Anda di halaman 1dari 189

PROPOSAL DESIMINASI AWAL

PRAKTIK PROFESI NERS MANAJEMEN KEPERAWATAN


RUANG PANDAN I RSUD Dr. SOETOMO SURABAYA
PERIODE 19 SEPTEMBER – 21 OKTOBER 2016

Disusun oleh :
KELOMPOK 1

1. Triyana Puspa D., S.Kep 131523143044


2. Titis Eka A., S.Kep 131523143046
3. Siwi Sabdasih, S.Kep 131523143049
4. M. Yusuf Eko N., S.Kep 131523143001
5. Sri Ulis, S.Kep 131523143054
6. Riny Pujiyanti, S.Kep 131523143060
7. Aziz’s Nurulhuda, S.Kep 131523143065
8. Dewi Noer M., S.Kep 131523143066
9. Lilis Kurniawati, S.Kep 131523143071
10. Yanuar Aga N., S.Kep 131523143074
11. Kurnia Dwi S., S.Kep 131523143081

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS


FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2016
PROPOSAL
PRAKTIK PROFESI MANAJEMEN KEPERAWATAN
DI RUANG PANDAN I RSUD Dr. SOETOMO SURABAYA

Disusun Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Mencapai Kompetensi


Pendidikan Ners Program Pendidikan Profesi Ners Universitas Airlangga

Disusun Oleh :
KELOMPOK 1

1. Triyana Puspa D., S.Kep 131523143044


2. Titis Eka A., S.Kep 131523143046
3. Siwi Sabdasih, S.Kep 131523143049
4. M. Yusuf Eko N., S.Kep 131523143001
5. Sri Ulis, S.Kep 131523143054
6. Riny Pujiyanti, S.Kep 131523143060
7. Aziz’s Nurulhuda, S.Kep 131523143065
8. Dewi Noer M., S.Kep 131523143066
9. Lilis Kurniawati, S.Kep 131523143071
10. Yanuar Aga N., S.Kep 131523143074
11. Kurnia Dwi S., S.Kep 131523143081

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS


FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2016

i
LEMBAR PENGESAHAN
Laporan Ini Disusun Sebagai Salah Satu Syarat
Dalam Mencapai Kompetensi Program Pendidikan Profesi Ners
Bidang Manajemen Keperawatan
Pada Tanggal 19 September – 21 Oktober 2016

Laporan ini telah diseminarkan


Tanggal : 22 Oktober 2016

Menyetujui,

Pembimbing Akademik I Pembimbing Akademik II

Ilya Krisnana, S.Kep., Ns., M.Kep Erna Dwi Wahyuni, S.Kep., Ns., M.Kep
NIP. 198109282012122002 NIP. 198402012014042001

Kepala Keperawatan IRNA Medik Kepala Ruang Pandan I


RSUD Dr. Soetomo RSUD Dr. Soetomo

Endang Pantjarwati. S.Kep., Ns. Ramang Sukmono, S.Kep., Ns.


NIP. 196810101993032011 NIP.

Mengetahui,

PJMA Manajemen Keperawatan Kepala Bidang Keperawatan


Fakultas Keperawatan UNAIR RSUD Dr. Soetomo

Prof. Dr. Nursalam, M.Nurs (HONS) Muzidah, S.Kep., Ns


NIP. 196612251989031004 NIP. 196512141986032005

ii
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah

memberikan rahmat dan hidayah-Nya sehingga kami Kelompok 1 Praktik Profesi

Ners Manajemen Keperawatan B17 Fakultas Keperawatan Universitas Airlangga

Angkatan 2014 dapat menyelesaikan Proposal Desiminasi Awal Praktik Profesi

Manajemen Keperawatan di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya.

Dalam menyelesaikan proposal ini kami mendapat bantuan dari

berbagai pihak, untuk itu kami mengucapkan terima kasih kepada yang terhormat:

1. dr. Harsono selaku PLT Direktur RSUD Dr. Soetomo Surabaya yang telah

memberi kesempatan kepada kami untuk melaksanakan Praktik Profesi

Manajemen Keperawatan di Ruang Pandan I.

2. Muzidah S.Kep., Ns. selaku Kepala Bidang Keperawatan RSUD Dr. Soetomo

Surabaya yang telah memberikan kesempatan dan dukungan kepada kami

untuk melaksanakan Praktik Profesi Manajemen Keperawatan di Ruang

Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya.

3. Sri Endang P., S.Kep., Ns., M.Kes. selaku Kepala Seksi Pengembangan Mutu

Keperawatan RSUD Dr. Soetomo Surabaya yang telah memberikan

kesempatan dan dukungan kepada kami untuk melaksanakan Praktik Profesi

Manajemen Keperawatan di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya.

4. Endang Pantjarwati S.Kep., Ns. selaku Kepala Perawatan IRNA Medik RSUD

Dr. Soetomo Surabaya yang telah memberikan kesempatan dan dukungan

kepada kami untuk melaksanakan Praktik Profesi Manajemen Keperawatan di

Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya.

iii
5. Ramang Sukmono, S.Kep., Ns. selaku Kepala Ruang Pandan I yang telah

memberikan fasilitas, arahan dan bimbingan dengan sabar kepada kami.

6. Semua staf Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya.

7. Prof. Dr. Nursalam, M.Nurs (HONS), selaku PJMA Profesi Manajemen

Keperawatan yang telah memberikan arahan dan bimbingan dengan sabar

kepada kami.

8. Ilya Krisnana, S.Kep., Ns., M.Kep selaku dosen pembimbing yang telah

memberikan arahan dan bimbingan dengan sabar kepada kami.

9. Erna Dwi Wahyuni, S.Kep., Ns., M.Kep. selaku dosen pembimbing yang telah

memberikan arahan dan bimbingan dengan sabar kepada kami.

10. Seluruh teman-teman Fakultas Keperawatan khususnya Angkatan 2014 atas

kerjasama dan semangat

Kami menyadari bahwa proposal Deseminasi Awal Praktik Profesi

Manajemen Keperawatan yang kami buat ini banyak kekurangan, untuk itu kami

mengharapkan saran dan kritik yang membangun demi sempurnanya proposal ini.

Surabaya, 20 September 2016

Penyusun,

Kelompok 1 Praktik Profesi

Manajemen Keperawatan

iv
DAFTAR ISI
Halaman Judul ........................................................................................................ i
Lembar Pengesahan .................................................................................................... i
Kata Pengantar ...................................................................................................... iii
Daftar Isi ................................................................................................................... v
Daftar Tabel ....... .................................................................................................... vii
Daftar Gambar ......... ................................................................................................ ix
Daftar Lampiran ....................................................................................................... x
BAB 1 PENDAHULUAN ........................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang ........................................................................................ 1
1.2 Tujuan...................................................................................................... 5
1.2.1 Tujuan umum .............................................................................. 5
1.2.2 Tujuan khusus.............................................................................. 5
1.3 Manfaat.................................................................................................... 6
1.3.1 Bagi pasien .................................................................................. 6
1.3.2 Bagi rumah sakit .......................................................................... 7
1.3.3 Bagi perawat ................................................................................ 7
BAB 2 PENGKAJIAN ............................................................................................. 8
2.1 Orientasi Ruangan ................................................................................... 8
2.1.1 Visi RSUD Dr. Soetomo Surabaya ............................................. 8
2.1.2 Misi RSUD Dr. Soetomo Surabaya ............................................. 8
2.1.3 Motto RSUD Dr. Soetomo Surabaya .......................................... 8
2.1.4 Visi Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya ................... 8
2.1.5 Misi Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya .................. 8
2.1.6 Motto Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya ................ 8
2.2 Pengumpulan Data .................................................................................. 8
2.2.1 Ketenagaan (M1-Man) .............. Error! Bookmark not defined.
2.2.2 Sarana dan prasarana (M2-Material) .......................................... 9
2.2.3 Metode (M3-Methode) .............................................................. 48
2.2.4 Keuangan (M4-Money) ............................................................. 67
2.2.5 Mutu (M5-Mutu) ....................................................................... 71
2.3 Analisis SWOT ..................................................................................... 79
2.1 Diagram Layang .................................................................................... 92
2.2 Identifikasi Masalah .............................................................................. 93
2.3 Prioritas Masalah ................................................................................... 95
BAB 3 PERENCANAAN....................................................................................... 96
3.1 Definisi Perencanaan ............................................................................. 96
3.2 Pengorganisasian ................................................................................... 97
3.2.1 Struktur organisasi umum ......................................................... 97
3.2.2 Struktur organisasi MAKP ........................................................ 97
3.3 Strategi Kegiatan ................................................................................... 98
3.4 Rencana Strategi .................................................................................. 126
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 178

v
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Komposisi Ketenagaan Keperawatan Ruang Pandan I RSUD Dr.


Soetomo Surabaya Per Mei 2016........................................................ 10
Tabel 2.2 Daftar Jenjang Karir Keperawatan Ruang Pandan I RSUD Dr.
Soetomo Surabaya Per Mei 2016........................................................ 18
Tabel 2.3 Komposisi Ketenagaan Non Keperawatan Ruang Pandan I RSUD
Dr. Soetomo Surabaya pada Mei 2016 ............................................... 19
Tabel 2.4 Komposisi Ketenagaan Perawat di Ruang Pandan I RSUD Dr.
Soetomo Surabaya pada tanggal 10 Mei 2016Error! Bookmark not defined.
Tabel 2.5 Komposisi Ketenagaan Perawat di Ruang Pandan I RSUD
Dr.Soetomo Pasien Kelolaan Surabaya pada tanggal 10 Mei 2016Error! Bookmark no
Tabel 2.6 Perbandingan Penghitungan Jumlah Tenaga Keperawatan Antara
Rumus Menurut Depkes (2011), Metode Gillies, dan Metode
Douglas di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya ............... 26
Tabel 2.7 Rata-rata Beban Kerja Perawat Ruang Pandan I RSUD Dr.
Soetomo Surabaya per tanggal 12-13 Mei 2016 ................................. 27
Tabel 2.8 Rekapitulasi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan di Ruang
Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya Tanggal 12-13 Mei 2016 .... 29
Tabel 2.9 Beban Kerja di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Tanggal 10 Mei 2016 .......................................................................... 29
Tabel 2.10 Prosentase Penyakit Tebanyak di Ruang Pandan I RSUD Dr.
Soetomo Surabaya pada periode bulan Februari - April 2016............ 32
Tabel 2.11 Jumlah tempat tidur di Ruang Pandan I kelas III RSUD Dr.
Soetomo Surabaya 10 Mei 2016 ......................................................... 33
Tabel 2.12 Jumlah tempat tidur di Ruang Pandan I kelas II RSUD Dr.
Soetomo Surabaya tanggal 10 Mei2016 ............................................. 34
Tabel 2.13 Jumlah tempat tidur di Ruang Pandan I kelas I RSUD Dr.
Soetomo Surabaya 10 Mei 2016 ......................................................... 34
Tabel 2.14 Jumlah Tempat Tidur Pasien Pre Kelolaan di Ruang Pandan I
RSUD Dr. Soetomo Surabaya 10 Mei 2016 ....................................... 34
Tabel 2.15 Fasilitas Pasien di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo SurabayaError! Bookmark no
Tabel 2.16 Inventaris Alat Tenun di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo
Surabaya Tahun 2016 ......................... Error! Bookmark not defined.
Tabel 2.17 Inventaris Alat di Ruang Pandan I RSUD. Dr. Soetomo Surabaya
pada Tahun 2016 ................................. Error! Bookmark not defined.
Tabel 2.18 Daftar Obat Emergency Di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo
Surabaya Periode 2016 ...................................................................... 47
Tabel 2.19 Tarif ruangan, tarif makan dan fasilitas di Ruang Pandan I RSUD
Dr. Soetomo Surabaya ........................................................................ 67
Tabel 2.20 Tarif Tindakan di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya ..... 68
Tabel 2.21 Tarif Laboratorium ............................................................................. 68
Tabel 2.22 Tarif Pemeriksaan Radiologi .............................................................. 69
Tabel 2.23 Kejadian plebitis di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo
Surabaya 09-10 Mei 2016 ................................................................... 74
Tabel 2.24 Kejadian pasien dekubitus di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo
Surabaya 09-10 Mei 2016 ................................................................... 75

vii
Tabel 2.26 Tingkat Kepuasan pasien di Ruang Pandan I tanggal 10 Mei 2016 ... 77
Tabel 2.27 Tingkat Kepuasan keluarga pasien di Ruang Pandan I tanggal 10
Mei 2016 ............................................. Error! Bookmark not defined.
Tabel 2.28 Penilaian tingkat nyeri pada pasien di di Ruang Pandan I RSUD
Dr Soetomo Surabaya tanggal 09 – 10 Mei 2016 ............................... 77
Tabel 2.29 Penilaian tingkat kecemasan pada pasien di Ruang Pandan I
RSUD Dr Soetomo Surabaya tanggal 09-10 Mei 2016Error! Bookmark not defined.
Tabel 2.30 Penilaian tingkat perawatan diri pada pasien di Ruang Pandan I
RSUD Dr Soetomo Surabaya tanggal 09-10 Mei 2016 ...................... 78
Tabel 2.31 Tingkat pengetahuan Pasien dan KeluargaError! Bookmark not defined.
Tabel 2.32 Jumlah pasien MRS 3 bulan terakhir di Ruang Pandan I Surabaya
pada Bulan Februari 2016- April 2016 ............................................... 78
Tabel 2.34 SWOT .................................................................................................... 79
Tabel 2.35 Prioritas Masalah berdasarkan Metode CARL ...................................... 95
Tabel 4.1 Perhitungan kebutuhan tenaga perawat pada pasien di dengan
metode Demand Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya..... 132
Tabel 4.2 Perhitungan BOR Berdasarkan Pasien Kelolaan di Ruang Pandan
I RSUD Dr. Soetomo Surabaya ........................................................ 133
Tabel 4.4 Daftar Nama Pasien Baru yang Sudah Dilakukan Penerimaan
Pasien Baru ....................................................................................... 144
Tabel 4.5 Daftar Nama Pasien Baru yang Sudah Dilakukan Penerimaan
Pasien Baru ....................................................................................... 151
Tabel 5.1 Pelaksanaan Kegiatam Timbang Terima .......................................... 159
Tabel 5.2 Pelaksanaan Kegiatam Ronde Keperawatan..................................... 160
Tabel 5.3 Pelaksanaan Kegiatan Sentralisasi Obat ........................................... 162
Tabel 5.4 Pelaksanaan Kegiatan Supervisi Keperawatan ................................. 163
Tabel 5.5 Pelaksanaan Kegiatan Penerimaan Pasien Baru ............................... 164
Tabel 5.6 Pelaksanaan Kegiatan Discharge Planning ...................................... 165
Tabel 5.7 Kasus Pasien di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya
tanggal 16 Mei – 05 Juni 2016.......................................................... 167

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Struktur Organisasi Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo


Surabaya ........................................... Error! Bookmark not defined.
Gambar 2.2 Alur Masuk Pasien Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo
Surabaya ........................................................................................... 33
Gambar 2.3 Diagram Alur Timbang Terima ........................................................ 51
Gambar 2.5 Alur Pelayanan Farmasi Ruang Pandan I IRNA Medik RSUD
Dr. Soetomo Surabaya ...................................................................... 58
Gambar 2.6 Bagan Alur Penerimaan Pasien Baru ............................................... 62
Gambar 2.7 Diagram Evaluasi Kepuasan Klien Terhadap Kinerja Perawat ........ 76
Gambar 2.9 Diagram Layang ............................................................................... 92
Gambar 3.1 Sistem Pemberian Asuhan Keperawatan Primary Nursing............ 100
Gambar 5.1 Prosentase Tingkat Kepuasan Pasien ............................................. 167
Gambar 5.2 Prosentase Tingkat Kepuasan Keluarga Pasien Terhadap Kinerja
Perawat ........................................................................................... 167
Gambar 5.3 Prosentase Kejadian Phlebitis ........................................................ 169
Gambar 5.4 Prosentase Kejadian Pasien Jatuh ................................................... 169
Gambar 5.5 Kejadian Medication Error ............................................................. 170
Gambar 5.5 Prosentase Kejadian Dekubitus ...................................................... 170
Gambar 5.6 Prosentase Tingkat Kecemasan ...................................................... 171
Gambar 5.7 Angka Kejadian Nyeri .................................................................... 172

ix
DAFTAR LAMPIRAN

x
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Rumah sakit sebagai salah satu organisasi pelayanan kesehatan telah

memiliki otonomi, sehingga pihak rumah sakit dituntut untuk memberikan

pelayanan yang sebaik-baiknya dengan manajemen yang efektif. Salah satu upaya

untuk menunjang pelayanan keperawatan di rumah sakit adalah dengan

melakukan inovasi pelayanan. Perubahan pelayanan keperawatan mempunyai dua

pilihan utama, yaitu mereka melakukan inovasi dan berubah atau mereka yang

diubah oleh suatu keadaan dan situasi. Tuntutan kebutuhan masyarakat akan

pelayanan kesehatan pada era global akan terus berubah karena masalah kesehatan

yang dihadapi masyarakat juga terus mengalami perubahan. (Nursalam, 2014).

Keperawatan dapat dilihat dari berbagai aspek, antara lain keperawatan

sebagai bentuk asuhan profesional kepada masyarakat, keperawatan sebagai ilmu

pengetahuan dan teknologi (IPTEK), serta keperawatan sebagai kelompok

masyarakat ilmuwan dan kelompok masyarakat profesional (Nursalam, 2011).

Tenaga keperawatan di era global hendaknya mempersiapkan secara benar dan

menyeluruh, mencakup seluruh aspek keadaan dan kejadian atau peristiwa yang

telah, sedang, dan akan berlangsung pada era tersebut. Keperawatan sebagai

pelayanan/asuhan professional bersifat humanistik, menggunakan pendekatan

holistik, dilakukan berdasarkan ilmu dan kiat keperawatan, berorientasi pada

kebutuhan objektif pasien, mengacu pada standar profesional keperawatan dan

menggunakan etika keperawatan sebagai tuntutan utama (Nursalam, 2014).

1
Manajemen merupakan proses pelaksanaan kegiatan organisasi melalui

upaya orang lain untuk mencapai tujuan bersama. Manajemen keperawatan di

Indonesia perlu mendapatkan prioritas utama dalam pengembangan keperawatan

pada masa mendatang. Hal ini berkaitan dengan tuntutan profesi dan tuntutan

global bahwa setiap perkembangan dan perubahan memerlukan pengelolaan

secara profesional, dengan memperhatikan setiap perubahan yang terjadi di

Indonesia. Proses manajemen keperawatan sejalan dengan proses keperawatan

sebagai satu metode perlakuan asuhan keperawatan secara profesional, sehingga

2
3

diharapkan keduanya dapat saling menopang (Gillies (1986), dalam Nursalam

2014).

Sebagaimana proses keperawatan, dalam manajemen keperawatan

terdiri dari pengumpulan data, identifikasi masalah, perencanaan, pelaksanaan,

dan evaluasi hasil. Manajemen keperawatan mempunyai kekhususan terhadap

mayoritas tenaga dari pada seorang pegawai, sehingga setiap tahapan didalam

proses manajemen lebih rumit dibandingkan proses keperawatan. Konsep yang

harus dikuasai adalah konsep tentang pengelolaan bahan, konsep manajemen

keperawatan, perencanaan, yang berupa rencana strategis melalui pendekatan:

pengumpulan data, analisis SWOT dan penyusunan langkah-langkah

perencanaan, pelaksanaan secara operasional, khususnya dalam pelaksanaan

Model Asuhan Keperawatan Profesional (MAKP) dan melakukan pengawasan

dan pengendalian (Nursalam, 2014).

Berdasarkan hasil pengkajian awal pada tanggal 19 September sampai

dengan 20 September 2016 di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya

didapatkan bahwa Model Asuhan Keperawatan Profesional (MAKP) yang

dilaksanakan adalah MAKP Primer. MAKP Primer merupakan metode penugasan

perawat untuk bertanggung jawab penuh terhadap 24 jam prose perawatan pada

pasien sehingga kemandirian perawat dapat meningkat dan terdapat kejelasan

antara pembuat rencana perawatan terhadap pelaksana tugas perawatan. Metode

Primer ini menunjukkan terdapat keterkaitan yang erat dan terus menerus antar

pasien dan perawat yang ditugaskan untuk merencanakan asuhan, melaksanakan

asuhan dengan melakukan kooordinasi dengan tim kesehatan lain beserta

melakukan evaluasi terhadap hasil perawatan dalam jangka waktu yang telah
4

ditentukan berdasarkan intervensi. Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya

dengan menggunakan tenaga perawat yang berjumlah 21 orang terdiri dari 1

kepala ruangan, 1 wakil kepala ruang, 3 perawat primer dan 10 perawat pelaksana

ditambah tenaga pekarya kesehatan sebanyak 2 orang, pekarya rumah tangga 2

orang, administrasi 1 orang dan perekam medik 1. Model MAKP yang diterapkan

adalah MAKP Modular. Modifikasi tim yaitu, tugas antara perawat primer dan

perawat associette yang dilaksanakan sama, bedanya perawat primer harus

mengetahui permasalahan yang terjadi pada pasien yang dikelola. Perawat primer

dan associette mendapatkan pasien kelolaan yang dikelola selama mereka shift.

Hal ini disebabkan oleh beberapa hal seperti jumlah tenaga yang mempunyai latar

belakang S1 dan dapat bertindak sebagai ketua tim atau perawat primer yang

belum sesuai dengan jumlah pasien, tingkat ketergantungan pasien yang berbeda

yang menyebabkan beban kerja yang sedang hingga tinggi dan pembagian tugas

yang belum dapat dilaksanakan sesuai uraian tugas yang ditetapkan. Pelaksanaan

MAKP model modular yang diterapkan di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo

Surabaya tentu saja ada kelebihan dan kelemahannya, untuk itu dilakukan praktik

keperawatan manajemen bagi mahasiswa profesi untuk menganalisa, mencari

solusi dari permasalahan yang ada serta untuk belajar langsung mengenai

penerapan manajemen keperawatan yang baik dan benar.

Model Asuhan Keperawatan Profesional saat ini yang sering digunakan

dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat adalah metode Primary

Nursing. Metode Primary Nursing merupakan suatu metode yang memberikan

tugas kepada satu orang perawat untuk bertanggung jawab penuh sampai keluar

Rumah Sakit. Metode primer ini ditandai dengan adanya keterkaitan kuat dan
5

terus-menerus antara pasien dan perawat yang ditugaskan untuk merencanakan,

melakukan, dan koordinasi asuhan keperawatan selama pasien dirawat (Nursalam,

2014). Langkah konkret pengelolaan yang dapat digunakan dalam peningkatan

pelayanan keperawatan profesional berupa penataan sistem MAKP yang meliputi

ketenagaan/pasien, penetapan sistem MAKP dan perbaikan dokumentasi

keperawatan dengan menerapkan prinsip SME (sesuai standar, mudah

dilaksanakan, efektif dan efisien). Model keperawatan profesional ini mampu

mendorong keperawatan dalam memperjelas deskripsi kerja, meningkatkan

kemampuan keperawatan dalam mendiskusikan masalah dengan tenaga kesehatan

yang lain dan membantu keperawatan untuk lebih bertanggung gugat secara

profesional terhadap tindakannya (Nursalam, 2012).

Berdasarkan uraian diatas, maka mahasiswa Program Pendidikan

Profesi Ners (P3N) program A angkatan 2011 mencoba menerapkan Model

Asuhan Keperawatan Profesional (MAKP) dengan metode pelayanan asuhan

keperawatan Primary Nursing di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya.

1.2 Tujuan

1.2.1 Tujuan umum

Setelah menyelesaikan program profesi manajemen keperawatan,

mahasiswa diharapkan mampu menerapkan prinsip-prinsip manajemen

keperawatan primer dalam melaksanakan Model Asuhan Keperawatan Profesional

(MAKP) di tatanan rumah sakit.

1.2.2 Tujuan khusus

Dalam program profesi Manajemen Keperawatan diharapkan

mahasiswa mampu:
6

1) Melaksanakan pengkajian situasi di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo

Surabaya.

2) Melaksanakan analisis situasi berdasarkan analisa SWOT.

3) Menentukan rumusan masalah.

4) Menyusun rencana strategi operasional ruangan berdasarkan hasil pengkajian

Model Asuhan Keperawatan Profesional (MAKP): Ketenagaan (M1), Sarana

Prasarana (M2), Metode (M3) yang terdiri dari: Timbang Terima, Penerimaan

Pasien Baru, Sentralisasi Obat, Supervisi Keperawatan, Discharge Planning,

Dokumentasi Keperawatan, Keuangan (M4), Mutu (M5).

5) Pelaksanaan rencana strategi operasional ruangan berdasarkan hasil

pengkajian Model Asuhan Keperawatan Profesional (MAKP): (1) Timbang

terima, (2) Ronde keperawatan, (3) Sentralisasi obat, (4) Supervisi

keperawatan, (5) Discharge planning, (6) Dokumentasi keperawatan (7)

Penerimaan pasien baru.

6) Melakukan evaluasi pelaksanaan rencana strategi operasional ruangan

berdasarkan hasil pengkajian Model Asuhan Keperawatan Profesional

(MAKP): (1) Timbang terima, (2) Ronde keperawatan, (3) Sentralisasi obat,

(4) Supervisi keperawatan, (5) Discharge planning, (6) Dokumentasi

keperawatan (7) Penerimaan pasien baru dan mutu layanan.

1.3 Manfaat

1.3.1 Bagi pasien

Tercapainya kepuasan pasien terkait dengan patient safety yang optimal

meliputi identifikasi pasien, komunikasi yang efektif, ketepatan dalam pemberian


7

obat, ketepatan lokasi operasi, penurunan resiko infeksi nosokomial dan

penurunan resiko jatuh pasien selama dilakukan perawatan.

1.3.2 Bagi rumah sakit

Dapat menerapkan model asuhan keperawatan profesional yang

mencakup timbang terima, ronde keperawatan, sentralisasi obat, supervisi

keperawatan, discharge planning, dan dokumentasi keperawatan.

1.3.3 Bagi perawat

1) Tercapainya tingkat kepuasan kerja yang optimal.

2) Terbinanya hubungan antara perawat dengan perawat, perawat dengan tim

kesehatan yang lain, dan perawat dengan pasien serta keluarga.

3) Tumbuh dan terbinanya akuntabilitas dan disiplin diri perawatt.

4) Meningkatkan profesionalisme keperawatan.


BAB 2
PENGKAJIAN

Bab ini menjelaskan tentang tahapan proses pengkajian yang meliputi


pengumpulan data, analisis SWOT, identifikasi dan prioritas masalah.
2.1 Orientasi Ruangan
2.1.1 Visi RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Menjadi Rumah Sakit yang Bermutu Internasional dalam Pelayanan,
Pendidikan, dan Penelitian.
2.1.2 Misi RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Menyelenggarakan pelayanan kesehatan, pendidikan, dan penelitian
yang profesional, akuntabel yang berorientasi pada kastemer untuk menuju
pelayanan kesehatan berstandar internasional.
2.1.3 Motto RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Motto RSUD Dr.Soetomo adalah “Saya senantiasa mengutamakan
kesehatan penderita”.
2.1.4 Visi Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Menjadi unit pelayanan terbaik di wilayah Irna Medik.
2.1.5 Misi Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya
1) Meningkatan sumber daya manusia
2) Meningkatkan mutu pelayanan
3) Dengan kelompok budaya kerja
4) Dengan layanan sepenuh hati
5) Menjadi program SASETA, program yang aplikatif di Ruang Pandan I
2.1.6 Motto Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Motto Ruang Pandan I RSUD Dr.Soetomo adalah “Bekerja adalah
ibadah”.
2.2 Pengumpulan Data
Data yang dikumpulkan pada 19-20 September 2016 meliputi data M1
(Man), M2 (Materials), M3 (Method), M4 (Money), dan M5 (Mutu). Data yang
didapat dianalisis menggunakan analisis SWOT sehingga ditemukan beberapa
prioritas masalah.
1) Struktur organisasi keperawatan
Ruang Pandan I dipimpin oleh kepala ruangan dan dibantu oleh wakil
kepala ruangan, 18 perawat pelaksana, 3 TPP (Tenaga Pembantu Perawat) serta 3
orang yang bertugas sebagai pekarya rumah tangga, dan 1 orang administrasi.
Adapun struktur organisasinya adalah:

Dokter Kepala Ruang Sarana RS

Perawat primer

Pasien/ Klien

Perawat pelaksana Perawat pelaksana Perawat pelaksana


evening night jika diperlukan days

Sumber: Diagram sistem Asuhan Keperawatan Primer (Marquis &


Hutson,1998;138)

2) Jumlah tenaga
Jumlah tenaga keperawatan di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo
Surabaya terdiri dari 14 orang dan non keperawatan terdiri dari 6 orang.
Tabel 2.1 Komposisi Ketenagaan Keperawatan Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya Per Mei 2016
Alamat
Pangkat Riwayat
N Nama Riwayat Pelatihan Rumah
L/P (Gol) Pendidikan Agama KETERANGAN
o NIP Pekerjaan (Tahun) Hp Dan
TMT (Tahun Lulus)
No. Telp.
L II-B / 1996 1. R Flamboyan SD 1985 1. Transfusi Islam Perum KEPALA RUANG
II-C / 1998 1991 – 2002 SMP 1988 2. Analisa transaksi Graha Cadi PANDAN 1
II-D / 2002 2. R. Pandan 1 SPK 1991 3. Ci klinik 2005 & 2015 Blok Ai /21
Ramang Sukmono, III-A / 2002 - Sekarang DIII KEP 2002 4. Audit kep Kota
S.Kep.,Ns. 2005 S1 KEP 2005 5. Kemoterapi Pasuruan
III-B / 2008 NERS 2006
6. Billing sistem
IIIC /2012 Hp.
7. Bls
081931561
8. Paliatif
243
9. Dalin
10. Auditor iso
11. Askep
12. Lsh
1.
13. Edukator dm
14. Flu burung
15. Pkrs
16. Lke
17. Manajemen paliatif
18. Keperawatan
19. Gkm
20. Ppi 2015
21. Tb
22. Tot 2015
23. Komite keperawatan
2015
Amirul Musrini P IIIB Islam WAKIL
S.Kep.,Ns KEPALA RUANG
2 PANDAN 1

3 L CAPEG 86 KAMAR TERIMA SD 1978 Rehab medis Islam Jln Ahmad PERAWAT
IIA 87 TH. 1984 SMP 1981 Paliatif 7 / 17 Waru PELAKSANA
Nur rochmad IIB 89 UGD MEDIK TH. SPK 1984 Lke Pp Legi
IIC 94 R. BAPENKAR Ppkmrs Sda
IID 1998 TH. Patologi klinik
IIIA 2003 R PANDAN 1 TH. Askep peny. Dalam Telp.
IIIB 2008 1989 Obat-obatan 031854710
IIIC 2012 Radiologi 4
Dalin Hp.
Transfusi 085854257
At 083
Dalin
Tranpusi
Sim
Kesehatan jiwa

Dukuh
CAPEG
Bulak
II-B /
Banteng PERAWAT
II-C / SD lulus th.
R. SERUNI A TH. Suropati PELAKSANA
II-D / SMP lulus TH.
R. SERUNI TH. U/9a
4 Suparwan L III-A / SMA lulus th. Katolik
R. PANDAN I TH. Surabaya
III-B / D3 lulus th.
IIIC/
Hp. 082
139 077
950
CAPEG Dukuh
1989 Bulak
II-A / 1990 SD lulus th. Banteng
II-B / 1994 Patologi klinik, PKMRS,
1977 Patriot 6/
II-C / 1999 Ruang BEDAH B Psikiatri, Palaitif , BLS, LKE,
SMP lulus th. 6A
II-D / 2003 th 1990-2004 Askep peny. Dalam, Askep,
5 Mujiono L 1980 Islam SURABAY PERAWAT
III-A / Pandan I 2004 - Dalin, AT.AIDS, rekam
SMA lulus th. A PELAKSANA
2007 sekarang medic. K3 RS, PSBH,
1984 TLP
III-B / 2010 Pratugas
DIII Kep lulus 031715110
th. 2004 81
081654162
13

CAPEG
1981 SD lulus th.
IRD 1975 Kendang
II-A / 1997
TROPIK LAKI SMP lulus TH. Sari 15/ 22
II-B / 2000 Pratugas, dalin, at, bls, sim,
6 L PANDAN SATU 1982 Islam B Sby PERAWAT
Praptyo II-C / 2002 askep, pposr, transfusi
2009- SKG SPK lulus th. 031727147 PELAKSANA
II-D / 2005
2002 70
DIII LULUS
2009

CAPEG IRD Kendang


1981 seruni B Sari 15/ 22
Pratugas, dalin, at, bls, sim, PERAWAT
7 GANJAR L II-A / 1997 PANDAN SATU SD lulus th. Islam B Sby
askep, pposr, transfusi PELAKSANA
II-B / 2000 2009- SKG 1975 031727147
II-C / 2002 SMP lulus TH. 70
II-D / 2005 1982
SPK lulus th.
2002
DIII LULUS
2009

SD lulus th.
11982 Jln Jojoran PERAWAT
CAPEG SMP lulus TH. Dalin, AT, LKE. PKMRS , 1/65 Ja PELAKSANA
2007 1992 ASKEP ,BLS , TRANFUSI, Surabaya
Ruang pandan I
8 Moch. Nur Salim L PNS 2008 SPK lulus th. PALEATIF . FLU Islam 031592800
2002- sekarang
II-C/ 2010 1995 BURUNG,PPOSR, 4
IID/2011 D3 lulus th. PPGD,PPOSR, PRATUGAS 081330147
1998 441

SD lulus th.
CAPEG 1992 Jln Platuk
2007 SMP lulus TH. Dalin, AT, LKE. PKMRS , Dono
R. Palem 1 TH.
PNS 2008 1995 ,BLS , . FLU Mulyo 1a
9 Ernita flora P Ruang pandan I Kristen PERAWAT
II-C/ 2010 SMA lulus th. BURUNG,PPOSR, /4 Sby
2014- sekarang PELAKSANA
IID/2011 1998 PPGD,PPOSR, PRATUGAS 082140976
D3 lulus th. 398
2001

SD lulus 1992 Perum


SMP lulus TH. Askep th. Surya Citra
PERAWAT
R. Pandan I TH 1998 Dalin, pposr, at Residen
10 L BLUD Islam PELAKSANA
2005 SMA 2001 Pkmrs, computer, paliatif, Blok L 16
Misbahunur D3 lulus th. lsh,ppgd, kemoterapi. Tropodo
2004 Sda
085648533
378
Jl. Bulak
Cumpat
SD 1998
Utara Gg.I / PERAWAT
R. Pandan I TH SMP 2001
11 L BLUD Pra tugas, bls. Islam 14 PELAKSANA
Syahrul kurniawan 2009 SMA 2004
Tlp.
DIII 2008
085648057
510
Jln
SD lulus 1992 Doponegor
SMP lulus TH. o Lebo Sda
1998 Rt 07 /Rw
R. Pandan I TH Askep , dalin, pposr, at PERAWAT
12 L BLUD SMA 2001 Islam O2
Wawan Dwi Hermanto 2005 Pkmrs, computer, paliatif, lsh PELAKSANA
D3 lulus th. 031715320
2004 23
081330445
267
Pere Lor Rt
SD 1998 /Rw :004/
2012 sampai SMP 2001 Pra tugas, bls.dali , kemo tk, 001 Kujang PERAWAT
13 P BLUD Islam
Lutfi Dewi Rahmawati sekarang SMA 2004 paleatif. I v line Kediri PELAKSANA
DIII 2008 0856311
4474
Tulunggagu
R. Pandan 1 TH. Pra tugas, bls. Lke, dalin, ng PERAWAT
14 Isanti Adeliana, P BLUD SI KEP Islam
2012 kemo terapi 088851365 PELAKSANA
S.Kep,Ns
43
Tempu
Rejo Purwo
R. Pandan 1 TH. PERAWAT
15 Kristiyanah., SKep ,Ns P BLUD SI KEP Pra tugas, bls. Islam Dadi Kec
2014 PELAKSANA
Gambiran
Banyuwang
i Rt /Rw
05./01
085850289
140
Desa
Moropelan
SD 2002 g
SMP 2005 Gels th. 2012 Kec. Babat
R. Pandan 1 SMA 2008 Pra tugas th. 2014 Kab. PERAWAT
16 Arif Hidayat, L BLUD Islam
TH. 2014 S1 KEP 2012 Bls th. 2014 Lamongan PELAKSANA
S.Kep.,Ns.
PROFESI Phlebotomy th. 2014
NERS 2013 No. Hp :
0852 3154
8639
Jl. Yos
Sudarso
101
R. Palem 2 TH. SD Rt. 09/ Rw.
2014 SMP Ppgd, patient, safety, pkmrs, 03 PERAWAT
17 Novita Nindianawati, P BLUD Islam
R. Pandan 1 TH. SMA gels Medaeng PELAKSANA
A.Md.Kep Sidoarjo
2015 DIII

Hp. 0822
3442 9771
Jl. Ratu
SD 1997 Ayu 55
R. Pandan I 2010 - PEKARYA
18 P BLUD SMP2000 Pekkes Islam Wage –
Nina Trimaryati sekarang KESEHATAN
SMU 2003 Taman
Sidoarjo
SD Perum
SMP Sukodono PERAWAT
19 L BLUD Ppgd, pkmrs Islam
SMA Dian PELAKSANA
S1 KEP Regency
Ari Purnadi, S.Kep.,Ns PROFESI Anugrah
R. Camelia TH. NERS V/27
2014 Sidoarjo
R. Pandan I TH.
2015 Hp. 081
213 941
791

SD Lulus Th
2002
R. Rosela II 2010 Jojoran
SMP Lulus Th
– Surabaya PEKARYA
20 L BLUD 2005 Pekkes Islam
Agus Susanto 2013 SAMPAI 083842280 KESEHATAN
SMA Lulus Th
sekarang 977
2008

Capeg 1982
Kapasari
IA 1983 PRT
Pedukuan
IB 1986
Sri Alinah R. Pandan I 1982 - SD lulus th. C/ 31
21 P IC 1990 Diklat pos, lpj, pekkes Islam
SKG 1979 Surabaya
I D 1994
081703484
IIA 1998
847
Capeg 2007 SD lulus th.
IC 2008 R. ANAESTESI 1984 Krampung
IIA 2010 1990- 1999 SMP lulus th. 3/26 Sby
22 Nanti Hera P Pelatihan penyajian makanan Islam PRT
R . PANDAN 1 1987 031502578
1999- SKG SMA lulus th. 1
1997

SD lulus th. Bany Urip


Capeg 2007 1981 Kidul 10 E
Pandan I 1993- Pelatihan penyajian
23 L Ic 2009 SMP lulus th. Islam / 23 Sby
sampai sekarang makanan,k3rs PRT
1984 031714022
58

Kasmuri

24 Amirul L IIIB
25 Bayu Cahyono, SST L
26 Imam Rosidi Amd.Kep L
27 Suyadi L IIB
Sumber : Dokumentasi Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya, 2016
18

Tabel 2.2 Daftar Jenjang Karir Keperawatan Ruang Pandan I RSUD Dr.
Soetomo Surabaya Per September 2016
Lama Klasifikasi
No Nama Pendidikan
Kerja PK
1. Ramang Sukmono Sarjana Keperawatan 24 thn III
2. Amirul Musrini Sarjana Keperawatan 19 thn III
3. Nur Rochmad SPK 30 thn II
4. Ganjar DIII Keperawatan 31 thn II
5. Mujiono DIII Keperawatan 27 thn III
6. Suparwan DIII Keperawatan 32 thn II
7. Praptyo DIII Keperawatan 32 thn II
8. Muh Nursalim DIII Keperawatan 9 thn III
9. Ernita Flora DIII Keperawatan 8 thn II
10. Wawan D.H DIII Keperawatan - II
11. Misbahunur DIII Keperawatan - II
12. Ari Purnadi Sarjana Keperawatan - II
13. Imam Rosidi DIII Keperawatan - II
14. Syahrul K DIII Keperawatan - II
15. Lutfi Dewi DIII Keperawatan - II
16. Isanti Andeliyana Sarjana Keperawatan - II
17. Novita Nindianawati DIII Keperawatan - I
18. Kristiyanah Sarjana Keperawatan - I
19. Arif Hidayat Sarjana Keperawatan - I
20. Bayu Cahyo DIII Keperawatan - I
Sumber: Dokumentasi Kepegawaian Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo
Surabaya, 2016

Pengumpulan data dalam hal ketenagaan di Ruang Pandan I RSUD Dr.

