Anda di halaman 1dari 20

BAB V

AKUSTIK RUANG

5.1. ABSORPSI BUNYI DALAM RUANG TERTUTUP


Koefisien Absorpsi Bunyi
Energi gelombang bunyi yang jatuh pada suatu permukaan atau obyek,
sebagian akan dipantulkan sedangkan sebagian lainnya akan diabsorpsi oleh
permukaan itu.
Koefisien absorpsi bunyi suatu bahan didefinisikan sebagai perbandingan
antara enersi bunyi yang diabsorpsi oleh permukaan suatu bahan dengan enersi
bunyi yang datang pada permukaan bahan tersebut.
Besarnya koefisien absorpsi bunyi suatu bahan tergantung dari :
- Jenis bahan
- Frekuensi bunyi yang datang
- Sudut datang gelombang bunyi
Dalam pemakaian, bunyi yang datang pada suatu permukaan dianggap
difusi sehingga harga koefisien bunyi yang digunakan dalam perhitungan
merupakan harga rata-rata untuk semua sudut datang.
Dari definisi di atas, dapat ditulis :

Ea
α = (tidak mempunyai satuan)
Ei

dengan : α = koefisien absorpsi bunyi suatu bahan


Ea = energi bunyi yang diabsorpsi oleh permukaan suatu bahan, Joule
Ei = energi bunyi yang datang pada permukaan suatu bahan, Joule

Pada umumnya bunyi dalam ruang akan diabsorpsi oleh bermacam-macam


permukaan, sehingga koefisien absorpsi bunyi rata-rata dari ruang itu adalah :

S1 α1 +……………..
S 2 α 2 + S3 α 3 + ........ S n α n (1.1)
α =
S1 + S 2 + S3 + ........ S n
dengan : S1 = adalah luas permukaan dengan koefisien absorpsi bunyi α1
S2 = adalah luas permukaan dengan koefisien absorpsi bunyi α2
Sn = adalah luas permukaan dengan koefisien absorpsi bunyi αn

Benda-benda seperti kursi, meja, bangku bahkan manusia yang menyerap bunyi,
karena itu pengaruhnya perlu disertakan dalam mencari harga koefisien absorpsi
bunyi rata-rata.
Dalam tabel absorpsi benda-benda itu atau manusia tidak dinyatakan oleh α, tetapi
oleh Sα (perkalian antara luas permukaan dengan koefisien absorpsi bunyi).
Dengan demikian persamaan (1.1) menjadi :

S1 α1 + S 2 α 2 + ........ S n α n + Σ ( Sα ) meja + Σ ( Sα ) kursi + ......


α = …. (1.2)
S1 + S 2 + ........ S n

Contoh soal .
Sebuah ruangan berukuran panjang 10 meter, lebar 8 meter dan tinggi langit-
langit 4 meter.
Dinding, langit-langit dan lantai ruangan mempunyai koefisien absorpsi bunyi
pada frekuensi 500 Hz masing-masing 0,06 ; 0,10 dan 0,02.
Pada dinding ruangan terdapat 4 buah jendela masing-masing berukuran lebar
1 meter, tinggi 1,2 meter dengan 3 buah jendela yang tertutup dengan kaca
(koefisien absorpsi bunyi kaca 0,04 untuk frekuensi 500 Hz) dan sebuah jendela
dalam keadaan terbuka. Selain itu terdapat sebuah pintu yang berukuran lebar 1,5
meter dan tinggi 2 meter dalam keadaan terbuka.
Hitunglah koefisien absorpsi bunyi rata-rata dari ruangan itu pada frekuensi 500 Hz.
Penyelesaian
Jenis Permukaan S α Sα
2
Jendela tertutup 3,6 m 0,04 0,144 m2
Jendela terbuka 1,2 m2 1 1,2 m2
Pintu terbuka 3 m2 1 3 m2
Dinding 136,2 m2 0,06 8,172 m2
Langit-langit 80 m2 0,10 8 m2
Lantai 80 m2 0,02 1,6 m2
Σ S = 304 m2 Σ Sα = 22,116 m2

Jadi koefisien absorpsi bunyi rata-rata ruangan itu :

