Anda di halaman 1dari 100

DIAGNOSIS DAN INTERVENSI KOMUNITAS

“PENGETAHUAN MENGENAI PEROKOK PASIF DAN DAMPAK


KESEHATAN PADA KELUARGA BINAAN RT 06/RW 02
DESA RANCAILAT, KECAMAT AN KRESEK,
KABUPATEN TANGERANG, PROVINSI BANTEN”

DISUSUN OLEH :
KELOMPOK 1

Heri Setyawan 1102008113


Putri Erica Yulinafira 1102012215
Hirari Fattah Yasfi 1102013128
Junita Putri Anwar 1102013142

PEMBIMBING :
DR. Kholis Ernawati, S.Si, M.Kes

KEPANITERAAN KEDOKTERAN KOMUNITAS


BAGIAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS YARSI
PERIODE 2 JULI – 4 AGUSTUS 2018
PERNYATAAN PERSETUJUAN

Laporan Diagnosis dan Intervensi Komunitas dengan Judul “Pengetahuan


Mengenai Perokok Pasif dan Dampaknya pada Keluarga Binaan RT 06/RW
02, Desa Rancailat, Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi
Banten” periode 2 Juli 2018 – 4 Agustus 2018 telah disetujui oleh pembimbing
untuk dipublikasikan dalam rangka memenuhi salah satu tugas Kepaniteraan Ilmu
Kedokteran Komunitas, Fakultas Kedokteran Universitas YARSI.

Jakarta, Juli 2018


Pembimbing,

DR. Kholis Ernawati, S.SI, M.Kes

ii
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum wa Rahmatullahii wa Barakaatuh


Alhamdulillahirabbil’alamin, puji dan syukur senantiasa kami ucapkan
kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya kepada tim
penulis sehingga Laporan Diagnosis dan Intervensi Komunitas yang berjudul
“Pengetahuan Mengenai Perokok Pasif dan Dampaknya pada Keluarga
Binaan RT 06/RW 02, Desa Rancailat, Kecamatan Kresek, Kabupaten
Tangerang, Provinsi Banten” ini dapat diselesaikan dengan baik.
Penulisan dan penyusunan laporan ini bertujuan untuk memenuhi tugas
kepaniteraan klinik bagian Ilmu Kedokteran Komunitas Fakultas Kedokteran
Universitas YARSI. Penulis juga berharap agar laporan ini dapat berguna sebagai
salah satu sumber pengetahuan bagi pembaca, terutama pengetahuan mengenai
Ilmu Kesehatan Masyarakat.
Penyelesaian laporan ini tidak terlepas dari bantuan para dosen pembimbing,
staf pengajar, dokter dan tenaga medis Puskesmas, serta orang-orang sekitar yang
terkait. Oleh karena itu, kami ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-
besarnya kepada:
1. DR. Kholis Ernawati, S.Si, M.Kes, selaku dosen pembimbing dan staf
Kepaniteraan Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas
YARSI yang telah membimbing dan memberi masukan yang bermanfaat.
2. dr. Erlina Wijayanti, MPH, DipIDK, selaku kepala bagian Kepaniteraan
Ilmu Kedokteran Komunitas Universitas YARSI.
3. dr. Dini Widianti, M.KK, selaku koordinator kepaniteraan kedokteran
komunitas bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran
Universitas YARSI.
4. dr. Dian Mardiyah, MKK. DipIDK, selaku coordinator kepaniteraan
kedokteran keluarga bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas YARSI.

iii
5. DR. Rifqatussa’adah, SKM, M.Kes, selaku bendahara dan staf pengajar
bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas YARSI.
6. dr. Yusnita, M.Kes, DipIDK, selaku ketua bagian Kepaniteraan Ilmu
Kedokteran Komunitas Universitas YARSI
7. dr. Sophianita, MKK, PKK, selaku staf pengajar bagian Ilmu Kesehatan
Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas YARSI.
8. Prof. Qomariyah, MS. PKK. AIFM, selaku staf pengajar bagian Ilmu
Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas YARSI.
9. dr. H. Sumedi Sudarsono, MPH, dr. Indah, dr. Atikah, selaku staf pengajar
kepaniteraan Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas YARSI.
10. drg. Rr. Truly Kartikawatie, selaku Kepala Puskesmas Kecamatan Kresek.
11. dr. Grace dan dr. Sam serta seluruh staf dan tenaga kesehatan Puskesmas
Kresek yang telah memberikan bimbingan dan data kepada penulis untuk
kelancaran penulisan laporan.
12. Seluruh rekan sejawat Fakultas Kedokteran Universitas YARSI yang telah
bekerja sama dalam menyusun laporan ini.
Kesadaran bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunan laporan ini. Oleh
karena itu, kritik dan saran yang membangun dari pembaca sangat diharapkan untuk
perbaikan di masa mendatang. Semoga laporan ini dapat memberi manfaat bagi
semua pihak.
Wassalamu’alaikum wa Rahmatullahi Wabarakaatuh.

Jakarta, Juli 2018

Penulis

iv
DAFTAR ISI

PERNYATAAN PERSETUJUAN....................................................................... ii
KATA PENGANTAR .......................................................................................... iii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ............................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ ix
DAFTAR BAGAN ................................................................................................. x
BAB I – LATAR BELAKANG ............................................................................ 1
1.1 Gambaran Umum Kecamatan Secara Geografis ................................ 1
1.1.1. Situasi Keadaan Umum ..................................................................... 1
1.1.2. Batas Wilayah ................................................................................... 2
1.2 Gambaran Umum Secara Demografi ................................................... 2
1.2.1 Situasi Kependudukan ....................................................................... 2
1.2.2 Keadaan Lingkungan ........................................................................ 3
1.2.3 Keadaan Perilaku Masyarakat ........................................................... 4
1.2.4 Rumah Tangga yang Ber PHBS ........................................................ 6
1.3 Profil Puskesmas Kresek ....................................................................... 6
1.3.1 Wilayah Kerja dan Kependudukan ................................................... 7
1.3.2 Visi dan Misi ..................................................................................... 7
1.3.3 Motto ................................................................................................. 8
1.3.4 Sistem Pelaporan ............................................................................... 8
1.3.5 Sarana dan Prasarana......................................................................... 9
1.4 Jumlah Angka Kesakitan di Kecamatan Kresek ................................ 9
1.4.1 Sepuluh Besar Penyakit..................................................................... 9
1.4.2 Penyakit Menular ............................................................................ 10
1.4.3 Penyakit Menular Langsung ........................................................... 11
1.5 Profil Keluarga Binaan ........................................................................ 13
1.5.1 Keluarga Tn. Udin ........................................................................... 14
1.5.2 Keluarga Tn. Adung ........................................................................ 19
1.5.3 Keluarga Ny. Rasia’h ...................................................................... 24
1.5.4 Keluarga Tn. Sukia.......................................................................... 30
1.6 Penentuan Area Masalah ..................................................................... 34
1.6.1 Penjabaran Area Masalah pada Keluarga Binaan ........................... 34
1.6.2 Penentuan Area Masalah ................................................................. 35
1.6.3 Alasan Pemilihan Masalah .............................................................. 36
BAB II – TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................... 38
2.1 Definisi Diagnosis dan Intervensi Komunitas .................................... 38
2.2 Pengetahuan .......................................................................................... 38
2.2.1 Definisi Pengetahuan ...................................................................... 38
2.2.2 Tingkat Pengetahuan ....................................................................... 39
2.2.3 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pengetahuan ........................... 41
2.2.4 Jenis-Jenis Pengetahuan .................................................................. 43
2.2.5 Cara Memperoleh Pengetahuan ...................................................... 43

v
2.3 Rokok ..................................................................................................... 45
2.3.1 Definisi Rokok ................................................................................ 45
2.3.2 Bahan Baku Rokok ......................................................................... 45
2.3.3 Perokok ........................................................................................... 46
2.3.4 Dampak Rokok Bagi Kesehatan ..................................................... 47
2.3.5 Dampak Rokok Terhadap Perokok Pasif ........................................ 49
2.4 Hukum Rokok dalam Islam ................................................................ 50
2.5 Kerangka Teori..................................................................................... 53
2.6 Kerangka Konsep ................................................................................. 54
2.7 Definisi Operasional ............................................................................. 55
BAB III – METODE PENELITIAN ................................................................. 57
3.1 Jenis Penelitian ..................................................................................... 57
3.2 Populasi Pengumpulan Data ............................................................... 57
3.3 Sampel Pengumpulan Data ................................................................. 57
3.4 Jenis dan Sumber Data ........................................................................ 58
3.4.1 Jenis Data ........................................................................................ 58
3.4.2 Sumber Data .................................................................................... 58
3.4.3 Skala Pengukuran ............................................................................ 58
3.5 Penentuan Instrumen Pengumpulan Data ......................................... 58
3.6 Pengumpulan Data ............................................................................... 59
3.7 Pengolahan Data dan Analisis Data.................................................... 61
BAB IV – HASIL................................................................................................. 62
4.1 Karakteristik Responden ..................................................................... 62
4.2 Analisis Univariat ................................................................................. 62
4.3 Rencana Intervensi Pemecahan Masalah ........................................... 66
4.4 Intervensi Pemecahan Masalah yang Terpilih .................................. 68
4.5 Evaluasi Intervensi Pemecahan Masalah ........................................... 70
BAB V – SIMPULAN DAN SARAN ................................................................. 72
5.1 Kesimpulan ........................................................................................... 72
5.1.1 Area Masalah .................................................................................. 72
5.1.2 Akar Penyebab Masalah .................................................................. 72
5.1.3 Alternatif Pemecahan Masalah ....................................................... 72
5.1.4 Rencana Intervensi .......................................................................... 73
5.1.5 Intervensi yang Dilakukan .............................................................. 73
5.2 Saran ...................................................................................................... 74
5.2.1 Bagi Kader dan Tenaga Kesehatan ................................................. 74
5.2.2 Bagi Masyarakat.............................................................................. 74
5.2.3 Bagi Puskesmas Kresek .................................................................. 74
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 76
LAMPIRAN 1 ...................................................................................................... 78
LAMPIRAN 2 ...................................................................................................... 83
LAMPIRAN 3 ...................................................................................................... 85
LAMPIRAN 4 ...................................................................................................... 87
LAMPIRAN 5 ...................................................................................................... 88

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Jumlah Penduduk Berdasarkan Kecamatan di Kecamatan Kresek


Tahun 2017. (Profil Puskesmas Kresek, 2017) .................................... 2
Tabel 1.2 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Kelompok Umur di
Kabupaten Tangerang tahun 2017. (Profil Puskesmas Kresek, 2017) . 2
Tabel 1.3 Data kasus DBD BLUD Puskesmas Kresek Tahun 2017 (Profil
Puskesmas Kresek, 2017) ................................................................... 11
Tabel 1.4 Kasus Diare yang ditangani Menurut Jenis Kelamin di Puskesmas
Kresek tahun 2017 (Profil Puskesmas Kresek, 2017) ........................ 12
Tabel 1.5 Data Keluarga Tn. Udin ..................................................................... 15
Tabel 1.6 Identifikasi Faktor Internal Keluarga Tn. Udin .................................. 18
Tabel 1.7 Identifikasi Faktor Eksternal Keluarga Tn. Udin ............................... 18
Tabel 1.8 Data Keluarga Tn. Adung .................................................................. 19
Tabel 1.9 Faktor Internal Keluarga Tn. Adung .................................................. 23
Tabel 1.10 Faktor Eksternal Keluarga Tn. Adung ............................................... 23
Tabel 1.11 Data Keluarga Ny. Rasi’ah................................................................. 24
Tabel 1.12 Faktor Internal Keluarga Ny. Rasi’ah ................................................ 28
Tabel 1.13 Faktor Eksternal Keluarga Ny. Rasi’ah.............................................. 29
Tabel 1.14 Data Keluarga Tn. Sukia .................................................................... 30
Tabel 1.15 Faktor Internal Keluarga Tn. Sukia .................................................... 33
Tabel 1.16 Faktor Eksternal Keluarga Tn. Sukia ................................................. 33
Tabel 2.1 Definisi Operasional ............................................................................55
Tabel 3.1 Daftar Kegiatan Pengumpulan Data pada Keluarga Binaan RT 06/ RW
02 Desa Rancailat, Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang 10 Juli –
21 Juli 2018 .........................................................................................60
Tabel 4.1 Karakteristik Responden mengenai Perokok Pasif dan Dampaknya
pada Kesehatan di Keluarga Binaan Desa Rancailat RT 06/RW 02,
Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Periode 9
Juli 2018 – 21 Juli 2018 ......................................................................62
Tabel 4.2 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Perokok Pasif dan
Dampaknya pada Kesehatan di Keluarga Binaan Desa Rancailat RT
06/RW 02, Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten,
Periode 9 Juli 2018 – 21 Juli 2018 ......................................................63
Tabel 4.3 Distribusi Usia Responden Keluarga Binaan Desa Rancailat RT 06/RW
02, Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten,
Periode 9 Juli 2018 – 21 Juli 2018 ......................................................63
Tabel 4.4 Distribusi Tingkat Pendidikan Responden Keluarga Binaan Desa
Rancailat RT 06/RW 02, Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang,
Provinsi Banten, Periode 9 Juli 2018 – 21 Juli 2018 ..........................63

vii
Tabel 4.5 Distribusi Ekonomi Responden Keluarga Binaan Desa Rancailat RT
06/RW 02, Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten,
Periode 9 Juli 2018 – 21 Juli 2018 ......................................................64
Tabel 4.6 Distribusi Pekerjan Responden Keluarga Binaan Desa Rancailat RT
06/RW 02, Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten,
Periode 9 Juli 2018 – 21 Juli 2018 ......................................................64
Tabel 4.7 Distribusi Sumber Informasi Responden Keluarga Binaan Desa
Rancailat RT 06/RW 02, Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang,
Provinsi Banten, Periode 9 Juli 2018 – 21 Juli 2018 ..........................64
Tabel 4.8 Hasil Analisis Univariat Keluarga Binaan Desa Rancailat RT 06/RW
02, Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten,
Periode 9 Juli 2018 – 21 Juli 2018 ......................................................65
Tabel 4.9 Jumlah Skor Pengetahuan Responden Mengenai Perokok Pasif dan
Dampaknya pada Kesehatan ...............................................................65
Tabel 4.10 Tabel Alternatif Pemecahan Masalah dan Rencana Intervensi Pada
Keluarga Binaan di RT 010/004, Desa Patrasana, Kecamatan Kresek,
Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten April 2018 ...........................68
Tabel 4.11 Hasil Pre-test ........................................................................................70
Tabel 4.12 Hasil Post-test ......................................................................................71

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Wilayah Kecamatan Kresek (Sumber: Google maps) ..................... 1


Gambar 1.2 Wilayah Desa Rancailat (Sumber : Google maps) .......................... 1
Gambar 1.3 Jumlah persentase rumah tangga yang diperiksa berdasarkan PHBS
di Kecamatan Kresek 2017 (Profil Puskesmas Kresek, 2017) ........ 6
Gambar 1.4 Peta Wilayah Kerja Puskesmas Kresek (Profil Puskesmas Kresek,
2017) ................................................................................................ 7
Gambar 1.5 Sepuluh penyakit terbanyak di Kecamatan Kresek tahun 2017 (Profil
Puskesmas Kresek, 2017) .............................................................. 10
Gambar 1.6 Lokasi Rumah Keluarga Binaan di RT 02/ RW 06 Desa Rancailat,
Kecamatan Kresek ......................................................................... 14
Gambar 1.7 Denah Rumah Keluarga Tn. Udin ................................................. 16
Gambar 1.8 Denah rumah Tn. Adung ............................................................... 21
Gambar 1.9 Denah Rumah Keluarga Ny. Rasi’ah ............................................ 26
Gambar 1.10 Denah Rumah Keluarga Tn. Sukia ................................................ 31

ix
DAFTAR BAGAN

Bagan 2.1 Kerangka Teori Pengetahuan ............................................................. 53


Bagan 2.2 Kerangka Konsep ............................................................................... 54
Bagan 4.1 Fishbone Pengetahuan mengenai Perokok Pasif dan Dampak pada
Kesehatan ........................................................................................... 67

x
BAB I
LATAR BELAKANG

1.1 Gambaran Umum Kecamatan Secara Geografis

1.1.1. Situasi Keadaan Umum


Desa Ranacilat adalah desa yang berada di kecamatan Kresek, Kabupaten
Tangerang, Provisi Banten, Indonesia. Kecamatan Kresek merupakan salah satu
wilayah di Kabupaten Tangerang terletak sebelah Barat Kabupaten Tangerang
dengan jarak ± 27 Km dari Dinas Kesehatan Kabupaten Tangerang dan luas wilayah
27.99 Km2. Kecamatan Kresek memiliki 9 desa binaan/wilayah kerja diantaranya
Desa Kresek, Desa Talok, Desa Renged, Desa Patrasana, Desa Pasirampo, Desa
Koper, Desa Jengkol, Desa Kemuning, Desa Rancailat. Desa Rancailat sebagai
daerah binaan yang dipilih oleh Puskesmas Kresek. (Profil Puskesmas Kresek,
2017)

Gambar 1.1 Wilayah Kecamatan Kresek (Sumber: Google maps)

Gambar 1.2 Wilayah Desa Rancailat (Sumber : Google maps)

1
1.1.2. Batas Wilayah
Kecamatan Kresek berupa dataran rendah dan berupa lahan pertanian
dengan batas wilayah Kecamatan Kresek sebagai berikut:
Sebelah Utara : Kecamatan Kronjo
Sebelah Barat : Kabupaten Serang
Sebelah Timur : Kecamatan Gunung Kaler
Sebelah Selatan : Kecamatan Sukamulya

1.2 Gambaran Umum Secara Demografi


1.2.1 Situasi Kependudukan
Menurut Profil Puskesmas Kresek tahun 2017, Jumlah penduduk wilayah
Kecamatan Kresek 66.207 jiwa, yang terdiri dari :
Laki – Laki : 33.588 Jiwa
Perempuan : 32.619 Jiwa
Jumlah Rumah : 8072 Rumah, kepala keluarga sebanyak 18.889 KK. Rata-rata
per KK 3.5 jiwa, tingkat kepadatan penduduk mencapai
2.365,38 jiwa per km2

Tabel 1.1 Jumlah Penduduk Berdasarkan Kecamatan di Kecamatan Kresek Tahun 2017

Kepadatan Penduduk (per


Jumlah
Jumlah Rumah Tangga

Jiwa/Rumah Tangga
Luas Wilayah (km2)

Jumlah Penduduk
Desa + Kelurahan
Kelurahan

km2)

No. Kecamatan
Desa

1. Jengkol 3.57 1 0 1 6.202 2.099 2.95 1.737


2. Kemuning 4.47 1 0 1 10.306 2.644 3.90 2.306
3. Koper 2.60 1 0 1 4.377 1.347 3.25 1.683
4. Kresek 3.81 1 0 1 9.550 2.017 4.73 2.507
5. Pasirampo 2.45 1 0 1 6.182 1.465 4.22 2.523
6. Patrasana 2.34 1 0 1 7.802 2.600 3.00 3.334
7. Rancailat 3.09 1 0 1 7.386 2.002 3.69 2.390
8. Renged 3.18 1 0 1 7.896 2.360 3.35 2.483
9. Talok 2.48 1 0 1 6.506 2.355 2.76 2.623
Jumlah 27.99 9 0 9 66.207 17.363 3.51 2.365
Kab/Kota
(Profil Puskesmas Kresek, 2017)

2
Tabel 1.2 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Kelompok Umur di Kabupaten
Tangerang tahun 2017
Jumlah Penduduk
Kelompok Umur
No. Laki-Laki &
(Tahun) Laki-Laki Perempuan
Perempuan
1 1–4 3.028 2.824 5.852
2 5–9 3.024 2.747 5.771
3 10 – 14 3.107 2.908 6.015
4 15 – 19 3.267 3.124 6.391
5 20 – 24 3.264 3.045 6.309
6 25 – 29 3.111 2.824 5.935
7 30 – 34 2.552 2.648 5.200
8 35 – 39 2.554 2.565 5.119
9 40 – 44 2.284 2.331 4.615
10 45 – 49 2.048 2.017 4.065
11 50 – 54 1.800 1.711 3.511
12 55 – 59 1.305 1.251 2.556
13 60 – 64 1.057 1.079 2.136
14 65 – 69 597 656 1.253
15 70 – 74 344 489 833
16 75+ 246 400 646
Jumlah (Kecamatan) 33.588 33.588 32.619
(Profil Puskesmas Kresek, 2017)

1.2.2 Keadaan Lingkungan


Faktor lingkungan merupakan faktor yang paling besar pengaruhnya
terhadap derajat kesehatan. Dengan keadaan lingkungan yang sehat maka status
derajat kesehatan akan terpelihara dan dapat lebih meningkat, sebaliknya bila
keadaan lingkungan kurang sehat dapat mempengaruhi terhadap status kesehatan
masyarakat (Profil Puskesmas Kresek, 2017).
1) Rumah Sehat
Rumah sehat adalah bangunan rumah tinggal yang memenuhi syarat
kesehatan yaitu bangunan yang memiliki jamban, sarana air bersih, tempat sampah
dan sarana pengelolaan air limbah, ventilasi rumah yang cukup, kepadatan hunian
rumah yang sesuai dan lantai rumah bersih dan kedap air.
Berdasarkan data puskesmas tahun 2017 tentang rumah sehat, jumlah rumah
yang ada 12.375 rumah dengan jumlah rumah yang dibina 8.072 (65,23%)
sedangkan jumlah rumah yang memenuhi syarat kesehatan 4.786 (59,29%) dari
jumlah rumah yang diperiksa menurut data PHBS (Profil Puskesmas Kresek, 2017).

