Anda di halaman 1dari 18

PROPOSAL KERJA PRAKTEK

KAJIAN TEKNIS SISTEM PENYALIRAN TAMBANG PADATAMBANG TERBUKA BATUBARA PT PAMA PERSADA NUSANTARA

PROPOSAL KERJA PRAKTEK KAJIAN TEKNIS SISTEM PENYALIRAN TAMBANG PADATAMBANG TERBUKA BATUBARA PT PAMA PERSADA NUSANTARA Oleh

Oleh MEZI DERIANTO NIM : 710014097

JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI NASIONAL YOGYAKARTA

2018

I. PENDAHULUAN

Perkembangan industri secara global terus berkembang, dari tahun ke tahun dirasakan terus meningkat bukan hanya pada negara berkembang seperti Indonesia melainkan juga yang terjadi pada negara-negara maju. Peningkatan yang signifikan ini tidak terlepas dari kebutuhan manusia yang tak terbatas oleh dimensi waktu. Hal ini tidak lain untuk menunjang kehidupan personaliti ataupun kebutuhan komunitas manusia itu sendiri.

Namun, didalam memenuhi kebutuhan yang tak terbatas tersebut haruslah didukung oleh sumber daya alam yang memadai, batubara merupakan salah satu sumber energi yang sekarang ini telah banyak digunakan baik didalam maupun diluar negeri.

Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi saat ini telah memadai untuk dilakukannya suatu penambangan batubara secara sistematis dan terencana. Hal ini telah diajarkan pada dunia perkuliahan pertambangan, artikel-artikel, teori- teori pada buku yang mengulas tentang tambang batubara. Namuntidaklah efektif dan efisien jika kita hanya melihat dari pandangan teori tanpa aplikasi atau pembuktian di lapangan.

Sejalan dengan ini, kebutuhan akan kualitas sumber daya manusia yang memiliki bakat dan kemampuan yang memadaisangat dibutuhkan baik dalam bangku perkuliahan maupun di lapangan seperti yang diharapkan baik mahasiswa maupun dosen pada Jurusan Teknik Pertambangan Sekolah Tinggi Teknologi Nasional Yogyakarta.

Disamping itu, kurikulum pendidikan yang berlaku di Jurusan Teknik Pertambangan Sekolah Tinggi Teknologi Nasional Yogyakarta, mewajibkan setiap mahasiswanya untuk melakukan kegiatan kerja praktek di perusahaan maupun instansi yang berkecimpung dalam dunia Pertambangan sebagai salah satu syarat didalam menyelesaikan studi starata I (S1). Selain itu, hal ini dapat dijadikan sebagai spesifikasi dari penelitian mahasiswa itu sendiri.

Berdasarkan atas berbagai pertimbangan yang telah dikemukakan diatas, dengan ini saya bermaksud untuk melaksanakan Kerja Praktek (On Job Training) pada perusahaan yang Bapak pimpin. Oleh karena itu, besar harapan saya agar kiranya perusahaan dapat membantu kami dalam menyelesaikan pendidikan sebagai calon Sarjana Pertambangan.

II. JUDUL PENELITIAN

Adapun judul Penelitian yaitu “KAJIAN TEKNIS SISTEM PENYALIRAN

TAMBANG PADA TAMBANG TERBUKA BATUBARA PT PAMA PERSADA NUSANTARAserta disesuaikan dengan adanya Pembimbing dari Pihak Perusahaan.

III. SASARAN PELAKSANAAN KERJA PRAKTEK

Sasaran yang diharapkan dapat tercapai dari pelaksanaan kerja praktek ini yaitu mahasiswa kerja praktek dapat mengetahui dan memahami studi kajian teknis sistem penyaliran tambang pada ta mbang terbuka batubara, PT PAMA PERSADA NUSANTARA Materi kerja praktek ini berhubungan dengan kajian teknis sistem penyaliran tambang pada tambang terbuka batubara PT PAMA PERSADA NUSANTARA dan untuk selanjutnya dari kegiatan ini maka secara tidak langsung menjadikan alumni Kerja Praktek (KP) dapat lebih percaya diri dalam menerapkan teori yang didapat di perkuliahan serta menghadapi persaingan dunia kerja juga terciptanya suatu kerjasama yang baik antara pihak perusahaan, lingkungan pendidikan, dan masyarakat umum.

