Anda di halaman 1dari 107

No Kode : DAR2/IPA/006/4/2018

PENDALAMAN MATERI IPA 6


PARTIKEL MATERI, LARUTAN DAN
SIFATNYA, SENYAWA ORGANIK DAN
ANORGANIK, ZAT ADITIF DAN ZAT
ADIKTIF

Penulis:
Dr. Eka Cahya Prima, S.Pd; M.T.
Eliyawati, S.Pd; M.Pd.
Heli Siti Halimatul M, M.Si, Ph.D.
Ikmanda Nugraha, S.Pd; M.Pd.
Lilit Rusyati, S.Pd; M.Pd.

PPG DALAM JABATAN


Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi
2018
Hak cipta © Direktorat Pembelajaran, Dit Belmawa, Kemenristekdikti RI, 2018
Daftar Isi

Daftar Isi .................................................................................................................................... 2

Daftar Istilah .............................................................................................................................. 5

Pendahuluan ............................................................................................................................... 8

Rasional dan Deskripsi Singkat.............................................................................................. 8

Relevansi ................................................................................................................................ 9

Petunjuk belajar ...................................................................................................................... 9

Kegiatan Belajar 1: Partikel Materi ......................................................................................... 11

Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan ................................................................................. 11

Sub Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan .......................................................................... 11

Pokok-Pokok Materi ............................................................................................................ 11

Uraian Materi ....................................................................................................................... 11

1. Materi dan keadaannya.............................................................................................. 13

2. Partikel materi: Atom, molekul, dan ion ................................................................... 18

3. Sifat Fisika dan Kimia Materi ................................................................................... 24

4. Perubahan Materi dan Energi .................................................................................... 26

5. Penggolongan Materi Berdasarkan Sifat Kimia ........................................................ 28

6. Unsur, senyawa, dan campuran ................................................................................. 29

Rangkuman........................................................................................................................... 35

Tugas .................................................................................................................................... 35

Tes Formatif ......................................................................................................................... 37

Daftar Pustaka ...................................................................................................................... 40

Kegiatan Belajar 2: Larutan dan sifatnya................................................................................. 41

Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan ................................................................................. 41

Sub Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan .......................................................................... 41

Pokok-Pokok Materi ............................................................................................................ 41

2
Uraian Materi ....................................................................................................................... 41

1. Sistem koloid dan sifat-sifatnya ................................................................................ 42

2. Aplikasi sifat koloid pada proses hemodialisis darah pada penderita gagal ginjal ... 48

3. Asam, Basa, dan Garam ............................................................................................ 49

4. Larutan Elektrolit dan Non Elektrolit........................................................................ 53

Rangkuman........................................................................................................................... 54

Tugas .................................................................................................................................... 55

Tes Formatif ......................................................................................................................... 55

Daftar Pustaka ...................................................................................................................... 58

Kegiatan Belajar 3: Senyawa Organik dan Senyawa Anorganik............................................. 59

Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan ................................................................................. 59

Sub Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan .......................................................................... 59

Pokok-Pokok Materi ............................................................................................................ 59

Uraian Materi ....................................................................................................................... 59

1. Keberadaan senyawa organik dan anorganik dalam tubuh manusia. ........................ 59

2. Senyawa organik dan senyawa anorganik. ................................................................ 60

3. Tata nama senyawa organik dan anorganik. ............................................................. 63

4. Aplikasi homeostatis senyawa organik atau anorganik dalam tubuh manusia. ........ 65

Rangkuman........................................................................................................................... 70

Tugas .................................................................................................................................... 71

Tes Formatif ......................................................................................................................... 72

Daftar Pustaka ...................................................................................................................... 74

Kegiatan Belajar 4: Zat Aditif dan Zat Adiktif ........................................................................ 75

Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan ................................................................................. 75

Sub Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan .......................................................................... 75

Pokok-Pokok Materi ............................................................................................................ 75

Uraian Materi ....................................................................................................................... 75

3
1. Zat Aditif ................................................................................................................... 76

2. Zat Adiktif dan Psikotropika ..................................................................................... 86

Rangkuman........................................................................................................................... 93

Tugas .................................................................................................................................... 94

Tes Formatif ......................................................................................................................... 96

Daftar Pustaka ...................................................................................................................... 99

Tugas akhir............................................................................................................................. 100

Tes Akhir ............................................................................................................................... 101

4
Daftar Istilah
Adsorpsi : Penempelan zat asing pada permukaan partikel koloid.
Amfetamin : Salah satu contoh psikotropika yang sering digunakan sebagai
bahan dasar pembuatan ekstasi, shabu, dan lainnya.
Anion : Ion yang bermuatan negatif.
Asam : Zat yang dapat meningkatkan konsentrasi ion H+ dalam air.
Basa : Zat yang dapat meningkatkan konsentrasi ion OH- dalam air.
Buffer karbonat : Larutan yang dapat mempertahankan pH darah dengan
menggunakan pasangan asam basa konjugasi asam karbonat
dan ion bikarbonat.
Cair : keadaan materi yang dirikan dengan volume tetap namun
bentuk beragam menyesuaikan wadah yang ditempatinya
karena susuna partikelnya sedikit berjauhan jika dibandingkan
dengan susunan partikel pada zat padat.
Cairan Ekstaselular : Cairan tubuh yang berada pada kompartemen ekstraselular
yang berkumlah 1/3% dari total cairan tubuh
Cairan Intraselular : Cairan tubuh yang berada pada kompartemen intraselular yang
berkumlah 2/3% dari total cairan tubuh
Campuran : Materi yang tersusun atas dua atau lebih zat dengan komposisi
tidak tetap dan masih memiliki sifa-sifat zat awalnya.
Difusi : Proses pergerakan molekul dari konsentrasi yang tinggi ke
konsentrasi yang rendah melalui membran permeabel
Efek Tyndall : Sifat hamburan cahaya oleh sistem koloid.
Elektrolit kuat : Zat elektrolit yang terurai sempurna membentuk ion-ionnya di
dalam air.
Elektrolit lemah : Zat elektrolit yang terurai sebagian membentuk ion-ionnya di
dalam air.
Energi : Kemampuan yang dimiliki suatu materi untuk melakukan kerja
Fase terdispersi : Fase terlarut dalam sistem koloid.
Ganja : Salah satu contoh zat adiktif dengan nama lain mariyuana yang
mengandung zat aktif THC (tetrahydrocanna).
Garam : Zat yang dihasilkan dari reaksi asam dengan basa.
Gas : Keadaan materi; materi yang menyerupai udara dan memiliki
susunan partikel yang sangat renggang, sehingga sangat mudah
menyebar dan mengisi seluruh ruangan dan dapat dikompresi
Gerak Brown : Gerak acak partikel koloid
Halusinasi : Persepsi semu mengenai suatu benda yang sebenarnya tidak
ada
Homeostatis : Suatu keadaan dimana komposisi kimia dan fisiokimia suatu
organisme bernilai konstan atau setimbang
Kation : Ion yang bermuatan positif
Larutan : Campuran homogen dua zat atau lebih yang membentuk satu
fase.
Larutan elektrolit : Larutan yang dihasilkan dari zat-zat yang di dalam air
membentuk ion-ionnya
Larutan non elektrolit : Larutan dari zat-zat yang dalam air berupa molekul. Secara
eksperimen larutan non elektrolit adalah larutan yang tidak
dapat menghantarkan arus listrik.

5
LSD : Lysergic Acid Diethylamide yang merupakan zat psikotropika
dari golongan psikodelik yang dapat menimbulkan halusinasi.
Materi : Segala sesuatu yang memiliki massa dan menempati ruang
Medium pendispersi : Medium untuk mendispersikan partikel-partikel koloid.
Mineral Esensial : Mineral yang sangat diperlukan dalam proses fisiologis
makhluk hidup untuk membantu kerja enzim atau pembentukan
organ.
Mineral Nonesensial : Mineral yang peranannya dalam tubuh makhluk hidup belum
diketahui dan kandungannya dalam jaringan sangat kecil serta
bila kandungannya tinggi dapat mengakibatkan keracunan dan
merusak organ tubuh makhluk hidup yang bersangkutan
Padat : Keadaan materi yang dicirikan dengan bentuk dan volumenya
yang tetap, susunan partikel yang rapat, teratur, dan kaku
sehingga tidak dapat dikompresi.
Partikel materi : Bagiain terkecil dari materi yang tidak dapat dilihat dan dapat
berupa atom, molekul, atau ion.
Perubahan fisika : Pperubahan yang tidak melibatkan perubahan pada komposisi
zat yang ditandai dengan dihasilkannya zat yang sama.
Perubahan kimia : Perubahan yang menghasilkan zat kimia baru dengan sifat yang
berbeda dengan zat-zat asalnya. Pada perubahan kimia terjadi
perubahan komposisi pada zat asal dan zat baru yang terbentuk
setelah perubahan.
Psikotropika : Zat atau obat, baik alamiah maupun sintetis bukan narkotika
yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada
susunan syaraf pusat yang menyebabkan perubahan khas pada
aktivitas mental dan perilaku
Senyawa : Gabungan dua unsur atau lebih yang terdapat dalam suatu
materi yang dihasilkan melalui reaksi kimia biasa.
Senyawa Anorganik : Senyawa-senyawa diluar senyawa organik yang mengandung
unsur yang berbeda contohnya air dan mineral.
Senyawa Organik : Senyawa molekular dengan kandungan utama berupa atom
karbon dan hidrogen contohnya glukosa, asam amino, dan
lemak.
Sistem koloid : Campuran zat yang ukuran partikel terlarutnya berada diantara
ukuran partikel larutan dan suspensi.
Unsur : Zat murni yang tidak dapat dipisahkan kembali menjadi zat-zat
lain yang lebih sederhana menggunakan reaksi kimia biasa.
Zat adiktif : Istilah yang diberikan untuk zat-zat yang dalam pemakaiannya
dapat menimbulkan ketergantungan fisik yang kuat dan
ketergantungan psikologis yang panjang (drug dependence)
Zat aditif makanan : Zat-zat yang sengaja ditambahkan dan dicampurkan pada
waktu pengolahan makanan untuk maksud memperbaiki
tampilan makanan, meningkatkan cita rasa, memperkaya
kandungan gizi, menjaga makanan agar tidak cepat busuk
Zat pemanis : Zat kimia yang ditambahkan pada mak anan atau minuman
yang berfungsi untuk memberikan rasa manis
Zat pemberi aroma : Zat yang dapat memberikan aroma yang khas pada makanan
atau minuman.
Zat pengawet : Zat yang ditambahkan ke dalam makanan atau minuman agar
makanan atau minuman tersebut lebih awet atau tahan lama

6
Zat penyedap rasa : Zat yang dapat meningkatkan cita rasa makanan, menambah
rasa nikmat dan menekan rasa yang tidak diinginkan dari suatu
bahan makanan.
Zat pewarna : Zat yang ditambahkan ke dalam makanan agar makanan terlihat
segar dan lebih menarik sehingga orang yang melihatnya akan
tertarik untuk memakannya.

7
Pendahuluan
Rasional dan Deskripsi Singkat
IPA merupakan salah satu ilmu yang memegang peranan penting dalam kemajuan peradaban
manusia. IPA memiliki tiga aspek, yakni fisika, kimia, dan biologi. Tanpa kita sadari semua
aspek kehidupan kita selalu bersentuhan dengan aspek kimia. Jika kita cermati pakaian yang
kita kenakan, maka bahan penyusunnya adalah bahan kimia berupa serat alami poliester yang
diantaranya dapat berupa katun. Begitu pula makanan dan minuman yang kita konsumsi
sehari-hari yang materi penyusunnya adalah bahan-bahan kimia yang biasa kita kenal dengan
karbohidrat, protein, lemak, dan air. Materi lain yang ditemukan oleh para ahli kimia pada
jamannya adalah alumunium, salah satu material yang saat itu digunakan pada proses
pembuatan bus, kereta atau kendaraan-kendaraan yang biasa Anda gunakan saat Anda
bepergian ke suatu tempat. Pada jamannya, bahkan alumunium diketahui lebih bernilai
dibanding logam emas, tetapi saat ini sebaliknya alumunium bisa dengan mudah kita
temukan menjadi bahan penyusun kaleng-kaleng minuman. Bahan bakar kendaraan, plastik,
serta temuan bahwa tumbuhan memerlukan 22 elemen kimia yang berbeda dari tanah untuk
bisa tumbuh dengan baik adalah beberapa contoh lain keterlibatan kimia dalam berbagai
aspek kehidupan kita.

Peran penting sains kimia dalam dengan mudah dapat kita lihat hampir di seluruh aspek
kehidupan yang tidak hanya meliputi sediaan pangan dan transportasi seperti yang
dicontohkan di atas, namun meliputi hampir seluruh aspek kehidupan baik kesehatan,
konservasi sumber daya alam, energi, dan lingkungan. Melalui ilmu kimia telah ditemukan
pula berbagai bahan-bahan kimia farmaseutikal yang bermanfaat untuk kesehatan.
Peningkatan produksi pangan berhasil dilakukan dengan ditemukannya pupuk dan pestisida
serta berbagai produk lainnya adalah beberapa contoh produk yang dihasilkan melalui
penelitian kimia. Itu kenapa kimia dikenal sebagai ilmu kehidupan yang menjadi sentral ilmu
bagi berbagai disiplin ilmu lainnya. Sentral karena pengetahuan dasar kimia penting untuk
ilmu-ilmu lainnya. Pada modul ini Anda akan dikenalkan bagaimana kimia merekam
karakteristik suatu materi yang memebdakannya dengan materi lain, menguraikan bagaimana
materi-materi tersebut berinteraksi dan bertransformasi menghasilkan materi lainnya, dan
meringkaskan sifat-sifat dan kegunaan materi tersebut untuk makluk hidup.

8
Relevansi
Konsep kimia pada hakikatnya bertumpu pada dua asas dasar: kekekalan materi dan
kekekalan energi. Jumlah materi yang terlibat dalam perubahan kimia (lebih dikenal dengan
reaksi kimia) selalu kekal, artinya materi tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan dalam
suatu reaksi kimia, materi hanya tersusun ulang dari materi lainnya. Penyusunan-ulang materi
lain tersebut tentu disertai dengan perubahan energi. Pada modul ini Anda akan mempelajari
mengenai kajian ilmu kimia sebagai bagian yang terintegrasi pada ilmu IPA yang meliputi
materi dan perubahan-perubahan yang dialami materi baik melalui proses-proses alamiah
maupun dalam ekperimen yang direncanakan. Melalui modul ini Anda akan mengenal
susunan (komposisi) zat dan pengunaan bahan-bahan tak bernyawa, baik alamiah maupun
buatan, dan mengenal proses-proses penting dalam benda hidup termasuk kita. Dalam modul
ini juga Anda akan dikenalkan bagaimana interaksi partikel-partikel penyusun materi dari
senyawa organik maupun anorganik berperan penting dalam menjaga homesotasis proses
biologis makhluk hidup serta pengaruh penggunaan zat aditif dan adiktif bagi kesehatan
manusia.
Untuk memfasilitasi Anda dalam pencapaian tujuan pembelajaran secara optimal, maka
dalam modul ini diberikan uraian materi yang diperlukan untuk pengembangan kemampuan
berpikir Anda yang dirangkai dengan pemberian tugas terstruktur serta penialaian
ketercapaian penguasaan materi Anda melalui pemberian tes formatif dan tes sumatif pada
bagian akhir modul.

Petunjuk belajar
Agar Anda dapat dengan mudah mempelajarinya, maka pada modul ini pembahasan dibagi
menjadi empat kegiatan belajar, yakni:
Kegiatan belajar 1: Partikel Materi
Kegiatan Belajar 2: Larutan dan sifat-sifatnya
Kegiatan Belajar 3: Senyawa organik dan anorganik
Kegiatan Belajar 4: Zat aditif dan zat adiktif
Agar dapat mencapai penguasaaan yang optimal tentu diperlukan peran aktif Anda dalam
mempelajari modul ini diantaranya dengan membaca uraian dan contoh, mengerjakan tugas-
tugas dan latihan yang diberikan pada modul, membaca rangkuman, mengerjakan tes formatif
yang diberikan pada modul ini. Kerjakan tes formatif yang diberikan sendiri, kemudian
periksa jawaban Anda dengan jawaban yang disediakan pada bahan ajar ini. Jika Anda

9
berhasil menjawab seluruh pertanyaan dengan benar, maka Anda telah cukup menguasai
bahan ini. Jika masih ada beberapa jawaban yang salah, maka pelajari kembali kegiatan
belajar yang diberikan pada modul ini. Ketekunan dalam mempelajari dan mengerjakan
semua tugas, latihan, dan tes formatif yang diberikan akan sangat membantu Anda dalam
mencapai tujuan pembelajaran secara optimal. Secara rinci kajian dalam modul ini memuat:
1. Capaian dan sub capaian pembelajaran agar Anda mengetahui target yang harus dicapai
setelah mempelajari modul ini.
2. Pokok-pokok materi yang mendespripsikan materi yang akan dipelajari pada modul ini.
3. Uraian materi yang mendeskripsikan pokok-pokok materi minimal yang harus dikuasai
oleh Anda.
4. Rangkuman yang disajikan agar Anda mampu memahami garis besar materi yang
dipelajari.
5. Tugas agar Anda memahami seluruh konsep-konsep yang dipelajari melalui tugas-tugas
terstruktur di luar jam pelajaran serta mampu membuat keterkaitan konsep dengan
aplikasinya dalam berbagai fenomena yang Anda amati dalam berbagai proses yang
berlangsung dalam kehidupan sehari-hari.
6. Tes formatif yang diberikan sebagai sarana latihan untuk mengukur penguasaan konsep
Anda setelah mempelajari materi pada setiap kegiatan yang diberikan.
7. Tes sumatif yang diberikan untuk mengetahui penguasaan akhir terhadap seluruh konsep
yang telah dipelajari pada modul ini.
8. Kunci jawaban sebagai sarana untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
konsep-konsep yang telah dipelajari pada masing-masing kegiatan belajar maupun modul
secara kesuluruhan.

Selamat belajar, semoga Anda memahami keseluruah materi yang disajikan pada modul 6
untuk bekal dalam mengaplikasikan konsep-konsep sains kimia dalam menjelaskan maupun
menyelesaikan berbagai persoalan yang ditemui dalam kehidupan sehari-hari.

10
Kegiatan Belajar 1: Partikel Materi
Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Menganalisis hubungan antara konsep partikel materi dan penerapannya pada deskripsi sifat
bahan

Sub Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan


Setelah mempelajari Kegiatan Belajar 1 pada modul 6 ini, Anda diharapkan mampu:
1. Menganalisis susunan partikel pada materi berbentuk padat, cair, dan gas melalui
ilustrasi gambar mikroskopik keadaan materi.
2. Menerapkan konsep partikel materi pada deskripsi sifat bahan dalam bidang teknologi
3. Menganalisis perbedaan perubahan fisika dan perubahan kimia berdasarkan perbedaan
sifat materi yang diamati sebelum dan sesudah terjadi perubahan melalui contoh-contoh
peristiwa kimia dan fisika yang diberikan.
4. Menjelaskan alasan perlunya mengenali simbol-simbol keamanan bahan-bahan kimia
ketika berinteraksi dengan bahan-bahan kimia.
5. Menganalisis dan menggolongkan materi secara kimia yang meliputi zat tunggal dan
campuran.
6. Menganalisis manfaat perubahan materi melalui beberapa contoh proses penerapan
prinsi-prinsip perubahan kimia dalam kehiduapan sehari-hari.

Pokok-Pokok Materi
1. Materi dan keadaannya
2. Susunan partikel materi pada zat padat, cair, dan gas
3. Sifat fisika dan sifat kimia materi
4. Simbol-simbol keamanan bahan kimia
5. Perubahan dalam materi dan energi
6. Penggolongan materi berdasarkan sifat kimia
7. Perbedaan unsur, senyawa dan campuran

Uraian Materi
Perkembangan ilmu kimia sebagai bagian dari ilmu sains bermula dari penemuan
berbagai materi yang dilakukan secara coba-coba pada masa lampau untuk tujuan praktis.
Sejak awal berkembang, perkembangan sains kimia diwarnai oleh kajian praktis dan teoritis
11
dan hingga saat ini kedua landasan tersebut pun menjadi landasan dalam pengembangan ilmu
kimia. Perbedaan ilmu kimia dengan dua ilmu sains lainnya, yaitu biologi dan fisika adalah
kajian kimia yang memfokuskan transformasi dari suatu materi yang mengkhususkan pada
aspek proses, sifat, dan energi yang terlibat dalam transformasi (perubahan) materi tersebut
menjadi materi lainnya. Untuk mengetahui bahwa suatu materi telah mengalami perubahan
atau tidak maka kita harus memahami sifat-sifat dari suatu materi.
Untuk mengetahui sifat dari materi maka kita harus mempelajari struktur penyusun
materi yang dikenal dengan partikel. Sekarang mari kita lihat bersama materi terdekat dari
kita, yakni tubuh kita. Terbuat dari apakah tubuh kita? Jawaban ini tentu akan berbeda
tergantung dari tingkat pengetahuan dan sudut pandang keilmuan yang Anda gunakan. Hal
pertama yang akan muncul dalam benak Anda tubuh tersusun atas organ yang berbeda-beda,
seperti jantung, hati, paru-paru, dan perut yang kesemuanya bekerja secara sinergis untuk
kelangsungan fungsi tubuh. Atau Anda dapat juga menyatakan pemikiran pada level tubuh
terdiri atas berbagai jenis sel yang berbeda-beda. Pada tingkat yang lebih mendasar lagi Anda
akan menyatakan bahwa semua makhluk hidup maupun benda mati tersusun atas partikel-
partikel materi. Pada Gambar 1.1 diperlihatkan organisasi materi tubuh kita.

Gambar 1.1. Organisasi tubuh sebagai materi. Tubuh manusia dibangun oleh sel
sebagai unit terkecil kehidupan yang pada dasarnya keseluruhan materi
tersebut tersusun atas partikel materi yang disebut dengan atom dan
molekul. Sumber modifikasi gambar: www.google.co.id.

12
Untuk mempelajari hal-hal tersebut, maka pada Kegiatan Belajar 1 (KB1), Anda akan
diajak untuk mengkaji mengenai susunan partikel dalam suatu materi padat, cair, dan gas,
sifat materi, penggolongan materi berdasarkan sifat kimianya, perubahan yang dapat terjadi
pada materi, serta simbol-simbol keamanan bahan kimia. Oleh karena itu setelah
menyelesaikan KB 1 ini Anda diharapkan mampu memahami karakteristik materi sehingga
mampu menggolongkan materi berdasarkan karakteristik yang dimilikinya serta
memanfaatkan perubahan pada sifat-sifat materi yang terjadi secara alami maupun sintetis
untuk kemanfaatan dan kesejahteraan manusia. Berkaitan dengan tujuan tersebut, bacalah
uraian materi berikut dengan cermat, kerjakan latihan dengan membaca terlebih dahulu
rambu-rambu pengerjaan latihan dengan seksama dan kerjakan tugas maupun tes formatif
setelah membaca rangkuman.
1. Materi dan keadaannya
Pada modul sebelumnya tentu Anda sudah mempelajari mengenai massa sebagai salah
satu besaran yang nilainya ditunjukkan oleh berat dan volume yang menunjukkan besaran
ruang. Jika Anda diminta untuk menyebutkan berbagai benda hidup ataupun mati yang ada di
sekitar Anda, maka Anda akan mampu dengan mudah menyebutkan semua benda tersebut.
Udara, air, tanah, pakaian, perhiasan, makanan dan minuman, serta bahan bakar bensin
adalah beberapa contoh bahan-bahan yang ada disekitar kita. Sekarang bandingkan air
dengan tanah. Apakah kedua bahan tersebut memiliki massa dan volume? Jika iya, maka air
dan tanah disebut sebagai materi. Sekarang perbandingkan antara air dengan udara? Apakah
keduanya sama secara fisis? Tentu berbeda, air dapat kita sentuh dan kita lihat, namun udara
tidak bisa kita sentuh dan umumnya tidak bisa dilihat. Meskipun tidak bisa disentuh dan
dilihat, keberadaan udara dapat kita rasakan dan beberapa percobaan IPA sederhana tentu
Anda kenal untuk membuktikan bahwa udara juga memiliki massa dan volume.
Menggunakan kedua besaran ini, kemudian para pakar sains sepakat mendefiniskan materi
sebagai segala sesuatu yang memiliki massa dan menempati ruang.
Materi melingkupi semua yang kita lihat (seperti air, bumi, tumbuhan, kita sebagai
manusia, dan semua makhluk hidup di dunia bahkan matahari dan bintang) dan tidak mampu
kita lihat (seperti udara). Umumnya, berbagai jenis materi yang terdapat di alam berbeda
bentuk fisik karena perbedaan keadaan. Sebagai contoh, air adalah materi yang umum kita
temui dalam tiga keadaan, yakni sebagai es (air padat), cairan (air cair), dan sebagai uap (uap
air). Bentuk materi padatan dicirikan oleh ketegaran dan kekompakan strukturnya. Zat padat

13
memiliki bentuk dan volume yang tetap, tidak dapat mengalir dan tidak dapat dimampatkan.
Cairan memiliki karakteristik mudah mengalir, bentuk materinya relatif tidak dapat
dimampatkan dengan volume tetap tapi bentuk tidak tetap karena mengikuti wadah yang
ditempatinya. Gas merupakan materi yang dapat dimampatkan, memiliki bentuk dan volume
yang tidak tetap, dan dapat mengalir. Suatu gas yang ditempatkan dalam sebuah kontainer,
maka bentuk dan volumenya akan mengikuti wadah yang ditempatinya. Pada Gambar 1.2
ditunjukkan tiga keadaan air.