3
Sementara untuk data tahun 2017 tentang laporan cakupan rumah sehat
Puskesmas Kresek, dijabarkan secara detail per desa, baik dari jumlah seluruh
rumah yang ada di desa tersebut, jumlah yang diperiksa, jumlah rumah sehat, serta
persentase untuk rumah sehat. (Profil Puskesmas Kresek, 2017).
2) Akses terhadap air bersih
Dari jumlah penduduk 66.207 Jiwa, yang mendapat akses air bersih ada
57.792 Jiwa, terdiri dari sumur gali terlindung 1.332 jiwa, sumur bor dengan pompa
32.478 jiwa dan pengguna PDAM sebanyak 23.982 jiwa (Profil Puskesmas Kresek,
2017).
3) Kepemilikan sarana sanitasi dasar
Kepemilikan sarana sanitasi dasar meliputi, jamban, tempat sampah dan
pengelolaan air limbah dari jumlah 66.207 penduduk yang diperiksa, jumlah
penduduk yang memiliki akses sanitasi layak sebanyak 46.402 penduduk.
4) Tempat-tempat Umum (TTU) dan Tempat Umum Pengolahan Makanan
(TUPM)
Merupakan suatu sarana yang dikunjungi banyak orang dan berpotensi
menjadi tempat persebaran penyakit. TTU meliputi terminal, pasar, tempat ibadah,
stasiun, tempat rekreasi, dll. Sedangkan TUPM meliputi hotel, restoran, depot air
dll. TTU dan TUPM yang sehat adalah yang memenuhi syarat kesehatan yaitu
memiliki sarana air bersih, tempat pembuangan sampah, sarana pembuangan air
limbah (SPAL), ventilasi yang baik dan luas lantai ruangan yang sesuai dengan
jumlah pengunjung dan memiliki pencahayaan yang cukup.
Jumlah tempat-tempat Umum yang ada di Kecamatan Kresek berjumlah 57
unit, sedangkan yang memenuhi syarat kesehatan 47 unit (82,46 %). Untuk Tempat
Pengelolaan Makanan (TPM) berjumlah 86 unit dan yang memenuhi syarat higiene
sanitasi sebanyak 56 unit (Profil Puskesmas Kresek, 2017).

1.2.3 Keadaan Perilaku Masyarakat


Perilaku dapat diartikan sebagai suatu keadaan jiwa (berpikir,
berpendapat, bersikap) untuk memberikan respons terhadap situasi di luar subyek
yang dapat bersifat pasif (tanpa tindakan) atau aktif yaitu dengan adanya tindakan.

4
Komponen perilaku terdiri dari aspek pengetahuan, sikap, dan tindakan, dari mulai
mengetahui lalu menerima atau menolak dan melakukan tindakan sebagai
perwujudan dari pikiran dan jiwa (Notoatmodjo, 2010).
Untuk menggambarkan perilaku masyarakat yang berpengaruh terhadap
kesehatan digunakan indikator Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) yang
terdiri dari 10 indikator (Kemenkes, 2013).
1. Rumah Tangga Sehat
Jumlah PHBS Rumah Tangga yang dipantau 1.890 rumah, dari jumlah rumah
tangga tersebut yang berperilaku Hidup Bersih dan Sehat hanya 1.264 rumah tangga
(66.88%) menunjukkan bahwa persentase rumah tangga sehat di Kecamatan
Kresek masih kurang jika dibandingkan dengan standar pelayanan minimal (65 %).
2. ASI Ekslusif
Air Susu Ibu diyakini dan terbukti merupakan makanan bayi yang paling
tinggi manfaatnya bagi bayi dari semua aspek di Kecamatan Kresek dari berbagai
kegiatan seperti penyuluhan kepada ibu hamil pembentukan Kelompok Peminat
Kesehatan Ibu dan Anak (KPKIA), dari seluruh bayi 0 – 6 bulan yang ada sebanyak
800 bayi, sedangkan bayi yang diberi ASI Eksklusif mencapai 791 bayi (91.38%),
cakupan ini sudah melampaui target pencapaian dibandingkan dengan target
capaian kinerja minimal yaitu 80.00%.
3. Posyandu
Dalam rangka meningkatkan cakupan pelayanan kepada masyarakat berbagai
upaya dilakukan dengan memanfaatkan sumber daya yang ada di masyarakat
dengan Posyandu merupakan salah satu UKBM yang sangat populer. Posyandu
dikelompokkan menjadi Pratama, Madya, Purnama dan Mandiri. Di Kecamatan
Kresek jumlah Posyandu ada 58 pos, terdiri dari Posyandu Pratama berjumlah 0
posyandu, Madya 57 Posyandu, Purnama 2 Posyandu dan Mandiri 0 posyandu.
Dari data tersebut Posyandu di wilayah Kecamatan Kresek masih di dominasi oleh
Strata Madya.
4. Polindes dan Poskesdes
Pondok Bersalin Desa (POLINDES) didirikan dengan tujuan untuk
meningkatkan pelayanan kesehatan ibu dan anak khususnya di wilayah pedesaan

5
yang jauh dari jangkauan pelayanan kesehatan. Dalam upaya mendukung
pelaksanaan desa siaga di wilayah Kecamatan Kresek terdapat 3 Polindes terdiri
dari Polindes di Desa Pasirampo dan Desa Jengkol, dan Polindes Desa Renged
5. Pelayanan Kesehatan Masyarakat Miskin
Dalam rangka meningkatkan jangkauan pelayanan masyarakat yang jauh
BLUD Puskesmas Kresek melaksanakan Puskesmas Keliling yang menjangkau 9
desa dilaksanakan setiap hari Selasa dengan mobil puskesmas keliling.

1.2.4 Rumah Tangga yang Ber PHBS


Dari hasil kegiatan pemantauan Rumah tangga ber PHBS pada tahun 2017
jumlah sarana/rumah tangga sebanyak 12.375, jumlah rumah yang diperiksa 1.890
rumah dan yang ber PHBS mencapai 1.264 rumah (66.88%), ada kenaikan dari
tahun sebelumnya yang hanya 61.64%.

Belum ber-PHBS
33%

ber-PHBS
67%

Gambar 1.3 Jumlah persentase rumah tangga yang diperiksa berdasarkan PHBS di
Kecamatan Kresek 2017 (Profil Puskesmas Kresek, 2017)

1.3 Profil Puskesmas Kresek


Pusat Kesehatan Masyarakat yang selanjutnya disebut Puskesmas adalah
fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat
dan upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan lebih mengutamakan

6
upaya promotif dan preventif, untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat yang
setinggi- tingginya di wilayah kerjanya (Permenkes RI No. 75 tahun 2014).
Puskesmas Kresek berupaya melaksanakan kegiatan pelayanan kesehatan
terhadap masyarakat secara maksimal, sesuai dengan prosedur yang telah
ditetapkan yang mengutamakan kepuasan pelanggan dengan mengedepankan mutu
setiap bidang pelayanan dan berupaya menjangkau semua lapisan masyarakat yang
berada di wilayah kerja Puskesmas dalam memberikan pelayanan dan pembinaan
kesehatan baik kegiatan dalam gedung dan di luar gedung (Profil Puskesmas
Kresek, 2017).

1.3.1 Wilayah Kerja dan Kependudukan

Gambar 1.4 Peta Wilayah Kerja Puskesmas Kresek (Profil Puskesmas Kresek, 2017)

1.3.2 Visi dan Misi


Dalam menjalankan fungsinya, maka Puskesmas Kresek telah menetapkan
Visi, yaitu: “mewujudkan pembangunan kesehatan berwawasan lingkungan

7
menuju masyarakat kecamatan Kresek sehat dan mandiri”, dengan melaksanakan
misi:
1) Meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan secara paripurna
2) Meningkatkan pemberdayaan masyarakat secara terpadu
3) Meningkatkan upaya pencegahan penyakit
4) Meningkatkan sinergi kemitraan dengan sektor terkait

1.3.3 Motto
Motto Puskesmas Kresek adalah “BERSINAR” yang artinya adalah:
1) Bersih, Puskesmas bebas dari sampah lingkungan, sampah medis dan non
medis, sampah organik dan non organik.
2) Sehat, Memiliki lingkungan kerja yang sehat dan tidak menjadi sumber
penularan penyakit.
3) Indah, Keselarasan dalam penataan lingkungan kerja.
4) Nyaman, Kondisi puskesmas yang menyenangkan dalam memenuhi
kepuasan pelanggan.
5) Amanah, Menjalankan tugas dan tanggung jawab dengan sepenuh hati dan
bertanggung jawab.
6) Ramah, memberikan pelayanan dengan penuh kesantunan dengan moto
pelayanan 5S (senyum, sapa, salam, sopan dan santun).

1.3.4 Sistem Pelaporan


Strategi penyusunan profil dilakukan dengan metode cek silang data
analisa, korelasi dari seluruh program, keakuratan dan informasi yang disajikan
dapat memberikan gambaran yang jelas dari kondisi dan situasi yang ada, sehingga
dapat dilakukan pengolahan data di tingkat Puskesmas. Penyajian data dilakukan
dalam bentuk tabel dan grafik, sedangkan dalam pembahasan menyajikan
perbandingan pencapaian indikator dari tahun sebelumnya dan target yang akan
dicapai. Profil Puskesmas mengacu kepada tabel indikator Indonesia Sehat 2010
dengan sumber data yang diperoleh dari Kecamatan, Pendidikan, BPS Kecamatan,

8
Balai Pengobatan Swasta yang ada di Kecamatan Kresek dan dari kegiatan internal
puskesmas.

1.3.5 Sarana dan Prasarana


Puskesmas Kresek memiliki gedung utama dan gedung tambahan yang
diuraikan sebagai berikut :
 Gedung Utama / Rawat Jalan :
1) Ruang Loket / Pendaftaran 10) Ruang Tata Usaha
2) Ruang Tunggu 11) Ruang Pelayanan terbatan 24
3) Ruang Pelayanan Umum jam (UGD)
4) Ruang Pelayanan Kesehatan 12) Ruang Kepala Puskesmas
Anak 13) Mushala untuk pegawai
5) Ruang Pelayanan Gigi 14) Ruangan Rawat Inap dengan 5
6) Ruang Pelayanan Obat / Apotek tempat tidur
7) Ruang Pelayanan Kesehatan 15) Ruangan Persalinan (PONED)
Ibu 16) Ruang Klinik Gizi
8) Ruang Gudang Farmasi 17) Ruang Aula
9) Ruang Bendahara / Keuangan 18) Ruang Laboratorium
 Gedung Tambahan yang berada di depan gedung utama terdiri dari :
1) Ruang Periksa TB Paru
2) Dan Pos Satpam
 Untuk sarana penunjang kegiatan Puskesmas dilengkapi antara lain :
1) Mobil Puskesmas Keliling 1 Unit,
2) Mobil Ambulans Untuk Merujuk Pasien Gawat Darurat 2 Unit,
3) Sepeda motor dinas 4 Unit.

1.4 Jumlah Angka Kesakitan di Kecamatan Kresek

1.4.1 Sepuluh Besar Penyakit


Menurut data selama tahun 2017, 10 besar penyakit di BLUD Puskesmas
Kresek penyakit ISPA (Infeksi Saluran Pernafasan Atas) berada di posisi teratas

9
yaitu 9.208, diikuti Hipertensi Essensial sebanyak 3.221 dan Fharingitis 2.626,
sedangkan yang ke 10 (sepuluh) atau yang terendah yaitu Penyakit Diare sebanyak
794 penderita.
Selain itu kunjungan Penyakit Tidak Menular seperti Hypertensi dan
Diabetes Melitus juga sangat tinggi, karena diharuskan setiap pasien untuk
melakukan kontrol secara teratur di samping itu memang jumlah kasus tersebut
cenderung meningkat.

Gambar 1.5 Sepuluh penyakit terbanyak di Kecamatan Kresek tahun 2017 (Profil
Puskesmas Kresek, 2017)

1.4.2 Penyakit Menular


1) Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD)
Upaya pencegahan dan pemberantasan penyakit DBD tahun ini menjadi
prioritas, dimana dititik beratkan pada kegiatan PSN (Pemberantasan Sarang
Nyamuk) di semua wilayah dan sebagian kasus dilakukan fogging fokus,
dikarenakan pada tahun 2016 terjadi peningkatan jumlah kasus DBD yaitu 81
kasus. Sedangkan untuk Tahun 2017 terjadi penurunan kasus yang sangat signifikan
yaitu terdapat 7 kasus yang terdiri dari 3 orang laki-laki dan 4 orang perempuan.
Data kesakitan secara lengkap ditampilkan dalam tabel di bawah ini :

10
Tabel 1.3 Data kasus DBD BLUD Puskesmas Kresek Tahun 2017
No. DESA JUMLAH KASUS MENINGGAL
L P L+P L P L+P
1 KRESEK 0 0 0 0 0 0
2 TALOK 1 2 3 0 0 0
3 RENGED 1 0 1 0 0 0
4 PATRASANA 0 1 1 0 0 0
5 PASIRAMPO 0 1 1 0 0 0
6 KOPER 1 0 1 0 0 0
7 JENGKOL 0 0 0 0 0 0
8 KEMUNING 0 0 0 0 0 0
9 RANCAILAT 0 0 0 0 0 0
TOTAL 3 4 7 0 0 0
(Profil Puskesmas Kresek, 2017)

Dari grafik di atas jumlah penderita DBD terbanyak di Desa Talok sebanyak
3 (tiga) penderita, untuk Desa Renged, desa Patrasana, desa Pasir Ampo dan Desa
Koper Masing-masing 1 kasus penderita DBD sedangkan Desa Kresek, Desa
Jengkol, Desa Kemuning dan Desa Ranca Ilat tidak ditemukan kasus.
2) Malaria
Penyakit Malaria adalah penyakit infeksi disebabkan oleh protozoa parasit
golongan Plasmodium yang ditularkan melalui gigitan Nyamuk Anopheles. Di
wilayah Kec. Kresek sampai sekarang belum ditemukan penderita malaria. (Profil
Puskesmas Kresek, 2017)
3) Filariasis
Filariasis atau penyakit kaki gajah adalah penyakit yang bersifat kronik
(menahun) disebabkan oleh cacing filariasis ditularkan melalui gigitan nyamuk. I
BLUD Puskesmas Kresek penderita Filariasis dalam lima tahun terakhir ini dari
tahun 2013 s/d 2017 tidak ditemukan kasus suspek Filariasis. (Profil Puskesmas
Kresek, 2017)

1.4.3 Penyakit Menular Langsung


1) Penyakit Diare
Penyakit diare adalah sebuah penyakit buang air besar biasanya paling sedikit
3 kali dalam 24 jam dengan tinja lembek atau cair dapat juga disertai dengan
darah/lendir. Berdasar Sasaran Target yang ditetapkan Dinas Kesehatan penemuan

11
penderita penyakit diare tahun 2017 di BLUD Puskesmas Kresek adalah sebanyak
1.788 kasus/penderita, dimana realisasi kasus penemuan yang ditangani tahun 2017
adalah sebanyak 809 kasus/penderita (45.3%), hal ini menandakan bahwa kejadian
kasus penyakit diare di wilayah BLUD Puskesmas Kresek dikategorikan masih
rendah.

Tabel 1.4 Kasus Diare yang ditangani Menurut Jenis Kelamin di Puskesmas Kresek tahun
2017

DIARE DITANGANI
NO DESA
L P L+P
1 KRESEK 101 106 207
2 TALOK 69 70 139
3 RENGED 94 86 180
4 PATRASANA 40 42 82
5 PASIRAMPO 33 28 61
6 KOPER 32 28 60
7 JENGKOL 14 23 37
8 KEMUNING 13 14 27
9 RANCAILAT 10 6 16
JUMLAH 406 403 809
(Profil Puskesmas Kresek, 2017)

Dari grafik di atas Desa Kresek menempati urutan pertama sebanyak 207
penderita, di ikuti Desa Renged 180 penderita, dan Desa Talok 139 penderita
adapun daerah terendah penderita diare yang ditangani yaitu Desa Rancailat 16
penderita. (Profil Puskesmas Kresek, 2017).

2) Kusta
Penyakit Kusta merupakan penyakit kronis yang disebabkan Mycobakterium
Leprae dengan masa inkubasi rata 3-5 tahun . di wilayah kerja BLUD Puskesmas
Kresek masih ditemukan kasus penyakit kusta baru sebanyak 21 penderita.
Penderita Pausi Basiler (PB) / Kusta Kering tidak ditemukan dan Kusta Multi
Basiler (MB) / Kusta Basah sejumlah 21 orang, terdiri dari laki-laki 11 penderita
dan perempuan 10 penderita. (Profil puskesmas Kresek, 2017)

12
3) HIV/AIDS/IMS
HIV / AIDS / IMS penyakit ini menular melalui hubungan seksual (vaginal,
oral, anal) dengan pasangan yang sudah tertular, semakin sering ganti pasangan
semakin besar kemungkinan untuk tertular penyakit ini.
Jumlah kasus HIV / AIDS dan Infeksi Menular Seksual (IMS) di BLUD
Puskesmas Kresek pada tahun 2017 menurut data sebanyak 8 kasus HIV yang
terdiri dari : usia kurang dari 4 tahun sebanyak 1 kasus, usia 20-24 tahun sebanyak
4 kasus dan sisanya 4 kasus usia 25-49 tahun dan 1 kasus AIDS usia 25-49 tahun.
(Profil puskesmas Kresek, 2017)
4) Pneumonia pada Balita
Penyakit Pneumonia adalah penyakit peradangan pada paru yang dapat
disebabkan oleh virus, bakteri, jamur atau parasit juga dapat disebabkan oleh iritasi
kimia/fisik dari paru-paru akibat penyakit lain.
Pada tahun 2017 di BLUD Puskesmas Kresek penderita penyakit pneumonia
pada Balita usia 0 – 59 bulan ditemukan dan ditangani sejumlah 216 kasus, atau
79.19% dari jumlah perkiraan penderita yang ditetapkan oleh dinas kesehatan
dalam sasaran dan target penemuan. (Profil Puskesmas Kresek, 2017)
5) TB Paru
Penderita penyakit Tuberculosis Paru (TB paru) di BLUD Puskesmas Kresek
tahun 2017 ditemukan suspek 397 kasus yang terdiri dari TB Paru BTA Positif
diobati sebanyak 55 penderita dan TB Paru BTA Negatif diobati sebanyak 51
penderita dengan jumlah seluruh kasus TB Paru sebanyak 106 penderita.

1.5 Profil Keluarga Binaan


Keluarga binaan kelompok 1 terdiri dari 4 keluarga binaan, yaitu :
1. Keluarga Tn. Udin
2. Keluarga Tn. Adung
3. Keluarga Ny. Rasi’ah
4. Keluarga Tn. Sukia

13
Keluarga binaan bertempat tinggal di RT 06 RW 02 Desa Rancailat,
Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten. Rute perjalanan dari
Puskesmas Kresek menuju ke rumah keluarga binaan sekitar 30 menit perjalanan
dan dengan jarak sekitar 9 km. Akses ke rumah keluarga binaan melalui gang yang
terletak di tepi jalan raya utama, lalu masuk kembali ke gang ponpes Nurul
Hidayah. Rumah keluarga binaan terletak sekitar 800 meter dari jalan utama.
Adapun denah lokasi pemukiman keluarga binaan kelompok kami adalah
sebagai berikut:

Gambar 1.6 Lokasi Rumah Keluarga Binaan di RT 02/ RW 06 Desa Rancailat,


Kecamatan Kresek

1.5.1 Keluarga Tn. Udin


Keluarga binaan Tn. Udin terdiri dari 8 anggota keluarga, yaitu Tn. Udin
sebagai suami dan Ny. Sari sebagai istri. Mempunyai 6 anak bernama An. Pitria,
An. Isah, An. Wahyudin, An. Patimah, An. Sodah, An. Agustiyan Romadon.

