahan mentah yang


diperoleh dari hasil kegiatan pertanian. Misalnya: industri minyak
goreng, Industri gula, industri kopi, industri teh, dan industri makanan.
b. Industri pertambangan, yaitu industri yang mengolah bahan mentah
yang berasal dari hasil pertambangan. Misalnya: industri semen,
industri baja, industri BBM (bahan bakar minyak bumi), dan industri
serat sintetis.
c. Industri jasa, yaitu industri yang mengolah jasa layanan yang dapat
mempermudah dan meringankan beban masyarakat tetapi
menguntungkan. Misalnya: industri perbankan, industri perdagangan,
industri pariwisata, industri transportasi, industri seni dan hiburan.

6) Klasifikasi industri berdasarkan lokasi unit usaha


Keberadaan suatu industri sangat menentukan sasaran atau tujuan
kegiatan industri. Berdasarkan pada lokasi unit usahanya, industri dapat
dibedakan menjadi:
a. Industri berorientasi pada pasar (market oriented industry), yaitu
industri yang didirikan mendekati daerah persebaran konsumen.
b. Industri berorientasi pada tenaga kerja (employment oriented
industry), yaitu industri yang didirikan mendekati daerah pemusatan
penduduk, terutama daerah yang memiliki banyak angkatan kerja
tetapi kurang pendidikannya.
c. Industri berorientasi pada pengolahan (supply oriented industry),
yaitu industri yang didirikan dekat atau ditempat pengolahan. Misalnya:
industri semen di Palimanan Cirebon (dekat dengan batu gamping),
industri pupuk di Palembang (dekat dengan sumber pospat dan
amoniak), dan industri BBM di Balongan Indramayu (dekat dengan
kilang minyak).
d. Industri berorientasi pada bahan baku, yaitu industri yang didirikan
di tempat tersedianya bahan baku. Misalnya: industri konveksi
berdekatan dengan industri tekstil, industri pengalengan ikan
berdekatan dengan pelabuhan laut, dan industri gula berdekatan lahan
tebu.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 45

e. Industri yang tidak terikat oleh persyaratan yang lain (footloose


industry), yaitu industri yang didirikan tidak terikat oleh syarat-syarat di
atas. Industri ini dapat didirikan di mana saja, karena bahan baku,
tenaga kerja, dan pasarnya sangat luas serta dapat ditemukan di mana
saja. Misalnya: industri elektronik, industri otomotif, dan industri
transportasi.

7) Klasifikasi industri berdasarkan proses produksi


Berdasarkan proses produksi, industri dapat dibedakan menjadi:
a. Industri hulu, yaitu industri yang hanya mengolah bahan mentah
menjadi barang setengah jadi. Industri ini sifatnya hanya menyediakan
bahan baku untuk kegiatan industri yang lain.
Misalnya: industri kayu lapis, industri alumunium, industri pemintalan,
dan industri baja.
b. Industri hilir, yaitu industri yang mengolah barang setengah jadi
menjadi barang jadi sehingga barang yang dihasilkan dapat langsung
dipakai atau dinikmati oleh konsumen.
Misalnya: industri pesawat terbang, industri konveksi, industri otomotif,
dan industri meubeler.

8) Industri Berdasarkan Daerah Pemasaran


Berdasarkan daerah pemasaran, industri dibedakan menjadi dua, yaitu
industri dasar dan industri lokal.
a. Industri Dasar (Basic Industry)
Merupakan industri yang produksinya ditujukan untuk ekspor atau
dipasarkan ke luar negeri.
b. Industri Lokal (Non-Basic Industry)
lokal, yaitu industri yang hasil produksinya dipasarkan di pasar lokal
(dalam negeri).

9) Industri Berdasarkan Orientasi


Berdasarkan orientasi, industri dibedakan menjadi empat sebagai berikut.
a. Industri Berorientasi Pasar (Market Oriented Industry)

Direktorat Pembinaan SMK |2014


46 Penataan Barang Dagangan

Industri yang dibangun dengan tujuan lebih mendekatkan kepada


konsumen atau pelanggan. Jarak lokasi industri dengan konsumen
menjadi salah satu pertimbangan dalam membangun industri. Selain
itu, kualitas barang hasil industri, yang terkait dengan mutu, model,
keawetan, dan kegunaan barang berpengaruh pada banyak sedikitnya
konsumen barang hasil industri tersebut.
b. Industri Berorientasi Permintaan (Supply Oriented Industry)
Industri yang dibangun dengan tujuan menyediakan barangbarang
kebutuhan konsumen. Apa yang dibutuhkan konsumen menjadi dasar
pertimbangan didirikannya suatu industri. Selain itu, fasilitas
pendukung seperti jalan, listrik, dan telepon juga dipertimbangkan.
c. Industri Berorientasi Tenaga Kerja (Power Oriented Industry)
Industri ini dibangun dengan tujuan mendayagunakan tenaga kerja.
Lokasi industri berada di daerah yang tersedia banyak tenaga kerja.
d. Industri Berorientasi Bahan Mentah (Raw Material Oriented Industry)
Industri yang dibangun dengan tujuan memanfaatkan bahan mentah
yang tersedia. Lokasi industri ini berada di daerah yang menyediakan
bahan mentah. Alasan pembangunan industri di wilayah yang memiliki
bahan mentah banyak, antara lain karena volume bahan mentah yang
berat atau besar maupun kondisi bahan mentah yang cepat rusak,
sehingga harus cepat diolah.

10) Klasifikasi industri berdasarkan barang yang dihasilkan


Berdasarkan barang yang dihasilkan, industri dapat dibedakan menjadi:
a. Industri Rumah Tangga/Industri Kecil, yaitu Industri kecil yang
termasuk dalam kelas ini
Misalnya industri kerajinan. Ada banyak industri kerajinan, antara lain :
 kerajinan tenun, Payung Tanah liat
 batik tulis, Anyaman dan kulit.
 ukiran kayu, Logam
b. Industri ringan, yaitu industri yang menghasilkan barang siap pakai
untuk dikonsumsi. Misalnya:
 industri obat-obatan,

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 47

 industri makanan ( makanan basah, makanan kering)


 Dan industri minuman.
c. Industri sedang, yaitu ciri-ciri industri sedang hampir sama dengan
industri ringan, hanya dalam penggunaan bahan mentah lebih banyak.
Contoh industri sedang, yaitu :
 industri konveksi,
 industri percetakan,
 dan industri penggergajian kayu
d. Industri berat, yaitu industri yang menghasilkan mesin-mesin atau alat
produksi lainnya. Misalnya:
 industri alat-alat berat,
 industri mesin,
 Dan industri percetakan.

Gambar 1. 23 - Industri Berat Berdasar Barang yang Dihasilkannya

Direktorat Pembinaan SMK |2014


48 Penataan Barang Dagangan

11) Industri Berdasarkan Orientasi


Berdasarkan orientasi, industri dibedakan menjadi empat sebagai berikut.
a. Industri Berorientasi Pasar (Market Oriented Industry)
Industri yang dibangun dengan tujuan lebih mendekatkan kepada
konsumen atau pelanggan. Jarak lokasi industri dengan konsumen
menjadi salah satu pertimbangan dalam membangun industri. Selain
itu, kualitas barang hasil industri, yang terkait dengan mutu, model,
keawetan, dan kegunaan barang berpengaruh pada banyak sedikitnya
konsumen barang hasil industri tersebut.
b. Industri Berorientasi Permintaan (Supply Oriented Industry)
Industri yang dibangun dengan tujuan menyediakan barangbarang
kebutuhan konsumen. Apa yang dibutuhkan konsumen menjadi dasar
pertimbangan didirikannya suatu industri. Selain itu, fasilitas
pendukung seperti jalan, listrik, dan telepon juga dipertimbangkan.
c. Industri Berorientasi Tenaga Kerja (Power Oriented Industry)
Industri ini dibangun dengan tujuan mendayagunakan tenaga kerja.
Lokasi industri berada di daerah yang tersedia banyak tenaga kerja.
d. Industri Berorientasi Bahan Mentah (Raw Material Oriented Industry)
Industri yang dibangun dengan tujuan memanfaatkan bahan mentah
yang tersedia. Lokasi industri ini berada di daerah yang menyediakan
bahan mentah. Alasan pembangunan industri di wilayah yang memiliki
bahan mentah banyak, antara lain karena volume bahan mentah yang
berat atau besar maupun kondisi bahan mentah yang cepat rusak,
sehingga harus cepat diolah.

12) Klasifikasi industri berdasarkan modal yang digunakan


Berdasarkan modal yang digunakan, industri dapat dibedakan menjadi:
a. Industri dengan penanaman modal dalam negeri (PMDN), yaitu
industri yang memperoleh dukungan modal dari pemerintah atau
pengusaha nasional (dalam negeri).
Misalnya: industri kerajinan, industri pariwisata, dan industri makanan
dan minuman.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 49

b. Industri dengan penanaman modal asing (PMA), yaitu industri yang


modalnya berasal dari penanaman modal asing.
Misalnya: industri komunikasi, industri perminyakan, dan industri
pertambangan.
c. Industri dengan modal patungan (join venture), yaitu industri yang
modalnya berasal dari hasil kerja sama antara PMDN dan PMA.
Misalnya: industri otomotif, industri transportasi, dan industri kertas.

13) Klasifikasi industri berdasarkan subjek pengelola


Berdasarkan subjek pengelolanya, industri dapat dibedakan menjadi:
a. Industri rakyat, yaitu industri yang dikelola dan merupakan milik
rakyat.
misalnya: industri meubeler, industri makanan ringan, dan industri
kerajinan.
b. Industri negara, yaitu industri yang dikelola dan merupakan milik
negara yang dikenal dengan istilah BUMN.
misalnya: industri kertas, industri pupuk, industri baja, industri
pertambangan, industri perminyakan, dan industri transportasi.

14) Klasifikasi industri berdasarkan cara pengorganisasian


Cara pengorganisasian suatu industri dipengaruhi oleh berbagai faktor,
seperti: modal, tenaga kerja, produk yang dihasilkan, dan pemasarannya.
Berdasarkan cara pengorganisasianya, industri dapat dibedakan menjadi:
a. Industri kecil, yaitu industri yang memiliki ciri-ciri: modal relatif kecil,
teknologi sederhana, pekerjanya kurang dari 10 orang biasanya dari
kalangan keluarga, produknya masih sederhana, dan lokasi
pemasarannya masih terbatas (berskala lokal). Misalnya: industri
kerajinan dan industri makanan ringan.
b. Industri menengah, yaitu industri yang memiliki ciri-ciri: modal relatif
besar, teknologi cukup maju tetapi masih terbatas, pekerja antara 10-
200 orang, tenaga kerja tidak tetap, dan lokasi pemasarannya relatif
lebih luas (berskala regional). Misalnya: industri bordir, industri
sepatu, dan industri mainan anak-anak.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


50 Penataan Barang Dagangan

c. Industri besar, yaitu industri yang memiliki ciri-ciri: modal sangat


besar, teknologi canggih dan modern, organisasi teratur, tenaga kerja
dalam jumlah banyak dan terampil, pemasarannya berskala nasional
atau internasional. Misalnya: industri barang-barang elektronik, industri
otomotif, industri transportasi, dan industri persenjataan.

4. Golongan jenis barang dagangan berdasarkan hubungan dengan barang


lain
Golongan jenis barang dagangan berdasarkan hubungan dengan barang
lain, ini biasa dipakai untuk golongan barang persediaanDalam perusahaan
persediaan merupakan aset yang sangat penting bagi kelancaran yang ada
pada aktivitas ekonomi perusahaan. Persediaan barang itu sendiri mempunyai
klasifikasi yang berbeda sesuai dengan cara perolehan dan fungsinya. Berikut
akan diuraikan klasifikasi persediaan.
Menurut Sukrisno Agoes ada beberapa perkiraan yang biasa
digolongkan sebagai persediaan, yaitu:
1. bahan baku (raw materials)
2. barang dalam proses (work in process)
3. barang jadi (finished goods)
4. suku cadang (spare parts)
5. bahan pembantu
6. barang dalam perjalanan (goods in transit)
7. barang konsinyasi.”
Sedangkan menurut Richardus Eko Indrajit dan Richardus Djokopranoto,
terdapat enam klasifikasi utama persediaan, yaitu:
1. bahan baku (raw materials)
2. barang setengah jadi (semi finished productss)
3. barang jadi (finished products)
4. barang umum dan suku cadang (general materials and spare parts)
5. barang untuk proyek (work in progress)
6. barang dagangan (commodities).”
Jadi pengelompokan jenis produk berdasar pada klasifikasi produk di dalam
perusahaan itu memiliki kepentingan dengan produk persediaan barang lain

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 51

yang saling berhubungan atau berkesinambungan dalam kegiatan proses


produksi selanjutnya.
Macam barang berdasarkan hubungan dengan barang lain terdiri atas barang
subtistusi dan barang komplementer.

1). Barang Subtitusi


Barang subtitusi adalah barang yang dapat berperan sebagai pengganti
barang lain.
Contoh :
 jagung dapat menggantikan beras
 bemo dapat menggantikan bus
 margarin dapat menggantikan mentega
 dan sebagainya.
2). Barang komplementer
Barang komplementer adalah barang yang berperan melengkapi barang lain.
Contoh :
 Minyak tanah dan sumbu melengkapi kompor
 bensin, solar melengkapi kendaraan baik motor maupun mobil
 Tinta melengkapi bolpoint atau spidol
 dan sebagainya.

5. Golongan jenis barang dagangan berdasarkan kualitas barang


Macam penggolongan jenis barang berdasarkan pada kualitas dibedakan
menjadi 3 yaitu : barang superior, barang inferior, dan barang pertengahan.
1). Barang superior
Barang superior adalah barang yang memiliki kualitas tinggi sehingga
mampu memberikan prestise (martabat) tersendiri bagi pemakainya.
Umumnya barang superior ini di konsumsi oleh orang-orang yang
berpenghasilan tinggi.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


52 Penataan Barang Dagangan

Kendaraan
Mewah

Rumah
Mewah

Pakaian
Mewah

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 53

Jam
Tangan
Mewah

Gambar 1. 24 - Golongan Jenis Barang Dagangan berdasarkan Kualitas Barang


2) Barang Inferior
Barang inferior adalah barang yang memiliki kualitas rendah. Umumnya
barang Inderior dikonsumsi oleh orang-orang yang mempunyai penghasilan
rendah
Contoh :
a. Barang-barang bekas
b. Sepatu yang berkualitas rendah harga murah
c. Baju yang berkualiatas rendah harga murah

Gambar 1. 25 – Contoh Barang Barang Eferior

Direktorat Pembinaan SMK |2014


54 Penataan Barang Dagangan

3) Barang pertengahan
Barang pertengahan adalah barang yang memiliki kualitas sedang.
Umumnya barang pertengahan dikonsumsi oleh orang-orang yang
berpenghasilan menengah.
Contoh :
 Beras berkualitas menengah
 Sepatu berkualitas menengah
 Tas berkualitas menengah
 Baju berkualitas menengah
Jadi produk ini harganya tidak murah, juga tidak mahal.

Gambar 1. 26 - Barang-Barang Pertengahan

6. Golongan jenis barang dagangan berdasarkan jaminan


Golongan jenis barang dagangan berdasarkan jaminan, dibagi menjadi 2 yaitu
barang bergerak dan barang tidak bergerak.
1). Barang bergerak
Barang bergerak adalah barang-barang yang digunakan sebagai jaminan
untuk memperoleh pinjaman atau kredit jangka pendek.
Contoh :
 Televisi
 Perhiasan
 Motor
 Kulkas
 Radio
Barang tersebut disebut barang bergerak karena barang tersebut dapat
dipindah-pindahkan dengan mudah.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 55

2). Barang tidak bergerak


Barang tidak bergerak adalah barang yang digunakan sebagai jaminan
untuk memperoleh pinjaman atau kredit jangka panjang.
Contoh :
 Tanah
 Rumah
Barang tersebut disebut tidak bergerak karena umumnya benda-benda
tersebut tidak dapat dipindahkan dengan mudah. Dan secara umum
barang tidak bergerak bernilai lebih mahal dibanding dengan barang
bergerak sehingga bisa digunakan sebagai jaminan untuk memperoleh
pinjaman jangka panjang yang jumlahnya besar

7. Kelompok Barang berdasarkan kepuasan segera dan kesejahtreraan


konsumen jangka panjang Solutary Product (barang yang bermanfaat)
a. Barang-barang yang mempunyai daya tarik sangat rendah, tetapi dapat
memberikan manfaat yang sangat tinggi kepada konsumen dalam jangka
panjang.
Contoh detergen dengan fosfat sangat rendah
b. Deficient Product (barang yang kurang sempurna)
Barang-barang yang tidak mempunyai daya tarik tinggi, tetapi tetap
mempunyai manfaat untuk konsumen.
Contoh obat-obatan yang rasanya pahit, tetapi manjur mengobati penyakit
c. Pressing Product (barang yang sifatnya menyenangkan)
Barang-barang yang segera memberikan kepuasan kepada si pembeli,
akan tetapui dapat berakibat sangat buruk bagi para pemakai barang
tersebut.
Contoh : rokok, minuman keras, ganja, kokain
d. Desirable Product (barang yang sangat diperlukan)
Barang yang dapat memberikan kepuasan dengan segera dan dapat
bermanfaat bagi kehidupan manusia.
Contoh: makanan dan minuman

Direktorat Pembinaan SMK |2014


56 Penataan Barang Dagangan

8. Klasifikasi Berdasar Pada Daya Tahan Dan Wujud


Produk dapat diklasifikasikan menjadi tiga kelompok menurut daya tahan dan
wujudnya:
1) Barang tidak tahan lama (nondurable goods).
Barang tidak tahan lama adalah barang berwujud yang biasanya habis
dikonsumsi dalam satu atau beberapa kali pemakaian. Dengan kata lain,
umur ekonomisnya dalam kondisi pemakaian normal kurang dari satu
tahun. Barang konsumsi tidak tahan lama, yaitu Barang konsumsi yang
cuma sekali kali pakai. Tidak awet/tahan lama. Habis dalam sekali pakai,
Jika sudah digunakan nilainya habis, tidak bisa dijual kembali, artinya
barang tersebut abis untuk di konsumsi sendiri atau anggota keluarga.
contoh: makanan, sayuran, salonpas, sabun, pasta gigi, minuman kaleng

Gambar 1. 27 - Barang-Barang tidak Tahan Lama (Nondurable Goods).

Penggolongan barang-barang tidak tahan lama untuk jenis minuman:


Jenis-jenis Minuman
1. Minuman-minuman dapat dikelompokkan atas persamaan dan perbedaannya.
Dengan pengelompokkan, benda-benda itu lebih mudah dipelajari. Minuman-
minuman yang diperjualbelikan pasti diberi kemasan baik itu plastik/kertas, botol,
kaleng, atau gelas. Minuman yang berkemasan plastik biasanya minuman

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 57

yangdibuat di warung-warung. Misalnya Teh Sisri, Marimas, Nutrisari, dan lain-


lain. Sedangkan, minuman-minuman yang berkemasan botol diproduksi oleh
pabrik dengan skala yang besar. Minuman yang berbotol plastik biasanya produk
minuman air mineral atau teh. Misalnya Aqua, Frestea, Teh Pucuk Harum, dan
lain-lain. Ada juga minuman yang berkemasan kaleng yang diproduksi oleh pabrik
dengan skala yang besar. Misalnya Fanta, Sprite, Liang Teh Cap Panda, dan lain-
lain.
2. Minuman juga dapat dikelompokkan lagi menurut kandungan soda pada produk
minuman tersebut.minuman bersoda adalah minuman yang mempunyai kadar
CO2 (Karbon Dioksida) yang jika minuman tersebut dikocok akan mengembang.
Contoh minuman bersoda yaitu Sprite, Fanta, Cola-cola, dan lain-lain. Contoh
minuman tidak bersoda yaitu Aqua, Frestea, Yakult, dan lain-lain.
3. Selanjutnya, minuman-minuman dibagi menurut sajiannya, yaitu dingin dan tidak
dingin. Pada pengelompokkan ini tidak dibedakan produknya, tapi dibedakan
menurut keinginan si pembuat. Karena semua produk pada awalnya tidak dingin.
Lalu produk yang tidak dingin itu disajikan dingin atau tidak berdasarkan keinginan
orang yang membuatnya. Minuman yang biasa disajikan dingin biasanya diberi es
batu atau dimasukkan lemari es, misalnya Fanta, Mountea, Yakult, dan lain-lain.
4. Pengelompokkan minuman menurut khasiat minuman tersebut terhadap yang
meminumnya. Apakah berkhasiat sebagai obat atau tidak. Contoh khasiat dalam
minuman adalah berkhasiat mengobati masuk angin.
5. Pengelompokkan yang terakhir yaitu pengelompokkan minuman menurut harga.
Pengelompokkan ini dapat dibagi menjadi 2 yaitu >Rp5.000,00 dan <Rp5.000,00.
Contoh minuman yang >Rp5.000,00 yaitu Ultra Milk, Frestea, Teh Pucuk Harum,
dan lain-lain. Sedangkan contoh minuman yang <Rp5.000,00 yaitu Mountea,
Aqua, The Sisri, dan lain-lain.

Sebagai contoh untuk pengelompokkan jenis-jenis minuman :


a. Aqua
Aqua isi 330 ml
Komposisi: Air Mineral Gunung Talang
Klasifikasi Minuman:
 Kriteria Kemasan: Botol plastik

Direktorat Pembinaan SMK |2014


58 Penataan Barang Dagangan

 Kriteria kandungan soda: Tidak bersoda


 Kriteria penyajian: Dingin/Tidak dingin
 Kriteria Khasiat: Tidak berkhasiat obat
 Kriteria Harga: <Rp5.000,00

b. Frestea
Frestea isi 500 ml
Komposisi: Air, Gula, Ekstrak Teh Hijau, Pengatur keasaman, Natrium
Bikarbonat, Antioksidan, Natrium Askorbat, Perisa Melati dan Madu
Klasifikasi Minuman:
 Kriteria Kemasan: Botol plastik
 Kriteria kandungan soda: Tidak bersoda
 Kriteria penyajian: Dingin
 Kriteria Khasiat: Tidak berkhasiat obat
 Kriteria Harga: >Rp5.000,00

c. Fanta
Fanta isi 325 ml
Komposisi : Air, Gula, Aroma Strawbwry, Pewarna
Klasifikasi Minuman:
 Kriteria Kemasan: Kaleng
 Kriteria kandungan soda: Bersoda
 Kriteria penyajian: Dingin
 Kriteria Khasiat: Tidak berkhasiat obat
 Kriteria Harga: <Rp5.000,00

d. Sprite
Sprite isi 330 ml
Komposisi : air berkarbonasi, gula, pengatur keasaman (asam sitrat, natrium
sitrat), perisa, pengawet (natrium benzoat).
Klasifikasi Minuman:
 Kriteria Kemasan: Kaleng
 Kriteria kandungan soda: Bersoda

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 59

 Kriteria penyajian: Dingin


 Kriteria Khasiat: Berkhasiat obat
 Kriteria Harga: <Rp5.000,00

e. Nutrisari
Nutrisari isi 14 gr
Komposisi ; gula, serbuk jeruk, pengatur keasaman, perisa identik alami jeruk,
premils, vitamin, pemanis buatan, pewarna.
Klasifikasi Minuman:
 Kriteria Kemasan: Plastik
 Kriteria kandungan soda: Tidak bersoda
 Kriteria penyajian: Dingin
 Kriteria Khasiat: Tidak berkhasiat obat
 Kriteria Harga: <Rp5.000,00

f. Marimas
Marimas isi 8 gr
Komposisi: gula, pengatur keasaman, asam sitrat, perisa melon, ekstrak
strobery, pemanis buatan (Natrium siklamat 180 Mg/Sachet, Aspartam
30Mg/Sachet), Pewarna Karmoisin Ci 14720
Klasifikasi Minuman:
 Kriteria Kemasan: Plastik
 Kriteria kandungan soda: Tidak bersoda
 Kriteria penyajian: Dingin
 Kriteria Khasiat: Tidak berkhasiat obat
 Kriteria Harga: <Rp5.000,00

g. Ultra Milk
Ultra milk isi 200 ml
Komposisi : susu sapi segar
Klasifikasi MKlasifikasi Minuman:
 Kriteria Kemasan: Kertas kardus
 Kriteria kandungan soda: Tidak bersoda

Direktorat Pembinaan SMK |2014


60 Penataan Barang Dagangan

 Kriteria penyajian: Tidak dingin


 Kriteria Khasiat: Berkhasiat obat
 Kriteria Harga: >Rp5.000,00

h. Yakult
Yakult isi 50 ml
Komposisi : Susu Fermentasi
Klasifikasi Minuman:
 Kriteria Kemasan: Botol plastik
 Kriteria kandungan soda: Tidak bersoda
 Kriteria penyajian: Dingin
 Kriteria Khasiat: Berkhasiat obat
 Kriteria Harga: <Rp5.000,00

i. Teh Pucuk Harum


Teh Pucuk Harum isi 350 ml
Komposisi : Air, gula, teh melati (Daun teh + Bunga Melati), perisa bunga melati,
penstabil trikalium fosfat.
Klasifikasi Minuman:
 Kriteria Kemasan: Botol plastik
 Kriteria kandungan soda: Tidak bersoda
 Kriteria penyajian: Dingin/Tidak dingin
 Kriteria Khasiat:Tidak berkhasiat obat
 Kriteria Harga: >Rp5.000,00

j. Pop Ice
Pop Ice isi 25 gr
Komposisi : gula. Krim Nabati, Susu Bubuk, Perisa talas, Pewarna makanan
Karsoisin C1 14720, Biru Berlian C1 42090, Pemanis Buatan Aspartam, Natrium
Siklamat, Acesulfam, Feniketonuria Menandung Fenilalanin.
Klasifikasi Minuman:
 Kriteria Kemasan: Plastik
 Kriteria kandungan soda: Tidak bersoda

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 61

 Kriteria penyajian: Dingin/Tidak dingin


 Kriteria Khasiat: Tidak berkhasiat obat
 Kriteria Harga: <Rp5.000,00

k. Montea
Mountea Blackcurrant isi 180 ml
Komposisi : Air, Gula, Pengatur Keasaman, asam Sirtrat, Pemanis Buatan,
natrium Siklamat 126 mg/Cup (Adi: 11 mg/Kg Beraqt Badan), Perisa
Blackcurrant, Pengawet Natrium Benzoat.
Klasifikasi Minuman:
 Kriteria Kemasan: Gelas
 Kriteria kandungan soda: Tidak bersoda
 Kriteria penyajian: Dingin
 Kriteria Khasiat: Tidak berkhasiat obat
 Kriteria Harga: <Rp5.000,00

l. Mizone
Mizone isi 500 ml
Komposisi : Air Aqua, Gula, Base Mizone Perisa Liven Up-Orange, Lime,
Pengatur Keasaman (Asam Sitrat)< Natrium Klorida, Kalsium Laktat, Magnesium
Sulfat, Bahan Pengawet (Kalium Sorbat, Natrium Benzoat), Pemanis Buatan
(Asesulfam K.303/saji, Sukralosa 2 mg/saji), Pektin, Vitamin (B1, B3, B6, B12, E).
Klafikasi Minuman:
Kriteria Kemasan: Botol
 Kriteria kandungan soda: Tidak bersoda
 Kriteria penyajian: Dingin
 Kriteria Khasiat: Tidak berkhasiat obat
 Kriteria Harga: <Rp5.000,00

m. Teh Kotak
Teh Kotak Isi 200 ml
Komposisi : Air, Gula Teh Melati
Minuman:

Direktorat Pembinaan SMK |2014


62 Penataan Barang Dagangan

 Kriteria Kemasan: Kertas


 Kriteria kandungan soda: Tidak bersoda
 Kriteria penyajian: Dingin
 Kriteria Khasiat: Tidak berkhasiat obat
 Kriteria Harga: <Rp5.000,00

n. Liang Teh Cap panda


Liang Teh Cap Panda isi 310 ml
Komposisi : Microcos Paniculata, Plumeria rubra L, Prunella vulgaris L,
Chrysanthemum indicum L, Lonicera japonica Thumb, Mesona palustris Blume,
Glycyrrhiza glabra, Momordica grosvenorii, Pandanus amaryllifolius, Gula, Air.
 Kriteria Kemasan: Kaleng
 Kriteria kandungan soda: Tidak bersoda
 Kriteria penyajian: Tidak Dingin
 Kriteria Khasiat: Berkhasiat obat
 Kriteria Harga: <Rp5.000,00

2) Barang tahan lama (durable goods).


Barang tahan lama adalah barang-barang yang berlangsung lebih dari tiga tahun.
Dengan kata lain, konsumen mengharapkan untuk melakukan pembelian yang
tidak perlu diganti dalam waktu dekat. Dengan kata lain, Barang tahan lama
merupakan barang berwujud yang biasanya bisa bertahan lama dengan banyak
pemakaian (umur ekonomisnya untuk pemakaian normal adalah satu tahun
lebih). Contohnya: Mobil, furnitur, dan peralatan pabrik

Gambar 1. 28 - Barang Tahan Lama (Durable Goods).

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 63

Pentingnya dibuat Laporan Barang Tahan Lama.


Laporan barang tahan lama dirilis sekitar tanggal 20 setiap bulan untuk kegiatan
bulan sebelumnya. Laporan ini mengukur jumlah pesanan baru pada barang
tahan lama dari sampel lebih dari 4.000 produsen di sekitar 85 industri. Biasanya,
angka pertahanan dan transportasi dihapus dari laporan karena volatilitasnya.
Laporan ini sangat penting bagi investor karena ini dianggap sebagai salah satu
indikator utama bagi perekonomian. Itu berarti jika angka kuat (yaitu tingginya
jumlah pesanan), maka konsumen akan lebih cenderung membeli barang yang
lebih tahan lama, yang akan memperkuat mata uang domestik. Di sisi lain, jika
jumlah barang tahan lama menurun, maka konsumen akan lebih dari mungkin
kurang membeli barang tersebut, yang dapat negatif mempengaruhi nilai mata
uang suatu negara.

3) Jasa (Service). Produk-produk yang tidak berwujud, tidak terpisahkan, dan


mudah habis. Akibatnya, produk ini biasanya memerlukan pengendalian mutu,
kredibiitas pemasok,dan kemampuan penyesuaian yang lebih tingi.
Jasa merupakan aktivitas, manfaat atau kepuasan yang ditawarkan untuk dijual.
Contoh :
 bengkel reparasi,
 kursus,
 lembaga pendidikan,
 jasa telekomunikasi
 transportasi
 dan lain-lain.
Sebenarnya perbedaan secara ketat antara barang dan jasa sukar
dilakukan, karena pembelian barang tertentu kerapkali disertai dengan jasa-jasa
khusus (misalnya instalasi atau garansi untuk reparasi) dan pembelian suatu jasa
seringkali pula meliputi barang-barang yang melengkapinya (makanan di
restoran).
Kotler dan Armstrong (2012) menyatakan bahwa “Jasa adalah segala
aktivitas dan berbagai kegiatan atau manfaat yang ditawarkan untuk dijual oleh
suatu pihak kepada pihak lain yang secara esensial jasa ini tidak berwujud dan
tidak menghasilkan perpindahan kepemilikan atas apapun“.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


64 Penataan Barang Dagangan

Selanjutnya Zeithaml dan Bitner dalam Lupiyoadi dan Hamdani (2011),


menyatakan bahwa “Jasa adalah semua kegiatan ekonomi yang menghasilkan
output tidak berupa produk fisik atau kontruksi yang secara umum dikonsumsi
pada saat diproduksi, dan memberi nilai tambah dalam bentuk (seperti
kenyamanan, hiburan, kesenangan atau kesehatan)”.
Pada dasarnya jasa merupakan semua aktivitas ekonomi yang hasilnya
bukan merupakan produk dalam bentuk fisik atau kontruksi, yang biasanya
dikonsumsi pada saat yang sama dengan waktu yang dihasilkan dan
memberikan nilai tambah (seperti misalnya kenyamanan, hiburan, kesenangan
atau kesehatan) atau pemecahan atas masalah yang dihadapi pelanggan.
Sementara perusahaan yang memberikan operasi jasa adalah mereka yang
memberikan pelanggan produk jasa baik yang berwujud atau tidak berwujud,
seperti transportasi, hiburan, restoran dan pendidikan.
Berdasarkan definisi jasa di atas, maka dapat disimpulkan bahwa di dalam
jasa selalu ada aspek interaksi antara pemberi jasa dan pihak pelanggan,
meskipun pihak-pihak yang terlibat tidak selalu menyadari. Jasa bukan
merupakan barang yang berwujud melainkan suatu proses atau aktivitas yang
tidak berwujud.