Gambar 1.2. Tiga keadaan air: padat, cair, dan gas.


Sumber modifikasi gambar: www.google.co.id.

Apakah yang menyebabkan suatu materi terdapat dalam keadaan padat, cair atau gas?
Untuk menjawab pertanyaan tersebut, silahkan Anda bandingkan keadaan materi dalam
bentuk padat, cair, dan gas pada Gambar 1.3.

Gambar 1.3. Tiga keadaan materi: padat (s), cair (s) dan gas (g) serta ilustrasi mikroskopik
susunan pertikel materi di dalamnya (ditunjukkan dengan inset).
Sumber modifikasi gambar: www.google.co.id.

14
Jika Anda bandingkan keadaan materi pada Gambar 1.3., ditunjukkan bahwa setiap
materi tersusun atas bagian kecil materi yang keberadaannya tidak dapat kita lihat dengan
menggunakan mata langsung dan bahkan dengan menggunakan mikroskop biasa. Bagian
penyusun materi yang kecil tersebut dikenal sebagai partikel. Lakukan analisis terhadap
susunan partikel pada materi padat, cair, dan gas untuk menemukan keterkaitan antara wujud
zat dan keadaan pertikel. Dengan membandingkan struktur partikelnya, ditunjukkan bahwa
padatan bersifat keras, memiliki bentuk dan volume tetap karena susunan partikelnya sangat
berdekatan, kaku, kompak, dan teratur. Berbeda dengan padatan, cairan memiliki
kemampuan mengalir karena susunan partikel materinya relatif berjauhan jika dibandingkan
dengan padatan. Mengapa gas tidak memiliki volume yang tetap? Karena pada materi
berwujud gas, letak partikel sangat berjauhan sehingga zat tersebut mudah menyebar ke
seluruh wadah yang ditempatinya. Bagaimana menyelidiki bahwa materi terdiri atas partikel
materi?
Keberadaan partikel dalam suatu materi dapat diamati secara tidak langsung dengan
melakukan proses difusi. Pada proses ini, partikel dari suatu materi dapat berpindah dari
bagian yang berkonsentrasi tinggi ke bagian yang berkonsentrasi rendah. Difusi secara
khusus diamati pada zat-zat berbentuk padat atau gas. Difusi akan terus berlangsung sampai
seluruh partikel tercebar secara luar atau mencapai kesetimbangan.
Rasa teh tawar yang berubah manis setelah ditambahkan gula menunjukkan terdapat
bagian kecil dari materi yang menyebar di dalam air teh dan menyebabkan teh tawar berubah
menjadi manis. Contoh lain keberadaan partikel juga dapat ditunjukkan ketika Anda
menyemprotkan pengharum di dalam ruangan. Partikel parfum akan berpindah melalui udara
dan menyebar ke seluruh ruangan. Itu mengapa kita dapat mencium bau parfum tersebut pada
saat hampir bersamaan. Cepat atau lambatnya proses difusi suatu partikel dipengaruhi oleh
massanya. Semakin besar massa partikel, maka difusinya akan semakin lambat, begitu juga
sebaliknya. Berbagai bau masakan, makanan, ataupun bau yang dihasilkan dari suatu materi
dapat dengan cepat tercium karena adanya kemampuan gas untuk melakukan difusi.
Percobaan sederhana difusi pada gas dan cairan ditunjukkan pada Gambar 1.4.
Partikel suatu materi dapat berupa atom, molekul, atau ion. Besi, emas, dan perak,
masing-masing tersusun atas atom-atom sebagai partikel terkecilnya. Gula pasir yang kita
gunakan tersusun atas kumpulan molekul-molekul gula sebagai partikel terkecil dari
materinya, sedangkan garam natrium klorida terdiri atas ion-ion sebagai partikel materi
penyusunnya. Pada Gambar 1.4 ditunjukkan bahwa pada keadaan padat, jarak partikel
penyusun materi sangatlah dekat, teratur, dan bersifat kaku. Sebaliknya dalam keadaan
15
cairannya, jarak partikel sedikit berjauhan dan tidak kaku, sehingga posisinya dapat sedikit
berubah. Dalam keadaan gas, jarak partikel sangat berjauhan dan lebih tidak beraturan.

Gambar 1.4. Percobaan sederhana difusi partikel (a) gas, (b) cair.
Sumber modifikasi gambar: www.google.co.id

Berdasarkan uraian di atas, ditunjukkan bahwa susunan partikel yang berbeda pada setiap
keadaan materi menyebabkan perbedaan sifat materi padat, cair, dan gas. Penggunaan
keadaan materi tersebut dalam kehidupan sehari-hari didasarkan pada sifat bahan-bahan
tersebut. Contoh pemanfaatan sifat ketiga materi tersebut dapat Anda pelajari dengan
menganalisis penggunaannya berbegai bahan penyusun mobil seperti ditunjukkan pada
Gambar 1.5. Pada Tabel 1.1 ditunjukkan alasan penggunaan bahan-bahan pada bagian mobil
tersebut didasarkan pada sifat dasar yang dimiliki oleh bahan materi yang berwujud padat,
cair, dan gas.

16
Gambar 1.5. Bagian-bagian pada mobil yang memanfaatkan sifat dasar yang dimiliki oleh
materi berbentuk padat, cair, dan gas.
Sumber modifikasi gambar: www.google.co.id

Tabel 1.1. Pemanfaatan sifat dasar materi pada bahan mobil


Bagian mobil Bahan Keadaan Alasan penggunaan
materi
Kaca Gelas Padat Kuat, memiliki bentuk
yang tetap
Badan mobil Baja Padat Kuat, memiliki bentuk
yang tetap
Lampu mobil Plastik Padat Kuat, memiliki bentuk
yang tetap
Bahan bakar Bensin Cair Mudah mengalir menuju
mesin
Rem mobil Minyak Cair Mengikuti bentuk pipa dan
tidak mudah untuk
dikompresi
Gas pengisi ban mobil Nitrogen/udara Gas Dapat menyebar merata
disemua bagian ban ketika
roda berputar
Gas pengisi AC mobil Freon Gas Dapat dengan mudah
dikompresi

17
2. Partikel materi: Atom, molekul, dan ion
Sejak zaman Yunani kuno para pakar filsafat telah memikirkan tentang struktur materi.
Pemikiran mereka bertolak dari pembelahan materi. Jika suatu materi dipecah-pecah menjadi
butiran itu dipecah lagi sampai halus, maka apabila pembelahan materi itu dilanjutkan
menimbulkan dua pendapat yang berbeda. Menurut aristoteles, pembelahan materi sifatnya
sinambung, artinya dapat dibelah sampai tak terhingga. Menurut Democritus, pembelahan
materi sifatnya tidak sinambung, artinya pada suatu ketika pembelahan akan sampai kepada
suatu partikel terkecil yang tidak dapat dibelah lagi. Partikel itu dinamakan atom.
Bagian terkecil dari suatu materi dinamakan partikel. Partikel dapat berupa atom,
molekul dan ion. Contohnya besi, tersusun atas atom-atom besi. Atom-atom besi adalah
partikel, sebab merupakan bagian terkecil dari materi besi. Contoh lain adalah garam dapur,
garam ini tersusun atas ion-ion natrium dan ion-ion klorida. Ion natrium dan ion kloridab
adalah partikel dari garam dapur, sebab merupakan bagian terkecil dari garam dapur.
Atom : Postulat Dalton
Selama beberapa abad lamanya, konsep tentang atom yang dikemukakan Democritus
dilupakan orang. Baru pada tahun 1803, seorang guru kimia dan matematika dari Inggris,
Jhon Dalton menemukan konsep tentang atom yang didasarkan pada pengukuran kuantitatif
dan reaksi-reaksi kimia. Beberapa postulatnya adalah:
1. Materi tersusun atas sejumlah partikel yang sangat kecil yang tidak dapat dipecah-pecah
lagi. Partikel itu dinamakan atom
2. Atom-atom dalam suatu unsur identik dalam segala hal. Tetapi berbeda dengan ataom-
atom unsur lain.
3. Dalam reaksi kimia, terjadi pengabungan atau pemisahan dan penataan ulang atom-atom
dari satu komposisi tertentu membentuk komposisi lain.
4. Atom dapat bergabung dengan atom lain membentuk suatu senyawa dengan
perbandingan bulat dan sederhana.
Postulat dalton yang pertama mempertegas filsafat Democritus, bahwa materi
tersusun atas partikel sangat kecil dan tiak dapat dibelah lagi menjadi lebih sederhana,
dinamakan atom. Postulat kedua merupakan gagasan baru dari Dalton, unsur terdiri dari
atom-atom yang sama dalam segala hal baik ukuran, bentuk maupun massanya dan berbeda
dengan atom unsur-unsur lain. Dengan demikian atom adalah partikel terkecil dari suatu
unsur yang masih memiliki sifat unsur itu. Postulat ketiga memperkuat hukum konservasi
18
massa dari Lavoisier (massa zat-zat sebelum dan sesudah terjadi reaksi kimia tidak berubah).
Oleh sebab itu tidak ada atom yang hilang atau tercipta dalam suatu reaksi kimia. Dengan
kata lain, materi tidak dapat diciptakan ataupun dimusnahkan. Postulat keempat adalah
konsep senyawa, yaitu atom-atom dapat bergabung dengan atom unsur sejenis maupun
dengan atom unsur lain membentuk suatu molekul.
Setiap unsur mempunyai jenis atom yan berbeda dengan atom unsur lain. Sampai saat ini
baru ditemukan 118 macam unsur, maka dapat dipastikan bahwa jenis atom yang ada sampai
saat ini sebanyak 118 macam. Beberapa materi yang tersusun atas atom-atom sejenis
diataranya emas, besi, perak, tembaga, raksa, krom, intan belerang, dan grafit. Pada
umumnya, logam-logam yang terdapat bebas di alam tersusun atas atom-atomnya. Namun
demikian, sedikit sekali unsur-unsur terdapat dalam keadaan unsur bebas di alam, mereka
cenderung bergabung dengan unsur-unsur lain membentuk suatu molekul unsur atau molekul
senyawa. Keberadaan mereka di alam terdapat dalam wujud gas, cair atau padatan.

Dengan teknologi dan pengetahuan modern diperoleh informasi bahwa atom tersusun
dari inti atom dan elektron bergerak mengelilingi inti. Inti atom tersusun atas proton dan
neutron, kecuali hidrogen tidak memiliki neutron. Proton bermuatan positif; elektron
bermuatan negatif; sedangkan neutron tidak bermuatan secara listrik. Pada atom netral,
jumlah proton sama dengan elektron. Jumlah proton dalam inti atom menyatakan nomor
atom; jumlah neutron plus proton menyatakan massa atom. Ketiga macam partikel subatom
(proton, elektron, dan neutron) ini tergolong partikel dasar penyusun atom, sebab atom-atom
unsur dibentuk dari partikel tersebut. Massa dan muatan masing-masing partikel subatom
ditunjukkan pada Tabel 1.2.

Tabel 1.2. Partikel dasar penyusun atom.


Partikel Massa Muatan
Subatom Sebenarnya Relatif terhadap Sebenarnya Relatif terhadap
proton proton
(kg) (Coulomb)
Proton, p 1,67 x 1027 1 +1,60 x 1019 +1
Neutron, n 1,67 x 1027 1 0 0
Elektron, e 9,11 x 1031 1/1836 1,60 x 1019 1

Elektron. Elektron merupakan partikel dasar penyusun atom yang bermuatan negatif.
Elektron ditemukan berdasarkan percobaan sinar katoda pada tahun 1897 oleh fisikawan
Inggris yang bernama Joseph John Thomson (1856 - 1940). Dari hasil percobaannya, J. J.

19
Thomson menyimpulkan bahwa partikel sinar katode tidak bergantung pada bahan katode.
Semua bahan katoda hanya menghasilkan satu jenis partikel sinar katode yang bermuatan
listrik negatif yang kemudian disebut elektron.
Proton. Proton merupakan partikel dasar penyusun atom yang bermuatan positif. Proton
ditemukan oleh fisikawan Jerman yang bernama Eugene Goldstein pada tahun 1886. Proton
ditemukan berdasarkan eksperimen dengan tabung sinar katode yang telah dimodifikasi. Dari
hasil eksperimennya, ternyata ditemukan seberkas sinar yang berbeda dengan sinar katode
yang melewati lubang katode dan bergerak dari arah anode. Sinar itu disebut sinar terusan
atau sinar saluran atau sinar anoda atau sinar positif yang kemudian dinamakan proton.
Neutron. Neutron merupakan partikel dasar penyusun atom yang tidak bermuatan.
Netron ditemukan oleh fisikawan Inggris yang bernama James Chadwick pada tahun 1932.
Penemuan proton didasarkan pada eksperimen James Chadwick dengan cara menembaki
atom berilium dengan sinar alfa (α). Dari hasil penembakan itu terdeteksi adanya partikel
tidak bermuatan yang mempunyai massa hampir sama dengan proton.
Atom suatu unsur memiliki sifat dan karakteristik yang berbeda dengan atom unsur
lainnya. Untuk menunjukkan jumlah proton, elektron dan netron yang ada dalam suatu atom,
pada masing-masing lambang atom diberi identitas nomor atom dan nomor massa. Nomor
atom suatu atom unsure melambangkan jumlah proton yang terkandung dalam atom unsur
tersebut. Nomor atom diberi simbol Z. Sementara itu, muatan inti atom merupakan muatan
proton yang bermuatan positif. Adapun yang mengelilinginya merupakan elektron yang
bermuatan negatif. Karena jumlah muatan positif harus sama dengan jumlah muatan negatif,
maka jumlah proton pun harus sama dengan jumlah elektron. Jadi, di samping menunjukkan
jumlah proton, nomor atom pun secara tidak langsung juga menunjukkan jumlah elektron
dalam suatu unsur. Nomor massa suatu atom menunjukkan jumlah proton dan neutron dalam
inti atom (nukleon). Proton dan neutron sebagai partikel penyusun inti atom, dinamakan
nukleon. Jumlah nukleon dalam atom suatu unsur dinyatakan sebagai nomor massa dengan
lambang A.
Setiap unsur dibedakan berdasarkan jumlah proton yang terdapat dalam inti atom. Karena
itu, unsur-unsur merupakan fungsi dari jumlah proton, atau nomor atom. Bila inti atom
mengandung jumlah proton sama tetapi jumlah neutron berbeda dinamakan isotop dari atom
itu. Selain isotop dikenal pula istilah isobar dan isoton. Isobar adalah atom-atom unsur yang
berbeda (nomor atom berbeda) tetapi nomor massanya sama. Isoton adalah atom-atom unsur
yang berbeda (nomor atom berbeda), tetapi mempunyai jumlah neutron yang sama.

20
Partikel Senyawa : Molekul dan Ion
Telah diungkapkan di atas bahwa atom-atom dapat bergabung dengan atom unsur sejenis
maupun dengan atom unsur lain membentuk suatu molekul dalam komposisi yang sederhana.
Dengan kata lain, molekul adalah gabungan dua atau lebih atom-atom yang berasal dari unsur
yang sama atau dengan atom unsur yang berbeda jenis. Unsur-unsur yang berada di alam
dalam keadaan bebas umumnya berbentuk molekul, seperti gas hidrogen, oksigen, belerang,
dan phosfor. Dilain pihak diungkapkan bahwa senyawa dapat diuraikan menjadi zat yang
lebih sederhana secara reaksi kimia. Menurut postulat ke-3, reaksi kimia merupakan
pemisahan dan penggabungan kembali atom-atom. Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa
partikel yang menyusun suatu senyawa juga suatu molekul. Dengan kata lain, partikel suatu
senyawa adalah molekul.
Terdapat dua jenis molekul, yaitu molekul unsur dan molekul senyawa. Molekul unsur
adalah gabungan atom-atom dari unsur-unsur sejenis, seperti gas diatomik (gas oksigen (O2);
gas nitrogen (N2); gas klor (Cl2); dan gas lainya); sedangkan molekul senyawa adalah
gabungan atom-atom unsur yang berbeda jenis. Contoh molekul senyawa misalnya air
(H2O); belerang dioksida (SO2); ammonia (NH3); dan karbon dioksida (CO2) serta molekul-
molekul senyawa lain yang bukan ionik.
Rumus molekul adalah rumus kimia yang memberikan jumlah atom-atom unsur secara
tepat dalam molekul. Molekul air mengandung dua ato hidrogen dan satu oksigen yang
terikat secara kimia. Atom-atom dalam molekul tidak terikat secara acak, melainkan terikat
secara kimia dengan orientasi yang terbatas. Rumus struktur adalah rumus kimia yang
menunjukan bagaimana atom-atom terikat satu sama lain secara kimia di dalam molekul.
Misalkan, diketahui bahwa setiap atom hidrogen di dalam molekul air terikat pada atom
oksigen. Jadi rumus struktur air adalah molekul air terikat pada atom oksigen. Jadi rumus
struktur air adalah H-O-H. Garis penghubung kedua atom hidrogen menyatakan ikatan kimia.
Selain atom dan molekul, sebagai partikel penyusun materi di alam, ada pula kelompok
materi yang tersusun atas ion-ion. Ion adalah atom atau gugus atom yang bermuatan listrik.
Jika muatannya negatif dinamakan anion, Jika muatanya positiif dinamakan kation. Oleh
karena materi di alam bermuatan netral, maka suatu senyawa ion akan memiliki atom yang
bermuatan postif dan negatif sama. Serta susunan kation dan anionya saling bergantian
membentuk suatu makromolekul atau struktur raksasa.
Suatu senyawa ion adalah senyawa yang tersusun dari kation dan anion. Pada garam
dapur (NaCl) mengandung jumlah ion Na- dan Cl- yang sama. Antaraksi elektrostatis yang
kuat antara muatan positif dan negatif menjadikan ion-ion tersebut terikat bersama-sama
21
secara kuat membentuk susunan teratur dalam ruang tiga dimensi. Pada NaCl misalnya,
setiap ion Na+ dikelilingi oleh enam ion Cl- dan setiap ion Cl- dikelilingi oleh enam ion Na+.
Susunan teratur dari ion-ion itu dalam segala arah menjadikan ion NaCl sebagai suatu kristal,
yaitu suatu jenis zat padat yang memiliki bentuk geometri tertentu akibat keteraturan susunan
atom-atom, molekul atau ion yang membangun zat itu. Ukuran kristal beraneka ragam
bergantung jumlah ion-ion didalamnya.
Beberapa ion terdiri dari dua atau lebih atom yang terikat secara kimia tetapi memiliki
kelebihan atau kekurangan elektron, sehingga satuan ion tersebut memiliki muatan listrik.
Misalnya ion phosfat, PO43-. Tik atas 3- menunjukan kelebihan tiga elektron dalam gugusan
atom. Ion Mg2+ merupakan gugus atom yang kekurangan dua buah elektron, sehingga
bermuatan positif dua. Jika ion magnesium bergabung dengan ion phosfat membentuk
senyawa ion, maka senyawa yang terbentuk harus netral secara listrik. Oleh sebab itu,
senyawa yang terbentuk adalah Mg3(PO4)2.

Konsep partikel materi pada deskripsi sifat bahan dalam bidang teknologi
Apakah anda dapat menyebutkan benda-benda di sekitar anda yang terbuat dari plastik?
Apa fungsi dari benda-benda tersebut? Bisakan Anda menyebutkan mengapa benda-benda
terbuat dari plastik? Apa sifat bahan plastik? Adakah keterkaitan antara konsep partikel
materi dengan deskripsi sifat bahan. Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut silakan
lanjutkan untuk menganalisis bacaan di bawah ini.
Penggunaan plastik untuk keperluan sehari-hari maupun industri bukan sesuatu yang
asing lagi. Apakah anda tahu bagaimana sejarah perkembangan plastik? Plastik pertama kali
diperkenalkan oleh Alexander Parkes pada tahun 1962 dengan nama Parkes yang bahan
utamanya selulosa. Lalu perkembangan selanjutnya, ditemukan bahan baku bola biliar yang
dibuat dari gading gajah. Sifat selulosa yang mudah rapuh dan bahan baku ini juga sangat
mahal membuat ilmuwan lain berupaya untuk berinovasi dalam mencipatkan jenis plastik
yang baru.
Plastik sintetis pertama kali ditemukan oleh Leo Hendrik Baekeland, seorang ahli kimia
berkebangsaan Belgia pada tahun 1907 dengan nama pertama bakelit. Nama ini merupakan
pendekatan nama dari penemunya yaitu baekeland. Bakelit merupakan plastik yang tahan
terhadap panas (termoplas). Produk awal yang dibuat dari jenis plastik ini adalah kotak radio,
kancing, bola biliar dan beberapa jenis barang lainnya. Pada Gambar 1.6 ditunjukkan struktur
bakelit hasil reaksi antara metanal (formaldehid) dan fenol.

22
Gambar 1.6. Proses Pembentukan Bakelit
Sumber : sites.google.com

Berdasarkan struktur penyusun bakelit, dapat dilihat bahwa bakelit tersusun atas
senyawa organik golongan formaldehid (metanal) dan aromatik (fenol). Dengan melihat
senyawa penyusunnya, lalu bagaimana dengan partikel dasar penyusun bakelit? Apakah anda
dapat menyebutkannya? Ya, benar, partikel dasar penyusun bakelit adalah berupa molekul-
molekul. Contoh plastik sintetis lainnya adalah polistrirena dan poli vinil klorida. Polistirena
ini merupakan salah satu contoh polimer yang terdiri dari monomer-monomer stirena.
Polistirena ini merupakan jenis plastik termurah dan paling berguna dan secara kimia tidak
reaktif sehingga penggunaannya banyak dalam kehidupan sehari-hari seperti untuk peralatan
medis, mainan, olahraga, sikat gigi dan sebagainya. Pada Gambar 1.7 diperlihatkan salah satu
contoh penggunaan polistirena.

Gambar 1.7. Styroform dan struktur polistirena


Sumber : detiknews.com

Penemuan poli vinil klorida memberikan kebermanfaatan yang sangat banyak bagi
kehidupan manusia termasuk manfaat dalam bidang medis contohnya alat bantu pernafasan,
kantung darah dan sarung tangan. Plastik jenis ini terdiri dari monomer-monomer vinil
klorida yang bergabung melalui reaksi polimerisasi adisi membentuk polivinil klorida.
Berikut contoh aplikasi polivinil klorida dalam bidang kesehatan ditunjukkan pada Gambar
1.8.

