Anda di halaman 1dari 55

RSNI

Rancangan Standar Nasional Indonesia

SPESIFIKASI PENYAJIAN PETA RTRW


PROVINSI, KABUPATEN, DAN KOTA

Badan Standardisasi Nasional


RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

Prakata

Rancangan Standar Nasional Indonesia, Spesifikasi penyajian peta RTRW Provinsi,


Kabupaten, dan Kota ini dibuat untuk mengakomodasi kebutuhan penyusun rencana tata
ruang tentang standar Spesifikasi Penyajian peta RTRW Provinsi, Kabupaten, dan Kota.

Standar ini disusun berdasarkan Pedoman Standardisasi Nasional Nomor 8 tahun 2007
tentang Penulisan Standar Nasional Indonesia.

Jika ditemukan adanya hak paten, hak cipta, atau hak intektual lainnya di dalam standar
ini, maka hak-hak tersebut adalah hak setiap pemegang hak intelektual yang
bersangkutan. Panitia Teknis Bidang Informasi Geografis/Geomatika (PT 07-01)
menghormati dan menjunjung tinggi hak-hak intelektual perseorangan atau suatu badan
hukum. Identifikasi atau tuntutan atas kemungkinan adanya pelanggaran hak-hak
intelektual dalam standar ini adalah bukan tanggung jawab PT 07-01.
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

Daftar isi

Prakata

Daftar Isi

1. Ruang Lingkup..................................................................................................................... 1

2. Istilah dan Definisi................................................................................................................ 1

3. Penyajian Peta RTRW Provinsi, Kabupaten, dan Kota........................................................ 6

3.1 RTRW Provinsi................................................................................................................ 6

3.1.1 Cakupan Lembar Peta........................................................................................... 6

3.1.2 Grid Peta................................................................................................................ 7

3.1.3 Gratikul................................................................................................................... 7

3.1.4 Penulisan Nama Unsur.......................................................................................... 8

3.1.5 Simbol Peta RTRW Provinsi Skala 1 : 250.000..................................................... 8

3.1.6 Informasi Peta (Tata Letak Peta)........................................................................... 8

3.2 RTRW Kabupaten........................................................................................................... 8

3.2.1 Cakupan Lembar Peta........................................................................................... 8

3.2.2 Grid Peta................................................................................................................ 9

3.2.3 Gratikul................................................................................................................... 9

3.2.4 Penulisan Nama Unsur.......................................................................................... 10

3.2.5 Simbol Peta RTRW Provinsi Skala 1 : 50.000..................................................... 10

3.2.6 Informasi Peta (Tata Letak Peta)........................................................................... 10

3.3 RTRW Kota..................................................................................................................... 10

3.3.1 Cakupan Lembar Peta........................................................................................... 10

3.3.2 Grid Peta................................................................................................................ 11

3.3.3 Gratikul................................................................................................................... 11

3.3.4 Penulisan Nama Unsur.......................................................................................... 12

3.3.5 Simbol Peta RTRW Provinsi Skala 1 : 25.000..................................................... 12

3.3.6 Informasi Peta (Tata Letak Peta)........................................................................... 12


RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

4. Penyusunan Album Peta.................................................................................................... 12

4.1 Penomoran Lembar Peta RTRW.................................................................................... 13

4.1.1 RTRW Provinsi....................................................................................................... 13

4.1.2 RTRW Kabupaten.................................................................................................. 13

4.1.3 RTRW Kota............................................................................................................ 13

4.2 Kaidah Layout Album Peta RTRW.................................................................................. 14

4.2.1 Simbolisasi............................................................................................................. 14

4.2.2 Informasi Tepi........................................................................................................ 14

4.2.2.1 Pemerintah Daerah yang Bertanggungjawab........................................... 14

4.2.2.2 Nama Dokumen RTRW dan Tahun Penyusunan...................................... 14

4.2.2.3 Judul Peta.................................................................................................. 14

4.2.2.4 Arah Utara dan Skala................................................................................. 15

4.2.2.5 Keterangan Proyeksi.................................................................................. 15

4.2.2.6 Diagram Lokasi.......................................................................................... 15

4.2.2.7 Legenda..................................................................................................... 16

4.2.2.8 Sumber Peta.............................................................................................. 17

5. Reproduksi........................................................................................................................... 18

5.1 Pencetakan..................................................................................................................... 18

5.2 Spesifikasi Teknis Kertas Cetak...................................................................................... 18

5.3 Penggunaan Lembar Khusus.......................................................................................... 18

5.3.1 RTRW Provinsi....................................................................................................... 18

5.3.2 RTRW Kabupaten.................................................................................................. 18

5.3.3 RTRW Kota............................................................................................................ 18

6. Ketentuan Lain..................................................................................................................... 19

6.1 Penomoran Lembar Peta................................................................................................ 19

6.1.1 RTRW Provinsi....................................................................................................... 19

6.1.2 RTRW Kabupaten.................................................................................................. 19

6.1.3 RTRW Kota............................................................................................................ 19


RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

6.2 Garis Batas Wilayah Administrasi................................................................................... 19

Bibliografi.................................................................................................................................. 20

Lampiran A. Unsur Simbol dan Spesifikasinya

Simbol, Notasi, dan Kode Unsur, Unsur – Unsur Peta Dasar

Simbol, Notasi, dan Kode Unsur, Unsur – Unsur Peta Rencana (Mengacu
Pada PP No. 8 Tahun 2013 Tentang Ketelitian Peta Rencana Tata Ruang)

Lampiran B. Tata Letak Peta RTRW Provinsi, Kabupaten, dan Kota


RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

Spesifikasi Penyajian Peta RTRW


Provinsi, Kabupaten, dan Kota

1 Ruang lingkup

Standar ini menetapkan spesifikasi teknis, prosedur penyajian, dan reproduksi peta
RTRW Provinsi, Kabupaten, dan Kota.

2 Istilah dan definisi

Akurasi
Ukuran kedekatan suatu informasi yang dipetakan dengan nilai sesungguhnya.

Data Batimetri
Data garis khayal yang menghubungkan titik-titik yang memiliki kedalaman yang sama.

Data Geospasial
Data tentang lokasi geografis, dimensi atau ukuran, dan/atau karakteristik objek alam
dan/atau buatan manusia yang berada di bawah, pada, atau di atas permukaan bumi.

Data Spasial
Data hasil pengukuran, pencatatan, dan pencitraan terhadap suatu unsur keruangan yang
berada di bawah, pada, atau di atas permukaan bumi dengan posisi keberadaannya
mengacu pada sistem koordinat nasional.

Delineasi
Garis yang menggambarkan batas suatu unsur yang berbentuk area.

Format Penyimpanan Secara Digital


Cara komputer menyimpan data dan informasi spasial kedalam daftar unsur yang diberi
kode penomoran unik.

1
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

Geospasial
Atau ruang kebumian adalah aspek keruangan yang menunjukkan lokasi, letak, dan posisi
suatu objek atau kejadian yang berada di bawah, pada, atau di atas permukaan bumi yang
dinyatakan dalam sistem koordinat tertentu.

Gratikul
susunan garis bujur dan garis lintang di atas peta yang dapat digunakan untuk
menghubungkan titik-titik di atas peta dengan lokasi sebenarnya di atas permukaan bumi.

Grid peta
sekumpulan perpotongan garis mendatar dan garis vertikal di atas peta yang berjarak teratur
dan dapat digunakan sebagai acuan.
CATATAN 1: Grid peta biasanya mengacu pada nama proyeksi yang digunakan; misalnya,
grid Lambert, grid Tranverse Mercator, dan grid Universal Transverse Mercator.
CATATAN 2 Grid peta dapat digunakan untuk perhitungan arah dan jarak terhadap titik lain.