Σ Sα 22,116
α = = = 0,072
ΣS 304

Soal Latihan.
Suatu ruangan mempunyai ukuran panjang 40 m, lebar 20 m dan tinggi langit-
langit 4 meter.
Dinding ruangan itu dilapisi oleh bahan yang mempunyai koefisien absorpsi bunyi
sebesar 0,05, sedangkan langit-langit dan lantai ruangan masing-masing
mempunyai koefisien absorpsi bunyi sebesar 0,03 dan 0,01.
Pada dinding ruangan terdapat :
- Pintu seluas 12 m2 dalam keadaan tertutup dengan daun pintu yang
mempunyai koefisien absorpsi bunyi sebesar 0,06
- Pintu seluas 3 m2 dalam keadaan terbuka
- Jendela seluas 60 m2 dalam keadaan tertutup dengan kaca yang mempunyai
koefisien absorpsi bunyi sebesar 0,04
- Papan tulis seluas 6 m2 yang mempunyai koefisien absorpsi bunyi sebesar 0,05
Lantai ruangan dilapisi karpet seluas 500 m2 yang mempunyai koefisien absorpsi
sebesar 0,14
Di dalam ruangan itu terdapat 60 kursi yang masing-masing mempunyai absorpsi
total sebesar 0,23 m2 (untuk kursi kosong) dan 0,48 m2 (untuk kursi yang terisi).
Hitunglah koefisien absorpsi bunyi rata-rata ruangan itu dengan 40 kursi yang

terisi.
5.2. WAKTU DENGUNG
Meluruhnya Bunyi Dalam Ruang
Gelombang bunyi yang merambat dalam ruang akan menjalani lintasan lurus,

sehingga terjadi tumbukan dengan permukaan-permukaan yang ada di dalam

ruang itu. Pada saat terjadi tumbukan, sebagian kursi bunyi diabsorpsi oleh

permukaan-permukaan itu dan sebagian yang lain akan dipantulkan.

Sumber bunyi yang dihidupkan di dalam ruang yang mempunyai α < 0,1 (live
room) akan menimbulkan medan bunyi yang dapat diasumsikan sebagai medan
bunyi yang homogen (difuse) sehingga jumlah energi bunyi yang diabsorpsi tiap
detik oleh permukaan seluas S dengan koefisien absorpsi α sebesar.
Wa = ¼ D C α S ……………………………………. (2.1)
Bila dalam ruang terdapat bermacam-macam permukaan dengan α yang berbeda-
beda yaitu permukaan seluas S1, S2, S3, ….. Sn yang masing-masing mempunyai
koefisien absorpsi bunyi α1, α2, α3 ……. αn maka persamaan (2.1) menjadi :
Wa = ¼ D C a ……………………………………. (2.2)
dengan : Wa = energi bunyi yang diabsorpsi tiap detik, Js-1
D = energi bunyi per satuan volume ruang, Jm-3 (J ft-3)
C = kecepatan rambat gelombang bunyi, ms-3 (ft s-3)
a = absorpsi total, m2 (ft2)
= S1 α1 + S2 α2 + S3 α3 + …………… Sn αn
Energi bunyi dalam ruang akan berkurang saat setelah sumber bunyi dimatikan.
Persamaan differensial yang berlaku untuk keadaan seperti itu adalah :

dD 1 ………(2.3)
+ DCa=0
dt 4

Penyelesain persamaan (2.3) adalah :


−⎛⎜ ea ⎞⎟ t
⎝ 4v⎠
D (t) = Do e ……………………………….. (2.4)
dengan : D (t) = energi bunyi per satuan volume ruang pada saat t
detik setelah sumber bunyi dimatikan, Jm-3 (J ft-3)
D (t) = energi bunyi per satuan volume ruang pada saat sumber
bunyi dimatikan, Jm-3 (J ft-3)
t = waktu yang dihitung dari saat sumber bunyi dimatikan, S
V = volume ruang, m3 . (ft3)

Bila sumber bunyi yang dimatikan dalam ruang yang mempunyai α > 0,25 (dead
room), maka berlaku persamaan :

cs
4V
[ ]
− ln (1 − α ) t
D (t) = Do e ……………………………….. (2.5)

dengan : α = koefisien absorpsi bunyi rata-rata ruangan


S = luas total dari langit-langit, dinding dan lantai ruangan, m2 (ft2)