Karakteristik Jasa (Service Characteristics)


Rangkuti (2003), mengatakan bahwa pemasaran jasa tidak sama dengan
pemasaran produk. Pemasaran jasa lebih bersifat intangible dan immaterial
karena produknya tidak kasat mata dan tidak dapat diraba, produk jasa dilakukan
saat pelanggan berhadapan dengan petugas sehingga pengawasan kualitasnya
dilakukan saat pelanggan berhadapan dengan petugas sehingga pengawasan
kualitasnya dilakukan dengan segera, interaksi antara pelanggan dan petugas
adalah penting untuk mewujudkan produk yang dibentuk.
Menurut Kotler dan Armstrong (2012), terdapat empat karakteristik jasa
yang dapat diidentifikasikan sebagai berikut :
a. Tidak Berwujud (Intangibility)
Jasa berbeda dengan hasil produksi perusahaan. Jasa tidak dapat
dilihat, diraba, dirasa, didengar, dicium sebelum jasa itu dibeli. Benda atau
barang yang kita beli atau yang kita gunakan sehari-hari adalah sebuah

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 65

objek, sebuah alat atau sebuah benda, sedangkan jasa merupakan


perbuatan, penampilan atau sebuah usaha. Bila kita membeli barang maka
barang tersebut dipakai atau ditempatkan di suatu tempat. Tetapi bila
membeli jasa maka pada umumnya tidak ada wujudnya. Bila uang dibayar
untuk beli jasa, maka pembeli tidak akan memperoleh tambahan benda yang
dapat dibawa ke rumah. Walaupun penampilan jasa diwakili oleh wujud
tertentu.
b. Tidak Dapat Dipisahkan (Inseparability)
Umumnya jasa dihasilkan dan dikonsumsi secara bersama tidak
seperti barang fisik yang diproduksi, disimpan dalam persediaan,
didistribusikan lewat berbagai penjualan dan baru kemudian dikonsumsi.
Sedangkan jasa biasanya dijual dahulu kemudian diproduksi dan dikonsumsi
secara serentak. Misalnya jasa yang diberikan oleh sebuah perusahaan
penerbangan, calon penumpang membeli tiket, kemudian berangkat dan
duduk dalam kabin pesawat, lalu pesawat diterbangkan ke tempat tujuannya,
pada saat penumpang itu duduk dalam kabin pesawat, pada saat itulah jasa
diproduksi.
c. Keberagaman (Variability)
Jasa sangat bervariasi karena tergantung pada siapa yang
menyediakan dan kapan serta dimana jasa itu dilakukan. Misalnya jasa yang
diberikan oleh sebuah maskapai penerbangan yang melayani rute terbang
jarak pendek dengan maskapai penerbangan yang melayani rute terbang
yang panjang akan sangat berbeda.
Tiga tahap dalam pengendalian
a. Melakukan investasi dalam seleksi dan pelatihan personil yang baik
b. Melakukan standardisasi proses pelaksanaan jasa
c. Memantau kepuasan pelanggan melalui sistem saran dan keluhan

d. Tidak Tahan Lama (Perishability)


Jasa tidak dapat disimpan. Seorang calon penumpang yang telah
membeli tiket pesawat untuk suatu tujuan tertentu tetap dikenakan biaya
administrasi, walaupun dia tidak jadi berangkat. Tidak tahan lamanya jasa

Direktorat Pembinaan SMK |2014


66 Penataan Barang Dagangan

tidak jadi masalah bila permintaan tetap. Tetapi jika permintaan berfluktuasi,
perusahaan jasa menghadapi masalah yang rumit. Misalnya pada musim-
musim puncak seperti liburan sekolah, tahun baru, musim haji atau hari raya,
sebuah perusahaan penerbangan harus mempersiapkan armada pesawat
lebih, berbeda dari permintaan dan penyediaan pesawat pada sepanjang
bulan-bulan biasanya.
Proses didefinisikan sebagai serangkaian aktivitas yang di lakukan
secara berulang-ulang dan barsamaan untuk mentransformasikan input
yang disediakan pemasok menjadi output yang diterima oleh pelanggan
Faktornya meliputi:
a. Sumberdaya manusia (manpower)
b. Mesin (machine)
c. Bahan baku (material)
d. Metode (method)
e. Ukuran (measurement)
f. Lingkungan (environment)

Klasifikasi Produk Jasa, meliputi :


a. Jasa Pendidikan
b. Jasa hukum
c. Jasa Transportasi
d. Jasa Expedisi
e. Jasa Boga
f. Jasa Tukang jahit
g. Jasa Rias
h. Jasa Kesehatan
i. Dan lain-lain.
a. Jasa Pendidikan
Jasa Pendidikan adalah jasa yang kegiatan usahanya bergerak
dibidang pendidikan. Jasa pendidikan ini banyak dipilih oleh banyak
orang/masyarakat untuk menjalankan usaha. Untuk menjalankan usaha ini
masyarakat/seseorang harus mempunyai kompetensi di bidang tertentu,
supaya dalam menggerakkan usahanya itu mendapatkan suatu

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 67

kepercayaan dari masyarakat. Sebagai contoh jasa di bidang pendidikan,


antara lain :
 Mendirikan Sekolah/ Madrasah
 Mendirikan Lembaga Pendidikan non formal
- Kursus Komputer
- Kursus Akuntansi
- Kursus Menjahit
- Kursus Rias Pengantin
- Kursus Hantaran
- Kursus Stir Mobil
- Kursus Memasak
b. Jasa hukum
Jasa hukum : yaitu jasa yang dilakukan Lembaga/seseorang yang terkait
dengan permasalahan di bidang hukum. Biasanya dibutuhkan oleh
seseorang yang benar-benar membutuhkan perlindungan yang terkait
dengan suatu permasalahan baik dibidang perdata maupun pidana.
 Jasa Konsultan Hukum
 Lembaga Bantuan Hukum
 Notaris
c. Jasa Transportasi
Jasa Transportasi adalah Jasa yang sangat dibutuhkan oleh
seseoorang/masyarakat yang hendak melakukan perjalanan jauh, baik yang
ditempuh melalu darat, laut maupun udara.
 Darat ( Bis, Angkot, Kereta Api, Becak. Andong, dan lain-lain)
 Laut (Kapal Laut Barang, Kapal Laut Penumpang, Kapal Ferry untuk
penyebrangan, Kapal Pesiar, dan lain-lain)
 Udara ( Penerbangan Garuda “GIA”, Susy Air, Lion, dan lain-lain)
d. Jasa Expedisi
Jasa yang dibutuhkan oleh seseorang/Lembaga/Kantor, untuk mengirimkan
produk yang berwujud barang baik itu untuk jarak dekat maupun jarak jauh.
Jasa expedisi ini juga ditempuh dengan menggunakan angkutan darat, laut
dan udara.
 TIKI

Direktorat Pembinaan SMK |2014


68 Penataan Barang Dagangan

 JNE
 ElTHA
 POS
e. Jasa Boga
Jasa yang melayani pesanan seseorang/lembaga/kantor yang terkait
dengan berbagai macam produk makanan baik dalam partai besar maupun
partai kecil. Jasa Boga ini bisa dilaksanakan secara pribadi di rumah-rumah,
ataupun secara bersama yang membutuhkan bantuan banyak orang untuk
membantu dalam proses penyajiannya. Sebagai contoh jasa boga adalah :
 Catering
 Pesanan Snack
 Juru Masak
f. Jasa Jahitan
Jasa yang melayani pesanan atau permintaan untuk membuat pakaian,
korden, dan lain-lain, baik dalam partai besar maupun partai kecil.
 Penjahit rumahan
 Penjahit konveksi
 Penjahit fashion
g. Jasa Salon
jasa yang melayani pesanan/permintaan seseorang untuk memenuhi
keinginannya biasanya terkait dengan masalah tubuh/anggota tubuh.
 Jasa Rias Pengantin
 Jasa SPA
 Jasa Potong Rambut
 Jasa Kriting Rambut
 Jasa Fascial
 Jasa Lulur
 Dan lain-lain
h. Jasa Kesehatan
jasa yang melayanai seseorang/kelopok orang untuk mendapatkan
pelayanan perawatan atau pengobatan yang terkait dengan masalah
kesehatan. Karena mereka benar-benar membutuhkan jasa untuk
kepentingan kesehatannya. Sebagai contoh adalah :

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 69

 Rumah Sakit
 Puskesmas
 Balai Pengobatan
 Rumah Bersalin
 Klinik Bersalin
 Klinik Umum

Variasi Jasa
Diartikan sebagai perbedaan antara tindakan atau aktivitas tertentu dengan hasil
yang di targetkan.ada dua tipe variasi yaitu:common cause dan special
cause.variasi
ini diakibatkan oleh interaksi berbagai aspek proses yang mempengaruhi setiap
kejadian dan/ atau aspek –aspek yang di kendalikan manajemen dan merupakan
bagian dari sistem

Biaya kualitas jasa


Biaya kualitas merupakan biaya yang terjadi atau mungkin akan terjadi atau
mungkin akan terjadi karena kualitas yang buruk.Biaya kualitas dapat
dikelompokkan menjadi (Fandy Ciptono, 1997):
a. The price of conformance(voluntari cost)
 Biaya pencegahaan
 Biaya deteksi/penilaian
b. The price of nonconformance
 Biaya kegagalan internal
 Biaya kegagalan eksternal
 Contoh item-item biaya kualitas jasa/layanan yang bersifat
departmental basis:
- Akutansi
- Administratif
- Klerikal
- Pemrosesan data
- Finansial/keuangan
- Pemasaran

Direktorat Pembinaan SMK |2014


70 Penataan Barang Dagangan

- Personalia
- Manajemen proyek
- Jaminan kualitas
- Keamanan

9. Kelompok Barang berdasarkan kepuasan segera dan kesejahtreraan


konsumen jangka panjang Solutary Product (barang yang bermanfaat)
1) Barang-barang yang mempunyai daya tarik sangat rendah, tetapi dapat
memberikan manfaat yang sangat tinggi kepada konsumen dalam jangka
panjang.
Contoh detergen dengan fosfat sangat rendah
2) Deficient Product (barang yang kurang sempurna)
Barang-barang yang tidak mempunyai daya tarik tinggi, tetapi tetap
mempunyai manfaat untuk konsumen.
Contoh obat-obatan yang rasanya pahit, tetapi manjur mengobati penyakit

Gambar 1. 29 - Barang Deficient Product

3) Pressing Product (barang yang sifatnya menyenangkan)


Barang-barang yang segera memberikan kepuasan kepada si pembeli,
akan tetapui dapat berakibat sangat buruk bagi para pemakai barang
tersebut.
Contoh : rokok, minuman keras

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 71

Gambar 1. 30 - Barang Pressing Product


4) Desirable Product (barang yang sangat diperlukan)
Barang yang dapat memberikan kepuasan dengan segera dan dapat
bermanfaat bagi kehidupan manusia.
Contoh: makanan dan minuman

Gambar 1. 31 - Barang Desirable Product

10. Klasifikasi Barang Industri

Pada umumnya, kegiatan industri menghasilkan barang jadi. Proses


yang berlangsung dalam kegiatan industri ada yang sederhana dan ada yang
kompleks. Kegiatan industri yang kompleks membutuhkan peralatan mesin.
Contoh industri perakitan atau asembling mobil, sepeda motor, dan televisi.
Berbagai jenis industri dapat diklasifikasikan berdasarkan kriteria
tertentu. Klasifikasi industri berikut ini didasarkan modal dan tenaga kerja,
barang yang dihasilkan, daerah pemasaran, lokasi, investasi-investasi dan
tenaga kerja, serta departemen perindustrian.
Barang Industri adalah barang yang dibeli untuk diproses kembali atau
untuk kepentingan dalam industri. Barang Industri ini banyak diperlukan/dipakai
oleh perusahaan-perusahaan besar maupun Home industri, dimana

Direktorat Pembinaan SMK |2014


72 Penataan Barang Dagangan

perusahaan besar maupun perusahaan kecil (Home Industri) ini melakukan


kegiatan pembelian barang (product) bukan untuk di konsumsi secara pribadi
melainkan untuk keperluan kegiatan pengolahan / di proses lagi menjadi barang
yang siap pakai ataupun siap untuk di konsumsi oleh konsumen akhir. Yang
termasuk barang Industri ini, yaitu :
 Peralatan besar/utama (Mayor equipment)
 Peralatan ekstra (Minor/ accessory equipment)
 Komponen/barang setengah jadi (Fabricating or component parts)
 Bahan-bahan proses
 Perlengkapan penggerak
 Bahan baku

Teknik Inventarisasi Barang dengan Kartu Barang

Teknik inventarisasi barang dengan kartu barang adalah cara pencatatan barang
dengan menggunakan kartu barang. Kartu barang adalah suatu lembaran atau formulir
yang berisi informasi suatu barang, dibuat dari kertas yang lebih tebal.
Teknik Inventarisasi untuk Barang Habis Pakai dan Barang Tahan Lama
 Setiap satu jenis barang, dibuatkan satu kartu barang
 Kartu barang disimpan didalam file khusus, dan diurutkan secara alfabetis
sesuai dengan nama barang.
 Setiap ada perubahan jumlah persediaan, harus secepatnya dicatat.
 Setiap kartu barang harus dapat menunjukkan persediaan barang pada saat
itu.
 Untuk unit pemakai barang, setiap ada pemasukan barang harus disertai bukti
penerimaan barang yang berupa bon pengeluaran barang atau surat
penyerahan barang atau bon gudang.
 Untuk unit penggudangan dan distribusi, setiap ada barang yang masuk, harus
disertai bukti pemasukan barang yang dapat berupa kwitansi, nota, surat
pengantar barang, ataupun tanda terima. penting juga dicatat tanggal masuk
barang, sumber, jumlah dan total persediaan.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 73

 Sementara untuk pengeluaran barang, harus juga disertai bukti pengeluaran


barang yang dapat berupa surat penyerahan barang atau bon gudang.
 Setiap bukti pemasukan barang maupun bukti pengeluaran barang harus diberi
nomor kode yang diurutkan berdasarkan urutan kronologis transaksi maupun
pengeluaran barang guna mempermudah untuk pengecekan barang.
 Bukti pemasukan barang disimpan pada suatu tempat khusus yang berisi bukti
penerimaan persediaan.
 Bukti pengeluaran barang harus disimpan dalam tempat atau map khusus yang
berisi bukti- bukti pengeluaran barang.

Buku Induk Barang Inventaris, dan Buku Golongan Barang Inventaris Buku induk
barang inventaris merupakan buku yang dipakai untuk mencatat semua barang
inventaris tak habis pakai menurut tanggal penerimaannya. Proses Inventarisasi :
Pengadaan/ Pembelian Penerimaan Barang Pencatatan/ inventarisasi

d. Mengklasifikasikan Jenis-Jenis Produk yang Ditata


Setiap perusahaan memiliki tujuan yang sama yaitu untuk mendapatkan laba
dengan maksud produk yang dihasilkannya itu dapat memenuhi kebutuhan dan
keinginan konsumen, sehingga hal ini dapat memberikan rasa kepuasan pada
konsumennya. Banyak cara dan langkah-langkah yang ditempuh perusahaan untuk
mencapai tujuan tersebut.
Kegiatan penataan barang dagangan, merupakan salah satu kegiatan yang
ada pada setiap perusahaan untuk dapat menarik perhatian calon konsumennya,
dan dapat menimbulkan keinginan untuk dapat memilikinya. Dalam melakukan
kegiatan penataan barang dagangan (display) perlu diperhatikan tentang
mengklasifikasi jenis-jenis produk yang akan ditata., karna ini sangat berpengaruh
terhadap pencapaian target penjualan dalam upaya mencapai tujuan perusahaan.
Kegiatan pengklasifikasian barang (product) mempunyai tujuan bagi
perusahaan maupun konsumen. Adapun tujuan bagi produsen atau penjual yaitu :
o Memudahkan dalam kegiatan penyimpanan barang di gudang
o Memudahkan dalam kegiatan penataan barang di ruang pajang

Direktorat Pembinaan SMK |2014


74 Penataan Barang Dagangan

o Memudahkan penjual dalam melakukan kegiatan pelayanan terhadap


konsumennya
o Memudahkan dalam kegiatan pengambilan barang dari gudang atau ke tempat
pemajangan
o Memudahkan dalam melakukan kegiatan pengawasan dan pemeliharaan
barang dagangan
Sedangkan tujuan pengklasifikasian barang (product) bagi pembeli, yaitu :
o Memudahkan pembeli dalam memilih produk
o Memudahkan pembeli dalam menyebutkan produk
o Mengingatkan pembeli terhadap produk
1. Mengidentifikasi Pengelompokkan Produk yang dipajang
Pengelompokan Produk yang dipajang memerlukan perhatian yang sangat
serius bagi pemilik toko/swalayan, karna hal ini kan berpengaruh terhadap
tampilan produk pada penataan barang dagangan disuatu tempat. Barang yang
dipajang pada suatu tempat dapat dikelompokkan sebagai berikut:
a. Pengelompokkan barang berdasarkan penggunaan barang
b. Pengelompokkan berdasarkan merek barang yang sama
c. Pengelompokan berdasarkan pada ukuran barang
d. Pengelompokkan barang-barang kebutuhan konsumen
Dalam penataan barang baru pada produk fashion dapat dikelompokkan
berdasarkan urutan atau tahapan-tahapan, yaitu :
a. Penataan sesuai dengan koleksi
b. Dari masing-masing koleksi ditata menurut style (model, jenis bahan, jenis
print atau motif kain).
c. Barang ditata menurut intensitas warna atau colour story (susunan warna
yang mengandung cerita tertentu)
d. Tahap terakhir, barang ditata menurut size atau ukuran.

2. Menemukan tujuan utama dari pengelompokkan produk


Setiap pemilik toko / swalayan dalam melakukan klasifikasi jenis produk yang
ditata mempunyai tujuan yang sama, antara lain yaitu:
a. Dapat memudahkan dalam kegiatan penyimpanan barang
b. Dapat memudahkan penataan barang di ruang pajang

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 75

c. Dapat memudahkan dalam pengambilan barang dari gudang ke tempat


barang di pajang
d. Dapat memudahkan dalam melakukan pemeliharaan barang
e. Dapat memudahkan melakukan pengawasan barang

Sedangkan bagi pembeli, pengklasifikasian barang pada suatu toko/swalayan


adalah :
a. Memudahkan pembeli dalam melakukan kegiatan pemilihan barang
b. Menunjuk atau menyebutkan pesanan produk yang akan diminta
c. Mempertimbangkan kira-kira produk mana yang akan dibeli berdasar pada
kemampuan daya belinya

Pengelompokkan dan pengklasifikasian barang pada suatu toko (store) disebut


juga “Merchant” atau Point Of Sale (POS) biasanya disusun sebagai berikut :
a. Merk produk atau pabrik
b. Jenis produk
c. Spesifik teknis produk
d. Kualitas produk
e. Warna produk
atau
a. Jenis produk
b. Merk atau pabrik produk
c. Spesifik produk
d. Kualitas produk
e. Warna produk
Dalam kegiatan klasifikasi produk yang paling dominan harus diperhatikan
adalah jenis produk, setelah itu melakukan pemajangan/penataan, tentu saja hal
ini tidak meninggalkan unsur display maupun pemajangan dalam (interior
display)

3. Mencari pembagian nama counter di Departemen store


Dalam sebuah supermarket ataupun departemen store, biasanya barang-
barang tersebut dikelompokkan dalam beberapa Departemen – departemen,
yaitu :

Direktorat Pembinaan SMK |2014


76 Penataan Barang Dagangan

1) Departemen food
Departemen food yaitu departemen yang didalamnya berisikan semua
jenis makanan, khususnya makanan ringan (snack) yang banyak di
konsumsi oleh anak-anak, seperti :
a. Milk dan milk product ( susu anak bayi sampai dewasa)
b. Biscuits (jenis wafer dan cracker)
c. Drink (jenis minuman berenergi, obat, soda atau jus)
d. Canned food (makanan yang diawetkan dalam kaleng)
e. Snack (makanan ringan termasuk hasil industri rumah tangga)
f. Seasoning (aneka macam bumbu masak lokal, nasional)
g. Local basic ( sembilan bahan pokok atau sembako)
h. Bakery (seperti roti tawar, roti manis, dan sebagainya)
i. Baking needs (Jenis-jenis bahan untuk pembuatan kue)
j. Candies dan chocolate (permen dan coklat).

2) Departemen Nonfood
Departemen Nonfood adalah departemen yang didalamnya berisikan
barang selain makanan, seperti :
a. Hair care (aneka bahan untuk perawatan rambut)
b. Body care (aneka bahan untuk perawatan tubuh)
c. Skin care (anke abaha perawatan kulit)
d. Mouth care (anke bahan perawatan gigi)
e. Cleaning aid (aneka bahan untuk pembersih dan pengharum lantai)
3) Departemen House hold
Departemen house hold adalah perlengkapan rumah tangga
a. Electrical (peralatan yang menggunakan listrik)
b. Party wear (perlengkapan pesta)
c. Di Seasonal goods (barang musiman)
d. Lugggage (tas dan koper)
e. Hard ware (perlengkapan untuk bengkel)

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 77

Adapun contoh dari produk / barang-barang pada departemen house hold,


dari ke lima batasan tersebut diatas adalaha sebagai berikut :

Gambar 1. 32 - Barang-Barang pada Departemen House Hold

1) Departemen Toys
Departemen toys adalah sarana atau temapt atau barang-barang
yang disediakan khusus anak-anak. Jenis toys terdiri atas berikut ini :
a. Soft toys (mainan yang lembut untuk perempuan)

Gambar 1. 33 - Barang Soft toys

b. Battered operated toys for boys (aneka perlengkapan mainan


anak laki-laki)

Direktorat Pembinaan SMK |2014


78 Penataan Barang Dagangan

Robot Robotan

Mobil - Mobilan

Pistol – Pistolan

Gambar 1. 34 - Barang Battered Operated Toys For Boys

Battered operated toys for girls (aneka perlengkapan mainan anak


perempuan)

Mainan Alat Dapur

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 79

Mainan Mesin ATM

Gambar 1. 35 - Barang Battered Operated Toys For Girls

c. Games (permainan tradisional dan internasional

Contoh : mainan tradisional

Gambar 1. 36 - Barang Permainan Tradisional

Contoh : game mainan internasional

Direktorat Pembinaan SMK |2014


80 Penataan Barang Dagangan

Gambar 1. 37 - Barang Permainan Internasional

2) Departemen Stationary
Departemen stationery meliputi semua peralatan tulis dan kantor,
a. Pensil d. Perlengkapan Komputer
b. Penghapus e. Perlengkapan mesin ketik, dan
sebagainya.
c. Penggaris

Gambar 1. 38 - Barang pada Departemen Stationary

Di bagian merchandising kegiatan pengelompokan barang


dagangan menjadi kegiatan rutin dan alur barang dengan sendirinya
akan terklasifikasi karena telah ditunjuk bagian / unit yang harus
menangani barang sesuai klasifikasi barang, apalagi jika departemen
store tersebut telah dibagi counter pada setiap lantai, setiap counter
menjadi satu jenis kelompok barang kebutuhan misalnya ;

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 81

Lantai 1 : alat alat kosmetika


Lantai 2 : kebutuhan pria
Lantai 3 : kebutuhan wanita
Lantai 4 : Baju anak anak/perlengkapan bayi
Lantai 5 : alat alat elektronika

Setiap penjual/manajer sebuah toko bisa mengelompokkan


jenis barang sesuai dengan keinginanya, dan juga tergantung dari jenis
usaha/toko yang akan didirikan. Beberapa contoh pengelompokkan
barang sebagai berikut :

3) Spesifikasi produk pada toko Pakaian :


Golongan barang
1. Pakaian Dewasa
a. Pakaian Dewasa Pria
b. Celana panjang
c. Celana pendek
d. Baju
e. Dasi
Pakaian dewasa pria tersebut diatas dibuat dengan berbagai
merk (ada merk Van Hensen; Arrow; P. Cardin; Eva; Gea, dan
lain-lain)
Untuk spesifikasinya ; terbuat dari Wool, katun dan sebagainya
Pakaian Dewasa Wanita
a. Blouse
b. Rok
c. Bawahan
Pakaian dewasa pria tersebut diatas dibuat dengan berbagai
merk (ada merk Van Hensen; Arrow; P. Cardin; Eva; Gea, dan
lain-lain)
Untuk spesifikasinya ; terbuat dari Wool, katun dan sebagainya

Direktorat Pembinaan SMK |2014


82 Penataan Barang Dagangan

2. Pakaian Anak anak


Pakaian anak-anak terdiri dari berbagai merek seperti (Ono,
Dona, Doni, Kiki,dan lain-lain).
Spesifikasinya : terbuat dari bahan sifon, tetoron, katun.

4. Mengidentifikasi macam-macam barang yang diklasifikasikan berdasarkan


barang yang dijual.
Untuk mengidentifikasi produk yang diklasifikasikan berdasar barang yang
dijual, antara lain :
1) Tab product, bahwa setiap produk dari suatu organisasi atau perusahaan
dibedakan menurut harga dan cara memesan.
Maksudnya : nama suatu barang pada sebuah yang menjadi produk pada
suatu organisasi atau perusahaan
a. Name :
Nama suatu barang pada sebuah yang menjadi produk pada suatu
organisasi atau perusahaan.
b. Discription dari barang yang dijual
Berupa penjelasan
c. Product Category :
Mengidentifikasi jenis produk yang hendak dipasarkan
d. Tax Category
Jenis pajak yang digunakan
e. UOM
f. Product Type
Tipe barang / produk yang akan dijua
g. Weight
Berar dari barang / produk

2) Bill of Material
adalah definisi produk akhir yang terdiri dari daftar item, bahan (material)
yang dibutuhkan untuk merakit, mencampur atau memproduksi suatu
produk akhir atau produk jadi.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 83

3) Substitute
digunakan untuk mendefinisikan produk yang dapat digunakan sebagai
pengganti untuk produk yang dipilih. Penjelasannya :
a. Name : Nama suatu barang / produk yang dijual pada sebuah
organisasi / perusahaan
b. Description : Deskripsi berupa penjelasan dari barang yang akan
dijual.
c. Substitute : Pengganti mengidentifikasi entitas yang akan digunakan
sebagai pengganti

4) Related
digunakan untuk mempromosikan suatu produk.
Penjelasan :
a. Product : bentuk identifikasi dari barang yang dibeli atau dijual oleh
perusahaan.
b. Name : Nama suatu barang yang akan dijual pada sebuah organisasi /
perusahaan.
c. Description : Deskripsi berupa penjelasan dari barang yang akan
dipromosikan.

5) Replenish
Digunakan untuk mendefinisikan jenis jumlah pengisian. Ini digunakan
untuk pemesanan yang dilakukan secara otomatis.
Penjelasan :
a. Product : Identifikasi dari barang yang akan dijual atau dibeli oleh
suatu organisasi /perusahaan
b. Warehouse : Gudang atau tempat dimana barang di simpan untuk
sementara waktu sebelum dipasarkan.
c. Replenish Type : Metode yang digunakan untuk memesan kembali
barang yang hendak dipesan.

6) Purchasing
Digunakan untuk menentukan harga serta aturan-aturan lainnya.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


84 Penataan Barang Dagangan

Penjelasan :
a. Product : Identifikasi dari barang yang dijual atau dibeli oleh suatu
perusahaan / organisasi.
b. Business Partner : Mengidentifikasi business partner yang
digunakan.
c. UPC/EAN : barcode dari kode produk yang dijual.
d. Currency : Mata uang yang digunakan dalam proses penjualan dan
pembelian

7) Business Partner
Berisi mengenai informasi tentang business partner yang digunakan.

8) Price
Berisi menengenai identifikasi harga pada suatu produk. Penjelasan :
a. Product : Identifikasi dari barang yang dijual atau dibeli oleh suatu
perusahaan/organisasi
b. Listed Price : Harga dari suatu produk / barang.
c. Standart Price : Harga normal dari suatu produk / barang
d. Limit Price : Harga termurah dari suatu produk / barang

9) Download
Digunakan untuk mengunduh (download) daftar produk / barang yang
disediakan oleh suatu perusahaan / organisasi.

10) Accounting
Digunakan mendefinisikan default yang digunakan saat membuat
transaksi akuntansi untuk
pesanan barang dan faktur, yang terkandung pada suatu produk.

11) Transactions
Digunakan untuk menampilkan transaksi yang telah diproses pada produk
/ barang yang dimaksud.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 85

e. Menemukan Langkah-Langkah Melakukan Klasifikasi Jenis Produk yang Di


Tata
Dalam melakukan kegiatan klasifikasi produk yang di tata pada sebuat
supermarket, perlu sekali dilakukan dengan langkah-langkah yang tepat. Hal ini
dimaksudkan agar klasifikasi jenis produk yang ditata tersebut akan selalu terlihat
dalam keadaan rapi dan menarik perhatian para pengunjung
Dalam sebuah departemen store/counter toko, barang-barang biasanya
dikirim secara periodik oleh pemasok (suplier), hal ini juga berdasar pada rencana
pengadaan barang yang diajukan oleh kepala merchandicing dan selanjutnya dibuat
daftar barang berdasarkan golongan barang yang ada di Departemen store
terswebut.
1) Ada lima cara pen-Display-an sebagai contoh pedoman penataan produk,
antara lain:
a. Letakkan barang sesuai ukuran besar atau berkesan berat di bawah dan
barang ukuran kecil berkesan lebih ringan di atas.
b. Usahakan untuk memperoleh tinggi barang yang sama
c. Facing suatu produk menghadap ke depan
d. Usahakan tinggi tiap jalur sama (top sky line)
e. Gunakan eye technique cathing dan colour breaking , yang mempunyai
tujuan memajangkan barang agar ada perhatian dari konsumen .
2) Kemudahan
Kegiatan penataan barang yang baik , teliti, dan teratur, akan memberikan lima
kemudahan yang baik bagi konsumen maupun pihak perusahaan yaitu:
a. Mudah dimengerti
b. Mudah dilihat
c. Mudah memilih
d. Mudah diambil dan diletakkan kembali dan
e. Mudah dirapikan
3) Manfaat
Selain kemudahan tersebut diatas, kegiatan penataan barang yang baik
(display) juga memiliki beberpa manfaat, bagi produsen atau penjual yaitu:
a. Meningkatkan penjualan
b. Meningkatkan store image

Direktorat Pembinaan SMK |2014


86 Penataan Barang Dagangan

c. Meminimum out of stock ( barang yang kosong),


d. Mengidentifikasi laku tidaknya suatu produk.

1.3 Rangkuman

1. Produk adalah segala sesuatu yang dpat ditawarkan kepada pelangga


untuk dapat dimiliki, digunakan, atau dikonsumsi sehingga dapat
memuaskan keinginan dan kebutuhan konsumen melalui ciri-ciri yang
dimiliki baikyang nyata maupun yang tidak nyata.

2. Lima Tingkatan Produk


a. Core benefit (manfaat dasar)
b. Basic product (bentuk dasar)
c. Expected product (atribut Produk)
d. Augmented product (pembeda produk)
e. Potential product (kemampuan/keungulan produk)

3. Barang Konsumsi adalah barang-barang yang dibeli untuk dikonsumsi


atau dipakai sendiri oleh konsumen anggota keluarganya, jadi tidak
memerlukan pengolahan/proses produksi lagi. Barang konsumsi ini terdiri
dari : barang mudah (convinience goods); barang toko (shooping goods);
barang khusus Specialty goods; barang yang tidak dicari (unsouht
goods).

4. Barang Industri adalah barang yang dibeli untuk diproses kembali atau
untuk kepentingan dalam industri.
Dalam penataan barang baru pada produk fashion dapat dikelompokkan
berdasarkan urutan atau tahapan-tahapan, yaitu :
 Penataan sesuai dengan koleksi
 Dari masing-masing koleksi ditata menurut style (model, jenis bahan,
jenis print atau motif kain).

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 87

 Barang ditata menurut intensitas warna atau colour story (susunan


warna yang mengandung cerita tertentu)

5. Tahap terakhir, barang ditata menurut size atau ukuran

6. Setiap pemilik toko / swalayan dalam melakukan klasifikasi jenis produk


yang ditata mempunyai tujuan yang sama, antara lain yaitu:
a. Dapat memudahkan dalam kegiatan penyimpanan barang
b. apat memudahkan penataan barang di ruang pajang
c. Dapat memudahkan dalam pengambilan barang dari gudang ke
tempat barang di pajang
d. Dapat memudahkan dalam melakukan pemeliharaan barang
e. Dapat memudahkan melakukan pengawasan barang

7. Ada lima cara pen-Display-an sebagai contoh pedoman penataan


produk, antara lain:
a. Letakkan barang sesuai ukuran besar atau berkesan berat di bawah
dan barang ukuran kecil berkesan lebih ringan di atas.
b. Usahakan untuk memperoleh tinggi barang yang sama
c. Facing suatu produk menghadap ke depan
d. Usahakan tinggi tiap jalur sama (top sky line)
e. Gunakan eye technique cathing dan colour breaking , yang
mempunyai tujuan memajangkan barang agar ada perhatian dari
konsumen .