Indeks Peta

Sistem tata letak peta, dimana menunjukan letak peta yang bersangkutan terhadap peta
yang lain di sekitarnya. Indeks peta diciptakan untuk memudahkan sistematika area
pemetaannya. Indeks peta sering kali dinyatakan dengan nomor peta untuk penyusunan
basis data peta dalam suatu wilayah, sementara apabila suatu jenis peta hanya meliputi satu
kawasan tanpa ada hubungan atau aspek persambungan dengan kawasan lainnya, maka
indeks peta tidak lagi diperlukan.

Informasi Geospasial
Data geospasial yang sudah diolah sehingga dapat digunakan sebagai alat bantu dalam
perumusan kebijakan, pengambilan keputusan, dan/atau pelaksanaan kegiatan yang
berhubungan dengan ruang kebumian.

2
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

Judul Peta
Pencerminan informasi sesuai dengan isi peta. Judul peta biasanya diletakkan di bagian
tengah atas peta. Tetapi judul peta dapat juga diletakkan di bagian lain dari peta, asalkan
tidak mengganggu kenampakan dari keseluruhan peta.
Kelengkapan Muatan Peta
Tingkat kedetilan unsur yang dipetakan yang disesuaikan dengan ketelitian geometri atau
skala.

Ketelitian Peta
Ketepatan, kerincian dan kelengkapan data, dan/atau informasi georeferensi dan tematik,
sehingga merupakan penggabungan dari sistem referensi geometris, skala, akurasi, atau
kerincian basis data, format penyimpanan secara digital termasuk kode unsur, penyajian
kartografis mencakup simbol, warna, arsiran dan notasi, serta kelengkapan muatan peta.

Koordinat
besaran linear atau angular yang menyatakan posisi suatu titik dalam suatu sistem acuan.

Legenda

Legenda pada peta menerangkan arti dari simbol-simbol yang terdapat pada peta. Legenda
biasanya diletakkan di pojok kiri bawah peta. Selain itu legenda peta dapat juga diletakkan
pada bagian lain peta, sepanjang tidak mengganggu kenampakan peta secara keseluruhan.

Nomor Peta

Nomor peta merupakan sistematika yang disepakati dalam sebuah pekerjaan pemetaan.
Nomor peta berkaitan erat dengan aspek skala peta yang akan dibuat. Sistem penomoran
seperti ini pada awalnya dikembangkan pada kegiatan pemetaan dasar atau topografi.
Penomoran peta penting untuk lembar peta dengan jumlah besar dan seluruh lembar peta
terangkai dalam satu bagian muka bumi.

3
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

Orientasi

Petunjuk arah atau orientasi gunanya untuk menunjukkan arah Utara, Selatan, Timur dan
Barat. Tanda orientasi perlu dicantumkan pada peta untuk menghindari kekeliruan. Petunjuk
arah pada peta biasanya berbentuk tanda panah yang menunjuk ke arah Utara. Petunjuk ini
diletakkan di bagian mana saja dari peta, asalkan tidak menggnaggu kenampakan peta.

Penyajian Kartografis
Cara mem-visualisasi data dan informasi spasial pada media cetak maupun dalam media
elektronik berikut penjelasan tentang legenda dan riwayat peta, sehingga dapat dibaca
dengan jelas, tanpa memberikan arti ganda.

Perencanaan Tata Ruang


Suatu proses untuk menentukan struktur ruang dan pola ruang yang meliputi penyusunan
dan penetapan rencana tata ruang.

Peta
Suatu gambaran dari unsur-unsur alam dan atau buatan manusia, yang berada di atas
maupun di bawah permukaan bumi yang digambarkan pada suatu bidang datar dengan
skala tertentu.

Peta Dasar
Peta yang menyajikan unsur-unsur alam dan atau buatan manusia, yang berada di
permukaan bumi, digambarkan pada suatu bidang datar dengan skala, penomoran,
proyeksi, dan georeferensi tertentu.

Peta Tematik
Peta yang menggambarkan tema tertentu yang digunakan untuk pembuatan Peta rencana
tata ruang.

4
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

Peta Wilayah
Peta yang menggambarkan ruang dalam kesatuan geografis beserta segenap unsur terkait
yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan pada aspek administratif dan/atau
fungsional.

Pola Ruang
Distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang meliputi peruntukan ruang dalam
suatu wilayah yang meliputi peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang
untuk fungsi budi daya.

Rencana Tata Ruang


Hasil Perencanaan Tata Ruang.

Rencana Tata Ruang Wilayah


Hasil perencanaan tata ruang pada wilayah yang merupakan kesatuan geografis beserta
segenap unsur terkait yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek administratif.

Reproduksi Peta
Penyajian akhir peta yang merupakan hasil dari serangkaian proses penggandaan peta dari
cetakan aslinya.

Simbol Peta
Diagram, desain, huruf, karakter, atau singkatan yang ditempatkan pada peta yang mewakili
kenampakan tertentu.

Sistem Referensi Geometris


Suatu sistem pemetaan tertentu yang dimaksudkan agar berbagai macam peta masukan
dan peta luaran dapat diintegrasikan atau dipadukan satu sama lain.

Skala Peta
Perbandingan jarak antara dua titik sembarang di peta dengan jarak sebenarnya di
permukaan bumi, dengan satuan ukuran yang sama. Skala ini sangat erat kaitannya dengan

5
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

data yang disajikan. Bila ingin menyajikan data yang rinci, maka digunakan skala besar,
misalnya 1 : 5.000. Sebaliknya, apabila ingin ditunjukkan hubungan kenampakan secara
keseluruhan, digunakan skala kecil, misalnya skala 1 : 1.000.000.
Contoh :
Skala 1 : 500.000 artinya 1 bagian di peta sama dengan 500.000 jarak yang sebenarnya,
apabila dipakai satuan cm maka artinya 1 cm jarak di peta sama dengan 500.000 cm (5 km)
jarak sebenarnya di permukaan bumi.

Struktur Ruang
Susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan prasarana dan sarana yang berfungsi
sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi masyarakat yang secara hierarkis memiliki
hubungan fungsional.

Sumber Peta

Sumber ditekankan pada pemberian identitas peta, meliputi penyusun peta,


percetakan,sistem proyeksi peta, penyimpangan deklinasi magnetis, tanggal/tahun
pengambilan data dan tanggal pembuatan/pencetakan peta, dan lain sebagainya yang
memperkuat identitas penyusunan peta yang dapat dipertanggungjawabkan.

Tata Ruang
Wujud struktur ruang dan pola ruang.

Wilayah
Ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap unsur terkait yang batas dan
sistemnya ditentukan berdasarkan pada aspek administratif dan/atau fungsional.

3 Penyajian Peta RTRW Provinsi, Kabupaten, dan Kota

3.1 RTRW Provinsi

3.1.1 Cakupan Lembar Peta


Satu lembar peta skala RTRW Provinsi 1 : 250.000 mencakup daerah dengan
ukuran 1000’ lintang dan 1030’ bujur. Dalam hal yang khusus terdapat pengecualian

6
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

untuk mencakup pulau-pulau kecil atau suatu daratan yang kecil untuk menghindari
tambahan lembar peta. Dalam hal wilayah provinsi memiliki pesisir dan laut, Peta
Rencana Tata Ruang Wilayah provinsi dapat dilengkapi dengan Data Batimetri.
- Peta Rencana Struktur Ruang
Digambarkan pada 1 cakupan Peta Wilayah secara utuh. Untuk
kepentingan penetapan peraturan perundang-undangan, Peta Rencana
Struktur Ruang Wilayah dapat digambarkan dalam beberapa lembar Peta
yang tersusun secara sistematis mengikuti indeks peta dasar skala 1 :
250.000.
- Peta Rencana Pola Ruang
Digambarkan dalam bentuk delineasi. Delineasi kawasan lindung dan
kawasan budi daya harus dipetakan pada lembar kertas yang
menggambarkan wilayah secara utuh. Dalam hal kawasan lindung dan
kawasan budi daya digambarkan dalam bentuk delineasi. Untuk
kepentingan penetapan peraturan perundang-undangan, Peta Rencana
Pola Ruang dapat digambarkan dalam beberapa lembar Peta yang
tersusun secara sistematis mengikuti indeks peta dasar skala 1 : 250.000.
- Peta Kawasan Strategis
Digambarkan pada 1 cakupan Peta Wilayah secara utuh. Untuk
kepentingan penetapan peraturan perundang-undangan, Peta Kawasan
Strategis dapat digambarkan dalam beberapa lembar Peta yang tersusun
secara sistematis mengikuti indeks peta dasar skala 1 : 250.000.