Waktu Dengung
Kumpulan dari semua bunyi yang telah mengalami pantulan disebut bunyi
dengung.
Energi bunyi akan berkurang pada saat setelah sumber bunyi dimatikan.
Waktu dengung (T) adalah waktu yang diperlukan oleh bunyi dengung supaya
energinya berkurang menjadi 10-6 dari energi saat sumber dimatikan.
Dari definisi di atas, dapat ditulis :
D (T) = 10-6 Do ……………………………… (2.6)

Untuk ruang yang mempunyai α < 0,1 (live room), berlaku persamaan :
−⎛⎜ c a ⎞⎟ . T
⎝ 4v⎠
D(t ) = Do e ……………………………… (2.7)
Dari persamaan (2.6) dan (2.7) diperoleh waktu dengung (T) sebesar :
55,2 V
T = C . a ……………………………… (2.5)
Pada temperatur 220 C atau 71,60 F, kecepatan gelombang bunyi C = 343 m/s atau
C = 1130 ft/s, sehingga persamaan (2.8) menjadi :
V
0,161
T = a satuan metrik ……………………………… (2.9)
dengan waktu dengung (T) bersatuan sekon, volume ruang (V) bersatuan m3 dan
absorpsi total ruang (a) bersatuan m2. Dalam satuan Inggris persamaan (2.8)
menjadi :
V
0,049
T = a satuan Inggris ……………………………… (2.10)
dengan waktu dengung (T) dalam satuan sekon, volume ruang (V) dalam satuan
ft3 dan absorpsi total ruang (a) dalam satuan ft2.

untuk ruang yang mempunyai α > 0,25 (dead room), berlaku persamaan :

cs
4V
[ ]
− ln (1 − α ) . T
D (T) = Do e ……………………………….. (2.11)
Dari persamaan (2.6) dan (2.11) diperoleh waktu dengung (T) sebesar :
55,2 V
[
T = c s − ln (1 − α ) …………………. ] (2.12)
0 0
Pada temperatur 22 C atau 71,6 F, kecepatan bunyi C = 343 m/s atau C = 1130
ft/s, sehingga persamaan (2.12) menjadi :
0,161 V
[ ]
T = s − ln (1 − α ) satuan metrik …………………. (2.13)
0,049 V
[ ]
atau : T = s − ln (1 − α ) satuan Inggris …………………. (2.14)
dalam ruang yang besar (misal audotorium), absorpsi bunyi oleh udara tidak dapat
diabaikan, sehingga waktu dengung (T) untuk ruang yang besar adalah :
0,161 V
T = A + 4 m V satuan metrik …………………. (2.15)
0,049 V
atau : T = A + 4 m V satuan Inggris …………………. (2.16)
dengan : m = konstanta attenuasi energi bunyi, m-1 (ft-1)
A = absorpsi total ruang, m2 (ft2)

[
= s − ln (1 − α ) ]
Contoh soal
Ruang kosong yang berukuran panjang 20 meter, lebar 15 meter dan tinggi langit-
langit 4 meter mempunyai waktu dengung 3,2 detik. Hitunglah waktu dengung
yang baru, bila di dalam ruang itu terdapat 50 orang yang masing-masing
mempunyai absorpsi bunyi sebesar 0,45 m2.

Penyelesaian
Luas permukaan total dari dinding, lantai dan langit-langit sebesar

S = 880 m2

Waktu dengung ruang kosong (T) sebesar :

V
T = 0,161 a o
(20 x 15 x 4)
3,2 = 0,161 ao

atau ao = 60,375 m2, dengan ao adalah absorpsi total ruang kosong


( )
koefisien absorpsi bunyi rata-rata ruang kosong α o sebesar :

a 60,375
αo = = 0,07
s = 880 (live room)

Bila di dalam ruang itu terdapat 50 orang, maka koefisien absorpsi bunyi rata-rata
ruang menjadi :

a + Σ (Sα ) orang
α =
S
60,375 + 50 (0,45)
α =
880
α = 0,09 (live room)

waktu dengung yang baru (T) sebesar

V
T = 0,161 a
V
atau T = 0,161 S α
(20 x 15 x 4)
T = 0,161 (880) (0,09)
T = 2,4 detik

