Anda di halaman 1dari 4

RINGKASAN MATERI AGAMA

SALING MENASEHATI DAN IHSAN

 Akhlak Terpuji

Akhlak mahmudah adalah akhlak terpuji, yaitu segala macam bentuk perbuatan, ucapan,
dan perasaan seseorang yang bisa menambah iman dan mendatangkan pahala.

Berikut adalah dalil akhlak terpuji

ََ‫َع ِظيمَ ُخلُقَ لَعَلَىَ َوإِنَّك‬

“Dan sesungguhnya engkau (Muhammad) benar-benar berakhlak yang agung”. (Al Qalam:
4)

 Saling Menasehati

Kata “nasehat” berasal dari bahasa arab, dari kata kerja “Nashaha” yang berarti “khalasha”,
yaitu murni serta bersih dari segala kotoran, juga bisa berarti “Khaatha”, yaitu menjahit.
Nasehat adalah suatu cara yang bertujuan untuk mengingatkan seseorang bahwa segala
macam bentuk perbuatan pasti ada sanksi serta akibatnya.

Saling menasehati berarti saling menganjurkan kebaikan, saling menghendaki kebaikan,


dan saling mengingatkan.

Sebagai manusia kita hendaknya saling menasehati seperti firman Allah :

ْ َ‫َو ْالع‬
ِ‫صر‬

َ ‫إنِ ْاْلن‬
ِ‫سانَِ لَفي ُخسْر‬

َ ‫ص ِْوا ب ْال َحقِ َوت ََوا‬


ِ‫ص ْوا بالصبْر‬ َ ‫إّلِ الذينَِ آ َمنُوا َو َعملُوا الصال َحاتِ َوت ََوا‬

" Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dalam kerugian, kecuali
orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk
kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran." (al-‘Ashr: 1-3)

 Ihsan

Ihsan ( ‫ناسح‬I ) adalah kata dalam bahasa Arab yang berarti “kesempurnaan” atau “terbaik".
Makna ihsan secara bahasa adalah memperbaiki amal dan menekuninya, serta
mengikhlaskannya. Sedangkan menurut syari’at, pengertian ihsan sebagaimana penjelasan
Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wa sallam :

َ َ ‫للاَ تَعبُ َدَ أ‬


‫ن‬ َ ََ‫يَ َراكََ فَإِنَّ َهُ ت ََرا َهُ ت َ ُكنَ لَمَ فَإِنَ ت ََرا َهُ َكأ َ َّنك‬.

“Engkau beribadah kepada Allah seolah-olah engkau melihat-Nya, maka jika engkau tidak
melihat-Nya, sesungguhnya Allah melihatmu.”

 Hikmah dan manfaat saling menasehati dan ihsan :


1) Mempererat hubungan antar sesama.
2) Tergolong orang yang tidak rugi dalam hidupnya.
3) Akan memperoleh pahala dari Allah Swt. karena nasihat menasihati itu perintah
dari Allah Swt.

 Manfaat ihsan terhadap sesama manusia adalah sebagai berikut:


1) Menjadikan manusia yang tidak merugi.
2) Menjaga tatanan kehidupan masyarakat
3) Memberikan pembelajaran yang baik.
4) Menumbuhkan rasa ukhuwah (menumbuhkan rasa persaudaraan).

 Sabda Rasulullah Saw. mengenai nasehat :

Rasulullah SAW juga bersabda, “Agama adalah sebuah nasihat.”

Para sahabat bertanya, “Bagi siapa, wahai Rasulullah?”

Rasulullah menjawab, “Bagi (milik) Allah, para rasul, dan seluruh kaum mualimin.” (HR
Muslim).

 Hukum Memberikan Nasihat


Imam Ibnu Daqiq mengatakan bahwa hukum memberikan nasihat adalah fardhu kifayah,
jika ada pihak yang memenuhi syarat telah menjalankannya, maka gugurlah kewajiban dari
selainnya. Dan memberi nasihat harus disesuaikan dengan menurut kadar kesanggupan
seseorang (Terj Syarah Arba’in An-Nawawi , al-Imam Ibnu Daqiq al-‘id, pustaka Darul Haq,
hal 103).

