Anda di halaman 1dari 33

N

Untuk Sekolah Menengah Atas/ Madrasah Aliyah Kelas XI


K

H
Oleh : Nurul Khoirin
O

I
Kata Pengantar dan

Tujuan Modul

Assalamu’alaikum Wr. Wb

Puji dan syukur kita panjatkan kehadirat illahi robbi, karena atas hidayah dan
taufiknya penulis masih diberikan kesempatan untuk melaksanakan segala
aktivitas, niat dan rencana. Sholawat serta salam semoga terlimpah curahkan

kepada Nabi Muhammad SAW, keluarga, sahabat dan umat akhir jaman.

Mendesain pengembangan bahan ajar yang baik, alah satu solusi dalam
meningkatkan daya serap siswa dalam pembelajaran akuntasi yang menonjolkan
kemampuan mengaplikasikan konsep dasar akuntansi untuk menciptakan proses
pembukuan yang baik.Salah satu bahan ajar yang dapat di kembangkan adalah
modul. Modul yang dikembangkan dalam buku ini adalah modul berbasis
pembelajaran saintifik untuk peningkatan kemampuan aplikatif dan mencipta
siswa dalam proses pembelajaran akuntansi pada peserta didik SMA program
peminatan IPS berisikan kegiatan-kegiatan pembelajaran yang mengacu pada
pendekatan saintifik.
Modul dirancang sedemikian rupa agar peserta didik secara aktif
mengonstruk konsep, hukum atau prinsip melalui tahapan-tahapan mengamati
(untuk mengidentifikasi atau menemukan masalah), merumuskan masalah,
mengajukan atau merumuskan hipotesis, mengumpulkan data dengan berbagai
teknik, menganalisis data, menarik kesimpulan dan mengomunikasikan konsep,
hukum atau prinsip yang ditemukan. Modul ini menggiring pembelajaran yang
berpusat pada siswa dan mendorong terjadinya peningkatan kemampuan
berpikir siswa untuk meningkatkan kemampuan aplikatif dan mencipta siswa
dalam proses pembelajaran akuntansi pada peserta didik SMA program
peminatan IPS.Penyusun mengharapkan dengan tersusunnya dan diterapkanya
modul ini dapat meningkatkan kemampuan aplikatif dan mencipta peserta didik
dalam
Kita proses pembelajaran
tidak akan pernah sertaberani
belajar untuk menjadi dapat dikembangkan
dan sabar lebih
jika yang kita temukan lanjut
di dunia modul
ini hanyalah yang
sukacita i

memadukan kurikulum 2013 dengan model pembelajaran yang sesuai dengan


UCAPAN TERIMA KASIH

Alhamdulillah, atas rahmat dan hidayah yang telah di berikan oleh Allah SWT
penulis dapat menyusun modul ini berjalan lancar dan terselesaikan dengan baik

Penulis menyadari bahwa dalam penulisan modul ini masih banyak kekurangan dan
kelemahan baik dalam aspek subtansi maupun penulisnya. Hal tersebut dikarenakan oleh
keterbatasan kemampuan penulis.

Meskipun demikian alhamdulillah berkat bantuan dan motivasi serta bimbingan dan
fasilitas dari berbagai pihak akhirnya penulis mampu menyelesaikan modul ini. Oleh
karena itu dengan rasa tulus dan ikhlas, penulis ucapkan terima kasih yang sebesar-
besarnya kepada yang terhormat :

1. Dosen Pengampu Agus Susilo, S.Pd, M.Pd


2. Semua dosen S1 Pendidikan Akuntansi Universitas Muhammadiyah Surakarta yang
telah memberikan bimbingan dan wawasan keilmuan kepada penulis sehingga
menambah keyakinan untuk menggapai harapan masa depan yang lebih bai.
3. Kedua orang tua tercinta yang senantiasa memotivasi dan mendoakan penulis
selama penyusunan modul ini.
4. Saudara-saudara yang telah memberi dorongan dan bentuan dalam menyelesaikan
studi ini.
5. Semua teman-teman kelas D FKIP Pendidikan Akuntansi yang selalu tetap eksis
untuk selalu berkumpul dan berceria. Terimakasih terucap untuk kalian semua.
6. Buat semua kawan-kawan yang belum sempat disebutkan nama-namanya. Namun
telah ikut serta dalam mendoakan saat penyusunan modul ini mohon maaf dan
terima kasih buat semuanya.

Semoga modul ini memberikan informasi bagi kita semua dan bermanfaat untuk
pengembangan ilmu pengetahuan bagi kita semua.