Soetomo dilakukan melalui observasi dan wawancara secara langsung dengan

perawat ruangan. Tenaga keperawatan di Ruang Pandan I terdiri dari 1 orang

tenaga kerja yang berpendidikan S-1 dan 13 orang yang berpendidikan D-3.

Setiap perawat di Ruang Pandan I diberikan kesempatan untuk melanjutkan ke

jenjang pendidikan yang lebih tinggi. Pemerintah melalui rumah sakit telah

memberikan kebijaksanaan kepada perawat untuk mendapatkan kesempatan

belajar dan pelatihan keperawatan yang telah diatur dalam Undang-Undang No. 8

Tahun 1974 tentang pokok-pokok kepegawaian, serta telah dirubah dalam


19

Undang-Undang No. 43 Tahun 1999. Jenjang pendidikan yang tinggi dan

pelatihan keterampilan keperawatan akan menunjang mutu pelayanan

keperawatan yang diberikan kepada pasien. Kebijakan yang diterapkan dalam

pengembangan mutu pendidikan karyawan di Pandan I adalah memberi

kesempatan satu orang perawat untuk tugas belajar sampai dengan lulus, setelah

itu dilanjutkan perawat yang lain untuk memperoleh kesempatan tugas belajar

sesuai dengan urutannya. Hal ini berkaitan dengan jumlah perawat dalam

melakukan asuhan keperawatan di Pandan I.

Tabel 2.3 Komposisi Ketenagaan Non Keperawatan Ruang Pandan I RSUD Dr.
Soetomo Surabaya pada Mei 2016
NO NAMA GOL. KUALIFIKASI
1 Amirul IIIB Pekarya Kesehatan
2 Suyadi IIB Pekarya Kesehatan
3 Nina Tri BLUD Pekarya Kesehatan
4 Sri Alinah IIA Pekarya Rumah Tangga
5 Kasmuri IIB Pekarya Rumah Tangga
6 Nanti Herawati IIB Pekarya Rumah Tangga
TOTAL 6 Orang
Sumber: Dokumentasi Kepegawaian Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo
Surabaya, 2016

Ruang Pandan I mempunyai 6 orang tenaga non-keperawatan, yang

terdiri dari 2 orang TPP (tenaga pembantu perawat), 1 Perekam Medik, 2 orang

PRT (pekarya rumah tangga), dan 1 orang administrasi.

3) Pengaturan ketenagaan

Berikut akan dipaparkan penghitungan kebutuhan tenaga keperawatan

di ruang rawat inap dengan menggunakan rumus Departemen Kesehatan

(Depkes), Metode Gillies, dan Metode Douglas (1984).

(1) Perhitungan berdasarkan rumus Depkes (2011)


20

Kebutuhan tenaga keperawatan harus memperhatikan unit kerja yang

ada di rumah sakit. Secara garis besar terdapat pengelompokan unit kerja di

rumah sakit salah satunya adalah ruang rawat inap. Cara penghitungan

kebutuhan tenaga keperawatan menurut Depkes (2011) berdasarkan: tingkat

ketergantungan pasien, jumlah perawatan yang diperlukan /hari /pasien, jam

perawatan yang diperlukan /ruangan /hari, dan jam kerja efektif tiap perawat

7 jam /hari.

a. Penghitungan tenaga ruang Pandan I

Berdasarkan data pada hari Selasa 19 September 2016 pada

ruang Pandan I dengan jumlah pasien 38 orang.

Jumlah jam perawatan pasien:

i) Perawatan langsung

(i) Minimal care = 18 x 2 jam = 36 jam

(ii) Partial care = 17 x 3 jam = 51 jam

(iii) Total care= 1 x 6 jam = 6 jam

ii) Perawatan tidak langsung : 12 x 30 menit = 360 menit = 6 jam

iii)Pendidikan kesehatan 15 menit : 12 x 0.25 jam = 3 jam

(i) Total jam perawatan yang dibutuhkan

𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 = 1 + 2 + 3 = 93 + 6 + 3 = 102 𝑗𝑎𝑚

(ii) Jumlah tenaga yang dibutuhkan :

𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑗𝑎𝑚 𝑝𝑒𝑟𝑎𝑤𝑎𝑡𝑎𝑛 102


iv) = = 14.6Perawatan langsung
𝐽𝑎𝑚 𝑘𝑒𝑟𝑗𝑎 𝑒𝑓𝑒𝑘𝑡𝑖𝑓 7

(i) Minimal care = 18 x 2 jam = 36 jam

(ii) Partial care = 17 x 3 jam = 51 jam

(iii) Total care= 1 x 6 jam = 6 jam


21

v) Perawatan tidak langsung : 12 x 30 menit = 360 menit = 6 jam

vi) Pendidikan kesehatan 15 menit : 12 x 0.25 jam = 3 jam

(iii) Total jam perawatan yang dibutuhkan

𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 = 1 + 2 + 3 = 93 + 6 + 3 = 102 𝑗𝑎𝑚

(iv) Jumlah tenaga yang dibutuhkan :

𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑗𝑎𝑚 𝑝𝑒𝑟𝑎𝑤𝑎𝑡𝑎𝑛 102


= = 14.6 ≈ 7
𝐽𝑎𝑚 𝑘𝑒𝑟𝑗𝑎 𝑒𝑓𝑒𝑘𝑡𝑖𝑓 7

(v) Loss day =

Jumlah hari minggu dalam 1 tahun + cuti + hari besar X ∑

perawat

Jumlah hari kerja efektif

(52 + 12 + 14) × 14.6


= 4.1 ≈ 4 𝑜𝑟𝑎𝑛𝑔
286

Faktor koreksi

Jumlah tenaga keperawatan yang mengerjakan tugas-tugas

keperawatan diperkirakan 25 % dari jam pelayanan keperawatan;

(𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑡𝑒𝑛𝑎𝑔𝑎 𝑘𝑒𝑝𝑒𝑟𝑎𝑤𝑎𝑡𝑎𝑛 + 𝑙𝑜𝑠𝑠 𝑑𝑎𝑦) × 25%= 15+ 4 x 25 % = 4,75

Jadi jumlah tenaga: tenaga yang tersedia + faktor koreksi

(15+ 4 + 5)= 24 orang

(vi) Loss day =

Jumlah hari minggu dalam 1 tahun + cuti + hari besar X ∑

perawat

Jumlah hari kerja efektif

(52 + 12 + 14) × 15
= 4 𝑜𝑟𝑎𝑛𝑔
286
22

Faktor koreksi

Jumlah tenaga keperawatan yang mengerjakan tugas-tugas non

keperawatan diperkirakan 25 % dari jam pelayanan keperawatan;

(𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑡𝑒𝑛𝑎𝑔𝑎 𝑘𝑒𝑝𝑒𝑟𝑎𝑤𝑎𝑡𝑎𝑛 + 𝑙𝑜𝑠𝑠 𝑑𝑎𝑦) × 25%

(15 + 4) × 25% = 4,75 = 5

Jadi jumlah tenaga yang dibutuhkan;

= 𝑇𝑒𝑛𝑎𝑔𝑎 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑟𝑠𝑒𝑑𝑖𝑎 + 𝑓𝑎𝑘𝑡𝑜𝑟 𝑘𝑜𝑟𝑒𝑘𝑠𝑖

= (15 + 4) + 5 = 24 𝑜𝑟𝑎𝑛𝑔

Jadi jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan pada Ruang

Pandan I menurut Depkes (2011) adalah 24 orang.

b. Pasien kelolaan

Berdasarkan data pada hari 2016 pada pasien kelolaan dengan

jumlah pasien 6 orang, BOR 100 %.

Jumlah jam perawatan pasien:

i) Perawatan langsung

(i) Minimal care = 2 x 2 jam = 4 jam

(ii) Partial care = 8 x 3 jam = 24 jam

(iii) Total care = 0 x 6 = 0 jam

ii) Perawatan tidak langsung : 6 x 30 menit = 180 menit = 3 jam

iii)Pendidikan kesehatan 15 menit : 6 x 0.25 jam = 1,5 jam

(i) Total jam perawatan yang dibutuhkan;

1 + 2 + 3 = 28 + 3 + 1,5 = 32,5 𝑗𝑎𝑚

(ii) Jumlah tenaga yang dibutuhkan;

𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ𝑗𝑎𝑚𝑝𝑒𝑟𝑎𝑤𝑎𝑡𝑎𝑛 32,5
= = 4.6 ≈ 5
𝐽𝑎𝑚𝑘𝑒𝑟𝑗𝑎𝑒𝑓𝑒𝑘𝑡𝑖𝑓 7
23

(iii) Loss day =

Jumlah hari minggu dalam 1 tahun + cuti + hari besar X ∑

perawat

Jumlah hari kerja efektif

(52 + 12 + 14) × 4.6


= 1.25 ≈ 1
286

Faktor koreksi

Jumlah tenaga keperawatan yang mengerjakan tugas-tugas non

keperawatan diperkirakan 25 % dari jam pelayanan keperawatan

= (𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ𝑡𝑒𝑛𝑎𝑔𝑎𝑘𝑒𝑝𝑒𝑟𝑎𝑤𝑎𝑡𝑎𝑛 + 𝑙𝑜𝑠𝑠𝑑𝑎𝑦) × 25

= (4.6 + 1.25) × 25% = 1.46

Jadi jumlah tenaga yang dibutuhkan = tenaga yang tersedia +

faktor koreksi = (4.6 + 1.25) + 1,46

= 7.3 = 7 orang

Jadi jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan pada pasien

kelolaan menurut Depkes (2011) adalah 7 orang.

(2) Perhitungan dengan rumus Douglas

vii) Perawatan langsung

(i) Minimal care = 18 x 2 jam = 36 jam

(ii) Partial care = 17 x 3 jam = 51 jam

(iii) Total care= 1 x 6 jam = 6 jam

viii) Perawatan tidak langsung : 12 x 30 menit = 360 menit = 6

jam

ix) Pendidikan kesehatan 15 menit : 12 x 0.25 jam = 3 jam

(vii) Total jam perawatan yang dibutuhkan


24

𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 = 1 + 2 + 3 = 93 + 6 + 3 = 102 𝑗𝑎𝑚

(viii) Jumlah tenaga yang dibutuhkan :

𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑗𝑎𝑚 𝑝𝑒𝑟𝑎𝑤𝑎𝑡𝑎𝑛 102


= = 14.6 ≈ 7
𝐽𝑎𝑚 𝑘𝑒𝑟𝑗𝑎 𝑒𝑓𝑒𝑘𝑡𝑖𝑓 7

(ix) Loss day =

Jumlah hari minggu dalam 1 tahun + cuti + hari besar X ∑

perawat

Jumlah hari kerja efektif

(52 + 12 + 14) × 6,86


= 1,87 ≈ 2 𝑜𝑟𝑎𝑛𝑔
286

Faktor koreksi

Jumlah tenaga keperawatan yang mengerjakan tugas-tugas non

keperawatan diperkirakan 25 % dari jam pelayanan keperawatan;

(𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑡𝑒𝑛𝑎𝑔𝑎 𝑘𝑒𝑝𝑒𝑟𝑎𝑤𝑎𝑡𝑎𝑛 + 𝑙𝑜𝑠𝑠 𝑑𝑎𝑦) × 25%

Klasifikasi klien berdasarkan tingkat ketergantungan menurut

Douglas (1984) dalam Nursalam (2014) membagi klasifikasi

klien berdasarkan tingkat ketergantungan klien dengan

menggunakan standar sebagai berikut :

1) Kategori I : Self care/ perawatan mandiri memerlukan waktu

1-2 jam/hari meliputi :

a) Kebersihan diri, mandi, ganti pakaian dilakukan sendiri

b) Makanandan minum dilakukan sendiri

c) Ambulasi dengan pengawasan

d) Observasi tanda-tanda vital setiap pergantian shift


25

e) Minimal dengan status psikologi stabil

f) Perawatan luka sederhana

2) Kategori II : intermediate care/peraatan partial, memerlukan

waktu 3-4 jam/hari meliputi :

a) Kebersihan diri dibantu, makan minum dibantu

b) Ambulasi dibantu

c) Pengobatan dengan injeksi

d) Klien dengan kateter urine, pemasukan dan pengeluaran

dicatat

e) Klien dengan infus dan klien dengan pleura pungsi.

3) Kategori III : Total care/intensif care, memerlukan waktu 5-6

jam/hari meliputi :

a) Semua kebutuhan klien dibantu

b) Perubahan posisi setiap 2 jam dengan bantuan

c) Observasi tanda-tanda vital setiap 2 jam

d) Makan dan minum melalui selang lambung

e) Pengobatan intravena “Perdrip”

f) Dilakukan suction

g) Gelisah/disorientasi

h) Perawatan luka kompleks


26

Tabel 2.5 Komposisi kebutuhan tenaga di Ruang Pandan I September 2016


Tingkat ketergantungan Jumlah kebutuhan tenaga
Tingkat Jumlah Pagi Sore Malam
ketergantungan
Minimal 18 18 x 0,17= 3,06 18 x 0,14 = 28 x 0,07 = 1,96
2,52
Partial 17 17 x 0,27 = 4,59 17 x 0,15 = 10 x 0,10 = 1
2,55
Total 1 1 x 0,36= 0,36 0,3 x 1 = 0,3 1 x 0,20 = 0,20
Jumlah 36 8,01 (8) 5,37 (5) 3,16 (3)

Total tenaga perawat


Pagi = 7 orang
Sore = 5 orang
Malam = 3 orang
16 Orang
86 𝑥 16
Jumlah tenaga lepas dinas perhari: = 4,63 (5)
297

Jadi total perawat 16 + 2 (Karu dan WaKaru)+ 5 = 23 orang

Tabel 2.6 Perbandingan Penghitungan Jumlah Tenaga Keperawatan Antara


Rumus Menurut Depkes (2011), Metode Gillies, dan Metode Douglas
di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Rumus Depkes
Metode Gillies Metode Douglas
Jumlah Pasien (2011)
Ideal Kekurangan Ideal Kekurangan Ideal Kekurangan
Ruangan: 12
11 - 11 - 10 -
pasien
Kelolaan: 6
5 - 6 - 7 -
pasien
Sumber: Data Primer Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya, 2016
27

4) Analisis beban kerja


Tabel 2.7 Rata-rata Beban Kerja Perawat Ruang Pandan I RSUD Dr.
Soetomo Surabaya per tanggal 12-13 Mei 2016
No. Tindakan Keperawatan Langsung Waktu Frekuensi Rerata
(menit) waktu
(menit)

SHIFT PAGI
1. Memenuhi kebutuhan cairan dan 20 4 5
elektrolit, nutrisi
2. Memenuhi kebutuhan eliminasi BAB 20 2 10
3. Memenuhi kebutuhan eliminasi urine 10 1 10
4. Memenuhi kebutuhan oksigen 3 1 3
5. Melakukan pemberian nebulizing 0 0 0
6. Menyiapkan spesimen laboratorium 35 7 5
7. Melakukan tindakan ECG 10 1 10
8. Mengukur TTV/ vital sign 120 24 5
9. Menerima pasien baru 10 1 10
10. Melakukan inform consent 6 2 3
11. Memberikan edukasi pada pasien 6 2 3
12. Persiapan operasi 0 0 0
13. Melakukan anamnesa kepada pasien 36 12 3
14. Merapikan lingkungan pasien 36 12 3
15. Membantu mobilisasi pasien 10 2 5
16. Memasang infuse 10 2 5
17. Melepas infuse 6 2 3
18. Mengganti cairan parenteral 15 5 3
19. Memberi kompres hangat 0 0 0
20. Mengantarkan pasien ke suatu ruangan 0 0 0
(operasi, foto thorax)
TOTAL 353

SHIFT SORE

1. Memberikan obat pada pasien (oral & 90 18 5


injeksi)
2. Memenuhi kebutuhan cairan dan 15 3 5
elektrolit, nutrisi
3. Memenuhi kebutuhan eliminasi BAB 0 0 0
4. Memenuhi kebutuhan eliminasi urine 0 0 0
5. Menyiapkan spesimen laboratorium 10 2 5
6. Memenuhi kebutuhan oksigen 0 0 0
7. Melakukan pemberian nebulizing 0 0 0
8. Melakukan resusitasi jantung paru 0 0 0
9. Perawatan jenazah 0 0 0
28

10. Mengukur TTV/ vital sign 36 12 3


11. Melakukan anamnesa kepada pasien 36 12 3
12. Memberikan edukasi pada pasien 0 0 0
13. Memasang infuse 10 1 10
14. Melepas infuse 3 1 3
15. Mengganti cairan parenteral 15 5 3
16. Membantu mobilisasi pasien 0 0 0
TOTAL 215

SHIFT MALAM
1. Memberikan obat pada pasien 60 12 5
2. Memenuhi kebutuhan eliminasi BAB 0 0 0
3. Memenuhi kebutuhan eliminasi urine 0 0 0
4. Memenuhi kebutuhan oksigen 0 0 0
5. Menyiapkan spesimen lab 5 1 5
6. Memenuhi kebutuhan rasa nyaman dan 0 0 0
aman
7. Observasi pasien 36 12 3
8. Mengukur TTV/ vital sign 36 12 3
9. Melakukan anamnesa kepada pasien 36 12 3
10. Menerima pasien baru 0 0 0
11. Melakukan inform consent 2 0 2
12. Memberikan edukasi pada pasien 0 0 0
13. Membantu mobilisasi pasien 5 1 5
14. Memasang infuse 0 0 0
15. Melepas infuse 0 0 0
16. Mengganti cairan parenteral 15 5 3
TOTAL 205
Dinas
No Tindakan Produktif Tidak langsung
Pagi Sore Malam
1 Pendokumentasian asuhan keperawatan
120 120 120
(@15 menitx12 pasien)
2 Telekomunikasi dengan ruangan lain (@2
2 0 0
menit)
3 Pendataan pasien baru (@2 menit) 2 0 0
4 Timbang terima pasien (@3 menit x 12) 36 36 36
5 Persiapan dan sterilisasi alat (@60 menit) 60 0 0
6 Mengantar visit dokter (@3 menit x 12) 0 0 0
7 Membuat inventaris dan sentralisasi obat
0 0 0
(@10 menit)
8 Membuat inventaris alat kesehatan (20
0 0 0
menit)
9 Memasukkan data administrasi ke 10 0 0
29

komputer (@10 menit)


10 Menyiapkan pasien yang akan pulang
0 30 0
(@30 menit)
11 Melakukan discharge planning (@15
0 15 0
menit)
12 Melakukan kolaborasi dengan tenaga
20 20 20
medis lainnya
13 Melakukan kewaspadaan universal
0 0 0
precaution
14 Memeriksa kelengkapan lembar instruksi
5 5 5
pemberian obat
15 Membimbing mahasiswa profesi 0 0 0
TOTAL 255 226 181

10-11 Mei 2016


No. Tindakan Non Produktif
Pagi Sore Malam
1 Datang dan absensi 2 2 2
2 Makan dan minum 30 30 30
3 Mengobrol 30 30 60
4 Istirahat 0 0 120
5 Main HP/ telepon pribadi 15 15 15
6 Sholat (@15 menit) 15 30 15
7 Berganti pakaian dan berhias 3 3 3
8 Toilet (@10 menit) 20 20 20
TOTAL 115 120 265
Ket: waktu dalam menit
Jumlah pasien hari Selasa, 12-13 Mei 2016 adalah 12 orang..
Tabel 2.8 Rekapitulasi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan di Ruang Pandan I
RSUD Dr. Soetomo Surabaya Tanggal 12-13 Mei 2016
Pagi Malam
No Jenis Kegiatan Siang (menit)
(menit) (menit)
1 Produktif
a) Langsung 353 215 205
b) Tidak Langsung 255 226 181
2 Non Produktif 115 120 265
TOTAL 832 723 561
Sumber : Data Observasi General, 2016
Tabel 2.9 Beban Kerja di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Tanggal 10 Mei 2016
Beban Kerja Objektif
Shift
Prosentase Kategori
Pagi 84,09% Tinggi
Siang 78,60% Sedang
30

Malam 59,29% Rendah


31

Sumber : Data Observasi General, 2016


Keterangan:
Tinggi > 80 %
Sedang 60 – 80 %
Rendah < 60 %
Penghitungan Time Motion Study dilakukan dengan cara menghitung
persentasi dari jumlah waktu yang dilakukan untuk melakukan kegiatan
profesional dan non profesional dibandingkan dengan jumlah jam kerja
keseluruhan. Berdasarkan observasi Time Motion Study yang kami lakukan pada
12-13 Mei 2016 mengenai beban kerja perawat ruang Pandan I yaitu pada shift
pagi 84,09%, shift sore 78,60%, dan shift malam 59,29% dari angka tersebut dapat
disimpulkan bahwa perawat memiliki beban kerja yang tinggi pada shift pagi,
sedang pada shift sore dan rendah pada shift malam.
Perawat pada ruangan ini tidak hanya memberikan pelayanan kesehatan
berupa asuhan keperawatan, tetapi juga melakukan tugas tambahan yang diluar
wewenang perawat seperti transportasi pasien, sarana prasarana, dan sebagainya.
Sehingga hal ini dapat mempengaruhi nilai ideal antara jumlah perawat dan
jumlah pasien.
32

5) Penyakit terbanyak
Tabel 2.10 Prosentase Penyakit Tebanyak di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo
Surabaya pada periode bulan Februari - April 2016
PENYAKIT FEBRUARI % MARET % APRIL % TOTAL %
DHF 7 15,22 17 26,15 28 35,7 52 27,51
GE 7 15,22 8 12,31 19 24,36 34 17,99
DM 8 17,4 7 10,77 10 12,82 25 13,23
Pneumonia 7 15,22 8 12,31 5 6,41 20 10,58
CKD 6 13,1 5 7,69 5 6,41 16 8,47
SH 2 4,35 4 6,15 3 3,85 9 4,76
ISK 3 6,52 8 12,31 4 5,13 15 7,94
Thypoid 5 10,87 5 7,69 2 2,56 12 6,35
Hepatoma 1 2,17 3 4,62 2 2,56 6 3,17
JUMLAH 46 100 65 100 78 100 189 100
% % %
Pada periode bulan Februari-April penyakit terbanyak di Ruang Pandan
I adalah DHF (27,51%).
6) Alur pasien masuk
Gambar di bawah menunjukkan tentang alur penerimaan pasien di
Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya. Alur pasien masuk ke Ruang
Pandan I dapat melalui beberapa alur, diantaranya adalah dari IRD. Pasien dengan
keadaan umum baik dan sesuai dengan kriteria ruangan (penyakit tropik infeksi
dan penyakit dalam), dapat langsung masuk ke Ruang Pandan I. Bila pasien dari
IRJ, harus menelepon chief dahulu kemudian daftar, setelah itu masuk Ruang
Pandan I.
33

Pasien

IGD IRJ

MRS

Ruang Pandan 1 Pindah ke Unit lain

KRS

Pulang Dipulangkan Meninggal

Gambar 2.2 Alur Masuk Pasien Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Sumber: Dokumentasi Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya, 2016
7) BOR (Bed Occupacy Rate)

Berdasarkan hasil pengkajian pada hari Selasa tanggal 10 Mei 2016,

didapatkan gambaran kapasitas tempat tidur Ruang Pandan I kelas III yaitu 11

tempat tidur, ruang kelas II yaitu 4 tempat tidur, dan ruang kelas I sebanyak 2

tempat tidur dengan rincian sebagai berikut:

Tabel 2.11 Jumlah tempat tidur di Ruang Pandan I kelas III RSUD Dr. Soetomo
Surabaya 10 Mei 2016
No. Shift Kelas III BOR
1. Pagi 11 bed (5 kosong) 6
× 100% = 54,54%
11
2. Sore 11 bed (7 kosong) 4
× 100% = 36,36%
11
3. Malam 11 bed (7 kosong) 4
× 100% = 36,36%
11
34

Sumber: Data Primer Pengkajian tanggal 10 Mei 2016

Tabel 2.12 Jumlah tempat tidur di Ruang Pandan I kelas II RSUD Dr. Soetomo
Surabaya tanggal 10 Mei2016
No. Shift Kelas II BOR
1. Pagi 4 bed 4
× 100% = 100%
4
2. Sore 4 bed 4
× 100% = 100%
4
3. Malam 4 bed 4
× 100% = 100%
4
Sumber: Data Primer Pengkajian tanggal 10 Mei 2016
Tabel 2.13 Jumlah tempat tidur di Ruang Pandan I kelas I RSUD Dr. Soetomo
Surabaya 10 Mei 2016
No. Shift Kelas I BOR
1. Pagi 2 bed 2
× 100% = 100%
2
2. Sore 2 bed 2
× 100% = 100%
2
3. Malam 2 bed 2
× 100% = 100%
2
Sumber: Data Primer Pengkajian tanggal 10 Mei 2016
Menurut perhitungan BOR pada tanggal 10 Mei 2016 shift pagi sebesar
70,59 %, shift sore 58,82 %, dan shift malam 58,82 %.
Tabel 2.14 Jumlah Tempat Tidur Pasien Pre Kelolaan di Ruang Pandan I RSUD
Dr. Soetomo Surabaya 10 Mei 2016
No. Shift Jumlah Bed BOR
1. Pagi 6 bed (0 kosong) 100%
2. Sore 6 bed (0 kosong) 100%
3. Malam 6 bed (0 kosong) 100%
Sumber: Data Primer Pengkajian 10 Mei 2016 pada Pre Kelolaan
35

2.2.1 Sarana dan prasarana (M2-Material)

Penerapan proses praktika profesi manajemen keperawatan mahasiswa

P3N Fakultas Keperawatan Universitas Airlangga di ruang Pandan 1 RSUD Dr.

Soetomo, Surabaya. Pengkajian data awal dilakukan tanggal 19 September 2016.

Adapun data yang didapat adalah sebagai berikut:

1) Lokasi dan denah

Lokasi penerapan proses profesi manajemen yang digunakan dalam

kegiatan profesi keperawatan mahasiswa P3N Fakultas Keperawatan UNAIR di

ruang Pandan 1 RSUD Dr. Soetomo. Ruang Pandan 1 merupakan bagian dari

ruang perawatan Irna Medik RSUD Dr. Soetomo Surabaya. Berdasarkan

pengkajian yang dilakukan pada tanggal 19 September 2016, didapatkan bahwa

ruang Pandan I terletak di lantai dua yang berada di lantai 2 dengan uraian sebagai

berikut:

(1) Sebelah utara berbatasan dengan Ruang Rosela 1.

(2) Sebelah selatan berbatasan dengan Ruang Kemuning.

(3) Sebelah barat berbatasan dengan Ruang BMO

Ruang Pandan I terdiri dari 21 ruang kelas 3, 12 ruang kelas 2, 5 ruang

kelas 1, dan ruang tunggu keluarga pasien, gudang, dapur, ruang cleaning
36

services, ruang diskusi, ruang mahasiswa, jalur evakuasi, mushola, kamar mandi

pegawai, kamar mandi umum, ruang dokter jaga dan ruang dokter muda.

Ruang Ruang
KARU dr jaga

Ruang
supervi
Ruang perawat

WC px

Kamar pasien
kelas I dan II
Kamar pasien
kelas I dan II

stastion
Ners
Mushola

Kamar pasien

Kamar pasien
kelas III

kelas III
WC

farmasi
mandi px
Kamar
tangga

R. DM Ruang
dapur
perawat
cs gudang

Gambar 2.2 Denah Ruang Pandan 1

2) Data Tempat Tidur Pasien

Jumlah kapasitas tempat tidur pasien di Pandan 1 RSUD Dr Soetomo

berdasarkan hasil pengkajian tanggal 19 September 2016, didapatkan sebagai

berikut:

(1) Kelas I : 5 ruang (1 bed dalam 1 kamar)

(2) Kelas II: 6 ruang (2 bed dalam 1 kamar)

(3) Kelas III: 7 ruang (3 bed dalam 1 kamar)


37

Total jumlah bed di ruang Pandan 1 = 36 bed

Di ruang rawat inap Pandan 1 RSUD Dr Soetomo tersedia toilet untuk

pasien dengan jumlah 5 toilet, 2 toilet pasien pada kelas I dan kelas II, dan 4 toilet

untuk kelas 3.

Tabel 2.17 Perbandingan Jumlah Tempat Tidur, Toilet dan Kamar Mandi
Kepmenkes No 1204/Menkes/SK/X/2004 Tentang Persyaratan
Kesehatan Lingkungan Di Rumah Sakit.
No Jumlah Tempat Tidur Jumlah Toilet Jumlah Kamar Mandi
1 1 s/d 10 1 1
2 11 s/d 20 2 2
3 21 s/d 30 3 3
4 31 s/d 40 4 4
Note : Setiap penambahan 10 tempat tidur harus ditambah 1 toilet dan 1 kamar mandi.

Sesuai dengan tabel indeks perbandingan jumlah tempat tidur, toilet, dan

jumlah kamar mandi berdasarkan standart Kepmenkes No

1204/Menkes/SK/X/2004 Tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Di Rumah

Sakit yang menyatakan bahwa setiap penambahan 10 tempat tidur harus ditambah

1 toliet & 1 kamar mandi. Di ruang Pandan 1 RSUD Dr Soetomo sudah memiliki

toilet dan kamar mandi, sebanyak 5.

Di Ruang Pandan 1 RSUD Dr Soetomo terdapat 20 Perawat dengan 2

kamar mandi sekaligus toilet. Fasilitas toilet Pandan 1 RSUD Dr Soetomo sudah

terpelihara dengan bersih dan selalu dibersihkan minimal 1 kali sehari. Di bawah

ini merupakan tabel perbandingan jumlah karyawan dengan jumlah toilet

berdasarkan Kepmenkes No 1204/Menkes/SK/X/2004.

Tabel 2.18 Indeks Perbandingan Jumlah Karyawan dengan Jumlah Toilet dan
Jumlah Kamar Mandi (Kepmenkes 2004).
No Jumlah karyawan Jumlah toilet Jumlah kamar mandi
1 1 s/d 20 1 1
2 21 s/d 40 2 2
3 41 s/d 60 3 3
4 61 s/d 80 4 4
38

5 81 s/d 100 5 5
Note Setiap penambahan 20 karyawan harus ditambah 1 toilet dan 1 kamar mandi
Sumber: Data Primer Tahun 2015
Sesuai dengan tabel indeks perbandingan jumlah karyawan dengan jumlah

toilet dan jumlah kamar mandi berdasarkan standart Keputusan Menteri

Kesehatan No 1204/Menkes/SK/X/2004 Tentang Persyaratan Kesehatan

Lingkungan Di rumah Sakit, menunjukkan bahwa ruang Pandan 1 RSUD Dr

Soetomo Surabaya sudah memenuhi standart tentang jumlah karyawan, toilet dan

kamar mandi yaitu sejumlah 2.

3) Peralatan dan Fasilitas

a. Peralatan medis di ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo

Tabel 2.19 Peralatan Medis di Ruang Pandan 1 RSUD Dr Soetomo


(Peraturan Menteri Kesehatan Republik Nomor
340/MENKES/III/2010)
No Jenis alat Jumlah Jumlah Kondisi Usulan
ideal
1 ECG 1 1/ruangan Baik -
2 Suction 1 2/ruangan Cukup Ditambah 1
3 Nebuleser 1 2/ruangan Cukup Ditambah 1
4 Ambubag 1 1/ruangan Baik -
5 Standar infuse 36 1:1 Baik -
6 Gunting verban 3 2/ruangan Baik -
9 Termometer 2 4/ruangan Kurang Ditambah 2
10 Tensi meter 5 2/ruangan Baik -
11 Stetoskop 2 2/ruangan Baik -
12 Bengkok stenlis 5 2/ruangan Baik
13 Infus pump 2 7/ruangan Kurang Ditambah 5
14 Kursi roda 5 2/ruangan Baik
15 Kereta injeksi 1 1/ruangan Baik -
16 Oxigen kecil 1 2/ruangan Kurang -
17 Bak injeksi stenlis 2 2/ruangan Baik
18 Bak instrument 1 2/ruangan Kurang Ditambah 1
20 Gliseri spuit 1 Baik -
21 Cuching 8 Baik -
23 Gerusan obat 1 Baik -
39

24 Gunting aj 1 Baik -
25 Kulkas darah 1 1/rungan Baik -
26 Timbangan 1 1/ruangan Baik -
27 Rak Obat 1 1/ruangan Baik -
28 Kereta obat 1 1/ruangan Baik -
29 Troli Emergency 1 1/ruangan Baik -
Sumber: Instalasi Pandan 1 RSUD Dr Soetomo Surabaya Tahun 2015
Berdasarkan data di atas peralatan medis di ruang Pandan 1 sudah cukup

baik sesuai dengan standar Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia

(Permenkes RI) Nomor 340/MENKES/III/2010, namun perlu beberapa alat

yang ditambah.

b. Sarana dan prasarana di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo

Tabel 2.20 Sarana dan Prasarana di Ruang Pandan 1 RSUD Dr Soetomo


(Peraturan Menteri Kesehatan Republik Nomor
340/MENKES/III/2010)

No Jenis alat Jumlah yang Jumlah ideal Kondisi Usulan


tersedia
1 Korden 5 Secukupnya Baik -
2 Jam dinding 1 14 Baik Ditambah 13
3 Kereta cucian 1 1-2 ruangan Baik -
kotor/bersih
4 Kereta makan 1 1/ruangan Baik -
pasien
5 Kursi pasien 36 36 Baik -
6 Meja pasien 36 36 Baik -
7 Sarung bantal 50 Secukupnya Baik -
8 Baju pasien 20 38 Baik Ditambah 18
9 Perlak 30 38 Baik Dtambah 8
11 Bantal dewasa 36 36 Baik -
13 Selimut tebal 36 8 Baik -
16 Tempat tidur 36 1:1 Baik -
17 Alat pemadam 1 1/ruangan Baik -
kebakaran
18 Waslap 8 24 Baik Ditambah 16
19 Stik laken 6 24 Baik Ditambah 18
20 Kursi lipat - 5/ruangan - Ditambah 5
21 Papan tulis/white 1 1/ruangan Baik -
board
22 Lemari besi 2 1/ruangan Baik -
23 Lemari Kaca 1 1/ruangan Baik -
24 Dapur 1 1/ruangan Baik -
25 Wastafel cuci 1 2/ruangan Baik Ditambah 1
40

tangan
26 Kursi 6 5/ruangan Baik -
27 Komputer 2 1/ruangan Baik -
28 Printer 1 1/ruangan Baik -
29 Telepon 1 1/ruangan Baik -
30 Scaner 1 1/ruangan Baik -
31 Kotak saran 1 1/ruangan Baik -
Sumber: Data Primer Tahun 2016

Dari tabel diatas dapat disimpulkan Sarana dan Prasarana di Pandan 1

RSUD Dr Soetomo dalam keadaan baik dan ada beberapa yang belum sesuai

dengan standar Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia (Permenkes

RI) Nomor 340/MENKES/III/2010, yaitu kursi pasien, sprei, sarung bantal,

perlak, stik laken, guling bayi, baju pasien, waslap.

1) Fasilitas untuk pasien

(1) Ruang rawat inap yang terdiri dari ruang kelas I, II, dan III.

(2) Kamar mandi dan WC untuk pasien ada di pojok ruang tempat

tidur masing masing kelas.

2) Fasilitas untuk petugas kesehatan

(1) Ruang dokter dan ruang perawat.


41

(2) Kamar mandi pegawai dekat dengan mushola pegawai.

(3) Nurse station berada di bagian tengah ruangan dan di depan.

(4) Musholla berada di belakang dekat dengan ruang perawat.

(5) Gudang berada di dekat ruang cleaning services.

(6) Kantor perawat terletak ditengah diantara ruang pasien.

Berdasarkan Depkes RI 2006 ruangan pada bangunan rawat inap terdiri dari

ruang rawat inap (kelas I, kelas II dan kelas III), Nurse station, ruang

konsultasi,ruang tindakan, ruang administrasi, ruang dokter, ruang perawat, ruang

ganti/locker, ruang linen bersih, ruang linen kotor, spoelhoek/cuci alat, Kamar

mandi/toilet, pantri/dapur, ruang janitor/service, gudang bersih, gudang kotor. Di

ruang Pandan 1 peralatan dan fasilitas cukup baik, namun belum ada ruang cuci

alat dan kamar mandi pasien dan WC pasien digabung.

4) Consumable (Obat dan Bahan Habis Pakai)

Di bawah ini tabel stok obat emergency pada bulan Agustus 2016 di

ruang Pandan 1 RSUD Dr Soetomo.