Soal latihan
Suatu ruang yang berukuran panjang 40 m, lebar 20 m dan tinggi langit-langit 5 m
mempunyai lantai dengan koefisien absorpsi bunyi sebesar 0,01.
Di dalam ruang itu terdapat 100 kursi yang masing-masing mempunyai absorpsi
sebesar 0,15 (untuk kursi kosong) dan 0,40 (untuk kursi terisi).
Waktu dengung dari hasil pengukuran pada kondisi 80 kursi terisi sebesar
3,5 detik, sedangkan waktu dengung yang diharapkan untuk ruangan itu pada
kondisi semua kursi kosong sebesar 2,8 detik.
Hitunglah koesifien absorpsi bunyi dari karpet yang harus dipasang pada seluruh
lantai agar waktu dengung ruangan memenuhi yang diharapkan.

5.3. TINGKAT TEKANAN BUNYI DALAM RUANG

Kerapatan energi bunyi dengung


Bunyi yang terdengar di dalam ruang terdiri dari bunyi langsung dan bunyi
dengung.
Bunyi dengung adalah kumpulan dari semua bunyi yang telah mengalami
pantulan.
Jarak bebas rata-rata didefinisikan sebagai jarak rata-rata yang ditempuh bunyi di
antara dua pantulan berutur-turut.
Dalam eksperimen Knudsen, diperoleh hubungan
4V
d = S ………………………………….. (3.1)
dengan : d = adalah jarak bebas rata-rata bunyi, meter (ft)
Sebuah sumber bunyi yang mempunyai daya akustik sebesar W dihidupkan dalam
suatu ruang, maka pada awalnya energi bunyi yang diradiasikan oleh sumber lebih
besar dari pada energi yang diserap oleh permukaan-permukaan ruang sama besar
dengan energi yang diradiasikan oleh sumber bunyi.
Pada keadaan mantap, energi bunyi dengung yang diserap oleh permukaan ruang
pada tiap kali pantulan sebesar :
Ea = D' V α ………………………………… (3.2)
dengan D' adalah kerapatyan energi bunyi dengung pada keadaan mantap, J/m3
(J/ft3)
Dari persamaan (3.1) dapat dihitung jumlah pantulan yang dialami bunyi dengung
dalam 1 detik sebanyak :
CS
n = 4V ……………………………….. (3.3)
Sehingga daya bunyi dengung yang diserap oleh permukaan-permukaan ruang
sebesar :
⎛C S⎞
α ⎜⎜ ⎟⎟
Wa = D' V ⎝ 4 V ⎠ ………………………. (3.4)
dan Wa = (1 - α ) W ……………………….. (3.5)
dari persamaan (3.4) dan (3.5) diperoleh kerapatan energi bunyi dengung pada
keadaan mantap sebesar :
4 W (1 − α)
D' = CSα …………………….. (3.6)
dengan W adalah daya sumber bunyi, watt.
Konstante ruang (R) didefinisikan :

R = (1 − α ) ……………………. (3.7)
Sehingga dari persamaan (3.6) dan (3.7) diperoleh hubungan
4W
D' = C R …………………….. (3.8)
dengan R adalah konstante ruang, m2 (ft2)

Kerapatan Energi Bunyi Langsung


Bunyi langsung adalah bunyi yang berasal dari sumber bunyi tanpa mengalami
pantulan
Instensitas bunyi langsung dari sumber bunyi Spheris besarnya :
W
Q
I = 4 π r 2 ………………………………... (3.9)
P r2
dan I = ρ0 C ……………………………….. (3.10)
dari persamaan (3.9) dan (3.10) diperoleh hubungan :
P r2 W
Q
ρ0 C = 4πr2 ………………………………. (3.11)
dengan Pr adalah tekanan bunyi pada jarak r, N/m2 (pascal)
ρ0 adalah massa jenis udara, kg/m3
Q adalah faktor pengarahan sumber bunyi
r adalah jarak terhadap sumber, meter
Dapat dibutkikan bahwa kerapatan energi bunyi langsung sebesar :
Pr 2
Dr = ρ o C
2
…………………………………….. (3.12)
Dari persamaan (3.11) dan (3.12) diperoleh hubungan :
QW
Dr = 4πr C ……………………………………. (3.13)
2

