Anda di halaman 1dari 42

0

1
KATA PENGANTAR

Buku berjudul Hidrologi: Metode Analisis dan Tool untuk Interpretasi


Hidrograf Aliran Sungai memaparkan konsep tentang “prinsip metodologi
dalam analisis, tool dan interpretasi terhadap Hidrograf Aliran Sungai. Buku
ini merupakan buku yang memuat : (1) Konsep Teoritis, (2) contoh aplikasi,
(3) perangkat lunak free (open source software), dan (4) sampel data untuk
latihan.
Penulisan buku ini bertujuan untuk memberikan bekal pengetahuan
teoritis tentang Hidrologi khusus-nya materi bagaimana menganalisis dan
menginterpretasikan data debit. Data debit yang dipresentasikan dalam
bentuk Hidrograf aliran sungai, sampai dengan sekarang masih digunakan
sebagai salah satu objek utama yang pertama kali dianalisis berkaitan
dengan penyelesaian permasalahan di dalam Daerah Aliran Sungai.
Buku ditujukan untuk memberikan wawsan dan ketrampilan praktis
berkaitan dengan analisis hidrograf bagi masyarakat di Indonesia pada
umumnya. Sasaran utama pembaca adalah mahasiswa S1, S2, dan S3 dari
semua bidang ilmu yang mempelajari tentang hidrologi dan/atau
pengelolaan sumber daya air.
Tidak semua konsep Hidrologi dan Manajemen di bidang sumberdaya air
tercantum dalam buku ini. Buku ini hanya memuat beberapa konsep
teoritis, yang menurut penulis sangat mendasar untuk dipahami sebelum
kita terjun lebih dalam ke domain tersebut.
Semoga isi buku ini bermanfaat bagi banyak pihak. Kritik dan saran tetap
kami perlukan untuk perbaikan tutorial ini.

Jember, 01 Februari 2015

2
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR 1
DAFTAR ISI 2
PENDAHULUAN 3
BAGIAN-I ............................................................................................................................................ 13
HIDROGRAF ALIRAN SUNGAI ....................................................................................................... 13
BAB-1 14
BATAS DAERAH ALIRAN SUNGAI DAN KOMPONEN HIDROGRAF 14
1.1 PENGERTIAN DAN DEFINISI DAS........................................................................................... 14
1.2 BERAPA LUAS SUATU DAS ? ................................................................................................. 15
1.3 BAGAIMANA MENENTUKAN BATAS DAS ............................................................................. 18
1.3.1 Secara manual menggunakan peta RBI 18
1.3.2 Digitalisasi dari peta RBI 19
1.3.3 Digitasi dari “Google Earth / Google Map” 20
1.3.4 Peta digital Kontur dan Jaringan Sungai 22
1.3.5 Diturunkan dari DEM & Software GIS 22
1.4 PENYEDERHANAAN SISTEM DAS.......................................................................................... 24
1.5 HYDROGRAPH DAN HYETOGRAPH......................................................................................... 25
1.6 JENIS HIDROGRAF ................................................................................................................. 27
1.7 KOMPONEN HIDROGRAF ........................................................................................................ 31
1.8 CONTOH HIDROGRAF ALIRAN SUNGAI ................................................................................. 32
1.9 FUNGSI DAN MANFAAT HIDROGRAF ..................................................................................... 34
1.9.1 Mengapa menggunakan Hidrograf? 34
1.9.2 Proses terjadi-nya aliran di Sungai 34
1.9.3 Hidrograf Banjir 36
1.9.4 Evaluasi Kondisi DAS 38
1.9.5 Penentuan Luas Genangan Banjir 39
1.9.6 Desain dan Perencanaan 40
1.9.7 Dam Breach 40
1.9.8 Aplikasi lain 41
BAB-2 42
PENGARUH FAKTOR FISIK DAS DAN HUJAN TERHADAP HIDROGRAF 42
2.1 BENTUK, UKURAN & LUAS DAS........................................................................................... 42

3
2.1.1 Bentuk DAS 42
2.1.2 Luas DAS 43
2.1.3 Ukuran DAS 45
2.2 MEANDER SUNGAI ................................................................................................................. 45
2.3 KEMIRINGAN DAS................................................................................................................. 46
2.4 KEKASARAN PERMUKAAN ..................................................................................................... 47
2.5 KERAPATAN JARINGAN SUNGAI ............................................................................................ 49
2.6 FAKTOR LAPISAN TANAH ....................................................................................................... 49
2.7 LAPISAN BEBATUAN .............................................................................................................. 53
2.8 PERMUKAAN TANAH DAN URBANISASI ................................................................................. 55
2.9 FAKTOR HUJAN...................................................................................................................... 59
2.10 FAKTOR KOMBINASI .............................................................................................................. 62

BAGIAN-II ........................................................................................................................................... 66
HIDROGRAF SATUAN & PENELUSURAN ALIRAN..................................................................... 66
BAB-3 67
HIDROGRAF SATUAN 67
3.1 DEFINISI DAN PERAN HIDROGRAF SATUAN .......................................................................... 67
3.2 ISTILAH DAN ASUMSI ............................................................................................................. 71
3.3 MEMBUAT HIDROGRAF SATUAN ............................................................................................ 74
3.4 APLIKASI PADA MODEL HIDROLOGI ....................................................................................... 81
3.5 PERTIMBANGAN UNTUK PERAMALAN ................................................................................... 86

BAB-4 92
PENELUSURAN ALIRAN 92
4.1 PENDAHULUAN : KONSEP DAN DEFINISI ................................................................................ 92
4.2 JENIS METODE PENELUSURAN ALIRAN .................................................................................. 97
4.3 JENIS ALIRAN ....................................................................................................................... 101
4.4 KARAKTERISTIK SALURAN SUNGAI .................................................................................... 106
4.5 PENGUKURAN ALIRAN ........................................................................................................ 114
4.6 METODE PENELUSURAN ALIRAN ........................................................................................ 118
4.7 METODE PENELUSURAN HIDROLIKA................................................................................... 125

BAGIAN-III........................................................................................................................................ 129
ANALISIS HIDROGRAF BERBASIS KURVA DURASI ALIRAN................................................ 129
BAB-5 130

4
KURVA DURASI ALIRAN 130
5.1 MANFAAT DAN POTENSI APLIKASI KDA ............................................................................ 130
5.2 KONSEP FDC /KDA............................................................................................................ 131
5.3 MEMBACA KURVA KDA ..................................................................................................... 133
5.4 JENIS FDC : DURASI WAKTU ............................................................................................... 134
5.5 INTERPRETASI UMUM .......................................................................................................... 137
5.4 KURVA DURASI ALIRAN STANDAR ..................................................................................... 139
5.5 KEMIRINGAN KDA .............................................................................................................. 141
5.6 INDIKATOR ALIRAN DENGAN KDA ..................................................................................... 144
5.7 DEBIT RENCANA UNTUK HIDROPOWER........................................................................................ 145
5.8 MEMBUAT DAN MENAMPILKAN KDA ................................................................................. 147