Seorang pembelajar dapat belajar dari hal apapun, selalu mengambil sisi positifnya ii
Daftar Isi

Kata Pengantar dan Tujuan Modul…………………………………………………………… i

Ucapan Terima Kasih………………………………………………………………………….. ii

Daftar Isi…………………………………………………………………………………………. iii

Daftar diagram…………………………………………………………………………………. v

Daftar gambar…………………………………………………………………………………... vi

Bagian I

Kompetensi Dasar : Menganalisis peran, fungsi, dan manfaat pajak…………… 1

Peta konsep Pertemuan Pertama ………………………………………….. 1

Indicator Pertemuan Pertama………………………………………………. 2

Tujuan Pembelajaran Pertemuan Pertama………………………………… 2

Definisi Perpajakan…………………………………………………………… 3

Fungsi pajak………………………………………………………………….. 3

Perbedaan pajak dengan pungutan resmi lainnya………………………… 4

Asas pemungutan pajak…………………………………………………….. 4

Jenis-jenis pajak……………………………………………………………… 4

Lembar kerja kelompok……………………………………………………… 6

Rangkuman………………………………………………………………….... 8

Kesimpulan proses pembelajaran…………………………………………… 9

Refleksi pelajaran…………………………………………………………….. 9

Lembar evaluasi pelajaran…………………………………………………… 10

Bagian II

Kompetensi Dasar : Menganalisis peran, fungsi, dan manfaat pajak …………… 12

Peta konsep Pertemuan Kedua……………………………………………… 12

Ketahuilah, kesulitanmu itu sementara jika engkau memilih untuk merajinkan dirimu dalam belajar dan bekerja iii
Indicator Pertemuan Kedua………………………………………………….. 13

Tujuan Pembelajaran Pertemuan Kedua……………………………………. 13

Sistem perpajakan di indoneisa ………………………..……………………. 14

Kedudukan hukum pajak……………………………………………………… 14

Teori yang mendukung pemungutan pajak……………………………….… 15

Prinsip pemungutan pajak……………………………………………………. 16

Tantangan pemungutan pajak………………………………………….......... 17

Rangkuman……………………………………………………………………. 19

Kesimpulan proses pembelajaran…………………………………………… 19

Refleksi pelajaran…………………………………………………………….. 20

Lembar evaluasi pelajaran…………………………………………………… 21

Glosarium

Daftar pustaka

Indeks

Profil penulis

Berdoa saja tidak cukup. Belajar dengan baik adalah bukti bahwa doa Anda serius. Belajar adalah ibadah iv
Daftar diagram

Diagram 2.1……………………………………………………………………………………………………………………………….. 14

Masa muda itu untuk belajar dan bekerja dengan baik, agar kita bisa bersenang-senang di masa tua yang sehat dan mampu v
Daftar gambar

Gambar 3.1………………………………………………………………………………………………………………….. 1

Gambar 3.2 ………………………………………………………………………………………………………………….. 1

Gambar 3.3………………………………………………………………………………………………………………….. 3

Gambar 3.4………………………………………………………………………………………………………………….. 4

Gambar 3.5………………………………………………………………………………………………………………….. 6

Gambar 3.6………………………………………………………………………………………………………………….. 7

Gambar 3.7………………………………………………………………………………………………………………….. 8

Gambar 3.8………………………………………………………………………………………………………………….. 12

Gambar 3.9………………………………………………………………………………………………………………….. 12

Gambar 3.10………………………………………………………………………………………………………………… 15

Gambar 3.11……………………………………………………………………………………………………………….. 17

Tidak mungkin semua org mengetahui segalanya,mendengarkan gagasan org lain merupakan salah satu cara trbaik utk belajar vi
Kompetensi Dasar : Menganalisis peran, fungsi, dan manfaat pajak

Peta Konsep Perpajakan Pertemuan Pertama

PERPAJAKAN

1. definisi pajak

2. fungsi pajak

3. perbedaan pajak dengan pungutan resmi lainya

4. asas pemungutan pajak

5. jenis-jenis pajak

Jika engkau tak belajar bersabar dalam pahitnya kegagalan, engkau tak akan sampai pada manisnya keberhasilan 1
Indikator Pertemuan Pertama

1. Mendeskripsikan Definisi Perpajakan


2. Mendeskripsikan fungsi pajak
3. Membedakan pajak dengan pungutan resmi lainnya
4. Menyebutkan Asas pemungutan pajak
5. Menyebutkan Jenis-jenis pajak

Tujuan Pembelajaran Pertemuan Pertama

1. Siswa mampu mendeskripsikan Definisi Perpajakan


2. Siswa mampu mendeskripsikan fungsi pajak
3. Siswa mampu membedakan pajak dengan pungutan resmi lainnya
4. Siswa mampu menyebutkan Asas pemungutan pajak
5. Siswa mampu menyebutkan Jenis-jenis pajak

“Bukan tentang tugas selesai atau tidak, tetapi bagaimana kita bisa mendapatkanilmu dan pengetahuan dari tugas yang kita 2
selesaikan”
A Cermatilah paparan materi dibawah ini dan temukan permasalahan yang dapat ditanyakan atau
didiskusikan !

1. Definisi Perpajakan

Beberapa ahli telah mendifinisikan pajak sebagai berikut :

Definisi pajak menurut Prof. Dr. Rochmat Soemitro, S.H


dalam Halim (1: 2014), pajak adalah iuran rakyat pada kas Negara
berdasarkan undang-undang (yang dapat dipaksakan) dengan
tidak mendapat jasa timbale balik (kontraprestasi) yang langsung
dapatditunjukka, dan yang digunakan untuk membayar
pengeluaran umum.