3.1.2 Grid Peta


Grid peta hanya ditunjukkan dengan UTM tick pada tepi peta tiap 10.000 m,
diberi warna hitam, dan diberi angka tiap 50.000 m.

3.1.3 Gratikul
Gratikul digambarkan dengan garis penuh berwarna biru tiap 10’ (menit).

7
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

3.1.4 Penulisan Nama Unsur


Nama unsur alam, unsur buatan, dan nama wilayah administrasi yang
dicantumkan di dalam peta adalah nama yang telah disahkan oleh instansi
yang berwenang.

3.1.5 Simbol Peta RTRW Provinsi Skala 1 : 250.000


Simbol digunakan untuk merepresentasikan unsur-unsur yang tercantum di
dalam peta. Simbol unsur-unsur peta RTRW Provinsi skala 1:250.000 disajikan
dalam Lampiran A. Ketentuan tambahannya, yaitu :
1) Jika tidak ada pengecualian, titik tengah simbol di peta mempunyai korelasi
dengan titik tengah unsur. Dengan demikian, arah penempatan nama harus
sesuai dengan arah atau bentuk unsur.
2) Semua unsur dalam satu kelompok disajikan dengan mengingat prinsip
generalisasi, dan dengan pergeseran (displacement) paling kecil.
3) Semua simbol seperti jalan, jalur kereta api, dan sungai yang sejajar satu
dengan lainnya, yang karena keterbatasan skala, penempatannya dapat
digeser dengan tetap mempertahankan bentuknya (lihat keterangan Nomor 2).
Jika unsur garis yang teratur dan tidak teratur berdekatan, yang digeser adalah
unsur yang tidak teratur. Jika terdapat unsur yang tingkatannya lebih rendah
daripada unsur utama, misalnya, pagar dan sungai, yang digeser adalah unsur
yang tingkatannya lebih rendah (pagar).
4) Jika dua batas wilayah administratif berimpitan, maka batas wilayah
administraif yang lebih rendah tingkatannya ditiadakan atau tidak digambar.

3.1.6 Informasi Peta (Tata Letak Peta)


Informasi peta berisi antara lain judul peta, instansi pembuat, keterangan
riwayat, sumber peta, dan tahun pembuatan.

3.2 RTRW Kabupaten

3.2.1 Cakupan Lembar Peta


Satu lembar peta RTRW Kabupaten skala 1 : 50.000 mencakup daerah
dengan ukuran 15’ lintang dan 15’ bujur. Dalam hal yang khusus terdapat
pengecualian untuk mencakup pulau-pulau kecil atau suatu daratan yang kecil untuk

8
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

menghindari tambahan lembar peta. Dalam hal wilayah kabupaten memiliki pesisir
dan laut, Peta Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten dapat dilengkapi dengan
Data Batimetri.
- Peta Rencana Struktur Ruang
Digambarkan pada 1 cakupan Peta Wilayah secara utuh. Untuk
kepentingan penetapan peraturan perundang-undangan, Peta Rencana
Struktur Ruang Wilayah dapat digambarkan dalam beberapa lembar Peta
yang tersusun secara sistematis mengikuti indeks peta dasar skala 1 :
50.000.
- Peta Rencana Pola Ruang
Digambarkan dalam bentuk delineasi. Delineasi kawasan lindung dan
kawasan budi daya harus dipetakan pada lembar kertas yang
menggambarkan wilayah secara utuh. Dalam hal kawasan lindung dan
kawasan budi daya digambarkan dalam bentuk delineasi. Untuk
kepentingan penetapan peraturan perundang-undangan, Peta Rencana
Pola Ruang dapat digambarkan dalam beberapa lembar Peta yang
tersusun secara sistematis mengikuti indeks peta dasar skala 1 : 50.000.
- Peta Kawasan Strategis
Digambarkan pada 1 cakupan Peta Wilayah secara utuh. Untuk
kepentingan penetapan peraturan perundang-undangan, Peta Kawasan
Strategis dapat digambarkan dalam beberapa lembar Peta yang tersusun
secara sistematis mengikuti indeks peta dasar skala 1 : 50.000.

3.2.2 Grid Peta


Grid peta hanya ditunjukkan dengan UTM tick pada tepi peta tiap 1.000 m,
diberi warna hitam, dan diberi angka tiap 5.000 m.

3.2.3 Gratikul
Gratikul digambarkan dengan garis penuh berwarna biru tiap 1’ (menit).

9
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

3.2.4 Penulisan Nama Unsur


Nama unsur alam, unsur buatan, dan nama wilayah administrasi yang
dicantumkan di dalam peta adalah nama yang telah disahkan oleh instansi
yang berwenang.

3.2.5 Simbol Peta RTRW Kabupaten Skala 1 : 50.000


Simbol digunakan untuk merepresentasikan unsur-unsur yang tercantum di
dalam peta. Simbol unsur-unsur peta RTRW Kabupaten skala 1:50.000
disajikan dalam Lampiran A. Ketentuan tambahannya, yaitu :
1) Jika tidak ada pengecualian, titik tengah simbol di peta mempunyai korelasi
dengan titik tengah unsur. Dengan demikian, arah penempatan nama harus
sesuai dengan arah atau bentuk unsur.
2) Semua unsur dalam satu kelompok disajikan dengan mengingat prinsip
generalisasi, dan dengan pergeseran (displacement) paling kecil.
3) Semua simbol seperti jalan, jalur kereta api, dan sungai yang sejajar satu
dengan lainnya, yang karena keterbatasan skala, penempatannya dapat
digeser dengan tetap mempertahankan bentuknya (lihat keterangan Nomor 2).
Jika unsur garis yang teratur dan tidak teratur berdekatan, yang digeser adalah
unsur yang tidak teratur. Jika terdapat unsur yang tingkatannya lebih rendah
daripada unsur utama, misalnya, pagar dan sungai, yang digeser adalah unsur
yang tingkatannya lebih rendah (pagar).
4) Jika dua batas wilayah administratif berimpitan, maka batas wilayah
administraif yang lebih rendah tingkatannya ditiadakan atau tidak digambar.

3.2.6 Informasi Peta (Tata Letak Peta)


Informasi peta berisi antara lain judul peta, instansi pembuat, keterangan
riwayat, sumber peta, dan tahun pembuatan.