Tabel 2.21 Stok Obat Emergency Pada Bulan Agustus 2016 di ruang Pandan 1
RSUD Dr Soetomo Berdasarkan Depkes RI 2006
No Nama alat Jumlah Jumlah Kondisi Usulan
yang ideal
tersedia
Alkes
1 Jackson Reese dewasa 5 1 Baik -
3 BVM Dewasa 1 1 Baik -
6 Nasopharingeal Tube 26 0 1 - Ditambah 1
7 Nasopharingeal Tube 30 0 1 - Ditambah 1
9 Ophtalmoscop set 0 1 - Ditambah 1
Intubasi Set
1 Laringoskopi Handle + 0 1 - Ditambah 1
Blade dewasa
3 ETT 6 Cuff 0 1 - Ditambah 1
4 ETT 6,5 Cuff 0 1 - Ditambah 1
5 ETT 7 Cuff 0 1 - Ditambah 1
6 ETT 7,5 0 1 - Ditambah 1
42

7 Suction Cateter 10 0 1 - Ditambah 1


8 Suction Cateter 12 0 1 - Ditambah 1
9 Suction Cateter 14 0 1 - Ditambah 1
10 Aqua jellly Sachet 0 1 - Ditambah 1
11 Gunting 0 1 - Ditambah 1
12 Plester coklat 2.5 cm x1m 0 secukupnya - Ditambah 1
13 Hypapix 10 cm x 5 m 0 secukupnya - Ditambah 1
14 Xylocain spray 0 1 - Ditambah 1
15 Tongue Spatle 0 1 - Ditambah 1
Consumable
1 Extention tube 0 1 - Ditambah 1
2 NGT 12 0 1 - Ditambah 1
3 NGT 14 0 1 - Ditambah 1
4 NGT 16 0 1 - Ditambah 1
5 NGT 18 0 1 - Ditambah 1
6 Cateter urine 12 0 1 - Ditambah 1
7 Cateter urine 18 0 1 - Ditambah 1
8 Urine bag 0 1 - Ditambah 1
9 IV canula 16 1 2 - Ditambah 1
10 IV canula 18 1 2 - Ditambah 1
11 IV canula 22 1 2 - Ditambah 1
12 IV canula 24 1 2 - Ditambah 1
13 IV canula 26 0 2 - Ditambah 2
14 Alkohol swab 0 10 - Ditambah 10
15 Infuset dewasa 1 3 - Ditambah 2
16 Infuset anak 0 - Ditambah
17 Three way panjang 0 2 - Ditambah 2
18 Three way pendek 0 2 - Ditambah 2
19 Blood set 0 2 - Ditambah 2
20 Spuit 3 ml 5 5 Baik -
21 Spuit 5 ml 5 5 Baik -
22 Spuit 10 ml 5 5 Baik -
23 Spuit 25 ml 0 2 - Ditambah 2
24 Kasa steril 16 x 16 0 10 - Ditambah 10
25 Elektroda 0 - - Ditambah
26 Orofaringeal tube 5 Fr 0 - Ditambah
27 Orofaringeal tube 6 Fr 0 - Ditambah
28 Orofaringeal tube 8 Fr 0 - Ditambah
Cairan
1 Gelofusin 0 2 - Ditambah 2
2 Kcl 25 ml 0 5 - Ditambah 5
3 Koloid (Hemacel/HES) 0 3 - Ditambah 3
4 Manitol 500 ml 0 1 - Ditambah 1
5 Mg SO4 20% 25 ml 0 2 - Ditambah 2
6 MgSO4 40% 25 ml 0 2 - Ditambah 2
7 NaBic 25 ml 0 5 - Ditambah 5
8 NaCl 0.9 % 500 ml 1 4 - Ditambah 3
9 Ns 25 ml 0 5 - Ditambah 5
10 RL 500 ml 1 5 - Ditambah 4
11 Salin 3% 500 ml 0 - - Ditambah
12 Steril water 0 2 - Ditambah 2
Emergency Drugs
1 Adrenaline 5 - Baik -
2 Aminophyline inj 5 2 Baik -
43

5 Atropin Sulfat 0.25 mg inj 5 10 Baik -


6 Ca gulconas 10% 10 ml inj 5 1 Baik -
7 D40% 25 ml 0 - - Ditambah
8 Dexamethason inj. 5 - Baik -
10 Digoxin inj 0 - - Ditambah
11 Diazepam 5 Baik -
12 Diphenhydramine inj 5 - Baik -
13 Dobutamin inj 0 - - Ditambah
14 Dopamin inj 0 - - Ditambah
15 Ephederine 50 mg inj 0 - - Ditambah
16 Fentanyl inj 0 - - Ditambah
17 Furosemid inj 5 - Baik -
18 Heparin 0 - - Ditambah
19 ISDN inj 0 - - Ditambah
20 Lidocain 2% 20 mg/ml inj 5 - Baik -
21 Midazolam 15 mg inj 0 - - Ditambah
22 Morphin inj 0 - - Ditambah
25 Norepinephrine 4 mg inj 0 - - Ditambah
26 Pethidin inj 0 - -- Ditambah
27 Phenytoin Na inj 0 - - Ditambah
29 Neastigmin inj 0 - - Ditambah
30 Oksitosin 0 - - Ditambah
Sumber: Data Primer Tahun 2016
Pada Pandan 1 sudah tersedia Stok Obat dan alat Emergency di ruangan,

namun masih ada beberapa alat dan obat yang kurang atau belum tersedia dalam

stok yang disediakan.

5) Administrasi Penunjang

(1) Lembar medication chart

(2) Lembar standard emergency troly

(3) Buku hand over

(4) SOP

(5) SAK

(6) Leaflet

(7) Rekam Medis

(8) Buku injeksi

(9) Buku observasi

(10) Buku dalin


44

Ruang Pandan 1 sudah memililki administrasi penunjang yang lengkap.

6) Pencahayaan dan Ventilasi


Pencahayaan di Ruang Rawat Pandan 1 RSUD Dr Soetomo Surabaya

cukup terang, baik pencahayaan dari luar/cahaya matahari maupun dari

dalam/lampu. Semua sudut ruangan sudah diberikan penerangan umum. Saklar

ditempatkan dekat pintu masuk, disekitar individu ditempatkan pada tempat yang

mudah dijangkau.

Ventilasi di Ruang Rawat Pandan 1 RSUD Dr Soetomo Surabaya sudah

cukup baik, sirkulasi di udara sudah baik. Sudah terseedia kipas angin untuk

setiap kamar di ruangan kamar kelas II dan I, sedangkan untuk kelas III kipas

angin berada di tengah ruangan.

Berdasarkan Kemenkes 1204/Menkes/SK/X/2004 Tentang Persyaratan

Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit, kondisi pencahayaan dan ventilasi di Ruang

Rawat Rawat Pandan 1 RSUD Dr Soetomo Surabaya sudah memenuhi standart.

Di ruang Pandan 1 RSUD Dr Soetomo Surabaya penghawaan yakni pada

ketinggian minimal 2 meter beberapa ruangan menggunakan AC dan sebagian

tidak.

7) Alur Pengadaan Alat Kesehatan

Pengadaan alat kesehatan dilakukan pada tim pengadaan yang kemudian

dilaporkan pada bagian keuangan.

8) Kalibrasi dan Maintenance Alat Kesehatan

Sistem kalibrasi masuk bagian sarana dan prasana dilakukan sesuai jadwal.

untuk masing-masing alat rata rata 1 tahun sekali. Bagian sarana akan mengontrak

vendor dan kemudian vendor akan melakukan kalibrasi alat kesehatan. Untuk

pembersihan alat kesehatan secara berkala belum dilakukan, hanya dilakukan pada
45

saat pasca kontak dengan infeksius disease. Warming up alat-alat hanya dilakukan

untuk alat besar saja, misalnya syring pump, infus pump, dll.

9) Pengelolaan Sampah

Tempat sampah telah dibedakan antara limbah medis dan nonmedis.

Terdapat pula tempat sampah dengan label sampah medis dan label sampah botol

kaca benda tajam.

10) Hasil Angket Sarana Dan Prasarana (M2)

Di bawah ini hasil angket sarana dan prasarana di Ruang Pandan 1 RSUD

Dr Soetomo Surabaya.

Tabel 2.22 Angket Sarana dan Prasana di ruang Pandan 1 RSUD Dr Soetomo
menggunakan Angket M2 (Material/Sarana dan Prasarana),
Nursalam 2014.
No Daftar Pertanyaan Ya Tidak
1 Apakah tata letak gedung ruagnan sudah sesuai dengan 100% 0
standart pelayanan?
2 Apakah fasilitas diruangan anda sudah lengkap untuk 75% 25%
perawatan pasien ssesuai dengan standart yang berlaku?
3 Apakah peralatan kesehatan di ruangan anda sudah lengkap 50% 50%
untuk perawatan?
4 Apakah jumlah alat yang tersedia sesuai dengan rasio 50% 50%
pasien? Apakah anda berencana untuk menambah
peralatan?
5 Apakah semua perawat mengerti cara menggunakan semua 100% 0
alat-alat perawatan?
6 Apakah persediaan consumable (alat habis pakat) selalu 100% 0
tersedia sesuai yang dibutuhkan pasien?
7 Apakah administrasi penunjang yang dimiliki sudah 75% 25%
memadai?
Sumber : Kuesioner menurut Nursalam 2014
Berdasarkan hasil angket di atas dengan jumlah responden 3 orang perawat,

100% responden menjawab tata letak gedung sudah sesuai dengan standar

pelayanan, fasilitas diruangan sudah lengkap untuk perawatan sesuai dengan

standar yang berlaku 75%, peralatan kesehatan diruangan belum lengkap untuk

perawatan 50%, jumlah alat yang tersedia tidak sesuai dengan rasio pasien 50%,

semua responden mengerti cara menggunakan semua alat perawatan 100%,


46

persediaan alat habis pakai selalu tersedia sesuai yang dibutuhkan dengan pasien

100%, dan administrasi penunjang yang memiliki sudah memadai 25%.

Berdasarkan data di atas peralatan medis di Ruang Pandan I RSUD Dr.

Soetomo dalam keadaan baik, namun masih ada yang perlu ditambahkan untuk

menunjang perawatan pasien misalnya tensimeter, stetoskop, gunting verban,

humidifier sentral, bak instrumen, tromol kecil, kom kecil, kereta injeksi,

korentang, tempat korentang, O2 transport, kereta O2 transport, set rawat luka,

vena seksi set, nebulizer, tong spatel, termometer, blass spuit, ambu bag, syringe

pump, infus pump, mayo, dan tabung humidifier. Seharusnya peralatan yang

dimiliki disesuaikan dengan standart ideal untuk menunjang perawatan pasien.

Sistem dokumentasi alat yang ada di ruang Pandan I belum terkoordinasi dengan

baik sehingga apabila terdapat alat yang rusak atau hilang, akan kesulitan dalam

proses dokumentasi yang dilakukan pertahun.


47

Tabel 2.18 Daftar Obat Emergency Di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo
Surabaya Periode 2016
Jumlah Tanggal
No. Nama Barang Jumlah Kondisi Keterangan
ideal kadaluarsa
1. Aminophylin 3 3 Baik Juli 2017 Sesuai standar
September
2. Atrophyn sulfat 5 5 Baik Sesuai standar
2018
Agustus
3. Ca Glukonas 2 2 Baik Sesuai standar
2018
Oktober
4. Dexamethasone 5 5 Baik Sesuai standar
2018
November
5. Diazepam 1 3 Baik Ditambah 2
2019
6. Ephineprin 2 5 Baik Juni 2017 Ditambah 3
7. Furosemid 5 5 Baik Mei 2017 Sesuai standar
Desember
8. Infus set 2 2 Baik Sesuai standar
2018
Oktober
9. Lidokain HCl 5 5 Baik Sesuai standar
2018
10. Venflon 20 1 1 Baik Maret 2018 Sesuai standar
Desember
11. Normal Salin 1 1 Baik Sesuai standar
2020
Januari
12. RL 1 1 Baik Sesuai standar
2018
Agustus
13. Spuit 3cc 4 5 Baik Ditambah 1
2018
Agustus
14. Spuit 5cc 5 5 Baik Sesuai standar
2018
Agustus
15. Spuit 10cc 5 5 Baik Sesuai standar
2018
Sumber: Data Primer Alat Kesehatan Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo
Surabaya per tahun 2016

Di ruang Pandan I tersedia box emergency. Obat emergency yang ada di

Ruang Pandan I sebagian besar sudah memenuhi standart yang ditetapkan, namun

masih ada beberapa obat yang jumlahnya masih kurang seperti diazepam dan

ephineprin. Kurangnya ketersediaan alat dan obat emergency menunjukkan bahwa

perencanaan dan pengadaan sarana dan prasarana yang masih kurang. Hal ini

dapat berdampak pada penurunan kualitas pelayanan Rumah Sakit.

Pendokumentasian alat dan obat harus dilakukan lebih teratur dan disiplin.

Ketersediaan obat dan peralatan emergency harus lengkap dan wajib dilengkapi

setiap kali obat dan peralatan emergency mengalami kerusakan, hilang, atau sudah
48

di pakai. Obat dan peralatan emergency merupakan bagian dari basic life support

yang harus ada ketika sewaktu-waktu ada pasien kritis.

2.2.2 Metode (M3-Methode)

1) Penerapan model asuhan keperawatan professional di Pandan I

Berdasarkan hasil wawancara dengan salah satu perawat ruang Pandan

I, model asuhan keperawatan yang diterapkan di ruang Pandan I yaitu

menggunakan metode Tim. Namun menurut keterangan dari kepala ruangan,

ruang Pandan I menggunakan metode Primer hanya saja dalam penerapannya

perawat menggunakan Tim. Akan tetapi salah satu dari perawat menjawab

moduler. Metode ini menggabungkan model perawat primer dan perawat tim

untuk melaksanakan suatu asuhan keperawatan. Pemilihan model asuhan

keperawatan ini didasarkan atas pertimbangan keterbatasan jumlah tenaga kerja

yang mempunyai latar belakang pendidikan S1 Kepeawatan atau setara di ruang

Pandan 1. Sudarsono (2000) dalam Nursalam (2011) menyebutkan bahwa MAKP

moduler dilakukan karena saat ini perawat yang ada di rumah sakit sebagian besar

adalah lulusan D3 sehingga dengan kombinasi ini diharapkan perawat primer atau

ketua tim dapat memberikan bimbingan asuhan keperawatan kepada lulusan D3.

Pada pelaksanaannya, perawat primer dan perawat pelaksana akan bekerja sama

dalam pengelolaan pasien setiap satu kali shift. Pada masing- masing shift,

terdapat perawat penanggung jawab yang bertugas atas shift tersebut mulai dari

timbang terima sampai dengan tanggung jawab terhadap pasien.


49

Tabel. M3.1 Model Asuhan Keperawatan


1 Model asuhan keperawatan yang digunakan
1)Apakah model asuhan keperawatan yangdigunakan 1. Primer= 0 Moduler
perawat di ruangan saat ini? 2.Tim = =20%
80%
3.Kasus = 0
2) Apakah Perawat mengerti/memahami dengan 100%
model asuhan keperawatan yang digunakan saat
ini?
3) Menurut Bapak/Ibu, Apakah model tersebut 80% 20%
cocok digunakan di ruangan Bapak/Ibu?
4) Apakah model yang digunakan sesuai dengan 80% 20%
visi dan misi ruangan?
2 Efektifitas dan efisiensi model asuhan keperawatan
1) Apakah dengan menggunakan model saat ini 40% 60%
menjadikan semakin pendek lama rawat inap
bagi pasien?
2) Apakah terjadi peningkatan kepercayaan pasien 80% 20%
terhadap ruangan?
3) Apakah model yang digunakan saat ini tidak 40% 60%
menyulitkan dan memberikan beban berat kerja
bagi Bapak/Ibu?
4) Apakah model saat ini tidak memberatkan 40% 60%
dalam pembiayaan?
5) Apakah model yang digunakan mendapat 20% 80%
banyak kritikan dari pasien pada ruangan?
3 Pelaksanaan model asuhan keperawatan
1) Apakah telah terlaksana komunikasi yang 100%
adekuat antara perawat dan tim kesehatan lain?
2) Apakah kontinuitas rencana keperawatan 100%
terlaksana?
3 Apakah Bapak/Ibu sering mendapat teguran dari 40% 60%
Ketua Tim?
4 Apakah Bapak/Ibu menjalankan kegiatan sesuai 100%
standar?
4 Tanggung jawab dan pembagian tugas
1) Apakah Job Description untuk Bapak/Ibu selama 100%
ini sudah jelas?
2.) Apakah tugas Bapak/Ibu sesuai dengan model 100%
asuhan keperawatan/keperawatan yang saat ini
digunakan ruangan?
3.) Apakah Bapak/Ibu mengenal atau mengetahui 100%
kondisi pasien dan dapat menilai tingkat
kebutuhan?
Sumber: data perimer 2016
50

Dari hasil pengkajian yang kami lakukan menggunakan angket

didapatkan hasil perbedaan persepsi mengenai model asuhan keperawatan yang

digunakan di ruangan Pandan 1 antara perawat.

2) Timbang Terima

Timbang terima pasien merupakan teknik atau cara untuk

menyampaikan dan menerima sesuatu (laporan) yang berkaitan dengan keadaan

pasien (Nursalam, 2014). Timbang terima merupakan kegiatan yang harus

dilakukan sebelum pergantian shift. Selain laporan antar shift, dapat disampaikan

juga informasi-informasi yang berkaitan dengan rencana kegiatan yang telah atau

belum dilaksanakan. (Nursalam, 2011)

Hal-hal yang perlu disampaikan pada saat timbang terima adalah

Situation, Background, Assessment dan Recommendation

.
51

Situation

Data demografi Diagnosis Keperawatan


Diagnosis Medis (data)

Background

Riwayat Keperawatan

Assesment:
Kesadaran, TTV, GCS, skala
nyeri, skala resiko jatuh, dan
ROS (poin yang penting)

Recommendation:
1. Tindakan yang sudah
2. Dilanjutkan
3. Stop
4. Modifikasi
5. Strategi Baru

Gambar 2.3 Diagram Alur Timbang Terima (Nursalam, 2014)


52

Berdasarkan hasil observasi dan wawancara kepada perawat Ruang

Pandan I pada tanggal 19-20 September 2016, pelaksanaan timbang terima di

Ruang Pandan I dilakukan 3 kali dalam sehari yaitu pada pergantian shift pagi ke

shift sore (pukul 14.00), shift sore ke shift malam (pukul 21.00), dan shift malam

ke shift pagi (pukul 07.00). Pada shift pagi, timbang terima dipimpin oleh Kepala

Ruangan dan dihadiri oleh seluruh perawat yang berkepentingan. Persiapan yang

dilakukan sebelum kegiatan timbang terima berlangsung yaitu buku operan yang

berisi catatan perkembangan pasien. Proses timbang terima di awali dengan

pembukaan oleh Kepala Ruangan dilanjutkan dengan pelaporan kondisi pasien

yang dibacakan oleh perawat yang bertugas pada saat itu kepada perawat yang

akan bertugas pada shift berikutnya. Kondisi pasien dibacakan satu-persatu dan

komunikasi yang digunakan oleh perawat sebagian besar sudah menggunakan

SBAR yang meliputi S (Situation) yaitu identitas pasien, keluhan utama dan

masalah keperawatan. B (Background) adalah perkembangan pasien saat ini,

riwayat pembedahan, dan alat invasive yang terpasang serta program cairan. A

(Assesment) meliputi keadaan umum dan vital sign klien. R (Recommendation)

meliputi rencana pengobatan atau terapi yang akan dilakukan dan yang perlu

dilanjutkan untuk klien. Apabila masalah belum terselesaikan maka didiskusikan

kembali tindakan selanjutnya untuk menyelesaikan masalah. Kegiatan timbang

terima ditutup dengan validasi pada pasien yaitu berkeliling dari satu pasien ke

pasien yang lain, dimana perawat menanyakan langsung pada beberapa pasien

tentang apa yang dirasakan atau keluhan. Diskusi tentang keadaan pasien terutama

mengenai keluhan utama dan intervensi apa yang akan dilakukan pada hari itu.

Terkadang pada beberapa pasien juga diberikan health education ataupun


53

pemberian motivasi secara singkat. Pelaksanaan timbang terima shift siang dan

malam kurang lebih sama dengan shift pagi, hanya saja timbang terima dilakukan

secara individu antar perawat dengan cara validasi langsung ke pasien. Hal-hal

yang disampaikan antara lain kondisi pasien saat itu, rencana intervensi dan terapi

yang telah dan akan dilakukan.

Hasil kegiatan timbang terima yang telah dilakukan di ruangan

kemudian didokumentasikan ke dalam buku khusus (buku operan), dimana di

dalam buku tersebut terdapat tanda tangan perawat di akhir penulisan. Dalam

buku khusus (operan) juga disertakan jumlah seluruh pasien, jumlah pasien yang

KRS jumlah pasien yang MRS serta BOR.

M3.2. Timbang Terima


No Pertanyaan Ya Tidak
1 Berapa kali timbang terima dilakukan di ruangan Ibu? 3kali=60% 40%
2 Apakah timbang terima telah dilaksanakan tepat waktu? 100%
3 Apakah timbang terima dihadiri oleh semua perawat 100%
yang berkepentingan?
4 Siapa yang memimpin kegiatan timbang terima? PP:
Katim: 80%
Perawat jaga: 20%
Karu/Katim:
5 Adakah yang harus dipersiapkan dalam pelaksanaan RM,HO:60%
timbang terima? RM: 40%
6 Tahukah Ibu, apa saja yang harus disampaikan dalam M1-M5, SOAP= 80%
pelaporan timbang terima? Keadaan pasien= -
Ya=20%
7 Adakah buku khusus untuk mencatat hasil laporan 100%
timbang terima?
8 Adakah kesulitan dalam mendokumentasikan laporan 20% 80%
timbang terima?
9 Apakah ada interaksi dengan pasien saat timbang 100%
terima berlangsung?
10 Tahukan Ibu, bagaimana teknik pelaporan timbang 100%
terima ketika berada di depan pasien?
11 Berapa lama, waktu yang dibutuhkan untuk 5menit= 80% 20%
mengunjungi masing-masing pasien?
12 Tahukah Ibu, bagaimana persetujuan atas penerimaan 100%
timbang terima?
13 Apakah Anda (shift pengganti) di evaluasi kesiapannya 100%
oleh kepala ruangan?
Sumber Data: data Primer 2016
54

Hasil wawancara mengenai proses timbang terima disampaikan bahwa prinsip

timbang terima sudah sesuai dengan prosedur timbang terima, yaitu semua pasien

yang dirawat dioperkan dan dilanjutkan dengan validasi ke pasien, data yang

disampaikan sudah sesuai, serta masalah keperawatan sudah benar. Walaupun

sebagian perawat menyatakan operan tidak dilakukan 3kali, operan belum optimal

dari pelaksanaan timbang terima yaitu timbang terima shift siang dan malam

dilakukan secara individu antar perawat dengan cara validasi langsung dari satu

pasien ke pasien lain membawa buku laporan operan.

3) Ronde Keperawatan

Berdasarkan hasil wawancara dengan beberapa perawat ruang Pandan I

didapatkan bahwa ruang Pandan 1 mendukung untuk dilakukan ronde

keperawatan. Ronde keperawatan merupakan suatu kegiatan dalam mengatasi

masalah keperawatan pasien yang dilaksanakan disamping pasien, membahas dan

melaksanakan asuhan keperawatan pada kasus tertentu yang dilakukan oleh

perawat primer, kepala ruangan, perawat associate serta melibatkan seluruh

anggota tim. Namun demikian, di ruang Pandan I dalam 1 bulan tidak dilakukan

ronde keperawatan 80%. Dan 60% keluarga tidak mengerti mengenai ronde

keperawatan menurut keterangan perawat dalam angket yang kami berikan pada

tanggal 19-20 September 2016.

M3.3 Ronde Keperawatan


No Pertanyaan Ya Tidak
1 Apakah ruangan ini mendukung adanya ronde
100%
keperawatan?
2 Apakah sebagian besar perawat di ruang rawat inap
80% 20%
lantai 2 mengerti adanya ronde keperawatan?
3 Apakah pelaksanaan ronde keperawatan di ruangan
80% 20%
ini telah optimal?
4 Berapa kali ronde keperawatan dilakukan dalam 1
20% 80%
bulan ? 1 kali
5 Apakah keluarga pasien mengerti tentang adanya 40% 60%
55

ronde keperawatan?
6 Apakah tim dalam pelaksanaan kegiatan ronde
60% 40%
keperawatan sudah dibentuk ?
7 Apakah tim yang telah dibentuk melaksanakan
80% 20%
kegiatan ronde dengan optimal?
Sumber: Data Primer

4) Sentralisasi obat

Sentralisasi obat adalah pengelolaan obat dimana seluruh obat yang

akan diberikan kepada pasien diserahkan pengelolaan sepenuhnya oleh

perawat (Nursalam, 2011). Sentralisasi adalah pengelolaan obat dimana

seluruh obat yang diberikan pada klien diserahkan sepenuhnya pada

perawat. Pengeluaran dan pembagian obat sepenuhnya dilakukan perawat.

Penanggung jawab dalam pengelolaan adalah kepala ruangan diserahkan

operasional dapat didegasikan pada staf yang di tunjuk (PP). Tujuan dari

pengelolaan obat adalah menggunakan obat secara bijaksana dan

menghindarkan pemborosan, sehingga kebutuhan asuhan keperawatan

pasien dapat terpenuhi.

Kontroling terhadap penggunaan dan konsumsi obat merupakan

salah satu peran perawat sehingga perlu dilakukan dalam satu pola/alur

yang sistematis sehingga penggunaan obat benar-benar dikontrol oleh

perawat dan untuk meminimalisir resiko kerugian baik material maupun

nonmaterial. Upaya sistematik meliputi uraian terinci tentang pengelolaan

obat secara ketat oleh perawat, serta didukung peran keluarga untuk

mengetahui dan ikut serta mengontrol penggunaan obat.


56

Dokter
Koordinasi dengan perawat
Pasien/ Keluarga

Farmasi/ Apotik

Pasien/Keluarga

PP/ Perawat yang menerima  Surat persetujuan sentralisasi


obat dari perawat
 Lembar serah terima obat
Pengaturan dan pengelolaan  Buku serah terima/ masuk
oleh perawat obat

Pasien/Keluarga

Gambar 2.4 Alur Sentralisasi Obat (Nursalam, 2011)


57

Alur sentralisasi obat yang ada di ruangan adalah sebagai berikut, pada awalnya

pasien mendapat RPO (Resep Pemberian Obat) dari dokter yang merawat,

kemudian pasien atau keluarga akan menyerahkan RPO tersebut ke depo farmasi

yang ada di ruangan Pandan I. Pasien dengan BPJS dan pasien umum memiliki

perbedaan yaitu pasien dengan BPJS harus membawa persyaratan yang

diperlukan serta RPO yang akan ditebus, sedangkan pasien umum hanya

membawa RPO dan biaya yang dibutuhkan. Setelah administrasi obat selesai,

petugas depo farmasi akan mengantarkan obat yang telah dibeli pasien kepada

perawat yang bertugas saat itu. Obat yang diterima dari depo farmasi akan

disimpan di lemari obat sesuai dengan nomer bed pasien kemudian obat tersebut

akan diberikan pada pasien sesuai dengan jadwal dengan prinsip 5T, tepat obat,

tepat jadwal, tepat dosis, tepat pasien, tepat cara pemberian, dan waspada efek

samping. Perawat memastikan aspek tepat obat dengan cara menyesuaikan terapi

di rekam medis dengan obat yang didapatkan dari farmasi. Aspek tepat jadwal

dilakukan dengan cara memeriksa jadwal pemberian obat pada RPO dengan jam

pemberian obat tersebut. Aspek tepat dosis dilakukan dengan cara memeriksa

dosis terapi pasien di rekam medis dengan dosis obat yang diberikan farmasi.

Sebagian perawat melakukan aspek tepat pasien dengan cara memanggil nama

pasien, sebagian dengan mencocokan nomor bed, dan sebagian mencocokan

dengan Id band. Aspek cara pemberian dilakukan dengan cara mencocokan terapi

di RPO dengan rekam medis. Aspek waspada efek samping dilakukan dengan

cara memantau kondisi klinis pasien.


58

Berikut adalah alur pelayanan farmasi yang ada di Ruang Pandan I:

Rekam pemberian obat 4 lembar

Diserahkan keluarga ke AA

Rekam pemberian obat lembar Rekam pemberian obat lembar


1,2 diberikan ke perawat 3,4 diambil oleh AA

Apoteker mengkaji penggunaan obat

AA satelit farmasi menyiapkan obat secara ODD

AA satelit farmasi menyerahkan obat ke perawat dengan buku


timbang terima dan perawat mencocokan obat sesuai dengan
rekam pemberian obat lembar 1

Perawat memberikan obat oral dan injeksi ke pasien sesuai


dengan jam pemberian

Gambar 2.5Alur Pelayanan Farmasi Ruang Pandan I IRNA Medik RSUD Dr.
Soetomo Surabaya (Wawancara Staff Farmasi Pandan I, 2016

Prosedur penerimaan obat di sore atau malam hari serta pada hari libur,

dengan kondisi Depo Farmasi Pandan I tutup, maka prosedur pengambilan obat

yaitu bagian depo farmasi menyiapkan obat yang akan diberikan pada hari

selanjutnya.
59

No Pertanyaan Ya Tidak
1 Pengadaan sentralisasi obat
1) Apakah anda mengetahui tentang sentralisasi obat? 100%
2) Apakah di ruangan anda ini terdapat sentralisasi obat? 80% 20%
3) Jika Ya, apakah anda sentralisasi obat yang ada sudah 80% 20%
dilaksanakan secara optimal?
4) Apakah selama ini anda pernah diberi wewenang dalam 40% 60%
sentralisasi obat?
5) Jika tidak, menurut Anda apakah di ruangan perlu diadakan 80% 20%
sentralisasi obat ?
6) Apakah ada format daftar pengadaan tiap-tiap macam obat?(Oral- 100%
Injeksi-Supositoria-Infus-Insulin-Obat gawat darurat)
2 Alur penerimaan obat
1) Apakah selama ini ada format persetujuan sentralisasi obat dari 80% 20%
pasien/keluarga pasien?
2) Bagaimana proses penerimaan obat dari pasien/keluarga pasien ? 100%
PPB  farmasi (ODD)  perawat  pasien
3 Cara penyimpanan obat
1) Apakah di ruangan ini terdapat ruangan khusus untuk sentralisasi 100%
obat?
2) Apakah kelengkapan sarana dan prasarana pendukung sentralisasi 100%
obat?
3) Apakah selama ini Bapak/Ibu memisahkan kepemilikan antar 100%
obat-obat pasien?
4) Apakah selama ini Bapak/Ibu memberi etiket dan alamat pada 100%
obat-obat pasien?
4 Cara penyiapan obat
1) Apakah selama ini sebelum memberikan obat kepada pasien 80% 20%
Bapak/Ibu selalu menginformasikan jumlah kepemilikan obat
yang telah digunakan?
2) Apakah ada format tiap jenis obat sebelum Bapak/Ibu 100%
memberikan obat ke pasien?
60

Berdasarkan hasil wawancara dengan perawat, sentralisasi obat sudah

menjadi wewenang farmasi. Depo farmasi Ruang Pandan I melayani pasien

selama hari aktif, dan pada hari libur akan dilayani oleh Depo farmasi bersama

lantai 2. Perawat hanya akan menerima obat yang akan dimasukkan sesuai resep

yang disiapkan oleh farmasi. Berdasarkan hasil wawancara dengan petugas Depo

Farmasi Ruang Pandan I, obat diserahkan pada perawat setiap hari pada pukul

07.00 WIB, 14.00 WIB, 19.00 WIB dan 21.00 WIB.

Berdasarkan hasil observasi, didapatkan data bahwa sentralisasi obat di

Ruang Pandan I dilakukan oleh Depo Farmasi Ruang Pandan I dengan didukung

kerjasama yang baik antara farmasi, dokter dan perawat. Format Rencana

Pemberian Obat (RPO) didokumentasikan secara berkesinambungan sesuai

kebutuhan pasien, ada lembar serah terima obat dari farmasi ke perawat, dan

belum ada form serah terima obat dari perawat ke pasien atau sebaliknya. Sarana

dan prasarana yang mendukung yaitu terdiri atas almari cairan infus, emergency

kit, kulkas obat/insulin.

Sentralisasi obat sangat membantu perawat dalam mengatur pemberian

obat pada pasien. Dokter memberikan RPO setiap hari sesuai kebutuhan pasien

dan petugas depo farmasi akan mengecek persediaan obat pasien. Selama ini

semua perawat melakukan pengecekan dan pemberian obat kepada pasien setiap

hari. Namun, untuk persiapan dan penyimpanan obat masih dilakukan oleh

petugas farmasi.

5) Supervisi Keperawatan

Secara teori, supervisi keperawatan adalah salah satu fungsi pokok

manager berupa proses pemberian sumber-sumber yang dibutuhkan perawat


61

dalam menyelesaikan tugas-tugasnya untuk pencapaian tujuan, meliputi: 1)

Langkah-langkah supervisi, 2) Prinsip supervisi, 3) Peran dan fungsi supervisi, 4)

Tugas supervisi, dan 5) Teknik supervisi.

No Pertanyaan Ya Tidak
1 Apakah Anda mengerti tentang supervisi? 100% 0
2 Apakah supervisi telah dilakukan di ruangan? 80% 20%
3 Berapa kali supervisi dilakukan? 60% 40%
4 Siapakah yang melakukan supervisi? 80% 20%
5 Bagaimanakah alur supervisi yang digunakan ? 80% 20%
6 Apakah sudah ada format baku supervisi ? 60% 40%
7 Apakah format untuk supervisi sudah sesuai 80% 20%
standar keperawatan ?
8 Apakah alat (instrumen) untuk supervisi tersedia 60% 40%
secara lengkap ?
9 Apakah hasil dari supervisi disampaikan kepada 80% 20%
perawat pelaksana?
10 Apakah selalu ada feed back dari supervisor untuk 80% 20%
setiap tindakan?
11 Apakah Anda puas dengan hasil dari feed back 60% 40%
tersebut?
12 Apakah ada follow up untuk setiap hasil dari 80% 20%
supervisi?
13 Apakah Anda menginginkan perubahan untuk 80% 20%
setiap tindakan sesuai dengan hasil perbaikan dari
supervisi?
14 Apakah Anda pernah mendapatkan pelatihan dan 80% 20%
sosialisasi tentang supervisi ?

Berdasarkan hasil wawancara dengan beberapa perawat di ruang

Pandan I pada tanggal 19-20 September 2016, seluruh perawat mengerti mengenai

supervisi dan 80% perawat mengatakan sudah dilakukan supervisi dan

mendapatkan pelatihan dan sosialisasi mengenai supervisi. Selain itu hasil dari

supervisi sebagian disampaikan kepada perawat dan form supervisi telah sesuai

dengan standar menurut perawat Pandan 1.


62

6) Penerimaan Pasien Baru

Penerimaan pasien baru adalah suatu cara dalam menerima kedatangan

pasien baru pada suatu ruangan. Dalam penerimaan pasien baru disampaikan

beberapa hal mengenai orientasi ruangan, perawatan, medis, dan tata tertib

ruangan (Nursalam, 2011).

Tahapan Penerimaan Pasien Baru:

(1) Tahap pra penerimaan pasien baru

(2) Tahap pelaksanaan penerimaan pasien baru

(3) Tahap pasca penerimaan pasien baru

KARU memberitahu PP akan ada pasien baru

PP menyiapkan :
1. Lembar pasien masuk RS
2. Buku status dan lembar format pengkajian pasien
3. Nursing kit
4. Informed Concent sentralisasi obat
5. Lembar tata tertib pasien dan pengunjung
6. Lembar tingkat kepuasan pasien
7. Tempat tidur pasien baru

KARU, PP dan PA menyambut pasien baru

Anamnesa pasien baru oleh PP dan PA

Terminasi

Evaluasi

Gambar 2.6 Bagan Alur Penerimaan Pasien Baru (Nursalam, 2014)


63

Sebelum pasien datang ke ruang Pandan I biasanya perawat mendapat

konfirmasi terlebih dahulu dari tempat pasien baru datang seperti IRD maupun

POSA atau Poli (IRJ), kemudian perawat yang menerima informasi akan

memeriksa kelengkapan dokumen saat pasien tiba di ruangan. Apabila dokumen

sudah lengkap, perawat akan menunjukkan ruangan beserta aturan- aturan yang

ada di ruangan Pandan I. Berdasarkan hasil observasi, perawat yang bertugas

untuk menerima pasien baru adalah perawat yang sedang dinas dalam ruangan,

tidak harus selalu didampingi oleh karu maupun perawat primer. Hal-hal yang

disiapkan oleh perawat saat menerima pasien baru seperti lembar pasien MRS,

lembar persetujan di rawat di ruangan Pandan I, dan kartu penunggu pasien.

Pasien baru kemudian didokumentasikan di buku pasien dan di buku

operan. Kemudian lembar asuhan keperawatan yang ada di rekam medik

dilengkapi, lalu rekam medik diserahkan kepada bagian administrasi. Bagian

administrasi kemudian memasukan data dan mendokumentasikan pasien baru

tersebut ke dalam komputer ruangan.

No. Pertanyaan Ya Tidak


1. Apakah Anda mengerti bagaimana penerimaan
100%
pasien baru?
2. Apakah sudah ada pembagian tugas tentang
80% 20%
penerimaan pasien baru
3. Apakah setiap selesai melakukan Penerimaan
Pasien Baru Anda melakukan 100%
pendokumentasian?
4. Apakah Penanggung Jawab memberitahu bahwa
100%
akan ada pasien baru

Dari hasil wawancara, observasi dan dokumentasi yang kami lakukan

terkait penerimaan pasien baru di ruang Pandan I, didapatkan data bahwa

kurangnya tenaga keperawatan di ruang Pandan I menjadi kendala dalam

pelaksanaan proses peneriman pasien baru sesuai standar.


64

Jika dibandingkan dengan teori yang ada, proses penerimaan pasien baru
yang ada di ruang Pandan I masih belum memenuhi standar. Jumlah PP yang
hanya 3 orang dan banyaknya jumlah pasien baru yang masuk membuat beban
kerja PP semakin tinggi. Pada saat-saat tertentu PP harus mendelegasikan
tugasnya kepada perawat lain yang bukan PP.
7) Discharge planning
No. Pertanyaan Ya Tidak
Apakah Anda mengerti tentang discharge
1. 100%
planning?
Apakah yang Anda berikan saat melakukan
2. 100%
discharge planning?
Apakah Anda bersedia melakukan discharge
3. 100%
planning?
Mulai
Pasien
masuk
4. Kapan Anda melakukan discharge planning? pulang
sampai
40%
pulang 60%
Apakah sudah ada pembagian tugas tentang
5. 100%
discharge planning?
Bagaimana operasional pemberian tugas discharge Dari PP ke
6.
planning oleh kepala ruangan? PA 100%
Apakah sudah ada pemberian brosur/leaflet saat
7. 60% 40%
melakukan discharge planning?
Lisan dan
Bagaimana teknik yang digunakan saat pemberian
8. tertulis
discharge planning?
100%
Bahasa
Bahasa yang
Bahasa apa yang digunakan saat melakukan
9. Indonesia mudah
discharge planning?
40% dimengerti
60%
Apakah bahasa yang Anda gunakan dalam
10. melakukan discharge planning mengalami kesulitan 20% 80%
untuk dipahami oleh pasien?
Apakah setiap selesai melakukan discharge
11- 100%
planning Anda melakukan pendokumentasian?
65

Berdasarkan hasil wawancara dengan beberapa perawat di Ruang Pandan I

pada tanggal 19-20 September 2016 didapatkan bahwa discharge planning sudah

dilaksanakan pada saat pasien akan keluar rumah sakit terutama pada pasien-

pasien dengan penyakit interna. Pelaksanaaan discharge planning dilakukan oleh

perawat jaga dengan mengisi form discharge planning dan menjelaskan aturan

tertentu pada saat pasien pulang seperti jadwal kontrol, aktivitas, diet makanan

secara umum, dan perawatan di rumah. Sebagian besar perawat melakukan

dischage planning menggunakan lisan/tertulis dan menggunakan bahasa yang

dimengerti pasien (bahasa jawa), hanya sedikit pasien yang tidak mengerti bahasa

yang diterangkan oleh perawat hal ini disebabkan beberapa pasien ada yang

berasal dari luar jawa dan tak dapat bahasa Indonesia.