Definisi menurut DR. N. J. Feldnann dalam Halim (1:


2014), pajak adalah prestasi yang dipaksakan sepihak oleh dan
Gambar 3.2
terutang kepada penguasa (menurut norma-norma yang
ditetapkan secara umum), tanpa adanya kontraprestasi, dan
semata-mata digunakan untuk menutup pengeluaran-
pengeluaran umum.

2. Fungsi Pajak
Ada dua fungsi pajak,yaitu ;
a. Fungsi Budgetair
Pajak memberikan sumbangan terbesar dalam penerimaan Negara,kurang
lebih 60-70 % penerimaan pajak memenuhi postur APBN. Oleh karena itu pajak
merupakan salah satu sumber penerimaan pemerintah untuk membiayai
pengeluaran rutin maupun pengeluaran pembangunan.
Contoh : penerimaan pajak merupakan salah satu sumber penerimaan APBN
b. Fungsi mengatur
Pajak berfungsi sebagai alat untuk mengatur masyarakat atau
melaksanakan kebijiakan pemerintah dalam bidang social dan ekonomi.
Contoh : memberikan inisiatif pajak untuk mendorong peningkatan investasi
dalam negeri, mengenakan pajak yang tinggi minuman keras untuk mengurangi
konsumsi minuman keras, pengenaan tarif pajak nol persen atas ekspor untuk
mendorong peningkatan ekspor produk dalam negeri.

"Belajar adalah investasi berharga untuk masa depan dan tidak seperti harta yang suatu saat bisa habis." 3
3. Perbedaan pajak dengan pungutan resmi lain :
a. Pajak dipungut berdasarkan Undang-undang, sedangkan pungutan
resmi berdasarkan peraturan pemerintah
b. Pajak tidak mendapat balas jasa langsung, sedangkan pungutan
resmi mendapat balas jasa langsung
c. Perhitungan tarif pajak dilakukan oleh wajib pajak sedangkan
pungutan resmi dihitung pemerintah
d. Jatuh tempo pembayaran pajak pada tahun fiskal sementara
pungutan resmi disesuaikan dengan pemakaian
e. Pemungutan pajak sifatnya memaksa, pungutan resmi sifatnya
sesuai kebijakan

4. Asas pemungutan pajak


Ada tiga asas yang digunakan untuk pemungutan
pajak,yaitu ;

a. Asas domisili (asas tempat tinggal)


Negara berhak mengenakan pajak atas seluruh penghasilan
wajib pajak berdasarkan tempat tinggal atau yang bertempat
itnggal diwilayahnya.
b. Asas sumber
Negara berhak mengenakan pajak atas penghasilan yang
bersumber diwilayahnya tanpa memperhatikan tempat itnggal
waib pajak.
c. Asas kebangsaan
Pengenaan pajak dihubungkan dengan kebangsaan suatu Gambar 3.3
Negara. Pengenaan pajak diberlakukan kepada setiap orang
asing yang bertempat itnggal di Indonesia.

5. Jenis-jenis pajak
a. Pajak Berdasarkan golonganya, pajak dibedakan menjadi beberapa
yaitu sebagai berikut.
1) Pajak Langsung adalah pajak yang dibayar sendiri oleh wajib pajak dan
tidak dapat dilimpahkan kepada pihak lain serta dikenakan secara
berulang-ulang secara periodic berdasarkan SKP (Surat Ketetapan
Pajak) atau kohir. Contoh-contoh pajak langsung adalah sebagai
berikut..

 Pajak penghasilan (PPh)


 Pajak kekayaan (PBB dan lain-lain)
 Pajak perseroan

"Tidak ada mata pelajaran yang sulit, kecuali kemalasan akan mempelajari mata pelajaran tersebut." 4
2) Pajak tidak langsung adalah pajak yang pembayarannya bias
dilimpahkan pihak lain. Contoh pajak tidak langsung adalah sebagai
berikut.

 Pajak penjualan
 Pajak pertambahan nilai
 Bea materai

b. Macam-Macam Pajak Berdasarkan Lembaga Pemungutannya

Berdasarkan lembaga pemungutannya, pajak dibedakan menjadi


beberapa jenis antara lain sebagai berikut..

1) Pajak Pusat adalah pajak yang dipungut oleh pemerintah pusat yang
pemungutannya di daerah dilakukan oleh kantor pelayanan pajak.
Contoh pajak yang termasuk pajak pusat adalah sebagai berikut..

 Pajak penghasilan (PPh)


 Pajak kekayaan
 Pajak pertambah nilai (PPN)

2) Pajak daerah adalah pajak yang kewenangan pemungutannya berada


pada pemerintah daerah baik daerah tingkat satu (provinsi) maupun
daerah tingkat dua (kabupaten atau kota). Contoh pajak yang termasuk
jenis pajak daerah adalah sebagai berikut..