8. Kemudahan display bagi konsumen dan peruahaan


Kegiatan penataan barang yang baik , teliti, dan teratur, akan
memberikan lima kemudahan yang baik bagi konsumen maupun pihak
perusahaan yaitu:
a. Mudah dimengerti
b. Mudah dilihat
c. Mudah memilih
d. Mudah diambil dan diletakkan kembali dan

Direktorat Pembinaan SMK |2014


88 Penataan Barang Dagangan

e. Mudah dirapikan

9. Manfaat pengelompokkan barang


Selain kemudahan tersebut diatas, kegiatan penataan barang yang baik
(display) juga memiliki beberpa manfaat, bagi produsen atau penjual
yaitu:
a. Meningkatkan penjualan
b. Meningkatkan store image
c. Meminimum out of stock ( barang yang kosong),
d. Mengidentifikasi laku tidaknya suatu produk.

1.4 Tugas

Tugas Individu 1

a. Silahkan anda cari materi yang terkait dibawah ini di internet :


 Berbagai pengertian klasifikasi jenis-jenis barang, dan kemudian buatlah
kesimpulan dengan menggunakan kalimat anda sendiri.
 Mengidentifikasi pengelompokkan produk yang dipajang
 Tujuan utama dari pengelompokkan produk
 Pembagian nama counter di departemen store
 Mengidentifikasi macam-macam barang yang diklasifikasikan
berdasarkan barang yang dijual
 Menemukan langkah-langkah melakukan klasifikasi jenis produk yang di
tata
b. Setelah anda menemukan materi tersebut di atas, kemudian carilah contoh-
contoh dari klasifikasi produk yang di tata pada sebuah toko atau supermarket.
Alat dan Bahan :
a. Kertas folio/ HVS untuk mencncatat disaat anda melakukan pengamatan di
toko.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 89

b. Boll point
c. Camera / Hp yang digunakan untuk mengambil data yang dibutuhkan
d. Kertas HVS ukuran A4 untuk membuat laporan
e. Laptop
f. Modem/ wifi (jaringan internet)
g. Flasdisk untuk menyimpan data anda
h. Printer
i. Stapler.

Langkah Kerja :
a. Buka laptop dan sambungkan pada internet, anda mencari materi yang telah
ditentukan dan download
b. Mencari contoh-contoh dari klasifikasi produk yang ditata pada sebuah toko
atau swalayan.
c. Membuat kesimpulan dan laporan dari hasil anda mencari materi ke dalam
power point
d. Buatlah laporan, dibuat dalam bentuk powerpoint untuk dipresentasikan dari
hasil anda mencari materi tersebut diatas.

Tugas Individu 2

a. Silahkan anda ke toko sekolah (Business Centre), disekolah anda masing-


masing.
b. Amatilah penataan barang dagangan (display) yang ada disana dengan
seksama. Apakah pendisplayan yang ada di toko sekolah anda sudah benar-
benar sesuai dengan aturan display yang benar dan sudah sesuai dengan
peraturan display anda pelajari ?
c. Apabila belum sesuai, langkah apa yang akan anda ambil ketika menemukan
ketidaksesuaian dalam pendisplayan baran dagangan itu ?

Direktorat Pembinaan SMK |2014


90 Penataan Barang Dagangan

d. Buatlah laporan, dan dipresentasikan hasil temuan anda ke dalam power


point.

Alat dan Bahan :


a. Kertas folio/ HVS untuk mencncatat disaat anda melakukan pengamatan di
toko.
b. Boll point
c. Camera / Hp yang digunakan untuk mengambil data yang dibutuhkan
d. Kertas HVS ukuran A4 untuk membuat laporan
e. Laptop
f. Flasdisk untuk menyimpan data anda
g. Printer
h. Stapler.
i. Dan sebagainya

Langkah Kerja :
a. Datanglah ke toko sekolah untuk mendapatkan data yang diperlukan
b. Ambillah data yang anda temukan, bisa dicatat atau difoto (diambil gambarnya)
c. Berilah saran bila memungkinkan untuk perbaikan toko, apabila anda
menemukan temuan atau hal-hal yang kurang sesuai dengan aturan
pengelompokkan barang dagangan. (tulislah temuan anda untuk dibuat
laporan kepada guru).
d. Buatlah laporan ke dalam powerpoint untuk dipresentasikan dari hasil
pengamatan di toko anda
e. Diprint dan dijilid hasil laporan anda sebagai bukti portofolio dari tugas anda

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 91

Tugas Kelompok

Masing masing kelompok terdiri dari 3 orang

a. Silahkan anda buat laporan perbandingan tata cara pendisplayan, antara toko
yang ada di sekolah anda dengan toko/swalayan yang ada di dekat tempat
tinggal anda. (minimal 3 toko / swalayan).
b. Buatlah presentasi untuk perbandingan antara toko yang ada di sekolah anda
dengan toko yang ada di dekat rumah tinggal anda.
c. Buatlah saran untuk masing-masing toko baik yang ada di sekolah, maupun
toko dimana dekat rumah tinggal anda.
d. Buatlah laporan hasil kerja kelompok

Alat dan Bahan :


a. Kertas folio/ HVS untuk mencncatat disaat anda melakukan pengamatan di
toko.
b. Boll point
c. Camera / Hp yang digunakan untuk mengambil data yang dibutuhkan
d. Kertas HVS ukuran A4 untuk membuat laporan
e. Laptop
f. Flasdisk untuk menyimpan data anda
g. Printer
h. Stapler.
i. Dan sebagainya

Langkah Kerja :
a. Datanglah ke toko sekolah untuk mendapatkan data yang diperlukan, dan 3
toko/swalayan terdekat dirumah anda tinggal.
b. Ambillah data yang anda temukan, bisa dicatat atau difoto (diambil
gambarnya)
c. Berilah saran bila memungkinkan untuk perbaikan toko, apabila anda
menemukan temuan atau hal-hal yang kurang sesuai dengan aturan

Direktorat Pembinaan SMK |2014


92 Penataan Barang Dagangan

pengelompokkan barang dagangan. (tulislah temuan anda untuk dibuat


laporan kepada guru).
d. Buatlah laporan ke dalam powerpoint untuk dipresentasikan dari hasil
pengamatan di toko dekat tempat tinggal anda
e. Diprint dan dijilid hasil laporan anda sebagai bukti portofolio dari tugas anda

1.5 Uji Kompetensi / Ulangan

A. Pilihlah salah satu jawaban yang paling anda anggap paling benar, dengan
memberi tanda (X) pada huruf a, b, c, d, atau e.

1. Segala sesuatu yang yang mempunyai nilai jual dan dibutuhkan oleh masyarakat
yang membutuhkan disebut .......
a. Produk
b. Barang
c. Jasa
d. Promosi
e. Distribusi

2. Kumpulan atribut-atribut yang nyata maupun tidak nyata, termasuk di dalamnya


kemasan, warna, harga, kualitas dan merk ditambah dengan jasa dan reputasi
penjualannya disebu, adalah definisi produk menurut....
a. W.J. Stanton
b. Fandy Tjiptono
c. Philip Kotler
d. Hamdani
e. Armstrong

3. Klasifikasi produk berdasarkan wujudnya dibedakan menjadi kelompok utama,


yaitu :...
a. Barang dan jasa
b. Barang tahan lama dan barang tidak tahan lama

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 93

c. Barang konsumsi dan barang industri


d. Barang lama dan barang baru
e. Barang dagangan dan barang pabrikan

4. Barang berwujud yang biasanya habis dikonsumsi dalam satu atau beberapa kali
pemakaian, disebut....
a. Convinience goods
b. Shopping goods
c. Durable goods
d. Non Durable goods
e. Specialy goods

5. Barang yang umur ekonomis pemakaiannya kurang dari 1 tahun seperti : Sabun,
Pasta Gigi, Shampo, Minuman Kaleng, adalah termasuk ....
a. Convinience goods
b. Shopping goods
c. Durable goods
d. Non Durable goods
e. Specialy goods

6. Barang berwujud yang bisanya bisa bertahan lama dengan banyak pemakaian
serta mempunyai umur ekonomis pemakaian yang normal disebut ....
a. Convinience goods
b. Shopping goods
c. Durable goods
d. Non Durable goods
e. Specialy goods

7. Barang berwujud yang bisanya bisa bertahan lama dengan banyak pemakaian serta
mempunyai umur lebih dari 1 tahun seperti : Lemari Es, Mesin cusi, Pakaian, Sepatu,
Tas, adalah termasuk ....
a. Convinience goods
b. Shopping goods

Direktorat Pembinaan SMK |2014


94 Penataan Barang Dagangan

c. Durable goods
d. Non Durable goods
e. Specialy goods

8. Pada umumnya setiap perusahaan mempunyai tujuan yang sama yaitu ....
a. Memproduksi barang
b. Memberikan pelayanan
c. Melakukan distribusi barang
d. Mecapaian laba
e. Melaksanakan promosi

9. Salah satu dari langkah perusahaan dalam melakukan usaha untuk mencapai
tujuannya pada suatu toko swalayan, adalah....
a. Memproduksi barang
b. Mencari bahan baku
c. Melakukan saluran distribusi
d. Melakukan pelabelan harga
e. Melakukan penataan barang

10. Dalam melakukan kegiatan display, yang paling penting diperhatikan adalah ...
a. Macam produk yang dijual
b. Ruangan display yang terang
c. Ruangan display yang luas
d. Mengklasifikasi jenis produk
e. Mengetahui ilmu barang

11. Salah satu tujuan dari kegiatan mengklasifikasi barang bagi penjual adalah sebagai
berikut ...
a. Dapat menghitung jumlah barang yang tersedia
b. Memudahkan para pembeli dalam memilih produk
c. Memiliki nilai jual yang tinggi
d. Mengingatkan pembeli pada suatu produk

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 95

e. Memudahkan dalam melakukan kegiatan pengawasan dan pemeliharaan


barang dagangan

12. Yang tidak termasuk tujuan kegiatan pengklasifikasian barang (product) bagi
penjual adalah...
a. Memudahkan dalam kegiatan penyimpaan barang di gdang
b. Memudahkan dalam kegiatan penataan barang di gudang
c. Memudahkan penjual dalam melakukan kegiatan pelayanan terhadap
konsumennya
d. Memudahkan dalam kegiatan pengambilan barang dari gudang atau ke
tempat pemajangan
e. Memudahkan para pengunjung untuk menentukan barang yang akan dibeli.

13. Bagi pembeli, adanya pengklasifikasian barang (product) adalah...


a. Memudahkan dalam kegiatan penyimpaan barang di gdang
b. Memudahkan dalam kegiatan penataan barang di gudang
c. Memudahkan penjual dalam melakukan kegiatan pelayanan terhadap
konsumennya
d. Memudahkan dalam kegiatan pengambilan barang dari gudang atau ke
tempat pemajangan
e. Memudahkan pembeli dalam memilih produk

14. Menurut Kotler, bahwa produk itu dibedakan menjadi....


a. Core benefit, basic product, expected product, argumented product,
pontential produk
b. Core benefit, basic product, expected product
c. Core benefit, basic product, expected product, pontential produk
d. Basic product, expected product, pontential produk
e. Basic product, expected product, pontential produk

15. Serangkaian atribut-atribut produk dan kondisi-kondisi yang diharapkan oleh


pembeli pada saat membeli suatu produk disebut....
a. Core benefit

Direktorat Pembinaan SMK |2014


96 Penataan Barang Dagangan

b. Basic product
c. Expected product
d. Argumented product
e. Potential product

16. Sesuatu yang membedakan antara produk yang ditawarkan oleh badan usaha
dengan produk yang ditawarkan oleh pesaing, disebut...
a. Core benefit
b. Basic product
c. Expected product
d. Argumented product
e. Potential product

17. Semua argumentasi dan perubahan bentuk yang dialami oleh suatu produk dimasa
datang, disebut....
a. Core benefit
b. Basic product
c. Expected product
d. Argumented product
e. Potential product

18. Barang yang dibeli untuk dilakukan proses kembali atau untuk kepentingan industri
disebut....
a. Industrial Goods
b. Convinience goods
c. Shopping goods
d. Consumer Goods
e. Spealty Goods

19. Barang-barang yang sifatnya mudah didapat apabila diperlukan dimana saja,
adalah...
a. Industrial Goods
b. Convinience goods

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 97

c. Shopping goods
d. Consumer Goods
e. Spealty Goods

20. Kegiatan usaha produksi produk yang dilakukan secara kecil-kecilan dan biasanya
dilakukan dirumah-rumah disebut....
a. Toko
b. Home industri
c. Warung
d. Swalayan
e. Supermarket

21. Peralatan besar/utama, dan komponen barang setengah jadi, bahan-bahan proses,
perlengkapan penggerak dan bahan baku adalah termasuk kategori barang ....
a. Industrial Goods
b. Convinience goods
c. Shopping goods
d. Consumer Goods
e. Spealty Goods

22. Barang-barang yang dibeli untuk dkonsumsi atau dipakai sendiri oleh anggota
keluarganya, disebut ....
a. Industrial Goods
b. Convinience goods
c. Shopping goods
d. Consumer Goods
e. Spealty Goods

23. Barang yang dikonsumsi untuk kepentingan konsumen akhir sendiri, adalah
pengertian menurut...
a. Industrial Goods
b. Convinience goods
c. Shopping goods

Direktorat Pembinaan SMK |2014


98 Penataan Barang Dagangan

d. Consumer Goods
e. Spealty Goods

24. Jenis barang yang apabila pembeli mau melakukan pembelian memerlukan
pertimbangan terlebih dahulu, disebut ....
a. Industrial Goods
b. Convinience goods
c. Shopping goods
d. Consumer Goods
e. Spealty Goods

25. Jenis barang seperti : alat-alat rumah tangga,pakaian, furniture, tas, sepatu, adala
termasuk jenis barang yang diklasifikasikan menurut ....
a. Industrial Goods
b. Convinience goods
c. Shopping goods
d. Consumer Goods
e. Spealty Goods

26. Yang termasuk kedalam klasifikasi specialty goods adalah....


a. Pakaian wanita
b. Sepatu pria
c. Sabun mandi
d. Pasta gigi
e. Jam tangan mewah

27. Jenis produk yang tidak disukai atau tidak dicari orang disebut ....
a. Kemeja
b. Sepatu
c. Tas
d. Obat
e. Sepeda

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 99

28. Yang termasuk pada kelompok produk tersebut pada soal 27 adalah ....
a. Peralatan rumah tangga
b. Mobil
c. Sepeda motor
d. Tas slempang
e. Tanah kuburan

29. Barang barang yang mempunyai daya tarik rendah, tetapi dapat memberikan
manfaat yang sangat tinggi kepada konsumen dalam jangka waktu yang panjang,
yaitu....
a. Obat-obatan
b. Makanan
c. Minuman
d. Sabun cuci
e. Rokok

30. Produk berwujud : kayu, minyak bumi, biji besi, termasuk klasifikasi barang industri
menurut...
a. Bahan baku
b. Bahan jadi
c. Barang modal
d. Barang dagangan
e. Barang pembekalan

31. Milk dan milk product, Biscuits, Drinks Canned food, Snack, adalah termasuk
klasifikasi barang disebuah supermarket berdasar pada ...
a. Departemen food
b. Departemen non food
c. Departemen Hosuse Hold
d. Departemen Toys
e. Departemen Stationary

Direktorat Pembinaan SMK |2014


100 Penataan Barang Dagangan

32. Buku tulis, penghapus, pencil, penghapus, perlengkapan komputer, perlengkapan


mesin ketik, dan lainnya, termasuk klasifikasi produk berdasar pada.....
a. Departemen food
b. Departemen non food
c. Departemen House Hold
d. Departemen Toys
e. Departemen Stationary
33. Produk prawatan rambut, obat jerawat, hand body, pelembab, pembersih lantai,
lulur, betadine/obat merah, hansaplas, adalah jenis produk berdasar pada....
a. Departemen food
b. Departemen non food
c. Departemen House Hold
d. Departemen Toys
e. Departemen Stationary

34. Majic jar, setrika, perlengkapan pesta, payung, tas, palu, tang, hiasan, jam, piring,
sendok, garpu, adalah jenis produk berdasar pada ....
a. Departemen food
b. Departemen non food
c. Departemen House Hold
d. Departemen Toys
e. Departemen Stationary

35. Chocolate, syrup ABC, sirup Marjan, Mie Sedaap, Super Mie, ikan asin, kacang
kedelai, rokok, adalah jenis produk berdasarkan pada....
a. Departemen food
b. Departemen non food
c. Departemen House Hold
d. Departemen Toys
e. Departemen Stationary

36. Produk barang berwujud mainan pistol-pistolan, mobil-mobilan, robot-robotan,


adalah jenis produk Departemen Toys, yang masuk ke dalam kelompok ....

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 101

a. Soft Toys
b. Battered operated toys for bay
c. Battered operated toys for gils
d. Games
e. Education toys the other

37. Produk yang dipajang berdasar pada kelompok perlengkapan kebersihan, seperti:
sapu lantai, sapu lidi, sapu pel, keset, tempat sampah, vacum cleaner, dalam
Departemen Hold, sering diklasifikasikan ke dalam kelompok ...
a. Kitchen ware
b. Seasonal goods
c. Cleaning equipmen
d. Melamine ware
e. Sovenir

38. Jenis makanan yang diawetkan ke dalam kaleng seperti sarden, Corned, Sambal
Ikan, Dalam Depatemen food sering diklasifikasikan ke dalam kelompok ...
a. Canned food
b. Seasoning
c. Bakery
d. Biscuits
e. Drink

39. Jenis barang seperti : kokain, ganja, rokok, minuman keras, adalah contoh dari
klasifikasi dari kelompok barang berdasarkan kepuasan segera dan kesejahteraan
konsumen jangka panjang, yaitu masuk dalam klasifikasi....
a. Solutary product
b. Dificient Product
c. Pressing Product
d. Desirable Product
e. Service product

Direktorat Pembinaan SMK |2014


102 Penataan Barang Dagangan

40. Jenis produk utama dalam sebuah pabrik atau perusahaan yang dapat digunakan
untuk jangka panjang dalam kelompok Barang Modal, termasuk ke dalam klasifikasi
a. Bahan baku
b. Bahan Jadi
c. Instalasi
d. Peralatan Ekstra
e. Pembekalan

B. Soal Essay :

Isilah soal di bawah ini dengan benar !

1. Apa yang dimaksud dengan produk ?

2. Ada berapakah klasifkasi produk itu ?

3. Apa bedanya durable goods dan non durable goods ?

4. Apa tujuan klasifikasi produk dilihat dari sudut penjual dan pembeli ?

5. Jelaskan 3 (tiga) diantara 5 (lima) tingkatan produk !

6. Sebtukan klasifikasi jenis barang konsumsi !

7. Apa sajakah yang termasuk ke dalam jenis barang Industri ?

8. Sebutkan contoh barang konsumsi !

9. Apa bedanya Solutary product dengan dificient product?

10. Pada umunya, dibedakan menjadi berapa departemenkah barang-barang di

Supermarket itu ?

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 103

1.6 Lembar Kerja

Lembar Kerja Pilihan Ganda

1. 11. 21. 31.


2. 12. 22. 32.
3. 13. 23. 33.
4. 14. 24. 34.
5. 15. 25. 35.
6. 16. 26. 36.
7. 17. 27. 37.
8. 18. 28. 38.
9. 19. 29. 39.
10. 20. 30. 40.

Lembar Kerja Essay

1. Apa yang dimaksud dengan produk ?

....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

Direktorat Pembinaan SMK |2014


104 Penataan Barang Dagangan

....................................................................................................................
....................................................................................................................

2. Ada berapakah klasifkasi produk itu ?

....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

3. Apa bedanya durable goods dan non durable goods ?

....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 105

4. Apa tujuan klasifikasi produk dilihat dari sudut penjual dan


pembeli
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

5. Jelaskan 3 (tiga) diantara 5 (lima) tingkatan produk !


....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

6. Sebutkan klasifikasi jenis barang konsumsi !


....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

Direktorat Pembinaan SMK |2014


106 Penataan Barang Dagangan

....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

7. Apa sajakah yang termasuk ke dalam jenis barang Industri ?


....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

8. Sebutkan contoh barang konsumsi


....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 107

9. Apa bedanya Solutary product dengan dificient product?


....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

10. Pada umunya, dibedakan menjadi berapa departemenkah


barang-barang di Supermarket itu ?
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

Direktorat Pembinaan SMK |2014


108 Penataan Barang Dagangan

Lembar Kerja Anda

..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................
..........................................................................................................................

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 109

Analisis Hasil : Pembelajaran pada Kegiatan Belajar 1


Tugas Individu 1
KD : 3.3. Mengklasifikasikan Jenis-jenis produk yang akan ditata
Nama : ................................
NIS : ................................
No Absen : ................................

KD INPUT KEGIATAN SIKAP PENGETAHUAN KETERAMPILAN


3 SILABUS PEMBELAJARAN INDIKATOR PENILAIAN INDIKATOR PENILAIAN INDIKATOR PENILAIAN
Kegiatan Mengamati
Kegiatan Menanya
Kegiatan
Mengumpulkan/mencari
Kegiatan Mengasosiasi
Kegiatan
Mengkomunikasikan

Keterangan Skor :  Skor perolehan


Nilai = ----------------------------- X 100
Masing-masing kolom diisi dengan kriteria Skor Maksimal
4 = Baik Sekali Kriteria:
3 = Baik A = 80 – 100 : Baik Sekali
2 = Cukup B = 70 – 79 : Baik
1 = Kurang C = 60 – 69 : Cukup
D = < 60 : Kurang

Direktorat Pembinaan SMK |2014


110 Penataan Barang Dagangan

Analisis Hasil : Pembelajaran pada Kegiatan Belajar 1


Tugas Individu 2
KD : 3.3. Mengklasifikasikan Jenis-jenis produk yang akan ditata
Nama : ................................
NIS : ................................
No Absen : ................................

KD INPUT KEGIATAN SIKAP PENGETAHUAN KETERAMPILAN


3 SILABUS PEMBELAJARAN INDIKATOR PENILAIAN INDIKATOR PENILAIAN INDIKATOR PENILAIAN
Kegiatan Mengamati
Kegiatan Menanya
Kegiatan
Mengumpulkan/mencari
Kegiatan Mengasosiasi
Kegiatan
Mengkomunikasikan

Keterangan Skor :  Skor perolehan


Nilai = ----------------------------- X 100
Masing-masing kolom diisi dengan kriteria Skor Maksimal
4 = Baik Sekali Kriteria:
3 = Baik A = 80 – 100 : Baik Sekali
2 = Cukup B = 70 – 79 : Baik
1 = Kurang C = 60 – 69 : Cukup
D = < 60 : Kurang

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 111

TUGAS KELOMPOK
INSTRUMEN PENILAIAN DALAM PROSES DAN HASIL BELAJAR
MATA PELAJARAN PENATAAN BARANG DAGANGAN
KB 1: Mengklasifikasi Jenis-Jenis Produk Yang Akan Di Tata
Lembar Pengamatan Proses Kegiatan Diskusi dan Presentasi
Hari : .................Tanggal : ........Bulan..............Tahun .......................

Aspek Pengamatan
Nama Jumlah
NO Kerja Mengkomunikasikan Menghargai Pendapat Nilai Ket
Siswa Toleransi Keaktifan Skor
Sama Pendapat Teman
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


112 Penataan Barang Dagangan

18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.
32.
33.
34.
35.

Keterangan Skor :  Skor perolehan


Nilai = ----------------------------- X 100
Masing-masing kolom diisi dengan kriteria Skor Maksimal
4 = Baik Sekali Kriteria:
3 = Baik A = 80 – 100 : Baik Sekali
2 = Cukup B = 70 – 79 : Baik
1 = Kurang C = 60 – 69 : Cukup
D = < 60 : Kurang

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 113

Lembar Penilaian Pengetahuan


Untuk soal Pilihan Ganda
Jumlah 40 soal
Score masing-masing soal 2,5

LEMBAR PENILAIAN PENGETAHUAN


DALAM BENTUK SOAL : PILIHAN GANDA
KB1 : MENGKLASIFIKASIKAN JENIS-JENIS PRODUK YANG AKAN DITATA
Hari :....................tanggal :........bulan : .................Tahun ........................

Jumlah Score Tiap


No Nama Siswa Nilai Keterangan
benar Soal
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


114 Penataan Barang Dagangan

24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.
32.
33.
34.
35.
36.
37.
38.
39.
40.

Jika betul semua maka nilainya : Jumlah Jawaban Benar X Score 2,5
 40 X 2,5 = maka nilainya = 100

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 115

LEMBAR PENILAIAN PENGETAHUAN


BENTUK SOAL ESSAY
JUMLAH : 10 SOAL
Score nilai masing-masing soal : 10, maka jika jawaban benar semua = 10 x 10 = 100

LEMBAR PENILAIAN PENGETAHUAN


DALAM BENTUK SOAL ESSAY
KB1 : MENGKLASIFIKASIKAN JENIS-JENIS PRODUK YANG AKAN DITATA
Hari :....................tanggal :........bulan : .................Tahun ........................

RENTANG NILAI ANTARA (1 – 10) TOTAL


NO NAMA SISWA KETERANGAN
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 NILAI
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


116 Penataan Barang Dagangan

25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.
32.
33.
34.
35.
36.
37.
38.
39.
40.

Jika betul semua maka nilainya : Jumlah Jawaban Benar X Score 2,5
 40 X 2,5 = maka nilainya = 100

LEMBAR PENILAIAN PENGETAHUAN


BENTUK SOAL ESSAY
JUMLAH : 10 SOAL
Rentang Nilai antara Nilai 1 sd 10,
Jika soal dijawab benar sempurna maka Nilai = 9 - 10
Jika soal dijawab benar tidak sempurna maka Nilai = 7- 8
Jika soal dijawab benar tetapi kurang jelas Nilai = 6- 7
Jika soal dijawab tidak sempurna Nilai = 4- 5
Jika soal dijawab salah Nilai = 2- 3
Jika soal tidak dijawab Nilai = 0
Jika jawaban semua benar sempurna,
maka = jumlah jawaban 10 soal x score nilai 10 Nilai = 100

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 117

Kegiatan Belajar 2 : Melakukan Pengelompokan


Jenis Jenis Produk yang Akan Didisplay

Materi pokok :
1. Penataan secara vertikal
2. Penataan secara horizontal

1. Kegiatan Mengamati

Sebelum mempelajari materi Melakukan pengelompokan jenis-jenis produk yang


akan di display , pada kegiata belajar 2, kegiatan Mengamati adalah tahap awal dari
serangkaian tahapan pembelajaran berpusat pada siswa dengan pendekatan saintifik yang
terdiri dari mengamati, menanya, mengumpulkan informasi, mengasosiasi,
mengkomunikasikan. Mengamati melatih siswa dalam hal kesungguhan, ketelitian, mencari
informasi.
Maka pada awal pembelajaran awal siswa diminta untuk memperhatikan dan mengamati
tayangan-tanyangan gambar, di bawah ini.
Kegiatan yang dilakukan siswa :
Memperhatikan tayangan gambar produk dibawah ini :
1. Coba perhatikan, dan amati dengan seksama gambar-gambar di bawah ini ...

Gambar 2. 1 - Penataan Barang (Display)

Direktorat Pembinaan SMK |2014


118 Penataan Barang Dagangan

Gambar 2. 2 - Penataan Produk Vertikal

Gambar 2. 3 - Penataan Produk Vertikal

Gambar 2. 4 - Penataan Produk secara Horizontal

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 119

Gambar 2. 5 - Penataan Produk secara Horizontal

Gambar 2. 6 - Penataan Produk secara Horizontal

Gambar-gambar tersebut diatas, ya benar itu adalah gambar penataan barang


(display) produk yang sudah diklasifikasi dan dikelompokkan berdasarkan jenis dan
macam- macam barang, sudah tertata rapi, sehingga konsumen akan merasa senang untuk
datang dan berbelanja pada sebuah supermarket.
Penataan Produk (display), merupakan kegiatan yang sangat penting dan tidak boleh
terabaikan oleh penjual. Display pada suatu produk merupakan seni, hal ini akan
menumbuhkan kesan tersendiri bagi konsumen yang datang dan ingin berbelanja. Display
yang baik dan sesuai dengan prosedur, jelas akan menambah daya tarik dan dapat secara
tidak langsung meningkatkan omzet penjualan.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


120 Penataan Barang Dagangan

Maka dari itu, swalayan, supermarket, toserba, baik untuk skala minimarket maupun
supermarket yang besar, sangat memperhatikan kebutuhan display yang mengikuti
perkembangan seni dan teknologi yang semakin modern. Untuk itu tenaga display pada
sebuah supermarket sangatlah diperlukan, terutama bagi mereka yang memiliki jiwa seni
yang tinggi.
a. Menjelaskan kegiatan pengelompokkan jenis-jenis produk yang akan didisplay
b. Mencari tahu tata cara pengelompokkan jenis-jenis produk yang akan didisplay
c. Mencari tahu penataan produk secara vertikal
d. Mencari tahu penataan produk secara horizontal
e. Membedakan penataan produk secara vertikal dan horizontal
f. Membuat daftar kelompok jenis produk yang akan didisplay berdasrkan tempatnya.
g. Memahami Persyaratan Personil yang terlibat dalam melakukan kegiatan Penataan
barang/display

2. Kegiatan Menanyakan

Dari beberapa tanyangan gambar tersebut diatas, diharapkan peserta didik / siswa
tertarik dan menanyakan hal-hal yang terkait dengan tanyangan gambar.
Kegiatan yang dilakukan siswa :
Menanyakan hal-hal seputar materi tentang Melakukan Pengelompokkan jenis Produk yang
akan didisplay, baik secara vertikal maupun secara horizontal.
a. Mengapa produk yang akan didisplay harus dikelompokkan sesuai dengan jenis produk
b. Produk apa saja yang harus didisplay secara vertikal?
c. Produk apa saja yang harus didisplay secara horizontal?
d. Mengapa harus didisplay secara vertikal dan secara horizontal ?
e. Apakah perlu dibuat daftar kelompok jenis produk yang akan didisplay ?
f. Siapa sajakah personil/orang-orang yang terlibat dalam kegiatan display itu ?

3. Kegiatan Mengumpulkan/Mencari
Setelah siswa melakukan pengamatan dan menanyakan gambar-gambar di atas,
maka siswa secara individu diminta untuk mengumpulkan beberapa materi maupun gambar
yang terkait dengan melakukan pengelompokkan jenis produk yang akan didisplay, dari
berbagai sumber, baik itu penataan secara vertikal maupun penataan secara horizontal.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 121

Kegiatan yang dilakukan siswa :


a. Carilah/kumpulkan materi melakukan pengelompokkan jenis produk yang akan
didisplay, pada berbagai sumber. Bisa anda mencarinya melalui buku siswa ini,
internet, buku-buku lain yang relevan, toko/supermarket terdekat, atau dari
pengalaman anda ketika anda melakukan kegiatan back to school ataupun prakerin di
Dunia Insustri.
b. Buku Siswa, Penataan Barang Dagangan untuk Kegiatan Belajar 2, tentang Melakukan
Pengelompokkan jenis produk yang akan didisplay, baik penataan secara vertikal
maupun secara horizontal
c. Internet, yaitu siswa diminta untuk menyiapkan laptop beserta modem apabila wifi di
sekolah bermasalah, yang pada intinya bisa dipakai untuk mencari atau
mengumpulkan materi Pengelompokkan jenis produk yang akan didisplay, baik
penataan secara vertikal maupun secara horizontal, dapat juga melalui google, di
Internet.
d. Buku-buku pemasaran, yaitu siswa diminta untuk mencari materi
Pengelompokkan jenis produk yang akan didisplay, baik penataan secara vertikal
maupun secara horizontal, dibuku-buku pemasaran yang relevan yang ada di
perpustakaan, dengan mencari materi di buku-buku yang ada di perpustakaan masing-
masing siswa bisa memperoleh banyak materi dari berbagai sumber buku, yang pada
akhirnya dibuat kelompok-kelompok, masing-masing kelompok 5 siswa.
e. Toko atau Supermarket terdekat, yaitu siswa mencari tahu materi Pengelompokkan
jenis produk yang akan didisplay, baik penataan secara vertikal maupun secara
horizontal, ini langsung ke toko atau supermarket terdekat dengan cara berkelompok
(misalnya 1 kelompok : 5 orang), dengan cara menyusun berbagai pertanyaan terlebih
dahulu sebelum datang langsung ke toko atau supermarket yang akan dituju. Sehingga
data/informasi tentang materi Pengelompokkan jenis produk yang akan didisplay, baik
penataan secara vertikal maupun secara horizontal, dapat diperoleh dan terkumpulkan
sesuai dengan apa yang diinginkan atau yang diharapkan.
f. Siswa dapat menuliskan pengalaman mereka ketika mereka melakukan kegiatan back
to school di swalayan/supermarket, di toko sekolah, ataupun ketika siswa
melaksanakan kegiatan prakerin, yang terkait dengan kegiatan belajar 2 yaitu
Pengelompokkan jenis produk yang akan didisplay, baik penataan secara vertikal
maupun secara horizontal

Direktorat Pembinaan SMK |2014


122 Penataan Barang Dagangan

Dalam melaksanakan kegiatan ini ada beberapa peralatan yang diperlukan atau
dipersiapkan oleh siswa, yaitu :
a. Kertas folio bergaris
b. Buku Tulis
c. Alat tulis menulis (bool point, penghapus, penggaris)
d. HP/kamera
e. Laptop
f. Modem / wifi
g. Flasdisk / CD
h. Kertas HVS F4 / A4
i. Printer
j. Kertas cover
k. Stapes beserta isinya
l. Lakban kertas
Peralatan ini disiapkan/disediakan sesuai dengan kebutuhan masing-masing
kelompok. Sehingga siswa itu harus aktif, terhadap hasil yang telah
dikumpulkan/diperolehnya untuk didiskusikan bersama kelompok guna mendapatkan
kesimpulan yang akan dibuat atau dijadikan laporan.
Dan laporan tersebut dibuat sedemikian rinci dan detail sehingga nanti disaat siswa
diminta untuk saling mempresentasikan hasil diskusinya di depan guru dan temen-temen di
kelasnya, tidak menemukan kesulitan atau kendala ketika ada beberapa temen atau
kelompok yang bertanya bisa langsung untuk menjelaskannya sesuai dengan informasi
yang telah di dapatnya, baik dari sumber buku, internet, ataupun langsung dari toko atau
supermarket.
Selain dalam bentuk laporan tertulis, siswa juga diminta untuk membuat hasil temuannya
itu ke dalam bentuk power point yang akan dipresentasikan.