BAB-6 156
CONTOH APLIKASI - ANALISIS KURVA DURASI ALIRAN DI JAWA TIMUR 156

BAGIAN-IV ....................................................................................................................................... 170


HIDROGRAF SEBAGAI DASAR UNTUK ANALISIS FREKUENSI BANJIR.............................. 170
BAB-7 171
ANALISIS FREKUENSI BANJIR 171
7.1 ISTILAH DASAR .................................................................................................................... 171
7.2 DATA UNTUK ANALISIS ....................................................................................................... 175
7.3 FREKUENSI BANJIR DENGAN DURASI TAHUNAN .................................................................. 180
7.4 FREKUENSI BANJIR DENGAN DURASI-PARSIAL ............................................................................ 186
7.5 DEBIT DAN HUJAN RENCANA .............................................................................................. 191
7.6 LATIHAN FFA ...................................................................................................................... 193
7.7 TUTORIAL ANALISA FREKUENSI BANJIR .............................................................................. 195

BAB-8 205
CONTOH APLIKASI ANALISIS FREKUENSI BANJIR DI JAWA TIMUR 205

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................................................... 221

5
PENDAHULUAN
Hidrologi merupakan cabang ilmu bumi atau Geoscience atau Science
de la Terre yang secara khusus mempelajari tentang siklus hidrologi atau
siklus air di permukaan bumi dengan berbagai macam konsekuensi-nya.
Perkembangan terori dan aplikasi praktis hidrologi dalam konteks
pengelolaan sumberdaya air sangat pesat. Hal ini antara lain didorong oleh
kemajuan di bidang teknologi informasi dan komunikasi. Namun demikian
beberapa kaidah ilmu dan konsep teoritis relatif sama.
Basis dari Hidrologi adalah pengukuran terhadap fenomena alam. Salah
satunya adalah pengukuran aliran air di Sungai. Konsep Daerah Aliran
Sungai (DAS) menjadi satuan wilayah terkecil di permukaan Bumi kita yang
digunakan untuk pengamatan, pengukuran, interpretasi siklus hidrologi dan
segala konsekuensi-nya. Konsep DAS tidak saja mengandung aspek teknis.
Lebih jauh, banyak masalah di dalam DAS meliputi multi-dimensi (fisik,
geografis, sosial-ekonomis, ekologis, politik dan budaya). Skala masalah juga
dapat bersifat lokal, nasional, regional bahkan global. Terlebih lagi dengan
adanya issue perubahan iklim, pemanasan global, manajemen resiko
bencana dan keberlanjutan proses pembangunan, maka pembahasan topik
terkait dengan hidrologi, dan pengelolaan Daerah Aliran Sungai tetap
menjadi mainstream ilmu bumi. Bencana hidro-meteorologi (yang mencakup
antara lain: banjir, kekeringan, erosi dan longsor) merupakan jenis bencana
alam yang paling sering terjadi di berbagai belahan bumi. Semua jenis
bencana tersebut terkait dengan proses hidrologi di dalam DAS.
Hidrograf merupakan grafik yang menggambarkan fluktuasi aliran air di
Sungai sepanjang periode waktu. Aliran di Sungai berasal dari luas area di
dalam DAS yang berkontirbusi terhadap aliran tersebut. Dalam hal ini,
besarnya aliran dinyatakan dalam sumbu (y) dan periode waktu
dilambangkan dengan sumbu (x). Analisis terhadap hidrograf dengan
berbagai macam cara telah berkembang menjadi suatu metodologi yang
cukup handal dan masih dominan dipakai oleh ilmuwan dan praktisi di
berbagai belahan Dunia untuk : memahami proses hidrologi di dalam DAS,

6
analisis banjir, analisis kekeringan, perencanaan struktur (Bangunan) yang
terkait dengan Sungai, ekologi, dan aplikasi lainnya. Konsep teoritis tentang
hidrograf relatif konstan, tetapi dengan kemajuan teknologi telah
berkembang berbagai metode analisis, tool, dan interpretasi yang dapat
digunakan untuk berbagai kepentingan.
Buku ini berbeda dengan buku pertama kami yang berjudul : Hidrologi
– Konsep dan contoh aplikasi pemodelan hidrologi (Bumi Aksara, 2010,
2012). Buku pertama tersebut membahas tentang siklus hidrologi, konsep
dan klasifikasi model serta contoh aplikasi model hidrologi. Pada buku
kedua ini pembahasan masalah Hidrologi lebih difokuskan pada lingkup
Daerah Aliran Sungai dengan analisis lebih detail terhadap Hidrograf Aliran
Sungai menggunakan berbagai metode atau tool statistik yang dari dulu
hingga kini masih umum digunakan.
A. Tujuan Penulisan Buku :
Buku ini ditulis dengan tujuan untuk memberikan pengantar atau bekal
teori tentang hidrologi khususnya: metode analisis, tool dan interpretasi
terkait dengan Hidrograf Aliran Sungai.

B. Khalayak Sasaran :
1. Mahasiswa Program Sarjana
Sasaran utama pembaca adalah mahasiswa program S-1 di seluruh
Indonesia. Program studi atau bidang ilmu yang terkait antara lain: PS
Teknik Pertanian, Agro-teknologi, Teknik Sipil, Kehutanan, Geografi, Geologi,
Geofisika, biologi dan ekologi.
2. Mahasiswa Program Pasca Sarjana
Mahasiswa pasca sarjana dari berbagai bidang studi dapat menggunakan
pengetahuan teori dan tutorial yang termuat di dalam buku ini, sebagai
pengetahuan dasar sebelum melangkah lebih jauh.
3. Dosen Program Studi
Dosen pengampu mata kuliah yang memuat materi tentang Hidrologi,
Pengelolaan DAS atau manajemen sumberdaya air dapat menggunakan
konsep-konsep teoritis yang ada di buku dalam proses belajar-mengajar.

7
4. Profesional dan stakeholder
Para profesional yang telah bekerja pada bidang terkait dengan bidang
sumberdaya air ( Pertanian, kehutanan, geografi, PU-Pengairan, konsultan,
dll) yang ingin merefresh kembali dan memperdalam pengetahuan-nya, dapat
menggunakan buku ini sebagai referensi.