 Pajak kendaraan motor


 Pajak reklame

c. Macam-Macam Pajak Berdasarkan Sifatnya


Berdasarkan sifatnya, pajak dibedakan menjadi beberapa jenis
antara lain sebagai berikut

 1) Pajak subjek adalah pajak yang pemungutannya berdasarkan dari diri


pajak
orangnya (keadaan diri wajib pajak). COntoh pajak yang termasuk jenis
pajak subjektif adalah sebagai berikut…

 Status perekonomian
 Susunan keluarga

2) Pajak objektif adalah pajak yang pungutannya berdasarkan dari objek


pajaknya. Contoh : Bea Balik Nama (BBN)., Pajak partambahan nilai
(PPN).

5
Kamu memang tidak bisa merubah masa lalu, namun kamu bisa merubah masa depan dengan cara belajar dari masa lalu
B Dari paparan diatas coba diskusikan dengan anggota kelompok dengan bimbingan guru
untuk membedakan contoh pajak berdasarkan fungsinya dibawah ini !

Contoh pajak berdasarkan fungsinya

Pajak penghasilan (PPh), Pajak kekayaan (PBB dan lain-lain), Pajak perseroan , Pajak atas
bunga, dividen, dan royalty, Pajak penjualan, Pajak pertambahan nilai, Bea materai, Bea lelang,
Pajak penghasilan (PPh), Pajak kekayaan, Pajak pertambah nilai (PPN), Bea materai , Pajak
minyak bumi, Pajak ekspor, Pajak kendaraan motor, Pajak reklame, Pajak tontonan , Pajak
radio, Bea balik nama, Status perekonomian, Susunan keluarga

Pajak Berdasarkan golonganya Pajak Berdasarkan Lembaga


Pemungutannya

 …………………………………………………….  …………………………………………………….
 …………………………………………………….  …………………………………………………….
 …………………………………………………….  …………………………………………………….
 ………………………………………………......  ………………………………………………......
 …………………………………………………….  …………………………………………………….
 …………………………………………………….  …………………………………………………….
 …………………………………………………….  …………………………………………………….
 …………………………………………………….  …………………………………………………….
 …………………………………………………….  …………………………………………………….

6
"Lebih baik belajar sedikit demi sedikit tapi rutin, daripada belajar satu buku tapi langsung sekaligus semalaman."
Pajak Berdasarkan Sifatnya

 …………………………………………………….
 …………………………………………………….
 …………………………………………………….
 ………………………………………………......
 …………………………………………………….
 …………………………………………………….
 …………………………………………………….
 …………………………………………………….
 ……………………………………………………. Gambar 3.5

C Setelah bias membedakan contoh pajak menurut jenisnya, coba kerjakan soal soal dibawah ini !

Soal :

1. Jelaskan apa yang dimagsud dengan pajak? Jawablah menggunakan kalimat anda sendri !
2. Coba analisa mengenai fungsi pajak yang ada di Indonesia ! apakah sudah sesuai dengan
peraturan yang telah di tetapkan atau belum ?
3. Coba jelaskan apa manfaat pajak bagi pembangunan !
4. Sebutkan apa saja yang termasuk jenis pemungutan resmi !
5. Coba berikan contoh kasus mengenai asas pemungutan pajak yang ada dalam kehidupan
sehari-hari !

D Setelah dikerjakan paparkan hasil pekerjaan bersama anggota ke depan kelas dan
komunikasikan dengan kelompok lain.

Setelah dipaparkan pengerjaan dari setiap anggota kelompok coba dianalisa ketepatan
E setiap jawaban masing-masing kelompok, jika ada jawaban yang kurang tepat coba
komunikasikan jawaban yang tepat dengan berkonsultasi dengan guru.

"Jangan berusaha atau mengerjakan sesuatu dengan setengah hati, karena hasil yang akan kamu dapatkan pun akan menjadi
7
setengahnya."
Setelah kita paham materi yang hari ini kita pelajari coba kita buat rangkuman dan
F menyimpulkanakan jalanya pembelajaran hari ini, serta kita tarik refleksi apa manfaat
mataeri yang kita pelajari hari ini.

Untuk tambahan pengetahuan dirumah silahkan untuk mendalami materi yang hari ini
kita pelajari, dan silahkan untuk mempelajari materi jenis akun perusahaan jasa beserta
G
penempatan debet dan kreditnya yang akan kita pelajari pada pertemuan yang akan
datang.