4. Kegiatan Mengasosiasikan
Kegiatan mengasosiasikan adalah tahap ke empat dari serangkaian pembelajaran
yang berpusat pada siswa dengan pendekatan saintifik yang terdiri dari kegiatan
mengamati, menanya, mengumpulkan informasisiswa diminta untuk dapat
mengembangkan sikap jujur, teliti, disiplin, taat aturan, kerja keras, kemampuan
menerapkan prosedur dan kemampuan berpikir induktif dan deduktif dalam menyimpulkan

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 123

informasi yang telah diperolehnya tentang : Pengelompokkan jenis produk yang akan
didisplay, baik penataan secara vertikal maupun secara horizontal

Kegiatan mengasosiasi / menalar / mengolah informasi (associating)


a. Siswa diminta untuk mengolah informasi yang sudah dikumpulkan,
Kegiatan yang dilakukan siswa :
Setelah anda mendapatkan informasi/materi tentang mengklasifikasi jenis-jenis produk
yang akan ditata, tolong dikumpulkan semua data yang anda peroleh dari berbagai
sumber, kemudian anda olah masing-masing data/informasi itu.
b. Siswa diminta untuk menganalisis data dalam bentuk membuat kateori.
Kegiatan yang dilakukan siswa :
Buatlah analisis data dalam bentuk kategori, dari informasi yang sudah anda
kumpulkan tadi. Pendapat yang sekiranya sama dikumpulkan jadi satu.
c. Siswa diminta untuk mengasosiasi atau menghubungkan fenomena/informasi yang
terkait dalam rangka menemukan materi menemukan pengelompokkan jenis produk
yang akan didisplay, baik penataan secara vertikal maupun secara horizontal
Kegiatan yang dilakukan siswa :
Carilah perbandingan/perbedaan dari masing-masing informasi/materi tentang
Pengelompokkan jenis produk yang akan didisplay, baik penataan secara vertikal
maupun secara horizontal
d. Siswa diminta untuk mengolah informasi yang sudah dikumpulkan baik terbatas dari
hasil kegiatan mengumpulkan/eksperimen maupun hasil dari kegiatan mengamati dan
kegiatan mengumpulkan informasi.
Kegiatan yang dilakukan siswa :
Setelah anda bisa menemukan perbedaan dari masing-masing informasi yang telah
anda kumpulkan itu, kemudian anda mengolah keseluruhan informasi yang anda
peroleh baik dari sumber internet, buku-buku pemasaran yang relevan, maupun
informasi yang didapat secara langsung dari petugas toko atau supermarket terdekat.
Anda buat narasi untuk menghasilkan laporan yang benar-benar dapat dipercaya dan
dimengerti semua pihak yang membacanya.
e. Siswa diminta dalam pengolahan informasi yang dikumpulkan dari yang bersifat
menambah keluasan dan kedalaman sampai kepada pengolahan informasi yang
bersifat mencari solusi dari berbagai sumber yang memiliki pendapat yang berbeda
sampai kepada yang bertentangan.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


124 Penataan Barang Dagangan

Kegiatan yang dilakukan siswa :


Informasi yang telah anda kumpulkan, diminta untuk diolah, dengan cara
mengemukakan pendapat menurut anda/kelompok tentang informasi materi
Pengelompokkan jenis produk yang akan didisplay, baik penataan secara vertikal
maupun secara horizontal dengan baik dan benar.
f. Siswa diminta untuk dapat menyimpulkan Informasi tersebut menjadi dasar bagi
kegiatan berikutnya yaitu memproses informasi untuk menemukan keterkaitan satu
informasi dengan informasi lainnya, menemukan pola dari keterkaitan informasi dan
bahkan mengambil berbagai kesimpulan dari pola yang ditemukan.
Kegiatan yang dilakukan siswa:
Buatlah kesimpulan yang tepat dari informasi-informasi yang sudah anda dapatkan
pada point 1 sampai dengan 5 ( 1.mulai dari mengolah informasi, 2. menganalisis
informasi, 3. Mengasosiasikan/menghubungkan informasi yang terkait, 4. Mengolah
sumua informasi, baik dari buku, internet, maupun informasi yang langsung di dapat
dari toko/supermarket, 5. Menyimpulkan menurut pendapat anda sendiri/kelompok)
kedalam bentuk makalah dan power point untuk dipresentasikan ke depan sebagai
bentuk rasa tanggung jawab terhadap informasi yang telah diterimanya, dan siswa
yang lain untuk memperhatikan kelompok yang sedang maju ke depan dan
menanggapi apabila masih terdapat kekurangan atau menambah informasi yang
sekiranya memang harus ditambahkan.

5. Kegiatan Mengkomunikasikan
Kegiatan mengkomunikasikan adalah kegiatan akhir yang harus dilaksanakan siswa
untuk mempresentasikan hasil temuannya masing-masing, sehingga dari kegiatan ini akan
terlihat betul siswa yang benar-benar aktif mencari materi dan siswa yang hanya
alakadarnya memenuhi tugas ataupun siswa yang pasif/tidak mengerjakan tugas. Akan
terlihat sekali.
Selain siswa mengkomunikasikan masing-masing hasil temuannya dalam bentuk
power point, siswa juga diminta untuk mengkomunikasikan/mempresentasikan hasil diskusi
dari masing-masing kelompok atas hasil temuan mereka setelah diasosiasiakan,
dibandingkan, dibedakan, dan dibuatlah sebuah kesimpulan dari masing-masing kelompok.
Dan kelompok lain untuk saling menanggapi hasil sajian kelompok yang
mempresentasikan. Sehingga dari hasil ini, diharapkan siswa benar-benar mengerti dan

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 125

memahami materi yang sedang dipelajarinya ini dengan baik, dari kegiatan belajar ini, yang
dimulai dari kegiatan : mengamati, menanya, mengumpulkan, mengasosiasikan,
mengkomunikasiakan ini, akan memunculkan kesan tersendiri bagi siswa untuk selalu
mengingat kegiatan ini, dan tidak mudah untuk melupakan hasil kegiatan mencari materi
ini, karena mereka melakukannya dengan aktif dengan penuh kesadaran dan keikhlasan
serta tanggung jawab untuk mencari dan memperolehnya serta mempertanggungjawabkan
dihadapan guru dan temen-temen sekelas.
Selain itu kegiatan pembelajaran ini, akan menumbuhkan kepribadian siswa untuk
selalu ingin tahu apa yang akan dipelajari, sehingga akan memunculkan sifat-sifat kritis
siswa untuk memunculkan pendapat-pendapat mereka tentang materi yang akan dipelajari
tersebut, dan mereka akan berlomba untuk mendapatkan hasil temuannya.
Kegiatan yang dilakukan siswa :
a. Buatlah laporan secara tertulis dari hasil informasi yang telah anda kumpulkan dan
anda olah dalam bentuk makalah, diketik rapi di kertas A4 dengan huruf 12 time new
roman, spasi 1,5 cm. Dijilid rapi, dan dikumpulkan.
b. Komunikasikan/presentasikan hasil kumpulan dan kesimpulan dari informasi yang
sudah anda dapatkan dan anda buat ke dalam power point.

Tugas KB 2

Tugas Individu :
1. Carilah berbagai macam jenis jenis produk sebanyak-banyaknya, yang akan
dikelompokkan dan didisplay di sebuah supermarket. Anda rinci jenis-jenis
produk tersebut, kemudian anda kelompokkan jenis-jenis produk yang dapat
atau seharusnya didisplay secara vertikal
2. Carilah data dan contoh gambar selengkap-lengkapnya, dan beri alasan
mengapa anda melakukan penataan produk/display secara vertikal. Dan
mengapa harus dilakukan secara vertikal.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


126 Penataan Barang Dagangan

Tugas Kelompok :
Diskusikan secara berkelompok. Masing masing kelompok 5 orang.

Tugas yang sudah anda cari per individu diatas, kemudian dikumpulkan untuk
didiskusikan dimasing-masing kelompok, berurutan dari absen no. 1 sd 5, 5 sd
10, 11 sd 15, 16 sd 20, 21 sd 25, 26 sd 30, 31 sd 36....dan seterusnya. yaitu
tentang informasi/data

Materi melakukan pengelompokkan jenis produk yang akan didisplay baik


secara vertikal maupun secara horizontal, berdasar pada tiap tiap departemen
seperti tersebut di bawah ini.
a. Departemen Food
b. Departemen Non Food
c. Departemen Stationary
d. Departemen Toys
e. Departemen House Hold
f. Departemen Fresh Food

Buatlah kesimpulan dari temuan-temuan informasi yang sudah didapatkan


dimasing-masing kelompok. Dan buatlah kesimpulan itu dalam bentuk laporan
yang diketik rapi dan dijilid, dan dikumpulkan.

Kemudian buatlah penjelasan ke dalam bentuk power point dan dipresentasikan


oleh masing-masing kelompok di depan kelas untuk mempertanggungjawabkan
hasil diskusi dari temuan informasi tentang Mengklasifikasi Jenis-jenis Produk
yang akan ditata.

Selamat mengerjakan, sukses untuk anda semua.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 127

Analisis Hasil : Pembelajaran pada Kegiatan Belajar 2


KD : 4. 3. Melakukan Pengelompokkan jenis produk yang akan di display
Nama : ................................
NIS : ................................
No Absen : ................................

KD INPUT KEGIATAN SIKAP PENGETAHUAN KETERAMPILAN


3 SILABUS PEMBELAJARAN INDIKATOR PENILAIAN INDIKATOR PENILAIAN INDIKATOR PENILAIAN
Kegiatan Mengamati
Kegiatan Menanya
Kegiatan
Mengumpulkan/mencari
Kegiatan Mengasosiasi
Kegiatan
Mengkomunikasikan

Keterangan Skor :  Skor perolehan


Nilai = ----------------------------- X 100
Masing-masing kolom diisi dengan kriteria Skor Maksimal
4 = Baik Sekali Kriteria:
3 = Baik A = 80 – 100 : Baik Sekali
2 = Cukup B = 70 – 79 : Baik
1 = Kurang C = 60 – 69 : Cukup
D = < 60 : Kurang

Direktorat Pembinaan SMK |2014


128 Penataan Barang Dagangan

TUGAS KELOMPOK
INSTRUMEN PENILAIAN DALAM PROSES DAN HASIL BELAJAR
MATA PELAJARAN PENATAAN BARANG DAGANGAN
KB 2: Melakukan Pengelompokkan Jenis Produk Yang Akan Didisplay
Lembar Pengamatan Proses Kegiatan Diskusi dan Presentasi
Hari : .................Tanggal : ........Bulan..............Tahun .......................

Aspek Pengamatan
Nama Jumlah
NO Kerja Mengkomunikasikan Menghargai Pendapat Nilai Ket
Siswa Toleransi Keaktifan Skor
Sama Pendapat Teman
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 129

16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.
32.
33.
34.
35.

Keterangan Skor :  Skor perolehan


Nilai = ----------------------------- X 100
Masing-masing kolom diisi dengan kriteria Skor Maksimal
4 = Baik Sekali Kriteria:
3 = Baik A = 80 – 100 : Baik Sekali
2 = Cukup B = 70 – 79 : Baik
1 = Kurang C = 60 – 69 : Cukup
D = < 60 : Kurang

Direktorat Pembinaan SMK |2014


130 Penataan Barang Dagangan

2.1 Tujuan Pembelajaran

a. Menjelaskan kegiatan pengelompokkan jenis-jenis produk yang akan didisplay


b. Mencari tahu tata cara pengelompokkan jenis-jenis produk yang akan
didisplay
c. Mencari tahu penataan produk secara vertikal
d. Mencari tahu penataan produk secara horizontal
e. Membedakan penataan produk secara vertikal dan horizontal
f. Membuat daftar kelompok jenis produk yang akan didisplay berdasrkan
tempatnya.
g. Memahami persyaratan personil yang terlibat dalam melakukan kegiatan Penataan
barang/display

2.2 Uraian Materi

A. Menjelaskan kegiatan pengelompokkan jenis-jenis produk yang akan didisplay


Kegiatan pengelompokkan barang pada sebuah toko sangatlah penting sekali,
sebab hal ini akan dapat mempermudah dalam kegiatan belanja bagi para pengunjung
atau konsumen. Pekerjaan ini penting ditangani oleh orang yang mempunyai
ketrampilan dan keahlian khusus dan harus memiliki jiwa seni yang tinggi.
Kegiatan pengelompokkan display harus rajin dilakukan setiap hari, mengingat
pengunjung yang datang ke toko selalu bergantian dan bermacam-macam
karakternya. Ada tipe pengunjung yang hanya iseng untuk jalan-jalan dan melihat-lihat
saja, tetapi ada juga tipe pengunjung yang sengaja mereka datang untuk berbelanja
apa yang mereka butuhkan dan inginkan.
Jadi petugas yang diberi kepercayaan untuk mendisplay barang pada sebuah
toko, harus selalu mengontrol atau mengawasi tata letak barang, dan penggolongan
barang dagangannya, jangan sampai display menjadikan pengunjung enggan datang
ke toko baik untuk berbelanja maupun untuk melihat-lihat saja. Dengan melakukan
display yang menarik berdasar pada pengelompokkan barang dapat membuat para
pengunjung merasa senang, tertarik, dan dapat meningkatkan omzet penjualan
perusahaan.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 131

Pada sebuah supermarket biasanya penataan barang dagangan ( display ) itu


dikelompokkan menjadi 3 kelompok, yaitu :
a. Barang supermarket
 Departemen Food
 Departemen nonfood
 Departemen House Houd
 Departemen Toys
 Departemen stationary
b. Barang Fresh
c. Barang Fashion

Ada beberapa hal penting yang harus diperhatikan oleh para peritel dalam
melakukan display, yangs eharus mengacu pada “logika” konsumen. Logika kosnuemn
dapat diakatakan sebagai segala sesuatu yang meliputi cara berpikir, kebiasaan dan
kecenderungan psikologis konsumen yang mempengaruhi display secara keseluruhan.
Misalnya : dalam mensiasati display produk-produk impluse agar lebih efektif.
Pengaturan display yang logis menuju pada keinginan pembeli untuk mengambil
barang dengan mempertimbangkan :
Produk yang tepat (cocok)
a. Tempat yang benar
b. Saat yang pas
c. Susunan yang menarik
d. Harga yang menarik
Dalam kegiatan Display ada 5 (lima) langah penjualan yangdilakukan melalui kegiatan
penataan barang dagangan (display), yaitu :
1. Menarik perhatian (Fungsi Utama)
2. Mengembangkan Ketertarikan
Maksudnya Display itu sekedar mendapatka perhatian saja dari konsumen saja
TIDAK cukup. Display itu harus mampumenahan perhatian konsumen tersebut
dengan lama da emngembangkannya smpaiketertarian dalamdiri konsumen.
3. Menibulkan Keinginan

Direktorat Pembinaan SMK |2014


132 Penataan Barang Dagangan

Dari penilaian maupun ketertarikan, konsumen yang melihat akan enerima


rangsangan membel produk. Keuanggulan suatu produk yang didisplay harus
diperlihatkan secara jelas, supaya dapat meimbulkan rasa keinginan pembeli.
4. Membuat Keputusan
Display harus dapat membangun keputusan yang bersifat positif dari konsumen
yang telah meihat damembuat keputusan membeli
5. Tindakan langsung Pembelian
Setelah melalui langkahtahapan di atas, lang yang paling akhir adalah konsumen
langsung ada tindakan ingin melakukan pembelian.

Berbagai upaya yang dilakukan perusahaan dalam mengembangkan usahanya


untuk bisa lebih baik dan berkembang, diantaranya yaitu melakukan kegiatan penataan
barang dagangannya. Dengan penataan barang dagangan yang teratur, dan
disesuaikan dengan jenis produk yang akan di tata sangat berpengaruh terhadap
keberhasilan perusahaan dalam mewujudkan tujuannya yaitu meningkatkan omzet
penjualan dan pencapaian laba.
Apalagi penataan untuk produk baru, bagi perusahaan kegiatan penataan produk ini
merupakan alat promosi
Dalam menata barang dagangan (display) harus dilengkapi dengan informasi
keadaan toko dan barang yang dijualnya, hal ini dimaksdukan agar calon pembeli lebih
mengenal barang dan semakin besar peminat untuk mengadakan transaksi. Semakin
barang yang ditata untuk dipamerkan, maka semakin mudah bagi calom pembeli dalam
menentukan pilihannya. Maka dari itu penataan barang dagangan (display) harus
disajikan berdasarkan pada sudut pandang pembeli
Ada 5 hal yang mendorong kita untuk membuat display, menurut Herbert N. Casson
a. Kecenderungan ilmu dagang dewasa ini mengarah kepada penjualan yang
berdasarkan penglihatan
b. Pertunjukkan terbukti lebih efektif daripada percakapan
c. Sedikit sekali pelayan toko/pramuniaga yang terlatih atau professional
d. Pemasangan iklan di suart-surat kabar telah menjadi hal yang biasa dan mahal
biayanya
e. Dengan pemajangan di etalase, kita mendekati calon pembeli dengan ongkos yang
lebih murah dalam suasana jual beli dan dengan cara yang seefektif mungkin

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 133

Ada 3 hal yang menuntut suatu display harus selalu trendy , yaitu :
a. Lambat laun orang yang melihatnya akan merasa bosan
b. Barang-barang yang dipajangkan akan rusak karena sinar matahari dan tampak
lusuh dan kotor
a. Seolah-olah nampak statis keadaannya.

Ada 3 faktor yang mempengaruhi perubahan suatu display


a. Selling the store, merupakan upaya untuk menciptakan imajinasi (image dan
personality toko melalui pendisplayan barang-barang. Sehingga seluruh bagian dari
toko ada kontak dengan customer atau dapat diterima
b. Adanya konsistensi
c. Visual Merchandise, bahwa keadaan toko itu sendiri merupakan suatu faktor yang
mempengaruhi customer sendiri seperti jalan-jalan (sisle), counter, sign, dan lain-
lain.

Ada 8 Visual merchandise yang harus di wujudkan dalam display


a. Unik
b. Dramatis
c. Menyenangkan
d. Sesuai dengan kultur
e. Mudah dimengerti
f. Menunjukkan penggunaan
g. Mengundang kreativitas
h. Menciptakan traffic konsumen

Pendisplayan yang baik, teliti dan teratur akan memberikan lima kemudahan bagi
konsumen maupun pihak perusahaan, yaitu :
a. Mudah untuk dimengerti
b. Mudah untuk dilihat
c. Mudah nenilih
d. Mudah diambil dan diletakkan kembali
e. Mudah dirapikan

Direktorat Pembinaan SMK |2014


134 Penataan Barang Dagangan

B. Mencari tahu tata cara pengelompokkan jenis-jenis produk yang akan didisplay
Beberapa hal yang perlu diperhatikan penjual/petugas bagian display (merchandiser)
dalam melakukan tata cara pengelompokkan jenis-jenis barang (product) yang
didisplay, adalah sebagai berikut :

Display yang baik, harus memenuhi tata cara pengelompokkan barang


yang akan didisplay, yaitu :
1. Mudah dilihat
Setiap menempatkan barang harus terlihat :
- Merek barang
- Ukuran barang
- Gambarnya menghadap ke depan ( kearah pengunjung)
2. Mudah dicari
Dengan pengelompokkan barang yang baik dan benar, akan
memberi kemudahan pembeli mencari produk/barang yang
diinginkan/ dibutuhkan
3. Mudah diambil
Barang yang paling atas harus mudah dijangkau oleh pengunjung/
calon pembeli
4. Menarik
Dalam penempatan barang harus memperhatikan :
- Jenis
- Ukuran
- Warna
- Bentuk barang
Sehingga barang-barang yang dipajang seluruhnya dapat tampil
dengan baik dan menarik. Kombinasi warna harus diatur dengan baik
dan benar dengan acuan kombinasi warna pelangi
5. Memberi rasa aman
Barang-barang makanan dan minuman hendaknaya dipisahkan
dengan yang bukan makanan, terutama yang mengandung racun,
maupun yang berbau tajam, untuk menghindari terjadinya kontaminasi.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 135

C. Membedakan pengelompokkan jenis-jenis produk yang akan didisplay


Untuk membedakan pengelompokan jenis-jenis produk yang akan didisplay,
hendaknya petugas penataan barang dagangan harus memperhatikan type display
yang sesuai dengan karakteristik type pembeli

1) Wall Display (Pajangan di Rak Dinding)


Wall display adalah penataan barang dagangan ditata / ditempel pada dinding.
Display ini biayanya digunakan untuk barang-barang fashion seperti pakaian dan
kelengkapannya. Salah satu hal yang harus diperhatikan dalam wall display, yakni
barang yang disisplay harus pua ada di rak. Contoh: terdapat tiga ukuran baju S,
M, dan l dipajang didinding,maka di rak displaypun harus ada untuk ukuran
tersebut.

Gambar 2. 7 - Pajangan di rak dinding (Wall Display)

2) Floor Display (Pajangan barang di atas lantai)


Floor display adalah model display dimaa petaan barang menggunakan lantai
dasarnya tanpa menggunakan rak tertentu. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam
pemajangan barang secara floor display antara lain :
a. tinggi maksimum 100 cm
b. barang adalah sejenis
c. Letaknya strategus
d. tidak mengganggu arus barang maupun arus pelanggan
e. menggunakan POP (Point of Purchase) yang menarik berupa tulsian, atau
bisa juga menggunakan SPG (Sales Promotion Girl)
f. Diberi alas yang sesuai misalnya Palet
g. Luas sekitar 90 C x 90 Cm

Direktorat Pembinaan SMK |2014


136 Penataan Barang Dagangan

Gambar 2. 8 - Pemajangan barang diatas lantai (Floor Display)

3) Sampling Display (Barang-barang pajangan untuk contoh)


Barang-barang yang ditata/dipajang untuk contoh bukan untuk dijual. Jadi
apabila pengunjung hendak membeli bisa mencoba, melihat, memegang terlebih
dahulu pada barang contoh tersebut.

Gambar 2. 9 - Barang-barang pajangan untuk contoh (Sampling Display).


4) Showcase display (Pemajangan di almari kaca)
Showcase display adalah alat yang bisa digunakan untuk mendisplay makanan
atau memajang produk makanan yang dijajakan. Terbuat dari kaca tebal anti
panas yang transparant, makanan yang dipajang akan terlihat lebih bersih dan
higienis, lalat dan serangga lainnya tidak bisa menjangkau ke dalam alat ini.

Gambar 2. 10 - Showcase display (Pemajangan di almari kaca)

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 137

5) Theme Display ( pajangan untuk barang yang akan dipromosikan)


Theme display adalah penataan produk yang bertujuan untuk dipromosikan, maka
theme akan menampilkan produk yang berkualitas baik,disertai gambar yan bagus
(tidak pecah) sekaligus style font yang sangat smooth

Gambar 2. 11 - Theme Display (pajangan untuk barang yang akan dipromosikan)

6) Rak Bertrap ( ex. Sepatu)


Rak bertrap adalah tempat pemajangan barang dagangan yang bentuknya ber
trap (susun) yang biasanya digunakan untukproduk sepatu, buku, kaset,
makanan, dan lain-lain
Contoh :

Gambar 2. 12 - Rak Bertrap (ex. Sepatu)

7) Rak Gantung
Rak gantung
Rak gantung adalah rak yan digunakan untuk menyimpan tas, sepatu, kerudung,
dan lain-lain supaya barang lebih awet dan bersih.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


138 Penataan Barang Dagangan

Gambar 2. 13 - Penataan produk pada rak gantung

8) Gondola (rak 2 muka) dan (rak 1 muka)


a. Rak tinggi 120 cm 3 susunan shelfing
b. Rak tinggi 150 cm 4 susunan shelfing
c. Rak tinggi 180 cm 5 susunan shelfing
d. Rak tinggi 200 cm 6 susunan shelfing
e. Rak tinggi 220 cm 7 susunan shelfing
f. Rak tinggi 240 cm 8 susunan shelfing

Gambar 2. 14 - Gondola (rak 2 muka)


Untuk rak 1 sisi dan rak 2 sisi
terdapat bermacam-macam ukuran
lebar rak, yaitu :
a. Lebar rak 30 cm dasar + 20
cm atas
b. Lebar rak 30 cm dasar + 25 cm atas
c. Lebar rak 40 cm + 20 cm atas
d. Lebar rak 40 cm dasar+ 30 cm atas
e. Lebar rak 45 cm dasar + 35 atas

Gambar 2. 15 - Gondola (rak 1 muka)

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 139

9) Rak Horizontal
Artinya rak yang digunakan untuk menata barang yang akan ditata, dan disusun
secara lateral (menyamping).

Gambar 2. 16 - Penataan produk pada rak horizontal

10) Rak Berlengan

Gambar 2. 17 - Rak Berlengan

1. Menurut Kelompok barang


Barang yang dapat dikelompokkan menurut jenisnya, misalnya untuk kelompok
makanan, Biskuits, Susu, makanan ringan, makanan kecil, kopi, teh,
dikelompokkan sendiri-sendiri

2. Menurut Ukurannya
Menurut ukurannya penataan barang menempatkan produk paling kecil paling
atas, dan makin ke bawah makin besar untuk barang yang sama, tetapi berbeda
ukurannya.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


140 Penataan Barang Dagangan

a. Menempatkan barang dari atas ke bawah dengan sistematis.


b. Disusun sesuai jenis dan klasifikasinya
c. Barang disusun berdasarkan ukuran, dari jenis yang terkecil sampai ukuran
terbesar atau sebaliknya
d. warna barang disusun dari warna termuda, sampai warna tua dan Sebalinya
e. Harga barang diletakkan mulai dari harga termurah ke harga yang mahal
f. Barang disusun dari atas ke bawah atau sebaliknya sesuai dengan jenisnya,
kategorinya, serta bentuk dan sifatnya

Gambar 2. 18 - Display produk menurut ukurannya

3. Menurut Bentuk
Untuk barang-barang yang berbeda jenis (beda merek) tetapi bentuknya sama,
akan lebih menarik apabila dipajang/ditata berdekatan

Gambar 2. 19 - Display Produk menurut bentuknya

4. Posisi Barang Menurut Harga


a. Barang yang harganya mahal dipajang di rak paling atas.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 141

b. barang –barang yang cepat laku di rak bagian tengah (eye level) setinggi
pandangan mata rata-rata orang
c. Barang – barang yang murah, dipajang di rak bagian paling bawah.

Gambar 2. 20 - Posisi Barang Menurut Harga

I. Mencari tahu penataan produk secara vertikal


Vertical display adalah cara display dengan posisi susunan barng tegak dalam rak.
Untuk pemajangan ini perlu memperhatikan hal-hal sebagai berikut :
1. Barang yang kecil diletakkan di atas dan yang besar diabwah
2. Barang yang kecil dikiri dan yang besar di sebeah kanan
3. Komposisi warna produk diperhatika agar tampak serasi dan enak dipandang
4. Untuk jenis produk food (makanan/minuman) ummnya terdapat 3 jenis
kemasan yakni :
 Palstik
 Karton/kota/dos
 Botol atau gelas
(khusus untuk kemasan yang berwujud gelas) diletakkan dibagian paling
bawah.
Penempatan barang dagangan secara vertical dapat dilakukan dengan
berbagai display, seperti berikut ini :

Direktorat Pembinaan SMK |2014


142 Penataan Barang Dagangan

a. Shelving (rak)
Rak barang biasanya digunakan
untuk barang dagangan sehari-
hari, misalnya pasta gigi, sabun
mandi dan sebagainya.
Untuk lebih jelasnya, lihat
penataan produk berikut:

Gambar 2. 21 - Shelving (rak)


b. Gondola
Gondola merupakan jenis rak barang yang bentuknya memiliki dua muka
dan masing-masing muka mempunyai fungsi yang sama. Gondola dapat
digunakan untuk menempatkan barang serupa makanan dan minuman
dalam satu kemasan dapat berdiri, seperti susu kemasan, susu kotak dan
sebagainya
Gondola Single bc :
 T.120 x L.45x P 90 Cm – 3 Susun
 2 Shelfing, atas L.35 Cm
 1 Shelfing Dasar L.45 Cm

Gambar 2. 22 - Gondola untuk display vertikal

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 143

II. Mencari tahu penataan produk secara horizontal

Brand blocking secara Horizontal


Brand blocking secara horizontal yaitu penempatan barang supermarket satu jenis
berderet horizontal dari arah kiri ke kanan atau arah melebar dan merek barang
harus dapat terlihat dari depan. Adapun kelemahan penempatan barang dagangan
secara horizontal adalah sebagai berikut ;
1) Pelanggan mondar-mandir untuk mencari barang yang diperlukannya.
2) Memberikan kesan bahwa terbatasnya barang yang dijual.
3) Barang yang dilihat dan dijangkau pembeli terbatas.
4) Memberikan kesan yang tidak beraturan

Gambar 2. 23 - Penataan produk secara horizontal

III. Membuat daftar kelompok jenis produk yang akan didisplay berdasarkan
tempatnya.
Membuat daftar kelompok produk yang akan di display berdasarkan
tempatnya sangatlah penting bagi perusahaan/toko. Dikatakan penting karena
dengan adanya daftar kelompok produk tersebut, perusahaan akan lebih mudah
dalam melakukan control terhadap keadaan produk yang didisplay tersebut
apakah cepat laku atau tidak.
Adapun tujuan yang terpenting bagi perusahaan membuat daftar kelompok
jenis produk ini, antara lain :
1) Dapat mengontrol jumlah jenis barang berdasar kelompoknya, apakah
merupakan produk yang cepat laku atau kurang lalu atupun tidak laku.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


144 Penataan Barang Dagangan

2) Dapat mengukur jumlah persediaan barang/produk yang ada, perlu ditambah


atau belum bisa ditambah.
3) Mudah pengecekkan terhadap barang/produk yang sudah mendekati atau
sudah kedaluarsa
4) Memudahkan dalam pembuatan daftar pesanan barang/produk
5) Menambah jumlah pesanan barang/produk yang sangat laku (laris)
6) Mengurangi jumlah pesanan barang/produk yang kurang laku
7) Menghentikan (mencoret) pesanan terhadap barang/produk yang tidak laku.

IV. Persyaratan Personil yang terlibat dalam melakukan kegiatan Penataan


barang/display
Perusahaan yang menginginkan usahanya berkembang harus selalu
memanjakan apa yang menjadi selera konsumen. Sehingga perusahaan perlu
adanya inovasi, kreatifitas dalam melakukan kegiatan pemajangan barang /
display produk. Adapun persyaratan personil yang dibutuhkan oleh perusahaan
untuk melakukan kegiatan display adalah sebagai berikut :
1) Memiliki performance yang menarik
 Tinggi badan minimal 158 Cm
 Penampilan yang menarik
 Dan lain-lain.
2) Memiliki pengetahuan produk (Product knowledge)
Memiliki pengetahuan produk artinya seseorang itu haru bisa memahami
barang/produk yang akan di display, baik dari jenisnya, sifatnya, asal – usul
produk dibuat, umur produk, dan lain-lain.
3) Mampu mengklasifikasi pengelompokan jenis produk
4) Memiliki kemampuan dalam mengklasifikasi pengelompokkan jenis produk
dengan benar. Sehingga dalam pendisplayan tidak akan terjadi salah dalam
mengelompokan produknya.
 Memiliki jiwa seni yang tinggi
 Mampu menata produk yang dapat menarik perhatian konsumen, dan
mampu untuk selalu berinovasi dan berkreatifitas. Sehingga konsumen
akan tertarik dan berusaha untuk dapat membeli untuk bisa
memilikinya.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 145

 Mampu memanfaatkan momen-monen tertentu ( seperti: Hari Raya


Idul Fitri, Natal dan Tahun baru, Hari Raya Imlek, Hari Kemerdekaan
RI, Tahun Ajaran Baru, Back to School, dan lain-lain ) dalam usaha
meningkatkan omzet penjualan.
5) Mampu berinteraksi dengan orang lain
 Ramah
 Murah senyum
 Sabar
 Disiplin
 Berkerjasama

CARA MENATA PRODUK ATAU DISPLAY BARANG DAGANGAN

Menata Produk
Pengertian Menata Produk
Penataan produk atau yang sering kita kenal dengan istilah display adalah suatu
cara penataan produk terutama produk barang yang diterapkan oleh perusahaan tertentu
dengan tujuan untuk menarik minat konsumen. Untuk memperjelas arti
dari display tersebut, William J.Shultz, “Display consist of simulating customers attention
and interest in a product or a store, and desire to buy the product or patronize the store,
through direct visual appeal”. Display adalah suatu cara mendorong perhatian dan minat
konsumen pada toko atau barang dan mendorong keinginan membeli melalui daya tarik
penglihatan langsung ( direct visual appeal ).
Pelaksanaan display yang baik merupakan salah satu cara untuk memperoleh
keberhasilan self service dalam menjual barang–barang. Hal ini dapat dilihat di
supermarket. Adapun tujuan display digolongkan sebagai berikut :

1. Attention dan Interest Customer


Attention dan interest customer , yaitu untuk menarik perhatian pembeli dilakukan
dengan cara menggunakan warna-warna, lampu-lampu, dan sebagainya.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


146 Penataan Barang Dagangan

Gambar 2. 24 - Attention dan Interest Customer

2. Desire dan Action Customer


Desire dan action customer , yaitu untuk menimbulkan keinginan memiliki barang-
barang yang dipamerkan di toko tersebut, setelah memasuki toko, kemudian
melakukan pembelian.