14
Tabel 1.5. Data Keluarga Tn. Udin
Status Jenis
No Nama Usia Pendidikan Pekerjaan Penghasilan
Keluarga Kelamin
1. Tn. Udin Suami Laki-laki 57 th SD Buruh Rp.
1.200.000/bulan
2. Ny. Sari Istri Perempuan 51 th Tidak Ibu Rumah -
sekolah Tangga
3. An. Pitria Anak I Perempuan 18 th SD - -
4. An. Isah Anak II Perempuan 17 th SD - -
5. An. Anak III Laki-laki 15 th SD - -
Wahyudin
6. An. Patimah Anak IV Perempuan 9 th Belum - -
sekolah
7. An. Sodah Anak V Perempuan 8 th Belum - -
sekolah
8. An. Anak VI Laki-laki 6 th Belum - -
Agustian sekolah
Romadon

Keluarga Tn. Udin tinggal di RT 006/RW 002, Desa Rancailat. Di rumah


ini Tn. Udin tinggal bersama istri dan keenam anaknya. Tn. Udin saat ini berusia
57 tahun dan bekerja sebagai buruh dengan penghasilan sekitar Rp1.200.000,00-
/bulan. Tn. Udin dan Ny. Sari memiliki 6 orang anak. Anak pertamanya bernama
Nn. Pitria berusia 18 tahun, tidak sekolah. Anak keduanya bernama An. Isah berusia
17 tahun, tidak sekolah. Anak ketiganya bernama An. Wahyudin berusia 15 tahun,
tidak sekolah. Anak keempat bernama An. Patimah berusia 9 tahun, belum sekolah.
Anak kelima bernama Sodah berusia 8 tahun, belum sekolah. Anak keenamnya
bernama An. Agustian Romadon , berusia 6 tahun, belum sekolah.
a) Bangunan Tempat Tinggal
Keluarga Tn. Udin tinggal di sebuah bangunan rumah di atas tanah dengan
luas bangunan 9,5 x 8 m. Bangunan rumah ini tidak bertingkat dengan dinding
terbuat dari batu bata. Pada atap bangunan rumah menggunakan genteng dan seng.
Lantai teras, ruang keluarga, kamar tidur dan dapur menggunakan keramik.
Rumah Tn. Udin terdiri dari 2 kamar tidur, 1 ruang keluarga/ruang tamu, 2 dapur
yang berada di luar dan di dalam rumah. Tidak terdapat kamar mandi.
Pada kedua kamar tidur, ukuran kamar didapatkan 3 x 3,5 m beralaskan
keramik. Pada kamar tidur depan terdapat 2 lubang kecil di atas pintu sebagai

15
ventilasi sedangkan pada kamar tidur belakang tidak terdapat ventilasi. Pada ruang
keluarga yang berukuran 3 x 8 m didapatkan TV, meja dan bangku.
Pada dapur di dalam rumah dengan ukuran 2 x 3 m terdapat kompor gas,
ember dan galon air minum. Pada dapur tersebut tidak terdapat tempat untuk
mencuci piring dan Ny. Sari mengatakan bahwa sehari-hari mereka mencuci piring
di dapur yang berada di luar rumahnya lantainya beralaskan tanah.
Pencahayaan buruk pada dapur dan kamar tidur disebabkan oleh letak rumah
yang tertutup dan tidak terdapat jendela atau ventilasi pada bagian belakang rumah.
Pada rumah terdapat halaman dan terdapat teras yang beralaskan keramik dengan
ukuran 4 x 8 m.

Gambar 1.7 Denah Rumah Keluarga Tn. Udin

b) Lingkungan Pemukiman
Rumah Tn. Udin terletak di pemukiman yang padat penduduk. Di bagian
depan terdapat jalan setapak, di sisi kanan rumah terdapat kandang ayam dan kiri
rumah terdapat rumah penduduk lain. Tidak terdapat tempat pembuangan sampah.

16
Pada pekarangan rumah terdapat genangan air berwarna hitam. Terdapat banyak
lalat pada lingkungan rumah tersebut.
c) Pola Makan
Ny. Sari memasak makanan sendiri untuk keluarganya. Ia sering memasak
makanan dengan menu nasi putih, ikan, tahu, tempe, dan sayur. Sehari-harinya
mereka makan besar 2 kali, yaitu pagi dan sore. Ny.Sari mengatakan sering mencuci
tangan dengan air sebelum dan sesudah aktivitas atau makan.
d) Riwayat Obstetrik dan Pola Asuh Ibu dan Anak
Keenam anak Ny. Sari lahir di Bidan desa. Setiap kehamilan, Ny. Sari jarang
melakukan kontrol kandungannya ke Bidan. Untuk imunisasi, Ny. Sari lupa apakah
telah melakukannya dengan lengkap. Ny. Sari mengaku seluruh anaknya diberikan
ASI eksklusif 6 bulan dan diberikan makanan tambahan selain ASI. Saat ini Ny.
Sari tidak menggunakan KB.
e) Kebiasaan Berobat
Dalam segi kesehatan, keluarga Tn. Udin belum pernah mengalami sakit yang
berat. Gangguan kesehatan yang sering dialami anggota keluarganya antara lain
pegal-pegal, batuk, pilek, demam, dan sakit kepala. Menurut Ny. Sari, mereka
biasanya tidak mengobati keluhan-keluhan tersebut, jika berlanjut cukup lama
biasanya hanya mengonsumsi obat warung, dan jika tidak membaik baru
memeriksakan diri dokter di klinik terdekat.
f) Riwayat Penyakit
Tn. Udin tidak memiliki riwayat penyakit serius. Saat ini Tn. Udin dan
keluarganya sedang tidak sakit dan tidak ada riwayat sakit yang berat atau lama.
Begitu pula dengan istri dan anaknya, mereka hanya terkena batuk dan pilek saja.
Keluarga Tn. Udin memilih membeli obat dulu warung saat sakit, namun jika belum
sembuh mereka akan pergi berobat dengan dokter di klinik terdekat.
g) Perilaku dan Aktivitas Sehari-hari
Keluarga Tn. Udin mengaku sering mencuci tangan dengan air sebelum
ataupun sesudah aktivitas. Kebiasaan olahraga tidak ada. Dalam kesehariannya
keluarga Tn. Udin menggunakan air dari sumur bor untuk mandi dan mencuci.
Sedangkan untuk memasak, keluarga Tn. Udin menggunakan air galon. Keluarga

17
Tn. Udin tidak memiliki tempat pembuangan sampah. Keluarga Tn. Udin mengaku
membuang sampah di halaman belakang rumahnya dan membakar sampah tersebut
sekitar setiap hari. Keluarga Tn. Udin juga mengatakan sering menguras tempat
penampungan air di rumahnya setiap 2 minggu sekali. Tn. Udin seorang perokok
dan sering merokok di dalam rumah.
Untuk kesehariannya Keluarga Ny.Sari menggunakan obat nyamuk bakar dan
lotion untuk menghindari nyamuk.

Tabel 1.6 Identifikasi Faktor Internal Keluarga Tn. Udin

No. Kriteria Permasalahan


1 Pola makan Biasanya memasak 2 kali sehari.
2 Pola pencarian pengobatan Apabila sakit, keluarga lebih memilih untuk
membiarkannya atau mengonsumsi obat
warung terlebih dahulu.
3 Aktivitas sehari-hari a. Tn. Udin bekerja sehari-hari sebagai buruh
b. Keluarga Tn. Udin jarang berolahraga.
c. Keluarga Tn. Udin sering mencuci tangan
dengan air
d. Membakar sampah di halaman belakang
rumah.
Tn. Udin merokok di dalam rumah . dalam 1
4. Kebiasaan merokok hari dapat menghabiskan ½ bungkus rokok.

Tabel 1.7 Identifikasi Faktor Eksternal Keluarga Tn. Udin


No. Kriteria Permasalahan
1 Luas bangunan Luas bangunan sekitar 9,8 x 8 m.
2 Ruangan dalam rumah Bangunan tempat tinggal tidak bertingkat,
berlantaikan semen, beratapkan genteng dengan
plafon asbes, dan dindingnya terbuat dari batu
bata dan disemen di seluruh bangunan tempat
tinggal dilapisi dengan cat tembok. Rumah ini
terdiri dari 1 ruang tamu dengan ukuran 4 x 8 m
, 2 kamar tidur berukuran 3 x 3,5 m dan 1 dapur
2 x 3 m,
3 Ventilasi Ventilasi yang ada hanya berasal pintu depan
4 Pencahayaan Pencahayaan di rumah ini terdapat 4 buah
jendela di rumah 1 di kamar tidur dan 3 di ruang
tamu.
5 Kebersihan Tempat tidur jarang dijemur dan sprei diganti
setiap 2 bulan sekali.

18
No. Kriteria Permasalahan
6 MCK Tidak terdapat kamar mandi. Tempat cuci
piring di dapur luar rumah Tempat mandi
menggunakan kamar mandi tetangga.
7 Sumber air a. Memasak air berasal dari air sumur bor dan
digunakan untuk memasak.
b. Untuk kebutuhan mandi dan mencuci piring
berasal dari air sumur bor
c. Untuk minum berasal dari air galon.
8 Tempat pembuangan sampah Tidak terdapat tempat pembuagan sampah.
Sampah dibuang di halaman belakang rumah,
dan dibakar setiap hari
9. Saluran Pembuangan Limbah Limbah rumah tangga cair dibuang di depan
rumahnya.

1.5.2 Keluarga Tn. Adung


Keluarga Tn. Adung tinggal di dalam rumah yang terdiri dari 1 keluarga
yang terdiri dari Tn. Adung sebagai kepala keluarga, Ny. Aliyah sebagai istri,
Amirudin, Kokom, Gunawan, Kiki sebagai anak.

Tabel 1.8 Data Keluarga Tn. Adung


No. Nama Usia Jenis Status Pendidikan Pekerjaan Penghasilan
Kelamin Pernikahan Tiap Bulan
1. Adung 54 Laki-laki Menikah SD Wiraswasta 4.200.000

2. Aliyah 46 Perempua Menikah SD Ibu rumah -


n tangga
3. Amirudin 18 Laki-laki Belum SMA Pelajar -
menikah
4. Kokom 11 Perempua Belum SD Pelajar -
n menikah
5. Gunawan 9 Laki-laki Belum SD Pelajar -
menikah
6. Kiki 6 Perempua Belum Belum Belum -
n menikah sekolah bekerja

Keluarga Tn. Adung bertempat tinggal di RT 06 RW 02, Desa Rancailat,


Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten. Tn. Adung berusia 54
tahun dan bekerja sebagai wiraswasta dengan rata-rata penghasilan perbulan Rp.
1.200.000,-. Istrinya, Ny. Aliyah berusia 46 tahun dan bekerja sebagai ibu rumah
tangga. Anaknya, Amirudin berusia 18 tahun tidak bekerja, Kokom berusia 11

19
tahun tidak bekerja, Gunawan berusia 9 tahun tidak bekerja, Kiki berusia 6 tahun
tidak bekerja. Penghasilan Tn. Adung cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-
hari keluarganya.

a) Bangunan Tempat Tinggal


Keluarga Tn. Adung tinggal di rumah milik sendiri dengan ukuran bangunan

8m x 15m. Di dalam rumah terdapat 1 ruang tamu berukuran 4m x 2m tepat di


sebelah kanan setelah masuk dari pintu depan dan 1 buah jendela dengan ventilasi

yang menghadap ke arah depan. Bangunan rumah Tn. Adung memiliki 3 kamar
tidur dengan alas ubin masing-masing berukuran 2m x 2m dan hanya 1 kamar saja
yang memiliki jendela dengan ventilasi yang ditutupi oleh kayu. Sisa kamar lainnya

memiliki jendela tanpa ventilasi. 1 ruang keluarga berukuran 2m x 2m yang


dilengkapi dengan jendela tanpa ventilasi dan alas ubin, 1 ruang makan dengan 1
jendela dengan ventilasi dan alas ubin, 1 ruang dapur tanpa jendela dan ventilasi
dengan alas ubin, 1 kamar mandi yang bersebelahan dengan tempat mencuci baju

dengan alas ubin tanpa dilengkapi jendela dan ventilasi. Kamar mandi pada rumah

ini memiliki jamban. Dinding terbuat dari semen. Air untuk MCK didapat dari

sumur di luar rumah yang berwarna kekuningan dan keruh. Bangunan rumah tidak

bertingkat dan atap terbuat dari genteng tanah liat . Sinar matahari yang masuk ke
dalam kamar kurang karena jendela tidak pernah dibuka. Setiap ruangan di dalam

rumah dilengkapi oleh 1 lampu. Tidak tersedia tempat sampah di dalam rumah,
sampah hanya dibuang di halaman belakang rumah, dimana terdapat juga kandang

ayam. Biasanya setiap hari sekali sampah dibakar.

20
Gambar 1.8 Denah rumah Tn. Adung

b) Lingkungan Pemukiman
Rumah Tn. Adung terletak di pemukiman padat penduduk. Bagian depan
rumah Tn. Adung adalah halaman yang dipagari. Bagian kanan rumah Tn. Adung
merupakan sumur bersama dan tetangga. Bagian kanan belakang rumah Tn. Adung
terdapat tempat pembakaran sampah beserta kandang ayam. Bagian kiri rumah Tn.
Adung adalah jalan utama. Bagian belakang rumah Tn. Adung menghadap rumah
tetangga.

21
c) Pola Makan
Keluarga Tn. Adung rata-rata makan tiga kali sehari, yaitu pagi, siang, malam
hari. Menu sehari-hari diolah sendiri oleh istrinya antara lain nasi, tahu, tempe,
jengkol dan sop ayam, ikan, telur. Keluarga Tn. Adung jarang makan daging. Ny.
Aliyah biasa menggunakan air dari sumur untuk mencuci makanan dan untuk
minum. Keluarga Tn. Adung jarang mencuci tangan sebelum makan.
d) Riwayat Obstetri dan Pola Asuh Anak
Saat ini tidak ada wanita yang sedang hamil dan tidak ada balita dalam
keluarga Tn. Adung. Anak Tn. Adung lahir secara normal di puskesmas dibantu
oleh bidan. Pada saat Ny. Aliyah mengandung kedua anaknya tidak pernah
mengalami sakit, tekanan darah tinggi dan bengkak pada kakinya. Menurut
pengakuan ibunya, anaknya sudah diberikan imunisasi di bidan desa namun lupa
sudah berapa kali diberikan dan imunisasi apa saja.
e) Kebiasaan Berobat
Ketika ada anggota keluarga yang sakit, biasanya keluarga langsung berobat
ke dokter. Seluruh anggota keluarga Tn. Adung memiliki kartu BPJS namun tidak
pernah dipakai karena letak puskesmas terlalu jauh, jadi mereka memilih untuk
pergi berobat ke klinik dokter terdekat.
f) Riwayat Penyakit
Riwayat penyakit seperti diabetes, hipertensi, riwayat stroke, atau TB tidak
pernah didapatkan oleh anggota keluarga Tn. Adung. Seluruh keluarganya tidak
pernah ada yang memiliki sakit hipertensi, diabetes, asam urat maupun TB. Sakit
yang pernah dialami di keluarga Tn. Adung diantaranya adalah batuk, pilek, sakit
kepala, demam, diare.
g) Perilaku dan Aktivitas Sehari-hari
Tn. Adung merupakan perokok aktif dengan konsumsi rokok kretek 1
bungkus sehari dan sering merokok di dalam rumah. Keluarga Tn. Adung tidak
terbiasa olahraga. Keluarga Tn. Adung mempunyai kebiasaan mandi 2 kali sehari
dan sikat gigi rutin. Kegiatan bersih-bersih rumah seperti menyapu dilakukan 1 kali
sehari di pagi hari.

22
Tabel 1.9 Faktor Internal Keluarga Tn. Adung
No Faktor Internal Permasalahan
Tn. Adung merokok rokok kretek ± 1 bungkus/ hari
1. Kebiasaan merokok
dan sering merokok di dalam rumah.
2. Olahraga Keluarga Tn. Adung tidak rutin berolahraga
Keluarga Tn. Adung makan tiga kali sehari dengan menu
3. Pola makan makanan antara lain nasi, tahu, tempe, jengkol dan sop
ayam, ikan, telur.
Ketika ada anggota keluarga yang sakit, biasanya keluarga
Pola pencarian langsung berobat ke klinik dokter terdekat. Seluruh
4.
pengobatan anggota keluarga Tn. Adung memiliki kartu BPJS namun
tidak pernah dipakai karena letak puskesmas terlalu jauh.
Penghasilan Tn. Adung cukup untuk memenuhi kebutuhan
5. Menabung
sehari-hari keluarganya.
Tn. Adung bekerja sebagai wiraswasta dan Ny. Aliyah
6. Aktivitas sehari-hari
bekerja di rumah sebagai ibu rumah tangga
Ny. Aliyah masih menggunakan alat kontrasepsi berupa
7. Alat kontrasepsi
suntik 3 bulan.
Rumah Tn. Adung tidak sesuai dengan kriteria rumah
sehat karena tidak terdapatnya jendela ataupun ventilasi
pada beberapa ruangan dan jendela tidak pernah dibuka,
8. Situasi rumah
serta tidak tersedianya tempat sampah di dalam rumah
sehingga sampah hanya dibuang sembarangan di halaman
belakang rumah dan tiap sehari sekali sampah dibakar.

Tabel 1.10 Faktor Eksternal Keluarga Tn. Adung


No Faktor Eksternal Permasalahan
1. Luas bangunan Luas bangunan 8m x 15m.
3 kamar tidur berukuran 2m x 2m , ruang keluarga
Ruangan dalam
2. berukuran 2m x 2m, ruang tamu berukuran 4m x 2m, 1
rumah
dapur dan 1 kamar mandi dengan jamban.
3. Jamban Memiliki jamban sendiri di dalam kamar mandinya.
1 kamar saja yang memiliki jendela dengan ventilasi yang
ditutupi oleh kayu. Sisa kamar lainnya memiliki jendela
tanpa ventilasi. 1 ruang keluarga dilengkapi dengan
4. Jendela dan ventilasi jendela tanpa ventilasi dan alas ubin, 1 ruang makan
dengan 1 jendela dengan ventilasi dan alas ubin, 1 ruang
dapur tanpa jendela dan ventilasi dengan alas ubin, 1
kamar mandi tanpa dilengkapi jendela dan ventilasi.
5. MCK Mandi dan BAB dilakukan di jamban rumah sendiri.
Di ruang tamu dan ruang keluarga terdapat masing-masing
6. Pencahayaan 1 lampu gantung. Tiap kamar memiliki masing-masing 1
lampu. Kamar mandi memiliki 1 lampu.
Menggunakan air dari sumur. Air sumur berwarna
7. Sumber air
kekuningan.
Saluran pembuangan Limbah cair rumah tangga dibuang di halaman belakang
8.
limbah cair melalui selokan.

23
No Faktor Eksternal Permasalahan
9. Tempat pembuangan Tidak memiliki tempat pembuangan sampah. Sampah
sampah hanya ditampung di plastik kemudian langsung dibakar
setiap harinya.
10. Lingkungan sekitar Rumah Tn. Adung terletak di pemukiman padat
rumah penduduk. Bagian depan rumah adalah halaman yang
dipagari. Bagian kanan rumah merupakan sumur yang
dipakai bersama dengan tetangga lainnya. Bagian kanan
belakang rumah terdapat tempat pembakaran sampah
beserta kandang ayam. Bagian kiri rumah adalah jalan
utama. Bagian belakang rumah menghadap rumah
tetangga.

1.5.3 Keluarga Ny. Rasia’h


Keluarga Ny. Rasi’ah tinggal di dalam rumah yang terdiri dari 8 anggota
keluarga dengan 1 kepala keluarga yang terdiri dari Ny. Rasi’ah sebagai kepala
keluarga. 3 anak kandungnya yang bernama Tn. Raswani, Ny. Umyati, dan Nn.
Lusi. 2 orang menantunya yang bernama Ny. Arum dan Tn. Evan. Beserta 2 orang
cucunya yang bernama An. Azis dan By. Nabila.