Dengan Dr adalah kerapatan energi bunyi langsung, J/m3 (J/ft3)

Contoh soal
Di dalam suatu ruang yang mempunyai konstante ruang R = 500 ft2
terdapat sumber bunyi yang tidak terarah dengan tingkat daya bunyi sebesar
120 dB.
Hitunglah tingkat tekanan bunyi di suatu titik yang berjarak 10 ft dari sumber
bunyi.

Penjelasan soal
Dengan memasukkan harga Lw = 120 dB, Q = 1 (sumber tidak terarah), r = 10 ft
dan R = 500 ft2 ke dalam persamaan (3.21), maka diperoleh hasil :
Lp = 109,4 dB

Soal latihan
Suatu ruangan berukuran panjang 20 ft, lebar 20 ft dan tinggi langit-langit
mempunyai koefisien absorpsi rata-rata sebesar 0,2.
Di dalam ruang itu terdapat sumber bunyi tidak terarah (Q = 1) dengan daya
akustik 2 watt.
Hitunglah tingkat tekanan bunyi di suatu titik yang berjarak 20 ft dari sumber
bunyi.

5.4. TRANMISI BUNYI MELALUI DINDING


Rugi Transmisi
Bunyi yang datang pada suatu dinding (partisi) akan ditransmisikan oleh
dinding itu dengan enersi yang lebih kecil dari pada enersi yang datang.
Besaran yang menunjukkan kemampuan suatu dinding (partisi) untuk mengurangi
enersi bunyi yang melaluinya disebut rugi transmisi.
Definisi dari rugi transmisi suatu dinding secara matematis ditulis :
Wi
TL = 10 log Wt …………………………………… (4.1)
Dengan TL adalah rugi transmisi dinding, dB
Wi adalah daya bunyi yang datang pada dinding, watt
(dengan asumsi dinding mengabsorpsi sempurna)
Wt adalah daya bunyi yang diradiasikan oleh dinding ke dalam ruang
yang mengabsorpsi sempurna, watt.
Sedangkan definisi dari koefisien tranmisi suatu dinding adalah :
Wt
τ = Wi ……………………………………… (4.2)
Sehingga dari persamaan (4.1) dan (4.2) diperoleh hubungan :

⎛1⎞
⎜ ⎟
TL = 10 log ⎝ τ ⎠ ……………………………………… (4.3)
Bila dinding terdiri dari n elemen yang bermacam-macam, maka rugi transmisi
dinding dapat dihitung melalui persamaan :
S1 + S 2 + + S3 + ............. S n
TL = 10 log S1 τ1 + S 2 τ 2 + S3 τ 3 + ........S n τ n ………….. (4.4)
dengan : S1, S2, S3, ….. Sn adalah luas elemen dinding yang masing-masing
koefisien transmisi sebesar τ1, τ2, τ3 …….. τn

Reduksi bunyi oleh dinding diantara dua ruang


Dua buah ruang yang berdampingan yaitu ruang I (sebagai ruang sumber
bunyi) dan ruang II (sebagai ruang penerima) dipisahkan oleh sebuah dinding oleh
sebuah dinding seperti pada gambar 4.1.
Ruang
Ruang
Penerima
Sumber
(ruang I) (ruang II)

Gambar 4.1 Dua buah ruang berdampingan yang dipisahkan oleh sebuah dinding.

Daerah dekat dinding pemisah di dalam ruang I, diasumsikan sebagai


medan bunyi dinding sehingga dapat buktikan bahwa tingkat tekanan bunyi di
daerah tersebut sebesar :
4
Lp1 = Lw1 + 10 log (4.5)
R1
dengan :
Lp1 = tingkat tekanan bunyi di dalam ruang I dekat dinding pemisah, dB
Lw1 = adalah tingkat daya bunyi dari sumber yang berada di dalam ruang I, dB
R1 = konstante ruang dari ruang I, m2.