C. Organisasi Materi :
Tidak semua hal yang berkaitan dengan Hidrologi dan Manajemen
Sumberdaya Air termuat dalam buku ini. Konsep teoritis pendukung pokok
bahasan disarikan dari literatur yang tersedia sangat luas pada Internet dan
buku teks (teksbook) yang ada di UNEJ. Sampel data yang digunakan sebagai
contoh di dalam buku ini utamanya berasal database yang ada di PS Teknik
Pertanian – FTP – UNEJ. Dengan menggunakan metode dan tool yang
dibahas dalam buku ini, pembaca dapat menggunakan data pada wilayah
masing-masing untuk berbagai permasalahan terkait dengan Daerah Aliran
Sungai. Hal lain yang belum termuat pada ke dua volume tersebut,
InsyaAlloh akan dimuat pada judul buku dalam seri yang sama.
Komponen buku terdiri dari : (1) hardcopy, dan (2) DVD. Buku hardcopy
yang dicetak dalam format kertas, untuk memudahkan pemahaman teori
yang disajikan. DVD berisi data dan informasi pendukung yang dapat
digunakan sebagai bahan latihan mandiri.
D. Bagaimana Menggunakan Buku ini :
Buku dapat digunakan untuk belajar Mandiri oleh mahasiswa, baik
untuk memperdalam pengetahuan teori maupun meningkatkan ketrampilan
teknik analisis data sebagai bekal penelitian. Buku juga dapat digunakan
oleh para Dosen untuk mengajar teori di kelas, dan melakukan
training/pelatihan di Laboratorium. Informsasi lebih lanjut dapat diperoleh
dengan menghubungi penulis, dengan alamat:

8
Prof. Dr. Indarto, STP, DEA
Lab. Teknik Pengendalian dan Konservasi Lingkungan
(Lab TPKL)
PS Teknik Pertanian – FTP Univ. Jember
Jl. Kalimantan No. 37 – Kampus Tegalboto - Jember 68121
Telp/Fax: 0331 321785 E-mail:indarto.ftp@unej.ac.id
Telp Rumah : 0331-355 7579,
Hp: 085674 9797 995, 0813 4444 5615,

9
[Halaman ini sengaja dikosongkan]

10
BAGIAN-I
HIDROGRAF ALIRAN SUNGAI
Bagian-I terdiri dari dua (2) bab dan membahas tentang
konsep Daerah Aliran Sungai (DAS), hidrograf aliran sungai
dan penggambaran proses hidrologi disederhanakan dalam
bentuk interaksi terhadap hidrograf. Bab-1 membahas
tentang: pengertian, luas dan cara membuat batas DAS; jenis
dan komponen hidrograf ; urgensi, fungsi dan manfaat
hidrograf dalam hidrologi dan pengelolaan sumberdaya air.
Bab-2 memaparkan bagaimana pengaruh faktor fisik dan hujan
berinteraksi terhadap hidrograf aliran pada suatu DAS.

11
BAB-1
BATAS DAERAH ALIRAN SUNGAI DAN KOMPONEN
HIDROGRAF
Konsep DAS (Daerah Aliran Sungai) sangat penting untuk dipahami
terkait dengan batasan wilayah dalam Pengelolaan Sumberdaya Air. Sebelum
membahas lebih lanjut tentang tool, metode, atau alat analisa terkait dengan
interpretasi data, perlu terlebih dahulu kita memahami konsep DAS.
Bab pertama membahas tentang DAS dan Hidrograf Aliran Sungai. Pokok
bahasan mencakup: definisi dan pengertian DAS, peran DAS dalam
pengelolaan sumberdaya air, luasan DAS, cara membuat batas DAS,
pengertian, jenis dan komponen hidrograf, dan fungsi atau manfaat
hidrograf.

1.1 Pengertian dan Definisi DAS


DAS (Basin, drainage basin, or watershed) menunjukan suatu luasan
yang berkontribusi pada aliran permukaan (Gambar 3.1).

Gambar 1.1 Ilustrasi konsep Daerah Aliran Sungai (DAS) atau “Watershed” (Sumber:
www.meted.ucar.edu)

Batas DAS merupakan batas wilayah imaginer, dibatasi oleh punggung-


punggung pegunungan dan lembah, dimana air yang jatuh pada setiap lokasi

12
di dalam batas tersebut, mengalir dari bagian hulu DAS melalui anak-anak
sungai ke sungai utama, sampai akhirnya ke luar lewat satu outlet. Outlet
merupakan titik terendah di dalam batas DAS tersebut.

1.2 Berapa luas suatu DAS ?


Luas DAS sangatlah relatif, tergantung dari luas daerah tangkapan hujan
(catchment area) yang berkontribusi menghasilkan aliran air. Luas DAS
dapat beberapa km2 hingga ratusan kilometer persegi. Satu DAS mungkin
hanya mencakup wilayah di dalam satu Desa, tetapi dapat juga mencakup
wilayah beberapa kabupaten, beberapa wilayah provinsi dan bahkan dapat
mencakup luasan yang meliputi wilayah beberapa Negara.
Di daerah hulu, suatu DAS (dari alat ukur hingga ke hulu daerah
tangkapan hujan) hanya memiliki luas beberapa km2 (Gambar 1.2).

Gambar 1.2 Das(sub_DAS) di wilayah hulu, seluas < 4 km2


(sumber: lab. Tpkl – tep unej)

Terkadang, ada Sungai yang jarak hulu ke hilir-nya dekat. Misalnya, di


daerah yang berbukit dan dekat pantai, sehingga menghasilkan DAS yang

13
luasnya beberapa puluh km2 hingga ratusan km2 (< 200 km2). Contoh DAS
Bajulmati (gambar 1.3), di Wilayah Taman Nasional Baluran.
Luas suatu DAS dapat saja mencakup wilayah (1) kabupaten atau
beberapa Kabupaten. Contoh, sub-DAS kloposawit (Gambar 1.4), luasnya
hanya meliputi 1 wilayah kabupaten (Kab. Bondowoso).

Gambar 1.3 Das Bajulmati, Luas DAS ~ 100 km2 (sumber:


hasil analisids, lab-tpkal, tep-unej)
Tetapi jika DAS Sampean kita telusuri ke hilir, maka wilayah DAS
Sampean mencakup luasan sekitar (~1200km2) dan mencakup wilayah
Kabupatan Bondowoso dan Kabupaten Situbondo (Gambar 1.5).

Gambar 1.4 Sub-Das Kloposawit, ~ 700 km2 Gambar 1.5 Das Sampean, ~ 1200 km2 (Sumber:
(Sumber: lab-tpkl, tep unej) lab-tpkl, tep-unej )

14
Wilayah DAS juga dapat mencakup beberapa provinsi. Contoh DAS
Bengawan Solo, yang muaranya terletak di Daerah Solo-Wonogiri (Jawa
Tengah), tetapi alirannya sampai ke hilir terletak di Wilayah Kabupaten
Lamongan dan Bojonegoro (Panturan - Jawa Timur).
Gambar (1.6) menunjukkan wilayah sungai Mississipi dan Missouri
membentuk suatu Daerah Aliran Sungai Mississipi bawah atau Lower
mississipi, yang luasnya mencakup hampir separuh wilayah amerika serikat.