Selanjutnya, display dibagi kedalam beberapa bagian yaitu:


1. Window Display
Memajangkan barang-barang, gambar-gambar kartu harga, simbol-simbol, dan
sebagainya dibagian depan toko yang disebut etalase.

Gambar 2. 25 - Window Display

2. Interior Display
Memajangkan barang-barang, gambar-gambar, kartu-kartu harga, dan poster-poster di
dalam toko.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 147

Gambar 2. 26 - Interior Display

Interior display dibagi dalam beberapa bagian yaitu sebagai berikut:


a. Open display
Open display, yaitu barang-barang dipajangkan
pada suatun tempat terbuka sehingga dapat
dihampiri dan dipegang, dilihat dan diteliti oleh
calon pembeli tanpa bantuanpetugas
pelayanan, misalnya self display, island display
(barang-barang diletakkan diatas lantai dan
ditata dengan baik sehingga menyerupai pulau-
Gambar 2. 27 - Open Display
pulau).

b. Closed display
yaitu barang-barang dipajangkan
dalam suasana tertutup. Barang
barang tersebut tidak dihampiri
tidak dipegang atau diteliti oleh
calon pembeli, kecuali atas
bantuan petugas pelayanan. Hal
ini bertujuan untuk melindungi
barang dari kerusakan, pencurian. Gambar 2. 28 - Closed Display

c. Architechtural Display
Architectural display, yaitu memperlihatkan barang-barang dalam
penggunaannya, misalnya di ruang tamu, di kamar tidur, di dapur dengan

Direktorat Pembinaan SMK |2014


148 Penataan Barang Dagangan

perlengkapannya. Cara ini dapat memperbesar daya tarik karena barang-barang


dipertunjukkan secara realistis.

d. Exterior Display
Memajangkan barang-barang di luar toko, misalnya pada waktu mengadakan
obral dan pasar malam. Display ini mempunyai beberapa fungsi, antara lain:
a. Memperkenalkan suatu produk secara cepat dan ekonomis.
b. Membantu para produsen yang menyalurkan barang-barangnya dengan
cepat dan ekononomis.
c. Membantu mengkoordinasikan Advertising dan Merchandising.
d. Menyebabkan adanya kontinuitas skema dan tema warna dari pembungkus.
e. Membangun hubungan yang baik dengan masyarakat, misalnya pada hari
raya, ulang tahun.

Selain ketiga macam display yang telah diuraikan di atas, perlu juga diperhatikan
beberapa hal dalam display, yaitu sebagai berikut:
a. Store Design dan Decoration
Store design dan decoration, yaitu tanda-tanda yang berupa diantaranya
simbol-simbol, lambing-lambang, poster-poster, gambar-gambar, bendera-
bendera, dan semboyan. Tanda-tanda ini diletakkan di atas meja atau
digantung di dalam toko. Store design tersebut digunakan untuk
membimbibing calon pembeli kearah barang dagangan dan member
keterangan kepada mereka tentang penggunaan barang-barang tersebut.
“decoration” pada umumnya digunakan dalam rangka peristiwa khusus,
seperti penjualan pada saat-saat hari raya, natal, dan tahun baru.
b. Dealer Display
Dealer display, yaitu penataan yang dilaksanakan dengan
cara wholesaler yang terdiri atas simbol-simbol dan petunjuk-petunjuk
tentang penggunaan produk. Dengan memperlihatkan kegunaan produk
dalam gambar dan petunjuk, maka display ini juga memberi peringatan
kepada para petugas penjualan agar mereka tidak memberikan keterangan
yang tidak sesuai dengan petunjuk yang ada dalam gambar tersebut.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 149

Penataan Barang Dagangan/Merchandise

Penataan barang dagangan atau merchandise pada sebuah toko memiliki peran
dan arti yang sangat penting. Sering terjadi seorang ibu yang awalnya datang ketoko untuk
berbelanja Susu kental manis merek tertentu, ternyata pada Rak yang sama terdapat merek
lain yang lebih murah. Melihat pada rak sebelah terdapat deretan biskuit dengan kemasan
kaleng menarik serta tambahan / hadiah kemasan karton kecil. Pada rak Sabun cuci kondisi
sama, hampir semua deterjen memberikan diskon dan hadiah. Kesemua produk tersebut
ditata dengan rapi dan baik serta memiliki daya tarik.Sehingga pada akhirnya ibu tersebut
pulang dengan menbawa berbagai barang kebutuhan yang sebenarnya tidak ada dalam
rencana belanjanya.Hal tersebut terjadi karena konsumen tersebut melihat penampilan
visual yang menarik sehingga terdorong untuk melakukan impulse buying yakni pembelian
seketika.
Departemen atau bagian yang sangat berkaitan dengan kegiatan penataan barang
dagangan adalah Merchandising. Dalam buku First step in a retail career, pengertian
merchandising dijelaskan sebagai berikut; The detailed process of making a store and its
product attractive is called merchandising. Merchandising is the way in which goods are
presented to customers. Dalam pengertian tersebut dijelaskan bahwa penataan barang
dagangan adalah suatu cara dimana barang dagangan disajikan dengan menarik
kehadapan konsumen. Proses yang secara rinci menjadikan toko dan barang dagangannya
memiliki daya tarik adalah tugas dan kegiatan Merchandising. Dengan kata lain segala
aktivitas yang berhubungan dengan arus barang mulai barang dibeli sampai terjual serta
pengembangannya adalah tugas pokok Merchandiser, yaitu orang bertanggung jawab atas
penataan barang dagangan
Secara umum kegiatan dan tanggung jawab seorang Merchandiser adalah;
1. Melakukan pembelian produk yang sesuai serta tepat dalam harga dan jumlah
Tugas pembelian ini memegang peran yang sangat penting. Melalui keterampilan
memilih barang dan menentukan dimana tempat membeli akan diperoleh barang
dagangan yang dapat dijual dengan harga bersaing. Dalam hal tertentu harus memiliki
perasaan peka dalam mengendalikan produk dengan cara mengamati kecenderungan
permintaan serta melakukan pembelian produk yang diramalkan akan laku dipasaran.
Sebaliknya dalam hal tertentu pula harus mampu menghentikan pembelian suatu
produk yang tidak direspon oleh konsumen.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


150 Penataan Barang Dagangan

Dalam melakukan pembayaran dapat dilakukan secara tunai, kredit atau konsinyasi
yakni pembayaran dilakukan setelah dilakukan perhitungan terhadap barang yang laku

2. Menentukan harga jual yang tepat, bersaing dan pantas


Apabila kegiatan pembelian yang umumnya dilakukan melalui rekanan, distributor,
penyalur atau langsung produsen telah dilakukan dengan tepat, maka dalam
menentukan harga jual akan relatif lebih mudah. Orientasi dalam menetapkan harga
jual adalah sebagai berikut;
a. Orientasi pada harga pokok/ pembelian
Dalam hal ini dilihat terlebih dahulu harga belinya kemudian ditambahkan dengan
keuntungan yang diinginkan misalnya 15 %. Cara menentukan harga jual ini
disebut Markup pricing
b. Orientasi pada permintaan pasar
Dalam menentukan harga diawali dengan melihat ke pasar untuk mengetahui
berapakah kekuatan permintaan, berapa banyaknya barang yang diperlukan serta
berapa kira- kira kemampuan untuk membayar. Jika diperkirakan permintaan akan
barang tersebut kuat maka harga ditentukan relatif tinggi. Sebaliknya jika
permintaan diperkirakan rendah maka harga ditetapkan relatif rendah dalam arti
mengambil keuntungan yang tidak terlalu besar
c. Orientasi pada persaingan
Dalam menentukan harga jual terlebih dahulu melihat harga yang dipasang oleh
pesaingnya untuk kemudian menentukan harga jual.Terdapat tiga alternatif yakni
menjual lebih rendah, sama dengan pesaingnya atau sedikit lebih tinggi dari
pesaing. Bila menjual lebih tinggi tentunya haraus memiliki nilai lebih misalnya
dalam hal pelayanan
d. Kombinasi dari ketiga hal tersebut
Dalam menentukan harga jual, strategi yang digunakan yakni mengkombinasikan
ketiga orientasi harga tersebut yakni harga pokok, permintaan pasar dan tingkat
persaingan. Dalam prakteknya cara inilah yang umum digunakan dalam
menentukan harga jual

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 151

3. Melakukan koordinasi yang terpadu dalam kegiatan promosi dan display


Kegiatan promosi tujuannya adalah untuk meningkatkan jumlah penjualan. Strategi
penjualan yang dilakukan untuk menarik minat pembeli antara lain;
a. Memberikan potongan harga
b. Menawarkan produk dengan harga yang lebih murah
c. Menawarkan produk yang berkualitas tinggi
d. Menawarkan produk yang eksklusive yakni tidak dijual ditempat lain
e. Memperluas variasi produk
f. Menekan biaya
g. Meningkatkan pelayanan
Guna lebih meningkatkan jumlah pengunjung pada event tertentu misalnya
tahun baru, hari ulang tahun kemerdekaan dan event lainnya menyelenggarakan
kegiatan lomba, kontes,peragaan dan lainnya yang biasanya dilakukan dengan
berkerja sama dengan produsen atau pemasok. Agar barang yang ditata memiliki daya
jual, maka penataan barang barang dagangan haruslah mengacu pada tehnik display
yang akan diuraikan pada bagian berikut

4. Melakukan estimasi penyediaan barang yang tepat


Pada sebuah toko persediaan barang disimpan di gudang. Fungsi gudang pada
dasarnya adalah sebagai tempat menerina barang, tempat menyimpan dan tempat
mengeluarkan barang dalam hal menerima barang harus diatur waktu penerimaannya
untuk menjaga kebersihan dan untuk menjaga jangan sampai terjadi percampuran
barang.Seluruh barang yang diterima harus dicek kualitas dan jumlahnya serta
dikelompokkan agar memudahkan saat mengeluarkan. Dalam hal penyimpanan harus
lebih ditekankan pada pada stock yang memadai untuk menyediakan barang yang
cukup untuk waktu penjualan yang ditentukan. Pengeluaran barang dari gudang harus
menggunakan sistem FIFO, artinya barang yang diterima lebih dulu dari suplier
dikeluarkan lebih dahulu untuk mengurangi resiko barang rusak/ daluwarsa.

Pengelompokan Barang Dagangan dalam Melakukan Klasifikasi Penggolongan


Barang yang Ditata
Untuk memudahkan calon pembeli memilih barang yang diperlukan, serta
mempermudah dalam melakukan penataan barang maka harus dilakukan pengelompokan

Direktorat Pembinaan SMK |2014


152 Penataan Barang Dagangan

barang dagangan atau grouping. Grouping adalah sitem untuk melakukan seleksi dan
pemilihan sejumlah barang yang akan dijual, dengan mengelompokkan penempatan item/
jenis barang yang strategis guna memudahkan pembeli memilih barang. Jadi grouping
sangat erat kaitannya dengan display. Kegiatan grouping juga dimaksudkan agar barang
yang satu dengan barang lain yang memiliki sifat kimia berbeda tidak bercampur. Karena
hal ini dapat mengurangi kualitas barang. Dalam pengelompokan di toko tiap- tiap group
diberi label pada rak sesuai dengan barang yang dipajang dengan mencantumkan kode
barang, merek, jumlah barang yang ada di rak. Grouping dilakukan dalam dua kelompok
besar yaitu Food dan Non Food sebagai contoh berikut;

Penataan Barang Dagangan (Display) Berdasar Pada Kelompok Makanan/ Minuman


(Food)

Dept. :
Nama Departemen :
Nama/ Merek barang :

01 SNACK ( Makanan kecil ), Chiki, Taro, dan lain-lain

02 BISKUIT& COOKIES, Monde, Roma, Khong Guan

03 CONFECTIONERY, (Kembang gula dan cokelat )

04 MILK, ( Susu ), Dancow, Benbera, Indomilk

05 SOFT DRINK, (Minuman ringan ), Fanta, Coca cola, Pepsi

06 BABY FOOD, Promina, Nutricia,

07 BREAKFAST FOOD& DRINK, (Makanan dan minuman pagi/


sarapan pagi ), Torabika, Kapal api,

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 153

08 NOODLE/SOUP/EXTRACT/PASTA, Indomie, Supermie,


Makartoni

09 SPICES&CONDIMENT, (Bumbu-bumbu dapur ), Saus tomat ,


sambal, kecap, lada, merica

10 CANNED MEAT/FISH/VEGETABLE, (Daging, ikan,sayur dalam


kaleng), Corned beef, saden

11 CANNED FRUITS& BOTTLE, Buah- buahan aleng ,Delmonte

12 PRODUCE DAIRY & ICE CREAM, Campina, Woody, Margarine,


keju, KELOMPOK NON FOOD

Kelompok Penataan Barang Dagangan Non Makanan/ Minuman ( Non Food )

Dept. :
Nama Departemen :
Nama/ Merek barang :

01 HOUSEHOLD CLEANER, (Pembersih alat rumah tangga),


Pembersih lantai, Molto, Baygon, Lisol

02 KITCHENWARE&HOUSEHOLD WARE, (Alat dapur dan alat rumah


tangga ), Timbangan kue, pisau, panci. Teko

03 TABLEWARE& GIFT, (Barang pecah belah &Kado ), Piring, gelas,


cangkir,

Direktorat Pembinaan SMK |2014


154 Penataan Barang Dagangan

04 AUTOMOTIVE SUPPLIES&TOOL KIT, Bay fresh, Ambipur, Kunci


stang mobil

05 BEAUTY AID, ( Alat kecantikan ), Kapas, Pelembab, Shampoo,


cologne

06 STATIONARY, ( Alat tulis kantor ), Kertas, tinta printer, pulpen, Bambi

07 KNITTING & CLOTHING, Handuk, seprei, Taplak meja

08 APPAREL, ( Pakaian ), Pakaian bayi, Jaket, pakaian dewasa

09 ACCESSORIES, ( Perhiasan ), Ikat pinggang, Bando, Topi

10 TOYS & ART, ( Mainan anak & barang kesenian ), Boneka, Mobilan,
Lilin mainan

Grouping tersebut diatas adalah untuk toko swalayan atau supermarket. Kegiatan
melakukan pengelompokan barang juga dapat didasarkan atas tingkatan umur
konsumennya. Toko yang menjual pakaian, akan mengelompokkan barangnya atas
Pakaian bayi, anak- anak, remaja, dewasa dan masih dikelompokkan lagi Pria dan wanita.

a. Display/Penataan Barang
Salah satu daya tarik pada toko adalah penataan barang dagangannya. Melalui
berbagai bentuk penyajian barang dagangan pada berbagai model rak display maka
menjadikan suasana toko menjadi semarak, dan menimbulkan daya tarik, yang pada
akhirnya dapat meningkatkan volume penjualan. Uraian tersebut adalah gambaran
tentang pentingnya display
Yang dimaksud display adalah usaha yang dilakukan dalam penataan barang
dagangan ditoko, dengan memperhatikan unsur pengelompokan jenis dan kegunaan
barang, kerapihan dan keindahan dengan tujuan mengarahkan pembeli agar tertarik
untuk melihat dan memutuskan untuk membeli.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 155

Dalam membuat display harus pula memperhatikan pengaturan tempat atau space
manajemen yaitu sistem pengaturan barang dengan mengoptimalkan pemakaian
ruangan yang tersedia sehingga menghasilkan nilai lebih antara lain;
 Mempercepat perputaran barang
 Menurunkan biaya gudang melalui pencegahan penumpukan persediaan barang
digudang
 Menciptaka daya tarik bagi konsumen
 Dengan demikian dalam space manajemen harus merencanakan;
a. POP (Point of Purchase) yakni suatu keterangan tentang nama
barang,ukuran, harga dan keterangan lain yang ditempatkan sedemikian rupa
sehingga menarik dan mudah dilihat pada posisi orang berdiri
b. Pemajangan ( display )
Dalam kegiatan pemajangan perlu memperhatikan;
a) Pengelompokan barang/ grouping
b) Pengaturan jumlah barang dalam rak disesuaikan dengan daya jual
barang tersebut
- Memperhatikan bentuk, jenis dan komposisi warna kemasan
- Memperhatikan FIFO yaitu pemajangan barang yang
memperhatikan tanggal masuk barang untuk menghindari
daluwarsa/expired date
- Menggunakan Price card, yang berisi data pisik barang misalnya
nama barang, kode barang, kode supllier/ pemasok, harga jual,
nomor rak, jumlah minimum stock dan lainnya

Selanjutnya secara teknis dalam melakukan penataan barang/ display terdapat


beberapa syarat penting yang harus dipenuhi yakni:
a. Rapi dan bersih
b. Kerapihan dan kebersihan merupakan salah satu faktor yang dapat menarik
perhatian pelanggan untuk mendekat melihat barang sehingga pada akhirnya
tertarik untuk membeli
c. Mudah dicari
Salah satu cara untuk untuk membuat pembeli nyaman dan betah berbelanja
adalah tersedianya berbagai kemudahan- kemudahan. Untuk itu barang yang

Direktorat Pembinaan SMK |2014


156 Penataan Barang Dagangan

dipajang di rak haruslah menurut kelompoknya atau grouping serta petunjuk


barang yang umumnya digantung diatas ( Sign board )
d. Mudah dilihat
Dalam memajang Label barang dan label harga pada Rak pajangan haruslah
menghadap ke depan/ ke luar sehingga pembeli dengan mudah dapat melihat
tanpa menyentuh barang
e. Mudah dijangkau
Pada umumnya pengunjung toko adalah para wanita yang memiliki tinggi badan
antara 150 cm – 160 cm . Untuk itu dalam menata barang haruslah
memperhitungkan ketinggian peralatan display yang disesuaikan dengan tinggi
badan agar mudah untuk dijangkau. Demikian juga untuk barang kebutuhan
sehari- hari jangan diletakkan pada tempat yang tersembunyi
f. Aman
Dalam menata barang harus mempertimbangkan keamanan.Barang yang mudah
pecah misalnya, jangan diletakkan dipinggir karena dapat dengan mudah
tersentuk pembeli yang menyebabkan kecerlakaan dan kerusakan barang. Dalam
melakukan display jangan meletakkan makanan berdekatan dengan barang yang
mengandung racun

Kelima hal tersebut diatas adalah pertimbangan dasar dalam menata barang dagangan
pada Rak agar memiliki daya tarik bagi pengunjung.
Disamping hal tersebut diatas, dalam pelaksanaan menata barang beberapa hal harus
diperhatikan yakni;
a. Dalam meletakkan barang di rak jangan ditumpuk, karena hal ini akan mempersulit
pembeli untuk mengambil barang dan tumpukan tersebut dapat jatuh dan
membahayakan pembeli saat memilih barang
b. Harus diupayakan stock barang pada Rak display dalam keadaan penuh. Apabila
stock barang tinggal sedikit, maka letakkan sisa barang dan rapatkan pada pojok
depan rak
c. Produk dan merek untuk barang- barang yang perputarannya cepat, maka jumlah
barang yang didisplay harus lebih banyak dibanding barang yang perputarannya
kecil.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 157

d. Apabila menata produk pada rak susun, maka ukuran kemasan yang paling kecil
diletakkan pada rak atas dan ukuran kemasan paling besar diletakkan pada rak
paling bawah. Contoh; pada rak susun 4, maka kemasan 250 gram diletakkan paling
atas, 400 gram dibawahnya, kemasan 750 gram dibawah 400 gram dan kemasan 1
kg berada pada rak paling bawah
e. Label harga dan informasi barang (ticket) fungsinya untuk membantu penjualan.
Untuk memudahkan penglihatan maka Label harga diletakkan pada pandangan kiri
komsumen dan dibawah produk
f. Untuk menata barang- barang Fashion di rak maka cara menempatkannya mulai dari
kiri kekanan yakni dari ukuran kecil, dan ukuran besar disebelah kanan
Keenam hal tersebut diatas adalah merupakan pertimbangan dasar untuk melakukan
display agar memiliki daya jual tinggi.
Dengan demikian dapat dikatakan kegiatan display merupakan upaya untuk
menandani toko, layaknya mendadani seorang gadis. Kegiatan ini tidak hanya dilakukan
oleh pemilik toko tetapi dilakukan bersama, yakni toko dan pemilik merek/ produsen,
karena keduanya memiliki kepentingan yang sama. Hasil kerjasama tersebut dapat kita
lihat ditoko antara lain;
Shelf vision yakni Iklan di rak dan di depan produk, cart vision yaitu iklan yang
diletakkan di troli/ kereta belanja, wall vision, floor vision yakni iklan dilantai.
Dengan demikian hampir semua tempat/ ruangan dipergunakan untuk berpromosi
berbagai merek produk dan dari kesemua itu Rak merupakan tempat yang sangat
strategis.

b. Jenis- jenis display


Teknologi display yang semakin berkembang yang ditunjang dengan berbagai model
rak, menyebabkan penataan barang menjadi semakin bervariasi dengan upaya
tampilan yang maksimal. Hal ini memacu para produsen dan pemasok untuk
memperkenalkan produk dan mereknya melalui rak- rak display.
Berdasar atas penempatan barang terdapat beberapa jenis display antara lain;
a. Vertikal display ( pemajangan susun tegak )
Yaitu cara display dengan posisi susunan barang tegak dalam rak. Untuk
pemajangan ini perlu memperhatikan hal- hal sebagai berikut;
1) Barang yang kecil diletakkan diatas dan yang besar dibawah

Direktorat Pembinaan SMK |2014


158 Penataan Barang Dagangan

2) Barang yang kecil dikiri dan yang besar dikanan


3) Komposisi warna produk harus diperhatikan agar tampak serasi dan enak
dipandang
4) Untuk jenis Food ( makanan/ minuman ) umumnya terdapat 3 jenis kemasan
yakni plastik, karton/kotak/doos dan botol atau gelas. Jika produk yang
didisplay terdapat 3 macam kemasan tersebut maka penyusunannya
berurutan mulai dari kemasan plastik diletakkan paling atas, kemudian
karton/kotak/doos dan kemasan botol/gelas diletakkan paling bawah
5) Jarak antara Rak dalam Gondola harus sama atau semakin keatas semakin
kecil

b. Floor display ( pemajangan di lantai)


Adalah model display dimana penataan barang menggunakan lantai dasarnya
tanpa menggunakan rak tertentu. Hal- hal yang perlu diperhatikan dalam floor
display antara lain;
1) Tinggi maksimun 100 cm
2) Barang adalah sejenis
3) Letaknya strategis
4) Tidak mengganggu arus barang maupun arus pelanggan
5) Menggunakan POP ( Point of Purchase ) yang menarik misalnya berupa
tulisan, atau bisa juga menggunakan SPG (Sales Promotion Girl )
6) Diberi alas yang sesuai misalnya Palet
7) Luas sekitar 90 cm x 90 cm

c. Impulse buying product display ( pajangan untuk menggerakkan hati )


Adalah display yang ditempatkan pada posisi yang strategis mudah dijangkau
banyak dilalui pengunjung dengan harapan orang yang lewat tergerak untuk
membeli. Display ini biasanya berada dekat Kasir.Produsen taupun pemasok, bila
ingin produknya didisplay pada tempat tersebut harus menyewa mahal.

d. Wall display
Wall display adalah display dimana produk ditata/ ditempel didinding. Display ini
biasanya untuk barang- barang fashion seperti pakaian dan kelengkapannya.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 159

Salah satu hal yang harus diperhatikan dalam wall display, yakni barang yang
didisplay didinding harus pula ada di rak. Contoh; Terdapat tiga ukuran baju, S, M
dan L dipajang didinding, maka di rak display pun harus ada ukuran tersebut

e. Merchandise mix display


Yaitu pemajangan untuk menawarkan produk lain yang berhubungan dengan
produk yang baru dibelinya. Pemajangannya dengan menggabungkan dua produk
yang saling berkaitan. Dengan demikian konsumen yang membeli salah satu
produk diingatkan untuk membeli produk lain sebagai pelengkapnya. Misalnya
kopi dan creamer.Juga sering ditemui pada pajangan minuman, pada rak
tambahan depannya terdapat Kacang kulit yang didisplay. Maksud display
tersebut mengingatkan kita untuk membeli minuman dan Kacang kulit sebagai
pelengkapnya

f. Cut cases display


Adalah model display tanpa gondola, yakni menggunakan kotak/ karton kemasan
besar yang dipotong setengahnya sedemikian rupa dan disusun rapi sehingga
produknya tampak. Display ini cocok untuk makanan atau minuman kaleng

g. Jumble display
Jumble display adalah display campur aduk. Dalam hal ini produk diletakkan dalam
sebuah tempat terbuka dan pembeli bebas untuk mengaduk aduk barang untuk
memilih.

Tata Letak Dan Arus Pengunjung (Store Layout And Traffic Flow)

Mengatur ruangan melalui tata letak dan mengarahkan arus pengunjung adalah
sesuatu hal yang sangat penting guna membuat daya tarik pengunjung. Melalui tata letak
yang baik maka akan sangat berpengaruh terhadap penampilan dan citra toko. Bagi
konsumen pembentukan kesan terjadi pada saat calon pembeli berada dilingkungan luar
toko, masuk ketoko, melihat lihat barang sekeliling toko dan saat menyelesaikan
pembayaran dan meninggalkan took.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


160 Penataan Barang Dagangan

Agar terbentuk citra positif terhadap toko maka dalam pengaturan Layout meliputi:
1. Floor Layout yaitu tata ruang/ lantai , dimana peralatan toko ditempatkan
2. Fixturing yaitu pemilihan dan penggunaan peralatan display dan peralatan lainnya
seperti Cash Register
3. Display yaitu bagaimana barang ditata dan disajikan sehingga menarik
4. Atmosphere yaitu penciptaan suasana sehingga konsumen menjadi nyaman

Hal yang sangat mendasar dalam tata ruang dan penempatan peralatan serta penataan
barang sehingga memudahkan arus pengunjung toko adalah bentuk Layoutnya. Pada
dasarnya terdapat dua bentuk layout toko yaitu;
1. Grid pattern
Bentuk ini umumnya digunakan pada super market, karena model Grid ini dapat
mengarahkan pengunjung berkeliling mengikuti lorong rak. Selain itu melalui cara ini
toko dapat menampilkan berbagai macam barang dagangan pada rak- rak display
tersebut
2. Free flow pattern
Bentuk ini umumnya digunakan pada Departemen store atau toko- toko fashion
lainnya. Dalam bentuk ini pengunjung bebas dan tidak diarahkan mengikuti jalur tetapi
dapat memilih dan mencari barang yang diperlukan.Untuk itu pada titik- titik tertentu
harus ditempatkan pajangan- pajangan yang berkaitan dengan produk yang
dipromosikan.
 Combination pattern
Bentuk ini umumnya digunakan pada Departemen strore besar dan modern yang
terdiri dari beberapa area. Untuk barang- barang fashion mengacu pada Free flow
pattern sedang untuk area buku dan alat- alat tulis menggunakan Grid pattern
.Dengan model ini pengaturan ruang dan arus pengunjung menjadi lebih efektif.
Kedua bentuk tata ruang dan tata letak tersebut pada dasarnya memiliki kelebihan dan
kekurangan.Namun pertimbangan utama dalam memilih bentuk Layout adalah jenis/
kelompok barang serta harga barang dagangan.
Adapun kebaikan dan kelemahan masing- masing bentuk adalah sebagai berikut;
 Kebaikan Grid pattern:
- Tampilan barang dagangan dapat maksimal
- Semua tempat/ lantai dapat termanfaatkan

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 161

- Memudahkan pembeli untuk menelusuri setiap jalan antar rak/ gang ( aisle ) guna
mencari barang
- Memudahkan pengawasan terhadap barang
 Kelemahan Grid pattern:
- Ruang gerak pembeli kurang bebas karena diarahkan jalurnya
- Pada saat padat pengunjung, suasana menjadi kurang nyaman karena padat
pengaturan dan padat barang
 Keuntungan Free flow pattern:
- Suasana terbuka dan terasa santai
- Memudahkan pembeli untuk berkeliling melihat dan mencari barang kebutuhan
- Mudah untuk mengatur barang yang dipromosikan
- Mudah untuk mengatur display dengan menggunakan tema tertentu misalnya
Lebaran, Natal, Valentine Day dan sebagainya
 Kelemahan Free flow pattern:
- Memerlukan banyak tenaga untuk melayani pembeli
- Pembeli akan membuang banyak waktu untuk berkeliling atau menjadi binggung/
ragu dengan apa yang telah dilihat
Hal lain yang merupakan pertimbangan pokok dalam tata letak adalah pengaturan arus
pengunjung atau traffic flow. Dalam menentukan traffic flow harus melihat kebiasaan-
kebiasaan pembeli saat berbelannja, yakni arah dan bagian mana mereka banyak lewat
dan bagian mana yang umumnya kurang diminati/ dilewati. Seperti diketahui apabila
seseorang masuk kedalam suatu ruangan umumnya orang akan mengarahkan pandangan
dan memperhatikan apa- apa yang ada disebelah kiri.
Berdasarkan kebiasan- kebiasan tersebut dalam pembagian area dan pengaturan display
dikenal tiga istilah yakni;
1. Hot spot
Area toko yang umumnya sering dan selalu dilewati pembeli, misalnya bagian depan,
area dekat kasir
2. Warm spot
Area toko yang banyak dilewati, seperti bagian tengah toko
3. Cold spot
Area toko yang agak jarang dilewati misalnya sudut- sudut belakang

Direktorat Pembinaan SMK |2014


162 Penataan Barang Dagangan

Setelah mengetahui pembagian area tersebut maka berbagai barang dagangan dapat kita
display sesuai dengan kebutuhan. Dalam meletakkan dan menempatan barang dagangan
pada area- area tersebut harus memperhatikan komponen barang dagangan yang meliputi;
1. Bestseller
Best seller adalah kelompok barang yang perputarannya tinggi karena banyak
diperlukan oleh konsumen. Produk best seller ini bisa sepanjang tahun atau pada saat
tertentu saja misalnya; seragam sekolah pada tahun ajaran baru, baju anak- anak pada
saat menjelang lebaran
2. Impulse line
Impulse line adalah penempatan barang pada posisi yang strategis sehingga
mendorong orang membeli tiba- tiba tanpa direncanakan. Misalnya menempatkan
makanan kecil/ snack, permen, cokelat pada rak dekat kasir
3. Advertise line
Advertise line adalah penempatan barang yang sedang dipromosikan. Untuk itu
letaknya pada posisi yang strategis yakni banyak dilalui oleh pengunjung, biasanya
pada Hot spot
4. Problem stock
Problem stock adalah berbagai barang yang perputarannya sangat lambat. Hal ini
kemungkinan terjadi karena kesalahan dalam memperhitungkan pembelian, atau
disebabkan oleh kurang perhatian terhadap produk sehingga kelihatan lama dan
kurang bersih. Untuk barang yang masuk kategori problem stock umumnya dilakukan
obral atau diskon dengan menggunakan Jumble display ( campur aduk )

Label Kartu/Kartu Harga/Tickets


Apabila kita masuk kesebuah Supermarket atau Depatemen store, kita akan melihat
berbagai tulisan tangan menarik berisi informasi barang dan harga yang diletakkan dekat
barang atau bahkan diletakkan diatas dalam posisi digantung. Kesemua itu disebut Label/
kartu harga atau ada yang menyebut Sign. Pada dasarnya fungsi Label tersebut adalah
untuk membantu penjualan dengan memberikan informasi tentang barang. Disamping itu
fungsi Ticketing adalah untuk membuat suasana sekitar toko menjadi lebih meriah dan
menyenangkan. Ticket yang baik adalah yang dapat mempengaruhi calon pembeli untuk
mengambil keputusan membeli. Agar penulisan Ticket/ label dapat mengenai sasaran maka
layout Ticket adalah sebagai gambar berikut :

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 163

1. LEAD LINE
2. HEAD LINE
3. DESCRIPTIVE LINE
4. PRICE
5. BASE LINE
Untuk lebih jelasnya marilah kita simak untuk pengertian dari masing-masing layout Ticket
sebagai gambar, sebagai berikut :
1. LEAD LINE adalah kata- kata yang memandu pandangan untuk mengetahui/ melihat
lebih dalam. Untuk itu dalam membuat lerad line kata- kata singkat seperti; Baru tiba,
Hanya hari ini, Turun harga dan sebagainya
2. HEAD LINE adalah informasi tentang produk yang ditawarkan
3. DESCRIPTIVE LINE adalah keterangan sedikit rinci tentang barang tersebut,
misalnya keuntungan produk tersebut
4. PRICE adalah informasi tentang harga produk yang ditawarkan tersebut yang ditulis
dengan huruf yang lebih besar dari yang lain
5. BASE LINE adalah informasi tentang kualitas atau ukuran misalnya per Kg, Ons dan
sebagainya
Disamping label dan ticket, guna mempermudah administrasi usaha khususnya Kasir
digunakan tenologi baru yaitu Barcode. Barcode merupakan Label berisi garis- garis
yang mempermudah untuk mengetahui harga pada mesin pembaca . Melalui barcode
dan mesin pembacanya akan mempercepat pelayanan, karena kasir tidak perlu
menekan- nekan tombol setiap menghitung harga barang yang dibeli konsumen.