3.3 RTRW Kota

3.3.1 Cakupan Lembar Peta


Satu lembar peta RTRW Kota skala 1 : 25.000 mencakup daerah dengan
ukuran 7,5’ lintang dan 7,5’ bujur. Dalam hal yang khusus terdapat pengecualian
untuk mencakup pulau-pulau kecil atau suatu daratan yang kecil untuk menghindari

10
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

tambahan lembar peta. Dalam hal wilayah kota memiliki pesisir dan laut, Peta
Rencana Tata Ruang Wilayah Kota dapat dilengkapi dengan Data Batimetri.
- Peta Rencana Struktur Ruang
Digambarkan pada 1 cakupan Peta Wilayah secara utuh. Untuk
kepentingan penetapan peraturan perundang-undangan, Peta Rencana
Struktur Ruang Wilayah dapat digambarkan dalam beberapa lembar Peta
yang tersusun secara sistematis mengikuti indeks peta dasar skala 1 :
25.000.
- Peta Rencana Pola Ruang
Digambarkan dalam bentuk delineasi. Delineasi kawasan lindung dan
kawasan budi daya harus dipetakan pada lembar kertas yang
menggambarkan wilayah secara utuh. Dalam hal kawasan lindung dan
kawasan budi daya digambarkan dalam bentuk delineasi. Untuk
kepentingan penetapan peraturan perundang-undangan, Peta Rencana
Pola Ruang dapat digambarkan dalam beberapa lembar Peta yang
tersusun secara sistematis mengikuti indeks peta dasar skala 1 : 25.000.

- Peta Kawasan Strategis


Digambarkan pada 1 cakupan Peta Wilayah secara utuh. Untuk
kepentingan penetapan peraturan perundang-undangan, Peta Kawasan
Strategis dapat digambarkan dalam beberapa lembar Peta yang tersusun
secara sistematis mengikuti indeks peta dasar skala 1 : 25.000.

3.3.2 Grid Peta


Grid peta hanya ditunjukkan dengan UTM tick pada tepi peta tiap 1.000 m,
diberi warna hitam, dan diberi angka tiap 5.000 m.

3.3.3 Gratikul
Gratikul digambarkan dengan garis penuh berwarna biru tiap 30".

11
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

3.3.4 Penulisan Nama Unsur


Nama unsur alam, unsur buatan, dan nama wilayah administrasi yang
dicantumkan di dalam peta adalah nama yang telah disahkan oleh instansi
yang berwenang.

3.3.5 Simbol Peta RTRW Kota skala 1 : 25.000


Simbol digunakan untuk merepresentasikan unsur-unsur yang tercantum di
dalam peta. Simbol unsur-unsur peta RTRW Kota skala 1:25.000 disajikan
dalam Lampiran A. Ketentuan tambahannya, yaitu :
1) Jika tidak ada pengecualian, titik tengah simbol di peta mempunyai korelasi
dengan titik tengah unsur. Dengan demikian, arah penempatan nama harus
sesuai dengan arah atau bentuk unsur.
2) Semua unsur dalam satu kelompok disajikan dengan mengingat prinsip
generalisasi, dan dengan pergeseran (displacement) paling kecil.
3) Semua simbol seperti jalan, jalur kereta api, dan sungai yang sejajar satu
dengan lainnya, yang karena keterbatasan skala, penempatannya dapat
digeser dengan tetap mempertahankan bentuknya (lihat keterangan Nomor 2).
Jika unsur garis yang teratur dan tidak teratur berdekatan, yang digeser adalah
unsur yang tidak teratur. Jika terdapat unsur yang tingkatannya lebih rendah
daripada unsur utama, misalnya, pagar dan sungai, yang digeser adalah unsur
yang tingkatannya lebih rendah (pagar).
4) Jika dua batas wilayah administratif berimpitan, maka batas wilayah
administratif yang lebih rendah tingkatannya ditiadakan atau tidak digambar.

3.3.6 Informasi Peta (Tata Letak Peta)


Informasi peta berisi antara lain judul peta, instansi pembuat, keterangan
riwayat, sumber peta, dan tahun pembuatan.

4 Penyusunan Album Peta

Ada 2 bagian penting dalam album peta, yaitu :

12
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

 Muka Peta, dimana dalam bagian ini diperlihatkan daerah permukaan bumi yang
dipetakan dan termasuk warna dan simbol yang mempermudah dalam membaca
peta.
 Informasi Tepi, dimana dalam bagian ini diperlihatkan simbol, warna dan artinya dan
riwayat peta kapan, dimana dan bagaimana peta tersebut dibuat.

4.1 Penomoran Lembar Peta RTRW


Penomoran lembar peta rencana tata ruang wilayah yang meliputi peta pola
ruang, struktur ruang dan kawasan strategis mengikuti indeks pada peta RBI Badan
Informasi Geospasial tergantung kepada skala yang digunakan.
Apabila peta tata ruang disajikan dalam beberapa lembar peta, maka cara
pemecahan peta itu menjadi beberapa lembar harus mengikuti sistem indeks
penomoran peta RBI Badan Informasi Geospasial, dan sistem penomoran dan judul
peta yaitu :
4.1.1 RTRW Provinsi
Nomor lembar peta rencana tata ruang wilayah adalah empat digit nomor
indeks peta RBI Badan Informasi Geospasial skala 1 : 250.000 yang diletakkan
pada bagian atas dari kotak legenda yang menampilkan judul /tema peta
rencana tata ruang.
4.1.2 RTRW Kabupaten
Nomor lembar peta rencana tata ruang wilayah adalah empat digit nomor
indeks peta RBI Badan Informasi Geospasial diikuti tanda sambung (“-“) dan
dua digit setelahnya sesuai penomoran lembar peta RBI Badan Informasi
Geospasial skala 1 : 50.000 yang telah diatur sebelumnya, yang diletakkan
pada bagian atas dari kotak legenda yang menampilkan judul /tema peta
rencana tata ruang.
4.1.3 RTRW Kota
Nomor lembar peta rencana tata ruang wilayah adalah empat digit nomor
indeks peta RBI Badan Informasi Geospasial diikuti tanda sambung (“-“) dan
tiga digit setelahnya sesuai penomoran lembar peta RBI Badan Informasi
Geospasial skala 1 : 25.000 yang telah diatur sebelumnya, yang diletakkan
pada bagian atas dari kotak legenda yang menampilkan judul /tema peta

13
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

rencana tata ruang.

4.2 Kaidah layout album peta RTRW


4.2.1 Simbolisasi
Simbolisasi pada album peta RTRW mengacu pada simbol PP No. 8
tahun 2013 tentang Ketelitian Peta Rencana Tata Ruang, terutama pada peta
Pola dan Struktur Ruang, simbol yang belum lengkap dapat disesuaikan sendiri
oleh pembuat peta sesuai dengan kaidah kartografis. Jenis-jenis simbol beserta
spesifikasinya akan dijelaskan dalam lampiran.
4.2.2 Informasi Tepi
4.2.2.1 Pemerintah Daerah Yang Bertanggungjawab
Berisi tentang keterangan nama pemerintah daerah yang
bertanggungjawab dalam penyusunan peta RTRW yang dibuat.
Contoh :

4.2.2.2 Nama Dokumen RTRW dan Tahun Penyusunan


Berisi tentang informasi mengenai nama dokumen RTRW dan rentang
waktu penyusunan RTRW yang dibuat.
Contoh :

4.2.2.3 Judul Peta


Judul Peta mengikuti peta yang dibuat

14
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

4.2.2.4 Arah Utara dan Skala


Arah utara menggunakan bahasa Indonesia, sedangkan skala dilengkapi
dengan skala angka dan skala grafis

4.2.2.5 Keterangan Proyeksi


Berisi tentang keterangan sistem proyeksi, sistem grid dan datum
horizontal.

4.2.2.6 Diagram Lokasi


Berisi tentang informasi orientasi peta yang dibuat terhadap
wilayah administrasi di sekitarnya. Diagram Lokasi ini dilengkapi dengan
koordinat geografis dalam bahasa Indonesia.

15
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

4.2.2.7 Legenda
Legenda berisi tentang keterangan mengenai simbol-simbol
yang terdapat dalam muka peta. Keterangan simbol ini harus sesuai
dengan semua simbol yang terdapat dalam peta.