IV. LANDASAN TEORI

  • 1. Pengertian Sistem Penyaliran Tambang

Pengertian dari sistem penyaliran tambang adalah suatu usaha yang diterapkan pada daerah penambangan untuk mencegah, mengeringkan, atau mengeluarkan air yang masuk ke daerah penambangan. Upaya ini dimaksudkan untuk mencegah terganggunya aktivitas penambangan akibat adanya air dalam jumlah yang berlebihan, terutama pada musim hujan. Selain itu, sistem penyaliran

tambang ini juga dimaksudkan untuk memperlambat kerusakan alat serta mempertahankan kondisi kerja yang aman, sehingga alat-alat mekanis yang digunakan pada daerah tersebut dapat beraktifitas dengan optimal.

  • 2. Metode Penyaliran Tambang

Sumber air yang masuk ke lokasi penambangan, dapat berasal dari air permukaan tanah maupun air bawah tanah. Air permukaan tanah merupakan air yang terdapat dan mengalir di permukaan tanah. Jenis air ini meliputi, air limpasan permukaan, air sungai, rawa atau danau yang terdapat di daerah tersebut, air buangan (limbah)dan mata air. Sedangkan air bawah tanah merupakan air yang terdapat dan mengalir di bawah permukaan tanah. Jenis air ini meliputi air tanah dan air rembesan. Penanganan masalah air dalam suatu tambang terbuka dapat dibedakan menjadi dua yaitu :

  • 1. Mine Drainage

Merupakan

upaya

untuk

mencegah

masuknya

air

ke

daerah

penambangan.Hal ini umumnya dilakukan untuk penanganan air tanah dan air yang berasal dari sumber air permukaan. Beberapa metode penyaliran Mine drainage :

  • a. Metode Siemens Pada tiap jenjang dari kegiatan penambangan dibuat lubang bor kemudian ke dalam lubang bor dimaksukkan pipa dan disetiap bawah pipa tersebut diberi lubang-lubang. Bagian ujung ini masuk ke dalam lapisan akuifer, sehingga air tanah terkumpul pada bagian ini dan selanjutnya dipompa ke atas dan dibuang ke luar daerah penambangan.

  • b. Metode Elektro Osmosis Pada metode ini digunakan batang anoda serta katoda. Bilamana elemen- elemen dialiri arus listrik maka air akan terurai, H + pada katoda (disumur

besar) dinetralisir menjadi air dan terkumpul pada sumur lalu dihisap dengan pompa.

  • c. Small Pipe With Vacuum Pump Cara ini diterapkan pada lapisan batuan yang impermiable (jumlah air sedikit) dengan membuat lubang bor. Kemudian di masukkan pipa yang ujung bawahnya diberi lubang-lubang. Antara pipa isap dengan dinding lubang bor diberi kerikil-kerikil kasar (berfungsi sebagai penyaring kotoran) dengan diameter kerikil lebih besar dari diameter lubang. Di bagian atas antara pipa dan lubang bor di sumbat supaya saat ada isapan pompa, rongga antara pipa lubang bor kedap udara sehingga air akan terserap ke dalam lubang bor.

2. Mine Dewatering

Merupakan upaya untuk mengeluarkan air yang telah masuk ke daerah penambangan. Upaya ini terutama untuk menangani air yang berasal dari air hujan. Beberapa metode penyaliran mine dewatering adalah sebagai berikut:

  • a. Sistem Sumuran Terbuka (Open Sump System) Sistem ini dilakukan dengan cara air yang masuk kedalam tambang dikumpulkan ke suatu sumuran (sump) yang dibuat didasar tambang kemudian dari sumuran tersebut dipompa dan dialirkan dengan pipa untuk dikeluarkan dari tambang. Sistem ini pada umumnya banyak digunakan pada tambang terbuka.

  • b. Sistem Paritan Penyaliran dengan cara paritan ini merupakan cara yang paling mudah, yaitu dengan pembuatan paritan (saluran) pada lokasi penambangan. Pembuatan parit ini bertujuan untuk menampung air limpasan yang menuju lokasi penambangan. Air limpasan akan masuk ke saluransaluran yang kemudian di alirkan ke suatu kolam penampung atau di buang langsung ke tempat pembuangan dengan memanfaatkan gaya gravitasi.

  • c. Sistem Adit Cara ini biasanya digunakan untuk pembuangan air pada tambang terbuka yang mempunyai banyak jenjang. Saluran horisontal yang di buat dari tempat kerja menembus ke shaft yang di buat disisi bukit untuk pembuangan air yang masuk ke dalam tempat kerja. Pembuangan dengan sistem ini biasanya mahal, disebabkan oleh biaya pembuatan saluran horisontal tersebut dan shaft.