Rangkuman

Tingkatkanlah motivasi belajar anda, agar anda bisa mengerjakan tugas-tugas pekerjaan anda dengan mudah. 8
Kesimpulan Pelajaran Hari Ini

Refleksi pelajaran hari ini

Di masa dewasa, otak lebih penting daripada otot. Jangan malas belajar. 9
EVALUASI

A. Soal Pilihan Ganda


1. iuran rakyat pada kas Negara berdasarkan undang-undang termasuk definisi
dari….
a. Hokum
b. Pajak
c. UUD
d. Pancasila
2. penerimaan pajak merupakan salah satu sumber penerimaan APBN, termasuk
contoh fungsi….
a. Fungsi Budgetair
b. Fungsi mengatur
c. Fungsi keadilan
d. Fungsi keamanan
3. Yang termasuk fungsi pajak yaitu….
a. Fungsi Budgetair
b. Fungsi mengatur
c. Fungsi keadilan
d. Fungsi keamanan
4. Yang termasuk Perbedaan pajak dengan pungutan resmi, kecuali….
a. Pajak dipungut berdasarkan Undang-undang, sedangkan pungutan
resmi berdasarkan peraturan pemerintah
b. Pajak tidak mendapat balas jasa langsung, sedangkan pungutan resmi
mendapat balas jasa langsung
c. Perhitungan tarif pajak dilakukan oleh wajib pajak sedangkan pungutan
resmi dihitung pemerintah
d. Pemungutan pajak sifatnya tidak memaksa
5. Yang bukan termasuk asas pemungutan pajak, yaitu….
a. Asas domisili
b. Asas sumber
c. Asas keadilan
d. Asas kebangsaan
6. Pengenaan pajak dihubungkan dengan kebangsaan suatu Negara. Pengenaan
pajak diberlakukan kepada setiap orang asing yang bertempat itnggal di
Indonesia. Hal tersebut merupakan bunyi asas….
a. Asas domisili
b. Asas sumber
c. Asas keadilan
d. Asas kebangsaan
7. Yang bukan termasuk Pajak Berdasarkan golonganya, yaitu….
a. Pajak penghasilan (PPh)
b. Pajak kekayaan (PBB dan lain-lain)

Ikhlaslah belajar. Bahkan yang paling berilmu dan bijak di antara kita
10
c. Pajak perseroan
d. Pajak kelompok

8. Jenis pajak dikelompokan menjadi….


a. Satu
b. Dua
c. Tiga
d. Empat
9. Yang termasuk Macam-Macam Pajak Berdasarkan Sifatnya, yaitu….
a. Pajak subjek
b. Pajak tidak langsung
c. Pajak Pusat
d. Pajak daerah
10. Pajak kekayaan merupakan contoh dari pajak….
a. Pajak subjek
b. Pajak tidak langsung
c. Pajak Pusat
d. Pajak daerah

**SELAMAT MENGERJAKAN**

Setiap jawaban benar bernilai (1) Masukkan Nilaimu

Nilai = (jumlah jawaban


benar : 10) x 100

Tingkat penguasaan :
PETUNJUK
(A) Baik sekali : 90-100
(B) Baik : 80-89
(C) Cukup : 70-79
(D) Kurang : <69

"Belajar butuh kesabaran. Hilangkan rasa ingin cepat-cepat menguasai materi. Belajar selalu butuh proses yang tidak sebentar."

Seorang pembelajar dapat belajar dari hal apapun, selalu mengambil sisi positifnya.
11
Kompetensi Dasar : Menganalisis peran, fungsi, dan manfaat pajak

Peta Konsep Perpajakan Pertemuan Kedua

1. sistem pemungutan pajak

2. kedudukan hukum pajak

PERPAJAKAN 3. teori yang mendukung pemungutan pajak

4. prinsip pemungutan pajak

5. tantangan pemungutan pajak

Seseorang dengan wawasan yang cukup untuk mengakui kekurangannya berada paling dekat dengan kesempurnaan 12
Indikator Pertemuan Kedua

3) Menjelaskan sistem pemungutan pajak


4) Menjelaskan kedudukan hukum pajak
5) Menjelaskan teori yang mendukung pemungutan pajak
6) Menyebutkan prinsip pemungutan pajak
7) Menyebutkan Tantangan pemungutan pajak

Tujuan Pembelajaran Pertemuan Kedua

1. Siswa mampu menjelaskan sistem pemungutan pajak di Indonesia


2. Siswa mampu menjelaskan kedudukan hukum pajak
3. Siswa mampu menjelaskan Teori yang mendukung pemungutan pajak
4. Siswa mampu menyebutkan prinsip pemungutan pajak
5. Siswa mampu menyebutkan Tantangan pemungutan pajak

”Ilmu itu di dapat dari lidah yg gemar bertanya dan akal yg suka berpikir”.
13
Cermatilah paparan materi dibawah ini dan temukan permasalahan yang dapat ditanyakan atau
A
didiskusikan !

1. Sistem Perpajakan di Indonesia

System perpajakan yang baik harus ditopang oleh tiga hal, sebagai berikut:

a. Kebijakan pajak
Kebijakan pajak adalah kebijakan fiscal dalam arti yang sempit. Kebijakan fiscal
dalam arti luas adalah kebijakan untuk memengaruhi produksi masyarakat,
kesempatan kerja dan inflasi, dengan menggunakan instrument pemungutan oajak
dan pengeluaran belanja Negara. Contoh dari kebijakan pajak yaitu ketentuan
diperbolehkan penggunaan norma penghitungan penghasilan netto atau deemad
profit.
b. Undang-undang pajak
Hokum pajak merupakan keseluruhan peraturan yang meliputi kewenangan
pemerintah untuk mengambil kekayaan seseorang dan menyerahkanya kembali
kepada masyarakat kepada kas Negara.

c. Administrasi pajak
Administrasi pajak dalam arti luas meliputi fungsi, system dan organisasi. Jika suatu
tingkat kepatuhan pajak di suatu Negara relative rendah, yang harus dilakukan oleh
pemerintah adalah mencari tahu mengapa hal tersebut terjadi.