16
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

4.2.2.8 Sumber Peta


Sumber data berisi informasi tentang informasi data apa saja
yang digunakan dalam pembuatan peta yang dibuat. Informasi tersebut
disebutkan secara lengkap dengan skala dan tahun pembuatan data.

17
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

5 Reproduksi

5.1 Pencetakan
Pencetakan peta dilakukan dengan menggunakan mesin offset pada kertas khusus
dengan maksimum luas cetakan (printing area) 640 mm x 910 mm.

5.2 Spesifikasi Teknis Kertas Cetak


Spesifikasi teknis kertas untuk pencetakan peta RTRW Provinsi/Kabupaten/Kota
adalah sebagai berikut :
ۛ ukuran kertas 650 mm x 1.000 mm;
ۛ ukuran peta setelah dipotong 525 mm x 825 mm, jika diperlukan lembar yang
bersifat khusus akan diberi penjelasan pada peta tersebut;
ۛ berat kertas sekurang-kurangnya 100 g/m2;
ۛ kertas yang stabil (memiliki koefisien pemuaian kecil); dan
ۛ derajat keputihan.

5.3 Penggunaan lembar khusus


5.3.1 RTRW Provinsi
Penggunaan lembar khusus untuk pencetakan peta RTRW Provinsi skala 1 :
250.000 dapat dilakukan untuk penambahan cakupan lembar ke samping kiri atau
kanan dan/atau ke atas dan bawah maksimum dua grid atau sekitar 150 mm.

5.3.2 RTRW Kabupaten


Penggunaan lembar khusus untuk pencetakan peta RTRW Kabupaten skala 1
: 50.000 dapat dilakukan untuk penambahan cakupan lembar ke samping kiri atau
kanan dan/atau ke atas atau ke bawah masing – masing sampai dengan 2’ atau 100
mm.

5.3.3 RTRW Kota


Penggunaan lembar khusus untuk pencetakan peta RTRW Kota skala 1 :
25.000 dapat dilakukan untuk penambahan cakupan lembar ke samping kiri atau
kanan dan/atau ke atas atau ke bawah. Penambahan cakupan lembar ke samping
dapat dilakukan sampai dengan 1’30” atau 100 mm. Sedangkan penambahan

18
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

cakupan lembar ke atas atau ke bawah dapat dilakukan sampai dengan 1’ atau 70
mm.

6 Ketentuan Lain

6.1 Penomoran Lembar Peta


6.1.1 RTRW Provinsi

6.1.2 RTRW Kabupaten

6.1.3 RTRW Kota

`
6.2 Garis batas wilayah administratif
Semua garis batas wilayah administratif (garis batas provinsi, kabupaten atau
kota, kecamatan, dan desa atau kelurahan) dan garis batas negara (garis batas zona
ekonomi eksklusif, garis batas zona tambahan, dan garis batas laut teritorial) yang
tercantum dalam peta RTRW Provinsi, Kabupaten, dan Kota merupakan batas
indikatif, kecuali jika masing – masing daerah yang menyusun RTRW sudah
melakukan penegasan batas wilayah yang disahkan dalam bentuk Permendagri.

19
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

Bibliografi

UU No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang


UU No. 4 tahun 2011 tentang Informasi Geospasial
PP No. 26 tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional
Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2013 tentang Ketelitian Peta Rencana Tata Ruang;
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 42 tahun 2008 tentang Pengelolaan
Sumber Daya Air;
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 43 tahun 2008 tentang Air Tanah;
Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung; dan
Keputusan Presiden Nomor 4 Tahun 2009 tentang Badan Koordinasi Penataan Ruang
Nasional.
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 20/PRT/M/2007 tentang Pedoman teknik analisis
aspek fisik dan lingkungan, ekonomi serta sosial budaya dalam penyusunan rencana
tata ruang.

20
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

1. SIMBOL, NOTASI, DAN KODE UNSUR, UNSUR-UNSUR PERAIRAN PETA DASAR

SKALA Spesifikasi
Simbol HSV Kode
NAMA UNSUR Pengertian dan/ (360
CMYK (%) RGB (255) Unsur
1000K
atau 100
100K

250K

500K

Notasi Simbol 100)


10K

25K

50K
5K

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 15 15 16
A. Garis pantai √ √ √ √ √ √ √ 0.2 mm 00 00
Garis yang memperlihatkan pantai pada saat 20 %% 00 00 00 100 00 00 00 00
60102
cyan
Laut
air pasang rata-rata air C 20 204 255 255 50 20
100
B. Laut
1. Kontur laut √ √ √ √ √ √ √ √ Garis yang menghubungkan tempat-tempat Garis kontur

50 100
(0.1 mm, 100% cyan)
yang kedalamannya sama 100 00 00 00 00 255 255 30010
Garis kontur indeks
(0.2 mm, 100% cyan)
100

2. Batu karang √ √ √ √ √ √ √ √ Batu yang selalu tampak di permukaan laut + + 0. 1 mm 00 00


+ 00 00 00 100 00 00 00 60124
00

3. Terumbu √ √ √ √ √ √ √ √ Batu karang yang tampak pada air surut 0. 1 mm


00 00
00 00 00 100 00 00 00
00
60126

4. Beting karang √ √ √ √ √ √ √ √ Gugusan batu karang dan terumbu 0.1 mm


00 00
00 00 00 100 00 00 00
00
60130
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

SKALA Spesifikasi
Simbol HSV Kode
NAMA UNSUR Pengertian dan/ (360
CMYK (%) RGB (255) Unsur
atau 100

1000K
100K

250K

500K
Notasi Simbol 100)
10K

25K

50K
5K

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 15 15 16
5.. Penahan √ √ √ √ √ √ √ √ Bangunan yang dibuat untuk menahan ombak
ombak 00 00
00 00 00 100 00 00 00
00
12002
0,1 mm

6. Dermaga √ √ √ √ √ √ √ √ Bangunan yang dibuat untuk bongkar muat 0,1 mm


barang dan atau penumpang kapal 00 00
00 00 00 100 00 00 00
00
11954

7. Menara suar √ √ √ √ √ √ √ √ Bangunan yang dilengkapi dengan lampu


untuk kepentingan navigasi 1,5 mm
00 00
0,5 mm
00 00 00 100 00 00 00
00
11968

8. Stasiun √ √ √ √ √ √ √ √ Stasiun pengamat pasang surut permukaan


00 00
pasang surut air laut  1,5 mm 00 00 00 100 00 00 00
00
11966

C. Sungai √ √ √ √ √ √ √ √ Air yang mengalir secara terus menerus


sepanjang alur di daratan, digambarkan
sesuai skala yang mempunyai garis tengah
atau lebar minimal 125 m untuk (1000k), 75 m
0.2 mm
00 00
00 00 00 100 00 00 00
00
60110
(500k), 35 m (250k),15 m (100k), 7 m (50k),
3.5 m (25k), 1.5 m ( 10k) dan 1 m (5k)
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

SKALA Spesifikasi
Simbol HSV Kode
NAMA UNSUR Pengertian dan/ (360
CMYK (%) RGB (255) Unsur
atau 100