Cara Penataan Produk Di Supermarket


Cara-cara dalam penataan produk supermarket diantaranya adalah
1. Barang supermarket yang akan ditempatkan hendaknya berurutan terdiri atas
beberapa jenis barang , antara lain:
 Barang yang sangat dibutuhkan oleh konsumen
 Barang yang sama dan efisien penggunaannya
 Barang yang sedang trend
 Barang yang berkualitas baik
 Barang yang berprestasi

Direktorat Pembinaan SMK |2014


164 Penataan Barang Dagangan

Cara Menata Barang Dagangan di Toko


Salah satu cara agar toko lebih menarik adalah dengan menata barang dagangan dengan
sedemikian rupa agar tampak lebih menarik, meyakinkan dan lebih rapi, tentunya dengan
harapan penjualan semakin meningkat. Berikut tipsnya:
1. Isilah pada bagian depan toko terlebih dahulu. Kesan penuh harus anda tampilkan
dengan menata produk anda dengan mengutamakan mengisi bagian depan atau
etalase depan terlebih dahulu bahkan ada yang mengisi bagian teras atau trotoar toko
agar lebih menarik perhatian calon pembeli. Keamanan harus diutamakan jangan
sampai produk tersebut jadi sasaran pencurian orang yang lalu lalang di depan toko.
2. Perhatikan warna. Tempatkan produk dengan warna warna cerah di bagian yang paling
mudah dilihat, padukan warna cerah tersebut letakkan bersebelahan dengan warna
cerah lain. Misalnya warna merah,kuning,orange, putih sehingga lebih cepat
menangkap perhatian pengunjung.
3. Disain menarik sebagai jangkar. Sering kali kita dapati produk yang tidak terkenal
memiliki disain atau model yang sangat menarik dan inovatif, anehnya produk terkenal
justru disainnya malah biasa-biasa saja,ini sering kita temukan pada produk fashion.
Gunakan produk dengan disain menarik ini sebagai jangkar atau penarik dengan cara
menggandengkannya dengan produk yang sudah punya nama, dengan harapan
pengunjung akan tertarik untuk membeli keduanya dengan dua alasan langsung, disain
menarik atau merek terkenal.
4. Produk laris di bawah. Pada toko retail, letakkan produk yang laris di rak bagian bawah,
kenapa? Karena produk yang laris bagaimanapun tetap akan di cari, pembeli sudah
sangat hapal bentuk produk tersebut, sehingga ditempatkan di bagian bawah pun tetap
akan mudah ditemukan, sedangkan untuk produk yang kurang terkenal tempatkan
produknya di bagian yang sejajar dengan mata, selain untuk membantu distributor
untuk menjualkan produknya, rak yang sejajar dengan mata harga promosi atau sewa
raknya relatif tinggi, distributor biasanya rela membayar sewa pada pemilik toko agar
produknya ditempatkan di tempat strategis. lumayan kan buat tambahan pemasukan
toko anda.
5. Kemasan besar di kanan. Biasakan meletakkan produk dengan kemasan besar di
sebelah kanan, misalnya produk susu merek A kemasan 1000 gram di sebelah paling
kanan kemudian diikuti dengan kemasan 800 gram demikian seterusnya sampai
kemasan yang paling kecil. Kenapa? Karena kebiasaan manusia menggunakan tangan

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 165

kanan maka probabilitas terpilihnya produk dengan kemasan besar akan semakin
tinggi.
6. Kelompokkan produk. Kelompokkan produk dengan kategori yang sama pada satu
tempat yang berdekatan, dan menempatkan produk pelengkap berdekatan misanya mi
isnstan berdekatan dengan saos atau sambal.
7. Tempatkan produk impulsif dikasir. Sambil antri biasanya pembeli suka comot sana
sini manfaatkan hal ini dengan menempatkan produk dengan harga murah di sekitar
kasir, seperti permen, rokok, coklat, aksesoris murah. Sehingga akan menambah
jumlah belanjaan. Pilihlah kasir yang santai agar yang sedang antri akan semakin rajin
men comot produk tambahan ke keranjang belanja.
Sebenarnya banyak lagi tips untuk menata produk di toko, untuk itu di tuntut kreatifitas dan
kejelian anda untuk terus berinovasi dan seringlah berkunjung ke toko sejenis dengan anda
untuk menambah pengetahuan dan membuka wawasan.

Istilah Dalam Dunia Retail


Seorang Penjual/Wiraniaga, sebelum melakukan pengelompokan jenis-jenis produk yang
akan di display, harus bisa mengerti dan memahami istilah-istilah yang ada pada Dunia
Retail. Hal ini dimaksudkan supaya dalam melakukan pengelompokkan jenis-jenis yang
akan di display tidak melakukan kekeliruan ataupun kesalahan yang dapat mengakibatkan
kekurangtertarikan para pengunjung terhadp barang/produk yang didisplay Adapun istilah-
istilah yang perlu dipelajari dan dipahami oleh seorang penjual atau wiraniaga yaitu :
1. Departemen fresh:
bagian yang menangani produk-produk yang segar seperti sayuran, buah dan daging.
2. Dead stock:
barang yang tidak laku sama sekali.
3. EDP (entry data processing):
pengelola keseluruhan data di cabang.
4. End gondola:
gondola yang paling ujung dan untuk disewakan.
5. Eye catching:
tehnik memanjangbedasarkan luas area pandang seseorang.
6. Expire date: waktu kadaluwarsa.
7. Face: pemajangan produk tampak muka.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


166 Penataan Barang Dagangan

8. Fast moving: produk yang penjualannya cepat laku.


9. Floor display: pemajangan produk dilantai.
10. Frozen: alat yang digunakan oleh produk-produk beku bisa dikenal.
11. Frozen island yang berupa box besar memanjang.
12. Produk yang disimpan dalam alat ini tahan dalam jangka waktu lama.
13. GMS(general merchandising: barang pecah belah.tidak menempel di dinding.
14. Cash: pembayaran harga barang secara tunai bersama dengan surat pesanan,baik
dengan cek maupun uang.
15. Mesin wrappring: mesin untuk peralatan departemen fresh agar produk tetap segar.
16. MIS(management information system): petugas pengolahan data, diantaranya
menyediakan (software),pengadaan hardware,dan mengelola data di pusat.
17. Moccasin: jenis sepatu slip on tanpa tali dan umumnya dijahit tangan.
18. Over stok: persediaan barang banyak bahkan melebihi ketentuan
19. Plastic wrapping: plastic pembungkus produk fresh agar sehat dan aman
20. POP(point of purchase): adalah strategi marketing berupa slogan atau informasi harga
termasuk harga coret dan promo yang sedang berlangsung.
21. Product knowledge: pengetahuan tentang produk.
22. Purchase order(PO): pesanan pebelian.
23. Ready stock: barang yang siap dikirim.
24. Shelving: alat pemajang bagian dari gondola yang biasa disebut rak.
25. Shrinkage: kehilangan.
26. Single hook: berupa gantungan biasanya untuk pemajangan produk seperti sikat gigi,
sosis, dan sebagainya .
27. Slow moving: produk yang laku terjual tetapi penjualannya lambat.
28. Showcase: pendingin yang menempel ditembok di pergunakan untuk pendingin produk
sosis dan dairy (produk yang expiredate-nya pendek).
29. SPG/B(sales promotion girl/boy): pramuniaga yang diberikan kewenangan oleh
perusahaan untuk menjual produk.
30. Stock: persediaan barang yang siap dipakai, baik yang sudah jadi maupun yang
setengah jadi.
31. Stock holder: orang yang memiliki saham di perusahaan.
32. Tier: barisan pemajangan dari depan kebelakang.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 167

33. Visual merchandising (vm): suatu tata cara pemajangan barang dagangan yang
dilakukan untuk mempermudah konsumen dalam hal melihat, meraba, meneliti suatu
barang yang akan dibelinya.
34. Wagon: boks besar untuk menyimpan produk, biasanya produk yang sedang promo
atau diskon.
35. Wholesaler (pedagang besar): pedagang yang melayani pembelian dalam partai besar,
biasanya melayani pembelian retailer (pedagang eceran).
36. Personal selling: menjual barang oleh karyawan.
37. Attention dan interest costumer: untuk menarik perhatian para pembeli dilakukan
dengan cara menggunakan warna-warna, lampu-lampu, dan sebagainya.
38. Desire dan action custumer: untuk menimbulkan keinginan memiliki barang-barang
yang dipamerjkan ditoko tersebut.
39. Windows display:
Memejangkan barang-barang, gambar-gambar kartu harga, dan symbol-simbol,dan
sebagainya dibagian depan toko yang disebut etalase.
40. Impulse buying: dorongan seketika.
41. Interior display: memajangkan barang-barang, gambar-gambar,kartu-kartu harga,dan
poster didalam took.
42. Open display:
Barang-barang dipajanggkan pada suatu tempat terbuka sehingga dapat dipegang,
dilihat dan diteliti oleh calon pembeli tanpa bantuan petugas pelayanan.
43. Closed display:
Barang dipajangkan dalam suasana tertutup.
44. Architectural display:
Memperlihatkan barang-barang dalam penggunaannya, misalnya di ruang tamu, di
kamar tidur, di dapur dengan perlengkaapannya.
45. Exterior display:
Penataan yang dilaksanakan dengan memajangkan barang-barang diluar
toko,misalnya pada waktu mengadakan obraal dan pasar malam.
46. Store design dan decoration:
Tanda-tanda yang berupa diantaranya simbol-simbol, lambing-lambang, poster-poster,
gambar-gambar, bendera-bendera, dan semoyan-semboyan.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


168 Penataan Barang Dagangan

47. Dealer display:


Penataan yang dilaksanakan dengan cara wholesaler yang terdiri atas simbol-simbol
dan petunjuk-petunjuk tentsng penggunaan produk.
48. Measurability:
Ciri-ciri atau sifat-sifat tertentu pembeli harus dapat diukur atau dapat didekati.
49. Accessibility:
Suatu keadaan dimana dimana perusahaan dapat secara efektif memusatkan usaha
pemasarannya pada segmen yang telah dipilih.
50. Subtantiability:
Segmen harus cukup besar atau cukup menguntungkan untuk dapat dipertimbangkan
program-program pemasaran.
51. Bay:
Alat pemajangan atau pen-display-an barabg dagang dari atas ke bawah.
52. Bins:
Alat pemajangan buah, buahannya ada yang miring ada pula yang lurus.
53. Banded:
Barang dijual dengan cara dikatkan, seperti disisir,dicermin, dan minyak wangi
diikatkan menjadi Satu.
54. Brand blocking:
Penempatan barang dengan ketetntuan merek barang harus terlihat dibagian muka.
55. Casual:
Kategori sepatu santai dengan tali,gesper, baju celana,ataupun jenis mocanis.
56. Cash and carry: harga barang dibayar terlebih dahulu sebelum barang dibawa atau
uang di terima penjual, baru barang dikirim kepada pembeli.
57. Cash on delivery:
Pembayaran dilakukan pada waktu barang diserahkan kepada pembeli.
58. Chief operation:
Kepala bagian operasional yang membawahibeberapa supervisor, seperti supervisior
supermarket dan fasion.
59. Chiller:
Tempat pemajangan untuk buah atau daging olahan, alat ini menempel di dinding.
60. COC:
Pemajangan produk yang menempel di depan kassa.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 169

61. Cool room: ruangan dingin untuk penyimpanan produk fresh, cool room terbagi menjadi
dua bagian, satu untuk menyimpan makanan da sebagainya, dan bagian keduanya
untuk menyimpan daging.
62. Departemen buyer: divisi yang diberi wewenang untuk menangani pembelian barang
berikut surat-suratnya..
63. Gondola:
Merupakan rak yang terbuat dari plat dan digunakan untuk mendisplay barang yang
akan dijual.
64. Top Gondola-End Gondola :
Suatu rak yang paling akhir yang menempel pada satu rangkaian islan gondola
diutamakan untuk mendisplay barang yang laku dan barang promosi.
65. Reguler Gondola:
Gondola yang digunakan untuk mendisplay barang umum atau bukan sewaan supplier.
Island Gondola: Rak yangg bentuknya memnajang dengan posisis saling
membelakangi merupakann gabungan dari beberapa gondola sehingga membenruk
sebuah pulau.
66. Tier suatu jumlah baris display untuk satu item produk.
SKU (Stock Keeping Unit) merupakan kartu yang berfungsi sebagai pembatas dan
pentuan harga.
67. PLU (Price Look Up Unit) merpuakan kode suatu barang.
Barcode, kode barang yang berbentuk baris yang biasa dibaca dengan menggunakan
scanner.
68. POP (Point Of Purchase) merupakan petunjuk harga yang dipromosikan.
Hook adalah Hanger yang terbuat dari besi untuk mendisplay barang secara digantung.
69. Floor Display yaitu
Display yang ada di lantai store.
70. Island Display:
Display barang yang luasnya lebih luas dibanding floor.
71. Palet:
Kotak yang terbuat dari kayu yang berfungsi sebagai alas untuk barang-barang yang
difloor.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


170 Penataan Barang Dagangan

72. Face Out:


Teknik display dengan menarik sebagain besar barang yang sudah sedikit kedepan
dengan tujuan memberi kesan rapi.
73. Wing Stag:
Display yang letaknya disisi barang End Gondola.
74. Shleving :
Merupakan plat besi yang berfungsi untuk menyimpan barang display.
75. Bracket :
Plat besi yang menemoel pada shelving yang berfungsi sebagai penyangga shelving.
76. Standing POP:
77. Tiang yang digunakan untuk menempel POP.
78. Cover price, List plastik atau fiber yang letaknya menempel pada shelving bagian
depan dan berfungsi untuk menempel SKU.
79. Planogram:
Merupakan denah posisi setiap item satu shelving atau gondola.
80. Etalase/Vitrin/Showcase :
81. Merupakan lamari display yang terbuat dari kaca.
82. Bad Stock:
83. Barang yang tidak layak dijual.
84. Over Stock :
85. Kelebihan barang yang ada distore.
86. Out Of Stock:
87. Persediaan barang kosong baik didisplay maupun digunag.
88. FIFO (First In Fist Out) :
89. Merupakan barang yang pertama datang dan harus pertama keluar.
90. LIFO (Last In Last Out) :
91. Barang yang terkahir datang maka harus pertama keluar.
92. Eye Level: Display yang sejajar dengan mata

Dalam melakukan pekerjaannya seorang wiraniaga, harus mampu untuk


mengklasifikasi produk yang akan ditata, karna hasilnya akan berpengaruh sekali dengan
masalah kegiatan promosi dan penjualan. Wiraniaga yang baik tahu akan tugas dan

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 171

fungsinya dengan benar. Penataan barang yang baik dan benar pasti tidak lepas dengan
harapan, keinginan dan kebutuhan konsumen

1. Brand blocking secara vertical


Brand bloking secara vertical, yaitu penempatan barang supermarket yang sejenis
berderet ke arah vertical atau atas bawah dan merek barang juga harus terlihat di
bagian muka secara vertical.
Contoh : Penataan produk food secara horizontal untuk produk saos.

Gambar 2. 29 - Penataan Produk Sambal Secara Vertikal

Gambar 2. 30 - Penataan Produk Fashion Secara Vertikal

Direktorat Pembinaan SMK |2014


172 Penataan Barang Dagangan

Penempatan barang secara vertical berarti penempatan barang:


a. Dari atas kebawah secara sistematis
b. Disusun sesuai jenis dan klasifikasinya
c. Barang disusun sesuai ukuran, dari yang terkecil sampai yang terbesar atau sebaliknya
d. Warna barang disusun dari warna muda sampai tua atau sebaliknya
e. Harga barang diletakkan dari yang termurah sampai ke yang termahal atau sebaliknya
f. Barang disusun dari atas ke bawah atau sebaliknya menurut jenis, katagori, bentuk,
dan sifatnya.
Penempatan barang dagangan secara vertical dapat dilakukan dengan berbagai display,
seperti berikut:

2. Shelving (rak)

Gambar 2. 31 - Rak Barang Biasanya Digunakan untuk Barang Dagangan Sehari-Hari Vertikal

Misalnya pasta gigi, sampo, sabun cuci,dan sebagainya.


Sikat Pasta gigi Sabun mandi Sampo Deodorant
Sikat Pasta gigi Sabun mandi Sampo Deodorant
Sikat Pasta gigi Sabun mandi sampo Deodorant

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 173

Gambar 2. 32 - Rak penempatan produk secara vertikal

3. Gondola

Gambar 2. 33 - Rak Gondola Secara Horisontal

Direktorat Pembinaan SMK |2014


174 Penataan Barang Dagangan

Gondola merupakan jenis rak barang yang bentuknya memiliki dua muka dan masing-
masing muka mempunyai fungsi yang sama. Gondola dapat digunakan untuk menempatkan
barang berupa makanan dan minuman dalam satu kemasan dapat berdiri, seperti susu
kemasan, susu kotak, dan sebagainya.
Gondola yang telah terisi produk :

Gambar 2. 34 - Display Gondola yang Telah Terisi Penempatan Produk Secara Vertikal

4. Brand blocking secara horizontal

Gambar 2. 35 - Blocking Secara Horizontal

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 175

Blocking secara horizontal, yaitu penempatan barang supermarket satu jenis berderet
horizontal dari arah kiri ke kanan atau arah melebar dan merek barang harus terlihat dari
depan. Jarang digunakan di supermarket karena tidak efisien, penempatan barang seperti
ini sulit dijangkau oleh pembeli.

Berikut kelemahan dari Brand blocking secara horizontal:


a. Pelanggan mondar-mandir untuk mencari barang yang diperlukannya.
b. Memberikan kesan bahwa terbatasnya barang yang dijual
c. Barang yang dilihat dan dijangkau pembeli terbatas
d. Memberikan kesan yang tidak beraturan

Gambar 2. 36 - Brand Blocking Secara Horizontal

Cara Menata Barang Dagangan Di Toko


Salah satu cara agar toko lebih menarik adalah dengan menata barang dagangan
dengan sedemikian rupa agar tampak lebih menarik, meyakinkan dan lebih rapi, tentunya
dengan harapan penjualan semakin meningkat. Berikut tipsnya:
1. Isilah pada bagian depan toko terlebih dahulu. Kesan penuh harus anda tampilkan
dengan menata produk anda dengan mengutamakan mengisi bagian depan atau
etalase depan terlebih dahulu bahkan ada yang mengisi bagian teras atau trotoar toko
agar lebih menarik perhatian calon pembeli. Keamanan harus diutamakan jangan
sampai produk tersebut jadi sasaran pencurian orang yang lalu lalang di depan toko.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


176 Penataan Barang Dagangan

2. Perhatikan warna. Tempatkan produk dengan warna warna cerah di bagian yang paling
mudah dilihat, padukan warna cerah tersebut letakkan bersebelahan dengan warna
cerah lain. Misalnya warna merah,kuning,orange, putih sehingga lebih cepat
menangkap perhatian pengunjung.
3. Disain menarik sebagai jangkar. Sering kali kita dapati produk yang tidak terkenal
memiliki disain atau model yang sangat menarik dan inovatif, anehnya produk terkenal
justru disainnya malah biasa-biasa saja,ini sering kita temukan pada produk fashion.
Gunakan produk dengan disain menarik ini sebagai jangkar atau penarik dengan cara
menggandengkannya dengan produk yang sudah punya nama, dengan harapan
pengunjung akan tertarik untuk membeli keduanya dengan dua alasan langsung, disain
menarik atau merek terkenal.
4. Produk laris di bawah. Pada toko retail, letakkan produk yang laris di rak bagian bawah,
kenapa? Karena produk yang laris bagaimanapun tetap akan di cari, pembeli sudah
sangat hapal bentuk produk tersebut, sehingga ditempatkan di bagian bawah pun tetap
akan mudah ditemukan, sedangkan untuk produk yang kurang terkenal tempatkan
produknya di bagian yang sejajar dengan mata, selain untuk membantu distributor
untuk menjualkan produknya, rak yang sejajar dengan mata harga promosi atau sewa
raknya relatif tinggi, distributor biasanya rela membayar sewa pada pemilik toko agar
produknya ditempatkan di tempat strategis. lumayan kan buat tambahan pemasukan
toko anda.
5. Kemasan besar di kanan. Biasakan meletakkan produk dengan kemasan besar di
sebelah kanan, misalnya produk susu merek A kemasan 1000 gram di sebelah paling
kanan kemudian diikuti dengan kemasan 800 gram demikian seterusnya sampai
kemasan yang paling kecil. Kenapa? Karena kebiasaan manusia menggunakan tangan
kanan maka probabilitas terpilihnya produk dengan kemasan besar akan semakin
tinggi.
6. Kelompokkan produk. Kelompokkan produk dengan kategori yang sama pada satu
tempat yang berdekatan, dan menempatkan produk pelengkap berdekatan misanya mi
isnstan berdekatan dengan saos atau sambal.
7. Tempatkan produk impulsif dikasir. Sambil antri biasanya pembeli suka comot sana
sini manfaatkan hal ini dengan menempatkan produk dengan harga murah di sekitar
kasir, seperti permen, rokok, coklat, aksesoris murah. Sehingga akan menambah
jumlah belanjaan.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 177

Pilihlah kasir yang santai agar yang sedang antri akan semakin rajin men comot produk
tambahan ke keranjang belanja.
Sebenarnya banyak lagi tips untuk menata produk di toko, untuk itu di tuntut
kreatifitas dan kejelian anda untuk terus berinovasi dan seringlah berkunjung ke toko sejenis
dengan anda untuk menambah pengetahuan dan membuka wawasan.

Syarat Display Yang Baik


Di samping mengacu pada logika konsumen dalam menjalankan aktivitas display,
para peritel juga harus memerhatikan aspek-aspek penting lainnya yang merupakan syarat
dalam mewujudkan display yang baik, yaitu;
1. Display harus mampu membuat barang-barang yang dipajang menjadimudah dilihat,
mudah dicari dan mudah dijangkau. Ketiga hal ini merupakan syarat mutlak yang harus
mampu diwujudkan oleh aktivitas display. Jika tidak, display yang menarik dan
seatraktif apapun akan sia-sia.
2. Display harus memerhatikan aspek keamanan, baik keamanan bagi pengelola toko
dari potensi-potensi kehilangan, maupun keamanan bagi pengunjung (konsumen)
yang berada di dalam toko,berkaitan dengan aspek keamanan ini, para peritel biasanya
tidak akan menempatkan barang-barang yang mudah pecah di sembarang rak.
Barang-barang yang mahal, terutama yang fisik ukurannya kecil biasanya di pajang di
etalase. Barang-barang kemasan kaleng yang cukup berat juga biasanya ditempatkan
pada shelve paling bawah untuk menghindari resiko timbulnya cedera bagi pengunjung
(terutama anak-anak) jika barang tersebut terjatuh.
3. Display yang dilakukan oleh peritel harus informative dan komunikatif, para peritel
dapat memanfaatkan alat alat bantu seperti standing poster materials yang lain.
Pemajangan barang / display adalah seni (applied art), merupakan salah satu unsur
promosi yang cepat berkembang dan merupakan unsur yang dirasakan sangat
penting, terutama dilihat dari fungsinya untuk memperkenalkan barang dagangan,
menarik perhatian pengunjung untuk melihat, memegang barang dagangan yang kita
pajang.

Tujuan Pemajangan Barang


1. Mempermudah pembeli dalam mencari dan memilih barang
2. Mempermudah karyawan dalam melayani dan mengamankan barang

Direktorat Pembinaan SMK |2014


178 Penataan Barang Dagangan

3. Memberikan suasana toko yang menarik


4. Memberikan kenyamanan berbelanja
5. Meningkatkan penjualan
6. Mengurangi kemungkinan pencurian

Sasaran Pemajangan Barang


1. Desain rak yang tepat pada posisi yang tepat
2. Tata letak barang yang tepat pada posisi yang tepat
3. Penggunaan ruangan secara efektif dan efisien

Desain Rak Yang Tepat.


1. Manfaatkan dinding ruangan dengan desain rak yang tepat sehingga lebih efisien.
2. Bila masih tersedia ruangan tengah, pakailah rak yang sesuai
3. Perhitungkan ruang gerak untuk pembeli maupun karyawan agar leluasa mengambil
barang
4. Ketinggian rak harus dibatasi sehingga barang mudah untuk diambil
5. Jarak daun rak(Bracket self) satu sama lainnya (daun rak atas dan bawah) disesuaikan
dengan tinggi rendahnya barang yang dipajang, sehingga tidak ada ruangan yang
terbuang.

Yang Penting Saat Meletakkan Barang Di Rak


1. Perhatikan petunjuk pada sales strip
2. Sales strip berisi petunjuk berapa Tir dan berapa baris barang harus diletakkan pada
rak/gondola
3. Sales strip di Indonesia ditempelkan pada bagian kiri Rak/gondola
4. Letakkan barang disebelah kiri sales strip sejajar kebelakang pada rak

Cara Meletakkan Barang Di Rak


1. Grouping (pengelompokan barang) menurut jenisnya. juga memajangnya secara runtut
(berurut).
2. Vertical blocking yaitu semua shelving di blok untuk 1 jenis barang/produk
3. Setiap kelompok barang hendaknya diberikan lokasi ruang (space) yang sesuai dengan
banyak sedikitnya kelompok barang

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 179

4. Untuk barang kecil-kecil yang mungkin akan mudah untuk dicuri, barang yang mahal-
mahal, ditempatkan di rak kaca yang tertutup (show window). Penjualan dengan
pelayanan khusus
5. Berdasarkan kesamaan rasa atau fungsi contohnya minuman dikelompokkan dengan
minuman dengan merk berbeda dan seterusnya
6. Produk untuk konsumsi anak-anak diletakan di bawah atau diletakkan di rak yang
mudah diambil atau dijangkau oleh anak-anak
7. produk yang menguntungkan di letakkan pada area pandangan mata ( eye level)
8. Produk baru diletakkan di eye level
9. Untuk produk yang sejenis dengan ukuran yang sama, produk yang harganya mahal
diletakkan di sebelah kanan semakin kekiri semakin murah
10. Produk ukuran besar diletakan di bawah Produk yang dikemas (banded) di letakan di
bawah
11. Untuk barang diskon / promosi di display di end gondola atau floor display

Persyaratan Pemajangan Barang yang Baik


1. Mudah dilihat.
Setiap barang harus dapat terlihat merek, ukuran dan gambarnya menghadap ke
depan
2. Mudah dicari.
Dengan pengelompokkan barang yang baik akan mempermudah pembeli mencari
barang.
3. Mudah diambil.
Barang-barang yang paling atas harus mudah terjangkau oleh pembeli.
4. Menarik.
Penempatan barang harus memperhatikan jenis, ukuran, warna dan bentuk barang,
sehingga barang-barang yang dipajang seluruhnya dapat tampil dengan baik.
Kombinasi harus diatur dengan baik dengan acuan kombinasi warna pelangi.
5. Aman.
Barang-barang makanan dan minuman hendaknya dipisahkan dengan yang bukan
makanan terutama yang mengandung racun maupun berbau tajam untuk menghindari
kontaminasi. Barang-barang yang mudah pecah maupun bermacam jenis pisau yang
berujung tajam perlu diperhatikan keamanannya

Direktorat Pembinaan SMK |2014


180 Penataan Barang Dagangan

6. Posisi Letak Barang.


 Pemajangan Menurut kelompok Barang
 Pemajangan Menurut Ukuran.
 Pemajangan Menurut Bentuk.

Berbisnis di bidang minimarket/supermarket pada jaman sekarang ini mempunyai


prospek yang menggiurkan untuk menambah pundi-pundi anda. Tampilan suatu
minimarket/supermarket yang bersih, tertata rapi, dan nyaman akan membuat semakin
banyak pengunjung yang datang ke tempat anda. Ada 2 tips dasar yang dapat anda
terapkan dalam minimarket/supermarket anda, yaitu :
Penempatan rak di dalam minimarket/supermarket sangatlah mempengaruhi tampilan
toko anda supaya lebih menarik pengunjung. Ada beberapa tips untuk penempatan
posisi rak minimarket/supermarket, antara lain :
a. Pilihlah jenis dan ukuran rak sesuai dengan kebutuhan anda;
b. Perhitungkan jarak antar rak agar tidak terlalu rapat (gang way/lorong) minimal 1
meter;
c. Setiap sudut kosong dari minimarket/supermarket dapat dimanfaatkan untuk
penempatan rak sudut;
d. Apabila memungkinkan beri ruang yang cukup di depan minimarket/supermarket
anda yang dapat digunakan untuk keperluan promosi;
e. Posisikan meja kasir pada bagian pintu keluar dari minimarket/supermarket anda;
Dengan desain layout plan yang tepat dan efisien akan membuat
pengunjung/supermarket merasa nyaman untuk berbelanja di tempat anda.

Pengaturan penempatan barang yang akan dipajang dalam rak haruslah ditata dengan
sedemikian rupa agar menghasilkan suasana toko yang menarik pengunjung anda.
Ada beberapa tips untuk pengaturan penempatan barang dalam rak/gondola, antara
lain :
a. Tempatkan produk-produk dengan margin dan perputaran yang tinggi pada sisi
kanan koridor dengan ketinggian setinggi mata;
b. Tempatkan produk-produk berat, seperti deterjen, dan lain-lain pada posisi rak
yang paling bawah.
c. Tempatkan produk-produk kecil dan mahal seperti baterai, rokok, permen, dan
lain-lain dapat diletakkan di rak check out counter.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 181

d. Tempatkan produk-produk kebutuhan pokok seperti minyak, gula, beras, dan lain-
lain pada posisi yang kurang menarik karena pengunjung pasti akan tetap
mencarinya;
e. Usahakan letakkan produk-produk sejenis dalam 1 posisi agar pengunjung dapat
melakukan perbandingan harga dengan mudah;
f. Kemasan yang memiliki warna sama jangan ditempatkan disamping produk
lainnya. karena akan membuat pengunjung bingung dalam memilih dan
mengakibatkan memilih produk yang ”salah”;
g. Rak-rak yg terisi penuh lebih menarik dibandingkan yg tidak terisi dengan penuh;
h. Penataan posisi barang secara FIFO (First In First Out) sangat perlu diterapkan
untuk menghindari terjadinya kadaluarsa;

SOP (Standart Operating Procedure) Penataan Produk dari Suatu Perusahaan


Upaya untuk menata produk disebut juga dengan istilah Visual Merchandising (VM)
yaitu Penataan produk yang tujuannya untuk menarik perhatian konsumen dimana langkah-
langkah dalam VM diantaranya dapat dilakukan dengan display dan label.
1. Label harga dan price card
Ketentuan-ketentuan yang harus diperhatikan pada label harga dan price card antara
lain :
a. Price card tidak rusak
b. Price card sesuai dengan produk dan diletakkan tepat sesuai antara produk dan
fisik barang.
c. Semua produk yang dipajang memiliki label harga dan hal-hal yang harus
diperhatikan berkaitan dengan hal ini adalah sebagai berikut :
1) Barang yang di label langsung diproduknya, di dus-nya tidak dilabeli
sedangkan di shelving dipasang POP harga barang tersebut.
2) Setiap barang yang di display harus sudah ditempeli label harga.
d. Label harga ditempel rapi di tempatnya dan tidak menutupi produk dan hal-hal
yang harus diperhatikan adalah sebagai berikut :
1) Label harga yang ditempel di barang tidak miring ke kiri atau ke kanan
2) Barang yang sama label harganya, penempelan label harga tersebut juga di
tempat yang sama (seragam)

Direktorat Pembinaan SMK |2014


182 Penataan Barang Dagangan

e. Letak label tidak terpaku di sudut kanan atas, tergantung kondisi barang dan yang
penting diletakkan di tempat yang sama untuk produk yang sama.
1) Struktur address card
a) Nama barang
b) Ukuran barang
c) Kode barang
d) Harga barang
e) Scanning
2) Tujuan address card
Membantu customer untuk mengetahui informasi tentang barang.
3) Manfaat address card
a) Meningkatkan image pelayanan yang baik
b) Mempermudah customer dalam hal informasi barang
c) Meningkatkan penjualan
d) Mempermudah pramuniaga dalam pengecekan barang

Display
Pendisplay-an yang baik akan mendatangkan hasil yang baik pula. POP merupakan
suatu himbauan yang ditujukan kepada pembeli agar timbul keinginan untuk membeli.
a. Brand blocking secara vertical
Barang blocking secara vertical yaitu penempatan barang supermarket yang sejenis
berderet kearah vertikal atau atas bawah dan merek barang juga harus terlihat di bagian
muka secara vertical. Penempatan barang secara vertical berarti menempatkan barang :
1) Dari atas ke bawah secara sistematis
2) Disusun sesuai jenis dan klasifikasinya
3) Barang disusun berdasarkan ukuran dari yang terkecil sampai yang terbesar atau
sebaliknya
4) Warna barang disusun dari warna muda sampai warna tua atau sebaliknya
5) Harga barang diletakkan dari harga murah ke harga mahal atau sebaliknya
6) Barang disusun dari atas ke bawah atau sebaliknya menurut jenis, kategori, bentuk dan
sifatnya.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 183

Penempatan barang dagangan secara vertical dapat dilakukan de berbagai display, seperti
berikut ini :
a). Shelving (rak)
Rak barang biasanya digunakan untuk barang dagangan sehari-hari, misalnya pasta
gigi, sabun mandi dan sebagainya. Untuk lebih jelasnya, lihat penataan produk berikut:
Penempatan Produk Secara Vertikal

Cara penempatan barang pada island /rak regular selving.