23
Gambar 1.8. Selang oksigen dan struktur polivinil klorida
Sumber : detiknews.com

3. Sifat Fisika dan Kimia Materi


Seperti yang telah diuraikan pada bagian sebelumnya bahwa berdasarkan sifat fisiknya,
materi dikelompokkan menjadi padat, cair, dan gas. Pengelompokkan materi (kemudian
diistilahkan sebagai zat ketika menyiratkan ketiadaan materi lain di dalamnya) menjadi tiga
keadaan didasarkan pada sifat fisika yang dimiliki oleh zat tersebut. Sifat fisika adalah
karakteristik/ciri zat yang membedakan zat yang satu dengan zat lainnya yang tidak
melibatkan perubahan apapun ke zat lain. Contoh sifat fisika diantaranya : titik lelah, titik
didih, massa jenis, viskositas, kalor jenis, dan kekerasan. Ketika suatu zat memiliki sifat
fisika yang persis sama, maka zat yang diduga berbeda tersebut pastilah zat yang sama,
karena zat yang berbeda akan memiliki sifat fisis yang berbeda dari zat lainnya. Adapun sifat
zat yang menyebabkan zat tersebut berubah baik dengan sendirinya maupun ketika
berinteraksi dengan zat lain disebut dengan sifat kimia. Contoh sifat kimia diantara
kemudahan untuk terbakar, kemudahan untuk mengelami proses perkaratan, kerentanan
untuk mengalami pelapukan, dan sebagainya.
Setiap zat, misalnya gula, garam, perak, tembaga, emas, dan udara termasuk di dalamnya
oksigen, nitrogen, hidrogen, helium dan sebagainya tentunya memiliki ciri-ciri khas yang
membedakannya dari materi lainnya. Garam dapur memiliki ciri-ciri berbentuk padatan
serbuk, berwarna putih, tidak berbau, dan larut baik dalam air. Ciri yang hampir sama
ditunjukkan pula ketika Anda mengamati gula pasir. Namun, jika kita bandingkan rasa dari
kedunya sangatlah berbeda. Garam berasa asin, sedangkan gula berasa manis. Gula akan
meleleh dan berubah menjadi coklat ketika dipanaskan lama, tetapi garam menunjukkan
perubahan yang berbeda ketika dipanaskan lama atau dibakar. Lakukan percobaan sederhana
di rumah untuk mengetahui perbedaan ciri yang ditunjukkan oleh kedua materi tersebut
ketika dibakar dengan api. Catat dan jelaskan hasil pengamatan Anda kemudian identifikasi

24
dan kelompokkan sifat fisika dan sifat kimia yang dimiliki oleh gula dan garam sebelum dan
setelah dibakar.
Berdasarkan sifat-sifat yang dimilikinya tersebut, maka bahan kimia dapat
dikelompokkan menjadi bahan kimia berbahaya dan bahan kimia yang tidak berbahaya.
Untuk memastikan penanganan yang aman untuk setiap bahan tersebut ketika disimpan,
dibuang, disimpan, dan diinteraksikan dengan bahan lain, maka para ahli sains kembali
bersepakat untuk membuat simbol-simbol keamanan bahan berdasarkan sifat kimia yang
dimilikinya. Simbol-simbol tersebut dapat dilihat pada Tabel 1.3.
Tabel 1.3. Simbol-simbol keamanan bahan kimia

Sumber : http://tlogotani.blogspot.co.id/2016/06/klasifikasi-dan-simbol-bahaya-
pada.html

25
Mengapa simbol tersebut penting untuk dicantumkan? Simbol-simbol yang tertera pada
setiap bahan diperlukan untuk memastikan keamanan Anda ketika menggunakan bahan
tersebut dan untuk memastikan kehati-hatian Anda ketika akan membuang bahan tersebut ke
lingkungan saat bahan tersebut memiliki sifat yang dapat menyebabkan bahaya bagi
kesehatan dan lingkungan. Satu hal yang harus diperhatikan adalah selalu menggunakan
Google ketika Anda mengetahui berdasarkan simbol yang tertera atau anda telusuri melalui
lembar data keselamatan bahan (MSDS, Material Safety Data Sheet), bahwa bahan tersebut
berpotensi menyebabkan iritasi mata baik dalam bentuk uapnya maupun dalam interaksinya
dengan bahan lain. Informasi keselamatan bahan kimia dapat ditelusuri melalui link:
http://www.ilpi.com/msds/ dan https://www.msds.com/.
4. Perubahan Materi dan Energi
Perubahan materi merupakan bagian penting dalam sains kimia, karena perubahan
tersebut pada dasarnya dikaji untuk menghasilkan perubahan yang menguntungkan,
sedangkan pemahaman mengenai perubahan yang merugikan ditujukan untuk mencegah
perubahan tersebut sedini mungkin. Jika kita amati berbagai gejala yang ditunjukkan oleh
bahan disekitar kita, maka kita akan menemukan bahan-bahan tersebut dapat berubah baik
dengan sendirinya maupun ketika diberikan perlakuan yang disengaja berdasarkan
pemahaman kita terhada sifat dari materi tersebut. Bahan tumbuhan dan hewan meluruh,
logam berkarat, besin terbakar, air membeku ketika suhu diturunkan dan mencair kembali
ketika dipanaskan, tanah mengalami erosi, air danau dan laut menguap, dsb.
Bila sifat zat-zat yang mengalami perubahan tersebut dipelajari, maka perubahan tersebut
dapat dikelompokkan menjadi dua, yakni perubahan fisika dan perubahan kimia.
Mengapa sifat zat yang dia mati? Ketika Anda ingin mengindentifikasi seseorang, maka
Anda akan melihat karakteristik dari oarang tersebut, misalnya tinggi dan berat badan, warna
dan bentuk rambut, warna mata, sidik jari, bahkan saat ini pola DNA dari setiap individu
turut diamati pula untuk memperoleh karakteristik khas dari individu yang bersangkutan. Hal
yang dilakukan ketika kita diminta untuk mengindentifikasi suatu materi, maka pengamatan
yang kita lakukan adalah sifat dari materi tersebut yang meliputi sifat kimia dan sifat fisika.
Perubahan fisika: tidak terdapat perubahan pada komposisi. Perubahan fisika
terjadi ketika suatu zat mengalami perubahan pada sifat fisikanya saja dan tidak pada
komposisinya. Sebagai contoh, ketika es meleleh, beberapa sifat fisik dari es tersebut menjadi
berubah, misalnya kekerasaanya, massa jenisnya, dan kemudahannya untuk mengalir. Tetapi
komposisi dari sampel tersebut tetap dan tidak berubah yakni air.
Perubahan fisika: zat yang sama sebelum dan setelah perubahan
26
Air (s)  Air (l) (1)

Perubahan kimia: perubahan komposisi. Perubahan kimia atau lebih dikenal dengan
reaksi kimia terjadi ketika suatu zat berubah menjadi zat yang lain. Contoh perubahan kimia
yang sering ditemui dalam kehidupan sehari-hari diantaranya proses perkaratan besi,
penguraian air menjadi hidrogen dan oksigen ketika diberikan arus listrik. Pada persamaan 2
ditunjukkan terjadi perubahan komposisi sehingga produk akhir berbeda dengan pereaksi
semula.
Perubahan kimia: zat berbeda sebelum dan setelah perubahan

Aliran listrik
Air (s) Hidrogen + Oksigen (2)

Untuk memperdalam pemahaman Anda tentang konsep perubahan materi, lakukan analisis
terhadap sifat-sifat materi sebelum dan sesudah reaksi untuk zat-zat yang terlibat dalam
proses fotosintesis seperti ditunjukkan pada Gambar 1.9. Kemudian tentukan apakah
fotosintesis merupakan perubahan kimia atau fisika.
Perubahan materi sangat bermanfaat untuk memperoleh bahan-bahan baru. Salah satu
pemanfaatan prinsip perubahan fisika adalah proses pengambilan bahan-bahan tertentu dari
sumber bahan alam (ekstraksi) untuk diversifikasi pemanfaatannya dalam bidang kesehatan,
energi, maupun pangan alternatif. Prinsip-prinsip perubahan kimia juga banyak dimanfaatkan
untukmenghasilkan bahan-bahan baru yang memiliki nilai fungsional bagi manusia maupun
lingkungan.

27
Gambar 1.9. Perubahan materi pada reaksi pembentukan glukosa melalui fotosintesis.
Sumber:https://1.cdn.edl.io/

Perubahan materi selalu disertai dengan energi. Dalam proses biologis makhluk hidup,
pemecahan makanan yang melibatkan enzim sebagai katalis secara jumlah bersih
menghasilkan energi yang diperlukan tubuh untuk beraktivitas. Pembentukan energi yang
dihasilkan dari pengubahan glukosa yang dihasilkan dari bahan makanan melalui proses
reaksi biologis (metabolisme) ditunjukkan pada Gambar 1.10

Gambar 1.10. Perubahan materi pada reaksi metabolisme glukosa untuk pembentukan energi
pada makhluk hidup. Sumber:https://1.cdn.edl.io/

5. Penggolongan Materi Berdasarkan Sifat Kimia


Misalkan kita mengambil suatu sampel materi, yang mungkin berupa padatan, cairan,
atau gas, dan memeriksa berbagai sifat atau membedakan cirinya seperti bau, warna, atau
massa jenisnya. Berdasarkan sifat kimianya, materi digolongkan menurut komposisi dan sifat
materi seperti ditunjukkan pada Gambar 1.11.

28
Gambar 1.11. Penggolongan materi berdasarkan sifat kimianya

6. Unsur, senyawa, dan campuran


Unsur merupakan komponen pembangun suatu materi. Saat ini di alam tersebar hampir
ratusan unsur-unsur yang berbeda yang menyusun semua materi baik yang yang berbentuk
padat, cair, maupun gas. Beberapa unsur murni yang banyak digunakan dalam kehidupan
sehari hari ditunjukkan pada Gambar 1.12. Materi-materi tersebut diantaranya: alumunium,
tembaga, perak, karbon, emas, besi, dll. Dapatkah Anda mengindentifikasi masing-masing
mineral unsur dalam gambar tersebut?

29
Gambar 1.12. Contoh beberapa mineral unsur emas, besi, alumunium, karbon, seng, dan
perak. Perlu digaris bawahi bahwa pada umumnya mineral-mineral tersebut
terdapat dalam bentuk campuran dengan materi lainnya, sehingga beberapa
metode pemurnian diperlukan untuk memperoleh unsur dalam keadaan
murninya. Emas, intan, dan gas helium adalah contoh unsur yang ditemukan
di alam dalam keadaan bebas.

Unsur
Natrium klorida (garam) merupakan zat yang berbentuk padat dan berwarna putih. Jika
zat ini dilelehkan kemudian ke dalam lelehan garam tersebut dialirkan arus listrik, maka zat
tersebut akan terurai (terdekomposisi) membentuk cairan berwarna keperakan dan gas
berwarna hijau kekuningan, yang masing-masing secara berturut-turut merupakan lelehan
natrium dan gas klorin. Persamaan reaksi untuk dekomposisinya dirangkum sebagai berikut:

Pada proses tersebut natrium dan klorin dihasilkan sebagai produk penguraian natrium
klorida menggunakan reaksi kimia. Namun, metode kimia biasa tidak akan mampu
menguraian kembali natrium dan klorin yang dihasilkan menjadi komponen materi yang
lebih sederhana. Zat murni yang tidak dapat dipisahkan kembali menjadi zat-zat lain
yang lebih sederhana menggunakan reaksi kimia biasa disebut unsur. Klorin dan
natrium adalah contoh unsur pada persamaan reaksi di atas.
Hingga saat ini ada total sekitar 118 unsur alam dan unsur buatan baik itu berbentuk
unsur logam mauoun yang non logam. Unsur-unsur tersebut pada keadaan alaminya ada yang
terdapat dalam bentuk unsur bebas, dan ada pula (umumnya) yang terdapat dalam
bentukpersenyawaan dengan unsur lainnya membentuk materi lain dengan sifat yang

30
berbeda. Keseluruhan unsur tersebut dikelompokkan berdasarkan sifat kimianya dalam
bentuk tabel sistem periodik unsur seperti ditunjukkan pada Gambar 1.13.

Gambar 1.13. Tabel pengelompokkan unsur yang telah ditemukan.


Senyawa
Senyawa adalah gabungan dua unsur atau lebih yang terdapat dalam suatu materi yang
dihasilkan melalui reaksi kimia biasa. Sifat senyawa berbeda dengan sifat-sifat dari unsur
pembentuknya. Sebagai contoh senyawa garam natrium klorida (NaCl), salah satu senyawa
yang terdapat dalam garam dapur adalah hasil dari reaksi antara unsur natrium (Na) dengan
unsur klorin (Cl). Garam natrium klorida berbentuk padat pada suhu ruangan berbentuk
padatan putih, memiliki kelarutan yang baik dalam air, dan tidak beracun bagi tubuh. Sifat
dari garan NaCl tersebut berbeda dengan sifat dasar dari unsur-unsur pembentuknya, yakni
natrium dan klorin. Unsur logam natrium sangat reaktif terhadap air sehingga unsur ini harus
disimpan dalam minyak atau materi lainnya yang tidak bercampur dengan air dan klorin
merupakan gas yang bersifat racun. Perubahan sifat baru materi yang berbeda dari keadaan
materi awalnya yang pada bagian sebelumnya disebut sebagai perubahan kimia atau reaksi
kimia. Pada Gambar 1.14 ditunjukkan perubahan sifat materi garam NaCl.

31
Gambar 1.14. Logam natrium direaksikan dengan gas klorin menghasilkan garam natrium
klorida.

Contoh senyawa lainnya adalah magnesium oksida yang dihasilkan melalui reaksi
pembakaran pita magnesium di udara (Gambar 1.15), dan pembentukan senyawa air dari
reaksi unsur hidrogen dan unsur oksigen (Gambar 1.16). Masing-masing senyawa yang
terbentuk pada kedua peristiwa tersebut memiliki sifat fisika maupun sifat kimia yang
berbeda dengan unsur-unsur asalnya. Pada Gambar 1.16 ditunjukkan bahwa dalam gas
hidrogen, atom-atomnya berpasangan membentuk molekul unsur, begitu pula pada gas
oksigen (atom pada masing-masing unsur diwakili oleh masing-masing lingkaran). Ketika
terjadi reaksi kimia, maka gabungan kedua gas tersebut membentuk tatanan atom yang
berbeda melibatkan ikatan kimia menghasilkan molekul air, sehingga dalam setiap molekul
air kita akan menemukan 1 atom oksigen mengikat dua atom hidrogen. Tanpa reaksi
gabungan kedua gas hidrogen dan gas oksigen tidak akan berubah, seperti halnya campuran
gas-gas di udara. Jadi apakah perbadaan antara senyawa dan campuran?

Gambar 1.15. Pembakaran pita magnesium di udara.

32
Gambar1.16. Pembentukan air melalui reaksi gas hidrogen dan oksigen.
Sumber modifikasi gambar: www.google.co.id

Campuran
Campuran adalah materi yang tersusun atas dua atau lebih zat dengan komposisi tidak
tetap dan masih memiliki sifa-sifat zat awalnya. Campuran tidak memiliki komposisi yang
tetap dan terbentuk tanpa melalui reaksi kimia. Pada campuran senyawa-senyawa
pembentuknya bergabung tanpa melibatkan ikatan kimia. Campuran dapat digolongkan
menjadi campuran homogen (serbasama) (Gambar 1.17) dan campuran heterogen (serbaneka)
(Gambar 1.18). Beberapa campuran yang tentu Anda kenal diantaranya campuran air teh
manis yang merupakan campuran serbasama dari air dengan gula. Komposisi campuran air
dan gula pada air teh manis dapat sangat beragam. Pada campuran serbasama ini, penyusun
campuran tidak dapat dibedakan, namun sifat masing-masing komponen penyusunnya masih
tampak. Misalnya rasa manis dari gula, warna coklat-merah dari teh, dan wujud cair dari air.
Campuran serbasama lainnya adalah logam kuningan yang merupakan gabungan dari logam
tembaga dan seng dengan variasi berkisar 10-60%. Air kopi, campuran tanah dengan pasir
dan kerikil adalah sebagian contoh dari campuran serbaneka. Bagaimana membedakan zat
tunggal (senyawa atau unsur) dari campuran? 1. Zat tunggal memiliki titik didih dan atau titik
leleh yang tetap pada satu titik, sedangkan campuran titik didih atau titik lelehnya berentang
karena senyawanya tidak murni. 2. Campuran dapat dipisahkan dengan menggunakan proses

33
fisika, sedangkan zat tunggal senyawa hanya dapat dipisahkan menjadi unsur-unsurnya
dengan menggunakan reaksi kimia.
Terdapat beberapa cara pemisahan campuran diantaranyaberdasarkan perbedaan ukuran
partikel (pengayakan atau penyaringan atau filtrasi), beradasarkan perbedaan titik didih atau
titik leleh (destilasi atau penyulingan), berdasarkan perbedaan muatan (elektroforesis), dan
beradasarkan perbadaan kelarutan (ekstraksi, rekristraslisasi, kromatografi).

Gambar 1.17. Contoh campuran serbasama dalam kehidupan sehari-hari.


Sumber: https://www.slideshare.net/

Gambar 1.18. Contoh campuran serbaneka dalam kehidupan sehari-hari.


Sumber: https://www.slideshare.net/
34
Rangkuman
Selamat, Anda telah menyelesaikan kegiatan belajar 1 mengenai materi dan
perubahannya. Dengan demikian Anda telah menguasai kompetensi sebagai guru IPA yang
mampu menjelaskan berbagai peristiwa yang ditemui dalam kehidupan sehari-hari dari aspek
perubahan struktur yang terjadi pada suatu materi. Hal-hal penting yang telah Anda pelajari
dalam kegiatan belajar 1 adalah sebagai berikut:
 Perbadaan susunan partikel pada materi padat, cair dan gas menjadikan materi yang adal
di alam terdapat pada tiga keadaan: padat, cair, dan gas. Sifat materi padat, cair, dan gas
dimanfaatkan untuk penggunaan bahan-bahan tersebut dalam aplikasi teknologi kendaraan
maupun dalam penggunaan sehari-hari seperti parfum.
 Materi di alam mengalami perubahan secara berkesinambungan melalui perubahan fisis
dan kimia atau keduanya.
 Materi tersusun oleh partikel dasar materi yang beriukuran sangat kecil berupa atom, ion,
atau molekul.
 Berdasarkan sifat kimianya, materi dikelompkkan menjadi zat tungal (unsur dan senyawa)
dan campuran (homogen dan heterogen).
 Partikel terkecil dari unsur adalah atom. Partikel terkecil senyawa adalah molekul.
 Unsur adalah bahan dasar penyusun materi yang tidak dapat diraikanm kembali menjadi
zat-zat yang lebih sederhana melalui reaksi kimia biasa.
 Molekul adalah gabungan dua atau lebih unsur yang sama atau berbeda.
 Senyawa adalah zat tunggal yang dapat dipisahkan kembali menjadi zat-zat sederhana
melalui reaksi kimia. Senyawa merupakan gabungan dua unsur atau lebih melalu reaksi
kimia dan memiliki komposisi tetap.
 Campuran adalah gabungan dua senyawa atau lebih dengan komposisi yang tidak tetap
dan dapat dipisakan kembali menjadi senyawa-senyawa pembentuknya menggunakan
proses fisika.

Tugas
Untuk memperdalam pemahaman Anda tentang materi yang telah dipelajari pada Kegiatan
Belajar 1 maka kerjakanlah tugas berikut!
1. Membandingkan. Titik leleh dan titik didih merupakan sifat fisika yang dimiliki oleh
suatu materi dan khas untuk setiap materi. Pikirkan apa yang terjadi dengan partikel-
partikel materi di dalamnya ketika materi tersebut mendidih atau meleleh? Buatlah sketsa

35
gambar untuk merepresentasikan keadaan partikel pada kedua keadaan tersebut,
kemudian tentukan perbedaan dan persamaan dari kedua proses tersebut.
2. Membuat keputusan. Oksigen merupakan materi yang dalam suhu ruang berwujud gas.
Temukan referensi mengenai sifat fisika dan kimia oksigen dari data keselamatan bahan
(MSDS) kemudian : 1. Buat lembar data keselamatan bahan untuk oksigen. 2.
kemukakan apa bahaya yang dapat terjadi jika dalam proses distribusi, oksigen tersebut
diangkut dalam keadaan cair? 3. Sarankan bagaimana cara menyelesaikan masalah
tersebut?
3. Berpikir deduksi. Argon, helium, dan boron adalah contoh campuran gas yang terdapat
di udara. Seorang siswa mengisi masing-masing balon dengan ketiga gas tersebut secara
terpisah dan membiarkan balon tersebut beberapa waktu. Setelah didiamkan beberapa
saat, siswa tersebut menemukan bahwa balon berisi gas helium dan neon menjadi
mengecil, sedangkan balon berisi gas argon hanya berubah sedikit. Tarik kesimpulan
terhadap percobaan siswa tersebut dan temukan percobaan sejenis untuk memberikan
ekperimen lainnya kepada siswa.

Rubrik penilaian
Supaya tugas yang Anda kerjakan menjadi terarah dan Anda dapat menyelesaikan tugas
tersebut dengan baik, maka gunakanlah rubrik penilaian berikut untuk mengukur
keberhasilan Anda dalam memahami materi.
Tugas No. Aspek penialaian Bobot
1. Menggambarkan susunan partikel sebelum dididihkan 25%
Menggambarkan susunan partikel setelah dididihkan 25%
Menjelaskan perasamaan susunan partikel sebelum dan sesudah 25%
dididihkan
Menjelaskan perbedaan susunan partikel sebelum dan sesudah 25%
dididihkan
Total 100%
2. Mengindentifikasi sifat fisika oksigen 20%
Mengindentifikasi sifat kimia oksigen 20%
Mengidentifikasi dan membuat lembar keselamatan bahan 20%
oksigen
Menganalisis masalah yang mungkin timbul saat oksigen 20%
diangkut dalam keadaan cair
Memberikan solusi terhadap bahaya yang mungkin timbul dari 20%
pengangkutan oksigen dalam keadaan cair
Total 100%
3. Menganalisis sifat fisika masing-masing gas 50%
Menarik kesimpulan 50%

36
Total 100%

Tes Formatif
1. Diketahui sifat materi X adalag sebagai berikut:
(1) Bentuk tidak tetap
(2) Volume tidak tetap
(3) Susunan molekul berdekatan
(4) Campurannya serbasama
(5) Dapat direnggangkan
Diantara pernyataan di atas, yang termasuk ciri-ciri zat berwujud gas adalah....
a. 1, 2, dan 3
b. 1, 2, dan 4
c. 2, 3, dan 5
d. 3, 4, dan 5
e. 2, 4, dan 5

2. Perhatikan data tentang penggunaan bahan berikut.


[1]. Gas elpiji sebagai bahan bakar karena mudah terbakar dan menghasilkan kalor yang
besar.
[2]. Tembaga sebagai kabel listrik karena memiliki daya hantar listrik yang baik.
[3]. Helium sebagai bahan pengisi balon udara karena memiliki massa yang ringan.
[4]. Alumunium sebagai bahan pembuatan alat memasak karena tidak mudah korosi.
Penggunaan bahan diatas yang memanfaatkan pasangan sifat fisika adalah....
a. 1, dan 2
b. 1 dan 3
c. 2 dan 3
d. 3 dan 4
e. 4 saja

3. Beberapa contoh perubahan materi:


(1) Besi berkarat
(2) Kamper menyublim
(3) Gula larut dalam air
(4) Pembuatan tape
Perubahan yang menghasilkan zat baru adalah....
a. 1 dan 2
b. 2 dan 3
c. 3 dan 4
d. 1 dan 3
e. 1 dan 4

4. Perhatikan sifat-sifat materi berikut ini.


[1]. Terbentuk dari dua macam zat atau lebih yang masih mempunyai sifat zat asal
[2]. Dapat diuraikan menjadi zat yang lebih sederhana
[3]. Terbentuk dari dua macam zat yang atau lebih dengan perbandigan massa yang tetap.
[4]. Komponen kompone peyusunnya dapat dipisahkan kembali secara fisis
[5]. Dapat direaksikan dengan air
Sifat senyawa ditunjukkan oleh nomor . . . .
37
a. 1 dan 2
b. 1 dan 3
c. 2 dan 3
d. 2 dan 4
e. 3 dan 4

5. Perubahan fisika merupakan perubahan yang tidak menghasilkan zat baru. Karakteristik
berikut yang akan berbeda pada perubahan fisika adalah....
a. Perubahan komposisi
b. Komposisinya tetap
c. Bentuknya tetap
d. Massanya berubah
e. Zatnya berubah

6. Perubahan kimia adalah perubahan yang menghasilkan zat baru. Peristiwa berikut yang
merupakan perubahan kimia adalah....
a. Mengisi balon dengan menggunakan uap panas
b. Membekukan air pada lemari es
c. Tumbuhan menangkap cahaya kemudian menggunakannya untuk mengubahnya
menjadi makanan
d. Mendidihkan air sampai menguap dan habis
e. Melelehnya lilin

7. Salah satu bahan yang biasa digunakan untuk pembuatan medali adalah perunggu yang di
dalamnya mengandung proporsi tembaga dan timah dalam jumlah yang besar. Zat lainnya
juga sering ditemukan dalam perunggu seperti fosfor, mangan, aluminium, dan silikon.
Berdasarkan deskripsi tersebut, maka perunggu merupakan contoh ....
a. Senyawa
b. Campuran
c. Unsur
d. Atom
e. Molekul

8. Raihan mencampurkan adonan mentah pancake dengan coklat chip. Ketika Ia menunggu
sebagian pancake buatannya matang, ia melihat sebagian coklat chipnya keluar dari bagian
bawah wadah. Campuran coklat chip dengan adonan pancake adalah contoh....
a. Pelarut
b. Zat terlarut
c. Larutan
d. Suspensi
e. Koloid

9. Senyawa merupakan suatu zat yang disusun atas dua jenis unsur atau lebih yang
bergabung dengan perbandingan tertentu. Manakah dari diagram berikut yang
menunjukkan gambar representasi partikel materi dalam bentuk senyawa?

38
10. Pemisahan suatu campuran ada yang dilakukan berdasarkan perbedaan kemudahan suatu
senyawa untuk menguap atau dengan kata lain berdasarkan perbedaan titik didih
senyawa. Pemisahan apa yang menggunakan prinsip tersebut?
a. Filtrasi
b. Destilasi
c. Ekstraksi pelarut
d. Kromatografi kertas
e. Sublimasi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat di bagian
akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian, gunakan rumus berikut untuk
mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑗𝑎𝑤𝑎𝑏𝑎𝑛 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑏𝑒𝑛𝑎𝑟


𝑇𝑖𝑛𝑔𝑘𝑎𝑡 𝑝𝑒𝑛𝑔𝑢𝑎𝑠𝑎𝑎𝑛 = 𝑥 100%
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑠𝑜𝑎𝑙

Arti tingkat penguasaan:


90 - 100% = baik sekali
80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi
materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum dikuasai.

39
Daftar Pustaka
Chang, Raymond. (2007). Chemistry, Edisi X. New York: Mc Graw Hill Inc.

Yayan Sunarya. (2014). Kimia Dasar 1: Berdasarkan Prinsip-Prinsip Terkini, Edisi III.
Bandung: Alkemi Grasifindo Press.