8) Dokumentasi Keperawatan

Dokumentasi adalah catatan otentik yang dapat dibuktikan atau dijadikan

buku dalam persoalan hukum. Komponen dari dokumentasi mencakup aspek

komunikasi, proses keperawatan, standar keperawatan. Berdasarkan hasil

pengumpulan data melalui observasi dan wawancara yang dilakukan tanggal 19-

20 September 2016 kepada perawat Ruang Pandan I didapatkan sudah ada standar

operasional pelaksanaan dokumentasi keperawatan namun belum lengkap disertai

petunjuk teknis pengisian secara detail. Instrumen dokumentasi keperawatan

yakni medical record (status) pasien didapatkan hasil bahwa penggunaan

instrumen pengkajian menggunakan format Review Of System (ROS). Format

diagnosis keperawatan, intervensi, dan implementasi terintegrasi dalam Integrated

Note (IN) serta menggunakan sistem komunikasi SOAPI.


66

No. Pertanyaan Ya Tidak


1. Model dokumentasi keperawatan apa yang
digunakan di ruangan Pandan 1 RSUD Dr
Soetomo? 100% 0
Apakah sudah ada format pendokumentasian
yang baku?
2. Apakah Anda sudah mengerti cara pengisian
format dokumentasi tersebut dengan benar dan 100% 0
tepat?
3. Apakah menurut Anda format yang digunakan
ini bisa membantu (memudahkan) dalam 100% 0
melakukan pengkajian pada pasien?
4. Apakah Anda sudah melaksanakan
pendokumentasian dengan tepat waktu (segera 100% 0
setelah melakukan tindakan)?
5. Apakah menurut Anda model dokumentasi yang
60% 40%
digunakan ini menambah beban kerja?
6. Apakah menurut Anda model dokumentasi yang
60% 40%
digunakan ini menyita banyak waktu?

Berdasarkan hasil wawancara, perawat menyatakan bahwa format

dokumentasi dapat membantu perawat dalam melakukan pengkajian kepada

pasien. Akan tetapi, model pendokumentasian yang terdiri dari banyak form

menyita waktu perawat dalam mengisinya. Dengan pembagian tugas perawat

antara melayani pasien dan mengisi RM maka lembar RM baru dapat diisi setelah

selesai tindakan dan tidak selalu lengkap. Selain itu, cara pengisian berkas RM

yang berubah- ubah dan hanya disampaikan secara lisan juga membuat perawat

mengalami hambatan dalam pengisian RM. Sebagian perawat merasa model

dokumentasi yang digunakan dapat menyita waktu dan menambah beban kerja

perawat.
67

2.2.3 Keuangan (M4-Money)

Pengelolaan pendanaan saat ini di RSUD Dr. Soetomo sudah dikelola

sendiri oleh pihak RSUD Dr. Soetomo dengan tetap menggunakan dana dari

APBD, pasien BPJS dan pasien umum. Pelaksanaan billing pasien di Ruang

Pandan I sudah dilakukan oleh petugas administrasi.

Terdapat 2 jenis tenaga di Rumah Sakit Dr Soetomo yaitu tenaga PNS

yang digaji dari APBN, BLUD yang di gaji dari. Pembiayaan ruangan dan

pelatihan petugas ruangan berasal dari rumah sakit yang diperoleh dari APBN

(pemerintah) dan APBD. Sedangkan pembiayaan pasien berasal dari pasien

umum, Jamkesda, JKN, Jamkesmas, JKN ASKES, JKN MANDIRI, JKN

JAMSOSTEK, JKN TNI-POLRI. Pada bulan Juni, Juli dan Agustus 2016 terdapat

40,7% JKN Mandiri, 20,1% JKN Jamkesma, 12,6% JKN jamsostek, 26,6% dari

pembiayaan lain-lain. Besar biaya perawatan yang berlaku saat ini sesuai kelas

perawatan. Di Ruang Pandan1, terdiri atas kelas I, II dan III. Berikut akan

digambarkan rata-rata penggunaan biaya dari pasien yang dirawat inap di Ruang

Pandan I pada September 2016:

Tabel 2.19 Tarif ruangan, tarif makan dan fasilitas di Ruang Pandan I RSUD Dr.
Soetomo Surabaya
Kelas Tarif ruangan Fasilitas
I 110.000 1 kamar 1 pasien, 1 bed, 1 meja, 1 kursi,
(kamar + makan) 4 AC bersama.
II 55.000 1 kamar 2 pasien, 2 bed, 2 meja, 2 kursi,
(kamar + makan) 4 AC bersama.
III 45.000 11 bed, 11 meja, 11 kursi, 4 AC
(kamar + makan) bersama.
Sumber: Tarif Pelayanan Kesehatan dan Pelayanan Penunjang RSUD Dr.
Soetomo Surabaya

Ruang Pandan I satu biasanya terdapat 2 - 3 bed untuk pasien extrabed.

Biaya dan pelayanan yang didapatkan pasien extrabed disamakan dengan pasien
68

kelas III. Namun fasilitas seperti tempat tidur pasien hanya bisa tidur di

brankarsampingruangan. Hal ini dapat mengurangi kenyamanan pasien.

Tabel 2.20 Tarif Tindakan di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Tarif
No. Tindakan Kelas 1 Kelas 2 Kelas 3
(Rp) (Rp) (Rp)
1. Pemasangan kateter 25.000 22.000 17.000
2. Pelepasan kateter 36.000 36.000 32.000
3. Perawatan dower kateter 14.000 12.000 9.000
4. Pengambilan kultur 25.000 22.000 17.000
5. Injeksi IM/SC/IV/IC 61.000 53.000 43.000
6. Perawatan jenazah 86.000 75.000 60.000
7. Pengambilan sampel darah 25.000 22.000 17.000
8. Pemasangan Infuse 37.000 32.000 25.000
9. Pelepasan infuse 14.000 12.000 9.000
10. Jasa konsultasi rawat inap 75.000 19.500 15.000
11. Pemasangan transfuse 47.000 41.000 32.000
12. Nebulizer 47.000 41.000 32.000
13. Pemasangan NGT 37.000 32.000 25.000
14. Pemasangan Venflon 14.000 12.000 9.000
15 Memandikanpasien 25.000 22.000 17.000
16 Merawatluka 14.000 12.000 9.000
17 Suction 25.000 22.000 17.000
18 Oksigen/jam 14.000 12.000 9.000
19 Penghapusan hidung dan 25.000 22.000 17.000
tenggorokan
Sumber: Tarif Pelayanan Kesehatan dan Pelayanan Penunjang RSUD Dr.
Soetomo Surabaya

Tabel 2.21 Tarif Laboratorium


NO Jenis Pemeriksaan Tarif
1. K, Na, Cl Rp 57.200
2. BUN Rp 20.000
3. Albumin-serum Rp 20.000
4. GDA Rp 20.000
5. Darah Lengkap – CBC Rp 44.000
6. Kalsium-serum Rp 22.000
7. Kreatinin-serum Rp 19.800
8. SGOT Rp 21.000
9. SGPT Rp 21.000
10. Troponin I Rp 165.000
11 Laju Endap Darah (LED) Rp 9.900
12 Ig-M, RF anti-MCV Rp 253.000
69

13 Ana Test (ELISA) Rp 198.000


14 C4 Rp. 190.000
15 C3 Rp. 165.000
16. Fosfat-serum Rp. 24.000
17. Analisa gas darah Rp. 83.000
Sumber: Tarif Pelayanan Kesehatan dan Pelayanan Penunjang RSUD Dr.
Soetomo Surabaya

Tabel 2.22 Tarif Pemeriksaan Radiologi


NO Jenis Pemeriksaan Tarif
1. Pelvis Rp 103.000
2. Thorax Rp 103.000
3. Vertebra/LS AP + Lat Rp 195.000
4. Ekstremitas tampak dua sendi Rp 247.000
Sumber: TarifPelayananKesehatandanPelayananPenunjangRSUD Dr. Soetomo
Surabaya

Setiap bulan perawat mendapat gaji pokok selain itu juga mendapatkan

remunerasi. Remunerasi didapatkan berdasarkan total penghasilan ruangan yang

bergantung dari jumlah pasien rawat inap setiap harinya, kemudian dibagi secara

merata berdasarkan jabatan/golongan, pendidikan, dan lama pengabdian di rumah

sakit. Selain itu, perawat juga mendapatkan untuk PNS, uang makan dan minum

berbeda dengan gaji pokok dan gaji LP, namun untuk pegawai non-PNS

tunjangan makan dan minum masuk jadi satu dengan gaji pokok. Pengeluaran

mengenai pembayaran listrik, air, telepon dan lainnya di Ruang Pandan I sudah

terpusat langsung di bagian keuangan RSUD Dr. Soetomo Surabaya.

Pembayaran biaya pasien sudah terpusat di bagian keuangan Irna

Medik. Semua biaya tindakan dan perawatan pasien dientry oleh administrasi

Ruang Pandan I ke dalam komputer. Sistem komputer ruang Pandan I

berhubungan langsung dengan sistem komputer di bagian keuangan Irna Medik.

Hal ini membuat sistem administrasi rumah sakit terintegrasi dengan baik.
70

Mayoritas pasien di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya

adalah pasien BPJS. Apabila pasien masuk dengan jatah BPJS mandiri kelas II

tetapi menginginkan perawatan di kelas I maka pasien wajib menandatangani

form penambahan biaya kekurangan sesuai kelas I karena biaya perawatan

melebihi tanggungan BPJS yang dimiliki pasien. Pasien BPJS kelas III tidak dapat

naik ke kelas I maupun kelas II.

Alur pembayaran pasien dengan BPJS, yaitu setelah pasien disetujui

dokter untuk keluar rumah sakit (KRS). Keluarga mengurus kepulangan pasien ke

bagian administrasi ruangan untuk memenuhi persyaratan pulang, kemudian

keluarga ke bagian tim pengendali (Senin-Kamis pukul 08.00-14.30, Jumat pukul

08.00-14.00, Sabtu pukul 08.00-13.00, Minggu libur), dengan membawa

persyaratan sebagai berikut:

1) BPJS Mandiri

Form SJP, photo copy kartu BPJS.

2) BPJS Askes

Form SJP,photo copy kartu BPJSaskes,

3) Jamkesmas

Form SJP, photo copy kartu jamkesmas, photo copy kartu keluarga.

4) SKTM

Form SJP,photo copysurat SKTM dari RT dan RW, photo

copykartukeluarga,photo copy KTP

Setelah selesai keluarga kembali lagi ke bagian administrasi ruangan.

Pembayaran pasien umum, yaitu :


71

Setelah pasien disetujui dokter untuk keluar rumah sakit (KRS),

keluarga mengurus kepulangan di bagian kasir IRNA Medik dengan membawa

surat persetujuan dokter dan ID Rumah Sakit. Kemudian keluarga kembali ke

bagian administrasi ruangan.

2.2.4 Mutu (M5-Marketing-Mutu)


1) Standard Keselamatan Pasien (Patient Safety)

Menurut Joint Commision International Accreditation Standards

for Hospital Mutu pelayanan keperawatan berdasarkan Joint Commission

International Accreditation Standards for Hospital yaitu Standar

Keselamatan Pasien yang meliputi:

(1) Ketepatan Identifikasi Pasien

Identifikasi pasien dilakukan dengan mencocokan gelang identitas

yang dipakai pasien. Beberapa hal yang perlu dikonfirmasi antara lain

nama pasien, nomor register, alamat dan usia. Identifikasi pasien dilakukan

ketika penerimaan pasien baru, pemberian obat, pemberian terapi, sebelum

melakukan tindakan dan discharge planning.

Berdasarkan hasil pengkajian yang dilakukan pada tanggal 19-20

September 2016 di Ruang Pandan I belum semua perawat menerapkan

identifikasi pasien dengan mencocokkan gelang identitas yang dipakai

pasien dan mengkonfirmasi nama pasien, nomer register, alamat, dan usia

sebelum melakukan tindakan keperawatan setiap harinya kecuali pada

pasien baru. Pada pasien lama, biasanya perawat hanya memanggil nama

dan mencocokkan nomor bed pasien.


72

(2) Peningkatan komunikasi yang efektif

Komunikasi efektif yang digunakan yaitu menggunakan dengan

metode SBAR (Situation, Background, Assesment, Recommendation).

SBAR digunakan pada saat berkomunikasi dengan tim kesehatan yang

lain, timbang terima, berkomunikasi dengan teman sejawat, konsultasi

pasien dan melaksanakan informed concent.

Pelaksanaan komunikasi efektif di RSUD Dr. Soetomo Ruang

Pandan I menggunakan metode SBAR. Metode SBAR yang digunakan

masih belum sesuai dengan teori yang ada.

iii. Peningkatan keamanan obat yang perlu diwaspadai

Obat high alert adalah obat yang memerlukan kewaspadaan tinggi,

terdaftar dalam kategori obat berisiko tinggi, dapat menyebabkan cedera

serius pada pasien jika terjadi kesalahan dalam penggunaannya.

Kewaspadaan terhadap obat high alert sudah dilakukan dengan

memisahkan tempat obat high alert (obat-obat Look A Like, Sound A Like,

cairan pekat seperti KCl, MgSO4, Nabic, dll) dengan obat lainnya.

Pemberian elektrolit konsentrat harus dengan pengenceran dan

penggunaan label khusus, setiap penerapan obat menerapkan prinsip 7

benar. Untuk obat LASA, sudah ada pemberian label tambahan. Salah satu

cara untuk mewaspadai pemberian obat perawat menggunakan double

crosscheck mulai dari proses persiapan sampai pemberian ke pasien.

Berdasarkan hasil pengkajian pada tanggal 19-20 September 2016,

dapat diketahui bahwa kewaspadaan tentang obat yang perlu diwaspadai

sudah dilakukan dengan memisahkan obat-obat high alert pada tempat


73

yang telah disediakan. Pemberian labeling dan double crosscheck juga

sudah diilakukan di Ruang Pandan I.

iv. Kepastian tepat-lokasi, tepat-prosedur, tepat-pasien operasi

Ketepatan sebelum melakukan tindakan terdiri dari tiga hal yaitu

tepat lokasi, tepat pasien dan tepat prosedur. Proses untuk memastikan

tepat lokasi yang dilakukan yaitu menggunakan SPO pemberian marker

atau penanda lokasi operasi yang diberikan oleh dokter operator

menggunakan spidol permanen. Proses untuk memastikan tepat pasien

yang dilakukan di ruangan yaitu menggunakan crosscheck pada gelang

identifikasi, sedangkan tepat prosedur dilakukan di ruang OK

menggunakan beberapa check list untuk mencegah kesalahan prosedur.

Prosedur pembedahan dilakukan melalui tiga tahap yaitu :

i) Sign in, dilakukan sebelum pasien di anestesi konfirmasi ke pasien,

keluar pasien dan tim anestesi

ii) Time out, dilakukan sebelum melakukan insisi, dikonfirmasi kepada

tim bedah

iii) Sign out, dilakukan sebelum ruang operasi

Berdasarkan hasil pengkajian pada 19-20 September 2016, di

Ruang Pandan I sudah terdapat form check list pre

operasinamunbelumterdapatpapandaftarpasienoperasi. Pengecekan tanda

lokasi operasi dengan menggunakan spidol permanen sebelum operasi

dilakukan di ruang operasi.

v. Penguranganresikoinfeksiterkaitpelayanankesehatan
74

Sebagai upaya pencegahan infeksi, di Ruang Pandan I telah

dibentuk Tim Pengendalian Infeksi. Infeksi nosokomial meliputi plebitis,

dekubitus, Infeksi Saluran Kencing (ISK), Infeksi Luka Operasi (ILO).

Pendataan dilakukan setiap hari per shift yang dilakukan oleh Infection

Preventif and Control Link Nurse (IPCLN) atau anggota tim pengendalian

infeksi kemudian dijadikan satu disetiap bulannya oleh ketua tim

pengendalian infeksi.

Salah satu cara pencegahan infeksi di ruangan dengan disediakan

hand scrub di setiap 2 bed pasien dengan cara 6 langkah cuci tangan,

mencanangkan dengan Five Moments dan memasangkan poster cuci

tangan di dalam Ners Station dan di samping wastafel ruangan. Namun

dalam pelaksanaannya, perawatdanpetugaskesehatanlainnyamasih jarang

sekali melakukan hand hygiene bersama-sama dengan keluarga pasien dan

penyuluhan cuci tangan tidak rutin dilaksanakan.

vi. Kejadian Plebitis


Tabel 2.23 Kejadian plebitis di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo
Surabaya 19-20 September 2016
Tanggal
No Variabel Total
19 20
1 Jumlah Pasien Plebitis 0 0 0
2 Jumlah pasien yang
14 10 24
terpasang iv cannule
Sumber : Data Primer Pengkajian pada Tanggal 19-20 September
2016
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑘𝑒𝑗𝑎𝑑𝑖𝑎𝑛 𝑝𝑙𝑒𝑏𝑖𝑡𝑖𝑠
𝐹𝑜𝑟𝑚𝑢𝑙𝑎 = × 100%
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 𝑏𝑒𝑟𝑖𝑠𝑖𝑘𝑜 𝑝𝑙𝑒𝑏𝑖𝑡𝑖𝑠
0
𝐴𝑛𝑔𝑘𝑎 𝑘𝑒𝑗𝑎𝑑𝑖𝑎𝑛 𝑝𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 𝑝𝑙𝑒𝑏𝑖𝑡𝑖𝑠 = × 100% = 0%
24
75

Berdasarkan hasil penilaian tersebut, tidak didapatkan kejadian


plebitis dan berdasarkan hasil wawancara dengan ners ruangan,
penggantian IV line dilakukan setelah 3 hari
pemasangandanapabilaterjadiplebitisataupembengkakanpada area yang
terpasang IV line.
vii. Angka kejadian dekubitus
Tabel 2.24 Kejadian pasien dekubitus di Ruang Pandan I RSUD Dr.
Soetomo Surabaya 19-20 September 2016
Tanggal
No Variabel Total
19 20
1 Jumlah Pasien dengan decubitus 0 0 0
2 Jumlah pasien yang beresiko 4 3 7
decubitus
Sumber : Data Primer Pengkajian pada Tanggal 19-20 September
2016
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑘𝑒𝑗𝑎𝑑𝑖𝑎𝑛 𝑑𝑒𝑘𝑢𝑏𝑖𝑡𝑢𝑠
𝐹𝑜𝑟𝑚𝑢𝑙𝑎 = × 100%
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 𝑏𝑒𝑟𝑖𝑠𝑖𝑘𝑜 𝑑𝑒𝑘𝑢𝑏𝑖𝑡𝑢𝑠
0
𝐴𝑛𝑔𝑘𝑎 𝑘𝑒𝑗𝑎𝑑𝑖𝑎𝑛 𝑑𝑒𝑘𝑢𝑏𝑖𝑡𝑢𝑠 = 7 × 100% = 0%

Penilaian dekubitus dilakukan pada tanggal 19-20 September 2016


di Ruang Pandan I di Rumah Sakit Dr. Soetomo Surabaya tidak ada yang
mengalami dekubitus.
viii. Penguranganresikopasienjatuh
a. AngkaKejadianpasienjatuh
Tabel 2.25 Kejadian pasien jatuh di Ruang Pandan I RSUD Dr.
Soetomo Surabaya 19-20 September2016
Tanggal
No Variabel Skor
19 20
1 Jumlah Pasien Jatuh 0 0 0
2 Jumlah pasien yang
tidakberesiko jatuh 1 1 10 %
3 Jumlahpasien yang
6 6 60 %
beresikorendahjatuh
4 Jumlahpasien yang 3 3 30%
beresikotinggijatuh
Sumber : Data Primer Pengkajian pada Tanggal 19-20 September
2016
76

𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 𝑗𝑎𝑡𝑢ℎ


𝐹𝑜𝑟𝑚𝑢𝑙𝑎 = × 100%
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 𝑏𝑒𝑟𝑒𝑠𝑖𝑘𝑜
0
𝐴𝑛𝑔𝑘𝑎 𝑘𝑒𝑗𝑎𝑑𝑖𝑎𝑛 𝑝𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 𝑗𝑎𝑡𝑢ℎ = × 100% = 0%
10
Setelah dilakukan perhitungan didapatkan nilai 0% pada angka
kejadian jatuh di ruang Pandan 1. Pengkajian resiko jatuh pada pasien
dilakukan saat awal pasien masuk ke ruangan rawat inap dan selama
perawatan menggunakan form sesuai usia. Namun perawat masih belum
mendokumentasikan penilaian resiko jatuh setiap hari di rekam medik
pasiendanbelummemberipenandaresikojatuhpadagelangidentitaspasien.
Pemberian intervensi pada pasien disesuaikan dengan kriteria
rendah, sedang atau tinggi berdasarkan SPO yang telah ada. Intervensi
yang dilakukan sebagai penanggulangan resiko jatuh yaitu harus ada satu
penunggu pasien, penandagelangresikojatuh, side rail harus selalu ditutup
dan memastikan ke keluarga untuk selalu menutupnya.
b. Angka kejadian cedera akibat restrain
Berdasarkan hasil observasi pasien pada tanggal 19-20 September
2016 pasien yang di rawat di Ruang Pandan I Rumah Sakit Dr. Soetomo
Surabaya tidak ada pasien yang dilakukan restrain.
2) Evaluasi Kepuasan Klien Terhadap Kinerja Perawat
80% Puas
70% 66,7%
60%
Cukup
50%
Puas
40% 33,3%
30%
20% Kurang
Puas
10%
0%
0%
Puas Cukup Puas Kurang Puas

Gambar 2.7 Diagram Evaluasi Kepuasan Klien Terhadap Kinerja


Perawat
Sumber : Data Sekunder Hasil Kuesioner Kepuasan Klien pada tanggal 19
September 2016

Pelaksanaan evaluasi kepuasan pasien yang telah dilakukan adalah


77

dengan menggunakan instrumen kepuasan pasien dari Nursalam (2002)


yang berisi 20 soal pertanyaan berbentuk pilihan dengan jawaban “ya”,
“kadang-kadang”, dan ”tidak”. Penilaian kepuasan dilakukan berdasarkan
rentang prosentase yang diadopsi dari kriteria Notoatmodjo, dimana <56%
menunjukkan kurang puas, 56-75% menunjukkan cukup puas, dan 75-
100% menunjukkan puas. Hasil pengkajian berdasarkan tabel 2.26 di
Ruang Pandan I pada 11 responden dapat disimpulkan bahwa 8 pasien
(66,7%) responden menunjukkanpuas, sedangkan 4 pasien (33,3%)
menunjukkan cukuppuas. Ketidakpuasan pasien terlihat pada pernyataan
antara lain perawat tidak memperkenalkan diri kepada pasien, perawat
tidak menjelaskan dimana tempat-tempat yang penting untuk kelancaran
perawatan (kamar mandi, ruang perawat, tata usaha, dan lain-lain).
Tabel 2.26 Tingkat Kepuasan pasien di Ruang Pandan I tanggal 19
September2016
No Tingkat Kepuasan Jumlah Pasien Persentase
1. Puas 7 Pasien 70 %
2. Cukup puas 3 Pasien 30 %
3. Kurang puas -
Total 10 Pasien 100%

3) Kenyamanan (Nyeri)
Tabel 2.28 Penilaian tingkat nyeri pada pasien di di Ruang Pandan I
RSUD Dr Soetomo Surabaya tanggal 19-20 September 2016
No. Skala Nyeri 19 September 20 Total
2016 September2016
1. Comfortable 4 4 40 %
2. Mild discomfort 2 2 20 %
3. Moderate 4 4 40 %
discomfort
4. Severe discomfort 0 0 0
Total 10 pasien 10 pasien 10pasien

∑ 𝑝𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 𝑑𝑒𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑚𝑜𝑑𝑒𝑟𝑎𝑡𝑒 − 𝑠𝑒𝑣𝑒𝑟𝑒 𝑑𝑖𝑠𝑐𝑜𝑚𝑓𝑜𝑟𝑡


𝑥100%
∑ 𝑝𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑑𝑖𝑟𝑎𝑤𝑎𝑡 𝑝𝑎𝑑𝑎 𝑝𝑒𝑟𝑖𝑜𝑑𝑒 𝑡𝑒𝑟𝑡𝑒𝑛𝑡𝑢
4
× 100% = 40%
10
78

Penilaian nyeri dilakukan pada tanggal 19-20 September 2016


dengan instrument VAS (Visual Assesment Scale),yakni instrument
penilaian nyeri pada pasien dewasapadaditemukansebanyak 40%
pasienmerasatidaknyamanpadanyeri yang
dirasakandenganskalasedangsejumlah 40% dantidaknyerisejumlah 40%.
4) Perawatan diri
Tabel 2.30 Penilaian tingkat perawatan diri pada pasien di Ruang Pandan
I RSUD Dr Soetomo Surabaya tanggal 19-20 September 2016
Indeks
Deskripsi 19 20
KATZ
Mandiri dalam hal makan, BAK/BAB,
Indeks A mengenakan pakaian, pergi ke toilet, - -
berpindah dan mandi
Mandiri, kecuali salah satu dari fungsi
Indeks B 2 2
diatas
Mandiri, kecuali mandi dan salah satu
Indeks C 3 3
dari fungsi diatas
Mandiri, kecuali mandi, berpakaian
Indeks D 1 1
dan salah satu dari fungsi diatas
Mandiri, kecuali mandi, berpakaian, ke
Indeks E 2 2
toilet dan salah satu dari fungsi diatas
Mandiri, kecuali mandi, berpakaian, ke
Indeks F toilet, berpindah dan salah satu dari 2 2
fungsi diatas
Ketergantungan untuk semua fungsi
Indeks G 0 0
diatas

5) Average Length of Stay (ALOS)


Tabel 2.32 Jumlah pasien MRS 3 bulan terakhir di Ruang Pandan I
Surabaya pada Bulan Februari 2016- April 2016
No Bulan Jumlah
1. Februari 2016 74 pasien
2. Maret 2016 83 pasien
3. April 2016 108 pasien
Total 263 pasien
Berdasarkan data bulanMaret 2016, jumlah total lama
pasiendirawat 92 haridengan total 263pasien. Dari perhitungan,
didapatkanhasil rata-rata lama rawatinapadalah 4,1atausetaradengan 4
hariuntuksatupasien.
79

2.3 Analisis SWOT


Tabel 2.34 SWOT
NO ANALISIS SWOT BOBOT RATING BOBOT x RATING
1. Man (M1)
a. Internal Faktor (IFAS)
STRENGTH
1) Sudah diterapkan model 0,3 3 0,9 S-W=
MAKP moduler 2,8-2=
2) Jenis ketenagaan di 0,2 2 0,4 0,8
ruangan:
 S1 Kep : 1 orang
 D-III : 13 orang
 Pekarya kesehatan : 2
orang
 PRT : 2 orang
 Perekam Medis : 1
orang
 Administrasi: 1 orang
3) Adanya sistem 0,3 3 0,9
pengembangan staf berupa
pelatihan dan semua
perawat telah mengikuti
pelatihan (misalnya PPGD,
BLS, pasien safety, paliatif,
pengendalian infeksi, ECG,
pemberian terapi oksigen
dan manajemen
keperawatan).
4) Masa kerja >15 tahun 0,2 3 0,6
sebanyak 10 orang, 5-15
tahun sebanyak 5 orang,
sedangkan <5 tahun
sebanyak 5 orang.
TOTAL 1 2,8

WEAKNESS
1) Jumlah tenaga keperawatan 1 2 2
dari tingkat pendidikan S1
berjumlah 1 orang
TOTAL 1 2 2

b. Ekternal Faktor (EFAS)


OPPORTUNITY
1) Adanya kesempatan untuk 0,2 3 0,6
mengikuti pelatihan yang
O-T=
80

dibiayai oleh institusi 0,2 3 0,6 3,2-2.6=


2) Adanya kesempatan 0,6
melanjutkan pendidikan ke
jenjang yang lebih tinggi 0,2 3 0,6
3) Adanya mahasiswa profesi 0,2 3 0,6
4) Adanya kebijakan
pemerintah tentang
profesionalisasi perawat 0,2 4 0,8
5) Adanya program akreditasi
RS dari pemerintah dimana
MAKP merupakan salah
satu penilaian 1 3 3,2
TOTAL

THREATENED 0,3 3 0,9


1) Ada tuntutan tinggi dari
masyarakat untuk
pelayanan yang lebih
profesional 0,1 3 0,3
2) Makin tingginya kesadaran
masyarakat akan hukum 0,2 2 0,6
3) Makin tinggi kesadaran
masyarakat akan
pentingnya kesehatan 0,1 2 0,2
4) Persaingan antar RS yang
semakin kuat 0,2 3 0,6
5) Terbatasnya kuota tenaga
keperawatan yang
melanjutkan pendidikan
tiap tahun 1 2,6
TOTAL
2. M2 (Materials)
a. Internal Factor (IFAS)
STRENGTH
1. Suasana yang kondusif 0,4 4 1,6 S-W=
terkait letak gedung yang 3,4-2=
strategis jauh dari 1,4
keramaian dan kebersihan
yang selalu dijaga.
2. Luas ruangan rawat inap 0,3 3 0,9
yang memadai
3. Nurse station terletak di 0,3 3 0,9
tempat yang strategis
TOTAL 1 3,4
WEAKNESS
1. Kurang lengkapnya
sarana bagi pasien (misal: 1 2
tidak adanya pegangan 2
81

pada kamar mandi pasien)

TOTAL 1 2 2

b. Eksternal factor (EFAS)


OPPORTUNITY
1. Persiapan akreditasi 0,3 3 0,9 O-T=
RSUD Dr. Soetomo 3-2,5=
2. Adanya pengadaan sarana 0,4 3 1,2 0,5
prasarana yang rusak atau
hilang dari bagian
pengadaan barang rumah
sakit (stetoskop, tensi
meter, thermometer,
APAR kadaluarsa, tidak
adanya papan informasi
pasien)
3. Kontrol secara berkala 0,3 3 0,9
oleh IRNA Medik untuk
kepentingan akreditasi
TOTAL 1 3,0

TREATHENED
1. Banyaknya keluarga 0,5 1,0
pasien yang menuntut hak 2
atas pelayanan kesehatan
yang berkualitas
2. Perencanaan pengadaan 0,5 1,5
sarana dan prasarana 3
memerlukan
pertimbangan yang tidak
cepat.
TOTAL 1 2,5

3. M3 (Method)
Penerapan MAKP
Internal Faktor (IFAS)
STRENGTH
1) RS memiliki visi, misi 0,2 3 0,6 S-W=
sebagai acuan 3,0-2,0=
melaksanakan kegiatan 1,0
pelayanan
2) Sudah ada MAKP yang 0,2 2 0,4
digunakan yaitu MAKP
Moduler
3) Mempunyai Standar 0,2 3 0,6
Asuhan Keperawatan
4) Mempunyai protap (SOP) 0,2 4 0,8
82

tindakan
5) Terlaksananya komunikasi 0,2 3 0,6
yang adekuat : Perawat dan
tim kesehatan lain
TOTAL 1 3,0

WEAKNESS
1) Belum diterapkan MAKP 1 2 2
primer karena keterbatasan
SDM yang berlatar
belakang S1

TOTAL 1 2

Eksternal Faktor (EFAS)


OPPORTUNITY
1) Kepercayaan dari pasien 1 3 3 O-T=
dan masyarakat yang 3-2= 1
cukup baik.
TOTAL 1 3

THREATENED
1) Makin tinggi kesadaran 1 2 2
masyarakat akan
pentingnya kesehatan,
makin tinggi tuntutan
masyarakat terhadap
pelayanan keperawatan

TOTAL 1 2 2
4. Timbang Terima
a. Internal Faktor (IFAS)
STRENGTH
1) Timbang terima rutin 0,2 3 0,4 S-W=
dilaksanakan 3x sehari. 2,4-3=
2) Timbang terima diikuti 0,2 2 0,4 -0,6
semua perawat yang telah
dan akan dinas.
3) Perawat hadir tepat waktu 0,2 3 0,6
saat melakukan timbang
terima.
4) Timbang terima pada pagi 0,2 2 0,4
hari di hari kerja dipimpin
oleh Kepala Ruangan.
5) Ada buku khusus (buku 0,2 3 0,6
operan) untuk pelaporan
timbang terima.
TOTAL 1 2,4
83

WEAKNESS
1) Kegiatan timbang terima 1 3 3
pada shift siang, malam dan
hari libur tidak selalu
dilakukan sesuai dengan
urutan acara timbang
terima.
TOTAL 1 3 3

b. Ekternal Faktor (EFAS)


OPPORTUNITY
1) Adanya akreditasi RS 1 3 3
TOTAL 1 3
O-T=
THREATENED 3-2,6= 0,4
1) Adanya tuntutan yang lebih 0,5 2 1
tinggi dari masyarakat untuk
mendapatkan pelayanan
keperawatan professional
2) Meningkatnya kesadaran 0,5 2 1
masyarakat tentang tanggung
jawab dan tanggung gugat
perawat sebagai pemberi
asuhan keperawatan
TOTAL 1 4 2,6
5. Ronde Keperawatan
Internal Faktor (IFAS)
STRENGTH
1. Bidang perawatan dan 0,4 3 1,2 S-W=
ruangan mendukung adanya 3,3-3,5=
kegiatan ronde keperawatan -0,2
2. Adanya kasus yang 0,3 3 0,9
memerlukan perhatian
khusus terutama kasus
interna
3. SDM banyak memiliki 0,3 4 1,2
pengalaman dalam bidang
keperawatan bedah medis
TOTAL 1 10 3,3

WEAKNESS
1. Tidak adanya 0, 5 4 2
pembentukan tim dalam
pelaksanaan ronde
keperawatan sehingga
ronde keperawatan belum
dilaksanakan
84

2. Jumlah tenaga kesehatan 0,5 3 1,5


yang tidak seimbang
dengan jumlah dan
tingkat ketergantungan
pasien
TOTAL 1 3,5

Eksternal Faktor (EFAS)


OPPORTUNITY
1. Adanya pelatihan dan 0,4 4 1,6 O-T=
seminar tentang 3,7-3=0,7
manajemen keperawatan
2. Adanya kesempatan dari 0,3 4 1,2
kepala ruangan untuk
mengadakan ronde
keperawatan pada perawat
dan mahasiswa praktik
3. Adanya mahasiswa S1 0,3 3 0,9
Keperawatan yang akan
melaksanakan ronde
keperawatan
TOTAL 1 3,7

THREATENED
1. Adanya tuntutan yang 0,6 1,8
lebih tinggi dari 3
masyarakat untuk
mendapatkan pelayanan
profesional
2. Persaingan antar ruang 0,4 1,2
medik dalam memberikan 3
pelayanan semakin kuat
TOTAL 1 3
6. Sentralisasi Obat
a. Internal Faktor (IFAS)
STRENGTH
1) Tersedianya sarana dan 0,2 3 0,6 S – W=
prasarana untuk 3,2–3 =
pengelolaan sentralisasi 0,2
obat
2) Adanya SOP pemberian 0,2 3 0,6
obat
3) Pengetahuan perawat 0,2 3 0,6
tentang proses sentralisasi
obat baik
4) Sudah dilaksanakan 0,2 4 0,8
kegiatan sentralisasi obat
oleh perawat berkolaborasi
85

dengan depo farmasi


5) Ada lembar 0,2 3 0,6
pendokumentasian obat
(oral dan parenteral) di
Rekam Pemberian Obat
(RPO)
TOTAL 1 16 3,2

WEAKNESS
1) Sudah ada format serah 1 3 3
terima, namun pada
pelaksanaan tidak selalu
digunakan.
TOTAL 1 3 2,5

b. Ekternal Faktor (EFAS)


OPPORTUNITY
1) Akreditasi RS 1 3 3
TOTAL 1 3
O – T=
TREATHENED 3 – 2,6 = 0,4
1) Adanya tuntutan pasien 0,6 3 1,8
untuk mendapatkan
pelayanan yang
professional
2) Persaingan antar RS yang 0,4 2 0,8
menuntuk pelayanan
professional dalam hal
pengobatan
TOTAL 1 6 2,6
7. Supervisi Keperawatan
Internal Faktor (IFAS)
STRENGTH
1) Adanya hubungan kerja 0,2 3 0,6 S-W=
sama yang baik antara 3,2-2,3= 0,9
kepala ruangan dengan
staff
2) Kepala ruangan 0,2 3 0,6
mendukung kegiatan
supervisi
3) Adanya SOP untuk 0,2 3 0,6
beberapa tindakan
keperawatan.
4) Supervisi dilaksanakan 0,2 4 0,8
secara rutin oleh kepala
ruangan
5) Sudah ada format supervisi 0,2 3 0,6
TOTAL 1 3,2
86

WEAKNESS
1) Belum adanya perencanaan 0,4 2 0,8
yang jelas tentang rutinitas
supervisi.
2) Supervisi sering dilakukan 0,3 2 0,6
via telepon
3) Perawat belum mengetahui 0,3 3 0,9
secara jelas manfaat
supervisi
TOTAL 1 2,3

Eksternal Faktor (EFAS)


OPPORTUNITY
1) Adanya akreditasi RS 0,4 3 1,2
2) Adanya kebijakan RS 0,6 3 1,8 O-T=
tentang pengembangan 3-3,6= -0,6
profesionalisme
keperawatan.
TOTAL 1 3

THREATENED
1) Tuntutan pasien sebagai 0,6 4 2,4
konsumen untuk
mendapatkan pelayanan
yang profesional.
2) Persaingan dengan rumah 0,4 3 1,2
sakit lainnya
TOTAL 1 3,6
8. Penerimaan Pasien Baru
a. Internal Faktor (IFAS)
STRENGTH
1) Adanya komunikasi awal 0,3 2 0,6 S-W=
yang efektif untuk 2,5 – 3=
membina hubungan saling -0,5
percaya
2) Terdapat administrasi 0,2 3 0,6
penunjang (lembar
penerimaan pasien baru)
3) Perawat menyambut 0,3 3 0,9
pasien dengan cara
memberikan edukasi,
assesment awal
keperawatan, dan
mengorientasikan ruangan
4) Dokumentasi penerimaan 0,2 2 0,4
pasien baru 100% lengkap
TOTAL 1 10 2,5
87