Tabel 1.11 Data Keluarga Ny. Rasi’ah

No Nama Usia Status Pendidikan Pekerjaan Penghasilan


Terakhir Per bulan
1. Ny. Rasi’ah 55 Kepala Tidak Ibu -
Keluarga sekolah Rumah
Tangga
2. Tn. Raswani 31 Anak SD Karyawan Rp
Swasta 3.500.000,-
3. Ny. Umyati 25 Anak SMA Karyawan Rp
4.000.000,-
4. Nn. Lusi 18 Anak SMP Pelajar -
5. Ny. Arum 30 Menantu SD Tidak -
bekerja
6. Tn. Evan 26 Menantu SMA Karyawan Rp
3.500.000,-
7. An. Azis 3,8 Cucu - - -
8. By. Nabila 1 bulan Cucu - - -

Keluarga Ny. Rasi’ah bertempat tinggal di RT 06 RW 02 Desa Rancailat,


Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten. Ny. Rasi’ah berusia 55

24
tahun dan sehari-hari berkegiatan mengurus rumah yaitu berberes rumah, memasak,
dan mencuci. Ny. Rasi’ah sudah bercerai dengan suaminya sekitar 1 tahun yang
lalu. Saat ini yang menjadi tulang punggung keluarganya adalah anak laki-lakinya
Tn. Raswani usia 31 tahun sebagai Karyawan swasta di Jakarta memiliki
penghasilan sekitar Rp 3.000.000,- perbulan, anak perempuannya Ny. Umyati yang
bekerja sebagai penjahit di sebuah pabrik tekstil yang berpenghasilan sekitar Rp
4.000.000,- per bulan dan menantunya Tn. Evan yang bekerja sebagai karyawan
yang berpenghasilan sekitar Rp3.500.000,- Menurut Ny. Rasi’ah penghasilan dari
anak dan menantunya cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari keluarganya.
a) Bangunan Tempat Tinggal
Keluarga Ny. Rasi’ah tinggal di rumah milik sendiri dengan luas tanah sekitar
80m2 dan luas bangunan berukuran 10 m x 7 m. Bangunan tempat tinggal tidak
bertingkat, lantai terbuat dari ubin, beratapkan genteng dengan plafon, dindingnya
terbuat dari batu bata dan disemen serta dilapisi dengan cat tembok dan beberapa
bagian ditambah dengan wallpaper dinding. Pada bagian depan rumah terdapat
lahan kecil yang dibatasi pagar bambu antara rumah dengan jalan, serta teras.
Rumah terdiri dari beberapa kamar yaitu ruang tamu, ruang keluarga, 3 kamar
tidur, dan dapur. Di dalam terdapat 1 ruang tamu yang menjadi akses langsung
dengan pintu depan dengan alas ubin berukuran 3x3m, 3 kamar tidur dengan alas
ubin masing-masing berukuran 2x2,5m. Satu kamar tidur digunakan oleh Ny.
Rasi’ah dan Nn. Lusi, satu kamar tidur dipakai oleh Ny. Umyati dengan suami dan
anaknya dan kamar terakhir dipakai oleh Tn. Raswani dengan istri dan anaknya.
Ventilasi terdapat pada beberapa bagian rumah, di bagian pintu depan yang
mengarah langsung dengan ruang tamu terdapat ventilasi dengan ukuran sekitar 40
cm x 15 cm berjumlah 2 buah dan sebuah jendela berkaca gelap dengan ukuran 20
cm x 50 cm. Di setiap kamar tidur terdapat sebuah jendela yang ditutupi dengan
tirai dengan ventilasi tertutup di atasnya sebesar 40 cm x 15 cm.
Selain itu, terdapat sebuah dapur berukuran sekitar 4m x 3m, lantai terbuat
dari semen, beratapkan genteng tanpa plafon, dinding terbuat dari batu bata tanpa
disemen dan dilapisi cat tembok. Pada dapur rumah dibarengi dengan tempat
penyimpanan beberapa barang-barang dan perabotan yang tidak terpakai.

25
Di rumah Ny. Rasi’ah tidak terdapat kamar mandi dan jamban keluarga.
Untuk mandi dan mengambil air untuk mencuci, keluarga Ny. Rasi’ah pergi ke
sumur umum milik desa yang letaknya sekitar 10 menit dengan berjalan kaki dari
rumah. Air berwarna keruh kekuningan. Biasanya air yang ingin dibawa ke rumah
ditampung dengan ember dan dimasukkan ke dalam wadah penampungan. Untuk
membuang hajat, keluarga Ny. Rasi’ah pergi ke kali dekat sumur umum atau
meminjam rumah sank saudara yang dekat dengan rumah beliau yang memiliki
jamban.
Pencahayaan rumah keluarga Ny. Rasi’ah berasal dari 4 buah lampu
penerangan yang terdapat pada setiap kamar tidur dan di ruang tamu. Lampu
berwarna putih namun redup. Tidak tersedia tempat sampah di dalam rumah,
sampah langsung dikumpulkan di depan rumah dan dibakar setiap sehari satu kali.

Gambar 1.9 Denah Rumah Keluarga Ny. Rasi’ah

26
b) Lingkungan Pemukiman
Rumah Ny. Rasi’ah terletak di pemukiman yang padat penduduk. Di depan
rumah merupakan jalan setapak yang menurun dan tidak diaspal atau dibeton,
hanya ditandai dengan batu bata. Di sekitar rumah tidak terdapat selokan dan tempat
air menggenang. Namun lingkungan sekitar rumah Ny. Rasi’ah jarang dibersihkan,
di sekitar rumah terdapat beberapa rongsokan perabotan rumah. Di depan rumah
sekitar 40 meter berbatasan dengan kebun-kebun. Bagian kanan dan kiri rumah Ny.
Rasi’ah hanya dibatasi dengan jalan setapak dan berbatasan dengan rumah
penduduk lain.
c) Pola Makan
Keluarga Ny. Rasi’ah rata-rata makan sebanyak 3 kali sehari dengan waktu
pagi, siang dan malam hari. Makanan keluarga dimasak oleh Ny. Rasi’ah dengan
menantunya yaitu Ny. Arum. Beliau sendiri yang membeli bahan-bahan memasak
di pasar dekat rumah setiap hari Senin dan Kamis. Biasanya bahan-bahan makanan
disimpan di kulkas jika belum akan diolah. Menu harian makanan keluarga Ny.
Rasi’ah tidak menentu. Namun biasanya terdapat nasi, tahu / tempe dan sayur.
Terkadang diselingi dengan makanan dengan bahan ikan, daging ayam, daging sapi,
dan telur.
Keluarga Ny. Rasi’ah biasanya menggunakan air dari sumur umum untuk
mencuci peralatan masak dan makan. Namun yang menggunakan sabun dalam
pencuciannya hanya peralatan makan seperti gelas, piring, mangkok, sendok dan
garpu. Keluarga Ny. Rasi’ah terkdang mencuci tangan sebelum makan dengan
menggunakan air saja dan tanpa sabun.
d) Riwayat Obstetrik dan Pola Asuh Ibu dan Anak
Ny. Rasi’ah saat ini sudah menopause dan tidak menggunakan kontrasepsi
atau KB. Tidak ada penyakit atau penyulit selama kehamilan. Imunisasi anak-anak
Ny. Rasi’ah menurut keterangan beliau sudah lengkap. Saat ini ada keluarga Ny.
Rasi’ah yang masih memiliki anak batita dan bayi yaitu kedua cucu beliau An. Azis
dan bayi Nabila. Menurut keterangan Ny. Umyati dan Ny. Arum sebagai orang
tuanya mengatakan tidak ada kesulitan dalam kehamilan dan persalinan, persalinan
dibantu oleh tenaga kesehatan yaitu bidan desa, diberikan ASI eksklusif bahkan ada

27
yang sampai 2 tahun serta imunisasi sampai usia saat ini juga sudah lengkap dan
dilakukan di posyandu.

e) Kebiasaan Berobat
Ketika ada keluarga yang sakit, biasanya langsung dibawa ke dokter yang
dekat dari rumah. Keluarga Ny. Rasi’ah mengaku bahwa tidak pernah
menggunakan BPJS karena merasa jarang sakit, klinik yang dekat dengan rumah
tidak melayani jasa BPJS dan puskesmas kecamatan yang jauh dari rumah. Ada
juga yang mengatakan sudah buat dari perusahaan tempat bekerja, namun sampai
saat ini belum jadi.

f) Riwayat Penyakit
Dari pernyataan keluarga Ny. Rasi’ah penyakit yang sering diderita keluarga
adalah batuk, pilek dan demam. Ny. Arum menantu Ny. Rasi’ah memiliki riwayat
penyakit lambung atau gastritis. Kambuh saat makan terlambat.. An. Azis cucu Ny.
Rasi’ah cukup sering mengalami batuk dan pilek yang berulang. Tidak pernah ada
riwayat keluarga dirawat di rumah sakit atau fasilitas kesehatan lain yang
menyediakan rawat inap. Riwayat keluarga seperti diabetes, hipertensi, stroke, atau
TB disangkal.

g) Perilaku dan Aktivitas Sehari-hari


Di keluarga Ny. Rasi’ah terdapat 2 orang perokok, yaitu Tn. Raswani dan Tn.
Evan. Konsumsi dalam sehari bisa mencapai hingga 1 bungkus rokok dan sering
kali merokok di dalam rumah saat sedang menonton TV dan beristirahat di rumah.
2 anggota keluarga yang perokok sudah merokok sejak usia muda. Keluarga Ny.
Rasi’ah tidak memiliki kebiasaan mengonsumsi alkohol namun juga jarang
melakukan olahraga karena sudah sering merasa lelah dengan kegiatan sehari-hari
masing-masing dan pekerjaan rumah.

Tabel 1.12 Faktor Internal Keluarga Ny. Rasi’ah

No. Kriteria Pembahasan


1. Kebiasaan Merokok Tn. Raswani dan Tn. Evan memiliki kebiasaan merokok
dan seringkali merokok di dalam rumah.
2. Olahraga Keluarga Ny. Rasi’ah tidak rutin berolahraga

28
No. Kriteria Pembahasan
3 Pola Makan Keluarga Ny. Rasi’ah makan 3 kali sehari dengan
menu makanan nasi, tahu / tempe dan sayur. Kadang
diselingi dengan ayam, daging atau ikan.
4. Pola Pencarian Keluarga Ny. Rasi’ah bila ada yang sakit biasanya
Pengobatan langsung dibawa ke dokter yang dekat dari rumah,
namun tidak pernah menggunakan BPJS.
5. Aktivitas Sehari-hari Ny. Rasi’ah sebagai ibu rumah tangga, Ny. Umyati dan
Tn. Raswani bekerja sebagai karyawan dan
menghidupi keluarga. Nn. Lusi masih seorang pelajar.
6. Alat Kontrasepsi Ny. Rasi’ah tidak menggunakan alat kontrasepsi.
7. Situasi dan Kondisi Rumah Ny. Rasi’ah tidak memiliki jamban keluarga dan
Rumah kamar mandi, tidak ada tempat sampah di dalam rumah,
setiap kamar memiliki ventilasi namun tertutup
sehingga sirkulasi udara tidak baik serta jendela yang
jarang dibuka.
Keluarga Ny. Rasi’ah tidak memiliki aluran air bersih
di dalam rumah, selalu mengambil air di sumur desa
dengan kondisi air yang keruh.

Tabel 1.13 Faktor Eksternal Keluarga Ny. Rasi’ah

No. Faktor Eksternal Permasalahan


1. Luas Bangunan Luas tanah sekitar 80m2 dan luas bangunan berukuran
10 m x 7 m
2. Ruangan dalam rumah Rumah terdiri dari 1 ruang tamu yang menjadi akses
langsung dengan pintu depan dengan alas ubin
berukuran 3x3m, 3 kamar tidur dengan alas ubin
masing-masing berukuran 2x2,5m. Satu kamar tidur
digunakan oleh Ny. Rasi’ah dan Nn. Lusi, satu kamar
tidur dipakai oleh Ny. Umyati dengan suami dan
anaknya dan kamar terakhir dipakai oleh Tn. Raswani
dengan istri dan anaknya.
1 dapur dengan ukuran 4x3m. Tidak terdapat kamar
mandi.
3. Ventilasi Terdapat cukup banyak ventilasi namun ventilasi
banyak yang tertutup dan yang terbuka hanya di dekat
pintu depan / ruang tamu.
4. Pencahayaan Pencahayaan rumah keluarga Ny. Rasi’ah berasal dari
4 buah lampu penerangan yang terdapat pada setiap
kamar tidur dan di ruang tamu. Lampu berwarna putih
namun redup.
5. MCK Tidak terdapat kamar mandi dan jamban keluarga.
6. Sumber Air Tidak memiliki saluran air sendiri. Menggunakan air
dari sumur warga untuk mandi, mencuci, dan makan.
Air terlihat keruh.
7. Saluran Pembuangan Tidak terlihat adanya saluran pembuangan air / selokan
Air di dekat rumah.
8. Tempat Pembuangan Membuang sampah di depan rumah dan dibakar setiap
Sampah hari. Tidak memiliki tempat sampah di dalam rumah.

29
No. Faktor Eksternal Permasalahan
9. Lingkungan Pemukiman yang padat penduduk. Sekitar rumah
terlihat jarang dibersihkan, terdapat beberapa
rongsokan perabotan rumah. Dekat dengan kebun.
Bagian kanan dan kiri rumah hanya dibatasi dengan
jalan setapak dan berbatasan dengan rumah penduduk
lain.

1.5.4 Keluarga Tn. Sukia


Keluarga Tn. Sukia tinggal di dalam rumah yang terdiri dari 1 keluarga
yang terdiri dari Tn. Sukia sebagai kepala keluarga, Ny. Suningsih sebagai istri,
Maki sebagai anak.

Tabel 1.14 Data Keluarga Tn. Sukia

No. Nama Usia Jenis Status Pendidikan Pekerjaan Penghasilan


Kelamin Pernikahan Tiap Bulan
1. Sukia 45 Laki-laki Menikah SMP Karyawan 3.500.000
swasta
2. Suningsih 46 Perempuan Menikah SMP Ibu rumah 400.000
tangga
3. Maki 14 Laki-laki Belum SD Pelajar -
menikah

Keluarga Tn. Sukia bertempat tinggal di RT 06 RW 02, Desa Rancailat,


Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten. Tn. Sukia berusia 45
tahun dan bekerja sebagai karyawan swasta dengan rata-rata penghasilan perbulan
Rp. 3.500.000. Istrinya, Ny. Suningsih berusia 46 tahun dan bekerja sebagai ibu
rumah tangga dan penjahit dengan penghasilan rata-rata per bulan 400.000.
Anaknya, Maki berusia 14 tahun tidak bekerja. Penghasilan Tn. Sukia dan Ny.
Suningsih cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari keluarganya.
a) Bangunan Tempat Tinggal
Keluarga Tn. Sukia tinggal di rumah milik sendiri dengan ukuran bangunan
8m x 10m. Di dalam rumah terdapat 1 ruang tamu berukuran 4m x 2m dan 2 buah
jendela dengan ventilasi dan 1 buah jendela dengan ventilasi di sebelah kiri rumah.
Bangunan rumah Tn. Sukia memiliki 2 kamar tidur dengan alas ubin dimana kamar
tidur anak berukuran 2m x 2m dan kamar tidur satunya lagi 2m x 4m. Tiap ruangan

30
tidak memiliki jendela maupun ventilasi. Terdapat 1 ruang untuk menjahit karena
Ny. Suningsih juga membantu perekonomian keluarga Tn. Sukia dengan menjadi
seorang penjahit. 1 ruang keluarga berukuran 2m x 3m yang dilengkapi dengan alas
ubin, 1 ruang dapur sekaligus ruang makan dilengkapi alas ubin. 1 kamar mandi
yang bersebelahan dengan tempat mencuci baju dengan alas semen. Kamar mandi
pada rumah ini memiliki jamban. Dinding terbuat dari semen. Air untuk MCK
didapat dari sumur di luar rumah yang berwarna kekuningan dan keruh, dimana
pemakaian sumur untuk bersama dengan tetangga yang lainnya. Bangunan rumah
tidak bertingkat dan atap terbuat dari genteng tanah liat. Sinar matahari yang masuk
ke dalam kamar kurang karena jendela jarang dibuka. Setiap ruangan di dalam
rumah dilengkapi 1 lampu. Tidak tersedia tempat sampah di dalam rumah, sampah
hanya dibuang di halaman depan rumah. Biasanya setiap hari sekali sampah
dibakar.

Gambar 1.10 Denah Rumah Keluarga Tn. Sukia

31
b) Lingkungan Pemukiman
Rumah Tn. Sukia terletak di pemukiman padat penduduk. Bagian depan
rumah Tn. Sukia adalah halaman yang menyatu dengan rumah tetangga, di mana di
tengahnya terdapat selokan. Bagian kiri rumah Tn. Sukia merupakan kebun milik
tetangga. Bagian kanan rumah Tn. Sukia terdapat rumah tetangga lainnya. Bagian
belakang rumah Tn. Sukia menghadap rumah tetangga.

c) Pola Makan
Keluarga Tn. Sukia rata-rata makan tiga kali sehari, yaitu pagi, siang, malam
hari. Menu sehari-hari diolah sendiri oleh istrinya antara lain nasi, tahu, tempe,
ayam, ikan, telur, sayur asem. Keluarga Tn. Sukia jarang makan daging. Ny.
Suningsih biasa menggunakan air dari sumur untuk mencuci makanan dan untuk
minum. Keluarga Tn. Sukia jarang mencuci tangan sebelum makan.

d) Riwayat Obstetri dan Pola Asuh Anak


Saat ini tidak ada wanita yang sedang hamil dan tidak ada balita dalam
keluarga Tn. Sukia. Anak Tn. Sukia lahir secara normal di puskesmas dibantu oleh
bidan. Pada saat Ny. Suningsih mengandung anak satu-satunya tidak pernah
mengalami sakit, tekanan darah tinggi dan bengkak pada kakinya. Menurut
pengakuan ibunya, anaknya sudah diberikan imunisasi di bidan desa namun lupa
sudah berapa kali diberikan dan imunisasi apa saja.

e) Kebiasaan Berobat
Ketika ada anggota keluarga yang sakit, biasanya keluarga langsung berobat
ke dokter. Seluruh anggota keluarga Tn. Sukia memiliki kartu BPJS namun tidak
pernah dipakai karena letak puskesmas terlalu jauh, jadi mereka memilih untuk
pergi berobat ke klinik dokter terdekat.

f) Riwayat Penyakit
Riwayat penyakit seperti diabetes, hipertensi, riwayat stroke, atau TB tidak
pernah didapatkan oleh anggota keluarga Tn. Sukia. Seluruh keluarganya tidak
pernah ada yang memiliki sakit hipertensi, diabetes, asam urat maupun TB. Sakit
yang pernah dialami di keluarga Tn. Sukia diantaranya adalah batuk, pilek, sakit
kepala, demam, diare. Ny. Suningsih dan anaknya memiliki asma.

32
g) Perilaku dan Aktivitas Sehari-hari
Anak Tn. Sukia merupakan seorang perokok aktif dengan konsumsi rokok
kretek 1 bungkus dalam dua hari dan sering merokok di dalam rumah. Keluarga Tn.
Sukia tidak terbiasa olahraga. Keluarga Tn. Sukia mempunyai kebiasaan mandi 2
kali sehari dan sikat gigi rutin. Kegiatan bersih-bersih rumah seperti menyapu
dilakukan 1 kali sehari di pagi hari.

Tabel 1.15 Faktor Internal Keluarga Tn. Sukia


No Faktor Internal Permasalahan
1. Kebiasaan merokok Anak Tn. Sukia merokok rokok kretek ± 1 bungkus/ 2 hari
dan sering merokok di dalam rumah.
2. Olahraga Keluarga Tn. Sukia tidak rutin berolahraga
3. Pola makan Keluarga Tn. Sukia makan tiga kali sehari dengan menu
makanan antara lain nasi, tahu, tempe, ayam, ikan, telur,
sayur asem.
4. Pola pencarian Ketika ada anggota keluarga yang sakit, biasanya keluarga
pengobatan langsung berobat ke klinik dokter terdekat. Seluruh anggota
keluarga Tn. Sukia memiliki kartu BPJS namun tidak
pernah dipakai karena letak puskesmas terlalu jauh.
5. Menabung Penghasilan Tn. Sukia dan Ny. Suningsih cukup untuk
memenuhi kebutuhan sehari-hari keluarganya.
6. Aktivitas sehari-hari Tn. Sukia bekerja sebagai karyawan swasta dan Ny.
Suningsih bekerja di rumah sebagai ibu rumah tangga dan
penjahit
7. Alat kontrasepsi Ny. Suningsih masih menggunakan alat kontrasepsi berupa
suntik 3 bulan.
8. Situasi rumah Rumah Tn. Sukia tidak sesuai dengan kriteria rumah sehat
karena tidak terdapatnya jendela ataupun ventilasi pada tiap
ruangan, serta tidak tersedianya tempat sampah di dalam
rumah sehingga sampah hanya dibuang sembarangan di
halaman depan rumah dan tiap sehari sekali sampah dibakar.

Tabel 1.16 Faktor Eksternal Keluarga Tn. Sukia


No Faktor Eksternal Permasalahan
1. Luas bangunan Luas bangunan 8m x 10m.
2. Ruangan dalam 2 kamar tidur berukuran masing-masing 2m x 2m dan 2m
rumah x 4m , ruang keluarga berukuran 2m x 3m, ruang tamu
berukuran 4m x 2m, 1 dapur dan 1 kamar mandi dengan
jamban.
3. Jamban Keluarga Tn. Sukia memiliki jamban sendiri di dalam
kamar mandinya.
4. Jendela dan ventilasi Tiap ruangan tidak memiliki jendela maupun ventilasi.
5. MCK Mandi dan BAB dilakukan di jamban rumah sendiri.

33
No Faktor Eksternal Permasalahan
6. Pencahayaan Tiap ruangan memiliki masing-masing 1 lampu. Jendela
jarang dibuka, sehingga pencahayaan di dalam rumah
lebih banyak dengan memakai lampu.
7. Sumber air Keluarga Tn. Sukia biasa menggunakan air dari sumur.
Air sumur berwarna kekuningan.
8. Saluran pembuangan Limbah cair rumah tangga dibuang di halaman depan
limbah cair melalui selokan.
9. Tempat pembuangan Keluarga Tn. Sukia tidak memiliki tempat pembuangan
sampah sampah. Sampah hanya ditampung di plastik yang
kemudian langsung dibakar setiap harinya.
10. Lingkungan sekitar Rumah Tn. Sukia terletak di pemukiman padat
rumah penduduk. Bagian depan rumah Tn. Sukia adalah
halaman yang menyatu dengan rumah tetangga, di mana
di tengahnya terdapat selokan. Bagian kiri rumah Tn.
Sukia merupakan kebun milik tetangga. Bagian kanan
rumah Tn. Sukia terdapat rumah tetangga lainnya.
Bagian belakang rumah Tn. Sukia menghadap rumah
tetangga.