Bunyi dari ruang I akan menuju ruang II melalui dinding pemisah


sehingga dinding pemisah dapat dianggap sebagai sumber bunyi.
Daya bunyi yang diradiasikan oleh dinding pemisah ke dalam ruang II sebesar :
⎛ W1Sw ⎞
⎜⎜ ⎟⎟
W = 2 ⎝ R 1 ⎠τ …………………………………… (4.6)
Dengan W2 adalah daya bunyi yang diradiasikan oleh dinding pemisah,
watt
W1 adalah daya bunyi yang diradiasikan oleh sumber yang berada di
dalam ruang I, watt
Sw adalah luar dinding pemisah, m2
Enersi bunyi di dalam ruang II dapat dibagi menjadi dua bagian yaitu
enersi bunyi langsung dan energi bunyi dengung.

Menurut persamaan (3.8), kerapatan enersi bunyi dengung di dalam ruang II


sebesar :
4 W2
D 12 = C R 2 ……………………………………………… (4.7)
Dengan D 12 adalah kerapatan enersi bunyi dengung di dalam ruang II,
Joule/m3
R2 adalah konstante ruang dari ruang II, m2
Sedangkan kerapatan enersi bunyi langsung di dalam ruang II sebesar :
W2
D2D = C Sw ……………………………………………… (4.8)
Dengan D2D adalah kerapatan enersi bunyi langsung di dalam ruang II, Joule/m3
Dari persamaan (4.7) dan (4.8), kerapatan enersi bunyi total di dalam ruang II
sebesar :
W2 ⎡ 1 4 ⎤
⎢ + ⎥
D = C ⎣ Sw R 2 ⎦
2
Dengan D2 adalah kerapatan enersi bunyi total didalam ruang II, Joule/m3
Substitusi persamaan (4.6) kepersamaan (4.9), maka diperoleh :
W1 Sw . T ⎡ 1 4 ⎤
⎢ + ⎥
D = C R 1 ⎣ Sw R 2 ⎦ …………………………….. (4.10)
2
P22
Sedangkan D2 = ρ 0 C
2
……………………………………………. (4.11)
Substitusi persamaan (4.11) ke persamaan (4.10), maka diperoleh :
W ρ C .Sw T ⎡ 1 4 ⎤
P22 = 1 0 ⎢ + ⎥
R1 ⎣ Sw R 2 ⎦ ……………………….. (4.12)
−1
4 ⎛1⎞ ⎡ 1 Sw ⎤
P = W1ρ 0 C .Sw
2
2 .⎜ ⎟ ⎢ + ⎥
atau R1 ⎝ T ⎠ ⎣4 R2 ⎦ ……………….. (4.13)
Dari persamaan (3.17), (3.18), (4.3) dan dengan memasukkan harga ρ0C = 407
mks rayls, maka diperoleh persamaan :
⎛ 4 ⎞ ⎡ 1 Sw ⎤
⎜⎜ ⎟⎟ − TL + 10 log ⎢ + ⎥
Lp = Lw + 10 log ⎝ R 1 ⎠
2 1 ⎣4 R 2 ⎦ …… (4.14)

Dengan Lp2 adalah tingkat tekanan bunyi didalam ruang II dekat


dinding pemisah,dB
Lw1 adalah tingkat dan daya bunyi dari sumber bunyi yang berada di
dalam ruang I, dB
TL adalah rugi transmisi dari dinding pemisah, dB

Reduksi bunyi oleh dinding pemisah didefinisikan sebagai :


NR = Lp1 – Lp2 …………………………… (4.15)
Dengan : NR adalah reduksi bunyi oleh dinding pemisah, dB
Substitusi persamaan (4.5) dan (4.14) ke persamaan (4.15), maka diperoleh
reduksi bunyi oleh dinding pemisah sebesar :
⎡ 1 Sw ⎤
⎢ + ⎥
NR = TL – 10 log ⎣ 4 R 2 ⎦ ……………………………. (4.16)
Bila ruang II merupakan ruang terbuka, maka harga R2 menjadi sangat besar
sehingga persamaan (4.16) menjadi :
NR = TL – 10 log (¼) …………………………………….. (4.17)
Atau NR = TL + 6 dB …………………………………………… (4.18)