WEAKNESS
1) Karu yang tidak selalu ada 0,5 3 1,5
di ruangan untuk
menyambut dan menerima
pasien baru.
2) Penerimaan pasien baru 0,5 3 1,5
belum sesuai dengan
standar yaitu dilakukan
oleh PP, terkadang
penerimaan pasien baru
didelegasikan kepada PA
TOTAL 1 6 3

b. Eksternal Faktor (EFAS)


OPPORTUNITY
1) Adanya Tim Akreditasi 1 3 3 O-T=
yang dapat meningkatkan 3 – 2,7= 0,3
kedisiplinan dalam
penerimaan pasien baru
sesuai dengan SOP
TOTAL 1 3 3

THREATENED
1) Tinggginya ekspektasi dari 0,4 3 1,2
pasien/keluarga terhadap
pelayanan kesehatan yang
ditawarkan dan diajukan
oleh petugas kesehatan
yang menerima pasien
baru.
2) Tingginya kemungkinan 0,3 3 0,9
keluarga pasien untuk tidak
mematuhi peraturan yang
berlaku di ruangan
meskipun telah dijelaskan
oleh petugas
3) Persaingan antar rumah 0,3 2 0,6
sakit
TOTAL 1 8 2,7
9. Discharge planning
Internal Faktor (IFAS)
Strength
1. Tersedianya sarana dan 0,5 3 1,5 S-W=
prasarana discharge 3-3,4= -0,4
planning di ruangan
(Format DP)
2. Perawat memberikan 0,5 3 1,5
88

pendidikan kesehatan
secara informal kepada
klien selama dirawat atau
pulang
TOTAL 1 3,0

WEAKNESS
1) Discharge planning belum 0,4 4 1,6
terlaksana secara optimal,
diantaranya: pemberian
pendidikan kesehatan
dilakukan secara lisan
kepada pasien/keluarga,
tidak memakai media
(leaflet) dan kartu.
2) Pelaksanaan perencanaan 0,3 3 0,9
pulang belum optimal
3) Belum optimalnya 0,3 3 0,9
pendokumentasian
perencanaan pulang
TOTAL 1 10 3,4

Eksternal Faktor (EFAS)


OPPORTUNITY
1. Adanya kerja sama yang 1 4 4 O-T=
baik antara mahasiswa S-1 4-3= 1
keperawatan dan perawat
klinik dalam pengelolaan
pasien pulang
TOTAL 1 4

THREATENED
1. Adanya tuntutan 0,5 3 1,5
masyarakat dalam
menperoleh pelayanan
keperawatan yang
profesional
2. Semakin tingginya 0,5 3 1,5
kesadaran masyarakat
akan pentingnya kesehatan
TOTAL 1 3
10. Dokumentasi Keperawatan
a. Internal Faktor (IFAS)
STRENGTH
1) Tersedia sarana dan 0,3 3 0,9 S – W=
prasarana atau administrasi 3–4=
penunjang -1
2) Format asuhan 0,3 3 0,9
89

keperawatan sudah ada


3) Kemauan perawat tinggi 0,4 3 1,2
untuk segera melakukan
dokumentasi setelah
intervensi keperawatan
TOTAL 1 3

WEAKNESS
1) Pengisian form rekam 1 4 4
medik yang belum
lengkap.
TOTAL 1 4 4

b. Ekternal Faktor (EFAS)


OPPORTUNITY
1) Adanya perawat dengan 0,3 4 1,2 O-T
kualifikasi pendidikan S1 3,7 – 3,4=
sebanyak 1 orang yang 0,3
dapat mendukung
kesesuaian dokumentasi
2) Kerjasama yang baik 0,4 4 1,6
antara perawat dan
mahasiswa
3) Adanya akreditasi rumah 0,3 3 0,9
sakit
TOTAL 1 10 3,7
TREATHENED
1) Adanya kesadaran pasien 0,4 4 1,6
dan keluarga akan
tanggung jawab dan
tanggung gugat
2) Peranan pers yang 0,6 3 1,8
menuntut legalitas
pelayanan perawatan
TOTAL 1 3,4
11. Money (M4)
a. Internal Faktor (IFAS)
STRENGTH
1) Tiap perawat memperoleh 0,3 3 0,9 S-W=
pendapatan dari jasa 3-2 = 1
pelayanan rumah sakit
berupa remunerasi
2) Tiap perawat juga 0,3 3 0,9
memperoleh pendapatan
tunjangan makan minum
3) System administrasi sudah 0,3 4 1,2
terpusat dan
terkomputerisasi
90

TOTAL 1 10 3

WEAKNESS
1) Bila kapasitas bed penuh, 1 2 2
pasien mendapat extra bed
dengan pembiayaan yang
sama dengan pasien yang
lain di kelas 3
TOTAL 1 2

b. Eksternal Faktor (EFAS)


OPPORTUNITY
1) Adanya kebijakan untuk 0,6 4 2,4 O-T=
pasien umum dan BPJS 3,6-3 = 0,6
2) Adanya persiapan 0,4 3 1,2
akreditasi RS

TOTAL 1 7 3,6

THREATENED
1) Persaingan dengan rumah 1 3 3
sakit lainnya dalam bentuk
pelayanan
TOTAL 1 3
12. Mutu (M5)
Internal Faktor (IFAS)
STRENGTH
1) Pasien mengaku bahwa 0.2 4 0,8 S-W=
perawat di ruang Pandan 3,4 – 3,0 =
siap siaga dan ramah 0,4
selama melakukan
pelayanan
2) Mayoritas pasien (67%) 0.2 4 0,8
menyatakan puas dengan
kinerja perawat
3) Kepuasan keluarga pasien 0,2 3 0,6
(100%) menyatakan puas
dengan kinerja perawat
4) Labeling dan double 0,2 3 0,6
crosscheck obat selalu
dilakukan perawat sebelum
memberikan obat
5) Angka kejadian dekubitus, 0.2 3 0,6
phlebitis, pasien jatuh,
cidera restrain, medication
error . adalah 0%
TOTAL 1 17 3,4
WEAKNESS
91

1) Kurangnya pemberian 1 3 3
penyuluhan atau promosi
kesehatan mengenai
pengendalian infeksi (cuci
tangan dan five moments)
oleh ruangan serta
kurangnya penerapan cuci
tangan keluarga pasien
TOTAL 1 3 3

Ekternal Faktor (EFAS)


OPPORTUNITY
1) Rumah sakit sedang berada 0,5 3 1,5 O-T=
dalam proses menuju 3,0-2,5= 0,5
akreditasi JCI.
2) Kerjasama yang baik antara 0,5 3 1,5
perawat dan mahasiswa
TOTAL 1 9 3,0

TREATHENED
1) Tuntutan pasien sebagai 0,5 3 1,5
konsumen untuk
mendapatkan pelayanan
yang profesional
2) Tuntunan dari tenaga medis 0,3 2 0,6
lainnya (dokter spesialis)
3) Persaingan dengan Rumah 0,2 2 0,4
Sakit lain
TOTAL 1 7 2,5
92

2.1 Diagram Layang


O
M1 (0,8: 0,6)
1.4
M4 (1; 0,6)
1.3
1.2
DP (-0,4; 1) SO (0,2; 0,4) M5 (0,4, 0,5)
1.1
1.0
0.9
MAKP (1,0; 1,0)
0.8
RK (-0,2; 0,7)
0.7
M2 (0,4; 0,5)
0.6
TT (-0,6; 0,4)
0.5
0.4
PPB (-0,5; 0,3)
0.3
0.2
DK (-1; 0,3)
0.1

-1.5 -1.4 -1.3 -1.2 -1.1 -1.0 -0.9 -0.8 -0.7 -0.6 -0.5 -0.4 -0.3 -0.2 -0.1 -0,1
0,10,2 0,3 0,4 0,5 0,6 0,7 0,8 0,9 1 1,1 1,2 1,3 1,4 1,5
W -0,2
S
-0,3
SV (0,9; -0,6)
-0.4
-0.5
-0.6
-0.7
-0.8
-0.9
-1
-1.1
-1.2
-1.3
-1.4
-1.5

T
Gambar 2.9 Diagram Layang
KETERANGAN :
M1 : Ketenagaan SV : Metode-Supervisi
M2 : Sarana dan Prasarana TT : Metode-Timbang Terima
M4 : Keuangan DP : Metode-Discharge planning
M5 : Mutu PPB : Metode Penerimaan
MAKP : Metode-Penerapan Model Pasien Baru
DK : Metode-Dokumentasi
RK : Metode-Ronde Keperawatan
SO : Metode-Sentralisasi Obat
93

2.2 Identifikasi Masalah


Setelah dilakukan analisis situasi, dengan menggunakan pendekatan
SWOT, maka kelompok dapat merumuskan masalah yang ditemukan adalah:
1. Sumber Daya Manusia (M1)
Masalah : tidak terdapat masalah
Penyebab : -
Perbandingan jumlah perawat dan jumlah pasien sesuai dengan teori.
Penyediaan tenaga kerja sesuai dengan kebutuhan rumah sakit.
2. Materials (M2)
Masalah : tidak terdapat masalah
Penyebab : -
Peralatan yang tersedia sesuai dengan kebutuhan ruangan dan koordinasi
ruangan dengan pengadaan peralatan baik.
3. Method (M3)
1) Penerapan Model MAKP
Masalah : tidak terdapat masalah
Penyebab: -
Selama ini sesuai dengan kebijakan rumah sakit, maka model asuhan
keperawatan yang digunakan adalah moduler. Penerapan model
modular ini sesuai dengan jumlah sumber daya perawat yang tersedia
yaitu perawat dengan jenjang pendidikan diploma.
2) Timbang Terima
Masalah:
(1) Kegiatan timbang terima pada shift siang, malam dan hari libur
tidak selalu dilakukan sesuai dengan urutan acara timbang terima.
Penyebab: tidak terdapat pemimpin kegaiatan timbang terima
3) Ronde Keperawatan
Masalah : tidak adanya pasien yang memiliki karakteristik layak untuk
rondekan dan jarang adanya kasus langka.
Penyebab:-
94

Masa rawat inap pasien 3-5 hari dan selama ini belum ditemukan kasus
langka atau kasus yang sudah dilakukan tindakan belum memiliki
solusi.
4) Sentralisasi Obat
Masalah : Masih banyak keluarga pasien baru yang tidak mengetahui
sistem pemberian obat
Penyebab :
Penjelasan alur sentralisasi obat kepada pasien baru masih kurang
optimal sehingga masih banyak keluarga pasien yang kurang paham.
5) Supervisi Keperawatan
Masalah : Beberapa perawat tidak mengetahui tentang jadwal supervisi
Penyebab:
Tidak terdapat kontrak jelas dan feedback dari supervisor kepada
perawat tentang supervisi yang telah dilakukan
6) Penerimaan Pasien Baru
Masalah :
(1) Kurang optimalnya penjelasan mengenai orientasi lingkungan dan
fasilitas.
Penyebab :
(1) Teknis penerimaan pasien baru belum sesuai dengan standar,
sehingga siapa saja perawat yang berada diruangan (tidak harus PP)
untuk menerima operan pasien tersebut.
7) Discharge planning
Masalah :
(1) Discharge planning belum terlaksana secara optimal, diantaranya:
pemberian pendidikan kesehatan hanya dilakukan secara lisan
kepada pasien/keluarga, tidak terdapat media yang disediakan
untuk pasien.
Penyebab :
Pelaksanaan yang kurang optimal karena belum tersedianya media
untuk pasien.
95

8) Dokumentasi
Masalah:
(1) Pengisian format dokumentasi keperawatan belum lengkap
Penyebab:
(1) Form dokumentasi lembar RM terkadang mengalami beberapa
perubahan dan penyampaian cara pengisiannya hanya disampaikan
secara lisan
(2) Pembagian tugas perawat antara memenuhi kebutuhan ADL pasien,
tugas delegasi dan pengisian RM yang terdiri dari banyak form
4. Money (M4)
Masalah : tidak terdapat masalah
Penyebab :
Sudah terdapat sistem pembayaran yang terpusat
5. Mutu (M5)
Masalah :
1) Kurangnya penyuluhan atau promosi kesehatan mengenai pengendalian
infeksi (cuci tangan dan five moments) oleh ruangan.
Penyebab :
1) Kurang optimalnya fungsi tim PKRS atau penyuluhan di ruangan
dengan baik dan terjadwal.
2) Karena banyaknya dokumen yang harus diisi atau ditulis, maka hal itu
terlewat oleh perawat. Sehingga perawat hanya menulis di buku
timbang terima tanpa menulis di rekam medis harian.

2.3 Prioritas Masalah


Tabel 2.35 Prioritas Masalah berdasarkan Metode CARL
No Masalah C A R L Nilai Rank
1 Timbang terima 4 3 2 2 48 3
Penerimaan
2 5 4 2 2 80 2
Pasien Baru
Ronde
3 2 3 2 3 36 4
Keperawatan
4 Supervisi 4 3 3 3 108 1
Discharge
5 4 1 2 1 16 5
planning
BAB 3
PERENCANAAN

3.1 Definisi Perencanaan


Perencanaan adalah penyusun rangkaian tindakan secara berurut yang
mengarah kepada pencapaian tujuan (Peter Hall, 1992). Handoko (1999)
menyatakan pada dasarnya kegiatan perencanaan dilakukan melalui 4 tahapan
sebagai berikut;
1. Menetapkan tujuan
2. Merumuskan keadaan saat ini
3. Mengidentifikasi semua kemudahan dan hambatan
4. Mengembangkan rencana atau serangkaian kegiatan untuk pencapaian tujuan.
Handoko (1999) juga menyatakan bahwa terdapat tujuan utama di
adakannya kegiatan perencanaan yaitu;
1. Mencapai “protective benefits” yang dihasilkan melalui pengurangan
kemungkinan terjadinya kesalahan dalam pembuatan keputusan
2. Mencapai “positive benefits” dalam bentuk meningkatnya kesuksesan
pencapian tujuan organisasi
Louis A. Allen mengemukakan, “planning is the determination of the
course of action to achive a desired result.” artinya, perencanaan adalah
penetapan serangkaian tindakan untuk mencapai hasil yang diinginkan (Riyadi,
2005:2). George R. Terry menyatakan, “Planning is the selecting and relating of
facts and the making and using of assumptions regarding the future in the
visualization and formulation of proposed activities believed necessary to achive
desired result”. Artinya, perencanaan adalah upaya untuk memilih dan
menghubungkan fakta-fakta dan membuat serta menggunakan asumsi-asumsi
mengenal masa yang akan datang dengan jalan menggambarkan dan merumuskan
kegiatan-kegiatan yang diperlukan untuk mencapai hasil yang diinginkan (Riyadi,
2005). Hadari Nawawi dalam bukunya Perencanaan Sumber Daya Manusia,
mendefinisikan perencanaan adalah proses pemilihan dan penetapan tujuan,
strategi, metode, anggaran, dan standar (tolak ukur) keberhasilan suatu kegiatan
(Nawawi, 2003).

96
97

3.2 Pengorganisasian
Untuk efektifitas pelaksanaan Model Asuhan Keperawatan Profesional
dalam menentukan kebijakan-kebijakan internal yang sifatnya umum, kelompok
menyusun struktur organisasi sebagai berikut:
3.2.1 Struktur organisasi umum
Ketua : Setiawan Arifin, S.Kep.
Wakil Ketua : Yunita Sari, S.Kep.
Sekretaris 1 : Anna Nurwachidah R, S.Kep.
Sekretaris 2 : Anita Dwi Konifasari, S.Kep.
Bendahara : Farah Tsuraya Masturoh, S.Kep.
Sarana dan prasarana : Sutrisno, S.Kep.
Humas : Moh. Syarifudin, S.Kep.
Dokumentasi : Vera Evelyn Juliani, S.Kep.
PJ PKRS : Trihaningsih Puji A, S.Kep.
3.2.2 Struktur organisasi MAKP
M1: Penanggung Jawab : Eni Muslihah, S.Kep.
Anggota : Moh. Syarifudin, S.Kep.
Setiawan Arifin, S.Kep.
M2: Penanggung Jawab : Dian Agustin, S.Kep.
Anggota : Selfi Ratna Puspitasari, S.Kep.
M3: Penanggung Jawab : Selfi Ratna Puspitasari, S.Kep.
PPB dan SO:Penanggung Jawab : Sutrisno, S.Kep.
Anggota : Navira Chairunisa, S.Kep.
Anggota : Anna Nur Wachidah R, S.Kep.
Anggota : Eni Muslihah, S.Kep.
Supervisi: Penanggung Jawab : Yunita Sari, S.Kep.
Anggota : Vera Evelyn Juliani, S.Kep.
DP: Penanggung Jawab : Setiawan Arifin, S.Kep.
Anggota : Dian Agustin, S.Kep.
TT: Penanggung Jawab : Dian Agustin, S.Kep.
Anggota : Trihaningsih Puji A, S.Kep.
RK: Penanggung Jawab : Trihaningsih Puji A, S.Kep.
98

Anggota : Anita Dwi Konifasari, S.Kep.


Anggota : Yunita Sari, S.Kep.
M4: Penanggung Jawab : Navira Chairunisa, S.Kep.
Anggota : Farah Tsuraya M, S.Kep.
M5: Penanggung Jawab : Vera Evelyn Juliani, S.Kep.
Anggota : Setiawan Arifin, S.Kep.

Adapun dalam pengelolaan ruang rawat maka diselenggarakan


pengorganisasian dalam pembagian peran sebagai berikut:
1. Kepala Ruangan
2. Perawat Primer
3. Perawat Associate
Pembagian peran ini secara rinci akan dilampirkan, setelah pelaksanaan
Model Asuhan Keperawatan Profesional di ruangan.

3.3 Strategi Kegiatan


1. Penerapan MAKP
1. Penanggung Jawab : Setiawan Arifin, S.Kep.
2. Tujuan : Diharapkan setelah dilakukan Praktik Manajemen
Keperawatan oleh mahasiswa FKp, Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo
mampu menerapkan MAKP Primary Nursing secara baik.
3. Waktu : Minggu II – Minggu IV
4. Rencana Strategi:
1) Mendiskusikan bentuk dan penerapan Model Asuhan Keperawatan
Professional (MAKP) yang dilaksanakan yaitu model Primary
Nursing.
2) Merencanakan kebutuhan tenaga perawat.
3) Melakukan pembagian peran perawat.
4) Menentukan deskripsi tugas dan tanggung jawab perawat.
5) Melakukan pembagian jadwal serta pembagian tenaga perawat.
6) Menerapkan model MAKP yang direncanakan.
99

5. Kriteria Evaluasi:
1) Struktur:
(1) Menentukan penanggung jawab MAKP.
(2) Mendiskusikan bentuk dan penerapan MAKP yaitu primary
nursing.
(3) Merencanakan kebutuhan tenaga perawat.
(4) Melakukan pembagian peran perawat.
(5) Menetukan deskripsi tugas dan tanggung jawab perawat.
(6) Melakukan pembagian jadwal serta pembagian tenaga perawat.
2) Proses:
Menerapkan MAKP :
(1) Tahap uji coba pada tanggal 16 Mei 2016.
(2) Tahap aplikasi pada tanggal 23 Mei – 5 Juni 2016.
(3) Hasil: Setelah dilakukan analisis dengan metode SWOT maka
kelompok Praktik Manajemen Keperawatan di Ruang Pandan I
menerapkan Model Asuhan Keperawatan Profesional Primary
Nursing.
Model perawatan Primary Nursing merupakan salah satu Model
Asuhan Keperawatan Profesional dimana perawat bertanggung jawab penuh
terhadap asuhan keperawatan yang diberikan kepada pasien mulai dari
pasien masuk sampai keluar Rumah Sakit. Model ini mendorong
kemandirian perawat, ada kejelasan antara pembuat rencana asuhan
keperawatan dan pelaksanaan asuhan keperawatan selama pasien dirawat.
Model ini ditandai dengan adanya keterkaitan kuat dan terus menerus antara
pasien dan perawat yang ditugaskan untuk merencanakan, melakukan, dan
koordinasi asuhan keperawatan selama pasien di rawat. Konsep dasar dan
model ini adalah tanggung jawab dan tanggung gugat.
Terdapat kelebuhan dan kelemahan dalam penerapan teori ini dimana
kelebihanya adalah bersifat kontinuitas dan komperhensif, perawat primer
mendapatkan akuntabilitas yang tinggi terhadap hasil dan kemungkinan
pengembangan diri serta keuntungan pada pasien, perawat, dokter dan
pengembangan rumah sakit. Sedangkan kelemahannya adalah hanya dapat
100

dilakukan oleh perawat yang memiliki pengetahuan dan pengalaman yang


memadai.
Berikut sistem pemberian asuhan keperawatan Primary Nursing.

TIM MEDIS DAN KEPALA RUANGAN


SARANA RS
TIM LAIN

PERAWAT PERAWAT
PRIMER
PRIMER
PERAWAT PERAWAT
ASSOCIATE ASSOCIATE

KLIEN
KLIEN
Keterangan:
: Garis Komando
: Garis Koordinasi
Gambar 3.1 Sistem Pemberian Asuhan Keperawatan Primary Nursing

Dalam penerapan MAKP model Primary Nursing terdapat beberapa


kelebihan dan kelemahan.
Kelebihan:
1. Bersifat kontinuitas dan komprehensif
2. Perawat primer mendapatkan akuntabilitas yang tinggi terhadap hasil dan
memungkinkan pengembangan diri.
3. Pasien merasa diperlakukan sewajarnya karena terpenuhinya kebutuhan
secara individu.
4. Tercapainya pelayanan kesehatan yang efektif terhadap pengobatan,
dukungan proteksi, informasi dan advokasi (Gillies, 1989)
Kelemahan:
Hanya dapat dilakukan oleh perawat yang memiliki pengalaman dan
pengetahuan yang memadai dengan kriteria asertif, self direction,
kemampuan pengambilan keputusan yang tepat, menguasai keperawatan
klinik, accountable serta mampu berkolaborasi dengan berbagai disiplin
profesi.
1. Tugas Kepala Ruangan
101

1) Perencanaan
(1) Menunjuk perawat primer (PP) dan mendeskripsikan tugasnya
masing-masing.
(2) Mengikuti serah terima pasien di shift sebelumnya.
(3) Mengidentifikasi tingkat ketergantungan klien yang dibantu
perawat primer.
(4) Mengidentifikasi jumlah perawat yang dibutuhkan berdasarkan
aktivitas dan tingkat ketergantungan pasien dibantu oleh perawat
primer.
(5) Merencanakan strategi pelaksanaan perawat.
(6) Mengikuti visite dokter untuk mengetahui kondisi,
patofisiologis, tindakan medis yang dilakukan, program
pengobatan, dan mendiskusikan dengan dokter tentang tindakan
yang akan dilakukan terhadap klien.
(7) Mengatur dan mengendalikan asuhan keperawatan.
i. Membimbing pelaksanaan asuhan keperawatan
ii. Membimbing penerapan proses keperawatan
iii. Menilai asuhan keperawatan
iv. Mengadakan diskusi untuk pemecahan masalah
v. Memberikan informasi kepada pasien atau keluarga yang
baru masuk
(8) Membantu mengembangkan niat pendidikan dan latihan diri.
(9) Membantu membimbing terhadap peserta didik keperawatan.
(10) Menjaga terwujudnya visi dan misi keperawatan dan rumah
sakit.
2) Pengorganisasian
(1) Merumuskan metode penugasan yang digunakan.
(2) Merumuskan tujuan metode penugasan.
(3) Membuat rincian tugas perawat primer dan perawat ascociate
secara jelas.
102

(4) Membuat rencana kendali kepala ruangan yang membawahi dua


perawat primer dan perawat primer yang membawahi dua
perawat associate.
(5) Mengatur dan mengendalikan tenaga keperawatan, membuat
proses dinas, mengatur tenaga yang ada setiap hari, dan lain-lain
(6) Mengatur dan mengendalikan logistik ruangan.
(7) Mengatur dan mengendalikan situasi lahan praktik.
(8) Mendelegasikan tugas saat kepala ruang tidak ada di tempat
kepala perawat primer.
(9) Mengetahui kondisi klien dan menilai tingkat kebutuhan pasien.
(10) Mengembangkan kemampuan anggota.
(11) Menyelenggarakan konferensi.
3) Pengarahan
(1) Memberi pengarahan tentang penugasan kepada perawat primer.
(2) Memberikan pujian kepada perawat yang mengerjakan tugas
dengan baik.
(3) Memberi motivasi dalam meningkatkan pengetahuan, ketrampilan
dan sikap.
(4) Menginformasikan hal-hal yang dianggap penting dan
berhubungan dengan askep klien.
(5) Membimbing bawahan yang mengalami kesulitan dalam
melaksanakan tugasnya.
(6) Meningkatkan kolaborasi.
4) Pengawasan
(1) Melalui komunikasi
Mengawasi dan berkomunikasi langsung dengan perawat primer
mengenai asuhan keperawatan yang diberikan kepada klien.
(2) Melalui supervisi
i. Pengawasan langsung melalui inspeksi, mengamati sendiri
atau melalui laporan langsung secara lisan dan memperbaiki/
mengawasi kelemahan-kelemahan yang ada saat ini.
103

ii. Pegawasan secara langsung, yaitu mengecek daftar hadir,


membaca dan memeriksa rencana keperawatan, serta catatan
yang dibuat selama dan sesudah proses keperawatan
dilaksanakan (didokumentasikan), mendengar laporan dari
perawat primer.
5) Evaluasi
(1) Mengevaluasi upaya pelaksanaan dan membandingkan dengan
rencana keperawatan yang telah disusun bersama.
(2) Audit keperawatan.
2. Tugas Perawat Primer
1) Menerima klien dan mengkaji kebutuhan klien secara komprehensif
2) Membuat tujuan dan rencana keperawatan
3) Membuat rencana yang telah dibuat selama praktik
4) Mengkomunikasikan dan mengkoordinasikan pelayanan yang
diberikan oleh disiplin lain maupun perawat lain.
5) Mengevaluasi keberhasilan yang dicapai
6) Menerima dan menyesuaikan rencana.
7) Melakukan rujukan kepada pekarya sosial dan kontak dengan
lembaga soisal di masyarakat.
8) Membuat jadwal perjanjian klinik
9) Mengadakan kunjungan rumah
3. Tugas Perawat Pelaksana
1) Memberikan pelayanan keperawatan secara langsung berdasarkan
proses keperawatan dan kasih sayang :
(1) Menyusun rencana perawatan sesuai dengan masalah klien
(2) Melaksanakan tindakan perawatan sesuai dengan rencana
(3) Mengevaluasi tindakan perawatan yang telah diberikan
(4) Mencatat atau melaporkan semua tindakan perawatan dan respon
klien pada catatan perawatan
2) Melaksanakan program medis dengan penuh tanggung jawab
(1) Pemberian obat
(2) Pemeriksaan laboratorium
104

(3) Persiapan klien yang akan operasi


3) Memperhatikan keseimbangan kebutuhan fisik, mental, sosial dan
spiritual
(1) Memelihara kebersihan klien dan lingkungan
(2) Mengurangi penderitaan klien dengan memberi rasa aman,
nyaman dan ketenangan
(3) Pendekatan dan komunikasi terapiutik
4) Mempersiapkan klien secara fisik dan mental untuk menghadapi
tindakan keperawatan dan pengobatan atau diagnosis
5) Melatih klien untuk menolong dirinya sendiri sesuai dengan
kemampuannya
6) Memberikan pertolongan segera pada klien gawat atau sakaratul maut
7) Membantu kepala ruangan dalam penatalaksanakan ruangan secara
admnistratif
(1) Menyiapkan data klien baru, pulang atau meninggal
(2) Sensus harian atau formulir
(3) Rujukan harian atau formulir
8) Mengatur dan menyiapkan alat-alat yang ada di ruangan menurut
fungsinya supaya siap pakai
9) Menciptakan dan memelihara kebersihan, keamanan, kenyamanan dan
keindahan ruangan
10) Melaksanakan tugas dinas pagi, sore, malam, atau hari libur secara
berganti sesuai jadwal tugas
11) Memberi penyuluhan kesehatan sehubungan dengan penyakitnya
(PKMRS)
12) Melaporkan segala sesuatu mengenai keadaan klien baik secara lisan
maupun tulisan
13) Membuat laporan harian klien.
2. Timbang Terima
1. Penanggung jawab : Dian Agustin S.Kep.
105

2. Tujuan: Setelah dilaksanakan Praktik Manajemen Keperawatan


diharapkan Ruang Pandan I mampu melaksanakan timbang terima
dengan baik.
3. Waktu: Rabu, 25 Mei 2016
4. Rencana Strategi
1) Merevisi teknik timbang terima bersama-sama dengan staf perawatan
di ruang Pandan I RSU Dr. Soetomo Surabaya.
2) Timbang terima dapat dilakukan secara lisan atau tertulis.
3) Melaksanakan timbang terima bersama dengan kepala ruangan dan
staf keperawatan.
4) Dilaksanakan pada setiap pergantian shift.
5) Dipimpin oleh perawat primer sebagai penanggung jawab shift.
6) Diikuti perawat, mahasiswa yang berdinas atau akan berdinas.
7) Informasi yang disampaikan harus akurat, singkat sistematis atau
menggambarkan kondisi saat ini dengan tetap menjaga kerahasiaan
klien.
8) Timbang terima harus berorientasi pada permasalahan keperawatan,
rencana keperawatan, tindakan dan perkembangan kesehatan klien.
9) Mendokumentasikan hasil timbang terima klien.
5. Kriteria Evaluasi :
1) Struktur :
(1) Menentukan penanggung jawab timbang terima.
(2) Menyusun teknik timbang terima bersama-sama dengan staf
keperawatan.
(3) Menentukan materi timbang terima.
(4) Status pasien disiapkan.
(5) Persiapan buku laporan.
2) Proses :
(1) Melaksanakan timbang terima bersama dengan kepala ruangan
dan staf keperawatan pada pergantian shift.
(2) Timbang terima dipimpin oleh Perawat Primer sebagai
penanggung jawab shift.
106

(3) Timbang terima diikuti oleh perawat, mahasiswa yang berdinas


atau akan berdinas.
3) Hasil :
(1) Perawat mampu melaporkan timbang terima yang berisi
(identitas, diagnosis medis, masalah keperawatan, intervensi yang
sudah dan belum dilaksanakan, intervensi kolaboratif, rencana
umum pasien).
(2) Perawat dapat mengikuti perkembangan klien secara paripurna.
(3) Dapat meningkatkan kemampuan komunikasi antar perawat.
(4) Menjalin hubungan kerja sama yang bertanggungjawab antar
perawat.
(5) Pelaksanaan asuhan keperawatan dapat berjalan
berkesinambungan.
Timbang terima pasien merupakan teknik atau cara untuk
menyampaikan dan menerima sesuatu (laporan) yang berkaitan dengan
keadaan pasien (Nursalam, 2014). Timbang terima merupakan kegiatan
yang harus dilakukan sebelum pergantian shift. Selain laporan antar shift,
dapat disampaikan juga informasi-informasi yang berkaitan dengan
rencana kegiatan yang telah atau belum dilaksanakan. (Nursalam, 2011).
Alur timbang terima dapat dilihat pada Gambar 2.5.
1) Tujuan
(1) Menyampaikan kondisi atau keadaan klien secara umum.
(2) Menyampaikan hal-hal yang penting yang perlu ditindaklanjuti
oleh dinas berikutnya.
(3) Tersusun rencana kerja untuk dinas berikutnya
2) Metode Pelaporan
(1) Perawat yang bertanggung jawab terhadap klien melaporkan
langsung kepada perawat penanggung jawab berikutnya dengan
membawa laporan timbang terima
(2) Pelaksanaan timbang terima dapat dilakukan di ruang perawat,
kemudian dilanjutkan dengan mengunjungi klien satu-persatu
107

terutama pada klien-klien yang memiliki masalah khusus serta


memerlukan observasi lebih lanjut.
3) Prosedur Pelaksanaan
(1) Kedua kelompok siap.
(2) Prinsip timbang terima : semua pasien dilakukan timbang terima,
terutama pada klien yang memiliki permasalahan yang belum
teratasi serta yang membutuhkan observasi lebih lanjut.
(3) Perawat yang melaksanakan timbang terima mengkaji secara
penuh terhadap masalah, kebutuhan dan tindakan yang telah
dilaksanakan serta hal-hal yang penting lainnya selama masa
perawatan.
(4) Hal-hal yang sifatnya khusus diserahterimakan kepada perawat
berikutnya.
(5) Hal-hal yang perlu disampaikan pada saat timbang terima adalah :
i. Situation
Meliputi nama pasien, umur, dokter yang merawat, diagnosa
medis dan masalah keperawatan, lama hari perawatan dan
keluhan utama.
ii. Background
Meliputi perkembangan pasien saat ini. Sebutkan riwayat
alergi, riwayat pembedahan, alat invasif yang terpasang dan
program cairan.
iii. Assessment
Meliputi menjelaskan secara lengkap hasil pengkajian pasien
terkini seperti keadaan umum, vital sign, tingkat kesadaran
pain score, braden score, status restrain, risiko jatuh, pivas
score, status nutrisi, kemampuan eliminasi serta menjelaskan
informasi klinik lain yang mendukung.
iv. Recommendation
Meliputi merekomendasikan intervensi keperawatan yang
perlu dilanjutkan (refer to nursing care plan) termasuk
discharge planning dan edukasi pasien dan keluarga.
108

(6) Perawat yang melakukan timbang terima dapat melakukan


klarifikasi tanya jawab terhadap hal-hal yang ditimbang-
terimakan dan berhak menanyakan mengenai hal-hal yang kurang
jelas.
(7) Penyampaian saat timbang terima secara jelas dan singkat.
(8) Lama timbang terima untuk setiap pasien tidak lebih dari 3 menit
kecuali pada kondisi khusus dan memerlukan penjelasan yang
lengkap dan rinci.
(9) Kepala ruangan dan semua perawat keliling ke tiap klien dan
melakukan validasi data tidak lebih dari 15 menit.
3. Ronde Keperawatan
1. Penanggung jawab : Trihaningsih Puji Astuti, S.Kep.
2. Tujuan : Setelah dilaksanakan praktik manajemen keperawatan,
diharapkan Ruang Pandan I mampu melaksanakan ronde keperawatan
dengan baik.
3. Waktu : Senin, 30 Mei 2016
4. Rencana Strategi:
1) Menentukan pasien yang akan dijadikan subyek dalam ronde
keperawatan.
2) Menentukan kasus sulit dengan masalah keperawatan yang tidak
terselesaikan.
3) Menentukan strategi ronde keperawatan yang akan dilakukan.
4) Menentukan materi dalam pelaksanaan ronde keperawatan.
5) Menyiapkan petunjuk teknis pelaksanaan ronde keperawatan.
6) Membuat format pendokumentasian kegiatan ronde keperawatan.
7) Melaksanakan ronde keperawatan bersama-sama kepala ruangan dan
staf keperawatan.
8) Mendokumentasikan kegiatan ronde keperawatan sesuai dengan
format yang telah dibuat.
9) Mengevaluasi kegiatan ronde keperawatan yang telah dilakukan.
109

5. Kriteria Evaluasi :
1) Struktur :
(1) Menentukan penanggung jawab ronde keperawatan.
(2) Menetapkan kasus yang akan di rondekan.
(3) Memberikan informed consent kepada pasien dan keluarga.
2) Proses :
(1) Melaksanakan ronde keperawatan bersama-sama Penanggung
Jawab Unit dan staf keperawatan.
(2) Penjelasan tentang pasien oleh perawat primer dalam hal ini
penjelasan difokuskan pada masalah keperawatan dan intervensi
yang telah dilaksanakan tetapi belum mampu mengatasi masalah
pasien.
(3) Diskusi antar anggota tim tentang kasus tersebut.
(4) Pemberian masukan solusi tindakan yang lain yang mampu
mengatasi masalah pasien tersebut.
3) Hasil
(1) Dapat dirumuskan tindakan keperawatan untuk menyelesaikan
masalah pasien.
(2) Hasil diskusi yang disampaikan dapat ditindak lanjuti dan
dilaksanakan.
Ronde keperawatan merupakan suatu kegiatan dalam mengatasi
masalah keperawatan pasienyang dilaksanakan disamping pasien,
membahas dan melaksanakan asuhan keperawatan pada kasus tertentu yang
dilakukan oleh perawat primer, kepala ruangan, perawat associate serta
melibatkan seluruh anggota tim.
1. Kriteria pasien yang dilakukan ronde :
1) Pasien dengan masalah keperawatan yang belum teratasi meskipun
sudah dilakukan tindakan keperawatan
2) Pasien dengan kasus baru atau langka
2. Karakteristik :
1) Pasien dilibatkan secara langsung.
2) Pasien merupakan fokus kegiatan.
110

3) PA, PP dan konselor melakukan diskusi bersama.