3. Faktor Faktor Yang Mempengaruhi Sistem Penyaliran Tambang

Faktor-faktor yang harus dipertimbangkan dalam pembuatan rancangan sistem penyaliran pada tambang terbuka adalah sebagai berikut :

  • 1. Curah hujan

Hujan merupakan uap air yang terangkat ke atmosfer yang kemudian terkondensasi di atmosfer dan jatuh dalam bentuk tetesan air. Hujan termasuk hal yang harus diperhatikan di dalam tambang, terutama untuk tambang terbuka di Indonesia. Hal ini disebabkan indonesia yang beriklim tropis, sehingga Indonesia mempunyai curah hujan yang sangat tinggi. Air hujan yang jatuh ke area tambang, termasuk ke dalam air limpasan, dimana juga ditampung pada sumuran (sump), maupun kolam pengendapan (settling pond) yang selanjutnya akan dikeluarkan melalui pompa ke luar area tambang. Curah hujan adalah jumlah atau volume air hujan yang jatuh pada satu satuan luas, dinyatakan dalam satuan 1 mm. Satuan ini mempunyai arti yaitu pada setiap luasan 1 m 2 , air hujan yang jatuh adalah 1 liter. Pengamatan curah hujan dilakukan oleh alat penakar hujan. Pengolahan data curah hujan dimaksudkan untuk mendapat data curah hujan yang siap pakai untuk suatu perencanaan sistem penyaliran tambang. Pengolahan data curah hujan ini dapat menggunakan metode Gumbel, yaitu suatu metode yang didasarkan atas distribusi normal.

Persamaan Gumbel adalah sebagai berikut :

S

Xt X

S Xt  X 

(Yr

Yn)

 

Sn

...........................................................................

(1)

Keterangan :

Xt

=

X

=

S

=

Sn

=

Yr

=

Yn

=

2.

hujan harian maksimum dengan periode ulang yang telah di tentukan

curah hujan rata-rata

standar deviasi nilai curah hujan standar deviasi dari reduksi varian, tergantung dari jumlah data (n) nilai reduksi varian dari variabel yang diharapkan terjadi pada PUH nilai rata dari reduksi varian, tergantung pada jumlah data (n)

Intensitas Curah Hujan

Intensitas curah hujan adalah jumlah curah hujan per satuan waktu yang

relative singkat. Intensitas curah hujan biasanya dinotasikan dengan huruf “I”

dengan suatu mm/jam, yang berarti besarnya curah hujan dalam waktu satu jam

adalah sekian mm.

Perhitungan intensitas curah hujan satu jam dilakukan dengan menggunakan rumus Mononobe sebagai berikut :

 

2 / 3

 

I

R

24

  • 24   t  

24

 

................................................................................(2)

Keterangan :

 

I

= intensitas curah hujan (mm/jam)

t

= waktu konsentrasi hujan (jam)

R 24 = curah hujan maksimum (mm)

  • 3. Daerah Tangkapan Hujan

Daerah tangkapan hujan adalah luas permukaan yang apabila terjadi hujan, maka air hujan tersebut akan mengalir ke daerah yang lebih rendah menuju ke titik pengaliran. Air yang jatuh kepermukaan sebagian meresap kedalam tanah, sebagian ditahan oleh tumbuhan dan sebagian lagi akan mengisi liku-liku permukaan bumi, kemudian mengalir ketempat yang lebih rendah. Semua air yang mengalir dipermukaan belum tentu menjadi sumber air dari suatu sistem penyaliran. Kondisi ini tergantung dari daerah tangkapan hujan dan dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain kondisi topografi, rapat tidaknya vegetasi dll. Daerah tangkapan hujan merupakan suatu daerah yang dapat mengakibatkan air limpasan permukaan mengalir kesuatu tempat (daerah penambangan) yang lebih rendah. Penentuan luas daerah tangkapan hujan berdasarkan peta topografi daerah yang akan diteliti.

Daerah tangkapan hujan ini dibatasi oleh pegunungan dan bukit-bukit yang diperkirakan akan mengumpulkan air hujan sementara. Setelah daerah tangkapan hujan ditentukan, maka diukur luasnya pada peta kontur, yaitu dengan menarik hubungan dari titik-titik yang tertinggi disekeliling tambang membentuk poligon tertutup, dengan melihat kemungkinan arah mengalirnya air, maka luas dihitung dengan menggunakan komputer (misal : Program Autocad, Minescape).