Gambar 1.6 Daerah Aliran sungai Mississipi dan Missouri, mencakup hampir
separuh wilayah Amerika Serikat ( Sumber: www.meted.ucar.edu)

Di beberapa belahan dunia bahkan wilayah suatu DAS dapat melintasi


dan melingkupi wilayah beberapa negara. Sungai Rhine, merupakan salah
satu Sungai terpanjang di Eropa Barat (panjangnya ~1,320 km). Sungai
Rhine mencakup wilayah 4 Negara: Switzerland, France, Germany dan
Netherlands. Luas DAS Rhine mencapai 185.000 km2 dan mencakup wilayah
pada 9 Negara (Gambar 1.7a).

15
Gambar 1.7a Daerah Aliran Sungai Rhein, Gambar 1.7b Daerah Aliran Sungai NIL (sumber:
meliputi beberapa Negara Eropa (sumber: www.meted.ucar.edu)
www.meted.ucar.edu)

Dearah Aliran Sungai NIL (gambar 1.7b) juga mencakup wilayah pada
beberapa Negara (Burundi, Uganda, Kenya, Rwanda, Tanzania, Ethiopia,
Sudan, Eritria, dan Mesir).

1.3 Bagaimana Menentukan Batas DAS


1.3.1 Secara manual menggunakan peta RBI
Batas DAS dapat ditentukan dengan bantuan peta RBI. Peta RBI
dijadikan sebagai acuan dan diletakkan di bawah kertas kalkir atau kertas
transparan yang akan digunakan untuk menentukan batas DAS (Gambar
1.8). Selanjutnya, luas DAS dapat diukur dengan planimeter atau
diperkirakan dengan cara lain.

16
Gambar 1.8 Membuat batas DAS secara manual menggunakan peta RBI
( sumber: Lab-tpkl, tep-UNEJ)

Beberapa prinsip umum dalam menentukan batas DAS, adalah sebagai


berikut :
• Outlet, lokasi dimana ada alat ukur debit (AWLR) merupakan tempat
terendah
• Batas DAS digambar dari titik outlet ke arah hulu jaringan sungai,
hingga turun lagi ke Outlet
• Batas DAS tegak lurus terhadap kontur,
• Batas DAS tidak menabrak jaringan sungai, kecuali pada titik outlet.

1.3.2 Digitalisasi dari peta RBI


Batas DAS juga dapat ditentukan melalui digitasi peta RBI menggunakan
Software GIS. Hampir semua software GIS dapat digunakan untuk
melakukan proses digitalisasi, misalnya: ArcGIS, Mapwindow, Mapinfo,
Quantum GIS, atau software GIS lainnya. Prosedur yang dapat ditempuh
mencakup, misalnya:
(1) Peta RBI di Scan. Selanjutnya, peta RBI yang discan tersebut dapat
dijadikan background map file pada saat proses digitasi.

17
(2) Selanjutnya, perlu dilakukan registrasi atau georeferensi peta hasil scan
ke dalam software GIS. Umumnya, proses georeferensi dapat dilakukan
dengan merekam data koordinat titik – titik pada sudut peta RBI, sejumlah
(3) atau (4) titik. Umumnya pada software GIS sudah tersedia extension/plug-
in atau tool untuk melakukan registrasi data image/raster.

(a) Lembar peta RBI, pada indek peta (b) Mozaick peta RBI untuk wilayah DAS
Sampean.

Gambar 1.9 Registrasi peta RBI untuk digitasi batas DAS (Sumber: hasil analisis, lab-tpkl, tep-unej)

(3) Jika luas DAS mencakup beberapa lembar peta RBI, maka tiap lembar
peta RBI tersebut perlu diregistrasi dan di mozaik (atau digabung menjadi
satu peta besar). Gambar (1.19b) mengilustrasikan proses registrasi dan
mozaik peta hingga pembuatan peta batas DAS.
(4) Selanjutnya, dari mulai dari titik Outlet DAS (lokasi AWLR), dapat
digambar batas DAS mengikuti prinsip-prinsip tersebut di atas.
(5) Luas DAS dapat ditentukan menggunakan tool yang ada pada software
GIS.

1.3.3 Digitasi dari “Google Earth / Google Map”


Batas DAS juga dapat ditentukan melalui digitasi dari peta “Google
Earth”. Dalam hal ini, peta dari google Earth dapat diregistrasi dulu ke dalam
software GIS. Selanjutnya, peta terebut dijadikan sebagai background map

18
file untuk proses digitasi. Proses selanjutnya, mirip dengan digitasi dari peta
RBI.

Gambar 1.10 Digitasi batas DAS dari Google Earth (sumber: hasil
analisis lab-tpkl tep-UNEJ & Google Earth)

Cara lain adalah dengan melakukan digitasi langsung secara on-line


dengan “google earth”. Hal yang harus diperhatikan adalah: proyeksi peta
yang akan kita bentuk harus sama dengan lokasi dimana DAS yang kita
gambar berada.
Selanjutnya, polygon hasil digitasi dari google earth dapat dioverlay
dengan layer SIG yang lain untuk pembuatan peta DAS (gambar 1.11).

19
Gambar 1.11 Overlay peta batas sub-DAS Bedadung Gambar 1.12 Menentukan batas DAS
dengan batas Wilayah Admistrasi (sumber: lab-tpkl menggunakan garis kontur dan jaringan
tep UNEJ) Sungai (sumber: lab-tpkl tep UNEJ)

1.3.4 Peta digital Kontur dan Jaringan Sungai


Batas DAS dapat digambar atau ditentukan dengan menggunakan
kombinasi peta kontur dan peta jaringan Sungai (gambar 1.12).

1.3.5 Diturunkan dari DEM & Software GIS


Batas DAS juga dapat diturunkan dari proses pengolahan Digital
Elevation Model (DEM), mengunakan software GIS atau paket aplikasi lain
yang ditujukan untuk penanganan data DEM. Uraian berikut menjelaskan
prinsip – prinsip pengolahan DEM menjadi jaringan sungai sampai dengan
terbentuk batas DAS.
Digital Elevation Model (DEM) merupakan suatu model digital yang
merepresentasikan bentuk permukaan bumi kita dalam bentuk tiga dimensi
(3D). DEM (gambar 1.13) sudah lama dikenal dan diaplikasikan di berbagai
belahan dunia, baik untuk RISET, pendidikan, maupun dunia komersial.