4) Konselor memfasilitasi kreatifitas.
5) Konselor membantu mengembangkan kemampuan PA, PP untuk
meningkatkan kemampuan mengatasi masalah.
3. Prosedur pelaksanaan Ronde Keperawatan
Prosedur pelaksanaan berdasarkan alur ronde keperawatan adalah
sebagai berikut:
1) Persiapan
(1) Penetapan kasus maksimal 1 hari sebelum waktu pelaksanaan
ronde.
(2) Pemberian informed consent kepada pasien / keluarga.
2) Pelaksanaan ronde
(1) Penjelasan tentang pasien oleh perawat primer dalam hal ini
penjelasan difokuskan pada masalah keperawatan dan rencana
tindakan yang akan atau telah dilaksanakan dan memilih prioritas
yang perlu didiskusikan.
(2) Diskusi antar anggota tim tentang kasus tersebut.
(3) Pemberian justifikasi oleh PP atau konselor / kepala ruangan
tentang masalah pasien serta rencana tindakan yang akan
dilakukan.
(4) Tindakan keperawatan pada masalah prioritas yang telah dan akan
yang akan ditetapkan.
3) Pasca ronde
Mendiskusikan hasil temuan dan tindakan pada pasien tersebut serta
menetapkan tindakan yang perlu dilakukan.
4. Sentralisasi Obat
1. Penanggung jawab : Moh. Syarifuddin, S.Kep.
2. Tujuan : Setelah dilakukan Praktik Manajemen Keperawatan,
diharapkan mahasiswa dan perawat di Ruang Pandan I mampu
menerapkan sentralisasi obat yang benar.
3. Waktu : Kamis, 19 Mei 2016
111

4. Rencana strategi :
1) Melaksanakan sentralisasi obat klien bekerja sama dengan perawat,
dokter, dan bagian farmasi.
2) Mendokumentasikan hasil pelaksanaaan pengelolaan sentralisasi obat.
5. Kriteria Evaluasi :
1) Struktur :
(1) Menetukan penanggung jawab sentralisasi obat.
(2) Menyiapkan format sentralisasi obat
2) Proses :
(1) Melaksanakan sentralisasi obat klien bersama-sama dengan
perawat, dokter dan bagian farmasi.
(2) Mendokumentasikan hasil pelaksanaan pengelolaan sentralisasi
obat.
3) Hasil :
(1) Klien menerima sistem sentralisasi obat.
(2) Perawat mampu mengelola obat klien.
(3) Mutu pelayanan kepada klien terutama dalam pemberian obat
meningkat.
(4) Dapat bertanggung jawab dan bertanggung gugat baik secara
hukum maupun secara moral.
(5) Pengelolaan obat efektif dan efisien.
Sentralisasi obat adalah pengelolaan obat dimana seluruh obat yang
akan diberikan kepada pasien diserahkan pengelolaan sepenuhnya oleh
perawat (Nursalam, 2011). Tujuan dari pengelolaan obat adalah
menggunakan obat secara bijaksana dan menghindarkan pemborosan,
sehingga kebutuhan asuhan keperawatan pasien dapat terpenuhi.
1) Penerimaan obat :
(1) Obat yang telah diresepkan dan telah diambil oleh keluarga
diserahkan kepada perawat dengan menandatangani lembar serah
terima obat yang ada pada lembar kontrol obat.
112

(2) Perawat menuliskan nama klien, nomer register, jenis obat, jumlah
dan sediaan serta dosis obat dalam lembar serah terima obat dan
diketahui (tanda tangan) oleh keluarga.
(3) Klien/keluarga untuk selanjutnya dapat melakukan kontrol
keberadaan obat pada lembar serah terima obat yang ada di sisi
klien (sisi bed klien).
(4) Obat yang sudah diserahkan selanjutnya disimpan oleh perawat
dalam kotak obat.
(5) Keluarga dan klien wajib mengetahui letak kotak obat.
2) Pembagian obat :
(1) Obat yang telah diterima untuk selanjutnya disalin dalam format
pemberian obat oral/ injeksi.
(2) Obat-obat yang telah diterima disimpan untuk selanjutnya
diberikan oleh perawat dengan memperhatikan alur yang telah
tercantum format pemberian obat oral/ injeksi.
(3) Pada saat pemberian obat, perawat menjelaskan macam obat,
kegunaan obat, jumlah obat dan efek samping kemudian memberi
kode dan tanda tangan setelah melakukan pemberian obat.
(4) Sediaan obat yang ada selanjutnya dicek setiap pagi oleh kepala
ruangan/petugas yang ditunjuk (PP) dan didokumentasikan dalam
format pemberian obat oral/injeksi.
3) Penambahan obat baru
(1) Bilamana terdapat penambahan atau perubahan jenis, dosis atau
perubahan rute pemberian obat, maka informasi ini akan
dimasukkan dalam buku sentralisasi obat dan lembar kontrol obat.
(2) Pada pemberian obat yang bersifat tidak rutin (sewaktu), maka
dokumentasi tetap di catat pada buku sentralisasi obat dan lembar
kontrol obat.
4) Obat khusus
(1) Obat tersebut khusus apabila sediaan memiliki harga yang cukup
mahal, menggunakan rute pemberian yang cukup sulit, memiliki
113

efek samping yang cukup besar atau hanya diberikan dalam


waktu tertentu saja.
(2) Pemberian obat khusus tetap dicatat pada buku sentralisasi obat
yang dilaksanakan oleh perawat primer.
(3) Informasi yang diberikan pada klien/keluarga: nama obat,
kegunaan obat, waktu pemberian, efek samping, penanggung
jawab pemberian. Wadah obat sebaiknya diserahkan/ditunjukkan
pada klien atau keluarga.
5) Keuntungan Sentralisasi Obat
(1) Terjadi interaksi intensif antara farmasi, dokter dan perawat.
(2) Resep dapat dikaji lebih dahulu oleh apoteker.
(3) Farmasi dapat membuat profil farmasi pasien dengan lengkap.
(4) Farmasi dapat melakukan terapi drugs monitor.
(5) Pasien menerima pelayanan farmasi 24 jam.
(6) Pasien hanya membayar obat yang dipakai.
(7) Efisiensi ruang perawatan dari penyimpangan obat.
(8) Mengurangi beban perawat.
(9) Menghindari penggunaan obat yang salah.
(10) Mengurangi kemungkinan kehilangan obat.
(11) Meningkatkan efisiensi penggunaan tenaga professional.
5. Supervisi Keperawatan
1. Penanggung jawab : Yunita Sari S.Kep.
2. Tujuan : Setelah dilaksanakan Praktik Manajemen
Keperawatan, diharapkan Ruang Pandan I mampu menerapkan supervisi
keperawatan dengan baik, dapat memenuhi dan meningkatkan pelayanan
pada klien dan keluarga yang berfokus pada kebutuhan, keterampilan,
dan kemampuan perawat dalam melaksanakan tugas.
3. Waktu : Senin, 23 Mei 2016
4. Rencana Kegiatan:
1) Membuat konsep supervisi keperawatan
2) Menentukan materi supervisi keperawatan
3) Membuat format, alat ukur atau instrument supervisi
114

4) Melaksanakan supervisi keperawatan bersama-sama perawat ruangan


5) Mendokumentasikan hasil pelaksanaan supervisi keperawatan
5. Kriteria Evaluasi:
1) Struktur:
(1) Menentukan penanggung jawab supervisi keperawatan
(2) Menyusun konsep supervisi keperawatan
(3) Menentukan materi supervisi
2) Proses:
(1) Melaksanakan supervisi keperawatan bersama perawat ruangan
dan supervisor
(2) Mendokumentasikan hasil pelaksanaan supervisi keperawatan
3) Hasil:
(1) Mahasiswa mampu melaksanakan supervisi secara optimal
(2) Supervisor mengevaluasi hasil supervisi
(3) Supervisor memberikan reward/feed back pada PP dan PA
Secara teori, supervisi keperawatan adalah salah satu fungsi pokok
manager berupa proses pemberian sumber-sumber yang dibutuhkan
perawat dalam menyelesaikan tugas-tugasnya untuk pencapaian tujuan,
meliputi: 1) Langkah-langkah supervisi, 2) Prinsip supervisi, 3) Peran
dan fungsi supervisi, 4) Tugas supervisi, dan 5) Teknik supervisi.
1. Langkah-langkah Supervisi
1) Pra supervisi
(1) Supervisor menetapkan kegiatan yang akan disupervisi
(2) Supervisor menetapkan tujuan supervisi
2) Supervisi
(1) Supervisor ikut dalam pendokumentasian kegiatan pelayanan
bersama-sama PP dan PA
(2) Supervisor meneliti dokumentasi status pasien
(3) Supervisor mendapatkan hal-hal yang perlu dilakukan
pembinaan
(4) Supervisor memanggil PP dan PA yang perlu dilakukan
pembinaan
115

(5) Supervisor mengklasifikasi permasalahan yang ada


(6) Supervisor memberikan masukan kepada PP dan PA
3) Pasca supervisi (Fair, feed back, follow up)
(1) Supervisor mengevaluasi hasil bimbingan
(2) Supervisor memberikan reward atau umpan balik kepada PP
dan PA
2. Prinsip Supervisi
1) Supervisi dilakukan sesuai struktur organisasi
2) Supervisi memerlukan pengetahuan dan ketrampilan dasar
manajemen, kemampuan menerapkan prinsip manajemen dan
kepemimpinan
3) Fungsi supervisi diuraikan dengan jelas, terorganisir dan sesuai
standar
4) Supervisi merupakan proses kerjasama yang demokrasi antara
supervisor dan perawat pelaksana
5) Supervisi menerapkan visi, misi, falsafah, tujuan dan rencana yang
spesifik
6) Supervisi menciptakan lingkungan yang kondusif, komunikasi
efektif, kreativitas dan motivasi
7) Supervisi mempunyai tujuan yang berhasil guna dan berdaya guna
dalam pelayanan keperawatan yang memberi kepuasan klien,
perawat dan manajer.
3. Fungsi dan peran supervisor
Fungsi dan peran supervisor khususnya dalam supervisi
keperawatan mempertahankan keseimbangan manajemen pelayanan
keperawatan, manajemen sumber daya, dan manajemen anggaran
yang tersedia.
Manajemen pelayanan keperawatan meliputi: mendukung
pelayanan keperawatan, rencana program keperawatan, implementasi
dan evaluasi keperawatan.
4. Tugas Supervisor
1) Mempertahankan standar praktek keperawatan
116

2) Menilai kualitas asuhan keperawatan yang diberikan


3) Mengembangkan peraturan dan prosedur pelayanan keperawatan,
bekerja sama dengan tenaga kesehatan lainnya
4) Memantapkan kemampuan perawat
5) Memastikan asuhan keperawatan profesional dilaksanakan
5. Teknik Supervisi
1) Secara Langsung
Supervisi dilakukan secara langsung pada kegiatan yang sedang
berjalan. Supervisor terlibat dalam kegiatan, memberikan reward
dan perbaikan.
Prosesnya:
(1) Perawat pelaksana melakukan secara mandiri suatu tindakan
keperawatan didampingi supervisor
(2) Selama proses, supervisor memberi dukungan, reinforcement
dan petunjuk
(3) Supervisor dan perawat pelaksana melakukan diskusi setelah
kegiatan selesai, yang bertujuan untuk menguatkan cara yang
telah sesuai dan memperbaiki kekurangan dan reinforcement
positif dari supervisor.
2) Secara Tidak Langsung
Supervisi dilakukan melalui laporan tertulis maupun maupun lisan.
Supervisor tidak terlibat atau melihat langsung apa yang terjadi di
lapangan, sehingga mungkin terjadi kesenjangan fakta. Umpan
balik dapat diberikan secara tertulis.
6. Penerimaan Pasien Baru
1. Penanggung jawab : Sutrisno, S.Kep.
2. Tujuan : Setelah dilakukan praktik manajemen keperawatan
diharapkan semua perawat di ruang Pandan I dan mahasiswa Fakultas
Keperawatan mampu melaksanakan penerimaan pasien baru dengan
benar
3. Waktu : Selasa, 17 Mei 2016
117

4. Rencana strategi :
1) Menentukan penanggung jawab penerimaan pasien baru
2) Menentukan klien yang akan dijadikan subjek penerimaan pasien baru
3) Menentukan jadwal pelaksanaan penerimaan pasien baru
4) Melaksanakan penerimaan pasien baru
5. Kriteria Evaluasi
1) Evaluasi Struktur
(1) Sarana dan prasarana yang menunjang antara lain lembar
penerimaan pasien baru, informed consent sentralisasi obat,
format pengkajian, nursing kit, rekam medis, lembar kuesioner
tingkat kepuasan pasien, dan lembar tata tertib pasien dan
pengunjung
(2) Penerimaan pasien baru pada shift pagi dilakukan oleh Kepala
Ruangan, Perawat Primer, dan Perawat Pelaksana. Sedangkan
pada shift sore dilaksanakan oleh PP dan PA
2) Evaluasi Proses
(1) Pasien baru disambut oleh Kepala Ruangan, PP dan PA
(2) PP melakukan anamnesa dan pemeriksaan fisik dengan dibantu
oleh PA
(3) Pasien baru diberi penjelasan mengenai orientasi ruangan,
perawatan medis (termasuk sentralisasi obat), serta tata tertib
ruangan.
(4) Perawat melakukan komunikasi terapeutik dengan klien dan
keluarga
3) Evaluasi Hasil
(1) Hasil penerimaan pasien baru didokumentasikan dengan benar
(2) Pasien mengetahui tentang fasilitas ruangan, perawatan, medis
serta tata tertib ruangan
(3) Pasien sudah menandatangani persetujuan sentralisasi obat
Penerimaan pasien baru adalah suatu cara dalam menerima
kedatangan pasien baru pada suatu ruangan. Dalam penerimaan pasien baru
118

disampaikan beberapa hal mengenai orientasi ruangan, perawatan, medis,


dan tata tertib ruangan (Nursalam, 2011).
1. Tujuan Penerimaan Pasien Baru
1) Menerima dan menyambut kedatangan pasien dengan hangat dan
terapeutik
2) Meningkatkan komunikasi antara perawat dengan klien
3) Mengetahui kondisi dan keadaan klien secara umum
4) Menurunkan tingkat kecemasan pasien saat MRS (Nursalam, 2011).
2. Tahapan Penerimaan Pasien Baru:
1) Tahap pra penerimaan pasien baru
(1) Menyiapkan fungsi administrasi
(2) Menyiapkan fungsi kamar sesuai pesanan
(3) Menyiapkan peralatan khusus
(4) Menyiapkan format penerimaan pasien baru
2) Tahap pelaksanaan penerimaan pasien baru
(1) Pasien datang di ruangan diterima oleh kepala ruangan/ perawat
primer/ perawat yang diberi delegasi.
(2) Perawat memperkenalkan diri kepada klien dan keluarganya.
(3) Perawat menunjukkan kamar/ tempat tidur klien dan mengantar
ke tempat yang telah ditetapkan.
(4) Perawat bersama karyawan lain memindahkan pasien ke tempat
tidur (apabila pasien datang dengan branchard/ kursi roda) dan
berikan posisi yang nyaman.
(5) Perkenalkan pasien baru dengan pasien baru yang sekamar.
(6) Kaji keadaan umum klien.
(7) Perawat melakukan pengkajian data awal sesuai format.
(8) Barang-barang untuk pasien diinventaris, yang diletakkan di
almari pasien yang tidak diperlukan pasien dibawa pulang oleh
keluarganya.
(9) Setelah pasien tenang dan situasi sudah memungkinkan perawat
memberikan informasi kepada klien dan keluarga tentang :
119

i. Letak ruang perawat, dokter, depo farmasi, kamar mandi/WC


dan dapur.
ii. Jam berkunjung : Senin s/d Minggu pukul 16.00-17.00 WIB
Minggu dan Hari libur pukul 10.00 – 11.00 WIB
iii. Persyaratan menunggu apabila diperlukan : penunggu adalah
keluarga yang terdekat dan masing-masing pasien hanya boleh
satu penunggu.
iv. Administrasi ruangan yang perlu diketahui:
i) Sentralisasi obat
ii) Tata cara pembayaran jasa RS
v. Dokter, nama kepala ruangan, perawat penangggung jawab
pasien dan tenaga non keperawatan yang akan berhubungan
dengan pasien.
vi. Tunjukkan alat-alat yang dapat digunakan klien (tempat tidur,
lampu, kipas angin, AC).
(10) Perawat menanyakan kembali tentang kejelasan informasi yang
telah disampaikan.
(11) Apabila pasien atau keluarga sudah jelas, maka diminta untuk
menandatangani informed concent.
(12) Perawat mempersilahkan anggota keluarga yang lain untuk
keluar
7. Discharge planning
1. Penanggung jawab : Setiawan Arifin, S.Kep.
2. Tujuan : Setelah dilakukan Praktik Manajemen
Keperawatan, diharapkan semua perawat di Ruang Pandan I dan
mahasiswa FKp mampu melaksanakan discharge planning dengan benar.
3. Waktu : Rabu, 1 Juni 2016
4. Rencana Strategi:
1) Menentukan penanggung jawab discharge planning.
2) Menentukan materi discharge planning.
3) Menentukan klien yang akan dijadikan subjek discharge planning.
4) Menyiapkan peralatan, status, kartu discharge planning.
120

5) Menentukan jadwal pelaksanaan discharge planning


6) Melaksanakan discharge planning.
5. Kriteria evaluasi
1) Evaluasi struktur
(1) Persiapan pasien, peralatan, status, kartu dan lingkungan.
(2) Penyusunan struktur pelaksanaan discharge planning
2) Evaluasi proses
(1) Discharge planning dilaksanakan pada semua pasien pulang.
(2) Materi yang disampaikan sesuai dengan kebutuhan klien.
3) Evaluasi hasil
(1) Terdokumentasinya pelaksanaan pasien pulang
(2) Pasien dan keluarga dapat mengetahui perawatan di rumah
tentang: aturan diet, obat yang harus diminum di rumah,
aktivitas, yang harus di bawa pulang, rencana kontrol, yang perlu
di bawa saat kontrol, prosedur kontrol, jadwal pesan khusus.
Perencanaan pelaksanaan discharge planning adalah suatu
dokumentasi untuk menyelesaikan masalah, tujuan, dan intervensi pasien
yang akan pulang dan asuhan keperawatan saat pasien di rumah.
1. Perencanaan pulang bertujuan (Nursalam, 2011)
1) Menyiapkan pasien dan keluarga secara fisik, psikologis, dan sosial
2) Meningkatkan kemandirian pasien dan keluarga
3) Meningkatkan perawatan yang berkelanjutan pada pasien
4) Membantu rujukan pasien pada sistem pelayanan yang baik
5) Membantu pasien dan keluarga memiliki pengetahuan dan
keterampilan serta sikap dalam memperbaiki serta
mempertahankan status kesehatan pasien
6) Melaksanakan rentang perawatan antar rumah sakit dan
masyarakat.
2. Langkah-langkah dalam perencanaan pulang
1) Pra-discharge planning :
(1) Perawat primer mengidentifikasikan pasien yang direncanakan
untuk pulang.
121

(2) Perawat primer melakukan identifikasi kebutuhan pasien yang


akan pulang.
(3) Perawat primer membuat perencanaan pasien pulang.
(4) Melakukan kontrak waktu dengan pasien dan keluarga.
2) Tahap pelaksanaan discharge planning :
(1) Menyiapkan pasien dan keluarga, peralatan, status, kartu dan
lingkungan.
(2) Perawat primer dibantu perawat associate melakukan
pemeriksaan fisik sesuai kondisi pasien.
(3) Perawat primer memberikan pendidikan kesehatan yang
diperlukan pasien dan keluarga untuk perawatan di rumah
tentang: aturan diet, obat yang harus diminum di rumah,
aktivitas, yang harus di bawa pulang, rencana kontrol, yang
perlu di bawa saat kontrol, prosedur kontrol, jadwal pesan
khusus.
(4) Perawat primer memberikan kesempatan kepada pasien dan
keluarga untuk mencoba mendemonstrasikan pendidikan
kesehatan yang telah diajarkan.
(5) Perawat primer memberikan kesempatan kepada pasien dan
keluarga untuk bertanya bila belum mengerti.
3) Tahap post-discharge planning :
(1) Karu melakukan evaluasi terhadap perencanaan pulang
(2) Karu memberikan reinforcement atau reward kepada pasien
dan keluarga jika dapat melakukan dengan benar apa yang
sudah dilaksanakan.
8. Dokumentasi Keperawatan
Dokumentasi adalah catatan otentik yang dapat dibuktikan atau dijadikan
bukti dalam persoalan hukum. Komponen dari dokumentasi mencakup aspek
komunikasi, proses keperawatan, standar keperawatan.
1. Tujuan Utama Pendokumentasian
122

1) Mengidentifikasi status kesehatan klien dalam rangka mencatat


kebutuhan klien, merencanakan,melaksanakan tindakan keperawatan
dan mengevaluasi tindakan.
2) Dokumentasi untuk penelitian, hukum dan etika.
2. Manfaat dan Pentingnya Dokumentasi Keperawatan
1) Hukum
Semua catatan informasi tentang klien merupakan dokumentasi resmi
dan bernilai hukum, oleh karena itu data harus diidentifikasi secara
lengkap, jelas, objektif dan ditandatangani oleh tenaga kesehatan
seperti perawat, dokter, pasien atau keluarga pasien. Dalam hal ini
perlu dicantumkan waktu dan sebaiknya dihindari adanya penulisan
yang dapat menimbulkan interpretasi yang salah.
2) Jaminan Mutu (kualitas pelayanan)
Pencatatan data klien yang lengkap dan akurat akan memberi
kemudahan perawat untuk menyelesaikan masalah klien serta untuk
mengetahui sejauh mana masalah dapat teratasi. Hal ini juga
memungkinkan perawat untuk mengetahui adanya masalah baru
secara dini.
3) Komunikasi
Dokumentasi merupakan alat perekam semua data yang berkaitan
dengan klien sehingga dapat dijadikan sebagai alat komunikasi antar
tenaga kesehatan
4) Keuangan
Semua tindakan keperawatan yang belum, sedang dan telah diberikan
dicatat dengan lengkap sebagai acuan dalam menentukan biaya
perawatan klien. Semuanya telah tercantum dalam sistem
komputerisasi rumah sakit.
5) Pendidikan
Dokumentasi berisi kronologis dari kegiatan asuhan keperawatan yang
dapat digunakan sebagai bahan atau referensi pembelajaran bagi siswa
atau profesi keperawatan.
123

6) Penelitian
Data yang terdapat dalam dokumentasi keperawatan mengandung
informasi yang dapat digunakan sebagai bahan riset untuk
pengembangan ilmu keperawatan.
7) Akreditasi
Dokumentasi keperawatan dapat digunakan untuk melihat sejauh
mana peran dan fungsi perawat dalam melaksanakan asuhan
keperawatan.
3. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pendokumentasian (Potter dan
Perry, 1984)
1) Jangan menghapus dengan tipe x atau menghapus tulisan yang salah.
Cara yang benar adalah dengan mencoret tulisan yang salah dengan 2
garis kemudian dituliskan kata salah dan diberi paraf, setelah itu
dituliskan catatan yang benar.
2) Jangan mengkritik klien atau tenaga kesehatan yang lain yang dapat
digunakan sebagai bukti terhadap asuhan keperawatan yang tidak
professional.
3) Jangan tergesa-gesa melengkapi catatan, pastikan dulu bahwa datanya
akurat.
4) Catat hanya fakta, akurat, reliable.
5) Jangan biarkan pada akhir catatan perawat kosong. Coret bagian sisa
yang kosong dan bubuhkan tanda tangan.
6) Semua catatan ditulis dengan tinta dan bahasa yang lugas.
7) Jika mempertanyakan suatu instruksi catat bahwa anda sedang
mengklarifikasi.
8) Tulis hanya untuk diri sendiri.
9) Hindari penulisan yang kurang spesifik.
10) Catatlah dokumentasi dengan waktu dan diakhiri dengan tanda tangan.
Pastikan urutan kejadian dicatat dengan benar dan ditanda tangani.
4. Kelompok mencoba membuat suatu model pendokumentasian yang
mengacu pada model PIE. Teknik pengisian lembar dokumentasi
keperawatan:
124

1) Pengkajian pada waktu klien masuk diikuti pengkajian persistem.


2) Pengkajian dilakukan secara komprehensif.
3) Lembar dokumentasi asuhan keperawatan:
(1) Pengisian nama, umur, jenis kelamin, tanggal, dan nomor register
klien.
(2) Tiap lembar data diisi problem, intervensi dan evaluasi.
4) Pada kolom problem ditambahkan data subjektif dan objektif.
5) Pada kolom intervensi, intervensi langsung terhadap penyelesaian
masalah ditandai dengan “I” (intervensi), nomor masalah dicatat dan
dibuat oleh PP.
6) Pada kolom evaluasi dicatat keadaan klien sebagai pengaruh dari
intervensi diidentifikasi dengan tanda “E” (evaluasi) dan nomor
masalah, berisi tentang jam dan paraf perawat.
7) Setiap masalah yang diidentifikasi dievaluasi minimal tiap 8 jam
(setiap pergantian jaga).
Keuntungan:
1) Memungkinkan pengguanaan proses keperawatan.
2) Rencana tindakan dan catatan perkembangan dapat dihubungkan.
3) Memungkinkan pemberian asuhan keperwatan secara kontinyu.
4) Perkembangan klien dapat dengan mudah digambarkan.
Kerugian:
1) Tidak dapat digunakan untuk pencatatan semua disiplin ilmu.
2) Pembatasan rencana tindakan keperawatan yang tidak aplikatif uuntuk
beberapa situasi keperawatan.
5. Bagian dari dokumentasi keperawatan:
Format pengkajian dengan menggunakan format pengkajian persistem.
Lembar dokumentasi keperawatan dengan sistem PIE berisi tentang:
1) Nama klien
2) Umur
3) No register
4) Diagnosis medis
5) Diagnosis keperawatan
125

6) Kolom tanggal dan jam


7) Kolom problem
8) Kolom intervensi
9) Evaluasi
10) Kolom tanda tangan
126

3.4 Rencana Strategi


Indikator
No Problem Tujuan Kegiatan
Keberhas
I M1 – MAN Mengoptimalkan
- kinerja sumberdaya 1. Mendukung adanya Pemenuha
yang telah ada pelatihan dan seminar dasar pasie
untuk perawat baru, pasien me
secara bergantian dengan pe
2. Menerapkan MAKP ada.
primer
II M 2 – Material
- Menjaga 1. Membuat kembali 1. Sarana
inventarisasi dan dokumentasi sarana dan terdata
mengoptimalkan prasarana. 2. Pendok
sarana dan prasarana 2. Mengusulkan alat
yang ada, pembuatan format dilakuk
peminjaman alat (buku teratur
peminjaman dan keluar 3. Pasien
masuk alat) sehingga mengg
pendokumentasiaannya wastaf
terkoordinsi alkoho
3. Memanfaatkan sarana dengan
kesehatan dasar yang efisian
masih minimal seperti 4. Peralat
wastafel dan alkohol bagi
gliserin untuk keseha
mengurangi risiko Pandan
penularan nosokomial. standar
4. Mengusulkan dan ata
penambahan alkohol
gliserin untuk setiap bed
5. Memberi usulan untuk
melengkapi alat dan
obat emergency
III M III – METHOD Mencoba 1. Mendiskusikan setiap
A. Penerapan Model MAKP menerapkan model hambatan yang ada dalam
- MAKP primer penerapan model MAKP Perawat m
Primer MAKP Pr
2. Membentuk rincian dan dengan be
pembagian tugas kerja
yang jelas antara masing-
masing perawat.
B. Timbang Terima
(1) Kegiatan timbang terima Timbang terima 1. Timbang terima dapat 1. Isi t
127

Indikator
No Problem Tujuan Kegiatan
Keberhas
pada shift siang, malam dapat dilakukan dilakukan secara lisan tentang
dan hari libur tidak selalu setiap pergantian dan tertulis dalam buku kepera
dilakukan sesuai dengan shift sesuai dengan operan. sudah
urutan acara timbang format Timbang 2. Melaksanakan timbang teratas
Terima yang telah terima bersama dengan terdoku
terima.
ada kepala ruangan dan staf dengan
keperawatan. pada
3. Dilaksanakan pada timban
setiap pergantian shift. telah d
4. Dipimpin oleh perawat 2. Timba
primer sebagai dilakuk
penanggung jawab shift. melaku
5. Diikuti perawat, kepada
mahasiswa yang 3. Timba
berdinas atau akan dilaksa
berdinas. pergan
6. Informasi yang dihari
disampaikan harus sabtu m
akurat, singkat,
sistematis yang
menggambarkan
kondisi saat ini dengan
tetap menjaga
kerahasiaan pasien.
7. Timbang terima
berorientasi pada
permasalahan
keperawatan, rencana
keperawatan, tindakan
dan perkembangan
kesehatan pasien.
8. Mendokumentasikan
hasil timbang terima
pasien pada buku
operan.
C. Ronde Keperawatan Menerapkan
- Ronde keperawatan 1. Kegiatan: 1. Adany
agar terlaksana b. Menyusun proposal dokum
secara rutin, kegiatan ronde kepera
terjadwal, sesuai keperawatan (strategi 2. Perawa
dengan adanya kasus dan materi). menjel
yang tidak dapat c. Menyusun materi benar p
terselesaikan, serta sesuai dengan kasus pelaksa
128

Indikator
No Problem Tujuan Kegiatan
Keberhas
dilakuksan yang ditemukan 2 hari kepera
disamping pasien. sebelum kegiatan ronde 3. Ronde
keperwatan dilakuk
dilaksanakan. jadwal
d. Melaksanakan ronde masala
keperawatan. yang m
e. Memotivasi perawat dilakuk
agar menerapkan ronde kepera
keperawatan di ruang
Pandan I
2. Membuat jadwal ronde
keperawatan dengan
masalah yang terjadi di
ruangan agar dapat
dengan cepat teratasi,
misalnya 1 kali dalam
sebulan, dilaksanakan
minimal 30 menit,
dihadiri oleh
multidisiplin dan
dipimpin oleh Kepala
ruangan
D. Sentralisasi Obat
- Mengoptimalkan 1. Membuat lembar 1. Adanya
sistem desentralisasi persetujuan pasien/ sentralis
obat keluarga pasien terdokum
terhadap rencana 2. Adanya
dilakukannya obat y
sentralisasi obat. pasien.
2. Membuat kartu salinan
obat yang diterima oleh
pasien.
E. Supervisi Keperawatan
- Mengoptimalkan 1. Memasukkan kegiatan 1. Superv
sistem supervisi yang supervisi (membuat sesuai
telah ada jadwal) dalam rencana minim
kegiatan bulanan di bulan.
ruangan tersebut 2. Ada do
a. Melaksanakan setiap k
supervisi sesuai superv
dengan format yang 3. Sosiali
telah ada dari dilaksa
ruangan
129

Indikator
No Problem Tujuan Kegiatan
Keberhas
b. Menentukan materi
supervisi
keperawatan.
c. Menyiapkan
petunjuk teknis
pelaksanaan
supervisi
keperawatan.
d. Melaksanakan
supervisi
keperawatan
bersama-sama
perawat ruangan.
e. Melakukan evaluasi
dari kegiatan
supervisi yang telah
dilakukan
2. Mendokumentasikan
hasil pelaksanaan
supervisi keperawatan.
3. Bekerja sama dengan
ruangan melakukan
sosialisasi tentang
supervisi
F. Penerimaaan Pasien Baru
(1) Kurang optimalnya Mengaplikasikan Merencanakan penerimaan Mengaplik
penjelasan mengenai peran perawat dalam pasien baru dengan perawat perawat
orientasi lingkungan dan penerimaan pasien ruangan dan membuat penerimaa
fasilitas. baru welcome book yang berisi sesuai sta
tata tertib penunggu pasien, Ruang Pan
hak pasien dan keluarga,
denah ruangan, tarif
perawatan dll.
G. Discharge planning
(1) Discharge planning 1. Terlaksanannya 1. Menyusun perencanaan 1. Perawa
belum terlaksana secara discharge tentang pelaksanaan dischar
optimal, diantaranya: planning sesuai discharge planning. sesuai d
pemberian pendidikan dengan standar. 2. Membuat brosur/ leaflet 2. Pasien
kesehatan hanya 2. Kemampuan tentang pengertian menger
dilakukan secara lisan perawat penyakit, pencegahan, memah
meningkat dalam perawatan dirumah, tentang
kepada pasien/keluarga,
memberikan nutrisi, aktivitas dan 3. Adanya
tidak terdapat media
pendidikan istirahat sesuai dengan tentang
130

Indikator
No Problem Tujuan Kegiatan
Keberhas
yang disediakan untuk kesehatan kepada kebutuhan pasien. Dan paling b
pasien. pasien. membuat leaflet dengan diruang
tindakan perawatan dan RSUD
kasus terbanyak Surabay
diruangan. 4. Adanya
dari dis
plannin
dilakuk
pasien.
5. Adanya
dischar
yang di
pasien
H. Pendokumentasian
1) Pengisian format Mampu menerapkan 1) Mendiskusikan format a) Maha
dokumentasi pendokumentasian pengkajian dan mene
keperawatan belum keperawatan secara pendokumentasian pend
lengkap.. ringkas,baik dan asuhan keperawatan secar
benar. sesuai dengan kasus di dan b
Pandan I . b) Pend
2) Merevisi format dilak
pengkajian, diagnosis setela
keperawatan, tinda
perencanaan, keper
pelaksanaan dan c) Doku
evaluasi asuhan keper
keperawatan. status
3) Membuat format dan b
pendokumentasian
asuhan keperawatan
PIE.
4) Membuat petunjuk
teknis
pendokumentasian
asuhan keperawatan
dengan menggunakan
model PIE.
5) Melaksanakan
pendokumentasian
asuhan keperawatan
bersama dengan
perawat ruangan.
6) Mengevaluasi
131

Indikator
No Problem Tujuan Kegiatan
Keberhas
pelaksanaan sistem
dokumentasi asuhan
keperawatan yang telah
dilakukan.
IV M4 – Money
- Mengoptimalkan Memberikan pelayanan Pasien tida
sistem keuangan yang berkualitas pada perawatan
yang telah ada pasien
V M5 – Mutu
1) Kurang optimalnya fungsi Mengembangkan 1. Memberikan 1. 80 % P
tim PKRS atau mutu pelayanan penyuluhan tentang keluarg
penyuluhan di ruangan keperawatan dalam pentingnya cuci tangan melaku
dengan baik dan terjadwal. hal patient safety. untuk mengendalikan tangan
infeksi pada keluarga 2. Dokum
pasien penilai
2. Mengajak pasien dan rekam
keluarga untuk terisi s
melakukan cuci tangan 3. Dokum
bersama setelah validasi penilai
pasien setiap hari pada re
3. Bekerjasama dengan pasien
perawat ruangan untuk hari
mengkaji penilaian
nyeri pasien setiap hari
dan
mendokumentasikannya
4. Bekerjasama dengan
perawat ruangan untuk
mengkaji penilaian
resiko jatuh pada pasien
setiap hari dan
mendokumentasikannya
BAB 4
PELAKSANAAN KEGIATAN

5.1 Ketenagaan (M1-Man)


1. Persiapan
Penilaian dan pengawasan M1 (Man) pada perawat ruangan dilakukan
pada tanggal 16 Mei sampai 05 Juni 2016, dengan menghitung kebutuhan
tenaga perawat berdasarkan metode Depkes 2011, metode Gilles dan metode
Douglas pada pasien di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya.
2. Pelaksanaan
Proses pelaksanaan kegiatan penghitungan kebutuhan tenaga perawat
dilakukan oleh mahasiswa praktik profesi manajemen kepada pasien di
Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya sejak tanggal 16 Mei sampai
05 Juni 2016 menggunakan metode Gilles dengan rekapitulasi sebagai
berikut:
Tabel 4.1 Perhitungan kebutuhan tenaga perawat pada pasien di dengan
metode Demand Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya.
TANGGAL ∑ perawat ∑ px BOR (dalam %)
16-Mei-2016 10,39 ≈ 10 11 64,70
17-Mei-2016 10,39 ≈ 10 11 64,70
18-Mei-2016 7,55 ≈ 8 8 47,05
19-Mei-2016 6,61 ≈ 7 7 41,17
20-Mei-2016 9,44 ≈ 9 10 58,82
21-Mei-2016 10,39 ≈ 10 11 64,70
22-Mei-2016 11,33 ≈ 11 12 70,58
23-Mei-2016 9,16 ≈ 9 10 58,82
24-Mei-2016 10,39 ≈ 10 11 64,70
25-Mei-2016 11,33 ≈ 11 12 70,58
26-Mei-2016 11,33 ≈ 11 12 70,58
27-Mei-2016 13,22 ≈ 13 14 82,35
28-Mei-2016 14,16 ≈ 14 15 88,23
29-Mei-2016 16,05 ≈ 16 17 100
30-Mei-2016 13,22 ≈ 13 14 82,35
31-Mei-2016 11,33 ≈ 11 12 70,58
01-Juni-2016 11,67 ≈ 12 10 58,82
02-Juni-2016 13,22 ≈ 13 14 82,35
03-Juni-2016 11,33 ≈ 11 12 70,58

132
04-Juni-2016 12,28 ≈ 12 13 76,47
05-Juni-2016 12,28 ≈ 12 13 76,47

Tabel 4.2 Perhitungan BOR Berdasarkan Pasien Kelolaan di Ruang Pandan I


RSUD Dr. Soetomo Surabaya
NO TANGGAL BOR %
1 16-Mei-2016 66,67
2 17-Mei-2016 66,67
3 18-Mei-2016 50
4 19-Mei-2016 33,33
5 20-Mei-2016 33,33
6 21-Mei-2016 33,33
7 22-Mei-2016 50
8 23-Mei-2016 66,67
9 24-Mei-2016 100
10 25-Mei-2016 83,33
11 26-Mei-2016 83,33
12 27-Mei-2016 116,67
13 28-Mei-2016 116,67
14 29-Mei-2016 116,67
15 30-Mei-2016 100
16 31-Mei-2016 66,67
17 01-Juni-2016 83,33
18 02-Juni-2016 100
19 03-Juni-2016 100
20 04-Juni-2016 100
21 05-Juni-2016 100
Rata-rata BOR 79,37

3. Hambatan
Selama menjalankan praktek profesi manajemen, kelompok tidak
mengalami hambatan dalam ketenagaan karena antara jumlah pasien kelolaan
dan ners muda seimbang. Sehingga pelayanan kesehatan dapat diberikan
secara optimal pada pasien kelolaan.
4. Dukungan
Dukungan terhadap pelaksanaan profesi managemen diperoleh dari
kepala ruangan, tenaga keperawatan ruangan, serta pegawai rumah sakit lain

133
134

dengan memberikan saran, mengingatkan, dan bantuan ketenagaan dalam


memberikan pelayanan asuhan keperawatan yang terbaik pada pasien
kelolaan.
5. Intervensi
1) Menganalisa beban kerja menggunakan time motion study
2) Menghitung kebutuhan tenaga keperawatan menggunakan rumus
Depkes RI, Douglas dan Gillies
3) Menerapkan metode MAKP primer dalam mengelola pasien

5.2 Sarana Prasarana (M2-Materials)


1. Persiapan
Pengamatan dan penilaian sarana dan prasarana dilakukan pada tanggal
10 Mei 2016 di Ruang Pandan I. Pengamatan dan penilaian sarana dan
prasarana dilakukan secara berkala setiap hari dengan cara mengobservasi
untuk menilai kelayakan sarana dan prasarana tersebut.
2. Pelaksanaan
Proses pelaksanaan pengamatan dan penilaian sarana dan prasarana
Ruang Pandan I dilakukan dengan cara mengobservasi, wawancara dengan
wakil keoala ruangan, melihat kondisi alat dan melakukan pengecekan pada
alat tersebut apakah masih berfungsi dengan baik atau tidak. Selain itu kami
juga melakukan pencocokan jumlah sarana dan prasana yang ada di ruangan
dengan buku tabulasi data sarana dan prasarana Ruang Pandan I.
Pelaksanaan proses Manajemen Asuhan Keperawatan Primer dan
kegiatan manajerial keperawatan mahasiswa Program Studi Pendidikan
Profesi Ners (P3N) Fakultas Keperawatan Universitas Airlangga dilakukan
oleh kelompok 4 mahasiswa P3N Fakultas Keperawatan Universitas
Airlangga di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya pada tanggal 10
Mei sampai 5 Juni 2016. Mahasiswa praktik manajemen kelompok 4
melakukan asuhan keperawatan pada pasien di Ruang Pandan I dengan
menggunakan alat, sarana dan prasarana ruangan dan pribadi.
Alat habis pakai seperti alkohol swab, alkohol gliserin dan spuit
berbagai ukuran merupakan alat yang tersedia di ruangan. Tensimeter,
135

stetoskop, handscoon dan masker adalah alat pribadi yang dibawa dan
digunakan oleh mahasiswa praktik manajemen kelompok 4 P3N Fakultas
Keperawatan Universitas Airlangga. Alat - alat tersebut digunakan selama
pelaksanaan asuhan keperawatan pada pasien dan saat pelaksanaan role
play.
Tabulasi data jumlah dan kelayakan alat dikelola oleh PJ yang dibentuk
oleh kepala ruangan, PJ atau penanggung jawab tersebut bertugas untuk
mencatat ketersediaan sarana dan prasarana dan mentabulasi di akhir tahun.
Tabulasi data dilakukan setiap akhir tahun, sehingga kami melakukan validasi
data di buku sarana prasarana Ruang Pandan I berdasarkan penghitungan
sarana dan prasarana tahun 2015.
3. Hambatan
Terdapat beberapa hambatan dalam proses pelaksaan observasi dan
validasi sarana prasara ruang Pandan I, sehingga hal tersebut menyebabkan
kurang optimalnya penilaian dan validasi alat sarana dan prasaran di Ruang
Pandan I. Berbagai hambatan tersebut antara lain:
1) Tabulasi data dan pembukuan ruangan dilakukan setiap akhir tahun
sehingga mempersulit untuk dilakukan validasi jumlah dan kelayakan
sarana prasarana pada saat dilakukan observasi langsung selama periode
praktik manajemen di Pandan I pada tanggal 10 Mei sampai 5 Juni 2016,
dimana hasil observasi jumlah dan kelayakan sarana prasarana ruangan
dalam periode tersebut harus divalidasi dengan data tabulasi ruangan
pada tahun 2015.
2) Depo farmasi yang ada di Pandan I tidak selalu stand by 24 jam sehingga
validasi, observasi, dan penilaian terhadap obat- obatan emergency tidak
dilakukan setiap shift sehingga hal tersebut menyebabkan kurang
optimalnya koordinasi dengan depo farmasi.
4. Dukungan
Kepala Ruangan beserta penanggung jawab sarana dan prasarana
di Ruang Pandan I sangat mudah untuk diajak berkoordinasi perihal
pendokumentasian sarana dan prasarana Ruang Pandan I, sehingga hal
tersebut mempermudah mahasiswa praktik manajemen kelompok 4 untuk
136

melakukan validasi ketersediaan dan kelayakan sarana prasarana di Ruang


Pandan I.
5. Intervensi
Proses pendokumentasian dan observasi sarana prasarana di Ruang
Pandan I dilakukan setiap hari, hal ini dilakukan untuk mempermudah
validasi data sarana prasarana di Ruang Pandan I serta mempermudah proses
penilaian kelayakan sarana prasarana ruangan.