  • 4. Air Limpasan

Air limpasan adalah bagian dari curah hujan yang mengalir diatas permukaan tanah menuju sungai, danau atau laut. Aliran itu terjadi karena curah hujan yang mencapai permukaan bumi tidak dapat terinfiltrasi, baik yang disebabkan karena intensitas curah hujan atau faktor lain misalnya kelerengan, bentuk dan kekompakan permukaan tanah serta vegetasi. Faktor-faktor yang berpengaruh antara lain :

1.

Curah hujan : Banyaknya curah hujan, intensitas curah hujan dan frekuensi hujan

2.

Tanah : Jenis dan bentuk toprografi

 

3.

Tutupan : Kepadatan, jenis dan macam vegetasi.

 

4.

Luas daerah aliran

Untuk rasional yaitu :

memperkirakan

debit

air

limpasan

maksimal

digunakan

rumus

Q = 0,278 x C x I x A Keterangan :

…………………………………………

..

(3)

Q

= debit air limpasan maksimum (m 3 /detik)

 

C

= koefisien limpasan

I

= Intensitas curah hujan (mm/jam)

 

A

= Luas daerah tangkapan hujan (km 2 )

  • 4. Sumuran

Sumuran tambang berfungsi sebagai tempat penampungan sementara air dan lumpur sebelum dipompa ke luar tambang. Sumuran tambang dibedakan menjadi dua macam yaitu sumuran tambang permanen dan sementara. Sumuran tambang permanen adalah sumuran yang berfungsi selama penambangan berlangsung, dan umumnya tidak berpindah tempat. Sedang sumuran sementara berfungsi dalam rentang waktu tertentu dan sering berpindah tempat. Dalam menentukan luasan sumuran yang di perlukan adalah dengan cara menghitung volume air yang masuk kedalam tambang dikurangi dengan volume air yang akan dipompa keluar dari tambang.

  • 5. Saluran Penyaliran

Saluran penyaliran berfungsi untuk menampung dan mengalirkan air ketempat pengumpulan (kolam penampungan) atau tempat lain. Bentuk penampang saluran umumnya dipilih berdasarkan debit air, tipe material serta kemudahan dalam pembuatannya. Dalam merancang bentuk saluran penyaliran beberapa hal yang perlu diperhatikan antara lain:

dapat mengalirkan debit air yang direncanakan

mudah dalam penggalian saluran

kecepatan air yang tidak merusak saluran (terjadi erosi)

kecepatan air tidak menyebabkan terjadinya pengendapan

mudah dalam proses pemeliharaan. Perhitungan kapasitas pengaliran suatu saluran air dilakukan dengan rumus

Manning sebagai berikut:

Q = 1/n x R 2/3 x S 1/2 x A ...................................................................

(4)

Keterangan:

 

Q

= Debit (m 3 /detik)

R

= Jari-jari hidrolik (m)

S

=

Kemiringan saluran (%)

A = Luas penampang basah (m 2 ) 6. Kolam Pengendapan

Kolam pengendapan adalah suatu daerah yang dibuat khusus untuk menampung air limpasan sebelum dibuang langsung menuju daerah pengaliran umum. Sedangkan kolam pengendapanuntuk daerah penambangan adalah kolam yang dibuat untuk menampung dan mengendapkan air limpasan yang berasal dari daerah penambangan maupun daerah sekitar penambangan. Nantinya air tersebut akan dibuang menuju tempat penampungan air umum seperti sungai, maupun danau.

Kolam pengendapan berfungsi untuk mengendapkan lumpur-lumpur atau material padatan yang bercampur dengan air limpasan yang disebabkan adanya aktivitas penambangan. Selain itu, kolam pengendapan juga dapat berfungsi sebagai tempat pengontrol kualitas dari air yang akan dialirkan keluar kolam pengendapan, baik itu kandungan materialnya, tingkat keasaman ataupun kandungan material lain yang dapat membahayakan lingkungan.

Dengan adanya kolam pengendapan diharapkan semua air yang keluar dari daerah penambangan benar-benar air yang sudah memenuhi ambang batas yang diijinkan oleh pemerintah, sehingga dapat mencegah pencemaran lingkungan dan tidak ada komplain dari masyarakat.