2. Keudukan hukum pajak

Kudukan hokum pajak dengan hokum lainnya dapat digambarkan dalm diagram
sebagai berikut :

hukum
Hokum public :

Hokum  Hokum tatanegara


Perdata  Hokum
administrasi
 Hokum pajak
 Hokum pidana

Jika kita ikhlas belajar dari kekecewaan kecil, kita TIDAK akan dipaksa merasakan pedihnya kekecewaan besar.. 14
Keterangan ;
Dari diagram diatas menunjukkan bahwa hokum dibagi
menjadi dua, yaitu hokum perdata dan hokum public.
Hokum perdata dapat dibagi menjadi hokum
perorangan, hokum keluarga, hokum warisan dan
hokum harta kekayaan. Hokum public adalah hokum
yang mengatur hubungan antara penguasa dengan
warganya. Hokum public yang mengatur hubungan
antara hubungan antara sebagai pemungut pajak
dengan rakyak sebagi pembayar pajak.

3. Teori Pemungutan Pajak

beberapa teori yang mendasari mengenai adanya pemungutan pajak, yaitu


sebagai berikut…

a. Teori Asuransi

Teori ini memiliki tugas untuk melindungi warganya dari kepentingan


baik keselamatan jiwanya maupun keselamatan harta bendanya.

b. Teori Kepentingan

Teori yang berdasarkan dari kepentinan masing-masing warga


Negara termasuk kepentingan dalam perlindungan jiwa dan harta. Semakin
tinggi tingkatk epentingan dalam perlindungan maka semakin tinggi pula
pajak yang harus dibayarkan.

c. Teori Gaya Pikul

Teori yang didasarkan pada letak kemampuan (gaya pikul) membayar


pajak bagi wajib pajak. Pajak harus dibayar sesuai dengan gaya pikul
(kemampuan) seseorang. Untuk mengukur gaya pikul seseorang, perlu
diketahui hal-hal berikut ini…

 Penghasilan
 Kekayaan
 Pengeluaran (belanja)
 Tanggungan keluarga

15
Orang bijak belajar dari orang bodoh. Orang bodoh tidak mau belajar dari orang bijak
Semakin banyak tanggungan keluarga maka semain kecil
kemampuan (gaya pikul) seseorang untuk membayar pajak, sekalipun
penghasilannya banyak.
d. Teori Bakti
Menurut teori ini yang didasarkan letak hubungan antara rakyat dengan
Negara. Rakyat memiliki kewajiban untuk membayar pajak kepada Negara.
Pembayaran pajak dari rakyat kepada Negara merupakan bentuk ungkapan bakti
rakyat kepada negaranya sehingga teori ini disebut teori kewajiban pajak mutlak

e. Teori Asas Gaya Beli


Teori yang berdasarkan dari adanya manfaat pajak yaitu pajak yang
dipungut dari rumah tangga ada di maysarakat masuk ke rumah tangga Negara
kemudian disalurkan kembali kem masyarakat. Tujuannya adalah untuk
meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Jadi, sudah sepantasnya Negara sebagai
penyelenggara kepentingan masyarakat memungut pajak kepada masyarakat.

4. Prinsip pemungutan pajak


Menurut Rosdiana (2005: 133), prinsip pemungutan pajak adalah
sebagai berikut :
a. Prinsip Equality (asas keseimbangan dengan kemampuan atau asas
keadilan), Pemungutan pajak dilakukan oleh Negara harus sesuai
dengan kemampuan dan penghasilan wajib pajak. Negara tidak boleh
bertindak diskriminatif terhadap wajib pajak.
b. Prinsip Certainly (asas kepastian hukum), Semua pungutan pajak harus
berdasarkan UU sehingga bagi yang melanggara akan dapat dikenai
sanksi hukum
c. Prinsip Convinience of Payment (asas pemungutan pajak yang tepat
waktu atau asas kesenangan), Pajak harus dipungut pada saat yang
tepat bagi wajib pajak (saat yang paling baik bagi wajib pajak).
Contohnya adalah sebagai berikut…

Wajib pajak baru saja mendapatkan penghasilan


Wajib pajak baru saja mendapatkan laba dan keuntungan

d. Prinsip Eficiency (asas efisiensi atau asas ekonomis), Biaya


pemungutan pajak diusahakan sehemat mungkin, jangan sampai
terjadi biaya pemungutan pajak lebih besar dar hasil pemungutan pajak