20
Gambar 1.13 Digital elevation Model (sumber: ArcGIS10 Help)

DEM adalah data digital yang mewakili bentuk permukaan bumi berbasis
cell data raster. Data DEM digunakan sebagai input untuk mengkuantifikasi
karakteristik permukaan bumi kita. DEM menggambarkan permukaan bumi
secara kontinyu menggunakan model data raster.
Suatu urutan langkah diperlukan untuk membuat jaringan sungai dan
batas DAS dari DEM. Skema pada Gambar (1.14) menampilkan tahap
pengolahan DEM untuk membentuk jaringan sungai dan batas DAS.
Beberapa tahap sifat-nya adalah wajib, yang lain pilihan tergantung pada
jenis input data.
Input utama yang dibutuhkan adalah DEM. Urutan langkah selanjutnya
adalah sebagai berikut:
• menentukan arah aliran air dengan algoritma flow direction.
• mengurangi atau menormalkan cekungan dengan algoritma sink, jika
sink telah dihilangkan akan didapatkan DEM yang sudah terkoreksi
(depressionless DEM), kalau belum baik proses sink diulangi lagi.

21
Gambar 1.14 Flowchart ArcGIS untuk menghasilkan jaringan sungai dan batas Das dari
DEM (sumber: ArcGIS Help)

• Setelah mendapatkan DEM yang terkoreksi, langkah selanjutnya adalah


menentukan akumulasi arah aliran, mengurutkan orde sungai (stream
order) (missal: menggunakan penomeran strahler), stream to feature
dan menghubungkan ruas-ruas jaringan sungai (stream link).
• Langkah selanjutnya adalah menentukan panjang aliran untuk masing-
masing ruas dengan algoritma flow length, dan snap pour point.
• Langkah terakhir adalah menentukan batas DAS (watershed).
Hasil akhir proses ini adalah DEM dengan jaringan sungai, outlet, dan
batas DAS (gambar 1.15).

22
Gambar 1.15 Hasil Penentuan jaringan sungai dan batas sub-DAS (batas DAS) dari DEM, Kasus : DAS
Sampean (sumber: Hasil analisis, Lab-tpkl tep-UNEJ).

Data tersebut (Gambar 1.15) selanjutnya dapat digunakan untuk


mendukung proses pemodelan hidrologi dan kegiatan dalam mendukung
manajemen sumberdaya air di dalam DAS.

1.4 Penyederhanaan Sistem DAS


Proses hidrologi yang kompleks dan terjadi di dalam DAS sebagaimana
dijelaskan dapat disederhanakan karena berbagai alasan, misalnya: (1)
untuk memudahkan kita memahami fenomena alam tersebut, dan (2) tidak
semua sub-proses yang terjadi didalam DAS dapat kita ukur dan kita
ketahui. Gambar (2.1) dapat kita digunakan untuk menjelaskan sistem DAS.
Input utama air yang mengalir di dalam DAS berasal dari hujan yang
jatuh pada berbagai tempat di dalam DAS. Hujan tersebut diukur oleh
jaringan alat ukur (Stasiun hujan; pada gambar 1.16) yang terpasang di
dalam wilayah DAS. Hujan rerata DAS ditentukan berdasarkan interpolasi
data-data hujan yang terekam dari sejumlah stasiun (17 stasiun pada
gambar 1.16).

23
Air hujan selanjutnya mengalir melalui jaringan sungai di dalam DAS dan
sampailah ke suatu tempat yang kita sebut sebagai Outlet. Pada outlet DAS
dipasang alat untuk mengukur aliran yang ke luar dari DAS tersebut (stasiun
AWLR: pada gambar 1.16).

Gambar 1.16 Daerah Aliran Sungai Kloposawit (Sumber: Hasil analisis


lab-tpkl tep-UNEJ)

Jadi hujan kita gunakan untuk mewakili input ke dalam DAS.


Sedangkan, debit kita gunakan untuk menggambarkan output dari sistem
DAS tersebut. Karakteristik hujan yang terjadi, bentuk dan kerapatan
jaringan sungai, karakteristik fisik DAS dan faktor lain akan berpengaruh
terhadap karaktersitik debit yang ke luar dari DAS tersebut.

1.5 Hydrograph dan Hyetograph


Analisa paling prinsip terhadap sistem DAS adalah dengan mempelajari
karaktersitik hujan yang masuk dan debit yang ke luar. Umumnya, kedua
variabel tersebut dianalisa sebagai fungsi waktu pengukuran (Gambar 1.17).

24
(a) (b)
Gambar 1.17 Hydrograph dan Hietograph untuk: (a) satu dan (b) tiga kejadian hujan (Sumber:
Lab-tpkl, Tep-UNEJ)

Istilah Hydrograph (Hidrograf) digunakan untuk menyebut suatu grafik


(kurva) yang menggambarkan fluktuasi naik dan turun-nya aliran air pada
lokasi tertentu di Sungai sebagai fungsi waktu. SCS (1989) mendefinisikan
hydrograf sebagai berikut: “ A hydrograph is a graph showing stage,
discharge, velocity, or orther properties of water flow with respect to time.”
Hidrograf (hydrograph) adalah suatu grafik yang menunjukan hubungan
antara tinggi -muka-air (stage) atau tma, debit (discharge, flow, streamflow),
kecepatan (velocity) atau karakteristik aliran air terhadap waktu. Debit
menyatakan volume aliran air per satuan waktu tertentu.
Pada suatu Hidrograf sumbu Y menggambarkan karakteristik yang
mewakili aliran air ( dapat berupa: tma, kecepatan, debit, paramter kualitas
air) dan sumbu X menunjukkan waktu pengamatan (detik, jam, hari, bulan,
tahun). Jika yang diplot adalah tma terhadap waktu, maka disebut hidrograf-
tma (stage-hidrograf). Selanjutnya, jika yang diplot adalah “debit” terhadap
waktu, maka disebut hidrograf-debit (streamflow-hydrograph) atau (discharge
hydrograph). Secara umum keduanya lebih sering disingkat sebagai
Hidrograf.
Istilah Hyetograph (Hietograf) digunakan untuk mengilustrasikan
fluktuasi hujan yang jatuh sebagai fungsi waktu (gambar 1.17a). Gambar
(1.17b) mengilustrasikan hidrograf dan hietograf yang dihasilkan dari tiga
kejadian hujan.

25
1.6 Jenis Hidrograf
SCS (1989) mengklasifikasikan Hidrograf menjadi (5) lima macam, yaitu:
(1) Hidrograf alami (natural hydrograph), (2) hidrograf satuan (unit
hydrograph), (3) hidrograf satuan tanpa dimensi (dimensionless unit
hydrograph), (4) Hidrograf Sintetis (Synthetic hydrograph), dan (5) Hidrograf
Dam-breach (dam breach hydrpgraph).
Hidrograf alami merupakan suatu hidrograf yang dihasilkan dari
rekaman data (tma, kecepatan, debit ) pada suatu stasiun (lokasi)
pengukuran. Hidrograf semacam ini dapat dikatakan sebagai sidik-jari (finger
print) dari daerah tangkapan air (catchment area / watershed/DAS ) di bagian
hulu dari titik pengukuran tersebut dan merupakan respon DAS terhadap
hujan yang jaur di dalam-nya. Gambar (1.18) menunjukan skema hidrograf
aliran alami.
Hidrograf satuan (unit hydrograph), baik alami maupun sintetis
menyatakan satu satuan (inchi/mm) aliran permukaan (run off), yang
terdistribusi secara merata (uniform) pada semua bagian wilayah DAS, pada
waktu tertentu. Luasan di bawah hidrograf satuan menunjukkan volume
aliran dari satu satuan aliran permukaan (Run-Off). Gambar (1.19)
mengilustrasikan hidrograf satuan suatu DAS.