Contoh soal
Dua buah ruang yang berdampingan yaitu ruang I dan ruang II masing-masing
mempunyai konstante ruang sebesar 2000 ft2 dan 3000 ft2. kedua ruang tersebut
dipisahkan oleh dinding seluas 240 ft2 yang mempunyai rugi transmisi sebesar 28
dB. Bila di dalam ruang I terdapat sumber bunyi dengan tingkat daya bunyi
sebesar 123 dB, hitunglah :
a. Reduksi bunyi oleh dinding pemisah
b. Tingkat tekanan bunyyi di dalam ruang II di dekat dinding pemisah

Penyelesaian
a. Menurut persamaan (4.16) besarnya NR adalah :
⎛ 1 Sw ⎞
⎜⎜ + ⎟⎟
NR = TL – 10 log ⎝ 4 R 2 ⎠
Dengan memasukkan harga TL = 28 dB, Sw = 240 ft dan R2 = 3000 ft2 maka
diperoleh reduksi bunyi oleh dinding pemisah sebesar 32,8 dB.
b. Dalam satuan Inggris persamaaan (4.5) ditulis :
4
Lp1 = Lw1 + 10 log R 1 + 10
Dengan memasukkan harga Lw1 = 123 dB dan R1 = 2000 ft2 ke dalam
persamaan di atas, maka diperoleh tingkat tekanan bunyi didalam ruang I di
dekat dinding pemisah sebesar 106 dB. Tingkat tekanan bunyi didalam ruang
II di dekat dinding pemisah dapat dihitung dengan memasukkan harga
NR = 32,8 dB dan Lp1 = 106 dB ke dalam persamaan (4.15), maka diperoleh
besarnya Lp2 = 73,2 dB.

Soal latihan
Dalam dua ruangan yang berdampingan yaitu ruang I dan ruang II dipisahkan oleh
dinding seluas 300 ft2 yang mempunyai rugi transmisi sebesar 20 dB.
Di dalam ruang I terdapat bunyi yang dapat menghasilkan tingkat tekanan bunyi
di dekat dinding pemisah di dalam ruang I sebesar 102 dB.
Ruang II sebagai ruang penerima bunyi yang berukuran panjang 30 ft, lebar 20 ft
dan tinggi langit-langit 15 ft dan mempunyai waktu dengung sebesar 2,8 detik.
Hitung tingkat tekanan bunyi didekat dinding pemisah di dalam ruang II.

• Transmission Loss (Rugi Transmisi), TL


Definisi :

Wα dB
TL = 10 log
W2

Wα = Daya akustik yang datang pada dinding


W2 = Daya akustik yang diradiasikan oleh dinding kedalam ruang kedua
yang menyerap sempurna (watt) / daya bunyi pantul.

Didefinisikan : Koefisien Transmisi, τ (tanpa satuan).


W2 P 2 yang diteruskan
τ= =
Wα P 2 yang datang
Sehingga :

1 1
TL = 10 log dB Æ f(t) = TL = 10 log
τ τ

dinding
TL merupakan kepunyaan dari dinding
TL Æ karakteristik dari bahan.
TL tergantung dari bunyi karena bunyi memiliki frekuensi yang berbeda-
beda.

Frekuensi makin tinggi maka harga TL juga makin tinggi.


Rugi Transmisi : yang rugi adalah bunyi karena ada daya yang hilang
(akibat diserap dan dipantulkan)

Frekuensi tinggi mudah dipantulkan dan frekuensi rendah mudah


dirambatkan.

TL tergantung dari frekuensi bunyi = f(t).

TL = (20 log f) + (20 log W) - C

f = frekuensi bunyi, Hz.


W = kerapatan permukaan bahan (lb/ft2/in tebal ; kg/m2/cm tebal)
C = 33 jika W dalam lb/ft2/in.
C = 47 jika W dalam kg/m2/cm.

Kerapatan permukaan dari macam-macam bahan bangunan.