Brigs JGR. (2004). Chemistry Insight, Edisi V. Singapore: Pearson Education Asia Pte. Ltd.

Brady dan Humiston. (1990). General Chemistry, Edisi IV. New York: John Wiley & Sons.

Tautan:
https://www.superteacherworksheets.com/matter/matter-article_
http://www.ilpi.com/msds/ dan https://www.msds.com/.
https://www.youtube.com/watch?v=IP6YabCahKc

40
Kegiatan Belajar 2: Larutan dan sifatnya
Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Menerapkan konsep campuran, koloid, elektrolit, serta perubahan fisika dan kimia yang
terjadi pada proses biologis makhluk hidup.

Sub Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan


Setelah mempelajari kegiatan belajar 2 pada modul 6 ini, Anda diharapkan mampu:
7. Menganalisis perbedaan larutan dan koloid berdasarkan sifat fisis sistem koloid.
8. Menganalisis perbedaan sifat asam dan basa berdasarkan contoh reaksi yang ditunjukkan
oleh suatu indikator asam basa terhadap masing-masing zat asam dan zat basa.
9. Menganalisis perbedaan sifat larutan elektrolit kuat, lemah dan non elektrolit melalui
percobaan daya hantar listrik.
10. Menganalisis perubahan fisika dan perubahan kimia yang berlangsung dalam proses
penecernaan dan pembentukan energi dari makanan.
11. Memberikan contoh aplikasi sifat suspensi koloid, proses biologis makhluk hidup.

Pokok-Pokok Materi
1. Suspensi koloid dan sifat-sifatnya
2. Aplikasi sifat koloid dialisis dalam proses cuci darah
3. Larutan Asam, Basa dan Garam
4. Larutan elektrolit dan non elektrolit

Uraian Materi
Seperti yang telah dijelaskan pada Kegiatan Belajar 1, campuran merupakan gabungan
dua atau lebih senyawa yang sifat masing-masing senyawa pembentuknya tetap ada karena
gabungan senyawa-senyawa tersebut tidak melibatkan ikatan kimia. Konsep ini akan dengan
mudah Anda pahami dengan memahami dan mempelajari udara yang ada di sekitar Anda
yang mengandung unsur nitrogen, oksigen, dan argon, serta senyawa karbondioksida. Dalam
pembelajaran ini Anda akan mempelajari mengenai campuran homogen yang kemudian
dikenal dengan istilah larutan serta sifat-sifatnya. Dalam tubuh kita, air merupakan komponen
utama yang berfungsi menjaga kelembaban tubuh dan pelarut bagi reaksi-reaksi kimia yang
berlangsung dalam tubuh. Air akan melarutkan senyawa terlarut yang akan dibawa darah

41
untuk menuju ke sel target yang memerlukan. Larutan terdiri atas komponen molekul terlarut
(solute) yang terdistribusi merata dalam pelarut (solvent).
Suatu larutan adalah campuran homogen dari molekul, atom ataupun ion dari dua zat
atau lebih. Suatu larutan disebut suatu campuran karena susunannya dapat berubah-ubah.
Disebut homogen karena susunannya begitu seragam sehingga tak dapat diamati adanya
bagian-bagian yang berlainan, bahkan dengan mikroskop optis sekalipun. Dalam campuran
heterogen permukaan-permukaan tertentu dapat dideteksi antara bagian-bagian atau fase-fase
yang terpisah. Dalam mempelajari larutan, tidak cukup hanya mengamati bagaimana proses
pelarutan suatu zat terjadi, tetapi perlu pula dikaji bagaimana sifat-sifat dari larutan yang
terbentuk dan apakah dalam proses tersebut terjadi perubahan sifat yang baru atau tidak.
Beberapa sifat tersebut diantaranya pembentukan sistem koloid, keasaman dan kebasaan, dan
elektrolit dan non elektrolit.

1. Sistem koloid dan sifat-sifatnya


Pada Kegiatan Belajar 1, Anda telah mempelajari mengenai pengelompokkan materi ke
dalam campuran homogen dan campuran heterogen. Pada kegiatan belajar 2, Anda akan
mengkaji sistem koloid sebagai campuran yang berada diantara larutan dan campuran
heterogen ditinjau dari ukuran partikel zat terlarutnya. Mengapa tidak dibedakan dengan
campuran homogen? Karena Anda akan menemukan suspensi koloid sebagai campuran yang
homogen. Berdasarkan ukuran partikel zat terlarutnya, sistem koloid berada diantara larutan
sejati dan campuran heterogen (suspensi kasar). Ukuran partikel zat terlarut pada sistem
koloid lebih besar jika dibandingkan larutan sejati, namun lebih kecil dari ukuran partikel zat
terlarut pada suspensi, sehingga bentuk campuran koloid tidak membentuk fase terpisah
(seragam atau homogen). Perbedaan ukuran partikel tersebut tentunya akan memberikan sifat
yang khas terhadap sistem koloid yang berbeda dengan larutan maupun suspensi.
Pada Gambar 2.1 diberikan contoh campuran dari air garam, air tepung terigu dan air
susu. Jika Anda membandingkan keseragaman diantara ketiga contoh campuran, maka Anda
akan menemukan bahwa air garam dan susu membentuk campuran yang serbasama
(homogen), namun air terigu membentuk campuran yang serbaneka yang ditunjukkan dengan
terbentuknya dua fase yang terpisah. Kesamaan lain antara larutan dan sistem koloid adalah
keduanya tidak dapat dipisahkan dengan teknik penyaringan. Jika satu setengah sendok
garam dilarutkan dalam air, maka ion-ion natrium dan ion klorida akan menghambur diantara
molekul-molekul air yang tersebar membentuk larutan sejati. Pada Gambar 2.1 dicontohkan
sistem koloid dari air susu yang merupakan emulsi dari lemak susu dalam air.
42
Gambar 2.1. Contoh larutan sejati, suspensi, dan koloid serta perbedaan ukuran partikel
diantara ketiga campuran. Larutan sejati dari garam yang dilarutkan dalam air,
suspensi dari terigu yang dilarutkan dalam air, dan sistem koloid dari air susu.
Sumber modifikasi gambar: www.google.co.id.

Sistem koloid yang sering ditemukan dalam kehidupan sehari-hari diantaranya asap,
kabut, mayonaise, obat-obatan, es krim, dll. Tidak hanya dalam kehidupan sehari-hari, sistem
koloid juga terdapat dalam diri kita, misalnya cairan darah; campuran protein dari hormon
pertumbuhan, cairan proptoplasma, dsb.

Penggolongan koloid
Dalam campuran homogen dan stabil yang disebut larutan, molekul, atom ataupun ion
disebarkan dalam suatu zat kedua. Dengan cara yang serupa, materi koloid juga dapat
tersebar dalam suatu medium sehingga dihasilkan suatu sebaran (dispersi) koloid yang
disebut sistem koloid. Jika dalam larutan kita mengenal istilah terlarut dan pelarut, maka
dalam sistem koloid Anda akan dikenalkan dengan istilah fase terdispersi yang menyatakan
partikel koloid yang dilarutkan, dan medium pendispersi (atau pendispersi saja), yakni
medium yang mendispersikan partikel-partikel koloid. Medium maupun fase terdispersi dapat
beragam sesuai dengan keadaan materi yang terlibat dalam sistem tersebut, sehingga
mengelompokkan koloid menjadi delapan macam sistem koloid seperti ditunjukkan pada
43
Tabel 2.1. Jika Anda cermati, maka penggolongan tersebut tidak menyertakan zat terdispersi
gas dalam medium pendispersi gas. Mengapa? Karena campuran zat terdispersi gas dalam
medium pendispersi gas menghasilkan larutan sejati.
Tabel 2.1. Penggolongan sistem koloid
Medium
Zat terdispersi Nama koloid Contoh
pendispersi
Gas Cairan Busa Krim kock, busa bir, busa
sabun
Gas Padat Busa padat Batu apung karet busa
Cairan Gas Aeorosol cair Kabut, awan
Cairan Cairan Emulsi Mayonaise, susu
Cairan Padat Emulsi padat Keju, mentega
Padat Gas Aerosol padat Asap, debu
Padat Cair Sol Kebanyakan cat, pati dalam
air, selai
Padat Padat Sol padat Intan hitam, kaca rubi

Semua jaringan hidup bersifat koloidal. Banyak reaksi kimia yang kompleks yang perlu
untuk kehidupan, harus ditafsirkan secara kimia koloid. Bagian kerak bumi yang dikatakan
sebagai tanah yang bisa dicangkul terdiri dari bagian-bagian yang bersifat koloid, oleh karena
itu ilmu tanah harus mencakup penerapan kimia koloid pada tanah. Dalam industri, ilmu
koloid penting dalam industri cat, keramik, plastik, tekstil, kertas dan film foto, lem, tinta,
semen, karet, kulit, bumbu selada, mentega, keju dan makanan lain, pelumas, sabun, obat
semprot pertanian dan insektisida, detergen, gel dan selai, perekat dan sejumlah besar produk
lainnya. Proses seperti memutihkan, menghilangkan bau, menyamak, mewarnai dan
pemurnian serta pengapungan bahan galian, melibatkan adsorpsi pada permukaan materi
koloid dan karena itu berkepentingan dengan kimia koloid. Pada Gambar 2.2 ditunjukkan
beberapa contoh sistem koloid yang terdapat dalam kehidupan sehari-hari.

44
Gambar 2.2. Contoh sistem koloid yang banyak dijumpai dalam kehidupan sehari-hari.
Sumber modifikasi gambar: www.google.co.id

Sifat Sistem koloid


Pernahkah Anda mengamati cahaya dihamburkan oleh
partikel-partikel debu bila seberkas cahaya matahari
memasuki suatu kamar gelap, lewat pintu yang terbuka
sedikit atau lewat suatu celah. Partikel debu, banyak
diantaranya terlalu kecil untuk diliat, akan nampak
sebagai titik-titik terang dalam suatu berkas cahaya. Bila
partikel itu memang berukuran koloid, partikel itu sendiri
tidak nampak, yang terlihat ialah cahaya yang
dihamburkan oleh partikel koloid. Hamburan cahaya ini
disebut efek Tyndall. Ini disebabkan oleh fakta bahwa
partikel kecil menghamburkan cahaya dalam segala arah.
Nama sifat koloid efek Tyndall diambil dari penemunya
yaitu John Tyndall.
Efek tyndall dapat digunakan untuk membedakan dispersi koloid dan suatu larutan biasa,
karena atom, molekul kecil ataupun ion yang berada dalam suatu larutan tidak
menghamburkan cahaya secara jelas. Penghamburan cahaya Tyndall dapat menjelaskan
buramnya dispersi koloid seperti ditunjukkan pada Gambar 2.3. Seperti ditunjukkan pada
Gambar 2.3, ukuran partikel yang sangat kecil pada larutan sejati menyebabkan larutan sejati

45
tidak memiliki sifat menghampurkan cahaya ketika berkas cahaya dilewatkan ke dalamnya.
Penghamburan suatu cahaya menunjukkan bahwa sistem tersebut adalah koloid.

Gambar 2.3. Penggunaan sifat koloid efek Tyndall untuk membedakan sistem koloid dari
larutan sejati. Sumber modifikasi gambar: www.google.co.id.

Gerak Brown. Jika suatu mikroskop optis difokuskan pada suatu dispersi koloid pada
arah yang tegak lurus pada berkas cahaya dan dengan latar belakang gelap, akan nampak
partikel-partikel koloid, bukan sebagai partikel dengan batas yang jelas, melainkan sebagai
bintik yang berkilauan. Dengan mengikuti bintik-bintik cahaya yang dipantulkan ini, orang
dapat melihat bahwa partikel koloid yang terdispersi ini bergerak terus-menerus secara acak
menurut jalan yang berliku-liku. Gerakan acak partikel koloid dalam suatu medium
pendispersi ini disebut gerakan Brown. Sifat gerak Brown pada sistem koloid ditemukan
pertama kali oleh ahli botani inggris, Robert Brown pada tahun 1827. Pada Gambar 2.4
ditunjukkan gerak Brown pada partikel koloid yang disebabkan oleh tumbukan partikel
pelarut dengan partikel koloid.

Gambar 2.4. Gerak Brown akibat tumbukan partikel koloid dengan partikel pelarut atau
partikel koloid lainnya.
Sumber modifikasi gambar : www.google.co.id.

46
Gerak Brown masih tidak dimengerti sampai sekitar tahun
1905, ketika Albert Einstein menerbitkan analisis matematis
mengenai gerakan ini. Einstein menunjukkan bahwa suatu
partikel mikroskopik yang melayang dalam suatu medium akan
menunjukkan suatu gerakan acak karena banyaknya tabrakan oleh
molekul-molekul pada sisi-sisi partikel yang tidak sama.
Adsorpsi. Partikel koloid yang berkumpul dapat memiliki sifat listrik pada
permukaannya. Sifat ini dapat menimbulkan gaya Van der Walls, bahkan gaya valensi yang
dapat menarik dan mengikat partikel materi dari zat asing. Adhesi zat-zat asing ini pada
permukaan suatu partikel disebut adsorpsi. Zat-zat teradsorpsi terikat dengan kuat dalam
lapisan-lapisan yang biasanya tebalnya tak lebih dari satu atau dua molekul. Banyaknya zat
asing yang dapat diadsorpsi bergantung pada luasnya permukaan yang tersingkap. Meskipun
adsorpsi merupakan suatu gejala umum dari zat padat, adsorpsi ini teristimewa esensinya pada
materi koloid yang disebabkan oleh besarnya luas perrmukaan itu. Contoh adsorpsi sistem
koloid ditunjukkan pada Gambar 2.5.

Gambar 2.5. Sifat adsorpsi koloid. Adsorpsi sistem koloid Fe(OH)3 dan AS2S3 terhadap
partikel lainnya yang bermuatan berlawanan.
Sumber modifikasi gambar: www.google.co.id.

Akibat dari kemampuan partikel koloid dalam mengadsorpsi partikel lain, maka sistem
koloid dapat membentuk agregat yang lebih besar berupa jaringan, seperti pada jeli. Beberapa
contoh pemanfaatan sifat koloid adsoprsi dalam kehidupan sehari-hari diantaranya
penyembuhan sakit perut dengan menggunakan karbon atau norit, proses penjernihan air
dengan mengggunakan tawas (Al2O3), pemutihan gula pasir pada industri tebu, pembersihan
kotoran dengan air sabun, dsb. Cara kerja sabun dalam membersihkan kotoran dapat Anda

47
pelajari melalui video yang tersedia pada link https://www.youtube.com/watch?v=pZ_-
qcEyg7s. Cara kerja sabun dalam membersihkan kotoran berminyak ditunjukkan pada
Gambar 2.6.

Gambar 2.6. Mekanisme kerja sabun dalam membersihkan kotoran. (a) Sabun atau detergent
larut dalam air, (b) ion surfaktan pada sabun atau detergent menata orientasinya
sehingga sedemikian rupa ujung non polarnya (hidrofobik, bagian yang tidak
menyukai air) berinteraksi dengan minyak (non polar), sedang bagian ujung
polar (hidrofilik, menyukai air) bersatu dengan air, (c) bagian kotoran minyak
mulai terangkat dan terbentuk emulsi antatra kotoran minyak dengan air sabun,
(d) proses pengangkatan terus berlanjut, dan sampai pada akhirnya diperoleh
(e) permukaan bersih dan misel minyak.
Sumber modifikasi gambar: www.google.co.id.

2. Aplikasi sifat koloid pada proses hemodialisis darah pada penderita gagal ginjal
Tahukah Anda bahwa proses cuci darah pada pasien yang gagal ginjal pada dasarnya
digunakan untuk memisahkan ion koloidal melalui pori-pori semipermeabel melalui teknik
dialisis. Ginjal berfungsi untuk membuang produk buangan metabolisme, seperti urea dan
kreatinin dari dalam darah. Kegagagalan dalam membuang produk buangan ini akan
menyebabkan kematian, sehingga pasien gagal ginjal menggunakan perawatan dialisis untuk
membantu membersihkan darah dari sisa buangan metabolisme yang tidak diperlukan tubuh.
Pada Gambar 2.7 ditunjukkan proses hemodialisa pada penderita ginjal melalui proses
dialisisi.

48
Gambar 2.7. Proses dialisis darah pada penderita gagal ginjal untuk pemisahan ion koloidal.
Sumber modifikasi gambar: www.google.co.id.

3. Asam, Basa, dan Garam


Istilah asam sangatlah familiar dalam kehidupan sehari-hari. Sebagai contoh, Anda tentu
mengenal asam cuka yang dalam kehidupan sehari-hari seringkali digunakan untuk
memberikan cita rasa asam pada makanan. Atau Anda juga tentu mengenal nama asam sitrat
yang umum terdapat dalam berbagai buah berasa asam seperti jeruk dan lemon. Begitu pula
larutan basa dan garam. Di dalam tubuh kita terdapat sistem kesetimbangan yang secara ketat
dikendalikan oleh keasaman darah dan oleh larutan garam. Dengan demikian konsep asam,
basa dan garam penting untuk dipelajari mengingat aplikasinya sangatlah banyak dalam
kehidupan sehari-hari.

Asam
Asam adalah zat yang ketika dilarutkan dalam air dapat melepaskan ion H+. Ion H+ tidak
terdapat dalam bentuk proton bebas, tetapi terikat pada molekul air secara kimia dalam
bentuk ion hidronium, H3O+. Asam-asam dalam keadaan murninya (tidak mengandung air)
terdiri atas molekul yang berikatan kovalen. Ketika ke dalam zat asam tersebut ditambahkan
air, maka molekul tersebut akan bereaksi dengan air membentuk ion-ionnya yang kemudian
dikenal dengan ionisasi. Suatu asam dikatakan kuat jika dalam air terionisasi sempurna.

49
Asam klorida adalah contoh asam kuat yang dihasilkan oleh lambung untuk membantu proses
pencernaan dalam tubuh dan membunuh mikroba-mikroba yang tidak menguntungkan bagi
tubuh. Dalam air, larutan asam klorida (HCl) hanya mengandung ion-ion H+ (aq) dan ion
Cl-(aq), dan tidak terdapat di dalamnya molekul-molekul HCl.

HCl(aq) + H2O(l)  H3O+(aq) + Cl-(aq)

Adapun asam lemah adalah zat asam yang terionisasi sebagian ketika dilarutkan dalam
air. Berbeda dengan asam kuat, dalam asam lemah dalam air masih menyisakan molekul
asam lemah itu sendiri. Hanya sedikit dari zat asam tersebut yang menghasilkan ion-ion H+
(aq) ketika dilarutkan dalam air. Sebagai contoh larutan asam cuka atau asam asetat,
CH3COOH, adalah zat asam yang terionisasi sebagian dalam air menjadi ion-ion H+ (aq) dan
ion-ion CH3COO-(aq), sisanya terdapat dalam bentuk molekul CH3COOH. Pada Gambar 2.8
ditunjukkan perbedaan ioninsasi asam kuat dan asam lemah dalam air.

Asam sitrat, asam karbonat, dan asam asetat adalah contoh-contoh asam yang terdapat
dalam makanan. Bahkan asam asetat biasanya digunakan pula untuk mengawetkan makanan.

Gambar 2.8. Perbedaan ionisasi asam kuat dan asam lemah dalam air.
Sumber modifikasi gambar: www.google.co.id.

50
Basa
Basa adalah zat yang ketika dilarutkan dalam air dapat melepaskan ion OH- atau zat yang
dapat menerima ion H+ yang terdapat dalam larutan. Sama seperti halnya zat asam, suatu zat
dikelompokkan basa kuat jika zat tersebut terionisasi sempurna dalam air menghasilkan ion
OH- dan kation basanya, sedangkan basa lemah adalah basa yang ketika dilarutkan dalam air
hanya terionisasi sebagian. Beberapa contoh basa yang dapat Anda temui dalam kehidupan
sehari-hari adalah zat basa yang terdapat dalam pasta gigi, dalam detergent, dan cairan
pembersih. Kesetimbangan keasaman dalam tubuh manusia diantaranya dijaga dengan
menetralkan kelebihan ion H+ oleh ion OH- menghasilkan air, sehingga mengurangi jumlah
ion H+ dan tingkat keasaman cairan tubuh. Pada Gambar 2.9 ditunjukkan pH beberapa
senyawa yang terdapat dalam kehidupan sehari-hari.

Gambar 2.9. Skala pH dan pH beberapa senyawa yang umum ditemukan dalam kehidupan
sehari-hari.
Sumber: http://cnx.org/content/m46006/1.3/
.

51
Asidosis adalah kondisi dimana asam terdapat dalam jumlah berlebih dalam darah atau
bagian lain dari tubuh. Asidosis disebabkan oleh inefesiensi fungsi pernapasan seseorang
sehingga terjadi penumpukkan CO2 (dan H+) dalam darah. Kelainan metabolisme juga dapat
menyebabkan produksi asam yang tidak dapat dinetralkan oleh basa yang tersedia. Kebalikan
dari kondisi asidosis adalah alkalosis yang disebabkan oleh kelebihan basa dalam tubuh atau
jaringan lainnya.

Garam
Dalam uraian sebelumnya Anda telah mempelajari pentingnya mempelajari larutan asam
dan basa. Selain asam dan basa, larutan penting lainnya yang penting untuk dipelajari oleh
Anda adalah garam. Salah satu sifat garam yang bermanfaat dalam proses biologis makhluk
hidup adalah kemampuannya dalam mempertahankan pH larutan jika kedalamnya
ditambahkan sedikit asam atau basa. Sifat ini kemudian dikenal sebagai penyangga (buffer).
Buffer sangat penting bagi proses biokimia mahkluk hidup umumnya proses-proses tersebut
akan berlangsung baik jika pH nya realtif tidak berubah. Garam yang terionisasi sempurna
dalam air bersifat menghantarkan arus listrik. Salah satu contoh garam yang sangat dikenal
oleh Anda adalah garam natrium klorida (NaCl). Natrium klorida akan terdisosiasi sempurna
menghasilkan ion-ion Na+ dan ion Cl- dalam air (Gambar 2.10). Ion-ion ini bersifat elektrolit
dan penting dalam menghantarkan transmisi impuls syaraf dalam proses kontraksi otot,
sebagai larutan elektrolit dalam tubuh.

Gambar 2.10. Disosiasi sempurna kristal NaCl menjadi ion-ion Na+ dan ion Cl- ketika
dilarutkan dalam air. Sumber: http://cnx.org/content/m46006/1.3/
52
4. Larutan Elektrolit dan Non Elektrolit
Seperti yang telah dijabarkan di atas bahwa keberadaan larutan elektrolit dalam tubuh
sangat penting untuk menghantarkan penyampaian pesan melalui jaringan syaraf.
Berdasarkan kemampuannya dalam menghantarkan arus listrik, larutan dikelompokkan
menjadi larutan elektrolit dan larutan non elektrolit. Jika senyawa lelehan atau larutannya itu
menghantar arus listrik, maka senyawa itu disebut elektrolit, jika tidak senyawa itu adalah
bukan elektrolit.
Pengujian sifat hantar listrik suatu larutan dapat dilakukan dengan mudah
menggunakan alat konduktivitas yang ditunjukkan dalam Gambar 2.11. Bohlam atau
amperemeter akan digunakan untuk menyatakan penghantar arus lewat rangkaian itu.
Lempeng atau kawat logam yang dibenamkan ke dalam cairan adalah elektroda-elektroda.
Perhatikan bahwa kedua elektrode itu tidak saling bersentuhan, sehingga cairan itu haruslah
suatu penghantar jika muatan listrik ternyata mengalir lewat rangkaian. Misalnya, jika
elekroda-elektroda itu dicelupkan ke dalam larutan air (dari) natrium klorida, hidrogen
klorida, hidrogen nitrat atau natrium hidroksida dapat menghantarkan arus listrik yang
dibuktikan dengan nyala lampu bohlam, maka kesemua zat tersebut dikelompokkan sebagai
larutan elektrolit. Sebaliknya, bila elektroda itu dicelupkan ke dalam larutan air (dari) gula,
etil alkohol, ataupun gliserin, dan bohlam tidak menyala, maka larutan-larutan uji tersebut
dikelompokkan sebagai bukan-elektrolit.

Gambar 2.11. Pengujian sifat hantar listrik larutan. (a) larutan elektrolit (lampu menyala),
(b) larutan non elektrolit (listrik tidak menyala)
Sumber : https://hairulrachman.wordpress.com/larutan-elektrolit-dan-non-elektrolit/

53
Larutan air dari natrium klorida dan senyawa ion lain, maupun larutan air beberapa
senyawaan kovalen tertentu merupakan penghantar kelistrikan yang sangat bagus. Zat-zat
yang berada dalam larutan seluruhnya atau hampir seluruhnya dalam bentuk ion disebut
elektrolit kuat. Sebaliknya larutan air dari banyak senyawa kovalen merupakan penghantar
kelistrikan yang jelek. Larutan amonia dan asam asetat dalam air merupakan contoh zat-zat
yang hanya sebagian kecil molekulnya yang larut bereaksi dengan air untuk membentuk ion,
disebut elektrolit lemah. Sebagian besar zat yang terlarut itu masih berada sebagai molekul
kovalen.
Sebenarnya istilah elektrolit kuat dan lemah bukanlah pengelompokkan dengan
pemisahan tajam, karena elektrolit kuat dapat kuat-lemah, cukup kuat, kuat, sangat kuat, dan
seterusnya. Elektrolit lemah juga dapat diperinci secara sama. Artinya, terdapat semua derajat
lemah dan kuat, sehingga garis batas antara keduanya tak selalu jelas. Disamping
dikelompokkan menurut kekuatannya, elektrolit dapat diklasifikasikan menurut jenisnya.
Tiga tipe yang lazim adalah asam,basa dan garam, Untuk asam dan basa terdapat elektrolit
kuat dan lemah. Karena garam merupakan senyawa ion, semuanya adalah elektrolit kuat.