26
Gambar 1.18 skema sutuau Hidrograf Gambar 1.19 Hidrograf satuan (adaptasi dari:
alami (sumber: scs, 1989) www.meted.ucar.edu)

Hidrograf satuan tak-berdimensi (dimensionless unit hydrograph)


merupakan kombinasi dari berbagai hidrograf satuan alami. Gambar (1.20 )
memperlihatkan skema hidrograf satuan-tak-berdimensi.

Gambar 1.20 Skema hidrograf satuan tak-berdimensi, debit puncak vs waktu puncak
(Sumber : SCS, 1989)

Skala Ordinat merupakan perbandingan debit (discharge) terhadap debit


puncak (peak discharge) dan skala absis menyatakan perbandingan waktu
terhadap waktu puncak (time to peak). Beberapa istilah penting terkait
gambar (2.5) mencakup: (A) titik naik (point of rise), (B) Titik perubahan
kenaikan (raising point of inflection) , (C) puncak (peak), (D) titik balik resesi
(recession point of inflection), (E) titik akhir resesi (end point of recession).
Hidrograf sintetis dihitung berdasarkan karakteristik DAS dan hujan di
dalam DAS. Dalam hal ini, karakteristik DAS misalnya: tanah, peruntukan
lahan (land use), penutupan vegetasi, ukuran, kemiringan, dan waktu
konsentrasi (time of concentration) yang dipertimbangkan dalam membuat
hidrograf sintetis. Beberapa istilah terkait dengan gambar (1.21) meliputi: (A)
titik kenaikan (point of rise), (C) puncak (peak), (E) titik akhir resesi (end of

27
recession point). Volume aliran permukan (runoff volume) dama dengan luas
arsiran di bawah grafik.
Hidrograf sintetis misalnya digunakan untuk simulasi hidrograf alami
pada suatu DAS yang tidak dilengkapi dengan alat ukur (ungauged
watershed). Hidrograf sintetis dapat digunakan untuk perencanaan praktek
konservasi, misalnya: saluran pembuangan, terasering, desain empang, dll.

Gambar 1.21 Hidrograf sintetis A= titik kenaikan, C = puncak hidrograf, E= titik akhir resesi
luasan yang diarsir = volume aliran permukaan (runoff) (sumber: adaptasi dari SCS, 1989)

Aplikasi lain dari hidrograf sintetis misalnya untuk: penelusuran aliran


dari suatu reservoir (gambar 1.22) dan penelusuran aliran sepanjang saluran
sungai (gambar 1.23).

A = titik kenaikan
(point of rises),
B = titik kenaikan
(point of rises),
I = puncak aliran
masuk (peak inflow),
O=

28
Gambar 1.22 Penelusuran aliran masuk dan ke luar Bendung (Reservoir routing) (sumber:
adaptasi dari SCS, 1989)

Hidrograf Dam Breach menggambarkan proses pelapasan (release) air


dari suatu DAM/Bendung. Hal ini misalnya ketika terjadi bendungan jebol
(Dam break) yang dikuti pelapasan secara tiba-tiba air yang ada di Bendung
tersebut. Hidrograf berupa kurva yang semakin menurun nilainya sejalan
dengan kenaikan waktu pelepasan. Volume di bawah kurva hidrograf
(gambar 1.24) menyatakan volume air yang ada di dalam Bendung. Volume
air tersebut dilepas selama bendungan jebol. Faktor yang mempengaruhi
bentuk hidrograf ini meliputi: ukuran dan bentuk jebol nya bendungan
(break), ketinggian air pada Bendung, volume air yang tersimpan, luas
permukaan Bendung, dan panjang Bendung. Hidrograf jenis ini dapat
berupa hidrograf natural atau hasil simulasi.

Gambar 1.23 Reach routing (sumber: adaptasi dari SCS, Gambar 1.24 Hidrograf Dam break (sumber:
1989) adaptasi dari SCS, 1989)

Hidrograf tinggi-muka-air. Tinggi muka-air-sungai (tma) merupakan


elevasi muka air sungai di atas datum tertentu. Datum dapat berupa
permukaan air laut atau dapat juga ditetapkan sedikit di atas muka air pada
saat debit nol pada suau ruas sungai. TMA berhubungan langsung dengan
debit (yang menyatakan jumlah air yang melewati titik tersebut ) (gambar
1.25).

29
Jika debit naik, maka tma juga naik. Sebaliknya, jika debit turun, nilai
tma juga turun. Suatu, seri pengukuran debit akan menghasilkan kurva
lengkung debit (rating curve). Kurva lengkung debit tersebut menyatakan
hubungan antara fluktuasi tma dan fluktuasi debit. Selanjutnya, persamaan
empiris yang menyatakan hubungan antara tma dan debit dapat diperoleh
dari kurva tersebut. Hidrograf semacam ini disebut sebagai hidrograf-tma
atau stage hydrograph.

Tma
Tma

Waktu Debit

Tma
Tma

Waktu Debit
Tma

Tma

Waktu Debit
Tma

Tma

Waktu Debit
Gambar 1.25 Hidrograf – Tma atau stage-hidrograf (sumber: adaptasi dari
CED.Engineering.com)

1.7 Komponen Hidrograf


Hidrograf merupakan respon dari suatu kejadian hujan di dalam DAS.
Secara grafis Hidrograf dapat digambarkan terdiri dari beberapa bagian

30
(gambar 1.26). Pada gambar (1.26-kiri), Titik A disebut sebagai titik kenaikan
(point of rise), titik B disebut sebagai titik balik kenaikan (rising point of
inflection), titik C sebagai puncak (peak), titik D disebut sebagai titik balik
penurunan (recession point of inflection) dan titik E disebut sebagai titik akhir
penurunan (end point of recession). Pada gambar (1.26-kanan) luasan di
bawah kurva yang dari titik A,B,C,D,E dan sumbu X menggambarkan volume
dari aliran permukaan.
C

B D

Debit (m3/detik)

A E

Waktu (jam)

Gambar 1.26 Komponen Hidrograf

Lebih lanjut, hidrograf tersebut (gambar 2.11) dapat dibagi ke dalam


segment-segment. Garis A-C disebut kurva kenaikan atau segmen naik
(rising limb), umumnya menggambarkan karakteristik dari hujan. Garis B-D
disebut sebagai kurva/segmen puncak (crest segment), yang menggambarkan
puncak konsentrasi dari aliran permukaan (run off). Garis C-E disebut kurva
penurunan (recession limb atau falling limb) yang menggambarkan
penurunan atau pelepasan aliran dan garis A-E disebut sebagai satuan
waktu dari suatu hidrograf (base time of hydrograf), yang menggambarkan
durasi aliran (runoff duration).