Pendidikan adalah tiket ke masa depan. Hari esok dimiliki oleh orang-orang yang mempersiapkan dirinya sejak hari ini”
16
5. Tantangan pemungutan pajak

Menganalisis tantangan pemungutan pajak


Kesadaran pajak dan kepatuhan pajak di Indonesia memang masih perlu
ditingkatkan, untuk dapat menjadi ujung tombak penerimaan Negara karena sekitar
±80% sumber penerimaan Negara berasal dari pajak. Kepatuhan pajak masyarakat
kita nampaknya sebagian besar masih harus dipaksakan karena untuk saat ini
faktanya memang belum bisa sepenuhnya hanya mengandalkan kesadaran pajak
masyarakat.
Karena hal tersebut banyak WP yang enggan membayar pajaknya. seringkali
terdapat kendala-kendala yang melemahkan dalam pemungutan pajak dan
merupakan penyebab WP tidak mau membayar pajaknya. Kendala-kendala
tersebut antara lain:
a. Berbagai peraturan pelaksanaan undang-undang yang sering kali tidak
konsisten dengan undang-undangnya.
b. Database yang masih jauh dari standar Internasional.
c. Lemahnya penegakan hukum (law enforcement) terhadap kepatuhan
membayar pajak bagi penyelenggara negara.
d. Kurangnya atau tidak adanya kesadaran masyarakat.
Untuk mengatasi kendala-kendala di atas ada bebrapa langkah yang harus
dilakukan agar Wajib Pajak membayar pajaknya,yaitu :
a. Orientasi Peningkatan Sumber Daya Manusia Aparatur
b. Penyuluhan Wajib Pajak
c. Evaluasi Hasil Sosialisasi Pajak Daerah
d. Sinkronisasi ketentuan antara pihak bank dan DJP sangat diperlukan agar
terwujudnya kepatuhan masyarakat untuk membayar pajaknya.

17
“Hiduplah seolah engkau mati besok. Belajarlah seolah engkau hidup selamanya”
B Dari paparan diatas coba diskusikan dengan anggota kelompok dengan bimbingan guru
untuk mengerjakan soal dibawah ini !

Soal :

1. Coba analisa system perpajakan yang ada di indonesia,


dan berikanlah pendapat anda !
2. Berikanlah contoh dalam kehidupan sehari-hari dalam
kedudukan hokum pajak!
3. Jika terdapat wajib pajak yang tidak membayar pajak,
bagaimana tanggapan anda mengenai kasus tersebut !
4. Apa yang seharusnya pemerintah lakukan untuk
mengatasi kendala yang ada dalam tantangan
pemungutan pajak ?
5. Sebutkan dan jelaskan prinsip pemungutan pajak !
Sertaberikan contohnya !

Setelah dikerjakan paparkan hasil pekerjaan bersama anggota ke depan kelas dan
C
komunikasikan dengan kelompok lain.

Setelah dipaparkan pengerjaan dari setiap anggota kelompok coba dianalisa ketepatan
D setiap jawaban masing-masing kelompok, jika ada jawaban yang kurang tepat coba
komunikasikan jawaban yang tepat dengan berkonsultasi dengan guru.

Setelah kita paham materi yang hari ini kita pelajari coba kita buat rangkuman dan
E menyimpulkanakan jalanya pembelajaran hari ini, serta kita tarik refleksi apa manfaat
mataeri yang kita pelajari hari ini.

18
“Orang bijak belajar ketIka mereka bisa. Orang bodoh belajar ketika mereka harus”
Untuk tambahan pengetahuan dirumah silahkan untuk mendalami materi yang hari ini
G kita pelajari, dan silahkan untuk mempelajari materi jenis akun perusahaan jasa beserta
penempatan debet dan kreditnya yang akan kita pelajari pada pertemuan yang akan
datang.

Rangkuman

Kesimpulan Pelajaran Hari Ini

19
“Pendidikan setingkat dengan olahraga dimana memungkinkan setiap orang untuk bersaing”
Refleksi pelajaran hari ini

“Pembelajaran tidak didapat dengan kebetulan. Ia harus dicari dengan semangat dan disimak dengan tekun” 20
EVALUASI

A. Soal Pilihan Ganda

1. Yang tidak termasuk Sistem Perpajakan di Indonesia adalah….


a. Kebijakan pajak
b. Undang-undang pajak
c. Administrasi pajak
d. Hokum pajak
2. Dibawah ini yang termasuk hokum perdata, yaitu….
a. Perorangan
b. Kelompok
c. Populasi
d. Politik
3. Penghasilan termasuk dalam teori….
a. Teori Asuransi
b. Teori Kepentingan
c. Teori Gaya Pikul
d. Teori Bakti
4. asas keseimbangan disebut juga ….
a. Prinsip Equality
b. Prinsip Certainly
c. Prinsip Convinience of Payment
d. Prinsip Eficiency
5. Semua pungutan pajak harus berdasarkan UU sehingga bagi yang
melanggara akan dapat dikenai sanksi hokum. Hal tersebut termasuk dalam
prinsip….
a. Prinsip Equality
b. Prinsip Certainly
c. Prinsip Convinience of Payment
d. Prinsip Eficiency

6. Kendala yang ada dalam pemungutan pajak, kecuali….

a. Berbagai peraturan pelaksanaan undang-undang yang sering kali tidak

konsisten dengan undang-undangnya.

b. Database yang masih jauh dari standar Internasional.


c. Kurangnya atau tidak adanya kesadaran masyarakat.
d. Taat peraturan
7. Yang termasuk solusi untuk mengatasi kendala pemungutan pajak yaitu….
a. Penyuluhan Wajib Pajak
b. Tidak bayar pajak
c. Manipulasi pajak
d. Penggelapan pajak
8. Kedudukan pajak dibagi menjadi berapa….