Rangkuman
Selamat, Anda telah menyelesaikan Kegiatan Belajar 2 mengenai larutan dan sifatnya. Hal-
hal penting yang telah Anda pelajari dalam Kegiatan Belajar 2 adalah sebagai berikut:
 Larutan adalah campuran homogen dari dua atau lebih zat dengan komposisi yang tidak
tetap. Berdasarkan keseragamannya campuran dikelompokkan menjadi campuran
homogen (serbasama) dan campuran heterogen (serbaneka).
 Berdasarkan ukuran partikelnya, campuran dibedakan menjadi larutan sejati, suspensi, dan
koloid. Ukuran partikel terlarut dari koloid lebih besar dari ukuran partikel terlarut larutan
dan lebih kecil dari terlarut suspensi.
 Koloid adalah dispersi partikel berukuran sekitar 10-3-10-5 cm ke seluruh medium. Koloid
dapat dibedakan dari larutan dengan efek Tyndall. Koloid dapat bermuatan listrik sehingga
menjadikan sistem koloid menjadi stabil menjadi satu fasa meskipun memiliki ukuran
partikel terlarut yang lebih besar dari partikel terlarut larutan.
 Asam adalah spesi yang dapat meningkatkan konsentrasi ion H+ dalam air. Basa adalah
spesi yang dapat meningkatkan konsentrasi ion OH- dalam air. Konsep ini hanya berlaku
untuk asam-basa dengan pelarut air. Garam dihasilkan ketika zat asam bereaksi dengan zat
basa.

54
 Larutan elektrolit adalah larutan yang dapat menghantarkan arus listrik. Larutan non
elektrolit adalah larutan yang tidak dapat menghantarkan arus listrik. Larutan elektrolit
dibedakan menjadi elektrolit lemah dan elektrolit kuat.

Tugas
Pada daerah-daerah tertentu ditemukan air sumurnya kadang-kadang berwarna kuning keruh
dan tidak dapat disaring. Dengan melakukan analisis kemungkinan senyawa yang
menyebabkan warna kuning pada air tersebut, sarankan suatu cara yang dapat dilakukan
untuk menghilangkan warna kuning pada air sumur tersebut. Berikan penjelasan mengapa
proses penjernihan air kuning tersebut tidak dapat dilakukan dengan penyaringan?

Rubrik penilaian
Supaya tugas yang Anda kerjakan menjadi terarah dan Anda dapat menyelesaikan tugas
tersebut dengan baik, maka gunakanlah rubrik penilaian berikut untuk mengukur
keberhasilan Anda dalam memahami materi.

Tugas No. Aspek penialaian Bobot


1. Menganalisis senyawa penyebab warna kuning pada air 25%
Mengindentifikasi senyawa yang dapat digunakan untuk 25%
menyerap senyawa penyebab warna kuning pada air tersebut
Menjelaskan mengapa penjernihan air sumur tersebut tidak 25%
dapat menggunakan penyaringan
Memberikan solusi untuk penjernihan air sumur berwarna 25%
kuning tersebut
Total 100%

Tes Formatif
1. Suatu zat apabila dilarutkan ke dalam air kemungkinannya adalah zat tersebut larut atau
tidak larut. Zat yang larut sempurna dalam air akan menghasilkan partikel zat yang dapat
berdistribusi secara homogen di dalam air. Manakah diantara zat berikut yang akan
berdistribusi secara homogen dalam air?
a. Molekul natrium klorida
b. Kristal garam
c. Endapan perak klorida
d. Sel-sel darah merah
e. Ion natrium dan ion klorida

55
2. Susu magnesia merupakan salah satu obat yang digunakan untuk mengobati masalah
kesehatan. Susu magnesia ini merupakan salah satu contoh basa dengan rumus molekul
Mg(OH)2. Apa fungsi susu magnesia tersebut?
a. Membantu memecah makanan sehingga melancarkan reaksi dalam tubuh
b. Bergabung dengan asam klorida dalam lambung sehingga menambah efisiensi reaksi
kimia
c. Meningkatkan aktivitas enzimatik
d. Menetralkan kelebihan asam, memelihara media buffer di dalam lambung
e. Mengatasi permasalahan sembelit

3. Larutan tidak dapat menghantarkan arus listrik karena di dalam larutan tersebut tidak
mengandung ion. Manakah dari larutan berikut yang merupakan contoh larutan tersebut?
a. Barium hidroksida
b. Kalium hidroksida
c. Kalsium asetat
d. Asam asetat
e. Metanol

4. Diketahui suatu campuran X berwujud cair, tidak berwarna, dan tidak menunjukkan
hamburan cahaya ketika dilewatkan sinar ke dalam campuran tersebut. Campuran ini
kemudian dipanaskan dan teramati cairan dalam campuran tersebut mulai menguap dan
menyisakan padatan putih dalam cawan penguapan. Berdasarkan data percobaan tersebut
dapat disimpulkan bahwa campuran X adalah....
a. Larutan sejati
b. Suspensi
c. Senyawa
d. Koloid
e. Unsur

5. Anna membeli kapur barus warna-warni untuk memberikan aroma harum di kamarnya. Ia
mendapati kamarnya menjadi harum, namun setelah beberapa hari Ia menemukan di
kamar tertinggal padatan berwarna merah tepat di tempat Ia meletakkan kapur barus.
Pernyataan yang tepat dari pendapat Anna adalah...
a. Kapur barus adalah suatu zat gabungan antara zat pembawa harum dan padatan merah.
b. Kapur barus merupakan senyawa murni yang berwarna merah dan beraroma.
c. Padatan merah yang tertinggal merupakan kapur barus.
d. Kapur barus adalah senyawa yang dapat dipisahkan menjadi unsur-unsurnya melalui
proses sublimasi.
e. Kapur barus akan terus beraroma sampai semua padatan merah berubah menjadi gas.

6. Sebuah gelas kimia berisi sampel materi berbentuk cairan dan nampak sedikit berkabut.
Saat disorotkan lampu melewati cairan dalam gelas tersebut, nampak dengan jelas cahaya
merah tersebut melewati sampel. Selain itu teramati juga adanya partikel terlarut yang
tidak larut di bagian dasar wadah. Berdasarkan uraian tersebut maka materi tersebut
adalah....
a. Campuran homogen dan larutan
b. Campuran heterogen dan koloid
c. Senyawa dan unsur
d. Campuran heterogen dan suspensi
e. Campuran homogen dan koloid

56
7. Sampel X dalam gelas kimia diketahui berbentuk cairan jernih dan tidak berwarna. Saat ke
dalam sampel tersebut dilewatkan sinar berwarna merah, tidak teramati cahaya dari
sumber cahaya dilewatkan pada sampel. Campuran sampel juga tidak menunjukkan
adanya endapan pada bagian bawah wadah. Berdasarkan uraian tersebut, sampel X
adalah....
a. Senyawa
b. Campuran homogen
c. Larutan
d. Senyawa murni
e. Unsur

8. Natrium klorida merupakan salah satu garam yang dapat membentuk larutan ketika
dilarutakan ke dalam air. Larutan ini dapat menghantarkan arus listrik. Pernyataan berikut
yang tepat mengenai larutan tersebut adalah....
a. Larutan yang mengandung asam kuat
b. Larutan yang tidak mengandung oksida atau ion hidroksida
c. Larutan yang terbentuk dari hasil pencampuran dua jenis asam kuat
d. Larutan yang mengandung sejumlah kation dan anion
e. Larutan yang mengandung sejumlah ion dan molekul

9. Berikut ini adalah gambar mekanisme detergen dalam membersihkan kotoran minyak.

Berdasarkan gambar tersebut detergen bertindak sebagai ....


a. Emulsifier kotoran minyak
b. Zat asam yang membersihkan kotoran minyak
c. Pelarut untuk melarutkan kotoran minyak
d. Garam untuk mengefektifkan pengangkatan kotoran minyak
e. Zat terlarut yang dapat larut dalam air

10. Elektrolit kuat jika dalam keadaan terlarut dalam air akan menghantarkan listrik dengan
kuat. Hal ini ditandai dengan lampu-lampu bisa menyala dengan terang dan terdapat
banyak gelembung gas pada alat uji daya hantar listrik. Pernyataan yang benar mengenai
zat tersebut adalah....
a. Zat yang terionisasi sebagian ketika dilarutkan dalam air
b. Zat yang terionisasi seluruhnya ketika dilarutkan dalam air
c. Zat yang memiliki spesi molekul dalam larutannya
d. Zat yang memiliki spesi ion dan molekul dalam larutannya.
e. Zat yang memiliki spesi elektron dalam larutannya

57
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat di bagian
akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian, gunakan rumus berikut untuk
mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑗𝑎𝑤𝑎𝑏𝑎𝑛 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑏𝑒𝑛𝑎𝑟


𝑇𝑖𝑛𝑔𝑘𝑎𝑡 𝑝𝑒𝑛𝑔𝑢𝑎𝑠𝑎𝑎𝑛 = 𝑥 100%
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑠𝑜𝑎𝑙

Arti tingkat penguasaan:


90 - 100% = baik sekali
80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi
materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum dikuasai.

Daftar Pustaka
Chang, Raymond. (2007). Chemistry, Edisi X. New York: Mc Graw Hill Inc.
Yayan Sunarya. (2014). Kimia Dasar 2: Berdasarkan Prinsip-Prinsip Terkini, Edisi III.
Bandung: Alkemi Grasifindo Press.
Brigs JGR. (2004). Chemistry Insight, Edisi V. Singapore: Pearson Education Asia Pte. Ltd.
Brady dan Humiston. (1990). General Chemistry, Edisi IV. New York: John Wiley & Sons.
Oxtoby, David W, Nachtrieb, NH. (2001). Principles of Modern Chemistry, Edisi IV.
Philadephia: Saunders Golden Sunburs Series.

Tautan:
http://cnx.org/content/m46006/1.3/
https://hairulrachman.wordpress.com/larutan-elektrolit-dan-non-elektrolit/
https://www.youtube.com/watch?v=uNm9rA_js8s
https://www.youtube.com/watch?v=pZ_-qcEyg7s.
https://www.youtube.com/watch?v=rKqYE5sZi1s
https://www.youtube.com/watch?v=CLHP4r0E7hg
https://www.youtube.com/watch?v=0H1SbxdK8iw
https://www.youtube.com/watch?v=a-prRYa9duY

58
Kegiatan Belajar 3: Senyawa Organik dan Senyawa Anorganik
Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Menganalisis homeostatis senyawa organik atau senyawa anorganik dalam tubuh manusia.

Sub Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan


Setelah mempelajari Kegiatan Belajar 3 pada modul 6 ini, Anda diharapkan mampu:
1. Menganalisis keberadaan senyawa organik dan anorganik dalam tubuh manusia.
2. Menganalisis senyawa organik
3. Menganalisis senyawa anorganik.
4. Menganalisis perbedaan senyawa organik dan anorganik.
5. Menganalisis tata nama senyawa organik dan anorganik.
6. Menganalisis konsep kesetimbangan senyawa organik atau anorganik dalam tubuh
manusia untuk mencapai homeostatis.

Pokok-Pokok Materi
1. Keberadaan senyawa organik dan anorganik dalam tubuh manusia.
2. Senyawa organik dan anorganik
3. Tata nama senyawa organik dan anorganik.
4. Aplikasi homeostatis senyawa organik atau anorganik dalam tubuh manusia.

Uraian Materi
Pada Kegiatan Pembelajaran 1, Anda sudah mempelajari tentang apa itu senyawa dan
pada Kegiatan Pembelajaran 2, Anda sudah mempelajarai tentang berbagai jenis contoh
senyawa seperti asam, basa, dan garam. Pada Kegiatan Pembelajaran yang ketiga ini, Anda
akan mempelajari jenis-jenis senyawa secara lebih detail dimana terdiri dari senyawa organik
dan senyawa anorganik serta aplikasinya dalam sistem biologis tubuh manusia.
1. Keberadaan senyawa organik dan anorganik dalam tubuh manusia.
Setelah Anda mempelajari topik materi pada kegiatan pembelajaran 1, apakah Anda
dapat menyebutkan apa pengertian dari senyawa? Unsur-unsur dapat berinteraksi dengan satu
atau lebih unsur lain membentuk senyawa. Contohnya gas hidrogen bereaksi dengan gas
oksigen membentuk air, dimana senyawa yang terbentuk memiliki perbedaan sifat dengan
unsur-unsur pembentuknya. Air dibentuk dari 2 atom hidrogen dan 1 atom oksigen.
Komposisi ini tidak akan berubah, apakah air itu berasal dari keran, danau, sungai ataupun
59
laut. Oleh karena itu air merupakan contoh senyawa. Tergolong senyawa apakah air tersebut,
apakah senyawa organik atau anorganik? Ya, benar air merupakan salah satu contoh senyawa
anorganik. Lalu apa contoh dari senyawa organik? Contoh dari senyawa organik misalnya
glukosa.
Lalu apa peranan air dan glukosa dalam tubuh manusia? Anda pasti sudah bisa
menjawabnya. Kedua zat tersebut sangat penting bagi tubuh manusia. Sebenarnya, tubuh
manusia itu dibentuk dari senyawa-senyawa dalam bentuk biomolekul seperti karbohidrat,
protein, lipida dan asam nukleat. Setiap tipe biomolekul memiliki peranan dan fungsi yang
berbeda-beda dalam pengaturan sel tubuh manusia. Semua biomolekul tersebut kita
kategorikan sebagai senyawa organik yang ada dalam tubuh manusia. Pertanyaan selanjutnya,
apakah ada senyawa organik lainnya yang ada dalam tubuh manusia? Ada, contohnya adalah
DNA, RNA, vitamin, dan hormon (testosteron, progesteron, estrogen dan sebagainya).
Zat di dalam tubuh ternyata tidak hanya berupa senyawa organik melainkan juga berupa
senyawa anorganik. Zat anorganik atau mineral dalam tubuh selain air dapat berupa asam,
basa, dan garam. Garam yang umum yang sering dibahas adalah garam pembentuk utama
tulang dan gigi yaitu Ca3(PO4)2. Garam lainnya seperti NaCl dengan bantuan garam kalium
berguna untuk menjaga kesetimbangan elektrolit dalam cairan darah. Untuk contoh asam,
asam yang sering dibahas adalah asam klorida (HCl) yang dijumpai dalam lambung (disebut
juga asam lambung) dan berfungsi untuk membantu kerja lambung.

2. Senyawa organik dan senyawa anorganik.


Senyawa organik adalah senyawa molekuler dengan kandungan utama dalam senyawa
tersebut adalah atom karbon dan atom hidrogen. Kekhasan atom karbon inilah yang dapat
membentuk suatu senyawa menjadi senyawa organik. Hal unik dari atom karbon adalah
kemampuannya untuk mengikat atom karbon lain dengan menghasilkan rantai atau cincin
dengan panjang yang beragam. Beberapa unsur memiliki kemampuan terbatas untuk
membentuk rantai atau cincin seperti atom karbon, hanya atom karbon yang dapat melakukan
hal ini dengan sejumlah atom lain seperti oksigen, nitrogen, dan belerang melalui ikatan
tunggal atau ikatan rangkap. Contoh senyawa organik yang ada dalam tubuh manusia adalah
glukosa (monosakarida), asam amino, dan lemak (gliseril tristearat). Berikut struktur dari
senyawa-senyawa organik tersebut.

Glukosa

60
Gambar 3.1 Struktur Senyawa Glukosa, Asam Amino, dan Gliserol Tristearat
Sumber : file.upi.edu

Beberapa contoh senyawa organik lain yang sering ditemui dalam kehidupan sehari-hari
adalah hidrokarbon alifatik (bensin, parafin, gas metana, gas asetilena dan sebagainya),
senyawa aromatik (benzena, piridin, fenol, anilin, dan tiofen dan sebagainya), alkohol,
aldehid, keton, asam karboksilat, dan ester. Pada saat ini ada sekitar 16 juta senyawa organik
yang dikenal. Senyawa organik yang paling dikenal adalah gula dan bensin. Gula berbentuk
kristal putih sedangkan bensin merupakan campuran hidrokarbon tak berwarna, mudah
menguap, dan mudah terbakar. Pada bensin ada yang disebut dengan bilangan oktan.
Bilangan oktan suatu senyawa bensin ditentukan oleh banyaknya kadar isooktana dalam
bensin.

Sukrosa Isooktana
Gambar 3.2 Struktur senyawa gula dan isooktana
Sumber : Clayden, Greeves, Warren, & Wothers, 2000

Senyawa organik lain yang mempunyai efek yang kuat dalam tubuh manusia contohnya
alkohol dan kokain. Adanya senyawa ini dalam tubuh menyebabkan orang mengkonsumsinya
merasa gembira padahal efeknya sangat berbahaya bagi kesehatan. Efek berbahaya bagi
tubuh secara rinci dibahas pada bab zat aditif dan psikotropika

Alkohol

Kokain
Gambar 3.3 Struktur senyawa alkohol dan kokain
Sumber : Clayden, Greeves, Warren, & Wothers, 2000

Sebelumnya telah dibahas bahwa unsur penyusun utama pada senyawa organik adalah C
dan H. Tidak semua senyawa organik yang mengandung atom C merupakan senyawa
organik, ada beberapa senyawa yang mengandung atom C tetapi dikategorikan ke dalam

61
senyawa anorganik contohnya senyawa CO, CO2, CaCO3, HCN. Contoh senyawa organik
yang ada dalam tubuh manusia adalah air dan mineral lainnya. Pada dasarnya mineral yang
dimaksud merupakan senyawa ion sehingga jika senyawa ini dilarutkan di dalam air maka
akan terurai menjadi ion positif (kation) dan ion negatif (anion). Contohnya garam natrium
klorida kita dilarutkan dalam air maka akan terurai menjadi ion Na+ dan Cl-. Kemudian
Ca3(PO4)2 yang terdapat pada tulang dan gigi apabila terurai akan menjadi ion Ca2+ dan PO43-.
Senyawa anorganik dalam tubuh manusia yang akan dibahas selanjutnya adalah
mengenai oksida karbon (CO) dan asam lambung. Karbon monoksida merupakan gas yang
tidak berwarna, tidak berbau dan bersifat racun. Gas ini akan terbentuk jika karbon atau
hidrokarbon dibakar dengan oksigen yang terbatas dan menghasilkan pembakaran yang tidak
sempurna. Sisa oksigen yang ada akan membakar CO untuk menjadi CO2. Pada keadaan
oksigen berlebih, CO dibakar untuk menghasilkna CO2.

Gas CO dapat terikat kuat dengan atom besi (II) dalam hemoglobin, protein pembawa
oksigen dalam sel darah merah. Karena hemoglobin memiliki afinitas yang lebih besar untuk
CO dibandingkan dengan O2, bahkan konsentrasi CO yang kecil dalam darah dapat
mengubah sebagian besar ikatan hemoglobin-oksigen, yang disebut oksihemoglobin, menjadi
ikatan-CO, yang disebut karboksihemoglobin, sehingga merusak kemampuan hemoglobin
untuk membawa O2 ke jaringan tubuh:

Oksihemoglobin Karboksihemoglobin

Konsentrasi CO di udara hanya 200 ppm dapat menghasilkan gejala seperti


sakit kepala, pusing, dan mual, dan konsentrasi 1000 ppm dapat menyebabkan
kematian dalam 4 jam. Adanya CO dapat mengurangi kemampuan darah untuk membawa O2,
jantung bekerja lebih keras untuk memasok O2 ke jaringan, sehingga meningkatkan risiko
serangan jantung.
Senyawa anorganik selanjutnya yang akan dibahas adalah asam lambung. Asam ini
memiliki rumus kimia HCl. Pada dasarnya asam ini membuat suasana di dalam lambung
menjadi asam dengan pH antara 1-3. Asam lambung ini berfungsi untuk mengaktifkan
pepsinogen menjadi pepsin, sebagai disinfektan yang dapat membunuh kuman, dan dapat
merangsang pengeluaran hormon sekretin dan kolesistokinin pada usus halus.

62
Setelah dipaparkan deskripsi senyawa organik dan anorganik di atas, apakah Anda
mengetahui apa perbedaan antara senyawa organik dan anorgani. Perbedaan antara senyawa
organik dan senyawa anorganik adalah sebagai berikut.
Tabel 3.1 Perbedaan antara senyawa organik dan senyawa anorganik
Aspek Senyawa Organik Senyawa Anorganik
Komposisi unsur penyusunnya Unsur utama penyusun senyawa Semua unsur dapat
adalah C dan H. Unsur lainnya membentuk senyawa
adalah O, N, P, S, dan halogen anorganik
Jenis ikatan kimia Ikatan kovalen Ikatan ionik
Titik didih/Titik Leleh Rendah Tinggi
Kelarutan dalam air Tidak larut Larut
Kelarutan dalam pelarut organik Larut Tidak larut
Daya hantar listrik Tidak dapat menghantarkan arus Menghantarkan arus listrik
listrik
Kemudahan bereaksi dengan Mudah terbakar Tidak mudah terbakar
oksigen
Kemudahan menguap Mudah menguap Tidak mudah menguap
Sumber : Dalal, V.J, 2011
3. Tata nama senyawa organik dan anorganik.
Setelah mempelajari berbagai macam contoh senyawa organik dan anorganik. Sekarang,
mari kita pelajari bagaimana cara memberikan nama pada suatu senyawa organik dan
anorganik. Aturan tata nama senyawa organik dan anorganik memiliki aturan yang berbeda.
Untuk senyawa organik, penentuan nama biasanya ditentukan dari gugus fungsi yang diikat
oleh senyawa tersebut dan jumlah ikatan C di dalamnya. Penanamaan seyawa organik ada
yang secara trivial (nama lazim) dan ada yang berdasarkan nama IUPAC (International
Union of Pure and Applied Chemistry). Anda dapat menggunakan kedua nama sebagai
contoh senyawa yang memiliki struktur berikut.

Gambar 3.4 Struktur glukosa


Sumber : file.upi.edu
Secara trivial, nama senyawa tersebut adalah glukosa dan secara IUPAC namanya adalah
2,3,4,5,6-pentahidroksiheksanal. Mengapa diberi nama demikian? Karena jumlah atom C nya

63
ada 6, gugus fungsi yang ada dalam struktur tersebut adalah -OH pada atom C no 2,3,4,5,6
dan -COH pada atom C no 1. Silakan Anda identifikasi nama-nama senyawa organik lainnya
yang terdapat dalam tubuh manusia. Berbeda dengan senyawa organik, senyawa anorganik
memiliki aturan baku untuk penamaan. Aturan tata nama pada senyawa anorganik dapat
dijabarkan sebagai berikut.
A. Senyawa Biner adalah senyawa yang tersusun atas dua unsur dengan tata nama:

Nama Indeks Unsur 1 + Nama Unsur 1 + Nama Indeks Unsur 2 + Nama unsur 2 + Ida

Catatan : Indeks 1 (mono-) pada unsur nomor 1 tidak disebutkan.


Contoh:
HCl = Hidrogen Klorida
CO = Karbon Monoksida
CO2 = Karbon Dioksida

B. Senyawa Ion adalah senyawa yang terdiri atas kation (atom yang melepaskan elektron)
dan anion (atom yang menangkap elektron) dengan tata nama:

Kation + Anion
Catatan :
ü Untuk penamaan senyawa ion, kata ion tidak disebutkan.
ü Nama-nama senyawa ion yang mempunyai lebih dari satu bilangan oksidasi dibedakan
dengan menuliskan biloksnya.

Contoh:
NaCl = natrium klorida
Ca3(PO4)2 = kalsium fosfat
Bukan: Kalsium (II) fosfat karena biloks Ca hanya ada 1 saja yaitu (+2). Jadi, biloksnya
tidak disebutkan. Tetapi pada FeCl2 = Besi (II) Klorida.
Karena biloksnya atau muatan ionnya ada dua yaitu +2 dan +3 jadi harus dituliskan
dalam angka romawi.