Jenis Item : Semua jenis barang
Cara penyusunan :
Kaleng :
- Depan ke belakang
- Kiri kekanan
- Bawah ke atas
- FIFO
- Merk tampak didepan
- Label kiri poduk
Kotak
- tidak melebihi 1 shelving ke samping
- label kiri produk

Cara penempatan barang pada End Gondola


Tidak disewa
Jenis Item :
- Bukan sisa fraction
- 1 shelving 1 item
- barang fast moving
Sewa
Jenis Item :
- Planogram di supplier
- tidak melebihi 3 item

Direktorat Pembinaan SMK |2014


184 Penataan Barang Dagangan

Cara penempatan barang pada Wing Gondola


Jenis Item :
- high Margin
- Cross merchandise
- produk yang in / ngetrend
- Produk impulse

Cara penempelan Sales Strip barang


Jenis Item :
- High margin
- Produk baru
- Produk sewa

Cara penempatan barang pada Front Top


Jenis Item :
- Sewa
- Produk baru
- produk impulse
- hemat

Cara penempatan barang pada Side cap/side Top


Jenis Item :
- Produk yang rawan hilang
- Produk impulse

Cara penempatan barang Dancing Up


Jenis Item :
- High margin
- Sewa
- Barang fast moving
- Barang murah
- Barang expose

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 185

Ukuran :
- Tinggi min 75 cm mak 120 cm
- Ukuran mak 90 X 90 cm
- Tidak mengganggu traffic konsumen

Cara penempatan barang Floor display


Jenis Item :
- Barang fast moving
- Barang murah
- Barang expose

b) Gondola
Gondola merupakan jenis rak barang yang bentuknya memiliki dua muka dan
masing-masing muka mempunyai fungsi yang sama. Gondola dapat digunakan untuk
menempatkan barang serupa makanan dan minuman dalam satu kemasan dapat
berdiri, seperti susu kemasan, susu kotak dan sebagainya.

c) Brand blocking secara horizontal


Brand blocking secara horizontal yaitu penempatan barang supermarket satu jenis
berderet horizontal dari arah kiri ke kanan atau arah melebar dan merek barang harus
dapat terlihat dari depan. Adapun kelemahan penempatan barang dagangan secara
horizontal adalah sebagai berikut :
- Pelanggan mondar-mandir untuk mencari barang yang diperlukannya.
- Memberikan kesan bahwa terbatasnya barang yang dijual.
- Barang yang dilihat dan dijangkau pembeli terbatas.
- Memberikan kesan yang tidak beraturan

Keterampilan Dalam Menginterpretasikan Perencanaan Visual Penataan Produk


Langkah yang harus dilakukan dalam melakukan praktik menginterpretasikan
perencanaan VM antara lain :
1. Memilih segmen, target dan positioning pasar.
2. Mengidentifikasi barang supermarket yang akan dijual.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


186 Penataan Barang Dagangan

Identifikasi barang dilakukan dengan mengidentifikasi barang dikategorikan


berdasrkan jenis, macam dan spesifikasinya. Contoh identifikasi barang :
Jenis Departemen Sifat Spesifikasi
Merek Kualitas
Stationary Kertas tulis HVS Bola Dunia
PT. Pindo Deli Pulp & Paper Mills Tbk. Jakarta Indonesia  Whiter& smoother
- High quality
- Print result
- Trouble-freejam
- No transparency
Penghargaan :
- ISO 9001
- ISO 14001
- ISO 9706
- Sustainable Forest Fibre

Kertas tulis HVS Office Mate


CV.Dirgahayu Mfg.Co. Sidoarjo-East Java Indonesia  Laser printers
- Fax
- Copier
- Inkjet printers
3. Menata produk sesuai prosedur perusahaan

Merancang Lay Out (Tata Letak) Toko


Pengertian dasar lay out adalah suatu situasi sirkulasi/arus pengunjung yang
memberikan kemungkinan maksimal bagi pelanggan untuk dapat melihat keseluruhan
barang dagangan yang bermacam-macam, dalam sekali pandang.
a) Tujuan lay out
Lay out bertujuan untuk membantu konsumen dalam berbelanja terhadap barang
yang dikehendaki
b) Fungsi lay out
Lay out berfungsi sebagai pengalokasian tempat perbelanjaan dan pengelompokan
produk sesuai dengan kategorinya.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 187

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam Lay out antara lain :


1. Memperhatikan produk sesuai dengan kategorinya.
2. Pembagian area penjualan berdasarkan pengelompokan produk.
3. Penempatan posisi kassa berada di pintu keluar.
4. Tata letak yang satu dengan yang lain dibatasi dengan lorong minimal 120 cm.
5. Tata letak rak diatur dan dirancang sedemikian rupa sehingga tidak terlihat ada
area yang kosong.

Faktor-Faktor yang Memengaruhi Lay Out:


1. Ukuran dan bentuk ruangan.
2. Lokasi pintu masuk, tangga, koridor, tiang dan lain-lain.
3. Jenis dan jumlah barang dagangan.
4. Jenis operasi toko yang dilaksanakan misalnya self service.
5. Ciri-ciri dan kebiasaan membeli dari pelanggan.
6. Sifat dan jumlah fixtures, counter/Island display.

Pengaturan barang dagangan yang serasi atau harmonis, akan menimbulkan suasana
nyaman kepada lingkungan para pegawai toko dan para pembeli. Sebaiknya ruangan
toko yang akan menyimpan barang dagangan terbagi menjadi beberapa ruangan
berikut sasarannya yang menunjang di dalam pengaturan barang dagangan.
Sebaiknya di dalam pengaturan barang dagangan di dalam ruangan toko, adalah
sebagai berikut.
1. mempunyai kamar administrasi,
2. mempunyai kamar/ruangan keamanan,
3. selain serasi atau harmonis juga mempunyai ventilasi,
4. mempunyai ruangan etalase yang cukup luas dan menarik. Tempatkanlah etalase,
di mana setiap orang yang lewat bisa melihatnya. Etalase merupakan wajah dari
toko, maka aturlah wajah sedemikian rupa supaya kelihatan menarik, supaya
setiap orang yang lewat meliriknya dan akhirnya tertarik untuk masuk ke dalam
toko,
5. sebaiknya di ruangan toko, mempunyai ruang informasi, advis dan tempat
penitipan barang-barang,
6. di ruangan toko, mempunyai ruang coba (fitting room),

Direktorat Pembinaan SMK |2014


188 Penataan Barang Dagangan

7. di dalam ruangan toko, ada ruang tunggu yang menyenangkan pembeli,


8. di ruangan toko, ada kamar kecil (WC/Toilet/Rest room),
9. mempunyai ruang pamer yang merupakan tempat untuk menata atau
memamerkan barang dagangan,
10. mempunyai ruang tempat penyimpanan barang (running stock),
11. pasanglah pengatur suhu udara (AC) dan diberikan pengharum ruangan serta
Tape Recorder dengan lagu-lagu yang sesuai dengan situasi dan kondisi.

c) Bentuk-Bentuk Lay Out


1. Rak yang berbentuk gang-gang (aisle) lurus dengan gang kembar.
Keuntungannya:
- Memaksimalkan area penjualan dengan mengurangi ruangan yang terbuang.
- Mempermudah menangani kebersihan
- Mempermudah pengamanan
2. Rak/fixture/island yang berbentuk bebas. Misalnya berbentuk sirkuler, persegi
delapan, atau meja panjang bujur telur, dimana lintas pembeli bebas bergerak,
sehingga lebih banyak barang yang terlihat oleh pembeli. Disamping itu, para
calon pembeli menjadi lebih betah berlama lama di toko.
Kerugian-kerugiannya:
- banyaknya ruangan yang diperuntukkan bagi arus lalu lintas konsumen, ruang
yang tersedia untuk barang dagangan menjadi berkurang.
- Pemeliharaan kebersihan dan penanganan keamanan menjadi lebih sulit

Menyusun Diplay Mengikuti Standar Perusahaan


Untuk menyusun display sesuai dengan standar perusahaan maka yang harus
dilakukan antara lain:
1. Perencanaan Pen-Display-an,
Hal ini dapat dilakukan dengan cara :
a. Memilih segmen, target dan positioning pasar
b. Memilih jenis dan spesifikasi barang yang akan ditata
c. Menata barang sesuai SOP Perusahaan
d. Pelabelan
e. Mempersiapkan peralatan display

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 189

f. Pen-display-an
g. Melaksanakan kode etik APLI dan memperhatikan UU No. 8 Tahun 1999 Pasal
7 tentang Perlindungan Konsumen

2. Memonitor hasil pen-Displayan.


Hal ini dapat dilakukan dengan cara:
a. Evaluasi display produk sesuai perencanaan
b. Identifikasi kerusaka atau perubahan pada display produk
c. Mengatasi setiap perubahan pada disdplay produk

3. Jagalah Display Agar Tetap Sesuai Standar Perusahaan Dan Perencanan


Hal ini dapat dilakukan dengan cara:
a. Merawat display produk agar tetap bersih dan rapi
b. Merancang display produk agar tetap konsisten terhadap perencanaan penataan
produk
c. Menyusun display mengikuti standar perusahaan

Sikap Dalam Menginterpretasikan Perencanaan Visual Penatan Produk


Dalam menginterpretasikan perencanaan visual penataan produk dibutuhkan sikap-
sikap yang baik sesuai dengan pedoman dasar SOP, yaitu ;
1. Cermat
Dilakukan dengan cara antara lain :
a. Spesifikasi barang dengan benar
b. Berdiri, duduk dan gerakan sesuai dengan kebutuhan
c. Berbicara jelas dan lantang
d. Lakukan seperti pertama kali
e. Dorong diri dengan kalimat yang bersemangat
f. Berikan perhatian terhadap persoaln interpretasi visual
2. Teliti
Pelayan harus teliti dalam menginterpretasikan visualisasi penataan produk, dapat
dilakukan dengan cara:
a. Memperhatikan setiap proses yang dilaksanakan
b. Amati dengan seksama barang yang telah ditata

Direktorat Pembinaan SMK |2014


190 Penataan Barang Dagangan

c. Periksa dokumen-dokumen barang yang ditata, apakah telah dipasangkan atau


belum
3. Bertanggung Jawab
Pelayan harus bertanggung jawab dalam menginterpretasikan visualisasi penataan
produk sesuai dengan tingkat wewenangnya pada perusahaan tersebut, diantaranya
dengan:
a. Menampung masukan mengenai penataan dari supervisor atau kolega
b. Disalurkan pada petugas yang berwenang di perusahaan
c. Meneruskan kembali proses penataan dengan benar.

Produk dan Jasa


Pengertian produk dapat ditafsirkan secara sempit dan secara luas. Dalam
pengertian sempit produk adalah barang kebutuhan yang ditujukan untuk memenuhi
keinginan konsumen. Dalam arti luas produk adalah sekumpulan atribut baik yang nyata
maupun tidak nyata yang melengkapi barang. Secara lebih lengkap yang dimaksud produk
adalah suatu sifat yang kompleks baik dapat diraba ( nyata ) ataupun tidak dapat diraba (
tidak nyata ) termasuk bungkus/ kemasan, warna, harga, pelayanan yang diterima pembeli
guna memuaskan keinginan atau kebutuhan. Sebagi contoh, apabila kita membeli Sabun
mandi maka yang kita beli bukan hanya sabun mandinya saja, tetapi juga termasuk Merk,
kemasan, aroma, pelayanan dan lainnya. Sebaliknya apabila kita akan membuat suatu
produk untuk dijual maka harus dipertimbangkan pula bagaimana kemasannya, warnanya,
pelayanannya dan sebagainya yang akan melengkapi produk tersebut sehingga dapat lebih
memuaskan konsumen. Disamping produk terdapat pula istilah Jasa. Pada dasarnya
adalah sama, bahwa Jasa atau barang jasa adalah alat pemuas kebutuhan yang sifatnya
Intangible ( tidak nyata, tetapi dapat dirasakan manfaatnya). Sifat dari barang jasa yakni
tidak dapat disimpan, artinya konsumsi dan produksinya waktunya bersamaan. Sebagai
contoh bila kita menyaksikan pertunjukan film disebuah gedung bioskop dengan membeli
tiket masuk, maka saat Film diputar itulah ( di produksi ) kita menikmati jasa (
mengkonsumsi ) jasa hiburan
Secara umum maka dalam dunia bisnis terdapat perusahaan yang memproduksi
barang, dan terdapat pula perusahaan yang memproduksi Jasa ( service ). Mengingat
luasnya jasa yang bisa ditawarkan kepada konsumen,maka perusahaan Jasa dapat
dikelompokkan antara lain sebagai berikut;

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 191

1. Personal service, yakni berbagai usaha yang beertujuan untuk memuaskan kebutuhan
yang bersifat perseorangan. Contoh; Salon kecantikan, penjahit, Pijat refleksi, pangkas
rambut dan yang lainnya
2. Business service, yakni berbagai usaha yang menjual jasa untuk bidang bisnis. Contoh;
Perusahaan periklanan, perusahaan Cargo, Konsultan usaha dan sebagainya
3. Entertainment service, yakni berbagai usaha yang bergerak dalam bidang hiburan.
Contoh; Gedung bioskop, Obyek wisata dan sebagainya
4. Financial service, yakni berbagai usaha yang bergerak dibidang kredit dan uang.
Misalnya; Bank, Asuransi, Pegadaian dan lainnya.
5. Repair and maintenance service, yakni perusahaan jasa yang bergerak dalam bidang
perbaikan dan pemeliharaan. Misalnya; bengkel motor, perbaikan AC, pemborong
bangunan, perusahaan Cleaning service dan sebagainya

2.3 Rangkuman

1. Penataan produk (display) adalah suatu cara penataan produk yang


dilakukan oleh perusahaan dagang agar konsumen berminat dan
tertarik untuk membeli sebuah produk yang ditawarkan oleh perusahaan
tersebut.

2. Penataan produk memiliki beberapa tujuan yaitu attention and interest,


desire and action customer, selain itu juga mempunyai tujuan untuk
menciptakan citra niaga/store image, meningkatkan pembeli,
memperkenalkan barang baru, meningkatkan keuntungan.

3. A. Klasifikasi produk dalam display di kelompokkan menjadi dua yaitu:


a. kelompok barang berdasarkan kepuasan dan kesejahteraan
konsumen jangka panjang meliputi : Solutary product, Deficient
product, Pressing product, Desirable product .
b. Kelompok barang menurut tujuan pemakaian meliputi: barang
suku cadang, barang modal, pembekalan dan pelayanan,
Barang-barang di supermarket, (departemen food, departemen

Direktorat Pembinaan SMK |2014


192 Penataan Barang Dagangan

non food, departemen house hold, departemen toys,


departemen stationary, jenis,sifat dan spesifikasi barang
supermarket).
B. Syarat – syarat penataan produk ( display ) yaitu Menata barang
dagangan (Display) harus dilengkapi dengan informasi keadaan
toko dan barang yang dijualnya, hal ini dimaksudkan agar calon
pembeli lebih mengenal barang dan semakin besar peminat untuk
mengadakan transaksi..
C. Pengaturan display yang logis menuju pada keinginan pembeli untuk
mengambil barang dengan mempertimbangkan : Produk yang tepat
(cocok), Tempat yang benar, Saat yang pas, Susunan yang
memikat, Harga yang menarik.
D. Syarat dalam mewujudkan display yang baik yaitu : Display harus
bersih dan rapi, Display harus mampu membuat barang-barang yang
di pajang menjadi mudah dilihat, mudah dicari dan mudah dijangkau,
Display harus memperhatikan aspek keamanan, Display yang
dilakukan oleh peritel harus informative dan komunikatif, Display
harus terlihat menarik dan memberi kesan yang berbeda pada
pengunjung toko.

4. Mencari tahu penataan produk secara horizontal Brand blocking. Brand


blocking secara horizontal yaitu penempatan barang supermarket satu
jenis berderet horizontal dari arah kiri ke kanan atau arah melebar dan
merek barang harus dapat terlihat dari depan. Adapun kelemahan
penempatan barang dagangan secara horizontal adalah sebagai berikut:
a. Pelanggan mondar-mandir untuk mencari barang yang
diperlukannya
b. Memberikan kesan bahwa terbatasnya barang yang dijual
c. Barang yang dilihat dan dijangkau pembeli terbatas
d. Memberikan kesan yang tidak beraturan
5. Persyaratan Personil yang terlibat dalam melakukan kegiatan Penataan
barang/display
a. Memiliki performance yang menarik

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 193

- Tinggi badan minimal 158 Cm


- Penampilan yang menarik
- Dan lain-lain.
b. Memiliki pengetahuan produk (Product knowledge)
c. Memiliki pengetahuan produk artinya seseorang itu haru bisa
memahami barang/produk yang akan di display, baik dari jenisnya,
sifatnya, asal – usul produk dibuat, umur produk, dan lain-lain.
d. Mampu mengklasifikasi pengelompokan jenis produk
e. Memiliki kemampuan dalam mengklasifikasi pengelompokkan jenis
produk dengan benar. Sehingga dalam pendisplayan tidak akan
terjadi salah dalam mengelompokan produknya.
f. Memiliki jiwa seni yang tinggi

2.4 Tugas

Tugas Individu

Jenis Tugas Tugas


Mandiri Amatilah pengelompokkan jenis-jenis produk pada
minimal 3 swalayan terdekat di kota anda. Dan
buatlah laporannya dalam bentuk presentasi.

Tugas Kelompok

Jenis Tugas Tugas


Kelompok 1. Buatlah kelompok dalam mengerjakan tugas ini
(masing-masing kelompok 3 orang)

Direktorat Pembinaan SMK |2014


194 Penataan Barang Dagangan

2. Coba anda ambil produk sebanyak kurang lebih


180 item, yang terdiri dari produk food, non food,
kosmetik/kesehtan, fashion, peralatan ruamah
tangga di Business Center sekolah kita
(perkelompok).
3. Diskusikan mengenai syarat-syarat penataan
produk tersebut di sebuah gondola yang
berukuran 2m.
4. Susunlah produk-produk yang telah dipilih oleh
kelompok anda tersebut, sesuai dengan syarat-
syarat pentaan produk.
5. Presentasikan di depan kelas

2.5 Uji Kompetensi / Ulangan

A. Pilihan Ganda
Pilihlah salah satu jawaban yang paling dianggap benar dengan cara memberi tanda (X)
pada huruf a, b, c, d, atau e pada lembar jawaban yang tersedia.

1. Penataan produk yang diterapkan oleh perusahaan dengan tujuan untuk menarik minat
konsumen disebut....
a. Attention
b. Service
c. Action
d. Display
e. Interst

2. Penataan produk yang bertujuan untuk menimbulkan keinginan memiliki barang-barang


yang dipamerkan di toko disebut...
a. Open display
b. Closed display
c. Window display

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 195

d. Interior display
e. Desire and action display

3. Kegiatan memajangkan barang-barang , gambar-gambar, kartu-kartu harga, dan poster-


poster di dalam toko, disebut....
a. Open display
b. Closed display
c. Window display
d. Interior display
e. Desire and action display

4. Barang-barang yang dipajangkan pada satuan tempat terbuka sehingga dapat dihampiri
dan di pegang, dilihat dan diteliti oleh calon pembeli, kecuali atas bantuan petugas
pelayanan disebut....
a. Window display
b. Interior display
c. Exterior display
d. Open display
e. Closed display

5. Memajangkan barang-barang di luar toko, disebut....


a. Window display
b. Interior display
c. Exterior display
d. Open display
e. Closed display

6. Penataan barang yang diletakkan diatas lantai dan ditata dengan baik sehingga
menyerupai pulau-pulau sering disebut juga....
a. Window display
b. Interior display
c. Exterior display
d. Open display
e. Closed display

Direktorat Pembinaan SMK |2014


196 Penataan Barang Dagangan

7. Untuk pentaan barang-barang yang bertujuan untuk melindungi barang dari kerusakan,
dan pencurian, sebaiknya menggunakan...
a. Window display
b. Interior display
c. Exterior display
d. Open display
e. Closed display

8. Penataan barang yang memperlihatkan barang-barang dalam penggunaannya, seperti di


ruang tamu, di kamar tidur, di dapur dengan perlengkapannya, disebut....
a. Window display
b. Interior display
c. Exterior display
d. Open display
e. Closed display

9. Cara penataan barang yang dapat memperbesar daya tarik karena barang barang
dipertunjukkan dengan perlengkapannya disebut....
a. Window display
b. Interior display
c. Exterior display
d. Open display
e. Closed display

10. Kegiatan penataan barang di luar toko dengan cara mengadakan obral dan pasar malam,
sering dilakukan disebut....
a. Window display
b. Interior display
c. Exterior display
d. Open display
e. Closed display

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 197

11. Penataan barang dagangan di dalam kegiatan usaha dimana barang diletakkan dalam
tempat tertentu, sehingga konsumen hanya dapat mengamati saja. Bila konsumen ingin
mengetahui lebih lanjut, maka ia akan minta tolong pada wiraniaga untuk
mengambilkannya, disebut ....
a. Eksterior display
b. Attention dan interest customer
c. Open interior display
d. Closed interior display
e. Architectural display

12. Berbentuk simbol, petunjuk petunjuk mengenai penggunaan barang yang dibuat oleh
produsen agar tidak memberikan informasi yang tidak sesuai atau tidak benar yaitu ....
a. Store sign and decoration
b. Architectural display
c. Closed interior display
d. Open interior display
e. Interior display

13. Menempatkan barang dagangan berupa pakaian yang digunakan pada boneka model
(menequin), disebut....
a. Realistic setting
a. Eksterior display
b. Architectural display
c. Closed interior display
d. Open interior display

14. Gambaran suatu ruangan dengan menggunakan setting yang nyata, artinya display yang
menirukan keadaan yang sebenarnya, misalnya interior pada sebuah rumah atau
pemandangan alam, disebut ...
a. Realistic setting
b. Eksterior display
c. Architectural display
d. Closed interior display
e. Open interior display

Direktorat Pembinaan SMK |2014


198 Penataan Barang Dagangan

15. Gambar disamping adalah termasuk


bagian display yang perlu diperhatikan,
dan sering disebut sebagai.....
a. Exterior display
b. Store disign dan decoration
c. Dealer display
d. Achitectural display
e. Advertensi

16. Perhatikan tanda panah pada gambar nomor 5 termasuk bagian display, yang merupakan
a. Tanda-tanda simbol yang biasanya diletakkan diatas meja atau digantung-gantung
pada sebuah toko
b. Poster-poster di jalan raya
c. Gambar-gambar hiasan sebuah toko
d. Pajangan barang yang ditempatkan ditempat terbuka
e. Pelayanan dari sebuah toko

17. Tanda –tanda atau simbol-simbol yang digunakan untuk membimbing calon pembeli ke
arah barang dagangan dan memberi keterangan kepada mereka tentang penggunan
barang-barang tersebut disebut ....
a. Exterior display
b. Store disign dan decoration
c. Dealer display
d. Achitectural display
e. Advertensi

18. Gambar tersebut disamping kanan adalah


termasuk penataan yang sering digunakan
oleh wholesaler yang terdiri dari simbol-
simbol atau petunjuk-petunjuk dengan
memperlihatkan kegunan produk dan gambar
petunjuk disebut.....
a. Exterior display

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 199

b. Store disign dan decoration


c. Dealer display
d. Achitectural display
e. Advertensi

19. Untuk pemajangan barang disebuh toko/supermarket, pengeluaran barang dari gudang
dikeluarkan lebih dahlu untuk mengurangi resiko barang cepat rusak atau kedaluarsa, sitem
ini sering dinamakan sistem....
a. FIFO
b. LIFO
c. Rata-Rata tertimbang
d. Lower Cost of Marke
e. Gross Profit Method

20. Pada kegiatan pengelompokkan barang sering digunakan sistem yang digunakan untuk
melakukan seleksi dan pemilihan sejumlah barang yang akan dijual, dengan
mengelompokkan penempatan item/ jenis barang yang strategis guna memudahkan
pembeli memilih barang, disebut ...
a. Pemajangan rak
b. Departemen store
c. Display product
d. Grouping
e. Labelling

21. Dalam melakukan kegiatan grouping, biasanya grouping dibagi dalam dua kelompok besar
yang terdiri dari ....
a. Food dan Nonfood
b. Food dan Toys
c. Food dan Stationary
d. Food dan House hold
e. Food dan Cosmetic

Direktorat Pembinaan SMK |2014


200 Penataan Barang Dagangan

22. Display yang ditempatkan pada posisi yang strategis mudah dijangkau banyak dilalui
pengunjung dengan harapan orang yang lewat tergerak untuk membeli, dan biasanya
display ini berada di dekat kasir disebut....
a. Floor display
b. Wall display
c. Jumble display
d. Merchandise mix display
e. Impluse buying product display

23. Penataan barang untuk tiga ukuran baju : S, M, dan L sebaiknya dipasang di....
a. Wall display
b. Floor display
c. Jumble dispay
d. Merchandise mix dispay
e. Impluse buying product display

24. Display yang cocok untuk menempatkan makanan dan minuman kaleng, adalah ....
a. Wall display
b. Floor display
c. Jumble dispay
d. Merchandise mix dispay
e. Impluse buying product display

25. Kelompok barang yang perputarannya tinggi karena banyak diperlukan oleh konsumen,
seperti seragam sekolah pada tahun ajaran baru, baju anak-anak pada saat menjelang
lebaran, dalam menempatkan barang-barang tersebut pada area yang disebut ....
a. Bestsller
b. Impluse line
c. Advertise line
d. Traffic flow
e. Hot spot

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 201

26. Area pada toko yang umumnya sering dan selalu dilewati pembeli, misalnya bagian depan,
area dekat kasir disebut ....
a. Bestsller
b. Impluse line
c. Cold spot
d. Warm spot
e. Hot spot

27. Area pada toko yang agak jarang dilewati pengunjung, misalnya di sudut-sudul belakang
disebut ....
a. Bestsller
b. Impluse line
c. Cold spot
d. Warm spot
e. Hot spot

28. Area pada toko yang paling banyak dilewati pengunjung, seperti bagian tengah toko, disebt
a. Bestsller
b. Impluse line
c. Cold spot
d. Warm spot
e. Hot spot

29. Hal lain yang perlu dipertimbangkan dalam tata letak adalah pengaturan arus pengunjung,
atau disebut juga .....
a. Bestsller
b. Impluse line
c. Advertise line
d. Traffic flow
e. Hot spot

Direktorat Pembinaan SMK |2014


202 Penataan Barang Dagangan

30. Berbagai barang yang mempunyai perputaran sangat lambat, dalam istilah display disebut
a. Bestseller
b. Impluse line
c. Advertise line
d. Traffic flow
e. Problem stock

31. Kegiatan yang bertujuan membuat suasana sekitar toko menjadi lebih meriah dan
menyenangkan dan dapat membantu penjualan dengan memberikan informasi tentang
barang, dalam penataan barang dagangan disebut ....
a. Display
b. Ticketing
c. Labelling
d. Base line
e. Lead line

32. Kata-kata yang memandu pandandgan untuk mengetahui/melihat lebih dalam contohnya
a. Lead line
b. Head line
c. Descriptive line
d. Price line
e. Base line

33. Penataan barang yang dapat menciptakan suasana sehingga konsumen menjadi nyaman
disebut....
a. Floor layout
b. Fixturing
c. Display
d. Shelfing
e. Atmosphere

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 203

34. Tata ruang pada lantai, dimana peralatan toko ditempatkan disebut ....
a. Floor layout
b. Fixturing
c. Display
d. Shelfing
e. Atmosphere

35. Pemilihan dan penggunaan peralatan display dan peralatan lainnya seperti cash register
disebut ...
a. Floor layout
b. Fixturing
c. Display
d. Shelfing
e. Atmosphere

36. Menempatkan floor display, Fixturing, display, atmsphere adalah kegiatan dalam tata ruang
toko untuk dapat memberikan ....
a. Citra positif toko
b. Toko kelihatan megah
c. Toko kelihatan luas
d. Kerapihan sebuah toko
e. Mempermudah arus pengunjung

37. Barang disusun berdasarkan ukuran dari yang terkecil sampai yang terbesar atau
sebaliknya..adalah tta cara melakukan display secara ....
a. Horizontal
b. Vertikal
c. Interior display
d. Eksterior display
e. Rak display

Direktorat Pembinaan SMK |2014


204 Penataan Barang Dagangan

38. Penempatan produk yang laris, biasanya pada toko retail diletakkan pada rak ...
a. Bagian bawah
b. Bagian atas
c. Bagian kiri
d. Bagian kanan
e. Bagian belakang

39. Penempatan produk untuk kemasan besar, biasanya diletakkan pada rak ...
a. Bagian atas
b. Bagian kiri
c. Bagian kanan
d. Bagian depan

40. Melakukan penempatan barang supermarket satu jenis berderet horizontal dari arah kiri ke
kanan atau arah melebar dan merek barang harus terlihat dari depan disebut ....
a. Blocking horizontal
b. Blocking vertikal
c. Desire dan Action Customer
d. Interior display
e. Eksterior display

B. Soal Essay :
Isilah soal di bawah ini dengan benar !

1. Apa yang dimaksud dengan penataan produk (DisplaY) ?


2. Apa sajakah tujuan penataan produk (Display) ?
3. Apa yang dimaksud dengan window display ?
4. Apa sajakah fungsi Exterior display ?
5. Apa perbedaan dan persamaan store design dengan store decoration
6. Apa sajakah tugas bagian penataan barang disebuah toko itu ?
7. Dalam pekerjaan pengelompokkan barang dagangan yang siap untuk di tata biasanya
sering dilakukan istilah grouping. Apa itu grouping ?
8. Apa sajakah syarat penting yang darus dipenuhi dalam melakukan penataan barang
dagangan / display ?

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 205

9. Hal-hal apa sajakah yang harus diperhatikan dalam penataan barag dagangan/
displaypada sebuah rak agar mempunyai daya tarik bagi pengunjung ?
10. Apa sajakah Hal- hal yang perlu diperhatikan dalam penataan barang dagangan secara
vertical

2.6 Lembar Kerja

Lembar Kerja Pilihan Ganda

1. 11. 21. 31.


2. 12. 22. 32.
3. 13. 23. 33.
4. 14. 24. 34.
5. 15. 25. 35.
6. 16. 26. 36.
7. 17. 27. 37.
8. 18. 28. 38.
9. 19. 29. 39.
10. 20. 30. 40.

Lembar Kerja Essay

1. Apa yang dimaksud dengan penataan produk (Display) ?

.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................

Direktorat Pembinaan SMK |2014


206 Penataan Barang Dagangan

.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................

2. Apa sajakah tujuan penataan produk (Display) ?

...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

3. Apa yang dimaksud dengan window display ?

...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 207

4. Apa sajakah fungsi Exterior display ?

...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

5. Apa perbedaan dan persamaan store design dengan store decoration

...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

6. Apa sajakah tugas bagian penataan barang disebuah toko itu ?

...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

Direktorat Pembinaan SMK |2014


208 Penataan Barang Dagangan

...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

7. Dalam pekerjaan pengelompokkan barang dagangan yang siap untuk di tata


biasanya sering dilakukan istilah grouping. Apa itu grouping ?

...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

8. Apa sajakah syarat penting yang darus dipenuhi dalam melakukan penataan barang
dagangan / display ?

...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 209

9. Hal-hal apa sajakah yang harus diperhatikan dalam penataan barag dagangan/display
pada sebuah rak agar mempunyai daya tarik bagi pengunjung ?