1000K
100K

250K

500K
Notasi Simbol 100)
10K

25K

50K
5K

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 15 15 16
D. Terusan, √ √ √ √ √ √ √ √ Menunjukkan saluran buatan digambarkan
0.2 mm
saluran air sesuai skala yang mempunyai garis tengah
00 00
atau lebar minimal 125 m untuk (1000k), 75 m 00 00 00 100 00 00 00
00
60206
(500k), 35 m (250k),15 m (100k), 7 m (50k),
3.5 m (25k), 1.5 m ( 10k) dan 1 m (5k)
E. Danau √ √ √ √ √ √ √ √ Menunjukkan danau digambarkan sesuai
0. 2 mm
skala yang mempunyai garis tengah minimal Danau
00 00
125 m untuk (1000k), 75 m (500k), 35 m 20 %cyan 00 00 00 100 00 00 00
00
60104
(250k),15 m (100k), 7 m (50k), 3.5 m (25k),
1.5 m ( 10k) dan 1 m (5k)
F. Waduk atau √ √ √ √ √ √ √ √ Konstruksi yang dibuat untuk membendung
bendungan aliran air pada suatu sungai, digambarkan
sesuai skala yang mempunyai garis tengah 0. 3 mm
minimal 125 m untuk (1000k), 75 m (500k), 35 00 00
00 00 00 100 00 00 00
00
60202
m (250k),15 m (100k), 7 m (50k), 3.5 m (25k), 0. 1 mm
1.5 m ( 10k) dan 1 m (5k)
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

2. SIMBOL, NOTASI, DAN KODE UNSUR, UNSUR-UNSUR PERMUKIMAN PETA DASAR

SKALA Spesifikasi
Simbol dan/ HSV Kode
NAMA UNSUR Pengertian RGB (360

1000K
100K

250K

500K
atau Notasi Unsur
10K

25K

50K

Simbol CMYK (%)


5K

(255) 100
100)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
Permukiman
1. Daerah √ √ √ √ √ Daerah berpenduduk
Permukiman berupa kelompok bangunan
dan jalan yang luas sehingga
dengan skala sulit untuk 00 00 00 00 00 00 00
digambarkan secara sendiri- 100 00 229 00 00 50102
sendiri. Termasuk daerah Area.K.10 229 229 00 90
perkampungan yang
mempunyai batas tegas.

2. Ibukota √ √ √ Daerah atau kota yang


Negara menjadi pusat Pemerintahan 00 00 00 00 00 00 00
100 00 00
10204
Negara
3. Ibukota √ √ √ Daerah atau kota yang
Provinsi menjadi pusat Pemerintahan 00 00 00 00 00 00 00
Provinsi 100 00 00
10220

4. Ibukota √ √ √ Daerah atau kota yang


Kabupaten menjadi pusat Pemerintahan 00 00 00 00 00 00 00
Kabupaten 100 00 00
10224
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

SKALA Spesifikasi
Simbol dan/ HSV Kode
NAMA UNSUR Pengertian RGB (360

1000K
100K

250K

500K
atau Notasi Unsur
10K

25K

50K
Simbol CMYK (%)
5K

(255) 100
100)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
5. Ibukota V V V Daerah atau kota yang
Kecamatan menjadi pusat Pemerintahan 00 00 00 00 00 00 00 10226
Kecamatan 100 00 00

6. Kota Lainnya √ √ √ Daerah atau kota di luar kota


diatas 00 00 00 00 00 00 00
100 00 00
10228

3. SIMBOL, NOTASI, DAN KODE UNSUR, UNSUR-UNSUR JARINGAN PERHUBUNGAN PETA DASAR

SKALA Spesifikasi
Simbol dan/ HSV
NAMA UNSUR Pengertian Simbol CMYK RGB (360 Kode Unsur
1000K

atau Notasi
100K

250K

500K
10K

25K

50K
5K

(%) (255) 100


100)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
Jaringan
Perhubungan

1. Jalan √ √ √ √ √ √ √ √ Jalan umum bebas 0.6 mm 0.8 mm 00 00 00 00 00 00 00 00


tol hambatan dengan pungutan 100 Infill 229 229 00 00 20102
biaya kepada para Infil l K.2 0 K 10 229 00 90
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

SKALA Spesifikasi
Simbol dan/ HSV
NAMA UNSUR Pengertian Simbol CMYK RGB (360 Kode Unsur

1000K
atau Notasi
100K

250K

500K
10K

25K

50K
5K

(%) (255) 100


100)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
pemakainya.

2. Jalan √ √ √ √ √ √ √ √ Jalan yang dipergunakan


arteri sebagai sarana angkutan
utama dengan ciri-ciri
perjalanan jarak jauh, 00 00 00 178 178 00 00
kecepatan rata-rata tinggi 30 178 70
20110
dan jumlah jalan masuk
dibatasi secara efisien..

3. Jalan √ √ √ √ √ √ √ √ Jalan yang dipergunakan


kolekto sebagai sarana angkutan
r bukan utama dengan ciri-
ciri perjalanan jarak sedang,
kecepatan rata-rata sedang 00 00 00 178 178 00 00
dan jumlah jalan masuk 30 178 70
20112
dibatasi. Digambarkan
sesuai skala utk skala 100k,
50k, 25k, 10k dan 5k
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

SKALA Spesifikasi
Simbol dan/ HSV
NAMA UNSUR Pengertian Simbol CMYK RGB (360 Kode Unsur

1000K
atau Notasi
100K

250K

500K
10K

25K

50K
5K

(%) (255) 100


100)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
4. Jalan √ √ √ √ √ √ √ √ Jalan yang melayani
lokal angkutan setempat dengan
ciri-ciri perjalanan jarak
dekat, kecepatan rata-rata 00 00 00 178 178 00 00
rendah dan jumlah jalan 30 178 70
20114
masuk tidak dibatasi,

5. Jalan √ √ √ √ √ √ √ √ Jalan yang tidak termasuk


lain jalan-jalan di atas.
00 00 00 178 178 00 00
30 178 70
20116

6. Jalan √ √ √ √ √ √ Jalan yang dipakai khusus


setapa untuk pejalan kaki,
k biasanya menghubungkan
kampung satu dengan
lainnya atau di daerah 00 00 00 178 178 00 00
pegunungan. Digambarkan 30 178 70
20120
sesuai skala utk 100k. 50k,
25k, 10k dan 5k
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

SKALA Spesifikasi
Simbol dan/ HSV
NAMA UNSUR Pengertian Simbol CMYK RGB (360 Kode Unsur

1000K
atau Notasi
100K

250K

500K
10K

25K

50K
5K

(%) (255) 100


100)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
7. Jalan √ √ √ √ √ √ √ √ Jalan kereta api.
kereta 00 00 00 178 178 00 00
api 30 178 70
20202

8. Band √ √ √ Lapangan terbang yang


ar dipergunakan untuk
udara mendarat dan lepas landas
pesawat udara, naik turun
0.2mm
penumpang dan atau
bongkar muat cargo dan 00 00 00 00 00
atau bongkar muat pos, 30
00 00 00
70
11938
serta dilengkapi dengan
fasilitas
penerbangan.bandar udara
digambarkan sesuai skala.

√ √ √ √ √
00 00 00 00 00
100
00 00 00
00
11940
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

SKALA Spesifikasi
Simbol dan/ HSV
NAMA UNSUR Pengertian Simbol CMYK RGB (360 Kode Unsur

1000K
atau Notasi
100K

250K

500K
10K

25K

50K
5K

(%) (255) 100


100)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
9. Pelab √ √ √ √ √ √ √ √ Tempat yang terdiri dari
uhan deretan dan perairan di
sekitarnya dengan batas
tertentu sebagai tempat
kegiatan pemerintahan dan
kegiatan ekonomi yang
digunakan sebagai tempat 0. 4 mm
bersandar, berlabuh naik 00 00 00 00 00
turun penumpang dan atau 100
00 00 00
00
11946
bongkar muat barang yang
dilengkapi dengan fasilitas
keselamatan pelayaran dan
kegiatan penunjang
pelabuhan.
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

4. SIMBOL, NOTASI, DAN KODE UNSUR, UNSUR-UNSUR BATAS ADMINISTRASI PETA DASAR

SKALA Spesifikasi
HSV Kode
NAMA UNSUR Pengertian RGB

1000K
100K

250K

500K
Simbol dan/ Unsur
10K

25K

50K CMYK (%) (360 100


5K

(255)
atau Notasi Simbol 100)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
Batas Administrasi