64
Tabel 3.2 Nama-Nama Kation dan Anion
Nama Beberapa Kation Nama Beberapa Anion
H+ : ion hidrogen OH- : ion Hidroksida
Na+ : ion Natrium O2- : ion Oksida
K+ : ion Kalium CO32- : ion Karbonat
Mg2+ : ion Magnesium SiO32- : ion Silikat
Ca2+ : ion Kalsium C2O42- : ion Oksalat
Ba2+ : ion Barium F- : ion Fluorida
Al3+ : ion Aluminium Cl- : ion Klorida
Sr2+ : ion Stronsium Br- : ion Bromida
Zn2+ : ion Seng I- : ion Iodida
Ni2+ : ion Nikel CN- : ion Sianida
Ag+ : ion Perak SCN- : ion tiosianat
Pt4+ : ion Platina (IV) NCS- : ion isotiosianat
NH4+ : ion Amonium CH3COO- : ion Asetat
Pb2+ : ion Timbal (II) HCOO- ; ion format
Pb4+ : ion Timbal (IV) S2- : ion Sulfida
Fe2+ : ion Besi (II) SO32- : ion Sulfit
Fe3+ : ion Besi (III) SO42- : ion Sulfat
Hg+ : ion Raksa (I) S2O32- : ion tiosulfat
Hg2+ : ion Raksa (II) S2O62- : ion ditionat
Au+ : ion Emas (I) S4O62- : ion tetrationat
Au3+ : ion Emas (III) S2O52- : ion pirosulfit
Cu+ : ion Tembaga (I) S2O72- : ion pirosulfat
Cu2+ : ion Tembaga (II) NO3- : ion Nitat
Sn2+ : ion Timah (II) NO2- : ion Nitrit
Sn4+ : ion Timah (IV) PO33- : ion Fosfit
PO43- : ion Fosfat
SbO33- : ion Antimonit
SbO43- : ion Antimonat
ClO- : ion Hipoklorit
ClO2- : ion Klorit
ClO3- : ion Klorat
ClO4- : ion Perklorat
MnO4- : ion Permanganat
MnO42- : ion Manganat
AsO33- : ion Arsenit
AsO43- : ion Arsenat
SnO22- : ion Stannit

SnO32- : ion Stannat


PbO22- : ion Plumbit
PbO32- : ion Plumbat
CrO42- : ion Kromat
Cr2O72- : ion Dikromat

4. Aplikasi homeostatis senyawa organik atau anorganik dalam tubuh manusia.


Apakah Anda tahu bahwa setiap makhluk hidup berusaha untuk homeostatis? Lalu
apakah Anda tahu apa itu homeostatis? Marilah kita pelajari hal itu dengan membaca bagian
selanjutnya. Suatu keadaan dimana komposisi kimia dan fisiokimia suatu organisme bernilai
konstan atau setimbang maka dinamakan dengan homeostatis. Keseimbangan ideal dalam
tubuh akan terjadi jika semua sistem tubuh bekerja dan berinteraksi dalam cara yang tepat
untuk memenuhi semua kebutuhan dari tubuh. Beberapa parameter biologis mempengaruhi
homeostatis organisme misalnya temperatur tubuh, tekanan osmotik pada cairan, konsentrasi
ion hidrogen, kandungan protein dan gula, konsentrasi ion dan ratio ion-ion aktif yang

65
berhubungan dengan biologis dan sebagainya. Parameter-parameter tersebut harus dalam
keadaan konstan sehingga untuk menjaganya diperlukan mineral dalam tubuh manusia.
Zat anorganik dalam bentuk mineral merupakan zat yang diperlukan oleh makhluk hidup
di samping karbohidrat, lemak, protein, dan vitamin. Mineral-mineral tersebut
dikategorikan sebagai mineral esensial dan nonesensial. Mineral esensial adalah mineral
yang sangat diperlukan dalam proses fisiologis makhluk hidup untuk membantu kerja enzim
atau pembentukan organ sedangkan mineral nonesensial adalah mineral yang peranannya
dalam tubuh makhluk hidup belum diketahui dan kandungannya dalam jaringan sangat kecil
serta bila kandungannya tinggi dapat mengakibatkan keracunan dan merusak organ tubuh
makhluk hidup yang bersangkutan.
Garam mineral yang merupakan senyawa anorganik ketika berada dalam bentuk cairan
sel, baik seluruhnya maupun sebagian berbentuk ion, yaitu kation dan anion. Kation yang
dibentuk dapat berupa kation logam seperti Na+, K+, Ca2+, Mg2+, dll dan kation poliatomik
seperti ion amonium (NH4+) dan ion hidronium (H3O+). sedangkan anion yang dibentuk
merupakan residu asam contohnya Cl-, HCO3-, SO42-, H2PO4- dan sebagainya. Pada kondisi
normal seluruh cairan di dalam organisme adalah elektrolit netral, dimana jumlah ion positif
(kation) equivalen dengan jumlah ion negatif (anion).
Cairan Intraselular

Sel Cairan Ekstraselular

Cairan Intraselular
Cairan Ekstraselular
Hati

Cairan Ekstraselular
Cairan Intraselular
Jaringan
kapiler Sel darah dalam
jaringan kapiler
Cairan Ekstraselular

Gambar 3.5 Contoh distribusi cairan tubuh


pada kompartemen ekstraseluar dan intraselular
Sumber : Tortora GJ and Derirckson, 2009

66
Rasio kuantitatif dan kualitatif komposisi elektrolit pada bagian membran selalu
dipertahankan dalam keadaan equilibrium baik untuk kompartemen ekstraseluler (plasma
dan interstitial) maupun intraseluler. Cairan tubuh manusia sebanyak 60% dari total berat
badan orang dewasa terdiri dari 1/3% dari cairan tubuh berada dalam kompartemen
ekstraselular dan 2/3% dari cairan tubuh berada dalam kompartemen intraselular. Contoh
distribusi cairan tubuh dapat dilihat pada Gambar 3.5 di atas. Komposisi cairan tubuh pada
manusia berbeda antara laki-laki dan perempuan. Pada perempuan jaringan lebih sedikit
mengandung air dan lebih banyak mengandung lemak, sedangkan pada laki-laki sebaliknya.
Selain perbedaan kelamin, perbedaan umur juga akan mempengaruhi perbedaan jumlah
cairan. Rata-rata cairan tubuh akan semakin banyak dan kandungan lemak semakin sedikit
jika umur semakin bertambah. Terdapat perbedaan komposisi ion di dalam cairan interseluler
dan intraseluler. Komposisi elektrolit pada cairan tubuh sangat penting untuk
keberlangsungan hidup. Komposisi ion-ion dalam cairan tubuh dapat dilihat pada gambar
3.6 di bawah ini. Plasma
darah Cairan
Cairan Ekstraselular
Interstitial
Cairan Intraselular

Anion
Protein

Gambar 3.6 Grafik komposisi ion-ion dalam cairan tubuh


Sumber : Tortora GJ and Derirckson, 2009

Setiap sel makhluk hidup memerlukan material dari lingkungan untuk proses
biosintesis dan produksi energi dan akan melepaskannya kembali ke lingkungan dalam
bentuk produk sampingan metabolisme. Apabila dalam dua kompartemen sel dalam
tubuh berada pada keadaan tidak setimbang dalam hal konsentrasi zat terlarut di
dalamnya, maka akan terjadi proses difusi dari konsentrasi yang tinggi ke konsentrasi
yang rendah melalui membran permeable sampai kedua kompartemen tersebut berada

67
dalam keadaan setimbang. Ilustrasi proses difusi dalam sel bisa digambarkan seperti
gambar 3.7 berikut ini.

Sebelum
Gambar 3.7 Pergerakan
Setimbang solut (zat terlarut)
Setimbang pada membran permeable
Sumber :Nelson, D.L., dan Cox, M.M., 2008

Kesetimbangan ionik juga terjadi pada proses transpor zat aktif dalam sel tubuh
manusia contohnya transport zat aktif ion kalium dan natrium dalam membran yang
dikenal dengan nama pompa Na-K. Ion-ion ini sangat penting dalam mempertahankan
muatan listrik membran. Pada dasarnya ion kalium dan ion natrium ini dapat melewati
membran, namun karena ion kalium memiliki konsentrasi rendah jika berada di luar sel
dan mempunyai konsentrasi tinggi jika berada di dalam sel, maka untuk menukar 2 ion
kalium dengan 3 ion natrium dan memasukkan semua ion kalium ke dalam sel maka
diperlukan sejumlah energi dalam bentuk ATP. Proses pompa kalium-natrium memiliki
beberapa tahapan. Pertama berubahnya protein pembawa untuk membantu memasukkan
3 ion natrium ke dalam protein tersebut. Tahap kedua adalah pemecahan ATP dan fosfat
yang akan menempel ke dalam protein oleh enzim. Tahap ketiga adalah proses
pemecahan energi ATP untuk mengubah bentuk energi yang memungkinkan keluarnya
ion natrium dan masuknya 2 ion kalium. Tahap selanjutnya adalah fosfat yang menempel
pada protein akan dilepaskan oleh protein pembawa. Tahap terakhir bentuk protein
pembawa akan berubah kembali untuk mengeluarkan ion kalium dari protein kemudian
ion tersebut masuk ke dalam sel. Untuk memperjelas proses tersebut, maka Anda dapat
melihat gambar 3.8 yang disajikan di bawah ini.

68
Berubahnya protein pembawa
untuk membantu memasukkan
3 ion natrium dari dalam sel

Pemecahan ATP dan


fosfat yang akan
menempel ke dalam
protein oleh enzim

Proses pemecahan energi ATP untuk


mengubah bentuk energi yang
memungkinkan keluarnya ion natrium
dan masuknya 2 ion kalium

Fosfat yang menempel


pada protein akan
dilepaskan oleh protein
pembawa

Protein pembawa
+
melepaskan 2 ion K ke
dalam sel

Dalam sel Luar sel

Gambar 3.8 Mekanisme Transport Na-K oleh Enzim Na+K+ATPase


Sumber :Nelson, D.L., dan Cox, M.M., 2008

Kesetimbangan ionik juga terjadi dalam darah manusia. Senyawa yang berperan dalam
mengontrol pH adalah asam karbonat (H2CO3). Asam karbonat ini dapat membentuk
penyangga dengan basa konjugasinya ion bikarbonat (HCO3-). Berikut reaksi kesetimbangan
asam karbonat dengan basa konjugasinya dalam darah.
H2CO3 H+ + HCO3-
Bagaimana peranan pasangan asam basa konjugasi tersebut dalam mengontrol pH darah
manusia? Apabila kita terlalu banyak mengkonsumsi makanan atau minuman yang
mengandung asam karbonat, maka kesetimbangan akan bergeser ke arah produk. Hal ini
berdampak pada peningkatan konsentrasi H+ sehingga pH darah akan turun. Untuk
menetralkan keadaan tersebut, maka ginjal akan berusaha mengeluarkan asam berlebih
melalui air kemih sehingga keadaan akan kembali dalam keadaan kesetimbangan.
Selain ada larutan penyangga karbonat dalam darah, dalam darah juga terjadi
kesetimbangan dalam menjaga kandungan glukosa. Konsentrasi glukosa yang normal sebesar
70-110 mg/dl. Apabila terjadi penyimpangan dari kadar glukosa dalam darah akibat

69
mengkonsumsi karbohidrat yang berlebihan atau akibat perubahan oksidasi glukosa, maka
hormon dalam darah akan segera mengatur kembali supaya kadar glukosa tetap dalam
konsentrasi yang normal. Hormon yang berperan dalam mengatur kadar glukosa dalm darah
diantaranya hormon insulin, glukoagon, dan epinefrin.

Rangkuman
Selamat Anda telah menyelesaikan kegiatan 3 pada modul IPA 6 tentang senyawa organik
dan senyawa anorganik serta penerapnnya dalam menjaga keseimbangan mineral tubuh.
Berikut beberapa hal penting yang terdapat dalam kegiatan pembelajaran ini adalah.
 Tubuh manusia tersusun dari senyawa organik (dikenal dengan nama biomolekul) dan
senyawa anorganik (air dan mineral).
 Senyawa organik adalah senyawa molekular dengan kandungan utama berupa atom
karbon dan hidrogen sedangkan senyawa anorganik adalah senyawa-senyawa diluar
senyawa organik yang mengandung unsur yang berbeda.
 Pada umumnya, senyawa anorganik dapat terurai menjadi kation dan anion jika dilarutkan
dalam pelarut tertentu.
 Keseimbangan ionik dalam tubuh manusia antara senyawa organik dan anorganik perlu
dipertahankan. Suatu keadaan dimana komposisi kimia dan fisiokimia suatu organisme
bernilai konstan atau setimbang maka dinamakan dengan homeostatis.
 Kesetimbangan ionik pada proses transpor zat aktif ion kalium dan natrium dalam
membran yang dikenal dengan nama pompa Na-K. Pada proses transport Na-K terjadi
penukaran 2 ion kalium dengan 3 ion natrium dengan bantuan sejumlah energi dalam
bentuk ATP.
 Buffer karbonat dan peranan hormon dalam menjaga konsentrasi glukosa dalam darah
merupakan salah satu contoh respon tubuh untuk menjaga agar tetap homeostatis.

70
Tugas
Pada bagian ini, Anda akan diminta untuk menganalisis suatu kasus salah satu parameter
yang mempengaruhi homeostatis tubuh yaitu tekanan osmotik. Tekanan osmotik dalam tubuh
dihasilkan dari konsentrasi ion-ion dan kompartemen lain yang ada di dalam cairan tubuh.
Tekanan osmotik ini berfungsi dalam menjaga kesetimbangan membran sel, mempengaruhi
kondisi koloid jaringan, membantu dalam regulasi kesetimbangan asam-basa. Apakah kalian
tahu, apa yang dimaksud tekanan osmotik? Tekanan osmotik ini sangat dipengaruhi oleh
pengeluaran substansi aktif osmotik (terutama NaCl) terjadi melalui ginjal dan kelenjar
keringat, apa yang terjadi jika:
a. Mengkonsumsi makanan yang mengandung sejumlah kelebihan garam.
b. Mengkonsumsi makanan yang defisien kandungan garamnya
c. Gambarkan proses yang terjadi pada bagian a dan b serta berilah keterangan.

Rubrik Penilaian:
Supaya tugas yang Anda kerjakan menjadi terarah dan Anda dapat menyelesaikan tugas
tersebut dengan baik, maka gunakanlah rubrik penilaian berikut untuk mengukur
keberhasilan Anda dalam memahami materi.
Aspek Bobot
Pengaruh makanan yang mengandung sejumlah kelebihan garam. 25%
Pengaruh makanan yang defisien kandungan garamnya. 25%
Proses pengaruh makanan yang mengandung sejumlah kelebihan 50%
garam dan defisiensi garam terhadap kompartemen ekstraseluar
dan intraselular.

71
Tes Formatif
1. Manusia untuk bertahan hidup memerluknan nutrisi dalam bentuk biomolekul.
Manakah dari zat berikut yang bukan termasuk biomolekul?
a. Karbohidrat
b. Protein
c. Lemak
d. Asam lambung
e. Asam nukleat

2. Penamaan senyawa ionik sangat memperhitungkan bilangan oksidasi dari logamnya.


Apa nama senyawa yang memiliki rumus molekul FeCl3?
a. Besi klorida
b. Besi triklorida
c. Besi (II) klorida
d. Besi (III) klorida
e. Monobesi triklorida

3. Berikut ini adalah rumus molekul dari beberapa senyawa


1. C2H10
2. C6H1206
3. CO2
4. Ca3(PO4)2
Manakah dari senyawa tersebut yang merupakan senyawa organik?
a. 1 dan 2
b. 1 dan 3
c. 1 dan 4
d. 2 dan 3
e. 2 dan 4

4. Berikut ini adalah beberapa sifat-sifat senyawa.


1. Unsur utama penyusun senyawa adalah unsur C dan H.
2. Jenis ikatan kimia pada senyawa pada umumnya merupakan ikatan ionik.
3. Kelarutannya sangat tinggi pada pelarut organik.
4. Tidak mudah terbakar.
5. Mudah menguap.
Manakah dari pernyataan tersebut yang merupakan sifat-sifat senyawa organik?
a. 1, 2, dan 3
b. 1, 4, dan 5
c. 1, 3, dan 5
d. 2, 3, dan 4
e. 2, 4, dan 5

5. Senyawa ini merupakan hasil pembakaran tidak sempurna dan daya ikatnya sangat
tinggi dengan hemoglobin dalam darah. Apa rumus molekul senyawa tersebut?
a. CO2
b. CO
c. H2CO3
d. CaCO3
e. Na2CO3

72
6. Makhluk hidup berusaha untuk menjaga komposisi kimia dan fisiokimia dalam
tubuhnya menjadi konstan atau setimbang. Istilah apa yang tepat untuk pernyataan itu?
a. Difusi
b. Osmosis
c. Homeostatis
d. Transport aktif
e. Equiblirium

7. Komposisi elektrolit pada cairan tubuh sangat penting untuk keberlangsungan hidup.
Berikut ini adalah beberapa contoh elektrolit yang ada pada cairan tubuh, kecuali ....
a. Na+
b. K+
c. Cl-
d. Pb2+
e. Ca2+

8. Mineral sangat diperlukan dalam proses fisiologis makhluk hidup untuk membantu
kerja enzim atau pembentukan organ. Mineral tersebut disebut sebagai ....
a. Mineral esensial
b. Mineral tubuh
c. Mineral Nonesensial
d. Mineral organik
e. Mineral anorganik

9. Perhatikan pernyataan-pernyataan berikut.


1. Protein pembawa untuk membantu memasukkan 3 ion natrium ke dalam protein
tersebut.
2. Pemecahan ATP dan fosfat yang akan menempel ke dalam protein oleh enzim.
3. Proses pemecahan energi ATP untuk mengubah bentuk energi yang
memungkinkan keluarnya ion natrium dan masuknya 2 ion kalium.
4. Fosfat yang menempel pada protein akan dilepaskan oleh protein pembawa
5. Protein pembawa akan mengeluarkan ion kalium dari protein ke luar sel
Pernyataan manakah yang bukan merupakan tahapan proses transport aktif pompa Na-
K?
a. 1
b. 2
c. 3
d. 4
e. 5

10. Tubuh secara otomatis berusaha untuk mempertahankan zat-zat yang ada di dalamnya
dalam keadaan setimbang. Yang bukan contoh dari upaya tersebut adalah ....
a. Transport aktif Na-K pada membran
b. Buffer karbonat dalam darah
c. Pengikatan gas CO oleh darah
d. Peranan insulin dalam menjaga kadar glukosa dalam darah
e. Mekanisme pengeluaran asam oleh ginjal melalui air kemih

73
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang terdapat di bagian
akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian, gunakan rumus berikut untuk
mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑗𝑎𝑤𝑎𝑏𝑎𝑛 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑏𝑒𝑛𝑎𝑟


𝑇𝑖𝑛𝑔𝑘𝑎𝑡 𝑝𝑒𝑛𝑔𝑢𝑎𝑠𝑎𝑎𝑛 = 𝑥 100%
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑠𝑜𝑎𝑙

Arti tingkat penguasaan:


90 - 100% = baik sekali
80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Daftar Pustaka
Clayden, J., Greeves, N., Warren, S., & Wothers, P. (2000). Organic Chemistry, 1531.

Hernawati. ( ). Mineral dan Homeostatis (Keseimbangan Ionik dan Tekanan Osmosis).


Bandung : Jurusan Pendidikan Biologi FPMIPA UPI.

Nelson, D.L., dan Cox., M.M. 2008. Lehninger Principles of Biochemistry, 4th edition. New
York : WH Freeman and Company.

Sunarya, Yayan. (2003). Kimia Dasar 1 berdasarkan Prinsip-Prinsip Kimia Terkini.


Bandung : Alkemi Grafisindo Press

Tortora GJ and Derirckson. 2009. Principles of Anatomy and Physiology. John Wiley &
Sons, Inc.

Tautan
https://www.youtube.com/watch?v=taLTBoqakSY
https://www.youtube.com/watch?v=d44nxj8HI9o
https://www.youtube.com/watch?v=_bPFKDdWlCg
https://www.youtube.com/watch?v=2NANfmqZ6Gw&t=10s
https://www.youtube.com/watch?v=OYH1deu7-4E

74
Kegiatan Belajar 4: Zat Aditif dan Zat Adiktif
Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Menganalisis penggunaan zat aditif atau adiktif serta dampaknya terhadap kesehatan

Sub Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan


Setelah mempelajari Kegiatan Belajar 4 pada modul 6 ini, Anda diharapkan mampu:
1. Menganalisis zat aditif makanan.
2. Menganalisis kelompok zat aditif makanan berdasarkan fungsinya
4. Menganalisis pengaruh penggunaan zat aditif terhadap kesehatan
5. Menganalisis zat adiktif dan psikotropika
6. Menganalisis pengaruh penggunaan zat adiktif dan psikotropika terhadap kesehatan.
7. Menganalisis upaya pencegahan penyalahgunaan zat aditif dan psikotropika.
8. Menganalisis penggunaan zat adiktif dan psikotropika dalam bidang kesehatan.

Pokok-Pokok Materi
1. Pengertian dan fungsi zat aditif makanan
2. Pengelompokkan zat aditif makanan berdasarkan fungsinya dan sumbernya.
a. Zat pewarna (zat pewarna alami dan zat pewarna sintetik)
b. Zat pemanis (zat pemanis alami dan zat pemanis sintetik)
c. Zat pengawet (zat pengawet alami dan zat pengawet sintetik)
d. Zat penyedap rasa (zat penyedap rasa alami dan zat penyedap rasa sintetik)
e. Zat pemberi aroma (zat pemberi aroma alami dan zat pemberi aroma sintetik)
3. Zat Adiktif
4. Psikotropika
5. Pengaruh zat adiktif dan psikotropika terhadap kesehatan
6. Pencegahan penyalahgunaan zat aditif dan psikotropika
7. Penggunaan zat adiktif dan psikotropika dalam bidang kesehatan

Uraian Materi
Pada Kegiatan Belajar 4 ini, Anda akan mempelajari zat-zat yang sudah tidak asing lagi
sering kita temui dalam kehidupan sehari-hari. Zat aditif makanan merupakan zat yang setiap
hari kita gunakan. Pada penggunaan zat aditif makanan, kita harus mampu mengidentifikasi
jenis zat aditif makanan seperti apa yang bisa dikonsumsi. Untuk zat adiktif, ada beberapa zat
75
adiktif yang memang berguna di bidang kesehatan tetapi kebanyakan dari zat adiktif itu
menyebabkan kecanduan. Oleh karena itu, pemahaman baik tentang zat aditif makanan
maupun zat adiktif perlu anda pahami. Melalui Kegiatan Belajar 4 ini, akan diuraikan secara
detail penjelasan tentang zat aditif dan zat adiktif serta pengaruhnya terhadap kesehatan.
Silakan anda mempelajari uraian materi berikut.

1. Zat Aditif
Pengertian dan Fungsi Zat Aditif Makanan
Pada dasarnya, manusia memerlukan makanan dalam melangsungkan hidupnya. Makanan
tersebut dapat digunakan sebagai sumber energi (karbohidrat dan lemak), bahan untuk
pertumbuhan sel-sel yang baru atau mengganti sel-sel yang rusak (protein), serta sumber zat
untuk penunjang dan pengatur proses dalam tubuh (vitamin, mineral, dan air). Kandungan zat
yang ada di dalam makanan dapat mempengaruhi kesehatan kita, Oleh karena itu, pilihlah
makanan yang bergizi yang mengandung karbohidrat, protein, lemak, vitamin, mineral, dan
air.

Gambar 4.1 Contoh Makanan yang menggunakan Zat Aditif Makanan


Sumber : http://mediskus.com

Pernahkah kalian menganalisis kandungan zat yang terdapat di dalam makanan? Apakah
kalian mengetahui mana yang disebut bahan utama dan mana yang disebut bahan tambahan?
Untuk memperjelas hal tersebut, marilah kita isi tabel berikut.

76
Tabel 4.1 Analisis Bahan Utama dan Bahan Tambahan dalam Makanan
Bahan Jenis Rasa Tampilan Keawetan Bumbu
Makanan Makanan
Daging Daging
Rendang
Daging Opor
Daging
Dendeng
Daging
Panggang
Daging
Kornet
Berdasarkan tabel di atas jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut.
1) Manakah yang disebut sebagai bahan makanan pokok?
2) Manakah yang disebut zat tambahan makanan?
3) Apa nama lain dari zat tambahan makanan?
4) Apa kesimpulan anda?
Setelah mengisi tabel di atas apakah anda dapat menyebutkan apa pengertian dari zat
aditif makanan? Zat aditif makanan adalah zat-zat yang sengaja ditambahkan dan
dicampurkan pada waktu pengolahan makanan untuk maksud memperbaiki tampilan
makanan, meningkatkan cita rasa, memperkaya kandungan gizi, menjaga makanan agar tidak
cepat busuk. Dari pengertian tersebut, maka kita dapat menentukan fungsi zat aditif makanan.
Pilihlah fungsi zat aditif makanan sesuai yang anda ketahui dengan memberi tanda ceklis.
1) Untuk memperbaiki kualitas/gizi makanan
2) Tampilan makanan menjadi lebih baik
3) Meningkatkan cita rasa makanan
4) Makanan menjadi lebih tahan lama

Macam-Macam Zat Aditif Makanan


Selamat anda sudah memahami pengertian dan fungsi zat aditif makanan. Langkah
selanjutnya adalah menentukan macam-macam zat aditif makanan. Untuk mempelajari
macam-macam zat aditif makanan, marilah kita lakukan permainan kartu kuartet. Melalui
cara ini, anda diharapkan dapat lebih mudah dalam mengelompokkan dan menghapal macam-
macam zat aditif makanan beserta contoh-contohnya. Berikut ini adalah contoh kartu kuartet

77
yang digunakan dalam permainan kuartet. Isilah bagian yang kosong sesuai dengan
pemahaman anda.