5.3 Metode (M3-Method)


4.3.1 Metode Asuhan Keperawatan Profesional (MAKP)
1. Persiapan
Dalam penerapan MAKP telah terbentuk struktur organisasi kelompok,
Gann Chart kegiatan, jadwal dinas dan daftar pasien, daftar uraian tugas
kepala ruangan (NUM), primary ners (PN), ners in charge (NIC) dan
associate ners (AN), serta mekanisme/alur kegiatan MAKP harian. Dari
setiap kegiatan tersebut telah ditentukan penanggung jawab yang bertanggung
jawab dalam pelaksanaan kegiatan, mulai dari tahap persiapan hingga
melakukan evaluasi atas kegiatan tersebut.
2. Pelaksanaan
Uji coba penerapan MAKP Primer dilaksanakan pada minggu kedua
pada tanggal 16 sampai 22 Mei 2016. Dalam uji coba peran, pembagian peran
terdiri dari 1 orang Kepala Ruangan (NUM), 1 orang Perawat Primer (PP), 2
orang Ners in Charge (NIC) yang terbagi dalam 2 shift yaitu 1 NIC siang dan
1 NIC malam, dan 9 orang lainnya sebagai Perawat Associate (PA) yang
terbagi antara shift pagi, shift siang, dan shift malam.
Minggu ke-3 dan ke-4 masing-masing anggota kelompok menjalankan
peran sesuai dengan tugasnya. Pembagian peran tersebut sudah diikuti dengan
pembagian jadwal dinas pagi, sore dan malam. NUM menjalankan tugasnya
diantaranya mengevalusai Perawat Primer dan Perawat Associate atas tugas
yang dijalankan, menghitung jumlah tenaga perawat dan menentukan tingkat
ketergantungan pasien. Sedangkan perawat primer menjalankan tugasnya
antara lain melakukan penerimaan pasien baru, memberikan edukasi dan
137

monitoring sentralisasi obat, mengkaji kebutuhan klien secara komprehensif,


melaksanakan discharge planning, mengkomunikasikan, dan
mengkoordinasikan pelayanan yang diberikan kepada tim medis lain,
membuat laporan timbang terima dengan sistem SBAR. Untuk Perawat
Associate, menjalankan tugasnya diantaranya melaksanakan asuhan
keperawatan, memberikan kebutuhan dasar klien, serta mendokumentasikan
tindakan yang telah dilakukan dalam rekam medis.
3. Hambatan
Tabel 4.3 Hambatan Pelaksanaan MAKP
Masalah Sebab (5W) Rekomendasi
Mahasiswa kurang Mahasiswa kurang Briefing dan review
maksimal melakukan menguasai peran dan tentang tugas yang
peran dalam MAKP tugas yang harus harus dilakukan oleh
saat uji coba peran. dilakukan Karu, PP, dan PA.

4. Dukungan
1) Kepala Ruang dan staf Ruang Pandan I mendukung pelaksanaan model
asuhan keperawatan profesional primer
2) Adanya kepercayaan pasien terhadap mahasiswa
5. Intervensi
MAKP Primer dilaksanakan pada minggu kedua sampai minggu
keempat.

4.3.2 Timbang Terima


1. Persiapan
1) Menunjuk penanggung jawab kegiatan Timbang Terima
2) Menyusun proposal kegiatan dan konsultasi proposal kegiatan pada
pembimbing akademik dan pembimbing klinik
3) Menyusun format Timbang Terima pasien
4) Menyusun pengorganisasian pelaksanaan Timbang Terima
5) Menetapkan waktu untuk pelaksanaan Timbang Terima
6) Mengadakan kontrak dengan pasien dan keluarga akan diadakan
kegiatan role play Timbang terima
138

7) Menyampaikan kepada pembimbing klinik dan perawat Ruang


Pandan I tentang pelaksanaan Timbang terima serta bekerja sama
dengan petugas role play
2. Pelaksanaan
Hari : Senin, 30 Mei 2016
Waktu : 13.00-14.00 WIB
Topik : Timbang terima shift malam ke shift pagi
Sasaran : Seluruh pasien kelolaan
Tempat : Ruang Kepala Ruangan Pandan 1
Acara dihadiri oleh : 1. Sri Endang P, S.Kep.Ns., M.Kes.
2. Dolaji, AMd.Kep.
3 Yayuk Sri S.U, AMd.Kep.
4. Candra Panji Asmoro, S.Kep., Ns., M.Kep.
3. Perorganisasian
Kepala Ruangan : Trihaningsih P.A., S.Kep.
NIC malam : Yunita Sari, S.Kep.
Perawat Associate malam 1 : Sutrisno., S.Kep.
Perawat Associate malam 2 : Dian Agustin., S.Kep.
Perawat Primer : Anna Nurwachidah., S.Kep.
Perawat Associate pagi 1 : Vera Evelyn Juliani., S.Kep.
Perawat Associate pagi 2 : Selfi Ratna P., S.Kep.
Perawat Associate pagi 3 : Navira Chairunisa., S.Kep.
Moderator : Farah Tsurraya., S.Kep.
Pembimbing Akademik : 1. Dr. Kusnanto, S.Kp., M.Kes.
2. Candra Panji Asmoro, S.Kep., Ns., M.Kep.
Pembimbing Klinik : 1. Sri Endang P, S.Kep.Ns., M.Kes.
2. Endang, S.Kep., Ns.
3. Dolaji, AMd.Kep.
Supervisor : Prof. Dr. Nursalam, M.Nurs (Hons)
139

4. Hambatan
No Masalah Penyebab Rekomendasi
1. Mekanisme
Pada saat timbang Isi rekam medis Pada saat penyampaian
terima, rekam medis meliputi SOAPI timbang terima
ada, namun tidak bukan sistematika langsung berpedoman
dibaca hanya SBAR. pada rekam medis
dicrosscheck. klien, tidak perlu
menggunakan buku
ringkasan dokumentasi
keperawatan.
2. Isi
Pendokumentasian Penulisan SBAR yang
pada penulisan Kurangnya efektif seharusnya ada
SBAR tiap masing- pemahaman perbedaan yang
masing shift tidak mahasiswa untuk meliputi tindakan
ada perbedaannya. menuliskan SBAR lanjutan dari masalah
yang lebih efektif. keperawatan yang ada
dan muncul masalah
keperawatan yang baru
serta rekomendasi
intervensi yang perlu
dilanjutkan atau
dimodifikasi.
Perlunya Menyediakan buku
penyampaian jumlah Tidak terdapat buku catatan sederhana
materials atau inventaris terkait terkait instrumen
instrumen terkait pemakaian instrument pemakaian alat
tindakan untuk tindakan di sehingga pada timbang
keperawatan yang ruang Pandan I. terima dapat dilaporkan
dilakukan pada jumlah alat siap pakai,
setiap shift, missal terpakai dan habis
set rawat luka. pakai.

3. Peran
Masing-masing
peran sudah bagus Pemeran kurang rileks Lebih rileks dan
dalam menjalankan sehingga terlihat berlatih lebih matang
tugasnya namun tegang dalam bermain sehingga pada saat role
terlihat tegang play tidak terlihat
sehingga suasana tegang
140

timbang terima
kurang luwes

5. Dukungan
Timbang terima dilaksanakan berdasarkan dukungan dari
pembimbing akademik maupun pembimbing klinik. Pembimbing
akademik maupun pembimbing klinik memberi pengarahan dalam
pelaksanaan timbang terima serta memotivasi agar mahasiswa
memberikan penampilan yang terbaik. Sehari sebelum pelaksanaan role
play, gladi bersih dilaksanakan.

4.3.3 Ronde Keperawatan


1. Persiapan
Pelaksanaan Ronde Keperawatan di Ruang Pandan I diawali dengan
menunjuk penanggung jawab kegiatan Ronde Keperawatan, memilih kasus
yang yang tepat dan masalah keperawatan yang belum teratasi untuk
dirondekan, menyusun proposal kegiatan dan konsultasi proposal kegiatan
pada pembimbing akademik dan pembimbing klinik, menyusun
pengorganisasian pelaksanaan Ronde Keperawatan, menetapkan waktu
untuk pelaksanaan Ronde Keperawatan, mengadakan kontrak dengan
pasien dan keluarga, dokter, dan ahli gizi akan diadakan kegiatan role play
Ronde Keperawatan, dan menyampaikan kepada pembimbing klinik ruang
Pandan I dan akademik tentang pelaksanaan role play Ronde
Keperawatan terima serta bekerja sama dengan petugas role play.
Pada pelaksanaannya Ronde Keperawatan dlakukan guna membahas
pasien dengan masalah yang belum terselesaikan. Dokter, perawat primer,
kepala ruangan, perawat pelaksana, perawat konselor, dan ahli gizi
berkumpul bersama untuk menyelesaikan permasalahan pasien.
Koordinasi dengan pembimbing telah dilakukan 3 hari sebelum
pelaksanaan. Ronde Keperawatan dihadiri oleh seorang pembimbing
akademik dan seorang pembimbing klinik.
2. Pelaksanaan
Hari : Jumat, 03 Juni 2016
141

Waktu : 09.00-10.00 WIB


Topik : Ronde Keperawatan pada Tn. A dengan diagnosa
Hematoma dengan BCLS + EH grade 1 + Sepsis
Sasaran : Tn. A
Tempat : Ruang Pandan I RSU Dr. Soetomo Surabaya
Acara dihadiri oleh : 1. Endang Pantjarwati, S.Kep., Ns.
2. Dolaji, AMd.Kep.
3. Candra Panji Asmoro, S.Kep., Ns., M.Kep.
3. Perorganisasian
Kepala Ruangan : M.Syarifudin., S.Kep.
Perawat Primer : Trihaningsih P., S.Kep.
Perawat Associate : Vera Evelyn Juliani., S.Kep.
Farmasi Klinis : Selfi Ratna, S.Kep.
Ahli Gizi : Anna Nurwachidah., S.Kep.
Narator : Navira Chairunisa., S.Kep.
Perawat Konselor : Yayuk Sri S., AMd.Kep.
Dokter : dr. Dian
Pembimbing Akademik : 1. Dr. Kusnanto, S.Kp., M.Kes.
2. Candra Panji Asmoro, S.Kep., Ns., M.Kep.
Pembimbing Klinik : 1. Sri Endang P, S.Kep.Ns., M.Kes.
2. Endang, S.Kep., Ns.
3. Dolaji, AMd.Kep.
Supervisor : Prof. Dr. Nursalam, M.Nurs (Hons)
4. Hambatan
No Masalah Penyebab Rekomendasi
1. Mekanisme Adanya rapat Role play tetap dilaksanakan
Tidak didatangi oleh dengan apoteker dan ahli
Apoteker dan ahli gizi gizi dilaksanakan oleh
dari ruangan mahasiswa

2. Penuliasan Asuhan Kurang tahunya Memperbaiki askep sesuai


Keperawatan kurang aturan penulisan revisi pembimbing.
sesuai askep yang benar
142

5. Dukungan
Ronde keperawatan dilaksanakan dengan dukungan dari
pembimbing akademik, pembimbing klinik, perawat senior, dokter
penanggung jawab pasien. Berbagi pihak telah memberikan masukan dan
saran baik untuk ronde maupun kondisi pasien yang dirondekan, serta
adanya kerjasama antara tim kesehatan dan perawat sehingga dapat
terlaksana ronde keperawatan.

4.3.4 Sentralisasi Obat


1. Persiapan
1) Menunjuk penanggung jawab kegiatan Sentralisasi obat
2) Menyusun proposal kegiatan dan konsultasi proposal kegiatan pada
pembimbing akademik dan pembimbing klinik
3) Menyusun format inform consent sentralisasi obat dan lembar
serah terima obat
4) Menyusun pengorganisasian pelaksanaan sentralisasi obat
5) Menetapkan waktu untuk pelaksanaan sentralisasi obat
6) Mengadakan kontrak dengan kepala ruangan untuk melaksanakan
kegiatan role play, sehingga dapat dipersiapkan kedatangan pasien
baru sesuai jadwal yang telah dikoordinasikan di Ruang Pandan I
RSUD Dr. Soetomo Surabaya
7) Menyampaikan kepada petugas depo farmasi tentang pelaksanaan
sentralisasi obat, agar dapat bekerja sama dengan mahasiswa yang
melaksanakan role play
2. Pelaksanaan
Hari : Kamis, 19 Mei 2016
Waktu : 10.00-11.30 WIB
Topik : Sentralisasi Obat
Sasaran : Tn. L
Tempat : Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Acara dihadiri oleh : 1. Sri Endang P, S.Kep.Ns., M.Kes.
2. Dolaji, AMd.Kep.
143

3. Candra Panji Asmoro, S.Kep., Ns., M.Kep.


3. Perorganisasian
Kepala Ruangan : Moh. Syarifuddin, S.Kep.
Perawat Primer : Navira Chairunisa, S.Kep.
Perawat Associate : Eni Muslihah, S.Kep.
Perawat IGD : Anna Nurwachidah, S.Kep.
Dokter : Anita Dwi Konifasari, S.Kep.
Narator : Dian Agustin, S.Kep.
Dokumentasi : Vera Evelyn, S.Kep.
Yunita Sari, S.Kep.
Pembuat Naskah : Trihaningsih Puji A. , S.Kep.
Pasien dan keluarga : Setiawan Arifin, S.Kep.
Farah Tsurayya, S.Kep.
Perlengkapan : Sutrisno, S.Kep.
Konsumsi : Selfi Ratna, S.Kep.
Pembimbing Akademik : 1. Dr. Kusnanto, S.Kp., M.Kes.
2. Candra Panji Asmoro, S.Kep., Ns., M.Kep.
Pembimbing Klinik : 1. Sri Endang P, S.Kep.Ns., M.Kes.
2. Endang, S.Kep., Ns.
3. Dolaji, AMd.Kep.
Supervisor : Prof. Dr. Nursalam, M.Nurs (Hons)
4. Hambatan
No Masalah Penyebab Rekomendasi
1. Isi
1) Perawat belum Dalam scenario belum Perawat seharusnya
menjelaskan disusun sampai selain menjelaskan
terkait dengan dengan efek samping manfaat obat juga perlu
efek samping obat yang diberikan ke
menjelaskan tentang
obat kepada pasien
pasien dan efek samping obat
keluarga saat kepada pasien dan
memberikan obat keluarga
2) Perawat belum
memberikan
kesempatan
kepada keluarga
untuk feedback
144

terhadap
penjelasan yang
diberikan

5. Dukungan
1) Proses bimbingan pelaksanaan sentralisasi obat oleh pembimbing
akademik dan ruangan.
2) Adanya kerjasama yang baik antara pihak perawat ruangan serta
farmasi dengan mahasiswa sebagai pelaksana.
3) Hubungan saling percaya yang terjalin antara keluarga pasien
dengan mahasiswa pada saat pelaksanaan sentralisasi obat.
4) Kelompok mendapat dukungan dari pembimbing akademik dan
pembimbing klinik selama melakukan role play sentralisasi obat
secara mandiri serta memberikan beberapa masukan.
6. Intervensi
Mahasiswa melakukan kegiatan sentralisasi obat setiap terdapat
pasien baru masuk di Ruang Pandan I kelas 1 (Bed 1-2) dan kelas 2 (Bed
1-4) RSUD Dr. Soetomo.
Tabel 4.4 Daftar Nama Pasien Baru yang Sudah Dilakukan Penerimaan
Pasien Baru
Waktu
Nama
No Diagnose Pelaksanaan
Pasien
PPB
1. Tn. R GE Kronis dan Anemia 16-05-2016
2. Tn. S DM Tipe 2 dan AKI 16-05-2016
3. Tn. G DSS + AKI 16-05-2016
4. Tn N GEA 16-05-2016
5. Tn M GEA + DM tipe 2 17-05-2016
6. Tn L Suspect ISK + Partial bowel obstruction 19-05-2016
7. Tn B DHF Grade 3 19-05-2016
8. Tn M DHF Grade 1 22-05-2016
9. Tn H Intoksikasi Asam Kuat 23-05-2016
10. Tn G Malaria 24-05-2016
11. Tn M GEA 24-05-2016
12. Tn S DM tipe 2 +Anemia 24-05-2016
13. Tn A Hepatoma 26-05-2016
14. Tn A CKD Stage 5 +Anemia 26-05-2016
15. Tn H DHF Grade 1 27-05-2016
16. Tn A DHF Grade 1 27-05-2016
17 Tn H Cholelitiasis 30-05-2016
18 Tn M DMND+Anemia 01-06-2016
19. Tn K Hematemesis Melena + Anemia 02-06-2016
145

20. Tn M GEA + Hepatitis B 02-05-2016

4.3.5 Supervisi Keperawatan


1. Persiapan
1) Menunjuk penanggung jawab kegiatan Supervisi Keperawatan
2) Memilih tindakan asuhan keperawatan yang perlu disupervisi
Keperawatan
3) Menyusun proposal kegiatan dan konsultasi proposal kegiatan pada
pembimbing akademik dan pembimbing klinik
4) Menyusun pengorganisasian pelaksanaan Supervisi Keperawatan
5) Menetapkan waktu untuk pelaksanaan Supervisi Keperawatan
6) Mengadakan kontrak dengan pasien dan keluarga akan diadakan
kegiatan role play Supervisi Keperawatan
7) Menyampaikan kepada pembimbing klinik dan perawat Ruang
Pandan I tentang pelaksanaan Supervisi Keperawatan serta bekerja
sama dengan petugas role play
2. Pelaksanaan
Hari : Senin, 30 Mei 2016
Waktu : 14.00-15.00 WIB
Topik :Proses Asuhan Keperawatan Tindakan Pemberian
Obat Intravena
Tempat :Ruang Karu, Ners Station, dan ruang perawatan
Pandan 1 RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Aspek :Pengetahuan dan keterampilan perawat dalam
prinsip Pemberian Obat Intravena serta
pendokumentasian
Supervisor : PP
Yang disupervisi : PA
Acara dihadiri oleh : 1. Sri Endang P, S.Kep.Ns., M.Kes.
2. Dolaji, AMd.Kep.
3 Yayuk Sri S.U, AMd.Kep.
4. Candra Panji Asmoro, S.Kep., Ns., M.Kep.
146

3. Perorganisasian
Kepala Ruangan : Anita Dwi Konifasari, S.Kep.
Perawat Primer : Yunita Sari, S.Kep.
Perawat Associate : Trihaningsih Puji A., S.Kep.
Moderator : Eni Muslihah, S.Kep.
Pasien : Tn. L
Pembimbing Akademik : 1. Dr. Kusnanto, S.Kp., M.Kes.
2. Candra Panji Asmoro, S.Kep., Ns., M.Kep.
Pembimbing Klinik : 1. Sri Endang P, S.Kep.Ns., M.Kes.
2. Endang, S.Kep., Ns.
3. Dolaji, AMd.Kep.
Supervisor : Prof. Dr. Nursalam, M.Nurs (Hons)
4. Hambatan
No. Penilaian Hasil Masalah Solusi
1. Mekanisme Pelaksanaan a) KARU tidak
sudah sesuai mengamati
dengan alur supervisi
KARU sudah yang
melakukan dilakukan
pendelegasian oleh PP
kepada PP ntuk terhadap
dilakukan PA.
supervise kepada
PA. PP
melakukan aspek
penilaian secara
objektif dan
sistematis. PP
melakukan
konfirmasi
kepada PA
dengan
menekankan
aspek fair,
feedback, dan
follow up dari
kegiatan
supervisi. Tahap
terakhir PP
melaporkan
kepada KARU
hasil evaluasi
147

supervisi yang
telah dilakukan .
namun KARU
tidak memberikan
feedback kepada
PA
2. Isi Terkait dengan 1. Selama 1. PP
proses proses sebaiknya
pelaksanaan pemberian mengingatk
supervisi sejauh obat an kepada
itu sudah bagus intravena, PA PA ketika
dan sesuai meletakkan PA
dengan alur, bengkok meletakkan
namun ada tidak pada bengkok
beberapa hal tempatnya tidak sesuai
yang kurang tempatnya
diperhatikan oleh dan
PP dan PA terkait menggunak
penempatan an trolley
bengkok yang
tidak sesuai
3. Peran / Peran yang
Acting dijalankan
masing-masing
sudah cukup baik,
masing-masing
sudah mengerti
tentang perannya,
sudah memahami
apa peran Karu,
peran PP dan apa
peran PA dalam
pelaksanaan
supervisi
tersebut.
5. Dukungan
1) Dukungan dari pembimbing akademik dan klinik selama persiapan
kegiatan supervisi sangat baik dengan memberikan simulasi
feedback Mengenai supervisi.
2) Dukungan yang diperoleh mahasiswa dalam pelaksanaan Role play
supervisi yaitu dalam bentuk: fasilitas ruangan yang memadai dan
dukungan dari perawat ruangan sehingga pelaksanaan supervisi
dapat berjalan dengan lancar.
148

6. Intervensi
Supervisi keperawatan selama praktek manajemen di Ruang Pandan
I hanya dilaksanakan satu kali, yaitu pada saat role play. Supervisi yang
dilakukan adalah supervisi oleh Perawat Primer terhadap Perawat
Pelaksana yang sedang bertugas, yaitu tentang proses asuhan keperawatan
tindakan Pemberian Obat Intravena. Pasien yang dilakukan Pemberian
Obat Intravena adalah pasien di Ruang Pandan I yang pada hari tersebut
ada jadwal pemberian obat intravena Metoclopramid 30 mg, Senin 30 Mei
2016 pukul 14.00 WIB.

4.3.6 Penerimaan Pasien Baru


1. Persiapan
1) Menunjuk penanggung jawab kegiatan Penerimaan Pasien Baru
(PPB)
2) Menyusun proposal kegiatan dan konsultasi proposal kegiatan pada
pembimbing akademik dan pembimbing klinik
3) Menyusun format inform consent, penerimaan pasien baru serta
menyiapkan lembar balik yang berisi denah ruang Pandan I, hak dan
kewajiban pasien, tata tertib serta 6 langkah cuci tangan
4) Menyusun pengorganisasian pelaksanaan Penerimaan Pasien Baru
(PPB)
5) Menetapkan waktu untuk pelaksanaan Penerimaan Pasien Baru
(PPB)
6) Mengadakan kontrak dengan kepala ruangan untuk melaksanakan
kegiatan role play, sehingga dapat dipersiapkan kedatangan pasien
baru sesuai jadwal yang telah dikoordinasikan di ruang Pandan I
RSUD Dr. Soetomo Surabaya
2. Pelaksanaan
Hari : Kamis, 19 Mei 2016
Waktu : 10.00-11.00 WIB
Topik : Penerimaan Pasien Baru (PPB)
Sasaran : Tn. L
149

Tempat : Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya


- Nurse station
- Kantor Kepala Ruangan
- Tempat tidur pasien kelas 2 nomer 2
Acara dihadiri oleh : 1. Sri Endang P, S.Kep.Ns., M.Kes.
2. Dolaji, AMd.Kep.
3. Candra Panji Asmoro, S.Kep., Ns., M.Kep.
3. Perorganisasian
Kepala Ruangan : Moh. Syarifuddin, S.Kep.
Perawat Primer : Navira Chairunisa, S.Kep.
Perawat Associate : Eni Muslihah, S.Kep.
Perawat IGD : Anna Nurwachidah, S.Kep.
Dokter : Anita Dwi Konifasari, S.Kep.
Narator : Dian Agustin, S.Kep.
Dokumentasi : Vera Evelyn, S.Kep.
Yunita Sari, S.Kep.
Pembuat Naskah : Trihaningsih Puji A. , S.Kep.
Pasien dan keluarga : Setiawan Arifin, S.Kep.
Farah Tsurayya, S.Kep.
Perlengkapan : Sutrisno, S.Kep.
Konsumsi : Selfi Ratna, S.Kep.
Pembimbing Akademik : 1. Dr. Kusnanto, S.Kp., M.Kes.
2. Candra Panji Asmoro, S.Kep., Ns., M.Kep.
Pembimbing Klinik : 1. Sri Endang P, S.Kep.Ns., M.Kes.
2. Endang, S.Kep., Ns.
3. Dolaji, AMd.Kep.
Supervisor : Prof. Dr. Nursalam, M.Nurs (Hons)
4. Hambatan
No Masalah Penyebab Rekomendasi
1. Mekanisme
Terdapat masalah Pasien baru hadir 3 Kegiatan roleplay tetap
tentang penetapan jam sebelum acara dilaksanakan dengan
pasien saat roleplay roleplay dimulai menggunakan pasien
PPB. yang baru datang
150

Isi
2. 1) Proses transfer Kondisi lingkungan di Proses transfer pasien
pasien: Pasien dalam ruangan Pandan dan penerimaan
datang dengan tidak memadai dilakukan di dalam
diantar oleh ruangan Pandan 1
perawat IGD.
Pasien disambut
sesuai alur PPB
di depan pintu
masuk Pandan 1
2) Health Meningkatkan volume
education: suara para pemeran
Perlu adanya agar semua terdengar
penyampaian jelas oleh para
terkait pembimbing dan
penggunaan supervisor
APAR terhadap
pasien dan
keluarga.
Kondisi
lingkungan
Pandan 1 ramai
sehingga suara
perawat yang
memberikan
penjelasan
kurang terdengar
oleh para
pembimbing dan
supervisor
5. Dukungan
1) Proses bimbingan pelaksanaan penerimaan pasien baru oleh
pembimbing akademik dan ruangan.
2) Hubungan saling percaya yang terjalin antara keluarga pasien
dengan mahasiswa pada saat pelaksanaan penerimaan pasien baru.
3) Kelompok mendapat dukungan dari pembimbing akademik dan
pembimbing klinik selama melakukan role play penerimaan pasien
baru secara mandiri serta memberikan beberapa masukan.
6. Intervensi
Mahasiswa melakukan kegiatan penerimaan pasien baru setiap
terdapat pasien baru masuk di kelas 1 (Bed 1-2) dan kelas 2 (Bed 1-4)
Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo.
151

Tabel 4.5 Daftar Nama Pasien Baru yang Sudah Dilakukan Penerimaan
Pasien Baru
Waktu
Nama
No Diagnose Pelaksanaan
Pasien
PPB
1. Tn. R GE Kronis dan Anemia 16-05-2016
2. Tn. S DM Tipe 2 dan AKI 16-05-2016
3. Tn. G DSS + AKI 16-05-2016
4. Tn N GEA 16-05-2016
5. Tn M GEA + DM tipe 2 17-05-2016
6. Tn L Suspect ISK + Partial bowel 19-05-2016
obstruction
7. Tn B DHF Grade 3 19-05-2016
8. Tn M DHF Grade 1 22-05-2016
9. Tn H Intoksikasi Asam Kuat 23-05-2016
10. Tn G Malaria 24-05-2016
11. Tn M GEA 24-05-2016
12. Tn S DM tipe 2 +Anemia 24-05-2016
13. Tn A Hepatoma 26-05-2016
14. Tn A CKD Stage 5 +Anemia 26-05-2016
15. Tn H DHF Grade 1 27-05-2016
16. Tn A DHF Grade 1 27-05-2016
17 Tn H Cholelitiasis 30-05-2016
18 Tn M DMND+Anemia 01-06-2016
19. Tn K Hematemesis Melena + Anemia 02-06-2016
20. Tn M GEA + Hepatitis B 02-05-2016

4.3.7 Discharge Planning


1. Persiapan
1) Menunjuk penanggung jawab kegiatan Discharge Planning
2) Menyusun proposal kegiatan dan konsultasi proposal kegiatan pada
pembimbing akademik dan pembimbing klinik
3) Menyusun format inform consent Discharge Planning
4) Menyusun pengorganisasian pelaksanaan Discharge Planning
5) Menetapkan waktu untuk pelaksanaan Discharge Planning
6) Mengadakan kontrak dengan kepala ruangan untuk melaksanakan
kegiatan role play, sehingga dapat dipersiapkan pasien yang akan
keluar rumah sakit sesuai jadwal yang telah dikoordinasikan di
Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya
2. Pelaksanaan
Hari : Kamis, 02 Juni 2016
Waktu : 11.00-11.30 WIB
152

Topik : Discharge Planning


Sasaran : Tn.H dan keluarga
Tempat : Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Acara dihadiri oleh : 1. Dolaji, AMd.Kep.
2. Candra Panji Asmoro, S.Kep., Ns., M.Kep.
3. Perorganisasian
Kepala Ruangan : Setiawan Arifin, S.Kep.
Perawat Primer : Selfi Ratna Puspitasari, S.Kep.
Perawat Associate : 1. Trihaningsih Puji Astuti, S.Kep.
2. Anna Nurwachidah, S.Kep.
Dokter : Farah Tsurayya, S.Kep.
Narator : Yunita Sari, S.Kep.
Pembimbing Akademik : 1. Dr. Kusnanto, S.Kp., M.Kes.
2. Candra Panji Asmoro, S.Kep., Ns., M.Kep.
Pembimbing Klinik : 1. Sri Endang P, S.Kep.Ns., M.Kes.
2. Endang, S.Kep., Ns.
3. Dolaji, AMd.Kep.
Supervisor : Prof. Dr. Nursalam, M.Nurs (Hons)
4. Hambatan
No Masalah Penyebab Rekomendasi
1. Mekanisme
Pada saat discharge Pasien mendapatkan Menggunakan pasien
planning pasien yang jadwal pagi pukul lain yang
awalnya digunakan 06.30 memungkinkan
menjalani digunakan untuk
pemriksaan sehingga dijadikan model dalam
kurang bisa mengena roleplay discharge
planing

2. Isi
Kurang menjabarkan Pasien yang Lebih dijelaskan lagi
tentang progress dan digunakan mendadak tentang detil penyakit
prognosis penyakit kurang kooperatif dari sekarang dan proses
klien. inform consen awal dalam rawat jalan

Peran
153

Kurang senyum, Pasien yang Lebih rileks dan


pengambilan posisi mendadak tidak berlatih lebih matang
yang kurang tepat kooperatif sehingga pada saat role
play tidak terlihat
tegang

5. Dukungan
Discharge Planing dilaksanakan berdasarkan dukungan dari
pembimbing akademik maupun pembimbing klinik. Pembimbing
akademik maupun pembimbing klinik memberi pengarahan dalam
pelaksanaan timbang terima serta memotivasi agar mahasiswa
memberikan penampilan yang terbaik. Sehari sebelum pelaksanaan role
play, gladi bersih dilaksanakan.

5.4 Keuangan (M4-Money)


1. Persiapan
Pengawasan M-4 (Money) pada Ruang Pandan I dilakukan pada
tanggal 16 Mei sampai 05 Juni 2016 2016. Pengawasan ini dilakukan
dengan mengamati operasional, maintenance, dan planning pendapatan
serta pengeluaran keuangan ruangan.
2. Pelaksanaan
Proses pelaksanaan kegiatan dilakukan dalam pengamatan kepuasan
kerja perawat dalam hal pemenuhan kebutuhan dasar manusia menurut
Abraham Maslow, yang diantaranya adalah tentang pemenuhan
kesejahteraan karyawan. Biaya operasional pengadaan sarana dan
prasarana, serta gaji karyawan honorer diperoleh dari anggaran RSUD Dr.
Soetomo Surabaya, sedangkan gaji karyawan PNS diperoleh dari
pemerintah. Pembagian jasa insentif jumlahnya hampir merata pada semua
perawat yang dibagi berdasarkan jabatan, pendidikan, lamanya bekerja,
dll.
3. Hambatan
Hambatan pada bagian M4, mahasiswa tidak melakukan intervensi
apapun sehingga tidak terdapat hambatan dan dukungan.
154

4. Dukungan
Bagian M4, mahasiswa tidak melakukan intervensi apapun sehingga
tidak terdapat hambatan dan dukungan.
5. Intervensi
Mahasiswa menyerahkan kebijakan keuangan pada pihak rumah
sakit, karena keuangan di RSUD Dr. Soetomo sudah terpusat dengan rapi
pada bagian administrasi Rumah Sakit.

4.5 Mutu (M5-Mutu)


1. Persiapan
Menyiapkan format untuk mendokumentasikan penilaian mutu yang
berupa kejadian dekubitus, kejadian kesalahan pemberian obat, kejadian
phlebitis, kejadian jatuh, tingkat kecemasan, nyeri, tingkat kepuasan pasien
dan keluarga.
2. Pelaksanaan
Pendokumentasian indikator jaminan mutu dilaksanakan tanggal 16
Mei sampai 05 Juni 2016, dimana anggota kelompok melaksanakan
pendokumentasian secara bergantian sesuai dengan jadwal dinasnya.
3. Hambatan
Tingkat kepatuhan pengisian pendokumentasian oleh anggota
kelompok yang masih kurang.
4. Dukungan
Tenaga keperawatan ruangan memberikan kesempatan dan
dukungan kepada mahasiswa paraktik manajemen dalam melakukan
pendokumentasian indikator jaminan mutu keperawatan di ruangan.
5. Intervensi
1) Mahasiswa membuat format dan mutu yang berupa kejadian dekubitus
menggunakan menggunakan Norton Scale, kejadian kesalahan
pemberian obat, kejadian phlebitis menggunakan VIP score (Visual
Infusion Phlebitis Score), penilaian resiko jatuh pasien dengan
menggunakan Morse Fall Scale (MFS), tingkat kecemasan
menggunakan Zung Self-Rating Anxiety Scale (ZAS/ZSRAS), nyeri
155

dengan menggunakan Visual Aid Scale (VAS), serta tingkat kepuasan


pasien dan keluarga.
2) Mahasiswa melakukan penilaian mutu untuk pasien yang dikelola.
Mahasiswa mengevalusi kualitas mutu untuk pasien yang dikelola.
BAB 5
EVALUASI KEGIATAN

5.1 Ketenagaan (M1-Man)


1. Evaluasi Struktur
Konsep penghitungan kebutuhan tenaga perawat di Ruang Pandan I
RSUD Dr. Soetomo Surabaya secara keseluruhan dan pada pasien kelolaan
dihitung dengan metode Depkes, Gillies, dan Douglas. Untuk penghitungan
beban kerja perawat dilakukan berdasarkan metode Time Motion Study. Sistem
pengaturan ketenagaan dapat berjalan dengan baik dengan dibuatnya jadwal
dinas dengan pembagian yang tepat pada setiap shift berdasar penghitungan
kebutuhan tenaga, disetiap shift terdapat pembagian yang merata dalam
menjalankan peran sebagai Kepala ruang, PP, dan PA.
2. Evaluasi Proses
Pada pelaksanaan penataan ketenagaan kelompok tidak mengalami
hambatan yang berarti karena semua format sudah dipersiapkan sebelum
pelaksanaannya dan adanya acuan untuk penghitungan tenaga. Jumlah
ketenagaan yang ada di ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya terdapat
14 orang perawat untuk melaksanakan tugas sehari-hari ditambah 13
mahasiswa yang sedang menjalani praktik profesi manajemen. Proses
pengaturan ketenagaan mahasiswa praktik profesi manajemen dapat berjalan
dengan lancar sesuai dengan komitmen dan ketentuan yang ada bahwa
mahasiswa yang tidak bertugas dalam role play tetap memberikan bantuan
pelayanan kepada pasien kelolaan disaat mahasiswa yang bertugas sedang
menjalankan peran dalam role play
3. Evaluasi Hasil
Kebutuhan tenaga rata-rata per hari selama pelaksanaan praktik
manajemen keperawatan telah dapat terpenuhi sesuai dengan tingkat
ketergantungan untuk pasien kelolaan. Jumlah tenaga keperawatan yang ada di
ruangan masih memenuhi kebutuhan sesuai dengan tingkat ketergantungan.

156
157

5.2 Sarana dan Prasarana (M2-Material)


1. Evaluasi Struktur
Ketersediaan jumlah dan kelayakan sarana prasarana yang terdapat di
Ruang Pandan I meliputi sarana dari ruangan dan alat pribadi yang dibawa oleh
mahasiswa praktik kelompok 4 P3N manajemen sangat membantu dalam
pelaksanaan proses asuhan keperawatan pada pasien yang berada di Ruang
Pandan I.
Proses observasi kelayakan sarana prasarana yang dilakukan setiap hari
sangat berguna untuk pelaksanaan setiap tindakan asuhan keperawatan pada
pasien yang dilakukan oleh mahasiswa praktik manajemen P3N Fakultas
Keperawatan Universitas Airlangga maupun oleh perawat ruangan yang
bertugas di setiap shift.
2. Evaluasi Proses
Proses observasi alat dan penilaian kelayakan alat atau sarana prasarana
berjalan dengan baik setiap hari, koordinasi dan validasi selalu dilakukan
mahasiswa praktik manajemen kelompok 4 P3N dengan pihak Ruang Pandan I
setiap hari.
3. Evaluasi Hasil
Keterbatasan alat penunjang dalam setiap tindakan asuhan keperawatan
di Ruang Pandan I ditunjang dengan alat pribadi yang dibawakan oleh
mahasiswa praktik manajemen P3N Fakultas Keperawatan Universitas
Airlangga sehingga di dalam melakukan tindakan asuhan keperawatan pada
pasien di Pandan I tidak mengalami hambatan.
Proses pendokumentasian sarana prasarana yang dilakukan oleh
ruangan dibantu oleh hasil observasi mahasiswa praktik manajemen P3N
Fakultas Keperawatan Universitas Airlangga sehingga validasi sarana
prasarana bisa lebih optimal berkat koordinasi dari kedua belah pihak.