1.8 Contoh Hidrograf Aliran Sungai


Gambar (2.12) memperlihatkan hidrograf aliran harian untuk DAS
Rawatamtu. Sumbu (y) menggambarkan besarnya debit dan sumbu (x)
menggambarkan periode rentang waktu. Debit biasanya diukur pada lokasi

31
tertentu yang disebut sebagai Outlet. Debit dinyatakan dalam satuan
(m3/detik) atau liter/detik). Umumnya pengukuran debit dilakukan secara
kontinyu menggunakan alat AWLR (Automatic Water Level Recorder).

Gambar 2.12 Hidrograf aliran harian DAS Rawatamtu dari tanggal 05/01/1997 s/d
26/03/1997

Saat musim hujan debit di sungai cenderung naik, yang ditandai dengan
naiknya kurva pada hidrograf aliran (Gambar 2.13).

Gambar 2.13 Hidrograf aliran DAS Rawatamtu (musim penghujan)


Sebaliknya, pada saat musim kemarau debit di sungai cenderung
menurun, sebagai fungsi hujan yang juga semakin berkurang, dan ditandai
dengan penurunan hidrograf (Gambar 2.14).

Sampai saat tertentu di musim kemarau, debit sungai cenderung stabil


meski tidak ada hujan lagi. Aliran semacam ini tidak berasal dari hujan yang
jatuh sesaat, tetapi berasal dari akumulasi aliran air di bawah permukaan

32
Gambar 2.14 Hidrograf aliran DAS Rawatamtu (musim kemarau)
tanah dan dari mata air yang mengalir ke sungai. Kondisi debit semacam ini
dikatakan sebagai aliran dasar (Baseflow). Pada gambar (2.14), kondisi aliran
dasar diperlihatkan pada akhir segmen kurva dari tanggal 05/09/1997 s/d
13/10/1997, yang merupakan periode kering untuk DAS Rawatamtu.

1.9 Fungsi dan Manfaat Hidrograf


1.9.1 Mengapa menggunakan Hidrograf?
Pengelola DAS perlu mengukur air (kualitas dan kuantitasnya) sehingga
dapat memperediksi debit yang ada di Sungai. Debit di Sungai tergantung
pada hujan yang jatuh di dalam DAS, bentuk saluran sungai, kecepatan air
sungai dan volume air. Debit air di Sungai dapat secara mendadak naik
selama periode hujan lebat. Debit aliran di sungai dapat dianalisis dengan
menggunakan hidrograf banjir. Kapasitas penyimpanan bendung dapat
dihitung dan diperkirakan dengan menggunakan hidrograf. Analisis terhadap
hidrograf juga dapat digunakan untuk mengantisipasi supaya debit air di
Sungai cenderung stabil sepanjang tahun, sehingga dapat memenuhi
kebutuhan air.
Pada kasus perencanaan, maka tujuan utama penggunaan analisis
Hidrograf adalah untuk memastikan keamanan disain bangunan. Hidrograf
atau bagian dari hidrograf digunakan dalam perencaan bangunan pengendali
aliran. Beberapa contoh penggunaan analisis hidrograf misalnya: evaluasi
daerah aliran sungai, perencanaan atau disain bangunan (struktur), studi

33
manajemen daerah banjir, perencanaan darurat, desain embung (water pond)
untuk pertanian, disain saluran, dll.

1.9.2 Proses terjadi-nya aliran di Sungai


Apa saja sebenarnya komponen proses hidrologi yang membentuk aliran?
Salah satu komponen adalah air yang mengalir sedikit di bawah permukaan
tanah. Komponen ini sering disebut sebagai: through-flow, interflow, atau
aliran bawah permukaan (subsurface stormflow). Bagian hujan ini yang
terperkolasi ke dalam lapisan yang lebih bawah akan menjadi air tanah. Air
tanah (groundwater) yang ke luar melalui sungai disebut sebagai baseflow.
Baseflow muncul sebagai debit air yang masih ada di Sungai pada saat
musim kering atau selama periode tidak hujan (Gambar 3.1).
Debit (Streamflow) meningkat selama periode kenaikan (rising limb)
hidrograf sampai puncak, setelah itu debit akan berkurang mengikuti periode
penurunan (falling limb) atau periode resesi (recession).

Gambar 3.1: Komponen aliran permukaan (Sumber: The COMET Program)

Periode resesi berlanjut sampai hujan berikutnya terjadi atau debit air
kembali ke level seperti sebelum terjadi hujan. Komponen aliran dasar

34
(baseflow) mungkin akan bertambah sedikit karena adanya hujan yang
berturut-turut.
Hujan yang jatuh di dalam DAS, kondisi peruntukan lahan, jenis tanah,
kerapatan jaringan sungai, topografi, dan pemanfaatan aliran sungai untuk
memenuhi kebutuhan hidup (irigasi, industri, perkebunan, dll) akan
berpengaruh pada pola debit yang teramati sebagai data rentang waktu.
Karakteristik DAS mencakup: ukuran dan bentuk DAS, rerata
kemiringan lahan, topografi, tanah dan vegetasi, jaringan sungai dan pola
drainase, peruntukan lahan dan kondisi kadar lengas tanah pada saat
terjadinya hujan juga berpengaruh terhadap bentuk Hidrograf. Hal ini akan
dibahas pada bab-bab selanjutnya.

1.9.3 Hidrograf Banjir


Hidrograf juga dapat digunakan untuk menjelaskan bagaimana suatu
kejadian banjir berlangsung. Ada dua fungsi praktis analisis hidrograf
kaitannya dengan fenomena banjir. Pertama, untuk mendapatkan
karakteristik atau pola aliran pada suatu DAS. Kedua, untuk membantu
dalam memprediksi kejadian banjir.
Mekanisme perubahan Hidrograf pada saat kejadian banjir, dijelaskan
dengan ilustrasi pada gambar (3.3) dan (3.4). Pertama, Hujan (satuan mm)
dapat kita gambarkan menggunakan grafik batang (Gambar 3.3a) dan debit
(m3/detik) digambarkan dengan grafik garis. Awal kejadian hujan lebat
(storm) akan memicu kenaikan debit di Sungai, hal ini digambarkan oleh
kurva-kenaikan (rising limb) pada hidrograf (gambar 3.3b).
Selanjutnya, hujan yang semakin lebat akan mencapai puncaknya, hal
ini juga berakibat naiknya debit di Sungai, sampai mencapai puncak (peak)
(gambar 3.3c). Setelah itu, hujan mulai menurun intensitas-nya, yang
berakibat pada penurunan debit di sungai dan digambarkan oleh kurva
penurunan (recession-limb) pada gambar (3.3d). Perbedaan waktu antara
terjadinya hujan puncak dan debit puncak disebut sebagai selisih waktu
puncak (basin lag-time) (gambar 3.3e). Sub-proses yang berperan dalam
pembentukan hidrograf selama periode banjir tersebut adalah aliran

35
permukaan (overland flow) dan aliran bawah permukaan (trough flow). Kedua
komponen saling berkontribusi dalam pembentukan Hidrograf banjir
tersebut. Akhirnya, ketika sudah tidak terjadi hujan (hujan sudah reda),
debit di Sungai akan kembali normal (gambar 3.3f) yang ditunjukkan hanya
oleh kontribusi aliran dasar (base flow).