...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

10. Apa sajakah Hal- hal yang perlu diperhatikan dalam penataan barang dagangan
secara vertikal.

...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

Direktorat Pembinaan SMK |2014


210 Penataan Barang Dagangan

Analisis Hasil : Pembelajaran pada Kegiatan Belajar 2


Tugas Individu
KD : 4. 3. Melakukan Pengelompokkan jenis produk yang akan di display
Nama : ................................
NIS : ................................
No Absen : ................................

KD INPUT KEGIATAN SIKAP PENGETAHUAN KETERAMPILAN


3 SILABUS PEMBELAJARAN INDIKATOR PENILAIAN INDIKATOR PENILAIAN INDIKATOR PENILAIAN
Kegiatan Mengamati
Kegiatan Menanya
Kegiatan
Mengumpulkan/mencari
Kegiatan Mengasosiasi
Kegiatan
Mengkomunikasikan

Keterangan Skor :  Skor perolehan


Nilai = ----------------------------- X 100
Masing-masing kolom diisi dengan kriteria Skor Maksimal
4 = Baik Sekali Kriteria:
3 = Baik A = 80 – 100 : Baik Sekali
2 = Cukup B = 70 – 79 : Baik
1 = Kurang C = 60 – 69 : Cukup
D = < 60 : Kurang

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 211

TUGAS KELOMPOK
INSTRUMEN PENILAIAN DALAM PROSES DAN HASIL BELAJAR
MATA PELAJARAN PENATAAN BARANG DAGANGAN
KB 2: Melakukan Pengelompokkan Jenis Produk yang Akan Di Display
Lembar Pengamatan Proses Kegiatan Diskusi dan Presentasi
Hari : .................Tanggal : ........Bulan..............Tahun .......................

Aspek Pengamatan
Nama Jumlah
NO Kerja Mengkomunikasikan Menghargai Pendapat Nilai Ket
Siswa Toleransi Keaktifan Skor
Sama Pendapat Teman
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


212 Penataan Barang Dagangan

18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.
32.
33.
34.
35.

Keterangan Skor :  Skor perolehan


Nilai = ----------------------------- X 100
Masing-masing kolom diisi dengan kriteria Skor Maksimal
4 = Baik Sekali Kriteria:
3 = Baik A = 80 – 100 : Baik Sekali
2 = Cukup B = 70 – 79 : Baik
1 = Kurang C = 60 – 69 : Cukup
D = < 60 : Kurang

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 213

Lembar Penilaian Pengetahuan


Untuk soal Pilihan Ganda
Jumlah 40 soal
Score masing-masing soal 2,5

LEMBAR PENILAIAN PENGETAHUAN


DALAM BENTUK SOAL : PILIHAN GANDA
KB 2 : MELAKUKAN PENGELOMPOKKAN JENIS PRODUK YANG AKAN DIDISPLAY
Hari :....................tanggal :........bulan : .................Tahun ........................

Jumlah Score Tiap


No Nama Siswa Nilai Keterangan
benar Soal
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


214 Penataan Barang Dagangan

24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.
32.
33.
34.
35.
36.
37.
38.
39.
40.

Jika betul semua maka nilainya : Jumlah Jawaban Benar X Score 2,5
 40 X 2,5 = maka nilainya = 100

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


II | Pembelajaran 215

LEMBAR PENILAIAN PENGETAHUAN


BENTUK SOAL ESSAY
JUMLAH : 10 SOAL
Score nilai masing-masing soal : 10, maka jika jawaban benar semua = 10 x 10 = 100

LEMBAR PENILAIAN PENGETAHUAN


DALAM BENTUK SOAL ESSAY
KB 2 : MELAKUKAN PENGELOMPOKKAN JENIS PRODUK YANG AKAN DIDISPLAY
Hari :....................tanggal :........bulan : .................Tahun ........................

RENTANG NILAI ANTARA (1 – 10) TOTAL


NO NAMA SISWA KETERANGAN
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 NILAI
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


216 Penataan Barang Dagangan

25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.
32.
33.
34.
35.
36.
37.
38.
39.
40.

Jika betul semua maka nilainya : Jumlah Jawaban Benar X Score 2,5
 40 X 2,5 = maka nilainya = 100

LEMBAR PENILAIAN PENGETAHUAN


BENTUK SOAL ESSAY
JUMLAH : 10 SOAL
Rentang Nilai antara Nilai 1 sd 10,
Jika soal dijawab benar sempurna maka Nilai = 9 - 10
Jika soal dijawab benar tidak sempurna maka Nilai = 7- 8
Jika soal dijawab benar tetapi kurang jelas Nilai = 6- 7
Jika soal dijawab tidak sempurna Nilai = 4- 5
Jika soal dijawab salah Nilai = 2- 3
Jika soal tidak dijawab Nilai = 0
Jika jawaban semua benar sempurna,
maka = jumlah jawaban 10 soal x score nilai 10 Nilai = 100

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


III | Penutup 217

BAGIAN 3 : PENUTUP

Setelah menyelesaikan buku jilid 2 semester 2 kelas XI di jurusan Pemasaran, maka


anda berhak untuk dapat mengikuti tes untuk menguji kompetensi yang dipelajari. Dan
apabila anda dinyatakan memenuhi syarat kelulusan, maka anda dapat direkomendasikan
untuk mengikuti jenjang materi penataan produk untuk tingkatan perikutnya yang disebut
dengan paket keahlian pemasaran.
Mintalah kepada Bapak/Ibu guru untuk melakukan Uji Kompetensi apabila telah
menyelesaikan suatu kompetensi tertentu dengan menggunakan system penilaian yang
dilakukan oleh dunia industri ataupun asosiasi profesi yang berkompeten. Dan apabila anda
telah menyelesaikan seluruh modul, maka hasil yang berupa nilai dari guru yang berupa
fortofolio dapat dijadikan bahan verifikasi bagi pihak industri maupun asosiasi.
Pada akhirnya, apabila anda dinyatakan kompeten, maka anda berhak untuk
mendapatkan sertifikat kompetensi yang dikeluarkan oleh dunia usaha/industri ataupun
oleh Assosiasi profesi dibidang pemasaran/penjualan.

TIP DAN TRIK

Tips Mengatur Tata Letak Barang pada Toko Mini Market

Berwirausaha pada bidang perdagangan, terutama membuka sebuah toko kecil


atau mini market memang dipandang sangat gampang karena tidak memerlukan
keterampilan khusus, termasuk juga pada toko pakaian. Si Pedagang hanya perlu
menunggu di tempat usaha, mengawasi barang dagangan dan melayani para pembeli yang
datang. Cukup simpel! Namun untuk sukses dalam bisnis ini, ternyata diperlukan usaha dan

Direktorat Pembinaan SMK |2014


218 Penataan Barang Dagangan

keterampilan khusus agar bisa menarik minat pelanggan sebanyak-banyaknya. Salah satu
diantaranya adalah kemampuan dalam mendesain tata letak ruang dan barang di dalam
toko

Gambar 3. 1 - Pengaturan Tata Letak Barang Pada Mini Market

Tata letak yang bagus akan membuat para pembeli merasa nyaman berbelanja, dan
hal tesebut juga dapat menjadi alasan bagi mereka untuk selalu memilih toko anda dalam
mencari barang yang mereka perlukan. Maka oleh karena itu, kecermatan dalam mengatur
barang-barang yang diperdagangkan menjadi sebuah keharusan. Berikut disajikan tips
dalam mendesain dan mengatur tata letak barang pada toko atau mini market yang
biasanya menjual kebutuhan sehari-hari.

1. Pencahayaan dan Warna Ruangan


Pengaturan cahaya lampu dalam ruangan yang tepat akan membuat
pelanggan merasa nyaman. Dalam mencari barang, mereka merasa tidak akan
terlalu silau atau pun terlalu remang. Untuk membantu pencahayaan yang bagus
(sejuk di mata) maka warna putih pada tembok, lantai, dan atap plafon adalah pilihan
yang tepat. Mengapa lebih cenderung menggunakan warna putih sebagai elemen
pokok pada ruang toko / mini market? Ada beberapa keuntungan yang bisa
diperoleh, antara lain dapat memberikan kesan bersih dan rapi terhadap kondisi
ruangan, dapat menghemat listrik karena hanya perlu sedikit menyalakan lampu
(warna putih bersifat memantulkan cahaya), dan barang/produk dagangan yang
anda pajang di dinding akan mudah terlihat dengan jelas oleh pelanggan.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


III | Penutup 219

2. Penempatan Rak

Gambar 3. 2 - Layout Penempatan Rak

Penempatan rak (gondola) menjadi bagian penting dalam membuat ruang


toko yang nyaman. Secara umum, peletakan rak dengan posisi yang berjejer adalah
yang terbaik. Selain terlihat rapi, para pembeli juga mudah berlalu lintas, serta anda
sebagai pemilik toko akan mudah mengawasi tingkah laku mereka. Rak-rak yang
saling menyilang ataupun saling menutupi satu dengan lainnya hanya akan membuat
semuanya tidak baik. Jika anda juga mempunyai rak yang berbentuk bundar, maka
lebih baik ditempatkan sejajar dengan rak yang panjang tersebut dengan memberi
jarak sekitar 1-1,5 meter untuk keindahan dan keefektifan rak tersebut. Letakkan rak
bundar tersebut lebih awal dari pintu masuk agar lebih tampak elegan. Jika toko anda
juga terdapat rak-rak yang tinggi, maka sebaiknya posisinya menempel/berhimpitan
dengan dinding agar ruangan tetap terkesan lega.

3. Klasifikasi Barang/Produk
Mengklasifikasikan barang atau produk yang dijual dalam mini market
merupakan hal yang sudah umum. Produk kecantikan, produk makanan, barang
mainan anak-anak, alat tulis kantor, sembako, dan sebagainya harus ditaruh sesuai
dengan klasifikasi dan jenisnya. Tujuannya tentu membuat pelanggan lebih mudah
mencari apa yang akan mereka beli. Barang-barang yang sering dibeli (seperti sabun
mandi, pasta gigi, buku tulis, dan sebagainya) diletakkan pada bagian rak yang
mudah dijangkau, sedangkan produk-produk yang jarang dibeli orang ditempatkan
pada bagian yang agak tinggi. Barang-barang yang memiliki kesan rendah (seperti
keset, lap pel, sikat WC, dan sebagainya) diletakkan pada bagian dasar rak. Jika
toko anda juga menyediakan bahan-bahan sembako (misalnya bawang, telur,

Direktorat Pembinaan SMK |2014


220 Penataan Barang Dagangan

kacang, dan sebagainya), maka jauhkan posisinya dengan produk kecantikan


(parfum, sabun, shampoo, dan lain-lain) agar tidak kontra.

4. Jalur Lalu Lintas Pelanggan


Aturlah posisi lalu lintas para pelanggan anda. Tambahkan sekat atau berikan
ruang antar rak agar para pelanggan mudah mencapai tempat yang mereka tuju.
Perhatikan juga lalu lintas pelanggan yang masuk dan keluar di pintu toko. Jika sering
terjadi tabrakan saat keluar masuk, maka anda harus mendesain ulang lebar pintu
tersebut.

5. Lokasi Meja Kasir


Lokasi tempat pembayaran (kasir), biasanya terletak tidak jauh dari pintu
keluar. Tujuannya untuk memberikan ruang lega di dalam ruang toko. Ada baiknya
anda menambahkan rak mini di dekat kasir untuk memajang produk-produk
assesoris, seperti gantungan kunci, hiasan kalung imitasi, jepet rambut, dan pernak-
pernik lainnya. Hal tersebut bertujuan agar menghilangkan rasa jemu ketika
pelanggan anda sedang mengantri di meja kasir. Jadi sambil menunggu giliran, mata
mereka akan dihibur oleh produk-produk mini tersebut, syukur-syukur mereka akan
tertarik untuk membelinya. Nah, jika ruang toko anda masih terkesan sempit, maka
anda bisa pajang cermin besar pada dinding-dinding di ruangan toko anda.

Demikian sedikit tips untuk anda yang sedang membangun usaha warung, toko, atau pun
mini market. Selamat berjualan, semoga “ laris manis tanjung kimpul, barang habis duit
ngumpul”.

Cara Mengatur Letak Barang pada Usaha Toko Elektronik


Unsur kerapian dan kemudahan akses menjadi poin penting yang harus diperhatikan
oleh para pemilik toko, galery display, maupun jenis usaha lainnya yang memiliki tempat
untuk memajang produk-produknya. Pemajangan barang yang teratur bertujuan agar
konsumen menjadi lebih nyaman dalam melakukan kegiatan memilih dan membeli produk
yang dicarinya. Hal ini secara tidak langsung akan berdampak pada peningkatan omset
penjualan.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


III | Penutup 221

Gambar 3. 3 - Penempatan produk elektronik

Selain itu, tata barang yang baik akan mampu meminimalkan potensi pencurian dari
tangan-tangan jahil. Bagi para pemilik toko elektronik, desain tata letak produk yang
dipajang dengan konsep tertentu dapat menjadi salah satu daya tarik bagi para calon
konsumen.
Nah, bagaimanakah cara penataan barang-barang di toko elektronik agar terlihat baik dan
terkesan rapi? Berikut disajikan beberapa kiat yang bisa anda terapkan:

1. Atur Peletakan Produk Elektronik Berdasarkan Jenis dan Mereknya


Jika di toko elektronik anda menjual beraneka macam produk dari berbagai produsen
/vendor, maka barang-barang yang anda pajang di toko anda sebaiknya
dikelompokkan berdasarkan jenis produk serta mereknya, misal kelompok lemari es,
televisi, mesin cuci, sound system, dan sebagainya. Pengaturan ini akan membuat
pengunjung toko anda lebih mudah mengetahui inventaris produk elektronik yang anda
jual.

2. Perhatikan Kombinasi Warna


Mungkin ini adalah hal yang cukup sederhana dan jarang kita perhatikan. Peletakan
barang-barang elektronik yang juga disusun berdasarkan komposisi warna fisiknya
juga akan mempengaruhi image desain toko anda di mata para konsumen. Misalnya
di dalam toko anda terdapat puluhan produk lemari es yang beraneka macam warna.
Jika anda meletakkannya tanpa memperhatikan kelompok warnanya (misal kelompok

Direktorat Pembinaan SMK |2014


222 Penataan Barang Dagangan

warna gelap dan terang), maka akan membuat kesan suasana berantakan atau kurang
rapi.

3. Pengaturan Barang secara Vertikal


Untuk menyiasati ruang toko yang sempit, kita biasanya membutuhkan lemari-lemari
pajangan atau menyusun produk-produk elektronik secara vertikal. Dalam penyusunan
secara vertikal, letakkan barang yang berukuran besar paling bawah, diikuti kelompok
produk berukuran medium, dan yang paling atas adalah ukuran terkecil. Kelompok
produk elektronik di bawah akan menjadi penopang produk di atasnya. Selain itu,
pengaturan ini akan membuat kesan ruangan tetap terasa lega.

4. Meja Kasir untuk Promosi dan Extra Sale


Meja kasir maupun meja tempat melayani konsumen harus dimaksimalkan untuk
membantu promosi bisnis anda, misalnya dengan menaruh brosur atau business card
anda. Selain itu, di sekitar area meja kasir tersebut sebaiknya anda pajang produk-
produk mini maupun produk penunjang bagi barang elektronik utama anda. Misalnya
ketika seorang konsumen tengah melakukan pembayaran untuk pembelian produk
DVD Player, maka sembari menunggu proses transaksi selesai, ia biasanya akan
melihat-lihat di area kasir tersebut. Pada rentang waktu itulah bisa tercipta peluang
penjualan ekstra dengan cara memajang produk-produk penunjang lainnya, misal
pembersih disc, kaset dvd, sarung dvd, dan sejenisnya.

5. Bagian Depan Jangan Dibiarkan Kosong


Pada bagian depan toko anda sebaiknya jangan terlalu banyak ruang kosong. Hal ini
akan memberi kesan bahwa isi toko anda kurang lengkap. Pajanglah produk-produk
yang sedang menjadi hit/populer. Meskipun para calon konsumen sedang tidak
membutuhkan produk populer tersebut, tetapi hal ini akan membangkitkan rasa
penasaran mereka, sehingga semakin memperbesar peluang terjadinya transaksi.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


III | Penutup 223

Pahami 10 Keinginan Pelanggan

Memiliki jumlah pelanggan yang melimpah adalah tujuan setiap pebisnis. Melalui
pelanggan-pelanggan tersebutlah, usaha yang dijalankan akan dapat berputar
menghasilkan profit yang diharapkan. Namun untuk membuat calon konsumen atau para
pelanggan jatuh hati dan setia dengan produk bisnis yang kita tawarkan merupakan
pekerjaan yang besar, apa lagi ditambah dengan strategi para kompetitor yang lebih agresif.
Oleh karena itu, mengetahui dan memenuhi apa yang konsumen inginkan adalah langkah
awal dalam menggapai kesuksesan tersebut.

Menurut riset yang dilakukan oleh The Rain Group dengan meneliti dan mempelajari
lebih dari 700 transaksi B2B (business to business), diperoleh simpulan bahwa ada
beberapa hal yang menyebabkan seorang konsumen memilih penjual A daripada penjual
B atau C dan seterusnya. Pemilihan tersebut karena konsumen meresa terpenuhi
keinginannya. Lalu, apa saja keinginan-keinginan konsumen tersebut? Berdasarkan
simpulan yang dikutip dari inc.com, inilah 10 hal yang umumnya diinginkan oleh seorang
konsumen kepada sang penjual:

1. Sungguh-sungguh Ingin Didengarkan


Konsumen akan merasa senang bila ia diperhatikan dan apa yang diucapkannya
sungguh-sungguh didengar dan dipahami oleh sang penjual. Ketika anda telah
menjalin komunikasi, maka segalanya adalah tentang si konsumen, bukan lagi tentang
diri anda (seller). Artinya, saat itu yang dipikirkan adalah bagaimana memberikan
konsumen informasi yang jelas dan memuaskan, bukan berpikir bagaimana untuk
membuatnya tertarik dengan produk bisnis anda, karena dengan hal tersebut para
konsumen akan beransumsi bahwa anda benar-benar menghargai dirinya, dan tidak
semata-mata berusaha menjerat dirinya untuk membeli produk yang ditawarkan.
Tindakan ini merupakan sebuah bentuk investasi non-real jangka panjang.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


224 Penataan Barang Dagangan

2. Ingin Diberikan Ide, Inspirasi dan Perspektif Baru


Beberapa calon konsumen mendatangi usaha anda karena terjebak dalam masalah
dan kebutuhan tertentu yang perlu dibantu. Ketika anda mampu memberikan mereka
gagasan baru atau perspektif menarik yang terkait dengan produk bisnis yang anda
tawarkan, maka mereka pasti lebih memilih anda.

3. Keinginan Berkolaborasi
Secara sederhana, ketika konsumen berencana untuk membeli sesuatu, mereka
menginginkan si penjual bukan hanya semata-mata menjual produknya, tetapi
berharap juga si penjual terintegrasi dengan dirinya dalam mencapai kesuksesan dari
produk yang dibelinya.

4. Mengerti Apa yang Menjadi Kebutuhan Mereka


Pada poin ini, bukan hanya mengenai solusi antara kebutuhan konsumen dengan
produk yang cocok. Namun, konsumen lebih menginginkan apakah produk yang akan
dibeli tersebut punya pengaruh lain yang positif, misalnya terhadap kesehariannya,
orang-orang di sekitarnya, dan sebagainya. Jika anda mampu menjelaskan hal
tersebut, maka daya tarik produk bisnis anda lebih besar.

5. Yakin
Jika si penjual masih ragu dengan produk yang ditawarkannya, lalu bagaimana
mungkin para konsumen akan mau memilih produk tersebut. Jadi, para konsumen
tertarik dengan seller yang memiliki keyakinan diri bahwa produk yang dijualnya
tersebut benar-benar bagus.

6. Mampu Membantu Konsumen Menghindari Kesalahan


Dalam keputusan transaksi suatu bisnis, tentu terdapat berbagai kendala atau pun
masalah yang akan mungkin timbul dikemudian hari. Para konsumen
menginginkan seller bisa mengedukasi dan membantunya untuk menghindari hal
tersebut.

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


III | Penutup 225

7. Menyusun dan Memberi Solusi yang Menarik


Para pelanggan mengharapkan penjual memiliki keterampilan dasar dalam penjualan
yang mampu menghadirkan solusi terbaik untuk diterapkan, sehingga produk yang
dibelinya tidak sia-sia.

8. Berhubungan Secara Personal dengan Penjual


Para pelanggan juga menginginkan jalinan ikatan yang baik dengan sang penjual.
Kedua pihak harus terdapat rasa saling percaya dan menjaga kepercayaan tersebut.

9. Komunikasi yang Simple


Para pelanggan tidak menyukai penjual yang berputar-putar atau bertele-tele dalam
menjelaskan produk, harga, diskon, dan sebagainya, apa lagi diungkapkan dengan
tutur yang rumit. Pelanggan menginginkan hal yang praktis, termasuk dalam
komunikasi dua arah yang mudah dipahami.

10. Mendapatkan Nilai Produk yang Terbaik


Poin ke 10 ini terkait dengan prinsip ekonomi. Para pelanggan menginginkan apa yang
dibelinya tersebut adalah yang terbaik ketimbang di tempat-tempat lain. Artinya apa
yang telah dibelinya memang pantas dengan nilai uang yang harus ia keluarkan.

Hal yang Menyebabkan Produk Anda Kurang Laku

Keuntungan merupakan misi utama


dalam menjalankan sebuah bisnis.
Untuk memperoleh keuntungan
tersebut, maka volume penjualan
produk adalah syarat utamanya.
Sebagai seorang pengusaha, tentu
ada perasaan sumringah jika
produk bisnisnya sangat laku di
pasaran. Namun, mengupayakan
Gambar 3. 4 - Grafik Produk yang Tidak Laku
hal tersebut bukanlah pekerjaan
yang mudah.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


226 Penataan Barang Dagangan

Ada banyak faktor yang membuat produk yang ditawarkan tersebut menjadi laku atau
tidak di pasaran. Jika volume penjualan produk usaha anda cenderung menunjukkan
kinerja yang tidak memuaskan, mungkin salah satu penyebabnya ada di bawah ini:

1. Terlalu Mahal
Harga menjadi salah satu poin utama yang dipertimbangkan oleh konsumen. Memang
dengan mematok harga tinggi, tentu margin keuntungan bisnis anda menjadi lebih
besar. Namun dampaknya adalah volume penjualan yang lebih sedikit karena jumlah
konsumen yang rendah. Jika produk anda masih kurang laku, maka penurunan harga
jual patut anda pertimbangkan.

2. Kurang Promosi
Meskipun produk usaha anda sangat bagus, namun bila hanya sedikit orang yang
mengetahuinya, maka omzet penjualan anda takkan menunjukkan peningkatan. Oleh
karena itu, kegiatan pengenalan produk (advertising) menjadi bagian penting dalam
marketing bisnis anda. Anda bisa memilih berbagai media promosi (periklanan) yang
umum dilakukan oleh para pengusaha, seperti televisi, surat kabar, brosur, spanduk,
pamflet, atau lewat media online.

3. Kalah Bersaing
Hal lain yang menjadi penyebab kurang gregetnya penjualan produk usaha anda
adalah karena tidak mampu bersaing dengan produk sejenis dari para kompetitor.
Mungkin kualitas produk anda sangat rendah, mungkin produk anda tidak memiliki
sesuatu yang istimewa, atau mungkin juga strategi penjualan anda tidak sehebat para
pesaing anda. Jadi coba cermati bagaimana cara para kompetitor mengungguli bisnis
anda.

4. Produk Kurang Jelas


Kurangnya informasi yang mendetail serta minimnya pemahaman konsumen terhadap
produk yang anda tawarkan bisa menjadi faktor penyebab rendahnya volume
penjualan. Mungkin para konsumen kurang tertarik dengan produk anda karena tidak
mempunyai gambaran yang jelas. Oleh karena itu, anda harus memberi informasi yang
jelas dan edukasi yang benar kepada para konsumen tentang produk usaha anda, baik

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


III | Penutup 227

yang menyangkut fungsi produk, cara pakai, manfaat yang didapat, harga jual dan
sebagainya. Informasi tersebut bisa disampaikan saat melakukan promosi,
advertising, atau dicantumkan pada kemasannya.

5. Proses Transaksi yang Rumit


Sesuatu yang rumit biasanya akan selalu ditinggalkan orang. Misalnya transaksi online
cenderung masih rendah karena prosesnya yang sulit terutama bagi kalangan
menengah ke bawah. Oleh karena itu, upayakan agar proses transaksi (jual-beli) yang
dilakukan konsumen lebih simpel.

6. Jalur Penjualan yang Minim


Bagaimana cara anda menjual produk bisnis anda? Lewat toko, jemput bola,
menggunakan bantuan agen, atau juga melalui media internet? Semakin banyak cara
yang anda tempuh, tentu akan membuat peluang penjualan produk menjadi lebih
besar. Jika hanya mengandalkan satu cara, bahkan caranya masih kurang efektif,
maka dipastikan produk tersebut kurang laku di pasaran.

7. Belum Memiliki Pangsa Pasar


Walaupun produk yang anda tawarkan sangat menarik dan istimewa, namun jika
pangsa pasarnya belum ada, maka dijamin tidak akan laku. Misalnya anda membuka
usaha laundry di suatu wilayah pedesaan, dan ternyata masyarakat di sana lebih
senang mencuci di sungai, maka produk jasa anda tidak akan laku. Oleh karena itu,
mencermati pangsa pasar dan segmennya pada suatu wilayah adalah hal yang wajib
dilakukan sebelum memutuskan memulai usaha.

8. Citra Usaha yang Buruk


Hal lain yang menyebabkan sebuah produk kurang laku di pasaran adalah image buruk
yang melekat pada produk ataupun perusahaan yang memproduksinya. Misalnya
penjualan mobil merek X atau kosmetik A sangat rendah karena faktor keamanannya
masih diragukan konsumen. Maka para pebisnis wajib membangun citra yang bagus,
baik yang menyangkut kualitas produknya atau pun kredibilatas perusahaannya.

Direktorat Pembinaan SMK |2014


228 Penataan Barang Dagangan

9. Services yang Tidak Memuaskan


Sebagai ujung tombak bagi bisnis anda, maka penempatan personalia pada bagian
pemasaran dan pelayanan konsumen (customer service) harus dilakukan dengan
cermat. Bila konsumen merasa kurang puas dengan service yang diberikan oleh
perusahaan anda, maka lambat laun produk usaha anda akan menghadapi masa
paceklik.

10. Salah Sasaran


Hal terakhir yang menyebabkan lesunya penjualan produk usaha anda adalah karena
salah sasaran, misalnya segmen yang diincar tidak sesuai dengan fungsi produk atau
target wilayah pemasaran tidak membutuhkan produk yang anda tawarkan. Jika anda
menjual pakaian seksi (misal rok mini), manakah sasaran yang lebih prospektif: remaja
gaul atau remaja pesantren? Tentu anda dapat menjawabnya. Oleh karena itu,
sebelum meluncurkan produk, maka hal penting yang harus dilakukan adalah
melakukan riset pasar dan menentukan target konsumen. Hal tersebut berguna dalam
memastikan bisnis anda tidak salah dalam melangkah.

Melakukan Administrasi Pergudangan


(mengelompokan berdasarkan departemennya)

1. Prosedur penyimpanan barang:


 Mengelompokan golongan barang(food)
 Mengelompokan sub golongan barang(minuman)
 Mengelompokan jenis barang/bentuk(susu)
 Mengelompokan merk/cap dagang(bendera)
 Mengelompokan article(komposisi,cara penyajian)

2. Hal yang harus di perhatikan dalam rangka memelihara persediaan barang dagang:
 Sifat barang
 Memeberi penerangan yanag cukup di dalam gudang
 Mengatur suhu
 Menjaga kebersihan barang
 Menyediakan alat pengawasan

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


III | Penutup 229

 Membuat laporan

3. Perlunya administrasi gudang: sebagai pengendali masuk keluarnya barang dan


keadaan barang,dapat mengetahui produk mana yang paling lakudengan melihat
catatan volume produk keluar masuk

4. Dasar dalam melakukan administrasi pergudangan:


a. Barang dari bagian receiving/ekspedisi
b. Purchase order
c. Faktur :barang yang di terima suplier di terima oleh petugas receiving kemudian di
cek silang berdasarkan po yang di keluarkan devisi buyer. Pengecekan di lakukan
dengan cara memeberikan tanda check list pada po di bagian :tanggal permintaan
barang,kuantitas barang dan keadaan fisik barang

5. Sistem administrasi prosedur pengeluaran barang yang dapat di gunakan dalam


mencatata persediaan barang dagangan:
a. Sistim pencatatn secara terus menerus
Perpetual system atau sistem baku, merupakan sistem pencatatan persediaan
barang yang di lakukan secara terus menerus
b. Sistem pencatatan secara periodik
Dalam sistem pencatatan barkala,setiap terjadi transaksi penjualan pencatatanya
addalah sebesar penjualan tersebut sehingga ada penerimaan uang / piutang

6. Persediaan barang dagangan dapat di lakukan dengan menggunakan beberapa


metode:
 Metode FIFO (First In First Out)
Barang dagangan yang pertama masuk ke gudang adalah barang dagangan yang
pertama akan keluar dari gudang
 Metode LIFO(Last In Last Out)
Barang dagangan yang terakhir masuk ke gudang berati yang pertama di
keluarkian dari gudang
 Average cost(AC)

Direktorat Pembinaan SMK |2014


230 Penataan Barang Dagangan

Metode ratarata/WAC(Weight Average Cost) yang barati barang dagangan yang


akan di keluarkan dari gudang berdasarkan garga ratarata

7. Administrasi Barang
Untuk mengontrol keluar masuk barang cara mengadministrasikan data barang
dagangan memasukan data kedalam elmen sbb:
a. Nama barang
b. Saldo awal
c. Barang masuk
d. Barang keluar
e. Saldo akhir, baik secara fisik maupun yang tertera pada kartu
f. Validitas nilai barang plus/minus

Direktorat Pembinaan SMK | 2014


Daftar Pustaka 231

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, “Manajemen Bisnis Ritel, Kedai dan Konsultan Ritel Anda”, Jakarta, 2000.
Atep Adya Barata, 2001, Paket Keahlian Penjualan, Penerbit : ARMICO, Bandung.
Buchari Alma, 2004, Manajemen Pemasaran Dan Pemasaran Jasa, cetakan kelima, edisi revisi ,
Penerbit : Alfabeta, Bandung.
Basu Swastha, dan T. Hani Handoko, 2008, Manajemen Pemasaran, Analisa Perilaku konsumen,
edisi pertama, cetakan keempat, Penerbit : BPFE, Yogyakarta.
Bustiner Irving, , Irwin-Homewood, Illinois, “Basic Retailing” : 1986.
Devi Puspitasri Buku BSE Penjualan DEPDIKNAS 2008
Fandy,tjiptono.(1997), Total Quality service.Yogyakarta:penerbit Andi.
Golden, Lawrence, W. Zimmerman, Donald A., “Effective Retailing”, Second Edition, Houghton Miflin
Company, Boston, 1986.
Heizer Render, 2004, “Principles of Operations Management”, 5e, Prentice Hall, Inc., NJ.Kotler,
Philip 2008, Manajemen Pemasaran. Jilid 2, Penerbit : PT Macanan Cemerlang, Jakarta.

Reid , R & Sanders, N.R., 2002,” Operations Management an Integrated Approach” 4th Ed., John
Wiley & Sons, Inc., NJ.
Kotler, Philip, 2007. Manajemen Pemasaran Jilid 1 : Edisi 12 Bahasa Indonesia dari Printice-Hall.
Jakarta: Prenhallindo.
Kotler, Philip, 2007. Manajemen Pemasaran Jilid 2 : Edisi 12 Bahasa Indonesia dari Printice-Hall.
Jakarta: Prenhallindo.
Swastha BDH Basu, Drs. MBA. Manajemen Pemasaran Modern Edisi kedua, 1990, Liberty,
Jogjakarta
W.J. STANTON, yang dialihbahasakan oleh Alma dalam bukunya “manajemen Pemasaran dan
Pemasaran Jasa” (2005:139)

Direktorat Pembinaan SMK |2014


232 Penataan Barang Dagangan

Pustaka Web
alfanvkri.blogspot.com
www.google.com/search?q=contoh+barang+solutary+produc
http://www.slideshare.net/yyudhanto/teori-display-komunikasi-pemasaran
http://nurulita-15211414.blogspot.com
http://nadya-nandy.blogspot.com
https://www.google.com/#q=penataan+horizontal
http://riofernandeslpm4.wordpress.com/2013/02/27/istilah-istilah-dalam-menata-produk
http://suryaafrilian.blogspot.com/2010/11/memonitoring-penataan-atau-dispay.html
https://pemasaransmkn1udanawu.wordpress.com/2014/08/12/materi-kd-1-menata-barang-
dagangan-c3-pemasaran-smk-kurikulum-2013

Direktorat Pembinaan SMK | 2014