1.6 Penentuan Area Masalah

1.6.1 Penjabaran Area Masalah pada Keluarga Binaan


Berdasarkan hasil wawancara dan observasi, didapatkan masalah medis
dan non-medis sebagai berikut.
Masalah Medis terdiri dari :
1) Riwayat penyakit Infeksi Saluran Pernapasan Atas (ISPA) pada seluruh
anggota keluarga 4 keluarga binaan.
2) Riwayat penyakit gastritis pada 1 keluarga binaan.
3) Penyakit asthma pada 1 keluarga binaan.
Masalah non medis terdiri dari :
1) Kebiasaan merokok di dalam rumah, lingkungan rumah dan di depan anggota
keluarga yang tidak merokok pada 4 keluarga binaan.
2) Ventilasi rumah yang tidak baik pada 4 keluarga binaan.
3) Kebiasaan tidak memiliki tempat sampah tertutup, membuang sampah di
lahan terbuka dan membakarnya pada 4 keluarga binaan.
4) Tidak memiliki kamar mandi dan jamban pada 2 keluarga binaan.
5) Tidak memiliki akses air pribadi atau air dari sumur warga yang keruh pada
3 keluarga binaan.

34
6) Penempatan kandang unggas yang berdekatan dengan rumah pada 2 keluarga
binaan.
7) Kebiasaan jarang berolahraga pada 4 keluarga binaan.

1.6.2 Penentuan Area Masalah


Terdapat 2 metode yang dapat digunakan untuk menentukan area masalah
secara non scoring yaitu metode delbeq dan metode delphi. Pada penelitian ini
digunakan metode delphi.
Metode Delbeq adalah suatu metode dimana dalam proses pengambilan
keputusan melibatkan beberapa pakar dengan keahlian yang berbeda-beda.
Sedangkan Metode Delphi merupakan suatu teknik membuat keputusan yang
dibuat oleh suatu kelompok yang memiliki keahlian yang sama, dimana anggotanya
terdiri dari para ahli atas masalah yang akan diputuskan.
Dari sekian masalah yang ada pada keluarga binaan, peneliti memutuskan
untuk mengangkat permasalahan mengenai perokok pasif dan dampak kesehatan
pada keluarga binaan RT 06 RW 02, Desa Rancailat, Kecamatan Kresek,
Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten. Selanjutnya, dilakukan pre-survey pada
keluarga binaan untuk menilai aspek pengetahuan, sikap, dan perilaku dari keluarga
binaan yang berhubungan dengan masalah tersebut.
Hasil dari pre survey didapatkan keluarga binaan memiliki pengetahuan
yang cukup mengenai perokok pasif dan dampaknya dengan rerata sebesar 28%,
sedangkan sikap adalah baik dengan rerata sebesar 78,3% dan perilaku cukup
dengan rerata sebesar 68,3%.
Dengan demikian kami memutuskan untuk mengangkat permasalahan
“Pengetahuan Mengenai Perokok Pasif dan Dampak Kesehatan pada
Keluarga Binaan RT 06 RW 02, Desa Rancailat, Kecamatan Kresek,
Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten”.

35
1.6.3 Alasan Pemilihan Masalah
Pemilihan area masalah kesehatan ini didasarkan atas berbagai
pertimbangan, yaitu:
1) Data Primer
Dari hasil wawancara dan observasi pada keempat keluarga binaan
didapatkan:
a) Terdapat kebiasaan merokok pada salah satu/lebih anggota keluarga yang
merokok dan memiliki kebiasaan merokok di dalam rumah dan lingkungan
rumah saat bersama dengan keluarga yang tidak merokok. Didukung
dengan keadaan ventilasi rumah yang tidak baik.
b) Pengetahuan tentang bahayanya perokok pasif sangat minimal.
c) Mayoritas keluarga binaan memiliki riwayat Infeksi Saluran Napas Atas
(ISPA) dibandingkan dengan penyakit lain. Bahkan ada yang sering
mengalami sakit berulang.
2) Data Sekunder
a) Hasil kegiatan Rumah Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) di
Kecamatan Kresek tahun 2017 (di dalamnya memuat tentang perilaku
merokok di lingkungan rumah) dari total rumah tangga sebanyak 12.375
jumlah rumah yang diperiksa hanya 1.890 dan yang sudah memenuhi
hanya 1.264 rumah (66,88%) menandakan cakupan program masih sangat
kecil. (Profil Puskesmas Kresek, 2017).
3) Data Tersier
a) Menurut data dari Global Youth Tabacco Survey (GYTS) tahun 2014 di
Indonesia anak usia 13 – 15 tahun sebanyak 57,3% terpapar asap rokok di
rumah. (WHO-SEARO Global Youth Tobacco Survey (GYTS), 2015)
b) Menurut data dari Global Adult Tabacco Survey (GATS) tahun 2011 di
Indonesia secara keseluruhan dari kelompok usia dewasa (> 15 tahun)
71.7% terpapar asap rokok di rumah. (WHO-SEARO Global Adult
Tabacco Survey, 2011)
c) Berdasarkan Hadist Rasulullah SAW yang artinya "Segala sesuatu yang
membahayakan diri sendiri atau membahayakan orang lain hukumnya
dilarang" (Shahih Al-Jami' 17393)

36
d) Berdasarkan hadist Rasulullah SAW yang artinya “Tidak boleh
(menimbulkan) bahaya dan juga tidak oleh membahayakan (orang lain)”
Jadi, menimbulkan bahaya (dharar) adalah ditiadakan (tidak berlaku)
dalam syari’at, baik bahayanya terhadap badan, akal ataupun harta.
Sebagaimana dimaklumi pula, bahwa merokok adalah berbahaya terhadap
diri sendiri dan orang lain.

37
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Diagnosis dan Intervensi Komunitas


Diagnosis dan intervensi komunitas adalah suatu kegiatan untuk
menentukan adanya suatu masalah kesehatan di komunitas atau masyarakat dengan
cara pengumpulan data di lapangan dan kemudian melakukan intervensi sesuai
dengan permasalahan yang ada. Diagnosis dan intervensi komunitas merupakan
suatu prosedur atau keterampilan dari ilmu kedokteran komunitas. Dalam
melaksanakan kegiatan diagnosis dan intervensi komunitas perlu disadari bahwa
yang menjadi sasaran adalah komunitas atau sekelompok orang sehingga dalam
melaksanakan diagnosis komunitas sangat ditunjang oleh pengetahuan ilmu
kesehatan masyarakat (epidemiologi, biostatistik, metode penelitian, manajemen
kesehatan, promosi kesehatan masyarakat, kesehatan lingkungan, kesehatan kerja
dan gizi) (Notoatmodjo, 2010).

2.2 Pengetahuan

2.2.1 Definisi Pengetahuan


Pengetahuan adalah hasil pengindraan manusia, atau hasil tahu seseorang
terhadap objek melalui indra yang dimilikinya (mata, hidung, telinga, dan
sebagainya). Dengan sendirinya, pada waktu pengindraan sampai menghasilkan
pengetahuan tersebut sangat dipengaruhi oleh intensitas perhatian dan persepsi
terhadap objek. Sebagian besar pengetahuan seseorang diperoleh melalui indra
pendengaran yaitu telinga dan indra penglihatan yaitu mata (Notoatmodjo, 2012).
Pengetahuan merupakan hasil dari mengingat suatu hal, termasuk
mengingat kembali kejadian yang pernah dialami baik secara sengaja maupun tidak
sengaja dan terjadi setelah orang melakukan kontak atau pengamatan terhadap
suatu objek tertentu (Prasetyo, 2007).
Adapun ayat yang menjelaskan tentang pengetahuan dalam surah Al-
Zumar 39:9 yaitu:

38
Artinya:
“(Apakah kamu hai orang musyrik yang lebih beruntung) ataukah orang
yang beribadat di waktu-waktu malam dengan sujud dan berdiri, sedang ia takut
kepada (azab) akhirat dan mengharapkan rahmat Tuhannya? Katakanlah:
"Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak
mengetahui?" Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima
pelajaran.” (Kementerian Agama RI, 2012).

Dari surah Al-Zumar dijelaskan bahwa barang siapa yang memiliki


pengetahuan, apa pun pengetahuan itu pasti tidak sama dengan yang tidak
memilikinya. Ilmu pengetahuan yang dimaksud adalah pengetahuan yang
bermanfaat yang menjadikan seseorang mengetahui hakikat sesuatu lalu
menyesuaikan diri dan amalnya dengan pengetahuannya itu.

2.2.2 Tingkat Pengetahuan


Menurut Bloom (dalam Notoadmojdo, 2007) pengetahuan yang mencakup
dalam domain kognitif mempunyai enam tingkatan yaitu:
1. Tahu (Know)
Tahu diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah dipelajari
sebelumnya. Termasuk ke dalam pengetahuan tingkat ini adalah mengingat kembali
(recall) sesuatu yang spesifik dari seluruh bahan yang dipelajari atau rangsangan
yang telah diterima. Oleh sebab itu, tahu ini merupakan tingkat pengetahuan yang
paling rendah. Kata kerja untuk mengukur bahwa orang tahu tentang apa yang
dipelajari antara lain menyebutkan, menguraikan, mendefinisikan, menyatakan,
dan sebagainya.

39
2. Memahami (Comprehension)
Memahami diartikan sebagai suatu kemampuan untuk menjelaskan secara
benar tentang objek yang diketahui, dan dapat menginterpretasikan materi tersebut
secara benar. Orang yang telah paham terhadap objek atau materi harus dapat
menjelaskan, menyebutkan contoh, menyimpulkan, dan meramalkan terhadap
objek yang dipelajari.
3. Aplikasi (Application)
Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah
dipelajari pada situasi atau kondisi riil.
4. Analisis (Analysis)
Analisis adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu objek
ke dalam komponen-komponen, tetapi masih di dalam satu struktur. Kemampuan
analisis ini dapat dilihat dari penggunaan kata kerja, seperti dapat menggambarkan,
membedakan, memisahkan, dan mengelompokkan.
5. Sintesis (Synthesis)
Sintesis menunjuk kepada suatu kemampuan untuk meletakkan atau
menghubungkan bagian-bagian di dalam suatu bentuk keseluruhann yang baru.
Misalnya, dapat menyusun, dapat merencanakan dan dapat meringkas terhadap
teori-teori yang sudah ada.
6. Evaluasi (Evaluation)
Evaluasi ini berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan justifikasi atau
penilaian terhadap suatu materi atau objek. Penilaian-penilaian ini berdasarkan
suatu kriteria yang ditentukan sendiri, atau menggunakan kriteria-kriteria yang
telah ada.

Pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dengan wawancara atau angket


(kuesioner) yang menanyakan tentang materi yang ingin diukur dari subjek
penelitian atau responden. Kedalaman pengetahuan yang ingin kita ketahui atau kita
ukur dapat kita sesuaikan dengan tingkatan-tingkatan di atas (Notoadmojdo, 2007).

40
2.2.3 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pengetahuan
Menurut Notoatmodjo pengetahuan dipengaruhi oleh dua faktor yakni
faktor internal dan eksternal.
a. Faktor Internal
 Pendidikan
Pendidikan adalah sebuah proses pengubahan sikap dan tata laku
seseorang atau kelompok dan juga usaha mendewasakan manusia melalui
upaya pengajaran dan pelatihan. Pendidikan mempengaruhi proses belajar,
makin tinggi pendidikan seseorang semakin mudah orang tersebut menerima
informasi. Dengan pendidikan tinggi, maka seseorang akan semakin
cenderung untuk mendapatkan informasi, baik dari orang lain maupun dari
media massa. Semakin banyak informasi yang masuk semakin banyak pula
pengetahuan yang didapat mengenai kesehatan. Peningkatan pengetahuan
tidak mutlak diperoleh di pendidikan formal, akan tetapi juga dapat diperoleh
pada pendidikan nonformal. Pengetahuan seseorang tentang suatu objek juga
mengandung dua aspek yaitu aspek positif dan aspek negatif. Kedua aspek
inilah akhirnya akan menentukan sikap seseorang terhadap objek tertentu.
Semakin banyak aspek positif dari objek yang diketahui, maka akan
menumbuhkan sikap makin positif terhadap objek tersebut.
 Pekerjaan
Seseorang yang bekerja di sektor formal memiliki akses yang lebih baik,
terhadap berbagai informasi, termasuk kesehatan.
 Usia
Usia mempengaruhi daya tangkap dan pola pikir seseorang. Semakin
bertambah usia akan semakin berkembang pula daya tangkap dan pola
pikirnya sehingga pengetahuan yang diperolehnya semakin membaik. Pada
usia madya, individu akan lebih berperan aktif dalam masyarakat dan
kehidupan sosial, serta lebih banyak melakukan persiapan demi suksesnya
upaya menyesuaikan diri menuju usia tua. Kemampuan intelektual,
pemecahan masalah, dan kemampuan verbal dilaporkan hampir tidak ada

41
penurunan pada usia ini. Dua sikap tradisional mengenai jalannya
perkembangan selama hidup adalah sebagai berikut:
1. Semakin tua semakin bijaksana, semakin banyak informasi yang dijumpai
semakin banyak hal yang dikerjakan sehingga menambah pengetahuan.
2. Tidak dapat mengajarkan kepandaian atau informasi baru kepada orang
yang sudah tua karena telah mengalami kemunduran baik fisik maupun
mental. Dapat diperkirakan IQ akan menurun sejalan dengan
bertambahnya usia, khususnya pada beberapa kemampuan yang lain,
seperti kosa kata dan pengetahuan umum. Beberapa teori berpendapat
ternyata IQ seseorang akan menurun cukup cepat sejalan dengan
bertambahnya usia.
b. Faktor Eksternal
 Informasi/ media massa
Informasi adalah suatu yang dapat diketahui, namun ada pula yang
menekankan informasi sebagai transfer pengetahuan. Selain itu, informasi
juga dapat didefinisikan sebagai suatu teknik untuk mengumpulkan,
menyiapkan, menyimpan, memanipulasi, mengumumkan, menganalisis dan
menyebarkan informasi dengan tujuan tertentu (Undang-Undang Teknologi
Informasi). Informasi yang diperoleh baik dari pendidikan formal maupun
nonformal dapat memberikan pengaruh jangka pendek (immediate impact)
sehingga menghasilkan perubahan atau peningkatan pengetahuan.
Berkembangnya teknologi akan menyediakan bermacam-macam media
massa yang dapat mempengaruhi pengetahuan masyarakat tentang inovasi
baru. Sehingga sarana komunikasi, berbagai bentuk media massa seperti
televisi, radio, surat kabar, majalah, dan lain-lain mempunyai pengaruh besar
terhadap pembentukan opini dan kepercayaan orang.
 Sosial, budaya dan ekonomi
Kebiasaan dan tradisi yang biasa dilakukan orang-orang tidak melalui
penalaran apakah yang dilakukan baik atau buruk. Dengan demikian,
seseorang akan bertambah pengetahuannya walaupun tidak melakukan.
Status ekonomi seseorang juga akan menentukan tersedianya suatu fasilitas

42
yang diperlukan untuk kegiatan tertentu sehingga status social ekonomi ini
akan mempengaruhi pengetahuan seseorang.

2.2.4 Jenis-Jenis Pengetahuan


Pada umumnya pengetahuan dibagi menjadi beberapa jenis diantaranya:
1. Pengetahuan Langsung (Immediate)
Pengetahuan immediate adalah pengetahuan langsung yang hadir dalam jiwa
tanpa melalui proses penafsiran dan pikiran. Umumnya dibayangkan bahwa
kita mengetahui sesuatu itu sebagaimana adanya, khususnya perasaan ini
berkaitan dengan realitas-realitas yang telah dikenal sebelumnya seperti
pengetahuan tentang pohon, rumah, binatang, dan beberapa individu
manusia. Namun, apakah perasaan ini juga berlaku pada realitas-realitas yang
sama sekali belum pernah dikenal dimana untuk sekali melihat kita langsung
mengenalnya
2. Pengetahuan Tak Langsung (Mediate)
Pengetahuan mediate adalah hasil dari pengaruh interpretasi dan proses
berpikir serta pengalaman-pengalaman yang lalu.
3. Pengetahuan Indrawi (Perceptual)
Pengetahuan indrawi adalah sesuatu yang dicapai dan diraih melalui indra
(seperti mata, telinga dan lain-lain).
4. Pengetahuan Konseptual (Conceptual)
Pengetahuan konseptual juga tidak terpisah dari pengetahuan indrawi. Pikiran
manusia secara langsung tidak dapat membentuk suatu konsepsi-konsepsi
tentang objek-objek dan perkara-perkara eksternal tanpa berhubungan dengan
alam eksternal. Alam luar dan konsepsi saling berpengaruh satu dengan
lainnya dan pemisahan di antara keduanya merupakan aktivitas pikiran.

2.2.5 Cara Memperoleh Pengetahuan


Menurut Notoatmodjo (2010) dari berbagai macam cara yang telah
digunakan untuk memperoleh kebenaran pengetahuan sepanjang sejarah, dapat
dikelompokkan menjadi dua, yakni:

43
a. Cara Tradisional
Untuk memperoleh pengetahuan cara kuno atau tradisional ini dipakai orang
untuk memperoleh kebenaran pengetahuan, sebelum ditemukannya metode
ilmiah atau metode penemuan secara sistematik dan logis. Cara-cara ini
antara lain:
1. Cara coba-coba (trial and error)
Melalui cara coba-coba atau dengan kata yang lebih dikenal “trial and
error”. Cara coba-coba ini dilakukan dengan menggunakan kemungkinan
dalam memecahkan masalah, dan apabila kemungkinan tersebut tidak
berhasil, dicoba kemungkinan yang lain.
2. Cara kekuasaan atau otoritas
Pengetahuan yang diperoleh berdasarkan pada otoritas atau kekuasaan,
baik tradisi, otoritas pemerintah, otoritas pemimpin agama, maupun ahli
ilmu pengetahuan.
3. Berdasarkan pengalaman pribadi
Dengan cara mengulang kembali pengalaman yang diperoleh dalam
memecahkan permasalahan yang dihadapi pada masa yang lalu.
4. Melalui jalan pikiran
Kemampuan manusia menggunakan penalarannya dalam memperoleh
pengetahuannya. Dalam memperoleh kebenaran pengetahuan manusia
menggunakan jalan pikirannya.
b. Cara Modern dalam Memperoleh Pengetahuan
Cara ini disebut “metode penelitian ilmiah” atau lebih popular disebut
metodologi penelitian (research methodology). Menurut Deobold van Dalen,
mengatakan bahwa dalam memperoleh kesimpulan pengamatan dilakukan
dengan mengadakan observasi langsung, dan membuat pencatatan-
pencatatan terhadap semua fakta sehubungan dengan objek yang diamati.
Pencatatan ini mencakup tiga hal pokok, yaitu:
1. Segala sesuatu yang positif, yakni gejala yang muncul pada saat dilakukan
pengamatan.

44
2. Segala sesuatu yang negatif, yakni gejala tertentu yang tidak muncul pada
saat dilakukan pengamatan.
3. Gejala-gejala yang muncul secara bervariasi, yaitu gejala-gejala yang
berubah-ubah pada kondisi-kondisi tertentu.

2.3 Rokok

2.3.1 Definisi Rokok


Rokok adalah hasil olahan tembakau yang terbungkus, dihasilkan dari
tanaman Nicotiana Tabacum, Nicotiana Rustica dan spesies lainnya atau
sintetisnya yang mengandung nikotin dan tar dengan atau tanpa bahan tambahan
(Heryani, 2014).