(a) (b)

(c) (d)

36
(e) ( f)
Gambar 3.3 Perkembangan hidrograf pada saat kejadian banjir.

Gambar (3.4 ) merangkumkan semua proses yang terjadi dari kejadian


hujan sampai hidrograf banjir selesai.

Gambar 3.4 Pembentukan Hidrograf banjir


Dalam hal ini analisis hidrograf dapat membantu upaya antisipasi
terhadap kejadian banjir.

Keterangan:
Aliran di sungai atau debit aliran sungai (Discharge) menyatakan jumlah
air yang melewati suatu titik pengukuran. Debit aliran di sungai
merupakan hasil kombinasi dari: aliran permukaan, aliran antara

37
(throughflow) dan aliran dasar (base flow). Umumnya debit aliran sungai
dinyatakan dalam (m3/detik)
Overland flow: Jumlah kumulatif air hujan yang mengalir di atas
permukaan DAS. Overland flow terdiri dari air hujan dan aliran di sungai
kecil.
Through flow: gerakan air ke bawah melalui tanah menuju anak-anak
sungai
Base flow atau aliran air bawah tanah, yang umumnya terlambat sampai
di permukaan sungai . Keterlambtan dapat mencapai, harian, bulanan
dan tahunan.

1.9.4 Evaluasi Kondisi DAS


Hidrograf digunakan untuk menentukan misalnya: dampak dari adanya
pemabnguan beberapa bendung di hulu DAS, perubahan peruntukan lahan
atau praktek konservasi lahan terhadap volume aliran permukaan atau debit
banjirn puncak. Justifikasi nilai ekonomi suatu project tergantung pada
analisis data hidrograf.
Misalnya, suatu proposal project diusulkan untuk pengurangan debit
banjir melalui pembangunan beberapa struktur bendung (Gambar 5.17) di
bagian huu suatu DAS. Analisis hidograf (gambar 5.18) menunjukkan
besarnya debit banjir yang dapat dikurangi dengan alternatif : (a)
pembangunan hanya satu bendung (structure 7) dan (b) pembangunan semua
usulan bendung (all structure 1,2,5,7,8). Perbandingan analisis ekonomi
kelayakan proyek dengan ke dua alternatif tersebut dapat memberikan
pertimbangan yang lebih baik terhadap pengambil kebijakan.

38
Gambar 5.18 usulan pengurangan debit banjir
Gambar 5.17 usulan pengurangan debit banjir
melalui pembangunan beberapa struktur
melalui pembangunan beberapa struktur
bendung
bendung

Sumber: USGS, 1999. Engineering Hidrology Training Series -Module 207-Hydrograph


Development, NEDC, NRCS, USGS.

1.9.5 Penentuan Luas Genangan Banjir


Hydrograf telah umum digunakan untuk menentukan luas genangan
banjir akibat kejadian hujan ektrem dengan besar tertentu. Pada kasus ini,
hidrograf digunakan untuk memperkirakan besarnya debit banjir akibat
kejadian hujan dengan besar tertentu. Selanjutnya, penampang lintang
sungai dan bentuk tiga dimensi saluran Sungai di modelkan dengan
menggunakan Digital Elevation Model (DEM). Interpolasi, luas areal yang
berpotensi tergenang banjir dapat dilakukan dengan bantuan perangkat
lunak Sistem Informasi Geografis. Contoh pekerjaan semacam ini misalnya
dilakukan dengan menggunkan HEC-RAS dan HEC-GeoRAS.

1.9.6 Desain dan Perencanaan


Hidrograf rencana (design hydrograph) dibuat untuk menentukan ukuran
reservoir, menentukan jenis dan kapasistas sistem spillway, dan
menentukan ketinggian bangunan. Gambar (5.19) memperlihatkan
Hydrograh 1-harian, 10-harian untuk perencanaan disain spylway.

39
Hidrograf tersebut dibuat dari hujan rencana (design rainfall) yang memiliki
karakteristik intensitas aliran permukaan dari hujan harian (one-day rainfall)
dam dikombinasikan dengan volume hujan 10 harian (10-day rainfall) untuk
peride ulang yang sama. Hydrograf 6 jam-an (six-hour hidrograf) umumnya
digunakan untuk perencanaan saluran pembuangan darurat (emergency
spillway). Desain untuk Embung (farm ponds) dan bangunan pengendali
banjir banjir umumnya menggunakan hidrograf banjir 24 jam-an (USGS,
1989).

Hydrograf 24 jam an untuk disain bangunan


Hydrograf 1-harian dan 10 –harian untuk
pertanian dan pengendali banjir (sumber: USGS,
desain spliway (sumber: USGS, 1989)
1989)

1.9.7 Dam Breach


Hydrograf Dam-Breach terbentuk jika air yang ada di dalam Bendung
(Dam) dilepas secara tiba-tiba karena alasan pengoperasian bendung atak
kejadian bencana (bendung jebol atau sebab lainya). Penelusuran aliran air
menggunakan hidrograf jenis ini berguna untuk mengantisipasi bencana
yang mungkin dapat terjadi.

1.9.8 Aplikasi lain


Saat ini Hidrograf dengan berbagai variasi dan bentuknya telah dipakai
untuk banyak keperluan di bidang Hidrologi, manajemen sumberdaya air,
konservasi, dan perencanaan di bidang Irigasi. Beberapa contoh aplikasi

40
misalnya: pemodelan menggunakan hidrograf satuan, pemodelan hidrologi,
identifikasi karakteristik hidrologi suatu DAS, klasifikasi DAS, perencanaan
bangunan irigasi, studi masalah banjir, studi masalah kekeringan,
pengembangan metodologi untuk konservasi dan ekologi, perencanaan
pariwisata yang memanfaatkan air sungai, studi tentang perubahan
karakteristik hidro-ekologi suatu DAS dan masih banyak kasus lain yang
dapat diselesaikan atas dasar analisis terhadap hidrograf.

41