....................... ....................
.................. Anato ............... Aspartam
Tartrazine Brilliant Siklamat Sorbitol
blue

.................
................ Na-propionate
K-nitrate Na-benzoate

.................... ....................
......... Disodium Guanylate .......... Amil Kaproat
HVP Disodium Inosinate Etil Butirat Metil
Antranilat

Gambar 4.2 Kartu Kuartet Permainan Macam-Macam Zat Aditif Makanan


78
Berdasarkan permainan kuartet tersebut, ada berapakah macam-macam zat aditif
makanan? Ya, benar ada 5. Sekarang coba sebutkan macam-macam zat aditif makanan
tersebut. Zat aditif makanan dapat dikelompokkan menjadi zat pewarna, pemanis, pengawet,
penyedap rasa, dan pemberi aroma. Sebenarnya pengelompokkan macam-macam zat aditif
ini tidak baku harus dikategorikan menjadi 5 kelompok, ada beberapa senyawa yang tidak
bisa dimasukkan ke dalam lima kelompok tersebut seperti golongan antioksidan (BHA, BHT,
asam askorbat, tokoferol, dan lesitin), pengemulsi, penstabil dan sebagainya.

1) Zat Pewarna
Apakah anda pernah membeli kue ulang tahun? Bagaimana dengan tampilan kue
tersebut? Sebutkan warna-warna yang ada dalam kue yang anda beli? Apakah fungsi
penambahan pada kue tersebut? Menurut anda, apakah zat pewarna dalam kue tersebut
aman dikonsumsi? Tahukah anda bahwa tujuan pemberian warna pada makanan
umumnya agar makanan terlihat segar dan lebih menarik sehingga orang yang
melihatnya akan tertarik untuk memakannya. Bila ditinjau dari asalnya, zat pewarna
makanan tersebut digolongkan menjadi zat pewarna alami dan zat pewarna sintetik.

a. Zat pewarna alami


Zat Pewarna alami merupakan zat pewarna yang diperoleh dari ekstrak bahan alam.
Berikut contoh bahan alam dan warna yang dihasilkannya. Coba prediksi warna apa yang
dihasilkan dari bahan alam tesrsebut.
Tabel 4.2 Bahan Alam dengan Warna yang Dihasilkan
No Bahan Alam Warna yang dihasilkan
1 Daun Pandan atau Daun Suji
2 Kunyit
3 Wortel
4 Bit atau Daun Jati
5 Buah Coklat atau Gula Merah

Macam warna dari zat pewarna alami jumlahnya terbatas, oleh karena itu orang berusaha
untuk membuat zat pewarna makanan dari bahan-bahan kimia. Zat pewarna alami ini
lebih aman digunakan bila dibandingkan dengan pewar na sinteti k. Peng gunaan pew
arna alami relatif terbatas, karena adanya beberapa kekurangan antara lain:

79
1) Sering terkesan memberikan rasa khas yang tidak diinginkan, misalnya kunyit.
2) Konsentrasi pigmen rendah, sehingga memerlukan bahan baku relatif banyak.
3) Stabilitas pigmen rendah (umumnya hanya stabil pada tingkat keasaman/pH
tertentu).
4) Keseragaman warna kurang baik.

b. Zat pewarna sintetik


Zat pewarna sintetik dibuat dari bahan-bahan kimia. Kelebihan dari zat pewarna
sintetik dibandingkan dengan zat pewarna alami adalah tersedianya warna pilihan yang
lebih banyak, mudah disimpan, dan lebih tahan lama. Apakah semua zat warna yang
dijual di pasaran boleh dipergunakan sebagai zat pewarna makanan? Apa efek dari
penggunaan zat pewarna yang bukan untuk makanan atau minumam?
Untuk memudahkan konsumen, pemerintah mengeluarkan peraturan untuk
mengelompokkan zat warna. Salah satu kelompok zat warna selalu mendapat simbol
FD&C di depan nomor indeks yang menunjukkan jenis dan macam warnanya. Apakah
kalian tahu mengapa zat pewarna makanan/minuman diberi simbol F, D, atau C? F
merupakan singkatan dari Food, D merupakan singkatan dari Drugs, dan C merupakan
singkatan dari Cosmetics.
Rhodamin B dan Methanil yellow merupakan contoh pewarna yang penggunaannya
dilarang oleh pemerintah. Berikut ini daftar zat pewarna baik yang alami maupun yang
sintetik yang diizinkan oleh pemerintah Indonesia yang digunakan sebagai zat pewarna
makanan.

80
Tabel 4.3 Daftar zat pewarna yang diizinkan oleh pemerintah

Sumber : Surat Keputusan Menkes RI No. 11332/A/SK/73

2) Zat Pemanis
Zat pemanis adalah zat kimia yang ditambahkan pada mak anan atau minuman
y ang b er fung si untuk memberikan rasa manis. Zat pemanis yang sering digunakan pada
bahan makanan, yaitu:

a. Zat pemanis alami


Zat pemanis alami diperoleh dari tumbuhan, misalnya glukosa dalam buah-buahan,
fruktosa dalam madu, sukrosa dalam batang tebu. Apa fungsi zat-zat tersebut bagi tubuh
manusia? Mengapa zat-zat tersebut dapat menghasilkan energi? Apa dampaknya apabila
kita makan makanan yang manis dalam jumlah yang berlebihan? Semakin banyak kita
memakan makanan yang manis makan resiko kegemukan semkin besar. Berikut adalah
gambar beberapa struktur senyawa yang termasuk zat pemanis.

81
Gambar 4.3 Struktur Senyawa Glukosa dan Fruktosa
Sumber : https://sumberbelajar.belajar.kemdikbud.go.id

b. Zat pemanis sintetik


Zat pemanis sintetik adalah zat pemanis yang sengaja dibuat yang tidak dapat
menghasilkan energi jika zat tersebut masuk ke dalam tubuh manusia. Mengapa hal ini
terjadi? Karakteristik zat pemanis sintetik yang tidak dapat diuraikan oleh tubuh manusia
dimanfaatkan oleh para penderita kencing manis (diabetes melitus) sebagai pengganti
pemanis buatan. Contoh pemanis buatan adalah sakarin, natrium siklamat, magnesium
atau kalsium siklamat, aspartam, dan dulsin. Penggunaan bahan pemanis sintetik pada
makanan dan minuman secara berlebihan dapat menyebabkan gangguan pada tubuh
misalnya kanker kantung kemih disebabkan oleh siklamat, sedang sakarin dapat
menyebabkan tumor kantong kemih. Berikut contoh senyawa yang termasuk zat pemanis
sintetik.

Gambar 4.4 Struktur Senyawa Sakarin dan natrium aspartam

82
Sumber : Nafiun.com

3) Zat Pengawet
Zat pengawet adalah zat yang sengaja ditambahkan ke dalam makanan atau
minuman agar makanan atau minuman tersebut lebih awet atau tahan lama. Awet disini
artinya makanan atau minuman tetap segar, bau dan rasanya tidak berubah, dan terlindungi
dari bakteri/jamur. Berdasarkan asal usulnya zat pengawet dibagi menjadi dua yaitu:

a. Zat pengawet alami


Zat pengawet dari alam, contohnya garam dapur dan gula (sukrosa). Garam dapur
biasanya digunakan untuk mengawetkan daging dan ikan agar tidak mudah busuk. Garam
dapur berfungsi untuk menghambat pembiakan bakteri seperti mikroorganisme
Clostridium botulinum. Jika bakteri ini berkembang biak pada makanan akan
menghasilkan racun yang dapat meracuni daging. Gula merah atau gula pasir bisa
digunakan untuk mengawetkan buah-buahan. Bahan yang akan diawetkan direndam dalam
larutan gula, keadaan ini menyebabkan mikroorganisme sukar hidup.

b. Zat pengawet buatan


Zat pengawet buatan biasanya dibuat dalam industri, contohnya asam cuka
digunakan untuk pembuatan acar, natrium dan kalsium propionat digunakan untuk
pengawet roti dan kue kering. Pengawet lain untuk makanan yang juga banyak digunakan
adalah garam benzoat, asam sitrat, dan asam tartrat.

Dalam penggunaan zat pengawet buatan, ternyata banyak oknum yang melakukan
penyelewengan dengan menggunakan zat pengawet buatan yang bukan digunakan untuk
makanan atau minuman contohnya formalin dan boraks. Tahukah anda mengapa
penggunaan formalin dan boraks itu dilarang. Simak dan analisislah berita tentang
penyelewengan penggunaan formalin dan boraks berikut ini.

83
26,8 Persen Makanan di DKI Mengandung Formalin dan Boraks

Jakarta - Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) DKI Jakarta, Koesmedi Priharto, memperkirakan,
masih banyak makanan yang beredar di tengah-tengah masyarakat mengandung formalin dan
boraks. Diperkirakan, sebanyak 26,8 persen makanan di Ibu Kota mengandung kedua bahan
tersebut. "Ya masih ada sekira 26,8 persen lah mengandung formalin dan boraks," kata
Koesmedi dalam acara pemusnahan pangan dan kosmetik ilegal di kantor Badan Pengawasan
Obat dan Makanan, Cilangkap, Jakarta Timur, Kamis (25/8).

Makanan yang mengandung formalin dan boraks, lanjut dia, sering kali ditemukan pada sajian
yang terhidang dalam pesta-pesta pernikahan atau kenduri yang digelar warga di kampung-
kampung. Akibatnya, kata Koesmedi, selain membahayakan kesehatan juga kerap kali
ditemukan kasus tamu kenduri atau pesta perkawinan yang keracunan makanan.

"Nah kita perlu mengadakan pengawasan kepada kenduri dan pesta-pesta perkawinan di
kampung-kampung agar tidak mengandung formalin dan boraks. Karena makanan itu
berbahaya, maka tidak boleh dihidangkan," ujarnya.

Untuk mengantisipasi hal tersebut, pihaknya sudah memberikan pelatihan kepada ibu-ibu PKK
untuk bisa mendeteksi dini dengan membedakan mana makanan yang mengandung formalin
dan boraks atau tidak.

"Selain itu, jajanan sekolah. Anak-anak sekolah juga kita ajari sendiri memeriksa jajanan
makanan yang ada disekitar sekolah. Pada prinsipnya, yang penting kita lakukan penyadaran
pada masyarakat,” terangnya.

Bagi warga yang menemukan makanan mengandung formalin dan boraks, atau obat, makanan,
dan kosmetika ilegal, dapat melaporkannya ke puskesmas yang ada di kelurahan dan
kecamatan serta RSUD DKI. "Kalau ada kecurigaan segera laporkan ke puskesmas. Kan kita
ada 44 puskesmas kecamatan dan sekitar 300 puskesmas kelurahan serta RSUD," tambah
Koesmedi.

Sumber : beritasatu.com

Berdasarkan berita di atas, jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut.


a. Zat berbahaya apa yang masih banyak terdapat di dalam makanan?
b. Mengapa zat tersebut berbahaya?
c. Gambarkan struktur zat yang berbahaya tersebut.
d. Gugus fungsi apa yang terdapat pada zat berbahaya tersebut

4) Zat Penyedap Rasa


Zat penyedap rasa adalah zat yang dapat meningkatkan cita rasa makanan. Penyedap
berfungsi menambah rasa nikmat dan menekan rasa yang tidak diinginkan dari suatu
bahan makanan. Zat penyedap rasa digolongakan menjadi dua kelompok yaitu.

84
a. Zat penyedap rasa alami
Bahan-bahan yang termasuk dalam golongan ini ada yang diperoleh dari alam berupa
rempah-rempah (misalnya: bawang putih, bawang bombay, pala, merica, ketumbar, serai,
pandan, daun salam, dan daun pandan).

b. Zat penyedap rasa sintetik


Penyedap sintetik yang sangat populer di masyarakat adalah vetsin atau MSG
(mononatrium glutamat). Di pasaran, senyawa tersebut dikenal dengan beragam merek
dagang, misalnya Ajinomoto, Miwon, Sasa, Royco, Maggi, dan lain sebagainya. MSG
merupakan garam natrium dari asam glutamat yang secara alami terdapat dalam protein
nabati maupun hewani. Penggunaan MSG yang berlebihan telah menyebabkan “Chinese
restaurant syndrome” suatu gangguan kesehatan dimana kepala terasa pusing berdenyut.
Contoh penyedap rasa sintetik lainnya adalah Hydrolized Vegetable Protein (HVP),
disodium guanilat, dan disodium inosinat.

5) Zat pemberi aroma


Zat pemberi aroma adalah zat yang dapat memberikan aroma yang khas pada
makanan atau minuman. Zat ini terdiri dari 2 kelompok yaitu.

a. Zat pemberi aroma alami


Zat in berasal dari ekstrak bahan alami misalnya minyak atsiri dan vanilin. Salah satu
bagian tanaman yang dapat menghasilkan minyak atsiri adalah dari bunga contohnya
bunga cengkeh. Minyak atsiri dari bunga cengkeh dapat diisolasi menggunakan pelarut n-
heksana dan benzena.

b. Zat pemberi aroma sintetik


Zat ini dibuat untuk menghasilkan aroma tertentu, biasanya merupakan senyawa
golongan ester misalnya amil kaproat (aroma apel), etil butirat (aroma nanas), vanilin
(aroma vanili), dan metil antranilat (aroma buah anggur).

85
Awas, Anda Bisa Keracunan MSG!

MSG atau Monosodium Glutamate merupakan salah satu jenis penyedap rasa yang sering
ditambahkan ke dalam makanan. MSG ini banyak ditemukan pada masakan Cina, fast food, soft
drink, dan berbagai jenis makanan lainnya. MSG memang dapat menambah cita rasa makanan
menjadi lebih lezat, namun dapat juga menyebabkan masalah kesehatan yang dapat berakibat
fatal.

Food and Drug Administration (FDA) menyebutkan bahwa MSG aman dikonsumsi dalam
jumlah kecil. Namun, setelah dilaporkan banyak terjadi kasus keracunan akibat MSG, FDA
mewajibkan untuk mencantumkan MSG dalam label makanan jika zat tersebut ditambahkan agar
konsumen lebih berhati-hati memilih makanan.

Reaksi atau efek samping yang ditimbulkan oleh MSG ini disebut sebagai Chinese Restaurant
Syndrome atau MSG Symptom Complex. Keracunan MSG lebih sering terjadi pada orang yang
sensitif terhadap zat ini. Gejala akut yang muncul berupa tanda-tanda berikut ini.

1. Sakit kepala
2. Mual, muntah
3. Nyeri dada
4. Rasa terbakar pada wajah, leher, atau bagian tubuh lainnya
5. Berdebar-debar
6. Sesak napas
7. Berkeringat
8. Lemas
9. Kebas atau baal pada tubuh.
10. Bengkak pada wajah atau bibir

Jika Anda mengalami hal tersebut segera hubungi dokter. Gejala yang muncul umumnya ringan
dan tidak membutuhkan terapi, namun kadang-kadang dapat menjadi berat tergantung jumlah
MSG yang dikonsumsi dan reaksi tubuh setiap individu. Satu-satunya jalan untuk mencegah
reaksi tersebut adalah dengan menghindari makanan yang mengandung MSG.

Sumber : https://www.klikdokter.com/info-sehat/read/2696535/awas-anda-bisa-keracunan-msg

2. Zat Adiktif dan Psikotropika


Zat Adiktif dan Psikotropika yang dalam istilah sehari-hari dikenal dengan nama
Narkoba (narkotika dan obat berbahaya) atau NAPZA (narkotika, psikotropika, dan zat
adiktif) adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman, baik si
ntetik maupun semisintetik, yang apabila dimakan, diminum, dihisap/ dihirup, atau
dimasukkan (disuntikkan) ke dalam tubuh manusia dapat menurunkan kesadaran atau
perubahan kesadaran, hilangnya rasa nyeri, dan dapat menimbulkan ketergantungan dalam
berbagai golongan dan tingkatan.

86
Zat Adiktif
Zat adiktif adalah istilah yang diberikan untuk zat-zat yang dalam pemakaiannya dapat
menimbulkan ketergantungan fisik yang kuat dan ketergantungan psikologis yang panjang
(drug dependence). Salah satu kelompok zat adiktif adalah narkotika. Narkotika dibagi
menjadi 3 golongan :
1) Gol. I
Narkotika golongan satu hanya dapat digunakan untuk tujuan pengembangan ilmu
pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai potensi sangat tinggi
mengakibatkan ketergantungan. Contoh: Heroin, Kokain, Daun Kokain, Opium, Ganja,
Jicing, Katinon, MDMDA, dan lebih dari 65 macam jenis lainnya.
2) Gol. II
Narkotika golongan dua, berkhasiat untuk pengobatan digunakan sebagai pilihan
terakhir dan dapat digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan pengembangan ilmu
pengetahuan serta mempunyai potensi tinggi mengakibatkan ketergantungan. Contoh:
Morfin, Petidin, Fentanil, Metadon, Dll.
3) Gol. III
Narkotika golongan tiga adalah narkotika yang memiliki daya adiktif ringan, tetapi
bermanfaat dan berkhasiat untuk pengobatan dan penelitian. Golongan 3 narkotika ini
banyak digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan
serta mempunyai potensi ringan mengakibatkan ketergantungan. Contoh: Codein,
Buprenorfin, Etilmorfina, Kodeina, Nikokodina, Polkodina, Propiram, dan ada 13 (tiga
belas) macam termasuk beberapa campuran lainnya.

Beberapa zat adiktif beserta deskripsinya dapat dilihat di tabel berikut.


Tabel 4.4 Beberapa Zat Adiktif beserta Deskripsinya
No Zat Adiktif Deskripsi
1 Ganja Nama lain mariyuana yang mengandung zat aktif THC
(tetrahydrocanna). Tanda-tanda penyalahgunaan ganja adalah
gembira da tertawa tanpa sebab, santai dan lemah, banyak bicara
tetapi melantur, pengendalian diri menurun, menguap atau
mengantuk tetapi susah tidur dan mata merah tidak tahan terhadap
cahaya.
2 Opium Opium mengandung lebih dari dua puluhan senyawa alkaloid
diantaranya morfin, heroin, kodein. Opium diambil dari getah buah
Pavaper sommiferum
3 Kokain Berasal dari tanaman koka (Erythroxylon coca). Kokain sering
digunakan sebagai anastetik (pembius). Kokain mempunyai efek
stimulasi pada jaringan otak bagian sentral.
4 Sedative-Hipnotika Dikenal dengan sebutan pil BK dan magadon, Pada dosis kecil

87
No Zat Adiktif Deskripsi
jenis adiktif ini dapat menenangkan, sedangkan dalam dosis besar
akan menidurkan.
5 Nikotin Dapat diisolasi atau dipisahkan dari tanaman tembakau yang
merupakan senyawa aktif yang ada di dalam rokok. Senyawa ini
dapat meningkatkan denyut jantung, bersifat karsinogenik, katarak,
kaki rapuh, penyebab jantung koroner, mandul, dan gangguan
kehamilan.
6 Alkohol dan Minuman Diperoleh melalui proses fermentasi dari berbagai makanan dan
Keras tumbuhan, contohnya bir, minuman anggur, wisky, vodka dan
sebagainya

Selain nikotin, zat yang sangat berbahaya pada rokok adalah tar. Tar adalah bentukan
dari senyawa kimia berbahaya yang ada pada asap rokok. Dimana zat ini akan mengendap
didalam paru paru dan mengganggu fungsi rambut rambut kecil yang melapisi permukaan
paru-paru. Rambut rambut kecil ini sangat berperan dalam menyaring bakteri dan kuman
serta menghambat berbagai racun yang berusaha masuk kejaringan paru paru agar segera
dilepaskan keluar tubuh. Selain menyerang paru-paru, ternyata rokok dapat menyerang semua
organ tubuh manusia sehingga menimbulkan penyakit. Berikut bahaya asap rokok bagi tubuh
manusia.

Gambar 4.5 Bahaya Asap Rokok bagi Tubuh Manusia


Sumber : khilafatulmuslimin.com

88
Psikotropika
Psikotropika adalah zat atau obat, baik alamiah maupun sintetis bukan narkotika yang
berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan syaraf pusat yang menyebabkan
perubahan khas pada aktivitas mental dan perilaku, contohnya LSD (lysergic Acid
Diethylamide) dan Amfetamin (esktasi dan shabu). Psikotropika dibagi ke dalam 4 golongan :
1. Golongan I, mempunyai potensi yang sangat kuat dalam menyebabkan ketergantungan
dan dinyatakan sebagai barang terlarang. Contoh: ekstasi (MDMA = 3,4-Methylene-
Dioxy Methil Amphetamine), LSD (Lysergic Acid Diethylamide), dan DOM.
2. Golongan II, mempunyai potensi yang kuat dalam menyebabkan ketergantungan.
Contoh: amfetamin, metamfeamin (sabu), dan fenetilin.
3. Golongan III, mempunyai potensi sedang dalam menyebabkan ketergantungan, dapat
digunakan untuk pengobatan tetapi harus dengan resep dokter. Contoh: amorbarbital,
brupronorfina, dan mogadon .
4. Golongan IV, mempunyai potensi ringan dalam menyebabkan ketergantungan, dapat
digunakan untuk pengobatan tetapi harus dengan resep dokter. Contoh: diazepam,
nitrazepam, lexotan (sering disalahgunakan), pil koplo (sering disalahgunakan), obat
penenang (sedativa), dan obat tidur (hipnotika).

Hampir semua zat adiktif termasuk ke dalam zat psikotriopika, tapi tidak semua
psiktotropika menimbulkan ketergantungan, Dari golongan psikotropika, ada dua zat yang
akan dibahas selanjutnya yaitu LSD (lysergic acid dietylamide) dan amfetamin.

1) LSD (Lysergic Acid Diethylamide)


LSD merupakan zat psikotropika dari golongan psikodelik yang dapat menimbulkan
halusinasi. Zat ini biasanya digunakan untuk membantu pengobatan gangguan jiwa orang-
orang yang sakit ingatan. Zat ini bekerja dengan cara membuat otot-otot yang semula tegang
menjadi rileks tetapi dapat menimbulkan halusinasi (persepsi semu mengenai suatu benda
yang sebenarnya tidak ada).

2) Amfetamin
Amfetamin adalah bahan dasar dalam pembuatan ekstasi, shabu, dan lainnya. Jenis
psikotropika ini tidak ditanam tetapi meruapakan bahan kimia hasil sintetis dengan bahan
dasar amfetamin. Peredarannya hampir di semua kota besar di Indonesia. Indonesia bukan

89
hanya menjadi salah satu tempat peredaran ekstasi tetapi juga sekaligus menjadi ditemukan
pabrik ekstasi. Menyadari begitu maraknya peredaran obat haram ini, maka sudah sewajarnya
bila kita waspada jangan sampai diri kita sendiri, keluarga, teman dan anggota lingkungan
masyarakat tempat tinggal menjadi pengedar ataupun korban penyalahgunaannya.

Pengaruh Zat Adiktif dan Psikotropika terhadap Pecandu


Orang yang telah kecanduan dengan zat adiktif dan psikotropika pada awalnya akan
merasa tenang, nyaman, dan damai. Namun, lama-kelamaaan orang tersebut akan kecanduan
dan mendapatkan efek negatif akibat kecanduannya bahkan ada yang sampai mengalami
kematian. Ciri-ciri fisik ketergantungan zat adiktif dan psikotropika secara umum, yaitu:
 Kehilangan nafsu makan
 Jalannya lambat, terhuyung-huyung, dan sering menabrak sesuatu.
 Koordinasi gerakan kacau (sering menjatuhkan benda yang dipegang)
 Tangan gemetar, selalu basah dan berkeringat.
 Ada bekas tusukan jarum di tangan atau kaki.
 Sering mual, muntah, atau berkeringat secara berlebihan.
 Kepribadian atau sikap berubah secara drastis.
 Gelisah dan ketakutan berlebihan.
Penggunaan zat adiktif dan psikotropika sangat berbahaya baik bagi diri sendiri maupun
kehidupan sosial di sekitar kita. Pengaruh penggunaan zat adiktif dan psikotropika dapat
dilihat pada tabel berikut.

Tabel 4.5 Pengaruh Penggunaan Zat Adiktif dan Psikotropika


Pengaruh penggunaan zat adiktif dan psikotropika
Diri Sendiri Kehidupan Sosial
 Rusaknya sel syaraf  Adanya perkelahian
 Menimbulkan ketergantungan  Memicu untuk melakukan
 Perubahan tingkah laku kejahatan (pencurian, pemerkosaan)
 Menimbulkan penyakit  Resiko kecelakaan
(jantung, radang lambung, dan  Timbulnya masalah keluarga yang
hati serta beresiko mengidap menganggu ketertiban umum
HIV)
 Pada dosis tidak tepat
menyebabkan kematian.