2.3.2 Bahan Baku Rokok


Bahan utama rokok adalah tembakau, dan setelah dibakar, asap rokok
mengandung lebih dari 4000 zat-zat yang membahayakan kesehatan. Kandungan
utama pada tembakau adalah tar, nikotin, dan CO. Selain itu, dalam sebatang rokok
juga mengandungi bahan-bahan kimia lain yang juga sangat beracun. Zat-zat
beracun yang terdapat di dalam rokok antara lain: (Fauci et al., 2008).
1. Karbon monoksida (CO) adalah unsur yang dihasilkan oleh pembakaran tidak
sempurna dari unsur zat arang atau karbon. Merupakan gas berbahaya yang
terkandung dalam asap pembuangan kendaraan. CO menggantikan 15%
oksigen yang seharusnya dibawa oleh sel-sel darah merah. CO juga dapat
merusak lapisan dalam pembuluh darah dan meninggikan endapan lemak
pada dinding pembuluh darah, menyebabkan pembuluh darah tersumbat.
2. Nikotin adalah suatu zat yang memiliki efek adiktif dan psikoaktif sehingga
perokok akan merasakan kenikmatan, kecerdasan berkurang, toleransi dan
keterikatan. Keterikatan berlaku karena meningkatnya sekresi dopamin.
(Salokangas, et al., 2000) Nikotin bukan senyawa karsinogenik. Dosis yang
tinggi dapat menyebabkan paralisis sistem pernafasan. Lebih dari 90%
kandungan nikotin dalam asap rokok diabsorpsi ke dalam tubuh (Harvey,
2009). Nikotin dapat meningkatkan adrenalin yang membuat jantung

45
berdebar lebih cepat dan bekerja lebih keras, frekuensi jantung meningkat dan
kontraksi jantung meningkat sehingga menimbulkan tekanan darah
meningkat (Tawbarial et al., 2014). Nikotin juga memiliki karakteristik efek
adiktif dan psikoaktif. Dalam jangka panjang, nikotin akan menekan
kemampuan otak untuk mengalami kenikmatan, sehingga perokok akan
selalu membutuhkan kadar nikotin yang semakin tinggi untuk mencapai
tingkat kepuasan dan ketagihannya. Sifat nikotin yang adiktif ini dibuktikan
dengan adanya jurang antara jumlah perokok yang ingin berhenti merokok
dan jumlah yang berhasil berhenti (Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh
Indonesia, 2006).
3. Tar adalah sejenis cairan kental berwarna coklat tua atau hitam yang
merupakan substansi hidrokarbon yang bersifat lengket dan menempel pada
paru-paru. Tar merupakan suatu zat karsinogen yang dapat menimbulkan
kanker pada jalan nafas dan juga dapat meracuni jaringan tubuh terutama
ginjal (Fauci et al., 2008).
4. Polonium-210, suatu senyawa karsinogenik (Alsagaff, 1995).
5. 3,4-benzypyrene, karsinogen yang terkandung dalam asap rokok. Juga
terkandung dalam bahan bakar diesel (Alsagaff, 1995).
6. Salah satu kandungan dalam rokok kretek adalah eugenol, suatu cairan
kuning pucat yang diekstraksi dari cengkeh. Eugenol digunakan dalam
produksi haruman (perfume), antiseptic, dan sebagai bahan perasa. Salah satu
kandungan asap rokok adalah Reactive Oxygen Species. Ini dapat
menyebabkan kerusakan DNA sel tubuh hingga berlakunya kanker (Waris,
2006).

2.3.3 Perokok
Perokok adalah seseorang yang suka merokok, disebut perokok aktif bila
orang tersebut yang merokok secara aktif, dan disebut perokok pasif bila orang
tersebut hanya menerima asap rokok saja, bukan melakukan aktivitas merokok
sendiri (KBBI, 2012).

46
Definisi lain dari perokok adalah mereka yang merokok setiap hari untuk
jangka waktu minimal enam bulan selama hidupnya masih merokok saat survei
dilakukan (Octafrida, 2011).

2.3.4 Dampak Rokok Bagi Kesehatan


Menurut Center of Desease Control (CDC) dalam Octafrida (2011)
merokok membahayakan setiap organ di dalam tubuh. Merokok menyebabkan
penyakit dan memperburuk kesehatan, seperti:
1. Penyakit Paru Obstruktif Kronik (PPOK)
PPOK sudah terjadi pada 15% perokok. Individu yang merokok mengalami
penurunan pada Forced Expiratory Volume in second (FEV1), dimana kira-
kira hampir 90% perokok berisiko menderita PPOK (Saleh, 2011).
2. Pengaruh Rokok terhadap Gigi
Hubungan antara merokok dengan kejadian karies, berkaitan dengan
penurunan fungsi saliva yang berperan dalam proteksi gigi. Risiko terjadinya
kehilangan gigi pada perokok, tiga kali lebih tinggi dibanding pada bukan
perokok (Ardini, 2012).
3. Pengaruh Rokok Terhadap Mata
Rokok merupakan penyebab penyakit katarak nuklear, yang terjadi di bagian
tengah lensa. Meskipun mekanisme penyebab tidak diketahui, banyak logam
dan bahan kimia lainnya yang terdapat dalam asap rokok dapat merusak
protein lensa (Muhibah, 2011).

Salah satu faktor perilaku tidak sehat yang sering dikaitkan dengan
kejadian penyakit jantung koroner adalah kebiasaan merokok. Pedoman
Pengendalian Penyakit Jantung dan Pembuluh Darah yang dikeluarkan Departemen
Kesehatan pada tahun 2007 menyebutkan bahwa kebiasaan merokok bukan
merupakan faktor risiko utama penyebab terjadinya penyakit jantung koroner
(Depkes RI, 2007).
Bahwa banyak sekali zat kimia yang sifatnya racun terdapat dalam sebatang
rokok. Apabila dalam sehari kita menghabiskan 6 batang atau setengah bungkus
sudah berapa racun yang dihisap? Kemudian racun itu terakumulasi dari bertahun-

47
tahun menjadi perokok, tentu hal ini hampir sama akibatnya dengan bahaya
narkoba. Untuk itulah, sebaiknya Anda ketahui sekarang juga beberapa penyakit
berbahaya yang diakibatkan oleh rokok, seperti pada uraian bahaya merokok bagi
kesehatan tubuh di bawah ini:
1. Penyakit paru-paru
Efek dari perokok yang paling pertama merusak organ tubuh akibat asap
rokok adalah paru-paru. Asap rokok tersebut terhirup dan masuk ke dalam
paru-paru sehingga menyebabkan paru-paru mengalami radang, bronkitis,
pneumonia. Belum lagi bahaya dari zat nikotin yang menyebabkan kerusakan
sel-sel dalam organ paru-paru yang bisa berakibat fatal yaitu kanker paru-
paru. Bahaya merokok bagi kesehatan ini tentu sangat berisiko dan bisa
menyebabkan kematian. Maka sebaiknya sebelum hal itu terjadi lebih baik
berhenti merokok dari sekarang juga. Bukankah lebih baik mencegah
daripada mengobati? Dengan demikian sebelum terjadi penyakit bahaya
tersebut sebaiknya cegah dengan berhenti merokok.
2. Penyakit impotensi dan organ reproduksi
Efek bahaya merokok bagi kesehatan lainnya adalah bisa mengakibatkan
impotensi, kasus seperti ini sudah banyak dialami oleh para perokok. Sebab
kandungan bahan kimia yang sifatnya beracun tersebut bisa mengurangi
produksi sperma pada pria. Bukan hanya itu saja, pada pria juga bisa terjadi
kanker di bagian testis. Oleh sebab itu, sebelum hal itu terjadi maka kurangi
secara perlahan konsumsi rokok Anda. Terutama untuk usia remaja karena
efek bahaya merokok bagi kesehatan remaja yang bisa menyebabkan resiko
tidak memiliki keturunan. Sedangkan pada wanita yang merokok, efek dari
rokok juga bisa mengurangi tingkat kesuburan wanita.
3. Penyakit lambung
Hal yang terlihat sepele ketika menghisap rokok adalah aktivitas otot di
bawah kerongkongan semakin meningkat. Otot sekitar saluran pernafasan
bagian bawah akan lemah secara perlahan sehingga proses pencernaan
menjadi terhambat. Bahaya merokok bagi kesehatan juga bisa dirasakan
sampai ke lambung, karena asap rokok yang masuk ke sistem pencernaan

48
akan menyebabkan meningkatnya asam lambung. Jika hal ini dibiarkan terus
menerus maka bukan tidak mungkin akan menjadi penyakit yang lebih kronis
seperti tukak lambung yang lebih sulit diobati. Tentu jika Anda sudah
mengetahui
risiko ini kesadaran untuk berhenti merokok bisa semakin tinggi.

4. Risiko stroke
Pada perokok aktif bisa saja menderita serangan stroke, karena efek samping
rokok bisa menyebabkan melemahnya pembuluh darah. Ketika pelemahan
tersebut terjadi dan kerja pembuluh darah terhambat bisa menyebabkan
serangan radang di otak. Hal itulah yang bisa beresiko terjadi stroke meskipun
orang tersebut tidak ada latar belakang darah tinggi atau penyakit penyebab
stroke lainnya. Penyebab stroke tersebut bersumber dari kandungan kimia
berbahaya seperti nikotin, tar, karbon monoksida dan gas oksidan yang
terkandung dalam rokok. Sehingga bahaya merokok bagi kesehatan terkena
stroke hampir 505 terjadi pada seorang perokok aktif (Kemenkes, 2015).

2.3.5 Dampak Rokok Terhadap Perokok Pasif


Perokok aktif dan pasif adalah perokok yang berisiko terpapar asap rokok
yang berisi zat- zat kimia. Inhalasi asap rokok dapat mempengaruhi kesehatan
seseorang baik perokok aktif maupun perokok pasif itu. Diharapkan perokok aktif
dan pasif melakukan pemeriksaan kesehatan, khususnya pemeriksaan hematologi
karena darah merupakan organ yang paling sensitif terhadap zat kimia.
Asap rokok diketahui telah mengandung sekitar 4.000 bahan kimiawi,
dimana 60 diantaranya diketahui dapat menyebabkan kanker. Pemerintah Amerika
sendiri memperkirakan bahwa setiap tahunnya terjadi 3.000 kematian akibat kanker
paru-paru pada mereka yang tidak merokok sebagai akibat menjadi perokok pasif
(Ernest Caldwell, 2001).

49
2.4 Hukum Rokok dalam Islam
Tembakau yang merupakan bahan baku rokok telah dikenal oleh umat
Islam pada akhir abad ke-10 Hijriyah, yang dibawa oleh para pedagang Spanyol.
Semenjak itulah kaum muslimin mulai mengenal rokok. Sebagian kalangan
berpendapat bahwa merokok hukumnya boleh. Mereka berdalil bahwa segala
sesuatu hukum asalnya mubah kecuali terdapat dalil yang melarangnya,
berdasarkan firman Allah:

Artinya:
“Dia-lah Allah, yang telah menjadikan segala yang ada di bumi untuk
kamu.” (QS. Al-Baqarah: 29).

Ayat di atas menjelaskan bahwa segala sesuatu yang diciptakan Allah di


atas bumi ini halal untuk manusia termasuk tembakau yang digunakan untuk bahan
baku rokok.
Rokok mengandung ribuan racun yang secara kedokteran telah terbukti
merusak dan membahayakan kesehatan. Bahkan membunuh penggunanya secara
perlahan, padahal Allah telah berfirman:

Artinya:
“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta
sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku

50
dengan suka sama-suka di antara kamu. Dan janganlah kamu membunuh dirimu;
sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu.” (QS. An-Nisa ayat 29)

Sebagian kalangan yang lain berpendapat bahwa merokok hukumnya


makruh, karena orang yang merokok mengeluarkan bau tidak sedap. Hukum ini
diqiyaskan dengan memakan bawang putih mentah yang mengeluarkan bau yang
tidak sedap. Sebagaimana ditunjukkan dalam sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa
sallam:

Artinya:
“Barangsiapa habis memakan bawang putih atau bawang merah.
Hendaklah dia menghindar dari kami, (atau hendaknya dia menghindar dari
masjid kami) dan duduk sajalah dirumah.” [HR. Imam Bukhari: 252]

Sebagian ulama yang lain berpendapat bahwa merokok hukumnya haram,


pendapat ini ditegaskan oleh Qalyubi (Ulama Mazhab Syafi’i, wafat: 1069 H).
Dalam kitab Hasyiyah Qalyubi ala Syarh al-Mahalli (jilid I, Hal. 69), beliau
mengatakan: “Ganja dan segala obat bius yang menghilangkan akal, zatnya suci
sekalipun haram untuk dikonsumsi, oleh karena itu para ulama kami berpendapat
bahwa rokok hukumnya juga haram, karena rokok dapat membuka jalan agar
tubuh terjangkit berbagai penyakit berbahaya”.
Ibnu Allan (ulama Madzhab Syafi’i, wafat: 1057H), as-Sanhury (Mufti
Mazhab Maliki di Mesir, wafat 1015 H), al-Buhuty (Ulama Mazhab Hanbali, wafat:
1051 H), as-Surunbulaly (Ulama Madzhab Hanafi, wafat: 1069 H) juga
menfatwakan haram hukumnya merokok. Merokok juga pernah dilarang oleh
penguasa khilafah Utsmani pada abad ke-12 Hijriyah dan orang yang merokok
dikenakan sanksi, serta rokok yang beredar disita pemerintah, lalu dimusnahkan.
Para ulama menegaskan haramnya merokok berdasarkan kesepakatan para
dokter di masa itu, yang menyatakan bahwa rokok sangat berbahaya terhadap
kesehatan tubuh. Ia dapat merusak jantung, penyebab batuk kronis, mempersempit

51
aliran darah yang menyebabkan tidak lancarnya darah dan berakhir dengan
kematian mendadak. Padahal Allah telah mengharamkan seseorang untuk
membinasakan dirinya melalui firman-Nya:

Artinya:
“Dan belanjakanlah (harta bendamu) di jalan Allah, dan janganlah kamu
menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan, dan berbuat baiklah, karena
sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik.” (QS. Al-Baqarah
ayat 195)

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda:

Artinya:
“Tidak boleh melakukan perbuatan yang membuat mudharat bagi orang
lain baik permulaan ataupun balasan.” (HR. Ibnu Majah. Hadis ini di shahihkan
oleh Albani)

Hasil penelitian kedokteran di zaman sekarang memperkuat penemuan


dunia kedokteran di masa lampau bahwa merokok menyebabkan berbagai jenis
penyakit kanker, penyakit pernafasan, penyakit jantung, penyakit pencernaan,
berefek buruk bagi janin, juga merusak sistem reproduksi, pendeknya merokok
merusak seluruh sistem tubuh. Oleh karena itu, seluruh negara menetapkan undang-
undang yang mewajibkan dicantumkannya peringatan bahwa merokok dapat
membahayakan kesehatan tubuh pada setiap bungkus rokok.
Karena itu, sangat tepat fatwa yang dikeluarkan oleh berbagai lembaga
fatwa di dunia Islam, seperti fatwa MUI yang mengharamkan rokok, begitu juga

52
Dewan Fatwa Arab Saudi yang mengharamkan rokok, melalui fatwa nomor:
(4947), yang menyatakan, “Merokok hukumnya haram, menanam bahan bakunya
(tembakau) juga haram serta memperdagangkannya juga haram, karena rokok
menyebabkan bahaya yang begitu besar”.

2.5 Kerangka Teori


Konsep teori yang digunakan dalam penelitian ini merujuk pada
Notoatmojo 2010 dalam buku berjudul “Pendidikan dan Perilaku Kesehatan”, yang
menyatakan bahwa pengetahuan dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu:

Faktor Internal:

 Pendidikan
 Pekerjaan
 Usia
PENGETAHUAN

Faktor Eksternal:

 Informasi/ media massa


 Sosial, budaya dan
ekonomi

Bagan 2.1 Kerangka Teori Pengetahuan

53
2.6 Kerangka Konsep
Berdasarkan buku Notoatmodjo tahun 2010 berjudul “Metodologi
Penelitian Kesehatan,” kerangka konsep dibuat dengan menghubungkan variabel
independen dari kerangka teori yang relevan dengan “Pengetahuan Mengenai
Perokok Pasif dan Dampak Kesehatan pada Keluarga Binaan RT 06 RW 02,
Desa Rancailat, Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten”.

Variabel Independen Variabel Dependen

 Pendidikan
 Pekerjaan Pengetahuan Mengenai Perokok Pasif
 Usia dan Dampak Kesehatan
 Informasi/ media
massa
 Ekonomi

Bagan 2.2 Kerangka Konsep

54
2.7 Definisi Operasional

Tabel 2.1 Definisi Operasional

No. Variabel Definisi Alat Ukur Cara Ukur Hasil Ukur Skala
1 Pengetahuan - Wawasan mengenai Kuesioner Wawancara 1 = Buruk (< Ordinal
tentang definisi rokok, 50%)
perokok pasif perokok aktif dan Skor 1 – 5
dan dampak perokok pasif poin
kesehatan - Wawasan mengenai 2 = Cukup (50
yang kandungan yang – 70%)
ditimbulkan terdapat di dalam Skor 6 – 8
rokok dan asap rokok poin
- Wawasan mengenai 3 = Baik (>
dampak asap rokok 70%)
terhadap kesehatan skor 9 – 11
poin

2 Pendidikan Derajat tertinggi Kuesioner Wawancara 1 = Pendidikan Ordinal


jenjang pendidikan rendah :
yang diselesaikan dari Tidak
sekolah formal terakhir sekolah
dengan sertifikat sampai SD
kelulusan. 2 = Pendidikan
sedang :
SMP sampai
SMA
3 = Pendidikan
tinggi :
Perguruan
Tinggi

3 Pekerjaan Status pekerjaan Kuesioner Wawancara 1 = Tidak bekerja Nominal


responden saat ini. 2 = Non-formal
(buruh, tani,
pedagang)
3 = Bekerja Formal
(PNS, TNI,
guru)
4 Usia Lamanya waktu hidup Kuesioner Wawancara 1 = Dewasa dini : Ordinal
yaitu terhitung sejak 17 – 40 tahun
lahir sampai dengan 2 = Dewasa
sekarang. madya :
41 – 60
tahun
3 = Lanjut usia :
>60 tahun

55
No. Variabel Definisi Alat Ukur Cara Ukur Hasil Ukur Skala
5 Sumber Adanya sumber Kuesioner Wawancara 1 = Buruk (< 50%) Ordinal
informasi informasi yang skor 1 – 3 poin
menjelaskan rokok, 2= Cukup (50 –
perokok aktif dan 75%)
pasif, serta dampaknya skor 4 – 6 poin
dari media massa, 3= Baik (> 75%)
media sosial, skor 7 – 8 poin
penyuluhan dari
fasilitas kesehatan,
atau informasi dari
mulut ke mulut.

6 Ekonomi Penghasilan keluarga Kuesioner Wawancara 1 = Tidak Ordinal


yang mempengaruhi ada
daya beli keluarga penghas
tersebut untuk ilan
mendapatkan 2 = Di
informasi dari berbagai bawah
prasarana, seperti UMR
handphone, televisi, (< Rp.
dan internet, merujuk 3.555.8
pada UMR Kabupaten 53,-)
Tangerang tahun 2018 3 = Di atas
sebesar Rp. UMR
3.555.853,- (> Rp
3.555.8
53,-)

56
BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Jenis Penelitian


Penelitian ini menggunakan desain penelitian deskriptif. Penelitian dengan
metode penelitian yang digunakan untuk menggambarkan masalah yang terjadi
pada masa sekarang atau yang sedang berlangsung.

3.2 Populasi Pengumpulan Data


Pengumpulan data dilakukan untuk memperoleh informasi yang
dibutuhkan dalam rangka mencapai tujuan penelitian. Tujuan umum dari
pengumpulan data adalah untuk memecahkan masalah, langkah-langkah yang
ditempuh harus relevan dengan masalah yang telah ditetapkan sebelumnya. Dalam
setiap melaksanakan langkah tersebut harus dilakukan secara objektif dan rasional.
Sedangkan yang dimaksud dengan populasi sendiri adalah keseluruhan objek
pengumpulan data (Arikunto, 2002). Populasi yang digunakan dalam penelitian ini
terdiri dari empat keluarga binaan di RT 06/RW 02, Desa Rancailat, Kecamatan
Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten.

3.3 Sampel Pengumpulan Data


Sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti (Arikunto, 2002).
Dalam penelitian ini yang menjadi sampel adalah dari populasi pengumpulan ada
pada empat keluarga binaan di RT 06/RW 02, Desa Rancailat, Kecamatan Kresek,
Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten. Sampel pada penelitian ini diambil
langsung dari observasi rumah keluarga binaan dan pengumpulan data dengan
kuesioner. Data diambil dari dua orang responden yang mewakili satu keluarga
binaan dengan cara total sampling.
Kriteria inklusi adalah kriteria dimana subjek penelitian dapat mewakili
dalam sampel penelitian yang memenuhi syarat sebagai sampel yaitu:
1. Bersedia untuk menjadi informan
2. Usia di atas 17 tahun

57
3. Merupakan anggota keluarga binaan
4. Sehat jasmani dan rohani
Kriteria eksklusi merupakan kriteria di mana subjek penelitian tidak dapat
mewakili sampel karena tidak memenuhi syarat sebagai sampel penelitian, yaitu:
1. Anggota keluarga yang terlalu sibuk bekerja hingga sulit ditemui.
2. Responden yang tidak dapat atau sulit diajak berkomunikasi.

3.4 Jenis dan Sumber Data

3.4.1 Jenis Data


Jenis data yang digunakan adalah jenis data kualitatif dan kuantitatif. Data
kualitatif didapatkan pada saat observasi dan wawancara. Sedangkan data
kuantitatif didapatkan dari variabel penelitian.

3.4.2 Sumber Data


Sumber data dalam penelitian ini adalah data primer. Dalam pengumpulan
data ini adalah para responden dari keempat keluarga binaan di RT 06/RW 02, Desa
Rancailat, Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten.

3.4.3 Skala Pengukuran


Skala pengukuran yang digunakan pada penelitian ini adalah berupa skala
nominal dan ordinal.

3.5 Penentuan Instrumen Pengumpulan Data


Dalam penelitian ini sebelumnya telah dilakukan presurvey dengan
observasi dan wawancara untuk mengetahui sejauh mana pengetahuan, sikap dan
perilaku keluarga binaan terhadap perokok pasif dan dampaknya yang kemudian
kami kumpulkan data lalu kami angkat sebagai area masalah bersama. Selanjutnya
kami lakukan survey dengan teknik wawancara dengan kuesioner sebagai
instrumen untuk mengumpulkan data, serta dilakukan juga observasi langsung ke
lapangan untuk memperoleh data yang lebih lengkap.