Tugas kita adalah untuk mencoba, karena dalam mencoba itulah kita menemukan dan belajar membangun kesempatan untuk berhasil 21
a. Satu
b. Dua
c. Tiga
d. Empat
9. Apa yang dimagsud dengan kebijakan pajak….
a. kebijakan fiscal
b. kebijakan masal
c. kebijakan moneter
d. kebijakan hokum
10. keseluruhan peraturan yang meliputi kewenangan pemerintah untuk
mengambil kekayaan seseorang dan menyerahkanya kembali kepada
masyarakat kepada kas Negara, pengertian dari….
a. Kebijakan pajak
b. Undang-undang pajak
c. Administrasi pajak
d. Hokum pajak

** SELAMAT MENGERJAKAN**

Masukkan Nilaimu
Setiap jawaban benar bernilai (1)
Nilai = (jumlah jawaban
PETUNJUK benar : 10) x 100

Tingkat penguasaan :

(E) Baik sekali : 90-100


(F) Baik : 80-89
(G) Cukup : 70-79
(H) Kurang : <69

“Agama tanpa ilmu adalah buta. Ilmu tanpa agama adalah lumpuh.” 22
GLOSARIUM

Fungsi Budgetair sumber penerimaan pemerintah untuk membiayai


pengeluaran rutin maupun pengeluaran pembangunan.
Asas domisili Negara berhak mengenakan pajak atas seluruh penghasilan
wajib pajak berdasarkan tempat tinggal
Pajak subjek pajak yang pemungutannya berdasarkan dari diri orangnya
Pajak objektif pajak yang pungutannya berdasarkan dari objek pajaknya
Teori Gaya Pikul Teori yang didasarkan pada letak kemampuan (gaya pikul)
membayar pajak bagi wajib pajak
Teori Bakti teori ini yang didasarkan letak hubungan antara rakyat dengan
Negara.
Teori Asas Gaya Beli Teori yang berdasarkan dari adanya manfaat pajak
Prinsip Equality asas keseimbangan dengan kemampuan
Prinsip Certainly asas kepastian hukum
Prinsip Convinience asas pemungutan pajak yang tepat waktu atau asas
of Payment kesenangan

“Belajar memang bukan satu-satunya tujuan hidup kita. Tetapi kalau itu saja kita tidak sanggup atasi, lantas apa yang akan kita capai”
DAFTAR PUSTAKA

Halim, abdul. Dkk. 2014. Perpajakan Konsep, Kplikasi, Contoh, dan Studi Kasus.
Yogyakarta: Salemba Empat.

Rosdiana, haula. Dkk. 2005. Perpajakan Teori dan Aplikasi. Jakarta: PT. Raja Grafindo
Persada.

Tdahjono, achamd. dkk. 2005. Perpajakan. Yogyakarta : UPP AMP YKPN.

Waluyo. 2015. Perpajakan Indonesia. Jakarta: Salemba 4.

. 2015. Perpajakan Indonesia. Jakarta: Salemba 4.

“Sekolah maupun kuliah tidak mengajarkan apa yang harus kita pikirkan dalam hidup ini. Mereka mengajarkan kita cara berpikir logis, analitis dan praktis.”
INDEKS

Asas pemungutan Pajak 6

Fungsi pajak 6

Jenis pajak 4

Kedudukan hokum pajak 3

Pajak 1

Prinsip pajak 6

Pungutan resmi 6

System perpajakan 93

Tantangan pemungutan Pajak 12

Teori pemungutan Pajak 18


PROFIL PENULIS

Penulis Modul adalah Nurul Khoirin lahir di

Sragen, 06 Juli 1995. Anak ke dua dari tiga bersaudara.

Penulis pernah sekolah di SMK N 1 Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah jurusan Akuntansi

dan melanjutkan kuliah di UMS. Penulis sedang menyelesaikan sarjana Program

Studi Pendidikan Akuntansi FKIP di UMS. Saat ini penulis sedang menyibukan diri

untuk berbagi ilmu di sebuah Rumah Belajar Asyi-sifa’. Modul ini adalah modul

pertama yang penulis buat, Semoga modul pembelajaran ini dapat bermanfaat bagi

pembaca khususnya bagi penulis sendiri.

Penulis dapat dihubungi di alamat email

Nurulkhoirin@yahoo.com.