90
Pencegahan Penyalahgunaan Zat Aditif dan Psikotropika
Adanya dampak negatif yang ditimbulkan akibat penyalahgunaan zat aditif dan
psikotropika, mendorong pula adanya upaya pencegahannya. Pencegahan penyalahgunaan zat
aditif dan psikotropika dapat dilakukan secara bersama melalui kerjasama antara pihak
keluarga, masyarakat, sekolah, dan pemerintah. Bagaimana peran keluarga, masyarakat,
sekolah, dan pemerintah dalam mencegah penyalahgunaan zat aditif dan psikotropika?

Tabel 4.6 Peran berbagai pihak dalam pencegahan penyalahgunaan


zat adiktif dan psikotropika

No Peran Upaya pencegahan penyalahgunaan zat aditif dan


psikotropika
1 Keluarga  Saling menjaga antar sesama anggota keluarga
 Setiap orang tua bertanggung jawab dalam
membimbing anaknya supaya menjadi manusia
yang bertakwa kepada Tuhan. Ketakwaan ini
merupakan benteng pertahanan dari pengaruh buruk
yang ada di lingkungan.
2 Masyarakat  Mendorong peningkatan pengetahuan setiap
anggota masyarakat mengenai bahaya penggunaan
zat adiktif dan psikotropika
 Memberi informasi kepada pihak yang berwajib jika
ada pemakai dan pengedar narkoba di lingkungan
tempat tinggal.
3 Sekolah  Memberikan wawasan yang cukup kepada para
siswa tentang bahaya penyalahgunaan zat adiktif
dan psikotropika bagi diri pribadi, keluarga, dan
orang lain.
 Mendorong setiap siswa untuk melaporkan pada
pihak sekolah jika ada pemakai atau pengedar zat
adiktif dan psikotropika di lingkungan sekolah
 Memberikan sanksi yang mendidik untuk setiap
siswa yang terbukti menjadi pemakai atau pengedar
narkoba.
4 Pemerintah  Mengeluarkan aturan hukum yang jelas dan tegas.
 Memberi sanksi atau hukuman yang tegas bagi
pelaku yang menyalahgunakan penggunaan zat
adiktif dan psikotropika.

91
Penggunaan Zat Adiktif dan Psikotropika dalam Bidang Kesehatan
Penggunaan zat adiktif dan psikotropika dalam bidang k e seha tan dilakukan dengan
jenis dan dosis yang terkontrol oleh pihak yang berwenang seperti dokter, bidan, psikiater,
dan petugas kesehatan lainnya. Suatu keadaan yang mendesaklah yang menyebabkan
obat jenis ini digunakan dalam bidang kesehatan. Berikut ini adalah beberapa zat adiktif
dan psikotropika yang sering digunakan dalam bidang kesehatan.

1) Morfin
Zat ini digunakan untuk menghilangkan rasa nyeri yang hebat. Dosis yang diberikan
tergantung dari tingkatan nyeri yang dirasakan. Zat ini juga sering digunakan untuk
mengurangi rasa tegang pada penderita yang akan dioperasi.

2) Heroin
Zat ini merupakan turunan morfin yang berfungsi sebagai depresant, misalnya
meredakan batuk.

3) Barbiturat
Zat ini sering digunakan untuk menghilangkan rasa cemas sebelum operasi contohnya
pentobarbital dan secobarbital.

4) Amfetami n (dan turu nannya)


Zat ini digunakan untuk mengurangi depresi, menghilangkan rasa kantuk dan lelah,
menambah keyakinan diri dan konsentrasi, serta euforia.

5) Metadon
Zat ini digunakan sebagai zat analgesik dan terapi pecandu narkotika.

92
Rangkuman
Selamat anda telah menyelesaikan kegiatan 4 pada modul IPA 6 tentang zat aditif dan zat
adiktif serta pengaruhnya terhadap kesehatan. Berikut beberapa hal penting yang terdapat
dalam kegiatan pembelajaran ini adalah
1. Untuk memenuhi kebutuhan tubuh agar tetap sehat, kita memerlukan makanan yang
mengandung karbohidrat, lemak, protein, vitamin, mineral, dan air.
2. Untuk meningkatkan kualitas makanan hasil olahan dapat dilakukan dengan cara
menambahkan zat-zat tertentu yang disebut sebagai zat aditif.
3. Zat aditif berdasarkan sumber asalnya terdiri dari zat aditif alami dan zat aditif sintetik
atau buatan.
4. Zat aditif berdasarkan fungsinya terdiri dari zat pewarna, pemanis, pengawet, penyedap
rasa, dan pemberi aroma.
5. Selain mengkonsumsi makanan dan minuman yang menyehatkan kadang-kadang ada
juga orang yang hanya untuk tujuan senang-senang mengkonsumsi zat-zat adiktif seperti
narkotika dan obat-obatan golongan psikotropika.
6. Narkoba (narkotika dan obat berbahaya) atau NAPZA (narkotika, psikotropika, dan zat
adiktif) adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau buk an tanaman, baik
si ntetik maupun semisintetik, yang apabila dimakan, diminum, dihisap/ dihirup, atau
dimasukkan (disuntikkan) ke dalam tubuh manusia dapat menurunkan kesadaran atau
perubahan kesadaran, hilangnya rasa nyeri, dan dapat menimbulkan ketergantungan
dalam berbagai golongan dan tingkatan.
7. Narkotika dan psikotropika dapat memberikan manfaat jika dipakai untuk tujuan
pengobatan dan pengembangan ilmu pengetahuan. Namun, akan dapat merugikan diri
sendiri, keluarga dan masyarakat bila pemakaiannya hanya untuk bersenag-senang.
8. Mengingat besarnya bahaya penyalahgunaan narkotika dan psikotropika, maka
diperlukan kerjasama yang sinergis antara pihak keluarga, sekolah dan masyakat dalam
upaya pencegahan dan penanggulangan penyalahgunaan dari zat-zat adiktif dan
psikotropika tersebut.

93
Tugas
Bagaimana cara menganalisis bahan makanan yang mengandung zat pewarna alami dan zat
pewarna sintetik? Untuk menganalisis zat tersebut, anda dapat melakukan tugas berikut, lalu
buatlah hasil pengamatan anda dalam bentuk tabel yang dibuat dengan program Excel.

Tujuan
Untuk mengidentifikasi jenis pewarna (alami atau sintetik) pada bahan makanan.
Alat dan Bahan
Alat Bahan
Pisau, pipet tetes, corong, kertas saring, Kunyit, daun suji, air kapur, etanol, nasi
tabung reaksi, plat tetes, spatula, mortal dan kuning, tahu kuning, roti kukus, kue lapis,
alu, gelas kimia, gelas ukur. NaOH, dan HCl

Prosedur
1. Pembuatan indikator alami kunyit dan daun suji sebagai larutan pembanding
a. Timbang masing-masing indikator alami sebanyak 10 gram
b. Tumbuk sampai halus, kemudian pindahkan ke dalam gelas kimia
c. Tambahkan 5 mL larutan etanol, kemudian aduk sampai homogen
d. Saring menggunakan kertas saring dan masukkan kedalam tabung reaksi
e. Simpan sebagai pembanding
f. Ambil 3 tetes ekstraksi untuk masing-masing plat (plat tetes A dan B)
g. Tambah 1 tetes larutan HCl 1 M ke plat A dan 1 tetes larutan NaOH 1 M pada
plat B.
h. Amati apa yang terjadi dan Isi tabel pengamatan
2. Uji pewarna kunyit dan daun suji pada bahan makanan.
a. Ambil bahan makanan dan masukkan ke dalam tabung reaksi
b. Tambah masing-masing 3 mL HCl 1M
c. Amati apa yang terjadi
d. Bandingkan dengan larutan pembanding
e. Ulangi langkah bag a-d dengan penambahan 3 mL NaOH 1M

Tabel Pengamatan
No Indikator Alam (Pembanding) Warna dalam keadaan Warna dalam
asam keadaan basa
1 Kunyit
2 Daun suji

No Bahan Warna dalam Warna dalam Identifikasi


keadaan asam keadaan basa pewarna
(alami/buatan)
1 Nasi Kuning
2 Tahu Kuning
3 Roti Kukus
4 Kue Lapis

Silakan diskusikan hasil pengamatan anda dan cobalah untuk membuat kesimpulan.

Buatlah laporan praktikum kegiatan di atas dengan mengacu pada sistematika pembuatan
laporan yang meliputi judul laporan praktikum, tanggal praktikum, tujuan praktikum, dasar
teori, prosedur (cara kerja), hasil pengamatan, analisis data, kesimpulan, dan daftar pustaka.

94
Rubrik Penilaian
Supaya tugas yang Anda kerjakan menjadi terarah dan Anda dapat menyelesaikan tugas
tersebut dengan baik, maka gunakanlah rubrik penilaian berikut untuk mengukur
keberhasilan Anda dalam memahami materi.
Aspek Bobot
Judul Laporan Praktikum dan tanggal praktikum 5%
Tujuan praktikum 5%
Dasar teori 20%
Hasil pengamatan 20%
Analisis data 35%
Kesimpulan 5%
Daftar pustaka 10%

95
Tes Formatif
1. Perhatikan beberapa zat berikut ini. Zat aditif yang tidak boleh ditambahkan ke dalam
makanan adalah, kecuali...
a. Natrium benzoat
b. Siklamat
c. Formalin
d. Rhodamin B
Zat aditif makanan manakah yang dibolehkan untuk ditambahan ke dalam makanan?
a. 1 dan 2
b. 1 dan 3
c. 2 dan 3
d. 2 dan 4
e. 3 dan 4

2. Penggunaan Monosodium glutamate harus dibatasi karena ada efek negatif yang
dirasakan ketika penggunaannya berlebihan. Termasuk kelompok apakah zat
tersebut?
a. Pengawet
b. Penambah nutrisi
c. Pemanis
d. Penguat rasa
e. Pewarna

3. Seorang anak melakukan suatu percobaan. Ia mencoba beberapa pewarna makanan


alami,
1) Karamel dipanaskan
2) Kunyit di tumbuk
3) Lombok ditumbuk
4) Daun suji ditumbuk
Warna yang terbentuk secara berurutan adalah…
a. coklat, kuning, merah, hijau
b. krem, kuning, oranye, hijau
c. coklat, kuning, oranye, hijau
d. krem, kuning, merah, hijau
e. oranye, hijau, coklat, krem

4. Perhatikan data dibawah ini:


1) BHA dan BHT
2) Garam dan Gula
3) Asesulfam dan gliserol
4) Lesitin dan asam askorbat
Kelompok yang merupakan antioksidan adalah….
a. 1 dan 3
b. 3 dan 4
c. 1 dan 4
d. 2 dan 3
e. 4 saja

96
5. Perhatikan pernyataan berikut.
a. Kehilangan nafsu makan
b. Tambah bersemangat
c. Jalannya lambat, terhuyung-huyung, dan sering menabrak sesuatu.
d. Koordinasi gerakan kacau
e. Tangan gemetar, selalu basah dan berkeringat.
Berdasarkan pernyataan tersebut, pernyataan manakah yang bukan ciri-ciri fisik
ketergantungan zat adiktif dan psikotropika?
a. 1
b. 2
c. 3
d. 4
e. 5

6. Zat ini merupakan salah satu zat kimia yang berbahaya dan bersifat racun yang akan
masuk ke tubuh manusia melalui paru-paru. Zat ini menyebabkan gigi seseorang
menjadi kuning. Apa nama zat tersebut?
a. Tar
b. Karbon dioksida
c. Asam sianida
d. Nikotin
e. Alkohol

7. Zat ini meruapakan zat yang berasal dari tanaman teatpi pemakaiannya dilarang
karena menimbulkan kecanduan. Apakah nama zat tersebut?
a. Ganja
b. Ekstasi
c. Sabu
d. Amfetamin
e. Mogadon

8. Zat ini berasal dari tanaman tembakau yang telah dicacah kemudian dilinting menjadi
batangan. Biasanya orang-orang mengkonsumsi zat ini dengan cara dihisap.
Termasuk kelompok apakah zat tersebut?
a. Zat aditif
b. Psikotropika
c. Sedative-Hipnotika
d. Zat adiktif
e. alkohol

9. Zat ini digunakan untuk mengurangi rasa tegang pada penderita yang akan dioperasi.
Zat ini juga termasuk golongan analgesik yang bekerja pada saraf dan otak sehingga
tubuh tidak merasakan sakit, misalnya mengatasi nyeri pada kanker stadium lanjut.
Apakah nama zat tersebut?
a. Heroin
b. Morfin
c. Kokain
d. Metadon

97
e. Barbiturat

10. Berikut adalah pengaruh penggunaan zat adiktif dan psikotropika.


a. Adanya perkelahian
b. Memicu untuk melakukan kejahatan
c. Merusak sel syaraf
d. Resiko kecelakaan
e. Timbulnya masalah keluarga yang menganggu ketertiban umum
Pernyataan nomor berapa yang bukan merupakan pengaruh penggunaan zat adiktif
dan psikotropika terhadap kehidupan sosial?
a. 1
b. 2
c. 3
d. 4
e. 5

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 4 yang terdapat di bagian
akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian, gunakan rumus berikut untuk
mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 4.

𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑗𝑎𝑤𝑎𝑏𝑎𝑛 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑏𝑒𝑛𝑎𝑟


𝑇𝑖𝑛𝑔𝑘𝑎𝑡 𝑝𝑒𝑛𝑔𝑢𝑎𝑠𝑎𝑎𝑛 = 𝑥 100%
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑠𝑜𝑎𝑙

Arti tingkat penguasaan:


90 - 100% = baik sekali
80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

98
Daftar Pustaka
Hadi, S. (2012). Pengambilan Minyak Atsiri Bunga Cengkeh (Clove Oil) Menggunakan
Pelarut N-Heksana Dan Benzena. Jurnal Bahan Alam Terbarukan, 1(2).

Subandi et al. (2005). Sains untuk Kimia SMP. Malang : Universitas Negeri Malang.

Sunarya, Yayan. (2003). Kimia Dasar 1 berdasarkan Prinsip-Prinsip Kimia Terkini.


Bandung : Alkemi Grafisindo Press

Oxtoby, David W, Nachtrieb, NH. (2001). Principles of Modern Chemistry, Edisi IV.
Philadephia: Saunders Golden Sunburs Series.

Winarsih, Anni et al., (2008). IPA Terpadu untuk SMP/MTS Kelas VII. Jakarta : Pusat
Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional.

Tautan
https://www.klikdokter.com/info-sehat/read/2696535/awas-anda-bisa-keracunan-msg
https://www.youtube.com/watch?v=-8A9jrlerE4
https://www.youtube.com/watch?v=u5CWSLA8teA&t=428s
https://www.youtube.com/watch?v=Vesvc8UXnn0
https://www.youtube.com/watch?v=xxRFSqfYMIw

99
Tugas akhir
Pada bagian terakhir dari rangkaian modul IPA 6 yang telah Anda pelajari, Anda akan
diminta untuk memecahkan persoalan dan secara kritis menjawab pertanyaan yang diberikan.
Jawablah sesuai dengan pemahaman yang telah Anda dapatkan.
Dalam sebuah gelas kimia terdapat campuran yang berwujud padatan terdiri dari naftalena,
garam dapur, dan batu kapur. Warna dari ketiga zat tersebut adalah putih. Tugas anda
sekarang adalah mencari prosedur yang tepat sehingga ketiga zat tersebut dapat dipisahkan
dengan sempurna. Pada bagian tugas ini, Anda akan diberikan strategi dalam memecahkan
persoalan.
1. Identifikasi sifat-sifat fisika dan kimia dari masing-masing zat tersebut.
2. Identifikasi adakah zat yang mudah menyublim, zat yang mudah larut dalam air, dan
zat yang sukar larut dalam air.
3. Cari prosedur yang tepat untuk memisahkan zat yang mudah menyublim.
4. Pertimbangkan kelarutan kedua zat terakhir dalam pelarut air.
5. Cari prosedur yang tepat untuk memisahkan zat-zat tersebut berdasarkan kelarutannya
dalam air.
6. Zat apakah yang pertama kali Anda dapatkan sebagai hasil dari proses pemisahan.
7. Zat apakah yang terakhir kali Anda dapatkan sebagai hasil dari proses pemisahan.
8. Tulis kesimpulan yang Anda peroleh

Rubrik Penilaian
Supaya tugas yang Anda kerjakan menjadi terarah dan Anda dapat menyelesaikan tugas
tersebut dengan baik, maka gunakanlah rubrik penilaian berikut untuk mengukur
keberhasilan Anda dalam memahami materi.
Aspek Bobot
Sifat-sifat fisika dan kimia dari masing-masing zat. 20%
Identifikasi Zat 10%
Prosedur Pemisahan Zat 60%
Kesimpulan 10%

100
Tes Akhir
1. Campuran dua zat yang berbeda ukuran partikelnya sangat tepat diishkan dengan
metode ....
a. Filtrasi
b. Destilasi
c. Kristalisasi
d. Sublimasi
e. Evaporasi

2. Pernyataan dibawah ini yang benar adalah...


a. Unsur adalah zat yang dapat diuraikan menjadi zat lain
b. Senyawa adalah campuran homogen
c. Campuran selalu memiliki perbandingan tertentu
d. Larutan adalah campuran yang homogen
e. Udara merupakan salah satu contoh koloid

3. Diketahui data dari empat macam zat sebagai berikut


Zat Jarak antar Susunan partikel Gerakan partikel
partikel
P Rapat Teratur Bergetar ditempatnya
Q Renggang Tidak beraturan Bergerak bebas
R Rapat Tidak beraturan Bergerak terbatas
S Renggang Teratur Bergerak bebas
Di antara zat tersebut yang merupakan zat cair adalah ….
a. P
b. Q
c. R
d. S
e. Salah semua

4. Campuran heterogen terjadi ketika ke dalam air ditambahkan...


a. Gula
b. Garam
c. Pasir
d. Alkohol
e. Asam Cuka

5. Suatu zat digolongkan unsur, jika zat tersebut...


a. Homogen dan dengan reaksi kimia biasa dapat diuraikan
b. Homogen dan dengan reaksi kimia biasa tidak dapat diuraikan
c. Homogen dan dapat bergabung membentuk ion-ion
d. Heterogen dan dengan reaksi kimia biasa dapat diuraikan
e. Heterogen dan dengan reaksi kimia biasa tidak dapat diuraikan

101
6. Gas yang dimampatkan dapat berubah menjadi fase cair karena alasan berikut, kecuali
....
a. Ruang gerak molekul menjadi sempit
b. Jarak antar molekul makin mendekat
c. Susunan molekul menjadi lebih teratur daripada gas
d. Molekul gas saling bersentuhan
e. Energi kinetik gas bertambah

7. Terjadinya reaksi kimia antara natrium hidroksida dengan asam klorida ditandai
dengan ....
a. Perubahan suhu
b. Perubahan warna
c. Terbentuknya endapan
d. Terbentuknya gas
e. Tidak ada perubahan apapun

8. Suatu partikel....
1. Masih dapat dibagi
2. Tidak bermuatan listrik
3. Bagian terkecil dari suatu senyawa
Maka partikel tersebut adalah...
a. Ion
b. Unsur
c. Molekul
d. Atom
e. Campuran

9. Berikut ini yang bukan merupakan sifat senyawa adalah...


a. Selalu tersusun dari dua unsur
b. Perbandingan unsur penyusunnya tetap
c. Membentuk sifat baru
d. Satuan partikelnya disebut molekul
e. Merupakan zat tunggal

10. Apa nama dari senyawa CuBr2?


a. Monotembaga dibromida
b. Tembaga dibromida
c. Tembaga(I) dibromida
d. Tembaga (I) bromida
e. Tembaga (II) bromida

102
11. Berikut adalah beberapa contoh senyawa.
1. Formalin
2. Garam dapur
3. Bensin
4. Air Aki
5. Gula
Manakah dari senyawa di atas berikut ini yang termasuk senyawa organik.
a. 1, 2, dan 3
b. 1, 3, dan 4
c. 1, 3, dan 5
d. 2, 3, dan 4
e. 2, 4, dan 5

12. Manakah pernyataan berikut yang merupakan sifat senyawa anorganik.


a. Mudah terbakar.
b. Tidak mudah menguap
c. Unsur utama penyusun senyawa adalah unsur C dan H.
d. Jenis ikatan kimia pada senyawa pada umumnya merupakan ikatan kovalen.
e. Kelarutannya sangat tinggi pada pelarut organik.

13. Ada beberapa parameter-parameter dalam tubuh manusia yang berhubungan dengan
homeostatis. Manakah yang bukan contoh dari parameter-parameter tersebut.
a. Jenis golongan darah
b. Temperatur tubuh
c. Tekanan osmotik pada cairan
d. Konsentrasi ion
e. Kandungan protein dan gula

14. Berikut ini adalah beberapa contoh anion yang ada dalam cairan tubuh manusia
kecuali ....
a. Cl-
b. ClO4-
c. HCO3-
d. HPO4-
e. SO42-

15. Berikut ini merupakan tahan mekanisme transport Na-K, kecuali ....
a. Protein pembawa untuk membantu memasukkan 3 ion natrium ke dalam protein
tersebut.
b. Pemecahan ATP dan fosfat yang akan menempel ke dalam protein oleh enzim.
c. Proses pemecahan energi ATP untuk mengubah bentuk energi yang
memungkinkan mengeluarkan ion kalium dan memasukkan ion natrium.
d. Fosfat yang menempel pada protein akan dilepaskan oleh protein pembawa
e. Protein pembawa akan mengeluarkan ion kalium dari protein ke dalam sel

103
16. Jika pada kegiatan itu lampu tidak menyala maka larutan x adalah...
a. Asam sulfat
b. Kaustik soda
c. Terusi
d. Minyak
e. Air kapur

17. Berikut ini adalah sifat-sifat suatu zat.


1. Jika dilarutkan akan melepaskan ion hidroksida
2. Mengubah lakmus merah menjadi biru
3. Mengubah lakmus biru menjadi merah
4. Menghantarkan arus listrik
Yang merupakan sifat NaOH(aq) adalah...
a. 1 dan 2
b. 1, 2 dan 3
c. 1, 2, dan 4
d. 2, 3, dan 4
e. 3 dan 4

18. Suatu asam melepaskan sebuah ion hidogen dari proses terionisasinya. Asam tersebut
adalah sebagai berikut....
a. Asam sulfat
b. Asam sulfida
c. Asam karbonat
d. Asam klorida
e. Asam Fosfat

19. Jika dilarutkan dalam air, suatu zat terurai menjadi ion logam dan sisa asam. Zat itu
termasuk jenis....
a. Asam
b. Basa
c. Garam
d. Elektrolit
e. Non elektrolit

20. Ekstrak bunga sepatu yang berwarna merah diteteskan pada butiran (tetesan) asam
klorida maka akan berwarna...
a. Biru
b. Merah
c. Kuning
d. Hijau
e. Putih

104
21. Besaran pH pada larutan nilainya 6 berarti larutan itu mengandung...
a. Asam kuat
b. Basa kuat
c. Basa lemah
d. Asam lemah
e. Garam

22. Menghitung pH larutan asam sama artinya dengan....


a. Mencari massa jenis larutan
b. Mencari konsentrasi ion hidrogen
c. Mencari konsentrasi ion logam
d. Mencari daya larut larutan
e. Mencari kekuatan daya hantar listrik

23. Contoh dari pemanis buatan adalah...


a. MSG
b. Natrium Benzoat
c. Sakarin
d. Tartrazine
e. Asam askorbat

24. Zat aditif yang tidak boleh ditambahkan ke dalam makanan adalah, kecuali...
e. Formalin
f. Boraks
g. Rhodamin-B
h. Methanil Yellow
i. Siklamat

25. Klorofil adalah zat warna yang berasal dari …


a. wortel
b. kunyit
c. gula tebu
d. daun-daunan
e. pohon aren

26. Pemberian penyedap pada makanan bertujuan untuk…


a. menambah warna
b. menambah cita rasa
c. menambah daya tahan
d. membuat lunak
e. mengatur kestabilan makanan

105
27. Salah satu kegunaan narkotika adalah sebagai zat anestetik lokal, artinya
a. obat bius yang mematikan
b. obat bius pada bagian tubuh tertentu
c. zat racun yang mematikan
d. zat yang dapat membuat bagian tubuh tertentu menjadi busuk
e. zat yang dapat menghilangkan kesadaran

28. LSD termasuk obat psikotropik yang dapat menimbulkan persepsi semu mengenai
suatu benda yang sebenarnya tidak ada atau disebut juga ....
a. Euphoria
b. Halusinasi
c. Paranoid
d. Rileks
e. Sedative

29. Dampak negatif dari pemakaian zat adiktif dan psikotropika pada kehidupan sosial
antara lain .....
a. Perkelahian antar pelajar
b. Pencurian
c. Pemerkosaan
d. Kematian
e. Kerusuhan

30. Yang bukan merupakan upaya untuk menghindari diri dari penyalahgunaan zat adiktif
dan psikotropika adalah ....
a. Selektif memilih teman
b. Aktif berolahraga
c. Rajin beribadah
d. Banyak bergaul
e. Terbuka pada keluarga

106