58
3.6 Pengumpulan Data
Pengumpulan data kualitatif dengan wawancara mendalam menggunakan
panduan pertanyaan terbuka untuk menentukan akar penyebab masalah
pengetahuan mengenai perokok pasif dan dampak kesehatan pada keluarga binaan
RT 06/RW 02, Desa Rancailat, Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi
Banten.
Proses pengumpulan data ditentukan oleh variabel-variabel yang ada
dalam hipotesis. Pengumpulan data dilakukan terhadap sampel yang telah
ditentukan sebelumnya. Data yang diperoleh dapat berupa data primer. Data primer
didapatkan dari wawancara dan kuesioner pada keluarga binaan di RT 06/RW 02,
Desa Rancailat, Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten.
Sebelum mengumpulkan data dilakukan persiapan berupa persamaan persepsi antar
peneliti. Pengumpulan data dilakukan di RT 06/RW 02, Desa Rancailat, Kecamatan
Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten.
Kegiatan pengumpulan data ini dilakukan dari tanggal 10 – 21 Juli 2018,
dengan menggunakan kuesioner sebagai instrumen dengan teknik wawancara
terpimpin kepada responden. Wawancara dengan kuesioner dilakukan dikarenakan
kuesioner bersifat objektif karena berasal dari sumber data (responden). Dari empat
keluarga binaan ini diambil 8 orang sebagai responden untuk menjawab kuesioner.

59
Tabel 3.1 Daftar Kegiatan Pengumpulan Data pada Keluarga Binaan RT 06/ RW 02 Desa
Rancailat, Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang 10 Juli – 21 Juli 2018
Tanggal Kegiatan
Selasa, 10 Juli a) Perkenalan dengan Kepala Puskesmas dan staf Puskesmas
2018 Kresek
b) Pengumpulan data program wajib Puskesmas Kresek, laporan
penyakit dan gambaran Kecamatan Kresek, Desa Rancailat.
c) Pengumpulan data program wajib Puskesmas Kresek, laporan
penyakit dan gambaran Kecamatan Kresek, Desa Rancailat
Rabu, 11 Juli a) Perkenalan dengan kader.
2018 b) Mengunjungi daerah binaan, perkenalan serta sambung rasa
dengan kepala keluarga dan anggota keluarga binaan.
Kamis, 12 Juli a) Berkunjung ke keluarga binaan untuk pengumpulan data dasar
2018 masing-masing keluarga binaan.
b) Observasi rumah keluarga binaan.
c) Pembuatan kuesioner pre-survey untuk menentukan
pengambilan masalah pengetahuan, sikap, atau perilaku.
Jum’at, 13 Juli a) Mengunjungi keluarga binaan dan dilakukan pre-survey ke
2018 keluarga binaan.
b) Pengumpulan data dari Puskesmas Kresek yang berhubungan
dengan beberapa masalah yang ditemukan pada keluarga
binaan.
c) Diskusi Kelompok menentukan area masalah dengan
menjabarkan permasalahan pada keluarga binaan masing-
masing dengan pengisian kuesioner pre-survey.
d) Diskusi kelompok menentukan area permasalahan, yaitu “
Pengetahuan mengenai Perokok Pasif serta Dampaknya pada
Keluarga Binaan RT 06/RW 02 Desa Rancailat, Kecamatan
Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten”
Sabtu, 14 Juli Diskusi Kelompok untuk pembuatan latar belakang
2018
Minggu, 15 Juli a) Diskusi Kelompok untuk pembuatan tinjauan pustaka,
2018 kerangka teori, kerangka konsep, serta definisi operasional.
b) Membuat kuesioner survey.
Senin, 16 Juli a) Mengunjungi keluarga binaan untuk melakukan survey
2018 menggunakan metode kuesioner dan wawancara.
b) Mengunjungi keluarga binaan untuk pengamatan secara
langsung.
Selasa, 17 Juli Mengolah data yang diperoleh dari pengamatan langsung ke
2018 keluarga binaan.

Rabu, 18 Juli a) Menganalisis data dan menarik kesimpulan dari hasil


2018 wawancara dan kuesioner.
b) Diskusi kelompok dan bimbingan dengan drg. Truly
pembimbing lapangan di Puskesmas Kresek.
c) Membuat laporan.

60
Tanggal Kegiatan
Kamis, 19 Juli Diskusi kelompok dan melanjutkan pembuatan laporan.
2018

Jum’at, 20 Juli a) Melanjutkan laporan dan analisis data


2018 b) Diskusi kelompok dan bimbingan dengan drg. Truly
pembimbing lapangan di Puskesmas Kresek.
Sabtu, 21 Juli Meninggalkan Puskesmas Kresek dan kembali ke Jakarta
2018

3.7 Pengolahan Data dan Analisis Data


Untuk pengolahan data mengenai “Pengetahuan Mengenai Perokok
Pasif dan Dampak Kesehatan pada Keluarga Binaan di RT 06/RW 02, Desa
Rancailat, Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten
Periode 10 Juli 2018 – 21 Juli 2018” digunakan cara manual dan bantuan SPSS
22.0. Untuk menganalisis data yang sudah didapat adalah dengan menggunakan
analisa univariat.
Analisa univariat adalah analisa yang dilakukan untuk mengenali setiap
variabel dari hasil penelitian, untuk satu variabel atau per variabel. Analisa univariat
berfungsi untuk meringkas kumpulan data sedemikian rupa sehingga kumpulan
data tersebut berubah menjadi informasi yang berguna. Peringkasan tersebut dapat
berupa ukuran statistik, tabel, grafik. Sedangkan analisis bivariat dilakukan
terhadap dua variabel yang diduga berhubungan atau berkorelasi yaitu antara
variabel dependen dan independen. Lalu, analisis multivariat adalah mengetahui
hubungan lebih dari satu variabel independen terhadap satu variabel dependen
dalam waktu yang bersamaan untuk mengetahui faktor yang paling berpengaruh.
Pada diagnosis dan intervensi komunitas ini, variabel yang diukur adalah
pengetahuan responden mengenai perokok pasif dan dampak pada kesehatan serta
beberapa faktor yang mendasari pengetahuan tersebut, yaitu :
1. Pendidikan responden
2. Usia responden
3. Pekerjaan responden
4. Paparan Informasi responden
5. Ekonomi responden

61
BAB IV
HASIL

4.1 Karakteristik Responden


Hasil analisis ini disajikan melalui bentuk tabel dan diagram yang diambil
dari data karakteristik responden yang terdiri dari 8 orang dalam empat keluarga
binaan di RT 06/RW 02, Desa Rancailat, Kecamatan Kresek, Kabupaten
Tangerang, Provinsi Banten yakni keluarga Tn. Udin, Tn. Adung, Ny. Rasi’ah, dan
Tn. Sukia.

Tabel 4.1 Karakteristik Responden mengenai Perokok Pasif dan Dampaknya pada
Kesehatan di Keluarga Binaan Desa Rancailat RT 06/RW 02, Kecamatan
Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Periode 9 Juli 2018 – 21 Juli
2018
Karakteristik Jumlah Persentase
Jenis Kelamin
Laki-laki 2 25%
Perempuan 6 75%
Usia
17 – 40 tahun 3 37,5%
41 – 60 tahun 5 62,5%
> 60 tahun 0 0%
Pendidikan
Tidak sekolah – SD 2 25%
SMP – SMA 6 75%
Perguruan Tinggi 0 0%
Ekonomi
Rendah 6 75%
Tinggi 2 25%
Pekerjaan
Tidak Bekerja 4 50%
Bekerja 4 50%

Menurut Tabel 4.1. dari responden penelitian sebagian besar adalah


berjenis kelamin perempuan sebanyak 6 responden (75%).

4.2 Analisis Univariat


Hasil analisis data ditampilkan dalam bentuk tabel berdasarkan variabel –
variabel dalam kuesioner yang dijawab 8 responden pada bulan April 2018.

62
Tabel 4.2 Distribusi Pengetahuan Responden Mengenai Perokok Pasif dan Dampaknya
pada Kesehatan di Keluarga Binaan Desa Rancailat RT 06/RW 02, Kecamatan
Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Periode 9 Juli 2018 – 21 Juli
2018
Pengetahuan Jumlah Persentase
Buruk 7 87,5%
Cukup 1 12,5%
Baik 0 0%
Total 8 100%

Berdasarkan dari tabel 4.2. responden sebagian besar memiliki


pengetahuan yang buruk terhadap perokok pasif dan dampaknya pada kesehatan
dengan jumlah 7 responden (87,5%). Tidak ada responden yang memiliki
pengetahuan yang baik tentang perokok pasif dan dampaknya pada kesehatan.

Tabel 4.3 Distribusi Usia Responden Keluarga Binaan Desa Rancailat RT 06/RW 02,
Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Periode 9 Juli 2018
– 21 Juli 2018
Usia Jumlah Persentase
Dewasa Dini 3 37,5%
Dewasa Madya 5 62,5%
Lanjut Usia 0 0%
Total 8 100%

Berdasarkan tabel 4.3. mayoritas responden keluarga binaan memiliki


rentang usia 41 – 60 tahun atau masuk dalam kategori Dewasa Madya / pertengahan
dengan jumlah 5 responden (62,5%). Tidak ada responden keluarga binaan dalam
kategori lanjut usia.

Tabel 4.4 Distribusi Tingkat Pendidikan Responden Keluarga Binaan Desa Rancailat RT
06/RW 02, Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Periode
9 Juli 2018 – 21 Juli 2018
Tingkat Pendidikan Jumlah Persentase
Rendah 2 25%
Sedang 6 75%
Tinggi 0 0%
Total 8 100%

Berdasarkan tabel 4.4. responden sebagian besar memiliki tingkat


pendidikan yang sedang yaitu sekolah SMP sampai SMA sebesar 6 responden
(75%). Tidak ada responden yang berpendidikan tinggi.

63
Tabel 4.5 Distribusi Ekonomi Responden Keluarga Binaan Desa Rancailat RT 06/RW 02,
Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Periode 9 Juli 2018
– 21 Juli 2018
Ekonomi Jumlah Persentase
Tidak Ada Penghasilan 4 50%
Di bawah UMR 2 25%
Di atas UMR 2 25%
Total 8 100%

Berdasarkan tabel 4.5. responden keluarga binaan sebagian besar tidak


memiliki penghasilan yaitu sebanyak 4 responden (50%).

Tabel 4.6 Distribusi Pekerjan Responden Keluarga Binaan Desa Rancailat RT 06/RW 02,
Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Periode 9 Juli 2018
– 21 Juli 2018
Pekerjaan Jumlah Persentase
Tidak Bekerja 4 50%
Bekerja Non Formal 4 50%
Bekerja Formal 0 0%
Total 8 100%

Berdasarkan tabel 4.6. responden keluarga binaan setengahnya berasal dari


kelompok yang tidak bekerja yaitu sebanyak 4 responden (50%) dan sisanya berasal
dari kelompok yang bekerja di sektor non formal yaitu sebanyak 4 responden juga
(50%). Tidak ada responden yang bekerja pada sektor formal.

Tabel 4.7 Distribusi Sumber Informasi Responden Keluarga Binaan Desa Rancailat RT
06/RW 02, Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Periode
9 Juli 2018 – 21 Juli 2018
Sumber Informasi Jumlah Persentase
Kurang 6 75%
Cukup 2 25%
Baik 0 0%
Total 8 100%

Berdasarkan tabel 4.7. responden keluarga binaan sebagian besar memiliki


sumber informasi yang kurang mengenai perokok pasif dan dampaknya pada
kesehatan yaitu sebesar 6 responden (75%). Tidak ada responden keluarga binaan
yang memiliki sumber informasi yang baik.

64
Tabel 4.8 Hasil Analisis Univariat Keluarga Binaan Desa Rancailat RT 06/RW 02,
Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Periode 9 Juli 2018
– 21 Juli 2018
Variabel Jumlah Persentase
Pengetahuan
Buruk 7 87,5%
Cukup 1 12,5%
Baik 0 0%
Pendidikan
Rendah 2 25%
Sedang 6 75%
Tinggi 0 0%
Ekonomi
Tidak ada Penghasilan 4 50%
Di Bawah UMR 2 25%
Di Atas UMR 2 25%
Pekerjaan
Tidak Bekerja 4 50%
Bekerja Non Formal 4 50%
Bekerja Formal 0 0%
Sumber Informasi
Kurang 6 75%
Cukup 2 25%
Baik 0 0%

Dari tabel 4.15. didapatkan bahwa pada keluarga binaan RT 06/RW 02,
Desa Rancailat, Kecamatan Kresek, Provinsi Tangerang, Kabupaten Banten
memiliki masalah pada pengetahuan akan perokok pasif dan dampaknya pada
kesehatan, pendidikan, ekonomi, pekerjaan dan sumber informasi.

Tabel 4.9 Jumlah Skor Pengetahuan Responden Mengenai Perokok Pasif dan Dampaknya
pada Kesehatan
Skor
Nama Responden Jawaban Persentase Hasil
Benar
Ny. Sari 3 27,3% Buruk
Nn. Isah 5 45,5% Buruk
Tn. Amiruddin 6 54,5% Cukup
Ny. Aliyah 3 27,3% Buruk
Ny. Rasi’ah 0 0% Buruk
Ny. Umyati 3 27,3% Buruk
Tn. Sukia 3 27,3% Buruk
Ny. Suningsih 5 45,5% Buruk

65
4.3 Rencana Intervensi Pemecahan Masalah
Setelah dilakukan analisis data hasil penelitian, untuk menentukan rencana
intervensi pemecahan masalah digunakan diagram fishbone. Tujuan pembuatan
diagram fishbone yaitu untuk mengetahui penyebab masalah sampai dengan akar-
akar penyebab masalah sehingga dapat ditentukan rencana intervensi pemecahan
masalah dari setiap akar penyebab masalah tersebut. Sesuai dengan diagram
fishbone pada bagan 4.1, akar-akar penyebab masalah ditemukan. Setelah
ditemukan akar penyebab masalah dapat ditentukan alternatif pemecahan masalah
dan rencana intervensi.

66
Pendidikan Pekerjaan Usia

Rendahnya tingkat Anggota keluarga


binaan bekerja di bagian
pendidikan
sektor non formal

Kurangnya kesempatan Kurangnya


melanjutkan pendidikan keterampilan anggota
ke yang lebih tinggi keluarga binaan Tidak ada
masalah

Keterbatasan biaya untuk Kurangnya pendidikan


melanjutkan pendidikan dan tidak adanya pelatihan
ke yang lebih tinggi yang diikuti oleh keluarga
Pengetahuan Mengenai Perokok
Pasif dan Dampak pada
Kesehatan
Kurangnya penyuluhan Anggota keluarga tidak
dari petugas kesehatan memiliki keahlian dan
setempat keterampilan mengatur
perekonomian

Kurangnya akses Sebagian besar anggota keluarga


terhadap media binaan tidak mendapat pekerjaan
di atas UMR

Buruknya paparan
Rendahnya tingkat
informasi pada
ekonomi di keluarga
keluarga binaan
binaan

Informasi Ekonomi 67

Bagan 4.1 Fishbone Pengetahuan mengenai Perokok Pasif dan Dampak pada Kesehatan
Tabel 4.10 Tabel Alternatif Pemecahan Masalah dan Rencana Intervensi Pada Keluarga
Binaan di RT 010/004, Desa Patrasana, Kecamatan Kresek, Kabupaten
Tangerang, Provinsi Banten April 2018
Akar Penyebab Alternatif Pemecahan
No. Rencana Intervensi
Masalah Masalah
1. Kurangnya pendidikan Memberi motivasi kepada  Jangka menengah:
dan tidak adanya keluarga binaan untuk memberikan pelatihan
pelatihan yang diikuti ikut les atau kelas keterampilan kepada
oleh keluarga keterampilan untuk keluarga binaan
menambah skill  Jangka panjang: membuka
lapangan pekerjaan yang
sesuai keterampilan yang
telah dipelajari
2. Keterbatasan biaya untuk Memberi motivasi kepada  Jangka menengah:
melanjutkan pendidikan keluarga binaan untuk memberikan informasi
ke yang lebih tinggi melanjutkan pendidikan pendaftaran masyarakat
karena pendidikan itu untuk mengikuti paket ujian
penting A, B dan C
 Jangka panjang: beasiswa
pada anak kurang mampu
3. Keluarga binaan tidak Memberikan saran ke  Jangka pendek: melakukan
mendapat informasi dari puskesmas untuk penyuluhan dan
petugas kesehatan menambah sumber daya menyebarkan pamflet atau
setempat manusia untuk menjadi menempelkan poster di
kader dan mengadakan lingkungan masyarakat
pelatihan kader untuk  Jangka panjang: merekrut
dilakukan penyuluhan dan melatih kader untuk
seputar rokok dan melakukan penyuluhan
dampak kesehatan terkait dan menyarankan
puskesmas untuk dilakukan
kegiatan penyuluhan secara
rutin
4. Anggota keluarga tidak Memberi informasi  Jangka pendek dan
memiliki keahlian dan pengaturan keuangan menengah: memberi saran
keterampilan mengatur pada keluarga binaan pengelolaan uang dalam
perekonomian keluarga binaan

4.4 Intervensi Pemecahan Masalah yang Terpilih


Intervensi terpilih yang dapat dilakukan adalah :
1. Memberikan penyuluhan dengan menayangkan power point seputar
pengetahuan mengenai perokok pasif dan dampak kesehatan.

68
2. Melakukan diskusi bersama dengan keluarga binaan seputar
pengetahuan mengenai perokok pasif dan dampak kesehatan.
3. Memberikan poster bergambar, cuplikan video, pin tentang perokok
pasif dan dampak kesehatan.
4. Memberikan masker kepada keluarga binaan sebagai salah satu bentuk
untuk pencegahan paparan polusi asap rokok.
5. Bekerja sama dengan pihak puskesmas dan kader setempat untuk
mengevaluasi penyebaran pengetahuan mengenai perokok pasif dan
dampak kesehatan pada keluarga binaan RT 06 RW 02, Desa Rancailat,
Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten.
Terpilihnya intervensi tersebut dikarenakan penyuluhan merupakan salah
satu cara yang cukup efektif dan efisien untuk menambah pengetahuan dan
memberikan informasi yang diharapkan dengan seiringnya waktu dapat mengubah
sikap dan perilaku warga binaan terhadap perokok pasif maupun perokok itu
sendiri.
Memberikan poster bergambar, cuplikan video dan pin tentang perokok
pasif dan dampak kesehatan yang ditimbulkan berfungsi sebagai alat bantu untuk
memudahkan komunikasi dan memberikan gambaran tentang siapa saja perokok
pasif dan bagaimana dampak kesehatan yang ditimbulkan jika menjadi seorang
perokok pasif sehingga sasaran dari penyuluhan ini dapat mengetahui apa yang
harus dilakukan, serta untuk memudahkan komunikasi dan penyebarluasan
informasi.
Penyuluhan diselenggarakan pada hari Kamis tanggal 26 Juli 2018
mengenai perokok aktif, perokok pasif, kandungan rokok, dan dampaknya pada
kesehatan. Menggunakan komunikasi secara langsung dengan responden keluarga
binaan. Jumlah peserta sebanyak delapan orang dari empat keluarga binaan di RT
06/RW 02, Desa Rancailat, Kecamatan Kresek. Kami mempresentasikan materi
penyuluhan dalam bentuk slide power point dan poster mengenai perokok pasif dan
dampaknya pada kesehatan, memberikan cuplikan video tentang perokok pasif,
serta membuka sesi Tanya jawab.

69
Menetapkan Kegiatan Operasional
1. Persiapan
1) Menentukan waktu pelaksanaan penyuluhan
2) Mempersiapkan konsep acara dan media yang akan digunakan
3) Menghubungi keluarga binaan
2. Pelaksanaan
1) Penyuluhan dilaksanakan pada pukul 11.00 WIB di empat rumah keluarga
binaan
2) Teknik pelaksanaan acara dilaksanakan secara bersama dengan anggota
keluarga binaan sebagai peserta penyuluhan.
3) Sebelum dilakukan penyuluhan, anggota keluarga binaan mengisi soal
pretest.
4) Acara penyuluhan dilaksanakan menggunakan media informasi dalam
bentuk slide power point, poster dan video.
5) Setelah penyuluhan, anggota keluarga binaan mengisi soal post-test.
6) Acara berakhir pada pukul 13.00 WIB
3. Waktu dan Tempat
Acara penyuluhan dilaksanakan pada hari Kamis, 26 Juli 2018 di empat
rumah keluarga binaan dan berlangsung dari pukul 11.00 WIB hingga 13.00 WIB.

4.5 Evaluasi Intervensi Pemecahan Masalah


Intervensi Pemecahan Masalah telah dilakukan di seluruh rumah keluarga
binaan pada hari Kamis, 26 Juli 2018 pukul 11.00 WIB. Dilakukan pre-test pada
warga terlebih dahulu sebelum dilakukan penyuluhan. Hasil pre-test dari 8
responden yang mengikuti penyuluhan tersaji dalam tabel 4.11.