Bahan Kerapatan Permukaan


lb/ft2/in kg/m2/cm
Brick 10 – 12 19 – 23
Cinder concrete 8 15
Dense concrete 12 23
Wood 2–4 4–8
Common glass 15 29
Lead sheets 65 125
Gypsum 5 10

Region Frekuensi rendah dikontrol dengan kekakuan bahan dinding.


Contoh :

sumber penerim

Dinding yang kaku

Region frekuensi tengah dikontrol dengan massa yang besar.

TL = 20 log f + 20 log W - C dB

Dengan f = frekuensi bunyi, Hz


W = kerapatan permukaan
C=…

Reduksi rata-rata (Rav)

Rav = 10 + 14,5 log m dB

m = massa / unit area, kg/m2

Tidak kelihatan fungsi frekuensinya.

.S .P
80

Berarti reduksi rata-ratanya (Rav) = 20 dB.

Rapat dindingnya terdiri dari bermacam-macam bahan maka “


1
TL = 10 log
τ

⎯τ = koefisien transmisi rata-rata.


S1 τ 1 + S 2 τ 2 + S3 τ 3 + . . .
τ =
S1 + S 2 + S3 + . . .
S = S1 + S2 + S3 + . . .
S1 τ 1 + S 2 τ 2 + S3 τ 3 + . . . 1 n
τ = = ∑ Siτ i
S1 + S 2 + S3 + . . . S i =1

1 n
τ = ∑ S i τi
S i =1

Contoh Soal :
1. What is the transmission coeficient of a wall with a transmission loss
of 32 dB.
Jawab :
1
TL = 10 log
τ
1 1
32 = 10 log Æ 3,2 = log
τ τ
1
= antilog 3,2 = 103,2
τ
1
τ= 3, 2
= 6,3 . 10 -4
10

2. A solid wall separting two areas in an industrial plant has TL = 40 dB


(i.e = 10-4). In order to facilitate visual communication between the
two areas, a large window is to be placed in the wall. The window will
occupy 50% of the wall area and have a TL = 20 dB (i.e = 10-2). The
transmission of the composite structure is then calculated from
1 n
equations TL = 10 log . ; τ = 1 ∑ S iτ i .
τ S i =1

Jawab :
S1 τ 1 + S 2 τ 2 .
τ =
S

=
(0,5 S 10 -4
+ 0,5 S 10 -2 )
S
= 0,5 (10-4 + 10-2) = 0,005
1
TL = 10 log = 23 dB .
0,005
• Kalau jendelanya 10% dari dinding total

τ =
(0,9 10 -4
)
+ 0,1 10 -2 S
= 0,0011
S
1
TL = 10 log = 30 dB .
0,0011

3. Find the transmission loss of a 40 ft x 12 ft composite wall consisting


of 3 ft x 7 ft door (TL = 25 dB) and 4 in of plastered brick (TL = 47
dB). TL . . . ? τ1 , τ2 . . .?

4. Two rooms have a common 12 ft x 12 ft concrete wall that has a


transmision loss of 25 dB. Plans are to place a duct in this wall join the
rooms; however the transmission loss of the wall must not fall below
20 dB what is the area of the largest allowable dust ?
(Sebelum ada lubang TL-nya 25, setelah ada lubang TL-nya ≥ 20, jadi berapa
luas lubangnya ?)

5. Tidak ada soal !!!!


6. Tidak ada soal !!!!
7. Tidak ada soal !!!!
1 1
TL = 10 log = 10 log = 41,48 dB .
τ 7,12 10 -5
SPL = SPL Wt – TL = 63,61 – 41,48 = 22,2.

8. Soal
Frek 63 125 250 500 1000 2000 4000 8000
SPL 81 84 84 82 75 70 66 58
NC 60 51 88 88 32 30 28 27
Instruksi 21 23 41 46 43 40 38 31

f = 500 Hz Æ TL = 46 dB
1
46 = 10 log
τ
τ = 2,5 10-5
S1 τ 1 + S 2 τ 2 .
τ = = 2,5.10-5
S
1
50 dB = 10 log = τ1 = 10-5
τ
1
38 dB = 10 log = τ2 = 1,58.10-4
τ
S1 10 -5 + S 2 1,58.10 -4.
τ =
S
S1 10 -5 + S 2 1,58 10 -4.
2,5.10-5 = τ =
S