5.3 Metode (M3-Method)


5.3.1 Model Asuhan Keperawatan Profesional (MAKP)
1. Evaluasi Struktur
158

Dalam penerapan MAKP telah terbentuk struktur organisasi kelompok,


Gann Chart kegiatan, jadwal dinas dan daftar pasien, daftar uraian tugas kepala
ruangan (NUM), primary ners (PN), ners in charge (NIC) dan associate ners
(AN), serta mekanisme/alur kegiatan MAKP harian. Dari setiap kegiatan
tersebut telah ditentukan penanggung jawab yang bertanggung jawab dalam
pelaksanaan kegiatan, mulai dari tahap persiapan hingga melakukan evaluasi
atas kegiatan tersebut.
2. Evaluasi Proses
Selama proses pelaksanaan sistem MAKP, setiap mahasiswa belum
menjalankan tugasnya sesuai peran masing-masing secara maksimal seperti
pada petunjuk uraian tugas dan jadwal dinas serta peran yang ada. Hambatan
yang didapatkan adalah tingkat adaptasi dari mahasiswa terhadap peran
bervariasi dan tingkat ketergantungan pasien juga bervariasi sehingga beberapa
kali PN harus membantu kerja AN.
3. Evaluasi Hasil
Pelaksanaan MAKP pada pasien di Ruang Pandan I RSUD Dr.Soetomo
sudah dilaksanakan sesuai dengan peran masing-masing tetapi belum
maksimal. Tetapi hambatan tersebut dapat diatasi dari dukungan perawat di
ruangan, bimbingan dari para pembimbing serta adanya kerjasama yang baik
antar anggota kelompok. Model asuhan keperawatan yang dilakukan oleh
mahasiswa di ruangan ini adalah MAKP Primer, sedangkan ruangan
menggunakan model asuhan keperawatan moduler.

5.3.2 Timbang Terima


1. Evaluasi Struktur
Pelaksanaan timbang terima pasien dilaksanakan di Ruang Pandan I
RSUD Dr. Soetomo, sebelumnya kelompok telah melakukan beberapa
persiapan selama 3 hari sebelum pelaksanaan kegiatan timbang terima pasien,
yaitu proposal Role play timbang terima, persiapan laporan timbang terima,
buku hand over dan status pasien, pembagian peran sebagai Karu, NIC shift
malam dan PP shift pagi serta PA shift malam dan PA shift pagi;
159

mekanisme/alur yang harus dilakukan saat timbang terima; serta melakukan


evaluasi.
2. Evaluasi Proses
Tabel 5.1 Pelaksanaan Kegiatam Timbang Terima
No. WAKTU KEGIATAN
1. 12.45-13.00 Persiapan role play
2. 13.00-13.40 Pelaksanaan role play
2. 15.00-15.30 Evaluasi role play :
Sri Endang P, S.Kep.Ns., M.Kes
1) Penulisan SBAR yang efektif seharusnya ada
perbedaan setiap shift yang meliputi tindakan
lanjutan dari masalah keperawatan yang ada
dan muncul masalah keperawatan yang baru
serta rekomendasi intervensi yang perlu
dilanjutkan atau dimodifikasi.
2) Secara keseluruhan timbang terima telah
dilaksanan sudah cukup baik dan sesuai
dengan alur timbang terima
Dolaji, AMd.Kep.
1) Pada saat penyampaian timbang terima
langsung berpedoman pada rekam medis
klien, tidak perlu menggunakan buku
ringkasan dokumentasi keperawatan.
Candra Panji Asmoro, S.Kep., Ns., M.Kep
1) Secara keseluruhan timbang terima telah
dilaksanan dengan baik.
2) Perlunya penyampaian jumlah materials atau
instrumen alat siap pakai, terpakai dan habis
pakai terkait tindakan keperawatan yang
dilakukan pada setiap shift , missal set rawat
luka.

3. Evaluasi Hasil
1) Kegiatan dihadiri oleh 17 orang, 3 orang pembimbing ruangan, 1 orang
pembimbing akademik, dan 13 orang mahasiswa role play timbang
terima mahasiswa program profesi ners.
2) Selama kegiatan setiap mahasiswa yang berperan bekerja sesuai tugasnya
masing – masing.
3) Acara dimulai tepat waktu yaitu pukul 13.00 dan acara berlangsung
selama 45 menit.
4) Kegiatan berjalan lancar dan mahasiswa dapat mencapai tujuan yang
diharapkan.
160

5.3.3 Ronde Keperawatan


1. Evaluasi Struktur
Pelaksanaan Ronde Keperawatan dilaksanakan di Ruang Pandan I
RSUD Dr. Soetomo. Sebelumnya kelompok telah melakukan beberapa
persiapan selama 3 hari sebelum pelaksanaan kegiatan Ronde Keperawatan,
yaitu memilih kasus yang yang tepat dan masalah keperawatan yang belum
teratasi untuk dirondekan, menyusun proposal kegiatan dan konsultasi proposal
kegiatan pada pembimbing akademik dan pembimbing klinik, menyusun
pengorganisasian pelaksanaan Ronde Keperawatan, menetapkan waktu untuk
pelaksanaan Ronde Keperawatan, mengadakan kontrak dengan pasien dan
keluarga, dokter, dan ahli gizi akan diadakan kegiatan role play Ronde
Keperawatan, dan menyampaikan kepada pembimbing klinik ruang Pandan I
dan akademik tentang pelaksanaan role play Ronde Keperawatan terima serta
bekerja sama dengan petugas role play Melakukan role play Ronde
Keperawatan sesuai mekanisme kerja dan melaksanakan evaluasi kegiatan
bersama pembimbing.
2. Evaluasi Proses
Tabel 5.2 Pelaksanaan Kegiatam Ronde Keperawatan
No. WAKTU KEGIATAN
1. 08.00-09.00 Persiapan role play
2. 09.00-10.00 Pelaksanaan role play
3. 10.00-11.00 Evaluasi role play:
Dolaji Amd, Kep.,
1) Secara keseluruhan sudah baik, namun perlu
menjaga sikap lagi dihadapan pasien.
Candra Panji A. S.Kep., Ns., M.Kep.,
1) Secara keseluruhan sudah sesuai dengan
kegiatan ronde.
2) Penyelesaian keperawatan kurang tepat,
sebaiknya pada pasien dengan keganasan di
berikan terapi end of life care
Endang Pantjarwati. S.Kep., Ns.,
1) Sesuaikan penulisan askep dengan yang ada di
rumah sakit
2) Lengkapi dengan tanda tangan
161

3. Evaluasi Hasil
1) Dapat dirumuskan tindakan keperawatan untuk menyelesaikan masalah
pasien antara lain:
(1) End of life care
(2) Paliative care
2) Hasil diskusi yang disampaikan dapat ditindak lanjuti dan dilaksanakan
ketika pasien dilakukan perawatan Jumat, 3 Juni 2016
(1) Peningkatan dosis copar 6x1 per hari
(2) Konsul paliatif setelah penegakan diagnosa
(3) Pemberian anti analgesik melalui kulit

5.3.4 Sentralisasi Obat


1. Evaluasi Struktur
1) Persiapan ruangan dilakukan 3 jam sebelum pelaksanaan role play
sentralisasi obat yang tergabung dalam proses penerimaan pasien baru.
2) Mengadakan kontrak satu hari sebelum pelaksanaan role play dengan
kepala ruangan untuk melaksanakan kegiatan role play, sehingga dapat
dipersiapkan kedatangan pasien baru sesuai jadwal yang telah
dikoordinasikan di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya.
3) Menyampaikan kepada petugas depo farmasi tentang pelaksanaan
sentralisasi obat pada satu hari sebelum pelaksanaan, agar dapat bekerja
sama dengan mahasiswa yang melaksanakan role play.
4) Persiapan format dan kelengkapan berkas sentralisasi obat dilakukan
satu hari sebelum hari pelaksanaan role play meliputi format inform
consent sentralisasi obat dan lembar serah terima obat.
5) Perawat yang bertugas dalam pelaksanaan penerimaan pasien baru dan
sentralisasi obat ditentukan tiga hari sebelum hari pelaksanaan role play
meliputi Kepala Ruangan, perawat primer, perawat associate dan
perawat IGD.
6) Pelaksanaan sentralisasi obat dilaksanakan di Pandan I RSUD Dr.
Soetomo Surabaya.
7) Melakukan role play sentralisasi obat sesuai mekanisme kerja.
162

8) Melaksankan evaluasi kegiatan bersama pembimbing.


2. Evaluasi Proses
Tabel 5.3 Pelaksanaan Kegiatan Sentralisasi Obat
WAKTU KEGIATAN
10.00 – 10.40 WIB Pelaksanaan Role play sedang berlangsung
10.40 – 11.30 WIB Sri Endang pujiastuti, S.Kep., Ns., M.Kes.
1) Kurangnya penjelasan tentang efek samping
obat kepada pasien dan keluarga
2) Kurang adanya feedback dari keluarga tentang
penjelasan yang sudah diberikan
Candra Panji, S.Kep., Ns., M.Kep.
1) Tambahkan di proposal terkait dnegan peran
tiap mahasiswa
Dolaji, Amd.Kep.
(1) Sudah terdapat inovasi baru dalam sentralisasi
obat yaitu dokter memberikan RPO terlebih
dahulu kepada perawat untuk dilakukan
doublecheck lalu diberikan kepada farmasi

3. Evaluasi Hasil
1) Kegiatan dihadiri oleh 2 orang pembimbing klinik, 1 orang
pembimbing akademik, dan 13 mahasiswa profesi management
Fakultas Keperawatan Universitas Airlangga Surabaya.
2) Kegiatan berjalan lancar. Edukasi sentralisasi obat dapat dipahami dan
disetujui oleh pasien dan keluarga dalam proses penerimaan pasien
baru.

5.3.5 Supervisi Keperawatan


1. Evaluasi Struktur
Pelaksanaan supervisi keperawatan mengenai proses asuhan
keperawatan tindakan pemberian obat intravena, kelompok telah melakukan
beberapa persiapan selama kurang lebih 7 hari yaitu konsul proposal kegiatan
supervisi, konsul mekanisme alur yang harus dilaksanakan pada supervisi,
membuat instrument penilaian supervisi, membuat lembar observasi supervisi,
menetapkan supervisor, pembagian peran sebagai Kepala Ruangan, PP dan PA,
melakukan latihan dengan kelompok, serta melakukan evaluasi kegiatan saat
itu. Pasien yang dilakukan pemberian obat intravena adalah pasien di Ruang
163

Pandan I yang saat itu mendapat jadwal pemberian obat intravena


Metoclopramid 30 mg, Senin 30 Mei 2016 pukul 14.00 WIB.
2. Evaluasi Proses
Tabel 5.4 Pelaksanaan Kegiatan Supervisi Keperawatan
No. Waktu Kegiatan
1. 14.00- 14.30 Pelaksanaan role play supervisi proses asuhan
keperawatan tindakan pemberian obat intravena
2. 14.30- 15.00 Evaluasi role play :
1. Candra Panji Asmoro, S.Kep., Ns., M.Kep.
1) Pelaksanaan secara keseluruhan sudah baik
2) Sebaiknya buku daftar pemberian obat pasien
tidak terlalu besar dan diletakkan di trolley
3) KARU sebaiknya memberikan feedback dan
follow up kepada PP dan PA
2. Sri Endang P, S.Kep., Ns., M.Kes.
1) Secaran keseluruhan pelaksanaan sudah bagus.
2) Sebaiknya dalam penyusunan mekanisme
supervisi saat role play disesuaikan dengan teori
3. Dolaji, AMd.Kep.
1) Secara keseluruhan sudah baik.
2) SOP tindakan pemberian obat intravena setiap
ruangan berbeda namun pada prinsipnya sama
dan tidak menjadi masalah.

3. Evaluasi Hasil
1) Kegiatan dihadiri oleh 1 orang pembimbing akademik, 2 orang
pembimbing ruangan, dan 1 orang dari bidang keperawatan.
2) Selama kegiatan, mahasiswa melakukan peran dan tugasnya masing-
masing, baik Kepala Ruangan, PP (supervisor), dan PA (yang
disupervisi).
3) Acara dimulai tepat waktu, berlangsung selama 30 menit.
4) Kegiatan berjalan dengan lancar dan tujuan tercapai dengan baik.

5.3.6 Penerimaan Pasien Baru


1. Evaluasi Struktur
1) Persiapan ruangan dilakukan 3 jam sebelum pelaksanaan role play.
2) Menetapkan pasien dan melakukan kontrak dengan pasien saat hari H
pelaksanakan.
164

3) Persiapan format dan kelengkapan berkas penerimaan pasien baru dan


sentralisasi obat dilakukan dua hari sebelum hari pelaksanaan role play
meliputi format penerimaan pasien masuk, inform consent penerimaan
pasien baru serta menyiapkan lembar balik yang berisi denah ruang
Pandan I, hak dan kewajiban pasien, tata tertib serta 6 langkah cuci
tangan.
4) Persiapan pelaksanaan dan peralatan penerimaan pasien baru dilakukan
satu hari sebelum role play. Mengadakan kontrak dengan kepala
ruangan untuk melaksanakan kegiatan pada satu hari sebelum role
play, sehingga dapat dipersiapkan kedatangan pasien baru sesuai jadwal
yang telah dikoordinasikan di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo
Surabaya.
5) Perawat yang bertugas dalam pelaksanaan penerimaan pasien baru
ditentukan tiga hari sebelum hari pelaksanaan role play meliputi Kepala
Ruangan, Perawat Primer, Perawat Associate dan Perawat IGD.
6) Pelaksanaan penerimaan pasien baru dilaksanakan di Ruang Pandan I
RSUD Dr. Soetomo Surabaya.
7) Melakukan role play penerimaan pasien baru sesuai mekanisme kerja.
8) Melaksanakan evaluasi kegiatan bersama pembimbing.
2. Evaluasi Proses
Tabel 5.5 Pelaksanaan Kegiatan Penerimaan Pasien Baru
WAKTU KEGIATAN
10.00 – 10.40 WIB Pelaksanaan role play sedang berlangsung
10.40 – 11.30 WIB Sri Endang Pujiasuti, S.Kep., Ns., M.Kes.
a. Pembayaran BPJS udah menggunakan paket
sehingga tidak perlu menjelaskan tentang biaya
masing masing tindakan
b. Di lembar penilaian ditambahkan terkait dnegan
peran tiap mahasiswa.

c. Media edukasi lembar balik tentang denah


ruangan, hak dan kewajiban pasien, tata tertib
serta 6 langkah cuci tangan sudah baik.
Candra Panji, S.Kep., Ns., M.Kep.
a. Denah ruangan di booklet lebih baik diisi nomer
agar lebih jelas
b. Tambahkan di proposal terkait dengan peran
masing-masing mahasiswa
165

Dolaji, Amd.Kep.
a. Proses penyambutan pasien baru harusnya
dilakukan setelah memasuki pintu masuk Pandan
1.
b. Pasien dan keluarga juga perlu dijelaskan terkait
dengan penggunaan APAR dan tentang toilet
(pegangan, bentuk toilet, dll).

3. Evaluasi Hasil
2) Kegiatan dihadiri oleh 2 orang pembimbing klinik, 1 orang
pembimbing akademik, dan 13 mahasiswa profesi managemen Fakultas
Keperawatan Universitas Airlangga Surabaya.
3) Kegiatan berjalan lancar sesuai dengan alur penerimaan pasien baru.

5.3.7 Discharge Planning


1. Evaluasi Struktur
Pelaksanaan timbang terima pasien dilaksanakan di Ruang Pandan I
RSUD Dr. Soetomo, sebelumnya kelompok telah melakukan beberapa
persiapan selama le3 hari sebelum pelaksanaan kegiatan Discharge Planing,
yaitu proposal Role play Discharge Planing, persiapan berkas Discharge
Planing, buku hand over dan status pasien, pembagian peran sebagai Karu, PP
serta PA; mekanisme/alur yang harus dilakukan saat Discharge Planing serta
melakukan evaluasi kegiatan.
2. Evaluasi Proses
Tabel 5.6 Pelaksanaan Kegiatan Discharge Planning
No. WAKTU KEGIATAN
1. 10.45-11.00 Persiapan role play
2. 11.00-11.20 Pelaksanaan role play
2. 11.20-11.40 Evaluasi role play :
Dolaji, AMd.Kep.
2) Pada saat penyampaian discharge planing.
Lebih banyak senyum kepada pasien tetapi
menggunakan senyum yang normal,
menghindari senyum yang tidak perlu.
3) Tambahkan permenkes 269 tahun 2008
tentang rekam medis pada daftar pustaka
Candra Panji Asmoro, S.Kep., Ns., M.Kep
3) Secara keseluruhan timbang terima telah
dilaksanan dengan baik.
4) Perlunya penyampaian tentang progress dan
166

prognosis penyakit kepada pasien

3. Evaluasi Hasil
1) Kegiatan dihadiri oleh 5 orang, 2 orang pembimbing ruangan, 1 orang
pembimbing akademik, dan 13 orang mahasiswa role play timbang
terima mahasiswa program profesi ners.
2) Selama kegiatan setiap mahasiswa yang berperan bekerja sesuai tugas
masing – masing.
3) Acara dimulai tepat waktu yaitu pukul 11.00 dan acara berlangsung
selama 40 menit.
4) Kegiatan berjalan lancar dan mahasiswa dapat mencapai tujuan yang
diharapkan.

5.4 Keuangan (M4-Money)


1. Evaluasi Struktur
Sumber keuangan di Ruang Pandan I RSDU Dr. Soetomo Surabaya
secara umum berasal dari pasien BPJS (baik umum, mandiri maupun askes) di
kelas 1 dan 2.
2. Evaluasi Proses
Tindakan medis maupun keperawatan yang diberikan pada pasien di
Ruang Pandan I telah terdokumentasi secara komputerisasi dengan baik untuk
menentukan jumlah total pembiayaan selama perawatan.
3. Evaluasi Hasil
Selama masa perawatan tanggal 16 Mei sampai 05 Juni 2016 terhadap
pasien kelolaan (20 orang) di Ruang Pandan I, sumber pembiayaan pasien yang
berasal dari umum sebanyak 15% (3 orang), BPJS Askes sebanyak 5% (1
orang), BPJS Mandiri dan atau Jamkesmas sebanyak 80% (16 orang).

5.5 Mutu (M5-Mutu)


1. Prosentase kasus pasien kelolaan tanggal 16 Mei sampai 05 Juni 2016
Kasus terbanyak di ruang bedah Pandan I pada tanggal 16 Mei – 5 Juni
2016 pada saat pengkajian adalah Dengue Haemorhage Fever (DHF). Berikut
adalah penjabaran jumlah kasus bulan Mei Juni 2016.
167

Tabel 5.7 Kasus Pasien di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya
tanggal 16 Mei – 05 Juni 2016
NO PENYAKIT JUMLAH KASUS PROSENTASE
1 DHF 5 35
2 GEA 5 9
3 DM 3 9
4 CKD 1 9
5 Malaria 1 4
6 Intiksikasi asam kuat 1 9
7 PBO 1 9
8 Hepatoma 1 4
9 Colelitiasis 1 4
10 Hematemesis Melena 1 4
Total 20 100 %

2. Prosentase Tingkat Kepuasan Pasien

0%
5%

Puas

95%

Gambar 5.1 Prosentase Tingkat Kepuasan Pasien

Dari hasil kuesioner tentang kepuasan pasien terhadap pelayanan rumah


sakit pada pasien kelolaan setelah penerapan MAKP primer 16 Mei – 05 Juni
2016 didapatkan hasil dari 20 pasien kelolaan, 95% pasien (19 orang)
menyatakan puas, sebanyak 5% pasien (1 orang) menyatakan cukup puas dan
0% menyatakan kurang puas. Kuesioner kepuasan ini dibagikan pada pasien
yang akan melakukan KRS.
3. Prosentase Tingkat Kepuasan Keluarga Pasien Terhadap Kinerja Perawat

10% 0%

Puas
90% Cukup puas
Kurang puas

Gambar 5.2 Prosentase Tingkat Kepuasan Keluarga Pasien Terhadap


Kinerja Perawat
168

Dari hasil kuesioner tentang kepuasan keluarga pasien kelolaan


terhadap kinerja perawat setelah penerapan MAKP primer 16 Mei – 5 Juni
2016 didapatkan hasil dari 20 pasien kelolaan, 90 pasien (20 orang)
menyatakan puas, sebanyak 10% pasien (2 orang) menyatakan cukup puas dan
0% menyatakan kurang puas. Kuesioner kepuasan ini dibagikan pada keluarga
pasien yang akan melakukan KRS.
4. Keselamatan Pasien (Patient Safety)
1) Angka kejadian phlebitis
Phlebitis didefinisikan sebagai peradangan akut lapisan internal
vena (PPNI, 2009 dalam Nursalam, 2011). Kejadian phlebitis merupakan
salah satu indikator mutu yang penting untuk keselamatan pasien (patient
safety). Selama masa praktek manajemen di Ruang Pandan I RSUD Dr.
Soetomo Surabaya mulai tanggal perawatan dari 16 Mei – 5 Juni 2016,
yaitu selama 19 hari, phlebitis terjadi pada 3 orang pasien (15%). Data ini
diambil berdasar skor VIP (Visual Infusion Flebitis) menurut M.Mc
Caffery (1993) dalam Nursalam (2012). Setiap tanda dan gejala awal
phlebitis ditemukan seperti nyeri pada tempat pemasangan IV line,
kemerahan, tangan membengkak dan infus tidak menetes, mahasiswa
praktek manajemen langsung mengambil tindakan untuk aff infuse atau
venvlon, karena dikhawatirkan akan terjadi peningkatan derajat phlebitis
yang akan mengurangi kenyamanan pasien dan menambah masalah
terhadap pasien.
Penyebab phlebitis dapat digolongkan ke dalam 3 kategori, yaitu
secara mekanis, kimiawi, dan bakteri. Pasien-pasien yang mengalami
phlebitis adalah pasien yang dipasang infuse selama 4 hari. Jadi kejadian
phlebitis lebih disebabkan oleh mechanical. Beberapa faktor resiko yang
mungkin menjadi penyebab kejadian phlebitis pada pasien kelolaan
mahasiswa manajemen di Ruang Pandan I antara lain adalah: cairan infus
bersifat asam atau alkali atau memiliki osmolaritas yang tinggi,
penusukan ke pembuluh darah yang kecil, jarum infus lama tidak diganti
(> 3 hari), kondisi pembuluh darah pasien, stabilitas kanul, riwayat
pasien dan kondisi pasien saat ini (Nursalam, 2011). Beberapa upaya
169

pencegahan terhadap plebitis yang telah dilakukan adalah mengikuti


teknik asepsis selama penusukan dan saat pencampuran obat,
menggunakan jarum yang sesuai dengan ukuran vena, pemantauan
berkala terhadap area IV line, pendidikan pada pasien tentang tanda dan
gejala phlebitis, dan mengikuti pedoman pengenceran obat.

Gambar 5.3 Prosentase Kejadian Phlebitis

Dari data di atas, dapat disimpulkan bahwa persentase kejadian


phlebitis pada pasien kelolaan mahasiswa manajemen di ruang Pandan I
RSUD Dr. Soetomo adalah 15% yaitu 3 orang dari 20 orang jumlah
pasien kelolaan pernah mengalami phlebitis.
2) Angka kejadian pasien jatuh

Tidak Beresiko Resiko Rendah Kejadian Jatuh Resiko Tinggi

2%

45%

55

Gambar 5.4 Prosentase Kejadian Pasien Jatuh

Kejadian pasien jatuh merupakan salah satu evaluasi indikator


mutu yang harus diperhatikan demi keselamatan pasien (patient safety).
Selama masa perawatan praktik manajemen di ruang Pandan I RSUD Dr.
Soetomo Surabaya dari 20 pasien kelolaan terdapat 0 kejadian pasien
170

jatuh (0%), 11 pasien yang beresiko rendah (55%), 9 pasien tidak


beresiko jatuh.
3) Angka kejadian kesalahan pada pemberian obat oleh perawat

Medication Error
No Medication Error
0%

100%

Gambar 5.5 Kejadian Medication Error

Kesalahan pada pemberian obat oleh perawat merupakan salah satu


indikator mutu yang harus diperhatikan demi keselamatan pasien (patient
safety). Selama masa praktek manajemen di Ruang Pandan I, pada pasien
kelolaan terdapat 0% kesalahan pemberian obat pada masa perawatan 16
Mei – 5 Juni 2016. Kesalahan pemberian obat tidak terjadi pada pasien
kelolaan karena sebelum memberikan obat atau memberikan injeksi,
mahasiswa selalu melakukan 5 T yaitu tepat pasien dengan
mengidentifikasi pasien, tepat waktu pemberian, tepat dosis, tepat rute,
dan tepat pendokumentasia.
4) Angka kejadian dekubitus

2%
5%

Kejadian Dekubitus

Beresiko Dekubitus

Tidak beresiko
Dekubitus

Gambar 5.5 Prosentase Kejadian Dekubitus


171

Kejadian dekubitus merupakan salah satu indikator mutu


keselamatan pasien (patient safety). Pasien yang beresiko terjadi
dekubitus merupakan pasien yang memiliki satu atau lebih faktor resiko,
antara lain usia lanjut, berbaring lama (mengalami penekanan di salah
satu/ lebih area tubuh lebih dari 2 jam di tempat tidur), dan mengalami
kondisi kronik seperti DM.
Berdasarkan data diatas angka kejadian dekubitus pada pasien
kelolaan mahasiswa di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo Surabaya
selama masa perawatan tanggal 16 Mei – 5 Juni 2016, terdapat 1 pasien
dekubitus (5%), 2 pasien beresiko dekubitus karena penyakit yang
diderita (10%) dan tidak beresiko dekubitus sebanyak 17 pasien (85%).
Hal ini dikarenakan sebagian besar pasien memiliki kemampuan untuk
mobilisasi yang baik, kriteria ketergantungan minimal care dan adanya
dukungan dari keluarga maupun perawat untuk memotivasi pasien
melakukan mobilisasi.
5) Tingkat kecemasan

5% 5%

tidak cemas
0%
kecemasan ringan
kecemasan sedang
90%
kecemasan berat

Gambar 5.6 Prosentase Tingkat Kecemasan

Kecemasan merupakan salah satu penilaian indikator mutu


pelayanan. Format penilaian (Zung self) dilihat dari beberapa aspek
antara lain pasien pernah merasa gugup, merasa takut, mudah marah atau
panik, merasa putus asa, merasa baik-baik saja, merasa gemetar,
terganggu nyeri kepala, leher dan punggung, merasa mudah lemah dan
lelah, merasa tenang dan duduk diam dengan mudah, pernah merasakan
jantung bedebar-debar, pernah merasa pusing tujuh keliling, pernah
172

pingsan, dapat bernafas dengan mudah, merasa jari-jari tangan atau kaki
mati rasa dan kesemutan, merasa nyeri lambung atau gangguan
pencernaan, sering buang air kecil, tangan biasa kering dan hangat,wajah
merasa panas dan merona, mudah tidur dan dapat istirahat malam dengan
baik dan pernah mimpi buruk. Saat dilakukan pengisian kuisioner Zung
self pasien lain tergolong tidak cemas/normal dengan kisaran skor 20-44.
Berdasarkan data di atas tingkat kecemasan pada pasien kelolaan
selama mahasiswa praktek manajemen mengelola pasien di ruang Pandan
I dari tanggal 16 Mei – 5 Juni 2016, ditemukan 18 pasien (90%) pasien
tidak mengalami kecemasan, 1 pasien (5%) mengalami kecemasan
sedang, tidak ada pasien (0%) mengalami kecemasan ringan dan 1 pasien
yang mengalami kecemasan berat (5%). Faktor yang menyebabkan
kecemasan berat pada pasien adalah kurang informasi tentang penyakit
yang diderita dan terapi yang akan dilaksanakan seperti penggunaan
insulin via subcutan serta ketakutan pasien terhadap suasana rumah sakit,
sedangkan pasien yang mengalami kecemasan ringan disebabkan oleh
kejenuhan karena klien menjalani perawatan panjang yang tidak kunjung
sembuh.
6) Tingkat kenyamanan (nyeri)
Nyeri merupakan salah satu indikator mutu kenyamanan. Selama
masa praktek manajemen di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo
Surabaya, total pasien yang kami rawat pada periode tanggal 16 Mei – 5
Juni 2016 sebanyak 20 orang.

Tingkat Kenyamanan (nyeri)


5%
15%
nyeri ringan
15% nyeri sedang
65%
nyeri berat
tidak nyeri

Gambar 5.7 Angka Kejadian Nyeri


173

Data pasien yang diperoleh dengan skala nyeri yang


terdokumentasi dalam askep selama masa perawatan yang dikaji meliputi
tidak nyeri, nyeri ringan, sedang, dan berat. Jumlah pasien yang tidak
mengalami nyeri berjumlah 13 pasien (65%), pasien dengan nyeri ringan
yaitu 3 pasien (15%), pasien dengan nyeri sedang yaitu 3 pasien (15%)
dan pasien dengan nyeri berat yaitu 1 orang (5%).
BAB 6
KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan
1) M1 (Man)
Jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan di Ruang Pandan I sudah
terpenuhi berdasarkan Rumus Depkes (2011) yakni sebanyak 14 orang,
sehingga pasien mendapatkan pelayanan dengan baik.
2) M2 (Materials)
Sebagian besar sarana prasarana penunjang dalam tindakan asuhan
keperawatan di Ruang Pandan I sudah terpenuhi dengan baik, namun terdapat
beberapa sarana dan prasarana yang harus ditambah dan digunakan secara
optimal, efektif dan efisien. Demi meningkatkan mutu pelayanan dan
kenyamanan pasien, penambahan sekat buatan korden perlu ditambahkan
disetiap bed pasien, hal tersebut juga dapat meningkatkan privasi pasien selama
perawatan di Rumah Sakit.
3) M3 (Method)
(1) Model asuhan keperawatan yang diterapkan di ruang Pandan I yaitu
modular meliputi modifikasi tim dan primer menyesuaikan keterbatasan
SDM dengan latar belakang S1 yang dimiliki.
(2) Kegiatan penerimaan pasien baru di Ruang Pandan I sudah berjalan
dengan cukup baik. Akan tetapi, perawat dapat meningkatkan kualitas
pelayananan keperawatan dengan mengaplikasikan penerimaan pasien
baru sesuai dengan konsep teori yang ada. Selama proses praktik
manajemen di Ruang Pandan I RSUD Dr. Soetomo, mahasiswa sudah
melakukan proses penerimaaan pasien baru sebanyak 20 pasien kelolaan
dan 1 pasien yang dijadikan role play sesuai dengan konsep teori yang
ada..
(3) Pelaksanaan sentralisasi obat terhadap semua pasien kelolaan yang
berjumlah 20 pasien telah berjalan dengan baik dan lancar. Pada saat
pelaksanaan Role play sebagai metode evaluasi juga telah disampaikan
masukan untuk meningkatkan pelayanan sentralisasi obat terkait dengan

174
175

penjelasan efek samping dan feedback dari keluarga. Pembimbing juga


mengapresiasi adanya inovasi yakni adanya double check pertama RPO
dari dokter dan perawat sebelum diserahkan ke farmasi.
(4) Pelaksanaan timbang terima yang ada di Ruang Pandan 1 pada hari
Senin, 30 Mei 2016 telah berjalan dengan baik. Acara timbang terima
dilakukan 3 kali yakni pukul 07.00 pagi pada shift pagi, 13.30 WIB
pada shift siang dan pukul 20.30 WIB pada shift malam. Pertimbangan
pelaksanaan waktu timbang terima yang maju setengah jam pada shift
siang dan malam dimaksudkan untuk tidak menambah waktu jam kerja
perawat dan beban kerja perawat. Pada saat evaluasi, pembimbing juga
memberikan beberapa masukan untuk membuat timbang terima lebih
baik.
(5) Pelaksanaan kegiatan supervisi yang dilakukan pada Senin, 30 Mei 2016
sudah berjalan dengan baik sesuai dengan konsep teori yang ada.
Pembimbing juga memberikan beberapa masukan agar tercipta kegiatan
supervisi yang optimal untuk ke depannya.
(6) Pelaksanaan ronde keperawatan yang dilakukan pada Jumat, 03 Juni
telah berjalan sesuai dengan konsep teori yang ada dimana terdapat
beberapa tenaga kesehatan lain yang turut hadir dan berpartisipasi dalam
pelaksanaan ronde. Pembimbing juga mengapresiasi pelaksanaan ronde
yang dilakukan dan memberikan masukan agar ronde dapat dilakukan
dengan lebih baik ke depannya.
(7) Pelaksanaan discharge planning yang dilakukan pada Jumat, 03 Juni
2016 terhadap pasien yang akan keluar rumah sakit telah berjalan
dengan baik. Pada saat pelaksanaan, pasien juga telah diberikan
informasi oleh mahasiswa tentang leaflet diet, kartu kontrol dan
penggunaan obat serta aktifitas yang dapat dilakukan. Pembimbing juga
memberikan masukan dengan menambahkan penyampaian progress dan
prognosis kepada pasien sebelum pasien KRS.
4) M4 (Money)
Kegiatan dalam M4 di ruangan saat ini telah diatur sedemikian rupa
berdasarkan aturan – aturan yang berlaku di RSUD Dr. Soetomo dan
176

semua sudah diatur secara sentralisasi dengan komputerisasi. Sehingga


mahasiswa tidak melakukan perubahan dalam pengaturan keuangan di
ruangan.
5) M5 (Mutu)
Terjadi peningkatan kualitas pelayanan dalam aplikasi model
keperawatan primer pada pasien kelolaan mahasiswa manajemen. Hal ini
dapat dilihat dari data berikut:
(1) Dari hasil kuesioner kepuasan pasien terhadap pelayanan keperawatan
yang dibagikan ke pasien kelolaan didapatkan hasil 95% pasien
menyatakan puas dan 5% pasien menyatakan cukup puas dalam
pelayanan asuhan keperawatan mahasiswa manajemen keperawatan.
(2) Dari hasil kuesioner kepuasan keluarga pasien kelolaan terhadap
kinerja perawat didapatkan hasil 90% pasien menyatakan puas dan
10% pasien menyatakan cukup puas.

6.2 Saran
1) M1 (Man)
Adanya pelatihan dan seminar untuk perawat baru dapat dilakukan
secara bergantian untuk meningkatkan kualitas pelayanan.
2) M2 (Materials)
(1) Pendokumentasian alat dan obat harus dilakukan lebih teratur dan
terkoodinasi
(2) Ketersediaan obat dan peralatan emergency harus lengkap dan wajib
dilengkapi setiap kali obat dan peralatan emergency mengalami
kerusakan, hilang, atau sudah di pakai.
(3) Fasilitas sekat atau penutup ruang antar bed pasien penting disediakan
untuk memberikan kenyamanan dan privacy pasien
3) M3 (Method)
(1) Timbang terima keperawatan sebaiknya dilaksanakan secara rutin tiap
pergantian shift di Ruang Pandan I oleh perawat-perawat yang terlibat
dalam memberikan asuhan keperawatan pada pasien, terutama pada
pergantian shift sore ke malam. Selain itu, diharapkan saat timbang
177

terima perawat juga melaporkan terkait material/ instrumen (jumlah alat


siap pakai, terpakai dan habis pakai).
(2) Penerimaan pasien baru hendaknya melaksanakan prosedur sesuai
dengan SOP/ protap yang telah ada sesuai dengan teori dalam
manajemen keperawatan
(3) Pada sentralisasi obat, sebaiknya format serah terima obat dilakukan
dengan baik terutama tanda tangan perawat terhadap pemberian obat
kepada pasien.
(4) Pada kegiatan discharge planning, untuk perawat ruang Pandan I
diharapkan dapat melakukan discharge planning sesuai dengan konsep
teori yang ada dimana lebih menonjolkan peran perawat dalam
pelaksanaan discharge planning baik pada penyampaian diet, kontrol,
aktifitas dan obat- obatan. Pelaksanaan discharge planning juga
diharapkan adanya pemberian leaflet ataupun booklet sehingga pasien
lebih mengerti dan didapatkan kepuasan pasien dan mutu pelayanan
kesehatan yang memuaskan.
4) M4 (Money)
Pengaturan keuangan Ruang Pandan I saat ini sudah tersentralisasi,
semoga kedepannya dapat dipertahankan dan bisa lebih baik dalam
pengaturan keuangan atau administrasi sehingga dapat meningkatkan
pelayanan.
5) M5 (Mutu)
Sebaiknya skala nyeri dan resiko jatuh dapat didokumentasikan secara
rutin (setiap hari) pada rekam medis karena hal itu dapat sebgai bukti bahwa
perawat selalu mengontrol keadaan dan kemajuan dari pasien.
178

DAFTAR PUSTAKA

Handoko, T. Hani. 1999. Manajemen. BPFE Yogyakarta : Yogyakarta

Nawawi, H.Hadari. 2003. Perencanaan Sumber Daya Manusia.


Yogyakarta:Gadjah Mada University Press

Nursalam. 2011. Manajemen Keperawatan Aplikasi dalam Praktik Keperawatan


Profesional Edisi 3. Jakarta: Salemba Medika

Nursalam. 2014. Manajemen Keperawatan Aplikasi dalam Praktik Keperawatan


Profesional Edisi 4. Jakarta: Salemba Medika

Peter hall et al., 1992. "Perceived Usefulness, ease of use, and Usage of
Information Technology : A Replication." Management Information
System Quarterly, vol. 21(3). Agarwal, R., dan Prasad, J. 1999. "Are
Individual Differences

Riyadi dan Deddy Supriyadi Bratakusumah. 2005. Perencanaan Pembangunan


Daerah. Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama
179

Lampiran 2 Struktur Organisasi MAKP Harian


STRUKTUR ORGANISASI MAKP HARIAN
MAHASISWA PRAKTIK PROFESI MANAJEMEN KEPERAWATAN

KARU

PP

PAGI SIANG MALAM

PA NIC NIC

PA PA PA

PA PA

PA

Keterangan:
Karu : Kepala Ruangan
PP : Perawat Primer
PA : Perawat Associate
NIC : Ners in Charge