  • 7. Pompa

Pompa berfungsi untuk mengeluarkan prinsip kerjanya, pompa dibedakan atas:

air dari tambang.Sesuai dengan

  • 1. Reciprocating Pump

Bekerja berdasarkan torak maju mundur secara horizontal didalam silinder.Keuntungan jenis ini adalah efisien untuk kapasitas kecil dan umumnya

dapat mengatasi kebutuhan energi (julang) yang tinggi.Kerugiannya adalah beban yang berat serta perlu perawatan yamg teliti. Pompa jenis ini kurang sesuai untuk air berlumpur karena katup pompa akan cepat rusak. Oleh karena itu jenis pompa ini kurang sesuai untuk digunakan di tambamg.

  • 2. Centrifugal Pump

Pompa ini bekerja berdasarkan putaran impeller didalam pompa. Air yang masuk akan diputar oleh impeller, akibat gaya sentrifugal yang terjadi air akan dilemparkan dengan kuat kearah lubang pengeluaran pompa. Pompa jenis ini banyak digunakan di tambang karena dapat melayani air berlumpur, kapasitasnya besar, dan perawatannya lebih muda.

  • 3. Axial Pump

Pada pompa aksial, zat cair mengalir pada arah aksial (sejajar poros) melalui kipas.Umumnya bentuk kipas menyerupai baling-baling kapal.Pompa ini dapat beroperasi secara vertikal maupun horizontal.Jenis pompa ini digunakan untuk julang yang rendah.

  • 1. Dasar-dasar Pemilihan Pompa

Dasar pertimbangan pemilihan pompa, didasarkan pada sistem ekonomisnya, yakni keuntungan dan kerugian jika pompa tersebut digunakan dan dapat memenuhi kebutuhan pemindahan fluida sesuai dengan kondisi yang

direncanakan. Perlu diperhatikan dalam pemilihan jenis pompa adalah fungsi terhadap instalasi pemipaan, kapasitas, head, viskositas, temperatur kerja dan jenis motor penggerak.

Didalam penambangan, kondisi pompa yang perlu diperhatikanadalah :

  • a. Kapasitas dan head pompa harus mampu dipenuhi.

  • b. Pompa yang dipasang pada kedudukan tetap.

  • c. Konstruksi sederhana.

  • d. Mempunyai efisiensi yang tinggi.

  • e. Harga awal relatif murah juga perawatannya.

  • 2. Perhitungan Jumlah Pompa

    • a) Batas Kapasitas Pompa Batas kapasitas suatu pompa pada umumnya tergantung pada kondisi berikut ini:

Berat dan ukuran terbesar yang dapat diangkut dari pabrik ke tempat pemasangan. Lokasi pemasangan pompa dan cara pengangkatannya. Jenis penggerak dan cara pengangkatannya. Pembatasan pada besarnya mesin perkakas yang dipakai untuk mengerjakan bagian-bagian pompa.

Pembatasan pada performansi pompa.

  • b) Pertimbangan Ekonomi Pertimbangan ini menyangkut masalah biaya, baik biaya investasi untuk pembangunan instalasi maupun biaya operasi dan pemeliharaannya.

Biaya instalasi

Biaya operasi dan pemeliharaan

  • 3. Pipa

Pipa adalah suatu benda yang relatif panjang, memiliki lubang dan berfungsi untuk memindahkan sebuah zat yang memiliki karakteristik dapat mengalir.Materi tersebut dapat berupa cairan, gas, uap, zat padat yang dilelehkan ataupun butiran yang sangat halus. Pipa dapat terbuat dari berbagai bahan, seperti:

baja, polyethylene, tembaga, aluminium, polivinil klorida (PVC), dan lain-lain.

  • 4. Julang Total Pompa

Dalam pemompaan dikenal istilah julang (head), yaitu energi yang diperlukan untuk mengalirkan sejumlah air pada kondisi tertentu. Semakin besar debit air yang dipompa, maka head juga akan semakin besar. Head total pompa untuk mengalirkan sejumlah air seperti yang direncanakan dapat ditentukan dari kondisi instalasi yang akan dilayani oleh pompa tersebut, sehingga julang total pompa dapat dituliskan sebagai berikut:

 

H

h

 

s

h

p

h

f

 

.........................................................

(5)

Keterangan :

 

H

=Head total pompa (m)

 

h s

=Head statis pompa (m)

h p =Beda head tekanan pada kedua permukaan air (m)

 

hf

= Head untuk mengatasi berbagai hambatan pada pompa dan pipa (m)

(V 2 /2g)= Head kecepatan (m).

g

= Percepatan gravitasi (9,8m/dtk²)

  • V. MATA KULIAH PENUNJANG

Materi kerja praktek ini di tunjang oleh mata kuliah yang telah di ambil sebelumnya oleh mahasiswa yang bersangkutan, yaitu sistem penyaliran tambang.