 Adab-Adab dalam Bernasihat


Adapun adab-adab dalam bernasihat menurut ‘Abdul ‘Aziz bin Fathi as-Sayyid Nada ada
lima adab, diantaranya adalah:

Pertama, Niat yang Benar

Hendaklah orang yang memberikan nasihat kepada orang lain meniatkannya semata-mata
mengharapkan Wajah Allah subhanahu wa ta’ala serta mencari pahala dan balasan dari-
Nya. Sebab, nasihat yang diberikan kepada kaum Muslimin mengandung pahala yang
sangat agung. Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam sendiri menganggapnya sebagai inti
dari ajaran agama, yaitu dalam sabda beliau :

“Agama itu adalah nasihat”. [HR. Muslim (no. 55)]

Kedua, Memberikan Nasihat kepada Seorang Muslim Walaupun Tidak Diminta

Ini merupakan kesempurnaan nasihat untuk saudaramu sesama muslim. Jika engkau
mendapatinya hampir terjatuh ke dalam suatu keburukan, melakukan pelanggaran syar’i,
berbuat sesuatu yang memudharatkan dirinya, atau perbuatan yang lainnya, maka segera
nasihatilah saudaramu itu walaupun ia tidak memintanya. Demikian itu bukanlah termasuk
sikap yang lancang, bahkan kesempurnaan nasihat dan bentuk kepedualianmu kepadanya.
Hendaklah pula bersabar terhadap reaksi tidak baik yang engkau terima darinya. Misalnya,
ia menuduhmu sebagai pihak luar yang suka turut campur, menudingmu ikut campur
dalam masalah yang bukan urusanmu, atau yang lainnya. Karena, sesungguhnya engkau
melakukannya hanya karena mengharapkan pahala dari Allah subhanahu wa ta’ala.

Ketiga, Mencari Cara Terbaik dalam Menyampaikan Nasihat

Pada kondisi-kondisi tertentu, kita dapat memberikan nasihat kepada seseorang secara
langsung. Terkadang nasihat disampaikan dengan cara memberikan contoh berupa amal
perbuatan, yang tujuannya adalah memberikan nasihat.

Keempat, Memberi Nasihat Secara Umum dalam Urusan Agama dan Dunia

Hendaklah orang yang memberikan nasihat kepada saudaranya sesama muslim


memberikannya dalam setiap urusan, baik agama maupun dunia. Maksudnya, dalam
perkara-perkara yang ia ketahui atau ia pandang bermanfaat bagi orang tersebut dalam
urusan agama dan dunianya.Kapan saja kita mendapati kesempatan atau peluang untuk
memberikan nasihat kepada saudara kita sesama muslim, maka janganlah kita menahan
diri untuk melakukannya. Apabila kita melihatnya lalai dalam mengerjakan amalan agama
yang wajib baginya, maka berikanlah nasihat atas perkara itu. Jika kita melihatnya jatuh
dalam perkara haram, maka berikanlah nasihat kepadanya untuk meninggalkannya.
Apabila kita melihatnya akan melakukan sesuatu dari urusan-urusan dunia dan kita
melihat bahwa maslahat baginya adalah menjauhi perkara tersebut dan meninggalkannya,
maka berilah nasihat kepadanya untuk itu.

Kelima, Merahasiakan Nasihat


Hendaklah seseorang memberikan nasihat secara diam-diam, tidak terang-terangan di
hadapan orang lain. Sebab, manusia pada umumnya tidak mau menerima nasihat apabila
diberikan di hadapan orang lain karena hal itu dapat mempermalukannya atau
mengesankan kerendahan dan kehinaannya. Oleh karena itu, akan bangkitlah
keangkuhannya sehingga menyebabkannya menolak nasihat yang disampaikan. Biasanya
orang yang dinasihati menerima jika nasihat untuknya tidak disampaikan secara terang-
terangan. Niscaya orang yang dinasihati tidak merasa keberatan atau tertekan untuk
menerima nasihat tersebut.

 Imam Syafi’i dalam syairnya mengatakan:

Berilah nasihat kepadaku ketika aku sendiri,

dan jauhilah memberikan nasihat di tengah-tengah keramaian

karena nasihat di tengah-tengah manusia itu termasuk satu jenis

pelecehan yang aku tidak suka mendengarkannya

jika engkau menyelisihi dan menolak saranku

maka janganlah engkau marah jika kata-katamu tidak aku turuti

(Diwaan Imam Syafi’i, dikumpulkan dan disusun oleh Muhammad Ibrahim Saliim, hal 91)