Tabel 4.11 Hasil Pre-test


Pengetahuan Jumlah Responden Persentase
Buruk 7 87,5%
Cukup 1 12,5%
Baik 0 0%
Total 8 100%

70
Kemudian setelah kami memberikan penyuluhan kepada keluarga binaan,
kami melakukan post-test dengan soal yang sama seperti pre-test untuk mengetahui
keberhasilan penyuluhan kami dengan melihat ada atau tidaknya peningkatan hasil.
Hasil post-test dari 8 responden yang mengikuti penyuluhan tersaji dalam tabel
4.12.
Tabel 4.12 Hasil Post-test

Pengetahuan Jumlah Responden Persentase


Buruk 0 0%
Cukup 2 25%
Baik 6 75%
Total 8 100%

Dari data di atas disimpulkan bahwa terdapat peningkatan pengetahuan


responden mengenai rumah sehat yang benar sebesar 75%, dan tidak ada responden
yang memiliki pengetahuan buruk. Maka dari itu penyuluhan yang kami lakukan
pada Keluarga Binaan di Desa Rancailat, RT 06/RW 02, Kecamatan Kresek,
Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten dinyatakan berhasil.

71
BAB V
SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

5.1.1 Area Masalah


Berdasarkan hasil wawancara dan pengumpulan data dari kunjungan ke
keluarga binaan yang bertempat tinggal di RT 06/RW 02 Desa Rancailat,
Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, dilakukan diskusi
kelompok dan perumusan serta penetapan area masalah yaitu “Pengetahuan
mengenai Perokok Pasif dan Dampak Kesehatan pada Keluarga Binaan RT
06/RW 02 Desa Rancailat, Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang,
Provinsi Banten”

5.1.2 Akar Penyebab Masalah


Akar penyebab masalah yang didapatkan adalah sebagai berikut:
1. Kurangnya pendidikan dan tidak adanya pelatihan yang diikuti oleh
keluarga.
2. Keterbatasan biaya untuk melanjutkan pendidikan ke yang lebih tinggi.
3. Keluarga binaan tidak mendapat informasi dari petugas kesehatan
setempat.
4. Anggota keluarga tidak memiliki keahlian dan keterampilan mengatur
perekonomian.

5.1.3 Alternatif Pemecahan Masalah


1. Memberi motivasi kepada keluarga binaan untuk ikut les atau kelas
keterampilan untuk menambah skill.
2. Memberi motivasi kepada keluarga binaan untuk melanjutkan
pendidikan ke tingkat yang tinggi.
3. Memberikan saran ke puskesmas untuk menambah sumber daya
manusia untuk menjadi kader dan mengadakan pelatihan kader untuk

72
dilakukan penyuluhan seputar rokok dan dampak kesehatan Memberi
informasi pengaturan keuangan pada keluarga binaan.
4. Memberikan pengetahuan tambahan bagi keluarga binaan dapat berupa
materi tentang perokok pasif dan dampaknya pada kesehatan yang
mudah dipahami oleh keluarga binaan.

5.1.4 Rencana Intervensi


1. Memberikan pelatihan keterampilan kepada keluarga binaan dan
mengadvokasikan pada pemerintah untuk membuka lapangan
pekerjaan yang sesuai dengan ketrampilan yang telah dipelajari.
2. Memberi saran pada keluarga binaan untuk mengikuti pendidikan
kesetaraan melalui program paket A, B, C serta mengadvokasikan pada
pemerintah setempat untuk meningkatkan pendidikan warganya.
3. Merekrut dan melatih kader untuk melakukan penyuluhan terkait dan
menyarankan puskesmas untuk dilakukan kegiatan penyuluhan rutin.
4. Memberikan saran mengenai pengelolaan uang dalam keluarga binaan.
5. Memberikan penyuluhan tentang rokok, perokok aktif, perokok pasif,
kandungan asap rokok, dampak asap rokok pada kesehatan, dan cara
pencegahan terpapar asap rokok.
6. Mengajukan advokasi kepada pemerintah setempat untuk mengadakan
program kesehatan tentang bahaya asap rokok secara berkala dan
dilakukan pencatatan
7. Mengajukan advokasi kepada petugas kesehatan untuk pembuatan
brosur dan poster tentang bahaya rokok dan asap rokok.

5.1.5 Intervensi yang Dilakukan


1. Memberikan penyuluhan seputar pengetahuan mengenai perokok pasif,
kandungan asap rokok dan dampak pada kesehatan.
2. Melakukan diskusi bersama dengan keluarga binaan seputar
pengetahuan mengenai perokok pasif dan dampak pada kesehatan.

73
3. Memberikan poster bergambar, cuplikan video, pin tentang perokok
pasif dan dampak pada kesehatan.
4. Memberikan masker kepada keluarga binaan sebagai salah satu bentuk
untuk pencegahan paparan polusi asap rokok.

5.2 Saran

5.2.1 Bagi Kader dan Tenaga Kesehatan


1. Kader dan tenaga kesehatan diharapkan dapat membantu warga untuk
menambah, mengasah, dan memberikan pelatihan kepada masyarakat.
Semakin kaya akan ketrampilan dari masyarakat maka akan semakin
banyak lapangan kerja yang dapat terbuka untuk masyarakat.
Terbukanya lapangan kerja akan membantu perekonomian masyarakat.
2. Kader dan tenaga kesehatan diharapkan untuk proaktif memberikan
berbagai pengetahuan seputar kesehatan terutama dalam mencegah
penyakit dalam lingkungan masyarakat.

5.2.2 Bagi Masyarakat


1. Masyarakat diharapkan agar saling bergotong royong dan saling
mengingatkan akan dampak asap rokok terutama pada perokok pasif
agar tidak terpapar oleh asap rokok.
2. Masyarakat diharapkan menciptakan lingkungan yang bebas dari asap
rokok dengan memulai pergerakan berhenti merokok bagi para
perokok.

5.2.3 Bagi Puskesmas Kresek


1. Puskesmas diharapkan berusaha untuk semakin memperluas cakupan
program puskesmas terutama PHBS karena perbandingan dari jumlah
rumah yang ada dengan jumlah rumah yang sudah dipantau masih
sangat kecil.

74
2. Puskesmas diharapkan membuat program puskesmas yang berkaitan
dengan rokok atau perokok pada keluarga agar ada data konkrit tentang
perokok atau penyakit yang ditimbulkan oleh rokok.
3. Puskesmas diharapkan dapat memberikan penyuluhan secara rutin atau
melatih kader secara rutin dan merangkul seluruh masyarakat agar
dapat memahami bahaya asap rokok.

75
DAFTAR PUSTAKA

Alsagaff, H., & Mukty, H.A. 1995. Dasar-dasar Ilmu Penyakit Paru. 182-184, 246-
247. Surabaya: Airlangga University Press.
Ardini, R. F and Hendriani, W. 2012. Proses Berhenti Merokok Secara Mandiri
pada Mantan Pecandu Rokok dalam Usia Dewasa Awal. Vol 1, No. 02. J
of Psikologi Pendidikan dan Perkembangan Universitas Airlangga.
Baits, A.N. 2013. Hukum Rokok dalam Islam. http://www.konsultasisyariah.com.
[diakses 10 Juli 2018].
Caldwell, E. 2001. Berhenti Merokok. Yogyakarta: PT LKIS Printing Cemerlang.
Departemen Agama RI. 2012. Al-Qur’an dan Terjemahannya. Bandung:
Diponegoro.
Depkes RI. 2007. Pedoman Surveilans Penyakit Jantung dan Pembuluh Darah.
Jakarta: Departemen Kesehatan RI.
Depkes RI. 2015. Inilah 4 Bahaya Merokok Bagi Kesehatan Tubuh.
http://www.kemkes.go.id [diakses tanggal 13 Juli 2018].
Fauci, A.S., Kasper, D.L., Longo, D.L., Loscalzo, J., Braunwald, E., Hauser, S.L.,
et al. 2008. Harrison’s Principles of Internal Medicine. 17th Edition. USA:
McGraw-Hill
Global Adult Tobacco Survey (GATS). 2011. Indonesia Report.
http://www.who.int/tobacco/surveillence/survey/gats/indonesia_report.pdf.
[diakses 09 Juli 2018].
Global Youth Tobacco Survey (GYTS). 2014. Indonesia Report.
http://www.searo.who.int/tobacco/documents/ino_gyts_report_2014.pdf.
[diakses 09 Juli 2018].
Harvey, R.A., and Champe, P.C. 2009. Lippincott’s Illustrated Reviews:
Pharmacology. 4th Edition. USA: Lippincott-Wiliams and Wilkins.
Notoatmodjo, S. 2007. Promosi Kesehatan dan Perilaku Kesehatan. Jakarta: PT
Rineka Cipta.
Notoatmodjo, S. 2010. Pendidikan dan Perilaku Kesehatan. Jakarta: PT Rineka
Cipta.
Notoatmodjo, S. 2012. Promosi Kesehatan dan Perilaku Kesehatan. Jakarta: PT
Rineka Cipta.
Octafrida M, D. 2011. Hubungan Merokok dengan Katarak di Poliklinik Mata
Rumah Sakit Umum Pusat Haji Adam Malik Medan (KTI). Medan:
Universitas Sumatera Utara.

76
Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia. 2007. Pedoman Pelaporan Insiden
Keselamatan Pasien (IKP) (Patient safety Incident Report). Jakarta: Komite
Keselamatan Pasien Rumah Sakit (KKP-RS).
Permenkes RI. 2014. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 75
Tahun 2014 Tentang Pusat Kesehatan Masyarakat. Jakarta: Kementerian
Kesehatan RI.
Prasetyo. 2007. Metode Penelitian Kuantitatif: Teori dan Aplikasi.
Jakarta: PT Rajagrafindo.
Puskesmas Kresek. 2017. Profil Puskesmas Kresek Tahun 2017. Banten.
Saleh, K.N.B. 2011. Prevalensi Penderita Penyakit Paru Obstruksi Kronis (PPOK)
dengan Riwayat Merokok di Rumah Sakit Umum Pusat Haji Adam Malik
(RSUP HAM) Medan Periode Januari 2009 – Desember 2009 (KTI).
Medan: Universitas Sumatera Utara.
Salokangas, R.K., Vilkman, H., Ilonem, T., Taiminem, T., Bergman, J., Haaparanta,
M., et al. 2000. High Levels of Dopamine Activity in the Basal Ganglia of
Cigarette Smokers. 157: 632-634. Am J Psychiatry.
Tawbarial, L., Apriliana, E., Wintoko R., dan Sukohar A. 2014. Hubungan
Konsumsi Rokok dengan Perubahan Tekanan Darah Pada Masyarakat di
Pulau Pasaran Kelurahan Kota Karang Kecamatan Teluk Betung Timur
Bandar Lampung. Lampung: J of Fakultas Kedokteran Universitas
Lampung.
Waris, G., & Ahsan, H. 2006. Reactive Oxygen Species: Role in the Development
of Cancer and Various Chronic Conditions. 5:14. Journal of
Carcinogenesis.
Wigand, J.S. 2006. Additives, Cigarette Design and Tobacco Product Regulation,
A Report To: WHO, Tobacco Free Initiative. Tobacco Product Regulation
Group. World Health Organization.

77
LAMPIRAN 1
KUESIONER SURVEY

IDENTITAS RESPONDEN
Nama :
Usia : 1) 18 – 40 tahun
2) 41 – 60 tahun
3) > 60 tahun
Alamat :
Pendidikan Terakhir : 0) Tidak Sekolah
1) SD / Sederajat
2) SMP / Sederajat
3) SMA / Sederajat
4) Perguruan Tinggi
Penghasilan : 0) Tidak Ada Penghasilan
1) Di Bawah UMR (< Rp3.555.853,00-)
2) Di Atas UMR (> Rp3.555.853,00-)
Pekerjaan : 0) Tidak Bekerja
1) Bekerja Sektor Formal (PNS, TNI, Guru)
2) Bekerja Sektor Non Formal (Buruh, Petani,
Wiraswasta)

SUMBER INFORMASI
1. Apakah anda pernah mendengar informasi tentang merokok dan bahayanya?
a. Ya
b. Tidak
2. Jika Ya, berapa kali?
a. 1 – 2 kali
b. > 2 kali
3. Jika Ya, berasal dari manakah informasi tersebut?
a. Petugas Kesehatan

78
b. Media cetak (Koran, Majalah, Buku)
c. Media Elektronik ( TV, Radio)
d. Internet
e. Lain-lain (………..)
4. Apakah anda pernah mendengar informasi tentang asap rokok terhadap orang
yang tidak merokok dan bahayanya?
a. Ya
b. Tidak

PENGETAHUAN
5. Apa itu rokok?
a. Rokok adalah hasil olahan tembakau terbungkus cerutu atau bentuk
lainnya.
b. Rokok adalah hasil olahan daun-daun tembakau yang diptong-potong
dan dibiarkan begitu saja tanpa dibungkus
c. Rokok adalah hasil olahan tanaman tembakau dan tanaman lainnya.
d. Tidak tahu
6. Siapa yang disebut sebagai perokok aktif?
a. Orang yang merokok secara langsung dan tidak menghirup asap
rokoknya.
b. Orang yang merokok secara langsung dan menghirup asap rokoknya.
c. Orang yang merokok secara tidak langsung dengan mengirup asap
rokoknya.
d. Tidak tahu
7. Siapa yang disebut sebagai perokok pasif?
a. Orang yang merokok dan juga menghirup asap rokok.
b. Orang yang tidak merokok dan juga tidak menghirup asap rokok.
c. Orang yang tidak merokok tetapi terpaksa menghirup asap rokok dari
orang yang merokok.
d. Tidak tahu
8. Berikut ini adalah pernyataan yang benar tentang zat kimia yang terkandung
dalam asap rokok, yaitu….
a. Mengandung banyak zat kimia berbahaya penyebab kanker
b. Mengandung banyak zat kimia tapi tidak berbahaya
c. Mengandung banyak zat kimia berbahaya penyebab kanker dan
penyakit-penyakit lain.
d. Tidak tahu
9. Berikut ini adalah pernyataan yang near tentang dampak asap rokok, yaitu…
a. Menghirup asap rokok tidak lebih berbahaya daripada merokok secara
langsung

79
b. Menghirup asap rokok lebih berbahaya daripada merokok secara
langsung
c. Menghirup asap rokok sama berbahayanya dengan merokok secara
langsung
d. Tidak tahu
10. Racun utama apa yang terkandung dalam asap rokok?
a. Nikotin, Tar, dan Akrolein
b. Akrolein, Nikotin, dan Karbonmonoksida
c. Nikotin, Tar, dan Karbonmonoksida
d. Tidak tahu
11. Zat apa yang terkandung dalam rokok yang menyebabkan kecanduan atau
ketagihan?
a. Nikotin
b. Tar
c. Amoniak
d. Tidak tahu
12. Kandungan zat dalam rokok yang menyebabkan risiko kanker adalah….
a. Nikotin
b. Tar
c. Karbonmonoksida
d. Tidak Tahu
13. Apa saja penyakit utama yang disebebkan oleh rokok?
a. Kanker, Stoke, Penyakit Jantung
b. Kanker, Stroke, Gagal Ginjal
c. Penyakit Kuning, Gagal Ginjal, Kencing Manis
d. Tidak Tahu
14. Paparan asap rokok pada anak maupun dewasa yang akan menyebabkan
kekambuhan pada penyakit?
a. Infeksi Pernapasan
b. Asma
c. Jantung
d. Tidak Tahu
15. Paparan asap rokok pada ibu hamil akan meningkatkan risiko?
a. Bayi lahir secara sesar / operasi
b. Bayi lahir cacat
c. Bayi berat badan rendah
d. Tidak tahu

80
PENILAIAN VARIABEL
Usia
Dewasa Dini : 18 – 40 tahun
Dewasa Madya : 41 – 60 tahun
Lanjut Usia : > 60 tahun

Pendidikan
Pendidikan rendah : Tidak sekolah, SD
Pendidikan sedang : SMP
Pendidikan Tinggi : SMA, Perguruan Tinggi

Penghasilan
Tidak ada penghasilan
Jika penghasilan < Rp3.555.853,00- : Penghasilan di bawah UMR
Jika penghasilan > Rp3.555.853,00- : Penghasilan di atas UMR

Pekerjaan
Tidak Bekerja : Pengangguran, Ibu Rumah Tangga
Bekerja di sektor formal : PNS, TNI, POLISI, Dokter
Bekerja di sektor non formal : Buruh, Petani, Wiraswasta, PKL, Pedagang

SUMBER INFORMASI
Jawaban No 1 dan 4 :
“ya” : 1
“tidak” : 0
Jawaban No 2 :
“> 2x” : 1
“1-2x” : 0

81
Jawaban No 3 :
Setiap sumber diberikan poin 1 (maksimal poin 5)

Poin keseluruhan maksimal 8 poin


Sumber Informasi Baik : > 70%
Sumber Informasi Cukup : 50 – 70%
Sumber Informasi Kurang : < 50%

PENGETAHUAN
Setiap jawaban benar : 1 poin (maksimal 11 poin)

Pengetahuan Baik : > 70%


Pengetahuan Cukup : 50 – 70%
Pengetahuan Buruk : < 50%

82
LAMPIRAN 2
PRE-TEST/POST-TEST*
PENGETAHUAN PEROKOK PASIF DAN DAMPAKNYA PADA
KESEHATAN
(* coret salah satu)

Nama :
Usia :
Alamat :
Pekerjaan :
Pendidikan Terakhir : a) Tidak Sekolah
b) SD/sederajat
c) SMP/sederajat
d) SMA/sederajat
e) Perguruan Tinggi
Pendapatan : a) Tidak ada penghasilan
b) < Rp 3.555.853,00-/bulan
c) > Rp 3.555.853,00-/bulan

PERTANYAAN
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan satu jawaban yang dianggap paling tepat!
1. Apa itu perokok pasif?
a. Orang yang merokok namun tidak menghisap asap rokok.
b. Orang yang tidak merokok namun terpaksa menghirup asap rokok dari
orang yang merokok.
c. Orang yang tidak merokok dan tidak menghirup asap rokok dari orang
yang merokok
d. Tidak tahu
2. Berikut adalah kandungan asap rokok yang menyebabkan ketergantungan /
adiksi?
a. Tar
b. Nikotin

83
c. Karbonmonoksida
d. Tidak tahu
3. Berikut adalah kandungan asap rokok yang menyebabkan kanker?
a. Tar
b. Nikotin
c. Karbondioksida
d. Tidak tahu
4. Asap rokok paling berbahaya pada ?
a. Orang yang merokok
b. Orang yang tidak merokok namun menghisap asap rokok dari orang yang
merokok di sekitarnya
c. Orang yang merokok dan orang yang tidak merokok
d. Tidak tahu
5. Siapakah yang sering menjadi perokok pasif?
a. Perempuan
b. Anak-anak
c. Perempuan dan anak-anak
d. Tidak tahu
6. Penyakit yang sering disebabkan oleh asap rokok?
a. Kanker
b. Gagal Ginjal
c. Epilepsi / Ayan
d. Tidak tahu
7. Dampak asap rokok pada ibu hamil?
a. Persalinan harus operasi / sesar
b. Kehamilan kembar
c. Keguguran
d. Tidak tahu
8. Bagaimana cara menghindari paparan / terkena asap rokok?
a. Memakai kacamata saat pergi keluar rumah
b. Menggunakan masker atau penutup mulut
c. Tidak peduli saat ada orang di dekat anda yang sedang merokok
d. Tidak tahu
SKOR JAWABAN BENAR : 1 poin (maksimal poin 8)
 Buruk, jika <50%
 Cukup, jika 50 – 70%
 Baik, jika > 70%

84
LAMPIRAN 3
POSTER INTERVENSI

85
PIN

86
LAMPIRAN 4
KEGIATAN DI KELUARGA BINAAN

87
LAMPIRAN 5
HASIL ANALISA SPSS

Statistics

Kelompok_di PENGHASIL PEKERJAA PENGETAH Kelompok_U


JK dik AN N INFO UAN SIA

N Valid 8 8 8 8 8 8 8

Missing 0 0 0 0 0 0 0

Jenis_Kelamin

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent

Valid Laki-Laki 2 25.0 25.0 25.0

Perempuan 6 75.0 75.0 100.0

Total 8 100.0 100.0

Kelompok_Pendidikan

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent

Valid Pendidikan Rendah 2 25.0 25.0 25.0

Pendidikan Sedang 6 75.0 75.0 100.0

Total 8 100.0 100.0

88
PENGHASILAN

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent

Valid Tidak ada 4 50.0 50.0 50.0

Bawah UMR 2 25.0 25.0 75.0

Bawah UMR 2 25.0 25.0 100.0

Total 8 100.0 100.0

PEKERJAAN

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent

Valid Tidak ada 4 50.0 50.0 50.0

Kerja Non Formal 4 50.0 50.0 100.0

Total 8 100.0 100.0

INFO

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent

Valid Kurang 6 75.0 75.0 75.0

Cukup 2 25.0 25.0 100.0

Total 8 100.0 100.0

89
PENGETAHUAN

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent

Valid Buruk 7 87.5 87.5 87.5

Cukup 1 12.5 12.5 100.0

Total 8 100.0 100.0

Kelompok_USIA

Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent

Valid Dewasa Dini 3 37.5 37.5 37.5

Dewasa Madya 5 62.5 62.5 100.0

Total 8 100.0 100.0

90