1. Batas negara √ √ √ √ √ √ √ √ Batas Negara

0.5 mm 00 00 00 100 00 00 00 00 00 00 40004

2. Batas provinsi √ √ √ √ √ √ √ √ Batas daerah provinsi

0.4 mm 00 00 00 100 00 00 00 00 00 00 40104

3. Batas kabupaten √ √ √ √ √ √ √ √ Batas daerah kabupaten atau


atau kota kota 0. 3 mm

00 00 00 100 00 00 00 00 00 00 40204

4. Batas kecamatan √ √ √ √ √ Batas kecamatan


0.3 mm
00 00 00 100 00 00 00 00 00 00 40304
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

SKALA Spesifikasi
HSV Kode
NAMA UNSUR Pengertian RGB

1000K
100K

250K

500K
Simbol dan/ Unsur
10K

25K

50K
CMYK (%) (360 100
5K

(255)
atau Notasi Simbol 100)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
5. Batas desa √ √ Batas desa / kelurahan
0.2 mm
00 00 00 100 00 00 00 00 00 00 40404

6. Batas landas kontinen √ √ √ √ √ Dasar laut dan tanah


kesepakatan, telah dibawahnya (seabed and
diratifikasi subsoil) yang berbatasan
dengan daerah dasar laut 0.5
B LK
dibawah laut territorial s/d min.
200 mil, maksimal 300 mil dari 40602
BLK
00 00 00 100 00 00 00 00 00 00
garis pangkal atau 100 mil dari
isobath 2000 meter, yang telah
diratifikasi

7. Batas landas √ √ √ √ √ Dasar laut dan tanah


kontinen, belum dibawahnya (seabed and
diratifikasi subsoil) yang berbatasan
dengan daerah dasar laut 0.5 mm
dibawah laut territorial s/d BLK
BLK 00 00 00 100 00 00 00 00 00 00 40604
minimal 200 mil, maksimal 300
mil dari garis pangkal atau 100
mil dari isobath 2000 meter,
yang belum diratifikasi
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

SKALA Spesifikasi
HSV Kode
NAMA UNSUR Pengertian RGB

1000K
100K

250K

500K
Simbol dan/ Unsur
10K

25K

50K
CMYK (%) (360 100
5K

(255)
atau Notasi Simbol 100)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
8. Maksimum klaim √ √ √ √ √ Jarak maksimum batas landas M a x . K l a im B
batas landas kontinen kontinen yang dapat di klaim M a x. K l aim B L K
00 00 00 100 00 00 00 00 00 00 40608
0.5 m

9. Batas ZEE √ √ √ √ √ Batas jalur diluar dan


kesepakatan belum berbatasan dengan laut wilayah
diratifikasi Indonesia sebagaimana
ditetapkan berdasarkan
undang-undang yang berlaku 0. 5 mm
tentang perairan Indonesia ZEE
ZE E
00 00 00 100 00 00 00 00 00 00 40704
yang meliputi dasar laut, tanah
dibawahnya dan air diatasnya
dengan batas terluar 200 mil
laut diukur dari garis pangkal
laut wilayah Indonesia,
kesepakatan belum diratifikasi
10 Batas ZEE Indonesia √ √ √ √ √ Batas jalur diluar dan
. (Unilateral) berbatasan dengan laut wilayah
Indonesia sebagaimana
ditetapkan berdasarkan 0. 5 mm
undang-undang yang berlaku ZEE
Z EE
00 00 00 100 00 00 00 00 00 00 40706
tentang perairan Indonesia
yang meliputi dasar laut, tanah
dibawahnya dan air diatasnya
dengan batas terluar 200 mil
laut diukur dari garis pangkal
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

SKALA Spesifikasi
HSV Kode
NAMA UNSUR Pengertian RGB

1000K
100K

250K

500K
Simbol dan/ Unsur
10K

25K

50K
CMYK (%) (360 100
5K

(255)
atau Notasi Simbol 100)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
laut wilayah Indonesia,
unilateral

11 Batas laut teritorial √ √ √ √ √ Batas laut diukur dari pantai


. pulau terluar 12 mil ke laut
bebas
0.3 mm 00 00 00 100 00 00 00 00 00 00 40808

12 Batas laut teritorial √ √ √ √ √ Batas laut diukur dari pantai


. kesepakatan, telah pulau terluar 12 mil ke laut
diratifikasi bebas kesepakatan 0.3 mm 00 00 00 100 00 00 00 00 00 00 40802

13 Batas laut teritorial √ √ √ √ √ Batas laut diukur dari pantai


. perlu kesepakatan pulau terluar 12 mil ke laut
bebas perlu kesepakatan 0.5 mm 00 00 00 100 00 00 00 00 00 00 40804
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

5. SIMBOL, NOTASI, DAN KODE UNSUR, UNSUR-UNSUR RELIEF PETA DASAR

Skala Peta Spesifikasi


HSV Kode
NAMA UNSUR Pengertian CMYK RGB (360 Unsur
Simbol dan (%) (255) 100

1000K
100K

250K

500K
10K

25K

50K

/ atau Notasi Simbol 100)


5K

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
Relief
1. Titik tinggi √ √ √ √ √ √ Titik dipermukaan
tanah yang
koordinatnya
ditentukan secara 112 00 00 00 00 00 00 00
metoda pengukuran 30104
0.5 mm 100 00 00
triangulasi

2. Kontur √ √ √ √ √ √ Garis yang


menghubungkan
tempat-tempat yang
ketinggiannya Garis kontur (0.1 mm, 70% Black)

sama.Selang kontur
00 00 00 00 00 00 00
125 m untuk (250k), 50 30004
Garis kontur indeks 100 00 00
m (100k), 25 m (50k), (0.2 mm, 70% Black)

12.5 m (25k), 5 m
(10k), 2.5 m (5k) dan 1
m (1k).
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

Skala Peta Spesifikasi


HSV Kode
NAMA UNSUR Pengertian CMYK RGB (360 Unsur
Simbol dan (%) (255) 100

1000K
100K

250K

500K
10K

25K

50K
/ atau Notasi Simbol 100)
5K

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

6. SIMBOL, NOTASI, DAN KODE UNSUR, UNSUR-UNSUR NAMA RUPABUMI PETA DASAR

SKALA Simbol dan/ Spesifikasi Kode


NAMA UNSUR 1000K Pengertian RGB HSV (360
100K

250K

500K

atau Notasi Unsur


10K

25K

50K

CMYK (%)
5K

Simbol (255) 100 100)


1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
Nama Rupabumi
A. Nama Unsur Perairan
1. Samudera, Laut √ √ √ √ √ √ √ √ Nama perairan di laut Huruf besar atau
bebas besar kecil Times
New Roman Italic
hitam. Ukuran
SAMUDERA huruf max. 40
00 00 00
point ( 4 pt = 1 100
00 00 00 00 00 00 64402
LAUT Laut mm,) sesuai
luasan unsur,
hirarki atau
tingkatan unsur
serta estetika
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

SKALA Simbol dan/ Spesifikasi Kode


NAMA UNSUR Pengertian RGB HSV (360

1000K
100K

250K

500K
atau Notasi Unsur

10K

25K

50K
CMYK (%)
5K
Simbol (255) 100 100)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
2. Selat √ √ √ √ √ √ √ √ Nama perairan di Huruf besar atau
antara dua pulau besar kecil Times
New Roman Italic
warna hitam.
SELAT Selat Ukuran huruf max. 00 00 00
Selat 100
00 00 00 00 00 00 64406
40 point sesuai
Selat luasan unsur,
hirarki atau
tingkatan unsur
serta estetika
3. Teluk √ √ √ √ √ √ √ √ Nama perairan yang Huruf besar atau
menjorok ke daratan besar kecil Times
New Roman Italic
warna hitam.
Ukuran huruf max.
00 00 00
30 point sesuai 100
00 00 00 00 00 00 64408
TELUK Teluk luasan unsur,
Teluk hirarki atau
Teluk tingkatan unsur
serta estetika