VI. RENCANA KEGIATAN

Pelaksanaan kerja praktek ini di rencanakan dilakukan selama kurang lebih 2 (dua) bulan tidak terhitung dari tahap persiapan dan kajian pustaka, yaitu bulan Mei sampai juli 2018, dengan pentahapan kegiatan sebagai berikut :

  • 1. Persiapan

  • 2. Kajian pustaka

  • 3. Kegiatan lapangan, pengolahan dan analisis data

  • 4. Penyusunan laporan dan seminar

Persiapan

Tahapan ini merupakan tahapan paling awal, sebelum dilaksanakannya kerja praktek di lapangan, yang meliputi :

Persiapan administrasi dan pengurusan surat-surat izin di kampus

Konsultasi dengan pembimbing akademik

Pengumpulan berbagai literatur

Pengiriman proposal kerja praktek Kegiatan ini dilakukan selama 4 (empat) minggu.

Kajian Pustaka

Pada tahapan ini akan dilakukan kajian terhadap buku-buku teks, jurnal, yang relevan dengan materi kerja praktek ini. Kegiatan ini dilakukan sebelum dan

selama berlangsungnya kegiatan kerja praktek ini, baik itu di lapangan maupun saat melakukan analisis data.

Kegiatan Lapangan dan Analisis Data

Kegiatan lapangan meliputi kegiatan ikut langsung di lapangan untuk kajian penyaliran tambang dan pengambilan data-data lapangan yang relevan, yang untuk selanjutnya diolah dan dianalisis di kantor.

Pembuatan laporan dan Seminar laporan

Kegiatan ini merupakan tahap akhir, semua hasil penelitian akan disajikan dalam bentuk laporan tertulis yang disusun secara sistematis dan teratur sesuai dengan acuan/ kode etik tulisan ilmiah. Kegiatan penyusunan laporan dan seminar laporan dilakukan selama 4 (empat) minggu di lingkup perusahaan tambang, yang selanjutnya akan dipresentasikan di lingkup akademik Jurusan Teknik Pertambangan Sekolah Tinggi Teknologi Nasional Yogyakarta.

RENCANA DAN JADWAL KEGIATAN

BULAN MEI JUNI JULI AGUSTUS Kegiatan 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2
BULAN
MEI
JUNI
JULI
AGUSTUS
Kegiatan
1
2
3 4
1
2
3 4
1 2
3
4 1
2 3
4
Persiapan
Kajian
Pustaka
Kegiatan
Lapangan
Pengolahan
Data
Penyusunan Laporan
Penyusunan
Laporan

Catatan : Jadwal dapat disesuaikan dengan kesepakatan dan ketentuan dari pihak perusahaan PT PAMA PERSADA NUSANTARA

VII. PENUTUP

Demikian proposal permohonan kerja praktek ini sebagai salah satu pertimbangan bagi pihak Human Resources Department PT PAMA PERSADA NUSANTARA Besar harapan agar kiranya proposal ini dapat disambut dengan senang hati. Kesempatan yang diberikan oleh pihak perusahaan tentunya akan dimanfaatkan semaksimal mungkin.

DAFTAR PUSTAKA.

Budiarto,dkk,2010,

Hidrologi,JurusanTeknikPertambangan,FakultasTeknologi

Mineral, Universitas Veteran Yogyakarta

Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No.51 Tahun 1995, Baku Mutu Limbah Cair Bagi Kegiatan Industri.

Rudi Sayoga Gautama, 1999, Laporan Kegiatan Tenaga Ahli Dalam Negeri Bidang Penirisan (Drainage) di Tambang Terbuka, ITB, Bamdung.

Rudi Sayoga Gautama, 1999, Diktat Kuliah Sistem Penyaliran Tambang, ITB, Bandung.

VIII.

MAHASISWA PENELITI

Nama

: MEZI DERIANTO

NIM

: 710014097

Alamat (rumah)

: komplek Perumahan puri lestari,lestari

8

no

40

 

kendang,kampung

malayu,bengkulu.

Tlpn.

085290935208

Alamat (kampus)

: Jurusan Teknik pertambangan Sekolah Tinggi Teknologi Nasional Yogyakarta, Jl. Babarsari, Depok, Sleman, Yogyakata. Telp. +62-274-485390 486986 Fax : +62-274-487249

 

E-mail

:mezidefrian@gmail.c