4. Danau √ √ √ √ √ √ √ √ Nama perairan yang Huruf besar atau


ada di daratan huruf besar kecil
DANAU Danau Times New 00 00 00
Danau 100
00 00 00 00 00 00 64414
Roman Italic
Danau warna hitam.
Ukuran huruf max.
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

SKALA Simbol dan/ Spesifikasi Kode


NAMA UNSUR Pengertian RGB HSV (360

1000K
100K

250K

500K
atau Notasi Unsur

10K

25K

50K
CMYK (%)
5K
Simbol (255) 100 100)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
30 point sesuai
luasan unsur,
hirarki atau
tingkatan unsur
serta estetika
5. Sungai dan sejenisnya √ √ √ √ √ √ √ √ Nama aliran air yang Huruf besar atau
mengalir dari hulu ke besar kecil Times
arah muara atau laut New Roman Italic
warna hitam.
SUNGAI Sungai Ukuran huruf max. 00 00 00
Sungai 100
00 00 00 00 00 00 64422
30 point sesuai
Sungai
luasan unsur,
hirarki atau
tingkatan unsur
serta estetika
Nama unsur alam

1. Pegunungan,Gunung atau √ √ √ √ √ √ √ √ Kawasan yang sering Huruf besar atau


Bukit atau berpotensi tinggi besar kecil Times
mengalami bahaya New Roman Italic
angin puyuh PEGUNUNGAN warna hitam.
Gunung Ukuran huruf max. 00 00 00
100
00 00 00 00 00 00 64502
Gunung 30 point mm,)
sesuai luasan
unsur, hirarki atau
tingkatan unsur
serta estetika
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

SKALA Simbol dan/ Spesifikasi Kode


NAMA UNSUR Pengertian RGB HSV (360

1000K
100K

250K

500K
atau Notasi Unsur

10K

25K

50K
CMYK (%)
5K
Simbol (255) 100 100)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

2. Tanjung √ √ √ √ √ √ √ √ Kawasan yang sering Huruf besar atau


atau berpotensi tinggi besar kecil Times
mengalami bahaya New Roman Italic
kebakaran liar warna hitam.
TANJUNG Tanjung Ukuran huruf max.
00 00 00
30 mm,) sesuai 100
00 00 00 00 00 00 64516
Tanjung Tanjung luasan unsur,
hirarki atau
tingkatan unsur
serta estetika

3. Pulau dan Kepulauan √ √ √ √ √ √ √ √ Kawasan yang sering Huruf besar atau


atau berpotensi tinggi huruf besar kecil
mengalami bahaya Times New
polusi udara Roman Italic
PULAU Pulau warna hitam.
Ukuran huruf max. 00 00 00
Pulau 100
00 00 00 00 00 00 64522
30 point sesuai
Pulau luasan unsur,
hirarki atau
tingkatan unsur
serta estetika

C. Nama Ibukota

1. Ibukota negara √ √ √ √ √ √ √ √ Nama tempat yang Huruf besar Times 00 00 00 00 00 00 00 00 00 64102


JAKARTA
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

SKALA Simbol dan/ Spesifikasi Kode


NAMA UNSUR Pengertian RGB HSV (360

1000K
100K

250K

500K
atau Notasi Unsur

10K

25K

50K
CMYK (%)
5K
Simbol (255) 100 100)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
menjadi pusat New Roman 100
pemerintahan negara warna hitam.
Ukuran huruf min.
20 point

2. Ibukota provinsi √ √ √ √ √ √ √ √ Nama tempat yang Huruf besar Times


menjadi pusat New Roman
pemerintahan provinsi warna hitam. 00 00 00
BANDUNG 100
00 00 00 00 00 00 64104
Ukuran huruf min.
16 point

3. Ibukota kabupaten atau √ √ √ √ √ √ √ √ Nama tempat yang


Huruf besar Times
kota menjadi pusat
New Roman
pemerintahan 00 00 00
BOGOR warna hitam. 100
00 00 00 00 00 00 64108
Kabupaten atau Kota
Ukuran huruf min.
14 point
4. Ibukota kecamatan √ √ √ √ √ √ √ √ Nama tempat yang
Huruf besar Times
menjadi pusat
New Roman
pemerintahan
warna hitam. 00 00 00
Kecamatan Citeureup
100
00 00 00 00 00 00 64112
Ukuran huruf min
12 point

5. Ibukota kelurahan atau √ √ √ √ √ √ √ √ Nama tempat yang Huruf besar Times


00 00 00
desa menjadi pusat Ciriung
New Roman 100
00 00 00 00 00 00 64114
pemerintahan warna hitam.
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

SKALA Simbol dan/ Spesifikasi Kode


NAMA UNSUR Pengertian RGB HSV (360

1000K
100K

250K

500K
atau Notasi Unsur

10K

25K

50K
CMYK (%)
5K
Simbol (255) 100 100)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
Kelurahan atau Desa Ukuran huruf min.
9 point

6. Kota lain atau kampung √ √ √ √ √ √ √ √ Nama tempat diluar Huruf besar Times
nama diatas New Roman
warna hitam. 00 00 00
100
00 00 00 00 00 00 64118
Ukuran huruf
Pabuaran

Min. 7 point

D. Nama daerah administrasi

1. Provinsi √ √ √ √ √ √ √ √ Nama daerah Provinsi Huruf besar Arial


warna hitam.
00 00 00
JAWA BARAT Ukuran huruf m 100
00 00 00 00 00 00 64004
in.12 point

2. Kabupaten atau kota √ √ √ √ √ √ √ √ Nama daerah Huruf besar Arial


Kabupaten / Kota warna hitam. 00 00 00
BOGOR
100
00 00 00 00 00 00 64008
Ukuran huruf
min.10 point
3. Kecamatan √ √ √ √ √ √ √ √ Nama daerah
Huruf besar Arial
Kecamatan
warna hitam.
00 00 00
CIBINONG Ukuran huruf min. 100
00 00 00 00 00 00 64012
8 point

4. Kelurahan atau desa √ √ √ √ √ √ √ √ Nama daerah CIRIUNG Huruf besar Arial 00 00 00 00 00 00 00 00 00 64014
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

SKALA Simbol dan/ Spesifikasi Kode


NAMA UNSUR Pengertian RGB HSV (360

1000K
100K

250K

500K
atau Notasi Unsur

10K

25K

50K
CMYK (%)
5K
Simbol (255) 100 100)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
Kelurahan atau Desa warna hitam. 100
Ukuran huruf
min.7 point

E. Nama unsur diluar dari √ √ √ √ √ √ √ √ Nama selain nama- Huruf besar Arial
nama-nama diatas nama di atas warna hitam 00 00 00
Bandara Soekarno - Hatta
100
00 00 00 00 00 00 64000
Min. 8 point
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

Lampiran A
(normatif)
Unsur, simbol, dan spesifikasinya
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

Simbol, Notasi, dan Kode Unsur, Unsur - Unsur Peta Dasar


RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

Simbol, Notasi, dan Kode Unsur, Unsur - Unsur Peta Rencana

(Mengacu Pada Isi Lampiran PP No. 8 Tahun 2013 Tentang Ketelitian Peta Rencana Tata Ruang)
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

Lampiran B
(informatif)
Tata letak peta RTRW Provinsi, Kabupaten, dan Kota
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

Bentuk Landscape
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

Bentuk Landscape Memanjang


RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

Bentuk Portrait
RSNI
Rancangan Standar Nasional Indonesia

Bentuk Peta Indeks